Anda di halaman 1dari 28

DEGRADASI NILAI-NILAI PANCASILA DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT

INDONESIA PADA ERA REFORMASI

1. PENDAHULUAN

Nilai-nilai pancasila sebagai dasar Negara republic Indonesia telah ada dalam masyarakat
Indonesia jauh sebelum disahkan pada 18 agustus 1945. sejak dahulu kala jauh sebelum
terbentuknya bangsa Indonesia berdiri sebagai Negara, nilai-nilai luhur bangsa telah berkembang
dalam masyarakat melalui tatanan nilai-nilai adapt istiadat, kebudayaan, serta nilai-nilai religius.
Nilai-nilai tersebut teolah ada dan melekat serta teramalkan dalam kehidupan sehari-hari sebagai
pandangan hidup. Oleh karena itu, materi dan nilai-nilai Pancasila tidak lain berasal dari bangsa
Indonesia sendiri sehingga bangsa Indonesia bisa disebut sebagai Causa Materialis Pancasila.
Nilai-nilai tersebut akhirnya diangkat dan dirumuskan secara formal oleh para pendiri Negara
untuk dijadikan sebagai dasar Negara Indonesia.
Dalam perkembangan dunia yang serba modern seperti saat ini, bangsa Indonesia dihadapkan
dengan tantangan semakin besar dan kompleks sejalan dengan semakin derasnya arus perubahan
dan kuatnya dampak globalisasi. Kondisi itu mau tidak mau dapat berakibat negative terhadap
cara pandang bangsa dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Ironisnya,
bangsa dan rakyat Indonesia kini seakan-akan tidak mengenal dirinya sendiri sehingga budaya
atau nilai-nilai dari luar baik yang sesuai maupun tidak sesuai terserap secara langsung. Nilai-
nilai yang dating dari luar serta merta dinilai bagus, sedangkan nilai-nilai luhur bangsa yang
telah tertanam sejak lama dalam hati rakyat dinilai usang.
Wajah perjalanan bangsa Indonesia tidak bisa lepas dari nilai-nilai yang terkandung dalam
Pancasila sehingga relevan untuk membentuk tatanan kondisi global yang harmonis maka
kehadiran makalah “Degradasi nilai-nilai Pancasila dalam Kehidupan Masyarakat Indonesia
pada Era Reformasi” diharapkan mampu menjadi cerminan dalam memecahkan berbagai
persoalan bangsa, terutama dalam mencermati kembali nilai-nilai Pancasila dalam Era
Reformasi.
2. KERANGKA MAKALAH
1. Nilai-nilai Pancasila yang mulai mengalami Degradasi.
2. Peran Pancasila dalam masa Orde Lama, Orde Baru, dan Reformasi.
3. Faktor penyebab lunturnya nilai-nilai Pancasila.

1. Nilai – Nilai Pancasila Yang Mulai Mengalami Degradasi


Pandangan hidup suatu bangsa adalah suatu kristalisasi dari nilai – nilai yang
dimiliki oleh suatu bangsa itu, yang diyakini kebenarannya, dan menimbulkan tekad
pada bangsa itu untuk mewujudkannya. Oleh karena itu nilai – nilai hidup yang
terkandung didalamnya harus menjadi satu dengan pribadi sebagai bangsa. Yang
dinamakan pandangan hidup adalah suatu keyakinan terhadap nilai – nilai hidup yang
dijunjung tinggi oleh suatu bangsa. Yang dimaksud dengan nilai hidup merupakan
kualitas suatu objek dalam hubungan dengan obyek lain. Didalam Laboratorium
Pancasila ( 1981: 131 ) menyatakan “ Nilai – nilai hidup itu menunjukkan diri dalam
sikap dan tingkah laku kemanusiaan , nilai – nilai itu pula secara budya merefleksikan
diri dalam atribut kebanggan bangsa dan merupakan identitas dan ciri kepribadian
bangsa. Nilai – nilai yang ada pada pancasila antara lain adalah nilai ketuhanan,
kemanusiaan, persatuan, kerakyatan, dan keadilan.
Akan tetapi dengan seiring berkembangnya zaman, nilai – nilai yang ada
pada pancasila sebagai smart ideology kini lama kelamaan mulai luntur didalam
kehidupan masyarakat Indonesia. Padahal nilai – nilai itu merupakan hasil dari
kebiasaan bangsa Indonesia sendiri mulai dari nenek moyang kita. Sebagai contoh
dibawah ini merupakan nilai – nilai pancasila yang mulai luntur dikalangan
masyarakat Indonesia pada saat ini.
1. Nilai ketuhanan

Manusia adalah makhluk Tuhan yang paling sempurna dan otonom terdiri
dari jasmani dan rokhani, mempunyai sifat sebagai individu dan makhluk social.
Karena Tuhan adalah sempurna maka manusia tidak sempurna. Dalam bahasa
jawa terdapat istilah yang menunjukkan sifat kodrat manusia sebagai makhluk
tidak sempurna yaitu apes, lali, murka, dan rusak .

Sejak dahulu bangsa Indonesia sudah mempunyai suatu kepercayaan –


kepercayaan terhadap alam atau mengenai kekuatan gaib. Didalam sejarah
menunjukkan bahwa di Indonesia tidak pernah ada putus – putusnya orang
percaya kepada Tuhan. Pada masa itu pengaruh agama dalam kehidupan sehari –
hari besar sekali terbukti adanya berbagai peninggalan, tulisan, dan adat istiadat.
Bukti – bukti berupa bangunan misalnya rumah pribadatan dari berbagai agama
yaitu masjid, gereja, parisade, vihara, klenteng dan lain – lain ( Sunoto, 1988 : 2 )

Akan tetapi pada era saat ini nilai – nilai tersebut sudah mulai hilang dibenak
sebagian masyarakat Indonesia, misalnya saja seorang terorisme yang
menggunakan bom bunuh diri untuk melukai, bahkan membunuh orang – orang
yang menjadi sasaran mereka. Padahal di dalam agama tidak dibenarkan jika
sesama umat untuk saling membunuh dan jika itu terjadi maka Allah akan
melaknat orang yang telah membunuh menusia lainnya tersebut, apalagi manusia
yang menjadi korban bom bunuh diri itu tidak membuat kesalahan apapun
terhadap orang yang membunuhnya. Semua agama tidak ada ajaran yang di
benarkan untuk membunuh manusia yang lain tanpa ada sebab yang kuat. Adapun
di dalam agama dibenarkan umatnya untuk membunuh bawasannya orang
tersebut berbahaya bagi orang lain ataupun telah membuat dosa yang besar maka
hukumannya bisa sampai dengan pembunuhan.

Nilai ketuhanan yang sejak dulu ada di dalam benak masyarakat Indonesia
kini boleh dikatakan sudah luntur, karena saling menghargai antar umat beragama
sudah hilang disebagian masyarakat ber ideologikan pancasila ini.

2. Nilai Kemanusiaan

Inti sari dari nilai yang kita junjung tinggi adalah bahwa manusia memiliki
wujud kemanusiaan. Bahwa manusia memiliki hati nurani yang merupakan inti
kepribadian bangsa dan akan merefleksikan berbagai sikap dan tingkah laku.
Menurut sunoto ( 1988: 3 – 4 ) menyatakan “ …semua bangsa mesti mempunyai
kemanusiaan, befitu pula bangsa Indonesia. Bahkan kemanusiaannya adil dan
beradab. Kekhususan bangsa Indonesia adalah adil dan beradab. Adil berarti
memberikan kepada orang lain apa yang menjadi hak dan tahu apa haknya sendiri.
Berdab artinya mempunyai adab, mempunyai sopan santun, mempunyai susila,
artinya ada kesediaan menghormati bangsa lain, menghormati pandangan,
pendirian, dan sikap bangsa lain.”
Nilai tersebut kini sudah luntur dikalangan masyarakat Indonesia, saat ini
mulai masyarkat yang berada dibawah sampai yang di atas melakukan KKN
( korupsi, kolusi dan nepotisme ). Para pejabat Negara mereka seenaknya
menggunakan uang rakyat yang notabinenya bukan merupakan hak untuk dirinya
pribadi. Mereka saling berlomba – lomba untuk memperbanyak harta mereka
dengan jalan korupsi. Hal ini sangat bertentangan dengan nilai kemnusiaan
dimana hak – hak warga Indonesia yang tidak dapat tersalurkan kepada
masyarakat luas akan tetapi hanya menumpuk kapada satu atau dua orang saja.

3. Nilai Persatuan

Bangsa Indonesia dengan ciri – cirinya guyub, rukun, bersatu dan


kekeluargaan, bertindak bukan semata – mata atas perhitungan untung rugi dan
tanpa pamrih serta kepentingan pribadi. Oleh karena itu unsur persatuan sudah
terdapat didalam kehidupan masyarakat Indonesia bahkan sudah dilaksanakan
oleh mereka. ( Sunoto, 1988 : 5)

Menilik perkembangan di Negara kita denga dihapusnya ketetapan MPR


Nomor II/MPR/1978 tentang Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila,
( P-4), penataran P – 4 tidak lagi dilaksanakan, BP – 7 dibubarkan sehingga
banyak partai politik mengingini azas sendiri – sendiri, tidak lagi mencantumkan
Pncasila sebagai azasnya ( konsep azas tunggal pancasila). Azas yang dulu
dinamakan sebagai paham aliran mulai muncul kembali dipermukaan. Jika dulu
paham aliran dianggap memecah – belah bangsa kea rah ideology, dihapusnya P-4
karena dikatakan sebagai alat kekuasaan ( Hakim, 2008 : 6)

4. Nilai Kerakyatan

Istilah kerakyatan berarti bahwa yang berdaulat atau yang berkuasa adalah
rakyat. Dalam bahasa lain kerakyatan disebut demokrasi berasal dari bahsa yunani
demos yang berarti rakyat dan kratos yang artinya berdaulat. Laboratorium
Pancasila ( 1981 : 134) menyatakan bahwa “makna demokrasi yaitu musyawarah
untuk mufakat perlu digambarkan dalam suatu atribut nilai.”

Didalam merebutkan kekuasaan pada saat ini mufakat akan di ambil jika ada
banyak uang, jadi jika ada musyawarah tentang kepentingan rakyat dan tidak ada
uang maka tidak akan terjadi mufakat bisa juga terjadi mufakat akan tetapi dengan
waktu yang berlarut – larut. Akan tetapi jika musyawarah itu terjadi kesepakatan
sebelumnya dengan uang maka dengan waktu satu jam pun semuanya sudah
mufakat. Disinilah nilai kerakyatan sudah tidak diperdulikan lagi oleh kalangan
masyarakat Indonesia khususnya dikalangan para elite Negara.

5. Nilai Keadilan

Kesejahteraan untuk semua orang karena ide dasarnya ialah memperlakukan


dan diperlakukan sama, keadilan dapat dilukiskan dengan anak timbangan. Jadi
setiap orang mendahulukan hidup dalam kebahagiaan baik sebagai individu
maupun sebagai bangsa. Menurut Sunoto ( 1988 : 7 ) “keadilan sosial ialah sifat
masyarakat adil dan makmur berbahagia buat semua orang, tidak ada penghinaan,
tidak ada penghisapan, bahagia material dan bahagia spiritual, lahir dan batin.”
Didepan sudah dijelaskan bahwa adil merupakan orang yang harus tahu kan hak
orang lain dan haknya dirinya sendiri serta tahu apa kewajibannya sendiri maupun
kewajibannya orang lain.

Hukum di Indonesia pada saat ini sudah mulai jauh dari keadilan yang
diharapakan oleh masyarakat Indonesia pada umumnya. Hukum akan lebih tajam
jika pelaku hukumnya adalah kalangan masyarakat yang berada dibawah dan akan
tumpul jika pelaku hukumnya adalah orang yang mempunyai uang. Hal yang
benar bisa saja menjadi salah, dan yang salah menjadi benar jika sudah berbicara
mengenai uang. Kini keadilan sudah tidak berlaku didalam kehidupan masyrakat
Indonesia.
Korupsi dan Rapel Ampunan
10/10/2006
Masdar F. Mas’udi*
Memasuki bulan suci Ramadhan saya mendapat banyak SMS ucapan tahniah, yang anatara lain
berbunyi: selamat menunaikan ibadah puasa di bulan Ramadhan. Insya Allah semua dosa kita
diampuni Allah SWT, dan terlahirlah kembali kita sebagai manusia suci.”
Pesan singkat (SMS) itu memang tidak mengarang. Ada landasan hadisnya yang kurang lebih
artinya sbb: “Barang siapa menunaikan ibadah puasa Ramadhan dengan iman dan ihtisab,
maka diampuni segala dosa yang telah lewat." Hadis ini antara laib diriwayatkan oleh Imam
Bukhari dan Muslim, alias hadis sahih.
Membaca hadis tersebut terkesan, alangkah dimanja orang-orang yang berpuasa. Alangkah
murahnya ampunan Allah SWT. hanya dengan tidak makan-minum di siang hari selama sebulan,
seluruh dosa diampuni. Di dalam hadis itu tidak ada batasan (qayid) dosa yang bakal diampuni
dengan puasa, alias semua dosa diputihkan.
Maka ada yang bertanya; apakah karena ajaran ampunan dosa yang sederhana itulah, tindakan
korupsi di negeri muslim terbesar ini tidak pernah berkurang (?). para koruptor seolah tidak
merasa khawatir sedikit pun akan ancaman di akhirat kelak, karena hanya dengan puasa, seluruh
dosa dapat dicuci habis.
Rapel Ampunan
Tidak perlu sedikitpun meragukan hadis di atas. Lebih-lebih apabila kita perhatikan maknanya
secara seksama. Bahwa yang bakal mendapat rapel ampunan (maghfirah) adalah mereka yang
menunaikan puasa dengan penuh iman (imanan) kepada Allah dan penuh perhitungan akan
konsekuensi-konsekuensinya sebagai seorang mukmin yang berpuasa (ihtisaban).
Konsekuensi puasa adalah mengimplementasikan nilai-nilai luhur yang diajarkan oleh puasa itu
sendiri, yakni: kejujuran, pengendalian diri, dan kesediaan berbagi dengan sesama, terutama
yang tidak punya. Ketiga nilai itulah yang harus diaktualisasikan di hari-hari dan di bulan-bulan
sesudahnya, sepanjang tahun sampai bulan puasa kembali tiba.
Oleh sebab itu, dalam bahasa yang lebih cool atau lebih kalem Alquran menegaskan sbb:
“Wahai orang-orang beriman, telah diwajibkan atas kalian berpuasa seperti telah diwajibkan
atas orang-orang sebelum kalian, kiranya kalian bisa menjadi orang-orang yang bertaqwa”
(Al-Baqarah [2]: 183).
Penegasan Alqur’an itu sangat lugas, datar, dan tanpa iming-iming pemutihan dosa.
“berpuasalah agar kalian menjadi orang bertaqwa, atau dalam bahasa awamnya menjadi
orang baik,orang saleh”. Artinya, sangat boleh jadi bahwa sebagian (besar atau kecil) di antara
mereka yang berpuasa nyatanya tetap tidak berubah kelakuannya. Walhasil, berpuasa atau tidak,
sama saja.
Maka anggapan dalam hati, hanya dengan puasa (menahan lapar dan dahaga) seseorang secara
otomatis akan menjadi manusia suci, adalah satu kesombongan belaka yang justru semakin
memperburuk hati dan perilaku yang bersangkutan. Alih-alih dengan puasa menjadi orang baik,
malah sebaliknya.
Apakah puasa Ramadhan merupakan cara pengampunan dosa dalam Islam? Kalau baca hadis di
atas memang ya. Tapi, mengacu kepada konsep dasar tentang dosa sebagai pelanggaran atau
penyangkalan baik, sebenarnya harus dibedakan antara dosa sebagai pelanggaran hak Allah
(haqqullah) dan dosa sebagai aksi pelanggaran hak sesama manusia (haqqul adam).
Jika yang dimaksud adalah dosa pelanggaran terhadap hak Allah, puasa Ramadhan memang cara
yang ampuh untuk penebusan dosa-dosa tersebut. Hak Allah adalah hal-hal yang diperintahkan
Allah kepada manusia semata-mata karena Dia adalah Allah. misalnya, perintah salat, puasa,
atau haji. Tapi, apabila dosa yang diamksud adalah akibat pelanggaran hak sesame manusia (al-
huquq al-adamiy), puasa Ramadhan pun tidak akan bisa menebusnya.
Dalam hadis Rasullah dikatakan sbb: tahukah kalian siapa si bangkrut sejati (al-muflis)? Para
sahabat menjawab, “si bangkrut adalah orang yang htidak punya uang dan tidak punya harta.”
Rasullah berkata, “bukan itu. si bangkrut sejati adalah orang yang datang di akhirat kelak dengan
puasa pahala puasa, salat, haji, zakat, dan lain-lain. Tapi, dia gemar melakukan kezhaliman
terhadap orang lain, denga mencacinya, menyakitinya, dan memakan atau mengkorupsi hartanya.
Maka pahala salat, puasa, haji, dan amal saleh lainya diambil untuk diberikan kepada korban
kezalimannya tadi. Jika masih kurang, dosa si korban kezalimannya ditimpahkan kepada orang
tadi. Lalu diapun di lempar ke neraka (HR Bukhari).
Subhanalah… bagaimana kal

Pengertian Pembangunan dan Pembaharuan Hukum Nasional Indonesia


Istilah pembangunan selalu ingin dimaknai sebagai perubahan, yang dilakukan
melalui bermacam cara dengan tujuan mencapai suatu keadaan yang lebih baik dari pada
sebelumnya. Didalam hukum istilah pembangunan sering diistilahkan sebagai revisi yang dapat
dilakukan baik secara menyeluruh ataupun sebagian sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan
zaman. Kedua istilah ini sering rancu bila diartikan, walaupun keduanya dalam pelaksanaannya
sulit dibedakan. Berikut ini dikutip beberapa pendapat tentang pembangunan hukum.
1. Menurut J.C.T. simorangkir
Pembangunan hukum dapat berarti membangun sesuatu yang tadinya “diam”,”tidur”.
Jadi, misalnya “ tidak berfungsi” lalu menjadikannya jadi “bangun” dan “ berdiri tegak”.
Adapun pembaharuan hukum ( memperbaharui) lebih menonjolkan segi penggantian
yang lama dengan yang baru, mengganti hukum yang tidak atau kurang sesuai dengan
hukum yang lebih sesuai dengan perkembangan dari kemajuan zaman.
2. Menurut Ismail Saleh( kompas, 1989) pembangunan hukum mengandung tiga dimensi
berikut ini.
1. Dimensi pemeliharaan, yaitu suatu dimensi untuk memelihara tatanan hukum yang ada,
walaupun sudah tidak sesuai lagi dengan perkembangan keadaan. Sebagian besar dari
hukum yang berlaku di masa pemerintahan Hindia Belanda masih tetap berlaku dewasa
ini, karena kita belum dapat menciptakan suatu tata hukum nasioanal sendiri. Dalam
melaksanakan ketentuan hukum yang masih berlaku tersebut, hendaknya kita tidak
semata- mata berpegang pada pasal – pasal yang merupakan huruf – huruf mati, tetapi
harus berpijak pada situasi dan keadaan yang sudah berubah.
2. Dimensi pembaharuan, yaitu suatu dimensi yang merupakan usaha untuk lebih
meningkatkan dan menyempurnakan pembangunan hukum nasioanal. Mengenai hal ini,
dianut kebijaksanaan bahwa pembangunan hukum nasional, di samping pembentukan
peraturan perundang – undangan yang baru, akan dilakukan pula usaha menyempurnakan
peraturan perundang undangan yang telah ada, sehingga sesuai dengan kebutuhan baru
dibidang – bidang yang bersangkutan. Usaha mengubah/ menyempurnakan undang –
undang yang ada di bidang – bidang tertentu memberikan keuntungan bahwa peraturan
perundang – undangan tersebut tidak perlu dibongkar dalam keseluruhannya, tetapi yang
disempurnakan hanya bagian – bagian tertentu yang tidak cocok dan tidak sesuai lagi
dengan keadaan.
3. Dimensi penciptaan, yaitu dimensi dinamika dan kreatifitas. Perkembangan yang pesat
dibidang social, politik, dan ekonomi dunia yang dampaknya sangat besar, terasa didalam
kita melaksanakan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, khususnya
didalam bidang ekonomi telah melahirkan gagasan – gagasan baru pula.
3. Menurut Padmo Wahyono
Membangun hukum berarti membentuk suatu tata hukum, beserta perangkat yang
berkaitan dengan tegaknya kehidupan tata hukum tersebut. Oleh karena itu, menurut
pendapatnya, membangun hukum di Indonesia pada masa yang akan datang bukanlah
sekedar berdasarkan teori hukum yang universal dan canggih, melainkan sangat
dipengaruhi oleh pandangan hidup kelompok ( yang nyata), sehingga diperoleh suatu
hukum yang hidup, dalam arti sesuai dengan aspirasi masyarakat, sehingga tidak
menumbuhkan “ yuristen recht”.
4. Albert Hasibuan
Mengatakan bahwa pembangunan hukum yang dilakukan tanpa direncanakan dan hanya
dilakukan untuk memenuhi kebutuhan masyarkat sesaat, menyebabkan hukum tidak
mungkin berfungsi sebagai sarana perubahan dan pendidikan masyarakat. Tanpa
perencanaan bukanlah hidup yang mengarahkan masyarakat, akan tetapi masyarakat yang
mengarahkan hukum.
5. Menurut Drs. Imam Kabul(2005:90)
Pembangunan hukum dalam rangka perwujudan pemerintahan yang baik mengandung
pengertian substantive bahwa keseluruhan proses yang dilakukan untuk itu haruslah
mengikuti dan selalu berada dalam kondisi sesuai dengan aturan hukum. Mengikuti dan
sesuai bermakna menempatkan permasalahan hak dan kewajiban pada posisi seimbang.
Sehingga dengan berbagai pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa
pembangunan hukum adalah membentuk suatu tata hukum yang baru beserta perangkat yang
berkaitan sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan sesuai perkembangan zaman. Sedangkan
pembaharuan usaha meningkatkan dan penyempurnaan ataupun bisa mengganti hukum yang
lama dengan hukum yang baru demi untuk memenuhi kebutuhan perkembangan zaman.
Tujuan Pembangunan Hukum Nasional Indonesia
Hukum adalah ibarat payung bagi setiap langkah Negara dan pemerintah, untuk
kesadaran etika dan moral bernegara hukum haruslah ditegakkan. Untuk itulah menimbulkan
kesadaran untuk membangun hukum bagi bangsa Indonesia. Berikut adalah beberapa tujuan
pembangunan hukum Indonesia yang dikutip dari Prof Dr.B.S mulyana(1996:165) dalam
bukunya yang berjudul perencanaan pembangunan nasional,
1. Memantapkan dan mengamankan pelaksanaan pembangunan dan hasil – hasilnya.
2. Menciptakan kondisi yang lebih mantap sehingga setiap anggota masyarakat dapat
menikmati iklim kepastian dan ketertiban hukum.
3. Member dukungan dan pengarahan kepada upaya pembangunan untuk mencapai
kemakmuran yang adil dan merata.
4. Menumbuhkan dan mengembangkan disiplin nasional dan rasa tanggung jawab social
dari seluruh masyarakat.
5. Menjadikan hukum pengayom yang member rasa aman dan tentram kepada masyarakat
6. Membantu menciptakan lingkungan dan iklim yang dapat mendorong prakarsa dan
partisipasi masyarakat dalam pembangunan.
7. Membantu tercapainya stabilitas nasional yang sehat dan dinamis.
Kesadaran untuk
Kesadaran untuk membangun hukum yang lebih baik di tanah air juga tertuang
didalam Garis – Garis Besar Haluan Negara(GBHN) tahun 1999 – 2004 Bab IV Arah
kebijakandibidang hukum yang terdiri atas:
1. Mengembangkan budaya hukum di semua lapisan masyarkat untuk terciptanya kesadaran
dan kepatuhan hukum dalam rangka supremasi hukum dan tegaknya negara hukum.
2. Menata system hukum nasional yang menyeluruh dan terpadu dengan mengakui dan
menghormati hukum agama dan hukum adat serta memperbaruhi perundang – undangan
warisan colonial dan hukum nasioanal yang diskriminatif, termasuk ketidak adilan gender
dan ketidak sesuaiannya dengan tuntutan reformasi melalui program legislasi
3. Menegakkan hukum secara konsisten untuk lebih menjamin kepastian hukum, keadilan
dan kebenaran, supremasi hukum serta menghargai hak asasi manusia
4. Melanjutkan ratifikasi konvensi internasional, terutama yang berkaitan dengan hak asasi
manusia sesuai dengan kebutuhan dan kepentingan bangsa dalam bentuk undang –
undang.
5. Meningkatkan integritas moral dan keprofesionalan aparat penegak hukum, termasuk
Kepolisian Negara Republik Indonesia, untuk meneumbuhkan kepercayaan masyarakat
dengan meningkatkan kesejahteraan, dukungan sarana dan prasarana hukum pendidikan,
serta pengawasan yang efektif.
6. Mewujudkan lembaga peradilan yang mandiri dan bebas dari pengaruh penguasa dan
pihak manapun.
7. Mengembangkan peraturan perundang – undangan yang mendukung kegiatan
perekonomian dalam menghadapi era perdagangan bebas tanpa merugikan kepentingan
nasional.
8. Menyelenggarakan proses peradilan secara cepat, mudah, murah, dan terbuka, serta bebas
korupsi, kolusi dan nepotisme dengan tetap menjunjung tinggi asas keadilan dan
kebenaran.
9. Meningkatkan pemahaman dan penyadaran, serta meningkatkan perlindungan,
penghormatan, dan penegakan hak asasi manusia dalam seluruh aspek kehidupan.
10. Menyelesaikan berbagai proses peradilan terhadap pelanggaran hukum dan hak asasi
manusia yang belum ditangani secara tuntas.
Demikianlah berbagai macam tujuan pembangunan hukum nasional Indonesia,
yang secara umum tujuan pembangunan hukum nasional Indonesia itu adalah untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat, yaitu dengan memenuhi kebutuhan masyarakat sesuai
dengan kemajuan dan perkembangan zaman.
Sumber – Sumber Pembangunan Hukum Nasional Indonesia
Pancasila merupakan sumber hukum Indonesia. Pernyataan itu menjelaskan
bahwa hukum di Indonesia itu mengacu pada pancasila atau dengan kata lain Negara hukum
Indonesia mempunyai hubungan yang erat dengan pancasila. Dengan demikian dapat dikatakan
bahwa sumber hukum nasional Indonesia juga berasal dari pancasila, hal ini disebabkan apa
yang tertuang dalam pancasila merupakan substansi yang membentuk Indonesia Negara hukum.
Dengan berpedoman bahwa Negara hukum Indonesia identik dengan pancasila , maka
Indonesia memiliki norma – norma sekaligus asas hukum yang tertuang dalam pancasila.
Sehingga untuk membuat hukum Indonesia tidak boleh keluar dari lima elemen pancasila yang
sudah ada. Jika didalam hukum ada yang tidak sesuai dengan lima elemen pancasila tesebut
secara otomatis bukanlah norma atau asas hukum Indonesia. Sehingga didalam pembangunan
dan pembaharuan hukum haruslah memperhatikan kelima elemen tersebut sebelum dibentuknya
sebuah system hukum yang baru, jika dalam pembangunan atau pembaharuan hukum Indonesia
yang menyimpang dari nialai – nilai pancasila maka secara otomatis tidak mungkin dapat
diterima oleh bangsa Indonesia, hal ini disebabkan nilai – nilai pancasila diambil dari adat
kebiasaan bangsa Indonesia yang sudah terjadi “ kontrak social”. Jadi pancasila adalah rambu –
rambu bagi pembangunan dan pembaharuan hukum nasional Indonesia.

Pembangunan Hukum Dalam Praktek Kenegaraan


Indonesia adalah Negara yang berdasarkan atas hukum , sehingga dengan
demikian Negara bisa berbuat jika hukum memberikan wewenang untuk itu dan jika tidak maka
Negara tidaklah boleh berbuat. Kesadaran untuk membangun hukum yang sudah dijelaskan
didalam tujuan hukum diatas tadi didalam praktiknya masih belum jelas, yakni hukum yang
mana yang hendak dibangun itu, bagaimana pembangunan itu hendak dilakukan, serta dari mana
hukum itu dimulai. GBHN lebih mengemukakan latar belakang mengapa pembangunan hukum
itu merupakan prioritas. (Imam Kabul 2005:57) Dibandingkan dengan GBHN, Program
Pembangunan Nasional(propernas) 2001 – 2005, arah pembangunan hukum lebih jelas. Didalam
isinya menguraikan tentang masalah dan tantangan demikian pula strategi yang dicanangkan
misalnya:
1. Penyempurnaan dan pembaharuan perundang – undangan dan Pengembangan budaya
hukum.
2. Pemberdayaan Lembaga Peradilan dan Lembaga Penegak Hukum lainnya
3. Penegakan Hukum dan Hak Asasi Manusia.
Strategi dalam propernas 2001-2005 dikuti pula oleh program-program berupa:
1. Program penyusunan dan pembentukan peraturan perundang – undangan
2. Program pemberdayaan lembaga peradilan dan lembaga penegak hukum lainnya
3. Program penuntasan kasus korupsi, kolusi, dan nepotisme serta pelanggaran HAM.
4. Program penyadaran hukum.
Dari beberapa poin yang tertuang didalam Propernas 2001-2005 itu seakan
memberi harapan pembangunan hukum itu dapat tercapai atau setidaknya ada struktur yang jelas
bagaimana hukum itu hendak dibangun. Akan tetapi itu hanya masih sebatas teori saja, dengan
teori yang bagus apakah didalam praktiknya pembangunan hukum tersebut dapat terlaksana
dengan baik, itu tergantung dari para pelaku pembangunan hukum itu sendiri. Akan tetapi yang
terjadi di Indonesia adalah antara teori dan praktek pasti selalu bersimpangan. Untuk itulah untuk
mengontrol apakah antara teori dan praktek dapat terlaksana sesuai dengan harapan maka disini
diperlukan sebuah evaluasi. Evaluasi tersebut dapat dilaksanakan melaui pencermatan tentang
bagaimana aspek pembangunan dilaksanakan dengan titik tolak strategi pembangunan hukum
bagaimana yang dipilih. Jika pilihan itu beraspek pembaharuan maka titik tolak terletak pada
aturan-aturan dan nilai- nilai yang telah ada sebelumnya. Jika pembangunan itu berwujud
sebagai penciptaan, maka aspek yang terkandung cenderung bernuansa penemuan.
1. Amandemen UUD 1945

TINDAKAN PENGGUSURAN PEDAGANG KAKI LIMA DILIHAT DARI


PERSPEKTIF HAM

MAKALAH
Untuk memenuhi tugas mata kuliah
Hak-Hak Azasi Manusia
yang dibimbing oleh Bpk Nuruddin Hady

Oleh :
Kelompok III

1. Pujo Dwi NugRoho (108811410320)


2. Bayu Rahman Abadi (208811416025)
3. Malia Ulfa (208811416011)
4. Angga Dwi Saputra (208811416024)
5. Ermawati (208811416028)
6. Eri Hendro Kusuma (208811416031)
7. Arafiah Nurmita (208811416033)
8. Hidayati (208811419643)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS ILMU SOSIAL
JURUSAN HUKUM DAN KEWARGANEGARAAN
PRODI PPKn
Maret 2010

KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan alhamdulillahirobbilalamin penulis panjatkan puji syukur


kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan hidayahnya, serta sholawat serta salam
semoga tetap terlimpahkan kepada junjungan nabi besar Muhammad SAW beserta
keluarga dan sahabat – sahabtanya.
Dengan terealisasinya makalah ini penulis menyadari masih banyak kekurangan
akibat terbatasnya pengetahuan penulis. Namun karena keridhoaNya penulis dapat
menyelesaikan makalah ini, tulisan ini juga dapat terselesaikan karena mendapt bantuan
dari beebrapa pihak yang telah membantu dan menyumbangkan pengetahuan serta
dukungan morilnya. Seiring dengan puji syukur kehadirat Allah SWT, penulis juga ingin
menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang terlibat didalam penulisan mini
riset ini.
Akhir kata penulis mohon maaf bila dalam karya ini terdapat banyak kesalahan
dan kekurangan. Namun harapan penulis semoga karya ini dapat diambil manfaatnya.
Malang,26 Maret 2010

Penulis

BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Hak asasi manusia ( HAM ) adalah hak – hak yang melekat pada setiap manusia yang
sudah di bawa sejak lahir sebagai makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan
anugerah Nya yang wajib di hormati, di junjung tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum,
pemerintah dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat
manusia. Pedagang kaki lima( PKL) merupakan usaha kecil dengan modal yang seadanya
dan tempat yang apa adanya juga, di kota-kota besar keberadaan Pedagang Kaki Lima
(PKL) merupakan suatu fenomena kegiatan perekonomian rakyat kecil, yang mana mereka
berdagang hanya untuk memenuhi kebutuhan pokoknya sehari-hari. Pedagang Kaki Lima ini
timbul dari adanya suatu kondisi pembangunan perekonomian dan pendidikan yang tidak
merata diseluruh NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia ) ini. PKL ini juga timbul dari
akibat dari tidak tersedianya lapangan pekerjaan bagi rakyat kecil yang tidak memiliki
kemampuan dalam berproduksi.
Keberadaan pedagang kaki lima ( PKL) di beberapa daerah di Indonesia sering di
anggap sampah oleh kalangan elit pemerintahan, keberadaan mereka sering dianggap biang
kemacetan, kesemerawutan, kumuh, dan kotor serta dianggap sebagai tempat pemerasan dan
pungutan liar. Dengan alasan demikian itu, elit pemerintahan sering melakukan tindakan
penggusuran terhadap pedagang kaki lima. Alasan penggusuran selanjutnya yang sering
digunakan pemerintah adalah masalah penertiban dan keindahan kota. Padahal alasan ini
justru sering digunakan pemerintah sebagai topeng untuk membuat kebijakan yang memihak
para investor besar. Sedangkan di beberapa daerah di Indonesia juga bisa membuat para
usaha kaki lima ditata dengan baik dan bersih karena ada perencanaan dan manajemen kota
yang sangat baik.
Fenomena penggusuran PKL ini sering terjadi pandangan atau penafsiran yang
berbeda - beda bila dilihat dari perspektif HAM, ada yang pro terhadap penggusuran PKL
untuk mereka yang mempunyai kepentingan, akan tetapi juga sangat banyak sekali yang
kontra terhadap penggusuran PKL, karena dianggap telah menyimpang dari nilai – nilai
kemanusiaan. Untuk itu makalah ini akan menganalisa lebih jauh mengenai pokok – pokok
permasalahan itu kedalam pembahasan yang kami tuangkan melalui beberapa rumusan
masalah.

2. Rumusan Masalah :

1. Apakah penggusuran pedagang kaki lima itu melanggar Hak Asasi Manusia?

2. Apakah tindakan yang dilakukan pemerintah untuk mengatasi masalah penggusuran


padagang kaki lima?

3. Tujuan Penulisan :

1. Untuk mengetahui penggusuran pedagang kaki lima itu melanggar Hak Asasi Manusia.

2. Untuk mengetahui tindakan pemerintah dalam mengatasi masalah penggusuran padagang


kaki lima.
BAB II

PEMBAHASAN

1. Apakah penggusuran pedagang kaki lima itu melanggar Hak Asasi Manusia?

Konsepsi masalah untuk PKL

Tidakkah pemerintah punya aturan yang adil bagi PKL dengan alasan mengganggu
kepentingan umum, keindahan pemandangan kota, dan kemacetan jalan, pemerintah harus
mengorbankan hak mereka untuk mencari nafkah . Konsep pembangunan yang menjadi
topeng pemerintah untuk main gusur sembarangan inilah yang menjadi tanda tanya besar di
dalam benak kita pada saat ini.

Kepentingan umum sering menjadi alasan utama pemerintah untuk menggusur PKL
yang dianggapnya sebagai kepentingan pribadi, sebenarnya profesi PKL tidak bisa dilihat
sebagai kepentingan pribadi, karena menyangkut kesejahteraan ribuan rakyat. PKL juga
menjadi sarana alternative bagi kalangan kelas bawah untuk mendapatkan kebutuhannya.
Karenanya, tidak boleh secara sepihak menafsirkan PKL sebagai kepentingan pribadi apalagi
dengan alasan pembangunan Mall yang jelas hanya bisa menguntungkan kalangan tertentu
(investor). Para PKL dianggap menganggu kelancaran dan divonis untuk pindah semata
untuk memuluskan kepentingan para investor yang lebih besar. Padahal kalau kita melihat
fakta real yang ada di lapangan maka ketika Mall megah berdiri kemacetan malah sulit
dihindari.

Apa lagi Indonesia adalah negara dengan penduduk terbesar sebagai pemeluk agama
islam di dunia, sedangkan kita tahu bahwa agama islam merupakan agama yang sangat
menjunjung tinggi nilai – nilai kemanusiaan. Islam selalu mendahulukan kepentingan umum
dari pada kepentingan pribadi semata. Mengenai hal itu beberapa ulama merumuskannya
dalam beberapa kriteria, yaitu:

1. Sesuatu yang manfaatnya dapat dirasakan langsung oleh seluruh masyarakat, bukan
kelompok tertentu.

2. Manfaatnya harus betul-betul nyata bukan hanya perkiraan.

3. Harus selaras dengan prinsip melindungi agama, jiwa, harta, kehormatan, dan akal.

4. Kepentingan umum tidak boleh dilaksanakan apabila harus mengorbankan kepentingan


umum yang lebih besar.

Dengan melihat seperti itu sebenarnya sudah dapat disimpulkan bahwa jika
penggusuran PKL semata – mata untuk pembangunan sebuah mall sama saja dengan
membuat masalah baru yang lebih besar dari sebelumnya.Alasan penggusuran selanjutnya
yang sering digunakan pemerintah adalah masalah penertiban dan keindahan kota. Padahal
alasan ini justru sering digunakan pemerintah sebagai topeng untuk membuat kebijakan yang
memihak para investor besar. Pedagang kaki lima dianggap penjahat, perusak lingkungan
dan keindahan, kemudian dianggap biang kemacetan, kesemerawutan, kumuh, dan kotor
serta dianggap sebagai tempat pemerasan dan pungutan liar.Harus diakui, memang banyak
PKL yang nyata melanggar kepentingan umum dan membuat kemacetan. Dan juga tidak bisa
dipungkiri jika banyak sekali bahkan di tiap jalan-jalan utama , di depan toko-toko , rumah-
rumah , ditutupi oleh para pedagang kaki lima.Yang mempunyai rumah harus mengalah, para
pedagang kaki lima itu tidak peduli apakah pemilik rumah pulang dan harus masuk dengan
kendaraannya , baik mobil atau motor, sehingga mereka tidak dapat menyimpan bahkan
mobil atau motornya di rumah sendiri karena setiap hari terhalang oleh para pedagang itu.
Para pedagang itu ada yang berjualan dari pagi sampai sore, ada juga yang berjualan dari sore
sampai malam hari.
Toko-toko yang membayar pajak Negara yang jelas-jelas kontribusinya pada pendapatan
daerah menjadi dirugikan karena para pedagang kaki lima yang berjualan barang yang sama
dengan para pemilik toko yang harus bayar pajak dan karyawan, sehingga mematikan usaha
mereka. Rata-rata para pemilik toko dan rumah yang dihalangi adalah WNI keturunan Cina
yang sering mendapatkan perlakuan rasialis , warga minoritas yang lemah yang seharusnya
mendapatkan perlindungan dari mayoritas termasuk pemda dan aparatnya.
Pada kasus ini, PKL harus diajak pindah dengan santun, bukan dengan kekerasan dan
dilakukan jika sudah memenuhi kriteria di atas. Seperti, pembangunan untuk transportasi,
pendidikan, tempat ibadah asalkan benar-benar untuk kesejahteraan masyarakat secara
menyeluruh, bukan keuntungan segelintir golongan (investor besar).Pada kasus tersebut,
tidak hanya berhenti pada pemindahan saja, tetapi diharuskan ada jaminan ganti rugi yang
memadai. Yakni, mengganti dengan kemaslahatan yeng lebih besar atau minimal sama.
Faktanya, pemerintah sering kali tidak mengganti rugi atau merelokasi ke tempat yang layak.
Akibatnya, para PKL memberontak. Salahkah mereka? Pada masalah ini, Islam sangat
menghormati hak milik seseorang.

Hak-hak PKL ketika dilakukan pembongkaran

Fenomena dalam pembongkaran para PKL ini sangat tidak manusiawi. Pemerintah
selalu menggunakan kata penertiban dalam melakukan pembongkaran. Sangat disayangkan
ternyata didalam melakukan penertiban sering kali terjadi hal-hal yang ternyata tidak
mencerminkan kata-kata tertib itu sendiri. Kalau kita menafsirkan kata penertiban itu adalah
suatu proses membuat sesuatu menjadi rapi dan tertib, tanpa menimbulkan kekacauan atau
masalah baru.Pemerintah dalam melakukan penertiban sering kali tidak memperhatikan, serta
selalu saja merusak hak milik para pedagang kaki lima atas barang-barang dagangannya.
Padahal hak milik ini telah dijamin oleh UUD 45 dan Undang-Undang nomor 39 tahun 1999
mengenai Hak Asasi Manusia. Diantaranya berbunyi sebagai berikut :

o Pasal 28 G ayat (1) UUD 45, berbunyi : “ setiap orang berhak atas perlindungan diri
pribadi; keluarga; kehormatan; martabat; dan harta benda yang dibawah kekuasaannya , serta
berhak atas rasa aman dan perlindungan dari ancaman ketakutan untuk berbuat atau tidak
berbuat sesuatu yang merupakan hak asasi.”

o Pasal 28 H ayat (4) UUD 45, berbunyi : “ setiap orang berhak mempunyai hak milik
pribadi dan hak milik tersebut tidak boleh diambil alih secara sewenang-wenang.”

o Pasal 28 I ayat (4) UUD 45, berbunyi : “ perlindungan; pemajuan; penegakan; dan
pemenuhan hak asasi manusia adalah tanggung jawab Negara terutama pemerintah.”

Sedangkan didalam Undang-Undang nomor 39 tahun 1999 mengenai HAM, berbunyi


sebagai berikut :

o Pasal 36 ayat (2) berbunyi :

“ tidak seorang pun boleh dirampas hak miliknya dengan sewenang-wenang.”

o Pasal 37 ayat (1) berbunyi : “ pencabutan hak milik atas sesuatu benda demi kepentingan
umum; hanya dapat diperbolehkan dengan mengganti kerugian yang wajar dan segera
diperbolehkan dengan mengganti kerugian yang wajar dan serta pelaksanaannya sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang ada.”

o Pasal 37 ayat (2) berbunyi :“ apabila ada sesuatu benda berdasarkan ketentuan hukum
demi kepentingan umum harus dimusnahkan atau tidak diberdayakan baik itu untuk selama-
lamanya maupun untuk sementara waktu, maka hal itu dilakuakan dengan mengganti
kerugian.”

o Pasal 40 berbunyi: “ setiap orang berhak untuk bertempat tinggal serta berkehidupan yang
layak.”

Pemerintah didalam melakukan penertiban harusnya memperhatikan dan menjunjung


tinggi hak milik para PKL atas barang dagangannya. Ketika pemerintah melakukan
pengrusakan terhadap hak milik para PKL ini, maka ia sudah melakukan perbuatan
melanggar hukum, yakni ketentuan yang terdapat dalam hukum pidana dan juga ketentuan
yang terdapat didalam hukum perdata.

Adapun ketentuan yang diatur didalam hukum pidana adalah :

Pasal 406 ayat (1) KUHPidana berbunyi : “ Barang siapa dengan sengaja dan dengan
melawan hak membinasakan, merusakkan, membuat sehingga tidak dapat dipakai lagi atau
menghilangkan sesuatu barang yang sama sekali atau sebagiannya kepunyaan orang lain,
dihukum penjara selama-lamanya dua tahun delapan bulan.”

Sedangkan ketentuan yang diatur didalam Hukum Perdatanya adalah

Pasal 1365 berbunyi : “ Tiap perbuatan melanggar hukum, yang membawa kerugian pada
orang lain, mewajibkan orang yang karena salahnya menerbitkan kerugian itu, mengganti
kerugian tersebut.”

Bagaimana kita mau menegakkan suatu hukum dan keadilan, ketika cara (metode)
yang dipergunakan justru melawan hukum. Apapun alasannya PKL ini tidak dapat
disalahkan secara mutlak. Harus diakui juga memang benar bahwa PKL melakukan suatu
perbuatan pelanggaran terhadap ketentuan yang ada didalam peraturan daerah. Akan tetapi
pemerintah juga telah melakukan suatu perbuatan kejahatan ketika ia melakukan
pengrusakan atas hak milik barang dagangan PKL, dan pemerintah juga harus mengganti
kerugian atas barang dagangan PKL yang dirusak.

Pemerintah belum pernah memberikan suatu jaminan yang pasti bahwa ketika para
PKL ini di gusur, mereka harus berjualan di tempat seperti apa. Jangan-jangan tempat yang
dijadikan relokasi para PKL tersebut, ternyata bukanlah suatu pusat perekonomian. Sekarang
ini penguasaan pusat kegiatan perekonomian justru di berikan pada pasar-pasar hipermart
atau pasar modern dengan gedung yang tinggi serta ruangan yang ber AC. Para pedagang
kecil hanya mendapatkan tempat pada pinggiran-pinggiran dari kegiatan perekonomian
tersebut

Dengan demikian,Pandangan Hak Asasi Manusia (HAM) terhadap penggusuran


pedagang kaki lima atau sering disebut dengan PKL ini dapat dilihat dari 2 pengertian, yaitu
dilihat dari sisi PKL itu sendiri dan Pemerintah. Perda K3(Kebersihan, Keindahan, dan
Ketertiban) menyebutkan bahwa terdapat pelarangan Pedagang Kaki Lima untuk berdagang
di daerah-daerah yang sudah ditentukan, yaitu berjualan di trotoar, jalur hijau, jalan, dan
badan jalan, serta tempat-tempat yang bukan peruntukkannya, maka sesuai dengan Perda di
atas merupakan suatu pelanggaran bagi para Pedagang Kaki Lima sehingga perlu untuk
menertibkannya. Selanjutnya tindakan pemerintah untuk menertibkan para PKL ini yaitu
dengan melakukan penggusuran PKL dengan merusak barang-barang (harta benda )milik
PKL dan tanpa mengganti lokasi tempat untuk berdagang yang sesuai (daerah
perekonomian) ini dapat disebut sebagai Pelanggaran HAM karena itu merupakan tindakan
asosial, dimana dalam melakukan penggusuran tanpa memikirkan dampak yang akan terjadi
terhadap PKL yaitu penderitaan.

2. Tindakan yang dilakukan pemerintah untuk mengatasi masalah penggusuran


padagang kaki lima.

Pedagang Kaki Lima ini timbul dari adanya suatu kondisi pembangunan
perekonomian dan pendidikan yang tidak merata diseluruh NKRI (Negara Kesatuan
Republik Indonesia ) ini. PKL ini juga timbul dari akibat dari tidak tersedianya lapangan
pekerjaan bagi rakyat kecil yang tidak memiliki kemampuan dalam berproduksi. Pemerintah
dalam hal ini sebenarnya memiliki tanggung jawab didalam melaksanakan pembangunan
bidang pendidikan, bidang perekonomian dan penyediaan lapangan pekerjaan. Ketentuan ini
diatur dalam peraturan perundang-undangan yang tertinggi yaitu UUD 1945. Diantaranya
adalah :

Pasal 27 ayat (2) UUD 1945 :

“ Tiap-tiap warga Negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi
kemanusiaan.”

Pasal 31 UUD 1945 :

(1) Setiap warga Negara berhak mendapat pendidikan.

(2) Setiap warga Negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib
membiayainya.

(3) Pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu system pendidikan nasional,


yang meningkatkan keimanan dan ketakwaan serta akhlak mulia dalam rangka
mencerdaskan kehidupan bangsa, yang diatur dengan undang-undang.

(4) Negara memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang-kurangnya 20 % dari anggaran


pendapatan dan belanja Negara serta dari anggaran pendapatan dan belanja daerah untuk
memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pendidikan nasional.

(5) Pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan menjunjung tinggi nilai-
nilai agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban serta kesejahteraan umat
manusia.

Pasal 33 UUD 19 45 :

(1) Perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan.

(2) Cabang-cabang produksi yang penting bagi Negara dan yang menguasai hajat hidup
orang banyak dikuasai oleh Negara.

(3) Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya dikuasai oleh Negara dan
dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat.

(4) Perekonomian nasional diselenggarakan berdasar atas demokrasi ekonomi dengan prinsip
kebersamaan, efisiensi berkeadilan, berkelanjutan, berwawasan lingkungan, kemandirian,
serta dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan ekonomi nasional.

Pasal 34 UUD 1945 :

(1) Fakir miskin dan anak terlantar di pelihara oleh Negara

(2) Negara mengembangkan system jaminan sosial bagi seluruh rakyat dan memberdayakan
masyarakat yang lemah dan tidak mampu sesuai dengan martabat kemanusiaan.

(3) Negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas
pelayanan umum yang layak.

Dengan adanya pengaturan mengenai tanggung jawab pemerintah dalam UUD 45, hal
ini menunjukkan bahwa Negara kita adalah Negara hukum. Segala hal yang berkaitan dengan
kewenangan, tanggung jawab, kewajiban, dan hak serta sanksi semuanya diatur oleh hukum.

Akan tetapi ternyata ketentuan-ketentuan diatas hanya berkutat pada kertas saja.
Ketentuan-ketentuan yang mengatur mengenai tanggung jawab pemerintah dalam bidang
pendidikan, perekonomian dan penyediaan lapangan pekerjaan belum pernah terealisasi
secara sempurna. Hal ini dapat dibuktikan dengan besarnya jumlah rakyat miskin di
Indonesia . Kemiskinan ini diakibatkan oleh tidak adanya pemerataan kemajuan
perekonomian, peningkatan kwalitas pendidikan dan penyediaan lapangan pekerjaan oleh
pemerintah. Data terakhir dari jumlah rakyat miskin di Indonesia adalah 18 juta keluarga,
jika setiap keluarga terdiri dari 3 orang, itu berarti terdapat sekitar 54 juta jiwa penduduk
Indonesia termasuk kategori miskin (sumber Badan Pusat Statistik). Jumlah ini masih yang
terdata, bagaimana dengan orang-orang miskin yang tidak terdata, mungkin jumlahnya akan
semakin besar.

Mengapa rakyat miskin ini sangat besar jumlahnya ? Padahal pemerintah telah diberi
tangung jawab oleh UUD 1945. Permasalahan ini timbul diakibatkan oleh adanya watak atau
mental para birokrat kita yang korupsi. Sudah banyak sekali dana baik itu dari RAPBN
(Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara), RAPBD (Rancangan Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daearah) atau bantuan dari Negara-negara maju didalam
menuntaskan masalah kemiskinan. Dana-dana tersebut banyak yang tidak jelas
penggunaannya, banyak terjadi penyimpangan-penyimpangan yang penggunaannya hanya
untuk memperkaya para pihak birokrat saja.

Jadi sangat wajar sekali fenomena Pedagang Kaki Lima ini merupakan imbas dari
semakin banyaknya jumlah rakyat miskin di Indonesia . Mereka berdagang hanya karena
tidak ada pilihan lain, mereka tidak memiliki kemampuan pendidikan yang memadai, dan
tidak memiliki tingkat pendapatan ekonomi yang baik dan tidak adanya lapangan pekerjaan
yang tersedia buat mereka. Sehingga untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari dan
untuk membiayai keluarganya ia harus berdagang di kaki lima . Pilihan sebagai pedagang
kaki lima ini disebabkan karena pekerjaan ini sesuai dengan kemampuan mereka, yaitu
modalnya tidak besar, tidak membutuhkan pendidikan yang tinggi, dan mudah untuk di
kerjakan.

Di NKRI ini belum ada undang-undang yang khusus mengatur Pedagang Kaki lima .
Padahal fenomena pedagang kaki lima sudah merupakan permasalahan yang pelik dan juga
sudah merupakan permasalahan nasional, karena disetiap kota pasti ada pedagang kaki
limanya. Pengaturan mengenai Pedagang Kaki Lima ini hanya terdapat dalam peraturan
daerah (perda). Perda ini hanya mengatur tentang pelarangan untuk berdagang bagi PKL di
daerah-daerah yang sudah ditentukan. Namun mengenai hak-hak PKL ini tidak diatur
didalam perda tersebut. Untuk kota Bandung , ketentuan mengenai PKL ini diatur didalam
Perda no 03 2005 jo. Perda no.11 tahun 2005.

Perlindungan hukum bagi Pedagang Kaki Lima

Walaupun tidak ada pengaturan khusus tentang hak-hak Pedagang Kaki Lima, namun
kita dapat menggunakan beberapa produk hukum yang dapat dijadikan landasan
perlindungan bagi Pedagang Kaki Lima. Ketentuan perlindungan hukum bagi para Pedagang
Kaki Lima ini adalah :

Pasal 27 ayat (2) UUD 1945 :

“ Tiap-tiap warga Negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi
kemanusiaan.”

Pasal 11 UU nomor 39/199 mengenai Hak Asasi Manusia :

“ setiap orang berhak atas pemenuhan kebutuhan dasarnya untuk tumbuh dan berkembang
secara layak.”

Pasal 11 UU nomor 39/199 mengenai Hak Asasi Manusia:

(1) “ Setiap warga Negara, sesuai dengan bakat, kecakapan dan kemampuan, berhak atas
pekerjaan yang layak.

(2) Setiap orang berhak dengan bebas memilih pekerjaan yang di sukainya dan ……….”

Pasal 13 UU nomor 09/1995 tentang usaha kecil :

“ Pemerintah menumbuhkan iklim usaha dalam aspek perlindunga, dengan menetapkan


peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan untuk :

a. menentukan peruntukan tempat usaha yang meliputi pemberian lokasi di pasar, ruang
pertokoan, lokasi sentra industri, lokasi pertanian rakyat, lokasi pertambangan rakyat, dan
lokasi yang wajar bagi pedagang kaki lima , serta lokasi lainnya.
b. memberikan bantuan konsultasi hukum dan pembelaan.

Dengan adanya beberapa ketentuan diatas, pemerintah dalam menyikapi fenomena


adanya pedagang kaki lima, harus lebih mengutamakan penegakan keadilan bagi rakyat
kecil.Walaupun didalam Perda K3 (Kebersihan, Keindahan, dan Ketertiban) terdapat
pelarangan Pedagang Kaki Lima untuk berjualan di trotoar, jalur hijau, jalan, dan badan
jalan, serta tempat-tempat yang bukan peruntukkannya, namun pemerintah harus mampu
menjamin perlindungan dan memenuhi hak-hak ekonomi pedagang kaki lima .

BABIII

PENUTUP

KESIMPULAN

• Penggusuran pedagang kaki lima (PKL) dapat dilihat dari 2 pengertian, yaitu Pelanggaran
bagi para Pedagang kaki lima (sesuai dengan Perda K3) dan merupakan pelanggaran Hak
Asasi Manusia oleh pemerintah untuk menertibkan para PKL jika melakukan
penggusuran PKL dengan merusak barang-barang (harta benda )milik PKL dan tanpa
mengganti lokasi tempat untuk berdagang yang sesuai daerah perekonomian.

• Tindakan yang dilakukan pemerintah untuk mengatasi masalah penggusuran padagang


kaki lima, yaitu dengan melakukan perlindungan hukum terhadap para pedagang kaki
limaantara lain terdapat dalam Pasal 27 ayat (2) UUD 1945, Pasal 11 UU nomor 39/199
mengenai Hak Asasi Manusia, Pasal 11 UU nomor 39/199 mengenai Hak Asasi Manusia,
Pasal 11 UU nomor 39/199 mengenai Hak Asasi Manusia, dan Pasal 13 UU nomor
09/1995 tentang usaha kecil.

SARAN

• Jika memang diharuskan untuk melakukan penggusuran terhadap Pedagang Kaki Lima
dengan alasan demi kapentingan negara dengan lain kata “tidak memihak kepada para
investor besar”, maka penggusuran harus dilakukan sesuai dengan prosedur antara lain,
yaitu mengganti lokasi tempat untuk berdagang bagi PKL di daerah perekonomian dan
penggusuran dilakukan tanpa merusak atau menghancurkan barang-barang (harta benda)
milik PKL.

• Pemerintah harus lebih menegakkan perlindungan hukum terhadap Pedagang Kaki Lima
dan mengutamakan penegakan keadilan bagi rakyat dan harus mampu menjamin
perlindungan dan memenuhi hak-hak ekonomi pedagang kaki lima.

DAFTAR PUSTAKA
www.suarakarya-online-com/news.html

www.komnasham.go.id/portal/files

www.wikipedia.com

http://www.padangkini.com/berita/single.php?id=3313

http://www.kaskus.us/showthread.php?t=1320979