Anda di halaman 1dari 3

http://www.ferry-atsiri.blogspot.

com

TIPS PEMASARAN MINYAK ATSIRI BAGI PEMULA


Ditulis oleh :
A.D.A. Feryanto (0811-1100720 , mantra_mantra_jingga@yahoo.com)

Banyak pertanyaan baik via email, blog, maupun telp/sms yang masuk ke saya yang
berkaitan dengan pemasaran minyak atsiri. Sebagian besar merupakan pemula atau bahkan
awam di bisnis minyak atsiri. Saya bukan orang yang berpengalaman dalam bidang
pemasaran minyak atsiri karena usaha kami saat ini bukan bergerak pada bidang
perdagangan/trading minyak atsiri sehingga apapun jenis minyak atsiri bisa kami pasarkan.
Kenalan atau mitra pembeli minyak atsiri memang ada beberapa yang bisa
direkomendasikan (yg sebenarnya bisa anda dapatkan sendiri), tetapi tentu tidak semudah
itu juga memasarkan apalagi minyak-minyak atsiri yang tergolong baru (alias tidak umum).
Beberapa jenis minyak atsiri dibutuhkan strategi dan teknik pemasaran khusus.

Berikut beberapa saran dan trik yg sekiranya bisa saya sampaikan berkaitan dengan
pemasaran minyak atsiri bagi rekan-rekan yang ingin berkecimpung di usaha [enyulingan
minyak atsiri.

1. PENTING !! Produksilah jenis minyak atsiri yang bisa anda pasarkan, dan bukan jenis
minyak atsiri yang bisa anda produksi (bahan baku melimpah di daerah anda). Percuma
juga bisa diproduksi tapi tidak bisa dijual.

2.Pastikan bahwa minyak atsiri yang anda produksi sudah memenuhi standar kualitas
umum yang bisa dipasarkan dengan harga standar. Pastikan pula anda tahu kualitas minyak
atsiri yang anda hasilkan..:) Ada beberapa metode sederhana sebagai pendekatan untuk
menentukan kualitas minyak atsiri seperti menggunakan meterlak/alkoholmeter atau
menggunakan Baumemeter yang harganya tidak terlalu mahal. Tetapi alat-alat sederhana
ini tidak bisa diaplikasikan untuk semua jenis minyak atsiri.

3.Di website Dewan Atsiri Indonesia - DAI (www.atsiri-indonesia.com) ada banyak daftar
eksportir minyak atsiri di Indonesia yang disertai dengan nomor kontak. Cobalah telpon
satu persatu para eksportir tersebut dan tanyakan apakah mereka bisa menampung hasil
produksi anda serta mekanisme-mekanisme lain yang berhubungan dengan proses
penjualan minyak atsiri.

4.Kalau tidak puas dengan data pada web DAI di atas, datanglah ke perpustakaan
Departemen Perdagangan RI khususnya BPEN (Badan pengembangan Ekspor Nasional),
mintalah daftar para eksportir minyak atsiri dan hubungi mereka satu-persatu. Salah satu
teman saya bisa mendapatkan sekitar 50-an alamat dan kontak eksportir minyak atsiri dari
BPEN Departemen Perdagangan. Dari jumlah itu tidak semuanya masih aktif sebagai
eksportir minyak atsiri. Jadi jangan gusar apabila anda telpon salah satu di antara mereka
lalu jawabnya,”Wah... maaf Pak, kita sudah lama tidak main minyak atsiri lagi”. Yang
seperti ini kemungkinannya ada dua, yaitu memang benar-benar sudah tidak bermain atsiri
lagi atau mereka sudah punya supplai/pasokan tetap dan enggan untuk berhubungan
dengan pemain-pemain baru (menutup kesempatan para pemain baru).

1
http://www.ferry-atsiri.blogspot.com

5.Masih tidak puas dengan data-data di atas, carilah lagi via om google. Jika dapat no
kontak siapapun yg mau membeli minyak atsiri jangan sungkan-sungkan untuk melakukan
kontak langsung untuk menanyakannya. Namanya juga usaha, siapa tahu ada yang
nyangkut.

6.Banyak para pemula yang ingin langsung memasarkan minyak atsirinya ke eksportir
padahal kapasitasnya belum memadai sehingga posisi tawarnya belum tinggi. Apalagi
belum mengenal lebih jauh seluk-beluk bisnis ini. Mulailah dari pemasaran tingkat bawah
(baca=pengumpul kecil) sambil belajar lebih jauh tentang pemasaran minyak atsiri dan
memperluas jaringan pemasaran. Lambat laun pemain-pemain dan pelaku bisnis ini dapat
anda petakan. Dan pada akhirnya anda bisa memperlebar jangkauan pemasaran anda tentu
diikuti dengan kuantitas dan kontinyuitas supplai produk minyak atsiri anda. Pengecualian
jika anda berinvestasi besar dan skala produksinya besar, mungkin akan ada eksportir yang
mau menjalin kerjasama dengan anda misalnya dalam bentuk kontrak kerjasama jual-beli
untuk jangka waktu tertentu.

7. POSITIONING DAN BRANDING. Ini penting bagi anda yang merasa memiliki spesialisasi
untuk jenis minyak atsiri tertentu. Teknik Branding butuh waktu, kesabaran, konsistensi,
dan perencanaan yang baik. Contohnya: anda memutuskan untuk spesialis di bidang
minyak sirih. Buatlah blog atau website khusus yang berbicara tentang seluk beluk minyak
sirih. Atau bisa juga facebook dan sejenisnya. Buat juga tulisan-tulisan atau opini-opini
(yang benar dan bisa dipertanggungjawabkan) tentang minyak sirih. Pokoknya dimanapun
dan kapanpun saat bercengkerama dalam khasanah minyak atsiri, ceritalah tentang minyak
sirih. Lama-lama anda akan dikenal oleh khalayak sebagai pakar dan produsen minyak sirih
sehingga para pembeli minyak sirih akan mengenal anda dan mungkin menghubungi anda
tanpa anda harus bersusah payah mencari mereka. Misalnya juga apabila anda
memutuskan untuk memproduksi secara khusus minyak bunga-bungaan (melati, mawar,
sedap malam, lavender, kenanga, dll) yang khusus dipasarkan untuk spa dan aromaterapi.
Teknik ini bisa menjadi cara yang efektif untuk memasarkan produk anda.

8.Untuk beberapa minyak atsiri khusus (yang tidak umum-familiar) terutama jenis minyak
atsiri baru, anda butuh usaha ekstra untuk mencari pemakai langsung (end-user),
contohnya; usaha-usaha spa, aromateraphi, farmasi, kosmetika, jamu, balsem, obat gosok,
sabun/deterjen, dll. Cari informasi sebanyak mungkin tentang target pasar anda lalu
datangi atau berhubungan langsung dengan pemilik usaha tersebut atau yang mewakili
(bagian purchasing).

9.Jika anda sudah memulai produksi, sampel cukup penting untuk mengenalkan produk
anda ke calon pembeli. Bagi para pemula yang belum produksi memang agak sulit untuk
menemukan pasar sebab biasanya calon pembeli selalu menanyakan sampel minyaknya.
Ingat, banyak faktor yang mempengaruhi kualitas minyak atsiri. Dua orang penyuling yang
menyuling dari sumber bahan baku sama dengan alat suling yang sama, belum tentu
menghasilkan minyak atsiri dengan kualitas yang sama. Apalagi sumber bahan bakunya
berbeda..:)

2
http://www.ferry-atsiri.blogspot.com

10. Pemetaan pasar penting, terutama supply and demand. Ingat bahwa permintaan
minyak atsiri itu ada batasnya. Kalau dikatakan tak terbatas, itu isapan jempol belaka!!
Saya pernah ditanya bagaimana mengenai pemasaran minyak pala yang kita produksi.
Saya jawab,”Saat ini berapapun kita produksi selalu diambil oleh pembeli kita”. Bagaimana
interpretasi anda membaca jawaban saya itu? Yang paham dengan bisnis ini tentu akan
memiliki intrepretasi berbeda dengan teman-teman pemula atau masih awam dengan bisnis
minyak atsiri.

11. Jika anda masih ragu dan merasa khawatir tidak bisa memasarkan minyak hasil
produksi anda, gandenglah mentor yang sudah berpengalaman (dan terpercaya) dalam hal
praktis penyulingan untuk membimbing anda dan membantu memasarkan minyak atsiri
yang akan anda produksi selagi anda belum bisa memasarkannya sendiri.

12. Eh, satu lagi tapi tidak ada kaitannya dengan pemasaran. Jangan mudah terbuai oleh
"angin surga" tulisan-tulisan tentang bisnis minyak atsiri yang dikatakan menjanjikan,
mudah, keuntungan segudang, dll yang disertai dengan data-data yang menurut saya
faktanya tidak seperti itu. Dalam bisnis apapun, pengalaman, wawasan, dan jam terbang
sangat menentukan keberhasilannya. Dalam minyak atsiri, yang sudah berpengalamanpun
kadang-kadang masih suka “kejeblos”...hehe. Bisnis ini memang menjanjikan
asal......bla...bla...bla...........

OK, keep your spirit.... Semoga tulisan ini bisa membantu teman-teman pemula atau awam
di bidang minyak atsiri. Namanya juga usaha jadi butuh kesabaran, keuletan, kreativitas,
kerja keras, komitmen dan totalitas, serta tentu saja semangat pantang menyerah.