Anda di halaman 1dari 4

PERSYARATAN UMUM FISIK BENGKEL

Persyaratan dititik beratkan kepada :


1. Luas (Working Space)
2. Jenis lantai
3. Tinggi langit-langit
4. Penerangan
5. Ventilasi
6. Utilitas

Luas bidang kerja (Working Space) dihitung berdasarkan jumlah siswa 36


orang ditambah dengan luas jalan atau bidag gerak ± 100% dari luas seluruh
bidang kerja.

Jenis lantai yang dispersyaratkan disesuaikan dengan keselamatan kerja


orang maupun alat yang digunakan.

Tinggi jendela dari lantai dipersyaratkan 1 – 1,5 meter dengan maksud


supaya cahaya masuk dapat optimal.

Tinggi langit-langit diperhitungkan secara umum dengan ukuran minimal.


Bila seandainya lebih tinggi adalah lebih baik, tapi jika ruangan
dikondisikan dengan AC maka tinggi langit-langit harus diperhitungkan
dengan kemampuan AC yang tersedia.

Penerangan (dalam hal ini penerangan alamiah) dan ventilasi diperhitungkan


termasuk jendela, pintu, dan kisi-kisi.

Warna dinding secara keseluruhan dapat digunakan warna krem dan diruang
pengukuran warna putih.
Persyaratan Fisik Bengkel
(Standar luas, jenis lantai, Ventilasi, langit-langit, Penerangan., dan utilitas) :

1. Bengkel Kerja Bangku.


 Luas : 160 m²
 Jenis lantai : beton dengan permukaan kasar
 Ventilsi : ± 20% dari luas lantai …±30m²
 Tinggi langit-langit : ± 4 – 5 meter
 Penerangan : cahaya alam dengan luas kaca/tembus cahaya ±
25% dari luas lantai dan cahaya listrik ± 500 lux.
 Utilitas : supply daya 1 phase dan 3 phase

2. Bengkel Las dan Fabrikasi Logam


 Luas : 160 m²
 Jenis lantai : beton dengan permukaan kasar
 Ventilsi : ± 20% dari luas lantai …±30m²
 Tinggi langit-langit : ± 4 – 5 meter
 Penerangan : cahaya alam dengan luas kaca/tembus cahaya ±
25% dari luas lantai dan cahaya listrik ± 500 lux.
 Utilitas : supply daya 1 phase dan 3 phase dilengkapi
Dengan exhaust fan.

3. Bengkel Pengukuran
 Luas : 130 m²
 Jenis lantai : lantai lunak (kayu atau karpet)
 Ventilsi : ± 20% dari luas lantai …±25m²
 Tinggi langit-langit : ± 3 – 4 meter
 Penerangan : cahaya alam dengan luas kaca/tembus cahaya ±
25% dari luas lantai dan cahaya listrik ± 500 lux.
 Utilitas : supply daya 1 phase dilengkapi AC, pencatat
kelembaban udara dan dilengkapi dengan klem.
PENGORGANISASIAN PERALATAN/PERMESINAN

A. Tata Letak (Lay out)

Menurut Utomo dan Taddjo (1989)… perencanaan tata letak adalah


merupakan suatu perencanaan lantai guna menentukan serta menyusun alat
dan peralatan yang diperlukan oleh bengkel pada tempat yang tepat.

Perencanaan tataletak erat sekali hubungannya dengan : Bahan, alat, dan


perlengkapan yang terdapat dalam bengkel.

a. Bahan adalah semua benda yang akan diolah/diproses sehingga menjadi


benda, yang lebih bernilai. Misalnya : besi stal, besi plat, kayu, kabel,
lem, dan sebagainya
b. Alat adalah semua perkakas yang diperlukan untuk mengolah/memproses
bahan menjadi benda yang lebih bernilai termasuk didalamnya adalah
perkakas tangan sampai pada mesin-mesin.Misalnya : obeng, pahat,
gergaji, gerinda, pengupas kabel, mesin bor, mesin bubut, mesin frais,
dan sebagainya.
c. Perlengkapan adalah semua benda pekengkap untuk memudahkan
pengerjaan suatu pekerjaan, mengamankan pekerja dan yang dikerjakan.

Pedoman yang digunakan adalah :


 Tata letak berdasarkan fungsi (fungsional layout) dan
 Tata letak berdasarkan produk (product layout)

Tata letak berdasarkan fungsi, peralatan/mesin yang sejenis dikelompokkan


dalam suatu ruangan/bagian/seksi/unit yang sama. Dengan demikian maka
pada bengkel mesin produksi akan ada beberapa unit bengkel berdasrkan
jenisnya misalnya unit bubut, unit frais, unit gerinda, unit pemotongan dan
sebagainya.

Tataletak berdasarkan produk, peralatan/mesin yang ada di bengkel


dikelompokkan menurut kebutuhan untuk menghasilkan suatu jenis produk.
Jadi misalnya suatu produk dibuat suatu tahapan pengerjaan dibubut, dibor,
dan kemudian dikerjakan dengan mesin gerinda, maka ketiga jenis mesin
tersebut berada dalam satu ruangan.
Faktor-faktor yang harus diperhatikan :
a. Kegiatan yang erat sifatnya dan hubungan aktifitasnya dapat dikelompok-
kan di dalam bangunan yang berdekatan atau satu atap bangunan
b. Apakah tata letak tersebut merupakan perubahan atau tambahan dari
bangunan yang lama atau merupakan perencanaan yang baru.
c. Pengelompokkan jenis dan atau fungsi mesin (alat tangan, portable,
stationer)
d. Arus kegiatan kerja dalam unit kerja
e. Keselematan kerja
f. Tata letak ruang (ruang alat, ruang isntruktur, gudang, parakitan)
g. Distribusi air, listrik, gas, dan sebagainya
h. Faktor keamanan seperti kemungkinan terjadinya kebakaran, ledakan
gas, dan pencurian
i. Persyaratan gedung dan bangunan
j. Masalah pembuangan kotoran, sampah, dan rongsokan atau bahan bekas
k. Pengaruh cuaca atau kondisi permukaan lantai
l. Pengembangan/penambahan peralatan bengkel.