Anda di halaman 1dari 13

Patofisiologi Luka

Didefinisikan sebagai kerusakan pada bagian tubuh yang disebabkan oleh kekuatan
mekanis. Beberapa pasal memiliki definisi tersendiri tentang luka, berdasarkan kerusakan
yang terjadi. Hal ini termasuk kerusakan pada organ-organ dalam. Pasal lain juga
menyebutkan tentang derajat luka, tidak berdasarkan bentuknya namun berdasarkan
akibatnya yang dapat membahayakan nyawa korban.

Mekanisme luka
Tubuh biasanya mengabsorbsi kekuatan baik dari elastisitas jaringan atau
kekuatan rangka. Intensitas tekanan mengikuti hukum fisika. Hukum fisika yang terkenal
dimana kekuatan = ½ masa x kecepatan. Sebagai contoh, 1 kg batu bata ditekankan ke
kepala tidak akan menyebabkan luka, namun batu bata yang sama dilemparkan ke kepala
dengan kecepatan 10 m/s menyebabkan perlukaan.
Faktor lain yang penting adalah daerah yang mendapatkan kekuatan. kekuatan
dari masa dan kecepatan yang sama yang terjadi pada dareah yang lebih kecil
menyebabkan pukulan yang lebih besar pada jaringan. Pada luka tusuk, semua energi
kinetik terkonsentrasi pada ujung pisau sehingga terjadi perlukaaan, sementara dengan
energi yang sama pada pukulan oleh karena tongkat pemukul kriket mungkin bahkan
tidak menimbulkan memar.
Efek dari kekuatan mekanis yang berlebih pada jaringan tubuh dan menyebabkan
penekanan, penarikan, perputaran, luka iris. Kerusakan yang terjadi tergantung tidak
hanya pada jenis penyebab mekanisnya tetapi juga target jaringannya. Contohnya,
kekerasan penekanan pada ledakan mungkin hanya sedikit perlukaan pada otot namun
dapat menyebabkan ruptur paru atau intestinal, sementara pada torsi mungkin tidaka
memberikan efek pada jaringan adiposa namun menyebabkan fraktur spiral pada femur.

Klasifikasi luka
1. Abrasi
2. Kontusi
3. Laserasi
4. Luka insisi

Anatomi forensik kulit


Bagian paling atas adalah lapisan sel keratinisasi stratum korneum yang
ketebalannya bermacam-macam pada bagian-bagian tubuh tertentu. Pada tumit dan
telapak tangan adalah yang paling tebal sementara pada daerah yang terlindungi seperti
skrotum dan kelopak mata hanya pecahan dari millimeter. Berkaitan dengan forensik
pada perkiraan perlukaan penetrasi pada kulit.
Kemudian epidermis yang tidak terdapat pembuluh darah. Lapisan epidermis
umumnya berkerut, permukaan bawahnya terdiri dari papilla yang masuk ke dalam
dermis. Demis (korium) terdiri dari jaringan ikat dengan adneksa kulit sperti folikel
rambut, kelenjar sebasea dan kelenjar keringat. Terdapat banyak pembuluh darah, saraf
pembuluh limfe serta ujung saraf taktil, tekan, panas.. bagian bawah dari dermis terdapat
jaringan adiposa dan (tergantung dari bagian tubuh) fascia, jaringan lemak, dan otot yang
berurutan di bawahnya.

Abrasi
Merupakan perlukaan paling superfisial, dengan definisi tidak menebus lapisan
epidermis. Abrasi yang sesungguhnya tidak berdarah karena pembuluh darah terdapat
pada dermis. Kontak gesekan yang mengangkat sel keratinisasi dan sel di bawahnya akan
menyebabkan daerah tersebut pucat dan lembab oleh karena cairan eksudat jaringan.
Ketika kematian terjadi sesudahnya, abrasi menjadi kaku, tebal, perabaan seperti
kertas berwarna kecoklatan. Pada abrasi yang terjadi sesudah kematian berwarna
kekuningan jernih dan tidak ada perubahan warna.

Tangensial atau abrasi geser


Abrasi kebanyakan disebabkan gerakan lateral daripada tekanan vertikal. Ketika
tanda abrasi ini ditemui, arah kekuatan dapat ditentukan dari sisa epidermis yang terbawa
sampai ujung abrasi. Pemeriksaan visual, bila perlu menggunakan lensa, dapat
menunjukkan pergerakan dari tubuh.

Abrasi Crushing
Ketika penekanan vertikal pada permukaan kulit, tidak ada goresan yang terjadi
namun epidermis hancur dan obyek yang menghantam tercetak. Jika hantaman tersebut
kuat dan daerah permukaan kontak kecil akan terjadi luka berlubang kecil dan abrasi
hantaman terjadi. Kerusakan yang terjadi berupa penekanan hingga depresi ringan dari
permukaan atau paling tidak memar atau tonjolan oedem lokal. Abrasi ini salah satu dari
abrasi yang menunjukkan cetakan dari obyek yang membuat luka.

Abrasi kuku jari


Sangat penting karena frekuensi pada serangan khususnya pada penyiksaan anak,
penyerangan seksual, dan penjeratan. Sering disertai memar lokal. Abrasi kuku jari
biasanya sering ditemukan pada leher, muka, lengan atas dan lengan depan. Mungkin
berupa goresan linear jika jari-jari tersebut menarik ke bawah, tanda kurva atau garis
lurus jika tangan tersebut menggenggam.
Lengan bagian depan sering merupakan lokasi untuk penggenggaman dan
menahan baik pada penyiksaan anak atau serangan pada orang dewasa. Memar umum
ditemukan, namun tanda kuku jari sdapat menumpang pada memar tersebut. Ahli
patologi harus berhati0hati dengan interpretasi yang salah. Contohnya, memutuskan
tanda kuku jari pada leher yang disebabkan oleh tangan dari depan atau belakang leher.

Abrasi berpola
Abrasi yang terjadi mengikuti pola obyek . tidak hanya epidermis yang rusak,
kulit dapat tertekan mengikuti pola obyek, sehingga dapat terjadi memar intradermal.
Contohnya ketika ban motor melewati kulit, meninggalkan pola pada kulit dimana kulit
juga tertekan mengikuti alur ban tersebut.

Abrasi post-mortem (sesudah kematian)


Dapat disebabkan berbagai macam, antara lain penyeretan pada saat pemakaman, atau
akibat proses otopsi. Pada saat proses pemakaman, khusunya setelah dibersihkan dengan
air panas. Pada otopsi kedua perlu diperiksa dengan deskripsi sebelumnya atau dengan
foto, jika beberapa luka yang ditemukan diragukan.

Kontusio atau memar


Meskipun sering bersamaan dengan abrasi dan laserasi, memar murni terjadi
karena kebocoran pada pembuluh darah dengan epidermis yang utuh oleh karena proses
mekanis. Ekstravasasi darah dengan diameter lenih dari beberapa millimeter disebut
memar atau kontusio, ukuran yang lenih kecil disebut ekimosis dan yang terkecil
seukuran ujung peniti disebut petekie. Baik ekimosis dan petekie biasanya terjadi bukan
karena sebab trauma mekanis.
Kontusio disebabkan oleh kerusakan vena, venule, arteri kecil. Perdarahan kapiler
hanya dapat dilihat melalui mikroskop, bahkan petekie berasal dari pembuluh darah yang
lebih besar dari kapiler. Kata ‘memar’ mengacu pada lesi yang dapat dilihat pada kulit
atau yang terjadi pada subkutanea, sementara ‘kontusio’ dapat terjadi pada bagian tubuh
mana saja seperti limpa, mesenterium atau otot. Penggunaan kata memar lebih banyak
digunakan dokter saat memberikan laporan atau keterangan pada kalangan non-medik.

Memar Intradermal
Memar yang biasa terjadi akibat penekanan berada pada subkutanea, sering pada
jaringan adiposa. Jika dilihat, memar terjadi pada perbatasan dermis dan epidermis.
Namun kadang samara. Ketika memar terjadi akibat penekanan dengan obyek berpola,
perdarahan yang terjadi lebih dapat dilihat, jika berada di lapisan subepidermal. Jumlah
darahnya sedkiti namun karena posisinya yang superfisial dan lapisan tipis di atasnya
yang jernih sehingga polanya dapat dibedakan. Memar ini terjadi ketika obyek yang
menekan memiliki pinggiran dan alur, sehingga kulit dipaksa mengikuti alur dan
bentuknya.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Munculnya Memar


1. Kebocoran pembuluh darah. Harus ada ruangan yang cukup untuk darah yang
keluar berakumulasi. Ini menjelaskna kenapa memar lebih mudah terjadi pada
skrotum daripada tumit dimana jaringan jaringan fibrosanya padat. Karena
banyaknya jaringan subkutanea pada orang yang gemuk, mereka lenih mudah
terjadi memar daripada orang yang kurus jika faktor lain seperti fragilitas
pembuluh dan umur sama.
2. Jumlah darah yang keluar
3. Ruangan yang cukup
4. Kedalaman memar yang terjadi
5. Fragilitas pembuluh darah
6. Pada orang yang berbaring lama

Pergerakan dari Memar


Pada daerah superfisial memar muncul dengan cepat, sementara pada area yang dalam
membutuhkan waktu untuk muncul ke permukaan. Memar dapat bergerak mengikuti
gaya gravitasi. Contohnya, perdarahan subkutanea dapat turun melewati alis mata dan
muncul di orbita mata yang memberikan gambaran ‘mata hitam’ yang dapat
disalahartikan sebagai trauma langsung. Begitu juga memar pada lengan atas atau betis,
dapat turun sampai pada siku atau tumit.

Perubahan Memar oleh Waktu


Dengan berlalunya waktu, hematom yang terbentuk pecah oleh pengaruh enzim
jaringan dan infiltrasi seluler.sel darah merah menutupi ruptur dan mengandung Hb
membuat degradasi secara kimiawi yang menyebabkan perubahan warna. Hemoglobin
pecah menjadi hemosiderin, biliversin dan bilirubon yang menyebabkan perubahan warna
memar dari ungu atau coklat kebiruan menjadi coklat kehijauan, kemudian hijau
kekuningan sebelum akhirnya samar.
Memar kecil pada dewasa muda yang sehat akan menghilang dalam waktu 1 minggu.

Namun pada memar akibat ‘gigitan asmara’ (cupang) akan menghilang dalam waktu
beberapa hari, ini dikemukakan oleh nRoberts yang mengadakan penelitian.
Beberapa faktor yang berpengaruh antara lain:
• Besarnya ekstravasasi
• Umur korban
• Idosinkrasi seseorang
Beberapa observasi yang ditemukan:
• Jika ditemukan memar yang nampak baru tanpa disertai perubahan warna,
diperkirakan terjadi 2 hari sebelum kematian
• Jika memar terdapat perubahan warna kehijauan, diperkirakan terjadi tidak lebih
dari 18 jam sebelum kematian
• Jika ada beberapa memar dengan beberapa warna yang berbeda, berarti tidak
terjadi pada saat yang sama. Penting pada kasus penyiksaan anak.

Memar pada Tanda Khusus


Kumpulan memar bentuk koin kecil merupakan karakterisitik tekanan jari baik
pada pemegangan atautusukan. Sering nampak pada kasus penyiksaan anak, dimana
orang yang dewasa memegang dengan pegangan yang nyaman. Biasa disebut ‘memar
sixpenny’
Ketika permukaan kulit dilanggar oleh roda atau obyek berpola seperti rotan,
memar yang nampak mengikuti pola obyek tersebut.

Luka akibat tendangan


Telapak kaki dapat meninggalkan pola memar pada tubuh, sering pada abdomen
dan dada walaupun ini dapat dikenali pada leher dan wajah.Tendangan yang cepat dapat
menyebabkan luka lecet disertai memar, sedangkan menurut arahnya,tendangan vertical
menunjukkan memar intradermal dengan pola telapak kaki.Kasus luka akibat tendangan
menjadi hal biasa dengan meningkatnya kekerasan pada masyarakat.Sebagian besar
tendangan dilakukan pada korban yang telah duduk atau terjatuh ketanah, yang
sebelumnya disebabkan tindakan kekerasan lainnya seperti mendorong atau memukul,
sehingga setelah korban lemas dan kaki pelaku menyerang bagian yang paling mudah
seperti pinggang, paha, leher dan area abdominal.Variasi lain tendangan yaitu pelaku
menyerang dari atas korban dengan cara loncat dan menendang dengan satu atau dua
kaki, sehinga dada paling sering terkena dan dapat menyebabkan patah tulang iga
maupun tulang dada.
Bahaya umum yang terjadi pada tendangan ke arah muka adalah patah tulang
mandibulla, maxilla, tulang hidung dan zygoma. Tendangan pada satu sisi wajah dapat
benar-benar melepas bagaian bawah dari maxilla dengan bagian lengkungan gigi dam
palatum.

Memar post mortem dan artefak lainnya


Khususnya pada kematian kongesti seperti tekanan pada leher, sistem vena dapat
tersumbat dan dapat terjadi memar. Salah satu area yang penting yang dapat
mendeskripsikan secara penuh disbanding yang lain adalah leher, dimana kumpulan dari
darah antara esophagus dan tulang belakang servikal dapat menimbulkan memar dari
stranhulasi.

Luka gores/Laserasi
Berbeda dengan luka iris dimana pada luka gores jaringan yang rusak menyobek bukan
mengiris.
Laserasi dapat dibedakan dari luka iris :
1. Garis tepi memar dan kerusakan memiliki area yang sangat kecil sehingga untuk
pemeriksaanya kadang dibutuhkan bantuan kaca pembesar.
2. Keberadaan rangkaian jaringan yang terkena terdapat pada daerah bagian dalam
luka, termasuk pembuluh darah dan saraf .
3. Tidak adanya luka lurus yang tajam pada tulang dibawahnya,terutama jika yang
terluka daerah tulang tengkorak.
4. Jika area tertutup oleh rambut seperti kulit kepala, maka rambut tersebut akan
terdapat pada luka.

Laserasi terpola
Laserasi tidak menciptakan kembali bentuk dari alat yang melukai, tendangan
dapat menyebabkan laserasi khususnya jika menggunakan sepatu boot yang besar dengan
ujung kakinya yang keras. Pukulan yang sangat keras dapat menyebabkan laserasi linier
atau stellate.

Luka akibat benda tumpul yang berpenetrasi


Luka ini merupakan luka campuran antara luka laserasi dan luka iris. Dapat
terjadi alibat dari pukulan besi atau sebilah kayu. Pada waktu alat tumpul dipukulkan ke
kulit, maka akan ada lekukan dan lecet pada sisinya, walaupun bekas yang lebih dulu
akan hilang jika alatnya telah ditarik kembali. Material seperti karat, kotoran atau
serpihan mungin tertinggal pada luka dan harus sangat hati-hati dilindungi untuk
pemeriksaan forensic, jika alat yang digunakan belum diketahui.
Luka Iris
Adalah luka yang disebabkan oleh objek yang tajam, biasanya mencakup seluruh
luka akibat benda-benda seperti pisau, pedang, silet, kaca, kampak tajam dll. Ciri yang
paling penting dari luka iris adalah adanya pemisahan yang rapih dari kulit dan jaringan
dibawahnya, maka sudut bagian luar biasanya bisa dikatakan bersih dari kerusakan
apapun.

Luka potong
Adalah luka iris yang kedalamannya lebih panjang. Luka potong tidak lebih
berbahaya dibandingkan tikaman, sebagaimana ketidakdalaman luka tidak akan terlalu
mempengaruhi organ vital, khususnya target utama nya adalah tangan dan muka.

Luka tikam dan luka yang berpenetrasi


Menikam biasanya dengan pisau, sering terjadi pada kasus pembunuhan dan
pembantaian.
Karakteristik dari alat tikam:
1. Panjang, lebar dan ketebalan pisau
2. Satu atau dua sisi
3. derajat dari ujung yang lancip
4. bentuk belakang pada pisau satu sudut (bergerisi/kotak)
5. Bentuk dari pelindung pangkal yang berdekatan dengan mata pisau
6. Adanya alur, bergerigi atau cabang dari mata pisau
7. Ketajaman dari sudut dan khususnya ujung dari mata pisau
Karakteristik luka tikam, dapat menerangkan tentang:
1. Dimensi senjata
2. Tipe senjata
3. Kelancipan senjata
4. Gerakan pisau pada luka
5. Kedalaman luka
6. Arah luka
7. Banyaknya tenaga yang digunakan

Petunjuk dari luka tusuk


Petunjuk dari luka tusuk sering dianggap sebagai suatu masalah pembunuhan
terutama sebagai persidangan, yang mengarah pada saat rekontruksi kejadian. Kejadian-
kejadian penusukan sering bergerak dan dinamis sehingga korban jarang dalam keadaan
statis. Penjelasan mengenai petunjuk berdasarkan gambaran luka dan jejak benda. Saat
pisau dengan mata pisau kurang cukup besar, maka luka sering tampak terpotong bagian
bawahnya mengenai jaringan subkutan. Pada autopsy, menjelaskan seperti pada luka
tusuk didada, kadang saat di autopsy luka terletak dibawah puting. Pembedahan dari
jaringan dan otot bisa mengungkapkan bahwa kerusakan dinding dada terletak di ICS
berapa . Informasi ini menjadi petunjuk luka, mengambarkan jejak luka.
Perkiraan mengenai derajat kekuatan luka tusuk
Diberikan keterangan mengenai:
1. Bagian dari tulang atau pengerasan tulang rawan
2. Ketajaman dari ujung pisau
3. Kecepatan dating nya pisau
4. Kulit yang elastis lebih mudah ditembus
5. Variasi ketebalan kulit terhadap pisau, kulit telapak kaki lebih tebal dari bagian
tubih lain.
6. Luka tembus yang disebabkan tusukan

Luka oleh senjata lain selain pisau


Pisau cukur dan pecahan gelas memiliki tepi tajam yang berbeda sehingga dapat
memberikan jejak yang berbeda pula. Pada derah luka yang berambut, maka akan terlihat
rambut akan terpotong.

Luka akibat Gunting


Sering ditemukan pada kejadian rumah tangga, dimana biasanya pelaku adalah
wanita, menggunakan senjata yang gampang, dikenal, mudah diraih. Gambaran luka
tergantung pada posisi gunting saat ditusukkan, terbuka atau tertutup. Pada gunting yang
terbuka, dengan satus sisi tertusuk, maka gambaran luka sukar dibedakan dengan
gambaran luka tusuk oleh pisau. Sedangkan untuk luka akibat gunting yang tertutup,
maka luka yang terbentuk seperti huruf Z atau seperti kilatan cahaya.

Luka tangkis
Luka tangkis merupakan luka yang terjadi akibat perlawanan korban dan pada
umumnya ditemukan pada telapak tangan, punggung tangan, jari-jari tangan, punggung
lengan bawah dan tungkai. Bila pada keadaan tangkis dengan cara menangkap mata pisau
dengan telapak tangan, maka luka yang terjadi akan mengiris telapak tangan, melintasi
lekukan jari, mengiris kulit, jaringan tendon atau kadang teririsnya keempat jari tangan

Penentuan luka secara histologi


Untuk keperluan forensic, pemeriksaan histology digunakan untuk menentukan faktor:
1. Apakah luka yang ditemukan pada saat autopsy terjadi pada saat sebelum atau
sesudah kematian
2. Apabila telah terjadi kematian, berapa lama kematian itu sudah terjadi
Berikut ini adalah perubahan histologi akibat terjadinya luka:
1. 30 menit-4jam terjadi pengumpulan lekosit PMN pada luka & terbentuknya
benang-benang fibrin.
2. 4-12 jam terjadi udem jaringan & pembengkakan endotel PD.
3. 12-24 jam terdapat peningkatan jumlahMakrofag dan dimulainya
pembersihan jaringan mati.
4. 24-72 jam terdapat peningkatan jumlah lekosit sampai maksimal sekitar
48jam, perbaikan dimulai,fibroblast muncul,PD baru mulai terbentuk,untuk
membuat jaringan granulasi.
5. 3-6 hari, epidermis mulai tumbuh.
6. 10-15 hari , epidermis menjadi tipis&datar.
7. Minggu-bulan ,proses penyembuhan jaringan berlanjut,jaringan granulasi
terbentuk.
pas masi hidup, masi ada reaksi inflamasi..rubor, maka'a wrna dominan merah
tapi klo mati rubor'a ga muncul, jadi ga ada warna merah
malah jadi kuning karena cairan eksudat..
akumulasi cairan eksudat
http://www.scribd.com/doc/35037823/Romans-Terbaru-Kel-XVIII-F

Luka Tembak
Harus selalu ada di dalam benak kita bahwa saat tembakan terjadi, dilepaskan 3
substansi berbeda dari laras senjata. Yaitu anak peluru, bubuk mesiu yang tidak
terbakar, dan gas. Gas tersebut dihasilkan dari pembakaran bubuk mesiu yang
memberikan tekanan pada anak peluru untuk terlontar keluar dari senjata. Proses
tersebut akan menghasilkan jelaga. Ada bagian yang berbentuk keras seperti isi pensil
untuk menyelimuti bubuk mesiu. Sebenarnya tidak semua bubuk mesiu akan terbakar;
sejumlah kecil tetap tidak terbakar, dan sebagian besar lainnya diledakkan keluar dari
lubang senjta sebagai bubuk, yang masing-masing memiliki kecepatan inisial sama
dengan anak peluru atau misil lain. Massa materi yang terlontar dari laras pada saat
penembakan dapat menjadi patokan jarak yang ditempuhnya. Gas, yang bersamanya
juga terkandung jelaga, sangat jelas dan dapat melalui jarak yang sangat pendek yang
diukur dengan satuan inch. Bubuk mesiu yang tidak terbakar, dengan massa yang lebih
besar, dapat terlontar lebih jauh. Tergantung kepada tipe bubuknya, kemampuan bubuk
mesiu untuk terlontar bervariasi antara 2-6 kaki (0,6-2 m). Makin berat anak peluru tentu
saja membuatnya terlontar lebih jauh menuju target yang ditentukan atau tidak
ditentukan.

Jarak Tembakan
Efek gas, bubuk mesiu, dan anak peluru terhadap target dapat digunakan dalam
keilmuan forensik untuk memperkirakan jarak target dari tembakan dilepaskan.
Perkiraan tersebut memiliki kepentingan sebagai berikut: untuk membuktikan atau
menyangkal tuntutan; untuk menyatakan atau menyingkirkan kemungkinan bunuh diri;
membantu menilai ciri alami luka akibat kecelakaan. Meski kisaran jarak tembak tidak
dapat dinilai dengan ketajaman absolut, luka tembak dapat diklasifikasikan sebagai luka
tembak jarak dekat, sedang, dan jauh. Seperti yang tertera pada tabel 1. Perlu dicatat
bahwa ciri-ciri yang terdapat pada tabel tersebut disebabkan oleh senapan dan pistol,
termasuk juga revolver dan pistol otomatis.
Tabel 1
Senapan Pistol
1.Kontak
a. Keras, dangkal disekitar Penampakkan ”eksplosif” Penampakkan ”eksplosif”
tulang Jelaga pada tepi luka danJelaga pada tepi luka dan
dalam di dalam jaringan, didalam di dalam jaringan, di
atas tulang atas tulang
Gambaran moncong senjata Gambaran moncong senjata
b. keras, tidak dangkal Defek sirkular Defek sirkular
disekitar tulang Jelaga pada jaringan yangJelaga pada jaringan yang
lebih dalam lebih dalam
c. longgar Korona (ditambah dengan B) Sama dengan B
2. Jarak dekat Jelaga (gas mesiu) Jelaga (gas mesiu)
Terbakar (gas mesiu)
Bubuk mesiu bebas Bubuk mesiu bebas
Tanda gumpalan cabang
3. Jarak sedang Kelim tato (bubuk mesiu) Kelim tato (bubuk mesiu)
Tepi luka yang tidak rata
Stippling (isi plastik pada
selongsong)
4. Jarak jauh Luka saja Luka tidak rata dengan defek
satelit
Makin jauh jarak tembak:
satelit makin banyak, terlihat
penggumpalan

Luka tembak tempel


Banyak orang yang tidak mengetahui bahwa pembakaran bubuk mesiu saat tembakan
terjadi menghasilkan sejumlah besar gas. Gas inilah yang mendorong anak peluru
keluar dari selongsongnya, dan selanjutnya menimbulkan suara yang keras. Gas
tersebut sangat panas dan kemungkinan tampak seperti kilatan cahaya, yang jelas pada
malam hari atau ruangan yang gelap.
Terdapat 3 faktor yang mempengaruhi bentuk luka yaitu hasil kombinasi antara
gas dan anak peluru: (1) sejumlah gas yang diproduksi oleh pembakaran bubuk mesiu;
(2) efektivitas pelindung antara kulit dan anak peluru; dan (3) ada tidaknya tulang
dibawah jaringan yang terkena tembakan. Faktor pertama, jumlah gas yang diproduksi
oleh bubuk mesiu yang terbakar memilik hubungan dengan kecepatan melontar senjata.
Secara jelas dapat dikatakan dengan meningkatkan kecepatan melontar berarti juga
meningkatkan kecepatan anak peluru. Meningkatnya jumlah gas yang diproduksi
merupakan suatu prinsip untuk meningkatkan dorongan terhadap anak peluru. Faktor
kedua yang berpengaruh terhadap efektifitas pelindung antara kulit dan anak peluru.
Makin efisien pelindung tersebut makin banyak gas yang gagal ditiupkan di sekitar
moncong senjata sehingga makin banyak gas yang dapat ditemukan di jaringan tubuh.
Faktor terakhir adalah keberadaan lapisan tulang dalam jarak yang dekat di bawah kulit
yang dapat dibuktikan menjadi pembatas terhadap penetrasi yang masif dan ekspansi
gas menuju jaringan yang lebih dalam.

Luka Tembak Jarak Dekat


Tanda luka tembak dengan jarak senjata ke kulit hanya beberapa inch adalah adanya
kelim jelaga disekitar tempat masuk anak peluru. Luasnya kelim jelaga tergantung
kepada jumlah gas yang dihasilkan, luasnya bubuk mesiu yang terbakar, jumlah grafit
yang dipakai untuk menyelimuti bubuk mesiu. Pada luka tembak jarak dekat, bubuk
mesiu bebas dapat ditemukan didalam atau di sekitar tepi luka dan disepanjang saluran
luka. ”kelim tato” yang biasa tampak pada luka jarak sedang, tidak tampak pada luka
jarak pendek kemungkina karena efek penapisan oleh jelaga.
Pada luka tembak jarak dekat, sejumlah gas yang dilepaskan membakar kulit
secara langsung. Area disekitarnya yang ikut terbakar dapat terlihat. Terbakarnya
rambut pada area tersebut dapat saja terjadi, namun jarang diperhatikan karena sifat
rambut terbakar yang rapuh sehingga patah dan mudah diterbangkan sehingga tidak
ditemukan kembali saat dilakukan pemeriksaan. Rambut terbakar dapat ditemukan pada
luka yang disebabkan senjata apapun.

Luka Tembak Jarak Sedang


Tanda utama adalah adanya kelim tato yang disebabkan oleh bubuk mesiu yang tidak
terbakar yang terbang kearah kulit korban. Disekitar zona tato terdapat zona kecil
berwarna magenta. Adanya tumbukan berkecepatan tinggi dapat menyebabkan
pecahnya pembuluh darah kecil dan menghasilkan perdarahan kecil.
Bentuk tato memberikan petunjuk mengenai tipe bubuk mesiu yang digunakan.
Serpihan mesiu menyebabkan tato dengan bentuk yang beraneka ragam, tergantung
bagaimana masing-masing mesiu membentur kulit dengan bentuk pipih pada tepinya.
Gumpalan mesiu, berbentuk bulat atau bulat telur, menyebabkan tato bentuk bintik-bintik
atau titik-titik. Karena bentuk gumpalan lebih kecil dari bentuk serpihan sehingga daerah
berkelim tato pada gumpalan lebih halus.
Luas area tato menunjukkan jarak tembak. Makin besar jarak tersebut, makin
besar area, namun semakin halus. Metode pengukuran luas yang umum dipakai adalah
dengan mengukur 2 koordinat, potongan longitudinal dan transversal. Untuk kemudian
dibuat luka percobaan, dengan menggunakan senjata yang sama, amunisis yang sama,
kondisi lingkungan yang sama dengan hasil luka terlihat yang sama persis dengan
korban, dapat di ukur jarak tembak.
Jarak tempuh bubuk mesiu beraneka ragam. Bubuk mesiu yang terbungkus
dapat dibawa hingga 8-12 kaki. Namun kelim tato tidak akan ditemukan lagi bila jarak
tembak melebihi 4-5 kaki.
Luka tembak jarak jauh
Tidak ada bubuk mesiu maupun gas yang bisa terbawa hingga jarak jauh. Hanya anak
peluru yang dapat terlontar memebihi beberapa kaki. Sehingga luka yang ada
disebabkan oleh anak peluru saja. Terdapat beberapa karakteristik luka yang dapat
dinilai. Umumnya luka berbentuk sirkular atau mendekati sirkular.Tepi luka compang-
camping. Jika anak peluru berjalan dengan gaya non-perpendikular maka tepi compang-
camping tersebut akan melebar pada salah satu sisi. Pemeriksaan ini berguna untuk
menentukan arah anak peluru.
Pada luka tembak masuk jarak jauh memberi arti yang besar terhadap
pengusutan perkara. Hal ini karena luka jenis ini menyingkirkan kemungkinan
penembakan terhadap diri sendiri, baik sengaja tau tidak. Terdapat 4 pengecualian,
yaitu (1) Senjata telah di set sedemikian rupa sehingga dapat di tembakkan sendiri oleh
korban dari jarak jauh; (2) kesalahan hasil pemeriksaan karena bentuk luka tembak
tempel yang mirip luka tembak jarak jauh; (3) Kesulitan interpretasi karena adanya
pakaian yang menghalangi jelaga atau bubuk mesiu mencapai kulit; dan (4) Jelaga atau
bubuk mesiu telah tersingkir. Hal tersebut terjadi bila tidak ada pengetahuan pemeriksa
dan dapat berakibat serius terhadap penyelidikan.

Luka Tembak Keluar


Peluru yang berhasil melewati tubuh akan keluar dan menghasilkan luka tembak keluar.
Biasanya karakteristik luka berbeda dengan luka tembak masuk. Bentuknya tidak
sirkular melainkan bervariasi dari seperti celah (slitlike), seperti bintang, iregular, atau
berjarak (gaping). Bentuk luka tembak keluar tidak dapat di prediksi. Latar belakang
variasi bentuknya adalah sebagai berikut:
1. Anak peluru terpental dari dalam tubuh sehingga keluar dari tempatnya masuk
2. Anak peluru mengalami perubahan bentuk selama melewati tubuh sehingga
memberi bentuk iregular saat keluar.
3. Anak peluru hancur di dalam tubuh, sehingga keluar tidak dalam 1 kesatuan
melainkan dalam potongan-potongan kecil. Jika memiliki jaket, maka jaket dapat
terpisah komplit atau sebagian.
4. Anak peluru yang mengenai tulang atau tulang rawan, dapat membuat fragmen
tulang tersebut ikut terlontar keluar bersama anak peluru.
5. Anak peluru yang melewati kulit yang tidak ditopang oleh struktur anatomi
apapun akan membuat kulit tersebut koyak, hal ini sedikit berhubungan dengan
bentuk anak peluru yang menyebabkannya.
Tidak adanya penahan pada kulit akan menyebabkan anak peluru mengoyak kulit
pada saat keluar. Dalam beberapa keadaan dimana kulit memiliki penahan, maka
bentuk luka tembak sirkular atau mendekati mendekati sirkular yang disekelilingnya
dibatasi oleh abrasi. Teka-teki ilmiah forensik klasik membedakan luka tembak masuk
dan luka tembak keluar. Luka tembak masuk dan luka tembak keluar sulit dibedakan
apabila pada luka tembak luar terdapat penahan kulit, pada luka tembak masuk terdapat
pakaian yang menghalangi residu lain, senjata yang digunakan kaliber kecil (kaliber 22),
dan tulang tidak langsung berada di bawah kulit.
Luka tembak luar bentuk shored umumnya ditemukan pada pemakaian pakaian,
pada posisi bagian tubuh tertentu seperti pakaian yang sangat ketat, bagian ikat
pinggang dari celana panjang, celana pendek, atau celana dalam, bra, kerah baju, dan
dasi. Luka jenis sama juga terjadi karena bagian tangan menahan tempat keluar anak
peluru kemudian posisi pasien tiduran, duduk, atau menempel pada objek yang keras.
Tidak semua anak peluru dapat keluar dari tubuh. Terdapat banyak tulang dan
jaringan padat yang dapat menghalangi lewatnya peluru. Peluru jarang dapat dihentikan
oleh tulang, terutama tulang-tulang yang tipis seperti skapula dan ileum atau bagian tipis
dari tenglorak. Kebanyakan anak peluru masuk ke dalam tubuh dan menghabiskan
energi kinetiknya di kulit. Kulit adalah penghalang kedua yang paling menghalangi
lewatnya anak peluru.
Anak peluru yang mengenai lokasi yang tidak biasa dapat menyebabkan luka dan
kematian tetapi luka tembak masuk akan sangat sulit untuk ditemukan. Contohnya
telinga, cuping hidung, mulut, ketiak, vagina, dan rektum.

KECEPATAN ANAK PELURU


Jarak tembakan harus ditentukan atau dipikirkan untuk menilai kecepatan tolakan anak
peluru. Perkiraan kecepatan bisa dinilai dengan melakukan pemeriksaan cartridge
manufacturer’s range tables atau untuk lebih tepat dapat menggunakan kronografi,
menguji ulang tembakan dengan menggunakan tipe senjata yang sama dan tipe amunisi
yang sama yang dicoba-coba pada beberapa jarak tertentu.
Kecepatan pistol untuk melontar umumnya antara 350 dan 1500 kaki per detik.
Terdapat sebuah rumus untuk menilai energi kinetik yaitu KE = mv2/2g
Keterangan : KE adalah energi kinetik dalam satuan foot-pounds
m adalah massa anak peluru (pounds)
v adalah kecepatan (feet)
g adalah gaya gravitasi

Area yang tidak terluka pada kasus luka tembak


Ada 4 situasi yang akan diterangkan pada bab ini, yaitu mengenai peluru yang
berhubungan dengan efek yang terlihat pada tubuh yang berupa kelainan abnormal.
Situasi tersebut adalah:
1. Percikan darah (dan kadang-kadang jaringan) pada kedua tangan. Kondisi ini sering
ditemukan pada korban bunuh diri. Percikan darah atau jaringan pada tangan terjadi
ketika kontak antara senjata api dengan tangan yang memegang pelatuk senjata.
Selian itu juga sering ditemukan percikan jaringan otak. Pada korban penyerangan
atau pembunuhan, pada tangan penyerang sering ditemukan percikan
darah/jaringan korban, namun seringkali penyerang sudah membersihkan percikan
tersebut.
2. Darah mungkin bisa turun ke bagian kaki atau bagian bawah yang lain dari korban.
3. Residu (sisa) dari senjata api yang terdapat pada daerah luka bisa menggambarkan
posisi dan waktu korban itu ditembak. Percikan api atau bubuk mesiu yang keluar
dari lubang yang berbentuk silinder senjata bisa menggambarkan posisi tembakan
dan jenis senjata yang digunakan. Percikan bubuk mesiu ini membentuk sebuah
tatto pada luka korban.
4. Terdapat tanda pada telapak tangan yang memegang senjata api berupa jelaga dan
bubuk mesiu korban bunuh diri.