Anda di halaman 1dari 5

DAVID RICARDO

• Biografi

David Ricardo adalah salah satu tokoh dari ekonomi klasik yang lahir pada 19 April
1772. Ia adalah anak ketiga dari 17 bersaudara. Ayahnya adalah seorang makelar saham, dan
saat berumur 14 tahun, D.Ricardo pun ikut bergabung dengan bisnis sang ayah.

• Karya Terpopuler

Sebagai seorang penyuka ekonomi, khususnya karya Adam Smith “The Wealth of
Nation”, David Ricardo telah menghasilkan beberapa karya, diantaranya, The High Price of
Bullion yang dipublikasikan pada 1810 dan A Proof of Deppreciation of the Bank Notes
(1811). Kemudian tahun 1815 David Ricardo menerbitkan Essay on the Influence of the Low
Price of Corn on the Profit of Stock, yang pada tahun 1817 judulnya diubah menjadi The
Principles of Political Economy and Taxation. Diantara karya-karyanya tersebut, salah satu
karya yang paling populer adalah The Principles of Political Economy and Taxation. Pada
buku tersebut, ia menjelaskan beberapa teori, antara lain mengenai teori sewa tanah, teori
nilai kerja, teori upah alami, teori uang, dan teori keuntungan komparatif dari perdagangan
internasional.

Dalam teori sewa tanah ia menjelaskan bahwa jenis tanah berbeda-beda. Produktivitas
tanah yang subur lebih tinggi, berarti untuk menghasilkan satu satuan unit produksi
diperlukan biaya rata-rata dan biaya marjinal yang lebih rendah. Makin rendah tingkat
kesuburan, maka makin tinggi pula biaya-biaya untuk mengolah tanah dan dengan sendirinya
keuntungan per hektar tanah semakin kecil pula. Jadi sewa tanah yang lebih subur lebih
tinggi dibanding sewa tanah yang kurang subur.

Protectionism
Like Adam Smith, Ricardo was also an opponent of protectionism for national economies,
especially for agriculture. He believed that the British "Corn Laws"—tariffs on agriculture
products—ensured that less-productive domestic land would be harvested and rents would be
driven up. (Case & Fair 1999, pp. 812, 813). Thus, the surplus would be directed more
toward feudal landlords and away from the emerging industrial capitalists. Since landlords
tended to squander their wealth on luxuries, rather than investments, Ricardo believed that
the Corn Laws were leading to the stagnation of the British economy. Parliament repealed the
Corn Laws in 1846.

In his Theory of Profit, Ricardo stated that as real wages increase, real profits decrease
because the revenue from the sale of manufactured goods is split between profits and wages.
He said in his Essay on Profits, "Profits depend on high or low wages, wages on the price of
necessaries, and the price of necessaries chiefly on the price of food."

Dua sumbangan utama Ricardo yang dibahas disini adalahTeori Distribusi


dan Teori
Perdagangan Internasional yang mencakup keuntungan komparatif.
1. Teori Distribusi
Ricardo melanjutkan teori distribusi Smith dan yang dikemukakannya
dalam bukunya yang terkenal:
” To determine the laws which regulate this distribution (of income), in the
principle
problem in Political Economy: much as the science has been improved by
the writings of Turgots, Stuart, Smith, Say, Sismodi, and others, they
afford very little satisfactory information respecting the natural course of
rent, profit, and wages”.
Pengertian Distribusi Pendapatan menurut Ricardo adalah distribusi
fungsional, oleh
karena pendapatan masing – masing kelompok input yang mendapat
perhatiannya. Penjelasan distribusi fungsional ini makin penting dengan
adanya undang – undang gandum (Corn Laws). Undang – undang ini
mengatur penawaran padi – padian melalui tarif impor. Pemilik modal
menutur Ricardo mendapar bagian oleh karena telah memberi
sumbangan dalam proses alokasi sumber ekonomi dalam pasar
persaingan, sehingga pengorbanan social konsumen jadi rendah; pemilik
modal juga telah mendorong pertumbuhan ekonomi dengan
berlangsungnya proses tabungan menjadi investasi.
Tingkat upah nyata pekerja adalah jumlah dana upah dibagi jumlah
tenaga kerja. Dana upah dapat meningkat dalam jangka pendek.
Peningkatan upah nyata menyebabkan jumlah penduduk meningkat.
Tetapi dalam jangka panjang dengan jumlah tenaga kerja yang semakin
banyak tingkat upah kembali ketingkat subsisten.
Asumsi utama dalam Teori Ricardo adalah:
1. Menggunakan teori biaya tenaga kerja
2. Uang adalah netral
3. Dalam produksi terjadi koefisien yang tetap antara pengguna modal
dengan tenaga kerja
4. Dalam industri manufaktur dianggap presentasi peningkatan input
sama dengan presentasi peningkatan hasil (constant return). Sedangkan
pada sektor pertanian terjadi hasil yang menurun.
5. Penggunaan input terpakai semuanya (Full Employment)
6. Pasar barang dan pasar tenaga kerja dalam pasar persaiangan
sempurna
7. Para pelaku ekonomi adalah rasional (Economic Man)
8. Pada model distribusi Ricardo berlaku tesis Maltus tentang
kependudukan
bersama dengan doktrin dana upah
Kalau pada pemikiran Fisiokrat adanya sewa lahan adalah kerena lahan
itu sumber
produktif, tetapi pada pemikiran Ricardo adalah karena lahan kekuatan
awal yang tidak dapat dibinasakan.
2. Teori Nilai Tenaga Kerjam
Tentang teori nilai kerja dan upah alami, Ricardo menjelaskan bahwa nilai
tukar suatu barang ditentukan oleh ongkos yang perlu dikeluarkan untuk
menghasilkan barang tersebut. Ongkos itu berupa biaya untuk bahan
mentah dan upah buruh yang besarnya hanya cukup untuk dapat
bertahan hidup yang disebut upah alami alami (natural wage). Kalau
harga yang ditetapkan lebih besar daripada biaya-biaya, dalam jangka
pendek perusahaan akan menikmati laba ekonomi. Adanya laba akan
menarik perusahaan lainnya masuk pasar, yang berarti produksi akan
meningkat, dan terjadi kelebihan produksi di pasar. Kelebihan penawaran
barang akan mendorong harga-harga turun pada keseimbangan semula.
Arena biaya-biaya bahan mentah relatif konstan. Ricardo menyimpulkan
bahwa yang palingmenentukan tingkat harga adalah tingkat upah alami.
Tingkat upah alami ini ditentukan oleh kebiasaan-kebiasaan setempat,
tingkat upah alami ini naik proporsional dengan standar hidup
masyarakat. Akan tetapi, teori yang semula dimaksudkan untuk
menjelaskan tentang nilai tukar suatu barang atau komoditas ini akan
diterangkan kemudian oleh kaum sosialis dicap sebagai teori Upah Besi
(Iron Law of Wages), yang mengikat kaum buruh pada suatu lingkaran
setan.
Kalau Smith telah beralih dari teori biaya tenaga kerja dalam menjelaskan
harga relatif yang statis. Sedangkan Ricardo menjelaskan harga relatif
yang dinamis.. Dari sini pula Ricardo menemukan bahwa teori nilai Adam
Smith tidak dapat menjelaskan. Ricardo sependapat dengan pembela
proteksi bahwa proteksi akan menghasilkan upah uang yang lebih tinggi.
Ricardo menjelaskan bahwa efek yang sangat tajam dari Corn Laws
adalah terhadap distribusi pendapatan, sedangkan teori distribusi yang
ada belum dapat menjelaskan hal ini.
Ricardo ingin menjelaskan kekuatan-kekuatan yang menentukan harga
relatif untuk kapan saja dalam rangka tujuan itu Ricardo kembali ke teori
nilai tenaga kerja. sel.
Berkat pengaruh Ricardo, timbul gerakan anticorn law antara tahun 1820-
1850, gerakan yang menentang diaturnya tata niaga jagung di Inggris.
Gerakan ini dipimpin oleh Cobden dan Bright serta didukung oleh Ricardo
dari pihak akademis. Pengaruh ajaran Ricardo sampai ke Jerman, mereka
yang percaya bahwa perdagangan harus bebas dari campur tangan pihak
manapun (pemerintah maupun swasta), mendirikan suatu aliran
pandangan ekonomi tersendiri yang dikenal dengan aliran Manchester.
3. Keuntungan Komparatif
Ricardo membedakan tiga jenis barang, yakni barang – barang dalam
negeri untuk
konsumsi dalam negeri, barang – barang produksi dalam negeri untuk
ekspor, dan barang – barang (mewah) yang diimpor. Jenis barang kedua
dan ketiga mendapar perhatian lebih lanjut untuk perdagangan
internasional. Lalu, sebab terjadinya perdagangan antar negara adalah
karena terjadi spesialisasi dalam membuat barang – barang , sehingga
seuatu negara lebih efisien dalam memproduksi suatu barang. Sedangkan
Ricardo memberi sebab terjadinya perdagangan antar negara melalui
hukum perbandingan biaya ( Law of Comparative Cost), Ricardo
membahas teoti ini tersendiri oleh karena mobilitas input di dalam negeri
dan antarnegara berbeda, sedangkan teori nilai tenaga kerja tidak dapat
terpakai.
David Ricardo memperbaikinya dengan mengajukan teori keuntungan
komparatif (comparative advantage). Berbeda dengan pendapat Smith yang
mengajukan perdagangan akan menguntungkan apabila suatu negara
memperdagangkan barang yang secara mutlak menguntungkannya. Ricardo
berpendapat bahwa suatu negara akan mendapatkan keuntungan dari
perdagangan karena masing masing pihak mengambil relative efficient tenaga
kerjanya masing-masing.
Teori perdagangan internasional diketengahkan oleh David Ricardo (1772-1823)
yang mulai dengan anggapan bahwa lalu lintas pertukaran internasional hanya
berlaku antara dua negara yang diantara mereka tidak ada tembok pabean,
serta kedua negara tersebut hanya beredar uang emas. Ricardo (1772-1823)
memanfaatkan hukum pemasaran bersama-sama dengan teori kuantitas uang
untuk mengembangkan teori perdagangan internasional. Walaupun suatu
negara memiliki keunggulan aboslut, akan tetapi apabila dilakukan perdagangan
tetap akan menguntungkan bagi kedua negara yang melakukan perdagangan.

Teori perdagangan telah mengubah dunia menuju globalisasi dengan lebih


cepat. Kalau dahulu negara yang memiliki keunggulan absolut enggan untuk
melakukan perdagangan, berkat ”law of comparative costs” dari Ricardo (1772-
1823), Inggris mulai kembali membuka perdagangannya dengan negara lain.

Pemikiran kaum klasik telah mendorong diadakannya perjanjian


perdagangan bebas antara beberapa negara. Teori comparative advantage telah
berkembang menjadi dynamic comparative advantage yang menyatakan bahwa
keunggulan komparatif dapat diciptakan. Oleh karena itu penguasaan teknologi
dan kerja keras menjadi faktor keberhasilan suatu negara. Bagi negara yang
menguasai teknologi akan semakin diuntungkan dengan adanya perdagangan
bebas ini, sedangkan negara yang hanya mengandalkan kepada kekayaan alam
akan kalah dalam persaingan internasional.

• Hasil Pemikiran yang Pernah Diterapkan di Negara Lain

Pada tahun 1799 ia membaca Adam Smith 's Wealth of Nations dan selama
sepuluh tahun berikutnya ia belajar ekonomi. Pamflet pertamanya diterbitkan
pada tahun 1810: berjudul Harga Tinggi Bullion, sebuah Bukti dari Penyusutan
Bank Notes, itu adalah perpanjangan dari surat-surat yang telah diterbitkan di
Ricardo Morning Chronicle pada tahun 1809. Di dalamnya, ia berpendapat
mendukung mata uang logam, memberikan stimulus segar ke kontroversi
tentang kebijakan Bank of England. Perang Perancis (1792-1815) yang
disebabkan pemerintahan Pitt untuk menunda pembayaran tunai oleh Bank of
England pada 1797 . Akibatnya, telah terjadi peningkatan jumlah mata uang
kertas mereka dan volume kredit. This created a climate of inflation. Hal ini
menciptakan iklim inflasi. Ricardo mengatakan bahwa inflasi terpengaruh kurs
mata uang asing dan aliran emas. The Bullion Komite ditunjuk oleh House of
Commons di tahun 1819: ia dikonfirmasi's dilihat Ricardo dan
merekomendasikan pencabutan Bank Restriction Act

• Konsep Pemikiran yang bisa Diaplikasikan

- Perdagangan internasional-keunggulan komparatif