Anda di halaman 1dari 8

Siapa yang gak kenal si Bejo.

Cowok itu sebenarnya sih masih muda, tapi kumis


ma jenggotnya yang dibiarin merumpun yang buat dia jadi kelihatan serem! Menurut
kabar angin sih, kata emaknya, bejo lahir tahun 1986, tapi..itu masih harus dipertanyakan,
soalnya pas giliran emaknya ditanya lahir tahun berapa, dengan pede-nya si emak
menjawab “kalo emak sih, lahirnya tahun 1989..”
DUBRAXX!
Trus pas dikonfirmasi lagi, si emak dengan santainya membela diri “maap,,emak kan
udah pikun, jadi emak lupa lahir tahun berapa, umur kan gak jadi masalah..hehehe” kata
si emak sambil ngedipin mata. Aduh, ni ibu sama anak gak ada bedanya! Sama-sama
kacau!
Kembali ke bejo: Tapi, sebagian orang yakin, kalo si bejo itu sebenarnya cakep, bener
juga sih! tapi kalo dilihat dari monas pake sedotan..hehehe

By the way,
Selain terkenal sebagai ketua preman di desa Ogahmaju ini, si Bejo juga terkenal suka
bikin sensasi.
Pokoknya tiap minggu ada aja sensasi yang dia buat.
Minggu pertama, si bejo di sahkan sebagai tersangka pelaku utama kasus CURANMOR
alias pencurian anak molor. Ceritanya, Bejo dituduh menculik anak pak lurah yang paling
bontot yang lagi ketiduran di teras mesjid. Tapi si bejo gak terima, alasannya dia Cuma
mau bawa pulang tu anak ke rumah pak lurah.
Tapi gimana pun alasan bejo, warga tetep gak terima! Apalagi Bu Lurah yang stress gara-
gara takut anaknya jadi korban mutilasi. Akhirnya Bejo di penjara di kantor kelurahan 24
jam plus denda dua karung gogos (maklum, emaknya bejo kan penjual gogos), tapi…
yang mengherankan, si bejo gak ngamuk-ngamuk pas divonis sehari penjara!

Lanjut, minggu kedua, pas di pasar si Bejo di seret lagi ke kantor kelurahan, musababnya,
dia jadi tersangka utama yang memonopoli dagangan orang. Om burik nangis-nangis pas
es cendolnya di jualin ma si bejo! Lha, kok bukannya senang? Ya jelas nangis lah! Orang
si bejo ngejualnya dengan harga Rp.100/gelas, beli satu gratis dua, beli dua gratis empat
begitu seterusnya. Om Burik gak berdaya ngelawan, abisnya sapa sih yang gak takut ma
Bejo? Walhasil Om Burik hanya bisa mengendap-ngendap ke kantor kelurahan buat
ngelapor ma pak Lurah.
Kali ini, Bejo membela diri pake alasan kemanusiaan. Katanya dia gak tega ngeliat Om
Burik yang item, ceking, n sakit-sakitan jualan sendirian sambil panas-panasan.
Mau gimana lagi, pake alas an kemanusian keq, atau kehewanan. Bejo tetep harus dapat
hukuman! Tapi hukumannya diserahkan pada Om Burik sebagai korban, Om Burik
akhirnya minta ganti rugi satu gerobak gogos sebagai ganti segerobak es cendol yang
telah lenyap dengan sangat murahan…
Sebenarnya emak Bejo mau protes karna tekor mulu gara-gara anaknya, cuman, pas tau
tu gogos buat Om burik, emaknya rela-rela aja, maklum Om Burik itu cinta pertama
Emaknya Bejo pas di SMA..hehehe

tapi, yang bikin semua orang bingung, bejo pasrah-pasrah aja pas dikasih hukuman!.
Padahal, bejo itu terkenal pualiiing sangar! Liat orang ngupil disampingnya aja, langsung
ditebas ma golok,,
Tapi itu dulu, sampe sekarang gak ada yang tau kenapa Bejo bisa berubah begitu.

Lanjut, minggu ketiga.


Sensasi yang dibuat si Bejo pada minggu ini yaitu ngebakar rumahnya sendiri!
Percaya gak percaya…
Se liar-liarnya macan, se licik-liciknya serigala, gak mungkin sampe ngebakar sarangnya!
(ya iyalah, kalo hewan bisa ngebakar sarang, kenapa gak sekalian hutan aja yang
dibakar??)
Back to main topic:
Saking shocknya emaknya si Bejo ampe pingsan lima kali..
Bejo kena sumpah serapah, tapi anehnya Bejo Cuma cengengesan pas di sumpah. Kenapa
enggak, Bejo dikutuk jadi Tora sudiro! Sapa yang gak mau,,
Akhirnya bejo hanya bisa tersukur sambil nangis-nangis di dengkul emaknya, pada
kesempatan ini bejo beralasan pengen belajar masak biar gak ngerepotin emaknya. Tapi
berhubung masih amatir, kompornya ampe meledak. Abis, kompornya bukannya diisi
minyak tanah, malah diisi bensin.
Kali ini pak Lurah ma warga desa kebingungan, hukuman apa yang pantes buat si Bejo.
Kalo denda gogos lagi, kan gak mungkin?
Ya udah, masalahnya diselesaikan dengan kekeluargaan. Untung aja rumahnya gak ludes
semua.

N minggu keempat:
Kali ini sensasi yang dia bikin lain daripada yang lain…
Warga desa ogahmaju sampe geger tujuh turunan!
Gimana enggak, kali ni dia berniat pengen NGELAMAR Siti, anak Pak Lurah!
Usut punya usut, Si Bejo kecantol ma Siti gara-gara keseringan menjalani proses hukum
di rumah pak lurah, alias cinlok!
untuk masalah ini, belum ketahuan penyelesaiannya gimana
.
………………………

Hari ini, gak seperti biasanya…langit mendung!


Beberapa saat kemudian hujan lebat disertai gemuruh guntur!
Terlihat bocah-bocah gundul berlarian menuju rumahnya sambil terbirit-birit..
Tapi, yang masih terlihat di luar rumah hanyalah Gelo Community yang saling
berpelukan di pos ronda saking takutnya denger suara guntur.
“aduh, firasat gw mengatakan ada hal besar yang akan terjadi!” kata yang gondrong
sambil pasang gaya ki joko bodo.
Yang bencong yang udah pipis di celana hanya bisa nangis-nangis ketakutan “terserah
deh yei bilang apa, yang pasti Tini takut banget boo, yayang Bejo kemana ya? Tini kan
kangen..saat-saat gini tini butuh kehangatan dari yayang Bejo…ooh…yayangku..”

“DHERRRRRR….”

“aaaauuuwww…Tini atuuut!”
si gembrot yang dari tadi sebel langsung ngejitak si Kartini alias Kartono “heh! Diem lu!”
sementara yang paling cebol udah pingsan duluan karma gak kuat jantung. Hehehe..

sekedar informasi, Gelo Community itu ganknya si Bejo. Yang gondrong namanya
garong, yang gembrot namanya Ujo, yang bencong namanya kartini, n yang cebol
namanya adul.

Setelah hujannya reda..


“udah seminggu si Bejo gak nongol, nongkrong di pasar aja gak pernah..bingung gw ma
tuh anak” kata si garong sambil garuk-garuk kepala.
“ember…tapi, menurut tini ya, yayang Bejo gak dibolehin emaknya keluar rumah.. kan
ampir aja tuh, rumahnya abis kebakar” sambung kartini sambil nyari kutunya si garong.
Si ujo kelihatan lagi mikir “apa mungkin dia udah gak mau gabung ma kita-kita lagi?”
Adul bangun sambil ngelap ilernya “kalian pada ngomongin apaan sih?”
“udah, lo tidur aja sono!” ujo langsung nendang adul sampe nyungsep jatoh ke tanah.
Dengan tegarnya adul berdiri, tapi tiba-tiba…
“eh..man! coba lihat deh! Kalian kenal gak?” teriak Adul pake suara cempreng
“tongkrongannya sih preman, kayaknya gw kenal..” kata si Garong.
Setelah diamati lebih dekat..
“YAYANG BEJOOOO!!!!!!!!!!” Kartini serta merta berlari menghampiri cowok tadi
yang ketahuan ternyata Bejo.

……………………..

“ya ampun man, gw kirain anak baru lo! Ampir aja kita-kita malakin elo ck…ck!” ujar
Garong sambil geleng-geleng kepala.
Bejo hanya bisa senyam-senyum.
“iya nih, yayang Bejo makin ganteng aja deh..tini jadi makin cinta” kata si Kartini sambil
meluk-meluk bejo. Bejo menghindar sambil ngedorong-dorong Kartini.
“oh ya jo, gw denger lo pengen ngelamar siti ya, itu tuh anaknya pak Lurah?” Tanya si
Adul penasaran.
Bejo mengangguk “iya, emang kenapa?”
Keempat preman itu saling pandang, kartini langsung pingsan saking shocknya..
“koq lo berubah sih jo?”
“tau deh, gw juga heran koq gw jadi gini. Tapi semenjak gw jatuh cinta ma Siti, perasaan
gw dunia ini jadi indaaahhh..banget! rasanya bunga bangkai seakan jadi bunga melati….”
Ketiga preman itu saling sikut, kecuali Kartini yang belum siuman..
Sebenarnya ujo pengen nanya sesuatu sama Bejo, tapi sebelumnya dia mau pastiin kalo
Bejo kali ini gak bawa golok..
“lo serius? Kan lo tau sendiri si Siti tu cewek gimana? Sarjana man…! Baru aja pulang
dari kota, mana bapaknya mau ngerelain anaknya buat ka…”
Ujo belom selesai ngomong, palanya langsung dijitak ma Garong+Adul.
Ujo mendesis “napa sih, gw salah ngomong ya?”
Garong sedikit berbisik “dasar bego! Gara-gara mulut lo, pulang-pulang kita bisa jadi
almarhum.”
Hening.
“iya, gw sadar koq..tapi apa salahnya nyoba? Demi Siti gw akan berubah..”

Ketiga preman itu melotot tak percaya, preman kelas internasional kayak Bejo akhirnya
berubah…
Ya mereka bertiga mau ngebantah gimana, kepala sukunya si Bejo! Mereka Cuma ngikut
aja, lagian mereka Cuma gelandangan doang, makan aja Bejo yang tanggung..walaupun
tiap hari gogos.. atau gak, kadang-kadang mereka malak orang di pasar.
Ya sudahlah, akhirnya mereka pasrah aja, mungkin ini saatnya untuk bertobat..

…………………….

Esoknya…
Gelo community dah ngumpul di pos ronda seperti biasa. Kali ini warga dibuat ngacir
ketakutan sambil lari terhuyung-huyung masuk ke rumah masing-masing, sementara yang
mau jualan di pasar langsung nyiapin duit pesugihan alias ongkos keamanan supaya
pulangnya gak tinggal nama.
Pasalnya, Gelo community kali ni gak sendirian, si ujo bawa cerurit, si garong bawa
golok, adul bawa belati, dan kartini bawa gunting… Cuma Bejo yang datang dengan
tangan kosong
Gimana warga gak takut..

Bejo yang merhatiin itu dari tadi langsung penasaran, dia langsung manggil seorang
warga yang ketahuan bernama mang Juki, tetangganya sendiri.
“WOI,,MANG JUKI! SINI….!!” Teriak bejo.
Pas lihat bejo, mang juki langsung pasang ancang-ancang mau kabur.
“HEH!!! MAU KABUR KEMANA LO?” ujar Garong sambil ngejar mang Juki ama
goloknya.
Setelah mang Juki udah tertangkap, ia diseret ke hadapan Bejo.
“udah…lepasin dia, kasian” ujar si Bejo.
Si Garong langsung ngelepasin kerah baju mang Juki, mang Juki ketakutan setengah
mati, kelihatan banget, lututnya gemetaran, celananya basah.
“ampun Bang Bejo…ampun…kasian anak-anak saya masih kecil, istri baru satu..” mang
Juki memohon-mohon sambil nangis-nangis.
Bejo langsung ngerangkul mang Juki “emang lu mau gue apain sih? Udah, gak usah
takut”
Mang Juki tambah lemes gara-gara di rangkul ma si Bejo “tolong bang Bejo, saya tau
bang Bejo orang baik”
Adul+Kartini+Garong+Ujo langsung ketawa “dia boong tuh boss…boong..hahahaha!”
“udah…udah…gw hanya pengen nanya mang juki, mang, napa sih tu orang pada kabur
semua ngelihat kita? Jawab yang jujur ya, Mang Juki gak bakal diapa-apain”
Mang juki masih gemeteran, wajahnya makin pucat “beneran nih gak diapa-apain?”
Bejo mengangguk
“soalnya, kalian bawa senjata tajam gitu…kan warga pada takut” ujar Mang Juki dengan
lugunya.
……………………………
Setelah Mang Juki dipersilahkan pulang, Gelo community kemudian melanjutkan
obrolannya.
“sebenernya, kalian bawa-bawa golok nih buat apaan sih?” Tanya Si Bejo.
“lho, katanya yayang Bejo mau cukuran?” Kartini balik Tanya.
“iya, makanya kita pada bawa ini semua” sambung Adul
“GILE YA LU-LU PADE? LU SEMUA PENGEN NGEBUNUH GW?”

…………………………….

Setelah tampang Bejo bersih dari segala macam kumis dan jenggot (untung aja Kartini
masih bawa gunting) mereka langsung menuju kediaman Bejo.

Sampai di rumah bejo, seperti biasanya rumah terlihat sepi, karena jam segini biasanya
emaknya bejo lagi bikin gogos di dapur.
“emakk….” Bejo teriak sambil nyariin emaknya.
Gak disangka-gak diduga, emaknya Bejo lagi mojok ma Om Burik sambil ngebungkus
gogos.

“EMAK??????? HEH BURIK! NGAPAIN LO DISINI?” gertak Bejo sambil samperin


mereka berdua.
“Bejo…tenang dulu, tenang…Burik Cuma mau bantuin emak bikin gogos” ujar emaknya
membela diri.
“AH…!! GAK ADA ACARA BANTU-BANTU! KELUAR SANA! SEBELUM
KEBAKARAN, EH…KESABARAN GW ABIS!!”
Emaknya terlihat lagi mikir, nyari alas an “Bejo, gak ada yang ngurusin manten kamu?,
katanya mau ngelamar Si Siti?”
Bejo terdiam. “maksud emak?”
“si Burik bisa koq ngurusinnya…kalo kamu mau sih” kata emaknya sambil mengerling

………………………….

Dua hari kemudian….


Semua persiapan lamaran telah selesai.

Bejo ngumpulin anak-anak kecil, abis itu masing-masing dibagi-bagiin duit. Tujuannya
sih supaya tu anak-anak bisa sedikit meramaikan rombongan keluarga Bejo yang akan ke
rumah pak lurah. Walaupun emaknya tu bocah-bocah nangis-nangis supaya anaknya gak
dilibatkan. Tapi tu anak-anak pada gak mau dengerin emaknya, karna kalo acara selesai,
mereka bakal di bagiin duit lagi.
Trus, Gelo Community ditugaskan kerja buat ngumpulin duit. Bukannya gimana, Bejo
pengen duit buat acara lamarannya diperoleh dengan cara yang halal.
Tapi mereka pada bingung, setiap kali mereka nyari kerja, pasti gak ada yang mau ngasih
kerjaan.semua pada takut! Akhirnya mereka terpaksa boong sama Bejo, mereka masih
pake duit hasil pajak orang ma duit rampokan.

Sementara seserahan, ditangani langsung oleh emaknya bejo..


Ayo,,,siapa yang bisa nebak???
Gogos?
Kurang tepat!!!
Iya sih emang gogos, bedanya kali ini gogosnya lebih panjang n lebih lebar!
Panjangnya sepuluh meter, trus lebarnya satu meter.
Kebayang gak, berapa pohon pisang yang jadi botak?
Pembuatan gogosnya memakan waktu seminggu, abisnya dikerjain oleh emak seorang
diri.. makanya, dibagian gogos yang paling ujung, yang duluan dibikin itu udah basi!
Husss! Jangan bilang-bilang ya!! Hehehehe….

……………………..

Di rumah pak lurah


Dari kejauhan, sayup-sayup terdengar suara marawis…
Tiba-tiba datang pembokat pak lurah yang ngelapor sambil ngos-ngosan “pak lurah…pak
lurah!! Gawat…gawat!!”
“gawat kenapa?” Pak Lurah melonjak kaget.
“anu pak!! Ada yang datang mau ngelamar neng siti!!!”
“wah…bagus doong!” jawab Pak Lurah sambil tersenyum senang
“tapi ini gak bagus pak!”
“kenapa??”
“yang ngelamar itu, si BEJO!!!!”
“HAH? BEJO??” seketika kacamata Pak Lurah langsung jatoh.

Tanpa pikir panjang bu lurah langsung nyuruh siti ngunci diri dalam kamar. Sementara
pak lurah nyuruh para ajudannya untuk membuat pagar betis di depan pintu rumah.

Rombongan bejo akhirnya tiba di depan rumah. Dikawal oleh gelo community yang telah
dilatih khusus buat jadi marawis, sebenarnya sih gak sulit buat mereka mukul rebana,
soalnya mereka udah biasa mukulin kepala orang..hehehe

Pak lurah dan bu lurah keluar dari rumah.


“ada apa ini? Mau apa kamu kesini?” Tanya Pak Lurah pura-pura gak tau maksud
kedatangan rombongan si Bejo.

“kami kesini berniat meminang siti, anak bapak untuk Bejo…” ujar emaknya Bejo sambil
masang senyum yang paling manis.
“apa? Tidak salah? Memang kamu bisa apa sampai mau melamar anak saya hah?”

“Si Bejo ini jago karate pak!” Ujo mulai promosi


“dia juga jago debus pak!” tambah Adul.
“dia juga jago baca AL’qur’an pak! Udah hapal 30 juz!” ujar Om Burik yang pengen
nambahin, tapi gagal total.
Bejo langsung berkeringat dingin “aduh..awas nih orang kalo pulang..” gumamnya.

Pak lurah+bu Lurah tertawa “yang benar saja, mungkin dia lebih jago malak orang,
iyakan?”

Karna gak rela dikatain begitu, Bejo langsung ngebela diri “tapi saya udah berubah
pak…”

“berubah apanya? Sebulan terakhir ini ada saja ulah kamu yang meesahkan warga, kamu
kan pernah mau menculik anak saya, lalu baru-baru ini kamu mau membakar rumah
kamu sendiri”

“tapi maksud saya baik pak…” terdengar suara Bejo mulai bergetar.

Kartini udah duluan nangis “tapi yayang Bejo emang udah berubah koq pak.. liat aja
kumis ma jenggotnya udah ilang” katanya dengan polos.

“penampilan kan tidak menjamin..” kali ini Bu Lurah yang angkat bicara.

Siti hanya bisa mengintip di balik jendela.

“sudahlah, sebaiknya kalian pulang saja…”

“tolong pak, kasih saya kesempatan buat ngebuktiin kal…”

Tanpa mendengar kata-kata Bejo, Pak Lurah dan Bu Lurah langsung masuk ke dalam
rumah.

Warga kampung yang ikut menonton lantas tertawa kemudian pulang ke rumah masing-
masing.

Kali ini harga diri Bejo hancur di injak-injak..


………………………….

Di perjalanan pulang..

Adul+Ujo+Garong+Kartini gak berani negur bejo, karna mereka tau kali ini bejo lagi
marah besar, apalagi dia lagi bawa golok. Maka apeslah orang yang berani gangguin
bejo, karna kemungkinan besok dirumahnya bakal ada tahlilan.
Dari kejauhan terlihat seorang bocah item, pendek dan ceking.
Eh, setelah dicermati lagi…bukan anak kecil! Tapi Om Burik!
Dia langsung nyamperin Bejo
“pss…psstt…Om Burik! Jangan…” bisik Ujo

Tapi om burik tetep nekat..


“Nak Bejo, gimana dengan perjanjian kita, kan katanya setelah ngurusin lamaran kamu,
kamu mau ngijinin Om kawin dengan Emak kamu..gimana?”
“…………….”

“Nak Bejo…gimana?”

“…………….”

“Nak Bejo….kok diem aja?”

“…………”

“NAK BEJO!!”

PHYUSSSSS……

Sebuah benda bundar terlepas kemudian terlempar ke udara, diikuti cairan encer yang
keluar menetes di tanah…

Ujo+Garong+Adul+Kartini hanya bisa menutup mata…

Kelapa yang dipegang Om Burik pecah ditebas bejo pake golok. Sementara Om Buriknya
pingsan karena Shock….