Anda di halaman 1dari 54

Bab 13

S entuhan Mesra Saat


Berdua

Malam kian larut dan diselimuti kegelapan


Telah sekian lama kekasih tiada kucumbu
Demi Allah, bila tidak karena-Mu yang kuingat
Niscaya ranjang ini berguncang keras
Tetapi wahai Tuhanku, rasa malu telah menghalangiku
Dan suamiku lebih mulia
untuk kendaraannya diinjak orang

S
uatu ketika saya menerima surat dari sebuah kota di Jawa Tengah. Isinya
berupa keluhan sekaligus pertanyaan. Seorang istri mengeluhkan, suaminya
jarang sekali mengajak berjima’. Padahal keinginan untuk dicumbu suami
demikian besar. Kadang ingin bicara kepada suami agar memberi kehangatan
padanya, tapi tak tahu bagaimana mengungkapkannya. Ia malu dan takut. Nah,
apakah yang sebaiknya dilakukan oleh seorang istri muslimah?
Dari kota yang sama, ada lagi istri yang bermasalah. Kalau yang pertama
mengeluh setengah bertanya bagaimana suaminya agar lebih sering mengajak jima’,
maka akhwat kita ini berbeda lagi. Yang menjadi kebingungannya justru bagaimana
menghadapi kemauan suami yang begitu tinggi. Perut sudah besar karena usia
kehamilan yang semakin bertambah, tetapi keinginan suami untuk bermesraan dan
melakukan jima’ tidak berkurang.

Kado Pernikahan 182


Masalah hubungan seks merupakan tema penting yang sering menjadi
pembahasan para ulama terdahulu. Ada berbagai kitab karya ulama kita yang secara
luas mengupas berbagai segi kehidupan seks antara suami dan istri, baik dalam satu
kitab tersendiri yang membahas masalah hubungan seks secara rinci dan mendalam
maupun sebagai bagian dari pembahasan mengenai agama secara keseluruhan.
Berbeda dengan berbagai agama lain (juga interpretasi dari sebagian orang Islam
yang belum banyak menyelami ajaran Islam), hubungan seks suami-istri dipandang
sebagai bagian dari kesucian agama. Bahkan, Allah Swt. memberi pahala kepada
suami-istri yang melakukan persetubuhan (jima’).
Rasulullah Saw. pernah bersabda,
“Sesungguhnya seorang suami yang memandang istrinya dan istrinya pun
memandangnya (dengan syahwat), maka Allah akan memandang dua insan tersebut
dengan pandangan rahmat. Dan jika suami itu memegang telapak tangan istrinya
dengan maksud mencumbunya atau menjima’nya, maka dosa-dosa kedua insan itu
akan berjatuhan dari sela-sela jemarinya.” (H.R. Maisarah bin Ali dan Imam
Rafi’i dari Abu Said al-Khudri).
Sudah sama-sama dimaklumi, kata Ibnu Qoyyim Al-Jauziyyah, bahwa cinta
orang yang bisa merasakan sesuatu yang sesuai dengan harapannya dan dia tidak
sabar lagi untuk menikmatinya, lebih kuat dari cinta orang yang belum merasakannya.
Bahkan jiwanya akan tersapih darinya.
Cinta yang terjalin antara suami-istri dan cinta yang tumbuh setelah mereka
bersetubuh, kata Ibnu Qoyyim lebih lanjut, lebih besar dari cinta sebelumnya.
Merupakan penyebab yang lazim jika nafsu hati bercampur dengan kenikmatan
pandangan mata. Jika mata sudah bisa memandang, maka hati semakin bernafsu. Jika
badan beradu badan, maka nafsu hati, kenikmatan mata dan kelezatan berkumpul
menjadi satu. Jika hal-hal itu tidak terpenuhi, maka kerinduan akan semakin
menggelora, sebagaimana yang dikatakan dalam sebuah syair:
“Kerinduan semakin melecut suatu waktu
jika jarak sebelumnya semakin berdekatan.”
Oleh karena itu, masih kata Ibnu Qoyyim, penderitaan terasa semakin berlipat
bagi orang yang pernah melihat kekasihnya atau bersanding dengannya, lalu tiba-tiba
keduanya harus berpisah. Penderitaan wanita jauh lebih terasa jika pernah merasakan
madunya laki-laki, terlebih lagi jika ia baru pertama itu merasakannya. Sehingga
hampir-hampir dia tak kuasa menahannya. Aiman bin Huzaim berkata:
“Tiada lagi resah saat bersanding wanita
resah itu hadir saat berjauhan dengannya.”
Kebutuhan untuk memperoleh kehangatan dan pelukan sayang dari kekasih,
tampak lebih halus pada wanita. Kalau seorang laki-laki cenderung lebih impulsif
(meskipun tidak sepenuhnya impulsif), maka wanita merasakannya dengan proses
yang lebih mendalam. Ia merindukan dengan keterlibatan emosi yang penuh,

Kado Pernikahan 183


sehingga ketika kekasih tercinta lama tak mencumbu, dia akan sangat menderita.
Kalau tak ada rasa takut kepada Allah dan kesetiaan cinta kepada suami tercinta, tepi
ranjangnya bisa terguncang oleh laki-laki lain.
Inilah yang pernah ditakutkan oleh seorang wanita Arab ketika hatinya tak kuat
menahan rindu untuk bercumbu dengan kekasih di atas ranjang yang suci. Di saat
malam semakin sepi dan dingin, ia merintih di balik pintu rumahnya yang terkunci
rapat:
Malam kian larut dan diselimuti kegelapan
Telah sekian lama kekasih tak kucumbu
Demi Allah,
bila tidak karena-Mu yang kuingat
niscaya ranjang ini berguncang keras
Tetapi wahai Tuhanku,
rasa malu telah menghalangiku
Dan suamiku lebih mulia
untuk kendaraannya diinjak orang
Alangkah sepinya malam kalau di saat mata akan terpejam, tak ada suami yang
mengajaknya berbicara. Kehangatan berdampingan dengannya akan menjadi beku
kalau kekasih tak pernah mencandai.
Kelak ketika ia pernah mencicipi madu suaminya, jiwanya akan tersapih kalau
suami lama tak menyentuhnya. Malam-malam akan terasa panjang. Hati gelisah tak
menemukan ketenangan. Jari-jemari pun terasa dingin dan kaku karena tak ada
kekasih yang mencumbu. Padahal telah ada suami yang wajib memberi kehangatan
seks padanya.
Saya teringat kepada perkatan Hindun binti Al-Muhallab. Kata Hindun, “Saya
tidak melihat sesuatu yang lebih berharga bagi wanita yang baik maupun yang buruk
selain perbuatan mengikuti laki-laki yang bisa mendatangkan ketenangan bagi
dirinya. Berapa banyak orang yang diharapkan bisa mendatangkan ketenangan, tapi
justru tak ada gunanya. Dalam keadaan seperti apapun ketenangan jauh lebih
dibutuhkan.”
Jima’ dengan suami dapat melahirkan ketenangan pada jiwa yang membutuhkan.
Kebutuhan istri untuk berjima’ memang tidak seekspresif suami. Istri juga relatif
lebih mampu menahan gejolak seksnya. Berbeda dengan suami yang cenderung lebih
impulsif dan tidak dapat menunda hasratnya. Ini antara lain bisa kita lihat dari hadis-
hadis yang memperingatkan istri agar tidak menunda kebutuhan seks suami. Bahkan
ada hadis yang menyuruh seorang suami untuk cepat-cepat pulang menemui istri dan
mengajaknya berjima’ ketika syahwatnya tergoda saat melihat wanita di perjalanan.

Kado Pernikahan 184


Tetapi hasrat istri yang tampak lebih tenang itu lebih kuat pengaruhnya. Sebab
ketika sama-sama mencapai kenikmatan puncak, istri merasakan kenikmatan yang
jauh lebih besar dibanding suami. Seorang istri bisa mencapai multi-orgasme
(kenikmatan puncak yang berulang-ulang) dalam satu kali jima’. Tetapi suami tidak
bisa demikian. Lebih jelasnya, nanti silakan periksa Mukhtarul Ahaadits. Ada hadis
yang menerangkan masalah ini.
Sebagai tambahan, cukuplah penjelasan Ibnu Umar sebagaimana disebutkan oleh
Ath-Thabrani dalam Al-Mu’jamul Ausath1. Kata Ibnu Umar, “Kelebihan yang ada di
antara kenikmatan wanita dan kenikmatan laki-laki, bagaikan goresan jarum di debu.
Hanya saja Allah menutupi para wanita dengan rasa malu.”
Begitu dalamnya kenikmatan yang mampu dicapai oleh seorang istri, sehingga
dialah yang paling merasakan kerinduan kalau berbulan-bulan tak ada kesempatan
untuk berjima’ dengan kekasih. Kata Ibnu Qoyyim, “Penderitaan wanita jauh lebih
terasa jika pernah merasakan madunya laki-laki, terlebih lagi jika dia baru pertama
itu merasakannya.”2
Tetapi (segala puji bagi Allah Yang Maha Sempurna), Allah telah memberi
keseimbangan. Allah meletakkan dorongan untuk berhubungan seks pada diri seorang
wanita sebagai kebutuhan psikis, bersumber dari kedalaman perasaan dan emosinya.
Ia merasakan kebutuhan untuk berjima’ secara perlahan-lahan, tidak meledak-ledak
sebagaimana laki-laki sehingga harus segera dipenuhi (sebagai gambaran Anda dapat
membaca hadis-hadis berkenaan dengan jima’).

---
Hanya dengan cara inilah
insya-Allah kita memperoleh ketenteraman
dan kebahagiaan terdalam hari kiamat.
Begitu kita melihatnya sebagai kekurangan dan kelemahan, maka terbukalah
pintu kekecewaan kepada teman hidup kita.
---

Sekalipun demikian, seorang suami tidak boleh mengabaikan kebutuhan istri


untuk memperoleh kehangatan jima’. Jika istri harus memenuhi kebutuhan seks Anda
sekalipun ia saat itu sedang memasak di dapur, maka istri pun mempunyai kebutuhan
seks yang harus dipenuhi oleh suami. Jumhur ulama’ menyatakan, melakukan jima’
bagi seorang suami hukumnya wajib, kecuali jika ada halangan.
Ada perbedaan pendapat soal rentang waktu yang dapat ditoleransi. Sebagian
ulama menyatakan paling lama enam bulan sekali suami harus memenuhi kebutuhan
istri untuk berjima’. Sebagian lainnya berpendapat empat bulan sekali.

Kado Pernikahan 185


Imam Ahmad berpendapat paling lama empat bulan, karena Allah menentukan
masa ini untuk sahaya. Bila seorang suami pergi dan tidak ada halangan untuk pulang,
maka ia diberi waktu enam bulan. Ketika Imam Ahmad ditanya, berapa lama seorang
suami boleh pergi meninggalkan istrinya, Imam Ahmad menjawab enam bulan. Dan
kalau suami tidak mau pulang, maka hakim memisahkan keduanya.
Ibnu Hazm lebih ketat lagi. Kata Ibnu Hazm, “Wajib seorang suami menjima’
istrinya minimal sekali setiap masa suci bila hal itu mampu dilakukan. Apabila tidak
demikian, maka ia telah bermaksiat kepada Allah SWT.”
Firman Allah:
“.... apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang
diperintahkan Allah kepadamu....” (QS Al-Baqarah: 222).
Bahkan Hujjatul Islam, Imam Al-Ghazali, menasehatkan agar suami menjima’
istri empat hari sekali demi menjaga ketenangan istri. Imam Al-Ghazali menulis
dalam Ihya’ ‘Ulumuddin, “Sebaiknya ia mendatangi istrinya sekali setiap empat
malam. Yang demikian itu lebih adil mengingat jumlah wanita yang boleh
dinikahinya sekaligus ialah empat orang. Karena itu, boleh saja ia menunda
waktunya sampai sebatas ini. Kendatipun demikian, hendaknya ia menambah atau
mengurangi sesuai dengan kebutuhan istri. Hal ini terutama mengingat bahwa upaya
membentengi istri dan gejolak nafsu syahwatnya merupakan kewajiban seorang
suami.”
Jika seorang suami melupakan kewajibannya untuk memenuhi kebutuhan seks
istri sehingga istri mengalami penderitaan batin yang panjang, keretakan rumah-
tangga bisa terjadi. Muhammad Abdul Halim Hamid mengingatkan, “Setiap amal
yang diwajibkan Allah pasti mengandung kebajikan yang banyak. Barang siapa
menyia-nyiakannya, maka akan datanglah berbagai musibah.”
“Oleh karena itu,” kata Muhammad Abdul Halim Hamid lebih jauh,
“barangsiapa yang mengabaikan kewajiban jima’ akibatnya berbahaya bagi istri. Ia
akan merasa tertekan dan gelisah. Dengan demikian berarti tak dapat merasakan
kenikmatan dan kebahagiaan.”
Suami bisa jadi telah jatuh ke dalam al-baghyu apabila ia menelantarkan
kebutuhan jima’ istrinya. Ia berbuat sewenang-wenang dan zalim tanpa ia sadari.
Padahal al-baghyu termasuk perbuatan yang disegerakan siksanya di dunia dan
akhirat. Wallahu A’lam bishawab.
Astaghfirullahal ‘adzim.

Laki-laki dan Perempuan Memang Beda


Laki-laki dan perempuan memang beda. Allah menciptakan perbedaan di antara
mereka, termasuk dalam dorongan untuk berjima’. Segala puji bagi Allah 'Azza wa

Kado Pernikahan 186


Jalla. Tidaklah Dia menciptakan perbedaan melainkan ada kebaikan di dalamnya.
Maka, mudah-mudahan kita termasuk yang memperoleh sebesar-besar kebaikan atas
perbedaan tersebut. Semoga mengantar kita kepada kebahagiaan dan kenikmatan
yang penuh barakah fid dunya wal akhirah.
Hasrat berjima’ pada laki-laki banyak berkaitan dengan fisiologinya, berkenaan
dengan fungsi biologis fisiknya. Penimbunan sel-sel sperma dan air mani dalam
rongga air mani secara teratur, merangsangnya untuk melakukan hubungan seks.
Ketika rongga air mani penuh, maka hasrat untuk berjima’ muncul dan butuh segera
untuk terpenuhi. Ia akan gelisah jika tidak segera terpenuhi, misalnya karena istri
menunda-nunda ketika diajak bercinta di atas tempat tidur.
Berbeda dengan laki-laki, hasrat untuk berjima’ pada wanita lebih banyak
bersumber dari kebutuhan psikisnya untuk memperoleh kehangatan dan kemesraan
dari orang yang dicintainya. Secara fisik tidak ada sesuatu yang menimbun sehingga
memunculkan dorongan untuk segera melakukan jima’. Secara fisik tidak ada sesuatu
yang memaksanya untuk berjima’ dan apabila tidak segera dipenuhi akan
mengakibatkan kegelisahan. Birahinya lebih banyak terbangkitkan oleh perasaan dan
kebutuhan psikisnya. Jika ia merasa dicintai, dikagumi dan dihargai oleh suaminya,
maka gairahnya dapat terbangkitkan untuk secara fisik berhubungan intim dengannya.
Tentu saja penjelasan ini tidak cukup. Pembicaraan tentang sumber dorongan
berjima’ lebih banyak berhubungan dengan sifat pemenuhan kebutuhan untuk
berjima’ antara suami dan istri. Laki-laki membutuhkan pemenuhan yang lebih segera
dibanding wanita. Perintah Rasulullah Saw. kepada suami untuk segera pulang dan
mengajak istri-nya berjima’ ketika syahwatnya tergoda oleh wanita di jalan, memberi
gambaran betapa pentingnya segera memenuhi kebutuhan seks bagi seorang laki-laki.
Insya-Allah yang demikian ini lebih maslahat. Wallahu A’lam bishawab.
Barangkali berangkat dari sini, kita mendapati perbedaan nasehat dari
Muhammad Abdul Halim Hamid ketika berbicara tentang jima’. Kepada suami,
Abdul Halim mengingatkan bahwa ada kewajiban untuk menjima’ istri, kemu-dian
menyebutkan rentang waktu paling lama seorang wanita dapat menahan gejolak
seksnya. Tetapi kepada istri, Ab-dul Halim mengingatkan, hak suami yang ada pada
istri adalah mendapatkan pemenuhan segera, apabila istri diajak untuk itu (jima’).
Pemenuhan segera seorang istri atas ajakan suaminya ini sesungguhnya dapat
menciptakan rasa bahagia baginya. Karena dengan begitu seorang suami dapat
menjaga kehormatan dirinya, memenuhi kebutuhan biologisnya, sekaligus melindungi
masyarakat dari perbuatan kotor dan munkar.”
Rasulullah Saw. mengingatkan, “Apabila seorang suami mengajak istrinya,
maka penuhilah segera meskipun ia sedang berada di dapur.” (HR. Tirmidzi dan
Ibnu Hibban).
Maha Suci Allah Yang Di Tangan-Nya terletak rahasia penciptaan. Seorang laki-
laki mudah terangsang gairah jima’nya dan bisa segera melakukannya setelah
membayangkan sejenak tanpa memerlukan persiapan-persiapan pendahuluan. Ia juga

Kado Pernikahan 187


mudah terbangkitkan oleh kecantikan dan kesegaran. Karena itu, jangan menceritakan
kecantikan seorang wanita kepada suami Anda seolah-olah ia menyaksikan sendiri
(selengkapnya baca bab Biarlah Engkau yang Tercantik Di Hatiku). Juga, jangan
melupakan berhias untuk suami Anda tersayang. Apalagi kalau sewaktu-waktu ia
harus pulang mendadak, berikanlah kecantikan, kesegaran dan kehangatan Anda yang
paling sempurna (masih ingat Saat Tepat untuk Berhias, kan?).
Maha Suci Allah. Jika seorang laki-laki mudah terbangkitkan oleh kecantikan
dan kesegaran, maka seorang wanita baru akan terangsang gairah jima’nya ketika
suami menge-cup dan mencumbunya dengan penuh kecintaan.3 Istri juga perlu
mendengar kata-kata rayuan dari suami agar gairahnya terbangkitkan, sehingga
bartholin yang ada dalam farj-nya menjadikan siap untuk didatangi. Inilah yang lebih
penting bagi seorang istri --cumbu rayu-- daripada sekedar bertemunya dua khitan.
Kata Imam Al-Ghazali, “Dan hendaknya ia mendahuluinya dengan rayuan, belaian,
ciuman, dan sebagainya.”
Imam As-Suyuti mengingatkan para suami dengan cara yang lebih lembut.
Beliau mendo’akan:
Semoga Allah memberikan kemuliaan dan
keselamatan yang abadi
kepada mereka yang mengetahui
cara yang baik untuk menepuk pipi
yang lembut,
untuk membelai pinggang yang ramping,
untuk memasuki farj terindah
dengan terampil!
Di sinilah kadang timbul masalah. Suami merasa sudah melakukan hubungan
seks, sementara istri baru mulai bangkit gairahnya. Sehingga ketika suami mencapai
kenikmatan puncak, istri baru berada dalam perjalanan. Tak mudah menyesuaikan
dua karakter jima’ yang berbeda. Tetapi Rasulullah Saw. telah memberi tuntunan,
“Apabila seorang dari kalian bersetubuh dengan istrinya, hendaklah
menyempurnakannya. Apabila hajatnya telah selesai, janganlah ia mempercepat
(meninggalkan) istrinya itu hingga selesai pula hajatnya.” (HR. Abdur Razzaq dan
Abu Ya’la dari Anas).
Rasulullah Saw. juga mengingatkan:
“Apabila salah seorang dari kalian bersetubuh dengan istrinya, janganlah
menyingkir hingga hajat istrinya selesai sebagaimana ia senang selesai (dengan)
hajatnya.” (HR. Ibnu ‘Adiy dari Ibnu Abbas).
Ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan. Laki-laki bisa mencapai orgasme
dalam waktu 5 atau 10 menit. Sementara wanita membutuhkan waktu yang lebih lama

Kado Pernikahan 188


untuk bisa mencapai puncak kenikmatan. Dalam perbedaan inilah ada kesempatan
untuk saling belajar, saling menerima, saling memaafkan sekaligus ada ladang amal
shalih di dalamnya. Tanpa itu, yang muncul hanyalah keretakan dan ketegangan-
ketegangan psikis. Ego yang paling nampak.
O ya, hampir lupa. Sekalipun dorongan berjima’ pada wanita lebih berakar pada
kebutuhan psikis, tetapi perubahan-perubahan hormonal karena adanya menstruasi
setiap bulan juga mempengaruhi. Dari pasang surutnya perubahan yang sering ia
alami selama menstruasi, kadang wanita merasakan gairah yang sangat kuat untuk
melakukan hubungan seksual hingga mencapai puncak kenikmatan. Tetapi kadang-
kadang keinginannya untuk berjima’ sangat lemah. Kedua hal ini bisa berlangsung
selama beberapa hari, bisa juga hanya sebentar.
‘Alaa kulli hal, perbedaan antara laki-laki dan perempuan memang ada.
Perbedaan itu tidak menunjukkan kelemahan di satu pihak, dan kelebihan di pihak
lain. Perbedaan itu tidak berarti kekurangan dan ketidaksempurnaan. Allah Swt. telah
menciptakan dengan sebaik-baik bentuk. Ia ciptakan perbedaan sebagai
kesempurnaan dan jalan untuk mencapai barakah yang paling besar. Hanya dengan
cara inilah insya-Allah kita memperoleh ketenteraman dan kebahagiaan terdalam
hingga kelak di yaumil-qiyamah. Begitu kita melihatnya sebagai kekurangan dan
kelemahan, maka terbukalah pintu kekecewaan kepada teman hidup kita. Terbukalah
pintu untuk merasa lebih tinggi dan paling banyak berbuat. Ini akan mempersempit
pintu sakinah, mawaddah wa rahmah.
Maha Besar Allah yang telah menciptakan perbedaan. Tidaklah Allah
menciptakan segala sesuatu (termasuk karakter seks yang berbeda) dengan sia-sia.
Maha Suci Allah, semoga kita dijauhkan dari siksa api neraka.
Tak ada cela dalam perbedaan yang diciptakan Allah. Semoga kita termasuk
orang-orang yang mensyukuri dan meraih kebahagiaan tertinggi di samping-Nya.
Semoga barakah dan diridhai Allah setiap jima’ kita. Allahumma amin.

Mandi Jinabah
Seorang wanita pernah bercerita, masalah yang kadang membuatnya malas
melayani keinginan suami adalah mandi wajib sesudah jima’. Kadang-kadang ia
dihinggapi rasa enggan kalau harus mengurai rambut dan membersihkannya dengan
shampoo. Belum lagi rambut tidak mudah kering. Sehingga ketika suami mengajak
berjima’, kadang muncul gejala mual-mual serasa mau muntah (nausea).
Munculnya nausea (mual-mual) atau bahkan muntah (vomiting), sebenarnya
merupakan reaksi psikis akibat keengganan terhadap sesuatu yang berhubungan
dengan jima’. Keengganan untuk mengurai rambut dan mengeramasi sesudah
melakukan jima’, merupakan salah satu perkara yang bisa memunculkan nausea.

Kado Pernikahan 189


Wajar memang jika sebagian wanita mengalami masalah ini. Apalagi kalau
suaminya termasuk laki-laki yang tinggi kebutuhan jima’nya, sehingga istri harus
mandi wajib setiap hari atau bahkan dua kali sehari. Tetapi ini sebenarnya tidak perlu
terjadi andaikan ia mengetahui bahwa Islam memberikan keringanan terhadap
masalah ini.
Mandi junub sehabis jima’ wajib dilakukan oleh wanita, sebagaimana ia wajib
mandi ketika haid atau nifasnya selesai. Tetapi Anda tidak harus membuka dan
mengurai rambut ketika mandi wajib sehabis jima’. Allah dan Rasul-Nya telah
meringankan Anda. Dandanan rambut Anda yang indah tidak perlu Anda acak-acak
dengan mengeramasi, kecuali jika Anda memang ingin keramas. Cukuplah
menuangkan air di atas kepala Anda tiga kali (baca Box 6.1. Kaifiyah Mandi
Wajib).

Khath Arab

Ummu Salamah bertanya, “Wahai Rasulullah, saya seorang perempuan yang


berambut panjang dan bersanggul. Apakah saya harus membuka (mengurai) rambut
saya yang disanggul untuk mandi haid dan janabat?” Rasulullah Saw. menjawab,
“Tidak, cukup bagimu menuangkan air di atas kepalamu tiga kali cidukan, kemudian
siramlah badanmu dengan air. Dengan begitu engkau telah bersih.” (HR. Muslim).
Mandi junub sebaiknya disegerakan. Tetapi jika malam terlalu dingin atau tangan
terlalu berat untuk melepas kehangatan, Anda bisa menunda mandi jinabah. Cukuplah
Anda berwudhu seperti wudhu untuk shalat sebelum Anda tidur. Nanti sesudah
bangun, Anda bisa melakukan mandi junub sendirian atau bersama suami dalam satu
bak mandi. Jadi, Anda mandi junub sekaligus mandi pagi.
Ibnu Umar pernah bertanya kepada Rasulullah Saw., “Bolehkah salah seorang
dari kami tidur dalam keadaan junub (hadas besar)?”
“Ya,” jawab beliau, “jika ia telah berwudhu.” (HR. Bukhari dan Muslim).
Riwayat lain bahkan meringankan ketentuan ini, sehingga seseorang bisa tidur
sehabis berjima’ tanpa melakukan wudhu terlebih dulu. Hal ini berdasarkan
keterangan Aisyah r.a. sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Abu Daud, Tirmidzi dan
Ibnu Majah bahwa “adakalanya Rasulullah Saw. tidur dalam keadaan junub sebelum
beliau menyentuh air.”
Alhasil, janganlah kewajiban mandi junub membuat Anda enggan melayani
keinginan suami untuk bercinta di atas tempat tidur, setelah mengetahui kemudahan
yang diberikan Islam.

Kado Pernikahan 190


Semoga sesudah ini tak ada masalah karena keengganan mandi junub. Adapun
kalau Anda tidak berat dan tidak ada kesulitan, Anda bisa menyegerakan mandi
junub.
Box. 6.1. Kaifiyah Mandi Wajib

Ada beberapa hadis yang menerangkan mengenai kaifiyah (tata cara)


mandi wajib. Ibnu Syaibah meriwayatkan sebuah hadis, “Bukalah rambutmu
dan mandilah, yakni dalam haid.”
Hadis ini juga ditakhrij oleh Ibnu Majah dari jalur Ibnu Syaibah dan Ali
bin Muhammad. Menurut Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani, hadis ini
sanadnya shahih menurut syarat Asy-Syaikhani. Menurut keduanya, kata
Syaikh Al-Albani dalam Silsilah Hadis Shahih, hadis ini berkaitan dengan
kisah 'Aisyah sewaktu haid dalam haji Wada’ dan Nabi Saw. berkata
kepadanya, “Bukalah kepalamu, sisirlah, dan tahanlah dari umrahmu!”
Hadis ini tidak bertentangan dengan hadis yang diriwayatkan oleh Abu
Zubair dari Ubaid bin Umair yang menceritakan: Telah sampai kepada ‘Aisyah
bahwa Abdullah bin Amr memerintahkan kaum wanita ketika mandi supaya
membuka kepalanya. Maka Aisyah berkata, “Alangkah mengherankan sekali
Ibnu Amr ini. Ia memerintahkan agar mereka mencukur rambut kepalanya?
Sesungguhnya aku biasa mandi dengan Rasulullah dari satu bejana dan aku
tidak menambah siraman atas kepalaku dengan tiga siraman.”
Hadis ini ditakhrij oleh Imam Muslim, Ibnu Abi Syaibah, Al-Baihaqi serta
Imam Ahmad. Menurut Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani, antara
kedua hadis di atas tidak ada pertentangan karena dua hal sebagai berikut:
Pertama, hadis pertama lebih shahih daripada hadis yang belakangan. Karena
hadis yang belakangan ini meskipun ditakhrij oleh Imam Muslim, tetapi Abu
Zubair adalah mudallis.
Kedua, hadis yang pertama berlaku untuk kasus haid. Sedangkan hadis
yang belakangan ini berlaku untuk kasus jinabat (mandi junub), sehingga
keduanya bisa dikompromikan. Jadi dikatakan wajib membuka (rambut)
sewaktu haid, bukan mandi junub. Demikian menurut Imam Ahmad dan ulama
salaf lain. “Penyatuan ini adalah lebih tepat,” kata Syaikh Al-Albani
menambahkan.

Kado Pernikahan 191


Istri juga memiliki kebutuhan
Telah kita bicarakan bahwa suami mempunyai kewajiban untuk berhubungan
seks dengan istri, termasuk mengenai batas waktu minimal yang dapat ditoleransi.
Suami harus memperhatikan bahwa istri juga mempunyai kebutuhan untuk
bersetubuh. Sekarang kita akan membicarakan kembali masalah ini. Tetapi kita tidak
membicarakan masalah ini dalam kedudukannya sebagai kewajiban. Ada sesuatu
yang lain ketika suami-istri melakukan jima’. Ada sedekah pada hati yang
merindukan ketika suami mengajak istrinya bersetubuh.
Ketika jiwa terlalu lama menantikan belaian cinta dari suami, air mata bisa
mengalir karena tidak kuat menahan rasa sepi yang mencekam. Sementara tidak ada
kekasih yang menguak hasratnya.
Inilah yang pernah diceritakan oleh Al-Abbas bin Hi-syam Al-Kalby. Ia
menuturkan bahwa Abdul-Malik bin Marwan mengirim pasukan perang ke Yaman
dan mereka menetap di sana hingga beberapa tahun lamanya. Suatu malam ketika
sedang berada di Damaskus, Abdul-Malik bin Marwan berkata, “Demi Allah, malam
ini saya akan menelusuri kota Damaskus untuk mendengar apa komentar orang-orang
tentang pasukan yang kukirim untuk berperang yang terdiri dari kaum laki-laki,
hingga harta mereka menjadi melimpah.”
Tatkala sedang berada di sebuah lorong, tiba-tiba Abdul-Malik bin Marwan
mendengar suara wanita yang sedang mendirikan shalat. Dia mencuri dengar. Ketika
wanita itu beranjak ke tempat tidurnya, ia berkata, “Ya Allah yang telah menjalankan
onta-onta yang cantik, menurunkan kitab-kitab dan menganugerahkan keinginan, aku
memohon kepada-Mu untuk mengembalikan suami yang saat ini tidak ada di
sampingku, sehingga dia bisa menguak hasratku dan aku menjadi senang karenanya.
Aku memohon kepada-Mu agar Engkau menetapkan keputusan antara diriku dan
Abdul-Malik bin Marwan yang telah memisahkan kami.”
Lalu wanita itu berucap:
Malam ini terasa panjang dengan
air mata yang mengalir
hatiku terasa kelu karena derita yang mendera
Kutahan derita malam ini sambil
menghitung bintang
cinta membuat hati terasa terpotong-potong
jika di sana ada bintang yang menghilang
mataku berpendar mencari
bintang yang datang
seandainya tidak kuingat jalinan

Kado Pernikahan 192


di antara kami
akan kudapatkan hati ini
memberontak tak terkendali
Setiap kekasih tentu mengingat kekasihnya
pertemuan setiap hari yang diharapkannya
Ya Allah, ringankanlah
kerinduan yang mendera
do’a dipanjatkan dan Engkau mendengarnya
kupanjatkan sepotong do’a setiap waktu
karena keinginan yangmenyeruak
di dalam diriku

Abdul-Malik bertanya pada pengawalnya, “Tahukah kamu, rumah siapakah ini?”


“Ya, saya tahu. Ini adalah rumah Yazid bin Sinan.”
“Siapakah wanita yang berada di dalamnya?”
“Istrinya.”

Ada yang bisa kita petik dari kisah ini. Kerinduan yang tak menemukan
muaranya, dapat menjadikan hati ingin memberontak. Kalau saja tak ada iman yang
dipegang dan jalinan yang diingat, cinta yang ada di hati bisa terguncang. Dan ini bisa
membawa kepada fitnah yang besar.
Benarlah kata-kata Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah. Menurut Ibnu Qayyim,
persetubuhan yang dihalalkan bisa menambah cinta, jika memang hal itu dikehendaki
orang yang dicintai. “Jika dia sudah mencicipi kenikmatan percintaan dan
persetubuhan,” kata Ibnu Qayyim menambahkan, “keinginannya untuk merasakan
lagi justru semakin menggebu, jauh lebih menggebu daripada sebelum dia
merasakannya.”
Hal semacam ini juga terjadi pada istri. Apalagi Allah telah memberinya
dorongan syahwat yang jauh lebih besar dibanding laki-laki. Hanya Allah telah
menutupinya dengan rasa malu.
Di sinilah perlu komunikasi yang baik antara suami dan istri. Kalau suami sudah
lama tidak menyentuh Anda, maka Anda dapat mengingatkannya agar memberikan
kehangatan di atas tempat tidur. Anda bisa mengingatkan secara langsung dengan
mengungkapkan keinginan Anda. Bisa juga menyampaikan secara halus. Jika di
masa-masa pengantin baru Anda berdua bisa membentuk ungkapan yang baik untuk
menyatakan keinginan berjima’, insya-Allah akan lebih baik. Tetapi, tentu saja

Kado Pernikahan 193


banyak cara yang bisa Anda pakai agar lebih menyentuh perasaannya sehingga ia
semakin sayang. Bukan tersinggung.
Wallahu A’lam bishawab. Astaghfirullahal ‘adzim.
Insya-Allah Tuhan Yang Maha Pengasih akan mencatat apa yang Anda lakukan
sebagai kebaikan jika Anda mengingatkan suami karena ingin mencegahnya dari
kesalahan. Mencegahnya agar tidak melalaikan kewajiban untuk memuaskan gejolak
syahwat Anda. Juga mencegah agar diri Anda tidak terjatuh ke dalam perbuatan dosa
karena kurangnya sentuhan suami.
Wallahu A’lam bishawab.
Dalam sebuah hadis disebutkan:
“Tidak diperbolehkan bagi seorang istri memasukkan seseorang yang tidak
disukai suaminya ke dalam rumah-tangganya.... Ia tidak boleh menolak suaminya di
tempat tidur. Ia tidak boleh mendiamkannya. Jika suami bersalah, istri boleh
menegurnya hingga ia merasa puas. Jika suami menerima tegurannya dengan baik
dan benar, maka tegurannya itu akan diterima oleh Allah, sedang jika suami tidak
suka pada teguran istrinya, maka tegurannya itu tetap akan diterima oleh Allah
bagaimanapun juga.” (HR. Al-Hakim).
Ketika mengingatkan suami agar mendatangi istri empat hari sekali, Imam Al-
Ghazali menulis, “Kendatipun demikian hendaknya ia menambah atau mengurangi
sesuai dengan kebutuhan istri. Hal ini terutama mengingat bahwa upaya membentengi
istri dari gejolak nafsu syahwatnya merupakan kewajiban seorang suami.”
Tetapi tidak setiap suami dapat menangkap keinginan istri, sekalipun istri sudah
menunjukkan secara samar hasratnya untuk berjima’. Apalagi kalau istri tidak
menampakkan tanda-tanda keinginannya. Karena itu istri perlu menyampaikan
kerinduannya (selain dengan membangkitkan gairah suami) jika tidak adanya jima’
dapat membuatnya kecewa dan frustasi. Hal ini untuk membentengi iman dan
menjaga kehormatan kemaluan. Insya-Allah ini merupakan sikap yang mulia.4
Peringatan Ruqayyah Waris Maqsood tentang masalah ini patut diperhatikan.
Kata Ruqayyah, “Jika seorang laki-laki bersikeras menolak untuk mengabulkan
permohonan istrinya untuk diberi perhatian, ia harus menyadari bahwa nantinya di
hari pengadilan ia akan mendapatkan pertanyaan yang sulit dijawab. Buku catatannya
akan dibuka untuk mengungkapkan segala perbuatannya, betapa pun memalukannya
itu! Mungkin ia telah merasa sebagai Muslim yang terbaik, tanpa menyadari
kebenaran nasehat dari ajaran Rasulullah Saw.: “Yang terbaik di antara kalian adalah
yang terbaik kepada istri dan keluarganya.” Bayangkanlah kekagetannya pada akhir
kehidupan agama de-ngan shalat dan perbuatan baik, ketika mendapati bahwa
sebenarnya Anda telah bersalah dengan bersikap kejam terhadap istri di tahun-tahun
itu, dan kini dipanggil untuk mempertanggungjawabkannya!”
Kalau seorang suami datang memberikan kehangatan seksual kepada istri (begitu
pula istri kepada suami) maka Allah mencatatkan pahala sedekah bagi mereka.

Kado Pernikahan 194


Rasulullah Saw. bersabda, “Dalam hubungan intim yang kamu lakukan di antara
kamu ada sedekah.”
Para sahabat menanggapi, “Wahai Rasulullah, ketika salah seorang di antara
kami memuaskan gairah seksualnya, apakah ia akan mendapat pahala untuk itu?”
Dan Beliau menjawab, “Tidakkah kamu berpikir bahwa jika ia melakukannya
secara tidak sah ia akan mendapat dosa? Dengan demikian, jika ia melakukannya
secara sah, ia akan mendapat pahala.” (HR. Muslim).
Hadis ini, kata Ruqayyah Waris Maqsood, hanya berarti jika perbuatan seksual
dilakukan jauh di atas tingkat hewani semata-mata. Apakah hal menakjubkan yang
mengubah seks menjadi sedekah, yang menjadikannya sebagai masalah pahala atau
dosa dari Allah? Yaitu dengan menjadikan kehidupan seks seseorang lebih dari
sekedar hubungan fisik biasa; yaitu dengan niatan untuk mendapat ridha Allah dengan
cara bersikap perhatian terhadap pasangannya. Seorang suami yang tak dapat
memahami hal ini tidak akan mendapatkan penghormatan dari istrinya.
Wallahu A’lam bishawab.
Tak selalu mudah memahami apa yang disukai istri ketika berjima’. Kadang ada
suami yang merasa sudah memuaskan kebutuhan jima’ istrinya, tetapi istri tidak
merasakannya. Hal ini antara lain disebabkan oleh perbedaan karakteristik seks antara
laki-laki dan perempuan sebagaimana kita sebut terdahulu. Bagi laki-laki, jima’ lebih
berpusat pada bertemunya dua kemaluan. Padahal bagi wanita, itu “hanyalah”
pelengkap ketika farji sudah siap untuk menerima. Artinya, perlu ada yang lain, yaitu
percumbuan dan ungkapan kata-kata cinta yang merayu dari suaminya.
Dalam hal ini istri perlu membantu suami agar dapat memberikan kepuasan
padanya. Kalau ada bagian-bagian tertentu tubuhnya yang terasa sakit atau risih
ketika diusap atau dibelai-belai, ia perlu mengemukakan kepada suaminya (kecuali
yang ia bisa belajar menikmati). Ia bisa menunjukkan bagian mana yang ia merasa
paling senang kalau dicumbu suaminya, sehingga ia memperoleh kenikmatan. Ia perlu
menyampaikan hal-hal semacam ini dengan cara yang tepat agar suami dapat
menerima dan memperbaiki diri. Bukan merasa tidak mampu.
Selebihnya, adalah kesediaan untuk saling menerima dan memaafkan
kekurangan-kekurangan yang ada pada kekasihnya.
Ada hal lain. Istri bukanlah seonggok bantal guling yang dingin dan kaku ketika
berjima’. Ia juga perlu berperan untuk menjadikan jima’ lebih indah. Gairahkanlah
suami Anda, antara lain dengan menunjukkan gairah Anda kepadanya di atas tempat
tidur. Kata Ibnu Qutaybah, “Semakin besar gairah seorang wanita, semakin besar
pula gairah laki-laki padanya.”
Kalau Anda pandai membangkitkan gairahnya, insya-Allah ia akan lebih tertarik
untuk mencumbu Anda. Ia akan lebih mampu menjadikan Anda terangsang, karena
ketika semangatnya tumbuh, ia akan lebih mudah menyatakan perasaan cintanya
kepada Anda. Tangannya akan lebih ringan untuk membelai dan bermain-main

Kado Pernikahan 195


dengan Anda (sementara Anda butuh permainan pendahuluan untuk bisa terangsang).
Insya-Allah yang demikian akan menjadikan Allah ridha dan memandang Anda
berdua dengan pandangan rahmat.
Berkenaan dengan ini, marilah kita ingat kembali nasehat Rasulullah Saw.
(semoga kita tetap bershalawat kepadanya). Kata Rasulullah Saw., “Sebaik-baik istri
kamu ialah yang menjaga diri lagi pandai membangkitkan syahwat, (yakni) keras
menjaga kehormatan kemaluannya, pandai membangkitkan syahwat suaminya.”
(HR. Dailami dari Anas r.a.).
Sebaliknya, seorang suami hendaknya juga memperhatikan agar tidak terburu-
buru ketika melakukan persetubuhan. Hendaknya ia mengajak istrinya bermain dulu.
Jangan langsung menyenggamainya karena ini akan menyakitkan istri. Sakit secara
fisik karena bartholin yang ada dalam vaginanya belum mengeluarkan pelumas.5
Sakit secara psikis karena kecewa dan frustasi. Apalagi kalau suami segera
meninggalkan istri sesudah berjima’, padahal istri baru terangsang saat itu.
Kecuplah istri Anda untuk mengawali jima’. Ciuman yang penuh kerinduan akan
membangkitkan birahi wanita. Banyak wanita yang merasa senang ketika beberapa
bagian tubuhnya dicium agak lama. Wanita juga lebih mudah terangsang apabila
suami memberikan belaian yang hangat sebelum menjima’. Klitoris (al-badhar)
termasuk bagian yang sensitif.
Berkenaan dengan ciuman ini, Imam Al-Zabidi menasehatkan, “Ciuman ini tidak
hanya mencakup pipi dan bibir saja, tetapi suami harus membelai dada serta semua
bagian tubuh istrinya.”
Ciuman, cumbuan, dan kata-kata cinta insya-Allah bisa mengantar istri Anda
untuk mencapai kenikmatan puncak, disamping Anda sendiri insya-Allah akan
merasakan kenikmatan yang lebih indah. Ciuman tidak hanya ke pipi dan bibir.
Genggaman tidak hanya pada pergelangan tangannya.
Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah pernah menasehatkan agar persetubuhan bisa
mencapai puncak kenikmatan. Kata Ibnu Qayyim, “Mata memperoleh kenikmatan
dengan memandang kekasih, telinga mendengar perkataannya, hidung mencium
aromanya, mulut mengecupnya dan tangan mengelusnya. Setiap anggota badan
mendapat bagian kenikmatan yang dituntutnya. Jika ada satu anggota badan tidak
mendapatkan bagiannya, maka jiwa terus akan menuntutnya dan tidak merasa tenang
kecuali setelah mendapatkannya. Maka dari itu wanita juga disebut sakan
(ketenteraman), karena jiwa merasa tenteram jika bersanding dengannya. Allah Swt.
berfirman,
“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untuk kalian
istri-istri dari jenis kalian sendiri, supaya kalian merasa cenderung dan merasa
tenteram kepadanya.” (Ar-Ruum: 21).”
“Maka dari itu,” kata Ibnu Qayyim menambahkan, “Allah melebihkan jima’
pada siang hari daripada jima’ pada malam hari, karena alasan yang sifatnya naluri,

Kado Pernikahan 196


yaitu karena biasanya indera menjadi pasif pada malam hari dan menuntut untuk
diistirahatkan.”
Pendapat senada juga dikemukakan oleh Ruqayyah Waris Maqsood. Ia menulis,
“Baik untuk diingat bahwa dalam beberapa masyarakat Islam, waktu terbaik untuk
seks bukanlah pada malam hari tetapi pada waktu istirahat siang hari. Ia tak mudah
dilakukan kalau Anda bekerja sejak pagi hingga sore hari! Tetapi mungkin sesekali,
Anda bisa masuk kamar satu jam lebih awal dari biasanya. Adalah hal yang
menyebalkan bagi seorang istri jika satu-satunya perhatian yang diterimanya adalah
“pemberitahuan” yang tiba-tiba tentang keinginan seks suaminya.”
Tetapi sebagian ulama berpendapat lain. Jima’ sebaik-nya dilakukan pada malam
hari, apalagi bagi pengantin yang baru pertama kali melakukan “tugas sakralnya”.
Lepas dari itu tidak ada batasan kapan suami-istri melakukan jima’, kecuali larangan
berjima’ di siang hari pada bulan Ramadhan. Petunjuk-petunjuk dari As-Sunnah lebih
menekankan pemenuhan segera ketika suami bangkit nafsu syahwatnya, serta tidak
cepat-cepat menyudahi agar istri juga bisa ikut merasakan kenikmatan hubungan
intim.
Wallahu A’lam.
---

Pembahasan lebih rinci mengenai bagaimana mencumbu istri, melakukan jima’


serta berbagai hal yang berhubungan dengan itu, dapat Anda periksa di berbagai
sumber. Literatur keislaman telah kaya dengan pembahasan mengenai masalah ini,
meskipun ada yang lebih tepat disebut seksologi Arab daripada Islam. Tetapi
pembahasan yang telah disumbangkan melalui literatur klasik telah memberi
sumbangan yang sangat berharga.
Pengajian-pengajian di pesantren atau lingkungan yang berdekatan dengan
pesantren, sering mengambil masalah ini sebagai pembahasan rutin. Sebagian daerah
di Jombang misalnya, mengadakan pengajian dengan tema ini setiap sore selama
bulan Ramadhan.

Maka Dalam Jima’ Ada Kemuliaan


Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu biasa memaksakan dirinya berjima’. Ia
menuturkan, “Sungguh aku memaksakan diri bersetubuh dengan harapan Allah akan
mengaruniakan dariku makhluk yang akan bertasbih dan mengingat-Nya.”
Tasabbub (membuat sebab) atau jima’ dalam rangka ingin mempunyai anak,
merupakan tindakan yang disukai Allah. Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu
merupakan salah satu contoh. Ia seorang sahabat utama Rasulullah Saw.. Ia

Kado Pernikahan 197


bertasabbub disebabkan oleh keinginan untuk mempunyai anak yang bertasbih dan
mengingat-Nya.
Syaikh Muhammad bin Umar An-Nawawi Al-Bantani menjelaskan, melakukan
jima’ dengan upaya melahirkan keturunan merupakan bentuk pendekatan kepada
Allah dari empat segi, yaitu:
1. Menegakkan mahabbah (kecintaan) kepada Allah dalam upaya melahirkan
keturunan dengan maksud melestarikan keberadaan manusia.
2. Mencari kecintaan Rasulullah Saw. sebab memperbanyak keturunan merupakan
kebanggaannya.
3. Mencari kebarakahan dengan do’a anak shalih pada saat kedua orangtuanya
meninggal dunia.
4. Mencari syafa’at (pertolongan) dengan meninggalnya anak yang masih kecil bagi
kedua orangtuanya.
Di satu sisi, kemampuan untuk melaksanakan kebaikan yang disengaja, insya-
Allah telah memberikan kebahagiaan tersendiri, di luar kenyataan bahwa Allah
memang telah menyediakan kebahagiaan ketika suami-istri berjima’. Dorongan untuk
mencapai kebaikan dapat menumbuhkan perasaan yang baik ketika bisa
melaksanakan. Barangkali inilah sebabnya keluarga yang memiliki satu misi suci
relatif tak terdengar keluhannya dalam masalah ini (semoga Allah menanamkan misi
dalam hati kita dan keluarga kita. Allahumma amin).
Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah menulis, “Dalam jima’ terdapat puncak kenikmatan,
puncak kasih-sayang terhadap kekasih tercinta, pahala, shadaqah, kesenangan jiwa,
hilangnya pikiran-pikiran yang kotor, hilangnya ketegangan, badan terasa ringan dan
bertambah sehat dan bisa melampiaskan cumbuan. Jika jima’ itu sengaja dilakukan
untuk suatu kebaikan, melampiaskan kasih-sayang, kerinduan, kesenangan dan
mengharapkan pahala, maka itulah kenikmatan yang tidak bisa ditandingi kenikmatan
macam apa pun. Terlebih lagi jika persetubuhan itu dilakukan hingga mencapai
puncak orgasme.”
Alhasil, ada dua kenikmatan yang insya-Allah kita cerap saat berjima’ kalau niat
kita baik. Paling tidak, ada satu kenikmatan yang kita reguk jika persetubuhan tak
sempat mencapai orgasme. Masalahnya, apakah niat kita sudah baik? Ini yang saya
tidak berani menjawab.

MENGGAIRAHKAN SUAMI
Dalam sebuah seminar kemuslimahan di Yogyakarta, seorang peserta
menyampaikan masalahnya. Setiap suami menginginkan, ia selalu melayani. Tetapi
ketika ia menghendaki kemesraan, suami sering tidak siap untuk berjima’. Alhasil ia

Kado Pernikahan 198


harus memendam kekecewaan dan kejengkelan karena suami tidak memberi
kehangatan yang ia minta. Padahal ia sangat membutuhkan.
Laki-laki dan perempuan memang berbeda karakteristik seksnya. Seorang
perempuan bisa melayani keinginan syahwat suaminya kapan saja, sekalipun ia tidak
siap. Ekstremnya, ketika sedang tidak memiliki gairah syahwat pun perempuan bisa
melakukan jima’ dengan suaminya. Tetapi tidak demikian dengan laki-laki. Secara
fisik, hanya dalam keadaan tertentu ia bisa memenuhi hasrat istrinya. Dan ini banyak
dipengaruhi oleh kondisi psikis.

---
"Tidak ada yang lebih menjamin
kebahagiaan hidup berumah tangga,
dan tidak ada yang lebih menjamin
utuhnya kejantanan dan keikhlasan suami,
daripada pengalaman dan pengetahuan istri
mengenai seni bercinta...."
Demikian kata Al-Khasyat.
---

Potensi seks suami memang merupakan masalah umum suami-istri. Tidak lama
setelah menikah, seorang ikhwan pernah bertanya kepada saya jamu atau ramuan apa
yang dapat menguatkan syahwatnya ketika bersama istri. Secara berseloroh saya
sempat menyebutkan bumbu masakan yang dapat menguatkan syahwat. Konon begitu
kabarnya. Ada juga pil yang menguatkan sesuatu yang ada pada suami. Tetapi di
antara pil kuat atau obat perangsang, ada yang secara jangka panjang berdampak
negatif, antara lain terhadap ginjal. Di samping itu, bisa secara langsung
mengakibatkan lemahnya kesanggupan seks suami setelah sekian lama
mengkonsumsi.
Sebenarnya, insya-Allah suami tidak perlu menggunakan pil jika istri mampu
membangkitkan gairah suami. Kata Ibnu Qutaybah, “Semakin besar gairah seorang
wanita, semakin besar pula gairah laki-laki kepadanya.”
Menurut riwayat, Rasulullah Saw. juga pernah bersabda tentang masalah ini.
Kata Rasulullah, “Sebaik-baik istri kamu ialah yang menjaga diri lagi pandai
membangkitkan syahwat, (yakni) keras menjaga kehormatan kemaluannya, pandai
membangkitkan syahwat suaminya.” (HR. Dailami dari Anas r.a.).
Berkenaan dengan masalah ini, ada baiknya kita mendengar kisah Abdullah bin
Rabi’ah. Dia adalah orang yang terkenal di kalangan orang-orang Quraisy sebagai

Kado Pernikahan 199


orang yang baik dan selalu menjaga kehormatan dirinya. Penisnya tidak bisa ereksi.
Sementara orang-orang Quraisy tidak pernah ada yang memberi kesaksian tentang
kebaikan dan keburukannya dalam masalah ini. Dia pernah menikahi seorang wanita.
Tapi hanya beberapa waktu berselang, istrinya lari darinya dan kembali ke
keluarganya lagi. Begitu seterusnya sampai suatu ketika Zainab binti Umar bin Sala-
mah berkata, “Mengapa para wanita lari dari anak pamannya?”
Ada yang menjawab, “Karena wanita-wanita yang pernah menjadi istrinya tidak
mampu membuatnya melaksanakan tugas sebagai suami.”
Zainab kemudian berkata:
“Tak ada yang menghalangiku untuk membuatnya bangkit. Demi Allah, saya
adalah wanita yang berperawakan besar dan bergairah.”
Maka Zainab menikah dengannya, selalu sabar meladeninya dan akhirnya
mereka dikaruniai enam anak.
Kisah Abdullah bin Rabi’ah dengan Zainab binti Umar ini memberi pelajaran
yang menarik. Impotensi yang cukup berat bisa tersembuhkan karena istri yang
bergairah dan pandai membangkitkan gairah seks suaminya. Abdullah bin Rabi’ah
bahkan bukan sekedar sembuh dari impotensi. Tidak lahir enam orang anak kalau
mereka tidak aktif ber-tasabbub. Wallahu A’lam bishawab.
Istri yang mengenal suaminya, insya-Allah akan mampu membangkitkan
syahwat suaminya sehingga lebih puas ketika berjima’. Tentang bagaimana
menggairahkan suami, saya kira Anda lebih tahu. Tetapi ada beberapa hal yang
mungkin dapat Anda perhatikan. Selengkapnya bisa Anda simak poin-poin berikut.
Mudah-mudahan ada manfaat-nya bagi Anda untuk menghangatkan kembali
hubungan Anda bersama suami:

Membuang Rasa Malu


Malu merupakan perhiasan orang-orang beriman. Rasulullah Muhammad Saw.
dikenal sebagai orang yang sangat pemalu, begitu pemalunya sehingga diibaratkan
seperti wanita pingitan. Utsman bin Affan, khalifah ketiga sekaligus menantu
Rasulullah juga seorang pemalu. Sifat malu memang perhiasan orang-orang beriman
(seberapa besarkah sifat malu kita?).
Tetapi ada saatnya membuang rasa malu adalah lebih baik. Seorang istri
sebaiknya membuang rasa malu ketika telah membuka pakaiannya di depan suami
dan segera mengenakan kembali setelah jima’ selesai, saat ia kembali bergaul
bersama orang lain yang ada di rumahnya.
Wallahu A’lam bishawab.

Kado Pernikahan 200


Imam Muhammad Al-Baqir menasehatkan, “Wanita yang terbaik di antara
kamu ialah yang membuang perisai malu ketika ia membuka bajunya untuk
suaminya, dan memasang perisai malu ketika ia berpakaian lagi.”
Bilal bin Abi Bardah, kata Ibnu Asakir, suatu hari berkata kepada majelisnya,
“Siapakah wanita yang paling mencintai suaminya?” Orang-orang dalam majelis itu
segera bergeming. Lalu Ishaq bin ‘Abdillah bin Harits an-Naufali maju dan berkata,
“Telah datang orang yang akan memberitahukannya kepada kalian!”
Mereka pun menanyakan masalah hal itu.
Ia menjawab, “Yaitu wanita pemalu yang berusaha menghilangkan rasa
malunya kepada suaminya.”
Ia lalu melantunkan bait syair berikut ini:
Wanita-wanita itu selalu mencurahkan cintanya
sewaktu suaminya tidak ada di sisinya.
Dan bila suami mereka telah kembali,
wanita itu menghilangkan rasa malunya.6

Seorang suami akan semakin sayang kepada istri yang mampu membangkitkan
semangatnya ketika sama-sama menanggalkan pakaian. Dan ia merasakan cinta
semakin mendalam disertai kebahagiaan dan keinginan untuk memberikan
ketenteraman ketika ada rona merah di wajah istri setelah ia kembali menutupi
tubuhnya dengan pakaian. Inilah sebagian di antara rahasia-rahasia. Insya-Allah.
Majid Sulaiman Daudin mengingatkan, keindahan perasaan adalah pakaian bagi
pasangan suami-istri. Sama sekali tidak berdosa bagi mereka berdua untuk saling
bermesraan dan bercumbu rayu mengungkap perasaan-perasaannya dalam bentuk
kata-kata maupun sikap yang disukai.
Sikap suami-istri yang melepas pakaian ketika melakukan hubungan seksual,
atau hanya sedang bercumbu berdua saja di dalam kamar, tidaklah bertentangan
dengan sunnah. Namun tetap, kata Daudin, hendaknya mereka tidak melakukan
hubungan seksual tanpa busana atau tanpa kain penutup.
Selanjutnya Sulaiman Daudin menerangkan, “Sesungguhnya figur seorang
wanita muslim dalam kehidupan rumah tangganya haruslah cukup memiliki rasa malu
saat ditinggal suaminya atau di depan sang suami ketika ada orang ketiga di
rumahnya. Rasa malu seperti itu sangat dianjurkan. Namun, jika suami dan istri
sedang berduaan perasaan malu seperti itu harus ditanggalkan, terutama jika sedang
menuju proses hubungan seksual. Bagaimanapun proses tersebut merupakan
perjalanan yang mampu menjauhkan pasangan suami-istri dari kenistaan atau melihat
sesuatu yang tidak dihalalkan oleh Allah. Oleh karena itu, mereka tidak terlarang
melampiaskan segala keinginannya atau menyegarkan jiwanya dengan cara yang
disukai tanpa merasa bersalah.”

Kado Pernikahan 201


Penulis kitab Qurratul ‘Uyun --kitab klasik pengantar seksologi yang banyak
dibaca di pesantren-- bahkan menyatakan bodoh suami-istri yang berjima’ dengan
masih ada kain yang melekat di balik selimutnya. Suami-istri hendaknya melepaskan
setiap kain yang melekat ketika berjima’, sehingga tidak ada yang menghalangi
tercapainya kenikmatan yang sempurna bagi suami-istri. Cukuplah selimut yang
menutup mereka.
Wallahu A’lam bishawab.
‘Alaa kulli hal, seorang istri hendaknya memahami bagaimana mencapai
kenikmatan dan memuaskan suami ketika sedang melakukan keintiman. “Tidak ada
yang lebih menjamin kebahagiaan hidup berumah tangga, dan tidak ada yang lebih
menjamin utuhnya kejantanan dan keikhlasan suami, daripada pengalaman dan
pengetahuan istri mengenai seni bercinta. Kasih sayang yang tercurah di malam hari
akan memperteguh kebahagiaan di siang hari,” demikian kata Al-Khasyat.
Istri hendaknya tidak menjadi mitra yang pasif ketika sedang berjima’ bersama
suami. Istri hendaknya memainkan peran aktif. Jika Anda dingin seperti es, air panas
pun akan menjadi dingin ketika berdekatan dengan Anda. Sebaliknya, jika Anda
bergairah, insya-Allah Anda akan mendapati suami Anda berada di sisi Anda dengan
penuh cinta. Seperti kata Ibnu Qutaybah, “Semakin besar gairah seorang wanita,
semakin besar pula gairah laki-laki kepadanya”.

Allah Telah Menghalalkan


Suatu ketika, Sayyidina Ali radhiyallahu ‘anhu sengaja berdiri di hadapan
penduduk Kufah. Kemudian ia meminum sisa air yang digunakan untuk mencuci
muka sambil berdiri. Kemudian beliau berkata, “Sebagian orang tidak menyukai
minum sambil berdiri, padahal Nabi Saw. pernah melakukan seperti apa yang telah
aku lakukan ini.” (HR. Bukhari).
Ketika memberi syarah (komentar) terhadap hadis ini, Al-Hafizh Ibnu Hajar Al-
Asqalani berkata dalam Fathul-Bari, “Dalam hadis tersebut terdapat beberapa
pelajaran yang bermanfaat, di antaranya adalah jika orang ‘alim melihat manusia
menjauhi sesuatu, padahal dia tahu bahwa hal itu diperbolehkan dalam agama,
hendaklah dia menjelaskan apa yang benar karena dikhawatirkan berlarut-larut
sehingga manusia menyangkanya haram. Artinya, jika kondisinya seperti itu yang
dikhawatirkan, hendaklah salah seorang yang mengetahui segera memberi tahu
hukumnya, sekalipun tidak diminta, dan jika ditanya, sudah pasti dia harus
menjawabnya.”
Rasulullah Saw. mengingatkan, “Orang yang mengharamkan yang halal sama
dengan orang yang menghalalkan yang haram.” (HR. Ath-Thabrani. Para
perawinya adalah perawi-perawi hadis shahih, kata Hafizh Haitsami).

Kado Pernikahan 202


Sesungguhnya, telah sempurna kebijakan Allah atas apa-apa yang dihukumkan-
Nya, baik mengenai apa yang dihalalkan maupun yang diharamkan. Adapun kalau
kita tidak mengambil apa yang dihalalkan tanpa mengharamkannya, maka yang
demikian ini insya-Allah termasuk keleluasaan yang diberikan kepada kita. Kita tidak
berdosa karenanya. Wallahu A’lam bishawab.

---
Suami-istri boleh telanjang
dan melihat kemaluan,
tetapi lebih sopan kalau saling menutupi
seperti yang dilakukan
Sayyidina 'Ali bin Abi Thalib.
---

Memandang aurat istri termasuk perkara yang dihalalkan. Allah telah


menghalalkan seorang suami untuk melihat aurat istri seluruhnya. Konsensus (ijma’)
ulama-ulama terdahulu telah menegaskan kebolehannya. Nanti silakan periksa
Ensiklopedi Ijma’ (Pustaka Firdaus) terjemahan KHA. Mustofa Bisri dan KH. Sahal
Mahfudz pada entri aurat.
Ijma’ ini ditegaskan lagi oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah. Ketika ditanya
tentang laki-laki apabila melihat kepada seluruh tubuh istrinya, dan meraba-rabanya
hingga kemaluannya, ia menjawab, “Tidak haram.”
Ketika ditanya apakah boleh suami-istri telanjang dan melihat kemaluan yang
lain, M. Mutawalli Sya’rawi menjawab, “Boleh, tetapi lebih sopan kalau saling
menutupi seperti yang dilakukan Sayyidina Ali bin Abi Thalib karamallahu
wajhahu.”
Jawaban Sya’rawi ini tidak menunjuk kepada keharaman memandang aurat istri.
Sya’rawi tetap menunjukkan kehalalan sambil pada saat yang sama mengemukakan
adab. Dalam hal ini perlu dibedakan antara ketentuan hukum dengan adab. Masalah
ini perlu saya kemukakan karena saya mendengar sebagian orang telah memandang
haram apa yang telah dihalalkan oleh Allah ini. Juga, saya tergerak untuk menuliskan
ini ketika saya mendengar adanya kemadharatan yang dilakukan oleh sebagian orang
karena tidak adanya pengetahuan bahwa hal ini, yaitu melihat kemaluan istri dan
merasakannya, dibolehkan.
Saya teringat kepada Ustadz Abdul Hakim Abdats dalam kuliahnya tentang
derajat hadis. Ketika menerangkan mengenai contoh-contoh hadis dha’if (lemah) dan
maudhu’ (palsu), beliau sampai kepada hadis-hadis yang melarang suami melihat
kamaluan istri sesudah memberitahukan kedudukan hadisnya, Ustadz Abdul Hakim

Kado Pernikahan 203


Abdats mengatakan, “Allah telah halalkan. Maka halallah seluruhnya. Halal dilihat,
halal disentuh, halal dirasa, dan seterusnya.”7
Anggapan tentang haramnya suami-istri saling melihat aurat, antara lain
berangkat dari sebuah hadis:

Khath Arab

“Apabila seorang dari kalian melakukan persetubuhan, maka janganlah melihat


kemaluan karena yang demikian dapat mengakibatkan kebutaan. Dan jangan pula
memperbanyak pembicaraan karena dapat mengakibatkan kebisuan.”
Menurut Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani, hadis ini maudhu’ (palsu)
dan diriwayatkan oleh Ibnul Jauzi dengan sanad dari Uzdi, dari Ibrahim bin
Muhammad bin Yusuf al-Firyabi, dari Muhammad bin Abdur Rahman at-Tastiri, dari
Abu Hurairah r.a.
Ibrahim, kata Al-Uzdi, adalah tidak diperhitungkan. Sedang menurut Al-Albani,
kelemahan hadis ini karena Muhammad bin Abdur Rahman mengutarakan sanadnya
secara tunggal, di samping ia banyak mengutarakan riwayat-riwayat munkar.
Ada hadis lain yang mirip dengan ini, yaitu yang berbunyi:

Khath Arab

“Apabila seorang dari kalian menjima’ istri atau budak wanitanya, maka jangan
melihat kemaluannya, karena yang demikian dapat menyebabkan kebutaan.”
Hadis ini diriwayatkan oleh Ibnul Jauzi dalam kitab al-Maudhu’at dari riwayat
Ibnu Adi dengan sanad dari Hi-syam bin Khalif, dari Buqyah, dari Ibnu Juraij, dari
Atha’, dari Ibnu Abbas r.a.. Begitu Syaikh Muhammad Nashirud-din Al-Albani
menerangkan.
---
Hadis tersebut dengan jelas menunjukkan
kebolehan suami-istri saling melihat kemaluan masing-masing,
baik dalam keadaan mandi bersama atau ketika bersetubuh.

(Muhammad Nashiruddin Al-Albani)


---

Kado Pernikahan 204


Mengenai hadis ini, Al-Albani menyatakan bahwa hadis ini maudhu’. Palsu.
Artinya, Nabi tidak pernah mengatakan yang demikian ini, sehingga tidak bisa
dipakai untuk istidlal (pengambilan dalil) hukum haram atau makruhnya memandang
aurat istri. Masih ada hadis-hadis lain yang berkenaan dengan hal ini, tetapi
kedudukannya juga lemah sehingga tidak perlu kita tambahkan di sini.
Penilaian terhadap hadis ini dapat kita tambahkan dengan mengutip tulisan
Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani dalam bukunya Silsilah Hadits Dha’if dan
Maudhu’. Al-Albani menulis bahwa Ibnul Jauzi berkata, “Menurut Ibnu Hibban,
Buqyah dahulunya suka meriwayatkan dari para pendusta dan suka mencampur aduk
perawi sanad, banyak mempunyai kitab sahib dhu’afa dalam meriwayatkan hadis.
Riwayat ini boleh jadi merupakan salah satu yang diriwayatkan dari sanad yang
dha’if, yaitu Ibnu Juraij, kemudian ditadliskan (campur aduk). Hadis ini adalah mau-
dhu’.”
Penilaian di atas, kata Al-Albani menambahkan, dari segi sanadnya. Adapun dari
segi maknanya, ia bertentangan dengan hadis shahih yang ada dalam Shahihain dan
Ashabus Sunan lainnya, yang menyebutkan bahwa Aisyah r.a. mandi bersama dengan
Rasulullah Saw. dengan bergantian gayungnya, dan bahkan disebutkan saling
berebutan gayung. Hadis tersebut dengan jelas menunjukkan kebolehan suami-istri
saling melihat kemaluan masing-masing, baik dalam keadaan mandi bersama atau
ketika bersetubuh.
Yang lebih menguatkan hal ini, tegas Al-Albani, adalah riwayat Ibnu Hibban dari
sanad Sulaiman bin Musa bahwa ia ditanya tentang suami melihat kemaluan istrinya,
maka ia menjawab, “Aku tanyakan kepada Atha, maka ia menjawab, ‘Aku tanyakan
kepada Aisyah r.a., maka ia menjawab seraya menyebutkan hadis.’”
Ibnu Hajar, pensyarah Shahih Bukhari paling otoritatif sampai saat ini,
mengomentari dengan satu perkataan singkat, “Inilah nash tentang pembolehan
seorang suami melihat kemaluan istrinya, atau sebaliknya, yakni istri melihat ke-
maluan suami.”
Jadi, tidak ada halangan bagi Anda untuk melihat kemaluan pasangan hidup
Anda begitu akad nikah diucapkan. Allah telah halalkan persetubuhan bagi Anda,
maka halallah apa-apa yang dengannya Anda bertasabbub. Halal untuk dilihat, halal
untuk disentuh, halal untuk diraba, halal untuk dirasa, dan seterusnya. Demikian kita
mengingat kembali penjelasan Abdul Hakim Abdats.
Seorang istri boleh melihat apa yang ada pada suaminya. Dan seorang suami juga
boleh memandang perhiasan istrinya. Melihat kemaluan dapat menghangatkan
kembali gairah suami yang sedang menurun. Seorang suami yang dingin dapat
digairahkan syahwatnya dengan memberinya kesempatan untuk melihat, memandang
maupun menyentuh kemaluan istri. Kata Al-Razi, memandang adalah obat
perangsang birahi yang begitu hebat sehingga rangsangan yang ditimbulkannya tidak
tertahankan.

Kado Pernikahan 205


“Jika wanita itu halal bagi laki-laki, maka laki-laki itu boleh melihat semua
bagian tubuhnya,” kata Al-Zabidi.
Sedang Khuraisi mengemukakan, “Seorang suami diperbolehkan melihat
kemaluan istrinya.”
Bahkan ketika ada orang bertanya, “Bolehkah seseorang mencium vagina
istrinya?”, Imam Abul-Hasan Al-Kazhim mengatakan “Tidak ada masalah.”
Masih banyak sumber dan argumen yang menunjukkan kebolehan. Sebagian
kitab yang melarang, juga tidak menyatakan sebagai larangan syar’i. Ketika Qurratul
‘Uyun melarang suami untuk mendatangi istri dalam posisi miring, penulisnya tidak
melarang secara syar’i. Tetapi hanya pertimbangan kesehatan agar pinggang tidak
sakit. Begitu menikah, suami-istri berhak untuk merasakan keindahan dari tubuh
teman hidupnya, kecuali menjima’ dubur. Menjima' dubur adalah terlarang.
Demikianlah, saya perlu menerangkan masalah ini agar apa yang dibolehkan
agama tidak sampai dianggap haram. Mengharamkan yang halal, dapat mendatangkan
madharat (kerugian) dan mafsadat (kerusakan) yang besar di belakang hari. Setiap
perkara yang besar bermula dari yang kecil. Adapun kalau Anda tidak menyukai,
misalnya karena alasan adab, maka yang demikian insya-Allah termasuk keleluasaan
bagi Anda sejauh tidak mengharamkan.
Wallahu A’lam bishawab. Astaghfirullahal ‘adzim.
Sebaliknya, seorang suami juga perlu memahami istrinya. Sekalipun halal
memandang kemaluan istri, Anda perlu memperhatikan kesiapan dan perasaannya.
Apalagi pada awal-awal menikah ketika ia merasa belum betul-betul menjadi bagian
dari diri Anda. Ketika ia merasa masih agak asing terhadap Anda karena dulu Anda
adalah orang lain, maka yang ia perlukan adalah kehalusan dan kelembutan. Sikap
kasar dan tergesa-gesa ketika meminta istri mengizinkan Anda melihatnya, dapat
membuatnya menarik diri secara psikis. Tetapi jika Anda dapat mendekati dengan
kelembutan dan kasih-sayang, insya-Allah ia justru dipenuhi dengan perasaan cinta
dan kerelaan terhadap Anda. Allahumma amin.
Suami bisa jadi tergerak hatinya untuk melihat ketika sedang berjima’. Bisa juga
Anda saling melihat sesudah melakukan jima’. Mudah-mudahan yang demikian ini
dapat menjadikan istri mencapai kenikmatan yang lebih indah karena suami tidak
buru-buru tidur, padahal istri masih ingin ada pembicaraan dan cumbuan yang hangat.
Suami biasanya cepat mengantuk setelah mencapai orgasme, kecuali jika ia berusaha
keras untuk menyenangkan istrinya karena mengingat hadis Nabi, “Apabila salah
seorang dari kalian bersebadan dengan istrinya, hendaklah menyempurnakannya
(istrinya). Jika ia mendahului istrinya, janganlah mempercepat (meninggalkan)
istrinya itu.” (HR. Abu Ya’la dari Anas).
Astaghfirullahal ‘adzim. Semoga Allah menjauhkan kita dari fitnah. Allahumma
amin.

Kado Pernikahan 206


Sebagai penutup pembahasan tentang masalah ini (semoga Allah mengampuni
kita), mari kita dengarkan penegasan Ruqayyah Waris Maqsood, seorang muslimah
dari Inggris yang menikah dengan orang Pakistan. Dalam bukunya Mengantar
Remaja Ke Surga, Ruqayyah menjelaskan kepada para suami agar tidak merasa jijik
terhadap apa yang ada pada istrinya. Ia menulis, “Wanita buang air kecil dari saluran
yang benar-benar berbeda dengan tempat yang digunakan untuk hubungan seksual.
Adalah hal yang benar-benar diperbolehkan bagi seorang suami untuk menyentuh
vagina (dan klitoris) istrinya, dan tidak menyentuhnya dari tempat keluarnya air
kencing. Rasulullah Saw. menganjurkan untuk mencukur secara teratur rambut-
rambut yang tumbuh di kemaluan. Ini merupakan pekerjaan yang sulit bagi wanita,
tetapi lebih disukai demi kebersihan dan membangkitkan daya tarik seksual bagi
pasangan.”
“Jika wanita mandi sebelum mengadakan hubungan intim, dan mungkin
mengenakan parfum kesayangan,” kata Ruqayyah lebih lanjut, “tetapi suami tetap
menganggap istri kotor, maka itu berarti ia telah bersikap mengabaikan, dan secara
zalim mengecam ciptaan dan tujuan Allah, dan melalaikan tugasnya.”
Nah.
Berkenaan dengan hikmah mencukur rambut kemaluan dan memakai wewangian
bagi wanita, bisa Anda simak kembali bab Memasuki Malam Zafaf. Selebihnya mari
kita periksa sub judul berikut ini.

Pakaian dan Parfum Istri


Allah telah memberi keleluasaan bagi kita pada tiga waktu aurat untuk
menanggalkan pakaian luar. Saat-saat ini (sebelum shalat subuh, tengah hari dan
sesudah shalat isya’) memberi ruang privacy (kerahasiaan) bagi kita. Kita diajarkan
untuk membiasakan orang-orang di sekeliling kita, bahkan termasuk anak kita yang
belum baligh, untuk meminta izin kalau mereka ingin memasuki kamar kita.
Pada waktu-waktu ini, suami-istri boleh mengenakan pakaian yang seandainya
dilihat orang lain mengakibatkan dosa, tetapi menyenangkan bagi pasangannya dan
insya-Allah menjadikan Allah merahmati Anda. Di antara para suami ada yang
senang jika istrinya mengenakan pakaian-pakaian menarik ketika beristirahat di
tempat tidur. Ia ingin agar istri memakai pakaian dalam saja dan bertingkah laku
manja saat berdekatan di pembaringan. Adapun kalau sudah di luar, ia akan bersikap
tegas karena seorang muslimah memang seharusnya mengenakan busana yang
menutup auratnya dengan benar.
Sebagian suami, demikian juga istri, berkeinginan untuk saling berintim-intim
ketika berangkat ke pembaringan. Sebagian berkeinginan untuk menjalin keakraban
dengan kedekatan fisik tanpa melakukan jima’; berpegangan tangan, mengusap
rambut, mengecup kening dan saling memandang dengan rasa sayang. Adakalanya
kedekatan fisik berarti jima’.

Kado Pernikahan 207


Keinginan untuk menciptakan keakraban, khususnya berkenaan dengan jima’
antara lain tumbuh karena kepandaian istri dalam mengenakan pakaian dan aroma
mewangi dari parfum pilihannya. Rangsangan ini mendorong suami untuk melakukan
percumbuan --satu hal yang menyenangkan istri-- sebelum berjima’.
Pemakaian parfum bagi istri insya-Allah juga mendatangkan kemaslahatan bagi
kedua pihak, terutama istri. Ada tempat-tempat yang dapat membangkitkan birahi istri
apabila suami mengecupnya dalam-dalam. Dan pemakaian parfum pada tempat-
tempat itu membimbing suami untuk mencumbu dengan penuh kecintaan dan
semangat.
Kalau begitu, seorang istri muslimah dituntut untuk glamour? Tentu saja tidak.
Anda juga perlu membatasi diri, di samping mengingatkan suami untuk tidak
berlebihan.

---
Membentengi istri dari gejolak nafsu syahwatnya
merupakan kewajiban seorang suami.
Tetapi ada baiknya istri juga memahami
cara membangkitkan gairah seks suami.
---

Mudah-mudahan Allah membarakahi pernikahan kita semua dan mengampuni


kesalahan-kesalahan yang kita lakukan. Semoga Allah memberikan kepada kita
keturunan yang memberi bobot kepada bumi dengan kalimat laa ilaaha illaLlah dan
dapat menjadi syafa’at bagi orangtuanya kelak di yaumil-hisab. Allahumma amin.

Ciptakan Suasana Dulu


Ada kalanya keinginan untuk berjima’ datang dari istri. Keinginan bisa muncul
di saat suami sedang bergairah, sehingga keduanya dapat melakukan jima’ yang
paling indah. Tetapi bisa jadi, permintaan istri untuk melakukan jima’ datang pada
saat suami sedang dingin sehingga tidak bisa menguak hasrat istrinya. Suami tidak
menjima’ istri, pada-hal istri sangat membutuhkan. Masalah inilah yang pernah
dikeluhkan oleh seorang peserta seminar keputrian di Yogyakarta sebagaimana saya
sebut pada bagian terdahulu.
Ada kalanya istri menginginkan ada yang menyentuh dirinya sebelum mata
terlelap tidur. Ia ingin suami mencumbu dan memberikan keintiman fisik tanpa jima’
saat bersama-sama di pembaringan, sedang mata belum mengantuk dan gairah sedang

Kado Pernikahan 208


bangun. Tetapi karena suami kecapekan, sementara keinginan itu demikian kuatnya,
ia menghabiskan malam itu dengan pelukan air mata yang mengering.
Membentengi istri dari gejolak nafsu syahwatnya merupakan kewajiban seorang
suami. Begitu Imam Al-Ghazali mengingatkan dalam Ihya’nya. Tetapi ada baiknya
istri juga memahami cara membangkitkan gairah seks suami. Meminjam kata-kata
Utsman al-Khasyat, seorang istri perlu memahami seni bercinta.
Jika Anda sedang bergejolak dan ingin ada sentuhan hangat dari kekasih,
ciptakan suasana kehangatan dan romantis antara Anda dengan suami terlebih dulu.
Anda tentu lebih mengerti bagaimana tersenyum kepadanya. Mudah-mudahan yang
demikian ini menjadikannya lebih siap. Kalau hari itu ia merencanakan kegiatan
sampai malam hari sehingga menyebabkannya kecapekan seperti beberapa hari
belakangan, mungkin ia bisa mengambil keputusan untuk pulang satu dua jam lebih
awal demi memenuhi kerinduan Anda. Atau ia akan menunda keberangkatannya
untuk mencurahkan kasih-sayangnya kepada Anda.
Atau Anda bisa menyampaikan keinginan ketika ia akan berangkat, “Mas...,
jangan pergi. Aku ingin engkau di sisiku.”
Bisa juga Anda menelponnya agar tidak pulang terlalu malam. Begitu. Saya kira
pembicaraan ini telah cukup.

Hanya Untuk Anda


Menurut riwayat, Sayyidina Ali bin Abi Thalib pernah mengatakan, “Bilamana
rambut seseorang bertambah, dorongan seksnya berkurang.”
Rambut yang dimaksud di sini adalah rambut yang tumbuh antara pusar dan
kemaluan. Semakin bertambah rambut seseorang pada bagian itu, semakin berkurang
dorongan seksnya. Meskipun harus diingat bahwa dorongan seks tidak hanya muncul
karena satu sebab.
Perkataan ini juga berarti, menghilangkan rambut pada area pusar dan kemaluan
dengan cara mencukurnya akan dapat menambah gairah. Gairah Anda ketika berjima’
dengan suami, maupun gairah suami terhadap Anda. Sehingga mencukur rambut
kemaluan bisa sebagai cara untuk membangkitkan birahi Anda sendiri maupun suami.
Mencukur rambut kemaluan dapat menjadikan vagina lebih hangat. Yang demikian
ini insya-Allah menjadikan jima’ Anda lebih nikmat dan menyenangkan.
Selengkapnya bisa Anda baca kembali uraian tentang ini pada bab Memasuki Malam
Zafaf di awal jendela dua buku ini.
Maka kalau suatu saat Anda merasa gairah Anda surut, barangkali Anda sudah
lama tidak mencukur rambut kemaluan Anda. Padahal telah lebih dari 40 hari --
jangka waktu terlama untuk mencukur rambut, memotong kuku, dan mencabuti bulu
ketiak. Begitu mestinya.

Kado Pernikahan 209


Tentang perkara ini ada yang perlu dijelaskan. Askhanu aqbalan (lebih
hangatnya vagina) baru akan tercapai kalau seseorang memotongnya secara bersih.
Bukan sekedar memangkasnya. Hal ini juga berlaku bagi suami. Mencukur rambut
dapat menjadikannya bergairah jika dilakukan hingga bersih. Bukan sekedar
mengurangi.
Wallahu A’lam.
Mencukur rambut secara teratur termasuk perkara yang disunnahkan oleh
Rasulullah Saw.. Kata Rasulullah Saw., “Lima perkara dari fithrah; mencukur bulu
kemaluan, berkhitan, menggunting kumis, mencabuti bulu ketiak, dan memotong
kuku.” (HR. Jama’ah).
Dari Anas bin Malik r.a., berkata, “Telah dijangkakan waktu untuk kami
terhadap urusan menggunting kumis, memotong kuku, mencabuti bulu ketiak,
mencukur bulu ari, yakni jangan lebih dari empat puluh hari sekali.” (HR. Muslim
dan Ibnu Majah).
Anda dapat mengingatkan suami tentang sunnah Rasulullah ini. Di luar
kenyataan bahwa hal ini bisa membangkitkan dorongan seks suami, yang lebih
penting lagi adalah bahwa ini merupakan perkara sunnah. Insya-Allah jika Anda
senantiasa mengingatkan suami, termasuk mandi di hari Jum’at, Allah akan ridha
terhadap Anda dan melimpahkan barakah ke dalam perkawinan Anda. Allahumma
amin.
Akhirnya, kita bisa menggarisbawahi bahwa seandainya Anda melakukan untuk
merangsang keinginan seks suami, maka yang demikian ini insya-Allah tetap
merupakan perbuatan yang dirahmati dan diridhai Allah. Sebab berjima’ dengan
suami yang sah adalah perkara yang diridhai Allah. Sedang hal-hal yang menjadi
“wasilah”nya, juga dipandang sebagai kebaikan yang diridhai Allah. Sebagaimana
kata Ibnu Qayyim ketika membahas masalah jima’, “Setiap kenikmatan yang
membantu terwujudnya kenikmatan di hari akhir adalah kenikmatan yang dicintai dan
diridhai oleh Allah Swt.. Pencipta kenikmatan itu akan merasakan kenikmatan dalam
dua segi. Pertama, perbuatan tersebut menyampaikan dirinya kepada ridha Allah Swt..
Selain itu, akan datang pula kepadanya nikmat-nikmat lain yang lebih sempurna.”

***
Rasulullah Saw. menganjurkan untuk mencukur secara teratur rambut-rambut
yang tumbuh di kemaluan. Ini merupakan pekerjaan yang sulit bagi wanita, tetapi
lebih disukai demi kebersihan dan membangkitkan daya tarik seksual bagi pasangan.
Begitu Ruqayyah mengingatkan.
Sulitnya mencukur rambut kemaluan bagi wanita, barangkali disebabkan
tempatnya yang tidak mudah dibersihkan dengan menggunakan pisau cukur biasa.
Kepekaan kulit juga mempengaruhi, sehingga banyak wanita yang enggan mencukur

Kado Pernikahan 210


rambut kemaluan. Ini berbeda dengan mencukur rambut ketiak yang relatif lebih
mudah dan tidak bikin risih.
Jika Anda termasuk yang mengalami masalah dengan pisau cukur yang tidak
sesuai, barangkali Anda bisa mempertimbangkan untuk memakai pisau cukur yang
khusus didesain untuk keperluan wanita. Tetapi kalau Anda bertanya bagaimana
mengatasi rasa risih karena mencukur rambut itu, saya tidak bisa menjawab.
Begitu. Mudah-mudahan uraian ini bermanfaat bagi Anda.

Aktif Secara Bijak


Ketika seorang sahabat memberi tahu Rasulullah bahwa ia baru saja menikah
dengan seorang janda, Rasulullah Saw. mengatakan, “Mengapa tidak gadis yang ia
dapat bermain denganmu dan engkau bermain dengannya, engkau menggigitnya dan
ia menggigitmu?” (HR. An-Na-sa’i).
Nabi Saw. juga pernah menasehatkan, “Hendaklah kalian kawin dengan gadis
karena ia lebih lembut mulutnya, lebih lengkap rahimnya, tidak berfikir untuk
berbuat serong, dan lebih menerima keadaan.” (HR. Ibnu Majah dan Al-Baihaqi
dari Uwaimir bin Saidah).
Berangkat dari hadis ini, Husein Muhammad Yusuf dalam buku Memilih Jodoh
dan Tata-cara Meminang dalam Islam (GIP, 1995) menerangkan, “Pernikahan
dengan seorang gadis lebih utama dari janda, karena dapat membuat hubungan lebih
erat, hati bersatu, bisa bercanda dan bersenang-senang. Bahkan Rasulullah Saw.
menerangkan kepada para sahabat suatu kenikmatan yang tidak akan dijumpai pada
janda. Kecupan pada lidah, bibir dan ciuman pada mulut istri yang masih gadis
mempunyai kesan dan kenikmatan tersendiri.”
Saling mencandai dan menggoda dengan godaan sayang dapat menambah
keindahan rumah-tangga. Ini bisa kita jumpai pada hadis yang lain lagi. Masih
berkenaan dengan kelebihan menikahi gadis.
Dari Jabir r.a., berkata, “Kami suatu saat bersama Nabi Saw. pada suatu
peperangan. Ketika kami pulang dan sudah dekat dengan Madinah, saya berkata
kepada Rasulullah Saw., “Ya Rasulullah, saya baru jadi pengantin.”
Rasulullah Saw. berkata, “Kamu sudah menikah?”
Saya menjawab, “Benar.”
Beliau Saw. bertanya lagi, “Dengan perawan atau janda?”
Saya menjawab, “Dengan janda.”
Bersabdalah Rasulul Saw., “Kenapa tidak dengan perawan sehingga engkau
bisa bercanda dengannya?”

Kado Pernikahan 211


Dalam riwayat lain, “Kenapa tidak dengan yang muda sehingga engkau bisa
menggodanya dan ia bisa menggodamu?”
Atau bersabda, “... sehingga engkau dapat tertawa dengannya dan ia tertawa
denganmu?”
(Muttafaqun ‘Alaihi).
Hadis-hadis ini antara lain menggambarkan keuntungan menikah dengan gadis
adalah bisa saling menggoda, bercanda, dan bahkan saling menggigit dengan gigitan
mesra. Istri penuh gairah dan menampakkan cinta kasihnya. Inilah yang insya-Allah
dapat mengantarkan kita mencapai kenikmatan surgawi. Sehingga perasaan suami-
istri menjadi hidup dan terbawa ke dalam kehidupan sehari-hari. Dan yang demikian
ini merupakan sifat-sifat bidadari di surga yang dijanjikan Allah Swt.. Mereka adalah
gadis yang sebaya usianya dan penuh cinta kasih. Artinya, mereka penuh kelembutan
dan gairah. Demikian antara lain maknanya sebagaimana dapat kita pahami dari
sebuah hadis Nabi Saw. yang diriwayatkan oleh Ath-Thabrany.
Dari Ummu Salamah radhiyallahu 'anha, ia berkata, “Saya berkata, “Ya
Rasulullah, jelaskanlah kepadaku firman Allah tentang bidadari-bidadari yang
bermata jeli.”
Beliau menjawab, “Bidadari yang kulitnya bersih, matanya jeli dan lebar,
rambutnya berkilau seperti sayap burung nazar.”
Saya berkata lagi, “Jelaskanlah kepadaku tentang firman Allah, ‘Laksana
mutiara yang tersimpan baik’.”8
Beliau menjawab, “Kebeningannya seperti kebeningan mutiara di kedalaman
lautan, tidak pernah tersentuh tangan manusia.”
Saya berkata lagi, “Ya Rasulullah, jelaskanlah kepada-ku firman Allah, ‘Di
dalam surga-surga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik’”9
Beliau menjawab, “Akhlaknya baik dan wajahnya cantik jelita.”
Saya berkata lagi, “Jelaskanlah kepadaku firman Allah, ‘Seakan-akan mereka
adalah telur (burung onta) yang tersimpan dengan baik’.”10
Beliau menjawab, “Kelembutannya seperti kelembutan kulit yang ada pada
bagian dalam telur dan terlindung kulit telur bagian luar, atau yang biasa disebut
putih telur.”
Saya berkata, “Ya Rasulullah, jelaskanlah kepadaku firman Allah, ‘Penuh cinta
lagi sebaya umurnya’.”11
Beliau menjawab, “Mereka adalah wanita-wanita yang meninggal di dunia pada
usia lanjut, dalam keadaan rabun dan beruban. Itulah yang dijadikan Allah tatkala
mereka sudah tahu, lalu Dia menjadikan mereka sebagai wanita-wanita gadis, penuh
cinta, bergairah, mengasihi dan umurnya sebaya.”

Kado Pernikahan 212


Saya bertanya, “Ya Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia ataukah
bidadari yang bermata jeli?”
Beliau menjawab, “Wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari-
bidadari yang bermata jeli, seperti kelebihan apa yang tampak daripada apa yang
tidak tampak.”
Saya bertanya, “Karena apa wanita dunia lebih utama daripada mereka?”
Beliau menjawab, “Karena shalat mereka, puasa dan ibadah mereka kepada
Allah. Allah meletakkan cahaya di wajah mereka, tubuh mereka adalah kain sutera,
kulitnya putih bersih, pakaiannya berwarna hijau, perhiasannya kekuning-kuningan,
sanggulnya mutiara dan sisirnya terbuat dari emas. Mereka berkata, “Kami hidup
abadi dan tidak mati, kami lemah lembut dan tidak jahat sama sekali, kami selalu
mendampingi dan tidak beranjak sama sekali, kami ridha dan tidak pernah
bersungut-sungut sama sekali. Berbahagialah orang yang memiliki kami dan kami
memilikinya.”
Saya berkata, “Ya Rasulullah, salah seorang wanita di antara kami pernah
menikah dengan dua, tiga, atau empat laki-laki lalu dia meninggal dunia. Dia masuk
surga dan mereka pun masuk surga pula. Siapakah di antara laki-laki itu yang akan
menjadi suaminya di surga?”
Beliau menjawab, “Wahai Ummu Salamah, wanita itu disuruh memilih, lalu dia
pun memilih siapa di antara mereka yang akhlaknya paling bagus, lalu dia berkata,
‘Wahai Rabb-ku, sesungguhnya lelaki inilah yang paling baik akhlaknya tatkala
hidup bersamaku di dunia. Maka nikahkanlah aku dengannya’. Wahai Ummu
Salamah, akhlak yang baik itu akan pergi membawa dua kebaikan, dunia dan
akhirat.”12
Ketika menuliskan hadis ini dalam bukunya Taman Orang-orang Jatuh Cinta
dan Memendam Rindu, Ibnu Qayyim melanjutkan dengan pembahasan mengenai
kelebihannya kenikmatan bersetubuh dengan istri yang dinikahi ketika masih perawan
dan belum pernah merasakan persetubuhan sebelumnya. Ini menarik untuk disimak.
Tetapi pembahasan kita sekarang bukanlah mengenai masalah ini.
Masalah yang menjadi perhatian sekarang adalah, aktifnya seorang istri dengan
penuh kelembutan dan perasaan cinta, dapat menjadikan suami lebih bergairah.
Keaktifan merupakan sikap yang disukai oleh Islam. Islam memandang kecintaan
yang penuh sebagai sifat wanita ideal yang ada dalam surga.
“Hendaknya kaum wanita mengetahui bahwasanya tidak ada yang lebih
menyakitkan hati pria yang memiliki perasaan membara dalam pernikahan kecuali
dengan seorang wanita yang “dingin”, yang kurang memberikan reaksi pada
ungkapan perasaan suaminya,” kata Muhammad Utsman Al-Khasyat, “Beberapa
sensus menunjukkan bahwa sikap seperti ini dianggap sebagai faktor pemicu
timbulnya perceraian, rusaknya rumah tangga, serta hancurnya kendali diri.”

Kado Pernikahan 213


“Oleh karena itu,” kata Muhammad Utsman Al-Kha-syat melanjutkan,
“seharusnya setiap wanita yang tulus dan ikhlas memperhatikan kebahagiaan
suaminya agar berusaha keras melaksanakan segala sesuatu guna mewujudkan
keharmonisan seksual yang sempurna bersamanya.”
Keaktifan dan sikap yang penuh kecintaan ketika berjima’ dapat ditunjukkan
dengan kata-kata yang menimbulkan kerinduan, kerjapan mata, maupun ciuman
manja. Istri juga memberikan pijatan romantis di saat-saat berjima’. Sebagian di
antara cara memijat dapat meningkatkan birahi suami.
Wallahu A’lam bishawab. Astaghfirullahal ‘adzim.

Mandi Jinabah Bersama


Menggairahkan suami juga bisa dilakukan dengan mandi jinabah bersama setelah
melakukan jima’. Sehingga kenikmatan selama berjima’, semakin sempurna dengan
kedekatan dan canda di saat sedang mandi bersama.13 Ada kedekatan, ada penunaian
kewajiban agama untuk membersihkan diri dari hadas besar, ada canda, ada
kenikmatan dan ada keindahan di saat saling melihat, memandang dan melayani
hingga berangkat kembali ke kamar tidur bersama-sama. Di saat ini Anda masih bisa
menjalin kemesraan. Barangkali justru semakin mempererat jalinan perasaan di antara
Anda.
Semoga Allah mempersatukan Anda berdua hingga yaumil-akhir. Kalau ada
sebagian orang mengungkapkan, “Tak ada yang dapat memisahkan kita kecuali
kematian.”, maka jika keduanya mencapai pernikahan yang penuh barakah, kedua-
duanya beriman kepada Allah, insya-Allah mereka akan dipersatukan oleh Allah ke
dalam surga-Nya. Sehingga tak ada yang dapat memisahkan mereka, sekalipun itu
kematian (semoga kita termasuk yang demikian).
Mandi bersama insya-Allah akan melengkapi kenikmatan yang masih kurang,
terutama bagi istri, jika sebelumnya belum mencapai kenikmatan yang paling
sempurna. Perasaan dicintai merupakan sesuatu yang sangat berharga bagi seorang
wanita. Dan tidak ada yang lebih indah kecuali perasaan dicintai oleh orang yang ia
cintai. Tak berbeda dengan kebahagiaan seorang laki-laki ketika ia merasa mendapat
penghormatan dari kekasihnya, istri yang telah dipinangnya dengan kalimat Allah di
waktu yang lalu.
Mandi bersama bagi pengantin yang baru menikah, insya-Allah akan dapat
mempererat cinta kasih antara keduanya. Mereka akan lebih mudah menemukan
keharmonisan (ulfah) dan pertautan hati. Rasa rikuh dan kekakuan akan lebih mudah
mencair. Sehingga keduanya dapat saling menemukan kecocokan dan keselarasan,
termasuk dalam masalah jima’.
Adakalanya istri merasa malu dan risih dengan payudaranya. Karena sekalipun
yang melihat adalah suaminya sendiri yang telah menikahinya secara sah, tetapi

Kado Pernikahan 214


sebelumnya ia adalah orang lain. Ini perlu diatasi dengan baik. Sikap yang tidak tepat
karena suami terburu-buru ingin mereguk kebebasan bersama, justru dapat
menjadikan istri menarik diri secara psikis. Ia tidak merasa dekat.
Jika Anda mendapati istri Anda demikian, padahal Anda ingin lebih dari itu,
nasehat Ruqayyah dapat Anda perhatikan. Kata Ruqayyah, “Ingat juga, jika istri
merasa malu dengan payudaranya, maka ia akan lebih malu terhadap daerah di
sekitar alat kelaminnya. Laki-laki yang mau mengatasi perasaan semacam itu pada
dirinya sendiri, dan perlahan-lahan menghilangkan rasa malu istrinya adalah salah
satu ciri seorang Muslim yang pandai dan berhasil.”
Kalau ia tidak bisa mengatasi rasa malu istrinya, tidak bisa lemah lembut dan
sabar ketika menguak rasa malu istri, maka ia sulit menjumpai pengalaman jima’
yang sempurna. Sulit merasakan kenikmatan surga, meminjam istilah Imam Al-
Ghazali, yang dicicipkan Allah di dunia.
Benarlah kata-kata Ruqayyah ketika menyinggung masalah laki-laki yang
sembarangan dan ceroboh dalam mengatasi rasa malu istri. Kalau para suami
menguak rasa malu istri dengan cara yang menyakitkan perasaan, “Akibatnya, mereka
tidak pernah menikmati pengalaman berhubungan intim dengan wanita yang benar-
benar penuh gairahnya,” kata Ruqayyah. Padahal, ‘Ketika gairah wanita sudah benar-
benar sempurna, ia tak dapat lagi mengendalikan gerakan-gerakannya yang penuh
semangat, yang dikenal sebagai qabd yang terjadi di dalam vagina. Sebagian laki-laki
tak pernah melihat keadaan ini --suatu tragedi yang menyedihkan dan sebenarnya tak
perlu terjadi,”
Menghilangkan rasa malu istri ketika telah membuka pakaian di hadapan suami,
perlu kelembutan dan kearifan.14 Perasaan wanita sangat peka. Jika ia masih sangat
pemalu saat jima’ di malam pertama, maka suami dapat menghilangkan perasaan itu
perlahan-lahan di saat tidak sedang melakukan jima’. Mandi janabah bersama
misalnya. Sehingga istri bisa lebih terbuka dan dapat lebih bersemangat saat
melakukan jima’ pada kesempatan berikutnya.
Alhasil, insya-Allah banyak sekali maslahat yang akan Anda peroleh jika Anda
melaksanakan sunnah mandi janabah bersama, terutama di masa-masa pengantin
baru. Masa awal-awal pengantin baru adalah saat yang penting. Anda dapat
memulainya di malam pertama. Masalahnya, malam pertama ada kalanya tidak
berarti zafaf (pemboyongan) istri ke rumah suami. Malam pertama di masa sekarang
sering berarti kesempatan untuk menikmati jima’ yang pertama kali di rumah mertua.
Jadinya, malu kan sama mertua kalau mau mandi janabah bersama? He hmm.
Tentu saja mandi jinabah bersama bukan hanya untuk pengantin baru. Anda bisa
melakukannya di saat-saat ada kesempatan. Meskipun pernikahan Anda sudah
membuahkan keturunan yang sekarang sudah saatnya menikah. Anda dapat meminta
suami menemani mandi jinabah untuk mempererat jalinan perasaan dan menyegarkan
kembali gairah suami terhadap Anda. Atau --tak harus mandi jinabah-- Anda dapat
memintanya mandi bersama, atau Anda menemaninya di saat sedang mandi, untuk

Kado Pernikahan 215


kemudian melanjutkan dengan jima’. Ini insya-Allah dapat menjadikannya bergairah
ketika Anda membutuhkan, maupun ketika ia ingin sekali meluapkan rasa rindunya
setelah lama berada di perjalanan (selengkapnya baca sub bab Ketika Jima’ Menjadi
Keutamaan).
Menurut riwayat, Rasulullah Saw. biasa mandi bersama istrinya, Aisyah r.a.
Selengkapnya mari kita dengar penuturan Ummul Mukminin 'Aisyah radhiyallahu
'anha sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam shahih-nya:

Khath Arab

'Aisyah berkata, “Saya mandi bersama-sama dengan Rasulullah Saw. dari satu
bejana. Beliau mendahului saya hingga saya berkata, ‘Tinggalkan saya, tinggalkan
saya’.” Waktu itu keduanya berjanabat. (HR. Muslim).
Di dalam hadis lain, Imam Ahmad, Abu Dawud, An-Nasa’i dan At-Tirmidzi
meriwayatkan:

Khath Arab

Dari Ibnu Abbas; ia berkata, “Salah seorang istri Nabi Saw. mandi dalam sebuah
bejana. Maka datanglah Nabi Saw. untuk berwudhu atau mandi dari bejana itu.
Namun istrinya menegur beliau, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya saya ini junub.”
Nabi menjawab, “Sesungguhnya air ini tidak ikut memuat janabat.” (HR. Ahmad,
Abu Dawud, An-Nasa’i, dan At-Tirmidzi).
Ummu Salamah juga pernah mengatakan:

Khath Arab

“Aku pernah mandi janabat bersama-sama Rasulullah Saw. dari satu bejana.”
(HR. Bukhari dan Muslim).
Jadi, tak ada halangan syar’i bagi Anda untuk mandi bersama. Baik dalam satu
kamar mandi maupun dalam satu bathtube (jika Anda punya). Semoga Allah
merahmati dan memberi kesempurnaan barakah kepada kita semua. Allahumma
amin.

Kado Pernikahan 216


Kebutuhan Wanita Lebih Bersifat Psikis
Kebutuhan dan kegairahan seks wanita lebih bersifat psikis daripada fisik. Ia
akan merasakan kegairahan dan kerelaan jika ia merasa dicintai oleh orang yang ia
cintai. Laki-laki sedikit berbeda.
Wallahu A’lam bishawab.
Ada hikmah di dalamnya. Ini yang dapat kita pikirkan.

***
Akhirnya, saya juga harus menjelaskan kepada Anda untuk melengkapi
pembahasan kita tentang menggairahkan suami. Selain peran istri yang besar dalam
membangkitkan gairah suaminya dan menjaganya agar tidak surut, suami juga perlu
memperhatikan hal-hal yang dapat menyebabkan hubungan intimnya menjadi
berantakan. Inilah jawaban saya atas pertanyaan yang pernah diajukan kepada saya
oleh seorang ikhwan yang baru menikah tentang ramuan yang dapat membangkitkan
syahwat, sebagaimana telah saya paparkan di muka.
Lebih lanjut marilah bersama-sama memahami soal ini dengan perumpaan
sederhana. Istri Anda di rumah (namanya istri ya di rumah), mungkin pernah
menggoreng kerupuk untuk teman lauk di kala Anda makan. Kalau istri Anda sering
menggoreng kerupuk, dia mesti tahu bedanya menggoreng kerupuk ketika minyak
belum panas, sedang panas, dan ketika terlalu panas karena api yang kelewat besar.
Kalau minyak belum begitu panas, kerupuk sulit mengembang. Sering dalamnya
tidak matang. Selain itu tidak bisa renyah. Lebih repot lagi kalau minyak goreng yang
dipakai kurang bagus, rasanya akan serik, merepotkan tenggorokan. Sedang kalau api
terlalu besar sehingga minyak goreng terlampau panas, kerupuk tidak mau
mengembang. Sebentar saja akan hangus. Padahal dalamnya belum matang.
Sama seperti menggoreng kerupuk, yang terbaik adalah kalau panasnya tepat dan
terkendali. Terlalu dingin, kerupuk tidak matang. Terlalu panas, kerupuk hangus
sebelum matang. Repot, kan?
Alhasil, semuanya ternyata berpulang pada pengendalian diri Anda. Susahnya,
ini yang banyak tidak diketahui orang, termasuk oleh saudara-saudara kita.
Berkenaan dengan pengendalian diri ini, ada satu kisah yang sangat menarik.
Ketika Sayyid Muhammad Al-Baqir menikah, banyak tamu yang datang untuk ikut
berbahagia atas peristiwa mulia ini. Ketika hari sudah malam dan tamu-tamu sudah
pada pulang, Sayyid Al-Baqir bermaksud mendatangi istrinya di kamar pengantin.
Tetapi di sana masih banyak kaum perempuan yang berkumpul, sehingga beliau
malu. Setelah ditunggu agak lama, perempuan-perempuan itu belum juga pergi.
Akhirnya beliau menyelinap ke kamar sebelah. Di sana beliau membaca kitab dan
menelaahnya. Beliau memang seorang 'ulama yang sangat cinta terhadap 'ilmu.

Kado Pernikahan 217


Begitu asyiknya menelaah kitab dan memikirkannya, sampai-sampai beliau tidak
tahu kalau perempuan-perempuan yang berkumpul di kamar pengantin sudah pergi.
Di kamar pengantin istrinya menunggu, tapi suaminya tak kunjung datang. Sementara
Sayyid Muhammad Al-Baqir semakin tenggelam dalam kitab yang dibacanya. Beliau
terus membacanya hingga tersadar hari sudah pagi ketika terdengar adzan Subuh.
Kisah Al-Marhum Sayyid Muhammad Al-Baqir ini memberi kita dua pelajaran
penting. Pertama, kecintaan yang sangat besar kepada 'ilmu, dapat membuat kita
mampu terjaga semalam suntuk untuk membaca, kegiatan yang bagi sebagian orang
sangat membosankan dan monoton. Kedua, soal pengendalian diri yang sangat bagus,
sehingga di malam pertama pernikahan pun dapat menyibukkan diri dengan membaca
kitab secara serius. Kalau tak mempunyai pengendalian diri yang bagus, orang tak
bisa berkonsentrasi di waktu yang sangat menegangkan seperti itu.
Lalu, bagaimana dengan kita?

SAAT-SAAT YANG TEPAT


“Istri yang cerdas,” kata Muhammad Abdul Halim Hamid, “adalah istri yang
dapat memilih saat-saat yang tepat untuk membangkitkan gairah suami dan
menciptakan aktivitas jima’ yang indah.”
“Untuk itu, “ kata Muhammad Abdul Halim Hamid menambahkan, “maka
siapkanlah segala sesuatunya sedemikian rupa, sehingga menambah rasa suka cita
yang lebih dalam.”
Di bagian yang lain, ia juga menulis, “Suami yang cerdas melakukan jima’ pada
waktunya yang pas, sehingga semakin sempurna kenikmatan dan kebahagiaan yang
diraih.”
Sebelum melanjutkan pembicaraan mengenai saat-saat yang tepat untuk
berjima’, ada baiknya kita mengingat kembali peringatan-peringatan Rasulullah
mengenai pentingnya segera memenuhi panggilan suami untuk melakukan jima’.
“Demi Dzat yang jiwaku di tangan-Nya,” kata Rasulullah Saw., “tidaklah
seorang laki-laki mengajak istrinya ke tempat tidur, kemudian ia menolaknya kecuali
bahwa yang ada di langit marah kepadanya sehingga suaminya ridha kembali.”
(HR. Muttafaqun ‘Alaihi).
Dari Aththa’ bin Dinar Al-Hadzali berkata, Rasulullah Saw. bersabda, “Tiga
golongan yang tidak diterima shalatnya, kebaikannya tidak bisa naik ke atas langit
bahkan tidak melewati kepala-kepala mereka, (salah satunya adalah) seorang wanita
yang ketika diajak suaminya di malam hari ia menolaknya.” (HR. Ibnu Huzaimah).
Rasulullah Muhammad al-ma’shum juga menasehatkan:

Kado Pernikahan 218


Khath Arab

Dari Abu Ali Thalaq bin Ali r.a., sesungguhnya Rasulullah Saw. bersabda,
“Apabila seorang suami mengajak istrinya, maka penuhilah segera meskipun ia
sedang berada di dapur.” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Hibban).

Hadis-hadis ini menunjukkan pentingnya segera memenuhi gairah syahwat


suami. Jika suami mengajaknya berjima’, sekalipun saat itu ia sedang memasak, maka
memenuhi ajakan suami untuk bercinta di atas tempat tidur lebih utama. Bahkan
melakukan puasa sunnah saja, akan tidak bernilai apa-apa jika suami tidak ridha
lantaran menghambat pemenuhan kebutuhan seksnya. Memenuhi keinginan suami
untuk bersetubuh dalam hal ini lebih mulia daripada melakukan ibadah puasa sunnah.
Sebagian suami memang memiliki dorongan seks yang besar, sehingga ia bisa
melakukan jima’ beberapa kali dalam sehari. Umar ibn Ubaydillah r.a., menurut
riwayat melakukan jima’ tujuh kali di malam pengantinnya ketika menikah dengan
Aisyah binti Thalhah r.a., kemenakan Ummul Mukminin 'Aisyah r.a..15
Pembahasan mengenai saat-saat yang tepat, tidak berkait langsung dengan
kewajiban segera memenuhi keinginan seks suami. Saat-saat yang tepat lebih
berkenaan dengan bagaimana mencapai keindahan, keharmonisan, dan kenikmatan
yang lebih sempurna bagi pasangan dengan berusaha untuk melakukan jima’.
Kenikmatan jima’ yang sempurna akan melapangkan jiwa, menyegarkan pikiran,
meringankan badan, dan memberikan ketenteraman. Sehingga dapat menambah
keharmonisan, menjalin kembali kerukunan jika sempat keruh, dan --salah satu
hikmahnya-- menjadikan suami lebih bersemangat ketika berkiprah di tengah
masyarakat.
Saat-saat yang tepat itu antara lain:

Malam-malam Bahagia
Jima’ dianjurkan dilakukan pada malam-malam bahagia, kata Abdul Halim
Hamid, seperti malam walimah kerabat dan handai tolan.
Suami maupun istri dapat saling mengingatkan pasangannya kepada kenangan
terindah di malam pertama, sehingga membangkitkan kerinduan dan rasa cinta yang
menggelora. Pada saat seperti ini, insya-Allah suami-istri sangat siap melakukan jima’
sehingga mencapai kebahagiaan tersendiri yang tidak setiap saat bisa diraih. Ada yang
lain dalam kebahagiaan kali ini.

Kado Pernikahan 219


Ketika Hati yang Berselisih Rukun Kembali
Kadang-kadang hati manusia tidak jernih. Ia mudah terbakar ketika mendengar
perkataan yang belum jelas kedudukannya, tanpa melakukan tabayyun terlebih dulu
untuk memeriksa kebenaran berita maupun kebenaran interpretasinya.
Kadang-kadang suami-istri mengalami ketegangan, sehingga komunikasi antara
keduanya menjadi beku. Dan ketika menyadari kekhilafan masing-masing, ada
keinginan untuk menghapus kesalahan dan mencairkan kembali kebekuan yang ada di
antara mereka.
Di saat seperti inilah, jima’ sangat baik untuk dilakukan dengan penuh kecintaan.
Jima’ menjadi pertanda penyerahan diri dan kerelaan hati untuk merajut kembali
sulaman cinta kasih berumah tangga. Jima’ menjadi kesempatan untuk menyatakan
ketulusan dan keinginan yang sungguh-sungguh untuk memperbaiki hubungan dan
memaafkan kekurangan-kekurangan pasangannya.

Saat Suami Menghadapi Cobaan


Kadangkala orang harus menghadapi kesulitan di luar rumah. Bisa jadi benturan-
benturan kecil karena adanya gesekan dengan orang lain, termasuk gesekan ideologis.
Bisa kesulitan di tempat kerja.
Di saat seperti ini, istri bisa cepat tanggap. Ia tidak membiarkan suaminya
menahan beban berat sendirian. Ia bisa menghiburnya. Ia memberi perhatian yang
sangat tulus --sesuatu yang begitu berharga bagi orang yang bermasalah. Ia
memberikan kecintaan yang tulus. Ia juga membangkitkan kerinduan suami,
menumbuhkan gairahnya untuk berjima’ dan kemudian melayaninya di atas tempat
tidur dengan gairah dan cinta kasih yang penuh.
Jika suami mampu mencapai kenikmatan yang sempurna karena istri pandai
membangkitkan gairah syahwatnya, ia akan merasakan kelegaan, kelapangan dan
merasa ada yang mendukungnya. Ini merupakan kekuatan psikis yang sangat besar
artinya untuk membuatnya tetap tegar dan kuat.
Jadi, hubungan intim di saat ini tidaklah sekedar pelampiasan kebutuhan
biologis. Ada yang lebih penting dari itu. Perasaan dicintai dan diterima.
Selain itu, ada yang masih bisa dilakukan oleh seorang istri ketika suami
menghadapi masalah. Ketika orang menghadapi beban berat, apakah itu berupa
perasaan bahagia yang teramat sangat ataukah ketegangan dan kesedihan, maka yang
ia butuhkan adalah seorang sahabat yang tulus dan mau mendengarkan dengan baik.
Ia membutuhkan pendengar yang baik; seorang yang mau mendengar sekaligus
menunjukkan perhatian. Dan yang seharusnya bisa demikian adalah istri.

Kado Pernikahan 220


Biarkanlah ia menumpahkan segala bebannya. Dengarkanlah semuanya. Tetapi
tidak pasif. Dengarkan dengan menunjukkan bahwa Anda memperhatikannya. Inilah
yang terpenting.
Anda juga bisa belajar untuk menentukan kapan sebaiknya Anda memberikan
pendapat dan meluruskan hal-hal yang kurang tepat. Kalau ia masih meluap-luap,
sebaiknya Anda menunda dulu sampai ia menumpahkan seluruh beban jiwanya.
Sesudah ia tenang, baru Anda bisa menyampaikan koreksi. Mungkin esok hari atau
ketika ia berbincang santai.

KETIKA JiMA’ MENJADI KEUTAMAAN


Setiap kali suami-istri melakukan jima’, Allah telah memberikan pahala bagi
mereka di surga kelak. Ketika seorang suami menjima’ istrinya, maka baginya
tercatat pahala shadaqah. Kapan saja suami-istri melakukan, sejauh tidak dalam
waktu yang terlarang (misal ketika istri haid), Allah menyediakan kebaikan bagi
mereka.
Di luar itu, ada jima’ yang insya-Allah lebih utama. Keutamaan ini karena Nabi
Saw. memberi anjuran untuk melakukannya. Insya-Allah jika kita melaksanakannya
karena mengharap syafa’at Rasulullah dan ingin memperoleh kemaslahatan yang ada
di dalamnya, Allah akan memberikan barakah dan ridha-Nya atas jima’ yang kita
lakukan hingga kelak kita menemuinya sebagai kemuliaan di akhirat. Allahumma
amin.
Ada dua waktu yang di dalamnya terdapat kemuliaan. Setidaknya, hanya inilah
yang saya ketahui. Pertama, ketika suami pulang dari bepergian jauh, terutama untuk
waktu yang cukup lama. Kedua, ketika suami pulang mendadak karena ia terangsang
birahinya saat berada di luar rumah.

Pertama,
Ketika Pulang dari Bepergian
Pulang dari bepergian jauh merupakan saat-saat mulia untuk melakukan jima’.
Rasulullah Saw. memberi tuntunan bagi suami dan istri mengenai jima’ setelah
pulang dari bepergian jauh, terutama jika perjalanan itu sampai memakan waktu
beberapa hari. Apalagi kalau sampai berminggu-minggu.
Seorang suami hendaknya bersegera mengajak istrinya berjima’ ketika sampai di
rumah. Salah satu hikmah melaksanakan sunnah berjima’ ketika pulang dari
bepergian adalah menghibur hati istri yang selama ditinggal di rumah harus
memendam kerinduan, harus menanggung sepi saat di pembaringan dan gelisah
karena menanti serta memikirkan keselamatan suami di perjalanan. Jima’ setelah

Kado Pernikahan 221


lama tidak bertemu dengan kekasih, insya-Allah akan membawa berbagai
kemaslahatan. Antara lain, ada rasa sayang yang semakin bertambah.
Hikmah lain menyegerakan jima’ setelah bepergian jauh adalah menghilangkan
kekeruhan hati dan mungkin juga syahwat suami, sehingga tak ada tempat lagi untuk
berkembang. Godaan-godaan syahwat dan benih-benih ketidakbaikan akan segera
terkikis ketika memperoleh kehangatan dari istri terkasih. Kehangatan yang berbeda
dengan saat-saat biasa.
Kadang-kadang masalah seperti ini diabaikan karena benih ketidakbaikan itu
begitu kecil. Barangkali tidak kelihatan. Tetapi benih yang kecil itu dapat tumbuh
besar dan menampakkan bentuknya 10 atau 20 tahun mendatang.
Bisa jadi memang tak ada penyakit hati yang sempat menyentuh suami maupun
istri. Tetapi tak ada jaminan bahwa setiap bepergian selalu aman dari penyakit hati,
baik bagi yang bepergian maupun bagi yang ditinggal. Karena itu, segera melakukan
jima’ dengan penuh keinginan setelah pulang, dapat menjadi usaha preventif. Lebih
penting dari itu, jima’ sesudah bepergian jauh merupakan sunnah Rasulullah Saw.. Di
dalamnya pasti ada kebaikan yang sangat besar. Kebaikan dunia maupun kebaikan
akhirat.
Begitu sebagian hikmah jima’ sesudah bepergian jauh. Barangkali itulah
sebabnya --Wallahu A’lam-- maka tugas untuk mempersiapkan jima’ terletak pada
keduanya, baik suami maupun istri. Islam menganjurkan pada seorang istri untuk
berhias ketika menyambut kedatangan suami dan memberi kehangatan seks yang
paling sempurna. Ini dilakukan dengan, antara lain, mencukur rambut kemaluan
(masih ingat hikmahnya, bukan?).
Dalam sebuah hadis dinyatakan:

Khath Arab

Dari Jabir r.a., sesungguhnya Rasulullah Saw. bersabda, “Jika engkau datang
dari bepergian, janganlah kembali kepada istrimu pada malam hari, agar ia dapat
mencukur rambut kemaluannya lebih dulu dan merapikan dandanannya serta
lakukanlah jima’.” (HR. Khamsah kecuali An-Nasa’i).
Agar istri dapat bersiap-siap, suami sebaiknya memberi tahu terlebih dulu
kepulangannya sebelum ia sampai di rumah. Di masa lalu, ini dapat dilakukan dengan
menyuruh orang untuk mengabarkan. Tetapi pada masa sekarang, umumnya sudah
banyak yang memperoleh kemudahan dengan adanya fasilitas telepon.
Sebaiknya, suami juga tidak kembali ke rumah pada malam hari. Pada saat ini
mungkin istri sedang tidak siap. Apalagi jika ia sudah tidur nyenyak, pikirannya bisa

Kado Pernikahan 222


panik. Sehingga tidak bisa memberikan sambutan yang paling hangat. Justru bisa
sebaliknya, istri merasa jengkel.
Selain itu, Anda mungkin juga sangat lelah dan mengantuk di saat itu, sehingga
Anda tidak bisa lama menemani istri. Tidak bisa lama ketika merayu dan mencumbu
sebelum berjima’. Sesudah melakukan jima’, Anda mungkin sudah mengantuk
sehingga tidak sempat lagi untuk memberikan kecupan dan kemesraan kepada istri.
Padahal istri menghendaki masih ada kemesraan sesudah jima’. Tidak langsung
ditinggal tidur suaminya, sementara ia harus menyimpan kecewa.
Tetapi yang demikian ini barangkali tidak selalu bisa kita lakukan. Jika kita bisa
memperkirakan sebelumnya, kita bisa memberi tahu istri kapan kira-kira kita pulang.
Sehingga pada waktu tersebut istri mempersiapkan diri sekedarnya dan
menyempurnakan sesudah suami tiba.
Adapun kalau kita tidak sempat memberi tahu, maka kita bisa menunggu istri
untuk mempersiapkan diri terlebih dulu. Kalau kita terpaksa pulang malam, kita bisa
mengusahakan agar sampai di rumah tidak terlalu malam sehingga ada waktu untuk
mencandai istri. Tetapi jika terpaksa pulang cukup malam (sementara masjid
sekarang biasanya dikunci sehabis Isya’), maka Anda yang lebih tahu bagaimana
sebaiknya.
Istri yang cerdas akan menguak kerinduan suaminya. Ia memberi sambutan
hangat dan membangkitkan syahwat suami. Ia berhias dengan dandanan yang
menyenangkan. Ia memberi kemanjaan yang menggemaskan, tanpa kehilangan
kedewasaannya. Ia menarik minat suaminya dengan perkataan yang menyejukkan dan
kecupan yang penuh kasih-sayang.
“Kecupan yang dilakukan dengan penuh perasaan,” kata Muhammad Utsman Al-
Khasyat dalam buku Muslimah Ideal Di Mata Pria, “memberikan bukti yang tulus
bagi terwujudnya keharmonisan jasmani dan ruhani. Nilainya melebihi ribuan janji.
Selain memberikan tanda keharmonisan jasmani dan ruhani, kecupan juga
menjadikan hubungan seksual semakin mengasyikkan.”
“Pria tidak akan melupakan hal ini ketika melakukan hubungan seksual dengan
istrinya,” kata Al-Khasyat menandaskan, “Ia akan menganggap istrinya sebagai
wanita ideal jika memiliki kemampuan untuk mengekspresikan kerinduan melalui
ungkapan-ungkapan bibir dari kedua belah pihak. Wanita yang mengabaikan dan
tidak mau tahu tentang semuanya itu akan kehilangan pondasi keharmonisan rumah
tangga dan mendapatkan celaan dari semua pria.”
Wallahu A’lam.

Kado Pernikahan 223


Kedua,
Ketika Harus Pulang Mendadak
“Jika salah seorang di antara kamu melihat wanita cantik dan hatinya menjadi
cenderung kepada wanita itu,” kata Rasulullah Saw. menasehatkan, “maka ia harus
pulang dan menemui istrinya dan mendatanginya di tempat tidur supaya ia terhindar
dari pikiran yang kotor.” (HR. Muslim).
Suatu saat suami Anda mungkin akan pulang mendadak karena mengingat pesan
Rasulullah Saw.. Ia pulang tidak seperti biasanya. Baru satu atau dua jam
meninggalkan rumah, ia sudah kembali lagi dan meminta Anda untuk bercinta di
tempat tidur.
Di saat seperti ini, Anda barangkali tidak begitu siap. Mungkin juga Anda tidak
begitu bergairah karena sedang sibuk di dapur. Bau bumbu masak yang tak sedap saja
masih melekat.
Tapi, kesampingkan dulu masalah itu. Saat ini yang lebih utama adalah
menyambutnya dengan memberi pelayanan di atas tempat tidur sebaik-baiknya.
Biarkanlah kepuasan seksnya ia peroleh dari Anda, sehingga pikirannya tidak keruh
mengharapkan yang lain. Berbahagialah kalau suami Anda ternyata harus pulang
mendadak, sekalipun Anda tidak begitu siap, karena ini menandakan ia menjaga
agamanya, kehormatan seksnya, serta kesetiaan cintanya kepada Anda.
Dalam keadaan tertentu, suami juga mungkin tidak sempat mencumbu dan
merayu Anda sehingga Anda benar-benar terangsang ketika akan berjima’. Ia
mungkin melakukannya cuma sebentar sebelum Anda sempat merasakan birahi. Ia
buru-buru bersetubuh tanpa pemanasan yang cukup. Quickie istilahnya.
Maka jika suami ternyata melakukan quickie di saat pulang mendadak,
relakanlah. Insya-Allah masih ada kesempatan untuk jima’ yang lebih indah di lain
waktu. Atau, jika ia masih bergairah, Anda dapat memintanya untuk mengulang jima’
sehingga ia dapat menyempurnakannya untuk Anda. Antarkanlah ia untuk berwudhu.
Kemudian Anda bisa menjalin kemesraan kembali.
O ya, jangan lupa menutup pintu, jendela-jendela, kerai-kerai, dan tirai. Jagalah
agar tidak ada anak yang mendengar.16 Suara orangtua yang berjima’ bisa
mengganggu pikiran anak. Apalagi jika anak sampai melihatnya. Pengalaman primal-
scene (melihat orang berjima’ pada masa kanak-kanak) dapat menimbulkan dampak
yang kurang baik.
Jangan lupa gantungkan dulu gagang telepon. Dering telepon saat berjima’ hanya
akan mengganggu. Biarlah saat ini hanya khusus untuk Anda berdua.
Satu lagi, bagaimana kalau Anda sedang haid? Tak ada halangan untuk melayani
suami. Jika ia harus pulang mendadak, Anda bisa ber-mubasyarah (bermesraan).
Suami boleh memperoleh kenikmatan dari tubuh istrinya, kecuali apa yang ada di
bawah pusar. Selain itu istri bisa membantu suami untuk beristimna’. Mengenai

Kado Pernikahan 224


masalah ini, nanti silakan baca sub judul Padahal Istri Sedang Haid di bab ini juga.
Nggak enak membicarakannya sekarang . . . .

JIMA’ SELAMA HAMIL


Sebagian literatur kesehatan yang membahas masalah kehamilan,
merekomendasikan agar suami-istri tidak melakukan hubungan intim selama trimester
(tiga bulan) pertama. Alasannya, jima’ pada trimester pertama dapat membahayakan
janin yang ada dalam kandungan. Tetapi, rekomendasi ini lemah. Pertama, tidak
banyak suami-istri yang mampu mengetahui kehamilan hingga beberapa minggu.
Mereka mengetahui bahwa istri sudah mengandung ketika kehamilan menginjak usia
8 atau 10 minggu. Selama masa tidak mengetahui, tidak ada hambatan untuk
melakukan hubungan seks. Dan ternyata tidak terjadi apa-apa.
Kedua, sejauh ini saya tidak melihat argumentasi medis yang betul-betul kuat
untuk kehamilan yang normal. Sehingga rekomendasi yang semacam ini tidak
mempunyai kekuatan untuk diikuti.
Kekhawatiran sebagian orang untuk berjima’ dengan istrinya ketika hamil, bukan
masalah baru. Sejak dulu orang sering mencemaskan. Dulu orang-orang Arab juga
tidak berani melakukan hal itu karena khawatir akan menimbulkan mudharat terhadap
anaknya. Kemudian Nabi Saw. menjelaskan kebolehannya. Judamah binti Wahb Al-
Asadiyyah r.a. menceritakan hadis berikut, bahwa Nabi Saw. pernah bersabda:
“Sesungguhnya aku hampir saja akan melarang ghilah (menyetubuhi istri yang
sedang menyusui) sebelum aku ingat bahwa orang-orang Rumawi dan Persia biasa
melakukan hal tersebut dan ternyata tidak membahayakan anak-anak mereka.”
Dalam sebuah hadis diriwayatkan:
Seorang laki-laki datang lalu bertanya, “Ya Rasulullah, sesungguhnya aku
ber’azal terhadap istriku.”
Nabi Saw. bertanya, “Mengapa?”
Laki-laki itu menjawab, “Aku kasihan terhadap anaknya.”
Rasulullah Saw. bersabda, “Seandainya hal tersebut membahayakan, maka
niscaya orang-orang Persia dan orang-orang Rumawi tertimpa bahayanya.” (Hadis
ini dan hadis sebelumnya diriwayatkan oleh Imam Muslim).
Alangkah panjangnya penantian jika untuk melakukan jima’ harus menunggu
istri melahirkan. Alangkah lamanya waktu, jika selama merawat kehamilan tak ada
suami yang membelai. Padahal jima’ di saat ini dibolehkan. Suami-istri tidak
terlarang untuk melakukan jima’ meskipun perut sudah membesar.
Masalah ini perlu diketahui agar tidak menimbulkan sikap yang tidak tepat hanya
karena tidak memiliki pengetahuan. Suami-istri perlu memahami agar dapat mencapai

Kado Pernikahan 225


yang terbaik di saat hamil. Semoga dengan demikian, istri tidak merasa tertekan
ketika suami memintanya melayani di tempat tidur saat hamil tujuh bulan. Demikian
juga, semoga suami tetap bisa memberi kehangatan jima’ kepada istrinya yang sedang
mengandung, terutama pada trimester kedua. Sehingga tidak ada keluhan
sebagaimana saya ceritakan di awal bab ini.
Sekali lagi, jima’ ketika istri mengandung bisa tetap dilakukan. Jima’ selama
hamil dan menyusui tidak berbahaya. Seandainya jima’ di waktu ini membahayakan,
bangsa Persia dan Rumawi tentu sudah merasakan akibatnya.

---
“Engkau boleh bersetubuh dari depan
dan boleh juga dari belakang,
tetapi hindari di waktu haid dan dubur.”
(HR Ahmad dan Tirmidzi)
---

Jangan Tinggalkan Istri Anda Kesepian


Istri tetap merasakan kebutuhan jima’ selama hamil. Sehingga menjauhinya
karena khawatir terhadap kondisi kesehatan janin maupun karena kasihan (habis istri
mudah capek), tidaklah tepat. Kalau perasaan kasihan muncul, atau istri memang
mengeluhkan rasa capeknya jika melakukan jima’, maka yang perlu dilakukan adalah
membicarakan dengan terbuka bagaimana melakukan jima’ yang lebih baik dan lebih
menyenangkan bagi keduanya. Ini antara lain dengan mengubah posisi saat berjima’.
Nanti insya-Allah akan kita bicarakan, segera sesudah sub judul ini selesai.
Jima’ pada trimester pertama, istri mungkin masih membutuhkan penyesuaian.
Ini jika istri merasakan kekhawatiran (Anda perlu menghilangkan perasaan itu).
Pada trimester kedua, gairah istri acapkali meningkat. Aliran darah pada
payudara dan pelvis meningkat, sehingga meningkatkan kepekaannya ketika
mendapat rangsangan dari suaminya. Lubrikasi atau pelumasan vagina juga
meningkat dan berlangsung dalam waktu yang lebih cepat (sesuatu yang kadang sulit
bagi seorang laki-laki untuk merangsangnya di saat istri tidak sedang hamil), sehingga
wanita lebih mudah mencapai kenikmatan jima’ yang sempurna. Wanita lebih cepat
terangsang birahinya, sehingga dapat beriringan dengan birahi suami yang biasanya
lebih cepat bangkit daripada istri.
Anda tak perlu terlalu berharap. Tetapi sangat mungkin pada trimester kedua ini
Anda akan mencapai kenikmatan puncak berulang (multi-orgasme). Kenikmatan yang
mungkin jarang Anda peroleh pada jima’-jima’ sebelum hamil.

Kado Pernikahan 226


Produksi estrogen dan steroids juga mengalami kenaikan. Peningkatan produksi
estrogen dan steroids ini menjadikan sebagian wanita merasa erotis. Tak berlebihan
kalau hasrat untuk berjima’ pada trimester kedua ini kerap meningkat. Karena itu,
jangan tinggalkan istri Anda kesepian di saat-saat yang sangat membutuhkan
kehangatan ini.
Hubungan seks pada trimester ketiga membutuhkan kerjasama yang lebih baik,
terutama untuk minggu-minggu terakhir menjelang persalinan. Wanita cenderung
merasakan ketergantungan dan mudah lelah saat berjima’. Kadang wanita merasa
dirinya tidak menarik, sehingga ketika suami sering mengajaknya berjima’, ia merasa
heran, “Lha wong hamil seperti ini kok masih minta.”
Posisi berjima’ yang beragam dapat dicoba pada masa ini. Pembicaraan lebih
lengkap, silakan simak sub bab berikut:

Mengubah Posisi Jima’


Suatu saat Umar bin Khaththab r.a. menyetubuhi vagina istri dari belakang.
Setelah jima’, Umar merasa cemas kalau perbuatan itu merupakan pelanggaran
hukum Allah. Karena itu, Umar cepat-cepat menghadap Rasulullah Saw. dengan
wajah sedih. Kata Umar, “Ya Rasulullah! Celaka aku.”
Nabi bertanya, “Apa yang mencelakakanmu?”
Umar menjawab, “Tadi malam saya mengubah (posisi) pelana saya” --sebagai
ungkapan halus tentang posisi bersetubuh dari belakang. Maka Nabi tidak menjawab
hingga turun ayat (Q.S. 2:223). Beliau lalu berkata kepada Umar, “Engkau boleh
bersetubuh dari depan dan boleh juga dari belakang, tetapi hindari di waktu haid dan
dubur.”
Kisah Umar bin Khaththab ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan At-Tirmidzi.
Pada hadis lain yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad diceritakan, seorang perempuan
Anshar bertanya kepada Rasulullah Saw. tentang seorang suami yang menyetubuhi
vagina istrinya melalui jalan belakang. Maka Rasulullah Saw. membacakan ayat:
Istrimu bagaikan ladang-ladang kamu; karena itu, datangilah ladangmu itu
bagaimana saja kamu kehendaki.” (Q.S. Al-Baqarah [2]” 223).
Rasulullah Saw. juga menegaskan, “Dari belakang atau dari depan (tidak apa-
apa), asalkan pada vagina.” (HR. Muslim dan Abu Dawud).
Jadi, Anda boleh melakukan jima’ dengan posisi apapun yang Anda sukai, sejauh
tidak menyetubuhi vagina pada masa haid dan tidak menyetubuhi anus. Mengubah
posisi jima’ dapat menghilangkan kejenuhan dan rasa bosan. Disamping itu,
mengubah posisi jima’ juga akan memberikan nuansa kenikmatan yang berbeda.
Setiap bagian tubuh, terutama tubuh wanita, memiliki kepekaan dan kenikmatan yang
berbeda-beda saat dirangsang.

Kado Pernikahan 227


Jika di malam pertama sebaiknya melakukan jima’ dengan posisi suami di atas
dan istri telentang di bawah karena lebih mudah dilakukan dan lebih besar
kemungkinan untuk menyebabkan kehamilan, maka saat ini (juga tujuh hari pertama)
Anda bisa mencoba berbagai posisi yang bisa memberi kenikmatan pada kedua pihak.
Paling tidak, dapat meringankan istri ketika beban perutnya semakin berat.
Sebelum membicarakan lebih jauh, mari kita ingat kembali firman Allah:

Khath Arab

Istri-istrimu bagaikan ladang-ladang kamu; karena itu, datangilah ladang-


ladang kamu bagaimana saja kamu kehendaki, dan takutlah kepada Allah, dan
ketahuilah sesungguhnya kamu akan bertemu Allah, dan gembirakanlah (Mu-
hammad) orang-orang Mukmin. (Q.S. Al-Baqarah [2]: 223).
Sekarang, ketika usia kehamilan semakin bertambah, Anda dapat
mempertimbangkan beberapa posisi jima’, antara lain:

Istri Di Atas
Posisi ini berkebalikan dengan biasanya. Kali ini istri yang perlu aktif ketika
melakukan jima’. Istri mengambil posisi di atas setengah jongkok dan suami telentang
di bawahnya. Suami dapat mengimbangi dengan gerakan kakinya.
Pada posisi ini istri insya-Allah lebih mudah meraih kenikmatan puncak. Istri
dapat mengatur waktu untuk penetrasi dengan lebih tenang. Posisi ini juga
memberikan rangsangan pada klitoris (al-badhar), sehingga lebih memungkinkan
memberikan kenikmatan yang lebih pada wanita. Rangsangan pada al-badhar ini
berlanjut karena ketika penetrasi, al-badhar bersentuhan dengan bagian dari apa yang
ada pada suaminya.
Posisi ini dapat dilakukan terutama ketika usia kehamilan belum mencapai
trimester ketiga. Posisi ini juga baik untuk suami yang cepat mencapai inzal.

Suami-Istri Berdampingan
Suami-istri tidur dengan posisi miring. Kemudian suami bisa aktif melaksanakan
jima’, sedang istri membantu. Suami bisa menyesuaikan dengan keadaan istri yang
sedang hamil. Posisi ini lebih ringan bagi wanita yang hamil tua, tidak terlalu
melelahkan. Tetapi bagi suami, pinggangnya mudah sakit. Atas alasan ini penulis
kitab Qurratul 'Uyun menganjurkan untuk tidak melakukan dengan posisi ini.

Kado Pernikahan 228


Sekalipun demikian, Anda dapat mempertimbangkan. Termasuk ketika istri tidak
sedang hamil sehingga bisa lebih aktif.

Duduk Berhadapan
Kalau melakukan dengan posisi duduk berhadapan, sebaiknya istri duduk di atas
pangkuan suami dengan kaki terbuka. Istri lebih aktif daripada suami, sedangkan
suami tidak leluasa. Posisi ini insya-Allah baik bagi wanita yang ingin mencapai
kenikmatan puncak. Apalagi jika suami sedang capek, sementara istri sangat
membutuhkan.

Suami Mendatangi Istri dari Belakang


Cara berjima’ ini cocok bagi wanita yang sedang hamil tua, meskipun tidak
tertutup kemungkinan melakukan di saat lain sebagaimana pernah dilakukan oleh
seorang laki-laki Anshar. Juga ketika nifas belum lama berakhir.
Posisi mendatangi istri dari belakang sedang istri menungging, meringankan
wanita. Ketika persalinan tinggal beberapa minggu lagi, posisi ini cukup baik. Tetapi
wanita relatif tidak mudah mencapai orgasme karena al-badhar jarang mendapat
rangsangan.
Sekalipun demikian, posisi ini dapat memberikan kenikmatan ketika suami
memberikan rabaan pada payudara selama melakukan jima’. Sedangkan mengenai al-
badhar, keduanya dapat memberi perhatian sebelum jima’.
Masalah mendatangi istri dari belakang ini perlu saya jelaskan lebih lanjut agar
tidak disalahpahami. Ketika buku Mencapai Pernikahan Barakah terbit, saya sempat
menerima surat yang mempertanyakan keabsahan pembolehan mendatangi istri dari
belakang sekaligus menanyakan dalilnya. Pertanyaan ini dilontarkan sebab dari
diskusi dengan saudara-saudara seiman, tidak menghasilkan kesimpulan yang
menunjukkan bolehnya mendatangi istri dari belakang.
Munculnya kebingungan atas soal ini sangat wajar. Sebab selama ini banyak
ustadz kita yang menggunakan istilah mendatangi istri dari belakang sebagai
ungkapan halus untuk pengertian menjima' istri pada duburnya. Dan menjima' pada
dubur, tidak diragukan lagi keharamannya. Ada beberapa hadis yang menjadi hujjah
haramnya (sebagian ada yang menghukumi karahah syadidah [sangat tidak
disukai]) menjima' dubur istri. Di antaranya hadis riwayat Imam Ahmad dan At-
Tirmidzi, serta hadis shahih riwayat Imam Muslim dan Imam Abu Dawud. Kedua
hadis ini sekaligus merupakan dalil yang membolehkan mendatangi istri dari
belakang dengan pengertian menjima' vagina istri dengan mendatanginya dari arah
belakang. Selengkapnya tentang kedua hadis ini bisa Anda baca kembali pada sub bab
Mengubah Posisi Jima' di halaman 234.

Kado Pernikahan 229


Jadi sekali lagi, boleh menjima' istri dari belakang asal masuknya pada vagina
(farji), bukan pada dubur. Beda sekali hukumnya antara menjima' vagina istri dari
belakang dengan menjima' dubur (anus). Sangat beda. Tetapi keduanya kadang
diungkapkan oleh sebagian guru-guru kita dengan istilah yang sama, yaitu
mendatangi istri dari belakang.
Saya kira pembahasan masalah mendatangi istri dari belakang cukup sampai di
sini. Semoga bahasan ini berman-faat. Semoga Allah menjaminkan barakah di
dalamnya, serta mengampuni dosa-dosa akibat kekhilafan dalam menjelaskan.

JIMA’ SETELAH PERSALINAN


Setelah istrinya bersalin, suami harus sabar menunggu selama enam minggu jika
ingin melakukan jima’. Sebelum itu, ia tidak bisa melakukan hubungan suami-istri. Di
sinilah kadang ada kesenjangan. Kadang suami sangat berkeinginan, sedangkan istri
masih nifas (disamping kurang minat).
Sekalipun demikian, istri sebaiknya tidak menolak ajakan suami ke tempat tidur.
Suami-istri masih boleh memperoleh berbagai kesenangan selama istri menjalani
masa nifas, sejauh tidak sampai kepada persetubuhan.
Majid Sulaiman Daudin mengingatkan, “Haid bukanlah uzur untuk menolak,
karena itu suami halal mencumbui istrinya yang sedang dalam keadaan haid atau nifas
(bersalin), asalkan tidak melanggar batas antara pusar dan lutut. Yang dimaksud
dengan mencumbui di sini adalah meraba, mengusap, dan mencium. Bersumber dari
Aisyah r.a., ia berkata, ‘Sesungguhnya Rasulullah Saw. menyuruh salah seorang kami
apabila sedang dalam keadaan haid untuk memakai kain, dan beliau mencumbuinya
pada bagian atas kain’.”
Selanjutnya Sulaiman Daudin mengatakan, “Hadis-hadis yang mengharamkan
seorang istri menolak ajakan suami ke tempat tidur menunjukkan bahwa laknat atau
kutukan akan terus menimpanya sampai berakhirnya maksiat dengan terbitnya fajar,
atau sampai dia mau bertaubat, atau dia mau kembali ke tempat tidur. Seorang wanita
yang mengerti akan hak-hak suami-istri akan memenuhi permintaan suaminya apapun
yang sedang dia lakukan, sebab memenuhi ajakan suami adalah lebih baik. Bahkan,
memenuhi permintaan tersebut termasuk salah satu kewajibannya.”
Jika kebutuhan untuk berjima’ sangat mendesak, suami bisa beristimna’ dengan
tangan istrinya. Tentu saja, suami tetap perlu memperhatikan kondisi istrinya. Lebih
jauh tentang istimna’ (masturbasi dengan tangan istri), silakan baca sub judul Padahal
Istri Sedang Haid.
Kelak setelah masa nifas selesai, suami juga perlu menyesuaikan diri kalau
melakukan jima’. Betapa pun keadaan istri saat ini berbeda dengan keadaannya
sebelum hamil. Sehingga untuk melakukan jima’ secara sempurna, perlu bertahap.

Kado Pernikahan 230


Suami hendaknya tidak tergesa-gesa ketika menjima’ istrinya yang baru selesai
nifasnya. Sikap tergesa-gesa dapat menyebabkan istri merasa sakit. Sakit secara fisik
karena liang persenggamaan belum pulih sepenuhnya. Sakit secara psikis karena ia
kurang siap dan belum bisa menikmati cumbuan maupun rangsangan langsung secara
sempurna.
Bau vagina setelah bersalin bisa menjadi masalah yang agak mengganggu proses
hubungan intim. Sebagian literatur yang membahas masalah hubungan suami-istri
setelah bersalin, merekomendasikan untuk menggunakan vaginal-sprays, yaitu
parfum semprot khusus untuk mengharumkan vagina. Tetapi vaginal-sprays ini
mempunyai resiko iritasi vagina, sehingga saya tidak merekomendasikan
penggunaannya ketika membahas masalah ini dalam buku Menjadi Ibu Bagi
Muslimah (MitraPustaka, 1995).
Bau vagina insya-Allah tidak menjadi masalah jika Anda memperhatikan sunnah
ghusl (mandi) ketika bersuci dari haid. Oleskanlah kasturi pada bekas darah di
dinding vagina setelah selesai ghusl. Salah satu kelebihan kasturi adalah baunya yang
wangi-lembut dan tidak mudah hilang karena terkena air. Keharuman kasturi masih
terasa sekalipun dicuci.
Dan dari ‘Aisyah r.a., bahwa seorang wanita Anshar pernah bertanya kepada
Nabi Saw. tentang cara mandi dari haid. Kepada wanita itu beliau Saw. kemudian
menerangkan cara-cara mandi. Beliau kemudian bersabda, “Ambillah sepotong kapas
yang dibasahi minyak kasturi, lalu bersucilah kamu dengannya.”
Wanita itu masih bertanya, “Bagaimana caranya saya bersuci dengan itu?”
Nabi bersabda, “Subhanallah, bersucilah kamu dengannya.”
Maka saya (‘Aisyah) menarik wanita itu ke arahku, lalu berkata, “Usapkanlah
kapas itu mengikuti bekas darah (pada vaginamu).” (HR. Jama’ah selain At-
Tirmidzi).
Begitu.

Padahal Istri Sedang Haid


Berjima’ ketika istri sedang haid termasuk perkara yang dilarang agama. Islam
telah mengharamkan persetubuhan dengan istri yang sedang haid. Apalagi jika
melakukan tidak pada tempat yang lazim untuk berjima’. Sekalipun ada madzhab
yang membolehkan, tetapi kedudukannya juga lebih dekat ke haram dan tetap dengan
catatan untuk memilih tidak melakukan demi kehati-hatian.
Persoalannya, syahwat suami adakalanya sulit untuk diredakan di saat istri
sedang menghadapi halangan syar’i dan kesehatan. Suami terangsang birahinya di
saat haid istri baru memasuki hari pertama. Ini tentu menjadi beban yang berat bagi
suami kalau harus menunggu haid berakhir (yang kadang sampai tujuh hari). Juga
bagi istri jika ia mampu berempati.

Kado Pernikahan 231


Tetapi Islam telah memberikan kemudahan. Ketika hubungan seks dilarang,
Islam memberikan kesempatan kepada suami-istri untuk ber-mubasyarah
(bermesraan). Suami istri tetap boleh saling bercumbu, mencium, dan memeluk
kekasihnya. Suami berhak memperoleh kenikmatan atas apa-apa yang ada pada tubuh
istrinya, sejauh tidak pada vaginanya. Dan istri pun berhak menikmati mubasyarah.
Ketika ditanya tentang apa saja yang boleh dilakukan oleh suami terhadap
istrinya yang sedang haid, Aisyah menjawab:

Khath Arab

Segala sesuatu boleh, kecuali jima’. (HR. Thabrani).


Masruq bin Ajda pernah bertanya kepada Aisyah r.a. tentang apa saja yang
diperkenankan bagi seorang laki-laki terhadap istrinya yang sedang haid. Maka
Aisyah menjawab, “Segala sesuatu selain vagina.”17
Aisyah r.a. berkata, “Nabi Saw. memeluk dan menciumku, padahal saya sedang
haid.” (HR. Ahmad dan Baihaqi).
Dalam riwayat lain di sebutkan:
Dan dari Ikrimah, dari salah seorang istri Nabi Saw. (dikatakan) bahwa apabila
menginginkan sesuatu dari istrinya yang sedang haid, Nabi Saw. menutupkan sesuatu
pada kemaluan istrinya. (HR. Abu Dawud).
Dari Aisyah r.a., ia berkata, “Rasulullah Saw. pernah menyuruh saya berkain
saja, lalu ia menyentuhkan badannya kepada badan saya, padahal saya sedang
haid.” (HR. Bukhari dan Muslim).
Sedang Imam Ahmad meriwayatkan sebuah hadis yang menguatkan hal ini:
Dari Aisyah r.a., ia berkata, “Saya tidur bersama Rasulullah Saw. di atas sebuah
tikar, padahal saya sedang haid, dan di tubuh saya hanya selembar kain.” (HR.
Ahmad).
Seorang suami bahkan boleh membaringkan kepala di antara kedua paha dan
lutut istri untuk memperoleh kemanjaan dan kehangatan. Suami boleh tidur di antara
kedua paha istri yang sedang haid tanpa ditutup kain. Ini bisa kita lihat pada hadis
yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud.
Dari Imarah bin Khurab; suatu saat bibinya bercerita kepadanya bahwa ia (bibi
Imarah) pernah bertanya kepada ‘Aisyah r.a., “Salah seorang dari kami (para wanita)
sedang haid, padahal ia dan suaminya tidak mempunyai kain yang dipergunakan
untuk berbaring kecuali satu kain saja (untuk selimut tidur). Maka bagaimana?”
‘Aisyah berkata, “Saya beritahukan kepadamu apa yang pernah diperbuat oleh
Rasulullah. Pada suatu malam, beliau masuk ke rumah, lalu ke tempat sujud beliau.
Beliau tidak berpaling sedikit pun sehingga saya tertidur. Ketika merasa kedinginan,

Kado Pernikahan 232


beliau berkata, ‘Dekatkanlah dirimu kepadaku.’ Maka saya berkata, ‘Sesungguhnya
saya sedang haid.’ Beliau bersabda, ‘Walaupun kamu sedang haid, bukakanlah kedua
pahamu.’
(Kata ‘Aisyah r.a.) Saya lalu membukakan kedua paha saya, sementara beliau
meletakkan pipi dan dadanya di atas paha saya; saya pun menelengkungkan diri
kepada beliau, dan hangatlah beliau dan tidur.” (HR. Abu Dawud).
Selain boleh memperoleh kenikmatan mengusap, mencium dan memeluk ketika
istri sedang haid, suami bisa ber-istimna’ (masturbasi). Tetapi ini dilakukan dengan
tangan istri. Tidak bermasturbasi dengan tangannya sendiri (self-sex).
Dalam Ihya’ ‘Ulumuddin, Imam Al-Ghazali menjelaskan masalah ini. Kata
Imam Al-Ghazali, “Dibolehkan pula bagi seorang suami beristimna’ (masturbasi)
dengan tangan istrinya yang sedang dalam keadaan haid. Juga bersenang-senang
dengan bagian tubuh istrinya, di bawah sarung, kecuali melakukan jima’. Demi
mencegah pelanggaran dalam hal ini, hendaknya si istri yang sedang haid
mengenakan kain sarung mulai pinggang sampai ke atas lututnya. Hal ini termasuk
adab (tata krama atau kesopanan).”
Keleluasaan untuk beristimna’ dengan tangan istri ini insya-Allah dapat
mencegah terjadinya keadaan yang tidak baik karena suami sulit membendung
keinginannya. Ikatan suami-istri insya-Allah masih terjaga. Tetapi jika suami
melakukannya sendiri, istri dapat terluka perasaannya. Sehingga dapat merusak ikatan
pernikahan.

***
Alhamdulillah, bab ini telah selesai. Ada beberapa pelajaran yang dapat kita
ambil. Tetapi masih ada beberapa pokok permasalahan yang tidak saya angkat dalam
buku ini. Adab berjima’, misalnya. Sikap ini saya ambil bukan karena memandang
hal tersebut tidak penting, tetapi sudah banyak ulama’ yang menuliskan dan dapat
dibaca secara luas. Anda dapat mempelajarinya.
Sikap ini juga tidak hanya pada pembahasan mengenai jima’. Pada bab-bab yang
lain, sebagaimana saya katakan dalam pendahuluan, ada pokok-pokok bahasan yang
tidak saya angkat. Sekali lagi bukan karena tidak penting. Sebagiannya justru sangat
mendasar untuk diketahui. Untuk itu, silakan merujuk ke sumber-sumber lain yang
telah mengangkatnya dengan baik.
Bab ini telah selesai. Masalah yang kita bicarakan meru-pakan tema penting dan
perlu diketahui oleh ummat Islam untuk mencapai pernikahan Islami yang lebih
berbahagia dan harmonis. Tetapi tidak semua orang berhak membacanya di saat ini.
Kepada Anda saya menitipkan, jagalah bab ini agar tidak terbaca oleh yang belum
berhak. Kecuali jika Anda mendampingi pembahasan sehingga dapat menjaga
penangkapannya sebagaimana pembahasan tentang masalah-masalah seperti ini dapat
dilakukan secara umum melalui forum pengajian kitab setiap Ramadhan di Jombang.

Kado Pernikahan 233


Ada beberapa tempat yang biasa menyelenggarakan pengajian untuk tema semacam
ini di sana dengan didampingi oleh seorang ustadz.
Semoga Allah ‘Azza wa Jalla mengampuni kesalahan-kesalahan saya dalam
membahas masalah ini. Semoga Allah menjadikan barakah apa-apa yang baik dan
haq dalam buku ini. Allahumma amin.

Catatan Kaki:
1. Dikutip dari Taman Orang Jatuh Cinta dan Memendam Rindu karya Ibnu
Qoyyim Al-Jauziyyah, Darul Falah, Jakarta, 1417 H.
2. Barangkali, inilah salah satu hikmah disyari’atkannya tinggal bersama istri
selama tujuh hari setelah zafaf, jika istrinya seorang perawan. Dengan demikian
istri bisa mereguk kenikmatan bersama suaminya. Insya-Allah dari sini istri
akan lebih kokoh cintanya. Selain itu, tidak setiap pengantin dapat melakukan
jima’ pada malam pertama. Karena itu, masa tujuh hari pertama memberi
mereka kesempatan untuk menemukan saat-saat bercinta. Baru sesudah tujuh
hari suami membagi masa gilir dengan istri-istri lain.
3. Pemakaian wewangian saat berjima’, sesungguhnya lebih banyak manfaatnya
bagi istri, selain menjadikan suami lebih senang dan bersemangat. Suami insya-
Allah lebih tergerak untuk mencumbu ketika berjima’, sehingga istri
memperoleh kenikmatan. Wallahu A’lam bishawab.
4. Pada masa kekhalifahan Islam, pengadilan juga menangani masalah kewajiban
suami untuk memenuhi kebutuhan seks istri. Seperti pada kasus yang
diberitakan oleh Muhammad bin Ma’an Al-Ghifari. Katanya:
Seorang wanita datang kepada Umar bin Khaththab. Ia berkata, “Wahai Amirul
Mukminin, suamiku berpuasa siang hari dan terus beribadah pada malam hari.
Saya tidak ingin mengganggunya. Ia senantiasa beribadah kepada Allah Swt.”
Maka Umar berkata, “Ya, itulah suamimu, bagus!”
Tetapi wanita tersebut tidak suka jawaban Umar, ia mengulangi ucapannya dan
Umar menjawab dengan jawaban yang sama. Maka Ka’ab Al-Asadi berkata
pada Umar, “Wahai Amirul Mukminin, sesungguhnya wanita ini mengadu
tentang perlakuan suaminya yang menjauhi dirinya untuk bercumbu.”
Umar kemudian menangani perkara ini. Suami wanita itu akhirnya menyadari
kekhilafannya setelah Umar menengahi masalah yang dialami oleh wanita
tersebut. Begitu contoh yang sempat kita dengar. Dan Umar adalah salah satu
sahabat utama Nabi Saw.

Kado Pernikahan 234


5. Untuk membantu istri memperoleh kenikmatan jima’, paling tidak agar ia tidak
merasa sakit, kadangkala kita bisa memakai pelumas buatan (lubrikasi
artifisial). Ada beberapa jenis pelumas buatan yang bisa dipakai.
6. Diriwayatkan oleh Ibnu Asakir dalam Tarikh ad-Dimasyq sebagaimana dikutip
dalam Muslimah Ideal Di Mata Pria karya Muhammad Utsman al-Khasyat
(Pustaka Hidayah, Bandung, 1997).
7. Sebagaimana saya transkrip dari kaset rekaman kuliah beliau di Semarang.
Kepada Ustadz Abdul Hakim Abdats, Afwan wa jazaakumullah khairan
katsiran.
8. Al-Waqi’ah ayat 23.
9. Ar-Rahman ayat 70.
10. Ash-Shaffat ayat 49.
11. Al-Waqi’ah ayat 37.
12. Ibnu Qayyim memberi catatan, Sulaiman bin Abu Karamah (salah satu perawi
hadis ini) menyendiri dalam ri-wayat ini. Abu Hatim menganggapnya dha’if.
Menurut Ibnu Adiy, mayoritas hadis-hadisnya adalah munkar dan saya tidak
melihat orang-orang terdahulu membicarakannya. Kemudian dia menyebutkan
hadis ini dari jalannya, seraya berkata, “Hanya sanad inilah yang diketahui.”
13. Suami-istri perlu memperhatikan bagaimana mereka bercanda ketika bersama-
sama di kamar mandi agar tidak membawa kepada madharat. Pembahasan
tentang ini silakan baca buku Bersikap terhadap Anak (Titian Ilahi Press,
Yogyakarta, 1996) pada bab Awas! Usianya Sudah 10 Tahun.
14. Ingat kembali nasehat Imam Muhammad Al-Baqir maupun Bilal bin Abi
Bardah bahwa sebaik-baik istri adalah yang membuang rasa malunya ketika ia
membuka baju untuk suaminya, dan melekatkan kembali rasa malunya ketika ia
mengenakan pakaian kembali.
15. Periksa Mengantar Remaja Ke Surga karya Ruqayyah Waris Maqsood.
16. Pembahasan selengkapnya bisa Anda baca pada buku Bersikap Terhadap Anak
(Titian Ilahi Press, Yogyakarta, 1996) pada bab Awas! Usianya Sudah 10
Tahun.
17. Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Muslim, Ahmad, Abu Dawud, Tirmidzi,
Nasa’i, Ibnu Majah, dan Daruquthni.

Kado Pernikahan 235