P. 1
skripsi alvin nandika (050503057)

skripsi alvin nandika (050503057)

|Views: 413|Likes:
Dipublikasikan oleh akidnan

More info:

Published by: akidnan on Nov 25, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/03/2013

pdf

text

original

UNIVERSITAS SUMATERA UTARA FAKULTAS EKONOMI MEDAN

SKRIPSI PENGARUH PRICE TO BOOK VALUE DAN RETURN ON EQUITY TERHADAP RETURN SAHAM PADA INDUSTRI REAL ESTATE DAN PROPERTI DI BURSA EFEK INDONESIA

OLEH: NAMA NIM DEPARTEMEN : ALVIN NANDIKA : 050503057 : AKUNTANSI

Guna Memenuhi Salah Satu Syarat Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Universitas Sumatera Utara MEDAN 2010

PERNYATAAN

Dengan ini, saya menyatakan bahwa skripsi yang berjudul ³Pengaruh Price to book value Dan Return on equity Terhadap Return Saham Pada Industri Real Estate Dan Properti Di Bursa Efek Indonesia´ adalah benar hasil karya sendiri dan judul yang dimaksud belum pernah dimuat, dipublikasikan, atau diteliti oleh mahasiswa lain dalam konteks penulisan skripsi untuk Program Reguler S-1 Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. Semua sumber data dan informasi yang diperoleh telah dinyatakan dengan jelas dan benar adanya. Apabila di kemudian hari pernyataan ini tidak benar, saya bersedia menerima sanksi yang ditetapkan oleh Universitas Sumatera Utara.

Medan, Juni 2010 Yang membuat pernyataan,

Alvin Nandika NIM: 050503057

i

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat dan kemudahannya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini tepat waktu guna memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. Shalawat beriring salam penulis hadiahkan kepada Rasulullah SAW yang safa¶atnya diharapkan di akhirat kelak. Sepanjang proses penyusunan skripsi ini, penulis mendapatkan banyak bantuan, dukungan, serta do¶a dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada: 1. Bapak Drs. Jhon Tafbu Ritonga, MEc. Selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. 2. Bapak Drs. Hasan Sakti Siregar, MSi, Ak selaku Ketua Departemen Akuntansi dan Ibu Dra. Mutia Ismail MM,Ak. Selaku Sekretaris Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara. 3. Bapak Drs. Zainul Bahri Torong, MSi, Ak. Selaku dosen pembimbing, Bapak Drs. Wahidin Yasin, MSi, Ak.dan Bapak Sambas Ade Kesuma SE, MSi, Ak. selaku Dosen Penguji I dan Penguji II Saya yang telah memberikan arahan dan masukan yang berharga mengenai penulisan skripsi Saya.

ii

4. saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan dari para pembaca untuk penulisan selanjutnya. Ayah (Alm. penulis berharap semoga skripsi ini bermanfaat bagi para pembacanya. Medan. Oleh karena itu. Semoga Allah SWT memberikan rahmat dan berkat bagi keduanya. Kedua orang tua penulis. Akhir kata. Peneliti Juni 2010 Alvin Nandika NIM 050503057 iii .) Surachman dan Ibu Elviza yang telah memberikan dorongan berupa doa dan semangat bagi penulis dalam proses penyusunan skripsi. Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna.

Return on equity. hal ini sejalan dengan penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Michell Suharli yang melakukan penelitian pengaruh debt to equity ratio dan beta saham terhadap return saham.ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk memberikan suatu bukti empiris hubungan Price to book value dan Return on equity terhadap Return saham pada perusahaan Real Estate dan properti yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia sejak tahun 2004 sampai dengan 2008.uji t and Adjusted R Square. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Price to book value dan Return on equity mempunyai hubungan yang tidak signifikan dan negatif dengan Return saham. uji heterokedastisitas. Kata kunci : Price to book value. dan uji multikolinearitas Pengujian hipotesis yang digunakan adalah uji F. uji autokorelasi. jenis data yang digunakan adalah data sekunder. Return saham iv . Model analisis data yang digunakan adalah regresi berganda. Setelah dilakukan pemilihan sampel dengan teknik purposive sampling diperoleh 30 perusahaan yang akan digunakan sebagai sampel dalam penelitian ini. variabel independen yang digunakan adalah Price to book value dan Return on equity dan variabel dependen yang digunakan adalah Return saham. Uji asumsi klasik yang digunakan adalah uji normalitas.

types of data that used in this research is secondary data. autocorelation test. t test and Adjusted R Square. Hypothesis test that used in this research was F test. and multicolinearity test. Analysis model that this research used was normality test.ABSTRACT The objective of this research is to find out an empirical proof of Price to book value and Return on equity with stock return at real estate and propety corporate listed on Indonesia Stock Exchange since year 2004 up to 2008. the independent variable in this research is Price to book value and Return on equity and the dependent variable is stock return. This research have the same result as former research that had been done by Michell Suharli whom his research in debt to equity ratio and stock beta to stock return . heterocedastisity test. The result of this research indicates that Price to book value and Return on equity has negatively insignificant correlation with stock return. Keyword : Price to book value.Stock Return v . After the enlisted corporation has been chosed using purposive sampling technique. 30 corporations chosed as this research sample. Return on equity.

.................. DAFTAR GAMBAR................................. KATA PENGANTAR..... Risk Averse 2.........................................««................. 3.. Teori Jalan Acak (The theory of random walk).......................................... D................................ B....................................................... Manfaat Penelitian......................................... A...................................... ....... Tujuan Penelitian«««««««««««««««««««.................................««««««««««««««««««« i ii iv v vi ix x xi 1 1 4 4 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA««««««««««««««« A. Latar Belakang Masalah««««««««««««««««..................................................................... DAFTAR LAMPIRAN............................. ....................................................................................................................................DAFTAR ISI SKRIPSI PERNYATAAN................ C..... Perumusan Masalah««««««««««««««««««.................................................. Tinjauan Teoritis................. Efisiensi Pasar Modal........... DAFTAR ISI.................................... ABSTRAK...................................................... 6 6 7 8 vi ....................................... ABSTRACT............... 1... DAFTAR TABEL.............. BAB I PENDAHULUAN«««««««««««««««.... ...................

.......................... Pengujian Asumsi Klasik.................................................................... 1............. .............................. A............................................. Uji Autokorelasi............................ Uji Multikolinearitas........... Uji Signifikansi Simultan (Uji F).................... Studi Peristiwa ( Event Study ).. .............. ....................................................... Uji Hipotesis............... a....................... Tinjauan Penelitian Terdahulu... Metode Analisis Data.................. Populasi dan Sampel Penelitian............... Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel....... F......................................... d........................................ b....................................... B............... 2....................... a............ C.................... C.................................... 9 11 15 15 16 BAB III METODE PENELITIAN.................... Desain Penelitian.. Jenis Data...... ............ ....... 17 17 18 19 20 20 21 21 21 22 22 22 23 23 24 25 vii ............... Uji Heteroskesdastisitas............... Kerangka Konseptual.............................. D........................ Uji Normalitas......... Kerangka Konseptual dan Hipotesis.......... .................. Uji Signifikansi Parsial (Uji t)........................................................................... ...................................... c. 1....... 2................... Hipotesis................................................... .......... c............... ....... b.............................. Adjusted R Square................ ............ ......................................................... B.........................................................................................................................................................................4............................................ E...... Teknik Pengumpulan Data...............................

............................... Keterbatasan Penelitian.................... ............... Saran.... Hasil Uji Signifikansi Simultan (Uji F)......................................... A........................................... .............................. 37 C.. 32 a.................................................. 27 b......... Hasil Uji Heteroskesdastisitas... B............................................................................ 46 48 viii ............................................. A.......................................... ...................... 27 1...........BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.......................................... Data Penelitian................................................. Hasil Pengukuran signifikansi Adjusted R Square................. ................................................. 31 c............................................................. Analisis Hasil Penelitian.. Kesimpulan....................................... ... ................................... .. ...... Pengujian Uji Asumsi Klasik.............................. C................................. .............. 35 b........... Pembahasan Penelitian............. . ............................. 44 44 45 45 DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... Hasil Pengujian Hipotesis................................................. ...... Hasil Uji Signifikansi Parsial (Uji t)............................... Hasil Uji Multikolinieritas........................................ 36 c........................................... 26 26 B................. 32 d.......................... 40 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN................. 27 a.... Hasil Uji Autokorelasi......... LAMPIRAN.......................... Hasil Uji Normalitas......... 33 2.................

................ 13 Daftar Perusahaan...............6 Tabel 4.......DAFTAR TABEL Nomor Tabel 2....................... 18 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel........................................ 20 Uji Normalitas........................... 33 Uji Multikolinearitas.. ...........................................3 Tabel 4...............................................1 Tabel 4........................................................................................7 Judul Halaman Penelitian Terdahulu.............2 Tabel 4.......... 34 Adjusted R Square..........1 Tabel 3...... 37 ix ........................ Kriteria Penentuan Sampel dan Sampel.............. 32 Uji Heterokedastisitas....2 Tabel 4......1 Tabel 3.......................................................................................... 26 Uji Autokorelasi.5 Tabel 4.................................................................................................................... 36 Uji t...... ............................................ 35 Uji F.....4 Tabel 4...

............................DAFTAR GAMBAR Nomor Gambar 2......................... 38 Scatterplot.........................1 Gambar 4.................... ......... .. .........................1 Gambar 4.....3 Judul Halaman Kerangka Konseptual Penelitian.....2 Gambar 4................... ................ 37 Grafik Histogram............................................................ 22 Normal P-Plot............................ 41 x ............

.......................... ............ 58 Lampiran vi Hasil Uji Heteroskesdastisitas.................... .... .............................. . 55 Lampiran iii Deskripsi Data Secara Statistik..................................... 59 Lampiran ix Daftar Perusahaan........................ .............................................................. ..................................................................................................................... Kriteria Penentuan Sampel dan Sampel............................................ 57 Lampiran v Hasil Uji Multikolinearitas....................................60 xi ............ 59 Lampiran viii Hasil Uji Hipotesis....... 58 Lampiran vii Hasil Uji Autokorelasi..................... 56 Lampiran iv Hasil Uji Normalitas.. 45 Lampiran ii Data Penelitian Setelah Transformasi...........DAFTAR LAMPIRAN Nomor Judul Halaman Lampiran i Data Penelitian Sebelum Transformasi. .. ...

Perusahaan yang mengeluarkan saham di pasar modal untuk mendapatkan dana disebut dengan emiten. Return dapat berupa return realisasi (realized return) dan return ekspektasi (expected return) (Jogiyanto. Kehadiran pasar modal akan memperbanyak pilihan investasi. Syarat utama bagi para investor untuk menyalurkan dananya melalui pasar modal adalah perasaan aman akan investasinya. Perasaan aman ini diperoleh diantaranya karena para investor memperoleh informasi yang jelas. tentunya investor memiliki tujuan untuk mendapatkan return (tingkat pengembalian) yang sebesar-besarnya sebagai imbalan atas dana yang telah diinvestasikannya. sebagai dasar pengambilan keputusan investasinya.2000. wajar dan tepat waktu. Return realisasi merupakan return yang telah terjadi. Return saham merupakan hasil yang diperoleh dari investasi.107).BAB I PENDAHULUAN A. Salah satu fungsi utama pasar modal adalah sebagai sarana untuk memobilisasi dana yang bersumber dari masyarakat ke berbagai sektor yang melaksanakan investasi. Dalam melakukan investasi. sehingga kesempatan untuk memilih investasi yang sesuai dengan preferensi investor akan semakin besar. Return realisasi penting karena dapat digunakan sebagai salah satu pengukuran kinerja perusahaan serta sebagai dasar penentu return ekspektasi dan risiko masa yang akan datang. Latar Belakang Pasar modal memiliki peran penting dalam meningkatkan pertumbuhan Ekonomi. 1 .

suku bunga. Besar kecilnya return saham dipengaruhi oleh gross domestic product (GDP). Dengan adanya return. diharapkan seseorang akan termotivasi untuk berinvestasi. Berbeda dengan return realisasi yang sifatnya sudah terjadi. Alexander dan Bailey (1999) yang menyatakan bahwa return saham akan dipengaruhi oleh dua karakter dasar. yaitu perubahan kemakmuran dari perubahan harga saham dan perubahan pendapatan dari dividen yang diterima. yaitu . return ekspektasi bersifat belum terjadi namun diharapkan akan terjadi. Return merupakan salah satu dasar yang digunakan oleh investor dalam mengambil keputusan investasi karena return merupakan tujuan utama seseorang berinvestasi. dan defisit anggaran (Boedie. Kane dan Markus. 1995). Dividen merupakan keuntungan perusahaan yang dibagikan kepada pemegang saham. tetapi terdapat bagian yang ditanam kembali. Return juga merupakan imbalan yang diberikan oleh suatu perusahaan kepada investor atas keberaniannya menanggung risiko atas investasi yang dilakukannya.2 Return ekspektasi adalah return yang diharapkan akan diperoleh investor dimasa yang akan datang. Perubahan kemakmuran ini menunjukkan tambahan kekayaan sebelumnya. inflasi. tingkat pengangguran. Biasanya tidak seluruh keuntungan perusahaan dibagikan kepada pemegang saham. Return total sering disebut return saham. transaksi berjalan. Capital gain merupakan selisih harga saham sekarang relatif dengan harga saham periode yang lalu. Pernyataan tersebut senada dengan yang dikemukakan oleh Sharpe. nilai tukar. Pemegang saham dalam investasinya dapat mendapatkan return yang ditawarkan suatu saham dalam bentuk capital gain dan dividen.

struktur aktiva. (1999) dan Zulbahridar (2002) yang berhasil menunjukkan bahwa leverage dan risiko sistematis memiliki pengaruh signifikan terhadap return saham.Saputra (2002) berhasil membuktikan bahwa risiko sistematis dan likuiditas saham yang diukur dengan besarnya bid-ask spread mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap return saham dari badan-badan usaha yang go public di Indonesia. tingkat inflasi. Penelitian yang dilakukan oleh Kumianny A.3 resiko sistematis dan likuiditas saham. Penelitian dilakukan terhadap industri real estate and property di Bursa Efek Indonesia selama 5 tahun dari tahun . dan membuktikan bahwa debt to equity ratio dan beta saham tidak berpengaruh secara signifikan terhadap return saham. Faktor sistematis atau faktor makro adalah faktor-faktor yang mempengaruhi semua perusahaan atau industri yang meliputi pertumbuhan ekonomi. al. tingkat bunga. dan kebijaksanaan pemerintah. Perbedaan hasil penelitian tersebut dalam memprediksi return saham mendorong penulis untuk melakukan penelitian lanjutan untuk mengetahui faktorfaktor yang mempengaruhi return saham. Sedangkan faktor yang tidak sistematis atau faktor mikro adalah faktor-faktor yang ada pada perusahaan atau industry tertentu sehingga pengaruhnya terbatas pada perusahaan atau industry tertentu yang meliputi struktur modal. dan tingkat likuiditas perusahaan. nilai tukar valuta asing. Hal ini didukung oleh penelitian yang dilakukan oleh Sudarto et. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Michell Suharli (2005) bertentangan dengan penelitian-penelitian sebelumnya. Pada penelitian ini digunakan faktorfaktor yang tidak sistematis atau faktor mikro yang ada pada perusahaan atau industri tertentu untuk memprediksi return saham.

Manfaat Penelitian Manfaat penelitian yang diperoleh dari penelitian ini adalah: 1. bagi pelaku pasar modal. 2. maka permusan masalah dalam penelitian ini adalah : ³apakah price to book value (PBV) dan return on equity (ROE) berpengaruh terhadap return saham pada industri real estate dan properti di Bursa Efek Indonesia?´. bagi peneliti. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk menguji dan menganalisis pengaruh variabel independen price to book value (PBV) dan return on equity (ROE) terhadap variabel dependen return saham pada industri real estate dan properti di Bursa Efek Indonesia. penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan ilmu pengetahuan khususnya tentang menejemen investasi. B. Perumusan Masalah Berdasarkan uraian tersebut diatas. dan price to book value (PBV) yang dituangkan dalam laporan penelitian ini. hasil penelitian ini diharapkan dapat membantu pihak-pihak yang terlibat didalamnya untuk mendapatkan informasi guna . D. baik secara parsial maupun simultan.4 2004 sampai tahun 2008 guna mencari faktor yang mempengaruhi return saham individual melalui variable independen return of equity (ROE). C.

5 pengambilan keputusan investasi. . hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai referensi bagi penelitian lain yang berkaitan dengan penelitian ini. bagi civitas akademika dan calon peneliti lain. 3. terutama dalam memprediksi return saham suatu investasi.

Pada investasi dalam bentuk saham di pasar modal.BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. pilihan investasi tidak dapat hanya mengandalkan pada tingkat keuntungan yang diharapkan. Apabila investor mengharapkan untuk memperoleh tingkat keuntungan yang tinggi. Oleh karena itu. dalam melakukan investasi. Dalam keadaan semacam itu dikatakan bahwa investor tersebut menghadapi resiko dalam investasi yang dilakukannya. Pemilihan investasi dapat berbeda untuk setiap individu. Tinjauan Teoritis 1. karena hal tersebut akan sangat bergantung pada perilaku investor terhadap variabel-variabel penentu tingkat pengembalian suatu investasi. Investor tidak tahu dengan pasti hasil yang akan diperolehnya dari investasi yang dilakukan. Risk Averse Pada umumnya hampir semua investasi mengandung unsur ketidakpastian atau resiko. tingkat pengembalian setiap saham dapat tidak sama karena besarnya dividen kas dan keuntungan atau kerugian dalam menjual setiap saham berbeda. dan seberapa jauh kemungkinan hasil yang sebenarnya nanti akan menyimpang dari hasil yang diharapkan. Yang bisa ia lakukan adalah memperkirakan berapa keuntungan yang diharapkan dari investasinya. investor seharusnya 6 . Karena investor menghadapi kesempatan investasi yang beresiko. maka ia harus bersedia menanggung resiko yang tinggi juga.

namun tidak realistis jika dipukul rata bahwa harga selalu bergerak . dalam hal ini resiko saham yang dapat dieliminasi dengan diversifikasi oleh investor adalah resiko sistematis sebagai variabel penentu tingkat pengembalian saham yang diharapkannya. Tentu saja dalam setiap market memang ada perilaku yang bersifat acak atau noise. yaitu berapa tingkat pengembalian yang diharapkannya. karena resiko saham yang tinggi akan memberikan tingkat pengembalian saham yang tinggi. Investor tersebut akan mencari saham yang memberikan keuntungan maksimal apabila risiko yang dihadapi sama besarnya. Teori ini berasal dari lingkungan akademik. atau akan mencari saham yang memberikan risiko terkecil apabila keuntungan yang diperoleh sama. Tidak perlu ada upaya untuk mengalahkan pasar.7 mempertimbangkan secara matang mengenai beberapa hal yang sangat penting dalam pengambilan keputusan investasi yang dilakukannya. 2. didasarkan pada hipotesis bahwa pasar itu efisien (efficient market hypothesis) dan harga berfluktuasi secara acak (random). Teori Jalan Acak (The theory of random walk) Teori Jalan Acak (Random Walk Theory) menyatakan bahwa perubahan harga terjadi secara bebas/acak (serially independent) dan bahwa data masa lalu (price history) bukanlah hal yang dapat diandalkan untuk memprediksi arah gerakan selanjutnya. Dari hipotesa ini juga kemudian disimpulkan bahwa strategi terbaik adalah strategi buy and hold. berapa besar resiko yang harus ditanggungnya dan berapa kelikuiditas investasi tersebut. Pada dasarnya investor akan selalu memperhitungkan besarnya resiko saham. demikian pula sebaliknya.

tidak mungkin bagi pemodal manapun untuk memperoleh laba ekonomi (imbalan abnormal) dengan memanipulasi informasi yang tersedia khusus baginya. Ciri penting efisiensi pasar adalah gerakan acak (random walk) dari harga pasar saham. sehingga informasi yang relevan dan terp ercaya dan telah tercermin dalam harga-harga saham. Perilaku acak yang disimpulkan para akademisi menunjukkan ketidakmampuan dalam mengungkap pola sistematis yang terjadi dalam perilaku harga (price action). Harga saham secara cepat bereaksi terhadap berita-berita baru yang tidak terduga. Sepanjang suatu . Karena penyampaian informasi begitu sempurna. Efisiensi Pasar Modal Pasar modal dikatakan efisiensi bila informasi dapat diperoleh dengan mudah dan murah oleh pemakai modal. Pengamatan empiris dan pengalaman praktis terbukti lebih baik daripada teknik-teknik statistik yang canggih. Ketidakmampuan kaum akademisi untuk mengungkapkan keberadaan pola-pola tersebut tidak berarti bahwa pola tersebut tidak ada. Apapun yang diperdebatkan dalam dunia akademik tidak menarik dan tidak menguntungkan bagi kebanyakan trader dan analis pasar yang dipaksa berhadapan dengan dunia nyata. Sekilas pandang terhadap grafik harga apapun akan menunjukkan dengan jelas bahwa pola trend memang ada. Sebagian besar saham dihargai dengan tepat dan pemodal dapat memperoleh imbalan normal dengan memilih secara acak saham-saham dalam resiko tertentu.8 secara acak. 3. sehingga arah gerakannyapun tidak bisa diduga.

Oleh karena itu. meliputi Pasar efisien bentuk lemah (weakform). pengumuman stock split. Pasar modal efisien terbagi menjadi tiga tingkat. harga saham mengikuti kecenderungan tersebut. deviden. Pasar efisien bentuk kuat (strong form). Jadi. Lebih lanjut informasi masa lalu dihubungkan dengan harga saham untuk membantu menentukan harga saham sekarang. Pasar efisien bentuk lemah (weakform) Suatu pasar modal dimana harga saham sekarang merefleksikan semua informasi historis (seperti harga dan volume perdagangan dimasa lalu). Yang dimaksud dengan pasar modal yang efisien adalah pasar dimana semua informasi yang tersedia secara luas dan murah untuk para informasi dan investor yang relevan telah dicerminkan dalam harga-harga sekuritas tersebut. b. Pasar efisien bentuk setengah kuat (semi strong). pasar modal efisien bentuk lama. informasi historis tersebut tidak bisa langsung digunakan untuk memprediksi perubahan dimasa yang akan datang karena sudah tercermin pada harga saham saat ini. penerbitan saham baru dan kesulitan keuangan yang dialami perusahaan) sampai ke masyarakat . Pasar efisien bentuk setengah kuat (semi strong) Pasar efisien bentuk setengah kuat adalah pasar dimana harga saham pada pasar modal menggambarkan semua informasi yang dipublikasikan (seperti earning. a. Berbagai kecenderungan harga dapat ditemukan oleh analisis kecenderungan informasi masa lalu. kejadian itu sudah tercermin pada harga saham.9 kejadian bisa diduga.

Jadi dapat disimpulkan dalam pasar efisien bentuk setengah kuat ini investor tidak dapat berharap akan mendapatkan abnormal return jika strategi yang dilakukan hanya didasari oleh informasi yang telah dipublikasikan. c. 4. sehingga dalam pasar bentuk ini tidak akan ada seorang investorpun yang bisa memperoleh abnormal return. Jadi semua informasi yang relevan dipublikasikan menggambarkan harga saham yang relevan. Event study dapat digunakan untuk menguji kandungan informasi . Pasar efisien bentuk kuat (strong form) Pasar modal yang efisien dalam bentuk kuat merupakan tingkat efisien pasar yang tertinggi (konsep pasar yang tertinggi). Private Information adalah informasi yang hanya diketahui oleh orang dalam dan bersifat rahasia karena alasan strategi. Konsep pasar efisien bentuk kuat mengandung arti bahwa semua informasi direfleksikan dalam harga saham baik informasi yang dipublikasikan maupun informasi yang tidak dipublikasikan (private information). Tujuannya adalah untuk meminimalkan ketidaktahuan mengenai operasi perusahaan dan dimaksudkan untuk menjelaskan dan menggambarkan kebenaran nilai dari suatu efek yang telah dikeluarkan oleh suatu institusi. Studi Peristiwa ( Event Study ) Studi peristiwa ( event study ) merupakan studi yang mempelajari reaksi pasar terhadap suatu peristiwa ( event ) yang informasinya dipublikasikan sebagai suatu pengumuman.10 keuangan.

tetapi tidak menguji seberapa cepat pasar itu bereaksi. Reaksi pasar ditunjukkan dengan adanya perubahan harga dari sekuritas yang bersangkuta n. maka pasar harus bereaksi dengan cepat (quickly ) untuk menyerap abnormal return untuk menuju harga keseimbangan yang baru. Jika pengumuman mengandung informasi ( information content ). Jika pengujian melibatkan kecepatan reaksi dari pasar untuk menyerap informasi yang diumumkan. maka pengujian ini merupakan pengujian efisiensi pasar secara informasi ( informational market ) bentuk setengah kuat. maka dapat dikatakan bahwa suatu pengumuman yang mempunyai kandungan informasi akan memberikan abnormal return kepada pasar. Reaksi ini dapat diukur dengan menggunakan return sebagai nilai perubahan harga atau dengan menggunakan abnormal return. Pasar dikatakan efisien bentuk setengah kuat jika tidak ada investor yang memperoleh abnormal return dari informasi yang diumumkan atau jika memang ada abnormal return. maka diharapkan pasar akan bereaksi pada waktu pengumuman tersebut diterima oleh pasar.11 ( information content ) dari suatu pengumuman dan dapat juga digunakan untuk menguji efisiensi pasar bentuk setengah kuat. Jika digunakan abnormal return. Pengujian kandungan informasi dan pengujian efisiensi pasar bentuk setengah kuat merupakan dua pengujian yang berbeda. Pengujian kandungan informasi dimaksudkan untuk melihat reaksi dari suatu pengumuman. Pengujian kandungan informasi hanya menguji reaksi dari pasar. .

Michell Suharli (2005) dengan judul Pengaruh debt to equity ratio dan beta Bank saham terhadap return saham pada perusahaan food and beverage di BEI. . Tinjauan penelitian terdahulu dapat dilihat pada tabel 2.12 B. Tinjauan Penelitian Terdahulu Hasil penelitian terdahulu yang berkaitan dengan pengaruh price to book value dan return on equity terhadap return saham telah dilakukan antara lain oleh Kumianny A.1 sebagai berikut. Saputra (2002) dengan judul Pengaruh Resiko Sistematis dan Likuiditas Saham yang Diukur Dengan Besarnya Bid-Ask Spread Terhadap Return Saham Terhadap Perusahaan yang Go Publik di Indonesia. dan Zulbaridar (2002) Pengaruh Leverage dan Risiko Sistematis Terhadap Return Saham pada Perusahaan yang Terdaftar di BEI.

13 Tabel 2. Zulbaridar (2002) Variabel Independen : Leverage dan Risiko Sistematis Variabel dependen : Return Saham 3. Michell Suharli (2005) Variabel Independen : debt to equity ratio dan beta saham Variabel dependen : Return Saham debt to equity ratio dan beta saham tidak berpengaruh secara signifikan terhadap return saham . Nama Peneliti (tahun) Kumianny A.1 Hasil Penelitian Terdahulu No 1.Saputra (2002) Variabel Penelitian Variabel Independen : Resiko Sistematis dan Bid-Ask Spread Variabel dependen : Return Saham Hasil Penelitian Resiko sistematis dan likuiditas saham yang diukur dengan besarnya bid-ask spread mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap return saham dari badan-badan usaha yang go public di Indonesia Risiko Sistematis dan Leverage memiliki pengaruh signifikan terhadap return saham 2.

14 Dari hasil penelitian Kusmianny A. menemukan bahwa debt to equity ratio dan beta saham tidak berpengaruh secara signifikan terhadap return saham pada perusahaan food and beverage yang terdaftar di BEI. Saputra (2002). menemukan bahwa Resiko sistematis dan likuiditas saham yang diukur dengan besarnya bid-ask spread mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap return saham dari badan-badan usaha yang go public di Indonesia. Zulbaridar (2002) menemukan bahwa Risiko Sistematis dan Leverage memiliki pengaruh signifikan terhadap return saham pada perusahaan yang terdaftar di BEI. . Michell Suharli (2005).

Variabel independen Return on equity (X2) mempunyai pengaruh terhadap return saham (Y) sebesar b2.15 C. Kerangka Konseptual Adapun kerangka konseptual dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. Price to Book Value (X1) Return Saham (Y) Return On Equity (X2) Tabel 2. Semakin tinggi nilai ROE semakin tinggi return saham. Semakin tinggi nilai PBV semakin tinggi tingkat Return saham.1 Kerangka Konseptual Terdahulu Price to book value (X1) dan Return on equity(X2) merupakan variable independen sedangkan Return saham (Y) adalah variable dependen.Kerangka Konseptual dan Hipotesis 1. . Variabel independen Price to book value (X1) mempunyai pengaruh terhadap Return saham (Y) sebesar b1.

Hipotesis Penelitian Berdasarkan perumusan masalah dan kerangka konseptual di atas. . maka hipotesis penelitian ini adalah: Price to book value dan Return on equity berpengaruh terhadap return saham pada industry real estate dan properti di Bursa Efek Indonesia.16 2.

id. Sampel dipilih dengan metode purposive sampling. mempublikasikan laporan keuangan lengkap (termasuk catatan atas laporan keuangan). Populasi penelitian ini adalah seluruh perusahaan real estate yang go public di Bursa Efek Indone. Menurut Umar (2003:30) penelitian asosiatif kausal adalah ³penelitian yang bertujuan untuk menganalisis hubungan antara satu variabel dengan variabel lainnya atau bagaimana suatu variabel mempengaruhi variabel lain´.BAB III METODE PENELITIAN A. Populasi dan Sampel Penelitian Menurut Prasetyo (2005:118). sampel yang dipilih adalah semua perusahaan industri real estate dan properti yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama tahun 2004-2008. data penelitian diambil dari www. Desain Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian asosiatif kausal. ³Populasi merupakan keseluruhan gejala atau satuan yang ingin diteliti´.co. 17 . Juga menurut Prasetyo (2005:118). perusahaan yang telah di-delisting dari bursa tidak dimasukkan sebagai sampel. B. Kriteria pemilihan sampel adalah sebagai berikut: 1. 2. ³Sampel merupakan bagian dari populasi yang ingin diteliti´.idx. 3.

18 Tabel 3. Kriteria Penentuan Sampel dan Sampel Kriteria Penentuan Sampel 1 2 ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ No Kode CTRA 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 SMDM MLND LPCK GMTD PUDP MTSM DART KPIG LPKR OMRE PNSE PTRA PWSI JRPT SSIA BKSL DILD ELTY JAKA JIHD KIJA MDLN PJAA JSPT KARK MAMI BIPP DUTI LAMI Nama Perusahaan Ciputra Development Tbk Suryamas Dutamakmur Tbk Mulialand Tbk Lippo Cikarang Tbk Gowa Makasar Tourism Tbk Pudjiadi Prestige Limited Tbk Metro Supermarket Realty Tbk Duta Anggada Realty Tbk Kridaperdana Indahgraha Tbk Lippo Karawaci Tbk Indonesia Prima Property Tbk Pudjiadi & Sons Estate Tbk New Century Development Tbk Panca Wiratama Sakti Tbk Jaya Real Property Tbk Surya Semesta Internusa Tbk Bukit Sentul Tbk Dharmala Intiland Tbk Bakrieland Development Tbk Jaka Inti Realtindo Tbk Jakarta Hotel & Developmen Tbk Kawasan Industri Jababeka Tbk Modernland Realty Ltd Tbk Pembangunan Jaya Ancol Tbk Jakarta Setiabudi Tbk Karka Yasa Profilia Tbk Mas Murni Indonesia Tbk Bhuwanatala Indah Permai Tbk Duta Pertiwi Tbk Lamicitra Nusantara Tbk Sampel 3 ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ .1 Daftar Perusahaan.

Data tersebut meliputi return saham.co. Bank Indonesia. C. dan Biro Pusat Statistik.19 Kriteria Penentuan Sampel No 31 32 33 34 35 36 37 38 Kode BMSR SSIA PWSI PWON RBMS SIIP RODA CKRA Nama Perusahaan Bintang Mitra Semestaraya Tbk Surya Semesta Internusa Tbk Panca Wiratama Sakti Tbk Pakuwon Jati Tbk Ristia Bintang Mahkotasejati Tbk Suryainti Permata Tb Roda Panggon Harapan Tbk Ciptojaya Kontrindoreksa Tbk Sampel 1 ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ 2 ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ 3 Sumber : idx. .id Setelah digunakan metode purposive sampling diperoleh sampel perusahaan yang memenuhi kriteria yang ditetapkan sebesar 30 perusahaan dalam periode 5 tahun sehingga populasi data menjadi sebesar 150 data amatan. dan Return on equity (ROE). Seluruh data yang dibutuhkan dalam penelitian ini adalah data sekunder dari bulan periode Januari 2004 sampai dengan Desember 2008 dikumpulkan dengan teknik dokumentasi kemudian diseleksi dan digunakan sesuai dengan keperluan analisis. Price to book value (PBV). Jenis Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder dan data pooling yang didapat dari Bursa Efek Indonesia.

id . Jawaban itu masih perlu diuji secara empiris. Data penelitian diperoleh dengan cara mengunduh melalui media perantara. berdasarkan lokasi eksternal.co. Dalam pengumpulan data sekunder. Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data dilakukan untuk memperoleh informasi yang dibutuhkan dalam rangka mencapai tujuan penelitian. yaitu penyimpanan data di mana saja di luar perusahaan.20 D. penulis melakukan secara manual. dan untuk maksud inilah dibutuhkan pengumpulan data.idx. yaitu situs Bursa Efek Indonesia www. Tujuan yang diungkapkan dalam bentuk hipotesis merupakan jawaban sementara terhadap pertanyaan penelitian.

Metode Analisis Data Dalam penelitian ini metode analisis data dilakukan dengan metode analisis statistik dan menggunakan software uji statistik. terlebih dahulu diuji apakah model tersebut memenuhi asumsi klasik atau tidak.2 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Defenisi Parameter Yang Digunakan Operasional Rasio Nama Variabel Skala Price to Price to book value book atau PBV PBV= value menggambarkan seberapa besar pasar menghargai nilai buku saham suatu perusahaan. Sumber : Penelitian Terdahu Rasio Rasio F.21 E. Penggunaan metode analisis regresi dalam pengujian hipotesis.. Pengujian asumsi klasik tersebut meliputi: . Return ROE merupakan ROE= on equity kemampuan perusahaan untuk mendapatkan laba dari setiap modal yang ditanamkan pemilik perusahaan. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Penelitian Variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian dan defenisinya akan dijelaskan melalui tabel berikut : Tabel 3. Return Return saham adalah = Saham penghasilan yang diperoleh selama Ri = Return saham periode investasi per Pt = Harga saham pada periode t sejumlah dana yang Pt-1=Harga saham pada periode diinvestasikan dalam t-1 bentuk saham.

atau grafik histogramnya menunjukkan pola distribusi normal. a. b. terlebih dahulu diuji apakah model tersebut memenuhi asumsi klasik atau tidak.22 1. . 3) angka D-W di atas +2 berarti ada autokorelasi negatif. maka model regresi memenuhi asumsi normalitas. Uji Autokorelasi Uji autokorelasi bertujuan untuk menganalisis apakah dalam model regresi linear terdapat korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan t-1 atau sebelumnya. 2) angka D-W di antara -2 sampai +2. Pengujian Asumsi Klasik Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini model analisis regresi berganda dengan menggunakan bantuan software SPSS for Windows versi . Mengacu kepada pendapat Santoso (2002) secara umum panduan mengenai angka Durbin-Watson dapat diambil patokan sebagai berikut: 1) angka D-W dibawah -2 berarti ada autokorelasi positif. Pengujian auto korelasi menggunakan uji DurbinWatson (DW-test).2008). variabel penganggu atau residual memiliki distribusi normal (Syafrizal. Penggunaan metode analisis regresi dalam pengujian hipotesis. Uji Normalitas Tujuan uji normalitas adalah untuk mengetahui apakah dalam model regresi.16. Uji normalitas pada penelitian mengunakan normal probability plot dan histogram. Jika data menyebar di sekitar garis diagonal atau mengikuti arah garis diagonal. berarti tidak ada autokorelasi. demikian sebaliknya.

Model regresi yang baik adalah tidak terjadi heterokesdastisitas. Apabila tolerance value < 0. Perumusan hipotesisnya adalah : H0 : tidak ada heteroskedastisitas. 2007:108). model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi antar variabel bebas . . Mengacu kepada pendapat Santoso (2002).1 atau VIF < 10 maka tidak terjadi multikolinearitas.1 atau VIF > 10 maka terjadi multikolinearitas. jika signifikan >5% H1 : ada heteroskedastisitas. Uji Heteroskesdastisitas Uji heterokesdastisitas bertujuan untuk melihat apakah didalam model regresi terjadi ketidaksamaan variabel dari residual satu pengamatan kepengamatan yang lain (Erlina. Uji Multikolinearitas Uji multikolinearitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. jika signifikan < 5% d. Uji ini dilakukan dengan menggunakan uji Glejser yang menyatakan fungsi-fungsi dari variabel-variabel independen. Untuk deteksi terhadap ada tidaknya multikolinearitas dapat dilihat dari nilai VIF (Variance Inflation Factor) dan nilai toleransi. Apabila tolerance value > 0.23 c.

Bila adjuste R semakin besar mendekati 1. Adjusted R Square berkisar antara 0 sampai dengan 1 (0”Adjusted R Square”1) hal ini berarti bila adjusted R=0 menunjukkan tidak adanya pengaruh antara variabel independen terhadap variabel dependen. peneliti menggunakan model analisis regresi. dan bila adjusted R semakin . Adjusted R Square pengujian Adjusted R Square digunakan untuk mengukur proporsi atau presentase sumbangan variabel independen yang diteliti terhadap variasi naik turunnya variable dependen. menunjukkan semakin kuatnya pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen. Price to book value (PBV) dan Return on equity (ROE) terhadap return saham perusahaan pada industri real estate dan properti di Bursa Efek Indonesia. Uji Hipotesis Untuk mengetahui pengaruh.24 2. dengan persamaan sebagai berikut : Y = b0 + b1X1 + b2X2 + e Keterangan: Y = Retun saham perusahaan real estate dan properti X1 = Price to book value (PBV) X2 = Retun on Equity (ROE) b0 = Intercept bi = Parameter yang akan diukur e = Kesalahan pengganggu a.

25

kecil mendekati 0, maka dapat dikatakan semakin kecilnya pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen.

b. Uji Signifikansi Simultan (Uji F) Uji ini digunakan untuk menguji goodness of fit test yang menunjukkan variasi pengaruh variable independen secara bersama-sama/simultan terhadap variable dependen. Hipotesis yang digunakan dalam penelitian ini dirumuskan sebagai berikut: a. H0 : b0 = b1 = b2 = 0 : tidak ada pengaruh jika probabilitas lebih kecil daripada maka H0 ditolak dan H1 diterima, yang berarti bahwa PBV dan

ROE memiliki pengaruh signifikan terhadap Return Saham, b. H1 : b0 = b1 = b2 daripada  0 : ada pengaruh Jika probabilitas lebih besar

maka H1 ditolak dan H0 diterima yang memiliki arti bahwa

PBV dan ROE memiliki pengaruh tidak signifikan terhadap Return Saham. Signifikan atau tidaknya pengaruh PBV dan ROE secara simultan terhadap Return Saham, dilihat dengan melihat probabilitas (nilai Sig.) dari F rasio dimana jika nilai sig dibawah 5% maka PBV dan ROE dinyatakan berpengaruh terhadap Return Saham.

26

c. Uji Signifikansi Parsial (Uji t) Uji t digunakan untuk menguji signifikansi pengaruh PBV dan ROE secara parsial terhadap Return Saham. Hipotesis statistik yang diajukan adalah sebagai berikut: a. H0 : bi = 0 : tidak ada pengaruh. Jika probabilitas lebih besar daripada maka H1 ditolak dan H0 diterima yang memiliki arti bahwa PBV dan ROE memiliki pengaruh tidak signifikan terhadap Return Saham. b. H1 : bi  0 : ada pengaruh. Jika probabilitas lebih kecil daripada maka

H0 ditolak dan H1 diterima yang memiliki arti bahwa PBV dan ROE memiliki pengaruh signifikan terhadap Return Saham. Signifikan tidaknya pengaruh PBV dan ROE terhadap Return Saham

dilakukan melihat nilai probabilitas (nilai Sig.) dari t rasio masing-masing variabel bebas pada taraf uji = 5%. Jika nilai probabilitas (nilai Sig.) dari

t < 5% maka H0 ditolak dan H1 diterima.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Data Penelitian Sampel yang dipilih adalah semua perusahaan industri real estate dan properti yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama tahun 2004-2008. Jumlah populasi yang ada dalam penelitian ini berjumlah 39 perusahan dan Setelah dilakukan pemilihan sampel dengan teknik purposive sampling diperoleh 30 perusahaan yang akan digunakan sebagai sampel dalm penelitian ini.Data mengenai Populasi dan sampel perusahaan dapat dilihat pada lampiran i. Berikut ini merupakan data statistik secara umum dari seluruh data yang digunakan: Tabel 4.1 Statistik Deskriptif
Descriptive Statistics N PBV ROE Return_Saham Valid N (listwise) 146 145 146 145 Minimum -6.68 -80.71 -4.43 Maximum 14.15 175.40 8.61 Mean 2.0086 11.7899 .5921 Std. Deviation 4.16846 25.53460 1.33828

Sumber: Data Olahan SPSS, 2010 Berdasarkan data yang disajikan dan dijelaskan oleh tabel 4.1. 1. Variabel Price to book value (PBV) memiliki jumlah sampel (N) sebanyak 145, dengan nilai minimum -6.68, nilai maksimum
14.15

dan

27

Standard Deviation (simpangan baku) variabel ini adalah 19. dengan nilai minimum (terkecil) -80. Variabel Return on equity (ROE) memiliki jumlah sampel (N) sebanyak 145.61 -4. 3. Variabel Return Saham (CR) memiliki jumlah sampel (N) sebanyak 145. 2. 4. nilai maksimum (terbesar) 175.7899. Analisis Hasil Penelitian 1.16846.52903. dengan membuat hipotesis sebagai berikut: Ho : data residual terdistribusi normal. Jumlah sampel yang digunakan ada sebanyak 145 buah. Standard Deviation (simpangan baku) variabel ini adalah 1.71. .43.5921. Uji normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal atau tidak. dengan nilai minimum (terkecil) 8.28 mean (nilai rata-rata) 2.40 dan mean (nilai rata-rata) 11. B.33828. Pengujian Asumsi Klasik a. H1 : data residual terdistribusi tidak normal. nilai maksimum (terbesar) dan mean (nilai rata-rata) 0.0086 Standard Deviation (simpangan baku) variabel ini adalah 4.

Gambar 4.1 Uji Normalitas (1) grafik histogram pola distribusi yang menceng ke kiri dan tidak normal. serta normal probability plot.2 .29 Hasil dari uji normalitas dapat dilihat dengan grafik histogram. ditunjukkan sebagai berikut: Gambar 4.

30 Uji Normalitas (2) grafik normal plot terlihat titik-titik menyebar disekitar garis diagonal dan penyebarannya jauh digaris diagonal. 4) menerima data apa adanya. Ada beberapa cara mengubah model regresi menjadi normal yaitu: 1) lakukan transformasi data. mislnya mengubah data menjadi bentuk logaritma (Log) atau natural(ln). kedua grafik tersebut menunjukan bahwa model regresi menyalahi asumsi normalitas. 2) menambah jumlah data. Untuk menormalkan data yang tidak berdistribusi normal. 3) menghilangkan data yang dianggap sebagai penyebab tidak normalnya data. setanormal probability plot berikut ini: . Hasil uji normalitas setelah dilakukan transformasi data yang tidak normal tersebut dapat dilihat pada grafik histogram.peneliti melakukan normalitas data dengan cara melakukan LN terhadap semua variabel yang tidak terdistribusi secara normal tersebut.

4 Uji Normalitas (5) grafik normal probability plot memperlihatkan titik-titik menyebar di sekitar/mengikuti arah garis diagonal yang menunjukkan pola distribusi normal. grafik histogram memperlihatkan pola distribusi yang normal Gambar 4.31 Gambar 4. .3 Uji Normalitas (4) grafik histogram setelah dilakukan transformasi data menggunakan LN.

Masalah autokorelasi umumnya terjadi pada regresi yang datanya time series. Uji Autokorelasi Uji ini bertujuan untuk melihat apakah dalam suatu model linear ada korelasi antar kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan periode t-1 (sebelumnya). Untuk mendeteksi masalah autokorelasi dapat dilakukan dengan menggunakan uji Durbin Watson. Jika data menyebar di sekitar garis diagonal atau mengikuti arah garis diagonal. Dari grafik histogram dan normal probability plot pada gambar 4.3 dan gambar 4. demikian sebaliknya. maka model regresi memenuhi asumsi normalitas. grafik histogram memperlihatkan pola distribusi yang normal. Model regresi yang baik adalah yang bebas dari autokorelasi.4 di atas terlihat bahwa setelah dilakukan transformasi data menggunakan LN. dan grafik P-P Plot memperlihatkan titik-titik menyebar di sekitar/mengikuti arah garis diagonal yang menunjukkan pola distribusi normal.32 Cara yang digunakan untuk mendeteksi apakah residual berdistribusi normal atau tidak adalah dengan desain grafik. b. . atau grafik histogramnya menunjukkan pola distribusi normal.

33 Tabel 4. dengan cara meregres seluruh variabel independen dengan nilai absolute residual (absut) sebagai variabel dependennya.011 Square -. ln_PBV b.19710 Durbin-Watson 1. dari pengamatan ini dapat disimpulkan bahwa tidak ada autokorelasi dalam penelitian ini. Pengujian dilakukan dengan Uji Glejser. jika signifikan >5% H1 : ada heteroskedastisitas.965 Angka ini terletak di antara -2 sampai +2. Model regresi yang baik adalah tidak terjadi heteroskedastisitas.024 Std. Predictors: (Constant). Perumusan hipotesis adalah : H0 : tidak ada heteroskedastisitas.103a R Square .4 Hasil Uji Autokorelasi Model Summaryb Adjusted R Model 1 R .4 memperlihatkan nilai statistik D-W sebesar 1. Hasil Uji Heteroskedastisitas Uji Heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Dependent Variable: ln_Return_Saham Sumber: Data Olahan SPSS. Error of the Estimate 1. 2010 Tabel 4. c. ln_ROE.965 a. jika signifikan < 5% .

320 (>0. Dependent Variable: Absut B 1.34 Tabel 4. Error .131 Standardized Coefficients Beta t 5.1 atau VIF < 10 = tidak terjadi multikolinearitas. . Apabila tolerance value > 0. Hasil pengujian terhadap multikolinearitas pada penelitian ini dapat dilihat pada tabel 4.5 Hasil Uji Heteroskedastisitas Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) ln_PBV ln_ROE a.002 Sig. Hasil Uji Multikolinieritas Uji multikolinearitas dilakukan untuk menguji apakah pada model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Apabila tolerance value < 0.05 d.064 . untuk variabel LN ROE adalah 0.320 Sumber: Data Olahan SPSS.05).216 .020 -.5 diatas kita dapat melihat bahwa nilai signifikansi untuk variabel LN PBVadalah 0.083 Std. 2010 Dari tabel 4.1 atau VIF > 10 = terjadi multikolinearitas.881 (>0.165 .387 . Dari hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat masalah heteroskedastisitas karena semua variabel independennya memiliki signifikan lebih besar dari 0.05).010 -. Batas tolerance value adalah 0.151 -1. .083 .3. Adanya gejala multikolinearitas dapat dilihat dari tolerance value atau nilai Variance Inflation Factor (VIF).881 .1 dan batas VIF adalah 10.000 .

034 -. didapat nilai VIF untuk variabel Ln PBV adalah 1.030 -. 2009 Berdasarkan tabel 4.095 a Standardized Coefficients Beta t -1.35 Tabel 4. Dari hasil analisis.6 Hasil Uji Multikolinearitas Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) ln_PBV ln_ROE B -.469 Collinearity Statistics Tolerance VIF .798 .003 a.151 -. .257 -.1.997(>0.003 (<10) dan nilai tolerance sebesar 0.156 -.396 .997 (>0. Dependent Variable: ln_Return_Saham Sumber: Data Olahan SPSS.003 1.1). Jadi dapat disimpulkan bahwa penelitian ini bebas dari adanya multikolinearitas. untuk variabel Ln Return on equity nilai VIF nya adalah 1.997 1.997 .003 (<10) dan nilai tolerance sebesar 0. Hasil Pengujian Hipotesis Pengujian hipotesis dilakukan dengan tujuan untuk menguji ada tidaknya pengaruh dari variabel independen terhadap variabel dependen. .117 . 2. Dari hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa semua variabel bebas yang dipakai dalam penelitian ini lolos uji gejala multikolinearitas. Error .3 diatas dapat dilihat bahwa tidak ada satupun variabel bebas yang memiliki nilai VIF lebih dari 10 dan tidak ada yang memiliki tolerance value lebih kecil dari 0.729 Sig.252 .458 -.1).110 Std.

Enter Sumber: Data Olahan SPSS. Dependent Variable: ln_Return_Saham Variables Removed Method . All requested variables entered. 2) metode yang digunakan untuk memasukkan data yaitu metode enter. Dalam hal ini adjusted R2 digunakan untuk mengetahui seberapa besar pengaruh variabel Price to book value (X1). a. Hasil Pengukuran Adjusted R Square Adjusted R2 pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen.36 Tabel 4. Return on equity (X2 ). 2005).7 Variables Entered/Removedb Variables Model 1 Entered ln_ROE. b. maka dapat diketahui bahwa : 1) variabel yang dimasukkan kedalam persamaan adalah variabel independen yaitu Return on equity dan Price to book value tidak ada variabel independen yang dikeluarkan. ln_PBVa a. ³Adjusted R2 dianggap lebih baik dari R2 karena nilai adjusted R2 dapat naik atau turun apabila satu variabel independen ditambahkan kedalam model´(Ghozali.6 diatas. 2010 Berdasarkan tabel 4. terhadap Return saham (Y). .

b. ln_PBV b. 2010 Berdasarkan tabel 4.024 Std. Predictors: (Constant). Error of the Estimate 1.011 Square -.19710 a.7 diatas dapat dilihat hasil analisis regresi secara keseluruhan menunjukkan nilai Adjusted R2 (Adjusted R Square) sebesar -0.1% dan selebihnya dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak disertakan dalam penelitian ini. Dependent Variable: ln_Return_Saham Sumber: Data Olahan SPSS.24 yang berarti bahwa variabel dependen (Retuen saham) hanya mampu dijelaskan oleh variabel independen Price to book value dan Return on equity sebesar 1. Hasil Uji Signifikan Simultan (Uji F) Uji F digunakan untuk menguji hubungan regresi antar variabel dependen dengan seperangkat variabel independen.37 Tabel 4. .103a R Square .8 Adjusted R2 Model Summary b Adjusted R Model 1 R . ln_ROE. Return on equity (X2) berpengaruh secara simultan atau bersama-sama terhadap Return Saham (Y). Uji F ini dilakukan untuk mengetahui apakah variabel Price to book value (X1 ).

Price to book value . maka Ho : bi = 0 diterima dan H1: bi  0 ditolak. ln_ROE. c.38 Tabel 4. Oleh karena itu.9 Hasil Uji F ANOVAb Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares . model regresi tidak dapat dipakai untuk memprediksi Return Saham Dengan kata lain. Hasil Uji Signifikan Parsial (Uji t) Uji t dilakukan untuk mengetahui hubungan antara variabel-variabel independen terhadap variabel dependen secara parsial (individu).735 a a. artinya secara individual variabel independen Xi tidak berpengaruh signifikan terhadap variabel dependen. maka didapat dengan tingkat signifikansi 0.444 1.005 df 2 58 60 Mean Square . ln_PBV b.310 Sig. Kesimpulan yang dapat diambil dari uji t ini adalah: 1) bila nilai P value dari t masing-masing variabel independen > = 5%. Uji-t ini dilakukan dengan membandingkan nilai P-value dari t dengan . . .887 83.433 F . Return on equity secara simultan tidak berpengaruh terhadap Return Saham. Predictors: (Constant).117 84. Dependent Variable: ln_Return_Saham Sumber: Data Olahan SPSS. 2010 Dari uji ANOVA (Analysis of Variance) atau Uji F.735 (lebih besar dari 5%).

30 X1 ± 0.10 Hasil Uji t Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) ln_PBV ln_ROE B -. Tabel 4.257 -.110 X2 + e Keterangan 1) konstanta (a) sebesar 4.39 2) bila P value dari t masing-masing variabel independen < maka Ho : bi = 0 ditolak dan H1: bi  0 diterima.151 -.095 Standardized Coefficients Beta t -1.7 diatas dapat diperoleh model persamaan regresi berganda sebagai berikut: Y = -458 -0.469 a. .034 -.468 menunjukkan bahwa apabila tidak ada variabel independen (X = 0) maka Return Saham sebesar -458. Error . 2009 Dari tabel 4.252 . . artinya secara individual masing-masing variabel independen Xi berpengaruh secara signifikan terhadap variabel dependen.117 . Hal ini berarti bahwa bila Price to book value ditingkatkan maka akan menurunkan nilai dari Return Saham.156 -.458 -.729 Sig.396 .030 -.798 . 2) koefisien X1 sebesar -0. Dependent Variable: ln_Return_Saham Sumber: Data Olahan SPSS.30 menunjukkan bahwa variabel Price to book value (X1) berpengaruh negatif terhadap Retun Saham.110 Std.

05) maka dapat disimpulkan Ha ditolak. Hal ini berarti bahwa variabel Return on equity secara parsial tidak berpengaruh terhadap Return saham pada perusahaan real estate dan properti yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.05 (P>0. 4) standar error (e) menunjukkan tingkat kesalahan pengganggu. 1) Price to book value terhadap Return saham Hasil analisis uji t untuk variabel Cash Position mendapatkan bahwa nilai t sebesar -0. Hal ini berarti bahwa bila Return on equity ditingkatkan maka akan menurunkan Return Saham.798 karena signifikansi t lebih besar dari 0. Hal ini berarti bahwa variabel Price to book value secara parsial tidak berpengaruh terhadap Return saham pada perusahaan real estate dan properti yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Dari hasil pengujian diatas akan dijelaskan pengaruh variabel independen secara satu persatu (parsial).469 karena signifikansi t lebih besar dari 0. .05 (P>0.729 dengan signifikansi sebesar 0.05) maka dapat disimpulkan H1 ditolak.40 3) koefisien X2 sebesar ± 0. 2) Return on equity terhadap Return saham Hasil analisis uji t untuk variabel Profitability mendapatkan bahwa nilai t sebesar -0.110 menunjukkan bahwa variabel Return on equity (X2 ) berpengaruh negatif terhadap Return Saham.257 dengan signifikansi sebesar 0.

1%. 1.41 C.9% dijelaskan oleh faktor-faktor lain.310 dengan signifikansi sebesar 0. Pengujian yang dilakukan secara simultan menunjukkan variabel Price to book value. Pembahasan Hasil Penelitian Hasil pengujian secara individual (parsial) diketahui bahwa variabel Price to book value dan return on equity terhadap tidak memiliki pengaruh yang signifikan Retun Saham mengindikasikan bahwa kedua variabel independen tersebut dapat menjelaskan variabel dependen sebesar 1. Pengaruh tersebut dapat dilihat dari nilai F test sebesar 0. Perbandingan hasil penelitian dengan penelitian terdahulu Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan Michell Suharli (2005) yang menyatakan bahwa debt to equity ratio. Sedangkan sisanya sebesar 98.05. .735 yang lebih besar dari 0. Return on equity tidak berpengaruh terhadap Return Saham. Ini berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh Zulbahridar (2002) yang berhasil menunjukkan bahwa leverage dan risiko sistematis memiliki pengaruh signifikan terhadap return saham.Return on equity dan beta saham tidak berpengaruh secara signifikan terhadap return saham.Pembahasan mengenai perbandingan tentang hasil penelitian ini dengan penelitian terdahulu dan teori yang ada akan dijelaskan.

maka akan menjadi daya tarik bagi investor untuk membelinya. Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan Michell Suharli (2005) yang menyatakan bahwa debt to equity ratio.rasio ini berguna untuk mengetahui besarnya kembalian yang diberikan oleh perusahaan untuk setiap rupiah modal pemilik. Menurut Iskandar (2003) bahwa Price to book value atau PBV menggambarkan seberapa besar pasar menghargai nilai buku saham suatu perusahaan. Oleh karena itu dapat disimpulkan semakin tinggi PBV semakin tinggi tingkat kepercayaan pasar terhadap prospek perusahaan.Return on equity dan beta saham tidak berpengaruh secara signifikan terhadap return saham Return on equity (ROE). Makin tinggi ratio ini. Semakin tinggi ratio PBV semakin tinggi perusahaan dinilai oleh pemodal relatif dibandingkan dengan dana yang telah ditanamkan di perusahaan. berarti pasar percaya akan prospek perusahaan tersebut. Untuk perusahaan yang berjalan baik. menurut Iskandar (2003) return on equity merupakan rata-rata ekuitas awal priode ditambah akhir priode dibagi dua. Berdasarkan teori Price to book value (PBV). Menurut teori diatas dikatakan bahwa Price to book value bisa berpengaruh negatif terhadap Return saham.semakin tinggi rasio ini akan semakin baik karena memerika tingkat . Perbandingan hasil penelitian dengan teori yang ada a. umumnya ratio PBV mencapai di atas satu.42 2. Rasio ini berguna untuk menunjukan kesuksesan manajemen dalam memaksimalkan tingkat kembalian para pemegang saham. yang menunjukkan bahwa nilai pasar saham lebih besar dari pada nilai bukunya.

Walaupun perusahaan memiliki ROE yang baik dan ini mengidentifikasikan bahwa perusahaan dapat memberikan tingkat kembalian yang baik. Tingkat kembalian (return) yang diterima investor. Menurut teori diatas dikatakan bahwa return on equity tidak berpengaruh terhadap Return saham. terkadang kemampuan tersebut tidak digunakan perusahaan untuk memberikan Return kepada pemegang saham. sehingga dengan meningkatnya ROE maka akan meningkatkan return saham. Sebagai pembanding untuk rasio ini adalah tingkat suku bunga bebas resiko mis suku bunga Sertifikat Bank Indonesia. Khusus mengenai price to book value telah dijelaskan sebelumnya bahwa price to book . Return on equity tidak berpengaruh signifikan terhadap Return saham. b.43 kembalian yang lebih besar pada pemegang saham. Berdasarkan hasil penelitian Hasil penelitian mengenai pengaruh Price to book value dan Return on equity terhadap Return saham adalah sebagai berikut : y y Price to book value bisa berpengaruh negatitif terhadap Return saham. Perusahaan yang memiliki kesempatan tumbuh yang baik sering sekali menggunakan laba perusahaannya untuk diinvestasikan kembali untuk perusahaan. Hal ini tidak mengurangi nilai dari perusahaan tersebut dan mengurangi minat investor dalam berinvestasi. Jadi kenaikan ROE belum tentu berpengaruh positif terhadap minat perusahaan untuk memberikan dividen justru perusahaan yang belum tentu memiliki kesempatan tumbuh yang baik yang memberikan dividen kepada pemegang saham Hal itu dilakukan untuk menjaga agar investor tetap berinvestasi pada perusahaan yang bersangkutan.

kelebihan aktiva lancar yang seharusnya digunakan untuk membayar dividen. membayar hutang jangka panjang. . Menurut Darsono Iskandar (2003) kenaikan price to book value yang terlalu tinggi pada perusahaan dapat menunjukan manajemen yang buruk atas sumber likuiditas.44 value bisa berdampak negatif terhadap return saham.atau untuk investasi yang bisa menghasilkan tingkat return yang lebih tinggi. Ini tergantung dari kondisi price to book value itu sendiri.

Sedangkan sisanya sebesar 98. . price to book value secara parsial tidak berpengaruh secara signifikan terhadap Return Saham pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada tingkat kepercayaan 95%.Saputra (2002). 2. 3. kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Kesimpulan Penelitian ini menguji apakah Price to book value dan Return on equity memiliki pengaruh terhadap Return Saham pada perusahaan industri real estate dan properti yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. nilai Adjusted R Square 0. Berdasarkan hasil penelitian pada bab sebelumnya.011 yang mengindikasikan bahwa semua variabel independen tersebut dapat menjelaskan variabel dependen sebesar 1.1%. Penelitian ini menggunakan sampel 30 emiten yang listing selama periode 2004 ± 2008.45 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Michell Suharli (2005) dan tidak sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Kumianny A.1% dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak disertakan dalam penelitian ini. Hasil penelitian ini tidak sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Zulbahridar (2002). return on equity secara parsial tidak berpengaruh signifikan terhadap Return Saham pada perusahaan manufaktur yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia pada tingkat kepercayaan 95%.

C. 2. Bagi investor. diharapkan hasil penelitian ini dapat menjadi pedoman untuk melakukan penelitian lanjutan khususnya di bidang kajian yang sama dengan menggunakan periode berbeda dan variabel yg lebih luas. 1. periode pengamatan yang hanya lima tahun yaitu dari tahun 2004 sampai dengan 2008. variabel independen dalam penelitian ini hanya dibatasi pada Price to book value dan Return on equity yang menyebabkan terdapat kemungkinan faktor-faktor lain yang mempengaruhi Return Saham. Saran Dengan segala keterbatasan yang telah diungkapkan sebelumnya. sehingga data tidak dapat menjelaskan proyeksi kebijakan jangka panjang dan sampel yang diperoleh adalah jumlahnya terbatas.46 B. Keterbatasanketerbatasan dalam penelitian ini adalah : 1. hasil penelitian ini dapat memberikan pedoman bahwa belum tentu posisi rasio yang baik dalam variabel penelitian ini dapat menunjukan bahwa perusahaan akan memberikan Return Saham kepada investor. . 2. Bagi penelitian selanjutnya. maka peneliti memberikan saran untuk penelitian selanjutnya dan para investor . Keterbatasan Penelitian Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan yang memerlukan perbaikan dan pengembangan dalam penelitian-penelitian berikutnya.

Jakarta. Chaerul D. IAI. Brealey. Boston. Penerbit BPFE.DAFTAR PUSTAKA Boedie. Kuncoro. Jakarta. USU Press. M. United States. Myers. dan Bradford. Jogiyanto. Cetakan Pertama. Lintasan Ekonomi. Marcus. Jakarta. Buku 2. 2000. Badan Penerbit Universitas Diponegoro.. Stephen A. Mc Graw Hill. Fundamentals of Corporate Finance. Brigham. 2000. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS. Jordan. Fifth Edition. 2001. Imam. Edisi Ketiga. Semarang. Ghozali. Januari. 2005. Yogyakarta Keown. Metodologi Penelitian Bisnis untuk Akuntansi dan Manajemen. Richard A. McGraw-Hill. Ross. Penerbit Erlangga.. Medan. Mudrajad. Stewart C. XVIII. Houston. Manajemen Keuangan. 2000.. Basic Financial Management.. Fundamentals of Financial Management. Simposium Nasional Akuntansi. 2001. Alih Bahasa. Khusaini. dan Dwi Sulisyorini. Dasar-Dasar Manajemen Keuangan.. 2003. Analisis Pengaruh Beberapa Faktor Fundamental dan Risiko Sistematik terhadap Harga Saham. ³Refleksi Perjalanan Ekonomi Indonesia: Tinjauan Kritis atas Fundamental Ekonomi´. Portofolio dan Analisis Investasi.2004. Internal Edition.. D.. Nomor 1. Metode Riset untuk Bisnis dan Ekonomi. 47 . Penerbit Salemba Empat. Erlina dan Sri Mulyani. Fundamentals of Corporate Finance. Alih Bahasa Herman Wibowo. and Alan J. Buku 2. 2007. 2001. Vol. Eugene F. dan Joel F. Kane dan Markus. Randolph W. Penerbit Salemba Empat. Arthur J.

2006. 2000. Jakarta. Michell. Universitas Islam Indonesia Fakultas Ekonomi. Alexander dan Bailey. Manajemen Keuangan: Teori. JEBI. Sutrisno. Yogyakarta. 2003. Umar. Cetakan Keempat. Kumianny A. Yogyakarta. Yogyakarta. Husein. Lukman. Skripsi. Jurnal Akuntansi dan Keuangan. Riset Akuntansi. ³Pengaruh Resiko Sistematis dan Likuiditas Saham yang Diukur Dengan Besarnya Bid-Ask Spread Terhadap Return Saham Terhadap Perusahaan yang Go Publik di Indonesia. Sri. 2002. Manajemen Keuangan Perusahaan. Statistika untuk Penelitian.48 Saputra. Penerbit Raja Grafindo Persada. Edisi Baru. Vol. 1999. Sudarto. Pengaruh Pengumuman Dividen Terhadap Perubahan Harga Saham (return) Sebelum dan Sesudah Ex-Dividend Date di Bursa Efek Jakarta. Yogyakarta. Skripsi. Konsep dan Aplikasi. Jakarta. PT Gramedia Pustaka Utama. Sugiyono. Penerbit Alfabeta. Bandung. Cetakan Kesembilan. ³Analisis Hubungan Faktor Fundamental dan Jenis Industri Dengan Beta Saham di Bursa Efek Jakarta´. Zulbaridar. 2000. . Metode Penelitian Akuntansi: Sebuah Pendekatan Replikasi. 3. Yogyakarta. Analisis Pengaruh Beberapa Faktor Fundamental dan Risiko Sistematik terhadap Harga Saham. Suharli.1999. Syamsudin. BPFE UGM. 2002. Sularso. Sharpe. 15. ³Pengaruh Leverage dan Risiko Sistematis Terhadap Return Saham pada Perusahaan yang Terdaftar di BEI´.. Penerbit Ekonosia. Tesis Magister Sains Universitas Gadjah Mada . Universitas Islam Indonesia Fakultas Ekonomi. 2003.No.

18 28.07 5.37 -15.77 0.81 8.62 5.46 3.17 0 1.28 0.23 0.78 0.13 0.52 0.16 -19.23 0.84 1.11 34.16 175.2 11.29 0.23 0.5 -1.56 -3.75 0.88 16.18 122.72 -0.9 -0.23 0.13 6.27 2.04 -5.75 -0.09 6.68 5.02 27.6 -1.38 8.64 -0.15 -3.4 -0.14 57.85 0.42 -0.82 -0.08 4.42 0.23 7.61 24.55 0.LAMPIRAN Lampiran i Data Penelitian Sebelum Transformasi PBV ROE Retur Saham -3.9 1.12 -6.14 8.56 2.94 4.55 0.98 7.55 9.92 9.24 -21.46 0.42 1.13 0.75 13.87 0.8 2.77 -0.94 9.21 -10.98 -17.1 -5.86 26.35 7.35 -0.1 49 .6 -6.22 0.51 22.51 4.61 11.95 0 6.63 5.35 1.36 -2.62 4.

73 14.42 5.84 9.03 0 0.32 0.84 -11.38 -5.08 13.47 ROE -50.26 2.74 -4.91 3.92 11.21 11.95 6.50 Lampiran i (Lanjutan) PBV 9.34 0.11 10.44 1.76 1.34 0.12 -2 -1.67 7.28 1.16 0.64 -29.09 0 1.43 2.46 2.1 8.58 0.02 0.08 Retur Saham 0 0.1 1.61 1.82 6.5 1.17 -26.96 25.15 1.56 2.86 0.91 19.43 8.15 10.15 9.71 .34 0.66 17.13 0.13 -0.08 0.89 5.19 1.62 1.53 1.1 -0.29 0.91 7.03 0.84 8.82 4.75 6.36 -11.72 9.74 0.43 17.19 5.31 -3.3 0.71 12 9.13 0.2 -0.08 0.32 0.67 0.8 11.12 8.01 0.57 10.75 -2.61 16.79 6.98 0.32 0.7 0.35 9.03 10.44 -5.67 10.81 -2.94 10.

56 2.73 3.05 1.1 0.68 0.43 0.35 1.49 -0.44 0.12 0.62 1.56 1.72 12.65 0.16 4.61 -0.49 -8.44 0.08 -0.05 1.61 0.62 -0.32 5.45 ROE -38.6 -3.12 30.46 -6.23 17.44 -2.49 0.43 0.98 -3.51 6.16 0.53 1.2 0.5 5.82 1.06 -1.15 1.77 -10.02 1.05 0 0.03 5.43 -0.54 3.32 0.41 -4.88 0.67 2.32 0.06 17.09 2.16 0.5 -2.33 1.12 3.17 -1.3 0.15 0.13 39.62 0.28 0.34 2.15 -0.44 0.67 0.98 0.64 14.1 0.72 1.27 32.4 0.96 1.68 -2.92 -0.1 0.62 0.81 13.31 42.36 0.32 26.95 0.01 35.11 9.64 -0.8 -9.37 Lampiran i ( lanjutan) Retur Saham 0.51 PBV 0.53 1.34 4.26 6.3 0.12 0.67 -0.9 -0.25 1.88 -0.99 0.12 .91 0.87 1.

23 0.21 -0.05 2.71 Retur Saham 3.16 -9.04 -0.93 6.51 0.51 -0.36 32.4 -1.37 -1.24 1.91 1.28 0.84 9.1 -0.05 0 0.09 .7 -0.03 -1.8 1.12 -1.5 21.08 24.14 -0.12 0.22 2.16 32.61 1.89 14.56 -1.34 -1.51 10.21 -80.15 0.29 3.43 -8.55 86.17 0.13 59.26 -1.75 1.8 ROE 10.11 35.2 0.44 12.84 1.92 -0.08 -0.49 11.85 12.51 2.03 6.15 36.29 5.89 1.65 -4.8 9.18 5.61 11 16.1 2.98 -1.07 1.2 0.58 4.28 14.22 -0.02 2.65 2.61 -5.01 0.7 -1.1 8.11 0.85 10.15 0.14 0.46 35.24 -0.95 22.24 1.52 Lampiran i ( lanjutan) PBV -0.94 7.05 1.27 17.34 13.25 10.06 0.82 5.27 0.08 -0.06 1.05 1.

67 2.28 52.87 1.48 -4.6 -2.13 1.22 0.15 0.01 1.59 3.62 -1.67 0.67 2.78 Retur Saham -0.6 -2.73 0.1 -4.87 1.87 2.14 -0.53 Lampiran i ( lanjutan) PBV 2.8 1.5 .29 -1.78 36.33 -0.02 4.15 15.98 7.45 2.1 0.08 2.36 1.38 15.94 26.95 12.95 ROE 32.24 19.65 18.97 3.24 0.67 4.56 0.15 0.1 1.05 0.51 13.43 0 0.57 21.64 63.55 9.48 2.28 1.6 -2.35 1.42 4.15 6.

99 0.54 1.48 .56 2.17 4.10 2.96 2.08 3.62 2.21 -1.33 2.42 -1.81 Ln_ROE 5.41 -2.81 3.35 3.24 2.90 -2.47 1.53 -0.11 Ln_Return Saham -1.28 -2.61 2.06 3.66 2.17 1.72 0.19 -0.42 1.05 -1.63 1.68 1.28 1.52 1.19 2.06 0.71 -1.29 3.02 1.43 0.30 -2.02 1.46 -1.51 -0.48 2.51 0.79 3.21 1.67 -0.91 1.76 4.24 2.11 1.54 Lampiran ii Data penelitian setelah transformasi Ln_PBV -1.04 -0.15 -0.83 1.55 1.58 2.80 1.69 0.05 -0.41 -0.

82 2.12 0.64 0.48 2.94 0.14 -2.75 2.41 0.20 1.82 0.29 2.14 -0.63 -2.24 2.08 -1.02 -2.28 1.17 2.04 -1.38 Ln_Return Saham -3.29 -0.28 -0.08 -0.83 -0.15 -1.37 2.61 -2.55 Ln_PBV 2.31 2.57 0.51 -3.51 -2.85 2.30 -1.14 0.24 -1.81 2.84 -1.96 -1.05 3.12 -1.34 1.53 -1.83 2.27 0.96 0.19 1.66 0.40 -0.95 2.56 Ln_ROE 2.32 2.24 1.69 2.42 1.89 1.30 0.21 2.23 0.51 2.36 1.21 2.88 2.54 2.53 -0.52 -0.65 2.63 2.01 1.58 1.48 2.14 .39 1.69 0.04 -1.45 0.17 2.92 2.54 -2.

20 -0.70 -0.20 0.51 -0.87 1.27 2.90 0.90 -1.89 2.21 1.93 1.56 Lampiran ii ( lanjutan) Ln_PBV -1.74 3.43 -0.68 0.90 -1.40 -0.65 Ln_ROE Ln_Return Saham -0.77 1.30 0.04 0.10 -0.05 -0.92 -0.48 0.69 0.31 1.89 -1.64 3.68 2.16 0.83 -1.52 1.20 -0.27 -0.13 -0.14 -1.58 0.48 -1.48 -0.56 3.85 3.29 -3.11 -0.02 -0.01 -0.48 -0.61 -1.00 0.48 -0.49 -0.51 2.64 0.39 -1.39 0.63 0.40 2.63 0.84 -3.45 1.27 0.80 1.51 1.58 1.69 .82 -1.71 -1.00 0.48 3.29 0.02 -0.

21 2.43 0.77 -2.92 0.34 0.06 0.61 4.99 2.47 2.57 3.47 3.57 Lampiran ii ( lanjutan) Ln_Return Saham -0.67 0.49 3.06 2.71 -0.59 0.01 -1.84 3.61 -1.35 2.81 3.07 0.53 -1.33 1.29 1.06 0.05 0.81 -1.47 0.71 0.00 0.14 0.12 -0.21 1.01 2.46 3.22 0.61 -3.14 -1.66 2.40 2.80 2.73 Ln_ROE 2.84 3.03 -2.44 Ln_PBV 0.65 0.52 2.17 2.22 3.11 1.02 1.39 2.34 1.41 2.51 0.57 2.21 .05 -3.34 2.79 1.19 1.12 1.42 -1.66 2.83 1.59 4.82 -2.09 3.

28 1.52 2.69 Lampiran iii Statistik Deskriptif Descriptive Statistics N PBV ROE Return_Saham Valid N (listwise) 146 145 146 145 Minimum -6.22 0.90 -1.68 -80.60 0.40 8.06 2.67 1.80 1.73 0.83 1.47 Ln_ROE 3.72 -1.98 1.10 -0.73 2. Deviation 4.58 Lampiran ii ( lanjutan) Ln_PBV -0.5921 Std.70 0.28 Ln_Return Saham 0.05 0.97 0.98 1.49 4.61 Mean 2.53 0.51 -1.60 3.45 0.33 3.27 3.16 3.22 -1.35 1.53460 1.14 -0.09 1.43 Maximum 14.51 -0.15 175.16846 25.44 -0.92 0.03 -0.47 0.7899 .40 0.33828 .94 2.51 -2.74 2.42 0.85 2.96 2.02 0.0086 11.71 -4.50 2.

59 Lampiran iv Uji normalitas sebelum transformasi .

60 Lampiran iv (lanjutan) Lampiran v Uji normalitas setelah tranformasi .

61 Heteroskondisitas .

.156 -. Error . Dependent Variable: ln_Return_Saham Lampiran viii Uji multikolineritas Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) ln_PBV B -.257 -.083 .729 Sig.320 Lampiran vii Uji Autokorelasi Model Summaryb Adjusted R Model 1 R .003 1.997 1.151 a.003 Collinearity Statistics Tolerance VIF ln_ROE -.252 .62 Lampiran vi ( lanjutan) Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) ln_PBV ln_ROE a. Dependent Variable: ln_Return_Saham .458 -. Predictors: (Constant).19710 Durbin-Watson 1.798 .469 .997 .117 -.024 Std. .010 -.064 . ln_ROE.000 .103a R Square .030 Std.011 Square -.020 -.165 .965 a.131 Standardized Coefficients Beta t 5.083 Std.396 .387 . Dependent Variable: Absut B 1.034 -.095 Standardized Coefficients Beta t -1. ln_PBV b.110 . Error .216 .881 .151 -1. Error of the Estimate 1.002 Sig.

034 -.252 . ln_ROE.469 a.030 -.110 Std.005 df 2 58 60 Mean Square .444 1.024 a. b.735a a.095 Standardized Coefficients Beta t -1. Dependent Variable: ln_Return_Saham Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) ln_PBV ln_ROE B -. Error .310 Sig.117 84. Dependent Variable: ln_Return_Saham ANOVAb Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares . Predictors: (Constant). ln_PBV b. .798 . ln_ROE. Dependent Variable: ln_Return_Saham Model Summaryb Adjusted R Model 1 R .63 Lampiran ix Uji hipotesis Variables Entered/Removedb Variables Model 1 Entered ln_ROE. ln_PBV a Variables Removed Method .887 83.19710 R Square . Error of the Estimate 1. Predictors: (Constant). Dependent Variable: ln_Return_Saham .396 . All requested variables entered.729 Sig.458 -.117 . . ln_PBV b. Enter a.103 a Std.011 Square -.156 -.151 -.257 -.433 F .

Kriteria Penentuan Sampel dan Sampel Kriteria Penentuan Sampel 1 2 ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ No Kode CTRA 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 SMDM MLND LPCK GMTD PUDP MTSM DART KPIG LPKR OMRE PNSE PTRA PWSI JRPT SSIA BKSL DILD ELTY JAKA JIHD KIJA MDLN PJAA JSPT KARK MAMI BIPP DUTI LAMI Nama Perusahaan Ciputra Development Tbk Suryamas Dutamakmur Tbk Mulialand Tbk Lippo Cikarang Tbk Gowa Makasar Tourism Tbk Pudjiadi Prestige Limited Tbk Metro Supermarket Realty Tbk Duta Anggada Realty Tbk Kridaperdana Indahgraha Tbk Lippo Karawaci Tbk Indonesia Prima Property Tbk Pudjiadi & Sons Estate Tbk New Century Development Tbk Panca Wiratama Sakti Tbk Jaya Real Property Tbk Surya Semesta Internusa Tbk Bukit Sentul Tbk Dharmala Intiland Tbk Bakrieland Development Tbk Jaka Inti Realtindo Tbk Jakarta Hotel & Developmen Tbk Kawasan Industri Jababeka Tbk Modernland Realty Ltd Tbk Pembangunan Jaya Ancol Tbk Jakarta Setiabudi Tbk Karka Yasa Profilia Tbk Mas Murni Indonesia Tbk Bhuwanatala Indah Permai Tbk Duta Pertiwi Tbk Lamicitra Nusantara Tbk Sampel 3 ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ ¥ .64 Lampiran x Daftar Perusahaan.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->