Anda di halaman 1dari 8

LEGAL STANDING  

(Hak Gugat Organisasi Lingkungan) 
 
 
 
I. Gambaran Umum Legal Standing 
 
o Standing      dapat  diartikan  secara    luas    yaitu  akses    orang  perorangan, 
kelompok/organisasi  di    pengadilan    sebagai    Pihak  Penggugat.    Adapun  
pengertian    Standing    kelompok    masyarakat    yang  bertindak      untuk 
mewakili  kepentingan umum (publik) dan kepentingan  lingkungan. 
 
Hak    gugat    organisasi    lingkungan    merupakan  salah  satu    bagian  dari  
hukum  standing (standing law) yang  berkembang  banyak  dibelahan dunia 
dan pada dasanya  dapat dipilah menjadi : 
a. Hak Gugat Warga Negara (Citizen Suit) ; 
Bahwa    warga  negara    tidak  perlu  membuktikan    dirinya  atau    mereka  
memiliki  kepentingan hukum  atau pihak yang mengalami kerugian  riil. 
Citizen suit ini  banyak  diatur dalam peraturan  perundangan lingkungan  
di  :  (1)  Amerika    Serikat  ;  Clean  Air  Act  (pasal  304),  Clean  Water  Act 
(pasal  505),  Comprehensive    Environmental    Response,  Resource 
Conservation and Recovery Act (RCRA pasal 310) yang menjamin secara  
hukum bahwa   setiap  orang  dapat meminta pemerintah  di pengadilan  
untuk  menjalankan  kewajiban  yang  diwajibkan    oleh  undang‐undang. 
Bahkan  setiap    orang  juga  dapat  bertindak    sebagai  penuntut  umum  
untuk  mengajukan  tuntutan  pidana    lingkungan  dalam  bentuk  pidana 
denda    dalam  hal  penuntut  umum    negara  (public  prosecutor)  tidak 
menjalankan  tugasnya,    (2)  India  ;  Pengertian  standing    dikategorikan  
dalam  3 bentuk yaitu :‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐
2.1.  Private/citizen prosecution (pasal 19 Environmental  Protection Act) 
2.2.  Citizen stading  
         Hak    gugat    warga  negara    mengatasnamakan    dirinya  sebagai  
pembayar pajak  atau warga  negara  yang  haknya dijamin  dalam 
konstitusi    untuk    mempersoalkan  pelanggaran  konstitusi    atau 
peraturan perundangan.  
2.3.   Representative standing 
Hak    gugat  warga  negara    atau    kelompok  warga  negara  
mengatasnamakan  the  powerless  untuk    memperjuangkan    hak  
konstitusi    dan  hak‐hak    hukum    lainnya  dari    orang‐orang    yang 
diatasnamakannya 

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 1


b. Hak Gugat LSM/Organisasi Lingkungan  ; 
Kecakapan  LSM      tampil  dimuka    pengadilan    didasarkan  pada    suatu  
asumsi bahwa  LSM  sebagai  wali  (gurdian) dari lingkungan. Pendapat 
ini  berangkat dari  teori  yang dikemukan  oleh  Profesor Cristoper  Stone, 
dimana    dalam  artikelnya    yang  dikenal    luas    di  Amerika    Utara  yang 
berjudul  Sholud Tress Have Standing. Dalam  teori ini  memberikan  hak  
hukum    (legal  right)    kepada  objek‐objek    alam    (natural    objects)  dan 
menurut  Stone    hutan,  laut,  atau  sungai    sebagai  objek  alam  layak  
memiliki    hak  hukum    dan  adalah    tidak  bijaksana    jika  dianggap  
sebaliknya    hanya  karena  sifatnya    yang  inanimatif(tidak  dapat  
berbicara). Dalam dunia hukum  sendiri  sudah  sejak lama  mengakui hak  
hukum obyek  inanimatif, seperti   pada perseorangan,  negara dan anak  
dibawah umur. Untuk penasehat hukum, kuasa  atau  walinya  bertindak 
mewakili  kepentingan  hukum  mereka. 
 
o Urgensi Standing 
Bahwa    diterimanya    pengembangan  teori  dan  penerapan    standing  ini  
setidak‐tidaknya  didasarkan  pada dua : 
1) Faktor Kepentingan  Masyarakat  Luas; 
Beberapa kasus seperti  kasus perlindungan  konsumen dan pelestarian  
daya    dukung    lingkungan    adalah  kasus‐kasus    publik    yang 
menyangkut    kepentingan    masyarakat  luas,    dengan    kasus      ini  
akhirnya  mendorong  lahirnya  dan    tumbuhnya  organisasi  –  organisasi  
advokasi  seperti  Sierra  Club  Defense  Fund  (USA),  Pollution  Probe 
(Kananda),  Environmental  defenders Office (Australia),  YLBHI, YLKI, 
Walhi (Indonesia). 
Bahwa    selain    untuk  kepentingan  masyarakat  organisasi  ini    efektif  
dalam    mendorong    pembaruan    kebijak    dan  merubah  sikap    serta 
perilaku    birokrasi    dan  kalangan    penguasa    melalui  tekanan‐tekanan 
(pressures) yang dilakukan .Salah  satu tekanan  yang dapat  dilakukan  
dalam kerangka  negara   hukum (rule  of law) adalah  melalui  gugatan 
di Pengadilan. 
         
2) Faktor Penguasaan Sumber Daya Alam oleh Negara ; 
Berkenaan  dengan kasus‐kasus  sumber daya alam, objek sumber daya 
alam    (sungai,  hutan  dan  mineral    atau  tambang)  biasanya    secara  
konstitusional    dikuasai  oleh    negara.  Penguasaan  oleh    negara  
mengandung    koensekuensi    bahwa  sifat  keberlanjutan    sumber  daya 
alam    lebih    banyak    ditentukan    dan  bergantung    pada    konsekuensi, 

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 2


aktifisme, dan  keberanian  pemerintah  sebagai aparatur negara, tetapi 
dalam    prakteknya    sering  kali    mengabaikan    kewajibannya    untuk  
menjaga    keberlanjutan  sumber  daya  alam  dengan    tidak  menerapkan  
perijinan  atau menjalankan  atau  menjalankan fungsi  pengawasan. 
  
II. Legal Standing di Indonesia 
 
     Di Indonesia  pada saat itu ada  beberapa  kasus legal  standing LSM dalam  
gugatan  perdata di pengadilan, gugatan ini  menarik  pada  saat dilakukan  
karena  hukum  positif  yang  berlaku  (tertulis)    belum  mengatur    mengenai 
gugatan  standing. Adapun kasus‐kasus  tersebut seperti  : 
1. Walhi v Inti  Indorayon Utama; 
Dasar    yang  diberikan  dalam    pertimbangan    hukum    bersifat  pokok  
yang menjadi dasar  pemberian standing  adalah : 
1. Hak atas  setiap orang  lingkungan  yang baik dan sehat; 
Yaitu    terpeliharanya    lingkungan    hidup    Indonesia    sebagai    suatu  
ekosistem    yang  baik  dan  sehat,  merupakan    tanggungjawab    yang 
menuntut  peran  serta setiap anggota  masyarakat  
2. Ha  dan  kewajiban  setiap  orang    berperan    serta    dalam    pengelolaan  
lingkungan  hidup; 
Yaitu bahwa  setiap  orang mempunyai kewajiban  untuk berperan  serta  
dalam  pengelolaan lingkungan. 
3. Hak‐hak  subjektif  melahirkan  hak    untuk  menuntut  secara  hukum  agar  
hak‐hak  tersebut  dihormati; 
Yaitu  bahwa hak subjektif  memberikan hak  kepada  pemiliknya  untuk 
menuntut  melalui  prosudur  hukum  termasuk melalui pengadilan. 
 
2. Walhi v Kejaksaan Negari Mojokerto; 
Jika  kita  melihat dari kasus ini dimana pertimbangannya yaitu : 
2.1) Adanya  keterkaitan  pihak ketiga  yang berwenang ; 
2.2) LSM sebagai penunjang  pengelolaan  lingkungan hidup  dan  hal 
ini    merujuk    pada  putusan    majelis  hakim    dalam  kasus    Walhi  
di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat ; 
 
3. Walhi v Presiden RI; 
Dalam  menetapkan hak standing LSM dalam kasus ini, Majelis  hakim  
menetapkan  kriteria sebagai berikut : 
3.1. bahwa  tujuan  organisasi  tersebut adalah benar‐benar  melindungi  
lingkungan hidup atau menjaga  kelestarian alam, dimana  tujuan  

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 3


tersebut  harus tercantum  dan dapat dilihat  dalam AD  organisasi  
yang bersangkutan ; 
3.2. bahwa organisasi  yang bersangkutan  haruslah  berbentuk  badan  
hukum  ataupun  yayasan; 
3.3. bahwa    organisasi    tersebut  haruslah    secara  berkesinambungan  
menunjukan adanya kepedulian  terhadap lingkungan hidup  yang 
nyata di masyarakat; 
3.4. bahwa  orang tersebut harus  cukup representatif; 
 
 
III.Prosudure Pengajuan dan beracara Legal Standing 
 
a) Prosudure  Pengajuan Legal Standing : 
Dalam  mengajukan  suatu  gugatan ini tentunya  haruslah secara  tertulis  
yang  ditujukan  kepada  Ketua  Pegadilan  Negeri  diwilayah  hukum  
tergugat dan  kemudian  gugatan  ini daftarkan di Kepaniteraan Perdata 
(PN) untuk mendapatkan  nomor  register perkara. Namun sebelum  itu  
penggugat  haruslah  menyetor  sejumlah  uang  perkara  (besarnya 
tergantung  jumlah  Tergugat)  dan    apabila  dalam    mengajukan    gugatan  
ini  diberikan    kuasa    kepada  seorang/beberapa  advokat    tentunya  harus 
dibarengi dengan  surat  kuasa untuk  mewakili kepentingan  Penggugat 
di Pengadilan. 
 
Setelah  gugatan  didaftarkan  dan mendapatkan  nomor register perkara 
maka Pengadilan  akan mempelajari  kelengkapan dari  gugatan tersebut, 
setelah  itu Ketua PN  akan membuatkan  suatu  penetapan majelis hakim  
dalam  gugatan ini  yang terdiri  3   hakim ( satu  ketua majelis dan dua 
anggota majelis) dengan didampingi satu (1)  orang panitera penganti. 
Dalam rentang  waktu yang  cukup dengan  melihat  jadwal di pengadilan  
maka    kemudian    pengadilan  menetapkan  hari  sidang  yang  kemudian 
memanggil  pihak‐pihak  (Penggugat  dan  Tergugat)  untuk  hadir  
sebagaimana  jadwal yang telah  ditetapkan. 
 
b) Beracara Legal Standing : 
Bagimana beracara  dalam legal standing  ini tentunya  kita merujuk  pada 
ketentuan yang  telah diatur dalam UU No. 23 tahun 1997 Pasal 39 yang 
mnenyebutkan  :  “Tata  cara  pengajuan  gugatan  dalam  masalah  lingkungan 
hidup  oleh  orang,  masyarakat,  dan/atau  organisasi  lingkungan  hidup  mengacu 
pada Hukum Acara Perdata yang berlaku’.

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 4


Proses pertama  yang  dilakukan  oleh  majelis  hakim  dalam  persidangan  ini 
adalah    mencoba    memeriksa  kelengkapan  administrasi  baik    itu  penggugat  
maupun  tergugat    berkenaan  dengan    surat    kuasa    maupun  surat  ijin 
(advokat)serta    melakukan    pengecekan    secara  cermat    apa  semua  penggugat 
(kuasanya)  dan  Tergugat  (kuasanya) sudah    hadir    pada    persidangan,    jika  
belum   lengkap maka majelis   hakim  akan menunda sidang untuk memangil 
kembali  seluruh  pihak    termasuk    yang  tidak  hadir    dipanggil  kembali  untuk  
menghadap    pada    hari    dan    waktu    yang  ditetapkan    dalam  persidangan 
pertama.  Jika    pada  sidang  kedua  hal  yang  sama  berlaku    maka    persidangan 
ditunda kemabli,  baru  pada  pemanggilan ketiga  ada para  pihak  tidak hadir 
maka  proses persidangan  dilanjutkan (sudah dipanggil secara patut). 
 
1. Penetapan 
Setelah    pemanggilan    secara    patut  telah    dilakukan    maka  
persidangan  dilanjutkan  dengan  hakim meminta  bukti‐bukti dari 
penggugat    berkenaan  dengan  AD  dan  dokument    pendukung 
seperti    jursprudensi  maupun  penetapan    maupun    putusan  yang 
pernah    diajukan    oleh    Pengugat,  setelah  menyerahkan  bukti  
tersebut  maka majelis  hakim  mencoba mempelajari untuk melihat 
apakah penggugat mempunyai kompetensi  melakukan  hak  gugat, 
dan  pembuktian  dilakukan  oleh  hakim  dengan merujuk  pada UU 
No. 23  tahun 1997 pasal 38 ayat (3) dengan  melihat  gugatan apabila 
memenuhi persyaratan :‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐ 
i. Berbentuk badan hukum atau yayasan 
ii. Dalam  anggaran  organisasi  lingkungan  hidup  yang 
bersangkutan  menyebutkan  dengan  tegas  bahwa  tujuan 
didirikannya  organisasi  tersebut  adalah  untuk  kepentingan 
pelestarian fungsi lingkungan hidup. 
iii. Telah melaksanakan kegiatan sesuai dengan anggaran dasar 
Maka apabila dalam penetapannya majelis  hakim berpendapat bahwa  
penggugat  mempunyai  hak  gugat  organisasi  maka  sidang  
dilanjutkan. 
 
2. Perdamaian 
Dalam    penyelesaian    suatu  kasus  putusan  pengadilan    bukan  
hanyalah salah satu  cara dalam  penyelesaian  perselisian untuk  itu 
pada proses ini kedua  ini hakim  memberikan  waktu kepada  para  
pihak  untuk melakukan  perdamaian. 
 
 

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 5


3. Pembacaan Gugatan  (eksepsi, replik dan duplik) 
Rentang waktu yang  cukup  untuk  melakukan  perundingan  antar 
para    pihak  jika    tidak    ditemukan    kata    sepakat  dan  atau  
penyelesaian  dengan  perdamaian  maka  pada  sidang  ini    diberikan  
waktu    kepada  penggugat    untuk  membacakan  gugatannya 
dipersidangan.    Pada  proses    ini    tergugat  akan  diberikan  waktu 
untuk memberikan jawaban, kemudian Penggugat juga menanggapi 
dengan  replik  atas  jawaban    tergugat  serta  tergugat  menanggapi 
replik  dengan  duplik. 
 
4. Putusan Sela 
Dari    hasil    jawab‐menjawab    secara    tertulis    yang    dilakukan  oleh 
para  pihak  (penggugat  dan  tergugat)  maka  hakim  membuat  
putusan    sela,  yaitu  dengan  melihat  dalil‐dalil    yang  disampaikan  
para  pihak    dan  tentunya  dengan  landasam    hukum  yang  menjadi 
pijakan  hakim selain  dari  pengetahuanya. Maka  apabila  putusan 
selah  apa    yang  didalilkan  tergugat  diterima  maka    persidangan 
dihentikan  dan jika sbaliknya maka  proses akan  dilanjutkan. 
 
5. Pemeriksaan alat bukti : bukti surat, saksi‐saksi, saksi ahli, dll.  
Pada  fase  ini tentunya diberikan  pertama kali untuk membuktikan  
dalil‐dalilnya  adalah    pada  penggugat    yaitu    dengan  mengajukan  
bukti  surat‐surat  yang    mendukung  dalil‐dalil    dalam    gugatan, 
kemudian  selanjutnya  dibebankan    pada  tergugat  melakukan    hal  
yang    sama  untuk    melemahkan    dalil‐dalil    tergugat.  (saksi‐saksi. 
Saksi ahli didahulukan penggugat). 
 
6. Kesimpulan 
Setelah    proses    pembuktian    selesai    maka  para  pihak    membuat  
sautu    kesimpulan    secara  tertulis,  kesimpulan    ini    diambil    dari  
dalil,  bukti  surat  maupun    keterangan  saksi/ahli  dengan    satu  
kesimpulan yang mendukung dalil‐dalil (penggugat/tergugat). 
 
7. Putusan 
Setelah    diberikan  waktu  yang    cukup    untuk  majelis    hakim  
mempelajari  seluruh    materi  dalam  proses    persidangan  maka 
selanjutnya  hakim    akan    membuat    suatu    putusan    atas    perkara  
yang  diajukan  oleh    penggugat,    putusan    tersebut  dengan  
dilakukan    dengan  membuat  seluruh    uraian  (gugatan,jawaban, 

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 6


replik,  duplik,  bukti  surat,  saksi/ahli)  dan    akhirnya  membuat  
pertimbangan  hukum,    dengan    pertimbangan  hukum    ini  apakah 
dalam    putusannya      menetapkan  menerima    seluruhny,  sebagian 
ataupun menolak dalil‐dalil  pengugat. 
 
IV.Perbedaan antara Legal Standing, Class Action dan Citizen 
Lawsuit 
 
Yang  dimaksud  dengan  pengertian  standing  kelompok  masyarakat  yang 
bertindak  untuk  dan  mewakili  kepentingan  publik  dan  kepentingan 
lingkungan,  dan  kepentingan  hukum  disini  biasanya  dikaitkan  dengan 
kepentingan  kepemilikan  (proprietary  interest)  atau  kerugian  yang  dialami 
langsung  oleh  Penggugat  (injury  in  fact).  Istilah  standing  dapat  diartikan 
secara  luas  yaitu  akses  orang‐perorangan  ataupun  kelompok/organisasi  di 
pengadilan sebagai pihak Penggugat 
 
Sedangankan  yang  dimaksud  dengan  Class  Action  (Gugatan  Perwakilan 
Kelompok)  adalah  suatu  tata  cara  pengajuan  gugatan,  dalam  mana  satu 
orang  atau  lebih  yang  mewakili  kelompok  mengajukan  gugatan  untuk  diri 
atau diri‐sendiri dan sekaligus mewakili sekelompok orang yang  jumlahnya 
banyak,  yang  memiliki  kesamaan  fakta  atau  dasar  hukum  antara  wakil 
kelompok dan anggota kelompok dimaksud. 
Perwakilan kelompok dapat dibagi  dalam :‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐‐
1. Wakil  kelompok  yaitu  satu  orang  atau  lebih  yang  menderita  kerugian 
yang mengajukan gugatan dan sekaligus mewakili kelompok orang yang 
lebih banyak jumlahnya.  
2. Anggota  kelompok  yaitu  sekelompok  orang  dalam  jumlah  banyak  yang 
menderita  kerugian  yang  kepentingannya  diwakili  oleh  wakil  kelompok 
di pengadilan 
3. Sub  kelompok  yaitu  pengelompokan  anggota  kelompok  ke  dalam 
kelompok  yang  lebih  kecil  dalam  satu  gugatan  berdasarkan  perbedaan 
tingkat penderitaan dan / atau jenis kerugian. 
 
      Kemudian  yang  dimaksud  dengan  Citizen  Lawsuit  yaitu  gugatan    yang 
memperjuangkan    kepentingan  publik  karena  negara    tidak  melakukan  
kewajibannya    untuk  melindungi      hak  asasi  manusia.  Selanjutnya  untuk 
melihat  pihak‐pihak    mana  saja  yang  dapat  digugat  dalam    tiga  bentuk  
gugatan  tersebut dapat kita bandingkan dalam tabel berikut : 
 

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 7


Tabel perbedaan antara Legal Standing, Class Action dan Citizen Lawsuit ; 
 
Bentuk  Penggugat  Tergugat  Tuntutan  Keterangan 
Gugatan 
 
Legal Standing  ‐ Badan  1. Pemerintah  Pemulihan  Harus sesuai 
Hukum  2. Perusahan  Lingkungan dll  dengan  tujuan 
  3. Badan  organisasi 
‐ Ngo/LSM  hukum  dalam 
4. Individu  Anggaran 
Dasar 
Class Action  ‐ Individu  1. Pemerintah  ‐ Pemulihan  Mengalami  
‐ Kelompok  2. Perusahan  Keadaan  kerugian  
masyarakat  3. Badan  lingkungan dll  langsung 
hukum  ‐ Ganti rugi  maupun  
4. Individu  berpotensi 
mengalmi  
kerugian 
Citizen Lawsuit  ‐ individu  Pemerintah  Ganti rugi   
‐ Kelompok  maupun 
Masyarakat  pemulian suatu  
‐ Badan  keadaan 
Hukum 
‐ Ngo/LSM 
   
 

Disampaikan pada Kursus HAM Pengacara 2007 8