Anda di halaman 1dari 19

BAHAN PELATIHAN NASIONAL OTOMOTIF

PERBAIKAN KENDARAAN RINGAN

ELECTRICAL
ARUS, TEGANGAN & TAHANAN
PADA RANGKAIAN SERI &
PARALEL
50 – 002 – 4

BUKU
INFORMASI
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Daftar Isi Halaman

Bagian - 1 2

Pendahuluan 2

Definisi Pelatih, Peserta Pelatihan dan Pelatihan 2

Disain Modul 2

Isi Modul 3

Pelaksanaan Modul 3

Definisi istilah-istilah yang digunakan dalam Standar Kompetensi 4

Hasil Pelatihan 5

Pengenalan 5

Prasyarat 5

Pengakuan Kompetensi Tertentu (RCC) 5

Keselamatan Kerja 6

Bagian - 2 7

Prosedur Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 7

• Rangkaian Dalam Otomotif 7

• Rangkaian Seri 8

• Rangkaian Pararel 13

• Rangkaian Seri - Paralel 16

Standar National Kompetensi OPKR 50-002B

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 2/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Bagian - 1
Pendahuluan

Modul ini terdiri dari tiga buku petunjuk yaitu Buku Informasi, Buku Kerja dan Buku
Penilaian. Ketiga buku tersebut saling berhubungan dan menjadi referensi Modul
Pelatihan. Berikut ini adalah Buku Informasi.

Modul Pelatihan ini menggunakan Pelatihan Berbasis Kompetensi sebagai


pendekatan untuk mendapatkan keterampilan yang sesuai di tempat kerja.

Pelatihan Berbasis Kompetensi memfokuskan pada keterampilan seseorang yang


harus dimilki di tempat kerja. Fokusnya adalah pada pencapaian keterampilan dan
bukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengikuti pelatihan.

Modul Pelatihan ini disusun berdasarkan pada Standar Kompetensi. Standar


Kompetensi adalah pernyataan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diakui
secara nasional yang diperlukan untuk penanganan perbaikan dibidang otomotif.

Modul Pelatihan ini digunakan sebagai Kriteria Penilaian terhadap Standar


Kompetensi Nasional OPKR-50-002B.

Definisi Pelatih, Peserta Pelatihan dan Pelatihan

Pada modul Pelatihan ini, seseorang yang menyampaikan materi pelatihan lebih
dikenal sebagai Pelatih. Di sekolah-sekolah, institusi-institusi dan pusat-pusat
pelatihan, orang tersebut lebih dikenal dengan sebutan guru, instruktur, pembimbing
atau sebutan lainnya.

Berkaitan dengan keterangan di atas, seseorang yang berusaha mencapai


kemampuan disebut sebagai Peserta Pelatihan. Pada sekolah-sekolah, institusi-
institusi dan pusat-pusat pelatihan, orang tersebut lebih dikenal dengan sebutan
siswa, murid, pelajar, peserta, atau sebutan lainnya.

Pelatihan adalah proses pengajaran yang berlangsung di sekolah, institusi ataupun


Balai Latihan Kerja.

Disain Modul

Modul ini didisain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan Pelatihan
Individual/mandiri :

• Pelatihan Klasikal adalah pelatihan yang disampaikan oleh seorang pelatih.

• Pelatihan Individual/mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta


dengan menambahkan unsur-unsur/sumber-sumber yang diperlukan dengan
bantuan dari pelatih.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 3/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Isi Modul

Buku Informasi

Buku Informasi ini adalah sumber untuk pelatih dan peserta pelatihan yang berisi :
• informasi yang dibutuhkan oleh peserta pelatihan sebelum melaksanakan praktek
kerja.

Buku Kerja

Buku Kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap
pertanyaan dan kegiatan praktek baik dalam Pelatihan Klasikal maupun Pelatihan
Individual/mandiri.
Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi:
• kegiatan-kegiatan akan membantu peserta pelatihan untuk mempelajari dan
memahami informasi
• kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian
keterampilan peserta pelatihan.
• kegiatan penilaian untuk menilai pengetahuan peserta pelatihan
• kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam
melaksanakan praktek kerja.

Buku Penilaian

Buku Penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan
peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :
• kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai pernyataan
keterampilan
• metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan peserta
pelatihan
• sumber-sumber yang dapat digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai
keterampilan
• semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja
• petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktek
• catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.

Pelaksanaan modul

Pada Pelatihan Klasikal, pelatih akan :


• menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan sebagai
sumber pelatihan
• menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan
• menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam penyelenggaraan
pelatihan
• memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban/tanggapan dan
menuliskan hasil tugas prakteknya pada Buku Kerja
• menggunakan Buku Penilaian untuk menilai jawaban/tanggapan dan hasil-hasil
peserta pelatihan pada Buku Kerja.

Pada Pelatihan Individual/mandiri, peserta pelatihan akan :


• menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 4/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

• menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada Buku Kerja


• memberikan jawaban pada Buku Kerja
• mengisikan hasil tugas praktek pada Buku Kerja
• memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh Pelatih.

Definisi Istilah-istilah yang digunakan dalam Standar Kompetensi

Prasyarat
Kompetensi yang dibutuhkan sebelum memulai suatu kompetensi tertentu.

Elemen-elemen Kompetensi
Tugas-tugas yang harus dilakukan untuk mencapai suatu keterampilan.

Kriteria Unjuk Kerja


Kegiatan-kegiatan yang harus dilakukan untuk menunjukkan keterampilan pada
setiap elemen.

Rentang Variabel
Ruang lingkup materi dan persyaratan yang memenuhi kriteria unjuk kerja yang
ditetapkan.

Petunjuk Penilaian
Merupakan petunjuk bagaimana peserta pelatihan dinilai berdasarkan kriteria unjuk
kerja.

Konteks
Merupakan penjelasan tentang dari mana, bagaimana dan metode penilaian apa
yang seharusnya digunakan.

Aspek-aspek yang diperlukan


Menentukan kegiatan inti yang harus dinilai.

Persyaratan Level Literasi dan Numerasi

Persyaratan Modul Literasi Level 1 dan Numerasi Level 1


Level Literasi
1 Kemampuan untuk membaca, memahami dan menghasilkan teks dasar.
2 Kemampuan untuk memahami hubungan yang kompleks pada teks dan
memahami informasi lisan dan tulisan yang diberikan.
3 Kemampuan untuk menulis, menganalisa kritik dan mengevaluasi teks.

Level Numerasi
1 Kemampuan untuk menggunakan simbul-simbul dasar, diagram, istilah
secara matematik dan dapat memahami konteks serta dapat
mengkomunikasikan secara matematik.
2 Kemampuan untuk menguji, memahami dan menggunakan konsep
matematik yang kompleks pada batasan konteks.
3 Kemampuan untuk menganalisa kritik, mengevaluasi dan menggunakan
simbol-simbol matematik, diagram, chart dan teori-teori yang kompleks.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 5/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Hasil Pelatihan
Setelah menyelesaikan materi yang disajikan pada pelatihan ini, peserta tanpa
bantuan, harus dapat menjelaskan arus, tegangan dan tahanan pada rangkaian seri
dan paralel.

• Mengukur akibat pada aliran arus, rangkaian tahanan, dan tegangan jatuh
apabila besar tahanan pada rangkaian seri diganti – ganti.
• Prediksi terhadap arus, tegangan dan tahanan dalam rangkaian seri.
• Contoh komponen listrik dalam otomotip yang dirangkai seri.
• Mengukur akibat pada aliran arus, rangkaian tahanan, dan tegangan jatuh
apabila besar tahanan pada rangkaian paralel diganti – ganti.
• Prediksi terhadap arus, tegangan dan tahanan dalam rangkaian paralel.
• Contoh komponen listrik dalam otomotip yang dirangkai paralel.

Pengenalan

Pada program ini saudara akan dikenalkan rangkaian “ Seri dan Paralel “. Pada
umumnya rangkaian dalam otomotip terangkai dalam rangkaian paralel dengan
beberapa komponen terhubung secara seri atau kombinasi dari keduanya. Pada
kelistrikan otomotip merupakan hal yang penting adanya pemahaman akibat
rangkaian seri atau paralel untuk dapat mendiaknosa dan memperbaiki gangguan-
ganguan pada rangkaian dengan efisien.

Prasyarat

Sebelum mengikuti modul ini saudara harus sudah bisa secara lengkap mengikuti
modul :

• OPKR-10-016B - Mengikuti Prosedur Kesehatan dan Keselamatan Kerja

Pengakuan Kompetensi Tertentu (RCC)

Jika seorang peserta menyatakan dia mampu/cakap dalam menyelesaikan tugas-


tugas yang ditentukan pada hasil pelatihan, dia harus dapat membuktikan
kemampuannya kepada pelatih.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 6/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Keselamatan Kerja

Umum

Peserta harus mematuhi/menuruti undang-undang tentang Kesehatan dan


Keselamatan Kerja yang diberlakukan oleh pemerintah dan tempat kerja.

Pribadi

Peserta harus menggunakan alat-alat pelindung yang sesuai dengan ketentuan


pemerintah dan kebijakan di tempat kerja.
Berkaitan dengan listrik saudara harus memperhatikan aturan-aturan khusus.
Tegangan yang digunakan pada kegiatan praktik adalah tegangan rendah,
bagaimanapun hal ini sudah cukup memadahai .
Gunakan alat pelindung tangan dari bahan isolator ketika akan menyentuh
sambungan listrik.
Loncatan bunga api yang disebabkan oleh hubungan pendek atau sambungan yang
tidak baik dapat mengakibatkan :
Baterai dapat meledak karena gas hydrogen dari penguapan elektrolit baterai
Rusaknya catu daya.

Kemungkinan meledak adalah nyata

Emas adalah penghantar yang sangat baik dan sangat berbahaya bila dipakai. Untuk
keamanan saudara lepaskan perhiasan emas dari tangan saudara, jangan ambil
resiko.
Elektrolit baterai adalah asam keras, pakailah pelindung untuk menghindari kontak
dengan asam baterai. Apabila asam baterai mengenai mata cucilah mata dengan air
yang mengalir dan pergilah ke dokter.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 7/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Bagian - 2

Prosedur Arus, Tegangan & Tahanan


pada Rangkaian Seri & Paralel

Rangkaian Dalam Otomotif

Pada system kelistrikan otomotif salah satu bagian rangkaian dihubungkan dengan
catu daya. Pengetahuan tentang kondisi kerja rangkaian membantu saudara dalam
mendiagnosa dan memperbaiki gangguan pada kelistrikan.

Diagram 1a. Rangkaian Seri 1b. Rangkaian Paralel

Ada dua type utama rangkaian :

1. Rangkaian Seri

2. Rangkaian Paralel

System otomotip menggunakan kedua rangkaian tersebut dan juga kombinasi dari
seri-paralel.

Rangkaian Sederhana

Sebelum belajar rangkaian sederhana, kita akan melihat rangkaian sederhana dan
mencatat kondisi yang diperlukan untuk mengalirkan arus.

Rangkaian di bawah ini adalah rangkaian paling sederhana. Pada beban listrik (bola
lampu) dihubungkan langsung ke baterai dengan kabel.

Diagram 2. Rangkaian sederhana

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 8/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Dengan kontak tertutup, rangkaian menjadi rangkaian tertutup. Yang artinya arus
dapat mengalir dari positip baterai melalui kabel, bola lampu ( menyebabkan bola
lampu menyala ) dan kembali ke baterai lewat terminal negatif.

Diagram 3. Rangkaian terputus akan menghentikan aliran arus

Dalam rangkaian permanen, sakelar digunakan untuk memutus dan menghubung


rangkaian. Sakelar dapat diletakkan pada kabel positip atau kabel negatip.

Catatan : - Rangkaian harus tertutup agar arus dapat mengalir.


- Sakelar bukan beban listrik. Ketika tertutup, dia sakelar sebagai
penghantar, sama seperti kabel.

Rangkaian Seri

Rangkaian seri terdiri dari dua atau lebih beban listrik yang dihubungkan ke catu
daya lewat satu rangkaian.

Gambar.4 Dasar Rangkaian Seri

Rangkaian seri dapat berisi banyak beban listrik dalam satu rangkaian. Contoh yang
baik dari beberapa beban rangkaian dihubung seri adalah lampu pohon Natal.
( kurang lebih 20 lampu dalam rangkaian seri ).

Aplikasi dalam otomotip

• Unit sensor pengukur adalah tahanan variabel biasa yang dirangkai seri pada
masing-masing pengukur.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 9/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

• Tahanan depan koil pengapian diseri dengan koil pengapian untuk


menurunkan tegangan ke koil pada saat mesin hidup.

• Tahanan depan kipas pendingin untuk mengatur putaran kipas angin.

Sifat-sifat Rangkaian Seri

a)

Diagram 5. Aliran arus dalam rangkaian seri

Arus yang mengalir pada masing beban adalah sama.

b)

Diagram 6. Penurunan tegangan pada rangkaian seri

Tegangan sumber akan dibagi dengan jumlah tahanan seri jika besar tahanan sama.
Jumlah penurunan tegangan dalam rangkaian seri dari masing-masing tahanan seri
adalah sama dengan tegangan total sumber tegangan.

c)

Diagram 7. Jumlah tahanan rangkaian dalam rangkaian seri

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 10/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Banyak beban listrik yang dihubungkan dalam rangkaian seri, tahanan total
rangkaian menyebabkan naiknya penurunan arus yang mengalir dalam rangkaian.

Arus yang mengalir tergantung pada jumlah besar tahanan beban dalam rangkaian

d)

Diagram 8. Akibat dari terputusnya rangkaian seri

Jika salah satu beban atau bagian dari rangkaian tidak terhubung atau putus, aliran
arus terhenti.

Perhitungan Dalam Rangkaian Seri

Perhitungan tahanan total rangkaian

Diagram 9. Rumus besar tahanan total rangkaianseri. (Rt = Tahanan Total)

Tahanan yang dirangkai seri menyebabkan tahanan rangkaian menjadi lebih besar,
untuk itu tahanan total adalah jumlah besar masing-masing tahanan dalam rangkaian
seri

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 11/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Perhitungan tegangan rangkaian

Diagram 10. Rumus tegangan total dalam rangkaian seri.

Tegangan sumber dibagiakan atas masing-masing beban dalam rangkaian, untuk itu
penurunan tegangan pada masing-masing komponen/beban dijumlahkan sama
dengan besar tegangan catu daya.

Perhitungan tegangan jatuh

Diagram 11. Perhitungan tegangan dalam rangkaian seri.

Dalam rangkaian di atas kita mengetahui besar tegangan sumber, arus dan dua
tahanan. Anda perlu mengetahui tegangan jatuh pada masing-masing tahanan. Anda
perlu menuliskan rumus Hukum Ohm untuk masing-masing tahanan dan menghitung
besar tegangan jatuh pada masing-masing tahanan.

V (R1) = I x R1 V (R2) = I x R2

= 2x2 = 2x4

V (R1) = 4 volt V (R2) = 8 volt

Anda dengan mudah mengecek jawaban anda dengan menjumlahkan dua tegangan
jatuh pada dua tahanan dan hasilnya sama dengan tegangan sumber.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 12/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Perhitungan Arus Dalam Rangkaian Seri.

Diagram 12. Perhitungan arus dalam rangkaian seri

Sungguh sering anda akan mendapatkan rangkaian dengan banyak tahanan dari
pada dengan satu tahanan. Jika itu terjadi anda perlu menghitung jumlah tahanan
terlebih dahulu dan kemudian diketemukan arus yang mengalir pada rangkaian.

Untuk menghitung tahanan total pada rangkaian (Rt) anda harus menjumlahkan
semua tahanan. Anda dapat menuliskan rumus yang tepat dan menjumlahkan besar
tahanan yang diketahui.

Rt = R1 + R2

Rt = 2 + 4

Rt = 6 ohm.

Diagram 13. Penyederhanaan rangkaian dengan tahanan total


yang sudah diketahui

Sekarang anda dapat menggambar kembali rangkaian dengan tahanan yang sama
dengan tahanan total

Tulis kembali rumus yang diperlukan, memasukkan nilai-nilai besaran listrik yang
diketahui untuk menghitung arus yang mengalir dalam rangkaian.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 13/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

I = V
R

I = 12
6

I = 2 amper

Ingat jika anda memperbanyak tahanan, dikerjakan terlebih dahulu tahanan total
rangkaian, sederhanakan rangkaian anda dan hitung arus yang mengalir dalam
rangkaian.

Rangkaian Paralel

Diagram 14. Rangkaian Paralel

Rangkaian paralel merupakan salah satu yang memiliki lebih dari satu bagian garis
edar untuk mengalirkan arus. Dalam kendaraan bermotor, sebagian besar beban
listrik dihubungkan secara parallel. Masing-masing rangkaian dapat dihubung-
putuskan tanpa mempengaruhi rangkaian yang lain.

Ada banyak penggunaan rangkaian parallel dalam otomotip, seperti :


• Rangkaian lampu kepala
• Rangkaian lampu parkir dan lampu kota
• Rangkaian lampu indikator
• Rangkaian motor starter
• Rangkaian system pengisian
• Rangkaian pemanas kaca belakang
• Rangkaian lampu mundur
• Rangkaian motor penghapus kaca

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 14/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Sifat-sifat Rangkaian Paralel

(a)

Diagram 15. Tegangan dalam rangkaian parallel

Tegangan pada masing-masing beban listrik sama dengan tegangan sumber.

(b)

Dagram 16. Aliran arus dalam rangkaian parallel.

Masing-masing cabang dalam rangkaian parallel adalah rangkaian individu.

Arus masing-masing cabang adalah tergantung besar tahanan cabang.

(c)

Dagram 17. Aliran arus dalam rangkaian parallel.

Sebagaian besar tahanan dirangkai dalam rangkaian parallel, tahanan total


rangkaian mengecil, oleh karena itu arus total lebih besar.

Catatan:
Tahanan total dari rangkaian parallel adalah lebih kecil dari tahanan yang terkecil
dalam rangkaian.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 15/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

(d)

Diagram 18. Arus mengalir ke masing-masing cabang secara independen

Jika terjadi salah satu cabang tahanan parallel terputus, arus akan terputus hanya
pada rangkaian tahanan tersebut. Rangkaian cabang yang lain tetap bekerja tanpa
terganggu oleh rangkaian cabang yang terputus tersebut.

Perhitungan Dalam Rangkaian Parallel

Tegangan

Diagram 19. Tegangan dalam rangkaian parallel

Dalam hubungan parallel pada rangkaian listrik, semua beban dihubungkan


langsung dengan sumber tegangan, oleh karena itu besar tegangan adalah sama
pada masing-masing bagian dari rangkaian.

Arus

Diagram 20. Perhitungan arus dalam rangkaian parallel

Aliran arus terbagi dan mengalir lebih dari satu cabang dalam rangkaian parallel.

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 16/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Perhitungan aliran arus dari jumlah cabang

I1 + I2 + I3 = IT
Perhitungan arus tiap cabang menggunakan rumus hukum Ohm

I = V
R

Diagram 21. Tahanan total rangkaian parallel

Banyak beban dijumlahakan dalam rangkaian seri, besar arus total naik, oleh karena
itu tahanan total rangkaian harus mengecil.

Rumus untuk menghitung tahanan total rangkaian parallel adalah :

1 == 1 + 1 + 1
RT R1 R2 R3

Catatan:
Takanan total rangkaian adalah selalu lebih kecil dari tahanan terkecil yang dirangkai
dalam rangkaian parallel.

Rangkaian Seri – Paralel

Rangkaian seri-paralel adalah kombinasi dari bagian rangkaian seri dan parallel.

Diagram 22. Rangkaian Seri – Paralel

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 17/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

Sebagian besar rangkaian dalam kendaraan dihubungkan secara parallel dan


sumber tegangan total dihubungkan ke rangkaian, tetapi termasuk di dalamnya
tahanan seri sebagai contoh untuk pengatur kecepatan motor kipas pendingin atau
pengatur terang-gelapnya lampu instrumen digunakan rangkaian seri.

Sifat dari rangkaian seri – parallel akan tergantung bagaiamana konstruksi masing-
masing cabang. Sebuah lampu dalam rangkaian diatas ( diagram 22 ) adalah
dihubung langsung secara parallel dan menggunakan tegangan baterai secara
penuh.

Sebuah motor dengan tahanan seri diberlakukan sifat - sifat rangkaian seri dan
mempunyai tegangan kerja rendah, tergantung besar tahanan seri.

Penggunaan dalam rangkaian otomotip

Tahanan pengatur dihubung seri terhadap lampu instrumen juga dihubung secara
parallel dengan rangkaian yang lain.

Tahanan indikator busi pemanas dirangkai seri terhadap rangkaian parallel dari
beberapa busi pemanas .

Perhitungan

Berdasar pemikiran dan pengetahuan yang baik pada sifat-sifat rangkaian seri dan
parallel akan membantu anda dalam perhitungan – perhitungan.

Rumus hukum Ohm akan memungkinkan anda menghitung suatu besaran listrik
selama terdapat dua besaran listrik yang lainnya.

Perhitungan Rangkaian Seri Paralel

Rangkaian lengkap dapat dibagi dalam bagian-bagian yang terdiri dari rangkaian
sederhana seri dan parallel. Masing-masing bagian dihitung secara terpisah dan
kemudian bagian – bagian digabungkan dengan menggunakan rumus yang sama
dengan rumus yang digunakan dalam perhitungan seri dan paralel.

Diagram 23. Rangkaian Seri Paralel

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 18/18
Versi September 2002
RI - Bahan Pelatihan Nasional Otomotif Perbaikan Kendaraan Ringan Electrical

1. Hukum Ohm dapat diaplikasikan dalam suatu rangkaian lengkap, atau


dalam satu bagian dari rangkaian, asalkan digunakan besaran listrik
mengambil dari bagian yang sama pada rangkaian.

2. Besar arus yang mengalir pada tahanan seri sama dengan jumlah arus
pada rangkaian paralel.

IR1 = IR2 + IR3


3. Arus mengalir masuk dalam rangkaian dan yang keluar rangkaian paralel
adalah sama dengan penjumlahan arus yang mengalir masing-masing
cabang

IT = IR1 = IR2 + IR3


4. Besar tegangan pada masing – masing tahanan dari rangkaian parallel
adalah sama.

VR2 = VR3
5. Jumlah tegangan dari keseluruhan rangkaian adalah sesuai dengan besar
tegangan yang digunakan.

VS = VR1 + VR2
OR

VS = VR1 + VR3

Arus, Tegangan & Tahanan pada Rangkaian Seri & Paralel 50- 002- 4
Buku Informasi 19/18
Versi September 2002