Anda di halaman 1dari 64

MEMBANGUN FTP SERVER PADA

WINDOWS SERVER 2008

DI LEMBAGA PENYIARAN PUBLIK

TVRI

RICO SATRIA

PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER

DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2009
MEMBANGUN FTP SERVER PADA

WINDOWS SERVER 2008

DI LEMBAGA PENYIARAN PUBLIK

TVRI

RICO SATRIA

J3D106005

Laporan Praktik Kerja Lapangan

sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar A.Md.

pada

Program Diploma Keahlian Teknik Komputer

PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK KOMPUTER


DIREKTORAT PROGRAM DIPLOMA
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2009
Judul : Membangun FTP Server pada Windows Server
2008 di Lembaga Penyiaran Publik TVRI
Nama : Rico Satria
NIM : J3D106005
Program Keahlian : Teknik Komputer

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Dyah Ruwiyanti, S.Kom

Mengetahui,

Direktur Program Diploma Koordinator Program Keahlian

Prof. Dr. Ir. M. Zairin Junior, M.SC Shelvie Nidya Neyman S.Kom. MSi

NIP 19590218 198601 1001 NIP 19770206 200501 2002

Tanggal lulus :
PRAKATA

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan nikmat dan karunia-
Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan hasil Praktik Kerja Lapangan
(PKL) yang dilaksanakan dari tanggal 10 Maret 2009 – 8 Mei 2009 di LPP TVRI Jl.
Gerbang Pemuda, Jakarta Pusat. Penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini
disusun untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan pada Program Studi Diploma III
Jurusan Teknik Komputer Institut Pertanian Bogor.

Pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada


mereka yang telah memberikan bantuan dan dukungannya dalam penulisan Laporan
Praktik Kerja Lapangan ini: Kedua orang tuaku MHD. Rum dan Nadratul Fajri, dan
seluruh keluarga atas doa, dukungan dan perhatiannya. Ibu Dyah Ruwiyanti, S.Kom
Selaku dosen pembimbing yang telah memberikan bimbingan, petunjuk dan saran
selama Praktik Kerja Lapangan dan penyusunan laporan ini. Bapak Dody, selaku
Manager Teknik TVRI yang telah memberikan izin untuk menyusun tugas akhir di
LPP TVRI Jakarta. Bapak Irawanto selaku pembimbing lapangan atas saran dan ilmu
yang bermanfaat yang diberikan selama Praktik Kerja Lapangan berlangsung. Bapak
Bintang Hadi dan Bapak Warih yang telah banyak sekali memberikan ilmunya
selama Praktik Kerja Lapangan ini. Teman- teman Pondok Pangeran dan Teknik
Komputer 43 Diploma IPB yang tidak dapat disebutkan satu persatu atas bantuan dan
dukungannya terhadap penulis.

Penulis menyadari bahwa penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini jauh
dari kesempurnaan. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang
bersifat membangun demi kesempurnaan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini.

Bogor, Juli 2009

Penulis
RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di kota Pariaman. sebagai anak pertama


dari empat bersaudara Nadia Khairun Nisa, Berta Permata Sari
dan Panji Prima Putra, pasangan MHD Rum dan Nadratul Fajri.

Pendidikan sekolah lanjutan tingkat pertama diselesaikan


di SLTP Negeri 04 Lubuk Basung pada tahun 2003. Kemudian
penulis melanjutkan pendidikan sekolah lanjutan tingkat atas di
SMA Negeri 2 Lubuk Basung dan diselesaikan pada tahun 2006. Selanjutnya pada
tahun yang sama melalui jalur USMI penulis diterima sebagai Mahasiswa di Institut
Pertanian Bogor pada Program Diploma III jurusan Teknik Komputer.
DAFTAR ISI

Halaman

DAFTAR ISI...................................................................................................................... v

DAFTAR TABEL........................................................................................................... viii

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ ix

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang .................................................................................................... 1


1.2 Batasan Masalah.................................................................................................. 2
1.3 Tujuan ................................................................................................................. 2
1.4 Waktu dan Tempat PKL...................................................................................... 2
BAB II KEADAAN UMUM LPP TVRI........................................................................... 3

2.1 Sejarah TVRI ...................................................................................................... 3


2.1.1 Pembangunan Stasiun Produksi Keliling..................................................... 4
2.2 Tujuan Organisasi ............................................................................................... 5
2.3 Kegiatan .............................................................................................................. 6
2.4 Struktur Organisasi.............................................................................................. 6
2.4.1 Stasiun .......................................................................................................... 8
BAB III TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 10

3.1 Jaringan Komputer ............................................................................................ 10


3.1.1 Berdasarkan Area ....................................................................................... 10
3.1.2 Berdasarkan Media Penghantar ................................................................. 12
3.1.3 Berdasarkan Fungsi.................................................................................... 12
3.2 Topologi Jaringan.............................................................................................. 13
3.2.1 Topologi Fisik ............................................................................................ 13
3.2.2 Topologi Logika ........................................................................................ 17
3.3 Model OSI ......................................................................................................... 18
vi

3.4 Konsep Dasar TCP/IP ....................................................................................... 21


3.5 IP Address ......................................................................................................... 22
3.6 Router ................................................................................................................ 23
3.7 Pengertian FTP .................................................................................................. 23
3.7.1 Konsep Dasar FTP Server.......................................................................... 24
3.7.2 Mode Dalam FTP....................................................................................... 25
3.7.3 Karakteristik FTP ....................................................................................... 26
3.7.4 Kelebihan FTP dibanding Protocol Lain (HTTP) ..................................... 27
3.7.5 Kelemahan FTP ......................................................................................... 28
3.8 Metode Waterfall .............................................................................................. 28
3.8.1 Tahapan Analisis dan Definisi Kebutuhan ................................................ 29
3.8.2 Tahapan Perancangan Sistem .................................................................... 29
3.8.3 Tahapan Implementasi dan Pengujian Unit ............................................... 29
3.8.4 Tahapan Integrasi dan Pengujian Sistem ................................................... 29
3.8.5 Tahapan Pengoperasian dan Pemeliharaan ................................................ 29
BAB IV IMPLEMENTASI FTP SERVER DENGAN WINDOWS SERVER 2008......... 30

4.1 Fase Analisis ..................................................................................................... 30


4.1.1 Analisa Kebutuhan ..................................................................................... 30
4.1.2 Analisis Kebutuhan Pengguna ................................................................... 31
4.1.3 Analisis Kebutuhan Sistem ........................................................................ 32
4.2 Fase Perancangan .............................................................................................. 33
4.2.1 Perancangan Proses.................................................................................... 33
4.3 Fase Implementasi ............................................................................................. 34
4.3.1 Implementasi Sistem .................................................................................. 34
4.4 Fase Pengujian .................................................................................................. 48
4.4.1 Pengujian Menggunakan Filezilla Client .................................................. 48

vi
vii

4.4.2 Pengujian Menggunakan Browser Mozilla Firefox ................................... 50


4.5 Fase Pemeliharaan ............................................................................................. 50
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 51

5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 51


5.2 Saran .................................................................................................................. 51
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 52

vii
DAFTAR TABEL

Halaman

1 Perbandingan Jarak LAN, MAN, dan WAN ................................................................ 11


2 Lapisan OSI Layer ........................................................................................................ 19
3 Protokol Model DARPA ............................................................................................... 21
4 Karakteristik Pengguna ................................................................................................. 32
5 Pembuatan Password pada Masing-Masing Satiun TV ............................................... 33
6 Proses Upload-Donwload pada Jaringan Local ............................................................ 48
7 Proses Upload-Donwload pada Jaringan Luar ............................................................. 49
DAFTAR GAMBAR

Halaman

1 Struktur Organisasi LPP TVRI ....................................................................................... 7


2 Contoh Topologi Bus .................................................................................................... 14
3 Contoh Topologi Ring .................................................................................................. 14
4 Contoh Topologi Star.................................................................................................... 15
5 Contoh Topologi Tree ................................................................................................... 16
6 Contoh Topologi Mesh ................................................................................................. 16
7 Alur Transfer Data ........................................................................................................ 24
8 Ilustrasi Metode Waterfall (Sommerville 2001) ........................................................... 28
9 Jaringan di TVRI .......................................................................................................... 31
10 Internet Protokol ......................................................................................................... 34
11 Server Manager .......................................................................................................... 35
12 Memulai Add Roles ..................................................................................................... 35
13 Add Roles Wizard........................................................................................................ 36
14 Memilih Aplikasi Yang Akan Diinstal ....................................................................... 36
15 Service Tambahan ....................................................................................................... 37
16 Daftar Fitur Web Server (IIS) ..................................................................................... 37
17 Rincian Fiture Yang Akan DiiInstal ........................................................................... 38
18 Instalasi Selesai ........................................................................................................... 38
19 System Service FTP Server ......................................................................................... 39
20 Folder Penyimpanan Data ........................................................................................... 39
21 Membuka FTP Server TVRI....................................................................................... 40
22 Menghubungkan Home Direktori ke TVRI Server .................................................... 40
23 Home Direktori Yang Telah Terhubung ke FTP Server TVRI .................................. 41
24 Membuat User Baru.................................................................................................... 42
25 Account pada User Yang Telah Dibuat ...................................................................... 42
26 Setting Password......................................................................................................... 43
x

27 Memasukan Password ................................................................................................ 43


28 Menghubungkan Home Direktori ke Account Yang Telah Dibuat ............................ 44
29 Bandung Properties .................................................................................................... 44
30 Memberikan Akses ke Folder Bandung...................................................................... 45
31 Pilih Akses Pengguna ................................................................................................. 45
32 Mencari User Bandung ............................................................................................... 46
33 Pilih User Bandung ..................................................................................................... 46
34 Select User Bandung .................................................................................................. 47
35 User Bandung Telah Diproteksi dengan Password .................................................... 47
36 Proses Upload-Download dengan Filezila Client pada Jaringan Local ..................... 48
37 Proses Upload-Download dengan Filezila Client pada Jaringan Luar ....................... 49
38 Tampilan FTP Server pada Web Browser................................................................... 50

x
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Perkembangan teknologi sekarang ini cepat sekali mengalami kemajuan terutama
pada bidang jaringan komputer. Sebagian besar perusahaan telah menggunakan jaringan
komputer untuk mempermudah melakukan pekerjaannya seperti komunikasi, pertukaran
dan pengiriman data. Dengan adanya jaringan komputer ini, beberapa pekerjaan dapat
diselesaikan dengan lebih mudah dan cepat. Manfaat ini tentunya akan dapat
meningkatkan dampak positif bagi perusahaan yang mengaplikasikannya.

Salah satu perusahaan yang telah menggunakan jaringan komputer antara lain LPP
TVRI. Jaringan komputer disini dapat dikatakan cukup besar karena terdiri dari banyak
komputer yang berada di gedung yang berbeda. Sebagai perusahaan yang bergerak di
bidang penyiaran, kegiatan seperti komunikasi, pertukaran dan pengiriman data sangat
dibutuhkan. Jaringan komputer di LPP TVRI tidak hanya dipakai pada jaringan lokal
saja tetapi juga dapat digunakan untuk akses internet.

Pada saat ini, data dalam bentuk digital merupakan salah satu bentuk utama
penyimpanan data. Dengan sendirinya, pertukaran data dalam bentuk digital
merupakan metode penting dalam pertukaran data tersebut. File adalah salah satu
bentuk data digital yang bentuknya dapat langsung dilihat dan mudah dipindahkan.

Untuk melakukan pertukaran data ini, digunakan protocol yang menspesifikasikan


bagaimana data dipertukarkan, dan salah satu protocol yang banyak digunakan adalah
File Transfer protocol, yang selanjutnya akan disebut sebagai FTP. Dalam protocol ini,
terdapat dua entitas yang penting, yaitu FTP Server, yang berfungsi sebagai penyedia
layanan FTP, dan FTP Client, yang berfungsi sebagai peminta layanan FTP.
2

1.2 Batasan Masalah


Jaringan komputer memiliki ruang lingkup yang luas sekali untuk dibahas secara
detail. Karena itu penulis akan melakukan pembatasan masalah hanya pada
mengembangan metode keamanan pada proses upload/download yang dilakukan. Hal-
hal yang akan dibahas antara lain mengenai instalasi FTP dan pembuatan password pada
masing-masing station TV TVRI.

1.3 Tujuan
Sebagai suatu lembaga yang bergerak dalam hal penyiaran, komunikasi sangat
dibutuhkan untuk kelancaran pekerjaan di LPP TVRI. Jaringan komputer berperan
penting terutama dalam hal akses internet. Kebutuhan komunikasi sangat penting bagi
karyawan di lingkungan kerja maupun di TVRI. Karena itu perlu dibuat sebuah File
Transfer Protocol untuk pertukaran data antar statiun TV TVRI.

Oleh karena itu dibangun FTP Server dengan menggunakan Windows 2008 Server,
yang bertujuan agar tiap-tiap statiun TVRI dapat saling bertukar data. Rumusan masalah
yang ada ini meliputi :
1. Bagaimana user TVRI FTP Client dapat dengan mudah mengakses layanan
sekumpulan FTP Server melalui software Filezilla Client.
2. Bagaimana proses pengambilan data yang disimpan pada sekumpulan FTP
Server dapat diakses melalui Internet.
3. Menyediakan tempat penyimpanan bagi user TVRI.

1.4 Waktu dan Tempat PKL


Praktik Kerja Lapangan (PKL) ini berlangsung selama 41 hari kerja dan
dilaksanakan mulai tanggal 10 Maret 2009 – 17 April 2009 di LPP TVRI. Perusahaan ini
berlokasi di Jl. Gerbang Pemuda Senayan, Jakarta 10270. Jam kerja PKL disini dimulai
pada pukul 10.00 sampai pukul 17.00.
BAB II
KEADAAN UMUM LPP TVRI

2.1 Sejarah TVRI


Televisi Republik Indonesia (TVRI) adalah stasiun televisi pertama di Indonesia,
yang mengudara sejak tahun 1962 di Jakarta. Siaran perdananya menayangkan Upacara
Peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-17 dari Istana Negara Jakarta.
Siarannya ini masih berupa hitam putih. TVRI kemudian meliput Asian Games yang
diselenggarakan di Jakarta.

Dahulu TVRI pernah menayangkan iklan dalam satu tayangan khusus yang
dengan judul acara Mana Suka Siaran Niaga (sehari dua kali). Pada tahun 80-an dan 90-
an TVRI tidak diperbolehkan menayangkan iklan, dan akhirnya TVRI kembali
menayangkan iklan. Status TVRI saat ini adalah Lembaga Penyiaran Publik. Sebagian
biaya operasional TVRI masih ditanggung oleh negara.

TVRI memonopoli siaran televisi di Indonesia sebelum tahun 1989 ketika


didirikan televisi swasta pertama RCTI di Jakarta, dan SCTV pada tahun 1990 di
Surabaya.

Pada tahun 1961, Pemerintah Indonesia memutuskan untuk memasukkan proyek


media massa televisi ke dalam proyek pembangunan Asian Games IV di bawah
koordinasi urusan proyek Asian Games IV.

25 Juli 1961, Menteri Penerangan mengeluarkan SK Menpen No. 20/SK/M/1961


tentang pembentukan Panitia Persiapan Televisi (P2T).

Pada 23 Oktober 1961, Presiden Soekarno yang sedang berada di Wina


mengirimkan teleks kepada Menteri Penerangan saat itu, Maladi untuk segera
menyiapkan proyek televisi (saat itu waktu persiapan hanya tinggal 10 bulan) dengan
jadwal sebagai berikut:

1. Membangun studio di eks AKPEN di Senayan (TVRI sekarang).


4

2. Membangun dua pemancar: 100 watt dan 10 Kw dengan tower 80 meter.

3. Mempersiapkan software (program dan tenaga).

17 Agustus 1962, TVRI mulai mengadakan siaran percobaan dengan acara HUT
Proklamasi Kemerdekaan Indonesia XVII dari halaman Istana Merdeka Jakarta, dengan
pemancar cadangan berkekuatan 100 watt. Kemudian pada 24 Agustus 1962, TVRI
mengudara untuk pertama kalinya dengan acara siaran langsung upacara pembukaan
Asian Games IV dari stadion utama Gelora Bung Karno

20 Oktober 1963, dikeluarkan Keppres No. 215/1963 tentang pembentukan


Yayasan TVRI dengan Pimpinan Umum Presiden RI.

Pada tahun 1964 mulailah dirintis pembangunan Stasiun Penyiaran Daerah dimulai
dengan TVRI Stasiun Yogyakarta, yang secara berturut-turut diikuti dengan Stasiun
Medan, Surabaya, Ujungpandang (Makassar), Manado, Denpasar dan Balikpapan
(bantuan Pertamina).

2.1.1 Pembangunan Stasiun Produksi Keliling


Mulai tahun 1977, secara bertahap di beberapa ibu kota Provinsi dibentuklah
Stasiun-stasiun Produksi Keliling atau SPK, yang berfungsi sebagai perwakilan atau
koresponden TVRI di daerah, yang terdiri dari:

1. SPK Jayapura

2. SPK Ambon

3. SPK Kupang

4. SPK Malang (Tahun 1982 diintegrasikan dengan TVRI Stasiun Surabaya)

5. SPK Semarang

6. SPK Bandung

7. SPK Banjarmasin

8. SPK Pontianak
5

9. SPK Banda Aceh

10. SPK Jambi

11. SPK Padang

12. SPK Lampung

2.2 Tujuan Organisasi


Tahun 1974, TVRI diubah menjadi salah satu bagian dari organisasi dan tatakerja
Departemen Penerangan, yang diberi status Direktorat, langsung bertanggung-jawab
pada Direktur Jendral Radio, TV, dan Film, Departemen Penerangan Republik
Indonesia.

Sebagai alat komunikasi Pemerintah, tugas TVRI adalah menyampaikan informasi


tentang kebijakan Pemerintah kepada rakyat dan pada waktu yang bersamaan
menciptakan two-way traffic (lalu lintas dua jalur) dari rakyat untuk pemerintah selama
tidak mendiskreditkan usaha-usaha Pemerintah.

Pada garis besarnya tujuan kebijakan Pemerintah dan program-programnya adalah


untuk membangun bangsa dan negara Indonesia yang modern dengan masyarakat yang
aman, adil, tertib dan sejahtera, yang bertujuan supaya tiap warga Indonesia mengenyam
kesejahteraan lahiriah dan mental spiritual. Semua kebijaksanaan Pemerintah beserta
programnya harus dapat diterjemahkan melalui siaran-siaran dari studio-studio TVRI
yang berkedudukan di ibukota maupun daerah dengan cepat, tepat dan baik.

Semua pelaksanaan TVRI baik di ibukota maupun di Daerah harus meletakkan


tekanan kerjanya kepada integrasi, supaya TVRI menjadi suatu well-integrated mass
media (media massa yang terintegrasikan dengan baik) Pemerintah.

Tahun 1975, dikeluarkan SK Menpen No. 55 Bahan siaran/KEP/Menpen/1975,


TVRI memiliki status ganda yaitu selain sebagai Yayasan Televisi RI juga sebagai
Direktorat Televisi, sedang manajemen yang diterapkan yaitu manajemen
perkantoran/birokrasi.
6

2.3 Kegiatan
Karyawan TVRI pada Tahun Anggaran 2007 berjumlah 6.099, terdiri atas 5.085
orang Pegawai Negeri Sipil (PNS) dan 1.014 orang Tenaga Honor/Kontrak yang
tersebar di seluruh Indonesia dan sekitar 1.600 orang di antaranya adalah karyawan
Kantor Pusat dan TVRI Stasiun Pusat Jakarta.

TVRI bersiaran dengan menggunakan dua sistem yaitu VHF dan UHF, setelah
selesainya dibangun stasiun pemancar Gunung Tela Bogor pada 18 Mei 2002 dengan
kekuatan 80 Kw. Kota-kota yang telah menggunakan UHF yaitu Jakarta, Bandung dan
Medan, selain beberapa kota kecil seperti di Kalimantan dan Jawa Timur.

TVRI Pusat Jakarta setiap hari melakukan siaran selama 19 jam, mulai pukul
05.00 WIB hingga 24.00 WIB dengan substansi acara bersifat informatif, edukatif dan
entertain.

2.4 Struktur Organisasi


Dengan perubahan status TVRI dari Perusahaan Jawatan ke TV Publik sesuai
dengan undang-undang nomor 32 tahun 2002 tentang penyiaran, maka TVRI diberi
masa transisi selama 3 tahun dengan mengacu Peraturan Pemerintah Nomor 9 tahun
2002 di mana disebutkan TVRI berbentuk PERSERO atau PT.

Melalui PERSERO ini Pemerintah mengharapkan Direksi TVRI dapat melakukan


pembenahan-pembenahan baik di bidang Manajemen, Struktur Organisasi, SDM dan
Keuangan. Sehubungan dengan itu Direksi TVRI tengah melakukan konsolidasi, melalui
restrukturisasi, pembenahan di bidang Marketing dan Programing, mengingat sikap
mental karyawan dan hampir semua acara TVRI masih mengacu pada status Perjan yang
kurang memiliki nilai jual.

Khusus mengenai karyawan, Direksi TVRI melalui restrukturisasi akan diketahui


jumlah sumber daya manusia yang dibutuhkan, berdasarkan kemampuan masing-masing
individu karyawan untuk mengisi fungsi-fungsi yang ada dalam struktur organisasi
sesuai dengan keahlian dan profesi masing-masing, dengan kualifikasi yang jelas.
Struktur organisasi di LPP TVRI dapat dilihat pada Gambar 1.
7

Direktur
Utama

Kepala Pusat Kepala Pusat Kepala Pusat


Pengawasan Pendidikan dan Penelitian dan
Intern Pelatihan Pengembangan

Direktur Direktur Direktur Direktur Umum Direktur


Program dan Keuangan Teknik Pengembangan
Berita dan Usaha
GM Program GM GM Transmisi GM Pengadaan GM Penjualan
Perencanaan dan Pemasaran Siaran

GM Evaluasi GM Teknik Inventarisasi dan Lalu Lintas


GM Sarana dan
Penunjang GM Produksi dan GM Penjualan
Prasarana
Program dan Anggaran Peralatan dan Pemasaran
GM Teknologi
GM Berita GM GM Sumber Teknik dan Non
Informatika dan
Akuntansi Daya Manusia GM Strategi
Kerja Sama
dan GM Pengembangan
Kesekretariatan Usaha dan
dan
Gambar 1 Struktur Organisasi LPP TVRI

Melalui restrukturisasi tersebut akan diketahui apakah untuk mengisi fungsi


tersebut di atas dapat diketahui, dan apakah perlu dicari tenaga profesional dari luar atau
dapat memanfaatkan sumberdaya TVRI yang tersedia.

Dalam bentuk PERSERO selama masa transisi ini, TVRI benar-benar diuji untuk
belajar mandiri dengan menggali dana dari berbagai sumber antara lain dalam bentuk
kerjasama dengan pihak luar baik swasta maupun sesama BUMN serta meningkatkan
profesionalisme karyawan.

Dengan adanya masa transisi selama 3 tahun ini, diharapkan TVRI akan dapat
memenuhi kriteria yang disyaratkan oleh undang-undang penyiaran yaitu sebagai TV
publik dengan sasaran khalayak yang jelas.
8

Bertepatan dengan peringatan hari kebangkitan nasional tanggal 20 Mei 2003 yang
lalu, TVRI mengoperasikan kembali seluruh pemancar stasiun relay TVRI sebanyak 376
buah, yang tersebar di seluruh Indonesia.

Sebagai stasiun televisi pertama di negeri ini, TVRI telah melalui perjalanan
panjang dan mempunyai peran strategis dalam perjuangan dan perjalanan kehidupan
bangsa. Sesuai dengan Undang-undang Nomor 32 Tahun 2002 tentang penyiaran,
bertepatan dengan ulang tahunnya yang ke-44 (24 Agustus 2006), TVRI resmi menjadi
Lembaga Penyiaran Publik.

2.4.1 Stasiun
Stasiun Pusat TVRI berada di Jakarta, dan TVRI memiliki stasiun relay pada
sejumlah kota di Indonesia. Selain TVRI Stasiun Pusat Jakarta, juga terdapat TVRI
Stasiun Daerah pada beberapa ibukota provinsi di Indonesia. TVRI Stasiun Daerah
selain merelay TVRI Jakarta, juga memiliki acara yang bersifat lokal (termasuk Berita
Daerah) pada jam-jam tertentu. TVRI Stasiun Daerah pada umumnya juga direlay oleh
stasiun relay di wilayah provinsi tersebut.

Berikut adalah daftar TVRI Stasiun Daerah:

• Sumatera:

o TVRI Aceh (Banda Aceh)

o TVRI Jambi (Jambi)

o TVRI Sumatera Barat (Padang)

o TVRI Sumatera Selatan (Palembang)

o TVRI Riau (Pekanbaru)

o TVRI Lampung (Bandar Lampung)

• Jawa:

o TVRI Jawa Barat (Bandung)

o TVRI Jawa Tengah (Semarang)


9

o TVRI Jawa Timur (Surabaya)

o TVRI Yogyakarta (Yogyakarta)

• Bali dan Nusatenggara:

o TVRI Bali (Denpasar)

o TVRI Nusa Tenggara Timur (Kupang)

• Kalimantan:

o TVRI Kalimantan Timur (Balikpapan)

o TVRI Kalimantan Selatan (Banjarmasin)

o TVRI Kalimantan Barat (Pontianak)

• Sulawesi:

o TVRI Sulawesi Utara (Manado)

o TVRI Sulawesi Selatan (Makassar)

• Maluku dan Papua:

o TVRI Maluku (Ambon)

o TVRI Papua (Jayapura)

Motto TVRI pada awalnya adalah Menjalin Persatuan dan Kesatuan, dan pada
tahun 2000, mottonya berubah menjadi Makin Dekat di Hati.
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Jaringan Komputer


Jaringan komputer adalah kumpulan beberapa komputer (dan perangkat lain
seperti printer, scanner, dan sebagainya) yang saling terhubung satu sama lain melalui
media perantara. Media perantara disini bisa berupa kabel atau tanpa kabel (nirkabel).
Informasi berupa data akan mengalir dari satu komputer ke komputer lainnya atau dari
satu komputer ke perangkat yang lain, sehingga masing-masing komputer yang
terhubung tersebut bisa saling bertukar data atau berbagi perangkat keras (Sofana, 2008).

Untuk memudahkan memahami jaringan computer, para ahli kemudian membagi


jaringan computer berdasarkan beberapa klasifikasi, di antaranya:

• Berdasarkan area atau skala

• Berdasarkan media penghantar

• Berdasarkan fungsi

3.1.1 Berdasarkan Area

Menurut Sofana (2008) berdasarkan skala atau areanya, jaringan komputer dapat
dibagi menjadi empat jenis, yaitu:

1. LAN

Local Area Network (LAN) adalah jaringan yang dibatasi oleh area yang relatif
kecil, umumnya dibatasi oleh area lingkungan seperti sebuah kantor pada sebuah
gedung atau tiap-tiap ruangan pada sebuah sekolah. LAN biasa digunakan untuk
jaringan kecil yang menggunakan resource bersama-sama, seperti pengunaan
printer secara bersama, penggunaan media penyimpanan.
11

2. MAN

Metropolitan Area Network (MAN) menggunakan metode yang sama dengan


LAN namun daerah cakupannya lebih luas. Dalam hal ini jaringan MAN
menghubungkan beberapa buah jaringan- jaringan kecil ke dalam lingkungan
area yang lebih besar. Daerah cakupan MAN bisa satu RW, beberapa kantor
yang berada dalam komplek yang sama, satu kota, bahkan satu provinsi.

3. WAN

Wide Area Network (WAN) adalah jaringan yang cakupannya lebih luas dari
MAN. Cakupan WAN meliputi satu kawasan, satu negara, satu pulau, bahkan
satu benua. Metode yang digunakan WAN hampir sama dengan LAN dan MAN.

4. Internet

Internet adalah interkoneksi jaringan-jaringan komputer yang ada di dunia


sehingga cakupannya sudah mencapai satu planet, bahkan tidak menutup
kemungkinan mencakup antar planet.

Tabel 1 ini dapat digunakan untuk sekedar memberikan gambaran berapa kira-
kira luas area LAN, MAN, WAN dan Intranet.

Tabel 1 Perbandingan Jarak LAN, MAN, dan WAN

Jarak/ cakupan (meter) Contoh Jenis


10 – 100 Ruangan LAN
100 – 1000 Gedung LAN
1000 – 10.000 Kampus LAN
10.000 – 100.000 Kota MAN
100.000 – 1.000.000 Negara WAN
1.000.000 – 10.000.000 Benua WAN
> 10.000.000 Planet Internet
12

3.1.2 Berdasarkan Media Penghantar

Menurut Sofana (2008) berdasarkan media penghantar, jaringan komputer dapat


dibagi menjadi dua jenis, yaitu:

1. Wire Network

Wire network adalah jaringan komputer yang menggunakan kabel sebagai media
penghantar. Kabel yang umum digunakan pada jaringan komputer biasanya
menggunakan bahan dasar tembaga. Ada juga jenis kabel lain yang
menggunakan bahan sejenis fiber optic atau serat optik.

2. Wireless Network

Wireless network adalah jaringan tanpa kabel yang menggunakan media


penghantar gelombang radio atau cahaya infrared. Saat ini sudah semakin
banyak outlet atau lokasi tertentu yang menyediakan layanan wireless network.
Layanan ini membuat pengguna dengan mudah melakukan akses Internet tanpa
kabel.

3.1.3 Berdasarkan Fungsi

Menurut Sofana (2008) berdasarkan fungsinya, jaringan komputer dapat dibagi


menjadi dua jenis, yaitu:

1. Peer to Peer

Peer to Peer adalah jaringan komputer dimana setiap komputer bisa menjadi
server sekaligus client. Setiap komputer dapat menerima dan memberikan access
dari atau ke komputer lain. Peer to Peer banyak diimplementasikan pada LAN.
Walaupun dapat juga diimplementasikan pada MAN, WAN atau Internet.
13

2. Client Server

Client Server adalah jaringan komputer yang salah satu (boleh lebih) komputer
difungsikan sebagai server atau induk bagi komputer lain. Server melayani
komputer lain atau yang disebut dengan client. Layanan yang diberikan bisa
berupa akses Web, email, file atau yang lain.

3.2 Topologi Jaringan


Topologi adalah suatu aturan bagaimana menghubungkan komputer satu sama lain
secara fisik dan pola hubungan antara komponen-komponen yang berkomunikasi
melalui media/peralatan jaringan, seperti: server, workstation, hub/switch, dan
pengkabelannya (Sopandi, 2006).

Ada 2 jenis topologi, yaitu physical topology (topologi fisik) dan logical topology
(topologi logika). Topologi fisik berkaitan dengan layout atau bentuk jaringan, seperti
bagaimana memilih perangkat dan melakukan instalasi perangkat jaringan. Sedangkan
Topologi logika berkaitan dengan bagaimana data mengalir di dalam Topologi fisik
(Sopandi, 2006).

3.2.1 Topologi Fisik


Menurut Sopandi (2006) topologi (fisik) komputer dapat digunakan untuk
mempermudah memahami jaringan komputer. Topologi fisik dapat dibagi
menjadi beberapa jenis, yaitu:

a. Topologi Bus

Jaringan yang menggunakan topologi bus dapat dikenali dari penggunaan


sebuah kabel backbone (kabel utama) yang menghubungkan semua
peralatan jaringan. Lihat Gambar 2.

Topologi ini mempunyai karakteristik sebagai berikut:

• Merupakan suatu kabel yang kedua ujungnya ditutup dimana


sepanjang kabel terdapat node node.

• Paling sederhana dalam instalasi.


14

• Signal melewati kabel 2 arah sehingga memungkinkan terjadinya


collision.

• Problem terbesar jika salah satu segmen kabel putus, maka seluruh
jaringan akan berhenti.

Gambar 2 Contoh Topologi Bus

b. Topologi Ring

Jaringan yang menggunakan topologi ini dapat dikenali dari kabel


backbone yang membentuk cincin. Setiap komputer terhubung dengan
kabel backbone. Lihat Gambar 3.

Beberapa karakteristik topologi ring antara lain:

• Lingkaran tertutup yang berisi node node.

• Menggunakan sebuah kabel backbone untuk transmisi data.

• Jika kabel putus maka jaringan akan lumpuh.

• Signal mengalir dalam satu arah sehingga menghindarkan terjadinya


collision (tabrakan data).

Gambar 3 Contoh Topologi Ring


15

c. Topologi Star

Topologi jaringan ini banyak digunakan di berbagai tempat, karena


kemudahannya untuk menambah atau mengurangi serta mudah untuk
mendeteksi kerusakan pada sistim jaringan yang ada. Pada topologi ini,
terdapat sebuah terminal pusat (hub/switch) yang mengatur dan
mengendalikan semua kegiatan komunikasi data. Lihat Gambar 4.

Karakteristik topologi star antara lain :

• Menggunakan sentral berupa hub atau switch.

• Keunggulan jika salah satu kabel node terputus yang lainnya tidak
terganggu.

• Mudah dikembangkan karena setiap node hanya memiliki kabel yang


langsung terhubung ke sentral node.

• Jika hub atau sentral rusak maka jaringan akan lumpuh.

• Relatif lebih mahal

Gambar 4 Contoh Topologi Star

d. Topologi Tree

Topologi tree disebut juga topologi star-bus atau star/bus hybrid. Topologi
ini merupakan gabungan beberapa topologi star yang dihubungkan dengan
topologi bus. Topologi tree digunakan untuk menghubungkan beberapa LAN
dengan LAN lain. Karakteristik yang dimiliki topologi ini mirip dengan
16

topologi bus dan star. Topologi tree banyak digunakan untuk WAN. Lihat
Gambar 5.

Gambar 5 Contoh Topologi Tree

e. Topologi Mesh

Topologi mesh dapat dikenali dengan hubungan point to point atau satu- satu
ke setiap komputer. Setiap komputer terhubung ke komputer lain melalui
kabel, bisa menggunakan kabel coaxial, twisted pair, bahkan serat optik.
Topologi mesh sangat jarang diimplementasikan. Selain rumit juga sangat
boros kabel. Apabila jumlah komputer semakin banyak maka instalasi kabel
jaringan akan semakin rumit juga. Topologi mesh cocok digunakan pada
jaringan yang sangat kritis. Lihat Gambar 6.

Gambar 6 Contoh Topologi Mesh


17

3.2.2 Topologi Logika


Jika topologi fisik mudah dilihat dari bentuk dan peralatan yang digunakan, maka
topologi logika tidak terlihat dengan mata. Topologi logika berkaitan dengan bagaimana
data mengalir pada jaringan. Topologi logika sangat erat kaitannya dengan Media
Access Control dan protokol. Menurut Sopandi (2006) dilihat dari metode akses,
topologi logika terdiri dari:

a. Ethernet LAN

Dikembangkan Xorox Corp pada tahun 70-an dan menjadi populer pada
tahun 80-an karena diterima sebagai standar IEEE 802.3 (IEEE = Institute of
Electrical and Electronics Enggineers). Ethernet bekerja berdasarkan
broadcast network di mana setiap node menerima setiap transmisi data yang
dikirim oleh sebuah node menggunakan metode CSMA/CD (Carrier Sense
Multiple Access/Collision Detection). CSMA/CD mengendalikan operasi
pada setiap interface antara LAN dan sebuah stasiun. Ethernet LAN biasanya
menggunakan sistim bus baseband dimana isyarat akan dimodulasikan secara
langsung.

b. Token Ring

Berdasarkan standar IEE 802.5 yang dikembangkan IBM untuk menghindari


collision tidak menggunakan collision detection melainkan token passing
scheme. Token passing scheme dapat dijelaskan secara sederhana: sebuah
token bebas mengalir pada setiap node melalui network. Saat sebuah node
ingin mengirimkan paket, node itu meraih dan merekatkan frame atau
paketnya ke token. Sekarang token itu tidak dapat digunakan lagi oleh node
lain sampai data mencapai tujuannya. Jika telah sampai token dilepaskan lagi
oleh originating stasion.

c. ARC net

Dikembangkan Datapoint pada tahun 70’an dan dipopularkan oleh Standar


Microsystem Inc., menggunakan prinsip token passing scheme dan
18

broadcast. Prinsip kerjanya secara sederhana dangan melewatkan token ke


setiap node yang memiliki nomor broadcast tertentu. Kecepatannya 2.5
Mbps dan 20Mbps, implementasi menggunakan kabel coax RG 62. Card
network ARC net lebih murah daripada card ethernet.

d. FDDI

FDDI (Fiber Distributed Data Interchange) menggunakan kabel fiber optik


(serat optik) yang bekerja berdasarkan dua ring konsentrik, masing- masing
berkecepatan 1200Mbps dengan menggunakan token passing scheme. Salah
satu ring dapat berfungsi sebagai backup atau dibuat menjadi pengirim saja
(mengirim dan menerima data dalam arah yang berbeda). Jumlahnya bisa
mencapai 1000 node dengan jarak sampai dengan 200 km.

3.3 Model OSI


OSI Reference Model for open networking atau model referensi jaringan terbuka
OSI adalah sebuah model arsitektural jaringan yang dikembangkan oleh badan
International Organization for Standardization (ISO) di Eropa pada tahun 1977. OSI
merupakan singkatan dari Open System Interconnection. Model ini disebut juga dengan
“Model tujuh lapis OSI” (OSI seven layer model) (Sofana, 2008).

Model OSI dibuat untuk mengatasi berbagai kendala internet working akibat
perbedaan arsitektur dan protokol jaringan. Masing-masing vendor menggunakan
protokol dan format data yang berbeda-beda, sehingga International Organization for
Standarization (ISO) membuat suatu arsitektur komuniksi yang dikenal sebagai OSI
model yang mendefinisikan standar untuk menghubungkan komputer-komputer dari
vendor yang berbeda (Sofana, 2008).

Model referensi ini pada awalnya ditujukan untuk mengembangkan protokol-


protokol jaringan . Namun ide tersebut gagal diwujudkan. Kegagalan itu disebabkan
oleh beberapa faktor berikut:

• Standar model referensi ini mirip dengan model referensi DARPA yang
dikembangkan oleh Internet Engineering Task Force (IETF). Model DARPA
19

adalah model basis protokol TCP/IP yang populer digunakan.

• Model referensi OSI dianggap terlalu kompleks. Beberapa fungsi (seperti


metode komunikasi connectionless) dianggap kurang bagus, sementara
fungsi lainnya (seperti flow control error correction) diulang-ulang pada
beberapa layer.

• Pertumbuhan Internet yang sangat pesat dengan menggunakan protokol


TCP/IP telah membuat OSI Reference Model menjadi kurang populer dan
kurang diminati

Menurut Sofana (2008) hingga saat ini, model OSI hanya menjadi “model ideal”
dan tidak pernah diwujudkan sebagai suatu protokol. OSI Reference Model digunakan
sebagai acuan saat mempelajari bagaimana protokol-protokol jaringan dapat berfungsi
dan berinteraksi. Ketujuh lapisan tersebut dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2 Lapisan OSI Layer


7 Aplication layer
6 Presentation layer
5 Session layer
4 Transport layer
3 Network layer
2 Data link layer
1 Physical layer

Menurut Sopandi (2006) fungsi dan penjelasan dari masing-masing layer, yaitu:

1. Physical

Lapisan terendah ini mengatur sinkronisasi pengiriman data, spesifikasi mekanik,


elektrik dan interface antar terminal, seperti besar tegangan, frekuensi, impedansi,
koneksi pin dan jenis kabel. Layer ini berkaitan langsung dengan besaran fisis seperti
listrik, magnet, gelombang.
20

2. Data link

Pada lapisan ini data diubah dalam bentuk paket, sinkronisasi paket yang dikirim
maupun yang diterima, persiapan saluran antar terminal, pendeteksian kesalahan yang
terjadi saat pengiriman data dan pengendalian akses saluran. Pada lapisan ini juga terjadi
error correction, flow control, MAC Address dan menentukan bagaimana perangkat-
perangkat jaringan seperti bridge dan switch layer 2 beroperasi.

3. Network

Berfungsi untuk mendefinisikan alamat-alamat IP, membuat header untuk paket- paket
dan melakukan routing melalui internetworking dengan menggunakan router dan
switch layer 3. Pada layer ini juga dilakukan proses deteksi error dan transmisi ulang
paket-paket yang error.

4. Transport

Lapisan ini mengatur keutuhan data, menerima data dari lapisan session dan
meneruskannya ke lapisan network. Lapisan ini juga memeriksa apakah data telah
sampai dialamat yang dituju.

5. Session

Lapisan ini menyiapakan saluran komunikasi dan terminal dalam hubungan


antarterminal, mengkoordinasikan proses pengiriman dan penerimaan serta mengatur
pertukaran data.

6. Presentation

Pada lapisan ini dilakukan konversi data agar data yang dikirim dapat dimengerti oleh
penerima, kompresi teks dan penyandian data.

7. Aplication

Lapisan paling tinggi ini mengatur interaksi pengguna komputer dengan program
aplikasi yang dipakai. Lapisan ini juga mengatur pamakaian bersama data dan peralatan,
pengiriman file dan pemakaian database.
21

3.4 Konsep Dasar TCP/IP


TCP/IP adalah sekumpulan protokol yang didesain untuk melakukan fungsi-fungsi
komunikasi data pada jaringan atau internet. TCP/IP terdiri atas sekumpulan protokol
yang masing-masing bertanggung jawab atas bagian-bagian tertentu dari komunikasi
data. Protokol ini merupakan komunikasi utama dalam internet serta intranet. Protokol
ini memungkinkan sistim apapun yang terhubung kedalamnya bisa berkomunikasi
dengan sistim lain tanpa harus memperdulikan bagaimana remote system yang lain
tersebut bekerja (Sopandi, 2006).

Protokol ini dikembangkan pada tahun 1969 oleh DARPA (Defence Advanced
Research Projects Agency) yang mendanai riset dan pembuatan paket switching
eksperimental yang diberi nama ARPANET. Sekumpulan protokol TCP/IP ini
dimodelkan dengan empat layer. Keempat layer tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3 Protokol Model DARPA

Aplication Layer
(SMTP, FTP, HTTP)
Transport Layer
(TCP, UDP)
Internet Layer
(IP, ICMP, ARP)
Network Interface Layer
(Ethernet, SLIP, PPP)

TCP/IP adalah program dua layer. Layer yang paling atas TCP (Transmission
Control Protocol), mengatur assembly dari pesan atau file ke dalam paket-paket yang
lebih kecil yang akan ditransmisikan melalui internet dan diterima oleh TCP layer yang
akan meng-assembly paket ke dalam pesan atau bentuk yang sebenarnya. Layer yang
paling bawah IP (Internet Protocol), menghandel address port dari tiap paket sehingga
akan menjamin paket akan sampai ke tujuannya (Sopandi, 2006).
22

3.5 IP Address
IP address merupakan pengenal yang digunakan untuk memberi alamat pada tiap-
tiap komputer dalam jaringan. IP address untuk IP versi 4 merupakan representasi dari
32 bit bilangan biner yang ditampilkan dalam bentuk desimal dengan dipisah tanda titik.
IP address terdiri atas Network ID dan host ID. Network ID (NetID) menunjukan nomor
jaringan sedangkan host ID mengidentifikasi host dalam satu jaringan (Sopandi, 2006).

IP address terdiri atas empat buah bilangan oktet (8bit). Nilai terbesar dari
bilangan biner 8 bit yaitu 255. Ip address ini dikelompokkan menjadi lima kelas, yaitu:

1. Kelas A
• Nilai satu bit pertama IP address adalah 0.

• Menggunakan 8 bit alamat jaringan dan 24 bit untuk alamat host.

• Mempunyai 126 jaringan (0 dan 127 dicadangkan) dengan 16.777.214 host untuk
setiap jaringan.

• Dialokasikan untuk jaringan dengan jumlah host yang besar.

2. Kelas B
• Nilai dua bit pertama IP address adalah 10.

• Menggunakan 16 bit alamat jaringan dan 16 bit untuk alamat host.

• Mempunyai 16.384 jaringan dengan 65.532 host untuk setiap jaringan.

• Dialokasikan untuk jaringan besar dan sedang.

3. Kelas C
• Nilai tiga bit pertama IP address adalah 110.

• Menggunakan 24 bit alamat jaringan dan 8 bit untuk alamat host.

• Mempunyai 2.097.152 jaringan dengan 254 host untuk setiap jaringan.

• Dialokasikan untuk jaringan dengan jumlah host tak sampai 254


23

4. Kelas D
• Nilai empat bit pertama IP address adalah 1110.

• Digunakan untuk keperluan IP multicasting.

5. Kelas E
• Nilai empat bit pertama IP address adalah 1111.

• Kelas E dicadangkan untuk kepentingan eksperimen.

3.6 Router
Router berfungsi sebagai penghubung antar dua atau lebih jaringan untuk
meneruskan data dari satu jaringan ke jaringan lainnya. Router berbeda dengan bridge.
Router bekerja menggunakan routing table yang disimpan di memori-nya untuk
membuat keputusan tentang ke mana dan bagaimana paket dikirimkan. Router dapat
memutuskan rute terbaik yang akan ditempuh oleh paket data. Protokol routing dapat
mengantisipasi berbagai kondisi yang tidak dimiliki oleh peralatan bridge. Router
bekerja pada lapisan Network sedangkan bridge bekerja pada lapisan Data link
(Sopandi, 2006).

Router terdiri atas dua jenis:

1. Router Dedicated, adalah sebuah device khusus yang dibuat oleh pabrik
misal Cisco.

2. Router PC, adalah dimana PC dapat difungsikan sebagai router selama


memiliki lebih dari satu interface jaringan, mampu mem-forward paket IP,
serta menjalankan program untuk mengatur routing paket.

3.7 Pengertian FTP


FTP merupakan singkatan dari File Transfer Protocol. FTP terdiri dari sebuah
client dan sebuah server yang merupakan aplikasi yang memberikan akses/pertukaran
transfer data antara dua komputer ( client dan server ). Transfer yang file/data ini dapat
terjadi antara komputer yang berbentuk mainframe dan sebuah komputer di jaringan
lokal. Atau transfer data dapat terjadi dari komputer kita ke server FTP melalui internet.
24

FTP merupakan aplikasi yang sangat berguna (powerful) karena aplikasi ini
menyediakan akses kepada pengunjung atau user untuk mengakses data yang tersimpan
pada server tersebut, dan dapat diakses oleh sejumlah besar komputer secara bersamaan.

3.7.1 Konsep Dasar FTP Server


FTP atau File Transfer Protocol merupakan service yang digunakan untuk
keperluan transfer file. Dengan memanfaatkan service FTP, user dapat mengirim
(upload) file ke server dan dapat mengambil (download) file dari server. Seperti halnya
telnet, service FTP dianggap kurang secure. Karena data yang dikirim tidak di-enkripsi.
FTP Server adalah suatu server yang menjalankan software yang memberikan
layanan tukar menukar file dengan selalu siap memberikan layanan FTP apabila
mendapat request dari FTP client.
FTP Client adalah computer yang merequest koneksi ke FTP server untuk tukar
menukar file. Jika terhubung dengan FTP server, maka client dapat men-download,
meng-upload, menghapus, dll sesuai dengan izin yang diberikan oleh FTP server. Alur
FTP dapat dilihat pada Gambar 7.

Gambar 7 Alur Transfer Data

FTP menggunakan connection controlling TCP (Transmission Control Protocol)


sebagai protocol transmission yang menjamin data diterima oleh recipient. Oleh karena
itu tidak perlu adanya paket loss atau error checking selama koneksi masih tersambung.
Secara “gamblangnya” TCP memastikan setiap data yang dikirim atau diterima hanya
sekali (sesuai request) tanpa error dan pada urutan yang benar.
25

Data transmission membedakan antara beberapa tipe transfer yang mana


completion dalam stream mode ditandai oleh end-of-file (EOF) dan dalam dua tipe
transfer selanjutnya dengan end-of- record (EOR).

• Stream

• Block

• Compressed

• ASCII

• Binary

ASCII-mode digunakan untuk transfer data berupa text file, sedangkan pada
Binary-mode digunakan untuk transfer data berupa program atau sejenisnya. Tetapi
sekarang user tidak perlu khawatir karena hampir semua FTP clients akan secara
otomatis mengenali tipe data yang akan di-transfer.

Karena user recognition dan password authentification tidak dilakukan


pengenkripsian, sangat penting untuk memperhatikan potensial resiko keamanan yang
dapat terjadi. Inilah yang menjadi alasan diperlukannya pemikiran mengenai keamanan
pada FTP.

3.7.2 Mode Dalam FTP


FTP biasanya menggunakan dua buah port untuk koneksi yaitu port 20 dan port
21 dan berjalan exclusively melalui TCP bukan UDP. FTP Server mendengar pada port
21 untuk incoming connection dari FTP client. Biasanya port 21 adalah command port
dan port 20 adalah data port. Pada FTP server, terdapat 2 mode koneksi yaitu aktif mode
(active mode) dan pasif mode (passive mode).
26

a. Active Mode

Pada aktif mode ini, server secara aktif terhubung dengan client. Untuk melakukan
pengaturan aktif mode, client mengirimkan sebuah port command ke server,
menentukan alamat dan nomor port dari client yang sedang mendengar. Bila suatu
koneksi diperlukan, server memulai suatu koneksi ke client di alamat ini. Secara umum,
server bertanggung jawab untuk menutup koneksi-koneksi ini.

b. Passive Mode
Pada pasif mode, client memulai koneksi dengan server dengan memecahkan
permasalahan dalam firewall penyaring koneksi port data ke client menuju server.
Pertama, client menghubungi server pada command port dan mengeluarkan perintah
PASV. Server kemudian memberikan jawaban dengan port 2024, memberitahu client
bahwa port tersebut sedang mendengarkan untuk koneksi data. Kemudian, client
memulai koneksi data dari data port-nya ke data port yang telah ditentukan oleh server.

3.7.3 Karakteristik FTP

• Berorientasi sambungan (connection-oriented): Sebelum data dapat


ditransmisikan antara dua host, dua proses yang berjalan pada lapisan aplikasi
harus melakukan negosiasi untuk membuat sesi koneksi terlebih dahulu.
Koneksi TCP ditutup dengan menggunakan proses terminasi koneksi TCP
(TCP connection termination). Full-duplex: Untuk setiap host TCP, koneksi
yang terjadi antara dua host terdiri atas dua buah jalur, yakni jalur keluar dan
jalur masuk.

• Dapat diandalkan (reliable): Data yang dikirimkan ke sebuah koneksi TCP


akan diurutkan dengan sebuah nomor urut paket dan akan mengharapkan
paket positive acknowledgment dari penerima. Jika tidak ada paket
Acknowledgment dari penerima, maka segmen TCP (protokol data unit dalam
protokol TCP) akan ditransmisikan ulang.
27

• Byte stream: TCP melihat data yang dikirimkan dan diterima melalui dua jalur
masuk dan jalur keluar TCP sebagai sebuah byte stream yang berdekatan
(kontigu). Nomor urut TCP dan nomor acknowlegment dalam setiap header
TCP didefinisikan juga dalam bentuk byte.

• Memiliki layanan flow control: Untuk mencegah data terlalu banyak


dikirimkan pada satu waktu, yang akhirnya membuat "macet" jaringan
internetwork IP, TCP mengimplementasikan layanan flow control yang
dimiliki oleh pihak pengirim yang secara terus menerus memantau dan
membatasi jumlah data yang dikirimkan pada satu waktu. Untuk mencegah
pihak penerima untuk memperoleh data yang tidak dapat disangganya
(buffer), TCP juga mengimplementasikan flow control dalam pihak penerima,
yang mengindikasikan jumlah buffer yang masih tersedia dalam pihak
penerima.

• Mengirimkan paket secara "one-to-one": hal ini karena memang TCP harus
membuat sebuah sirkuit logis antara dua buah protokol lapisan aplikasi agar
saling dapat berkomunikasi. TCP tidak menyediakan layanan pengiriman data
secara one-to-many.

3.7.4 Kelebihan FTP dibanding Protocol Lain (HTTP)

• FTP client memiliki fitur untuk resume upload ketika terjadi kesalahan
ditengah jalan, proses upload masih bias dilanjutkan.

• FTP memang dibuat untuk memindahkan data dengan reliably dan efisien.

• HTTP memiliki fitur timeout, dimana ketika terjadi timeout dicapai,


hubungan antara server dan client diputus tanpa ada pemberitahuan kepada
client.

• FTP client bisa dibuat untuk berbagai media seperti desktop, web, mobile dan

sebagainya
28

3.7.5 Kelemahan FTP

• FTP sebenarnya kurang aman untuk mentransfer file karena file tersebut
ditransfer tanpa melalui enkripsi terlebih dahulu tetapi melalui clear text.
Mode text yang dipakai untuk transfer data adalah format ASCII atau format
Binary. Secara default, FTP menggunakan mode ASCII untuk transfer data.
Karena pengirimannya tanpa enkripsi, maka username, password, data yang
ditransfer, maupun perintah yang dikirim dapat di sniffing oleh orang dengan
menggunakan protocol analyzer (Sniffer).

3.8 Metode Waterfall

Pada penelitian ini metode yang dipakai adalah Metode Waterfall.


Metode Waterfall merupakan model proses pengembangan perangkat lunak
yang pertama kali dipublikasikan dari model lainnya. Metode ini cocok untuk
pembangunan atau pengembangan aplikasi sistem yang tidak terlalu luas dan
rumit. Kelebihan dari metode ini yaitu pada setiap tahap yang dilewati dapat
kembali ke tahap sebelumnya ataupun diteruskan ke tahap berikutnya (iterative
depelopment) dan metode ini sangat baik digunakan apabila kebutuhan sudah
diketahui sebelumnya. (Sommerville 2001). Seperti pada Gambar 8.

Analisis dan defenisi kebutuhan

Perancangan sistem

Implementasi dan pengujian unit

Integrasi dan pengujian sistem

Pengoperasian dan pemeliharaan

Gambar 8 Ilustrasi Metode Waterfall (Sommerville 2001)


29

Penjelasan untuk setiap tahapan tersebut adalah :

3.8.1 Tahapan Analisis dan Definisi Kebutuhan

Pada tahap ini dilakukan analisis dan penentuan defenisi dan alur
kerja dari sistem yang diperlukan. Penjelasan dan tujuan dari sistem dapat
diperoleh melalui konsultasi dengan pengguna sistem. Hasil konsultasi tersebut
kemudian didefenisikan ke dalam rincian kebutuhan sebagai perencanaan
sekaligus perancangan sistem.

3.8.2 Tahapan Perancangan Sistem

Desain diperlukan untuk tampilan perangkat lunak atau antar


muka sistem yang akan dibangun. Desain sistem menetapkan arsitektur sistem
secara menyeluruh. Desain perangkat lunak melibatkan identifikasi dan
deskripsi abstraksi dari sistem beserta relasinya.

3.8.3 Tahapan Implementasi dan Pengujian Unit

Pada tahap ini, desain dari perangkat lunak dibuat dalam program
atau unit-unit dari program. Pengujian unit melibatkan verifikasi setiap unit
memenuhi spesifikasi yang dibutuhkan.

3.8.4 Tahapan Integrasi dan Pengujian Sistem

Unit program atau program diintegrasikan dan diuji sebagai satu


sistem untuk memastikan bahwa seluruh kebutuhan perangkat lunak telah
terpenuhi dan terintegrasi satu sama lain. Setelah pengujian, sistem diberikan
pada pengguna.

3.8.5 Tahapan Pengoperasian dan Pemeliharaan

Pengoperasian sistem dan pemeliharaan sistem dilakukan untuk


memperbaiki kesalahan-kesalahan yang tidak ditemukan pada tahap
sebelumnya, mengembangkan implementasi dari unit sistem, dan
meningkatkan pelayanan sistem mengikuti berbagai kebutuhan yang baru.
BAB IV
IMPLEMENTASI FTP SERVER DENGAN WINDOWS SERVER 2008

4.1 Fase Analisis


Tahap analisis diawali dengan menganalisa kebutuhan serta meminta informasi
dari pengguna untuk mempelajari permasalahan yang ada.

4.1.1 Analisa Kebutuhan


Jaringan komputer mempunyai manfaat yang besar sekali dalam membantu
menyelesaikan berbagai macam tugas. Tugas-tugas seperti komunikasi, pertukaran dan
pengiriman data dapat lebih cepat diselesaikan dengan jaringan komputer. Agar jaringan
komputer ini dapat terus berfungsi dengan baik dan maksimal diperlukan adanya suatu
perawatan atau manajemen jaringan. Manajemen jaringan dapat dilakukan secara
berkala agar kinerja jaringan komputer yang ada tetap stabil.

Pada saat ini, data dalam bentuk digital merupakan salah satu bentuk utama
penyimpanan data. Dengan sendirinya, pertukaran data dalam bentuk digital
merupakan metode penting dalam pertukaran data tersebut. File adalah salah satu
bentuk data digital yang bentuknya dapat langsung dilihat dan mudah dipindahkan.

Untuk melakukan pertukaran data ini, digunakan protocol yang


menspesifikasikanbagaimana data dipertukarkan, dan salah satu protocol yang banyak
digunakan adalah File Transfer Protocol, yang selanjutnya akan disebut sebagai FTP.
Dalam protocol ini, terdapat dua entitas yang penting, yaitu FTP Server, yang berfungsi
sebagai penyedia layanan FTP, dan FTP Client, yang berfungsi sebagai peminta
layanan FTP.

TVRI menggunakan Windows 2008 Server sebagai OS-nya. Ada berbagai macam
OS yang bisa digunakan dalam membangun FTP server ini, antara lain Fedora core 7,
Open Suse 11, Ubuntu Server, dan lain-lain.
31

Jaringan komputer pada LPP TVRI memiliki jumlah klien yang cukup banyak. Hal
ini dapat kita lihat pada topologi jaringan komputer yang ada di LPP TVRI pada Gambar
9.

Gambar 9 Jaringan di TVRI

Oleh karena itu TVRI membutuhkan sebuah server yang besar untuk penyimpanan
data mereka.

4.1.2 Analisis Kebutuhan Pengguna

Pengguna FTP Server di TVRI Jakarta dibagi menjadi dua kategori, yaitu
pengelola (admin TVRI) dan pengguna umum, Karakteristik pengguna FTP Server
pegawai TVRI Jakarta dengan masing-masing hak aksesnya dijelaskan pada Tabel 4.
32

Tabel 4 Karakteristik Pengguna

Kategori Pengguna Hak akses

Administrator Admin bisa mengakses setiap folder


yang ada, menghapus, mengedit,dan
menambahkan data.
Membatasi hak akses user dari luar,
meliputi: upload, download data.
User User bisa mengakses sebatas data
yang telah diizinkan oleh admin.
Melakukan akses data ke dalam,
meliputi: proses transfer data,
upload dan download.

4.1.3 Analisis Kebutuhan Sistem


Kebutuhan yang diperlukan dalam membangun FTP Server di Windows Server
2008 adalah:

4.1.3.1 Kebutuhan Perangkat Keras

• Komputer Server Pentium IV 2.8 Mhz


• DVD ROM
• Kapasitas free space hard disk 320 GB
• Kapasitas memori 2 GB
• Keyboard dan mouse
• Kabel 10 base T/UTP jenis Straight dan Cross

4.1.3.2 Kebutuhan Perangkat lunak


• Sistem operasi yang digunakan yaitu Windows Server 2008
• Aplikasi Web Server (IIS) yang sudah tertanam di Windowsnya
• Filezilla Client pada computer Client
• Browser Mozila atau Internet Explorer
33

4.2 Fase Perancangan


Setelah kebutuhan pengguna diketahui, dilakukan perancangan terhadap hal-hal
yang menjadi acuan saat melakukan pembuatan produk.

4.2.1 Perancangan Proses


Perancangan proses ini lebih spesifik pada sistem yang dikembangkan yaitu pada
pembuatan account masing-masing statiun TV TVRI dan pembuatan password. Lihat
pada Tabel 5.

Tabel 5 Pembuatan Password pada Masing-Masing Satiun TV

Statiun TVRI Password


Bali B4l1password
Bengkulu B3n9kulu
Jabar J4b4r
Jatim J4t1m
Jateng J4t3n9
Lampung L4mpun9
Jambi J4mbi
Gorontalo G0ront4lo
Kalbar K4lb4r
Kaltim K4lt1m
Kalteng K4lt3n9
Kalsel K4ls3l
Riau R14u
Yogyakarta Y09y4kart4
Maluku M4luku
Papua P4pu4
Bandung B4ndun9
34

4.3 Fase Implementasi

Implementasi merupakan langkah-angkah apa saja yang telah dilakukan untuk


penyelesaian masalah pada kasus ini adalah instalasi FTP di perusahaan tersebut.
Langkah- langkah yang dilakukan antara lain instalasi FTP Server, konfigurasi FTP,
dan pembuatan password.

4.3.1 Implementasi Sistem


Langkah-langkah yang harus dilakukan dalam membangun FTP Server di
Windows 2008 Server adalah:

4.3.1.1 Windows Server 2008


Menginstal Operating System Windows 2008 Server di komputer yang
telah disediakan.

4.3.1.2 Setting Pada Internet Protocol


Memasukan alamat IP Address dan DNS pada Internet protocol, ini
berfungsi supaya komputer server bisa terhubung dengan jaringan local maupun
internet. Lihat pada Gambar 10.

Gambar 10 Internet Protokol


35

4.3.1.3 Aplikasi Internet Information Service


Menginstal aplikasi Internet Information Service. Aplikasi ini sudah
tertanam di dalam Windowsnya, aplikasi ini terletak Server Manager. Berikut
langkah-langkah menginstal:
Langkah 1:
Buka Server Manager, akan tampil Gambar 11.

Gambar 11 Server Manager

Langkah 2:
Kemudian pada Gambar 11 klik Roles, akan tampil seperti pada Gambar 12.
Kemudian klik Adds Roles

Gambar 12 Memulai Add Roles


36

Langkah 3:
Akan tampil jendela Add Roles Wizard seperti pada Gambar 13.
Selanjutnya klik Next.

Gambar 13 Add Roles Wizard


Langkah 4:
Pada jendela berikutnya anda akan diminta untuk memilih server apa saja
yang akan diinstal. Disini kita membutuhkan aplikasi Web Server (IIS), yang
di dalamnya terdapat service-service yang dibutuhkan dalam pembuatan
FTP Server. Pilih Web Server (IIS), kemudian klk next untuk melanjutkan.
Lihat pada Gambar 14.

Gambar 14 Memilih Aplikasi Yang Akan Diinstal


37

Langkah 5:
Selanjutnya akan muncul jendela seperti pada Gambar 15, klik Add
Required Role Services untuk melanjutkan.

Gambar 15 Service Tambahan

Langkah 6:

Pada jendela berikut ini kita diminta untuk menambahkan service yang
dibutuhkan. Klik Next untuk melanjutkan, lihat Gambar 16.

Gambar 16 Daftar Fitur Web Server (IIS)


38

Langkah 7:

Pada langkah selanjutnya akan tampil jendela informasi rincian tentang


apa yang akan diinstal, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 17.
Selanjutnya klik Next.

Gambar 17 Rincian Fiture Yang Akan Diinstal


Langkah 8:
Proses instalasi telah selesai. Lihat pada Gambar 18.

Gambar 18 Instalasi Selesai


39

Setelah instalasi selesai, periksa apakah service-service yang diperlukan


dalam FTP sudah jalan. Service yang dibutuhkan adalah: Aplication Host
Helper Service, FTP Publishing Service, dan IIS Admin Service. Pastikan
ketiga aplikasi ini sudah jalan. Lihat Gambar 19.

Gambar 19 System Service FTP Server

4.3.1.4 Membuat Home Direktori

Pembuatan home direktori dilakukan untuk tempat penyimpanan data pada


masing-masing statiun TV TVRI. Langkah-langkahnya sebagai berikut:

Langkah 1:
Membuat direktori tempat penyimpanan data pada statiun TV masing-
masing kota, seperti Bali, Jabar, Bengkulu,dan lain-lain, simpan di dalam
satu folder. Seperti yang ditunjukan pada Gambar 20.

Gambar 20 Folder Penyimpanan Data


40

Langkah 2:
Menghubungkan folder penyimpanan di atas ke FTP Server-nya TVRI.
Masuk ke Internet Information Service (IIS), properties pada FTP Sites-nya.
Seperti yang terlihat pada Gambar 21.

Gambar 21 Membuka FTP Server TVRI


Langkah 3:

Apabila sudah muncul jendela Properties, klik pada tab Home Direktori,
dan cari tempat penyimpanan data yang telah dibuat tadi. Beri tanda centang
pada read, Write, dan Log visit, tujuannya supaya user bisa mengakses data
dari FTP Server. Kemudian klik OK. Lihat Gambar 22.

Gambar 22 Menghubungkan Home Direktori ke TVRI Server


41

Langkah 4:

Sekarang coba lihat di Internet Information Service-nya semua direktori


yang dibuat tadi sudah muncul di FTP Sites. Lihat pada Gambar 23.

Gambar 23 Home Direktori Yang Telah Terhubung ke FTP Server TVRI

Proses pembuatan direktori Sudah selesai.

4.3.1.5 Pembuatan Password Pada Setiap Direktori

TVRI meminta dibuatkan password pada setiap statiun. Pembuatan


password ini bertujuan supaya setiap statiun hanya bisa mengakses direktori
mereka masing-masing. Adapun langkah-langkahnya yaitu:
42

Langkah 1:
Masuk ke Server Manager. Pada jendela Server Manager klik
Configuration -> Local User and Groups -> User, dan klik kanan pada
Users dan klik New User. Lihat Gambar 24.

Gambar 24 Membuat User Baru


Langkah 2:
Selanjutnya buat account dengan nama yang sama dengan direktori yang
telah dibuat di folder tadi hasilnya jadi sepert pada Gambar 25.

Gambar 25 Account pada User Yang Telah Dibuat


43

Langkah 3:
Apabila User Account telah dibuat, selanjutnya klik kanan pada setiap
user dan klik Set Password. Lihat Gambar 26.

Gambar 26 Setting Password


Langkah 4:
Beri tanda centang pada bagian Password never expires, kemudian klik
create, lalu setting password pada setiap user. Lihat Gambar 27.

Gambar 27 Memasukan Password


44

Langkah 5:
Langkah selanjutnya menghubungkan user tadi pada setiap direktori yang
telah dibuat sebelumnya. Klik kanan pada salah satu direktori, misalnya
Bandung, kemudian klik Edit Permissions. Lihat Gambar 28.

Gambar 28 Menghubungkan Home Direktori ke Account Yang Telah Dibuat

Langkah 6:
Apabila sudah muncul jendela Bandung Properties, lalu klik tab Security,
klik edit. Seperti pada Gambar 29.

Gambar 29 Bandung Properties


45

Langkah 7:
Apabila sudah muncul jendela Permission, klik Add. Lihat pada Gambar
30.

Gambar 30 Memberikan Akses ke Folder Bandung

Langkah 8:
Apabila sudah tampil jendela User or Groups, klik Advanced. Lihat
Gambar 31.

Gambar 31 Pilih Akses Pengguna


46

Langkah 9:
Langkah selanjutnya akan muncul jendela Select User of Group, klik
Find Now. Seperti pada Gambar 32.

Gambar 32 Mencari User Bandung

Langkah 10:
Akan muncul semua user yang telah dibuat tadi, lalu pilih Bandung. Lihat
pada Gambar 33.

Gambar 33 Pilih User Bandung


47

Langkah 11:
User Bandung telah muncul di kotak dialog. Selanjutnya klik OK. Lihat
pada Gambar 34.

Gambar 34 Select User Bandung

Langkah 12:
User bandung telah muncul di tab security. Lihat pada Gambar 35.

Gambar 35 User Bandung Telah Diproteksi dengan Password

Untuk setiap direktori seperti Bali, Bengkulu, Jabar, dan lain-lain,


lakukan pengaturan seperti diatas.
48

4.4 Fase Pengujian

Tahap pengujian merupakan proses menjalankan program dengan tujuan mencari


kesalahan yang belum diketahui sebelumnya. Pengujian dilakukan dengan software
Filezilla Client dan Mozilla Firefox.

4.4.1 Pengujian Menggunakan Filezilla Client

Pengujian dilakukan dari komputer local dan komputer luar jaringan dengan
menggunakan software Filezilla Client.

• Akses ke FTP Server yang dilakukan dari jaringan local dengan IP


192.168.0.10. Lihat pada Tabel 6. Ditunjukan pada Gambar.

Tabel 6 Proses Upload-Donwload pada Jaringan Local


Proses Komputer Local

Upload Berhasil
Download Berhasil

Gambar 36 Proses Upload-Download dengan Filezila Client pada Jaringan Local


49

• Akses ke FTP Server yang dilakukan dari jaringan luar dengan IP


118.97.50.107. Lihat pada Tabel 6. Gambar ditunjukan pada Lampiran 2.

Tabel 7 Proses Upload-Donwload pada Jaringan Luar


Proses Komputer Luar
Upload Berhasil
Download Berhasil

Gambar 37 Proses Upload-Download dengan Filezila Client pada Jaringan Luar


50

4.4.2 Pengujian Menggunakan Browser Mozilla Firefox

Pengujian yang dilakukan pada jendela browser. Lihat pada Gambar 36.

Gambar 38 Tampilan FTP Server pada Web Browser

4.5 Fase Pemeliharaan

Pemeliharaan dilakukan dengan mengatur data yang di upload dan di


download oleh user TVRI. Selain itu penghapusan juga perlu dilakukan
terhadap data yang sudah tidak dibutuhkan lagi.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Dengan dibuatnya FTP Server Dengan Menggunakan Windows Server 2008


Televisi Republik Indonesia, untuk memaksimalkan kinerja dan penyimpanan data yang
lebih efisien informasi mengenai data yang ada dan kegiatan instansi kepada masyarakat
dan mitra kerja. Pembangunan proyek ini, dapat digunakan sebagai salah satu media
publikasi, dokumentasi bagi Televisi Republik Indonesia, dan mempermudah dalam
transfer data.

5.2 Saran

Dari hasil pengujian yang dilakukan, bahwa FTP Server dengan Windows Server
2008 ini terdapat kekurangan yaitu tidak bisa melakukan download file dari komputer
client secara bebas dengan ketentuan-ketentuan sendiri, pengguna dilarang mengetahui isi
dari informasi yang diberikan tersebut, karena apabila dibebaskan dalam download file
akan menciptakan kerahasiaan file menjadi tidak aman. Oleh karena itu disarankan untuk
penelitian selanjutnya agar disempurnakan dari segi keamanan dan kualitas pentransferan
data yang diinginkan.
DAFTAR PUSTAKA

Afif256’s Weblog. 2008. Kelebihan dan Kelemahan FTP Server « Afif256’s Weblog.
Http://afif256.wordpress.com/2008/08/05/kelebihan-dan-kelemahan-ftp-server/. [31
Juli 2009].
Aminudin. 2008. Adminudin.Net » File Tranfer Protocol (FTP).
Http://aminudin.net/?p=60. [31 Juli 2009].

IIS Internet Information Service. 2009. Installing IIS 7.0 on Windows Server 2008 :
Installing IIS 7.0 : Installing and Configuring IIS 7.0 : The Official Microsoft IIS
Site. Http://learn.iis.net/page.aspx/29/installing-iis-70-on-windows-server-2008/
[31 Juli 2009].
Sofana, Iwan. 2008. Membangun Jaringan Komputer. Bandung. Informatika.

Sommerville, I. 2001. Software Engineering. Edisi ke-6. United States Of America :


Addison-Weley Publishers.

Sopandi, Dede. 2006. Instalasi dan Konfigurasi Jaringan Komputer. Bandung.


Informatika.