Anda di halaman 1dari 11

Berani Bisnis Ritel Dengan Merek Sendiri

Banyak tantangan di awal berdirinya usaha ritel ini, mulai dari ketiadaan pengalaman
sebelumnya, minim pengetahuan manajemen hingga lokasi yang kurang strategis, jauh dari
kawasan pemukiman (padahal menurut teori bisnis ritel harus dekat dengan pemukiman),
dan letaknya yang berada di kawasan ndeso di pinggir kota yang masyarakat umumnya
masih awam dengan konsep toko modern.
Namun tantangan tidak selalu harus dieliminasi, melainkan didayagunakan untuk diubah
menjadi peluang. Istilahnya, harus berani berpikir paradogsal. Berpikir kebalikannya.
Karena di setiap tantangan dan kelemahannya selalu ada peluang. Ibarat seorang ahli
geologi yang menemukan singkapan batu bijih, maka pasti ada batuan induknya yang
mengandung mineral bahan tambang yang berharga dan bernilai ekonomis.
Mencari, menggali dan menggarap peluang untuk menambang batuan induknya, itulah yang
dilakukan Yusuf selaku pemilik bisnis ritel Madurejo Swalayan.
Tren Pelanggan Justru Meningkat
Dengan keadaan seperti di atas, tetapi dikelola dengan sepenuh hati, ternyata bisnis ritel
terbukti sejak mulai beroperasi pada bulan Oktober 2005 hingga masuk ke tahun ketiga di
tahun 2008 ini, terus menunjukkan adanya peningkatan.
“Kenaikan omset penjualan, pertambahan aset toko, perluasan toko, pertambahan jumlah
karyawan, adalah sebagian dari pencapaian yang kerangka besarnya adalah menebar rahmat
bagi semua stakeholder (di antaranya adalah pemilik, pegawai, pemasok dan masyarakat
sebagai konsumen), di lingkungan dimana bisnis ini berada”, ujar Yusuf.
Tantangan ke depan bagi Yusuf adalah mengelola Madurejo Swalayan, yang semula
dianggap banyak orang pesimistis karena belum memenuhi syarat tempat bagi tumbuhnya
bisnis ritel ternyata telah terbantahkan.
“Kami justru sedang menyempurnakan sistem manajemen toko, mempersiapkan strategi
pengembangannya dan mengantisipasi era persaingan bisnis ritel yang semakin kompetitif.
Cepat atau lambat ketatnya persaingan bisnis ritel juga akan merambah kawasan desa
Madurejo dan sekitarnya seiring dengan bertambahnya kepadatan penduduk dan
perkembangan wilayah. Ini menarik”, jelasnya.
Hingga kini, Madurejo Swalayan yang dikelola Yusuf Iskandar telah siap memberi
kemudahan bagi masyarakat di sekitarnya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya dengan
harga yang wajar dan kompetitif.
Disebut kemudahan karena jika dibandingkan kalau masyarakat harus membelinya di kota
kecamatan terdekat atau ke kota Yogyakarta yang memerlukan biaya transport yang cukup
besar, maka belanja di Madurejo Swalayan relatif lebih murah.
Ternyata benar kata orang-orang bijak. Berbisnis tidak perlu takut, tidak perlu berhitung
terlalu njlimet, apapun bisnisnya jika kita tekun dan bekerja keras, akan menuai hasil seperti
yang diharapkan.
Peta Persaingan Bisnis Ritel Modern Di
Indonesia 2009 @ Mesin Kasir
Meskipun perekonomian nasional kini dihadapkan kepada dampak krisis ekonomi
global, namun bisnis ritel modern di Indonesia tidak terkendala bahkan masih menunjukkan
pertumbuhan yang signifikan. Hal itu dikarenakan potensi pasar di Indonesia masih cukup
besar dan menguatnya usaha kelas menengah dan kecil, telah menambah banyaknya
kelompok masyarakat berpenghasilan menengah-atas yang memiliki gaya hidup belanja di
ritel modern.
Perkembangan bisnis ritel modern ini dapat ditunjukan pula dari segi omzet yang masih
tumbuh secara nyata yakni dari sekitar Rp 42 triliun pada tahun 2005, meningkat menjadi
sekitar Rp 58 triliun pada tahun 2007 dan tahun 2008 sudah mencapai sekitar Rp 67 triliun.
Peningkatan omzet belakangan ini, terutama didorong semakin maraknya pembukaam outlet
gerai baru hypermarket dan minimarket. Misalnya, peritel asing hypermarket, Carrefour
dalam waktu singkat telah berhasil mengepung potensi pasar ritel di Jakarta dan kota-kota
besar lainnya, dengan kepemilikan gerai hingga akhir tahun 2008 sebanyak 70 unit.
Begitu juga konsolidasi Hero Supermarket yang mengarah ke hypermarket setelah
supermarketnya belakangan cenderung menurun, cukup membuahkan hasil. Dari gerai
pertama hypermarketnya yang bekerjasama dengan peritel asing dari Malaysia tahun 2002
lalu — Hypermarket Giant terus berkembang menjadi 17 gerai pada 2007 dan meningkat
menjadi sekitar 23 gerai pada tahun 2008. Selanjutnya peritel lokal Matahari tak mau
menjadi penonton saja, hanya dalam waktu setahun pada 2004 sudah membuka 4 gerai
Hypermart, gerai hypermarketnya. Bahkan sampai akhir 2008 Hypermat sudah mencapai
39 gerai.
Besarnya minat peritel lokal mengikuti sukses Carefour, dikarenakan omzet hypermarket
bisa mencapai Rp 500 juta per hari, bahkan beberapa gerai Carrefour pada masa peak
season-nya bisa meraih omzet hingga Rp 1 milyar per hari. Hal ini tentunya sangat potensial
menggerus pasar supermarket yang polanya sama menjaring konsumen belanja bulanan.
Begitu juga perkembangan hypermarket yang sangat pesat ini, karena formatnya cocok
dengan karakter konsumen di Indonesia yang menjadikan belanja sebagai bagian dari
rekreasi. Selain itu mampu menawarkan harga paling rendah, produk selalu fresh, area
belanja luas serta jumlah produknya yang sangat lengkap.
Namun, pesatnya perkembangan pasar modern belakangan ini seringkali menuai protes
dengan pihak yang merasa dirugikan seperti pasar tradisional atau bahkan dengan sesama
ritel modern. Bahkan, Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 112 Tahun 2007 Tentang
Penataan dan Pembinaan Pasar Tradisional, Pusat Perbelanjaan dan Pasar Modern yang
baru saja diberlakukan pada Desember 2008 justru masih mengundang kontroversi.
Terutama, menyangkut pelanggaran ritel modern yang menjual sembako di bawah harga
pasar tradisional.
Selain mengulas kebijakan pemerintah yang masih perlu sosialisasi itu, juga berbagai aspek
lainnya di bidang ritel kami bahas . Terutama dengan menyajikan peta persaingan bisnis
ritel di Indonesia ini, akan sangat bermanfaat bagi kalangan bisnis khususnya yang terkait
secara langsung maupun tidak langsung dengan bisnis ritel modern seperti lembaga
keuangan, perbankan, pemasok (supplier) dan sebagainya. Studi ini juga sangat bermanfaat
bagi para investor atau calon investor yang akan menjalin kerjasama dengan perusahaan
yang aktif di bisnis ritel modern di Indonesia saat ini.
POTRET BISNIS RITEL DI INDONESIA:
PASAR MODERN
Bisnis ritel adalah penjualan barang secara eceran pada berbagai tipe gerai seperti kios,
pasar, department store, butik dan lain-lain (termasuk juga penjualan dengan sistem delivery
service), yang umumnya untuk dipergunakan langsung oleh pembeli yang bersangkutan.
Bisnis ritel di Indonesia dapat dibedakan menjadi 2 kelompok besar, yakni Ritel
Tradisional dan Ritel Modern. Ritel modern pada dasarnya merupakan pengembangan dari
ritel tradisional. Format ritel ini muncul dan berkembang seiring perkembangan
perekonomian, teknologi, dan gaya hidup masyarakat yang membuat masyarakat menuntut
kenyamanan yang lebih dalam berbelanja.

Ritel modern pertama kali hadir di Indonesia saat Toserba Sarinah didirikan pada 1962.
Pada era 1970 s/d 1980-an, format bisnis ini terus berkembang. Awal dekade 1990-an
merupakan tonggak sejarah masuknya ritel asing di Indonesia. Ini ditandai dengan
beroperasinya ritel terbesar Jepang ‘Sogo’ di Indonesia. Ritel modern kemudian
berkembang begitu pesat saat pemerintah, berdasarkan Kepres no. 99 th 1998,
mengeluarkan bisnis ritel dari negative list bagi Penanaman Modal Asing. Sebelum Kepres
99 th 1998 diterbitkan, jumlah peritel asing di Indonesia sangat dibatasi.

Saat ini, jenis-jenis ritel modern di Indonesia sangat banyak meliputi Pasar Modern,
Pasar Swalayan, Department Store, Boutique, Factory Outlet, Specialty Store, Trade Centre,
dan Mall / Supermall / Plaza. Format-format ritel modern ini akan terus berkembang sesuai
perkembangan perekonomian, teknologi, dan gaya hidup masyarakat.
Pasar Modern, salah satu jenis pasar ritel yang diperkenalkan pada era 1970-an, disebut-
sebut sebagai format ritel yang mengalami perkembangan yang sangat baik dalam 5 tahun
terakhir. Bagaimanakah sebenarnya geliat Pasar Modern dalam kurun waktu tersebut? Siapa
sajakah pemain-pemain utamanya, dan apa sajakah tantangan-tantangan yang dihadapi
Pasar Modern dimasa mendatang? Tulisan ini akan membahas perkembangan Pasar Modern
dan siapa saja pemain-pemain utama bisnis ini. Tulisan ini juga akan membahas tantangan-
tantangan apa saja yang dihadapi oleh Pasar Modern kedepannya.
Perusahaan Ritel Di Indonesia
Bisnis ritel merupakan aktivitas bisnis yang melibatkan penjualan barang dan jasa secara langsung
kepada konsumen akhir. Pada perkembangannya, kini bisnis ritel di Indonesia mulai
bertransformasi dari bisnis ritel tradisional menuju bisnis ritel modern. Perkembangan bisnis ritel
modern di Indonesia sudah semakin menjamur di hampir seluruh wilayah Indonesia. Hal tersebut
dapat terlihat dari banyaknya toko retailer modern yang membuka cabang di berbagai wilayah di
Indonesia.

Perusahaan ritel dapat dikategorikan berdasarkan ciri - ciri tertentu, antara lain :
• Discount stores, adalah toko pengecer yang menjual berbagai macam barang dengan harga
yang murah dan memberikan pelayanan yang minimum.
• Speciality stores, merupakan toko eceran yang menjual barang - barang jenis lini produk
tertentu saja yang bersifat spesifik.
• Departemen stores, adalah suatu toko eceran berskala besar yang pengelolaannya dipisah
dan dibagi menjadi bagian departemen - departemen yang menjual macam barang yang
berbeda - beda.
• Convenience stores, adalah toko pengecer yang menjual jenis item produk yang terbatas,
bertempat ditempat yang nyaman dan jam buka yang panjang.
• Catalog stores, merupakan suatu jenis toko yang banyak memberikan informasi produk
melalui media katalog yang dibagikan kepada para konsumen potensial.
• Chain stores, adalah toko pengecer yang memiliki lebih dari satu gerai dan dimiliki oleh
perusahaan yang sama.
• Supermarket, adalah toko eceran yang menjual berbagai macam produk makanan dan juga
sejumlah kecil produk non-makanan dengan sistem konsumen melayani dirinya sendiri
(swalayan).
• Hypermarkets, adalah toko eceran yang menjual jenis barang dalam jumlah yang sangat
besar atau lebih dari 50.000 item dan mencakup banyak jenis produk. Hypermarket
merupakan gabungan antara retailer toko diskon dengan hypermarket.
• Minimarket, merupakan adalah semacam toko kelontong yang menjual segala macam
barang dan makanan, namun tidak sebesar dan selengkap supermarket. Minimarket
menerapkan sistem swalayan.
Berikut daftar beberapa perusahaan retail di Indonesia :
• Matahari Departemen Store, adalah sebuah jaringan toserba yang menjual baju dan bahan
pakaian lainnya. Matahari merupakan salah satu perusahaan ritel yang terkenal di Indonesia.
Disamping menjual baju dan bahan pakaian, matahari juga menjual kosmetik, sepatu/sandal,
makanan, peralatan dapur dll. Matahari memiliki 79 jaringan di seluruh Indonesia.
• Hypermart, adalah perusahaan jenis hypermarket milik Matahari Group : pemilik matahari
departemen store. Hypermart memiliki 38 cabang di Indonesia.
• Foodmart Supermarket. Foodmart merupakan transformasi dari konsep Matahari
supermarket.
• FoodMart Express (Convenience Store).
• Boston Drugs Store. Toko retail yang menjual obat - obatan.
BISNIS RITEL BISA BERMEKARAN DI
INDONESIA

MajalahFranchise.com, Jakarta - Peluang bisnis ritel di


Indonesia masih sangat besar dan bisa bermekaran bila
distribusi barang dibenahi. Karena sejauh ini, distribusi
barang masih menjadi menjadi penghalang nomor satu.

”Ketika suatu merek barang nasional ditingkatkan


distribusinya, selama ini terlihat pasar untuk kategori
produk tersebut menjadi bertumbuh.” ujar Yongky Soesilo,
Direktur Ac. Nielsen kepada majalahfranchisel.com hari
ini.

Ia menuturkan, produk perlu hadir di mata konsumen, dan konsumen akan mencoba , mengulang
membeli dan menjadi pembeli reguler. Ragam produk yang membosankan tidak menggairahkan
nafsu belanja konsumen. Jumlah produk baru yang launching di Indonesia di dua tahun ini termasuk
rendah, mungkin karena rasa takut akibat krisis ekonomi global.

”Konsumen Indonesia termasuk impulsive, mereka sangat mudah tergoda untuk membeli, tetapi
mereka harus melihat, memegang dan merasakan.” lanjut dia.

Jadi dengan meningkatkan merchandising dan marketing, pasar masih bisa berkembang bagus.

Sementara peluang ritel asing di Indonesia hanya bisa masuk format besar, pemain yang sudah exist
sudah memiliki lokasi dan jumlah toko yang banyak.

”Jika mereka masuk dengan green filed, akan susah mengejar atau akan mahal biaayanya dan ada
waktu yang harus dibayar. Mereka ada baiknya akuisisi,” ujar dia.

Ada keahlian peritel asing yang masih belum dikuasai pemain lokal , Loyalty program dan
marketing yang tajam. Jadi masih ada peluang bagi mereka untuk bersaing dengan pemain lokal.
(Alan Jehunat).
Menelisik Geliat Bisnis Ritel Modern
BISNIS ritel di Indonesia saat ini seperti mendapatkan momentum.Dalam kurun waktu
beberapa tahun terakhir,bisnis ritel terutama yang melayani kebutuhan konsumsi keseharian
(fast moving consumer goods) mengalami peningkatan yang cukup signifikan.

Indomaret dari 2.425 menjadi 3.093 unit,Circle K dari 120 menjadi 210 unit, dan Yomart
dari 144 menjadi 162 unit. Berdasarkan data terakhir, jumlah gerai ritel modern di
Indonesia, Carrefour memiliki 81 gerai yang tersebar di sejumlah daerah di Indonesia.
Sedangkan Giant yang berada di bawah bendera PT Hero Supermarket Tbk Indonesia
memiliki 95 gerai.Kemudian Hypermart (Matahari Grup) dengan 39 gerai. Berdasarkan
analisis pengamat perbankan dan ekonomi Marina L Pandin dalam Economic Review,
Maret 2009 (Potret Bisnis Ritel di Indonesia: Pasar Modern), dalam lima tahun terakhir,
pasar modern merupakan penggerak utama perkembangan ritel modern di indonesia.

Untuk hypermarket, performa yang sangat baik terlihat dari kemampuannya menjadi pasar
modern dengan pangsa omzet terbesar. Pada 2008 omzet hypermarket adalah Rp23,1 triliun
atau 41,7% dari total omzet seluruh pasar modern di Indonesia. Sementara minimarket
32,1% dan supermarket 26,2%.Hal ini karena hypermarket menawarkan pilihan barang
yang lebih banyak dibanding supermarket dan minimarket, sementara harga yang
ditawarkan relatif sama,bahkan pada beberapa barang bisa lebih murah daripada
supermarket dan minimarket. Penguasaan pangsa omzet hypermarket telah terjadi sejak
2005. Pada 2004 market share omzet terbesar dipegang supermarket. Penurunan pangsa
omzet supermarket terjadi terus menerus, bahkan pada 2008 menjadi yang terkecil.

Terkait pemain-pemain utama pasar modern, pada kelompok minimarket hanya terdapat dua
pemain besar yaitu Indomaret dan Alfamart. Indomaret merupakan pemain terbesar dengan
pangsa omzet sekitar 43,2% dari total omzet minimarket di Indonesia. Sementara Alfamart
membuntuti dengan pengumpulan omzet sebesar Rp7,3 triliun atau sekitar 40,8% dari total
omzet minimarket di Indonesia. Sementara untuk kelompok supermarket terdapat enam
pemain utama yakni Hero, Carrefour, Superindo, Foodmart,Ramayana,dan Yogya+Griya
Supermarket.Enam jaringan ritel ini menguasai 76% pangsa omzet supermarket di
Indonesia. Sedangkan pada kelompok hypermarket hanya terdapat lima peritel utama dan
tiga di antaranya menguasai 88,5% pangsa omzet hypermarket di Indonesia.

Tiga pemain utama tersebut adalah Carrefour yang menguasai hampir 50% pangsa omzet
hypermarket di Indonesia, Hypermart (Matahari Grup) dengan pangsa 22,1%, dan Giant
(Hero Grup) dengan 18,5%.
Bisnis Ritel di Indonesia Matinya Pasar
Tradisional
Jaman sudah berubah, semua orang bilang sekarang sudah jaman modern. Supermarket,
minimarket, mall, sudah membanjiri seluruh negeri. Semua orang berbondong-bondong
mendatanginya, menikmati semua kecanggihan dan kenyamanan dalam berbelanja segala
kebutuhan hidup. Lantas bagaimana nasib pasar tradisional?

Pasar tradisional identik dengan kotor, bau, becek, panas, dan segala macamnya yang serba
tradisional. Pedagangnya tidak tertata rapi, segala macam dagangan disatu lokasi tanpa ada
pembagian yang jelas, mana tempat berjualan sayur, mana tempat berjualan daging dan lain
sebagainya, semua campur aduk. Dulu orang ramai mendatanginya untuk membeli segala
macam kebutuhan. Para pedagangnyapun akan dengan senang hati melayani pembeli. Dan
tentu saja dengan ramainya pembeli, akan membuat keuntungan bagi para pedagang di pasar
tradisional. Ciri khas di pasar tradisional, tentu saja ada tawar menawar untuk membeli
barang tertentu, misalnya pakaian dan alat-alat rumah tangga.

Saat ini pasar tradisional kalah bersaing dengan pasar modern (mall, minimarket). Tentu saja
jaman sekarang banyak orang yang malas tawar-menawar untuk membeli barang yang
diinginkan. Selain itu juga pasar modern ini menawarkan tempat yang nyaman untuk
berbelanja, tentu saja tidak kepanasan, tidak kehujanan, tidak becek, dan tentu saja udara
yang sejuk. Jam buka pasar modern juga lebih panjang dibandingkan pasar tradisional.
Selain itu juga terkadang pasar modern menawarkan harga yang lebih rendah daripada pasar
tradisional. Dengan kondisi ini, bagaimana nasib para pedagang tradisional? Tentu bukan
hal yang mudah bagi para pedagang tradisional untuk berpindah tempat, karena biaya sewa
gerai ataupun harga sewa toko yang ada di pasar modern jauh lebih mahal dibandingkan
harga sewa toko di pasar tradisional. Tentu dengan modal pas-pasan, mereka tak sanggup
untuk menyewa ataupun membelinya. Akhir dari semua ini, para pedagang pasar tradisional
pasrah dengan tetap berjualan di pasar tradisional. Sepi pembeli itu jalan yang akan dialami,
dan berakibat menurunnya pendapatan, bangkrut, kata terakhir adalah tutup toko.

Dengan kondisi diatas, lama kelamaan pasar tradisional mati dan menghilang. Dan sebagai
gantinya, berdirilah pasar modern (mall). Seharusnya pemerintah dapat memberi tanggapan
mengenai permasalahan ini. Misalnya saja dengan merenovasi pasar tradisional, tetapi
setelah direnovasi, harga tokonya tetap terjangkau, sehingga para pedagang yang tadinya
menempati pasar tradisional sebelum renovasi, dapat membelinya. Dengan cara itu mereka
tidak tergusur oleh pemilik modal besar yang mampu membeli toko meski dengan harga
yang jauh lebih mahal. Sehingga mereka dapat membeli tokonya, dan dapat menyambung
hidup mereka lagi. Karena tidak banyak dari mereka yang menggantungkan hidup dari
berdagang di pasar.
Pertumbuhan Bisnis Ritel 15%
BANDUNG, (PRLM).- Pertumbuhan bisnis ritel di Indonesia menempati urutan
kedua se-Asia Pasifik, dengan angka pertumbuhan 14%-15% per tahun. Hanya di bawah
India yang ritelnya tumbuh 21%-22%, tetapi masih lebih tinggi dari Cina yang bisnis
ritelnya tumbuh 11%.

"Artinya peluang usaha ritel di Indonesia masih sangat terbuka untuk pemain-pemain
baru," ujar Direktur Retailer Service & Business Development, AC Nielsen, Yongky Surya
Susilo, dalam seminar "Perkembangan Industri Retail di Bandung dan Jabar" yang
diselenggarakan Aprindo (Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia) Jabar, di Hotel Preanger,
Kamis (28/8).
"Pada semester pertama 2008 ini, pertumbuhannya rata-rata 20%. Ritel modern tumbuh
24,8% dan ritel tradisional 16,9%. Sementara itu di Jabar pertumbuhannya lebih tingi
mencapai 24,8%, ritel modern tumbuh 25,4%, dan ritel tradisional 19%," katanya.
Sekalipun angka pertumbuhan ritel tradisional secara persentasenya lebih kecil
dibandingkan ritel modern, pertumbuhan jumlah tokonya jauh lebih banyak. Ini disebabkan
jumlah ritel tradisional yang menjadi dasar perhitungan, memang sudah sangat besar.
Dicontohkan, di Jabar sepanjang 2007 bertambah 4.211 toko ritel sehingga secara
keseluruhan jumlahnya mencapai 446.355 unit. Dari penambahan 4.211 toko ritel,
sebanyak 3.646 (tumbuh 19%) adalah toko ritel tradisional dan sebanyak 565 (tumbuh
25,4%) merupakan toko ritel modern.
Oleh karena itulah, menurut Yongky, dikotomi ritel modern lawan ritel tradisional dinilainya
merupakan terminologi yang kurang tepat karena konsumen Indonesia pada umumnya
tidak mempertentangan hal tersebut. Malah, berdasarkan penelitian umumnya konsumen
mendatangi ritel modern dan ritel tradisional secara bersamaan.
Hasil penelitian AC Nielsen menunjukkan, 97% konsumen ritel modern pada saat yang
bersamaan juga merupakan konsumen ritel tradisional. Sebanyak 75% juga merupakan
konsumen pasar basah dan 35% merupakan konsumen gerobak sayur.
Sementara itu, Ketua Aprindo Jabar, Budi S. mengharapkan pengusaha-pengusaha ritel
pribumi bisa terus bermunculan. Karena jika tidak, pasar ritel nasional yang sedemikian
potensialnya hanya akan dimanfaatkan oleh pemain asing. "Idealnya jumlah pengusaha di
suatu negara adalah 2% dari jumlah penduduknya. Di Indonesia baru 0,18% artinya masih
dibutuhkan banyak-banyak pengusaha," katanya. (A-135/A-147)***
Koperasi didorong kembangkan Bisnis
Ritel
JAKARTA Koperasi di Indonesia diharapkan kembali mengembangkan bisnis ritel di
dalam negeri seperti yang pernah dilakukan 10 tahun silam. Ekonom Dawam Rahardjo
mengatakan sekarang koperasi memerlukan arsitektur baru dalam berkonsolidasi untuk
merambah di sektor bisnis ritel.
"Koperasi bisa mengembangkan toko- toko ritel dan pusat perkulakan," katanya di sela-
sela diskusi mengenai ekonomi politik perkoperasian Indonesia, kemarin. Dia
mencontohkan seperti koperasi di era Orde Baru sudah mer ngembangkan bisnis ritel
melalui pengembangan perkulakan Goro [PT Goro Batara Sakti dan PT Go-ro Yudhistira
Utama] dan warung serba ada (waserda).

Namun, lanjutnya, saat memasuki era reformasi kegiatan [pengembangan bisnis ritel oleh
koperasi] tak dapat dijalankan lagi. Dawam mengharapkan koperasi saat ini kembali
mengembangkan bisnis ritel di dalam negeri terutama di daerah- daerah dengan melakukan
kerja sama dengan pemerintah daerah setempat, termasuk terlibat dalam revitalisasi pasar
tradisional.
"Paling tidak koperasi yang mengembangkan bisnis ritel minimal 20% dari total koperasi
saat ini," ujarnya. Selain itu, Dawam juga mengharapkan dihidupkannya kembali koperasi
unit desa (KUD) sehingga koperasi pertanian dapat dikembangkan.
Sementara itu, Ketua Umum .Dewan Koperasi Indonesia Nurdin Halid mengatakan revisi
undang-undang (UU) Nomor 25/ 2007 tentang Koperasi mendesak. "Revisi UU tersebut
dimaksudkan agar koperasi bisa setara dengan perusahan swasta," katanya kepada Bisnis,
di sela- sela Hut ke 63 Koperasi yang diselenggarakan Gabungan Koperasi Batik Indonesia
(GKBI), kemarin.
Kendala koperasi
Selain itu, dia mengakui kendala yang dihadapi koperasi saat ini adalah sumber daya
manusia (SDM) yang minim. Dengan begitu, lanjutnya, koperasi belum memperoleh
alokasi ekonomi yakni tegaknya sistem ekonomi nasional (sesuai dengan "Pasal 33 UUD
1945) adalah prasya-rat tumbuh-kembangnya gerakan koperasi Indonesia dan tata kelola
koperasi seperti yang tercantum dalam TAP MPR No. 16/1998.
Ketika disinggung mengenai jumlah koperasi secara nasional saat ini, dia mengatakan
jumlahnya 160.000 unit. Namun, dia belum bisa mengungkapkan jumlah koperasi yang
tidak aktif karena Dekopin baru pada tahun ini menyusun database seluruh koperasi di
Indonesia sehingga bisa diketahui berapa jumlah koperasi yang masih aktif dan harus
dipertahankan eksistensinya.

Kementerian Koperasi dan UKM tetap fokus pada fungsi utamanya untuk menjadi
stimulator bagi perkembangan dan peningkatan kualitas serta akses permodalan pelaku
koperasi dan usaha mikro, kecil menengah (KUMKM). "Anggaran yang kami miliki untuk
melakukan tugas penanganan secara langsung bagi peningkatan kualitas KUMKM, jelas
sangat terbatas. Karena itu kami hanya berperan menjadi stimulator saja," kata Menteri
Koperasi dan UKM Sjarifuddin Hasan kepada Bisnis, pekan lalu.

Konsultan Bisnis Ritel | Minimarket |


Supermarket | Setup Baru / Upgrade |
Training & Consulting

01. Jasa Penilaian Lokasi Toko.


Faktor penentu utama keberhasilan bisnis minimarket adalah Lokasi, Lokasi, Lokasi. Sesudah itu
baru faktor lainnya, seperti: bangunan, tampilan, peralatan, barang dagangan dan seterusnya.
Memiliki lokasi yang strategis berarti lebih dari 50% peluang keberhasilan bisnis ini sudah di
tangan. Lalu, bagaimanakah cara memilih lokasi yang strategis bagi bisnis minimarket Anda?
Percayakan kami untuk membantu menilainya.

02. Jasa Pembuatan Bisplan Toko.


Membantu Anda untuk merencanakan bisnis ritel Anda, mulai dari pemetaan dan penilaian lokasi,
pembuatan floor-plan & layout, daftar & spek inventaris, RAB, sampai proyeksi laba-rugi dan arus
kas. Dirancang secara komprehensif dengan dasar harga terkini, sehingga lebih realistis.

03. Jasa Setup/Pendirian Minimarket.


Bagi Anda yang segera hendak memiliki dan mengoperasikan minimarket Anda sendiri. Kami siap
membantu Anda untuk mempersingkat proses belajar menghemat waktu dan energi Anda dalam
men-setup / mendirikan toko minimarket Anda. Dapatkan discount harga biaya pendampingan
sampai dengan 50% selama 2 bulan pasca pembukaan (grad-opening).

04. Jasa Pendampingan Operasi Toko.


Tingkatkan kinerja, kapasitas dan kompetensi tim operasional Anda. Dapatkan efektifitas dan
efisiensi kerja. Tekan biaya operasional, tingkatkan sales / m2, dan other-income. Keuntungan
meningkat mini-mal 50%, DIJAMIN.
Paket komplit pelatihan karyawan (in-class & on-the-job) dan pembinaan day-by-day operation.
Not only training but coaching. Hubungi kami segera,

05. Jasa Display Remodeling.


Bagaimana memperbaiki dan meningkatkan citra; tampilan, tata letak dan planogram pamajangan
yang mampu melipatgandakan kunjungan dan penjualan harian. Kami siap membantu.

06. Jasa Konsultasi Manajemen.


Anda dihadapkan pada tantangan; Bagaimana mengatasi masalah pengunjung yang makin
berkurang dan penjualan semakin turun? Atau bagaimana memilih apakah setup gerai baru atau
perluas ruang jual, dan sebagainya? Hubungi kami untuk membantu Anda mendapatkan second /
professional opinion.