Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Maksud
• Mengetahui karakteristik dari brachiopoda
• Mengetahui lingkungan pengendapan dari brachiopoda
• Mengetahui kejadian geologi pada masa hidup brachiopoda

1.2 Tujuan
• Dapat mengetahui karakteristik dari brachiopoda
• Dapat mengetahui lingkungan pengendapan dari brachiopoda
• Dapat mengetahui kejadian geologi pada masa hidup brachiopoda
BAB II
KARAKTERISTIK

Brachiopoda adalah hewan kecil dengan spesies hidup terbesar yang


memiliki panjang cangkang sekitar 10 cm (4 in) dan sebagian besar spesies yang
jauh lebih kecil dari ini.
Karakteristik brachiopoda:
• Lophoporates coelomate, entercoelic
• Tubuh tertutup oleh 2 cangkang, satu keadar dorsalcdan yang lain ke arah
vertal
• Biasanya melekat pada substrat dengan pedicle
• Cangkang dilapisi oleh mantle yang dibentuk oleh pertumbuhan dinding
tubuh dan membentuk rongga mantle
• Lophophore membentuk kumparan dengan atau tanpa didukung oleh
skeletal internal
• Usus berbentuk U
• Mempunyai satu atau sepasang metanefridia
• Sistem peredaran darah terbuka
• Sebagian besar dioecious, larva disebut lobate
• Gamate berkembang dari jaringan gonad pada peritonium
Karakteristik brachiopoda artikulata:
• Memiliki cangkang atas dan bawah
• Antar cangkang dihubungkan dengan otot
• Terdapat selaput dan gigi
Karakteristik brachiopoda inartikulata:
• Memiliki cangkang atas dan bawah
• Antar cangkang tidak dihubungkan dengan otot
• Terdapat socket dan gigi yang dihubungkan dengan selapit pengikat
BAB III
PEMBAHASAN

Brachiopoda adalah binatang laut yang memiliki cangkang yang terdiri


dari dua bagian yang disebut bivalve, satu kearah dorsal dan satu kearah ventral.
Brachiopoda memiliki catatan fosil yang panjang, pertama kali muncul di batuan
pada bagian awal Periode Kambrium, sekitar 525 juta tahun yang lalu. Mereka
sangat berlimpah selama Era Paleozoic, mencapai keanekaragaman tertinggi
mereka kira-kira 400 juta tahun yang lalu, selama Periode Devon. Pada akhir
Paleozoic, mereka hancur dalam kepunahan massal yang menandai akhir Periode
Permian, sekitar 250 juta tahun yang lalu. Peristiwa ini, dikenal sebagai
kepunahan massal Permo-Trias, dan telah menewaskan lebih dari 90 persen dari
semua spesies hidup. Ini adalah yang terbesar dari semua peristiwa kepunahan
(lebih besar dari kepunahan utama pada akhir periode Kapur yang membunuh
dinosaurus).

gambar 3.1 Contoh Fosil Brachiopoda


Brachiopoda berasal dari kata Latin yaitu lengan (brachio) dan kaki
(podos) dan mengacu pada internal, struktur berpasangan, yang digunakan untuk
bergerak. Struktur ini, yang disebut lophophore,digunakan untuk makan dan
pernapasan dan merupakan salah satu fitur yang umum untuk semua Brachiopoda.
Cangkang Brachiopoda mempunyai berbagai bentuk dan ukuran. Kadang-
kadang valve bawah adalah cembung seperti valve atas, tetapi dalam banyak
spesies valve bawah cekung atau kadang-kadang berbentuk kerucut. Permukaan
luar dari cangkang ditandai oleh keriput atau tulang rusuk radial konsentris.
Beberapa Brachiopoda memiliki duri menonjol, tetapi biasanya ini patah dan
ditemukan sebagai fosil terpisah.

Gambar 3.2 The Top Valve Is Concave And The Bottom Is Convex
Cangkang Brachiopoda hidup biasanya mempunyai berbagai ukuran dari
kurang dari 0,25 inci sampai lebih dari 3 inci panjang atau lebarnya. Fosil
Brachiopoda umumnya berada dalam rentang yang sama, meskipun beberapa
memiliki cangkang dewasa yang kurang dari 0,04 inci diameter, sampai yang luar
biasa 15 inci.
Brachiopoda sebagian besar tinggal di laut dangkal, sampai sekitar 650
kaki (200 m), tetapi beberapa spesies telah ditemukan pada kedalaman lebih dari
satu mil. Karena banyak fosil spesies ditemukan pada lempung, yang merupakan
deposito dari lumpur dan lanau, kita tahu bahwa beberapa spesies brachiopod
berkembang di lingkungan berlumpur. Dengan mempelajari spesies hidup,
peneliti dapat membuat kesimpulan tentang bagaimana Brachiopoda kuno hidup.
Tidak dapat bergerak dalam mengejar makanan, Brachiopoda gunakan
lophophore untuk memompa air melalui rongga interior dan mengambil partikel
makanan dari lophopore.
Karena kelimpahannya di seluruh dunia, keragaman, dan evolusi yang
cepat pada zaman Paleozoic, fosil brachiopod adalah indikator yang berguna dari
usia lapisan batuan yang berbeda. Dengan mencocokkan spesies brachiopod
terkandung dalam deposit batuan di lokasi yang berbeda, ahli paleontologi dapat
menentukan bahwa satuan batuan diendapkan pada waktu yang sama.
Brachipoda artikulata
Brachiopoda Artikulasikan berbeda dari inarticulates dalam bahwa
mengartikulasikan gigi dimiliki dan soket dan mendukung lophophore
termineralisasi. Klasifikasi mengartikulasikan perintah dan suborders
terutama bergantung pada karakter dari engsel dan paruh daerah (termasuk,
panjang gigi engsel dan soket, membuka gagang bunga, antar wilayah, dan lain –
lain) dan mungkin lebih penting, meskipun lebih sulit untuk menilai, sifat dari
dukungan lophophore (yaitu, spiralium, brachiophores, loop, dan kait). Fitur-fitur
lainnya (seperti mikro shell, ornamen permukaan) kadang-kadang cukup
diagnostik beberapa pesanan dan suborders dari Brachiopoda.

Morfologi internal brachiopoda artikulata


Kelas Articulata (Kambrium-Recent)
• Order Orthida (Kambrium-Permian)
• Order Strophomenida (Ordovisium-Jura)
• Order Pentamerida (Kambrium-Devon)
• Order Rhynchonellida (Ordovisium-Recent)
• Order Spiriferida (Ordovisium-Jura)
• Order Terebratulida (Devon-Recent)
Ordo ORTIDA
Cangkang orthids biasanya bencana besar (memiliki engsel memanjang
line) sekitar sama dengan atau sedikit lebih kecil dari dimensi lebar shell
maksimum. Bentuk umumnya semi-atau sub-melingkar secara garis
besar. konveksitas Valve biasanya tidak merata cembung ganda dengan gagang
bunga katup meningkat sedikit. Pembukaan gagang bunga biasanya segitiga
(meskipun sangat jarang ada).Biasanya sebuah interarea dikembangkan pada
kedua gagang bunga dan katup brakialis. Orthids biasanya tertutup dengan baik
divergen costae radial.
Ordo ini terbentuk mulai zaman cambrian dimana zaman ini adalah masa
geologi di mana semua kelompok kehidupan dasar (atau filum) yang masih ada
hingga hari ini dan bahkan juga yang punah, mendadak muncul. (Filum adalah
pengelompokan terbesar setelah kerajaan dalam penggolongan mahluk hidup.
Filum ditentukan menurut jumlah serta keragaman organ dan jaringan mahluk
hidup, simetri tubuh, dan struktur dalamnya. Jumlah filum saat ini telah ditetapkan
sebanyak 35, namun sekitar 50 filum ada selama Zaman Kambria. )

Ordo ORTIDA
Ordo STROPHOMENIDA
Cangkang strophomenids biasanya bencana besar, yang katup baik
planoconvex atau concavoconvex, atau kurang umum cembung ganda. Struktur
cangkang strophomenidids dilambangkan dengan batang tegak lurus kalsit kecil
melalui permukaan shell (dalam literatur ini struktur kulit disebut
pseudopunctate). interarea biasanya kurang strophomenidids. Strophomenidids
biasanya tidak memiliki sebuah pembukaan gagang bunga, dan karenanya tidak
diyakini telah terpasang diri dengan sebuah gagang bunga, melainkan mereka
kebanyakan hidup bebas (berbaring)-atau sedikit semi-infaunal makhluk epi,
mengambang di substrat dengan cara mereka area permukaan besar dan / atau
duri.
Ordo ini terbetuk pada zaman ordovician dimana Di zaman ini, sejumlah
besar invertebrata laut hidup. Rekaman fosil telah menyingkapkan limpahan
kekayaan keluarga mahluk laut selama Zaman Ordovisi. Selama masa itu,
perubahan-perubahan iklim dunia akibat zaman es berujung pada punahnya
sejumlah spesies. Suasana ini digambarkan sebagai "kepunahan Ordovisi. "
Sebagian bentuk kehidupan yang ada selama Zaman Ordovisi masih ada hari ini.
Salah satunya adalah mimi. Mimi membatu berumur 450 juta tahun menunjukkan
bahwa hampir setengah milyar tahun lalu, mahluk ini memiliki ciri-ciri dan
perangkat rumit yang sama. Laba-laba air membatu tertua yang diketahui juga
berasal dari Zaman Ordovisi (425 juta tahun), dan inilah bukti penting lainnya
bahwa mahluk-mahluk hidup tetap tak berubah selama masa yang panjang. Di
zaman yang-menurut skenario Darwinis-mahluk-mahluk hidup harus menjalani
evolusi, laba-laba ini seharusnya mengalami evolusi, sisa-sisa ini membuktikan
bahwa evolusi tak pernah terjadi dengan cara apapun.
(1)subordo Strophomenidina.
Kebanyakan berbentuk setengah lingkaran atau subquadrate secara garis
besar dengan Plano-cembung atau concavo-inflasi cembung. Ketika secara
bersama-sama, dua katup dari strophomenidinids tidak setebal seperti yang
milik productids

subordo Strophomenidina
(2)subordo Chonetidina.
Berbentuk setengah lingkaran ini menyerupai Plano-cembung atau
concavo-cembung strophomenidids (seperti di atas), tetapi berbeda dalam
biasanya telah berkembang dengan baik tubular duri mereka yang
sepanjang pinggiran belakang dari interarea gagang bunga (yaitu,
sepanjang engsel)

subordo Chonetidina
3) subordo Productidina.
Mudah untuk mengenali, productids sering sangat concavo-cembung
dengan gagang bunga katup meningkat sangat. Banyak productids selama
banyak duri kehidupan di katup gagang bunga memungkinkan mereka
mengambang di lumpur lembut. Duri ini biasanya patah oleh proses
taphonomical, tetapi kehadiran asli mereka biasanya dapat disimpulkan
dengan tombol atau thickenings sedikit di mana mereka dulu melekat
seperti dalam specimen
subordo Productidina
Ordo PENTAMERIDA
Cangkang pentamerids umumnya cembung dua, mereka dapat berupa
bencana besar atau lebih umum astrophic. Pentamerids biasanya lonjong, bulat,
segitiga, atau lebih umum pentameral secara garis besar. Bagian dalam shell
dilambangkan dengan punggung bukit medial menonjol atau septa di brakialis dan
/ atau katup gagang bunga
Ordo ini terbentuk mulai zaman cambrian dimana zaman ini adalah masa
geologi di mana semua kelompok kehidupan dasar (atau filum) yang masih ada
hingga hari ini dan bahkan juga yang punah, mendadak muncul. (Filum adalah
pengelompokan terbesar setelah kerajaan dalam penggolongan mahluk hidup.
Filum ditentukan menurut jumlah serta keragaman organ dan jaringan mahluk
hidup, simetri tubuh, dan struktur dalamnya. Jumlah filum saat ini telah ditetapkan
sebanyak 35, namun sekitar 50 filum ada selama Zaman Kambria. )

Order PENTAMERIDA
Ordo RHYNCHONELLIDA
Cangkang rhynchonellids yang tidak merata dan astrophic cembung
ganda. Rhynchonellids biasanya memiliki costae radial dan kuat lipat dan sulkus
yang dengan jelas dapat dilihat dalam commissure sepanjang margin anterior. The
titik ornamentasi radial dengan commissure menghasilkan sebuah zig-zag yang
sangat karakteristik grup ini. Pembukaan gagang bunga di rhynchonellids
biasanya tidak diamati, tapi ketika hadir itu biasanya celah atau berbentuk
segitiga.
Ordo ini terbetuk pada zaman ordovician dimana Di zaman ini, sejumlah
besar invertebrata laut hidup. Rekaman fosil telah menyingkapkan limpahan
kekayaan keluarga mahluk laut selama Zaman Ordovisi. Selama masa itu,
perubahan-perubahan iklim dunia akibat zaman es berujung pada punahnya
sejumlah spesies. Suasana ini digambarkan sebagai "kepunahan Ordovisi. "
Sebagian bentuk kehidupan yang ada selama Zaman Ordovisi masih ada
hari ini. Salah satunya adalah mimi. Mimi membatu berumur 450 juta tahun
menunjukkan bahwa hampir setengah milyar tahun lalu, mahluk ini memiliki ciri-
ciri dan perangkat rumit yang sama. Laba-laba air membatu tertua yang diketahui
juga berasal dari Zaman Ordovisi (425 juta tahun), dan inilah bukti penting
lainnya bahwa mahluk-mahluk hidup tetap tak berubah selama masa yang
panjang. Di zaman yang-menurut skenario Darwinis-mahluk-mahluk hidup harus
menjalani evolusi, laba-laba ini seharusnya mengalami evolusi, sisa-sisa ini
membuktikan bahwa evolusi tak pernah terjadi dengan cara apapun.

Order RHYNCHONELLIDA
Ordo SPIRIFERIDA
Brachiopoda Spiriferid adalah kelompok beragam yang cembung dua
kerang bisa astrophic untuk sangat bencana besar dan melingkar untuk alata
secara garis besar. Fitur pemersatu antara Brachiopoda spiriferid adalah dukungan
lophophore spiral.
Ordo ini terbetuk pada zaman ordovician dimana Di zaman ini, sejumlah
besar invertebrata laut hidup. Rekaman fosil telah menyingkapkan limpahan
kekayaan keluarga mahluk laut selama Zaman Ordovisi. Selama masa itu,
perubahan-perubahan iklim dunia akibat zaman es berujung pada punahnya
sejumlah spesies. Suasana ini digambarkan sebagai "kepunahan Ordovisi. "
Sebagian bentuk kehidupan yang ada selama Zaman Ordovisi masih ada hari ini.
Salah satunya adalah mimi. Mimi membatu berumur 450 juta tahun menunjukkan
bahwa hampir setengah milyar tahun lalu, mahluk ini memiliki ciri-ciri dan
perangkat rumit yang sama. Laba-laba air membatu tertua yang diketahui juga
berasal dari Zaman Ordovisi (425 juta tahun), dan inilah bukti penting lainnya
bahwa mahluk-mahluk hidup tetap tak berubah selama masa yang panjang. Di
zaman yang-menurut skenario Darwinis-mahluk-mahluk hidup harus menjalani
evolusi, laba-laba ini seharusnya mengalami evolusi, sisa-sisa ini membuktikan
bahwa evolusi tak pernah terjadi dengan cara apapun.
(1) subordo Atrypidina.
Ini adalah astrophic, dan telah spiralia yang sejajar berorientasi ke
pesawat commissural.

Order SPIRIFERIDA
(2) subordo Spiriferidina.
Tesis yang spiriferids bencana besar, yang interarea katup gagang
bunga dikembangkan dengan baik. Orientasi spiralia tegak lurus terhadap
bidang commissural dan sejajar terhadap bidang simetri di
Brachiopoda. Spirifirids biasanya memiliki didefinisikan dengan baik
lipatan dan sulkus dan sering dihiasi dengan plicae radial dan / atau
costae. Umumnya (tapi tidak eksklusif) spiriferids adalah alata berbentuk
seperti Mucrospirifer dari Devon Tengah di New York.

subordo Spiriferidina.
(3) subordo Athyrididina.
Ini adalah astrophic dan yang halus dikupas. Mereka biasanya memiliki
membuka gagang bunga bulat dan sangat menyerupai terebratulids (lihat
di bawah), tetapi berbeda dengan adanya spiralia lophophore mendukung
dan gagang bunga membuka diucapkan kurang. Para spiralia berorientasi
tegak lurus terhadap bidang commissural.

subordo Athyrididina
Ordo TEREBRATULIDA
Terebratulids adalah Brachiopoda astrophic yang biasanya memiliki
cangkang cembung ganda yang biasanya bulat telur untuk lingkaran secara garis
besar. Mereka dapat baik halus atau memiliki ejekan radial. Dukungan lophophore
adalah berbentuk loop kontras dengan spiralia dari spiriferids tampak mirip.
Terbentuk pada zaman devon dimana salah satu dari tiga kepunahan
massal kehidupan di bumi terjadi pada sekitar 440 juta tahun lalu, pada akhir era
ordovician, saat sebagian besar bumi berada di bawah air. Ilmuan sepakat bahwa
letusan sinar gamma menjadi penyebab kepunahan massal ini. Letusan sinar
gamma terjadi saat sebuah bintang yang sangat besar, berputar begitu cepat, lalu
runtuh menjadi lubang hitam.
Dalam kasus ini, ledakan terjadi. Energi yang terlepas, tidak meletus ke
segala arah, melainkan dalam bentuk pilar2 energi. Pilar ini datang ke bumi dan
menghanguskan lapisan ozon. akibatnya bumi mendadak mendingin. Seiring
dengan radiasi yang tinggi, kepunahan terjadi. Setelah peristiwa mengerikan ini
terjadi, perlahan2 kehidupan di bumi kembali bersemi. dua juta tahun kemudian,
di lautan bumi, para vertebrata pertama berujud ikan berenang hilir mudik di
antara binatang2 koral. Cacing, kerang, bintang laut bertebaran di dasar samudera.
iklim terasa lunak. Gulma2 laut, menari bersama ombak di antara karang.
Sesekali, nautiloid, sejenis cumi2 bercangkang meluncur dengan semburan air,
seperti torpedo.
Dalam sisi renik, fitoplankton memenuhi samudera. Selama masa ini, ada
tiga massa benua utama; Amerika utara dan eropa bersama2 berada di
khatulistiwa, dengan ukuran lebih kecil dari sekarang. Di utara ada Sebagian
siberia. Di belahan selatan bumi, gabungan dari Amerika selatan, afrika, antartika,
india dan australia mendominasi.
Order TEREBRATULIDA

DAFTAR PUSTAKA

www.earthlife.net/inverts/brachiopoda.html
www.harunyahya.com/indo/.../atlas_02.html