Anda di halaman 1dari 22

Kerugian Akibat Gulma

7 06 2010

1. KERUGIAN AKIBAT GULMA

Produksi tanaman pertanian, baik yang diusahakan dalam bentuk pertanian rakyat
ataupun perkebunan besar ditentukan oleh beberapa faktor antara lain hama, penyakit dan
gulma. Kerugian akibat gulma terhadap tanaman budidaya bervariasi, tergantung dari
jenis tanamannya, iklim, jenis gulmanya, dan tentu saja praktek pertanian di samping
faktor lain. Di Amerika Serikat besarnya kerugian tanaman budidaya yang disebabkan
oleh penyakit 35 %, hama 33 %, gulma 28 % dan nematoda 4 % dari kerugian total. Di
negara yang sedang berkembang, kerugian karena gulma tidak saja tinggi, tetapi juga
mempengaruhi persediaan pangan duniaTanaman perkebunan juga mudah terpengaruh
oleh gulma, terutama sewaktu masih muda.Apabila pengendalian gulma diabaikan sama
sekali, maka kemungkinan besar usaha tanaman perkebunan itu akan rugi total.
Pengendalian gulma yang tidak cukup pada awal pertumbuhan tanaman perkebunan akan
memperlambat pertumbuhan dan masa sebelum panen. Beberapa gulma lebih mampu
berkompetisi daripada yang lain (misalnya Imperata cyndrica), yang dengan demikian
menyebabkan kerugian yang lebih besar.

Persaingan antara gulma dengan tanaman yang kita usahakan dalam mengambil unsur-
unsur hara dan air dari dalam tanah dan penerimaan cahaya matahari untuk proses
fotosintesis, menimbulkan kerugian-kerugian dalam produksi baik kualitas maupun
kuantitas. Cramer (1975) menyebutkan kerugian berupa penurunan produksi dari
beberapa tanaman dalah sebagai berikut : padi 10,8 %; sorgum 17,8 %; jagung 13 %;
tebu 15,7 %; coklat 11,9 %; kedelai 13,5 % dan kacang tanah 11,8 %. Menurut
percobaan-percobaan pemberantasan gulma pada padi terdapat penurunan oleh
persaingan gulma tersebut antara 25-50 %.

Gulma mengkibatkan kerugian-kerugian yang antara lain disebabkan oleh :

1. Persaingan antara tanaman utama sehingga mengurangi kemampuan berproduksi,


terjadi persaingan dalam pengambilan air, unsur-unsur hara dari tanah, cahaya dan ruang
lingkup.

2. Pengotoran kualitas produksi pertanian, misalnya pengotoran benih oleh biji-biji


gulma.

3. Allelopathy yaitu pengeluaran senyawa kimiawi oleh gulma yang beracun bagi
tanaman yang lainnya, sehingga merusak pertumbuhannya.

4. Gangguan kelancaran pekerjaan para petani, misalnya adanya duri-duri Amaranthus


spinosus, Mimosa spinosa di antara tanaman yang diusahakan.
5. Perantara atau sumber penyakit atau hama pada tanaman, misalnya Lersia hexandra
dan Cynodon dactylon merupakan tumbuhan inang hama ganjur pada padi.

6. Gangguan kesehatan manusia, misalnya ada suatu gulma yang tepung sarinya
menyebabkan alergi.

7. Kenaikkan ongkos-ongkos usaha pertanian, misalnya menambah tenaga dan waktu


dalam pengerjaan tanah, penyiangan, perbaikan selokan dari gulma yang menyumbat air
irigasi.

8. Gulma air mngurangi efisiensi sistem irigasi, yang paling mengganggu dan tersebar
luas ialah eceng gondok (Eichhornia crssipes). Terjadi pemborosan air karena penguapan
dan juga mengurangi aliran air. Kehilangan air oleh penguapan itu 7,8 kali lebih banyak
dibandingkan dengan air terbuka. Di Rawa Pening gulma air dapat menimbulkan pulau
terapung yang mengganggu penetrasi sinar matahari ke permukaan air, mengurangi zat
oksigen dalam air dan menurunkan produktivitas air.

Dalam kurun waktu yang panjang kerugian akibat gulma dapat lebih besar daripada
kerugian akibat hama atau penyakit. Di negara-negara sedang berkembang (Indonesia,
India, Filipina, Thailand) kerugian akibat gulma sama besarnya dengan kerugian akibat
hama.

RANGKUMAN

Gulma menimbulkan kerugian-kerugian karena mengadakan persaingan dengan tanaman


pokok, mengotori kualitas produksi pertanian, menimbulkan allelopathy, mengganggu
kelancaran pekerjaan para petani, sebagai perantara atau sumber hama dan penyakit,
mengganggu kesehatan manusia, menaikkan ongkos-ongkos usaha pertanian dan
menurunkan produktivitas air.

2. KOMPETISI

A. Kompetisi Gulma terhadap Tanaman

Adanya persaingan gulma dapat mengurangi kemampuan tanaman untuk berproduksi.


Persaingan atau kompetisi antara gulma dan tanaman yang kita usahakan di dalam
menyerap unsur-unsur hara dan air dari dalam tanah, dan penerimaan cahaya matahari
untuk proses fotosintesis, menimbulkan kerugian-kerugian dalam produksi baik kualitas
dan kuantitas.

a. Persaingan memperebutkan hara

Setiap lahan berkapasitas tertentu didalam mendukung pertumbuhan berbagai pertanaman


atau tumbuhan yang tumbuh di permukaannya. Jumlah bahan organik yang dapat
dihasilkan oleh lahan itu tetap walaupun kompetisi tumbuhannya berbeda; oleh karena itu
jika gulma tidak diberantas, maka sebagian hasil bahan organik dari lahan itu berupa
gulma. Hal ini berarti walaupun pemupukan dapat menaikkan daya dukung lahan, tetapi
tidak dapat mengurangi komposisi hasil tumbuhan atau dengan kata lain gangguan gulma
tetap ada dan merugikan walaupun tanah dipupuk.

Yang paling diperebutkan antara pertanaman dan gulma adalah unsur nitrogen, dan
karena nitrogen dibutuhkan dalam jumlah yang banyak, maka ini lebih cepat habis
terpakai. Gulma menyerap lebih banyak unsur hara daripada pertanaman. Pada bobot
kering yang sama, gulma mengandung kadar nitrogen dua kali lebih banyak daripada
jagung; fosfat 1,5 kali lebih banyak; kalium 3,5 kali lebih banyak; kalsium 7,5 kali lebih
banyak dan magnesium lebih dari 3 kali. Dapat dikatakan bahwa gulma lebih banyak
membutuhkan unsur hara daripada tanaman yang dikelola manusia.

b. Persaingan memperebutkan air

Sebagaimana dengan tumbuhan lainnya, gulma juga membutuhkan banyak air untuk
hidupnya. Jika ketersediaan air dalam suatu lahan menjadi terbatas, maka persaingan air
menjadi parah. Air diserap dari dalam tanah kemudiaan sebagian besar diuapkan
(transpirasi) dan hanya sekitar satu persen saja yang dipakai untuk proses fotosintesis.
Untuk tiap kilogram bahan organik, gulma membutuhkan 330 – 1900 liter air. Kebutuhan
yang besar tersebut hampir dua kali lipat kebutuhan pertanaman. Contoh
gulma Helianthus annus membutuhkan air sebesar 2,5 kali tanaman jagung. Persaingan
memperebutkan air terjadi serius pada pertanian lahan kering atau tegalan.

c. Persaingan memperebutkan cahaya

Apabila ketersediaan air dan hara telah cukup dan pertumbuhan berbagai tumbuhan subur
, maka faktor pembatas berikutnyaa adalah cahaya matahari yang redup (di musim
penghujan) berbagai pertanaman berebut untuk memperoleh cahaya matahari. Tumbuhan
yang berhasil bersaing mendapatkan cahaya adalah yang tumbuh lebih dahulu, oleh
karena itu tumbuhan itu lebih tua, lebih tinggi dan lebih rimbun tajuknya. Tumbuhan lain
yang lebih pendek, muda dan kurang tajuknya, dinaungi oleh tumbuhannya yang
terdahulu serta pertumbuhannya akan terhambat.

Tumbuhan yang berjalur fotosintesis C4 lebih efisien menggunakan air, suhu dan sinar
sehingga lebih kuat bersaing berebut cahaya pada keadaan cuaca mendung. Oleh karena
itu penting untuk memberantas gulma dari familia Cyperaceae dan Gramineae (Poaceae)
di sekitar rumpun-rumpun padi yang berjalur C3.

Dari peristiwa persaingan antara gulma dan tanaman pokok didalam memperebutkan
unsur hara, air dan cahaya matahari, Eussen (1972) menelorkan rumus :

TCV = CVN + CVW + CVL

di mana TCV = total competition value, CVN = competition value for nutrient, CVW =
competition value for water dan CVL = competition value for light. Nilai persaingan total
yang disebabkan oleh gulma terhadap tanaman pokok merupakan penggabungan dari
nilai persaingan untuk hara + nilai persaingan untuk air + nilai persaingan untuk cahaya.

Besar kecilnya (derajad) persaingan gulma terhadap tanaman pokok akan berpengaruh
terhadap baik buruknya pertumbuhan tanaman pokok dan pada gilirannya akan
berpengaruh terhadap tinggi rendahnya hasil tanaman pokok. Besar kecilnya persaingan
antara gulma dan tanaman pokok di dalam memperebutkan air, hara dan cahaya atau
tinggi rendahnya hambatan terhadap pertumbuhan atau hasil tanaman pokok jika dilihat
dari segi gulmanya, dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti berikut ini.

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Kerapatan gulma

Semakin rapat gulmanya, persaingan yang terjadi antara gulma dan tanaman pokok
semakin hebat, pertumbuhan tanaman pokok semakin terhambat, dan hasilnya semakin
menurun. Hubungan antara kerapatan gulma dan pertumbuhan atau hasil tanaman pokok
merupakan suatu korelasi negatif. Suroto dkk. (1996) memperlihatkan bahwa perlakuan
kerapatan awal teki 25, 50 dan 100 per m2menurunkan bobot biji kacang tanah per
tanaman masing-masing sebesar 14,69 %; 14,88 % dan 17,57 %.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Macam gulma

Masing-masing gulma mempunyai kemampuan bersaing yang berbeda, hambatan


terhadap pertumbuhan tanaman pokok berbeda, penurunan hasil tanaman pokok juga
berbeda. Sebagai contoh kemampuan bersaing jawan (Echinochloa crusgalli) dan tuton
(Echinochloa colonum) terhadap tanaman padi tidak sama atau berbeda.

c. Saat kemunculan gulma

Semakin awal saat kemunculan gulma, persaingan yang terjadi semakin hebat,
pertumbuhan tanaman pokok semakin terhambat, dan hasilnya semakin menurun.
Hubungan antara saat kemunculan gulma dan pertumbuhan atau hasil tanaman pokok
merupakan suatu korelasi positif. Hasil penelitian Erida dan Hasanuddin (1996)
memperlihatkan bahwa saat kemunculan gulma bersamaan tanam, 15, 30, 45, 60 dan 75
hari setelah tanam masing-masing memberikan bobot biji kedelai sebesar 166,22; 195,82;
196,11; 262,28; 284,77 dan 284,82 g/petak (2m x 3m).

d. Lama keberadaan gulma

Semakin lama gulma tumbuh bersama dengan tanaman pokok, semakin hebat
persaingannya, pertumbuhan tanaman pokok semakin terhambat, dan hasilnya semakin
menurun. Hubungan antara lama keberadaan gulma dan pertumbuhan atau hasil tanaman
pokok merupakan suatu korelasi negatif. Perlakuan lama keberadaan gulma 0, 15, 30, 45,
60, 75, dan 90 hari setelah tanam masing-masing memberikan bobot biji kedelai sebesar
353,37; 314,34; 271,45; 257,34; 256,64; 250,56 dan 166,22 g/petak (Erida dan
Hasanuddin, 1996).
e. Kecepatan tumbuh gulma

Semakin cepat gulma tumbuh, semakin hebat persaingannya, pertumbuhan tanaman


pokok semakin terhambat, dan hasilnya semakin menurun.

f. Habitus gulma

Gulma yang lebih tinggi dan lebih lebat daunnya, serta lebih luas dan dalam sistem
perakarannya memiliki kemampuan bersaing yang lebih, sehingga akan lebih
menghambat pertumbuhan dan menurunkan hasil tanaman pokok

g. Jalur fotosintesis gulma (C3 atau C4)

Gulma yang memiliki jalur fotosintesis C4 lebih efisien, sehingga persaingannya lebih
hebat, pertumbuhan tanaman pokok lebih terhambat, dan hasilnya semakin menurun.

h. Allelopati

Beberapa species gulma menyaingi tanaman dengan mengeluarkan senyawa dan zat-zat
beracun dari akarnya (root exudates atau lechates) atau dari pembusukan bagian
vegetatifnya. Bagi gulma yang mengeluarkan allelopat mempunyai kemampuan bersaing
yang lebih hebat sehingga pertumbuhan tanaman pokok lebih terhambat, dan hasilnya
semakin menurun.

Di samping itu kemiripan gulma dengan tanaman juga mempunyai arti penting. Masing-
masing pertanaman memiliki asosiasi gulma tertentu dan gulma yang lebih berbahaya
adalah yang mirip dengan pertanamannnya. Sebagai contoh Echinochloa crusgalli lebih
mampu bersaing terhadap padi jika dibandingkan dengan gulma lainnya.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

2. Kompetisi Intraspesifik dan Interspesifik

Gulma dan pertanaman yang diusahakan manusia adalah sama-sama tumbuhan yang
mempunyai kebutuhan yang serupa untuk pertumbuhan normalnya. Kedua tumbuhan ini
sama-sama membutuhkan cahaya, air, hara gas CO2 dan gas lainnya, ruang, dan lain
sebagainya. Apabila dua tumbuhan tumbuh berdekatan, maka akan perakaran kedua
tumbuhan itu akan terjalin rapat satu sama lain dan tajuk kedua tumbuhan akan saling
menaungi, dengan akibat tumbuhan yang memiliki sistem perakaran yang lebih luas,
lebih dalam dan lebih besar volumenya serta lebih tinggi dan rimbun tajuknya akan lebih
menguasai (mendominasi) tumbuhan lainnya. Dengan demikian perbedaan sifat dan
habitus tumbuhanlah yang merupakan penyebab terjadinya persaingan antara individu-
individu dalam spesies tumbuhan yang sama (intra spesific competition atau kompetisi
intra spesifik) dan persaingan antara individu-individu dalam spesies tumbuhan yang
berbeda (inter spesific competition atau kompetisi inter spesifik). Persaingan gulma
terhadap pertanaman disebabkan antara lain oleh karena gulma lebih tinggi dan lebih
rimbun tajuknya, serta lebih luas dan dalam sistem perakarannya, sehingga pertanaman
kalah bersaing dengan gulma tersebut.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

3. Periode Kritis

Dalam pertumbuhan tanaman terdapat selang waktu tertentu dimana tanaman sangat peka
terhadap persaingan gulma. Keberadaan atau munculnya gulma pada periode waktu
tersebut dengan kepadatan tertentu yaitu tingkat ambang kritis akan menyebabkan
penurunan hasil secara nyata. Periode waktu dimana tanaman peka terhadap persaingan
dengan gulma dikenal sebagai periode kritis tanaman. Periode kritis adalah periode
maksimum dimana setelah periode tersebut dilalui maka keberadaan gulma selanjutnya
tidak terpengaruh terhadap hasil akhir. Dalam periode kritis, adanya gulma yang tumbuh
di sekitar tanaman harus dikendalikan agar tidak menimbulkan pengaruh negatif terhadap
pertumbuhan dan hasil akhir tanaman tersebut.

Periode kritis adalah periode dimana tanaman pokok sangat peka atau sensitif terhadap
persaingan gulma, sehingga pada periode tersebut perlu dilakukan pengendalian, dan jika
tidak dilakukan maka hasil tanaman pokok akan menurun. Pada umumnya persaingan
gulma terhadap pertanaman terjadi dan terparah pada saat 25 – 33 % pertama pada siklus
hidupnya atau ¼ – 1/3 pertama dari umur pertanaman. Persaingan gulma pada awal
pertumbuhan tanaman akan mengurangi kuantitas hasil panenan, sedangkan gangguan
persaingan gulma menjelang panen berpengaruh lebih besar terhadap kualitas hasil
panenan. Waktu pemunculan (emergence) gulma terhadap pertanaman merupakan faktor
penting di dalam persaingan. Gulma yang muncul atau berkecambah lebih dahulu atau
bersamaan dengan tanaman yang dikelola, berakibat besar terhadap pertumbuhan dan
hasil panenan. Sedangkan gulma yang berkecambah (2-4 minggu) setelah pemunculan
pertanaman sedikit pengaruhnya.

Dengan diketahuinya periode kritis suatu tanaman, maka saat penyiangan yang tepat
menjadi tertentu. Penyiangan atau pengendalian yang dilakukan pada saat periode kritis
mempunyai beberapa keuntungan. Misalnya frekuensi pengendalian menjadi berkurang
karena terbatas di antara periode kritis tersebut dan tidak harus dalam seluruh siklus
hidupnya. Dengan demikian biaya, tenaga dan waktu dapat ditekan sekecil mungkin dan
efektifitas kerja menjadi meningkat.

RANGKUMAN

Gulma dan pertanaman mengadakan persaingan memperebutkan hara, air dan cahaya,
sehingga TCV = CVN + CVW + CVL. Besar kecilnya persaingan gulma terhadap
tanaman pokok akan berpengaruh terhadap baik buruknya pertumbuhan tanaman pokok
dan pada gilirannya akan berpengaruh terhadap tinggi rendahnya hasil tanaman pokok.
Tinggi rendahnya hasil tanaman pokok, jika dilihat dari segi gulmanya sangat ditentukan
oleh kerapatan gulma, macam gulma, saat kemunculan gulma, kecepatan tumbuh gulma,
lama keberadaan gulma, habitus gulma, jalur fotosintesis gulma (C3 atau C4), dan ada
tidaknya allelopati.

Gulma dan pertanaman adalah sama-sama tumbuhan yang mempunyai kebutuhan serupa
untuk pertumbuhan normalnya. Perbedaan sifat dan habitus tumbuhan merupakan
penyebab terjadinya kompetisi intra spesifik dan kompetisi inter spesifik.

Dalam pertumbuhan tanaman terdapat selang waktu tertentu di mana tanaman sangat
peka atau sensitif terhadap persaingan gulma, sehingga pada periode tersebut perlu
dilakukan pengendalian, dan jika tidak maka hasil tanaman akan menurun. Pada
umumnya periode kritis terjadi pada saat 25 – 33 % pertama pada siklus hidupnya atau
pada saat ¼ – 1/3 pertama dari umur pertanaman. Dengan diketahui periode kritis suatu
tanaman maka saat penyiangan yang tepat menjadi tertentu. Penyiangan gulma dilakukan
pada saat periode kritis.

3. ALLELOPATI

Tumbuh-tumbuhan juga dapat bersaing antar sesamanya secara interaksi biokimiawi,


yaitu salah satu tumbuhan mengeluarkan senyawa beracun ke lingkungan sekitarnya dan
dapat mengakibatkan gangguan pertumbuhan tumbuhan yang ada di dekatnya. Interaksi
biokimiawi antara gulma dan pertanamanan antara lain menyebabkan gangguan
perkecambahan biji, kecambah jadi abnormal, pertumbuhan memanjang akar terhambat,
perubahan susunan sel-sel akar dan lain sebagainya.

Beberapa species gulma menyaingi pertanaman dengan mengeluarkan senyawa beracun


dari akarnya (root exudates atau lechates) atau dari pembusukan bagian vegetatifnya.
Persaingan yang timbul akibat dikeluarkannya zat yang meracuni tumbuhan lain
disebut alelopati dan zat kimianya disebut alelopat. Umumnya senyawa yang
dikeluarkan adalah dari golongan fenol.

Tidak semua gulma mengeluarkan senyawa beracun. Spesies gulma yang diketahui
mengeluarkan senyawa racun adalah alang-alang (Imperata cylinarica), grinting
(Cynodon dactylon), teki (Cyperus rotundus), Agropyron intermedium, Salvia
lenocophyela dan lain-lain.

Eussen (1972) menyatakan, bahwa apabila gulma mengeluarkan senyawa beracun maka
nilai persaingan totalnya dirumuskan sebagai berikut :

TCV = CVN + CVW + CVL + AV

dimana TCV = total competition value, CVN = competition value of nutrient, CVW =
competition value of water, CVL = competition value of light, dan AV = allelopathic
value. Nilai persaingan total yang disebabkan oleh gulma yang mengeluarkan alelopat
terhadap tanaman pokok merupakan penggabungan dari nilai persaingan untuk hara +
nilai persaingan untuk air + nilai persaingan untuk cahaya + nilai alelopatik.
Secara umum alelopati selalu dikaitkan dengan maslah gangguan yang ditimbulkan
gulma yang tumbuh bersama-sama dengan tanaman pangan, dengan keracunan yang
ditimbulkan akibat penggunaan mulsa pada beberapa jenis pertanaman, dengan beberapa
jenis rotasi tanaman, dan pada regenarasi hutan.

Kuantitas dan kualitas senyawa alelopati yang dikeluarkan oleh gulma antara lain
dipengaruhi kerapatan gulma, macam gulma, saat kemunculan gulma, lama keberadaan
gulma, habitus gulma, kecepatan tumbuh gulma, dan jalur fotosintesis gulma (C3 atau
C4).

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Sumber Senyawa Alelopati

Senyawa-senyawa kimia yang mempunyai potensi alelopati dapat ditemukan di semua


jaringan tumbuhan termasuk daun, batang, akar, rizoma, umbi, bunga, buah, dan biji.
Senyawa-senyawa alelopati dapat dilepaskan dari jaringan-jaringan tumbuhan dalam
berbagai cara termasuk melalui :

a. Penguapan

Senyawa alelopati ada yang dilepaskan melalui penguapan. Beberapa genus tumbuhan
yang melepaskan senyawa alelopati melalui penguapan adalah Artemisia, Eucalyptus,
dan Salvia. Senyawa kimianya termasuk ke dalam golongan terpenoid. Senyawa ini dapat
diserap oleh tumbuhan di sekitarnya dalam bentuk uap, bentuk embun, dan dapat pula
masuk ke dalam tanah yang akan diserap akar.

b. Eksudat akar

Banyak terdapat senyawa kimia yang dapat dilepaskan oleh akar tumbuhan (eksudat
akar), yang kebanyakan berasal dari asam-asam benzoat, sinamat, dan fenolat.

c. Pencucian

Sejumlah senyawa kimia dapat tercuci dari bagian-bagian tumbuhan yang berada di atas
permukaan tanah oleh air hujan atau tetesan embun. Hasil cucian daun
tumbuhan Crysanthemum sangat beracun, sehingga tidak ada jenis tumbuhan lain yang
dapat hidup di bawah naungan tumbuhan ini.

>d. Pembusukan organ tumbuhan

Setelah tumbuhan atau bagian-bagian organnya mati, senyawa-senyawa kimia yang


mudah larut dapat tercuci dengan cepat. Sel-sel pada bagian-bagian organ yang mati akan
kehilangan permeabilitas membrannya dan dengan mudah senyawa-senyawa kimia yang
ada didalamnya dilepaskan. Beberapa jenis mulsa dapat meracuni tanaman budidaya atau
jenis-jenis tanaman yang ditanam pada musim berikutnya.
Tumbuhan yang masih hidup dapat mengeluarkan senyawa alelopati lewat organ yang
berada di atas tanah maupun yang di bawah tanah. Demikian juga tumbuhan yang sudah
matipun dapat melepaskan senyawa alelopati lewat organ yang berada di atas tanah
maupun yang di bawah tanah. Alang-alang (Imperata cyndrica) dan teki (Cyperus
rotundus) yang masih hidup mengeluarkan senyawa alelopati lewat organ di bawah
tanah, jika sudah mati baik organ yang berada di atas tanah maupun yang di bawah tanah
sama-sama dapat melepaskan senyawa alelopati.

2. Gulma Yang Berpotensi Alelopati

Alelopati dapat meningkatkan agresivitas gulma di dalam hubungan interaksi antara


gulma dan tanaman melalui eksudat yang dikeluarkannya, yang tercuci, yang teruapkan,
atau melalui hasil pembusukan bagian-bagian organnya yang telah mati.

Beberapa jenis gulma yang telah diketahui mempunyai potensi mengeluarkan senyawa
alelopati dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Jenis gulma yang mempunyai aktivitas alelopati

Jenis gulma Jenis tanaman pertanian yang peka


Abutilon theoprasti beberapa jenis
Agropyron repens berbagai jenis
Agrostemma githago gandum
Allium vineale oat
Amaranthus spinosus kopi
Ambrosia artemisifolia berbagai jenis
A. trifida kacang pea, gandum
Artemisia vulgaris mentimun
Asclepias syriaca sorgum
Avena fatua berbagai jenis
Celosia argentea bajra
Chenopodium album mentimun, oat, jagung
Cynodon dactylon kopi
Cyperus esculentus jagung
C. rotundus sorgum, kedelai
Euporbia esula kacang pea, gandum
Holcus mollis barli
Imperata cylindrica berbagai jenis
Poa spp. tomat
Polygonum persicaria kentang
Rumex crisparus jagung, sorgum
Setaria faberii jagung
Stellaria media barli

(Sumber : Putnam, 1995)

Telah banyak bukti yang dikumpulkan menunjukkan bahwa beberapa jenis gulma
menahun yang sangat agresif termasuk Agropyron repens, Cirsium arvense, Sorgum
halepense, Cyperus rotundus dan Imperata cylindrica mempunyai pengaruh alelopati,
khususnya melalui senyawa beracun yang dikeluarkan dari bagian-bagian yang organnya
telah mati.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

<!–[if !supportLists]–>3. <!–[endif]–>Pengaruh Alelopati

Beberapa pengaruh alelopati terhadap aktivitas tumbuhan antara lain :

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Senyawa alelopati dapat menghambat penyerapan hara yaitu


dengan menurunkan kecepatan penyerapan ion-ion oleh tumbuhan.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Beberapa alelopat menghambat pembelahan sel-sel akar


tumbuhan.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Beberapa alelopat dapat menghambat pertumbuhan yaitu


dengan mempengaruhi pembesaran sel tumbuhan.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Beberapa senyawa alelopati memberikan pengaruh


menghambat respirasi akar.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Senyawa alelopati memberikan pengaruh menghambat


sintesis protein.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Beberapa senyawa alelopati dapat menurunkan daya


permeabilitas membran pada sel tumbuhan.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Senyawa alelopati dapat menghambat aktivitas enzim.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

<!–[if !supportLists]–>4. <!–[endif]–>Pengaruh Alelopati terhadap Pertumbuhan

Telah banyak bukti yang menunjukkan bahwa senyawa alelopati dapat menghambat
pertumbuhan tanaman. Laporan yang paling awal diketahui mengenai hal ini ialah bahwa
pada tanah-tanah bekas ditumbuhi Agropyron repens, pertumbuhan gandum, oat, alfalfa,
dan barli sangat terhambat.
Alang-alang menghambat pertumbuhan tanaman jagung dan ini telah dibuktikan dengan
menggunakan percobaan pot-pot bertingkat di rumah kaca di Bogor. Mengingat unsur
hara, air dan cahaya bukan merupakan pembatas utama, maka diduga bahwa alang-alang
merupakan senyawa beracun yang dapat mempengaruhi pertumbuhan jagung. Tumbuhan
yang telah mati dan sisa-sisa tumbuhan yang dibenamkan ke dalam tanah juga dapat
menghambat pertumbuhan jagung. Lamid dkk. (1994) memperlihatkan bahwa semakin
tinggi konsentrasi ekstraks organ tubuh alang-alang, semakin besar pengaruh negatifnya
terhadap pertumbuhan kecambah padi gogo.

Penelitian semacam ini juga telah banyak dilakukan misalnya pada teki (Cyperus
rotundus). Pengaruh teki terhadap pertumbuhan jagung, kedelai dan kacang tanah juga
telah dipelajari dengan metode tidak langsung. Ekstrak umbi dari teki dalam berbagai
konsentrasi telah digunakan dalam percobaan. Sutarto (1990) memperlihatkan bahwa
tekanan ekstrak teki segar 200 dan 300 g/250 ml air menyebabkan pertumbuhan tanaman
kacang tanah menjadi kerdil dan kurus, serta potensi hasilnya menurun.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

RANGKUMAN

Beberapa species gulma menyaingi pertanaman dengan mengeluarkan senyawa beracun.


Tidak semua gulma mengeluarkan senyawa beracun. Apabila gulmanya mengeluarkan
senyawa beracun maka rumusan nilai persaingan totalnya adalah TCV = CVN + CVW +
CVL + AV. Di mana TCV = total competition value, CVN = competition value of
nutrient, CVW = competition value of water, CVL = competition value of light, dan AV
= allelopathic value.

Kuantitas dan kualitas senyawa alelopati yang dikeluarkan oleh gulma dipengaruhi oleh
kerapatan gulma, macam gulma, saat kemunculan gulma, lama keberadaan gulma,
habitus gulma, kecepatan tumbuh gulma dan jalur fotosintesis gulma (C3 atau C4).

Senyawa-senyawa kimia yang mempunyai potensi alelopati dapat ditemukan di semua


jaringan tumbuhan termasuk daun, batang, akar rizoma, umbi, bunga, buah dan biji.
Senyawa-senyawa alelopati dapat dilepaskan dari jaringan-jaringan tumbuhan dalam
berbagai cara termasuk melalui penguapan, eksudat akar, pencucian dan pembusukan
organ tumbuhan. Beberapa gulma yang berpotensi alelopati baik yang masih hidup atau
yang sudah mati sama-sama dapat melepaskan senyawa alelopati melalui organ yang
berada dia atas tanah maupun yang di bawah tanah.

Beberapa jenis gulma yang berpotensi mengeluarkan senyawa alelopati ialah Abutilon
theoprasti, Agropyron repens, Agrostemma githago, Allium vineale, Amaranthus
spinosus, Ambrosia artemisifolia, A. trifidia, Artemisia vulgaris, Asclepias syriaca,
Avena fatua, Celosia argentea, Chenopodium album, Cynodon dactylon, Cyperus
esculentus, C. rotundus, Euphorbia esula, Holcus mollis, Imperata cylindrica, Poa
spp. ,Polygonum persicaria, Rumex crispus, Setaria faberii, Stellaria media.
Senyawa alelopati dapat menghambat penyerapan hara, pembelahan sel-sel akar,
pertumbuhan tanaman, fotosintesis, respirasi, sitesis protein, menurunkan daya
permeabilitas membran sel dan menghambat aktivitas enzim.

Alelopati menghambat pertumbuhan tanaman. Agropyron repensmenghambat


pertumbuhan gandum, oat, alfalfa dan barli. Alang-alang dan teki baik yang masih hidup
maupun yang sudah mati menghambat pertumbuhan dan menurunkan hasil tanaman
budidaya.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

4. KLASIFIKASI GULMA

Cara klasifiikasi pada tumbuhan ada dua macam yaitu buatan (artificial) dan alami
(natural). Pada klasifikasi sistem buatan pengelompokan tumbuhan hanya didasarkan
pada salah satu sifat atau sifat-sifat yang paling umum saja, sehingga kemungkinan bisa
terjadi beberapa tumbuhan yang mempunyai hubungan erat satu sama lain dikelompokan
dalam kelompok yang terpisah dan sebaliknya beberapa tumbuhan yang hanya
mempunyai sedikit persamaan mungkin dikelompokan bersama dalam satu kelompok.
Hal demkian inilah yang merupakan kelemahan utama dari kalsifikasi sistem buatan.
Pada klasifikasi sistem alami pengelompokan didasarkan pada kombinasi dari beberapa
sifat morfologis yang penting. Klasifikasi sistem alami lebih maju daripada klasifikasi
sistem buatan, sebab menurut sistem tersebut hanya tumbuh-tumbuhan yang mempunyai
hubungan filogenetis saja yang dikelompokan ke dalam kelompok yang sama.

Cara klasifiksi pada gulma cenderung mengarah ke sistem buatan. Atas dasar
pengelompokan yang berbeda, maka kita dapat mengelompokan gulma menjadi
kelompok-kelompok atau golongan-golongan yang berbeda pula. Masing-masing
kelompok memperlihatkan perbedaan di dalam pengendalian. Gulma dapat
dikelompokan seperti berikut ini :

<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Berdasarkan siklus hidupnya, gulma dapat


dikelompokan menjadi :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Gulma setahun (gulma semusim, annual weeds),


yaitu gulma yang menyelesaikan siklus hidupnya dalam waktu kurang dari satu tahun
atau paling lama satu tahun (mulai dari berkecambah sampai memproduksi biji dan
kemudian mati). Karena kebanyakan umurnya hanya seumur tanaman semusim, maka
gulma tersebut sering disebut sebagai gulma semusim. Walaupun sebenarnya mudah
dikendalikan, tetapi kenyataannya kita sering mengalami kesulitan, karena gulma tersebut
mempunyai beberapa kelebihan yaitu umurnya pendek, menghasilkan biji dalam jumlah
yang banyak dan masa dormansi biji yang panjang sehingga dapat lebih bertahan
hidupnya. Di Indonesia banyak dijumpai jenis-jenis gulma setahun,
contohnya Echinochloa crusgalli, Echinochloa colonum, Monochoria vaginalis,
Limnocharis flava, Fimbristylis littoralisdan lain sebagainya.
<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Gulma dua tahun (biennial weeds), yaitu gulma
yang menyelesaikan siklus hidupnya lebih dari satu tahun, tetapi tidak lebih dari dua
tahun. Pada tahun pertama digunakan untuk pertumbuhan vegetatif menghasilkan bentuk
roset dan pada tahun kedua berbunga, menghasilkan biji dan kemudian mati. Pada
periode roset gulma tersebut sensitif terhadap herbisida. Yang termasuk gulma dua tahun
yaitu Dipsacus sylvestris, Echium vulgare, Circium vulgare, Circium altissimum dan
Artemisia biennis.

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Gulma tahunan (perennial weeds), yaitu gulma


yang dapat hidup lebih dari dua tahun atau mungkin hampir tidak terbatas (bertahun-
tahun). Kebanyakan berkembang biak dengan biji dan banyak diantaranya yang
berkembang biak secara vegetatif. Pada keadaan kekurangan air (di musim kemarau)
gulma tersebut seolah-olah mati karena bagian yang berada di atas tanah mengering, akan
tetapi begitu ada air yang cukup untuk pertumbuhannya akan bersemi kembali.

Berdasarkan cara berkembang biaknya, gulma tahunan dibedakan menjadi dua :

1). Simple perennial, yaitu gulma yang sebenarnya hanya berkembang biak dengan biji,
akan tetapi apabila bagian tubuhnya terpotong maka potongannya akan dapat tumbuh
menjadi individu baru. Sebagai contoh Taraxacum sp. dan Rumex sp., apabila akarnya
terpotong menjadi dua, maka masing-masing potongannya akan tumbuh menjadi individu
baru.

2). Creeping perennial, yaitu gulma yang dapat berkembang biak dengan akar yang
menjalar (root creeping), batang yang menjalar di atas tanah (stolon) atau batang yang
menjalar di dalam tanah (rhizioma). Yang termasuk dalam golongan ini
contohnya Cynodon dactylon, Sorgum helepense, Agropyron repens, Circium vulgare.
Beberapa diantaranya ada yang berkembang biak dengan umbi (tuber),
contohnya Cyperus rotundus dan Helianthus tuberosus. Contoh gulma tahunan populair
yang perkembangbiakan utamanya dengan rhizoma adalah alang-alang (Imperata
cylindrica). Dengan dimilikinya alat perkembangbiakan vegetatif, maka gulma tersebut
sukar sekali untuk diberantas. Adanya pengolahan tanah untuk penanaman tanaman
pangan atau tanaman setahun lainnya akan membantu perkembangbiakan, karena dengan
terpotong-potongnya rhizoma, stolon atau tubernya maka pertumbuhan baru akan segera
dimulai dan dapat tumbuh berkembangbiak dengan pesat dalam waktu yang tidak terlalu
lama apabila air tercukupi. Adanya pengendalian dengan frekuensi yang tinggi (sering
atau berulang-ulang) baik secara mekanis ataupun secara kimiawi, maka lambat laun
pertumbuhannya akan tertekan juga. Satu cara pengendalian yang efektif, yang juga
diperlukan adalah dengan membunuh kecambah-kecambah yang baru muncul atau
tumbuh di atas permukaan tanah.

<!–[if !supportLists]–>2. <!–[endif]–>Berdasarkan habitatnya, gulma dikelompokkan


menjadi :
<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Gulma darat (terrestial weeds), yaitu gulma yang
tumbuh pada habitat tanah atau darat. ContohCyperus rotundus, Imperata cylindrica,
Cynodon dactylon, Amaranthus spinosus, Mimosa sp. , dan lain sebagainya.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Gulma air (aquatic weeds), yaitu gulma yang


tumbuh di habitat air. Gulma air dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu :

1). Gulma air garam (saltwater atau marine weeds), yaitu gulma yang hidup pada
kondisi air seperti air laut, misal di hutan-hutan bakau. Sebagai contoh Enchalus
acoroides dan Acrosticum aureum.

2). Gulma air tawar (fresh water weeds), yaitu gulma yang tumbuh di habitat air tawar.
Dikelompokkan lagi ke dalam:

a). Gulma yang tumbuh mengapung (floating weeds), contohnyaEichornia crassipes,


Salvinia cuculata, Pistia stratiotes.

b). Gulma yang hidup tenggelam (submerged weeds), dibedakan ke dalam :

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Gulma yang hidup melayang (submerged not anchored


weeds), contoh Ultricularia gibba.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Gulma yang akarnya masuk ke dalam tanah (submerged


anchored weeds), contoh Hydrilla verticillata, Ottelia alismoides, Najas indica,
Ceratophyllum demersum.

c). Gulma yang sebagian tubuhnya tenggelam dan sebagian mengapung (emerged
weeds), contoh Nymphae spp. , Nymphoides indica.

d). Gulma yang tumbuh di tepian (marginal weeds), contoh Panicum repens, Scleria
poaeformis, Rhychospora corymbosa, Polygonum sp.,Ludwigia sp., Leersia hexandra,
Cyperus elatus.

<!–[if !supportLists]–>3. <!–[endif]–>Berdasarkan tempat tumbuhnya, gulma


dikelompokkan menjadi :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Terdapat di tanah sawah, contohnya Echinochola


crusgalli, Echinochola colonum, Monochoria vaginalis, Limnocharis flava, Marsilea
crenata.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Terdapat di tanah kering atautegalan,


contohnya Cyperus rotundus, Amaranthus spinosus, Eleusine indica.

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Terdapat di tanah perkebunan besar,


contohnya Imperata cylindrica, Salvinia sp., Pistia stratiotes.
<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

<!–[if !supportLists]–>4. <!–[endif]–>Berdasarkan sistematikanya, gulma


dikelompokan ke dalam :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Monocotyledoneae, gulma berakar serabut,


susunan tulang daun sejajar atau melengkung, jumlah bagian-bagian bunga tiga atau
kelipatannya, dan biji berkeping satu. Contohnya Imperata cylindrica, Cyperus rotundus,
Cyperus dactylon, Echinochloa crusgalli, Panicum repens.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Dicotyledoneae, gulma berakar tunggang, susunan


tulang daun menyirip atau menjari, jumlah bagian-bagian bunga 4 atau 5 atau
kelipatannya, dan biji berkeping dua. Contohnya Amaranthus spinosus, Mimosa
sp., Euphatorium odoratum.

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Pteridophyta, berkembang biak secara generatif


dengan spora. Sebagai contoh Salvinia sp., Marsilea crenata.

<!–[if !supportLists]–>5. <!–[endif]–>Berdasarkan morfologinya, gulma dikelompokan


ke dalam :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Golongan rumput (grasses)

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Gulma golongan rumput termasuk dalam familia


Gramineae/Poaceae.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Batang bulat atau agak pipih, kebanyakan berongga.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Daun-daun soliter pada buku-buku, tersusun dalam dua deret,
umumnya bertulang daun sejajar, terdiri atas dua bagian yaitu pelepah daun dan helaian
daun. Daun biasanya berbentuk garis (linier), tepi daun rata. Lidah-lidah daun sering
kelihatan jelas pada batas antara pelepah daun dan helaian daun.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Dasar karangan bunga satuannya anak bulir (spikelet) yang
dapat bertangkai atau tidak (sessilis). Masing-masing anak bulir tersusun atas satu atau
lebih bunga kecil (floret), di mana tiap-tiap bunga kecil biasanya dikelilingi oleh
sepasang daun pelindung (bractea) yang tidak sama besarnya, yang besar disebut lemna
dan yang kecil disebut palea.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Buah disebut caryopsis atau grain.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Contohnya Imperata cyliindrica, Echinochloa crusgalli,


Cynodon dactylon, Panicum repens.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Golongan teki (sedges)


<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Gulma golongan teki termasuk dalam familia Cyperaceae.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Batang umumnya berbentuk segitiga, kadang-kadang juga


bulat dan biasanya tidak berongga.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Daun tersusun dalam tiga deretan, tidak memiliki lidah-lidah
daun (ligula).

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Ibu tangkai karangan bunga tidak berbuku-buku. Bunga


sering dalam bulir (spica) atau anak bulir, biasanya dilindungi oleh suatu daun pelindung.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Buahnya tidak membuka.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Contohnya Cyperus rotundus, Fimbristylis littoralis, Scripus


juncoides.

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Golongan berdaun lebar (broad leaves)

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Gulma berdaun lebar umumnya termasuk Dicotyledoneae


dan Pteridophyta.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Daun lebar dengan tulang daun berbentuk jala.

<!–[if !vml]–><!–[endif]–> Contohnya Monocharia vaginalis, Limnocharis flava,


Eichornia crassipes, Amaranthus spinosus, Portulaca olerace, Lindernia sp.

<!–[if !supportLists]–>6. <!–[endif]–>Berdasarkan asalnya, gulma dikelompokan ke


dalam :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Gulma obligat (obligate weeds)adalah gulma


yang tidak pernah dijumpai hidup secara liar dan hanya dapat tumbuh pada tempat-
tempat yang dikelola oleh manusia. Contoh Convolvulus arvensis, Monochoria vaginalis,
Limnocharis flava.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Gulma fakultatif (facultative weeds) adalah


gulma yang tumbuh secara liar dan dapat pula tumbuh pada tempat-tempat yang dikelola
oleh manusia. Contohnya Imperata cylindrica, Cyperus rotundus Opuntia sp.

<!–[if !supportLists]–>7. <!–[endif]–>Berdasarkan parasit atau tidaknya, dibedakan


dalam :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Gulma non parasit, contohnyaImperata


cylindrica, Cyperus rotundus.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Gulma parasit, dibedakan lagi menjadi :


<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Gulma parasit sejati, contohCuscuta australis
(tali putri).

Gulma ini tidak mempunyai daun, tidak mempunyai klorofil, tidak dapat melakukan
asimilasi sendiri, kebutuhan akan makannya diambil langsung dari tanaman inangnya dan
akar pengisapnya (haustarium) memasuki sampai ke jaringan floem.

<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Gulma semi parasit, contohnyaLoranthus


pentandrus.

Gulma ini mempunyai daun, mempunyai klorofil, dapat melakukan asimilasi sendiri,
tetapi kebutuhan akan air dan unsur hara lainnya diambil dari tanaman inangnya dan akar
pengisapnya masuk sampai ke jaringan silem.

3) Gulma hiper parasit, contoh Viscum sp.

Gulma ini mempunyai daun, mempunyai klorofil, dapat melakukan asimilasi sendiri,
tetapi kebutuhan akan air dan hara lainnya diambil dari gulma semi parasit, dan akar
pengisapnya masuk sampai ke jaringan silem.

RANGKUMAN

Klasifikasi gulma dapat didasarkan pada siklus hidup, habitat, tempat tumbuh,
sistematika, morfologi, asal atau parasit tidaknya.

Berdasarkan siklus hidup gulma dibedakan menjadi gulma setahun, gulma dua tahun dan
gulma tahunan. Berdasarkan habitatnya dibedakan menjadi gulma darat dan gulma air.
Berdasarkan tempat tumbuhnya dibedakan menjadi gulma yang terdapat di tanah sawah,
gulma yang terdapat di tanah kering/tegalan, gulma yang terdapat di tanah perkebunan
besar dan gulma yang terdapat di rawa-rawa atau waduk. Berdasarkan sistematikanya
dibedakan menjadi gulma Monocotyledoneae, gulma Dicotyledoneae dan gulma
Pteridophyta. Berdasarkan morfologinya dibedakan menjadi gulma golongan rumput,
gulma golongan teki dan gulma golongan berdaun lebar. Berdasarkan asalnya dibedakan
menjadi gulma obligat dan gulma fakultatif. Sedang berdasarkan parasit atau tidaknya
dibedakan menjadi gulma non parasit dan gulma parasit.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

5. CARA-CARA PENGENDALIAN GULMA

Pengendalian dapat berbentuk pencegahan dan pemberantasan. Mencegah biasanya lebih


murah tetapi tidak selalu lebih mudah. Di negara-negara yang sedang membangun
kegiatan pengendalian yang banyak dilakukan orang adalah pemberantasan.
Pengendalian gulma dapat dilakukan dengan cara-cara :

<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Preventif (pencegahan)


Cara ini teruatama ditujukan terhadap species-species gulma yang sangat merugikan dan
belum terdapat tumbuh di lingkungan kita. Species gulma asing yang cocok tumbuh di
tempat-tempat baru dapat menjadi pengganggu yang dahsyat (eksplosif). Misalnya kaktus
di Australia, eceng gondok di Asia-Afrika. Cara-cara pencegahan masuk dan
menyebarkan gulma baru antara lain adalah :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Dengan pembersihan bibit-bibit pertanaman dari


kontaminasi biji-biji gulma

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Pencegahan pemakaian pupuk kandang yang


belum matang

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Pencegahan pengangkutan jarak jauh jerami dan


rumput-rumput makanan ternak

<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Pemberantasan gulma di sisi-sisi sungai dan


saluran-saluran pengairan

<!–[if !supportLists]–>e. <!–[endif]–>Pembersihan ternak yang akan diangkut

<!–[if !supportLists]–>f. <!–[endif]–>Pencegahan pengangkutan tanaman berikut


tanahnya dan lain sebagainya.

Apabila hal-hal tersebut di atas tidak dapat dilaksanakan dengan baik, maka harus
dicegah pula agar jangan sampai gulma berbuah dan berbunga. Di samping itu juga
mencegah gulma tahunan (perennial weeds) jangan sampai berbiak terutama dengan cara
vegetatif.

2. Pengendalian gulma secara fisik

Pengendalian gulma secara fisik ini dapat dilakukan dengan jalan :

<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Pengolahan tanah

Pengolahan tanah dengan menggunakan alat-alat seperti cangkul, garu, bajak, traktor dan
sebagainya pada umumnya juga berfungsi untuk memberantas gulma. Efektifitas alat-alat
pengolah tanah di dalam memberantas gulma tergantung beberapa faktor seperti siklus
hidup dari gulma atau kropnya, dalam dan penyebaran akar, umur dan ukuran infestasi,
macamnya krop yang ditanaman, jenis dan topografi tanah dan iklim.

<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Pembabatan (pemangkasan, mowing)

Pembabatan umumnya hanya efektif untuk mematikan gulma setahun dan relatif kurang
efektif untuk gulma tahunan. Efektivitas cara ini tergantung pada waktu pemangkasan,
interval (ulangan) dan sebagainya. Pembabatan biasanya dilakukan di perkebunan yang
mempunyai krop berupa pohon, pada halaman-halaman, tepi jalan umum, jalan kereeta
pai, padang rumput dan sebagainya. Pembabatan sebaiknya dilakukan pada waktu gulma
menjelang berbunga atau pada waktu daunnya sedang tumbuh dengan hebat.

<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Penggenangan

Penggenangan efektif untuk memberantas gulma tahunan. Caranya dengan menggenangi


sedalam 15 – 25 cm selama 3 – 8 minggu. Gulma yang digenangi harus cukup terendam,
karena bila sebagian daunnya muncul di atas air maka gulma tersebut umumnya masih
dapat hidup.

<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Pembakaran

Suhu kritis yang menyebabkan kematian pada kebanyakan sel adalah 45 – 550 C, tetapi
biji-biji yang kering lebih tahan daripada tumbuhannya yang hidup. Kematian dari sel-sel
yang hidup pada suhu di atas disebabkan oleh koagulasi pada protoplasmanya.

Pembakaran secara terbatas masih sering dilakukan untuk membersihkan tempat-tempat


dari sisa-sisa tumbuhan setelah dipangkas. Pada sistem peladangan di luar Jawa cara ini
masih digunakan oleh penduduk setempat. Pembakaran umumnya banyak dilakukan pada
tanah-tanah yang non pertanian, seperti di pinggir-pinggir jalan, pinggir kali, hutan dan
tanah-tanah industri.

Keuntungan pembakaran untuk pemberantasan gulma dibanding dengan pemberantasan


secara kimiawi adalah pada pembakaran tidak terdapat efek residu pada tanah dan
tanaman. Keuntungan lain dari pembakaran ialah insekta-insekta dan hama-hama lain
serta penyakit seperti cendawan-cendawan ikut dimatikan. Kejelekannya ialah bahaya
kebakaran bagi sekelilingnya, mengurangi kandungan humus atau mikroorganisme tanah,
dapat memperbesar erosi, biji-biji gulma tertentu tidak mati, asapnya dapat menimbulkan
alergi dan sebagainya.

<!–[if !supportLists]–>e. <!–[endif]–>Mulsa (mulching, penutup seresah)

Penggunaan mulsa dimaksudkan untuk mencegah agar cahaya matahari tidak sampai ke
gulma, sehingga gulma tidak dapat melakukan fotosintesis, akhirnya akan mati dan
pertumbuhan yang baru (perkecambahan) dapat dicegah. Bahan-bahan yang dapat
digunakan untuk mulsa antara lain jerami, pupuk hijau, sekam, serbuk gergaji, kertas dan
plastik.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Pengendalian gulma dengan sistem budidaya

Cara pengendalian ini jiga disebut pengendalian secara ekologis, oleh karena
menggunakan prinsip-prinsip ekologi yaitu mengelola lingkungan sedemikian rupa
sehingga mendukung dan menguntungkan pertanaman tetapi merugikan bagi gulmanya.
Di dalam pengendalian gulma dengan sistem budidaya ini terdapat beberapa cara yaitu :
a. Pergiliran Tanaman

Pergiliran tanaman bertujuan untuk mengatur dan menekan populasi gulma dalam
ambang yang tidak membahayakan. Coontoh : padi – tebu – kedelai, padi – tembakau –
padi. Tanaman tertentu biasanya mempunyai jenis gulma tertentu pula, karena biasanya
jenis gulma itu dapat hidup dengan leluasa pada kondisi yang cocok untuk
pertumbuhannya. Sebagai contoh gulma teki (Cyperus rotundus) sering berada dengan
baik dan mengganggu pertanaman tanah kering yang berumur setahun (misalnya pada
tanaman cabe, tomat, dan sebagainya). Demikian pula dengan wewehan (Monochoria
vaginalis) di sawah-sawah. Dengan pergiliran tanaman, kondisi mikroklimat akan dapat
berubah-ubah, sehingga gulma hidupnya tidak senyaman sebelumnya.

b. Budidaya pertanaman

Penggunaan varietas tanaman yang cocok untuk suatu daerah merupakan tindakan yang
sangat membantu mengatasi masalah gulma.

Penanaman rapat agar tajuk tanaman segera menutupi ruang-ruang kosong merupakan
cara yang efektif untuk menekan gulma.

Pemupukan yang tepat merupakan cara untuk mempercepat pertumbuhan tanaman


sehingga mempertinggi daya saing pertanaman terhadap gulma.

Waktu tanaman lambat, dengan membiarkan gulma tumbuh lebih dulu lalu diberantas
dengan pengolahan tanah atau herbisida. Baru kemudian tanaman ditanam pada tanah
yang sebagian besar gulmanya telah mati terberantas.

c. Penaungan dengan tumbuhan penutup (cover crops)

Mencegah perkecambahan dan pertumbuhan gulma, sambil membantu pertanaman


pokoknya dengan pupuk nitrogen yang kadang-kadang dapat dihasilkan sendiri.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

<!–[if !supportLists]–>2. <!–[endif]–>Pengendalian gulma secara biologis

Pengendalian gulma secara biologis (hayati) ialah pengendalian gulma dengan


menggunakan organisme lain, seperti insekta, fungi, ternak, ikan dan sebagainya.
Pengendalian biologis yang intensif dengan insekta atau fungi biasanya hanya ditujukan
terhadap suatu species gulma asing yang telah menyebar secara luas dan ini harus melalui
proses penelitian yang lama serta membutuhkan ketelitian. Juga harus yakin apabila
species gulma yang akan dikendalikan itu habis, insekta atau fungi tersebut tidak
menyerang tanaman atau tumbuhan lain yang mempunyai arti ekonomis.

Sebagai contoh pengendalian biologis dengan insekta yang berhasil ialah pengendalian
kaktus Opuntia spp. Di Australia dengan menggunakan Cactoblastis cactorum, dan
pengendalian Salvinia sp. dengan menggunakan Cyrtobagous singularis. Demikian juga
eceng gondok (Eichhornia crassipes) dapat dikendalikan secara biologis dengan
kumbang penggerek Neochetina bruchi dan Neochetina eichhorniae. Sedangkan jamur
atau fungi yang berpotensi dapat mengendalikan gulma secara biologis ialah Uredo
eichhorniae untuk eceng gondok, Myrothesium roridum untuk kiambang ,
dan Cerosporasp. untuk kayu apu. Di samping pengendalian biologis yang tidak begitu
spesifik terhadap species-species tertentu seperti penggunaan ternak dalam
pengembalaan, kalkun pada perkebunan kapas, ikan yang memakan gulma air dan
sebagainya.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

<!–[if !supportLists]–>3. <!–[endif]–>Pengendalian gulma secara kimiawi

Pengendalian gulma secara kimiawi adalah pengendalian gulma dengan menggunakan


herbisida. Yang dimaksud dengan herbisida adalah senyawa kimia yang dapat digunakan
untuk mematikan atau menekan pertumbuhan gulma, baik secara selektif maupun non
selektif. Macam herbisida yang dipilih bisa kontak maupun sistemik, dan penggunaannya
bisa pada saat pratanam, pratumbuh atau pasca tumbuh. Keuntungan pengendalian gulma
secara kimiawi adalah cepat dan efektif, terutama untuk areal yang luas. Beberapa segi
negatifnya ialah bahaya keracunan tanaman, mempunyai efek residu terhadap alam
sekitar dan sebagainya. Sehubungan dengan sifatnya ini maka pengendalian gulma secara
kimiawi ini harus merupakan pilihan terakhir apabila cara-cara pengendalian gulma
lainnya tidak berhasil. Untuk berhasilnya cara ini memerlukan dasar-dasar pengetahuan
yang cukup dan untuk itu akan diuraikan tersendiri lebih lanjut.

<!–[if !supportLists]–>4. <!–[endif]–>Pengendalian gulma secara terpadu

Yang dimaksud dengan pengendalian gulma secara terpadu yaitu pengendalian gulma
dengan menggunakan beberapa cara secara bersamaan dengan tujuan untuk mendapatkan
hasil yang sebaik-baiknya.

Walaupun telah dikenal beberapa cara pengendalian gulma antara lain secara budidaya,
fisik, biologis dan kimiawi serta preventif, tetapi tidak satupun cara-cara tersebut dapat
mengendalikan gulma secara tuntas. Untuk dapat mengendalikan suatu species gulma
yang menimbulkan masalah ternyata dibutuhkan lebih dari satu cara pengendalian. Cara-
cara yang dikombinasikan dalam cara pengendalian secara terpadu ini tergantung pada
situasi, kondisi dan tujuan masing-masing, tetapi umumnya diarahkan agar mendapatkan
interaksi yang positif, misalnya paduan antara pengolahan tanah dengan pemakaian
herbisida, jarak tanam dengan penyiangan, pemupukan dengan herbisida dan sebagainya,
di samping cara-cara pengelolaan pertanaman yang lain.

<!–[if !supportEmptyParas]–> <!–[endif]–>

RANGKUMAN
Pengendalian gulma dapat dilakukan dengan beberapa cara. Secara preventif, misalnya
dengan pembersihan bibit-bibit pertanaman dari kontaminasi biji-biji gulma, pencegahan
pemakaian pupuk kandang yang belum matang, pencegahan pengangkutan jarak jauh
jerami dan rumput-rumputan makanan ternak, pemberantasan gulma di sisi-sisi sungai
dan saluran-saluran pengairan, pembersihan ternak yang akan diangkut, pencegahan
pengangkutan tanaman berikut tanahnya dan sebagainya.

Secara fisik, misal dengan pengolahan tanah, pembabatan, penggenangan, pembakaran


dan pemakaian mulsa.

Dengan sistem budidaya, misal dengan pergiliran tanaman, budidaya pertanaman dan
penaungan dengan tumbuhan penutup (cover crops).

Secara biologis, yaitu dengan menggunakan organisme lain seperti insekta, fungi, ternak,
ikan dan sebagainya.

Secara kimiawi, yaitu dengan menggunakan herbisida atau senyawa kimia yang dapat
digunakan untuk mematikan atau menekan pertumbuhan gulma baik secara selektif
maupun non selektif, kontak atau sistemik, digunakan saat pratanam, pratumbuh atau
pasca tumbuh.

Secara terpadu, yaitu dengan menggunakan beberapa cara secara bersamaan dengan
tujuan untuk mendapatkan hasil yang sebaik-baiknya.

Sumber : http://eone87.wordpress.com/2008/11/13/gulma-tanaman/

http://iirc.ipb.ac.id/jspui/bitstream/123456789/40418/1/BAB1_Pengertian_Gulma.pdf

Anda mungkin juga menyukai