Anda di halaman 1dari 28

Makalah

 Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

TUGAS  MATA  KULIAH    


THEORIES  OF  WAR  AND  MODERN  STRATEGY  

 
 
REVIEW  BUKU  POLITIK  ANTARBANGSA  
Hans  J.  Morgenthau  
BAGIAN  

 KEKUATAN  NASIONAL  
 
KELOMPOK  1  
• Ardian  Perdana  Putra  
• Ayu  Chandra  
• Danang  Insita  Putra  
• Eva  Gracetyane  Sutisna    
• Oki  Bakti  Imansyah  
• Pujiyanto  
 

 
PROGRAM  STUDI  DISASTER  MANAGEMENT  FOR  NATIONAL  SECURITY  
UNIVERSITAS  PERTAHANAN  INDONESIA  
DESEMBER  2010  
                       1  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

BAB  III    
KEKUATAN  NASIONAL  
 
INTI  KEKUATAN  NASIONAL  
Negara  merupakan  bentuk  abstraks  dari  sejumlah  individu  yang  mempunyai  kesamaan  
ciri   khas   tertentu,   dan   ciri   khas   inilah   yang   menjadikan   mereka   anggota   negara   yang  
sama.   Pada   zaman   dahulu   kekuatan   nasional   berasal   dari   kolektifitas   kekuasaan   dan  
cita-­‐cita   yang   ditentukan   oleh   ikatan   darah,   agama   atau   kesetiaan   bersama   terhadap  
raja   atau   pemimpinnya.   Pada   masa   sekarang,   kekuatan   berasal   dari   kekuasaan  
masyarakat   yang   membentuk   jaringan   peraturan-­‐peraturan   dan   kebijaksanaan-­‐
kebijaksanaan   serta   alat-­‐alat   kelembagaan   yang   mengendalikan   gerakan   perorangan,  
sehingga  gerakan  perorangan  tersebut  tidak  dapat  membahayakan  masyarakat,  karena  
mereka  akan  ditindak  atau  dilemahkan  sama  sekali  atau  bahkan  didukung  penuh.    
 
Masyarakat  akan  mengidentifikasikan  dirinya  dengan  negaranya,  serta  membandingkan  
dirinya   dengan   warga   negara   asing.   Sebagai   contoh   warga   Amerika   Serikat,   sebagai  
bagian  dari  warga  negara  yang  sangat  kuat  dan  mempunyai  kemampuan  industri  serta  
kekayaan   material   yang   sangat   besar   pula,   maka   mereka   akan   dapat   menyanjung   diri  
sendiri   dan   merasakan   suatu   kebanggan   yang   sangat   besar   pula,   gejala   psikologis   ini  
mendapat   dukungan   dalam   peraturan   kebijaksanaan   dan   lembaga   negaraya,   sehingga  
masyarakat   tersebut   dapat   menjadi   pendukung   negara   yang   paling   agresif   untuk  
kekuatan   nasional   di   bidang   politik   international,   kelompok   inilah   yang   dapat  
memberikan  warna  pada  politik  luar  negari  suatu  bangsa.  Tetapi  ada  juga  masyarakat  
yang  menolak  untuk  mengidentifikasikan  diri  mereka  erat  dengan  negara  mereka,  atau  
bahkan  lebih  senang  menunjukkan  bahwa  mereka  erat  dengan  musuh  negara.  
 
UNSUR  –UNSUR  KEKUATAN  NASIONAL    
Untuk   menentukan   kekuatan   dari   suatu   bangsa,   maka   faktor-­‐faktor   dan   komponen-­‐
komponen  yang  harus  dipertimbangkan  adalah  :  
 
 

                       2  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
 
a. GEOGRAFI  
Geografi  merupakan  faktor  yang  paling  stabil  dan  merupakan  andalan  kekuatan  
dari   suatu   negara.   Sebagai   contoh,   Amerika   Serikat   merupakan   suatu   negara  
dengan   benua   sendiri   yang   dibatasi   dan   dipisahkan   dengan   benua   Eropa   dan  
Asia   oleh   perairan   yang   sangat   luas,   dan   bukan   langsung   berbatasan   dengan  
negara   lain,   misalnya   Perancis,   Cina   dan   Rusia.   Hal   ini     menjadikan    
pertimbangan  bagi  negara  lain  untuk  melaksanakan  politik  luar  negerinya.    
Geografis   negara-­‐negara  yang  berbatasan  langsung  dengan  geografis  negara  lain  
tentu  sering  menimbulkan  konflik  diantara  dua  negara  tersebut.  Hal  inilah  yang  
menjadikan   letak   geografis   tersebut   menguntungkan   atau   tidak   bagi   suatu  
negara.   Negara-­‐negara   yang   berbatasan   langsung   akan   lebih   sering   mengalami  
konflik  perbatasan  kekuasaan  wilayah  negara.  
 
b. SUMBER  DAYA  ALAM  
Sumber   daya   alam   merupakan   faktor   paling   stabil   lainnya   selain   geografis.  
Komponen  sumber  daya  alam  meliputi  :  
1) Pangan  
Negara   yang   menikmati   swasembada   pangan   tidak   perlu   mengalihkan   energi  
nasional   dan   politik   luar   negerinya   dari   tujuan   utama   yaitu   menjamin  
penduduknya   tidak   kekurangan   pangan   atau   kelaparan   pada   saat   perang.  
Dengan   demikian   negara   yang   telah   berswasembada   pangan   dapat   menempuh  
politik  yang  lebih  keras  dan  terus  menuju  sasaran.  
Pada  saat  perang,    kelaparan  dapat  ditimbulkan  dengan  sengaja  oleh  pihak  lawan  
yang   mengakibatkan   pembunuhan       secara   langsung   terhadap   berjuta-­‐juta   orang  
pada   wilayah   yang   ditaklukkan.   Kekurangan   pangan   dalam   negera   sendiri     dapat  
menjadikan  kelemahan  yang  permanen  pada  negara  tersebut.  Dengan  demikian  
swasembada  pangan  selalu  menjadi  sumber  kekuatan  yang  besar.  
2) Bahan  mentah    
Dibebaskannya   energi   atom   dari   atom   uranium   dan   pemakaian   energi   tersebut  
untuk   perang   ,   segera   mengubah   hierarki   aktual   dan   potensial   negara-­‐negara  
mengingat   kekuatan   mereka   masing-­‐masing.   Negara-­‐negara   yang   menguasai  
                       3  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
energi   atom   tersebut   telah   meningkat   dalam   perhitungan     kekuatan,   seperti  
Amerika   Serikat,   Uni   Soviet,   Kanada,   Cekoslowakia,   dan   Uni   Afrika   Selatan.  
Sedangkan   negara-­‐negara   yang   tidak   memiliki   energi   atom   tersebut   menjadi  
kekuatan  relatif.      
3) Minyak  Mentah  
Minyak  sebagai  sumber  energi  telah  menjadi  semakin  bertambah  penting  untuk  
industri   dan   perang,   sebagaian   besar   dari   senjata   dan   kendaraan   yang    
digerakkan   dengan   minyak,   akibatnya   begara-­‐negara   yang   banyak   sekali  
memiliki   endapan   minyak   memperoleh   kekuatan   dalam   urusan   internasional.  
Kekuatan   yang   diberikan   oleh   minyak   merupakan   akibat   dari   perkembangan  
teknologi   negara-­‐negara   industri   yang   modern.   Negara-­‐negara   penghasil   minyak  
yang   besar   dapat   bekerja   sama   dan   mengkoordinir   untuk   memaksakan   syarat-­‐
syarat   politis   terhadap   negara-­‐negara   konsumen,   risiko   yang   dihadapi   bila  
negara-­‐negara   konsumen   tersebut   menolak   adalah   kekacauan   politik,   ekonomi,  
dan  sosial  yang  besar.  
 
c. KEMAMPUAN  INDUSTRI  
Walaupun  suatu  negara  memiliki  bahan  mentah  yang  banyak  tetapi  tidak  memiliki  
industri   untuk   mengolahnya,   maka   bahan   mentah   tersebut   belum   tidak   dapat  
mempengaruhi   kekuatan   politik   dan   hubungan   luar   internasional   negaranya,  
misalnya   Kongo.     Negara   yang   memiliki   bahan   mentah   dan   didukung   oleh  
kemampuan  industri  untuk  mengolahnya  berarti  peingkatan  kekuasaan  yang  besar  
sekali   untuk   negaranya,   contoh   negaranya   Inggris,   uni   Soviet,   Amerika   Serikat   dan  
Cekoslowakia.   Hasil   energi   yang   dihasilkan   dari   industri   tersebut   dapat  
dimanfaatkan   oleh   negara-­‐negara   lain   baik   dimasa   perang   atau   damai.,   sehingga  
negara-­‐negara   yang   tidak   mempunyai   industri   untuk   mengolah   bahan   mentahnya  
menjadikan   negara   tersebut   tidak   mampu   memainkan   peranan   penting   dalam  
politik  internasionalnya.  
 
d. KESIAGAAN  MILITER  
Faktor   geografi,   sumber   daya   alam   dan   kemampuan   indusri   memberikan   arti  
penting   bagi   kekuatan   negara   yang   menunjang   kesiagaan   militer.   Ketergantungan  
                       4  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
kekuatan   nasional   atas   kesiagaan   militer   sangat   jelas   terlihat.   Kesiagaan   militer  
memerlukan   pranata   militer   yang   mampu   mendukung   politik   luar   negeri   yang  
ditempuh.  Komponen  kesiagaan  militer  tersebut  meliputi  :  
1) Teknologi,  
2) Kepemimpinan,  
3) Kuantitas  dan  kualitas  angkatan  bersenjata.  
 
e. PENDUDUK  
Semakin  besar  jumlah  penduduk  suatu  negara,  maka  semakin  besar  pula  kekuatan  
negara   terebut,   karena   ukuran   penduduk   merupakan   salah   satu   faktor   tempat  
berpijakkekuatan   nasional,   dan   oleh   sebab   kekuatan   sebuah   negara   selalu     relatif  
dengan   negara   lain,   yang   membedakan   kekuatannya   adalah   jumlah   penduduknya.  
Tanpa   jumlah   penduduk   yang   besar,   tidak   mungkin   mendirikan   dan   terus  
menjalankan  pabrik  industri  yang  diperlukan  untuk  melaksanakan  perang  modern,  
untuk  mengirimkan  prajurit  ke  medan  perang  didarat,  laut  dan  udara,  dan  akhirnya  
untuk  mengisi  kader-­‐kader  pasukan  yang  jumlahnya  jauh  melebihi  jumlah  pasukan  
tempur,   harus   menyediakan   pangan,   alat   transpotasi   dan   komunikasi,   amunisi   serta  
senjata.   Itulah   sebabnya   negara-­‐negara   imperialis   seperti   Nazi   jerman     dan   Fasis  
Italia,   memakai   pertumbuhan   itu   sebagai   dalih   ideologi   untuk   melakuka   nekspasi  
uang  imperialistis.  
 
f. KARAKTER  NASIONAL  
Karakter   nasional   suatu   bangsa   pasti   akan   mempengaruhi   kekuatan   nasionalnya,  
Bagi   mereka   yang   berkarya   untuk   negara   dala   keadaan   damai   dan   perang,  
merumuskan   melaksanakan   dan   menyokong   politiknya,   memilih   dan   dipilih,  
menggalang   opini   umum,   menghasilkan   dan   menghabiskan,   mengemban   kesan  
tentang   kualitas   intelektual   dan   moral   yang   membentuk   karakter   nasional,   seperti  
contoh  kegigihan  dan  keuletan  orang  Rusia,  inisiatif  dan  daya  cipta  orang  Amerika,  
pemikiran   sehat   orang   Inggris   yang   tidak   dogmatis,   disiplin   dan   ketelitian   orang  
jerman,  adalah  merupakan  kualitas  diri  dalam  semua  kegiatan  pribadai  dan  kolektif  
dimana  semua  anggota  bangsa  dapat  terlibat.  

                       5  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
Ada   tiga   faktor   manusia   yang   bersifat   kualitatif   dan   berpengaruh   atas   kekuatan  
nasional,   yakni   karakter   nasional   dan   moral   nasional   yang   menonjol   dalam   sifat  
eksklusif  mereka  serta  pengaruh  yang  permanen  dan  menentukan  terhadap  politik  
internasional.  
 
g. MORAL  NASIONAL  
Moral   nasional   adalah   tingkat   kebulatan   tekad   suatu   bangsa   untuk   mendukung  
politik   luar   negeri   pemerintahnya   dimasa   damai   dan   perang.   Moral   nasional   lebih  
sulit   untuk   dipahami   dan   kurang   stabil,   akan   tetapi   moral   nasional   tidak   kalah  
pentingnya  dari  semua  faktor  lain  yang  berpengaruh  atas  kekuatan  nasional.    Moral  
nasional   ini   menyebar   keseluruh   kegiatan   negara,   produksi   pertaian,   industri,  
mupun  pranata  militer  serta  dinas  diplomatiknya.  Dalam  bentuk  opini  umum,  moral  
nasional  memberikan  faktor  yang  tidak  dapat  diraba,  tidak  ada  perintah,  demokrasi  
dan  otokrasi  yang  mampu  menjalankan  politiknya  dengan  sepenuh  keefektifan.  
 
Moral   nasional   di   pengaruhi   oleh     ketidakstabilan   dan   kualitas   masyarakat   dan  
pemerintah   sebagai   faktor   penentunya.   Pada   titik   tertentu   moral   dapat   patah,  
ketidakstabilan   ini   dapat   diakibatkan   oleh   perang   yang   dapat   menimbulkan  
kerugian   yang   amat   besar   dan   sia-­‐sia   serta   tekanan   politik.   Kekalahan   yang   amat  
besar   dapat   meruntuhkan   moral   nasional.     Bagi   masyarakat   yang   merasa   haknya  
dan   partisipasinya   yang   penuh   dalam   kehidupan   negara   dicabut   secara   permanen,  
cenderung   mempunyai   moral   nasional   yang   lebih   rendah,   kurang   patriotis,  
dibanding  dengan  mereka  yang  mempunyai  cita-­‐cita  vital  akan  tetapi  berbeda  dari  
polotik  permanen  yang  ditempuh  oleh  mayoritas  maupun  pemerintahan.  Manakala  
konflik  yang  mendalam  sampai  merusak  dan  memecah  belahrakyat,  maka  dukungan  
rakyat   yang   dapat   dihimpun   untuk   politik   luar   negerinya   akan   selalu   sulit   dan  
sangat  kecil  dukungannya.  
 
h. KUALITAS  DIPLOMASI  
Dari   segenap   faktor   yang   menyebabkan   kekuatab   suatu   negara,   yang   terpenting  
walaupun   tidak   stabil   adalah   kualitas   diplomasi.   Kualitas   diplomasi   suatu   negara  
menggabungkan   faktor-­‐faktor   yang   berlainan   itu   menjadi   suatu   keseluruhan   yang  
                       6  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
terpadu,  memberikan  arah  dan  bobot,  dan  membangkitkan  kemampuan  yang  tidak  
aktif  dengan  memberikan  napas  kekuatan  yang  sesungguhnya.  
Cara  melaksanakan  hubungan  luar  negari  suatu  negara  oleh  para  diplomatnya  untuk  
kekuatan  nasional  dalam  masa  damai  sama  halnya  dengan  siasat  taktik  militer  oleh  
para   pemimpin   militernya   untuk   kekuatan   nasional   dimasa   perang.   Hal   ini  
merupakan   sebuat   kiat   supaya   unsur   kekuatan   yang   berbeda-­‐beda   tersebut  
mempunyai   pengaruh   maksimum   atas   msalah-­‐masalah   dalam   situasi   internasional  
yang  langsung  menyangkut  kepentingan  negara.  
 
i. KUALITAS  PEMERINTAHAN  
Politik  luar  negeri  yang  disusun  dengan  baik  dan  dilaksanakan  dengan  mahir,  yang  
memanfaatkan   sumber   daya   material   dan   manusia   yang   berlimpah-­‐limpah,   pasti  
menjadi  sia-­‐sia  kalau  politik  itu  tidak  dapat  memanfaatkan  perintah  yang  baik.  Dari  
segi  kekuatan  nasional,  perintah  yang  baik  tersebut  berarti  tiga  hal  yaitu  :  
- Perimbangan   antara   sumber   daya   material   dan   manusia   yang   ikut   membentuk  
kekuatan  nasional  dan  politik  luar  negeri  yang  akan  ditempuh,  
- Perimbangan  antara  sumber  daya  –  sumber  daya  yang  ada,  
- Dukungan  rakyat  untuk  politik  luar  negeri  yang  akan  ditempuh.  
 
Kualitas   pemerintah   dipengaruhi   oleh   masalah   perimbangan   sumberdaya   dan   politik,  
Masalah  perimbangan  diantara  sumber  daya,  masalah  dukungan  rakyat  dan  pemerintah  
dalam  negeri  dan  politik  luar  negeri.  
 
KESIMPULAN  EVALUASI  ATAS  KEKUATAN  NASIONAL  
Terdapat   tiga   faktor   yang   menjadi   penentu   dalam   kekuatan   suatu   bangsa   yaitu    
Geopolitik,   Nasionalisme   dan   Militerisme.   Faktor   geopolitk   menjadi   hal   yang   mutlak  
yang   menentukan   kekuatan   suatu   bangsa,   meskipun   geografi   bersifat   statis,   tetapi  
masyarakat  yang  hidup  didalamnya  bersifat  dinamis.      
 
 
 

                       7  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

 
 
BAB  IV    
BATAS-­‐BATAS  KEKUATAN  NASIONAL  :    
PERIMBANGAN  KEKUASAAN  
 
Perimbangan   kekuasaan   dan   politik   adalah   aspirasi   beberapa   pihak   bangsa   untuk  
memperoleh   kekuasaan   dan   masing-­‐masing   berupaya   mempertahankan   atau  
menumbangkan   status   quo,   memaksakan   perkembangan   kearah   suatu   susunan  
(konfigurasi)   baru.   Politik   luar   negeri   berdasarkan   perimbangan   kekuasaan   merupakan  
salah  satu  dari  sekian  banyak  politik  luar  negeri.  Politik  perimbangan  kekuasaan  yang  
bertujuan   melestarikan   sangat   perlu   sebagai   faktor   stabilitas   didalam   masyarakat  
bangsa-­‐bangsa  yang  berdaulat.    
 
EKUILIBRIUM  SOSIAL  
 
  KONSEP  EKUILIBRIUM  =  PERIMBANGAN  
   
Berarti   stabilitas   di   dalam   suatu   system   yang   terdiri   dari   beberapa   kekuatan   yang  
otonom,   dan   apabila   ekuilibriumnya   terganggu   oleh   kekuatan   luar   ataupun   oleh  
perubahan  salah  satu  dari  unsur  penyusunan  system,  maka  system  tersebut  cenderung  
mengembalikan  pada  keadaan  semula  atau  mencapai  ekuilibrium  yang  baru.  
a.      Pola  Utama  Dari  Perimbangan  Kekuasaan  
1. Pola  perlawanan  langsung  
2. Pola  persaingan  

b.    Cara  Perimbangan  Kekuasaan  


1. Memecah  belah  untuk  menguasai  
2. Kompensasi-­‐kompensasi  
3. Persenjataan  
4. Persekutuan  

                       8  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
c.    Struktur  Perimbangan  Kekuasaan  
1. Sistem  Dominan  
2. Sistem  Bergantung  

BAB  V    
BATAS-­‐BATAS  KEKUATAN  NASIONAL  :  
 MORAL  INTERNASIONAL  DAN  OPINI  UMUM  DUNIA  
 
Aturan   perilaku   yang   berbeda-­‐beda   dalam   masyarakat   cenderung   saling   bebenturan,  
sehingga  suatu  masyarakat  dapat  berhadapan  dengan  dua  aturan  yang  saling  bertolak  
belakang  di  saat  bersamaan.  Setiap  individu  masyarakat  akan  cenderung  berpihak  pada  
salah  satu  dan  mengabaikan  yang  lain,  tergantung  kekuatan  relatif  dari  masing-­‐masing  
aturan  tersebut.  Menurut  Morgenthau,  sepanjang  abad  pertengahan  hingga  abad  ke-­‐19,  
peradaban   barat   tidak   berhasil   menghilangkan   perebutan   kekuasaan   dalam   negeri,  
tetapi  telah  terjadi  pergeseran  metode  perebutan  kekuasaan  yang  relatif  lebih  maju.  
 
Pada   tataran   teori,   banyak   konsep   yang   berkembang   mengenai   norma   yang   seharusnya  
berlaku   dalam   hubungan   internasional.   Namun   seberapa   efektifnya   konsep-­‐konsep  
tersebut   mengendalikan   para   pelakunya   masih   banyak   dipertanyakan.   Pada  
prakteknya,   ada   semacam   penghalang   para   negarawan   yang   membatasi   gerak   mereka  
sehingga   tidak   bertindak   semaunya   dalam   memperjuangkan   eksistensi   negaranya  
dalam  politik  internasional.  Dalam  catatan  sejarah,  hambatan-­‐hambatan  norma  tersebut  
relatif  lebih  efektif  dalam  menjaga  perdamaian  antar  bangsa.  
 
EVOLUSI  KONSEP  PERLINDUNGAN  JIWA  MANUSIA  
A.  Dalam  Situasi  Damai  
Pada  era  dimana  Eropa  dikuasai  oleh  kerajaan-­‐kerajaan,  pembunuhan  terhadap  lawan  
politik   atau   musuh   kerajaan   menjadi   suatu   hal   yang   lazim   dalam   hubungan   antar  
negara.  Pada  era  selanjutnya  (era  republik),  berangsur-­‐angsur  cara  tersebut  hilang  dan  
dianggap  sebagai  perbuatan  tercela  serta  melanggar  moral  dalam  politik  internasional.  
Hal   ini   membuat   kalangan   aristokrat   atau   penguasa   negara   cenderung   tidak   memilih  
cara  ini  demi  untuk  menjaga  nama  baiknya  dimata  bangsa  lain.  
                       9  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
 
 
 
 
B.  Dalam  Situasi  Perang  
Pada   abad   pertengahan,   perang   dianggap   suatu   hal   yang   melibatkan   semua   lapisan  
masyarakat   dari   dua   pihak/negara   yang   bertikai.   Hal   ini   menyebabkan   pada   masa  
tersebut   perang   dapat   berakhir   dengan   suatu   pembantaian   massal   dari   pihak   yang  
kalah,   termasuk   perempuan   dan   anak-­‐anak   yang   sebenarnya   tidak   terlibat   dalam  
perang   tersebut.   Sejak   perang   Tiga   Puluh   Tahun,   terjadi   perubahan   mendasar   dengan  
adanya   batasan   bahwa   perang   terjadi   hanya   antara   angkatan   bersenjata   yang  
berkonflik.   Salah   satu   konsekuensi   dari   aturan   ini,   warga   sipil   yang   tidak   ikut  
mengangkat  senjata  harus  dilindungi  keselamatannya.  Konsep  ini  kemudian  dituangkan  
dalam  berbagai  perjanjian  serta  termanifestasikan  dengan  terbentuknya  Palang  Merah  
Internasional.  Selain  itu,  dalam  perjanjian  antar  negara  setelah  abad  ke-­‐18  juga  muncul  
poin-­‐poin   tentang   pembatasan   kerusakan   akibat   perang,   seperti   pembatasan   perang  
laut  (Deklarasi  Paris  1856),  pembatasan  persenjataan  (deklarasi  Den  Haag  1899).  Meski  
demikian,  catatan  Morgenthau  tidak  ada  konsekuensi  yang  tegas  sehingga  pelanggaran  
perjanjian  oleh  salah  satu  pihak  amat  mungkin  terjadi.  
 
C.  Kutukan  Moral  atas  Perang  
Pembatasan  melalui  norma  sebagaimana  disebutkan  sebelumnya  telah  berdampak  pada  
munculnya   keraguan   kalangan   negarawan   mengenai   kebijakan   yang   harus   diambil  
seputar   konflik   luar   negeri.   Hal   ini   mendorong   negara-­‐negara   Eropa   cenderung  
mengambil   langkah   yang   mencegah   terjadinya   perang,   meskipun   langkah   tersebut  
terkadang  merugikan  mereka.  Kehancuran  sistemik  yang  disebabkan  perang  pada  masa  
sebelumnya   membuat   negara-­‐negara   cenderung   mengeluarkan   kecaman   atas  
peperangan   yang   terjadi   di   negara   lain,   untuk   menghindari   imbas   negatif   pada  
negaranya.  
 
MORALITAS  INTERNASIONAL  DAN  PERANG  TOTAL  

                       
10  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
Batasan-­‐batasan   moral   internasional   yang   diharapkan   dapat   mencegah   pecahnya  
perang,   berhadapan   dengan   munculnya   gagasan   mengenai   adanya   keterikatan   antara  
industri   serta   sumberdaya   sipil   dengan   kekuatan   angkatan   bersenjata   suatu   negara.  
Perkembangan   gagasan   ini   menurut   Morgenthau   melemahkan   batasan   norma  
internasional   seiring   meningkatnya   pembenaran-­‐pembenaran   dari   pihak-­‐pihak   yang  
melancarkan   aksi   agresif   yang   melanggar   batasan   norma   tersebut.   Morgenthau,   yaitu  
perkembangan  moralitas  perang  modern.  
 
Puncaknya   adalah   saat   Perang   Dunia   II   dimana   teknologi   sudah   sedemikian  
berkembang.   Kemajuan   teknologi   memungkinkan   pihak-­‐pihak   yang   bertikai   tidak  
berhadapan   satu-­‐lawan-­‐satu   di   medan   perang.   Senjata   pemusnah   massal   dapat  
diluncurkan  hanya  dengan  menekan  tombol  sehingga  jatuhnya  korban  sipil  oleh  pihak  
yang  bertikai  tidak  mampu  ditahan  dengan  batasan  norma  yang  ada.  Hal  ini  membuat  
batasan   norma   internasional   dapat   berlaku   dimasa   damai   tetapi   menjadi   sangat   tidak  
efektif  ketika  perang  terjadi.  
 
MORALITAS  UNIVERSAL  VS  UNIVERSALISME  NASIONALIS  
Etika  Pribadi  dalam  Dunia  yang  Aristokratis  
Sistem  pemerintahan  monarki  dan  aristokrasi  yang  dominan  digunakan  pada  abad  ke-­‐
17   dan   ke-­‐18   memiliki   suatu   kelebihan   dalam   beberapa   sisi.   Pada   era   ini   dimungkinkan  
pejabat   dari   suatu   negara/kerajaan   memiliki   kerabat   yang   menjadi   pejabat   di   negara  
yang   berbeda.   Selain   itu,   praktek   suap   kepada   diplomat   atau   pejabat   dari   negara   lain  
merupakan   suatu   hal   yang   lazim   terjadi.   Hubungan   diplomatik   antara   dua   negara   dapat  
berjalan   damai   dengan   adanya   hadiah-­‐hadiah   diplomatik   yang   diberikan   kepada   para  
diplomat   asing.   Kombinasi   kedua   kondisi   tersebut   menciptakan   sistem   pengendali   yang  
cukup   efektif   untuk   mencegah   perang   di   masa   tersebut.   Konflik   antar   negara   dapat  
berakhir   dengan   jalan   kompromistis   yang   lebih   damai   dibandingkan   berakhir   dengan  
peperangan.  
 
Pada   era   aristokrasi   ini,   moralitas   internasional   menjadi   tanggung   jawab   penguasa  
tinggi  (raja  atau  segolongan  kecil  aristokrat).  Kedua  kondisi  diatas  membentuk  sistem  
nilai   yang   bertujuan   menjaga   eksistensi   kalangan   aristokrasi   yang   bersifat  
                       
11  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
supranasional.   Kepatuhan   seorang   kepala   negara   atau   penentu   kebijakan   terhadap  
norma   diatas   menjadi   penentu   harga   diri   dan   martabat   kepala   negara   diantara   kepala  
negara   lain   serta   kalangan   aristokrat   disekitarnya.   Secara   tidak   langsung,   ini   menjadi  
batasan  norma  internasional  yang  efektif  pada  masa  tersebut.  
 
PENGHANCURAN  MORALITAS  INTERNASIONAL  
Perubahan   sistem   kenegaraan   menjadi   sistem   demokratis   membuat   kekuasaan  
pemerintah   dapat   diduduki   oleh   masyarakat   luas   melalui   mekanisme   pemilihan.   Hal   ini  
banyak  berdampak  pada  sistem  nilai  yang  sebelumnya  ada.  Kepemimpinan  negara  yang  
sebelumnya   berorientasi   loyalitas   terhadap   golongan/dinasti   tertentu   berubah   menjadi  
loyalitas  terhadap  nilai-­‐nilai  kolektif  dan  ideologi  negara.  Gratifikasi  atau  praktek  suap  
yang   sebelumnya   dianggap   wajar   berubah   menjadi   suatu   praktek   pengkhianatan  
seorang  diplomat  terhadap  negaranya.  
Pada   era   perkembangan   demokrasi   pasca   abad   ke-­‐19,   nasib   pemerintahan   ditentukan  
oleh   hubungan   antara   legislatif   dengan   eksekutif.   Tidak   seperti   masa   sebelumnya,  
pencopotan   jabatan   publik   akibat   kebijakan   yang   diambil   menjadi   suatu   kewajaran.  
Kebijakan   luar   negeri   yang   diambil   oleh   negara   tidak   lagi   menjadi   tanggung   jawab  
individu   kepala   negara   tetapi   tanggung   jawab   dari   eksekutif   dan   legislatif   kepada  
seluruh   rakyat   yang   dinaunginya.   Hal   ini   membuat   batasan   norma   yang   ada   pada   era  
aristokrasi   tidak   lagi   efektif.   Hal   ini   menurut   Morgenthau   merupakan   kemunduran  
dalam  hal  hubungan  antar  negara.  
 
KEHANCURAN  MASYARAKAT  INTERNASIONAL  
Dampak  lebih  jauh  dari  perubahan  dari  era  aristokrasi  menuju  era  demokrasi  tidak  saja  
meruntuhkan  sistem  moral  internasional,  tetapi  juga  masyarakat  yang  ada  didalamnya.  
Masyarakat  internasional,  menurut  Morgenthau  mengalami  perubahan  dari  masyarakat  
yang   kosmopolitan   menjadi   negara   bangsa   yang   independen   yang   mengusung   nilai  
Nasionalisme   masing-­‐masing.   Hal   ini   terjadi   seiring   semakin   lemahnya   ikatan   antar  
penguasa  dari  berbagai  negara  yang  tidak  lagi  berdasar  kekerabatan.  
 
KEMENANGAN  NASIONALISME  ATAS  INTERNASIONALISME  

                       
12  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
Para   ideolog   demokrasi,   berpendapat   demokratisasi   akan   membentuk   masyarakat  
internasional  yang  stabil  dan  minim  konflik.  Pada  kenyataannya,  yang  terjadi  cenderung  
sebaliknya.   Tidak   adanya   sistem   moral   internasional   yang   menggantikan   sistem  
aristokrasi  di  era  sebelumnya  membuat  negara-­‐negara  yang  baru  terbentuk  cenderung  
berjalan   sendiri-­‐sendiri   dengan   etika   nasionalnya   masing-­‐masing.   Morgenthau  
berpendapat   bahwa   negara-­‐negara   tersebut   akan   cenderung   memperjuangkan  
eksistensi  kepentingan  nasionalnya  dalam  hubungan  internasional.  
 
Ada   tiga   perbedaan   mendasar   dari   era   demokrasi   dibandingkan   dengan   era  
sebelumnya.   Pertama,   meningkatnya   kemampuan   negara   dalam   memberlakukan  
tekanan  moral  kepada  anggota-­‐anggotanya.  Kedua,  menguatnya  loyalitas  individu  pada  
negaranya   dapat   menjadi   pembenaran   seseorang   untuk   mengabaikan   etika  
internasional.   Konflik   moral   antara   etika   internasional   dengan   kepentingan   nasional  
akan  cenderung  dimenangkan  oleh  kepentingan  nasional.  
 
TRANSFORMASI  NASIONALISME  
Negara-­‐negara   nasional   yang   terbentuk   pada   abad   ke-­‐19   dan   abad   ke-­‐20,   menurut  
Morgenthau   memiliki   kecenderungan   yang   sama   untuk   mentransformasi   sistem  
nilainya  masing-­‐masing  menjadi  gagasan  sistem  moral  supranasional  sesuai  penafsiran  
masing-­‐masing  negara.  Dampaknya,  politik  internasional  menjadi  arena  kompetisi  bagi  
berbagai   konsep   sistem   moral   internasional   tersebut.   Hal   ini   menjadi   legitimasi   dari  
negara   yang   kuat   untuk   mendorong   negara   lain   menerima   konsep   mereka.   Perang  
Dunia   II   menjadi   momentum   dimulainya   perlombaan   sistem   moral   dan   politik   yang  
berakhir  pada  dominasi  dua  kekuatan  besar,  Demokrasi  dan  Sosialisme.  
 
HAM  DAN  MORALITAS  INTERNASIONAL  
Pada  era  selanjutnya,  masalah  HAM  dianggap  urusan  yang  tak  terpisahkan  dari  masalah  
politik  luar  negeri  dan  moralitas  internasional.  Realita  aktual  menunjukkan  tidak  semua  
negara   demokratis   tumbuh   menjadi   negara   sejahtera,   ketika   pada   saat   yang   sama,  
negara   otoriter/tidak   demokratis   justru   dapat   menjadi   negara   makmur.   Hal   ini  
memunculkan   pemikiran   bahwa   negara   yang   dianggap   superior   (Amerika   menurut  
pandangan   Morgenthau)   tidak   dapat   memaksakan   sistem   nilainya   diadopsi   oleh   negara  
                       
13  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
lain,   tetapi   mereka   dapat   menarik   perhatian   bangsa   lain   akan   keunggulan   sistem   nilai  
yang   mereka   miliki.   Salah   satu   sistem   nilai   yang   dimaksud   Morgenthau   adalah   HAM  
yang  dalam  pandangannya  merupakan  suatu  nilai  yang  telah  diterapkan  secara  mapan  
di   Amerika.   Ia   membantah   pemikiran   Woodrow   Wilson   tentang   cara   yang   harus  
ditempuh   Amerika   untuk   membuat   dunia   aman   bagi   keberjalanan   demokrasi.   Selain  
karena   masalah   HAM   tidak   dapat   dipaksakan   untuk   diterapkan   pada   semua   negara,  
Morgenthau   meragukan   Amerika   (simbol   negara   adikuasa)   dapat   bersikap   konsisten  
dalam  penerapan  HAM  ketika  menghadapi  pihak-­‐pihak  yang  berbeda.  
 
Contoh  gagal  dari   pemaksaan  sistem  nilai  oleh  Amerika  kepada  negara  lain  adalah  pada  
kasus   pembantaian   rakyat   Kamboja   sepanjang   1970-­‐an   akhir   hingga   1980-­‐an   awal.  
Kamboja   yang   pada   awalnya   tidak   terlibat   konflik   Vietnam-­‐AS,   dipaksa   untuk   terlibat  
ketika   AS   memborbardir   wilayahnya   dan   didorong   untuk   membantu   AS   dalam   usaha  
memenangkan   perang   Vietnam.   Uluran   bantuan   pasca   kehancuran   sistemik   yang  
dirasakan   Kamboja,   tidak   lantas   membuat   AS   dapat   menghapus   ‘dosanya’   tersebut.  
Pelajaran   yang   dapat   diambil,   para   negarawan   harus   cermat   dalam   menentukan  
kebijakan   yang   diambilnya   dan   harus   siap   bertanggung   jawab   terhadap   dampak   tak  
terduga  dari  kebijakan  yang  diambil.  
 
OPINI  UMUM  DUNIA  
Istilah   ‘opini   umum   dunia’   dapat   diartikan   sebagai   opini   kolektif   yang   menyatukan  
berbagai   pihak   yang   berbeda   dalam   suat   kemufakatan   yang   cakupannya   melampaui  
batas-­‐batas   negara.   Bagi   beberapa   pihak,   konsep   opini   umum   dunia   dianggap   sebagai  
kunci  dari  berjalannya  Liga  Bangsa-­‐Bangsa  dan  berbagai  perjanjian  antar  negara.  Tetapi  
Morgenthau   berpendapat   bahwa   konsep   ini   merupakan   pemikiran   yang   keliru   dan  
tidak   terbukti   sepanjang   catatan   sejarah.   Menurutnya,   meski   konsep   opini   umum   dunia  
benar-­‐benar  eksis  sekalipun,  keberadaannya  diragukan  dapat  mempengaruhi  kebijakan  
politik  luar  negeri  dari  negara  yang  ditentangnya.  
 
KESATUAN  PSIKOLOGIS  DUNIA  
Berbagai   bentuk   kebutuhan   manusia   untuk   mempertahankan   kehidupannya  
memunculkan   motif   sosial   yang   dapat   menjadi   pemicu   konflik   antar   sesamanya.   Pola  
                       
14  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
ciri  psikologis  yang  cenderung  seragam  antara  manusia  dari  berbagai  bangsa  mendasari  
lahirnya   teori   tentang   adanya   opini   umum   dunia.   Akan   tetapi   pada   kenyataannya,  
konsep   moral   dan   politik   yang   sama   dapat   memiliki   arti   berbeda   dalam   masyarakat  
yang  berbeda.  
 
AMBIGUITAS  PENYATUAN  TEKNOLOGI  
Banyak   ahli   memprediksi   bahwa   seiring   pesatnya   perkembangan   teknologi,   arus  
komunikasi   dan   informasi   akan   semakin   tanpa   batas.   Hal   ini   akan   mendorong  
terbentuknya   opini   bersama   dari   berbagai   belahan   dunia   yang   cenderung   homogen.  
Morgenthau   tidak   sepakat   dengan   anggapan   ini.   Menurutnya   perkembangan  
regulasi/aturan   akan   mengikuti   perkembangan   teknologi,   sehingga   informasi   yang  
tersebar   kepada   publik   cenderung   terbatasi   oleh   kepentingan   pihak   yang  
kuat/berpengaruh.   Selain   itu   adanya   sistem   nilai   (adat   istiadat,   norma   lokal,   ideologi,  
agama)   yang   berbeda   dari   tiap   komunitas   dan   individu   menyebabkan   distorsi  
penafsiran   dari   informasi   tersebut,   yang   membuat   ‘opini   umum   internasional’   sulit  
untuk  benar-­‐benar  terwujud.  
 
HAMBATAN  NASIONALISME  
Suatu   peristiwa   besar   dalam   hubungan   internasional   seperti   konflik   atau   peperangan  
akan   memicu   respons   dari   berbagai   regional   atau   negara.   Umumnya   respon   yang  
muncul  terutama  datang  dari  pihak-­‐pihak  yang  berkepentingan  dengan  dua  kubu  yang  
bertikai  atau  berpotensi  terkena  imbas  dari  konflik  tersebut.  Hal  ini  mendorong  pihak-­‐
pihak   yang   khawatir   tersebut   untuk   menggalang   dukungan   internasional   untuk  
mengecam  terjadinya  konflik  tersebut,  yang  kemungkinan  akan  mendapat  respons  yang  
berbeda-­‐beda  dari  berbagai  negara  lainnya.  Bagai  sebagian  ahli,  hal  ini  akan  mendorong  
opini   umum   internasional   untuk   terbentuk.   Tetapi   hal   ini   sekali   lagi   dibantah   oleh  
Morgenthau,   karena   menurutnya   tiap   negara   tetap   memiliki   kecenderungan   untuk  
merespons  masalah  internasional  sebatas  yang  terkait  kepentingan  nasionalnya  saja.  
 
KESIMPULAN  ‘MORAL  INTERNASIONAL  DAN  OPINI  UMUM  DUNIA’  
Ada   suatu   pola   perubahan   sistem   moralitas   internasional   seiring   perubahan   sistem  
politik  pemerintahan  dari  negara-­‐negara  di  dunia.  Pada  era  aristokrasi  (Abad  Ke-­‐17  dan  
                       
15  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
Ke-­‐18),   terbentuk   suatu   sistem   moralitas   internasional   yang   kuat   karena   adanya  
masyarakat   internasional   yang   kosmopolitan   dan   ikatan   kekerabatan   antar   pemimpin  
negara-­‐negara   di   Eropa.   Hal   ini   berubah   pada   perkembangan   era   demokrasi,   dimana  
kepemimpinan  negara  tidak  lagi  terikat  dengan  hubungan  kekerabatan  dan  tiap  negara  
memegang   sistem   nilai   nasionalnya   masing-­‐masing.   Perubahan   ini   berdampak   pada  
melemahnya   sistem   moralitas   internasional   yang   sebelumnya   secara   efektif   menjaga  
perdamaian  internasional.  
 
Faktor   teknologi   yang   semakin   pesat   berkembang   dan   kekosongan   sistem   moralitas  
internasional   pasca   era   aristokrasi   menyebabkan   kekuatan   sistem   nilai   nasional   di  
masing-­‐masing   negara   semakin   menguat   pengaruhnya,   sehingga   negara   cenderung  
membawa   sistem   nilai   nasionalnya   kedalam   sistem   nilai   internasional.   Hal   ini  
mendorong   terjadinya   kompetisi   antar   berbagai   sistem   nilai   untuk   dan   muncul   usaha  
untuk  membentuk  sistem  moralitas  internasional  yang  baru  sesuai  sistem  nilai  nasional  
masing-­‐masing.  Morgenthau  berpendapat  pembentukan  sistem  nilai  internasional  yang  
baru   akan   sangat   sulit   terwujud,   karena   sistem   moral   yang   sama   dapat   memiliki   arti  
yang  berbeda  bagi  masyarakat/bangsa  yang  berbeda.    
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
                       
16  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
 
 
 
 
 
BAB  VI  
HAKIKAT  HUKUM  INTERNASIONAL  
 
PENGERTIAN  HUKUM  INTERNASIONAL  

Hukum   Internasional   berkembang   pada   abad   ke   lima   belas   dan   enam   belas   pada   saat  
dikukuhkannya.   Perjanjian   Westphalia   yang   dianggap   sebagai   dasar   system   hukum  
internasional   modern.   Hukum   internasional   disusun   untuk   menentukan   hak   dan  
kewajiban   negara   dalam   hubungannya   satu   dengan   yang   lain.   Hukum   internasional  
mempunyai   dua   makna,   yaitu   Hukum   Internasional   dalam   arti   luas   dan   Hukum  
Internasional   dalam   arti   sempit.   Hukum   Perdata   Internasional   adalah   hukum   yang  
mengatur   hubungan   perdata   yang   di   dalamnya   terdapat   suatu   elemen   asing   serta  
menyentuh  lebih  dari  satu  tata  hukum  dari  negara-­‐negara  yang  berlainan.  Prof.  Muchtar  
Kusumaatmadja   mengartikan   hukum   perdata   internasional   sebagai   keseluruhan   kaidah  
dan   asas   hukum   yang   mengatur   hubungan   hukum   perdata   antara   para   pelaku   hukum  
yang  masing-­‐masing  tunduk  pada  hukum  perdata  (nasional)  yang  berlainan  (1990:1).  
 
Sedangkan   mengenai   Hukum   Publik   Internasional   banyak   istilah   yang   digunakan.   Ada  
yang   menyebutkan   Hukum   Internasional   (International   Law),   ada   juga   yang  
meyebutkan  Hukum  Bangsa-­‐Bangsa  (Law  of  Nation).  Brierly,  yang  menggunakan  istilah  
Hukum   Internasional   atau   Hukum   bangsa-­‐Bangsa,   mendefinisikannya   sebagai  
sekumpulan   aturan-­‐aturan   dan   prinsip   tindakan   yang   mengikat   atas   negara-­‐negara  
yang   beradab   dalam   hubungan   mereka   satu   dengan   yang   lainnya   (1949:1).   Michael  
Akehurst,   yang   menggunkan   tiga   istilah   secara   bersama-­‐sama,   hukum   internasional,  
atau   kadang-­‐kadang     disebut   hukum   public   internasional,   atau   hukum   bangsa-­‐bangsa,  
mendefinisikan  sebagai  system  hukum  yang  mengatur  hubungan  antara  negara-­‐negara  
(1986:1).  Namun  demikian  lebih  lanjut  dia  menyatakan,  bahwa  pada  suatu  saat  hanya  
negaralah   yang   mempunyai   hak   dan   kewajiban   dalam   hukum   internasional,   namun  
                       
17  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

untuk   saat   sekarang   ini   organisasi   internasional,   kompani   maupun   individu   juga  
memiliki   hak-­‐hak   dan   kewajiban-­‐kewajiban   di   bawah   hukum   internasional.   Rebecca  
mendefinisikan   bahwa   hukum   internasional   sekarang   mengacu   pada   peraturan-­‐
peraturan  dan  norma-­‐norma  yang  mengatur  tindakan  negara-­‐negara  dan  kesatuan  lain  
yang   pada   suatu   saat   diakui   mempunyai   kepribadian   internasional,   seperti   misalnya  
organisasi   internasionaldan   individu,   dalam   hal   hubungan   satu   dengan   lainnya  
(1993:1).  Sementara  itu  Oppenheim  mendefinisikan  hukum  bangsa-­‐bangsa  atau  hukum  
internasional   sebagai   suatu   sebutan   untuk   sekumpulan   aturan-­‐aturan   kebiasaan   dan  
traktat   yang   secara   hukum   mengikat   negara-­‐negara   dalam   hubungan   mereka   satu  
dengan   yang   lainnya   (1966:4).   Sedangkan   menurut   Mochtar   Kusumaatmadja,   hukum  
internasional   didefinisikan   sebagai   keseluruhan   kaidah   dan   asas   yang   mengatur  
hubungan   atau   pesoalan   yang   melintasi   batas   negara   antara   negara   dengan   negara,  
negara  dengan  subjek  hukum  lain  bukan  negara  atau  subjek  hukum  bukan  negara  satu  
sama  lain.  
 
Definisi  yang  lebih  lengkap  adalah  definisi  yang  dikemukakan  oleh  Charles  Cheney  Hyde,  
sebagaimana     dikutip   oleh   Starke   (1984).   Hukum   Internasional   didefinisikan   sebagai  
kumpulan   hukum   yang   untuk   sebagian   besar   terdiri   atas   prinsip-­‐prinsip   dan   aturan-­‐
aturan   perilaku   terhadap   mana   negara-­‐negara   tersebut   merasa   dirinya   terikat   untuk  
mentaatinya   dank   arena   itu   pada   umumnya   memang   mentaatinya   dalam   hubungan  
antar  negara  itu  satu  sama  lain,  dan  yang  juga  meliputi:  
• aturan-­‐aturan  hukum  yang  bertalian  dengan  berfungsinya  lembaga-­‐lembaga  dan  
organisasi-­‐organisasi  internasional,  hubungan-­‐hubungna  lembaga  atau  organisasi  
yang  satu  dengan  lainnya  dan  hubungan  lembaga  atau  organisasi  itu  dengan  
negara-­‐negara  dan  individu-­‐individu.  
• aturan-­‐aturan        hukum  tertentu  yang  bertalian  dengan  individi-­‐individu  dan  
satuan-­‐satuan  bukan  negara  sejauh  hak-­‐hak  dan  kewajiban-­‐kewajiban  pada  
individu  dan  satuan-­‐satuan  bukan  negara  itu  merupakan  kepentingan  masyarakat  
internasional.  
 
FUNGSI  LEGISLATIF  DALAM  HUKUM  INTERNASIONAL  
Dalam   pergaulan   internasional   hanya   ada   2   (dua)   hal   yang   dianggap   sebagai   alasan  
dalam   penetapan   hukum   antar   negara,   yaitu   kepentingan   dan   kesepakatan   bersama.  

                       
18  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
Dalam   penetapan   hukum   internasional   terutama   yang   bersifat   bilateral   dibutuhkan  
kesepakatan   antar   negara   yang   bersangkutan,   dan   kesepakatan   ini   bersifat   mengikat,  
artinya  apabila  salah  satu  negara  melanggar  perjanjian  tersebut  maka  secara  otomatis  
perjanjian   tersebut   akan   batal   secara   hukum.   Karena   perjanjian   ini   tidak   mengikat  
negara-­‐negara   lain   yang   tidak   terlibat   dalam   perjajian   tersebut.   Dalam   implementasi  
hukum   internasional   ini   juga   bersifat   desentralisasi   ke   negara-­‐negara   yang  
bersangkutan.    Peraturan-­‐peraturan  lain  yang  terkait  secara  langsung  akan  terikat  pada  
perjanjian   yang   dibuat.   Yang   perlu   diperhatikan   disini   terkait   dengan   desentralisasi  
hukum   internasioanla   adalah   kemungkinan   adanya   interpretasi   yang   berbeda   antar  
negara   dalam   mengimplementasikannya   di   dalam   kebijakan   dalam   negeri   negara  
tersebut.   Masalah   sosialisasi   juga   sangat   diperlukan   terutama   kepada   masyarakat,  
karena   masyarakat   seringkali   tidak   memahami   perjanjian   yang   telah   disepakati  
antarnegara,   terutama   yang   terkait   langsung   dengan   masalah   individu,   misalnya  
imigrasi,  perdagangan,  masalah  batas  laut  dan  lain  sebagainya.  
 
PENGADILAN  INTERNASIONAL    

Pada   permulaan   abad   XX,   Liga   Bangsa-­‐Bangsa   mendorong   masyarakat   internasional  


untuk   membentuk   suatu   badan   peradilan   yang   bersifat   permanent,   yaitu   mulai   dari  
komposisi,  organisasi,  wewenang  dan  tata  kerjanya  sudah  dibuat  sebelumnya  dan  bebas  
dari   kehendak   negara-­‐negara   yang   bersengketa.     Pasal   14   Liga   Bangsa-­‐Bangsa  
menugaskan   Dewan   untuk   menyiapkan   sebuah   institusi   Mahkamah   Permanen  
Internasional.   Namun,   walaupun   didirikan   oleh   Liga   Bangsa-­‐Bangsa,   Mahkamah  
Permanen   Internasional,   bukanlah   organ   dari   Organisasi   Internasional   tersebut.   Hingga  
pada   tahun   1945,   setelah   berakhirnya   Perang   Dunia   II,   maka   negara-­‐negara   di   dunia  
mengadakan   konferensi   di   San   Fransisco   untuk   membentuk   Mahkamah   Internasional  
yang  baru.  Di  San  Fransisco  inilah,  kemudian  dirumuskan  Piagam  Perserikatan  Bangsa-­‐
Bangsa   dan   Statuta   Mahkamah   Internasional.   Menurut   Pasal   92   Piagam   Perserikatan  
Bangsa-­‐Bangsa   disebutkan   bahwa   Mahkamah   Internasional   merupakan   organ   hukum  
utama   dari   Perserikatan   Bangsa-­‐Bangsa.   Namun   sesungguhnya,   pendirian   Mahkamah  
Internasional   yang   baru   ini,   pada   dasarnya   hanyalah   merupakan   kelanjutan   dari  
Mahkamah  Internasional  yang  lama,  karena  banyak  nomor-­‐nomor  dan  pasal-­‐pasal  yang  
tidak  mengalami  perubahan  secara  signifikan.  

                       
19  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

 
MAHKAMAH  INTERNASIONAL    
Tahun   1946   PBB   mendirikan   Mahkamah   Internasional   atas   dasar   Piagam   Pengadilan  
Tinggi   Internasional.   Mahkamah   Internasional   ini   berkedudukan   di   DenHaag,   Belanda.  
Latar   belakang   terbentuknya   Mahkamah   Internasional   (International   Court   of  
Justice/ICJ)   tidak   terlepas   dari   hasil   konverensi   internasional   yang   diadakan   di   San  
Fransisco  pada  tahun  1945.  Konverensi  ini  juga  telah  melahirkan  Perserikatan  Bangsa-­‐
bangsa   (The   United   Nations/UN)   yang   merupakan   organisasi   internasional   yang  
memiliki   internasional   legal   personal.   Ide   mengenai   lahirnya   PBB   tidak   terlepas   dari  
konsep   pembentukan   Liga   Bangsa-­‐bangsa   (League   of   Nations)   tahun   1922   yang   juga  
mendirikan  Mahkamah  Internasional  Permanen  (The  Permanent  Court  of  International  
Justice/PCIJ)   sebagai   upaya   untuk   mempertahankan   perdamaian   serta   upaya  
menyelesaikan   sengketa   secara   damai.   Namun   ada   perbedaan   mendasar   antara   PCIJ  
dan  ICJ  yaitu  bahwa  negara  anggota  Liga  Bangsa-­‐bangsa  tidak  secara  otomatis  menjadi  
anggota   PCIJ.   Hal   ini   berbeda   dengan   anggota   PBB   yang   otomatis   juga   merupakan  
anggota  atau  pihak  yang  dapat  berperkara  dalam  Mahkamah  Internasional  berdasarkan  
pasal  19  (1)  Piagam  Mahkamah  Internasional.    
 
Mahkamah   Internasional   dibentuk   berdasarkan   suatu   statuta   yang   dikenal   dengan  
nama  Statuta  of  International  Court  of  Justice.  Statuta  ini  dibentuk  berdasarkan  statuta  
Mahkamah   Internasional   Permanen/PCIJ   yang   telah   dibubarkan   dengan   berbagai  
penyesuaian  dan  perombakan  sesuai  keadaan  organisasi  yang  baru  yaitu  sebagai  salah  
satu  organ  utama  PBB.  Dengan  demikian  muncul  beberapa  pendapat  yang  menyatakan  
bahwa   Mahkamah   Internasional   adalah   pengganti   dari   Mahkamah   Internasional  
Permanen/PCIJ   yang   telah   dibubarkan.   Sedangkan   Pasal   36   (5)   Statuta   Mahkamah  
Internasional   secara   tegas   menyatakan   bahwa   bila   ada   negara   yang   menerima  
yurisdiksi   PCIJ   dengan   suatu   deklarasi   sepihak   maka   hal   ini   dianggap   juga   ditujukan  
kepada  Mahkamah  Internasional.  Walaupun  demikian  hal  ini  masih  tergantung  apakah  
deklarasi  tersebut  masih  berlaku  dan  memiliki  syarat-­‐syarat  tertentu.  
 
Sebagai  contoh  gugatan  yang  dilakukan  oleh  Portugal  terhadap  India  dalam  kasus  The  
Right   of   Passage   didasarkan   pada   Deklarasi   tentang   penerimaan   yurisdiksi   PCIJ   oleh  
India   pada   tahun   1940.   Gugatan   Portugal   yang   diajukan   kepada   Mahkamah  
                       
20  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

Internasional  pada  tahun  1955  masih  dianggap  tetap  berlaku.  Selain  itu  pasal  37  Statuta  
Mahkamah  menegaskan  bahwa  suatu  perjanjian  atau  konvensi  yang  masih  mempunyai  
kekuatan  berlaku  dan  dalam  klausulnya  menyatakan  bahwa  bila  terjadi  sengketa  antar  
pihak-­‐pihak   akan   diselesaikan   ke   PCIJ,   maka   penyelesaian   sengketa   tersebut   harus  
dianggap   ditujukan   kepada   Mahkamah   internasional.   Hal   lainnya   yang   memperkuat  
pendapat   bahwa   Mahkamah   Internasional   adalah   pengganti   PCIJ   adalah   dalam  
ketentuan  hukum  acara  yang  berlaku  atau  Rules  of  Court  berasal  dari  Rule  of  Court  PCIJ  
yang  mengalami  perubahan.    
 
Dengan   demikian   terbentuknya   Mahkamah   Internasional   tidak   bisa   dilepaskan   dari  
peran  Mahkamah  Internasional  permanen  yang  dibentuk  oleh  Liga  Bangsa-­‐Bangsa  pada  
tahun   1922.   Fakta   yang   muncul   banyak   kasus-­‐kasu   yang   PCIJ   yang   tidak   selesai  
dilanjutkan   oleh   Mahkamah   Internasional.   Mahkamah   Internasional   merupakan   salah  
satu   organ   utama   PBB   selain   Majelis   Umum,   Dewan   Keamanan,   Dewan   perwalian,  
Sekretariat   Jenderal   dan   Dewan   Ekonomi   dan   Sosial   serta   Mahkamah   Internasional.  
Sebagai   salah   satu   organ   utama   PBB   terbentuknya   Mahkamah   Internasional   tidak  
terlepas   dari   tujuan   dibentuknya   PBB.   Hal   ini   tercantum   secara   tegas   didalam   Piagam  
PBB  yang  menyatakan  :  
 
“Untuk   mempertahankan   perdamaian   dan   kemanan   dunia   dan   untuk   mencapai   tujuan  
tersebut   perlu   mengadakan   tindakan-­‐tindakan   bersama   yang   efektif   untuk   mencegah  
dan  meniadakan  ancaman  terhadap  perdamaian  serta  untuk  menanggulangi  tindakan-­‐
tindakan   agresi   atau   pelanggaran   atas   perdamaian   dengan   cara   damai   sesuai   dengan  
prinsip-­‐prinsip   keadilan   dan   ketentuan   hukum   internasional,   perukunan   atau  
penyelesaian   sengketa   internasional   atau   keadaan   yang   mengancam   perdamaian  
internasional.”   Tujuan   diatas   menegaskan   perlunya   dibentuk   suatu   lembaga   atau   badan  
peradilan   yang   diberi   wewenang   menyelesaikan   sengketa   secara   damai.   Piagam   PBB  
mengatur  mengenai  Mahkamah  Internasional  pada  Bab  XIV  khususnya  pasal  92  hingga  
96.  
 
Fungsi  Mahkamah  Internasional  
Menunaikan  dua  fungsi  penting  bagi  masyarakat  internasional  :  
• Pengambil  keputusan  dalam  sengketa  dua  negara  (contentious  jurisdiction)  
                       
21  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

Contoh   fungsi   pertama   :   Mahkamah   Internasional   juga   memutuskan   pertikaian  


Indonesia   Malaysia   soal   pulau-­‐pulau   Sipadan   dan   Ligitan   di   Selat   Sulawesi.   Kedua  
pulau  itu  diserahkan  kepada  Malaysia.  
 
• Sebagai   pemberi   nasihat   hukum   atas   sebuah   permasalahan   yang   diajukan   oleh  
Majelis  Umum  PBB  (advisory  opinion)  
Contoh   fungsi   kedua   :Sidang   Majelis   Umum   PBB   pada   Desember   2003   pernah  
meminta  pendapat  Mahkamah  Internasional  tentang  dampak  hukum  pembangunan  
tembok  pemisah  antara  wilayah  Israel  dan  Palestina.  Berlawanan  dengan  keinginan  
Israel   dan   Amerika   Serikat,   Mahkamah   Internasional   berpendapat   bahwa   tembok  
itu  ilegal  dan  oleh  karenanya  pendudukan  Israel  di  wilayah  Palestina  bertentangan  
dengan  hukum  internasional.  
 
Proses  Penyelesaian  Sengketa  Oleh  Mahkamah  Internasional  
Dalam   proses   penyelesaian   sengketa   Mahkamah   Internasional   bersifat   pasif   artinya  
hanya   akan   bereaksi   dan   mengambil   tindakan-­‐tindakan   bila   ada   pihak-­‐pihak  
berperkara   mengajukan   ke   Mahkamah   Internasional.   Dengan   kata   lain   Mahkamah  
Internasional   tidak   dapat   mengambil   inisiatif   terlebih   dahulu   untuk   memulai   suatu  
perkara.   Sebenarnya   hanya   negara   sebagai   pihak   yang   boleh   mengajukan   perkara  
kepada   Mahkamah   Internasional.   Karena   itu   perseorangan,   badan   hukum,   serta  
organisasi   internasional   tidak   dapat   menjadi   pihak   untuk   berperkara   ke   Mahkamah  
internasional.   Jika   masalah   antara   dua   negara   tidak   bisa   diselesaikan   melalui   jalur  
diplomasi   maka   bisa   diajukan   ke   Mahkamah   Internasional.   Tidak   hanya   persoalan-­‐
persoalan  politik  saja,  tapi  juga  untuk  kasus  lingkungan  hidup,  ekonomi  dll.  Keputusan  
Mahkamah   Internasional   menurut   dia   bersifat   mutlak,   artinya   pihak   yang   kalah   tidak  
dapat  mengganggu  gugat  dan  mengajukan  banding  atas  keputusan  itu.  
 
Secara  umum,  Mahkamah  Internasional  mempunyai  kewenangan  untuk:  
1. Melaksanakan   “Contentious   Jurisdiction”,   yaitu   yurisdiksi   atas   perkara   biasa,  
yang  didasarkan  pada  persetujuan  para  pihak  yang  bersengketa;  
2. Memberikan   “Advisory   Opinion”,   yaitu   pendapat   mahkamah   yang   bersifat  
nasehat.  Advisory  Opinion  tidaklah  memiliki  sifat  mengikat  bagi  yang  meminta,  
namun   biasanya   diberlakukan   sebagai   “Compulsory   Ruling”,   yaitu   keputusan  
                       
22  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

wajib  yang  mempunyai  kuasa  persuasive  kuat  (Burhan  Tsani,  1990;  217)  
 
Sedangkan,   menurut   Pasal   38   ayat   (1)   Statuta   Mahkamah   Internasional,   sumber-­‐
sumber   hukum   internasional   yang   dipakai   oleh   Mahkamah   dalam   mengadili   perkara,  
adalah:  
1. Perjanjian   internasional   (international   conventions),   baik   yang   bersifat   umum,  
maupun  khusus;  
2. Kebiasaan  internasional  (international  custom);  
3. Prinsip-­‐prinsip   hukum   umum   (general   principles   of   law)   yang   diakui   oleh  
negara-­‐negara  beradab;  
4. Keputusan   pengadilan   (judicial   decision)   dan   pendapat   para   ahli   yang   telah  
diakui  kepakarannya,  yang  merupakan  sumber  hukum  internasional  tambahan.  
 
Mahkamah   Internasional   juga   sebenarnya   bisa   mengajukan   keputusan   ex   aequo   et  
bono,   yaitu   didasarkan   pada   keadilan   dan   kebaikan,   dan   bukan   berdasarkan   hukum,  
namun   hal   ini   bisa   dilakukan   jika   ada   kesepakatan   antar   negara-­‐negara   yang  
bersengketa.   Keputusan   Mahkamah   Internasional   sifatnya   final,   tidak   dapat   banding  
dan   hanya   mengikat   para   pihak.   Keputusan   juga   diambil   atas   dasar   suara   mayoritas.  
Yang  dapat  menjadi  pihak  hanyalah  negara,  namun  semua  jenis  sengketa  dapat  diajukan  
ke  Mahkamah  Internasional.  Masalah  pengajuan  sengketa  bisa  dilakukan  oleh  salah  satu  
pihak   secara   unilateral,   namun   kemudian   harus   ada   persetujuan   dari   pihak   yang   lain.  
Jika   tidak   ada   persetujuan,   maka   perkara   akan   di   hapus   dari   daftar   Mahkamah  
Internasional,  karena  Mahkamah  Internasional  tidak  akan  memutus  perkara  secara  in-­‐
absensia  (tidak  hadirnya  para  pihak).  
 
BENTUK-­‐BENTUK  PERJANJIAN    

Dalam  hukum  internasional,  perjanjian  memainkan  peran  yang  sangat  signifikan.  Selain  
sebagai   sumber   hukum   formil,   perjanjian   juga   mencantumkan   hak   dan   kewajiban  
masing-­‐masing   subyek   hukum.    Oleh   karena   itu,   untuk   meneguhkan   komitmen   dalam  
sebuah   relasi,   saat   ini   negara-­‐negara   lebih   banyak   untuk   memformulasikanya   dalam  
bentuk  perjanjian.  
Pilihan  bentuk  perjanjian  dalam  hukum  internasional  dewasa  ini  dapat  di  bagi  dua  yaitu  
bentuk   hard   law   atau   soft   law.   Dalam   literatur   hukum   internasional,   argumentasi  
                       
23  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

perbedaan  antara  kedua  bentuk  perjanjian  tersebut  masih  menjadi  perdebatan.  Namun,  
secara   sederhana,   biasanya   hard   law   diartikan   sebagai   perjanjian   yang   memiliki  
kekuatan   mengikat   secara   hukum   sedangkan   soft   law   hanya   mengikat   secara   moral.  
Untuk   memudahkan   identifikasi   antara   perjanjian   yang   bersifat   hard   law   dengan   soft  
law,  biasanya  dapat  dikenali  dari  penggunaan  nama  perjanjian  itu.  Hard  law  umumnya  
akan   menggunakan   istilah   konvensi,   konvenan,   protokol   dan   treaty,   sedangkan   soft   law  
menggunakan  istilah  deklarasi,  rekomendasi,  serta  rencana  aksi  (action  of  plan).  
 
Bentuk  dan  istilah  perjanjian  Internasional  antara  lain  adalah  :  
 Konvensi  /  Covenant  Istilah  ini  digunakan  untuk  perjanjian   –  perjanjian  resmi  yang  
bersifat   multilateral,   termasuk   perjanjian   perjanjian   yang   dibuat   oleh   lembaga   dan  
organisasi   internasional,   baik   yang   berada   si   bawah   PBB   maupun   yang   independen  
(berdiri  sendiri).  
 Protokol  Bisa   termasuk   tambahan   suatu   kovensi   yang   berisi   ketentuan   –   ketentuan  
tambahan   yang   tidak   dimasukkan   dalam   kovensi,   atau   pembatasan-­‐pembatasan   oleh  
negara   penandatangan.  Protokol   juga   dapat   berupa   alat   tambahan   bagi   kovensi,  
tetapi  sifat  dan  pelaksanaannya  bebas,  dan  tidak  perlu  diratifikasi.    Ada  juga  protokol  
sebagai  perjanjian  yang  sama  sekali  berdiri  sendiri  (independen).  
 Persetujuan   (agreement)  Persetujuan     (agreement)   biasanya   bersifat   kurang   resmi  
dibanding   perjanjian   atau   kovensi.   Umumnya   persetujuan   (agreement)   digunakan  
untuk   persetujuan   –   persetujuan   yang   ruang   lingkupnya   lebih   sempit   atau   yang  
sifatnya  lebih  tehnis  dan  administratif,  dan  pihak  –  pihak  yang  terlibat  lebih  sedikit  
dibandingkan   kovensi   biasa.  Persetujuan   (agreement)   cukup   ditandatangani   oleh  
wakil  –  wakil  departemen  pemerintahan  dan  tidak  perlu  ratifikasi.  
 Arrangement  Hampir   sama   dengan   persetujuan   (agreement),   umumnya   digunakan  
untuk  hal  –  hal  yang  sifatnya  mengatur  dan  temporer.  
 Statuta  Bisa   berupa   himpunan   peraturan   –   peraturan   penting   tentang   pelaksanaan  
fungsi   lembaga   Internasional  Statuta   juga   bisa   berupa   himpunan   peraturan   –  
peraturan  yang  di  bentuk  bedasarkan  persetujuan  internasional  tentang  pelaksanaan  
fungsi   –   fungsi   suatu   institusi   (lembaga)   khusus   dibawah   pengawasan   lembaga   /  
badan  –  badan  internasional.  Dapat  juga  statuta  sebagai  alat  tambahan  suatu  kovensi  
yang  menetapkan  peraturan  –  peraturan  yang  akan  di  terapkan.  
 Deklarasi  Istilah   ini   dapat   berarti   :  Perjanjian   yang   sebenarnya  -­‐  Dokumen   tidak  
                       
24  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 

resmi,  yang  dilampirkan  pada  suatu  perjanjian.  Persetujuan  tidak  resmi  tentang  hal  
yang  kurang  penting  -­‐  Resolusi  oleh  Konferensi  Diplomatik  
 Mutual   Legal   Assistance  Perjanjian   yang   diadakan   antara   dua   negara   atau   lebih  
dalam  rangka  memberikan  bantuan  yang  bersifat  untuk  saling  membantu.  
 
 
BAB  VII  
POLITIK  INTERNASIONAL  DALAM  DUNIA  KONTEMPORER  
 
KEKUATAN  MORAL  BARU  UNIVERSALISME  NASIONAL  
1. Nasionalisme  lama  dan  baru  
Menurut   Morgenthau,   konsep   nasionalisme   dibedakan   menjadi   2   yaitu  
nasionalisme   lama   (tradisional)   dan   nasionalisme   baru   (universalisme  
nasionalis).    
Nasionalisme   tradisionil   mencadi   ciri   nasionalisme   abad   19,   dimana  
nasionalisme   ini   berusaha   membebaskan   bangsa   dari   dominasi   asing   dan  
memberikan   bangsa   yang   bersangkutan   wujud   dari   nasionalismenya   sendiri.  
Dengan   kata   lain   bagi   nasionalisme   abad   19   ini   bangsalah   yang   menjadi   tujuan  
akhir   tindakan   politik.   Sekali   suatu   bangsa   dapat   mempersatukan   anggota-­‐
anggotanya  dalam  suatu  Negara  maka  aspirasi-­‐aspirasi  nasional  telah  terpenuhi  
sehingga  dapat  melestarikan  negaranya  sendiri.    
Universalime  nasionalis  merupakan  ciri  nasionalisme  abad  ke  20,  dimana  bangsa  
hanya   merupakan   titik   tolak   bagi   sebuah   misi   universal   yang   tujuan   akhirnya  
menjangkau  batas-­‐batas  dunia  politik.  Dengan  kata  lain  universilisme  nasionalis  
menuntut   suatu   bangsa   dan   Negara   untuk   mengenakan   nilai-­‐nilainya   dan  
ukuran-­‐ukuan  dasarnya  sendiri  terhadap  semua  bangsa  lainnya.  
 
2. Propaganda.  
Kekuatan  moral  baru  dari  universalisme  nasionalis  ini  telah  menambah  dimensi  
baru   pada   susunan   politik   internasioanal   dimensi   mengenai   peperangan   urat  
syaraf   atau   propaganda.   Propaganda   pada   abad   sekarang   jangkauan   dan  

                       
25  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
efektifitasnya   telah   meningkat   dengan   hebatnya   sejak   perang   dunia   II.  
Propaganda   merupakan   peralatan   yang   otonom   dari   politi   luar   negeri   untuk  
mencapai   tujuan   oltik   luar   negeri   yaitu   mempromosikan   kepentingan   sendiri  
dengan   cara   mengubah   pikiran   penentangnya.   Dalam   menjalankan   propaganda  
ada   3   (tiga   prinsip   yang   harus   dikelola   dengan   baik   yaitu   hubungan   antara   isi  
propaganda   dengan   efektivitasnya,   hubungan   antara   propaganda   dengan  
pengalaman-­‐pengalaman   hidup   serta   kepentingan-­‐kepentingan   yang   akan  
dijangkau   serta   hubungan   antara   propaganda   dengan   politik   luar   negeri   yang  
dianutnya.  
 
PERIMBANGAN  KEKUASAAN  BARU  
1. Kecenderungan  Kearah  Sistem  2  Blok  

Perimbangan  kekuasaan  dalam  politik  internasional  mengalami  perubahan  dari  


waktu   ke   waktu.   Pada   pecahnya   Perang   Dunia   I,   terdapat   8   (delapan)   Negara  
besar,  yaitu  Austria,  Perancis,  Jerman,  Inggris  Raya,  Italia,  Jepang,  Jumlah  negara  
besar   pada   akhir   Perang   Dunia   menurun   drastis   menjadi   3   negara   besar   yaitu  
Inggris   Raya.     Selanjutnya   perubahan   perimbangan   kekuasaan   terjadi   lagi  
dengan   gagalnya   Inggris   Raya   sebagai   kekuatan   pengimbang,   sehingga   sistem  
kekuasaan  dalam  politik  internasional  berubah  menjadi  sistem  2  blok.    
Uni  Soviet  dan  Amerika  Serikat  saling  berlomba  menanamkan  pengaruhnya  
pada   negara   lain   dengan   berbagai   cara   sehinga   dampaknya   negara-­‐negara  
di   dunia   terbagi   menjadi   2   dimana   negara-­‐negara   Eropa   Timur,   Jerman  
Timur   dan   beberapa   negara   Asia   seperti   Cina,   Korea   Utara,   Kamboja,   Laos  
dan   Vietnam   berada   dibawah   pengaruh   Uni   Soviet   yangselanjutnya   dikenal  
dengan   Blok   Timur.   Sementara   negara-­‐negara   Eropa   Barat   dan  
banyaknegara  di  Asia,  Afrika,  dan  Amerika  Latin  berada  dibawah  kekuasaan  
Amerika  Serikat  yangselanjutnya  dikenal  dengan  Blok  Barat.  
 
2. Kelanjutan  dari  Perang  Dingin  
Jika   dahulu   (menurut   Von   Clausewitz)   perang   dianggap   sebagai   kelanjutan  
diplomasi   dengan   sarana   lain,   maka   sekarang   seni   diplomasi   diubah   menjadi  
suatu   jenis   dari   seni   perang.   Dalam   perang   dingin,   tujuan-­‐tujuan   perang  
diperjuangkan   untuk   sementara   waktu   dengan   menggunakan   sarana   lain   yang  
bukan   kekerasan.   Dengan   demikian   situasi   internasional   telah   menjadi  
                       
26  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
pertunjukan   primitive   dari   dua   raksasa   yang   saling   mengawasi   dengan   penuh  
kecurigaan   dan   kewaspadaan.   Masing-­‐masing   menggalang   segala   usaha   untuk  
meningkatkan  potensi  militernya  sampai  sebesar-­‐besarnya  sehingga  bisa  saling  
mengungguli.   Kedua-­‐duanya   bersiap-­‐siaga   untuk   yang   pertama   memberikan  
pukulan   yang   menentukan,   menaklukkan   atau   ditaklukkan,   menggempur   atau  
digempur,  menahan  atau  ditahan  menjadi  semboyan  perang  dingin.  
 
PERANG  TOTAL  
1. Perang  oleh  Rakyat  Semesta  
Perang   pada   abad   20   dicirikan   dengan   berubahnya   tujuan   perang   dari  
pembebasan   nasional   dan   unifikasi   nasional   menjadi   universalisme   nasionalis,  
sehingga  keterlibatan  penduduk  dalam  peperangan  menjadi  semakin  besar.  Pada  
negara-­‐negara   totalizer,   wajib   militer   tidak   hanya   dikenakan   pada   penduduk  
yang  berbadan  sehat,  tetapi  melibatkan  juga  wanita  dan  anak-­‐anak  .  Sementara  
di   negara   non   totalizer   keterlibatan   wanita   diminta   atas   dasar   sukarela.   Pada  
abad  ke  16,17  dan  18  jumlah  tentara  yang  terlibat  perang  sampai  puluhan  ribu.  
Pada  peperangan  napoleon  jumlah  tentara  mencapai  ratusan  ribu.  Pada  Perang  
Dunia  I  jumlahnya  melewati  satu  juta  ,  sedangkan  pada  Perang  Dunia  II  jumlah  
tentara   mencapai   lebih   dari   sepuluh   juta   orang.   Dengan   berkembangnya  
mekanisasi   persenjataan,   perbekalan,   transportasi   dan   komunikasi   menuntut  
keterlibatan   penduduk   untuk   mengawaki   bidang-­‐bidang   tersebut   sehingga  
perang  modern  benar-­‐benar  telah  menjadi  perang  oleh  rakyat  semesta.  
 
2. Mekanisasi  Total,  Perang  Total  dan  Penguasaan  Total.  
Abad   19   dan   20   diwarnai   dengan   tiga   revolusi   besar   yaitu   revolusi   moral,   politik  
dan  teknik.  Ketiga  revolusi  tersebut  mempunyai  kontribusi  terhadap  sifat  perang  
yang  disebut  dengan  perang  total  yaitu  perang  mengerahkan  segala  sumber  daya  
yang   ada   pada   negara/bangsa   untuk   menguasai   dunia.   Menurut   Morgenthau  
perang   total   mensyaratkan   mekanisasi   total,   dan   perang   hanya   dapat   menjadi  
total   sampai   ke   taraf   ketotalan   mekanisasi   dari   bangsa     yang   mengadakan  
peperangan  tersebut.  

                       
27  
Makalah  Mata  Kuliah  Theories  of    War  and  Modern  Strategy  

Program  Studi  Disaster  Management  for  National  Security  


Universitas  Pertahanan  Indonesia  2010  
 
Perang  total  yang  dilakukan  oleh  seluruh  penduduk  demi  taruhan-­‐taruhan  total  
dapat  berakhir  dengan  penguasaan  dunia  atau  penghancuran  dunia  atau  kedua-­‐
duanya.  
 
 
   
 
 

                       
28  

Anda mungkin juga menyukai