P. 1
Agresi Militer Belanda I

Agresi Militer Belanda I

|Views: 1,842|Likes:
Dipublikasikan oleh Ning Sulistiawati

More info:

Published by: Ning Sulistiawati on Dec 25, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/28/2013

pdf

text

original

Agresi Militer Belanda I & II

1. Agresi Militer Belanda I (Tanggal 21 juli 1947)

Tujuan Belanda melancarkan aksi polisionil, untuk menguasai sarana-sarana vital di Jawa dan Madura . pasukan belanda bergerak dari Jakarta dan Bandung untuk menduduki Jawa Barat dan Surabaya untuk menduduki Madura. Belanda tidak menyangka Amerika Serikat dan Inggris memberikan reaksi negative. Australia dan India mengajukan masalah Indonesia ini ke dewan keamanan PBB. Pada tanggal 4 Agustus 1947, PBB mengeluarkan perintah penghentian tembak menembak untuk mengawasi genjatan senjata. PBB membentuk Komisi Tiga Negara (KTN). Anggota KTN ada 3 negara yaitu : 1. 2. 3. Belanda ( dipilih oleh Belanda ) di pimpin oleh Paul Van Zee Land. Australia ( dipimpin oleh Indonesia ) dipimpin oleh Richard Kilby. Amerika Serikat ( dipilih oleh Indonesia dan Belanda )

2.

Agresi Militer Belanda II ( Tanggal 19 Desember 1948)

Pada tanggal 19 Desember 1948 Belanda di bawah koordinasi Dr. Bell melancarkan agresi militer ke-2. Dengan pasukan lintas udara yang dimilikinya, Belanda terlebih dahulu menyerang pangkalan udara Maguwo. Setelah maguwo dikuasai ,sasaran beralih langsung ke Ibu kota RI di Yogyakarta. Dalam serangan itu belanda berhasil menawan presiden, wakil presiden, dan beberapa pejabat tinggi lainnya. Presiden Soekarno diterbangkan ke prapat dan kemudian ke Bangka. Kendati demikian, sebelum para pemimpin republik ditawan, presiden soekarno masih sempat memimpin siding cabinet secara singkat. Hasil sidang cabinet tersebut adalah : 1. 2. 3. Pemerintah republik Indonesia memberi mandate melalui radiogram kepada mentri kemakmuran Mr. Syafarudin Prawiranegara untuk membentuk Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Bukit Tinggi, Sumatera. Presiden dan Wakil Prsiden tetap tingal di dalam kota agar tetap dekat dengan KTN dengan resiko di tawan Belanda. Pimpina TNI akan menyingkir keluar kota untuk melaksanakan perang Geriliya dengan membentuk wilayah komando di Jawa dan Sumatera.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->