Anda di halaman 1dari 31

S S

   

c cLatar Belakang

Penyakit angina pectoris merupakan suatu sindroma gangguan pada dada berupa

perasaan nyeri, terlebih saat sedang berjalan, mendaki, sebelum atau sesudah makan

Angina (angina pektoris) adalah nyeri dada yang bersifat sementara, dapat juga

merupakan rasa tertekan pada dada, yang terjadi karena otot jantung mengalami

kekurangan oksigen akibat terganggunya aliran darah ke arteri yang mengalirkan darah

ke arahnya Penyumbatan atau penyempitan arteri jantung yang mengakibatkan angina

adalah jika penyumbatannya mencapai 70% Jumlah pasti penderita angita pectoris ini

sulit diketahui Klasifikasi klinis angina pada dasarnya berguna untuk mengevaluasi

mekanisme terjadinya iskemik Secara umum terdapat 3 jenis angina pectoris antara lain

: Classical effort angina/angina klasik (adanya obstruksi koroner tidak selalu

menyebabkan terjadinya iskemik seperti waktu istirahat, akan tetapi bila kebutuhan

aliran darah melebihi jumlah yang dapat melewati obstruksi tersebut, dapat timbul gejala

angina) Variant angina/angina Prinzmetal (Bentuk ini jarang terjadi dan biasanya timbul

pada saat istirahat, akibat penurunan suplai O2 darah ke miokard secara tiba-tiba),

Unstable angina/angina tak stabil/UAP (Angina dapat terjadi pada saat istirahat maupun

bekerja Pada patologi biasanya ditemukan daerah iskemik miokard yang mempunyai ciri

tersendiri

Di Amerika Serikat setiap tahun ada sebanyak c juta pasien yang dirawat di rumah

sakit karena angina pectoris tak stabil; dimana 6-8 % kemudian mendapat serangan

infark jantung yang tak fatal atau meninggal dalam satu tahun setelah diagnosis

ditegakkan Banyak penelitian melaporkan bahwa UAP merupakan risiko untuk

terjadinya IMA dan kematian Beberapa penelitian retrospektif menunjukkan bahwa 60-

c

70% penderita IMA dan 60% penderita mati mendadak pada riwayat penyakitnya

mengalami gejala prodroma UAP Sedangkan penelitian jangka panjang mendapatkan

IMA terjadi pada 5-20% penderita UAP dengan tingkat kematian c-80%

Mengingat banyaknya jumlah penderita UAP/Unstabil angina maka sangat

diperlukan adanya penatalaksanaan yang lebih komprehensif UAP terutama ditujukan

untuk menghindarkan terjadinya infark miokard akut dan kematian sehingga

meningkatkan harapan hidup, serta mengurangi symptom dengan harapan meningkatnya

kualitas hidup Penderita UAP dengan resiko tinggi atau resiko sedang yang kurang

berhasil dengan terapi standart, perlu dilakukan tindakan revaskularisasi, terutama bila

penderita memang menghendaki

Makalah ini disusun dengan tujuan untuk mengetahui dan mampu menerapkan

asuhan keperawatan yang tepat pada klien dengan unstabil angina pectoris

c 2 ujuan

c 2 c ujuan Umum

Agar mahasiswa/mahasiswi dapat memahami dan mampu melaksanakan asuhan

keperawatan pada klien dengan unstabil angina pectoris

c 2 2  ujuan Khusus

Agar mahasiswa/mahasiswi dapat :

a  Mendefenisikan pengertian UAP

b  Mengetahui etiologi dari UAP

c  Menguraikan patofisiologi dari UAP

d  Menyebutkan manifestasi klinik dari UAP

e  Menyebutkan komplikasi dari UAP

f  Menyebutkan pemeriksaan diagnostik pada klien dengan UAP

2

g  Menyebutkan penatalaksanaan medik dan keperawatan pada pasien dengan UAP

h  Mampu memahami dan melaksanakan askep pada klien dengan UAP mulai dari

pengkajian sampai evaluasi

c 3Manfaat

c 3 c Manfaat  eroritis

Meningkatkan pengetahuan dan pemahaman tentang Asuhan keperawatan pada klien

dengan kelainan UAP

c 3 2 Manfaat Praktis

Meningkatkan keterampilan mahasiswa tentang persiapan Asuhan Keperawatan klien

dengan kelainan UAP 

3



S S


    

2 c Anatomi Fisiologi

Jantung merupakan suatu organ otot berongga yang terletak di pusat dada Bagian

kanan dan kiri jantung masing masing memiliki ruang sebelah atas (atrium yang

mengumpulkan darah dan ruang sebelah bawah (ventrikel) yang mengeluarkan darah

Agar darah hanya mengalir dalam satu arah, maka ventrikel memiliki satu katup pada

jalan masuk dan satu katup pada jalan keluar (Watson, Roger 2002 : 25)

Jantung merupakan organ berongga, berotot, dan berbentuk kerucut Ia terletak

di antara paru-paru kiri dan kanan, di daerah yang disebut mediastinum, di belakang

badan sternum, dan dua pertigaya terletak di sisi kiri Basis yang terbentuk sirkular pada

kerucut menghadap keatas dan kekanan, sedangkan puncaknya mengarah ke bawah,

kedepan, dan ke kiri Puncak jantung biasanya terletak setinggi ruang interkostal

kelima, sekitar 9 cm dari garis tengah Ukuran jantung sekitar c2 cm dari basis ke

puncak, dengan lebar sekitar 9 cm dan tebal sekitar 6 cm

Pembuluh darah merupakan keseluruhan sistem peredaran (sistem kardiovaskuler)

terdiri dari arteri, arteriola, kapiler, venula dan vena Pembuluh arteri berdinding tebal,

berotot, dan elastis untuk menahan tingginya tekanan darah yang dipompa dari jantung

Vena yang membawa darah kembali ke jantung, berdinding lebih tipis dan mudah

teregang, memungkinkannya mengembang dan membawa darah berjurnlah besar saat

tubuh sedang beristirahat Dinding dalam pada banyak vena mempunyai lipatan yang

berperan sebagai katup searah untuk mencegah darah bergerak ke arah yang salah

Berat jantung orang dewasa laki-laki 300-350gr, berat jantung orang dewasa wanita



250-350 gr Panjang jantung c2 cm, lebar 9 cm dan tebal 6 cm atau  gr/kg BB dari

berat badan ideal (http://fkuii org/tiki-index php?page=Blok+Kardiovaskuler)



Gambar c Anatomi Jantung (http://zakiaalhilal blogspot com/)

Jantung dipisahkan dari basis ke puncaknya oleh partisi otot yang disebut

septum Dalam kondisi sehat, kedua sisi jantung tidak berhubungan Masing-masing

sisi dibagi lagi menjadi ruang atas dan ruang bawah Ruang atas pada setiap sisi atrium

berukuran lebih kecil dan merupakan kamar penerima, tempat tujuan aliran darah dari

vena Ventrikel merupakan kamar pemompa (discharging), tempat darah mulai

didorong ke dalam arteri Setiap atrium berhubungan dengan ventrikel sisi yang sama

melalui suatu lubang yang dijaga oleh suatu katup yang disebut katup atrioventrikular

Pericardium adalah memberan yang mengelilingi dan melapisi jantung dan

memberan ini membatasi jantung pada posisi didalam mediastinum Pericardium

terdiri dari dua bagian yaitu fibrous pericardium dan serous pericardium Febrous

pericardium superficial adalah lapisan keras,tidak elastik dan merupakan jaringan

5

tebal yang tidak beraturan Fungsi dari fibrous pericardium mencegah peregangan

berlebihan dari jantung,melindungi dan menempatkan jantung dalam mediastinum

Serous pericardium adalah lapisan dalam yang tipis,memberan yang halus

yang terdiri dari dua lapisan Lapisan parietal adalah lapisan paling luar dari serous

pericardium yang menyatu dengan perikardium fibrosa Bagian dalam adalah lapisan

visceral yang di sebut juga epicardium,yang menempel pada permukaan jantung

,antara lapisan parietal dan visceral terdapat cairan yang di sebut cairan perikadial

Cairan perikardial adalah cairan yang dihasilkan oleh sell pericardial untuk mencegah

pergesekan antara memberan saat jantung berkontraksi Dinding jantung terdiri dari 3

lapisan yaitu: Epikardium (lapisan terluar), Myocardium (lapisan tengah),

Endocardium (lapisan terdalam)

Lapisan perikardium dapat disebut juga lapisan visceral,dari serous

perikardium lapisan luar yang transparan dari dinding jantung terdiri dari

mesothelium yang bertekstur licin pada permukaan jantung Myocardium adalah

jaringan otot jantung yang paling tebal dari jantung dan berfungsi sebagai pompa

jantung dan bersifat involunter

Endocardium adalah lapisan tipis dari endotelium yang melapisi lapisan tipis

jaringan penghubung yang memberikan suatu batas yang licin bagi ruang-ruang

jantung dan menutupi katup-katup jantung Endocardium bersambung dengan

endothelial yang melapisi pembuluh besar jantung

Jantung terdiri dari empat ruang,dua atrium dan dua ventrikel pada bagian

anterior Setiap atrium terdapat auricle,setiap aurikel meningkatkan kapasitas ruang

atrium sehingga atrium menerima volume darah yang lebih besar

6

Pada permukaan jantung terdapat lekuk yang saling berhubungan disebut

sulkus yang mengandung pembuluh darah koroner dan sejumlah lemak Masing-

masing sulkus memberi tanda batas eksternal antar dua ruang jantung Sulkus koroner

bagian dalam mengelilingi sebagian jantung dan memberi tanda batas antara atrium

superior dan ventrikel inferior

Sulkus interventrikuler anterior adalah lekukan dangkal pada permukaan

depan jantung yang memberi tanda batas antara ventrikel kanan dan kiri,sulkus ini

berlanjut mengelilingi permukaan posterior jantung yang disebut sulkus

interventrikuler posterior dimana memberi tanda batas antar ventrikel di bagian

belakang jantung

Atrium kanan menerima darah dari cava superior,cava inferior dan sinus

koronarius Pada bagian antero superior atrium kanan terdapat lekukan ruang yang

berbentuk daun telinga yang disebut aurikel, pada bagian posterior dan septal licin

dan rata tetapi daerah lateral dan aurikel permukaannya kasar serta tersusun dari

serabut-serabut otot yang berjalan pararel yang disebut pactinatus  ebal dinding

antrium kanan 2 cm

Ventrikel kanan membentuk hampir sebagian besar permukaan depan

jantung Bagian dalam dari ventrikel kanan terdiri dari tonjolan-tonjolan yang

terbentuk dari ikatan jaringan serabut otot jantung yang disebut trabeculae carneae

Beberapa trabeculae carneae merupakan bagian yang membawa sistem

konduksi dari jantung Daun katup trikuspid dihubungkan dengan tali seperti tendon

yang disebut dengan chorda tendinea yang disambungkan dengan trabekula yang

berbentuk kerucut yang disebut papillary muscle

7

Ventrikel kanan dipisahkan dengan ventrikel kiri oleh interventrikuler septum

Darah dari ventrikel kanan melalui katup semilunar pulmonal ke pembuluh darah

arteri besar yang disebut pulmonary truk yang dibagi menjadi arteri pulmonal kanan

dan kiri

Atrium kiri membentuk sebagian besar dasar jantung Atrium kiri menerima

darah dari paru-paru melalui empat vena pulmonal Seperti pada atrium kanan bagian

dalam atrium kiri mempunyai dinding posterior yang lunak Darah dibawa dari atrium

kiri ke ventrikel kiri melalui katup bikuspid dimana mempunyai dua daun katup

Ventrikel kiri membentuk apex dari jantung seperti pada ventrikel kanan

mengandung trabecula carneae dan mempunyai chorda tendinea yang dimana

mengikat daun katup bikuspid ke papillary muscle Darah dibawa dari ventrikel kiri

melalui katup semilunar aorta ke arteri yang paling besar keseluruh tubuh yang

disebut aorta asending Dari sini sebagian darah mengalir ke arteri coronary,dimana

merupakan cabang dari aorta asending dan membawa darah kedinding

jantung,sebagian darah masuk ke arkus aorta dan aorta desending Cabang dari arkus

aorta dan aorta desending membawa darah keseluruh tubuh

a  Struktur Katup-katup Jantung

Membuka dan menutupnya katup jantung terjadi karena perubahan tekanan

pada saat jantung kontraksi dan relaksasi Setiap katup jantung membantu aliran darah

satu arah dengan cara membuka dan menutup katup untuk mencegah aliran balik

b  Katup Atrioventrikuler

Disebut katup atrioventrikuler karena letaknya di antara atrium dan ventrikel

Katup atrioventrikuler terdiri dari dua katup yaitu biskupid dan trikuspid,dan ketika

katup atrioventrikuler terbuka daun katup terdorong ke ventrikel Darah bergerak dari

atrium ke ventrikel melalui katup atrioventrikuler yang terbuka ketika tekanan

8

ventrikel lebih rendah dibanding tekanan atrium Pada saat ini papillary muscle dalam

ke adaan relaksasi dan corda tendinea kendor Pada saat ventrikel kontraksi,tekanan

darah membuat daun katup keatas sampai tepi daun katup bertemu dan menutup

kembali Pada saat bersamaan muskuler papilaris berkontraksi dimana menarik dan

mengencangkan chorda tendinea hal ini mencegah daun katup terdorong ke arah

atrium akibat tekanan ventrikel yang tinggi Jika daun katup dan chorda tendinea

mengalami kerusakan maka terjadi kebocoran darah atau aliran balik ke atrium ketika

terjadi kontraksi ventrikel

c  Katup Semilunar

 erdiri dari katup pulmonal dan katup aorta Katup pulmonal terletak pada

arteri pulmonalis memisahkan pembuluh ini dari ventrikel kanan Katup aorta terletak

antara aorta dan ventrikel kiri Kedua katup semilunar terdiri dari tiga daun katup

yang berbentuk sama yang simetris disertai penonjolan menyerupai corong yang

dikaitkan dengan sebuah cincin serabut Adanya katup semilunar memungkinkan

darah mengalir dari masing-masing ventrikel ke arteri pulmonal atau aorta selama

sistol ventrikel dan mencegah aliran balik waktu diastolik ventrikel Pembukaan katup

terjadi pada waktu masing-masing ventrikel berkontraksi,dimana tekanan ventrikel

lebih tinggi dari pada tekanan di dalam pembuluh-pembuluh darah

 

a Sirkulasi Sistemik

Ventrikel kiri memompakan darah masuk ke aorta Dari aorta darah di salurkan

masuk kedalam aliran yang terpisah secara progressive memasuki arteri sistemik yang

membawa darah tersebut ke organ ke seluruh tubuh kecuali sakus udara (Alveoli )

paru-paru yang disuplay oleh sirkulasi pulmonal  Pada jaringan sistemik arteri

bercabang menjadi arteriol yang berdiameter lebih kecil yang akhirnya masuk ke

9

bagian yang lebar dari kapiler sistemik Pertukaran nutrisi dan gas terjadi melalui

dinding kapiler yang tipis, darah melepaskan oksygen dan mengambil CO2 pada

sebagian besar kasus darah mengalir hanya melalui satu kapiler dan kemudian masuk

ke venule sistemik Venule membawa darah yang miskin oksigen Berjalan dari

jaringan dan bergabung membentuk vena systemic yang lebih besar dan pada

akhirnya darah mengalir kembali ke atrium kanan

b Sirkulasi Pulmonal

Dari jantung kanan darah dipompakan ke sirkulasi pulmonal Jantung kanan

menerima darah yang miskin oksigen dari sirkulasi sistemik Darah di pompakan dari

ventrikel kanan ke pulmonal trunk yang mana cabang arteri pulmonary membawa

darah ke paru-paru kanan dan kiri Pada kapiler pulmonal darah melepaskan CO2 yang

di ekshalasi dan mengambil O2 Darah yang teroksigenasi kemudian mengalir ke vena

pulmonal dan kembali ke atrium kiri  ekanan berbagai sirkulasi karena jantung

memompa darah secara berulang ke dalam aorta  ekanan diaorta menjadi tinggi rata-

rata c00 mmHg,karena pemompaan oleh jantung bersifat pulsatif,tekanan arteri

berfluktuasi antara systole c20 mmHg dan diastole 80 mmHg Selama darah mengalir

melalui sirkulasi sistemik,tekanan menurun secara progressive sampai dengan kira-

kira 0 mmHg,pada waktu mencapai ujung vena cava di atrium kanan jantung  ekanan

dalam kapiler sistemik bervariasi dari setinggi 35 mmHg mendekati ujung arteriol

sampai serendah c0 mmHg mendekati ujung vena tetapi tekanan fungsional rata-rata

pada sebagian besar pembuluh darah adalah c7 mmHg yaitu tekanan yang cukup

rendah dimana sedikit plasma akan bocor ke luar dengan kapiler pori,walaupun

nutrient berdifusi dengan mudah ke sel jaringan Pada arteri pulmonalis tekanan

bersifat pulsatif seperti pada aorta tetapi tingkat tekanannya jauh lebih rendah,pada

c0

tekanan sistolik sekitar 25 mmHg diastole 8 mmHg  ekanan arteri pulmonal rata-rata

c6 mmHg  ekanan kapiler paru rata-rata 7 mmHg

c Sirkulasi koroner

Saat kontraksi jantung sedikit mendapat aliran oksigenisasi darah dari arteri

koroner cabang dari aorta asendences Saat relaksasi dimana tekanan darah yang

tinggi di aorta darah akan mengalir ke arteri coroner selanjutnya kekapiler kemudian

vena coroner Perdarahan otot jantung berasal dari aorta melalui dua pembuluh

utama,yaitu arteri koroner kanan dan arteri korone kiri Kedua arteri ini keluar dari

sinus valsava Arteri korone ini berjalanberjalan di belakang arteri pulmonal sebagai

arteri koroner utama(LMCA : left main coronary artery) sepanjang c-2 cm arteri ini

bercabang menjadi arteri sirkumflek (LCX :left sirkumplek kiri) dan arteri desenden

anterior kiri (LAD :left anterior desenden arteri) LCX berjalan pada sulkus

atrioventrikuler mengelilingi permukaan posterior jantung sedangkan LAD berjalan

pada sulkus interventrikuler sampai ke apex,kedua pembuluh darah ini akan

bercabang-cabang memperdarahi daerah antara kedua sulkus tersebut Arteri koroner

kanan berjalan kesisi kanan jantung, pada sulkus atrioventrikuler jantung kanan Pada

dasarnya arteri koroner kanan memperdarahi atrium kanan,vetrikel kanan dan dinding

sebelah dalam dari ventrikel kiri Ramus sirkumflek memberi nutrisi pada atrium kiri

dan dinding samping serta bawah dari ventrikel kiri Ramus desenden anterior membri

nutrisi pada dinding depan ventrikel kiri yang massif Meskipun nodus SA letaknya di

atrium kanan tetapi hanya 55 % kebutuhan nutrisinya dipasok oleh arteri koroner

kanan,sedangkan 5 % lainnya dipasok oleh cabang arteri cirkumflek kiri Nutrisi

untuk nodus AV dan bundle of his dipasok oleh arteri arteri yang melintasi kruk yakni

90 % dari arteri koroner kanan dan c0 % dari arteri sirkumflek Setelah darah

mengalir melalui arteri-arteri sirkulasi koroner dan membawa oksigen dan nutrisi-

cc

nutrisi ke otot jantung mengalir masuk ke vena dimana dikumpulkan CO2 dan zat-zat

sampah

Setelah darah melewati arteri pada sirkulasi koroner dimana nutrisi dan

oksygen dikirim ke otot jantung kemudian masuk ke dalam vena,dimana darah

banyak mengandung CO2 dan sisa metabolisme Darah yang di oxsygenisasi dialirkan

ke sinus vascular besar pada permukaan posterior dari jantung yang di sebut sinus

coronary yang mana mengosongkan atrium kanan Sinus vascular adalah dinding vena

yang tipis tidak mempunyai otot yang halus untuk merubah diameter Prinsip dari

ketiga vena membawa darah masuk ke sinus coronaries yang merupakan vena

terbesar jantung yang mengalir ke aspek anterior jantung dan tengah vena jantung

mengalirkan aspek posterior jantung Distribusi vena koroner sesungguhnya paralel

dengan distribusi arteri koroner Sistem vena jantung mempunya 3 bagian yaitu :

c Vena tebesian merupakan system yang terkecil, menyalurkan sebagian darah

vena dari miokard langsung ke dalam RA, RV dan LV daripada melalui sinus

coronaries Darah vena tertuang langsung kedalam LV dalam jumlah yang

normal

2 Vena kardiaka anterior mempunyai fungsi yang cukup berarti, mengosongkan

sebagian besar isi vena ventrikel langsung ke atrium kanan

3 Sinus koronarius dan cabang-cabangnya merupakan system vena yang paling

besar dan paling penting, berfungsi menyalurkan pengembalian darah vena

miokard ke dalam atrium kanan melalui ostium smus koronarius yang

bermuara disamping vena cava inferior

c2



 

Fungsi utama jantung adalah menyediakan oksigen ke seluruh tubuh dan

membersihkan tubuh dari hasil metabolisme (karbondioksida)

Jantung melaksanakan fungsi tersebut dengan mengumpulkan darah yang kekurangan

oksigen dari seluruh tubuh dan memompanya ke dalam paru-paru, dimana darah akan

mengambil oksigen dan membuang karbondioksida; jantung kemudian mengumpulkan

darah yang kaya oksigen dari paru-paru dan memompanya ke jaringan di seluruh tubuh

Fungsi sistem kardiovaskular adalah memberikan dan mengalirkan suplai

oksigen dan nutrisi ke seluruh jaringan dan organ tubuh yang diperlukan dalam proses

metabolisme Secara normal setiap jaringan dan organ tubuh akan menerima aliran

darah dalam jumlah yang cukup sehingga jaringan dan organ tubuh menerima nutrisi

dengan adekuat Sistem kardiovaskular yang berfungsi sebagai sistem regulasi

melakukan mekanisme yang bervariasi dalam merespons seluruh aktivitas tubuh Salah

satu contoh adalah mekanisme meningkatkan suplai darah agar aktivitas jaringan dapat

terpenuhi Pada keadaan tertentu, darah akan lebih banyak dialirkan pada organ-organ

vital seperti jantung dan otak untuk memelihara sistem sirkulasi organ tersebut

Pada saat berdenyut, setiap ruang jantung mengendur dan terisi darah (disebut

diastol); selanjutnya jantung berkontraksi dan memompa darah keluar dari ruang

jantung (disebut sistol) Kedua atrium mengendur dan berkontraksi secara bersamaan,

dan kedua ventrikel juga mengendur dan berkontraksi secara bersamaan Darah yang

kehabisan oksigen dan mengandung banyak karbondioksida dari seluruh tubuh

mengalir melalui 2 vena berbesar (vena kava) menuju ke dalam atrium kanan Setelah

atrium kanan terisi darah, dia akan mendorong darah ke dalam ventrikel kanan Darah

dari ventrikel kanan akan dipompa melalui katup pulmoner ke dalam arteri

pulmonalis, menuju ke paru-paru Darah akan mengalir melalui pembuluh yang

c3

sangat kecil (kapiler) yang mengelilingi kantong udara di paru-paru, menyerap

oksigen dan melepaskan karbondioksida yang selanjutnya dihembuskan

2 2 Definisi Angina Pectoris

Ë Angina pektoris adalah suatu sindroma kronis dimana klien mendapat serangan sakit

dada yang khas yaitu seperti ditekan, atau terasa berat di dada yang seringkali

menjalar ke lengan sebelah kiri yang timbul pada waktu aktifitas dan segera hilang

bila aktifitas berhenti (Prof Dr H M Sjaifoellah Noer, c996)

Ë Angina pektoris adalah serangan nyeri substernal, retrosternal yang biasa berlangsung

beberapa menit setelah gerak badan dan menjalar ke bagian lain dari badan dan hilang

setelah istirahat (Ismail, Askep angina pectoris kapukpkusolo blogspot com/2009)

Secaraumum angina pektoris dapat dibedakan menjadi 3 tipe, yaitu:

c Classical effort angina (angina klasik)

Pada nekropsi biasanya didapatkan aterosklerosis koroner Pada keadaan ini,

obstruksi koroner tidak selalu menyebabkan terjadinya iskemik seperti waktu istirahat

Akan tetapi bila kebutuhan aliran darah melebihi jumlah yang dapat melewati

obstruksi tersebut, akan tetapi iskemik dan timbul gejala angina Angina pektoris akan

timbul pada setiap aktifitas yang dapat meningkatkan denyut jantung, tekanan darah

dan atatus inotropik jantung sehingga kebutuhan O akan bertambah seperti pada
2

aktifitas fisik, udara dingin dan makan yang banyak

2 Variant angina (angina Prinzmetal)

Bentuk ini jarang terjadi dan biasanya timbul pada saat istirahat, akibat penurunan

suplai O darah ke miokard secara tiba-tiba Penelitian terbaru menunjukkan terjadinya


2

obsruksi yang dinamis akibat spasme koroner baik pada arteri yang sakit maupun yang

normal Peningkatan obstruksi koroner yang tidak menetap ini selama terjadinya

angina waktu istirahat jelas disertai penurunan aliran darah arteri koroner

c

3 Unstable angina (angina tak stabil / A S/ UAP)

Istilah lain yang sering digunakan adalah Angina preinfark, Angina dekubitus,

Angina kresendo Insufisiensi koroner akut atau Sindroma koroner pertengahan

Bentuk ini merupakan kelompok suatu keadaan yang dapat berubah seperti keluhan

yang bertambah progresif, sebelumnya dengan angina stabil atau angina pada pertama

kali Angina dapat terjadi pada saat istirahat maupun bekerja Pada patologi biasanya

ditemukan daerah iskemik miokard yang mempunyai ciri tersendiri

Pengertian unstabil angina pectoris

Ë UAP adalah suatu spektrum dari sindroma iskemik miokard akut yang berada di

antara angina pektoris stabil dan anfark miokard akut (repository usu ac idJ

 erminologi A S harus tercakup dalam kriteria penampilan klinis sebagai berikut :

c Angina pertama kali

Angina timbul pada saat aktifitas fisik Baru pertama kali dialami oleh penderita

dalam priode c bulan terakhir

2 Angina progresif

Angina timbul saat aktifitas fisik yang berubah polanya dalam c bulan terakhir,

yaitu menjadi lebih sering, lebih berat, lebih lama, timbul dengan pencetus yang

lebih ringan dari biasanya dan tidak hilang dengan cara yang biasa dilakukan

Penderita sebelumnya menderita angina pektoris stabil

3 Angina waktu istirahat

Angina timbul tanpa didahului aktifitas fisik ataupun hal-hal yang dapat

menimbulkan peningkatan kebutuhan O miokard Lama angina sedikitnya c5


2

menit

 Angina sesudah IMA

Angina yang timbul dalam periode dini (c bulan) setelah IMA

c5

Kriteria penampilan klinis tersebut dapat terjadi sendiri-sendiri atau bersama-

bersama tanpa adanya gejala IMA

2 3 Etiologi UAP

a  Ateriosklerosis

b  Spasme arteri koroner

c  Anemia berat

d  Artritis

e  Aorta Insufisiensi

Ë Faktor Resiko UAP antara lain yaitu :

c  Dapat diubah (dimodifikasi) : diet (hiperlipidemia), rokok, hipertensi, stress,

obesitas, kurang aktifitas, diabetes mellitus

2   idak dapat diubah : usia, jenis kelamin, ras, herediter

Ë Faktor Pencetus UAP antara lain yaitu :

c  Emosi

2  Stress

3  Kerja fisik terlalu berat

  Hawa terlalu panas dan lembab

5   erlalu kenyang

6   erlalu banyak merokok

c6

2  Patofisiologi

Gejala angina pektoris pada dasarnya timbul karena iskemik akut yang tidak

menetap akibat ketidak seimbangan antara kebutuhan dan suplai O miokard


2

Beberapa keadaan yang dapat merupakan penyebab baik tersendiri ataupun bersama-

sama yaitu :

c Faktor di luar jantung

Pada penderita stenosis arteri koroner berat dengan cadangan aliran koroner yang

terbatas maka hipertensi sistemik, takiaritmia, tirotoksikosis dan pemakaian obat-

obatan simpatomimetik dapat meningkatkan kebutuhan O miokard sehingga


2

mengganggu keseimbangan antara kebutuhan dan suplai O Penyakit paru menahun


2

dan penyakit sistemik seperti anemi dapat menyebabkan takikardi dan menurunnya

suplai O ke miokard
2

2 Sklerotik arteri koroner

Sebagian besar penderita A S mempunyai gangguan cadangan aliran koroner yang

menetap yang disebabkan oleh plak sklerotik yang lama dengan atau tanpa disertai

trombosis baru yang dapat memperberat penyempitan pembuluh darah koroner

Sedangkan sebagian lagi disertai dengan gangguan cadangan aliran darah koroner

ringan atau normal yang disebabkan oleh gangguan aliran koroner sementara akibat

sumbatan maupun spasme pembuluh darah

3 Agregasi trombosit

Stenosis arteri koroner akan menimbulkan turbulensi dan stasis aliran darah sehingga

menyebabkan peningkatan agregasi trombosit yang akhirnya membentuk trombus dan

keadaan ini akan mempermudah terjadinya vasokonstriksi pembuluh darah

c7

  rombosis arteri koroner

 rombus akan mudah terbentuk pada pembuluh darah yang sklerotik sehingga

penyempitan bertambah dan kadang-kadang terlepas menjadi mikroemboli dan menyumbat

pembuluh darah yang lebih distal  rombosis akut ini diduga berperan dalam terjadinya

A S

5 Perdarahan plak ateroma

Robeknya plak ateroma ke dalam lumen pembuluh darah kemungkinan mendahului dan

menyebabkan terbentuknya trombus yang menyebabkan penyempitan arteri koroner

6 Spasme arteri koroner

Peningkatan kebutuhan O miokard dan berkurangnya aliran koroner karena spasme


2

pembuluh darah disebutkan sebagai penyebab A S Spame dapat terjadi pada arteri

koroner normal atupun pada stenosis pembuluh darah koroner Spasme yangberulang dapat

menyebabkan kerusakan arteri, pendarahan plak ateroma, agregasi trombosit dan trombus

pembuluh darah

2 5 Manifestasi Klinik UAP

a  Nyeri dada substernal atau retrosternal menjalar ke leher, tenggorokan daerah inter

skapula atau lengan kiri

b  Kualitas nyeri seperti tertekan benda berat, seperti diperas, terasa panas, kadang-

kadang hanya perasaan tidak enak di dada (chest discomfort)

c  Durasi nyeri berlangsung c sampai 5 menit, tidak lebih dari 30 menit

d  Gejala penyerta : sesak nafas, perasaan lelah, kadang muncul keringat dingin,

palpitasi, dizzines

e  Dapat terjadi pada keadaan istirahat atau pada tigkat aktifitas ringan

f  Lebih spesifik, ada juga yang mengalami kembung seperti masuk angin atau maag

c8

g  Pada pemeriksaan fisik sewaktu terkena serangan angina dapat tidak menunjukkan

kelainan Pada auskultasi dapat terdengar derap atrial atau ventrikel dan murmur sistolik

di daerah apeks Frekuensi denyut jantung dapat menurun, menetap atau meningkat pada

waktu serangan angina

2 6 Komplikasi UAP

Ë Infark Miocard

Ë Aritmia

Ë Payah Jantung

Ë Syok cardiogenik

2 7 Pemeriksaan diagnostik pada klien dengan UAP

c  Pemeriksaan Radiologi

a  Elektro Cardiogram

b  Holter Monitor

c  Angiografi Curone

d  Stres  esting

e  Foto Rontgen Dada

2  Pemeriksaan Laboratorium

Yang sering dilakukan pemeriksaan enzim; CPK, SGO  atau LDH Enzim tersebut

akan meninggi pada infark jantung akut sedangkan pada angina kadarnya masih

normal Pemeriksaan lipid darah seperti kadar kolesterol LDH dan LDL  rigliserida

perlu dilakukan untuk menemukan faktor resiko seperti hyperlipidemia dan

pemeriksaan gula darah perlu dilakukan untuk menemukan diabetes mellitus yang juga

merupakan faktor resiko bagi pasien angina pectoris

c9

2 8 Penatalaksanaan medik dan keperawatan pada pasien dengan UAP

A Penatalaksanaan Medik

Pada dasarnya bertujuan untuk memperpanjang hidup dan memperbaiki kualitas

hidup dengan mencegah serangan angina baik secara medikal atau pembedahan

Ë Pengobatan Medikal

Bertujuan untuk mencegah dan menghilangkan serangan angina Ada 3 jenis obat yaitu :

 !!

Nitrogliserin merupakan obat pilihan utama pada serangan angina akut

Mekanisme kerjanya sebagai dilatasi vena perifer dan pembuluh darah koroner

Efeknya langsung terhadap relaksasi otot polos vaskuler Nitrogliserin juga dapat

meningkatkan toleransi exercise padapenderita angina sebelum terjadi hipoktesia

miokard Bila di berikan sebelum exercise dapat mencegah serangan angina


"# !

Dipakai pada pengobatan jangka panjang untuk mengurangi frekwensi serangan

pada beberapa bentuk angina

Cara kerjanya :

- Memperbaiki spasme koroner dengan menghambat tonus vasometer pembuluh darah

arteri koroner (terutama pada angina Prinzmetal)

- Dilatasi arteri koroner sehingga meningkatkan suplai darah ke miokard

- Dilatasi arteri perifer sehingga mengurangi resistensi perifer dan menurunkan

afterload

- Efek langsung terhadap jantung yaitu dengan mengurangi denyut, jantung dan

kontraktilitis sehingga mengurangi kebutuhan O


2

20

S$S!$

Cara kerjanya menghambat sistem adrenergenik terhadap miokard yang

menyebabkan kronotropik dan inotropik positif, sehingga denyut jantung dan curah

jantung dikurangi Karena efeknya yang kadiorotektif, obat ini sering digunakan

sebagai pilihan pertama untuk mencegah serangan angina pektoris pada sebagian besar

penderita

Ë Pembedahan

Prinsipnya bertujuan untuk :

- memberi darah yang lebih banyak kepada otot jantung

- memperbaiki obstruksi arteri koroner

Ada  dasar jenis pembedahan :

c Ventricular aneurysmectomy : Rekonstruksi terhadap kerusakan ventrikel kiri

2 Coronary arteriotomy : Memperbaiki langsung terhadap obstruksi arteri koroner

3 Internal thoracic mammary : Revaskularisasi terhadap miokard

 Coronary artery baypass grafting (CABG) : Hasilnya cukup memuaskan dan


aman yaitu 80%-90% dapat menyembuhkan angina dan mortabilitas hanya c %
pada kasus tanpa kompilasi 

Metode terbaru lain di samping pembedahan adalah :

c Percutanecus transluminal coronary angioplasty (PC A)

2 Percutaneous ratational coronary angioplasty (PCRA)

3 Laser angioplasty

2c

2 9 Konsep Dasar Asuhan Keperawatan

 $
' Aktivitas/ istirahat

Gejala : Kelelahan, perasaan tidak berdaya setelah latihan

 erbangun bila nyeri dada

 anda : Dispnea saat kerja


' Sirkulasi

Gejala : Riwayat penyakit jantung, hipertensi, kegemukan

 anda :  akikardia, disritmia

Kulit/ membran mukosa lembab, dingin, adanya vasokonstriksi


' Makanan/ cairan

Gejala : Mual, nyeri ulu hati/ epigastrium saat makan

Diet tinggi kolesterol/lemak, kafein, minuman keras

 anda : Distensi gaster


' Integritas ego

Gejala : Stresor kerja, keluarga

 anda : Ketakutan, mudah marah


' Nyeri/Kenyamanan

Gejala : Nyeri dada substernal, anterior yang menyebar ke rahang, leher, bahu dan
ekstremitas atas kiri

Kualitas ringan sampai sedang, tekanan berat, tertekan, terjepit, terbakar

Durasi : biasanya kurang dari c5 menit, kadang-kadang lebih dari 30 menit (rata-rata 3
menit)

 anda : Wajah berkerut, gelisah Respons otomatis, contoh takikardi, perubahan tekanan
darah

22

' Pernapasan

Gejala : Dispnea saat kerja, riwayat merokok

 anda : Meningkat pada frekuensi / irama dan gangguan kedalaman


' Penyuluhan/ pembelajaran

Gejala : Riwayat keluarga sakit jantung, hipertensi, stroke

Penggunaan/ kesalahan penggunaan obat jantung, hipertensi atau obat yang dijual bebas

  % & ' 

a) Nyeri akut berhubungan dengan iskemik miokardium sekunder terhadap


ketidakseimbangan suplai dan kebutuhan oksigen miokard

b) Penurunan curah jantung berhubungan dgn perubahan inotropik (iskemia miokard


transien/memanjang)

c) Intoleransi aktifitas berhubungan dengan serangan iskemia otot jantung, berkurangnya


curah jantung

d) Ansietas berhubungan dengan respon patofisiologis dan ancaman terhadap status


kesehatan

e) Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kodisi, kebutuhan pengobatan


berhubungan dengan kurangnya informasi

 &"  & ' 

c Nyeri akut berhubungan dengan iskemik miokardium sekunder terhadap


ketidakseimbangan suplai dan kebutuhan oksigen miokard

 ( Setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan nyeri pasien berkurang/


teratasi

$(Pasien menyatakan/menunjukan nyeri hilang, pasien melaporkan episode


angina menurun dalam frekuensi durasi dan beratnya

23

 &) &  %

c  Berikan O2 sesuai kebutuhan Mengurangi kerja jantung

2  Anjurkan pasien untuk memberitahu Nyeri dan penurunan curah jantung dpat
perawat dengan cepat bila terjadi nyeri merangsang sistem saraf simpatis untuk
dada mengeluarkan sejumlah besar nor epineprin,
yang meningkatkan agregasi trombosit dan
mengeluarkan trombokxane A2 Nyeri tidak
bisa ditahan menyebabkan respon vasovagal,
menurunkan  D dan frekuensi jantung

3  Identifikasi terjadinya faktor pencetus, Membantu membedakan nyeri dada dini dan
bila ada: frekuensi, durasi, intensitas alat evaluasi kemungkinan kemajuan menjadi
dan lokasi nyeri angina tidak stabil (angina stabil biasanya
berakhir 3 sampai 5 menit sementara angina
tidak stabil lebih lama dan dapat berakhir lebih
dari 5 menit

  Evaluasi laporan nyeri pada rahang, Nyeri jantung dapat menyebar contoh nyeri
leher, bahu, tangan atau lengan sering lebih ke permukaan dipersarafi oleh
(khusunya pada sisi kiri tingkat saraf spinal yang sama

5  Letakkan pasien pada istirahat total Menurunka kebutuhan oksigen miokard untuk
selama episode angina meminimalkan resiko cidera jaringan atau
nekrosis

6   inggikan kepala tempat tidur bila Memudahkan pertukaran gas untuk


pasien napas pendek menurunkan hipoksia dan napas pendek
berulang

7  Pantau kecepatan atau irama jantung Pasien angina tidak stabil mengalami
peningkatan disritmia yang mengancam hidup
secara akut, yang terjadi pada respon terhadap
iskemia dan atau stress

8  Pantau tanda vital tiap 5 menit selama  D dapat meningkat secara dini sehubungan
serangan angina dengan rangsangan simpatis, kemudian turun

2

bila curah jantung dipengaruhi

9  Pertahankan ketenangan, lingkungan Stres mental atau emosi meningkatkan kerja


nyaman, batasi pengunjung bila perlu miokard

c0  Berikan makanan lembut Biarkan Menurunkan kerja miokard sehubungan dengan


pasien istirahat selama c jam setelah kerja pencernaan, manurunkan risiko serangan
makan angina

cc  Kolaborasi: Nitrigliserin mempunyai standar untuk


pengobatan dan mencegah nyeri angina selam
Berikan antiangina sesuai indikasi:
lebih dari c00 tahun
nitrogliserin: sublingual

2 Penurunan curah jantung berhubungan dgn perubahan inotropik (iskemia miokard


transien/memanjang)

( Setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan terjadi peningkatan


curah jantung

$ ( Pasien melaporkan penurunan episode dipsnea, angina dan disritmia
menunjukkan peningkatan toleransi aktivitas, klien berpartisipasi pada perilaku atau
aktivitas yang menurunkan kerja jantung

 &) &  %

c  Pantau tanda vital, contoh frekuensi  akikardi dapat terjadi karena nyeri, cemas,
jantung, tekanan darah hipoksemia, dan menurunnya curah jantung
Perubahan juga terjadi pada  D (hipertensi atau
hipotensi) karena respon jantung

2  Evaluasi status mental, catat terjadinya Menurunkan perfusi otak dapat menghasilkan
bingung, disorientasi perubahan sensorium

3  Catat warna kulit dan adanya kuantitas Sirkulasi perifer menurun bila curah jantung
(jumlah) nadi turun, membuat kulit pucat dan warna abu-abu
(tergantung tingkat hipoksia) dan menurunya
kekuatan nadi perifer

  Mempertahankan tirah baring pada posisi Menurunkan konsumsi oksigen atau kebutuhan

25

nyaman selama episode akut menurunkan kerja miokard dan risiko
dekompensasi

5  Berikan periode istirahat adekuat Bantu Penghematan energy, menurunkan kerja


dalam atau melakukan aktivitas perawatan jantung
diri, sesuai indikasi

6  Pantau dan catat efek atau kerugian respon Efek yang diinginkan untuk menurunkan
obat, catat  D, frekuaensi jantung dan kebutuhan oksigen miokard dengan
irama (khususnya bila memberikan menurunkan stress ventricular Obat dengan
kombinasi antagonis kalsium, betabloker, kandungan inotropik negative dapat
dan nitras) menurunkan perfusi terhadap iskemik
miokardium Kombinasi nitras dan penyekat
beta dapat memberi efek terkumpul pada curah
jantung

7  Kaji tanda-tanda dan gejala-gejala GJK Angina hanya gejalab patologis yang
disebabkan oleh iskemia miokard penyakit
yang emepengaruhi fungsi jantung emnjadi
dekompensasi

8  Kolaborasi : Meskipun berbeda pada bentuk kerjanya,

Berikan obat sesuai indikasi : penyekat penyekat saluran kalsium berperan penting
dalam mencegah dan menghilangkan iskemia
saluran kalsium, contoh ditiazem
pencetus spasme arteri koroner dan
(cardizem); nifedipin (procardia);
menurunkan tahanan vaskuler, sehingga
verapamil(calan)
menurunkan  D dan kerja jantung

9  Berikan obat-obatan beta bloker, contoh Obat ini menurunkan kerja jantung dengan
atenolol (tenormin); nadolol (corgard); menurunkan frekuensi jantung dan  D sistolik
propanolol (inderal); esmolal (brebivbloc)

26

3 Intoleransi aktifitas berhubungan dengan serangan iskemia otot jantung, berkurangnya
curah jantung

( Setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan pasien dapat berpartisipasi


dalam aktivitas yang diinginkan/diperlukan

$  (Pasien melaporkan peningkatan dalam toleransi aktivitas yang dapat
diukur, pasien menunjukan penurunan dalam tanda-tanda intoleransi fisiologis

 &) &  %

c  Kaji respons klien terhadap aktivitas, Menyebutkan parameter membantu dalam


perhatikan frekuensi nadi lebih dari 20 kali per mengkaji respons fisiologi terhadap stress
menit di atas frekuensi istirahat; peningkatan aktivitas dan, bila ada merupakan indikator
 D yang nyata selama/sesudah aktivitas; dari kelebihan kerja yang berkaitan dengan
dispnea atau nyeri dada; keletihan dan tingkat aktivitas
kelemahan yang berlebihan; diaphoresis

2  Instruksikan pasien tentang teknik  eknik menghemat energi mengurangi


penghematan energi penggunaan energy, juga membantu
keseimbangan antara suplai dan kebutuhan
oksigen

3  Berikan dorongan untuk melakukan Kemajuan aktivitas bertahap mencegah


aktivitas/perawatan diri bertahap jika dapat peningkatan kerja jantung tiba-tiba
ditoleransi Berikan bantuan sesuai kebutuhan Memberikan bantuan hanya sebatas
kebutuhan akan mendorong kemandirian
dalam melakukan aktivitas

27

 Ansietas berhubungan dengan respon patofisiologis dan ancaman terhadap status
kesehatan

 ( Setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan ansietas pasien turun


sampai tingkat yang dapat diatasi

$(Pasien menyatakan kesadaran perasaan ansietas dan cara sehat sesuai,


pasien menunjukkan strategi koping efektif/keterampilan pemecahan masalah, pasien
melaporkan ansietas menurun sampai tingkat yang dapat diatasi

 &) &  %

c  Jelaskan tujuan tes dan prosedur, contoh tes Menurunkan cemas dan takut terhadap
stress diagnose dan prognosis

2   ingkatkan ekspresi perasaan dan takut,contoh Perasaan tidak ekspresikan dapat


menolak, depresi, dan marah menimbulkan kekacauan internal dan efek
gambaran diri

3  Dorong keluarga dan teman untuk menganggap Meyakinkan pasien bahwa peran dalam
pasien sebelumnya keluarga dan kerja tidak berubah

  Kolaborasi : berikan sedative, tranquilizer Mungkin diperlukan untuk membantu


sesuai indikasi pasien rileks sampai secara fisik mampu
untuk membuat strategi koping adekuat

5 Kurang pengetahuan (kebutuhan belajar) mengenai kodisi, kebutuhan pengobatan


berhubungan dengan kurangnya informasi

( Setelah diberikan tindakan keperawatan diharapkan pengetahuan pasien


bertambah

$ ( Pasien menyatakan pemahaman kondisi/proses penyakit dan


pengobatan, berpartisipasi dalam program pengobatan serta melakukan perubahan pola
hidup

28

 &) &  %

c  Kaji ulang patofisiologi kondisi  ekankan Pasien dengan angina membutuhkan belajar
perlunya mencegah serangan angina mengapa hal itu terjadi dan apakah dapat
dikontrol Ini adalah focus manajemen
terapeutik supaya menurunkan infark
miokard

2  Dorong untuk menghindari faktor/situasi yang Dapat menurunkan insiden /beratnya


sebagai pencetus episode angina, contoh: episode iskemik
stress emosional, kerja fisik, makan terlalu
banyak/berat, terpajan pada suhu lingkungan
yang ekstrem

3  Kaji pentingnya control berat badan, Pengetahuan faktor resiko penting


menghentikan merokok, perubahan diet dan memberikan pasien kesempatan untuk
olahraga membuat perubahan kebutuhan

   unjukan/dorong pasien untuk memantau nadi Membiarkan pasien untuk mengidentifikasi


sendiri selama aktivitas, jadwal/aktivitas aktivitas yang dapat dimodifikasi untuk
sederhana, hindari regangan menghindari stress jantung dan tetap
dibawah ambang angina

5  Diskusikan langkah yang diambil bila terjadi Menyiapkan pasien pada kejadian untuk
serangan angina, contoh menghentikan menghilangkan takut yang mungkin tidak
aktivitas, pemberian obat bila perlu, tahu apa yang harus dilakukan bila terjadi
penggunaan teknik relaksasi serangan

6  Kaji ulang obat yang diresepkan untuk Angina adalah kondisi rumit yang sering
mengontrol/mencegah serangan angina memerlukan penggunaan banyak obat untuk
menurunkan kerja jantung, memperbaiki
sirkulasi koroner, dan mengontrol
terjadinya serangan

7   ekankan pentingnya mengecek dengan Obat yang dijual bebas mempunyai potensi
dokter kapan menggunakan obat-obat yang penyimpangan
dijual bebas

29

‰ )  

c) Pasien bebas dari nyeri

2) Peningkatan curah jantung

a EKG dan kadar enzim jantung normal

b Bebas dari tanda dan gejala infark miokardium akut

3) Pasien dapat mengontrol aktivitas yang dapat memicu serangan angina

) Menunjukan penurunan kecemasan

a Memahami penyakit dan tujuan perawatannya

b Mematuhi semua aturan medis

c Mengetahui kapan harus meminta bantuan medis bila nyeri menetap atau sifatnya
berubah

d Menghindari tinggal sendiri saat terjadi episode nyeri

5) Memahami cara mencegah komplikasi dan menunjukan tanda-tanda bebas dari


komplikasi

a Menjelaskan proses terjadinya angina

b Menjelaskan alasan tindakan pencegahan komplikasi

30



S S

 

3 c Kesimpulan

Unstabil angina petoris adalah suatu sindrom klinik yang berbahaya dan merupakan

tipe angina pektoris yang dapat berubah menjadi infark ataupun kematian Pengenalan

klinis UAP termasuk patofisiologi, faktor risiko untuk terjadinya IMA serta perjalan

penyakitnya perlu diketahui agar dapat dilakukan pengobatan yang tepat ataupun usaha

pencegahan agar tidak terjadi imfark miokard Pengobatan bertujuan untuk mempepanjang

hidup dan memperbaiki kualitas hidup baik secara medikal maupun pembedaan

Prinsipnya menambah suplai O ke daerah iskemik atau mengurangi kebutuhan O


2 2

Pencegahan terhadap faktor risiko terjadinya angina pekrotis lebih penting dilakukan dan

sebaiknya dimulai pada usia muda seperti menghindarkan kegemukan, menghindarkan

stress, diet rendah lemak, aktifitas fisik yang tidak berlebihan dan tidak merokok

3 2 Saran

3 2 c Dalam menerapkan asuhan keperawatan pada pasien dengan UAP diperlukan


pemahaman yang baik tentang teori maupun pelaksanaan asuhan keperawatan agar
dalam pemberiannya askepnya dapat mencapai tujuan peningkatan taraf hidup
pasien

3 2 2 Informasi atau pendidikan kesehatan berguna untuk pasien dengan UAP misalnya
mengatur kebiasaan diet dan life style yang sehat

3c