Anda di halaman 1dari 12

EKSTRAKSI KELAPA SAWIT

Klasifikasi

Tanaman kelapa sawit (Palm Oil) yang ditunjukkan oleh Gambar 2.1. dapat diklasifikasikan
sebagai berikut menurut Sastrosayono (2003) :
Divisi : Spermatophyta
Subdivisi : Angiospermae
Kelas : Monocothyledonae
Ordo : Palmaes
Famili : Palmaceae
Genus : Elaeis
Spesies : Elaeis guineensis jack
Gambar Kelapa Sawit

Keterangan :

A : Eksokarp

B : Mesokarp

C : Endokarp

D : Inti sawit

Gambar Penampang Buah Kelapa sawit

Varietas

Menurut Sastrosayono (2003), varietas tanaman kelapa sawit dapat digolongkan berdasarkan:

a. Tebal tipisnya cangkang (endocarp), dikenal ada 3 varietas, yaitu : Dura, Pisifera, dan Tenera.
b. Warna buah, dikenal ada 3 tipe, yaitu: Nigrescens (Merah kehitaman) , Virescens (Merah
terang), dan Albecens (Hitam).
Bedasarkan tebal tipisnya cangkang dikenal tipe-tipe:

1. Varietas Dura
Varietas ini memiliki ciri-ciri: daging buah (mesocarp) tipis, cangkang (endocarp) setebal 2 – 8
mm. Intinya besar dan tidak terdapat cincin serabut. Persentase daging buah 35 – 60% dengan
rendemen minyak 17 – 18%. Tipe Delidura yang juga terdapat di Malaysia, buahnya lebih besar,
daging buahnya lebih tebal dan intinya juga lebih besar.

2. Varietas Pisifera
Varietas ini memiliki ciri-ciri: daging buahnya tebal, tidak mempunyai cangkang, tetapi terdapat
cincin serabut yang mengelilingi inti. Intinya kecil sekali bila dibandingkan dengan varietas Dura
maupun Tenera. Perbandingan daging buah terhadap buahnya tinggi, dan kandungan minyaknya
tinggi. Bunga varietas Pisifera biasanya steril, varietas ini hanya dipakai sebagai pohon bapak
dalam persilangn dengan varietas Dura.

3. Varietas Tenera
Varietas ini merupakan hasil persilangan antara varietas Dura dan Pisifera. Sifat varietas Tenera
merupakan kombinasi sifat khas dari kedua induknya. Varietas ini mempunyai tebal cangkang
sekitar 0,5 – 4 mm, mempunyai cincin serabut walaupun tidak sebanyak pada Pisifera, sedangkan
intinya kecil. Perbandingan daging buah terhadap buah 60 – 96%, rendemen minyaknya 22 –
24%. Jumlah daun yang terbentuk tiap tahun pada varietas ini lebih banyak daripada varietas
Dura, tetapi ukurannya lebih kecil.

Sedangkan pembagian varietas berdasarkan warna kulit buah dapat dilihat pada Tabel 2.1.

Tabel 2.1. Pembagian Varietas Berdasarkan Warna Kulit Buah (Ketaren, 1989)

Varietas Warna Kulit Buah (setelah masak)

Nigrescens Merah kehitaman

Virescens Merah

Albecens Hitam

Dewasa ini dikenal beberapa varietas unggul yang telah ditanam di perkebunan kelapa sawit.
Tipe atau varietas unggul ini merupakan hasil persilangan buatan atau hibridisasi atara varietas
Delidura dengan varietas Pisifera. Hasil persilangan tersebut memiliki kualitas dan kuantitas yang
lebih baik. Varietas unggul hasil persilangan antara lain: Dura Deli Marihat, Dura Deli D. Sinumbah,
Pabatu, Bah Jambi, Tinjowan, D. Ilir, Dura Dumpy Pabatu, Dura Deli G. Bayu dan G Malayu
(berasal dari Kebun Seleksi G. Bayu dan G. Melayu), Pisifera D. Sinumbah dan Bah Jambi (berasal
dari Yangambi), Pisifera Marihat (berasal dari Kamerun), Pisifera SP 540T (berasal dari Kongo dan
ditanam di Sei Pancur)
Gambar : beberapa jenis varietas kelapa sawit.

Proses Pengolahan
Pada dasarnya, ada dua macam hasil olahan utama TBS di pabrik yaitu
minyak sawit yang merupakan hasil pengolahan daging buah dan minyak inti sawit yang
dihasilkan dari ekstraksi inti sawit.

Diagram Proses Pengolahan TBS pada PT. Tunggal Perkasa Plantation,Riau


(Nasrizal,2009)

Menurut Sastrosayono (2003), tahap-tahap proses pengolahan TBS sampai


dihasilkan minyak diuraikan sebagai berikut:
1. Pengangkutan TBS ke Pabrik
Buah kelapa sawit dari kebun harus secepatnya diangkut dengan alat angkutan yang tepat
yang dapat mengangkut buah sebanyak-banyaknya, seperti lori, traktor gandeng atau truk.
Sesampainya di pabrik, buah harus segera ditimbang kemudian dimasukkan ke dalam lori
perebusan yang biasanya berkapasitas 2,5 ton setiap lori. Buah yang tidak segera diolah
akan menghasilkan minyak dengan kadar asam lemak bebas (free fatty acid) tinggi.
Untuk menghindari terbentuknya asam lemak bebas, pengolahan harus sudah
dilaksanakan paling lambat 8 jam setelah pemanenan.
2. Sterilisasi
Buah serta lorinya direbus dalam tempat rebusan dengan mengalirkan / menekankan uap
panas selama 60 menit ke dalam tempat rebusan. Suhu uap yang digunakan adalah 125 °C
dan tekanan dalam ruang sterilisasi ± 2,5 atm. Maksud dari perebusan adalah:
• Agar buah mudah dilepas dari tandannya.
• Untuk membunuh enzim penstimulir pembentukan asam lemak bebas.
• Agar daging buah menjadi lunak.
• Untuk memudahkan terlepasnya inti dari cangkangnya.
• Untuk menambah kelembaban dalam daging buah sehingga minyak lebih mudah
dikeluarkan (dipisahkan).
• Untuk mengkoagulasikan protein sehingga proses pemurnian minyak lebih
mudah.
Baik buruknya kualitas pengolahan banyak ditentukan di stasiun sterilizer ini. Misal
tingginya angka Unstripped Bunch (USB) akibat waktu perebusan yang kurang dan
tidak tercapainya temperatur yang diinginkan. Perebusan yang tidak memenuhi
temperatur yang diinginkan akan menyebabkan kandungan FFA yang cukup tinggi,
karena FFA akan terbentuk pada temperatur yang relatif rendah. Tetapi jika waktu
perebusan yang terlalu lama, air kondensat yang dihasilkan akan terlalu banyak
sehingga memungkinkan terjadinya oil losses pada air kondensat.

3. Perontokan dan Pelumatan Buah


Tandan buah yang telah direbus dimasukkan ke dalam mesin perontok buah (thresher),
kemudian buah yang rontok dibawa ke dalam mesin pelumat (digester). Sambil dilumat,
buah dipanasi (diuapi) lagi supaya daging buah hancur dan lepas dari bijinya. Keadaan
demikian memudahkan proses pengeluaran (ekstraksi) minyak. Tandan kosong (telah
lepas buah-buahnya) kemudian diangkut ke tempat pembakaran dan digunakan sebagai
bahan bakar untuk menghasilkan uap yang digunakan dalam proses sterilisasi. Sisa
pembakaran berupa abu yang mengandung ± 30% K2O, yang digunakan untuk
pemupukan Kalium di kebun. Sebagian tandan kosong digunakan sebagai bahan mulsa.
4. Pemerasan atau Ekstraksi Minyak Sawit
Ada bermacam cara untuk mengeluarkan minyak (extraction of oil), tetapi yang umum
dipakai adalah pengepresan dengan menggunakan alat atau mesin pengepres tipe
hydraulic, centrifugal atau tipe continuous screw press. Daging buah yang sudah
dilumatkan di mesin pelumat dimasukkan ke dalam alat pengepres, kemudian dipres
sehingga minyak dapat dikeluarkan dan dipisahkan dari ampasnya. Minyak yang keluar
ditampung untuk selanjutnya dimurnikan, sedangkan ampasnya keluar secara terpisah dan
dapat digunakan sebagai bahan bakar.
Menurut Nasrizal (2009) yang telah melakukan kegiatan PKL di PT. Tunggal Perkasa
Plantations, stasiun Press merupakan stasiun pertama dalam proses pengambilan minyak
kelapa sawit. Pada stasiun ini berondolan yang telah direbus mengalami proses pressing oleh
mesin press. Hasil pressing ini adalah minyak kasar (Crude Palm Oil), Fiber, dan Nut. Mesin
atau alat di stasiun press terdiri dari digester, screw press, Cake beaker conveyor, Sand Trap
Tank, dan Vibrating Screen.

Sasaran yang ingin dicapai dari proses pressing ini adalah:

Efisiensi ekstraksi yang tinggi, yang menyangkut:

- Pengambilan minyak kembali (recycling)

- Produksi crude palm oil yang sesuai dengan kondisi klarifikasi

- Produksi press cake yang sesuai dengan depericarper

Kualitas produk yang baik dengan cara:

- Meminimalkan kualitas minyak yang kurang baik/jelek

- Meminimalkan broken kernel (kernel yang pecah)

Pertimbangan ekonomi:

- Biaya operasi rendah

- Biaya maintenance rendah

- Throughput yang tetap tinggi


5. Perebusan
Minyak yang ditampung tadi dipanaskan dengan uap air supaya tidak membeku. Dari
tangki penampungan tadi, minyak dipompakan dalam bak tunggu dengan bantuan
tekanan uap sebesar 2kg per cm2, dan dari bak tunggu minyak dialirkan ke dalam tangki
pengendapan.
Di dalam tangki pengendapan, minyak dipanaskan dengan uap air selama kurang lebih 4
jam, kemudian didinginkan selama 3 jam. Perebusan ditujukan untuk memecahkan
struktur emulsi, memasak minyak, dan memisahkan kotoran dan air dari minyak.
Pendinginan selama 3 jam, akan memisahkan minyak dari air dan kotoran. Pemisahan
diatas terjadi dengan cepat akibat perbedaan antara berat jenis air dan kotoran dengan
minyak. Minyak akan terapung diatas permukaan air dan kotoran, karena bobot jenisnya
lebih kecil daripada BJ kotoran dan air.
Setelah terpisah, kedua cairan dikeluarkan dari tangki melalui saluran yang berbeda.
Minyak sawit dialirkan ke dalam bak tunggu, sedangkan air dan kotoran dikeluarkan
kedalam parit. Di dalam parit, air kotoran dipanaskan lagi, dengan uap air dan kemudian
didinginkan. Minyak sawit yang terapung dipisahkan dan dimasukkan kembali ke dalam
tangki pengendapan.
6. Pemurnian dan Penjernihan Minyak Sawit / Proses Klarifikasi
Minyak yang keluar dari mesin pengepres mengandung 45% sampai 55% air, lumpur dan
bahan-bahan lainnya. Minyak yang masih kasar ini dibawa ke tangki pemurnian atau
tangki klarifikasi. Setelah mengalami pemurnian akan diperoleh 90% minyak, dan sisanya
adalah lumpur. Setelah dilakukan penyaringan kemudian minyak ditampung dalam tangki
dan dijernihkan lebih lanjut untuk memisahkan air yang masih terkandung di dalamnya.
Selanjutnya minyak dilewatkan pada continuous vaccum drier sehingga diperoleh minyak
berkadar air kurang dari 0,1%. Minyak ini ditampung dalam tangki-tangki penampungan.
Diagram Proses Produksi Crude Oil
Fungsi dari Stasiun Klarifikasi antara lain:

1. Memisahkan pure oil dari crude oil dengan seefisien mungkin.

2. Menghasilkan pure oil dengan losses sekecil mungkin.

3. Menghasilkan oil kembali dari sludge.

Pada dasarnya, proses Klarifikasi terbagi dalam beberapa proses, yaitu:

1. Penyaringan Crude Oil Dilution.

2. Pengklarifikasian minyak.

3. Pemurnian minyak.

4. Sludge Recovery.

5. Oil Drying.

Proses ini satu sama lainnya saling berkaitan dan saling mendukung. Sasaran akhir yang
ingin dicapai adalah menghasilkan minyak sawit yang memiliki kualitas yang baik dan
sesuai standar yang ditetapkan.
7. Pemisahan Biji dari Sisa-Sisa Daging Buah (Ampas)
Sisa pengepresan yang berupa ampas dibawa ke alat pembuang sisa daging buah
(depericarper). Pada proses pemisahan biji dari sabutnya digunakan proses pengeringan
dan penghembusan. Dengan proses ini serat dan bahan-bahan lain yang kering dan ringan
terhembus keluar melalui cyclone, kemudian ditampung untuk digunakan sebagai bahan
bakar.
Selain menghasilkan CPO, proses pengolahan sawit juga menghasilkan kernel. Untuk
itu setelah melewati stasiun press, cake diolah lagi dalam stasiun kernel. Inti dari proses yang
terjadi pada stasiun kernel ini adalah pemisahan kernel dari fibre dan shell.

Adapun alur produksi inti sawit (kernel) dapat dilihat pada gambar sebagai berikut :

Gambar Diagram Produksi Kernel

8. Pengeringan dan Pemecahan Biji


Biji dari alat pembuang daging buah (depericarper) diangkut ke silo dan dikeringkan.
Biji-biji yang telah kering ini, intinya mengkerut dan mudah dilepaskan dari cangkang
atau tempurungnya. Biji-biji yang telah dipisahkan berdasarkan diameternya, kemudian
dipecah lagi agar inti dan cangkangnya dapat dipisahkan.
Untuk mengawetkan inti sawit yang keluar dari alat pemisah biji perlu dilakukan
usaha yang menurunkan kandungan air, sehingga tidak terjadi proses penurunan mutu. Proses
penurunan mutu umumnya terjadi selama proses penyimpangan, oleh sebab itu perlu
diperhatikan proses dan kondisi penyimpanan serta interaksi antara kelembaban udara dengan
kadar air inti. Dalam kernel ada udara panas di alirkan melalui pipa di tiga lapisan udara
panas dibagian atas suhu 70 oC. bagian tengah dengan suhu 80 oC dan bagian bawah 90 oC.
Pengeringan dilakukan sampai kadar air inti mencapai 7 – 7,5 %.

9. Pemisahan Inti Sawit dari Cangkang


Prinsip pemisahan biji dari cangkangnya adalah karena adanya perbedaan berat jenis
antara inti dan cangkang. Caranya adalah dengan mengapungkan biji-biji yang telah
dipecahkan dalam larutan lempung yang mempunyai berat jenis 1,16. Dalam keadaan ini
inti kelapa sawit akan mengapung dalam larutan dan cangkang akan mengendap di dasar.
Inti dan cangkang diambil secara terpisah kemudian dicuci sampai bersih. Alat yang
digunakan untuk memisahkan inti dari cangkangnya disebut hydrocyclone separator. Inti
buah dibawa ke silo dan dikeringkan pada suhu 80 °C. Selama pengeringan harus selalu
dibolak-balik agar keringnya merata.
Pemisahan antara inti dan cangkang dilakukan dua tahapan pemisahan antara
cangkang dan inti oleh LTDS 1, dan pemisahan antara inti utuh dan inti pecah pada LTDS 2.
Pada LTDS 1 fraksi ringan yaitu cangkang akan di hisap oleh LTDS cyclon fan dan akan
ditumpuk di penampungan cangkang (shell hopper) yang selanjutnya digunakan sebagai
bahan bakar boiler, sedangkan inti utuh dan pecah akan masuk ke LTDS 2. di dalam LTDS 2
inti utuh yang merupakan fraksi terberat akan jatuh ke kernel transport untuk dibawa ke
kernel silo dryer, inti pecah yang masih juga membawa cangkang akan dihisap oleh LTDS
cyclon fan dan akan masuk ke hydrocyclone untuk dipisahkan antara inti pecah dan
cangkang.

Inti pecah dan cangkang yang masih terikut, di dalam hidrocyclone akan terpisah
berdasarkan perbedaan berat jenis antara inti pecah dan cangkang halus. Hydrocyclone ini
terdiri dari dua drum yang di batasi oleh dinding penyekat satu dan dua. Dari LTDS 2 inti
pecah dan cangkang halus akan masuk ke hydrocyclone drum no 1. Di dalam hydrocyclone
pertama inti dan shell akan dihisap oleh cyclone, inti akan di kirim ke kernel silo dryer,

LTDS 1
sedangkan shell yang masih tercampur dengan inti akan masuk ke dalam hydrocyclone ke
dua inti dan shell akan di pisahkan kembali, inti akan di alirkan ke kernel silo dryer,
sedangkan shell akan di alirkan ke shell hopper untuk di kirim ke boiler.

Tinjauan Tentang Hasil Samping Pengolahan TBS


Dalam proses pengolahan buah kelapa sawit diperoleh produk utama dan beberapa
produk sampingan. Sebagai produk utama adalah minyak kelapa sawit (CPO atau Crude
Palm Oil) dan inti sawit (Kernel). Sedangkan produk sampingannya adalah tempurung,
ampas dan tandan kosong. Cangkang atau tempurungnya dapat digunakan sebagai bahan
bakar, yaitu arang aktif yang biasa digunakan dalam industri kesehatan. Tandan kosong untuk
bahan bakar ketel uap, mulsa dan abu sebagai pupuk Kalium. Ampas lumatan daging buah
juga dapat digunakan untuk bahan bakar ketel uap (Sastrosayono, 2003).
Tabel 2.6. Standar Mutu SPB (Special Prime Bleach) dan Ordinary (Ketaren, 1989)
Kandungan SPB Ordinary
Asam lemak bebas (%) 1–2 3–5
Kadar air (%) 0,1 0,1
Kotoran (%) 0,002 0,01
Besi p.p.m. 10 10
Tembaga p.p.m. 0,5 0,5
Bilangan Iod 53 ± 1,5 45 – 56
Karotene p.p.m. 500 500 – 700
Tokoferol p.p.m. 800 400 – 600
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2009. Manfaat Kelapa Sawit. http://www.maksisawit.org/main-index.

----------. 2009. Standar Produksi Kelapa Sawit. http://www.maksisawit.org/main-index.

----------. 2009. Panen dan Perkiraan Produksi Kelapa Sawit.


http://www.maksisawit.org/main-index.

----------. 2009. Oil Palm Profil Singkat. http://www.regional-


investment.com/sipidid/user/files/komoditi2oilpalm_profilsingkat.pdf.

Ketaren, S. 1989. Minyak dan Lemak Pangan. Universitas Indonesia Press. Jakarta.

Nasrizal. 2009. [Laporan] Praktek Kerja Lapang di PT. Tunggal Perkasa Plantations,
Air Molek, Riau. Malang : TEP UB

Nasrizal. 2009.[ Laporan Praktek Kerja Lapang] PROSES PRODUKSI MINYAK SAWIT
MENTAH (CPO) DAN KERNEL DI PT. TUNGGAL PERKASA
PLANTATIONS AIR MOLEK, KABUPATEN INDRAGIRI HULU, RIAU.
Malang: TEP UB.

Sastrosayono, Selardi. 2003. Budidaya Kelapa Sawit. Agro Media Pustaka. Jakarta.
PAPER EKSTRAKSI MINYAK
KELAPA SAWIT
Tugas Mata Kuliah Teknologi Tanaman Perkebunan

Disusun oleh :
Ria Ayu Sitoresmi

(0811010072)

Program studi Ilmu dan Teknologi Pangan

Jurusan Teknologi Hasil Pertanian

Fakultas Teknologi Pertanian

Universitas Brawijaya

© 2010

Anda mungkin juga menyukai