Anda di halaman 1dari 4

INFORMED CONSENT

Hubungan antara dokter dan pasien adalah hubungan yang berdasarkan


kepercayaan (fiduciary relationship). Pasien harus merasa bebas dan aman
mengungkapkan segala keluhan baik fisik maupun mental bahkan rahasia pribadinya
kepada dokter. Pasien harus percaya bahwa dokter tidak akan menceritakan persoalan
pribadinya kepada orang lain. Pasien menganggap bahwa dokter yang lebih
mengetahui tentang penyakitnya dan pasrah saja akan apa yang akan dilakukan dokter
terhadapnya. Pandangan paternalistik (paternalisme) ini menguasai hubungan
antara dokter-pasien pada masa lalu.
Dengan perkembangan zaman, cara berpikir masyarakat berubah. Masyarakat
mulai kritis terhadap hak-haknya. Mereka tidak begitu saja menerima pendapat dokter
tentang penyakitnya tetapi ingin mengetahui lebih jelas tentang rencana pengobatan,
resiko yang mungkin terjadi, alternatif pengobatan lain, prognosis dan sebagainya.
Prinsip autonomy berkembang di mana seseorang bebas untuk menentukan apa yang
dikehendakinya terhadap dirinya sendiri tanpa campur tangan orang lain (the right to
self determination).
Jay Katz mengemukakan teori The Idea of Informed Consent dengan mengatakan
bahwa keputusan tentang pengobatan kepada seorang pasien harus terjadi secara
kolaboratif (kerja sama) antara pasien dan dokter. Pada prinsipnya Informed consent
adalah suatu proses, bukan hanya sekedar meminta pasien menandatangani suatu
formulir. Penandatanganan oleh pasien hanya merupakan kelanjutan atau pengukuhan
apa yang sebenarnya sudah disepakati sebelumnya. Di Indonesia istilah Informed
Consent diterjemahkan sebagai Persetujuan Tindakan Medik dalam Peraturan
Menteri Kesehatan No. 585 tahun 1989 yang telah berlaku sejak 4 September 1989.

DEFINISI INFORMED CONSENT


Informed consent merupakan suatu izin (consent) atau pernyataan setuju dari
pasien yang diberikan dengan bebas dan rasional, sesudah mendapatkan informasi
dari dokter dan yang sudah dimengertinya. Dalam Peraturan Menteri Kesehatan N0.
585/MEN.KES/ PER/IX/1989, Persetujuan Tindakan Medik (Informed Consent)
didefinisikan sebagai persetujuan yang diberikan oleh pasien atau keluarganya atas
dasar penjelasan mengenai tindakan medik untuk tujuan diagnosis ataupun terapi,
yang akan dilakukan terhadap pasien tersebut.
Dokter harus memberikan penjelasan tentang tindakan medik apa yang hendak
dilakukan, apa resikonya, apa manfaat dan kerugiannya, apa tidak ada alternatif lain,
apa yang mungkin terjadi bila tindakan itu tidak dilakukan. Penjelasan ini harus
diberikan dengan jelas dan dalam bahasa sederhana yang dapat dimengerti dengan
memperhatikan tingkat pendidikan, intelektual, kondisi dan situasi pasien. Jika pasien
sudah mengerti sepenuhnya dan memberikan persetujuan maka barulah dokter boleh
melakukan tindakan medik tersebut. Dalam hal ini perlu dibedakan antara:
1) persetujuan atau ijin pasien, yang diberikan secara lisan setelah dialog dokter-
pasien
2) penanda-tanganan formulir oleh pasien, yang merupakan pengukuhan dan
kelanjutan dari kesepakatan dokter-pasien
Penanda-tanganan formulit tersebut hanya sebagai penegasan bahwa sudah ada
persetujuan dan untuk memudahkan pembuktian jika pasien kemudian menyangkal
telah memberikan persetujuannya. Tetapi jika pasien menanda-tangani saja tanpa
diberikan penjelasan lebih dahulu oleh dokter, maka secara yuridis secarik kertas itu
tidak merupakan bukti kuat bagi dokter.
MANFAAT INFORMED CONSENT
Informed Consent bermanfaat untuk :
1) Melindungi pasien terhadap segala tindakan medik yang dilakukan tanpa
sepengetahuan pasien. Misalnya tindakan medik yang tidak perlu atau tanpa
indikasi, penggunaan alat canggih dengan biaya tinggi dsbnya.
2) Memberikan perlindungan hukum bagi dokter terhadap akibat yang tidak
terduga dan bersifat negatif. Misalnya terhadap resiko pengobatan yang tidak
dapat dihindari walaupun dokter telah bertindak seteliti mungkin.
Dengan adanya informed consent maka hak autonomy perorangan di kembangkan,
pasien dan subjek dilindungi, mencegah terjadinya penipuan atau paksaan,
merangsang profesi medis untuk mengadakan introspeksi, mengajukan keputusan-
keputusan yang rasional dan melibatkan masyarakat dalam memajukan prinsip
autonomy sebagai suatu nilai sosial serta mengadakan pengawasan dalam penelitian
biomedik.
BENTUK INFORMED CONSENT
Informed Consent dapat berbentuk :
1) Dinyatakan (expressed) :
- lisan (oral)
- tertulis (written)
2) Tersirat atau dianggap diberikan (implied or tacit or presumed consent)
- dalam keadaan biasa (normal)
- dalam keadaan darurat (emergency)
Setiap tindakan medik yang mengandung resiko tinggi harus dengan persetujuan
tertulis. Tindakan medik yang tidak mengandung resiko tinggi tidak memerlukan
persetujuan tertulis, cukup dengan persetujuan lisan.
Tidak semua tindakan medik perlu dimintakan persetujuan dari pasien terlebih
dahulu, misalnya tindakan yang biasa dilakukan dan sudah diketahui umum seperti
pengukuran tekanan darah, pemeriksaan dengan stetoskop, atau pengambilan darah
pada pasien yang datang ke laboratorium, pasien yang datang ke Poliklinik Bedah
atau ke Unit Gawat darurat dengan perlukaan, wanita yang datang ke rumah sakit
untuk melahirkan. Pada keadaan-keadaan tersebut persetujuan secara tersirat sudah
diberikan (implied, tacit, or presumed consent). Pada keadaan darurat di mana
persetujuan tidak dapat dimintakan dari pasien (misalnya tidak sadar), maka bisa
diminta dari anggota keluarganya. Jika persetujuan juga tidak dapat dimintakan dari
keluarga, maka dokter tidak boleh ragu-ragu untuk bertindak tanpa menunda-nunda
lagi. Pada pasien yang masih di bawah umur, persetujuan diminta dari orang tua atau
walinya. Pada pasien dewasa yang di bawah pengampuan atau menderita gangguan
mental, persetujuan diberikan oleh orang tua atau wali. Persetujuan yang didapat
bukan dari pasien, sebaiknya pada pemberian informasi (penjelasan) disaksikan oleh
perawat atau paramedik lain. Dalam hal tindakan medik yang dilaksanakan sesuai
dengan program pemerintah untuk melindungi masyarakat banyak, maka informed
consent tidak diperlukan.
HAK WAIVER
Hak waiver adalah hak pasien untuk melepaskan haknya guna memperoleh
informasi atau menolak diberikan informasi dan menolak untuk memutuskan sendiri
dan menyerahkan sepenuhnya kepada dokter. Biasanya pasien dalam keadaan sangat
labil, takut, tegang dan gugup. Jika diberikan informasi malah akan memperburuk
keadaan pasien. Manfaat hak waiver adalah membuka kemungkinan agar pikiran
pasien bisa tenang dan tenteram.
BLANKET CONSENT DAN PRO-FORMA CONSENT
Blanket consent adalah surat pernyataan secara umum dari pasien pada waktu
masuk rumah sakit untuk menjalani perawatan yang menyatakan bahwa ia setuju atas
segala tindakan medik yang akan dilakukan selama perawatan.
Pro-forma consent adalah formulir persetujuan medik yang ditanda tangani pasien
saat ia dibawa masuk ke Kamar Bedah tanpa diberikan informasi terlebih dahulu
tentang tindakan medik yang akan dilakukan. Keduanya bukan merupakan informed
consent dan tidak mempunyai nilai yuridis untuk membebaskan diri dari tanggung
jawab dan tuntutan hukum untuk kesalahan atau kelalaian yang mungkin terjadi.
INFORMED CONSENT PADA TINDAKAN BEDAH
Sebelum melakukan operasi, dokter operator sendiri harus memberikan penjelasan
(informasi) kepada pasien yang akan dioperasi tentang segala sesuatu yang
menyangkut tindakan bedah yang akan dilakukan. Dokter operator harus menjelaskan
tentang tindakan operasi apa yang akan dilakukan, manfaat operasi, resiko-resiko
yang melekat pada operasinya, alternatif lain yang ada dan apa akibatnya jika tidak
dilakukan operasi.. Penjelasan ini harus diberikan supaya pasien dapat mengerti,
memilih dan memutuskan apa yang hendak dilakukan terhadap dirinya dengan
mempertimbangkan aspek medis, agama, sosial budaya, finansial, prospek kehidupan
dan lain-lain. Menurut PerMenKes No. 585/Men.Kes/Per/IX/1989, pada keadaan
tertentu di mana tidak ada dokter operator, maka informasi harus diberikan oleh
dokter lain dengan sepengetahuan atau petunjuk dokter yang bertanggung jawab.
Pemberian penjelasan (informasi) tidak dapat diwakilkan oleh perawat. Dalam
tindakan bukan pembedahan dan tindakan yang tidak invasif (tidak mempengaruhi
keutuhan jaringan lain) lainnya, informasi dapat diberikan oleh dokter lain atau
perawat dengan sepengetahuan atau petunjuk dokter yang bertanggung jawab.. Dalam
keadaan gawat darurat tidak diperlukan Informed consent.
Persetujuan untuk pemberian anestesi biasanya dianggap sudah termasuk di dalam
persetujuan pasien untuk tindakan operasi. Bila pasien menolak untuk dibedah maka
dokter bedah sebaiknya menekankan lagi pentingnya operasi itu dan resiko-resiko
yang mungkin timbul akibat pembatalan operasi tersebut. Jika pasien tetap menolak
maka pasien diminta untuk menanda-tangani Surat Penolakan Tindakan Medik
(Informed Refusal).
Perluasan operasi (Extended operation) tidak boleh dilakukan kecuali jika pada
waktu operasi ditemukan hal yang tidak terduga sebelumnya dan sangat
membahayakan jiwa jika tidak segera dilakukan tindakan medik. Faktor-faktor yang
dapat dipakai sebagai pegangan untuk melakukan perluasan operasi adalah: 1)
Kondisi yang ditemukan secara wajar tidak mungkin didiagnosis sebelum operasi; 2)
Tidak ada indikasi bahwa pasien menginginkannya; 3) Perluasan operasi masih
terletak di dalam lokasi insisi; 4) Praktek medik yang baik mengharuskan dilakukan
perluasan operasi; 5) Baik pasien maupun keluarganya tidak bisa langsung dimintakan
persetujuannya. Selain faktor-faktor di atas, perluasan operasi itu juga tidak berkaitan
dengan pembuangan organ atau anggota tubuh, tidak mengakibatkan perubahan
fungsi seksual dan tidak memberi resiko tambahan yang serius.

INFORMED CONSENT PADA KEADAAN GAWAT DARURAT


Pada keadaan gawat darurat tidak perlu dimintakan pesretujuan tindakan medik
karena keadaannya sudah sangat gawat dan tidak ada waktu lagi untuk mencari atau
menghubungi anggota keluarga pasien, sedangkan dokter harus bertindak cepat
(implied, tacit, atau presumed consent). Implied consent khusus untuk keadaan gawat
darurat dinamakan juga Constructive consent.
Dalam keadaan gawat darurat dokter harus membatasi operasinya hanya untuk
penyelamatan jiwa (life-saving) atau penyelamatan anggota tubuh (limb-saving) saja.
Tidak boleh diperluas dengan operasi lain yang tidak ada hubungan dengan
penyelamatan jiwa atau anggota tubuh karena untuk tindakan tersebut harus
dimintakan Informed consent.

INFORMED CONSENT PADA BEDAH MAYAT KLINIS DAN


TRANSPLANTASI
Peraturan Pemerintah No, 18 tahun 1981 tentang Bedah Mayat Klinis dan Bedah
Mayat Anatomis serta Transplantasi alat dan atau Jaringan Tubuh Manusia,
mengharuskan adanya persetujuan tertulis penderita dan atau keluarganya untuk
bedah mayat klnis setelah penderita meninggal, demikian pula untuk Transplantasi
alat dan jaringan tubuh manusia. Persetujuan tidak diperlukan jika diduga penderita
menderita penyakit yang dapat membahayakan orang lain atau masyarakat sekitarnya,
atau bila dalam waktu 2 kali 24 jam tidak ada keluarga terdekat dating ke rumah
sakit.
Informed consent juga diperlukan pada penelitian biomedik yang melibatkan
subyek manusia.
INFORMED CONSENT TIDAK SAH
Informed consent menjadi tidak sah jika diperoleh dengan paksaan (duress), dari
seorang yang tidak berwenang, dari seorang yang belum dewasa, diberikan dengan
gambaran yang salah atau berlainan dan dalam keadaan tidak sepenuhnya sadar.