Anda di halaman 1dari 14

Kelas kata dalam bahasa Jepang

Bahasa Jepang adalah bahasa yang kaya akan kosakata. Jenisnya pun sangat beragam tergantung
dengan cara, standar, dan dari sudut apa kosakata tersebut dipandang. Misalnya dilihat dari kelas
katanya (hinshi), Murakami menjelaskan bahwa terdapat 10 kelas kata bahasa Jepang.
Diantaranya adalah:
1. dôshi (verba)
2. i-keiyôshi (adjektiva-i)
3. na-keiyôshi (adjektiva-na)
4. meishi (nomina)
5. rentaishi (prenomina)
6. fukushi (adverbia)
7. kandôshi (interjeksi)
8. setsuzokushi (konjungsi)
9. jôdôshi (verba bantu)
10. joshi (partikel).

Selain diklasifikasikan berdasarkan kelas katanya, kosakata dalam bahasa Jepang juga dapat
diklasifikasikan berdasarkan pada siapa yang menjadi penuturnya. Seperti berdasarkan usia
penutur, terdapat jidôgo atau yôjigo (bahasa anak-anak), wakamono kotoba (bahasa anak muda),
dan rôjingo (bahasa orang tua).
Berdasarkan jenis kelamin penutur, terdapat danseigo (bahasa laki-laki) dan joseigo (bahasa
perempuan).
Di samping beberapa yang telah diungkapkan di atas, kosakata dalam bahasa Jepang juga dapat
diklasifikasikan perbedaan zaman, tempat, asal-usul (goshu) seperti wago, kango, dan gairaigo,
dan sebagainya.

Kelas Kata Bahasa Jepang


By Arief
Pembagian kelas kata dalam bahasa Jepang disebut hinshi bunrui. Hinshi berarti jenis kata atau
kelas kata ( word class, part of speech ), sedangkan bunrui berarti penggolongan, klasifikasi,
kategori, atau pembagian.
Jadi hinshi bunrui dapat berarti klasifikasi kelas kata berdasarkan berbagai karateristiknya secara
gramatikal. Adapun pembagian kelas kata menurut Kokugo Daijiten dibagi menjadi 10 jenis kata
yaitu :
• Dôshi ( Verba ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri dan dapat menjadi
predikat. Dôshi ini biasanya berakhiran bunyi ~u. Contoh : kaku (menulis),
taberu (makan).
• Keiyôshi ( Adjektiva~i ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri, juga dapat
menjadi predikat. Keiyôshi memiliki beberapa perubahan kata dan biasanya
berakhiran ~i. Keiyôshi disebut juga kata sifat golongan satu. Contoh : shiroi
(putih), atsui (panas).
• Keiyôdôshi ( Adjektiva~na ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri dan
merupakan kata sifat golongan dua, memiliki perubahan sendiri yang
berbeda dengan kata sifat golongan satu ( keiyôshi ). Contoh : kirei (cantik),
jôzu (pandai).
• Meishi ( Nomina ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri dan bisa menjadi
subjek. Meishi tidak memiliki perubahan bentuk. Contoh : kutsu (sepatu),
tsukue (meja).
• Rentaishi ( Prenomina ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri dan bisa
menjadi kata yang menerangkan kata lain. Rentaishi ini tidak bisa menjadi
subjek dan tidak memiliki perubahan bentuk. Contoh : sono (itu), chiisana
(kecilnya).
• Fukushi ( Adverbia ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri dan berfungsi
sebagai kata keterangan untuk yôgen (predikat). Fukushi tidak dapat menjadi
subjek dan tidak memilliki perubahan bentuk. Contoh : zutto (terus) , taihen
(seperti, seolah-olah).
• Setsuzokushi ( Konjungsi ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri dan
berfungsi untuk menyatakan hubungan antar kalimat atau bagian kalimat
atau frase dengan frase. Setsuzokushi tidak bisa menjadi subjek dan tidak
memiliki perubahan bentuk. Contoh : soshite (lalu, kemudian), suru to
(selanjutnya, dengan demikian).
• Kandôshi ( Interjeksi ) adalah kata yang dapat berdiri sendiri, pada
umumnya menyatakan ekspresi, perasaan, cara memanggil, cara menjawab
dan lain sebagainya. Kandôshi tidak dapat menjadi subjek dan tidak memiliki
perubahan bentuk. Contoh : ee (ya, benar), moshi moshi (halo).
• Jodôshi ( Verba Bantu ) adalah kata yang tidak dapat berdiri sendiri,
terutama banyak melekat pada dôshi, keiyôshi juga pada jodôshi lain.
Sebagian jodôshi memiliki perubahan sendiri. Contoh : ~rareru (bentuk
dapat, perintah), ~rashii (sepertinya, kelihatannya).
• Joshi ( Partikel ) adalah kata yang tidak dapat berdiri sendiri dan tidak
memiliki perubahan. Bila kata ini terpisah dari kata lain, maka kata ini tidak
mempunyai arti. Jôshi hanya berfungsi untuk menyambung kata-kata jiritsugo
dalam pembentukan kalimat bahasa Jepang dan juga menentukan arti kata
tersebut. Contoh : no (kepunyaan, milik), de (di, dengan)

Oct 5, '09 5:28 PM


kelas kata bahasa jepang
for everyone
KELAS KATA DALAM GRAMATIKA BAHASA JEPANG

A. Sekilas Tentang Kelas Kata dalam Gramatika Bahasa Jepang


Berdasarkan gambar di atas dapat diketahui bahwa didalam bahasa Jepang terdapat
sepuluh kelas kata, delapan kelas kata termasuk kedalam jiritsugo yang diantaranya adalah
dooshi (verb), keiyooshi (adjective -i), keiyoodooshi (adjective –na), meishi (nomina), fukushi
(adverb), rentaishi (prenomina), setsuzokushi (konjungsi), dan kandooshi (interjeksi). Sedangkan
sisanya termasuk fuzokugo yaitu jodooshi (verb bantu) dan joshi (partikel).

Dalam kelompok jiritsugo ada kata-kata yang dapat mengalami perubahan tetapi ada juga
yang tidak dapat mengalami perubahan. Kelompok jiritsugo yang dapat mengalami perubahan
dan dapat menjadi predikat disebut yoogen yang terdiri dari dooshi, keiyoodhi, dan keiyoodooshi.
Sedangkan yang tidak memiliki bentuk perubahan terdapat kata-kata yang dapat menjadi subjek
yang biasa disebut taigen yang mencakup satu kelas yaitu meishi. Dalam kelompok jiritsugo
yang tidak dapat mengalami perubahan ada juga kata-kata yang tidak dapat menjadi subjek tetapi
dapat menerangkan yoogen yaitu fukushi, menerangkan taigen yaitu rentaishi, kata-kata yang
tidak menjadi kata keterangan tapi berfungsi untuk menyambungkan dua kalimat atau dua bagian
kalimat yaitu setsuzokushi dan yang tidak berfungsi sebagai penyambung disebut kandooshi.

Dalam fuzokugo juga ada kelas kata yang dapat mengalami perubahan yang disebut
dengan jodooshi sedangkan yang tidak mengalami perubahan disebut joshi.

B. Kelas Kata dalam Gramatika Bahasa Jepang


1. Dooshi (verb)

Dooshi adalah salah satu kelas dalam bahasa jepang yang dipakai untuk
menyatakan aktivitas, keberadaan atau keadaan sesuatu. Dooshi dapat mengalami
perubahan dan dengan sendirinya dapat menjadi predikat. Dooshi termasuk jiritsugo
dapat membentuk sebuah bunsetsu walaupun tanpa bantuan kelas kata lain, dan dapat
menjadi predikat bahkan dengan sendirinya dapat memiliki potensi untuk menjadi
sebuah kalimat. Selain itu juga dooshi dapat menjadi keterangan kelas kata lain pada
sebuah kalimat, dalam bentuk kamus selalu diakhiri vocal u dan memiliki bentuk
perintah.

a. Jenis-jenis Dooshi

1. Jidooshi adalah kelompok dooshi yang tidak berarti mempengaruhi pihak lain.
Contohnya : iku (pergi), kuru (datang), okiru (bangun), neru (tidur) dan
sebagainya.

2. Tadooshi adalah kelompok dooshi yang menyatakan arti mempengaruhi pihak


lain. Contohnya : okosu (membangunkan), nekasu (menidurkan), ikeru (dapat
pergi) dan sebagainya.

3. Shodoshi merupakan kelompok dooshi yang memasukan pertimbangan


permbicara, maka tidak dapat diubah kedalam bentuk pasif dan kausatif. Selain
itu, tidak memiliki bentuk perintah dan ungkapan kemauan. Contohnya : mieru
(terlihat), kikoeru (terdengar), iru, niau (sesuai), ikeru (dapat pergi, kikeru dan
sebagainya.

Selain itu, Tarada Takanao menambahkan fukugo dooshi, haseigo tohsite no


dooshi dan hojo dooshi sebagai jenis-jenis dooshi.

- fukugo dooshi adalah dooshi yang terbentuk dari gabungan dua buah kata atau
lebih dan gabungan kata tersebut secara keseluruhan dianggap sebagai satu kata.
Contoh : hanashiau ‘berunding’ (dooshi + dooshi)

- haseigo tohsite no dooshi adalah dooshi yang terbentuk dari kelas kata lain dengan
cara menambahkan sufiks. Kata-kata tersebut secara keseluruhan dianggap
sebagai satu kata. Contoh : samugaru (merasa kedinginan), asebamu
(berkeringat)
- hojo dooshi adalah dooshi yang menjadi bunsetsu tambahan. Contohnya : aru, iru
dan morau.

b. Bentuk Konjugasi Verb

1. Mizenkei, menyatakan bahwa aktivitas atau tindakannnya belum dilakukan atau


belum terjadi sampai sekarang. Bentuk ini diikuti u,yoo, nai, seru, saseru, reru
atau rareru.

2. Ren’yookei, menyatakan kemajuan atau kelanjutan suatu aktivitas. Bentuk ini


diikuti masu, ta, da, tai, te, atau nagara. Bentuk ini juga dapat diikuti yoogen
yang lain seperti pada kata yomihajimeru (mulai membaca).

3. Shuushikei, yaitu bentuk dasar verb yang dipakai pada waktu mengakhiri ujaran.
Bentuk ini juga dapat diikuti kata ka atau kara.

4. Rentaikei, yaitu bentuk yang diikuti taigen seperi toki, koto, hito, mono, dan
sebagainya. Tapi dapat diikuti juga dengan yooda, bakari, kurai, gurai, no.

5. Kateikei, menyatakan makna pengandaian, merupakan bentuk yang iikuti ba.

6. Miereikei, menyatakan makna perintah.

2. I – Keiyooshi (adjective – i)

i-keiyooshi sering disebut juga keiyooshi yaitu kelas kata yang menyatakan sifat
atau keadaan sesuatu dengan sendirinya menajdi predikat dan dapat mengalami
perubahan bentuk. Setiap kata yang termasuk i-keiyooshi selalu diakhiri i dalam bentuk
kamus, dapat menjadi predikat, dan juga dapat menjadi kata keterangan yang
menrangkan kata lain dalam sebuah kalimat. Tapi ada kata yang berakhiran i seperti
yumei (mimpi), kirai (benci) dan kirei (cantik, indah, bersih) walaupun berakhiran i tapi
tidak termasuk i-keiyooshi karena dalam bentuk kamusnya berakhiran da.

- Jenis-jenis i-keiyooshi

1. Zokusei keiyooshi yaitu kelompok i-keiyooshi yang menyatakan sifat atau keadaan
secara objektif. Misainya : takai (tinggi), nagai (panjang), hayai (cepat), omoi
(berat), akai (merah) dan sebagainya.

2. Kanjoo keiyooshi, yaitu kelompok i-keiyooshi yang menyatakan perasaan atau


emosi secara subjektif. Misalnya : ureshii (senang), kanashii (sedih), kowai
(takut) dan sebagainya.

3. Na – Keiyooshi (adjective – na)

na-keiyooshi sering disebut keiyoodooshi yaitu kelas kata yang dengan


sendirinya dapat membentuk sebuah bunsetsu, dapat berubah bentuk dan bentuk
shuushikei –nya berakhiran da atau desu. Karena perubahannya mirip dengan dooshi
sedangkan artinya mirip dengan keiyooshi, sehingga kelas kata ini disebut keiyoodooshi.

- Jenis-jenis na-keiyooshi

1. Keiyoodooshi yang menyatakan sifat, misalnya : shizukada (sepi), kireida (cantik,


indah, bersih), sawayakada (segar), akirakada (jelas) dan sebagainya.

2. Keiyoodooshi yang menyatakan perasaan, misalnya : iyada (tidak senang),


zannenda (menyesal), yukaida (senang), fushigida (aneh) dan sebagainya.

4. Meishi (nomina)

Meishi adalah kata-kata yang menyatakan orang, benda, peristiwa dan


sebagainya. Tidak mengalami konjugasi dan dapat dilajutkan dengan kakujoshi. Meishi
disebut juga taigen, di dalam suatu kalimat ia dapat menjadi subjek, predikat, kata
keterangan.

- Jenis-jenis Meishi

1. Futshuu meishi yaitu nomina yang menyatakan nama-nama benda, barang,


peristiwa dan lain-lain. Misalnya : yama (gunung), hon (buku), kagakusha
(ilmuan), hoshi (bintang), koofuku (kebahagiaan), hikooki (pesawat terbang), dll.

2. Koyuu meishi adalah nomina yang menyatakan nama-nama yang menunjukan


benda secara khusus seperti nama daerah, Negara, orang, buku, dll. Contohnya :
yamato, taiheiyoo (samudra pasifik), indoneshia, yamamoto, dan sebagainya.

3. Suushi, yaitu nomina yang menyatakan bilangan, julah, kuantitas, urutan.


Misalnya : ichi (satu) san, (tiga), gonin (lima orang), rokko (enam buah) sangoo
(nomor tiga), ikutsu, ikura, nankai, nannin dan lain-lain.

4. Keishiki meishi adalah nomina yang menerangkan fungsinya secara formalitas


tanpa memiliki hakekat atau arti sebenarnya. Misalnya : koto, tame, wake, hazu,
mama, toori.
5. Daimeishi yaitu kata-kata yang menunjukan sesuatu secara langsung tanpa
menyebutkan nama orang, benda, barang, perkara, arah, tempat dan sebagainya.

5. Rentaishi (prenomina)

Rentaishi adalah kelas kata yang tidak mengenal konjugasi yang diguanak untuk
menerangkan nomina. Oleh karena itu, kelas kata ini tidak dalat dijadikan sebagai
subjek atau predikat.

- Macam-macam Rentaishi

1. Yang berpola ‘….no atau ….ga’. misalnya : kono michi (jalan itu) ano hito (orang
itu, sono hon (buku itu), waga kuni (negeri kita) dan lain-lain.

2. Yang berpola ‘….ru’. misalnya : aru hi (suatu hari), arayuru kuni (seluruh
Negara), saru muika (tanggal 6 yang lalu)

3. Yang berpola ‘…na’. Misalnya : ookina ki (pokon besar), chiisana mi (buah kecil),
okashina katachi (bentuk yang aneh)

4. Yang berpola ‘….ta atau da’. Misalnya : tatta ippo (hanya satu batang), taishita
sakubin (karya yang hebat), tonda sainan (kecelakaan yang tidak terduga)

6. Fukushi (adverb)

Fukushi adalah kelas kata yang tidak mengalami perubahan bentuk dan dengan
sendirinya dapat menjadi keterangan bagi yoogen walaupun tanpa mendapat bantuan
dari kata-kata lain. Fukushi tidak dapat menjadi subjek, predikat dan obejek.

- Jenis-jenis fukushi

1. Jootai no fukushi berfungsi terutama menerangkan keadaan verb yang ada pada
bagian berikutnya. Cintoh : shikkari (to) nigiru (memegang dengan kuat),
yukkuri (to) aruku (berjalan dengan pelan-pelan), hakkiri (to) mieru (terlihat
dengan jelas), sotto chikazuku (mendekati dengan diam-diam).

2. Teido no fukushi berfungsi turutama menerangkan tingkat, taraf, kualitas atau


derajat keadaan yoogen yang ada pada bagian berikutnya. Contoh : sukoshi
samui (agak dingin), taihen sinsetsu da (sangat baik hati), kanari takai (agak
mahal), kanari hakkiri mieru (terlihat agak jelas), zutto izen no koto da (kejadian
dulu kala).
3. Chinjutsu no fukushi adalah fukushi yang memerlukan cara pengucapan khusus,
disebut juga jojutsu no fukushi atau koo’o no fukushi. Misalnya : kesshite
makenai (sama sekali tidak akan kalah), doozo ohairi kudasai (silahkan masuk),
ororaku ame ga furu daroo (mungkin hujan akan hujan), massaka sonna koto
wa arumai (masa ada hal serupa itu).

- Onomatope (giseigo/giongo dan gitaigo)

Di antara adverb-adverb yang telah dibahas terdapat adverb yang


menggambarkan bunyi atau suara dan terdapat juga adverb yang menyatakan suatu
keadaan. Adverb yang mengambarkan bunyi atau suara disebut giseigo, sedangkan
yang menyatakan suatu keadaan disebut gitaigo. Kedua istilah itu biasa disebut
dengan onomatope.

7. Kandooshi (interjeksi)

Kandooshi adalah kelas kata yang tidak dapat berubah bentuknya, tidak dapat
menjadi subjek, keterangan ataupun konjugasi. Namun kelas kata ini dengan sendirinya
dapt menjadi sebuh bunsetsu walaupun tanpa bantuan kelas kata lain. Dalam bahasa
jepang modern kondooshi terdiri dari tiga macam yaitu :

1. Kandooshi yang menyatakan rasa haru (aa, aru, oyaoya, chikushoo, hatena, are, dore)

2. Kandooshi yang menyatakan panggilan (moshi, kore, kora, nee, saa, haru)

3. Kandooshi yang menyatakan jawaban (hai, iie, un)

8. Setsuzokushi (konjungsi)

Setsuzokushi adalah kelas kata yang dapat mengalami perubahan bentuk tapi
tidak dapat menjadi subjek, objek, predikat ataupun kata yang menerangkan kata lain.
Setsuzokushi berfungsi menyambungkan suatu kalimat dengan kalimat lainnya atau
menghubungkan bagian kalimat dengan kalimat lain.

- Jenis-jenis Setsuzokushi

1. Heiretsu no setsuzokushi yaitu setsuzokushi yang dipakai pada saat menunkukan


sesuatu yang berderet dengan yang lainnya yang ada pada bagian sebelumnya.
Setsuzokushi yang termasuk kelompok ini misalnya : mata, oyobi dan narabini.

2. Gyakusetsu no setsuzokushi yaitu setsuzokushi yang dipakai pada saat


menunjukan sesesuatu yang ada pada bagian berikutnya yang tidak sesuai, tidak
pantas, atau bertentangan dengan sesuatu yang ada pada bagian sebelumnya.
Setsuzokushi yang termasuk kelompok ini misalnya :daga, ga, shikamo,
shikashi, tadashi, keredo, dakedo, demo, desu ga, tokoroga, tawa ie, sorenanoni,
soreni shitemo dan mottomo.

3. Jusetsu no setsuzokushi adalah setsuzokushi yang dipakai pada saat menunjukan


hasil, akibat, atau kesimpulan yang ada pada bagian berikutnya bagi sesuatu
yang ada pada bagian sebelumnya yang menjadi sebab-sebab atau alasan.
Setsuzokushi yang termasuk kelompok ini misalnya : dakara, sorede, soreyue,
shitagatte, sokode, suruto, soosuruto dan sooshite.

4. Tanka no setsuzokushi yaitu setsuzokushi yang dipakai pada saat mengembangkan


atau menggabungkan sesuatu yang ada pada bagian berikutnya dengan sesuatu
yang ada pada bagian sebelumnya. Setsuzokushi yang termasuk kelompok ini
misalnya : soshite, sorekara, soreni, sarani, mashite, awasette, dan lain-lain.

5. Hotetsu nosetsuzokushi yaitu sestuzokushi yang dipakai pada saat menambahkan


penjelasan atau rincian berkenaan dengan sesuatu yang ada pada bagian
sebelumnya. Setsuzokushi yang termasuk kelompok ini misalnya : tsumari,
sunawachi, tatoeba, nazenara, tadashi, dan mottomo.

6. Sentaku no setsuzokushi yaitu setsuzokushi yang dipakai pada saat menyatakan


pilihan antara sesuatu yang ada pada bagian sebelumnya dan yang ada pada
bagian berikutnya. Setsuzokushi yang termasuk kelompok ini misalnya :
matawa, aruiwa, soretomo, dan naishiwa.

7. Tenkan no setsuzokushi yaitu setsuzokushi yang dipakai pada saat mengganti atau
mengubah pokok pembicaraan. Setsuzokushi yang termasuk kelompok ini
misalnya : tokorode, tokini, tsugini, dewa.

9. Jodooshi (verb bantu)

Jodooshi adalah kelas kata yang termasuk fuzokugo yang dapat berubah
bentuknya. Tidak dapat membentuk bunsetsu dengan sendirinya tapi dapat membentuk
bunsetsu bila digabungkan dengan kata lain.

- Jenis-jenis Jodooshi
1. reru dan rareru (ukemi, kanoo, jihatsu, sonkei)

a. ukemi (pasif)

Kata reru dan rareru sebagai bentuk pasif menunjukan bahwa aktivitasnya
tidak dilkukan oleh sendiri.

b. kanoo (menyatakan makna potensial untuk melakukan suatu aktivitas)

c. jibatsu (menyatakan makna bahwa suatu kejadian, keadaan atau aktivitas terjadi
atau dilakukan secara alamiah)

d. soneki (ragam hormat)

2. seru dan saseru (kausatif)

Kata seru dan saseru menyatakan bahwa aktivitas tersebut merupakan suruhan
untuk melakukan suatu kegiatan.

3. da dan desu (dantei=kepulauan) Kata da dan desu menyatakan suatu keputusan


yang jelas.

4. nai, nu (uchikeshi=negative)

5. ta (kako=bentuk lampau)

6. rashii (suite ‘anggapan/dugaan/perkiraan’)

7. u, yoo, daroo (suiryoo ‘perkiraan’, ishi ‘kemauan’)

8. mai (uchikeshi no suiryoo=perkiraan negative)

9. soda (denbun to yootai), denbun adalah jenis jodooshi yang dipakai pada waktu
menyampaikan atau memberitahu lagi berita atau kabar yang didengar rai orang
lain kepada orang lain.

10. yooda (tatoe ‘perumpamaan’, futashikana dantei ‘keputusan yang tidak pasti’)

11. tai (kiboo=hatapan, keinginan)

12. masu (teinei=halus)

10. Joshi (partikel)

Joshi adalah yang termasuk fuzokugo yang dipakai setelah suatu kata untuk
menunjukan hubungan antara kata tersebut dengan kata lain serta untuk menambah arti
kata tersebut lebih jelas lagi.

- Jenis-jenis Joshi

1. Kakujoshi adalah joshi yang pada umumnya dipakai setelah nomina untuk
menunjukan hubungan antara nomina tersebut dengan kata lain. Joshi yang
termasuk kelompok ini adalah ga, no, o, e, to, yori, kara, de, dan ya.

2. Setsuzokujoshi adalah joshi yang dipakai setelah yoogen atau setelah jodooshi
untuk melanjutkan kata yang ada sebelumnya terhadap kata-kata yang ada pada
b again berikutnya. Joshi yang termasuk kelompok ini adalah ba, to, keredo,
keredomo, ga, kara, shi, temo, te, nagara, tari, noni dan node.

3. Fukujoshi adalah joshi yang dipakai setelah berbagai macam kata. Joshi yang
termasuk kelompok ini adalah wa, mo, demo, shika, made, bakari, dake, hodo,
kurai, nado, ka, nari, yara, sae dan zutsu.

4. Shuujoshi adalah joshi yang pada umumnya dipakai setelah berbagai macam kata
benda pada bagian akhir kalimat untuk menyatakan suatu pernyataan, larangan,
seruan, rasa haru, dll. Joshi yang termasuk kelompok ini adalah ka, kashira, na,
naa, zo, tomo, yo, ne, wa, no, dan sa.
Wisata Bahasa (5) : Klasifikasi Kata Bahasa Jepang dan Bahasa Apr 23, '06 11:58 PM
Indonesia for everyone
A. Klasifikasi Kata bahasa Jepang
Konsep morfem tidak dikenal oleh para tata bahasawan tradisional , yang selalu ada dalam tata
bahasa tradisional adalah satuan lingual yang disebut kata (語・単語), apa yang disebut kata
ini, menurut ahli linguistik tradisional Leonard Bloomfield, kata adalah satuan bebas terkecil (a
minimal free form), dibawah ini akan di jelaskan bagaimana klasifikasi kata dalam bahasa
Jepang.
Istilah kata (語・単語 go atau tango) dalam bahasa Jepang terdiri dari beberapa kelompok yaitu :
1. Kata Dasar (単純語 tanjungo)
Misalnya kata orang(人 hito), makan (食べる taberu ), tidur )寝る neru) dan lain
lain.Kengan lain kata dasar adalah kata yang mempunyai satu arti dan dapat berdiri sendiri, tidak
mengalami penambahan imbuhan dan perubahan bentuk.
2. Kata Turunan (派生語 haseigo)
Yaitu kata kata yang sudah mengalami perubahan bentuk, penambahan imbuhan dan proses
perubahan ucap. Kata turunan ini dalam bahasa Jepang terbagi menjadi 3 bagian yaitu,
a. gejala perubahan pengucapan (変音現象 hen on genshou)
b. Penamahan imbuhan di awal kata (接頭辞 settouji ) dan
c. penambahan imbuhan di akhir kata(接尾辞 setsubiji.
3. Kata Majemuk (複合語 fukugougo)
Yaitu kata kata yang mengalami proses pembentukan kata majemuk, dalam bahasa jepang
kata majemuk ini jumlahnya sangat banyak dan bervariasi. Kata majemuk dalam bahasa Jepang
terbagi menjadi :
3.1. Kata Benda Majemuk (複合名詞)
Yaitu kata benda yang terbentuk dari gabungan dua buah unsur kata yang membentuk satu
kata benda majemuk. Kata majemuk ini terbagi lagi menjadi gabungan unsur unsur seperti di
bawah ini ;
a. Verba + Verba : 取り扱い toriatsukai ; perlakuan
b. Noun + Verba :物置 mono oki : tempat barang  
c. Noun + Noun
d. Adjektiva + Noun
e. AD + Noun
f. Verba + Noun,
g. Noun Adjektiva + Noun.
3.2 Kata Kerja Majemuk (複合動詞 fukugoudoushi)
Kata kerja majemuk atau verba majemuk ini sangat bervariasi , merupakan gabungan dua
buah unsur yang membentuk verba majemuk , secara garis besar verba majemuk ini terbagi
menjadi 5 kelompok yaitu :
a. V + V ; 食べ始める tabehajimeru ; mulai makan
b. N + V : 勉強する  benkyousuru : belajar
c. A + V ; 若返る   wakakaeru ; muda kembali
d. 副詞+V ; ぼんやりする bonyarisuru ; melamun
e. 接辞+V ; さし上げる sashiageru ; memberi
Diantara kelompok ini, kelompok 「V+V」ini kalau di teliti lebih jauh lagi terbagi lagi
menjadi 4 sub kelompok yaiitu
1) V+ V  実質的複合語
2) V+ v  接尾辞化 
3) v + V  接頭辞化
4) v + v  単純語化
Untuk bagian ini perlu penjelasan lebih lanjut, dan nanti akan dibahas secara rinci di jurnal
tersendiri.
3.3 Kata Sipat 1 majemuk 複合形容詞 fukugo keiyoushi (CA)
Seperti diketahui kata sipat dalam bahasa Jepang terbagi menjadi dua golonga yaitu. kata sipat 1
yang berakhiran i seperti atararashii, takai dan lain lain, dan kata sipat golongan 2 yang berakhira
na/da, seperti kireida, shizukada da lain lain.

mata tsuzukete imasu

A. Kelas Kata Dalam Bahasa Indonesia


Dilihat dari bentuknya seperti dalam bahasa Jepang dalam bahasa Indonesia terdapat beberapa
klasifikasi tentang kata ini antara lain '
1. Kata Dasar
Yaitu kosakata atau unsur kata yang bisa berdiri sendiri dan mempunyai arti tersendiri,
seperti kata manusia, makan , tidur dan lain lain. kelas katanya bisa berupa verba , nomina atau
kelas kata yang lainnya.
2. Kata bentukan
Yaitu kata kata yang terbentuk dari pembentukan dua buah unsur kata (morfem), kata
bentukan ini dibagi dalam tiga kelompk besar yaitu ;
2.1 Kata yang berimbuhan
2.2 Kata ulang
2.3 Kata majemuk
khusus untuk kata majemuk terbentuk dari penggabungan dua buah morfem yang membenuk
sebuah kata yang berpola sebagai pasangan seperti berikut ;
a. N + N ; nusa bangsa , toko obat, kaki tangan dll
b. N + V ; kamar tunggu, guru bantu, kapal selam, dll
c. N + A ; rumah sakit, kama gelap, guru besar, dll
kelompok kelompok ini bisa desebut sebagai kata benda majemuk seperti halnya 複合名詞
fukugomeishi dalam bahasa Jepang.
d. V + N ; makan hati, campur tangan, tahu adat , dll.
e. V + V ; ambil alih, lomba lari, hamcur binasa, makan minum, jalan jalan dll.
f. V + A ; kerja gelap, terbang jauh, makan gratis , dll.
g. V + P ; cinta akan, bebas dari, dll.
kelompok kata ini termasuk kata kerja majemuk atau 複合動詞 fukugodoshi dalam
bahasa Jepang.
h. A + N ; sakit hati, merah padam , putih salju dll.
i. A + V ; mabk terbang, kurang ingat, pandai bicara dll.
j. A + A ; panjang lebar, kecil besar, buruk baik dll.
kelompk kata ini termak kata sipat majemk yang dalam bahasa Jepang disebut fukugo keiyoushi
atau fukugo keiyoudoushi.
Ketika menguraikan struktur sintaks dari suatu kalimat, kita memerlukan definisi aturan-
aturan kalimat berdasarkan urutan-urutan unsur terkecil pada struktur sintaks bahasa Indonesia.
Pada suatu bahasa kata adalah unsur terkecil dalam struktur sintaks, sedangkan unsur terbesarnya
adalah kalimat. Oleh karena itu, dalam pendefinisian aturan-aturan sintaks, jenis kelas kata akan
menjadi simbol terminal atau token. Dalam tata bahasa baku bahasa Indonesia, kelas-kelas kata
terbagi atas tujuh kategori [Alwi98]. Kelas-kelas kata tersebut adalah sebagai berikut:
1. Verba (kata kerja)
2. Adjektiva (kata sifat)
3. Adverbia (kata keterangan)
4. Nomina (kata benda)
5. Pronomina
6. Numeralia
7. Kata Tugas
Berdasarkan peranannya dalam frasa atau kalimat,
kata tugas dibagi menjadi lima kelompok:
1) Preposisi
2) Konjungtor
3) Interjeksi
4) Artikula
5) Partikel

Simbol Kelas Kata Keterangan Contoh


ADJ Adjektiva Kata sifat Cantik
ADV Adverbia Kata keterangan di depan kata lain Sangat
ADVB Adverbia Kata keterangan di belakang kata lain Sekali
ART Artikula Si, sang
CC Konjungtor Kata hubung yang menghubungkan Dan, lalu
Koordinatif klausa pada kalimat majemuk setara.
CS Konjungtor Kata hubung pada kalimat majemuk Ketika,
Subordinatif bertingkat walaupun
M Modal Kira, rasa
PRO Pronomina Saya, itu
N Nomina Kata benda Buku
NPERS Nomina Persona Kata benda persona Bos
NP Nomina Kata benda yang menjadi penggolong Ekor,butir
Penggolong numeralia
NPS Nomina Kata benda yang menjadi penggolong Sebuah,
Penggolong numeralia seekor
NUM Numeralia Kata bilangan Seribu
P Preposisi Kata depan Di, ke, dari
PAR Partikel Kah, pun
TRANS Verba Transitif Kata kerja transitif Mencoba
INTRANS Verba Intransitif Kata kerja intransitif Pergi, lari
PASIF Verba Pasif Kata kerja pasif Dicoba
PASIF2 Verba Pasif Kata kerja pasif Rasakan
NAMA Nomina Nama seseorang Shelly
BUKAN Adverbia Kata Ingkar untuk predikat nominal Bukan
AUX Auxiliary Boleh
ASP Aspek