Anda di halaman 1dari 13

Faktor Pendukung Pendidikan di Indonesia

Ada beberapa faktor yang menentukan kesuksesan dan keberhasilan dalam


pendidikan. Faktor-faktor itu dapat diklasifikasikan menjadi tiga kelompok. Pertama,
faktor perangkat keras (hardware), yang meliputi ruangan belajar, peralatan
praktik, laboratorium, perpustakaan; kedua, faktor perangkat lunak (software) yaitu
meliputi kurikulum, program pengajaran, manajemen sekolah, sistem
pembelajaran; ketiga, apa yang disebut dengan perangkat pikir (brainware) yaitu
menyangkut keberadaan guru (dosen), kepala sekolah, anak didik, dan orang-orang
yang terkait di dalam proses pendidikan itu sendiri.

Dari tiga kelompok faktor di atas, maka yang menjadi penentu suksesnya belajar
dan berhasilnya suatu pendidikan sangat (dominan) ditentukan oleh faktor tenaga
pendidik, dalam hal ini guru di sekolah dan para dosen di Perguruan Tinggi.
Meskipun di suatu sekolah dan perguruan tinggi fasilitasnya memadai,
bangunannya bertingkat; meskipun kurikulumnya lengkap, program pengajarannya
hebat, manajemennya ketat, sistem pembelajarannya oke, tapi para tenaga
pengajarnya (guru/dosen) sebagai aplikator di lapangan tidak memiliki kemampuan
(kualitas) dalam penyampaian materi, cakap menggunakan alat-alat tekhnologi
yang mendukung pembelajaran, maka tujuan pendidikan akan sulit dicapai
sebagaimana semestinya. Mantan Mendikbud, Fuad Hassan, pernah mengingatkan,
bahwa tanpa guru yang menguasai materinya mustahil suatu sistem pendidikan
berikut kurikulum serta muatan kurikulernya dapat mencapai hasil sebagaimana
yang diidealkan.

Tingkat kenerja dan kualitas para tenaga pendidik (guru atau dosen) di Indonesia
pernah menjadi sorotan. Seperti studi yang dilakukan Asia Week dalam Asia's Best
Universities 2000. Studi tersebut membuktikan bahwa kualitas dosen di Indonesia
masih sangat rendah dan belum memadai. Dari 77 perguruan tinggi terbaik di
kawasan Asia dan Australia, ternyata kualitas dosen Universitas Indonesia (UI)
Jakarta hanya menempati urutan ke-62. Selanjutnya Universitas Diponegoro (Undip)
Semarang di peringkat ke-76, dan paling 'kincik' adalah UGM Yogyakarta dengan
peringkat ke-77. Rendahnya mutu kualitas guru dan dosen kita, menurut Prof. Dr. Ki
Supriyoko (Kompas, 2002) disebabkan oleh belum tumbuhnya kebiasaan membaca
dikalangan guru dan dosen itu sendiri.

Maju Mundur Sistem Pendidikan Indonesia

Last Updated on Thursday, 17 June 2010 02:07 Written by Wawan Hartawan


Monday, 14 June 2010 06:40

010009000003a705000000000a04000000000a04000026060f000a08574d464301000000000001
00f8580000000001000000e807000000000000e8070000010000006c0000000000000000000000
14000000140000000000000000000000e4020000e402000020454d4600000100e80700000f0000
00010000000000000000000000000000005605000000030000e20100000f010000000000000000
000000000000665a070055220400460000002c00000020000000454d462b014001001c00000010
0000000210c0db01000000600000006000000046000000180300000c030000454d462b22400400
0c000000000000001e4009000c00000000000000244001000c0000000000000030400200100000
00040000000000803f214007000c000000000000000840000570020000640200000210c0db0100
0000000000000000000000000000000000000100000089504e470d0a1a0a0000000d4948445200
000010000000100803000000282d0f530000000373424954080808dbe14fe0000000cf504c54459
99d9fceced2ff0000e78787e05050b4b4b4d4ebebc57b7bef3030f7b0b0bdc4c4d0a3a3e7f6f6df747
4efd5d5a7ababf52828f21d1da7a7a7cc9999a67778cadfdfe64242f31919ee6767f1ffffdabbbbe6e6
e6f0f1f1eb9595ccccccf37b7bdfe0e0f3c7c7c8b3b3f35555fbdadad88989e8efeff7f7f7ffffffc2afafff
3d3dff1d1ded5151d97d7dcac7c7d9b0b0d9eaead6d6d6eb4a4ae1e6e6f2e0e0f7fffff0e5e5f9b3b3b
9b9bac7c4c3abababff2727ed8585e0efeff62f2feff7f7e37373f72121d5ddddff1a1acfaeaeaf1f07f90
000004574524e53ffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffff00fffffffffff
fffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffff08ad409d000000097048597300000b1200000b1201d2dd7e
fc0000001f74455874536f667477617265004d6163726f6d656469612046697265776f726b73203
8b568d2780000009249444154189563d040030cd8042c182d95f4e4e41819e1026a2acee61aea86
7a8670013e2679537546054b39988099a08da48cb4b40c2b5c804356525d5d5d1a2ea028c82c238
91060e591e7d59735333155830a702958eb480828db704205d4d9edc45974b9558dac8d210262da
4cc2a26c6c4e2e520a10012d6d075b1920508399a129c2c02f040456acacac383c87020053872388
8faa14180000000049454e44ae42608200000840010824000000180000000210c0db01000000030
000000000000000000000000000001b40004034000000280000000100000002000000000000bf0
00000bf00008041000080410300000000000000150000000000150021000000080000006200000
00c00000001000000150000000c00000004000000150000000c000000040000004600000014000
00008000000544e50500601000051000000c000000000000000000000001400000014000000000
00000000000000000000000000000100000001000000050000000300000008000000040000000
000000008600ee0015000000150000002800000010000000100000000100010000000000000000
000000000000000000000000000000000000000000ffffff0000006e05000088053ffc00003ffc000
03ffc00003ffc00001ffc00001ffc00001ffc00001ffc00001ffc00001ffc00001f7826001ff000000000
00000000000051000000840200000000000000000000140000001400000000000000000000000
00000000000000010000000100000005000000034010000840100000001000000000000c600880
01500000015000000280000001000000010000000010008000000000000000000000000000000
0000430000000000000000000000ffffff00bab9b900d2cece00c3c4c700b3b3c800c7c7ca00cccccc
00efefe800dadafb001a1aff00b3b3f900f7f7f700d6d6d600d5d5ef000000ff007b7bf300fffff700e0e
0df00e5e5f0001d1df2008585ed00fffff100f1f1f000e6e6e600b4b4b4003030ef009595eb00c7c7f3
008787e700f6f6e7007474df00b0b0d900e0e0f200c4c4bd002727ff005151ed006767ee002828f50
05555f300b0b0f7007b7bc5002f2ff6001919f3005050e0007d7dd900a3a3d0008989d8004a4aeb0
0e6e6e1004242e6001d1dff009999cc00dfdfca00ebebd400ddddd500aeaecf00bbbbda003d3dff007
373e300efefe000afafc2007877a6009f9d9900ababa700a7a7a700ababab00010101010101010101
010101010101010101010101010101010101010101010101013d3e3f4041414141421919190101
01013a333b3c17171717081108190101010132330f343536363738391219010101010c292a2b2c
2d2e2f30233119010101010122122324252627152808190101010101191e101f201b1321110819
010101010102081c141d17160c0c181901010101010208131a1b160c0c0c181901010101010208
131415161718181719010101010102080e0f10110c0312040701010101010208090a0b010c0d06
0d010101010101020304050607070303010101010101010101010101010101010101010101010
101010101010101010101010101460000001400000008000000544e5050070100004c000000640
0000000000000000000001400000014000000000000000000000015000000150000002900aa000
0000000000000000000803f00000000000000000000803f0000000000000000000000000000000
000000000000000000000000000000000220000000c000000ffffffff460000001c0000001000000
0454d462b024000000c000000000000000e0000001400000000000000100000001400000004000
00003010800050000000b0200000000050000000c0215001500030000001e00040000000701040
0040000000701040041000000410b8600ee0010001000000000001500150000000000280000001
0000000100000000100010000000000000000000000000000000000000000000000000000006e0
5000088053ffc00003ffc00003ffc00003ffc00001ffc00001ffc00001ffc00001ffc00001ffc00001ffc
00001f7826001ff00000000000000000000027010000410bc600880010001000000000001500150
00000000028000000100000001000000001000800000000000000000000000000000000004300
00000000000000000000ffffff00bab9b900d2cece00c3c4c700b3b3c800c7c7ca00cccccc00efefe80
0dadafb001a1aff00b3b3f900f7f7f700d6d6d600d5d5ef000000ff007b7bf300fffff700e0e0df00e5e
5f0001d1df2008585ed00fffff100f1f1f000e6e6e600b4b4b4003030ef009595eb00c7c7f3008787e7
00f6f6e7007474df00b0b0d900e0e0f200c4c4bd002727ff005151ed006767ee002828f5005555f30
0b0b0f7007b7bc5002f2ff6001919f3005050e0007d7dd900a3a3d0008989d8004a4aeb00e6e6e10
04242e6001d1dff009999cc00dfdfca00ebebd400ddddd500aeaecf00bbbbda003d3dff007373e300e
fefe000afafc2007877a6009f9d9900ababa700a7a7a700ababab0001010101010101010101010101
0101010101010101010101010101010101010101013d3e3f404141414142191919010101013a33
3b3c17171717081108190101010132330f343536363738391219010101010c292a2b2c2d2e2f302
33119010101010122122324252627152808190101010101191e101f201b1321110819010101010
102081c141d17160c0c181901010101010208131a1b160c0c0c181901010101010208131415161
718181719010101010102080e0f10110c0312040701010101010208090a0b010c0d060d0101010
10101020304050607070303010101010101010101010101010101010101010101010101010101
0101010101010101010c00000040092900aa000000000000001500150000000000040000002701
ffff0300000000000100090000038d04000000004a03000000004a03000026060f008a06574d4643
010000000000010043750000000001000000680600000000000068060000010000006c00000000
0000000000000014000000140000000000000000000000e4020000e402000020454d4600000100
680600000f000000010000000000000000000000000000005605000000030000e20100000f0100
00000000000000000000000000665a070055220400460000002c00000020000000454d462b0140
01001c000000100000000210c0db010000006000000060000000460000004c0200004002000045
4d462b224004000c000000000000001e4009000c00000000000000244001000c00000000000000
3040020010000000040000000000803f214007000c0000000000000008400005a4010000980100
000210c0db01000000000000000000000000000000000000000100000089504e470d0a1a0a0000
000d4948445200000010000000100803000000282d0f530000000373424954080808dbe14fe000
000048504c5445fffffffefefefcfdfdf9fbfcf8fafafffae3f6f9f9f4f7f8f2f2f2e6ddbed9d9d9d1d1d1dbc
fa2cdcdcdc7c7c7c6c6c6c1c1c18dbdf084b94ea3a3a39292926b6b6bd62f1b4e4e4e0d9cda200000
001874524e5300ffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffe9dc4436000000097048597300000b120
0000b1201d2dd7efc0000001f74455874536f667477617265004d6163726f6d6564696120466972
65776f726b732038b568d27800000014744558744372656174696f6e2054696d6500312f352f303
6c3bf27f10000005b4944415418958d8f4b0e80300805491b1b51fc42e5fe37d540ad75d7d9bc300
93f802ed8d14f78346234f4df60583d34a809748ef37281544113245a10b2b94ff2bcac7b262d7b04
39c69432be7b8527801036ad977199d1f7e80db20907593d164b7b0000000049454e44ae4260820
00840010824000000180000000210c0db01000000030000000000000000000000000000001b400
04034000000280000000100000002000000000000bf000000bf000080410000804103000000000
0000015000000000015002100000008000000620000000c00000001000000150000000c0000000
4000000150000000c00000004000000460000001400000008000000544e5050060100005100000
0c0000000000000000000000014000000140000000000000000000000000000000000000010000
0001000000050000000300000008000000040000000000000008600ee001500000015000000280
00000100000001000000001000100000000000000000000000000000000000000000000000000
00000000ffffff0000006e05000088050ff000001cf800001ff800003ffc00007ffe00007ffe00007ffe0
0007ffe00003ffc00000ff00000081026000ff00000000000000000000051000000d001000000000
00000000000140000001400000000000000000000000000000000000000100000001000000050
00000080000000d00000000001000000000000c600880015000000150000002800000010000000
100000000100080000000000000000000000000000000000160000000000000000000000ffffff0
0a3a3a3004e4e4e00f2f2f200e3faff00bedde600f0bd8d004eb984001b2fd600a2cfdb0092929200d
1d1d100cdcdcd00c7c7c700c1c1c1006b6b6b00fcfbf900f9f9f600d9d9d900fdfdfc00c6c6c600010
10101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010102030303
03030303010101010101010b0213010114141503030101010101010b060211111212100603010
1010101030b0a020c0d0e0f100a0303010101020a0b03030303030303030b0a03010102060a0a0a
0a0a0a0a0a0a0a0603010102050606060606060607080905030101020505050505050505050505
05030101010202020202020202020202020101010101010204040404040403010101010101010
10201010101010103010101010101010102020202020202030101010101010101010101010101
01010101010101010101010101010101010101010101460000001400000008000000544e505007
0100004c0000006400000000000000000000001400000014000000000000000000000015000000
150000002900aa0000000000000000000000803f00000000000000000000803f00000000000000
00000000000000000000000000000000000000000000000000220000000c000000ffffffff460000
001c00000010000000454d462b024000000c000000000000000e00000014000000000000001000
0000140000000400000003010800050000000b0200000000050000000c0215001500030000001e
000400000007010400040000000701040041000000410b8600ee00100010000000000015001500
00000000280000001000000010000000010001000000000000000000000000000000000000000
0000000000000006e05000088050ff000001cf800001ff800003ffc00007ffe00007ffe00007ffe0000
7ffe00003ffc00000ff00000081026000ff000000000000000000000cd000000410bc600880010001
00000000000150015000000000028000000100000001000000001000800000000000000000000
00000000000000160000000000000000000000ffffff00a3a3a3004e4e4e00f2f2f200e3faff00bedde
600f0bd8d004eb984001b2fd600a2cfdb0092929200d1d1d100cdcdcd00c7c7c700c1c1c1006b6b6
b00fcfbf900f9f9f600d9d9d900fdfdfc00c6c6c60001010101010101010101010101010101010101
01010101010101010101010101010101010203030303030303010101010101010b02130101141
41503030101010101010b0602111112121006030101010101030b0a020c0d0e0f100a030301010
1020a0b03030303030303030b0a03010102060a0a0a0a0a0a0a0a0a0a0603010102050606060606
06060708090503010102050505050505050505050505030101010202020202020202020202020
10101010101020404040404040301010101010101010201010101010103010101010101010102
02020202020203010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010
1010101010c00000040092900aa000000000000001500150000000000040000002701ffff030000
000000010009000003e504000000008203000000008203000026060f00fa06574d464301000000
000001000a730000000001000000d806000000000000d8060000010000006c0000000000000000
00000014000000140000000000000000000000e4020000e402000020454d4600000100d8060000
0f000000010000000000000000000000000000005605000000030000e20100000f010000000000
000000000000000000665a070055220400460000002c00000020000000454d462b014001001c00
0000100000000210c0db010000006000000060000000460000007c02000070020000454d462b22
4004000c000000000000001e4009000c00000000000000244001000c0000000000000030400200
10000000040000000000803f214007000c0000000000000008400005d4010000c80100000210c0
db01000000000000000000000000000000000000000100000089504e470d0a1a0a0000000d4948
445200000010000000100803000000282d0f530000000373424954080808dbe14fe00000006f504
c5445fffffffefefffcfdfef9fbfef5f9fdf2f7fdf0f6fcedf4fcebf3fce9f2fbe8f1fbe4eefae1edfadfecfaddea
f9dceaf9dae9f9d6e6f8d0e3f7d1e3f7cadff6c9def6c5dcf5c2daf5bed8f4bdd7f4b9d5f3b6d3f3b1d0f
28dbdf082b3eaa3a3a364a1e5f2614ff0442fee37204e4e4eb719d54a0000002574524e5300fffffffff
fffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffffa89d117b000000097048597300000b120000
0b1201d2dd7efc0000001f74455874536f667477617265004d6163726f6d6564696120466972657
76f726b732038b568d27800000014744558744372656174696f6e2054696d6500312f352f3036c3
bf27f10000005849444154189563602003c82303159000589889859d9b5f48162ec0c8ccc6c5aba8
04155090535050e0e011545286ab006910101293445221c7272c2a210d15606466e5e415141197
928108c82201b0800a3220c727180000fe220b2e046ed50d0000000049454e44ae4260820840010
824000000180000000210c0db01000000030000000000000000000000000000001b40004034000
000280000000100000002000000000000bf000000bf00008041000080410300000000000000150
00000000015002100000008000000620000000c00000001000000150000000c000000040000001
50000000c00000004000000460000001400000008000000544e50500601000051000000c000000
00000000000000000140000001400000000000000000000000000000000000000100000001000
000050000000300000008000000040000000000000008600ee0015000000150000002800000010
00000010000000010001000000000000000000000000000000000000000000000000000000000
0ffffff0000006e050000880500000000000000007ffe00007ffe00005ffe00005ffe000047fe00005ff
e000043fe000041fe00007ffe260000000000000000000000000051000000100200000000000000
00000014000000140000000000000000000000000000000000000010000000100000005000000
0c0000000100100000001000000000000c60088001500000015000000280000001000000010000
0000100080000000000000000000000000000000000260000000000000000000000ffffff00a3a3a
3004e4e4e00fefdfc00fdf9f500fcf4ed00faeee400f9eadc00f7e3d000f0bd8d00fffefe00fefbf900fcf6
f000fbf1e800faecdf004f61f2002f44f000e5a16400eab38200fcf3eb00faede100f8e6d6002037ee00
f9e9da00f5dcc500f4d7bd00f9eadd00f7e3d100f6dec900f4d8be00f3d3b600fdf7f200fbf2e900f6df
ca00f5dac200f3d5b900f2d0b100010101010101010101010101010101010101010101010101010
10101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101
0102030303030303030303030303030101020a0a0a0a0a0a0a0a0a0a0a0a03010102010b0c20210
f16222324250a030101020112131212131b1c1d1e1f0a03010102010101040506071809191a0a03
01010201121312121214151611170a03010102010101010b0c0d0e0f10110a0301010201010101
010405060708090a03010102020202020202020202020202030101010101010101010101010101
01010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101014600000
01400000008000000544e5050070100004c0000006400000000000000000000001400000014000
000000000000000000015000000150000002900aa0000000000000000000000803f00000000000
000000000803f00000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000002
20000000c000000ffffffff460000001c00000010000000454d462b024000000c000000000000000e
000000140000000000000010000000140000000400000003010800050000000b0200000000050
000000c0215001500030000001e000400000007010400040000000701040041000000410b8600e
e00100010000000000015001500000000002800000010000000100000000100010000000000000
000000000000000000000000000000000000000006e050000880500000000000000007ffe00007f
fe00005ffe00005ffe000047fe00005ffe000043fe000041fe00007ffe260000000000000000000000
0000ed000000410bc6008800100010000000000015001500000000002800000010000000100000
000100080000000000000000000000000000000000260000000000000000000000ffffff00a3a3a3
004e4e4e00fefdfc00fdf9f500fcf4ed00faeee400f9eadc00f7e3d000f0bd8d00fffefe00fefbf900fcf6f
000fbf1e800faecdf004f61f2002f44f000e5a16400eab38200fcf3eb00faede100f8e6d6002037ee00f
9e9da00f5dcc500f4d7bd00f9eadd00f7e3d100f6dec900f4d8be00f3d3b600fdf7f200fbf2e900f6dfc
a00f5dac200f3d5b900f2d0b1000101010101010101010101010101010101010101010101010101
01010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010
102030303030303030303030303030101020a0a0a0a0a0a0a0a0a0a0a0a03010102010b0c20210f
16222324250a030101020112131212131b1c1d1e1f0a03010102010101040506071809191a0a030
1010201121312121214151611170a03010102010101010b0c0d0e0f10110a03010102010101010
10405060708090a030101020202020202020202020202020301010101010101010101010101010
1010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010101010c0000004
0092900aa000000000000001500150000000000040000002701ffff030000000000
M.B. Ageng Prasetya

Sales Depo ITC Permata Hijau

Tema : Pendidikan Nasional

Judul : Maju Mundur Sistem Pendidikan Indonesia

Matahari baru saja tenggelam, ketika Dudung tampak sibuk merapikan dan mulai
memilih buku pelajarannya. Di dalam salah satu ruang rumah kontrakan berukuran
3 x 6 meter, Dudung pun duduk bersila di depan sebuah meja kecil yang terbuat
dari kayu payet bekas. Ia mulai mengerjakan contoh soal-soal Ujian Nasional.

Dengan standar kelulusan nilai 5,5 bukanlah suatu hal yang mudah bagi siswa
sekolah menengah atas ini untuk mendapatkannya. Dalam dua kali try out yang di
adakan di sekolah, Dudung belum mendapatkan hasil yang memuaskan; terutama
untuk matematika. Nilainya masih di bawah standar kelulusan.

Siap mengadu nasib, hanya itulah yang terbesit dalam pikiran Dudung. Cita-cita
memang ingin terus melanjutkan bangku kuliah, tapi bagaimana mungkin bagi anak
‘buruh kasar’ ini dapat meraih impiannya. Sementara untuk mendapat predikat
‘Lulus’ saja ia mesti berjuang menaklukan Ujian Nasional.

Tekad Dudung sudah bulat, harus lulus. Meskipun setelah lulus, belum tentu ia bisa
kuliah. Tetapi paling tidak ia bisa membantu pekerjaan ayahnya, sebagai kuli
panggul di pelabuhan.

Ilustrasi di atas hanyalah satu dari sekian banyak fenomena yang terjadi menjelang
Ujian Nasional tingkat SMA medio Maret lalu. Belum lagi fenomena yang berbau
keagamaan seperti ‘Doa Bersama’, hingga ritual mistis seperti ‘Ziarah Kubur’ dan
‘Tabur Beras’.

Ujian Nasional sebagai pemegang kuasa stempel ‘LULUS’ ini menjadi momok yang
menakutkan bagi siswa. Tapi bagi pemerintah, Ujian Nasional seakan menjadi tolak
ukur keberhasilan pembangunan di Bidang Pendidikan.

Indikatornya, apabila angka kelulusan cukup tinggi, maka dianggap berhasilnya


Sistem Pendidikan di Indonesia. Padahal ada banyak hal yang dapat diukur, apakah
Sistem Pendidikan di Indonesia itu berhasil atau tidak.

Dalam tulisan ini, penulis tidak akan berasumsi apalagi memvonis keberhasilan
atau kegagalan sistem pendidikan. Tapi kita akan coba menelaah seperti apakah
sistem pendidikan yang sekiranya tepat dan layak untuk diterapkan di Indonesia.

Strategi Pembelajaran di Sekolah

Kata ‘Strategi Pembelajaran di Sekolah’ merupakan sinonim dari istilah ‘Kurikulum’.


Saya sengaja mengganti kata ‘Kurikulum’ karena istilah tersebut terasa ‘berat’ di
telinga. Kalau sudah ‘berat’ kita mendengar, maka makna kata itu pun ‘semakin
terasa berat’ untuk dijalankan. Maka saya sengaja memilih istilah ‘Strategi
Pembelajaran di Sekolah’ supaya terdengar lebih bersahaja, dan yang pasti lebih
‘ringan’ terdengar di telinga.

Dalam perjalanan sejarah pendidikan di Indonesia, setidaknya sudah ada beberapa


kali pergantian ‘strategi pembelajaran’. Diawali pada tahun 1947 dengan Rentjana
Pelajaran 1947 dimana tujuan pendidikan pada saat itu menekankan pada
pembentukan karakter rakyat Indonesia untuk menyadari bahwa kedudukan bangsa
Indonesia berdaulat dan sejajar dengan negara lain.

Kemudian pada tahun 1952, pendidikan lebih mengarah pada pelajaran yang
disesuaikan dengan kehidupan sehari-hari. Strategi ini dinamakan Rentjana
Pelajaran Terurai 1952. Setelah itu dikenal Program Pancawardhana pada tahun
1964, yakni: pengembangan moral, kecerdasan, emosional/ artistik, ketrampilan,
dan jasmani.

Seiring dengan berubahnya rezim pada masa itu, maka Program Pancawardhana
pun diganti pada tahun 1968 dengan pendidikan yang mengarah pada pembinaan
jiwa pancasila, pengetahuan dasar, dan kecakapan khusus. Kemudian pada tahun
1975 dikenal istilah PPSI (Prosedur Pengembangan Sistem Instruksional) yang
muatannya lebih mengarah kepada tercapainya tujuan yang dapat diukur dalam
bentuk tingkah laku siswa.

‘Strategi pembelajaran’ tahun 1975 ini sangat sulit diwujudkan, karena guru
memiliki beban berat karena harus menyusun materi pelajaran secara detail,
dibantu dengan alat peraga dan dokumen pendukung pelajaran. Sementara
pendapatan atau gaji guru pada saat itu tidaklah memadai. ‘Strategi’ ini hanya bisa
dilakukan oleh seorang profesional seperti dosen; maka lahirlah ‘strategi’ CBSA
(Cara Belajar Siswa Aktif) pada tahun 1984.

Dalam pembelajaran ini, siswa terlibat aktif baik secara fisik, mental, intelektual,
dan emosional dengan gurunya. Program pendidikan yang tidak kaku menjadi
prinsip CBSA dengan adanya interaksi yang hangat antara siswa dengan guru dan
kegairahan belajar.

Dengan alasan proses CBSA hanya mengacu pada teori belajar mengajar tanpa
memperhatikan kualitas dari isi pembelajaran, maka ‘strategi pembelajaran’ yang
telah berlangsung 1 dekade ini pun diganti dengan nama Kurikulum 1994.
Kurikulum 1994, saya istilahkan dengan ‘Kurikulum Satu Pintu’. Yakni materi
pelajaran yang sama bagi semua siswa se-Indonesia, dengan kurang
memperhatikan keberbedaan setiap daerah, lingkungan, dan masyarakat.
Kemudian direvisi dengan nama Suplemen Kurikulum 1994, dimana daerah dapat
menambah materi pembelajaran dengan menyesuaikan wilayah masing-masing.

Pada tahun 2002, lahir ‘strategi pembelajaran’ yang dinamakan KBK (Kurikulum
Berbasis Kompetensi); yakni pengembangan kemampuan untuk melakukan
kompetensi dengan standar yang telah ditetapkan. Dengan program ini diharapkan
siswa mampu mengetahui, menyikapi, dan melakukan materi pembelajaran secara
bertahap dan berkelanjutan hingga berkompeten.

Muatan KBK pun direvisi pada tahun 2004 dengan nama KTSP (Kurikulum Tingkat
Satuan Pendidikan), dimana konsep yang ditawarkan masih sama; yaitu mengacu
pada basis kompetensi. Yang membedakannya adalah pihak sekolah sebagai
penyelenggara pendidikan, memiliki kebebasan dan kewenangan penuh dalam
menyusun program pendidikan, tetapi tetap mengacu pada standar-standar yang
telah ditetapkan.

Dan jika kita konsisten dan taat pada ‘strategi’ KTSP, maka idealnya Ujian
Nasional sudah lama di’kubur’, karena yang tahu persis kompetensi siswa adalah
gurunya. Namun dalam Undang-Undang Sisdiknas, yang berhak memberikan
penilaian terhadap siswa adalah pemerintah melalui Ujian Nasional yang
dikendalikan dari pusat dengan standarisasi kelulusan.

Mestinya Ujian Nasional bukanlah sebagai penentu kelulusan, melainkan


sebagai media pemetaan mutu pendidikan, sehingga bisa terlihat sekolah mana
yang bermutu dan yang belum dari hasil Ujian Nasional. Jika yang sudah bermutu
terus diberi motivasi untuk meningkatkan mutunya, sementara yang belum harus
terus diperhatikan dan diberikan bantuan akan kemudahan sarana dan prasarana
pendidikan agar bisa menjadi sekolah bermutu.

Selain ‘strategi pembelajaran’ di atas, ada sebuah ‘stratregi’ yang pernah


dijalankan di Indonesia, jauh sebelum Indonesia Merdeka; dan ‘strategi’ ini hanya
bisa dirasakan secara lokal di kota Yogyakarta. Di tangan dingin Ki Hajar
Dewantara, pada 3 Juli 1922 lahirlah Perguruan Nasional Taman Siswa dengan
ajarannya yang terkenal:

Ing Ngarso Sung Tulodo - di depan memberi teladan, Ing Madyo Mangun Karso – di
tengah membangun karya, Tut Wuri Handayani – di belakang memberi dorongan.
Itulah ‘strategi pembelajaran’ yang diterapkan Ki Hajar, yang kemudian tanggal
kelahirannya 2 Mei 1889 ditetapkan sebagai Hari Pendidikan Nasional. Beliau
sendiri diberi gelar Pahlawan sebagai Bapak Pendidikan Nasional.

Dulu sewaktu saya duduk di bangku sekolah dasar di Barunawati, saya masih
ingat di tembok kelas ditempeli tulisan ajaran Ki Hajar Dewantara ini. Mungkin
tujuannya supaya sebagai penyemangat siswa dan guru akan ‘makna’ pendidikan.
Entahlah, apakah saat ini masih banyak siswa yang ingat akan ajaran ini, atau
sudah lupa?

Melihat Mundur untuk Melangkah Maju

Jika kita menelaah paparan di atas, maka ada beberapa ‘strategi


pembelajaran di sekolah’ yang pantas diterapkan di Indonesia. ‘Strategi’ CBSA
(Cara Belajar Siswa Aktif) tahun 1984 sebenarnya sudah mengadopsi dari Taman
Siswa. Dimana pembelajaran sudah dilakukan 2 arah, para siswa diberi kesempatan
secara aktif berdialog dengan guru. Dan bukan 1 arah dimana guru memberi materi
pembelajaran yang harus diterima secara mentah-mentah oleh siswa.

Selain itu, ‘Strategi’ KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan) sangatlah


baik, dimana sekolah diberikan wewenang menambah materi pembelajaran bagi
siswanya, dengan melihat tolak ukur kemampuan siswa di wilayah tersebut, bahkan
sekolah bisa memberikan materi yang mengadopsi dari pembelajaran negara lain.

Bila melangkah mundur dengan menerapkan ‘strategi’ Taman Siswa dan


CBSA, kemudian menggabungkannya dengan KTSP, saya yakin ‘strategi
pembelajaran’ Indonesia akan memiliki ‘strategi pembelajaran’ yang dapat
melangkah lebih maju dimana ‘strategi’ akan mengacu kepada kompetensi masa
depan dan bebas berkreasi.

Tetapi jika kita ingin memajukan suatu sistem (khususnya Sistem Pendidikan) tidak
hanya ‘strategi pembelajaran’ saja yang kita harus kita ‘koreksi’ tetapi juga elemen
pendukung lainnya, yakni: siswa (peserta didik), guru (pendidik), sekolah
(penyelenggara pendidikan, orang tua / wali siswa (pendukung), dan pemerintah
(penentu kebijakan).

Kita bisa ibaratkan Sistem Pendidikan seperti sebuah gelas kosong, agar gelas itu
penuh haruslah diisi dengan air yang bersih/ jernih. Air itu berupa elemen-elemen
pendukung tadi. Jika salah satu dari elemen tadi tidak terisi ke dalam gelas, maka
gelas tersebut tidak akan penuh.

Namun bisa juga terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, semua elemen masuk ke
dalam gelas, dan gelas pun terisi penuh. Tetapi karena ada salah satu elemen itu
adalah air kotor, maka gelas yang penuh itu akan berwarna keruh; tidak jernih.
Mampukah semua elemen pendukung pendidikan ini menjadi air yang jernih?

Peserta didik/ siswa harus mendapat dukungan dari orang tua/ wali siswa dimana
siswa harus mendapat hak pendidikannya. Agar orang tua mampu menyekolahkan
anaknya, maka pemerintah harus memberikan sarana pendidikan yang terjangkau
bagi semua orang. Selain itu kebijakan pemerintah harus mendukung semua
elemen lain; misalnya pendapatan/ gaji guru yang layak, APBN Pendidikan yang
terarah, dan strategi pembelajaran yang kompeten.

Jika menyimak APBN tahun 2010 ini, anggaran di Bidang Pendidikan naik sangat
signifikan, yakni 20% dari APBN. Coba jika dibandingkan tahun 2004 sebesar 6,6%
dan tahun 2008 sebesar 17,4%. Seharusnya dengan anggaran sebesar ini Program
Wajib Belajar 9 tahun dapat terealisasi dengan baik.

Khusus untuk pendidik/ guru selain berhak mendapat penghasilan yang layak,
beliau juga wajib itu ikut berperan serta secara aktif memajukan peserta didik,
yakni harus jauh menatap ke depan. Guru harus mampu mengadopsi teknologi
pembelajaran secara benar dan mengikuti perkembangan zaman.

Tidak bisa dipungkiri peran elemen guru ini sedemikian besar, karena dialah
yang menjadi senapan untuk memuntahkan peluru-peluru pengetahuan. Jika masa
depan suatu bangsa tergantung bagaimana bangsa itu menerapkan pendidikan,
maka guru berperan sebagai garda terdepan yang didukung oleh elemen lainnya.

Muncul pertanyaan baru, bagaimana guru dapat menjalankan perannya


secara aktif, jika guru juga dikejar untuk mengumpulkan poin demi poin hingga
mencapai 850 poin dengan mengumpulkan dokumen portfolio agar dapat mengikuti
uji sertifikasi, untuk kemudian mendapat gelar sebagai guru yang profesional?

Ironisnya lagi, khusus bagi guru negeri di wilayah Jakarta, mulai 19 April lalu
demi mendapat TKD (Tunjangan Kinerja Daerah), guru wajib melakukan absensi dan
masuk sekolah pukul 06.30 dan pulang pukul 13.45 wib. Dengan absensi
menggunakan sidik jari, guru tidak boleh terlambat 1 detik saja untuk sampai di
sekolah. Jika terjadi, maka akan mendapat pemotongan tunjangan. Yang jelas, guru
harus mampu membagi waktu demi mengejar karir keguruan, waktu untuk
mendapatkan tunjangan, dan waktu untuk proses belajar mengajar.

Entah mengapa saya merasa pendidikan di Indonesia seakan hanya terdiri dari
susunan angka-angka. Mulai dari ‘strategi pembelajaran’ alias kurikulum yang
berubah tahun demi tahun, prosestase APBN untuk pendidikan, pengumpulan poin
dan absensi guru, hingga standarisasi nilai kelulusan siswa dalam Ujian Nasional.
Terlebih lagi, ada susunan angka yang cukup mengejutkan saya, dimana dalam
laporan UNESCO bahwa Pendidikan Indonesia menempati peringkat ke 62 diantara
130 negara di dunia. Ini menunjukkan bahwa kualitas pendidikan kita masih jauh
jika dibanding negara lain

Menelaah paparan di atas, mungkinkah kita layak menyebut pendidikan kita ‘jalan
di tempat’ alias maju satu langkah ke depan, kemudian mundur lagi satu langkah
ke belakang? Tentunya, saya berharap tidak.

Dengan mengutip perkataan Presiden pertama Afrika Selatan, Nelson Mandela,


“Pendidikan adalah senjata paling dahsyat yang dapat kita gunakan untuk
mengubah dunia.” Maka kita harus mau instropeksi melihat sejarah mundur ke
belakang, bercita-cita dan berorientasi ke masa depan, agar Pendidikan Indonesia
bisa melangkah maju menghadapi tantangan perubahan zaman dan siap bersaing
sebagai negara yang berdaulat dan sejajar dengan negara lain. Mudah-mudahan
Pendidikan Indonesia bisa terus maju, dan tak akan mundur-mundur.

TANTANGAN-TANTANGAN DUNIA PENDIDIKAN DI INDONESIA

Oleh

JAPPPY PELLOKILA

Sedangkan fungsi pendidikan menurut UU Republik Indonesia Nomor 20 Tahun


2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional, pasal 3, adalah mengembangkan
kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat
dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya
potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada
TUHAN Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan
menjadi warga negara demokratis serta bertanggungjawab. Tetapi, dalam berbagai
hal, pada umumnya pendidikan di Indonesia masih terjadi berbagai hal, antara lain

1. Perubahan kurikulum. Kurikulum yang disusun merupakan penjabaran dari


cita-cita masa depan yang hendak dicapai. Isi dan metodenya diadaptasikan
sesuai dengan perkembangan, serta mempertimbangkan tuntutan dunia
kerja. Namun, pada kenyataannya perubahan kurikulum [relatif] belum
menyentuh atau menjawab kebutuhan esensial masyarakat dan dunia kerja

2. Mengilmiahkan pengalaman sehari-hari. Pengalaman hidup dan kehidupan


sehari-hari yang didapat peserta didik dari lngkungan [karena mendapat
pendidikan informal serta arus informasi yang cepat] diolah ulang atau
bahkan diperbaiki secara akademis di sekolah dasar sampai perguruan tinggi.
Adanya arus informasi yang mudah dan cepat didapat menjadikan perserta
didik yang kritis, ingin menemukan jawaban dari hal-hal yang belum
dimengerti. Ini berarti institusi pendidikan harus [mempunyai kemampuan]
menyediakan atau menyiapkan jawaban yang ilmiah kepada mereka.
Sayangnya, hal seperti itu, tidak ada pada proses pendidikan di Indonesia.
Peserta didik hanya diberi dan bukan menemukan ilmu; hampir tidak pernah
terjadi pengalaman sehari-hari menjadi bahasan menarik di ruang belajar

3. Memberi kepastian. Karena perubahan yang terjadi, maka manusia ingin


adanya kepastian pada segala sesuatu, termasuk kebutuhan kognitifnya. Ini
berarti, adanya kemampuan dari dunia pendidikan untuk menyingkirkan,
atau paling sedikit mulai mengurangi ketidakpastian yang mendalam [yang
ada dalam diri peserta didik] untuk mencapai suatu kepastian

4. Penggunaan tekhnologi tinggi dalam pendidikan. Teknologi diperlukan dalam


pembangunan. Pembangunan adalah segala kegiatan manusia untuk
memenuhi keperluan dan meningkatkan taraf hidupnya. Karena untuk
meningkatkan taraf hidup tersebut, melalui pendidikan manusia
mengembangkan tekhnologi. Kemudian memakai hasil tekhnologi yang
didapat dan dikembangkannya untuk membantu dan mengembangkan
pendidikan. Jadi, melalui pendidikan, manusia menghasilkan teknologi; dan
dengan tekhnologi manusia mengembangkan pendidikan. Artinya, setiap
institusi pendidikan akan berusaha dapat mempergunakan hasil tekhnologi
dalam pendidikan.

5. Pendidikan [harus] terfokus pada manusia dan kemanusiaanya sekaligus


bersifat manusiawi; artinya berdampak perubahan pada manusia

6. Pendidikan harus selaras dan mampu mengembangkan iptek; dan iptek


menghasilkan aneka barang atau benda serta jasa untuk meningkatkan
kualitas hidup dan kehidupan manusia dan masyarakat.

7. Memberi perhatian besar pada HAM. Modernisasi, juga menjadikan manusia


menemukan makna hidupnya serta kesamaan universal sebagai sesama
manusia di manapun mereka berada. Karena kesamaan universal itu,
memunculkan perhatian pada harkat, harga diri, serta nilai-nilai
kemanusiaan. Dengan demikian, jika terjadi pelanggaran terhadap hal-hal
yang menyangkut kemanusiaan seseorang, maka akan menadapat sorotan
secara internasionbal. Dalam kaitan dengan dunia pendidikan, peserta didik
dihadapkan dengan pelanggaran HAM yang terjadi setiap hari. Oleh sebab
itu, pendidikan harus memberi porsi yang besar terhadap segala sesuatu
yang menyangkut HAM. Hal tersebut dilakukan agar peserta didik terpanggil
utnuk memperjuangkan HAM untuk pribadinya, bangsa dan negara, serta
umat manusia secara universal.

8. Melakukan perbaikan terhadap informasi sampah yang diterima peserta


didik. Pada umumnya, peserta didik di masyarakat dunia ketiga [termasuk
Indonesia] berada atau hidup dalam situasi tiga millenium sekaligus; mereka
akan menadapat arus informasi yang [mungkin] bertolak belakang dengan
nilai-nilai hidup dan kehidupannya. Oleh sebab itu, institusi pendidikan
[formal dan informal] harus mampu memberikan informasi yang benar dan
tepat serta menyeluruh sehingga mampu melindungi peserta didik dari
ekses-ekses informasi sampah

9. Adanya upaya mencari keuntungan melalui pendidikan. Pada masa kini [dan
mungkin akan terus berlangsung] setiap manusia menginginkan apapun yang
dilakukannya menghasilkan keuntungan secara ekonomi. Hal itu pun terjadi
pada pendidikan; sehingga menjadi industri pendidikan. Ini berarti,
penyelenggara pendidikan [yang berinvestasi pada insitusi pendidikan]
berusaha mendapat keuntungan dari institusi yang dikelolanya. Dan upaya
untuk mendapat keuntungan tersebut, menjadikan peserta didik akan
membayar mahal kepada penyelengara pendidikan. Jika itu terjadi, maka
pendidikan yang telah menjadi industri pendidikan tersebut, akan
menghasilkan atau menjadikan orang-orang yang berusaha agar
mendapatkan kembali kerugian karena membayar mahal selama pendidikan.
Akibat dari upaya mendapatkan kembali tersebut, akan menghasilkan
manusia serakah yang hanya berorientasi keuntungan ekonomi, egois,
materialistik, korupsi, kolusi, nepotisme, manipulasi sekaligus merugikan dan
mengkesampingkan kepentingan umum, serta mengacaukan hidup dan
kehidupan masyarakat

10.Minimnya fasilitas, prasarana, sarana pendukung pendidikan. Minimnya


anggaran negara untuk perbaikan pendidikan dan kesejahteraan para
pendidik, juga merupakaan sumbangan kepada ketidakmajuan pendidikan
pada berbagai daerah di Indonesia. Pada banyak tempat di Indonesia,
ditemukan sekolah-sekolah yang rusak serta minim fasilitas; hanya
mempunyai dua atau tiga guru yang mengajar untuk semua kelas; anak-anak
usia sekolah tidak mempunyai kesempatan belajar, karena berbagai kendala
sosial dan ekonomi; dan lain sebagainya

11.Pendidikan harus menghasilkan ilmuwan yang bertanggungjawab kepada


kesejahteraan semua umat manusia; artinya ia harus mengaplikasikan
semua pengetahuannya dalam bentuk hal-hal positip dan membangun demi
kelangsungan hidup dan kehidupan. Ilmuwan yang bertanggungjawab dan
komitmen pada profesinya, dan harus berani mengkesampingan batas-batas
SARA; ia mampu merubah manusia menjadi lebih baik sesuai bidangnya
tanpa mempersoalkan latar belakang orang tersebut

Faktor Penghambat Pendidikan Di Indonesia (Yahoo Answer)

http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20100312000511AAiux81
1. indonesia dlm hal pemerintahan kurg tegas dan selalu mengandalkan bantuan dr
LN alias hutang
2.makin maraknya kasus koropsi yg ampe detik ini blm bs dibenahi dan makin
tertindasnya rakyat karna perekonomian yg makin sulit dikarenakan rata2 uang dr
rakyat or dr LN cm masuk kantong pribadi (pejabat)

3.mahalnya pendidikan karna dgn makin sulitnya pendidikan maka indonesia akan
semakin lemah dimata dunia

4.org indo sendiri kadang sok kebarat2tan lbh mengagungkan LN drpd negaranya
sendiri padahal cr makan diindo

5.kurg protektipnya pemerintah dlm menangani kasus kemiskinan yg ada seperti


dipelosok2 desa ato para kaum miskin yg ada ditgh kota yg hidp dikalangan kumuh
betapa mreka amat tertindas

6.kurg adanya disiplin dlm pemerintahan yg dikit2 ngandalnya pangkat


disalahgunakan buat hal2 yg g perlu