Anda di halaman 1dari 2

KEBUTUHAN cairan sehari-hari pada setiap orang bisa berbeda,

tergantung kondisi tubuh, usia, jenis kelamin, suhu lingkungan, jenis


makanan yang dikonsumsi, maupun jenis aktivitasnya.

Sebagai contoh, orang yang banyak melakukan aktivitas fisik seperti


olahragawan akan berbeda kebutuhannya akan cairan dibandingkan
dengan orang kantoran yang lebih banyak duduk. Kelompok usia lanjut
yang tidak aktif memiliki kebutuhan cairan lebih sedikit dibandingkan
orang dewasa yang masih sangat aktif secara fisik.Orang yang mengalami
gangguan ginjal sangat dibatasi asupan cairannya dibanding mereka yang
ginjalnya sehat.

Karena itulah setiap orang hendaknya memahami kebutuhan tubuhnya


masing-masing, sesuai dengan kondisinya. Bila perlu, konsultasikan
dengan dokter ahli gizi setelah melakukan pemeriksaan kesehatan secara
umum (general check up).

Secara umum, dalam kondisi noraml, kebutuhan tubuh akan cairan sehari-
hari dapat dihitung dengan rumus:

Rumus 1
Kebutuhan cairan adalah sekitar 1 mililiter untuk setiap kilokalori
kebutuhan energi tubuh. Jika seseorang kebutuhan energinya 1.800 kkal,
berarti kebutuhannya akan cairan adalah 1 x 1.800 = 1.800 mililiter atau 1,8
liter air.

Rumus 2
Untuk 10 kg pertama berat badan butuh 1 liter cairan, 10 kg kedua berat
badan butuh 500 mililiter cairan, dan sisanya setiap kilogram berat badan
butuh 20 mililiter cairan.

Contohnya, bila seseorang memiliki berat badan 50 kg. Maka 10 kg


pertama berat badan = 1 liter, 10 kg kedua - 500 ml, sisanya 30 (50 kg-10-10)
x 20 ml = 600 ml.
Jadi kebutuhan cairan keseluruhan adalah 1.000 + 500 + 600 = 2.100 ml atau
2,1 liter per hari.
Dari mana kita dapat memenuhi kebutuhan cairan? Pada intinya dari dua
sumber, yaitu makanan (sayur, buah, dan sebagainya) dan minuman.
Umumnya cairan yang diperoleh dari makanan berjumlah sekitar 20
persen, sedangkan 80 persen lainnya berasal dari minuman.