Anda di halaman 1dari 174

Buku Rencana

KATA P ENGANT AR

Pembuatan Dokumen Laporan Akhir (Buku Rencana) ini dikerjakan sehubungan dengan
pekerjaan Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam Pasca Tsunami atas kerjasama antara pihak pemberi kerja Satuan Kerja
Pembinaan Keuangan dan Perencanaan dengan PT. SUMA PLAN A DICIPTA PERSADA.

Laporan Akhir (Buku Rencana) ini tersusun atas 9 (sembilan) bab, yang memberikan arahan
dan rencana tentang penataan dan pemanfaatan ruang w ilayah pesisir NAD yang dilaksanakan
dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami. Bab I
menjelaskan tujuan, visi- misi, dasar kebijakan dan batasan perencanaan tentang tata ruang
wilayah pesisir di Provinsi NAD. Bab 2 berisi rencana struktur ruang w ilayah pesisir dengan
rencana pengembangan w ilayah pesisir, konsep dan strategi penataan ruang. Bab 3 berisi
rencana pola pemanfaatan ruang w ilayah pesisir NAD untuk kaw asan lindung, kaw asan
budidaya, kaw asan strategis, rencana mitigasi dan pengembangan pulau-pulau kecil. Bab 4
rencana penetapan kaw asan strategis untuk pertumbuhan ekonomi pesisir, penanganan
kaw asan kritis lingkungan, pengembangan kaw asan tertinggal serta kaw asan pertahanan dan
keamanan. Bab 5 menjelaskan arahan pemanfaatan ruang melalui penyusunan indikasi
program pembangunan, program prioritas, sumber pendanaan daerah dan rencana investasi di
wilayah pesisir Provinsi NAD. Bab 6 dan Bab 7 memberikan arahan pengelolaan dan
pengendalian pada fungsi kaw asan lindung, kaw asan budidaya dan kaw asan strategis. Bab 8
tentang arahan pengembangan kelembagaan, keanggotaan, tugas dan kedudukan Badan
Koordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir. Bab 9 berisi rekomendasi dan catatan penutup.
Laporan Akhir (Buku Rencana) memberikan usulan draft kebijakan yang dilampirkan dalam
Draft Akademik Pointer Penyusunan Qanun tentang Penataan Ruang Wilayah Pesisir Provinsi
NAD.

Kami menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada pihak pemberi kerja yakni
Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) NAD- Nias, atas kepercayaan dan tanggung jaw ab
yang telah diberikan kepada kami, serta kepada pihak-pihak yang ikut membantu pelaksanaan
kegiatan ini, semoga bisa terlaksana dengan baik tanpa kurang suatu apapun.

Banda Aceh, Juni 2007

TIM PENY USUN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami ii


Buku Rencana

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................ ii


DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL .................................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. vi
DAFTAR BOKS .................................................................................................................... vii

BAB I. TUJUAN, KEBIJAKAN DAN ST RAT EGI PENATAAN RUANG.......................... I-1


1.1. Visi, Misi, dan Tujuan ................................................................................................... I-3
1.2. Kebijakan ...................................................................................................................... I-3
1.2.1. Kebijakan Dasar RUTRW Pesisir Provinsi NAD.............................................. I-4
1.2.2. Pendekatan Kebijakan Penataan Ruang RUTRW Pesisir Provinsi NAD........ I-4
1.2.3. Prinsip Dasar Penataan Ruang Pesisir Provinsi NAD..................................... I-4
1.3. Strategi Penataan Ruang Wilayah Pesisir ................................................................... I-6
1.4. Batasan Wilayah Pesisir Provinsi NAD........................................................................ I-6
1.5. Sistematika (Buku Rencana) RUTRW Pesisir Provinsi NAD ...................................... I-9

BAB II. RENCANA ST RUKT UR RUANG WILAYAH PESISIR PROVINSI NAD ............. II-1
2.1. Rencana Struktur Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NA D............................................. II-1
2.2. Rencana Pengembangan Wilayah Pesisir (WPP) Provinsi NAD................................ II-2
2.3. Konsep dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD ....................... II-5

BAB III. RENCANA POLA PEMANFAATAN RUANG WILAYAH PESISIR PROVINSI


NAD ........................................................................................................................ III-1
3.1. Rencana Kaw asan Lindung ......................................................................................... III-1
3.1.1. Kaw asan yang Melindungi Kaw asan Baw ahnya............................................. III-3
3.1.2. Kaw asan Perlindungan Setempat .................................................................... III-5
3.1.3. Kaw asan Suaka Alam ...................................................................................... III-7
3.1.4. Kaw asan Raw an Bencana Alam...................................................................... III-10
3.1.5. Kaw asan Lindung Lainnya ............................................................................... III-11
3.2. Rencana Kaw asan Budidaya ....................................................................................... III-15
3.2.1. Rencana Kaw asan Budidaya Laut ................................................................... III-15
3.2.2. Rencana Kaw asan Budidaya Tambak ............................................................. III-17
3.2.3. Rencana Kaw asan Perikanan Tangkap........................................................... III-18
3.2.4. Rencana Kaw asan Pariw isata.......................................................................... III-20
3.2.5. Rencana Kaw asan Sarana dan Prasarana Kegiatan Perikanan..................... III-21
3.2.6. Rencana Kaw asan Pelabuhan ......................................................................... III-22
3.2.7. Rencana Kaw asan Alur Pelayaran .................................................................. III-23
3.2.8. Rencana Kaw asan Per mukiman ...................................................................... III-24
3.2.9. Rencana Fasilitas Per mukiman........................................................................ III-27
3.2.10. Rencana Kaw asan Pertambangan .................................................................. III-28
3.2.11. Rencana Kaw asan Ruang Lainnya.................................................................. III-29
3.3. Rencana Pengembangan Prasarana Wilayah Pesisir ................................................. III-32
3.4. Rencana Kaw asan Mitigasi Bencana........................................................................... III-38
3.5. Rencana Pengembangan Pulau- Pulau Kecil............................................................... III-45
3.5.1. Rencana Pengembangan Pulau- Pulau Kecil Terluar ...................................... III-45
3.5.2. Rencana Pengembangan Selain Pulau-pulau Kecil Terluar ........................... III-47

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami iii


Buku Rencana

BAB IV. PENETAPAN KAWASAN STRAT EGIS PROVINSI NANGGROE ACEH


DARUSSALAM ...................................................................................................... IV-1
4.1. Rencana Kaw asan Strategis Pertumbuhan Ekonomi Pesisir ...................................... IV-1
4.2. Rencana Kaw asan Strategis Penanganan Kaw asan Kritis Lingkungan .................... IV-4
4.3. Rencana Kaw asan Strategis Pengembangan Kaw asan Tertinggal ........................... IV-5
4.4. Rencana Kaw asan Strategis Pertahanan dan Keamanan ......................................... IV-5

BAB V. ARAHAN PEMANFAATAN RUANG..................................................................... V-1


5.1. Indikasi Program Pembangunan ................................................................................. V-1
5.2. Program Pr ioritas ......................................................................................................... V-9
5.3. Pembiayaan dan Investasi ........................................................................................... V-26
5.3.1. Arahan Pendanaan dan Penganggaran........................................................... V-26
5.3.2. Arahan Pengembangan Investasi .................................................................... V-28
5.3.3. Rencana Investasi Pengembangan Wilayah Pesisir ....................................... V-30
5.4 Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir dan Target Kesejahtaeraan Masyarakat........ V-40
5.4.1. Implikasi Tata Ruang Pesisir bagi Ekonomi Wilayah NAD.............................. V-40
5.4.2. Target Peningkatan IMP di Wilayah Pesisir NA D............................................ V-42

BAB VI. ARAHAN PENGELOLAAN RUANG PESISIR PROVINSI NANGGROE ACEH


DARUSSALAM ...................................................................................................... VI-1
6.1. Arahan Pengelolaan Kaw asan Lindung ...................................................................... VI-1
6.2. Arahan Pengelolaan Kaw asan Budidaya .................................................................... VI-6
6.3. Arahan Pengelolaan Kaw asan Strategis .................................................................... VI-8
6.4. Arahan Mitigasi Bencana di Wilayah Pesisir Provinsi NA D ........................................ VI-9

BAB VII. ARAHAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG ...................................... VII-1


7.1. Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kaw asan Lindung ................................. VII-1
7.2. Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kaw asan Budidaya ............................... VII-5
7.3. Arahan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Kaw asan Strategis ................................ VII-9

BAB VIII. ARAHAN KEL EMBAGAAN PENATAAN RUANG............................................ VIII-1


8.1. Badan Koordinator Pengelola Kaw asan Pesisir Terpadu............................................ VIII-1
8.2. Keanggotaan, Tugas dan Tanggung Jaw ab ............................................................... VIII-3
8.3. Kedudukan Badan Koordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir................................... VIII-6
8.4. Arahan Pengembangan Kelembagaan ........................................................................ VIII-7

BAB IX REKOMENDASI DAN CATATAN PENUT UP....................................................... IX-1


9.1. Rekomendasi ................................................................................................................ IX-1
9.2. Draft Akademik ............................................................................................................. IX-1
9.3. Catatan Penutup........................................................................................................... IX-2

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN : - Draft Akademik Pointers Penyusunan Qanun Tata Ruang Pesisir Provinsi NA D
- Peta – Peta Rencana

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami iv


Buku Rencana

DAFTAR TABEL

Tabel 1.4.1. Wilayah Perencanaan RTRW Pesisir Provinsi NAD........................................ I-7


Tabel 3.1.1. Rencana Kaw asan Lindung di Wilayah Pesisir Provinsi NAD......................... III-1
Tabel 3.2.1. Rencana Penetapan Lokasi dan Jenis Kultivan............................................... III-17
Tabel 3.2.2. Prakiraan Jumlah PPI Tahun 2012 – 2022 di Provinsi NAD ........................... III-21
Tabel 3.2.3. Rencana Pembangunan Fasilitas Pendidikan di Wilayah Pesisir Provinsi
NAD................................................................................................................... III-28
Tabel 5.1.1. Indikasi Program Pembangunan WPP A ( Pusat di Sabang-Banda Aceh)...... V-1
Tabel 5.1.2. Indikasi Program Pembangunan WPP B ( Pusat di Idie Rayeuk) .................... V-3
Tabel 5.1.3. Indikasi Program Pembangunan WPP C ( Pusat di Labuhan Haji).................. V-5
Tabel 5.1.4. Indikasi Program Pembangunan WPP D ( Pusat di Singkil) ............................ V-7
Tabel 5.2.1. Indikasi Program : WPP A (Pusat di Banda Aceh-Sabang) ............................ V-14
Tabel 5.2.2. Indikasi Program : WPP B ( Pusat Pengembangan di Idi Rayeuk) .................. V-17
Tabel 5.2.3. Indikasi Program : WPP C ( Pusat Pengembangan di Labuhan Haji) ............. V-20
Tabel 5.2.4. Indikasi Program : WPP D ( Pusat Pengembangan di Singkil) ........................ V-23
Tabel 5.3.1. Jenis Investasi Sektor Perikanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam........ V-31
Tabel 5.3.2. Matriks Peluang Investasi di Sektor Perikanan Kabupaten/ Kota di Provinsi
NAD................................................................................................................... V-32
Tabel 5.3.3. Jenis-Jenis Investasi Pada Sektor Industri Mar itim, Pariw isata dan
Perhubungan .................................................................................................... V-35
Tabel 5.3.4. Matriks Peluang Investasi Sektor Pariw isata dan Industri Pengolahan
Per ikanan Berdasarkan Kabupaten/ Kota....................................................... V-36
Tabel 5.3.5. Pola Kerjasama Kegiatan Investasi................................................................. V-39
Tabel 5.4.1. Variabel Skenario Optimisti dan Pesimistik bagi Implementasi
Rencana Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD....................................... V-42
Tabel 5.4.2. Prediksi dan Target IPM dengan Implementasi Rencana Tata Ruang
Wilayah Pesisir Provinsi NAD Berdasarkan Skenar io Optimistik dan
Pesimistik.......................................................................................................... V-42
Tabel 6.1.1. Pr insip Pengelolaan Kaw asan Lindung di Wilayah Pesisir Provinsi NAD ...... VI-2
Tabel 6.2.1. Pr insip Pengelolaan Kaw asan Budidaya di Wilayah Pesisir Provinsi NA D.... VI-6
Tabel 7.1.1. Langkah Pengendalian Kaw asan Lindung di Wilayah Pesisir Provinsi NA D . VII-2
Tabel 7.2.1. Langkah Pengendalian Kaw asan Budidaya Di Wilayah Pesisir Provinsi
NAD................................................................................................................... VII-8
Tabel 7.3.1. Langkah Pengendalian Kaw asan Strategis Di Wilayah Pesisir Provinsi NA D VII-10
Tabel 8.1.1. Kelembagaan Tata Ruang Pesisir Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam...... VIII-1

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami v


Buku Rencana

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.4.1. Peta Wilayah Perencanaan RTRW Pesisir Provinsi NAD......................... I-8
Gambar 2.1.1. Rencana Struktur Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD.......................... II-2
Gambar 2.2.1. Rencana Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD.......................... II-3
Gambar 3.1.1. Kaw asan Raw a Gambut............................................................................. III-4
Gambar 3.1.2. Kaw asan Sempadan Pantai ....................................................................... III-6
Gambar 3.1.3. Taman Wisata Laut Kep. Banyak (diusulkan menjadi Taman Nasional
Laut) ............................................................................................................ III-7
Gambar 3.1.4. TWA dan TWL Pulau Weh Kota Sabang ................................................... III-9
Gambar 3.1.5. KKLD Pulo Aceh......................................................................................... III-11
Gambar 3.1.6. KKLD Kabupaten Simeulue........................................................................ III-12
Gambar 3.1.7. KKLD Kota Sabang..................................................................................... III-12
Gambar 3.1.8. Daerah Perlidungan Laut............................................................................ III-13
Gambar 3.1.9. Kaw asan Suaka Perikanan ........................................................................ III-14
Gambar 3.2.1. Model Keramba Jaring Apung.................................................................... III-15
Gambar 3.2.2. Zona Pemanfaatan Ruang Untuk Budidaya Laut ...................................... III-16
Gambar 3.2.3. Model Tambak ............................................................................................ III-17
Gambar 3.2.4. Rencana Kaw asan Perikanan Tangkap..................................................... III-18
Gambar 3.2.5. Aliran Migrasi Ikan Tuna di perairan Laut Andaman (April – Oktober)...... III-18
Gambar 3.2.6. Rencana Pengembangan Pariw isata......................................................... III-19
Gambar 3.2.7. Konsep Teoritis Penataan Ruang Permukiman......................................... III-25
Gambar 3.2.8. Konsep Pengembangan Ruang Kota Pesisir............................................. III-25
Gambar 3.2.9. Konsep Penataan Ruang Pesisir ............................................................... III-26
Gambar 3.2.10. Konsep Detail Tata Ruang Pesisir di Masing- Masing Zona Peruntukan .. III-26
Gambar 3.2.11. Contoh Penataan Kaw asan Pesisir Dengan Mitigasi Bencana ( Tanpa
Tambak) ...................................................................................................... III-26
Gambar 3.2.12. Contoh Penataan Kaw asan Pesisir Dengan Mitigasi Bencana
(DenganTambak) ........................................................................................ III-27
Gambar 3.2.13. Contoh Penataan Kaw asan Pesisir dengan Mitigasi Bencana dengan
Tambak ....................................................................................................... III-27
Gambar 3.3.1. Rencana Jaringan Jalan............................................................................. III-33
Gambar 3.4.1. Zona Raw an Abrasi di Wilayah Pesisir Provinsi NAD ............................... III-39
Gambar 3.4.2. Zona Raw an Sedimentasi di Wilayah Pesisir Provinsi NAD...................... III-40
Gambar 3.4.3. Zona Raw an Gempa di Wilayah Pesisir Provinsi NAD.............................. III-41
Gambar 3.4.4. Zona Raw an Tsunami di Wilayah Pesisir Provinsi NAD............................ III-42
Gambar 3.4.5. Zona Raw an Banjir di Wilayah Pesisir Provinsi NAD ................................ III-43
Gambar 4.1.1. Zona Kaw asan Prioritas Pertumbuhan Ekonomi Wilayah Pesisir
Provinsi NAD............................................................................................... IV-3
Gambar 4.4.1. Kaw asan Strategis Pertahanan dan Keamanan ........................................ IV-6
Gambar 5.2.1. Diagram Alir Penyusunan Prioritas Program Pembangunan .................... V-9
Gambar 5.3.1. Sumber Pendanaan dan Penganggaran Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam................................................................................................. V-27
Gambar 5.3.2. Peluang Investasi Perikanan Tambak........................................................ V-33
Gambar 5.3.3. Peluang Investasi Budidaya Laut ............................................................... V-34
Gambar 5.3.4. Peluang Investasi Pariw isata Bahari.......................................................... V-37
Gambar 5.3.5. Peluang Investasi Industri Pengolahan Ikan.............................................. V-38
Gambar 5.3.6. Tahapan Bantuan Sarana dan Modal Investasi Masyarakat..................... V-40
Gambar 8.1.1. Struktur Organisasi Badan Koordinator Pengelola Kaw asan Pesisir
Terpadu....................................................................................................... VIII-3

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami vi


Buku Rencana

DAFTAR BOKS

Boks 1.1. Indikasi Isu-isu Strategis................................................................................... I-1


Boks 1.2. Prinsip Dasar Penataan Ruang Pesisir ............................................................ I-6
Boks 2.1. Kriteria Penentuan Pusat-Pusat Pengembangan Pesisir ................................ II-2
Boks 2.2. Wilayah Pengembangan Pesisir (WPP) Pr ovinsi NAD.................................... II-4
Boks 2.3. Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD dan Sedimen Sel................... II-5
Boks 3.1. Kriteria Penetapan Kaw asan Taman Nasional Laut Kepulauan Banyak ........ III-8
Boks 3.2. Kriteria Kaw asan Perikanan ( PP No. 47 Tahun 1997, Tentang RTRWN) ...... III-15
Boks 3.3. Pedoman Sistem (Jaringan) Ir igasi Tambak.................................................... III-17
Boks 3.4. Ruaya/ Migrasi Ikan Tuna................................................................................. III-18
Boks 3.5. Kondisi Pariw isata NAD dan Kriteria Kaw asan Pariw isata.............................. III-20
Boks 3.6. Definisi, Tujuan, dan Kriteria Kaw asan Per mukiman....................................... III-25
Boks 3.7. Kriteria Penetapan Kaw asan Pertambangan................................................... III-28
Boks 3.8. Kriteria Penetapan Kaw asan Insdustri............................................................. III-30
Boks 3.9. Kriteria Penetapan Kaw asan Pertanian Lahan Basah..................................... III-31
Boks 3.10. Kriteria Penetapan Kaw asan Pertanian Lahan Kering .................................... III-31
Boks 3.11. Kriteria Penetapan Kaw asan Pertanian Lahan Perkebunan ........................... III-32
Boks 3.12. Tujuan dan Arahan Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil Terluar ........................... III-45
Boks 4.1. Kriteria Penetapan Kaw asan Strategis Pertumbuhan Ekonomi Pesisir .......... IV-1
Boks 4.2. Kriteria Penetapan Kaw asan Kritis Lingkungan............................................... IV-4
Boks 5.1. Skenario Pr ioritasi Program.............................................................................. V-10
Boks 5.2. Kebijakan Insentif dan Disinsentif Dalam Pengembangan Investasi .............. V-29
Boks 5.3. Pengembangan Jaringan dan Pr omosi Daerah............................................... V-30
Boks 5.4. Potensi Perikanan Tangkap di Provinsi NAD................................................... V-31
Boks 5.5. Dasar Penetapan Peluang Investasi Tambak dan Budidaya Laut Provinsi
NAD................................................................................................................... V-32
Boks 5.6. Peluang Investasi Pariw isata Bahari dan Pengolahan Ikan ............................ V-36
Boks 5.7. Nilai Tambah Ekonomi Bagi Kesejahteraan Masyarakat Provinsi NAD.......... V-41
Boks 6.1. Tujuan Pengelolaan Kaw asan Wilayah Pesisir................................................ VI-1
Boks 7.1. Definisi Pengendalian Tata Ruang................................................................... VII-1
Boks 8.1. Badan Koordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir Terpadu............................ VIII-3
Boks 8.2. Pengelolaan Pelabuhan Bebas dan Kekayaan Laut ....................................... VIII-8

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami vii


Buku Rencana

BAB 1
Tujuan, Kebijakan dan Strategi
Penataan Ruang

Bab ini memberikan penjelasan mengenai visi-misi, tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah
pesisir Provinsi NAD yang mengacu pada kebijakan pokok, pendekatan dan prinsip dasar dalam penataan
ruang wilayah pesisir Provinsi NAD pasca tsunami. Rumusan kebijakan dan strategi penataan ruang
dijadikan sebagai dasar dalam penyusunan rencana pemanfaatan ruang, rencana pengendalian pemanfaatan
ruang dan penyusunan indikasi program pembangunan di wilayah pesisir Provinsi NAD.

Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam ( NAD) memiliki potensi bahari yang cukup prospektif
untuk dikembangkan sebagai kaw asan sentra industri perikanan dan kelautan di kaw asan
Indonesia Bagian Barat, terlebih dengan ditetapkannya Sabang sebagai Kaw asan
Perdagangan dan Pelabuhan Bebas. Namun, potensi yang tersedia belum dimanfaatkan
dengan baik, dikarenakan belum tersedianya sebuah kerangka kebijakan yang mengatur
pemanfaatan di w ilayah pesisir dan laut. Wilayah Provinsi NAD yang berbatasan dengan
negara lain seperti Malaysia, India dan Thailand, menjadikan persoalan pengelolaan dan
pemanfaatan w ilayah lautnya tidak hanya dipengaruhi oleh kekuatan-kekuatan internal Provinsi
NAD, melainkan juga dipengaruhi oleh kekuatan-kekuatan eksternal. Bencana gempa disertai
tsunami pada 26 Desember 2004 semakin memperparah kerusakan lingkungan dan
infrastruktur terbangun baik secara ekologis, biogeofisik maupun sosial ekonomi. Bencana
gempa dan tsunami secara langsung maupun tidak langsung memunculkan beberapa isu dan
kepentingan khususnya dalam perencanaan w ilayah dan pembangunan kembali Provinsi NA D.
Beberapa isu ini antara lain adalah pemulihan fungsi lingkungan dan ekosistem pesisir,
rehabilitasi w ilayah pesisir dan infrastruktur dan lain-lain.

Boks 1.1. Indikasi Isu-Isu Strategis

Beberapa isu s trategis pasca gempa dan tsunami 24 Des ember 2004 bagi per encanaan wilayah pesisir Provinsi NAD:
1. Pemulih an Fungsi Lingkung an dan Ekosistem Pesisir Pasca Gempa dan Tsun ami
Pemulihan fungsi lingkungan menjadi isu yang sangat mendas ar dan strategis, fungsi tersebut telah mengalami penurunan
secara signifikan, terutama pasca bencana gempa dan tsunami. Tanpa ada pemulihan fungsi lingkungan akan sulit menjamin
kel angsungan pembangunan di wilayah pesisir secara ber kel anjutan. pemulihkan fungsi kawas an dan ekosistem antara lain:
a. Terumbu karang dan padang lamun; bertujuan meni ngkatkan perlindungan terhadap pantai dan sekaligus sebagai nurs ery
ground, s pawni ng ground dan rearing ground bagi i kan-ikan dan biota l aut l ainnya.
b. Ekosistem hutan mangrove berper an sebagai tempat pemijahan, penyedia nutrient, tempat mencari makan, tempat
berlindung dan tempat pengas uhan bagi jenis biota, pelindung pantai dari erosi dan abrasi, angin dan badai serta
perang kap bagi sedi men yang di kirim lewat sungai. Kerusakan mangrove di pesisir Pantai Barat NAD lebi h dis ebabkan oleh
benc ana gempa dan tsunami, sedangkan di pesisir pantai timur lebih banyak terjadi karena ulah manusia dengan tindakan
penebangan hutan mangrove. Dampak hilangnya dan rus aknya hutan mangrove di pesisir Pantai Timur antara lain
menurunnya produksi tambak, abrasi pantai, pendangkalan muara s ungai, beberapa jenis biota yang telah menghilang.
c. Muara sungai/ estuari; penting dipulihkan fungsinya karena merupakan tempat pertemuan antara pros es fluvial dan proses
marine yang sangat potensial bagi nursery gr ound, s pawni ng ground dan rearing ground bagi biota laut dan darat.
d. Hutan dan wilayah upl and; Kerusakan hutan memberikan dampak s erius dengan terjadinya pendangkalan kuala/ muara
sungai di sepanjang wilayah pesisir Pantai Timur NAD tidak terlepas dari terganggunya sistem tata air akibat penebangan
liar dan penggundulan hutan di daer ah atas , pemulihan fungsi hutan dan penataan wilayah upland menjadi s angat vital.
2. Pemulihan Fungsi Lingkungan Buatan W ilayah Pesisir
a. Pemulihan kawas an pertambakan; pemulihan pertambakan sangat penting mengingat hasil budidaya tambak dapat
menggerakkan roda perekonomi an wilayah pesisir. Tambak-tambak yang hanc ur perlu dilakukan peninjauan kelayakan
(kualitas air, dll) sebelum direvitalisasi. Apabila tidak layak dapat di ubah fungsi untuk dijadi kan green belt.
b. Permukiman cender ung memberikan tekanan terhadap kelestarian wilayah pesisir. Hal ini menjadi isu penting tidak hanya
bagi keles tarian ekosistem pesisir, namun juga bagi kes elamatan mas yarakat itu sendiri, mengingat pesisir merupakan
daerah yang potensial.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-1


Buku Rencana

3. Mempercepat Pengembangan Sab ang sebagai Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas.
Penetapan Sabang dan sekitarnya sebagai kawas an per dagangan bebas dan pelabuhan bebas mer upakan kebijakan
ekonomi yang strategis sebagai pintu keluar masuknya perdagangan regional dan i nternasional yang diharapkan
memberikan dampak positif terhadap kegiatan ekonomi di Provinsi NAD.
4. Menghindari T erjadin ya D eplesi Sumb er Daya Per ikanan
Deplesi sumber daya peri kanan menjadi isu yang menonjol dan perlu segera ditangani karena beber apa alasan sebagai
berikut: (1) Deplesi meyebabkan penur unan ting kat produksi perikanan; (2) Penurunan ti ngkat produksi s elanjutnya sangat
berdampak pada penurunan pendapatan nel ayan dan mas yarakat pesisir; (3) berkurangnya juml ah tangkapan, rawan
menciptakan terjadinya konflik antar nel ayan; (4) dalam j angka panjang deplesi adalah pintu menuju kepunahan sumberdaya
perikanan.
5. Penangan an Abrasi dan T anah Timbul di W ilayah Pesisir
Pasca gempa dan ts unami terjadi perubahan garis pantai, abrasi pantai, pergeseran muara sungai, dan ber kurangya ting kat
kej ernihan air. Penanganan abrasi menjadi isu yang penti ng dalam perencanaan tata ruang wilayah pesisir karena abrasi
dapat menyebabkan hilangnya lahan-lahan produktif s eperti pertambakan, per muki man, dan fasilitas umum di s ekitar pantai.
6. Ketimpangan Perkembangan W ilayah antar a Pesisir Timur dan Barat Provinsi N AD
Kesenjangan per kembangan wilayah terlihat antara pesisir timur Aceh yang memiliki ting kat pertumbuhan lebi h maj u
dibanding kan pesisir barat Provinsi NAD.
7. Penatagunaan Tan ah dalam Penataan Ruang
Masalah umum pertanahan yang menonjol ber kaitan dengan mas alah penguas aan, penggunaan dan pemanfaatan tanah.
Sebagian besar tanah di wilayah pesisir belum jelas s tatus kepemilikannya pasc a terjadinya bencana gempa dan tsunami
serta masih dijumpai pemberian izin pemanfaatan tanah yang tidak ses uai dengan peruntukannya s ehingga sering
menciptakan konflik dalam implementasi dan pengendalian per encanaan tata ruang. Konflik pemanfaatan ruang di wilayah
pesisir NAD selengkapnya terlihat pada:
a. Pemberian izin konsesi per kebunan yang melebi hi luas kawas an yang ada.
b. Pemanfaatan ruang yang seharusnya untuk kawas an green belt di beberapa daerah telah dimanfaatkan kembali oleh
mas yarakat nel ayan sebagai kawasan permukiman dengan jarak kurang dari 200 meter dari garis pantai.
c. Adanya pembukaan kawas an untuk budi daya perikanan tambak di kawasan green belt.
d. Kerusakan ekosistem mangrove yang merupakan kawasan lindung s empadan pantai oleh akti vitas penebangan liar
merupakan benturan kepentingan ekonomis dan ekologis.
e. Fenomena penambangan karang yang terjadi di beberapa kawas an
8. Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil
Pengelol aan pulau- pulau kecil bertujuan mempertahankan eksistensi dan fungsi nilai pulau-pul au tersebut untuk menghindari
ker ugian secara politik maupun secara ekonomis tanpa mengesamping kan prinsip-prinsip pengelolaan terpadu dan
ber kelanjutan s erta berbasis mas yarakat di sekitarnya. Pengelolaan pulau-pul au kecil menjadi isu s trategis karena:
a. Beberapa pulau lokasinya sangat strategis karena berbatas an langsung dengan negara lain sehi ngga rawan terhadap
inter vensi dan okupasi negara lain.
b. Potensi di pulau-pul au kecil belum di manfaatkan sec ara opti mal.
c. Keter batasan pengawasan menyebabkan pulau-pul au kecil rawan terhadap aksi penyelundupan, kehadiran pendatang
ilegal, dan aksi pengrus akan lingkungan akibat eksploitasi sumberdaya pesisir.
d. Belum mendapat perhati an yang maksimal dari pemerintah.
e. Kesenjangan pembangunan antara wilayah daratan utama dengan pulau- pulau kecil
9. Peningkatan Sumber Daya Manusia Pesisir
Permasalahan yang dihadapi dalam pembangunan s umber daya manusia (SDM) mas yarakat pesisir NAD; (1) ting kat
pendidi kan penduduk relatif masih rendah; (2) kesenjangan tingkat pendidi kan antar kelompok mas yarakat; (3) Fasilitas
pelayanan pendi dikan untuk jenjang menengah pertama dan di atas nya belum mer ata; (4) kualitas pendidi kan masih rendah
dan belum memnuhi kompetensi pes erta di dik, dan (5) pembangunan di bidang pendidi kan belum sepenuhnya mampu
menumbuhkan kemampuan kewiraus ahaan. T anpa diimbangi dengan SDM yang memadai, program pembangunan yang
dilaks anakan di wilayah tersebut tidak akan direspon dengan bai k oleh mas yarakat.
10. Pengentasan Kem iskinan dan Kesejahteraan Masyar akat Pesisir
Kemis kinan dan kesej ahteraan mas yarakat merupakan masalah yang kompl eks dan dipengaruhi oleh berbagai faktor yang
saling berkaitan, antar a lain: ti ngkat pendapatan, kes ehatan pendidi kan, aks es terhadap barang dan jas a, lokasi geografis,
gender dan kondisi lingkungan. Per mas alahan kemis kinan di Provinsi NAD disebabkan oleh: (1) belum terpenuhinya
kebutuhan dasar mas yarakat; (2) terbatas nya kesempatan kerja dan berusaha; dan (3) memburuknya kondisi lingkungan
dan s osial pasc a bencana ts unami. Is u kemiski nan menjadi penting dalam perenc anaan tata ruang wilayah pesisir Provi nsi
NAD dikarenakan alas an kemis kinan mas yarakat pesisir cender ung mendorong mas yar akat bertindak s ecara ti dak arif,
mendor ong terjadinya eks ploitasi s umberadaya al am s ecara berlebih dan menci ptakan kerawanan sosi al di wilayah pesisir.
11. Eksploit asi L ingkungan untuk Pembangunan Infrastuktur
Infrastruktur wilayah mengal ami kerusakan yang sangat berat setelah terjadinya gempa dan ts unami. H al ini dapat dilihat dari
ker usakan kondisi jalan di s epanjang wilayah pantai barat, kerus akan kawas an- kawas an per muki man, serta kerus akan
berbagai fasilitas sosial penunj ang. Upaya rekonstruksi permukiman dan sistem pras arana wilayah yang saat ini dilakukan
telah meni mbul kan isu konflik pemanfaatan sumberdaya alam, seperti: penambangan batu-batu pada tebing-tebing di
sepanjang pantai bar at yang potensial mengalami longsor s erta penebangan hutan sec ara ti dak langsung akan berpengaruh
terhadap perubahan sistem tata air dan karakter wilayah pesisir.
12. Penang anan Kawasan Rawan Bencana
Kejadi an bencana al am gempa bumi dan tsunami merupakan pelajaran berharga yang tidak ternilai untuk mengarahkan visi
pembangunan pesisir pada mas a yang akan datang. Kebijakan-kebijakan yang tegas untuk mencegah pemanfaatan daerah-
daerah rawan bencana sebagai kawasan permukiman perlu dilakukan. Banyaknya kawasan rawan benc ana di Provinsi NAD
mengindikasi kan bahwa mitigasi bencana merupakan hal yang sangat penting untuk diper hati kan dal am pembangunan fisi k
di Provinsi NAD. Daerah rawan benc ana di wilayah pesisir tidak hanya berupa rawan gempa dan tsunami, melainkan ada
beberapa wilayah yang juga rawan banjir dan rawan gerakan tanah.

Sumber : Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-2


Buku Rencana

Dengan pertimbangan tersebut, perlu kiranya disusun suatu kerangka kebijakan pemerintah
untuk pemanfaatan ruang yang tertuang dalam Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir
Provinsi NA D pasca tsunami, guna mengakomodasi aspirasi stakeholder dalam rehabilitasi dan
rekonstruksi w ilayah pesisir Provinsi NAD dan mengantisipasi perkembangan yang ter jadi di
masa mendatang dengan variabel utama aspek ekologis, biogeofisik dan sosial ekonomi.

1.1. Visi, Misi dan Tujuan


Penataan ruang w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NA D) memerlukan visi
dan misi sebagai yang menjadi bagian dari pemahaman menyeluruh terhadap visi misi
Pemerintah Provinsi NA D.
Visi Penataan Ruang Pesisir Provinsi NAD ditetapkan sebagai berikut :

“Terwujudnya harmonisasi penataan ruang wilayah pesisir Provinsi


Nanggroe Aceh Darussalam yang berwawasan lingkungan untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat pesisir yang madani dan Islami
tahun 2027”

Upaya mencapai visi dijabar kan dalam Misi Penataan Ruang Pesisir Provinsi NAD sebagai
berikut:
• Mew ujudkan har monisasi penataan ruang w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam.
• Mew ujudkan struktur dan pola pemanfaatan ruang berbasis daya dukung dan daya
tampung lingkungan pesisir.
• Mew ujudkan pengelolaan sumberdaya pesisir secara terpadu dan berbasis masyarakat.
• Mew ujudkan pemerataan pertumbuhan ekonomi di w ilayah pesisir.
• Mew ujudkan kesejahteraan masyarakat melalui kegiatan pemanfaatan ruang dan
sumber daya pesisir secara lestari dan berkelanjutan.
• Menciptakan suatu sistem dan mekanis me penegakan hukum sebagai pengendalian
pemanfaatan ruang w ilayah pesisir yang berbasis masyarakat.

Sedangkan untuk tujuan penaatan ruang pesisir Provinsi NAD Dalam jangka pendek,
perencanaan w ilayah pesisir diharapkan dapat berkontribusi dalam memperjelas arah
pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca gempa dan tsunami di Provinsi NAD secara
spasial (keruangan) di w ilayah pesisir NAD. Dalam jangka panjang, perencanaan tata ruang
wilayah pesisir diharapkan dapat menjadi pedoman bagi pembangunan daerah, sektoral, dan
lintas pelaku dan dasar pengambilan keputusan dalam rangka pengelolaan w ilayah pesisir dan
laut secara terintegrasi yang bertempat di w ilayah pesisir Provinsi NAD. Oleh karena itu dalam
buku rencana ini dirumuskan:
• Potensi, kendala, peluang dan tantangan pengembangan w ilayah pesisir Provinsi NA D;
• Struktur pengembangan dan pola pemanfaatan ruang w ilayah pesisir dan laut
• Kebijakan penataan ruang pesisir dan laut yang mencakup arahan pemanfaatan dan
arahan pengendalian pemanfaatan ruang pesisir, sebagai pedoman pengendalian
pemanfaatan ruang; dan
• Kerangka integrasi RUTRW Pesisir dan RTRW Provinsi/ Kabupaten/ Kota, baik secara
substansial maupun legal-institusional.

1.2. Kebijakan
Penataan ruang w ilayah pesisir Provinsi NA D didasari dengan kebijakan- kebijakan yang
menjadi landasan dan acuan dalam perencanaan fungsi kaw asan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-3


Buku Rencana

1.2.1. Kebijakan Dasar RUT RW Pesisir Provinsi NAD


1. Wilayah perencanaan dalam RUTRW Pesisir Provinsi NAD meliputi keseluruhan w ilayah
pesisir Provinsi NAD dan pulau-pulau kecil serta batasan pesisir 12 mil dari garis pantai
ke arah laut.
2. RUTRW Pesisir Provinsi NAD secara hirarkis berada dibaw ah dan terintegrasi dengan
RTRW Provinsi NAD dan Rencana Tata Ruang Nasional.
3. RUTRW Pesisir Provinsi NA D merupakan penjabaran dari visi - misi pembangunan
Provinsi NAD.
4. RUTRW Provinsi NAD dan RUTRW Pesisir Provinsi NAD merupakan tindak lanjut
pelaksanaan Undang- Undang No.11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh.
5. RUTRW Pesisir Provinsi NAD mempertimbangkan ketentuan perundangan yang terkait
serta kebijakan-kebijakan sektoral yang telah ditetapkan secara nasional.
6. Dokumen RUTRW Pesisir Provinsi NA D, digunakan untuk kepentingan perencanaan,
pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang pesisir Provinsi NAD untuk kurun
waktu 20 tahun terhitung sejak disahkannya Dokumen RUTRW Pesisir. Draft akademis
yang dihasilkan dari penyusunan RUTRW Pesisir Dokumen RUTRW Pesisir menjadi
salah satu masukan dalam penyusunan Perda RTRW Pr ovinsi NAD. Dokumen ini dapat
ditinjau dan direvisi kembali bila dipandang tidak dapat mengakomodasi perkembangan
yang ada, ataupun telah memenuhi syarat untuk dilakukan peninjauan kembali sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.

1.2.2. Pendekatan Kebijakan Penataan Ruang RUTRW Pesisir Provinsi NAD


1. Penyusunan RUTRW Pesisir NAD mempertimbangkan terjadinya sinkronisasi dan
penyelarasan dengan substansi RUTRW Pr ovinsi NAD.
2. Penyusunan RTWR Pesisir Provinsi NAD mengakomodasi kepentingan dan agenda
pembangunan nasional yang tertuang dalam RTRWN dan Masterplan Sistem
Pengembangan Wilayah Kelautan Nasional.
3. Penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NA D mengakomodasi kepentingan dan agenda
pembangunan daerah (kabupaten/kota) yang tertuang dalam RTRW Kabupaten/Kota.
4. Penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NAD dilakukan dengan memperhatikan ketentuan
perundang-undangan yang terkait dengan penataan ruang w ilayah pesisir dan kebijakan
pembangunan lainnya serta Peraturan Daerah Provinsi NA D (Qonun).
5. Perencanaan RUTRW Pesisir Provinsi NAD didasarkan pada isu-isu strategis w ilayah
Provinsi NAD dengan tetap memperhatikan potensi dan kendala pengembangan
wilayah pesisir NAD.
6. Keterlibatan masyarakat di masa yang akan datang dimungkinkan dalam rangka :
a. Mengisi program yang tertuang dalam RUTRW Pesisir Provinsi NA D.
b. Melaksanakan arahan pemanfaatan ruang sesuai dengan arahan yang ditetapkan di
dalam RUTRW Pesisir Provinsi NAD.
7. RUTRW Pesisir Provinsi NAD akan menjadi acuan bagi penyusunan rencana tata ruang
secara lebih detail yaitu Rencana Tata Ruang Per mintakan pesisir dan pulau-pulau kecil
Wilayah Kabupaten, Rencana Tata Ruang Pesisir Wilayah Kota atau rencana-rencana
sektoral yang terkait dengan pemanfaatan ruang pesisir.

1.2.3. Prinsip Dasar Penataan Ruang Pesisir Provinsi NAD


Prinsip dasar penataan ruang pesisir Provinsi NAD mengacu amanat dalam Undang-Undang
Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh dan Undang-Undang Nomor 32 Tahun
2004 tentang Pemerintahan Daerah, di antaranya adalah sebagai berikut :
1. Pemerintah NA D dan pemerintah kabupaten/kota berw enang untuk mengelola
sumberdaya alam yang hidup di laut w ilayah NAD, yang meliputi :
a. Eksplorasi, eksploitasi, konservasi dan pengelolaan sumber daya alam di laut;
b. Pengaturan administrasi dan perizinan penangkapan dan/atau pembudidayaan ikan;

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-4


Buku Rencana

c. Pengaturan tata ruang w ilayah laut, pesisir, dan pulau-pulau kecil;


d. Penegakan hukum terhadap peraturan yang dikeluarkan atas w ilayah laut yang
menjadi kew enangannya;
e. Pemeliharaan hukum adat laut dan membantu keamanan laut; dan
f. Keikutsertaan dalam pemeliharaan kedaulatan Negara Kesatuan Republik
Indonesia.
g. Pengelolaan sumber daya alam di w ilayah laut yang dilakukan dengan
memperhatikan prinsip-prinsip pembangunan ber kelanjutan dan pelestarian
lingkungan hidup.
2. Perencanaan pembangunan NAD atau kabupaten/kota disusun secara komprehensif
sebagai bagian dari sistem perencanaan pembangunan nasional dalam kerangka
Negara Kesatuan Republik Indonesia dengan memperhatikan: nilai-nilai Islam, kondisi
sosial budaya, prinsip keberkelanjutan dan w awasan lingkungan, prinsip keadilan dan
pemerataan, serta kebutuhan.
3. Masyarakat berhak ter libat untuk memberikan masukan secara lisan maupun tertulis
tentang penyusunan perencanaan pembangunan Pr ovinsi NAD dan kabupaten/kota.
4. Pemerintah mempunyai kew enangan menetapkan norma, standar, dan prosedur
penataan ruang dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah NAD, dan
kabupaten/kota dengan memperhatikan keberlanjutan pembangunan dan kelestarian
fungsi lingkungan hidup.
5. Kew enangan pemer intah kabupaten/ kota dalam perencanaan, pengaturan, penetapan,
dan pemanfaatan tata ruang kabupaten/kota memperhatikan: Adat budaya setempat;
Penyediaan tanah untuk fasilitas sosial dan umum, jaringan prasarana jalan, pengairan,
dan utilitas; Keberpihakan kepada masyarakat miskin; Daerah-daerah raw an bencana;
Penyediaan kaw asan lindung dan ruang terbuka hijau serta pelestarian taman nasional;
Pemberian insentif dan disinsentif.
6. Pemerintah, Pemerintah NAD dan pemerintah kabupaten/kota dalam menyusun dan
melaksanakan pembangunan yang berkelanjutan berkew ajiban memperhatikan,
menghor mati, melindungi, memenuhi dan menegakkan hak-hak masyarakat Aceh.
7. Pemerintah menugaskan Pemerintah NAD untuk melakukan pengelolaan Kaw asan
Ekosistem Leuser di w ilayah NA D dalam bentuk pelindungan, pengamanan, pelestarian,
pemulihan fungsi kaw asan dan pemanfaatan secara lestari. Dalam melakukan
pengelolaan Kaw asan Ekosistem Leuser, Pemerintah NAD melakukan koordinasi
dengan pemerintah kabupaten/kota dan dapat melakukan ker ja sama dengan
pemerintah daerah dan pihak lain.
8. Kaw asan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang adalah suatu kaw asan
yang berada dalam w ilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia yang terpisah
dari daerah pabean sehingga bebas dari : Tata niaga; Pengenaan bea masuk; pajak
pertambahan nilai; dan Pajak penjualan atas barang mew ah. Untuk melaksanakannya,
Pemerintah dan Pemerintah NAD berkew ajiban membangun dan menyiapkan
infrastruktur ekonomi yang dibutuhkan untuk efektivitas perdagangan Kaw asan
Perdagangan Bebas Sabang.
9. Pemerintah bersama Pemerintah NAD mengembangkan Kaw asan Perdagangan
Sabang sebagai pusat pertumbuhan ekonomi regional melalui kegiatan di bidang
perdagangan; jasa; industri; pertambangan dan energi; transportasi dan maritim; pos
dan telekomunikasi; perbankan, asuransi, pariw isata, pengolahan, pengepakan; dan
gudang hasil pertanian; perkebunan, perikanan, dan industri dari kaw asan sekitar.
10. Pemerintahan NAD dan pemerintahan kabupaten/kota berw enang menetapkan
peruntukan lahan dan pemanfaatan ruang untuk kepentingan pembangunan dengan
berpedoman pada peraturan perundang-undangan.
11. Pengelolaan pelabuhan dan bandar udara yang dikelola BUMN dikerjasamakan
pengelolaannya dengan Pemerintah NAD dan/ atau pemerintah kabupaten/ kota
dilakukan oleh Pemerintah NAD dan/atau pemerintah kabupaten/kota.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-5


Buku Rencana

Boks 1.2. Prinsip Dasar Penataan Ruang Pesisir

Prinsip dasar penataan ruang wilayah pesisir:


1. Satu kawas an dengan kawasan lainnya mempunyai hubungan fungsional, memiliki ketergantungan dan har us saling
mengisi.
2. Penempatan kegiatan pada wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil khususnya pada garis pantai wilayah pesisir Provinsi
NAD di prioritas kan untuk kegiatan- kegiatan yang sangat bergantung pada penggunaan air laut.
3. Keter paduan daratan dan pesisir bersifat dinamis dan s elalu bergerak.
4. Prinsip daya dukung lingkungan.
5. Prinsip kehati-hatian (precautionary principles).
6. Menyeluruh atau komprehensif.

Sumber : Kep.Men Nomor 034/Men/2002

1.3. Strategi Penataan Ruang Wilayah Pesisir


Pembangunan Provinsi NAD pasca tsunami salah satunya adalah dengan penataan ruang
untuk w ilayah pesisir NAD. Kebijakan dalam pembangunan dan penataan ruang w ilayah pesisir
Provinsi NAD antara lain sebagai berikut:
1. Mew ujudkan kondisi w ilayah yang aman dari bencana dan penghidupan yang lebih baik.
2. Memberikan pilihan kepada w arga untuk ber mukim.
3. Melibatkan masyarakat dan pranata sosial dalam kegiatan pembangunan dan
penanggulangan bencana alam.
4. Mengutamakan karakteristik sosial, budaya dan adat istiadat yang islami.
5. Pendekatan penataan ruang partisipatif.
6. Mengantisipasi bencana dan memitigasi kaw asan bencana.
7. Proses penataan ruang sebagai perpaduan proses pendekatan dari atas dan baw ah.
8. Meningkatkan peran pemerintah daerah.
9. Per lindungan terhadap hak perdata w arga.
10. Percepatan proses administrasi pertanahan.
11. Pemberian kompensasi dan ganti rugi yang adil dan terjangkau.
12. Melakukan revitalisasi kegiatan perekonomian masyarakat yang berbasis sumber daya
alam.
13. Memulihkan kembali daya dukung lingkungan dan mengantisipasi ancaman bencana
alam.
14. Memulihkan kembali sistem kelembagaan SDA dan LH di tingkat pemerintah.
15. Menyempurnakan struktur dan pola tata ruang w ilayah Provinsi NAD
16. Membangun kembali kota yang terkena bencana dengan merajut kembali tatanan kota
lama.

Pendekatan dalam upaya mencapai kondisi yang lebih baik dalam masa rehabilitasi dan
rekonstruksi w ilayah pesisir Provinsi NAD pasca tsunami salah satunya adalah dengan strategi
penataan ruang w ilayah pesisir.

1.4. Batasan Wilayah Pesisir Provinsi NAD


Pada dasarnya, w ilayah perencanaan dalam Penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi Nanggroe
Aceh Darussalam Pasca Tsunami ini meliputi w ilayah sejauh 12 (dua belas) mil laut dari garis
pantai pulau-pulau yang ter masuk ke dalam w ilayah administrasi Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam, sebagaimana yang diatur oleh UU No 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah. Namun, dalam melaksanakan kegiatan analisis, w ilayah analisis dari kegiatan ini
mencakup dua batasan, yaitu :
1. Wilayah daratan yang berupa w ilayah pesisir yang berada di dalam batas administrasi
Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam, yaitu 114 kecamatan- kecamatan yang
berada di sepanjang garis pantai yang termasuk dalam 17 kabupaten /kota di Provinsi
NAD. Wilayah ini memiliki sekitar 50% dari total penduduk Provinsi NAD.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-6


Buku Rencana

2. Wilayah lautan yang mencakup w ilayah sepanjang 12 mil laut dari garis pantai,
sebagaimana diatur dalam UU No. 32 Tahun 2004.

Wilayah perencanaan dalam penyusunan RTRW Wilayah Pesisir Provinsi NAD dapat dilihat
pada Tabel 1.4.1. dan Gambar 1.4.1.

Tabel 1.4.1. Wilayah Perencanaan RUTRW Pesisir Provinsi NAD

No. Kabupaten/ Kecamatan No. Kabupaten/ Kecamatan No. Kabupaten/ Kecamatan


Kabupaten Simeulue Kabupaten Bireun Kabupaten Aceh Barat
1 Teupah Selatan 40 Samalanga 79 Meureubo
2 Simeulue Timur 41 Simpang Mamplam 80 Johan Pahlawan
3 Teupah Barat 42 Pandrah 81 Sama Tiga
4 Simeulue Tengah 43 Jeunieb 82 Arongan Lambalek
5 Teluk Dalam 44 Peulimbang Kabupaten Aceh Tamiang
6 Salang 45 Peudada 83 Seruway
7 Simeulue Barat 46 Juli 84 Bendahara
8 Alapan 47 Kuala 85 Many ak Pay ed
Kabupaten Aceh Singkil 48 Jangka Kota Banda Aceh
9 Pulau Bany ak 49 Ganda Pura 86 Kuta Alam
10 Singkil Utara 50 Kuta Blang 87 Kuta Raja
11 Singkil 51 Peusangan 88 Sy iah Kuala
12 Kuala Baru 52 Jumpa 89 Meuraxa
Kabupaten Aceh Selatan Kabupaten Pidie Kota Langsa
13 Trumon 53 Muara Tiga 90 Langsa Timur
14 Bakongan Timur 54 Batee 91 Langsa Kota
15 Bakongan 55 Kota Sigli 92 Langsa Barat
16 Kluet Selatan 56 Simpang Tiga Kota Lhokseumawe
17 Kluet Utara 57 Kembang Tanjong 93 Blang Mangat
18 Pasie Raja 58 Glumpang Baro 94 Muara Dua
19 Tapak Tuan 59 Bandar Baru 95 Banda Sakti
20 Sama Dua 60 Panteraja 96 Muara Satu
21 Sawang 61 Trienggadeng Kabupaten Aceh Barat Daya
22 Meukek 62 Meureudu 97 Manggeng
23 Pelabuhan Haji 63 Meurah Dua 98 Tangan -Tangan
24 Pelabuhan Haji Timur 64 Ulim 99 Susoh
25 Pelabuhan Haji Barat 65 Jangka Buya 100 Kuala Batee
26 Trumon Timur Kabupaten Aceh Besar 101 Blang Pidie
Kabupaten Aceh Jaya 66 Lhoong Kabupaten Aceh Timur
27 Teunom 67 Leupung 102 Birem Bay eun
28 Panga 68 Lho'Nga 103 Rantau Selamat
29 Krueng Sabee 69 Peukan Bada 104 Sungai Ray a
30 Setia Bakti 70 Baitussalam 105 Peureulak
31 Sampoiniet 71 Mesjid Ray a 106 Peureulak Timur
32 Jay a 72 Seulimeum 107 Peureulak Barat
Kabupaten Aceh Utara 73 Pulau Aceh 108 Peudawa
33 Muara Batu 74 Darussalam 109 Idi Rayeuk

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-7


Buku Rencana

No. Kabupaten/ Kecamatan No. Kabupaten/ Kecamatan No. Kabupaten/ Kecamatan


34 Dewantara Kota Sabang 110 Darul Aman
35 Sy amtalira Bay u 75 Sukajay a 111 Nurussalam
36 Samudera 76 Sukakary a 112 Julok
37 Tanah Pasir Kabupaten Nagan Raya 113 Simpang Ulim
38 Baktiy a Barat 77 Darul Makmur 114 Madat
39 Seunudon 78 Kuala

Su mber: Ti m Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Gambar 1.4.1. Peta Wilayah Perencanaan RUTRW Pesisir Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-8


Buku Rencana

1.5. Sistem atika (Buku Rencana) RUT RW Pesisir Provinsi NAD


Dokumen ini terdiri atas 9 (sembilan) bab. Bab pertama memberikan batasan dan dasar-dasar
tentang perencanaan tata ruang w ilayah pesisir Provinsi NAD. Selanjutnya pada Bab 2 - 4
adalah substansi rencana, yang terdir i atas rencana struktur ruang w ilayah pesisir, rencana
pemanfaatan ruang pesisir dan laut, serta rencana kaw asan strategis pesisir Provinsi NA D.
Adapun Bab 5 - 8 berupa arahan-arahan dalam pemanfaatan, pengendalian, dan kelembagaan
penataan ruang sehingga dapat memberikan panduan bagi pihak-pihak yang berw enang untuk
mengimplementasikan rencana yang telah disusun. Bab 9, sebagai bab terakhir berisi
rekomendasi lebih lanjut bagi pengelolaan w ilayah pesisir Provinsi NA D.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami I-9


Buku Rencana

BAB 2
Rencana Struktur Ruang Wilayah Pesisir
Provinsi NAD

Bab ini menjelaskan Rencana Struktur Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD sebagai satu kerangka kebijakan
makro keruangan yang selanjutnya digunakan sebagai acuan dalam arahan pengembangan pola keruangan dan
pola pengembangan aktivitas di wilayah pesisir. Struktur ruang yang direncanakan ini mempertimbangkan
berbagai aspek termasuk didalamnya adalah tujuan untuk mencapai visi pembangunan tahun 2027.

2.1. Rencana Struktur Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD


Struktur ruang kelautan nasional terbagi menjadi 3 sistem hirarki pusat yaitu: Pusat Ruang
Kelautan Primer, Pusat Ruang Kelautan Sekunder, dan Pusat Ruang Kelautan Tersier. Wilayah
pemanfaatan ruang laut nasional berdasarkan struktur ruang kelautan tersebut dibagi menjadi
13 zona, Provinsi NA D merupakan bagian dari salah satu Zona Pengembangan Sumatera
Bagian Barat. Perencanaan Tata Ruang Wilayah Pesisir NAD merupakan salah satu upaya
untuk menterjemahkan lebih lanjut kebijakan tersebut.

Penetapan struktur tata ruang w ilayah pesisir Provinsi NAD diarahkan untuk dapat merespon
isu-isu strategis perencanaan w ilayah pesisir Provinsi NAD khususnya pasca bencana gempa
dan tsunami tahun 2004. Disamping itu juga diantaranya untuk :
1. Menciptakan keseimbangan pertumbuhan (pemerataan) w ilayah, khususnya antara
wilayah pantai barat dan pantai timur, dan antara w ilayah pulau-pulau kecil dan daratan.
Wilayah pantai barat dan pulau-pulau kecil diharapkan dapat mengejar ketertinggalan
dari w ilayah-w ilayah di pantai timur melalui penataan struktur ruang w ilayah pesisir ini.
2. Mengoptimalkan potensi riil dari sektor perikanan dan kelautan. Optimalisasi ini
diharapkan terw ujud melalui pengembangan pusat-pusat w ilayah pesisir dan beberapa
wilayah hinterland dengan prioritas fungsi pengembangan yang berbeda-beda antar
wilayah pengembangan sesuai dengan potensi yang dimiliki ditinjau dari aspek sumber
daya alam, ekonomi, sosial, letak kaw asan dan aspek pertahanan dan keamanan.
3. Memperjelas dan menegaskan penetapan-penetapan PKN (pusat kegiatan nasional),
PKW (pusat kegiatan w ilayah), dan PKL (pusat kegiatan lokal) yang telah ditetapkan
dalam RTRW Provinsi. Dengan demikian akan tercipta struktur ruang yang terdiri dari
banyak pusat (polisentris). Pola tersebut diharapkan juga dapat menciptakan stabilitas
wilayah terhadap potensi bencana yang akan melumpuhkan pusat-pusat kegiatan
perkotaan.

Berdasarkan perhitungan kriteria hirarki perkotaan bagi pengembangan w ilayah pesisir Provinsi
NAD dapat dirumuskan sebagai berikut:
• Kota Hirarki I :
Kota Sabang, Kota Banda Aceh, Idi Rayeuk, Labuhan Haji, dan Singkil.
• Kota Hirarki II :
Sigli, Bireuen, Lhokseumaw e, Langsa, Calang, Blangpidie, Meulaboh, Tapak Tuan, dan
Sinabang.
• Kota Hirarki III :
Kota-kota kecil lainnya di sepanjang Pantai Barat dan Timur Provinsi NAD.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 1


Buku Rencana

Boks 2.1. Kriteria Penentuan Pusat-Pusat


Pengembangan Pesisir

Kriteria penetapan kota pusat-sub pusat pengembangan


wilayah pesisir Provinsi NAD tahun 2008-2027, terdiri atas :
1. Nilai LQ sektor perikanan yang mereprsentasi kan
potensi kegiatan perikanan. Semaki n tinggi LQ sebuah
kota dari sektor perikanan maka semakin prioritas kota
tersebut untuk ditetapkan sebagai pusat pengembangan
wilayah pesisir.
• LQ > 2 : pusat pengembangan primer.
• LQ 1-2 : pusat pengembangan sekunder.
• LQ < 1 : pusat pengembagan tersier.
2. Orientasi pendaratan (landi ng) kapal. Semaki n tinggi
intensitas pendaratan kapal pada kota tersebut diatas,
maka semakin potensial untuk menj adi pus at
pengembangan wilayah pesisir. Trip rata-rata di seluruh
sarana- prasarana perikanan kelautan yang dimiliki
kabupaten/ kota yang bersangkutan menj adi ac uan
utama.
• Pendaratan > 250 trip/ tahun ditetapkan sebagai
pusat pengembangan primer.
• Pendaratan 100-250 trip/ tahun ditetapkan sebagai
pusat pengembangan sekunder.
• Pendaratan < 100 trip/ tahun ditetapkan sebagai
pusat pengemangan tersier.
3. Jenis dan jumlah prasarana pelabuhan peri kanan dan
kel autan yang menunjukkan ting kat kestrategisan
sebagai pus at pengembangan pesisir. Jenis prasarana
pelabuhan perikanan yang di maks ud adalah PPS
(Pelabuhan Perikanan Samudera); PPN (Pel abuhan
Perikanan Nusantara); PPP (Pelabuhan Perikanan
Pantai); PPI (Pang kal an Pendaratan Ikan); Pel abuhan
Niaga. Kota/ kabupaten yang memili ki fasilitas:
• PPS, PPN dan/ Pelabuhan Niaga ditetapkan sebagai
Keter angan : pusat pengembangan primer.
: Kota Pesisir Hiraraki I • PPP ditetapkan sebagai pusat pengembangan
: Kota Pesisir Hirarki II sekunder.
• PPI ditetapkan s ebagai pus at pengembangan tersier.
: Kota Pesisir Hirarki III
4. Dukungan kebijakan dari Pemerintah Pusat dan Provinsi
: Interaksi Wilay ah NAD. Semakin besar dukungan pemerintah pusat dan
propinsi ( yang dituang kan dalam berbagai produk
Gambar 2.1.1. Rencana Struktur Ruang Wilayah perenc anaan) terhadap kabupaten/ kota sebagai pus at
Pesisir Provinsi NAD pengembangan pesisir maka semaki n potensial
indikasinya untuk ditetapkan sebagai pus at
pengembangan primer.

Sumber : Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir


Provinsi NAD, 2007

2.2. Rencana Pengem bangan Wilayah Pesisir (WPP) Provinsi NAD


Wilayah Pengembangan Pesisir disingkat dengan WPP adalah sistem pusat per kotaan dan
sub-sub pusat perkotaannya yang bertujuan untuk memanfaatkan potensi perikanan dan
kelautan secara optimal. WPP hanya merupakan instrumen untuk memberikan semangat
(spirit) pengembangan melalui penetapan tema-tema utama (icon) pengembangan pada
wilayah pesisir yang memiliki heterogenitas potensi. Posisi WPP adalah untuk menegaskan
penetapan-penetapan pusat PKN, PKW dan PKL yang dirumuskan dan diatur dalam Rencana
Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi NAD.

Secara ekologis, pembagian kedalam empat w ilayah pengembangan ini juga telah
mempertimbangkan karakteristik sedimen sel (sediment cell) yang ada.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 2


Buku Rencana

Keterangan :

: Kota Pesisir Hirarki I


: Kota Pesisir Hirarki II
: Kota Pesisir Hirarki III
: Interaksi Wilayah

Gambar 2.2.1. Rencana Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD

Berdasarkan penentuan tersebut, maka perw ilayahan pesisir dan laut Pr ovinsi NAD dibagi ke
dalam 4 (empat) Wilayah Pengembangan Pesisir, yaitu:

1. Wilayah Pengem bangan Pesisir A (WPP-A). Dengan pusat pengembangan di Banda


Aceh dan Sabang, w ilayah pengembangan ini meliputi w ilayah perairan dan kota- kota
sekunder di pesisir barat hingga perbatasan dengan Meulaboh dan w ilayah perairan dan
kota-kota sekunder di pesisir timur hingga perbatasan dengan Kabupaten Bireun. Secara
ringkas, fungsi dominan WPP-A lebih kompleks dan lebih vital dari pada w ilayah
pengembangan lainnya. WPP-A dengan memiliki beberapa fungsi dominan.
a. WPP-A berfungsi sebagai pusat kegiatan perdagangan internasional. Oleh karena itu,
Banda Aceh perlu ditetapkan sebagai gerbang pariw isata Kota Sabang ( Pulau Weh) dan
sekitarnya. Pengembangan jasa-jasa penunjang par iw isata seperti hotel berskala
nasional dan internasional, restauran, jasa transportasi penyebrangan, jasa hiburan dan
perdagangan di Banda Aceh menjadi sangat vital. Disamping itu baik di Sabang maupun
Banda Aceh perlu ditunjang dengan pengembangan sarana-prasarana penunjang
bisnis, perdagangan dan telekomunikasi yang memadai.
b. WPP-A berfungsi sebagai kaw asan konservasi terumbu karang dan pariw isata untuk
menangkap peluang pasar w isatawan menuju Kota Sabang ( Pulau Weh) dan sekitarnya
yang memiliki panorama alam pantai dan panorama baw ah laut yang alami dan unik.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 3


Buku Rencana

c. WPP-A berfungsi sebagai daerah perbatasan negara dan sistem hankam. Oleh karena
itu standar dan upaya pertahanan dan keamanan nasional perlu dikembangkan baik di
Kota Sabang maupun di Pulau Rondo sebagai titik terluar w ilayah Republik Indonesia.

2. Wilayah Pengembangan Pesisir B (WPP- B). Dengan pusat pengembangan di Idi Rayeuk,
wilayah pengembangan ini meliputi perbatasan w ilayah perairan pantai timur Kabupaten
Bireun hingga perbatasan dengan Provinsi Sumatera Utara. Dari analisis dan kondisi
empirik dapat ditetapkan bahw a fungsi dominan WPP- B adalah pusat pengembangan
kegiatan budidaya perikanan tambak yang ditunjang dengan keberadaan kegiatan industri.
Dengan demikian pengembangan Pelabuhan Perikanan Nusantara di Idi Rayeuk menjadi
sangat vital bagi pengembangan w ilayah pesisir NAD. Idi Rayeuk sebagai pusat WPP- B
perlu dilengkapi dengan sarana-prasarana penunjang perdagangan dan industri pengolahan
hasil perikanan. Ketersediaan energi untuk pengembangan industri pengolahan hasil
perikanan menjadi prasayarat yang harus dipenuhi dalam pengembangan WPP- B.
Disamping itu, akses dari Idi Rayeuk menuju Lhokseumaw e, dimana transportasi udara
tersedia, perlu untuk diperbaiki dalam rangka memperlancar distribusi produk perikanan
lokal yang dihasilkan. Dengan demikian upaya untuk menangkap peluang pasar domestik
dan eksport dapat diw ujudkan.

3. Wilayah Pengembangan Pesisir C (WPP-C). Boks 2.2. Wilayah Pengembangan Pesisir


Dengan pusat pengembangan di Labuhan Haji, (WPP) Provinsi NAD
wilayah pengembangan ini meliputi w ilayah • W PP-A : Sabang,Band a Aceh ,Pidie, Aceh
perairan barat dar i perbatasan Meulaboh hingga Jaya, Sebagian Aceh Bar at
perbatasan dengan perairan barat Kabupaten Pusat : BandaAceh - Sabang
Fungsi Dominan WPP-A :
Singkil. Wilayah pengembangan ini juga meliputi - Pusat kegiatan perdagangan inter nasional
wilayah perairan Pulau Simeulue dan pulau-pulau - Kawasan pariwisata
kecil disekitarnya. Sebagaimana WPP-A (Banda - Kawasan industri perikanan
- Daerah perbatasan negara dan hankam.
Aceh dan Sabang), berdasarkan hasil analisis dan • W PP-B : Bireuen, Lhokseum awe, Aceh Utara,
kondisi lapangan WPP- C juga memiliki lebih dari Aceh Timur, L angsa, Aceh Tamiang
Pusat : Idie Rayeuk
satu fungsi dominan. Fungsi Dominan WPP-B :
a. WPP- C dapat ditetapkan sebagai pusat - Pusat pengembangan budidaya laut dan
kegiatan perikanan tangkap dan budidaya laut. tambak
- Kawasan industri perikanan.
Wilayah pengembangan ini kaya dengan • W PP-C : Sebagian Aceh Barat, N agan Raya,
potensi ikan pelagis besar, pelagis kecil dan Aceh Bar at Daya, Aceh Selatan, Sim eulue
demersal. WPP- C merupakan w ilayah Pusat : Labuhan H aji
Fungsi Dominan WPP-C :
pengembangan dengan area tangkap terluas - Pusat kegiatan perikanan tangkap
diantara empat w ilayah pengembangan yang - Budidaya laut
direncanakan di Provinsi NAD. - Pengembangan pariwisata.
• W PP-D : Aceh Singkil
Pengembangan WPP- C ini juga relevan untuk Pusat : Si ngkil
menjaw ab beberapa tantangan dalam Fungsi Dominan WPP-D :
- Kawasan konser vasi (terumbu karang,
pengembangan Provinsi NAD yang habitat penyu)
dikarakteristikkan dengan ketimpangan w ilayah - Pengembangan pariwisata bahari
pantai barat dan timur, serta over-eksploitasi - Kawasan budi daya laut
sumberdaya perikanan di pantai timur (Selat Sumber : Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir
Malaka). Provinsi NAD, 2007
b. WPP- C juga diharapkan menjadi pusat pengembangan pariw isata untuk menangkap
peluang pasar w isatawan menuju Pulau Simeulue yang memiliki panorama alam pantai
dan panorama baw ah laut yang masih alami. Oleh karena itu, Labuhan Haji perlu
disiapkan sebagai gerbang w isatawan domestik. Disamping sebagai pelabuhan niaga
dan pelabuhan perikanan nusantara, pengembangan jasa-jasa penunjang pariw isata
seperti hotel berskala lokal dan/ nasional, restauran, jasa transportasi, jasa hiburan dan
perdagangan di Labuhan Haji menjadi sangat vital. Pengembangan industri pengolahan
hasil perikanan sangat dimungkinkan di WPP- C selama tidak bertabrakan dengan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 4


Buku Rencana

kepentingan konservasi dan pengembangan budidaya kelautan yang dijumpai di


beberapa klaster.

4. Wilayah Pengem bangan Pesisir D (WPP- D). Dengan pusat pengembangan di Singkil,
wilayah pengembangan ini meliputi w ilayah perairan pantai barat dari perbatasan Aceh
Selatan - Provinsi Sumatra Utara. Wilayah ini juga meliputi w ilayah perairan di Pulau
Banyak. Secara singkat dapat ditetapkan bahw a fungsi dominan WPP- D adalah sebagai
pusat pengembangan konservasi terumbu karang, habitat penyu dan pariw isata untuk
menangkap peluang pasar w isatawan menuju Kepulauan Banyak yang memiliki keindahan
alam pantai dan panorama baw ah laut yang alami serta unik. Oleh karena itu, Singkil perlu
ditetapkan sebagai gerbang pariw isata bagi Kepulauan Banyak dan beberapa objek
andalan seperti raw a gambut (Suaka Margasatw a Raw a Singkil). Disamping sebagai
pelabuhan perikanan, pengembangan jasa-jasa penunjang pariw isata seperti hotel berskala
lokal dan/ nasional, restauran, jasa transportasi penyeberangan, jasa hiburan dan
perdagangan di Singkil menjadi sangat vital.
Boks 2.3. Wilayah Pengembangan Pesisir Provinsi NAD dan Sedimen Sel
Kons ep “sedi men s el” mengidentifi kasi bahwa sistem pantai terdiri dari s ejuml ah unit yang berhubungan dan terkait dengan
banyak pr oses perpindahan sedimen yang bekerja dal am s kala ruang dan waktu yang berbeda. Pembagian Wilayah
Pengembangan Pesisir ini memperhitungkan kons ep i ni

W PP A, terdiri atas 4 sedimen sel seb agai yaitu: Sub-sel 2-2 (Kuala Arakundo – Kuala Thok)
Sedi men Sel 5 (Tanjung Laweueng – Ujung Batee) Sedi men Sel 3 (Kuala Thok – Kuala Gandapura)
Sub-sel 5-1 (Tanjung Laweueng – Ujung Dayeung) Sub-sel 3-1 (Kuala T hok – Kr ueng Mampl am)
Sub-sel 5-2 (Ujung Dayeung – Ujung Batee) Sub-sel 3-2 (Krueng Mamplam – Krueng Gandapura)
Sedi men Sel 6 (Ujung Batee – Pantai Calang) Sedi men Sel 4 (Kuala Gandapura – Tanj ung Laweueng)
Sub-sel 6-1 (Ujung Batee – Pantai Lamno) Sub-sel 4-1 (Kuala Gandapur a – Ujung Raja)
Sub-sel 6-2 (Pantai Lamno – Lhok Kruet) Sub-sel 4-2 (Ujung Raja – T anjung Laweueng)
Sub-sel 6-3 (Lhok Kruet – C alang)
Sedi men Sel 7 (Pantai Calang – Muara Krueng Seumayem WPP C, terdiri atas 1 sedimen sel yaitu:
Kuala Batee) Sedi men Sel 10 (Pulau Si meulue)
Sub-sel 7-1 (Pantai Calang-Pantai Meulaboh Kec.J ohan Sub-sel 10-1 ( Ujung Sinarung – Ujung Sibau)
Pahlawan) Sub-sel 10-2 (Ujung Sibau – Ujung Amus aseum)
Sub-sel 7-2 (Meulaboh–Muar a Krueng Seumayem Kuala Sub-sel 10-3 (Ujung Amusas eum - Ujung Kr ueng)
Batee) Sub-sel 10-4 (Ujung Krueng – Ujung Sinarung)
Sedi men Sel 11 (Kota Sabang)
Sub-sel 11-1 (Ujung Bau - Kota Sabang) WPP D, terdiri atas 2 sedimen sel seb agai berikut:
Sub-sel 11-2 (Kota Sabang – Ujung Seuke) Sedi men Sel 8 (Muara Krueng Seumayem Kuala Batee-
Sub s el 11-3 (Ujung Seuke – Ujung Maduru) Pantai Trumon)
Sub-sel 11.4 (Ujung Maduru – Ujung Bau) Sub-sel 8-1 (Muara Kr. Seumayem Batee – P.T apak
Tuan)
WPP B, terdiri atas 4 sedimen sel seb agai berikut: Sub-sel 8-2 ( Pantai Tapak T uan – Pantai Trumon )
Sedi men Sel 1 (Tanjung Seruway - Peureulak) Sedi men Sel 9 (Pantai Trumon – Pantai Singkil Baru)
Sub-sel 1-1 (Tanjung Seruway – Tel uk Langsa) Sub-sel 9-1 (Pantai Trumon – Pulo Sarok)
Sub-sel 1-2 (Teluk Langsa – Peureulak) Sub-sel 9-2 (Pulo Sarok – Pulau Biranan)
Sedi men Sel 2 (Peureulak – Kuala Thok)
Sub-sel 2-1 (Peureulak – Kuala Arakundo)

Sumber : Hasil Surv ei dan Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

2.3. Konsep dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD
Melalui analisis SWOT dengan masukan yang bersumber dari temuan-temuan di setiap aspek
yang telah dilakukan pada sebelumnya (lihat Buku Analisa), dapat dirumuskan beberapa
konsep dan startegi penataan ruang w ilayah pesisir yang dirinci berdasarkan 4 (empat) Wilayah
Pengembangan Pesisir (WPP) yang direncanakan.

Konsep dan Strategi pengem bangan WPP – A :


1. Penciptaan integrasi kegiatan antara Kota Banda Aceh, Sabang dan pulau-pulau kecil untuk
pengembangan kaw asan terpadu.
2. Pengembangan Kota Banda Aceh sebagai pintu gerbang pariw isata WPP-A dengan
prioritas objek w isata di Pulau Weh dan Perairan Sabang.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 5


Buku Rencana

3. Pengembangan pelabuhan-pelabuhan utama sebagai daerah pelabuhan internasional


serta pintu masuk dan keluar barang lintas negara.
4. Mengoptimalkan pusat pertumbuhan Kota Banda Aceh dan Sabang melalui peningkatan
peran bandar udara.
5. Pemanfaatan jalan KA Bireun - Banda Aceh untuk pendistribusian produksi perikanan
budidaya menuju atau melalui Kota Banda Aceh.
6. Peningkatan jalur transportasi darat lintas barat sebagai akses menuju ke daerah w ilayah
pesisir barat.
7. Pembangunan infrastruktur untuk memenuhi sarana dan prasarana bagi upaya
pengembangan w ilayah pesisir.
8. Peningkatan produksi melalui pengembangan budidaya tambak dan budidaya laut
khususnya di pantai timur Provinsi NAD untuk membatasi kegiatan perikanan tangkap.
9. Pengembangan industri produk perikanan yang berbasis potensi w ilayah pesisir.
10. Pengembangan kaw asan industri perikanan dan pembangunan Pelabuhan Perikanan
Samudera (PPS) Lampulo untuk meningkatkan investasi dan indeks pembangunan
ekonomi w ilayah.
11. Pemerataan pembangunan khususnya di Aceh Jaya yang masih tertinggal di bandingkan
dengan daerah lain dalam WPP-A dilihat dar i indeks pembangunan ekonomi.
12. Meningkatkan IPE (Indeks Pembangunan Ekonomi) masyarakat Aceh Jaya melalui
pemanfaatan potensi perikanan tangkap di perairan pantai barat, pengembangan teknologi
penangkapan ikan, dan peningkatan kelengkapan sarana.
13. Per lindungan kaw asan konservasi pada kaw asan yang memiliki nilai penting secara
ekologis dan penting sebagai aset w isata (Pulau Weh dan perairan Sabang).
14. Pelindungan pantai di Kab. Aceh Jaya (antara Banda Aceh-Calang) dengan cara
penanaman vegetasi pantai yang sesuai.
15. Konservasi terumbu karang.
16. Rehabilitasi DAS dan daerah tangkapan air untuk mengurangi tingkat sedimentasi pantai
timur NA D sebagai potensi budidaya tambak dan perikanan.
17. Rehabilitasi ekosistem mangrove (Pantai Timur Aceh Besar – Pidie) dan terumbu karang
(Pantai Barat Aceh Besar – Aceh Jaya) yang telah rusak sebagai pelindung keseimbangan
ekologi pantai.
18. Peningkatan keamanan jalur pelayaran dan zona tangkapan ikan untuk mencegah
pencurian potensi sumber daya laut dan perikanan oleh pihak luar.
19. Peningkatan pengaw asan dan pengamanan pulau-pulau kecil dan perairan perbatasan
untuk mengurangi pencurian oleh pihak asing.
20. Peningkatan pengaw asan pemanfaatan sumber daya perikanan dan laut serta penegakan
hukum laut yang tegas.
21. Pengaw asan ketat A MDAL terhadap industri dan limbah di kaw asan pesisir untuk
mengurangi tingkat pencamaran air laut.
22. Pelibatan dan partisipasi masyarakat nelayan dan publik dalam kegiatan rehabilitasi/
konservasi terumbu karang dan mangrove.
23. Peningkatan pengolahan air bersih untuk kebutuhan masyarakat pesisir yang memenuhi
standar baku kesehatan.

Konsep dan Strategi Pengem bangan WPP B


1. Optimalisasi kaw asan-kaw asan industri dan pendayagunaan investasi untuk meningkatkan
percepatan pertumbuhan ekonomi w ilayah.
2. Optimalisasi potensi pertambangan minyak bumi dan gas alam lepas pantai bagi
peningkatan kesejahteraan w ilayah dan masyarakat pesisir.
3. Meningkatkan pengolahan sumber bahan tambang dengan tetap mempertimbangkan
keseimbangan ekologi dan lingkungan.
4. Peningkatan pengelolaan sumber energi guna pengembangan sektor industri pengolahan
hasil perikanan dan penujangnya.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 6


Buku Rencana

5. Optimalisasi budidaya tambak untuk mendorong kesejahteraan masyarakat pesisir.


6. Meningkatkan peran sektor budidaya laut dan tambak untuk membatasi aktivitas perikanan
tangkap.
7. Mengembangkan kaw asan w is ata pantai dan mengintegrasikan dengan rangkaian w isata
budaya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.
8. Peningkatan kualitas pelayanan pelabuhan laut dan bandar udara untuk menagkap peluang
aktivitas industri dan bisnis.
9. Perbaikan dan memfungsikan kembali TPI/ PPI yang rusak (Seunodon – Aceh Utara,
Pusong – Lhokseumaw e, Kuala Langsa – Aceh Timur).
10. Pemanfaatan jalan KA untuk pendistribusian bahan baku bagi industri pengolahan
perikanan di Bireun dan Langsa.
11. Mendorong percepatan pembangunan infrastruktur untuk mendukung pengembangan
fungsi aktivitas di dalam kaw asan budidaya.
12. Pembangunan infrastruktur untuk memenuhi sarana dan prasarana bagi upaya
pengembangan w ilayah pesisir.
13. Konservasi terhadap potensi jenis komoditas unggulan (spawning ground untuk udang
windu di Peureulak).
14. Konservasi hutan mangrove untuk mengembalikan keseimbangan ekosistem pesisir.
15. Rehabilitasi DAS dan mangrove pantai untuk mengurangi tingkat sedimentasi pantai timur
NAD yang berpotensi untuk budidaya tambak dan perikanan.
16. Meningkatkan keamanan dan pengaw asan terhadap pemanfaatan sumberdaya perikanan
dan kelautan.
17. Peningkatan pengaw asan pemanfaatan sumber daya perikanan dan laut serta penegakan
hukum laut yang tegas.
18. Pengaw asan ketat A MDAL terhadap industri dan limbah di kaw asan pesisir untuk
mengurangi tingkat pencamaran air laut.
19. Pelibatan dan partisipasi masyarakat nelayan dan publik dalam kegiatan rehabilitasi dan
konservasi mangrove.
20. Peningkatan pengolahan air bersih untuk kebutuhan masyarakat pesisir yang memenuhi
standar baku kesehatan.

Konsep dan Strategi Pengem bangan WPP C


1. Pengembangan Kepulauan Simeulue sebagai kaw asan konservasi, w isata bahari dan
budidaya kelautan.
2. Meningkatkan kegiatan w isata bahari (snorkling, diving dan surfing) dengan penyediaan
fasilitas dan kemudahan aksesbilitas (di Kepulauan Simeulue) dan w isata observasi
Cetacean ( whale watching).
3. Pengembangan Labuhan Haji sebagai pelabuhan perikanan utama, penyeberangan antar
pulau, dan pintu gerbang pariw isata menuju Pulau Simeulue.
4. Optimalisasi peran Bandar Udara Lasikin, Cut Nyak Dien dan rencana pengembangan
Bandar Udara Cut Ali untuk mendistribusikan komoditas budidaya laut dari Simeulue dan
Perairan Meulaboh hingga Tapak Tuan.
5. Mengoptimalkan fungsi dan peran TPI/ PPI, pelabuhan perikanan dan pelabuhan
penyeberangan di pantai barat Aceh Barat - Aceh Barat Daya untuk menampung potensi
hasil ikan tangkap dan budidaya laut.
6. Peningkatan dan pengembangan jaringan transportasi sebagai penghubung antar w ilayah
dan antar pusat kegiatan.
7. Mempercepat pembangunan infrastruktur dan kelengkapan fasilitas untuk mendorong
pertumbuhan ekonomi w ilayah.
8. Pengembangan Teluk Bengkuang sebagai kaw asan bahari terpadu.
9. Peningkatan aksesbilitas dan penyediaan fasilitas untuk pengembangan pulau-pulau kecil.
10. Pemanfaatan sumberdaya energi lepas pantai untuk memenuhi kebutuhan energi.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 7


Buku Rencana

11. Meningkatkan pemanfaatan potensi ikan tangkap di perairan pantai barat dengan
pengembangan teknologi penangkapan ikan dan kelengkapan sarana dan prasarana.
12. Penguatan sistem data base produksi sumberdaya alam (lobster) untuk penangkaran dan
restocking (konservasi).
13. Pengembangan potensi perkebunan di Kabupaten Simeulue (cengkeh, pala, pinang,
pisang, dan kelapa).
14. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan membangun infrastruktur untuk
mendukung pertumbuhan dan aktivitas ekonomi w ilayah.
15. Penyebaran pusat-pusat pertumbuhan ekonomi untuk mendorong pengembangan w ilayah
dan aktivitas sosial ekonomi dalam meningkatkan indeks pembangunan ekonomi.
16. Peningkatan sumber daya manusia dan fasilitas dasar terutama pada pulau-pulau kecil.
17. Mengoptimalkan peran dan fungsi kaw asan-kaw asan lindung, terutama di Pulau Simelue
dan pulau-pulau kecil di sekitarnya.
18. Konservasi terumbu karang di sekitar pulau-pulau kecil.
19. Konservasi sand dune di P.Salaut Besar.
20. Rehabilitasi vegetasi pantai sebagai pelindung alam dari ancaman abrasi pantai dan
bencana alam (tsunami).
21. Rehabilitasi ekosistem dan konservasi hutan mangrove (Raw a Tripa) dan terumbu karang
yang telah rusak di Kabupaten Simeulue.
22. Meningkatkan keamanan dan pengaw asan terhadap pemanfaatan sumberdaya perikanan
dan kelautan serta pulau-pulau kecil.
23. Meningkatkan pengaw asan laut dan pulau-pulau kecil dari ancaman keamanan dan
pencurian ikan.
24. Pelibatan dan partisipasi masyarakat nelayan dan publik dalam kegiatan rehabilitasi
vegetasi pantai.
25. Pengolahan air bersih untuk kebutuhan masyarakat pesisir yang memenuhi standar baku
kesehatan.

Konsep dan Strategi Pengem bangan WPP D


1. Pengembangan Singkil sebagai pintu gerbang pariw isata di Kepulauan Banyak.
2. Pengembangan Bakongan sebagai pusat industri perikanan tangkap dan galangan kapal
3. Konservasi Kepulauan Banyak sebagai Taman Laut dengan pengembangan konservasi
ekologi dan aktivitas pariw isata (diperlukan zonasi yang lebih implementatif).
4. Per lindungan terhadap taman nasional,untuk pengembangan pendidikan, rekreasi dan
pariw isata, serta peningkatan kualitas lingkungan sekitarnya dan perlindungan dari
pencemaran.
5. Pengembangan dan penyediaan fasilitas w isata bahari (snorkling, diving dan surfing) di
Kepulauan Banyak.
6. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia dengan penyediaan fasilitas dasar seperti
pendidikan, kesehatan.
7. Pemerataan pembangunan khususnya Kep. Banyak dan Singkil yang masih tertinggal
dibandingkan dengan daerah lain dalam w ilayah pengembangan melalui pengembangan
infrastruktur.
8. Peningkatan dan pengembangan jaringan transportasi sebagai penghubung antar w ilayah
dan antar pusat kegiatan.
9. Pembangunan jaringan transportasi darat dan laut untuk meningkatkan aksesbilitas w ilayah.
10. Meningkatkan akses dan jalur pelayaran pulau-pulau kecil untuk mendorong aktivitas
pariw isata (Kepulauan Banyak).
11. Pembangunan infrastruktur untuk mendukung pertumbuhan kegiatan w ilayah Singkil dan
sekitarnya yang masih tertinggal dari w ilayah lain khususnya Pantai Timur NAD.
12. Pengembangan budidaya untuk rumput laut dan keramba jaring apung di perairan
Kepulauan Banyak, Singkil, Pulau Dua dan, Bakongan Timur .

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 8


Buku Rencana

13. Pengembangan ekosistem raw a kluet sebagai kaw asan khusus yakni kaw asan budidaya
dan konservasi
14. Konservasi terumbu karang di Kepulauan Banyak.
15. Konservasi sand-dune (habitat vital nesting penyu) di P.Bangkaru (Kep.Banyak).
16. Rehabilitasi ekosistem dan kondervasi hutan mangrove (Raw a Kluet dan Raw a Singkil).
17. Sosialisasi zona konservasi, budidaya dan fishing ground bagi penduduk pesisir untuk
mencegah benturan fungsi kaw asan dan eksploitasi berlebihan.
18. Pembatasan perkembangan fisik secara ekspansif pada zona perlindungan dengan tetap
menghargai hak-hak dasar masyarakat.
19. Peningkatan pengaw asan laut dan pulau-pulau kecil dari ancaman keamanan dan
pencurian ikan dengan patroli rutin.
20. Pelibatan dan partisipasi masyarakat nelayan dan publik dalam kegiatan rehabilitasi dan
konservasi terumbu karang dan mangrove.
21. Pengolahan air bersih untuk kebutuhan masyarakat pesisir yang memenuhi standar baku
kesehatan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami II - 9


Buku Rencana

Bab 3
Rencana Pola Pemanfaatan Ruang
Wilayah Pesisir Provinsi NAD

Bab ini menjelaskan rencana pola pemanfaatan ruang yang terdiri dari: rencana kawasan lindung, rencana
kawasan budidaya, rencana pengembangan prasarana wilayah, rencana kawasan mitigasi bencana, dan
rencana pengembangan pulau-pulau kecil. Materi dalam bab ini merupakan produk tata ruang wilayah pesisir
yang akan dijadikan sebagai acuan spasial dalam pemanfaatan ruang dan pengembangan aktivitas di wilayah
pesisir Provinsi NAD.

3.1. Rencana Kaw asan Lindung


Kaw asan lindung ditetapkan dalam pemanfaatan ruang memiliki fungsi utama untuk melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya buatan dan nilai
sejarah serta sosial-budaya di w ilayah pesisir guna kepentingan pembangunan Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam yang berkelanjutan. Perencanaan kaw asan lindung di w ilayah
pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam berdasarkan kondisi ekosistem dan habitat penting
di w ilayah pesisir yang tersebar termasuk pada beberapa kaw asan lindung yang telah
ditetapkan sebelumnya, yaitu :
1. Suaka Margasatw a Raw a Singkil (Kab. Aceh Singkil) dengan luas 110.000 ha.
2. Taman Wisata Laut Kepulauan Banyak (Kab. Aceh Singkil) dengan luas 227.500 ha.
3. Taman Wisata Alam Pulau Weh (Kota Sabang) dengan luas 1.300 ha.
4. Taman Wisata Laut Pulau Weh (Kota Sabang) dengan luas 2.600 ha.

Selanjutnya kaw asan lindung tersebut direncanakan dan diusulkan kembali sesuai dengan
kriteria penetapan Kaw asan Lindung.

Pengelolaan kaw asan lindung bertujuan untuk mencegah timbulnya kerusakan fungsi
lingkungan hidup di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Sasaran pengelolaan kaw asan
lindung untuk meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah air, iklim, tumbuhan dan satw a serta
nilai sejarah dan budaya bangsa dan mempertahankan keanekaragaman tumbuhan, satw a, tipe
ekosistem, dan keunikan alam. Kerusakan sumberdaya dan ekosistem pesisir pasca tsunami di
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam memerlukan pemulihan. Sumberdaya dan ekosistem
pesisir yang rusak perlu dilindungi dan diperbaiki (rehabilitasi) sedangkan sumberdaya dan
ekosistem pesisir yang masih baik per lu dilakukan perlindungan dan pengaw etan (preservasi).
Kaw asan Lindung meliputi kaw asan yang memberikan perlindungan kaw asan baw ahannya,
kaw asan perlindungan setempat, kaw asan suaka alam dan cagar budaya dan kaw asan rawan
bencana. Rencana kaw asan lindung di w ilayah pesisir hasil analisis penentuan kaw asan
lindung telah dilakukan dan tersebar di berbagai Wilayah Perkembangan Pesisir (WPP) Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam ( Tabel 3.1.1).

Tabel 3.1.1. Rencana Kawasan Lindung di Wilayah Pesisir Provinsi NAD

No Jenis Kawasan Lindung Sebaran Lokasi


I Kawasan yang 1. Kawasan Hutan • WPP-A : P. Rondo (Kota Sabang)
memberikan Pantai • WPP-C : P. Simeulue (Kab. Simeulue)
Perlindungan • WPP-D : P. Tuangku Kep. Bany ak (Kab. Aceh Singkil)
Kawasan
Bawahannya

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 1


Buku Rencana

No Jenis Kawasan Lindung Sebaran Lokasi


2. Kawasan • WPP-C : Rawa Kluet (Kab. Aceh Selatan), Rawa Tripa
bergambut (Kab. Aceh Barat Day a dan Kab. Nagan Ray a).
• WPP-D : Rawa Singkil (Kab. Aceh Singkil)
3. Kawasan • WPP-A : Tersebar di seluruh wilay ah WPP-A
Resapan Air • WPP-B : Tersebar di seluruh wilay ah WPP-B
• WPP-C : Tersebar di seluruh wilay ah WPP-C
• WPP-D : Tersebar di seluruh wilay ah WPP-D
II Kawasan 1. Kawasan • WPP-A : Pantai di Kota Sabang, Kota Banda Aceh, Kab.
Perlindungan Sempadan Pantai Aceh Besar, Kab. Aceh Jay a, Kab. Pidie,
Setempat sebagian Kab.Aceh Barat, Pulau-pulau Kecil di
wilay ah WPP-A
• WPP-B : Pantai di Kab. Bireuen, Kota Lhokseumawe, Kab.
Aceh Utara, Kab. Aceh Timur, Kota Langsa, Kab.
Aceh Tamiang, Pantai di Pulau-pulau Kecil y ang
termasuk dalam WPP-B
• WPP-C : Pantai di Kab.Aceh Barat, Kab.Nagan Ray a,
Kab. Aceh Barat Daya, Kab. Aceh Selatan dan
Kab. Simeulue
• WPP-D : Pantai di Kab. Singkil, Trumon dan Bakongan
(Kab. Aceh Selatan) dan Kepulauan Bany ak.
2. Kawasan • WPP-A : Sungai-sungai di Kota Sabang, Kota Banda
Sempadan Sungai Aceh, Kab.Aceh Besar, Kab.Aceh Jay a, Kab. Pidie,
Sebagian Kab.Aceh Barat, pulau-pulau kecil di WPP-A
• WPP-B : Sungai-sungai di Kab.Bireuen, Kota
Lhokseumawe, Kab.Aceh Utara, Kab.Aceh Timur, Kota
Langsa, Kab.Aceh Tamiang, Pulau-pulau Kecil yang
termasuk dalam WPP-B
• WPP-C : Sungai di Kab.Aceh Barat, Kab.Nagan Ray a,
Kab.Aceh Barat Day a, Kab.Aceh Selatan dan
Kab.Simeulue
• WPP-D : Sungai-sungai di wilay ah pesisir Kab.Aceh
Singkil, Trumon dan Bakongan (Aceh Selatan), Kepulauan
Bany ak.
3. Kawasan sekitar • WPP-A : Kawasan disekitar Danau Anak Laut P. Weh
Danau (Kota Sabang)
• WPP-C : Kawasan di sekitar Danau Laulo dan Danau
Upup (Kabupaten Simeulue)
III Kawasan Suaka 1. Kawasan Suaka • WPP-D : Suaka Marga Satwa Rawa Singkil (Aceh Singkil)
Alam dan Cagar Marga Satwa
Budaya 2.Taman Nasional • WPP-C : Taman Nasional Gunung Leuser (Aceh Selatan)
• WPP-D : Taman Nasional Laut Kepulauan Bany ak (Kab.
Aceh Singkil)
3. Taman Wisata • WPP-A : Taman Wisata Laut Pulau Weh (Kota Sabang)
Alam dan Laut • WPP-C : Taman Nasional Gunung Leuser
(Aceh Selatan)
• WPP-D : Taman Nasional Laut Kepulauan
• Bany ak Kab.Aceh Singkil
4.Kawasan Pantai • WPP-B : Pesisir Aceh Tamiang sampai ujung Peureulak
Berhutan Bakau (Kab. Aceh Timur), Sungai Ray a – Julok,
sebagian pesisir Lhokseumawe, Bireun sampai
Samalanga.
• WPP-C : Pesisir Teluk Dalam, Sefoy an, Linggi (Simeulue)
5. Kawasan Cagar • WPP-A : Kota Banda Aceh, Kab. .Aceh Barat (Kerajaan
Buday a dan Ilmu Teunom)
Pengetahuan • WPP-B : Kab. Aceh Utara, Kab. Aceh Tamiang, Kab. Aceh
Timur
• WPP-C : Kab.Aceh Selatan (Kerajaan Bakongan)
IV Kawasan Rawan 1. Kawasan Rawan • WPP-A : Pantai Leupueng, muara Kr.Pudeng, Lhoknga,
Bencana Alam Abrasi Lamno, Teunom.
• WPP-B : Leuweung sampai Panteraja, Lhokseumawe, dan
Kuala Idi.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 2


Buku Rencana

No Jenis Kawasan Lindung Sebaran Lokasi


2. Kawasan Rawan • WPP-A : Muara Kr. Leupueng, Lhoknga, muara
Sedimentasi Kr. Tunong dan Kr. Lambeso, Lamno
• WPP-B : Kr. Birimotong dan Kr. Bay eun di sekitar Teluk
Langsa dan di sekitar muara Kr. Ray a – Kr.
Jeungku.
• WPP-C : Meulaboh, Blang Pidie, Blang Dalam sampai
Tapaktuan, Indra Dalam sampai Trumon.
3. Kawasan Rawan • WPP-A : Dari Lhoong sampai Banda Aceh
Gempa Bumi • WPP-C : Dari Tapaktuan sampai Meulaboh
4. Kawasan Rawan • WPP-A : Daerah pantai antara Calang, Banda Aceh dan
Tsunami Meulaboh dengan jarak y ang berv ariasi dari tepi
pantai antara 100 m - 1 km.
• WPP-C : Siemelue dengan jangkauan tsunami mencapai
4 km atau lebih, dari Meulaboh hingga Tapaktuan
dengan jarak yang bervariasi dari tepi pantai
antara 100 m - 1 km.
5. Kawasan Rawan • WPP-B : Hampir seluruh wilay ah Kab. .Aceh Tamiang,
Banjir sebagian wilay ah Kab. Aceh Timur dan Kota
Langsa, sebagian Kab. Aceh Utara dan
Kab. Bireuen
V Kawasan Lindung 1. Daerah • WPP-A : P. Rondo, Pulau Aceh, pesisir Lhoong, P.
Lainnya Perlindungan Laut Kluang, Pulau Rusa.
(Terumbu Karang) • WPP-B : Pesisir Muara Batu (Kab. Aceh Utara)
• WPP-C : Gosong Karang (Blang Pidie, Labuhan Haji)
2. Suaka Perikanan • WPP-C : P. Salaut Besar (Kab. Simeulue)
(Peny u) • WPP-D : P. Bangkaru Kep. Banyak (Kab. Aceh Singkil)
3. Suaka Perikanan • WPP-B : Perairan Peureulak (Aceh Timur) dan Seruway
(Induk Udang) (Aceh Tamiang)
• WPP-C : Perairan Kab Simeulue
• WPP-D : Perairan Kep. Bany ak (Kab. Aceh Singkil)
4. Kawasan • WPP-C : Perairan P. Simeulue (Kab. Simeulue)
Pengungsian
(Migrasi) Satwa
Cetacean
5. Kawasan • WPP-A : Kota Sabang (di luar TWA/TWL), P. Aceh (Kab.
Konserv asi Laut Aceh Besar)
Daerah • WPP-C : Kab. Simeulue
6. Daerah • WPP-A : Gugusan Pulau Aceh ( Kab. Aceh Besar)
Perlindungan Laut • WPP-D : P. Rago-Rago Kep. Bany ak (Kab. Aceh Singkil)
(Lamun)
7. Kawasan Estuari • WPP-A : Estuari pada sungai-sungai utama di WPP-A
dan Laguna • WPP-B : Estuari pada sungai-sungai utama di WPP-B
• WPP-C : Estuari pada sungai-sungai utama di WPP-C
• WPP-D : Laguna Gosongtelaga (Aceh Singkil) dan estuari
pada sungai-sungai utama di WPP-D
Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

3.1.1. Kaw asan yang Melindungi Kaw asan Baw ahnya


Hutan Lindung
Kaw asan Hutan Lindung adalah kaw asan hutan yang memiliki sifat khas yang mampu
memberikan perlindungan kepada kaw asan sekitar maupun baw ahannya sebagai pengatur tata
air, pencegah dan erosi serta memelihara kesuburan tanah. Perlindungan terhadap kaw asan
hutan lindung dilakukan untuk mencegah terjadinya erosi, bencana banjir, sedimentasi dan
menjaga fungsi hidrologis tanah untuk menjamin ketersediaan unsur hara tanah, air tanah dan
air permukaan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 3


Buku Rencana

Kaw asan hutan lindung di w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam terdapat di
pulau-pulau kecil di pantai barat yaitu di P. Rondo (Kota Sabang), P. Simeulue (Kab.
Simeulue), P. Tuangku Kep. Banyak (Kab. Aceh Singkil).

Kaw asan Bergambut


Kaw asan Bergambut adalah kaw asan yang unsur pembentuk tanahnya sebagian besar berupa
sisa-sisa bahan organik yang tertimbun dalam w aktu yang lama. Perlindungan terhadap
kaw asan bergambut dilakukan untuk mengendalikan hidrologi w ilayah, yang berfungsi sebagai
penambat air dan pencegah banjir, serta melindungi ekosistem yang khas di daerah yang
bersangkutan. Kriteria kaw asan bergambut adalah tanah bergambut dengan ketebalan 3 meter
atau lebih atau lebih yang terdapat di bagian hulu sungai dan raw a.

1 Ditetapkan
berdas ar kan SK
KAB.ACEH Menteri Kehutanan
SELATAN No. 166/KPTS-
11/1998

3 KAB.ACEH
SINGKIL

2 Singkil

Gambar a. Provinsi NAD Gambar b . Rawa Sing kil

2 3
Kab. Nagan Raya

Kuala Kab. Aceh


Kluet Selatan Barat Daya
Bakongan Timur
Darul Makmur Kuala Batee
Bakongan
Babahrot

Susoh
T rumon

T rumon T imur

Gambar c. Rawa Kluet Gambar d . Rawa Tripa

Gambar 3.1.1. Kawasan Rawa Gambut

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 4


Buku Rencana

Hutan raw a gambut di pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam berada di kaw asan Pantai
Barat Aceh ini terdiri dari suatu ekosistem yang unik yang menyediakan pelayanan jasa
lingkungan yang penting, baik itu bagi daerah tersebut maupun bagi dunia. Hutan tersebut
meliputi daerah seluas sekitar 170.000 hektar, meliputi Raw a Kluet seluas 18.000 ha (Aceh
Selatan), Raw a Singkil seluas 100.000 ha (Kab. Aceh Selatan, Kab. Aceh Singkil) dan Raw a
Tripa seluas 50.000 ha (di Kab. Nagan Raya dan Kab. Aceh Barat Daya).

Kaw asan Resapan Air


Kaw asan Resapan Air adalah daerah yang mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan
air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air bumi (akifer) yang berguna sebagai sumber
air. Perlindungan terhadap kaw asan resapan air dilakukan untuk member ikan ruang yang cukup
bagi peresapan air hujan pada daerah tertentu untuk keperluan penyediaan kebutuhan air
tanah dan penanggulangan banjir, baik untuk kaw asan baw ahannya maupun kaw asan yang
bersangkutan. Kriteria kaw asan resapan air adalah curah hujan yang tinggi, struktur tanah yang
mudah meresapkan air dan bentuk geomorfologi yang mampu meresapkan air hujan secara
besar-besaran. Kawasan Resapan Air di pesisir dan pulau-pulau kecil Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam terdapat di sekitar hutan lindung di WPP-A yaitu P. Weh dan Kab. Aceh Besar, di
WPP- C P. Simeulue dan di WPP- D di Kab. Aceh Singkil.

3.1.2. Kaw asan Perlindungan Setem pat


Sem padan Pantai
Sempadan Pantai adalah kaw asan tertentu sepanjang pantai yang mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan kelestarian fungsi pantai. Kriteria sempadan pantai adalah daratan
sepanjang tepian yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik pantai minimal
100 meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat. Perencanaan kaw asan lindung sempadan
pantai sangat penting bagi w ilayah pesisir Provinsi NAD karena merupakan w ilayah yang paling
aw al terkena bencana tsunami.
Per lindungan terhadap sempadan pantai bertujuan untuk :
1. Mengendalikan ekspansi bangunan yang menjorok ke laut demi keamanan penghuninya
dari air pasang serta untuk mencegah terjadinya kerusakan pantai (abrasi dan atau akresi).
2. Melindungi w ilayah pantai dari kegiatan yang mengganggu kelestarian fungsi pantai.
3. Melindungi karakter fisik dan biologi area perbatasan tersebut, atau yang dalam ekologi
landsekap disebut ekotone (area transisi ekologis) yang pada umumnya memiliki peran
yang penting bagi kelangsungan kualitas dan kiner ja ekosistem kaw asan pesisir.
4. Sebagai daerah konservasi dan lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi pantai,
yakni minimal 100 meter dihitung dari gar is pantai pada saat pasang tertinggi ke arah darat.

Pengembangan zona sempadan pantai direncanakan berupa pengembangan sabuk hijau


mangrove maupun sabuk hijau vegetasi pantai yang dapat berupa tanaman pesisir yang kuat
seperti pohon Kelapa (Cocos nucifera), Cemara Laut (Casuarina equisetifolia), Ketapang
(Terminalia cattapa), maupun Waru (Hisbiscus tiliaceus), dan asam jaw a maupun Kapuk (Ceiba
petandra). Sempadan pantai di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam tersebar di pesisir dan
pulau-pulau kecil pada Wilayah Pengembangan Pesisir A (WPP-A) yaitu di pantai Kota Sabang,
Kota Banda Aceh, Kab. Aceh Besar, Kab. Aceh Jaya, Kab. Pidie, sebagian Kab.Aceh Barat.
Sedangkan sempadan pantai di pesisir dan pulau-pulau kecil WPP- B yaitu di Pantai di Kab.
Bireuen, Kota Lhokseumaw e, Kab. Aceh Utara, Kab. Aceh Timur, Kota Langsa, Kab. Aceh
Tamiang. Sempadan pantai juga tersebar di WPP- C yaitu Pantai di Kab.Aceh Barat,
Kab.Nagan Raya, Kab. Aceh Barat Daya, Kab. Aceh Selatan dan Kab. Simeulue. Sempadan
pantai di WPP- D adalah di Pantai di Kab. Singkil, Trumon dan Bakongan (Kab. Aceh Selatan)
dan Kepulauan Banyak.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 5


Buku Rencana

Green belt
Green belt

Contoh sempadan pantai/


green belt/ buffer zone

Green belt

Kawasan s empadan pantai direncanakan sebagai s abuk


hijau mangrove maupun s abuk hijau vegetasi pantai.
Tersusun atas tanaman pesisir yang kuat seperti pohon
Kelapa (Cocos nucifera), Cemara Laut (Casuarina
equis etifolia), Ketapang (Ter minalia c attapa), War u
(Hibiscus tiliaceus), As am Jawa (Tamarindus indica),
Kapuk (Ceiba petandra) maupun j enis vegetasi mangrove Contoh sempadan pantai/
seperti Rhiz ophora s p., Avicenia sp., Ceriops sp., dan green belt/ buffer zone
Brugui era sp.

Gambar 3.1.2. Kawasan Sempadan Pantai

Sem padan Sungai


Sempadan Sungai adalah kaw asan sepanjang kiri kanan sungai, ter masuk sungai buatan/
kanal/saluran irigasi primer, yang mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan
kelestarian fungsi sungai. Perlindungan terhadap sempadan sungai dilakukan untuk melindungi
sungai dari kegiatan manusia yang dapat mengganggu dan merusak kualitas air sungai, kondisi
fisik pinggir dan dasar sungai serta mengamankan aliran sungai. Kriteria sempadan sungai
yaitu sekurang-kurangnya 100 meter di kiri kanan sungai besar dan 50 meter di kiri kanan anak
sungai yang berada di luar pemukiman. Untuk sungai di kaw asan pemukiman berupa
sempadan sungai yang diperkirakan cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10-15 meter.

Sempadan sungai di w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam tersebar di seluruh
wilayah pengembangan (WPP). Sempadan sungai di WPP-A adalah sungai-sungai di pesisir
dan pulau-pulau kecil Kota Sabang, Kota Banda Aceh, Kab.Aceh Besar, Kab.Aceh Jaya, Kab.
Pidie, Sebagian Kab.Aceh Barat. Sempadan sungai di WPP- B yaitu sungai-sungai di pesisir
dan pulau-pulau kecil Kab.Bireuen, Kota Lhokseumaw e, Kab.Aceh Utara, Kab.Aceh Timur,
Kota Langsa, Kab.Aceh Tamiang. Sempadan sungai di WPP- C : Sungai di Kab.Aceh Barat,
Kab.Nagan Raya, Kab.Aceh Barat Daya, Kab.Aceh Selatan dan Kab.Simeulue. Sedangkan
sempadan sungai di WPP- D adalah sungai-sungai di w ilayah pesisir dan pulau-pulau kecil di
Kab.Aceh Singkil, Trumon dan Bakongan (Kab. Aceh Selatan), Kepulauan Banyak.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 6


Buku Rencana

Kaw asan Sekitar Danau


Kaw asan sekitar danau adalah kaw asan tertentu di sekeliling danau yang mempunyai manfaat
penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi danau. Perlindungan terhadap kaw asan
sekitar danau dilakukan untuk melindungi danau dar i kegiatan budidaya yang dapat
mengganggu kelestarian fungsi danau. Kriteria kaw asan sekitar danau yang lebarnya
proporsional dengan bentuk kondisi fisik danau antara 50-100 meter dar i titik pasang tertinggi
ke arah darat. Kaw asan sekitar danau di pesisir dan pulau-pulau kecil Prov. Nanggroe Aceh
Darussalam direncanakan di Danau Anak Laut Kota Sabang dan Danau Laulo serta Danau
Upup di Kabupaten Simeulue.

3.1.3. Kaw asan Suaka Alam


Kaw asan Suaka Alam adalah kaw asan dengan ciri khas tertentu baik di darat maupun di
perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kaw asan pengaw etan keragaman jenis
tumbuhan dan satw a beserta ekosistemnya. Kaw asan Suaka Alam terdiri atas Suaka
Margasatw a, Taman Nasional, Taman Wisata Alam/Laut, Kaw asan pantai berhutan bakau,
Kaw asan Cagar Budaya

3.1.3.1. Suaka Margasatwa


Suaka Margasatw a merupakan tempat hidup hidup dan perkembangbiakan dari suatu jenis
satw a yang perlu dilakukan konservasinya. Memiliki keanekaragaman dan populasi satw a yang
tinggi dan merupakan tempat dan kehidupan bagi jenis satw a migran. Kaw asan ini mempunyai
luas yang cukup sebagai abitat jenis satw a yang bersangkutan.

Kaw asan lindung suaka margasatw a di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam berupa raw a
gambut yaitu Suaka Margasatw a Raw a Singkil. Kaw asan seluas 110.000 ha ini ditetapkan
berdasarkan SK. Menteri Kehutanan No. 166/Kpts-II/1998 tanggal 28 Februari 1998.

3.1.3.2. Tam an Nasional


Taman Nasional adalah kaw asan pelestarian alam
yang dikelola dengan sistem zonasi yang
dimanfaatkan untuk tujuan pengembangan ilmu
pengetahuan, pendidikan, pariw isata dan rekreasi.
Per lindungan terhadap taman nasional dilakukan
untuk pengembangan pendidikan, penelitian
rekreasi dan pariw isata serta peningkatan kualitas
lingkungan sekitarnya dan perlindungan dari
pencemaran. Kriteria taman nasional adalah
P. Tuangku
kaw asan berhutan atau bervegetasi tetap yang
memiliki tumbuhan dan satw a yang beragam,
memiliki arsitektur tentang alam yang baik untuk
P. Bangkaru keperluan pariw isata.
Kep. Ban yak
Kaw asan Taman Wisata Laut Kepulauan Banyak
telah ditetapkan melalui SK. Menteri Kehutanan
No. 596/Kpts- II/1996 seluas 227.500 ha dan
Gambar 3.1.3. Taman Wisata Laut dikelola oleh Sub Balai KSDA Provinsi NA D.
Kepulauan Banyak Memperhatikan luas dan kondisi ekosistem
(diusulkan menjadi terumbu karang yang tercakup dalam kaw asan
Taman Nasional Laut) lindung Kep. Banyak serta skoring penentuan
kaw asan lindung bernilai tinggi maka status
kaw asan lindung ini diusulkan menjadi Taman
Nasional Laut.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 7


Buku Rencana

Boks 3.1. Kriteria Penetapan Kawasan Taman Nasional Laut Kepulauan Banyak

Penetapan kawasan Taman Nasional Laut Kepulauan Banyak berdasar kan pada:
a. Keter wakilan
Kawasan Kep. Banyak memiliki luas 227.500 ha dan c ukup memadai untuk menjamin kel angsungan pros es ekologis
secara alami. Didukung oleh keberadaan ekosistem pesisir penting lainnya yaitu padang lamun di P. Rago-rago dan P.
Baleh serta ekosistem bakau di P. Tuang ku maka Kawas an Kep. Banyak dapat mewakili dalam pelestarian alam. Sehingga
dalam as pek keterwakilan maka Kep. Banyak mempunyai nilai sangat mewakili (skor=5), ekosistem terumbu karang di P.
Weh bernilai sangat mewakili (skor=5) sedang kan Gosong Karang di Blang Pidie dal am kategori mewakili (s kor=4).
b. Keaslian (Originality)
Keaslian dapat diukur melalui persentas e campur tangan manusia terhadap ekosistem terumbu karang. Dari semua c alon
lokasi yang dius ulkan maka Kep. Banyak bernilai sangat asli (skor=5), Gos ong Karang di Blang Pidi e mempunyai nilai l ebih
dari asli (skor=4) sedang kan P. Weh bernilai asli (skor=3).
c. Keunikan (Uniquiness)
Penilaian dituj ukan terhadap kekayaan habitat khusus dalam suatu ekosistem. Pantai Pel anggaran dan Amandangan di P.
Bang karu, Kep. Banyak terdapat habitat peneluran Penyu Sisi k (Eretmochelys i mbricata) yang ter mas uk kategori hewan
dilindungi (Appendi x I, R ed Book CITES) dan Penyu Hijau (Chel onia my das) yang termas uk kategori hewan yang teranc am
(Appendi x II, Red Book CITES) yang telah diadopsi oleh Pemerintah RI ke dalam UU Nomor 5 tahun 1990 dan PP No. 7
tahun 1999 tentang pengawetan j enis tumbuhan dan satwa yang dilindungi. Wilayah ini merupakan bagian dari kawas an
peneluran secara regional di pantai barat Sumatra (National Geographic Indonesi a, 2007). Sehingga Kep. Banyak memiliki
nilai lebih dari uni k (s kor=5) sedangkan Gosong Karang di Blang Pidie dan P. Weh dalam kategori uni k (s kor=3).
d. Kelang kaan (Rarity)
Penilaian terhadap pemili kan jenis-jenis biota lang ka dalam ekosistem terumbu, seperti jenis karang dan i kan-i kan karang.
Terdapatnya jenis endemi k seperti karang Acropora torresiana dan Pocillopora danae mer upakan salah satu poi n lebih bagi
Kep. Banyak sehingga dari aspek kelang kaan Kep. Banyak memili ki nilai lebi h dari lang ka (skor=4) sedang kan Gosong
Karang di Blang Pi die dan P. Weh bernilai langka (s kor=3).
e. Laju Kepunahan (Rate of exhaustion)
Penilaian i ni dilakukan untuk menghitung kec epatan ber kurangnya jenis biota dalam ekosistem terumbu karang. Karena
kur angnya data ber kala pros es kepunahan maka dalam hal ini digunakan penilaian l aju rekruitmen karang. Kep. Banyak
mempunyai kerapatan anakan karang paling tinggi daripada terumbu kar ang di wilayah lainnya (Fos ter et al., 2006).
Sehingga Kep. Banyak berpotensi sebagai penyupl ai larva karang bagi pemulihan al ami ekosistem terumbu karang pasca
Tsunami. Penilai an aspek potensi rekruitmen maka Kep. Banyak memili ki nilai tertinggi (skor=4) sedangkan Gosong Karang
di Blang Pi die dan P. Weh bernilai s edang (skor=3).
f. Aks esibilitas
Keterc apai an suatu kawasan di nilai dari ketersediaan jalan masuk (akses) atau transportasi dari kota- kota terdekat menuju
kawasan. Dalam kemudahan mencapai kawas an, P. Weh mudah dicapai (skor=4) karena Kota Sabang dinilai cukup dekat
dengan Kota Banda Aceh. Car a mencapai dapat dilakukan baik dengan Kapal Ferry dari Pelabuhan Ulee lheu maupun
pesawat terbang dari Bandar Udara Sultan Is kandar Muda Banda Aceh. Sedang kan Kep. Banyak dapat dic apai dengan
terlebih dulu singgah di Kota Tapak Tuan sekitar 445 km dari Banda Ac eh atau 350 km dari Medan dengan pes awat
terbang dan dilanjutkan dengan kapal selama 6 jam, sehingga termas uk kategori dapat dicapai (s kor=3). Gosong Karang di
Blang Pidie termasuk dalam kategori sulit dicapai (s kor=2), hal ini karena dalam pencapaian tidak ter dapat kapal
penyeberangan sec ara reguler.
g. Keberadaan atau Keutuhan Ekosistem
Aspek ini merupakan parameter yang menilai keutuhan komunitas karang keras s ebagai penghuni ekosistem terumbu
kar ang. Kompleksitas suatu struktur komunitas karang keras akan berimpli kasi terhadap dinami ka hubungan antar dan inter
populasi. Hasil penghitungan Indeks Nilai Konser vasi (Conservati on Value Index= CVI) menunjukkan bahwa Kep. Banyak
Kab. Aceh Sing kil memiliki s kor tertinggi, yaitu A (sangat lengkap, s kor=5), sedang kan P. Weh memiliki s kor B (lebih dari
lengkap, s kor=4) serta Gos ong Karang di Blang Pi die bers kor C (s kor=3) atau l eng kap.

Hasil penghitungan total s kor kriteria penetapan Kawas an Lindung Nasional menunjukkan bahwa Kawasan T erumbu
Karang Kep. Banyak paling layak ditetapkan s ebagai Taman Nasional dengan total skor tertinggi 31 sedang kan Kawas an
P. Weh masuk dalam kategori cukup layak (total s kor=25) dan Gos ong Karang di Blang Pi die kur ang layak (total s kor=20).

Sumber : Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

3.1.3.3. Tam an Wisata Alam dan Laut


Taman Wisata Alam adalah kaw asan pelestarian alam di darat maupun di laut yang terutama
dimanfaatkan untuk pariw isata dan rekreasi alam. Perlindungan terhadap taman w isata
alam/laut dilakukan untuk pengembangan pendidikan, rekreasi dan pariw isata serta
peningkatan kualitas lingkungan sekitarnya dan perlindungan dari pencemaran. Kriteria taman
wisata alam/laut adalah kaw asan berhutan atau bervegetasi tetap yang memiliki tumbuhan dan
satw a yang beragam, memiliki arsitektur tentang alam yang baik untuk keperluan pariw isata.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 8


Buku Rencana

Taman w isata alam dan taman w isata laut ini terletak di Pulau Weh Kota Sabang. Kaw asan ini
telah ditetapkan berdasarkan SK. Menteri Pertanian No. 928/ Kpts/ Um/ 2/ 1982 dengan luas
Taman Wisata Alam (TWA) 1.300 ha dan Taman Wisata Laut (TWL) 2.600 ha ter masuk Pulau
Seulako dan Pulau Rubiah.

TW L P.W eh

TW A P.W eh

Status kawasan lindung Taman Wis ata Laut


dan Taman wis ata Alam perlu dipertahankan

Gambar 3.1.4. TWA dan TWL P.Weh Kota Sabang

3.1.3.4. Kaw asan Pantai Berhutan Bakau


Kaw asan Pantai Berhutan Bakau adalah kaw asan pesisir laut yang merupakan habitat alami
hutan bakau ( mangrove) yang berfungsi memberi perlindungan kepada perikehidupan pantai
dan lautan. Perlindungan terhadap kaw asan pantai berhutan bakau dilakukan untuk
melestarikan hutan bakau dan tempat berkembangbiaknya berbagai biota laut di samping
sebagai perlindungan pantai dan pengikisan air laut serta pelindung usaha budidaya di
belakangnya. Kriteria kaw asan pantai berhutan bakau adalah minimal 130 kali nilai rata-rata
perbedaan air pasang tertinggi dan terendah tahunan diukur dari garis air surut terendah ke
arah darat.

Kaw asan pantai berhutan bakau ( mangrove) di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam yang
direncanakan untuk dilindungi terdapat di w ilayah pengembangan pesisir B dan C. Kaw asan
pantai berhutan bakaudi WPP-B terdapat di pesisir Aceh Tamiang sampai ujung Peureulak
(Kab. Aceh Timur), Sungai Raya – Julok, sebagian pesisir Lhokseumaw e, Bireun sampai
Samalanga. Sedangkan kaw asan pantai berhutan bakau di WPP-C yaitu di pesisir Teluk
Dalam, Sefoyan, Linggi (Kab. Simeulue).

3.1.3.5. Kaw asan Cagar Budaya dan Ilm u Pengetahuan


Kaw asan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan adalah kaw asan yang merupakan lokasi
bangunan hasil budaya manusia yang bernilai tinggi maupun bentukan geologi alami yang
khas. Perlindungan terhadap kaw asan cagar budaya dan ilmu pengetahuan dilakukan untuk
melindungi kekayaan budaya bangsa berupa peninggalan-peninggalan sejarah, bangunan
geologi, yang berguna untuk pengembangan ilmu pengetahuan dari ancaman kepunahan yang
disebabkan oleh kegiatan alam maupun manusia. Kriteria kaw asan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan adalah tempat serta ruang di sekitar bangunan bernilai budaya tinggi, situs
purbakala dan kaw asan dengan bentukan geologi tertentu yang mempunyai manfaat tinggi
untuk pengembangan ilmu pengetahuan.

Kaw asan cagar budaya yang direncanakan di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam meliputi
peninggalan kerajaan-kerajaan yang tersebar di pantai barat dan timur.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 9


Buku Rencana

Peninggalan kerajaan-kerajaan yang berada di pantai barat adalah Kerajaan Bakongan (Kab.
Aceh Selatan) dan Kerajaan Teunom (Kab. Aceh Barat). Sedangkan peninggalan kerajaan-
kerajaan yang berada di pantai timur yaitu Kerajaan Aceh Darussalam (Kota Banda Aceh),
Kerajaan Pasai (Kab. Aceh Utara), Kerajaan Tamiang (Kab. Tamiang), Monumen Islam Asia
Tenggara yaitu Kerajaan Peureulak (Kab. Aceh Timur) dan Kerajaan Samudra Pasai ( Makam
Malikul Saleh) di Kab. Aceh Utara.

3.1.4. Kaw asan Raw an Bencana Alam


Kaw asan Raw an Bencana Alam adalah kaw asan yang sering atau berpotensi tinggi mengalami
bencana. Kaw asan rawan bencana alam terdiri atas kaw asan rawan gempa bumi, kaw asan
raw an tsunami, kaw asan rawan banjir, kaw asan rawan abrasi, kaw asan raw an gerakan tanah.
Per lindungan terhadap kaw asan raw an bencana dilakukan untuk melindungi manusia dan
kegiatannya dari bencana yang disebabkan oleh alam maupun secara tidak langsung oleh
perbuatan manusia. Kriteria kaw asan rawan bencana alam adalah kaw asan yang diidentifikasi
sering dan berpotensi tinggi mengalami bencana alam seperti letusan gunung berapi, gempa
bumi, dan tanah longsor.

Kaw asan Raw an Abrasi


Kaw asan Raw an Abrasi merupakan kaw asan yang rawan terjadi penggerusan pada dinding-
dinding pantai yang tak bertanggul yang disebabkan oleh arus dan/atau gelombang. Kaw asan
raw an abrasi di pantai Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam terdapat di w ilayah pengembangan
pesisir A (WPP-A) yaitu pantai Leupung, muara Kr.Pudeng, Lhoknga, Lamno, Teunom.
Sedangkan kaw asan rawan abrasi di WPP-B yaitu dari Pantai Leuw eung sampai Panteraja,
Lhokseumaw e, dan Kuala Idi.

Kaw asan Raw an Sedimentasi


Kaw asan Raw an Sedimentasi adalah kaw asan yang rawan terjadi pendangkalan di muara
sungai serta berpotensi banjir. Kaw asan raw an sedimentasi di Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam tersebar di seluruh w ilayah pengembangan pesisir yaitu di WPP-A di Muara Kr.
Leupueng, Lhoknga, muara Kr. Tunong dan Kr. Lambeso, Lamno. Kaw asan rawan sedimentasi
di WPP- B yaitu di Kr. Birimotong dan Kr. Bayeun di sekitar Teluk Langsa dan di sekitar muara
Kr. Raya – Kr. Jeungku. Sedangkan kaw asan raw an sedimentasi WPP- C : Meulaboh, Blang
Pidie, Blang Dalam sampai Tapaktuan, Indra Dalam sampai Trumon.

Kaw asan Raw an Banjir


Kaw asan Raw an Banjir merupakan daerah yang ditandai oleh curah hujan yang tinggi dan tidak
berfungsinya resapan air. Kaw asan rawan banjir di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
sebagian besar terdapat di pesisir timur mulai dari Kabupaten Bireuen sampai dengan Aceh
Tamiang. Sedangkan di Pesisir Barat Provinsi NAD, yang sering mengalami banjir adalah
daerah Aceh Selatan dan Aceh Singkil.

Kaw asan Raw an Tsunami


Pulau Sumatera bagian utara dan Provinsi NA D pada khususnya merupakan daerah raw an
bencana tsunami. Hal ini mengingat posisi tektonik Aceh yang rawan gempa dan konfigurasi
dasar lautnya. Kaw asan rawan tsunami di w ilayah pengembangan pesisir A (WPP-A) dari
Meulaboh, Calang hingga Lhoknga dan Banda Aceh. Lhoknga dan Banda Aceh dengan jarak
jangkauan 0,01-1km. Sedangkan kaw asan raw an tsunami di WPP- C adalah pantai-pantai di
Pulau Simeulue dengan jarak jangkauan hingga mencapai 4km.

Kaw asan Raw an Gempa Bum i


Gempa menengah telah terjadi 27 kali di sepanjang laut sebelah barat Aceh dan 25 kali di
daratan. Sebagian gempa-gempa tersebut berkedudukan di laut sekitar Pulau Simeulue dan
Bukit Barisan menerus sampai ke Laut Andaman dan Bir ma. Kaw asan raw an gempa bumi di

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 10


Buku Rencana

pantai barat terdapat di w ilayah pengembangan pesisir A (WPP-A) yaitu di daerah Pantai
Lhoknga, Leupung dan Lhoong dan WPP- C yaitu dari Tapaktuan hingga Meulaboh. Hal ini
ditunjukkan oleh adanya zona patahan yang terlihat jelas dari batuan-batuan di tebing
pantainya.

Kaw asan Raw an Gelombang Pasang


Gelombang pasang yang terjadi beberapa w aktu lalu menyebabkan kerusakan lingkungan san
infrastruktur di beberapa wilayah pesisir Provinsi NAD. Kaw asan yang rawan terkena
gelombang pasang adalah Meulaboh (Kab.Aceh Barat), Lhoknga (Aceh Besar), Singkil, Ujung
Blang (Lhokseumaw e).

3.1.5. Kaw asan Lindung Lainnya


Rencana kaw asan lindung lainnya dilakukan dengan menetapkan kaw asan lindung yang terkait
dengan perikanan yang bertujuan untuk menjaga kelestarian sumberdaya ikan dan
lingkungannya. Sumberdaya ikan dan lingkungan yang terdapat di w ilayah antara lain terumbu
karang, mangrove, estuari, laguna, padang lamun, habitat khusus dan suaka perikanan yang
belum ditetapkan sebagai kaw asan lindung. Sejalan dengan amanat UU No. 31 tahun 2004
bahw a perlindungan terhadap ekosistem pesisir terumbu karang dan lamun ditetapkan dalam
Daerah Perlindungan Laut. Sedangkan perlindungan terhadap sumberdaya ikan dan
lingkungannya ditetapkan dalam Kaw asan Konservasi Laut Daerah. Kaw asan pengungsian
(migrasi) satw a cetacean dan induk udang ditetapkan sebagai kaw asan lindung Suaka
Per ikanan.

Kaw asan Konservasi Laut Daerah


a. Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKL D) Pulo Aceh (Kab. Aceh Besar)
Perairan Pulo Aceh (Kab. Aceh Besar) yang terdiri
atas gugusan pulau yang memiliki ekosistem
terumbu karang dan padang lamun. Pemerintah
Kec. Pulau Zona Inti Kabupaten Aceh Besar telah merencanakan
Aceh sebagai Daerah Perlindungan Laut pada tahun
1998. Kaw asan lindung meliputi P. Breuh sebagai
ZONA
Pemanfaata n zona inti seluas 4.898 ha sedangkan P. Nasi
wisata bahar i sebagai zona pemanfaatan w is ata bahari seluas
10.893 ha. Namun kondisi ekosistem telah
menurun akibat bencana tsunami dan perikanan
yang merusak. Untuk tujuan pengelolaan
sumberdaya pesisir berkelanjutan, mengembalikan
sumberdaya laut dan ekosistem pesisir yang
mengalami kerusakan dan meningkatkan kegiatan-
Batas Zonasi kegiatan yang secara ekonomis menguntungkan
Peukan Bada
maka direncanakan sebagai Kaw asan Konservasi
Laut Daerah (KKLD).
Gambar 3.1.5. KKLD Pulo Aceh
Kaw asan Konservasi Laut Daerah yang dibentuk berdasarkan UU No. 31 Tahun 2004 dan
UU No. 11 Tahun 2006, merupakan upaya perlindungan, pelestarian, pemanfaatan
sumberdaya perikanan ter masuk ekosistem dan genetik untuk menjamin keberadaan,
ketersediaan, dan kesinambungannya dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas
nilai dan keanekaragaman sumberdaya perikanan. KKLD Pulo Aceh diarahkan dalam fungsi
perlindungan, pelestarian, dan perbaikan/rehabilitasi serta pemanfaatan w isata bahari yang
terbatas.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 11


Buku Rencana

b. Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKL D) Kab. Sim eulue


Pemerintah Kabupaten telah menetapkan
Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKLD) di
sebagian w ilayah perairan, yaitu perairan Pulau
Alafan Simeulue Pinang, Pulau Siumat dan Pulau Simanaha
Barat
tanggal 26 April 2006. Namun hasil analisis
Salang
Simeulue
Simeulue T imur
skoring indeks nilai konservasi terumbu karang
Sinabang
T engah di ketiga pulau menunjukkan nilai rendah
T eupah
Barat T eupah sebaliknya ekosistem terumbu karang di Pulau
Selatan Simeulue Cut memiliki skor lebih tinggi. Hal ini
mengindikasikan diperlukan perencanaan yang
Perlindungan komprehensif dalam penentuan zonasi
habitat Pen yu
berdasarkan kondisi ekologi, sosial dan
Hijau
ekonomi. Dalam rangka memenuhi fungsi
Gambar 3.1.6. KKLD Kab. Simeulue kaw asan lindung (KKLD) sebagaimana diatur
dalam UU Nomor 31 Tahun 2004,
kaw asan lindung direncanakan ulang dengan memperluas kaw asan perlindungan, seperti
memasukkan P. Simeulue Cut sebagai zona lindung (inti). Kaw asan Konservasi Laut
Daerah dibentuk berdasarkan UU No. 31 Tahun 2004 merupakan Kaw asan lindung ini
diperuntukkan bagi pengelolaan sumberdaya pesisir berkelanjutan, mengembalikan
sumberdaya laut dan ekosistem pesisir yang mengalami kerusakan dan meningkatkan
kegiatan-kegiatan yang secara ekonomis menguntungkan. Rezonasi Kaw asan Konservasi
Laut Daerah Kab. Simeulue juga seharusnya berupaya melindungi habitat alami (khusus)
penyu hijau (Chelonia mydas) di Pulau Lasia, Pulau Salaut dan Pulau Tapah (Kab.
Simeulue).

c. Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKL D) Kota Sabang


Kaw asan lindung Taman Wisata P. Weh Kota
Sabang telah ditetapkan melalui SK Menteri
Pertanian No. 928/Kpts/Um/2/1982 dengan luas
1.300 ha (Taman Wisata Alam) dan 2600 ha
(Taman Wisata Laut). Selanjutnya peruntukan
wisata bahari di Taman Wisata Laut diperbaharui
oleh SK Gubernur Daerah Istimew a Aceh No. 19
Tahun 1999 menjadi seluas 1.200 ha di w ilayah
Iboih ( P. Weh). Hasil kajian menunjukkan
kaw asan lindung untuk w is ata dan w ilayah
Panglima Laot mempunyai kondisi ekosistem Sukakarya

terumbu karang yang masih baik. Sebaliknya Sukajaya


wilayah perairan tanpa pengelolaan mengalami
penurunan kondisi sumberdaya perikanan. Untuk
itu perlu dilakukan pengelolaan berkelanjutan
melalui pembentukan Kaw asan Konservasi Laut
Gambar 3.1.7. KKLD Kota Sabang
Daerah (KKLD) selain Taman Wisata Laut.

KKLD dibentuk berdasarkan UU No. 31 Tahun 2004, merupakan upaya perlindungan,


pelestarian, pemanfaatan sumberdaya perikanan termasuk ekosistem dan genetik untuk
menjamin keberadaan, ketersediaan, dan kesinambungannya dengan tetap memelihara
dan meningkatkan kualitas nilai dan keanekaragaman sumberdaya perikanan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 12


Buku Rencana

Daerah Perlindungan Laut (Terum bu Karang)

Berdasarkan kondisi dan karakteristik ekosistem


terumbu karang di pantai barat Provinsi NA D maka
Banda penentuan kaw asan konservasi terumbu karang
Aceh Seulimeum
dilakukan dengan maksud:
Lhoknga
1. Melindungi proses pemulihan alami (natural
recovery) akibat bencana tsunami dan
perikanan yang merusak
Leupung
2. Mengembalikan (rehabilitasi) kondisi ekosistem
yang telah rusak pasca Tsunami
Lhoong
Kab. Aceh B esar Untuk perencanaan kaw asan konservasi terumbu
karang di pesisir pantai barat dan pulau-pulau kecil
maka berdasarkan UU No. 31 Tahun 2004 tentang
Per ikanan perlu dibentuk Daerah Per lindungan Laut
(DPL) yang meliputi lokasi-lokasi sebagai ber ikut:
Sampoinet
a. DPL Terumbu Karang di Lhoknga (Kota
Banda Aceh)
b. DPL Terumbu Karang di Perairan Lhoong
(Kab. Aceh Besar)
c. DPL Terumbu Karang di P. Rusa dan P.
Jangk Gand Dewa Kluang (Kab. Aceh Besar)
a apura ntara
Muara d. DPL Terumbu Karang di P. Rusa (Kab. Aceh
Dua Banda Jaya)
Muara Sakti
Batu e. DPL Gosong Karang di Perairan Blang Pidie
(Kab. Aceh Barat Daya)
Babahrot Susoh
Darul Kuala Sedangkan perencanaan kaw asan konservasi
Makm Batee terumbu karang di pesisir pantai timur dibentuk
T angan- Daerah Perlindungan Laut ( DPL) yang bertujuan
tangan
T angan
untuk melindungi habitat alami terumbu karang yang
Mangge masih bertahan, meliputi lokasi-lokasi sebagai
berikut:
Gambar 3.1.8. Daerah Perlindungan Laut a. DPL Terumbu Karang di Perairan Masjid
Raya (Kab. Aceh Besar)
b. DPL Terumbu Karang di Perairan Muara
Batu (Kab. Aceh Utara)

Daerah Perlindungan Laut (Lam un)


Lamun merupakan ekosistem laut dangkal yang member ikan habitat fisik naungan, tempat
menempel dan makanan berbagai biota. Lamun merupakan sumber utama detritus,
memberikan peranan sebagai habitat penting ikan, terutama ikan-ikan muda yang diantaranya
bernilai ekonomis penting, berperan dalam stabilisator dasar dan siklus unsur hara, mengurangi
arus dan gelombang sehingga merupakan salah satu ekosistem yang paling produktif, dimana
peranannya sebagai habitat dan naungan berbagai biota lebih tinggi daripada sebagai
produsen primer. Lamun merupakan makanan utama herbivora yang dilindungi oleh Undang-
Undang dari kepunahan yaitu penyu dan dugong serta biota lain yaitu bulu babi dan beberapa
ikan dari famili Scaridae dan Acanthuridae. Perlindungan ekosistem lamun dimaksudkan untuk
melindungi fungsi ekosistem dan pemulihan akibat kerusakan pasca tsunami. Daerah
perlindungan laut (Lamun) ditetapkan di Pulo Aceh (Aceh Besar), P. Weh, P. Simeulue, dan P.
Rago-rago Kepulauan Banyak (Kab. Aceh Singkil).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 13


Buku Rencana

Kaw asan Pengungsian (migrasi) Satw a Cetacean


Kaw asan pengungsian satw a dimaksudkan untuk melindungi jalur migrasi/ruaya mamalia laut
(cetacean) yaitu Paus dan Lumba- lumba di perairan P. Simeulue (Kab. Simeulue).

Suaka Perikanan
Suaka Perikanan adalah kaw asan perairan tertentu baik taw ar, payau maupun laut dengan
kondisi, ciri tertentu sebagai tempat berlindung/berkembang biak jenis sumberdaya tertentu
yang berfugsi sebagai daerah perlindungan.

a. Kaw asan Suaka Perikanan Peuruelak (Aceh Timur) dan Seruw ay (Aceh Tam iang)

Suaka Perikanan Kaw asan lindung ini dimaksudkan untuk


Udang W indu melindungi habitat khusus induk udang
windu. Kaw asan lindung ini terletak di
Kab.Aceh perairan laut Peuruelak (Aceh Timur). dan
Timur Peureulak Seruw ay (Aceh Tamiang). Kaw asan tersebut
merupakan areal yang penting bagi induk
udang w indu, terutama untuk spawning
(pemijahan), nursery (pengasuhan) dan
feeding ground (tempat memakan). Untuk itu
Seru way sebagai habitat alami yang member ikan
Kota tempat maupun pelindungan bagi
Langsa perkembangan biota laut penting perlu
Kab.Aceh
Tamiang
dilindungi. Berdasarkan UU No. 31 Tahun
2004 tentang Per ikanan, kaw asan lindung
tersebut sebagi Suaka Perikanan perairan
Gambar 3.1.9. Kawasan Suaka Perikanan laut Peuruelak dan Seruw ay (Kab. Aceh
Timur).

b. Suaka Perikanan Penyu di Pulau Bangkaru, Kepulauan Banyak (Kab. Aceh Singkil)
dan di Pulau Salaut Besar (Kab. Simeulue)
Penetapan kaw asan lindung ini dimaksudkan untuk melindungi terhadap habitat khusus
peneluran Penyu. Pantai Pelanggaran dan Amandangan di P. Bangkaru, Kep. Banyak dan
di P. Salaut Besar (Kab. Simeulue) terdapat habitat peneluran Penyu Sisik (Eretmochelys
imbricata) yang termasuk kategori hew an dilindungi (Appendix I, Red Book CITES) dan
Penyu Hijau (Chelonia mydas) yang termasuk kategori hew an yang terancam (Appendix II,
Red Book CITES) yang telah diadopsi oleh pemerintah RI ke dalam UU Nomor 5 tahun
1990 dan PP no 7 tahun 1999 tentang pengaw etan jenis tumbuhan dan satw a yang
dilindungi. Wilayah ini merupakan bagian dari kaw asan peneluran secara regional di pantai
barat Sumatra (National Geographic Indonesia, 2007). Untuk itu kaw asan ini ditetapkan
sebagai Suaka Perikanan Penyu.

Kaw asan Estuari dan Laguna


Estuaria merupakan badan air semi-tertutup yang terhubung ke laut sejauh sampai air laut
tercampur dengan air taw ar dari sungai. Estuaria dan laguna merupakan salah satu ekosistem
pantai yang sangat penting untuk aspek ekonomi, transportasi, nursery area untuk ikan, udang,
satw a liar, sosial dan penelitian. Kaw asan lindung ini dimaksudkan untuk melindungi satw a
khas beserta lingkungan tempat berkembang biak di estuaria dan laguna. Jenis-jenis biota
perairan pada kaw asan ini tidak ditemukan hidup pada perairan laut maupun taw ar. Kaw asan
Estuari di w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam terdapat pada sungai-sungai
utama di semua w ilayah pengembangan. Sedangkan kaw asan laguna terdapat di Laguna
Gosong Telaga (Aceh Singkil) di WPP-D.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 14


Buku Rencana

3.2. Rencana Kaw asan Budidaya


3.2.1. Rencana Kaw asan Budidaya Laut
1. Rencana Penetapan Lokasi dan Jenis Kultivan
Pemilihan lokasi pengembangan direncanakan sebagai berikut :
a. Terlindung dari bencana, akan tetapi mempunyai kisaran kualitas perairan yang
memadai serta mempunyai kesuburan perairan yang mencukupi.
b. Tata letak zona keramba jaring apung (KJA) harus mempunyai alur transportasi ke darat
yang dekat dan dapat dengan mudah dicapai, sehingga proses produksi, penjualan hasil
panen dan akomudasi dapat terpenuhi.

Rencana kaw asan budidaya laut : Boks 3.2. Kriteria Kawasan Perikanan
a. Langsa (Kuala Langsa) : Kerapu
Pengertian : Kawas an yang fungsi utamanya di peruntukkan bagi
b. Aceh Timur (Simpang Ulim, Desa kegiatan peri kanan dan s egala kegiatan penunjangnya
Naleung) : Kerapu
c. Aceh Jaya (Rigah) : Kerapu Tujuan Pemanfaatan : Memanfaatkan potensi lahan yang sesuai
untuk kegiatan peri kanan dalam mening katkan produksi perikanan,
d. Lhokseumaw e (Cunda) : Kerapu dengan tetap memperhati kan kelestarian ling kungan untuk
e. Bireuen (Samalanga) : Kerapu mewuj udkan pembangunan yang ber kelanjutan.
f. Pidie (Sigli) : Kerapu Kriteria Penetapan :
g. Sabang ( Pulau Klah) : Kerapu/ 1. Kawasan yang sec ara teknis dapat digunakan untuk kegiatan
Lobster perikanan.
2. Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatan perikanan
h. Aceh Besar (Pulau Aceh, secara ruang dapat memberikan manfaat:
Lhokseudu) : Rumput Laut, Lobster a. Meningkatkan pr oduksi peri kanan dan mendayagunakan
(Peukan Bada) investasi yang telah ada
b. Mendor ong kegiatan s ektor dan kegiatan ekonomi sekitarnya
i. Aceh Singkil ( Pulau Banyak) : c. Meningkatkan fungsi lindung
Lobster/Rumput Laut d. Upaya peles tarian sumberdaya al am
j. Simeulue (Tl. Sinabang, Tl. Dalam, e. Meningkatkan pendapatan mas yarakat
f. Meningkatkan pendapatan nasi onal dan daer ah
Tl. Lew ak, Tl. Sibigo, Tl Alafan.) : g. Menciptakan kesempatan kerja
Kerapu/Lobster/Kepiting/ Rumput h. Meningkatkan eks por
i. Mendor ong perkembangan mas yarakat
Laut
k. Simeulue (Simeulue Cut) : Lobster Sumber : PP No. 47 T ahun 1997, Tentang RTRWN

2. Rencana Pengembangan Model Keramba Jaring Apung (KJA)

Keterangan :

I = Tampak atas
II = Tampak samping
III = KJA Kerapu

A= Jalan Kontrol
I II D= Pemberat
B= Pelampung
E= Jangkar
C= Jaring

III

Gambar 3.2.1. Model Karamba Jaring Apung

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 15


Buku Rencana

4 Sabang, Budidaya Kerapu 1


Aceh Besar
Sigli,
Cunda, Seunudon
5 Samalanga Madat
Simpang Ulim
1 Banda
Tana h
Sakti Baktiya
Rigah 3 Pasir Barat
Samudera
Langsa2
Julok

Lamno
2 3
P.RAYA
Budidaya Kerapu Sampoinet

6 Simeulu e
Kep.Ban yak Budidaya
Kerapu
7

Budidaya 4 Budidaya 5
Kerapu/Lobster Kerapu
(P.Klah)
Simpang Tiga

Kembang Tanj ung


Budidaya
Kerapu -
Samalanga

Trieng Jangka
Kab Pidie gading Buya
Budidaya
Lobster Ulim

Kab Bireuen

Budidaya
Rumput Laut
Kab . Sim eulue 6
Kab Aceh Besar

Budidaya Kerapu/
7 Lobster/ Kepiting/
Rumput Laut

Budidaya Rumput
Laut/ Lobster
P.TUANGKU Budidaya
Lobster
Budidaya
Kep. Ban yak-Kab . Aceh Singkil Rumput Laut

Gambar 3.2.2. Zona Pemanfaatan Ruang Untuk Budidaya Laut

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 16


Buku Rencana

3.2.2. Rencana Kaw asan Budidaya Tam bak


1. Rencana Pengembangan Model Tambak

Boks 3.3. Pedoman Sistem (Jaringan)


Irigasi Tambak

• Saluran pasok dipisahkan dengan saluran buang.


Saluran tambak dipisahkan dari saluran air buangan
dari permukiman/industri dan/atau saluran irigasi
pertanian (sawah).
• Saluran pasok hanya berfungsi untuk mengalirkan air
yang akan dimasukkan ke petak-petak tambak
(petak tandon dan petak pemeliharaan), saluran
buang hanya untuk mengalirkan air yang dibuang.
• Hal ini dimaksudkan agar air yang akan dimasukkan
ke petak tambak bukan me rupakan air buangan dari
3
petak tambak yang lain. 5
• Setiap petak tambak dapat langsung mengambil air
dari saluran pasok, dari baik saluran pasok primer,
dari saluran sekunder, maupun dari saluran pasok
tersier.
• Setiap petak tambak dapat membuang air langsung 2 1
ke saluran buang, baik ke saluran buang primer, ke
saluran buang sekunder, atau ke saluran buang
tersier. 4
• T iap petak tambak dapat langsung mengambil air
dari saluran pasok dan membuang air langsung ke
saluran buang tersebut dimaksudkan agar tidak Keterangan :
terjadi adanya saluran gendong atau saluran yang
berjajar yang akan memerlukan lahan yang lebih 1. Rumah Genset 4. Rumah Juru Pakan
luas.
2. Kolam 5. Sumur Artesis
3. Rumah mesin pompa air
Gambar 3.2.3. Model Tambak

2. Rencana Penetapan Lokasi dan Jenis Kultivan


Rencana penetapan lokasi dan jenis kultivan ditunjukkan dengan Tabel berikut:

Tabel 3.2.1. Rencana Penetapan Lokasi dan Jenis Kultivan

Luas Luas
Kabupaten/Kota Jenis Kultiv an
(Ha) (Ha)
Aceh Selatan 25 - Bandeng
Aceh Singkil - - -
Aceh Barat 289 - Bandeng
Simeulue - - -
Aceh Besar 427 809,29 Bandeng
Aceh Jaya 150,2 21,19 Bandeng
Nagan Raya 53,3 - Bandeng
Aceh Barat Daya 57 - Bandeng
Banda Aceh 289,7 824,05 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Sabang 47 - Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Pidie 5.056 5.735,52 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Bireuen 4.945,70 4.574,54 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Lhokseumawe 1.209 1.122,32 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Aceh Utara 10.063,70 19.825,19 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Aceh Timur 13.480 24.719,51 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Langsa 2.203 3.202,89 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Aceh Tamiang 3.858 5.813,84 Bandeng, Udang Windu, Udang Kelong
Jumlah Total 42.153.60* 66.648,38**
Su mber : * DKP tahun 2006, ** Citra Satelit Aster 2006

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 17


Buku Rencana

3.2.3. Rencana Kaw asan Perikanan Tangkap


Berdasarkan pada kew enangan pemer intah kabupaten (Kep. Men. Pertanian No : 392 / 1999),
maka perlu diusahakan agar zona fishing ground (daerah penangkapan ikan) tidak tumpang-
tindih dengan zona spawning-ground (daerah pemijahan ikan) dan nursery gound (daerah
asuhan anakan ikan), untuk menjaga agar stok ikan di laut tetap tersedia dan dapat
diremajakan. Oleh sebab itu zona fishing ground tidak boleh terlalu dekat dengan zona
spawning dan nursery ground ( mangrove), sekurang-kurangnya berjarak 500 meter.

Jalur IA
Sabang
Jalur IA Kws.Penang kapan a. Penangkapan Ikan skala kecil dengan
Pantai Timur :
10.549,96 km²
daerah tangkapan antara 0-3 mil dari
Jalur IB
garis pantai.
Sigli
Jalur II b. Daerah Tangkapan
Banda Aceh
Lhokseumawe • Pantai Barat : 10.449,69 km²
Bireuen Idi Rayeuk
• Pantai Timur : 2.637,49 km²
Jalur IB
Calang a. Merupakan kaw asan penangkapan
Langsa ikan skala menengah dengan daerah
Meulabo h
tangkapan antara 3-6 mil
Jeuram b. Daerah Tangkapan
• Pantai Barat : 10.449,69 km²
Kws.Penang kapan
Pantai Barat :
Blang Pidie • Pantai Timur : 2.637,49 km²
41.798,76 km² Labuhan Haj i Jalur II
a. Merupakan kaw asan penangkapan
Zona Fishing Ground
Tapak Tuan ikan skala besar/industri dengan
daerah tangkapan 6-12 mil dari garis
pantai.
b. Daerah Tangkapan
Sinabang
• Pantai Barat : 20.899,38 km²
• Pantai Timur : 10.549,96 km²
Singkil Zona Fishing Ground
a. Zona fishing ground tidak boleh terlalu
dekat dengan zona spaw ning &
Su mber : Analisis Tim, 2007
nursery ground (mangrove), sekurang-
Gambar 3.2.4. Rencana Kawasan Perikanan Tangkap
kurangnya berjarak 500 meter.
b. Optimalisasi produksi tangkapan ikan
perlu didukung dengan peningkatan
sarana dan PPI.

Boks 3.4. Ruaya/ Migrasi Ikan Tuna


Provi nsi Nanggroe Aceh Darussal am merupakan bagian dari aliran
migrasi ikan tuna (cakalang, bi g eye tuna, Kats uwonus pelamis ,
blue fin tuna (Thunnus albacore) dan tong kol (Euthynnus s p.)).
Berdas arkan pengamatan National Geographic (2007) yang
ditunj ang analisis arus di perairan Laut Andaman hingga Samudra
Hindia di sebelah barat Propi nsi Nanggroe Aceh Daruss alam,
periode April hingga Oktober merupakan perioda ruaya i kan tuna.
Ruaya tersebut s ejalan dengan perubahan musi m dan pertemuan
arus yang dapat menghasil kan “ air hangat “ dengan kelimpahan
makanan yang c ukup ti nggi. Sistem ruaya/ migrasi i kan tuna
(pelagis bes ar) memberi kan peluang hasil tang kapan yang optimal,
namun harus bersifat s elektif. Dengan demiki an eksploitasi i kan
tuna akan menc apai nilai ekonomis yang cukup tinggi, namun
dapat dilaksanakan s ecara l estari ber kelanjutan.
Gambar 3.2.5. Aliran Migrasi Ikan Tuna

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 18


Buku Rencana

d 1 2
Sabang
1 m
p
Tapak Tu an
s Kab Aceh Keterangan:
4 p Selat an
p Wisata Pantai
Banda Aceh Mesjid Raya
Seulimeum
S Wisata Surfi ng
LhokNga Bakongan d
p p Wisata di ving
5 Sigli T rumon m Wisata Mangrove/
Leupung Rawa
p
INDEKS GAMB AR ZONASI P ARIWISATA Lhoong
W Wisata
Pemandangan
p Kab Aceh
Paus/ Lumba-
Lamno Singkil lumba
Kuala Baru
3 2 d
Sampoinet
m

Singkil
Calang P.Tuan gku

p P.Bangkaru

Keterangan
3 4 Sungai Raya 5
Rantau Selamat
Kab. Aceh Timur
w Lhokseumawe
Alafan Seunudon
d Muara Biren Bayeum
T l.Dalamt Dua p p
Banda Baktiya BArat
Sakti Manya k Payed
Sinabang
P.Simeulue Cut Langsa
d s
s Kab. Aceh Utar a Bendahara
T eupah m
Selatan
Seruway
Kab. Aceh T amiang

Gambar 3.2.6. Rencana Pengembangan Pariwisata

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 19


Buku Rencana

3.2.4. Rencana Kaw asan Pariw isata


Pengembangan pariw isata bahari di w ilayah pesisir Provinsi NA D menerapkan konsep
ekow isata. Hal ini disebabkan karena ekow isata dapat dikatakan bukan hanya sebagai salah
satu corak kegiatan par iw isata khusus, melainkan suatu konsep pariw isata yang mencer minkan
wawasan lingkungan dan mengikuti kaidah-kaidah keseimbangan dan kelestarian. Pemilihan
ekow isata sebagai konsep pengembangan dari w isata bahari di dasarkan pada beberapa unsur
utama, yaitu :
1. Ekow isata sangat bergantung pada kualitas sumber daya alam, peninggalan sejarah dan
budaya.
2. Melibatkan masyarakat
3. Ekow isata meningkatkan kesadaran dan apresiasi terhadap alam, nilai-nilai peninggalan
sejarah dan budaya.
4. Tumbuhnya pasar ekow isata di tingkat internasional dan nasional.
5. Ekow isata sebagai sarana mew ujudkan ekonomi berkelanjutan.

Boks 3.5. Kondisi Pariwisata NAD dan Kriteria Kawasan Pariwisata

Wisatawan yang berkunjung ke Provi nsi NAD dapat dogolongkan menjadi: Wisatawan Nusantara (Winus) dan Wisatawan
Manca N egara (Wis man). Pada tahun 2005 wisatawan nus antara tercatat 299.555 or ang sedangkan wisatawan mancanegara
tercatat 5.002.101 orang. Wis atawan mancanegara didomi nasi oleh wis atawan asal Asia Pasific dan Asean. Kemudian disusul
oleh wisatawan as al Eropa, Ameri ka, Timur T engah dan Afrika. Maks ud utama kunjungan wisatawan manc anegara adal ah
56% mempunyai maksud berlibur; 38,35% melakukan kunj ungan bisnis; 0,45% mel aksanakan kunjungan untuk maks ud
pendidi kan dan untuk tujuan l ain-lain s ebes ar 1,10-2,08%.
(Dinas Pariwis ata Provinsi NAD, 2005).

Pengertian kawasan pariwisata adalah kawasan dengan luas tertentu yang dibangun atau disediakan untuk memenuhi
kebutuhan pariwis ata (ses uai dengan UU No 9/1990). Tujuan penetapannya adalah untuk memanfaatkan potensi keindahan
alam dan budaya guna mendor ong per kembangan pariwisata dengan memperhati kan kel estarian nilai-nilai budaya, adat
istiadat, mutu dan keindahan alam untuk mewujudkan pembangunan yang ber kelanjutan. Kriteria kawasan pariwisata

Kriteria :
1. Kawasan yang secara teknis dapat dimanfaatkan untuk kegiatan pari wisata, serta ti dak mengganggu kelestarian budaya,
kei ndahan alam dan ling kungan.
2. Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatanpariwisatai sec ara ruang dapat memberikan manfaat:
a. Meningkatkan devisa dari pariwisata dan mendayagunakan investasi yang ada di sekitar nya.
b. Mendor ong kegiatan lai n yang ada di s ekitarnya.
c. Tidak mengganggu fungsi lindung
d. Tidak mengganggu upaya pelestarian s umberdaya alam
e. Meningkatkan pendapatan mas yarakat
f. Meningkatkan pendapatan nasi onal dan daer ah
g. Meningktakan kes empatan kerja
h. Meningkatkan eks por
i. Meningktakan per kembangan mas yarakat

Sumber : PP No. 47 T ahun 1997, Tentang RTRWN

Adapun jenis kegiatan w isata bahari yang akan dikembangkan di Provinsi NA D terdiri atas:

a. Wisata Pantai : Hampir semua Kabupaten/ Kota pesisir di Provinsi NAD mempunyai
potensi mengembangkan w isata ini, dengan catatan harus
dikembangkan faktor pendukung kegiatan pariw isata.
b. Wisata Selam : Direncanakan di Pulau Weh (Kota Sabang), Pulau Simeulue Cut
(Kabupaten Simeulue) dan Kepulauan Banyak (Kabupaten Aceh
Singkil) dengan daya tarik utama terumbu karang.
c. Surfing : Direncanakan di Kepulauan Banyak dan Simeulue, tetapi masih
memerlukan perbaikan infrastruktur dan akomodasi pendukung
pariw isata

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 20


Buku Rencana

d. Wisata : Direncanakan dikembangkan di w ilayah barat perairan Pulau


Pemandangan Simeulue karena merupakan lintas jalur ruaya ikan paus dan lumba-
Ruaya Ikan Paus lumba.Jenis – jenis ikan paus (17 jenis/species) dan lumba-lumba
dan Lumba- (12 jenis/ species) yang melintasi perairan P. Simeulue cukup
lumba beragam.
e. Ekosistem : Kabupaten/Kota yang mempunyai infrastruktur dan akomodasi yang
Mangrove dan sudah sangat baik untuk mendukung paiw isata ekosistem mangrove
Raw a Gambut adalah Sabang dan Lhokseumaw e. Sedangkan raw a gambut yang
menaw arkan pesona w is ata terletak di Aceh Singkil dan Nagan
Raya.
f. Agro Wisata : Direncanakan pada teluk-teluk di Kab. Simeulue yang mempunyai
pemandangan bagus baik ke arah darat yang didominasi oleh
perbukitan maupun ke arah perairan. Apabila teluk ini dimanfaatkan
untuk budidaya karamba apung (KJA) maka sekaligus bisa
dimanfaatkan untuk w isata agro.
g. Heritage : Terjadinya Tsunami di Provinsi NAD telah menarik perhatian dunia,
Tsunami apabila difasilitasi keinginan untuk menyaksikan bekas-bekas
Tsunami tersebut bisa menjadi potensi w isata yang potensial. Kota
Banda Aceh sudah mempunyai fasilitas dan akomodasi pariw isata
yang sangat mendukung untuk w isata ini.

3.2.5. Rencana Kaw asan Sarana dan Prasarana Kegiatan Perikanan


Kegiatan perikanan tangkap di w ilayah pesisir Provinsi NAD didukung dengan sarana
penunjang berupa Pangkalan Pendaratan Ikan ( PPI). Rencana pengembangan PPI perlu
dilakukan dengan perbaikan sarana prasarana seperti, perbaikan fisik bangunan PPI, saluran
drainase, air bersih, tempat MCK, dan sarana kebersihan. Lokasi PPI dikembangkan sebagai
pusat kegiatan perikanan tangkap dengan aktifitas pasca penangkapan dapat dikelola pada
masing- masing sarana PPI tersebut. Penyediaan PPI tersebut tentunya dimaksudkan untuk
sarana distribusi dan pemasaran hasil produksi perikanan tangkap.

Berdasarkan potensi sumberdaya serta mengingat fungsi dari pelabuhan per ikanan yaitu ;
sebagai pusat informasi teknologi perikanan tangkap, sarana pengaw asan kapal
penangakapan ikan dan sarana pemasaran hasil perikanan, maka perlu kiranya peningkatan
status pelabuhan perikanan dimasing- masing kobupaten/ kota di Provinsi NAD guna
optimalisasi fungsi pelabuhan. Pada setiap kabupaten/kota perlu ada 1 (satu) unit PPP
(Pelabuhan Perikanan Pantai) dan bisa lebih dari 1 (satu) unit PPI ( Pangkalan Pendaratan Ikan)
tergantung dari produksi hasil tangkapan serta jumlah dan ukuran armada tangkap yang ada.
Prediksi jumlah pelabuhan perikanan dapat dilihat pada Tabel 3.2.2.

Tabel 3.2.2. Prakiraan Jumlah PPI Tahun 2012 – 2022 di Provinsi NAD
Prakiraan j umlah PPI (unit)
No Kabupaten/Kota
2012 2017 2022
Pantai Barat 33 40 52
1 Kabupaten Aceh Selatan 4 4 4
2 Kabupaten Aceh Singkil 1 3 4
3 Kabupaten Aceh Barat 4 5 6
4 Kabupaten Simeulue 1 4 6
5 Kabupaten Aceh Besar 5 5 6
6 Kabupaten Aceh Jaya 4 5 6
7 Kabupaten Nagan Raya 2 4 6
8 Kabupaten Aceh Barat Daya 2 4 6
9 Kota Banda Aceh 5 3 4
10 Kota Sabang 5 3 4

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 21


Buku Rencana

Prakiraan j umlah PPI (unit)


No Kabupaten/Kota
2012 2017 2022
Pantai Timur 26 39 37
11 Kabupaten Pidie 4 5 6
12 Kabupaten Bireuen 8 8 8
13 Kota Lhokseumawe 2 6 4
14 Kabupaten Aceh Utara 3 6 5
15 Kabupaten Aceh Timur 7 7 7
16 Kota Langsa 1 4 3
17 Kabupaten Aceh Tamiang 1 3 4
Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Sedangkan untuk mendukung revitalisasi perikanan tangkap dalam rangka peningkatan ekspor
hasil perikanan tangkap maka di Provinsi NAD perlu dikembangkan 2 (dua) unit PPN
(Pelabuhan Per ikanan Nusantara) di Perairan Pantai Timur dan Pantai Barat Provinsi NA D,
serta 1 (satu) unit PPS ( Pelabuhan Perikanan Samudera).

Hampir semua Kabupaten/Kota diw ilayah pesisir sudah mempunyai fasilitas PPI untuk
mendukung kegiatan perikanan tangkap, namun hasil evaluasi saat ini masih ada pelabuhan
perikanan yang belum dapat berfungsi dengan baik karena bencana tsunami ataupun belum
dimanfaatkan secara optimal oleh nelayan. Disisi lain beberapa pelabuhan perikanan telah
menerima kunjungan kapal nelayan yang berlebih, sehingga patut dipertimbangkan
peningkatan fasilitasnya agar dapat melayani kunjungan kapal nelayan lebih efisien. Untuk itu
di PPP Kuala Idi dan PPI Labuhan Haji per lu dikembangkan menjadi PPN, sedangkan
Pelabuhan Perikanan Samudera Lampulo dioptimalkan untuk memasarkan hasil perikanan
Provinsi NA D baik ke pasar domestik maupun ke pasar international. Alternatif pengembangan
yang lain yaitu dengan menyediakan Kapal pengumpul/pengolah baik di Pantai Barat maupun
di Pantai Timur yang akan membaw anya ke Pelabuhan Perikanan Samudera Lampulo sebagai
pelabuhan yang berorientasi ekspor.

3.2.6. Rencana Kaw asan Pelabuhan


Pelabuhan antara lain melayani kegiatan transportasi laut, angkutan barang dan manusia.
Rencana pengembangan kaw asan pelabuhan di w ilayah pesisir Provinsi NAD lebih pada upaya
mengoptimalkan pelabuhan yang sudah ada, antara lain melalui:
1. Rehabilitasi Jetty (pemecah gelombang) yang rusak.
2. Peraw atan dan perbaikan dinding pelindung pantai (revetment dan sea wall).
3. Pemeliharaan kebersihan dan kedalaman alur serta kolam pelabuhan dan fasilitas doking
kapal.
4. Pemeliharaan dan perbaikan ter minal penumpang (dilengkapi dengan kantin, halaman
parkir, ruang tunggu, mushola, fasilitas MCK dan poliklinik).

Rencana zonasi pemanfaatan ruang untuk pelabuhan meliputi zona pemanfaatan ruang untuk
pengembangan dan peningkatan pelabuhan termasuk sarana dan prasarana pendukungnya:
1. Pelabuhan Internasional : Pelabuhan Sabang, Pelabuhan Kr.Geukuh ( Dew antara – Aceh
Utara), dan Pelabuhan Malahayati.
2. Pelabuhan Nasional : Pelabuhan Meulaboh.
3. Pelabuhan Pengumpan Regional: Pelabuhan Kuala Langsa, Pelabuhan Labuhan Haji dan
Pelabuhan Singkil.
4. Pelabuhan Lokal : Pelabuhan Tapaktuan, Pelabuhan Sinabang dan Pelabuhan Idi Rayeuk.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 22


Buku Rencana

3.2.7. Rencana Kaw asan Alur Pelayaran


Zona Alur Pelayaran diperuntukkan bagi perairan yang w ilayahnya merupakan jalur lalu lintas
kapal secara regular dalam skala domestik maupun internasional. Sistem jaringan transportasi
laut berkaitan dengan jaringan pelayaran atau rute pelayaran. Zona alur pelayaran dibagi
menurut kelompok pelayaran.
1. Zona alur pelayaran internasional
a. Pelabuhan Sabang
b. Pelabuhan Malahayati
c. Pelabuhan Krueng Geukuh (Aceh Utara)
Alur pelayaran ini menghubungkan pelabuhan-pelabuhan di atas dengan pelabuhan-
pelabuhan di Thailand, Malaysia, Singapura dan memungkinkan dikembangkan melayani
kapal-kapal dari luar negeri, khususnya dari dan ke negara-negara Asia Timur dan Asia
Tengah.

2. Zona alur pelayaran nasional


a. Pelabuhan Malahayati (Aceh Besar)
b. Pelabuhan Meulaboh (Aceh Barat)
Alur pelayaran ini menghubungkan Pelabuhan Malahayati dengan Pelabuhan Meulaboh
dengan pelabuhan yang terdapat di kaw asan pantai timur dan barat Pulau Sumatera.
Pelabuhan Malahayati dan Meulaboh memiliki skala pelayanan dalam negeri (regional)
dan dapat melayani kapal penumpang maupun kapal barang (cargo) dari pelabuhan
yang terdapat di kaw asan pantai timur dan barat Pulau Sumatera.
c. Pelabuhan Tapaktuan
Melayani alur pelayaran ke Sibolga dan padang khususnya untuk kargo

3. Zona alur pelayaran antar pulau


Alur pelayaran yang menghubungkan pelabuhan di pantai barat Provinsi NAD dengan
Kepulauan Simeulue dan Kepulauan Banyak serta Banda Aceh ke Sabang.
a. Meulaboh – Sinabang
b. Labuhan Haji – Sinabang
c. Singkil – Sinabang
d. Singkil – Kepulauan Banyak
e. Ulee Lheeu – Balohan

4. Zona alur pelayaran lokal


Alur pelayaran yang menghubungkan pelabuhan-pelabuhan di pantai barat dan timur
Provinsi NAD.
a. Pelabuhan Meulaboh: jalur pelayaran menuju Aceh Besar, Calang, Susoh, Labuhan
Haji, Tapaktuan dan Singkil.
b. Pelabuhan Calang: jalur pelayaran menuju Aceh Besar, Meulaboh, Labuhan Haji dan
Tapaktuan.
c. Pelabuhan Labuhan Haji: jalur pelayaran menuju Meulaboh, Tapaktuan dan Singkil.
d. Pelabuhan Tapaktuan: jalur pelayaran menuju Labuhan Haji, Sinabang, Kepulauan
Banyak dan Singkil.
e. Pelabuhan Singkil: jalur pelayaran menuju Kepulauan Banyak, Sinabang, Labuhan Haji
dan Meulaboh.
f. Pelabuhan Ulee Lheu: jalur pelayaran menuju Sigli dan Lhokseumaw e.
g. Pelabuhan Sigli: jalur pelayaran menuju Banda Aceh, Lhokseumaw e, Idi Rayeuk.
h. Pelabuhan Idi Rayeuk: jalur pelayaran menuju Sigli, Lhokseumaw e dan Langsa.
i. Pelabuhan Langsa : jalur pelayaran menuju Idi Rayeuk dan Lhokseumaw e.

5. Alur Pelayaran Kapal Perikanan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 23


Buku Rencana

Alur pelayaran bagi kapal perikanan merupakan salah satu fasilitas dasar yang harus
memenuhi standar bagi kapal yang akan melaut dari fishing base (pelabuhan perikanan)
menuju ke fishing ground (daerah penangkapan) kemudian beroperasi dan membaw a hasil
tangkapan dari fishing ground menuju fishing base untuk melakukan penjualan hasil
tangkapan.
a. Alur pelayaran I a (0 – 3 mil dari garis pantai)
b. Alur pelayaran I b (3 – 6 mil dari garis pantai)
c. Alur pelayaran II (6 – 12 mil dari garis pantai)

3.2.8. Rencana Kaw asan Permukim an


Rencana kaw asan permukiman di Provinsi NAD meliputi:
1. Rencana kaw asan permukiman perkotaan pesisir. Adalah kaw asan permukiman yang
berada di dalam sistem perkotaan pesisir, dicirikan oleh kegiatan perkotaan dengan sarana-
prasarana penunjang kegiatan yang lengkap. Kaw asan permukiman per kotaan pesisir
dikembangkan di ibukota kabupaten/kota di w ilayah pesisir, meliputi : Banda Aceh, Sabang,
Sigli, Bireuen, Lhokseumaw e, Idi Rayeuk, Langsa, Calang, Meulaboh, Labuhan Haji,
Tapaktuan, Singkil dan Sinabang.
2. Rencana kaw asan permukiman perdesaan pesisir. Kaw asan dimaksud adalah desa-desa
yang termasuk dalam w ilayah pesisir Provinsi NAD. Rencana kaw asan permukiman
perdesaan pesisir dikembangkan dengan mengoptimalkan per mukiman perdesaan yang
telah berkembang di w ilayah pesisir dengan memperhatikan upaya mitigasi bencana.
Pengembangan kaw asan dilakukan melalui pemenuhan dan peningkatan sarana-prasarana
permukiman sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
3. Rencana kaw asan sentra permukiman nelayan. Sentra per mukiman adalah kaw asan
permukiman dengan homogenitas penduduknya bergerak dalam bidang perikanan dan
kelautan. Rencana kaw asan sentra permukiman nelayan ini lebih diarahkan pada
pengembangan kaw asan permukiman pantai yang sudah ada di w ilayah pesisir Provinsi
NAD. Sentra per mukiman nelayan inii yang perlu diprioritaskan penangannya karena alasan
kelestarian lingkungan pesisir. Pengembangan kaw asan ini meliputi penyediaan dan
peningkatan sarana dan prasarana yang dapat menunjang aktifitas penduduk yang tinggal
di kaw asan tersebut. Keberadaan per mukiman-per mukiman nelayan pada umumnya
ditandai dengan keberadaan PPI, sehingga pada umumnya banyak ditemui di daerah-
daerah muara sungai baik di Pantai Timur maupun Pantai Barat Provinsi NAD.
Pengembangan kaw asan perumahan baru di w ilayah pesisir direncanakan sebagai berikut :
1. Lokasi kaw asan perumahan berada pada jarak 2-3 km dari pantai.
2. Lokasi kaw asan perumahan berada di luar kaw asan sempadan pantai, sempadan sungai
dan kaw asan lindung lainnya yang berada di w ilayah pesisir.
3. Kaw asan perumahan dikembangkan sesuai dengan indikasi kebutuhan pembangunan
perumahan dengan tetap memperhatikan keberlanjutan lingkungan.
4. Kaw asan perumahan dikembangkan di dalam peruntukan kaw asan permukiman baik
permukiman perkotaan, per mukiman pedesaan maupun permukiman pantai.
5. Pengembangan kaw asan perumahan harus memperhatikan mitigasi bencana.
Indikasi pengembangan jumlah perumahan di w ilayah pesisir Provinsi NAD secara keseluruhan
akan dikembangkan di dalam kaw asan-kawasan permukiman yang di dalamnya ter masuk
pengembangan fasilitas pelayanan dan prasarana per mukiman. Rencana kebutuhan
pemenuhan perumahan di w ilayah pesisir Provinsi NAD sebagai berikut :
1. Tahun 2012 : 446.108 unit
2. Tahun 2017 : 471.751 unit
3. Tahun 2022 : 497.394 unit
4. Tahun 2027 : 523.010 unit

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 24


Buku Rencana

Boks 3.6. Definisi, Tujuan, dan Kriteria Kawasan Permukiman

Pengertian kawas an permuki man adalah: (1) Kawasan di luar kawasan lindung yang diperlukan sebagai lingkungan tempat
tinggal atau lingkungan huni an yang berada di daerah per kotaan atau per desaan, (2) Kawas an yang didominasi ol eh lingkungan
huni an dengan fungsi utama sebagai tempat ti nggal. Tujuan pengembangan kawas an per mukiman adalah untuk menyediakan
tempat permukiman yang sehat dan aman dari bencana alam serta memberikan lingkungan yang sesuai untuk pengembangan
mas yarakat, dengan tetap memper hati kan kelestarian lingkungan untuk mewujudkan pembangunan yang berkelanj utan.

Adapun kriteria penetapanya adalah sebagai berikut:


1. Kawasan yang sec ara teknis dapat dimanfaatkan untukpermukiman yang aman dari bahaya bencana alam, sehat dan
mempunyai akses untuk kesempatan berus aha.
2. Kawasan yang apabila digunakan untuk permuki man dapat memberikan manfaat:
a. Meningkatkan ketersediaan permukiman dan mendayagunakan fasilitas yang ada di s ekitarnya
b. Meningkatkan per kembangan kegiatan s ektor dan ekonomi yang ada di sekitarnya.
c. Tidak mengganggu fungsi lindung
d. Tidak mengganggu upaya pelestarian s umberdaya alam
e. Meningkatkan pendapatan mas yarakat
f. Meningkatkan pendapatan nasi onal dan daer ah
g. Meningktakan kes empatan kerja
h. Meningkatkan eks por
i. Meningktakan per kembangan mas yarakat
3. Mempertimbang kan arahan mitigasi bencana

Sumber : PP No. 47 T ahun 1997, Tentang RTRWN

Model- model pengembangan kaw asan perumahan dan per mukiman di w ilayah pesisir dapat
dilihat pada gambar berikut ini (Departeman Kelautan dan Per ikanan , 2005) :

Gambar 3.2.7. Konsep Teoritis Penataan Ruang Permukiman

Gambar 3.2.8. Konsep Pengembangan Ruang Kota Pesisir

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 25


Buku Rencana

Gambar 3.2.9. Konsep Penataan Ruang Pesisir

Gambar 3.2.10. Konsep Detail Tata Ruang Pesisir di Masing-Masing Zona Peruntukan

Green Belt

Shelter

Low density houses


Perpendicular to coastline
High density
houses Open space
landscape

Gambar 3.2.11. Contoh Penataan Kawasan Pesisir Dengan Mitigasi Bencana (Tanpa Tambak)

Su mber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2005

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 26


Buku Rencana

Fishpond/ Green Belt


Silv ofishery
Shelter

High density Low density houses


houses Perpendicular to coastline
Open space
landscape

Gambar 3.2.12. Contoh Penataan Kawasan Pesisir Dengan Mitigasi Bencana (Dengan Tambak)

GREEN BELT

Su mber : Departemen Kelautan dan Perikanan, 2005

Gambar 3.2.13. Contoh Penataan Kawasan Pesisir Dengan Mitigasi Bencana dengan Tambak

3.2.9. Rencana Fasilitas Permukim an


Zonasi pengembangan fasilitas permukiman dikembangkan dengan pola persebaran sesuai
dengan pola pengembangan kaw asan permukiman. Rencana pengembangan fasilitas
permukian adalah sebagai berikut :
1. Fasilitas permukiman dikembangkan sesuai dengan ratio pelayanan yang ideal.
2. Lokasi pengembangan fasilitas permukiman direncanakan berada di dalam kaw asan
permukiman atau berdekatan dengan kaw asan permukiman dengan memperhatikan
jangkauan pelayanan dan w ilayah pelayanan.
3. Jenis dan kapasitas daya tampung fasilitas per mukiman dikembangkan sesuai dengan
tingkat pelayanan yang direncanakan.
4. Pengembangan fasilitas permukiman berada di luar kaw asan lindung dan penyangga serta
memperhatikan keberlanjutan lingkungan pesisir.
5. Pengembangan fasilitas per mukiman dilakukan dengan memperhatikan mitigasi bencana.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 27


Buku Rencana

Rencana pembangunan fasilitas per mukiman di w ilayah pesisir adalah meliputi fasilitas
pendidikan dan kesehatan. Rencana indikasi pembangunan fasilitas pendidikan dan kesehatan
di w ilayah pesisir dilakukan berdasarkan hasil proyeksi kebutuhan dan mempertimbangkan
ketersediaan fasilitas yang telah ada di w ilayah pesisir saat ini. Selengkapnya dapat dilihat
pada tabel berikut ini :

Tabel 3.2.3. Rencana Pembangunan Fasilitas Pendidikan di Wilayah Pesisir Provinsi NAD
Rencana Penambahan
Jenis Fasilitas Eksisting
(Unit)
Pendidikan (unit)
2012 2017 2022 2027
TK 635 1596 128 128 128
SD 3.240 - - - -
SMP 729 - - - -
SMU 404 61 27 27 27
Akademi/Universitas 83 - - - -
Rencana Penambahan
Jenis Fasilitas Eksisting
(Unit)
Pendidikan (unit)
2012 2017 2022 2027
Puske samas 225 - - - -
Praktek Dokter *) 444 29 25 25
Apotik *) 223 13 13 13
RS 32 - - - -
*) Tidak tersedia data

3.2.10. Rencana Kaw asan Pertambangan


1. Zona Pertambangan Golongan A Boks 3.7.
Kriteria Penetapan Kawasan Pertambangan
a. Minyak bumi : Pengertian : Kawasan dengan luas tertentu yang digunakan untuk
pemusatan kagiatan pertambangan karena terdapat sumberdaya
Pesisir lepas pantai utara-timur tambang yang potensial untuk diolah guna menunjang
dan lepas pantai barat-selatan pembangunan.
NAD.
Tujuan : Mamanfaatkan sumberdaya mi neral, energi dan bahan
b. Gas bumi : galian lainnya, untuk sebesar-besarnya kepenti ngan mas yarakat,
Lhoksukon/Arun (Aceh Utara). dengan tetap memelihara sumberdaya tersebut sebagai c adangan
c. Panas Bumi (hidrother mal) : pembangunan yang ber kel anjutan dan tetap memperhati kan kaidah-
kai dah keles tarian lingkungan.
Seulaw ah Agam, Lamteuba, Ie
Seuum, Krueng Raya, Tanah Kriteria Penetapan :
1. Kawasan yang secar a teknis dapat dimanfaatkan untuk
Cempaga, Jaboi (Sabang), pemusatan kegiatan pertambangan, serta tidak mengganggu
dan Gunung Kembaran. kel estarian lingkungan.
d. Batubara : 2. Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatan pertambangan
secara ruang dapat memberikan manfaat:
Krueng Teunom (Aceh Jaya), a. Meningkatkan pr oduksi pertambangan
Simpang Peut, Krueng Beukah b. Meningkatkan kegiatan s ektor dan ekonomi di daerah
(Aceh timur), Selatan Tapaktuan sekitarnya
c. Tidak mengganggu fungsi lindung
(Aceh Selatan), Alur Jambu Batang d. Tidak mengganggu upaya pelestarian s umberdaya alam
(Aceh Timur) dan Kaw ay XVI di e. Meningkatkan pendapatan mas yarakat
f. Meningkatkan kontribusi pada pendapatan nasional dan
Cekungan Meulaboh (Kab. Aceh daerah
Barat). g. Meningkatkan kes empatan kerja
h. Meningkatkan eks por
i. Meningkatkan per kembangan mas yarakat

2. Zona Pertambangan Golongan B


a. Besi : terindikasi di Krueng Sabee (Aceh Jaya), Cot Play, Babah Rot, Krueng Panton
Tangka dan Kuala Batee (Aceh Barat), Pantai Ulee Lheu (Banda Aceh), Pantai
Lembak/Pulau Breuh, Krueng Panton Raba dan Krueng Lhoong (Aceh Besar).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 28


Buku Rencana

b. Pasir besi : terdapat di Pantai Lampanah (Aceh Besar), Ano Hitam (Sabang) dan
Kecamatan Samudera (Kabupaten Aceh Selatan).
c. Mangan, terdapat di Krueng Igeuh (Pidie), Krueng Ligan Calang, Lhok Kruet (Aceh
Jaya).
d. Molibdenum : terdapat di Krueng Geuntuet, Krueng Lhoong (Aceh Besar).
e. Tembaga : terdapat di Krueng Batee, Babahrot, Krueng Beureng, Krueng Panton Raba,
Krueng Sabee, Krueng Meureubo (Aceh Barat), Alur Raya/Pulau Breuh, Krueng
Geunteut, Krueng Kala dan Krueng Lhoong (Aceh Besar), Krueng Sikoleh ( Pidie),
Sungai Lahan (Aceh Timur).
f. Seng : terdapat disekitar Krueng Sabee (Aceh Jaya), Beudo Maria (Aceh Selatan).
g. Emas : terindikasi di Babahrot, Krueng Tr ipa, Beutong, Krueng Seunagan (Nagan
Raya), Krueng Teunom (Kabupaten Aceh Jaya), Labuhan Haji (Kabupaten Aceh
Selatan).
h. Belerang : terdapat di Gunung Seulaw ah (Aceh Besar), Gunung Leumo Mate dan Jaboi
(Kota Sabang), Magnetit, terdapat di daerah Lhok Kruet (Aceh Jaya).
i. Yodium : terdapat Canong (Kota Langsa).

3. Zona Pertambangan Golongan C


Bahan galian golongan C yang terdapat di Provinsi NA D antara lain meliputi : batuan fosfat,
talk, mika, magnesit, oker, pasir kw arsa, kaolin, gipsum, trass, mar mer, gamping, dolomit,
granit, granodiorit, diorit, andesit, basal, kw arsit, serpih, lempung, felspar dan bentonit. Zona
bahan galian golongan C tersebar di w ilayah Provinsi NA D.

3.2.11. Rencana Kaw asan Ruang Lainnya


Rencana zonasi pemanfaatan untuk kaw asan lainnya adalah :
1. Zona koridor baw ah laut, zona ini adalah untuk penempatan jaringan kabel dan pipa baw ah
laut. Zona koridor baw ah laut ini terdapat di Lhokseumaw e.
2. Industri Agromarine
Pengembangan kaw asan industri di w ilayah pesisir Provinsi NA D digolongkan pada home
industri, yang diarahkan pada pengembangan industri agromarine, diantaranya
pengembangan industri pengolahan hasil tangkap perikanan, cold storage, pabrik es
industri pengolahan garam dan industri peralatan tangkap. Pengolahan industri dilakukan
dengan pemilihan jenis industri yang ramah lingkungan dan berkelanjutan, jenis industri
dasar/hulu yaitu industri berorientasi pada bahan baku/lokasinya berdekatan dengan bahan
baku. Lokasi yang sesuai bagi investasi industri di sektor perikanan dan kelautan dirinci
pada Bab 5.

Beberapa hal yang menjadi titik fokus pengembangan industri agromarine di w ilayah pesisir
Provinsi NAD antara lain:
1. Meningkatkan produktifitas industri kecil dan menengah salah satunya adalah dengan
meningkatkan per modalan industri kecil dan menengah yang lemah.
2. Peningkatan usaha-usaha baru yang potensial melalui promosi produk unggulan diarahkan
untuk mengatasi kurangnya informasi dan peluang usaha.
3. Peningkatan produktivitas untuk mengembangkan produk khas kaw asan pesisir serta
meningkatkan kesadaran pengusaha untuk menggali produk-produk baru sangat diperlukan
mengingat rendahnya kesadaran masyarakat untuk mengembangkan produk industri khas
dan unggulan pesisir.
4. Meningkatkan kualitas industri yang dimulai dari pemilihan bahan, proses produksi,
pengemasan, promosi dan pemasaran.
5. Peningkatan kemampuan manajemen dan kew irausahaan.
6. Meningkatkan kemampuan SDM pengusaha dan aparatur pemerintah yang terlibat dalam
pembinaan industri guna meningkatkan kinerja pembangunan industri.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 29


Buku Rencana

7. Industri lebih banyak berorientasi pada industri kecil yang mendukung sektor perikanan
serta sektor pariw isata.
8. Memberlakukan prosedur operasi baku yang ketat untuk meminimalisasi pencemaran air
dan udara.

Boks 3.8. Kriteria Penetapan Kriteria lokasi pengembangan kegiatan industri


Kawasan Insdustri agromarine di w ilayah pesisir Provinsi NAD
Pengertian : Bentang lahan yang diperuntukkan bagi diarahkan pada daerah-daerah yang memenuhi
kegiatan indus tri berdasar kan Renc ana Tata Ruang persyaratan lokasi industri yaitu :
Wilayah yang ditetapkan Pemda Dati II yang a. Daya dukung lahan yang memadai.
bersang kutan (Keppres N o.98/1993).
b. Tersedianya sumber air baku yang mencukupi.
Tujuan : Meni ngkatkan nilai tambah pemanfaatan c. Didukung oleh suplai listrik dan jar ingan
ruang dal am memenuhi kebutuhan ruang untuk
pengembangan kegiatan i ndus tri, dengan tetap
telekomunikasi yang memadai.
mempertahankan kel estarian lingkungan dal am d. Adanya kemudahan sistem perangkutan , baik
mewuj udkan pembangunan yang ber kelanjutan. transportasi darat, laut dan udara.
Kriteria Penetapan : e. Tidak menimbulkan dampak sosial negatif yang
1. Kawasan yang sec ara teknis dapat dimanfaatkan berat terhadap lingkungan sekitarnya.
untuk kegiatan indus tri, serta tidak mengganggu f. Tidak mencemar i lingkungan sekitarnya, atau
kel estarian lingkungan.
2. Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatan cemaran yang dihasilkan dapat ditanggulangi
industri sec ara ruang dapat memberikan dengan teknologi pengolah limbah (padat, cair
manfaat:
a. Meningkatkan pr oduksi hasil indus tri dan
dan gas).
meningkatkan daya guna ivestasi yang ada di g. Tidak terletak di kaw asan yang berfungsi
daerah s ekitarnya lindung atau daerah hulu yang dapat
b. Mendor ong perkembangan kegiatan sektor
dan ekonomi di daerah sekitarnya menimbulkan dampak negatif terhadap daerah
c. Tidak mengganggu fungsi lindung hilirnya.
d. Tidak mengganggu upaya pelestarian Rencana pengembangan industri pengolahan
sumberdaya alam
e. Meningkatkan pendapatan mas yarakat produk perikanan diarahkan pada kaw asan industri
f. Meningkatkan pendapatan nasi onal dan Blang Ulam Kecamatan Masjid Raya (Aceh Besar),
daerah Kabupaten Bireuen serta di pusat-pusat
g. Meningktakan kes empatan kerja
h. Meningkatkan eks por pengembangan w ilayah pesisir (Idi Rayeuk,
i. Meningktakan per kembangan mas yarakat Meulaboh, Labuhan Haji dan Singkil, Kota
Sumber : PP No. 47 Tahun 1997, Tentang RTRWN Lhokseumaw e dapat diarahkan di Desa Pusong
S )
3. Kaw asan Pertanian
Pembangunan dan pengembangan sektor pertanian di w ilayah pesisir Provinsi NAD
diarahkan pada:
a. Pengembangan pertanian yang ramah lingkungan, maju dan terkendali.
b. Pemenuhan kebutuhan gizi masyarakat, meningkatkan komoditas, meningkatkan taraf
hidup petani, mendorong perluasan dan pemerataan kesempatan kerja.
c. Meningkatkan produktivitas komoditas pertanian melalui usaha intensifikasi dan
diversifikasi yang diarahkan pada agroindustri dan agrobisnis terutama untuk produk-
produk yang mempunyai nilai tambah.
d. Meningkatkan mutu dan produksi pertanian, meningkatkan produksi dan sumber hayati
pertanian serta mengembangkan usaha tani terpadu guna mempertahankan dan
memanfaatkan sw adaya pangan.
e. Melanjutkan dan meningkatkan usaha-usaha pendayagunaan lahan dengan
pengusahaan berbagai macam tanaman pangan.

Rencana zonasi pertanian di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah :


a. Pertanian lahan basah
Pertanian lahan basah di w ilayah pesisir Provinsi NA D lebih banyak dijumpai di pantai
timur daripada pantai barat terutama setelah terjadinya tsunami yang menyebabkan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 30


Buku Rencana

kerusakan lahan-lahan pertanian di pantai barat. Rencana pengembangan pertanian


lahan basah di pantai timur meliputi kaw asan di sepanjang pesisir Kabupaten Pidie,
Bireuen dan sebagian Kabupaten Aceh Timur, sedangkan di pantai barat dikembangkan
di setiap kabupaten dengan sebaran yang cenderung tidak terlalu luas, yaitu di Lhoong
(Kab. Aceh Barat), Sampoinet (Kab. Aceh Jaya), Samatiga (Kab. Aceh Barat), Kuala
dan Darul Makmur (Kab. Nagan Raya), Kab. Aceh Barat Daya, Saw ang dan Trumon
(Kab. Aceh Selatan).

Boks 3.9. Kriteria Penetapan Kawasan Pertanian Lahan Basah

Kawasan pertani an lahan basah adalah kawasan yang fungsi utamanya diperuntukkan bagi kegiatan pertanian lahan
basah kar ena didukung oleh kondisi topografi tanah yang ses uai.

Adapun kriteria penetapannya adal ah s ebagai beri kut :


1. Kawasan yang sec ara teknis dapat digunakan untuk pertanian lahan basah
2. Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatan pertanian lahan bas ah secar a ruang dapat memberi kan manfaat:
a. Pening katan produksi pangan dan mendayagunakan i nvestasi yang telah ada
b. Meningkatkan per kembangan sektor dan kegiatan ekonomi s ekitarnya
c. Upaya peles tarian sumberdaya al am untuk pertanian pangan
d. Meningkatkan pendapatan mas yarakat
e. Meningkatkan pendapatan nasi onal dan daer ah
f. Menciptakan kesempatan kerja
g. Meningkatkan eks por
h. Mendor ong perkembangan mas yarakat

Sumber : PP No. 47 T ahun 1997, Tentang RTRWN

b. Pertanian lahan kering


Pertanian lahan kering tersebar di semua kabupaten di w ilayah pesisir. Rencana
pengembangan kaw asan pertanian lahan kering meliputi Kabupaten Aceh Utara, Aceh
Timur, Aceh Tamiang dan Kabupaten Nagan Raya.

Boks 3.10. Kriteria Penetapan Kawasan Pertanian Lahan Kering

Kawasan pertanian lahan kering adalah kawas an yang fungsi utamanya diperuntukkan bagi kegiatan pertanian lahan
kering kar ena didukung oleh kondisi dan topografi tanah yang memadai. Tuj uan penetapannya adalah untuk
memanfaatkan potensi lahan yang sesuai untuk lahan kering dal am menghasil kan produksi pangan, dengan tetap
memperhati kan kelestarian ling kungan untuk mewuj udkan pembangunan yang ber kelanjutan.

Adapun kriteria penetapannya adal ah s ebagai beri kut :


1. Kawasan yang sec ara teknis dapat digunakan untuk pertanian lahan kering
2. Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatan pertanian lahan kering secar a ruang dapat memberi kan manfaat:
a. Pening katan produksi pangan dan mendayagunakan i nvestasi yang telah ada
b. Meningkatkan per kembangan sektor dan kegiatan ekonomi s ekitarnya
c. Upaya peles tarian sumberdaya al am untuk pertanian pangan
d. Meningkatkan pendapatan mas yarakat
e. Meningkatkan pendapatan nasi onal dan daer ah
f. Menciptakan kesempatan kerja
g. Meningkatkan eks por
h. Mendor ong perkembangan mas yarakat

Sumber : PP No. 47 T ahun 1997, Tentang RTRWN

c. Per kebunan
Per kebunan di w ilayah pesisir Provinsi NAD terdapat di kabupaten/kota yang berada di
sepanjang pantai barat Provinsi NAD dan pantai timur Provinsi NAD dengan jenis
tanaman yang dikembangkan berupa kelapa saw it. Rencana pengembangan kaw asan
perkebunan di w ilayah pesisir Provinsi NAD meliputi Kabupaten Aceh Timur, Aceh
Utara, Aceh Tamiang, Aceh Jaya, Aceh Barat dan Nagan Raya.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 31


Buku Rencana

Boks 3.11. Kriteria Penetapan Kawasan Pertanian Lahan Perkebunan

Pengertian : Kawas an yang fungsi utamanya di peruntukkan bagi kegiatan per kebunan karena didukung oleh kondisi
dan topografi tanah yang ses uai.

Tujuan : Memanfaatkan potensi l ahan yang ses uai untuk kegiatan per kebunan dalam meni ngkatkan produksi
per kebunan, dengan tetap memperhati kan kel estarian lingkungan untuk mewujudkan pembangunan yang
ber kelanjutan.
Kriteria Penetapan :
1. Kawasan yang sec ara teknis dapat digunakan untuk kegiatan perkebunan
2. Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatan per kebunan sec ara ruang dapat memberi kan manfaat:
a. Pening katan produksi per kebunan dan mendayagunakan investasi yang telah ada
b. Meningkatkan per kembangan sektor dan kegiatan ekonomi s ekitarnya
c. Upaya peles tarian sumberdaya al am
d. Meningkatkan pendapatan mas yarakat
e. Meningkatkan pendapatan nasi onal dan daer ah
f. Menciptakan kesempatan kerja
g. Meningkatkan eks por

Sumber : PP No. 47 T ahun 1997, Tentang RTRWN

3.3. Rencana Pengem bangan Prasarana Wilayah Pesisir


1. Rencana pengem bangan sistem transportasi di wilayah pesisir Provinsi NAD adalah :
a. Rencana pengembangan sistem transportasi udara.
1) Meningkatkan sarana dan prasarana penunjang serta kualitas pelayanan Bandar
Udara Sultan Iskandar Muda dan Bandar Udara Maimun Saleh.
2) Mengoptimalkan peran Bandar Udara Lasikin, Kuala Batee dan Cut Nyak Dien
melalui peningkatan sarana dan prasarana penunjang pelayanan serta rencana
pengembangan Bandar Udara Cut Ali.
3) Meningkatkan sarana dan prasarana penunjang Bandara Malikussaleh untuk
menunjang proses distribusi produk-produk lokal.
4) Meningkatkan sarana dan prasarana penunjang Bandara Hamzah Fansuri untuk
mendukung pengembangan pariw isata di Singkil dan Kepulauan Banyak.
5) Meningkatkan rute pelayanan antar bandar udara di w ilayah pesisir Provinsi NAD,
terutama jalur penerbangan antar pulau dan intensitas peningkatan pelayanan
penerbangan antar w ilayah.

b. Rencana pengembangan sistem transportasi laut.


1) Meningkatkan sarana dan prasarana penunjang Pelabuhan Sabang untuk
mendukung peningkatan pelayanan Pelabuhan Bebas Sabang.
2) Mengembangkan pelabuhan-pelabuhan utama sebagai pelabuhan laut internasional
dan pintu masuk dan keluar barang lintas negara (Malahayati dan Lhokseumaw e).
3) Meningkatkan sarana dan prasarana pada pelabuhan laut nasional ( Meulaboh,
Labuhan Haji, dan Singkil), pelabuhan pengumpan regional (Langsa, Calang, Susoh,
Tapaktuan, dan Sinabang).
4) Mengembangkan pelabuhan Lampulo sebagai PPS, Idi Rayeuk dan Labuhan Haji
sebagai PPN.
5) Meningkatkan intensitas pelayaran antar pelabuhan laut internasional, nasional, dan
pengumpan regional untuk mendukung distribusi produksi lokal yang berorientasi
ekspor.
6) Mengoptimalkan fungsi dan peran pelabuhan-pelabuhan PPI, dan pelabuhan
penyeberangan di pantai barat Aceh Barat -Aceh Barat Daya
7) Meningkatkan ekses dan jalur pelayaran pulau-pulau kecil terutama untuk
mendorong aktivitas pariw isata di Kepulauan Banyak.

c. Rencana pengembangan sistem transportasi darat.


1) Mengaktifkan kembali jalur KA Bireun-Banda Aceh dan Bireuen-Langsa.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 32


Buku Rencana

2) Peningkatan Kondisi Jalan :


ƒ Jalur Lintas Pantai Timur Provinsi NAD
ƒ Jalur Lintas Barat Provinisi NA D
ƒ Ruas Meulaboh – Takengon – Lhokseumaw e
ƒ Ruas Jalan Blang Pidie – Blangkejeren – Peurlak
ƒ Ruas Jalan Singkil – Subulussalam – Kutacane
3) Pembangunan Jalan :
ƒ Ruas Tangse – Kr.Sabe
ƒ Ruas Labuhan Haji - Blangkejeren
ƒ Ruas Kutacane – Tamiang
4) Pengadaan moda transportasi yang melayani trayek Pantai Barat Provinsi NAD

Gambar 3.3.1. Rencana Jaringan Jalan

2. Rencana pola pengembangan jaringan listrik


a. Jarak listrik yang masuk ke bagian w ilayah perencanaan termasuk didalamnya :
1) Untuk penyesuaian dengan keadaan per mukaan tanah, jalan dan kemungkinan
teknis lain, dapat diambil jarak tiang antara 30 – 45 m.
2) Jarak kaw at penghantar (konduktor) dipertimbangkan terhadap unsur-unsur di dalam
lingkungan (bangunan, pohon, jarak tiang dan lain-lain) harus sesuai dengan aturan
PLN yang berlaku.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 33


Buku Rencana

b. Penerangan untuk pemukiman diarahkan sebagai berikut :


1) Setiap satu unit rumah tinggal minimal disediakan daya sebesar 450 VA untuk
rumah tipe kecil, 900 VA untuk rumah tipe sedang dan 1300 untuk rumah tipe besar.
2) Setiap tipe unit per mukiman, batas penggunaan daya listrik disesuaikan dengan
kebijakan yang diatur oleh PLN.
3) Sebelum ke rangkaian instalasi dalam harus melalui KWH meter terlebih dahulu
dengan ketentuan teknis sebagaimana peraturan yang berlaku.
4) Penggabungan dari tiap unit harus menggunakan sistem pararel, sebelum masuk ke
dalam rangkaian KWH meter dan disesuaikan dengan ketentuan teknis yang
berlaku.
c. Rencana pemenuhan kebutuhan energi listrik :
1) Pemenuhan energi di w ilayah pesisir Provinsi NAD didasarkan pada indikasi
kebutuhan energi listrik untuk sektor rumah tangga, sektor komersial, sektor publik
dan sektor industri sebagaimana tercantum dalam indikasi total kebutuhan energi
listrik tahun 2027 sebagai berikut :
ƒ Domestik/Rumah Tangga = 350,42 MW
ƒ Penerangan (10%) = 35,04 MW
ƒ Perdagangan/ Perkantoran (25%) = 87,60 MW
ƒ Industri (10%) = 35,04 MW
ƒ Fasos (25%) = 87,60 MW
ƒ Faktor Kehilangan (10% total) = 59,57 MW
Total Kebutuhan = 655,28 MW

2) Supply kapasitas energi listrik saat ini adalah :


ƒ P3B Sumatera = 144,50 MW
ƒ PLN Wilayah Sumut = 3,60 MW
ƒ PLTD Isolated = 47,34 MW
ƒ Sew a Diesel = 4,20 MW
Total Supply = 199,64 MW

3) Rencana penambahan supply energi listrik oleh PLN adalah sebagai berikut:
ƒ Pembangunan PLTU di Kabupaten Aceh Barat = 400 MW
ƒ Peningkatan Kapasitas Pembangkit Listrik (Lhokseumaw e) = 20 MW
ƒ Pengoperasian kembali PLTA ( Peusangan) = 80 MW
ƒ Pembangunan pembangkit listrik tenaga gas (Julok-Aceh = 200 – 300 MW
Timur)
Total Rencana Supply = 700 – 800 MW

4) Pemerataan pemenuhan energi listrik untuk w ilayah pesisir disesuaikan dengan


kebijakan teknis PLN yang meliputi :
ƒ Ratio pelayanan yang direncanakan.
ƒ Prioritas pelayanan berdasarkan sistem jaringan yang telah ada.
ƒ Jenis pelayanan listrik yang diberikan.
ƒ Pembagian w ilayah pelayanan dan sistem jaringan.
ƒ Kemampuan pembiayaan dan supply energi dari sistem pembangkit Sumatera.

3. Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi di Wilayah Pesisir


a. Pemenuhan pelayanan sambungan telepon di w ilayah pesisir Provinsi NAD didasarkan
pada indikasi kebutuhan sambungan telepon untuk w ilayah pesisir.
b. Prioritas pengembangan jaringan telepon diarahkan pada pusat-pusat pengembangan
wilayah pesisir.
c. Pemerataan pemenuhan kebutuhan sambungan telepon di w ilayah pesisir Provinsi NAD
disesuaikan dengan kebijakan teknis PT.Telkom, meliputi :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 34


Buku Rencana

1) Kebijakan ratio pelayanan yang direncanakan.


2) Prioritas pelayanan berdasarkan sistem jaringan yang telah ada.
3) Jenis pelayanan yang diberikan.
4) Pembagian w ilayah pelayanan dan sistem jaringan

4. Rencana Pengembangan Prasarana dan Sarana Pengolahan Air Baku


Pengembangan sistem jaringan air bersih direncanakan dengan mempertimbangkan
berbagai faktor yang mendukung arah pengembangan jaringan, meliputi indikasi kebutuhan
kapasitas air bersih di w ilayah pesisir dan pengembangan jaringan air bersih dan sistem
distribusi air bersih. Rencana pengembangan prasarana air bersih di w ilayah pesisir
Provinsi NAD meliputi :
a. Indikasi pemenuhan kebutuhan kapasitas air bersih.
Total kebutuhan air bersih di w ilayah pesisir Provinsi NAD didasarkan pada kebutuhan
sektor rumah tangga, fasilitas publik dan industri serta estimasi tingkat kebocoran
sehingga diperoleh kebutuhan kapasitas air bersih yang harus dipenuhi sebagai berikut :
Tahun 2012 : 552.054 m3/hari
Tahun 2017 : 507.899 m3/hari
Tahun 2022 : 535.506 m3/hari
Tahun 2027 : 563.085 m3/hari

b. Rencana sistem jar ingan/distribusi.


1) Sumber Air baku untuk keperluan air bersih
Sumber air baku untuk keperluan air bersih dapat diperoleh dari mata air, air sungai
dan air danau/w aduk yang memenuhi kriteria teknis sebagai air baku untuk
memenuhi konsumsi air bersih.
2) Instalasi pengolahan air bersih
Pengembangan instalasi pengolahan air bersih dikembangkan berdasarkan kriteria
teknis yang berlaku meliputi : standar besarnya kapasitas pengolahan, standar
jangkauan pelayanan instalasi pengolahan, AMDAL dan standar teknis lain yang
perlu diperhatikan dalam pengembangan instalasi pengolahan air bersih sesuai
dengan peraturan yang berlaku.
3) Jaringan distribusi air bersih
4) Pengembangan sistem perpipaan dengan cakupan w ilayah pelayanan sesuai
dengan kapasitas instalasi pengolahan air bersih yang direncanakan.
5) Standar ratio pelayanan yang dikembangkan oleh instansi terkait.
6) Prioritas pembangunan jar ingan air bersih pada kaw asan-kaw asan yang belum
memperoleh akses pelayanan air bersih.

c. Pemantauan kualitas air bersih.


Penentuan kriteria kualitas air didasarkan pada persyaratan air bersih yang harus
dipenuhi. Air yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari harus memenuhi persyaratan
kriteria kualitas air bersih, sehingga tidak menimbulkan bahaya bagi pemakai maupun
lingkungan. Persyaratan kualitas air bersih yang dapat dikonsumsi adalah sebagai
berikut :
1) Bebas dari bakteri yang menimbulkan penyakit.
2) Tidak berw arna dan tidak berbau.
3) Bebas dari kotoran.
4) Tidak merusak pipa distribusi.
5) Memenuhi Baku Mutu Air Golongan I dan II.

5. Rencana Pengembangan Sistem Drainase di Wilayah Pesisir Provinsi NAD


a. Rencana pola jaringan drainase
1) Pola jaringan drainase w ilayah pesisir diatur dengan mempertimbangkan :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 35


Buku Rencana

ƒ Klasifikasi jaringan (drainase primer, drainase sekunder, drainase tersier) dan


arahan peletakan sesuai dengan fungsinya sebagai bagian dari instrumen jalan.
ƒ Kemiringan lahan.
ƒ Besaran w ilayah penerima limpasan pada masing- masing lingkungan.
2) Dimensi saluran drainase
3) Dimensi drainase dibuat dengan mempertimbangkan faktor kemiringan saluran dan
debit yang direncanakan. Faktor yang mempengaruhi kedua komponen tersebut
adalah luas daerah tangkapan hujan, koefisien pengairan, koefisien penampungan,
intensitas hujan dan kemiringan lapangan.
4) Pola pengaliran dilakukan dengan memperhatikan arah aliran sungai yang berfungsi
sebagai drainase primer.
5) Jaringan drainase yang mengarah ke sungai utama (drainase primer) berfungsi
sebagai drainase sekunder yang menampung limpasan air dari drainase tersier.
6) Jaringan drainase tersier berfungsi menampung air hujan dan limpasan dari rumah
tangga untuk dialirkan ke sistem drainase sekunder.
7) Sistem jaringan drainase dapat dikembangkan dengan model yang sesuai dengan
kondisi lingkungan dan kebiasaan masyarakat setempat sesuai dengan ketentuan
teknis yang berlaku, yaitu :
ƒ Sistem drainase terpisah. Sistem drainase yang memisahkan antara saluran
limpasan air hujan dengan saluran air limbah.
ƒ Sistem drainase menyatu. Saluran drainase yang memiliki fungsi sebagai
saluran limpasan air hujan dan juga saluran air limbah.
ƒ Sistem drainase terbuka. Sistem drainase ini memudahkan dalam hal peraw atan
dan lebih sesuai dikembangkan dengan sitem drainase terpisah sehingga tidak
mengganggu kenyamanan lingkungan dan hanya berfungsi untuk menampung
limpasan air hujan.
ƒ Sistem drainase tertutup. Sistem drainase ini memerlukan pengelolaan yang
lebih susah daripada sistem drainase terbuka, namun cocok dikembangkan pada
lingkungan yang memiliki keterbatasan lahan untuk kemudahan aksesibilitas.
Dapat dipadukan dengan jalur pedestrian serta dapat dipadukan dengan sistem
drainase yang menyatu antara saluran pembuangan air hujan dan saluran
pembuangan limbah rumah tangga.

b. Rencana pengelolaan
1) Pengembangan saluran drainase memperhatikan aspek efisiensi pembangunan dan
peraw atannya.
2) Penanggungjaw ab dalam pengelolaan, pengembangan dan pemeliharaan saluran
primer dan sekunder adalah pemerintah kabupaten, sedangkan untuk saluran
tersier, kecuali yang berada di tepi jalan menjadi tanggung jaw ab masyarakat dan
sw asta.
3) Pembangunan sumur resapan merupakan tanggung jaw ab masyarakat dan sw asta
melalui dukungan peraturan persyaratan mendirikan bengunan.
4) Pemerintah bertanggung jaw ab terhadap biaya investasi dan pemeliharaan rutin
saluran primer dan sekunder sedang masyarakat dan sw asta berkontribusi terhadap
biaya yang berkaitan dengan keberadaan saluran tersier.

6. Rencana Pengembangan Sistem Pem buangan Limbah


Limbah atau air kotor yang ada di w ilayah pesisir Provinsi NA D meliputi air kotor rumah
tangga, air kotor daerah komersial (perdagangan, industri baik industri besar maupun kecil,
rumah, bengkel, dll) serta air kotor dari kegiatan jasa. Limbah kegiatan manusia dan rumah
tangga dapat dibuang seaman mungkin melalui dua sistem pengelolaan yaitu :
a. Sistem setempat individual, diijinkan pemanfaatanya di lingkungan hunian berkepadatan
tinggi dan berpendapatan rendah.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 36


Buku Rencana

b. Sistem setempat umum dengan MCK umum, diijinkan di lingkungan hunian


berkepadatan rendah di sekitar sungai.

7. Rencana sistem pembuangan lim bah :


a. Sistem pembuangan limbah rumah tangga.
1) Pada sistem setempat individual, bangunan pembuangan berupa kakus tuang siram
duduk atau jongkok. Sedang bangunan pengelolaan akhir menggunakan tangki
septik serta parit peresapan, kedua bangunan tersebut ada di setiap rumah tangga.
2) Pada sistem setempat umum, bangunan pembuangan berupa kakus tuang siram
bersama dilengkapi tangki septik resapan.
b. Sistem pembuangan limbah industri.
Tanggung jaw ab sistem pembuangannya diserahkan sepenuhnya kepada pihak
pengembang industri, melalui batas-batas pembuangan limbah yang menganut pada
kaidah kelestarian lingkungan, baik itu berupa penyediaan penampungan limbah
ataupun dengan penguraian limbah secara langsung, dilakukan melalui proses
pengolahan pada IPAL, berdasarkan ketentuan teknis yang berlaku dan pengaw asan
oleh instansi ter kait.

8. Rencana pengem bangan sistem persam pahan di w ilayah pesisir Provinsi NAD
meliputi :
a. Pengelompokan sampah.
Pengelompokan sampah organik dan anorganik dilakukan pada tingkatan rumah
tangga. Melalui kegiatan pembakaran, penimbunan, maupun pemisahan sampah pada
tempat yang berbeda agar memudahkan dalam pengolahan sampah pada tahap
selanjutnya. Untuk mendukung upaya ini perlu dilakukan sosialisasi kepada mastarakat
pesisir dan peningkatan keadaran tentang pentingnya kebersihan lingkungan.

b. Pengangkutan.
Proses pengangkutan dilakukan dari tingkat rumah tangga, fasum dan fasos, serta
sampah perkotaan. Dalam proses pengangkutan ini perlu direncanakan jumlah sarana
penunjang sesuai dengan kebutuhan di lapangan berdasarkan indikasi kapasitas
sampah yang dihasilkan oleh tiap-tiap sektor kegiatan, yaitu :
1) Pengadaan tempat sampah berupa tong sampah ataupun bak sampah pada
tingkatan rumah tangga maupun pada kegiatan perkotaan.
2) Pengadaan ar mada pengangkutan sampah, meliputi : gerobak sampah, kontainer
dan truk pengangkut sampah serta tenaga kerja kebersihan. Jumlah yang
dibutuhkan disesuaikan berdasarkan kapasitas sampah yang harus diangkut dan
kemampuan trip pengangkutan sampah tiap harinya.
3) Pembangunan TPS (tempat pembuangan sampah sementara) dan TPA (tempat
pembuangan sampah akhir).

c. Pemrosesan/Daur Ulang.
1) Proses pengolahan sampah dilakukan untuk memanfaatkan sampah yang memiliki
nilai ekonomis untuk dimanfaatkan kembali dalam bentuk lain yang dapat
memberikan manfaat dalam pengembangan kegiatan perkotaan dan dunia usaha.
2) Pengembangan industri daur ulang menjadi tanggung jaw ab pemerintah dan sw asta
dalam pengembangan investasi untuk pengolahan sampah.

d. Rencana pengembangan TPS dan TPA harus memperhatikan :


1) Pemilihan lokasi TPS dan TPA harus jauh dari permukiman, sehingga tidak meng-
ganggu kesehatan dan tidak mengakibatkan berbahaya bagi kehidupan masyarakat.
2) Pengaw asan terhadap pengelolaan TPS dan TPA sehingga tidak berdampak pada
kerusakan lingkungan serta mengganggu kegiatan sosial kemasyarakatan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 37


Buku Rencana

3.4. Rencana Kaw asan Mitigasi Bencana


Mitigasi bencana merupakan upaya untuk mengurangi dan/ atau menghilangkan dampak
bencana, yang diw ujudkan dalam bentuk kegiatan memantau bencana, melokalisir daerah
bencana (peta raw an bencana), pendidikan, pelatihan, penyuluhan dan penyebaran informasi
daerah bencana dan upaya penanggulangannya. Upaya mitigasi bencana yang komprehensif
dilakukan dengan mengkombinasikan upaya struktural dan nonstruktural (teknis dan non teknis)
yang cenderung bersifat prefentif. Adapun zonasi kaw asan rawan bencana dan rencana
mitigasi bencana pada kaw asan-kawasan rawan bencana di w ilayah pesisir Provinsi NAD
adalah sebagai berikut :

1. Rencana m itigasi dan pengelolaan pada kaw asan raw an abrasi adalah:
a. Zonasi kaw asan rawan terhadap abrasi di pesisir Provinsi NAD meliputi :
1) Pantai Barat Provinsi NAD : Pantai Leupueng, Lhoknga, Lamno, Meulaboh, Teunom,
Blang Pidie, Blang Dalam sampai Tapak Tuan dan Indra Dalam sampai Trumon di
Aceh Selatan.
2) Pantai Timur Provinsi NA D : Leuw eung sampai Panteraja, Lhokseumaw e, dan
Kuala Idi
b. Rencana mitigasi kaw asan rawan abrasi adalah :
1) Pembatasan per kembangan pembangunan fisik pada kaw asan rawan abrasi,
terutama per mukiman dan infrastruktur w ilayah.
2) Penanaman vegetasi pantai dan mangrove pada kaw asan pantai sesuai dengan
karakterstik kesesuaian jenis tanaman pantai dan/atau mangrove yang dapat hidup
di lokasi tersebut.
3) Menjaga kelestarian terumbu karang dan melakukan rehabilitasi terumbu karang
untuk mencegah terjadinya abrasi pantai.
4) Pembangunan sea w all dan break w ater untuk mencegah dan meminimalkan
kerusakan pantai akibat abrasi.
5) Penerapan AMDAL untuk pengembangan kegiatan usaha yang berada dan/atau
berdampak pada peningkatan degradasi kaw asan rawan abrasi.
6) Pengaw asan dan penertiban pemanfaatan ruang pada kaw asan rawan abrasi serta
pemberdayaan mekanis me perijinan pembangunan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 38


Buku Rencana

Lhhokn ga 2

Leupun g
Zona Rawan Abr asi
1 Pantai Timur
2 Llamno

Sampoinet

Zona Rawan Abr asi Calang


Pantai Barat
Teu nom

3
Meulaboh

Zona Rawan Abr asi Blangpidie 3


Pantai Barat

Lanuhan Haj i

Tapak Tu an

: Daerah
Laweung -Panteraj a 1
Rawan
Lhokseumawe Abrasi
Bakongan
Kuala Idie
Sigli
Tru moni
Bireun
Lhokseumawe
Idi Rayeuk

Gambar 3.4.1. Zona Rawan Abrasi di Wilayah Pesisir Provinsi NAD

2. Rencana m itigasi kawasan raw an dan berpotensi tinggi terhadap sedimentasi.


Rencana mitigasi kaw asan rawan sedimentasi adalah :
a. Pengelolaan DAS dan Rehabilitasi DAS yang telah rusak untuk mengembalikan
keseimbangan sistem hidrologi dan mencegah sedimentasi dari kaw asan up land.
b. Mencegah kerusakan hutan dan lahan pada kaw asan up land maupun pada kaw asan
pantai untuk menghindar i resiko peningkatan laju sedimentasi pantai.
c. Mengembalikan fungsi hutan dan penataan kembali fungsi lahan serta merehabilitasi
lahan yang telah rusak.
d. Penanaman vegetasi pantai dan mangrove pada kaw asan pantai sesuai dengan
karakterstik kesesuaian jenis tanaman pantai dan/atau mangrove yang dapat hidup di
lokasi tersebut.
e. Menjaga kelestarian terumbu karang dan melakukan rehabilitasi terumbu karang untuk
mencegah abrasi pantai yang akan berdampak pada peningkatan sedimentasi perairan.
f. Pembangunan sea wall dan break water untuk mencegah dan meminimalkan kerusakan
pantai.
g. Penerapan AMDAL untuk pengembangan kegiatan usaha yang berada dan/atau
berdampak pada peningkatan degradasi lingkungan baik pada kaw asan up land
maupun daerah pantai.
h. Pengaw asan dan penertiban pemanfaatan ruang pada kaw asan rawan sedimentasi
serta pemberdayaan mekanis me per ijinan pembangunan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 39


Buku Rencana

Pesisir Pantai Timur NAD: 1


Muara Kr Birimotong dan Kr Bayeun Kab. Aceh
di sekitar T eluk Langsa dan di sekitar Besar
muara Kr Raya – Kr Jeung ku, dengan
material sedimen berupa lumpur Leupun g
sampai pasir.
1
Lhoon g

2 Kab. Aceh
Jaya
Pesisir Pantai Barat N AD:
Muara Kr Leupueng, Lhoknga,
dan Muar a Kr Tunong dan Kr
Lambes o, Lamno dengan
material sedi men berupa lumpur
dan pasir. 2

Rantau
Selamat

Birem
Bayeun

Langsa Kota

Langsa
Barat

Gambar 3.4.2. Zona Rawan Sedimentasi di Wilayah Pesisir Provinsi NAD

3. Rencana Mitigasi kaw asan raw an dan berpotensi tinggi terhadap gempa.
Zonasi daerah raw an gempa di pesisir Provinsi NAD adalah :
a. Zona raw an gempa I :
Kaw asan ini meliputi lingkaran pertama, terletak di sekitar pesisir Meulaboh, Calang,
dan Siemelue.
b. Zona raw an gempa II :
Kaw asan ini meliputi w ilayah pesisir dari Tapak Tuan sampai Meulaboh dan dari Lhoong
sampai Banda Aceh.

Rencana mitigasi kaw asan rawan gempa :


a. Pembatasan perkembangan pembangunan fisik pada kaw asan rawan gempa, terutama
permukiman dan infrastruktur w ilayah.
b. Melarang pembangunan fisik kaw asan baru pada kaw asan rawan gempa, kecuali
pembangunan prasarana w ilayah yang berdampak pada peningkatan akses
kesejahteraan masyarakat.
c. Merencanakan dan menata kembali bangunan pada kaw asan rawan gempa agar secara
teknis memenuhi persyaratan kemanan gedung dan perumahan yang tahan gempa.
d. Pengaw asan dan penertiban pemanfaatan ruang pada kaw asan raw an gempa serta
pemberdayaan mekanis me perijinan pembangunan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 40


Buku Rencana

Kr.Sab ACEH
Calang
JAYA

Panga
T eunom

Arongan
ZONA I Lambalek
Sam

Meula

KAB.SIMEULUE

ZONA I

Jeuram
NAGAN
RAYA ACEH BA RAT

Blangpidie

ZONA II
ACEH SELATAN

T apak
T uan

Gambar 3.4.3. Zona Rawan Gempa di Wilayah Pesisir Provinsi NAD

4. Rencana m itigasi kawasan raw an dan berpotensi tinggi terhadap tsunam i.


Zonasi daerah raw an tsunami di pesisir Provinsi NAD adalah :
a) Zona raw an tsunami I :
Wilayah sepanjang pantai antara Calang sampai Meulaboh, Siemelue dan Kepulauan
Banyak dengan jangkauan tsunami mencapai 4 km atau lebih.
b) Zona raw an tsunami II :
Daerah pantai antara Calang - Banda Aceh dan Meulaboh hingga Tapak Tuan dengan
jarak yang bervariasi dari tepi pantai antara 100 m - 1 km.

Rencana mitigasi kaw asan rawan tsunami :


a. Penanaman vegetasi pantai dan mangrove pada kaw asan pantai sesuai dengan
karakterstik kesesuaian jenis tanaman pantai dan/atau mangrove yang dapat hidup di
lokasi tersebut.
b. Menjaga kelestarian terumbu karang dan melakukan rehabilitasi terumbu karang yang
berfungsi mengurangi energi gelombang tsunami.
c. Pengembangan kaw asan permukiman berada pada zona aman tsunami.
d. Penataan kembali lahan pantai terutama pada daerah raw an tsunami berdasarkan
konsep mitigasi bencana tsunami.
e. Pendidikan, pelatihan dan simulasi mitigasi tsunami serta penyuluhan dan sosialisasi
terkait dengan tsunami.
f. Pegembangan sistem perlindungan buatan melalui pembangunan pemecah gelombang
(break water), dan tembok laut (sea wall) sejajar pantai.
g. Pengembangan perumahan yang secara teknis mampu menahan gempa dan
mengurangi dampak akibat tsunami.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 41


Buku Rencana

h. Pembangunan tempat perlindungan (shelter) yang berfungsi sebagai tempat berlindung


pada saat terjadi bencana serta dapat difungsikan untuk kegiatan publik.
i. Pembangunan bukit buatan (artificial hill) pada kaw asan-kawasan pantai denga lahan
terbuka yang luas dan jauh dari bukit sebagai tempat evakuasi dan tempat berlindung
pada saat terjadi bencana tsunami.
j. Pembangunan fasilitas shelter dan/atau artificial hill yang dilengkapi dengan
pengembangan rute-rute penyelamatan (escape routes) beserta penunjuk arah menuju
fasilitas tersebut pada setiap kaw asan permukiman.
k. Pengembangan sistem peringatan dini (early warning system)
l. Pengaw asan dan penertiban pemanfaatan ruang pada kaw asan rawan tsunami serta
pemberdayaan mekanis me perijinan pembangunan.

SAB ANG

NAGAN RAYA

BANDA ACEH Blangpidie

ZONA II

ZONA II
Calang – Banda Aceh

ACEH JAYA

Calang

NAGAN RAYA
Tapak Tu an

ZONA I ZONA II
Calang - Meulaboh Meulaboh

KAB. SIMEULUE & KEPULAU AN BANYAK

ZONA I

Keterangan:
Daerah Rawan Tsunami

Gambar 3.4.4. Zona Rawan Tsunami di Wilayah Pesisir Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 42


Buku Rencana

5. Rencana m itigasi daerah raw an dan berpotensi tinggi terhadap banjir.


Zonasi raw an banjir di pesisir Provinsi NAD adalah :
a. Hampir seluruh w ilayah Kabupaten Aceh Tamiang.
b. Sebagian w ilayah Kabupaten Aceh Timur dan Kota Langsa.
c. Sebagian Kabupaten Aceh Utara dan Kabupaten Bireuen.

Peudawa 1

2 Peurlak
Sungai Raya
1
Rantau
Selamat

Birem
Bayeun
Langsa
Barat Bendahara
Langsa
T imur Manya k
Payed
Seruway

2
Jangka Dewantara
Muaradua
Seunudon Madat
Gandapura Banda Banda
Sakti
SaktiBaktiya Simpang
B t Ulim
Blangmangat

Syamtalira
bayu
KAB ACEH
UTARAi

Gambar 3.4.5. Zona Rawan Banjir di Wilayah Pesisir Provinsi NAD

Rencana mitigasi kaw asan rawan banjir adalah :


a. Pengelolaan DAS dan Rehabilitasi DAS yang telah rusak untuk mengembalikan
keseimbangan sistem hidrologi dan mencegah terjadinya banjir pada daerah hilir.
b. Mencegah kerusakan hutan dan lahan pada kaw asan up land maupun pada kaw asan
pantai untuk menghindar i resiko banjir.
c. Mengembalikan fungsi hutan dan penataan kembali fungsi lahan serta merehabilitasi
lahan yang telah rusak.
d. Penanaman vegetasi pantai dan mangrove pada kaw asan pantai sesuai dengan
karakterstik kesesuaian jenis tanaman pantai dan/atau mangrove yang dapat hidup di
lokasi tersebut.
e. Pegembangan sistem drainase w ilayah yang mampu mengendalikan limpasan air hujan.
f. Menjaga kebersihan lingkungan dan saluran drainase untuk menunjang kinerja sistem
drainase w ilayah.
g. Pengembangan perumahan yang secara teknis mampu mengurangi dampak akibat
banjir.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 43


Buku Rencana

h. Pembangunan shelter yang berfungsi sebagai tempat berlindung pada saat terjadi
bencana serta dapat difungsikan untuk kegiatan publik.
i. Pembangunan shelter yang dilengkapi dengan pengembangan rute-rute penyelamatan
beserta penunjuk arah menuju fasilitas tersebut pada setiap kaw asan permukiman.
j. Pengembangan sistem peringatan dini.
k. Pengaw asan dan penertiban pemanfaatan ruang pada kaw asan rawan tsunami serta
pemberdayaan mekanis me perijinan pembangunan.

6. Rencana m itigasi kawasan raw an dan berpotensi tinggi terhadap gerakan tanah.
Zonasi daerah raw an gerakan tanah di w ilayah pesisir Provinsi NAD yaitu :
a. Wilayah Kabupaten Aceh Besar : Lhoknga.
b. Wilayah Kabupaten Aceh Jaya : Geumaprong dan Lhok Kruet.
c. Wilayah Kabupaten Aceh Barat Daya : Labuhan Haji, Tanjung Bungo, dan Susoh.
d. Wilayah Kabupaten Aceh Selatan : Indra Dama, Tapak Tuan, Blang Dalam.

Rencana mitigasi kaw asan rawan gerakan tanah adalah :


a. Penataan lahan pada kaw asan rawan gerakan tanah melalui pengembangan sabuk-
sabuk hijau untuk mencegah terjadinya gerakan tanah, terutama pada daerah dengan
lereng yang curam dan struktur tanah yang tidak stabil.
b. Melarang aktivitas penambangan dan galian pada daerah gerakan tanah yang dapat
mempercepat terjadinya bencana.
c. Pembatasan perkembangan pembangunan fisik pada kaw asan raw an gerakan tanah,
terutama per mukiman, fasilitas publik dan infrastruktur w ilayah.
d. Melarang pembangunan fisik kaw asan baru pada kaw asan rawan gerakan tanah,
kecuali pembangunan prasarana w ilayah yang berdampak pada peningkatan akses
kesejahteraan masyarakat.
e. Merencanakan dan menata kembali bangunan pada kaw asan rawan gerakan tanah
agar secara teknis memenuhi persyaratan kemanan dan mitigasi bencana.
f. Pengaw asan dan penertiban pemanfaatan ruang pada kaw asan rawan gerakan tanah
serta pemberdayaan mekanis me per ijinan pembangunan.

7. Rencana m itigasi kawasan raw an dan berpotensi tinggi terhadap pencem aran air.
Daerah raw an pencemaran di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah : Nagan Raya dan
Bireuen, dimana unsur yang paling mempengaruhi tingkat pencemaran adalah Timbal ( Pb)
dan Kromium ( Cr) serta E.Coli.

Rencana mitigasi kaw asan rawan pencemaran adalah :


a. Penataan kembali kegiatan-kegiatan pada kaw asan up land yang berdampak pada
penurunan kualitas air dalam rangka mampu mengurangi resiko pencemaran terhadap
air sungai dan perairan pantai.
b. Penataan kembali fungsi-fungsi penghijauan untuk mengembalikan kestabilan tanah
dalam mengendalikan kualitas air.
c. Pengembangan instalasi pengolahan air limbah pada kaw asan-kawasan perkotaan dan
kaw asan industri untuk mengendalikan kualitas air buangan.
d. Sosisalisasi pengelolaan sanitasi pada kaw asan permukiman.
e. Penerapan AMDAL untuk pengembangan kegiatan usaha yang berada dan/atau
berdampak pada peningkatan degradasi lingkungan pada kaw asan perairan.
f. Pengaw asan dan penertiban pemanfaatan ruang pada kaw asan rawan pencemaran
serta pemberdayaan mekanis me per ijinan pembangunan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 44


Buku Rencana

3.5. Rencana Pengem bangan Pulau-Pulau Kecil


Arahan kegiatan dalam pengembangan pulau-pulau kecil memiliki kriteria sebagai berikut:
1. Kegiatan ekonomi harus memperhatikan kelestarian kaw asan yang telah ditetapkan sebagai
kaw asan lindung.
2. Kegiatan penangkapan ikan maupun budidaya perairan dilakukan tanpa atau seminimal
mungkin merusak potensi ekologi pesisir seperti terumbu karang, mangrove, apalagi
kaw asan tersebut telah ditetapkan sebagai kaw asan lindung.
3. Kegiatan pariw isata yang didukung oleh sarana perhotelan, restoran, dan perdagangan di
wilayah pesisir dan laut harus sejalan dengan kegiatan perikanan/nelayan.
4. Kegiatan pariw isata juga harus berjalan serasi dengan budidaya tanaman, baik tanaman
pangan maupun perkebunan.

Tujuan pengembangan pulau kecil adalah :


1. Mengidentifikasi sumberdaya alam di pulau-pulau kecil yang bernilai ekonomis dan
potensial untuk dikembangkan.
2. Mengkaji berbagai peruntukkan pulau-pulau kecil sesuai dengan pedoman pengelolaan
pulau-pulau kecil (pariw isata, konservasi, permukiman, budidaya, perikanan dan pertahanan
dan keamanan)
3. Mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya alam di pulau-pulau kecil yang berkelanjutan
serta meningkatkan akses masyarakat pulau-pulau kecil sehingga mempunyai tingkat
pendapatan, pendidikan serta kesejahteraan sama dengan masyarakat di pulau induk.

3.5.1. Rencana Pengem bangan Pulau-Pulau Kecil Terluar


Pulau-pulau kecil terluar perlu mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah. Hal ini terkait
bahw a pulau kecil merupakan penentu titik pangkal terluar dan menyangkut keamanan dan
pertahanan negara. Diperlukan adanya arahan dan rencana tata ruang pulau-pulau kecil terluar
agar pengelolaan pulau-pulau kecil terluar lebih terstruktur dan tidak terjadi tumpang tindih
dengan program pembangunan lainnya.

Boks 3.12. Tujuan dan Arahan Pengelolaan Pulau-Pulau Kecil Terluar

Pengelol aan pulau-pulau kecil terluar perlu dilakukan dengan tuj uan :
1. Menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republi k Indonesia, keamanan nasional, pertahanan negara dan bangsa serta
menciptakan stabilitas kawasan.
2. Memanfaatkan s umber daya alam dalam rangka pembangunan yang berkelanjutan
3. Memberdayakan mas yarakat dal am r angka peni ngkatan kes ejahteraan.

Arahan pengelol aan pulau- pulau kecil terluar meliputi :


1. Bidang s umber daya alam dan lingkungan hidup.
Menyiapkan rumusan per encanaan, pelaks anaan dan monitoring tentang pengembangan dan pendayagunaan sumber
daya alam dan lingkungan pulau- pulau kecil, yaitu: sumber daya perikanan (peri kanan tangkap, budidaya), mangrove
energi gelombang, pas ang sur ut, angin, dan OTEC (Ocean Ther mal Energy C onversion), minyak dan gas bumi serta
berbagai j enis mineral.
2. Bidang infrastruktur dan perhubungan.
Penyusunan perencanaan, pelaks anaan dan monitoring dalam pembangunan infrastruktur dan per hubungan. Kebutuhan
minimal dari infrastruktur di pulau-pul au kecil terluar dapat di kel ompokan menjadi 2 (dua), yaitu :
a. Infas truktur untuk pulau terluar berpenghuni
ƒ Pembangunan ins talasi s arana penerangan, mel alui energi alternatif s eperti panas bumi, OT EC dan energi matahari.
ƒ Penyediaan sumber air bersih, melalui penerapan teknologi desalinasi untuk mer ubah air laut menjadi air tawar yang
siap untuk di minum.
ƒ Pening katan sarana dan pr asarana tr ansportasi (pembukaan jalur tr ansportasi, pembangunan dermaga tradisional).
ƒ Pening katan sarana dan pr asarana komuni kasi (telpon s atelit, wartel satelit dan radi o satelit).
ƒ Pembangunan Suar dan Mercus uar.
b. Infas truktur untuk pulau kecil ti dak berpenghuni.
Pembangunan infrastruktur yang perlu, masi h pada pembangunan yang bersifat monumental s eperti suar dan
mercus uar atau tugu.
3. Bidang Sosial, ekonomi dan Budaya.
Menyiapkan rumusan perenc anaan, pelaksanaan dan monitoring tentang pengembangan model s osial, ekonomi dan
budaya di kawasan pul au-pulau kecil terluar, yaitu : peningkatan kegiatan- kegiatan pel ayanan kesehatan, pelayanan
pendidi kan, pengembangan us aha/mata penc aharian, pengembangan pemas aran hasil produksi, pengembangan pas ar,
pember dayaan mas yarakat dan pengembangan kelembagaan mas yarakat s erta kelestarian s eni dan budaya lokal pulau.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 45


Buku Rencana

Rencana tata ruang pulau-pulau kecil ter luar di w ilayah pesisir Provinsi NAD telah tertuang pula
dalam Rencana Induk dan Rencana Aksi Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil Terluar di Provinsi
NAD (Bappeda, 2006), adalah sebagai berikut :
1. Pulau Rondo
a. Mengarahkan Pulau Rondo dan kaw asan sekitar sebagai area konservasi.
b. Meningkatkan sarana-prasarana dasar bagi petugas keamanan laut.
c. Meningkatkan interaksi dangan sabang melalui pengembangan ekow isata.
d. Inventarisasi sumberdaya laut sekitar pulau.
e. Mengembankan fishing ground di luar kaw asan berterumbu karang.
f. Peningkatan fasilitas keamanan laut.
g. Membangun sistem peringatan dini untuk keamanan.
h. Meningkatkan legitimasi keberadaan pulau.

2. Pulau Benggala
a. Meningkatkan aktivitas nelayan di sekitar Pulau Benggala.
b. Inventarisasi sumberdaya laut sekitar pulau.
c. Pengadaan sarana yang bersifat monumental.
d. Meningkatkan legitimasi keberadaan Pulau Benggala.

3. Pulau Rusa
a. Peningkatan hasil tangkapan nelayan melalui penerapan teknologi perikanan tangkap.
b. Pengembangan ekow isata.
c. Menyediakan sarana dan prasarana bagi nelayan w ilayah terdekat.
d. Rehabilitasi terumbu karang.
e. Meningkatkan keamanan di Pulau Rusa terhadap ancaman eksploitasi berlebih potensi
yang dimiliki.
f. Meningkatkan legitimasi keberadaan pulau.

4. Pulau Raya
a. Mendorong penduduk untuk kembali tinggal di Pulau Raya.
b. Rehabilitasi aktivitas perekonomian yang sebelumnya ada.
c. Inventarisasi status kepemilikan dan penataan lahan.
d. Pembangunan kembali infrastruktur yang hancur karena bencana.
e. Pembuatan sistem peringatan dini terhadap bencana alam.
f. Mengembangkan fishing ground di luar kaw asan berterumbu karang.
g. Mengatur zonasi Pulau Raya.
h. Meningkatkan legitimasi keberadaan pulau.

5. Pulau Salaut Besar


a. Penetapan kaw asan Konservasi penyu.
b. Menyediakan sarana pendaratan di Pulau Salaut Besar.
c. Meningkatkan keamanan di Pulau Salaut Besar.
d. Meningkatkan legitimasi keberadaan pulau.

6. Pulau Simeulue Cut


a. Peningkatan nilai tambah komoditi perkebunan dan per ikanan.
b. Pengembangan ekow isata.
c. Pengembangan aktivitas peternakan terbatas.
d. Pemberdayaan masyarakat di sekitar pulau.
e. Penyediaan w ilayah permukiman dan sarananya.
f. Rehabilitasi terumbu karang
g. Memperketat alih kepemilikan lahan pulau dari masyarakat kepemodal asing.
h. Meningkatkan keamanan di Pulau Simeulue Cut.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 46


Buku Rencana

3.5.2. Rencana Pengem bangan Selain Pulau-Pulau Kecil Terluar


Rencana pemanfaatan ruang pulau-pulau kecil selain pulau-pulau kecil terluar meliputi
kegiatan-kegiatan lindung dan konservasi serta kegiatan pemanfaatan sumber daya alam
sebagai berikut :

1. Pengembangan Pulau Kecil yang Berpenduduk


Kaw asan pulau kecil yang berpenduduk dapat dikembangkan kegiatan- kegiatan seperti
pariw isata, perikanan, perdagangan dan penguatan sarana pendukung seperti
pembangunan pelabuhan, sarana jalan, listrik, telekomunikasi, dan air bersih.
a. Par iw is ata
Pembangunan industri pariw isata bahari di kaw asan pulau-pulau kecil harus
berw awasan lingkungan. Pengembangan pariw isata dapat berdampak positif terhadap
masyarakat pulau dari sisi transaksi ekonomi. Pola pengembangan pariw isata di
kaw asan pulau kecil harus mengikuti kaidah- kaidah ekologis, bahw a tingkat
pembangunan tidak boleh melebihi daya dukung suatu pulau dan dampak negatif pulau
harus ditekan seminimal mungkin. Obyek w is ata yang perlu dikembangkan adalah
wisata selam, w isata marina dan rekreasi air.
b. Per ikanan
Kegiatan perikanan yang diusulkan dikembangkan di w ilayah pulau kecil yang
berpenduduk adalah perikanan tangkap untuk perairan Z EE. Oleh karena itu perlu
dilakukan pelatihan kepada nelayan sebelum dibekali dengan ar mada dan alat tangkap
yang tepat guna untuk melakukan operasi penangkapan ikan di w ilayah perairan ZEE.
c. Perdagangan
Kegiatan perdagangan untuk pulau kecil berpenduduk perlu dikembangkan untuk
menyediakan kebutuhan hidup dan mendukung kegiatan ekonomi kaw asan. Kegiatan
perdagangan yang dapat dilakukan dengan penyediaan sarana dan kebutuhan bagi
kapal-kapal yang singgah serta perdagangan komoditas antar pulau.
d. Penguatan Sarana
Penyiapan sarana dan prasarana perlu dikembangkan untuk mendukung kegiatan
perekonomian. Dalam penyediaan sarana dan prasarana dapat dilakukan dengan
kerjasama dengan pihak-pihak yang berkompeten di w ilayah ini.
e. Pengembangan Kelembagaan
Sebagai pendukung dari kegiatan-kegiatan di atas, penguatan aspek kelembagaan
menjadi prasyarat bagi suksesnya pengembangan pulau kecil. Kelembagaan yang perlu
dibangun adalah kelembagaan pasar dan kelembagaan modal serta lembaga sosial
masyarakat lainnya.

2. Pengembangan Pulau Kecil yang Tidak Berpenduduk


Pengembangan kaw asan pulau-pulau kecil yang tidak berpenduduk dapat di kembangkan
kegiatan-kegiatan konservasi, taman nasional laut, daerah persinggahan dan pariw isata.
a. Kaw asan Konservasi
Kaw asan pulau-pulau kecil terluar memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi dengan
demikian biota dan keindahan kehidupan baw ah laut serta panorama pantai dapat di
jadikan sebagai kaw asan konservasi dan taman nasional laut.
b. Wisata Bahari
Kegiatan pariw isata adalah segala kegiatan bersifat santai dalam menikmati segala
elemen potensi alam tanpa merusaknya. Kegiatan pariw isata yang dilakukan tidak boleh
melebihi daya dukung dan dampak negatif perlu ditekan seminimal mungkin sesuai
dengan kemampuan ekosistem pulau tersebut.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami III - 47


Buku Rencana

BAB 4
Penetapan Kawasan Strategis
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam

Bab ini menjelaskan penetapan-penetapan kawasan strategis di wilayah pesisir Provinsi NAD dan
perencanaan kawasan tersebut. Penetapan dan perencanaan kawasan stategis berperan untuk mendorong
pertumbuhan kegiatan ekonomi pesisir, penanganan kawasan kritis lingkungan dan pengembangan kawasan
tertinggal serta penetapan fung si khusus dalam hal ini kawasan pertahanan dan keamanan. Penetapan
kawasan strategis ini juga memberikan panduan bagi perencanaan yang lebih detail bagi pengembangan
wilayah pesisir Provinsi NAD.

Kaw asan strategis adalah kaw asan yang mempunyai nilai penting dan dalam penataan
ruangnya perlu diprioritaskan. Kaw asan strategis dapat dilihat sebagai kaw asan-kaw asan di
ruang w ilayah yang bersif at spesifik karena berpengaruh penting terhadap aspek-aspek
poleksosbudhankamneg (politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan dan keamanan negara).
Di w ilayah pesisir kaw asan-kaw asan tersebut dapat mempunyai fungsi tertentu, seperti untuk
kegiatan perlindungan, pariw isata, industri-perdagangan, budidaya perikanan, dan sejenisnya.
Disamping itu, kaw asan strategis juga bisa memiliki sifat khusus, seperti misalnya karena
merupakan daerah raw an bencana seperti banjir, abrasi, sedimentasi, gempa, dan tsunami.
Atau juga bisa merupakan daerah dengan kondisi lingkungan yang rusak sehingga perlu
direhabilitasi, kaw asan pertahanan keamanan (hankam), kaw asan perbatasan, dan lain-lain.

Penataan kaw asan strategis diselenggarakan untuk mengembangkan kaw asan penting dan
diprioritaskan dalam rangka penataan w ilayah pesisir Provinsi NAD dengan tujuan pengelolaan
untuk memanfaatkan ruang kaw asan yang bersif at strategis secara serasi, selaras, dan
seimbang serta menjamin pembangunan yang berkelanjutan. Dalam kaitan ini tujuan utama
pengembangan kaw asan prioritas di w ilayah pesisir Provinsi NA D adalah dalam rangka :
1. Meningkatkan pertumbuhan ekonomi w ilayah pesisir.
2. Mempercepat pertumbuhan kaw asan yang sangat tertinggal.
3. Menjamin upaya pertahanan keamanan negara.
4. Meningkatkan daya dukung lingkungan.
5. Memberikan jaminan perlindungan sumber daya alam.

4.1. Rencana Kaw asan Strategis Pertum buhan Ekonom i Pesisir

Boks 4.1. Kriteria Penetapan Kawasan Strategis Pertumbuhan Ekonomi Pesisir

1. Memiliki pusat kawasan ekonomi pesisir, keberadaan s arana pras arana pelabuhan dan peri kanan, dukungan kebijakan.
2. Kawasan memiliki lebih dari 3 (tiga) aglomerasi kota didalamnya.
3. Persentase penduduknya > 3% penduduk regional.
4. Memiliki dukungan prasar ana dasar jaringan jalan, pr asarana listrik, telekomuni kasi dan air.
5. Memiliki atau relatif dekat dengan bandar udara.
6. Kawasan yang dapat mempercepat terwujudnya s truktur tata ruang nasi onal
7. Potensi untuk mengembang kan perekonomian wilayah dengan memanfaatkan sumberdaya al am yang strategis.

Sumber : Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IV - 1


Buku Rencana

Kaw asan strategis bagi pertumbuhan ekonomi pesisir adalah kaw asan-kawasan yang dapat
berperan mendorong pertumbuhan ekonomi w ilayah secara makro dengan memanfaatkan
potensi w ilayah pesisir. Rencana pengembangan kaw asan prioritas bagi pertumbuhan ekonomi
pesisir adalah sebagai berikut :

1. Rencana Kaw asan Bahari Terpadu Banda Aceh - Sabang


a. Meliputi Kota Banda Aceh dan Pulau Weh (Kota Sabang) beserta perairan yang ada
disekitarnya.
b. Rencana Kaw asan Strategis Bahari Terpadu Banda Aceh - Sabang terdiri dari :
1) Peningkatan kualitas infrastruktur Pelabuhan Perdagangan Bebas Sabang.
2) Pembangunan Pelabuhan Per ikanan Samudera ( PPS) di Banda Aceh yang di
dalamnya dilengkapi dengan industri pengolahan/pengalengan ikan.
3) Pembukaan laboratorium uji produk perikanan berskala internasional untuk ekspor,
dimana negara-negara importir dapat secara langsung menguji atau menunjuk
rekanannya di Indonesia untuk melakukan uji produk perikanan yang akan diimpor.
4) Peningkatan kualitas Bandar Udara Maimunsaleh, Kota Sabang.
5) Peningkatan kualitas objek-objek w isata bahari di perairan sekitar Pulau Weh.
6) Promosi investasi bidang sarana penunjang Pelabuhan Bebas (perbankan, gedung
perkantoran, ruang konfrensi, ruang pamer/expo, dsb) dan sarana penunjang
pariw isata (hotel, cottage, restaurant, biro perjalanan, dsb) di Sabang.

2. Rencana Kaw asan Pusat Pertumbuhan Idi Rayeuk dan sekitarnya


a. Meliputi w ilayah administratif Kabupaten Aceh Utara beserta w ilayah perairan
disekitarnya.
b. Rencana kaw asan pusat pertumbuhan Idi Rayeuk terdiri dari :
1) Pembangunan Pelabuhan Perikanan Nusantara ( PPN) di Kuala Idi.
2) Pembangunan industri pengolahan hasil perikanan dan galangan kapal.
3) Peningkatan infrastruktur Bandar Udara Malikussaleh.
4) Revitalisasi jalur kereta api rute Bireun – Langsa.

3. Rencana Kaw asan Pusat Pertumbuhan Labuhan Haji dan sekitarnya


a. Meliputi w ilayah Kabupaten Aceh Selatan beserta w ilayah perairan disekitarnya.
b. Rencana kaw asan pertumbuhan Labuhan Haji meliputi :
1) Pembangunan Pelabuhan Perikanan Nusantara ( PPN) di Labuhan Haji.
2) Pembangunan industri pengolahan hasil perikanan dan galangan kapal.
3) Peningkatan infrastruktur pelabuhan penyeberangan antar pulau di Labuhan Haji.
4) Peningkatan infrastruktur Bandar Udara Kuala Batee di Blang Pidie dan Cut Ali di
Tapak Tuan.
5) Pembangunan jalan baru Labuhan Haji – Blang Kejeren.
6) Promosi investasi bidang sarana penunjang industri pariw isata (hotel, cottage,
restaurant, biro perjalanan, perbankan, dsb) di Labuhan Haji.

4. Rencana Kaw asan Pusat Pertumbuhan Singkil dan sekitarnya


a. Lokasi rencana kaw asan pusat pertumbuhan Singkil merupakan w ilayah Kabupaten
Aceh Singkil beserta w ilayah perairan disekitarnya.
b. Rencana kaw asan pertumbuhan Singkil meliputi :
1) Pembangunan Pelabuhan Perikanan Pantai ( PPP) di Singkil.
2) Pembangunan industri pengolahan hasil perikanan dan budidaya laut.
3) Peningkatan infrastruktur jalan darat Singkil-Subulussalam- Medan.
4) Pembangunan pelabuhan penyeberangan Singkil-Kepulauan Banyak.
5) Pembangunan dan peningkatan infrastruktur bandar udara Hamzah Fansuri.
6) Promosi investasi bidang sarana penunjang industri pariw isata (hotel, cottage,
restaurant, biro perjalanan, perbankan, dsb) di Singkil.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IV - 2


Buku Rencana

KAWASAN
1 SABANG –
BANDA ACEH

KAWASAN IDIE
RAYEUK DAN
SEKITARNYA

• Pembangunan PPS dan Industri • Pembangunan PPN dan Industri Pengolahan


Perikanan Ikan dan Galangan Kapal
• Pelabuhan Bebas Sabang dan • Pening katan Infrastruktur Bandar Udara
Pembukaan Labolatorium Peri kanan Malikuss aleh
• Pengembangan Wisata Bahari di • Revitalisasi Jalur Kereta Api Langsa - Bireun
P i P l W h

• Pembangunan PPP dan Industri


Pengolahan Ikan dan Budidaya Laut
KAWASAN • Pembangunan Infrastr uktur pariwis ata
LABUHAN HAJI 3 • Pening katan Akses bilitas: Bandara,
DAN Pelabuhan dan Infrastruktur Jal an
SEKITARNYA

KAWASAN
SINGKIL DAN
4
SEKITARNYA

• Pembangunan PPN dan Pel abuhan


Penyeberangan Antar Pulau
• Pembangunan Infrastr uktur
• Pening katan Sar ana dan Promosi
Pariwisata

Gambar 4.1.1. Kawasan Prioritas Pertumbuhan Ekonomi Wilayah Pesisir Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IV - 3


Buku Rencana

4.2. Rencana Kaw asan Strategis Penanganan Kondisi Kritis Lingkungan


Kaw asan strategis penanganan konsisi kritis lingkungan adalah kaw asan yang memiliki kondisi
raw an bencana seperti tsunami, banjir, tanah longsor, dan gempa bumi. Disamping itu juga
termasuk kaw asan yang strategis bagi perlindungan alam. Rencana penanganan kaw asan kritis
lingkungan di w ilayah pesisir Provinsi NAD sebagai berikut :

Boks 4.2. Kriteria Penetapan Kawasan Kritis Lingkungan

Pengertian : Kawas an yang s ering atau berpotensi tinggi mengalami bencana alam

Tujuan : Melindungi manusia dan kegiatannya dari benc ana yang disebabkan oleh al am maupun oleh sec ara ti dak l angsung
oleh perbuatan manusia.

Kriteria Penetapan Kawasan :


1. Kawasan yang diidentifi kasi sering dan berpotensi tinggi mengalami bencana alam seperti letusan gunung berapi, gempa
bumi dan tanah l ongsor.
2. Daerah yang mempunyai sejarah kegempaan yang merusak;
3. Daerah yang dilal ui oleh patahan aktif;
4. Daerah yang mempunyai catatan kegempaan dengan kekuatan (magnitudo) lebi h besar dari 5 pada s kala richter;
5. Daerah dengan batuan dasar berupa endapan lepas s eperti endapan sungai, endapan pantai dan batuan l apuk;
6. Kawasan lembah bertebi ng curam yang disusun batuan mudah l ongsor
7. Daerah yang diidentifikasi sering dan berpotensi tinggi mengalami bencana tsunami.
8. Daerah dengan kerentanan tinggi terkena gerakan tanah, terutama ji ka kegiatan manusia menimbul kan gangguan pada
lereng kawas an i ni.
9. Daerah yang diidentifikasi sering dan berpotensi tinggi mengalami bencana banjir.
10. Daerah yang teridentifikasi sering dan ber potensi ti nggi mengalami abrasi

Sumber : PP. No. 47 Tahun 1997

1. Kaw asan Raw an Bencana Tsunami, Banjir, Tanah Longsor dan Gempa Bumi.
a. Lokasi kaw asan rawan bencana meliputi :
1) Kaw asan pantai barat seperti: Meulaboh, Calang, Sinabang (Simeulue), Banda
Aceh.
2) Kaw asan pantai timur seperti: Kabupaten Aceh Tamiang, Kabupaten Aceh Utara,
Kabupaten Bireuen, dan Kabupaten Aceh Timur.
b. Rencana kaw asan rawan bencana terdiri dari :
1) Pembatasan perkembangan pembangunan fisik pada kaw asan rawan gempa,
terutama per mukiman dan infrastruktur w ilayah.
2) Pengembangan sabuk hijau pengaman (green belt) dari bencana tsunami
3) Pengembangan kaw asan permukiman berada pada zona aman tsunami.
4) Pengembangan jalur untuk melakukan penyelamatan dan evakuasi terhadap
bencana
5) Pengelolaan DAS dan Rehabilitasi DAS yang telah rusak untuk mengembalikan
keseimbangan sistem hidrologi dan mencegah terjadinya banjir pada daerah hilir.

2. Kaw asan Strategis Untuk Kelestarian Lingkungan dan Per lindungan Alam.
a. Lokasi kaw asan strategis meliputi :
1) Taman Wisata Laut Pulau Weh.
2) Rencana Taman Nasional Laut Kepulauan Banyak.
3) Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKLD) Pulau Weh (Kota Sabang).
4) Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKLD) Pulo Aceh (Kabupaten Aceh Besar).
5) Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKLD) Kabupaten Simeulue.
6) DPL ( Daerah Perlindungan Laut) terumbu karang Lhoknga (Banda Aceh).
7) DPL terumbu karang Perairan Lhoong (Aceh Besar).
8) DPL terumbu karang Pulau Kluang (Aceh Besar).
9) DPL terumbu karang Pulau Rusa (Aceh Jaya).
10) DPL terumbu karang Gosong Karang di Blang Pidie (Aceh Barat Daya).
11) DPL terumbu karang perairan Masjid Raya (Aceh Besar).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IV - 4


Buku Rencana

12) DPL terumbu karang perairan Muara Batu (Aceh Utara).


13) Kaw asan Suaka Perikanan Peureulak (Aceh Timur) dan Seruw ay (Aceh Tamiang)
b. Rencana Kaw asan strategis untuk kelestarian lingkungan dan per lindungan alam terdiri
dari :
1) Pengendalian pemanfaatan lahan di kaw asan strategis.
2) Menjaga keseimbangan ekosistem di kaw asan strategis.
3) Pengembangan sektor pariw isata berupa w is ata alam dan pengembangan ilmu
pengetahuan.

4.3. Rencana Kaw asan Strategis Pengem bangan Kaw asan Tertinggal
Kaw asan tertinggal adalah kaw asan yang memiliki laju pertumbuhan yang lambat yang
umumnya disebabkan oleh adanya isolasi daerah sebagai akibat kurang lancarnya
perhubungan, baik darat, laut, maupun udara. Kaw asan tertinggal di w ilayah pesisir Provinsi
NAD sebagian besar terdapat di w ilayah pantai barat.
1. Kriteria Kaasan tertinggal adalah :
a. Terisolasi/ tidak mempunyai akses ke pasar (kota maupun outlet).
b. Tingkat kesejahteraan fisik dan sosial-ekonomi masyarakat rendah.
c. Tingkat produktivitas w ilayah pesisir yang rendah.
d. Keterbatasan sarana dan prasarana pendukung di bidang soaial-budaya, ekonomi, dan
perhubungan.
e. Berada pada gugus pulau kecil.

2. Untuk mengejar ketertinggalan dar i daerah lain, rencana pengembangan kaw asan tertinggal
yang ada di w ilayah pesisir Provinsi NAD diarahkan sebagai berikut :
a. Lokasi kaw asan tertentu pengembangan kaw asan tertinggal meliputi: Pulo Aceh,
Tamiang (perbatasan), Kaw asan Singkil dan sekitarnya (Bakongan, Trumon, Pulau
Banyak) dan Kaw asan Pulau Simeulue dan gugus kepulauan disekitarnya.
b. Rencana pengembangan kaw asan tertinggal dilakukan upaya dengan:
1) Memper mudah akses menunju kaw asan tertinggal.
2) Pengembangan sarana dan prasarana perhubungan yang paling tidak dapat
menghubungkan per kotaan terdekat sebagai pasar bagi produksi yang dihasilkan
daerah tertinggal.
3) Peningkatan promosi daerah, terutama ter kait dengan pariw isata.
4) Peningkatan produksi perkebunan, pertanian, dan perikanan.
5) Peningkatan pendidikan dan keterampilan masyarakat di daerah tertinggal.
6) Pengembangan ekonomi lokal melalui pemberdayaan di sektor-sektor primer dan
peningkatan akses pasar bagi produksi yang dihasilkan.

4.4. Rencana Kaw asan Strategis Pertahanan dan Keam anan


Lokasi rencana kaw asan pertahanan dan keamanan meliputi kaw asan hutan lindung di Pulau
Weh dan kaw asan laut di sekitar Pulau Weh, kaw asan pembuangan amunisi militer, seluruh
kaw asan lindung yang berupa hutan, pos komunikasi dan pos pengintai militer.
1. Kriteria penetapan kaw asan strategis pertahanan dan keamanan adalah :
a. Memiliki letak terluar dan berbatasan langsung dengan negara lain
b. Memiliki lokasi strategis sebagai pusat atau pangkalan pertahanan
c. Memiliki lokasi yang strategis yang diperuntukan bagi penjagaan aset-aset penting
nasional.
d. Berada pada zona raw an kegiatan ilegal di perairan, seperti pencurian ikan,
penyelundupan, dan pelanggaran batas w ilayah laut.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IV - 5


Buku Rencana

2. Rencana kaw asan pertahanan dan keamanan:


a. Mempertahankan kaw asan yang telah
ditetapkan oleh Militer dan Kepolisian
sebagai kaw asan pendukung fungsi Pembuangan
Amunisi
pertahanan dan keamanan (daerah latihan Pangkalan
Militer
militer, pos pengintaian, pos komunikasi,
pos logistik dan lainnya).
b. Mempertahankan keberadaan hutan lindung Kawasan Lindung
dan kaw asan lindung lainnya yang Pulau Weh

mencakup fungsi pertahanan dan


keamanan.
c. Memberikan pengamanan yang memadai
bagi kaw asan yang memiliki prasarana
strategis bagi kepentingan pertahanan dan
keamanan.
d. Membatasi perkembangan fungsi budidaya
lainnya yang dapat mengganggu fungsi
pertahanan dan keamanan pada kaw asan Gambar 4.4.1. Kawasan Strategis
yang telah ditetapkan sebagai kaw asan Pertahanan Keamanan
fungsi pertahanan dan keamanan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IV - 6


Buku Rencana

BAB 5
Arahan Pemanfaatan Ruang

Bab ini memberikan arahan pemanfaatan ruang dengan konsep dan strategi pembangunan yang memunculkan
program-program pembangunan dan program prioritas dalam pengembangan wilayah pesisir Provinsi NAD.
Pengembangan program pembangunan dan prioritas dijabarkan dalam tahapan perancanaan dengan arahan
kebijakan pembiayaan pembangunan dan pengembangan investasi di wilayah pesisir Provinsi NAD.

Pengembangan w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam dilakukan dengan rencana
pemanfaatan ruang. Hal ini dijabarkan dalam program-program pembangunan di w ilayah pesisir
baik pelestarian pada kaw asan lindung, pengembangan kaw asan budidaya dan strategis serta
program-program penunjang. Pr ogam pembangunan perlu disusun prioritas pelaksanaan atau
implementasinya berdasarkan urutan tahun perencanaan untuk mendapatkan hasil yang lebih
optimal. Pembiayaan dan investasi menjadi kesatuan dalam program pembangunan sehingga
diperlukan arahan dan pengembangannya.

5.1. Indikasi Program Pem bangunan


Indikasi program pembangunan di w ilayah pesisir Provinsi NAD dikelompokkan berdasarkan
wilayah pengembangan pesisir (WPP) selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 5.1.1. Indikasi Program Pembangunan WPP A (Pusat di Sabang-Banda Aceh)

Konsep dan Strategi Pengembangan Program Pembangunan


1. Pengembangan integrasi kegiatan antara • Perencanaan kawasan Bahari Terpadu Banda Aceh-Sabang
Kota Banda Aceh, Sabang dan Pulau- • Promosi inv estasi pembangunan kawasan bahari terpadu
pulau kecil untuk pengembangan Banda Aceh-Sabang
kawasan terpadu.
2. Pengembangan Kota Banda Aceh • Peningkatan prasarana penunjang pariwisata di Banda Aceh
sebagai pintu gerbang pariwisata WPP-A dan Sabang
dengan prioritas objek wisata di Pulau • Promosi wisata bahari Pulau Weh
Weh dan Perairan Sabang. • Pengembangan atraksi (ev ent) buday a dan objek wisata
(wisata tsunami) di Kota Sabang dan Banda Aceh
• Promosi investasi pembangunan sarana dan jasa penunjang
di Kota Sabang dan Banda Aceh (Hotel, Restoran, Biro
Perjalanan Wisata, Cottage, Resort)
• Peningkatan SDM di bidang kepariwisataan
3. Pengembangan pelabuhan-pelabuhan • Peningkatan kualitas sarana-prasarana Pelabuhan
utama sebagai daerah pelabuhan Malahay ati
internasional serta pintu masuk dan • Peningkatan kualitas sarana-prasarana Pelabuhan Bebas
keluar barang lintas negara. Sabang
• Div ersifikasi pelayanan (bongkar-muat barang antar samudra)
di Pelabuhan Pelabuhan Malahay ati
• Peningkatan keamanan batas wilay ah negara di sekitar
Pelabuhan Bebas Sabang

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-1


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program Pembangunan


4. Mengoptimalkan pusat pertumbuhan • Peningkatan kualitas sarana-prasarana bandar udara Sultan
Kota Banda Aceh dan Sabang melalui Iskandar Muda
peningkatan peran bandar udara. • Peningkatan kualitas sarana-prasarana bandar udara Maimun
Saleh
5. Pemanf aatan jalan KA Bireuen - Banda • Rev italisasi jalur kereta api Bireuen-Banda Aceh
Aceh untuk pendistribusian produksi
perikanan budiday a menuju/ melalui Kota
Banda Aceh.
6. Peningkatan jalur transportasi darat lintas • Pembangunan dan peningkatan kualitas jalan sepanjang
barat sebagai akses menuju ke daerah pantai barat, meliputi:
wilay ah pesisir barat. - Pembangunan dan peningkatan kualitas jalan pada ruas
jalan Banda Aceh-Calang
- Pembangunan dan peningkatan kualitas jalan pada ruang
jalan Calang-Meulaboh
- Pembangunan ruas jalan Tangse-Kr.Sabe
- Peningkatan kualitas jalan Meulaboh-Takengon
• Pembangunan jalur evakuasi di permukiman penduduk di
pesisir Banda Aceh, Aceh Besar, Aceh Jaya, dan AcehBarat.
7. Pembangunan inf rastruktur untuk • Pembangunan Pelabuhan Perikanan Samudara (PPS) di
memenuhi sarana dan prasarana bagi Banda Aceh
upay a pengembangan wilay ah pesisir. • Pembangunan laboratorium uji produk perikanan di Sabang
• Pembangunan etalase perikanan di Sabang
8. Peningkatan produksi melalui • Pengembangan budiday a tambak di pantai timur, meliputi:
pengembangan budiday a tambak dan - Pengembangan potensi induk dan benih udang windu di
budiday a laut khususny a di pantai timur Sy ah Kuala (Banda Aceh)
Prov insi NAD untuk mengendalikan - Pengembangan budiday a Lobster di Pulau Klah (Sabang)
kegiatan perikanan tangkap. - Pengembangan budiday a Kerapu di Pulau Klah (Sabang)
- Pengembangan budiday a Rumput Laut di Pulau Aceh dan
Desa Cot Jeumpa, Kec. Lhoong (Aceh Besar).
- Pengembangan budiday a kerapu di Lhokseudu (Aceh
Besar)
- Pengembangan budiday a kerapu di Rigah (Aceh Jay a)
• Pemberday aan petani tambak
• Pengendalian usaha perikanan tangkap di pantai timur
9. Pengembangan industri produk • Pembangunan industri pengolahan hasil perikanan (termasuk
perikanan y ang berbasis potensi wilay ah pengalengan) di Banda Aceh
pesisir.
10. Pengembangan kawasan-kawasan
industri perikanan untuk meningkatkan
inv estasi dan indeks pembangunan
ekonomi wilay ah.
11. Pemerataan pembangunan khususny a di • Pembangunan Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) di Aceh
Aceh Jay a y ang masih tertinggal di Jay a
bandingkan dengan daerah lain dalam • Pembangunan pasar skala pelayanan regional kabupaten di
WPP-A dilihat dari indeks pembangunan Kota Calang
ekonomi. • Pembangunan, perbaikan dan peningkatan sarana
pendidikan dan kesehatan di Kabupaten Aceh Jaya
12. Meningkatkan IPE masyarakat Aceh Jay a • Bantuan teknologi penangkapan ikan di Aceh Jaya
melalui pemanfaatan potensi perikanan • Pembangunan sarana dan prasarana penunjang bagi
tangkap di perairan pantai barat, Pelabuhan Perikanan Pantai
pengembangan teknologi penangkapan
ikan, dan peningkatan kelengkapan
sarana.
13. Perlindungan sumberday a pada kawasan • Peningkatan pengelolaan perairan Taman Wisata Laut (TWL)
y ang memiliki nilai penting secara Kota Sabang
ekologis dan penting sebagai aset wisata • Pengusulan perairan di sekitar Kota Sabang sebagai
(Perairan Kota Sabang). Kawasan Konserv asi Laut Daerah (KKLD)

14. Pelindungan pantai antara Banda Aceh- • Rehabilitasi vegetasi pantai dari Kota Bd. Aceh sampai Aceh
Calang dengan cara penanaman Jay a
v egetasi pantai.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-2


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program Pembangunan


15. Konserv asi terumbu karang. • Konserv asi dan rehabilitasi terumbu karang di gugusan pulau-
pulau kecil di sekitar Sabang (P. Rondo, P. Rubiah, P.
Seulaku, P. Teuping Ring, dan P. Klah)
• Konserv asi dan rehabilitasi di Pulau Aceh, Pulau Kluang,
pesisir Lhoong (Kabupaten Aceh Besar).
• Konserv asi dan rahabilitasi terumbu karang di perairan
sekiatar Pulau Ray a (Kabupaten Aceh Jaya)
• Pemantauan kondisi terumbu karang secara periodik
16. Rehabilitasi DAS dan daerah resapan air • Rehabilitasi DAS Krueng Baro di Kabupaten Aceh Besar
untuk mengurangi tingkat sedimentasi • Rehabilitasi DAS Meurudu di Kabupaten Pidie
pantai timur NAD sebagai potensi
budiday a tambak dan perikanan.
17. Rehabilitasi ekosistem mangrove (pantai • Rehabilitasi ekosistem mangrove di Pantai Timur Aceh Besar
timur Aceh Besar – Pidie) yang telah • Rehabilitasi ekosistem mangrove di Pantai Timur Kabupaten
rusak sebagai pelindung keseimbangan Pidie
ekologi pantai.
18. Peningkatan keamanan jalur pelay aran • Peningkatan patroli keamanan di jalur pelayaran dan
dan zona tangkapan ikan untuk penangkapan ikan
mencegah pencurian potensi sumber • Peningkatan patroli keamanan di sekitar pulau-pulau kecil
day a laut dan perikanan oleh pihak luar. perbatasan (P. Rondo, P. Benggala, P. Raya, dan P. Rusa)
19. Peningkatan pengawasan dan • Sosialisasi pemberdayaan masyarakat nelay an dalam
pengamanan pulau-pulau kecil dan pengawasan pemanf aatan sumberday a perikanan
perairan perbatasan untuk mengurangi (Siswasmas)
pencurian oleh pihak asing. • Bantuan sarana prasarana pendukung operasionalisasi patroli
20. Peningkatan pengawasan pemanfaatan laut dari pemerintah Prov insi/kabupaten-kota
sumber daya perikanan dan laut serta • Penguatan kearif an lokal dalam pengawasan pemanfaatan
penegakan hukum yang tegas. sumberday a perikanan
21. Pengawasan ketat AMDAL terhadap • Sosialisasi penerapan AMDAL
industri dan limbah di kawasan pesisir • Penguatan kapasitas industri dalam pengelolaan limbah
untuk mengurangi tingkat pencemaran air buangan industri
laut. • Peny ediaan bantuan teknis dalam pengeloaan limbah
buangan industri
• Pengawasan AMDAL oleh pemerintah dan masyarakat
22. Pelibatan dan partisipasi masy arakat • Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) untuk kegiatan
nelay an dan publik dalam kegiatan pembangunan partisipatif
rehabilitasi/ konservasi terumbu karang • Peningkatan kapasitas kelembagaan lokal (KSM) dalam
dan mangrov e. rehabilitasi mangrov e, terumbu karang, dan v egetasi pantai
23. Peningkatan pengolahan air bersih untuk • Pembangunan jaringan air bersih di wilay ah pesisir
kebutuhan masy arakat pesisir y ang • Konserv asi sumber air (mata air dan sempadan sungai)
memenuhi standar baku kesehatan. • Pengawasan dan pengetatan perijinan pemanf aatan
sumberday a air
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Tabel 5.1.2. Indikasi Program Pembangunan WPP B (Pusat di Idi Rayeuk)

Konsep dan Strategi Pengembangan Program


1. Optimalisasi kawasan-kawasan industri dan • Promosi investasi di sektor industri dan pertambangan
penday agunaan investasi (inv estor asing) • Penerapan perijinan satu atap (OSS)
untuk meningkatkan percepatan • Peningkatan kualitas SDM di bidang industri dan
pertumbuhan ekonomi wilay ah. pertambangan
• Peny iapan industri hilir di wilay ah Kota Lhokseumawe dan
2. Optimalisasi potensi pertambangan minyak Kabupaten Aceh Utsara
bumi dan gas alam lepas pantai bagi • Peningkatan kesadaran sektor industri dan pertambangan
peningkatan kesejahteraan wilay ah dan dalam pengelolaan lingkungan
masy arakat pesisir. • Peningkatan pengawasan pelaksanaan kegiatan di sektor
3. Meningkatkan pengolahan sumber bahan industri perikanan
tambang dengan tetap mempertimbangkan
keseimbangan ekologi dan lingkungan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-3


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program


4. Peningkatan pengelolaan sumber energi
guna pengembangan sektor industri
pengolahan hasil perikanan dan
penujangny a.
5. Optimalisasi budidaya tambak untuk • Pengembangan tambak udang di wilay ah Kota Langsa
mendorong kesejahteraan masy arakat • Pemberday aan dan peningkatan SDM/ petani tambak
pesisir. • Pengembangan Budiday a Kerapu di Samalanga (Bireuen),
Cunda (Lhokseumawe), Desa Naleung, Simpang Ulim,
6. Meningkatkan peran sektor budidaya laut Julok (Aceh Timur) dan Kuala Langsa (Langsa)
dan tambak untuk membatasi aktiv itas • Pengembangan keramba Jaring Apung di Simpang Ulim
perikanan tangkap. dan Tanah Pasir (Kab. Aceh Timur)

7. Mengembangkan kawasan wisata bahari • Peningkatan kualitas dan pemeliharaan obyek wisata
dan mengintegrasikan dengan rangkaian bahari dan buday a
wisata buday a untuk mendorong • Pengembangan atraksi (ev ent) wisata dan buday a
pertumbuhan ekonomi. • Peny usunan alternatif paket wisata buday a dan bahari
• Promosi investasi pembangunan sarana dan jasa
penunjang wisata bahari di Kota Lhokseumawe, Kota
Langsa dan Idi Ray euk

8. Peningkatan kualitas pelay anan pelabuhan • Peningkatan f ungsi dan status Bandar Udara Malikussaleh
laut dan bandar udara untuk menangkap (Lhok Sukon)
peluang aktivitas industri dan bisnis. • Pengembangan dan peningkatan kualitas pelabuhan laut
(niaga dan penumpang) Kota Lhokseumawe
9. Perbaikan dan memf ungsikan kembali PPI • Pembangunan dan rehabilitasi PPI di Seunoddon (Aceh
y ang rusak (Seunoddon – Aceh Utara, Utara), Pusong (Lhokseumawe) dan Kuala Langsa (Aceh
Pusong – Lhokseumawe, Kuala Langsa – Timur)
Aceh Timur). • Pembangunan dan peningkatan sarana penunjang PPI
(jetty, cold storage, pendalaman alur pelay aran)
10. Pemanf aatan jalan KA untuk • Rev italisasi jalur kereta api Bireuen-Langsa
pendistribusian bahan baku bagi industri
pengolahan perikanan di Bireuen dan
Langsa.
11. Mendorong percepatan pembangunan • Pembangunan Kawasan Terpadu Pelabuhan Perikanan
inf rastruktur untuk mendukung Nusantara (PPN) di Kuala Idi (Aceh Timur)
pengembangan f ungsi aktivitas perikanan • Pembangunan sarana pendidikan (SUPM) di Kuala Idi
12. Pembangunan inf rastruktur untuk • Pembangunan industri pengolahan hasil perikanan di Kuala
memenuhi sarana dan prasarana bagi Idi
upay a pengembangan wilay ah pesisir.
13. Konserv asi terhadap potensi jenis • Konserv asi habitat khusus induk udang windu di Peureulak
komoditas unggulan (spawning ground (Aceh Timur) dan Seruway (Aceh Tamiang)
untuk udang windu di Peurlak).
14. Konserv asi hutan mangrove untuk • Konserv asi mangrove di pesisir Kabupaten Aceh Tamiang
mengembalikan keseimbangan ekosistem hingga ujung Peureulak (Aceh Timur)
pesisir. • Konserv asi mangrove Sungai Raya – Julok
• Konserv asi mangrove sebagian pesisir Lhokseumawe,
pesisir Kabupaten Bireuen hingga Samalanga
• Pengusulan ekosistem mangrov e di Aceh Taminag hingga
Ujung Peureulak sebagai Kawasan Lindung Daerah (KLD)
15. Rehabilitasi DAS untuk mengurangi tingkat • Rehabilitasi DAS Peusangan di wilay ah Kabupaten Bireuen
sedimentasi pantai timur NAD y ang • Rehabilitasi DAS Pase di wilay ah Kota Lhokseumawe
berpotensi untuk budiday a tambak dan • Rehabilitasi DAS Jambu Ay e di wilay ah Kabupaten Aceh
perikanan. Utara
• Rehabilitasi DAS Peureulak di wilay ah Kabupaten Aceh
Timur, Kota Langsa, dan Aceh Tamiang
16. Meningkatkan keamanan dan pengawasan • Peningkatan patroli dan pengawasan laut di jalur pelayaran
terhadap pemanfaatan sumberday a dan penangkapan ikan perairan Bireuen hingga Aceh
perikanan dan kelautan. Tamiang
• Sosialisasi pemberday aan masy arakat nelayan dalam
17. Peningkatan pengawasan pemanf aatan pengawasan pemanf aatan sumberdaya perikanan
sumber day a perikanan dan laut serta (Siswasmas)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-4


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program


penegakan hukum laut yang tegas. •
Bantuan sarana prasarana pendukung operasionalisasi
patroli laut dari pemerintah Prov insi/kabupaten-kota
• Penguatan kearif an lokal dalam pengawasan pemanf aatan
sumberday a perikanan
18. Pengawasan ketat AMDAL terhadap • Sosialisasi penerapan AMDAL
industri dan limbah di kawasan pesisir • Penguatan kapasitas industri dalam pengelolaan limbah
untuk mengurangi tingkat pencamaran air buangan industri
laut. • Peny ediaan bantuan teknis dalam pengeloaan limbah
buangan industri
• Pengawasan AMDAL oleh pemerintah dan masyarakat
19. Pelibatan dan partisipasi masy arakat • Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) untuk kegiatan
nelay an dan publik dalam kegiatan pembangunan partisipatif
rehabilitasi dan konserv asi mangrov e. • Peningkatan kapasitas kelembagaan lokal (KSM) dalam
rehabilitasi mangrov e dan vegetasi pantai
20. Peningkatan pengolahan air bersih untuk • Pembangunan jaringan air bersih di wilay ah pesisir
kebutuhan masyarakat pesisir y ang • Konserv asi sumber air (perlindungan daerah sempadan
memenuhi standar baku kesehatan. sungai dan mata air)
• Pengawasan dan pengetatan perijinan pemanf aatan
sumberday a air
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Tabel 5.1.3. Indikasi Program Pembangunan WPP C (Pusat di Labuhan Haji)

Konsep dan Strategi Pengembangan Program


1. Pengembangan Kepulauan Simeulue sebagai • Pengembangan paket wisata bahari di Pulau Siemelue
kawasan konservasi, wisata bahari dan • Pembangunan inf rastruktur wisata di Pulau Siemelue
budiday a kelautan. • Pengembangan atraksi ev ent dan pertunjukan buday a
2. Meningkatkan kegiatan wisata bahari secara periodik di Kabupaten Simeulue
(snorkling, div ing dan surf ing) dengan • Promosi investasi pembangunan sarana dan jasa
peny ediaan fasilitas dan kemudahan penunjang pariwisata (hotel, cottage, restauran, biro
aksesbilitas (di Kepulauan Simeulue) dan perjalanan, souv enir, jasa transportasi) di Kabupaten
wisata observasi ikan paus (Cetacean/ Simeulue
Whale) • Promosi dan pemasaran wisata Kepulauan Siemeulue
• Pemantauan kondisi terumbu karang secara periodik di
Kabupaten Simeulue
• Rehabilitasi terumbu karang di Kabupaten Simeulue
• Studi alur migrasi dan kelay akan wisata migrasi ikan
paus (cetacean/whale watching) di Kabupaten Simeulue
3. Pengembangan Labuhan Haji sebagai • Pembangunan Kawasan Terpadu Pelabuhan Perikanan
pelabuhan perikanan utama di WPP C, Nusantara (PPN) Labuhan Haji
peny eberangan antar pulau, dan pintu • Pembangunan prasarana penunjang pariwisata di
gerbang pariwisata menuju Pulau Simeulue. Labuhan Haji
• Promosi investasi pembangunan sarana dan jasa
penunjang pariwisata di Labuhan Haji
• Peningkatan kualitas pelabuhan peny ebrangan Labuhan
Haji
4. Optimalisasi peran bandar udara Lasikin, Cut • Peningkatan kualitas Bandar Udara Lasikin, Pulau
Ny ak Dien dan rencana pengembangan Siemelue
Bandar Udara Cut Ali untuk mendistribusikan • Peningkatan kualitas Bandar Udara Cut Ny ak Dien,
komoditas budidaya laut dari Siemelue dan Meulaboh
Perairan Meulaboh hingga Tapak Tuan. • Pembangunan Bandar Udara Cut Ali, Tapak Tuan
• Studi ev aluasi peranan PPI di Kabupaten Aceh Barat dan
5. Mengoptimalkan fungsi dan peran pelabuhan, Aceh Barat Daya
PPI, dan pelabuhan peny eberangan di pantai • Pembangunan PPI di Nagan Ray a
barat Aceh Barat - Aceh Barat Day a untuk • Pembangunan jalan baru ruas Labuhan Haji –
menampung potensi hasil ikan tangkap dan Blangkejeren
budiday a laut. • Peningkatan kualitas jalan Meulaboh-Kuala Tripa-Susoh

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-5


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program


6. Peningkatan dan pengembangan jaringan • Peningkatan kualitas jalan Tapak tuan-Bakongan
transportasi sebagai penghubung antar • Pembangunan jalur ev akuasi di permukiman penduduk
wilay ah dan antar pusat kegiatan. di pesisir Nagan Raya, Aceh Barat Day a, Aceh Selatan,
dan Simeulue.

7. Mempercepat pembangunan inf rastruktur dan


kelengkapan fasilitas untuk mendorong
pertumbuhan ekonomi wilay ah.
8. Peningkatan aksesbilitas dan peny ediaan • Pembangunan dan peningkatan sarana-prasarana
f asilitas untuk pengembangan pulau-pulau perhubungan Pulau Siemelu dan pulau-pulau kecil
kecil. sekitarnya
• Pembangunan dermaga sandar kapal nelayan di pulau-
pulau kecil Kabupaten Siemelue
9. Pemanf aatan sumberdaya energi lepas • Promosi inv estasi di sektor sumberdaya pertambangan
pantai barat-selatan untuk memenuhi dan energi
kebutuhan energi.
10. Meningkatkan pemanf aatan potensi ikan • Peny ediaan kapal penampung hasil perikanan
tangkap di perairan pantai barat dengan berorientasi ekspor
pengembangan teknologi penangkapan ikan • Bantuan teknis dan modal bagi pengembangan teknologi
dan kelengkapan sarana. penangkapan ikan
• Pengembangan jejaring pemasaran dan promosi produk
perikanan
11. Penguatan sistem data base produksi • Bantuan teknis penguatan sistem data base produksi
sumberday a alam (lobster) untuk dan restocking lobster di Kabupaten Simeulue
penangkaran dan restocking (konserv asi).
12. Pengembangan potensi perkebunan di • Pengembangan sektor perkebunan di Kabupaten
Kabupaten Simeuleu (cengkeh, pala, pinang, Simeulue
pisang, dan kelapa). • Pengembangan jejaring pemasaran dan promosi produk
perkebunan Kabupaten Simeulue
13. Meningkatkan kualitas sumber day a manusia • Pemberday aan masyarakat petani/ pekebun
dan membangun inf rastruktur untuk • Pemberday aan masy arakat nelayan dan pembudiday a
mendukung pertumbuhan dan aktiv itas tambak dan jaring apung
ekonomi wilay ah. • Peny ediaan sarana-prasarana pendidikan dasar dan
menengah di pulau-pulau kecil Kabupaten Simeulue
14. Peny ebaran pusat-pusat pertumbuhan • Peny ediaan sarana-prasarana kesehatan di pulau-pulau
ekonomi untuk mendorong pengembangan kecil Kabupaten Simeulue
wilay ah dan aktiv itas sosial ekonomi dalam
meningkatkan indeks pembangunan
ekonomi.
15. Peningkatan sumber day a manusia terutama
pada pulau-pulau kecil dan f asilitas.

16. Mengoptimalkan peran dan f ungsi kawasan- • Peningkatan pengelolaan Kawasan Konservasi Laut
kawasan lindung, terutama di Pulau Simelue Daerah (KKLD) di wilay ah Kabupaten Simeulue dan
dan pulau-pulau kecil di sekitarnya. perairan di sekitarnya
• Penetapan zona pemanfaatan wisata bahari dalam
wilay ah KKLD Simeulue
17. Konserv asi dan rehabilitasi terumbu karang di • Konserv asi dan rehabilitasi terumbu karang di sekitar
sekitar pulau-pulau kecil. pulau-pulau kecil Kabupaten Simeulue
18. Rehabilitasi v egetasi pantai sebagai • Rehabilitasi v egetasi pantai di pesisir Kabupaten Aceh
pelindung alam dari ancaman abrasi pantai Barat
dan bencana alam (tsunami). • Rehabilitasi v egetasi pantai di pesisir Kabupaten Aceh
Barat Daya
19. Rehabilitasi ekosistem dan konservasi hutan • Rehabilitasi hutan rawa gambut Rawa Tripa di Nagan
rawa gambut (Rawa Tripa) y ang telah rusak Ray a
• Pengusulan ekosistem hutan rawa gambut Rawa Tripa
sebagai Kawasan Lindung Daerah (KLD)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-6


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program


20. Meningkatkan keamanan dan pengawasan • Peningkatan patroli dan pengawasan laut di jalur
terhadap pemanf aatan sumberday a pelay aran dan penangkapan ikan
perikanan dan kelautan dan pulau-pulau • Sosialisasi pemberday aan peran masyarakat dalam
kecil. pengawasan pemanf aatan sumberdaya perikanan
• Sosialisasi pemberdayaan masy arakat nelayan dalam
pengawasan pemanf aatan sumberdaya perikanan
21. Meningkatkan pengawasan laut dan pulau-
(Siswasmas)
pulau kecil dari ancaman keamanan dan
• Bantuan sarana prasarana pendukung operasionalisasi
pencurian ikan.
patroli laut dari pemerintah Prov insi/kabupaten-kota
• Penguatan kearifan lokal dalam pengawasan
pemanf aatan sumberday a perikanan
22. Pelibatan dan partisipasi masy arakat nelay an • Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) untuk
dan publik dalam kegiatan rehabilitasi pembangunan partisipatif di Kabupaten Aceh Barat dan
v egetasi pantai. Aceh Barat Daya
• Penguatan kapasitas kelembagaan dan pengetahuan
masy arakat pesisir di Kabupaten Aceh Barat dan Aceh
Barat Daya dalam rehabilitasi v egetasi pantai
• Pelibatan dan partisipasi masyarakat nelay an dan publik
dalam kegiatan rehabilitasi v egetasi pantai di Aceh Barat
dan Aceh Barat Day a
23. Pengolahan air bersih untuk kebutuhan • Pembangunan jaringan air bersih di wilay ah pesisir
masy arakat pesisir y ang memenuhi standar • Konserv asi sumber air (perlindungan daerah sempadan
baku kesehatan. sungai dan mata air)
• Pengawasan dan pengetatan perijinan pemanfaatan
sumberday a air
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Tabel 5.1.4 Indikasi Program Pembangunan WPP D (Pusat di Singkil)

Konsep dan Strategi Pengembangan Program

1. Pengembangan Singkil sebagai pintu • Peny ediaan dan peningkatan prasarana penunjang
gerbang pariwista di Kepulauan Banyak. pariwisata di Singkil
• Promosi inv estasi sarana dan jasa penunjang pariwisata
(hotel, cottage, biro perjalanan, persewaan alat div ing
dan speedboat) di Singkil
• Promosi wisata bahari Kepulauan Banyak
2. Konserv asi Kepulauan Bany ak sebagai • Pengusulan Kepulauan Bany ak sebagai Taman Nasional
Taman Nasional Laut dengan pengembangan Laut
konserv asi ekologi dan aktivitas pariwisata • Perencanaan Zonasi Taman Nasional Laut Kepulauan
(diperlukan zonasi yang lebih implementatif ). Bany ak
• Konserv asi terumbu karang di Kepulauan Banyak
3. Perlindungan terhadap taman nasional,untuk • Pengembangan kegiatan ekowisata dan pendidikan
pengembangan pendidikan, rekreasi dan lingkungan di Kepulauan Bany ak
pariwisata, serta peningkatan kualitas • Sosialisasi Rencana Zonasi Tata Ruang Taman Nasional
lingkungan sekitarny a dan perlindungan dari
pencemaran.
4. Pengembangan dan peny ediaan f asilitas
wisata bahari (snorkling, div ing dan surf ing) di
Kepulauan Bany ak.
5. Konserv asi terumbu karang di Kepulauan
Bany ak.
6. Sosialisasi zona konserv asi, budidaya dan
f ishing ground bagi penduduk pesisir untuk
mencegah benturan f ungsi kawasan dan
eksploitasi berlebihan.
7. Pembatasan perkembangan fisik secara
ekspansif pada zona perlindungan dengan
tetap menghargai hak-hak dasar masy arakat.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-7


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program

8. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia • Peny ediaan sarana-prasarana pendidikan dasar dan
dengan peny ediaan f asilitas dasar seperti menengah di pulau-pulu kecil Kabupaten Aceh Singkil
pendidikan, kesehatan. dan Kepulauan Bany ak
• Peny ediaan sarana-prasarana kesehatan di Kabupaten
Aceh Singkil dan Kepulauan Bany ak
9. Pemerataan pembangunan khususny a Kep. • Pembangunan Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) di
Bany ak dan Singkil yang masih tertinggal di Singkil
bandingkan dengan daerah lain dalam • Rehabilitasi PPI di Kabupaten Aceh Singkil
wilay ah pengembangan melalui • Pembangunan jalan Kutacane-Tamiang
pengembangan inf rastruktur. • Peningkatan kualitas jalan Bakongan-Subulussalam
10. Peningkatan dan pengembangan jaringan • Peningkatan kualitas jalan Singkil-Subulussalam-
transportasi sebagai penghubung antar Kutacane
wilay ah dan antar pusat kegiatan. • Pembangunan pelabuhan peny ebrangan di Kabupaten
11. Pembangunan jaringan transportasi baik Aceh Singkil
darat dan laut untuk meningkatkan • Pembangunan jalan di Pulau-Pulau Utama Kepulauan
aksesbilitas wilay ah. Bany ak
12. Meningkatkan ekses dan jalur pelay aran • Pembangunan jalur ev akuasi di permukiman penduduk
pulau-pulau kecil untuk mendorong aktiv itas di pesisir Aceh Singkil dan Kepulauan Bany ak.
pariwisata (Kepulauan Banyak). • Pembangunan dermaga sandar bagi kapal-kapal nelay an
13. Pembangunan inf rastruktur untuk mendukung
pertumbuhan kegiatan wilay ah Singkil dan
sekitarnya y ang masih tertinggal dari wilay ah
lain khususy a pantai timur NAD.
14. Pengembangan budiday a untuk rumput laut • Penguatan kelompok nelayan di Kabupaten Singkil dan
dan keramba jaring apung di perairan Kepulauan Bany ak
Kepulauan Bany ak dan Singkil. • Bantuan teknis dan modal budiday a rumput laut dan
keramba jaring apung bagi kelompok nelay an di Singkil
dan Kepulauan Bany ak
• Pengembangan jejaring pemasaran dan promosi produk
rumput laut
15. Rehabilitasi ekosistem dan konserv asi hutan • Rehabilitasi ekosistem dan konserv asi hutan rawa
rawa gambut (Rawa Kluet dan Rawa Singkil). gambut Rawa Kluet
• Pengusulan ekosistem hutan rawa gambut Rawa Kluet
sebagai perluasan Suaka Margasatawa Rawa Singkil
• Peningkatan pengelolaan Suaka Margasatwa Rawa
Singkil
16. Peningkatan pengawasan laut dan pulau- • Peningkatan patroli dan pengawasan laut di jalur
pulau kecil dari ancaman keamanan dan pelay aran dan penangkapan ikan
pencurian ikan dengan patroli rutin. • Sosialisasi pemberday aan peran masyarakat dalam
pengawasan pemanf aatan sumberdaya perikanan
• Sosialisasi pemberdayaan masy arakat nelayan dalam
pengawasan pemanf aatan sumberdaya perikanan
(Siswasmas)
• Bantuan sarana prasarana pendukung operasionalisasi
patroli laut dari pemerintah Prov insi/kabupaten-kota
• Penguatan kearifan lokal dalam pengawasan
pemanf aatan sumberday a perikanan
17. Pelibatan dan partisipasi masy arakat nelay an • Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) untuk
dan publik dalam kegiatan rehabilitasi dan pembangunan partisipatif di Singkil
konserv asi terumbu karang dan mangrov e. • Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) untuk
pembangunan partisipatif di Kepulauan Banyak
• Penguatan kapasitas kelembagaan dan pengetahuan
masy arakat pesisir di Singkil dalam rawa gambut dan
terumbu karang
• Penguatan kapasitas kelembagaan masyarakat pesisir di
Kepulauan Bany ak dalam rehabilitasi mangrov e, rawa
gambut, dan terumbu karang
• Pelibatan dan partisipasi masyarakat nelay an dan publik
dalam kegiatan rehabilitasi mangrove dan terumbu
karang di Singkil dan Kepulauan Banyak

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-8


Buku Rencana

Konsep dan Strategi Pengembangan Program

18. Pengolahan air bersih untuk kebutuhan • Pembangunan jaringan air bersih di wilay ah pesisir
masy arakat pesisir y ang memenuhi standar • Konserv asi sumber air (perlindungan daerah sempadan
baku kesehatan. sungai dan mata air)
• Pengawasan dan pengetatan perijinan pemanfaatan
sumberday a air
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

5.2. Program Prioritas


Prioritasi program bertujuan untuk menentukan program-program yang harus didahulukan
implementasinya. Prioritasi kegiatan didasarkan atas skenario pencapaian sebagai berikut :

DASAR PRIORITASI PROGRAM


WPP FUNGSI 2008 SKENARIO PENCAPAIAN 2027

Pengembangan Konserv as i Pengembangan Promosi


Pariwisata Objek Wisata Infrastruktur Pariwi sat a

A Perdagangan
Bebas
Peningkat an dan
Pembangunan Infras truktur
Promosi

Pertahanan Peningkat an dan Pengawasan/


Keamanan Pembangunan Infras truktur Monitoring VISI

Budidaya Konserv as i
Penguatan/ Pemberday aan Revitalisasi
TATA
G reenbelt
Perikanan Mas yarakat/ Petani Tambak Tambak

B
Sempadan,DAS
RUANG
Industri Rehabilitasi, Pembangunan Pengembangan
Sarana Prasarana Perikanan Infras truktur
Promosi
PESISIR

Pengembangan Pengembangan
Pengembangan Pemberdayaan Promosi
DAN
Infras truktur Masyarakat
Ikan Tangkap Alat Tangkap Investasi

C
Dasar
LAUT
Pengembangan
Budidaya Pengembangan Penguatan Pengembangan
Manajemen NAD
Industri
Keramba Infras truktur Masy arakat Alat
dan UKM
Jaring Apung

Pengembangan Konservasi dan Penetapan Infrast ruktur


Promosi
Pariwisata Kawasan Lindung pariwisata

D Budidaya Konservasi
Pengembangan
Perikanan Kegiat an Budidaya

Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Gambar 5.2.1. Diagram Alir Penyusunan Prioritas Program Pembangunan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V-9


Buku Rencana

Boks 5.1. Skenario Prioritasi Program

SKENARIO PENCAPAIAN KESEJAHTERAAN MASYARAK AT PESISIR PROVINSI N AD :

Penyusunan RUTRW Pesisir Provinsi NAD bertuj uan mening katkan kes ejahteraan mas yarakat melalui pr ogram-program
pembangunan dan pengembangan di wilayah pesisir dengan renc ana penataan dan pemanfaatan ruang. Pel aksanaan program
pembangunan perlu disus un s esuai dengan prioritas yang dicapai terlebih dahul u dalam rangka meni ngkatkan kes ejahteraan
mas yarakat. Metode AHP (Anal ytic al Hierarchy Proc ess) atau dikenal dengan Proses Hirarki Analisis digunakan sebagai
instrument untuk menyederhanakan per masal ahan yang dihadapi. Pemetaan upaya meningkatkan kesejahter aan mas yar akat
pesisir Provi nsi NAD dengan parameter, lokasi, dan program-program pembangunan di wilayah pesisir disusun secar a hirarkis
sebagai mana terlihat pada diagram berikut ini:

Level 1
Keterangan :
Fo cu s Kesejahteraan Masyarakat Pesisir Provinsi NAD

P-1 : Pengembangan
infrastruktur
Level 2 perikanan
Parameter Bio Fisik P-2 : Revitalisasi tambak
Ekonomi Sosial Budaya
P-3 : Pengembangan
kegiatan budidaya
P-4 : Pengembangan
Level 3 infrastruktur das ar
P-5 : Promosi investasi
Lokasi WPP A WPP B WPP C WPP D P-6 : Pengembangan
infrastruktur
pariwisata
P-7 : Program-program
konser vasi dan
rehabilitasi
Level 4 P-8 : Pengawasan dan
monitoring
Program P- 1 P-2 P-3 P- 4 P- 5 P- 6 P- 7 P-8 P-9 P- 10 P-9 : Manaj emen i ndustri
dan usaha
mas yarakat
P-10 : Penguatan dan
pember dayaan
mas yarakat

PAR AMETER PRIORIT AS DAL AM PENINGK AT AN KESEJAHTERAAN MASYARAK AT PESISIR PROVINSI N AD :


Perhitungan di atas dilandasi as umsi bahwa untuk mencapai kesejahteraan mas yarakat diperlukan tiga parameter penc apaian
bai k s ecara ekonomi, s osial budaya dan biofisi k. Kes ejehateraan mas yar akat dari parameter ekonomi tidak akan ter wuj ud dal am
jangka panjang jika kondisi s osial budaya tidak kondusif dan konsisi biofisi k tidak les tari. Parameter ekonomi merupakan
parameter paling diprioritas kan di antara tiga parameter yang ada, dengan bobot kepentingan sebes ar (68,17%). Adapun
parameter biofisik merupakan parameter kedua dan selanjutnya diikuti oleh parameter sosial budaya, dengan bobot kepentingan
masing-masing secara berurutan adalah 20,58% dan 10,25% .

SKENARIO PENGEMB ANGAN W ILAYAH PESISIR :


Berdas arkan pertimbangan nilai kepentingan atas parameter tersebut, secara lokasional prioritas pegelolaan wilayah pesisir
Provi nsi NAD sec ara umum akan di arahkan s ebagai berikut:
Prioritas 1 : WPP A dengan derajat kepenti ngan s ebes ar 34,46%
Prioritas 2 : WPP B dengan derajat kepenti ngan s ebes ar 27,18%
Prioritas 3 : WPP D dengan derajat kepentingan sebesar 16,52%
Prioritas 4 : WPP C dengan derajat kepentingan sebesar 12,84%

Wilayah pengembangan pesisir memiliki heterogenitas potensi dan kendala. Pengembangan wilayah pesisir secara
komprehensif ( multi sektor), memerlukan penelus uran prioritas berdasar kan masing-masi ng parameter yang ditetapkan.
a. Param eter ekonomi, WPP-A tingkat kepentingan 56,35%, WPP-B 26,32%, WPP-C 11,73% dan WPP-D 5,49%. Nilai
seleng kapnya pada matriks berikut ini:

W PP A W PP B W PP C W PP D VE VP
WPP A 1.00 3.00 5.00 7.00 3.201086 0.563571
WPP B 0.33 1.00 3.00 5.00 1.495349 0.263266
WPP C 0.20 0.33 1.00 3.00 0.66874 0.117736
WPP D 0.14 0.20 0.33 1.00 0.312394 0.054999
1.68 4.53 9.33 16.00 5.68 1.00

Berlanjut ke hal aman berikutnya

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 10


Buku Rencana

Lanjutan Boks 5.1

b. Par ameter sosial bud aya, WPP-B ti ngkat kepentingan 56,35%, WPP-C 26,32% , WPP-D 11,77% dan WPP-A dan 5,49%.
Nilai selengkapnya pada matriks beri kut:
W PP A W PP B W PP C W PP D VE VP
WPP A 1.00 0.14 0.20 0.33 0.312394 0.054999
WPP B 7.00 1.00 3.00 5.00 3.201086 0.563571
WPP C 5.00 0.33 1.00 3.00 1.495349 0.263266
WPP D 3.00 0.20 0.33 1.00 0.66874 0.117736
16.00 1.68 4.53 9.33 5.68 1.00

c. Par ameter biofisik, WPP-D tingkat kepentingan 53,28%, WPP-A 22,17%, WPP-B 15,93% dan WPP-C 8,56%. Nilai lengkap
pada matri ks:
W PP A W PP B W PP C W PP D VE VP
WPP A 1.00 1.00 3.00 0.50 1.106682 0.22178
WPP B 1.00 1.00 2.00 0.20 0.795271 0.159373
WPP C 0.33 0.50 1.00 0.20 0.427287 0.085629
WPP D 2.00 5.00 5.00 1.00 2.659148 0.532895
4.33 7.50 11.00 1.90 4.99 1.00

Berdas arkan masing-masi ng par ameter yang digunakan, prioritas lokasi pngembangan wilayah pesisir Provi nsi NAD s ebagai
berikut:
Urutan Prioritas Param eter
Lokasi Ekonomi Sosial Budaya Biofisik
Prioritas 1 WPP-A WPP-B WPP-D
Prioritas 2 WPP-B WPP-C WPP-A
Prioritas 3 WPP-C WPP-D WPP-B
Prioritas 4 WPP-D WPP-A WPP-C

Sken ario Pr ioritas Peng embangan Program Bagi Kesejahter aan Masyarakat Pesisir Provinsi N AD
Secara umum berdas arkan hasil perhitungan, prioritas program pembangunan dan pengembangan wilayah pesisir berdas arkan
tingkat kepentingannya adalah sebagai berikut :
Prioritas 1 : Pengembangan infrastruktur perikanan (22,07%)
Prioritas 2 : Pengembangan infrastruktur dasar (16,46%)
Prioritas 3 : Pengembangan kegiatan budidaya (13,97%)
Prioritas 4 : Revitalisasi tambak (13,10%)
Prioritas 5 : Promosi investasi (8,21%)
Prioritas 6 : Pengembangan infrastruktur pariwisata (6,92%)
Prioritas 7 : Penguatan dan pember dayaan mas yarakat (6,64%)
Prioritas 8 : Manaj emen i ndustri dan usaha mas yarakat (5,11%)
Prioritas 9 : Program kons ervasi dan rehabilitasi (4,08%)
Prioritas 10 : Pengawasan dan monitoring (3,43%)

Kesepuluh program utama di atas tidak bisa diterapkan s ecara gener al di setiap wilayah pengembangan pesisir, diperlukan
penelusur an prioritas masing-masing program pembangunan berdas arkan perbedaan dan karakteristik khus us dari setiap lokasi.

a. W PP-A, program prioritas: (1) pengembangan infrastruktur das ar, (2) peni ngkatan infrastr uktur perikanan, (3) revitalisasi
tambak, (4) penguatan dan pemberdayaan mas yarakat, dan (5) pengembangan infrastruktur dengan tingkat kepentingan dari
24,63% hingga 8,34%. Program lainnya sebagai pr ogram pelengkap dan program lanjutan; program pengembangan kegiatan
budi daya (5,76%); manajemen indus tri dan us aha mas yarakat (4,71%); promosi i nvestasi (3,65%); pengawasan dan
monitoring (3,51%); dan program kons ervasi dan rehabilitasi (2,69%). Tingkat prioritas dari masing-masing program pada
tabel beri kut.

P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 VE VP
P1 1.00 1.00 4.00 1.00 8.00 3.00 6.00 5.00 5.00 2.00 2.792153 0.202771
P2 1.00 1.00 3.00 0.50 6.00 2.00 6.00 4.00 3.00 1.00 2.047673 0.148705
P3 0.25 0.33 1.00 0.20 3.00 1.00 2.00 2.00 1.00 0.50 0.794328 0.057685
P4 1.00 2.00 5.00 1.00 8.00 4.00 7.00 6.00 5.00 3.00 3.391947 0.246329
P5 0.13 0.17 0.33 18.00 1.00 0.25 1.00 0.50 0.33 0.20 0.503237 0.036546
P6 0.33 0.50 1.00 0.25 4.00 1.00 4.00 3.00 2.00 1.00 1.148698 0.08342
P7 0.17 0.17 0.50 0.14 1.00 0.25 1.00 1.00 0.50 0.20 0.371151 0.026954
P8 0.20 0.25 0.50 0.17 2.00 0.33 1.00 1.00 1.00 0.25 0.483241 0.035094
P9 0.20 0.33 1.00 0.20 3.00 0.50 2.00 1.00 1.00 0.33 0.649372 0.047158
P10 0.50 1.00 2.00 0.33 5.00 1.00 5.00 4.00 3.00 1.00 1.584893 0.115098
4.78 6.75 18.33 21.79 41.00 13.33 35.00 27.50 21.83 9.48 13.77 1.00

Berlanjut ke hal aman berikutnya

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 11


Buku Rencana

Lanjutan Boks 5.1

b. W PP-B, program prioritas: (1) pengembangan infrastr uktur peri kanan, (2) pengembangan kegiatan budi daya, (3) promosi
investasi, (4) pengembangan i nfrastruktur tambak, dan (5) kons ervasi dan rehabilitasi dengan ting kat kepentingan dari 25,84%
hingga 7,75%. Program pendukung; pengembangan i nfrastruktur pariwisata ( 6,11%), manajemen i ndus tri dan usaha
mas yarakat (4,45%), pengawas an dan monitoring (3,28%), penguatan dan pemberdayaan mas yarakat (2,48%), dan
revitalisasi tambak (1,99%). Ti ngkat prioritas program pada tabel beri kut:

P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 VE VP
P1 1.00 9.00 1.00 3.00 2.00 5.00 4.00 7.00 6.00 8.00 3.597297 0.258427
P2 0.11 1.00 0.13 0.17 0.14 0.25 0.20 0.50 0.33 1.00 0.277986 0.01997
P3 1.00 8.00 1.00 2.00 1.00 4.00 3.00 6.00 5.00 7.00 2.8877 0.20745
P4 0.33 6.00 0.50 1.00 1.00 2.00 1.00 4.00 3.00 5.00 1.614054 0.115952
P5 0.50 7.00 1.00 1.00 1.00 3.00 2.00 5.00 4.00 6.00 2.188467 0.157217
P6 0.20 4.00 0.25 0.50 0.33 1.00 1.00 2.00 1.00 3.00 0.85134 0.061159
P7 0.25 5.00 0.14 1.00 0.50 1.00 1.00 3.00 2.00 4.00 1.079194 0.077528
P8 0.14 2.00 0.17 0.25 0.20 0.50 0.33 1.00 1.00 1.00 0.456941 0.032826
P9 0.17 3.00 0.20 0.33 0.25 1.00 0.50 1.00 1.00 2.00 0.619558 0.044508
P10 0.13 1.00 0.14 0.20 0.17 0.33 0.25 1.00 0.50 1.00 0.346296 0.024878
3.83 46.00 4.53 9.45 6.59 18.08 13.28 30.50 23.83 38.00 13.92 1.00

c. W PP-C, program prioritas: (1) pengembangan kegiatan budidaya, (2) revitalisasi tambak, (3) pengembangan infr astruktur
perikanan, (4) pening katan i nfrastruktur das ar, dan (5) promosi investasi dengan tingkat kepentingan 25,67% hingga 8,38%.
Program peleng kap dan lanjutan adal ah; pengembangan infras trukur pariwisata (6,07%), pengawasan dan monitoring
(4,42%), manajemen industri dan usaha mas yarakat (3,26%), penguatan dan pemberdayaan mas yarakat (2,47%), dan
konser vasi dan rehabilitasi ( 1,98%). Berikut table ting kat prioritas program:

P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 VE VP
P1 1.00 1.00 0.50 1.00 2.00 3.00 7.00 4.00 5.00 6.00 2.188467 0.156208
P2 1.00 1.00 1.00 2.00 3.00 4.00 8.00 5.00 6.00 7.00 2.8877 0.206117
P3 2.00 1.00 1.00 3.00 4.00 5.00 9.00 6.00 7.00 8.00 3.597297 0.256766
P4 1.00 0.50 0.33 1.00 1.00 2.00 6.00 3.00 4.00 5.00 1.614054 0.115207
P5 0.50 0.33 0.25 1.00 1.00 1.00 5.00 2.00 3.00 4.00 1.174619 0.083841
P6 0.33 0.25 0.20 0.50 1.00 1.00 4.00 1.00 2.00 3.00 0.85134 0.060767
P7 0.14 0.13 0.11 0.17 0.20 0.25 1.00 0.33 0.50 1.00 0.277986 0.019842
P8 0.25 0.20 0.17 0.33 0.50 1.00 3.00 1.00 1.00 2.00 0.619558 0.044223
P9 0.20 0.17 0.14 0.25 0.33 0.50 2.00 1.00 1.00 1.00 0.456941 0.032615
P10 0.17 0.14 0.13 0.20 0.25 0.33 1.00 0.50 1.00 1.00 0.346296 0.024718
6.59 4.72 3.83 9.45 13.28 18.08 46.00 23.83 30.50 38.00 14.01 1.00

d. W PP-D, program prioritas: (1) pengembangan i nfrastruktur perikanan, (2) revitalisasi tambak, (3) pengembangan kegiatan
budi daya, (4) promosi investasi, dan (5) manaj emen industri dan us aha mas yarakat dengan ti ngkat kepentingan 26,12%
hingga 6,77% . Program pendukung pengembangan infrastruktur das ar (6,18%), pengembangan infrastruktur pariwis ata
(4,49%), penguatan dan pember dayaan mas yarakat (3,31%), pengawasan dan monitoring (2,51%), dan program konser vasi
dan rehabilitasi (2,01%). Ti ngkat prioritas program pada tabel beri kut:

P1 P2 P3 P4 P5 P6 P7 P8 P9 P10 VE VP
P1 1.00 1.00 2.00 5.00 3.00 6.00 9.00 8.00 4.00 7.00 3.597297 0.261242
P2 1.00 1.00 1.00 4.00 2.00 5.00 8.00 7.00 3.00 6.00 2.8877 0.20971
P3 0.50 1.00 1.00 3.00 1.00 4.00 7.00 6.00 2.00 5.00 2.188467 0.15893
P4 0.20 0.25 0.33 1.00 0.50 1.00 4.00 3.00 1.00 2.00 0.85134 0.061826
P5 0.33 0.50 1.00 2.00 1.00 3.00 6.00 5.00 1.00 4.00 1.614054 0.117215
P6 0.17 0.20 0.25 1.00 0.33 1.00 3.00 2.00 0.50 1.00 0.619558 0.044993
P7 0.11 0.13 0.14 0.25 0.17 0.33 1.00 1.00 0.20 0.50 0.277986 0.020188
P8 0.13 0.14 0.17 0.33 0.20 0.50 1.00 1.00 0.25 1.00 0.346296 0.025149
P9 0.25 0.33 0.50 1.00 1.00 0.20 5.00 4.00 1.00 3.00 0.933033 0.067758
P10 0.14 0.17 0.20 0.50 0.25 1.00 2.00 1.00 0.33 1.00 0.456941 0.033184
3.83 4.72 6.59 18.08 9.45 22.03 46.00 38.00 13.28 30.50 13.77 1.00

Oleh karena itu s ecara kes eluruhan berdas arkan masing-masi ng wilayah pengembangan yang direnc anakan, diper oleh prioritas
program pembangunan wilayah pesisir Provinsi NAD s ebagai berikut:

Berlanjut ke hal aman berikutnya

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 12


Buku Rencana

Lanjtan Boks 5.1

Prioritas Lokasi Peng embangan


Program W PP-A W PP-B W PP-C W PP-D
Pengembangan kegiatan
Prioritas 1 Infrastruktur dasar Infrastruktur perikanan Infrastruktur perikanan
budi daya
Pengembangan kegiatan Revitalisasi tambak
Prioritas 2 Infrastruktur perikanan Revitalisasi tambak
budi daya
Pengembangan kegiatan
Prioritas 3 Revitalisasi tambak Promosi investasi Infrastruktur perikanan
budi daya
Penguatan dan
Prioritas 4 pember dayaan Infrastruktur dasar Infrastruktur dasar Promosi investasi
mas yarakat
Manajemen industri dan
Prioritas 5 Infrastruktur pariwisata Kons ervasi dan rehabilitasi Promosi investasi
usaha mas yarakat
Pengembangan kegiatan Infrastruktur pariwisata
Prioritas 6 Infrastruktur pariwisata Infrastruktur dasar
budi daya
Manajemen industri dan Manajemen industri dan Pengawas an dan
Prioritas 7 Infrastruktur pariwisata
usaha mas yarakat usaha mas yarakat monitoring
Penguatan dan
Pengawas an dan Manajemen industri dan
Prioritas 8 Promosi investasi pember dayaan
monitoring usaha mas yarakat
mas yarakat
Penguatan dan Penguatan dan
Pengawas an dan Pengawas an dan
Prioritas 9 pember dayaan pember dayaan
monitoring monitoring
mas yarakat mas yarakat
Prioritas Kons ervasi dan Revitalisasi tambak Kons ervasi dan rehabilitasi Kons ervasi dan rehabilitasi
10 rehabilitasi

Output hasil perhitungan:

Param eter Bobot Prioritas Baku Prioritas Relatif


Ekonomi 0.6814 P1
Sosial Budaya 0.1026 P3
Bio Fisik 0.216 P2

Lokasi Bobot Prioritas Baku Prioritas Relatif


WPPA 0.4346 P1
WPP B 0.2718 P2
WPPC 0.1284 P4
WPP D 0.1652 P3

Program Bobot Prioritas Baku Prioritas Relatif


P-1: Pengembangan infrastr uktur 0.2207 P1
perikanan
P-2: Revitalisasi tambak 0.131 P4
P-3: Pengembangan kegiatan budi daya 0.1397 P3
P-4: Pengembangan infrastr uktur dasar 0.1646 P2
P-5: Promosi i nvestasi 0.0821 P5
P-6: Pengembangan infrastr uktur 0.0692 P6
pariwisata
P-7: Program konser vasi 0.0408 P9
P-8: Pengawas an dan monitoring 0.0343 P10
P-9: Manajemen industri 0.0511 P8
P-10: Penguatan dan pemberdayaan 0.0664 P7
mas yarakat

Sumber: H asil Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 13


Buku Rencana

Berdasarkan diagram prioritasi program pembangunan, skenario pelaksanaan tahun rencana indikasi program WPP A dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 5.2.1. Indikasi Program : WPP A (Pusat Pengembangan di Banda Aceh-Sabang)

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Perenc anaan Tata Ruang Kawasan Strategis Bappeda Prov. APBD Prov. NAD
Perenc anaan kawas an Bahari Terpadu
2 Bappeda Prov APBD Prov.NAD
Banda Aceh-Sabang
Pengembangan atr aksi (event) budaya dan Dinas Pari wisata
3 objek wisata ( wisata tsunami) di Kota Sabang APBD Prov.NAD
Provi nsi NAD
dan Banda Ac eh
Badan Us aha
Pening katan kualitas s arana-prasarana APBN;
4 Pelabuhan &
Pelabuhan Malahayati APBD Prov. NAD
PemProv NAD
Badan Us aha
Pening katan kualitas s arana-prasarana APBN;
5 Pelabuhan &
Pelabuhan Bebas Sabang APBD Prov. NAD
PemProv NAD
Diversifikasi pelayanan (bong kar-muat Badan Us aha APBN;
6 barang antar samudra) di Pelabuhan Pelabuhan & APBD Prov. NAD
Pelabuhan M alahayati PemProv NAD
Pening katan kualitas s arana-prasarana BUMN; PemProv APBN;
7
bandar udar a Sultan Is kandar Muda NAD APBD Prov. NAD
Pening katan kualitas s arana-prasarana BUMN; PemProv
8 APBD Prov. NAD
bandar udar a Maimun Sal eh NAD
Pembangunan dan pening katan kualitas jalan
9 DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD
pada ruas jalan Banda Aceh-Calang
Pembangunan dan pening katan kualitas jalan
10 DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD
pada ruang jalan Calang-Meulaboh
Pembangunan jal ur evakuasi permuki man DPU masing- APBD
11 penduduk di pesisir Banda Aceh, Aceh Bes ar, masing Kabupaten Kabupaten
Aceh J aya, dan Aceh Barat. Kota
Pembangunan Pelabuhan Perikanan APBN;
12 Pemerintah
Samudara (PPS) di Banda Aceh APBD Prov. NAD
Pembangunan Pelabuhan Perikanan Pantai
13 Pemerintah Pr ovinsi APBD Prov. NAD
(PPP) di Ac eh J aya
Pembangunan, per bai kan dan peningkatan Dinas Pendi dikan APBD
14 sarana pendi dikan dan kesehatan di dan Dinas Kabupaten
Kabupaten Ac eh J aya Kesehatan Kab
Pembangunan s arana dan pras arana Pemerintah Pr ovinsi
15 APBD Prov. NAD
penunjang Pel abuhan Perikanan Pantai NAD
Pengus ulan perairan di sekitar Kota Sabang Dinas Kel autan & APBD
16 sebagai Kawas an Konser vasi Laut Daerah Perikanan Kabupaten
(KKLD) Kabupaten
Rehabilitasi vegetasi pantai dari Kota Bd. Dinas Kehutanan
17 APBD Prov. NAD
Aceh s ampai Aceh Jaya Provi nsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 14


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Kons ervasi dan rehabilitasi terumbu karang di
gugusan pulau- pulau kecil di sekitar Sabang BKSDA Provinsi
18 APBD Prov. NAD
(P. Rondo, P. Rubiah, P. Seulaku, P. Teuping NAD
Ring, dan P. Klah)
Kons ervasi dan rehabilitasi terumbu karang di BKSDA Provinsi
19 Pulo Aceh, Pulau Kluang, pesisir Lhoong APBD Prov. NAD
NAD
(Kabupaten Aceh Besar).
Kons ervasi dan rahabilitasi terumbu karang di BKSDA Provinsi
20 perairan sekiatar Pulau R aya (Kabupaten APBD Prov. NAD
NAD
Aceh J aya)
Pemantauan kondisi ter umbu karang sec ara BKSDA Provinsi
21 APBD Prov. NAD
periodi k NAD
Rehabilitasi DAS Krueng Baro di Kabupaten Dinas Per airan APBD
22
Aceh Bes ar Kabupaten Kabupaten
Rehabilitasi DAS Meurudu di Kabupaten Dinas Per airan APBD
23
Pidie Kabupaten Kabupaten
Rehabilitasi ekosistem mangrove di Pantai Dinas kehutanan APBD
24
Timur Aceh Besar Kabupaten Kabupaten
Rehabilitasi ekosistem mangrove di Pantai Dinas kehutanan APBD
25
Timur Kabupaten Pidie Kabupaten Kabupaten
Bantuan sar ana pras arana pendukung Pemerintah Pr ovinsi
26 operasi onalisasi patroli laut dari pemerintah APBD Prov. NAD
NAD;
Provi nsi/kabupaten- kota
Bappedal Provi nsi
27 Sosialisasi penerapan AMDAL APBD Prov. NAD
NAD
Pembangunan jaringan air bersih di wilayah PDAM Provinsi
28 APBD Prov. NAD
pesisir NAD
Pengawas an dan pengetatan perijinan Dinas Pengairan APBD
29
pemanfaatan sumberdaya air Kabupaten Kabupaten
Kons ervasi sumber air (perlindungan daerah Dinas Pengairan APBD
30
sempadan sungai dan mata air) Provi nsi NAD Kabupaten
Dinas Pari wisata
Pening katan pras arana penunjang pari wisata
31 Kota Banda Ac eh APBD Prov. NAD
di Banda Ac eh dan Sabang
dan Sabang
Dinas Pari wisata
32 Pening katan SDM di bidang kepariwisataan APBD Prov. NAD
Provi nsi NAD
Pening katan keamanan batas wilayah negara Anggaran Mabes
33 Mako Lantamal I
di sekitar Pelabuhan Bebas Sabang AL; APBN Prov
Revitalisasi jalur ker eta api Bireuen-Banda Dana
34 PT.KAI
Aceh Perusahaan
35 Pembangunan ruas jal an T angse-Kr.Sabe DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD
Pening katan kualitas jal an Meulaboh-
36 DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD
Takengon
Pembangunan labor atorium uji produk Dinas Kel autan dan
37 APBD Prov. NAD
perikanan di Sabang Perikanan Provinsi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 15


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
NAD
Dinas Kel autan dan
Pengembangan potensi induk dan benih APBD Kota
38 Perikanan Kota
udang windu di Syah Kuala (Banda Aceh) Banda Aceh
Banda Aceh
Dinas Kel autan dan
Pengembangan budidaya Lobster di Pulau APBD Kota
39 Perikanan Kota
Klah (Sabang) Sabang
Sabang
Dinas Kel autan dan
Pengembangan budidaya Kerapu di Pulau APBD Kota
40 Perikanan Kota
Klah (Sabang) Sabang
Sabang
Pengembangan budidaya R umput Laut di Dinas Kel autan dan APBD
41 Pulau Aceh dan Desa Cot J eumpa, Kec. Perikanan Kabupaten Ac eh
Lhoong (Aceh Besar). Kabupaten Besar
Dinas Kel autan dan APBD
Pengembangan budidaya kerapu di
42 Perikanan Kabupaten Ac eh
Lhoks eudu (Ac eh Bes ar)
Kabupaten Besar
Dinas Kel autan dan APBD
Pengembangan budidaya kerapu di Rigah
43 Perikanan Kabupaten Ac eh
(Aceh J aya)
Kabupaten Jaya
Dinas Kel autan dan APBD
44 Pemberdayaan petani tambak Perikanan Kabupaten
Kabupaten
Dinas Kel autan dan
Pengendalian usaha peri kanan tangkap di APBD
45 Perikanan
pantai ti mur Kabupaten
Kabupaten
Pembangunan indus tri pengolahan hasil Dinas Kel autan dan
46 perikanan (termas uk pengal engan) di Banda Perikanan Provinsi APBD Prov. NAD
Aceh NAD
Dinas Pendapatan
Pembangunan pas ar s kala pel ayanan APBD Kota
47 Daerah Kota
regional kabupaten di Kota C alang Calang
Calang
Dinas Kel autan dan
Bantuan teknologi penangkapan i kan di Aceh APBD Kab. Aceh
48 Perikanan
Jaya Jaya
Kabupaten
Sosialisasi pember dayaan mas yarakat Dinas Kel autan dan APBD
49 nelayan dalam pengawasan pemanfaatan Perikanan Kabupaten
sumberdaya peri kanan (Siswasmas) Kabupaten
Dinas Kel autan dan
Penguatan kearifan lokal dalam pengawasan APBD
50 Perikanan
pemanfaatan sumberdaya peri kanan Kabupaten
Kabupaten
Penguatan kapasitas industri dalam Bapedal Provinsi
51 APBD Prov. NAD
pengelol aan limbah buangan industri NAD
Penyediaan bantuan teknis dalam Bapedal Provinsi
52 APBD Prov. NAD
pengeloaan limbah buangan indus tri NAD
Promosi investasi pembangunan kawasan Dinas Pari wisata APBD Prov. NAD
53
bahari terpadu Banda Aceh-Sabang Provi nsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 16


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Dinas Pari wisata APBD Kota
54 Promosi wis ata bahari Pulau Weh
Kota Sabang Sabang
Promosi investasi pembangunan s arana dan
jasa penunjang di Kota Sabang dan Banda Dinas Pari wisata
55 APBD Prov. NAD
Aceh (Hotel, Res toran, Biro Perjal anan Provi nsi NAD
Wisata, Cottage, R esort)
Dinas Kel autan dan APBD Kota
56 Pembangunan etal ase peri kanan di Sabang Perikanan Kota Sabang
Sabang
Pening katan pengelolaan per airan Taman Dinas Pari wisata APBD Kota
57
Wisata Laut (T WL) Kota Sabang Kota sabang Sabang
Pening katan patroli keamanan di jalur Mabes AL;
58 Mako Lantamal I
pelayaran dan penang kapan ikan APBD Prov
Pening katan patroli keamanan di sekitar Mabes AL;
59 pulau-pulau kecil perbatas an (P. Rondo, P. Mako Lantamal I APBD Prov
Benggala, P. Raya, dan P. Rusa)
Pengawas an AMDAL oleh pemerintah dan Bappedal Provi nsi APBD Prov.
60
mas yarakat NAD NAD
Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) Dinas Kabupaten
61 APBD kabupaten
untuk kegiatan pembangunan partisipatif Terkait
Pening katan kapasitas kelembagaan lokal Dinas Kehutanan
62 (KSM) dalam rehabilitasi mangrove, terumbu APBD Prov. NAD
Provi nsi NAD
kar ang, dan vegetasi pantai
Pemeliharaan Sabuk Hijau (Green Belt) Dinas Kehutanan
63 APBD Prov. NAD
pantai di s empadan pantai Provi nsi NAD
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Skenario pelaksanaan tahun rencana indikasi program WPP B dilihat pada tabel berikut:

Tabel 5.2.2. Indikasi Program : WPP B (Pusat Pengembangan di Idi Rayeuk)


Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027
No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Perenc anaan Tata Ruang Kawasan Strategis Bappeda Prov. APBD Prov. NAD
Pengembangan atr aksi (event) wis ata dan Dinas Pari wisata
2 APBD Prov. NAD
budaya Provi nsi NAD
Pening katan fungsi dan status Bandar Udara BUMN; Pem.Prov APBN;
3
Malikuss aleh ( Lhok Sukon) NAD APBD Prov NAD
Pengembangan dan peningkatan kualitas Badan Us aha BUMN
4 pelabuhan laut (niaga dan penumpang) Kota Pelabuhan dan Pelabuhan;
Lhoks eumawe Pem. Prov NAD APBD Prov NAD
Pembangunan dan rehabilitasi PPI di Dinas Kel autan dan
5 Seunoddon (Ac eh Utara), Pusong Perikanan Provinsi APBD Prov. NAD
(Lhokseumawe) dan Kuala Langsa NAD
Pembangunan dan pening katan sarana Dinas Kel autan dan
6 APBD Prov. NAD
penunjang PPI (jetty, c old s torage, Perikanan Provinsi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 17


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
pendalaman alur pelayar an) NAD

Pembangunan Kawas an T erpadu Pelabuhan Pemerintah & APBN


7 Perikanan Nus antara (PPN) di Kuala Idi PemProv NAD APBD Prov NAD
(Aceh Timur)
Pembangunan s arana pendidi kan (SUPM) di Dinas Pendi dikan
8 APBD kabupaten
Kuala Idi Kabupaten
Dinas Kel autan dan
Kons ervasi habitat khusus induk udang windu APBD
9 Perikanan Kab Aceh
di Peureulak (Aceh Timur) Kabupaten
Timur
Kons ervasi mangrove di pesisir Kabupaten BKSDA Provinsi
10 Aceh T ami ang hingga ujung Peureulak (Ac eh APBD Prov. NAD
NAD
Timur)
BKSDA Provinsi
11 Kons ervasi mangrove Sungai Raya – J ulok APBD Prov. NAD
NAD
Kons ervasi mangrove sebagian pesisir Dinas Kehutanan
12 Lhoks eumawe, pesisir Kabupaten Bireuen APBD Prov. NAD
Provi nsi NAD
hingga Samalanga
Pengus ulan ekosistem mangrove di Ac eh BKSDA Provinsi
13 Taminag hingga Ujung Peureulak sebagai APBD Prov. NAD
NAD
Kawasan Lindung Daerah (KLD)
Rehabilitasi DAS Peus angan di wilayah Dinas Per airan APBD
14
Kabupaten Bireuen Kabupaten Bireuen Kabupaten
Rehabilitasi DAS Pase di wilayah Kota Dinas Per airan Kota APBD Kota
15
Lhoks eumawe Lhoks eumawe Lhoks emauwe
Rehabilitasi DAS J ambu Aye di wilayah Dinas Per airan Kab. APBD Kab. Aceh
16
Kabupaten Ac eh Utara Aceh Utara Utara
Rehabilitasi DAS Peur eulak di wilayah Dinas Per airan APBD Kab &
17 Kabupaten Ac eh Ti mur, Kota Langsa, dan Provi nsi dan Provi nsi NAD
Aceh T ami ang Kabupaten
Bappedal Provi nsi
18 Sosialisasi AMDAL APBD Prov. NAD
NAD
Bantuan sar ana pras arana pendukung Gubernur Provi nsi
19 operasi onalisasi patroli laut dari pemerintah APBD Prov. NAD
NAD
Provi nsi/kabupaten- kota
Pembangunan jaringan air bersih di wilayah
20 PDAM Provinsi NAD APBD Prov. NAD
pesisir
Kons ervasi sumber air (perlindungan daerah Dinas Pengairan
21 APBD Prov. NAD
sempadan sungai dan mata air) Provi nsi NAD
Pengawas an dan pengetatan perijinan Dinas Pengairan
22 APBD Prov. NAD
pemanfaatan sumberdaya air Provi nsi NAD
Dinas
Pening katan kualitas SDM di bidang industri
23 Pertambangan APBD Prov. NAD
dan pertambangan
Provi nsi NAD
Penyiapan industri hilir di wilayah Kota Bappeda Provinsi
24 APBD Kab Kota
Lhoks eumawe dan Kabupaten Aceh Utara NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 18


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Pemberdayaan dan peni ngkatan SDM/ petani Dinas Kel autan & APBD
25
tambak Perikanan Kab Kabupaten
Dinas Kel autan &
Pengembangan tambak udang di wilayah APBD Kota
26 Perikanan Kota
Kota Langsa Langsa
Langsa
Pengembangan Budidaya Kerapu di Dinas Kel autan &
Samalanga (Bireuen), Cunda
27 Perikanan Provinsi APBD Prov. NAD
(Lhokseumawe), D esa Nal eung, Simpang NAD
Ulim, Julok (Ac eh Ti mur) dan Kuala Langsa
Pengembangan keramba J aring Apung di Dinas Kel autan & APBD
28 Simpang Ulim dan Tanah Pasir (Kab. Aceh Perikanan Kab. Kabupaten
Timur) Aceh Ti mur
Dinas Kel autan &
Pening katan kualitas dan pemeliharaan Perikanan dan
29 APBD Prov. NAD
obyek wis ata bahari dan budaya Dinas Pari wisata
Provi nsi
Penyusunan alternatif paket wisata budaya Dinas Pari wisata
30 APBD Prov. NAD
dan bahari Provi nsi
31 Revitalisasi jalur ker eta api Bireuen-Langsa PT. KAI Dana PT.KAI
Dinas Kel autan dan
Pembangunan indus tri pengolahan hasil APBD
32 Perikanan
perikanan di Kuala Idi Kabupaten
Kabupaten
Penguatan kearifan lokal dalam pengawasan Dinas Pari wisata
33 APBD Prov. NAD
pemanfaatan sumberdaya peri kanan Provi nsi
Penguatan kapasitas industri dalam Bappedal Provi nsi
34 APBD Prov. NAD
pengelol aan limbah buangan industri NAD
Penyediaan bantuan teknis dalam Bappedal Provi nsi
35 APBD Prov. NAD
pengelol aan limbah buangan industri NAD
Promosi investasi di s ektor i ndus tri dan Bappeda Provinsi
36 APBD Prov. NAD
pertambangan NAD
Dinas Pendapatan
37 Penerapan perijinan satu atap (OSS) Daerah Provinsi APBD Prov. NAD
NAD
Pening katan kes adaran s ektor i ndus tri dan Bappedal Provi nsi
38 APBD Prov. NAD
pertambangan dalam pengelol aan lingkungan NAD
Dinas Perindustrian
Pening katan pengawas an pelaks anaan
39 dan Dinas APBD Prov. NAD
kegiatan di sektor industri dan pertambangan
Pertambangan
Promosi investasi pembangunan s arana dan Dinas Pari wisata
40 jasa penunjang wisata bahari di Kota APBD Prov. NAD
Provi nsi NAD
Lhoks eumawe, Kota Langsa dan Idi R ayeuk
Pening katan patroli dan pengawasan laut di Mabes AL;
41 jalur pelayaran dan penangkapan i kan Mako Lantamal I
APBD Prov. NAD
perairan Bireuen hingga Aceh Tamiang
Sosialisasi pember dayaan mas yarakat Dinas Kel uatan dan
42 APBD Prov. NAD
nelayan dalam pengawasan pemanfaatan Perikanan Provinsi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 19


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
sumberdaya peri kanan (Siswasmas) NAD

Pengawas an AMDAL oleh pemerintah dan Bappedal Provi nsi


43 APBD Prov. NAD
mas yarakat NAD
Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) Dinas Ins tansi yg APBD
44
untuk kegiatan pembangunan partisipatif bersang kutan Kabupaten
Pening katan kapasitas kelembagaan lokal BKSDA Provnsi
45 (KSM) dalam rehabilitasi mangrove dan APBD Prov. NAD
NAD
vegetasi pantai
Pemeliharaan Sabuk Hijau (Green Belt) Dinas Kehutanan
46 APBD Prov. NAD
pantai di s empadan pantai Provi nsi NAD
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Skenario pelaksanaan tahun rencana indikasi program WPP C dilihat pada tabel berikut:

Tabel 5.2.3. Indikasi Program : WPP C (Pusat Pengembangan di Labuhan Haji)


Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027
No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Perenc anaan Tata Ruang Kawasan Strategis Bappeda Prov. APBD Prov. NAD
Pembangunan infrastruktur wisata di Pulau Dinas Pari wisata APBD
2
Simeulue Kab. Siemel ue Kabupaten
Pengembangan atr aksi event dan Dinas Pari wisata APBD
3 pertunjukan budaya secar a periodi k di Kab. Siemel ue Kabupaten
Kabupaten Si meulue
Pemantauan kondisi ter umbu karang sec ara Dinas Kehutanan
4 APBD Prov NAD
periodi k di Kabupaten Simeul ue Provi nsi NAD
Rehabilitasi terumbu karang di Kabupaten Dinas Kehutanan APBD Prov.
5
Simeulue Provi nsi NAD NAD
Pembangunan Kawas an T erpadu Pelabuhan Pemerintah; APBN APBD
6
Perikanan Nus antara (PPN) Labuhan Haji PemProv NAD Prov
Badan Us aha
Pening katan kualitas pelabuhan APBN; APBD
7 Pelabuhan dan
penyebrangan Labuhan Haji Prov
PemProv NAD
Pening katan kualitas Bandar Udara Lasi kin,
8 PemProv NAD APBD Prov NAD
Pulau Simeul ue
Pening katan kualitas Bandar Udara Cut N yak
9 PemProv NAD APBD Prov NAD
Dien, Meul aboh
Pembangunan Bandar U dara C ut Ali, T apak
10 PemProv NAD APBD Prov. NAD
Tuan
11 Pening katan PPI di Nagan Raya PemProv NAD APBD Prov. NAD
12 Pembangunan jal an baru ruas Labuhan Haji
– Blangkejeren DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 20


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Pening katan kualitas jal an Meulaboh-Kuala
13 DPU Provinsi NAD APBD Prov NAD
Tripa-Susoh
Pening katan kualitas jal an T apak tuan-
14 DPU Provinsi NAD APBD Prov NAD
Bakongan
Pembangunan jal ur evakuasi per muki man
15 penduduk di pesisir Nagan Raya, Ac eh Barat DPU Provinsi NAD APBD Prov NAD
Daya, Aceh Selatan, dan Si meulue.
Pembangunan dan pening katan sarana- Bappeda APBD
16 prasarana perhubungan Pul au Siemelu dan Kab.Simeulue Kabupaten
pulau-pulau kecil s ekitarnya
Pembangunan dermaga s andar kapal Dinas Kel autan & APBD
17 nelayan di pulau-pulau kecil Kabupaten Perikanan Kab. Kabupaten
Siemelue Simeulue
Penyediaan s arana-pras arana pendidi kan Dinas Pendi dikan APBD
18 dasar dan menengah di pulau-pul au kecil Kab. Simeul ue Kabupaten
Kabupaten Si meulue
Penyediaan s arana-pras arana kes ehatan di Dinas Kes ehatan APBD
19
pulau-pulau kecil Kabupaten Simeulue Kab. Simeul ue Kabupaten
Dinas Kel atan dan
Penetapan zona pemanfaatan wisata bahari APBD
20 Perikanan Kab.
dalam wilayah KKLD Si meulue Kabupaten
Simeulue
Kons ervasi dan rehabilitasi terumbu karang di BKSDA Provinsi
21 APBD Prov. NAD
sekitar pulau-pulau kecil Kabupaten Si meulue NAD
Rehabilitasi vegetasi pantai di pesisir Dinas Kehutanan APBD
22
Kabupaten Ac eh Barat Kab Aceh Barat Kabupaten
Dinas Kehutanan
Rehabilitasi vegetasi pantai di pesisir APBD
23 Kab. Aceh Barat
Kabupaten Ac eh Barat Daya Kabupaten
Daya
Rehabilitasi hutan rawa gambut R awa Tripa Dinas Kehutanan APBD
24
di Nagan Raya Kab. Nagan R aya Kabupaten
Pengus ulan ekosistem hutan rawa gambut Dinas Kehutanan APBD
25 Rawa Tripa s ebagai Kawas an Lindung Kab. Nagan R aya Kabupaten
Daerah (KLD)
Pelibatan dan partisipasi mas yarakat nelayan Dinas Kel autan dan
dan publik dalam kegiatan rehabilitasi APBD
26 Perikanan Kab.
vegetasi pantai di Aceh Barat dan Ac eh Barat Kabupaten
Aceh Barat Daya
Daya
Pembangunan jaringan air bersih di wilayah
27 PDAM Provinsi NAD APBD Prov. NAD
pesisir
Kons ervasi sumber air (perlindungan daerah Dinas Per airan
28 APBD Prov. NAD
sempadan sungai dan mata air) Provi nsi NAD
Pengawas an dan pengetatan perijinan Dinas Per airan
29 APBD Prov. NAD
pemanfaatan sumberdaya air Provi nsi NAD
Pengembangan paket wis ata bahari di Pulau Dinas Pari wisata APBD
30
Simeulue Kab. Simeul ue Kabupaten
Studi alur migrasi dan kelayakan wisata Dinas Kel autan dan APBD
31 migrasi ikan paus (c etac ean/whale watc hing) Perikanan Kab. Kabupaten

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 21


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
di Kabupaten Simeulue Simeulue
Pembangunan prasarana penunjang Dinas Pari wisata APBD
32 pariwisata di Labuhan Haji Kab. Aceh Selatan Kabupaten
Dinas Kel autan dan
Penyediaan kapal penampung hasil
33 Perikanan Provinsi APBD Prov. NAD
perikanan berorientasi ekspor
NAD
Dinas Kel autan dan
Bantuan teknis dan modal bagi APBD
34 Perikanan
pengembangan teknol ogi penang kapan i kan Kabupaten
Kabupaten
Bantuan teknis penguatan sistem data bas e Dinas Kel autan dan APBD
35 produksi dan restoc king lobs ter di Kabupaten Perikanan Kab. Kabupaten
Simeulue Simeulue
Dinas Per kebunan
36 Pemberdayaan mas yarakat petani/ pekebun APBD Prov. NAD
Provi nsi NAD
Dinas Kel autan dan
Pemberdayaan mas yarakat nelayan dan APBD
37 Perikanan
pembudidaya tambak dan j aring apung Kabupaten
Kabupaten
Sosialisasi pember dayaan peran mas yarakat Dinas Kel autan dan APBD
38 dalam pengawas an pemanfaatan Perikanan Kabupaten
sumberdaya peri kanan Kabupaten
Sosialisasi pember dayaan mas yarakat Dinas Kel autan dan APBD
39 nelayan dalam pengawasan pemanfaatan Perikanan Kabupaten
sumberdaya peri kanan (Siswasmas) Kabupaten
Bantuan sar ana pras arana pendukung Pemerintahan APBD Prov.
40 operasi onalisasi patroli laut dari pemerintah Provi nsi NAD NAD
Provi nsi/kabupaten- kota
Dinas Kel autan dan
Penguatan kearifan lokal dalam pengawasan APBD
41 Perikanan
pemanfaatan sumberdaya peri kanan Kabupaten
Kabupaten
Promosi investasi pembangunan s arana dan
jasa penunjang pari wisata (hotel, c ottage, Dinas Pari wisata APBD
42
restauran, biro perjalanan, souvenir, j asa Kab. Simeul ue Kabupaten
transportasi) di Kabupaten Si meulue
Promosi dan pemas aran wisata Kepulauan Dinas Pari wisata APBD
43
Siemeulue Kab Simeulue Kabupaten
Promosi investasi pembangunan s arana dan Dinas Pari wisata APBD
44
jasa penunjang pari wisata di Labuhan Haji Kab. Aceh Selatan Kabupaten
Pemkab. Ac eh
Studi eval uasi peranan PPI di Kabupaten APBD
45 Barat & Ac eh Barat
Aceh Barat dan Aceh Barat Daya Kabupaten
Daya
Dinas Pertambang-
Promosi investasi di s ektor s umberdaya
46 an dan Energi APBD Prov. NAD
pertambangan dan energi
Provi nsi NAD
Pengembangan jejaring pemasaran dan Dinas Per dagangan APBD Prov. NAD
47
promosi produk peri kanan Provi nsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 22


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Pengembangan sektor perkebunan di Dinas Per kebunan APBD
48
Kabupaten Si meulue Kab. Simeul ue Kabupaten
Pengembangan jejaring pemasaran dan Dinas Per dagangan APBD
49 promosi produk per kebunan Kabupaten Kab Simeulue Kabupaten
Simeulue
Pening katan pengelolaan Kawasan Dinas Kel autan dan APBD
50 Kons ervasi Laut Daerah (KKLD) di wilayah Perikanan Kab. Kabupaten
Kabupaten Si meulue dan perairan sekitar Simeulue
Pening katan patroli dan pengawasan laut di Mabes AL; APBD
51 Lanal I Sabang
jalur pelayaran dan penangkapan i kan Prov
Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) Dinas-dinas di APBD
52 untuk pembangunan partisipatif di Aceh Barat Kabupaten yang Kabupaten
dan Aceh Barat D aya bersang kutan
Penguatan kapasitas kel embagaan dan Dinas Kel autan dan
pengetahuan mas yarakat pesisir di Perikanan Kab Aceh APBD
53
Kabupaten Ac eh Barat dan Aceh Barat Daya Barat dan Ac eh Kabupaten
dalam rehabilitasi vegetasi pantai Barat D aya
Pemeliharaan Sabuk Hijau (Green Belt) Dinas Kehutanan
54 APBD Prov. NAD
pantai di s empadan pantai Provi nsi NAD
Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Skenario pelaksanaan tahun rencana indikasi program WPP D dilihat pada tabel berikut:

Tabel 5.2.4. Indikasi Program : WPP D (Pusat Pengembangan di Singkil)


Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027
No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Perenc anaan Tata Ruang Kawasan Strategis Bappeda Prov. APBD Prov. NAD
Pengus ulan Kepulauan Banyak sebagai Dinas Kel autan dan
2 APBD Prov. NAD
Taman Nasi onal Laut Perikanan Prov NAD
Dinas Kel autan dan
Perenc anaan Zonasi Taman Nasi onal Laut
3 Perikanan Provinsi APBD Prov. NAD
Kepulauan Banyak
NAD
Kons ervasi ter umbu karang di Kepulauan BKSDA Provinsi
4 APBD Prov. NAD
Banyak NAD
Sosialisasi Rencana Z onasi T ata Ruang Dinas Kel autan dan
5 APBD Prov. NAD
Taman Nasi onal Laut Perikanan Prov NAD
Pembangunan Pelabuhan Perikanan Pantai PemProv NAD dan APBD Prov. NAD
6
(PPP) di Si ngkil Pemkab APBD Kab.
Rehabilitasi PPI di Kabupaten Ac eh Sing kil Pemerintah Kab.
7 APBD Kab.
dan Kab. Aceh Sel atan Aceh Singkil
Pening katan kualitas jal an Bakongan-
8 DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD
Subulussal am
Pembangunan pelabuhan penyebrangan di PemProv NAD dan APBD Prov. NAD
9
Kabupaten Ac eh Singkil Pemkab APBD Kab

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 23


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Pembangunan jal an di Pulau-Pulau Utama DPU Kab.Aceh APBD
10
Kepulauan Banyak Singkil Kabupaten
Pembangunan jal ur evakuasi di permukiman DPU Kab. Ac eh APBD
11 penduduk di pesisir Aceh Sing kil dan Singkil Kabupaten
Kepulauan Banyak.
Pembangunan dermaga s andar bagi kapal- Pemerintahan APBD
12
kapal nelayan Kabupaten Kabupaten
Rehabilitasi ekosistem dan kons ervasi hutan Dinas Kehutanan APBD
13
rawa gambut R awa Kl uet Kabupaten Kabupaten
Pengus ulan ekosistem hutan rawa gambut Dinas Kehutanan
14 Rawa Kluet s ebagai perluasan Suaka APBD Prov. NAD
Provi nsi NAD
Margasatwa Rawa Singkil
Pening katan pengelolaan Suaka M argasatwa Dinas Kehutanan APBD
15
Rawa Sing kil Kabupaten Kabupaten
Pelibatan dan partisipasi mas yarakat nelayan
dan publik dalam kegiatan rehabilitasi Dinas Kehutanan APBD
16
mangrove dan terumbu kar ang di Si ngkil dan Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
Kepulauan Banyak
Pembangunan jaringan air bersih di wilayah
17 PDAM Provinsi NAD APBD Prov. NAD
pesisir
Kons ervasi sumber air (perlindungan daerah Dinas Pengairan APBD
18
sempadan sungai dan mata air) Kab. setempat Kabupaten
Pengawas an dan pengetatan perijinan Dinas Pengairan APBD
19
pemanfaatan sumberdaya air Kab. setempat Kabupaten
Pengembangan kegiatan ekowisata dan Dinas Pari wisata APBD
20
pendidi kan lingkungan di Kepulauan Banyak Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
Penyediaan dan peni ngkatan pras arana Dinas Pari wisata APBD
21
penunjang pari wisata di Singkil Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
Pening katan kualitas jal an Singkil-
22 DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD
Subulussal am-Kutac ane
23 Pembangunan jal an Kutacane-Tamiang DPU Provinsi NAD APBD Prov. NAD
Dinas Kel autan dan
Penguatan kel ompok nel ayan di Kabupaten APBD
24 Perikanan Kab.
Singkil dan Kepulauan Banyak Kabupaten
Aceh Singkil
Bantuan teknis dan modal budidaya r umput Dinas Kel autan dan APBD
25 laut dan keramba jaring apung bagi kelompok Perikanan Kab. Kabupaten
nelayan di Sing kil dan Kepulauan Banyak Aceh Singkil
Sosialisasi pember dayaan mas yarakat Dinas Kel autan dan
26 nelayan dalam pengawasan pemanfaatan Perikanan Provinsi APBD Prov. NAD
sumberdaya peri kanan (Siswasmas) NAD
Bantuan sar ana pras arana pendukung Gubernur Provi nsi
27 operasi onalisasi patroli laut dari pemerintah APBD Prov. NAD
NAD
Provi nsi/kabupaten- kota
Dinas Kel autan dan
Penguatan kearifan lokal dalam pengawasan
28 Perikanan Provinsi APBD Prov. NAD
pemanfaatan sumberdaya peri kanan
NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 24


Buku Rencana

Koordinator 2008-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027


No Program Pembangunan Sumber Dan a
Pelaksana 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
Penyediaan s arana-pras arana kes ehatan di Dinas Kes ehatan APBD
29
Kabupaten Ac eh Singkil dan Kep. Banyak Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
Penyediaan s arana-pras arana pendidi kan
dasar dan menengah di pulau-pul u kecil Dinas Pendi dikan APBD
30
Kabupaten Ac eh Singkil dan Kepul auan Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
Banyak
Dinas-dinas di
Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) APBD
31 Kabupaten yang
untuk pembangunan partisipatif di Singkil Kabupaten
bersang kutan
Pembentukan kelembagaan lokal (KSM) Dinas-dinas di APBD
32 untuk pembangunan partisipatif di Kepulauan Kabupaten yang Kabupaten
Banyak bersang kutan
Promosi investasi sarana dan jas a penunj ang
pariwisata (hotel, cottage, biro perjalanan, Dinas Pari wisata APBD
33
persewaan alat di ving dan s peedboat) di Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
Singkil
Dinas Pari wisata APBD
34 Promosi wis ata bahari Kepulauan Banyak
Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
Pengembangan jejaring pemasaran dan Dinas Per dagangan
35 APBD Prov. NAD
promosi produk rumput l aut Provi nsi NAD
Pening katan patroli dan pengawasan laut di Mabes AL;
36 Mako Lantamal I
jalur pelayaran dan penangkapan i kan APBD Prov. NAD
Penguatan kapasitas kel embagaan dan BKSDA Provinsi
37 pengetahuan mas yarakat pesisir di Singkil APBD Prov. NAD
NAD
dalam rawa gambut dan terumbu karang
Penguatan kapasitas kel embagaan
mas yarakat pesisir di Kepulauan Banyak Dinas Kehutanan APBD
38
dalam rehabilitasi mangrove, r awa gambut, Kab. Aceh Si ngkil Kabupaten
dan terumbu karang
Pemeliharaan Sabuk Hijau (green belt) pantai Dinas Kehutanan
39 APBD Prov. NAD
di sempadan pantai Provi nsi NAD
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 25


Buku Rencana

5.3. Pembiayaan dan Investasi


Arahan pembiayaan pembangunan di w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
bersumber dari dana anggaran daerah sesuai dengan ketetapan dan dari dana investasi.

5.3.1. Arahan Pendanaan dan Penganggaran


Peningkatan kualitas dan kinerja pelayanan publik serta membagi beban pelayanan publik,
dilakukan dengan membentuk kerjasama, peran serta, dan kemitraan antara pemerintah
provinsi, swasta dan masyarakat. Pengembangan pembiayaan pembangunan di Provinsi NAD
diarahkan pada hal-hal berikut ini:
1. Pemulihan perekonomian di w ilayah pesisir Provinsi NAD pasca tsunami khususnya di
bidang perikanan dan kelautan.
2. Mengembalikan mata pencaharian masyarakat yang hilang akibat bencana.
3. Menghidupkan kembali kegiatan industri yang rusak berat sehingga penyerapan tenaga
kerja mengurangi pengangguran.
4. Memperbaiki infrastruktur publik, sarana produksi, dan transportasi yang merupakan salah
satu faktor melonjaknya harga-harga di Nanggroe Aceh Darussalam.
5. Memperbaiki sarana dan prasarana di sektor perikanan, seperti PPI.
6. Mengembalikan berfungsinya sistem keuangan ( lembaga keuangan seperti Bank Umum,
BPR, lembaga keuangan mikro) bagi pemulihan ekonomi.
7. Melengkapi sarana dan prasarana serta teknologi penangkapan ikan bagi para nelayan,
sehingga produktifitas nelayan meningkat.
8. Pengembangan potensi pariw isata di Nanggroe Aceh Darussalam, sehingga dapat
memberikan nilai tambah yang berarti bagi peningkatan kesempatan kerja.
9. Mengembangkan sektor-sektor unggulan sehingga mampu menjadi leading sector bagi
pembangunan ekonomi Provinsi NAD.

Strategi untuk mendukung arahan pengelolaan dan pembiayaan pembangunan sebagai ber ikut:
1. Peningkatan kerjasama antara pemerintah, sw asta dan masyarakat dalam pembiayaan.
Bentuk konkrit dari kerjasama multi-aktor dalam penyediaan bersama dana pembangunan
dapat berbentuk sebuah kerjasama dalam penyediaan prasarana.
2. Peningkatan kapasitas kelembagaan dan kinerja aparat untuk melaksanakan pembangunan
berbasiskan masyarakat di Provinsi NAD.
3. Optimalisasi pos-pos PAD dalam kerangka meningkatkan kemandirian daerah. PAD yang
mampu menjadi sumber utama dalam pembiayaan pembangunan, maka pembangunan di
Provinsi NAD akan dapat berjalan dengan baik.
4. Manajemen keuangan yang baik. Pengaturan pos-pos penerimaan, pengeluaran dan
penyalurannya harus diatur dalam manajemen keuangan daerah yang baik. Alternatif
bentuk-bentuk kebijakan yang dapat dilakukan dalam mendukung manajemen pembiayaan
pembangunan, antara lain adalah :
a. Kebijakan pembangunan sarana prasarana di Provinsi NA D untuk, memperbaiki basis
produksi, meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan memperbaiki daya tarik pusat
perekonomian dalam upaya untuk memperbaiki dunia usaha setempat.
b. Kebijakan pembangunan Usaha Kecil Menengah ( UKM) sebagai salah satu pelaku
Local Economic Development (LED) yang memiliki peranan yang cukup penting.
c. Kebijakan pengembangan sumber daya manusia dengan memberikan keahlian dan
keterampilan bagi para pelaku ekonomi berupa pelatihan, bimbingan, pendampingan,
magang ataupun studi banding.
d. Kebijakan pembentukan distrik industri perikanan dengan pengelompokan bagi industri
kecil dan menengah yang secara geografis saling berdekatan dan meningkatkan
kerjasama antar perusahaan untuk memperbesar investasi lokal.
e. Promosi investasi lokal dan stimulasi pengusaha lokal. Peran aktif pemerintah
mempromosikan potensi daerah untuk mengundang dan menstimulasi pengusaha lokal
agar berinvestasi di sektor yang diharapkan.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 26


Buku Rencana

Pembiayaan pembangunan daerah untuk pelaksanaan program-program pemanfaatan ruang dialokasikan dari sumber dana anggaran
yang ditampilkan dalam skema berikut :

SUMBER PENDANAAN DAN PENGANGGARAN


PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM

Pendapatan Asli Daerah Dana Perimbangan Dana Otonomi Khusus Pendapatan Sah Lainnya

• Pajak daerah • Dana bagi hasil pajak • Sisa anggaran • Pinjaman


• Retribusi daerah o Pajak Bumi dan Bangunan (90%) • Pencairan dana o Pinjaman luar negeri
• Hasil pengelolaan o Bea Perolehan Hak atas Tanah dan cadangan o Pinjaman dalam negeri
ke kayaan daerah Bangunan (80%) • Penjualan kekayaan • Hibah
• Zakat o Pajak Penghasilan (20%) daerah yang dipisahkan o Tidak mengikat politis
• Pendapatan asli • Dana bagi hasil sumberdaya alam • Penerimaan pinjaman o Tidak mempengaruhi
lainnya o Kehutanan (80%) • Penerimaan kembali kebijakan
o Perikanan (80%) pemberian pinjaman o Tidak dilarang peraturan
o Pertambangan umum (80%) perundang-undangan
o Panas bumi (80%) o Tidak bertentangan
o Minyak bumi (15%) ideologi negara
o Gas bumi (30%) • Penerbitan obligasi daerah
• Tambahan Dana bagi hasil minyak dan • Dana cadangan
gas bumi • Penyertaan modal/
o Minyak bumi (55%) kerjasama pihak ketiga
o Gas bumi (40%)
• Dana Alokasi Khusus
• Dana Alokasi Umum

Su mber: UUPA Pasal 179 (2)

Gambar 5.3.1. Sumber Pendanaan dan Penganggaran Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 27


Buku Rencana

Jenis-jenis investasi pembangunan di w ilayah pesisir Provinsi NAD yang memungkinkan untuk
dibiayai dari pendapatan daerah di atas adalah :
1. Penyediaan barang publik.
Barang publik seperti : pasar, rumah sakit, jaringan infrastruktur, etalase perikanan,
laboratorium uji, pelabuhan, terminal bongkar muat peti kemas. Dalam hal ini Pemerintah
Provinsi NA D dapat ber mitra dengan pihak sw asta dan masyarakat dengan mekanis me
BOT (Build Operate Transfer).
2. Barang dan pelayanan private.
Barang dan pelayanan privat dapat disediakan secara penuh oleh sw asta, seperti : sekolah,
jasa keuangan dan jasa pelayanan (biro perjalanan w isata, restoran, hotel, cottage), sarana
perdagangan, perkantoran.
3. Pemerintah Provinsi NAD dapat mengenakan ongkos atas penyediaan barang publik, yang
mencakup prasarana transportasi, prasarana pengairan, prasarana, energi dan
telekomunikasi, prasarana pengelolaan lingkungan dan prasarana w ilayah lainnya yang
dibiayai oleh pemerintah dalam bentuk pajak dan retribusi daerah sesuai peraturan
perundangan yang berlaku.
4. Pembangunan prasarana harus cost recovery dengan mengenakan biaya kepada pemakai
demi menjamin kelangsungan penyediaan pelayanan kepada masyarakat.

5.3.2. Arahan Pengembangan Investasi


Dalam pedoman penyusunan Tata Ruang Nasional, pengendalian pemanfaatan ruang
dilakukan melalui penetapan peraturan zonasi, per ijinan, pemberian insentif dan disinsentif
serta pengenaan sanksi. Arahan pengembangan investasi perlu memperhatikan kebijakan
insentif dan disinsentif pada pengembangan kaw asan sehingga pengembangan investasi
sesuai kebijakan pemanfaatan ruang. Arahan kebijakan insentif diberikan untuk mendorong
pengembangan di Pusat Wilayah Pengembangan Pesisir; Banda Aceh-Sabang, Idi Rayeuk;
Labuhan Haji dan Singkil. Peningkatan dan pembangunan jaringan jalan, peningkatan bandara
dan pelabuhan, peningkatan dan pembangunan fasilitas ekonomi, kesehatan dan pendidikan
direncanakan pada daerah-daerah dengan berimbang untuk pemerataan pembangunan dan
pertumbuhan di w ilayah pesisir Nanggroe Aceh Darussalam. Disinsentif khusus akan dikenakan
untuk membatasi pembangunan di w ilayah bagian Taman Nasional Gunung Leuseur dan
kaw asan lindung yang ada di w ilayah pesisir Provinsi NAD seperti; Kaw asan Lindung Daerah
(KLD) Mangrove di Aceh Tamiang – Aceh Timur, KLD Raw a Gambut (Raw a Tripa) dan Suaka
Margasatw a Raw a Singkil dan Raw a Kluet. Pengaw asan dan pembatasan aktivitas perikanan
dilakukan pada kaw asan konservasi perairan seperti, Daerah Perlindungan Laut untuk terumbu
karang dan Kaw asan Konservasi Laut Daerah (Simeulue, Pulau Aceh, Pulau Weh).

1. Rencana Insentif dan Disinsentif terkait Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah
Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Pasca Tsunami
Rencana insentif dan disinsentif terkait Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah
Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam adalah :
a. Pengembangan pusat w ilayah pesisir di Banda Aceh – Sabang, Ide Rayeuk, Labuhan
Haji dan Singkil diberikan insentif, yaitu: peningkatan aksesbilitas menuju bandara dan
pelabuhan, kemudahan perijinan bagi pengembang, promosi untuk menarik investor,
seperti meningkatkan status dan fungsi bandara Sultan Iskandar Muda menjadi Bandara
Internasional dan Pelabuhan Malahayati sebagai Pelabuhan Internasional.
b. Pengembangan kota-kota pesisir di Provinsi NA D dilakukan dengan insentif kemudahan
perijinan, meningkatkan aksesbilitas, peningkatan pelayanan jaringan utilitas (air, energi
dan telekomunikasi) dan pembangunan serta rehabilitasi sarana perikanan.
c. Pengendalian perkembangan kaw asan lindung dilakukan dengan disinsentif: tidak
mengeluarkan ijin lokasi baru, tidak membangun akses jalan baru melalui kaw asan
lindung, dan tidak dibangun jaringan prasarana baru kecuali prasarana utama Provinsi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 28


Buku Rencana

NAD yang meliputi sistem jaringan listrik, telepon, cek dam, tandon air atau bendungan,
pemancar elektronik, dan pengembangan eko-pariw isata.
d. Pengendalian perkembangan di pusat kota, disinsentif diarahkan pada pengenaan pajak
kegiatan yang relatif lebih besar daripada di bagian w ilayah lain dan pengenaan denda
terhadap kegiatan yang menimbulkan dampak negatif bagi publik seperti gangguan
keamanan, kenyamanan dan keselamatan.

Boks 5.2. Kebijakan Insentif dan Disinsentif Dalam Pengembangan Investasi

Insentif merupakan perangkat atau upaya untuk memberikan imbalan terhadap pelaks anaan kegiatan yang sejalan dengan
rencana tata ruang, berupa :
1. Keringanan pajak, pemberian kompens asi, subsidi silang, i mbalan, sewa ruang, dan urun s aham.
2. Pembangunan s erta pengadaan infrastruktur.
3. Kemudahan prosedur perizinan.
4. Pemberian penghargaan kepada mas yarakat, swasta dan atau pemerintah daerah.

Sedang kan disins entif adalah perang kat untuk mencegah, membatasi pertumbuhan, atau mengurangi kegiatan yang tidak
sejalan dengan r enc ana tata ruang, berupa :
1. Pengenaan pajak yang tinggi yang dises uai kan dengan besar nya biaya yang di butuhkan untuk mengatasi dampak yang
ditimbul kan akibat pemanfaatan ruang.
2. Pembatasan penyedi aan infras truktur, pengenaan kompens asi, dan penalti

Jenis perang kat atau mekanisme insentif dan disins entif di kelompokkan menjadi:
a. Pengaturan/regulasi/kebijaksanaan dikelompokkan atas: perangkat yang berkaitan dengan elemen guna l ahan s eperti
pengaturan hukum pemilikan lahan oleh s was ta dan pengaturan perijinan; perang kat yang berkaitan dengan pelayanan
umum seperti kekuatan hukum untuk mengembalikan gangguan/pencemar an dan pengaturan penyediaan pelayanan
umum oleh s wasta; s erta perangkat yang ber kaitan dengan penyediaan prasarana s eperti Amdal.
b. Ekonomi/keuangan yang di kelompokkan atas : perang kat yang ber kaitan dengan elemen guna l ahan s eperti Paj ak Bumi
dan Bangunan (PBB) dan retribusi perubahan pemanfaatan lahan; perangkat yang berkaitan dengan pelayanan umum
seperti paj ak kemacetan, pajak pencemaran, dan retribusi perijinan, pembangunan, bi aya dampak pembangunan; s erta
perang kat yang ber kaitan dengan penyediaan pr asarana.
c. Pemili kan/ pengadaan l angsung oleh pemerintah yang dikelompokkan atas: perangkat yang berkaitan dengan el emen guna
lahan seperti penguas aan l ahan ol eh pemerintah; perang kat yang berkaitan dengan pelayanan umum s eperti pengadaan
pelayanan umum ol eh pemerintah (air bersih, air limbah, listrik, telepon, tr ans portasi), serta per angkat yang ber kaitan
dengan penyediaan pras arana seperti pengadaan infrastruktur dan pembangunan fasilitas umum ol eh pemerintah.

Sumber : UU No. 32 T ahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan UU No. 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh

2. Strategi Percepatan Pertumbuhan Ekonomi


Kerangka strategi untuk meningkatkan dan mempercepat pertumbuhan ekonomi, antara
lain:
a. Mengembangkan perekonomian w ilayah pesisir yang berlandaskan pada pemanfaatan
potensi sumberdaya alam sebagai modal dasar secara berkelanjutan dengan menggali
potensi perekonomian yang sudah ada di masyarakat tanpa mengabaikan kelestarian
alam dan lingkungan dalam pengelolaan sumberdaya alam.
b. Peningkatan sektor perikanan dan kelautan dengan kegiatan ikan tangkap, budidaya
laut dan tambak.
c. Peningkatan industri maritim untuk menunjang kegiatan perikanan w ilayah pesisir.
d. Pengembangan kaw asan pariw is ata di w ilayah pesisir dengan dilengkapi sarana
prasarana penunjang untuk membuka peluang potensi perekonomian bagi masyarakat
dan daerah kabupaten/ kota di w ilayah pesisir Provinsi NA D.
e. Per luasan lapangan ker ja bagi penduduk lokal dengan meningkatan keterampilan dan
kompetensi SDM lokal agar dapat terserap baik di sektor perikanan, agromarine, industri
perkapalan dan pengolahan ikan.
f. Pembangunan ekonomi daerah baik secara makro maupun mikro dalam upaya
pemberdayaan ekonomi kerakyartan dan pengembangan Usaha Kecil dan Menengah
(UKM) untuk menyerap tenaga kerja lokal.
g. Pengembangan sistem transportasi w ilayah terpadu untuk menunjang perkembangan
pusat-pusat pertumbuhan ekonomi, kaw asan strategis dan kota-kota pesisir sebagai
upaya untuk mengurangi disparitas w ilayah.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 29


Buku Rencana

h. Penyebaran kaw asan permukiman untuk pemeratan penduduk dan menyeimbangkan


perkembangan pusat-pusat permukiman di Provinsi NAD terutama mengurangi
disparitas antara w ilayah pesisir pantai barat dan pantai timur Provinsi NAD.
i. Pengembangan jaringan dan promosi daerah.
j. Penerapan kebijakan insentif dan disinsentif dalam penataan ruang.
Penerapan kebijakan insentif dan disinsentif dalam pemanfaatan ruang untuk menarik
investor menanamkan modalnya di w ilayah pesisir Provinsi NAD, dapat ditempuh
melalui kebijakan:
1) Mengembangkan perangkat insentif, terutama bagi investor yang akan
mengembangkan jasa yang terkait dengan infrastruktur w ilayah, pengembangan
kaw asan perumahan, sehingga daerah perluasan yang sudah ditetapkan masuk ke
dalam w ilayah pesisir Provinsi NAD dapat terpacu untuk lebih cepat berkembang.
2) Mensosialisasikan kepada calon investor program-program pembangunan yang
telah dan akan dilaksanakan oleh pemerintah, serta menjelaskan keuntungan yang
akan diperoleh investor seperti penurunan biaya produksi dan aksesibilitas pasar.
3) Mensosialisasikan lebih luas stabilitas keamanan Provinsi NAD secara terus-
menerus kepada masyarakat sehingga para investor cukup yakin prospek
investasinya.

Boks 5.3. Pengembangan Jaringan dan Promosi Daerah

Pengembangan jaringan dan pr omosi daerah dilakukan dengan beberapa kebijakan atau lang kah berikut:
1. Rencana dan kebijakan pembangunan daerah yang akan dilakukan merupakan kesepakatan bersama dan hasil dari suatu
proses negosiasi antar stakeholders. Melalui proses partisipatif, renc ana yang dihasil kan diharapkan ses uai dengan
kebutuhan mas yarakat, mendapat dukungan sebagian bes ar mas yarakat, serta memperkecil konflik antar berbagai pi hak.
Pemerintah daerah menjadi inisiator dan fasilitator bagi terbentuknya for um stakeholders yang terdiri dari perwakilan
komponen sosial, ekonomi dan politi k s eperti swasta, LSM, pengusaha, nelayan, petani tambak dan lai nnya.
2. Pelayanan dan inter vensi dilakukan birokrasi sec ara bertahap agar mekanisme pasar dapat berfungsi secara lebi h optimal
dengan menetapkan s ejumlah i nstrumen kebijakan melalui i nsentif dan disinsentif.
3. Promosi lebih luas terhadap potensi yang dimiliki daerah serta menjembatani berbagai kemung kinan bentuk-bentuk
kerjas ama dengan pihak luar (nasi onal dan inter nasional) bai k antar pemerintah maupun antar pengusaha lokal, nasi onal
dan inter nasional.
4. Mengamati sec ara aktif i nfor masi berbagai kemungkinan potensi pasar di luar N AD dan kerjas ama dengan pemerintah
daerah lain s erta as osiasi pengusaha daer ah untuk memperoleh gambaran potensi dan per mintaan yang berasal dari
berbagai daerah. Sistem i nfor masi peluang bisnis perlu di kembangkan dan disemi nasi kan kepada pengusaha lokal yang
diper kirakan cukup potensi al merespon per mintaan tersebut.
5. Strategis prioritas skala us aha dan penyederhanaan pros es perijinan (deregulasi dan debirokratisasi) untuk mendorong
sebanyak mungkin mas yarakat dal am proses produksi, terutama para pengusaha kecil dan menengah. Pendirian Unit
Pelayanan Terpadu Satu Atap (UPTSA) perlu lakukan agar pros es perijinan dapat dilakukan dalam waktu yang relatif
singkat dan lebih murah.

Sumber : Hasil Analisis Ti m Peny usus un RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

5.3.3. Rencana Investasi Pengembangan Wilayah Pesisir


5.3.3.1. Rencana Jenis Investasi dan Prospek Investasi
Pengembangan perekonomian w ilayah pesisir di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
dilakukan melalui peningkatan investasi terutama yang terkait dengan potensi atau produk
unggulan daerah pesisir. Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam mengkoordinasikan
instansi yang ada untuk menyusun rencana dan meningkatkan investasi. Rencana investasi ini
mencakup berbagai kegiatan yang progresif, kreatif dan inovatif dalam rangka meningkatkan
minat calon investor. Pemerintah Provinsi NAD perlu mengembangkan kerjasama dengan
berbagai pihak ( masyarakat, sw asta dan lembaga donor/ bantuan asing) dan ker jasama antar
daerah (inter-governmental cooperation) kegiatan pembangunan pesisir, pada khususnya pada
kegiatan:
1. Pembangunan infrastruktur fisik atau sarana prasarana dasar dan permukiman, seperti
jalan, air bersih, dan perumahan di w ilayah pesisir.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 30


Buku Rencana

2. Pembangunan di bidang ekonomi w ilayah pesisir seperti: pembangunan sarana


perdagangan, pariw isata, dan sarana perhubungan pelabuhan, pertambakan, industri
pengolahan hasil-hasil perikanan, industri maritim, dan sebagainya
3. Pembangunan di bidang sosial dan pemberdayaan masyarakat, seperti dalam bidang
pendidikan, pelatihan, serta ketrampilan yang dibutuhkan masyarakat pesisir

Secara terinci peluang investasi di w ilayah pesisir Provinsi NAD pada sektor perikanan dapat
dilihat pada Tabel 5.3.1.

Tabel 5.3.1. Jenis Investasi Sektor Perikanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Sektor dan Komoditas Pemasaran
Peluang Investasi
Sub Sektor (produk/jasa) Orientasi Pemasaran Peluang Pasar
Perikanan
a. Perikanan • Ikan Pelagis • Penangkapan Ikan (Armada • Domestik (Nasional, • Sedang
Tangkap Besar Penangkapan Ikan) Regional, Lokal) • Tinggi
• Ikan Pelagis • Industri Pengolahan Ikan • Eksport (Asia, Eropa)
Kecil Modern (Pembekuan,
• Ikan Demersal Pengalengan)
• Udang dan • Industri Pengolahan Ikan
Crustaceae Tradisional (Penggaraman,
Pengasapan, Pemindangan,
Pengeringan, Ikan kay u)
• Pembangunan etalase
perikanan
b. Budiday a • Rumput Laut • Industri Pengolahan Rumput • Eksport (Asia, Eropa, • Sedang
Laut • Ikan Kerapu Laut Amerika) • Tinggi
• Lobster • Pengembangan Keramba • Domestik (Nasional,
Jaring Apung dengan pola Regional, Lokal)
kemitraan
c. Budiday a • Udang Windu • Budiday a Tambak Udang • Eksport (Asia, Eropa, • Sedang
Tambak • Ikan Bandeng Windu (Intensif, Semi Intensif) Amerika) • Tinggi
• Budiday a Tambak Ikan • Domestik (Nasional,
Bandeng (Intensif, Semi Regional, Lokal)
Intensif)
• Industri Pengolahan Udang
Windu (Pembekuan,
Pengalengan)
• Peny ediaan Benih Udang dan
Ikan
Sumber: Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Pertimbangan dalam melakukan investasi di sektor perikanan dan budidaya laut dilihat pada Boks
berikut:

Boks 5.4. Potensi Perikanan Tangkap di Provinsi NAD

Sumber daya perikanan laut tersebut terdiri atas 6 kelompok besar yakni kel ompok sumber daya ikan pelagis besar, i kan
pelagis kecil, i kan demersal, i kan karang, udang-udangan (Crustacea) dan kerang-ker angan (Mollusca). Pr oduksi peri kanan
laut di Provinsi NAD yang mempunyai kontribusi terbes ar adalah dari jenis i kan T ong kol (Euthy nnus sp), C akalang (Katsuw onus
pelamis), Teri (Stol ephorus s pp), i kan Biji Nangka, Selar dan Kembung (Rastrelliger s pp) dengan produksi rata-rata tahunan
masing-masing sebesar (8.750 ton, 6.370 ton, 5.750 ton, 5.132 ton, 4.923 ton dan 4.691 ton). Analisa MSY (Maxi mum
Sustai nable Yield) menunj ukkan bahwa tingkat pemanfaatan tersebut masih di bawah laju pemanfaatan yang
direkomendasi kan sebesar 80% , yaitu di pantai barat Provinsi NAD dari MSY sebes ar 40% sedang kan di Pantai Timur adalah
sebes ar 73% (under fishing ), sehingga masi h ada peluang untuk memanfaatkan sumberdaya di Povinsi NAD. Peluang untuk
pemanfaatan sumberdaya laut i ni juga di dukung dari hasil analisis ekonomi masi ng-masing jenis alat tangkap s ebagai beri kut:
• Alat tang kap Purs e seine diperol eh nilai NPV ( 12 %) s ekitar Rp. 70 Juta; IRR: 54,14 % dan Net BC ratio 4,90.
• Alat tang kap Rawai (long-line) di peroleh nilai NPV (12 %) sekitar Rp. 44,8 J uta; IRR: 39,08 % dan Net BC ratio 3,67.
• Alat tang kap cantrang diperol eh nilai NPV (12 %) s ekitar Rp. 16,9 J uta; IRR: 18,5 % dan Net BC ratio 1,41
• Alat tang kap Gill Net diperol eh nilai NPV ( 12 %) s ekitar Rp. 15,6 J uta; IRR: 26,30 % dan N et BC r atio 2,55.

Maka dapat disimpul kan bahwa sec ara ekonomis al at tangkap yang beroperasi di perairan Provinsi N AD baik Pantai Barat dan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 31


Buku Rencana

Pantai Timur masih menguntung kan. Hasil perhitungan MSY dan analisa ekonomi maka direkomendasi kan bahwa untuk
Perairan Laut Pantai Barat NAD layak dilakukan i nves atasi Peri kanan Tangkap bagi alat tang kap Purse Seine dan Rawai (long-
line) untuk peri kanan s amudera. Sedangkan alat tang kap gill-net dan cantrang direkomendasi kan bagi usaha penang kapan di
Perairan Pantai Ti mur NAD, akan tetapi khusus bagi Wilayah Perairan Pantai Timur NAD sebai knya ti dak ada penambahan
jumlah alat tangkap. Penambahan alat tangkap disarankan untuk Wilayah Perairan Pantai Bar at NAD.

Sumber : Hasil Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir Provinsi NAD

Berdasarkan analisis potensi dan daya dukung, peluang investasi tambak dan budidaya laut
dilihat pada tabel ber ikut :

Tabel 5.3.2. Matriks Peluang Investasi di Sektor Perikanan Kabupaten/ Kota di Provinsi NAD
Peluang Investasi
No Kabupaten/Kota ICOR*
Perikanan Tambak Budidaya Laut
1 Kota Sabang tidak prospektif prospektif 5,03
2 Banda Aceh Prospektif tidak prospektif 5,09
3 Aceh Besar prospektif tidak prospektif 5,37
4 Pidie prospektif prospektif 5,7
5 Bireuen cukup prospektif cukup prospektif 5,12
6 Lhokseumawe cukup prospektif cukup prospektif 4,6
7 Aceh Utara prospektif tidak prospektif 5,73
8 Aceh Timur prospektif cukup prospektif 5,01
9 Kota Langsa cukup prospektif cukup prospektif 5,4
10 Aceh Tamiang cukup prospektif tidak prospektif 5,38
11 Aceh Singkil tidak prospektif prospektif 5,34
12 Aceh Selatan tidak prospektif tidak prospektif 5,48
13 Aceh Barat Daya tidak prospektif tidak prospektif 5,82
14 Nagan Raya tidak prospektif tidak prospektif 5,26
15 Aceh Barat tidak prospektif tidak prospektif 5,48
16 Aceh Jaya tidak prospektif cukup prospektif 5,74
17 Simeulue tidak prospektif prospektif 6,01
Keter angan: * Nilai ICOR Kabupaten
Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

Boks 5.5. Dasar Penetapan Peluang Investasi Tambak dan Budidaya Laut Provinsi NAD

Dasar p enetap an pelu ang investasi pert ambakan: Dasar p enetap an pelu ang investasi budidaya laut:
• Indeks daya dukung lingkungan • Indeks daya dukung lingkungan
• LQ sektor perikanan tambak • Indeks tetersediaan tenaga kerja (RTP)
• Indeks tetersediaan tenaga kerja (RTP) • Indeks dukungan politi k
• Indeks dukungan politi k
Catatan : Indeks dukungan politi k direpres entasi kan dengan kes esuaiannya terhadap Renc ana U mum Tata Ruang Wilayah
Pesisir ini. Beber apa wilayah yang memili ki indeks daya dukung tinggi belum tentu menjadi tempat tujuan yang prospektif, jika
diduga akan mempengar uhi kepentingan pembangunan yang lebih luas atau menyebabkan terjadinya opportunity costs
(hilangnya biaya pel uang lain yang lebih bes ar).

Sumber : Hasil Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir Provinsi NAD

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 32


Buku Rencana

Sabang

Banda Aceh
Lhoks eumawe
Aceh Bes ar
Pidie
Bireuen
Aceh Utara

Aceh Timur
Aceh J aya

Langsa

Aceh T ami ang

Nagan Raya

Aceh Barat Daya

Aceh Selatan

Simeulue

Aceh Singkil

Keterangan
: Prospektif
: Cukup prospektif
: Tidak prospektif

Gambar 5.3.2 Peluang Investasi Perikanan Tambak

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 33


Buku Rencana

Sabang

Banda Aceh
Lhoks eumawe
Aceh Bes ar
Pidie
Bireuen
Aceh Utara
Aceh Barat
Aceh Ti mur
Aceh J aya

Langsa

Aceh Barat

Nagan Raya

Aceh Barat Daya

Aceh Selatan

Simeulue

Aceh Singkil

Keterangan

: Prospektif

: Cukup prospektif

: Tidak prospektif

Gambar 5.3.3. Peluang Investasi Budidaya Laut

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 34


Buku Rencana

Jenis peluang investasi pada sektor industri maritime, pariw isata dan perhubungan ditampilkan
dalam Tabel 5.3.3. ber ikut

Tabel 5.3.3. Jenis-Jenis Investasi Pada Sektor Industri Maritim, Pariwisata dan Perhubungan

Sektor dan Pemasaran


Produk/ Jasa Peluang Investasi Orientasi Peluang
Sub Sektor
Pemasaran Pasar
Industri Maritim
a. Perkapalan • Jasa Pemeliharaan • Industri galangan kapal • Domestik • Sedang
dan Perbaikan Kapal (Lokal) • Tinggi
b. Pelabuhan • Etalase perikanan • Pembangunan etalase perikanan • Internasional • Tinggi
Bebas • Pembangunan kawasan • Domestik
• Gedung perkantoran perkantoran (Lokal)
• Pembangunan sektor perhotelan
• Hotel dan Convention dan conv ention center
Center • Pembangunan laboratorium uji
dan jasa pengawasan produk
• Laboratorium uji • Jasa bongkar muat dan terminal
peti kemas
• Pembangunan sarana
• Terminal bongkar telekomunikasi.
muat dan peti kemas
• Telekomunikasi
Pariwisata
• Wisata Petualangan • Peny ediaan biro perjalanan wisata • Wisatawan • Sedang
Laut (Diving, • Peny ewaan kapal wisata dan Mancanegara • Tinggi
Snorkling) peralatanny a (alat selam, • Wisatawan
a. Pariwisata Alam • Wisata Suaka Alam snorkling, alat pancing) Nusantara
(Ekowisata) Laut • Pembangunan TIC dan Tour
• Wisata Cagar Alam Agencies
Laut
• Wisata Taman Laut
• Wisata Pantai • Pembangunan sarana penunjang • Wisatawan • Sedang
• Wisata Alam pariwisata; (hotel, cottage, Nusantara • Tinggi
• Heritage Tsunami restoran) • Wisatawan
b. Pariwisata • Jasa pendukung (atraksi/hiburan, Mancanegara
Bahari (Pantai) perahu wisata, dan jasa
pendukungny a lainnya)
• Pembangunan souvenir
shop/souvenir center
Perhubungan • Jasa pengangkutan • Pembangunan sarana penunjang • Internasional • Sedang
(Pengangkutan) penumpang orang dan pelabuhan (hotel, restoran) • Domestik • Tinggi
barang • Pengembangan biro ekspedisi dan (Nasional,
• Jasa ekspedisi pengadaan kapal-kapal ekspedisi Regional, Lokal)
• Industri pergudangan • Usaha biro travel
• Transportasi darat • Pembangunan terminal barang
• Jasa transportasi wisata
Sumber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Peluang investasi untuk pengembangan sektor pariw isata dan industri pengolahan ikan di
wilayah kabupaten/ kota pesisir Provinsi NAD dapat dilihat pada Tabel 5.3.4 berikut:

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 35


Buku Rencana

Tabel 5.3.4. Matriks Peluang Investasi Sektor Pariwisata dan Industri Pengolahan Perikanan
Berdasarkan Kabupaten/ Kota.

Peluang Investasi
No Kabupaten/Kota Pariwisata Bahari Industri ICOR*
Pengolahan Ikan
1 Kota Sabang prospektif tidak prospektif 5,03
2 Banda Aceh cukup prospektif prospektif 5,09
3 Aceh Besar tidak prospektif cukup prospektif 5,37
4 Pidie tidak prospektif tidak prospektif 5,7
5 Bireuen tidak prospektif tidak prospektif 5,12
6 Lhokseumawe cukup prospektif cukup prospektif 4,6
7 Aceh Utara tidak prospektif tidak prospektif 5,73
8 Aceh Timur tidak prospektif prospektif 5,01
9 Kota Langsa tidak prospektif cukup prospektif 5,4
10 Aceh Tamiang tidak prospektif tidak prospektif 5,38
11 Aceh Singkil prospektif tidak prospektif 5,34
12 Aceh Selatan tidak prospektif prospektif 5,48
13 Aceh Barat Daya tidak prospektif tidak prospektif 5,82
14 Nagan Raya cukup prospektif tidak prospektif 5,26
15 Aceh Barat tidak prospektif cukup prospektif 5,48
16 Aceh Jaya tidak prospektif tidak prospektif 5,74
17 Simeulue prospektif tidak prospektif 6,01
Keterangan: * Nilai ICOR Kabupaten
Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

Boks 5.6. Peluang Investasi Pariwisata Bahari dan Pengolahan Ikan

Dasar p enetap an pelu ang investasi par iwisata b ahari: Catatan : Indeks dukungan politi k direpres entasi kan dengan
• Indeks sarana dan pr asarana kes esuaiannya terhadap Rencana U mum Tata Ruang
• Indeks ketersedi aan atr aksi wis ata Wilayah Pesisir ini. Beberapa wilayah yang memili ki
• Indeks dukungan politi k indeks daya dukung tinggi belum tentu menj adi tempat
Dasar p enetap an pelu ang investasi pengolahan ikan: tujuan yang pros pektif, jika diduga akan
• Indeks ketersedi aan bahan baku untuk industri mempengaruhi kepentingan pembangunan yang lebi h
luas atau menyebabkan terjadinya opportunity cos ts
• Indeks ketersedi aan tenaga kerja (RTP)
• Indeks jarak terhadap pelabuhan niaga (hilangnya biaya pel uang lain yang lebih bes ar)
• Indeks jarak terhadap pelabuhan udara
• Indeks dukungan politi k
Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 36


Buku Rencana

Sabang

Banda Aceh
Lhoks eumawe
Aceh Bes ar
Pidie
Bireuen
Aceh Utara

Aceh Ti mur
Aceh J aya

Langsa

Aceh Barat Aceh T ami ang

Nagan Raya

Aceh Barat Daya

Aceh Selatan

Simeulue

Aceh Singkil

Keterangan
: Prospektif
: Cukup prospektif
: Tidak prospektif

Gambar 5.3.4. Peluang Investasi Pariwisata Bahari

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 37


Buku Rencana

Sabang

Banda Aceh
Lhoks eumawe
Aceh Bes ar

Pidie Bireuen
Aceh Utara

Aceh Ti mur
Aceh J aya

Langsa

Aceh Barat Aceh T ami ang

Nagan Raya

Aceh Barat Daya

Aceh Selatan

Simeulue

Aceh Singkil

Keterangan
: Prospektif
: Cukup prospektif
: Tidak prospektif

Gambar 5.3.5. Peluang Investasi Industri Pengolahan Ikan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 38


Buku Rencana

5.3.3.2. Strategi Investasi dan Pola Kerjasam a


Strategi untuk meningkatkan minat investasi pelaku usaha dirumuskan melalui beberapa
kebijakan, diantaranya sebagai berikut:
1. Pemerintah memberikan insentif, yaitu berupa peluang kemudahan kepada pihak sw asta
untuk berinvestasi khususnya dalam hal kemudahan perijinan
2. Memberikan kepercayaan dan pelayanan yang baik terhadap investor.
3. Menarik minat investor melalui pemberian berbagai alternatif informasi investasi unggulan
yang tersedia di w ilayah pesisir dan memberikan jaminan kebebasan untuk berinvestasi.
4. Pemerintah mengalokasi dana khusus (insentif) dari pemerintah kepada masyarakat dalam
pemberian modal terhadap UKM, IKM (Industri Kecil Menengah). Investasi ini diharapkan
menyentuh sektor UKM, sehingga masyarakat secara mandiri dapat menyediakan lapangan
pekerjaan.
5. Pemerintah membentuk tim menejemen fasilitasi investasi, khusunya bagi UKM/IKM di yang
bergerak di sektor ekonomi pesisir dan kelautan.
6. Pemerintah menarik minat investor dengan memberikan jaminan keamanan dan
menyediakan kelengkapan infrastruktur dasar.

Strategi peningkatan investasi dilakukan dengan pola kerjasama dalam rangka pengembangan
ekonomi di w ilayah pesisir Provinsi NAD. Pola kerjasama berdasarkan indikasi kegiatan dilihat
pada tabel di baw ah:

Tabel 5.3.5. Pola Kerjasama Kegiatan Investasi


Sektor/sub Indikasi kegiatan
Investasi Pola Kerjasama
sektor Arahan Kegiatan Jenis Kegiatan
Perikanan
a. Perikanan Pengembangan • Industri Perikanan • Peny ediaan Armada • Pembentukan Badan
Tangkap Penangkapan • Industri Pelay aran Penangkapan Ikan (Orientasi Usaha Bersama
Ikan dan Pengangkutan Perairan Nusantara dan ZEEI) • Kemitraan Nelay an –
• Industri Perbaikan • Industri Pengolahan Ikan pengusaha
dan Pemeliharaan Modern (Pembekuan, perikanan
Kapal Pengalengan) dan Tradisional • Kemitraan
(penggaraman, pengasapan, Pemerintah dengan
pemindangan, pengeringan, swasta
ikan kayu)
• Pembangunan etalase
perikanan
b. Budiday a Peningkatan • Budiday a rumput • Industri Pengolahan rumput • Pembentukan
Laut produktiv itas laut laut keterkaitan hulu hilir
budiday a laut • Budiday a kerapu • Industri Pengolahan Ikan produk budiday a laut
• Budiday a lobster Kerapu dan Lobster • Kemitraan antar
(pembekuan) kelompok nelay an
dan pengusaha
c. Budiday a Perbaikan lahan • Budiday a Udang • Industri Pengolahan • Kemitraan Petani
Tambak tambak dan Windu (pengalengan dan pembekuan) Tambak dengan
peningkatan • Budiday a Bandeng udang pengusaha/ UKM
teknologi • Industri Pengolahan Bandeng
budiday a tambak (Presto dan pindang)
Industri Peningkatan • Pemeliharaan, • Industri galangan kapal • Bantuan permodalan
Maritim industri Perbaikan dan
perkapalan pembuatan Kapal

Pariwisata Pengembangan • Hotel dan Restoran • Pembangunan hotel dan • Priv atisasi sektor
atraksi wisata • Kerajinan khas restoran swasta
daerah • Pembangunan souvenir • Bantuan modal,
• Selancar, diving. shop/souvenir center kemitraan antar
• Jasa pendukung • Peny ediaan alat wisata selam, pengusaha, faslitas
pemasaran dan snorkling, pemancingan promosi dari
Inf ormasi • Pembangunan TIC dan Tour pemerintah.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 39


Buku Rencana

Sektor/sub Indikasi kegiatan


Investasi Pola Kerjasama
sektor Arahan Kegiatan Jenis Kegiatan
Agencies • Bantuan modal
• Kemitraan antara
pemerintah dan
swasta
Perhubungan Peningkatan alur • Jasa pengangkutan • Pengembangan rute pelay aran • Pengawasan dan
pelay aran dan penumpang orang • Pengembangan biro ekspedisi perijinan alur
pengangkutan dan barang dan pengadaan kapal-kapal pelay aran
• Jasa ekspedisi ekspedisi • Kemitraan
• Industri • Pembangunan terminal pemerintah dan
pergudangan barang swasta
• Transportasi darat • Peningkatan moda transportasi • Kemitraan
pemerintah dengan
swasta
• Kemitraan
pemerintah dengan
swasta
Sumber: Analisis Ti m Penyus un RUTRW Pesisir NAD, 2007

5.3.3.3. Rencana Investasi Usaha Masyarakat


Rencana investasi di w ilayah pesisir Provinsi NA D harus memperhatikan kepentingan,
kesejahteraan dan keterlibatan masyarakat sebagai pelaku dalam kegiatan ekonomi terutama
pada skala kecil dan menengah. Rencana investasi untuk mendukung kegiatan ekonomi
masyarakat di w ilayah pesisir di Provinsi NAD, antara lain melalui :
1. Pentahapan bantuan sarana/modal yang digunakan untuk pengembangan usaha
masyarakat.
2. Memberikan pinjaman terhadap masyarakat dalam rangka membantu penanaman modal.
3. Pentahapan pemberian bantuan sarana/ modal usaha disusun berdasarkan partisipasi
masyarakat.

Identifikasi potensi, Sosialisasi ke berbagai Peningkatan


peluang dan ancaman unsur masyarakat ketrampilan
masyarakat
dalam
memperoleh mengadaptasi
informasi yang dapat Penang kapan ikan, teknologi dan
dijadi kan sebagai pengembangan tambak kemampuan
dasar pemi kiran dan dan budidaya laut menjalankan
pertimbangan dalam dilakukan sec ara ramah usaha
penyusunan renc ana lingkungan dan
investasi di wilayah menjaga ekosistem
pesisir Provinsi NAD pesisir dan laut

Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

Gambar 5.3.6. Tahapan Bantuan Sarana dan Modal Investasi Masyarakat

5.4. Rencana Um um Tata Ruang Wilayah Pesisir dan Target Kesejahteraan Masyarakat
5.4.1. Im plikasi Tata Ruang Pesisir Bagi Ekonom i Wilayah NAD
Implikasi dari pelaksanaan RUTRW Pesisir NAD secara keseluruhan dapat dikuantifikasi
melalui perkiraan/ estimasi nilai tambah dari pemanfaatan ruang pada zona-zona pemanfaatan
yang direncanakan. RUTRW Pesisir Provinsi NA D bisa memiliki implikasi yang berbeda-beda,
tergantung pada skenario yang terjadi. Perencanaan skenario pada dasarnya berasumsi bahw a
selalu ada peluang ketidakpastian di masa yang akan datang. Atau dengan kata lain bahw a
masa depan tidak selalu secara sederhana dapat diproyeksikan. Berlandaskan pada asumsi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 40


Buku Rencana

yang sama, masa depan Provinsi NAD akan mungkin mengikuti skenario yang optimistis,
moderat, atau pesimistik. Pencapaian rencana tersebut diatas tergantung pada variabel-
variabel yang mempengaruhinya, sebagaimana disajikan melalui Tabel berikut ini:

Boks 5.7. Nilai Tambah Ekonomi Bagi Kesejahteraan Masyarakat Provinsi NAD

Tabel : Es timasi Nilai T ambah Ekonomi Bagi Kes ejahteraan Mas yarakat Pesisir Provi nsi NAD Berdas arkan Skenario Opti mistis

Estimasi Nilai T ambah Ekonomi


Rencana Aktivitas pad a Zona K awasan bagi Kesejahteraan Masyar akat (Milyar / Tahun)
2007-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027
Sub Z ona Kawasan Budi daya Peri kanan (tambak) 112,08 224,16 336,24 448,32
Sub Z ona Kawasan Budi daya Laut 150,36 300,73 451,09 601,45
Sub Z ona Perikanan Tangkap 1.003,21 2.006.43 3.009,64 4.012,86
Sub Z ona Pariwisata 8.750,00 12.500,00 17.500,00 17.500,00
Sub Z ona Rehabilitasi, Konser vasi, dan T aman N asional 32,55 86,79 162,74 260,38
Sub Z ona Pelabuhan Peri kanan dan Niaga 316,41 632,83 949,24 1.265,66
Total Nilai T ambah L angsung bagi K esejahteraan
Masyarakat 10.364,62 15.750,94 22.408,96 24.088,67
Persentase Nilai Tamb ah Ekonomi terhad ap PDRB Provinsi
NAD tahun 2005 (Rp. 51.127 Milyar) 20,27% 30,81 % 47,12 % 47,12 %

Berdas arkan esti masi perhitungan diatas di ketahui bahwa sektor ekonomi perikanan dan kelautan akan s emakin penting
peranannya dalam mening katkan kes ejahteraan mas yarakat di Pesisir NAD. Jika perencanaan tata ruang wilayah pesisir NAD
bisa diterapkan dengan baik akan memfasilitasi penc apaian pembangunan ekonomi wilayah dan kesej ahteraan mas yarakat.
Penc apaian yang akan terjadi mel alui pener apan renc ana tata ruang dipredi ksi kan sangat signifikan, dimana pada lima tahun
pertama (2007- 2012) diharapkan kontribusi sektor perikanan terhadap PDRB diharapkan menc apai Rp. 10,3 Trilyun/ tahun. Ini
berarti bahwa kontribusi s ektor perikanan dan kel autan terhadap PDRB dan kes ejahteraan mas yar akat meningkat dras tis dari
tahun 2005 hingga 20,27%. Adapun pada tahun kedua (2013-2017), ketiga (2018-2022), dan keempat (2023-2027) dapat
dipredi ksi kan bahwa kontribusi s ektor perikanan dan kel autan terhadap PDRB terus mening kat, sec ara bertur ut kur ang lebi h
dari 32,8% dengan nilai Rp 15,7 Trilyun/tahun hinggga dan 47,12% dengan nilai sebesar Rp. 24 Trilyun/tahun di akhir tahun
perenc anaan.

Berdas arkan s kenario pesimisti k diatas, berikut ini adalah esti masi nilai tambah dari impl ementasi RUTRW Pesisir Provinsi
NAD.

Tabel : Es timasi Nilai T ambah Ekonomi Bagi Kes ejahteraan Mas yarakat Pesisir Provi nsi NAD Berdas arkan Skenario Pesimisti k

Estimasi Nilai T ambah Ekonomi


Rencana Aktivitas pad a Zona K awasan bagi Kesejahteraan Masyar akat (Milyar/ Tahun)
2007-2012 2013-2017 2018-2022 2023-2027
Sub Z ona Kawasan Budi daya Peri kanan (tambak) 11,21 22,42 39,23 56,04
Sub Z ona Kawasan Budi daya Laut 15,04 30,07 52,63 75,18
Sub Z ona Perikanan Tangkap 300,96 601,93 1,053,38 1,504,82
Sub Z ona Pariwisata 3.750,00 3.750,00 3,750,00 3,750,00
Sub Z ona Rehabilitasi, Konser vasi, dan T aman N asional 8,68 17,36 30.38 43.40
Sub Z ona Pelabuhan Peri kanan dan Niaga 32,72 65,44 114,52 163,60
Total Nilai T ambah L angsung bagi K esejahteraan
Masyarakat 4.118,61 4.487,22 5.040,13 5.593,04
Persentase Nilai Tamb ah Ekonomi terhad ap PDRB
Provinsi NAD tahun 2005 (Rp. 51.127 Mil yar) 8,06 % 8,78 % 9,86 % 10,94 %

Berdas arkan estimasi perhitungan diatas di ketahui bahwa sektor ekonomi peri kanan dan kelautan tetap akan memberi kan
kontribusi terhadap PDRB sehingga tetap akan memberikan kontribusi bagi kesejahteraan mas yar akat di Pesisir NAD walaupun
tergolong kecil. Ji ka perenc anaan tata ruang wilayah pesisir NAD tidak diimplementasi kan dengan bai k dan konsisten maka
penc apaian kesejahteraan mas yarakat di predi ksi kan tidak signifi kan, di mana pada lima tahun pertama (2008-2013) kontribusi
sektor peri kanan ter hadap PDRB hanya menc apai Rp. 4,1 Trilyun/ tahun. Ini berarti bahwa kontribusi s ektor perikanan dan
kel autan terhadap PDRB dan kesejahteraan mas yarakat mengalami peni ngkatan s ekitar 8% dari tahun 2005. Adapun pada
lima tahun kedua (2013-2017), ketiga (2018- 2022), dan keempat (2023-2027) dapat dipr edi ksi kan bahwa kontribusi sektor
perikanan dan kelautan terhadap PDRB akan mening kat s ecara lemah, mencapai 10,94% dengan nilai Rp 5,59 Trilyun/tahun
pada akhir tahun perenc anaan.

Sumber : Analisis Ti m Peny usun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 41


Buku Rencana

Tabel 5.4.1. Variabel Skenario Optimisti dan Pesimistik bagi Implementasi Rencana Umum Tata Ruang
Wilayah Pesisir Provinsi NAD

Variabel Skenario Optimistik Skenario Pesimistik


Demograf is - Distribusi spasial penduduk tidak akan - Distribusi penduduk secara spasial sulit
terlalu sulit karena pemerintah siap diterapkan karena pemerintah
dengan rencana pengembangan dihadapkan pada masalah-masalah lain
lapangan kerja yang menjanjikan di y ang mendesak.
daerah tujuan.
Ketersediaan - Miny ak, gas dan mineral tidak menarik - Miny ak, gas dan mineral masih menarik
sumberday a alam untuk dijadikan sebagai sandaran untuk dijadikan sebagai sandaran
ekonomi wilay ah ekonomi wilay ah
- Konsentrasi day a upay a pemerintah - Konsentrasi day a upay a pemerintah tidak
dicurahkan sepenuhny a bagi dicurahkan bagi pengembangan
pengembangan sumberday a pesisir dan sumberday a pesisir dan kelautan.
kelautan.
Kondisi masy arakat - Kesadaran masy arakat tinggi - Kesadaran masy arakat masih kurang
dan lingkungan - Kebijakan konserv asi sumberdaya alam - Kebijakan konserv asi sumberdaya alam
menjadi kebijakan yang populer. tidak menjadi kebijakan y ang f avorit.
- Perluasan kawasan y ang dilindungi - Perluasan kawasan y ang dilindungi
karena f ungsi ekologisnya juga dapat karena f ungsi ekologisnya sulit untuk
terwujud diwujudkan
Kehidupan politik - Upay a pemberantasan korupsi berhasil, - Kondisi politik belum terlalu demokratis
kondisi politik demokratis dan transparan dan transparan
- Akuntabilitas berbagai program - Akuntabilitas berbagai program
pembangunan dapat terwujud. pembangunan belum terwujud secara
maksimal.
Ilmu pengetahuan - Pengetahuan dan teknologi sudah - Pengetahuan dan teknologi sudah
dan alih teknologi tersedia, diketahui, dan mungkin untuk tersedia namun masih sulit untuk
di bidang perikanan didatangkan oleh pemerintah bagi dipenuhi atau didatangkan oleh
dan kelautan kesejahteraan masy arakat. pemerintah bagi kesejahteraan
masy arakat.
Resistensi atau - Resistensi program sektor perikanan dan - Resistensi program sektor perikanan dan
rintangan dari kelautan tidak signifikan kelautan yang digulirkan sangat
masy arakat - Masy arakat berpendapat bahwa program signif ikan
tersebut mampu menciptakan peny erapan - Masy arakat khawatir tersisih dalam
tenaga kerja lokal dan memberikan peny erapan tenaga kerja.
keuntungan bagi masy arakat.
Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

5.4.2. Target Peningkatan IPM di Wilayah Pesisir NAD


Peningkatan pendapatan regional pada akhirnya mempengaruhi tingkat pendapatan
masyarakat w ilayah pesisir Provinsi NAD. Peningkatan pendapatan tersebut mempengaruhi
indeks tingkat pendapatan yang menjadi salah satu indeks komposit bagi perhitungan IPM.
Indeks IPM Provinsi NA D seiring dengan perubahan pendapatan regional setelah implementasi
rencana tata ruang w ilayah baik dalam skenario optimistis dan pesimistis akan disistematiskan
pada tabel sebagai berikut.

Tabel 5.4.2 Prediksi dan Target IPM dengan Implementasi Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir
Provinsi NAD Berdasarkan Skenario Optimistik dan Pesimistik

Peningkatan PDRB Perub. Pendapatan Perubahan Indek


Reduksi
Milyar Perkapita Pendapatan IPM
Tahun Shortfall
Rupiah (Rupiah) (Persen)
Skenario 2012 10.364,62 1,222,610 115.0 90.6 IPM Nas:
Optimistik 2017 15.750,94 1,469,942 134.1 97.7 70 = 603
2022 22.408,96 1,731,756 153.1 104.7 80 = 29
90 =15
2027 24.088,67 1,895,766 172.1 111.1
100=10

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 42


Buku Rencana

Peningkatan PDRB Perub. Pendapatan Perubahan Indek IPM Reduksi


Milyar Perkapita Pendapatan Shortfall
Tahun
Rupiah (Rupiah) (Persen)
Skenario 2012 4.118,61 1,013,459 105.5 87.4 IPM Nas:
Pesimistik 2017 4.487,22 1,091,147 115.0 91.3 70 = 511
2022 5.040,13 1,172,109 124.5 95.2 80 = 24
2027 5.593,04 1,253,500 134.1 98.4 90 =12
100= 8
Sumber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir Provinsi NAD, 2007

Berdasarkan tabel diatas dapat disimpulkan bahw a baik pada skenario optimistis maupun
pesimistis angka IPM Provinsi NA D diper kirakan akan tetap meningkat melalui implementasi
RUTRW Pesisir ini. Bahkan jika terjadi kenaikan rata-rata IPM secara nasional, reduksi shortfall
IPM Provinsi NAD masih tetap positif. Hal ini menunjukan secara komparatif terhadap w ilayah
lain di Indonesia, kesejahteraan masyarakat Provinsi NAD akan meningkat dimasa yang akan
datang.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami V - 43


Buku Rencana

BAB 6
Arahan Pengelolaan Ruang Pesisir
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam

Arahan pengelolaan kawasan bertujuan untuk mengoptimalkan pemanfaatan ruang sesuai dengan daya
dukung sumberdaya alam di suatu wilayah. Bab ini memberikan arahan pengelolaan penataan ruang wilayah
pesisir Provinsi NAD untuk kawasan lindung, budidaya dan strategis. Arahan ini bertujuan untuk menjaga
fung si dan peruntukan lahan dan perairan pesisir NAD yang sesuai dengan daya dukung dan sumberdaya
yang ada.

6.1. Arahan Pengelolaan Kaw asan Lindung


Arahan pengelolaan kaw asan lindung di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah sebagai berikut:
1. Penetapan kaw asan perlindungan pada kaw asan yang memiliki nilai penting secara
ekologis dan penting sebagai aset pariw isata baik di daratan maupun di perairan pesisir
berdasarkan kriteria penetapan kaw asan.
2. Penetapan kaw asan dan komoditas yang perlu dikonservasi, meliputi ekosistem pantai,
habitat satw a langka dan spesies khas dan tempat pemijahan komoditas ekonomi unggulan
yang perlu dilindungi.
3. Rehabilitasi DAS dan daerah tangkapan air untuk mengurangi tingkat sedimentasi dan
degradasi lingkungan pesisir.
4. Rehabilitasi ekosistem pesisir yang telah rusak untuk mengembalikan keseimbangan
ekologi pantai dan pulau-pulau kecil.
5. Penetapan deliniasi kaw asan perlindungan dalam bentuk zonasi perlindungan di w ilayah
pesisir sesuai dengan jenis perlindungan dan sebarannya di w ilayah daratan dan perairan
pesisir.
6. Pembatasan perkembangan fisik secara ekspansif pada kaw asan perlindungan dengan
tetap menghargai hak-hak dasar masyarakat.
7. Pengelolaan kaw asan berbasis partisipatif untuk mencegah benturan fungsi kaw asan
lindung dan eksploitasi sumberdaya pesisir yang berlebihan.

Boks 6.1. Tujuan Pengelolaan Kawasan Wilayah Pesisir

1. Pengelol aan kawas an lindung wilayah pesisir


a. Mencegah ti mbul nya kerus akan fungsi lingkungan hi dup dan melestarikan fungsi lindung kawas an yang memberi kan
perlindungan kawas an bawahannya, kawasan perlindungan setempat, kawas an suaka alam, kawas an pel estarian alam,
dan kawas an lindung lainnya, s erta menghindari berbagai us aha dan atau kegiatan di kawasan rawan benc ana.
b. Meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, i klim, tumbuhan, dan s atwa di wilayah pantai maupun laut serta nilai
budaya dan sej arah bangsa.
c. Mempertahankan keanekaragaman hayati, s atwa, tipe ekosistem dan keuni kan al am di wilayah pantai dan l aut.
2. Pengelol aan kawas an budidaya wilayah pesisir
a. Meningkatkan daya guna dan hasil guna pemanfaatan ruang kawas an, sumber daya alam dan s umber daya buatan
terutama di wilayah perairan pesisir dengan memperhati kan kemampuan sumber daya manusia untuk menyerasi kan
pemanfaatan ruang dan kelestarian fungsi lingkungan hidup.
b. Mewuj udkan pemanfaatan ruang di wilayah pesisir, pemanfaatan sumber daya kelautan dan peri kanan untuk
kes ejahteraan mas yarakat dengan tetap memperhati kan kelestarian fungsi lingkungan hidup.
c. Menghindari terjadinya konflik pemanfaatan ruang dan konfli k pemanfaatan sumberdaya pesisir melalui pengaturan
pemanfaatan ruang berdas arkan prioritas kegiatan yang memberikan keuntungan terbesar pada mas yar akat.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 1


Buku Rencana

Prinsip pengelolaan kaw asan lindung meliputi aspek kew enangan pengelolaan antara
pemerintah pusat, pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota. Prinsip pengelolaan
kaw asan lindung selengkapnya dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 6.1.1. Prinsip Pengelolaan Kawasan Lindung di Wilayah Pesisir Provinsi NAD
Jenis Kawasan Prinsip Pengelolaan dan Kewenang an
Lindung
I Kawasan Yang Member ikan Per lindungan Kawasan Bawahn ya
1. Kawasan Pemer intah Provinsi NAD:
bergambut • Menetapkan kawas an konser vasi tanah bergambut, pengendalian, dan pelestarian fungsi
Rawa Sing kil lingkungan tanah bergambut.
(Aceh Si ngkil), • Menetapkan Pedoman penyelenggaraan pengurus an produktifitas lahan bergambut pada daer ah
Rawa Kluet (Ac eh aliran sungai lintas kabupaten/kota.
Selatan) dan • Menetapkan s tandar pengelolaan sumber daya air permukaan lintas kabupaten/kota pada l ahan
Rawa Tripa (Ac eh bergambut untuk pengaturan pengamanan dan pel estarian sumberdaya air lintas kabupaten/kota.
Barat D aya dan Pemer intah Kabupaten Aceh Singkil dan Aceh Selatan:
Nagan Raya) • Menyelenggarakan pengelolaan kawasan bergambut yang dilindungi berdas arkan standar dan
pedoman yang ditetapkan oleh Provinsi dan pemerintah.

2. Kawasan Pemer intah Provinsi NAD:


Resapan Air • Menetapkan kawas an tertentu dan memetakan dal am s kal a 1:250.000 area kons ervasi sumber
Tersebar di daya air dan peles tarian fungsi resapan air
wilayah • Menetapkan pedoman penyelenggaraan pengurusan erosi pada daer ah aliran s ungai lintas
perenc anaan kabupaten/kota pada kawasan resapan air.
• Menetapkan s tandar pengelolaan sumber daya air permukaan lintas kabupaten/kota dan mengatur
tentang pengamanan dan pel estarian sumber daya air lintas kabupaten/kota termasuk pada
kawasan resapan air.
Pemer intah Kabupaten/ Kota:
• Menjabarkan l ebih lanj ut kawasan resapan air kedal am peta s kala 1:100.000
• Memanfaatkan dan pengawasan pengelol aan kawasan- kawasan res apan air ses uai dengan
peraturan yang berlaku

3. Kawasan Hutan Pemer intah Provinsi NAD:


Pantai • Menetapkan kawas an kons er vasi hutan pantai, pengendalian, dan pelestarian fungsi lingkungan
Pulau Rondo pantai.
(Kota Sabang), • Menetapkan pedoman penyelenggaraan pengurusan produktifitas hutan pantai pada daer ah
Pulau Simeul ue, pesisir.
Pulau Tuangku • Menetapkan s tandar pengelolaan sumber daya air permukaan lintas kabupaten/kota pada l ahan
Kepulauan bergambut untuk pengaturan pengamanan dan pel estarian sumberdaya air lintas kabupaten/kota
Banyak Pemer intah Kabupaten:
(Aceh Si ngkil) • Menyelenggarakan pengelolaan kawas an hutan pantai yang dilindungi ber dasar kan s tandar dan
pedoman yang ditetapkan oleh Provinsi dan pemerintah.

II Kawasan Perlindungan Setemp at


4. Kawasan Pemer intah Pusat:
Sempad an • Menetapkan Pedoman kons ervasi dan pengendalian s umber daya alam serta pelestarian fungsi
Pantai sempadan pantai.
Sepanjang garis Pemer intah Provinsi NAD:
pantai di Provinsi • Menetapkan kawas an yang berfungsi sempadan pantai, pengendalian, dan pelestarian fungsi
NAD sempadan pantai.
• Menetapkan pedoman penyel enggaraan penanganan abrasi, erosi, sendi mentasi, produktifitas
lahan pada daerah aliran sungai lintas kabupaten/kota hingga kawas an pesisir/pantai.
Pemer intah Kabupaten/Kota:
• Menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan sempadan pantai yang ada diwilayahnya melalui:
(1) penetapan larangan pemanfaatan kawasan, dan persyaratan teknis ekol ogis budidaya yang
diijinkan s esuai peraturan perundangan yang berlaku; (2) pemantauan, pengawas an, dan
penertiban pemanfatan kawas an yang berdampak penurunan fungsi perlindungan pantai.

5. Kawasan Pemer intah Pusat:


sempad an • Menetapkan pedoman kons ervasi dan pengendalian sumber daya alam serta pelestarian fungsi
sungai sempadan sungai.
Daerah s epanjang Pemer intah Provinsi NAD:
sungai-sungai di • Menetapkan pedoman penyelenggaraan penanganan erosi, s endi mentasi, produktifitas lahan pada
wilayah peisisr daerah aliran sungai lintas kabupaten/kota.
Provi nsi NAD • Menetapkan s tandar pengelolaan sumber daya air permukaan lintas kabupaten/kota dan mengatur
tentang pengamanan dan pel estarian sumber daya air litas kabupaten/kota.
Pemer intah Kabupaten/Kota:

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 2


Buku Rencana

Jenis Kawasan Prinsip Pengelolaan dan Kewenang an


Lindung
• Menetapkan rencana pemanfaatan kawasan sempadan s ungai dengan tetap mempertahankan
fungsi perlindungan s ungai dan dilengkapi dengan lar angan pemanfaatan (kegiatan budidaya)
pada s empadan sungai pers yaratan teknis ekologis yang diijinkan dan tata cara pelibatan
mas yarakat dan s was ta.
6. Kawasan sekit ar Pemer intah Pusat:
danau • Menetapkan pedoman kons ervasi dan pengendalian sumber daya alam serta pelestarian fungsi
Danau Anak Laut kawasan sekitar danau.
Pulau Weh Pemer intah Provinsi NAD:
(Kota Sabang) • Menetapkan kawas an tertentu dan memetakan (s kal a 1:250.000) area kons ervasi s umber daya air
dan pel estarian kawasan sekitar danau
Danau Laulo dan • Menetapkan standar pengelolaan tentang pengamanan dan pel estarian kawas an sekitar danau.
Danau Upun Pemer intah Kota Sabang:
(Kabupaten • Menjabarkan l ebih lanj ut kawasan Danau Anak Laut ke dal am peta s kala 1:50.000
Simeulue) • Memanfaatkan dan pengawas an pengelolaan kawasan sekitar danau ses uai dengan peratur an
yang berlaku
• Menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan kawas an sekitar danau melalui: (1) penetapan
larangan pemanfaatan kawasan, dan pers yaratan teknis ekologis budidaya yang diijinkan ses uai
peraturan perundangan yang berlaku; (2) pemantauan, pengawas an, dan penertiban pemanfatan
kawasan yang berdampak penur unan fungsi danau.
III Kawasan Su aka Alam d an Cagar Budaya
7. Kawasan Su aka Pemer intah Pusat:
Marga Satwa • Menetapkan kriteria dan standar pengurus an, inventarisasi, pengukuhan, dan penatagunaan, s erta
SM. Rawa Si ngkil pembentukan wilayah pengelolaan kawas an s uaka magrasatwa.
• Menyelenggarakan izin usaha penangkaran flora dan fauna yang dilindungi.
• menyelenggarakan pengelolaan kawasan suaka magrasatwa.
• Menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan kawasan cagar alam dengan melarang kegiatan
budi daya yang dapat merusak atau terganggunya ekosistem kawasan dan mengatur pengelolaan
kawasan suaka margasatwa
• Pemerintah memberikan izin pemanfaatan dan per edar an fl ora dan fauna yang dilindungi dan
terdaftar dalam apendiks conv ention on international trade in endagered s pecies (CITES) on wild
fauna and flora
Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
• Mengumumkan kepada sel uruh pelaku pembangunan l okasi dan luas kawas an s uaka margasatwa
8. Taman Nasional Pemer intah Pusat:
Taman Nasi onal • Menetapkan kriteria dan standar pengurus an, inventarisasi, pengukuhan, dan penatagunaan, s erta
Gunung Leuser pembentukan wilayah pengelolaan kawas an taman nasional.
(Aceh Selatan), • menyelenggarakan pengelolaan kawasan taman nasioanal.
Taman Nasi onal • Menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan kawasan cagar alam dengan melarang kegiatan
Laut Kepul auan budi daya yang dapat merusak atau terganggunya ekosistem kawasan dan mengatur pengelolaan
Banyak kawasan taman nasional
(Aceh Si ngkil) • Pemerintah memberikan izin pemanfaatan dan per edar an fl ora dan fauna yang dilindungi dan
terdaftar dalam apendiks conv ention on international trade in endagered s pecies (CITES) on wild
fauna and flora
Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
• Mengumumkan kepada sel uruh pelaku pembangunan l okasi dan luas kawas an taman nasioanal
9. Taman W isata Pemer intah Pusat:
Alam dan L aut • Menetapkan kriteria dan standar pengurus an, inventarisasi, pengukuhan, dan penatagunaan, s erta
Taman Wisata pembentukan wilayah pengelolaan kawas an peles tarian alam.
Laut Pulau Weh • Menetapkan z onasi kawasan Taman Wisata Laut Pulau Weh dan Taman N asional Laut Kepul auan
(Kota Sabang) Banyak
TNL Kepulauan • Melakukan pembinaan dan pengawas an pengusahaan kawasan peles tarian alam untuk
Banyak mengembang kan pendidi kan, rekreasi, dan pariwisata, serta pening katan kualitas ling kungan
sekitarnya dan perlindungan dari pencemaran.
Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
• Mengumumkan kepada sel uruh pelaku pembangunan l okas, luas kawas an taman wisata alam laut
10. Kawasan Pantai Pemer intah Pusat:
Berhutan Bakau • Menetapkan kriteria dan standar pengurus an, inventarisasi, pengukuhan, dan penatagunaan, s erta
Pesisir Aceh pembentukan wilayah pengelolaan kawas an peles tarian alam.
Tamiang – Ujung • Menetapkan z onasi kawas an pantai berhutan bakau
Peureulak, Sungai • Melakukan pembinaan dan pengawas an pengusahaan kawasan peles tarian alam untuk
Raya – Julok, mengembang kan pendidi kan, rekreasi, dan pariwisata, serta pening katan kualitas ling kungan
sebagian pesisir sekitarnya dan perlindungan dari pencemaran.
Lhoks eumawe, Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
Bireuen sampai • Mengumumkan kepada sel uruh pel aku pembangunan lokasi dan l uas kawasan peles tarian alam
Samalanga, kawasan pantai berhutan bakau
Pesisir Teluk • Melakukan pengawasan pemanfaatan ruang dan dan pemanfaatan s umber daya pada kawas an
Dalam Sefoyan, pantai berhutan bakau.
Linggi (Simeulue)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 3


Buku Rencana

Jenis Kawasan Prinsip Pengelolaan dan Kewenang an


Lindung
11. Kawasan Cagar Pemer intah Daerah:
Budaya dan Ilmu • Menetapkan kriteria dan standar pengurus an, inventarisasi, pengukuhan, dan penatagunaan, s erta
Penetahuan pembentukan wilayah pengelolaan kawas an c agar budaya dan il mu pengetahuan.
Banda Aceh, Aceh • Menetapkan z onasi kawas an c agar budaya dan ilmu pengetahuan
Barat (Kerajaan • Melakukan pembinaan dan pengawasan pengus ahaan kawas an pel estarian budaya untuk
Teunom), Aceh Mengembang kan pendidi kan, rekreasi, dan pariwisata.
Utara, Ac eh • Mengumumkan kepada seluruh pelaku pembangunan lokasi kawasan pel estarian cagar budaya
Tamiang, Aceh dan ilmu pengetahuan
Timur dan Aceh
Selatan (Kerajaan
Bakongan)
IV Kawasan Rawan Bencana Alam
12. Kawasan Rawan Pemer intah Pusat:
Abrasi • Menetapkan standar fungsi lindung daerah pantai.
Pantai Leupung, • Menetapkan kriteria dan standar kawasan lindung pantai.
muara Kr. Pudeng, • Menetapkan pedoman penanganan pencegahan abrasi.
Lhoknga, Lamno, • Melakukan pembinaan dan pengawasan pemanfaatan ruang di daerah pantai.
Teunom, Leuwung- Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
Panteraja, • Mengumumkan kepada mas yarakat dan seluruh pelaku pembangunan lokasi kawasan rawan
Lhoks eumawe dan abrasi.
Kuala Idi • Menetapkan kawasan green belt dengan penanaman vegetasi pantai untuk me;i ndungi dari abrasi.

13. Kawasan Rawan Pemer intah Pusat:


Sedimentasi • Menetapkan standar pemantauan dan penyelidi kan kawasan rawan sedimentasi.
Muara Kr. • Menetapkan kriteria dan standar penc egahan dan pengurangan ti ngkat sedimentasi.
Leupung, Kr. • Menetapkan pedoman penanganan kawas an rawan s edi mentasi.
Tunong, Lhoknga, • Melakukan pembinaan dan pengawasan DAS serta fungsi hutan daerah hul u.
Lambes o, Lamno, Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
Krueng Birimotong, • Mengumumkan kepada mas yarakat dan seluruh pelaku pembangunan lokasi kawasan rawan
Kr. Bayeun, Kr. sedimentasi.
Raya-Kr. Jeung ku, • Pengawas an D aerah Aliran Sungai dan kondisi hutan daerah hulu.
Meulaboh, Blang • Menetapkan kawasan lindung pada daer ah s empadan sungai
Pidie, Blang
Dalam, Tapaktuan,
Indra D alam -
Trumon
14. Kawasan Rawan Pemer intah Pusat:
Gempa Bumi • Menetapkan standar pemantauan dan penyelidi kan benc ana alam geologi.
Lhoong-Banda • Menetapkan kriteria dan standar penyelenggaraan pengamanan dan penanggulangan bencana.
Aceh, Tapaktuan • Menetapkan pedoman penanggulangan bencana.
-Meulaboh • Melakukan pembinaan dan pengawasan penanggulangan benc ana gempa bumi.
Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
• Mengumumkan kepada mas yarakat dan seluruh pelaku pembangunan lokasi kawasan rawan
benc ana gempa bumi.
• Melaks anakan penanggulangan dan upaya mitigasi bencana gempa bumi.
15. Kawasan Rawan Pemer intah Pusat:
Tsunami • Menetapkan standar pemantauan dan penyelidi kan benc ana alam geologi.
Pesisir Banda • Menetapkan kriteria dan standar penyelenggaraan pengamanan dan penanggulangan bencana.
Aceh – Cal ang - • Menetapkan pedoman penanggulangan bencana.
Meulaboh, • Melakukan pembinaan dan pengawasan penanggulangan benc ana tsunami.
Simeulue Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
• Mengumumkan kepada mas yarakat dan seluruh pelaku pembangunan lokasi kawasan rawan
benc ana ts unami.
• Melaks anakan penanggulangan dan upaya mitigasi bencana tsunami.

16. Kawasan Rawan Pemer intah Pusat:


Banjir • Menetapkan standar pemantauan dan penyelidi kan kawasan rawan banjir.
Aceh T ami ang, • Menetapkan kriteria dan standar penyelenggaraan pengamanan Daerah Aliran Sungai (DAS).
sebagian Aceh • Menetapkan pedoman penanggulangan bencana banjir.
Timur, Langsa, • Melakukan pembinaan dan pengawasan penanggulangan benc ana banjir
Aceh Utara, Pemer intah Provinsi NAD dan Kabupaten/Kota:
Bireuen • Mengumumkan kepada mas yar akat dan pelaku pembangunan lokasi kawas an rawan banjir.
• Melaks anakan penanggulangan dan upaya pencegahan bencana banjir.
• Mengawasi pemanfaatan ruang dan akti vitas pada Daer ah Aliran Sungai (DAS) dan kawas an
resapan air.
• Melindungi dan mengawasi fungsi kawas an sempadan s ungai

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 4


Buku Rencana

Jenis Kawasan Prinsip Pengelolaan dan Kewenang an


Lindung
V Kawasan Lindung Lainn ya
17. Daerah Pemer intah Kabupaten/ Kota:
Perlindungan • Bupati/ Wali kota menetapkan D aerah Perlindungan Laut (DPL) dan fungsi perlindungannya,
Laut (DPL) • Dinas Peri kanan dan Kelautan Kabupaten menyelenggarakan pengelolaan kawasan ber dasar kan
Terumbu Karang standar dan pedoman yang ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi
Catatan:
DPL yang di us ulkan : P. Rondo, P. Aceh, pesisir Lhoong, P. Kluang, P. Rusa, pesisir Muara Batu
(Aceh Utara), Gos ong Karang (Blang Pidie – Labuhan H aji)

18. Suaka Perikanan Pemer intah Provinsi:


Pen yu • Gubernur menetapkan Suaka Perikanan untuk penyu dan fungsi perlindungannya
P. Salaut Bes ar • Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi menyel enggarakan pengelolaan kawas an ber dasar kan
(Simeul ue), standar dan pedoman yang ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi
P. Bangkaru
Kep. Banyak
(Aceh Si ngkil)
19. Suaka Perikanan Pemer intah Provinsi:
Induk Udang • Gubernur menetapkan Suaka Perikanan untuk i nduk udang dan fungsi perlindungannya
Perairan Peureulak • Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi menyel enggarakan pengelolaan kawas an ber dasar kan
(Aceh Timur), standar dan pedoman yang ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi
Seruway
(Aceh Tamiang),
Simeulue,
Kep. Banyak
(Aceh Si ngkil)
20. Kawasan Pemer intah Kabupaten:
Pengungsian • Bupati menetapkan Kawas an Migrasi Satwa Cetacean dan fungsi perlindungannya,
(Migrasi) Sat wa • Dinas Peri kanan dan Kelautan Kabupaten menyelenggarakan pengelolaan kawasan ber dasar kan
Cetacean standar dan pedoman yang ditetapkan oleh nasional dan Pemerintah Provi nsi
Perairan Pulau
Simeulue
21. KKLD (Kawasan Pemer intah Kabupaten/ Kota:
Konservasi L aut • Bupati/Walikota menetapkan Kawasan Konser vasi Laut Daerah (KKLD) dan fungsi
Daerah) perlindungannya,
Kota Sabang (di • Dinas Peri kanan dan Kelautan Kabupaten menyelenggarakan pengelolaan kawasan ber dasar kan
luar TWA/ TWL), standar dan pedoman yang ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi
P. Ac eh (Ac eh
Besar), dan Kab.
Simeulue
22. Daerah Pemer intah Kabupaten:
Perlindungan • Bupati menetapkan Daerah Perlindungan Laut (DPL) untuk Lamun dan fungsi perlindungannya.
Laut (Lamun) • Dinas Peri kanan dan Kelautan Kabupaten menyelenggarakan pengelolaan kawasan ber dasar kan
Gugusan Pul au standar dan pedoman yang ditetapkan oleh nasional dan Pemerintah Provi nsi
Aceh (Ac eh Bes ar)
dan
Pulau Rago-Rago
Kep. Banyak
(Aceh Si ngkil)
23. Kawasan Estuari Pemer intah Kabupaten/ Kota:
dan Laguna • Bupati/ Wali kota menetapkan Kawas an Estuari dan Laguna dan fungsi perlindungannya.
Laguna Gosong • Dinas Peri kanan dan Kelautan Kabupaten menyelenggarakan pengelolaan kawasan ber dasar kan
telaga/ Danau standar dan pedoman yang ditetapkan oleh nasional dan Pemerintah Provi nsi
Anak Laut
(Aceh Si ngkil) dan
estuari pada
sungai-sungai
utama wilayah
pesisir Prov. NAD

Su mber: Kepres 32/ 1990; Kepmen Kelautan dan Perikanan 34/ Men/ 2002; Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir
NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 5


Buku Rencana

6.2. Arahan Pengelolaan Kaw asan Budidaya


Arahan pengelolaan kaw asan budidaya di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah :
1. Pengelolaan kaw asan budidaya di w ilayah pesisir dilakukan berdasarkan mekanis me
pengelolaan kaw asan budidaya sesuai dengan kebijakan yang ber laku.
2. Pengelolaan kaw asan budidaya di w ilayah pesisir dilakukan secara seksama dan berdaya
guna sebesar-besarnya bagi kepentingan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat
pesisir.
3. Pengelolaan kaw asan budidaya di w ilayah pesisir dilakukan melalui pengembangan
kegiatan dan usaha dengan mempertimbangkan aspek-aspek teknis, aspek sosial dan
aspek keruangan.
4. Pengelolaan kaw asan budidaya dilaksanakan melalui pengaw asan ketat AMDAL terhadap
kegiatan yang mengancam kelestarian lingkungan dan keseimbangan ekologi pantai.
5. Pengelolaan kaw asan budidaya dilaksanakan bersama masyarakat dan publik melalui
mekanis me partisipatif.
6. Pengelolaan kaw asan budidaya dilaksanakan melalui pendayagunaan mekanisme insentif
dan disinsentif terhadap pengembangan kaw asan budidaya, dengan tujuan untuk
mengoptimalkan fungsi ruang dan sumberdaya alam, serta membatasi pemanfaatan ruang
dan sumberdaya alam yang berlebihan.

Prinsip pengelolaan kaw asan budidaya di w ilayah pesisir meliputi pembagian kew enangan
pengelolaan kaw asan budidaya antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah, selengkapnya
dapat dilihat pada Tabel 6.2.1. berikut ini :

Tabel 6.2.1. Prinsip Pengelolaan Kawasan Budidaya di Wilayah Pesisir Provinsi NAD
Jenis Kawasan Prinsip Pengelolaan dan Kewenang an
Budidaya
I Kawasan Pertanian
1. Kawasan Perikanan Pemer intah Provinsi:
• Melakukan penyediaan dukungan pengembangan perekayasaan teknologi perikanan s erta
sumber daya perairan.
• Melakukan pengendalian terhadap pelaks anaan pembrantasan penyakit i kan di darat.
• Melakukan pengendalian eradi kasi penyakit i kan di darat.
• Melakukan ekspl orasi, ekploitasi, konser vasi, dan pengelol aan kekayaan laut sebatas wilayah
laut kewenangan provi nsi.
• Melakukan pelayanan izin us aha pembudidayaan dan penangkapan i kan pada perairan laut di
wilayah laut kewenangan provinsi.
• Melakukan pengawas an pemanfaatan s umber daya ikan di wilayah laut kewenangan provinsi.
Pemer intah Kabupaten/Kota:
• Berwenang penetapan berada di Kabupaten/kota dengan di das arkan pada kriteria penetapan
yang telah disusun ol eh pemerintah pus at dan provi nsi.

2. Kawasan Pertanian Pemer intah Pusat:


Lahan Basah • Mengatur pemas ukan atau pengeluaran benih/bi bit dan penetapan pedoman untuk penentuan
standar pembibitan/perbenihan.
• Mengatur pengawasan produksi, peredaran, penggunaan dan pemusnahan pestisida dan
bahan ki mia pertanian lainnya.
• Mengatur penetapan standar pelepasan dan penari kan varietas komoditas pertanian.
• Mengatur penetapan norma dan standar pengadaan pengelolaan dan distribusi bahan
pangan.
• Menetapkan standar dan pros edur pengujian mutu bahan pangan nabati dan hewani.
• Menetapkan norma dan standar teknis pembrantasan hama pertaian.
Pemer intah Provinsi NAD:
• Menetapkan standar pelayanan miniman dalam bidang pertanian yang wajib dilaksanakan
oleh kabupaten/kota.
• Menetapkan standar pembibitan/pembeni han pertani an
• Penyelenggaraan pendidi kan dan pelatihan sumber daya manusi a aparat pertani an teknis
fungsional, ketrampilan, dan di klat kejuruan ti ngkat menengah
• Melakukan promosi ekspor komoditas pertanian unggulan antar daerah provi nsi
• Menyedi akan dukungan kerja sama antar kabupaten/kota dalam bi dang pertanian.
• Melakukan pengaturan dan pelaks anaan penanggulangan wabah hama dan penyakit menular
di bidang pertani an lintas kabupaten/kota.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 6


Buku Rencana

Jenis Kawasan Prinsip Pengelolaan dan Kewenang an


Budidaya
• Melakukan pengaturan penggunaan bibit unggul pertanian.
• Melakukan penetapan kawasan pertanian terpadu berdas ar kan kes epakatan dengan
kota/kabupaten.
• Melaks anakan penyidi kan penyakit dibidang pertani an lintas kabupaten/kota
• Menyedi akan dukungan pengendalian eradikasi organis me pengganggu tumbuhan, hama, dan
penyakit di bidang pertanian.
• Melakukan pengaturan penggunaan air irigasi.
• Melakukan pemantauan, peramalan, dan pengendalian serta penanggulangan eksplosi
organisme yang mengganggu tumbuhan dan penyakit dibidang pertanian.
Pemer intah Kabupaten/Kota :
• Kewenangan penetapan berada di kabupaten/kota dengan didasar kan pada kriteria penetapan
yang telah disusun ol eh pemerintah pus at dan provi nsi

3. Kawasan Pertanian Pembagian kewen angan antar tingkat p emer intahan: sama seperti pertani an l ahan basah
Lahan Kering • Pengelol aan kawasan pertanian lahan kering dilakukan untuk memanfaatkan potensi lahan
yang sesuai untuk kegiatan pertanian lahan kering dalam meningkatkan pr oduksi pangan,
dengan tetap memperhati kan kelestarian ling kungan untuk mewujudkan pembangunan yang
ber kelanjutan.

4. Kawasan Pemer intah Pusat:


Perkebunan • Menetapkan kriteria dan standar pengurus an areal per kebunan.
• Menyusun renc ana makro per kebunan nasional, pola umum rehabilitasi lahan, dan
penyusunan perwilayahan, des ain, dan pengendalian lahan.
• Menetapkan kriteria dan standar produksi, pengol ahan, pengendalian mutu, pemas aran, dan
peredaran hasil perkebunan termasuk pembenihan, pupuk dan pes tisida tanaman
per kebunan.
• Menetapkan kriteria dan standar perizinan us aha perkebunan.
• Menetapkan standar dan kriteria pengelol aan areal perkebunan
• Menetapkan kriteria dan standar konser vasi SDA hayati dan ekosistem di bi dang per kebunan
• Menetapkan kriteria dan standar dan penyel enggaraan pengamanan dan penanggulan
benc ana pada ar eal per kebunan.

Pemer intah Provinsi NAD:


• Menetapkan pedoman penyelenggaran i nventarisasi dan pemetaan kebun.
• Menyelenggarakan pembentukan dan per wilayahan areal perkebunan lintas kabupaten/kota
• Menyusun perwilayahan, design, pengendalian lahan dan industri primer bidang perkebunan
lintas kabupaten/kota.
• Menyusun rencana makro perkebunan lintas kabupaten/kota
• Menyelenggarakan perizinan lintas kabupaten/kota untuk usaha perkebunan.
• Melakukan pengawas an per beni han, pupuk, pestisida, alat, dan mesi n di bidang per kebunan.
• Melaks anakan, pengamatan, peramal an organisme tumbuhan pengganggu, dan pengendalian
hama terpadu tanaman per kebunan.
• Mengelola kawas an perkebunan dilakukan untuk memanfaatkan potensi lahan yang sesuai
untuk kegiatan per kebunan dalam mening katkan pr oduksi perkebunan, dengan tetap
memperhati kan kelestarian ling kungan untuk mewuj udkan pembangunan yang ber kelanjutan.
Prinsip – Prinsip Lainnn ya:
Kewenangan penetapan berada di Kabupaten/kota dengan didas arkan pada kriteria penetapan
yang telah disusun ol eh pemerintah pus at dan Provi nsi.
II Kawasan Pertamb angan
5. Kawasan Pemer intah Pusat:
Pertambang an • Menetapkan standar pemantauan dan penyelidi kan benc ana alam geologi.
• Menetapkan standar penyelidi kan umum dan standar pengelolaan s umber daya mineral dan
energi, serta air bawah tanah
• Menetapkan kriteria wilayah kerja us aha termas uk distribusi pertambangan.
• Menetapkan penyediaan dan tarif bahan bakar mi nyak, gas , dan gas bumi di dal am negeri.
• Menetapkan pengatur an s ur vei das ar geologi dan air bawah tanah s kala lebi h kecil atau sama
dengan 1 : 250.000, penyusunan peta tematis dan inventarisasi sumber mineral dan energi
serta mitasi benc ana geol ogi
• Mengatur pemanfaatan bahan tambang radi o aktif
• Memberikan izin us aha inti minyak dan gas mulai dari eks plorasi sampai dengan
pengangkutan minyak dan gas bumi dengan pipa lintas Provi nsi
• Memberikan izin usaha non inti yang meliputi depot lintas Provi nsi dan gas bumi dengan pi pa
transmisi minyak dan gas bumi.
Pemer intah Provinsi NAD:
• Menyedi akan dukungan pengembangan dan pemanfaatan s umberdaya mineral dan energi
serta air bawah tanah
• Memberikan izin usaha i nti pertambangan umum lintas kabupaten/kota yang meliputi
eks plorasi dan eks ploitasi

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 7


Buku Rencana

Jenis Kawasan Prinsip Pengelolaan dan Kewenang an


Budidaya
• Memberikan izin us aha inti listrik dan distribusi lintas kabupaten/kota yang tidak disambung ke
grid nasional
• Melakukan pengelolaan sumber daya mineral dan energi non migas kecuali bahan radi o aktif
pada batas laut 4 (empat) sampai 12 (dua belas) mil.
• Melakukan pelatihan dan penelitian dibi dang pertambangan dan energi di wilayah Provinsi.
Pemer intah Kabupaten/Kota:
Kewenangan penetapan berada di Kabupaten/kota dengan di das arkan pada kriteria penetapan
yang telah disusun ol eh pemerintah pus at dan provi nsi.

III Kawasan Peruntukan Industri


6. Kawasan Pemer intah Pusat:
Peruntukan Indu stri • Menetapkan standar nasional barang danjasa di bi dang indus tri.
• Mengatur lalu lintas bar ang dan j asa dalam negeri
• Mengatur kawasan berikat
• Menetapkan s tandar industri dan produk tertentu yang ber kaitan dengan keamanan,
kes elamatan, umum, kesehatan, lingkungan dan mor al
• Menyedi akan fasilitas distribusi bar ang – barang pokok.
Pemer intah Provinsi NAD:
• Menyedi akan dukungan pengembangan industri.
• Menyedi akan dukungan kerjasama antar kabupaten/kota dalam bidang industri
Pemer intah Kabupaten/Kota
• Kewenangan penetapan berada di Kabupaten/kota dengan di das arkan pada kriteria
penetapan yang tel ah disusun ol eh pemerintah pus at dan provi nsi.

7. Kawasan Pariwisata Pemer intah Provinsi NAD:


• Menetapkan pedoman pembangunan dan pengembangan pariwisata.
• Menetapkan pedoman kerjas ama internasi onal di bi dang kepariwisataan.
• Menetapkan standar dan norma sarana kepariwisataan.
Pemer intah Kabupaten/Kota:
• Kewenangan penetapan berada di Kabupaten/kota dengan di das arkan pada kriteria
penetapan yang tel ah disusun ol eh pemerintah pus at dan provi nsi.

V Kawasan Permukiman
8. Kawasan Pemer intah Pusat:
Permukiman • Menetapkan pedoman perencanaan dan pengembangan pembangunan perumahan dan
permukiman.
• Menetapkan pedoman kos ervasi arsitektur bangunan dan pelestarian kawasan banguan
bersejarah.
• Menetapkan pedoman pengawas an dan pengendalian pembangunan perumahan dan
permukiman
• Menetapkan pedoman teknis pengelol aan fisi k gedung dan rumah negara.
Pemer intah Provinsi NAD:
• Menyedi akan bantuan/ dukungan penerapan hasil penelitian dan pengembangan teknol ogi,
arsitektur bangunan, dan jati diri kawasan.
Pemer intah Kabupaten/Kota:
Kewenangan penetapan berada di Kabupaten/kota dengan didas arkan pada kriteria penetapan
yang telah disusun ol eh pemerintah pus at dan Provi nsi.
Su mber: Kepres 32/ 1990; Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

6.3. Arahan Pengelolaan Kaw asan Strategis


Tujuan pengelolaan kaw asan strategis di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah untuk:
1. Mew ujudkan pelaksanaan penataan ruang kaw asan yang strategis dan diprioritaskan,
dalam rangka penataan ruang w ilayah pesisir.
2. Meningkatkan fungsi kaw asan lindung dan budidaya yang berada dalam kaw asan prioritas
maupun yang memiliki keterkaitan fungsi ruang dengan kaw asan strategis.
3. Mengatur pemanfaatan ruang guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat, pertahanan
keamanan dan kelestarian lingkungan hidup.
4. Menciptakan nilai tambah dan pengaruh positif secara ekonomis dari pengembangan
kaw asan strategis bagi pembangunan daerah.

Sedangkan langkah-langkah pengelolaan kaw asan strategis antara lain :


1. Mengoptimalkan pemanfaatan ruang di w ilayah pesisir agar sesuai dengan potensinya.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 8


Buku Rencana

2. Meningkatkan pembangunan kaw asan, meminimalkan konflik pemanfaatan ruang, dan


mengupayakan sinergi pembangunan di w ilayah pesisir.
3. Memacu perkembangan kaw asan/daerah dengan memanfaatkan potensi-potensi yang ada
di w ilayah pesisir secara optimal melalui pola investasi yang terarah.
4. Meningkatkan tingkat kesejahteraan sosial ekonomi masyarakat dan w ilayah melalui
pelaksanaan program-program pembangunan secara terpadu dan lintas sektoral.
5. Meningkatkan kegiatan sosial dan ekonomi di kaw asan pesisir dan pulau-pulau kecil agar
pertahanan keamanan negara dapat diselenggarakan secara optimal dan dapat
mengantisipasi setiap bentuk ancaman yang akan timbul.
6. Mengembalikan keseimbangan, kelestarian fungsi dan tatanan lingkungan hidup di kaw asan
pesisir yang rentan terhadap bencana alam.

6.4. Arahan Mitigasi Bencana di Wilayah Pesisir Provinsi NAD.


Prinsip mitigasi bencana di w ilayah pesisir meliputi :
1. Mengetahui risiko bencana terutama tsunami, baik tingkat bahaya, kerentanan maupun
ketahanannya.
2. Menghindar i pembangunan baru pada daerah bekas bencana terutama pada daerah run-up
tsunami untuk meminimalkan kerugian akibat bencana dan tsunami pada masa yang akan
datang.
3. Menata pembangunan baru di daerah bekas bencana dan daerah run-up tsunami untuk
meminimalkan kerugian akibat bencana dan tsunami pada masa yang akan datang.
4. Merancang dan membuat bangunan baru untuk meminimalkan kerusakan akibat bencana
dan tsunami pada masa yang akan datang.
5. Melindungi aset-aset yang sudah dibangun dari kerusakan akibat bencana dan tsunami.
6. Lebih hati-hati dalam merancang dan menempatkan infrastruktur dan fasilitas-fasilitas
penting sehingga bisa meminimalkan kerusakan akibat tsunami.
7. Merencanakan evakuasi.

Sedangkan arahan mitigasi bencana di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah :


1. Pengembangan kaw asan permukiman dan perkotaan tidak berada pada daerah raw an
bencana dan berada pada zona aman tsunami.
2. Penataan kembali lahan pantai terutama pada daerah yang raw an terhadap bencana.
3. Pengembangan standar pembangunan gedung serta sarana dan prasarana di w ilayah
pesisir yang tahan gempa.
4. Pendidikan, pelatihan dan simulasi mitigasi tsunami serta penyuluhan dan sosialisasi terkait
dengan tsunami.
5. Pengembangan sabuk hijau (green belt) berupa hutan pantai (cemara, w aru laut) dan
mangrove.
6. Pegembangan sistem perlindungan buatan melalui pembangunan pemecah gelombang
(break water), dan tembok laut (sea wall) sejajar pantai.
7. Pengembangan perumahan yang secara teknis mampu menahan gempa dan mengurangi
dampak akibat tsunami.
8. Pembangunan shelter (tempat perlindungan) yang berfungsi sebagai tempat berlindung
pada saat terjadi bencana serta dapat difungsikan untuk kegiatan publik.
9. Pembangunan artificial hill (bukit buatan) pada kaw asan-kawasan pantai denga lahan
terbuka yang luas dan jauh dar i bukit sebagai tempat evakuasi dan tempat berlindung pada
saat terjadi bencana tsunami.
10. Setiap kaw asan permukiman diupayakan memiliki fasilitas shelter dan/ atau artificial hill
yang dilengkapi dengan pengembangan rute-rute penyelamatan (escape routes) beserta
penunjuk arah menuju fasilitas tersebut.
11. Pengembangan sistem peringatan dini (early warning system).

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 9


Buku Rencana

Arahan pengelolaan untuk kaw asan lindung, kaw asan budidaya, kaw asan prioritas dan mitigasi
bencana di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah untuk memanfaatkan potensi sumberdaya
dengan tetap melestarikan lingkungan ekosistem pesisir dan upaya mitigasi bencana dengan
perencanaan pola pengembangan kaw asan yang terarah, aman terstruktur. Arahan
pengelolaan merekomendasikan lembaga-lembaga yang berw enang dalam pelaksanaan
pengelolaan kaw asan di w ilayah pesisir Provinsi NAD.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VI - 10


Buku Rencana

BAB 7
Arahan Pengendalian Pemanfaatan
Ruang

Bab ini memberikan arahan pada pengendalian pemanfaatan ruang pada kawasan lindung, kawasan budidaya
dan kawasan strategis. Pengendalian pemanfaatan ruang dimaksudkan untuk tetap menjaga fungsi
pengembangan kawasan sesuai dengan daya dukung dan kelestarian alam sehingga penataan dan
pemanfaatan ruang serta pengembangan wilayah pesisir Provinsi NAD tetap menjaga keseimbangan ekologi
dan berkelanjutan.

Kelestarian dan peningkatan fungsi-fungsi Boks 7.1. Definisi Pengendalian Tata Ruang
sumberdaya alam dan lingkungan kaw asan
• Pengendalian tata ruang mencakup kegiatan-
pesisir Provinsi NAD sangat penting dalam kegiatan yang bersifat pengawasan dan
rangka menunjang kegiatan pembangunan dan penertiban dalam pemanfaatan ruang. Kegiatan
kesejahteraan. Sesuai dengan undang-undang pengawas an meliputi pemantauan; pelaporan
dan evaluasi terhadap pemanfaatan lahan.
pemerintahan Provinsi NAD, propinsi dan Kemudi an penertiban lebih pada upaya repr esif
kabupaten atau kota mempunyai kew enangan yaitu dengan memberi kan sanksi hukum atas
mengelola sumber daya alam yang dimilikinya, pelanggaran hukum.
• Kegiatan pengendalian dapat juga dilakukan
termasuk dalam hal pengendaliannya. dengan pendekatan yang l ebih humanis, yaitu
Pengendalian pemanfaatan kaw asan perlu dengan melibatkan peran serta mas yarakat
secara aktif dalam kegiatan pengawasan
dilakukan sehubungan dengan kemungkinan sehingga pengendalian ti dak selalu dengan
adanya permasalahan konflik pemanfaatan pendekatan atur dan awasi.
ruang antara kaw asan lindung dengan kaw asan
Sumber : Per aturan Pemerintah Nomor 69 tahun
budidaya. 1996

7.1. Arahan Pengendalian Pem anfaatan Ruang Kaw asan Lindung


Mekanis me pengendalian kaw asan lindung dilaksanakan melalui alternatif langkah-langkah
pengelolaan pemanfaatan yang terdiri atas: (1) kegiatan pengaw asan, (2) penertiban
pemanfaatan ruang di kaw asan lindung, (3) penerapan mekanis me ekonomi pasar (insentif-
disinsentif), dan (4) pelibatan masyarakat.
1. Alternatif kegiatan pengawasan dalam pemanfaatan ruang di kaw asan lindung w ilayah
pesisir Provinsi NAD dilakukan melalui :
a. Pemberian larangan melakukan berbagai usaha dan kegiatan, kecuali berbagai usaha
dan kegiatan yang tidak menggangu fungsi alam, tidak mengubah bentang alam dan
ekosistem alami di w ilayah pesisir baik di daratan maupun di perairan.
b. Pengaturan berbagai usaha dan kegiatan yang tetap dapat mempertahankan fungsi
lindung di w ilayah pesisir baik di daratan maupun di perairan.
c. Pencegahan berkembangnya berbagai usaha dan kegiatan yang mengganggu fungsi
lindung kaw asan di w ilayah pesisir baik di daratan maupun di perairan.
d. Pengaw asan kegiatan penelitian eksplorasi mineral dan air tanah, serta kegiatan lain
yang berkaitan dengan pencegahan bencana alam agar pelaksanaan kegiatannya tetap
mempertahankan fungsi lindung kaw asan di w ilayah pesisir sesuai dengan peraturan.
e. Peningkatan pengaw asan dan kegiatan patroli tehadap kaw asan konservasi.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 1


Buku Rencana

f. Sosialisasi dan pembentukan Pamsw akarsa masyarakat sekitar kaw asan konservasi.

2. Alternatif kegiatan penertiban pemanfaatan ruang di w ilayah pesisir Provinsi NAD


dilakukan melalui:
a. Penerapan ketentuan-ketentuan yang berlaku tentang analisis mengenai dampak
lingkungan hidup bagi berbagai usaha dan kegiatan yang sudah ada di kaw asan lindung
yang mempunyai dampak besar dan penting terhadap lingkungan dan ekosistem pesisir.
b. Penerapan ketentuan-ketentuan untuk mengembalikan fungsi lindung kaw asan di darat
maupun di perairan pesisir yang telah mengalami kerusakan dan degradasi lingkungan
kepada fungsi lindung yang semula secara bertahap.
c. Penegakan peraturan yang mew ajibkan dilaksanakannya kegiatan per lindungan
terhadap lingkungan hidup, ekosistem pesisir dan rehabilitasi kaw asan lindung.
d. Pemantapan fungsi lindung bagi kaw asan lindung yang masih dapat dipertahankan.
e. Pemindahan kegiatan budidaya yang dapat mengganggu kelangsungan fungsi lindung.

3. Alternatif penerapan mekanisme ekonomi pasar (insentif-disinsentif) dilakukan melalui:


a. Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan disinsentif melalui penetapan pajak yang
tinggi terhadap pihak ketiga yang mengakibatkan perubahan fungsi lahan kaw asan
berfungsi lindung.
b. Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan insentif (keringanan pajak lahan, bantuan
modal, bantuan teknis) pada upaya pelestarian kaw asan-kaw asan lindung pada lahan-
lahan yang dikuasai secara privat.

4. Alternatif penerapan pelibatan masyarakat dapat dilakukan melalui kegiatan-kegiatan


pemberdayaan dan partisipasi masyarakat dalam pengelolaan kaw asan lindung.

Alternatif langkah-langkah pengendalian kaw asan lindung di w ilayah pesisir Provinsi NAD
secara dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 7.1.1. Langkah-Langkah Pengendalian Kawasan Lindung di Wilayah Pesisir Provinsi NAD
Jenis Kawasan
No Langkah-langkah Pengendalian
Lindung
1 Kawasan • Mencegah terjadinya pembukaan kawas an bergambut yang akan potensial menyebabkan
Bergambut pelepasan karbon dan mempercepat terjadinya global war ming (pemanasan global).
(SM. Rawa Sing kil, • Menjaga dan mempertahankan keberadaan kawasan rawa bergambut s ehi ngga kontribusinya
Rawa Kluet) terhadap sikulus air tanah, air per mukaan, dan pemelihara keragaman hayati (sebagai spawining
dan nurs ery ground) s elalu dapat terjamin.
• Mengendalikan hidr ologi wilayah, mencegah erosi, dan banjir, serta melindungi ekosistem yang
khas di kawas an bergambut.
• Pemerintah Kabupaten menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan kawasan bergambut yang
ada diwilayahnya melalui: (1) penetapan larangan pemanfaatan kawas an, dan pers yaratan teknis
ekologis budidaya yang diijinkan sesuai peraturan perundangan yang berlaku; (2) pemantauan,
pengawas an, dan penertiban pemanfatan kawasan yang berdampak pada penurunan fungsi
lindung
• Kabupaten/kota mengumumkan lokasi yang menjadi kawas an bergambut kepada mas yarakat dan
pelaku pembangunan ter kait.
• Kabupaten/kota menyelenggarakan s osialisasi upaya peles tarian dan pengendalian pemanfaatan
kawasan bergambut kepada mas yarakat s ekitarnya dan seluruh pelaku pembangunan ter kait.
2 Kawasan • Mempertahankan vegetasi-vegetasi al ami yang ada di kawasan- kawasan resapan air
Resapan Air • Melakukan rehabilitasi pada l okasi-lokasi yang vegetasinya tel ah mengalami kerus akan/ gundul
• Mengendalikan dan mengatur pemanfaatan sumberdaya air tanah di kawasan resapan air
• Pemerintah kabupaten/ kota menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan kawas an resapan air
yang ada di wilayahnya melal ui: (1) penetapan larangan pemanfaatan kawas an, dan pers yaratan
teknis ekologis budidaya yang diijinkan ses uai peraturan perundangan yang berlaku; (2)
pemantauan, pengawasan, dan penertiban pemanfatan kawasan yang berdampak penurunan
fungsi resapan air.
• Pemerintah kabupaten/ kota menyelenggarakan sosialisasi upaya pelestarian dan pengendalian
pemanfaatan kawas an res apan air kepada s eluruh pel aku pembangunan ter kait, khus usnya
mas yarakat disekitar kawas an.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 2


Buku Rencana

Jenis Kawasan
No Langkah-langkah Pengendalian
Lindung
• Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan disins entif melalui penetapan pajak yang tinggi terhadap
pihak ketiga yang mengakibatkan perubahan fungsi lahan kawas an resapan air.
• Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan i nsentif pada upaya pel estarian kawas an- kawasan
resapan air pada lahan-lahan yang di kuasai s ecara pri vat.
3 Kawasan Lindung • Mencegah terjadinya pembukaan kawas an bergambut yang akan potensial menyebabkan
Daerah pelepasan karbon dan mempercepat terjadinya global war ming (pemanasan global).
Rawa Tripa • Menjaga dan mempertahankan keberadaan kawasan rawa bergambut s ehi ngga kontribusinya
terhadap sikulus air tanah, air per mukaan, dan pemelihara keragaman hayati (sebagai spawining
dan nurs ery ground) s elalu dapat terjamin.
• Mengendalikan hidr ologi wilayah, mencegah erosi, dan banjir, serta melindungi ekosistem yang
khas di kawas an bergambut.
• Pemerintah Kabupaten menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan kawasan bergambut yang
ada diwilayahnya melalui: (1) penetapan larangan pemanfaatan kawas an, dan pers yaratan teknis
ekologis budidaya yang diijinkan sesuai peraturan perundangan yang berlaku; (2) pemantauan,
pengawas an, dan penertiban pemanfatan kawasan yang berdampak pada penurunan fungsi
lindung .
• Kabupaten/kota mengumumkan lokasi yang menjadi kawas an bergambut kepada mas yarakat dan
pelaku pembangunan ter kait.
• Kabupaten/kota menyelenggarakan s osialisasi upaya peles tarian dan pengendalian pemanfaatan
kawasan bergambut kepada mas yarakat s ekitarnya dan seluruh pelaku pembangunan ter kait.
4 Kawasan • Menyedi akan greenbelt/ s abuk hijau pantai dengan berbagai alternatif s ebagai berikut: (1) minimal
Sempad an Pantai 100 meter ber dasar kan Kepres 32/ 1990; (2) minimal 200 meter ber dasar kan kriteria SKB Mentan-
Menhut Tahun 1984; (3) mini mal 130 kali s elisih antara pasang tertinggi dan surut terendah
berdas ar kan kriteria ekologis.
• Mempertahankan vegetasi-vegetasi al ami yang ada di sempadan pantai
• Melakukan rehabilitasi pada sempadan pantai yang vegetasi nya tel ah mengalami kerus akan/
gundul
• Menjaga sempadan pantai dengan melindungi wilayah pantai dari kegiatan yang mengganggu
kel estarian fungsi pantai dan ekosistem pesisir.
• Mengendalikan dan mengatur pemanfaatan sumberdaya air tanah di kawasan semapadan pantai
• Melibatkan mas yarakat di sekitar sempadan pantai dalam upaya pemeliharaan vegetasi dan
rehabilitasi pantai
• Pemerintah kabupaten/ kota menyelenggarakan sosialisasi upaya pel estarian sempadan pantai
kepada s eluruh pelaku pembangunan terkait, khus usnya mas yarakat disekitar kawas an.
• Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan disins entif melalui penetapan pajak yang tinggi terhadap
pihak ketiga yang mengakibatkan perubahan fungsi sempadan.
5 Kawasan • Menjaga sempadan sungai untuk melindungi sungai dari kegiatan manusia yang dapat
sempad an sungai mengganggu dan merus ak kualitas air sungai, kondisi fisi k pinggir dan dasar sungai serta
mengamankan aliran sungai.
• Menyedi akan greenbelt/ sabuk hijau sungai dengan ber bagai alternatif sebagai beri kut: (1) minimal
50 meter di kanan- kiri sungai berdas arkan SE Dephut Tahun 1980; (2) minimal 100 meter di
kanan-kiri sungai besar dan 50 meter di kanan- kiri sungai yang berada diluar per muki man
berdas ar kan Kepres 32/ 1990.
• Mempertahankan vegetasi-vegetasi al ami yang ada di sempadan s ungai
• Melakukan rehabilitasi pada s empadan sungai yang vegetasinya telah mengal ami kerus akan/
gundul
• Melibatkan mas yarakat di sekitar sempadan s ungai dal am upaya pemelihar aan vegetasi dan
rehabilitasi s empadan sungai
• Rencana pemanfaatan kawas an sempadan sungai disosialisasi kan kepada mas yar akat yang
bermukim di kiri kanan s ungai dan pelaku pembangunan terkait.
• Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan disins entif melalui penetapan pajak yang tinggi terhadap
pihak ketiga yang mengakibatkan perubahan fungsi lahan kawas an sempadan s ungai.
• Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan i nsentif pada upaya pel estarian kawas an- kawasan
sempadan sungai pada l ahan-lahan yang di kuas ai secar a pri vat.
• Kabupaten/kota melibatkan s ecara aktif mas yarakat s etempat dalam pengendalian pemanfaatan
berupa; pemantauan, pengawasan, dan penerti ban kawas an s empadan s ungai.
6 Kawasan sekit ar • Menjaga kawasan s ekitar danau untuk melindungi sumber air dari berbagai us aha dan atau
Danau kegiatan yang dapat mer usak kualitas air dan kondisi fisik kawasan s ekitarnya.
• Mempertahankan vegetasi-vegetasi al ami yang ada di kawasan sekitar danau
• Melakukan rehabilitasi pada kawas an s ekitar danau yang vegetasi nya telah mengal ami kerusakan/
gundul
• Melibatkan mas yar akat di sekitar danau dalam upaya pemeliharaan dan r ehabilitasi vegetasi
• Pemerintah kabupaten/ kota menyelenggarakan sosialisasi upaya pelestarian dan pengendalian
pemanfaatan kawasan danau kepada sel uruh pelaku pembangunan ter kait, khus usnya
mas yarakat disekitar kawas an.
• Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan disins entif melalui penetapan pajak yang tinggi terhadap

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 3


Buku Rencana

Jenis Kawasan
No Langkah-langkah Pengendalian
Lindung
pihak ketiga yang mengakibatkan perubahan fungsi lahan kawas an danau.
Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan ins entif pada upaya peles tarian kawasan danau pada
lahan-lahan yang di kuasai s ecara privat.
7 Suaka • Mengusul kan kawasan bergambut Rawa Kluet sebagai perluasan kawasan Suaka Margasatwa
Margasat wa Rawa Sing kil
Rawa Sing kil • Mencegah terjadinya pembukaan SM. Rawa Sing kil yang akan potensi al menyebabkan pel epasan
kar bon dan mempercepat terjadi nya global warmi ng (pemanasan global).
• Menjaga dan mempertahankan keber adaan SM. Rawa Sing kil sehingga kontribusinya terhadap
sikulus air tanah, air permukaan, dan pemelihara keragaman hayati (sebagai spawining dan
nurser y ground) selal u dapat terjami n.
• Mengendalikan hidr ologi wilayah, mencegah erosi, dan banjir, serta melindungi ekosistem yang
khas di kawas an bergambut.
8 Daerah R awan • Membangun jal ur-jalur evakuasi pada daer ah-daerah permukiman yang tergolong rawan dari
Bencana ancaman benc ana alam
• Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan disins entif melalui penetapan pajak yang tinggi terhadap
pihak ketiga yang mengakibatkan perubahan fungsi lahan pada kawasan rawan bencana.
9 Kawasan Pantai • Kabupaten/kota menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan daerah perlindungan mangrove
Berhutan Bakau dengan melarang kegiatan budi daya yang dapat merusak atau terganggunya ekosistem hutan
Aceh T ami ang bakau, dan mengatur pengelol aan kawas an pantai berhutan bakau.
dan Aceh Timur • Kabupaten/kota mengumumkan kepada seluruh pelaku pembangunan lokasi dan luas kawasan
pantai berhutan bakau.
10 Daerah • Kabupaten/kota menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan Kawasan Kons ervasi Laut Daerah
Perlindungan (KKLD)/DPL yang ada di wilayahnya melal ui penetapan larangan pemanfaatan kawas an, dan
Laut (DPL) pers yaratan teknis ekologis budidaya yang diijinkan sesuai per aturan perundangan yang berlaku;
Terumbu Karang: pemantauan, pengawasan, dan penertiban pemanfatan kawasan yang berdampak penurunan
1. Lhok Nga fungsi lindung.
2. Perairan Lhoong • Kabupaten/kota mengumumkan lokasi yang menjadi Kawas an Kons ervasi Laut Daerah (KKLD)
3. Pulau Kluang kepada mas yarakat dan pelaku pembangunan ter kait.
4. Pulau Rusa • Kabupaten/kota menyelenggarakan s osialisasi upaya peles tarian dan pengendalian pemanfaatan
5. Gosong Karang
Kawasan Konser vasi Laut Daerah (KKLD)/DPL kepada mas yarakat s ekitarnya dan s eluruh pelaku
Blang Pidie
pembangunan ter kait.
6. Perairan Masjid
Raya • Lang kah-langkah s elanj utnya dapat dilihat pada Panduan Pembentukan dan Pengelolaan DPL
7. Perairan Muara Berbasis Mas yarakat (Coastal Res ources C enter dan DKP Tahun 2002)
Batu
11 Kawasan • Kabupaten/kota menyelenggarakan pengendalian pemanfaatan Kawasan Kons ervasi Laut Daerah
Konservasi L aut (KKLD)/DPL yang ada di wilayahnya melal ui penetapan larangan pemanfaatan kawas an, dan
Daerah (KKLD) pers yaratan teknis ekologis budidaya yang diijinkan sesuai per aturan perundangan yang berlaku;
1. KKLD Kab. pemantauan, pengawasan, dan penertiban pemanfatan kawasan yang berdampak penurunan
Simeulue fungsi lindung.
2. KKLD Pulau • Kabupaten/kota mengumumkan lokasi yang menjadi Kawas an Kons ervasi Laut Daerah (KKLD)
Weh, Kota kepada mas yarakat dan pelaku pembangunan ter kait.
Sabang • Kabupaten/kota menyelenggarakan s osialisasi upaya peles tarian dan pengendalian pemanfaatan
3. KKLD Pulo
Kawasan Konser vasi Laut Daerah (KKLD)/DPL kepada mas yarakat s ekitarnya dan s eluruh pelaku
Aceh. Aceh pembangunan ter kait.
Besar
12 Taman W isata Lang kah awal yang perlu dilakukan dalam pengel olaan kawasan lindung adalah perumus an renc ana
Laut pengelol aan kawasan lindung, mengintegrasikan setiap kepenti ngan dal am kes eimbangan antar
Kepulauan Banyak dimensi ekologis, dimensi sosial, antar sektor, disiplin ilmu dan segenap pel aku pembangunan
(diusulkan (stakeholder). Dalam rang ka menci ptakan pengelol aan kawasan lindung yang bertanggung jawab
menjadi Taman dan dapat diterima oleh semua pihak terkait maka terdapat beberapa rang kaian kegiatan yang harus
Nasional Laut) dilakukan, yaitu:
• Inventarisasi dan sistem informasi sumber daya alam laut dalam Kawasan Li ndung
• Penyusunan profil s umber daya laut dalam Kawasan lindung
• Penyusunan renc ana strategis pengelolaan s umber daya laut Kawasan lindung
• Penyusunan zonasi Kawas an lindung
• Penyusunan renc ana pengelol aan spesifik kegiatan atau kawas an
• Penyusunan Rencana kegiatan (master plan dan action plan) sebagai penj abaran dari rencana
pengelol aan
• Menjaga kawasan taman nasional l aut dari berbagai us aha dan atau kegiatan yang dapat merusak
kualitas dan kondisi fisi knya.
• Mengembang kan pendidi kan, rekreasi dan pariwisata, s erta pening katan kualitas lingkungan
sekitamya.
13 Taman W isata • Pemantapan fungsi lindung bagi kawas an lindung yang masih dapat dipertahankan
Laut • Pengembalian fungsi lindung bagi kawasan lindung yang telah mengalami tumpang-tindih dengan
Pulau Weh kegiatan budidaya yang dapat mengganggu fungsi lindungnya
(Sabang) • Pelarangan atau pencegahan dilakukan kegiatan budidaya pada kawasan lindung yang telah

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 4


Buku Rencana

Jenis Kawasan
No Langkah-langkah Pengendalian
Lindung
ditetapkan
• Pembatasan kegiatan budidaya yang telah ada sehingga tidak ada pengembangan lebih l anjut ;
• Pemi ndahan kegiatan budi daya yang dapat mengganggu kelangsungan fungsi lindung, s ebagai
tindakan penertiban.
• Mengembang kan pendidi kan, rekreasi dan pariwisata, serta pening katan kualitas lingkungan
sekitamya dan perlindungan dari penc emaran.
14 Taman W isata • Pemantapan fungsi lindung bagi kawas an lindung yang masih dapat dipertahankan
Alam Laut • Pengembalian fungsi lindung bagi kawasan lindung yang telah mengalami tumpang-tindih dengan
Anak Laut (Ac eh kegiatan budidaya yang dapat mengganggu fungsi lindungnya
Singkil) • Pelarangan atau pencegahan dilakukan kegiatan budidaya pada kawasan lindung yang telah
Pulau Weh
ditetapkan
(Sabang)
• Pembatasan kegiatan budidaya yang telah ada sehingga tidak ada pengembangan lebih l anjut ;
• Pemi ndahan kegiatan budi daya yang dapat mengganggu kelangsungan fungsi lindung, s ebagai
tindakan penertiban.
• Mengembang kan pendidi kan, rekreasi dan pariwisata, serta pening katan kualitas lingkungan
sekitamya dan perlindungan dari penc emaran.
15 Suaka Perikanan • Pengaturan jenis alat tangkap, kekuatan mesin (pk), dan ukur an mata j aring dari akti vitas
(Induk U dang penang kapan ikan di s ekitar suaka peri kanan
Windu di • Mencegah terjadinya pencemar an di sekitar lokasi s uaka perikanan
Peureulak dan • Mempertahankan ekosistem mangrove dan mengupayakan rehabilitasi ekosistem mangrove yang
Seruway s erta rusak
penyu di Salaut • Pengaturan penangkapan udang jika sudah beratnya > 300 gr (siap dijadikan induk)
Besar dan Pul au • Monitoring dan pengawasan suaka peri kanan
Bang karu)
Su mber : Kepres 32/ 1990; Kepmen Kelautan dan Perikanan 34/ Men/ 2002; Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir
NAD, 2007

7.2. Arahan Pengendalian Pem anfaatan Ruang Kaw asan Budidaya


Mekanis me pengendalian kaw asan budidaya di w ilayah pesisir dilakukan melalui berbagai
langkah alternatif yang meliputi: (1) kegiatan pengaw asan pemanfaatan ruang di kaw asan
budidaya, (2) kegiatan penertiban pemanfaatan ruang di kaw asan budidaya, dan (3)
pendayagunaan mekanis me perijinan yang berlaku. Berikut ini adalah penjabaran dari masing-
masing kegiatan tersebut:
1. Kegiatan pengawasan pemanfaatan ruang di kaw asan budidaya, meliputi:
a. Pengkajian dampak lingkungan sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-
undangan dalam pengembangan berbagai usaha dan kegiatan, terutama jenis usaha
berskala besar yang dikembangkan di w ilayah pesisir.
b. Pengaw asan terhadap proses pelaksanaan berbagai usaha dan kegiatan berdasarkan
prosedur dan tata cara pemanfaatan ruang di kaw asan budidaya agar tercipta
keserasian antar kegiatan pemanfaatan ruang di kaw asan budidaya dan antar kegiatan
di daratan maupun di perairan w ilayah pesisir.
c. Pengaw asan terhadap pelaksanaan kegiatan penelitian eksplorasi mineral dan air
tanah, serta kegiatan lain yang berkaitan dengan pencegahan bencana alam di kaw asan
budidaya agar tetap terjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup, keamanan dan
keberlanjutan usaha dan atau kegiatan budi daya lainnya.
d. Pemantauan dan evaluasi dalam pemanfaatan ruang di kaw asan budidaya pesisir, baik
di daratan maupun di perairan untuk menjaga kelestarian lingkungan hidup.
e. Pelarangan atau pencegahan dilakukannya kegiatan budidaya yang tidak sesuai dengan
rencana;
f. Pembatasan kegiatan lain yang telah ada dengan ketentuan tidak dilakukan
pengembangannya lebih lanjut;
g. Penyelesaian masalah yang telah tumpang tindih antar kegiatan budidaya berdasarkan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Dalam rangka pengaw asan pemanfaatan ruang di w ilayah pesisir Provinsi NAD, bentuk-
bentuk pengaw asan yang perlu dilakukan adalah sebagai ber ikut :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 5


Buku Rencana

a. Pelaporan dalam rangka pengaw asan pemanfaatan ruang


Dalam bentuk kegiatan pengumpulan data/informasi secara berkesinambungan
mengenai pemanfaatan ruang, baik yang sesuai maupun yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang yang ditetapkan. Kegiatan ini dapat dilaksanakan oleh lembaga
pemerintah maupun masyarakat (individual maupun kelompok).
b. Pemantauan dalam rangka pengaw asan pemanfaatan ruang
Dengan kegiatan mengamati, mengaw asi dan memeriksa secara cermat perubahan
kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
c. Kegiatan evaluasi terhadap kegiatan pemanfaatan ruang dalam mencapai tujuan yang
ditetapkan dalam rencana tata ruang. Kegiatan evaluasi RUTRW Pesisir Provinsi NAD
sekurang-kurangnya tiga kali. Hasil evaluasi inilah yang akan menentukan perlu
tidaknya dilakukan revisi atau penyempurnaan terhadap rencana tata ruang.

2. Kegiatan penertiban pemanfaatan ruang di kaw asan budidaya w ilayah pesisir


Bentuk penertiban terhadap jenis pelanggaran pemanfaatan ruang yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang adalah :
a. Pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan fungsi ruang: Bentuk penertiban yang dapat
diterapkan antara lain adalah penghentian kegiatan/pembangunan dan pencabutan ijin
yang telah diterbitkan
b. Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang tetapi luasan menyimpang dan atau
intensitas pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan ketentuan: Bentuk penertiban yang
dapat diterapkan adalah penghentian kegiatan dan kegiatan dibatasi pada luasan yang
sesuai dengan rencana yang ditetapkan
c. Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang, tetapi persyaratan teknis menyimpang:
Bentuk penertiban yang dapat diterapkan adalah penghentian kegiatan dan pemenuhan
persyaratan teknis.
d. Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang, tetapi bentuk pemanfaatan ruang
menyimpang: Bentuk penertiban yang dapat dilakukan adalah penghentian kegiatan dan
penyesuaian bentuk pemanfaatan ruang.

Secara umum kegiatan penertiban dalam rangka pengendalian pemanfaatan ruang di


wilayah pesisir Provinsi NAD antara lain dapat dilakukan melalui:
a. Pencabutan ijin
b. Ijin pemanfaatan ruang adalah ijin yang ber kaitan dengan lokasi, kualitas ruang, dan tata
bangunan yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan, hukum adat, dan
kebiasaan yang berlaku. Setiap ijin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang yang telah ditetapkan, dapat dinyatakan batal atau dicabut
perijinannya oleh Kepala Daerah.
c. Pemulihan fungsi
d. Upaya pemulihan fungsi manfaat ruang diselenggarakan untuk merehabilitasi fungsi
ruang tersebut. Pemulihan fungsi ini menjadi kew ajiban Pemerintah Provinsi NAD sesuai
dengan alokasi dana sebagaimana tercantum dalam program pembangunan.
e. Pengenaan Sanksi
f. Sanksi yang dapat dikenakan terhadap pelanggaran pemanfaatan ruang adalah sanksi
administrasi, sanksi perdata dan sanksi pidana.

3. Pendayagunaan M ekanisme Perijinan Pemanfaatan Ruang


Per ijinan pemanfaatan ruang dimaksudkan sebagai konfirmasi persetujuan atas suatu jenis
pemanfaatan ruang dengan mengacu pada rencana tata ruang yang telah ditetapkan.
a. Kebijakan insentif pemanfaatan ruang kaw asan budidaya.
Kebijakan ini bertujuan untuk member ikan rangsangan terhadap kegiatan yang seir ing
dengan tujuan rencana tata ruang. Kebijaksanaan ini perlu dilaksanakan melalui
penetapan kebijaksanaan baik di bidang ekonomi (untuk menarik investasi) maupun

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 6


Buku Rencana

pembangunan fisik prasarana/pelayanan umum yang merangsang pemanfaatan ruang


sesuai dengan yang diinginkan dalam rencana tata ruang. Kebijaksanaan insentif
pemanfaatan ruang di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah :
1) Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan
kemudahan berinvestasi pada kaw asan-kaw asan pusat pertumbuhan w ilayah
pesisir.
2) Memfasilitasi promosi w ilayah dan potensi pengembangan w ilayah untuk menarik
minat investasi dan pengembangan dunia usaha pada pusat-pusat pengembangan
wilayah pesisir.
3) Membangun kelengkapan sarana dan prasarana penunjang kegiatan usaha dan
investasi pada pusat-pusat pertumbuhan w ilayah pesisir.
4) Mengembangkan infrastruktur dasar, kemudahan akses transportasi, pelayanan
administrasi dan lalulintas keuangan pada w ilayah pusat pertumbuhan pesisir.
b. Kebijakan disinsentif pemanfaatan ruang kaw asan budidaya.
Kebijakan ini bertujuan untuk membatasi pertumbuhan atau mencegah kegiatan yang
tidak sejalan dengan rencana tata ruang. Kebijaksanaan ini dilaksanakan melalui
penolakan pemberian perijinan pemanfaatan ruang atau perijinan pembangunan, serta
pembatasan pengadaan sarana dan prasarana. Kebijaksanaan disinsentif pemanfaatan
ruang di w ilayah pesisir Provinsi NAD adalah :
1) Tidak dikeluarkan ijin lokasi baru, tidak dibangun akses jalan baru melalui kaw asan
lindung, dan tidak dibangun jaringan prasarana baru kecuali prasarana vital yang
meliputi sistem jaringan listrik, telepon, tandon air atau bendungan, pemancar
elektronik yang memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi perkembangan w ilayah
dan peningkatan kesejahteraan masyarakat dalam rangka membatasi
perkembangan fisik kaw asan dan kegiatan budidaya ke arah kaw asan lindung.
2) Pengenaan pajak kegiatan yang relatif lebih besar dan pengenaan denda terhadap
kegiatan yang menimbulkan dampak negatif bagi publik seperti gangguan
keamanan, kenyamanan dan keselamatan dalam rangka mengendalikan
perkembangan pemanfaatan ruang di kaw asan perkotaan.
3) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan budidaya di kaw asan daratan pesisir yang
memberikan dampak negatif dan mengakibatkan terjadinya kerusakan lingkungan di
perairan pesisir dan pulau-pulau kecil.
4) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan yang menyebabkan rusaknya garis pantai,
tatanan ekosistem, degradasi lingkungan dan hilangnya keseimbangan lingkungan
hidup di w ilayah pesisir dan pulau-pulau kecil.
5) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan budidaya di perairan yang menyebabkan
rusaknya ekosistem pesisir dan pulau-pulau kecil.
6) Pengenaan sanksi terhadap kegiatan budidaya laut yang mengakibatkan kerusakan
lingkungan lingkungan di perairan dan kerusakan ekologi pantai di w ilayah pesisir
dan pulau-pulau kecil.
7) Sanksi diberlakukan pada kegiatan penangkapan ikan yang tidak sesuai dengan
ketentuan perundang-undangan yang mengancam kelestarian lingkungan.

Tabel 7.2.1 Langkah-Langkah Pengendalian Kawasan Budidaya di Wilayah Pesisir Provinsi NAD
Jenis Kawasan
No Langkah-langkah Pengendalian
Budidaya
I Kawasan Pemanfaatan Ruang Laut
1 Daerah T ang kapan • Mengamankan z ona-z ona spawning dan nurser y ground dari berbagai bentuk anc aman
Ikan • Pengenaan sanksi hukum atau s anksi adat bagi pihak-pihak yang mengancam zona-zona
tersebut di atas
• Mengatur z ona fishing ground ( daer ah penangkapan i kan) agar ti dak tumpang-tindih
dengan zona spawning- ground (daerah pemijahan i kan) dan nursery gound (daerah asuhan
anakan i kan)

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 7


Buku Rencana

Jenis Kawasan
No Langkah-langkah Pengendalian
Budidaya
2 Budidaya Laut • Penetapan zona untuk keramba jaring apung (KJA) berada pada wilayah yang sebagian
besar ber kaitan dengan z ona 1A untuk penangkapan.
• Peletakan KJA pada zona produktif yang tidak terlalu kompetitif dan ting kat produksi les tari.
• Melakukan pemberdayaan kepada kel ompok nel ayan/petani tambak,
• Melakukan pendampingan pada kelompok nel ayan untuk bisa mengorganisasi kan diri
3 Budidaya Tambak • Mempertahankan kualitas pasokan sistem pengairan s umber air tawar dari sistem DAS
• Saluran pas ok di pisahkan dengan sal uran buang. Sal uran tambak dipisahkan dari saluran
air buangan dari permukiman/i ndus tri dan atau saluran irigasi pertanian (sawah).
• Saluran pas ok hanya berfungsi untuk mengalirkan air yang akan dimasukkan ke petak-
petak tambak (petak tandon dan petak pemeliharaan), sedang kan saluran buang hanya
berfungsi untuk mengalir kan air yang dibuang dari tambak.
• Setiap petak tambak dapat langsung mengambil air dari sal uran pas ok, dari bai k s aluran
pasok primer, dari saluran sekunder, maupun dari salur an pas ok tersier.
• Setiap petak tambak dapat membuang air langsung ke s aluran buang, bai k ke s aluran
buang primer, ke s aluran buang sekunder, atau ke sal uran buang tersier.
• Mengintegrasikan sistem pengairan dengan sempadan pantai dan sabuk hijau (green belt)
di muara dan pinggir sungai untuk mencegah dan mengurangi sedi mentasi, serta
memberikan kesempatan sebagai s pawning (tempat pemijahan), nursery (penetas an) dan
rearing (pembes aran l arva) ground.
• Melakukan pember dayaan kepada kelompok Kel ompok Petani T ambak (KPT) dan Badan
Musyawarah Petani T ambak (BMPT).
• Melakukan pendampingan pada kelompok nel ayan untuk bisa mengorganisasi kan diri
• Pengenaan sanksi hukum atau sanksi adat bagi pihak-pihak yang melanggar penerapan
sistem tersebut di atas.
• Lang kah-langkah rehabilitasi tambak (yang telah diujicobakan oleh kerjasama DKP, FAO
dan ACIAR) secara terinci terlampir. (Lihat Lampiran 6.5.1: Lang kah Rehabilitasi Lahan
Budidaya Peri kanan di Aceh)
4 Alur Pelayaran • Alur pelayar an har us diarahkan pada jalur bebas dari kegiatan perikanan budidaya
sehingga tidak terjadi tumpang tindi h kepenti ngan dan berorientasi pada kes elamatan
pelayaran
• Alur pelayaran perikanan tangkap harus memperhati kan alur tertentu (seperti pipa gas dan
kabel bawah laut)
II Kawasan Pertanian
5 Kawasan Pertanian • Memanfaatkan potensi tanah yang sesuai untuk peningkatan kegiatan produksi pangan
Lahan Bas ah lahan basah di kawasan peruntukkan pertanian, dengan tetap memperhati kan keles tarian
fungsi lingkungan hidup
• Mencegah konversi lahan pertani an bas ah yang pr oduktif dan beririgasi menjadi fungsi non-
pertanian melalui penerapan mekanisme ins entif- disinsentif (pengenaan paj ak perubahan
status lahan pertanian menjadi non pertani an)
• Pengenaan sanksi hukum atau sanksi adat bagi pihak- pihak yang melakukan konversi atas
lahan basah produktif pertani an.
• Mengarahkan per kembangan l ahan terbangun per kotaan dan perdesaan menj auhi
kawasan lahan bas ah yang produktif
• Penguatan peran kelompok tani agar memili ki daya tawar yang tinggi
• Menerapkan i ntensifikasi pertanian agar nilai produktif lahan bisa bersaing dengan jenis
aktivitas pemanfaatan lahan lainnya
6 Kawasan Pertanian • Memanfaatkan potensi tanah yang sesuai untuk peningkatan kegiatan produksi pangan
Lahan Kering pertanian lahan kering di kawasan peruntukkan pertani an, dengan tetap memperhatikan
kel estarian fungsi lingkungan hidup
• Mengarahkan per kembangan l ahan terbangun per kotaan dan perdesaan menj auhi
kawasan lahan kering yang produktif
• Penguatan peran kelompok tani agar memili ki daya tawar yang tinggi
7 Kawasan • Memanfaatkan potensi tanah yang sesuai untuk peni ngkatan kegiatan produksi per kebunan
Perkebunan dengan memperhati kan kelestarian fungsi lingkungan hidup
• Mengarahkan per kembangan l ahan terbangun per kotaan dan perdesaan menj auhi
kawasan perkebunan yang produktif
8 Kawasan • Memanfaatkan sumber daya mineral, energi dan bahan galian lainnya di kawas an
Pertambangan pertambangan untuk sebesar-bes ar kemakmuran rakyat, dengan tetap memelihara sumber
daya tersebut sebagai cadangan pembangunan yang berkelanjutan dan tetap
memperhati kan kaidah- kaidah pel estarian fungsi lingkungan hidup
• Pengawas an terhadap pelaks anaan kegiatan penelitian eks plorasi bahan tambang
• Menerapkan pengetatan mekanisme perijinan
• Pengenaan sanksi hukum atau sanksi adat bagi pihak-pihak yang melakukan eks ploitasi
dan ekspl orasi kawas an pertambangan dengan tidak r amah ling kungan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 8


Buku Rencana

Jenis Kawasan
No Langkah-langkah Pengendalian
Budidaya
9 Kawasan • Memanfaatkan potensi kawas an peruntukan i ndus tri untuk mening katkan nilai tambah
Peruntukan Industri pemanfaatan ruang dal am memenuhi kebutuhan r uang bagi pengembangan kegiatan
industri, dengan tetap mempertahankan keles tarian fungsi lingkungan hidup.
• Melakukan peng kajian dampak renc ana pembangunan industri terhadap wilayah pesisir
• Monitoring kegiatan oper asional industri terhadap wilayah pesisir
• Pengenaan sanksi hukum bagi indus tri yang melakukan operasi nya dengan tidak ramah
lingkungan dan menimbul kan pencemaran.
10 Kawasan Pariwisata • Memanfaatkan potensi keindahan alam dan budaya di kawasan pariwisata guna
mendor ong perkembangan pari wisata dengan memperhati kan kelestarian nilai-nilai budaya,
adat istiadat, mutu dan keindahan ling kungan alam dan kelestarian fungsi lingkungan hidup.
• Mengatur aktivitas wisata ses uai dengan daya tampung/ kapasitas anya
• Mengatur perkembangan fisi k pada permukiman pantai agar berorientasi pada view pantai
dan mempertahankan ruang publi k pantai untuk kegiatan pariwisata.
• Mengendalikan alih fungsi lahan kegiatan pariwisata menjadi pemanfaatan non-pariwis ata
yang cenderung memperburuk kualitas lingkungan dan kei ndahan objek wis ata.
• Menertibkan dan menata (dengan mekanisme ins entif- disinsentif) berbagai akti vitas sekitar
objek wisata yang tidak mendukung per kembangan obj ek wisata
• Pengenaan sanksi hukum atau sanksi adat bagi pihak-pihak yang mel akukan pelanggaran
atas sistem tersebut di atas .
11 Kawasan • Mengendalikan pertumbuhan fisik permukiman menjauhi daerah rawan benc ana alam dan
Permukiman kawasan lindung dengan mekanisme ins entif-disins entif
• Mengatur intensitas kepadatan dan kerapatan bangunan permukiman per kotaan s esuai
dengan standar kes ehatan lingkungan permukiman
• Mengendalikan alih fungsi lahan per muki man menj adi lahan non-permuki man yang
cenderung memperburuk kualitas lingkungan permukiman
• Mengupayakan perbai kan ling kungan hidup yang sesuai bagi pengembangan mas yarakat
Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

7.3. Arahan Pengendalian Pem anfaatan Ruang Kaw asan Strategis


Kegiatan pengawasan pemanfaatan ruang kaw asan strategis dilakukan melalui :
1. Pengaw asan analisis mengenai dampak lingkungan hidup dalam pengembangan berbagai
usaha dan kegiatan yang berskala besar di kaw asan strategis.
2. Pengaw asan terhadap proses pelaksanaan kegiatan berdasarkan prosedur dan tata cara
pemanfaatan ruang di kaw asan strategis agar terlaksana keserasian antar kegiatan.
3. Pengaw asan terhadap pelaksanaan kegiatan eksplorasi mineral dan air tanah, serta
kegiatan lain yang berkaitan dalam pencegahan bencana alam dan kaw asan strategis tetap
terjaga kelestarian fungsi lingkungan hidup, keamanan dan keberlanjutannya.
4. Pemantauan dan evaluasi dalam pemanfaatan ruang di kaw asan strategis.

Sedangkan kegiatan penertiban pemanfaatan ruang untuk kaw asan strategis dilakukan
melalui:
1. Penegakan prosedur perizinan dalam mendirikan bangunan untuk menjamin pelaksanaan
kegiatan telah sesuai peruntukan ruang dan kegiatan yang direncanakan.
2. Pemberian izin mendirikan bangunan berdasarkan peraturan dan perundang-undangan.

Pendayagunaan mekanisme perijinan pemanfaatan ruang dikakukan dengan:


1. Kebijakan insentif
a. Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan
kemudahan berinvestasi pada kaw asan pusat pertumbuhan w ilayah pesisir.
b. Memfasilitasi promosi potensi untuk menarik minat investasi dan pengembangan dunia
usaha pada pusat-pusat pertumbuhan w ilayah pesisir.
c. Membangun kelengkapan sarana dan prasarana penunjang kegiatan usaha dan
investasi pada pusat-pusat pertumbuhan w ilayah pesisir.
d. Mengembangkan infrastruktur dasar, kemudahan akses transportasi, pelayanan
administrasi dan lalulintas keuangan pada w ilayah pusat pertumbuhan pesisir.
e. Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan
kemudahan berinvestasi pada daerah-daerah tertinggal di w ilayah pesisir.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 9


Buku Rencana

f. Mengembangkan infrastruktur dasar, kemudahan akses transportasi, fasilitas pelayanan


pada daerah-daerah tertinggal di w ilayah pesisir.

2. Kebijakan disinsentif
a. Tidak dikeluarkan ijin lokasi baru pada kaw asan rawan bencana dalam rangka
membatasi perkembangan fisik kaw asan dan kegiatan budidaya
b. Pengenaan sanksi kegiatan yang memberikan dampak negatif dan mengakibatkan
terjadinya kerusakan lingkungan di kaw asan perlindungan ekosistem pesisir.
c. Pengenaan sanksi terhadap kegiatan yang menyebabkan rusaknya garis pantai, tatanan
ekosistem, degradasi lingkungan dan hilangnya keseimbangan lingkungan di kaw asan
perlindungan ekosistem pesisir.
d. Pengenaan sanksi terhadap kegiatan yang mengakibatkan kerusakan lingkungan di
perairan dan kerusakan ekologi pantai di kaw asan perlindungan ekosistem pesisir.
e. Pengenaan sanksi pada kegiatan penangkapan ikan yang tidak sesuai dengan
ketentuan perundang-undangan dan/ atau mengakibatkan/ mengancam kelestarian
lingkungan kaw asan perlindungan ekosistem pesisir.

Tabel 7.3.1. Langkah-Langkah Pengendalian Kawasan Strategis di Wilayah Pesisir Provinsi NAD
Jenis Kawasan
No Langkah-langkah dan Pengend alian
strategis
I Kawasan Strat egis b agi Pertumbuhan Ekonomi Pesisir
1 Kawasan Bahari • Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan kemudahan
Terpadu Banda berinvestasi pada kawasan bahari terpadu Banda Ac eh-Sabang.
Aceh-Sabang • Membangun kel engkapan pras arana penunj ang kegiatan us aha dan inves tasi pada pus at-pusat
pertumbuhan Banda Ac eh - Sabang.
• Mengembang kan infras truktur das ar, kemudahan akses trans portasi, pelayanan admi nistrasi
dan lalu lintas keuangan.
• Memfasilitasi promosi wilayah dan investasi pembangunan sarana penunj ang kegiatan
pariwisata dan Pelabuhan Bebas Sabang.
2 Kawasan Pusat • Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan kemudahan
Pertumbuhan Idi berinvestasi pada kawasan pusat pertumbuhan Idi Rayeuk.
Rayeuk dan • Membangun kel engkapan pras arana penunj ang kegiatan us aha dan inves tasi pada pus at-pusat
sekitarnya pertumbuhan Idi Rayeuk.
• Mengembang kan infras truktur das ar, kemudahan akses trans portasi, pelayanan admi nistrasi
dan lalu lintas keuangan.
• Memfasilitasi promosi wilayah dan investasi pembangunan sarana penunj ang Pelabuhan
Perikanan dan sektor industri.
3 Kawasan Pusat • Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan kemudahan
Pertumbuhan berinvestasi pada kawasan pusat pertumbuhan Labuhan Haji.
Labuhan H aji dan • Membangun kel engkapan pras arana penunj ang kegiatan us aha dan inves tasi pada pus at-pusat
Sekitarnya pertumbuhan Labuhan Haji.
• Mengembang kan infras truktur das ar, kemudahan akses trans portasi, pelayanan admi nistrasi
dan lalu lintas keuangan.
• Memfasilitasi promosi wilayah dan investasi pembangunan sarana penunj ang Pelabuhan
Perikanan Nus antara, pelabuhan Niaga, dan Sektor Pariwis ata.
4 Kawasan Pusat • Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan kemudahan
Pertumbuhan berinvestasi pada kawasan-kawasan pusat pertumbuhan Si ngkil.
Singkil dan • Membangun kel engkapan pras arana penunj ang kegiatan us aha dan inves tasi pada pus at-pusat
sekitarnya pertumbuhan Singkil.
• Mengembang kan infras truktur das ar, kemudahan akses trans portasi, pelayanan admi nistrasi
dan lalulintas keuangan.
• Memfasilitasi promosi wilayah dan investasi pembangunan s arana penunjang pariwis ata dan
pelabuhan dunia usaha pada pus at Singkil.
II Kawasan Strat egis Penang anan Kondisi Kritis Ling kungan

5 Kawasan Rawan • Membangun jal ur-jalur evakuasi pada daer ah-daerah permukiman yang tergolong rawan dari
Benc ana (tsunami, ancaman benc ana alam
banjir, tanah • Pemerintah kabupaten/ kota menerapkan disins entif melalui penetapan pajak yang tinggi
longsor, dan gempa terhadap pihak ketiga yang mengakibatkan perubahan fungsi lahan pada kawasan rawan
bumi) benc ana.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 10


Buku Rencana

Jenis Kawasan
No Langkah-langkah dan Pengend alian
strategis
6 Kawasan Strategis • Refer kembali mengenai Lang kah-Langkan Pengendalian Kawasan Lindung di Wilayah Pesisir
Kelestarian NAD (Tabel 6.1.1).
Lingkungan dan
Perlindungan Alam
III Kawasan Strat egis Pengemb angan Kawasan Tertinggal
7 Kawasan Tertentu • Memberikan kemudahan perijinan, prosedur pengembangan kegiatan usaha dan kemudahan
Pengembang an berinvestasi pada kawasan-kawasan tertinggal.
Kawasan • Memfasilitasi promosi wilayah dan potensi pengembangan wilayah untuk menarik minat
Tertinggal investasi dan pengembangan dunia usaha pada.
(Kabupaten Ac eh • Membangun keleng kapan s arana dan prasarana penunjang kegiatan usaha dan investasi pada
Singkil, Simeulue,
pusat-pus at pertumbuhan wilayah pesisir.
dan Aceh Jaya)
• Mengembang kan infras truktur das ar, kemudahan akses trans portasi, pelayanan admi nistrasi
dan lalulintas keuangan pada wilayah pus at pertumbuhan pesisir.
IV Kawasan Strat egis b agi Pertahan an dan Keam anan
8 Kawasan str ategis • Mengendalikan dampak negatif dari pembuangan amunisi militer terhadap ekosistem perairan
bagi Pertahanan
dan Keam anan

Su mber: Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VII - 11


Buku Rencana

BAB 8
ARAHAN KELEMBAGAAN PENATAAN
RUANG

Salah satu masalah pasca penyusunan penataan ruang adalah mengaplikasikan arahan kebijakan pengelolaan
melalui program-program yang nyata. Seringkali program-program tidak dapat dijalankan sesuai dengan
tujuan dan arahan karena beberapa kendala, seperti pendanaan, tidak adanya partisipasi masyarakat dan
dunia usaha, tidak konsistennya pengambil kebijakan di daerah, belum adanya aturan hukum yang tegas
mengatur serta tumpang tindihnya kewenangan lembaga-lembaga terkait. Dengan memperhatikan rencana,
mekanisme pengelolaan, dan pengendalian yang telah ditetapkan, bab ini akan memberikan arahan tindak
lanjut dari sisi kelembagaan sehingga permasalahan di atas dapat ditekan.

8.1. Badan Koordinator Pengelola Kaw asan Pesisir Terpadu


Kegiatan penataan ruang mencakup aspek perencanaan, pengelolaan, dan pemantauan serta
pengendalian yang didalamnya terlibat berbagai unsur dan elemen stakeholders. Pemantauan
dan pengendalian merupakan tahapan yang kritis dalam penataan ruang. Oleh karena itu
pemantauan dan pengendalian perlu dilakukan oleh suatu Badan Koordinator dibantu oleh
instansi-instansi yang berhubungan dengan pemanfaatan dan pengendalian ruang pesisir
dalam koordinasi Badan Koordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir Terpadu. Pemantauan juga
dapat dilakukan oleh lembaga-lembaga adat di masyarakat atau lembaga sw adaya masyarakat
serta kelompok kerja terpadu. Pemantauan dan pengendalian pemanfaatan ruang harus
ditunjang dengan pengembangan sistem kelembagaan Badan Koordinator Pengelolaan
Kaw asan Pesisir serta pembinaan tenaga staf dalam kualitas dan kuantitas yang memadai
dalam lembaga Badan Koordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir.

Dalam pemantauan dan pengendalian ini perlu ada indikator sosial ekonomi dan lingkungan
sebagai dasar penilaian. Kegiatan tersebut dilakukan berdasarkan data dan informasi aw al
sebelum pelaksanaan suatu program kegiatan dimulai dengan menyusun indikator pencapaian
hasil. Evaluasi dari pemantauan dan pengendalian adalah laporan periodik yang dapat
disampaikan pada Gubernur sebagai koordinator Badan Koordinator Pengelolaan Pesisir.
Laporan ini yang kemudian dijadikan eveluasi terhadap hasil kinerja dan selanjutnya menjadi
bahan untuk merevisi rencana, menyesuaikan dan menyempurnakan kegiatan dalam
peninjauan rencana tata ruang setiap 5 tahunnya, serta digunakan untuk mengevaluasi
kemampuan lembaga yang menangani program serta hasil yang dicapainya. Kelembagaan dan
kew enangan dari masing- masing instansi terkait dapat dilihat dalam tabel berikut :

Tabel 8.1.1. Kelembagaan Tata Ruang Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Perencanaan TTR Pemanfaatan Ruang Pengendalian
No Kegiatan Penyusun Perizinan
Wilayah Sektoral WAS DAL
Program Prinsip IMB/ Lokasi
A. Kawasan Lindu ng

1 Penyusunan RUT RW Stakeholders Stakeholders Stakeholders Pemerintah Dinas-Dinas Mas yarakat Aparat
Pesisir tingkat di tingkat tingkat Propinsi atau Kabupaten dan Dinas penegak
Propinsi Kabupaten Kabupaten Dinas-Dinas (berdasar hukum;
(BKPKP) Pem.Prop. TUPOKSI) Dinas-Dinas
2 Kawasan Bergambut Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan
Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 1


Buku Rencana

Perencanaan TTR Pemanfaatan Ruang Pengendalian


No Kegiatan Penyusun Perizinan
Wilayah Sektoral WAS DAL
Program Prinsip IMB/ Lokasi
3 Resapan Air Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan
Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
4 Sempadan Pantai Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan
Propinsi Propinsi Propinsi Kabupaten Kabupaten
5 Sempadan Sungai Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Pengairan Pengairan Pengairan Pengairan Pengairan
(DPU) Prop (DPU) Prop (DPU) Kab (DPU) Kab (DPU) Kab
6 Kawasan Sekitar Mata Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
air dan danau Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan
Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
7 Suaka Marga Satwa Dinas Dinas Dinas
Rawa Singkil Kehutanan Kehutanan Kehutanan
Kabupaten Kabupaten Kabupaten
8 Suaka Perikanan Pemerintah Pemerintah Pemerintah
Induk Udang dan Propinsi Propinsi; Propinsi
Penyu Pemerintah Pemerintah Pemerintah
Kabupaten Kabupaten Kabupaten
9 T aman Nasional Laut Pemerintah Pemerintah Pemerintah Pemerintah Pemerintah
Propinsi Propinsi Kabupaten Kabupaten Kabupaten
10 T aman wisata Laut Dinas Dinas Dinas Masy; Dinas Dinas
Kelautan & Kelautan dan Kelautan & Kelautan & Kelautan &
Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan
Prop & Kab Propinsi Kabupaten Kabupaten Kabupaten
11 Kawasan Pantai Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Berhutan Bakau Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kehutanan, Kehutanan
Propinsi Propinsi Kabupaten Dinas Kabupaten
Kelautan dan
Perikanan
Kabupaten
12 Daerah Perlindungan Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
T erumbu Karang Kehutanan Kehutanan Kehutanan Kelautan dan Kehutanan
Kabupaten Propinsi Kabupaten Perikanan Kabupaten
Kabupaten
13 Kawasan Rawan Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Bencana Pertambangan Prtambangan Prtambangan Prtambangan Prtambangan
Propinsi NAD Propinsi NAD Propinsi NAD Kabupaten Kabupaten
B. Kawasan Budida ya

14 T angkapan Ikan Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas


Kelautan & Kelautan & Kelautan & Kelautan & Kelautan &
Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan
Propinsi; Propinsi; Propinsi; Propinsi; Propinsi;
Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
15 Budidaya laut Dinas Dinas Dinas Masy; Dinas Dinas
Kelautan & Kelautan dan Kelautan & Kelautan & Kelautan &
Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan
Prop & Kab Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
16 Alur Pelayaran Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Navigasi, Navigasi, Navigasi, Navigasi, Navigasi,
Dephub Dephub Dephub Dephub Dephub
17 Pertanian Lahan Dipertan Dipertan Dipertan Dipertan Dipertan
Basah Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
18 Pertanian Lahan Dipertan Dipertan Dipertan Dipertan Dipertan
Kering Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
19 Kawasan Perkebunan Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Perkebunan Perkebunan Perkebunan Perkebunan Perkebunan
Propnsi Propnsi Kabupaten Kabupaten Kabupaten
20 Kawasan Perikanan Dinas Dinas Dinas Masy; Dinas Dinas
Kelautan & Kelautan dan Kelautan & Kelautan & Kelautan &
Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan Perikanan
Prop & Kab Propinsi Kabupaten Kabupaten Kabupaten
21 Kawasan Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Pertambangan Pertambngan Pertambngan Pertambngan Pertambngan Pertambngan
Propinsi Propinsi Kabupaten Kabupaten Kabupaten
22 Kawasan Industri Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Perindustrian Perindustrian Perindustrian Perindustrian Prindustrian
Propinsi Propinsi Kabupaten Kabupaten Kabupaten
23 Kawasan Pariwisata Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Pariwisata Pariwisata Pariwisata Pariwisata Pariwisata
Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
24 Kawasan Permukiman Dinas Dinas Dinas Dinas Dinas
Perkotaan dan Perkotaan & Perkotaan & Perkotaan & Perkotaan &
Permukiman Permukiman Permukiman Permukiman Permukiman
Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten Kabupaten
Su mber : Analisis Tim Penyusun RUTRW Pesisir NAD, 2007

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 2


Buku Rencana

Berkaitan dengan persoalan kelembagaan dalam aplikasi tata ruang, per masalahan biasanya
terkait dengan kurangnya koordinasi, ego sektoral masing- masing instansi pelaksana teknis,
keterbatasan pendanaan, tidak ada dukungan dari masyarakat atau kelompok dunia usaha
sebagai salah lembaga atau pemangku kepentingan dan keterbatasan kemampuan
sumberdaya aparat. Berdasarkan Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 147 Tahun 2004
tentang Pedoman Koordinasi Penataan Ruang, berikut diusulkan struktur kelembagaan
pengelola pesisir terpadu seperti gambar berikut:

Badan
Koordinator Penasehat Ilmiah &
Pengelola Penasehat Teknis :
Kawasan Pesisir
- Departemen T eknis
- Perguruan T inggi
Management

Gugus Tugas

Mas yarakat Pemerintahan Pemerintahan


Kabupaten/Ko ta Prov insi
LSM / KSM

Kelompok Inv estor Kelompok Kerj a


Pelaksana Teknis Dinas atau Instansi tiap Terpad u
Kabupaten/ Ko ta (berdasarkan isu)

Garis hubungan Koordinatif Garis hubungan Konsultatif

Gambar 8.1.1. Struktur Organisasi Badan Koordinator Pengelola Kawasan Pesisir Terpadu

8.2. Keanggotaan, Tugas dan Tanggung Jaw ab


1. Badan Koordinator Pengelola Kaw asan Pesisir Terpadu
Badan Koordinator Pengelola Kaw asan Boks 8.1. Badan Koordinator Pengelolaan
Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Kawasan Pesisir Terpadu
bertanggung jaw ab langsung pada gubernur
yang menjalankan urusan penyelenggaraan Pemerintahan Aceh sebagai salah satu pemerintahan
Pemerintahan Aceh, khususnya provinsi di Indonesia, merupakan satuan
pemerintahan daerah yang bersifat istimewa dan
mengkoordinir terhadap pelaksanaan khusus sebagaimana dimaks ud dalam Undang-
program-program tata ruang Aceh dan Undang Nomor 32 T ahun 2004 tentang pemerintahan
program tata ruang kabupaten/ kota yang daerah serta diakui oleh Undang-Undang Dasar
Negara Republi k Indonesia 1945. Pengakuan sec ara
melampaui lintas kabupaten. Wakil Gubernur formal terkait dengan kekhusus an pemerintahan Aceh
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam menjadi kemudian dituang kan dal am Undang-Undang Nomor
Ketua merangkap anggota dan 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Ac eh. Badan
koordinasi dapat berupa badan yang non struktural
bupati/w alikota pemerintahan daerah yang yang membantu gubernur dalam rangka penyusunan
wilayahnya mempunyai laut merupakan dan peng koordinasi an program atau kegiatan dari
dinas atau lembaga lain yang menyangkut tata ruang
anggota ex officio pada Badan Pengelola yang menjadi kewenangan provinsi.
Kaw asan Pesisir.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 3


Buku Rencana

Bupati/w alikota memilih satu perw akilan dari masing- masing pemangku kepentingan
termasuk lembaga adat baik formal maupun non formal yang masih aktif dari daerahnya,
perw akilan dari akademisi terkait, badan pengelola dari instansi terkait lain yang sudah ada
sebelum terbentuknya badan koordinator untuk menjadi anggota. Tugas dari badan ini
adalah membuat kebijakan dan melakukan koordinasi dalam penyelenggaraan program-
program kegiatan pengelolaan terpadu tata ruang Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam,
mendorong kabupaten/kota untuk membuat rencana tata ruang yang terpadu dengan tata
ruang provinsi, memantau pelaksanaan program-program tata ruang kabupaten/kota dan
mengkoordinir pelaksanaan program-program yang melampaui lintas kabupaten.

Adapun tangung jaw ab dari Badan Pengelola ini adalah :


a. Mengadopsi dan atau mengevaluasi Rencana Tata Ruang Pesisir Provinsi Nanggroe
Aceh Darussalam.
b. Merekomendasi kepada Gubernur untuk mendapatkan persetujuan usulan program –
program; perizinan prinsip dan kegiatan pemanfaatan ruang sesuai rencana tata ruang
untuk mendapat pendanaan.
c. Mendorong upaya mobilisasi sumberdaya (dana, teknologi, sumberdaya manusia) dari
investor luar.
d. Memfasilitasi penanganan tumpang tindih pengelolaan dan pemanfaatan ruang sesuai
RUTRW Pesisir.
e. Memfasilitasi dan mendorong kerjasama pengelolaan pesisir antar pemerintahan
Kabupaten/kota dan atau lembaga pemerintah lain dengan pihak-pihak lain yang terkait.
f. Mendelegasikan tugas kew enangan penyediaan dana operasional dalam rangka
pelaksanaan tugas-tugas kesekretariatan.

2. Manajemen
Anggota dari managemen badan koordinator pengelolaan pesisir diangkat dari orang yang
mempunyai kualifikasi dan kapasitas dalam menjalankan organisasi. Sekretaris
kabupaten/kota secara ex officio menjadi anggota dari managemen dibantu oleh staff/orang
yang berkompeten untuk membantu fungsi-fungsi seperti tercantum dalam tugas dan
tanggung jaw ab managemen. Gaji dan pengeluaran managemen lainnya dibebankan pada
kabupaten/kota melalui anggaran A PBD masing-masing. Adapun tugas dari managemen
yaitu memberikan dukungan dan mengkoordinasikan semua aspek usaha pengelolaan,
termasuk melibatkan para pemangku kepentingan w ilayah pesisir ditiap-tiap
kabupaten/kota. Secara insidentiil, managemen dapat diberikan tugas untuk mendukung
pengorganisasian kegiatan yang sifatnya lintas kabupaten/ kota. Dengan tugasnya yang
demikian itu, managemen mempunyai tanggung jaw ab yaitu :
a. Memberikan dukungan pada badan koordinasi, gugus tugas, penasehat ilmiah dan
teknis maupun kelompok kerja yang mencakup antara lain mempersiapkan agenda
pertemuan, mempublikasikan dan memfasilitasi pertemuan.
b. Memfasilitasi persiapan pr ioritas anggaran tahunan dan program kegiatan pengelolaan
pesisir, pencarian anggaran dana dari luar untuk kegiatan program khusus, menyiapkan
proposal penggalangan dana.
c. Mengumpulkan informasi mengenai hasil pengelolaan pesisir.
d. Membuat laporan tahunan mengenai kemajuan kegiatan pada Badan Koordinator
Pengelola Pesisir.
e. Memfasilitasi keter libatan masyarakat mengenai kegiatan pengelolaan pesisir.
f. Memfasilitasi program khusus seperti penelitian atau pemantauan.

3. Penasehat Ilm iah dan Teknis


Anggota tim teknis dan tim ahli ini merupakan orang-orang yang mempunyai kompetensi
dan menguasai dibidangnya terkait dengan pengelolaan dan pemanfaatan w ilayah pesisir
seperti perikanan, kelautan, pengelolaan data, ahli tata ruang, kehutanan pertambangan

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 4


Buku Rencana

dan lain-lain. Tugas dari tim ini adalah memberikan pedoman dan arahan serta memberikan
saran, masukan ilmiah dan teknis pada Badan Pengelola Kaw asan Pesisir dalam membuat
kebijakan pengelolaan pesisir agar rencana program pengelolaan kaw asan pesesir sesuai
dengan pertimbangan teknis maupun ilmiah. Tim ini dapat juga dimintai saran dan
pertimbangan pada gugus tugas dan w ajib diminta saran terhadap kegiatan diluar program
yang sudah ditetapkan, yang dilakukan oleh kelompok kerja terpadu. Oleh karenanya, tim
teknis dan ilmiah mempunyai tanggung jaw ab sebagai berikut :
a. Memberikan saran mengenai pengembangan, implementasi program, serta
pengaw asan jangka panjang.
b. Memberikan informasi ilmiah dan teknis mengenai w ilayah penelitian, sumber daya alam
dan penggunaannya bagi manusia.
c. Memberikan saran mengenai penelitian yang diperlukan untuk membuat dan
menyempurnakan program pengelolaan dan menjalankan tugas rencana kerja tahunan.
d. Memberikan masukan evaluasi dan teknis lainnya yang diperlukan.
e. Mengintegrasikan kajian-kajian ilmiah dengan pengalaman praktis di lapangan yang
berkaitan dengan pengelolaan yang berkelanjutan.

4. Gugus Tugas
Gugus tugas disini ada 2 yaitu gugus tugas provinsi dan gugus tugas kabupaten/kota.
Gugus tugas provinsi bertugas mengkoordinasikan dan memberi dukungan kepada upaya-
upaya yang akan dilakukan oleh kabupaten dan kota, serta mengembangkan strategi
pengelolaan kaw asan pesisir dan laut di seluruh provinsi sesuai dengan arahan dari
rencana tata ruang. Sedangkan gugus tugas kabupaten/kota bertugas mengaw asi
pelaksanaan program dan menjadi penghubung antara pemerintah daerah dan menjadi
penghubung antara pemerintah daerah dan desa. Anggota gugus tugas provinsi adalah
Kepala Bappeda provinsi, instansi atau badan pengelola ditingkat provinsi yang terkait, yang
dikoordinir oleh Kepala Bappeda. Sedangkan anggota gugus tugas kabupaten/kota adalah
Kepala Bappeda kabupaten/kota dan dinas atau instansi lain yang ada di kabupaten.

Adapun tanggung jaw ab dari gugus tugas secara umum yaitu :


a. Mengembangkan dan melaksanakan program-program pengaw asan pemanfaatan dan
perlindungan sumber daya lingkungan kaw asan pesisir.
b. Membantu dan mengembangkan kemampuan kelembagaan pelaksanaan teknis dalam
rangka pengelolaan teluk.
c. Memberikan rekomendasi berdasarkan masukan dari kelompok kerja dan pelaksana
teknis kepada dew an peneglola mengenai inisiatif prioritas program, kegiatan dan
anggaran untuk tahun berikutnya.
d. Merekomendasikan usulan mobilitas sumber daya dalam rangka memfasilitasi program
dan kegiatan pengelolaan.
e. Mengkomunikasikan pelaksanaan program dengan pemerintah daerah dan perw akilan
desa.
f. Membuat koordinasi antar gugus tugas.
g. Membuat koordinasi dengan institusi pada tingkat provinsi dan pusat.

5. Pelaksana Teknis
Anggota dari pelaksana teknis adalah lembaga pemerintah yang langsung terkait program-
program pengelolaan dan pemanfaatan ruang sesuai dengan arahan dari rencana tata
ruang provinsi atau kabupaten/kota. Secara umum tim teknis mempunyai tanggung jaw ab
untuk menjalankan program-program aksi pengelolaan dan pemanfaatan ruang kaw asan
pesisir yang telah disetujui dan disahkan oleh badan koordinator. Dalam hal ini leading
sektor diserahkan pada dinas atau instansi yang langsung berkepentingan dibaw ah
koordinasi dari gugus tugas masing- masing kabupaten/kota. Dengan demikian tanggung
jaw ab dari tim ini adalah :

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 5


Buku Rencana

a. Membantu gugus tugas dalam pelaksnaan program dan kegiatan yang terkait dengan
pengelolaan kaw asan pesisir.
b. Membantu pelaksanaan kegiatan yang diusulkan oleh kelompok kerja (berdasarkan
temuan pengelolaan isu di lapangan melalui gugus tugas).

6. Kelompok Kerja Terpadu


Pelaksanaan program selain dilaksanakan oleh pelaksana teknis juga dapat diserahkan
pada kelompok kerja terpadu. Lembaga ini tidak dalam satu struktur dengan organisasi
Badan Pengelola Kaw asan Pesisir. Kelompok kerja terpadu dapat berasal dari komponen
masyarakat dengan latar belakang tim peneliti, kelompok peduli lingkungan atau kelompok
masyarakat yang secara mandiri dan atau diserahi tugas oleh gugus tugas untuk membantu
melakukan analisa atau penelitian sebagai akibat pemanfaatan sumber daya alam dan
lingkungan, diluar program yang telah direncanakan. Dengan demikian kelompok kerja
terpadu ini mempunyai kew ajiban dan tanggung jaw ab :
a. Membuat rencana kerja kelompok yang akan diusulkan dalam upaya pengelolaan
terpadu terhadap isu-isu pemanfaatan dan perlindungan kaw asan pesisir.
b. Mengusulkan lokasi tertentu sebagai kaw asan implementasi penanggulangan dan
pemulihan kerusakan berdasarkan hasil kajian atau kegiatan.
c. Melakukan kajian- kajian teknis operasional yang berkaitan dengan degradasi dan
kerusakan sumberdaya dan lingkungan kaw asan pesisir dan penanggulangannya.
d. Mengusulkan temuan-temuan hasil kajian untuk perumusan kebijakan oleh gugus tugas.
e. Mengusulkan pedoman teknis pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan.

7. Masyarakat, LSM / KSM, dan Kelom pok Investor


Dalam beberapa kasus yang terjadi dilapangan, kegagalan pelaksanaan program tata ruang
salah satunya disebabkan adanya resistensi dari LSM/KSM sebagai kelompok kritis
penyeimbang, tidak mendapat dukungan dari masyarakat atau tidak mendapat tanggapan
positif dari kelompok investor. Hal ini diakibatkan mereka tidak dilibatkan dalam proses
perencanaan tata sehingga konsep tata ruang yang jadi tidak memihak pada kepentingan
masyarakat serta kurang mempunyai nilai jual ekonomis bagi para kelompok investor.
Padahal menurut Undang- Undang Penataan Ruang dan Undang- Undang Pemerintahan
Aceh, pola pemanfaatan ruang dipesisir untuk Pr ovinsi NAD hendaknya lebih
mengedepankan kearifan lokal misalnya, mensyaratkan keterlibatan dan peran aktif
masyarakat (panglima laut, syahbandar dan kabid, dll) dalam perencanaan kebijakan
pembangunan, ter masuk tata ruang. Peran tersebut bisa dengan memberdayakan dan
melibatkan lembaga adat pesisir dalam pengaturan ruang pesisir . Dalam struktur ini,
LSM/KSM, masyarakat dan investor bukan termasuk dalam struktur Badan Koordinasi
Pengelolaan Pesisir, tetapi mereka harus tetap dilibatkan dalam proses penetapan
kebijakan dan rencana-rencana aksi dari program tata ruang provinsi dan atau
kabupaten/kota. Mekanis me ini dapat dilakukan dengan perw akilan-perw akilan dari mereka
khususnya yang mempunyai kapabilitas dan kompeten dibidangnya, serta di Aceh
khususnya dengan menyertakan lembaga-lembaga adat yang keberadaannya formal
maupun non formal, seperti imum mukim. Dalam struktur ini, mereka dapat dimintai
sumbang saran dalam perencanaan kebijakan, melakukan koordinasi dengan gugus tugas,
pelaksana teknis dan kelompok kerja terpadu serta berhak mengaw asi aksi-aksi yang tidak
sejalan dengan arahan rencana program.

8.3. Kedudukan Badan Kordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir


Upaya pengkoordinasian pengelolaan kaw asan pesisir sehingga tugas berjalan sesuai dengan
arahan, salah satunya harus mendudukan badan tersebut sebagai institusi khusus yang berada
dan langsung bertanggung jaw ab pada gubernur. Badan koordinasi dapat berupa badan yang
non struktural yang membantu gubernur dalam rangka penyusunan dan pengkoordinasian

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 6


Buku Rencana

program atau kegiatan dari dinas atau lembaga lain yang menyangkut tata ruang yang menjadi
kew enangan provinsi. Oleh karenanya badan ini diberikan kew enangan yang luas untuk
mengklarifikasikan, mengkoordinir usulan program-program serta memfasilitasi kepentingan
antar dinas yang mempunyai kew enangan dalam satu ruang yang sama untuk disampaikan
pada gubernur selaku pengambil kebijakan. Ter masuk kew enangan disini adalah mengkaji
bersama beberapa dinas terkait dan tim ahli dari perguruan tinggi serta tokoh masyarakat
sehubungan dengan rencana investasi dari calon investor, untuk kemudian memberikan
rekomendasi keuntungan dan kerugian rencana investasi bagi Masyarakat Aceh agar gubernur
selaku pengambil kebijakan dapat menolak atau mener ima calon investor.

8.4. Arahan Pengembangan Kelem bagaan


Perw ujudan pengelolaan w ilayah pesisir dan laut di Provinsi NAD secara terpadu memerlukan
integrasi dan sinergi dari seluruh pihak-pihak pemangku kepentingan (stakeholders) untuk
bersama-sama mew ujudkan pembangunan w ilayah pesisir dan laut secara berkelanjutan
melalui beberapa arahan pengembangan kelembagaan dalam rencana tata ruang yaitu :
1. Penyertaan Masyarakat Pesisir melalui Program Pemberdayaan
a. Partisipasi Masyarakat antar-stakeholders Sinergi-Integrasi
Pendekatan partisipatif yang sinergis dan integratif ini terangkum sebagai ber ikut:
1) Pembangunan w ilayah pesisir harus mendorong tercipta dan berjalannya secara
efektif kemitraan (partnership) antara sektor swasta, masyarakat dan pemerintah.
2) Pembangunan w ilayah pesisir bukan hanya berorientasi pada pembangunan fisik,
tetapi mencakup pengembangan kapasitas masyarakat dan kelembagaan yang
efektif (institutional capacity building).
3) Pengembangan kapasitas melalui alih pengetahuan, teknologi, kemampuan
pembiayaan, serta penguatan kelembagaan, diharapkan mampu menciptakan
sebuah model yang berbasiskan kepada tindakan kolektif (collective action).
b. Pembangunan Berkelanjutan Berbasis pada Pemerataan Kesejahteraan Masyarakat
Pemanfaatan sumberdaya alam (perikanan, kelautan, pertambangan, hutan, dll)
diarahkan untuk kepentingan masyarakat sebagai upaya meningkatkan perekonomian
rakyat dengan pembangunan berkelanjutan untuk menjamin ketersediaan dan daya
dukung sumber daya untuk generasi selanjutnya. Penyebaran pusat kegiatan ekonomi
dan pembangunan infrastruktur ke berbagai daerah pesisir dan pulau-pulau yang
berpotensi harus intensif dilakukan untuk pemerataan pengembangan w ilayah NAD.
c. Kebijakan Pemberdayaan Masyarakat antar Stakeholders (Penerapan Sistem Ko-
Manajemen dalam Pengelolaan Sumber Daya Alam)
Ko-manajemen merupakan bentuk kerjasama antara pemerintah dengan masyarakat
(melalui organisasi masyarakat), yang masing- masing saling memberikan tanggung
jaw ab dalam menjalankan fungsi manejemennya.

2. Arahan Pengembangan Kelembagaan Terkait dengan Kebijakan Pemerintahan NA D


a. Peningkatan kemampuan sumberdaya aparat dalam persiapan pengelolaan Pelabuhan
Bebas Sabang.
b. Kebijakan pemerintah dalam upaya pengembangan kaw asan pesisir.
c. Pemberian insentif dan disinsentif guna mendukung konsistensi pelaksanaan rencana
tata ruang kaw asan pesisir.
Kebijakan insentif untuk memacu pengembangan w ilayah pesisir:
1) Pembangunan dan pengembangan prasarana dan sarana kaw asan pesisir
2) Kemudahan per ijinan kepada masyarakat dan investor yang akan memberi manfaat
bagi pengembangan kaw asan;
3) Penyusunan peraturan lain yang dapat mendukung iklim kondusif bagi
pemberdayaan masyarakat dan investasi untuk kaw asan pesisir. Kebijakan
disinsentif, membatasi pertumbuhan kegiatan atau usaha dengan tujuan untuk

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 7


Buku Rencana

mengamankan kaw asan perlindungan dan kaw asan penyangga dari segala jenis
kegiatan yang ter lalu cepat berkembang, antara lain penetapan peraturan yang ketat
dalam pemberian ijin di kaw asan yang direncanakan sebagai kaw asan lindung dan
penyangga.

Boks 8.2. Pengelolaan Pelabuhan Bebas dan Kekayaan Laut

Berdas arkan ketentuan Pas al 167 jo Pas al 170 jo Pasal 172 Undang-Undang Nomor 11 tahun 2006,
Pemerintah Provinsi NAD dan kabupaten/ kota mempunyai kewenangan untuk membangun atau mengelola
pelabuhan bebas. Kewenangan mengelola pelabuhan bebas Sabang menguntung kan secara ekonomi dan
dalam implementasinya terdapat koordinasi pengelol aan termasuk peruntukan lahan dan ruang. Berdas ar kan
Pasal 149 jo Pasal 156 U ndang-Undang Pemerintahan Aceh, kekayaan sumberdaya laut di bawah
kewenangan Pemerintahan Provinsi yang dapat dikelola untuk mewujudkan kesejahteraan mas yar akat.
Wilayah pesisir dan laut Provinsi NAD memili ki arti strategis dengan potensi sumber daya alam dan jasa-jasa
lingkungan yang kaya.

Sumber : UU No. 11 T ahun 2006

d. Kebijakan pendanaan bagi aparat teknis.


Konsekw ensi ditetapkannya tata ruang, Pemerintah NAD dan kabupaten/ kota harus
mempersiapkan dana yang memadai yang bersumber dari anggaran belanja dan atau
dari pihak sw asta yang melakukan investasi dikaw asan yang diperbolehkan.

3. Arahan Penetapan Aturan Hukum


Penetapan aturan hukum digunakan sebagai dasar institusi/ aparat untuk menindak para
pelanggar dengan menetapkan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi NAD
dalam Qanun, sehingga mempunyai kekuatan hukum yang mengikat. Rencana tata ruang
yang dituangkan dalam Qanun harus jelas batasan cakupan w ilayahnya sehingga tidak
overlapping. Secara ideal, Qanun rencana tata ruang harus memuat ketentuan sanksi
terhadap pelanggaran rencana tata ruang apakah pelanggaran lokasi atau pelanggaran
kegiatan. Kebijakan menjaga konsistensi Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir
Provinsi NAD mencakup:
a. Menghindar i adanya pemaksaan kehendak oleh investor.
b. Rencana tata ruang harus akomodatif terhadap pertumbuhan ekonomi.
c. Penyusunan dan implementasi rencana tata ruang harus melalui koordinasi antar
instansi terkait serta pemangku kepentingan.
d. Rencana tata ruang harus dapat dipahami secara jelas baik konsep maupun teknisnya
sehingga tidak menimbulkan kesulitan atau multitafsir dalam pelaksanaannya.
e. Membentuk dan memberdayakan Badan Koordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir
Aceh sebagai lembaga yang mengkoordinir pengelolaan dan pengaw asan pemanfatan
ruang pesisir.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami VIII - 8


Buku Rencana

BAB 9
Rekomendasi dan Catatan Penutup

Bab ini merupakan penutup dari Buku Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam. Dalam bagian ini merumuskan beberapa butir rekomendasi penting bagi pengelolaan wilayah
pesisir Provinsi NAD serta dilengkapi dengan draft akademik tentang rencana umum tata ruang wilayah
pesisir Provinsi NAD yang nantinya berguna untuk dikontribusikan sebagai salah satu masukan dalam
penyusunan produk hukum (Perda/Qanun) tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP).

9.1. Rekomendasi
Sesuai yang diamanatkan oleh UU No. 26 Tahun 2007 dan berdasarkan harapan agar RUTRW
Pesisir Provinsi NAD ini dapat operasional, maka RUTRW Pesisir Provisi Nanggroe Aceh
Darussalam perlu:
1. Diperkuat dengan payung hukum yang jelas. Adapun alternatif payung hukum tersebut
dapat berbentuk :
• Peraturan daerah (perda) atau Qanun tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam dimana rencana umum tata ruang w ilayah pesisir masuk
menjadi salah satu bagian di dalamnya.
• Peraturan Gubernur tentang rencana umum tata ruang w ilayah pesisir Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam.

2. Diperkuat dengan penyusunan rencana rinci kaw asan strategis w ilayah pesisir Provinsi
Nanggroe Aceh Darussalam yang telah diidentifikasi pada dokumen ini. Adapun kaw asan
strategis dalam rencana umum tata ruang w ilayah pesisir Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam yang perlu ditindaklanjuti dalam rencana rinci adalah sebagai berikut:
• Rencana Rinci Kaw asan Bahari Terpadu Banda Aceh-Sabang
• Rencana Rinci Pertumbuhan Ekonomi Pesisir WPP-A, WPP- B, WPP- C, dan WPP- D
• Rencana Rinci Kaw asan Tertinggal Wilayah Pesisir (Aceh Singkil dan Simeulue)
• Rencana Rinci Kaw asan Konservasi Laut Daerah (KKLD)
• Rencana Rinci Kaw asan Suaka Perikanan di Seruw ay dan Peureulak ( Induk Udang),
Simeulue, dan Pulau Bangkaru Kep. Banyak ( Habitat Penyu)
• Rencana Rinci Daerah Perlindungan Terumbu Karang

3. Melakukan inisiatif pengusulan agar Taman Wisata Laut (TWL) Kepulauan Banyak dapat
ditingkatkan statusnya menjadi Taman Nasional Laut (TNL).

9.2. Draft Akadem ik


Draft akademik tentang Rencana Umum Tata Ruang Wilayah (RUTRW) Pesisir Provinsi NAD
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam dokumen ini. Draft akademik tentang RUTRW
Pesisir Provinsi NAD yang nantinya berguna untuk dikontr ibusikan sebagai salah satu masukan
dalam penyusunan produk hukum ( Perda/Qanun) tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Provinsi ( RTRWP). Selengkapnya mengenai draft akademik dapat dilihat pada lampiran.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IX - 1


Buku Rencana

9.3. Catatan Penutup


Buku Rencana ini merupakan bagian dar i produk dokumen pekerjaan penyusunan Rencana
Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Pasca Tsunami.
Disusun sebagai bagian dari pelaksaan tugas yang telah dipercayakan kepada tim penyusun.
Buku Rencana ini tersusun atas 9 (sembilan) bab, yang memberikan arahan dan uraian tentang
berbagai perencanaan pola pemanfaatan ruang, penyusunan konsep dan strategi serta
rumusan kebijakan dan pengembangan program pembangunan yang terangkum dalam satu
kesatuan Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Pasca Tsunami.

Tim penyusun berharap dokumen ini dapat ber manfaat bagi semua pemangku kepentingan di
bidang pengembangan pesisir, laut dan pulau-pulau kecil. Tim penyusun mengucapkan ter ima
kasih atas semua bantuan dan kontribusi dari Tim Teknis dan Satker Pembinaan Keuangan dan
Perencanaan – Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) NAD- Nias.

Banda Aceh, Juni 2007

TIM PENYUSUN

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami IX - 2


Buku Rencana

DAFTAR PUSTAKA

Aslan, Laode M. 1998. Budi Daya Rumput Laut. Kanisius. Yogyakarta. 97 hal.

Allen, G. 2000.Marine Fishes of South – East Asia. PT. Java Books Indonesia. Jakarta. 292 p.

Arikunto Suharsimi . 2000. Manajemen Penelitian. Jakarta. Rineka Cipta.


Badan Penelitian dan Pengembangan. Departemen Per mukiman dan Prasarana Wilayah. 2002.
Metode, Spesifikasi dan Tata Cara.

Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. 2006.
Kajian Pengembangan Sumberdaya Pesisir dan Laut Pantai Timur dan Pantai Barat
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2003. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota
Lhokseumawe Tahun 2004-2014. Lhokseumaw e.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2003. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Aceh Barat Daya. Kabupaten Aceh Barat Daya.
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2003. Penyusunan Revisi Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) Kabupaten Aceh Besar. Kabupaten Aceh Besar.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2003. Rencana Umum Tata Ruang (RUTR)
Kawasan Kota Blang Pidie (Ibukota Kabupaten Aceh Barat Daya). Kabupaten Aceh
Barat Daya.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2004. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Nagan Raya. Kabupaten Nagan Raya.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2004. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Aceh Tamiang 2004-2013. Kabupaten Aceh Tamiang.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2005. Draft Awal Rencana Pembangunan Jangka
Menengah (RPJM) Provinsi NAD Tahun 2004-2009. Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam. Banda Aceh.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2006. Gambaran Umum dan Data Pokok
Pembangunan. Kabupaten Pidie. Pidie.
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2006. Rencana Umum Tata Ruang Daerah.
Kabupaten Aceh Barat Daya.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2006. Penyelesaian Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW) Kabupaten Bireuen dan Kawasan Permukiman Utama. Kabupaten Bireuen.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2006. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota
Langsa. Kota Langsa.
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2006. Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Aceh Besar dan Kawasan Permukiman Utama Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam. Kabupaten Aceh Besar.
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2006. Penyelesaian Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Aceh Timur dan Kawasan Permukiman Utama. Kabupaten Aceh Timur.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Daftar Pustaka - i


Buku Rencana

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2005. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Singkil. Kabupaten Singkil.
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2005. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Aceh Utara. Kabupaten Aceh Utara.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. 2005. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Simeulue. Kabupaten Simeulue.

Badan Perencanaan Pembangunan Daerah kerja sama Direktorat Penataan Ruang dan
Lingkungan BRR. 2007. Prosiding Diskusi Terbatas Kebijakan Pemanfaatan dan
Pengendalian Pemanfaatan Ruang Provinsi NAD Menuju Pembangunan Berkelanjutan.
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Provinsi NAD
2000-2005. 2006. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kota Sabang
2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kota Sabang.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kota Banda Aceh
2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kota Banda Aceh.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Besar 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Besar.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Pidie
2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Pidie.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten
Bireuen 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Bireuen.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Utara 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Utara.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kota
Lhokseumawe 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan
Perencanaan Pembangunan (BA PPEDA). Kota Lhokseumaw e.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Timur 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Timur.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kota Langsa
2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kota Langsa.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Tamiang 2000-2004. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Tamiang.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Daftar Pustaka - ii


Buku Rencana

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Jaya 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Jaya.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Barat 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Barat.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Nagan
Raya 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Nagan Raya.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Barat Daya 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan
Perencanaan Pembangunan (BA PPEDA). Kabupaten Aceh Barat Daya.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Selatan 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Selatan.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Aceh
Singkil 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Aceh Singkil.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten
Simeulue 2000-2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik (BPS) dan Badan Perencanaan
Pembangunan (BAPPEDA). Kabupaten Simeulue.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Aceh Dalam Angka 2005. Kerjasama Badan Pusat Statistik
dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe Aceh Darussalam.
Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kota Banda Aceh Dalam Angka 2005. Kerjasama Badan
Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe Aceh
Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Bireuen Dalam Angka 2005. Kerjasama Badan
Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe Aceh
Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kota Lhokseumawe Dalam Angka 2005. Kerjasama Badan
Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe Aceh
Darussalam. Banda Aceh.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kota Langsa Dalam Angka 2005. Kerjasama Badan Pusat
Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe Aceh
Darussalam. Banda Aceh.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Aceh Timur Dalam Angka 2005. Kerjasama
Badan Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe
Aceh Darussalam. Banda Aceh.
Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Aceh Jaya Dalam Angka 2005. Kerjasama
Badan Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe
Aceh Darussalam. Banda Aceh.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Daftar Pustaka - iii


Buku Rencana

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Aceh Barat Dalam Angka 2005. Kerjasama
Badan Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe
Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Nagan Raya dalam Angka 2005. Kerjasama
Badan Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe
Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Aceh Barat Daya Dalam Angka 2005.
Kerjasama Badan Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov.
Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Aceh Selatan Dalam Angka 2005. Kerjasama
Badan Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe
Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Kabupaten Aceh Singkil Dalam Angka 2005. Kerjasama
Badan Pusat Statistik dan Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Prov. Nanggroe
Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Pusat Statistik (BPS). 2005. Indeks Pembangunan Manusia. Direktorat Analisis Statistik.
Prov. Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NAD- NIAS. 2006. Studi Integrasi Pengembangan Banda
Aceh-Sabang dan Sekitarnya. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.
Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi NA D-NIAS. 2006. Studi Pengembangan Tata Ruang Kota
Balohan Sabang. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Sabang.

Badan Standar Nasional (BSN). 2004. Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan
Sederhana Tidak Bersusun di Daerah Perkotaan. Standar Nasional Indonesia. Jakarta.

Barbier, E.B, Acreman, M. and Know ler, D. 1997. Economic Valuation of Wetlands : A Guide for
Policy Makers and Planners. Ramsar Convention Bureau, Gland, Sw itzerland.
Boney. 1989. Phytoplankton. Edw ard Co. 245p.
Bougis, P. 1979. Marine Plankton Ecology. Elsevier Pub. Co. 186p.

CERC. 1984. Shore Protection Manual, US Army Coastal Engineering Research Center,
Washington (SPM, 1984).

Cintron, G, dan Y. S Novelli. 1984. Methods of Studying Mangrove Structure dalam Editor
Snedaker, S. C. dan Snedaker. J. S. The Mangrove Ecosystem: Research Metods.
UNESCO Paris, France. pp 91-113.

Curtis, J. T. 1959. The Vegetation of Wincosin, an Ordination of Plantcommunities. University of


Wincosin Press, Madison.

Dinas Kelautan dan Perikanan. 2005. Perikanan dalam Angka Provinsi NAD Tahun 2004.
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.
Dinas Per ikanan dan Kelautan Provinsi NAD. 2006. Survey Potensi Sumberdaya Induk Udang
Windu Pasca Tsunami.

Dirjen Perikanan Tangkap, DKP. 2005. Pengembangan Ekonomi Wilayah Berbasis Kelautan
dan Perikanan di Tepi Barat Sumatera.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Daftar Pustaka - iv


Buku Rencana

Dinas Perkotaan dan Per mukiman. 2006. Penyusunan Indikator Makro Perencanaan Dan
Pengembangan Ekonomi-Sosial-Budaya (EKOSOB). Provinsi Nanggroe Aceh
Darussalam. Banda Aceh.

Dinas Perkotaan dan Per mukiman. 2006. Penyelesaian RTRW Kabupaten Aceh Selatan dan
Kawasan Permukiman Utama Kota Tapak Tuan (Buku II RDTR Kota Tapak Tuan).
Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh.

Dinas Perkotaan dan Per mukiman. 2006. Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Pidie dan Kawasan Permukiman Utama . Kabupaten Pidie
Dinas Per kotaan dan Per mukiman. 2006. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten
Aceh Jaya dan Kawasan Permukiman Utama. Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam.
Banda Aceh
Dinas Perkotaan dan Per mukiman. 2006. Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota
Banda Aceh. Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Banda Aceh
DKP. 2002. Modul Sosialisasi dan Orientasi dan Penataan Ruang Laut, Pesisir dan Pulau-pulau
Kecil. Direktorat Jenderal Pesisir dan Pulau-pulau Kecil, Departemen Kelautan dan
Per ikanan.
DKP Pr ovinsi NA D. 2003. Studi Perencanaan Pengembangan Pembangunan Kawasan Pesisir
(Budidaya dan Penangkapan) Provinsi NAD.

English, S., C. Wilkinsons and V. Baker. 1997. Mangrove, Bioethics and The Environment.
Prociding of International Bioethics Workshops in Madras ; Biomanagement of
Biogeoresources. Department of Zoology, University of Madras, Guindy Campus,
Chenai.
Emery, W.J. and R.E Thomson. 1998. Data Analysis Methods in Physical Oceanography.
Elsevier Science Publishers, UK. Pergamon. 634 pp.

Foster, R., A. Hagan, N. Pirera, C.A. Gunaw an, I. Silaban, Y. Yaha, Y. Manuputty, I. Hazam and
G. Hodgson. 2006. Tsunami and earthquake damage to coral reefs of Aceh, Indonesia.
Reef Check Foundation, Pacific Palisades, California USA 33pp.

Gloerfelt-Tarp, T & P.K. Kailola, 1991. Traw eld Fishes of Southern Indonesia and Northwestern
Australia. ADAB-DGFI-GATC. 406p.

Gunder mann, N & D.M. Popper, 1984. Notes on the Indo Pasific Mangal Fisheries and on
Mangrove Related Fisheries. W. Junk Pub. 320p.
Hodgson G, L Mohajerani, J Liebeler, D Ochavillo, CS Shuman. 2003. MAQTRA C: Mar ine
Aquarium Trade Coral Reef Monitoring Protocol. Reef Check, Institute of the
Environment, University of California, Los Angeles, Los Angeles, CA. 55 p.

Jonsson dkk., 1990. dalam Tutorial Surface Water Modelling System 8.1. Enginer and
Researchment. USA.
Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: 034 Tahun 2002 tentang Pedoman
Penyusunan Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil.

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor: 51 Tahun 2004 tentang Baku Mutu Air
Laut.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Daftar Pustaka - v


Buku Rencana

Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor: Kep-42/ MENLH/10/1996 tentang Baku
Mutu Air Laut.
Kitamura, S., Anw ar, C., Chaniago, A. dan Baba, S. 1997. Handbook of Mangrove in Indonesia ;
Bali dan Lombok. International Society for Mangrove Ecosystem. Denpasar. 119 pp.

Krebs, C. J. 1989. Ecologica ; Methodology. Harper and Row Publisher. New York. 654 pp.
Lakhan, V.C. and A.S Trenhaile. 1989. Applications in Coastal Modelling. Elsevier Science
Publishers, Netherlands, 387 pp.

Latief, H. 2002. Oseanografi Pantai Volume 1. Departemen Geofisika dan Meteorologi. ITB,
Bandung. 162 hlm.

Low e-McConnell, R.H., 1991. Ecological Studies in Tropical Fish Communities. Cambridge
Press. 392p.
Martoyo, dkk. 2006. Budidaya Teripang. Penebar Sw adaya. Depok. 75 hal.

Mueller – Dombois, D and Ellenberg, H. 1974. Aims and Methodes of Vegetation Ecology. John
Willey. London.

Mulyadi, 1985. Zooplankton di Beberapa Perairan Mangrove Indonesia. Majalah Oseana. Vol
10. LON-LIPI. Hal 21-23.
New ell, G.E.,and New ell, R.C. 1977. Marine Plankton.A Practical Guide .5th Ed.,Hutchinson &
Co Publisher Ltd., London.

Nirnama. 1988. Ensiklopedia Indonesia. Seri Fauna Ikan. Ichtiar Baru. 216 hal.
Noor, Y. R., Khazali, M. dan I. N. N. Suryadiputra. 1999. Panduan Pengenalan Mangrove di
Indonesia. PKA/WI- IP, Bogor, 220 hlm.

Odum, P. E. 1993. Dasar-dasar Ekologi. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta. 630 hlm.
Omori, T dan T. Ikeda, 1984. Methods in Marine Zooplankton Ecology. John Willey and Sons,
Inc, NewYork.

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 11 Tahun 2006 tentang Daftar Kaw asan
Lindung.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2001 tentang Raw a.


Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas
Air dan Pengendalian Pencemaran Air
Pratikto, W.A. 2005. Integrated Estuary Management Policy. Dirgen. Marine, Coastal, and Small
Island Affairs, Jakarta.
Ramsar Convention Secretariat, 2004. Ramsar handbook for the w ise use of wetlands:
Managing w etland. 2nd Edition Ramsar Convention Secretariat, Gland, Sw itzerland.

Ramsar Convention Secretariat, 2004. Ramsar handbook for the w ise use of w etlands: Wetland
inventory. 2nd Edition Ramsar Convention Secretariat, Gland, Sw itzerland.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Daftar Pustaka - vi


Buku Rencana

Ramsar Convention Secretariat, 2004. Ramsar handbook for the wise use of w etlands: Coastal
management. 2nd Edition Ramsar Convention Secretariat, Gland, Sw itzerland.
Ramsar Convention Secretariat, 2004. Ramsar handbook for the w ise use of wetlands:
Peatlands. 2nd Edition Ramsar Convention Secretariat, Gland, Sw itzerland.

Romimohtarto, K. dan Sri Juw ana, 1998. Plankton Larva Hewan Laut. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Oseanologi – LIPI. 527 hal.

Romimohtarto, K. dan Sri Juw ana, 2001. Biologi Laut. Ilmu Pengetahuan Tentang Biota Laut.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Oseanologi – LIPI. 526 hal.
Rudi, E. 2005. Kondisi terumbu karang di Perairan Sabang Nanggroe Aceh Darussalam setelah
Tsunami. Majalah Ilmu Kelautan. Vol 10(1):50-60

Saanin, H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Bina Cipta Bogor. 508 hal.
Sachlan, M. 1982. Planktonologi. Corespondence Cource Center. Jakarta. 103 hal.

Setiaw an, A. 2001. Struktur dan Komposisi Vegetasi Mangrove di Pulau Ajkwa dan Kamora,
Kab. Mimika, Papua. FPIK Undip (Laporan Skripsi ).

Soemitro, Ronny Hanitio. 2005. Penelitian Hukum. Jakarta Prenada Media. Jakarta.

Sparre, P dan Venema S.C. 1999. Introduksi Pengkajian Stok Ikan Tropis. Organisasi Pangan
dan Pertanian Dunia (FAO)- Pusat Penelitian dan Pengembangan Perikanan, Badan
Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Terj.), Jakarta. Indonesia.

Suharsono. 2004. Jenis-jenis Karang di Indonesia. Pusat Penelitian Oseanografi-LIPI. Jakarta.


Surachmad, W.1980. Dasar dan Teknik Research. Tarsito. Bandung.

Sumich, J.L., 1992. An Introduction to the Biology of Marine Life. Wm. C. Brow n Publisher, New
York. 449p.
Syahid, M. dkk. 2006. Budidaya Udang Organik secara Polikultur. Penebar Sw adaya. 2006. 75
hal.
Sze, P., 1993. A Biology of the Algae. WC. Brow n Pub. 259p.
Tarigan,R. 2004. Perencanaan Pembangunan Wilayah. PT. Bumi Aksara. Jakarta.

Tomlinson, P. B. 1994. The Botany of Mangrove. Cambridge University Press, New -York. 419
pp.
Triatmodjo, B., 1999. Teknik Pantai. Universitas Gajah Mada. Yogyakarta. 397 hlm.

Tunggal, H. S. 2006. Peraturan Pelaksanaan Undang-Undang Pengelolaan Lingkungan Hidup.


Harvarindo. Jakarta. 253 hal.
Wilhm, J. T dan Doriss. 1986. Fundamental of Ecology. Drenker Inc. 123 – 125 pp.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Daftar Pustaka - vii


Buku Rencana

DRAFT AKADEMIK POINTERS


PENYUSUNAN QANUN TATA RUANG PESISIR
PROVINSI NAD
Dalam rangka memberikan dasar hukum agar penataan ruang w ilayah pesisir mempunyai
kekuatan hukum yang mengikat bagi masyarakat dan pejabat pemberi izin, maka perlu
ditetapkan dalam Qanun Pemerintah Provinsi Nanggroe Aceh Darusalam. Hal ini sebagai
penjabaran dari kew enangan pemer intah provinsi khususnya berdasarkan Undang-Undang
Nomor 11 tahun 2006 tentang Pemer intahan Aceh serta Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007
tentang Penataan Ruang. Qanun tata ruang pesisir ini tidak berdiri sendiri tetapi merupakan
bagian dar i Qanun Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi, yang terdiri dari tata ruang darat dan
Pesisir ter masuk w ilayah laut sampai dengan batas 12 mil dari gar is pantai yang menjadi
kew enangan pengelolaan pemerintahan provinsi. Berdasarkan hasil kajian dan kegiatan dalam
penyusunan tata ruang pesisir, beberapa point yang perlu dimasukkan dan diatur dalam Qanun
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Nanggroe Aceh Darusalam tahun 2007-2027 adalah
sebagai berikut:

a. Dasar pertim bangan:


Disusunnya rencana tata ruang pesisir Provinsi Nanggroe Aceh Darusalam dalam rangka
terw ujudnya harmonisasi penataan ruang w ilayah pesisir secara terpadu dan berkelanjutan
serta dapat menjadi pedoman bagi semua Kabupaten/Kota dalam penyelenggaraan
penataan ruang di w ilayah pesisir untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat pesisir
yang madani dan bercirikan islam.

b. Peraturan Hukum Terkait:


Selain kedua undang-undang tersebut diatas sebagai nor ma hukum dan standar yang
dipedomani dalam perencanaan penataan ruang, pemerintah provinsi juga harus
memperhatikan beberapa peraturan hukum terkait dengan penyelenggaraan penataan
ruang, yaitu meliputi:
1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok- Pokok Agraria
2. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1983 tentang Zona Ekonomi Eksklusif
3. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati
dan Ekosistemnya
4. Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 tentang Kepariw isataan
5. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Pemukiman
6. Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1992 tentang Cagar Alam
7. Undang-Undang Nomor 21 Tahun 1992 tentang Pelayaran
8. Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1996 tentang Perairan Indonesia
9. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup
10. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan
11. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 1999 Tentang Penyelenggaraan Keistimew aan
Propinsi Daerah Istimew a Aceh
12. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara
13. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
14. Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 Tentang Pembentukan Peraturan Perundang-
Undangan
15. Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan
16. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah
17. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-1


Buku Rencana

18. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemer intahan Aceh


19. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
20. Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 1984 tentang Pengelolaan Sumber Daya
Alam Hayati di Zona Ekonomi Eksklusif.
21. Peraturan Pemerintah Nomor 18 tahun 1994 Tentang Pengusahaan Pariw isata Alam
di Zona Pemanfaatan Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Alam
22. Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 1996 tentang Pelabuhan
23. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional
24. Peraturan Pemerintah Nomor 62 Tahun 1998 Tentang Penyerahan Sebagian Urusan
Pemerintah di bidang Kehutanan pada Daerah
25. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kaw asan Suaka Alam dan
Kaw asan Pelestarian Alam
26. Peraturan Pemer intah Nomor 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran
dan/atau Perusakan Laut
27. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan Hidup
28. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2001 tentang Kepelabuhanan
29. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air
30. Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2002 tentang Hak Dan Kew ajiban Kapal Asing
Dalam Melaksanakan Lintas Damai Melalui Perairan Indonesia
31. Peraturan Pemerintah Nomor 37 Tahun 2002 tentang hak dan kew ajiban kapal dan
pesaw at udara asing dalam melaksanakan hak lintas alur laut kepulauan melalui alur
laut kepulauan yang ditetapkan
32. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2002 tentang Daftar Koordinat Geografis Titik
– Titik Garis Pangkal Kepulauan Indonesia
33. Peraturan Pemerintah Nomor 54 Tahun 2002 tentang Usaha Perikanan
34. Peraturan Pemerintah RI Nomor 45 Tahun 2004 Tentang Perlindungan Hutan
35. Peraturan Pemerintah RI Nomor 16 Tahun 2005 Tentang Pengembangan Sistem
Penyediaan Air Minum
36. Peraturan Pemerintah RI Nomor 20 Tahun 2006 Tentang Irigasi
37. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tentang Tata Hutan dan Penyusunan
Rencana Pengelolaan Hutan, Serta Pemanfaatan Hutan
38. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kaw asan Lindung
39. Keputusan Presiden Nomor 161 Tahun 1999 tentang Dew an Maritim Indonesia
40. Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Nasional ( RPJMN 2004-2009)
41. Peraturan Pr esiden Nomor 30 Tahun 2005 Tentang Rencana Induk Rehabilitasi Dan
Rekonstruksi Wilayah Kehidupan Masyarkat Provinsi Nanggoe Aceh Darussalam Dan
Kepulauan Nias Provinsi Sumatra Utara
42. Peraturan Pr esiden Nomor 78 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Pulau – Pulau Kecil
Terluar
43. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 68/PRT/1993 tentang Garis Sempadan
Sungai dan Bekas Sungai
44. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 41 Tahun 2000 Tentang Pedoman
Umum Pengelolaan Pulau- Pulau Kecil yang Berkelanjutan dan Berbasis Masyarakat
45. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 45 Tahun 2000 Tentang Per izinan
Usaha Perikanan
46. Keputusan Menter i Lingkungan Hidup Nomor 4 Tahun 2001 Tentang Kriteria Baku
Kerusakan Terumbu Karang
47. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 7 Tahun 2001 Tentang Pejabat
Pengaw as Lingkungan Hidup dan Pejabat Pengaw as Lingkungan Hidup Daerah

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-2


Buku Rencana

48. Keputusan Menteri Kelautan dan Per ikanan Nomor 58 Tahun 2001 Tentang Sistem
Pengaw asan Masyarakat dalam Pengelolaan dan Pemanfaatan Sumber Daya
Per ikanan dan Kelautan
49. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 60 Tahun 2001 Tentang Penataan
Penggunaan Kapal Ikan di Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia
50. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 02 Tahun 2002 Tentang Pedoman
Pelaksanaan Pengaw asan Penangkapan Ikan
51. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 10 Tahun 2002 Tentang Pedoman
Umum Perencanaan Pengelolaan Pesisir Terpadu
52. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 34 Tahun 2002 tentang Pedoman
Penyusunan Tata Ruang Laut, Pesisir dan Pulau- Pulau Kecil
53. Keputusan Menteri Kelautan dan Per ikanan Nomor 46 Tahun 2002 Tentang
Organisasi dan Tata Kerja Pelabuhan Perikanan Pantai
54. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 56 Tahun 2002 Tentang Pedoman
Umum Pengaw as Penataan Lingkungan Hidup Bagi Pejabat Pengaw as
55. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 58 Tahun 2002 Tentang Tata Kerja
Pejabat Lingkungan Hidup di Propinsi / Kabupaten Kota
56. Keputusan Menteri Per mukiman dan Prasarana Wilayah Nomor 327/KPTS/2002
tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang.
57. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 40 Tahun 2003 Tentang Kriteria
Perusahaan Perikanan Skala Kecil dan Skala Besar di Bidang Usaha Penangkapan
Ikan
58. Keputusan Menter i Lingkungan Hidup Nomor 115 Tahun 2003 Tentang Penentuan
Status Mutu Air.
59. Keputusan Bersama Menteri Lingkungan Hidup, Kejaksaan, Kepolisian Nomor
Kep.04/MENLH/04/2004, Kep.208/A/J.A/04/2004, Kep.19/IV/2004 Tentang Penegakan
Hukum Lingkungan Terpadu (SATU ATA P) antara Menteri Lingkungan Hidup,
Kejaksaan dan Kepolisian
60. Keputusan Menteri Kelautan dan Per ikanan Nomor 10 Tahun 2004 Tentang
Pelabuhan Perikanan
61. Keputusan Menteri Kelautan dan Per ikanan Nomor 11 Tahun 2004 Tentang
Pelabuhan Pangkal bagi Kapal Ikan
62. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 39 Tahun 2004 tentang Pedoman
Umum Investasi Pulau- Pulau Kecil.
63. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 2004 Tentang Baku Mutu Air
Laut.
64. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 17 Tahun 2006 Tentang Izin
Usaha Penangkapan Ikan
65. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
Terbuka Hijau di Kaw asan Perkotaan
66. Peraturan Daerah Propinsi Daerah Istimew a Aceh Nomor 2 Tahun 1990 Tentang
Pembinaan dan Pengembangan Adat Istiadat, Kebiasaan-Kebiasaan Masyarakat
Beserta Lembaga Adat di Propinsi Istimew a Aceh
67. Peraturan Daerah Propinsi Daerah Istimew a Aceh Nomor 3 Tahun 2000 Tentang
Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Majelis Permusyaw aratan Ulama ( MPU)
Propinsi Daerah Istimew a Aceh
68. Peraturan Daerah Propinsi Daerah Istimew a Aceh Nomor 7 Tahun 2000 Tentang
Penyelenggaraan Kehidupan Adat
69. Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 14 Tahun 2002 tentang
Kehutanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
70. Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 15 Tahun 2002 tentang Per izinan
Kehutanan Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-3


Buku Rencana

71. Peraturan Daerah / Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 16 Tahun
2002 tentang Pengelolaan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan
72. Peraturan Daerah / Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 17 Tahun
2002 tentang Izin Usaha Perikanan
73. Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 20 Tahun 2002 tentang
Konservasi Sumber Daya Alam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
74. Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 21 Tahun 2002 tentang
Pengelolaan Sumber Daya Alam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
75. Qanun Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 2 Tahun 2003 tentang Susunan
Kedudukan dan Kew enangan Kabupaten/Kota Dalam Propinsi Nanggroe Aceh
Darussalam
76. Qanun Pr ovinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 3 Tahun 2003 tentang Susunan
Kedudukan dan Kew enangan Pemerintahan Kecamatan dalam Propinsi Nanggroe
Aceh Darussalam
77. Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 4 Tahun 2003 tentang
Pemerintahan Mukim dalam Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam
78. Qanun Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Nomor 5 Tahun 2003 tentang
Pemerintahan Gampong dalam Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam

c. Ketentuan Umum
Ketentuan umum berisikan beberapa pengertian-pengertian dasar yang diatur dalam
Qanun. Pengertian-pengertian dasar yang perlu dimasukkan dalam Qanun yang mengatur
masalah tata ruang w ilayah pesisir antara lain:
1. Provinsi adalah daerah provinsi Nanggroe Aceh Darussalam yang merupakan
kesatuan masyarakat hukum yang bersifat istimew a dan diberi kew enangan khusus
untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan
masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundang-undangan dalam sistem
dan prinsip Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945, yang dipimpin oleh seorang Gubernur.
2. Kabupaten/kota adalah bagian dari daerah provinsi Aceh sebagai suatu kesatuan
masyarakat hukum yang diberi kew enangan khusus untuk mengatur dan mengurus
sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan
peraturan perundang-undangan dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan Republik
Indonesia berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945, yang dipimpin oleh seorang bupati/w alikota.
3. Pemerintah Aceh adalah unsur penyelenggara pemer intahan Aceh yang terdiri atas
Gubernur dan perangkat daerah Aceh.
4. Gubernur adalah kepala Pemerintah Aceh yang dipilih melalui suatu proses
demokratis yang dilakukan berdasarkan asas langsung, umum, bebas, rahasia, jujur,
dan adil.
5. Pemerintah Kabupaten/Kota adalah unsur penyelenggara pemerintahan daerah
kabupaten/ kota di Provinsi Aceh yang terdiri atas bupati/w alikota dan perangkat
daerah kabupaten/kota.
6. Bupati/w alikota adalah kepala pemerintah daerah kabupaten/kota di Propinsi Aceh
yang dipilih melalui suatu proses demokratis yang dilakukan berdasarkan asas
langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil.
7. Ruang adalah w adah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara,
termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan w ilayah, tempat manusia dan
makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
8. Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Aceh selanjutnya disebut dengan RTRW
Propinsi adalah arahan kebijaksanaan dan strategi pemanfaatan ruang yang menjadi
pedoman bagi penataan ruang w ilayah propinsi yang merupakan dasar dalam
penyusunan program.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-4


Buku Rencana

9. Tata ruang adalah w ujud struktur ruang dan pola ruang.


10. Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
11. Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu w ilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
12. Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
13. Penyelenggaraan penataan ruang adalah kegiatan yang meliputi pengaturan,
pembinaan, pelaksanaan, dan pengaw asan penataan ruang.
14. Pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan hukum bagi
Pemerintah provinsi, dan masyarakat dalam penataan ruang.
15. Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan kinerja penataan ruang
yang diselenggarakan oleh pemerintah provinsi dan masyarakat.
16. Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan penataan ruang
melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian
pemanfaatan ruang.
17. Pengaw asan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan ruang
dapat diw ujudkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
18. Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan
pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.
19. Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mew ujudkan struktur ruang dan pola ruang
sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program
beserta pembiayaannya.
20. Pengendalian pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mew ujudkan tertib tata ruang.
21. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur
terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau
aspek fungsional.
22. Wilayah pesisir adalah daerah pertemuan antara darat dan laut baik kering maupun
terendam air yang masih dipengaruhi sifat-sifat laut seperti pasang surut, angin laut,
dan perembesan air asin, dimana batas terluar ke arah darat adalah sebelah hulu dari
desa pantai, sedangkan batas ke arah laut adalah bagian laut yang masih dipengaruhi
oleh proses alami yang ter jadi di darat seperti sedimentasi dan aliran air taw ar,
maupun yang disebabkan karena kegiatan manusia di darat.
23. Wilayah Pengembangan Pesisir yang selanjutnya disebut dengan WPP adalah sistem
pusat perkotaan pesisir yang ditunjang oleh sub-sub pusat wilayah belakang
(hinterland) guna menarik dan mengembangkan potensi pesisir dan kelautan secara
optimal;
24. Kaw asan adalah w ilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.
25. Kaw asan lindung adalah w ilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya
buatan.
26. Kaw asan budi daya adalah w ilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia, dan sumber daya buatan.
27. Kaw asan perdesaan adalah w ilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian,
termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kaw asan sebagai
tempat per mukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan
kegiatan ekonomi.
28. Kaw asan perkotaan adalah w ilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian
dengan susunan fungsi kaw asan sebagai tempat per mukiman perkotaan, pemusatan
dan distribusi pelayanan jasa pemer intahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-5


Buku Rencana

29. Kaw asan strategis provinsi adalah w ilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap
ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
30. Kaw asan strategis Kabupaten/Kota adalah w ilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
Kabupaten/Kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
31. Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang
penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh
secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
32. Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan
ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.
33. Masyarakat adalah orang perorangan, kelompok orang ter masuk masyarakat hukum
adat dan/atau badan hukum.
34. Penyidikan adalah serangkaian tindakan penyidik dalam hal dan menurut cara yang
diatur dalam undang-undang untuk mencari serta pengumpulan bukti yang dengan
bukti itu membuat terang tindak pidana yang terjadi guna menemukan tersangkanya;
35. Penyidik adalah Pejabat Polisi Negara Republik Indonesia atau Pejabat Pegaw ai
negeri Sipil tertentu yang diberi w ewenang khusus oleh undang-undang untuk
melakukan penyidikan

d. Azas, Tujuan, Sasaran dan Fungsi


Secara umum, berdasarkan Pasal 2 Undang-Undang Nomor 26 tahun 2007 tentang
Penataan Ruang, penyelenggaraan penataan ruang harus berdasarkan azas-azas
keterpaduan; keserasian; keselarasan dan keseimbangan; keberlanjutan; keberdayagunaan
dan keberhasil- gunaan; keterbukaan; kebersamaan dan kemitraan; perlindungan
kepentingan umum; kepastian hukum dan keadilan; dan akuntabilitas.
Adapun tujuan penataan ruang adalah untuk mew ujudkan ruang w ilayah propinsi yang
aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan dengan terw ujudnya kehar monisan antara
lingkungan alam dan lingkungan buatan; keterpaduan dalam penggunaan sumber daya
alam dan sumber daya buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia; dan
terw ujudnya pelindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap
lingkungan akibat pemanfaatan ruang.
Secara khusus, sasaran diselenggarakannya RTRW Provinsi khususnya w ilayah pesisir
untuk:
a. Memberikan arahan pengelolaan kaw asan lindung dan kaw asan budidaya
b. Memberikan arahan pengembangan kaw asan budidaya, sistem pusat pemukiman
nelayan, sarana dan prasarana dan kaw asan strategis propinsi yang perlu
diprioritaskan.
c. Memberikan arahan kebijaksanaan di w ilayah pesisir yang menyangkut tata guna tanah,
tata guna air, tata guna laut dan sumber daya lainnya serta kebijakan yang menunjang
penataan ruang yang direncanakan.
d. Menjamin kepentingan generasi masa kini dan generasi yang akan datang.
Dengan sasaran yang demikian itu, diharapkan rencana tata ruang w ilayah propinsi
khususnya untuk w ilayah pesisir dapat dijadikan sebagai:
a. Pedoman pelaksanaan penataan ruang pesisir dalam lingkup provinsi
b. Acuan bagi pemerintah kabupaten/kota untuk menyusun Rencana Tata Ruang Wilayah
Pesisir di Kabupaten/Kota

e. Lingkup dan Wewenang


1. Perencanaan tata ruang w ilayah pesisir meliputi w ilayah kabupaten/kota di provinsi
Aceh yang memiliki kew enangan pengelolaan w ilayah laut berdasarkan UU Nomor 11
Tahun 2006 dan UU Nomor 32 Tahun 2004.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-6


Buku Rencana

2. Kew enangan Pemerintah Aceh sebagai daerah otonomi khusus meliputi:


a) Penetapan RTRW Provinsi untuk w ilayah pesisir berdasarkan kesepakatan dengan
wilayah Kabupaten/Kota
b) Fasilitasi ker jasama penataan tata ruang lintas Kabupaten/Kota
c) Penyerasi keterpaduan antar w ilayah, kaw asan dan sektor
d) Pengaw asan atas pelaksanaan tata ruang Propinsi
e) Pembinaan dan pengaw asan pelaksanaan tata ruang kabupaten/kota

f. Pem anfaatan Ruang


1. Pola dan struktur ruang RTRW Pesisir Propinsi dibagi atas rencana pengembangan
sebagai berikut:
a) Wilayah Pengembangan Pesisir yang selanjutnya disebut dengan WPP
b) Kaw asan Lindung
c) Kaw asan Budidaya
d) Kaw asan Strategis
2. Pemerintah Kabupaten/ Kota dalam perencanaan tata ruang menyediakan lahan
sebagai ruang terbuka hijau publik yang luasnya tidak kurang dari 20% (dua puluh
persen) dari luas w ilayah kota.

g. Wilayah Pengembangan Pesisir


1. Pengembangan potensi-potensi utama w ilayah pesisir di kabupaten/kota dilakukan
dengan model WPP untuk mendukung fungsi Pusat Kegiatan Nasional, Pusat Kegiatan
Wilayah dan Pusat Kegiatan Lokal
2. Penetapan WPP sebagaimana dimaksudkan diatas terdiri dari:
a) WPP – A, meliputi Kota Sabang, Kota Banda Aceh, Kabupaten Pidie, Kabupaten
Aceh Jaya dan Kabupaten Aceh Barat yang berbatasan dengan batas administrasi
Kabupaten Maulaboh, dengan Banda Aceh – Sabang sebagai pusat
pengembangannya.
b) WPP – B, meliputi Kabupaten Bireuen, Kota Lhoksemauw e, Kabupaten Aceh Utara,
Kabupaten Aceh Timur, Kabupaten Langsa, dan Kabupaten Aceh Tamiang dengan
Idie Reyeuk sebagai pusat pengembangannya.
c) WPP – C, meliputi Kabupaten Aceh Barat yang berbatasan dengan w ilayah
administratif Maulaboh, Kabupaten Nagan Raya, Kabupaten Aceh Barat Daya,
Kabupaten Aceh Selatan dan Kabupaten Simeulue dengan Labuhan Haji sebagai
pusat pengembangannya.
d) WPP – D, terdiri dari Kabupaten Aceh Singkil dengan Singkil sebagai pusat
pengembangannya.
3. Pembagian fungsi dominan WPP ditentukan sebagai berikut:
a) Fungsi dominan pengembangan WPP-A sebagai Pusat Perdagangan Internasional,
Kaw asan Pariw isata dan Daerah Pertahanan dan Keamanan Negara,
b) Fungsi dominan pengembangan WPP-B sebagai Pusat Pengembangan Budidaya
laut dan Tambak serta Kaw asan Industri Per ikanan,
c) Fungsi dominan pengembangan WPP- C sebagai Pusat Pengembangan Perikanan
Tangkap dan Pengembangan Par iw is ata,
d) Fungsi dominan pengembangan WPP- D sebagai Kaw asan Konservasi (habitat
terumbu karang dan habitat penyu)
4. Batas-batas administrasi WPP sebagaimana dimaksud tercantum dalam Lampiran peta
yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Qanun.

h. Kaw asan Lindung


1. Kaw asan Lindung di w ilayah pesisir sebagaimana dimaksud terdiri dari:
a) Kaw asan Lindung Nasional
b) Kaw asan Lindung Lokal

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-7


Buku Rencana

2. Kaw asan lindung Nasional sebagaimana dimaksud meliputi:


a) Taman Nasional Gunung Leuser di Kabupaten Aceh Selatan
b) Suaka Margasatw a Raw a Singkil di Akabupaten Aceh Singkil
c) Taman Wisata Laut Kepulauan Banyak di Aceh Singkil
d) Taman Wisata Alam Pulau Weh di Kota Sabang
e) Taman Wisata laut di Pulau Weh di Kota Sabang
3. Kaw asan Lindung Lokal adalah kaw asan perlindungan bagi pengelolaan sumber daya
pesisir berupa ekosistem pesisir yang berfungsi sebagai habitat alami yang mendukung
proses siklus hidup biota laut dan dapat melindungi pantai.
4. Kaw asan Lindung Lokal sebagaimana dimaksud terdiri dari:
a) Kaw asan Konservasi Laut Daerah yang selanjutnya disebut dengan KKLD
b) Kaw asan Suaka Perikanan
c) Kaw asan Raw a Bergambut
d) Kaw asan Rehabilitasi Hutan/Vegetasi Pantai
e) Kaw asan Konservasi / Daerah Per lindungan Laut ( DPL) Terumbu Karang
f) Kaw asan Sempadan Pantai dan Sempadan Sungai
5. KKLD sebagaimana dimaksud meliputi:
a) KKLD di Perairan Pulau Breuh dan Pulau Nasi Kabupaten Aceh Besar
b) KKLD di Perairan Pulau Pinang, Pulau Siumat dan Pulau Simanaha Kabupaten
Simeulue
c) KKLD di Perairan Pulau Weh Kota Sabang
6. Penetapan kaw asan sebagai KKLD ditetapkan oleh pemerintah kabupaten/kota
bersama dengan masyarakat dengan terlebih dahulu memperhatikan aspek
kesetimbangan kepentingan pelestarian lingkungan dan kepentingan kegiatan
penangkapan dan budidaya ikan masyarakat nelayan.
7. Kaw asan Suaka Perikanan sebagaimana dimaksud meliputi perairan laut Peureulak dan
Seruw ay Kabupaten Aceh Timur
8. Kaw asan Raw a Bergambut sebagaimana dimaksud meliputi Raw a Kluet kabupaten
Aceh Selatan Raw a Tripa Kabupaten Aceh Barat Daya dan Kabupaten Nagan Raya
9. Kaw asan Rehabilitasi Hutan/Vegetasi Pantai sebagaimana dimaksud meliputi Wilayah
pesisir Maulaboh Kabupaten Aceh Barat sampai Darul Makmur Kabupaten Nagan Raya
10. Kaw asan Konservasi terumbu Karang sebagaimana dimaksud terdiri dari:
a) DPL Terumbu Karang di Lhok Nga Kabupaten Aceh Besar
b) DPL Terumbu Karang di Perairan Lhoong Kabupaten Aceh Besar
c) DPL Terumbu Karang di Pulau Rusa dan Pulau Kluang Kabupaten Aceh Besar
d) DPL Terumbu Karang di Pulau Raya Kabupaten Aceh Jaya
e) DPL Gosong Karang di Perairan Blang Kabupaten Aceh Barat Daya
f) DPL Terumbu Karang di Perairan Masjid Raya Kabupaten Aceh Besar
g) DPL Terumbu Karang di Muara Batu Kabupaten Aceh Utara
11. Kriteria penetapan sempadan Pantai sebagaimana dimaksud adalah daratan sepanjang
tepian pantai yang lebar proporsional dengan bentuk kondisi fisik pantai yang lebarnya
tidak kurang dari 100 meter dari titik pasang tertinggi kearah darat.
12. Kaw asan Sempadan Pantai sebagaimana tersebut diatas meliputi w ilayah pantai
Sabang, Banda Aceh, Aceh Jaya, Pidie, Bireun, Lhoksemauw e, Aceh Utara, Aceh
Timur, Langsa, Aceh Tamiang, Aceh Singkil, Aceh Selatan, Aceh Barat Daya, Nagan
Raya dan Aceh Barat.
13. Kriteria Sempadan Sungai sebagaimana dimaksud adalah:
a) Sekurang-kurangnya 100 meter di kiri kanan sungai besar dan 50 meter di kiri kanan
anak sungai yang berada di luar pemukiman.
b) Untuk sungai di kaw asan pemukiman berupa sempadan sungai yang diperkirakan
cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10 – 15 meter
14. Penetapan dan pengembangan Kaw asan Lindung sebagaimana dimaksud tercantum
dalam lampiran peta yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari qonun.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-8


Buku Rencana

i. Kaw asan Budidaya


1. Kaw asan Budidaya sebagaimana dimaksud diatas terdiri dari:
a) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk budidaya laut
b) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk budidaya tambak
c) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk perikanan tangkap,
d) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk pariw isata,
e) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Sarana & Prasarana Kegiatan Per ikanan
f) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Pelabuhan,
g) Kaw asan pemanfaatan ruang Alur Pelayaran
h) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk perumahan
i) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk fasilitas per mukiman,
j) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Pertambangan
k) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Perindustrian
l) Kaw asan pemanfaatan ruang untuk pertanian,
2. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk budidaya laut:
1) Pengembangan Kaw asan pemanfaatan ruang budidaya laut diprioritaskan pada
lokasi-lokasi yang terlindung dari bencana dengan mempertimbangkan kualitas
perairan yang cukup dan mempunyai kesuburan memadai.
2) Pengembangan kaw asan budidaya laut sebagaimana dimaksud terdapat di Kuala
Langsa, Kabupaten Aceh Timur, Kabupaten Aceh Jaya, Kota Lhoksemauw e,
Kabupaten Bireuen, Kabupaten Pidie, Kota Sabang, Kabupaten Simeulue,
Kabupaten Aceh Singkil, dan Aceh Besar
3) Penetapan lokasi dan arahan pengembangan Kaw asan budidaya laut sebagaimana
dimaksud tercantum dalam lampiran peta yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari qonun.
3. Kaw asan Pemanfaatan ruang untuk Budidaya Tambak
1) Pengembangan kaw asan untuk budidaya tambak diprioritaskan pada lokasi-lokasi
yang memadai dan sesuai dengan jenis kultivan
2) Penetapan lahan untuk budidaya tambak dilakukan dengan penilaian rencana
penetapan lahan, perbaikan lahan dan adanya saluran irigasi tambak yang
berpedoman pada sistem irigasi tekhnis yang dapat berfungsi sebagaimana
mestinya.
3) Pengembangan kaw asan untuk budidaya tambak berada pada lokasi-lokasi di
Kabupaten Aceh Timur, Aceh Utara, Aceh Tamiang, Kabupaten Pidie, Kabupaten
Bireun, Kota Langsa, Kota Loksemauw e, Kota Banda Aceh, Kabupaten Aceh Besar,
dan Kabupaten Aceh Jaya.
4) Penetapan lokasi dan arahan pengembangan Kaw asan budidaya tambak
sebagaimana dimaksud tercantum dalam lampiran peta yang merupakan bagian
tidak terpisahkan dar i qonun.
4. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk perikanan tangkap
1) Pengembangan Kaw asan perikanan tangkap dilakukan dengan mengatur jalur-jalur
penangkapan ikan yang telah ditentukan di seluruh w ilayah laut yang menjadi
kew enangan pengelolaan pemerintah provinsi dan/atau Pemerintah Kabupaten/kota.
2) Penetapan daerah tangkapan ikan sekurang-kurangnya dalam radius 500 meter dari
zona pengasuhan ikan di hutan mangrove.
3) Penetapan lokasi dan pengembangan Kaw asan penangkapan ikan sebagaimana
dimaksud tercantum dalam lampiran peta yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari qonun.
5. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk pariw isata
1) Kaw asan pariw isata diselenggarakan melalui kegiatan w isata pantai; selam;
selancar; w isata mangrove dan raw a gambut, agrow isata dan tsunami heritage.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-9


Buku Rencana

2) Pengelolaan dan pengembangan sarana dan prasarana penunjang pariw isata


dilakukan oleh pemerintah provinsi dan atau pemerintah kabupaten/kota dengan
melibatkan peran serta masyarakat lokal.
3) Pemerintah memfasilitasi masyarakat yang turut mengelola sarana dan prasarana
penunjang di kaw asan pariw isata berdasarkan ketentuan pemerintah atau
pemerintah
4) Pemerintah membina peningkatan ketrampilan masyarakat lokal di bidang pariw isata
5) Penetapan lokasi dan arahan pengembangan Kaw asan pariw isata sebagaimana
dimaksud tercantum dalam lampiran peta yang merupakan bagian tidak terpisahkan
dari qonun.
6. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Sarana & Prasarana Kegiatan Per ikanan
1) Pengembangan kaw asan pemanfaatan ruang untuk Sarana & Prasarana Kegiatan
Per ikanan dilakukan dengan peningkatan fungsi dan sarana prasana Pelabuhan
Per ikanan Samodra, Pelabuhan Perikanan Nusantara, dan Pangkalan Pendaratan
Ikan ( PPI).
2) Pengelolaan sarana dan prasarana kegiatan perikanan di pelabuhan
diselenggarakan oleh Badan Usaha Pelabuhan dan Pemerintah Provinsi dan atau
pemerintah Kabupaten/Kota sesuai dengan kew enangannya
3) Pengembangan Kaw asan untuk Sarana dan Prasarana Kegiatan Perikanan
sebagaimana dimaksud terdapat dalam lampiran yang merupakan bagian tidak
terpisahkan dari qonun.
7. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Pelabuhan
1) Pengembangan Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Pelabuhan sebagaimana
dimaksud dilakukan dengan pengembangan dan peningkatan sarana pendukung
meliputi:
a) Pelabuhan Internasional terdiri dari pelabuhan Sabang, Pelabuhan krueng
geukuh dan pelabuhan Malahayati.
b) Pelabuhan Nasional di Pelabuhan Maulaboh
c) Pelabuhan Pengumpan Regional terdiri dari pelabuhan kuala langsa, Pelabuhan
Labuhan Haji dan Pelabuhan Singkil
d) Pelabuhan Lokal terdiri dari pelabuhan Tapak tuan, Pelabuhan Sinabang dan
Pelabuhan Idi Reuyek
2) Pengelolaan Kaw asan Pelabuhan sebagaimana dimaksud diselenggarakan oleh
Badan pengelola Pelabuhan bersama dengan bersama Pemerintah propinsi dan
atau pemerintah kabupaten/kota sesuai dengan kew engannya.
8. Kaw asan pemanfaatan ruang Alur Pelayaran
1) Pemerintah Propinsi dan Pemerintah Kabupaten sesuai dengan kepentingannya
berhak dilibatkan dalam penetapan alur-alur pelayaran internasional, pelayaran
nasional, pelayaran antar pulau, pelayaran lokal dan pelayaran kapal ikan yang
melew ati w ilayah laut yang menjadi kew enangan pengelolaannya
2) Penetapan zonasi alur-alur pelayaran harus mempertimbangkan kesetimbangan
kepentingan dan kelestarian kaw asan konservasi yang ada di laut.
9. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk perumahan dan fasilitas per mukiman,
1) Pengembangan perumahan terdapat pada semua w ilayah kabupaten dan kota di
Provinsi Aceh.
2) Lokasi perumahan yang berada di dekat pantai sekurang-kurangnya berada pada
jarak 2 kilometer dari pantai dan berada di luar kaw asan sempadan pantai,
sempadan sungai dan kaw asan lindung lainnya.
3) Pemerintah kabupaten/kota memfasilitasi dan menyediakan lingkungan yang sehat
dan berkelanjutan sebagai pengembangan kaw asan perumahan sebagai kaw asan
pemukiman per kotaan, pemukiman pedesaan dan pemukiman pantai dengan
mempertimbangkan kaw asan peruntukan untuk mitigasi bencana.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-10


Buku Rencana

4) Arahan Model dan lokasi untuk kaw asan pemukiman sebagaimana dimaksud
tercantum dalam RTRW propinsi sebagai bagian tidak terpisahkan dari qonun.
10. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Pertambangan
1) Pemerintah propinsi dan atau pemerintah kabupaten/kota mendorong dilakukan
eksplorasi dan pengelolaan potensi sumber daya alam mineral, energi dan bahan
galian di kaw asan pesisir dengan tetap memelihara keberlanjutan cadangan sumber
daya alam serta memperhatikan kaidah-kaidah pelestarian lingkungan hidup.
2) Pengelolaan pemanfaatan sumberdaya alam sebagaimana dimaksud dengan
melibatkan masyarakat setempat
3) Lokasi prioritas pengelolaan sumberdaya alam sebagaimana dimaksud terdapat
pada RTRW Propinsi sebagai bagian tidak terpisahkan dar i Qanun.
11. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk Perindustrian
Pemerintah kabupaten/kota membina peningkatan ketrampilan, managemen w irausaha
perikanan masyarakat pesisir menuju industri perikanan dan sarana prasarana
pendukungnya.
12. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk pertanian,
1) Pemerintah kabupaten/Kota memfasilitasi peningkatan pengetahuan masyarakat
petani di w ilayah pesisir untuk peningkatan produktifitas dan keseimbangan lahan.
2) Pemanfaatan lahan di kaw asan ruang dilakukan untuk pertanian lahan basah, lahan
kering dan perkebunan dengan memperhatikan aspek perlindungan lingkungan.
13. Kaw asan pemanfaatan ruang untuk mitigasi Bencana
1) Pemerintah propinsi dan atau Kabupaten/Kota sesuai dengan kew enangannya
bersama dengan masyarakat w ajib melakukan tindakan antispasi pada kaw asan-
kaw asan raw an bencana. akibat abrasi, akresi, gempa bumi, gelombang pasang
tinggi, banjir, dan longsor.
2) Kaw asan rawan bencana sebagaimana dimaksud meliputi akibat abrasi, akresi,
gempa bumi, gelombang pasang tinggi, banjir, dan gerakan tanah yang terdapat di
Kaw asan:
a) Kaw asan rawan bencana akibat Abrasi di pantai leupung, lhok nga, Lamno,
Maulaboh, Teunom, Blang Pidie, Blang dalam sampai Tapak tuan, Indra dalam
sampai Trunom (Aceh Selatan), Leuw eng sampai Panteraja, Lhoksemauw e
dan kuala idi.
b) Kaw asan rawan bencana akibat Akresi terdapat di Muara Krueng leupueng,
Lhok Nga dan Muara krueng Tunong dan Krueng Lambeso dan Lamno, Muara
krueng Brimotong dan krueng Bayeun (teluk langsa), Muara krueng Raya
sampai Krueng Jungku.
c) Kaw asan rawan bencana akibat Gempa terdapat di sekitar pesisir tapak tuan
sampai Meulaboh, Lhoong sampai Banda Aceh, Calang dan Simeulue.
d) Kaw asan rawan bencana akibat Gelombang Pasang Tinggi/ Tsunami terdapat
di sepanjang pantai Banda Aceh, Calang, Meulaboh, Tapak Tuan dan
Simeulue.
e) Kaw asan raw an bencana akibat banjir terdapat di hampir seluruh w ilayah
Kabupaten Aceh Tamiang, w ilayah kabupaten Aceh Timur, Kota Langsa,
Kabupaten Aceh Utara dan Kabupaten Bireuen.
f) Kaw asan rawan bencana akibat longsor terdapat di Kabupaten Aceh Besar
(Lhok Nga), Kabupaten Aceh Jaya (Geumaprong, Lhok Kruet), Kabupaten
Aceh Barat Daya (Labuhan Haji, Tanjung Bungo Susoh) dan kabupaten Aceh
Selatan ( Indra drama, Tapak tuan, Blang Dalam)
3) Lokasi-lokasi dalam kaw asan raw an bencana sebagaimana tersebut terdapat dalam
lampiran peta RTRW propinsi yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari qonun.
14. Pengembangan kaw asan budidaya dan jenis peruntukannya sebagaimana dimaksud
harus memenuhi persyaratan sebagaimana tercantum dalam RTRW w ilayah propinsi
yang menjadi bagian tidak terpisahkan dari qonun.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-11


Buku Rencana

j. Kaw asan Strategis


1. Pemerintah Propinsi dan atau Kabupaten/Kota dalam perencanaan tata ruang
memprioritaskan penetapan kaw asan strategis yang mempunyai pengaruh penting
terhadap ekonomi, sosial budaya dan atau lingkungan.
2. Kaw asan strategis sebagaimana dimaksud terdiri dari:
a) Kaw asan strategis untuk kepentingan pertahanan keamanan
b) Kaw asan strategis untuk pertumbuhan ekonomi
c) Kaw asan strategis pelestarian fungsi lingkungan Hidup
d) Kaw asan startegis pendayagunaan sumberdaya alam
e) Kaw asan strategis rawan bencana
3. Pengembangan kaw asan strategis untuk kepentingan pertahanan keamanan
diprioritaskan pada pulau-pulau kecil terdepan
4. Penetapan kaw asan strategis sebagaimana dimaksud terdapat dalam Lampiran RTRW
yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari qonun.

k. Pengendalian Pem anfaatan Ruang


1. Pengendalian pemanfaatan ruang dilakukan melalui penetapan zonasi, makanis me
perizinan, pemberian Insentif dan isinsentif serta pengenaan sanksi.
2. Penetapan zonasi sebagaimana dimaksud disusun berdasarkan arahan rencana rinci
tata ruang dan ditetapkan dengan peraturan pemerintah propinsi atau pemerintah
kabupaten/kota sesuai dengan kew enangannya menurut ketentuan peraturan
perundang-undangan.
3. Penetapan zonasi sebagaimana tersebut menjadi pedoman pemanfaatan ruang
4. Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang pesisir dibatalkan
oleh pemerintah propinsi atau pemerintah kabupaten/kota menurut kew enangan
masing- masing sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
5. Izin pemanfaatan ruang yang diperoleh dan/atau dikeluar kan tidak melalui prosedur
yang benar, batal demi hukum.
6. Izin pemanfaatan ruang yang kemudian terbukti digunakan tidak sesuai dengan rencana
tata ruang w ilayah dibatalkan oleh pemerintah propinsi atau pemer intah kabupaten/kota
sesuai dengan kew enangannya.
7. Izin pemanfaatan ruang yang sesuai akibat perubahan rencana tata ruang w ilayah dapat
dibatalkan oleh pemerintah propinsi atau Pemerintah Kabupaten/Kota, dengan
mengganti kerugian yang layak.
8. Setiap pejabat pemerintah propinsi atau Kabupaten/Kota yang berw enang menerbitkan
izin pemanfaatan ruang, dilarang menerbitkan izin yang tidak sesuai dengan rencana
tata ruang pesisir
9. Pemerintah propinsi atau kabupaten/kota dapat memberikan insentif terhadap kegiatan
yang sejalan dengan rencana tata ruang pesisir.
10. Pemerintah propinsi atau pemer intah kabupaten/kota dapat memberikan disinsentif
untuk mengurangi, membatasi dan menghambat kegiatan yang tidak sejalan dengan
tata ruang.
11. Masyarakat yang tidak menaati rencana tata ruang dan pejabat yang mengeluar kan izin
yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang dikenai sanksi.
12. Koordinasi pengendalian pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud dilakukan oleh
Badan Koordinator Pengelolaan Kaw asan Pesisir Terpadu yang dibentuk dengan
Keputusan Gubernur.

l. Pengaw asan Penataan Ruang


1. Pengaw asan terhadap penataan ruang sebagaimana dimaksud terdiri atas tindakan
pemantauan, evaluasi dan pelaporan secara rutin dilakukan oleh pemerintah atau
pemerintah kabupaten/Kota yang dikoordinasikan oleh Badan Koordinator sebagaimana
dimaksud diatas.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-12


Buku Rencana

2. Badan koordinator melakukan pengaw asan tata ruang yang terkait dengan program,
kegiatan pembangunan, pemberian dan penggunaan izin pemanfaatan ruang yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang
3. Pengaw asan sebagaimana dimaksud dilakukan oleh pemerintah propinsi dan
pemerintah kabupaten/kota dengan melibatkan peran serta masyarakat lokal
4. Peran serta masyarakat dalam pengaw asan dapat dilakukan secara mandiri dengan
menyampaikan laporan atau pengaduan kepada pemerintah provinsi, pemerintah
kabupaten/kota atau Badan Koordinator sesuai dengan kew enangannya
5. Apabila berdasarkan pengaw asan sebagaimana dimaksud ter jadi penyimpangan
administrasi pemerintah propinsi atau pemerintah kabupaten/kota harus segera
melakukan langkah penyelesaian sesuai dengan kew enangannya
6. Dalam hal terbukti terdapat penyimpangan dalam penyelenggaraan penataan ruang,
pihak yang melakukan penyimpangan dapat dikenai sanksi sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.
7. Untuk menjamin tujuan pemanfaatan ruang, pengaw asan sebagaimana dimaksud juga
dilakukan terhadap kinerja, fungsi dan manfaat penyelenggaraan penataan ruang dan
kinerja standar minimal bidang penataan ruang yang ditujukan pada pengaturan,
pembinaan dan pelaksanaan penataan ruang.

m . Hak dan Peran Serta Masyarakat


1. Mengetahui rencana tata ruang pesisir
2. Mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang kepada pejabat yang berw enang
3. Memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat pelaksanaan
kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata ruang
4. Mengajukan keberatan kepada pejabat berw enang terhadap pembangunan yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang di w ilayahnya
5. Masyarakat yang dirugikan akibat penyelenggaraan penataan ruang dapat mengajukan
gugatan melalui pengadilan terhadap pemer intah dan/atau pemegang izin apabila
kegiatan pembangunan yang sesuai atau tidak sesuai dengan rencana tata ruang telah
menimbulkan kerugian.
6. Dalam pemanfaatan ruang, setiap orang w ajib:
a) menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan;
b) memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat yang
berw enang;
c) mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang;
dan
d) memberikan akses terhadap kaw asan yang oleh ketentuan peraturan perundang-
undangan dinyatakan sebagai milik umum.
7. Setiap orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud, dikenai sanksi
administratif berupa,
a. peringatan tertulis;
b. penghentian sementara kegiatan;
c. penghentian sementara pelayanan umum;
d. penutupan lokasi;
e. pencabutan izin;
f. pembatalan izin;
g. pembongkaran bangunan;
h. pemulihan fungsi ruang; dan/atau
i. denda administratif.

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-13


Buku Rencana

8. Masyarakat berhak dilibatkan dalam penyelenggaraan penataan ruang yang dilakukan


pemerintah, melalui
a. partisipasi dalam penyusunan rencana tata ruang;
b. partisipasi dalam pemanfaatan ruang; dan
c. partisipasi dalam pengendalian pemanfaatan ruang.

n. Penyelesaian Sengketa
1. Penyelesaian sengketa pemanfaatan ruang untuk pertama kali diupayakan melalui
prinsip musyaw arah mufakat
2. Apabila musyaw arah mufakat sebagaimana dimaksud tidak tercapai, para pihak dapat
menempuh jalur pengadilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

o. Penyidikan
(1) Pegaw ai negeri sipil tertentu di lingkungan instansi pemerintah propinsi atau pemerintah
kabupaten/kota yang lingkup tugas dan tanggung jaw abnya di bidang penataan ruang
diberi w ewenang khusus sebagai penyidik untuk melakukan penyidikan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan.
(2) Penyidik pegaw ai negeri sipil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berw enang:
a. melakukan pemeriksaan atas kebenaran laporan atau keterangan yang berkenaan
dengan tindak pidana dalam bidang penataan ruang;
b. melakukan pemeriksaan terhadap orang yang diduga melakukan tindak pidana
dalam bidang penataan ruang;
c. meminta keterangan dan bahan bukti dari orang sehubungan dengan peristiw a
tindak pidana dalam bidang penataan ruang;
d. melakukan pemeriksaan atas dokumen-dokumen yang berkenaan dengan tindak
pidana dalam bidang penataan ruang;
e. melakukan pemeriksaan di tempat tertentu yang diduga terdapat bahan bukti dan
dokumen lain serta melakukan penyitaan dan penyegelan terhadap bahan dan
barang hasil pelanggaran yang dapat dijadikan bukti dalam per kara tindak pidana
dalam bidang penataan ruang; dan
f. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan tindak
pidana dalam bidang penataan ruang.
(3) Penyidik pegaw ai negeri sipil sebagaimana dimaksud memberitahukan dimulainya
penyidikan kepada pejabat penyidik kepolisian negara Republik Indonesia.
(4) Apabila pelaksanaan kew enangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) memerlukan
tindakan penangkapan dan penahanan, penyidik pegaw ai negeri sipil melakukan
koordinasi dengan pejabat penyidik kepolisian negara Republik Indonesia sesuai
dengan ketentuan peraturan perundangundangan.
(5) Penyidik pegaw ai negeri sipil sebagaimana dimaksud menyampaikan hasil penyidikan
kepada penuntut umum melalui pejabat penyidik kepolisian negara Republik Indonesia
sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Undang- Undang Hukum Acara Pidana
yang berlaku.

p. Ketentuan Pidana
1. Setiap orang atau korporasi yang melanggar ketentuan pemanfaatan ruang yang telah
ditetapkan oleh pemerintah provinsi dan atau pemerintah kabupaten/kota diancam
dengan pidana sebagaimana diatur dalam undang-undang nomor 26 tahun 2007
tentang penataan ruang.
2. Selain pidana penjara dan pidana denda terhadap pengurusnya, korporasi dapat dijatuhi
pidana denda tambahan berupa:
a) Pencabutan izin usaha dan/atau
b) Pencabutan status badan hukum

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-14


Buku Rencana

3. Apabila pelanggaran ketentuan pemanfaatan ruang yang mengakibatkan pencemaran


dan pengrusakan lingkungan hidup dikenakan pidana yang diatur dalam undang-undang
nomor 23 tahun 1997 atau peraturan perundang-undangan yang berlaku.
4. Masyarakat yang menderita kerugian akibat tindak pidana sebagaimana dimaksud pada
poin 1, dapat menuntut kerugian secara perdata kepada pelaku tindak pidana.

q. Ketentuan Peralihan
1. Pada saat berlakunya qonun ini, semua peraturan daerah provinsi aceh yang berkaitan
dengan penataan ruang yang telah ada tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan dan
belum diganti berdasarkan qonun ini.
2. Pada saat rencana tata ruang ditetapkan, semua pemanfaatan ruang yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang harus disesuaikan dengan rencana tata ruang melalui
kegiatan penyesuaian pemanfaatan ruang.
3. Pemanfataan ruang yang sah menurut rencana tata ruang sebelumnya diberikan masa
transisi selama 2 (dua) tahun untuk penyesuaian.

r. Ketentuan Penutup
1. RTRW Pesisir Wilayah Propinsi yang telah ditetapkan berlaku untuk jangka w aktu 20
tahun sejak ditetapkan
2. Peninjauan kembali sebagaimana dimaksud dilakukan 1 (satu) tahun sekali dalam 5
(lima) tahun
3. RTRW Pesisir sebagaimana dimaksud dapat diubah untuk disesuaikan dengan
perkembangan keadaan berdasarkan peninjauan kembali sebagaimana dimaksud
diatas.
4. Hal yang belum diatur dalam qonun ini sepanjang mengenai pelaksanaanya diatur lebih
lanjut dengan keputusan Gubernur
5. Qanun mulai berlaku pada tanggal diundangkan

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Qanun ini dengan


penempatannya dalam lembaran Daerah Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam.

Diundangkan di Banda Aceh


Pada tanggal .......................

Gubernur

LEMBARA N DAERAH PROV INSI NANGGROE A CEH DARUSSALAM TAHUN...


NOMOR....

RUTRW Pesisir Provinsi NAD Pasca Tsunami Lampiran-15