P. 1
Gangguan Afektif Bipolar by QolbiBEBEK

Gangguan Afektif Bipolar by QolbiBEBEK

|Views: 1,026|Likes:
Dipublikasikan oleh febriana qolbi

More info:

Published by: febriana qolbi on Dec 26, 2010
Hak Cipta:Attribution Non-commercial


Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less





Gangguan Afektif Bipolar

Mrs. Sorrowati was a forty five years old teacher who lived in the rural area. About three months ago, she started a fight with her husband like they always did before. A couple of days after the fight, she started to look gloomy. At times, she would be found in her room weeping. She often woke up late in the morning, and more often sleep lately after usual bedtime. She usually lay still while observing the ceiling during her ³not sleeping period.´ She withdrew her hobby of singing and dancing at the local wedding party. Instead, she locked herself in her room during the occurrence of the party. She refused to communicate the problem of her concern. In fact, she was very quite at any time during the day. At work, she always gave her students an assignment instead of teaching them. About two months ago, it was noticeable that her weight had decreased. During a silent observation, her mother caught her dispose her dishes which she brought to her room. When asked about this, she stated that she no longer had the appetite and refused to eat further. She failed to fulfill her job to cook for the household. Her mother then took her role in the kitchen. She also failed to attend to her job location, and was given a warning note from her superior. About one month ago, she looked more anxious. For every job she failed to do, she blamed herself for being guilty. At morning, she would complain her fatigue and stated that she won¶t make anything out of the day. At noon, she would complain her inability to do things straight. And at evening, she would complain her failure to anything useful that day. Once, her mother caught her trying to swallow a large quantity of headache pills. After a family discussion, it was agreed that she would be taken to see an herbalist, but after seeing no progression towards remission, she was brought to the Psychiatric Clinic by her mother and her husband. A psychiatric examination was then performed by the attending psychiatrist. Premorbid History
y y

Birth: spontaneous birth delivery, lead by a doctor Childhood, adolescence & adult: she was generally considered a nice, cheerful, and communicable person

Previous Mental Disorder and Organobiologic Development History

About a year ago, she exhibited an odd behavior. Back then, she would talk to everybody about her intimate activity and laughed out loud at each story. She also spent most of her wage on charity. She almost never rested without feeling exhausted. This condition was accounted for at least a month, after which she returned normal gradually. There was no organobiologic developmental history attributable to present illness.


By: BeBi (Bebek&Qolbi)

Page 1

Family Hitory

She was the third of seven siblings. Her parents treat their children as fair as possible, and their children were generally happy with their parents. No mental disorder was noted in her family. Her relationship with her siblings was good, although at sometimes she would fight for her parents¶ affection.

Educational History

She was quite a reasonable student during her school age. She collected her friends who were lesser academic performer than her. She would then teacah them, and in turn receive admiration from them. She graduate from SMA and started her college at FKIP at her own decision and finished her study after five years.


Occupational history

Shortly after her graduation, she applied to former SMA and was accepted as a honorary teacher for three years. At fourth year, she followed the CPNS examination and was granted the position of permanent teacher. She taught with her heart and never complained about her work. But her history was marred by several scandals involving Mrs. Sorrowati and her student in some kind love affair.

Marital history

She was married to her husband during her study at college. She admitted that the marriage was not based upon love and devotion, and it was only an accident. Her husband was only a graduate of SD and never had permanent job (rather opposite from her ideal husband figure), and she regardes as a ³Mister Know-It-All´. Her husband was regarded as a supicious person burnt in jealously. Most of their daily life, they fought each other either orally and sometimes physically. Before marrying her husband, Mrs. Sorrowati had numerous, but once at a time boyfriend. The family economi wa supported by Mrs. Sorrowati. They lived a rather deficient life. At her adolescense, Mrs. Sorrowati was known to be active in most committee of any event, especially celebrating The Independence Day. She was also known to be fond of singging at many parties and as a generous girl who lend her clothing to other in charity show, although she herself was not in an excess condition She had many friends, most of them were subject for her boastings. She was regarded as a ³commoner in religion´.


Economical status

Social relationship & activity

y y

By: BeBi (Bebek&Qolbi)

Page 2

The following information was recorded during autoanamnesis and simultaneous observation. The voice of Mrs. Sorrowati was generally slow and small. Examiner Mrs. Sorrowati Good Morning ma¶am, how may I help Good morning (glanced the eyes briefly you? (looking the eyes; offering to shake then faced turned down;accepted the hand) hands) I¶m physiciatrist here, what is your name Sorrowati ma¶am? How do you feel today? Why are you crying? Are you sure it¶s that much? But God¶mercy is above all May I know what are they? I feel very bad, doc (suddenly she cried) I¶m sinful, so much sin had I commit Yes, and I¶m very sure that I may not be forgiven « I don¶t know I ran away from home, talk to everyone about the evil of my husband¶s and I enjoyed it so much Is it right to do so? Do you love your husband? Why? (talking to husband) is it right sir? How many times it happened? Of course not. Why should I felt guilty if it¶s right No way He hit my head (husband answering) yes, I lost control. Twice, the first was when she turned mad a year ago. (talking to miss sorowati) have you any ««.. hallucination mam? source, or something like a shadow only you can see? Okay I think its enough for our initial Thank you interview. I expect to se you again next week. The following interview Good morning miss sororwati, how are you Fine, actually I feel good today. feeling today? Sorry? I mean, voices of which you don¶t see the No

By: BeBi (Bebek&Qolbi)

Page 3

Could you explain it? I felt very easy. If im not mistaken. but I think ill recover in time No. Axial temperature 36. I can cook again. autoanamnesis. Physical examination : Normal Neurological examination : normal y y The psychiatrist then concluded the examination by identifying psychopathologies for main condition. thought process. and observation to make the multiaxial diagnoses and therapeutical planning. I realize my husband¶s fault is his to consider. Gloomy 3. Pulse Rate 62x/min. I don¶t attend school right now. not mine I want to divorce my husband I don¶t know next Vital Sign : Blood Pressure 110/60 mmHg. I cant hold on a large amount of pill that day. Rural area 5. Respiration rate 15x/min. Fight 2. you¶ve tried to swallow I was considering suicide. Anxious : Bertengkar : Murung : Ketegangan. intelligence function. and instinctual & behavioural drive based on comprehensive alloanamnesis. What do with the burden you intend to do? What made you cancel the act? How are you doing now? What about your job? So you¶re still feeling sinful? No do you feel unforgivable? What are your plans afterwards? And then? The physical examination of Mrs. Sorrowati y My mother caught me before I commence it. rasa tidak aman dan kekawatiran yang timbul karna dirasakan akan tejadi sesuatu yang tidak menyenangkan tetapi sumbernya tidak diketahui 4. TERM CLARIFICATION 1. mood/affective state.90 C. But I also think about my children I can do many things again. Now that I¶ve lost the burden of my shoulder. perception & sensation. I still think im a disgrace A little. Sleep lately : Daerah pinggir kota : Tidur larut malam By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 4 . emotional life.

Psychiatric clinic 12. Appetite 7. Fatigue 8. She would be found in her room weeping. Exhibited an add behavior PROBLEM IDENTIFICTION 1.6. At work. Mrs. she started to look gloomy. Blamed 9. karna merasa tindakan nya salah : Perasaan bersalah pada diri sendiri : Obat sakit kepala : Fasilitas layanan kesehatan khusus kejiwaan : Ahli tanaman obat : pengurangan atau meredanya gejala suatu penyakit. She usually lay still while observing the ceiling during her ³not sleeping period´. she would complain her fatigue and stated that she won¶t make anything out of the day. 3. She refused to communicate the problem of her concern. Headache pills 11. Her weight had decreased. About 2 months ago : - She looked more anxious She blamed her self for being guilty because of every job she failed to do. A couple days after the fight. She no longer had the appetite and refused to eat further. She often wake up late in the morning and more ofte sleep lately after her usual bed time. Guilty 10. About 1 month ago : - - 2. she always gave her student an assignment instead of teaching them. At morning. She failed to fulfill her job to cook for the house hold. lama waktu terjadinya : Memprihakan prilaku aneh 14. Herbalist 13. About 3 months ago : she started a fight with her husband like they always did before. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 5 . She also failed to attend to her job location and was given a warning note from her superior. Sorrowaty 45 yo old teacher who lived in the rural area. She was very quiet at anytime during the day. Remission : Nafsu makan : Kelelahan secara mental atau fisik : Menyalakan diri sendiri.

Occupation history She¶s accepted as an honorary teacher for 3 years. Previous Mental Disorder and Organobiologic Develompment History. At fourth year. They lived a rather deficient life. Her husband was only graduate of SD and never had any permanent job (rather opposite from her ideal husband figure). 6. At evening. But her history was mrred by several scandals involving mrs. 8. Minimal eye contact 3. but once at a time. she would vomplsin her failure to do anything useful that day. Before marrying her hsband. after which she returned normal gradually. She also spent her most wage on charity. and she regarded her as ³ Mister knowit-all. Marital history : She admitted that the marrieage was not bsed upon love and devotion.- At noon.´ Her husband was regarded as a suspicious person burnt in jealously. The voice was generally slow n small 2. Emosi labil and uncontrol 5. - 5. Economical status : The family economy was supported by mrs. About a year ago. she woukd complain her inabiity to do thigs right. mrs. they fought each other either orally and sometimes physically. Sorowati and her student in some kind f love affair. she exhibited an odd behaviour : 4. Most of daily life. she was granted the position of permanent teacher. Her husband hit her at her head - - By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 6 . Her mother trying to swallow a large quantity of headache pills. - She would talk to everybody about her intimate activity and laughed out loud at each story. Affect hipotemic 4. Folowing information was recorded during anamnesis : 1. and it was only accident. This condition was accounted for at least a month. She almost never rested without feeling exhausted. Sorrowaty. Sorrowaty had numerous. 7. boyfriend.

4). How to dignose ? 11. Bagaimana interpretasi pemeriksaan fisiknya? 9. Bagaimana riwayat gangguan mental sebelumnya dengan kondisi diatas ? 4.Sorrowati ? 3.PROBLEM ANALYSIS 1. KDU ? HYPOTHESIS Mrs. 45 tahun. Bagaimana hubungan riwayat keluarga dengan kondisinya sekarang? 5. seorang guru menderita Gangguan afektif bipolar episode kini depresi berat tanpa gejala psikotik (F31. DD ? 12. WD? 13.Sorrowati dengan keadaannya ? 8. Management? 14. Sorrowati : - 3 bulan yang lalu 2 bulan yang lalu 1 bulan yang lalu 2. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 7 . Komplikasi? 16. Bagaimana hubungan status ekonomi Mrs. Bagaimana kondisi Mrs. Bagaimana interpretasi auto anamnesis berdasarkan psikopatologi ? 10. Bagaimana perkembangan kepribadian premorbid Mrs. Sorowati. Prognosis ? 15. Bagaimana hubungan pergaulan dia dengan murid-muridnya dengan kondisinya sekarang? 6. Bagaimana riwayat perkawinan dan kondisi rumah tangganya ? 7.

episode kini depresi berat tanpa gejala psikotik (F31. KERANGKA KONSEP Dari riwayat pendidikan. Sorrowati 45 thn. Mrs. dan pencemburu 1. Dia menceritakan kepada setiap orang tentang aktivitas intimnya dan tertawa terbahak-bahak di setiap cerita. Dia hampir tidak pernah istirahat tanpa merasa kelelahan. seorang guru 1. 2. kdg ‡ƒ‰‹• ‡Š‹Žƒ‰ƒ‹ƒ– ‡‰‡„‹”ƒƒ ‹†—”–‡”‰ƒ‰‰— „—ŽƒŽƒŽ—   Nafsu makan berkurang Tidak masuk kerja bulan lalu: . Menikah karena kecelakan tidak didasari perasaan cinta atau sayang 2. Sorrowati menikah saat masih dibangku kuliah 3.4) By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 8 . Suaminya hanya tamatan SD. Sorrowati mjd murung.Bertengkar lagi dg suaminya Setelah itu Mrs. dia senang berteman dengan teman yang akademiknya dibawah dia sehingga dia bisa mengajari temannya dan mendapat pujian Dari riwayat pekerjaan. Sorrowati memiliki skandal percintaan dengan muridnya yang mencoreng nama baiknya Selalu bertengkar dengan suaminya.4 kepribadian histrionik Mrs.Kerangka konsep I. Kadang-kadang suaminya memukulnya (kontak fisik) Riwayat gangguan mental sebelumnya Sekitar satu tahun lalu. Sorrowati Mereka hidup cukup kekurangan.Gelisah/cemas (depresi) Mudah lelah Konsentrasi & perhatian berkurang(Setiap pekerjaannya selalu gagal dia kerjakan) Merasa bersalah dan tidak berguna Berusaha untuk bunuh diri(menelan pil sakit kepala dlm jumlah besar ) Gangguan afektif bipolar. Ekonomi keluarga ditanggung oleh Mrs. Dia juga menghabiskan sebagian besar gajinya untuk amal. Kondisi ini terjadi setidak-tidaknya selama 1 bulan 3 1 Berangsur normal bulan lalu: . tidak punya pekerjaan tetap. Mrs. dia menunjukan perilaku aneh. pernah terlibat dalam skandal percintaan dengan muridnya F60.

Pernyataan yang benar (merasa kalo apa yang dilakukannya itu salah/tidaklah benar) down.SYNTHESIS 1. Interpretasi Autoanamnesis Examiner Mrs. how Good morning (glanced the Kontak mata minimal may I help you? (looking the eyes briefly then faced turned Keadaan fisik baik eyes. I By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 9 . and I¶m very sure that I may not be forgiven « I don¶t know I ran away from home. what is Sorrowati Merasa bersalah (persistent idea of sin) Hubungannya suami tidak baik dengan (talking to husband) is it right (husband answering) yes. offering to shake hands) your name ma¶am? How do you feel today? I feel very bad.accepted the hand) Verbal : baik Pasien cooperative I¶m physiciatrist here. doc (suddenly she cried) Mood : hypothimic ( abnormal tonus emosi) Mood appropriate affect (dlm keadaan murung/depressed/suram & sesuai dgn keadaan yang dialaminya sekarang menjawab pertanyaan sambil menangis) Why are you crying? Are you sure it¶s that much? But God¶mercy is above all May I know what are they? I¶m sinful. so much sin had I commit Yes. talk to everyone about the evil of my husband¶s and I enjoyed it so much Is it right to do so? Do you love your husband? Why? sir? Of course not. Why should I felt guilty if it¶s right No way He hit my head lost control. Good judgement. Sorrowati Interpretasi Good Morning ma¶am.

What do you intend to do? What made you cancel the My mother caught me before I act? How are you doing now? What about your job? commence it. now. voices of which you No don¶t see the source. I Fungsi can cook again. A little.. But I also think about my children I can do many things again. tapi sudah lebih By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 10 .How many times it happened? Twice. tapi No. I realize my husband¶s kondisi sudah lebih baik dibanding Interpretasi miss Fine. the first was when she turned mad a year ago. actually I feel good Mood : euthymic or something like a shadow only Tidak ada halusinasi feeling today? Could you explain it? I don¶t attend school right biasanya. have you any hallucination Sorry? mam? I mean. you¶ve I was considering suicide. (talking to miss sorowati) ««. morning how are you today. The following interview Good sororwati. I still think im a disgrace So you¶re still feeling sinful? No do you feel unforgivable? pada pekerjaan masih kurang dibanding baik sebelumnya. I expect to se you again next week. Now that I¶ve lost the burden of my shoulder. you can see? Okay I think its enough for Thank you our initial interview. I Idea of suicide in the past tried to swallow a large cant hold on with the burden amount of pill that day. I felt very easy. If im not mistaken. but I think ill recover Traces idea of sin (masih in time ada perasaan berdosa.

*Pessimistic vision *Hostility y y Persepsi Pengertian diri : pemikiran dan merasa berdosa. dan ada kontak fisik. Dan merupakan ciri dari adanya gejala depresi *Suicide ideation maknanya: merasa beban yang dialaminya terlalu berat. Isi pikiran adanya perasaan berdosa dan bersalah d. pikiran obsesi (-). Bentuk pikiran Normal pasien mampu berpikir rasional / logis y y y y kesimpulan: *Persistent idea of sin maknanya : gagasan tentang rasa bersalah. menunjukan sikap kooperatif : hypothymic mood. merasa sangat bersalah dan tidak bisa melakukan apapun. penyesalan yang dalam : gagal melakukan tindakan yang penting. not mine What are your plans I want to divorce my husband I don¶t know next dibanding sebelumnya) Mampu membuat rencana yang akan dilakukan dalam jangka waktu dekat afterwards? And then? Kesimpulan hasil pemeriksaan psychiatric (psycopatologic. alienasi (-) c. mudah mengekpresikan apa yang dirasakan : a. kontak mata minimal.fault is his to consider. sedikit pengertian pada diri sendiri. Pemilikan pikiran Normal ( individu menghayati pikiran yang dikeluarkan sebagai miliknya).menyimpang dll. Dan pada akhirnya berpikir tentang kematian karena merasa tidak ada gunanya lagi hidup. dan observasi) y Main condition Keadaan affective Suasana Hati Kehidupan emosional Pemikiran : verbal adekuat. autoanamnesis. appropriate affect (sikap yang tepat) : kesedihan mendominasi. tertekan : labile. Arus pikiran Normal ( pikiran berjalan dari suatu ide awal ide tujuan). b. no flight of idea. mempengaruhi penilaian orang terhadap dirinya By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 11 .

persepsi. pemikiran. tidak ada halusinasi maupun delusi : normal a. Interpretasi Pemeriksaan Fisik a. b. Premorbid History Birth Childhood : spontaneous birth : nice. sering menceritakan aktivitas pribadinya.Konsenterasi dan perhatian = baik y Instinctual dan kondisi : hipobulia (kehilangan dorongan berkehendak) perbuatan ingin mengakhiri hidup (suicide act). sulit tidur y y Anxiety Tes kemampuan realita : tidak ada gejala cemas yang terlihat : perasaan. tingkah laku mengalami gangguan 2. cheerfull and communicable person Dapat di simpulkan bahwah tidak ada gangguan pada riwayat kelahiran mrs Sorrowati.9 c b. Tekanan darah 110/60 b. Respiration rate 15x/mnt d.Daya ingat = baik /normal d.Pemeriksaan neurologis = normal = normal = normal rendah = normal = normal rendah = normal 3. Perilaku aneh.y y Sensasi Fungsi intelegensi : normal. tertawa keras di tiap cerita gangguan kepribadian manic (1) menunjukkan bahwa Menyumbangkan sebagian besar pendapatannya pada acara amal y Ny. Interpretasi Pemeriksaan Alloanamnesis a.Pemeriksaan fisik c. Previous Mental Disorder and Organobiologic Developmental Disorder y Satu tahun lalu.Vital sign a. Axial temperatur 36. Kesadaran = compos mentis b. Sorrowati ingin dipuji oleh banyak orang gangguan kepribadian manic (2) By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 12 . Tekanan nadi 62x/mnt c.Orientasi = baik c. kehilangan berat badan.

d. mrs Sorrowati merasa kurang mendapat perhatian dari orangtua. Education History and Social Relationship y Mrs Sorrowati mengumpulkan teman-temannya yang kemampuan akademik diabawahnya dan mengajarkan mereka. Sorrowati yang cenderung untuk berbagi meskipun ia sendiri dalam kondisi yang tidak memungkinkan. yang khas terdapat penyembuhan yang sempurna antar episode dan episode manic biasanya mulai tiba-tiba dan berlangsung antara 2 minggu sampai 4-5 bulan. peninggian harga diri. Ocupational History y Ny. impuls seksual mereka mungkin dilakukan untuk menentramkan diri mereka bahwa mereka menarik bagi jenis kelamin lain. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 13 . dan (3) : Ketiga perilaku di atas menunjukkan bahwa pasien mengalami episode afektif manic. yaitu mood yang meninggi. f. sering membual atau menyombongkan diri menunjukkan kepribadian pasien cenderung histrionic . lalu mendapatkan sanjungan dari teman -teman nya hal ini menunjukan bahwa Mrs Sorrowati memiliki kepribadian histrionik yaitu ia Terus-menerus mencari kepuasan (excitement). apresiasi oleh orang lain dan aktivitas di mana pasien menjadi pusat perhatian. kemudian selalu aktif dalam berbagai cara. gagasan yang meloncat-loncat (fight of ideas). Hanya saja. y Kondisi pasien ini dilaporkan sedikitnya selama 1 bulan.y Ia hampir tidak pernah istirahat tanpa merasa lelah menunjukan bahwa telah erjadi episode manik pada mrs sorrowati (3) (1). Pada gangguan afektif bipolar. setelah dia berangsur angsur kembali normal. penurunan kebutuhan tidur. (2). Social relationship & activity Pribadi Ny. e. ditunjukkan dengan sikap meluap-luap. dan gagasan kebesaran. Sorrowati terlibat skandal asmara dengan siswanya menunjukkan gangguan kepribadian histrionik (menunjukan perilaku mencari perhatian yang tinggi) y Pada orang-orang dengan gangguan kepribadian histrionik. c. Family History Tidak terdapat masalah yang berati dalam riwayat keluarga mrs sorrowati.

tindak kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). pendidikan. Peristiwa stressful merupakan prediktor terkuat untuk kejadian episode depresi. e) Kegairahan yang tidak pantas dalam penampilan atau perilaku. d) Terus-menerus mencari kepuasan (excitement). Keadaan ini semua dapat menimbulkan stressor psikis bagi si pasien. Marital History - Kehidupan rumah tangga tidak harmonis. g. teaterikalitas. b) Bersifat sugestif. ekonomi RT kekurangan. Dapat dijelaskan bahwa: F60. dan sosial tercermin bahwa nyonya Sorrowati Memiliki gangguan kepribadian histrionic.y Dari hasil anamnesis riwayat pekerjaan. terus -menerus mengharapkan apresiasi. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 14 . Gambaran penyerta mungkin mencakup egosentrisitas. dan dibesar-besarkan.mudah dipengaruhi oleh orang lain atau keadaan. f) Terlalu mementingkan daya tarik fisik. hal ini sangat berpengaruh pada kondisi psikis mrs Sorrowati yang berdampak pada depresi berat yang dialaminya. perasaan mudah tersinggung dan perilaku manipulatif yang menetap untuk mencapai kepentingan pribadi. Sorrowati menikah Karena kecelakaan/kehamilan di luar nikah status suami lebih rendah dibanding istri. apresiasi oleh orang lain dan aktivitas di mana pasien menjadi pusat perhatian. Economical History y Mrs Sorrowati adalah tulang punggung keluarga nya dan suaminya tidak memiliki pekerjaan tetap serta hanya lulus dari sekolah dasar. c) Afek datar dan labil.4 Gangguan kepribadian Histrionik Gangguan kepribadian yang ditandai oleh: a) Ekspresi emosi yang didramatisasikan sendiri. h. sifat suami cemburuan. Sehingga lamakelamaan menyebabkan episode depresif. pemuasan diri. Dari scenario di dapatkan bahwa Mrs.

dipukul suami (Stresor) Gangguan afektif bipolar Kompensasi maladaptif Mempertahankan mekanisme defens imatur yang khas Episode mania (kejadian 1 tahun lalu) Gang.Sorrowati. figure suami tidak sesuai harapan. love affair dengan muridnya.kepribadian histrionik Episode kini depresif berat tanpa gejala psikotik (dimulai dari 3 bln lalu sampai Mencari penghargaan dari orang lain.factor kepribadian. Sorrowati 3 y bulan yang lalu : Ny. pencari nafkah Mrs.neuroanatomi. Mekanisme : Mengalami Gangguan mood (depresi) Penurunan kadar neurotransmitter (pe<<norepinefrin. Riwayat Perjalanan Psikopatologi Ny. imun) Faktor psikososial (stress. Kekerasan yang dilakukan suaminya terhadap mrs sorrowati menjadi faktor utama pemicu depresi. serotonin.psiko dinamika) Kehidupan pernikahan yg tidak bahagia dan tidak sesuai harapan. numerous boyfriend Bertengkar dengan suami.menggangga p suami curigaan dan cemburuan (pernikahan tidak harmonis) + 4.hor mon. kebanyakan temannya menjadi subjek kebanggaannya.Faktor lingkungan dan psikososial (riwayat keluarga) Mencari perhatian ortu.merasa kurang dieperhatikan Faktor genetik Faktor biologis (neurotransmitter.ingin selalu jadi pusat perhatian Afek dangkal dan labil Menikah karena kecelakaan . dopamine) stabilitas emosi dapat terganggu dan mempengaruhi pengaturan mood di otak Sedih dan menangis By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 15 . Sorrowati mulai bertengkar dengan suaminya dan setelah itu ia tampak murung serta menangis. rather deficient life Mengumpulkan teman yg performa akademiknya <<.

peningkatan panjang periode REM pertama. Ia telat bangun tidur dan tidur lebih larut dari biasanya. Gagal untuk menghadiri lokasi pekerjaannya dan ia diberi surat peringatan oleh atasannya. serta sering memandangi langit-langit. dan tidur delta yang abnormal. Pada orang dengan stres berat akan terjadi perubahan secara fungsional neurotransmitter dan sistem pemberi sinyal intral neuron khususnya serotonin dan dopamin. pemedekan latensi REM (yaitu waktu antara tertidur dan periode REM pertama). Dalam kasus ini kemungkinan stressor penyebab depresi tersebut adalah kekerasan yang dilakukan suaminya. y By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 16 . serotonin. dopamine) norepineprin dan dopamine yang terutama y mengatur pola tidur Sehingga terjadi gangguan pola tidur. Gangguan tidur merupakan gejala yang paling sering ditemukan pada pasien depresi. . dan hanya memberikan tugas kepada murid-muridnya. dan penurunan aktifitas y Masalah rumah tangga(suami yang tidak sesuai dengan harapan. Depresi juga menyebabkan penurunan motivasi dan gairah hidup sehingga mrs sorrowati menjadi menolak berkomunikasi dengan orang lain dan menarik diri dari masyarakat sekitar. Inilah yang memicu terjadinya gangguan tidur.sering cekcok) stres berat melewati ambang stress yang dapat diterima pasien kerusakkan jaringan pada otak hilangnya neuron menurunnya sekresi neurotransmitter oleh neuron penurunan perubahan neurotransmitter diotak (serotonin dan dopamine yang mengatur nafsu makan) nafsu makan nafsu makan menurun cadangan makanan yang digunakan untuk menghasilkan energi penurunan BB kurangnya intake makanan ke dalam tubuh banyak y Gagal memenuhi pekerjaan rumah tangganya untuk memasak Hal ini merupakan manifestasi dari gangguan depresi berat yang di alamai mrs sorrowati. pendiam. berat badan menurun. Surat peringatan hanya menambah beban psikis Mrs Sorrowati sehingga meningkatkan progretivitas depresi menjadi lebih parah. sering terbangun pada malam hari.y Menarik diri dari hobinya. Kelainan yang ditemukan berupa perlambatan onset tidur. Mengalami Gangguan mood (depresi) Penurunan kadar neurotransmitter (pe<<norepinefrin. Penurunan serotonin dan dopamin menyebabkan gangguan pada neurotransmiter di otak sehingga pasien menjadi tidak bisa melakukan aktivitas apa pun/ penurunan aktivitas. Sekitar 80 % pasien depresi mengeluh sulit tidur. 2 bulan yang lalu : Penurunan nafsu makan. Semua stressor ini terus menjadi beban psikis.

Mekanisme Keluhan 2 Bulan yang lalu Depresi Disfungsi hipotalamus serotonin dopamine Tidak nafsu makan BB By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 17 . 1. sistem limbik. noradrenergik (terutama di lokus seruleus di pons mengeluarkan axon ke kortex serebral.1 bulan yang lalu y Terlihat lebih cemas Pertengkaran dengan suaminya rostral) spinalis memicu timbulnya stress sistem noradrenergic teregulasi secara buruk aktivitas badan sel pada sist. timbul perasaan Sorrowati merasa lebih lelah mengurangi kemampuan aktivitas fisiknya bahwa dia tidak bisa melakukan pekerjaan yang bermanfaat y menelan banyak pil sakit kepala Stress timbul upaya untuk menghilangkan stress pengaruh kondisi mood yang buruk upaya berlebihan menelan banyak obat sakit kepala. Ny. reaksi psikis yang berlebihan gangguan isi pikiran merasa bersalah berlebihan y merasa bersalah dengan diri dia sendiri Stress akibat tindakan-tindakan yang ia lakukan sebelumnya y Merasa lelah di pagi hari dan tidak bisa melakukan pekerjaan yang bermanfaat Stress mempengaruhi mood dan pikiran susah tidur saat bangun di pagi hari. batang otak. dan medulla rasa ketakutan dan kecemasan yang berlebihan.

2. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 18 . Mekanisme Keluhan 1 Bulan yang lalu Stressor Psikopatolo gi Mendahului episode pertama gangguan mood (depresi) Perubahan biologi otak yang bertahan lama Perubahan fungsional berbagai neurotransmitter dan sistem pemberi sinyal intraneuronal (hilangnya fungsi neuron dan dalam kontak sinaptik) Risiko untuk menderita episode gangguan mood selanjutnya Ketidakmampuan berkonsentrasi dan gangguan dalam berpikir Gangguan tranmisi intraneuronal di otak Hambatan berlebihan pada hubungan dalam sinaps Kekurangan neurotransmitter terutama pada sistem limbik Gangguan sensitivitas resptor utama neurotansmitter di postsinaps SSP Setonin dalam CSF suicide idea serotonin pengaruhi fungsi vegetatif di hypothalamus loss of appetite aktivitas HPA axis produksi cortisol Difficulty in sleeping in night Ketegangan ego aspirasi dan kenyataan yang tidak direspons Merasa putus asa & tidak berdaya Mekanisme biokimiawi pencetus Depresi pelepasan& transport serotonin.terganggunya regulasi aktivitas norepinephrin dan meninkatnya aktivitas -2adrenoreseptor presinaptik Psikososial/psikoanalitik 5. pelepasan dan produksi epinephrin. How to diagnose Tidak berhasilnya mendapat riwayat klinis yg baik atau konteks situasi hidup pasien terakhir mungkin menyababkan kesalahan diagnostik.

Bisa dilakukan Inspeksi. dan perasaan yang pasien rasakan sekarang. Pemeriksaan neurologis lengkap juga dapat menyingkirkan DD penyakit akibat kondisi neurologis. untuk melihat kondisi umum pasien yang sesuai dengan kriteria diagnosis penyakit afektif bipolar. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 19 .1. Mereka juga berbicara dengan suara yang pelan atau suara yang monoton. manic. dan tidak membersihkan diri. Penampilan y Periode depresi (Periode yang dialami nyonya Sorrowati) -sedikit sampai tidak ada kontak mata. -depresi jelas terlihat. Status mental penderita tergantung pada keadaan depresi. y 2. -Rambut mereka juga tidak terurus. -Pakaian mereka mungkin tidak terawat. kotor. dengan variasi area MSE ditandai sesuai dengan fase tertentu dari penderita. Pada wanita. atau campuran. kumal.lain jika dilaporkan ada penyakit penyerta. pikiran. serta tidak cocok dengan ukuran badan. berlubang. Autoanamnesis (langsung dengan pasien) Menanyakan dan mendengarkan keluhan. Mereka memiliki energi dan selalu kemana-mana. Pemeriksaan fisik y Pemeriksaan vital sign. tidak bercukur. bahkan cenderung kotor juga pada tangannya. y Episode hipomanic Penderita ini sangat sibuk dan aktif. Anamnesis y Alloanamnesis (dengan keluarga/ kerabat pasien) Harus mendiskusikan segala sejarah keluarga dari penyakit bipolar atau penyakit-penyakit mental lain dan mendapatkan sejarah gejala-gejala sepenuhnya. y *Menggunakan Mental Status Examination (MSE) untuk mendiagnosis adanya gangguan bipolar. kuku jari tangannya mungkin terdapat lapisan warna yang berbeda atau sebagian warna yang rusak pada kuku mereka. hipomanic. Mereka bergerak dengan lambat dan sangat sedikit yang menunjukkan retardasi psikomotor. -badan yang kurus. dan pem.

Afek/Suasana Hati o Episode depresi Kesedihan mendominasi suasana hati seseorang dalam episode depresi. serta berbicara dan bertindak cepat. Gagasan yang negatif. Penderita merasa sedih. meluas dan peka. Penderita sangat mudah marah. Mereka merasa pemikiran mereka sangat aktif dan aktif. Percaya diri yang berlebihan. tertekan. serta mencolok. Persepsi o Episode Depresi Terdapat 2 format dari tipe depresi yang dijelaskan. aktif. dan bahkan berlebihan. Pakaian mereka biasanya terlalu terang. penderita mempunyai khayalan dan halusinasi yang sesuai atau tidak dengan suasana hati. Euphoria. Dengan psikotik. Pakaian mereka mencerminkan keadaan itu. dimana terlihat dikenakan dengan tergesa -gesa dan kacau.y Episode manic Penderita fase manic menunjukkan keadaan hiperaktif dan hipervigilasi. Mereka dapat dengan cepat membuat pemikiran/gagasan. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 20 . kosong dan terisolasi. o Episode hipomanic Suasana hati penderita meningkat. Mereka kurang istirahat. dan menyesal. Penderita merasa telah berdosa. bersalah. tanpa pengharapan dan semua terasa sia-sia. kehilangan. berpikir ke depan dan mempunyai sikap yang positif. o Episode manic Suasana hati penderita tampak menggembirakan. Dengan psikotik dan tanpa psikotik. Pemikiran mereka lebih berfokus tentang kematian dan tentang bunuh diri. dan mereka mempunyai suatu istilah bahwa ³ mereka bagaikan gelas yang separuh kosong´. ³2 Hs´ sering menyertai suasana hati penderita. penuh warna. bertenaga. Pikiran o Episode Depresi Penderita mempunyai pemikiran yang mencerminkan kesedihan mereka. o Episode Hipomanic Penderita mempunyai pemikiran yang optimis. perhatian nihilistik. o Episode Manic Penderita mempunyai pemikiran yang sangat opimis dan luas.

By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 21 . Penderita biasanya gagal dalam melakukan tindakan yang penting sebab mereka sangat jatuh dan menurun dalam mengenali diri mereka sendiri. Mereka dapat menjadi sangat menuntut. sangat mudah marah. Pada beberapa penderita depresi biasanya merasa dunia sudah tidak berguna lagi untuknya dan untuk orang terdekatnya/orang lain. Khayalan manic menunjukkan persepsi gengsi dan kemuliaan. Mereka memiliki sedikit pengertian terhadap diri mereka sendiri. y y Pengertian Diri/Insight y Episode Depresi Depresi dapat mempengaruhi penilaian seseorang mengenai dirinya sendiri. o Episode Manic Angka bunuh diri rendah. Episode Hipomanic Penderita menunjukkan sifat mudah marah dan agresif. Mereka dapat menjadi tidak sabar terhadap orang lain. o Episode Manic 3 dari 4 penderita dalam tahap ini mengalami halusinasi. Pembunuhan/Kekerasan y Episode Depresi Pembunuhan yang dilakukan oleh penderita biasanya diikuti dengan bunuh diri.o Episode Hipomanic Penderita tidak mengalami gangguan persepsi. o Episode Hipomanic Angka bunuh diri rendah. kasar. Mereka adalah individu yang mencoba dan berhasil dalam usaha bunuh diri. Bunuh Diri o Episode Depresi Angka kejadian bunuh diri banyak terjadi pada penderita depresi. Episode Manic Penderita agresif. Mereka tidak memiliki sifat sabar atau toleransi dengan orang lain tidak ada. Pembunuhan terjadi jika penderita mempunyai suatu khayalan terhadap kesenangan penderita.

Ia Orang-orang dengan penyakit bipolar lebih mungkin mencari bantuan ketika mereka tertekan (depresi) daripada ketika mengalami mania atau hypomania. Oleh karenanya. Pada dpresi dan manic yang berat. tes darah dan juga urine rutin. y Kognitif : Kemunduran/kelemahan dalam orientasi dan daya ingat sangat jarang diamati pada pasien dengan gangguan afek bipolar kecuali mereka psikotik. didapatkan jumlah substansia nigra dan aliran darah yang berkurang pada korteks prefrontal subgenual. Namun sangat luas. yang juga disebut unipolar depression. atau penyakit infeksi (seperti pneumonia. seperti stroke atau tumor otak. 3.mereka dapat mengingat kejadian yang lampau dan terbaru. sejarah medis yang saksama diperlukan untuk meyakinkan bahwa penyakit bipolar tidak didiagnosa secara salah sebagai penyakit depresi utama. dokter mungkin melakukan evaluasi kesehatan mental. -Melalui magnetic resonance imaging (MRI) dan positron-emission tomography (PET). dll). Tes pencitraan seperti CT scan dan MRI walaupun tidak spesifik. sehingga tes fungsi kelenjar bisa dilakukan. rencana dan perilaku mereka. Dokter mungkin juga menyediakan referral (penunjukan) pada ahli kesehatan mental yang terlatih. bukan sebagai hipomanic. Mereka mengetahui waktu dan temapt mereka berada. Penyakit bipolar sekarang ini tidak dapat diidentifikasi melalui tes darah atau scan otak. Penderita tidak mempunyai pengertian yang jelas mengenai kebutuhan. Dan juga penyebab lain. mungkin karena faktor hormon (tiroid dan adrenal). tapi dapat terlihat hasil yang menarik: -Pasien bipolar dengan depresif berat memiliki nukleus kaudatus yg lebih kecil.y Episode Hipomanic Biasanya penderita memiliki penegrtian yang baik mengenai diri mereka. Episode Manic Dalam tahap ini pengertian diri/insight sangat lemah. namun tes-tes ini dapat membantu menyampingkan faktor-faktor yang berkontribusi lainnya. Mereka menilai diri mereka sangat produktif dan teliti. penderita dapat mengalami kesulutan dalam berkonsentrasi dan memusatkan perhatiannya. Dokter atau ahli kesehatan mental harus melakukan evaluasi diagnostik yang komplit. yang berpengalaman dalam mendiagnosa dan merawat penyakit bipolar. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 22 . Pada beberapa kasus hipomanic dan kadang hipomanic. Tes-tes lab dan Scan Otak. seperti psikiater. kemampuan penderita untuk mengingat informasi dapat sangat luas. dan lobus frontalis yg lebih kecil dibanding subjek kontrol (MRI) -Waktu relaksasi T1 hipokampus yg abnormalJika persoalan-persoalan tidak disebabkan oleh penyakit-penyakit lain.

‡Gejala tidak memenuhi episode campuran ‡Gangguan mood cukup arah untuk menyebabkan gangguan dalam fungsi pekerjaan atau dalam aktifitas sosial lazimnya. sekurangnya satu dari gejala adalah salah satu dari (1) mood terdepresi atau (2) hilangnya minat dan kesenangan Catatan: Jangan memasukkan gejaka yg jelas karena suatu kondisi medis umum atau waham atau halusinasi yang tidak sesuai dengan mood. 2.6. Kriteria Episode depresif Berat ditandai dengan gejala-gejala berikut : ‡ Lima atau lebih gejala berikut telah ditemukan selama 2 minggu yang sama dan mewakili perubahan fungsi sebelumnys. Kriteria Episode manic ditandai oleh gejala-gejala berikut ini : ‡Periode tersendiri kelainan dan mood yang meninggi. atau pengalaman subjektif bahwa pikirannya berpacu. atau secara seksual) atau agitasi psikomotor. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 23 . atau terapi lain) atau karena gangguan medis umum (misal:hipertiroidisme). -Mudah dialihkan perhatian. berlangsung sekurangnya 1 minggu (atau durasi kapan saja jika diperlukan perawatan) ‡Selama periode gangguan mood. atau hubungan dg orang lain. atau terdapat ciri psikotik ‡Gejala bukan karena efek fisiologis langsung dari zat (misal:penyalahgunaan obat. eksfansif. pekerjaan atau sekolah. -Flight of ideas. Kriteria Diagnosis Menurut DSM IV - bipolar I kumpulan gejala mania yg lengkap selama perjalanan gangguan (kasus) bipolar II gangguan bipolar I rekuren 2 bulan tanpa gejala penting mania atau hipomania ditandai dg adanya episode depresif dan episode hipomanik selama perjalanan 1. -Peningkatan aktivitas yang diarahkan oleh tujuan (baik secara sosisal. atau mudah tersinggung (irritable) secara persisten. suatu medikasi. -Penurunan kebutuhan untuk tidur (misal. merasa telah beristirahat setelah tidur hanya 3 jam).atau untuk membutuhkan perawatan untuk bahaya bagi diri sendiri atau orang lain. 3 (atau lebih) gejalaa berikut ini adalah menetap (4 jika mood hanya mudah tersinggung) dan telah ditemukan pada derajat yang bermakna: -Harga diri yang melambung atau kebesaran. -Lebih banyak bicaradibandingkan biasanya atau tekanan untuk terus berbicara. -Keterlibatan yang berlebihan dalam aktivitas yang menyenangkan dan bahkan yang memiliki konsekuensi menyakitkan.

perasaan tidak berharga atau bersalah yang berlebihan atau tidak tepat (mungkin bersifat waham) hampir setiap hari 8. preokupasi morbid dg rasa tidak berharga. retardasi psikomotor atau agitasi. gejala psikotik atau retardasi psikomotor. 2.penurunan perasaan senang dan minat pada hampir semua aktivitas.pikiran akan kematian atau bunuh diri yang rekuren. ‡ Gejala tidak lebih baik diterangkan oleh dukacita. Gagasan tentang rasa bersalah dan tidak berguna d. Agitasi atau retardasi psikomotor hampir setiap hari 6.kehilangan energi atau kelelahan setiap hari. Gagasan atau perbuatan membahayakan diri atau bunuh diri f. Pandangan masa depan yang suram dan pesimistis e.1. Konsentrasi dan perhatian berkurang b. 4. Harga diri dan kepercayaan diri berkurang c.ide bunuh diri yang rekuren tanpa rencanaspesifik. yaitu setelah kehilangan orang yg dicintai.penurunan daya pikir dan pemusatan pikiran. ide bunuh diri. atau terapi lain) atau karena gangguan medis umum (misal:hiportiroidisme). suatu medikasi. 5. Nafsu makan berkurang By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 24 .Perasaan depresi/tertekan. 7. gejala menetap lebih dari 2 bulan atau ditandai gangguan fungsional yg jelas. atau usaha bunuh diri atau rencana khusus untuk bunuh diri ‡ ‡ ‡ Gejala tidak memenuhi episode campuran Gejala-gejala tersebut menyebabkan kerusakan dan distress. Tidur terganggu g. Menurut PPDGJ Kriteria Episode Depresi F32 Episode Depresif Gejala utama : a. 9.penurunan berat badan yang signifikan dan selera. 3. Berkurangnya energy yang menuju meningkatnya keadaan mudah lelah (rasa lelah yang nyata sesudah kerja sedikit saja) dan menurunnya aktivitas Gejala lainnya : a. Gejala bukan karena efek fisiologis langsung dari zat (misal:penyalahgunaan obat. Afek depresif b.hipersomnia atau insomnia. Kehilangan minat dan kegembiraan c.

dan pada waktu lain berupa penurunan afek disertai pengurangan energi & aktivitas (depresi).Catatan : a. akan tetapi periode lebih pendek dapat dibenarkan jika gejala luar biasa beratnya dan berlangsung cepat. kecuali pada taraf yang sanagt terbatas. penilaian secara menyeluruh terhadap episode depresif berat masih dapat dibenarkan.2) hanya dapat digunakan untuk episode depresi tunggal ( yang pertama). pada waktu tertentu terdiri dari peningkatan afek disertai penambahan energi & aktivitas (mania / hipomania). b. Episode depresif berikutnya harus diklasifikan di bawah salah satu diagnosis gangguan depresif berulang (F33. dan beberapa di antaranya harus berintensitas berat. dan berat (F32. Ditambah sekurang-kurangnya 4 dari gejala lainnya.0) . Sangat tidak mungkin pasien akan mampu meneruskan kegiatan sosial. Untuk episode depresif dari ketiga tingkat keparahan tersebut. 5. Kedua macam episode ini seringkali terjadi setelah peristiwa hidup yg penuh stres atau trauma mental lain (adanya stres tidak esensial untuk penegakkan diagnosis) By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 25 . maka masih dibenarkan untuk menegakkan diagnosis dalam kurun waktu kurang sari 2 minggu. pekerjaan atau urusan rumah tnagga. maka pasien mungkin tidak mau atau tidak mampu untuk melaporkan banyak gejalanya secara rinci. Episode depresif biasanya harus berlangsung sekurang-kurangnya 2 minggu. Dalam hal demikian. diperlukan masa sekurangkurangnya 2 minggu untuk penegakan diagnosis. F31 Gangguan Afektif Bipolar Gangguan ini tersifat oleh episode berulang (sekurang-kurangnya 2 episode) dimana afek pasien & tingkat aktivitasnya jelas terganggu. Bila ada gejala penting (misalnya agitasi atau retardasi psikomotor) yang mencolok. Semua 3 gejala utama depresi harus ada 2. Yang khas adalah bahwa biasanya ada penyembuhan sempurna antar episode. 4. 3.2 Episode Depresif Berat tanpa Gejala Psikotik 1. Episode manik biasanya mulai dengan tiba2 & berlangsung antara 2 minggu sampai 4 bulan. episode -5 depresi cenderung berlangsung lebih lama (rata2 sekitar 6 bln) meskipun jarang melebihi 1 th kecuali pada orang usia lanjut.-) F32. Sedang (F32.1). Kategori diagnosis episode depresif ringan (F32. akan tetapi jika gejala amat berat dan beronset sangat cepat.

dan b. Episode Kini Depresif Berat tanpa Gejala Psikotik Multiaksial Diagnosis Aksis I Aksis II Aksis III Aksis IV : F31. Episode Kini Depresif Berat tanpa Gejala Psikotik : F60. Menurut PPDGJ III Nyonya sorrowati mengalami: F31. disabilitas sangat berat dalam komunikasi dan mengurus diri.) Saat pemulangan= GAF 60-71 (beberapa gejala ringan dan menetap. episode manik tunggal (F30) F31.- Termasuk : Gangguan atau psikosis manik-depresif Tidak termasuk : gangguan bipolar.4 Gangguan Afektif Bipolar.4 Gangguan Afektif Bipolar. Episode Kini Depresif Berat tanpa Gejala Psikotik Pedoman diagnostik Untuk mendiagnosis pasti : a. Episode yang sekarang harus memenuhi kriteria untuk episode depresif berat tanpa gejala psikotik (F32.) By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 26 . Harus ada sekurang-kurangnya satu episode afektif hipomanik.4 Gangguan kepribadian histrionik : none : -menikah karena µkecelakaan¶.perkelahian/kekerasan dlm rumah tangga -tidak bisa mengerjakan pekerjaan rumah dan pekerjaan kantor Aksis V : Saat masuk= GAF 20-11 (bahaya mencederai diri sendiri. Menurut kriteria DSM-IV diatas: Dapat dilihat bahwa pasien (nyonya Sorrowati) mengalami episode manik 1 tahun yang lalu.4 Gangguan Afektif Bipolar.2). secara umum masih baik. manik atau campuran di masa lampau. pernikahan tidak bahagia. dan episode depresi berat sejak 3 bulan yang lalu Gangguan bipolar I. disabilitas ringan dalam fungsi.

episode kini Afektif kini manik tanpa gejala episode berat psikotik (F31. Gangguan Afektif Bipolar kini ringan sedang kini episode berat depresi gejala atau (F31.7. maka DDnya adalah: Diagnosis banding untuk gangguan depresif pada usia lanjut antara lain: 1.5) ¥ Gagal melakukan ¥ ¥ (merasa ¥ Tidak ada. bipolar.4) Afagia pekerjaan Cemas Guity bersalah) Fatigue atau tidak ¥ mau melakukan apa-apa psikotik (F31. datang dengan episode depresi berat. Energi ¥ yang sehingga percepatan. Keinginan bunuh ¥ diri Halusinasi waham dan - - ¥ ¥ *Tergantung - *Tergantung: (1)sekurang-kurangnya harus ada 2 dari 3 gejala utama depresi (2) ditambah sekurang-kurangnya 3 dari gejala lainnya (3)lama episode berlangsung sekurang-kurangnya sekitar 2 minggu Karena pasien (nyonya Sorrowati. kebanyakan bicara.1) gejala ¥ depresi dengan ¥ ¥ ¥ ¥ psikotik (F31. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 27 . Gangguan mental organik Dari aspek gangguan mental organik ini yang paling sering dijumpai adalah dementia Pseudodementia. kebutuhan yang kurang tidur bertambah terjadi aktivitas berlebihan. Diagnosis Banding (PPDGJ III) Indikator Gangguan Afektif episode depresif tanpa Gangguan Afektif Gangguan Bipolar.3) *Targantung *Tergantung *Tergantung *Tergantung *Tergantung Bipolar.

kesukaran kognitifnya berlangsung relatif stabil. 2. sedangkan pada yang murni dementia berlangsung lama. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 28 . baik depresif maupun kelainan perilaku terkait seperti tercantum dalam uraian untuk episode depresif. disertai oleh sedikitnya dua gejala khas. WD Gangguan afektif bipolar F31 (PPDGJ III) I. sedangkan pada gangguan depresif usia lanjut serangan pada usia lanjut. ‡Konsistensi mood yang depresif dengan gangguan kognitifnya didapati pada individu gangguan depresif usia lanjut. ‡ Afek depresif harus menonjol. sedangkan pada yang murni dementia. sementera demetia murni sulit. Skizoafektif tipe depresif (F25.1) Skizofrenia Untuk membedakan skizofrenia dengan gangguan depresif pada usia lanjut antara lain: ‡Pada skizofrenia umumnya serangan pertama pada usia remaja atau dewasa muda. sedangkan pada yang murni dementia didapati tidak konsistennya mood dengan gangguan kognitifnya. onset gangguan kognitifnya berlangsung secara bertahap.Untuk membedakan apakah kondisi tersebut suatu gangguan depresif yang menunjukkan gambaran pseudodementia pada usia lanjut atau adalah suatu dementia murni. DEFINISI Gangguan ini tersifat oleh episode berulang (sekurang-kurangnya 2 episode) dimana afek pasien dan tingkat aktivitasnya jelas terganggu. halusinasi auditorik. ‡ Pada gangguan depresif usia lanjut gejala yang menonjol adalah gangguan depresifnya. 8. dan sebaiknya dua. ‡ Kesukaran kognitif pada pasien gangguan depresif cenderung berfluktuasi. delusi. sedangkan pada dementia. sedikitnya harus jelas ada satu. hal tersebut dapat kita lihat perbedaannya sebagai berikut: ‡Onset gangguan kognitif pada individu dengan gangguan depresif berat pada usia lanjut berlangsung secara cepat. Durasi simptom-simptom gangguan kognitif dari individu dengan gangguan depresif pada usia lanjut berlangsung singkat. pada waktu tertentu terdiri dari peningkatan afek disertai penambahan energy dan aktivitas (mania atau hipomania) dan pada waktu lain berupa penurunan afek disertai pengurangan energi dan aktivasi (depresi). gejala khas skizofrenia (thought echo. waham). ‡ pasien terdepresi short term memory lebih terganggu daripada daya ingat jauh ‡Dapat didorong dan dipacu lagi untuk mengingat . Dalam episode yang sama.

Kelainan Tidur Irama Sirkandian - - - - By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 29 . Sehingga pengaturan serotonin terhadap periode tidur. Reduksi 5-HT1A di dorsal raphe dan medial raphe dari korban bunuh diri. y - Regulasi neuroedokrin Hipotalamus merupakan pusat pengaturan aksis neuroendokrin dan juga menerima berbagai input saraf melalui neurotransmiter amin biogenik. tidur. sistem saraf otonom. mood. Faktor Biologis Norepinefrin Pada episode depresi. y y Penurunan 5-HIAA (5-Hydroxy-Indole Acetic Acid) Pengurangan jumlah SERT (Serotonin Transporter) di korteks frontalis pada korban bunuh diri dan di hipokampus dan korteks occipital pasien depresi. Dopamin Depresif berat aktivitas dopamin menurun Mania aktivitas dopamin meningkat Neurokimia lainnya Neurotransmiter asam amino (asam aminobutirat) dan peptida neuroaktif (vasopresin dan opiat endogen) diduga mengatur mood. norepineprin berkurang. Aksis Adrenal Kortisol hipersekresi kortisol (hormon stres) dikaitkan dengan gangguan mood Aksis tiroid 5-10% orang depresif mengalami gangguan mood Hormon Pertumbuhan Somatostatin dalam cairan serebrospinal lebih rendah pada orang depresi. Kekurangan serotonin dapat mencetuskan depresi dan bberapa pasien dengan impuls bunuh diri memiliki konsentrasi metabolit serotonin yang rendah di dalam cairan serebrospinal serta konsntrasi tempat uptake serotonin yang rendah pada trombosit. Pelepasan serotonin neuron relatif konstan namun responsif terhadap stres.II. fungsi seksual. Serotonin Perubahan fungsi serotonergik otak menunjukkan perubahan fungsi tubuh dan perilaku yang merupakan gejala klinis utama dari depresi. ETIOLOGI 1. seperti nafsu makan. temperatur tubuh dan irama sirkadian. dan birahi terganggu. proses berpikir. sensitivitas nyeri.

By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 30 . pada orang gangguan bipolar I. 16p12. memiliki ventrikel serebri - - Pertimbangan neuroanatomins Mood melibatkan patologi sistem limbik. 13q32. 22q11. Jika kedua orangtua menglamai ganguan bipolar I. 4p15. hal ini akan menyebabkan perubahan biologis dalam otak. sedangakn gangguan unipolar hanya beberapa genome dan masih memerlukan konfirmasi data. seperti 18p11. x Pasien dengan gangguan depresif berat memiliki nukleus kaudatus dan lobus frontalis yang lebih kecil. Faktor Genetik Studi keluarga Gangguan bipolar I skitar 50% pasien setidaknya memiliki orangtua dengan gangguan mood.12q24. ganglia basalis.- Kindling Adalah proses elektrofisiologis saat stimulasi berulang neuron di bawah ambang yang akhirnya menghasilkan aksi potensial. 18q22. 4q32. maka kemungkinan 25%. maka kemungkinana 50 -75%. 3. yang lama kelamaan akan menyebabkan terjadinya perubahan fungsional otak berbagai neurotransmiter dan sistem pemberial sinyal intraneuron. Regulasi neuroimun Pencitraan Otak x MRI dan CT Scan yang membesar. Studi adopsi Studi anak kembar Studi keterkaitan Kromosom XI dan gangguan bipolar I Kromosom X dan gangguan bipolar I Studi keluarga menunjukkan gangguan bipolar mempunyai sifat menurun yang tinggi dibandingkan depresi unipolar berulang. 21q21. dan hipotalamus 2. 8q24. Jika salah satu orangtua memiliki ganggua bipolar I. Berdasarkan studi tentang gangguan bipolar didapartkan banyak daerah dari genome yang terlibat. Faktor psikososial Peristiwa hidup dan stres lingkungan Episode tekanan yang berlangsung lama akan mendorong terjadinya gangguan mood.

stressor psikososisal yang berbeda Episode manik lebih sering terjadi pada laki-laki Gangguan bipolar I berkisar dari masa kanak-kanak (5-6 tahun) sampai 50 tahun (rerata 30 tahun) Gangguan depresif berat 20-50 tahun (rerata 40 tahun) V. Faktor psikodinamik Depresi Faktor psikodinamik Mania - 4. Formulasi Depresi lain Teori kognitif Ketidakberdayaan yang dipelajari III. KLASIFIKASI y Berdasarkan Diagnostic and Statistical Manual (DSM) IV: y Gangguan bipolar I atau tipe klasik ditandai dengan adanya 2 episode yaitu manik dan depresi Gangguan bipolar II ditandai dengan hipomanik dan depresi y y PPDGJ III membaginya dalam klasifikasi yang berbeda yaitu menurut episode kini yang dialami penderita By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 31 . pengaruh kelahiran anak. FAKTOR RESIKO Riwayat gangguan mood di keluarga Adanya gangguan mood di masa lampau pada masa awal usia reproduksi Kehilangan orang tua sebelum usia 10 tahun Riwayat kekerasan fisik dan seksual saat kecil Penggunaan kontrasepsi oral/ pil KB dengan kandungan progesterone yang tinggi Penggunaan steroid gonadal sebagai terapi infertilitas Stressor psikososial yang terus-menerus Kehilangan dukungan psikososial dari keluarga dan masyarakat IV. histrionik. obsesif kompulsif. EPIDEMIOLOGI Depresi berat Laki-laki : Perempuan = 1 : 2 Akibat perbedaan hormon. dan borderline memiliki risiko lebih besar terjadinya gangguan mood.- Faktor kepribadian Orang dengan gangguan kepribadian tertendu.

Susah untuk diatur vii. Pada waktu tertentu terdiri dari peningkatan afek disertai penambahan energi dan akti itas (mania atau hipomania) dan pada waktu lain berupa penurunan afek disertai pengurangan energy dan akti itas (depresi) 9. MANIFE TASI §¨ § © £ ¦ ¥¤ ¢¡    LINIS ¨ £ §  i i pert bi ti bul pada setiap usia dari masa kanak-kanak sampai tua. Perawatan diri kurang vi. PENATALAKSANAAN A.VI. Sui ide/ homi ide i . Indikasi hospitalisasi iii. Membahayakan orang lain v. Kepentingan diagnosis By: BeBi (Bebek&Qolbi P e 32  . © ii.

ditingkatkan 100mg 2x/minggu Rentang dosis : 300-1600 mg PO qd Episode mania : 200-1800mg PO qd 3. Lamotrigine Antikonvulsan yang efektif untuk pengobatan gangguan bipolar episode depresi Dosis: 100-400mg/hari qd dibagi dalam 2 dosis *Elektrokonvulsif Indikasi : 1. khusunya untuk gangguan bipolar dengan euphoria mania Dapat juga digunakan untuk mengatasi episode mania akut Memiliki efek anti-bunuh diri Dosis: x x Maintenance. Carbamazepine Efektif untuk pasien yang tidak berespon terhadap terapi lithium Dosis: x x x Awal : 200mg PO qd dalam dosis terbagi. Situasi klinis sangat parah shg diperlukan perbaikan cepat yg terlihat pada ECT By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 33 . Pasien tidak dapat mentoleransi farmakoterapi 3. Berikut obat-obat yang sering digunakan: 1. Lithium carbonate Merupakan obat pilihan untuk profilaksis jangka panjang.B. Asam valproat Efektif untuk mengatasi dan mencegah episode mania Dapat digunakan sendiri atau kombinasi dengan lithium Dosis: x x Awal: 250 mg PO tid Maintenance: 750-3000mg PO qd dalam dosis terbagi 4. preventive use : 400-1200mg PO qd Episode mania akut : 600-2400mg POqd 2. Pasien tidak responsive pada farmakoterapi 2. Farmako Terapi Lini pertama untuk mengatasi gangguan afektif bipolar yaitu mood stabilizer.

iv. Bila penderita tidak menunjukkan respon terhadap terapi konvensional dan medikasi. penjelasan biologis tentang penyakit harus jelas dan benar. Namun. memberi informasi tentang bagaimana cara memonitor penyakit terkait apresiasi tanda awal. v. Pengenalan terhadap adanya perubahan memudahkan langkah-langkah pencegahan yang baik. tidak hanya meningkatkan ketahanan dan pengetahuan mereka tentang penyakit. Informasikan kepada penderita tentang kekambuhan dalam konteks gangguan. i. ii.C. dan gejala. Diet a. iii. pemunculan kembali. Baik aktivitas fisik dan jadwal yang reguler meupakan kunci untuk bertahan dari penyakit ini. Edukasi juga harus memperhatikan bahaya dari stresor. Membantu identifikasi individu dan bekerja dengan stresor yang ada menyediakan aspek kritis penderita dan kewaspadaan keluarga. bila aktivitas fisik ini berlebihan dengan peningkatan perspirasi dapat meningkatkan kadar litium serum dan menyebabkan toksisitas litium. Aktivitas a. Pertama. Cerita-cerita tentang individu membantu penderita dan keluarga. Lagipula. Hal ini mengurangi perasaan bersalah dan mempromosikan pengobatan yang adekuat. Terkecuali pada penderita dengan monoamine oxidase inhibitors (MAOIs). 3. Kedua. Terapi Non Farmakologi 1. namun juga kualitas hidupnya. 4. 2. karena peningkatan asupan garam membuat kadar litium serum menurun dan menurunkan efikasinya. sedangkan mengurangi asupan garam dapat meningkatkan kadar litium serum dan menyebabkan toksisitas. Konsultasi a. Jadwal aktivitas fisik yang reguler harus dibuat. Kelompok pengobatan yang adekuat tinggal suatu bagian yang penting dari perawatan dan edukasi. tidak ada diet khusus yang dianjurkan. fakta menunjukkan peningkatan dari tujuan edukasi ini. terutama cerita tentang individu dengan MDI dapat membantu penderita untuk berusaha menghadapi tantangan dari perspektif lain. namun juga melalui keluarga dan sistem disekitarnya. Tujuan edukasi harus diarahkan tidak hanya langsung pada penderita. vi. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 34 . Penderita dianjurkan untuk tidak merubah asupan garam. Edukasi Penderita a. Penderita dengan fase depresi harus didukung untuk melakukan olahraga/aktivitas fisik.

Sorrowati. gambaran depresif diantara episode manic dan depresi vii. KDU 2 Selamat belajar teman. namun kepribadian yang histrionik sangat kecil kemungkinannya untuk menjadi normal kembali. akut ii. riwayat kerja yang buruk iv.. gambaran psikotik vi. halamannyo banyak.. PROGNOSIS Pada kasus Ny. penyalahgunaan alcohol v. onset terjadi pada usia muda iii. prognosis dubia at bonam. jenis kelamin laki-laki. 11. dapat menimbulkan penurunan rasa percaya diri. .T By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 35 . \^o^/ Maap yak. soalnyo teorinyo banyak dan panjang. Keinginan untuk bunuh diri. 12.10. Faktor-faktor yang membuat prognosis menjadi lebih buruk antara lain : (MALAM) i. adanya bukti keadaan depresif viii. MeMbahayakan bagi orang sekitar atau tindakan yang dapat melukai orang lain. T. KOMPLIKASI Depresi yang menetap.

memori. Mereka berkomunikasi a dengan neuron yang lain dan keseluruh tubuh dengan mengirimkan berbagai macam bahan kimia yang disebut neurotransmitter. Fungsi masing masing neurotransmiter dapat dilihat dibawah ini: Neurotransmiter Lokasi/Fungsi Implikasinya pada penyakit Jiwa Kolinergik: Asetil kolin Sistem saraf otonom simpatis Meningkatkan dan parasimpatis. Neurotransmiter paling mempengaruhi sikap. kemampuan gerak atau motorik. norepinefrin. OTAK dan NEUROTRANSMITER Otak manusia adalah tempat diaturnya proses berfikir. system limbik dan batang otak. tapi juga dapat bekerja secara terpisah. dan selanjutnya akan merangsang atau menghambat neuron postsinaps sesuai dengan reseptornya. gerakan. keseimbangan hormonal. Neurotransmitter akan dibungkus dalam vesikel yang akan disebut transmitter vesicles / vesicles synaptic pada ujung presinaps.Tambahan A. dan periaku seseorang yang ada l antara lain Asetil kolin. serotonin. Glia berfungsi untuk menunjang dan melindungi neuron. emosi. homeostasis seperti tekanan darah.terminal saraf derajat depresi By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 36 . yaitu neokortek atau kortex serebri. keseimbangan cairan. Otak terbentuk dari dua jenis sel: yaitu glia dan neuron. berhitung. mengatur emosi. perilaku dan fungsi tubuh. Ketiganya bekerja bersama saling mendukung dalam waktu yang bersamaan. aliran darah. aktivitas motorik dan lain-lain. ingatan. yang berkerja secara simbiosis. kesadaran. dan batang otak mengatur fungsi vegetasi tubuh antara lain denyut jantung. Bila neokortex berfungsi untuk berfikir. epinefrin. maka terjadi depolarisasi membrane dan transmitter vesicles akan mengeluarkan neurotransmitter ke dalam celah sinaps. otak terbagi dalam 3 bagian besar. Otak manusia mengatur dan mengkordinir. berbahasa. detak jantung. Jika ada potensial aksi. suhu tubuh. Neurotransmitter adalah substansi kimia endogen yang dihasilkan oleh badan sel (mitokondria) dan akan disalurkan ke ujung presinaps oleh mikrotubul yang terdapat pada sepanjang akson (neurit). emosi dan kepribadian. maka sistek limbik berfungsi dalam mengatur emosi dan memori emosional. secara garis besar. sedangkan neuron membawa informasi dalam bentuk pulsa listrik yang di kenal sebagai potensi l aksi. bahasa. dopamin.

nafsu makan. basal ganglia. hipofisis posterior. mengatur berbagai motor dan reflek spinal Menurunkan derajat penyakit alzeimer. sistem limbik. serebelum dan sistem sensori aferen primer. korteks serebral. Menurunkan derajat depresi Meningkatkan derajat mania. sistem limbik. tidur dan bangun Frontal korteks. korteks serebri Fungsi pernafasan. basal ganglia Fungsi : tidur. emosional. libido. bangun persepsi nyeri . talamus. penyakit parkinson. skizofrenia. pikiran. sistem limbik. medula spinalis Fungsi : tidur. serebelum. talamus. keadaan kecemasan.presinapsis parasimpatik. talamus. terminal postsinapsis Sistem saraf pusat : korteks serebral hipokampus. pelepasan prolaktin Hipotalamus. medula spinalis Fungsi: pergerakan dan koordinasi. hipocampus. fungsi kardiovaskuler. struktur limbik. bangun. daya penggerak. serebelum. penilaian. hipotalamus. agresi persepsi nyeri. korea hutington. hipokampus. koordinasi dan penilaian Sel-sel piramid/kerucut dari korteks. medula spinalis Fungsi: menilai informasi sensori. pergerakan memori Monoamin Norepinefrin Sistem syaraf otonom terminal saraf postsinapsis simpatis Sistem saraf pusat: talamus. Dopamin Menurunkan derajat penyakit parkinson dan depresi Meningkatkan derajat mania dan skizofrenia Serotonin Menurunkan derajat depresi Meningkatkan derajat kecemasan Asam amino Glutamat dan aspartat Menurunkan tingkat derajat yang berhubungan dengan gerakan motor spastic By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 37 . persepsi. perasaan.

2. Mood a. Afek yang tidak serasi (inappropriate affect)ketidakselarasan antara suasana perasaan emosional dengan gagasan. Afek a. respon afektif benar-benar tidak ada. umpamanya sedih. Ciri khas mood adalah bentuk emosi yang digambarkan oleh pasien. Afek adalah keadaan emosional yang dapat diamati. Afek merupakan manifestasi keluar dari perasaan hati atau mood. jadi merupakan gejala objektif atau tanda yang dapat dilihat pada saat pemeriksaan psikiatrik. perubahan suasana perasaan emosional yang cepat dan mendadak. tidak termasuk ekspresi keluar dari suasana hati yang ada dalam diri orang tersebut. marah. biasanya terdapat pada skizofrenia. fikiran atau pembicaraan. Berbeda dengan mood yang merupakan pengalaman subjektif atau gejala yang dilaporkan oleh pasien.MOOD/AFEKTIF STATE Afek adalah suasana perasaan emosional yang terkait pada objek. Afek terbatas (restricted) atau menyempit (constricted) pengurangan intensitas suasana perasaan yang tidak begitu berat disbanding dengan afek tumpul. tetapi jelas pengurangannya. Mood adalah keadaan emosional yang lebih menetap dan lebih fleksibel dalam jangka waktu tertentu. Afek labil. f. yang tidak ada hubungannya dengan rangsangan dari luar. Mood merupakan suasana hati yang dialami seseorang dalam dirinya. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 38 . gembira. gagasan atau fikiran. e. senang. termasuk yang dirasakan dalam hati dan manifestasi keluarnya. yang merupakan manifestasi keluar dari apa yang dirasakan dalam diri seseorang dan dapat diamati oleh orang lain. Mood adalah keadaan suasana hati yang menetap dan subjektif yang dilaporkan oleh pasien. cemas dan lainlain. Afek datar (flat affect) tidak ada atau hampir tidak adanya setiap tanda pernyataan afektif. Mood disforik. susah. Afek tumpul (blunted affect) suatu gagasan afek yang manifestasinya dalam pengurangan yang berat dari intensitas suasana perasaan yang ditampilkan. Afek serasi (inappropriate affect) bisa diartikan sebagai afek yang normal dimana suasana emosional serasi dengan gagasan. keadaan mood tidak senang. juga digambarkan lebih jauh sebagai afek yang luas (broad affect) atau penuh (full affect) dimana seluruh emosi dinyatakan secara serasi dalam berbagai keadaan. d. fikiran atau pembicaraan yang menyertainya. JENIS GANGGUAN 1. suara tidak berubah (monoton) wajah tidak bergerak. c. b.

Eksaltasi (exalted). kegembiraan yang mendalam dengan perasaan kebesaran. perubahan suasana perasaan emosional atau euphoria dan depresi atau ansietas. c. yaitu kegembiraan yang meluap-luap. perasaan sedih yang bersifat psikopatologis. Alektisimia. i.b. Euforia. yang melukiskan keadaan elasi yang berisi kebesaran dan kesombongan. Berkabung (grief. ketidakmampuan atau kesulitan dalam menggambarkan atau mengetahui keadan emosi atau mood dirinya. sering dengan perkiraan yang berlebihan dari makna atau kepentingannya. Mood mudah marah (peka). Ekstasi (ecstasy). tetapi tidak perlu bersifat patologis. sering ada hubungannya dengan depresi. mourning). kesedihan yang sesuai dengan kehilangan yang jelas. percaya diri dan gembira yang disertai kenaikan aktivitas motorik. h. n. m. afek yang terdiri dari elasi yang kuat dan perasaan kebesaran. kehilangan rasa tertarik dan menarik diri dari semua kegiatan biasa dan menyenangkan. By: BeBi (Bebek&Qolbi) Page 39 . k. f. mudah terganggu dan menimbulkan kemarahan. reaksi terhadap kehilangan sesuatu. mood lebih gembira dari keadaan normal. e. Eksultasi (exultation). Elasi. Meningkatnya perasaan sejahtera yang tidak sesuai dengan kejadian yang ada. Mood swing (labil). pernyataan perasaan seseorang tanpa pengendalian. suasana atau sikap percaya diri dan kegembiraan. Mood ekspansif. g. perasaan gembira atau terpesona yang mendalam. Anhedonia. l. keagungan dan kemuliaan. j. d. keadaan afek dengan cirri khas euphori. suatu terminologi. Mood yang meningkat. Depresi (dalam arti sempit).

You're Reading a Free Preview

/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->