Anda di halaman 1dari 11

ANALISIS OBLIGASI

A. SELUK BELUK OBLIGASI


Utang pemerintah kepada masyarakat yang diberikan melalui penerbitan obligasi
jauh lebih baik daripada utang pemerintah kepada Bank Indonesia yang berasal
dari pencetakan utang baru, karena pencetakan uang baru dapat berakibat fatal
yaitu jatuhnya nilai rupiah. Namun demikian, penerbitan obligasi ini
membutuhkan persyaratan berupa pendapatan yang stabil bagi penerbit obligasi
(bondissuer). Pendapatan yang stabil ini adalah syarat mutlak agar obligasi dapat
dilunasi dan harga obligasi akan diterima baik oleh pasar. Perusahaan yang
menggunakan dana obligasi untuk membiayai bidang usaha yang sifat
pendapatannya tidak stabil atau terpengaruh oleh siklus ekonomi, akan terancam
gagal dalam melunasi kupon dan/atau pokok nilai obligasinya.
1. Jenis obligasi:
a. Government bonds adalah obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah
pusat
b. Corporate bonds adalah obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan
c. Convertible bonds adalah obligasi yang dapat dipertukarkan dengan
saham perusahaan penerbit obligasi
d. Municipal bonds adalah obligasi yang diterbitkan oleh Kotapraja atau
Kotamadya
e. Serie bonds adalah obligasi yang diterbitkan melalui beberapa tahapan
f. Serial bonds adalah obligasi yang pelunasannya dilakukan secara
diangsur
g. Term bonds adalah obligasi yang diterbitkan dan dilunasi sekaligus
h. Ballon bonds adalah obligasi yang pelunasannya dimulai dari sedikit dan
semakin lama semakin besar
i. Euro bonds adalah obligasi dalam mata uang US dan beredar di luar
Amerika Serikat
j. Puttable bonds adalah obligasi yang pelunasannya dapat diminta dengan
segera oleh pemegang obligasi sebelum jatuh tempo, tetapi sesudah
protection period
k. Callable bonds adalah obligasi yang dapat dilunasi oleh emiten sebelum
jatuh tempo tetapi sesudah protection period
l. Secured bonds adalah obligasi yang dijamin oleh aktiva
m. Unsecured bonds (debentures) adalah obligasi tanpa jaminan aktiva atau
tanpa guarantor
n. Bearer bonds adalah obligasi atas pembawa yang dapat diperjualbelikan
antar investor tanpa melalui perantara
o. Registered bonds adalah obligasi atas nama yang harus diperjualbelikan
melalui bursa efek
p. Zero coupon bonds adalah obligasi tanpa kupon. Obligasi ini dijual
dengan harga diskon dan dilunasi pada harga nominal. Obligasi yang
membayar kupon disebut coupon bonds, di mana pembayarannya dapat
dilakukan secara triwulanan atau tengah tahunan seperti terlihat dalam
Gambar 9.5.
2. Kopur dan Kupon
Emisi obligasi dapat diterbitkan dalam beberapa nilai nominal obligasi atau
disebut kopur, yaitu Rp100.000,00, Rp1.000.000,00, Rp10.000.000,00
Rp25.000.000,00 dan Rp100.000.000,00. Sementara itu, dilakukan juga
pembayaran kupon yang dapat dilakukan dalam tingkat yang tetap (fixed
rate) atau mengambang (floating rate). Floating rate berarti mengambang
sebesar persentase tertentu (umumnya 3%) di atas bunga deposito atau
Sertifikat Bank Indonesia. Biasanya, obligasi yang beresiko adalah yang
berkupon fixed rate. Pada saat tingkat bunga umum di bawah fixed coupon
rate, maka penjualan obligasi masih menarik bagi investor. Pada saat tingkat
bunga umum meningkat karena pemerintah mengeluarkan kebijakan “tight
money policy” dengan menarik uang dari peredaran, yaitu dana milik Badan
Usaha Milik Negara (BUMN) yang semula berada di deposito bank swasta,
da kemudian mentransfernya ke rekening Bank Indonesia, maka kurs obligasi
berjatuhan.
3. Puttable Bonds dan Callable Bonds
Klausul mengenai put option dan call option dalam perjanjian obligasi
(indentures) adalah sangat penting, terutama bagi obligasi yang diterbitkan di
suatu negara yang tingkat bunga umumnya berfluktuasi. Resiko yang melekat
pada obligasi yang memiliki fixed coupon rate akan terjadi apabila tingkat
bunga umum naik atau turun di luar batas yang ditentukan. Apabila tingkat
bunga umum naik di atas tingkat kupon, sementara pemegang obligasi
(bandholder) atau investor menerima kupon tetap, maka pihak yang
dirugikan adalah bondholder. Sebaliknya, apabila tingkat bunga umum turun
jauh di bawah tingkat kupon, maka yang dirugikan adalah pihak yang
menerbitkan obligasi (bondissuer) karena harus membayar kupon terlalu
tinggi.
Untuk menghindari kerugian yang akan diderita oleh bondissuer maupun
bondholder, ketentuan (klausula) dalam indentures yang disebut dengan put
option bagi bondholder dan call option bagi bondissuer harus segera dibuat.
Bondholder memiliki put option, yaitu hak untuk meminta pelunasan
sebelum jatuh tempo tetapi setelah protection period. Di lain pihak,
bondissuer memiliki call option, yaitu hak untuk membeli kembali sebelum
jatuh tempo tetapi setelah protection period.
Kurs yang diterima oleh bondholder karena melaknakan put option, atau
disebut put price, dan kurs yang dibayar oleh bondissuer karena
melaksanakan call option, atau disebut call price telah diatur dalam
perjanjian obligasi (indenture). Pada put price, semakin cepat dilaksanakan
semakin rendah harganya. Sebaliknya pada call price, semakin cepat
dilaksanakan semakin tinggi harganya.
4. Variabel yang Mempengaruhi Kurs Obligasi
Variabel-variabel yang mempengaruhi kurs obligasi adalah sebagai berikut:
a. Tingkat bunga umum
b. Kupon obligasi
c. Jatuh tempo
d. Tingkat resiko pelunasan
Jika tingkat bunga umum naik, maka kurs obligasi akan turun dan begitu juga
sebaliknya. Rumusan tersebut hanya berlaku untuk obligasi dengan tingkat
kupon yang bersifat tetap. Jika kupon lebih besar daripada bunga umum,
berarti kurs obligasi berada pada tingkat at premium atau di atas nominal atau
berada di atas 100, dan apabila sebaliknya, kurs obligasi berada di bawah 100
atau di bawah nominal atau at discount. Jika tingkat kupon sama dengan
bunga umum, maka secara teoritis kurs obligasi sama dengan nilai
nominalnya atau sama dengan 100. Obligasi yang tidak pernah mengalami
gagal bayar bunga atau gagal bayar pelunasan (default) akan memiliki nilai
lebih atau kurs tetap yang lebih tinggi daripada obligasi lainnya. Nilai lebih
tersebut tercermin pada convexity yang positif. Sebaliknya, obligasi yang
pernah mengalami gagal bayar akan kurang bernilai yang tercermin pada
convexity yang negatif. Bonafiditas merupakan kemampuan emiten obligasi
untuk melunasi pembayaran kupon atau angsuran pokok secara tepat waktu.
Bonafiditas emiten obligasi tercermin pada peringkat obligasi seperti AAA,
AA, A atau BBB, BB, B dan seterusnya.

B. KURS OBLIGASI
1. Penghitungan Kurs
Perhitungan kurs obligasi dapat dilakukan dengan menggunakan present
value method, yaitu menghitung nilai sekarang dari cash flow yang akan
diterima selama sisa masa jatuh tempo. Cash flow terdiri dari kupon yang
masih akan diterima beberapa kali sesuai dengan sisa jatuh tempo dan
nominal obligasi pada akhir jatuh tempo. Sebagai pembandingnya adalah
minimum yield atau yield to maturity (YTM), yang pada umumnya adalah
tingkat bunga umum rata-rata atau tingkat bunga Sertifikat Bank Indonesia.
2. Interest Included dan Interest Excluded
Dalam dunia nyata, transaksi jual beli obligasi kebanyakan tidak dilakukan
tepat pada tangal jatuh tempo, sehingga ada sejumlah bunga yang harus
dibayar kepada pemegang obligasi lama (penjual). Kupon mendatang akan
diterima oleh pembeli, padahal sebagian masa kupon sudah berlalu dan
menjadi hak penjual. Karena itu, pembeli wajib membayar sebagian kupon
kepada penjual secara terpisah dari kurs obligasi (interest excluded) atau
memasukkannya ke dalam kurs obligasi (interest included).
3. Hubungan Kurs dan Yield To Maturity (YTM)

100

8 12 16

Pada YTM = 12%, kurs obligasi berada pada tingkat 100, dan kurs ini akan
meningkat apabila YTM turun menjadi 8% dan akan menurun apabila YTM
meningkat menjadi 16%.
Hubungan antara YTM dan kurs obligasi secara teoritis digambarkan
proporsional, tetapi dalam dunia nyata tidak demikian. Hal ini dikarenakan
kurs obligasi tidak hanya ditentukan oleh elemen bunga atau YTM, tetapi
juga ditentukan oleh maturity dan bonafiditas emiten yang menerbitkan
obligasi. Jika YTM naik, maka kurs obligasi akan turun, tetapi tidak
proporsional dan demikian pula sebaliknya.
Setiap jenis obligasi mempunyai reaksi yang berbeda terhadap perubahan
YTM, karena kondisi keuangan setiap issuer obligasi tidaklah sama.
Sebagian bondissuer mungkin dapat terus membayar kupon secara tepat
waktu, dan sebagian lagi mungkin menundanya,bahkan ada yang gagal
melaksanakan pembayaran. Cara yang paling mudah untuk mengetahui hal
tersebut adalah dengan melihat peringkat obligasi (bond rating) yang
diterbitkan oleh PEFINDO (Pemeringkat Efek Indonesia) atau Standart &
Poor di Amerika Serikat, seperti AAA, AA, A, BBB, BB, B dan seterusnya.
Peringkat obligasi yang terdepan (AAA) adalah yang terbaik, sementara yang
terjelek adalah D. Peringkat ini dapat mencerminkan bonafiditas bondissuer
dalam memenuhi kewajibannya.

4. Hubungan Kurs, YTM dan Maturity

YTM < Coupon = 8% < 12%


110,5

100 YTM = Coupon = 8% = 12%

YTM > Coupon = 16% > 12%


90,5

1 2 3

Dari gambar di atas diketahui bahwa kurs obligasi sama dengan 100 apabila
kupon = YTM. Apabila YTM lebih rendah daripada kupon, maka kurs
obligasi akan menjadi di atas 100 atau at premium, dan semakin lama
maturity semakin tinggi kursnya. Apabila YTM lebih tinggi daripada kupon,
maka kurs obligasi akan menjadi di bawah 100 atau at discount dan semakin
lama maturity semakin rendah kursnya. Jika suatu obligasi memiliki maturity
lebih lama, maka kurs akan turun lebih tajam apabila terjadi kenaikan YTM,
dan akan naik lebih tajam apabila terjadi penurunan YTM.

C. YIELD OBLIGASI
Yield adalah keuntungan atas investasi obligasi yang dinyatakan dalam
persentase. Keuntungan yang diterima dapat berupa kupon yang diterima
maupun selisih kurs obligasi. Keuntungan atas investasi yang berupa selisih kurs
dapat bersifat merugikan atau menguntungkan. Apabila kurs beli lebih rendah
daripada kurs jual atau terminal, berarti terjadi keuntungan dan begitu pula
sebaliknya. Terdapat beberapa metode dalam penghitungan yield seperti:
1. Nominal yield
Nominal yield adalah yield sebesar tingkat kupon yang diperoleh dari
pembelian obligasi pada harga nominalnya, dan kupon diterima terus
menerus sampai jatuh tempo. Pada akhir jatuh tempo akan diterima jumlah
investasi sebesar nilai nominalnya.
2. Current yield
Current yield adalah kupon yang diterima dari modal yang diinvestasikan
dalam obligasi. Apabila modal yang diinvestasikan sebesar nilai nominal,
maka current yield akan sama dengan nominal yield. Apabila modal yang
diinvestasikan lebih besar dari nilai nominal, maka current yield akan berada
di bawah tingkat kupon. Apabila modal yang diinvestasikan lebih rendah dari
nilai nominal, maka current yield akan berada di atas tingkat kupon.
3. Yield to Maturity (YTM)
YTM digunakan dengan memperhitungkan sisa maturity obligasi yang harus
dijalani. Sebelum maturity tiba, kurs obligasi dapat berada di atas pari (di atas
nilai nominal) atau di atas 100 atau di bawah pari (di bawah nilai nominal)
atau di bawah 100. Pada saat jatuh tempo kurs obligasi sama dengan 100
karena emiten akan membayar sebesar nilai nominal.
4. Yield to Call (YTC) dan Yield to Put (YTP)
Pada saat bondissuer melaksanakan opsi call, call price selalu lebih rendah
daripada market price karena apabila market price lebih kecil daripada call
price, maka bondissuer akan menarik kembali obligasi dengan cara membeli
dari pasar. Investor akan mendapat YTC yang lebih rendah daripada YTM
apabila harga beli obligasi diperoleh di atas call price, dan YTC yang lebih
besar daripada YTM apabila harga beli obligasi di bawah call price.
Pada saat bondholder melaksanakan opsi put, put price selalu lebih besar
daripada market price, karena apabila market price lebih besar daripada put
price, maka bondholder lebih menguntungkan menjual di pasar daripada
melaksanakan put option. Investor akan mendapat YTP yang lebih rendah
daripada YTM apabila harga beli di atas put price, dan YTP yang lebih besar
daripada YTM apabila harga beli di bawah put price.
5. Internal Rate of Return
Dalam dunia nyata, investasi dalam obligasi merupakan suatu proses
pembelian, penyimpanan, penjualan atau penerimaan pelunasan. Pada saat
pembelian, investor membayar suatu kurs beli, selama masa penyimpanan
investor menerima kupon, dan pada saat penjualan investor menerima kurs
jual atau pada saat pelunasan oleh emiten investor menerima nilai nominal.
Kurs beli merupakan nilai yang harus dibayar sekarang, sehingga disebut
sebagai nilai sekarang atau modal. Kupon yang diterima secara periodik
disebut sebagai cash flow periodik dan kurs jual atau nominal yang diterima
disebut sebagai terminal value pada saat periode berakhir. Metode IRR ini
adalah salah satu metode untuk menghitung yield obligasi.

D. DURATION
1. Tingkat bunga dan perubahan kurs obligasi
Investasi dalam deposito, atau SBI, akan menghasilkan bunga bebas resiko
tanpa memikirkan pengelolaannya. Sementara itu, investasi dalam obligasi
mengandung resiko seperti kegagalan penerimaan kupon atau gagal
pelunasan dan kerugian karena kehilangan kesempatan untuk melakukan
investasi di tempat lain (opportunity cost). Oleh karena itu, yield obligasi
yang diperoleh harus lebih tinggi daripada tingkat deposito atau SBI.
Ketika pertama kali menerbitkan obligasi, kupon yang dibayar harus
lebihbesar daripada tingkat bunga untuk menarik investor dan pada umumnya
perbedaan antara kupon dan bunga berkisar dari 4% sampai 6 % yang disebut
dengan spread. Kupon obligasi yang bersifat tetap sepanjang maturity
disebut dengan fixed rate. Sementara itu, jenis kupon lainnya bersifat floating
rate atau variabel rate, yang berubah-ubah setiap periode 3 bulan atau direvisi
setiap 6 bulan sekali. Penetapan floating rate didasarkan pada bunga rata-rata
bank umum selama suatu periode sebelumnya ditambah dengan satuan
spread misalnya misalnya 3% atau 4%. Jadi floating rate selalu di atas
tingkat deposito, kecuali terjadi kejadian luar biasa di bidang keuangan yang
membuat tingkat bunga mengalami 2 atau 3 kali tingkat normal. Floating
rate sangat menguntungkan bagi bondissuer maupun bondholder karena
tingkat kupon mengikuti perkembangan bunga.
Risiko obligasi terutama dihadapi oleh obligasi yang memberikan kupon
fixed rate. Besarnya kupon ini bersifat tetap (fixed rate) sementara tingkat
bunga umum berubah-ubah setiap periode, sehingga kurs obligasi akan
berfluktuasi yang pada gilirannya dapat menimbukan keuntungan atau
kerugian bagi bondholder maupun bondissuer. Pada saat tingkat bunga
umum turun, kurs obligasi naik dan begitu juga sebaliknya. Besar kecilnya
perubahan kurs obligasi tergantung pada besar kecilnya perubahan bunga.
Semakin besar penurunan bunga, semakin tinggi kurs obligasi. Semakin
besar kenaikan bunga, semakin rendah kurs obligasi. Hubungan antara
tingkat bunga umum dan kurs obligasi bersifat negatif. Setiap kali terjadi
perubahan tingkat bunga umum, kurs obligasi dapat dihitung kembali secara
konvensional dengan menggunakan metode present value. Metode yang lebih
cepat untuk menghitung perubahan kurs obligasi akibat perubahan tingkat
bunga umum adalah duration dan convexity .
2. Penghitungan duration
Penurunan tingkat bunga dinyatakan dalam istilah basis poin. Penurunan
tingkat bunga sebesar 1% sama dengan turun 100 basis poin dan biasa ditulis
100BP. Jika bunga turun 25BP berarti turun ¼%, jika turun 300BP berarti
turun 3% dan seterusnya. Jika bunga naik 500BP, berarti naik 5% dan jika
naik 10BP berarti naik 0,1%. Duration adalah suatu angka yang menyatakan
volatilitas kurs dan selalu dibaca negatif. Semakin besar duration berarti
semakin makin besar volatilitas kurs obligasi.

E. CONVEXITY
Kurs obligasi yang dihitung kembali akibat adanya perubahan tingkat bunga
dapat dilakukan dengan menggunakan metode duration. Hasil perhitungan
tersebut merupakan kurs perkiraan, yang seringkali berbeda dengan kurs di pasar.
Perbedaan tersebut disebut sebagai convexity riil. Apabila kita ingin
mengestimasi perubahan kurs obligasi secara lebih tepat lagi, maka selain
duration perlu dihitung juga convexity teoritis. Jadi, perubahan kurs obligasi
akibat adanya perubahan tingkat bunga tercermin dari gabungan antara duration
dan convexity .
Perbedaan pertama antara duration dan convexity terletak pada sifatnya, yaitu
duration selalu dibaca negatif sedangkan convexity bisa negatif dan positif.
Kedua, duration dan convexity teoritis digunakan bersama untuk mengestimasi
kurs teoritis, sedangkan convexity riil merupakan selisih antara kurs pasar dan
kurs estimasi dimana kurs pasar dipengaruhi oleh kekuatan pasar.
1. Hubungan antara Kurs dengan Convexity Positif

Convexity (%) aktual positif area A

A Garis Kurs Riil

Convexity (%) aktual positif area B

100
Garis Kurs Teoritis
B

8 12 16

Pada gambar di atas, area convexity positif berada dalam area A dan B, yang
menunjukkan bahwa pada saat tingkat bunga turun dari 12% menjadi 8%,
kurs obligasi di pasar naik tajam melebihi kurs teoritisnya. Pada saat tingkat
bunga naik, kurs teoritis obligasi turun secara proporsional tetapi kurs di
pasar turun sangat tipis secara tidak proporsional. Hal ini mencerminkan
bahwa kurs pasar masih berada di atas kurs teoritisnya sehingga muncul
convexity positif.
Convexity positif terjadi? Convexity in percent yang positif adalah selisih
positif antara kurs aktual di pasar dan kurs teoritisnya. Apabila kurs pasar
lebih besar daripada kurs teoritis, maka convexity bersifat teoritis. Kurs pasar
terjadi akibat adanya kesepakatan antara tawaran kurs beli dan tawaran kurs
jual yang ada di pasar. Pada awalnya, berbagai tawaran kurs jual dan
berbagai tawaran kurs beli muncul di pasar. Apabila tawaran kurs beli dan
tawaran kurs jual sama besarnya, maka terjadilah transaksi. Kurs yang terjadi
karena adanya transaksi di pasar disebut kurs aktual, sementara tawaran kurs
beli dan tawaran kurs jual yang berbeda disebut kurs teoritis.
2. Hubungan Kurs dengan Convexity Negatif
Pada saat bunga umum turun, seharusnya kurs obligasi di pasar naik, tetapi
kenyataanya kurs itu berada di bawah kurs teoritisnya. Hal ini terjadi karena
investor tidak sepenuhnya percaya bahwa penurunan bunga umum akan
berlaku dalam jangka panjang, sehingga investor masih tetap menggunakan
YTM yang lebih tinggi.
3. Convexity Positif dan Negatif Normal
Hal ini terjadi apabila pada saat bunga umum turun, kurs obligasi naik lebih
tinggi dari kurs teoritisnya. Pada saat bunga umum naik, kurs obligasi di
pasar turun lebih tajam dari kurs teoritisnya atau dengan kata lain, investor
memperkirakan bunga umum akan turun lebih tinggi lagi di masa yang akan
datang.
4. Convexity Positif dan Negatif Tidak Normal
Pada saat bunga umum turun, kurs obligasi ikut turun sehingga merugikan
investor. Ini berarti pada saat penurunan bunga umum diperkirakan akan
berlansung lama, investor justru mengestimasi kenaikan bunga umum untuk
jangka panjang sehingga hasil penghitungan kurs lebih rendah dari kurs
sebelumnya. Pada saat bunga umum naik, kurs obligasi juga ikut naik, yang
artinya investor tidak percaya bahwa kenaikan bunga umum kan berlaku
untuk jangka panjang dan malah mengestimasi bunga umum akan naik lebih
kecil dari kenaikan yang sekarang.

F. ZERO COUPON BONDS


Zero coupon bonds adalah obligasi yang tidak memberikan kupon secara
periodik, tetapi pada saat dijual diberlakukan harga di bawah harga nominal.
Pada saat jatuh tempo, pelunasan obligasi dilakukan pada nilai nominalnya.
Pemotongan harga atau diskon tergantung pada tingkat yield dan maturity yang
ditetapkan oleh bondissuer.

Buku Sumber Pengetahuan yang Tak Pernah Habis by Cahaya Lurus

Anda mungkin juga menyukai