Anda di halaman 1dari 26

Diperkosa Komander Jepun

Kata orang aku ni berdarah campuran. Bapa


berketurunan india manakala mak pula berbangsa
melayu. Aku dibesarkan oleh datok. Sepanjang
hidup aku, kedua orang tua tak pernah aku kenali.
Kalau mati mestilah ada kuburnya. Tetapi tidak.
Mereka seolah olah menghilang entah ke mana. Ciri
fizikal aku lebih bermiripkan sebelah bapa. Agama
pula, entahlah. Sungguhpun aku dibesarkan di
kampong berkenaan tapi aku agak tersisih dari
masyarakat. Aku dianggap sebagai warga kampong
kelas dua. Tiada siapa yang perduli, apa tah lagi
menghulurkan bantuan. Nasib aku memang amat
malang. 

Ketika Tanah Melayu dijajah oleh tentera Jepun,


aku sudah berusia 35 tahun. Budak budak lain yang
sebaya semuanya sudah beranak 3 atau 4. Tapi
aku ni jangankan nak rasa pantat, tengok pun tak
ada peluang. Tak ada siapa pun yang mahu
bermenantukan orang macam aku ni. Apa lagi
melancap ajelah kerja aku. Nafsu pulak tu cukup
kuat. Maklumlah berbaka india. Beberapa kali
sehari aku lakukan. Barulah puas. Modal pulak tu
semua boleh jadi. Dari anak dara sampailah ke bini
orang. Semuanya aku tibai semacam aje. 

Semasa pendudukan tentera jepun kehidupan orang


kampong amatlah tersepit. Serba serbinya tidak
mencukupi. Lebih memeritkan ialah sikap tentera
Jepun yang memang tidak percayakan orang
melayu. Sebab itulah ramai orang melayu teruk
kena seksa tak tentu pasal. 

Tapi nasib aku ni tidaklah sebegitu rupa. Komandan


tentera jepun tempat aku tu memerlukan khidmat
seorang warga tempatan yang boleh dipercayai.
Lebih lebih lagi yang tahu serba serbi selok
tentang belok kawasan tersebut. Kerana bukan dari
keturunan melayu jati, aku telah mendapat
kepercayaannya. Dia sendiri yang telah
menawarkan jawatan tersebut pada aku. Selepas
tiga bulan menjalani latihan intensif aku telah
ditauliahkan dengan pangkat sarjan. Segala
kemudahan dan ganjaran aku sama seperti tentera
jepun yang lain. 

Dari saat itulah corak kehidupan aku berubah. Aku


dicurahi berbagai kemudahan dan keselesaan. Pasal
pantat jangan cakaplah. Ramai keluarga melayu
yang sanggup tadahkan pantat semata mata untuk
dapatkan segenggam beras. Setiap malam aku
meniduri pompuan yang berlainan. Kalau boleh aku
nak jamah semua pantat muda yang ada di kampong
aku tu. Biar mereka rasakan penangan pelir yang
pernah mereka cemuh di suatu ketika dulu. 

Komanden aku ni pula dorongan seksualnya lain


macam sikit. Dia ni cukup berkenan pada pompuan
melayu yang berkulit cerah. Macam kulit jepun tu
jugaklah. Bukan sekadar untuk kongkek, tapi dia
lebih cenderong bagi tujuan penyeksaan. Setiap
bulan akulah yang ditugaskan untuk mendapatkan
pompuan melayu bagi maksud tersebut. Sebab aku
ni kenal semua penghuni kampong, maka tugas aku
tu memanglah senang. Tambahan pula memang
ramai pompuan di situ yang menepati ciri kehendak
komanden tersebut. 

Pada bulan yang pertama aku telah memileh Asmah


untuk dihadiahkan sebagai mangsa komanden jepun
tu. Tiga hari sebelum tarik penyeksaan, Asmah
telah siap aku penjarakan. Usianya baru 17 tahun.
Orangnya punyalah cantik. Berhidung mancung dan
kulit pulak tu punyalah putih. Bentuk badan dia ni
memang meleleh air liur dibuatnya. Lebih lebih lagi
kat bontotnya yang cukup melentik itu. 

Bila aku datang untuk menangkap Asmah, tau tau


dia ni dah pun jadi menantu tok penghulu. Baru
seminggu dia bernikah. Itu pun secara senyap
senyap. Aku punyalah benggang bila dapat tau dia
ni dah bersuami. Sebab malam tu aku memang dah
berangan nak kerjakan pantat dara Asmah.
Rupanya aku terlewat sikit. Punah segala
rancangan. Aku tau mereka saja nak selamatkankan
Asmah dari rosak di tangan aku. Tapi mereka silap
jika menyangkakan tindakan tersebut sebagai
sesuatu yang bijak. Sebab aku takkan berputih
mata begitu aje. 

Di halaman rumah mertuanya juga, aku


mengarahkan askar aku melucutkan semua pakaian
Asmah. Selepas bulat membogel maka enam orang
askar yang mengiringi aku itu mulalah mengongkek
pantat Asmah. Bergilir gilir seorang demi seorang
melakukannya. Pemuda kampong punyalah kerumun
nak tonton Asmah kena rogol. Aku tau mereka juga
tidak mahu lepaskan peluang nak tengok pompuan
cantik kena kongkek. Ada juga yang dah mula
meraba pelir sendiri sambil menonton. Mungkin
mereka mahu lepaskan geram dengan cara
tersendiri. Tapi tak kesahlah. Sebab aku paham
perasaaan lelaki. Lebih lebih pada perempuan
cantik macam Asmah tu. Hampir sejam barulah
pantat Asmah selesai dikendurikan oleh askar
jepun.. 

Dengan keadaan bertelanjang bulat jugalah Asmah


aku bawa dari kampong ke penjara di kem aku.
Memang mulai dari saat itu dia memang tak akan
berpeluang lagi untuk berpakaian. Dalam perjalanan
yang agak jauh itu, air mani askar jepun meleleh
keluar dari pantat Asmah. Pangkal pehanya penuh
berlumuran dengan cecair yang serba memutih.
Seronok betul aku tengok keadaan Asmah. Kalau
serahkan dara pada aku baik baik kan senang.
Sekarang biar padan mukanya yang cantik tu. 

Dua hari dua malam Asmah menjadi bahan kenduri


seks tentera jepun. Memang tak kering bulu lubang
pantatnya itu. Bayangkanlah di kem aku saja ada
lebih dari seribu orang penghuni. Tak kira siang
maupun malam, berbaris para tentera untuk
memantat Asmah. Lepas seorang, masuk pula
seorang lagi. Begitulah tak putus putusnya batang
jepun bersarang di dalam pantat Asmah. Memang
bengkak dan melecup ia ditamukan oleh ratusan
tentera jepun. 

Hari yang dinantikan nantikan pun mejelanglah tiba.


Pada tengahari yang berkenaan, komanden
mengarahkan aku menbawa Asmah ke suatu tempat
yang dah ditetapkan. Dua askar jepun turut sama
membantu aku. Asmah menjerit dan meronta ronta
apabila mereka cuba membawanya keluar dari
kandang tahan. Dia seakan sudah tahu mengenai
tujuan kedatangan mereka itu. 

Namun penentangan Asmah tidak ke mana mana.


Dengan mudah kedua askar itu berupaya mencekang
pemberontakkan Asmah. Pantatnya yang tiada
beralas itu telah ditendang dengan keras oleh salah
seorang dari mereka. Asmah terus tersungkur ke
tanah. Penangan hujung kasut yang keras itu
memang tak terduganya sama sekali. Terbeliak biji
mata Asmah kerana dihurung kesakitan yang amat
sangat. Selepas itu barulah mudah askar aku
melaksanakan kerja yang telah diarahkan. 

Kira kira lima ratus askar jepun sudah pun menanti


kedatangan Asmah. Bertepok sorak mereka
meraikan kemunculan Asmah. Dia telah dipaksa
duduk di atas sebatang buluh yang agak besar.
Ianya memang sudah dari awal awal lagi tersedia di
situ. Hujung buluh itu terikat kemas pada dua
batang pokok yang bertentangan. Kedua belah
pergelangan tangan Asmah pula diikat pada dua
utas tali yang berasaingan. Satu ke kiri dan satu
lagi ke kanannya. Kedua dua tali berkenaan
tertambat kemas pada dua batang pokok yang
berhampiran. Maka duduklah Asmah di antara dua
batang pokok tersebut dengan keadaan tangannya
terbuka luas. Sepenuh kemekaran sepasang tetek
Asmah itu pun terpamirlah buat tatapan semua
penonton yang ada di situ. 

Empat orang askar jepun bergerak menghampiri


Asmah. Mereka nampaknya cukup terlatih tentang
peranan masing masing. Dua orang menarik dan
mengikat pergelangan kaki kanan Asmah dengan se
utas tali. Hujung tali tersebut ditambatkan pada
pokok di sebelah kanannya. Manakala dua orang
lagi melakukan perkara yang serupa pada kaki kiri
Asmah. Hujung tali itu ditambat pula pada pokok
yang berada di sebelah kirinya. Tak berapa lama
kemudian maka tertambatlah kedua belah kaki
Asmah. 

Pada ketika itu duduklah Asmah mengangkang di


atas batang buluh berkenaan. Nasib baik jugalah
bontot Asmah itu cukup kuat tonggeknya. Dapatlah
dia duduk situ dengan bantuan lebihan bontot
tersebut. Jika tidak, alamat terkoyaklah kangkang
Asmah tu. Itu pun kangkang Asmah dah terkuak
seluas yang mungkin. Jadi memang ternganngalah
ketembaman bibir pantat Asmah tu buat tatapan
para penonton. 

Kedudukan yang sebegitu rupa telah menjejaskan


usaha Asmah untuk mengimbangi badannya sendiri.
Bertungkus lumus dia berusaha supaya tidak
terjatuh dari duduknya. Asmah sedar jika dia
terjatuh, sudah pasti akan teruk padah yang
menimpa. Manakan tidak. Keberatan seluruh badan
akan terbeban pada kedua belah pergelangan
kakinya sahaja. Kaki pulak tu dah terkangkang
selagi luas. Memang boleh patah riuk kangkang
Asmah tu dibuatnya. Kerana itulah dia amat
berhati hati di dalam perkara tersebut. 

Setelah kedua belah pergelangan kaki Asmah


tertambat kemas, datang pula seorang lagi askar
jepun. Ditangannya ada sebatang tiub plastik yang
hampir enam kaki panjangnya. Asmah mula
kelihatan cemas. Matanya mengekori gerak geri
lelaki tersebut. Sepenuh tumpuan diberikan
kepadanya. Walau apa pun hasrat lelaki itu, ia
memang tidak senangi oleh Asmah. Dalam waktu
yang sama, salah seorang dari askar tadi dah mula
mengorak posisi. Dia berdiri betul betul di
belakang kepala Asmah. Namun kehadirannya itu
tidak sedikit pun disedari oleh Asmah. 

Sejurus kemudian dia pun mencakup kepala Asmah


dari belakang. Muka Asmah jadi terdongak dongak
dibuatnya. Oleh kerana dilanda kejutan dan
ketakutan, maka Asmah pun menjeritlah selagi
mungkin. Rupa rupanya itulah yang si askar itu
mahu Asmah lakukan. Dia memang nakkan mulut
Asmah ternganga selagi luas. Maka askar yang
memegang tiub palstik itu pun pantas bergerak
untuk memulakan peranannya. Cukup mudah dia
berjaya memasukkan tiub berkenaan ke dalam
mulut Asmah. Perlahan lahan ia ditolak masuk
melungsuri kerongkongnya. 

Kelantangan jeritan Asmah menjadi semakin


tenggelam. Penyaluran suara telah disekat oleh
kemasukkan tiub plastik yang sedang menjalari
kerongkongnya itu. Berpeluh tubuh Asmah.
Perutnya memulas kerana berasa nak termuntah.
Bermacam macam suara lemah yang tiada bermakna
tak putus putus terbit dari mulut Asmah. Askar
jepun itu sikit pun tidak menghiraukan segalanya.
Dia tetap tekun menjolok masuk tiub tersebut
sedikit demi sedikit. Akhirnya sudah hampir 10
inchi tiup berkenaan terbenam ke dalam kerongkong
Asmah. Maka barulah dia nampak berpuas hati. 
Sebatang lagi buluh mula dipasang merentangan dua
pokok yang ada si situ. Ianya di sukat supaya
separas dengan dagu Asmah. Bila sukatan sudah
cukup teratur, maka kedua belah hujung buluh itu
pun diikatlah sekemas kemasnya. Seterusnya
mereka juga menambat tengkok Asmah pada buluh
berkenaan. Walaupun kemas, tapi pernafasan
Asmah masih nampak selesa. Yang terbatas
hanyalah pergerakkan kepalanya sahaja. 

Ternganga nganga mulut Asmah untuk menyesuaikan


kerongkong dengan kehadiran tiub berkenaan.
Kesempatan tersebut telah sekali lagi disambar
dengan sebaik baiknya oleh askar jepun itu. Mulut
yang sedang ternganga pun pantas pula
disumbatkan dengan sepasang seluar dalam lelaki.
Ianya dibenamkan jauh hingga ke pangkal
kerongkong Asmah. Begitu mahir dia mengaturkan
kepungan seluar itu supaya melingkari tiub plastik
tersebut. 

Tersumbat penuh kerongkong Asmah dengan


kehadiran seluar dalam itu. Dia hanya boleh
bernafas melalui hidung sahaja. Cengkaman seluar
berkenaan nampak cukup kemas terpekap pada tiup
plastik itu. Maka terpadamlah segala kemungkinan
akan terlucutnya tiub tersebut daripada mulut
Asmah. 

Hujung tiub plastik yang berada di luar itu


diikatkan pada sebatang pokok yang berhampiran.
Satu corong yang agak besar dipasangkan pada
hujung tiub berkenaan. Pemasangan tersebut
adalah lebih sekaki lebih tinggi dari paras kepala
Asmah. 

"Tahanan sudah hampir bersedia." Tiba tiba


terpekik suara dari askar jepun itu. Ramai askar
jepun yang hadir itu mula tertanya tanya akan
corak persembahan seterusnya. Sementara itu
sekujur tubuh Asmah kelihatan cukup berseri
apabila disinari cahaya matahari. Setiap inci tubuh
muda itu juga sudah tersedia untuk disalahgunakan
oleh sesiapa jua yang berhajat. 

Seorang askar jepun mula menghampiri corong tiub


berkenaan. Satu jug air air dituangkan ke dalam
corong itu. Selesai satu juga, jug yang kedua pula
dituangkan. Dari corong tersebut air itu laju
mengalir masuk ke dalam perut Asmah. Tercekik
cekik dia dibuatnya. Mata Asmah terbeliak
bagaikan nak tersembuk keluar. Dia cuba
merapatkan mulut untuk menghentikan kemasukkan
air tersebut. Namun semua usaha Asmah itu tidak
sedikit pun menampakkan hasil. Air tetap juga
mengalir masuk ke dalam perutnya. 

Perut Asmah mula terasa terik akibat bebanan


kemasukkan air tersebut. Namum askar jepun itu
tetap juga tak letih letih menjalankan tugasnya.
Jug demi jug air terus menerus disalurkan ke
dalam perut Asmah. Asmah tak kuasa melakukan
apa apa. Terpaksalah ditelan segala gala yang
dituangkan itu. Setelah 20 minit berlalu dia
kelihatan seperti pompuan yang dah bunting 9
bulan. Senak perutnya itu sudah tak dapat
dibayangkan lagi. Perut Asmah bagaikan belon yang
dah nak meletup. Bebanan kulit perutnya sudah
terlalu terik. Naik gila Asmah menanggung padah
yang sebegitu rupa. 

"Air sudah mencukupi.....!!! Biarkan dia duduk di


situ. Kita boleh mulakan babak seterusnya." Kata
seorang sarjan jepun yang mengepalai pasukan elit
itu. Pasukan tersebut memang dilatih khusus bagi
mengendalikan berbagai corak sesi penderaan.
Dengan perintah sarjan itu maka mereka pun
segera berhenti mengisi air. Seluar dalam yang
tersendal pada kerongkong Asmah turut sama
dikeluarkan. Begitu juga dengan saluran paip
berkenaan. 

Barulah Asmah boleh bernafas dengan lebih selesa.


Tapi dia masih terasa semput kerana perutnya
telah kembung melebihi batas kemampuan. Namun
secebis keselesaan tersebut tidak dapat bertahan
lama. Seorang lagi anggota pasukan berkenaan mula
menghampiri Asmah. Cukup seronok dia bermain
pada lubang pantat. Jarinya menjolok jolok lubang
tersebut selagi mahu. Keluh resah Asmah tidak
langsung dihiraukannya. Hampir 3 minit jari jari
lelaki itu bergeledak di pantat Asmah. Berbagai
fesyen dan teknik telah dilakukannya. Setelah puas
meneroka jari di situ, dia pun mula beralih
tumpuan. 
Jari kelengkengnya pula mencari sasaran.
Nampaknya lubang kencing Asmah pula yang akan
dijadikan mangsa. Kuku jari kelengkeng yang agak
panjang itu terjolok jolok di situ. Ia bagaikan cuba
untuk menyelit masuk ke dalam lubang kecil
berkenaan. Namun lubang kencing itu terlalu sempit
untuk mencapai sebarang kejayaan. Yang berjaya
dilakukan hanyalah sekadar menyakiti dan melukai
pada bahagaian tersebut. Walaupun sakit, tapi
Asmah nampaknya lebih lega untuk meraikan
kegagalan itu tadi. 

Tapi nyata perancangan tersebut tidak berakhir di


situ saja. Sebatang buluh berukuran kecil telah
dikeluarkan dari poket seluar askar itu sendiri.
Dengan tersengeh geram, dia melayarkan buluh itu
di hadapan mata Asmah. Serta merta Asmah
menjerit semahu hatinya. Tubuhnya meronta ronta
seperti ikan yang disiang hidup hidup. Ternyata dia
sudah dapat mengagak ke manakah buluh tersebut
akan disumbatkan. 

Segala penentangan Asmah itu tak ke mana mana.


Kaki dan tangannya sudah pun kemas tertambat di
situ. Tak ada sesiapa pun yang telah tampil untuk
menyelamatkan. Tiada siapa pun di situ yang
memperdulikan kesengsaraannya. Malahan mereka
jugalah yang telah memberikan tepuk sorak bagi
merestui penderaan terhadap Asmah. 

Sambil ghairah menjerit dan meronta, ketika itu


jugalah askar tersebut mula melakukan tugasnya.
Hujung tiub buluh berkenaan cuba diselitkan masuk
ke dalam lubang kencing Asmah. Pencerobohan
lubang sempit itu amatlah tidak direstuinya.
Bermati matian Asmah mengoyang goyangkan
tubuh. Itulah yang telah menyukarkan tugas askar
tersebut. 

Beberapa ketika kemudian kedegilan Asmah semakin


reda. Posisi berdiri mengangkang sebegitu
menyebabkan dia cepat dilanda keletihan. Lama
kelamaan seluruh ototnya sudah tak upaya lagi
digerakkan. Tubuh Asmah sudah terlalu lemah
untuk melayarkan sebarang protest. Maka
terpaksalah dia membiarkan askar berkenaan
menyempurnakan tugasnya. Asmah hanya
terkangkang keletihan sementara menantikan
kesakitan yang dijangka akan tiba. 

Bila Asmah sudah duduk diam sebegitu baik,


barulah mudah askar itu melakukan tugasnya.
Sekejap saja pangkal buluh sudah dapat menembusi
pintu lubang kencing. Reaksi dari Asmah sahaja
sudah cukup untuk membayangkan bertapa bisanya
sulaan buluh tersebut. Suara jerit pekik cukup
nyaring kedengaran. Sambil itu dia meraung raung
macam budak kecil kena pukul. Keadaan Asmah
nampak lebih sengsara apabila buluh kecil itu
semakin jauh menyelinap ke dalam saluran
kencingnya. 

Sedikit demi sedikit buluh berkenaan melebarkan


jarak kemasukkan. Akhirnya pundi kencing Asmah
pun turut sama ditembusi. Tanpa Asmah sedari, air
kencingnya dah mula mengalir keluar melalui saluran
buluh tersebut. Di peringkat awal ia hanya menitis
sedikit sedikit saja. Tapi disebabkan perut Asmah
sudah terlalu banyak membendung air, maka
keadaan pun segera berubah. Air kencing Asmah
mulalah mencurah keluar dengan lebih deras. 
Para penonton yang menyaksikan pesta penderaan
itu nampaknya cukup terhibur. Ramai yang
menonton sambil meraba pelir sendiri. Ada yang
dah mula terang terang melancap di situ juga.
Memang seronok mereka menyaksikan penderitaan
Asmah. Aku sendiri pun dapat rasa satu macam
kick apabila melihatan pompuan cantik didera
sebegitu rupa. 

Memang geram tengokkan perut Asmah yang sudah


sebegitu membuncit. Aku sendiri mengakui hakikat
tersebut. Salah seorang dari penonton yang juga
dah terlampau geram mula menghampiri Asmah.
Kehadirannya tidak langsung dihalang oleh pasukan
yang mengendalikan acara tersebut. Dia
mengenggam penumbuk dan mula membelasah perut
Asmah. 

Setiap das penumbuk yang hinggap di perut Asmah


itu telah menyalurkan kesakitan yang tidak
terhingga pedihnya. Tercunggap cunggap Asmah
mengharung keperitan. Hampir nak terpitam
dirasakannya. Senak membuncitkan air pun dan
cukup terseksa. Apa tah lagi ditambah pula dengan
taluan penumbuk. Menjerit sampai ke langit sekali
pun takkan reda sengat di dalam perutnya itu. 

Selepas seorang penonton berjaya melepaskan


geramnya. maka datang pula seorang yang lain. Dia
memetik sebiji mempelam muda dari pokok yang
berhampiran. Ianya bersais segengam penumbuk.
Getahnya pun masih lagi nampak meleleh. Dia pun
bertenggung mengadap ke arah lubang pantat yang
sedang ternganga itu. Buluh yang tersembul dari
dalam lubang kencing Asmah masih lagi deras
mengalirkan air. Tanpa memperdulikan limpahan
kencing tersebut dia cuba menyumbat masuk
mangga berkenaan ke dalam lubang pantat Asmah. 

Memang nampak mustahil untuk dilakukan.


Maklumlah lubang pantat tu bukannya luas mana
sangat. Sebab itulah semua penonton menumpukan
perhatian yang serious. Cukup seronok mereka
menantikan perkembangan selanjutnya. Batang aku
sendiri pun dan keras bukan kira. Memang best
dapat tengok Asmah ni dinayai sebegitu rupa. 

Perlahan lahan buah itu pun ditolak masuk. Bibir


pantat Asmah terpaksa turut sama kembang untuk
memberi laluan. Apabila sudah hampir separuh buah
itu masuk, kesan kesan darah mula kelihatan. Bibir
pantat Asmah nampak pecah dan terkoyak sikit.
Selepas itu barulah buah tersebut mudah untuk
dibenamkan ke dalam. Sedikit demi sedikit ianya
merentasi telaga bunting Asmah. Akhirnya buah
tersebut sudah bersarang jauh di hujung pantat
Asmah dan dibiarkan di situ. 

Belum pun sempat Asmah meredakan pedih luka


tersebut, maka naik pula seorang lagi penonton.
Dia ni aku tau memang ganas orangnya. Pasal
bermain pedang bolehlah dikira sebagai pakar.
Hasil kerjanya sentiasa kemas dan tepat. Hobinya
ialah memancung kepala orang melayu. Dengan
penuh minat aku menantikan corak tindakkannya ke
atas Asmah. 

Sambil bergerak tangan kanannya mula munghunus


pedang yang maha tajam itu. Setelah cukup
hampir, tangan kirinya mencari sasaran pada tetek
kiri Asmah. Ia meramas dan memerah merah tetek
yang subur itu. Kemekaran tetek kebanggaan
Asmah sudah berada di tangan seorang lelaki buas.
Ianya di picit dan dipulas pulas selagi mahu. 

Tercunggap cunggap Asmah apabila tetek kiri


berkenaan diperlakukan sebegitu ganas. Menyesal
dia memiliki tetek yang sebegitu menonjol. Jika
ianya kecil, taklah teruk sangat penangan yang
terjadi. Reaksi wajah Asmah membayangkan seolah
olah tetek tersebut dah nak tercabut dikerjakan.
Lebih lebih lagi semasa pangkal puting kiri itu
dikapit kemas di antara dua batang jari lelaki
tersebut. Ianya kemudian ditarik keluar selagi
yang mungkin. Setelah ditarik sebegitu rupa, maka
menyingahlah mata pedang pun pada pangkal tetek
kiri Asmah. Sekelip mata saja ketajaman pedang
tersebut telah berjaya mencantas kesemua
bonjolan tetek kiri berkenaan. 

Sebulat bulat bulat tetek kiri Asmah sudah berada


di atas tapak tangan lelaki itu. Sungguh licik dia
melakukan pancungan tersebut. Walau pun sudah
terpisah dari tubuh Asmah, namun ianya masih
nampak pejal dan padat. Puting tetek pun masih
nampak segar kemerah merahan. Begitu bangga dia
memperagakan hasil kerja tersebut. Para penonton
turut riuh memberikan tepuk sorak bagi meraikan
kejayaan tersebut. Aku juga turut sama bersorak
mengkagumi keupayaan askar itu tadi. 

Sementara itu jerit pekik Asmah menjadi semakin


menggila. Dia bagaikan orang yang dah kehilangan
akal. Memang dasyat penangan dari pemancungan
tetek kirinya tadi. Jika ada saudara maranya yang
menyaksikan adingan tersebut sudah pasti ada yang
pengsan. Namun tindakkan pantas pasukan khas itu
telah berjaya mengekang pendarahan pada tapak
yang terpancung itu. Dalam masa beberapa minit
saja luka di situ sudah nampak reda dan kering. 

Tak berapa lama kemudian, tingkah laku Asmah


kelihatan lebih terkawal. Kesakitan pada tapak
yang tercantas itu telah mula reda. Barulah Asmah
nampak agak tenang. Tambahan pula buncit di
perutnya juga sudah hampir separuh tersusut. Jadi
semakin legalah aliran pernafasan Asmah. Senak
perutnya pun telah banyak berkurangan. Namun air
kencing masih tak putus putus terpancul melalui
saluran buluh itu tadi. 
Namun kelegaan tersebut juga tidak lama dapat
dinikmatinya. Buluh tempat pengalas bontot Asmah
itu telah dicantas hingga putus. Maka tergayutlah
Asmah di situ. Kaki Asmah yang terkangkang luas
itu terpaksa menampung keberatan seluruh
tubuhnya sendiri. Kedua belah kaki berkenaan
berkeadaan tergantung. Ia terikat pada seutas tali
di bahagian buku lali. Tali itu pula tertambat
kemas pada pokok di sebelah kiri dan kanannya
itu. 

Bergelut Asmah seorang diri. Sedaya upaya dia


cuba bertahan supaya pangkal pehanya mampu
menyokong segala bebanan tersebut. Namun lama
kelamaan keupayaannya semakin pudar. Wajah
Asmah nampak cemas dan keciwa. Tulang
penyambung di kedua belah pangkal peha sudah
hampir nak terlucut dari pinggangnya. Berat badan
sendiri telah meragut segala kemampuan. Kaki
Asmah dah tak bertenaga lagi untuk terus
bergayut sebegitu rupa. Aku tau tak berapa lama
lagi dia terpaksalah membiarkan tubuhnya patah
riuk di situ. 
"Sekarang boleh selesaikan !!!" Kata komanden aku
tu. Maka sarjan dari unit khas itu pun mulalah
mengorak langkah. Asmah menjadi bertambah
cemas mendengarkan pertuturan komanden jepun
itu. Sungguh pun dia tidak mengerti berbahasa
jepun namun dia seolah olah dapat membayangkan
maksud dari arahan tersebut. 

Sarjan itu pun menghampiri Asmah. Tak putus


putus Asmah merayu supaya nyawanya
diselamatkan. Dia juga menyatakan kesanggupan
untuk setia menjadi abdi mereka. Dia sanggup
lakukan apa saja asalkan nyawanya terselamat.
Namun sarjan jepun tu memang tak paham langsung
berbahasa melayu. "Apa yang dia ni cakapkan."
Tanya sajan itu pada aku. Aku tersenyum sambil
bertentang mata dengan Asmah. "Dia kata orang
jepun busuk, kencing berak tak pernah basuh."
Jawab aku pada pertanyaan sarjan tersebut. Pada
ketika itu aku memang dah meluap luap nak
perkenakan Asmah ni. 

apa lagi. Sarjan pun bukan mainlah naik


benggangnya. Tanpa berlengah dia memposisikan
diri pada kedudukan berbaring di bawah kangkang
Asmah. Lubang pantat Asmah betul betul
bersetentangan dengan matanya. Dia pun
menghunus pedang hingga ke atas kepalanya
sendiri. Sambil itu muka sarjan dah mula
kebasahan. Ianya akibat dari limpahan air kencing
Asmah yang masih lagi mengalir. Namun itu semua
tidak menjejaskan penumpuan perlaksanaan tugas
yang tetap akan dilakukan. Dengan kencang pedang
berkenaan dihayun tepat ke sasaran. Sebaik saja
selesai menghayun pedang, sarjan jepun itu pantas
bangun dan beredar dari situ. Jika tidak sudah
tentu mukanya akan berlumus dengan isi perut
Asmah. 

Hampir terputus dua tubuh Asmah akibat dari


penangan mata pedang yang tajam itu. Kedengaran
satu macam bunyi ngeri yang terhasil dari
tindakkan tersebut. Mata pedang itu telah berjaya
membelahi pantat, perut, dan tembus melepasi
belakang bontot Asmah. Air, darah dan segala
macam isi perut bertaburan ke serata tempat yang
berhampiran. Buah mempelam yang tersendal di
pintu rahim Asmah itu juga turut sama menggolek
ke tanah. Ianya telah pun terbelah dua dengan
cukup cantik dan kemas. Asmah masih lagi
bernyawa namun dia nampak lemah dan tergamam.
Akalnya sudah terencat sama sekali kerana
terlampau terkejut. 

Oleh kerana kangkang Asmah dah pun terbelah


dua, maka tak berapa lama kemudian tubuh
tersebut pun terlerutlah ke tanah. Kangkangnya
terkoyak hingga ke paras dada.Sebaik saja ia
jatuh ke tanah, menggeletar habis sekujur tubuh
Asmah. Matanya berbeliak satu macam. Bibir
Asmah nampak terketar ketar. Sambil itu berbuih
buih air liurnya dengan lelehan yang amat banyak. 

Aku tahu bahawa dalam masa beberapa saat lagi


roh Asmah akan terbang ke neraka. Tak berapa
lama kemudian tubuhnya menjadi kaku tak lagi
bernyawa. Para penonton pun memberikan sorak
tepuk yang amat gemuruh sebelum mereka beredar
dari situ.