Anda di halaman 1dari 12

BUDIDAYA KENTANG

PENDAHULUAN

Kentang (Solanum tuberosum L.) di Indonesia merupakan salah satu komoditas yang
mendapat prioritas pengembangan, karena dapat digunakan sebagai sumber karbohidrat,
bernutrisi tinggi terutama vitamin dan mineral, dan mempunyai potensi dalam diversifikasi
pangan. Permintaan pasar terhadap kentang dalam beberapa tahun terakhir ini cenderung
meningkat sejalan dengan berkembangnya jumlah penduduk yang menggunakan kentang sebagai
sayuran sehari-hari, meningkatnya pendapatan, berkembangnya industri pengolahan makanan
(Duriat, 1996., Suwandi, 1996, Karjadi, 2002). Keadaan tersebut mengakibatkan bertambah
luasnya pertanaman kentang dan meningkatnya permintaan bibit kentang bermutu/berkualitas
(Karjadi, 2002).

Di Indonesia kentang ditanam di dataran tinggi seluas 39.835 ha/tahun dengan hasil rata-
rata yang masih rendah yakni 13 t/ha. Pada tahun 1998 luas areal pertanaman kentang mencapai
65.047,46 ha dengan hasil rata-rata 14,50 t/ha. Hasil yang dicapai ini masih rendah bila
dibandingkan dengan negara-negara produsen kentang atau potensi hasil yang dapat dicapai oleh
Balai Penelitian Tanaman Sayuran (Balitsa) Lembang. Hasil yang dicapai oleh Balitsa adalah 35
t/ha. Salah satu kendala dalam meningkatkan produksi adalah pengadaan dan distribusi bibit
berkualitas yang belum memadai, sehingga petani menggunakan bibit yang bermutu rendah
(Karjadi, 2002).
Sektor pertanian yang maju dan efisien diharapkan mampu meningkatkan mutu,
memperluas lapangan kerja, mem-perluas pasar, baik pasar dalam negeri maupun luar negeri.
Untuk mencapai tujuan tersebut maka upaya-upaya yang perlu dilakukan antara lain adalah
dengan penggunaan teknologi tepat guna, merubah perilaku petani dari subsisten menjadi petani
modern, serta memperhitungkan efisiensi usahatani dan selalu berorientasi pasar.
Wilayah Kabupaten Dati II Malang dan sekitarnya memiliki lahan pertanian (lahan kering)
dataran menengah-tinggi yang luas dan subur dengan kondisi iklim yang mendukung untuk
tumbuhnya berbagai jenis tanaman pertanian hortikultura, terutama kentang yang bernilai
ekonomis tinggi. Sebagian dari potensi sumberdaya lahan ini sekarang merupakan "lahan tidur"
yang belum dapat dikembangkan dan diolah secara lebih intensif oleh pemiliknya untuk
menghasilkan komoditas yang ekonomis tinggi. Tiga kawasan potensial bagi pengembangan
usaha tani kentang adalah Kawasan G. Arjuno, Kawasan G. Bromo, dan Kawasan G. Kawi.

II. KULTUR TEKNIS BUDIDAYA KENTANG, PERSYARATAN TUMBUH,

DAN ALISIS USAHA TANI

Syarat  pertumbuhan  

Iklim  
Curah  hujan  rata‐rata  1500  mm/tahun,  lama  penyinaran  9‐10  jam/hari,  suhu  optimal
18‐21°C,  kelembaban  80‐90%  dan  ketinggian  antara  1.000‐3.000  m  dpl.  
Media  Tanam  
Struktur  remah,  gembur,  banyak  mengandung  bahan  organik,  berdrainase  baik  dan
memiliki  lapisan  olah  yang  dalam  dan  pH  antara  5,8‐7,0.  

Teknis  budidaya  
Pembibitan  
o Umbi  bibit  berasal  dari  umbi  produksi  berbobot  30‐50  gram,  umur  150‐180  hari,
tidak cacat,  dan  varitas  unggul.  Pilih  umbi  berukuran  sedang,  memiliki  3‐5  mata
tunas  dan hanya  sampai  generasi  keempat  saja.  Setelah  tunas  +  2  cm,  siap
ditanam.  
o Bila membeli bibit  (usahakan  bibit  yang  bersertifikat),  berat  antara  30‐45  gram
dengan  3‐5  mata  tunas.  Penanaman  dapat  dilakukan  tanpa/dengan  pembelahan.
Pemotongan  umbi  dilakukan  menjadi  2‐4  potong  menurut  mata  tunas  yang  ada.

Pengolahan Media Tanam


Lahan dibajak sedalam 30-40 cm dan biarkan selama 2 minggu sebelum dibuat
bedengan dengan lebar 70 cm (1 jalur tanaman)/140 cm (2 jalur tanaman), tinggi 30 cm dan
buat saluran pembuangan air sedalam 50 cm dan lebar 50 cm.

Teknik  Penanaman  
Pemupukan  dasar  :  urea  (100  kg/ha),  SP  36  (80  kg/ha)  diberikan  sebelum  tanam
pada sekitar  titik‐titik  penanaman.   
Cara  Penanaman  
Jarak  tanaman  tergantung  varietas,  80  cm  x  40  cm  atau  70  x  30  cm  dengan
kebutuhan bibit  +  1.300‐1.700  kg/ha  (bobot  umbi  30‐45  gr). Waktu  tanam  diakhir  musim
hujan (April‐Juni).  

Pemeliharaan  Tanaman  
Penyiangan  
Penyiangan  dilakukan  minimal  dua  kali  selama  masa  penanaman  2‐3  hari
sebelum/bersamaan  dengan  pemupukan  susulan  dan  penggemburan.  
Pemangkasan  Bunga  
Pada  varietas  kentang  yang  berbunga  sebaiknya  dipangkas  untuk  mencegah
terganggunya proses  pembentukan  umbi,  karena  terjadi  perebutan  unsur  hara.  
Pemupukan  Susulan   
Pupuk  Makro  (sekitar  3  –  5  minggu)  :  Urea/ZA:  100  kg/ha,  SP‐36:  80  kg/ha,
KCl:  100  kg/ha.Pupuk  makro  diberikan  jarak  10  cm  dari  batang  tanaman.  
 Pengairan  
Pengairan  7  hari  sekali  secara  rutin  dengan  di  gembor,  Power  Sprayer  atau
dengan  mengairi  selokan  sampai  areal  lembab  (sekitar  15‐20  menit).  
 Pengairan  
Pengairan  7  hari  sekali  secara  rutin  dengan  di  gembor,  Power  Sprayer  atau
dengan  mengairi  selokan  sampai  areal  lembab  (sekitar  15‐20  menit).  

 Hama  dan  Penyakit  


Hama  
Ulat  grayak  (Spodoptera  litura)  
Gejala:  ulat  menyerang  daun  hingga  habis  daunnya.  Pengendalian:  (1)  memangkas
daun  yang  telah  ditempeli  telur;  sanitasi  lingkungan.  
Kutu  daun  (Aphis  Sp)  
Gejala:  kutu  daun  menghisap  cairan  dan  menginfeksi  tanaman,  juga  dapat
menularkan  virus.  Pengendalian:  memotong  dan  membakar  daun  yang  terinfeksi.  
Orong‐orong   (Gryllotalpa  Sp)  
Gejala:  menyerang  umbi  di  kebun,  akar,  tunas  muda  dan  tanaman  muda.
Akibatnya  tanaman  menjadi  peka  terhadap  infeksi  bakteri.  
Hama  penggerek  umbi   (Phtorimae   poerculella  Zael)  
Gejala:  daun  berwarna  merah  tua  dan  terlihat  jalinan  seperti  benang  berwarna
kelabu  yang  merupakan  materi  pembungkus  ulat.  Umbi  yang  terserang  bila  dibelah,
terlihat  lubang‐lubang  karena  sebagian  umbi  telah  dimakan.  
Hama  trip  (  Thrips  tabaci  )  
Gejala:  pada  daun  terdapat  bercak‐bercak  berwarna  putih,  berubah  menjadi  abu‐
abu  perak  dan  mengering.  Serangan  dimulai  dari  ujung‐ujung  daun  yang  masih  muda.
Pengendalian:  memangkas  bagian  daun  yang  terserang.  

Penyakit  
Penyakit   busuk  daun  
Penyebab:  jamur  Phytopthora  infestans.  Gejala:  timbul  bercak‐bercak  kecil
berwarna  hijau  kelabu  dan  agak  basah  hingga  warnanya  berubah  menjadi  coklat  sampai
hitam  dengan  bagian tepi  berwarna  putih  yang  merupakan  sporangium  dan  daun
membusuk/mati.  Pengendalian:  sanitasi  kebun.  
Penyakit   layu  bakteri  
Penyebab:  bakteri  Pseudomonas  solanacearum.  Gejala:  beberapa  daun  muda  pada
pucuk  tanaman  layu  dan  daun  tua,  daun  bagian  bawah  menguning.  Pengendalian:  sanitasi
kebun,  pergiliran  tanaman.  
Penyakit   busuk  umbi  
Penyebab:  jamur  Colleotrichum  coccodes.  Gejala:  daun  menguning  dan
menggulung,  lalu  layu  dan  kering.  Bagian  tanaman  yang  berada  dalam  tanah  terdapat
bercak‐bercak  berwarna  coklat.  Infeksi  akan  menyebabkan  akar  dan  umbi  muda  busuk.
Pengendalian:  pergiliran  tanaman  ,  sanitasi  kebun  dan  penggunaan  bibit  yang  baik.  
Penyakit   fusarium   
Penyebab:  jamur  Fusarium  sp.  Gejala:  busuk  umbi  yang  menyebabkan  tanaman
layu.  Penyakit  ini  juga  menyerang  kentang  di  gudang  penyimpanan.  Infeksi  masuk
melalui  luka‐luka  yang  disebabkan  nematoda/faktor  mekanis.  Pengendalian:  menghindari
terjadinya  luka  pada  saat  penyiangan  dan  pendangiran.  
Penyakit   bercak  kering   (Early  Blight)  
Penyebab:  jamur  Alternaria  solani.  Jamur  hidup  disisa  tanaman  sakit  dan
berkembang  di  daerah  kering.  Gejala:  daun  berbercak  kecil  tersebar  tidak  teratur,  warna
coklat  tua,  meluas  ke  daun  muda.  Permukaan  kulit  umbi  berbercak  gelap  tidak
beraturan,  kering,  berkerut  dan  keras.  Pengendalian:  pergiliran  tanaman.  
Penyakit   karena  virus  
Virus  yang  menyerang  adalah:  (1)  Potato  Leaf  Roll  Virus  (PLRV)  menyebabkan
daun  menggulung;  (2)  Potato  Virus  X  (PVX)  menyebabkan  mosaik  laten  pada  daun;  (3)
Potato  Virus  Y  (PVY)  menyebabkan  mosaik  atau  nekrosis  lokal;  (4)  Potato  Virus  A
(PVA)  menyebabkan  mosaik  lunak;  (5)  Potato  Virus  M  (PVM)  menyebabkan  mosaik
menggulung;  (6)  Potato  Virus  S  (PVS)  menyebabkan  mosaik  lemas.  Gejala:  akibat
serangan,  tanaman  tumbuh  kerdil,  lurus  dan  pucat  dengan  umbi  kecil‐kecil/tidak
menghasilkan  sama  sekali;  daun  menguning  dan  jaringan  mati.  Penyebaran  virus
dilakukan  oleh  peralatan  pertanian,  kutu  daun  Aphis  spiraecola,  A.  gossypii  dan  Myzus
persicae,  kumbang  Epilachna  dan  Coccinella  dan  nematoda.  Pengendalian:  tidak  ada
pestisida  untuk  mengendalikan  virus,  pencegahan  dan  pengendalian  dilakukan  dengan
menanam  bibit  bebas  virus,  membersihkan  peralatan,  memangkas  dan  membakar  tanaman
sakit,  mengendalikan  vektor  dengan  pestisida  dan  melakukan  pergiliran  tanaman.   

Panen

Umur  panen  pada  tanaman  kentang  berkisar  antara  90‐180  hari,  tergantung  varietas
tanaman.  Secara  fisik  tanaman  kentang  sudah  dapat  dipanen  jika  daunnya  telah  berwarna
kekuning‐kuningan  yang  bukan  disebabkan  serangan  penyakit;  batang  tanaman  telah
berwarna   kekuningan  (agak  mengering)  dan  kulit  umbi  akan  lekat  sekali  dengan  daging
umbi,  kulit  tidak  cepat  mengelupas  bila  digosok  dengan  jari.  

Kentang (Solanum tuberosum) merupakan sumber kalori dan mineral yang penting bagi
pemenuhan kebutuhan gizi masyarakat serta mempunyai nilai ekonomi cukup baik. Luas areal
pertanaman kentang di Indonesia setiap tahunnya terus meningkat sejalan dengan perkembangan
permintaan dan pertambahan jumlah penduduk. Setiap 100 g umbi kentang mengandung 19,1 g
karbohidrat, 11 mg Ca, 60 g P, 0,8 g Fe, serta protein dan vitamin (Koswara, 2007).
Teknik budi daya yang mempengaruhi produktivitas kentang meliputi penggunaan bibit
berkualitas baik, varietas berproduksi tinggi, pengendalian hama dan penyakit yang optimal,
penggunaan sarana produksi yang tepat, serta pengelolaan tanah dan air. Selain itu, pemupukan
masih memerlukan perhatian untuk mendapatkan umbi berkualitas baik, seperti ukuran umbi
sesuai yang dikehendaki, kandungan gula rendah, serta kandungan pati dan berat jenisnya tinggi.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemberian unsure hara N, P, dan K penting untuk
mendukung perkembangan umbi kentang (Rosliani et Al., 1998).
Peranan sektor pertanian dalam per-ekonomian nasional tidak surut meskipun dihadapkan
pada krisis ekonomi dan globalisasi. Sektor pertanian bahkan mam-pu sebagai peredam (buffer)
sehingga dampak gejolak ekonomi dapat dikurangi. Sektor pertanian yang maju dan efisien
diharapkan mampu meningkatkan mutu, memperluas lapangan kerja, mem-perluas pasar, baik
pasar dalam negeri maupun luar negeri. Untuk mencapai tu-juan tersebut maka upaya-upaya
yang perlu dilakukan antara lain adalah dengan peng-gunaan teknologi tepat guna, merubah
perilaku petani dari subsisten menjadi petani modern, serta mem-perhitungkan efisiensi
usahatani dan selalu berorientasi pasar (Romauli dan Muhaimin, 2008).
Program Intensifikasi adalah salah satu dari tiga usaha strategik untuk me-ningkatkan
produksi dalam rangka men-capai swasembada pangan di Indonesia. Program lainnya adalah
ektensifikasi fisik dan teknik dari proses modernisasi dari sistem usahatani tradisional (Ajid,
1981).
Kentang adalah komoditas yang bernilai ekonomi tinggi, karena selain sebagai sumber
karbohidrat, vitamin, dan mineral, kentang juga merupakan bahan baku bermacam-macam menu
restoran cepat saji dan industri makanan ringan. Usahatani kentang diperkirakan akan semakin
intensif sekaligus ekstensif. Untuk menyelamatkan produksi dari kerugian akibat serangan OPT,
petani akan menggunakan cara yang sepintas lalu efektif yaitu penggunaan pestisida sintetik.
Oleh karena itu, alternatif lain sebagai kompensasi dikuranginya kuantum penggunaan pestisida
sintetis perlu segera ditemukan. Salah satu alternatifnya adalah mengintroduksi pestisida nabati,
yang didunia internasional disebut sebagai pestisida biorasional (biorational pesticide)
(Suryaningsih, 2006).
Kajian Pasar Kentang

Peluang pengembangan kentang tercermin dari konsumsi dalam negeri yang terus
meningkat. Menurut FAO, apabila tahun 2000 konsumsi kentang masyarakat Indonesia baru 2.9
kilogram per kapita, maka pada tahun 2020 sudah menjadi 7.3 kilogram per kapita. Tentunya
sejalan dengan pertumbuhan penduduk dan berbagai faktor yang meningkatkan preferensi
masyarakat terhadap komoditas kentang sebagai kebutuhan pangan, maka komoditas ini dapat
menjadi penopang ekonomi petani. Saat ini, kentang adalah bahan pangan nomor empat
terpenting setelah gandum, beras dan jagung. Kentang menduduki posisi penting sebagai bahan
pangan, karena nutrisinya cukup baik. Kandungan nutrisi lengkap tiap 100 gram kentang segar
adalah : energi 80 kal (320 kJ); karbohidrat 19 gram; pati  (15 gram); serat  2.2 gram;  lemak  0.1
gram; protein 2 gram; air 75 gram (75% dari total bobot); thiamin (vit. B1)  0,08 miligram;
riboflavin (Vit. B2)  0,03 miligram; niacin (vit. B3)  1,1 miligram;  vitamin B6  0,25 miligram;
vitamin C  20 miligram; kalcium  12 miligram; zat besi 1,8 miligram; magnesium  23 miligram;
fosfor  57 miligram; potasium  421 miligram; sodium  6 miligram.
Namun harga komoditas kentang, saat ini masih sangat tinggi, dibanding dengan umbi-
umbian lainnya. Agar kentang bisa lebih merakyat sebagai makanan alternatif, maka harganya
harus diturunkan hingga mendekati ubijalar, talas, keladi dan singkong. Upaya ini baru akan
berhasil apabila budidaya kentang dilakukan secara massal. Pegunungan di Papua, Bali, NTB
dan NTT, sebenarnya merupakan kawasan yang potensial untuk ditanami kentang. Sebab
kawasan ini, udaranya relatif kering, hingga hasil kentang akan lebih baik dibanding dengan
kawasan barat Indonesia, yang udaranya lebih lembap dan curah hujannya tinggi.  

Menilik data, Produksi kentang di Indonesia mengalami penningkatan yang cukup besar
yaitu rata-rata sebesar 13% selama setahun 2001-2006 (Agro Lawu, edisi 23-11-2007), dalam
satuan ton,
1200000

1000000

800000

600000

400000

200000

0
2001 2002 2003 2004 2005 2006

Sebagai gambaran berdasarkan data tersebut, preferensi petani untuk membudidayakan kentang
makin meningkat dari tahun ke tahun. Faktor apa saja yang meningkatkan preferensi ini akan
kami bahas di bagian berikutnya. Kebutuhan impor Indonesia pada komoditas kentang adalah
fluktuatif, dalam satuan ton,

1000

900

800

700

600

500

400

300

200

100

0
2001 2002 2003 2004 2005 2006

Analisis Usahatani Kentang di Sembalun pada luasan usaha rata-rata petani Sembalun (0,5 Ha)

(Rahayu, 2007)
Gambaran Umum Preferensi Koditas Kentang di Indonesia
Sampai sekarang, di seluruh dunia tercatat ada 574 varietas kentang. Namun yang populer
dibudidayakan di Indonesia baru ada dua, yakni varietas Granola dan Atlantik. Granola
merupakan varietas yang sudah cukup tua. Tahan terhadap virus A dan Y, namun tidak tahan
terhadap pathotype A dari golden nematoda. Granola berbentuk oval dan agak pipih, kulitnya
sedikit kasar, namun daging umbinya kuning. Warna daging umbi ini tidak akan berubah setelah
kentang dimasak. Varietas Granola populer dibudidayakan petani, karena terbukti adaptif
terhadap kondisi iklim tropis yang cenderung lembap dan basah.
Atlantik baru diperkenalkan di kalangan para petani kentang Indonesia pada tahun 1980an,
ketika franchise restoran cepat saji dari AS mulai masuk Indonesia. Sebab varietas Granola
produksi petani Indonesia, ternyata tidak mungkin dijadikan french fries. Granola terlalu tinggi
kandungan airnya, hingga menjadi lembek setelah digoreng menjadi french fries. Selain itu,
kandungan gula Granola juga tinggi, hingga potongan daging umbi akan hangus (kecokelatan)
setelah digoreng. Kelemahan Granola inilah yang diatasi oleh Atlantik. Kandungan air dan gula
Atlantik, relatif lebih rendah dibanding Granola, sementara kandungan patinya lebih tinggi.
Hingga Atlantik memenuhi syarat untuk dijadikan french fries.   
Sebenarnya, sejak tahun 1980an telah diintroduksi beberapa varietas kentang french fries.
Ujicoba dilakukan oleh Balai Benih Kentang, Dinas Pertanian Provinsi, serta Balai Penelitian
Sayuran (Balitsa) di Lembang.  Setelah dilakukan serangkaian ujicoba, terutama uji aklimatisasi,
dari beberapa varietas kentang french fries, yang paling cocok dibudidayakan di Indonesia
adalah Atlantik. Meskipun pada awal tahun 2000an, mulai populer pula varietas Atlas. Atlantik
sendiri merupakan varietas baru, yang dirilis oleh Webb et al. USDA (United States Depertment
of Agriculture) - Beltsville, Maryland, pada tahun 1976.     
Umbi Atlantik sebenarnya berukuran lebih kecil dari Granola. Bentuk umbinya lonjong
namun tidak pipih seperti Granola. Kulit umbi licin dan lebih cerah dibanding Granola. Warna
daging umbi putih. Meskipun Atlantik cocok untuk french fries, namun para petani masih lebih
senang menanam Granola. Sebab Atlantik hanya bisa dipasarkan ke restoran cepat saji sebagai
french fries. Sementara Granola bisa dijual ke pasar bebas. Produktivitas Atlantik juga tidak
sebaik Granola. Meskipun harga Atlantik jelas lebih tinggi dari Granola. Karena masih sedikit
yang membudidayakannya, benih Atlantik juga masih lebih tinggi harganya dibanding Granola.
Sejalan dengan populernya french fries, industri potato chips juga mulai tumbuh. Agar
tidak lembek dan hangus ketika digoreng, industri potato chips juga memilih bahan baku varietas
Atlantik. Namun daya serap pabrik potato chips tidak sebesar kebutuhan french fries. Terlebih
kebutuhan kentang sayur. Sebab di Indonesia, masih sulit untuk menerima kentang sebagai
makanan pokok. Padahal, selain kentang rebus yang dimakan, dengan umbi ini masih bisa dibuat
kue, bergedel, pure, dan lain-lain. Bergedel, kentang dicampur daging, telur, bumbu dan daun
seledri, sebenarnya juga sangat populer di Indonesia. Namun di sini, fungsi bergedel juga
berubah menjadi lauk.
Di restoran cepat saji, sebenarnya kita juga bisa menikmati kentang oven. Kentang utuh
yang telah dikupas ini, biasanya dibungkus kertas timah, kemudian dimasukkan ke dalam oven
biasa maupun microwave. Hasilnya adalah umbi kentang masak yang empuk, dan siap untuk
disantap panas-panas, baik dengan salad, jamur, daging, ikan maupun ayam. Kentang juga biasa
disajikan dalam menu steak. Irisan daging has (sirloin, tanderloin) sapi yang dipanggang,
disajikan dengan kuah steak, buncis, wortel, dan potongan kentang. Kentang steak, biasanya
dipotong persegi, dan digoreng sampai empuk. Steak tanpa potongan kentang, akan terasa aneh.
Kendala utama memasyarakatkan kentang sebagai pangan alternatif adalah faktor
ketersediaan yang masih terbatas. Kentang masih merupakan komoditas elite. Tingginya harga
kentang dibanding dengan talas, keladi, ubijalar, dan terutama singkong, disebabkan oleh
permintaan yang masih lebih tinggi dari pasokan. Sebenarnya, masyarakat di pegunungan NTB,
NTT, Sulawesi dan terutama Papua, akan lebih memilih membudidayakan kentang dibanding
dengan ubijalar, talas, keladi, singkong atau jagung. Kondisi agroklimat di kawasan ini jelas
lebih baik dari kondisi agroklimat sentra kentang di Jawa dan Sumatera. Namun budidaya
kentang merupakan usaha tani yang padat modal.
Sebab benih kentang harus berupa umbi, yang ukurannya sedikit lebih kecil dibanding
dengan umbi konsumsi. Benih kentang, terutama benih hibrida, hanya bisa dibudidayakan satu
kali. Kalau umbi hasil panen kembali dibudidayakan, maka kuantitas maupun kualitasnya akan
menurun. Kalau kemudian hasil panennya kembali dibudidayakan maka hasilnya akan semakin
terdegradasi. Itulah sebabnya setiapkali akan menanam, petani harus membeli benih baru.
Padahal harga benih kentang hibrida relatif tinggi untuk ukuran petani. Kendala-kendala itulah
antara lain yang menjadi penyebab, mengapa umbi kentang tidak kunjung populer sebagai bahan
pangan alternatif.
DAFTAR PUSTAKA

Agrolawu Edisi 23 November 2007


Ajid, D.A. 1981. Usahatani Berkelompok Di Indonesia, Jakarta.

Anonim. 2010. Budidaya Kentang. http://www.tokonasa.com/. Diakses tanggal 13 November


2010.

Duriat,A.S. (1996). Cabai Merah Komoditas Prospektif dan Andalan. Teknologi Produksi Cabai
Merah. Balai Penelitian Tanaman Sayuran. Pusat Penelitian dan Pengembangan
Hortikultura. Badan Litbang Pertanian.

Karjadi, 2002. Potensi Penerapan teknik Kultur Jaringan dan Perbanyakan Cepat dalam
Pengadaan Bibit kentang Berkualitas. Balai penelitian Tanaman Sayuran Lembang.
Makalah Seminar Sehari Pengembangan KSP Sayuran Sembalun NTB, Mataram,
Oktober 2002.

Koswara, E. 2007. Teknik pengamatan penggunaan pupuk anorganik majemuk dan tunggal pada
beberapa varietas kentang. Buletin Teknik Pertanian Vol. 12(2).

Rahayu, Muji.2007. Pengembangan Kentang Atlantic di Dataran Tinggi. Infotek vol 1 (5)

Romauli dan Muhaimin, 2008. Efisiensi penggunaan faktor produksi pada usaha tani padi sawah
kabupaten Nagnjuk. Agritek vol 16 (8).

Rosliani, R., N. Sumarni, dan Suwandi. 1998. Pengaruh sumber dan dosis pupuk N, P, dan K
pada tanaman kentang. Jurnal Hortikultura 6(1): 988-999.

Suryaningsih, E. 2006. Pengendalian lalat pengorok daun pada tanaman kentang menggunakan
pestisida biorasional dirotasi dengan pestisida sintetik secara bergiliran. J. Hort.
16(3):229-235.

Anda mungkin juga menyukai