Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN AKHIR

PROSES PRODUKSI I
MESIN BUBUT

Disusun Oleh

AFRIAN
0907136273

LABORATORIUM TEKNOLOGI PRODUKSI


PROGRAM STUDI SI TEKNIK MESIN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
2010
Kata pengantar

Laporan ini disusun sesuai dengan kebutuhan akan pengetahuan tentang mesin frais.
Isinya menguraikan pengetahuan dasar. Dalam pengujian ini akan memperkenalkan
bagian-bagian mesin frais dan fungsinya, pengertian mesin frais dan lain-lain.

Dalam penjelasan-penjelasan pada pengujian ini sengaja ditampilkan gambar-gambar


yang disertai keterangan agar mudah dipahami atau dimengerti.

Akhirnya, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari para pembaca
demi perbaikan laporan-laporan yang akan datang.

Wassalam,

Penulis
Daftar isi
Kata Pengantar
Daftar Isi
Daftar Gambar
Bab I : Pendahuluan
1.1 Latar belakang
1.2 Tujuan
1.3 Sistematika penulisan
Bab II : Teori Dasar
2.1 Pengertian mesin frais
2.2 Jenis-jenis mesin frais
2.3 Metode prose frais
2.4 Macam-macam pisau frais
2.5 Prinsip kerja mesin frais
2.6 Elemen dasar
2.7 Bagian-bagian mesin frais
2.8 Toleransi
Bab III : Alat dan Bahan
3.1 Alat
3.2 Bahan
Bab IV : Prosedur Kerja
4.1 Prosedur umum
4.2 Prosedur khusus
Bab V : Pembahasan
5.1 Perhitungan
5.2 Analisis
Bab VI : Kesimpulan dan Saran
6.1 Kesimpulan
6.2 Saran
Bab I
Pendahulan

1.1 Latar belakang


mesin frais merupakan salah satu mesin konvensional yang mampu mengerjakan
penyayatan permukaan datar, sisi tegak, miring bahkan pembuatan alur dan roda
gigi.

Berdasarkan spindle mesin frais dibedakan atas :


a. mesin frais horizontal
b. mesin frais vertical
c. mesin frais universal

mengapa kita mempelajari mesin frais, karena mesin frais merupakan mesin yang
paling mampu melakukan tugas bila dibandingkan dengan mesin perkakas lain.
Mesin frais merupakan mesin menghasilkan permukaan yang datar atau berbentuk
profil pada ukuran yang ditentukan dari kehalusan atau kualitas permukaan yang
ditentukan.

1.2 Tujuan
1. mengetahui dasar-dasar mesin frais
2. mengetahui jenis-jenis mesin frais
3. mengetahui prinsip kerja mesin frais

1.3 Sistematika penulisan

Bab I : pendahuluan
1.1 latar belakang
1.2 tujuan
1.3 Sistematika penulisan
Bab II : teori dasar
2.1 pengertian mesin frais
2.2 jenis-jenis mesin frais
2.3 metode prose frais
2.4 macam-macam pisau frais
2.5 prinsip kerja mesin frais
2.6 elemen dasar
2.7 bagian-bagian mesin frais
2.8 toleransi
Bab III : alat dan bahan
3.1 alat
3.2 bahan
Bab IV : prosedur kerja
4.1 prosedur umum
4.2 prosedur khusus
Bab V : pembahasan
5.1 perhitungan
5.2 analisis
Bab VI : kesimpulan
6.1 kesimpulan
6.2 saran dan kritik
BAB II
Teori dasar
2.1 Pengertian
Pengerjaan mekanis logam biasanya digunakan untuk pengerjaan lanjutan
maupun pengerjaan finishing, sehingga dalam pengerjaan mekanis dikenal beberapa
prinsip pengerjaan, salah satunya adalah pengerjaan perataan permukaan dengan
menggunakan mesin Frais atau biasa juga disebut mesin Milling.

Mesin milling adalah mesin yang paling mampu melakukan banyak tugas bila
dibandingkan dengan mesin perkakas yang lain. Hal ini disebabkan karena selain
mampu memesin permukaan datar maupun berlekuk dengan penyelesaian dan ketelitian
istimewa, juga berguna untuk menghaluskan atau meratakan benda kerja sesuai dengan
dimensi yang dikehendaki.
2.2 Jenis-jenis mesin frais

1. Mesin Milling Horizontal

Mesin ini termasuk type knee, namun bentuknya sama dengan mesin frais
universal. Biasanya digunakan untuk mengerjakan permukaan datar dan alur .
mesin frais jenis ini mempunyai jenis pemasangan spindel dengan arah horizontal
dan digunaknan untuk melakukan pemotongan benda kerja dengan arah mendatar.

2.2.1 Frais horizontal

2. Mesin Milling Vertikal


Mesin frais vertikal adalah mesin frais dengan poros utama sebagai pemutar
dengan pemegang alat potong dengan posisi tegak. Pada mesin frais jenis ini ada
beberapa jenis menurut type kepalanya, ada type kepala tetap , type kepala yang
dapat dimiringkan dan type kepala bergerak. Posisi kepala ini dapat dimiringkan
kearah kiri atau kanan maksimal 600. biasanya mesin ini dapat mengerjakan
permukaan bersudut, datar, beralur, berlobang dan dapat mengerjakan
permi\ukaan melingkar atau bulat.
2.2.2 Frais vertical

4. Mesin Milling Universal

Mesin frais universal adalah mesin yang pada dasarnya gabngan dari mesin frais
horizontal dan mesin frais vertikal. Mesin ini dapat mengerjakan pekerjaan
pengefraisan muka, datar, spiral, roda gigi, pengeboran dan reamer serta
pembuatan alur luar dan alur dalam.

2.2.3 Frais universal

2.3 Metode proses frais

Metode prose frais ditentukan berdasarkan arah relatif gerak makan meja mesi frais
terhadap putaran pisau. Metode proses fris terbagi menjadi dua yaitu :

1. Frais naik (up milling)

Frais naik biasanya disebut frais konvensional . gerak dari putaran pisau
berlawanan arah terhadap gerak makan kemeja mesin frais. Sebagai contoh, pada proses
ini apabila pisau berputar searah jarum jam, benda kerja disayat kearah kanan.
Penampang melintang bentuk beram untuk proses frais naik adalah koma diawali
dengan ketebalan minimal kemudian menebal.

Gambar 2.3.1 Up cut

2. Frais turun (down milling)

Proses frais turun disebut juga clmb milling. Arah dari putaran pisau sama dengan arah
gerak makan meja frais. Sebagai contoh, jika pisau berputar berlawanan arah jarum jam,
benda kerja disayat kekanan. Penampang melintang bentuk beram untuk proses frais
turun adalah seperti koma diawali dengan ketebalan maksimum kemudian menebal.

Gambar 2.3.2 Down cut


2.4 Macam-macam pisau frais
1. Pisau silindris

Digunakan untuk menghasilkan permukaan horizontal dan dapat


mengerjakan permukaan yang lebar dan pekerjaan berat.

Gambar 2.4.1 Pisau silindris

2. Pisau muka dan sisi

Digunakan untuk menghasilkan celah dan ketika digunakan dalam


pemasangan untuk menghasilkan permukaan rata, kotak, hexagonal, dll. Untuk
ukuran yang besar, gigi dibuat terpisah dan dimasukkan ke dalam badan pisau.

Gambar 2.4.2 Pisau muka dan sisi

3. Slotting cutter
Pisau ini hanya memilki gigi di bagian kelilingnya dan pisau ini
digunakan untuk pemotongan celah dan alur pasak

Gambar 2.4.3 Slotting cutter

4.Metal slitting saw

Digunakan untuk memotong kedalaman celah dan untuk memotong


panjang dari material. Ketipisan dari pisau bermacam -macam dari 1 mm– 5 mm
dan ketipisan pada bagian tengah lebih tipis dari bagian tepinya. Hal ini untuk
mencegah pisau dari terjepit dicelah.

Gambar 2.4.4 metal slitting saw


5. Frais ujung

Frais ujung berukuran dari berdiameter 4 mm sampai diameter 40 mm.

6. Shell end mill


Kelopak frais ujung dibuat untuk disesuaikan di bor pendek yang dipasang di
poros. Kelopak frais ujung lebih murah untuk

Gambar 2.4.6 End mill cutter & Shell end mill

7. Frais muka

Pisau ini dibuat untuk mengerjakan pemotongan berat dan juga digunakan untuk
menghasilkan permukaan yang datar. Frais muka memiliki gigi di ujung muka dan
kelilingnya. Panjang dari gigi di kelilingnya selalu kurang dari separuh diameter
dari pisaunya.

Gambar 2.4.7 Pisau muka

8. Tee-slot cutter
Pisau ini digunakan untuk frais celah awal. Suatu celah atau alur harus dibuat
pada benda kerja sebelum pisau ini digunakan.
Gambar 2.4.8 T-slot cutter

2.5 Prinsip kerja mesin frais

Proses penyayatan (pemotongan) dilakukan dengan menggunakan pahat yang


diputar oleh arbor yang berhubungan langsung dengan poros spindle mesin. Posisi
pahat pada arbor dapat diatur dengan mengatur letak cincin pemisah. Posisi dari
pros arbor atau poros merupakan penentu dari jenis apakah mesin freis ini, apaka
mesin frais vertical ataupun horizontal. Untuk mengerjakan benda-benda kerja yang
mempunyai bentuk yang rumit dan ukuran yang relative besar yang tidak mungkin
dikerjakan pada mesin frais horizontal maupun vertical maka akan dibuat mesinfrais
khusus.

2.6 Elemen dasar

perlu dipahami lima elemen dasar proses pemesinan yaitu sebagai berikut :

1. Kecepatan potong (cutting speed) ; v (m/min)

2. Kecepatan makan (feeding speed) ; vf (mm/min)

3. Kedalaman potong (depth of cut) ; a (mm)

4. Waktu pemotongan (cutting time) ; tc (min)

5. Kecepatan penghasilan geram ; Z (cm3/min)


Elemen dasar pada proses pengerjaan freis adalah sebagai berikut :

π.d .n
1. Kecepatan potong :v= ; m/min
1000

2. Gerak makan : fz = vf / (z n) ; mm/(gigi)


3. Waktu pemotongan : tc = lt / vf ; min,

dimana lt = lv + lw + ln ; mm

vf .a.w
4. Kecepatan penghasilan geram : Z = ; cm3/min.
1000

Keterangan :
w = Lebar pemotongan
lw = Panjang pemotongan
a = Kedalaman potong
d = Diameter luar
z = Jumlah gigi
n = Putaran poros utama
vf = Kecepatan makan
2.7 Bagian-bagian mesin frais

Berikut ini merupakan bagian bagian dari mesin frais adalah sebagai berikut :

1. Spindle utama
Merupakan bagian yang terpenting dari mesin milling. Tempat untuk mencekam
alat potong. Di bagi menjadi 3 jenis :

a. Vertical spindle

b. Horizontal spindle

c. Universal spindle

2. Meja / table
Merupakan bagian mesin milling, tempat untuk clamping device atau benda
kerja. Di bagi menjadi 3 jenis :

a. Fixed table

b. Swivel table

c. Compound table

3. Motor drive
Merupakan bagian mesin yang berfungsi menggerakkan bagian – bagian mesin
yang lain seperti spindle utama, meja ( feeding ) dan pendingin ( cooling ). Pada
mesin milling sedikitnya terdapat 3 buah motor :

a. Motor spindle utama

b. Motor gerakan pemakanan ( feeding )


c. Motor pendingin ( cooling )

4. Tranmisi
Merupakan bagian mesin yang menghubungkan motor penggerak dengan yang
digerakkan. Berdasarkan bagian yang digerakkan dibedakan menjadi 2 macam
yaitu :

a. Transmisi spindle utama

b. Transmisi feeding

Berdasarkan sistem tranmisinya dibedakan menjadi 2 macam yaitu :

a. Transmisi gear box

b. Transmisi v – blet

5. Knee
Merupakan bagian mesin untuk menopang / menahan meja mesin. Pada bagian
ini terdapat transmisi gerakan pemakanan ( feeding ).

6. Column / tiang
Merupakan badan dari mesin. Tempat menempelnya bagian – bagian mesin
yang lain.

7. Base / dasar
Merupakan bagian bawah dari mesin milling. Bagian yang menopang badan /
tiang. Tempat cairan pendingin.

8. Control
Merupakan pengatur dari bagian – bagian mesin yang bergerak. Ada 2 sistem
kontrol yaitu :

a. Mekanik

b. Electric
2.8 Toleransi
Toleransi merupakan dua batas ukur yang diizinkan pada suatu komponen atau
benda keja lainnya. Dimana komponen atau benda kerja tersebut tidak pas atau sesuai
dengan yang diinginkan . toleransi terbagi menjadi dua yaitu : toleransi atas dan
toleransi bawah.

Gambar 2.8 Defenisi Istilah Mengenai Toleransi

Tabel Variasi Yang Didizinkan Untuk Ukuran Linier

Ukuran nomina 0,5 Diatas Diatas Diatas Diatas Diatas Diatas


(mm) s/d 3 3 6 30 120 315 1000
s/d 6 s/d 30 s/d 120 s/d s/d 1000 s/d 2000
315
Seri ± ± ± 0,1 ± 0,15 ± 0,2 ± 0,3 ± 0,5
Variasi teliti 0,05 0,05
yang Seri ± 0,1 ± 0,1 ± 0,2 ± 0.3 ± 0,5 ± 0,8 ± 1,2

di sedang
Seri ± 0,2 ± 0,5 ± 0,8 ± 1,2 ± 2 ± 3
izinkan
kasar
Bab III
ALAT DAN BAHAN

3.1 Alat
1. Kunci kolet
Digunakan untuk membuka atau mengunci collet yang menjepit frais

Gambar 3.1.1 Kunci kolet

2. Stopwatch
Digunakan untuk mencatat waktu pengerjaan frais dari awal hingga akhir
pengerjaan

Gambar 3.1.2 stopwatch

3. Jangka sorong
Digunakan untuk mengukur specimen yang ingin dikerjakan

Gambar 3.1.3 Jangka sorong

4. Kuas
digunakan untuk membersihkan sisa-sisa logam pada bagian mesin frais

Gambar 3.1.5 Kuas


5. Penggores
Digunakan untuk menandai panjang proses kerja pada bagian benda kerja

Gambar 3.1.6 Penggores


6. Kunci L
Digunakan untuk membuka baut.

Gambar 3.1.7 Kunci L

3.2 Bahan

1. untuk bahan yang berbentuk silindris dengan menggunakan baja ST 37 dengan


panjang 81,6 mm dan diameter 25,5 mm.

25,5 mm
81,6 mm
Bab IV
Prosedur kerja

4.1 prosedur umum

1. persiapkan alat dan bahan


2. mengukur benda kerja dengan jangka sorong
3. memahami gambar benda kerja untuk proses pengerjaan
4. saklar pada mesin diaktifkan
5. spindle pada mesin diaktifkan

4.2 prosedur khusus

1. menyediakan benda kerja yang ingin diuji


2. memahami gambar benda kerja
3. mengukur benda kerja dengan jangka sorong
4. Panel utama mesin freis diaktifkan
5. Pisau freis dipasang pada spindle dan dikunci menggunakan kunci kolet.
6. Mesin freis diaktifkan dengan menekan power dengan posisi switch ON.
7. Benda kerja dijepit pada ragum dan dikunci dengan memutar hendel pengunci ragum.
8. aktifkan spindle dengan putaran 175 rpm
9. lakukan pengerjaan pada benda kerja dengan cara mendekatkan pada mata pahat yang
berputar. Pada saat pengerjaan dimulai aktifkan penghitung waktu secara bersamaan.
10. Kedalaman pemakanan diatur dengan memutar eretan sumbu y kearah atas dengan
tebal penyayatan 0,5mm.
10. setelah selesai dengan pengerjaan tersebut pada bagian pertama, ulangi kembali
lagi.
11. pada akhir pengerjaan matikan mesin frais dan bersihkan bagian-bagian mesin
frais dari tumpukan geram dari baja yang disayat.
Bab V
Pembahasan

5.1 Perhitungan

Diketahui : n = 175 (roughing) lt = 3+ 81,6 + 1


= 85,6 mm
dtool = 16 mm
z = 4 gigi
tc = 1,52 min
a = 0,5 mm (roughing)
Ditanya : a. Kecepatan potong (vc)
b. Gerak makan pergigi (fz)
c. Kecepatan penghasilan geram (z)

• Proses Roughing
a. Kecepatan potong
π. d . n
Vc =
1000
3,14 .16 .175
=
1000
= 8,792 m/min
b. Gerak makan pergigi
Vf
fz =
z .n

120
= = 0,3 mm/gigi
4 .175

c. Kecepatan penghasilan geram

Vf . a . w
Z =
1000
120 . 0,5 .16
=
1000
= 0,96 cm3/min
5.2 Analisis
Dalam melaksanakan praktikum pemesinan pada mesin freis banyak sekali
fenomena-fenomena yang terjadi pada alat ataupun benda kerja. Hal ini dapat
disebabkan oleh alat yang digunakan ataupun dari mahasiswa sendiri. Untuk
mendapatkan nilai kecepatan potong, kecepatan makan, dan waktu pemotongan
pada proses roughing dan finishing memerlukan pemahaman dalam mengetahui
benda kerja yang ingin dikerjakan. Untuk itu terlebih dahulu harus memahami
elemen-elemen dasar dari pengerjaan mesin frais. Agar tool tidak cepat rusak
atau tumpul maka pada saat proses pengefreisan tool harus diberi air pendingin
yaitu air collant
Bab VI
Kesimpulan dan Saran

6.1 kesimpulan

1. Pada proses pengefreisan perhitungan sangat dibutuhkan untuk menentukan


berapa kedalaman pemakanan tool terhadap benda kerja.
2. Benda kerja yang dijepit pada ragum mesin freis harus rata untuk kerataan benda
kerja harus diperiksa kerataannya
3. Pada saat tool menyayat benda kerja harus diberi air pendingin agar tool tidak
cepat rusak yang mengakibatkan permukaan benda kerja yang dihasilkan kasar.

6.2 saran

1. memakai perlengkapan yang diperlukan


2. pada saat pengefraisan diperlukan coolant sebagai cairan pendingin agar mata
pahat tidak mudah patah.