Anda di halaman 1dari 7

RORO JONGGRANG

Di sebuah dsa yang indah, Hiduplah seorang wanita bersama Bandung


Bondowoso. Mereka tinggal dengan damai, hingga pada suatu saat ketika
mereka sedang asik bercerita, Bandung Bondowoso menanyakan siatu hal
kepada Ibunda tercintanya

Bandung : Bu, apa Ibu tidak kesepian jika kita tinggal hanya berdua sajadi
oerkamungan yang indah ini?

Ibu : Kesepian ngopo to le? Ibu wis seneng ono koe neng kene. Kita
sudah hidup berkecukupan, Bahagia tanpa ada yang mengganggu ,mau
minta yang bagaimana lagi?

Bandung : Ya, mungkin saja Ibu ingin mempunyai suami lagi di luar sana.
Ibu masih cantik, pasti akan banyak orang yang mau menikah dengan ibu!

Ibu : (Dengan tersenyum) Koe ki ngomong opo to…? Ora…Ora…Ibu


tidak apa seprti ini, yang penting ibu punya kamu (katanya sambil membelai
rambut putranya)

Bandung : Lho sa’estu bu, Ibu kan perlu pendamping hidup.

Ibu : Pendamping hidup? Sak jane laky o koe sing petut tak takoni
koyo ngono kui. Anakku koe iku wis gede, osok koe arep dewean ae?

Bandung : (tersenyum) Ah , menawi kulo mboten usah di piker bu. Bu,sak


temene kulo kulo pengen tanglet kalih ibu, Nanging kulo mboten kepenak
bu.

Ibu : Koe arep takon opo? Kok nganggo ora kepenak barang. Aku iki
Ibumu opo udu? Arep takon opo to le?

Bandung : Ngeten lho bu, Sak temene Rama kula menika sinten? Ngantos
sak niki kulo kok taksih bingung.

Ibu bingung mau menjawabapa, Matanya dialihkan jauh ke sawah-sawah di


depan rummah nya.
Bandung : Bu, kok mendel mawon? Wonten pengalih menopo to bu?

Ibu : Anakku Bandung (katanya sambil mendekatkan duduknya)

Sak jane iki wektu sing pantes. Koe saiki wis gedhe, ora wedi cerito karo koe.
Ibu reti , koe mesti iso ngerteni iki.

Bandung : Ana opo to bu?

Ibu : Bapakmu kui sakjane bangsawan angtlatah adoh kono.

Bandung : Jadi Bapakku masih hidup Ibu?

Ibu : Yen koe pancen pingin nemoni Rama mu, yo ora opo-opo,
Golekana Ramamu kui, nanging Ibu mung iso pesen, rungokno pesene Ibu
iki.

Bandung : Iya bu!

Ibu : Ibu mung iso dongakne apa sing kok karpke bakal kok temu.
Kalau kau sudah menemukan Ramamu, Segeralah mencium telapak kakinya
sebagai tanda penghormatan. Di dunia luar sana pasti akan banyak prang-
orang asing yang akan kamu temui, dan mereka pasti punya kehendak
masing-masing kau ini seorang kesatria, berbuatlah layaknya seorang
kesatria. Hadapi semua masalah yang menghadang kepala dingin. Ojo
seneng adu otot , iku ora apik anakku. Ojo waton tumindak ing kono, Ora liyo
kanggo jogo keselametanmu dewe.

Bandung : Inggih bu

Ibu : lan siji manehanakku (kemudian masuk kedalam rumah dan


mengambil sebuah selendang berwarna merah) perlihatkan benda ini pada
Romomu, agar agar dia percaya bahwa kau anaknya

Bandung : Terimakasih Ibu, Bu nanging kepripun ibu menawi klo


mengembara tamtu niki? (sambil menengadah kan tangan nya tanda
menyamakan keluasan bumi ini)

Ibu : Ora bakal keno opo-opo. Ibu mung iso nyangoni slamet yo
anakku sing tak trisnani.

Kemudian Bandung pergi berkelana, dia berjalan melewati lembah,


hutan, sungai, bentang alam dan lainya. Dalam perjalanan itu dia berhasil
menaklukan makhluk-makhluk gaib dan sekarang menjadi budak-budaknya.
Setelah lama berkelana, ia sampa di kerajaan Pengging dan menjadi raja
disana. Karana memperluas daerah kekuasaan. Bandung bondowosoingin
mempersatukan kerajaan Pangging dengan kerajaan Prambanan. Kerajaan
Prambanan yang di pimpin oleh seorang raksasa yang bernama Prabu Boko.
Mendengar kerajaan nya ingin direbut oleh penguasa lain, Prabu Boko tidak
tinggal diam. Dian menyiapkan bala tentara dan bekal makanan untuk
melawan kerajaan Pangging

Prabu Boko : Hei Bandung Bondowoso, Jika kau ingin menguasai Prambanan.
Tidak semudah itukau mendapatkannya. Kerajaan Prambanan adalah
kerajaan yang besar. Dan aku tidak sudi kau memporak-porandakan
rakyatku yang sudah tentram dan damai!

Bandung : Hahahahaha….Ya,kerajaan Prambanan adalah kerajaan yang


besar, dan sebentar lagi akulah yagn akan menguasai nya.
Hahahahaha……!!

Prabu Boko : Cuih (meludah) Jika kau memang mampu, langkahi dulu
mayatku !

Bandung : Aku akan melangkahi mayatmu! Hahahaha…!! Jangankan


melangkahi mayatmu, menguras samudra pun aku bisa!

Prabu Boko : Dasar wong kumalungkung! Ayo lawan aku!

Kemudian mereka pun berperang besar-besaran di kerajaan Pengging.


Tapi di peperangan itu Prabu tertusuk oleh keris milik Bnadung Bondowoso.
Mengetahui Prau Bokgugur di medan perangn Patih Gupala kembali ke
kerajaan Prambanan dan melaporkan kejadian itu kepada Roro Jonggrang.

Patih Gupala : Nuwun Sewu Putri.

Jonggrang : Ana apa Patih? Kok njenengan wis bali saka peperangan? Ana
ngendi Ramaku?

Patih Gupala : (menundukan kepala dan menyambah) Nuwun Sewu Roro


(berpikir )Prabu Boko…..

Jonggrang : Rama…?Ana apa karo Rama..?apa njenengan ndue kabar sing


ora kepenak Patih?
Patih Gupala : Inggih Roro.

Jonggrang : Ana ngendi Romoku?( bingung dan hamper menangis) cerito


karo aku Patih..!pundi Ramaku?

Patih Gupala : Prabu Boko gugur ing peperangan menika Roro.

Jonggrang : Ha? Apa bener ngendikamu kui?Opo njenengan mboten goroh


Patih?

Patih Gupala : saestu Rara. Kulo ingkang ngertosi piyambak, Bandung


Bondowoso nusuk keris ipun.

Jonggrang : Rama….(menagis)

Waktu nangis iku Bandung Bondowoso teka ana ngarepe Rara


Jonggrang. Bandung banjir mikir-mikir sapa Ratu ayu ing ngarepe iku? Apa
selire Prabu Boko sing tak pateni mau?

Bandung : (berjalan mendekati Roro)kena apa koe duka cah ayu?

Jonggrang : Sapa koe wani wani teko ing kerajaan iki?

Bandung : Hahahahaha….Sapa aku? Opo koe ora ngenali aku, Raja ing
kerajaan Pengging, lan saiki sing ndueni kerajaan sing gede iki(dengan
menelantangkan tangan dan sombong,kemudian menurunkannya lagi dan
berjalan memutari Jonggrang) Aku Bandung Bondowoso sing ndue kerajaan
iki hahahaha….Ayu tenan koe. Apa koe gelem tak dadekne bojoku?

Roro jonggrang bingung arep menehi jawaban apa (Rara: Bandung iku
uwong sakti, Ora mungkin aku wani nolak, nanging aku oara trisno. Kenal
wae durung, kok wis njaluk aku dadi bojone. Penak tenan, saya maneh
uwong iki sing gawe aku kelangan Rama sing tak trisnani)

Bandung : Alah terima sajalah..aku tidak jelek-jelek amat. Aku ngganteng


kok, kena apa kowe ora gelem? Opo kowe isin karo aku? Hem..(dengan
menggoda)

Jonggrang : Wah, apa sing arep tak lakokake? Aku mumet(banjur


mikir_mikir)

Jonggrang : Ngene wae, yen kowe pancen pengen duweni aku, syarate sitik
wae. Buatkan aku seribu candi dalam satu malam. Yen kowe kasil, aku
gelem mok pek bojo
Bandung : Weh…. weh….. weh….weh….kowe iki dagelan tenan, kok sewu
candi wektu sewengi. Sepuluh candi wae, apa mending koe njaluk syarat
liyanearsiet wae . Sekarepmulah…mosok gawe sewu candi, Arep mok gawe
opo candi iku?

Jonggrang : Kulo tetep pengen di di gawekake candi(karo arep nglungani)

Bandung : Yo wis..yo wis…aja mutung to, kanggo mbuktekake tresnoku iki


karo sliramu, akan aku buatkan seribu candi khusus untuk cintaku ini.
(katanyasambil memegang dada tanda berjanji)

Akhirnya , setelah dipikir-pikir, Bandung Bondowoso akan menyuruh Pong,


Jin yang telah di takhlukkan untuk membantunya. Waktu malam yang sudah
di tentukan, Bandung Bondowoso dan arsitek andalannya membuat
kerangka bentuk candi, kemudian jin-jin pun mulai membangun candi dan
berbagai ukiran sesuai saran arsiek tadi, sedangkan ditempat lain Jonggrang
pun mulai kebingungan.

Jonggrang : Kepiye iki? Apa Bandung bias gawe Candi akehe semono?

Dayang : La kepripun to Putri? Bnadung menika lak nggih tiang sekti to


putri? Miterat pemikiran kulo kok nyuwun panjenengan bias tepati. La wong
sakmenika taksih jam kalih, anggenipun bangun candi sampun badhe kelar
to putrid?

Jonggrang : La terus apa yang harus aku lakukan? Akau tidak mau menikah
denganya. Sudah mukanya tidak ada bagusnya, ih..pokonya aku jijik sama
dia.

Dayang : Lajeng kepripun?

Jonggrang : Mondar-mandir didalam kamarnya

Jonggrang : Wis, saiki ngene wae. Dayang, tolong bangunkan semua rakyat
Prambanan, suruh para perempuan menumbuk padi dan bakar juga jerami
yang ada di dekat kandang ayam, kita buat suasana malam ini seakan
pagisudah tiba. Dengan begitu jin-jin yang sedang bekerja akan mengira
kalau pagi sudah tiba, mereka pasti akan langsung melarikan diri, dan
jangan lupa taburkan bunga-bungaan.

Dayang : Ide yang bagus Putri. Dengan begitu Bandung pasti tidak akan
menyelesaikan pekerjaan itu.
Jonggrang : Iya dayang, segeralah bertindak agar kita tidak terlambat
mencegahnya.

Dayang : Baik Putri, permisi!

Kemudian Dayang menyuruh Dayanglainya untuk membangunkan


semua perempuan. Suasana menjadi ramai saat itu. Ayam-ayam berkokok
dan jerami yang terbakar seolah pengganti sinar matahari di ufuk timur.
Jin : Wah, teman-teman. Lihat, matahari sudah bersinar disana, kita harus
segera pergi ini. Kalau tidak, nanti badan kita bias hamgus trbakar!
Weleh.weleh…….!

Tapi bagaimana dengan pekerjaan ini? Candi yang didirikan kurang satu
buah. Wadu, dimana Bandung? Apa dia enakenakan tidur? Aku harus lapor
apa nanti? Ah, mending aku pergi saja, masa bodo dengan pekerjaanku ini.
Ayo teman-teman, kita kabur saja!

Jin-jin pun berlarian dan meninggalkan pekerjaanya.

Tak lama kemudian Bandung Bondowoso datang dengan terkaget-kaget.


Malam begitu ramai. Matahari sudah terbit, ayam berkokok, para perempuan
sudah mulai menumbuk padi dan jin-jin pun menghilang semua. Melihat
keadaan itu Bandung mendantangi Jonggrang

Bandung : Jonggrang, permintaanmu sudah ku penuhi, sekarang


menikahlah denganku

Jonggrang : Oh ya? Yang benar? Apa kau sudah berhasil membuatkanki


seribu candi?

Bandung : Kau tidak percaya? Lihatlah sendiri. Hitunglah candi-candi itu!

Jonggrang : Baik, tapi ingt janjimu. Kalau candi itu kurang dari seribu,
berarti kai batal mendapatkan aku Bandung.

Jonggrang menghitung andu-candu itu, setelah bebrapa kali


menghitung Jonggrang berkata

Honggrang : Maaf Bandung, setelah aku hitung, candi yang kau buatkan
kurang satu buah.

Bandung : Hah, yang benar? Kau pasti salah menghitungnya.

Jonggrang : Aku sudah beberapa kali menghitungnya, tapi hadilnua sama.


Jumlah candi baru Sembilan ratus Sembilan puluh Sembilan buah.
Bandung : Ya sudahlah, kan hanya kurang satu buah. Nanti akan ku
buatkan lagi, tapi setelah kau mau menikah denganku

Jonggrang : Tidak Bandung, Perjanjianya ukan seperti itu kan? Kau sudah
gagalmemenugi janjimu. Jadi pergilah kau dariku, jangan mendekati aku lagi,
atau aku yang akan pergi.

Bandung : Ha? Setelah aku membuatka Sembilan ratus Sembilan pilig


Sembilan candi, apakah hanya sepeerti ini balasanmu Jonggrang?

Jonggrang : Iya, lalu kamu mau apa lagi? ? (membentak) akuilah kalau kau
sudah kalah oramg jelek!

Bandung : Jonggrang! Berani nya kau mengejek aku?

Jonggrang : Memang begitu kenyataannya kan?

Bandung : Jonggrang!!

Kau sudah membuatku marah! Dari tadiaku sudah mencoba


bersabar untuk memdapatkanmu, tapi sia-siadajapengorbananku ini. Taka
pa aku tak mendapatkanmu!

Candi ini memang kurang satu, dan sebenarnya yang pantas melengkapinya
hanyalah kamu. Jadilah kau candi Jonggrang sebagai hiasan kerajaanku.

Jonggrang : Aaaaaaaaaaaahhhh………!!!

Tiba-tiba Jonggrang menjadi patung.

TAMAT