Anda di halaman 1dari 5

No Exp : 07

 

Nama : Fajar Aris Viandi

Tanggal :25-10-2010

Spanning Tree Protocol (STP) :

Kelas : 3 TKJ A

DIAGNOSA WAN

Topologi 8 Switch

Pemateri : Bu. Netty Pak Rudi H

I. Tujuan

a. Dapat mengetahui konsep tentang Spanning Tree Protokol(STP).

b. Dapat mengkonfigurasi switch pada simulator atau aplikasi Packet Tracer.

c. Dapat melakukan uji koneksi dari hasil konfigurasi tersebut.

II. Pendahuluan

Spanning-Tree Protocol (STP) adalah protokol yang digunakan untuk memastikan tidak adanya loop di suatu jaringan. Jika kita punya dua buah switch yang dihubungkan satu sama lain dengan dua kabel, jika tidak ada STP maka paket broadcast dari switch pertama akan dikirimkan ke switch yang kedua melalui dua link tersebut, dan oleh switch yang kedua paket broadcast tersebut akan dikirimkan kembali melalui dua link itu lagi. Ini yang disebut switching loop, dan paket broadcast akan membuat suatu kondisi loop yang disebut broadcast storm. Broadcast strom adalah ebuah kejadian yang tidak diiginkan pada network yang disebabkan oleh transmisi secara serentak dari sejumlah broadcast yang melalui segmen network tersebut. Kejadian seperti ini dapat membuat bandwidth network kewalahan, yang mengakibatkan time-out. STP adalah protokol yang terdapat di layer 2 OSI yang berfungsi untuk memastikan tidak adanya loop pada topologi pada jaringan LAN. STP memungkinkan seop pada bridge, ataupun mendisable -buah jaringan untuk memasukkan link yang sedang senggang (tambahan) untuk menyediakan backup otomatis jika link utama yang sedang aktif gagal, tanpa bahaya loenable link backup ini secara manual. Bridge loop harus dihindari. karena itu bisa membuat sebuah network terjadi flooding. Spanning-Tree Protocol (STP) yang sudah distandarkan menjadi IEEE 802.1D, menggunakan algoritma ciptaan Radia Perlman untuk memutuskan loop dengan cara membuat status dari salah satu port dari kedua link tsb menjadi blocking. Algoritma tersebut membuat switching tree dengan salah satu switch sebagai akar (disebut root bridge), dan switch yang lain bisa terhubung ke root hanya dengan satu uplink. Semua alternatif link akan di block, sehingga kita seolah-olah membuat tree dengan cabang-cabang yang hanya memiliki satu link untuk menuju root.

III. Alat dan bahan

a. 1 unit PC

b. Aplikasi Packet Tracer

IV. Langkah kerja

a. Buat rancangan topologi seperti gambar yang telah ditentukan

b. Kemudian, buka aplikasi Packet Tracer masukan perangkat yang akan dikonfigurasikan seperti topologi tersebut. c.

b. Kemudian, buka aplikasi Packet Tracer masukan perangkat yang akan dikonfigurasikan seperti topologi tersebut.

c. Lalu konfigurasi setiap PC. Misalnya pada salah satu PC, seperti berikut.

setiap PC. Misalnya pada salah satu PC, seperti berikut. d. Setelah selesai , maka kita konfigurasi

d. Setelah selesai , maka kita konfigurasi masing-masing switch. Konfigurasi Switch 3

pada salah satu PC, seperti berikut. d. Setelah selesai , maka kita konfigurasi masing-masing switch. Konfigurasi

Konfigurasi Switch 2

Konfigurasi Switch 2 Konfigurasi Switch 4 Konfigurasi Switch 5

Konfigurasi Switch 4

Konfigurasi Switch 2 Konfigurasi Switch 4 Konfigurasi Switch 5

Konfigurasi Switch 5

Konfigurasi Switch 6 e. Konfigurasi pun selesai V. Hasil kerja add simple PDU untuk melihat

Konfigurasi Switch 6

Konfigurasi Switch 6 e. Konfigurasi pun selesai V. Hasil kerja add simple PDU untuk melihat hasilnya,

e. Konfigurasi pun selesai

V. Hasil kerja add simple PDU untuk melihat hasilnya, seperti gambar berikut

VI. Kesimpulan Dengan praktek ini, kita dapat mengetahui tentang konsep STP (Spanning Tree Protocol) beserta

VI. Kesimpulan

Dengan praktek ini, kita dapat mengetahui tentang konsep STP (Spanning Tree Protocol) beserta langkah-langkah pengkonfigurasian beserta pengujiannya. Protocol tersebut digunakan untuk memastikan tidak adanya loop di suatu jaringan. Jadi STP telah menentukan jalur-jalur prioritas untuk dilewati paket data. Jika tidak ada STP, maka paket broadcast dari switch yang satu ke switch yang lain akan terjadi switching loop, dan paket broadcast akan membuat suatu kondisi loop yang sering disebut broadcast storm.