Anda di halaman 1dari 4

AGRO-LIMBAH UNTUK BUDIDAYA Edible JAMUR DI TAIWAN

Agro-limbah paling banyak digunakan untuk budidaya jamur di Taiwan adalah padi
jerami, dedak padi, dedak gandum, limbah kapas, kotoran ayam, dan serbuk gergaji kayu atau
chip. Beras jerami, kapas limbah dan serbuk gergaji yang berasal dari berbagai jenis pohon yang
digunakan sebagai dasar baku bahan untuk penanaman jamur. Ini bahan baku dasar dengan atau
tanpa pupuk atau suplemen gizi lain telah diubah menjadi lebih dari 20 spesies jamur
menciptakan nilai total lebih dari US $ 0240000000 per tahun memberikan kontribusi bagi
kesejahteraan ekonomi pedesaan di Taiwan. Limbah kapas digunakan untuk Volvariella
volvacea tumbuh setelah telah dibasahi dan pasteurisasi pada 70o C selama 12 jam atau 60o C
selama 24 jam dalam jamur plastik tradisional rumah. Tempat tidur optimal dan suhu udara
untuk tanam adalah 31-35o C dan 28-31o C, masing-masing. Tentang 1.000-1.500 kg jamur
biasanya diproduksi dalam setiap rumah jamur dengan tempat tidur permukaan 165 m2. Ada tiga
jenis kombinasi dalam penyusunan kompos jerami padi, bertelur berjalan, dan tanam di Taiwan:
1) Tahap I dilakukan di luar ruangan, Tahap II, Tahap III dan tanam di sebuah rumah jamur
dengan atau tanpa kontrol lingkungan;
2) Tahap I dilakukan outdoor, Tahap II dan Tahap III di terowongan, dan tanam di rumah jamur
dengan lingkungan kontrol; dan
3) Tahap I, II dan III di dalam terowongan dan tanam dalam iklim jamur dikendalikan rumah.
Rumah jamur untuk tanam dibangun berbeda menurut jamur spesies untuk ditanam dan ibukota
penumbuh jamur. Bag petani jamur biasanya membeli mereka tas substrat, yang telah diinokulasi
oleh produsen tas substrat profesional karena petani jamur ini tidak perlu berinvestasi dalam
bangunan, fasilitas dan peralatan produksi substrat tas. Namun, botol petani budidaya
mempersiapkan substrat mereka sendiri dan tidak menjualnya ke petani jamur lain karena
kesulitan dalam transportasi dan mengumpulkan kembali botol dengan substrat yang digunakan.
Berbagai jenis limbah pertanian dan makanan telah digunakan atau mencoba untuk
menanam berbagai dimakan jamur di dunia. Limbah ini diproduksi dalam volume besar selama
produksi produk pertanian setiap tahun menyebabkan banyak lingkungan masalah di banyak
negara. Hanya sangat kecil bagian dari-limbah pertanian telah benar dikonversi menjadi produk
bernilai tinggi berguna atau. Produksi jamur merang atau obat adalah contoh sukses daur ulang
argo-limbah. Saat ini, yang paling banyak digunakan agro-limbah untuk produksi jamur dimakan
adalah gandum atau jerami padi, serbuk gergaji atau kayu chip, ampas tebu, limbah kapas dan
biji kapas lambung, tongkol jagung, dedak beras atau gandum, ayam atau kotoran kuda. Hijau
lainnya bahan, seperti tangkai kapas dan kedelai jerami, kopi pulp dll memiliki juga telah
digunakan atau mencoba untuk tumbuh dimakan jamur di beberapa negara.

Sebelum tahun 1980, produksi jamur, seperti bisporus Agaricus, volvacea Volvariella dan
Auricularia polytricha, adalah terutama untuk pengalengan atau mengeringkan untuk ekspor,
namun ini tidak terjangkau untuk konsumen dan jamur petani sendiri. Jamur produk dianggap
sebagai makanan mewah di waktu itu. Sekarang, hampir semua produksi dapat dimakan jamur
adalah untuk pasar domestik dan segar proporsi yang sangat kecil diekspor ke lain negara. Harga
pasar jamur sekarang produk terjangkau untuk kesehatan sadar orang. Dengan demikian,
konsumsi jamur edible meningkat di Taiwan, benefting sehingga petani jamur dan industri
jamur.

Lebih dari 20 jenis yang dapat dimakan dan obat jamur telah komersial dibudidayakan di
Taiwan, dan utama spesies velutipes Flammulina, Lentinula edodes, Auricularia spp., Pleurotus
eryngii, Pleurotus sajor-caju, Agaricus bisporus, Volvariella volvacea, cystidiosus Pleurotus,
Hypsizigus marmoreus, Agrocybe cylindracea, Pleurotus citrinopileatus, Pleurotus ostreatus,
Ganoderma tsugae, braziliensis Agaricus dan Agaricus bitorquis.

Sirkulasi udara yang tepat membantu dalam seragam distribusi suhu udara dan kompos di
rumah jamur. Dalam plastik tradisional atau lumpur merah plastik jamur rumah tanpa lingkungan
pengendalian, pengenalan udara segar dan sirkulasi udara di jamur rumah dioperasikan melalui
ventilator dan plastik saluran udara. Untuk Tahap II, persediaan uap hidup diperlukan untuk
menjaga yang dibutuhkan suhu kompos dan udara di rumah jamur. Ketika Tahap II adalah
dilakukan dalam terowongan, udara segar dan re- udara beredar atau campuran mereka dapat
pergi melalui kompos hampir merata dari bawah ke lapisan atas kompos yang dihasilkan dalam
seragam fermentasi. Karena isolasi yang baik terowongan, panas yang dilepaskan oleh mikroba
aktivitas di lapisan kompos sudah cukup untuk pasteurisasi dan pengkondisian kompos. Hal ini
biasanya tidak diperlukan untuk memasok ekstra hidup uap ke dalam terowongan. Suhu kompos
dalam berbagai tahap Tahap II adalah dikendalikan dengan memperkenalkan proporsi tertentu
udara segar dan udara kembali beredar.
Rumah jamur untuk tanam dibangun secara berbeda sesuai dengan spesies jamur harus
ditanam dan modal penumbuh jamur. Beberapa jamur spesies, seperti spp Pleurotus, Auricularia
spp.., dan Agaricus spp., Dapat tumbuh secara efisien dan lebih murah di sebuah rumah jamur
tanpa setiap pengendalian lingkungan, namun, yang stabilitas produksi sangat dipengaruhi oleh
alam iklim. Spesies jamur ini dapat
hanya tumbuh dalam beberapa musim tahun. Jamur spesies tumbuh di sebuah jamur rumah
dengan kontrol lingkungan dapat tumbuh sepanjang tahun, namun sebagian besar petani jamur
tidak mampu untuk menginvestasikan pembangunan rumah dan canggih Banyak peralatan petani
jamur tidak bisa mampu untuk membeli fasilitas dan peralatan untuk persiapan substrat baik.
Dalam kasus budidaya beberapa tas profesional produsen tas membuat substrat yang telah
diinokulasi dengan miselium jamur. Mereka menjual tas tersebut kepada petani jamur untuk
tanam di rumah jamur yang terakhir.
AGRO-WASTE FOR CULTIVATION OF EDIBLE MUSHROOMS IN
TAIWAN
[AGRO-LIMBAH UNTUK BUDIDAYA Edible JAMUR DI TAIWAN]

Disusun Oleh

RISKA SUSI PURWATININGRUM


B1J008133

TUGAS TERSTRUKTUR BIOLOGI JAMUR MAKROSKOPIS

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS BIOLOGI
PURWOKERTO

2010