Anda di halaman 1dari 57

1

ANALISIS LIKUIDITAS DALAM KAITANNYA DENGAN


PEMENUHAN KEWAJIBAN TERHADAP NASABAH PADA
BANK CENTURY.Tbk

(SKRIPSI)

DISUSUN OLEH :

RYOICHI SUKI PRAJAYA

NPM : 05120070

PROGRAM STUDI S1 AKUNTANSI

INFORMATICS & BUSINESS INSTITUTE DARMAJAYA

BANDAR LAMPUNG

2010
2

ABSTRAK

ANALISIS LIKUIDITAS DALAM KAITANNYA DENGAN PEMENUHAN


KEWAJIBAN TERHADAP NASABAH

PADA BANK CENTURY, Tbk

Oleh

RYOICHI SUKI PRAJAYA

Secara umum fungsi utama bank adalah menghimpun dana dari masyrakat dan
menyalurkan kembali ke masyarakat untuk berbagai tujuan atau sebagai financial
intermediary yaitu sebagai lembaga perantara keuangan. Keberadaan bank di
Indonesia berfungsi sebagai badan usaha perantara yang menghimpun dan
menyalurkan dana antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
kekurangan dan membutuhkan dana. Selain itu bank juga memberikan jasa dalam
lalu lintas pembayaran dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat. Menurut
Drs. Jumingan, S.E.,M.M., M.Si. dalam buku Analisis Laporan Keuangan
(2008:126): Apabila digunakan angka 100% dipandang sudah menunjukan
baiknya kondisi keuangan jangka pendek. Bisa kita lihat tabungan memiliki
pengaruh dalam analisis likuiditas, sebab bila tingkat likuiditas suatu bank tinggi
makan akan menumbuhkan tingkat kepercayaan nasabah untuk menyimpan uang
mereka begitupun sebaliknya. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan rasio
likuiditas yaitu Quick Ratio, Bangking Ratio, Cash Ratio, Load to Debt Ratio, dan
Net Call Money.
3

Tujuan penelitian ini adalah untuk menguji secara analisis rasio likuiditas dan
membuktikan apakah bank Century dapat memenuhi kewajiban terhadap
nasabahnya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis
kuantitatif melalui pendekatan perhitungan rasio-rasio likuiditas dan analisis dari
rasio likuiditas yang digunakan.

Kesimpulan dari penelitian ini yaitu menurut perhitungan dan analisis yang telah
dilakukan peneliti kesimpulan yang didapat untuk Quick ratio masih di bawah
100% dan bila dirata-rata hanya 50% tingkat likuiditanya dan ini masih dianggap
sedang, untuk Banking ratio dianggap tinggi karena diatas 100% karena terdapat
peningkatan pada deposit dan tidak disalurkan, sedangakan untuk Cash Ratio
rasio kurang dari 100%, hal ini dikarenakan kewajiban segera dapat dibayar lebih
besar dari aktiva lancer, untuk Load to Debt sangat tinggi rasio lebih dari 100%,
hal ini dikarenakan jumlah kredit yang diberikan lebih besar dari total dana pihak
ke tiga, dan untuk Net Call Money baik karena kewajiban Call Money besih lebih
kecil dari harta likuidnya.

ABSTRACT
4

THE ANALYSIS OF LIQUIDITY IN RELATION TO LIABILITY ON


CONSUMEN BANKING AT CENTURY BANK , Tbk

By

RYOICHI SUKI PRAJAYA

In general, banks' main function is to collect and distribute funds from the society
back to the community for various purposes or as a financial intermediary that is
as a financial intermediary. The presence of banks in Indonesia, functioned as an
intermediary business entity that raise and distribute funds among the parties with
the excess funds are lacking and in need of funds. In addition the bank also
provides services in payment traffic in order to improve social welfare. According
to Drs. Jumingan, SE, MM, M. Si Financial Statement Analysis book (2008:126):
When used figures show 100% is considered good already short-term financial
condition. We can see the savings have influence in the analysis of liquidity,
because if a high level of liquidity of a bank will raise the level of trust dining
customers to keep their money as well as vice versa. In this study, researchers
used the liquidity ratio is the Quick Ratio, Bangking Ratio, Cash Ratio, Load to
Debt Ratio, and Net Call Money.

The purpose of this study was to examine the liquidity ratio analysis and prove
whether Century Bank can meet its obligations to its customers. The method used
in this research is quantitative analysis approach to the calculation of liquidity
ratios and the analysis of liquidity ratios are used.

The conclusion from this study are according to the calculations and analysis,
researchers concluded that obtained for the Quick ratio still below 100% and
when averaged only 50% level liquidity and is still considered to be moderate,
5

to Banking ratio is considered high due to above 100% because there was an
increase in the deposit and is not distributed, while the ratio for the Cash Ratio is
less than 100%, this is because the liability can be paid is greater than assets
lancer, for very high load to Debt ratio of more than 100%, mainly due to total
loans greater than the total third-party funds, and to the Net Call Money well
because of the liability Call Money smaller than their liquid treasure.

DAFTAR ISI
6

Halaman

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i

PERNYATAAN ....................................................................................................... ii

ABSTRAK ............................................................................................................... iii

HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................................ vii

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. viii

RIWAYAT HIDUP ................................................................................................. ix

PERSEMBAHAN .................................................................................................... x

MOTTO ................................................................................................................... xi

KATA PENGANTAR ............................................................................................. xii

DAFTAR ISI ............................................................................................................ xv

DAFTAR TABEL ................................................................................................... xviii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ....................................................................................... 1

1.2 Batasan Masalah .................................................................................... 4

1.3 Rumusan Masalah .................................................................................. 4

1.4 Tujuan Penelitian ................................................................................... 4

1.5 Manfaat Penelitian .................................................................................. 5


7

1.6 Sistematika Penulisan ............................................................................ 5

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Bank ..................................................................................... 7

2.2 Fungsi Bank ........................................................................................... 8

2.3 Jenis-Jenis Bank ..................................................................................... 10

2.4 Izin Pendirian Dan Bentuk Hukum Bank Umum .................................. 11

2.5 Laporan Keuangan ................................................................................ 12

2.5.1 Pengertian Laporan Keuangan ...................................................... 12

2.5.2 Tujuan Laporan Keuangan ............................................................ 13

2.5.3 Keterbatasan Laporan Keuangan ................................................... 13

2.5.4 Laporan Keuangan Bank ............................................................... 15

2.6 Analilis Laporan Keuangan ................................................................... 16

2.6.1 Penggolongan Angka Rasio ......................................................... 17

2.7 Likuiditas ............................................................................................... 17

2.7.1 Pengertian Likuiditas ................................................................... 17

2.7.2 Asset Lancar ................................................................................ 19

2.7.3 Jenis dan Sumber Alat Likuid ...................................................... 20

2.7.4 Prinsip Pengelolaan Likuiditas ..................................................... 24

2.7.5 Tunjuan dan Manfaat Pengelolaan Likuiditas .............................. 26

2.7.6 Alat-alat Pengukur Likuiditas ...................................................... 27


8

2.7.7 Penilaian Likuiditas ...................................................................... 27

2.7 Hubungan antara Analisis Likuiditas terhadap Tabungan

Nasabah ............................................................................................... 17

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Pendekatan Penelitian ............................................................................. 31

3.2 Objek atau Variabel Penelitian .............................................................. 31

3.3 Metode Pengumpulan Data .................................................................... 31

3.4 Populasi dan Sampel .............................................................................. 32

3.4.1 Populasi ........................................................................................ 32

3.4.2 Sampel .......................................................................................... 33

3.5 Teknik Analisis Data............................................................................... 33

3.5.1 Analisi Kualitatif .......................................................................... 33

3.5.2 Analisi Kuantitatif ........................................................................ 33

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Perusahaan ............................................................... 35

4.1.1 Sejarah berdirinya Bank Century,Tbk........................................... 35

4.2 Letak dan Posisi Bank Century .............................................................. 36

4.3 Pembahasan Penelitian............................................................................ 37

4.4 Analisis Data .......................................................................................... 38


9

4.4.1 Quick Rasio................................................................................... 38

4.4.2 Banking Rasio............................................................................... 39

4.4.3 Cash Rasio.................................................................................... 40

4.4.4 Load to Debt Rasio....................................................................... 41

4.4.5 Net Call Money Rasio................................................................... 42

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan ................................................................................................ 43

5.2 Saran ..................................................................................................... 44

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

Bab I

PENDAHULUAN

I.1 Latar belakang

Dalam perkembangan Era Globalisasi yang merupakan pengaruh dari ekonomi


yang semakin maju yang diciptakan oleh negara-negara maju sebagai uji kualitas
dari sebuah negara. Dan kita tahu bahwa globalisasi sangat berdampak besar
karena berkaitan dengan ekonomi yang dimana ekonomi mempengaruhi seluruh
aspek salah satunya kehidupan.

Secara umum fungsi utama bank adalah menghimpun dana dari masyrakat dan
menyalurkan kembali ke masyarakat untuk berbagai tujuan atau sebagai financial
10

intermediary yaitu sebagai lembaga perantara keuangan. Keberadaan bank di


Indonesia berfungsi sebagai badan usaha perantara yang menghimpun dan
menyalurkan dana antara pihak yang kelebihan dana dengan pihak yang
kekurangan dan membutuhkan dana. Selain itu bank juga memberikan jasa dalam
lalu lintas pembayaran dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat.

Dalam menjalankan fungsinya sebagai perantara keuangan, maka faktor


kepercayaan masyarakat merupakan faktor utama dalam menjalankan bisnis
perbankan. Untuk mendapatkan kepercayaan itu bank harus dalam keadaan sehat,
karena masyarakat akan percaya kepada bank yang tingkat kesehatannya tinggi.
Pada saat terjadi krisis, masalah yang dihadapi perbankan antara lain: nilai tukar
yang berfluktuasi, hancurnya sector korporat yang dibiayai perbankan, tingkat
suku bunga simpanan yang tinggi sebagai kebijakan pemerintah dan lain
sebagainya. Keadaan tersebut berujung pada menurunnya kepercayaan
masyarakat terhadap perbankan.

Kepercayaan yang turun dari masyarakat pada kinerja perbankan tercermin


dengan terjadinya rush atau penarikan dana yang tidak wajar. Penarikan dana
yang tidak wajar menyebabkan terganggunya likuiditas suatu bank. Sehingga
pemerintah harus melikuidasi bank yang tidak memiliki kinerja yang bagus.

Likuiditas adalah kemampuan bank untuk menyediaakan saldo kas dan saldo harta
likuid yang lain untuk memenuhi kewajiban-kewajiannya, khususnya untuk :

1. Membayar chek, giro berbunga, tabungan dan deposito berjangka milik


nasabah yang diuangkan kembali;
2. Menutup berbagai macam kewajiban segara lainnya;
3. Menutup kebutuhan biaya oprasional perusahaan.

Setiap perusahaan atau badan usaha, sangat berkepentingan dengan kondisi


keuangan. Kondisi keuangan suatu perusahaan akan dapat diketahui dari laporan
keuangannya, yang terdiri dari neraca, laporan rugi-laba serta laporan – laporan
keuangan lainya. Dengan melakukan analisa terhadap pos-pos neraca akan dapat
di ketahui posisi keuangannya.
11

Penilaian kinerja keuangan perbankan dapat di ketahui dengan berbagai cara salah
satunya adalah menggunakan Rasio Keuangan Perbankan. Rasio-rasio keuangan
perbankan adalah sebagai suatu ukuran tertentu dalam mengadakan interpretasi
dari analisa laporan keuangan suatu bank. Rasio keuangan perbankan akan
memperlihatkan segala aspek dalam keuangan, antara lain likuiditas, rentabilitas
dan solvabilitas. Interpretasi atau analisa terhadap laporan keuangan suatu bank
akan sangat bermanfaat untuk mengetahui perkembangan dan juga kelemahan-
kelemahan dari kegiatan yang dilakukan oleh bank tersebut. Dan secara umum
rasio-rasio keuangan perbankan tersebut dapat digunakan sebagai salah satu alat
untuk menilai kinerja baik. Dalam hal ini penulis memfokuskan pada rasio
likuiditas. Menurut Kasmir dimana hubungan antara likuiditas dengan kewajiban,
sejauh mana aktiva lancar menutupi kewajiban lancar maka semakin besar
perbandingan aktiva lancar dengan hutang lancar semakin tinggi kemampuan
perusahaan menutupi kewajiban jangka pendek.

Bisnis usaha perbankan merupakan bisnis jasa dalam bidang pelayanan atas
kebutuhan nasabahnya. Setiap keluhan nasabah merupakan bahan pelajaran bagi
bank itu sendiri untuk memberikan pelayanan yang terbaik untuk nasabahnya,
sehingga bank harus melayani nasabahnya dengan sebaik-baiknya karena dari
nasabah itu bank bisa membiayai karyawan-karyawatinya. Oleh karena itu
nasabah merupakan costumer yang harus dijaga. Kalau kita lihat dari pengertian
diatas bisa disimpulkan bahwa hubungan antara likuiditas dengan nasabah sangat
erat kaitanya, dimana khususnya tabungan yang berkaitan dengan likuiditas suatu
bank disebabkan tabungan tidak bisa di tentukan kapan uang akan di ambil oleh
nasabah.

Berikut ini disajikan data-data perkembangan Neraca dan Laporan laba/rugi pada
Bank Century Untuk Laporan Keuangan triwulan dari Maret 2006 – September
2008.

Tabel 1 Sumber Dana Bank Century Untuk Laporan Keuangan Triwulan dari
A K T IV A
Maret 2006 – September 2008. M a r e t 2 0 0J
K as 2 8 2 ,8 3 7
(Dalam Jutaan Rupiah)

P e n e m p a t a n p a d a B a n k I n d o n1 e, 3s i5a4 , 9 3 71
12

Menurut Drs. Jumingan, S.E.,M.M., M.Si. dalam buku Analisis Laporan


Keuangan (2008:126): Apabila digunakan angka 100% dipandang sudah
menunjukan baiknya kondisi keuangan jangka pendek. Walaupun demikian untuk
analisis lebih lanjut sebaiknya dibandingkan dengan rasio industry yaitu 200%
atau 2:1. Dari uraian di atas maka penulis tertarik untuk mengetahui lebih jauh
bagaimana tentang likuiditas pada Bank Century, guna melihat tingkat likuiditas
dari keseluruhan dana yang ada dalam aktiva yang digunakan untuk operasi bank
tersebut dalam menghasilkan laba, yang kemudian digunakan oleh bank sebagai
bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan dimasa yang akan datang.

Dari alasan-alasan yang telah penulis kemukakan diatas dan untuk melihat sejauh
mana tingkat likuiditas yang telah dicapai oleh Bank Century, maka dalam
penyusunan skripsi ini penulis memilih judul: “ANALISIS LIKUIDITAS
DALAM KAITANNYA DENGAN PEMENUHAN KEWAJIBAN TERHADAP
NASABAH PADA BANK CENTURY.Tbk ”

1.2 Batasan Masalah

Agar pembahasan yang dilakukan tidak menyimpang dari permasalahan, maka


dalam penelitian ini penulis membatasi ruang lingkup pembahasannya pada
analisis pengaruh likuiditas dalam kaitannya dengan pemenuhan kewajiban
terhadap nasabah khususnya pada Maret 2006 sampai September 2008.

1.3. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian dilatar belakang masalah diatas, maka dapat dirumuskan


13

persoalan yang dihadapi oleh Bank Century,Tbk :

“Seberapa besarkah kemampuan Bank Century.Tbk untuk memenuhi kewajiban


jangka pendeknya (kewajiban terhadap nasabah)?”

1.4. Tujuan Penelitian

Tujuan yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah untuk menguji secara empiris
analisi likuiditas dalam kaitannya dengan pemenuhan kewajiban terhadap nasabah
Bank Century,Tbk.

1.5. Manfaat Penelitian

a. Bagi Penulis

Penelitian ini diharapkan menambah wawasan dan pemahaman tentang


bagaimana mengukur analisis pengaruh likuiditas dalam kaitannya dengan
pemenuhan kewajiban terhadap nasabah Bank Century,Tbk..

b. Bagi Perusahaan

Penelitian ini diharapkan dapat dimanfaatkan sebagai sumbangan


pemikiran atau masukan mengenai kondisi likuiditas dalam kaitannya
dengan pemenuhan kewajiban terhadap nasabah Bank Century,Tbk..

c. Bagi Peneliti yang akan datang

Diharapkan menjadi sumber informasi dan referensi bagi pihak-pihak yang


berminat melakukan penelitian yang serupa dimasa yang akan datang.
14

1.6. Sistematika Penulisan

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini akan menguraikan latar belakang masalah, batasan


masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian,
dan sistematika penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI

Bab ini akan menguraikan tentang pengertian bank, jenis-jenis


bank, kegiatan bank umum, laporan keuangan, keterbatasan
laporan keuangan, penegrtian analisis laporan keuangan, serta teori
tentang likuiditas yang digunakan untuk menganalisis.

BAB III METODE PENELITIAN

Bab ini akan menguraikan cara kerja yang menyangkut objek


penelitian, metode penelitian, metode pengumpulan data, dan
teknik analisis data.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Bab ini akan menguraikan gambaran umum perusahaan, hasil


analisis, dan pembahasan penelitian.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

Bab ini akan memberikan kesimpulan secara rinci dari analisis


masalah dan saran-saran yang berkaitan dengan Likuiditas dan
Solvabilitas kaitannya dengan kebangkrutan Bank Century,Tbk.

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN
15

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1. Pengertian Bank

Dalam pembicaraan sehari-hari, bank dikenalsebagai lembaga keuangan yang kegiatan


utamanya menerima simpanan giro, tabungan dan deposito. Kemudian bank juga dikenal
sebagai tempat untuk meminjam uang ( kredit) bagi masyarakat yang membutuhkannya.
Disamping itu bank juga dikenal sebagai tempat untuk menukar uang, memindahkan
uanga atau menerima segala macam bentuk pembayaran dan setoran seperti pembayaran
listrik,telpon,air,pajak,uang kuliah dan pembayaran lainnya.

Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 10 Tahun 1998 tentang Perbankan.


Yang dimaksud dengan bank adalah :

Badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan
menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit atau bentuk lainnya
dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak.
16

Pengertian Bank menurut Standar Akuntansi Keuangan adalah :

Lembaga yang berperan sebagai perantara keuangan antara pihak yang memiliki
dana dan pihak yang memerlukan dana, serta sebagai lembaga yang berfungsi
memperlancar lalu lintas pembayaran.

Menurut Hasibuan (2001:2), pengertian bank adalah :

Lembaga keuangan, pencipta uang, pengumpul dana dan penyalur kredit, pelaksana
lalu lintas pembayaran, stabilisator moneter serta dinamisator pertumbuhan.

Dari pengertian-pengertian diatas dapat dijelaskan secara luas lagi bahwa bank
merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang keuangan sehingga berbicara
mengenai bank tidak terlepas dari masalah keuangan.

Aktivitas perbankan yang pertama adalah menghimpun dana dari masyarakat luas yang
dikenal dengan istilah didunia perbankan adalah kegiatan funding. Pengertian
menhimpun dana maksudnya adalah mengumpulkan atau mencari dana dengan cara
membeli dari masyarakat luas.

Menurut Undang-Undang pokok perbankan No. 7 Tahun 1992 dan disempurnakan


dengan Undang-Undang perbankan No. 10 Tahun 1998, jenis perbankan terdiri dari :
17

1. Bank Umum

Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan secara konvensional atau
berdasarkan prinsip syariah dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalu lintas
pembayaran.

2. Bank Perkreditan Rakyat

Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara
konvensional atau berdasarkan prinsip syariah dalam kegiatannya tidak
memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran.

2.2 Fungsi Bank

Bank Indonesia mengkatagorikan fungsi bank sebagai financial intermediaries ini


kedalam tiga hal yaitu :

1. Sebagai lembaga yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk


simpanan.
2. Sebagai lembaga yang menyalurkan dana ke masyarakat dalam bentuk kredit.
3. Melancarkan transaksi perdagangan dan peredaran uang.

Financial intermediation merupakan duatu aktivitas penting dalam


perekonomian, karena ia menimbulkan aliran dana dari pihak yang tidak produktif kepada
pihak yang produktif dalam mengelola dana. Selanjutnya, hal ini akan membantu
mendorong perekonomian menjadi lebih efisiensi dan dinamis.

Bank memiliki peranan yang sangat penting dalam perekonomian, terutama dalam system
pembayaran moneter. Dengan adanya bank, aktivitas ekonomi dapat diselenggarakan
dengan biaya rendah. Bank juga memiliki tiga karakteristik khusus yang berbeda dalam
fungsinya bila dibandingkan dengan lembaga keuangan lainnya yaitu sebagai berikut :

1. Terkait dengan fungsi bank sebagai lembaga kepercayaan untuk menyimpan dana
masyarakat, bank berperan khusus dalam penciptaan uang dan mekanisme system
18

pembayarak dalam perekonomian. Keberadaan perbankan memungkinkan


berbagai transaksi keangan dan ekonomi dapat berlangsung lebih cepat,aman dan
efisiensi.
2. Sebagai lembaga intermediasi keuangan, perbankan berperan kkhusus dalam
memobilitaskan simpanan masyarakat untuk disalurkan dalam bentuk kredit dan
pembiayaan lain kepada dunia usaha. Hal ini akan memperbesar dan
mempermudah proses mobilisasi dan alokasi sumber-sumber dana dalam
perekonomian.
3. Sebagai lembaga penanam asset financial, bank memiliki peran penting dalam
mengembangkan pasar keuangan, terutama pasar uang domestic dan valuta asing,
bank berperan dalam mentrasformasikan asset financial lain, yaitu kredit dan
surat-surat berharga yang dikeluarkan pemerintah dan bank sentral.

Ketiga fungsi penting tersebut terkait dengan peran bank baik dari sisi mikro maupun
makro. Dari sisi mikro, bank dibutuhkan sebagai lembaga kepercayaan masyarakat dalam
memenuhi kebutuhan menyimpan dana, memperoleh kredit dan pembiayaan lain,
maupun dalam melakukan berbagai transaksi ekonomi dan keuangan. Dari sisi makro,
bank dibutuhkan karena pentingnya dalam proses penciptaan uang dan system
pembayaran, serta dalam mendorong efektivitas mekanisme transmisi kebijakan moneter
dan efisiensi alokasi sumber dana dalam perekonomian. Peran tersebut menempatkan
bank sebagai lembaga keuangan yang berperan penting dalam system perekonomian kita.

2.3 JENIS-JENIS BANK

Sejak diberlakukannya Undang-Undang nomor 10 tahun 1998, jenis bank dapat


dibedakan menjadi Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat.

1. Bank Umum

Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara convensional dan
atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam
lalulintas pembayaran. Sifat jasa yang diberikan adalah umum. Bank Umum sering juga
disebut Bank Komersial. Usaha usaha bank umum yang utama antaralain:
19

a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk giro, deposito, sertifikat


deposito,tabungan;
b.memberikankredit;
c.menerbitkansuratpengakuanhutang;
d.memindahkanuang;
e.menempatkandanapadaataumeminjamkandanadaribanklain;
f.menerimapembayarandaritagihanatassuratberharga
g. menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga.

2. Bank Perkreditan Rakyat (BPR)

Menurut Undang-Undang Nomor 7 tahun 1992 tentang Perbankan, yang dimaksud Bank
Perkreditan Rakyat adalah bank yang menerima simpanan hanya dalam bentuk deposito
berjangka, tabungan dan atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu.

Usaha-usaha Bank Perkreditan Rakyat, diantaranya:


a. menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa deposito berjangka,
dan tabungan;

b. memberi kredit;
c. menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi hasil sesuai dengan
yang ditetapkan pemerintah; dan
d. menempatkan dananya dalam bentuk sertifikat Bank Indonesia (SBI)

2.4 Izin Pendirian dan Bentuk Hukum Bank Umum

Izin pendirian Bank Perkreditan Rakyat atau Bank Umum harus memenuhi persyaratan
yang telah ditetapkan dalam UU No. 10 Tahun 1998 Tentang Perbankan, yaitu :

a. Susunan organisasi dan kepengurusan


b. Permodalan
c. Kepemilikan
20

d. Keahlian di bidang perbankan


e. Kelayakan rencana kerja

Beberapa bentuk badan hukum Bank Perkreditan Rakyat yang ditetapkan dalam UU No.
10 Tahun 1998 tentang perbankan, yaitu :

a. Perseroan Terbatas,
b. Koperasi atau,
c. Perseroaan Daerah (PD).

Setiap kegiatan yang dilakukan perbankan diawasi oleh Bank Indonesia. Hal ini sesuai
dengan UU No. 10 Tahun 1998, yang menjelaskan :

1. Pasal 29 ayat (2), Bank Indonesia menetapkan ketentuan tentang kesehatan bank
dengan memperhatikan aspek permodalan, kualitas asset, kualitas manajemen,
rentabilitas, likuiditas, dan aspek lain yang berhubungan dengan perbankan.
2. Pasal 30 ayat (2), Bank wajib menyampaikan kepada Bank Indonesia segala
keterangan dan penjelasan mengenai usahanya menurut tata cara yang ditetapkan
oleh Bank Indonesia.
3. pasal 31 ayat (1), Bank Indonesia melakukan pemeriksaan kepada Bank, baik
secara berkala maupun setiap waktu apabila diperlukan.
4. Pasal 34 ayat (1), Bank wajib menyampaikan kepada pihak Bank Indonesia
neraca dan perhitungan laba/rugi tahunan serta penjelasannya, serta laporan
berkala lainnya dalam waktu dan bentuk yang ditentukan oleh Bank Indonesia.
5. Pasal 34 ayat (2), Neraca serta laporan laba/rugi wajib terlebih dahulu di audit
oleh akuntan publik.

2.5 Laporan Keuangan


21

2.5.1. Pengertian Laporan Keuangan

Menurut Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (2004:2), pengertian laporan


keuangan adalah :

Laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan. Laporan


keuangan yang lengkap biasanya meliputi neraca, laporan laba/rugi, laporan
perubahan posisi keuangan (yang dapat disajikan dalam berbagai cara, misalnya
sebagai laporan arus kas, atau laporan arus dana), catatan dan laporan lain serta
materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan.

Menurut Baridwan (1999:17), pengertian laporan keuangan adalah :

Ringkasan dari suatu proses pencatatan, merupakan suatu ringkasan dari


transaksi-transaksi keuangan yang terjadi selama tahun buku yang bersangkutan.

Dalam Prinsip-Prinsip Akuntansi Indonesia :

Laporan keuangan adalah neraca dan perhitungan rugi laba serta segala
keterangan-keterangan yang dimuat dalam lampiran-lampiran antara lain laporan
sumber dan penggunaan dana-dana.

Menurut Jumingan ( 2008;6), Pengertian dari laporan keuangan adalah :

Laporan keuangan disusun dengan maksud untuk mnyajikan laporan kemajuan


perusahaan secara periodik. Manajemen perlu mengetahui bagaimana
perkembangan keadaan investasi dalam perusahaan dan hasil – hasil yang dicapai
22

selama jangka waktu yang diamati.

2.5.2. Tujuan Laporan Keuangan

Menurut Standar Akuntansi Keuangan, tujuan laporan keuangan adalah :

1. Menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja, serta


perubahan posisi keuangan suatau perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah
besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi.
2. Laporan keuangan yang disusun untuk memenuhi kebutuhan bersama sebagian
besar pemakai.
3. Menunjukkan apa yang telah dilakukan manajemen (stewardship), atau
pertanggung jawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan
kepadannya.

Menurut APB (Accounting Principles Board) No. 4 dalam Harahap (2002:17), tujuan
laporan keuangan dibagi menjadi dua :

Tujuan Umum : menyajikan laporan posisi keuangan, hasil usaha dan perubahan
posisi keuangan secara wajar sesuai prinsip akuntansi yang diterima.

Tujuan Khusus : memberikan informasi tentang kekayaan, kewajiban, kekayaan


bersih, proyeksi laba, perubahan kekayaan dan kewajiban serta informasi lainnya
yang relevan.
23

2.5.3. Keterbatasan Laporan Keuangan

Menurut Harahap (2002:17), laporan mempunyai beberapa keterbatasan seperti :

1. Laporan keuangan bersifat historis, yaitu merupakan laporan atas kejadian yang
telah lewat. Karenanya laporan keuangan tidak dapat dianggap sebagai satu-
satunya sumber informasi dalam pengambilan keputusan ekonomi.
2. Laporan keuangan bersifat umum dan bukan dimaksudkan untuk memenuhi
kebutuhan pihak tertentu.
3. Proses penyusunan laporan keuangan tidak luput dari penggunaan taksiran dan
berbagai pertimbangan.
4. Akuntansi hanya melaporkan informasi yang materiil. Demikan pula penerapan
prinsip akuntansi terhadap suatu fakta atau pos tertentu mungkin tidak
dilaksanakan jika hal ini tidak menimbulkan pengaruh yang materiil terhadap
kelayakan laporan keuangan.
5. Laporan keuangan bersifat konservatif dalam menghadapi ketidakpastian, bila
terdapat beberapa kemungkinan kesimpulan yang tidak pasti mengenai penilaian
suatu pos, maka lazimnya dipilih alternatif yang menghasilkan laba bersih atau
nilai aktiva yang paling kecil.
6. Laporan keuangan lebih menekankan pada makna ekonomis suatu peristiwa atau
transaksi dari pada bentuk hukumnya (formalitas). Substance over form
7. Laporan keuangan disusun dengan menggunakan istilah-istilah teknis, dan
pemakai laporan diasumsikan memahami bahasa teknis akntansi dan sifat dari
informasi yang dilaporkan.
8. Adanya berbagai alternatif metode akuntansi yang dapat digunakan menimbulkan
variasi dalam pengukuran sumber-sumber ekonomis dan tingkat kesuksesan antar
perusahaan.
9. Informasi yang bersifat kualitatif dan fakta yang tidak dapat di kuantifikasikan
umumnya diabaikan.
24

Sedangkan menurut Baridwan (1999:13), laporan keuangan yang dihasilkan


mempunyai beberapa keterbatasan , seperti :

1. Cukup Berarti (Materiality)

Suatu laporan, fakta atau elemen dianggap cukup berarti jika adanya sifat yang
akan mempengaruhi atau menyebabkan timbulnya perbedaan dalam pengambilan
suatu keputusan, dengan mempertimbangkan keadaan-keadaan lain yang ada.
Jika fakta atau elemen itu tidak mempengaruhi atau menyebabkan timbulnya
perbedaan dalam pengambilan keputusan, maka jumlahnya tidak cukup berarti.

2. Konservatif

Konservatif merupakan sikap yang diambil oleh akuntan dalam menghadapi dua
atau lebih alternatif dalam penyusunan laporan keuangan. Apabila lebih dari satu
alternatif tersedia maka sikap konservatif ini cenderung memilih alternatif yang
tidak akan membuat aktiva dan pendapatan terlalu besar.

3. Sifat Khusus Suatu Industri

Industri-industri yang mempunyai sifat-sifat khusus seperti bank, asuransi sering


kali memerlukan prinsip akuntansi yang berbeda dengan industri-industri lainnya.
Karenanya adanya peraturan-peraturan dari pemerintah terhadap industri-industri
khusus ini akan mengakibatkan adanya prinsip-prinsip akuntansi yang berbeda
dengan yang umumnya digunakan.

2.5.4. Laporan Keuangan Bank

Menurut Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI revisi 2001) Laporan


keuangan bank bertujuan untuk menyediakan informasi keuangan yang menyangkut
25

posisi keuangan serta perubahan posisi keuangan dan laporan keuangan bank juga
bertujuan untuk pengambilan keputusan.

Menurut Standar Akuntansi Keuangan (2004:31.15) Laporan keuangan bank terdiri


atas :

a. Neraca

Yaitu laporan yang menggambarkan kekayaan, kewajiban dan modal suatu bank
pada saat tertentu.

b. Laporan Laba/Rugi

Yaitu laporan keuangan bank yang menggambarkan hasil usaha bank dalam suatu
periode tertentu.

c. Laporan Arus Kas

Yaitu laporan yang menunjukkan semua aspek yang berkaitan dengan kegiatan
bank yang berpengaruh langsung atau tidak langsung terhadap kas.

d. Laporan Komitmen, Kontijensi dan Unsur-Unsur di luar Neraca

Laporan komitmen merupakan suatu ikatan atau kontrak yang berupa janji yang
tidak dapat dibatalkan secara sepihak dan harus dilaksanakan apabila persyaratan
yang disepakati bersama telah dipenuhi, sedangkan laporan kontijensi merupakan
kondisi / situasi dengan hasil akhir berupa keuntungan / kerugian yang baru dapat
dikonfirmasikan setelah terjadinya satu peristiwa / lebih pada masa yang akan
datang.

2.6 Analisis Rasio Keuangan


26

Dalam mengadakan interpretasi dan analisa laporan keuangan suatu perusahaan, seorang
penganalisa memerlukan adanya ukuran atau “yard-stick” tertentu. Ukuran yang sering
digunakan dalam analisis keuangan adalah “rasio”. Pengertian rasio itu sebenarnya
hanyalah alat yang dinyatakan dalam “arithmatical terms” yang dapat digunakan untuk
menjelaskan hubungan antara dua macam data keuangan.

Rasio menggambarkan suatu hubungan atau perimbangan antara suatu jumlah tertentu
dengan jumlah yang lain, dan dengan menggunakan alat analisa berupa rasio akan dapat
memberikan gambaran kepada penganalisa tentang baik atau buruknya keadaan tentang
posisi keuangan suatu perusahaan terutama apabila dibandingkan dengan angka rasio
pembanding yang digunakan sebagai standar (Munawir, 2000:64).

Penganalisa keuangan dalam mengadakan analisa rasio keuangan pada dasarnya dapat
melakukan dengan dua macam cara pembandingan yaitu:

1. Membandingkan rasio sekarang (present ratio) dengan rasio-rasio dari waktu-


waktu yang lalu (ratio historis) atau dengan rasio-rasio yang diperkirakan untuk
waktu-waktu yang akan datang dari perusahaan yang sama.
2. Membandingkan rasio-rasio dari suatu perusahaan (ratio perusahaan/company
ratio) dengan rasio-rasio semacam dari perusahaan lain yang sejenis atau industri
(rasio industri/ rasio rata-rata/ rasio standard) untuk waktu yang sama (Riyanto,
2001:329).

2.6.1 Penggolongan Angka Rasio

Pada dasarnya jumlah angka rasio banyak sekali karena rasio dapat dibuat menurut
kebutuhan penganalisa. Berdasarkan sumber datanya angka rasio digolongkan sebagai
berikut:

1. Rasio neraca (balance sheet ratios)

yaitu semua rasio yang datanya diambil atau bersumber pada neraca, misalnya
current ratio, acid test ratio, cash ratio, dan sebagainya.
27

2. Rasio laporan laba rugi (income statement ratios)

semua rasio yang datanya diambil atau bersumber dari laporan laba rugi misalnya
groos profit margin, net operating margin, operating ratio dan sebagainya.

3. Rasio antar laporan (interestatement ratios)

yaitu semua rasio yang datanya diambil atau bersumber dari neraca dan data
lainnya dari laporan laba rugi, misalnya tingkat perputaran persediaan (inventory
turnover), tingkat perputaran piutang (accounting receivable turnover), assets
turnover dan sebagainya.

(Riyanto, 2001: 330).

2.7 Likuiditas
2.7.1 Pengertian Likuiditas
Analisis dan penfsiran posisi keuangan jangka pendek adalah penting, baik bagi
pihak manajemen maupun pihak-pihak luar perusahaan seperti kreditur (terutama
kreditur jangka pendek) dan pemilik perusahaan. Bank-bank komersil dan kreditur
jangka pendek lainnya sangat menaruh perhatian pada tingkat keamanan bagi
kredit-kredit jangka pendeknya, manajemen berkepentingan untuk mengetahui
prospek pembayaran deviden dan bunga.(Jumingran,Analisis Laporan
Keuangan,2006:123)
Menurut Toto Prihadi 13;2008,
Likuiditas adalah kemampuan perusahaan dalam melunasi kewajiban
jangka pendek. Kewajiban jangka pendek atau utang lancar adalah utang
yang akan dilunasi dalam waktu satu tahun.
Dalam terminology keuangan dan perbankan terdapat banyak pengertian
mengenai likuiditas, beberapa diantaranya dapat disebutkan sebagai berikut :
“Likuiditas adalah kemampuan bank untuk memenuhi kemungkinan
ditariknya deposito/simpanan oleh deposan/penitip.” Dengan kata lain,
menurut definisi ini, suatu bank dikatakan likuid apabila dapat memenuhi
kewajiban penarikan uang dari pada penitip danamaupun para
peminjam/debitur.
28

“ Likuiditas adalah kemampuan bank untuk memenuhi kewajiban hutng-


hutangnya, dapat membayar kembali semua deposannya, serta dapat memenuhi
permintaan kredit yang diajukan para debitur tanpa terjadi penangguhan.”
Menurut pengertian ini bank dikatakan likuid apabila :
1. Bank tersebut memiliki cash assets sebesar kebutuhan yang akan
digunakan untuk memenuhi likuiditasnya;
2. Bank tersebut memiliki cash assets yang lebih kecil dari yang tersebut
diatas, tetapi yang bersangkutan juga memiliki asset lainnyta (khususnya
surat-surat berharga) yang dapat dicairkan sewaktu-waktu tanpa
mengalami penurunan nilai pasarnya.
3. Bank tersebut mempunyai kemampuan untuk menciptakan cash assets
baru melalui berbagai bentuk hutang.
Dalam terminology yang hampir sama dapat disebutkan bahwa “likuiditas
adalah kemampuan bank menyediakan saldo kas dan saldo harta likuid yang
lain untuk memenuhi kewajiban-kewajibannya, khususnya untuk :

4. Membayar chek,giru berbunga, tabungan dan deposito berjangka


milik nasabah yang diuangkan kembali;
5. Menyediakan dana kredit yang diminta calon debitur sehat, sebagai
bukti bahwa mereka tidak menyimpang dari kegiatan utama bank yaitu
pemberi kredit;
6. Menutup berbagai macam kewajiban segara lainnya;
7. Menutup kebutuhan biaya oprasional perusahaan.

Berdasarkan pengertian-pengertian tersebut diatas dapat disimpulkan secara


singkat bahwa likuiditas adalah kemampuan suatu bank atau suatu perusahaan
untuk memenuhi kewajiban-kewajiban jangka pendeknya.

Secara praktis, likuiditas suatu bank sering dikaitkan dengan jumlah dana pihak
ketiga yang terdapat dibank tersebut pada waktu tertentu. Dalam hal ini, untuk
kondisi Indonesia pemerintah melalui Bank Sentral menetapkan kewajiban setiap
bank untuk memelihara likuiditas wajib minimum 5% dari besarnya kewajiban
29

terhadap pihak ketiga. Dalam hal ini, kewajiban kepada pihak ketiga.

2.7.2 Asset Lancar


Asset lancar mencakup uang kas, aktiva lainya, atau sumber lainnya yang
diharapkan dapat direalisasikan menjadi uang kas, atau dijual, atau
dikonsumsi selama jangka waktu yang normal ( biasanya satu tahun ).
a. Kas (Cash)
Uang tuna dan alat pembayaran lannya yang digunakan untuk
membiayai operasi perusahaan. Uang tunai dan alat pembayaran itu
terdiri atas uang logam, uang kertas, check, wesel-wesel bank,
money order, dan lain-lain yang leh bank banyak dapat diterima
sebagai deposit dan demand deposit pada bank.

b. Investasi jangka pendek


Obligasi pemerintah, obligasi perusahaan industry dan surat-surat
utang sejenis, dan saham perusahaan lain yang dibeli untuk dijual
kembali, dikenal sebagai investasi jangka pendek.

c. Wesel Tagih
Tagian perusahaan kepada pihak lai yang dinyatakan dalam suatu
promes. Promes tagihan adalah promes yang ditandatangani untuk
membayar sejumlah uang dalam waktu tertentu yang akan datang
kepada seseorang atau suatu perusahaan yang namanya tercantum
dalam surat perjanjian tersebut.

d. Piutang Dagang
Meliputi keseluruhan tagihan atas langganan perseorangan yang
timbul karena penjualan barang dagangan atau jasa secara kredit.

e. Penghasilan yang Masih akan diterima


30

Penghasilan yang sudah menjadi hak perusahaan karena


perusahaan memberikan jasa-jasanya kepada pihak lain.

f. Utang Jangka Pendek


Pengukuran likuiditas erat kaitannya dengan utang jagka pendek
( Utang lancar, Kewajiban segera, current liabilities).

g. Utang Tanpa Bunga


Utang tanpa bunga adalah utang yang timbul dari kegiatan
operasional. Utang usaha timbul akibat perusahaan membeli secara
kredit kepada pemasok. Tidak ada unsure bunga dalam pinjaman
tersebut.Misalnya Utang Usaha, Accrual, utang pajak, uang muka
atau pendapatan dimuka.

h. Utang dengan bunga


Utang dengan bunga dalam perhitungan biaya modal akan
dijadikan satu dengan utang berbungan lainnya. Utang ini memnga
khusus semata-mata pendanaan.

2.7.3 Jenis dan Sumber Alat Likuid


Menurut terminologi yang berlaku umum dalam dunia perbankan, dapat
disebutkan bahwa jenis-jenis alat likuid yang dimiliki oleh bank adalah:
1. Kas atau uang tunai ( kertas dan logam ) yang tersimpa dalam
brankas (khasanah) bank tersebut;
2. Saldo dana milik bank tersebut yang terdapat pada Bank Sentral
(saldo Giro BI);
3. Tagihan atau deposito pada bank lain, termasuk bank koresponden;
4. Cheak yang diterima, tetapi masih dalam proses penguangan pada
31

Bank Sentral dan Bank koresponden.


Dalam dunia perbankan, keempat jenis alat/harta likuid tersebut sering
disebut “posisi uang” (Money position) bank yang bersangkutan pada saat
tertentu.
Adapun menurut sumbernya, suatu bank dapat memperoleh alat-alat likuid
yang diperlukan tersebut diatas dari berbagai sumber, yaitu :
1. Asset bank yang akan segera jatuh tempo
Kredit pinjaman kepada debitur atau cicilan pinjaman yang akan
jatuh tempo dapat dianggap sebagai sumber likuiditas. Oleh
karena itu dalam kondisi kebijakan uang ketat, posisi likuiditas
suatu bank akan rawan apabila keseluruhan portofolio kreditnya
masuk kategori evergreen. Surat-surat berharga, instrument
pasaruang seperti Bank Acceptance, Sertifikat Bank Indonesia,
dan sertifikat deposito pada bank lain yang akan segera jatuh
tempo, dapat pula dianggap sebagai sumber likuiditas dalam
golongan ini.
2. Pasar Uang
Pasar uang adalah sumber likuiditas bank. Namun harus diakui
bahwa tidak setiap bank mempunyai kemampuan untuk masuk
ke pasar uang. Hal ini sangat dipengaruhi oleh besarnya suatu
bank dan persepsi pasar uang atas credit worthiness bank
tersebut. Dalam hal ini, para insvestor yang meminjamkan
uangnya ke bank akan melakukan analisa yang mendalam dan
selekif terhadap tingkat dan konsistensi perkembangan
pendapatan bank, kualitas asset, reputasi kesehatan manajemen,
dan kekuatan modal bank.
3. Sindikasi kredit
Pembentukan sidikasi kredit, selain bertujuan menyiasati legal
leding limit (3L) dan menyebarkan resiko, juga bertujuan untuk
menjalin hubungan dengan bank-bank lain. Dengan demikian,
ketika mengalami kesulitan likuiditas maka bank tersebut dapat
menyedikasi sebagai portofolio kreditnya kepada bank lain
32

untuk mengatasi masalah tersebut.


4. Cadangan likuiditas
Khususnya bank yang tidak dapat segera memperoleh dana pada
saat diperlukan, bank tersebut biasanya membentuk cadangan
likuiditas. Cadangan likuiditas biasanya dibentuk dengan cara
memelihara saldo kas dan giro BI pada batas maksimal yang
diperbolehkan.
5. Sumber dana yang sifatnya Last Resort
Salah satu sumber likuiditas yang sifatnya last resort, yang
umum digunakan oleh kebanyakan bank adalah fasilitas lini of
credit dari bank lain. Bank yang menjalin hubungan
koresponden dengan bank lain kemungkinan dapat meminta
fasilitas standby line of credit dari bank korespondennya
tersebut. Selain itu, Bank Sentral bertindak sebagai leader of last
resort untuk dunia perbankan atau lembaga keuangan bukan
bank. Namun bantuan dana bank sentral biasanya baru akan
dimanfaatkan oleh bank yang kesulitan likuiditas lainnya tidak
cukup untuk mengatasi kesulitan likuiditas yang dialaminya.
Secara akuntansi perbankan, jenis-jenis alat likuid dan sasaran penggunaannya
untuk memenuhi kewajiaban pihak ketiga selalu termuat dalam laporan keuangan
bank bersangkutan secara periodic, baik harian, bulanan maupun tahunan.

Jika dilakukan klasifikasi jenis alat likuid menurut post pembukuan dalam neraca,
alat likuid yang dimasukkan kedalam pos-pos tertentu ini adalah saldo masing-
masing jenis alat likuid pada tanggal terakhir pada masa laporan likuiditas.
Dalam hal ini, jenis alat likuid dimasukkan pada pos-pos aktiva, sedangkan
kewajiban-kewajiban kepada pihak ketiga yang harus ditutup dengan alat
likuid tersebut dimasukan pada pos-pos pasiva. Klasifikasi masing-masing
pos tersebut dapat diuraikan sebagai berikut :

I. Aktiva
33

1. Kas, yang dimasukkan dalam pos ini adalah uang kartal yang ada
dalam kas berupa uang kertas, uang logam dan commemorative
coin yang dikeluarkan oleh bank Sentral (Bank Indonesia) menurut
nilai nominal dan menjadi alat pembayaran yang sah di Indonesia.
2. Bank Indonesia, yaitu semua simpanan/tagihan bank bersangkutan
dalam Rupiah kepada Bank Indonesia, seperti saldo giro BI dan
lainnya.
3. Surat-surat berharga dan tagihan lainnya. Yang termasuk golongan
ini adalah surat-surat berharga dalam rupiah yang dibeli atau
dimiliki oleh bank bersangkutan, seperti Sertifikat Bank Indonesi
(SBI), Surat Berharga Pasar Uang ( SBPU), saham, obligasi dan
bukti tagihan lainnya yang belum diuangkan, termasuk tagihan
yang timbul karena akseptasi wesel dan penjualan SBPU.
4. Antar bank aktiva, yaitu jenis simpanan dan tagihan bank
bersangkutan kepada Bank atau lembaga keuangan bukan bank
(LKBB) lainnya di Indonesia, seperti Giro, Call Money, surat
berharga , deposit on call, deposito berjangka, sertifikat deposito,
pinjaman yang diberikan pembiayaan bersama, penyertaan, dana
pelunasan obligasi dan lain-lain.
5. Kredit yang diberikan, yaitu semua realisasi pemberian
pinjaman/kredit dalam rupiah yang diberikan oleh bank yang
bersangkutan kepada pihak ketiga bukan bank, termasuk pinjaman
kepada pegaai bank itu sendiri. Termasuk dalam pos ini adalah
kartu kredit dan fasilitas cerukan ( overdraft).

II. Pasiva
1. Giro, yaitu simpanan-simpanan dalam rupiah oleh pihak ketiga
bukan bank, yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan
menggunakan cek,surat perintah pembayaran lainnya atau
dengancara pemindah bukuan.
2. Simpanan berjangka, yaitu simpanan dalam bentuk deposit
berjangka, deposito asuransi dan deposit oncall dalam rupiah pihak
34

ketiga bukan bank, yang penarikannya dapat dilakukan menurut


suatu jangka waktu tertentu yang sudah disepakati.
3. Tabungan, yaitu simpanan dalam rupiah pihak ketiga bukan bank,
yang penarikkannya hanya dapat dilakukan menurut syarat dan cara
tertentu, misalnya dengan menggunakan buku tabungan, slip
penarikan (bukan chek) dan kartu ATM.
4. Antar Bank Pasiva, yaitu semua jenis kewajiban bank bersangkutan
dalam mata uang rupiah kepada bank atau LKBB lainnya, seperti
giro, call money, surat berharga,deposit on call, deposito berjangka,
pinjaman yang diterima, pembiayaan bersama dan lainnya.
5. Kewajiban lainnya yang segera jatuh tempo, yaitu semua
kewajiban dalam rupiah yang setiap saat dapat ditagih olrh
pemiliknya dan harus segera dibayar, misalnya kiriman uang.

II.7.4 Prinsip-Prinsip Pengelolaan Likuiditas


Metode dan cara pengelolaan likuiditas yang diterapkan oleh
masing-masing bank secara praktis akan saling berbeda, tergantung
kepada metode manajemen dana yang diterapkan dan garis
kebijakan dalam pengelolaan likuiditas. Namun demikian, terdapat
kesamaan dalamprinsip-prinsi mendasar yang menjadi bingkai
(frame work) pengelolaan likuiditas.
Pengelolaan likuiditas harus dilakukan secara hati-hati dengan
memperhatikan prinsip-prinsip yang ada. Oleh karena itu dalam
pengelolaan likuiditas bank perlu diperhatikan beberapa prinsip
pengelolaan likuiditas yaitu :
1. Bank harus memiliki sumber dana inti ( core source of fund) yang
sesuai dengan sifat bank yang bersangkutan maupun pasar uang
dan sumber dana yang ada di msyarakat, serta yang cocok pula
dengan mekanisme pengumpulan dana yang berlaku ditempat
bank tersebut berada.
2. Bank harus mengelola sumber-sumber dana maupun penempatan
dengan hati-hati. Oleh karena itu harus diperhatikan komposisi
35

sumber dana jatuh waktu berdasarkan jumlah masing-masing


komposisi, tingkat suku bunga, factor-faktor kesulitan dalam
pengumpulan dana, produk-produk dana yang dimiliki dan
sebagainya.
3. Bank harus diperhatikan different price for different costomer
didalam penempatan dananya. Dan price (tingkat suku bunga)
tersebut harus diatas tingkat suku bunga dana yang
dipakainnya,atau dengan kata lain, tingkat suku bunga atas
penempatan dana tersebut harus bersifat floating.
4. Bank harus menaruh perhatian terhadap umur sumber dananya
kapan akan jatuh waktu, jangan sampai terjadi maturity gap
dengan penempatannya (placement). Oleh karena itu perlu
diperhatikan prinsip pemenuhan kebutuhan dana yang sering
menjadi acuan, yaitu :
a. Kebutuhan dana jangka pendek harus dipenuhi dengan
sumber-sumber dana jangka pendek.
b. Kebutuhan dana jangka panjang harus dipenuhi dengan
sumber-sumber dana jangka panjang.
5. Bank harus waspada bahwa tingkat suku bunga dana tersebut
selalu berfluktuasi, naik turun dengan gerak yang sukar ditebak
sebelumnya (volatile). Oleh karena itu, agar bank tidak
kehilangan sumber dananya karena nasabah pindah ke bank lain
maka bank harus memiliki pricing policy yang baik, disamping
harus mempunyai marketing strategy yang minimal mencakup
strategi dibidang :
a. Product Quality;
b. Product Palcement;
c. Promotion;
d. Product Pricing
e. Power;
f. Public Relation.
6. Bank harus secara terkoordinasikan apabila akan menanamkan
36

sumber-sumber dananya keaktiva. Sesuai ketentuan perbankan


yang ada saat ini, ekspansi aktiva suatu bank akan dibatasi oleh
factor-faktor :
a. Aktiva tertimbang menurut resiko (risk Weighted Asset)
b. Capital Adequanty Ratio (CAR)
c. Net Open Position (NOP)
d. Loan to Deposit Ratio (LDR)

II.7.5 Tujuan dan Manfaat Pengelolaan Likuiditas


Pengelolaan likuiditas merupakan factor yang sangat penting
dalam operasionall perbankan,bahkan sangat menentukan bagi
kemampuan suatu bank untuk bertahan dan berkembang dalam
persaingan usaha yang semakin kompetitif. Tujuan dan manfaat
dari pengelolaan likuiditas suatu bank secara garis besar adalah
(Kasmir,2007.Analisis Laporan Keuangan,:132):
1. Untuk mengukurkemampuan perusahaan membayar
kewajibanatau uatang yang segera jatuh tempo pasaat
ditagih.artinya kemampuan untukmembayar kewajiban yang
sudah waktunya dibayar sesuai jadwal batas waktu yang telah
ditetapkan (tanggal dan bulan tertentu)
2. Untuk mengukur kemampuan perusahaan membayar kewajiban
jangka pendek dengan aktiva lancer secara keseluruhan. Artinya
jumlah kewajiabn yang berumur dibawah satu tahun atau sama
dengan satu tahun, dibandingkan dengan total aktiva lancer.
3. Untuk mengukur kemapuan perusahaan membayar kewajiban
jangka pendek dengan aktiva lancar tanpa memperhitungkan
sedianya dan utang yang dianggap likuiditasnya lebih rendah.
4. Untuk mengukur atau membandingkan antara jumlah sediaan
yang ada dengan modal kerja perusahaan.
5. Untuk mengukur seberapa besar uang kas yang tersedia untuk
membayar utang.
6. Sebagai alat perencanaan kedepan, terutama yang berkaitan
37

dengan perencanaan kedepan, terutama yang berkaitan dengan


perencanaan kas dan utang.
7. Untuk melihat kondisi dan posisi likuiditas perusahaan dari waktu
ke waktu dengan membandingkannya untuk beberapa periode.
8. Untuk melihat kelemahan yang dimiliki perusahaan, dari masing-
masing komponen yang ada di aktiva lancer dan utang lancer.
9. Menjadika alat pemicu bagi pihak manajemen untuk meperbaiki
kinerjanya, dengan melihat rasio likuiditas yang ada pada saat ini.

II.7.6 Alat-alat PengukuranLikuiditas


Ketidakmampuan membayar kreditor tepat waktu biasanya akan
langsung dapat dirasakan oleh kreditor. Sebenarnya kreditor disini
ada dua jenis. Pertama adalah kreditor yang berhubungan dengan
operasional perusahaan. Supplier termasuk dalam kelompok ini.
Jenis kreditor kedua adalah Bank ( lembaga keuangan ) yang
memberikan pinjaman dala bentuk dana.

Bank sudah barang tentu berbeda dengan supplier barang.


Supplier barang mungkin akan menunda pengiriman pasokan
barang berikutnya apabila tagihannya tidak lancar. Sedangkan
pinjaman bank dalam bentuk dana yang mempunyai jangka waktu
tertentu. Kalaupun perusahaan belum mampu membaya
kewajiabannya, bank dapat mentoleransi dalam bentuk permintaan
pembayaran bunga saja.
2.7.7 Penilaian Likuiditas

Likuiditas untuk memastikan dilaksanakan manajemen asset dan


kewajiban dalam menentukan dan menyediakan likuidititas yang cukup.
Penilaian likuiditas merupakan penilaian terhadap kemampuan bank untuk
memelihara dan memenuhi kebutuhan likuiditas yang memedai den
kesukupan manajemen risiko likuiditas. Bank dikatakan likuid bila
mempunyai alat pembayaran berupa harta lancar lebih besar dibandingkan
dengan seluruh kewajibannya (Mamduh dan Halim 2003: 199). Analisis
38

dan penfsiran posisi keuangan jangka pendek adalah penting, baik bagi
pihak manajemen maupun pihak-pihak luar perusahaan seperti kreditur
(terutama kreditur jangka pendek) dan pemilik perusahaan. Bank-bank
komersil dan kreditur jangka pendek lainnya sangat menaruh perhatian
pada tingkat keamanan bagi kredit-kredit jangka pendeknya, manajemen
berkepentingan untuk mengetahui prospek pembayaran deviden dan
bunga.(Jumingran,Analisis Laporan Keuangan,2006:123)

Penilaian pendekatan kuantitatif dan kaulitatif terhadap factor likuiditas

antara lain dilakukan melalui penilaian terhadap komponen-komponen

diantaranya:

1. Quick Ratio
Ratio ini menunjukan kemampuan bank untuk membayar kembali
simpanan para nasabahnya dengan alat-alat yang paling likuid yang
dimilki bank tersebut. Ratio ini sering disebut sebagai Quik Ratios.
Dalam persamaan dibawah, cash asset terdiri dari kas, giro bank
Indonesia, dan rekening pada bank lain, sedangkan total deposit
meliputi demand deposit (giro), time deposit (deposit/simpanan
berjangka), dan tabungan.

Cash asset
Quick Ratio = x 100%
Total Deposit

2. Banking Ratio
Banking ratio digunakan untuk mengukur kemampuan bank untuk
membiayai pemeberian pinjaman dengan menggunakan dana yang
39

dihimpun dari para nasabah/pihak ketiga.

Total Loans
Banking Ratio = x 100%
Total Deposit

3. Cash Ratio
Cash ratio adalah ratio yang menunjukan kemampuan bank untuk
melunasi kewajiban-kewajiban yang harus segera dibayar dengan
alat-alat likuid yang dimilikinya.

Liquid Assets
Cash Ratio = x 100%
Short Term Borrowing

4. Loan to Deposit (LDR)


Rasio ini adalah rasio yang mengukur perbandingan jumlah kredit
yang diberikan bank dengan dana yang diterima oleh bank, yang
menggambarkan kemampuan bank dalam membayar kembali
penarikan dana oleh deposan dengan mengandalkan kredit yang
diberikan sebagai sumber likuiditasnya. Oleh karena itu semakin
tinggi rasionya memberikan indikasi rendahnya kemampuan
likuiditas bank tersebut, hal ini sebagai akibat jumlah dana yang
diperlukan unutk membiayai kredit menjadi semakin besar dengan
rumus sebagai berikut:

LDR = Jumlah kredit yang diberikan x 100%


Total dana pihak ketiga

5. Rasio Net Call Money


Rasio ini menunjukkan besarnya kewajiban bersih call money
tterhadap aktiva lancar atau aktiva yang paling likuid dari bank.
40

Semakin kecil rasio ini, maka likuiditas bank ini semakin baik
karena bank dapat menutup kewajiban antar bank dengan alat
likuid yang dimilikinya, yang dirumuskan sebagai berikut:

NCM = Kewajiban Bersih Call Money x 100


Aktiva Lancar

2.8 Hubungan antara Analisis Likuiditas terhadap Tabungan Nasabah


Menurut Digitized by USU digital library, 2002 : 1 “Likuiditas adalah
kemampuan bank untuk memenuhi kemungkinan ditariknya deposito/simpanan
oleh deposan/penitip”. Dengan kata lain, menurut definisi ini, suatu bank
dikatakan likuid apabila dapat memenuhi kewajiban penarikan uang dari pada
penitip dana maupun dari para peminjam/debitur atau nasabah. Bila kita lihat yang
merupakan bagian yang tak terelakan dari piranti sebuah bank atau perbankan.
Sedangkan Tabungan, yaitu simpanan dalam rupiah ketiga bukan bank, yang
penarikannya hanya dapat dilakukan menurut syarat dan cara tertentu, misalnya
dengan menggunakan buku tabungan, slip penarikan (bukan cek) dan kartu ATM
(Arniati:2007). Disebut juga tabungan merupakan produk aktiva yang dikeluarkan
oleh sebuah bank atau perbankan.
Hubungan antara Analisis Likuiditas terhadap tabungan nasabah (Sudibyo:2007)
adalah semakin tinggi analisis likuiditas yang diperoleh maka semakin tinggi
tingkat pengembalian pada pihak ketiga atau nasabah. Bisa kita lihat tabungan
memiliki pengaruh dalam analisis likuiditas, sebab bila tingkat likuiditas suatu
bank tinggi makan akan menumbuhkan tingkat kepercayaan nasabah untuk
menyimpan uang mereka begitupun sebaliknya.
41

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Pendekatan Penelitian

Suatu penelitian sangat memerlukan data yang akurat, oleh karena itu diperlukan
suatu pendekatan penelitian yang akan menunjang kelancaran dari penulisan
karya ilmiah. pendekatan penelitian ada dua jenis yaitu :

1. Kualitatif, yaitu serangkaian informasi yang digali dari hasil penelitian


yang masih merupakan faktor-faktor verbal berupa keterangan saja.

2. Kuantitatif, merupakan data-data statistik berbentuk angka-angka baik


secara langsung digali dari hasil penelitian maupun hasil pengolahan data
kualitatif menjadi kuantitatif (teguh, 1999 : 118)

Pendekatan penelitian yang digunakan dalam hal ini adalah pendekatan kualitatif
dan kuantitatif, dimana pendekatan penelitian dilakukan dengan cara mengolah
data keuangan perusahaan per tiriwulan dan sebagai akibat adanya perbedaan
temporer akan berdampak terhadap laporan keuangan dan juga kinerja keuangan
perusahaan sehingga perlu menganalisisnya kembali.

3.2 Objek atau Variabel Penelitian

Variabel penelitian yang digunakan dalam penelitian ini yaitu Analisis Likuiditas
sebagai variabel independen dan sebagai variabel dependen adalah Nasabah yang
di fokuskan pada akun tabungan.

3.3 Metode Pengumpulan Data

Pengumpulan data merupakan cara-cara yang digunakan dalam mendapatkan data


yang akan diolah menjadi suatu hasil penelitian. Dilihat dari sumber perolehan
data, secara umum dalam penelitian dikenal dua jenis data.Menurut Indriantoro,
42

(2002:147) kedua jenis data tersebut adalah:

a. Data Primer

Merupakan data penelitian yang diperoleh secara langsung dari sumber asli
tanpa melalui perantara.

b. Data Sekunder

Merupakan data penelitian yang diperoleh peneliti secara tidak langsung atau
melalui media perantara (diperoleh dan dicatat oleh pihak lain).

Dalam penelitian ini penulis menggunakan data sekunder, karena data diperoleh
secara tidak langsung atau melalui media perantara.

Metode pengumpulan data yang digunakan dalam menyusun skripsi ini yaitu
dengan cara mengadakan studi kepustakaan dari berbagai literature yang
berhubungan dengan penelitian ini, karangan ilmiah, serta sumber lain yang
berhubungan dengan penelitian untuk menghimpun pengetahuan teoritis serta
teknik-teknik perhitungan yang berhubungan dengan penelitian. Data yang
digunakan adalah data sekunder, dimana peneliti mendapatkan data secara tidak
langsung melalui perantara orang lain lewat dokumen yang mendukung
penelitian.

Dalam penelitian ini penulis menggunakan data sekunder, karena data diperoleh
secara tidak langsung atau melalui media perantara, yaitu melalui penjelasan dari
website Bank Indonesia yaitu : www.BankIndonesia.go.id

3.4. Populasi dan Sampel

3.4.1. Populasi

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang
mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk
43

dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulan (Sugiyono, 2005:72). Dalam


penelitian ini yang menjadi populasi adalah laporan keuangan PT. Century,Tbk.

3.4.2 Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi
tersebut (Sugiyono, 2005:73).

Dalam penelitian ini yang menjadi sampel adalah laporan keuangan triwulan PT
Century,Tbk periode Maret 2006 – September 2008.

3.5 Teknik Analisis Data


3.5.2 Analisis kualitatif

Yaitu suatu metode dengan mengolah data sekunder yang diperoleh dari perusahaan
konsultan. Analisis ini digunakan untuk memberikan informasi yang dapat
mendukung interprestasi terhadap hasil analisis.
3.5.2 Analisis kuantitatif

Analisis kuantitatif adalah data-data yang dikonversikan kedalam rumus-rumus.


Dalam penelitian ini analisis yang digunakan ada dua macam, yaitu :

1. Ratio Likuiditas

4. Quick Ratio
Ratio ini menunjukan kemampuan bank untuk membayar kembali
simpanan para nasabahnya dengan alat-alat yang paling likuid yang
dimilki bank tersebut. Ratio ini sering disebut sebagai Quik Ratios.

Cash asset
44

Dalam persamaan dibawah, cash asset terdiri dari kas, giro bank
Indonesia, dan rekening pada bank lain, sedangkan total deposit
meliputi demand deposit (giro), time deposit (deposit/simpanan
berjangka), dan tabungan.
Quick Ratio = x 100%

5. Banking Ratio
Banking ratio digunakan untuk mengukur kemampuan bank untuk
membiayai pemeberian pinjaman dengan menggunakan dana yang
dihimpun dari para nasabah/pihak ketiga.
Total Loans
Banking Ratio = x 100%
Total Deposit
. Cash Ratio
Cash ratio adalah ratio yang menunjukan kemampuan bank untuk
melunasi kewajiban-kewajiban yang harus segera dibayar dengan alat-
alat likuid yang dimilikinya.

Liquid Assets
Cash Ratio = x 100%

Short Term Borrowing


4 Loan to Deposit (LDR)
Rasio ini adalah rasio yang mengukur perbandingan jumlah kredit
yang diberikan bank dengan dana yang diterima oleh bank, yang
menggambarkan kemampuan bank dalam membayar kembali
penarikan dana oleh deposan dengan mengandalkan kredit yang
diberikan sebagai sumber likuiditasnya. Oleh karena itu semakin
tinggi rasionya memberikan indikasi rendahnya kemampuan likuiditas
bank tersebut, hal ini sebagai akibat jumlah dana yang diperlukan
unutk membiayai kredit menjadi semakin besar dengan rumus sebagai
berikut:

LDR = Jumlah kredit yang diberikan x 100%


Total dana pihak ketiga
45

5. Rasio Net Call Money


Rasio ini menunjukkan besarnya kewajiban bersih call money
terhadap aktiva lancar atau aktiva yang paling likuid dari bank yang
dirumuskan sebagai berikut:

NCM = Kewajiban Bersih Call Money x 100


Aktiva Lancar

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Perusahaan


46

4.1.1 Sejarah berdirinya Bank Century,Tbk.

Sebelumnya Bank ini bernama PT Bank CIC Internasional Tbk (Bank CIC) yang
pertama kali didirikan pada Mei 1989. Mulai beroperasi sebagai Bank Umum
pada tahun 1990 dan kemudian meningkatkan statusnya sebagai Bank Devisa
pada tahun 1993. Bank secara resmi menjadi Bank Publik pada 25 Juni 1997 pada
saat melakukan Penawaran Umum atau Initial Public Offering (IPO) dan
mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya. Dalam
rangka memperkuat struktur permodalan, selanjutnya Bank telah melakukan
Penawaran Umum Terbatas atau Rights Issue I, II, III, IV dan V pada Maret 1999,
Juli 2000, Maret 2003, Juni 2003 dan Juni 2007.

Melalui Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada tanggal 22
Oktober 2004, Bank memperoleh persetujuan dari pemegang saham untuk
melakukan penggabungan usaha (merger), melalui peleburan PT Bank Danpac
Tbk (Bank Danpac) dan PT Bank Pikko Tbk (Bank Pikko) untuk bergabung ke
dalam Bank CIC, serta berubah nama menjadi PT Bank Century Tbk.
Penggabungan usaha ini telah mendapat persetujuan Bank Indonesia melalui
Keputusan Gubernur Bank Indonesia No. 6/87/KEP.GBI/2004 tanggal 6
Desember 2004, yang kemudian Akta Perubahan Anggaran Dasar Bank
memperoleh pengesahan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia
sebagaimana tertuang dalam Surat Keputusan Menteri No C-30117
HP.01.04.TH.2004 tanggal 14 Desember 2004. Selanjutnya Bank Indonesia juga
telah memberikan persetujuan perubahan penggunaan izin usaha dari PT Bank
CIC Internasional Tbk (Bank CIC) menjadi PT Bank Century Tbk (CenturyBank)
melalui Keputusan Gubernur Bank Indonesia Nomor 6/92/KEP.GBI/2004 tanggal
28 Desember 2004.

Dengan adanya penggabungan usaha ini, Bank diharapkan menjadi salah satu
pemimpin Bank Fokus di Indonesia yang didukung oleh jaringan kantor yang
47

luas, struktur permodalan yang kuat serta beragam produk dan jasa perbankan
yang ditawarkan. Di masa depan, pengembangan skala usaha Bank akan
diarahkan untuk menjadi salah satu Bank Nasional, sejalan dengan hirarki dalam
konsep Arsitektur Perbankan Indonesia (API). Jaringan kantor Bank setelah
penggabungan usaha (merger) seluruhnya menjadi 65 kantor yang tersebar di
hampir seluruh wilayah Indonesia.

4.2 Letak dan Posisi Bank Century

Bank Century adalah bank yang sebelumnya bernama PT Bank CIC Internasional
Tbk (Bank CIC) yang pertama kali didirikan pada Mei 1989. Melalui Rapat
Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada tanggal 22 Oktober 2004,
Bank memperoleh persetujuan dari pemegang saham untuk melakukan
penggabungan usaha (merger), melalui peleburan PT Bank Danpac Tbk (Bank
Danpac) dan PT Bank Pikko Tbk (Bank Pikko) untuk bergabung ke dalam Bank
CIC, serta berubah nama menjadi PT Bank Century Tbk. Yang pertama berada di
Surabaya yang kemudian di pindah ke Jakarta.

Keputusan untuk menempatkan Bank pada suatu tempat tertentu mempunyai


pengaruh yang penting bagi sukses gagalnya Bank serta kelangsungan usaha
dimasa yang akan datang. Oleh karena itu masalah lokasi ini harus didasarkan atas
pertimbangan yang teliti terhadap semua factor yang akan mempengaruhi operasi
bank. Dan sebelum bank memulai operasinya, pimpinan bank itu terlebih dahulu
harus memilih letak dan kedudukan bank yang tepat dari segi perhitungan
ekonomis. Hal ini penting sekali artinya bagi kelangsungan usaha dimasa yng
akan datang.

Ketidak cermatan dalam hal memilih lokasi bank dapat berakibat fatal bagi
48

kelangsungan hidup bank. Kemungkinan yang bisa terjadi adalah kesalah


penempatan tidak dapat berkembang secara maksimal suatu bank salah satunya
daerah.

Oleh karena itu pemilihan letak atau daerah suatu bank harus dilakukan dengan
pertimbangan yang bijaksana dan tidak dengan coba-coba baik di tinjau dari segi
aspek teknis maupun dari aspek ekonomisnya.

4.3 Pembahasan Penelitian

Analisis Likuiditas yang akan dilakukan untuk Bank Century,Tbk. Berasal dari
Laporan Keuangan (Neraca) yang diperoleh. Berikut Laporan Keuangan Bank
Century,Tbk. untuk Neraca Maret 2006 sampai dengan September 2008.

Tabel 2

Laporan Keuangan Bank Century,Tbk

Periode Maret 2006 sampai September 2008


49

Sumber Data: Bank Indonesia untuk Bank Century per Triwulan(www.bankindonesia.com)

4.4 Analisis Data

Analisis data yang akan dilakukan pada penelitian ini berupa analisis :
4.4.1 Quick Ratio

Rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan bank dalam memenuhi


kewajibannya terhadap para deposan dengan harta yang paling likuid yang
dimiliki oleh bank.

Dengan rumus :

Cash Asset

Quick Ratio = Total Deposit X 100%

Cash Asset = Kas + Giro pada Bank Indonesia + Giro pada Bank Lain + Aktiva
likuid dalam valuta asing

Deposit = Tabungan + Deposito Berjangka + Giro

Tabel 3

Hasil Quick Ratio pada Bank Century

Periode Maret 2009 sampai dengan September 2008


50

Periode Cash Asset Total Deposit Quick Ratio Presentase


Maret 2006 5,855,071 10,122,076 0.578 57.8
Juni 2006 6,102,453 9,815,020 0.622 62.2
September 2006 5,639,538 9,757,516 0.578 57.8
desember 2006 6,636,453 11,159,278 0.595 59.5
Maret 2007 5,423,719 9,456,350 0.574 57.4
Juni 2007 5,243,937 8,745,373 0.600 60.0
September 2007 5,748,452 9,560,178 0.601 60.1
Desember 2007 5,926,212 10,244,407 0.578 57.8
Maret 2008 5,898,142 10,197,115 0.578 57.8
Juni 2008 5,726,455 10,820,344 0.529 52.9
September 2008 5,715,503 10,944,993 0.522 52.2

Dari analisis yang dapat dilakukan atas data yang diperoleh dari Quick Ratio dari
periode Maret 2006 sampai September 2008 dengan rata-rata 0,58 atau hanya 58
%, bahwa kemampuan Bank Century dalam memenuhi kewajibannya terhadap
para deposan rendah, karena hasil rasio yang diharapkan sekurang-kurangnya
100%. Namun kenyataan di lapangan setiap periode triwulan dibawah 100%,
tetapi hasil tersebut dapat menjamin simpanan sebagian para deposan. Jika
keadaan seperti ini tetap berlanjut, apabila secara bersamaan para deposan
menarik tabungan, maka dana yang tersedia tidak mencukupi.

4.4.2 Banking Ratio

Banking Ratio merupakan Rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan


bank untuk membiayai pemberian pinjaman dengan menggunakan dana yang
dihimpun dari pada nasabah/ pihak ketiga. Untuk mengetahui seberapa besar
kemampuan bank dalam memberikan kredit/pinjaman.

Dengan rumus :
Total Loans
Banking Ratio= X 100%
Total Deposit

Total Loans= Pinjaman Rupiah + Pinjaman Valas


51

Total Deposit= Tabungan + Deposito Berjangka + Giro

Tabel 4

Hasil Banking Ratio pada Bank Century

Periode Maret 2009 sampai dengan September 2008


periode Total Loan Total Deposit Banking Ratio
maret 2006 2,325,994 10,122,076 0.23
juni 2006 2,168,775 9,815,020 0.22
Sep-06 2,071,678 9,757,516 0.21
desember 2006 2,393,634 11,159,278 0.21
maret 2007 2,400,275 9,456,350 0.25
juni 2007 2,594,123 8,745,373 0.3
Sep-07 3,180,275 9,560,178 0.33
desember 2007 3,952,583 10,244,407 0.39
maret 2008 4,294,410 10,197,115 0.42
juni 2008 4,708,818 10,820,344 0.44
Sep-08 5,222,219 10,944,993 0.48

Dari hasil analisis yang dilakukan atas data yang diperoleh dari Banking Ratio
periode Maret 2006 sampai September 2008 dengan rata-rata 0,35 atau hanya
35%. Menurut Arniati,Perbandingan maksimum adalah 1,0 karena pada posisi ini
akan dicapai apa yang disebut balance liquidity position, yaitu keadaan dimana
permintaan alat-alat likuid sama besarnya dengan alat likuid yang tersedia pada
bank. Bisa kita bandingkan bahwa kemampuan Bank Century rendah dalam
menyalurkan kreditnya apabila dibandingkan dengan deposit yang dimiliki. Dari
deposit yang dimiliki oleh Bank Century hampir seluruhnya tidak disalurkan ke
kredit yang diminta oleh nasabah bank. Karena makin rendah rasio ini, tingkat
simpanan bank makin tinggi maka jumlah dana yang digunakan untuk membiayai
kredit tidak tersalurkan sehingga terjadi penumpukan, demikian pula sebaliknya.

4.4.3 Cash Ratio

Rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan bank dalam melunasi


52

kewajiban yang harus segera dibayar dengan harta likuid yang dimiliki bank.

Dengan rumus :
Liquid Asset
Cash Ratio = X 100%
Short Term Borrowing

Liquid Assets = Kas + Penempatan Bank Lain

Short Term Borrowing = Kewajiban segera + Tabungan + Giro

Tabel 5

Hasil Cash Ratio pada Bank Century

Periode Maret 2009 sampai dengan September 2008


periode Liquid Asset Short Term Borrowing Cash Ratio

maret 2006 3,598,115 1,288,927 2.79


juni 2006 2,714,803 1,237,326 2.19
Sep-06 1,981,073 1,343,571 1.47
desember 2006 3,622,624 1,433,502 2.53
maret 2007 3,511,867 1,763,006 1.99
juni 2007 1,945,996 1,704,574 1.14
Sep-07 1,855,069 1,634,122 1.14
desember 2007 1,921,029 1,846,545 1.04
maret 2008 2,834,449 1,931,911 1.47
juni 2008 2,107,226 2,195,602 0.96
Sep-08 1,794,935 1,891,512 0.95

Dari hasil analisis yang dilakukan atas data yang diperoleh dari Cash Ratio dari
53

periode Maret 2006 sampai September 2008 dengan rata-rata 1,61 atau hanya
161%, bahwa kemampuan Bank Century cukup tinggi dalam melunasi kewajiban
yang harus segera dibayar dengan harta likuid yang dimiliki bank. Berarti bank
mampu melunasi kewajibanyang harus segera dibayar dengan asset yang tersedia.

4.4.4 Loan to Deposit (LDR)


Rasio ini adalah rasio yang mengukur perbandingan jumlah kredit yang diberikan
bank dengan dana yang diterima oleh bank, yang menggambarkan kemampuan
bank dalam membayar kembali penarikan dana oleh deposan dengan
mengandalkan kredit yang diberikan sebagai sumber likuiditasnya. Oleh karena
itu semakin tinggi rasionya memberikan indikasi rendahnya kemampuan
likuiditas bank tersebut, hal ini sebagai akibat jumlah dana yang diperlukan unutk
membiayai kredit menjadi semakin besar dengan rumus sebagai berikut:

LDR = Jumlah kredit yang diberikan x 100%


Total dana pihak ketiga

Tabel 6

Hasil Loan to Deposit (LDR) pada Bank Century

Periode Maret 2009 sampai dengan September 2008

Ju
Periode
ya
Maret 2006
Juni 2006
Sep 2006
54

Dari hasil analisis yang dilakukan atas data yang diperoleh dari Loan to Deposit dari

periode Maret 2006 sampai September 2008 dengan rata-rata 1,88 atau hanya 188%,

bahwa kemampuan Bank Century rendah sebagai sumber likuiditas karena semakin tinggi

rasio ini memberikan indikasi rendahnya kemampuan likuiditas bank, hal ini sebagai

akibat jumlah dana yang diperlukan unutk membiayai kredit menjadi semakin besar.

4.4.5 Rasio Net Call Money


Rasio ini menunjukkan besarnya kewajiban bersih call money terhadap aktiva
lancar atau aktiva yang paling likuid dari bank. Semakin kecil rasio ini, maka
likuiditas bank ini semakin baik karena bank dapat menutup kewajiban antar bank
dengan alat likuid yang dimilikinya, yang dirumuskan sebagai berikut:

NCM = Kewajiban Bersih Call Money x 100%


Aktiva Lancar

Kewajiban Bersih Call Money = simpanan dari bank lain


Aktiva lancar = Kas + Giro pada Bank Indonesia + Giro pada Bank Lain

Tabel 7

Hasil Nett Call Money (NCM) pada Bank Century

Periode Maret 2009 sampai dengan September 2008

to
Periode
aktiva
Maret 2006 5,
55

Dari hasil analisis yang dilakukan atas data yang diperoleh dari Nett Call Money
dari periode Maret 2006 sampai September 2008 dengan rata-rata 0,12 atau hanya
12%, bahwa kemampuan Bank Century baik dalam melunasi hutang-hutang
jangka pendek ( dalam hitungan hari ) dengan harta likuid yang dimiliki, karena
semakin kecil rasio ini maka semakin baik likuiditas bank ini.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan dari penelitian yang telah dilaksanakan oleh penulis terhadap Bank
Century, maka secara garis besar penulis dapat menarik kesimpulan sebagai
berikut :

1. Berdasarkan analisa terhadap likuiditas perusahaan, maka dapat dikemukakan


selama periode penelitian tingkat likuiditas dengan rasio Quick Ratio masih
sedang karena hasil dari rasio kurang dari 100% dan hanya memiliki rata-rata
50%, ini dapat dilihat dari analisis yang telah dilakukan terhadap Laporan
Keuangan yaitu Neraca Bank Century untuk periode Maret 2006 – September
2008.
2. Dan jika dilihat dari rasio Banking Ratio rendah ini dapat dilihat dari hasil
analisis yang telah dilakukan dari perbandingan jumlah kredit yang disalurkan
56

dengan jumlah deposit yang dimiliki oleh Bank Century. Makin besar rasio ini,
tingkat likuiditas bank makin rendah karena jumlah dana yang digunakan untuk
membiayai kredit makin kecil dan begitu pula sebaliknya. Dan dari hasil
analisis bisa dilihat bahwa Baking Ratio sangat rendah sehingga hampir setiap
periode mengalami kenaikan.
3. Dari analisis yang dilakukan dengan Cash Ratio tingkat likuiditas rendah, ini
dapat dilihat dari hasil analisis yang telah dilakukan , rasio kurang dari 100%,
hal ini dikarenakan kewajiban segera dapat dibayar lebih besar dari aktiva
lancar.
4. Dari analisis yang dilakukan dengan Load to Deposit tingkat likuiditas tinggi,
ini dapat dilihat dari hasil analisis yang telah dilakukan , rasio lebih dari 100%,
hal ini dikarenakan jumlah kredit yang diberikan lebih besar dari total dana
pihak ke tiga.
5. Dari analisis yang dilakukan dengan rasio Nett Call Money kurang dari 100%,
bisa disimpulkan bahwa kemampuan likuiditas di nilai dari rasio ini baik
karena semakin kecil rasio ini maka kemampuan bank dalam membayar
kewajiban bersih Call Money dengan harta likuid dapat segera di lunasi.

5.2 Saran

Bertolak dari hasil analisis dan pembahasan, maka saran yang dapat dikemukakan
dari penelitian ini adalah :

1.Bagi Perusahaan

a. Bank Century sebagai salah salah satu lembaga keuangan perlu


ditingkatkan likuiditasnya karena disamping untuk mendapatkan profit
yang tinggi, bank juga harus menjaga tingkat kesehatan bank sehingga
para nasabah percaya untuk menanamkan uangnya di Bank Century.
b. Quick Ratio sedang yaitu kurang dari 100%, hal ini tentu disebabkan oleh
sedikitnya harta likuid yang dimiliki oleh Bank Century, untuk itu bank
disarankan untuk meningkatkan harta likuidnya untuk tahun anggaran
berikutnya.
c. Banking Rasio tinggi yaitu total deposit dapat menutupi seluruh
57

permintaan kredit yang diajukan oleh para nasabah, hal ini harus bisa
dipertahankan untuk seterusnya, makin besar dana yang dimiliki maka
makin besar kredit yang akan disalurkan.
d. Cash Ratio rendah yaitu kurang dari 100%, hal sangat buruk karena Bank
Century hanya sedikit memiliki harta likuid dan kewajiban yang harus
dibayar segera sangat besar. Bank harus memperbaikin Liquid Asset
mereka.
e. LDR tinggi yaitu lebih dari 100%, ini harus di perhatikan juga karena kalu
terus meningkat maka kredit di bank tidak berjalan dengan seimbang.dan
bila terus meningkat maka akan mempengaruhi likuiditas bank itu sendiri.
f. NCM rendah yaitu dibawah 100%, ini sudah baik dibandingkan dengan
rasio-rasio sebelumnya karena penepatan bank lain dengan harta likuid
lebih besar harta likuid.

2.Bagi penelitian selanjutnya

a. Untuk dapat memperluas objek atau memperbanyak analisis dalam


penelitiannya serta menggunakan rasio-rasio lainnya yang diduga
memiliki pengaruh terhadap kesehatan bank.
b. Untuk melakukan penelitian pada faktor lain yang belum diteliti pada
penelitian ini.
c. Untuk melakukan penelitian pada bank yang mempunyai tingkat kesehatan
bank yang tinggi, agar kelemahan-kelemahan yang terjadi pada penelitian
ini dapat diatasi dan dikendalikan dengan baik.