Anda di halaman 1dari 35

Semangat Cikgu Mai

Memang nyaman sekali bila merasa tubuh panas menyentuhku dari belakang di pagi y
ang sejuk ini. Bila merasa tangannya di pinggang, aku menarik tangan itu ke dada
, biar dia memeluk dengan lebih erat lagi. Biar pehanya juga rapat di belakang p
ehaku. Dan seperti biasa, dia tidak menghampakan, memeluk aku dengan lebih erat
lagi. Dari kepala hingga ke kaki tubuh kami bersentuhan. Jari-jariku berselang-s
eli dengan jarinya di dadaku.
Tetapi tidak lama tangannya mengusap-usap dadaku. Kini tangan dengan sentuhan le
mbut itu turun pula mengusap perutku seketika sebelum menyentuh batang aku yang
memang sudah keras di subuh pagi ini. Sekejap saja tangan itu sudah menyusup mas
uk dan meramas mesra batang aku. Biasanya memang aku tidur berseluar dalam saja.
Aku lentangkan sedikit tubuhku, menyandar di tubuhnya, membiar dia membelai adik
yang juga merindui sentuhannya. Sudah tiga hari rindu merindu bila aku terpaksa
menghadiri seminar di Kuala Terengganu dan dia pula tidak dapat meluangkan masa
untuk bersamaku.
Dia menurunkan sedikit seluar dalamku dan melepaskan adik manja itu dari kurunga
n. Tangan lembutnya melurut sepanjang batang aku perlahan-lahan.
"Hmmm..." Aku tegangkan urat-urat kakiku agar batangku tegang dan kembang habis.
Itu yang disukainya. "Lapar ya?"
Dapat aku rasakan dia mengangguk di belakangku. Merasa nafas panas menghembus di
tengkukku. Dia pun tahu bukan mudah untuk memancutkan air nikmatku dengan cara
begini. Hanya mulut atau buritnya saja menjadi penawar. Dan dia memang ahli dala
m arena ini, tahu bagaimana memberi yang terbaik untuk aku, untuk kami.
Selama sepuluh tahun kami menikah, hidupku sungguh bahagia. Semuanya berjalan de
ngan cukup licin dan teratur sekali. Bukan saja aku memiliki isteri yang cantik,
berbudi pekerti tinggi, dan dari keluarga yang baik-baik, tetapi rezeki kami ju
ga melimpah-limpah. Perniagaan aku berjalan dengan cukup lancar sekali, melepasi
rancangan dan jangkaan aku sendiri. Dua taman perumahan yang aku bina mendapat
sambutan di luar dugaan, dan kini masing-masing sudah masuk ke fasa tiga dan dua
. Satu taman perumahan baru sedang rancak di bina, dan sambutannya begitu juga.
Itu baru projek kesayangan aku.
Rahimah sendiri kini sudah bergelar usahawanita yang berjaya. Dua pasaraya yang
dikendalinya cukup berjaya sehingga kami merasa tidak gentar walaupun dengan ada
nya beberapa hypermarket di bandar-bandar berkenaan. Dia bukan saja ada pelangga
n dan pengikutnya sendiri, tetapi juga berupaya bersaing dari segi harga dan kep
elbagaian barangan.
Dan kami juga dianugerahkan dengan sepasang cahayamata sebagai penyeri rumahtang
ga. Dan tidak lama lagi, seorang lagi akan menyusul.
Tiba-tiba saja aku tersentak dari lamunanku. Jari-jariku meraba jari-jari yang b
erada di celah kangkangku. Dan aku memusingkan tubuhku.
"Mai... Apa you buat ni?"
"Lapar..." Dia membisik. Tangannya masih tidak lepaskan batang aku. Bila sudah b
erdepan begini, bibir aku pula menjadi sasarannya. "Saya lapar Che Man." Dan dia
rapatkan semula kakinya dengan kakiku, biar batang aku yang masih keras di tang
annya menyentuh di pertemuan antara kedua kakinya itu.
Bila sekali lagi dia sentuhkan bibirnya ke bibirku, aku tidak membiarkannya begi
tu saja. Aku balas dengan kucupan yang hangat. Lidahku menjulur ke dalam mulutny
a, bersalam perkenalan dengan lidahnya. Memang aku juga lapar, dan teruja dengan
sentuhan dan belaiannya tadi. Mai melepaskan batang aku, memaut pula di tengkuk
ku sambil perlahan-lahan membaringkan tubuhnya. Tubuhku mengikut pergerakannya,
menindih pula separuh tubuhnya.
Memang tidak adil bila aku sudah hampir-hampir bogel manakala dia pula masih len
gkap berpakaian. Suatu yang anih dalam usaha untuk memuaskan lapar masing-masing
. Mai cepat membantu bila tanganku mencari cangkuk kain ketatnya. Kami berenggan
g seketika bila dia menarik turun kainnya itu. Tiada apa lagi di bawah kain itu.
Hanya taman nirwananya saja berbalam.
"Uhhh..." Kuat juga dia mengeluh bila butuh kekar aku menerobos buritnya. Mungki
n terkejut dengan tindakan aku itu. "Uhhh..." Dia mengeluh lagi, tetapi kali ini
panjang sekali, bagaikan lega bila liang panasnya akhirnya terisi. Dia mengemut
berulang kali sebelum memeluk kuat di punggungku. Mahu menelan baki butuhku, ji
ka ada. Kedua kakinya memang terkangkang luas.
Dapat aku dengar dia menghembus nafas dari mulutnya yang separuh ternganga. Mata
nya terpejam rapat. Sememangnya dia lapar. Itu yang dapat aku simpulkan dari apa
yang aku lihat, dengar dan rasa. Buritnya masih terkemut-kemut walaupun kedua t
ubuh kami tidak bergerak walau sedikitpun. Perlahan-lahan aku turunkan badanku.
"Kejap." Lancar saja pergerakannya melepaskan baju aku dari tubuhnya. Baru dia m
enarik dan mendakap tubuhku.
"You memang lapar ya?"
Dia mengangguk. Tanpa suara. Pelukannya masih erat walaupun nafasnya sudah tenan
g sedikit. Tubuhnya panas sekali, tetapi aku rasa buritnya lebih lagi, membalut
rapi butuh aku. Kedua kakinya juga melingkar kemas di kaki aku sambil kedua peha
nya terbuka luas.
Mai mengemut sekali lagi sebelum melenggangkan punggungnya perlahan-lahan. Tumit
kakinya juga sudah menginjak di punggungku, mahu pelayaran dimulakan setelah be
rlabuh sekian lama.
Aku menurut saja. Jika mula tadi aku merasa terangsang untuk puaskan laparku, te
tapi sekarang aku mahu lakukan untuknya. Tahu dia lebih lapar dariku. Dan aku ta
hu habuan untukku beriring sama.
Gerakku perlahan saja meninggalkan pelabuhan. Terasa becak bila butuhku keluar p
ertama kali meninggalkan liang syahwatnya. Bercelup-celap bila aku menyorong tar
ik dua tiga kali lagi. Licin saja menjulur masuk mengikut rentak tumitnya yang t
erus menginjak di belakangku. Laju dan santak ke pangkal bila menikam dan perlah
an saja bila mencabut. Jika itu kemahuannya, itu juga rentak tikamanku.
"Ermmm... Ermmm..." Dia mengeluh setiap kali kepala butuhku mencecah ke dasar pe
riginya. Terhinggut juga tubuhnya sedikit-sedikit. Kedua tangannya memegang di l
enganku. Matanya terus terpejam, cuba menghayati dan menikmati jamuan yang aku h
idangkan untuknya. Aku pula terus memerhati wajahnya dalam suasana bilik yang se
makin cerah.
Sedikit demi sedikit dia mula lajukan tempo injakannya dan aku terus mengikut, m
enghentak kuat sedikit.
"Uhhh... Uhhh... Uhhh..." Dia menyambut dengan keluhan puas.
Di kali ini, di awal pagi ini, aku tidak mahu mengubah gaya. Cukup sekadar dia t
erlentang dan terkangkang di bawah aku, menghayati setiap tujahanku.
"Erhhh... Erhhh... Erhhh..." Erangan keras keluar dari kerongkong Mai. Kedua kak
inya sudah lurus terangkat di udara, terkangkang seluas-luasnya.
Aku juga luruskan kakiku dan mula menghunjam sepenuh hati. Berahiku sudah tidak
terkawal mendengar rintihan-rintihan berahinya, mendengar kedua tubuh kami berde
pap-depup berhentakan, mendengar kedua anggota kelamin kami berdecap-decup berge
sel hebat.
"Ugghhh... Ugghhhh... Ugghhhhh..." Dia mendengus keras sambil menghayunkan pungg
ungnya sekuat hati.
Batang butuh aku juga semakin sedap, merasa lahar syahwat aku berdenyut mengalir
mencari liang untuk membuak keluar.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Aku mendengus sambil menujah sedalam mungkin pad
a setiap pancutan. Mai sudah sedia membantu, mencekam kuat di punggungku setiap
kali aku menghayun masuk.
"Emhhh... Emhhh..." Kami sama-sama merintih setiap kali tubuh kami menyentap kep
uasan ketika menuruni puncak nikmat yang agung itu. Balas membalas dan bersahut-
sahutan sambil bernafas deras.
Akhirnya aku menggolek turun terlentang di sebelahnya. Batang butuh aku yang len
cun itu masih terpacak dan berdenyut-denyut puas sebelum perlahan-lahan melintuk
dan terbaring di perut.
Yang terdengar kini hanyalah deru nafas kami, sesekali dihiasi bunyi motor dan k
ereta jauh di atas sana. Mai mencari tanganku, menggenggam erat dengan jari-jari
berselan
Part 2
Tidak pernah terbayang untuk aku terdampar begini, hanyut dalam gelora ghairah b
ersama seorang wanita yang baru separuh hari aku kenal. Aku akui aku bukanlah se
orang lelaki yang baik, alim dan setia dengan isteri. Tetapi segala kejahatan da
n kebuasan aku itu telah sedaya upaya aku kikis bila bertemu dengan Rahimah.
Malah pertemuan kami juga adalah disebabkan kenakalan aku. Memang hobi aku menca
ri dan mendampingi budak-budak IPT yang inginkan sedikit hiburan, sedikit kesero
nokan. Itu aktiviti malamku setiap kali aku sampai di Kuala Lumpur, baik untuk m
enghadiri mesyuarat, atau pun sekadar mahu lari dari rumah di hujung minggu. Rum
ahtanggaku yang pertama juga hancur kerana aktivitiku itu. Tetapi aku tidak ambi
l pusing, malah merasa lebih senang bila tiada sebarang ikatan yang membelenggu
hidupku.
Tetapi jika serakahku kali ini menjejaskan walau sekelumit pun hubunganku dengan
Rahimah, mengoncangkan walau seinci rumahtangga kami, aku akan lakukan apa saja
untuk pertahankannya. Dia adalah pelita hidupku, nyawaku.
Tetapi bagai kata pepatah, bagai anjing mengulangi bangkai, bukan mudah untukku
menolak rezeki yang terhidang walaupun bukan aku mencarinya.
Tiada apa yang terfikir di dalam benakku ketika meninggalkan Kuala Terengganu se
lain mahu pulang secepat mungkin ke pangkuan dan ke celah kangkang isteriku ters
ayang. Namun di sudut hatiku juga ada rasa kasihan, rasa ingin membantu. Sebab i
tulah aku menghentikan keretaku di hadapan sebuah kereta yang asap berkepul kelu
ar dari bahagian enjinnya.
Cepat sekali aku mengheret pemandunya, seorang wanita dan mencempung anak yang t
idur di belakang keluar dan jauh dari kereta itu.
"Baru repair saja tadi. Pomen tu pun dah cakap, bila sampai nanti suruh tukarkan
hose baru." Muka wanita itu pucat lesi, mendukung anaknya yang sudah bangun.
"Takpalah. Jangan risau sangat. Kita tengok dulu macam mana. Puan duduk sini dul
u." Aku membuka pintu belakang kereta itu.
Baru saja aku menghampiri kereta Toyota LE itu semula, sebuah jip tentera berhen
ti di belakang kereta.
"Apa masalah Encik?"
Aku menceritakan apa yang berlaku setakat yang aku tahu. Pemandu itu, berpangkat
koperal, dan seorang lagi rakannya membuka bonet dan memeriksa.
"Ada nampak asap di ekzos tak tadi?"
"Tak tau pulak. Bila saya sampai, dia dah berhenti." Aku membelek jam tanganku.
Dia pula memerhati aku.
"Encik, sekarang ni dah dekat pukul tujuh. Nak buat apa pun tak boleh. Nak tingg
al kereta di sini pun saya rasa tak selamat."
"Macam mana yang terbaik?"
"Banding pun tak jauh dah. Kita tarik saja kereta ni ke sana. Boleh tumpang leta
k di stesyen Petronas. Besok cari fomen."
"Kem Encik berdua dekat mana?"
"Kalau dari sini selepas jambatan kedua."
Aku mengangguk, aku tahu. "Di sebelah kanan. Biar saya bincang dengan tuan keret
a ni dulu. Dia tidurkan anak kot."
Memang wanita itu sedang meribakan anaknya, menepuk-nepuk pehanya biar lena.
"Saya Azman, nama Puan?" Aku memperlahankan suara.
"Maisara. Panggil Mai saja."
"Ok. Macam ni... Askar tu kata tak boleh buat apa dah malam ni. Depa cadang nak
tarik kereta tu ke Banding, besok kita boleh cari fomen."
Dia bernafas panjang. "Nak buat macam mana lagi dah."
"Puan jangan susah hati. Saya akan tolong." Memang aku tidak sampai hati pun unt
uk tinggalkan dia dan anaknya ketika ini. "So saya akan mintak tolong askar tu t
arik ke Banding."
"Che Man, tolong bawak bakul di belakang kereta. Ada susu dia."
Aku mengangguk.
Akhirnya dapat juga aku pujuk kedua anggota tentera itu untuk bukan saja menarik
kereta itu tetapi membaikinya, mencari fomen lain jika perlu. Aku hulurkan sera
tus ringgit sekiranya perlu membeli barang gantian baru. Aku sedar aku sendiri p
asti kelam kabut, tidak tahu ke mana hendak di tuju. Bisnes kad aku juga aku ber
i untuk mudah berhubung.
"Mintak maaf Encik, semua bilik sudah penuh. Kami tengah buat renovation. Yang a
da cuma hostel dan banglo. Mungkin dekat chalet terapung ada kosong lagi." Pelay
an yang bertugas di kaunter pendaftaran memberitahu.
Aku tahu di mana chalet terapung itu. Hotel baru itu pun mungkin ada kekosongan,
tetapi aku rasa mudah di sini. Askar tadi pun sudah tahu kami akan menginap di
sini. "Banglo tu ada berapa bilik?"
"Dua, ada hall, dapur, tapi kena share bilik air."
"Ok. Saya cadang nak ambil. Nak tanya adik saudara saya dulu."
Aku pergi semula ke kereta aku di porch. "Puan..."
"Mai." Sekali lagi dia menyuruh aku memanggilnya Mai.
"Hmmm. Bilik semua penuh. Cuma tinggal satu banglo saja. Ada dua bilik tidur, ta
pi share bilik air. Kalau Mai tak mau, kita cari chalet."
"Ikut Che Man sajalah. Yang mana mudah."
"Kalau macam tu. Sini sajalah. Senang askar tu nak cari kita esok."
Bila aku berpusing untuk ke kaunter semula, pelayan tadi sudah berada di muka pi
ntu.
"Kami ambil."
Mai pun sudah keluar mengendong anaknya yang tidur.
"Encik tinggal kereta di sini pun takpa. Biar saya bawa barang."
Yang ada pun hanya beg pakaian aku dan bakul makanan anak itu. Baru aku sedar, p
asti beg pakaian Mai ada di bonet keretanya lagi.
"Tak payah daftar ka?" Aku tanya bila pelayan itu terus saja mengusung barang-ba
rang kami keluar ke koridor.
"Sekejap lagi saya bawa borang. Kesian anak tu tidur."
Aku mengikut saja. Sekurang-kurangnya dia prihatin. "Oiii... Jauhnya." Kataku sa
mbil menuruni tangga di depan Mai. Sebelah tangannya memegang bahuku.
Tidaklah sejauh mana, cuma terasing sedikit. Terasa sunyi juga tetapi lampu tera
ng benderang di hadapan rumah.
Sukar dan malas untuk berulang alik ke Restoren di bangunan utama itu aku terus
membuat pesanan makanan untuk malam ini dan juga pagi besok. Mai sudah memberita
hu tiada apa yang perlu untuk anaknya. Semua mencukupi. Tetapi aku pesan juga en
am kotak susu perisa coklat.
"Berapa umur Syafik?" Aku bertanya bila Mai datang duduk di sebelah aku di kerus
i panjang di hadapan banglo itu.
"Seminggu lagi setahun."
"Kesian. Baru nak belajar kenal ayah."
"Entah le Che Man. Kesian pun ada, lega pun ada. Rasanya lebih baik dia tak kena
l ayah dia kalau dok tunjuk perangai macam tu."
"You tak repot ka?"
Dia gelengkan kepala. "Bukan selalu. Dia balik pun sebulan sekali. Mai pulak dud
uk dengan mak bapak dia. Tak sampai hati pulak. Tapi dia yang nak macam tu. Kuas
a atas tangan dia." Suaranya perlahan saja.
Bahu kami mula bersentuhan. Aku depakan tangan dan memeluk ringan di bahunya. Da
n dia tidak membantah. "Sabar le Mai. Dah tersurat jodoh kita setakat tu. Mungki
n ada hikmah di sebaliknya. Macam you kata tadi, ada jugak perasaan lega."
"Hmmm... Che Man dah bagitau isteri ke?"
"Dah. Awal tadi. Takut juga dia susah hati tak sampai-sampai balik. Maklumlah le
buhraya Timur-Barat ni bukan ada orang sangat kalau jadi apa-apa."
"Sebelum ni memang Mai tak ingat langsung pasal tu. Tiap-tiap bulan pun balik de
ngan Syafik saja."
"Itu masa tak jadi apa-apa. Pasal tu orang suruh beringat. Orang tua tau ka Mai
nak balik ni?"
"Tak. Selalunya hujung bulan. Nasib baik ada Che Man. Kalau tidak terkapa-kapa M
ai tak tau nak buat macam mana." Terasa dia menyandar di bahuku. "Mintak maaf le
Mai menyusahkan Che Man."
Aku percaya dia mahu pulang untuk mengadu nasibnya yang baru menjadi janda. "Say
a pun nak mintak maaf jugak, menyusahkan Mai. Tinggalkan beg pakaian sampai tak
bersalin malam ni. Saya rasa ada satu t-shirt lagi yang elok. Nanti saya pinjamk
an."
"Takpe. Besok boleh mintak depa hantar. Tak jauh mana pun."
Part 3
Perlahan-lahan aku mengiringkan tubuhku menghadapnya. "Mai, takpa ka tinggal Sya
fik sorang-sorang?"
"Takpe. Dia selalu bangun lewat."
Aku merenung jam di tangan. Itu saja yang ada di tubuhku ketika ini. Baru pukul
7.30. Sarapan akan sampai pukul 9.00 nanti. Lama lagi. Aku menarik selimut untuk
menutup kedua tubuh kami.
Mai mengucup bibirku. "Terima kasih Che Man."
"Saya rasa elok Mai panggil saya Abang Man. Semalam saya bagitau depa Mai ni adi
k saudara saya."
Dia mengangguk, meronotkan mukanya ke bawah daguku. "Mai tak pernah buat macam n
i. Tak biasa dengan siapa-siapa kecuali suami."
"Sudah la Mai. Dah terjadi. Saya pun faham keadaan Mai. Tapi Mai selamat ka?"
"Mai ada bawak pil. Dah empat bulan kami tak bersama. Kalau dia paksa pun, Mai t
ak mau mengandung lagi anak dia."
Aku tidak tahu berkata apa. Cuma aku lega dia ada pil. Aku juga tidak mahu dia m
engandungkan anak aku. Tidak mahu menanggung beban yang datang tanpa diduga. Tan
gan aku mengusap-usap di belakangnya. Biar dia tenang.
"Nanti Abang Man bagi alamat ya. Nanti balik Mai bayar balik semua belanja ni."
"Shhh... Tak payah dok fikir semua tu. Yang mustahaknya, kereta Mai cepat siap d
an boleh teruskan perjalanan. Saya pun rasa lega sama."
"Abang Man nak tunggu sampai kereta siap jugak?"
"Nak suruh saya tinggalkan Mai dengan Syafik sini?" Aku balas soalan dengan soal
an. "Kita tengok dulu macam mana."
Dia mengangguk di bawah dagu aku. Tangannya mengurut lembut batang butuh aku yan
g mula mengeras semula, menyentuh di perutnya.
"Lapar lagi ka?"
Dia tidak menjawab atau mengangguk. Hanya tangannya saja genggam dan lepas butuh
aku berulang kali, seperti kemutannya tadi.
"Kejap, rasa dahaga pulak."
"Biar Mai ambil. Air kotak?"
Aku pula mengangguk.
Dia bangun dan terus menuju pintu, mencapai tuala yang aku sangkut di kerusi unt
uk menutup tubuhnya.
"Syafik tidur lagi?" Aku bertanya bila air kotak yang sudah ditikam straw itu be
rada di tanganku.
Dia mengangguk sambil meronot semula ke bawah selimut, meletakkan kepalanya di l
enganku yang mendepang panjang. Aku menarik tubuhnya naik ke atasku. Selepas men
eguk beberapa kali, aku berikan semula kepadanya. Terus saja dia meneguknya hing
ga habis dan letakkan di lantai.
Dengan kedua kakinya sudah tercelapak di kiri kananku, Mai menurunkan tubuhnya k
e dadaku. Meletakkan kepalanya di bahuku.
"Isteri Abang Man tak bising kalau Abang Man balik lewat?"
"Tak."
"Dia tak peduli Abang Man pergi mana? Buat apa?"
"Bukan tak peduli. Dia percaya kat Abang." Aku hela nafas panjang. "Ini pertama
kali pun Abang tidur dengan orang lain sejak kawin dengan dia."
"Mai mintak maaf..."
"Sudah la Mai. Dah terjadi. Harap cerita ni tak berpanjangan."
Dia mengangguk di bahuku. "Mai pun tak mau susahkan Abang lagi. Dah banyak sanga
t Mai termakan budi."
"Pasal tu nak bayar body?"
"Tak. Bukan sebab budi. Sebab Mai sendiri. Memang Mai nak bayar balik duit Abang
bila balik nanti."
"Sudahlah." Aku mengusap belakangnya. "Ini masa Mai. Kalau orang lain pun Abang
buat macam tu jugak. Tak payah nak bayar-bayar."
"Abang Man kerja apa?"
"Ada buat kontrak sikit-sikit."
"Tak sikit le kalau boleh pakai Kompressor tu."
"Hehehhh... Cikgu pun ada pakai Kompressor."
"Cikgu ni saja pakai kereta buruk."
"Sabar la. Kalau nak seribu daya. Dah single balik ni, tangkap la Datuk ka, tauk
eh balak ka."
Dia gelengkan kepala. "Nak tenangkan otak dulu."
"Jangan tunggu lama-lama. Nanti lapar pulak."
"Hihihi..." Pertama kali dia ketawa. "Harap-harap ada kontraktor lalu depan Mai
masa tu."
"Kalau dia tak pakai Kompressor pun, tangkap Mai."
Dia gelengkan kepala. "Tak berani nak cekup tak tentu hala. Mai bukan jenis tu."
"Abang tau." Tetapi aku sendiri tidak tahu apa yang aku katakan aku tahu itu. Ak
u baru saja kenali dia.
"Dengan Abang pun tiba-tiba saja terjadi. Bukan sebab Abang baik, tolong Mai. Bu
kan sebab lapar. Kalau tiga bulan boleh tahan, kenapa empat bulan tak boleh. Tap
i mungkin juga kesemua tu."
"Jadi sekarang tak lapar la?"
"Kita duduk macam ni saja boleh? Tenang sikit otak Mai bila ada orang nak cakap,
nak dengar."
"Boleh. Tak ada masalah. Elok jugak luahkan perasaan yang terpendam tu. Lebih-le
bih lagi dengan orang asing macam Abang."
"Abang bukan orang Malaysia?" Cepat saja dia bertanya.
"Hehehhh..." Dari getaran tubuhnya aku tahu dia juga ketawa, cuma tidak kedengar
an saja.
Sekurang-kurang aku lega melihat dia begini. Tenang, boleh ketawa, boleh mengusi
k. Dan tidak memikirkan sangat tentang lapar nafsunya walaupun sudah tertiarap d
i atas aku tanpa seurat benang pun.
"Mai, jangan ralit ya. Nanti pukul sembilan depa hantar breakfast."
Dia mengangguk. "Kejap saja lagi. Abang, isteri Abang kerja?"
"Buka kedai runcit."
"Tipulah..."
"Betul..."
"Mana ada laki-laki bawak Kompressor biar bini dia berniaga kedai runcit."
"Tak percaya nanti Mai cakap dengan dia. Tanya harga cabai kering berapa, kopi c
ap kapal api berapa, bihun cap gajah berapa. Semua dia tau."
"Mai pun tau..."
"Ok. Kopi Che Nah, berapa gram berat saiz kecil, berapa harga?"
Terdiam dia.
"Abang tau sebab Abang baru terima barang tu sebelum Abang ke KT haritu. Abang p
un tolong-tolong dia jugak masa free."
"Hishhh... Tak percayalah." Dia sudah memanggung kepala.
"Ok...." Aku sebut harga beberapa jenis barangan yang aku ingat.
"Hihihi... Barang-barang tu jarang orang jual di kedai runcit. Dalam supermarket
ada le."
"Ya ka? So dia tak berniaga kedai runcit la?"
Dia mencubit kedua belah pipiku sambil ketawa. "Tipu punya orang. Buka supermark
et, cakap kedai runcit." Dia masih tersenyum, memandang tepat kepadaku di pagi y
ang cukup cerah ini.
Dan perlahan-lahan dia tunduk mengucup bibirku, mencari dan mengulum lidahku. Da
n memberi lidahnya untuk aku kulum pula.
"Terima kasih, Bang." Katanya sambil menegakkan tubuhnya, masih di atas aku.
Aku paut tubuhnya biar membongkok semula dan buat pertama kali aku mengucup buah
dadanya yang bulat mengkal itu. Kedua tanganku juga sempat meramas seketika.
Dia kucup ubun-ubunku. "Kalau ada masa, kita buat lagi."
Aku mengangguk. Dan dia bangun dari atas aku, membalut tubuhnya dengan tuala dan
mengutip pakaiannya. Dia keluar dari bilikku, melambai aku seketika sambil ters
enyum.
Part 4
"Oops... Ingatkan tak ada orang."
"Masuk Mai, kalau tak malu." Aku mengacah sambil memberus gigi. Sengaja aku biar
kan pintu itu tidak tertutup rapat. Sekejap lagi aku hendak keluar semula untuk
menghisap rokok, baru lawas jambanku nanti.
"Bang, boleh pinjamkan berus nanti." Malu-malu dia bersuara.
Sekali lagi aku terlupa yang dia hanya sehelai sepinggang saja sejak semalam. Ji
ka lambat juga askar itu menghubungi aku, terpaksa aku belikan satu persalinan u
ntuknya sebentar nanti. "Berus atas atau bawah?" Aku mengusik.
"Mana-manalah." Dia sudah berkemban dengan tuala.
Aku menghulurkan berus gigiku kepadanya. Kenapa harus aku merasa ragu bila awal-
awal lagi aku sudah melulur lidahnya, meneguk air liurnya berpuluh kali.
"Abang nak telaah, telaah le. Mai tak kisah."
"Nak kena merokok dulu. Baru sedap."
"Abang merokok?" Dia merenung aku di dalam cermin.
Aku tahu dia tidak pernah tengok aku merokok. Walaupun selepas makan semalam. "S
ebatang dua saja. Pagi-pagi. Kalau melengung sorang-sorang."
Aku juga melihatnya di dalam cermin. Ini kali pertama aku meneliti raut wajahnya
, bentuk tubuhnya. Anggapan aku semalam dia hanya cantik saja. Dan sebentar tadi
, buah dadanya bulat dan mengkal. Masih pejal.
Aku lihat dia bukan saja cantik, tetapi menawan juga. Mudah memikat sesiapa saja
jika ditambah lagi dengan senyuman manis dan jelingan matanya. Tetapi semalam d
ia kelihatan serius saja, atau lebih tepat tertekan. Tidak aku salahkannya. Masa
lah yang sedang dipikulnya bukanlah sesuatu yang ringan. Masalah yang akan menuk
ar corak hidupnya, dan juga anaknya.
Dia tersenyum memandang aku sebelum berkumur. Aku rapat ke belakangnya dan memel
uk di bawah dadanya. Spontan saja tubuhnya lembut menyandar di tubuhku.
"Terima kasih Bang, tolong Mai dan Syafik."
"Rasa macam biasa dengar ayat tu. Di mana ya?"
Dia tersenyum.
"Macam tu la. Senyum banyak-banyak sikit. Jiwa tenang, hati senang, fikiran pun
terang. Masalah kecil besar ada di mana-mana. Tapi kalau otak kita serabut, perk
ara yang kecik-kecil pun boleh jadi besar."
"Abang yang buat Mai rasa tenang." Dia mengangkat tanganku dan mengucupnya.
Ingin saja aku merungkai tualanya itu, meramas buah dadanya satu persatu. "Mai m
andi dulu. Abang nak keluar sekejap."
Dia mengangguk.
"Syafik..." Aku menjenguk ke dalam bilik Mai bila mendengar Syafik memanggil-man
ggil nama ibunya. "Ibu mandi. Mari dekat Pak Njang." Di hujung katil itu berlong
gok pakaian Mai. Pantiesnya warna merah jambu, halus saja getah dipinggang. Dan
isinya sudah aku nikmati awal pagi tadi. Aku pasti coli yang tersorok di bawah t
imbunan itu juga berwarna sama.
Aku hulurkan kedua tanganku. "Jom kita tengok burung." Memang terdengar kicauan
burung ketika ini.
Kami berdua keluar mencari burung, dan melihat pemandangan yang indah di pagi in
i. Tasik, bukit dan pulau, serta udara yang nyaman.
"Assalamualaikum Encik. Sarapan pagi."
"Masuk, masuk."
Dua pekerja membawa dua dulang makanan untuk sarapan kami. Di letakkan mereka di
atas meja makan dan mengutip segala pinggan dan mangkuk makan malam semalam.
"Butik tu pukul berapa buka?"
"Kalau Encik nak, bagitau saja dekat kaunter."
"Ok. Terima kasih."
Mai memakai semula t-shirt aku dan kain ketatnya semasa kami bertiga bersarapan.
Syafik selesa di pangkuan aku, puas dengan sebatang hod dog di tangannya.
"Mai tunggu sini. Abang nak naik atas, cuba contact koperal tu."
Kali kedua baru aku dapat hubunginya.
"Saya tak pasti lagi Datuk, tapi rasanya kes berat. Air dah masuk dalam enjin.Si
lap-silap kena grembal."
"Macam ni la Che Halim. Kalau perlu panggil fomen, Che Halim panggil, mintak dia
buat estimate, berapa kena bayar, bila boleh siap. Pakai dulu duit yang saya ba
gi tu untuk tambang dan telefon. Dah tau estimate nanti, bagitau saya. Saya baya
r siap-siap."
"Pagi ni saya on duty Datuk. Ada di Bukit Bunga sekarang ni."
"Takpa la. Bila senang. Saya pun tau kereta tu tak boleh siap sehari dua ni. Aga
k-agak boleh dapat estimate tu esok?"
"Insyaallah, saya cuba."
Sekarang aku sudah tahu kedudukan kereta Mai. Terpaksa ditinggalkan sekurang-kur
angnya seminggu. Dan kosnya lebih kurang lima ratus ringgit, itu anggaran aku. K
ini, untuk keperluan dia pula. Dan juga keperluan aku.
"Mana Abang tau saiz apa Mai pakai?" Senyumnya meleret sambil membelek coli yang
aku belikan untuknya.
"Abang tunjuk dengan tangan saja. Ha, besar ni..." Sambil aku kembangkan jari-ja
riku. "Dia pun bagi la yang besar tu..."
"Hihihi..." Mai ketawa panjang. "Jahat tau Abang ni." Dia menjeling padaku. "Mem
ang Mai asyik menyusahkan Abang saja."
"Abang yang buat Mai susah lagi. Masa bercakap dengan askar tu tadi, lupa nak ca
kap pasal beg Mai. Nak call lagi sekali, dah tak dapat. Jadi terpaksa la Abang b
eli ganti. Masam nanti susu tu, bukan saja Abang tak suka, Syafik pun tak nak."
Dia tersenyum lebar sambil gelengkan kepala. Membeli pakaian dalam bukanlah asin
g bagiku. Sudah terlatih sejak muda lagi. Malah untuk Rahimah pun, aku yang mend
esak biar aku yang belikan.
"Panties tu kalau tak fit jangan pakai. Nanti susah nak tanggalkan."
Sekali lagi dia gelengkan kepala, menjeling kepadaku. Kami bertiga mendapat paka
ian baru pagi ini.
"So Mai macam mana? Nak balik ke Lenggong ka? Abang boleh tolong hantarkan."
"Tak payah kot. Tengoklah hujung bulan ni ke baru balik. Kalau kereta tak meraga
m lagi."
"Tapi kan sekarang ni cuti sekolah?"
Dia menggeleng saja. Aku sudah faham benar perangai geleng dan angguknya tanpa b
erkata ini walaupun baru sehari aku mengenalnya. Pendiriannya tak akan berubah.
"Nak Abang hantarkan ke Pasir Mas?"
Dia gelengkan kepalanya lagi.
"Ok. Kita tunggu besok, dapatkan estimate. Lepas tu Abang bawa ke Gerik. Mai den
gan Syafik balik dengan teksi, Abang terus balik Alor Star. Boleh?"
Kali ini dia mengangguk. Masih tidak bersuara.
Kami keluar sebentar jalan-jalan sekeliling kawasan itu, ke taman permainan kana
k-kanak dan pulang semula mengikut pintu besar dan lobi. Aku membuat pesanan unt
uk makan tengah hari kami. Kereta aku masih di situ dan siapa tidak meminta aku
mengubahnya. Jika aku membawa kunci, memang sudah aku letakkan di petak yang dis
ediakan.
"Syafik tidur." Mai membisik kepadaku.
Aku mengangguk saja. Memang dia sudah tidak bergerak dalam dukunganku sejak kami
di lobi lagi. Perlahan-lahan aku baringkan di atas katil sementara Mai pula men
ghidupkan penghawa dingin. Aku tinggalkan dia untuk menidurkan Syafik yang berge
rak-gerak.
Di atas katil, aku memejamkan mata. Sedikit mengantuk dan sedikit letih dengan a
ktiviti awal pagi tadi. Ditambah pula dengan tiada sebarang kerja yang perlu aku
lakukan ketika ini.
Sepatutnya di hari cuti begini aku membawa keluargaku bersiar-siar. Tetapi hari
ini aku membawa keluar
Part 5
Lembut bibirnya mencecap bibirku, menjulur lidah membuka mulutku. Lidah kami ber
sapa mesra. Perlahan-lahan aku memeluknya. Yang terasa hanyalah tali coli bersil
ang di belakangnya. Namun mataku masih terpejam rapat. Sekejap saja cangkuk coli
nya sudah terlepas dan tanganku mula mengusap seluruh belakangnya. Bila tanganku
sampai ke pinggang, baru kutahu dia hanya memakai panties saja. Mudah tanganku
menyelinap masuk dan meramas kemas punggungnya yang pejal itu. Tidak berpuas hat
i, aku lurutkan panties itu turun ke bawah.
Mai kini sudah duduk tegak di atas aku. Kedua kakinya sudah melipat di kiri kana
nku. Dia pula sibuk menanggalkan pakaianku satu persatu. Bila baju polo aku terl
epas dari tubuh, tanganku mencapai kedua buah dadanya yang aku geram sejak pagi
tadi.
Bila tiada lagi halangan, kami sama-sama berpandangan. Tahu sama-sama sudah sedi
a untuk menjamu selera buat kali kedua. Aku lepaskan buah dadanya, biar sama-sam
a dapat memberi tumpuan kepada pertembungan yang akan berlaku seketika nanti. Te
tapi kali ini aku biar Mai saja melaksanakan tugas itu.
Mai tidak menyentuh batang butuhku. Dia mencondongkan tubuhnya ke depan, menceca
hkan dahinya dengan dahiku, melihat ruang antara kedua tubuh kami. Dan perlahan-
lahan dia turunkan punggungnya, biar pintu buritnya mencecap kepala butuhku. Diu
langinya beberapa kali, menelan sedikit demi sedikit butuhku ke dalam burit pana
snya.
"Hmmmmm..." Dia mengeluh puas dapat benamkan seluruh butuh aku ke dalam tubuhnya
. "Sedappp... dapat rasa sekali lagi." Dia membisik.
"Ehmmm... Ehmmm..." Dia merengek sambil menghayunkan punggungnya naik turun bebe
rapa kali lagi. Diluahkan hingga kepala butuhku hanya mencecah sedikit di pintu
syahwatnya saja sebelum menelan semula. Matanya masih terpaku ke situ.
Kedua tanganku turut membantu, mengampu di punggungnya.
"Air burit you banyak Mai. Sedappp..."
"Ermmmmm..." Dia mengeluh panjang. Melepaskan nafasnya yang tertahan-tahan.
"Lencun butuh Abang..."
"Emhhh..." Dikemutkan buritnya ketika mengangkat perlahan-lahan punggung sebelum
menghentak kuat ketika turun.
"Sedap burit Mai..."
"Sedap butuh Abang..." Suaranya tersekat-sekat. Mungkin letih setelah menghenjut
berulang kali.
Aku menariknya menggolek turun dan aku pula naik ke atas. Sekali lagi aku menghu
njam batang butuh aku yang sudah lencun dan berkilat itu ke dalam kawah panasnya
. Mencabut hingga hujung butuhku saja mencecah pintu buritnya sebelum menusuk ji
tu hingga ke pangkal.
"Uhhhhh..." Dia merengek setiap kali menyambut tikamanku.
Dia pasti dapat melihat dengan jelas setiap pergerakan butuhku menancap ke dalam
buritnya. Kedua kakinya sudah tersangkut di bahuku, mengangkat tinggi punggungn
ya. Kelopak-kelopak buritnya yang merah kehitaman itu bergegar-gegar menerima he
ntakan demi hentakanku.
"Ergghhhhh..." Dia menderam panjang.
Aku tahu dia sudah tidak berupaya bertahan lama. Kakinya akan mengejang dan mung
kin akan mengganggu imbangan aku. Lutut aku mencecah semula ke tilam, sambil mel
epaskan kedua kakinya, tanganku menyusup ke bawah bahunya.
Aku menghentak selaju mungkin, mahu sampai ke puncak nikmat bersama-samanya. Ter
hinggut-hinggut tubuhnya menerima asakan.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Dia meraung kuat, memeluk tubuhku sekuat mungkin
sambil melambung-lambungkan punggungnya
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Aku juga mendengus kuat sambil menghentak dan me
mancutkan air nikmatku.
"Ergghhhhhh..." Tubuhnya mengelinjang liar, meraung bersama tarikan nafas yang l
aju. Tangannya mencengkam kukuh di punggungku.
Lama sekali kami menyepi, sama-sama terkapar dan terkangkang sebelah menyebelah.
Masing-masing cuba meredakan degup jantung yang kencang menggila, deras menghir
up udara mencari tenaga.
Mai yang bergerak dulu, mengiringkan tubuhnya dan memeluk aku. Buritnya yang len
cun itu memekap di pehaku.
Dia mencium pipiku kuat sekali. "Tak pernah rasa lagi macam tu. Entah berapa kal
i klimaks pun tak tau dah." Dan Aku kucup hidungnya.
"Shafik." Cepat saja dia mencapai tuala aku dan meluru keluar. Sekejap saja dia
sudah masuk semula dengan Shafik dan mainan yang baru aku beli tadi.
"Afik main elok-elok ya. Ibu nak rehat kejap." Dia masuk semula ke dalam selimut
yang sudah aku tarik untuk menutup tubuhku sekejap tadi dan melepaskan tuala ya
ng membalut tubuhnya.
"Kalau dapat hari-hari macam tu, nak turun katil pun malas. Hihihi..." Dia ketaw
a, mengucup bibir aku seketika. "Ooops... Lupa." Dia hulurkan susu kotak kepadak
u.
Sekali lagi kami berkongsi air yang sedikit sebanyak menyegarkan semula tubuh ya
ng keras membanting tulang seketika tadi.
"Shafik tak kacau ka kita duduk macam ni?"
"Tak. Selagi dia ada permainan, dia tak peduli siapa."
Penghawa dingin terus berjalan menyejuk dan menyegarkan bilik dan juga tubuh kam
i. Belum sempat aku mencumbui buah dadanya, Mai yang dahulu bergerak naik ke ata
s aku. Perlahan-lahan butuh aku yang sudah keras semula itu terbenam lagi dalam
tubuhnya. Tetapi kali ini dia memberi peluang kepada aku, meninggikan sedikit ke
dudukannya supaya mulut aku dapat hinggap di buah dadanya. Aku tidak melepaskan
peluang untuk meramas dan menghisap kedua buah dada yang bulat berisi dan keras
gebu itu. Putingnya sudah keras dan menggerutu. Tubuhnya tersentap beberapa kali
bila aku menghisapnya. Terasa susu di mulutku.
"Buuu..." Shafik bersuara.
"Naik sayang. Duduk diam-diam. Ibu nak tidur kejap."
Dia tidak pun membetulkan selimut yang hanya menutup separuh saja tubuhnya. Kedu
a tangannya memeluk di kepalaku. Melihatkan dia tidak peduli dengan keadaan kami
, aku menyambung tugasku. Mai juga sudah mula menghenjut. Sesekali dia merengek
perlahan bila tubuhnya tersentap kesedapan. Tangan aku turut meramas punggungnya
, sementara yang sebelah lagi menggentel permatanya.
"Abanggg..." Dia membisik panjang, menggeselkan kelentitnya ke jari-jariku yang
bermain di situ dengan lebih hebat lagi.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Kali ini dengusannya perlahan saja sebelum berna
fas deras melepaskan lelah.
"Mai meniarap di bawah." Aku membisik.
Perlahan-lahan dia merangkak turun dari atas aku, dan aku pula perlahan-lahan na
ik ke atas tubuhnya. Butuh aku menujah perlahan-lahan di celah punggungnya.
"Ermmm..." Dia merengeh perlahan setiap kali kepala butuh aku. "Mai tak biasa. L
aki mintak pun tak bagi."
"Kalau Abang mintak?" Aku menguji.
Dia mengangguk.
"Kita cuba. Kalau sakit Mai bagitau, Abang stop."
Dia mengangguk lagi.
Aku basahkan batang butuh aku dan juga lubang juburnya dengan air liurku yang ba
nyak, melindung dari Shafik dengan belakangku. Aku rapatkan kembali tubuhku ke a
tas Mai, kepala butuhku menekan semula di pintu belakangnya, sebelah tanganku me
lingkar di bawah dadanya.
Ketika ini kedua kepala kami yang bertindih itu terlalu rapat dengan Shafik yang
leka dengan huruf-huruf ABC plastik yang sudah berselerak di atas katil.
"Ini apa?" Aku bertanya kepada Shafik sambil terus menghenyak di punggung ibunya
perlahan-lahan. "Ini S." Aku sendiri yang menjawab. "Orang putih kata ASS tu pu
nggung."
"Hihihi..." Mai ketawa. Dia juga sudah membuka luas kakinya.
"Kalau macam Pak Njang buat ni, namanya ASSFUCK..." Kataku sambil mula menghenju
t perlahan-lahan.
"Abanggg..." Mai ketawa lagi.
"Pak Njang kena buat SLOW-SLOW. Kalau SAKIT ibu kena cakap STOP. Kalau tidak Pak
Njang boleh cakap SEDAP."
"Hihihi... Abang ni..."
Aku dapat rasa kepala butuhku sudah terbenam di dalam juburnya, tetapi Mai tidak
berkata apa-apa. Hanya nafasnya saja tertahan-tahan. Tetapi dia sudah tidak kem
utkan juburnya seperti mula-mula tadi. Aku menekan lagi hingga separuh butuhku t
erbenam di dalam tubuhnya.
"Ok. Stop."
"Dah masuk habis?"
"Tak setengah saja. Mai sakit?"
"Sakit jugak. Butuh Abang besar sangat."
"Dapat jubur virgin, sakit le mula-mula ni. Kita stop sini saja, ok?"
Dia mengangguk. Dan aku terus memeluknya dari belakang
Part 6
"Afik tunggu sini ye, ibu nak mandi." Mai berkata sambil menghulurkan seluar dal
amku. "Takpe." Dia membisik bila melihat aku serba salah.
Terpaksa juga aku berseluar dalam saja di depan Shafik. Tuala aku sudah membalut
tubuh Mai.
Dia menggamit dari pintu. Aku kira dia sporting juga mahu mengajak aku mandi ber
samanya. Jika sepasang kekasih di bandar itu, aku tidak hairan sangat. Tetapi Ma
i berasal dari Lenggong, yang aku anggap masih lagi kekampungan, mengajar pula d
i Kelantan. Tetapi apa pun boleh terjadi di zaman ini. Semalam baru kami berkena
lan, tetapi pagi ini saja sudah dua kali aku menyiram air nikmat aku ke dalam te
laga keramatnya.
"Takpa ka tinggal Shafik sorang-sorang?" Risau juga aku nak tinggalkan dia berse
orangan. Lainlah kalau dia tidur.
"Abang jangan susah hati le. Takpe. Mai dah kunci pintu depan." Katanya sambil m
engekori aku masuk ke bilik air. Tetapi dia tidak menutup rapat pintu itu.
"Dah dua belas setengah ni. Kejap lagi depa hantar makan kot." Dia mengingati ak
u. Mungkin tidak mahu kami berasmara lama-lama di bilik air.
Tetapi kami tetap berpelukan dan berkucupan sepuas hati dahulu.
"Mai, you sakit tak kena cucuk tadi?"
"Mana tak sakit, jarum besar lengan. Cekang habis urat-urat." Tetapi dia bercaka
p sambil tersenyum. Masih memelukku.
"Nanti Abang bagi ubat bius dulu sebelum cucuk."
Dan dia hanya tersenyum. Nampaknya ada harapan lagi untukku bermain belakang den
gannya sekali lagi.
Memang kami mandi agak cepat juga dibawah pancuran air suam itu. Bantu membantu
gosok menggosok dan sabun menyabun. Habis setiap inci tubuh dijamah. Butuh aku y
ang tidak kesampaian sebentar tadi sudah tegang habis menggesel di perutnya keti
ka kami membilas sabun di tubuh. Mai hanya tersenyum.
Aku yang mencapai tuala dulu, mengelap tubuhnya hingga ke kaki.
"Mai, nanti Abang tolong cukurkan bulu ni, nak? Abang tak tahan kalau dok asyik
menyucuk hidung." Kataku, sambil membelai bulu-bulu lebat di tundunnya.
"Hihihi..." Dan dia mengangguk.
Aku gembira.
Bila tiba gilirannya pula, dia melutut bila mengelap kakiku. Menyangkut tuala it
u di bahunya, Mai memeluk di pinggangku, memasukkan butuhku ke dalam mulutnya. D
ia melulur sepenuh hati, cuba memasukkan batang aku sedalam mungkin. Walaupun di
a tidak berupaya membuat deepthroat, tetapi aku memang sudah terangsang habis.
"Mai... Abang tak tahan dah ni..." Kakiku juga sudah terketar-ketar menahan kese
dapan yang terasa.
Dia mengangguk saja. Terus melulur dan menjilat kepala dan batang butuhku tanpa
sedikit pun tidak menyentuh dengan tangan. Cengkaman bibirnya erat sekali. Sesek
ali dia memanggungkan kepala melihat ke arah aku. Aku memegang kepalanya. Mahu s
aja aku hayunkan batang aku masuk sedalam mungkin, tetapi aku tidak sampai hati.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Aku terus menembak peluru air berdas-das ke dala
m mulutnya.
Akhirnya selesai juga mandi kami. Sementara aku mengguna tuala untuk keluar meng
enakan pakaianku, dia pula mencuci seluar dalamku bersama panties dan colinya.
Tengah hari itu kami bertiga makan dengan berselera sekali. Tetapi yang pastinya
tentulah aku dan Mai, untuk menokok tenaga yang telah banyak digunakan sepanjan
g pagi ini. Dan mungkin akan digunakan lagi tidak lama lagi. Aku sudah dapat men
gagaknya.
Selepas makan bukan saja Shafik yang sudah mula mengantuk, tetapi aku juga. Suda
h bertalu-talu aku menguap.
"Mai, jom kita pi tidur dalam bilik. Sedap sikit."
"Jom. Afik pun dah lena ni."
Aku yang mengangkat Shafik dari pangkuannya dan bawa ke bilik aku yang airconnya
sentiasa terpasang. Dan aku rebahkan diriku di sebelahnya.
"Abang suka budak-budak?" Mai juga sudah berbaring di sebelah aku.
Aku mengangguk. "Memang tugas Abang kalau anak-anak tertidur di bawah. Kena duku
ng naik ke atas."
"Selalu bawak anak-anak jalan?"
"Selalu jugak. Tapi tak boleh lama-lama. Tok rindu dekat cucu, cucu rindu dekat
Tok. Sekali tu kami ikut rombongan pergi China, seminggu. Tok demam di Malaysia,
cucu demam di sana. Hehehhh..."
"Mak Abang duduk sekali ke?"
"Mak mentua. Tak jauh. Kami buat macam taman perumahan jugak, ada lebih kurang 2
0 rumah, semua adik beradik sebelah orang pompuan duduk situ."
"Seronok le kalau macam tu."
"Kalau masa ok, takpa la. Tapi kalau kita bergaduh dengan bini, satu kampung tau
."
"Kakak dari keluarga berada le?" Mai terus bertanya.
"Tok nenek dia pun dah kaya raya. Tak la jenis memilih bulu pulak. Kucing kurap
macam Abang pun boleh kawin dengan dia. Tapi kalau hal pelajaran memang depa amb
il berat, paling lekeh pun ada diploma. Semua kerja hebat-hebat, tidak pun kerja
sendiri."
"Macam kakak?"
Aku mengangguk. "Kita tidur kejap Mai. Abang ngantuk ni." Kataku sambil menyondo
l ke dadanya, menyelak baju dan colinya.
"Hihihi..." Dia mengelak sedikit, mungkin kegelian. "Nak tidur apa macam ni."
"Nak nenen." Dan mulutku melekap di buah dadanya. Sebelah tanganku memeluk tubuh
nya.
Mai tidak membantah, malah melepaskan cangkuk colinya biar sama-sama lebih seles
a. Rambutku dibelainya dengan lembut. Aku terus menghisap putingnya perlahan-lah
an sambil memejamkan mata, menghirup bau yang mengasyikkan.
Aku terjaga bila Shafik menolak mukaku dari celah buah dada ibunya.
"Ini Shafik punya." Aku memberitahu.
Shafik terus menghisap buah dada sebelah kanan yang aku tunjukkan. Mai yang juga
baru terjaga dari tidur tertawa kecil tetapi tidak juga menghalang. Aku pula mu
la menghisap kembali buah dada di sebelah kiri, tanpa bantahan dari Shafik dan d
engan penuh rela dari Mai. Tangannya memelukku dengan selesa. Dia juga ada membe
ritahu aku yang sekali sekala Shafik masih menyusu di buah dadanya bila aku bang
kitkan pasal susu yang aku hisap tengah hari tadi.
"Mai, sekejap lagi kita pergi tengok kereta nak?"
"Ok. Mai pun nak ambil beg pakaian."
Aku mengangguk. "Tapi Abang nak bagitau satu awal-awal ni. Abang pantang tengok
panties."
"Kenapa? Steam?" Tanyanya sambil tersenyum.
"Tak. Memang tak suka. Jadi, Mai jangan pakai tau."
"Aduhhh..."
"Dengar tak?"
Dia mengangguk dan senyum. Aku juga tersenyum. Seronok. Ini pantang aku, khas un
tuknya sahaja.
Part 7
Keluar dari Pulau Banding, kami singgah di Kem 304 dahulu. Koperal Halim pun
sudah menunggu di pintu besar. Aku suruh Mai menunggu di dalam kereta saja
dengan Shafik. Aku tidak mahu dia mengetahui apa yang aku sembunyikan darinya
selama ini. Jika dia turut sama, sudah pasti dalam masa satu minit saja dia
dapat mengetahuinya.
Aku pulang ke kereta dengan beg pakaiannya di tangan. "Depa cakap besok baru
fomen tu nak datang. Tapi confirm dah kereta tu sakit teruk. Paip air tu memang
depa dah tukar pagi tadi lagi."
Berkerut juga muka Mai. "Sakit apa?"
"Mungkin gasket pecah. Itu kira ringan jugak. Kalau teruk lagi, mungkin kena
buat grembal, top overhaul. Pasal tu depa tak berani buka. Biar fomen saja
buat."
"Betul ke ni? Abang boleh percaya ke?"
"Abang percaya sebab semalam lagi Abang dah agak macam tu. Tapi tak mau cakap
apa-apa. In-charge transport pun ada sama tadi. Takkan dia pun nak kelentong
kita jugak." Mai sudah membisu, dan aku menyambung. "Mai jangan risau la. Abang
ada. Abang pun dah mintak depa tolong hantarkan kereta tu ke tempat Mai bila
siap. Koperal Halim tu orang Bunut Susu."
"Takkan dia tau rumah Mai?"
"Abang sendiri pun tak tau. Hehehhh... Besok kita bagi alamat Mai dekat dia.
Kalau siang pergi sekolah, kalau malam pergi rumah."
Baru dia mengangguk.
Lepas pusing-pusing bandar Grik, kami singgah di gerai makan. Tukar selera
sedikit. Tetapi memang sedikit pun yang kami makan, tidak sehaluan dengan selera
kami.
"Mai..." Aku memuncungkan mulut ke arah Shafik yang asyik memerhati
barang-barang mainan yang bergantung di gerai berhampiran. Tetapi dia diam saja,
memerhati. Jika budak-budak lain tentu sudah meminta, atau jika yang lebih teruk
lagi meraung dan berguling-guling jika kemahuannya tidak dituruti.
Mai hanya tersenyum.
"Afik, nah duit. Pi beli." Aku hulurkan wang kertas sepuluh ringgit kepadanya.
"Abang..."
"Mai ikut sekali. Biar dia pilih apa yang dia mau. Beli banyak pun takpa. Tak
ganggu kita nak buat kerja. Abang nak beli rokok sat."
Aku bayar harga makanan kami dan menuju ke gerai berhampiran gerai alat
permainan itu untuk membeli rokok. Sambil menunggu dia memberi tukaran wang, aku
membelek akhbar yang tersangkut di dinding. Tersangkut bersama-sama berbagai
jenis ubat pening dan sakit gigi, ada sederet bungkusan atas sekeping kotak yang
bertulis `Hebat aku hebat dunia aku'. Pertama kali aku lihat, dan mula membaca
huruf-huruf kecil di bawahnya.
"Hebat ka ni?"
Lebai yang menghulur baki wang aku mengangguk. "Dengar cerita macam tu la."
"Berapa satu?"
"Enam ringgit."
"Mahalnya."
"Belum ada orang komplen lagi."
"Saya ambil dua. Nak try kot boleh jadi orang pertama komplen."
Dia tersenyum. "Tapi makan satu saja."
Aku mengangguk dan tersenyum sama. Bila Mai datang menghampiri aku, kapsul itu
sudah selamat masuk ke dalam poket seluarku. "Huiyo, banyaknya..." Aku menegur
Shafik sudah tersengih dari awal lagi.
"Abang yang suruh beli." Mai yang menjawab sambil tersenyum. Mungkin ingatkan
sebab yang aku cakap tadi.
"Jom kita balik." Kataku sambil mendukung Shafik. Sebuah kereta kebal masih
ditangannya. Yang lainnya di tangan ibunya. Aku memeluk di bahu Mai sambil kami
tiga beranak menuju ke kereta.
Aku tersenyum. Tentu lebai tadi sedang memerhati kami. Mungkinkah dia boleh
terima kami sebagai keluarga bahagia? Yang pastinya aku akan cuba menjadi lelaki
yang hebat lagi malam ini, cuba melayan dia yang tidak kurang juga hebatnya.
Memang aku bangga berjalan di sisinya. Dan mungkin dia pun begitu juga.
"Datuk Azman tak teringin nak telefon Datin ke?"
Terdiam juga aku seketika. Apa yang aku sorokkan darinya kini diketahuinya juga.
Aku teringat akan kad bisnes aku di dalam kotak di dashboard kereta.
"Dah telefon tadi. Dah bagitau nak balik besok."
"Abang tipu Mai ye? Ataupun Datuk Azman itu orang lain?"
Aku keluarkan dompet aku dan letakkan dalam tangannya, mataku masih lagi menumpu
ke jalanraya.
"Abang tak tipu. Mai suka panggil Abang atau Datuk?"
Tetapi dia diam saja.
"Mak ayah Abang bagi nama Azman, dan nama tu juga Abang kenalkan diri Abang pada
siapa-siapa pun. Ada orang hotel panggil Datuk dekat Abang? Kalau depa tau tentu
dah beratus kali Mai dengar. Tentu dah depa layan habis, tukar cadar dua kali
satu hari."
Suasana sepi seketika.
"Abang lebih suka bila kita sampai balik nanti, Mai cakap. `Abang, mai kongkek
Mai sekarang' dari dengar Mai cakap, "Datuk tolong kongkek saya, boleh tak?"
Dia tampar pehaku, dan aku sempat melihat dia tersenyum.
"Abang orang biasa Mai, bukan baik sangat pun sampai dapat Datuk. Tapi pak
mentua abang orang kuat politik, kalau dia tak suruh bagi pun, orang akan bagi.
Kita derma sekupang orang nampak macam sepuluh ringgit."
Sepi sekali lagi. Mungkin dia menunggu untuk aku menyambung hikayat.
"Lupakan pasal Datuk tu Mai, Abang nak kita macam biasa, macam sebelum Mai tau
tadi. Abang suka macam tu."
Dia mengangguk.
Sampai di banglo laju juga aku menuju ke bilik meletakkan Shafik sebelum ke
bilik air. Basah sedikit kaki seluar aku terpercik air kencing. Memandangkan
Shafik sudah biasa melihat aku berseluar dalam saja tadi, aku keluar begitu saja
mencari seluar boxer.
Mai sudah terbaring di tepi Shafik yang leka bermain mainan yang baru dibeli
tadi.
"Abang, mai kongkek Mai..." Dia bersuara lembut mendayu. Dia mengangkangkan
kakinya, menunjukkan buritnya yang membungkin di bawah kainnya itu. Aku tahu dia
sudah tidak memakai panties ketika meraba punggungnya sebelum keluar tadi.
"Hehehhh..." Seratus peratus dia gunakan ayat aku tadi. Dan batang butuh aku
sudah bersedia untuk menunaikan permintaannya. Aku teringat akan ubat hebat
tadi, tetapi buat masa ini aku biarkan dulu.
Aku alihkan Shafik biar membelakangi gelanggang sanggama kami nanti, meletakkan
barang-barang mainan di hadapannya. Dan aku pula berbaring melintang katil,
merapatkan tubuhku di bawah Mai. Kaki kanan Mai sudah di atas badanku manakala
kaki kirinya menjarak dan tersepit antara kedua kakiku. Tangannya sudah sedia
untuk menutup gelanggang dengan kainnya yang sudah tersingkap ke perut jika
sekiranya Shafik menoleh ke belakang.
Aku memeluk dan mencium betisnya dan perlahan-lahan butuhku yang sudah aku
keluarkan dari sisi seluar dalam menyusur masuk pula ke dalam burit yang
sentiasa panas dan licin itu, sentiasa sedia untuk mengalu-alukan kehadiran
butuhku. Sambil menghayun perlahan-lahan, aku membelek barang mainan Shafik.
Menutuh emak, melayan anak.
"Abang nak bantal?" Suaranya juga bersahaja.
"Boleh jugak." Aku menjawab. Bagaikan tiada apa berlaku antara kami, di belakang
anak kecil itu.
Kami berbalas pandangan, berbalas senyuman sambil membuat kerja.
"Jahat Abang ni..." Mai bersuara bila kepala butuhku bermain-main di pintu
buritnya. Masuk setakat takuk saja sebelum keluar, membuat bunyi bagaikan bibir
berkucupan bila terpisah antara kedua anggota kelamin kami.
"Tak tau pulak Mai punya ramah macam tu." Aku mengusik. "Ingatkan dah buat
sorok-sorok, nak jugak buat senyap-senyap. Tapi Mai punya asyik nak bersembang
pulak."
"Hihihi... Bukan sembang le, kucupan sayang."
Walaupun sorong tarikku perlahan saja, namun akhirnya sampai juga ke garisan
penamat. Tetapi aku rasa tenang sekali, mahu hubungan yang terselit itu bertaut
selama mungkin.
Ketika ini kami sama-sama melayan Shafik.
Part 8
"Afik dah tidur?" Soalan pembuka cerita.
"Dah." Jawabnya sambil duduk di sebelah aku di kerusi panjang di serambi banglo
itu. "Tak terang sangat ke?" Dia menyambung. Lampu di dalam sudah ditutupnya seb
elum keluar tadi.
"Ida tutup la lampu tu. Suis ada di sebelah dinding sana." Aku nampak pekerja si
ni menutupnya pagi tadi.
Ida bangun dan menekan beberapa kali untuk mencari suis yang betul. Kini dua lam
pu yang menerangi hadapan banglo penginapan kami sudah padam. Tinggal yang di be
lakang dan satu yang agak jauh dari situ.
Bila dia datang semula, aku dapat melihat bayang tubuhnya dari cahaya lampu yang
jauh itu. Malam ini Ida memakai baju kelawar yang aku belikan untuknya pagi tad
i. Baju satin putih paras betis berhias bunga ungu lukisan tangan. Ketika dia me
ngenakannya tadi, berpusing-pusing memperagakannya kepadaku, aku sudah tahu tiad
a apa lagi yang dipakainya di bawah baju itu. Nampak pangkal buah dadanya dari c
elah lubang tangan yang besar itu.
Sedetik saja dia duduk di sebelah, aku sudah menarik tubuhnya biar berbaring ber
bantalkan pehaku. Kedua pasang bibir kami bertaut mesra. Memang itu pun hasrat h
ati kami bila berbicara tentang lampu tadi.
Sambil berkucupan, berkulum lidah, tangan aku menyusup ke dalam lubang lengannya
dan meramas enak di kedua buah dadanya silih berganti. Lama sekali kami bercumb
uan begitu. Tercungap-cungap menghirup udara segar sebaik saja bibir kami bereng
gang.
"Naik atas Abang, Mai." Aku bersuara bila merasa buritnya sudah basah dengan len
dir berahinya. Aku sememangnya sudah bersedia.
Tanpa bersoal banyak Mai terus saja mencangkung di atas aku bila melihat aku sud
ah menurunkan seluar boxerku, butuh aku juga sudah tegap terpacak. Sambil mengan
gkat sedikit bajunya, Mai menurunkan punggungnya, menelan butuh aku ke dalam bur
itnya yang sudah licin dan panas itu. Aku menarik punggungnya biar rapat dan era
t ke tubuhku, biar seperti kedua dada kami yang didakapnya sekuat hati.
Tetapi aku mahu lebih dari itu. Aku menyingkap baju kelawarnya itu ke atas.
"Abanggg..."
"Abang nak Mai telanjang."
"Luar ni... Nanti orang tengok."
"Abang telanjang sama." Dan aku tarik turun seluar boxer aku dan letakkan di seb
elahku, biar menyentuh kaki kanannya. Biar dia tahu aku sudah buat seperti yang
aku cakap.
Baru dia lepaskan pelukannya di tubuhku, renggangkan sedikit tubuhnya. Dan aku m
enyingkap bajunya itu melepas kepalanya dan letak di atas seluarku. Kedua tubuh
kami berdakapan semula.
Dia mengemut kuat butuhku sekali. "Abang buat Mai gila."
"Mai suka tak kita macam ni?"
Dia mengangguk sedikit. "Suka..." Jawabnya perlahan. "Abang buat Mai gila dengan
Abang." Pipinya rapat ke pipiku.
"Abang pun. Tak pernah rasa nak menutuh pompuan macam dengan Mai. Nampak bayang
pun dah keras semacam."
"Ermmm... Entahlah. Susah sangat nak dapat kot. Kadang-kadang laki balik masa pe
riod. Kempunan lagi nak tunggu bulan depan."
"Cari la orang lain." Aku basahkan jari tengahku dengan lendir berahinya dan ber
main-main dengan relang juburnya.
Dia gelengkan kepala, mengemut juburnya beberapa kali sebagai tindakbalas cuitan
jariku di situ.
"Jadi Abang orang kedua la yang Mai dapat?"
Dia mengangguk. "Dan yang terbaik. Sedap gila. Besar, teguh, peramah."
"Hehehhh... Teringin benggali bank punya kot?"
Dia cubit rusuk aku. "Laki punya pun kuat jugak, tapi tak besar macam Abang. Bua
t pulak slow-slow, takut mak mentua dengar dari bilik sebelah. Tapi yang leceh t
u asyik buat di tempat tidur saja. Habis sangat Mai atas dia bawah."
"Dia mintak tutuh jubur Mai tak bagi macam mana..."
"Mintak masa period, kalau tidak sentuh pun tak mau." Cepat dia membalas kata-ka
taku. Kuat saja kemutannya ke jari aku yang sudah masuk seruas di dalam juburnya
.
"Mai suka depan ka belakang?"
"Dua-dua."
"Tapi Abang ada satu saja."
"Macam ni pun takpe. Bukan boleh klimaks pun yang belakang. Tapi sedap jugak kal
au merasa dua-dua macam ni."
"Nanti Abang cari benggali bank. Abang tutuh depan, bagi dia tutuh belakang."
"Taknak lah."
Aku mencari bibirnya dan kami berkucup lama. Jilat menjilat bibir, bergilir meng
ulum lidah.
"Besok bila kita balik tempat masing-masing, Mai macam mana?"
"Entahlah. Takut nak fikir." Kedua muka kami masih rapat, hidung kami masih bers
entuhan. "Kalau Mai pindah rumah lain, Abang nak datang tengok Mai?"
"Entaklah Mai. Tak berani janji. Abang bukan biasa buat macam ni." Terasa juga k
ehampaannya. "Lagipun Mai duduk di Kelantan, bukan Kuala Lumpur. Silap-silap bat
ang Abang kena pancung."
Perlahan-lahan dia rapatkan semula kepalanya ke kepalaku. Masih tidak bersuara.
"Berapa kali dah kita menutuh? Depan belakang, atas bawah." Aku sendiri pun suda
h hilang perkiraan.
"Lima enam kali kot."
"Kita buat lagi banyak-banyak. Buat bekal lima enam bulan. Sempat la Abang fikir
macam mana. Kalau sebulan sekali pun Abang hilang entah ke mana, bini Abang ten
tu suspect."
"Bukan sebulan, satu jam berpisah dengan Abang pun dah lapar balik." Suaranya me
ndayu, sayu untuk berpisah.
Aku menampar punggungnya. Mengejutkannya. "Burit jenis apa ni??? Lapar tak habis
-habis."
"Hihihi... Abang yang ajar. Buat macam-macam style, merata tempat..."
"Mai suka macam tu?"
"Hmmm... Memang teringin sangat nak buat."
"Macam sekarang ni?"
"Takut pun ada, seronok pun ada. Hihihi..." Nampaknya dia lebih seronok dari tak
ut.
"Shafik tak terjaga ka bila dah tidur ni?"
"Tak. Tengah malam nanti kot, kalau dia lapar."
Aku capai pakaian kami dan masukkan ke bawah kerusi.
"Abanggg..." Dia bersuara bila aku mula bangun, mendakap erat tubuhnya, batang a
ku masih terpancang di burit laparnya.
"Abang nak Mai kira bintang masa Abang tutuh burit Mai yang sedap sangat ni."
"Abanggg..." Dia memprotes lagi, tetapi kedua tangannya memaut di tengkukku.
Aku menuruni lereng melalui lorong kecil hingga ke gigi air. Seperti yang aku na
mpak pagi tadi, masih ada satu sampan kecil. Aku meranduk air separas lutut dan
letakkan Mai perlahan-lahan di lantai sampan yang landai itu. Sanggama kami terl
erai seketika sebelum aku naik ke atas perahu dan menyambungnya semula.
"Kira bintang Mai, kira..." Kataku sambil mula mengasak buritnya.
Bukan saja sampan itu terumbang-ambing di atas air, tetapi tubuh kami juga begit
u. Mai sudah meluaskan kangkangnya, meletakkan kakinya di rubing sampan. Sememan
gnya pelayaran kami kali ini akan lebih lama. Aku sudah sedia untuk memberi beka
l kepadanya.
Bila mendengar Mai mula merengek, aku mengucupnya. Mencari lidahnya untuk kukulu
m dan hisap. Biar mulutku melulur lidahnya ketika mulut bawahnya melulur butuhku
. Sama-sama masuk dan sama-sama keluar. Aku juga tidak mahu dia riuh dengan keen
akan yang dinikmatinya. Di sini tidak ada radio atau tv yang boleh samarkan reng
ek dan raungnya di tengah malam sunyi sebegini. Boleh terdengar berbatu-batu.
Dia meraung dalam mulutku, berterus-terusan sambil aku terus menghentak jitu. Ma
hu sampai secepat mungkin. Tetapi setelah sekian lama, hanya kesedapan dan kelet
ihan saja yang dapat aku rasa. Belum lagi terasa geli, belum lagi terasa air nik
matku mahu menggelegak dan mendidih untuk menghambur keluar.
"Mai... Kita balik sambung di bilik ya? Kesian Shafik." Aku memberi alasan.
Dia mengangguk saja.
Part 9
Sepertimana kami pergi, begitu jugalah kami pulang. Mai mengapuk erat di tengkuk
aku dan aku mengampu kemas di punggungnya. Batang aku bersemadi dengan selesa d
i dalam tubuhnya.
Sampai semula di kerusi depan banglo itu baru kami berenggang, itu pun untuk men
gambil pakaian kami yang tersorok di bawah kerusi itu.
"Lepas ni Abang nak buat dari belakang pula." Saja aku beritahu, ingin melihat t
anggapan dan reaksinya.
Dia hanya mengangguk dan tersenyum. Tahu batang aku masih tegang.
Bila aku keluar dari bilik air, Mai sudah tertiarap di sebelah anaknya. Pakaian
kami berlonggok di tepi katil. Aku naik perlahan-lahan ke atas belakangnya dan d
ia merenggangkan kedua kakinya. Tanpa bersuara dia hulurkan botol losyen ke tang
an aku.
Aku tersenyum dan mencium pipinya. "Sekejap lagi." Bisikku.
Butuhku mencari liang sanggamanya tanpa masalah. Dan aku mula menghenjut sambil
kedua tanganku memeluk di dadanya. Belum pun sepuluh kali aku menikam, Mai sudah
meluaskan lagi kedua kakinya, meninggikan lagi punggungnya.
"Sedappp..." Dia membisik. Tidak pernah tak sedap.
Aku susupkan tangan kananku ke bawah tubuhnya, mencari punat syahwatnya. Sambil
butuhku menghunjam dari atas, jari-jariku pula mengulit dari bawah.
"Uhhhhhh..." Mia merengek semula akibat serangan bertubi-tubi dari atas dan bawa
h.
Kali ini mulutnya dihalakan ke bantal. Tidak mahu anaknya terjaga. Punggungnya j
uga menggoyang liar, menggeselkan bijinya ke jari-jariku.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Dia mendengus ke dalam bantal.
Aku terus merodok selaju mungkin bila bibit-bibit nikmat aku sendiri mula terasa
. Tetapi kesian pula bila melihat dia terkelepai lesu di tilam. Sudah tidak berd
aya untuk mengemut lagi.
Aku mengambil botol losyen tadi dan melumur banyak di celah punggungnya. Aku kuc
up pipinya. "Last one, sayang. Abang pun dah nak sampai." Aku membisik.
Dia mengangguk.
Walaupun sendat, kelicinan losyen itu memudahkan batang butuh aku menerobos masu
k perlahan-lahan. Dia mengemutkan juburnya.
"Sayang rehat saja." Memang pun aku sayang kepadanya.
Dan perlahan-lahan aku menikam. Tiada lagi hentakan jitu ketika ini. Geli nikmat
sudah terasa di batangku setiap kali batangku bergeseran dengan relang juburnya
yang mencengkam kemas itu.
Pipiku menggesel nyaman di pipinya. Kedua tanganku menindih kedua tangannya, jar
i-jariku menggenggam kemas berselang seli dengan jari-jarinya dari atas. Dadaku
rapat di belakangnya, pangkal pehaku di punggungnya. Denyut demi denyut mula ter
asa di batang aku. Dan aku menekan lagi sedalam mungkin ke dalam juburnya.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Akhirnya air pekat aku tersembur juga ke dalam t
ubuhnya. Sembilan kali aku mengira. Puas dan lega sangat.
Aku percaya Mai juga lega. Dia mengemut sekali bila aku sudah tidak bergerak lag
i. Tetapi dia juga tidak bergerak, seperti mahu aku terus berada di atasnya.
Aku memejamkan mata.
Aku tersedar bila Mai menggerakkan kakinya. Aku melepaskan genggaman tanganku.
"Abang duduk atas pun takpe. Sedap." Suaranya perlahan saja.
"Hmmm..." Aku juga sayang untuk melepaskan jangkar yang masih keras dan selesa d
i dalam juburnya.
Kakiku menarik kedua kakinya biar rapat dan kedua kakiku memeluk dari luar pula.
`I love you Mai', aku membisik di dalam hati. Tidak berani meluahkannya. Aku ta
hu harapan untuk hubungan kami ini berterusan adalah tipis. Hendak membayang di
dalam fikiranku sendiri pun aku tidak mampu.
Terasa baru sangat aku memejamkan mata bila terdengar Shafik pula merengek. Aku
cuba mendiamkannya dengan menghulurkan botol susu yang ada di tepinya.
"Susu lama tu Bang." Terdengar Mai bersuara dari bawahku.
Bila merasa dia ingin bergerak, aku tahu aku terpaksa juga turun dari atasnya. M
ai mengiring menghadap anaknya, memberi susu aslinya sementara aku sudah terlent
ang di belakangnya. Batang aku masih tegak berdiri. Dengan mata separuh terbuka,
aku bangun terhoyong-hayang menuju ke bilik air, masih telanjang bulat. Air ken
cing aku memancut merata-rata.
"Aap dah jadi Bang?" Mai bersuara bila aku sudah berbaring semula di sebelahnya.
Dia pula yang bangun duduk.
Aku pun tahu dia dapat nampak batang aku masih terpacak keras. "Abang try satu u
bat semalam."
"Aduh, buat apa le Abang buat macam tu. Selama ni Abang dok makan ubat jugak ke?
"
Aku gelengkan kepala, mengikut perangainya, mendiamkan diri.
"Lepas tu? Tak cukup lagi Abang dok buat lima enam kali sehari?"
"Saja nak try." Aku tidak tahu mencari alasan lain.
"Kalau Abang boleh buat lima enam kali sehari, Abang tak payah makan ubat-ubat m
acam tu dah. Kalau Mai bini Abang pun Mai takkan mintak sebanyak tu tiap-tiap ha
ri. Mai dapat dua kali sebulan, itu pun dah bersyukur banyak. Kami berpisah pun
bukan sebab Mai tak cukup makan, lapar selalu."
"Pukul berapa dah ni?"
"Pukul lima setengah." Cepat dia menjawab. Dia pegang tanganku, menciumnya. "Aba
ng... Abang dah hebat. Kalau Abang kata Abang tak suka pakai Datuk tu, ubat itu
pun Abang tak payah pakai." Dia tunduk mengusap pipiku, mencium dahiku. "Mai ras
a duduk atas kayangan dapat kali pertama tu. Kalau dapat sekali lagi pun macam d
ah dapat bonus sebulan. Tapi Abang nak bagi bonus sampai berapa tahun?" Dia geng
gam batang aku dengan lembut. "Hihihi... Takkan Abang nak terlentang saja hari n
i, biar Mai kumpul bonus sendiri, buat bekalan enam bulan? Lepas Abang pancut se
malam pun dia tak lembik, kan?"
Aku mengangguk.
"Tak ke susah macam ni. Nak ke mana pun tak boleh."
"Cuba Mai buat bonus sendiri tengok. Mana tau kot boleh turun sikit."
Dia mengangguk. "Tapi Mai tak fikir dia boleh turun senang-senang." Tetapi dia n
aik juga ke atas aku. "Nanti Mai suruh budak-budak tu carikan kelapa muda. Minum
air dia." Dia rebahkan tubuhnya perlahan-lahan di atas aku. "Abang tak payah le
nak layan Mai macam tu sekali. Walaupun Mai sayangkan Abang, tapi kita tak ada
apa-apa ikatan janji. Entah berjumpa ke tidak selepas ni kita pun tak tau."
Aku memeluk di belakangnya.
"Hari Khamis tu lagi Abang dah bagi layanan cukup istimewa kat Mai. Di luar jang
kaan." Lama sekali dia mendiam diri, sekadar memeluk tubuhku. "Balik nanti Abang
layan Kakak elok-elok ya? Tak payah nak telan ubat. Nanti dia fikir yang bukan-
bukan pulak."
"Hmmm..." Aku mengiyakan kata-katanya.
"Betul Mai nak balik ke Pasir Mas nanti?"
"Nak kena siap-siap barang juga, cari rumah. Mana tau, kita ni orang terbuang."
Sayu dia bersuara.
"Tapi kan Mai cakap mentua baik..."
"Memang, tapi nak menumpang sampai bila?"
"Mau Abang tolong?"
Dia gelengkan kepala. "Barang Mai bukannya banyak. Nak bawak kain baju saja. Sik
it-sikit perabut yang ada pun biarlah."
Sedih juga aku tidak dapat membantu.
Part 10
"Encik boleh tolong tak? Che Man tak berapa sihat, tersilap makan ubat pagi tadi
." Aku mendengar Mai bercakap dengan pekerja hotel yang datang menghantar sarapa
n pagi. "Kalau boleh dia mintak carikan dua tiga biji kelapa muda, nak minum. Na
k potong kesan ubat tu."
"Tapi Puan, sekarang ni masa kerja. Susah nak keluar. Bos bising."
"Telefon le kawan, mintak depa tolong kalau Encik tak boleh keluar. Tunggu kejap
."
Mai masuk ke dalam bilik. Aku tahu hajatnya.
"Ambik lima puluh dalam beg duit Abang. Bagi semua."
"Banyaknya. Kita bukan nak setandan."
"Tak payah berkira. Kita yang berhajat."
Mai mengangguk. `Kejap lagi kita makan." Katanya, mengambil wang itu dan keluar.
"Ni Che Man bagi. Dia berhajat sangat-sangat. Lagi cepat lagi elok."
"Kami cuba."
"Assalamualaikum. Datuk Ada?" Terdengar suara lain.
"Datuk tak sihat, sedang tidur."
"Takpe lah. Bagitau Datuk, fomen akan datang tengok kereta Puan lebih kurang puk
ul dua nanti. Kalau dia tak boleh pergi pun takpe. Nanti saya telefon dia bagita
u estimate tu."
"Terima kasih banyak-banyak Encik, tolong saya haritu. Tolong baiki pulak lagi."
"Tak ada masalah. Memang tugas kami pun di sini. Tapi kalau Puan tunggu abang Pu
an, tak jalankan kereta tu jugak. Mungkin tak rosak teruk."
"Mana saya tau dia ada di belakang saya. Ingatkan dia nak datang dari Grik. Biar
dekat sikit."
"Dia sakit apa?"
"Silap makan ubat. Tu mintak depa carikan air kelapa muda."
"Takpe Puan. Saya mintak diri dulu. Kalau Datuk nak mintak tolong apa-apa, tak d
apat kelapa muda ka, telefon saya."
"Insyaallah. Assalamualaikum."
Pagi ini kami berkubang di atas katil saja selepas makan. Shafik memang tidak ba
nyak ragam, asyik dengan barang mainannya. Mai pula mengurut batang butuh aku di
bawah selimut.
"Macam ni bila Abang nak baik. Lagi keras boleh la."
Dia tersenyum. Mengambil losyen pula dan lumurkan ke butuh aku. "Selalunya kena
bagi muntah, baru keluar toxic semua."
"Sampai bila nak urut? Mai dah climax dua tiga kali semalam, Abang geli pun tida
k."
"Takpelah. Pelan-pelan. Sementara tunggu air kelapa sampai. Nak buat kokurikulum
pun tak boleh."
"Apa dia?"
"Ku kulum." Jawabnya sambil ketawa kecil."
*
Aku meletakkan semula gelas ke atas meja sisi di tepi katil. Terasa pula hendak
terkencing bila asyik meneguk air kepala muda sejak tadi lagi. Shafik juga sudah
lena di sebelahku, tetapi Mai yang ke bilik air sejak tadi belum masuk lagi.
Aku bangun menuju ke bilik air, lega melihat batang butuh aku sudah kendur semul
a.
"Mai buat apa tu? Lama sangat."
"Ada tugas."
Aku memulas tombol pintu bolok air itu, tidak berkunci. "Ohhh... Menebas..."
Dia yang bertenggek di atas penutup tandas itu tersenyum.
"Bagi Abang tolong." Aku mengambil pencukur dari tangannya. Sudah berlepak di la
ntai, antara kedua kakinya.
Banyak bulu-bulu buritnya sudah dibuang. Tinggal tunggul-tunggul saja di bahagia
n depan.
"Mai sandar dan letakkan kaki di tepi." Aku berkata sambil menarik punggungnya k
e depan sedikit, meletakkan kakinya ke tebing mangkuk tandas itu biar betis dan
pehanya bersentuh. Kini kawasan sulitnya sudah tidak sulit lagi untuk aku kerjak
an.
Sambil mencukur, aku sapu rambut-rambut pendek itu ke bawah. Aku lakukan penuh h
ati-hati, menggunakan kedua tanganku. Dia hanya memerhati saja. Sesekali kami be
rpandangan, bertukar senyum.
"Abang biasa buat ye?"
Aku mengangguk.
"Tak nampak macam budak kecil punya ke?"
"Memang setengah orang tak suka, ingat macam tu. Tapi bukan pasal steam dekat bu
dak kecil, pasal bersih. Sedap di pandang." Aku menjeling ke arahnya. "Dan sedap
dijilat."
"Abanggg..." Dia menjerit, mungkin terkejut bila tiba-tiba saja aku sembamkan mu
ka aku ke celah kangkangnya itu. "Hihihi..."
"Lama Mai tak rasa, kan?" Aku meneka. Kalau seorang lelaki hanya melayan isterin
ya di atas katil, membuat gaya biasa saja, pastinya dia tiada masa untuk menjila
t burit dan kelentit isterinya. Memikirkan kesedapan dirinya saja.
Mai mengangguk, masih mengukir senyum.
"Abang bagi rasa. Abang pun teringin sangat nak jilat Mai." Aku julurkan lidahku
untuk menyentuh lurah dendam hatiku itu.
Aku tersenyum gembira sebelum merapatkan mulutku ke mulut bawah Mai. Menjilat lu
rah yang licin itu dari bawah ke atas beberapa kali. Mengemam pula kelopak yang
menghiasi di kiri-kanan satu persatu, menariknya perlahan-lahan.
"Mmmm... Mmmm... Mmmm..." Aku mengucup pula mulut itu sepenuh hati, menyedut dan
melumat semau-maunya.
"Abanggg..." Dia merengek perlahan. Matanya terpejam rapat, ingin menghayati sen
tuhanku.
Setelah puas merasa perisa istimewanya, merasakan gebu banjaran kecil yang melin
gkungi tamannya, merasakan licin pinggiran telaganya, aku tumpukan pula ke gua p
ersembunyian permata syahwatnya itu. Aku julurkan lidah dan menjilat dari bawah
hingga ke atas, menyentuh guanya. Aku mahu dia dapat melihatnya. Berulang kali a
ku menguisnya dengan hujung lidah.
"Ermmm..." Dia tersentap beberapa kali.
Aku mengucup, mengemam dan menghisap kelubung nikmatnya itu, mengembut berulang-
ulang.
"Erhhh..." Mai mendesit sambil tubuhnya menyentap lagi. Mai sudah memaut di kedu
a pelipat kakinya, membuka lebih luas lagi.
Aku juga mengukuhkan pelukan di punggungnya dan menggesel lembah nikmatnya itu d
engan sepenuh hati. Basah dan licin mukaku tidak aku peduli lagi, terus mencumbu
inya berterus-terusan. Dapat aku rasakan punggungnya mula bergetaran.
"Mai dah nak sampai?"
"Abanggg..." Dia memprotes. Aku tahu dia mahu aku teruskan tugas itu lagi tanpa
henti.
Aku mengucup pintu syahwatnya lagi. Tetapi kali ini aku tidak mahu lepaskan lagi
. Hidung aku juga sudah menggesel di biji yang sudah keras dan panas itu.
Tangannya mencengkam di belakang kepalaku dan menarik kuat ke celah kangkangnya.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Kedua kakinya yang sudah terbuka luas itu terke
tar-ketar.
Itu layanan aku untuk Mai yang mengasihaniku, memahami keadaan aku sepanjang pag
i ini dan berikhtiar mengatasinya.
Akhirnya dia renggangkan kepalaku juga, tetapi menarik semula ke perutnya, memel
uk erat. Aku juga terus memeluknya, merasa sentapan demi sentapan nikmat yang da
tang melanda.
Aku cukup puas dapat melayannya begitu, khas untuknya, semata-mata untuknya. Aku
seronok dan lega bila kesan ubat semalam mula berkurangan selepas beberapa mini
t aku minum air kelapa muda yang dihantar oleh pekerja hotel tadi.
Sepuluh biji mereka hantar tadi, siap diparas untuk kemudahan kami, siap dengan
segala keperluan hingga ke air batu dan gula.
Part 11
"Abang nak bertolak pukul berapa?" Mai beralih mengadap aku. Mungkin Shafik suda
h lena kekenyangan.
"Pukul empat. Sempat makan malam di rumah."
Mai mengangguk saja. Aku pula sudah tersenyum, bukan setakat makan, tetapi juga
sempat bermain sekejap dengan anak-anak aku sebelum mereka tidur. Dan selepas it
u menidurkan Rahimah pula.
Aku tahu Mai akan bertolak balik ke Pasir Mas pukul lima, sudah berjanji dengan
Koperal Halim tadi. Dia datang bersama Pak Din, fomen kereta dari Grik elok saja
kami habis menghadap hidangan tengah hari.
"Saya bawak Pak Din sini sebab tak mau susahkan Datuk. Dengar Datuk tak sihat."
"Alhamdulillah. Sihat dah. Memang tengah bersiap, nak tunggu Che Halim call saja
." Memang aku sedang memakai seluar ketika mereka tiba. Terus saja mengenakan ba
ju kemeja-T untuk menyambut mereka. "Pak Din dah tengok kereta adik saya tu?"
"Sudah. Betul kot macam Halim cakap. Sekurang-kurangnya kena buat top-overhaul."
"Oklah. Pak Din buat apa yang patut. Kalau kena tukar sparepart, cari yang baru.
Saya tak mau dia terkandas lagi di tengah jalan. Nak dijadikan cerita, nasib ba
ik saya ada di belakang dia haritu."
"Saya pun tak tau Abang Man ada di Terengganu. Kalau tau tentu dah saya tumpang
dia saja. Saya telefon dia pun nak tanya kot ada kawan dia sini yang boleh tolon
g, bukan nak suruh dia datang jauh-jauh dari Alor Star." Pandai sekali Mai menye
litkan ceritanya.
"Takpalah, macam mana pun kita dah ada kawan di sini. Jadi Che Halim boleh tolon
g hantarkan Maisara balik Pasir Mas petang ni?"
"Insyaallah. Saya pun sebenarnya dah ambil cuti seminggu. Nak bersama anak-anak
musim cuti ni. Cadangnya nak balik pagi tadi. Tapi dah ada kerja tak beres, peta
ng ni lah nampaknya."
"Maaf la Che Halim, sebab saya pulak Che Halim kena postpone."
Semua sudah berbincang dan bersetuju. Pak Din akan baiki kereta Mai dan hantar s
ampai ke tangannya di Pasir Mas. Dia minta RM650 tetapi aku beri RM700, minta di
a siapkan secepat mungkin. Jika ada belanja tambahan, Mai akan tanggung. Koperal
Halim pula akan hantar Mai sampai ke rumah. Aku tambahkan seratus lagi untuk ta
mbang dan susah payah dia dan kawannya. Seperti biasa dia menolak, tetapi akhirn
ya dia terima juga. Hatiku senang semuanya sudah teratur. Lega dapat aku teruska
n perjalanan aku pulang menemui keluarga aku tidak lama lagi.
Mai yang juga berbaring di sebelahku mula meraba butuh aku yang masih terkurung
di dalam seluar. Dan aku biarkan saja, ingin merasa ianya keras semula setelah t
idur lama selepas berjaga panjang sejak semalam. Kami sama-sama tersenyum bila m
erasa butuh aku mula menggeliat bangun.
"Dah ok kut?"
"Kita buka baju ni dulu. Nanti keronyok pulak."
Aku mengangguk, saling berpandangan.
Mai bangun, membuka butang baju kemeja aku satu persatu sebelum melepaskannya da
ri tubuh. Dia menumpu kepada seluarku pula, menariknya turun sekali dengan selua
r dalamku hingga melepasi kaki. Sebelah tangannya mencekak di pangkal butuhku da
n mulutnya mula mengulum di kepala. Mulutnya mencengkam erat sambil kepalanya te
rangguk-angguk melulur.
"Hmmm... Sedap Mai." Aku memberi komen.
Memang terasa senjata aku sudah pulih seperti sediakala. Nafsu aku juga mula ban
gkit apa lagi dengan hisap dan jilatnya yang banyak bertumpu ke bahagian kepala
itu. Aku menarik punggungnya supaya rapat denganku. Kain batiknya sudah terlonde
h, memudahkan lagi tanganku untuk mengusap kelangkangnya. Seperti biasa, sudah b
asah dan licin dengan gris semulajadinya. Basah jari-jariku masuk keluar terowon
g nikmatnya, menggantikan butuh aku yang masih enak dicumbuinya.
Aku menarik sebelah kakinya untuk melangkau tubuhku. Kini sekali lagi taman nirw
ananya terpampang di hadapan mataku, bersih dan menyelerakan. Aku mengangkat kep
ala dan mengucup sedut pintu syahwatnya itu, berbunyi bila bibir-bibir terpisah.
Sudah turun kembali ke bantal, aku peluk punggungnya dan rapatkan ke mukaku. Men
emukan lagi bibirku dengan bibir bawahnya. Lidah aku meneroka lagi liang sanggam
anya. Mengorek dan menyentuh dinding yang licin itu, meneguk apa yang mengalir m
asuk ke dalam mulutku. Gebu, licin, panas, sedap dan nyaman semuanya terasa.
Sudah puas, aku turunkan sedikit ke bawah. "Ini kelentit yang gatal tak habis-ha
bis tu?"
"Ermmm..." Dia menyahut. Mulutnya masih mengulum batang butuhku.
Masuk kali kedua kelentitnya bertemu dengan mulutku hari ini, dia tidak dapat be
rtahan lama. Apa lagi bila aku mengemam kelubungnya itu dan menghisap berdesup-d
esup sambil tanganku pula menggentel puting teteknya.
Dia sudah lepaskan batang butuhku, merengek panjang. Punggungnya terketar-ketar
menahan sedap. Tetapi dengan kedudukan dia di atas, aku tidak berupaya mengekang
pergerakannya yang semakin liar dan bertenaga. Yang dapat aku lakukan hanyalah
mengawal pernafasan aku apabila dia menenyeh kuat kelangkangnya ke muka aku, men
ggesel sepenuh hati.
"Ugghhh... Ugghhh... Ugghhh..." Dia mendengus sambil tubuhnya mengejang dalam da
kapanku.
Mungkin sudah merasa lega sedikit, dia mengulum semula batang aku. Ingin menyamb
ung tugasnya yang belum selesai.
"Mai, kita rehat dulu. Kejap lagi kita sambung."
"Abang rasa macam mana?" Dia bertanya, hanya menoleh ke arah aku. Masih lagi men
yongsang di atas aku.
"Abang rasa ok dah. Macam biasa." Aku menarik tangannya supaya dia memusingkan t
ubuhnya, berbaring di sisiku, seiringan denganku.
Dia menurut saja, menindihkan separuh tubuhnya ke atas tubuhku. Tangannya mengel
us perlahan-lahan batang aku yang masih tegak berdiri.
"Betul dah ok?"
Aku mengangguk, dan mengucup dahinya. "Terima kasih Mai. Tolong Abang."
Dia mencium balas di pipiku. "Abang jadi macam ni pun sebab Mai." Suaranya perla
han saja. "Lain kali Abang jangan buat lagi ya? Dengan siapa pun. Lebih-lebih la
gi dengan Kakak. Abang punya dah best. Tak payah nak tokok tambah lagi."
"Aku hanya tersenyum. "Sekali sekala nak jugak kelainan."
"Tau. Tapi bukan buat gila-gila macam semalam. Abang dah bawa Mercedes, buat le
cara Mercedes, bukan F One. Kakak pun tentu syak macam-macam kalau Abang buat ma
cam tu." Dia diam seketika. "Jangan buat macam laki Mai sudah le, naik highway p
un bawak 60 saja. Boring."
"Hehehhh..."
"Orang pompuan ni, terutamanya bini sendiri, bukan nak mintak lebih-lebih."
"Tapi ada sorang cikgu tu, fulamak, pagi petang dia nak. Tak pernah menolak."
"Hihihi... Dia tu sasau sikit. Biasa naik LE, tiba-tiba dapat naik Kompressor. L
upa daratan le..."
"Ak ah... Lupa daratan. Asyik nak belayar saja."
"Tapi memang Abang best. Dah cukup semuanya, berjaya, bahagia dan sihat sejahter
a. Abang jaga le diri Abang baik-baik. Jangan buas-buas, nakal-nakal. Sekali-sek
ala bila lalu dekat tempat Mai, singgah le sembang-sembang. Dengan Kakak dan ana
k-anak pun takpe."
"Sembang-sembang saja?"
Dia diam. Peluk aku.
Aku juga memeluknya. Dua hari dua malam kami bersama. Walaupun tiada sepatah pun
kata-kata cinta yang dilafazkan antara kami, tetapi memang terasa berat benar u
ntuk aku melepaskannya. Kami berkongsi segalanya, kecuali kata-kata hikmat itu.
Tetapi aku tahu di dalam hatiku tersemat juga sedikit sebanyak perasaan itu.
Part 12
"Abang tak nak test ke?"
Aku tersenyum, tahu akan maksudnya. "Aduh Cikgu Maisara ni. Ingatkan dalam kelas
saja asyik nak test budak-budak. Di sini pun Cikgu nak buat test jugak?""
Dia tersenyum. "Di sini kena test bapa budak pulak. Mana tau kot kena adjust sik
it sana sini. Kalau pas baru boleh balik."
"Saja nak bagi tak pas boleh? Saya tau, Cikgu lapar le tu... Kan, kan, kan? Hehe
hhh..."
"Lapar jugak. Nak pekena yang solid sikit. Nak jalan jauh." Dia membalas, menjel
ing kepadaku.
Aku tersenyum. Memang pagi ini dia tidak mendapat habuan yang lebih ampuh dan ji
tu dariku, dari batang butuh aku. Hanya lidahku saja yang melayan. Awal pagi tad
i pun dia hanya menyarungkan saja senjata aku, membalut selesa dalam tubuhnya bi
ar cepat sembuh. Tiada pencak silat atau bertempur hebat seperti sebelumnya. Sam
a-sama keletihan, dan senjata aku pula bermasalah seketika.
"Ok. Ini yang terakhir kot. Buah penutup. Last fuck. Elok jugak nak test pistol
Abang, takut laras dia tersumbat." Aku ketawa sedikit. "Tak pedulilah nak bagi a
lasan apa, nak buat ujian, nak buat bekalan, nak buat kenangan, Abang tak kisah.
Abang nak kongkek burit Mai puas-puas. Itu saja." Sebentar tadi dia yang mencap
ai puncak nikmatnya. Aku hanya meneman separuh jalan.
Mai tersenyum lebar, mengangguk perlahan-lahan. Setakat ini memang dia tidak per
nah menolak apa juga permintaan aku.
Mai sudah naik ke atas aku dan perlahan-lahan batang aku terbenam lagi dalam lub
uk ghairahnya yang sentiasa panas itu. Namun seketika saja dia dapat menghenjutk
an seluruh tubuhnya sepenuh hati. Tergoda aku dengan kedua buah dadanya yang mon
tok itu bergegar-gegar di depan mataku. Terlalu sayang untuk dibuat hiasan mata
sahaja.
Kedua tanganku mencubit puting yang besar menonjol itu dan menariknya. Tubuh Mai
yang tersentap seketika itu terikut sama condong ke depan dan sekelip mata puti
ng kanannya sudah berada di celah bibirku. Dia tidak berupaya bertahan lagi, mel
etakkan sikunya di atas bantal, menahan dirinya dari menghempap terus ke atas ak
u.
"Uhhh..." Dia hanya berupaya mengeluh. Tubuhnya menyentap beberapa kali. Nafasny
a singkat dan panas menghembus di mukaku. Namun dia masih berupaya menghenjut, w
alaupun agak perlahan. Tidak mahu cumbuanku itu terhenti.
Aku menyonyot keras sambil tanganku meramas kedua buah dada yang keras membengka
k itu. Susu yang lemak dan enak itu kuteguk berulang kali. Bertukar dari sebelah
ke sebelah yang lain. Ada juga susu yang terpercik ke mukaku akibat dari ramasa
nku itu tetapi sedikit pun tidak mengendurkan seranganku itu. Malah butuh aku ju
ga sudah mula menjulang ke atas. Semakin lama semakin laju, semakin keras.
"Abanggg..." Dia mengeluh panjang sambil menggiling keras kelangkangnya ke pangk
al butuhku. "Erhhh..."
"Dah pukul berapa Mai?" Tiba-tiba saja aku lepaskan puting teteknya dan bertanya
. Semua pergerakan aku juga terhenti.
Tersentap ghairah berahinya. Dan aku hanya tersenyum di dalam hati. Sengaja aku
tidak mahu dia kesampaian ketika ini. Ketika buritnya yang becak itu sudah terke
mut-kemut dan hanyut dalam kesedapan, menanti ketika untuk meletup nikmat.
Dia mencapai jam tanganku. "Tiga empat puluh lima. Abang nak bersiap ke?" Terlih
at sedikit kehampaan di wajahnya.
"Lambat sikit pun takpa." Nanti aku akan lajukan sedikit Kompressor aku. Bukanny
a sibuk sangat kenderaan di jalanraya antara sini dengan Baling. Dan dari Sg. Pe
tani ke Alor Star cuma dua puluh minit saja jika aku memecut di lebuhraya. "Mai
tak klimaks lagi, mana boleh tinggalkan macam tu saja."
"Aduhhh... Dah dekat dah..."
"Abang tau... Tembakau Abang pun dah habis basah ni dengan jus Mai."
Dia menampar peha aku. "Jahat tau Abang ni..."
"Hehehhh... Turun kejap. Abang nak ambil angin."
Bagai orang mamai dia turun dari atas aku. Bila aku turun dari katil, dia pun ik
ut turut turun sama. Tetapi aku memusingkan tubuhnya, memegang kedua bahunya dar
i belakang. "Naik atas katil."
Tersentak sekali lagi, dia mengikut saja perintahku. Menaikkan lututnya satu per
satu merangkak ke atas katil. Kini kedua tanganku sudah dipinggangnya, mencekak
kemas, tidak benarkan dia bergerak jauh dari tepi katil. Aku renggangkan kedua k
akinya.
Mai dapat membaca kehendakku. Dia menarik satu bantal dan rebahkan kepalanya, me
lentikkan badannya biar mudah aku merodokkan butuhku dari belakang.
"Tonggeng Mai, tonggeng... Tonggeng dekat Abang. Biar Abang tutuh burit yang lap
ar tak habis ni. Dah berpuluh kali kena kongkek pun tak puas-puas lagi... Nak re
ndam dua puluh empat jam." Aku menampar punggungnya sambil menujah butuhku ke bu
ritnya yang masih basah dan licin itu dengan satu hentakan kuat.
"Erhhhhh..." Dia menderam kuat. Aku rasa lebih kepada rasa sedap dihentak begitu
dari rasa sakit punggungnya ditampar. Dia lentikkan lagi tubuhnya.
"Hmmm... Cantik... Kemut lagi burit lapar kamu ni... Basahkan lagi butuh Abang d
engan air burit Mai. Biar sampai meleleh ke kaki."
Aku mengoyak belahan punggungnya biar jelas lagi pandangan aku. Biar nampak luba
ng juburnya yang pertama kali merasa tusukan batang butuh semalam. Biar nampak b
uritnya yang merah terpelohong itu bila aku mencabut habis butuhku. Memang nampa
k terkemut-kemut menanti untuk aku menghentak jitu semula. Dan aku tidak mahu ha
mpakan harapannya. Aku juga merasa lebih sedap menghentak dan terus menghentak t
anpa henti. Sedikit demi sedikit rasa nikmat mula terasa di batangku, membuatkan
aku lega sekali.
Tetapi aku tidak mahu aku sampai ke puncak sebegitu cepat, dan aku mahu dia juga
begitu. Biar kesedapan yang terasa ini berlanjutan selama mungkin. Sesekali aku
perlahankan tujahanku, ringankan hentakan aku. Namun aku tidak mahu berhenti te
rus seperti tadi. Aku tahu masa juga tidak mengizinkan untuk kami mengubah gaya
dan posisi. Aku boleh kelewatan untuk bertolak pulang, tetapi aku tidak mahu per
juangan kami terhenti separuh jalan bila Halim datang nanti.
Aku basahkan ibu jariku dengan air buritnya. Dan perlahan-lahan menekan masuk ke
dalam lubang juburnya.
"Erhhhhh..." Sekali lagi dia melepaskan geramnya. Mengemut kuat di jariku.
Tetapi sedikit pun dia tidak berganjak dari kedudukannya, biarkan ibu jariku sud
ah keluar masuk beberapa kali, menikam berselang seli dengan butuhku. Sedap kata
nya.
"Elok sangat. Kelentit gatal, burit lapar dan jubur pula dah pandai kemaruk." Ak
u terus membakar berahinya.
"Butuh Abang..." Dia membalas. "Buat Mai gila saja. Habis lubang Mai Abang tutuh
. Erhhhhh..."
"Betul sangat... Biar Abang kongkek puas-puas... Tak lapar dah lepas ni."
"Erhhhhhhhhhh......" Dia meraung panjang. Terasa punggungnya bergetaran. "Ugghhh
... Ugghhh... Ugghhh..."
Air panas memandikan batang aku, lencun habis bulu-buluku. Namun hayunan punggun
gku tidak berhenti, tidak pun perlahan. Aku juga dapat merasa ketika aku semakin
hampir untuk mencapai puncak. Denyut butuhku juga semakin jelas. Lahar nafsuku
mula menggelegak.
Prangggg... Berterbangan serpihan kaca hinggap ke tubuhku. Beberapa kilauan caha
ya menusuk ke mataku yang masih kaku terpaku.
Sekilas pandang aku ternampak kelibat Rahimah di tingkap.
T A M A T