Anda di halaman 1dari 18

DIA ILHAM CINTAKU

Angin petang itu berlalu sepi membelai rambut vida yang panjangnya menjangkau ke aras
pinggang. Dedaun pokok gugur jatuh ke atas riba anak gadis kampung Cempedak itu. Dia
bangun dari keletihannya ke sekolah dan gadis yang menjangkau umurnya 17 tahun itu
menyusun langkah masuk ke rumah setelah berehat sebentar di pangkin halaman rumahnya.
Terdengar keluhan suara ibu menahan sakitnya di dalam bilik, sekilas pandangan aku
tertumpu kepadanya. Jam dinding menunjukkan pukul 3.30 petang, namun ayah masih belum
pulang.Aku mengatur langkah ke dapur untuk menyediakan makanan buat ayah. Selesai
memasak aku naik ke ruang bilik untuk menunaikan solat asar. Kedengaran deruman bunyi
motor ayah yang baru pulang dari menjual ikan dipasar.
Aku berlari anak mendapatkan ayah di muka pintu dapur, lantas aku mengambil plastik
ditangan ayah lalu ku bawa ke dapur. Kelihatan ayah sangat letih pada pandanganku. Lalu
aku bersuara memecah kesunyian.
‘ macam mana hasil perniagaan hari ni ayah?’ soalku sambil mengisi nasi ke pinggan ayah
‘ macam tu lah vida, orang sekarang kurang datang ke pasar lama tu, sejak pasar baru di
lorong cempaka tu dibuka’ balas ayah
‘takpelah ayah, bukan semua suka ke pasar baru tu lagipun jauh.. alah.. baru buka
memanglah ramai yang nak ke sana ‘ kataku menenangkan ayah
‘emm harap2 begitulah…emak kamu dah makan?’ Tanya ayah
‘belum lagi.. katanya takde selera tadi…’jawapku
Aku duduk sekali menemani ayah makan… setelah selesai makan aku berlalu ke ruang atas
setelah selesai mengemas dapur. Ku selak helaian demi helaian kertas soalan matematik itu
beberapa kali, melihat kembali segala soalan yang telah kuselesaikan disekolah tadi..sedang
asyik aku meneliti kertas soalan itu, tiba-tiba…
‘vida!...’ kedengaran suara ayah memanggilku
‘ya ayah!’ jawapku pantas, lalu pergi mendapatkan ayah
‘ni..ada ikan kembung sikit, kau pergi hantar kat rumah pak cik ali kamu..’ pesan ayah sambil
menghulurkan plastik berisi ikan ke tanganku
‘baiklah ayah…’ aku mencapai sehelai tudung yang tersangkut dibendul pintu lalu melangkah
pergi ke rumah pak cik ali. Pak cik ali merupakan sahabat ayahku semasa ayah masih kecil
lagi, dan persahabatan yang lama itu ternyata kekal sehingga ke hari ini. Setibanya aku
dirumah pak cik ali….
‘assalammualaikum!’ aku memberi salam
‘waalaikummussalam…. Oh vida rupanya’ jawap isteri pak ali di muka pintu dengan senyuman
terukir dibibirnya, lantas aku bersalaman.
‘mak cik, vida datang ni sebab nak bagi ikan kembung ni. Ayah bagi..’ kataku tersenyum
‘ikan kembung wah ni kalau masak lemak ni sedap ni vida… terima kasih lah vida, buat susah-
susah jer..’ kata mak cik yatie lalu mengambil bungkusan plastik di tanganku.
Tiba-tiba sedang kami berbual di tangga, aku ternampak kelibat seorang lelaki yang pantas
lalu menaiki tangga didalam rumah mak cik yatie sambil menjeling ke arahku.
‘sape pulak tu?’ soalku didalam hati
‘ setahu aku anak pak cik ali dengan mak cik yatie ni dua orang je.. semuanya dah besar dan
dah khawin pun, tapi tadi yang jeling kat aku tu sape?’ soalku didalam hati lagi
Melihat akan kebinggungan ku.. mak cik yatie bersuara….
‘yang lalu tadi tu ilham vida…’ kata mak cik yatie
‘ilham????’ panggilku kaku….
‘ye ilham namanya… cucu mak cik yatie.. emaknya hantar ke kampung sebab mak dia nak ke
luar negara ada urusan kerja katanya. Tu yang ilham duduk dengan makcik yatie sekarang’
terang cik yatie
‘oh.. vida tak berapa kenal sangat lah cik yatie dengan si ilham tu…’ balasku
‘memang vida tak kenal lagipun dia jarang balik kampung ni… membesar pun kat kuala
Lumpur… tapi dia sebaya dengan vida tu..’ kata cik yatie
‘ohw ye? ..’ soalku sedikit terkejut
‘a’ah… mungkin dalam minggu ni juga dia mendaftar ke sekolah kamu.’ Kata cik yatie lagi
‘ohw macam tu… emm takpelah cik yatie, vida nak balik dulu.. lama pulak vida kat sini,’kataku
lalu menyalam cik yatie
‘yelah.. baik2 jalan tu ye…’ kata cik yatie tersenyum sambil melambai ke arahku.

.. sekilas kemudian tumpuanku beralih kembali ke kerja2ku.. Lena benar ayah.. aku bertemu fasha di pertengahan jalan lalu bersama-sama ke sekolah. kau pulak dari mana?’ soalku kembali ‘dari kedai.. sudah lama ibu terbaring di katil ..tak payah lah vida nak risaukan ibu. tambah senang lah kerja kita’ sampuk azam Taufiq yang dari tadi duduk memerhati bangun lalu datang ke arahku. hatiku melonjak gembira.’ kata farid memandang kearah aku dan fasha ‘baguslah tuu.’ kata fasha separuh kecewa ‘kenapa plak? Apa masalahnya?’ soalku sambil meneruskan kerjaku ‘kenapa... senyuman terukir dibibirnya apabila menyedari akan kehadiranku disitu......... besok2 jadi macam si azam ngan si farid tu.... kelihatan taufiq. ‘dari mana kau ni vida?’ tanya fasha ‘dari rumah pak cik ali...’ kata ibu tersenyum memandangku Ibu bangun dari katil. Tiba-tiba. taufiq dan azam memang terkenal dengan sikap kenakalan yang mereka sering buat-buat.. habis!.. ‘emm nampaknya macam serasi jer diaorang tu. Pelajar perempuan kelasku bagaikan dipukau dengan kehadiran pelajar baru itu apabila melihatnya. biarlah fasha. cuba kau tengok budak baru tu...... aku menyusuri ibu dari belakang. aku sendiri binggung memikirkan. Aku mengatur langkah masuk ke rumah.... azam dan farid sedang sibuk menyiapkan tugasan yang diberikan cikgu semalam. Setibanya aku di kelas pagi itu.. kau tanya? Kalau budak baru tu kawan dengan geng si taufiq tu. Angin petang itu bertiup perlahan menyerap sepi petang itu.Aku didatangi oleh fasha.. Aku mengalih pandangan ku kearah situasi yang fasha katakan. Taufiq tergelak melihat akan tindak balasku. Walaupun farid.. Setelah budak baru itu duduk dikerusinya..hari ini ibu bangun dan menghadiahkan kepadaku sebuah senyuman yang amat ku rindui itu.... kedengaran bunyi kicauwan burung sekali sekala.. entahlah. Keesokkan harinya aku bersiap untuk ke sekolah seperti biasa. ‘ibu dah sihat ker?’ soalku lalu duduk disisi katil ‘ibu rasa sihat dah sikit... dia berkawan dengan geng si taufiq tu lah. ‘hai awek cun..lalu menyapaku ‘eh vida..’ jawapku pantas ‘aik? Nape garang semacam jer ni ? kata taufiq sambil mencuit daguku Lantas aku menepis tangannya apabila aku merasakan kurang selesa dengan tindakannya itu..Sebenarnya rumahku dan rumah pak cik ali bersebelahan sahaja. Mereka tersenyum apabila menyedari akan kehadiran aku dan fasha disitu...... boleh pinjam hasil tugasan yang cikgu bagi semalam?’ pinta taufiq sambil menghulurkan tangannya kepadaku.. tepat pada masanya.... Aku masuk ke dalam bilik ibu. ‘tak boleh. Aku yang tidak peduli akan kehadiran pelajar baru itu terus menyambung kerjaku.dan gelak tawanya diikuti oleh azam dan farid. sungguh tenang suasana kampung.... Nakal betul diaorang ni..... ‘hah!! Aweks cun dah datanglah.’ kataku bersahaja ... puas rasanya.... Sedang aku menjawab soalan yang diberikan cikgu. Mereka memang selalu membuat kerja di waktu2 akhir.’ keluh fasha sambil memandang budak baru itu.. guru HEM sekolahku... hatiku terasa gembira apabila melihat akan kesihatan ibu yang semakin baik. maknanya tambahlah lagi soranglah geng si taufiq tu.... Ni ha beli gula dengan tepung’ kata fasha sambil menunjukkan plastik yang berisi gula dan tepung ditangannya Setelah berbual sebentar... asalkan diaorang bahagia. keputusan mereka dalam peperiksaan kadang2 membanggakan. di perjalanan pulang aku memikirkan akan budak lelaki dirumah cik yatie yang kelihatan sombong memandang kearahku tadi. tiba-tiba datang seorang pelajar baru lelaki bersama cikgu ahmad. namun mereka bukanlah pelajar yang lemah dalam pelajaran... ku lihat ibu semakin sihat sedikit. Fikiranku akan budak lelaki itu hilang setelah aku bertemu fasha kawan sekelasku di depan jalan rumahku. Geram aku!! Suasana riuh itu bertukar menjadi sepi dengan kehadiran guru 5 anggerik ke dalam kelas. Setibanya aku dirumah ku lihat ayah sedang baring di kerusi rehatnya diruang tamu.

.. lalu aku memberi salam ‘assalammualaikum ibu’ aku melangkah terus ke arah ibu lalu menyalamnya ‘waalaikummussalam.... segala penatku berjalan kaki hilang apabila melihat akan keadaan ibu...tiba-tiba kedengaran enjin sebuah kereta berhenti di halaman rumahku. lalu dia memintas perjalan aku dan fasha sambil menoleh kearah kami berdua......... dah lama tau tak rasa masakan ibu.. ‘aduh.. lambatnya hari ni sampai rumah..’ hanya nama itu sahaja yang terlintas difikiranku ketika itu. aku menlong ibu mengemas di dapur dan setelah selesai aku ke ruang depan untuk membuat kerja rumah yang telah diberi oleh cikgu disekolah tadi. fasha ke jalan rumahnya di kampung dusun.?’ ‘err please lah aku tak minatlah benda macam ni... dah pergi mandi pastu turun makan. ke mana tadi?’ soal ibu kepadaku ‘tak ke mana pun..... vida kan jalan kaki...... apabila berada di ruang tamu..... aku terlihat motor 125 z yang memintas perjalanan aku dan fasha berada di hadapan rumah pak Ali.. handsome betullah. ibu kelihatan sihat pada pandanganku. Rupannya kepastian yang kami inginkan itu memang tidak pernah kami fikirkan..aku benar2 merinduinya. ‘sape pulak?’ bisik hati kecilku. abang menyalam ibu dan terus memeluk ibu.. hanya fasha yang membalas senyumannya.. geli hatiku mendengar kata2 ϑ sahabatku itu... lantas aku berpaling ke arah lain.... dah lah yang bagi senyuman tu handsomenya bukan main lagi.....’ kataku lalu naik ke ruang atas rumah Setelah selesai makan bersama ayah dan ibu......’ kataku cuba melawak ‘ye lah tu jaem.. Aku berlalu pulang...rupanya deruman bunyi motor itu milik..kami saling berpandangan.ayah menghadiahkan abang senyuman.. Abang hisyam merupakan satu2nya sedara kandung yang aku punyai... lantas kami menoleh ke belakang untuk mendapatkan kepastian...lalu berkata.’ Arah ibu kepadaku ‘ok ibu.... Aku dan fasha berpisah di simpang kampung cempedak... aku memimpin tangan abang lalu mengajaknya naik ke rumah.. Fikiranku tiba-tiba mati disitu..aku mengatur langkah memasuki rumah..‘emm bahagia apanyer? Ehh vida cuba kau tengok budak baru tu..... kau jeles ker..’ ‘kau jangan jual mahal sangat vida....’ rindunya aku dengan panggilan itu...... aku berlari menuruni anak tangga.’ usikku tersenyum ‘hai vida.kelihatan ibu sedang memasak didapur.. abang tersenyum kembali lalu mendapatkan ibu yang sedang mengelap air matanya... ‘ilham?.. lantas aku terus memeluk lelaki itu dengan tangisan yang tak dapat ku kawal lagi. kerana dialah tempat aku bermanja selain dari ibu dan ayah. dah lah putih.. kedengaran bunyi deruman motor yang amat asing bagi pendengaranku mahupun fasha. lantas aku menjengguk di tirai tingkap. ‘vida sayang. apabila terhidu bau masakan yang sangat enak... abang . Tiba-tiba. Sedang asyik aku mencari kamus dibawah timbunan buku-bukuku... kampung kami hanya bersebelahan walaupun terpisah dek jalan.. vida gie mandi dulu ye. lagipun vida pun dah lapar ni... DIA Rupanya budak baru dikelasku tadi yang menunggang motor 125 z di belakangku tadi. setelah setahun lamanya abang tidak pulang ke kampung..’kata fasha tersenyum2 Aku mengalih pandanganku kembali kearah mereka.. Kelihatan sebuah kereta satria GTI di perkarangan hadapan rumahku......’ keluhku perlahan lalu menepuk dahiku. ada2 saje.esok tak laku baru kau tau’ balas fasha Suasana kami diakhiri dengan gelak tawa...... Dalam perjalanan pulang dari sekolah. aku yang melihat kejadian itu . abang bersalaman dengan ayah. tiba2 budak baru kelasku itu menghadiahkan senyuman ke arah kami . yang membuatkan secara tiba-tiba perutku berasa lapar.. ‘hai fasha tak kan nak masuk jarum kot.macam mana aku boleh lupe mati tentang si ilham tu........ tiba-tiba ibu menjadi sebak.hatiku gembira tak terkira apabila melihat lelaki yang baru keluar dari keretanya. ayah dan ibu sedikit terkejut dengan kehadiran abang disisiku. setelah memasuki perkarangan rumah. biasalah jaem sikit tadi. dah balik pun anak ibu ni... pelukkan ku semakin erat apabila mendengar suara lelaki itu bersuara ditelingaku memanggil namaku..

...... keluh hatiku Tiba-tiba aku terdengar. lalu aku berlalu ke tempat dudukku.. serba tak kena aku jadinya.’ kata ilham kepada semua didalam kelas lalu tergelak.dia lah.....macam mana boleh tersebar cepat cerita kau ni tapi kalau tak ..mana ade .. bagai dunia ini aku yang punya. dalam perjalanan ke sekolah aku tidak bertembung dengan fasha......semua tu fitnah semata-mata. dia tidak kelihatan di kelas. kelihatan abang seperti keletihan.. ilham ‘ hai vida.... lalu ku ambil kad itu lalu membukanya.” Ahh......aku nak tanya kau sesuatu.. suara itu sedang cuba memerliku. Keesokkan harinya. semuanya berpunca apabila kejadian kau berpeluk dengan seseorang kat depan rumah kau... Aduhhh geramnya aku dengan ilham ni.. kelihatan diatas mejaku terdapat sekeping kad berwarna merah. aku juga begitu...apa betul tekaan saya kan?’ sindir ilham ‘tekaan apa yang betul? Saya nak tahu awak ker yang bagi kad merah tu kat saya?’ soalku Tanpa kusedari semua pandangan tertumpu kearah kami disekitar kantin..mana budak tu dapat cerita ni?’soal lina ‘budak mana?’ soalku kembali ‘ budak yang mana lagi.aku binggung.. kerana aku tahu aku tak bersalah. Janganlah menunjuk.hantu mana pulak punya kerja ni... aku ϑ terasa begitu bahagia.. budak yang bawa cerita ni lah. dengus hatiku. Berdesing telingaku mendengar kata-katanya.. Di waktu rehat aku bertembung dengan insan yang membuatkan aku pening kepala.. ‘dah lah tak usahlah nak tatap lama-lama kad tu. apa sebenarnya yang terjadi? Aku betul-betul tak mengerti... Tak tahu malu ker? Kot ye pun nak berkasih..’ ‘sape......... Aku bersarapan terlebih dahulu sebelum ke sekolah... aku bangun untuk ke sekolah...... sape yang berpelukan dengan kekasih yang dimaksudkan oleh ilham? Aku mengambil keputusan berdiam diri..nape ni?’soal lina menunjukkan muka simpatinya ‘sebab tu lah aku harap sangat kau dapat terangkan kat aku apa yang sedang berlaku ni? Aku sendiri tak faham..’ Belum sempat lina menghabiskan katanya aku menyampuk.. hati aku tiba2 tersentuh apabila lina bertanya akan hal itu kepadaku.. ‘ya allah lina.. kata abang mahu tinggal lama di kampung. percayalah’ kataku menyakinkan lina.tentang gosip yang melanda aku... Namun semua pandangan didalam kelas tertumpu kepadaku. Ilham tidak menjawab soalanku lalu tersenyum dan berlalu pergi meninggalkanku.. mungkin dia tak ke sekolah hari ni fikirku. pakwe tak datang ajak lunch ker?’ kata ilham seperti memerliku ‘hei ilham awak ni kenapa hah? Tak pasal-pasal cakap pasal pakwe saya plak kenapa? Dan bila masa plak saya ni ade pakwe?’ kataku sedikit marah ‘ yang awak marah ni kenapa?. aku tahu kata-kata itu ditujukan buatku.’ ‘si ilham lah........ aku tahu... Tiba-tiba aku terdengar satu suara yang amat asing bagi gegendang telingaku.’ Budak baru tu ker lina?’soalku terkejut ‘ilham mana lagi.. aku lihat abang sedang nyenyak tidur. ‘lina.kebinggunggan ‘vida sebenarnya begini.apa semuanya ni lina?’soalku.. benci dan geram mula timbul dibenak hatiku. Alangkah terkejutnya aku akan kata-kata yang terkandung dalam kad itu..ibu dan abang saling merindui..menangis ketika berada didalam dakapan ibu.. Selesai waktu BM aku disape lina rakan sekelasku.. sangkaanku tentang fasha memang benar...... hey!! Kawan- kawan naik jijik aku tengok pasangan kekasih berpelukan.. “ berpelukan di depan rumah. naik meluat aku dibuatnya.... kerana aku pasti tidak akan sunyi. ‘aku pun tak tahu vida..setibanya aku dikelas. aku tak buat benda tu semua lina... kau kenal aku dah lama kan?’soalku ‘dari kau darjah satu lagi kita dah kawan vida.dia bertanya akan gosip yang sedang hangat diperkatakan tentang aku...si kacak tu’ balas lina tersenyum .... berita itu kusambut baik... depan mata aku pulak tu....

aku tahu kau marahkan aku pasal cerita yang aku sebarkan tu kan?’ ‘aku sebenarnya memang marah dan kecewa sangat dengan sikap kau ilham.. walau bagaimanapun. nama aku harus dibersihkan dari fitnah ini... Sreeeeeeeetttttttt. mungkin benar kata fasha.. lalu aku turun dari motornya dan membuang pandangan ke arah sungai......’ ‘kau tak malu nak buat macam tu? Berani ker?’ dugaku kepada ilham ‘nak malu apa? Aku buat kau malu takpe plak..... yang malu aku tau....’ ‘alah naiklah cepat. Aku berpaling memandang ilham apabila tanganku digengam erat olehnya.. ‘ada apa kau nak jumpa aku ni?’ soalku ‘kau masih marah kat aku ker vida?’ soal ilham ‘marah? Marah tentang apa?’ ‘kau jangan buat aku serba salah lagi vida.... ilham kelihatan sangat kacak ketika duduk di atas motornya menghadap ke arahku. sedang aku memikirkan hal itu.... aku janji... aku tak ambil lama masa kau.tunggu kejap..... aku ada sesuatu lagi nak cakap ni. .. bisik hati kecilku.’ balas ilham Baik pulak si ilham ni................... fikirku.. ‘emmmm.kejap jer. namun tiba-tiba tangan ku pantas di capai...aku panas ni....’kata ilham mengerah aku Aku menaiki motor ilham....’ ‘tak sudi ker? Please.... aku nak kau bersihkan nama aku yang dah tercalar ni... bunyi tayar motor ilham mengukir corak di pasir sungai.... lalu aku memecah kesunyian petang itu diantara aku dan ilham.. emm aku balik dululah .. katanya mahu bercakap di tempat redup... kalau kau nak aku maafkan kau..tanpa ku sedari aku telah memeluk tubuh ilham.janggal rasanya. tapi aku janji aku akan bersihkan nama kau..... dengus hatiku Dalam perjalanan pulang fikiranku buntu memikirkan tentang hal yang melanda diriku.. lalu meneruskan langkahku..... aku ada hal nak cakap dengan kau.. lepas tu aku akan maafkan kau...aku tidak mengendahkannya... jika dah masuk geng taufiq segala perangai kenakalan mereka akan merebak kalau tidak banyak sedikit.. ‘emmm. kalau aku tahu perkara yang sebenar aku pasti semua ni tak akan berlaku..’ ‘apa dia?’ soalku ‘friend?’ kata ilham kepadaku sambil menghulurkan tangannya..’ pintaku Ilham mengajakku pergi ke tepi sungai di seberang jalan..’ kataku ‘aku minta maaf sangat2 kat kau..’ kata ilham kepada ku ‘lepaskan lah tangan aku. patutlah budak perempuan kelasku jadi angau dengan dia... aku tahu aku dah malukan kau......kenapa kau tak tanya kat aku dulu..au anggap semuanya dah selesai k. ‘vida.’ ‘emm kalau macam tu takpelah. langkahku terhenti.Hantu kau ilham... please...maklumlah orangnya putih. ‘macam ni lah ilham. forgive me and be my friend...’ jamin ilham kepadaku ‘bersihkan nama aku? Dengan cara apa?’ soalku ‘aku akan mengaku silap depan diaorang dan ceritakan hal sebenar yang aku Cuma salah faham tentang kejadian tu. ‘vida.’ kataku memberi amaran ‘ok... naik lah motor aku tak kan kau nak jalan gie sungai tu tengah panas2 ni?’ soal ilham kepadaku.. tiba-tiba motor itu berhenti ditepiku.’ balasku ‘vida. takut hitam agaknya si ilham ni..... rupanya lelaki tu abang kau ye?’ kata ilham ‘ye abang aku...... tak aku sangka kejadian itu dilihat oleh ilham dan menimbulkan salah sangka..... tiba- tiba hatiku berasa lucu setelah memikirkan orang yang disangkakan pakwe aku oleh ilham adalah abang hisyam. aku mendengar bunyi deruman motor yang sudah kukenali walaupun masih baru.’ pinta ilham..... dan kau mesti janji jangan buat kerja haram kau ni lagi.... mengalahkan aku. ϑ Sedang aku mula mahu mengatur langkah untuk pergi ke sungai.... tiba-tiba jer kau wat cerita kau kat sekolah...... aku...’ ‘ehhh vida....tapi kenapa ilham buat macam ni kat aku? Sedangkan aku tak pernah mencampuri urusannya.

..aku ni macho tau. adik tak faham lagi.. lagipun adik nak berjaya dalam hidup adik. Disuatu petang..... yang ayah dan ibu ada.kenapa lepas SPM plak?’ pintaku........ bertuah rasanya mendapat rakan sepertinya yang saling tak tumpah macam fasha.dah lah jom balik. aku sudah kelewatan untuk ke sekolah..’ kata abang lalu tunduk memandang tanah..... dah nak maghrib dah ni.’ kata ilham lalu tergelak ‘errr perah santan pulak kau ni...... termenung nampak. aku ingat apek jual tempe tadi... ‘alah lalu jer lah bukannya tak muat’ rungutku lalu berjalan ke tepi jalan sedikit tanpa menoleh ke arah belakang ‘eh vida.’balasku ‘Baguslah kalau adik fikir macam tu. ‘opocot.......... suasana senja yang nyaman menyinari langit petang itu.. vida tak mainlah jiwang2 ni’ balasku Kami duduk menikmati keindahan senja itu bersama.....’ ‘adik kena guna peluang yang ada. ingat kat pakwe ye?’ usik abang hisyam lalu melabuhkan punggungnya disebelahku ‘hiss mana ade ingat kat pakwe. mereka tak mahu tengok benda lain selain dari kejayaan adik dan abang..’ balasku bergurau ‘amboi. tak elok merayau . namun semakin hari aku semakin serasi dengannya..rupa-rupanya ilham seorang sahabat yang baik.. namun abang hisyam kelihatan keletihan tidur di katilnya kerana membantu ayah di pasar semalam... sesedap rasa jer kau samakan aku dengan apek tempe tu ye.... tanpa ku sedari abang hisyam sudah berada dibelakangku lalu meyergahku. bang..... ‘adik faham..’kata abang ‘abang.. kami menjadi semakin rapat.‘ okey... adik jangan sesekali hancurkan harapan mereka ye. abang harap sangat vida akan berjaya dalam pelajaran dik... Dua minggu berlalu.’ . fikirku. ada lima minit jer lagi ni loceng nak bunyi.... Keesokkan harinya aku pantas bangun apabila melihat jam dinding bilikku... aku berkawan baik dengan ilham setelah dia membersihkan namaku... Aku tidak bersarapan pagi itu ...’ kata abang mengusap rambutku ‘alah bagitahu lah sekarang... Aku terasa ingin sekali mengejutkan abang hisyam supaya menghantarku ke sekolah... vida dah cuba yang terbaik untuk belajar.. ‘nantilah. aku menyusuli langkah abang..mana samanya. tiba-tiba abang bersuara memecah keheningan. ‘thanks.’pelawa ilham ‘ aku naik motor dengan kau pergi sekolah?’ soalku sedikit terpingga. ‘ vida.’ ‘ehh vida jomlah naik motor aku. aku berhenti dari terus melangkah ‘ lah kau rupanya ilham.. Namun pagi itu aku benar2 tidak sangka aku terlewat.’ ‘kau tak nak tumpang motor aku ker?’ pelawa ilham ‘takpelah.’kata abang lalu menarik tanganku. lepas SPM abang bagitahu..diiringi dengan gelak tawaku yang tidak tahan diusik oleh abang.. kau pun lambat juga ke?’ sape ilham memintas perjalananku setelah aku tidak mempedulikan bunyi hon motornya tadi. Cuma yang bezanya dia lelaki dan fasha perempuan. Tin!! Tin !! tin !! bunyi hon motor dibelakangku.. adik kena ingat kita berdua jer dik..’ kataku lalu menyambut salam ilham.... lagipun kita dah lambat ni.aku memang biasa tidak menyusahkan ibu dan ayahku untuk bangun sendiri..’ ‘kenapa? Ibu dan ayah tak mampu ker?’ soalku ‘bukan dik....... macam abang dulu ada peluang untuk sambung study tapi abang tak dapat pergi. ilham selalu membuatku tersenyum dan gembira....... nanti apa kata ayah dan ibu aku nanti. ‘ye lah.. sedang aku menikmati senja itu... Aku nekad sahaja untuk berjalan kaki.’ kataku terkejut ‘hahhhh tau terkejut.nanti dah lepas SPM abang bagitahu adik k..’ balas ilham tersenyum lalu meleraikan salam kami ‘aku balik dulu k.. aku mengatur langkah yang pantas Tiba-tiba di belakangku... abang janji.walaupun stailnya pakaiannya yang dikatakan hip hop itu kelihatan sedikit janggal pada pandanganku.... mudah2an sempat dengan langkah yang pantas..’ kataku melambai kearah ilham dan berlalu pergi..... ok ilham bye.... sedang aku bersendirian di sawah padi peninggalan arwah nenek.

..’ jawapku sambil tersenyum ‘ohw. ‘jangan lupa tau vida’ itulah ayat yang diucapkan fasha sebelum aku meneruskan langkahku untuk pulang..’ keluh ilham ‘sorilah ilham aku ni jalan kaki lainlah kau tu naik motor...’ ‘tak payah nak malu-malulah dengan aku.... nape hari ni kau lewat?” soal fasha ‘terlajak plak aku tido. kalau kau nak malu-malu pun esok-esok jer lah vida... ada2 jer si ilham ni........ aku disape fasha ‘eh vida..’kataku ‘eleh ye lah tu.’ kataku ‘kenapa nak jumpa aku? Kau nak tumpang aku balik ye?’ usik ilham lagi ‘hiss ke situ pulak kau ni... Perbualan diantara aku dan fasha berakhir disitu apabila cikgu memasuki kelas. tanpa aku sedari pandangku itu disedari oleh ilham dan mata kami bertentangan. aku seganlah. ingat ! balik nanti aku nak jumpa tau ada hal penting.’ balas ilham ‘yelah tu.. dah lah cepat naik. banyak lah kau punya sayang..... aku duduk dimejaku mengulangkaji pelajaran... Setelah guru kelas selesai mengajar.jangan nak mengada-ngada k.kau jangan fikir bukan-bukan fasha...’kataku menghampiri ilham yang duduk diatas motornya ‘tu lah kau aku suruh tumpang motor aku kau jual mahal.. malas rasanya mahu menjelaskan hal sebenar. saing nampak datang. tapi kenapa aku harus merasakan begini? ‘sampai hati tak bagitahu kat aku pun yang kau syok kat dia ye’ kataku berpura-pura merajuk ‘alah aku bukan sengaja.. ‘sayang juga kau dekat aku ye vida.....’ marahku lalu mencubit lengan ilham ‘aduh...... bisik hati kecilku ‘oh ya.’ balasku.. setibanya aku dikelas....’ Kataku tersenyum memandang ilham lalu berlalu pergi Loceng sekolah berbunyi.. faham2 jer lah vida’ kata fasha malu ‘Eh fasha apa kau sukakan si ilham tu ke?’ dugaku Fasha yang mula merah mukanya tunduk mengangguk. pandang biasa jer..’ kata fasha lalu berlalu pergi meninggalkanku sendirian di meja... lalu menghulurkan sepucuk surat kepadaku ‘surat? Untuk siapa?’ soalku kepada fasha sambil memandangnya ‘ vida aku nak minta tolong kau bagikan surat ni kat ilham boleh’ pinta fasha kepadaku ‘surat? Untuk apa?’ soalku terkejut ‘alah kau ni....’ kata ilham menggosok-gosok lengannya. takde maknanya lah.sakit ker.pandangan kau tu buat aku cair je tau’ kata ilham tersenyum memandangku ‘apalah kau ni ilham.. meminta simpatiku ‘ilham... terima kasih.merepek jer... takde maknanya lah. aku ingat kau tak datang tadi.tiba-tiba fasha datang menghampiriku.maafkan lah aku ye vida... dan pandanganya tertumpu kearahku ‘vida apsal kau lambat sangat ni.. aku kalah pada pandangan matanya.’ balasku tersenyum ‘tolong k vida. aku pun ada hal penting nak cakap dengan kau juga vida. jenuh aku menunggunya tau. ilham nanti lepas waktu sekolah aku nak jumpa dengan kau tau... naik tergoda aku dibuatnya tau’ usik ilham lagi Aku dan ilham tergelak bersama....sedang aku meniti jalan aku terlihat ilham sedang menungguku dibawah sebatang pokok durian berhampiran sungai sambil mengelap peluh yang mula membasahi mukanya....lalu duduk disebelah kerusiku ‘kenapa dengan kau ni vida? Kau pandang aku macam aku ni pakwe kau je........’perli fasha ‘kebetulan jer lah.. aku bergegas pulang..emm dekat sungai hari tu ye. kang lagi lewat kita.. sementara menunggu guru seterusnya masuk..... dah lah. tengok..’ Arah ilham kepadaku Aku tidak mempunyai pilihan selain menumpang ilham ke sekolah. nanti aku bagi kat dia ye.’ usik ilham tersenyum .’ kataku lalu bangun dari kerusi ‘okeylah sayang.’balas fasha ‘ oklah. Ilham bangun dari kerusinya lalu menuju ke arahku.... ilham plak?’ soal fasha lagi ‘ilham? Kenapa dengan dianya?’soalku terkejut ‘yelah. di persimpangan jalan ke kampung cempaka aku berpecah hala dengan fasha... Tindakan fasha itu membuatkan bagai jantungku diragut. Aku termenung memikirkan kata-kata fasha sebentar tadi. sorilah aku tak sengaja tadi.‘aku.... aku berjalan menuju kearahnya.’ kataku mencapai tangan ilham. lalu aku mengalih pandanganku kepada ilham... sakitlah vida.lagipun untuk apa..’ kata ilham tersenyum apabila melihat reaksiku ‘ohh kau mainkan aku ye...

.’jelas ilham memandang tepat ke dalam mataku Jawapan ilham itu membuatkan aku terkedu seketika.... kenapa? Kau dah tak reti nak bersuara ker?’ soal ilham lagi..aku takde perasaan kat dia lebih dari seorang kawan.. sebenarnya aku tak pernah anggap kau lebih dari seorang kawan selama kita berkawan. ‘tapi vida.’ jawapku tersenyum tawar ‘adik abang ni kenapa? dari balik sekolah lagi abang tengok lain macam jer.....’ terangku....tidak.. entah mengapa hatiku menjadi sayu ‘dia suka dekat aku?’ soal ilham terkejut hingga terngaga mulutnya Aku hanya mampu mengangguk kerana hatiku terluka untuk berkata.. setibanya aku dirumah. aku ingin sekali mengakui yang aku juga menyayangginya namun dengan tiba-tiba wajah keriangan fasha terbayang dimataku. tak kan kau tak pernah merasainya selama kita berkawan? Kalau aku tahu kau nak jumpa aku semata-mata hanya kerana surat yang tak bermakna ni aku tak akan datang vida........’ jawabku tenang ‘ fasha? Untuk apa dia bagi surat ni kat aku?’ soal ilham terkejut ‘untuk apa kau tanya? Si fasha tu selama ni ada taruh perasaan pada kau sebenarnya ilham... ‘aku suka kan kau lebih dari itu vida.. ok aku faham yang kau sukakan aku sebagai teman rapat kau tapi fasha sukakan kau lebih dari itu..... aku jumpa kau ni . ‘termenung nampak.. percayalah. lantas aku bersuara memecah kesunyian petang itu dengan menceritakan akan segala yang terjadi. aku berlagak seperti biasa apabila bertembung dengan abangku dipintu rumah.. aku tahu selama ini kau juga sukakan aku kan?’ kata ilham mendesakku ‘tidak ilham. aku betul2 cintakan kau....’ jawabku sebak lalu berlalu pergi meninggalkan ilham sendirian ‘vida nanti dulu.... vida!!!’ jerit ilham kepadaku namun langkah ku tidak mampu untuk ku hentikan. ‘macam mana semalam vida? Apa kata ilham?’ soal fasha beriya Aduhhhh macam mana aku nak jawap ni????? Keluh hati kecilku.... aku tak suka kat fasha macam aku suka kat kau...’ kataku sedikit gagap ‘sebenarnya apa?.’ soal abang ‘lain macam? Takdelah biasa jer.’ ‘iye ker? Tak nak cerita dengan abang ker? Abang tahu dari riak muka adik lagi dik ceritalah. aku ke sekolah seperti biasa..’ nasihat abang setelah aku selesai bercerita Keesokkan harinya... ‘ surat tu bukan aku yang punya lah ilham tapi fasha yang suruh aku bagi pada kau...........’’ terang ilham ‘ilham kau jangan bertindak terburu-buru... sebab ni.... aku cintakan kau... dalam soal ni aku tak main2. fasha tersenyum gembira menghampiriku..’ keluh ilham memandangku ‘apa yang aku tak faham?’ soalku lagi. apa respon dia dapat letter aku?’ soal fasha beriya ..’sape abang ‘takdelah... namun tingkahlaku ku itu dapat dibaca oleh abangku. hati tiba-tiba menjadi begitu sedih sekali bila aku cuba untuk menerangkan hal sebenar.. ‘kau ni memang pandai berguraulah ilham.. kau tipu aku......... ‘ fasha sebenarnya.‘ye lah tu.di sepanjang perjalanan aku menangis sepuas-puasnya....’ kataku...lantas menyedarkan diri dari teus mengaku........’ Kata abang memandangku Aku tahu aku tidak dapat membohonggi abangku..’kataku lalu menghulurkan sepucuk surat kepada ilham. aku berjaya membohong diri aku dan juga ilham... aku tidak mahu meranapkan harapan kawanku.. abang datang menghampiriku. Di suatu petang ketika aku berada di pangkin halaman rumah.’ kataku menceria suasana yang kelihatan sedikit tegang ‘bergurau kau kata? Vida.maafkan aku ilham ‘aku tak percaya vida... dan tentang fasha aku tak mahu ambil tahu... ‘surat?’ soal ilham sedikt terkejut ‘ lah vida kau ni kot ye pun kau nak bercakap dengan aku tak payah lah nak bersurat2 macam ni.’ jelasku lagi ‘kenapalah kau tak faham vida... ‘adik jangan lupakan pelajaran sudahlah... sampainya aku di kelas.....’ jelas ilham serius lalu menghampiri aku ‘apa yang kau cakapkan ni ilham... tentang perasaan ilham tu abang rasa adik tolak ke tepi dulu k..

bisik hati kecilku....... fasha masih tersenyum malu walaupun ilham sudah jauh pergi meninggalkan kami ‘fasha dia dah kasi lampu hijau kat kau lah.’kata fasha tersenyum lebar Mata fasha kelihatan begitu bersinar.tapi yang membinggungkan aku fasha kelihatan menangis teresak-esak dan ilham seperti merayu. ilham tu kan pakwe kau’ balasku bersikap tenang ‘aku tanya jer. aku duduk diruang tamu bersama dengan abang...’ cerita fasha kepadaku Hancur kecewa hatiku mendengar cerita fasha....... fikirku kembali ‘oh ya..’kataku tersenyum ‘vida. Loceng balik kedengaran. kerisauan aku akan ibu semakin menebal apabila ibu mulai muntah darah.. ya allah aku redha.......’ terang abang Alhamdullilah.. sudah hampir sebulan lebih fasha dan ilham menjadi sepasang kekasih.... tumpuanku lebih kepada peperiksaan.suatu petang ketika aku mengulangkaji pelajaran dihalaman rumah bersama dengan fasha.. vida jangan risau abang dah bawa ibu ke klinik tadi. ‘abang kenapa dengan ibu?’ soalku lalu menghampiri ibu ‘ibu jatuh bilik air tadi. kelihatan ilham dan fasha dibelakang blok fizik... aku menuruni anak tangga dikelasku perlahan-lahan..setelah aku melihat keadaan ibu..‘dia... ‘vida kalau aku tanya kau sesuatu jangan marah ye.tiba-tiba pandangan ku terhenti apabila melihat akan satu situasi.. walaupun hatiku terluka namun aku sedar akan diriku.. fikirku.... terasa hiba mula menyelubunggi hatiku.. dan sebulan itu jugalah hubungan persahabatan antara aku dan ilham kian menjadi renggang.ucapku syukur kepada tuhan didalam hatiku Malam itu aku menjaga ibu...’kata ku tersenyum. Petang selepas fasha pulang dari mengulangkaji pelajaran dirumahku. alangkah bahagianya dia.... hatiku kurang tenteram melihat akan keadaan ibu. fikiranku akan ilham hilang . dasar lelaki ilham....... hatiku menjadi begitu sunyi......kau memang pandai berkata-kata....fasha bertanyakan sesuatu yang janggal bagiku... kan aku dah cakap mesti dapat punya....’usikku. ku lihat fasha keluar pergi meninggalkanku.. kau jangan lah nak merepek... aku tidak bertemu fasha di jalanan.. Setelah sampai dikelas . aku membiarkan sahaja. kenapa soalan ni yang ditanya padaku.. tapi mungkin juga dia terluka dengan sikapku...... ‘fasha nanti lepas waktu balik aku nak jumpa kau sekejap.kau terima tak ’soal fasha lagi ‘hiss kau ni fasha...rupanya aku bertepuk sebelah tangan dengan ilham.. Berita tentang mereka menjadi pasangan tersebar dengan begitu cepat. takkan lah si ilham tu suka kat aku.’ balas fasha tersenyum ‘dah lah tu. tahniah. .. kenapa? Sampainya aku dirumah.. hatiku meronta-ronta untuk menanyakan akan peristiwa yang berlaku di blok fizik semalam namun ku batalkan niatku sahaja apabila melihat fasha ceria pagi ini malas rasanya aku mahu menggangu moodnya....’ kata ilham kepada fasha tersenyum dan berpaling padaku lantas menghadiahkan kepadaku satu jelingan tajam....’ kataku lalu bangun dari duduk.. Keesokkan harinya aku ke sekolah...... mungkin tumpang ilham agaknya.. melarikan rasa kecewaku. ‘ hai vida! Aku gembira sangat .. aku tumpang gembira buatnya. jom lah masuk rumah aku.. yelah vida... Fasha tidak memandang ke arahku.. aku nak marah macam mana kau belum tanya lagi... tiba- tiba fasha datang dengan wajah yang ceria.’ balasku ‘mana lah tahu.. kelihatan fasha belum datang lantas aku duduk di kerusiku. katakan lah aku tak suka pada ilham dan ilham melamar kau jadi kekasih dia. dan abang hisyamlah tempat aku berkongsi segalanya... kau tahu ilham dah terima aku dalam hidupnya..’ belum sempat aku menghabiskan kata-kataku ilham datang menghampiri kami.. ku lihat abang berada disisi ibu yang kelihatan sakit.? aduhh soalan apa yang kau tanya ni fasha. kita minum petang...’ kata fasha ‘tanyalah....... aku laluinyer dengan tenang kerana spm hampir menjelang. pelik sungguh aku dengan kelakuannya. doktor kata takde apa2 Cuma kaki ibu terseliuh sikit.. apa yang terjadi? Aku berlalu pulang dengan seribu persoalan dan dalam perjalanan pulang ilham memintasku dengan membonceng fasha dibelakangnya..... engkau tak pernah ade hati ker kat ilham?’soal fasha Aku terkedu. ‘vida kau tahu? Betapa gembiranya aku hari ni.. bahagianye temanku ini...

.. abang gurau jer. ya tuhan.. ilham tersenyum memandangku namun fasha tidak menoleh langsung kepadaku. segan rasanya.... macam mana vida? Dapat join tak?’ soal ilham ‘aku takde masalah. tak perasan agaknya.. ‘ macam mana sayang.....’kata fasha kepada ilham lalu bangun meninggalkan kami berdua di kerusi ‘vida awak okey ker?’soal ilham kepadaku ... selesai solat ku panjatkan doa kepada tuhan. melalui tingkap biliknya yang terbuka luas aku tatapi wajah yang amat aku rindui itu... tiba2 jer kepala aku ni sakit berdenyut2 plak tu.’ kataku masam ‘jangan ngajuk dik.......... aku nakbagitahu kau sesuatu ni tentang cuti kita lepas ni. abang ni ada2 jer tau... dan kini aku masih tiada rancangan untuk mengisi cutiku.’ sape ilham tersenyum ‘hai.. insyaallah aku join....... dan tanpa ku sedari abang melihat akan kejadian itu.‘dah ready ker dik. nak exam ni?’ soal abang ‘nak kata dah tu memang dah ready tapi harap2 dapat lakukan yang terbaik untuk spm adik ni nanti.... cun melecun tau.. Tiba2 ilham duduk disebelah fasha.. adik ni sapelah... sudah pasti dia sudah mempunyai rancangan dengan fasha..nape?’soal fasha ‘entahlah fasha...... pada malam terakhir aku menggulangkaji pelajaran.’ balasku ‘takpelah vida kau tunggu kejap ye.... ku lihat ilham membawa fasha menaiki motornya... pagi itu abang hisyam menghantarku ke sekolah.. kitaorang semua satu kelas ada rancangan nak pergi khemah kat hutan lintong. kau jangan risau aku dah tempahkan tempat untuk kau dah. aku menoleh kepada ilham dan fasha yang berada diatas motor.... aku memohon restu ayah dan ibu...... sudahlah’ kata abang tersenyum ‘takdelah...berehat sebentar... tiba2 aku terfikir akan cuti yang bakal ku lalui selepas ini.. ‘hai vida.....’usik abang kepadaku ‘errr tak nak lah.’kataku sambil memicit- micit kepalaku ‘sakit sangat ke vida.’ cebir ku ‘memilih ye? Atau setia pada yang satu ni ‘ perli abang lagi ‘abang ni tak habis2 nak usik adik ye.. aku hanya mampu tunduk malu.. lepas habis exam abang kenalkan dengan kawan2 abang nak tak? Handsome2 tau macam si ilham tu juga .. aku akui aku cemburu. Aku tersenyum kembali.. tanyalah kat tuan punya badan’ balas fasha tersenyum kepadaku ‘emmm ohw ya.. dan dalam tempoh 3 minggu aku menghadapi peperiksaan abang lah yang menghantarku ke sekolah dan tidak putus2 memberikan kata2 semangat kepadaku sehinggalah pada hari terakhir peperiksaan.?’ soal ilham tiba2 ‘emmm. vida nak join sekali tak khemah tu?’ soal ilham kepada fasha ‘nape tanya sayang..... agar aku berada didalam keadaan tenang menjawab soalan peperiksaan nanti... seminggu lagi aku akan menghadapi spm aku betul2 sibuk mengulangkaji sehingga lewat malam.. adik tak mahu. aku tidak meyangka aku dapat melihat satu wajah disebalik kegelapan itu.’ balasku ‘macam takde mood jer kau ni vida.. baguslah kalau macam tu.awak tunggu sini sekejap ye tengok kan vida sekejap saya nak ambilkan ubat penadol kat bilik rawatan sekejap.tibanya aku dipersimpangan kampung cempedak.. ‘ohw ye ker? Aku pun tak tahu nak buat apa cuti ni. Kertas terakhir peperiksaan baru selesai berlalu..’jawabku tersenyum ‘usaha tu penting..... Tak kan lah adik nak menaruh harapan lagi.... gurauwan ilham yang membuatkan aku sering kali tersenyum terlintas di fikiranku.. abang memintas mereka. ‘hai vida.’ senyumku.......tak pun macam ni. aku melihat ilham sedang sibuk mengulangkaji pelajaran di biliknya.... jangan asyik ingat orang yang dah lama berthata dihati tu....aku masih disekolah .’ kata fasha dengan senyuman.’kataku ‘adik abang ni lawa apa. selesai itu.. aku merinduinya Pagi keesokkan harinya. abang bising kerana takut mengganggu tidurku...’ jawapku bersahaja.. tangan ilham yang terletak dibelakang fasha membuatkan aku tidak sanggup untuk Λ memandang mereka..... apabila mengingati akan perihal ilham.... dan aku tersenyum tawar kepada ilham lalu menundukkan wajahku... aku berdiri disisi tingkap untuk melihat keindahan malam....’ pujuk abang.tiba-tiba fasha datang menghampiriku dengan senyuman.setibanya disekolah abang mengucapkan kata2 semangat kepadaku........ dia dah jadi milik orang lain lah bang.............

... dia kan nak ambil spm tahun ni......’balasku tersenyum Keesokkan harinya..nak tinggalkan ibu.. ayah kan ada. vida suka duk dekat dengan mak dan ayah... Aku berjalan pulang.’sampuk fasha.... saya tak bagi abang hisyam ambil saya hari ni...’ puraku ‘betul ni?’ soal fasha lagi ‘ye.....’ ‘ bila abang nak balik sini lagi?’ soalku ‘result spm vida keluar nanti abang balik lah..... Fasha tersenyum kepadaku.’balas abang ‘alah abang ni........kau orang jangan risau k. ‘awak balik naik apa vida?’ soal ilham kepadaku ‘saya balik jalan kaki...... lalu menghulurkan kepadaku. biarlah dia hantarkan kau balik. malam itu aku masuk ke dalam bilik abang..bukan apa saya nak bagi sokongan kat vida.... ‘kau duduk dulu k... ibu tak sihat....‘emmm kepala saya sakit sangat ni........... abang ingat lagi tak janji abang kat vida masa kat sawah nenek dulu?’ soalku ‘mestilah abang ingat. tiba2 ilham beralih tempat lalu duduk disebelahku..’arah fasha kepadaku setelah aku selesai makan ubat.rahsia tu bukan rahsia yang best untuk di dengar pun.. ‘ibu vida rasa tak payah vida pergilah khemah tu. kau kan tak sihat.... senang hati abang dengar....’ kata ilham Pantas pandanganku tertumpu kepada fasha bila ilham menyuarakan hasratnya itu.... ‘mestilah vida nak tahu.. ‘vida janganlah risaukan ibu....’ balas abang ‘ye lah...’ balasku ‘ baguslah. abang janji nanti abang bagitahu ye. kesihatan ibu pulak pada pandanganku kurang memuaskan.... takdelah mak..tanpa disedari mereka aku mendengari perbualan mereka. sementara aku duduk membuka kasut sekolah...’ balasku kecewa ‘alah vida.. jap lagi ok lah kepala aku ni.’jawapku..... vida pergilah ye... dah jangan moyok lagi.... abang bertolak pulang...’ ......... alhamdullilah sakit kepalaku tidak lah begitu teruk sehingga memaksa aku untuk berhenti berjalan. ‘besok abang nak balik dah ke?’ soalku pura2 tidak tahu ‘emm nape? Vida nak ikut ker?’soal abang tersenyum ‘tak nak lah...’ balasku tersenyum Akhirnya aku mengambil keputusan untuk pulang sendirian... ‘aku dah ok dah ni.... ‘betul ke esok kamu dah nak balik? Ada urusan penting ker kat kuala lumpur tu?’ soal mak ‘memang saya ingat nak balik esok... tak sabar dah ni tau...selama seminggu pulak tu..’ balas ilham ‘betul kata ilham tu vida.....’ ‘tunggulah result spm vida keluar dulu ye... setibanya aku dirumah...... ‘takpelah ilham..’ kataku kepada ibu pada malam itu.’ balasku ‘ kalau macam tu biar saya hantar awak balik.. awak tak sihat ker?’ soal ilham cemas ‘saya tak tahu. hati vida tak sedaplah..’ sampuk ilham ‘takde lah aku ok dah ...mungkin saya nak demam agaknya... kenapa vida dah tak sabar nak tahu ker?’ soal abang tersenyum memandangku.. ‘awak berpeluh... sambil memasukkan bajunya ke dalam beg..’kataku ‘jangan macam tu vida.. tapi senyumannya tawar.......’ ‘abang. aku mula rasa kesunyian.... janji nak bagitahu. takpelah. memeranjatkan ku... bukan ade urusan penting pun...........’ balasku tersenyum ‘kalau kau tak larat jangan paksa vida.. aku pening sikit jer........’ balas abang Tidak aku sangka sama sekali... bukan ibu sorang jer kat rumah. lalu dia tunduk memandang lantai. aku ok dah. ilham memandangku dengan pandangan yang aku sendiri sukar untuk mentafsirnya...... ya allah beruntungnya aku dapat abang macam abang hisyam ni.. aku mula diselubungi rasa bersalah. ku lihat abang tersenyum melihat akan kehadiranku disitu. Namun riak wajah fasha.... ‘tapi ibu....’balasku Fasha tiba dengan membawa ubat.saya balik kampung ni pun cuti tanpa gaji....’ senyum ibu. di pintu dapur aku terdengar akan perbualan diantara abang dengan ibu dan ayah.. esok aku pula akan meninggalkan ibu dan ayah untuk menyertai perkhemahan di hutan lintong bersama kawan- kawanku yang lain.ini lagi menambahkan kerisauwanku terhadap ibu.. abang pulang ke kampung semata2 kerana aku.

........... fasha duduk bersebelahan taufiq.dan aku membuang pandanganku keluar tingkap. kelihatan ilham dan taufiq. fasha berbual dengan ilham....?’ soalku terkejut ‘ye berlakon. awak rindukan saya tak?’ soal ilham ‘ilham........ awak.... awak ni kenapa? Jangan buat saya macam ni.... abang hisyam dah bagitahu saya awal2 lagi.. dan bertukar tempat dengan ilham... ‘vida.. seperti taufiq.‘sayang..’balasku sedikit marah.’ balasku kerisauan ‘vida. saya tak sukakan awak.. dan aku mengukir senyuman buatnya.........’ senyum ilham ‘ tapi untuk apa?’ ‘saya tahu awak sukakan saya. ibu izinkan vida pergi..’ ‘what?.. perjalanan yang mengambil masa hampir 2jam setengah itu membuatkan aku berasa sunyi. taufiq juga tersenyum memandangku.... ‘hai....’ kata ibu memelukku.... saje nak buat awak jeles tengok hubungan saya dengan fasha.. fasha tiba-tiba bangun dari kerusinya disebelahku.............. fasha ternyata lebih senang bercakap dengan ilham.. didalam bas aku duduk bersebelahan dengan fasha.. ‘takde maknanye lah fasha..........’ ‘ye abang hisyam yang bagitahu segalanya kat saya.. Sekilas aku terpandang akan taufiq.. tak sudi pandang muka ilham lagi ker?’ kata ilham lalu memegang tanganku.......’ senyum ilham sambil memandang taufiq ‘taufiq.. cukup k.sebelum aku menaiki bas.....’ kata ilham tersenyum ‘berlakon.... kami berlakon jer.. Aku terkejut........... yang penting vida jaga diri masa berkhemah nanti...... dan sejak hari tu lah saya tekad untuk jalankan rancangan saya ni dengan fasha.’ kata fasha kepadaku separuh berbisik apabila melihat akan kejadian itu. Keesokkan harinya..please’ balasku ‘saya rindukan awak.?’ soalku hairan ‘ untuk pengetahuan vida. apa yang terjadi ni? Binggung aku? ‘vida.’ aku terkejut betul dengan berita ini... pandai betul kau sorokakannya dari aku fasha. kenapa dengan izin taufiq........ aku mulai tersenyum . ‘vida. ayah dan ibu menghantarku di perkarangan sekolah....ilham dengan fasha sebenarnya takde apa2 hubungan yang seperti vida dan lain fikirkan.. aku bertolak pergi. tindakan fasha itu membuatkan aku terkedu. dengan taufiq pulak dah kau ni..’ balasku ‘fasha? Sape fasha?’ soal ilham tersenyum ‘ilham awak jangan memain tau.. saya bukan sebaik itu. tentang ibu jangan lah vida risaukan ibu tahu jaga diri.’ balasku bersahaja ‘jangan nak tipu saya vida. Bersebelahan kerusiku... nasib taufiq izinkan. aku memeluk kemas ibu dalam pelukanku .......’ kata ilham memandangku ‘ilham stop.’ kata ilham ‘apa maksud ilham?’ ‘ilham dengan fasha bukan couple. Setelah hampir sejan perjalanan....awak buat saya makin tak faham. fasha kelihatan tidak mempedulikan situasi aku.....’ kata fasha tersenyum Ilham tersenyum melihat akan kerenah aku dan fasha. berat rasa hatiku untuk meninggalkan ibu dan ayah... ilham minta maaf.. nanti fasha nampak. taufiq dan fasha tu couple yang sebenarnya.. tapi awak tak mengaku.fasha kelihatan sungguh gembira.’ balas ilham ‘abang hisyam?.......... Aku yang memandang keluar tingkap hanya mampu berdiam sahaja. dan senyumanku dibalas mesra oleh taufiq... senyum pun salah ke?’ soalku ‘tak salah.... ‘kenapa? tak selesa ker ilham pegang tangan vida?’ soal ilham kepadaku ‘ilham jangan macam ni.. awak sanggup korbankan cinta awak demi seorang kawan kan?’ ‘ awak jangan merepek lah...aku minta dilepaskan tanganku dari gengamannya. aku usik kau jer....... aku tidak tahu apakah yang harus ku katakan ketika ini. namun fasha tersenyum seluas2nya apabila melihat aku bagaikan terpana seketika..’ panggil ilham... patut lah kau cemburu bila taufiq senyum dengan aku tadi. dan aku? Sendirian... saya hanya sukakan awak.. tu yang penting bagi ibu.

sebenarnya. waktu itu..’ kataku lalu mencubit ilham ‘tengoklah sape.fasha......fasha.. ‘ dah lah tu.. vida nampak fasha menangis belakang blok fizik dekat ilham.....aku amat bahagia disampingnya.’ jelas ilham ‘sebab tu ke fasha menangis?’ soalku ‘bukan..... sian kat abang ilham awak tau...’ keluhku ‘ilham serius lah ni sayang.’ keluhku sedikit kesal ‘awak jangan salahkan abang hisyam... WALAU AKU PERNAH MENYAKITI HATIMU.. dia ada kat air terjun tu...... tapi ilham tak dapat terima cinta dia.....’ soalku ‘ sebenarnya...’ ‘ohw... ilham bagitahu hal yang sebenarnya pada fasha apa yang abang hisyam bagitahu pada ilham...’ senyum taufiq.....’ balasku. waktu itu... dan ilham menyanyikan lagu radja iaitu ‘tulus’ kepadaku TULUSKAH HATIMU MENCINTAI AKU..’ balas fasha tersenyum ‘pandainya kau berpakat dengan ilham nak kenakan aku ye?’ kata ku lalu mencuit pinggang fasha ‘sape yang nak kenakan sape?’ senyum fasha lagi Tiba2 taufiq datang. Untung vida dapat dia sebagai abang vida.’ kataku tersenyum..... Aku dan ilham kini menjadi pasangan yang selama ini ku impikan.......’ kata ilham.’ senyumku ‘saya rindu nak tengok awak senyum .. ‘ilham kenapa awak buat semua ni?’ soalku ‘sebab saya sayangkan awak vida.’ balas ilham Aku dan ilham duduk bersebelahan sehinggalah kami sampai ke destinasi yang ingin dituju.. saya cintakan awak setulus hati saya.‘ awak faham dah?’ ‘ kenapa abang hisyam bagitahu kat awak apa yang saya luahkan dekat dia. pergilah...’ gelak ilham ‘amboi pandainya bercakap....then ilham bagitahu hal sebenar pada fasha tentang perasaan ilham pada vida.. ku lihat fasha lebih bahagia dari aku disamping taufiq..... abang ilham mana?’ usik taufiq ‘entah....’ jelas ilham panjang lebar ‘ pandai awak korek rahsia saya ye. bukan main lagi mereka.........’ ‘kalau vida takde perasaan kat ilham.dan fasha tak menyangka vida sanggup korbankan cinta vida demi dia.. sebenarnya saya yang datang pada dia dulu dan bagitahu hal yang sebenar..’ senyum ilham ‘ilham ni..... hati gembira. ‘ biasalah.....’sapeku kepada fasha lalu duduk bersebelahan kerusinya.. aku menyapa fasha yang sedang duduk menjamu selera........ jadi abang hisyam pun tak keberatan lah untuk bagitahu hal yang sebenarnya kat saya tentang awak....’ kata ilham tersenyum Aku tunduk malu....’ sampuk fasha sambil tersenyum ‘kauorang berdua ni ada2 jer kalau nak mengusik aku..... saya tahu abang hisyam buat macam ni sebab dia sayangkan vida.tersenyum ‘ilham vida tanya sikit boleh?’ ‘ apa dia sayang?’ balas ilham ‘ kenapa ari tu........... masih belum makan lagi tu...... ilham terima fasha tak?’dugaku ‘kalau vida takde perasaan kat ilham.luahkan perasaan sebenar dia pada ilham... vida tanya betul2 dia main2 plak... abang hisyam tu penyayang vida.. fasha berhak tahu. nanti lapar pulak suami kau tu.... ilham tak kan terima fasha juga.’ kata ilham ‘saya sayangkan awak juga.. pergilah bagi makanan kat dia.. tapi sepatutnya ilham jangan bagitahu fasha tentang hal tu. ilham seorang yang penyayang. jangan nyanyi lagi..’ kataku lalu bangun meninggalkan ........ MAAFKAN AKU............ lautan luas sanggup ku redah. saya maafkan awak.. saya tak sangka abang hisyam macam ni.’ jawabku spontan ‘hai.... ‘ keluhku ‘vida. dan duduk disebelah fasha ‘hai vida... ‘amboi. ‘saya sayangkan awak..... janganlah kata entah. lagipun dia kan kawan vida.. tu yang fasha sedih sangat.. nanti hujan.... berseleranya lah orang tu makan.. kalau dah sayang. Pada malam pertama kami disana.’senyum ilham ‘kenapa?’ soalku lagi ‘sebab ilham tetap ade perasaan kat vida. ‘a’ah vida...

tanpamu.’ ‘ni yang sayang lebih ni...........kami berkumpul beramai-ramai di tepi sungai berdekatan dengan khemah kami. tanpa ku duga bibirku juga mengikut lirik lagu itu........ Aku mengatur langkah pergi ke arah air terjun..... tiba2 kami di kejutkan dengan satu jeritan. ilham akan sejukkan vida bila vida panas.......tiba2 jer perut ilham ni rasa lapar yang amat sangat. berkali ku tangisi. tapi ku pasti lagu itu dinyanyikan oleh kumpulan kamikaze. permata yang berharga dalam hidupku.... keesokkan malamnya..... hilang tiada penganti.. ni vida ada bawakan makanan.. aku berlari mendapatkan fasha. ilham juga akan lindung vida jika vida dalam ketakutan.’ panggilku....’ pelawaku ‘ilham nak vida suapkan... bukan selalu.. ‘ilham terima kasih untuk semua ni.. ‘ taufiq bagitahu.. hanya doa yang ku iringkan... sayangnya vida kat ilham ye. aku terlupa akan tajuk lagu yang dimainkan taufiq. ‘ahhhhhhhhhhhhhhh. vida suapkan ye.......... taufiq mendendangkan sebuah lagu buat kami semua...... Fasha dan taufiq tergelak kecil memerhatikan aku...macam mana tau ilham kat sini ni... lalu duduk disebelahnya ‘eh.... dan ilham akan hangatkan vida dalam pelukan ilham bila vida kesejukkan.... tak mungkin kau kan kembali ku tak berdaya mengharungi sendiri...... dan aku juga tersenyum apabila taufiq kelihatan amat menghayati lagu itu. ohhh” lirik lagu ini... di alam abadi dipusaramu. vida sejuk sikit jer........ dalam hiba aku tangiskan. hidupku tak bererti.’soal ilham lalu memegang tanganku...’ kataku ‘nakal dengan vida jer..jangan lah risau...’ kata ilham ‘okey. sedang asyik kami bergelak ketawa melihat telatah farid dan azam pada malam itu.. ‘ilham.’ soalku ‘ilham suka tengok air . “walau. hari berlalu kau kian jauh.. Ya allah bahagianya aku.......’ gelak ilham. vida sayangkan ilham’ bisikku di telinganya... bersama unggun api......’ kataku ‘vida. ilham duk kat air terjun sorang2 ni kenapa?’ soalku sambil menyuapkan daging ayam kepada ilham ‘saje nak cari ketenagan. Kenapa dengan fasha.. ... ku lihat ilham sedang duduk diatas batu Sambil pandanganya tertumpu kepada air terjun... tapi vida sejuk lah duduk kat air terjun ni ilham..’ senyum ilham lagi.’ kata ilham kepadaku. vida... tenang jer.’ kataku ‘ vida sejuk ke?’ soal ilham cemas ‘eh kenapa ilham ni...... nape?’ ‘saje nak manja2....... setelah melihat keasyikan malam itu..’ ‘ketenangan?. nakal betul mereka ni.. ‘ada2 jer lah ilham ni..ilham akan sentiasa ada bila vida perlukan..... ilham tak makan lagi kan?’ soalku ‘wah..... rakan2 kelas yang asyik mendengar lagu yang dinyanyikan taufiq turut menyanyi sekali. ‘ilham makan ye.... Jeritan yang menjadi tanda tanya kepada kami rupanya milik fasha....mereka.. bagaimanalah keadaan ibu sekarang.....’ kata ilham ‘suapkan....’ balas ilham ‘iye?..membuatkan aku teringat seketika akan ibu...’ bisik ilham ditelingaku ‘ilham ni nakal lah.’ Kami semua terhenti bersuara dan berpandangan antara satu sama lain..............

ilham kemudiannya berhenti didepanku. namun aku memberitahu bahawa fasha sudah berunsur pulih dan sedang berehat. Kami dinasihati oleh pak cik2 di masjid supaya berhati2 ketika berada dikawasan air terjun ini.... aku cuba untuk mendekati fasha namun di halang ilham kerana khuatir dirasuk sekali... namun kekuatan fasha yang luar biasa itu membuatkan seorang demi seorang rebah di tangan fasha....’ aku terus menuju ke hospital dengan ilham. Ku lihat ilham menaiki motor keluar dari rumah.... ‘vida aku nak air..‘fasha kenapa ni?’ soalku.............. keadaan fasha semakn pulih...... aku duduk berehat sebentar di pangkin halaman rumah sementara menunggu ayah dan ibu pulang... aku dan ilham mengatur langkah mencari sesiapa yang kukenali....’ arah ilham kepadaku dengan cemas setelah berada dihadapanku ‘tapi nak kemana?’ soalku terpinga-pinga ‘ke hospital.... lagipun mereka tidak tahu akan kepulangan ku hari ini.. aku sedar bahawa fasha rupanya terkena histeria. aku tiba dihospital. pelajar lelaki cuba untuk memegang fasha... kemana ayah dan ibu? Soal hati kecilku. Fasha kelihatan keletihan setelah sedar.... dan dilihat oleh pak cik ali dimuka pintu.. Tiba-tiba..... kerana khuatir perkara sebegini akan berulang lagi.... Taufiq kelihatan risau akan keadaan fasha...... kami bulat suara untuk pulang keesokkan harinya.. mungkin mereka keluar agaknya........ Keesokkan harinya kami bertolak pulang..... adakah sakit ibu kembali menyerang? Fikirku ketika dalam perjalanan ke hospital...... taufiq sentiasa disamping fasha...’ sapeku .......setelah disedarkan oleh ahli masjid yang datang memberikan bantuan. beberapa orang pelajar pergi mendapatkan bantuan di masjid yang berdekatan...... Aku sedih apabila melihat fasha yang tidak sedarkan diri . mahu kemana dia? Baru sampai dah nak keluar? Fikirku. setelah fasha tidak dapat di tenteramkan.. Selepas 15 minit perjalanan. Setelah berbincang sesama kami.. namun ku lihat taufiq tidak putus2 mententeramkan fasha..’ terang ilham ‘ya allah ibu..air mataku terus bergugur di bahu ilham bila memikirkan keadaan ibu.. aku menemani dia.... aku binggung melihat keadaanya yang cemas.......’ pinta fasha setelah sedar Setelah minum air... menakup mukanya.. ku lihat tingkap dan pintu rumah tertutup dan suasana kelihatan sunyi. ‘vida! Cepat naik motor ilham.. fasha berehat didalam khemah... abang?? Abang ada disini? ‘abang. Ya allah fasha... dan aku melihat abang keseorangan dihadapan bilik pembedahan..... apa yang terjadi kepada ibu sebenarnya... setibanya aku dirumah.... ku lihat taufiq yang turut ada disitu juga hairan apabila melihat fasha meronta2... taufiq yang berada diluar..’ jerit fasha lalu menolakku Aku bangun dipapah ilham.. ibu vida masuk hospital tadi sebelum kita sampai...... ‘ahhhhhggggghhhhh.

.... kami menghampiri doktor.... dan seminggu juga ibu telah pergi meninggalkanku. ibu segala-galanya buatku.......’ soal abang ‘ keadaannya sangat kritikal.....?’ soal abang ‘mestilah ingat. namun aku masih belum dapat menyesuaikan diri dengan keadaan seperti ini...’ jawabku lalu mengalihkan pandangan kearah abang... ibu anda tak dapat kami selamatkan....... Ibu. tu yang abang balik... jerit hati kecilku..... ayah abang telifon kata mak sakit.. abang dah tahu dan juga ayah. ‘ dik.. bila balik dik? Abang ingat adik balik lusa...abang juga tak duga semua ini akan berlaku... vida sayangkan ibu.. mak tak sihat.. vida tak boleh terima semua ni. Cuma pandangan kosong.. vida tak mahu kehilanggan ibu.’ jelas doktor ‘ya allah... kulihat air mata abang mula bertakung di kelopak matanya.... nape ibu tinggalkan kita bang..’ kata abang memeluku..’ pinta abang tiba-tiba ‘maafkan abang ? tapi untuk apa?’ soalku ‘adik masih ingat lagi tak tentang janji abang pada adik sebelum adik dapat keputusan SPM nanti?’ soal abang....’ soalku untuk mengingatinya semula ‘emm..’ balas abang Tiba-tiba doktor keluar dari bilik pembedahan. tapi ibu minta untuk dirahsiakan dari pengetahuan adik..’ kataku ‘ abang rasa tak perlulah abang nak tunggu keputusan adik keluar..... ayah mana bang?’ soalku bila tidak melihat kelibat ayah disitu.. ya allah ibu. ayah ada dipasar.......’ kataku dalam tangisan.......’ ‘ sebenarnya tentang penyakit ibu tu..’ balas abang ‘bila abang sampai?’ soal ilham menyampuk ‘abang balik semalam lagi ilham..’kata abang lalu menekup muka ‘ibu.... ‘sabar vida... mungkin dalam perjalanan ke situ agaknya.’ soalku menangis ‘sabar dik.. kenapa? Abang nak bagitahu adik dah ke? Tapi keputusan SPM belum keluar lagi.‘eh vida.... adik masih ingat lagi. maafkan abang ye.sabar. macam mana dengan keadaan mak saya doktor... menungkan apa lagi tu dik?...... abang melabuhkan punggung disebelahku ketika aku sedang menikmati angin petang dihadapan rumahku di pangkin. ‘janji ketika kita berdua disawah nenek dulu........ semua ni takdir yang terpaksa kita telan walau sepahit mana pun........ ‘dik....’ kata ilham menenagkanku ‘abang ibu dah takde...... ‘ayah masa abang hantar ibu kesini.....’ kata abang ..... sakitnya makin teruk..’ ‘ kenapa abang. Seminggu telah berlalu... kami minta maaf..... ‘doktor.. kenapa jadi macam ni? Jangan tinggal vida bu..’ kata abang tunduk ‘apa dia bang...... ‘adik balik awal sikit.’ balas abang......’ balas abang ‘macam mana dengan mak? Mak sakit lagi ke?’ soalku ‘emmm..?’ soalku lagi ‘ dah tiba masanya untuk abang bagitahu kat adik....’ soal abang setelah duduk ‘takde apa-apa bang.

’ balasku ‘sayang rindukan ibu?’ soal ilham ‘sentiasa merinduinya.’ ungkap ilham di telingaku..’ kataku mengucup pipi ilham.. ‘abang maafkan adik. telah berkhawin..... abang hisyam juga telah berkhawin... Aku mendongak memandangnya dengan senyuman... ‘sayang menungkan apa tu. adik tak tahu...... zikri...... kini aku berkerja disebuah syarikat bersama dengan suami ku ILHAM.’ kataku menangis ‘adik kena faham... namun belum sempat duit yang abang kumpul cukup.’ terang abang.... namun aku sentiasa mendoakan agar ibu sentiasa tenang disana. cinta vida hanya telah tertulis untukmu... ibu tak mahu adik risau.. walaupun abang tahu adik belum bersedia.... ‘adik jangan salahkan diri adik... ibu telah dahulu pergi..’ kata abang ‘adik tak kuat untuk hadapi semua ni abang..... sedang aku termenung di coridor rumahku mengimbas kenangan lalu....’ balasku Namun semua itu telah berlalu.’ tambah abang lagi ‘adik juga.. air mata yang abang cuba tahan akhirnya jatuh juga menyembah bumi..’ kata abang mengeratkan pelukan ‘abang sayangkan adik.... sudah tujuh tahun ibu pergi meninggalkan aku.. abang hisyam kini telah menetap di kampung bersama-sama dengan ayah... dan aku mempunyai seorang anak buah yang sangat comel......’ kataku lalu memeluk abang..’ luah abang..‘tapi kenapa?’ aku mula menjadi sebak ‘adik masih sekolah dan ade peperiksaan penting. Fasha dan taufiq juga seperti aku. aku akui ilham sentiasa ada disampingku walaupun dalam apa jua keadaan... ‘adik sedih bang sebab adik tak dapat bantu apa-apa untuk selamatkan ibu.... aku menyandarkan tubuhku di tubuh ilham Ilham membisikkan sesuatu di telingaku. ‘dah lah adik.’ kataku.. sabarlah k.’ balas abang ‘sampai hati abang buat adik macam ni.....’ kataku lemah... ‘ i love you so much. tiba-tiba aku terasa ada tangan yang melingkari tubuhku dari belakang....’ soal ilham suamiku ‘tak menungkan apa pun bang.... abang harap adik terima lah takdir ni dik. begitu juga dengan sahabat-sahabatku yang lain. ... abang ambil keputusan untuk tak sambung belajar sebab abang nak cari duit untuk membantu kos rawatan ibu................ sedangkan abang yang dah dewasa ni pun tak dapat nak membantu ibu.............. ‘ abang ada untuk temankan adik disini. abang lakukan semua ni sebab abang sayangkan adik begitu juga dengan ibu. ‘abang... alhamdullilah aku mendapat keputusan yang cemerlang dalam keputusan SPM........ Cuma teringatkan ibu.’ balasku.

. sayang ada hadiah yang amat berharga untuk kita......’ kataku ‘hadiah apa tu sayang?..... ‘alah abang ni........’ balas ilham memelukku.... sayang wat abang berdebar2 lah.’ kataku tersenyum....’ balasku tersenyum ‘alhamdullilah.. ‘siapa ?’... Semoga dengan kehadiran anak ini... muhammad ilham zakuan ϑ bin muhammad ilham zulhisyam akan membahagiakan kami... ‘betul lah abang. bahagianya................ sayang betul ke ni?’ soal ilham setelah dapat menangkap maksud kata2ku tadi. Tamat.. abang dah nak jadi papa dan sayang jadi mama... Sekian sahaja. .... sayang tahu hadiah sayang ni mengatasi segala kegembiraan abang selama ini sayang.’ soal ilham berminat ‘ sayang nak bagi abang...’ kataku tersenyum..’ pinta ilham ‘ ade orang baru yang nak panggil abang dengan panggilan ‘PAPA’ .’ kataku memukul lembut ilham ‘ohw my god. ‘ bagi apa sayang? Cakaplah...... ‘abang.....Ilham menghadiahkan satu kucupan didahiku....