Anda di halaman 1dari 15

c   

› 


 
 
 

Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Malpighiales
Famili: Euphorbiaceae
Genus: Codiaeum
Spesies: J 






J 


(L.) A.Juss.
Tinggi 2m

 (J  
 ), |, atau  adalah tanaman hias pekarangan populer
berbentuk perdu dengan bentuk dan warna daun yang sangat bervariasi. Beragam kultivar telah
dikembangkan dengan variasi warna dari hijau, kuning, jingga, merah, ungu, serta campurannya.
Bentuk daun pun bermacam-macam: memanjang, oval, tepi bergelombang, helainya "terputus-
putus", dan sebagainya.

Secara botani, puring adalah kerabat jauh singkong serta kastuba. Ciri yang sama adalah
batangnya menghasilkan lateks berwarna putih pekat dan lengket, yang merupakan ciri khas
suku Euphorbiaceae.

Puring berasal dari Kepulauan Nusantara namun kini telah tersebar di seluruh daerah tropika dan
subtropika, serta menjadi salah satu simbol turisme.
2. Hanjuang (Cordyline fruticosa

Hanjuang termasuk jenis tumbuhan perdu berdiri tegak, tidak bercabang, tinggi 2-5
m dan dapat tumbuh hingga di ketinggian 1900 m dpl. Daunnya lebar 5 -9cm,
panjang 50cm -100cm, berwarna merah kecoklatan.
Nama umum
Indonesia: Hanjuang (Sunda), Andong(Jawa), Endong(Bali), Penjuang(Dayak)
Pilipina: Tungkod-pare

Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil)
Sub Kelas: Liliidae
Ordo: Liliales
Famili: Agavaceae
Genus: Cordyline
Spesies: J      (L.) A.Chev.

M | 

©
             

©c   

©        

 

©            

©       


r     

 c               
                
÷    

 ! "  

# $ %  &     

# $ '     

( $ %    

)   $ *  

c  $ +,-X.  .   

%    $ %  %    

+  $ /01(   2

 $ "    


%  &  
3 4  
3 $%  1c 2
5 $c    1c  2
5 6 $5   1(    2
 6 $(    1c  2
3 $7    1  8 2
53 $  
9$%    
'   $%    
: $%   
5  $÷    

 ! 

3   
%  . . ( %  ; %  3 %  7  %  3 %  . 


<   


 
 

Kerajaan: Plantae
Divisio: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Malpighiales
Familia: Euphorbiaceae
Subfamilia: Acalyphoideae
Tribus: Acalypheae
Subtribus:  

Genus:    
Spesies:   





   





(  ) adalah tumbuhan liar setahun ( ) dan biasa terdapat di hutan,
tanah kosong, di daerah pantai, namun sering juga dikembangbiakkan dalam perkebunan.
Tanaman ini tergolong tanaman perdu, memiliki daun tunggal menjari antara 7 ± 9, berdiameter
10-40 cm. Tumbuhan ini merupakan spesies tanaman dari Euphorbiaceae dan tergolong ke
dalam genus    , subtribe  
.

Sebutan untuk pohon Jarak di Indonesia berbeda beda disetiap daerah. Di Sumatera, Jarak
dikenal dengan nama M
 ada juga yang menyebutnya dengan  
. Di Madura, Jarak
disebut dengan 
.

Ciri-ciri batang, daun, dan buah

Jarak memiliki batang berbentuk bulat licin, berongga, berbuku-buku jelas dengan tanda bekas
tangkai daun yang lepas. Warna tumbuhan hijau bersemburat merah, sedangkan daunnya tumbuh
berseling berbentuk bulat dan ujungnya sedikit runcing. Biasanya daun jarak berwarna hijau tua
pada permukaan atas dan hijau muda pada bagian permukaan bawah. Buahnya berbentuk bulat
dan berkumpul pada tandan, namun ada juga yang bentuknya sedikit lonjong ± yang dapat
ditemukan pada tumbuhan jarak di daerah Bali.
5. Pohon Merah
¦   
 

 
  

a
= Poinsettia pulcherrima, R. Grah.

×
 

Euphorbiaceae




Tanaman hias yang asalnya dari Mexico ini dapat ditemukan dari 1-1.400 m dpl, tetapi untuk
mendapatkan warna daun yang cerah lebih cocok bila ditanam pada ketinggian sekitar 600 m
dpi. Perdu tegak, tinggi 1,5-4 m, berkayu, bercabang, bergetah seperti susu. Daun tunggal,
bertangkai, letak tersebar, bentuknya bulat telur sampai elips memanjang, yang terbesar
kerapkali dengan 2-4 lekukan, ujung dan pangkal runcing, pertulangan menyirip, panjang 7-1 5
cm, lebar 2,5-6 cm, bagian bawah berambut halus, tangkai daun muda warnanya merah, setelah
tua hijau. Bunga majemuk berbentuk cawan dalam susunan yang khas disebut cyathium, keluar
diujung percabangan. Tiap cyathium berhadapan dengan daun pelindung yang besar, bentuk
lanset, warnanya merah, kadang-kadang berwarna kuning. Cyathium tinggi 1 cm, hijau dengan
taju merah dan 1 kelenjar besar, pada sisi perut warnanya kuning oranye. Tangkai sari merah
oranye. Buahnya buah kotak, panjang 1,5 cm, masih muda hijau, setelah tua coklat. Biji bulat,
coklat. Sekarang banyak varietasnya yang berasal dari Eropa, dan merupakan hasil pemuliaan.
Tanaman lebih pendek, daun lebih lebar dengan warna daun pelindung bermacam-macam,
seperti merah, putih atau merah muda.





Kastuba, ki geulis (Sunda). Racun, kedapa (Bali); Godong racun, wit racun, racunan (Jawa), ;
Denok, puring, bengala. (Sumatera);

„ 

À    7  ( =  

•  
  

3  $ %  

 6 $ (    

3 $ (    
9$ 7   

'   $ 9  

: $ À  

5  $ À 


   

À
7

x
 (À  ) adalah pohon kecil tahunan dan hijau abadi, yang buah mudanya dapat
dimakan mentah ataupun sesudah diawetkan sebagai penyegar. Buahnya yang tua diperas dan
minyaknya diekstrak menjadi minyak zaitun yang dapat dipergunakan untuk berbagai macam
keperluan. Zaitun dikelompokkan ke dalam suku À .

Ciri-ciri dan distribusi

Tanaman zaitun memiliki ciri-ciri di antaranya:

©        


©            
©            
©              

Zaitun mulai berbuah saat berumur lima tahun dan usianya dapat mencapai ribuan tahun,
sehingga yang tadinya perdu telah menjadi pohon besar. Pohon zaitun yang berumur ribuan
tahun di antaranya pernah ditemukan di Palestina yang bertahan hidup hingga 2000 tahun.

Distribusinya meliputi daerah-daerah iklim panas sampai iklim sedang. Kebanyakan jenisnya
dapat ditemui di Asia dan daerah Laut Tengah. Tumbuhan ini masih berkerabat dengan melati
().
7. geranium

3eranium homeanum Turcz. -

Juli 30, 2008 oleh plantus

- : Cranesbill
- 
: Geranium

Perdu dengan tinggi 20-60 cm, daun tunggal, berwarna hijau, berbulu, berbau harum, tepi
bergerigi dan ujungnya tumpul. Batangnya berkayu, berbulu, dan ketika masih muda berwarna
hijau, tetapi setelah tua berwarna kecoklatan. Perakaran tunggang.


  : Biopestisida

%   >       


          .   
M 

                   
  %      

M   


              # 

5   :                 


.         1     2:  
           
         
                
          

%              


  
           ?    
      

c                    


   
                


 6 

Kingdom : Plantae

Divisi : Spermatophyta

Subdivisi : Angiospermae

Kelas : Dicotyledoneae

Bangsa : Caryophyllales

Suku : Nyctaginaceae

Marga : Bougenvillea

Jenis : u 
   Wild.

Tanaman bougenville termasuk tanaman perdu tegak, tinggi tanaman kira-kira 2-4 meter. Sistem
perakarannya adalah tunggang. Dengan akar-akar cabang yang melebar ke semua arah dengan
kedalaman 40 cm ± 80 cm. Akar yang terletak dekat permukaan tanah kadang tumbuh terus atau
akar bakal tanaman bara ( Hasim, 1995 ).

Bougenville merupakan perdu yang memanjatdan menggantung, tinggi 0,3 m ± 10 m. batang


memiliki cabang berkayu bulat, beruas, dan memiliki diameter 5 mm ± 8 mm, berwarna coklat
dan majemuk ( Steenis, 1978 ).

Bunga bogenville termasuk bunga majemuk, payung 3 ± 15 bunga. Bunga beranekaragam ada
kuning, merah, merah jambu, ungu, putih dan sebagainya. Kelopak bunga berbentuk tabung 2 ±
4 mm. taju bunga 5 -8, berbentuk paku, berambut halus ( Suryowinoto, 1997 ).

a



- 

Bougenville sangat menyukai sinar matahari, maka sangat cocok ditanam di tempat yang terbuka
dan terkena sinar matahari secara langsung ( Suryowinoto, 1997 ).

Bougenville menghendaki curah hujan 112 ± 199 mm/bulan dengan 6 ± 9 hari hujan tiap bulan,
serta mempunyai iklim kering dan 5 ± 6 bulan basah ( Steenis, 1978 ).

Tanaman bougenville menghendaki suhu udara siang 28° ± 36° c dan suhu udara pada malam
hari 24° ± 30° c agar dapat tumbuh dan berkembang dengan baik ( Wudianto, 1999 ).
9.cincau

J 
÷   

( "  

# $ +        

Cincau Perdu
Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas: Asteridae
Ordo: Lamiales
Famili: Verbenaceae
Genus: Premna
Spesies: ÷   
  Merr.

Kerabat Dekat
Alagaw, Kayu Pahang, Daun Kambing
10. daun encok

M

÷    
 7 "  

# $   15 2  1.  2  1


 2

# $ &   

( $        

%    $ 5   

+  $     

Daun Encok
Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas: Hamamelidae
Ordo: Plumbaginales
Famili: Plumbaginaceae
Genus: Plumbago
Spesies: ÷ 
  L.

Kerabat Dekat
Plumbago
Deskripsi
Perdu berumur panjang, tinggi sampai 2 m. Batang berbatang panjang, bulat, bercabang-cabang.
Daun tunggal, bulat telur, panjang 5 - 10 cm, warna hijau, letak berseling, mengelilingi batang.
Bunga majemuk, bentuk tandan, berambut kasar, dari ujung tangkai, berwarna putih. Buah kecil,
berbiji warna cokelat. Perbanyaan biji atau stek
11. roselle

Rosella (Hibiscus Sabdariffa.Linn) adalah tanaman perdu yang diperkirakan berasal dari India
Timur, kemudian menyebar secara luas ke daerah tropis dan sub tropis termasuk Indonesia.
Pohon ini tumbuh dari biji dengan ketinggian yang bisa mencapai 3 - 5 meter serta mengeluarkan
bunga hampir sepanjang tahun. Bunga Rosella berwarna cerah dengan kelopak bunga atau
kaliksnya berwarna merah gelap. Di Indonesia nama rosela sudah dikenal sejak tahun 1922,
tanaman rosela telah tumbuh subur disepanjang lintasan kereta api Indramayu, Jawa Barat,
terutama di musim hujan terlihat hamparan kelopak bunga kuning dan merah rosela yang
bermekaran. Bunga rosella memiliki keindahan biasanya dipakai sebagai tanaman hias taman
luar ruangan, tanaman pagar, tanaman hias dalam ruangan berupa bunga rangkai.

›  
ë     
 7 "  

# $    

# $       

%    $ 3    

Alamanda
Klasifikasi
Kingdom: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas: Asteridae
Ordo: Gentianales
Famili: Apocynaceae
Genus: Allamanda
Spesies: ë    L.

Deskripsi
Tumbuhan perdu, berumur panjang (perenial), tinggi bisa mencapai +/- 4 m. Akar tunggang.
Batang berkayu, silindris, terkulai, warna hijau, permukaan halus, percabangan monopodial, arah
cabang terkulai. Daun tunggal, bertangkai pendek, tersusun berhadapan (folia oposita), warna
hijau, bentuk jorong, panjang 5 - 15 cm, lebar 2 - 5 cm, helaian daun tebal, ujung dan pangkal
meruncing (acuminatus), tepi rata, permukaan atas dan bawah halus, bergetah Bunga majemuk,
bentuk tandan (racemus), muncul di ketiak daun dan ujung batang, mahkota berbentuk corong
(infundibuliformis) - berwarna kuning, panjang mahkota 8 - 12 mm, daun mahkota berlekatan
(gamopetalus) Buah kotak (capsula), bulat, panjang +/- 1,5 cm, bentuk dengan biji segitiga,
berwarna hijau pucat saat muda - setelah tua menjadi hitam Perbanyaan Generatif (biji),
Vegetatif (stek)

13. kina

‘ ‘‘


‘‘  ‘

  ‘
‘

  


 ‘

‘ 



‘

‘  !‘‘

" J  


 J  

 

 J 



'  ‘‘ ‘ ‘‘ ‘  

' ‘ ‘


' u‘‘  ‘ ‘ ‘‘  ‘ ‘# ‘
 ‘‘ $% u‘‘ ‘ ‘ ‘ & ' ( #
 ‘ ‘ ‘   ‘

' ‘  ‘ #  ‘‘‘  ‘ ‘‘#


‘)‘ $* +,  # ‘ -% ' $,  ‘  ‘  ‘ 


' u‘ .‘‘ ‘ )‘ # ‘  ‘ 


‘ ‘ 



' u‘ ‘ u)  ‘ 


‘# 
)
  ‘)‘# ‘‘
 ‘ ‘ $ ‘ u)‘  ‘ ‘

 J 


'  ‘‘ ‘ ‘‘ ‘  

' ‘ ‘

' u‘‘  ‘  ‘‘‘ & ' -, # ‘‘ 


  ‘#  ‘ ‘‘ 

# ‘  ‘‘‘ ‘ ‘
 

' ‘ ‘ # ‘  ‘ # )‘ 


 ‘‘ ‘ ‘ #  ‘ 


' u‘ .‘‘  

' u‘ ‘ u)  ‘ 


‘# 
)
  ‘)‘# ‘‘
 ‘ ‘ $ ‘ u)‘  ‘ ‘


-& " $


c     r .             
                 
r <@     .         
   #           
      .      5       1  2 
"  7 $
"(5#(%7#5#c 
  :+  A: 


  


Ú
3    1:  2                   
        3             
             3       
              "       
            <      
.           .    
                 
        6           
       3              
       5                 
 


 
3    1# 5 2+  1
 2A
  1 2(   
1 2A

 ‘