P. 1
per_44_pb_2010

per_44_pb_2010

|Views: 150|Likes:
Dipublikasikan oleh redaksi_treasury
Peraturan Dirjen Perbendaharaan no 44 tahun 2010
Peraturan Dirjen Perbendaharaan no 44 tahun 2010

More info:

Categories:Types, Letters
Published by: redaksi_treasury on Nov 23, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/23/2010

pdf

text

original

...

. \

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA DIREKTORAT JENDERAL PERBENDAHARAAN

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PERBENDAHARAAN NOMOR PER- 4~ IPB/2010

TENTANG

LANGKAH-LANGKAH DALAM MENGHADAPJ AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

Menimbang

Mengingat

Menetapkan

DIREKTUR JENDERAL PERBENDAHARAAN,

a. bahwa tugas dan fungsi Direktorat Jenderal Perbendaharaan adalah merumuskan serta melaksanakan kebijakan dan standardisasi teknis di bidang perbendaharaan negara sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan, dan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku;

b. bahwa sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 169/PMK.05/2009 tentang Pedoman Pelaksanaan Penerimaan dan Pengeluaran Negara pada Akhir Tahun Anggaran, perlu ditetapkan peraturan pelaksanaannya;

c. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan tentang Langkah-Langkah daJam Menghadapi Akhir Tahun Anggaran 2010;

1. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 134/PMK.06/2005 tentang Pedoman Pembayaran dalam Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara;

2. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 169/PMK.05/2009 tentang Pedoman Pelaksanaan Penerimaan dan Pengeluaran Negara pada AkhirTahun Anggaran;

3. Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER- 66/PB/2005 tentang Mekanisme Pelaksanaan Pembayaran atas Beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara;

4. Peraturan Direktur JenderaJ Perbendaharaan Nomor PER- 14/PB/2010 tentang Pelaksanaan Penyaluran dana melalui Bank Operasional I Mitra Kerja Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara;

MEMUTUSKAN:

PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PERBENDAHARAAN TENTANG LANGKAH-LANGKAH DALAM MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010.

BABt KETENTUAN UMUM

Pasal1

Dalam Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini yang dimaksud dengan:

1. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara yang selanjutnya disingkat APBN adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan

negara yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat. r !L-

2. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran yang selanjutnya disebut DIPA adalah dokumen pelaksanaan anggaran yang disusun oleh Menteri/Pimpinan Lembaga selaku Pengguna Anggaran dan disahkan oleh Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara.

3. Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan yang selanjutnya disebut Kanwil Ditjen Perbendaharaan adalah instansi vertikal Direktorat Jenderal Perbendaharaan yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal Perbendaharaan.

4. Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara yang selanjutnya disingkat KPPN adalah instansi vertikal Direktorat Jenderal Perbendaharaan yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan, yang memperoleh kewenangan sebagai Kuasa Bendahara Umum Negara.

5. Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Kantor Bank Indonesia Induk yang selanjutnya disebut KPPN KBI Induk adalah KPPN yang bermitra dan berlokasi satu kota dengan KBI dan menerima pelimpahan penerimaan negara dari KPPN Non-KBI.

6. Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Kantor Bank Indonesia Non-Induk yang selanjutnya disebut KPPN KBI Non-Induk adalah KPPN yang bermitra dan berlokasi satu kota dengan KBI namun tidak menerima pelimpahan penerimaan negara dari KPPN NonKB!.

7. Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Non-Kantor Bank Indonesia yang selanjutnya disebut KPPN Non-KBI adaJah KPPN yang tidak berlokasi satu kota dengan KBI.

8. Bendahara Umum Negara yang selanjutnya disebut BUN adalah pejabat yang mempunyai kewenangan untuk melaksanakan fungsi bendahara umum negara.

9. Bendahara Pengeluaran adalah orang yang ditunjuk untuk menerima, menyimpan, membayarkan, menatausahakan, dan mempertanggungjawabkan uang untuk keperluan belanja negara dalam rangka pelaksanaan APBN pad a kementerian negara/lembaga.

10. Pengguna Anggaran yang selanjutnya disingkat PA adalah pejabat yang berwenang dan bertanggung jawab atas penggunaan anggaran pada kementerian negarallembaga yang bersangkutan.

11. Kuasa Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut Kuasa PA adaJah pejabat yang memperoleh kewenangan dan tanggung jawab dari PA untuk menggunakan anggaran yang' dikuasakan kepadanya.

12. Rekening Kas Umum Negara yang selanjutnya disebut Rekening KUN adalah rekening tempat penyimpanan uang negara yang ditentukan oleh Menteri Keuangan selaku BUN untuk menampung seluruh penerimaan negara dan membayar seluruh pengeluaran negara pada bank sentraL

13. Kas Negara adalah tempat penyimpanan uang negara yang ditentukan oleh Menteri Keuangan selaku BUN untuk menampung seluruh penerimaan negara dan membayar seluruh pengeluaran i .

negara. f' fL..

2

14. Uang Persediaan yang selanjutnya disingkat UP adalah uang muka kerja dalam jumlah tertentu yang diberikan kepada Bendahara Pengeluaran hanya untuk membiayai kegiatan operasional seharihari satuan kerja yang tidak mungkin dllakukan melalui mekanisme pembayaran langsung.

15. Tambahan Uang Persediaan yang selanjutnya disingkat TUP adalah uang yang diberikan kepada satuan kerja untuk kebutuhan yang sangat mendesak dalam satu bulan melebihi pagu UP yang ditetapkan.

16. Surat Perintah Membayar Uang Persediaan yang selanjutnya disingkat SPM~UP adalah surat perintah membayar yang diterbitkan oleh PAlKuasa PA untuk pekerjaan yang akan dilaksanakan dan membebani MAK transito.

17. Surat Perintah Membayar Tambahan Uang Persediaan yang selanjutnya disingkat SPM-TUP adalah surat perintah membayar yang diterbitkan oleh PAlKuasa PA karen a kebutuhan dananya melebihi pagu UP yang ditetapkan.

18. Surat Perintah Membayar Penggantian Uang Persediaan yang selanjutnya disingkat SPM~GU P adalah surat perintah membayar yang diterbitkan oleh PAiKuasa PA dengan membebani DIPA, yang dananya dipergunakan untuk menggantikan UP yang telah dipakai.

19. Surat Perintah Membayar Langsung yang selanjutnya disingkat SPM~LS adalah surat perintah membayar yang dikeluarkan oleh PNKuasa PA kepada:

a. Pihak ketiga atas dasar perikatan atau surat keputusan;

b. Bendahara Pengeluaran untuk belanja pegawai.

20. Surat Perintah Membayar Penggantian Uang Persediaan Nihil yang selanjutnya disebut SPM~GUP Nihil adalah SPM Penggantian UP Nihil yang diterbitkan oleh PNKuasa PA untuk selanjutnya disahkan oleh KPPN.

21. Surat Kuasa Penggunaan Anggaran yang selanjutnya disingkat SKPA adalah surat kuasa yang diterbitkan oleh Kuasa PA unit eselon yang lebih tinggi (selaku Kuasa PA asal) kepada Kuasa PA unit eselon yang lebih rendah (selaku Kuasa PA penerima) dalam unit eselon I yang sama pada suatu departemen/kementerian negara/lembaga untuk menggunakan bag ian tertentu dari pagu anggaran yang dimilikinya dalam rangka pelaksanaan kegiatan yang telah ditentukan.

22. Surat Pernyataan Tanggung Jawab Belanja yang selanjutnya disingkat SPTB adalah pernyataan tanggung jawab belanja yang dibuat oleh PAlKuasa PA atas transaksi belanja.

23. Surat Perintah Pencairan Dana yang selanjutnya disebut SP2D adalah surat perintah yang diterbitkan oleh Kuasa BUN kepada Bank Operasional/Kantor Pos dan Giro berdasarkan SPM untuk memindahbukukan sejumlah uang dari Kas Negara ke rekening pihak yang ditunjuk dalam SP2D berkenaan.

24. Surat Perintah Pencairan Dana Penggantian Uang Persediaan Nihil yang selanjutnya disebut SP2D-GUP Nihil adalah surat pengesahan yang diterbitkan oleh KPPN atas SPM-GUP Nihil yang dibuat oJeh Kuasa PA pada Kementerian NegaraJLembaga/KantorlSatuan r

Ke~a. ~

3

25. Dana Bagi Hasil yang seJanjutnya disingkat DB~ adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang diaJokasikan kepada daerah berdasarkan angka persentase untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka peJaksanaan desentraJisasi.

26. Treasury Single Account yang seJanjutnya disingkat TSA adalah satu rekening dimana semua penerimaan negara masuk ke dan semua penge[uaran negara dibayar dari rekening tersebut yang dipergunakan sebagai salah satu cara untuk dapat meJaksanakan pengelolaan kas yang baik.

27. Bank Persepsi adaJah bank umum yang ditunjuk oJeh Menteri Keuangan selaku BUN menjadi mitra KPPN untuk menerima penerimaan negara (tidak termasuk penerimaan negara yang berasal dari impor dan ekspor).

28. Bank Devisa Persepsi adaJah bank persepsi yang diberi izin untuk menerima penerimaan negara yang berasal dari impor dan ekspor.

29. Pos Persepsi adalah kantor pos yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan selaku BUN menjadi mitra KPPN untuk menerima penerimaan negara (kecuali penerimaan negara yang berasal dari impor dan ekspor).

30. Surat Pernyataan Tanggung Jawab Mutlak yang selanjutnya disingkat SPT JM adalah surat yang dibuat oleh Kuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen yang memuat jaminan atau pernyataan bahwa seluruh pengeluaran teJah dihitung dengan benar dan disertai kesanggupan untuk mengembalikan kepada negara apabila terdapat kelebihan pembayaran.

31. Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum yang selanjutnya disingkat PPK-BLU adalah pola pengelolaan keuangan yang memberikan fleksibiJitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktik-praktik bisnis yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan dan mencerdaskan kehidupan bangsa, sebagai pengecualian dari ketentuan penqelolaan keuangan negara pada umumnya.

32. Akhir Tahun Anggaran adalah hari kerja terakhir pada tahun anggaran berkenaan.

33. SPM Pengesahan BLU adalah SPM kepada KPPN dari Satker BLU untuk mengesahkan pembukuan pendapatan BLU dan Belanja yang didanai dari pendapatan operasional BLU.

34. SP2D Pengesahan BLU adalah surat persetujuan KPPN kepada satker BLU untuk mengesahkan pembukuan pendapatan BLU dan belanja yang didanai dari pendapatan BLU.

Pengembalian (retur) SP2D adalah penolakan/pengembalian (retur) pemindahbukuan dan/atau transfer pencairan APBN dari Bank/Kantor Pos penerima kepada Bank Operasional (BO) IIKantor Bank Indonesia (KBI)/Kantor Pos karena nama, alamat, nomor rekening, dan/atau nama bank/kantor pos yang dituju tidak sesuai dengan data rekening Bank/Kantor Pos Penerima.

Rekening Retur pada KPPN, yang selanjutnya disebut Rekening rr adalah rekening yang dibuka oleh Kuasa BUN di daerah pada BO I mitra kerja KPPN.

35.

36.

4

BAB II PENERIMAANNEGARA

Pasal2

(1) Semua loket penerimaan setoran pada Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi/Pos Persepsi selama 7 (tujuh) hari kerja mulai tanggal 22 Desember sampai dengan tanggal 31 Desember 2010 dibuka penuh sampai dengan pukul 1S.00 waktu setempat.

(2) Khusus untuk loket penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan/Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (PBB/BPHTB) selama 6 (enam) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran mulai tanggal 22 Desember 2010 sampai dengan tanggal 30 Desember 2010 dibuka sampai dengan pukul 14.00 waktu setempat, sedangkan pad a Akhir Tahun Anggaran tanggal 3"1 Desember 2010 loket dibuka sampai dengan puku112.00 waktu setempat.

(3) Penerimaan sebagaimana dimaksud pad a ayat (1) wajib dilimpahkan setiap akhir hari kerja oleh Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi/Pos Persepsi mitra kerja KPPN KBI InduklKPPN Non KBI ke rekening SUBRKUN KPPN KB! lnduk nomor S01.00000x pada Bank Indonesia, dan oleh Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi/Pos Persepsi mitra kerja KPPN KBI ke rekening SUBRKUN KPPN KBt nomor S01.00000x pada Bank Indonesia.

(4) PeJimpahan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dilakukan paling lambat dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN Induk KBI/KPPN KBI puku116.30 waktu setempat.

(5) Penerimaan PBB/BPHTB yang diterima oleh Bank Persepsi/Pos Persepsi selama 6 (enam) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran mulai tanggal 22 Desember 2010 sampai dengan tanggal 30 Desember 2010 pada setiap akhir hari kerja wajib dilimpahkan ke dan harus telah diterima di rekening BO III PBB/BPHT8 paling lambat puku115.00 waktu setempat.

(6) Penerimaan PBB/8PHTB oleh Bank Persepsi/Pos Persepsi pad a Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010 wajib dilimpahkan dan telah diterima di 80 III P8B/BPHTB paling lambat puku114.00 waktu setempat.

(7) Penerimaan PBB/BPHTB sebagaimana dimaksud pada ayat (5) dan ayat (6) dibagi habis pada hari itu juga sesuai ketentuan, sehingga saldo rekening Kas Negara pada 80 III PBB/BPHTB setiap hari menunjukkan saldo nihil.

(8) Dana Bagi Hasil PBB/BPHTB bag ian Pemerintah Provinsi dan bagian Pemerintah Kabupaten/Kota, selama 6 (enam) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran mulai tanggal22 Desember sampai dengan tanggal 30 Desember 2010 ditransfer setiap akhir hari kerja oleh BO III PBB/BPHTB ke rekening masing-masing penerima dan harus telah diterima di rekening masing-masing penerima paling lambat pukul 16.30 waktu setempat. Khusus Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010 BO III PBB/BPHTB mentransfer ke rekening penerima dan harus telah diterima di rekening masingmasing penerima paling lambat pukul 16.00 waktu setempat.

5

(9) Bagian Pemerintah Pusat sebesar 10% (sepuluh per seratus) dari penerimaan PBB serta 20% (dua puluh per seratus) dari penerimaan BPHTB, selama 6 (enam) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran mulai tanggal 22 Desember 2010 sampai dengan tanggal 30 Desember 2010 ditransfer setiap akhir hari kerja oleh BO III PBB/BPHTB ke rekening SUBRKUN KPPN KBI nom or 501.00000x pada Bank Indonesia dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN KBI paling lambat pukul 16.30 waktu setempat. Sedangkan BO III PBB/BPHTB Mitra Kerja KPPN NonKBI mentransfer ke rekening SUBRKUN KPPN KBI Induk dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN KBI Induk paling lambat pukul 16.30 waktu setempat. Khusus Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010 BO III PBB/BPHTB mentransfer ke rekening SUBRKUN KPPN KBI nomor 501.00000x pada Bank Indonesia dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN KBI paling Jambat pukul 16.00 waktu setempat, sedangkan BO III PBB/BPHTB Mitra Kerja KPPN Non-KB! mentransfer ke rekening SUBRKUN KPPN KBI lnduk dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN KBI lnduk paling lambat pukul 16.00 waktu setempat.

(10) Biaya Pemungutan PBB per sektor (pedesaan, perkotaan, perkebunan, perhutanan, dan pertambangan) bagian Direktorat Jendera! Pajak, selama 6 (enam) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran mulai tanggal 22 Desember sampai dengan tanggal 30 Desember 2010 ditransfer setiap akhir hari kerja oleh BO III PBB ke rekening SUBRKUN KPPN KBI nomor 501.00000x pada Bank Indonesia dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN KBI paling lambat pukul 16.30 waktu setempat. Sedangkan BO III PBB/BPHT8 Mitra Kerja KPPN Non-KBI mentransfer ke rekening SUBRKUN KPPN KBI Induk dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN KBI Induk paling lambat pukul 16.30 waktu setempat. Khusus Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010 BO III PBB mentransfer ke rekening SUBRKUN KPPN KBI nomor 501.00000x dan harus telah diterlma di rekening SUBRKUN KPPN KBI paling lambat pukul 16.00 waktu setempat, sedangkan BO III PBB/BPHTB Mitra Kerja KPPN Non-KBI mentransfer ke rekening SUBRKUN KPPN KBI Induk dan harus telah dlterlma di rekening SUBRKUN KPPN KBI Induk paling larnbat pukul 16.00 waktu setempat.

(11) Biaya Pemungutan PBB per sektor (pedesaan, perkotaan, perkebunan, perhutanan dan pertambangan) bag ian Pemerintah Provinsi dan bag ian Pemerintah Kabupaten/Kota, selama 6 (enam) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran mulai tanggal 22 Desember sampai dengan tanggal 30 Desember 2010 ditransfer setiap akhir hari kerja oleh 80 III PBB ke rekening masing-masing penerima dan harus telah diterima di rekening masing-masing penerima paling larnbat pukul 16.30 waktu setempat. Khusus Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010 BO III PBB mentransfer ke rekening penerima dan harus telah diterima di rekening masing-masing penerima paling lambat pukul 16.00 waktu setempat.

Pasal3

(1) KPPN KBI dapat menginformasikan rencana peJimpahan dana sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (3), ayat (9) dan ayat (10) kepada KBI setempat me!alui telepon, agar KB! dapat melaporkan ke Bank Indonesia Pusat pada hari yang sarna.

6

(2) Apabila Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi/Pos Persepsi dan BO III PBBJPBHTB kurang atau terlambat melimpahkan/membagi penerimaan setoran sesuai ketentuan sebagaimana dimaksud dalam PasaJ 2 ayat (3) s.d. ayat (11), dikenakan sanksi denda sebesar 1%0 (satu per seribu) per hari dari jumlah yang kurang/terlambat dilimpahkan/dibagi termasuk hari lihur/harl yang diliburkan.

(3) Selama 7 (tujuh) hari kerja mulai tanggaJ 22 Desember sampai dengan tanggal 31 Desember 2010 Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi/Pos Persepsi wajib menyampaikan dokumen penerimaan negara kepada KPPN mitra kerjanya paling lambat pukul 17.00 waktu setempat yang meliputi:

a. Laporan Harian Penerimaan (LHP) per rekening penerimaan;

b. Daftar Nominatif Penerimaan (DNP) disusun menu rut akun Penerimaan dan NTB/NTP;

c. Bukti Penerimaan Negara, SSP lembar ke-2, SSPBB, SSB,

SSPCP, SSPB serta SSSP lembar ke-2 dan lembar ke-3;

d. Nota Kredit Serita Tambah (Gir.8)/Confirmation Advice;

e. Nota Debet Serita Kurang (Gir.9)JCompJetion Advice; f. Berita Saldo (Gir.52);

g. Arsip Data Komputer (ADK).

(4) Penerimaan negara pada Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010 yang diterima oleh Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi/Pos Persepsi setelah pukul 15.00 sampai dengan pukul 24.00 waktu setempat agar dibukukan sebagai penerimaan Akhir Tahun Anggaran bersangkutan tanggal 31 Desember 2010 dan wajib dilimpahkan pada hari kerja pertama tahun anggaran berikutnya yaitu tanggal 3 Januari 2011 paling lambat dan harus telah diterima di rekening SUBRKUN KPPN KBI/KPPN KBI Induk nomor 501.00000x pukul 09.00 waktu setempat.

(5) Penerimaan PBB/BPHTB pada Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010 yang diterima oleh Sank Persepsi/Pos Persepsi setelah pukul 12.00 sampai dengan pukul 24.00 waktu setempat agar dibukukan sebagai penerimaan Akhir Tahun Anggaran bersangkutan yaitu tanggal 31 Desember 2010 dan wajib dilimpahkan pada hari kerja peTtama tahun anggaran berikutnya yaitu tanggal 3 Januari 2011 paling lambat dan harus telah diterima di BO III PBB/BPHTB pukul 09.00 waktu setempat, dan dibagi habis sesuai ketentuan pada hari itu juga paling lambat pukul 10.00 waktu setempat.

(6) Pelimpahan atas penerimaan negara sebagaimana dimaksud pad a ayat (4) dan pelimpahan/pembagian penerimaan PBB/BPHTB sebagaimana dimaksud pada ayat (5) dibukukan sebagai pelimpahan penerimaan negara/pembaqian PBB/BPHTB tang gal 3 Januari 2011.

(7) Penerimaan negara sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dan penerimaan PBS/BPHTB sebagaimana dimaksud pada ayat {5} diJaporkan Bank PersepsiJBank Devisa PersepsiJPos Persepsi kepada KPPN mitra kerjanya pada tanggal 3 Januari 2011 selambat-Iambatnya pukul 10.00 waktu setempat disertai dengan dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (3).

7

(8) Bank Persepsi/Bank Devisa Persepsi/Pos Persepsi agar

memisahkan rekening koran penerimaan negara tanggaf 31 Desember 2010 setefah pukuf 15.00 s.d. 24.00 waktu setempat dengan penerimaan tanggal 3 Januari 2011.

(9) KPPN membukukan penerimaan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dan penerimaan PBB/BPHTB sebagaimana dimaksud pada ayat (5) sebagai penerimaan Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 31 Desember 2010 dengan mefakukan koreksi atas pembukuan penerimaan negara Akhir Tahun Anggaran 2010 (31 Desember 2010).

(10) KPPN membukukan pefimpahan penerimaan negara sebagaimana dimaksud pad a ayat (4) dan pefimpahanfpembagian penerimaan PSBJBPHTB sebagaimana dimaksud pada ayat (5) sebagai pefimpahan tahun anggaran berikutnya tanggaf 3 Januari 2011.

(11) Selama pemusatan penerimaan akhir tahun anggaran,

penyampaian LHP beserta lampirannya sebagaimana diatur dafam Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER- 78/PS/2006 tentang Penatausahaan Penerimaan Negara melalui Modul Penerimaan Negara (MPN) dan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER-32/PB/2010 tentang Petunjuk Pelaksanaan Rekening Penerimaan Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara Sersafdo Nihil dafam Rangka Penerapan Treasury Single Account tidak berlaku.

BAS III PENGELUARAN NEGARA Pasal4

(1) Pengajuan SPM-UP, SPM-TUP, SPM-GUP, dan SPM-LS yang dananya bersumber dari DfPA atau dokumen lain yang dipersamakan baik dibiayai dari rupiah murni maupun pinjaman/hibah fuar negeri diatur sebagai berikut:

a. SPM-GUP dan SPM-UP harus sudah diterima KPPN paling fambat 16 (enam befas) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 8 Desember 2010 pad a jam kerja;

b. SPM-TUP harus sudah diterima KPPN paling lambat 13 (tiga befas) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tangga113 Desember 2010 pada jam kerja;

c. SPM-LS harus sudah diterima KPPN paling lambat 8 (defapan) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 20 Desember 2010 pada jam kerja;

d. Surat Perintah Membayar Kembafi Pajak (SPM-KP), SUrat Perintah Membayar Kembali Pajak Bumi dan Bangunan (SPMKPBB). Surat Perintah Membayar Kembali Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (SPM-KBPHTB), Surat Perintah Membayar Kembali Bea (SPM-KB), Surat Perintah Membayar Kembali Cukai (SPM-KC), Surat Perintah Membayar 1mbalan Bunga (SPM-IB) dan Surat Perintah Membayar Pengembafian Pendapatan (SPM PP) harus sudah diterima KPPN paling lambat 8 (delapan) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran

2010 yai!u tanggal 20 Desember 2010 pada jam kerja; r ~

8

.-.-.-- .. - ... --:_:_-.~~~------------------.----------------

e. SPM-UPITUP/GUP/LS untuk pekerjaan yang berhubungan dengan penanggulangan bencana alam dan kerusuhan sosial harus sudah diterima KPPN paling lambat 8 (delapan) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 20 Desember 2010 pada jam kerja.

(2) Khusus keperluan pembayaran gaji bulan Januari tahun anggaran 2011, SPM-LS Gaji diajukan oleh Kuasa PA kepada KPPN paling lambat 14 (empat bel as) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 10 Desember 2010. Selanjutnya SP2D gaji diterbitkan paling lambat 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 29 Desember 2010 dan diberi tanggal hari kerja pertama tahun anggaran berikutnya yaitu tanggal 3 Januari 2011.

(3) Penerbitan SP2D-GUP, SP2D-UPITUP, dan SP2D-LS diatur sebagai berikut:

a. SP2D-GUP dan SP2D-UP diterbitkan paling lambat 13 (tiga belas) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 13 Desember 2010 pada jam kerja;

b. SP2D-TUP diterbitkan paling lambat 11 (sebelas) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 15 Desember 2010 pada jam kerja;

c. SP2D-LS diterbitkan paling lambat 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 29 Desember 2010 pada jam kerja;

d. SP2D atas SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d diterbitkan paling lambat 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 29 Desember 2010 pada jam kerja;

e. Khusus SP2D-LS atas beban pinjaman/hibah luar negeri diterbitkan paling lambat 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 29 Desember 2010 pada jam kerja;

f. SP2D atas SPM-UPffUP/GUP/LS untuk pekerjaan yang berhubungan dengan penanggulangan bencana alam dan kerusuhan sosial diterbitkan paling larnbat 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 29 Desember 201 o.

(4) Penerbitan SP2D untuk pembayaran biaya pemeliharaan 5% (lima per seratus) dari nilal kontrak (retensi), diatur sebagai berikut:

a. Pelaksanaan pekerjaan harus sudah selesai 100% (seratus per seratus) pada akhir masa kontrak;

b. Untuk masa pemeliharaan sampai dengan Akhir Tahun Anggaran 2010 maupun yang melampaui tahun anggaran 2010, biaya pemeliharaan dapat dibayarkan pada tahun anggaran 2010 dengan dilampiri copy jaminan pemeliharaan yang diterbitkan oleh bank umum atau perusahaan asuransi yang mempunyai program asuransi kerugian/surety bond yang telah disahkan oleh Kuasa PA, minimal sebesar jumlah tagihan, dan masa berlakunya berakhir bersamaan dengan masa pemeliharaan serta mencantumkan tanggal dan nomor jaminan banklasuransi pada uraian SPM berkenaan.

9

(5) Honorarium, vakasi, uang makan PNS, dan uang lembur bulan Desember tahun anggaran 2010 dapat dibayarkan mulai tanggal 1 Desember 2010 dengan melampirkan SPT JM sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran I Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini.

(6) Tunjangan profesi guru/dosen/profesor dapat dibayarkan mulai tanggal 1 Desember 2010 sepanjang tidak melampaui pagu anggaran yang tersedia dalam DIPA.

(7) KPPN asaJ penerbit SKPA harus mengesahkan SKPA paling lambat akhir minggu kedua bulan November tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 12 November 2010, sesuai dengan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nemer PER-07/PS/2005 tentang Tata Cara PeJaksanaan Pembayaran melalui Pemberian Kuasa Antar Kuasa PA sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER-28/PS/2008. Pengajuan SPM-UP/TUP/GUP/LS berdasarkan SKPA kepada KPPN penerima harus mengikuti jadwal pengajuan SPM sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, huruf b, dan huruf c.

(8) Penerbitan dan penyampaian SP2D LS Rekening Khusus (SP2D Reksus) bagi pinjaman/hibah fuar negeri yang belum closing date diatur sebagai berikut:

a. Penerbitan SP2D Reksus paling lambat 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 29 Desember 2010;

b. KPPN KBf harus menyampaikan SP2D Reksus kepada KBJ pada hari yang sama dengan tanggal penerbitan SP2D bersangkutan. Selanjutnya menyampaikan Daftar SP2D Reksus kepada Direktorat Pengelolaan Kas Negara u.p. Subdirektorat Dana Pinjaman dan Hibah pada hari yang sama dengan tanggal penerbitan SP2D Reksus paling lambat pukuf 17.00 waktu setempat;

c. KPPN Nen-KSI harus menyampaikan SP2D Reksus kepada BO I pada hari yang sam a dengan tang gal penerbitan SP2D Reksus bersangkutan. Selanjutnya menyampaikan Daftar Surat Perintah Pembebanan (Daftar SPS) kepada Direkterat Pengelolaan Kas Negara u.p. Subdirektorat Dana Pinjaman dan Hibah pada hari yang sama dengan tanggal penerbitan SP2D Reksus, paling lambat puku117.00 waktu setempat;

d. Pengiriman Daftar SP2D Reksus dan Daftar SPS sebagaimana dimaksud pada huruf b dan huruf c dilakukan secara elektronis melalui saluran komunikasi data yang ada dan secara paralel disampaikan juga mefafui sarana faksimile (021) 3864779, (021) 3524548, (021) 3840515, dan (021) 3840516. Selanjutnya harus memberikan konfirmasi mefafui tefepon (021) 3864779, (021) 3524548, atau (021) 3449230 ext. 5406,5407, dan 5408.

Pasal5

(1) Pekerjaan fisik, pemeliharaan gedung, penyediaan makanan/lauk pauk, dan kegiatan sejenis lainnya yang dilaksanakan secara kontraktuaf yang Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan-nya (BAPP) dibuat 7 (tujuh) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran sampai dengan Akhir Tahun Anggaran tanggal 31 Desember 2010, Kuasa PA pada saat pengajuan SPM-LS ke KPPN wajib melampirkan:

10

a. Surat Perjanjian Pembayaran antara Kuasa PA dan pihak ketiga/rekanan sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran II Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini;

b. AsH jaminan/garansi pembayaran dari bank umum yang masa berlakunya berakhir sampai dengan berakhirnya masa kontrak dengan nilai jaminan sekurang-kurangnya sebesar persentase pekerjaan yang belum diseJesaikan, dan mas a pengajuan klaim selama 30 (tiga puluh) hari kalender sejak berakhirnya jaminan/garansi pembayaran bank tersebut;

c. Untuk pekerjaan dengan nilai kontrak dan/atau nilai persentase pekerjaan yang belum diselesaikan jumlahnya sarna dengan atau di bawah 50 (lima puluh) juta rupiah, jaminan/garansi bank tersebut dapat diganti dengan SPT JM sebagai Penjaminan dari Kuasa PA sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran III Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan inl;

d. Jaminanfgaransi bank sebagaimana dimaksud pad a huruf b diterbitkan oleh bank umum yang berlokasi daJam wilayah kerja KPPN bersangkutan dan bersifat transferable sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran IV Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini;

e. Surat Pernyataan dari PNKuasa PA mengenai keabsahan jaminan/garansi bank terse but dengan pernyataan bahwa apabila jaminan/garansi bank terse but palsu dan/atau asli tapi palsu danfatau tidak dapat dicairkan dalam hal terjadi wanprestasi, sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi PNKuasa PA sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran V Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini;

f. Asli surat kuasa (bermaterai cukup) kepada Kepala KPPN untuk mencairkan jaminan bank sesuai format sebagaimana tercantum daJam Lampiran VI Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini;

g. Surat Pernyataan Kesanggupan untuk menyelesaikan pekerjaan 100% (seratus per seratus) sampai dengan berakhirnya masa kontrak dari Pihak Ketiga/Rekanan sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran VII Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini.

(2) Kuasa PA wajib menyampaikan BAPP kepada Kepala KPPN paling lambat 5 (lima) hari kerja setelah masa kontrak berakhir.

(3) Dalam hal pelaksanaan pekerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidakltidak dapat diselesaikan 100% (seratus per seratus) sampai dengan berakhirnya masa kontrak, berlaku ketentuan sebagai berikut:

a. Kuasa PA, paling lambat 1 (satu) hari kerja setelah masa kontrak berakhir, wajib memberitahukan secara tertulis kepada pihak ketiga/rekanan bersangkutan bahwa pihak ketiga/rekanan bersangkutan telah wanprestasi dan tembusan pemberitahuan secara tertulis tersebut disampaikan kepada Kepala KPPN mitra kerjanya;

b. Berdasarkan pemberitahuan tertulis sebagaimana dimaksud pada huruf a, KUASA PA membuat pernyataan tertulis paling lambat 1 (satu) hari kerja setelah masa kontrak berakhir, bahwa pihak ketiga/rekanan telah melakukan wanprestasi, dan menyampaikan surat pernyataan dimaksud kepada Kepala r

KPPN mitra kerjanya; II

11 l~

c. Surat pernyataan tertulis sebagaimana dimaksud pada huruf b dilengkapi dengan SAPP dan Serita Acara Pembayaran (BAP) terakhir, paling lambat 5 (lima) hari kerja sejak masa kontrak berakhir;

d. Kepala KPPN pada hari kerja berikutnya setelah menerima surat pernyataan sebagaimana dimaksud pad a huruf c, mengajukan klaim pencairan jaminan/garansi bank untuk untung Kas Negara sebesar persentase pekerjaan yang tidakltidak dapat diselesaikan sebagai pengembalian belanja tahun anggaran berkenaan dalam hal penyetorannya pada bulan Desember tahun 2010 (kode akun bersangkutan), atau sebagai Pendapatan Anggaran Lain-Lain (kode akun 423999) yang disetor setelah Akhir Tahun Anggaran 2010.

Pasal6

(1) Dalam hal bank tidak bersedia mencairkan jaminan/garansi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (3) huruf d, KPA wajib mengembalikan uang jaminan bank tersebut dan menyetorkan ke kas Negara.

(2) Dalam hal bank tidak bersedia mencairkan jaminan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (3) huruf d, untuk tahun-tahun berikutnya, KPPN tidak diperkenankan menerima penjaminan/garansi atau dalam segala bentuk penjaminan dari bank umum bersangkutan.

SABIV PENYELESAIAN UP

Pasal?

UP yang sampai dengan Akhir Tahun Anggaran telah digunakan tetapi belum dipertanggungjawabkan dapat diajukan SPM-GUP Nihil (diberi tanggaJ akhir tahun anggaran) atas beban tahun anggaran berkenaan kepada KPPN paling lambat 4 (empat) hari kerja setelah berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 6 Januari 2011.

PasalS

SP2D-GUP Nihil diterbitkan paling lambat 6 (enam) hari kerja setelah berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 10 Januari 2011, dengan mencantumkan uraian tambahan pada SP2D "Pengesahan atas pertanggungjawaban UP tahun anqqaran berkenaan" dan dibubuhi stempel SP2D-GUP Nihil tahun anggaran berkenaan serta diberi tanqqal akhir tahun anggaran.

Pasal9

Untuk mengetahui kebenaran sisa dana UP yang harus disetor oleh bendahara pengeJuaran, agar dilakukan rekonsiliasi dengan KPPN

sebelum rnelaksanakan penyetoran. \ ~

12

Pasal10

(1) Sisa dana UP tahun anggaran 2010 yang masih berada pada kas bendahara (baik tunai maupun yang masih ada di daJam rekening banklpos) oleh Bendahara Pengeluaran yang bersangkutan harus disetorkan kembali ke Kas Negara melalui Bank PersepsilPos Persepsi dengan menggunakan SSBP atau Nota Debet, paling lambat Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 31 Desember 2010.

(2) Atas penyetoran slsa dana UP sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Bendahara Pengeluaran menyampaikan SSBP dan/atau copy Nota Debet kepada KPPN.

(3) Sisa dana UP yang belum disetorkan/dipertanggungjawabkan menjadi tanggung jawab Kuasa PA dan/atau Bendahara Pengeluaran satuan kerja bersangkutan.

(4) Dalam hal satker/Kuasa PAlBendahara Pengeluaran sampai dengan Akhir Tahun Anggaran tanggaJ 31 Desember 2010 tidakibeJum menyetorkan sisa dana UP sebagaimana dimaksud pada ayat (1), kepada satker/Kuasa PA yang bersangkutan tidak dapat diberikan pembayaran UP/TUP dalam tahun anggaran berikutnya sebelum sisa dana UP tersebut disetorkan ke rekening kas negara, kecuali untuk pembayaran gaji/gaji terusan/gaji susulan/kekurangan gaji dan pembayaran dengan SPM/SP2D LS kepada Pihak Ketiga/Rekanan.

Pasal11

(1) Atas SSBP dan copy Nota Debet yang diterima dari Bendahara Pengeluaran sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (2), Seksi Pencairan Dana melakukan pencocokan dengan data pada

Seksi BankiGiro Pos. '

(2) Saldo UP/TUP pada kartu pengawasan UP/TUP harus sarna dengan saldo kas Bendahara Pengeluaran pada neraca.

(3) Dalarn hal terdapat perbedaan saldo sebagairnana dimaksud pada ayat (2), KPPN melakukan tindakan perbaikan sesuai ketentuan.

(1 )

Pasal12

Pengajuan SPM-GUP Nihil Reksus yang sumber dananya sebagian/seluruhnya berasal dari PHLN atas beban tahun anggaran 2010 harus sudah diterima KPPN paling lambat 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010' yaitu tanggal 29 Desember 2010 pad a jam kerja.

Atas dasar pengajuan SPM-GUP Nihil Reksus, KPPN KBI seJanjutnya menerbitkan SP2D-GUP Nihil Reksus sekaligus menerbitkan SPM Reksus Pengganti untuk selanjutnya menerbitkan SP2D Reksus Pengganti dengan tanggal yang sarna dengan SP2D-GUP Nihil Reksus. SP2D Reksus Pengganti disampaikan kepada Bank Indonesia dan satuan kerja yang mengajukan SPM-GUP Nihil Reksus berkenaan. ,

Penerbitan dan penyampaian SP2D-GUP Nihil Reksus dan SP2D Reksus Pengganti sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur sebagai berikut:

(2)

(3)

13

a. KPPN KBI mengirimkan SP2D Reksus Pengganti kepada KBt pad a tanggal yang sama dengan tanggal penerbitan SP2DGUP Nihil Reksus paling tambat pukut 14.00 waktu setempat dan selanjutnya menerbitkan dan menyampaikan Daftar SP2D Reksus Pengganti kepada Direktorat Pengelolaan Kas Negara u.p. Subdirektorat Dana Pinjaman dan Hibah pada tanggal yang sama dengan tanggat penerbitan SP2D Reksus Pengganti paling lambat puku114.00 waktu setempat;

b. Apabila SP2D Reksus Pengganti terlambat diterima KBI pada waktu yang telah ditetapkan, KBI tetap menerima dan memproses SP2D Reksus Pengganti dimaksud setelah melewati tahun anggaran dengan tanggal SP2D pad a tahun berkenaan;

c. KPPN Non-KBI harus menyampaikan Daftar SPB SP2D Reksus pad a tanggal yang sama dengan tanggal penerbitan SP2D-GUP Nihil Reksus kepada Direktorat Pengelolaan Kas Negara u.p. Subdirektorat Dana Pinjaman dan Hibah paling lambat puku114.00 waktu setempat;

d. Pengiriman Daftar SP2D Reksus Pengganti dan Daftar SPB SP2D Reksus sebagaimana dimaksud pada huruf a dan huruf c dllakukan secara elektronis melalui saluran komunikasi data yang ada dan secara paralel disampaikan juga melalui sarana faksimile (021) 3864779, (021) 3524548, (021) 3840515, (021) 3840516. Selanjutnya KPPN menyampaikan konflrrnasi atas pengiriman dimaksud kepada Direktorat Pengelolaan Kas Negara u.p. Subdirektorat Dana Pinjaman dan Hibah melalui telepon (021) 3864779, (021) 3524548, atau (021) 3449230 ext 5406,5407, dan 5408.

Pasal13

Daftar PengujiJDaftar Pengantar SP2D-GUP Nihil sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 dan Pasal 12 agar dibuat tersendirl.

Pasal14

Terhadap penerbitan SP2D-GUP Nihil sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 dan Pasal12, KPPN agar melaksanakan penutupan dengan cara mencetak Kartu Pengawasan Kredit satuan kerja berkenaan dan disahkan oleh Kepala Seksi Pencairan Dana.

(1 )

Pasal15

KPPN menerbitkan SP2D-GUP Nihil dan SP2D Pengesahan BLU setiap hari mulai hari kerja pertama sarnpai dengan hari kerja keenam sejak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 3 Januari sampai dengan tanggal1 0 Januari 2011.

KPPN melakukan perbaikan Laporan Kas Posisi (LKP) tertanggal Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 31 Desember 2010 atas penerbitan SP2D-GUP Nihil dan SP2D Pengesahan BLU sebagaimana dimaksud pada ayat (1), menyampaikan LKP tersebut dan harus diterima Direktorat Pengelolaan Kas Negara u.p, Subdirektorat Perencanaan dan Pengendalian Kas pada hari yang sarna.

(2)

14

BABV

PELAKSANAAN TREASURY SINGLE ACCOUNT Pasal 16

(1) KPPN setiap hari wajib menyampaikan perkiraan kebutuhan dana hari berikutnya kepada Direktur Jenderal Perbendaharaan u.p, Direktur Pengelolaan Kas Negara paling lambat pukuJ 16.00 waktu setempat.

(2) DaJam haJ terdapat kebutuhan dana tambahan, KPPN wajib menyampaikan permintaan perkiraan kebutuhan dana tambahan untuk hari bersangkutan kepada Direktur JenderaJ Perbendaharaan u.p. Direktur PengeJolaan Kas Negara paling lambat pukuJ 13.45 waktu setempat.

{3} KPPN wajib menyampaikan tembusan permintaan perk iraan kebutuhan dana sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan (2) kepada KepaJa Kanwil Ditjen Perbendaharaan setempat.

PasaJ 1?

Penyampaian perkiraan kebutuhan dana untuk kebutuhan dana tanggal 30 Desember 2010 dalam rangka pembayaran gaji bulan Januari 2011 ke Direktorat PengeJoJaan Kas Negara paling cepat 2 (dua) hari kerja sebeJum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggaJ 29 Desember 2010.

Pasal18

Pengisian dana ke BO II/Kantor Pos untuk pembayaran gaji bulan Januari tahun anggaran 2011 paling cepat 1 (satu) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu tanggal 30 Desember 2010.

Pasal19

Penihilan saldo Rekening Pengeluaran Kuasa BUN Pusat (RPK-BUN-P) mulal 6 (enam) sampai dengan 2 (dua) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran yaitu mulai tanggal 22 Desember sampai dengan tanggal 29 Desember 2010, dilaksanakan paling cepat pukul 16.30 waktu setempat dan paling lambat pukuJ 17.30 WIB.

BA8"VI PENGIRIMAN LKP Pasal20

(1) LKP (DA.05.0?) dikirim secara lengkap setlap hari mulai 6 (enam) hari kerja sebelum Akhir Tahun Anggaran sampai dengan Akhir Tahun Anggaran 2010 yaitu mulai tanggal 22 Desember sampai dengan tanggal 31 Desember 2010 kepada Direktur Pengelolaan Kas Negara u.p. Subdirektorat Perencanaan dan Pengendalian Kas melalui alamat e-mail datakppn@perbendaharaan.go.id. datakppn@yahoo.com, dan ditpkn05@yahoo.com.

(2) Setiap ada perbaikan data LKP sebagaimana dimaksud pada ayat (1) maka perbaikan data LKP dan Buku Besar (GL) harian wajib dikirim lagi oleh supervisor KPPN secara elektronik ke Kantor Pusat Ditjen PBN.

15

(3) Tembusan LKP sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disampaikan kepada Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan setempat dalam bentuk hardcopy.

(4) Laporan sebagaimana dimaksud pad a ayat (t) dan ayat (2) yang telah dikirimkan, harus dikonfinnasi melalui telepon (021) 3860487, (021) 3456547, atau (021) 3449230 ext. 5402 dan 5404.

Pasal21

lKP harian/mingguan untuk tahun anggaran 2011 dibuat secara terplsah dari lKP perbaikan tahun anggaran 2010.

BAB VII

AKUNT ANSI DAN PELAPORAN

Pasal22

Untuk mendukung percepatan penyelesaian penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Pusat tahun anggaran 2010, diatur ketentuan sebagai berikut:

1. Rekonsiliasi antar KPPN dan Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran (UAKPA) diselesaikan paling lambat 10 (sepuJuh) hari kerja sejak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 14 Januari 2011.

2. KPPN menyampaikan laporan Keuangan Sistem Akuntansi Umum (SAU), Sistem Akuntansi Kas Umum Negara (SAKUN), dan ADK lengkap dengan Catatan atas Laporan Keuangan (CalK) ke Kanwil Direktorat Jenderal Perbendaharaan paling lambat 17 (tujuh belas) hari kerja sejak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 25 Januari 2011 pada jam kerja, setelah melaksanakan rekonsiliasi dengan satuan kerja di wilayah kerjanya masing-masing.

3. laporan Keuangan Satuan Kerja/lnstansi tahun anggaran berkenaan 2010 yang telah direkonsiliasi dengan KPPN. mitra kerja disampaikan oleh setiap Satuan KerjalUAKPA bersangku1an ke Kantor Wilayah/Dinas Provinsif Kabupaten/Kota masing-masing selaku Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Wilayah (UAPPA-W) paling lambat 14 (empat belas) hari kerja sejak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu 1anggal 20 Januari 2011 pada jam kerja.

4. Rekonsiliasi antara Kanwil Ditjen Perbendaharaan dan UAPPA-W diselesaikan paling lambat 20 (dua puluh) hari kerja sej"ak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 28 Januari 2011.

5. UAPPA-W wajib menyampaikan laporan Realisasi Anggaran dan Neraca Tingkat UAPPA-W beserta ADK kepada UAPPA-E1 paling lambat 21 (dua puluh satu) hari kerja sejak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 31 Januari 2011 pada jam kerja.

Kanwil Ditjen Perbendaharaan menyampaikan laporan Keuangan SAU dan SAKUN lengkap dengan CalK serta Data Gl SAU dan SAKUN gabungan kepada Direktorat Akuntansi dan Pelaporan Keuangan ke alamat email datakanwil@perbendaharaan.gojd dan/atau ke ftp://ftpkomda.perbendaharaan.go.id paling lambat 29 (dua puluh sembilan) hari kerja sejak berakhirnya tahun anggaran 20~ 0 yaitu tanggal 11 Pebruari 2011.

16

6.

BabV111 PENGEMBALIAN SP2D PasaJ23

(1) Terhadap penoJakan/pengembalian (retur) SP2D tahun 2010 karena nama, alamat, nomar rekening dan/atau nama bank/kantor pas yang dituju tidak sesuai dengan nama rekening bank/kantar pos penerima, dapat dilaksanakan pengembalian (retur) SP2D sarnpal dengan akhir Pebruari 2011.

(2) Pelaksanaan pengembalian (retur) SP2D sebagaimana dimaksud pada ayat {1} dapat dilaksanakan terhadap surat pemberitahuan pengembalian SP2D yang diterima KPPN dari BO/KBJ/Kantor Pos mulai tanggal 22 Desember 2010 s.d. 28 Pebruari 2011.

Pasal24

Pengembalian SP2D sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 dilaksanakan prosedur pengembalian sebagai berikut:

1. Bank/Kantor Pos penerima menyampaikan surat penolakanl pengembaJian (retur) kepada BO/KBIIKantor Pos paling lambat 1 (satu) hari setelah diketahui bahwa nama, alamat, nomor rekening dan/atau nama bank yang dituju tidak sesuai dengan data rekening Bank/Kantor Pas penerima.

2. BO/KBl/Kantor Pas menyampaikan surat pemberitahuan kepada KPPN paling lambat 1 (satu) hari setelah pemberitahuan dari Bank/Kantor Pas penerima apabila terdapat SP2D yang dikembalikan oleh Bank/Kantor Pos penerima dan menyetorkan dana SP2D tersebut ke rekening retur KPPN (rekening rr).

3. KPPN menyampaikan surat pemberitahuan kepada Kuasa PA dengan menggunakan sarana terce pat berdasarkan pemberitahuan dari BO/KBl/Kantor Pas paling lambat 1 (satu) hari seteJah· pemberitahuan dari BO/KBl/Kantor Pos untuk menyampaikan ralat nama, alamat, nomor rekening, dan/atau nama Bank pada SPM.

4. Kuasa PA menyampaikan surat mengenai ralat nama, alamat, namor rekening, dan/atau nama bank kepada KPPN paling lambat akhir bulan Pebruari 2011}anggal 28 Pebruari 2011 pada jam kerja.

5. KPPN menyampaikan surat ralat SP2D ke BO/KBl/Kantor Pos paling lambat 1 (satu) hari kerja sejak diterima surat ralat dari Kuasa PA.

6. BO/KBIIKantor Pos melakukan pencairan dana dari rekening retur KPPN (rekening rr) ke rekening yang ditunjuk sesuai surat ralat SP2D yang diterbitkan KPPN.

PasaJ25

Dalam hal Kuasa PA tidak menyampaikan ralat nama, alamat, namor rekening, danJatau nama bank paling lambat sampai dengan tanggal 28 Pebruari 2011, maka KPPN pada hari kerja berikutnya menerbitkan surat permintaan penyetoran dana SP2D kepada BO/KBl/Kantor Pos untuk menyetorkan kembali dana SP2D dari rekening retur KPPN (rr) ke Rekening KUN melalui Bank/Pos Persepsi.

17

Pasal26

Terhadap surat pemberitahuan pengembalian (retur) SP2D yang diterima KPPN sebelum tanggal 22 Desember 2010 dan setelah akhir bulan Pebruari 2011, pelaksanaan pengembalian (retur) SP2D tetap berpedoman pada Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER-59/PB/2009 tentang Tata Cara Penyesuaian Sisa Pagu DIPA Tahun Anggaran Berjalan Karena Adanya setoran Pengembalian Belanja dan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor PER-06/PB/2010 tentang Pengelolaan Rekening Pengembalian (Retur) Surat Perintah Pencairan Dana.

BAB IX KETENTUAN LAIN-LAIN Pasal27

(1) Pada Akhir Tahun Anggaran tang gal 31 Desember 2010, untuk kelancaran pelimpahan penerimaan Negara ke rekening KUN, Kantor Pusat Bank Persepsi dapat menyampaikan surat permohonan perpanjangan batas waktu cut off BI RTGS kepada Kantor Pusat Bank Indonesia melalui Direktorat JenderaJ Perbendaharaan c.q. Direktorat Pengelolaan Kas Negara.

(2) Permohonan perpanjangan batas waktu cut off BI RTGS sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diajukan dalam rangka kelancaran pelimpahan penerimaan negara ke rekening KUN.

Pasal28

Surat permohonan perpanjangan batas waktu cut off BI RTGS sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 harus telah diterima Direktorat Jenderal Perbendaharaan c.q. Direktorat Pengelolaan Kas Negara paling lambat puku115.30 WIB.

Pasal29

(1) Direktorat Jenderal Perbendaharaan C.q. Direktorat Pengelolaan Kas Negara berdasarkan surat permohonan Kantor Pusat Bank Persepsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 meneruskan permohonan Kantor Pusat Bank Persepsi dimaksud kepada Kantor Pusat Bank Indonesia.

(2) Penerusan permohonan perpanjangan batas waktu cut off BI RTGS sebagaimana dimaksud pad a ayat (1) harus telah diterima Kantor Pusat Bank Indonesia paling lambat puku116.00 WIB.

Pasal30

Perpanjangan batas waktu cut off BI RTGS yang disampaikan Kantor Pusat Bank Persepsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 dapat diberikan paling lama 1 (satu) jam yaitu mulai puku116.30 s.d. 17.30 WIB.

Pasal31

(1) Dalam menghadapi Akhir Tahun Anggaran 2010, KPPN diwajibkan untuk lebih meningkatkan koordinasi dengan mitra kerja antara lain KBI setempat, Bank Persepsi/Pos Persepsi, Kantor Wilayah/Dinas r

Provinsi/Kabupaten/Kota, dan instansi terkait. ~

18

(2) Kanwil Ditjen Perbendaharaan dan KPPN mengambil langkahlangkah yang diperlukan untuk menyelesaikan Daftar Perbedaan Saldo/Daftar Selisih yang masih ada.

(3) Kanwil Ditjen Perbendaharaan berkoordinasi dengan Kanwll Ditjen Pajak dan Kanwil Ditjen Bea dan Cukai dalam melakukan monitoring dan evaluasi atas pelaksanaan ketentuan penerimaan negara oleh Bank Persepsi/Devisa Persepsi/Pos Persepsi.

Pasal32

Penyampaian SPM-GUP Nihil PerwakiJan Republik Indonesia di luar negeri dan Atase Teknis Kementerian Negara/Lembaga ke KPPN, diatur sebagai berikut:

1. Perwakilan Republik Indonesia di luar negeri dan Atase Teknis Kementerian NegaralLembaga menyampaikan SPTB dengan nilai tanpa batas sebagai pengganti kuitansi/bukti pembayaran kepada Kementerian Luar Negeri/Kementerian Negara/Lembaga rnelalui faksimile sesuai format sebagaimana tercantum dalam Lampiran VIII Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini;

2. Kementerian Luar Negeri/Kementerian Negara/Lembaga

menyampaikan SPM-GUP Nihil kepada KPPN dengan dilampiri copy SPTB, yang diketahui (ditandatangani dan dibubuhi cap dinas) oleh Kepala Biro Keuangan/pejabat yang berwenang pada Kementerian NegaralLembaga masing-masing.

Pasal33

(1) SPM Pengesahan BLU sampai dengan triwulan IV tahun anggaran berkenaan harus sudah diterima KPPN paling lambat 4 (empat) hari kerja sejak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tanggal 6 Januari 2011 pada jam kerja.

(2) KPPN menerbitkan SP2D Pengesahan Penggunaan Dana PNBP atas beban tahun anggaran 2010 dengan tanggal sesuai Akhir Tahun Anggaran (tanggal 31 Desember 2010), paling lambat 6 (enam) hari kerja sejak berakhirnya tahun anggaran 2010 yaitu tang gal 1 0 Januari 2011 pada jam kerja.

Pasal34

(1) Kepala KPPN diminta agar memberitahukan maksud Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini kepada Kepala KantorlSatuan Kerjallnstansi Pengguna PNBP/BLU/Kepala Biro/Bagian Keuangan Provinsi/Kabupaten/Kota, dan Pimpinan Kantor Bank Indonesia, Pimpinan BanklKepala Kantor Pos mitra kerja di wilayah kerja masing-masing.

(2) Kepala Kanwil Ditjen Perbendaharaan agar melakukan pembinaan dan pemantauan atas pelaksanaan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini.

BABX KETENTUAN PENUTUP

Pasal35

(1) Dalam hal diperlukan, ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini dapat diatur melalui Surat atau Surat Edaran Direktur Jenderal Perbendaharaan.

19

(2) Dengan diberlakukannya Peraturan Direktur Jenderal

Perbendaharaan ini, maka:

a. Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan Nomor

PER-46JPB/2009 tentang Langkah-Langkah dalam Menghadapi Akhir Tahun Anggaran; dan

b. Surat Edaran Direktur JenderaJ Perbendaharaan Nomor SE-41JPBJ2009 tentang Petunjuk Teknis Peraturan Direktur JenderaJ Perbendaharaan Nomor PER-46/PBJ2009 Tentang Langkah-Langkah DaJam Menghadapi Akhir Tahun Anggaran

dinyatakan tidak berlaku.

(3) Pada saat Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini mulai berlaku, semua ketentuan yang terkait dengan pelaksanaan langkah-Jangkah Akhir Tahun Anggaran, sepanjang tidak bertentangan dengan ketentuan dalam Peraturan Direktur JenderaJ Perbendaharaan ini dinyatakan tetap berJaku.

PasaJ36

Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

20

LAMPIRAN I PERATURAN OIREKTUR JENOERAL PERBENOAHARAAN NOMOR PER- 44 IPB/2010 TENTANG LANGKAH-lANGKAH OAlAM MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

KEMENTERIAN NEGARNLEMBAGA

SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB MUTLAK

Yang bertanda tangan di bawah lni:

Nama

.................................................... (1) .................................................... (2)

PNKuasa PNPejabat Pembuat Komitmen (3)

NIP Jabatan

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:

1. Perhitungan yang terdapat pada (4) bulan

............... (5) bagi satuan kerja (3) telah

dihitung dengan benar dan berdasarkan daftar hadir kerja Pegawai Negeri Sipil pada Satuan

Kerja (3) ..

2. Apabila di kernudlan hari terdapat kelebihan atas pembayaran honorarium/vakasi/uang makan PNS/uang lembur*) tersebut, kami bersedia untuk menyetor kelebihan tersebut ke Kas Negara.

Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenar-benarnya .

...... (6), (7)

PNKuasa PNPejabat Pembuat Komitmen ... (3) ...

... (8)

(Nama Lengkap) NIP.

*) coret yang tidak perlu

21

PETUNJUK PENGISJAN

SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB MUTLAK

No. Uraian lsian
(1 ) Dilsl dengan nama pejabat penanda tangan sural.
(2) Dilsl dengan NIP penanda tangan surat.
(3) Diisi dengan nama satuan kerja bersangkutan.
(4) Diisi dengan daftar perhitungan pembayaran honorarium!vakasi/uang makan
PNS/uang lembur.
(5) Diisi dengan bulan pembayaran yang dimintakan.
(6) Diisi dengan tempat penandatanganan sural.
(7) Diisi dengan tanggal, bulan, tahun penandatanganan surat.
(8) Diisi dengan tanda tangan pejabat yang berwenang dan dibubuhi stempel/cap
dinas. r

22

--:- ... -~:-.:.:..:..: .. ------------------------------

LAMPIRAN II PERATURAN QIREKTUR JENDERAL PERBENDAHARMN NOMOR PER- 44 IPB12010 TENTANG LANGKAH-LANGKAH DALAM MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

KEMENTERIAN NEGARAfLEMBAGA

SURAT PERJANJIAN PEMBAYARAN

Pada hari ini, ..... (1) ...... tanggal. .... (2) .... bertempat di. .... (3) ..... kami yang bertanda tangan di bawah ini:

I. Nama : (4) .

Jabatan : PNKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen (5) .

Berdasarkan SK (6) Tanggal.. (7) Nomor (8) .

Selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA,

II. Nama : (9) .

Jabatan : (10) .

Selanjutnya disebut PIHAK KEDUA,

PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA, secara bersama-sama disebut PARA PIHAK dan/atau secara sendiri-sendiri disebut PIHAK.

Dengan ini menyepakati hal-hal sebagai berikul:

o

1. PIHAK KEDUA mengajukan tagihan sebesar Rp ...... (11) (dengan huruf) alas pembayaran

pekerjaan (12) , yang penyelesaiannya tanggal. , sampai dengan tanggal.. ..

2. PIHAK PERTAMA membayar tagihan PIHAK KEDUA dengan menerbitkan SPM-LS setelah

menerima Jaminan Bank (13) tanggal (14) Nomor (15) .

3. Terhadap pekerjaan yang telah diselesaikan sesuai kontrak, PIHAK PERTAMA wajib membuat Serita Acara Penyelesaian Pekerjaan dan menyampaikan kepada Kepala KPPN ....... (16) ...... paling lambat 5 (lima) hari kerja (tidak termasuk harl Jibur/culi bersama) sejak kontrak selesai.

4. Dalam hal PIHAK PERTAMA tidak menyampaikan Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan

kepada Kepala KPPN (16) sebagaimana dimaksud pada butir 3, PIHAK KEDUA

menyetujui Jaminan Sank dimaksud dicairkan oleh Kepala KPPN berdasarkan Surat Kuasa Nomor ....... {17) ....... Tanggal ...... (18) ....... untuk untung Kas Negara.

5. Dalam hal terjadi wanprestasi yang dilakukan oleh PIHAK KEDUA, PIHAK PERT AMA wajib membuat pernyataan wanprestasi dan menyampaikan kepada Kepala KPPN ...... (16) ......

6. Berdasarkan pernyataan wanprestasi sebagaimana dimaksud pada butir 5, Kepala

KPPN (16)...... berdasarkan Surat Kuasa Nemer ....... (17) ...... tanggal

..... (18) mencairkan Jaminan Bank untuk untung Kas Negara.

7. Perselisihan yang timbul sehubungan dengan pelaksanaan Surat Perjanjian Pembayaran ini, tidak menunda pencairan Jaminan Bank yang dilakukan oleh Kepala KPPN.

23

Demikian Surat Perjanjian Pembayaran ini dibuat dan ditandatangani oleh PARA PIHAK pada hari, tanggal. bulan. dan tahun sebagaimana tersebut di atas, dibuat dalam rangkap 2 (dua) asli masing-masing bermeterai cukup untuk PARA PIHAK dan mempunyai kekuatan hukum yang sarna.

PIHAK PERTAMA

PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen

PIHAK KEDUA

Pimpinan/Direktur (21).

(19)

(22)

Nama (20) .

NIP

( (23) )

24

.----.~--------------------------------

PETUNJUK PENGISIAN SURAT PERJANJIAN PEMBAYARAN

NO. URAIAN ISIAN
(1 ) Diisi denqan hari pembuatan Surat Perlanilan Pembayaran.
(2) Diisi denqan tanoqal, bulan, tahun pembuatan Surat Perjanjian Pembayaran.
(3) Diisi dengan kota tempat pembuatan Surat Perianiian Pembayaran.
(4) Diisi dengan nama lengkap Peiabat PAiKuasa PAiPejabat Pembuat Komibnen.
_(5) Diisi dengan nama lembaga pejabat PAiKuasa PAiPejabat Pembuat Komitmen.
{6} Diisi dengan jabatan penanda tangan Surat Ketetapan pejabal PAiKuasa PNPejabat
Pembuat Komitmen.
(7) Diisi dengan tanggal Surat Ketetapan Pejabat PAiKuasa PAiPejabat Pembuat
Komitmen.
(8) Diisi dengan nomor Surat Ketetapan Pejabat PNKuasa PNPejabat Pembuat
komibnen.
(9) Diisi dengan nama lengkap pejabat penanda tangan yang mewakili
perusahaan/rekanan.
(10) Diisi denqan nama perusahaan.
(11 ) Diisi dengan angka dan huruf senilai rupiah yang diajukan pihak kedua.
(12) Diisi dengan nama pekerjaan yang tercantum dalam kontrak pekeriaan.
(13) Diisi denqan nama bank peniamin.
(14) Diisi denqan tanggal, bulan tahun Jaminan Bank.
(15) Diisi denqan nomor Jaminan Bank.
(16) Diisi dengan nama KPPN.
(17) Diisi dengan nomor surat kuasa yang dibuat oleh Pejabat PAlKuasa PAiPejabat
Pem buat Kom itm en
(18) Diisi dengan tanggal, bulan, tahun sural kuasa yang dibuat oleh Pejabat PAlKuasa
PAlPejabat Pembuat Komitmen.
(19) Diisi dengan tanda tangan Pejabat PAlKuasa PAiPejabat Pembuat Komitmen dan
dibubuhi cap dinas.
(20) Diisi dengan nama lengkap dan NIP Pejabat PAlKuasa PAiPejabat Pembuat
Komitmen.
(21 ) Diisi dengan nama perusahaan.
(22) Diisi dengan tanda tangan pejabat yang berwenang dan dibubuhi cap dinas.
(23) Diisi denqan nama Ienqkap pejabat penandatangan. 25

LAMPI RAN III PERATURAN DIREKTUR JENDERAL PERBENDAHARAAN NOMOR PER- 44/PB/2010 TENTANG LANGKAH-LANGKAH DALAM MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

KEMENTERIAN NEGARNLEMBAGA

SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB MUTLAK SEBAGAI PENJAMINAN

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama

.................................................... (1) .................................................... (2)

PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen (3)

NIP Jabatan

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:

1. Bersedia untuk menjamin (4)........... sehubungan dengan pekerjaan

...................... (S} , berdasarkan surat perjanjian kerja Nomor:

............... (6)...... tanggal (7)...... dengan nilai kontrak sebesar Rp

.......... (8} ( (9) rupiah)

2. Apabila di kemudian hari (10) melakukan wanprestasi atas pekerjaan

tersebut di atas, kami bersedia untuk menanggung secara pribadi dan menyetorkannya ke Kas Negara sebesar nilai pekerjaan yang dinyatakan wanprestasi.

Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenar-benarnya .

........... (11), (12)

PAlKuasa PA

Pejabat Pembuat Komitmen .... (13) ....

...... (14)

(Nama Lengkap) NIP

26

..

PETUNJUK PENGISIAN

SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB MUTLAK SEBAGAI PENJAMJNAN

No. Uraian Isian
(1 ) Diisi dengan nama pejabat penanda tang an surat.
(2) Diisi dengan NIP penanda tangan sural.
(3) Diisi dengan nama satuan kerja bersangkutan.
(4) Diisi dengan nama rekanan pelaksana pekerjaan.
(5) Diisi dengan jenis pekerjaan yang dikontrakkan.
(6) Diisi dengan nomor kontrak/perjanjian kerja.
(7) [)iisi dengan tanggal kontrak/perjanjian kerja.
(8) Diisi dengan niJai kontrak dalam angka.
(9) Diisi dengan nilai kontrak dalam huruf.
(10) Diisi dengan nama rekanan pelaksana pekerjaan.
(11) Diisi dengan tempat penandatanganan surat.
(12) Diisi dengan tanggal, bulan, dan tahun penandatanganan surat.
(13) Diisi dengan nama satuan kerja bersangkutan.
(14) Diisi dengan tanda tangan pejabat yang berwenang dan dibubuhi stempel/cap
dinas. 27

LAMPIRAN IV PERATURAN 1.1;llREKTUR JENDERAL PERBENDAHARAAN NOMOR PER· ~'+ IPBI2010 TENTANG LANGKAH-LANGKAH DALAM MENGHADAPI AKHtR TAHUN ANGGARAN 2010

JAMINAN BANK (BANK GARANSI)

No (1) '" .

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama Jabatan

: (2) .

: (3) .

Bertindak untuk dan atas nama:

Bank Berkedudukan di Alamat

: (4) .

: (5) .

: (6) .

Yang selanjutnya disebut "PENJAMIN".

Dengan ini menyatakan akan membayar sejumlah uang dengan melepaskan hak utarnanya yang oleh Undang-Undang diberikan kepada seorang penjamin sesuai dengan bunyi Pasal 1832 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, kepada:

Nama : (7) ..

Berkedudukan di : (8) ..

Alamat : (9) ..

Yang selanjutnya disebut"PEMEGANG JAMINAN",

setinggi-tingginya sebesar Rp (1 0)... ( (11) Rupiah)

atas dasar tuntutan/klaim yang diajukan secara tertulis, dim ana berisikan pernyataan bahwa YANG DIJAMIN wanprestasi oleh PEMEGANG JAMINAN atau yang diberikan kuasa, dalam jangka waktu pengajuan tuntutan yang ditetapkan dalam Jaminan Bank ini, apabila:

Nama : (12) ..

Berkedudukan di : (13) ..

Alamat : (14) .

Yang selanjutnya disebut "YANG DIJAMIN",

Ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas berlakunya Jaminan Bank ini, lalai tidak memenuhi kewajibannya kepada PEMEGANG JAMINAN

atas pelaksanaan pekerjaan (15)...... sesuai dengan kontrak nomor:

............ {16) , tanggal , .. (17) ' ...

Jaminan Bank ini berlaku terhitung mulai tanggal (18) sampai dengan tanggal

..... , , (19) .

Tuntutan/klaim harus diajukan segera setelah timbulnya wanprestasi atau kelalaian yang dilakukan oleh YANG DIJAMIN dengan menyerahkan asli warkat Jaminan Bank.

28

Kepala KPPN (20) berdasarkan surat kuasa PEMEGANG JAM1NAN mengajukan

tuntutan/klaim penagihan kepada PENJAMIN selambat-Iambatnya 30 (tiga puluh) hari kalender

setelah berakhirnya Jam inan Bank atau paling lambat tanggal.. (21) Apabila tuntutanl

klaim dilakukan oleh Kepala KPPN maka surat kuasa harus diserahkan kepada PENJAMIN pada saat dilakukannya tuntutanlklaim.

Apabila dalam dan/atau sarnpai batas habisnya waktu pengajuan tuntutanlklaim tersebut di atas, PEMEGANG JAMINAN atau yang diberi kuasa tidak mengajukan tuntutan/klaim, maka jaminan bank inl tidak mengikat lagi terhadap PENJAMIN.

Untuk keperluan pemberian Jaminan Bank ini beserta akibat yang timbul daripadanya, Bank memilih domisili yang umum dan tetap pada Kantor Panitera Pengadilan Negeri

............ (22) .

Mengetahui,

PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen

.................. (26) .

.. (23) , (24) .

...... (25) .

... (27) .

... (29) ..

.. (28) ..

.. (30) .

29

PETUNJUK PENGISIAN JAMINAN BANK (BANK GARANSI)

No. Uraian Isian
(1 ) Oiisi dengan nomor jaminan bank.
(2) Oiisi dengan nama pejabat penanda tang an surat.
(3) Oiisi dengan jabatan pejabat penandatangan surat.
(4) Oiisi dengan nama bank.
(5) Oiisi dengan kota kedudukan bank.
(6) Oiisi dengan alamat bank.
(7) Dilsi dengan nama pejabat pembuat komitmen (PPK).
(8) Oiisi dengan kota tempat kedudukan PPK.
(9) Oiisi dengan alamat kantor PPK.
(10) Oiisi dengan nilai uang dalam angka.
(11 ) Oiisi dengan nilal uang dalam huruf.
(12) Oiisi dengan nama rekanan.
(13) Oiisi dengan kota tempat kedudukan rekanan.
(14) Oiisi dengan alamat rekanan.
(15) Oiisi dengan jenis pekerjaan.
(16) Oiisi dengan nomor kontrak.
(17) Oiisi dengan langga! kontrak.
(18) Oiisi dengan mulai berlakunya jaminan bank.
(19) Oiisi dengan berakhirnya jaminan bank.
(20) Oiisi dengan nama KPPN.
(21) Oiisi dengan batas waktu akhir pengajuan klaim.
(22) Oiisi dengan kota tempat panitera pengadilan yang dipilih.
(23) Oiisi dengan kat a tempat penerbitan jaminan bank.
(24) Oiisi dengan tanggal, bulan dan tahun.
(25) Oilsi dengan nama jabalan penjamin.
(26) Oiisi dengan nama satker PPK.
(27) Oiisi dengan nama PPK dan dibubuhi cap dinas.
(28) Oiisi dengan nama penandatangan.
(29) Oiisi NIP PPK.
(30) Oiisi dengan jabatan penandatangan. 30

LAMPI RAN V PERATURAN4DIREKTUR JENDERAL PERBENDAHARAAN NOMOR PER- 4 IPBl2010 TENTANG LANGKAH-LANGKAH DALA"I MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

KEMENTERIAN NEGARNLEMBAGA

SURAT PERNYATAAN KEABSAHAN JAMINAN BANK

Yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama

: (1)

: (2)

NIP

Jabatan

: Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran (3)

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:

1. Jaminan Bank yang diterbitkan oleh Bank (4) No (5) tanggal (6) ..

untuk pembayaran (7) sebesar Rp (8} (dengan huruf)

adalah jaminan bank yang sah/benar diterbitkan oleh bank bersangkutan.

2. Apabila di kemudian hari Jaminan Bank tersebut tidak sah/tidak benar diterbitkan oleh bank berkenaan dan tidak dapat dicairkan/bank tidak bersedia rnencalrkan, kami bersedia untuk menanggung secara pribadi dan menyetorkannya ke Kas Negara sebesar nilai pekerjaan yang dinyatakan wanprestasi.

Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenar-benarnya .

... (9), .

PAlKuasa PA (1 0) ..

...... ... (11} ..........

(Nama Lengkap)

NIP ..

31

PETUNJUK PENGISIAN

SURAT PERNYATMN KEABSAHAN JAMINAN BANK

No. Uraian Isian
(1 ) Diisi dengan nama pejabat penanda tangan surat konfirmasi.
(2) Diisi dengan NIP penanda tangan surat.
(3) Diisi dengan nama satuan kerja yang bersangkutan.
(4) Diisi dengan nama bank penerbit jaminan.
(5) Diisi dengan nomor jaminan bank yang diterbitkan.
(6) Diisi dengan tanggal, bulan, dan tahun diterbitkannya jaminan bank.
(7) Diisi dengan maksud/tujuan diterbitkannnya jaminan bank.
(8) Diisi dengan jumlah jaminan bank.
(9) Diisi dengan tempat, tanggal, bulan, dan tahun penandatanganan sural pernyataan.
(10) Diisi dengan nama satuan kerja bersangkulan.
(11 ) Diisi dengan tanda tangan pejabat yang berwenanq dan dibubuhi stempel/cap dinas. 32

LAMPI RAN VI PERATURAN IPIREKTUR JENDERAi. PERBENDAHARAAN NOMOR PER· l+"t IPB/2010 TENTANG LANGKAH·LANGKIIH DALAM MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

KEMENTERIAN NEGARAILEMBAGA

SURAT KUASA

Nomor (1) .

Yang bertanda tangan di bawah ini:

I. Nama : (2) .

Jabatan : PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen (3) .

Berdasarkan SK ....... (4} ...... tanggal

........ (5) Nemer (6) .

memberikan kuasa kepada:

11. Nama NIP Jabatan

............. (7) ..

............. (8) .

Kepala Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (9) .

untuk rnencairkan Jaminan Bank:

1. Bank

2. Tanggal Jaminan Bank

3. Nomer Jaminan Bank

4. Senilai

5. Untuk Pekerjaan

6. Sesuai dengan kentrak

............... (10) .

............... (11) ..

...... (12) .

Rp (13} (dengan huruf)

.............. (14) ..

Nemor ... (15) tanggal. .. (16) ......

Demikian kuasa ini diberikan dengan sebenarnya untuk dipergunakan sebagaimana mestinya .

Penerima Kuasa Kepala KPPN,

...... (17) , (18) ..

Pemberi Kuasa Kuasa PAlPPK,

Mengetahui:

Pimpinan ...... (23) .........

............. (21) .

NIP (22) ( (\__

...... .. (19) .

NIP (20) .

... (24) .

33

PETUNJUK PENGISIAN SURAT KUASA

NO. URAIAN ISIAN
(1) Oiisi dengan nomor pembuatan Surat Kuasa.
(2) Oiisi dengan nama lengkap Pejabat PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen.
(3) Oiisi dengan nama lembaga/satuan kerja PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen.
(4) Diis: dengan nama jabatan penandatangan Surat Ketetapan Pejabat PAlkuasa PAlPejabat
Pembuat Komitmen.
(5) Oiisi dengan tanggal, bulan, dan tahun Surat Ketetapan Pejabat PAlKuasa PAlPejabat
Pembuat Komitmen.
(6) Oiisi dengan nomor Surat Ketetapan Pejabat PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen
(7) Oiisi dengan nama lengkap Kepala KPPN.
{8} Oiisi dengan NIP Kepala KPPN.
{9} Oiisi dengan nama KPPN.
(10) Oiisi dengan nama bank penjamin.
(11 ) Diisi dengan tanggal, bulan, dan tahun Jaminan Bank.
(12) Oiisi dengan nomor Jaminan Bank.
(13) Oiisi dengan angka dan huruf senilai rupiah yang tertera pada Jaminan Bank.
(14) Oiisi dengan nama pekerjaan yang tercantum dalam kontrak.
(15) Oiisi dengan nomor kontrak.
(16) Oiisi dengan tang gal, bulan, dan tahun kontrak.
(17) Diisi dengan nama kota tempat Surat Kuasa dibuat.
{18} Diisi dengan tanggal, bulan, dan tahun Surat Kuasa dibuat.
(19) Oiisi dengan nama lengkap dan tanda tangan pejabat KPPN yang berwenang dan dibubuhi
cap dinas.
(20) Oiisi dengan NIP Pejabat KPPN.
(21) Oiisi dengan nama lengkap, tanda tangan Pejabat PAlKuasa PAlPejabat Pembuat
Komitmen, dibubuhi meterai, dan cap dinas.
(22) Diisi dengan NIP pejabat PAlKuasa PAlPejabat Pembuat Komitmen.
(23) Diisi dengan nama bank yang menerbitkan jaminan.
(24) Oiisi dengan nama dan tanda tangan pimpinan bank dan dibubuhi cap dinas. 34

· LAMPIRAN VII

PERATURAt-j lPIREKTUR JENDERAl PERBENDAHARAAN NOMOR PER- 4't JPBJ2010 TENTANG LANGKAH-LANGKAH DALAM MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

KOP SURA T PERUSAHAAN)

SURAT PERNYATAAN KESANGGUPAN

Yang bertanda tang an di bawah ini:

Nama Alamat Jabatan

.................................................... (1) .................................................... (2) .................................................... (3)

Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa:

1. Sanggup untuk menyelesaikan 100% pekerjaan sesuai batas waktu sebagaimana tertuang

dalam surat perjanjian kerja Nomor ( 4)......... tanggal

............... (5)... dengan nilai kontrak sebesar: (6) ..

( (7) rupiah).

2. Apabila ternyata sampai batas waktu yang telah ditentukan pekerjaan tersebut tidak selesai

(wanprestasi), maka jaminan bank kami yang diterbitkan oleh Bank (8) ..

Nomor... ....... (9) ....... Tangga1... ... (10) sebesar {11} ..... ( (12) rupiah)

dapat dicairkan oleh kepala KPPN di (13) sebesar nilai pekerjaan yang

dinyatakan wanprestasi untuk disetor ke Kas Negara.

3. Surat Pernyataan Kesanggupan ini dibuat dalam rangka pengajuan pembayaran atas pekerjaan terse but pada angka 1 yang belum 100% selesai pada saat sural pernyataan kesanggupan ini dibuat.

Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenar-benarnya .

........... (14), (15) .

Mengetahui,

PAiKuasa PAiPejabat Pembuat Komitmen .... (16) ....

Rekanan

... (17) ..

............ (19) ..

(Nama Lengkap) NiP ..... (18) ..........

(Nama Lengkap)

............ (20) ..

35

PETUNJUK PENGISIAN

SURAT PERNYATMN KESANGGUPAN

NO. URAIAN ISIAN
(1) Diisi dengan nama lengkap penanda tangan surat pernyataan kesanggupan.
(2) Diisi dengan alamat lengkap penanda tangan surat pernyataan kesanggupan.
(3) Diisi dengan nama jabatan penanda tangan surat pernyataan kesanggupan.
(4) Diisi dengan nomor surat perjanjian kerja.
(5) Diisi dengan tanggal, bulan dan tahun surat perjanjian kerja.
(6) Diisi dengan nilai kontrak dalam angka.
(7) Diisi dengan nilai kontrak dalam huruf.
(8) Diisi dengan nama bank penerbit jaminan.
(9) Diisi dengan nomor jaminan bank.
(10) Diisi dengan tanggal jaminan bank.
(11 ) Diisi dengan nilai uang jaminan bank dalam angka.
(12) Diisi dengan nilai uang jaminan bank dalam huruf.
(13) Diisi dengan nama KPPN pembayar.
(14) Diisi dengan nama kota tempat surat pernyataan kesanggupan dibuat.
(15) Diisi dengan tanggal, bulan, dan tahun surat pernyataan kesanggupan dibuat.
(16) Diisi dengan nama satuan kerja.
(17) Diisi dengan tanda tang an Pejabat PNKuasa PNPejabat Pembuat Komitmen dan
dibubuhi cap din as.
(18) Diisi dengan NIP pejabat PNKuasa PNPejabat Pembuat Komitmen.
(19) Diisi dengan tanda tangan pembuat surat pernyataan dan dibubuhi cap dinas.
(20) Diisi dengan nama jabatan penandatangan surat pernyataan kesanggupan 36

LAMPI RAN VIII PERATURAN DIREKTUR JENOERAL PERBENDAHARAAN NOMOR PER· 44 IPBI2010 TENTANG LANGKAH·LANGKAH DALAM MENGHADAPI AKHIR TAHUN ANGGARAN 2010

SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB BELANJA KHUSUS UNTUK PERWAKILAN 01 LUAR NEGERI

NOMOR:

ISPTBI

I

1. DEPARTEMEN LEMBAGA

2. NAMAIKODE SATUAN KERJA

3. TANGGAL DAN NOMOR DIPA

4. KODE FUNGSI/SUB FUNGSI/PROGRAM

5. KODE KEGIATAN/SUB KEGIATAN

6. KLASIFIKASI BELANJA

Yang bertanda tangan di bawah ini Kuasa PA Satuan Kerja menyatakan

bahwa saya bertanggung jawab penuh atas segala pengeluaran yang telah dibayar lunas oleh Bendahara Pengeluaran kepada yang berhak menerima dengan perincian sebagai berikut:

Kode Bukti Jumlah
No. Akun Penerima Uraian Eqv
Tanggal Nomor VS US$ Eqv Rupiah

Jumlah Bukti-bukti di atas disimpan sesuai ketentuan yang berlaku pada Satuan

Kerja untuk kelengkapan administrasi dan keperluan pemeriksaan aparat

pengawas fungsional.

Demikian Surat Pernyataan ini dibuat dengan sebenarnya.

PNKuasa PNPejabat Pembuat Komitmen,

(Nama Lengkap) NIP

37

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->