Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIKUM

Mata Kuliah: Ilmu dan Teknologi Reproduksi

Dosen Penanggung Jawab: Dr. R. Iis Arifiantini,M.si

Asisten: Bondan Achmadi, SE

PENGENCERAN SEMEN CAIR

oleh:

Febriana Wulandari

B04080043

Kelompok kecil: VI (Jum’at Pagi)

Bagian Reproduksi dan Kebidanan

Departemen Klinik, Reproduksi, dan Patologi

Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor

2010

I. Judul
Praktikum ini berjudul Pengenceran Semen Cair.

II. Tujuan
Tujuan dilaksanakannya praktikun ini adalah untuk mengetahui motilitas
spermatozoa pada empat bahan pengencer semen cair yang akan diuji.

III. Materi dan Metode


a) Materi
Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah mikroskop, tabung
penyimpanan semen dan pengencer, pipet Pasteur, object glass,cover
glass,erlemeyer,dan gelas ukur. Sedangkan bahan yang digunakan
adalah semen, pengencer semen (susu murni yang telah dipanaskan,
susu skim cair 8%, sitrat-kuning telur, dan air kelapa-kuning
telur),serta antibiotika (Penicillin dan Streptomycin).

b) Metode
Praktikum ini dilakukan dengan tata kerja sebagai berikut:
1. Alat dan bahan disiapkan, pengencer semen yang digunakan
merupakan pengencer semen yang telah dipersiapkan pada praktikum
sebelumnya.
2. Dilakukan penambahan antibiotika ke dalam bahan pengencer yang
akan digunakan (telah dilakukan pada praktikum sebelumnya).
3. Semen yang telah ditampung dievaluasi agar dapat diketahui
kelayakan semen untuk diencerkan (layak/tidak layak) serta untuk
mengetahui volume pengencer yang akan digunakan.
4. Pencampuran semen dan masing-masing bahan pengencer dilakukan
secara hati-hati dan perlahan, dengan volume dari masing-masing
bahan ditentukan dengan perhitungan.
5. Semen yang telah diencerkan dibagi ke dalam beberapa tabung
penyimpanan dan disimpan pada suhu lemari es.
6. Dilakukan pengamatan motilitas spermatozoa selama beberapa hari
(sampai spermatozoa mati). Pengamatan dilakukan dengan
menggunakan object glass yang telah dihangatkan terlebih dahulu,
kemudian sampel semen cair yang akan diamati diambil dari tabung
penyimpanan tanpa mengeluarkannya dari lemari es.

IV. Hasil Pengamatan

Tabel 1. Pengamatan Motilitas Spermatozoa Sapi


Motilitas dalam Bahan Pengencer(%)
Hari ke - Sitrat-Kuning Air kelapa-
Susu Segar Susu Skim
Telur Kuning Telur
1 70 70 70 70
2 70 60 70 55
3 55 60 65 40
4 50 45 45 35
5 45 40 40 20
6 40 25 35 0
7 10 20 30 0
8 0 5 10 0
9 0 0 0 0

Grafik 1. Pengamatan Motilitas Spermatozoa

V. Pembahasan
Semen adalah salah satu cairan yang berasal dari organ kelamin jantan yang
keluar pada saat ejakulasi, yang di dalamnya sering ditemukan mikroba yang bisa
menghambat pergerakan semen itu sendiri. Dalam pemanfaatannya, semen seringkali
dicampur dengan bahan pengencer agar dapat dimanfaatkan dalam jumlah banyak
dan tahan selama beberapa hari. Adapun bahan pengencer yang sering digunakan
diantaranya adalah susu segar yang telah dimasak, susu skim, sitrat-kuning telur, dan
ari kelapa-kuning telur. Fungsi lain dari bahan pengencer tersebut adalah untuk
menjamin kebutuhan fisik dan kimiawi spermatozoa tersebut (Soebandi, 1982).
Dalam melakukan pengenceran semen, perlu diperhatikan tahap-tahap
pelaksanaannya,mulai dari penyiapan bahan, pencampuran, sampai saat akan
digunakan atau dilakukan pengamatan. Pengenceran semen dalam percobaaan, perlu
diperhatikan kadar pengencerannya agar setiap satuan volume semen yang nantinya
akan diinseminasikan pada hewan mengandung cukup spermatozoa untuk
memberikan fertilitas yang tinggi tanpa membuang spermatozoa yang berlebihan
(Toelihere, 1981).
Dalam praktikum ini digunakan semen sapi sebagai semen yang diencerkan
dengan keempat jenis bahan pengencer. Adapun standar minimum bagi kualitas
semen yang dipakai untuk inseminasi adalah mengandung 500 juta sel per mL
ejakulat dan 50 % sperma yang hidup dan motil. Setiap dosis harus mengandung
paling sedikit 5 juta sel sperma yang hidup dan motil (Foote, 1962).
Antibiotik yang ditambahkan berfungsai sebagai perlindungan tambahan
terhadap spermatozoa, karena dengan dilakukannya pengenceran, maka perlindungan
alami yang terdapat di dalam semen akan berkurang.
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan, didapatkan hasil bahwa
motilitas spermatozoa pada semen yang telah dicampur dengan bahan pengencer
sitrat-kuning telur memiliki persentase dan daya tahan yang lebih lama jika
dibandingkan dengan semen yang telah ditambahkan bahan pengencer lainnya.
Semen juga mengandung asam sitrat sebagai buffer alami bagi sspermatozoa.
Penambahan sitrat dalam pengencer semen ini menambah daya tahan hidup
spermatozoa. Kuning telur yang ditambahkan menjadi sumber nutrisi bagi
spermatozoa sehingga dapat mempertahankan motilitas dan daya than hidupnya.
Bahan pengencer selanjutnya yang memberikan daya tahan dan motilitas yang
baik terhadap spermatozoa adalah larutan susu skim 8%. Susu skim memberikan
nutrisi yang baik bagi spermatozoa, tetapi kualitas buffer susu skim terhadap
spermatozoa tidak sebaik sitrat-kuning telur. Tidak berbeda jauh dengan susu skim,
susu murni yang telah dimasak juga memberikan daya tahan dan motilitas yang
hampir sama dengan susu skim. Pada pengencer susu murni tersebut, spermatozoa
memiliki motilitas yang lebih baik jika dibandingkan dengan susu skim, tetapi daya
tahan hidupnya lebih rendah. Dengan mempertimbangkan adanya molekul-molekul
lemak yang meghambat pergerakan spermatozoa, susu murni sebenarnya memiliki
daya mempertahankan motilitas yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan susu
skim. Hal ini dapat terjadi karena adanya kemungkinan penurunan kualitas susu saat
diproses menjadi susu skim(dihilangkan lemaknya).
Bahan pengencer yang paling buruk dari keempat bahan pengencer tersebut
adalah air kelapa-sitrat,karena mengandung nutrisi yang lebih sedkit jika
dibandingkan dengan bahan pengencer lainnya.

Contoh Perhitungan:
Perhitungan bahan pengencer dan antibiotika yang dibutuhkan untuk semen dengan
karakter sebagai berikut:
Volume spermatozoa : 0,8 m L
Konsentrasi spermatozoa : 2.400 juta/mL
Motilitas : 75%

Dari data yang diperoleh, maka diperkirakan bahwa semen tersebut merupakan semen
domba/kambing. Sehingga dosisnya adalah:
Volume semen : 0,05 – 0,2 mL
Konsentrasi spermatozoa : 50 – 150 juta

Perhitungan volume bahan pengencer dan jumlah betina yang dapat diinseminasi:

Vtotal =Volume ejakulat ×konsentrasi ×motilitasdosis IB


=0,8 mL×2.400×106/mL ×75%100 ×106 /0,1 mL

=1.920 × 106×75%100×106 ×0,1 mL

=1.440×106100×106×0,1 mL

=14,4×0,1 mL

=1,44 mL
Vbahan pengencer = Vtotal - Vejakulat
=1,44 mL- 0,8 mL =0,64 mL

Jumlah IB yang bisa dilakukan = Volume totalVolume dosis IB

=1,44 mL0,1 mL=14,4 kali IB

Antibiotik:
Penicillin : 1,44 mL / 300.000 IU x 750 IU = 0,0036 mL
Streptomycin : 1,44 mL / 200 mikrogram x 0,15 mikrogram = 0,00108 mL