Anda di halaman 1dari 68

Gangguan Mental Terkait 

Trauma
Pusat Kajian Bencana dan Tindak Kekerasan
Departemen Psikiatri FKUI/RSCM
Gangguan Mental setelah Trauma

Trauma 2 minggu 1 bulan 2 bulan 6 bulan

Reaksi stres akut

Berkabung

Depresi

Gangguan anxietas

Gangguan stres pasca trauma/PTSD

Psikosis, Skizofrenia, Gangguan bipolar

Gangguan penyesuaian

Eksaserbasi gangguan mental sebelumnya

Penyalahgunaan zat, gangguan makan, gangguan tidur

(Maramis A, 2005)
Yang akan Dibahas
1. Gangguan stres akut
2. Gangguan stres pasca trauma
3. Gangguan depresi
4. Gangguan fobik
5. Gangguan panik
6. Gangguan anxietas menyeluruh
7. Gangguan tidur
8. Psikosis akut
Gangguan Stres Akut – F43.0
• Setelah trauma penderita tampak 
berfluktuasi kondisi mentalnya yang jelas 
terkait dengan peristiwa itu.
• Gejala akan mereda dalam waktu 
beberapa hari sampai 4 minggu
• Gejala tersebut bukan merupakan 
eksaserbasi gangguan mental 
sebelumnya
Gangguan Stres Akut – F43.0
• Gejala:
– Kebingungan
– Agitasi atau sangat reaktif
– Menarik diri
– Gejala anxietas: misalnya berkeringat, 
berdebar, muka merah
– Disorientasi
– Depresi
– Amnesia
Gangguan Stres Akut – F43.0: 
Penatalaksanaan
• Mengurangi distres
• Bicarakan apa yang telah terjadi
• Beri penjelasan tentang respon fisik 
terhadap peristiwa traumatik dan apa yang 
dapat dilakukan
• Jelaskan bahwa reaksi stres akut 
kemungkinan besar akan mereda dalam 
waktu singkat
Gangguan Stres Akut – F43.0: 
Penatalaksanaan
• Dukungan sosial penting dalam menolong 
individu untuk mengatasi traumanya
• Nasihatkan: jangan menggunakan alkohol 
atau narkoba untuk mengatasi keadaan
• Gunakan metoda relaksasi sederhana
• Yakinkan bahwa individu itu mendapatkan 
monitoring dan pengobatan lanjutan
Gangguan Stres Akut – F43.0: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Medikasi digunakan:
• Jika psikoterapi berorientasi krisis atau 
terapi kelompok tidak efektif
• Jika individu itu berbahaya, sangat agitatif 
atau psikotik
Gangguan Stres Akut – F43.0: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Benzodiazepin:
• Efektif dan cepat mengurangi anxietas dan 
ketegangan serta memperbaiki tidur.
• Misalnya: diazepam 5 – 10 mg malam hari
• Penggunaan jangka pendek.
• Alternatif untuk insomnia: trazodon dan amitriptilin 
dosis rendah.
Gangguan Stres Akut – F43.0: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Antiadrenergik:
• Klonidin, Propranolol
• Dapat berguna untuk mengatasi keterjagaan 
berlebihan, agresivitas, iritabilitas, memori yang 
intrusif dan insomnia.
• Hati­hati pada penyakit kardiovaskuler dan 
diabetes
Gangguan Stres Akut – F43.0: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– SSRI
• Untuk pengingatan kembali, penghindaran, 
keterjagaan berlebihan dan depresi.
• Berguna untuk mengontrol anxietas dan iritabilitas.
• Mulai dengan dosis kecil, tingkatkan perlahan  
hati­hati kemungkinan terjadi anxietas, agitasi, 
psikosis atau mania.
• Misalnya: sertralin 25 mg atau fluoxetin 10 mg 
sekali sehari, dapat dinaikkan perlahan
Gangguan Stres Pasca Trauma – 
F43.1
• Ini adalah respon anxietas yang 
berkepanjangan terhadap peristiwa 
traumatik
• Gejala­gejala paling tidak harus dialami 
selama 1 bulan
Gangguan Stres Pasca Trauma – 
F43.1
• Gejala tersebut adalah:
– Bayangan, mimpi atau kilas balik peristiwa traumatik
– Menghindari hal­hal yang mengingatkan akan 
peristiwa itu
– Amnesia terhadap aspek penting peristiwa itu
– Timbul anxietas dan kesiagaan yang hebat jika 
terpapar pada hal­hal yang mengingatkan akan 
peristiwa itu
– Mood yang depresif atau iritabel
– Menarik diri
– Sulit berkonsentrasi
– Mudah tertegun
– Mimpi buruk dan tidur yang terganggu
Gangguan Stres Pasca Trauma – 
F43.1
• Pada sebagian orang gejala tersebut 
berlangsung berbulan­bulan bahkan 
bertahun­tahun setelah trauma
– Mengganggu kehidupan sehari­hari
– Dapat mengarah pada masalah lain:
• Penyalahgunaan zat
• Masalah relasi dengan orang lain
Gangguan Stres Pasca Trauma – 
F43.1: Penatalaksanaan
• GSPT/PTSD adalah gangguan yang kronik
• Bantu penderita untuk menghadapi 
pengalaman, memori dan situasi yang 
diasosiasikan dengan peristiwa traumatik
• Rujukan ke ahli yang berpengalaman 
mengatasi GSPT sering diperlukan
Gangguan Stres Pasca Trauma – 
F43.1: Penatalaksanaan
• Medikasi:
– SSRI:
• Mulai dengan dosis rendah dan naikkan perlahan
• Sertralin 25 mg atau fluoxetin 10 mg per hari dan 
dinaikkan
• Dapat berguna untuk mengatasi kilas balik, 
ketakutan, pikiran yang intrusif, anxietas umum, 
penumpulan emosi, iritabilitas, dan kesulitan 
konsentrasi
– Obat­obat lain sesuai dengan gejala penyerta 
yang mengganggu.
Depresi – F32#
• Pasien datang dengan 1 atau lebih 
keluhan fisik
– Jika ditanyai lebih lanjut  terungkap depresi 
atau kehilangan minat
Depresi – F32#
• Gejala utama:
– Mood sedih atau murung
– Kehilangan minat & kesenangan
• Gejala penyerta yang sering didapatkan:
– Tidur terganggu
– Rasa bersalah atau kehilangan percaya diri
– Perlambatan gerak atau bicara; atau sebaliknya 
malah agitasi
– Gangguan nafsu makan
– Konsentrasi buruk
– Pikiran atau tindakan bunuh diri
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Tanyakan tentang risiko bunuh diri
– Apakah sering berpikir untuk mati?
– Apakah mempunyai rencana yang spesifik?
– Apakah pernah mencoba bunuh diri 
sebelumnya?
– Apakah dapat diyakinkan untuk tidak 
melaksanakan ide bunuh dirinya?
– Apakah mempunyai keinginan mencederai 
orang lain?
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Buat rencana jangka pendek untuk 
melakukan aktivitas yang dapat dinikmati 
atau membangun rasa percaya diri.
• Dorong penderita untuk melawan rasa 
pesimis dan pikiran mengkritik diri sendiri
• Yakinkan penderita untuk tidak 
melaksanakan ide yang pesimistik
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Identifikasi masalah atau stres sosial yang 
ada
– Konsentrasi pada langkah kecil yang spesifik 
yang dapat diambil oleh penderita untuk 
mengurangi atau mengatasi masalah tersebut
– Hindari pengambilan keputusan atau 
perubahan hidup yang besar
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Informasikan:
– Depresi adalah penyakit yang lazim  ada 
pengobatan yang efektif
– Depresi bukanlah kelemahan atau 
kemalasan. Penderita sebenarnya berusaha 
untuk mengatasinya.
– Jika ada gangguan fisik, diskusikan tentang 
hubungan antara gangguan fisik dan mood.
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Pertimbangkan obat antidepresan jika mood 
sedih atau kehilangan minat dialami lebih dari 
 2 minggu disertai 4 atau lebih gejala berikut:
• Kelelahan atau kehilangan tenaga
• Konsentrasi buruk
• Agitasi ATAU perlambatan gerak dan bicara
• Tidur terganggu
• Pikiran tentang kematian atau bunuh diri
• Rasa bersalah atau rendah diri
• Nafsu makan terganggu
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Pilihan obat antidepresan:
– Jika penderita dahulu pernah berespon baik 
terhadap obat antidepresan tertentu  
gunakan obat itu lagi
– Jika penderita lansia atau sakit fisik  obat 
antidepresan yang efek samping 
antikolinergik dan kardiovaskulernya sedikit
– Jika penderita juga cemas atau tidak dapat 
tidur  antidepresan yang lebih sedatif
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Pemberian obat antidepresan:
– Antidepresan harus ditingkatkan sampai dosis 
efektif
– Amitriptilin dapat dimulai dengan 25 – 50 mg 
tiap malam  tingkatkan sampai 100 – 150 
mg dalam 10 hari
– Pasien usia lanjut atau sakit fisik  dosis 
lebih rendah
– Lanjutkan pemberian antidepresan setidaknya 
3 bulan setelah kondisi membaik
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Informasi tentang obat:
– Obat harus diminum tiap hari
– Perbaikan akan mulai dirasakan 2­3 minggu 
setelah minum obat
– Efek samping ringan dapat terjadi dan 
biasanya menghilang dalam 7­10 hari
– Harus berkonsultasi dengan dokter sebelum 
menghentikan obat
Depresi – F32#: Penatalaksanaan
• Konsultasi:
– Jika ada risiko bunuh diri atau mencelakakan 
orang lain
– Jika ada gejala psikotik
– Jika depresi yang signifikan berlanjut 
meskipun telah dilakukan cara­cara di atas
– Jika tersedia, rujukan psikoterapi yang lebih 
intensif
Gangguan Fobik – F40
• Penderita menghindari atau membatasi 
aktivitas karena takut
– Mungkin: kesulitan untuk pergi ke dokter, 
berbelanja atau berkunjung
• Penderita kadang­kadang datang dengan 
keluhan gejala fisik:
• Palpitasi
• Napas pendek/sesak, “asma”
– Jika ditanyai lebih lanjut  ditemukan 
ketakutan yang spesifik
Gangguan Fobik – F40
• Gejala:
– Ketakutan yang hebat dan tidak masuk akal 
terhadap tempat atau kejadian tertentu:
• Meninggalkan rumah
• Tempat terbuka
• Bicara di depan umum
• Keramaian atau tempat umum
• Bepergian di bis, mobil, KA atau pesawat
• Peristiwa sosial
– Penderita sering menghindari situasi ini
Gangguan Fobik – F40
• Informasikan:
– Fobia dapat diobati
– Menghindari situasi yang ditakuti akan 
membuat ketakutan bertambah kuat
– Menjalani langkah­langkah spesifik dapat 
membantu untuk mengatasi ketakutan
Gangguan Fobik – F40: 
Penatalaksanaan
• Teknik pemaparan (exposure):
Tahap mudah Tahap sedang Tahap sulit
Berjalan sendiri Makan siang  Berbelanja 
bersama teman dengan teman

– Gunakan napas lambat untuk mengontrol 
anxietas
– Jangan pindah ke tahap berikut sampai 
anxietas berkurang ke tingkat yang dapat 
diterima
Gangguan Fobik – F40: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Dengan konseling banyak penderita tidak 
memerlukan obat
– Jika ada depresi, obat antidepresan dapat 
menolong
– Jika gejala terbatas dan jarang  obat 
antianxietas (misalnya benzodiazepin) sekali­
sekali dapat menolong. Penggunaan reguler 
 ketergantungan
– Anxietas performans  pemblok beta
Gangguan Fobik – F40: 
Penatalaksanaan
• Konsultasi:
– Jika ketakutan menetap dan menimbulkan 
hendaya
– Jika tersedia, rujukan untuk terapi perilaku
Gangguan Panik – F41.0
• Serangan anxietas atau ketakutan yang tidak 
dapat dijelaskan, timbulnya mendadak, 
menghebat dengan cepat dan sering hanya 
berlangsung beberapa menit saja.
• Sering disertai gejala fisik berupa:
– Palpitasi – Perasaan tidak nyata
– Nyeri dada – Atau merasa ada 
bencana pribadi: 
– Rasa seperti tercekik kehilangan kontrol, 
– Perut seperti terbakar menjadi gila, 
– Pusing serangan jantung, 
akan mati
Gangguan Panik – F41.0
• Informasikan:
– Panik itu lazim dan dapat diobati.
– Anxietas sering menimbulkan perasaan tubuh yang 
menakutkan.
– Anxietas panik juga menyebabkan pikiran yang 
menakutkan.
– Anxietas psikis dan fisik saling memperkuat. 
Berkonsentrasi pada gejala fisik akan menambah 
ketakutan.
– Orang yang lari atau menghindar dari situasi tempat 
terjadinya serangan anxietas hanya akan 
memperkuat kecemasannya.
Gangguan Panik – F41.0: 
Penatalaksanaan
• Nasihatkan penderita untuk melakukan langkah 
berikut jiwa terjadi serangan panik:
– Tetap tinggal di tempat sampai serangan berlalu.
– Pusatkan perhatian untuk mengendalikan anxietas, 
bukan pada gejala fisik.
– Bernapas dengan lambat dan relaks. Napas yang 
terlalu dalam dan cepat (hiperventilasi)  gejala fisik 
panik.
Gangguan Panik – F41.0: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Jika serangan itu parah dan sering terjadi atau jika 
penderita menunjukkan gejala depresi yang signifikan 
 antidepresan dapat menolong.
– Imipramin 25 mg malam, dinaikkan sampai 100 – 200 
mg waktu malam.
Gangguan Panik – F41.0: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Untuk serangan yang terbatas dan jarang terjadi  
antianxietas jangka pendek dapat membantu.
– Lorazepam 0,5 – 1 mg sampai 3 kali sehari. 
Penggunaan yang rutin dapat menimbulkan 
ketergantungan dan jika dihentikan kemungkinan 
gejala akan kembali lagi.
– Hindari pemeriksaan laboratorium atau obat yang tak 
perlu.
Gangguan Panik – F41.0: 
Penatalaksanaan
• Konsultasi:
– Jika serangan yang parah tetap berlangsung 
meskipun telah dilakukan cara­cara di atas
– Jika tersedia, rujukan untuk psikoterapi kognitif dan 
perilaku
– Panik sering menimbulkan gejala fisik  hindari 
konsultasi medis yang tidak perlu
Gangguan Anxietas Menyeluruh – 
F41.1
• Penderita mungkin datang dengan 
keluhan fisik yang berhubungan dengan 
ketegangan atau dengan insomnia
Gangguan Anxietas Menyeluruh – 
F41.1
• Gejala anxietas atau ketegangan yang multipel
• Ketegangan mental:
– Kawatir, merasa tegang atau was­was, konsentrasi 
buruk
• Ketegangan fisik:
– Tidak tenang, nyeri kepala, tremor, tak bisa relaks
• Keterjagaan fisik (physical arousal):
– Pusing, berkeringat, jantung berdebar, mulut kering, 
nyeri perut
Gangguan Anxietas Menyeluruh – 
F41.1
• Informasikan:
– Stres dan kekawatiran mempunyai efek pada 
mental dan fisik
– Belajar cara untuk mengurangi efek stres 
adalah cara paling efektif untuk mengatasi, 
bukan dengan obat sedativa.
Gangguan Anxietas Menyeluruh – 
F41.1: Penatalaksanaan
• Anjurkan penderita untuk berlatih metoda 
relaksasi tiap hari  mengurangi gejala 
fisik ketegangan
• Mengidentifikasi dan melawan 
kekawatiran yang berlebihan
• Metoda pemecahan masalah terstruktur 
dapat membantu penderita untuk 
mengatasi masalah atau stres kehidupan 
yang mempengaruhi gejala anxietas.  
Gangguan Anxietas Menyeluruh – 
F41.1: Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Obat merupakan hal sekunder
– Digunakan jika gejala anxietas yang signifikan 
tetap ada meskipun telah mendapat konseling
– Obat antianxietas digunakan tidak lebih dari 2 
minggu
• Diazepam 5 – 10 mg malam
– Penggunaan yang lebih lama dapat 
menimbulkan ketergantungan
Gangguan Anxietas Menyeluruh – 
F41.1: Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Pemblok beta dapat membantu 
mengendalikan gejala fisik
– Obat antidepresan dapat menolong (terutama 
jika ada gejala depresi) dan tidak 
menyebabkan ketergantungan atau gejala 
rebound
Gangguan Anxietas Menyeluruh – 
F41.1: Penatalaksanaan
• Konsultasi:
– Jika anxietas yang hebat berlangsung lebih 
dari 3 bulan
Gangguan Tidur (Insomnia) – F51
• Penderita dalam keadaan distres dan 
kadang­kadang sangat terganggu di siang 
hari akibat kurang tidur
• Gejala:
– Sulit untuk jatuh tertidur
– Tidur yang gelisah atau tidak menyegarkan
– Sering terbangun dan sulit tidur kembali
Gangguan Tidur (Insomnia) – F51
• Masalah tidur dapat disebabkan oleh:
– Peristiwa kehidupan yang menimbulkan stres
– Penyakit fisik/kondisi medis: gagal jantung, 
penyakit paru, kondisi nyeri
– Perubahan jadwal
– Gangguan lain: depresi atau anxietas
– Penyalahgunaan zat
– Obat­obat: steroid, teofilin, dekongestan
– Apnea tidur
Gangguan Tidur (Insomnia) – F51
• Informasikan:
– Masalah tidur yang sementara itu lazim pada 
saat ada stres atau penyakit fisik.
– Perbaikan kebiasaan tidur merupakan 
pengobatan terbaik, bukan obat tidur.
– Kawatir tidak bisa tidur akan menyebabkan 
insomnia makin parah.
– Alkohol akan menyebabkan tidur yang 
gelisah.
– Stimulan (termasuk kopi dan teh) dapat 
menyebabkan atau memperburuk insomnia.
Gangguan Tidur (Insomnia) – F51: 
Penatalaksanaan
• Pertahankan pola tidur yang reguler
• Lakukan relaksasi di malam hari
• Pergi tidur dan bangun pagi pada jam yang 
sama
• Hindari tidur siang
• Hindari kafein dan alkohol
• Jika tidak jatuh tertidur dalam waktu 20 menit  
bangun dan kalau mulai mengantuk pergi tidur 
kembali
• Olah raga dapat membantu, tapi jangan waktu 
malam
Gangguan Tidur (Insomnia) – F51: 
Penatalaksanaan
• Konsultasi:
– Jika dicurigai ada gangguan tidur yang 
kompleks, misalnya narkolepsi atau apnea 
tidur
– Jika insomnia yang signifikan tetap berlanjut 
meskipun telah dilakukan cara­cara di atas
Gangguan Psikotik Akut – F23
• Penderita mungkin mengalami:
– Mendengar suara­suara
– Mempunyai keyakinan atau ketakutan yang 
aneh
– Kebingungan
• Keluarga mungkin minta tolong karena 
perubahan perilaku yang tidak dapat 
diterangkan
Gangguan Psikotik Akut – F23
• Gejala
– Halusinasi: sensasi yang keliru atau imajiner, 
misalnya mendengar suara orang meskipun 
tidak ada siapa pun di dekatnya.
– Waham: ide yang dipertahankan yang tidak 
benar yang tidak dimiliki oleh orang lain 
dalam kelompok sosial yang sama
– Agitasi atau perilaku kacau yang aneh
– Pembicaraan yang kacau atau aneh
– Kondisi emosi yang ekstrem dan labil
Gangguan Psikotik Akut – F23
• Gangguan fisik dapat menyebabkan gejala 
psikotik:
– Epilepsi
– Intoksikasi atau lepas obat/alkohol
– Penyakit infeksi atau febris
Gangguan Psikotik Akut – F23
• Informasikan:
– Agitasi dan perilaku aneh adalah gejala 
penyakit mental
– Episode akut sering mempunyai prognosis 
baik
– Pengobatan perlu dilanjutkan sampai 
beberapa bulan setelah gejala mereda
Gangguan Psikotik Akut – F23: 
Penatalaksanaan
• Menjaga keselamatan penderita dan 
orang yang merawatnya:
– Keluarga atau teman harus menjaga 
penderita
– Pastikan kebutuhan dasar terpenuhi
– Jangan sampai mencederai penderita
Gangguan Psikotik Akut – F23: 
Penatalaksanaan
• Mengurangi stres dan stimulasi:
– Jangan mendebat pikiran psikotik
– Hindari konfrontasi dan kritik, kecuali hal itu 
perlu untuk mencegah perilaku yang 
membahayakan
• Agitasi yang membahayakan penderita 
dan keluarga atau masyarakat 
memerlukan hospitalisasi atau 
pengamanan
Gangguan Psikotik Akut – F23: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Pemberian antipsikotik akan mengurangi 
gejala psikotik
• Haloperidol 2 – 5 mg, sampai 3 kali sehari
• Klorpromazin 100 – 200 mg, sampai 3 kali sehari
– Gunakan dosis terendah yang dapat 
mengatasi gejala
Gangguan Psikotik Akut – F23: 
Penatalaksanaan
• Medikasi:
– Obat antianxietas dapat digunakan bersama 
dengan antipsikotik untuk mengontrol agitasi 
akut
• Lorazepam 1 – 2 mg, sampai 4 kali sehari
– Lanjutkan pemberian antipsikotik setidaknya 
sampai 3 bulan setelah gejala mereda.
– Monitor efek samping pengobatan
Gangguan Psikotik Akut – F23: 
Penatalaksanaan
• Konsultasi:
– Pada kasus efek samping yang berat atau 
ada demam, rigiditas dan hipertensi, stop 
semua obat antipsikotik dan pertimbangkan 
konsultasi
– Jika mungkin pertimbangkan konsultasi untuk 
semua kasus baru gangguan psikotik

Anda mungkin juga menyukai