P. 1
Kerangka Ekonomi Makro Dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal Tahun 2011

Kerangka Ekonomi Makro Dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal Tahun 2011

|Views: 5,897|Likes:
Dipublikasikan oleh Fathi Dayat

More info:

Published by: Fathi Dayat on Jan 09, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/10/2013

pdf

text

original

Sections

  • BAB  I PENDAHULUAN
  • BAB II KINERJA PEREKONOMIAN 2009 DAN PROYEKSI 2010
  • A. Perkembangan Perekonomian Global
  • 1. Pertumbuhan Ekonomi Dunia
  • GRAFIK II.1 PERTUMBUHAN EKONOMI AS DAN NEGARA MAJU ASIA
  • GRAFIK II.2 PERTUMBUHAN EKONOMI NEGARA MAJU EROPA
  • GRAFIK II.5 PERTUMBUHAN EKONOMI CHINA DAN ASEAN­5
  • GRAFIK II.3 PERTUMBUHAN EKONOMI  AS DAN NEGARA MAJU DI ASIA
  • GRAFIK II.4 PERTUMBUHAN EKONOMI NEGARA MAJU EROPA
  • GRAFIK II.8 PERTUMBUHAN EKONOMI DUNIA
  • GRAFIK II.9 PERTUMBUHAN VOLUME PERDAGANGAN DUNIA
  • 2. Volume Perdagangan Dunia
  • GRAFIK II.10 SUMBER PENGELUARAN PDB
  • B. Perekonomian Domestik
  • 1. Pertumbuhan Ekonomi
  • GRAFIK II.13 SUMBER PERTUMBUHAN PDB PENGELUARAN
  • GRAFIK II.12 PERTUMBUHAN PDB TRIWULANAN (YOY)
  • GRAFIK II.14 NILAI TUKAR RUPIAH
  • GRAFIK II.15 NILAI TUKAR RUPIAH DAN CADANGAN DEVISA
  • GRAFIK II.16 INFLASI IHK JAN 2008 ­ APR 2010
  • 4. Suku Bunga SBI 3 bulan
  • 5. Harga dan Lifting Minyak Indonesia
  • GRAFIK II.20 PRODUKSI DAN KONSUMSI MINYAK DUNIA
  • GRAFIK II.22 PROYEKSI ICP 2010
  • TABEL II. 4 LIFTING MINYAK PER KKKS (ribu barel per hari)
  • 6. Neraca Pembayaran
  • GRAFIK II.23 LIFTING MINYAK
  • 7. Ketenagakerjaan dan Kemiskinan
  • GRAFIK II.25 KOMPOSISI LAPANGAN  KERJA TAHUN 2008 (PERSEN)
  • GRAFIK II.26 KOMPOSISI LAPANGAN  KERJA TAHUN 2009 (PERSEN)
  • BAB III TANTANGAN PEREKONOMIAN DAN SASARAN EKONOMI MAKRO 2011
  • 1. Tantangan Perekonomian Global 2011
  • TABEL III. 1 INDIKATOR EKONOMI DUNIA (PERSEN)
  • 2. Tantangan Perekonomian Domestik
  • TABEL III.2 PERKIRAAN PERTUMBUHAN EKONOMI 2011
  • GRAFIK III.1 SUMBER­SUMBER INVESTASI TAHUN 2011 (PERSEN)
  • GRAFIK III.2 PERKEMBANGAN INCREMENTAL CAPITAL OUTPUT RATIO (ICOR)
  • TABEL III.3 PERKIRAAN PERTUMBUHAN EKONOMI SEKTORAL 2011 (PERSEN, yoy)
  • GRAFIK III.3 PERKEMBANGAN DAN PROYEKSI NILAI TUKAR 2006 – 2011
  • 5. Harga dan Lifting Minyak
  • GRAFIK III.5 SUKU BUNGA SBI DAN PROYEKSI 2010 – 2011 (Persen)
  • 6. Ketenagakerjaan dan Kemiskinan
  • BAB   IV POKOK­POKOK KEBIJAKAN FISKAL TAHUN 2011
  • A. Pelaksanaan Kebijakan Fiskal 2009 dan Proyeksi 2010
  • TABEL IV.1 RINGKASAN APBN TAHUN 2008 ­ 2010 (TRILIUN RUPIAH)
  • 1. Pendapatan Negara dan Hibah
  • 2. Belanja Negara
  • 3. Pembiayaan Anggaran
  • B. ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO 2011
  • C. SASARAN DAN KEBIJAKAN FISKAL 2011
  • 1. Kebijakan Pendapatan Negara
  • 2. Kebijakan Belanja Negara
  • 3. Kebijakan Pembiayaan Anggaran
  • TABEL IV.3 RINGKASAN APBN TAHUN 2010 – 2011 (Triliun Rupiah)
  • 4. Risiko Fiskal
  • GRAFIK IV.9 RISIKO PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011 

  KATA PENGANTAR 
 

Segala  puji  dan  syukur  ke  hadirat  Tuhan  Yang  Maha  Kuasa  atas  segala  rahmat,  anugerah,  dan  kesempatan yang diberikan sehingga penyusunan Kerangka Ekonomi Makro (KEM) dan Pokok‐ pokok Kebijakan Fiskal (PPKF) Tahun Anggaran 2011 dapat diselesaikan tepat pada waktunya.   Penyampaian  KEM  dan  PPKF  merupakan  amanat  konstitusi  yang  tertuang  di  dalam  Undang‐ Undang Nomor 27 Tahun 2009 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD pasal 157. Ketentuan dalam  pasal  tersebut  mewajibkan  pemerintah  untuk  menyampaikan  KEM  dan  PPKF  sebagai  bahan  pembahasan  untuk  penyusunan  Rancangan  APBN  kepada  Dewan  Perwakilan  Rakyat  pada  tanggal  20  Mei  tahun  sebelumnya.  Mengacu  hal  tersebut,  pemerintah  telah  selesai  menyusun  dan  menyampaikan  KEM  dan  PPKF  Tahun  Anggaran  2011  kepada  DPR  RI,  untuk  selanjutnya  dibahas bersama dengan dewan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.  Dalam  penyusunan  dokumen  KEM  dan  PPKF  kali  ini,  terdapat  nuansa  yang  agak  berbeda  dibandingkan tahun‐tahun sebelumnya. Isi dalam dokumen ini menggambarkan desain lanjutan  dari arah kebijakan dan pembangunan ekonomi pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah  Nasional  (RPJMN)  periode  2010  –  2014.  Hal  tersebut  karena  merupakan  periode  kedua  pelaksanaan pembangunan Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) II. Oleh karenanya, sangat disadari  bahwa  tuntutan  dan  harapan  atas  keberhasilan  pembangunan  yang  dapat  dirasakan  dan  dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat juga menjadi semakin besar. Selain itu, penyampaian  KEM dan PPKF Tahun Anggaran 2011 di dalam Rapat Paripurna DPR RI merupakan peristiwa  pertama kali yang dilaksanakan.  Secara garis besar, Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok‐Pokok Kebijakan Fiskal Tahun 2011 ini  berisikan  mengenai  tiga  hal,  yaitu:  (i)  Kinerja  perekonomian  tahun  2009  dan  prognosa  tahun  2010;  (ii)  Tantangan  dan  sasaran  pembangunan  tahun  2011;  dan  (iii)  Pokok‐pokok  kebijakan  fiskal  tahun  2010  dan  tahun  2011.    Penyusunan  KEM  dan  PPKF  tahun  2011  dilakukan  dalam  situasi ekonomi global yang memasuki masa pemulihan pasca krisis tahun 2008 dan 2009 yang  berpengaruh positif pada kinerja perekonomian domestik.   Perkembangan  positif  kinerja  ekonomi  global  maupun    domestik  tersebut,  harus  kita  jadikan  momentum  untuk  melangkah  lebih  optimis  lagi.  Pertumbuhan  ekonomi  harus  mampu  berakselerasi  pada  titik  yang  lebih  tinggi  dari  pencapaian  selama  ini.  Selain  itu,  pertumbuhan  ekonomi  juga  harus  lebih  berkualitas  dalam  artian  harus  bisa  memenuhi  tiga  syarat,  yaitu:   (i)  mampu  membuka  lapangan  kerja  serta  bisa  menurunkan  angka  pengangguran  dan  i 

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  kemiskinan,  (ii)  bersifat  inklusif  dan  berdimensi  pemerataan;  serta  (iii)  strukturnya  harus  ditopang  secara  proporsional  oleh  berbagai  sektor  pendukungnya  baik  dari  pendekatan  permintaan agregat maupun penawaran agregat.    Dalam rangka mendukung penciptaan akselerasi pertumbuhan ekonomi tinggi dan berkualitas  tersebut,  APBN  sebagai  instrumen  utama  kebijakan  fiskal  harus  didesain  sesuai  dengan  fungsinya  baik  sebagai  alat  stabilisasi  ekonomi,  alat  memobilisasi  dana  masyarakat,  maupun  alat distribusi pendapatan. Selain itu, kebijakan alokasi anggaran dalam APBN akan diarahkan  kepada  upaya  mendukung  kegiatan  ekonomi  nasional  dalam  memacu  pertumbuhan  ekonomi,   memantapkan  pengelolaan  keuangan  negara,  serta  mendukung  pelaksanaan  otonomi  daerah  dan  desentralisasi  fiskal.  Kebijakan  tersebut  sesuai  dengan  tema  Rencana  Kerja  Pemerintah  (RKP) Tahun 2011  yaitu ”Percepatan Pertumbuhan  Ekonomi  yang Berkeadilan Didukung oleh  Pemantapan Tatakelola dan Sinergi Pusat Daerah”.   Dalam  rangka  mendukung  pencapaian  berbagai  sasaran  pembangunan  2011,  postur  APBN  Tahun  2011  disusun  dengan  prinsip  dasar  optimalisasi  sumber‐sumber  penerimaan  negara  serta  pelaksanaan  efisiensi  dan  efektivitas  di  bidang  belanja  negara.  Selain  itu,  penetapan  besaran  defisit  didasarkan  pada  tetap  terjaganya  konsolidasi  dan  kesinambungan  fiskal  serta  memperhatikan  kemampuan  keuangan  negara  untuk  bisa  menutup  defisit  tersebut  dari  sumber‐sumber pembiayaan yang tidak memberatkan di masa kini dan mendatang.  Sebelum  menutup  kata  pengantar  ini,    kami  ucapkan  terima  kasih  kepada  pihak‐pihak  yang  telah  membantu  dan  berupaya  untuk  menyelesaikan  Kerangka  Ekonomi  Makro  dan  Pokok‐ Pokok  Kebijakan  Fiskal  Tahun  Anggaran  2011,  sesuai  dengan  batas  waktu  yang  telah  ditentukan. Berbagai kekurangan atau keterbatasan atas isi dari dokumen tersebut, kami akan  perbaiki  seiring  dengan  bertambahnya  informasi  dan  adanya  berbagai  masukan  atau  pandangan yang berharga. Dokumen KEM dan PPKF Tahun Anggaran 2011 ini untuk kemudian  akan  menjadi  dasar  dalam  pembahasan  Pemerintah  bersama‐sama  dengan  DPR  RI  sebelum  dituangkan dalam Nota Keuangan dan RAPBN Tahun Anggaran 2011.  Jakarta,     Mei 2010      Sri Mulyani Indrawati  Menteri Keuangan RI      

ii 

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011 

  DAFTAR ISI   
KATA PENGANTAR ..........................................................................................................................................  i  DAFTAR ISI ....................................................................................................................................................................  iii  DAFTAR GRAFIK .........................................................................................................................................................  v  DAFTAR TABEL .........................................................................................................................................................  vii  BAB  I PENDAHULUAN............................................................................................................................................. 1  BAB II KINERJA PEREKONOMIAN 2009 DAN PROYEKSI 2010 ...............................................    4
A.  Perkembangan Perekonomian Global ..................................................................................................... 4  1.  Pertumbuhan Ekonomi Dunia ........................................................................................................................................... 4 
2.  Volume Perdagangan Dunia ............................................................................................................................................... 8 

B.  Perekonomian Domestik ................................................................................................................................. 9  1.  Pertumbuhan Ekonomi ........................................................................................................................................................ 9 
2.  3.  4.  5.  6.  7.  Nilai Tukar .............................................................................................................................................................................. 14  . Inflasi ......................................................................................................................................................................................... 16  Suku Bunga SBI 3 bulan .................................................................................................................................................... 17  Harga dan Lifting Minyak Indonesia ........................................................................................................................... 18  . Neraca Pembayaran ............................................................................................................................................................ 22  Ketenagakerjaan dan Kemiskinan ................................................................................................................................ 25 

BAB III TANTANGAN PEREKONOMIAN DAN SASARAN EKONOMI MAKRO 2011 ....... 28 
A.  Tantangan ................................................................................................................................................................................. 28  1.  Tantangan Perekonomian Global 2011 ..................................................................................................................... 28  .
2.  Tantangan Perekonomian Domestik ........................................................................................................................... 30 

B.  Sasaran ..................................................................................................................................................................... 31  1.  Pertumbuhan Ekonomi ..................................................................................................................................................... 31 
2.  3.  4.  5.  6.  Nilai Tukar .............................................................................................................................................................................. 35  . Inflasi ......................................................................................................................................................................................... 36  Suku Bunga SBI 3 bulan .................................................................................................................................................... 37  Harga dan Lifting Minyak ................................................................................................................................................. 37  Ketenagakerjaan dan Kemiskinan ................................................................................................................................ 38 

iii 

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011 

BAB   IV POKOK­POKOK KEBIJAKAN FISKAL TAHUN 2011 ...................................................  0  4
A.  Pelaksanaan Kebijakan Fiskal 2009 dan Proyeksi 2010 .................................................................... 40  1.  Pendapatan Negara dan Hibah ...................................................................................................................................... 42  .
2.  3.  Belanja Negara ...................................................................................................................................................................... 46  Pembiayaan Anggaran ....................................................................................................................................................... 49 

B.  ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO 2011 ............................................................................................... 51  C.  SASARAN DAN KEBIJAKAN FISKAL 2011 ............................................................................................... 51  1.  Kebijakan Pendapatan Negara ....................................................................................................................................... 54 
2.  3.  4.  Kebijakan Belanja Negara ................................................................................................................................................ 57  Kebijakan Pembiayaan Anggaran ................................................................................................................................. 63  Risiko Fiskal............................................................................................................................................................................ 65 

iv 

.......11  PERTUMBUHAN PDB TAHUNAN  2007 ‐ 2010 .1 PERTUMBUHAN EKONOMI AS DAN  NEGARA MAJU ASIA ............................................. 8  GRAFIK II........................................................................................... 15  GRAFIK II.. 12  GRAFIK II... 17  GRAFIK II.................. 9  GRAFIK II........................5 PERTUMBUHAN EKONOMI CHINA DAN ASEAN‐5 .......................22 PROYEKSI ICP 2010 .............................24 ANGKATAN KERJA DAN TINGKAT PENGANGGURAN 2004 ‐ 2010 ...........................26  KOMPOSISI LAPANGAN  KERJA  TAHUN 2009 (PERSEN) ..................... 22  ........16  INFLASI IHK JAN 2008 ‐ APR 2010 .........12  PERTUMBUHAN PDB TRIWULANAN (YOY) ..............3 PERTUMBUHAN EKONOMI  AS DAN  NEGARA MAJU DI ASIA ..................................................................................... 25  GRAFIK II................................27 JUMLAH PENDUDUK MISKIN DAN TINGKAT KEMISKINAN 2004 ‐ 2009 .17 INFLASI MENURUT KELOMPOK PENGELUARAN (%.......... 5  GRAFIK II............ 17  ........................................................................ 25  GRAFIK II.................. 12  GRAFIK II...............................13 SUMBER PERTUMBUHAN PDB PENGELUARAN ............ GRAFIK II....................................... GRAFIK II.................................................... 8  ...........................9 PERTUMBUHAN VOLUME PERDAGANGAN DUNIA .................................................... 7  GRAFIK II............................Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011    DAFTAR GRAFIK    GRAFIK II. 5  GRAFIK II............................4 PERTUMBUHAN EKONOMI  NEGARA MAJU EROPA ..........21 HARGA MINYAK WTI DAN ICP ..... 20  GRAFIK II.................................................... 12  GRAFIK II.2 PERTUMBUHAN EKONOMI NEGARA MAJU EROPA ......................................................................20 PRODUKSI DAN KONSUMSI MINYAK DUNIA ......... 15  GRAFIK II.................... 19  GRAFIK II.....15 NILAI TUKAR RUPIAH DAN CADANGAN DEVISA .........25 KOMPOSISI LAPANGAN  KERJA  TAHUN 2008 (PERSEN) ............................................... 6  GRAFIK II.............6 PERTUMBUHAN DI KAWASAN ASIA ................ 2007‐2010 ..........................................................................................................................................................................................23 LIFTING MINYAK ..10 SUMBER PENGELUARAN PDB ................................................ 20  GRAFIK II....................................................... GRAFIK II.... 6  ..............................................................................19 SUKU BUNGA BI RATE DAN SBI 3 BULAN......................8 PERTUMBUHAN EKONOMI DUNIA ........................................................ 16  GRAFIK II............................................18 INFLASI MENURUT KOMPONEN (%........14 NILAI TUKAR RUPIAH ... YOY) ............................................................................................................................... 7  GRAFIK II..........YOY) ............................................................................................................. 17  GRAFIK II..........7 PERTUMBUHAN EKONOMI ASEAN‐5 ........................................................................ GRAFIK II.......................................... 6  GRAFIK II................................. 25  GRAFIK II............. 26    v  ..

 66                vi  ...................................................................... 2005‐2010 ......................................1  SUMBER‐SUMBER INVESTASI TAHUN 2011 (PERSEN) .......... 2005‐2010 ...................................................................... 45  GRAFIK IV........4  BELANJA PEMERINTAH PUSAT..................................9 RISIKO PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA ................................................................. 2005‐2010 .......................................... 2005 – 2011 ..................................................................... 2005‐2010 .........2  PERKEMBANGAN PNBP................... 2005‐2010 ................................................................. 53  GRAFIK IV....... 33  GRAFIK III.........Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011    GRAFIK III.......... 37  GRAFIK IV...1  PENERIMAAN PERPAJAKAN.............................. 47  GRAFIK IV...................... 50  GRAFIK IV........................................5  SUKU BUNGA SBI DAN PROYEKSI 2010 – 2011 ...................................7 POSISI UTANG PEMERINTAH..................................... 43  GRAFIK IV..............4 PERKEMBANGAN DAN PROYEKSI INFLASI  2010 – 2011 ...............3  BELANJA NEGARA.......... 36  GRAFIK III............5 TRANSFER KE DAERAH.............................. 36  GRAFIK III............3 PERKEMBANGAN DAN PROYEKSI NILAI TUKAR 2006 – 2011 ........ 2005‐2010 .......................................................8 REALISASI DAN ARAH DEFISIT APBN.............................. 33  GRAFIK III......... 48  GRAFIK IV.....6  SUMBER PEMBIAYAAN APBN...2  PERKEMBANGAN INCREMENTAL CAPITAL OUTPUT RATIO (ICOR) ...... 46  GRAFIK IV....................... 50  GRAFIK IV........................ 2005 – 2010 ................

............................... 21  TABEL II....2 PERKIRAAN PERTUMBUHAN EKONOMI 2011 ............ 2007 – 2010 (Juta USD) .............................. 28  TABEL III...............................................3 PERKIRAAN PERTUMBUHAN EKONOMI SEKTORAL 2011 (Persen............ YoY) ...................................1  RINGKASAN APBN TAHUN 2008 ‐ 2010 (Triliun Rupiah) ...................................3  RINGKASAN APBN TAHUN 2010 – 2011  (Triliun Rupiah) ............................. 51  TABEL IV...................4 LIFTING MINYAK PER KKKS (ribu barel per hari) .. 35  TABEL IV......... 42  TABEL IV....................... 31  TABEL III................................... 11  TABEL II. 65  vii  ..................1  LAJU PERTUMBUHAN PDB SEKTORAL 2007‐2009 (Persen...............5 NERACA PEMBAYARAN INDONESIA................. Tahunan................... 13  TABEL II. yoy) ......2 PERKIRAAN PERTUMBUHAN DAN  PROPORSI PDB 2010  (Persen.....................Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011    DAFTAR TABEL      TABEL II....1 INDIKATOR EKONOMI DUNIA (Persen) .................................3 LAJU PERTUMBUHAN DAN STRUKTUR PDB SEKTORAL 2010 (Persen.......... yoy) .........2  ASUMSI EKONOMI MAKRO 2010‐2011 ............... YOY) ............ 24  TABEL III.... 14  TABEL II............................

  World  Economic  Outlook  (WEO)  April  2010  memproyeksikan  pertumbuhan  ekonomi  global  tahun  2010  mencapai  4. Hal ini bisa dilihat dari beberapa  indikator  seperti  menguatnya  konsumsi  rumah  tangga.3  persen  dan  merupakan  pertumbuhan  tertinggi  dalam  tiga  tahun  terakhir.  perbaikan  kinerja  ekonomi  Eropa  tercermin  dari  1  .  Ancaman  krisis  Eropa  tersebut  terindikasi  dari  jatuhnya  bursa  saham  dan  pelarian  modal  secara  masif  dari  pasar  finansial  Eropa. Cina.  Dengan  memperhatikan  berbagai  kondisi  tersebut.   Seiring  upaya  pemulihan  melalui  peningkatan  disiplin  fiskal  dan  pemberian  dana  talangan.  membaiknya  indeks  penjualan  retail.  kinerja ekonomi kawasan Eropa berangsur‐angsur membaik. Irlandia (64 persen).  Italia.  perbaikan  ekonomi  bisa  terlihat  dari  pertumbuhan  ekonomi  triwulan  I  tahun  2010  mencapai  11.  Untuk  Cina.9 persen (yoy). dan India terus menunjukkan kinerja yang semakin baik. Jepang.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011    BAB  I  PENDAHULUAN  Sejak pertengahan tahun 2009. menguatnya konsumsi  dan  daya  beli  rumah  tangga.  dan survei keyakinan konsumen yang mencerminkan optimisme akan  terjadinya pemulihan di  kawasan  tersebut.  Hal  ini  pada  gilirannya  telah  memicu  apresiasi  dolar  AS  secara  tajam  beberapa waktu lalu.  Dari  sisi  industri.2  persen  (yoy)  atau  lebih  tinggi  dibandingkan  proyeksi  sebelumnya  dalam  WEO  Januari  2010  yang  hanya  sebesar  3.  Data  menunjukkan  bahwa  utang  pemerintah  di  negara‐negara  tersebut  telah  jauh  melampaui  standar  aman  untuk  berutang  (Maastricht  Benchmark)  yaitu  rasio  utang  per  PDB  sebesar  60  persen  dan  defisit  anggaran  tidak  boleh  melampaui  dari  3  persen  PDB.  dan  meredanya  laju  rasionalisasi  pegawai  (PHK). kinerja ekonomi global masih dihadapkan pada risiko potensi krisis Eropa  berupa tingginya beban utang dan lonjakan defisit fiskal yang terjadi di beberapa negara seperti  Portugal.  Spanyol. Portugal (77 persen).  Investor  melakukan  pelepasan  aset‐aset  di  berbagai  negara Eropa yang dinilai berisiko dan mengalihkannya ke negara yang dinilai lebih aman (safe  haven)  seperti  AS.  Hal  senada  juga  terjadi  di  Jepang  dan  India  dimana  aktivitas  produksi  dan  konsumsi  masyarakat  cenderung  terus  mengalami  penguatan. kinerja perekonomian global terus menunjukkan perbaikan dan  pemulihan  dari  krisis.  dan  Yunani. dan Italia (116 persen).  Irlandia.  meningkatnya  penyerapan  tenaga  kerja. Perbaikan  ekonomi AS antara lain ditandai dari meningkatnya kapasitas produksi.  Performa  berbagai  negara  pilar  perekonomian  dunia  seperti  Amerika  Serikat (AS).  Tercatat  rasio  utang  berbanding  PDB  negara‐negara  tersebut  adalah Yunani (115 persen).   Meskipun demikian.

 Sejalan dengan  itu.  stabiltas  ekonomi  makro  relatif terjaga dengan kecenderungan yang terus membaik.  Sejalan  dengan  peningkatan  kinerja  ekspor  impor  tersebut.   2  .58 persen pada Desember 2009. suku bunga SBI 3 bulan mengalami penurunan dimana pada Januari 2009 berada pada level  10.   memantapkan  pengelolaan  keuangan  negara.    Dalam rangka mendukung penciptaan akselerasi pertumbuhan ekonomi tinggi dan berkualitas  tersebut.7  persen  dan  57.  dan  alat  distribusi  pendapatan.7  persen  (yoy)  atau  lebih  tinggi  dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 4.  alat  memobilisasi  dana  masyarakat.  Dalam  empat  triwulan  terakhir.  Selain  itu.  Perkembangan  positif  kinerja  ekonomi  global  dan  domestik  di  atas  akan  menjadi  momentum  sekaligus  titik  awal  bagi  Bangsa  Indonesia  untuk  melangkah  lebih  optimis  lagi  di  tahun  2011.  serta  mendukung  pelaksanaan  otonomi  daerah  dan  desentralisasi  fiskal  sesuai  dengan  tema  Rencana  Kerja  Pemerintah  (RKP)  Tahun  2011  yaitu  ”Percepatan  Pertumbuhan  Ekonomi  yang  Berkeadilan  Didukung  oleh  Pemantapan  Tatakelola dan Sinergi Pusat Daerah”.  Laju  pertumbuhan  ekonomi  triwulan  I  tahun  2010  juga  meningkat  menjadi  5.  Pertumbuhan  ekonomi  tahun  2011  diperkirakan  akan  bisa  berakselerasi  pada  level  tinggi  sebagaimana  sebelum  krisis.15 persen (ytd) dan 3.3  persen. Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS  mengalami  penguatan  sebesar  15  persen  sepanjang  2009. Tingkat SBI 3  bulan tersebut terus dipertahankan hingga akhir triwulan I tahun 2010.  kebijakan  alokasi  anggaran  dalam  APBN  akan  diarahkan  kepada  upaya  mendukung  kegiatan  ekonomi  nasional  dalam  memacu  pertumbuhan  ekonomi.  APBN  sebagai  instrumen  utama  kebijakan  fiskal  akan  didesain  sesuai  dengan  fungsinya  sebagai  alat  stabilisasi  ekonomi.91 persen (yoy).Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Purchasing Manager Index (PMI) baik sektor manufaktur maupun jasa yang sudah berada pada  fase ekspansi sejalan dengan kinerja ekspor yang telah memasuki pertumbuhan positif.  cadangan  devisa  juga  terus  mengalami  penguatan  dan  pada  akhir  April  2010  mencapai  78.  Selain  itu.  kinerja  ekspor  dan  impor  dalam  tiga  bulan  pertama  2010  juga  mengalami  peningkatan  cukup  signifikan  masing‐masing  sebesar  53.  dan  penguatan  ini  terus  berlanjut  hingga  akhir  April  2010.  Penguatan  nilai  tukar  rupiah  memberikan  sentimen  positif  terhadap  laju inflasi dimana inflasi kumulatif dan tahunan dalam empat bulan pertama tahun 2010 yang  relatif rendah masing‐masing sebesar 1.  Perkembangan  ekonomi  global  yang  cenderung  membaik  telah  berpengaruh  positif  pada  kinerja  perekonomian  domestik.5 persen (yoy).    Selain  itu.39 persen dan terus menurun hingga level 6.  pertumbuhan  ekonomi  tahun  2011  diupayakan  agar  lebih berkualitas dengan menitikberatkan pada sisi inklusif dan berdimensi pemerataan.58  miliar  dolar  AS.

  meningkatkan  produksi  pangan.9  triliun  (69.  Pendapatan negara ditetapkan sebesar Rp1.  Sedangkan.  dan  potensi  tantangan  yang  dihadapi  ke  depan.  postur  APBN  Tahun  2011  disusun  dengan  prinsip  dasar  optimalisasi  sumber‐sumber  penerimaan  negara  serta  pelaksanaan  efisiensi  dan  efektivitas  di  bidang  belanja  negara.  defisit  anggaran  pada  tahun  2011  direncanakan sebesar Rp118.  diantaranya  ditujukan untuk terciptanya peningkatan kualitas demokrasi Indonesia dan sasaran penegakan  hukum  dimaksudkan  untuk  tercapainya  kepastian  keadilan  melalui  penegakan  hukum  dan  terjaganya ketertiban umum.  Pemerintah  telah  menetapkan  tiga  sasaran  pembangunan  dalam  tahun  2011  yaitu:  (1)  Sasaran  pembangunan kesejahteraan.204.  Pemerintah  akan  mengupayakan  melalui  pengadaan  utang  domestik  dengan  menerbitkan  surat  berharga  negara  (SBN)  sebagai  sumber  pembiayaan  terbesar  melalui  beberapa  strategi.    Dengan  konfigurasi  kebijakan  fiskal  seperti  di  atas. Sedangkan.7 persen terhadap PDB.  yang  akan  dialokasikan  melalui  belanja  pemerintah  pusat  sebesar  Rp840. (2) Sasaran pembangunan demokrasi.7 triliun. dan (3) Sasaran penegakan  hukum. serta meningkatkan pembangunan infrastruktur jalan serta jaringan prasarana dan  penyediaan  sarana  transportasi.8  persen)  dan  anggaran  transfer  ke  daerah  sebesar  Rp364.2  persen).  belanja negara ditetapkan  menjadi  Rp1.  3  .  sasaran  pembangunan  demokrasi. dan diversifikasi instrumen SBN.086.  penetapan  besaran  defisit  didasarkan  pada  tetap  terjaganya  konsolidasi  dan  kesinambungan  fiskal serta memperhatikan kemampuan keuangan negara untuk bisa menutup defisit tersebut  dari sumber‐sumber pembiayaan yang tidak memberatkan di masa kini dan mendatang. Untuk menutup  defisit  tersebut.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Sejalan  dengan  tema  RKP  2011. Untuk sasaran pembangunan kesejahteraan diantaranya ditujukan untuk menurunkan  tingkat  pengangguran  dan  kemiskinan.   Dalam  rangka  mendukung  pencapaian  berbagai  sasaran  pembangunan  2011  tersebut. yang berarti mengalami kenaikan 9.3 triliun atau mencapai 1.  meningkatkan  angka  partisipasi  sekolah  mulai  tingkat  SD  sampai  perguruan  tinggi.  meningkatkan  produksi  energi  dan listrik.  seperti:  penerapan  kebijakan  yang  sesuai  dengan  dinamika  pasar  SBN  dan  ekonomi  makro.9  triliun.5  persen dari perkiraan pendapatan negara di tahun 2010.  Selain  itu.1  triliun  (30.  penerbitan  SBN  secara  reguler  dengan  meminimalkan  risiko  keuangan  yang  berasal dari nilai tukar dan suku bunga.

0  persen  di  tahun  2008  menjadi  minus  0. Di sisi lain. khususnya di negara maju.2 persen melambat di tahun 2008 menjadi 3.2  persen. setelah  4  . Penurunan tersebut terutama bersumber pada resesi yang terjadi di  berbagai negara maju. yang merupakan negara maju mitra dagang utama Indonesia. 1.  Pertumbuhan ekonomi  dunia tahun 2007 yang mencapai 5. Di tahun 2008 terlihat  bahwa  tekanan  krisis  finansial  telah  menyebabkan  jatuhnya  berbagai  perusahaan  serta  peningkatan  angka  pengangguran  khususnya  di  negara  negara  maju.  Krisis  global  tahun  2008. Perkembangan Perekonomian Global  Pertumbuhan Ekonomi Dunia  Pada  tahun  2009.6 persen di tahun 2009. Sebagian besar negara maju mengalami pertumbuhan tahunan terendah pada semester  pertama tahun 2009.  perekonomian  global  menghadapi  tekanan  yang  cukup  berat  sebagai  kelanjutan  krisis  keuangan  global  yang  terjadi  di  tahun  tahun  sebelumnya. Memasuki semester kedua.  Krisis  subprime  mortgage  yang  terjadi  di  US  pada  pertengahan  tahun  2007  telah  menimbulkan  gejolak  pasar  finansial di berbagai belahan dunia. Di tahun 2009. Sedikit berbeda dengan yang dialami kedua negara tersebut. mengalami  laju pertumbuhan negatif selama tiga triwulan pertama tahun 2009.  namun sebagian besar negara‐negara tersebut masih menghadapi laju pertumbuhan negatif. Laju pertumbuhan tersebut  mengalami  kecenderungan  membaik  di  triwulan  keempat.  Laju  pertumbuhan  ekonomi  global  menurun  dari  sebesar  3. mulai terlihat pembalikan laju pertumbuhan.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011    BAB II  KINERJA PEREKONOMIAN 2009 DAN PROYEKSI 2010  A.  terus  berlanjut  hingga  tahun  2009.  Peningkatan  pengangguran  dan  kebangkrutan  berbagai  perusahaan  telah  mendorong  penurunan  tingkat  permintaan  dan  pada  akhirnya  turut  menyebabkan  penurunan  output  sektor  riil  serta  tingkat  pertumbuhan ekonomi di berbagai negara.  Krisis  yang  terjadi  bahkan  telah  menyebabkan  terjadinya  kontraksi  ekonomi  pada  laju  pertumbuhan  ekonomi  dunia.  Amerika dan Jepang. pertumbuhan ekonomi negara‐negara maju menurun 3.0 persen. Pada tahun‐tahun selanjutnya gejolak pasar finansial yang  terjadi  telah  meluas  ke  berbagai  sektor  ekonomi  lainnya  dan  kondisi  tersebut    menyebabkan  terjadinya perlambatan laju pertumbuhan ekonomi dunia di tahun 2008.  walau  Jepang  masih  mengalami  pertumbuhan negatif. Amerika Serikat mulai menunjukkan laju pertumbuhan positif  di triwulan terakhir 2009.

0% 0.  negara‐negara  seperti  Amerika  Serikat  dan  Jepang  masing‐masing  mengalami  kontraksi  ekonomi  dengan  pertumbuhan  sebesar  ‐2.2  persen. Maret 2010 Dalam  hal  kinerja  ekonomi  selama  tahun  2009.  hingga  akhir  tahun  2009.  Perancis.0% GRAFIK II.0% Amerika Serikat Jepang Korea Selatan ‐8.  kecuali  Korea  Selatan.9  persen.  dan  Jerman.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  mengalami  pertumbuhan  negatif  di  triwulan  pertama  dan  kedua.  Korea  Selatan  berhasil  mencapai laju pertumbuhan positif di triwulan ketiga dan keempat tahun 2009 (grafik II.  GRAFIK II.  dan  Jerman  sebesar  ‐5.  mengalami  kontraksi  ekonomi.  masing‐masing  Inggris  sebesar  ‐4.  Di  kawasan  Asia  Pasifik.  perekonomian  ketiga  negara  tersebut  masih  mengalami  pertumbuhan  negatif.0% 2007 2008 2009 2007 2008 2009 ‐10.  sedangkan  Korea  Selatan  mencatat  pertumbuhan sebesar 0.1  persen.1).0% Inggris Perancis Jerman Sumber: CEIC.  Perancis  sebesar  ‐2.4  persen  dan  ‐5.1  PERTUMBUHAN EKONOMI AS DAN   NEGARA MAJU ASIA  5.2  PERTUMBUHAN EKONOMI NEGARA MAJU EROPA    2.   5  .0% Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 ‐5. Secara keseluruhan kawasan Eropa mengalami kontraksi dengan pertumbuhan ‐4.  yaitu  Inggris.   Perkembangan  serupa  juga  ditunjukkan  oleh  beberapa  negara  maju  di  kawasan  Eropa.  terlihat  bahwa  seluruh  negara  maju.2).  Namun  demikian.  Pertumbuhan    ekonomi  di  negara‐negara  tersebut  mengalami  kejatuhan  di  triwulan  pertama  tahun  2009  dan  mulai  menunjukkan  perbaikan  pertumbuhan  ekonomi  di  triwulan‐triwulan  selanjutnya.2  persen.0% Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 ‐3.2 persen.0  persen  (grafik II.

 Perekonomian negara‐negara berkembang di  kawasan Asia Timur dan Tenggara.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  GRAFIK II. Singapura mengalami kontraksi di  triwulan pertama dan kedua.0% 2007 Inggris Jerman Perancis 2008 2009 2010   Sumber: World Economic Outlook (WEO).  Indonesia  dan  Filipina  mencapai  pertumbuhan positif masing‐masing sebesar  4.4  PERTUMBUHAN EKONOMI   NEGARA MAJU EROPA  6.7  persen.  yaitu  Malaysia.0% ‐6.0% 2.  Secara  keseluruhan  di  tahun  2009  negara‐negara  anggota  ASEAN‐5  tumbuh  positif  sebesar  1.  walau  melambat  secara  signifikan. April 2010 Untuk  negara‐negara  berkembang.  Disini  terlihat  bahwa  6  .0% ‐4.  laju  pertumbuhannya  pada tahun 2009 masih positif sebesar 2. secara relatif menunjukkan perkembangan yang lebih baik.  dan  2.3  persen.0% 4.0% 2007 2008 2009 2010 Amerika  Serikat Jepang Korea  Selatan Eropa ‐2.0  persen.0% 4. sementara Malaysia dan Thailand baru mengalami pertumbuhan  positif  di  triwulan  terakhir  tahun  2009.0% 2.   Sumber: CEIC.  laju  menunjukkan  0% Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 ‐5% 2007 ‐10% China Phillipina Malaysia Thailand Singapura Indonesia 2008 2009 GRAFIK II.0% 0.  dan  Thailand  mengalami  kontraksi  masing‐masing  sebesar  1. 2010  Untuk  kawasan  ASEAN.  Pada  umumnya negara‐negara di kawasan  ini  mengalami  perlambatan  laju  pertumbuhan  ekonomi  pada  triwulan  pertama  2009  dan  mulai  membaik  di  triwulan  selanjutnya.0% ‐6.  2.5 persen dan 0.0% 0.  Indonesia  dan  Filipina  merupakan  dua  negara  ASEAN‐5  yang  terus  mencatat pertumbuhan positif di setiap triwulan tahun 2009.  dengan  kecenderungan  yang  sama  dengan  negara‐negara  maju.4 persen.  Singapura.5  PERTUMBUHAN EKONOMI CHINA DAN ASEAN­5  15% 10% 5% pertumbuhan  positif  di  seluruh  triwulan tahun 2009.0% ‐4.7  persen.  Cina  sebagai  salah  satu  sumber  kekuatan  tetap  ekonomi  berkembang.9 persen.3  PERTUMBUHAN EKONOMI  AS DAN   NEGARA MAJU DI ASIA  GRAFIK II.0% ‐2. Pertumbuhan ekonomi  tiga  negara  anggota  lainnya.

0  persen. pada tahun 2010 diperkirakan negara‐negara  maju  akan  kembali  tumbuh  positif.  Cina  dan  India  merupakan  dua  ekonomi  penting  yang  menjadi  determinan  dalam mengurangi dampak krisis global ke kawasan Asia. Mengingat besarnya peran  perekonomian  negara‐negara  maju.5 persen.  Namun  demikian.  Jepang.0  persen dan 8.    Sedangkan  di  Eropa.  Amerika  Serikat.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  perekonomian  Indonesia  memiliki  daya  tahan  yang  relatif  paling  baik  diantara  negara‐negara  utama ASEAN (ASEAN‐5) dalam menghadapi krisis global 2008/2009.  membaiknya  pertumbuhan  ekonomi  negara  tersebut  tentunya  akan  memberikan  dorongan  positif  bagi  pertumbuhan  ekonomi  global.5  persen.4 persen. dan Perancis sebesar 1. Kedua negara tersebut dan beberapa  negara  lain  seperti  Indonesia  dan  Filipina  merupakan  negara‐negara  yang  masih  mampu  mencapai  pertumbuhan  positif  di  tahun  2009.  Cina  dan  India  masing  masing tumbuh sebesar 8.  Untuk  kawasan  Asia.  dengan  perkiraan  laju  pertumbuhan  ekonomi  masing‐masing  mencapai  10.7  PERTUMBUHAN EKONOMI ASEAN­5  10 8 6 4 2 0 India 2009 2010 ASEAN‐5 ‐2 ‐4 2007 2008 Singapura 2009 2010 Sumber: WEO April 2010  Sejalan dengan pemulihan ekonomi yang terjadi.  Pada  tahun  2010  Asia  akan  menjadi  kawasan  dengan  pertumbuhan  ekonomi  tertinggi  dibanding  kawasan  lain  di  dunia.1  persen.  Pada  tahun  tersebut.7 persen dan 5.  dan  4.9  persen.2 persen.  Inggris  akan  tumbuh  sebesar  1.   7  Indonesia Malaysia Thailand Filipina .   GRAFIK II.6  PERTUMBUHAN DI KAWASAN ASIA 14 12 10 8 6 4 2 0 China 2007 2008 GRAFIK II.7 persen.  1.  dan  Korea  Selatan  tumbuh  3.  kinerja  ekonomi  pada  tahun  2009  relatif  jauh  lebih  baik  dibanding  kawasan  lainnya.8 persen.  Cina  dan  India  akan  kembali  menjadi  motor  penggerak  ekonomi  Asia. Jerman sebesar 1.  kondisi  tersebut  masih  dibayangi  oleh  risiko  gejolak  ekonomi  dan  tingginya  beban  utang yang terjadi di beberapa negara Eropa. Sementara negara‐negara ASEAN‐5 secara agregat akan tumbuh sebesar  5.

  Namun  demikian.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Tren  pemulihan  yang  mulai  terlihat  di  berbagai negara di akhir 2009 dan awal  2010 mengisyaratkan adanya perbaikan  laju  pertumbuhan  ekonomi  global  di  tahun 2010.2% pemulihan  ekonomi  global  lebih  cepat  dari yang diperkirakan sebelumnya.  Semakin  eratnya  keterikatan  dan  ketergantungan  di  berbagai  negara  menyebabkan  lebih  mudahnya  proses  penularan gejolak ekonomi dari satu negara ke negara lain.0% 4.2 persen.0% ‐10.3% 2010 6.0% ‐4.   Dalam  kaitan  dengan  krisis  ekonomi  global  tahun  2008/2009.9  persen.9  PERTUMBUHAN VOLUME PERDAGANGAN DUNIA  10% 7.0% 6.3% 5.6% 2009 ‐3.8% 0% ‐5% ‐10% ‐15% 2007 2008 2009 2010 7.     Sumber: WEO April 2010  2.  fenomena  globalisasi  dan  hubungan  perdagangan  tersebut  juga  telah  meningkatkan  risiko  bagi  stabilitas  ekonomi  di  masing‐masing  negara.0% 0.7% Sumber: WEO April 2010  8  .0% 0.  Revisi  perkiraan  tersebut  juga  dapat  diartikan  bahwa  proses  Dunia Negara Maju Negara Berkembang GRAFIK II.2% 6. Perkiraan tersebut  lebih  tinggi  dibanding  perkiraan  sebelumnya  yang  hanya  mencapai  3.0% ‐2.  Hubungan  perdagangan  internasional  diyakini  membawa  dampak  positif.8  PERTUMBUHAN EKONOMI DUNIA  10.3% 5% 2.0% 2.0% 2007 2008 2.  gejolak  ekonomi dan penurunan sisi permintaan  (demand)  di  kelompok  negara  maju.  GRAFIK II.  Dampak  tersebut  semakin  terasa  di  negara  yang  memiliki  peran  kegiatan  ekspor  impor  yang  cukup  besar  dalam  struktur perekonomiannya.3% 4.0% 8. Volume Perdagangan Dunia  Salah  satu  faktor  penting  meluasnya  dampak  krisis  ke  berbagai  negara  adalah  dampak  dari  kecenderungan  globalisasi  dan  perdagangan  antar  negara.2% 2.4% ‐0.  telah  menyebabkan  penurunan  kinerja  ekspor di kelompok negara berkembang.1% 3.5% 2. Laju pertumbuhan ekonomi  global di akhir tahun 2010 diperkirakan  mencapai 4.  mengingat  perannya  dalam  perluasan  akses  pasar  dan  kapasitas  produksi  hingga  mampu  memberi  peluang  peningkatan  pertumbuhan  ekonomi.7% 8.

 Dalam WEO April 2010.7 persen dan 15.7  persen.0  persen (yoy) tahun 2009.9% 3.5  persen  (yoy)  tahun  2007  menjadi  minus 9.10  SUMBER PENGELUARAN PDB  15.3 persen melambat secara signifikan di  tahun 2008 menjadi 2.3  persen.1 persen (yoy) tahun 2007 menjadi minus 15.8 persen.3  persen  (yoy)  dan  6. pertumbuhan volume perdagangan dunia diperkirakan  mencapai  7. Bahkan kegiatan ekspor dan impor global kembali mengalami  penurunan  tajam  di  tahun  2009  hingga  volume  perdagangan  dunia  mencatat  pertumbuhan  negatif  sebesar  ‐10.0  persen.  Pertumbuhan  volume  perdagangan  global  di  tahun  2010  diperkirakan  kembali  pulih  sejalan  dengan  indikasi  membaiknya  pertumbuhan  ekonomi  di  tahun tersebut.   Pertumbuhan  ekonomi  tahun  2009  20% 15% 10% 5% 0% ‐5% ‐10% ‐15% ‐20% 2007 2008 2009 ‐9.9 persen dan  tingginya  pertumbuhan  konsumsi  pemerintah  sebesar  15.  Pertumbuhan  volume  perdagangan dunia pada tahun 2007 yang mencapai 7.0  persen  (yoy)  di  tahun  2007  dan  2008.  Peningkatan  laju  pertumbuhan  tersebut  akan  berdampak  positif  bagi  kinerja ekspor dan pertumbuhan ekonomi Indonesia.  Sementara  itu. kinerja investasi pada tahun 2007 mampu  tumbuh  sebesar  9.3  persen  (yoy)  dan  kemudian  mengalami  penurunan  sehingga  pada  tahun  2009  menjadi  sebesar  3.  yaitu  ekspor  yang  tumbuh  dari  8.3  persen.7% 4. Perekonomian Domestik  Pertumbuhan Ekonomi  Pertumbuhan  ekonomi  Indonesia  tahun  2009  tumbuh  sebesar  4.  Penurunan  ini  ditandai  dengan  anjloknya  kinerja  investasi  dan  sektor  eksternal  sebagai  dampak  dari  menurunnya  permintaan  global  yang  mulai  terjadi  sejak  pertengahan tahun 2008.  B.  sedangkan  ekspor  dan  impor  mengalami  kontraksi  masing‐masing  sebesar 9.0 persen.  Dalam  tahun  tersebut    investasi  tumbuh  sebesar  3.     GRAFIK II. Sebelum krisis tahun 2008.7  persen  terkait  dengan  program  stimulus  fiskal. 1.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Perlambatan  kegiatan  ekspor  impor  telah  terlihat  sejak  tahun  2008.3% Sumber: Badan Pusat Statistik  9  .5  persen  (yoy)  menurun  dibandingkan  dua  tahun  sebelumnya  yang  sebesar  6.0% Konsumsi RT Konsumsi Pemerintah PMTB Ekspor Impor   didukung  oleh  masih  kuatnya  konsumsi  masyarakat yang mencapai 4.7% ‐15.  sektor  eksternal  dalam  dua  tahun  terakhir  mengalami  kontraksi.7 persen tahun 2009 dan impor dari 9.

0 persen.4  persen.  program  peningkatan  infrastruktur  pedesaan  (PPIP). Sektor Listrik.  lebih  tinggi  dibandingkan  periode  yang  sama  tahun  sebelumnya  yang  sebesar  10.  Pertumbuhannya  terutama  berasal  dari  Subsektor  Komunikasi  yang  tumbuh  23.7  persen  (yoy).  jaminan  kesehatan  masyarakat  (Jamkesmas).0  persen  lebih  rendah  dibandingkan  tahun  sebelumnya  yang  tumbuh  sebesar 9.  penjualan semen.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Walaupun tumbuh cukup tinggi (4.  kenaikan  gaji  dan  pemberian  gaji  ke‐13  bagi  PNS/TNI/Polri.9  persen  menjadi  3. kegiatan ekspor dan impor  tahun 2009  masih  mengalami  kontraksi yang cukup dalam.  yakni  Sektor  Pertambangan dan Penggalian.8  persen  karena  meningkatnya  penggunaan telepon seluler dan internet. Kontraksi tersebut diakibatkan terjadinya penurunan nilai  ekspor dan impor.  Terdapat  beberapa  faktor  yang  mampu  menahan  laju  penurunan  konsumsi masyarakat tersebut. konsumsi rumah tangga tahun 2009 masih lebih rendah  jika dibandingkan dengan tahun 2008 karena melemahnya daya beli masyarakat sebagai akibat  terjadinya  krisis  global.  karena  pelaksanaan  Pemilu  Legislatif  dan Pemilu Presiden serta kenaikan gaji dan pemberian gaji ke‐13 bagi PNS/TNI/Polri. Gas dan Air Bersih. dan Sektor Jasa‐jasa. baik migas maupun non migas.   Konsumsi  pemerintah  tumbuh  sebesar  15.5  persen  (yoy).  program  beras  miskin  (raskin).  dan  program  nasional  pemberdayaan masyarakat (PNPM).9%).   Dari sisi perdagangan internasional.  penyaluran  bantuan  langsung  tunai  (BLT). tercatat tiga sektor yang mengalami pertumbuhan  lebih  tinggi  bila  dibandingkan  dengan  pertumbuhan  tahun  sebelumnya.1).  Melambatnya  pertumbuhan  investasi  tercermin  dari  berkurangnya  impor  barang  modal.  Sektor  yang  masih  mencatat  pertumbuhan  tertinggi  pada  tahun  2009  adalah  Sektor  Pengangkutan  dan  Komunikasi  yang  tumbuh  sebesar  15.  bantuan  operasional  sekolah  (BOS). antara lain pengeluaran untuk Pemilu. program stimulus fiskal  yang  berupa  insentif  pajak.    Dari  sisi  penawaran.  kinerja  pertumbuhan  ekonomi  sepanjang  tahun  2009  ditandai  dengan  melambatnya hampir seluruh sektor ekonomi sebagai imbas melemahnya perekonomian global  (Tabel II. Dari sembilan sektor yang ada. karena masih lemahnya permintaan global dan menurunnya harga  minyak serta beberapa komoditas dunia. dan PMA‐PMDN.5 persen dan 10.  program  keluarga  harapan  (PKH).7  persen  dan  minus  15.   Investasi  melambat  dari  11.     10  . Ekspor dan impor masing‐masing tumbuh  minus 9.3  persen  (yoy)  akibat  menurunnya  kegiatan  produksi  terkait  dengan  melemahnya  aktivitas  global  dan  menurunnya  permintaan  domestik.

1 15.  dan  relatif  stabilnya  konsumsi  masyarakat. Kehutanan dan Perikanan tumbuh 4.5   Selama tahun 2009 Sektor Pertanian.1   LAJU PERTUMBUHAN PDB SEKTORAL 2007­2009  (PERSEN.7  persen. JASA ‐ JASA PRODUK DOMESTIK BRUTO Sumber: Badan Pusat Statistik 3.  Sedangkan  kontributor  pertumbuhan  terbesar  berasal  dari  Subsektor  Tanaman Bahan Makanan yang tumbuh sebesar 4. Perlambatan pertumbuhan sektor tersebut mampu dikompensasi  oleh kinerja subsektor restoran yang tumbuh sebesar 7. PERDAGANGAN.  Subsektor  Industri  Migas  mengalami  kontraksi  sebesar  2.  investasi.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  TABEL II.9 7.2  persen.9 16. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 8.1 13.  Hotel  dan  Restoran  mencatat  pertumbuhan  positif  sebesar  1.5 persen. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 3.5  persen  yang  terutama  ditopang  oleh  industri  makanan.0 6.3 2008 4. GAS.4 4.6 8. DAN AIR BERSIH 5. serta industri kertas dan barang cetakan yang tumbuh masing‐masing  sebesar 11. KONSTRUKSI 6.  Memasuki  tahun  2010.3 8.8 0.0 6. PERTANIAN.7 10.9 14.  Akselerasi  pemulihan  pertumbuhan  global  dan  volume  perdagangan  dunia  telah  menciptakan  ruang bagi tumbuhnya kinerja ekspor Indonesia.5 8.7 3.  jauh  melambat  dibandingkan  tahun  2007  dan  2008  yang  mencapai  8.8 7.2 6.4 6.8  persen.7 10.  Sektor  Perdagangan.   11  .2  persen.1 4.1  persen  (yoy)  melambat  bila  dibanding  pertumbuhannya  di  tahun  2007  dan  2008  yang  mencapai  4.1  persen  (yoy)  sepanjang  2009.1 persen  (yoy)  lebih  rendah  bila  dibandingkan  dengan  pertumbuhan  periode  yang  sama  tahun  sebelumnya  sebesar  4.9  persen.3 persen.9  dan  6. LISTRIK.9 4. yoy)   2007 1.4 2.0 2009 4.   Sektor  Industri  Pengolahan  sepanjang  tahun  2009  hanya  tumbuh  2.0 8.7  dan  3.5 1.2 6.3 persen dan 6. Peternakan. INDUSTRI PENGOLAHAN 4.  pertumbuhan  ekonomi  Indonesia  mulai  menunjukkan  pemulihan  setelah melewati fase terendah pada pertengahan tahun 2009.7 persen.1 1. TAHUNAN.  Pertumbuhan  tertinggi  terjadi  pada  Subsektor  Perikanan  sebesar  5.5 5.  Sementara  Subsektor  Industri  Bukan  Migas  tumbuh  2.5 6. KEHUTANAN DAN PERIKANAN 2. PETERNAKAN.  minuman dan tembakau. REAL ESTAT & JASA PERUSAHAAN 9. HOTEL DAN RESTORAN 7.  Hal  ini  terkait  dengan  kinerja  impor  yang  mengalami  kontraksi  cukup  dalam  sejak triwulan IV tahun 2008. Pertumbuhan ekonomi tersebut  didorong  oleh  perbaikan  kinerja  ekspor. KEUANGAN.

  Hal  ini  menunjukkan  kuatnya  perekonomian  domestik  dan  semakin  pulihnya  perekonomian  global  (Grafik II.6 persen dan  22.8% 5.0% 2007 2008 2009 2010 4.8  40% 20% 0% ‐20% ‐40% Q1 Q2 2009 Kons.  Pemerintah  bersama‐sama  dengan  DPR  bersepakat  untuk  mengubah  asumsi  pertumbuhan  ekonomi  tahun  2010  dari  5.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Sementara  karena  itu.1% 4.0% 0.0% 5.  serta  ekspor‐impor  masing‐ masing sebesar 19.13  SUMBER PERTUMBUHAN PDB PENGELUARAN  Sumber‐sumber  pertumbuhan  PDB  triwulan  I  2010  berasal  dari  konsumsi  masyarakat  ‐8. Pem. dan terjaganya  tingkat  keyakinan  konsumen  terhadap  kinerja  perekonomian  domestik  akan  mendorong  peningkatan  konsumsi  masyarakat.3% 6.  Oleh  karena  itu.12).4% 4.  konsumsi  pemerintah  sebesar  persen.5% 4.0% 2.0% 5.5% pendapatan masyarakat yang antara lain  adanya  perbaikan  terkendalinya laju inflasi.8 persen pada APBN‐P 2010.  lebih  tinggi  dibandingkan  periode  yang  sama  tahun  sebelumnya  yang  tumbuh  4.5  persen  (yoy).9  persen.9% Q3 Q4 Q1 ‐8.0% 6.6 persen (Grafik II.   4% 3% 6% 5% GRAFIK II. RT Ekspor Kons.12   PERTUMBUHAN PDB TRIWULANAN (YOY)  5.0% 4.9% 3.  investasi  7.5% Sumber: BPS dan Kementerian Keuangan  GRAFIK II.6% 7.0% 3.13).7  persen  (yoy). Sumber: BPS   12  .9  persen.2% 5. Impor 22.0% 1.6% 19.7% Q1 Q2 2009 Q3 Q4 Q1 2010   Sumber: BPS  GRAFIK II.  hal  ini  akan  meningkatkan  kapasitas  produksi  dan  tumbuhnya  investasi.  Pertumbuhan  ekonomi  pada  triwulan  I‐ 2010  tumbuh  5.5  persen  dalam  APBN  2010  menjadi  5.8% 2010 PMTB sebesar  3.  Pada  akhirnya.  meningkatnya  ekspor.11   PERTUMBUHAN PDB TAHUNAN   2007 ­ 2010  6.  7.

2 8.  Hal  ini  berhubungan  dengan  pulihnya  perekonomian  dunia  yang  menyebabkan  naiknya  permintaan  akan  produk  Indonesia.      13  . laju pertumbuhan PDB tahun 2010 diperkirakan  sebesar  5.8 Proporsi  terhadap PDB 68.  Sementara  itu. Kehutanan dan Perikanan diperkirakan tumbuh 4. serta Sektor Perdagangan.3 persen.8  persen  yang  didukung  oleh  sumber‐sumber  yang  lebih  realistis.  serta  ekspor  impor  masing‐masing  tumbuh  14.6 persen (yoy).2 5.8 8.3).3).9  persen  sebagai  dampak  melambatnya  pertumbuhan  Subsektor  tanaman  Perkebunan.  Sedangkan  Sektor  Konstruksi  dan  Sektor  Listrik.2).  semua  sektor  mengalami  pertumbuhan  dalam  triwulan  I  tahun  2010  (Tabel  II.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Membaiknya  pertumbuhan  triwulan  I  2010  diperkirakan  terus  berlanjut  hingga  akhir  tahun. Peternakan.7 14.  Sedangkan  sektor  Pertanian  tumbuh  sedikit  melambat  menjadi  2.  Sektor  Perdagangan. lebih tinggi dari  pertumbuhannya  pada  periode  yang  sama  tahun  lalu  sebesar  1.9 persen dan 9.8  persen. Sektor Industri Pengolahan tumbuh 3.  sektor  yang  diperkirakan  menjadi  penopang  utama  perekonomian  Indonesia adalah Sektor Industri Pengolahan.2 persen.0 persen dalam tahun  2010.2  persen  dan  17.  Hotel  dan  Restoran  yang  berkaitan  erat  dengan  kegiatan konsumsi dan impor akan tumbuh sebesar 7. Hotel dan Restoran masing masing tumbuh sebesar 11.  Subsektor  Kehutanan.2 persen.5  persen.7 9.8 Sumber: Kementerian Keuangan    Dari  sisi  sektoral.0 25.2  persen (Tabel II.6 32.7  persen.5 persen.  Konsumsi  masyarakat diperkirakan tumbuh  5. YoY)    Pengeluaran Konsumsi Konsumsi Masyarakat Konsumsi Pemerintah PMTB Ekspor Impor PDB Pertumbuhan 5.  Pertumbuhan  terbesar  terjadi  pada  Sektor  Pengangkutan  dan  Komunikasi  serta  Sektor  Perdagangan.  TABEL II. Sektor Pertanian.3 58. Hotel  dan  Restoran  (Tabel  II.  PMTB  tumbuh  8.  Dengan mempertimbangkan kondisi tersebut. konsumsi pemerintah  tumbuh  dan  8.  Air  dan  Gas  masing‐masing  tumbuh  sebesar  7.  Sektor  Pertanian.  Subsektor  Peternakan.  dan Subsektor Perikanan.2  PERKIRAAN PERTUMBUHAN DAN   PROPORSI PDB 2010   (PERSEN.2 17.0  persen.  Sektor  Industri  Pengolahan  diharapkan  kembali  melaju  seperti  sebelum  masa  krisis  dengan  tumbuh  4.7 5.   Dalam  tahun  2010.3 persen dan 7.2 22. meskipun pada periode tersebut Subsektor Tanaman Bahan Makanan  tumbuh tinggi terkait dengan mulainya panen padi.

9.9 persen. YOY)    SEKTOR 1.0 3.       14  . sejalan dengan mulai beroperasinya pembangkit‐pembangkit listrik  baru dan penyelesaian proyek air bersih di beberapa daerah.0 8. KONSTRUKSI 6. HOTEL DAN RESTORAN 7.3 9.2 persen dibandingkan dengan rata‐rata tahun sebelumnya  sebesar Rp9. Nilai Tukar  Melemahnya nilai tukar rupiah pada akhir 2008 terus berlanjut hingga awal tahun 2009. Penguatan ini didukung oleh meningkatnya arus  modal masuk yang terjadi baik di pasar modal maupun pasar obligasi.7 2010 4.9 7. melemah 12.4 10. REAL ESTAT & JASA PERSH.8 Proporsi  terhadap PDB 2010 15.5 4.408 per dolar AS. PETERNAKAN.5 6. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 3.  Sedangkan  sektor  Listrik.9 3.3 7.5 11.  Gas  dan  Air  Bersih  diperkirakan  tumbuh sebesar 8. INDUSTRI PENGOLAHAN 4.9 13.8 9. LISTRIK.  rata‐rata  nilai  tukar  rupiah  tahun  2009  tercatat  sebesar  Rp10.9  persen. Selain itu meningkatnya  ekspor  dan  foreign  direct  investment  (FDI)  sejalan  dengan  pulihnya  ekonomi  global  juga  mendorong penguatan nilai tukar rupiah.      2.  sejak  bulan  April  2009  Rupiah  kembali  menguat  hingga  mencapai  rata‐rata  Rp9. KEUANGAN.   Dengan  perkembangan  tersebut.9 5. Lancar dan amannya pelaksanaan Pemilu 2009 turut  memberikan sentimen positif terhadap penguatan rupiah.3 11. DAN AIR BERSIH 5.6 5.9 5.5 5. PERDAGANGAN.2 100. JASA ‐ JASA PRODUK DOMESTIK BRUTO Sumber: BPS dan Kementerian Keuangan Pertumbuhan Q1 2010 2.5 3.4 26.5 0.1 4.6 7.692 per dolar AS.2 6.3  LAJU PERTUMBUHAN DAN STRUKTUR PDB SEKTORAL 2010  (PERSEN.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  TABEL II. KEHUTANAN DAN PERIKANAN 2. GAS. Pada  tiga bulan pertama 2009 rupiah melemah menjadi sebesar Rp11.0     Sementara  itu. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 8.3 7.3 10.623 per  dolar AS yang antara  lain dipengaruhi oleh semakin parahnya krisis global yang terjadi pada triwulan terakhir tahun  2008.2 7.  Sektor  Pengangkutan  dan  Komunikasi  diperkirakan  akan  tetap  tumbuh  tinggi  hingga  mencapai  11.458 per dolar AS pada akhir tahun 2009. PERTANIAN.  Namun.

000  12.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  GRAFIK II.000  10.000 10.  maka  rata‐rata  nilai  tukar  rupiah tahun 2010 diperkirakan sebesar Rp9. terdapatnya perbedaan suku bunga dalam negeri dan luar negeri yang masih relatif  tinggi  dan  naiknya  peringkat  utang  Pemerintah  (sovereign  credit  rating)  Indonesia  telah  mendorong  masuknya  arus  modal  yang  pada  gilirannya  mendorong  penguatan  nilai  tukar  rupiah.000  8.14  NILAI TUKAR RUPIAH    GRAFIK II.000 11.  diharapkan  kestabilan  nilai  tukar  rupiah  tetap terjaga.408  9.  kebijakan  moneter  yang  hati‐hati.  semakin  membaiknya  perekonomian  domestik.6 persen dibandingkan dengan rata‐rata pada Desember  2009 sebesar Rp9.500  9.500  8.800 8.000  St Deviasi Kurs Tengah BI Rata‐rata  Bulanan Rata‐rata  Tahunan 80 70 60 50 40 30 M M M N N S J S 12.        15  .  penguatan  sinergi  kebijakan  moneter  dan  fiskal.000  11. Penguatan nilai tukar rupiah ini didukung oleh terjaganya  fundamental  ekonomi  yang  tercermin  dari  meningkatnya  pertumbuhan  ekspor  dan  investasi.  namun  meningkatnya  suku  bunga  di  beberapa  negara  perlu  terus  diwaspadai  dan  diantisipasi.500  12. diolah Memasuki tahun 2010.400 9.692  Apr‐08 Jun‐08 Aug‐08 Oct‐08 Dec‐08 Feb‐09 Apr‐09 Jun‐09 Aug‐09 Oct‐09 Dec‐09 Feb‐10 Apr‐10 Cadangan Devisa (Miliar US$) Nilai Tukar Rp/US$ ‐( aksis kanan) Sumber: Bank Indonesia. penguatan rupiah terus berlanjut hingga mencapai Rp9.  Untuk  itu.200 10.  serta  pengawasan  lalu  lintas  devisa  perlu  terus  dilanjutkan.200 per dolar AS.600 8.   Meskipun  rupiah  terus  menguat.15  NILAI TUKAR RUPIAH DAN CADANGAN DEVISA  700 600 500 400 300 9.000  9.027 per dolar AS  pada akhir April 2010 atau menguat 4.458 per dolar AS.500  10.206 200 100 0 2009‐J 2010‐J Juli‐08 13.    Dengan  memperhatikan  realisasi  rata‐rata  nilai  tukar  rupiah  sampai  April  2010.  serta  kebijakan  yang  ditempuh  Pemerintah  dan  Bank  Indonesia.500  11.  Selain itu.  Melalui  kebijakan‐kebijakan  tersebut.  perkiraan  meningkatnya  suku  bunga  beberapa  negara.

16).14  persen  (mtm)  (Grafik  II.0% ‐0.  Sampai  April  2010.59 persen dan 11.0% Inflasi bulanan (aksis kanan) 12% 10% 8% 6% 4% 2% 0% 2. April. Dengan memperhatikan realisasi  inflasi sampai dengan April 2010  dan  faktor‐faktor  yang  mempengaruhinya.03  persen  (Grafik  II.  terkait  dengan  tercukupinya  pasokan  dan  lancarnya  arus  distribusi.  dan  0.16   INFLASI IHK JAN 2008 ­ APR 2010    3. Inflasi  Laju inflasi pada tahun 2009 mengalami penurunan cukup tajam hingga mencapai 2.  kenaikan  ini  diharapkan  tidak  terlalu  besar  mengingat  bobot  tarif  listrik  terhadap  inflasi nasional relatif kecil.   Penurunan  laju  terus  berlanjut  hingga  awal  tahun  2010.5% 1. serta harga rokok dan tembakau.  Sementara  itu.5% Sumber: Badan Pusat Statistik  Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec Jan Feb Mar Apr 2008 2009 2010 16  .  14% Inflasi yoy (aksis kiri) GRAFIK II.04  persen  –  1.  serta  semakin  terkoordinasinya  kebijakan  fiskal.5% 0. Rendahnya inflasi  tersebut  dipengaruhi  oleh  deflasi  yang  terjadi  pada  Maret  2010  sebesar  0.06 persen. bahkan tercatat sebagai inflasi terendah dalam 10 tahun  terakhir.0% 0. dan November  2009  masing‐masing  sebesar  0.16).  faktor‐faktor  yang mempengaruhi inflasi selama empat bulan pertama tahun 2010 antar lain meningkatnya  harga‐harga beberapa komoditas kelompok bahan makanan dan makanan jadi.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  3.0% 1.  moneter dan sektor riil maka laju inflasi tahun 2010 diperkirakan sebesar 5.91 persen (yoy).  inflasi  kumulatif  dan tahunan masing‐masing sebesar 1.5% 2.78 persen.15 persen (ytd) dan 3.  Selama  tahun  2009  terjadi  deflasi  pada  bulan Januari.  0.  Potensi kenaikan laju inflasi tahun 2010 diperkirakan akan terjadi pada awal semester II yang  dipengaruhi oleh rencana kenaikkan tarif dasar listrik (TDL) sebesar 10 persen pada Juli 2010.07  persen.  Rendahnya  laju  inflasi  pada  tahun  2009  tersebut  disebabkan  antara  lain  oleh  penurunan  harga  BBM  dalam  negeri pada awal tahun serta relatif  stabilnya  harga‐harga  kebutuhan  pokok  masyarakat.  seiring  dengan  musim  panen  di  beberapa  daerah.  sembilan  bulan  lainnya  terjadi  inflasi  yang  relatif  rendah  yaitu  pada  kisaran  0.3 persen.  lebih  rendah  bila  dibandingkan  dengan  inflasi  pada  tahun  2007  dan  2008  masing‐masing  sebesar 6.  Sementara  itu.  Namun. terutama harga  bumbu‐bumbuan dan sayuran.05  persen.31  persen.

 Rata‐rata suku bunga SBI 3 bulan selama empat bulan pertama 2010 sebesar  6.  Penurunan SBI 3 bulan tersebut antara  lain  dipengaruhi  oleh  rendahnya  laju  inflasi  yang  terjadi  sepanjang  tahun  2009 yang disertai dengan  penurunan  suku bunga Bank Indonesia (BI rate).04  persen  dan  9.53  persen.16 persen. terus menurun hingga mencapai  6. 19  SUKU BUNGA BI RATE DAN SBI 3 BULAN.18  INFLASI MENURUT KOMPONEN (%.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  GRAFIK II.  17  .  turun  sebesar  5  bps  dari  bulan  Desember 2009.  rata‐rata  suku  bunga  SBI  3  bulan  sebesar  6. penurunan  suku bunga SBI 3 bulan masih terus berlanjut.YOY)    25 20 15 10 5 0 ‐5 ‐10 Core Administered Volatile 2008 2009 2010 Apr‐10 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1   Sumber: Badan Pusat Statistik  4. jauh lebih rendah dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 9.39  persen. Sampai April  2010.  Rata‐rata  suku  bunga  SBI  3  bulan  tahun  2009  adalah  sebesar  7.58  persen  pada  Desember  2009. 2007­2010    Memasuki tahun 2010. YOY)  12 10 8 6 4 2 0 ‐2 ‐4 Des‐09 Q1 10 Apr‐10 Bahan Makanan  Perumahan Kesehatan  Makanan Jadi Sandang  Pendidikan GRAFIK II.   Sumber: Bank Indonesia  GRAFIK II.  lebih  rendah  dibandingkan  tahun  2007  dan  2008  masing‐masing  sebesar    8.39 persen. Suku Bunga SBI 3 bulan  Dalam  tahun  2009  suku  bunga  SBI  3  bulan  mengalami  penurunan  cukup  tajam.57.  Pada  bulan  Januari suku bunga SBI 3 bulan tercatat sebesar 10.59  persen.17  INFLASI MENURUT KELOMPOK PENGELUARAN  (%.

75  persen.  Pada  awal  tahun  2009.  rata‐rata  suku  bunga  SBI  3  bulan  tahun  2010  diperkirakan sebesar 6.5 persen.1 juta barel per hari.   5. Tingkat suku bunga ini masih belum berubah hingga pertengahan Mei 2010.  Sedangkan  konsumsi  minyak  Cina  dan  India  tetap  mengalami  pertumbuhan positif sejalan dengan masih kuatnya aktivitas perekonomiannya.  18  .  konsumsi  minyak  dunia  mengalami  penurunan  2.50 persen pada Agustus 2009 dan tetap dipertahankan  sampai Mei  2010. Perpanjangan profil jatuh  tempo  ini  diharapkan  akan  meningkatkan  pendalaman  pasar  keuangan  (financial  deepening)  dan efektivitas operasi moneter. the Fed  memberlakukan kebijakan baru dengan menurunkan suku bunga acuannya sehingga mencapai  0.5 persen.  dan  faktor‐faktor  yang  mempengaruhinya  baik  yang  berasal  dari  dalam  negeri  maupun  luar  negeri  serta  kebijakan  yang  ditempuh  oleh  Bank  Indonesia.  Penyerapan  likuiditas  rupiah  akan  dilakukan  dengan lebih mengutamakan SBI bertenor tiga bulan dan enam bulan. Kebijakan ini ditempuh sejalan dengan perkembangan laju inflasi yang relatif rendah dan  kondisi makro ekonomi lainnya yang semakin membaik.  terus  menurun hingga menjadi 6.  Dengan  perubahan  lelang  tersebut  diharapkan  kalangan  perbankan terdorong untuk mengelola likuiditasnya dalam jangka waktu yang lebih panjang.  Dalam  rangka  penyempurnaan  operasi  moneter. terkait dengan profil jatuh tempo.  Periode  perubahan ini merupakan masa transisi menuju pelaksanaan lelang SBI satu bulan sekali yang  akan  diterapkan  pada  Juni  2010.4 juta  barel per hari atau mengalami penurunan 4. faktor eksternal yang turut mempengaruhi suku bunga SBI 3 bulan  adalah the Fed Fund Rate.  BI  rate  tercatat  sebesar  8.8 juta barel per hari pada tahun 2008 menjadi 84.25 persen.  Selain BI rate dan laju inflasi. Bank Indonesia secara bertahap juga akan mulai  mengurangi  lelang  SBI  bertenor  satu  bulan.  mulai  10  Maret  2010  Bank  Indonesia  telah  mengubah  pelaksanaan  lelang  SBI  dari  satu  mingguan  menjadi  dua  mingguan. Sejak akhir tahun 2008 setelah didera krisis keuangan global. Amerika Serikat sebagai negara anggota  OECD  dan  sekaligus  konsumen  minyak  terbesar  di  dunia  mengurangi  tingkat  konsumsinya  hingga  mencapai  4.2  persen. Harga dan Lifting Minyak Indonesia  Sepanjang  tahun  2009.  Dengan  memperhatikan  realisasi  rata‐rata  SBI  3  bulan  sampai  April  2010.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Pergerakan suku bunga SBI 3 bulan tersebut dipengaruhi oleh perkembangan suku bunga acuan  Bank  Indonesia  (BI  rate). Penurunan  konsumsi tersebut terutama terjadi di negara‐negara OECD yang diperkirakan sebesar 45.0  persen  yaitu  dari  rata‐rata 85. Di  samping itu.

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Seiring  dengan  melemahnya  konsumsi  global  tahun  2009.1  persen  menjadi  50.  dalam  tahun  2009  rata‐rata  produksi  minyak  dunia  mencapai  84.1  per  barel  pada  bulan  November  2009.9  juta  barel  per  hari.5  juta  barel  per  hari. Pada bulan‐bulan  berikutnya  harga  minyak  tersebut  secara  berangsur‐angsur  mengalami  kenaikan  hingga  mencapai  US$77.0 ‐2.0 ‐4.  sehingga  selama  tahun  2009  secara  rata‐rata mencapai US$61.  Harga  rata‐rata  ICP  juga  mengalami  penurunan hingga mencapai level US$41.0 1.  Juta barel per hari 87 86 85 84 83 82 81 80 GRAFIK II.  Energy  Information  Administration/EIA)  memperkirakan akan terjadi peningkatan produksi dan konsumsi minyak dunia yang didorong  19  .  Menurunnya  pasokan  tersebut  untuk  mengantisipasi  semakin  melemahnya  dunia  harga  yang  minyak  dunia  di  tengah‐tengah  permintaan  melambat.0 ‐1.0 ‐7.0 sementara  produksi  non‐OPEC  masih  meningkat  sebesar  1.8  juta barel per hari.  Badan  Energi  Amerika  Serikat  (U.9 per barel pada Januari tahun 2009.  dan  Amerika  Serikat. Hal tersebut  terutama  bersumber  dari  menurunnya  produksi  minyak  OPEC sebesar 5.  Cina.  Konsumsi Pert.  Secara  keseluruhan. sampai dengan paruh pertama tahun 2009 produksi  minyak  dunia  mencapai  rata‐rata  83.1 persen menjadi  33.7  juta  barel  per  hari.20  PRODUKSI DAN KONSUMSI MINYAK DUNIA  3. Sebagai gambaran.2  juta  barel  per  hari.  Di  awal  tahun  2010.0 ‐6.1  juta  barel  per  hari  lebih  rendah dibandingkan dengan tahun sebelumnya sebesar 85.  sedangkan  pada  paruh  kedua  produksi  minyak  meningkat  menjadi  rata‐rata  84.0 2. Konsumsi  (axis kanan) Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec 2009 2010 Produksi Pert.  Sementara  peningkatan  produksi.6 per barel  atau lebih rendah 36.  baik  konsumsi  maupun  produksi  minyak  dunia  mengalami  peningkatan.5 persen dibandingkan dengan rata‐ rata tahun sebelumnya sebesar US$97.S.0 ‐5. Produksi (axis kanan) %. m‐o‐m   Sumber: Bloomberg dan EIA  Penurunan  harga  minyak  dunia  pada  tahun  2009  terus  berlanjut  hingga  menyentuh  titik  terendahnya  US$39.4 juta barel per hari .  Peningkatan konsumsi di awal tahun ini lebih dikarenakan oleh faktor cuaca dingin yang masih  melanda  Eropa.2  pada  bulan  Februari  tahun  2009.0 ‐3.  dikarenakan  menurunnya  tingkat  kepatuhan  anggota  OPEC  yang  menaikkan  produksi  minyak  sebesar  1.0 per barel.0 0.  pasokan  minyak  dunia  juga  mengalami penurunan.   Di  tahun  2010.

  Beberapa  tantangan  yang  dihadapi  untuk  meningkatkan  produksi  minyak  diantaranya  adalah  faktor  penurunan  produksi  alamiah.  terutama  peningkatan  impor  minyak  oleh  Cina  dan  India.8  per  barel.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  oleh  proses  pemulihan  ekonomi  dunia.9 per barel atau naik 74. EIA memperkirakan pada tahun 2010 rata‐rata  harga minyak mentah WTI sebesar US$80.4  persen  dibanding  rata‐rata  harga  ICP  di  periode  yang  sama  pada  II.  Selain  itu  kenaikan  harga  minyak  juga  dipicu  oleh  terjadinya  penurunan  stok  minyak  mentah  Amerika  Serikat.      Selanjutnya  memasuki  tahun  2010.  realisasi  lifting  minyak  pada  tahun  2009  sebesar  952  ribu  barel  per  hari.  harga  WTI  mengalami  kenaikan  seiring  dengan  mulai  pulihnya  perekonomian  di  negara‐ negara  Non  OECD  terutama  Cina  dan  India. Kementerian ESDM dan Kemenkeu  Sementara  itu.1 per barel (Grafik II. Pada bulan‐bulan mendatang  harga minyak diperkirakan masih tetap tinggi.  atau  naik  79.1  per  barel.  lebih  rendah  dari  target  APBN‐P  2009  yang  sebesar  960  ribu  barel  per  hari.  tahun  Dengan  sebelumnya  (Grafik  GRAFIK II.     Sumber: Bloomberg.  dan  pengadaan  20  .21  HARGA MINYAK WTI DAN ICP  WTI Oct-09 Aug-09 Sep-09 Nov-09 ICP Dec-09 Feb-10 Jan-10 Mar-10 Apr-10 Sumber: Bloomberg  rata  WTI  sampai  dengan  April  mencapai  US$80.0 per barel.  rata‐rata  harga  ICP  pada  periode  yang  sama  juga  meningkat  menjadi US$78.  rata‐rata  harga  ICP  pada  tahun  2010  diperkirakan  akan  sesuai  dengan  target  APBN‐P yang sebesar US$80.22  PROYEKSI ICP 2010  mempertimbangkan faktor‐faktor di atas.  tertundanya  pembangunan  fasilitas  produksi.  Hal  ini  mendorong  meningkatnya  konsumsi  minyak  mentah.7 per barel.  Namun  pencapaian  ini  masih  lebih  tinggi  dari  realisasi  tahun  sebelumnya  sebesar  936  ribu  barel  per  hari.  Harga  WTI  sampai  dengan  April  2010  sempat  menyentuh  US$86.22).4  persen  dibanding  periode yang sama tahun sebelumnya sebesar US$44.  level  tertinggi  sejak  Oktober  2008.  Sejalan  dengan  meningkatnya  harga  minyak  dunia.21).  Harga  rata‐ 90 80 70 60 50 40 30 Apr-09 Feb-09 May-09 Jan-09 Jun-09 Jul-09 Mar-09 GRAFIK II.

6 ‐ 19.2 32.6 9.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  fasilitas  produksi  apung.0 92.2 15.1 9.6 47.1 23.2 124.3 7.2 125.0 93.1 960 Estimasi  2010 370.0 128.5 19.  Pemerintah  mendorong  Kontraktor  Kontrak  Kerja  Sama  (KKKS)  terutama  empat  KKKS  yang  memiliki  produksi  besar  yaitu  PT  Pertamina.  Conoco  Philips.1 39.7 12.0 50.4 28.4).6 105.  Lifting  minyak  Pertamina  pada  2010  mencapai  128  ribu  barel  per  hari.0 19.5 8.9 24.6 23.0 42.6 31.4 128.3 4.5 965   Sumber: Kementerian ESDM dan Kemenkeu  21  .6 9.2 51.3 16.8 22.4 26.2 45.5 36.9 12.8 13. lifting CPI yang mencapai  384  ribu  barel  per  hari  merupakan  yang  terbesar  di  antara  KKKS  lainnya. yakni  Pertamina.4 48.  baik  di  ladang  minyak  baru  maupun  ladang  minyak marjinal (sudah mendekati umur ekonomisnya).4).0 29.7 9.  dan  CICO  +  Chevron  Makasar.0 54. Tahun 2009.9 931 2009 384.5 93.   TABEL II.   Tahun 2010.5 23.2 9.7 75.4 ‐ 18.3 44.7 898 2008 358.9 ‐ 97.4 11.5 87.  dan  CICO  +  Chevron Makasar mencapai 29 ribu barel per hari (Tabel II.  disusul  Pertamina  dengan lifting 126 ribu barel per hari.1 20.0 26.  Exxon  Mobil  di  Blok  Cepu.9 34.  Conoco  Philips  (Corridor  Block)  mencapai  13  ribu  barel  per  hari.  BP  Indonesia  mencapai  27  ribu  barel  per  hari.1 2.  Chevron  Pacific  Indonesia  (CPI)  dan  Total  Indonesie  untuk  mengoptimalkan  produksi  yang  sudah  ada  serta  melakukan  eksplorasi  baru.1 21. dan Total Indonesie dengan lifting 93 ribu barel per hari  (Tabel II. beberapa KKKS lainnya diperkirakan mampu meningkatkan lifting minyak.2 23. 4  LIFTING MINYAK PER KKKS  (ribu barel per hari)    No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 KKKS PT Chevron Pacific Indonesia PT Pertamina EP Total Indonesie E&P CNOOC Conoco Phillips Blok B (Natuna) Medco Sumatra BP Indonesia (ONJW) BOB‐ Pertamina‐ Bumi Siap Pusako Exxon Mobil (Cepu) Petrochina Jabung (Jambi) CICO + Chevron Makasar Vico Conoco Phillips (Corridor Block) Kondur Petrolium  Hess (Ujung Pangkah) Lain‐lain Total Lifting/Produksi Indonesia 2007 369.0 16.  BP  Indonesia.0 27.

 baik dari sisi transaksi berjalan maupun transaksi  modal dan finansial mengalami  perbaikan  dibanding  tahun  sebelumnya.  dampak  diberlakukannya  UU  No.  meningkatkan  reliability  fasilitas  produksi  untuk  menurunkan  frekuensi  unplanned  shutdown  melalui  peningkatan  program  maintenance.23  LIFTING MINYAK  Realisasi 0.965   Sumber: Kementerian ESDM dan Kemenkeu  akan berakhir dalam jangka waktu beberapa tahun ke depan.  mengoptimalisasikan  dan  sinkronisasi  jadwal  planned  shutdown.  alamiah  sebesar  +  12  persen  per  tahun.  masalah  tata  ruang  dan  tumpang  tindih  lahan  kawasan  hutan.  lifting  minyak  pada  tahun  2010  diperkirakan  akan  mencapai  target  asumsi  APBN‐P sebesar 965 ribu barel per hari.  serta  memfasilitasi  percepatan  poses  pembebasan  lahan  yang  akan  digunakan  untuk  kegiatan  operasi  dengan  membentuk  tim  bersama  KKKS  terkait  dan  berkoordinasi  dengan  Pemda  dan  Kanwil  Pertanahan  setempat. kinerja neraca pembayaran  tahun 2009.  32/2009  tentang  Perlindungan  dan  Pengelolaan  Lingkungan  Hidup.  percepatan  produksi  di  lapangan‐lapangan  penemuan  baru  (wilayah  kerja  (WK)  produksi)  dan  WK  eksplorasi. terdapat beberapa  faktor  yang  dapat  menghambat  pencapaian  target  lifting  tersebut.7  miliar.  yang  didorong  oleh  kenaikan  surplus  pada  neraca  perdagangan. Neraca Pembayaran  Seiring dengan membaiknya prospek ekonomi global dan domestik.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Namun demikian. Sementara itu.7 miliar.1 miliar lebih tinggi dibandingkan dengan surplus pada tahun 2008  sebesar US$22.927 0.936 2009 0.    6.  dan  masalah perpanjangan kontrak KKKS  dengan  Pemerintah  Indonesia  yang  yaitu  faktor  penurunan  produksi  Juta bairel/har 0.910 0.950 0.960 0.920 0.  Adapun  langkah‐langkah  untuk  mencapai  target  lifting  adalah  dengan  mengoptimalkan  perolehan  minyak  dari  remaining  reserves  pada  lapangan‐lapangan  eksisting.9 miliar maupun tahun 2007 yang sebesar US$32.  Berdasarkan  perkembangan  tersebut  di  atas. defisit  22  .  Neraca  transaksi  berjalan  pada  tahun  2009  mencatat  surplus  US$10.  Membaiknya  kinerja  neraca  pembayaran  tersebut  antara lain disebabkan oleh mulai meningkatnya permintaan ekspor dan masuknya arus modal  baik berupa investasi langsung maupun portofolio.  Neraca  perdagangan  dalam  tahun  2009  mengalami surplus US$35.965 2010* 0.900 0.952 0.960 0.970 0.930 2008 0.940 Asumsi GRAFIK II.

  Sejalan  dengan  itu.4  miliar.    23  .2  miliar.  Surplus  pada  investasi  portofolio  ditopang  oleh  adanya  penerbitan  obligasi  global.  dalam  tahun  2009  keseimbangan  umum  mengalami  surplus  US$12.  Kinerja  neraca  pembayaran  dalam  tahun  2010  diperkirakan  masih  cukup  baik  yang  ditopang  oleh perbaikan kinerja ekspor dan aliran modal masuk.7  miliar.3  persen  menjadi  US$106.5.  dan  obligasi  shibosai  oleh  Pemerintah.5 bulan.0  miliar  atau  naik  3. Dengan kondisi tersebut.3  persen  dibandingkan  tahun  sebelumnya.  terutama  akibat  meningkatnya  angkutan  impor  (freight)  dan  pengeluaran  jasa‐jasa  lainnya.  Defisit  neraca  pendapatan  diperkirakan  mencapai  US$17.9 miliar.5 miliar  yang lebih tinggi dari surplus 2007 sebesar US$3. Ringkasan neraca pembayaran Indonesia tahun 2007–2009 dapat  dicermati  pada Tabel II.  sukuk  valas.6  miliar.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  neraca  jasa  sebesar  US$14.  transaksi berjalan pada tahun 2010 diperkirakan mengalami surplus US$5.8  persen  dibandingkan  tahun  2009.0 miliar. Surplus tersebut terutama bersumber  dari  tingginya  surplus  pada  investasi  langsung  dan  investasi  portofolio. Di sisi lain.  Dengan  kondisi  tersebut  neraca  perdagangan  mengalami  surplus  US$33.  lebih  tinggi  sekitar  14.  Sedangkan  neraca  transfer  diperkirakan  surplus  US$5.1 miliar.  Neraca transaksi modal dan finansial pada tahun 2009 mencatat surplus sebesar US$3.  ekspor  diperkirakan mengalami peningkatan sebesar 17.  defisit  neraca  jasa‐jasa  diperkirakan  mencapai  US$16.1  miliar.1  miliar  atau  setara  dengan  kebutuhan  impor  dan  pembayaran  utang  luar  negeri  pemerintah selama 6.  Kinerja  investasi  lainnya  terbantu  oleh  adanya  tambahan  alokasi  Hak  Penarikan  Khusus  atau  Special  Drawing  Rights  (SDR)  sebesar  US$2.1  miliar  dan  transfer surplus sebesar US$4.  Berdasarkan  perkembangan  besaran‐besaran  neraca  pembayaran  tersebut.  meningkatnya kegiatan ekonomi dan investasi yang cukup tinggi akan mendorong peningkatan  impor bahan baku dan barang modal.  Peningkatan  ini  terutama  disebabkan meningkatnya transfer dari tenaga kerja Indonesia (TKI). Perbaikan kinerja ekspor terkait dengan kembalinya ekonomi dan  volume  perdagangan  dunia  ke  jalur  pertumbuhan  positif.  sejalan  dengan  meningkatnya  investasi  langsung  di  sektor  industri  pengolahan  dan  perdagangan  serta  membaiknya  persepsi  risiko  terhadap  pasar  domestik.  defisit    neraca  pendapatan  sebesar  US$15.1 persen menjadi US$140. walaupun  pada saat yang sama impor  juga diperkirakan meningkat.6 miliar.  Sementara  itu.3  persen  dibandingkan  tahun  2009.5  miliar  sehingga  cadangan  devisa  mencapai  US$66.  Tambahan  alokasi  SDR  tersebut ditujukan untuk memperkuat cadangan devisa Indonesia. Dalam tahun 2010 impor diperkirakan meningkat cukup  signifikan  sebesar  26.  lebih  tinggi  13.1  miliar.

5 miliar yang setara dengan kebutuhan  impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah selama 6.583 72 9.347 -14.  Cadangan  devisa dalam tahun 2010 diperkirakan mencapai US$80.916 139. Sektor Publik Neraca modal Neraca finansial: 2007 10.39 2008 126 22.585 13.920 2.746 35.369 12.907 603 465 138 14.021 8. KESEIMBANGAN UMUM (C + D) Cadangan devisa Transaksi berjalan/PDB (%) **/ Proyeksi Sumber: Bank Indonesia     Neraca modal dan finansial tahun 2010 diperkirakan mengalami surplus sebesar US$8.788 12.591 2.5  miliar  pada  2010.5  NERACA PEMBAYARAN INDONESIA. NERACA MODAL DAN FINANSIAL 1.133 119.  seiring  dengan  perkiraan  menurunnya  spread  suku  bunga  dibandingkan  tahun  sebelumnya. Impor.103 -7.432 139.140 4.606 -116. TOTAL (A + B) D.02 2009 10. Sektor Swasta . Jasa-jasa 3.4 miliar dibandingkan posisi pada tahun sebelumnya ini bersumber dari  24  .861 3.563 -16.091 33.083 -1.548 11.Neraca finansial: C.998 -15.086 9.882 -3.  Adapun  kinerja  investasi  portofolio  diperkirakan  sedikit  lebih  rendah  dibandingkan  tahun  2009.480 -84.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  TABEL II.876 1.511 -1.105 1.052 -1.364 -1.155 5. TRANSAKSI BERJALAN 1.  Berkurangnya  penarikan  utang  dalam  bentuk  investasi  portofolio  mengakibatkan  neraca  sektor  publik  turun  13.113 11 11.754 118.646 80. Transfer B.903 21 1.  lebih tinggi dibandingkan dengan surplus tahun 2009 sebesar US$3.97 2010** 5.995 -106. fob 2.   Membaiknya  kondisi  neraca  pembayaran  yang  tercermin  pada  peningkatan  cadangan  devisa  diharapkan  mampu  mendukung  stabilitas  dan  pertumbuhan  ekonomi  domestik.690 -12. SELISIH YANG BELUM DIPERHITUNGKAN E.294 -1.014 -85.639 0.5 miliar.565 85 -7. Peningkatan cadangan  devisa sebesar US$14.Neraca modal . 2007 – 2010  (JUTA USD)    ITEM A.76 2.6  miliar  pada  tahun  2009  menjadi  US$1.525 5.104 3.502 0.8  persen  dibandingkan  2009.778 273 -4.715 56. Pendapatan 4.  Iklim  investasi  yang  semakin  baik  dan  pulihnya  likuiditas  di  pasar  keuangan  global  diperkirakan  mendorong  masuknya  penanaman  modal  asing  sehingga  defisit  neraca  sektor  swasta  mengalami  penurunan  dari  US$7.988 81 2.108 -15. Neraca Perdagangan a.128 -17.750 -195 -1.945 51.841 -15. fob b.650 14. Ekspor.496 89 -1.506 66.177 469 13.493 32.260 -11.234 5.5 bulan. Kenaikan surplus  neraca  modal  dan  finansial  ini  ditopang  oleh  masih  surplusnya  neraca  sektor  publik  dan  penurunan  defisit  pada  sektor  swasta.1 miliar.

86  10 9 7.1 persen) (Grafik II.3 Pertanian Industri Konstruksi Perdagangan Trans.  Tingginya  kesempatan  kerja  yang  tercipta  dibandingkan  dengan  penambahan  angkatan  kerja  menjadikan  jumlah  penganggur  pada  tahun  2009  menjadi 8.25  KOMPOSISI LAPANGAN  KERJA   TAHUN 2008 (PERSEN)  GRAFIK II.7 Pertanian Industri Konstruksi Perdagangan Trans.7 12.  Perkiraan  neraca  pembayaran  tahun 2010 dapat dilihat pada Tabel II.2  116 % 12 11 9.2 Lainnya*   25  .  mampu  pemerintah  GRAFIK II.2 12.3 12.41 8 7 6 2005 2006 2007 2008 2009 2010 Angkt. Kom. Keuangan Jasa 5.26   KOMPOSISI LAPANGAN  KERJA   TAHUN 2009 (PERSEN)  1. Kerja Tingkat Pengangguran   (RHS)  Sumber: Badan Pusat Statistik  GRAFIK II.3 1.5.39  juta  orang  (8.  Selama  periode  tersebut.2 40.  serta  krisis  ekonomi  masih  global.4 5. Kom.24  ANGKATAN KERJA DAN TINGKAT PENGANGGURAN  2004 ­ 2010   Juta orang menciptakan lapangan kerja baru dan  menurunkan  angka  pengangguran  secara  signifikan.  meskipun  menghadapi  hambatan  yang  cukup  besar  seperti  bencana  alam  di  beberapa  wilayah  di  Indonesia.4 6.87 persen)  atau  menurun  dibandingkan  tahun  2008  sebesar  9.  7.0 20. Ketenagakerjaan dan Kemiskinan  Tahun 2009 merupakan tahun terakhir dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional  (RPJMN  2004  –  2009)  Kabinet  Indonesia  Bersatu  I.3 39.8 20.0  juta orang (9.39  persen) dan tahun 2007 sebesar 10.9 13.24)  120 115 110 105 100 95 2004 104 11.96 juta orang (7.2 Sumber: Badan Pusat Statistik  5.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  surplus  transaksi  berjalan  serta  neraca  modal  dan  finansial.  krisis  energi  dan  pangan.8 1. Keuangan Jasa Lainnya* 1.

  Pada  akhir  2009.  strategi  pembangunan  pro  poor  telah  memberikan  hasil  yang  cukup  memuaskan.3 persen pada 2009.  selain  merupakan  hasil  dari  tercapainya  laju  pertumbuhan ekonomi yang relatif tinggi juga didukung oleh berbagai program pemberdayaan  masyarakat yang merupakan bagian dari pemenuhan hak dasar rakyat.339 atau meningkat 4.41  persen  pada  Februari  2010  menurun  dibandingkan  tingkat  pengangguran  2009  sebesar  7. Hal ini  tidak  terlepas  dari  berbagai  kebijakan  yang  telah  dikeluarkan  oleh  pemerintah  termasuk  kebijakan  stimulus  fiskal  yang  ditujukan  untuk  mencegah  timbulnya  PHK  secara  meluas  dan  meningkatkan daya tahan usaha dalam menghadapi krisis.  serta  revitalisasi  pertanian  dan  industri  maka  lapangan  kerja  yang  tercipta  diharapkan  akan  meningkat melebihi jumlah angkatan kerja. jumlah pekerja di sektor‐sektor  formal  mengalami  kenaikan  sedangkan  sektor  informal  mengalami  penurunan.  sementara  jumlah  pekerja  di  sektor  formal  seperti  sektor  jasa  mengalami  peningkatan  dari  12. sehingga mampu menurunkan tingkat kemiskinan. dan dana penjaminan kredit/pembiayaan bagi usaha mikro.  Laju  pertumbuhan  ekonomi  juga  memberikan  kontribusi  pada  peningkatan  pendapatan  per  kapita  masyarakat  Indonesia.5  juta  orang)  lebih  rendah  dibandingkan  dengan  Maret  2008  yakni  sebesar  15.   Sejalan  dengan  meningkatnya  pertumbuhan  ekonomi.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Dilihat dari komposisi pekerja menurut lapangan kerja utama.87  persen  (Grafik II.  bantuan  sosial  dan  PKH.3 persen  pada  tahun  2008  menjadi  39. Kebijakan pemerintah untuk terus mendorong dan  menggerakkan  sektor  riil  telah  mampu  menekan  tingkat  pengangguran  mencapai  7.7  persen  pada  tahun  2009.3 persen dibandingkan  tahun sebelumnya.  PNPM  Mandiri.27).  Dari  sisi  kemiskinan.24).  pembangunan  infrastruktur.  Langkah  ini  ditempuh  antara  lain  melalui  pemberian  subsidi.  pendapatan  per  kapita  masyarakat  Indonesia  telah mencapai US$2.8  persen  pada  tahun  2008  menjadi  13.4  persen  (34.1  persen  (atau  32. menengah (UMKM)  dan  koperasi  melalui  Program  Kredit  Usaha  Rakyat  (KUR). Program tersebut terus  dilakukan  untuk  memberikan  akses  yang  lebih  luas  kepada  kelompok  masyarakat  yang  berpenghasilan  rendah  agar  dapat  menikmati  lajunya  percepatan  pertumbuhan  ekonomi. Dengan  kenaikan  ini.  tingkat  kemiskinan  pada  Maret  2009  adalah  14.9  juta  orang)  (Grafik  II.  Indonesia  telah  masuk  ke  dalam  kelompok  negara  berpendapatan  menengah  bawah (lower middle income countries).   Keberhasilan  penanggulangan  kemiskinan. Perubahan komposisi ini menunjukkan adanya perpindahan dari sektor  informal ke sektor formal yang lebih produktif dan memberikan upah yang lebih tinggi. kecil.  Sektor  pertanian yang sebagian besar adalah sektor informal mengalami  penurunan dari 40. Berdasarkan garis kemiskinan.  Program  ini  dilaksanakan  untuk  membantu  pemenuhan  kebutuhan  dasar  yang  tidak  atau  belum  mampu  dipenuhi  oleh  26  .

0  persen – 13.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  kemampuan  sendiri.  27  .  Berbagai  program  dan  upaya  yang  telah  dilaksanakan  oleh  pemerintah  tersebut  diharapkan  akan  menurunkan  tingkat  kemiskinan  di  tahun  2010  pada  kisaran  12.5 persen.

   TABEL III.2 1.3 6.  namun  masih  terdapat  beberapa  tantangan  dalam  mempertahankan  stabilitas  ekonomi  global.   Walaupun  pertumbuhan  ekonomi  global  tahun  2010  cenderung  membaik.0  6.3 5.2 6.5 1. 1  INDIKATOR EKONOMI DUNIA (PERSEN)  Pertumbuhan  Ekonomi 2010 2011 Volume  Perdagangan 2010 2011 Inflasi (IHK) 2010 2011 Impor 2010 2011 Ekspor 2010 2011 DUNIA Negara Maju Negara Berkembang 4.4 persen dan negara berkembang sebesar 6.3 persen menjadi 8. 1.5 6.  Tingginya  perkiraan  pertumbuhan volume perdagangan dunia 2010 tersebut disebabkan oleh pulihnya perdagangan  setelah  mengalami  keterpurukan  pada  tahun  2009.3 4.3 2.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  BAB III  TANTANGAN PEREKONOMIAN DAN SASARAN EKONOMI MAKRO 2011     A.0 8.  Meskipun  pertumbuhan  volume  perdagangan  sedikit  melambat.6 8.7       7.  lebih  tinggi  dibanding  perkiraan  pertumbuhan  ekonomi  global  tahun  2010  sebesar  4.6 8.4 4.  namun  pertumbuhan  ekspor  negara  berkembang  pada  tahun  2011 diperkirakan tetap meningkat dari 8.  Pertumbuhan  tersebut  ditopang  oleh  pertumbuhan  di  negara  maju sebesar 2.7 4.2  persen.1).2 2.5 persen (Tabel III.4 Sumber: WEO IMF April 2010 Pertumbuhan  volume  perdagangan  2011  diperkirakan  mencapai  6.4 9.1 ‐ ‐ ‐ ‐ 5.   28  . Tantangan  Tantangan Perekonomian Global 2011  Pemulihan ekonomi global di tahun 2010 merupakan landasan penting bagi perbaikan kinerja  ekonomi  global  di  tahun‐tahun  selanjutnya.0  persen.  Perekonomian  global  tahun  2011  diperkirakan  tumbuh  sebesar  4.1  persen  lebih  rendah  dibandingkan  perkiraan  tahun  sebelumnya  sebesar  7.4 persen.3  persen.4 6.  Tantangan‐ tantangan  tersebut  antara  lain  bersumber  dari  gejolak  sektor  keuangan  yang  mulai  muncul  di  beberapa negara Eropa dan tingginya harga komoditas utama internasional.

  serta  paket  pencegahan  krisis senilai krisis €750 miliar (US$1 triliun).  Di  sisi  lain.  pemulihan  ekonomi  global  memperbaiki  sisi  permintaan  dunia.  restrukturisasi  anggaran  pemerintah  dan  beberapa  kebijakan  lainnya  telah  diupayakan untuk mengantisipasi tekanan‐tekanan yang mungkin terjadi.  Hal tersebut tentu akan menghambat proses akselerasi sektor riil dalam perekonomian.  Krisis  utang  yang  melanda  Yunani  dan  beberapa  negara  Eropa  lainnya  kurang  berdampak  secara  signifikan  terhadap  perekonomian  negara‐negara  berkembang    termasuk  Indonesia yang tercermin pada masih tingginya arus modal masuk di negara‐negara tersebut. Bila tidak  diantisipasi  dan  dikendalikan  dengan  baik.  namun  langkah‐langkah  rekapitalisasi  dan  restrukturisasi  menyebabkan  perbankan  global  mengurangi  ekspansi  kreditnya  ke  sektor  riil.  yang  ditunjukkan  oleh  meningkatnya  permintaan  atas  berbagai  komoditas  dan  juga  sumber  energi. Hingga saat ini upaya bersama  telah dilakukan negara‐negara Eropa serta lembaga keuangan internasional untuk merumuskan  strategi  yang  tepat  dalam  menangani  isu  dimaksud. Turki. namun dampak gejolak ekonomi tersebut dapat meluas  ke berbagai negara di kawasan Eropa dan juga ekonomi global.8  miliar)  dan  €60  miliar  guna  menenangkan  pasar  dan  mencegah  penyebaran  dampak  krisis  utang  tersebut. dan Spanyol. Selain itu.  European Central Bank (ECB) dan IMF sepakat untuk memberikan paket penyelamatan ekonomi  kepada  Yunani  senilai  €110  miliar  (US$146  miliar)  selama  3  tahun.  Kondisi  tersebut pada gilirannya akan mendorong peningkatan harga‐harga dan inflasi global.          29  .  maka  lonjakan  inflasi  akan  mengganggu  proses  pemulihan ekonomi yang sedang berjalan. Portugal.  Kebijakan  restrukturisasi  utang.  Walaupun  kondisi  perbankan  global  sudah  lebih  baik.   Tantangan  lain  yang  juga  muncul  adalah  belum  pulihnya  arus  kredit  perbankan.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Gejolak  dan  tekanan  sektor  keuangan  pada  Februari  2010  muncul  di  beberapa  negara  Eropa  seperti Yunani. tingginya defisit anggaran dan besarnya  beban utang di beberapa negara Eropa lainnya dikhawatirkan dapat mengganggu stabilitas dan  pemulihan  ekonomi  di  masing‐masing  negara  tersebut.   Guna  mencegah  krisis  utang  yang  melanda  Yunani  meluas  ke  negara‐negara  Eropa  lainnya.  bantuan  pinjaman  baru. Selain ECB dan IMF.  Walaupun  negara‐negara  tersebut  bukan negara utama di kawasan Eropa. Bank of Japan (BOJ) dan G‐20  juga  menyepakati  untuk  memberikan  bantuan  masing‐masing  sebesar  ¥2  triliun  (US$21.

  kecil  dan  menengah  akan  terus  diupayakan.  30  . Tantangan Perekonomian Domestik  Sektor Riil  Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2010 dan 2011 diperkirakan akan semakin membaik seiring  dengan  semakin  meningkatnya  aktifitas  perekonomian  global.  ekspor.  perdagangan  atau  investasi. jembatan. dana revitalisasi  perkebunan  dan  industri  gula. dalam rangka mendorong sektor riil.  b. industri.  terutama  melalui  pemberian  fasilitas  pendanaan  yang  melibatkan  bank. Infrastruktur  Untuk  meningkatkan  daya  saing  ekonomi.  meningkatnya  kepercayaan  investor.  relatif  stabilnya  nilai  tukar  rupiah.  Terkait  dengan  upaya  tersebut.  penyediaan infrastruktur fisik dan non fisik (perdagangan. pemerintah akan  memberikan  dukungan.  Sulawesi  dan  Papua.  Di  samping  itu.  Sumatera.  termasuk  menjaga  iklim  investasi  yang  kondusif  untuk  menarik minat investor asing.  Kalimantan.  serta  dukungan  infrastruktur. a.  antara  lain  melalui  subsidi  bunga  dan  akses  pembiayaan  (KUR).    Dalam  upaya  menggerakkan  sektor  riil  diperlukan  penyediaan  modal. Membaiknya indikator ekonomi makro perlu disertai dengan pertumbuhan di sektor  riil  dan  dunia  usaha  pada  kenyataannya.  Selain  itu.  Oleh  karena  itu  peran  investasi  serta  kegiatan  ekspor  dan  impor  yang  menciptakan  banyak  lapangan  kerja  perlu  lebih  ditingkatkan  untuk  menciptakan  pertumbuhan yang berkelanjutan dalam jangka panjang (sustainable growth).  Keberhasilan  dalam  mengatasi  tantangan‐tantangan  tersebut  diharapkan  dapat  memacu  pertumbuhan  ekonomi  dan  menciptakan  industri  dalam  negeri    yang  lebih  kompetitif  dalam  bersaing  dengan  industri  negara‐negara  lain.  akan  menjadi    faktor‐faktor  positif  dalam  mendukung  pertumbuhan  tersebut.  peningkatan  pelayanan  perijinan.  kebijakan  yang  mendorong  pemberdayaan  usaha  mikro.  Pemerintah  telah  mempercepat  pembangunan  infrastruktur seperti jalan.  serta  dukungan  infrastruktur. dan fiskal).  Peran  konsumsi  dalam  negeri  masih  cukup  dominan  dalam  pembentukan  produk  domestik  bruto  dibandingkan  industri  pengolahan. Selain itu.  dan  jumlah  cadangan  devisa  yang  memadai.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  2.  lembaga  keuangan.  Pemerintah  telah  memperluas  akses  penyediaan  dana.  Terkendalinya  laju  inflasi.  pembiayaan  dan  kebijakan  persaingan usaha.  dan  lembaga  penjaminan. bandara dan pelabuhan terutama untuk menghubungkan  pulau‐pulau  besar  seperti  Jawa.

  Di  sisi  lain.5 ‐ 12.0  persen.3 ‐ 5. Sasaran   Pertumbuhan Ekonomi   Pertumbuhan  ekonomi  dalam  tahun  2011  diperkirakan  akan  kembali  pulih  dan  diharapkan  mampu  menyamai  rata‐rata  beberapa  tahun  sebelumnya  yang  mencapai  sekitar  6. laju pertumbuhan  tersebut  akan  didukung  oleh  mulai  pulihnya  kinerja  investasi  dan  serta  perdagangan  internasional.4 diperkirakan  berkisar  antara  6.  Dari  sisi  permintaan agregat. dana  Badan Layanan Umum (BLU) tanah dan pembebasan tanah  (landcapping).5 6.3 ‐ 6.5 11.  mengendalikan  banjir.  Kerja  sama  antara  pemerintah  dan  swasta  dalam  pembangunan  infrastruktur  terus  ditingkatkan  melalui  alokasi  anggaran  infrastruktur  dalam  APBN  dan  APBD.  Dengan  mempertimbangkan  kondisi  perekonomian global yang pulih relatif  lebih  cepat  yang  ditandai  oleh  meningkatnya  volume  perdagangan  dunia. tarif.  serta  peningkatan  pendanaan  perbankan yang memadai.2  PERKIRAAN PERTUMBUHAN EKONOMI 2011    Pengeluaran Konsumsi Masyarakat Konsumsi Pemerintah PMTB Ekspor Impor PDB Sumber: Kementerian Keuangan  2011 5.  mendukung  swasembada  pangan.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  pembangunan  infrastruktur  di  bidang  telekomunikasi  dan  sumber  energi  juga  harus  diprioritaskan untuk menopang pertumbuhan ekonomi.  operasionalisasi  pendanaan  dan  risiko  penjaminan  infrastruktur.  Indonesia  pertumbuhan  pada  tahun  ekonomi  2011  TABEL III.0 ‐ 11.  serta  memenuhi  kebutuhan  perumahan.2  persen  hingga  6.  31  .  pembangunan  infrastruktur  juga  dapat  mendorong  terciptanya  lapangan  kerja  baru  yang  berguna untuk mengurangi kemiskinan dan kesenjangan wilayah.  bendungan  dan  perumahan  dapat  menjamin  pemenuhan  kebutuhan  dasar  masyarakat.  stabilnya konsumsi masyarakat.  kebijakan  pertanahan.3 ‐ 11.5 12.  menjamin  ketersediaan  air  baku.7 6.  pembiayaan  perumahan  rakyat.   Pembangunan  infrastruktur  dasar  seperti  irigasi.4  persen. serta meningkatkan kapasitas  kelembagaan pemerintah daerah. 1.2 11.     B.2 ‐ 6. tata ruang.  penjaminan  PDAM  dan  subsidi  air  bersih.

  dan  konsumsi  pemerintah  pada  kisaran  6. sedangkan ekspor dan impor masing‐masing tumbuh pada kisaran 11.3 –  11. Dalam RPJMN 2010–2014.  dan  (5)  mendorong  pengembangan  kawasan  ekonomi  khusus  untuk  produk  yang  bernilai  tambah.  laju  investasi  diperkirakan  akan  tumbuh  lebih  baik  dibanding  tahun  2010.2 – 6.  Untuk mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 6.0  sampai  dengan 11.  Membaiknya  likuiditas  keuangan  global  mendorong  masuknya  aliran  modal  dari  luar  negeri  sehingga  menggerakkan  kinerja  investasi  domestik  dan  daya  saing  perekonomian  nasional.5  persen.  Sementara  itu  fokus  prioritas  investasi  adalah  peningkatan  harmonisasi  kebijakan dan penyederhanaan perijinan investasi. strategi pembangunan  investasi  dalam  lima  tahun  ke  depan  adalah  (1)  mendorong  berkembangnya  investasi  di  berbagai  sektor  terutama  pangan.3  hingga  5.  belanja  modal pemerintah 12.7  persen.5 persen dan 12.8  persen.  (2)  mendorong  berkembangnya  investasi  berbasis  keunggulan  daerah.   Pada  tahun  2011.2 persen.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Di  tahun  2011.  Terjaganya laju inflasi turut berpengaruh pada peningkatan daya beli riil masyarakat sehingga  mampu  mendorong  laju  konsumsi  yang  merupakan  porsi  terbesar  dalam  struktur  Produk  Domestik  Bruto  Indonesia.4  persen.3  hingga  6.5 – 12.  32  .7 persen (Tabel III.  Kebutuhan  investasi  tersebut  akan  bersumber  dari  PMA  dan  PMDN  sebesar  26. Perbaikan kondisi ekonomi global secara umum juga akan berimbas  pada  aktivitas  dunia  usaha  dan  pada  gilirannya  akan  meningkatkan  konsumsi  masyarakat.4 persen dan sumber‐sumber investasi lainnya (lihat Grafik III.  Berbagai  program  pemberdayaan  masyarakat  dan  bantuan  sosial  masih terus diluncurkan oleh pemerintah untuk membantu masyarakat miskin.4 persen dibutuhkan investasi nominal  sebesar  Rp2.5  persen.  Laju  pertumbuhan  investasi  akan  menembus  level  2  digit  yang  diperkirakan  berkisar  pada  angka  11.  pasar  modal  16.1).  dan  infrastruktur  dalam  rangka  meningkatkan  penyebaran  investasi.  Peningkatan pertumbuhan konsumsi masyarakat pada tahun 2011 dipengaruhi oleh beberapa  faktor global dan domestik.  (4)  mendorong  percepatan  ketersediaan  infrastruktur  dalam  arti  luas  melalui  peningkatan  efektivitas  pelaksanaan  kemitraan  pemerintah  dan  dunia  usaha  dalam  rangka  meningkatkan  daya  tarik  investasi.243.  kredit  perbankan  sebesar  17.8  triliun.  konsumsi  masyarakat  diperkirakan  akan  tumbuh  pada  kisaran  5.  (3)  meningkatkan  efektivitas  pelaksanaan  kebijakan  investasi  melalui  harmonisasi  dan  simplifikasi  berbagai  perangkat  peraturan.  baik  di  pusat  maupun  di  daerah.  Pemerintah  telah  memperbaiki  beberapa  kendala  yang  mengganggu  iklim  investasi  selama  ini  seperti Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP).2). dan peningkatan fasilitasi investasi.  energi.

 (2) mendorong ekspor produk kreatif dan jasa terutama yang dihasilkan  33  . Upaya untuk meningkatkan ekspor ditempuh melalui kebijakan perdagangan luar  negeri yang diarahkan pada peningkatan daya saing produk ekspor nonmigas dan diversifikasi  pasar.  Incremental capital output ratio  (ICOR)  yang  merupakan  digunakan  ukuran  dalam  GRAFIK III.00 2007 2008 2009 2010* 2011* 5.39 dan  4.8 8.8 T 17.39 4.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  GRAFIK III.00 3.2).  Strategi  yang  dilakukan  antara  lain:  (1)  meningkatkan  ekspor  nonmigas  untuk  produk‐ produk  yang  bernilai  tambah  lebih  besar.39 4. Impor juga akan meningkat seiring dengan  meningkatnya  kebutuhan  industri  domestik  dalam  memenuhi  kegiatan  ekspor  dan  konsumsi  dalam negeri.1   SUMBER­SUMBER INVESTASI TAHUN 2011 (PERSEN)    30 25 20 15 10 5 0 PMA/PMDN Capex BUMN Belanja Modal Pemerintah Kredit Perbankan Laba Ditahan Pasar Modal Lainnya 9.00 1.8 Kebutuhan Investasi  Rp2.25 3.00 5.25 yang berarti lebih efisien dibandingkan nilai ICOR tahun 2009 sebesar 5.8 12.7   Sumber: Kementerian Keuangan    Investasi  yang  cukup  besar  tersebut  dibutuhkan  untuk  meningkatkan  output  nasional  dengan  cara  yang  lebih  efisien.  Nilai  Sumber: BPS dan Kementerian Keuangan  ICOR yang rendah menunjukkan bahwa investasi yang dibutuhkan untuk menghasilkan output  menjadi semakin efisien.00 2.2   PERKEMBANGAN INCREMENTAL CAPITAL OUTPUT  RATIO (ICOR)  6.14 4.  peningkatan  pendapatan  dan  permintaan  pasar  global  memberikan peluang bagi kinerja ekspor Indonesia.39 (Grafik III.81 menentukan  tingkat  efisiensi  produksi  suatu  negara.00 0.4 16.00 4.  berbasis  pada  sumber  daya  alam.4 8. Dalam tahun 2010 dan 2011 nilai ICOR diperkirakan sebesar 4.  serta  permintaan  pasarnya yang besar.2 26.243.  Di  bidang  perdagangan  internasional.

3). promosi.  perkebunan.  sektor  pertanian.  (v)  Industri  Penunjang  Industri  Kreatif dan Kreatif Tertentu.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  oleh UKM.6 persen.   Dari  sisi  produksi. dan  (5)  mendorong  pemanfaatan  berbagai  skema  perdagangan  dan  kerjasama  perdagangan  internasional yang lebih menguntungkan kepentingan nasional. (3) mendorong upaya diversifikasi pasar tujuan  ekspor.6  persen (Tabel III.  kehutanan.      34  .  Di  luar  sektor  industri  manufaktur.  Dengan  strategi  dan  kebijakan  tersebut.  pengembangan  kawasan  industri  khusus.   Melalui  Peraturan  Presiden  nomor  28  Tahun  2008  tentang  Kebijakan  Industri  Nasional.  sektor‐sektor  lain  juga  diharapkan  dapat  mendukung  peningkatan  produksi  dalam  rangka  mendorong  pertumbuhan  ekonomi. kehutanan) diproyeksikan mampu tumbuh  sebesar 4.  sektor  yang  diharapkan  menjadi  pendorong  utama  peningkatan  pertumbuhan ekonomi adalah sektor industri manufaktur.  Pembangunan sektor pertanian merupakan salah satu pilar pembangunan ekonomi Indonesia.  restrukturisasi  permesinan.  dan  pengembangan  standardisasi  industri.  Pemerintah  telah  menetapkan  Kebijakan  Industri  Nasional  dengan  pengelompokan/klaster  industri  prioritas  yang  meliputi:  (i)  Industri  Agro.  Selain  itu.  Strategi  pembangunan  sektor  industri  manufaktur  diupayakan  melalui  langkah‐langkah  peningkatan  daya  saing  dan  kebijakan  peningkatan  iklim  usaha. dan fasilitasi ekspor nonmigas di kawasan Afrika dan Asia. perikanan. dan (vi) Industri Kecil dan Menengah Tertentu.  (iv)  Industri  Berbasis  Manufaktur.  Pada  tahun  2011.  laju  pertumbuhan  sektor  industri  manufaktur  (pengolahan)  tahun  2011  diharapkan akan meningkat dan diperkirakan mencapai 4.  sektor pertanian (termasuk peternakan. Dengan kondisi iklim dan musim tanam yang baik serta didukung oleh  program  peningkatan  produksi  pangan.  peternakan.4 – 4.  (iii)  Industri  Elektronika  dan  Telematik.  dan  perikanan  masih  menjadi  andalan  dalam  mendorong  peningkatan  pertumbuhan  ekonomi. Hal ini  dikarenakan sektor industri  manufaktur  dapat  memberikan  nilai  tambah  yang  besar.  (ii)  Industri  Alat  Angkut.  penggunaan  produk  dalam  negeri.  pembangunan  sektor  tersebut  juga  menjadi  bagian  dari  strategi  penting  pembangunan ekonomi.4 – 4.  produktivitas  dan  diversifikasi  pertanian  secara  luas.  pengembangan  industri  bahan  bakar  nabati. (4) menitikberatkan upaya  perluasan akses pasar.

  pengembangan  hutan  tanaman  dan  Hutan  Tanaman  Rakyat.4 6.3 7.6 3. Faktor yang mempengaruhi rupiah dari luar negeri antara lain berupa peningkatan arus  modal masuk ke pasar domestik yang semakin membaik sebagai dampak dari semakin pulihnya  perekonomian  global.2 ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ 4.0 Strategi pembangunan sektor pertanian juga diarahkan untuk meningkatkan ketahanan pangan  nasional  melalui  peningkatan  produktivitas  dan  kualitas  lahan  pertanian.  Strategi  peningkatan  produksi  pangan  tersebut  didukung  dengan  penyempurnaan  langkah‐langkah  koordinasi. KEHUTANAN DAN PERIKANAN 2.2 5.  penanganan  pasca  panen.8 7.5 4.  dan  kehutanan  dilakukan  melalui  peremajaan  dan  pengembangan  perkebunan  rakyat  (termasuk  sumber  bahan  baku  energi  alternatif).2 10.4 9.2 100.   2.6 9. dan evaluasi cadangan pangan dan penanganan pangan strategis. HOTEL DAN RESTORAN 7.  serta  pembangunan  irigasi.2 – 12.3  PERKIRAAN PERTUMBUHAN EKONOMI SEKTORAL 2011 (PERSEN.4 persen pada tahun 2011.  pengembangan  desa  mandiri  pangan  dan  penanganan  rawan  pangan. PETERNAKAN. JASA ‐ JASA PRODUK DOMESTIK BRUTO Sumber: Kementerian Keuangan (prognosa) PERTUMBUHAN 4.  perikanan. LISTRIK. yoy)    SEKTOR 1.  perikanan. PERDAGANGAN.3 8.  Meningkatnya  pertumbuhan  ekonomi  dunia  akan  mendorong  peningkatan  ekspor  dan  investasi  Indonesia  yang  pada  akhirnya  akan  menambah  cadangan  devisa.6 7.4 12.  Sektor lain yang menjadi prioritas pengembangan adalah sektor pengangkutan dan komunikasi  yang diperkirakan tumbuh sebesar 12.3 10. GAS.7 6. serta pengembangan SDM.9 6. INDUSTRI PENGOLAHAN 4. Pertumbuhan sektor ini  terutama  didukung  oleh  pengembangan  industri  otomotif.  dan  perkeretaapian serta berbagai prasarana terkait. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 8. Nilai Tukar    Nilai  tukar  rupiah  tahun  2011  dipengaruhi  beberapa  faktor  yang  berasal  dari  luar  dan  dalam  negeri.4 5. KEUANGAN. PERTANIAN.7 4.  kedirgantaraan.  kehutanan.5 8. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 3.5 6. REAL ESTAT & JASA PERUSAHAAN 9.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  TABEL III. DAN AIR BERSIH 5.  bantuan/subsidi  bibit/benih  dan  pupuk.  peningkatan  pertumbuhan  subsektor  perkebunan. Selain  itu.0 13.8 10.  pendanaan  bagi  pertanian.4 Struktur PDB  Nominal 15.6 0. KONSTRUKSI 6. monitoring.6 12.  perkapalan. Kondisi ini akan  didukung dengan semakin meningkatnya peringkat utang pemerintah  35  .7 6.3 26.4 3.

164  9.200  2007 2008 2009 2010 9.   10.  Dari  sisi  eksternal.100 – Rp9.   Faktor dalam negeri yang mempengaruhi pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada  tahun 2011 antara lain berasal dari membaiknya kondisi fundamental ekonomi. Inflasi   Tekanan inflasi pada tahun 2011 diperkirakan menuju ke pola normal dengan kecenderungan  menurunnya  sumber  tekanan  inflasi.700 9.7 8 2009 2010 2011 6 .408  9.139  9.0 6 GRAFIK III.692  9. Sejalan dengan  meningkatnya  perekonomian  GRAFIK III.  2011  seiring  Sumber: BPS dan Kemenkeu  12 10 8 6 6 .  dari  sisi  internal.400  9.100  2011 3.400 per dolar AS.100 8.300 10. Namun.3 0 5 .  baik  dari  sisi  eksternal  maupun  internal.  perkembangan  dari  dalam  negeri  pergerakan  rata‐rata  nilai  tukar  rupiah  terhadap  dolar  AS  tahun  2011  diperkirakan  pada  kisaran  Rp9.6 0 4 2 2006 2007 2008 2 .800 2006   Sumber: Bank Indonesia dan Kemenkeu  10.  Penguatan  dolar  AS  diperkirakan juga memicu pelemahan rupiah.  kebutuhan  akan  impor  khususnya  impor  bahan  baku  dan  barang  modal  diperkirakan  akan  meningkat  sehingga  mendorong  depresiasi  rupiah.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  dan investasi Indonesia.3 0 4 .  menurun  36  .5 9 5 . upaya menarik arus modal masuk diperkirakan akan semakin  berat  di  tengah  situasi  meningkatnya  suku  bunga  internasional.  inflasi  negara  mitra  dagang utama Indonesia cenderung  menurun  dan  perekonomian  global  terfokus  pada  upaya  pemulihan  ekonomi  pasca  krisis  di  Uni  Eropa.  dan  luar  Berdasarkan  negeri  tersebut.4  PERKEMBANGAN DAN PROYEKSI INFLASI   2010 – 2011 (Persen)  tukar  tahun  Sementara  itu.000 9.3  PERKEMBANGAN DAN PROYEKSI NILAI TUKAR 2006 – 2011  domestik  dan  ekspor.9 0 1 1 .400 9.  Menguatnya  arus  modal  masuk  (capital inflow) ke emerging market  seperti  apresiasi  tekanan  cenderung  Indonesia  nilai  inflasi  mendorong  rupiah.600 10.

  sektor riil dan moneter dalam pengendalian inflasi.70 Semakin  membaiknya  perekonomian  global  tahun  2011  akan  memberikan  dampak  yang  positif  bagi  perkembangan  pasar  keuangan  global.  Dengan memperhatikan faktor‐faktor yang mempengaruhi inflasi tersebut dan kebijakan fiskal.00 7.  Dari  dalam  negeri  proses  pemulihan  ekonomi  yang  sedang    Sumber: Bank Indonesia dan Kemenkeu  berlangsung diperkirakan memberikan sedikit dorongan pada inflasi tahun 2011 sehingga akan  memberikan  tekanan  pada  suku  bunga  acuan  (BI  rate)  dan    suku  bunga  SBI  3  bulan.50 6.  5.  4.9 – 5. koordinasi kebijakan fiskal. Suku Bunga SBI 3 bulan   GRAFIK III.   Kondisi  tersebut    memungkinkan  sejumlah  negara  maju  untuk  mempertahankan  kebijakan  moneter  yang  akomodatif  sebagai  upaya  untuk  mempercepat  proses  pemulihan  ekonomi.3 – 6.  Namun.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  semakin  membaiknya  pasokan  dan  distribusi  bahan  pangan  diharapkan  dapat  meredam  kenaikan inflasi dari sisi volatile foods. moneter dan  sektor riil yang semakin baik yang didukung oleh semakin meningkatnya kesadaran pemerintah  daerah  dalam  upaya  pengendalian  inflasi  diharapkan  dapat  menciptakan  kestabilan  harga  di  dalam negeri. Di sisi lain persediaan dan distribusi minyak dunia diperkirakan akan cenderung stabil.30 6.  Nigeria.50 6. rata‐rata suku bunga SBI 3 bulan pada tahun 2011  diproyeksikan berkisar antara 6. maka tahun 2011 inflasi diperkirakan akan  berkisar 4.  dan  Amerika  Latin  diperkirakan  dapat  mempengaruhi  produksi  dan  harga  minyak  dunia.  koordinasi  kebijakan  fiskal  dan  moneter  yang  dilakukan  Pemerintah  dan  Bank  Indonesia  diharapkan  dapat  menjaga  real  interest  rate  Indonesia  tetap  menarik.  Namun. Disamping itu.  Dengan  mempertimbangkan faktor‐faktor tersebut.4).50 6.75 8.  permasalahan  geopolitik  di  kawasan  Timur  Tengah. Harga dan Lifting Minyak   Semakin pulihnya perekonomian global tahun 2011 akan memicu tingginya permintaan minyak  dunia.7 persen.3 persen (Grafik III.5   SUKU BUNGA SBI DAN PROYEKSI 2010 – 2011 (Persen)  12 10 8 6 4 2 2006 2007 2008 2009 2010 2011 11.  Menurut  Badan  Energi  Amerika (Energy Information Administration/EIA) rata‐rata harga minyak WTI pada tahun 2011  37  .30 9.

  Sementara  itu.980 juta barel per hari.960 – 0. sedikit lebih tinggi dari perkiraan tahun 2010 sebesar  US$80  per  barel.5 per barel.  Berdasarkan  faktor‐faktor  tersebut.  Dengan  target  pertumbuhan  ekonomi  yang  cukup  tinggi  pada  tahun  2010  dan  2011.  dapat  menyerap  tenaga  kerja  baru  sekitar  400.  Sejak  tahun  2006.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  diperkirakan sekitar US$83.  namun  pada  tahun  2011  Pemerintah  terus  menyempurnakan  strategi  untuk  mengatasi  masalah  38  .  Pemerintah  selalu  memfokuskan  program  pembangunannya  pada  penanganan  kedua  masalah  tersebut.0 persen.000  orang.  jumlah  penduduk  miskin  dan  tingkat  kemiskinan  juga  menunjukkan kecenderungan yang semakin menurun.  Penyerapan  tenaga  kerja  ini  diperkirakan  akan  semakin  meningkat  sejalan  dengan  program  dan  kebijakan  Pemerintah  dalam  meningkatkan  investasi  melalui  perbaikan  infrastruktur  dan  kebijakan  lainnya.  Tingginya  laju  pertumbuhan  ekonomi  yang  didukung  oleh  kebijakan  pemerintah  yang  ekspansif  akan  mampu  memperluas  terciptanya  lapangan  kerja  baru.   Seperti  halnya  pengangguran. Ketenagakerjaan dan Kemiskinan  Pengangguran  dan  kemiskinan  merupakan  permasalahan  penting  yang  dihadapi  oleh  negara‐ negara  berkembang.  Setiap  tahun.  Dengan  hasil  investasi  baru  tersebut  dan  optimalisasi  terhadap  sumber  minyak  yang  telah  ada  maka  lifting  minyak tahun 2011 diperkirakan akan mencapai kisaran 0. Imbas dari krisis global memang menjadi  hambatan  bagi  efektivitas  implementasi  kebijakan  dalam  menanggulangi  kemiskinan.  maka  perkiraan  harga  minyak  Indonesia  (ICP) tahun 2011 sekitar US$80 – 85 per barel.  sehingga  pada  akhir  tahun  2011  tingkat  pengangguran terbuka diperkirakan berada pada kisaran 7.  termasuk  Indonesia.  Indikator‐indikator  sosial yang ada telah mencerminkan perbaikan dalam pengurangan tingkat pengangguran dan  kemiskinan.  Penurunan  tingkat  pengangguran ini juga ditopang oleh semakin tingginya angkatan kerja Indonesia yang bekerja  di  luar  negeri  sebagai  Tenaga  Kerja  Indonesia  (TKI).  Kondisi  perekonomian  dunia  yang  terus  membaik  diharapkan  akan  berimbas  pada  semakin  membaiknya  kinerja  perekonomian  domestik  sehingga  laju  pertumbuhan  ekonomi  terus  meningkat.  pada  tahun  2011  Pemerintah  optimis  adanya  peningkatan  pencapaian  lifting  minyak  sebagai  hasil  meningkatnya  investasi  di  sektor  pertambangan  minyak.  pertumbuhan  lapangan  kerja  baru  diperkirakan  mencapai  lebih  dari  2  persen  setiap  tahunnya.76  persen.  jumlah  penduduk  yang  masuk  angkatan  kerja  setiap  tahun  diperkirakan  meningkat  rata‐rata  sebesar  1.  Sementara  itu.  secara  rata‐rata  setiap  satu  persen  pertumbuhan  ekonomi.  Laju  pertumbuhan lapangan  kerja baru  yang lebih tinggi dibanding dengan pertumbuhan  angkatan  kerja  akan  berdampak  pada  semakin  menurunnya  tingkat  pengangguran.  6.

  Dengan  berbagai  program  dan  kebijakan  tersebut.5 – 12.  pendapatan  masyarakat  diharapkan  juga  akan  semakin  meningkat  dan  jumlah  penduduk  miskin  akan  semakin  menurun.  tingkat  kemiskinan  tahun  2011  diperkirakan  mencapai  kisaran 11.  Sejalan  dengan  semakin  luasnya  lapangan  pekerjaan.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  kemiskinan  dengan  mencanangkan  program  untuk  membantu  masyarakat  miskin  baik  dalam  jangka  pendek  maupun  jangka  panjang  melalui  program  pemberdayaan  masyarakat.5 persen.  39  .

  yang  berarti  jauh  lebih  tinggi  dibandingkan  dengan  realisasi defisit APBN 2008 yang hanya mencapai 0.  dan  berkeadilan  dalam  kehidupan  berbangsa  dan  bernegara  sebagaimana  diamanatkan dalam UUD tahun 1945. Pelaksanaan Kebijakan Fiskal 2009 dan Proyeksi 2010  Sebagai  salah  satu  instrumen  ekonomi.  Dalam  tahun  2009.   A.  maka  dilakukanlah  kebijakan  defisit  anggaran  negara.  guna  mewujudkan  Indonesia  yang  sejahtera.  PPKF  juga  merupakan  penjabaran  dari  Rencana  Pembangunan  Jangka  Menengah (RPJM) Nasional tahun 2010‐2014 yang terintegrasi dengan Rencana Pembangunan  Jangka  Panjang  (RPJP)  tahun  2005‐2025.  Pemerintah  menyusun  Pokok‐pokok  Kebijakan  Fiskal  (PPKF)  sebagai  penjabaran Rencana Kerja Pemerintah (RKP) di bidang keuangan negara. guna meredam dampak negatif krisis keuangan global terhadap perekonomian nasional.  kebijakan  fiskal  melalui  APBN  mempunyai  peran  yang  penting dalam mendukung pelaksanaaan program‐program pembangunan yang tertuang dalam  Rencana Kerja Pemerintah setiap tahun.1 persen PDB.  Dalam  rangka  pengajuan  RAPBN  kepada  DPR‐RI.  PPKF  disusun  dalam  bentuk  kerangka  regulasi  dan  kerangka  pendanaan  yang  bersifat  indikatif  sesuai  rancangan  kerangka  ekonomi  makro  yang  mencakup  gambaran  perekonomian  secara  menyeluruh.  perkiraan  asumsi  makro  ekonomi tahun 2011.  Selain  itu.  lintas  Kementerian/Lembaga.6  persen  PDB. penyampaian pokok‐pokok kebijakan fiskal tahun 2011 dibagi menjadi tiga  bagian. PPKF disusun setiap  tahun  berdasarkan  skala  prioritas  pembangunan.  maupun  kewilayahan.  Dalam  keadaan  dimana  pendapatan  negara  tidak  mencukupi  untuk  menutupi  kebutuhan  belanja. Peningkatan realisasi defisit  APBN tahun 2009 tersebut disebabkan oleh kebijakan ekspansi fiskal melalui program stimulus  fiskal.  baik  prioritas  program  Kementerian/Lembaga. serta pokok‐pokok kebijakan fiskal 2011.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011    BAB   IV  POKOK­POKOK KEBIJAKAN FISKAL TAHUN 2011    Rancangan  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Negara  (RAPBN)  disusun  untuk  memenuhi  amanat pasal 23 Undang‐undang Dasar 1945 sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara  yang  ditetapkan  setiap  tahun  dengan  undang‐undang  yang  dilaksanakan  secara  terbuka  dan  bertanggung  jawab  untuk  sebesar‐besarnya  kemakmuran  rakyat.  yaitu  pelaksanaan  kebijakan  fiskal  2009  dan  proyeksi  2010.  realisasi  defisit  APBN  mencapai  1.   Secara garis besar.  demokratis.  Kebijakan fiskal tersebut dinilai cukup efektif. sehingga dapat menopang pertumbuhan ekonomi  40  .

9 persen dan kenaikan  PNBP sebesar 8.  Perkembangan  defisit  APBN  tersebut  sangat  ditentukan  oleh  realisasi/rencana  pendapatan  negara  dan  belanja  negara  setiap  tahun.  yaitu  dari  1.5  persen  dibandingkan pertumbuhan ekonomi di tahun 2008 yang mencapai 6.5  persen  dari  realisasinya  dalam  tahun  2008.  Realisasi  pembiayaan  anggaran  dalam  dua  41  .1  persen  dari  realisasinya  di  tahun  2009.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Indonesia  tetap  positif  pada  tingkat  4.  Selain  itu.  Di  sisi  belanja  negara.  Penurunan  realisasi  pendapatan  negara  dalam  tahun  2009  tersebut  berasal.1  triliun.  Penurunan  realisasi  belanja  negara  dalam  tahun  2009.  realisasi pembiayaan anggaran mencapai Rp111.8 persen.  direncanakan berasal dari kenaikan penerimaan perpajakan sebesar 15.  baik  dari  penerimaan  perpajakan  maupun  dari  penerimaan  negara  bukan  pajak  (PNBP).  Dalam  tahun  2009.  belanja  Kementerian/Lembaga  dan  transfer  ke  daerah  dalam  tahun  2009  masih  tetap  menunjukkan  peningkatan dibandingkan dengan realisasinya di tahun 2008.   Dalam  tahun  2010.  defisit  APBN  diperkirakan  kembali  meningkat.6  triliun.6  persen  PDB  dalam  APBN  2010  menjadi  sebesar  2.  yang  berarti  mengalami  penurunan  2.  Kenaikan  defisit  APBN  dalam  tahun  2010  disebabkan antara lain oleh: (1) penyesuaian asumsi ekonomi makro.5  triliun.3 triliun.  atau  meningkat  14.1  persen  PDB  dalam  APBN‐P  2010.  Proyeksi  kenaikan  pendapatan  negara  dan  hibah  dalam  tahun  2010  tersebut.5  persen  dalam  tahun  2009.  diperkirakan  pendapatan  negara  dan  hibah  akan  kembali  mengalami  peningkatan  menjadi  Rp992.  Dalam  tahun  2010.  dan  (3)  percepatan  pelaksanaan  program‐ program prioritas pembangunan. yang terutama terlihat  dari pelaksanaan kebijakan program stimulus fiskal.  realisasinya  dalam  tahun  2009  sebesar  Rp957.  Di  sisi  lain. yang menunjukkan peningkatan dari  realisasinya  di  tahun  2008  sebesar  Rp84.0 persen. (2) pelaksanaan program  stabilisasi  harga  melalui  pengendalian  subsidi.  realisasi  pendapatan  negara  dan  hibah  mencapai  Rp869.  Dalam  tahun  2009.  realisasinya  sangat  ditentukan  oleh  perencanaan  yang  telah  ditetapkan  guna  membiayai  sasaran  defisit  anggaran  dalam  APBN‐P.  Penurunan  penerimaan  perpajakan  utamanya  dari  pajak  penghasilan  migas  terkait dengan lebih rendahnya realisasi harga minyak di tahun 2009 dibandingkan realisasinya  di  tahun  2008.4  triliun.9  persen  dari  realisasi  belanja  negara  dalam  tahun  2008. Hal ini memperlihatkan ekspansi  fiskal dalam pembangunan di tahun 2009 tetap mengalami peningkatan.  lebih  disebabkan  oleh  penurunan  subsidi  energi  akibat  harga  minyak  mentah  yang  lebih  rendah  di  tahun  2009.  penurunan  penerimaan  perpajakan  di  tahun  2009  juga  dipengaruhi  oleh  lebih  rendahnya  kenaikan  penerimaan  perpajakan  non‐migas  sebagai  dampak  perlambatan  pertumbuhan  ekonomi  di  tahun  2009  yang  hanya  sebesar  4.  Untuk  pembiayaan  anggaran.  yang  berarti  mengalami  penurunan  11.

1) 84.5 641. Belanja Negara I.0  triliun  dan  Rp23.2) Sumber: Kementerian Keuangan Catatan: a) Unaudited b) Persetujuan DPR pada sidang paripurna DPR tanggal 3 Mei 2010 1.7 triliun. maka pembiayaan anggaran juga mengalami peningkatan menjadi Rp133.  TABEL IV.  sejalan dengan kebijakan memperlebar defisit dalam APBN‐P 2010 menjadi Rp133.  Dari  pencapaian  tersebut.2 1.9) 133. sehingga di akhir tahun anggaran 2008 dan 2009 terdapat sisa lebih  pembiayaan  anggaran  (SILPA)  sekitar  Rp80.5 (18. Kontribusi tersebut lebih besar apabila dibandingkan dengan perannya  di  tahun  2008  sebesar  67.2 781.8) 98. utamanya berasal dari penggunaan dana  sisa anggaran lebih (SAL) tahun‐tahun sebelumnya.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  tahun terakhir tersebut ternyata masih lebih besar dari realisasi defisit anggaran dalam masing‐ masing tahun yang sama.126.1 742.0 107.1 102.7           1.3 247.1 2010 APBN‐P b) APBN 949.1   RINGKASAN APBN TAHUN 2008 ­ 2010 (TRILIUN RUPIAH)  Keterangan A Pendapatan Negara dan Hibah I Penerimaan Dalam Negeri 1.9 (9.1 648.0 triliun dalam APBN 2010.1) 111.4 (4.5       1.3 985.  Namun  demikian. Realisasi pendapatan negara dan hibah dalam tahun 2009  mencapai  Rp869. Penerimaan Negara Bukan Pajak II.8) (98.7 triliun (2.4 344.  secara  nominal  penerimaan  perpajakan  tahun  2009  mengalami  penurunan  sebesar  2.1) (0.8  persen  diantaranya  bersumber  dari  penerimaan perpajakan.7 320.6 868.1 1.4 1.5 308. Luar Negeri 2008 981.4 990.  Kenaikan  pembiayaan  anggaran  dalam  APBN‐P  2010  tersebut  dari  yang  direncanakan  sebelumnya sebesar Rp98. Pendapatan Negara dan Hibah  Pendapatan negara mempunyai peran yang sangat penting sebagai sumber pendanaan belanja  negara untuk pembangunan nasional. Penerimaan Perpajakan 2.6 (87.6) (1. Hibah B.1  persen.7 205. Selanjutnya.7) (1.1  persen PDB).8 693.4) 2009a) 869.5  triliun.1 (16. Pembiayaan I.  Penurunan  penerimaan  perpajakan  tersebut  terutama  disebabkan  oleh  terjadinya  pelambatan kegiatan perekonomian sebagai dampak dari krisis ekonomi dunia.6) (2. Surplus/defisit Anggaran % terhadap PDB D.  73.0) (133.   42  .6  persen  dibandingkan  dengan  realisasi  tahun  2008.4 292.  Dalam  tahun  2010.9 (0. Belanja Pemerintah Pusat II.9 957.6 322.7 133.6 2.1 dapat dilihat  perkembangan APBN dalam beberapa tahun terakhir.5 992.3 658.5 743.4 227. Transfer ke Daerah C.3 128. Dalam Negeri II. dalam Tabel IV.9 725.047.6  triliun.6 979.7 948.

7 641.4 2009 a) 743.  krisis  keuangan  global  juga  sejalan  dengan  penurunan  harga  minyak di pasar internasional.4  persen.1   PENERIMAAN PERPAJAKAN. yang pada gilirannya menyebabkan penurunan penerimaan PPh  migas  sebesar  35.6  persen.9% 11.  Perkembangan  penerimaan  perpajakan  2005‐2010  dapat  dilihat  dalam  Grafik IV.1.0  persen.  Di  samping  itu.  pemberian  pajak  ditanggung  pemerintah  dalam  bentuk  subsidi  pajak  PPN  dan  bea  masuk  sektor  tertentu.  serta  terus  melanjutkan  reformasi  administrasi  perpajakan.0% 13% (triliun rupiah) 500 400 300 200 100 0 2005 11.0% 12.  serta  fasilitas  keringanan  bea  masuk. 2005­2010  800 700 600 14% 13.0 409.0% 13.0 2007 658.  insentif  untuk  perdagangan  dan  industri.2 2006 491.  Pemerintah  memutuskan  untuk  terus  melanjutkan  kebijakan  pemberian  insentif  perpajakan  bagi industri di dalam negeri.4% 12% 11% 347.  GRAFIK IV. Insentif perpajakan tersebut diberikan dalam bentuk penurunan  tarif  PPh  Badan  dari  28  persen  menjadi  25  persen.  Peningkatan  tersebut  didukung  oleh  kebijakan  reformasi administrasi perpajakan.0% 12. serta peningkatan pengawasan peredaran barang kena cukai.0 10% 2008 Keterangan: a) Unaudited b) Ketetapan  DPR pada  3 Mei 2010 APBN‐P 2010 b) Tax ratio Penerimaan Perpajakan Sumber: Kementerian Keuangan    Sejalan  dengan  perkiraan  mulai  meningkatnya  aktivitas  perdagangan  dunia  di  tahun  2010  ini. langkah‐langkah intensifikasi dan ekstensifikasi perpajakan  yang  berkelanjutan.  penerimaan  perpajakan  non‐migas  tahun  2009  mengalami  kenaikan  sebesar  4.  Hal  ini  disebabkan  oleh  terjadinya penurunan kegiatan ekspor dan impor sebesar 9.  Selain  itu  juga  dilakukan  kebijakan  kenaikan  tarif  cukai  yang  dikuti  penyederhanaan tarif cukai.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Penurunan  penerimaan  perpajakan  dalam  tahun  2009  terutama  berasal  dari  penurunan  penerimaan  pajak  perdagangan  internasional  sebesar  48.  43  .  Sedangkan  insentif  di  bidang  kepabeanan  diberikan  dalam  bentuk  perbaikan  fasilitas  kepabeanan.  pemberian  fasilitas  penurunan  tarif  PPh  Badan  sebesar  5  persen  dari  tarif  normal  untuk  perusahaan  masuk  bursa  yang  minimal  40  persen  sahamnya  dimiliki  oleh  publik.  Sebaliknya.7 persen dan 15 persen akibat krisis  keuangan  global.

9  persen. yaitu masing‐masing  sebesar  3.  Pengaruh  krisis  keuangan  global  2008  terhadap  permintaan  komoditas  SDA  dunia  masih  dirasakan  oleh  sektor  pertambangan.  Penurunan  penerimaan  tersebut  lebih  disebabkan  oleh  lebih  rendahnya  penerimaan  SDA  minyak  bumi  sebesar  46.  Sejalan  dengan  kenaikan  penerimaan  perpajakan  tersebut.  rata‐rata  harga  ICP  (Desember  2007  –  November  2008)  mencapai  US$101.  tax  ratio  dalam  tahun  2010  diperkirakan  menjadi  11.4  per  barel.1  persen.  Realisasi  tersebut  terutama  didukung  dari  pajak  penghasilan.  realisasi  PNBP  SDA  mencapai  Rp138.  sebagai  dampak  dari  turunnya  harga  minyak mentah Indonesia (ICP) di tahun 2009.2  persen  dan  3.8  persen.  sedangkan  dalam  tahun  2009  rata‐rata  harga  ICP  hanya  mencapai US$58.  yang  berarti  mengalami  peningkatan dari realisasinya dalam tahun 2009 sebesar 11.6 persen  dibandingkan realisasi penerimaan tahun sebelumnya.7 triliun atau lebih rendah 40.  Pada  tahun  2009. realisasi penerimaan perpajakan mencapai Rp224. maka  penerimaan  SDA.  realisasi  PNBP  dalam  tahun  2009  sebesar  Rp227. Pemerintah  menargetkan penerimaan perpajakan  dalam  APBN‐P  tahun  2010  menjadi  sebesar  Rp743.  kehutanan.  Sebagai  salah  satu  sumber  pendapatan  negara.1 triliun atau  30.3  persen  dari  realisasi  tahun  2008.3 persen.   Komponen terbesar PNBP berasal dari penerimaan sumber daya alam. dan bea masuk sebesar 36.  atau  mengalami  peningkatan  0.  khususnya  migas  yang  telah  mencapai  33.4  triliun  atau  turun  38.4  persen. meskipun dari sisi lifting minyak mentah terjadi  peningkatan.  panas  bumi.1  persen  dari  targetnya  dalam  APBN‐P  2010.  gas  alam. yang terdiri dari minyak  bumi.1 persen.  jauh  di  bawah  harga  sebelum  krisis  yang  sempat  mencapai  US$130  per  barel.  terutama  minyak  bumi  dan  gas  alam  mengalami  perubahan  akibat  perkembangan  harga  pasar.4 persen.   Sampai dengan 30 April 2010.2 persen dibandingkan dengan realisasinya dalam  tahun  2008.  pertambangan  umum.5 per barel.  terutama minyak bumi.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Dengan berbagai kebijakan tersebut  di atas.1  persen dari rencananya dalam APBN 2010 sebesar Rp742. Sumber utama peningkatan  penerimaan tersebut diharapkan dari pajak penghasilan (PPh) dan cukai.  cukai  sebesar  35.7  persen. akibat koreksi terhadap kecendrungan peningkatan alami harga pasar  yang  kini  masih  berada  pada  kisaran  US$75‐US$80  per  barel.  Dalam  tahun  2008. Penerimaan Perpajakan dalam tahun 2010 tersebut  sedikit  lebih  rendah  dibandingkan  dengan  penerimaan  perpajakan  dalam  periode  yang  sama  tahun sebelumnya yang mencapai 30.  perikanan  dan  lainnya.1 triliun menunjukkan penurunan 29.  44  .7 triliun.  Seiring  dinamika permintaan dan penawaran komoditas hasil sumber daya alam di pasar dunia.3  triliun.  Hal  ini  menyebabkan  perubahan  penerimaan  minyak bumi dan gas bumi tahun 2009 menjadi Rp125.

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Penerimaan  dari  laba  BUMN  dalam  tahun  2009  sebesar  Rp26,0  triliun  mengalami  penurunan  sebesar  10,4  persen  dibandingkan  realisasinya  dalam  tahun  2008.  Realisasi  penerimaan  laba  BUMN  ini  sebagian  besar  masih  terkait  dengan  fluktuasi  harga  minyak  internasional  yang  berpengaruh  pada  penurunan  laba  PT  Pertamina.  PT  Pertamina  merupakan  penyumbang  deviden  BUMN  terbesar  dalam  bagian  pemerintah  atas  laba  BUMN.  Di  samping  itu,  krisis  keuangan global juga turut mempengaruhi kinerja keuangan BUMN,  khususnya yang bergerak  pada sektor perbankan dan jasa keuangan.   Dalam  APBN‐P  2010,  PNBP  ditargetkan  mencapai  Rp247,2  triliun,  atau  naik  20,3  persen  dibandingkan  dengan  rencananya  dalam  APBN  2010.  Peningkatan  penerimaan  tersebut  diharapkan berasal dari kenaikan penerimaan SDA minyak dan gas  bumi sebesar 25,9 persen,  yaitu dari Rp120,5 triliun menjadi Rp151,7 triliun sebagai akibat kenaikan asumsi harga minyak  ICP  dari  US$65  menjadi  US$80  per  barel.  Sementara  itu,  penerimaan  laba  BUMN  ditargetkan  menjadi  Rp29,5  triliun,  atau  meningkat  22,9  persen  dibandingkan  dengan  rencananya  dalam  APBN 2010. Adapun PNBP Lainnya direncanakan menjadi Rp43,5 triliun, atau naik 8,9 persen  dari rencananya dalam APBN 2010.  Sampai dengan tanggal 30 April 2010, realisasi PNBP dalam tahun 2010 telah mencapai Rp52,2  triliun,  atau  21,1  persen  dari  rencananya  dalam  APBN‐P  2010.  Realisasi  tersebut  terutama  bersumber dari penerimaan SDA migas dan non‐migas sebesar 18,3  persen, dan PNBP lainnya  sebesar  43,8  persen.  Pencapaian  realisasi  PNBP  tahun  2010  tersebut  lebih  tinggi  apabila  dibandingkan dengan realisasi PNBP dalam periode yang sama tahun sebelumnya yang  masih  sebesar  17,1  persen.  Dalam  Grafik  IV.2,  dapat  dilihat  perkembangan  PNBP  dalam  beberapa  tahun terakhir. 
GRAFIK IV.2   PERKEMBANGAN PNBP, 2005 – 2010 
350 300 250 BLU Lainnya BUMN SDA 146,9 320,6 227,0 247,2

215,1

227,1

(triliun rupiah)

200 150 100 50 0

2005 2006 Keterangan: a) Unaudited b) Ketetapan DPR tanggal 3 Mei 2010

2007

2008

2009 a)

2010           APBN‐P b)

     Sumber: Kementerian Keuangan 

 

  45 

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011 

2.

Belanja Negara 

Kebijakan  belanja  negara  berlandaskan  pada  penganggaran  berbasis  kinerja  (PBK)  dan  kerangka pengeluaran jangka menengah (KPJM) merupakan perubahan mendasar dalam sistem  penganggaran.  Kebijakan  belanja  negara  menekankan  pada  outcome  basis  untuk  kemudian  diturunkan  ke  dalam  output,  program,  dan  alokasi  anggaran,  baik  di  pusat  maupun  di  daerah  untuk  melaksanakan  program‐program  pembangunan  nasional.    Dalam  tahun  2009,  realisasi  belanja  negara  mencapai  Rp957,5  triliun  atau  turun  2,9  persen  dari  realisasinya  pada  tahun  2008. Dari jumlah tersebut, realisasi belanja pemerintah pusat  mencapai Rp648,9 triliun, yang  berarti  lebih  rendah  6,4  persen  dari  realisasinya  pada  tahun  2008.  Penurunan  belanja  pemerintah pusat tersebut bersumber dari penurunan subsidi energi. Sedangkan untuk belanja  K/L, realisasinya mengalami peningkatan hingga sebesar 18,1 persen pada periode yang sama  tahun  2008.  Dalam  tahun  2010  alokasi  belanja  negara  meningkat  menjadi  Rp1.126,1  triliun  dalam  APBN‐P  2010,  atau  bertambah  sebesar  Rp78,5  triliun  dari  yang  telah  ditetapkan  dalam  APBN  2010.  Penambahan  belanja  negara  yang  sangat  signifikan  tersebut  terutama  ditujukan  untuk  menjaga  stabilitas  harga  barang  dan  jasa,  serta  mempercepat  pelaksanaan  program  prioritas pembangunan nasional. Kebijakan tersebut merupakan bentuk komitmen Pemerintah  untuk  memperbaiki  kesejahteraan  rakyat,  mengurangi  pengangguran,  serta  menjaga  momentum pemulihan ekonomi nasional yang lebih baik.  Perkembangan belanja negara sejak  tahun 2005 dapat dilihat pada Grafik IV.3.  Pada tahun 2009, realisasi belanja pemerintah pusat mengalami penurunan hingga 6,4 persen  dari  realisasinya  dalam  tahun  sebelumnya.  Namun  penurunan  belanja  tersebut  lebih  disebabkan  oleh  penurunan  subsidi  energi  (BBM  dan  listrik)  yang  sangat  dipengaruhi  oleh  fluktuasi  harga  minyak.  Adapun  belanja  Kementerian/Lembaga  tetap  menunjukkan  peningkatan untuk mendukung pelaksanaan program‐program pembangunan yang bersifat pro  rakyat, pembangunan infrastruktur, dan peningkatan anggaran pendidikan.
GRAFIK IV.3   BELANJA NEGARA, 2005­2010 
1200 1000

1126,1 985,7
Belanja Daerah Belanja Pusat

957,5  344,6 308,6

(triliun rupiah)

800 600 400 200 0

667,1 226,2

757,7 253,3

292,4

509,7 150,5 359,2
2005

693,3 440,9 504,4

648,9

781,5

2006

2007

2008

2009a)

Keterangan: a) Unaudited b) Sesuai kesepakatan dengan DPR RI 3 Mei 2010

APBN‐P 2010b)

 
Sumber: Kementerian Keuangan 

46 

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Di  tahun  2010,  sejalan  dengan  dilakukannya  percepatan  perubahan  APBN  2010,  terjadi  tambahan belanja pemerintah pusat yang cukup besar, yakni dari Rp725,2 triliun dalam APBN  2010  menjadi  Rp781,5  triliun  dalam  APBN‐P  2010.  Kenaikan  anggaran  belanja  pemerintah  pusat  sebesar  Rp56,3  triliun  tersebut  disebabkan  oleh  beberapa  faktor.  Pertama,  perubahan  asumsi  ekonomi  makro,  khususnya  proyeksi  harga  minyak  yang  lebih  tinggi  ke  US$80/barel  mengakibatkan  bertambahnya  anggaran  subsidi  energi.  Kedua,  kebijakan  pemerintah  untuk  menjaga stabilitas harga barang dan jasa, yaitu dengan mempertahankan harga BBM agar tidak  mengalami perubahan, penyesuaian yang lebih rendah terhadap rencana kenaikan HET pupuk  dan  tarif  daya  listrik,  mengakibatkan  kenaikan  beban  subsidi  energi  dan  pupuk.  Ketiga,  kenaikan subsidi harga beras akibat penyesuaian HPP beras serta penambahan volume alokasi  beras  bersubsidi  kepada  rumah  tangga  sasaran.  Keempat,  menampung  tambahan  anggaran  belanja  untuk  program‐program  prioritas  dan  mendesak.  Kelima,  penambahan  anggaran  pendidikan  sejalan  dengan  rencana  kenaikan  belanja  negara,  guna  menjaga  rasio  anggaran  pendidikan  tetap  20  persen.  Keenam,  dampak  dari  proyeksi  nilai  tukar  rupiah  yang  lebih  menguat dalam tahun 2010 diperoleh penghematan pembayaran bunga utang luar negeri. 
GRAFIK IV.4   BELANJA PEMERINTAH PUSAT, 2005­2010 
900 800 700 600 K/L Non K/L

781,5 693,3 504,6 440,9 359,2
120,8 189,4 225,0 433,6 238,4 251,5 279,6 259,7 306,7

648,9 
366,2

(triliun rupiaj)

500 400 300 200 100 0 2005

342,2

415,3

2006

2007

2008

2009 a)

APBN‐P 2010 b)

Keterangan: a) Unaudited b) sesuai kesepakatan dengan DPR RI 3 Mei 2010

 

Sumber: Kementerian Keuangan 

  Dalam  perkembangannya,  hingga  tanggal  30  April  2010,  realisasi  belanja  pusat  mencapai  Rp130,1  triliun,  atau  16,7  persen  dari  rencananya  dalam  APBN‐P  2010.  Realisasi  tersebut  terutama  ditunjang  dari  realisasi  belanja  pegawai  sebesar  Rp44,6  triliun  (34,3  persen)  dan  pembayaran bunga utang sebesar Rp29,1 triliun (22,4 persen). 

47 

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Berbeda halnya dengan perkembangan transfer ke daerah, hingga tahun 2009 realisasinya terus  meningkat  hingga  menjadi  Rp308,6  triliun,  atau  naik  sebesar  5,5  persen  dari  realisasinya  di  tahun 2008. Tingginya realisasi transfer ke daerah didukung oleh perbaikan sistem penyaluran  dan tingginya realisasi pelaksanaan proyek yang didanai dana alokasi khusus (DAK). Kenaikan  tertinggi  dicapai  oleh  dana  otonomi  khusus  dan  penyesuaian,  yang  meningkat  55,5  persen.  Kenaikan  tertinggi  kedua  dicapai  oleh  dana  alokasi  khusus,  yang  meningkat  18,9  persen.  Sedangkan  dana  bagi  hasil  mengalami  penurunan  sebesar  2,9  persen  akibat  realisasi  penerimaan migas yang lebih rendah.  Dalam  tahun  2010,  anggaran  transfer  ke  daerah  bertambah  Rp22,2  triliun,  yaitu  dari  Rp322,4  triliun dalam APBN  2010  menjadi  Rp344,6 triliun dalam APBN‐P 2010.  Peningkatan anggaran  tersebut  dialokasikan  untuk  menambah  dana  penyesuaian  ke  daerah,  dalam  bentuk  dana  penguatan  desentralisasi  fiskal  dan  percepatan  pembangunan  daerah,  dana  penguatan  infrastruktur  dan  prasarana  daerah,  serta  dana  percepatan  pembangunan  infrastruktur  pendidikan.  Langkah  strategis  tersebut  ditempuh  guna  mendukung  percepatan  pemerataan  pembangunan  dan  perluasan  kesempatan  kerja  di  daerah,  serta  mengoptimalkan  pelaksanaan  kebijakan desentralisasi fiskal.  Sampai  dengan  tanggal  30  April  2010,  realisasi  transfer  ke  daerah  telah  mencapai  Rp100,4  triliun,  atau  29,1  persen  dari  rencananya  dalam  APBN‐P  2010.  Realisasi  ini  terdiri  dari  DBH  sebesar  Rp14,0  triliun  (15,6  persen),  DAU  sebesar  Rp79,0  triliun  (38,8  persen),  DAK  sebesar  Rp5,2  triliun  (24,5  persen),  dan  Dana  Otonomi  Khusus  dan  Penyesuaian  sebesar  Rp2,2  triliun  (7,2 persen). 
GRAFIK IV.5  TRANSFER KE DAERAH, 2005­2010 
400,0 350,0 300,0
Otsus Penyesuaian DAK DAU DBH

344,6 292,4 253,3 226,2 308,6

(triliun rupiah)

250,0 200,0

150,5 150,0 100,0 50,0 ,0

2005 2006 2007 Keterangan: a) Unaudited b) Sesuai kesepakatan  dengan DPR RI 3 Mei 2010

2008

2009a)

APBN‐P  2010b)

 

 

Sumber: Kementerian Keuangan 

48 

  dalam  bentuk  pembiayaan  dalam  negeri  sebesar  Rp128. maka jumlah SILPA di tahun 2008 sebesar Rp80 triliun masih jauh lebih besar dari  SILPA di tahun 2009 sebesar Rp23.1  triliun  dan  pembiayaan  luar  negeri neto sebesar minus Rp16.8  triliun  (1.2  triliun.  Bila  dalam  tahun  2008  realisasinya hanya sebesar Rp4.1  triliun.  Di  tahun  2009  sejalan  dengan  peningkatan  ekspansi  fiskal  melalui  program  stimulus  fiskal  untuk  mengantisipasi  dampak  krisis  global  menimbulkan  konsekuensi  lebih  tingginya  defisit  APBN  pada  tahun  tersebut. Pada tahun 2009.  Pemerintah  melakukan  perubahan  APBN  2010  yang  mengakibatkan  melebarnya  sasaran  defisit  anggaran  hingga  menjadi  2.6 persen PDB di APBN 2010.3  triliun.  namun  Pemerintah  berkomitmen  untuk  lebih  mengupayakan  sumber  pembiayaan  dari  dalam  negeri  dengan  memanfaatkan  dana  SAL  sebesar  Rp39. Realisasi pembiayaan anggaran tahun 2009 tersebut  jauh lebih tinggi apabila dibandingkan dengan realisasinya di tahun 2008. karena realisasi defisit APBN di tahun 2008 jauh lebih rendah dibandingkan di  tahun 2009.3  triliun.  Rendahnya  defisit  dalam  tahun  2008  terutama  disebabkan  lebih  tingginya  realisasi  pendapatan  negara  dari  yang  direncanakan.6  persen  PDB).1  persen  PDB  dalam  APBN‐P 2010.1 persen PDB). yaitu sebesar Rp84. maka dalam tahun 2009 mengalami  peningkatan  menjadi  Rp87.  sedangkan  pembiayaan  luar  negeri  neto  tercatat  minus  Rp0.  diharapkan  pembiayaan  melalui  utang  dapat  ditekan  serendah  mungkin  apabila  sumber  pembiayaan  non‐utang  tidak  mencukupi.  Dengan  demikian.6).      49  .  maka  diharapkan  rasio  utang  pemerintah  terhadap  PDB dapat terus diupayakan menurun hingga menjadi sekitar 27.  Guna  menutup  defisit  APBN  setiap  tahun.  Pemerintah  mengupayakan  dari  pembiayaan  dalam  negeri dan pembiayaan luar negeri.  Sementara  itu.  realisasi  defisit  APBN  terus  mengalami  fluktuasi. maka sepenuhnya akan dibiayai dari sumber pembiayaan dalam negeri  sebesar  Rp133.  Walaupun  dalam  tahun  2010  terjadi  kenaikan  defisit  anggaran  yang  cukup  besar.8 triliun.5 triliun.  Melalui  semangat  kemandirian  pembiayaan  defisit  yang  terus  dipertahankan  setiap  tahun.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  3. Namun. dan penggunaannya diupayakan untuk membiayai kegiatan yang dapat mendorong  pertumbuhan  ekonomi.7  triliun (lihat grafik IV.  seiring  dengan  kenaikan  defisit  APBN‐P  2010  menjadi  Rp133.  Di  tahun  2010.1 triliun (0. dibandingkan rencana semula sebesar 1. realisasi pembiayaan mencapai Rp111.9  triliun.8 persen di akhir tahun 2010. Pembiayaan Anggaran  Hingga  tahun  2009.  sedangkan  realisasi  belanja  negara  hampir  tidak  jauh  dari  yang  direncanakan.  di  tahun  2010.

6 -0.neto Defisit APBN.neto 2010 b) Defisit (Surplus) APBN Pinjaman DN & LN .0% 27.5 -1.2 36.4 -16.  dan  pelunasan  cicilan  pokok  pinjaman  luar  negeri  sebesar  Rp13.7 (1) -2.2 25.9 triliun.4 [ % th d .4 39.6   SUMBER PEMBIAYAAN APBN.2 -29.8 -23.  penerbitan  SBN  valas  sebesar  Rp18.7  POSISI UTANG PEMERINTAH.1 -0.8% 1.7  triliun  melalui  penerbitan  Surat  Berharga  Negara  neto  sebesar  Rp42.3  triliun.  pembiayaan  anggaran  telah  mencapai  Rp37.8 -1.636.594.  Realisasi  tersebut terutama didominasi oleh  realisasi pembiayaan utang  yang mencapai sebesar Rp36.6 0.7 2.d. PDB (RHS)   Sumber: Kementerian Keuangan  Berdasarkan  realisasi  APBN  sampai  dengan  30  April  2010.590.0 9.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  GRAFIK IV.9 -49.7 1.3% 33.6  triliun  dan  pembayaran  pokok  jatuh  tempo  sebesar  Rp41.5 3 2 1 - -10.4  triliun  (US$600  juta)  dari  JICA  dan  ADB.9 57.  GRAFIK IV.4 85.800 1.7  persen  dari  rencananya  dalam  APBN‐P  2010.3 (2) (3) 2005 2006 2007 2008 2009 a) SBN .735. 2005­2010  50% Outstanding Utang Debt to GDP Ratio 47.4 -0.1 Keterangan : a)  Unaudited b)  Ketetapan DPR pada 3 mei 2010 -1.000 1.  penarikan  pinjaman  program  sebesar  Rp5.200 1. PDB ] 107.0 22.1 16.2% 1.1 -18.1  triliun.7 1.  Sedangkan  realisasi  pembiayaan  non‐utang  sampai  dengan  30  April  2010  berasal  dari  hasil  pengelolaan  aset  sebesar Rp300 miliar.000 800 600 400 200 0 2009a) 2010b) 45% 40% 35% 30% 25% 2005 2006 2007 2008 Keterangan: a) Unaudited b) Angka sangat sementara (s.313. Mar 2010 mencapai Rp1.  atau  27.0% 35.8 43.0  triliun.neto Non-Utang .3  triliun.600 1.3% 1.4 -87.389. 2005­2010  [ Triliun Rupiah ] 140 120 100 80 60 40 20 (20) (40) (60) (80) (100) (120) (140) 99.2 triliun) (triliun rupiah) 1. Penerbitan  SBN  neto  berasal  dari  penerbitan  SBN  domestik  sebesar  Rp65.2 28.302.6 -133.6 20.400 (% thd PDB)   Sumber: Kementerian Keuangan    50  .9 -4.3 1.1 -26.3 -14. % thd.  Penarikan  pinjaman  luar  negeri  neto  berasal  dari  penarikan  pinjaman  proyek  sebesar  Rp2.2  triliun.6  triliun.  sementara  pembiayaan dari penarikan pinjaman luar negeri neto sebesar minus Rp5.

 (iv) nilai tukar rupiah sedikit  mengalami  fluktuasi  pada  kisaran  Rp9. Lifting Minyak (juta barel/hari) Sumber: Kementerian Keuangan 2011 Pagu Indikatif 6.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  B.980 APBN 5.3 . Harga Minyak ICP (US$/barel) 6. SASARAN DAN KEBIJAKAN FISKAL 2011  Sesuai dengan amanat perundang‐undangan.400  per  dolar  AS.6.2. (ii) tingkat inflasi  dapat dikendalikan pada tingkat yang cukup rendah berkisar 4. Pertumbuhan Ekonomi (%) 2.   TABEL IV. (iii) tingkat  suku bunga SBI 3 bulan stabil pada kisaran 6.  dan  berkeadilan.  dan  (iii)  memperkuat  dimensi  keadilan  di  semua bidang.  demokratis.  (v)  harga  minyak  dunia  diperkirakan  sedikit  meningkat  pada  kisaran  US$80  hingga  US$85  per  barel.0 10.965 APBN-P 5. Suku bunga SBI 3 bulan (%) 5.  Indikator  perekonomian  Indonesia  dalam  tahun  2011  diperkirakan  sebagai  berikut : (i) pertumbuhan ekonomi akan kembali meningkat diatas 6 persen.5 80 0.5 5. Inflasi (%) 3.  Untuk  mewujudkan  visi  tersebut  telah  ditetapkan  3   misi  yang  akan  dilakukan.960 .0.3 hingga 6.5 65 0.  yakni:  (i)  melanjutkan  pembangunan  menuju  Indonesia  yang  sejahtera.2   ASUMSI EKONOMI MAKRO 2010­2011    2010 Indikator Ekonomi 1.3 9.3 persen.7 persen.7 80 .4 4.9 hingga 5.  (ii)  memperkuat  pilar‐pilar  demokrasi.  Penyusunan  RKP  tahun  2011  tersebut  selayaknya  sejalan  dengan  rencana  pembangunan  jangka  menengah  nasional  (RPJMN)  2010‐2014  yang  telah  menggariskan  bahwa  visi  pembangunan  2010‐2014  adalah  terwujudnya  Indonesia  yang  sejahtera.400 6.000 6.85 0.8 5.965   C.100 .980  juta  barel  per  hari. penyusunan kebijakan fiskal (APBN) dalam tahun  2011  mengacu  kepada  Rencana  Kerja  Pemerintah  (RKP)  tahun  2011  yang  membawa  tema  “Percepatan  Pertumbuhan  Ekonomi  yang  Berkeadilan  Didukung  oleh  Pemantapan  Tatakelola  dan  Sinergi  Pusat  Daerah”.3 9.  Rincian  asumsi ekonomi makro tahun 2011 sebagai dasar penyusunan pagu indikatif dapat dilihat pada  Tabel IV.  serta  (vi)  lifting  minyak  mentah  Indonesia  naik  menjadi  0.200 6. Nilai Tukar (Rp/US$) 4.9 . ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO 2011  Proyeksi  perekonomian  nasional  pada  tahun  2011  akan  sangat  dipengaruhi  oleh  perbaikan  ekonomi  global.  51  .5.100    hingga  Rp9.2 .9.960  hingga  0.6.

  Untuk  mencapai  sasaran  pembangunan  dalam  tahun  2011  tersebut.  di  bidang  ekonomi  akan  ditujukan  untuk  mencapai  tingkat  pertumbuhan  di  atas  6  persen.  (2)  sasaran  perkuatan  pembangunan  demokrasi. serta pembangunan infrastruktur jalan serta jaringan  prasarana  dan  penyediaan  sarana  transportasi.  Sedangkan  untuk  sasaran  pembangunan  yang  kedua.  pengalokasian  belanja  negara  yang  efisien  dan  efektif  untuk  melaksanakan  program‐program  pembangunan.  maka  sasaran  pembangunan  tahun  2011  dibagi  ke  dalam  tiga  kelompok.  Di  bidang  lainnya  akan  ditujukan  untuk  meningkatkan  produksi  pangan.  Pada  sasaran  pertama  dalam  pembangunan  kesejahteraan.  penegakan  hukum. masih banyak tantangan yang harus dihadapi bangsa  Indonesia  guna  mewujudkan  Indonesia  yang  sejahtera. untuk menjaga konsistensi kebijakan otonomi daerah  dan  desentralisasi  fiskal. Pada saat ini.  meningkatkan  angka  partisipasi  sekolah  mulai  tingkat  SD  sampai  perguruan  tinggi. Peranan fiskal tersebut diwujudkan dengan menetapkan sementara arah defisit tahun  2011 pada tingkat 1.    52  .  Tantangan  lainnya  yang  juga  dinilai  pokok  adalah  membangun  tatakelola  yang  baik  untuk  dapat  meningkatkan  efektivitas  dan  efisiensi  pengelolaan keuangan negara. tantangan pokok pembangunan tahun 2011 adalah menciptakan  pertumbuhan  ekonomi  yang  berkualitas.  demokratis. Selain itu.  peranan  kebijakan  fiskal  sangat  dibutuhkan  dengan  memanfaatkan  secara  optimal  sumber‐sumber  pendapatan  negara.  dalam  rangka  mengelola  pembangunan  daerah  dan  menyediakan pelayanan umum yang terbaik bagi masyarakat di daerah.  serta  penurunan tingkat pengangguran dan kemiskinan.7 persen PDB.  serta  memanfaatkan  sumber‐sumber  pembiayaan  yang  layak  dan  berisiko  rendah.  penguatan  pembangunan  demokrasi. Di bidang pendidikan akan ditujukan untuk  menurunkan  angka  buta  aksara.  dan  berkeadilan  hingga  5  tahun ke depan.  Hal  ini  sangat  penting.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Hingga saat ini dan dalam waktu ke depan.  Sejalan  dengan  RPJMN  2010‐2014  serta  tantangan  yang  harus  dihadapi.  akan  ditujukan  pada  peningkatan  kualitas  demokrasi  Indonesia.  tantangan  yang  dihadapi  adalah  meningkatkan  sinergi  antara  pusat  dan  daerah.  Untuk  sasaran  ketiga.  yakni:  (1)  sasaran  pembangunan  kesejahteraan.  mampu  menciptakan  lapangan  pekerjaan  dan  mengurangi  kemiskinan  secara  optimal.  dan  (3)  sasaran    penegakan  hukum.  serta  mengurangi  disparitas  partisipasi  dan  kualitas  pelayanan  pendidikan.  pengendalian  tingkat  inflasi.  ditujukan  pada  tercapainya  suasana dan kepastian keadilan melalui penegakan hukum  dan terjaganya ketertiban umum.  meningkatkan produksi energi dan listrik.

0 ‐20.5 Nominal % thd PDB Keterangan: a) Unaudited b) Penetapan DPR pada 3 Mei 2010 c) Pagu Indikatif ‐1.0 ‐2. kepabeanan dan cukai.5 ‐0.6 ‐1.0 ‐160. 2005 – 2011  2005 0.1 APBN‐P 2009 a) 2010 b) 2011 c)   0.  dan  penegakan  hukum.8  Sumber: Kementerian Keuangan  Penetapan  pagu  indikatif  tahun  2011  tersebut  didasarkan  pada  langkah  optimalisasi  sumber‐ sumber  pendapatan  negara.  yaitu  pembangunan  kesejahteraan.0 ‐140.0 ‐87.4 ‐0.  baik  migas  maupun  non  migas  guna  meningkatkan  penerimaan  negara  bukan  pajak.0 ‐14.0 ‐100.0 ‐80.  antara  lain  melalui  ekstensifikasi  dan  intensifikasi  penerimaan  perpajakan  dengan  tetap  mempertimbangkan  pemberian  insentif  pada  kegiatan  dunia  usaha.7 ‐1.0 ‐133.1 ‐0.  antara  lain  dengan  (1)  meningkatkan  laju  pertumbuhan  ekonomi  (Pro­Growth).5 (triliun rupiah) ‐60. kebijakan alokasi anggaran akan diarahkan  untuk melaksanakan program‐ program  pembangunan.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  GRAFIK IV. maka akan diupayakan sumber pembiayaan  dari  dalam  negeri  yang  didukung  sumber  pembiayaan  luar  negeri  dengan  tetap  mempertahankan  penurunan  rasio  utang  terhadap  PDB  secara  berkesinambungan  (debt  sustainability). serta peningkatan belanja modal untuk  pembangunan Infrastruktur.8 2008 ‐4.3 ‐1.  perkuatan  pembangunan  demokrasi.0 ‐0.8  REALISASI DAN DEFISIT APBN.  serta ditopang dengan langkah‐langkah reformasi birokrasi perpajakan.   (2)  menciptakan  dan  memperluas  lapangan  kerja  (Pro­Job).  Di  sisi belanja negara.5 (% thd PDB)   ‐40.7 ‐2.1 2007 ‐49.  53  .  Untuk menutup sasaran defisit dalam tahun 2011.  diantaranya  melalui  pemberian  insentif pajak guna meningkatkan investasi dan ekspor.0 ‐1.                      Kebijakan  Fiskal  Pemerintah  dalam  mendukung  pembangunan  pada  tahun  2011  akan  berorientasi  pada  peningkatan  kesejahteraan  rakyat  melalui  tiga  sasaran  utama  (Triple  Track  Strategy).9 2006 ‐29.  Selain  itu  juga  dilakukan  langkah‐langkah  untuk  terus  meningkakan  produksi  sumber  daya  alam. (3)  memperbaiki kesejahteraan rakyat melalui program‐program  jaring  pengaman  sosial  yang  berpihak  pada  rakyat  miskin  (Pro­poor)  dengan  menjaga  kesinambungan  program  kesejahteraan  rakyat  serta  pemberian  subsidi  yang  lebih  tepat  sasaran.6 ‐2.  guna  mencapai  sasaran  yang  telah  ditetapkan  dalam  RKP  2011.0 ‐120.1 ‐119.

  Kemudian  Pemerintah  juga  akan  melanjutkan  program  reformasi  perpajakan.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  1. peningkatan pemeriksaan pajak. Langkah penggalian potensi perpajakan dalam tahun 2011 dilakukan dalam  bentuk  pelaksanaan  program  ekstensifikasi  terhadap  WP  baru  dan  program  intensifikasi  penggalian  potensi  perpajakan  berbasis  profile  WP  dan  penggalian  sektor  tertentu.  dan  sebagian  besar lainnya (22. serta  perbaikan mekanisme keberatan dan banding.  Langkah  perbaikan  administrasi  perpajakan  dilakukan  antara  lain  dalam  bentuk  pengalihan  BPHTB  serta  PBB  sektor  perdesaan  dan  perkotaan  yang  semula  merupakan  pajak  pusat  dialihkan  menjadi  pajak  daerah  berdasarkan  ketentuan  Undang‐undang  No.  faktor  pengganda  dari  asumsi  ekonomi  makro  tahun  2011.7  triliun.  Berdasarkan  asumsi  ekonomi  makro  seperti  yang  disampaikan  sebelumnya.3  persen  akan  disumbang  dari  penerimaan  perpajakan.9 trilun tersebut dihitung dengan menggunakan basis perkiraan realisasi tahun  2010.9  triliun.  Penerimaan  perpajakan  tahun  2011  diharapkan  akan  mencapai  Rp839.  28  Tahun  2009  tentang  Pajak  Daerah  dan  Retribusi  Daerah  (PDRD).  diharapkan  sekitar  77.  dan  langkah‐langkah  tambahan  (extra  effort)  untuk  mengoptimalkan  pemungutan  sumber‐sumber  penerimaan  perpajakan.5  persen  dari  perkiraan  pendapatan  negara  di  tahun  2010.  Dari  perkiraan  pendapatan  negara  dalam  tahun  2011  tersebut.  Proyeksi  penerimaan  perpajakan  sebesar Rp839. penggalian potensi perpajakan.086.  Selanjutnya.  Beberapa  kebijakan  yang  diambil  Pemerintah  untuk  mengoptimalkan  pemeriksaan  pajak  diantaranya  dengan  (1)  membuat  kebijakan  teknis  pemeriksaan atas hasil pemeriksaan WP yang tergabung dalam satu grup. Kebijakan Pendapatan Negara  Prospek  kembali  pulihnya  perekonomian  dunia  dan  semakin  meningkatnya  perekonomian  nasional  di  tahun  2011  merupakan  suatu  modal  dasar  untuk  terus  mengoptimalkan  sumber‐ sumber  pendapatan  negara.  Perbaikan  administrasi  perpajakan  juga  akan dilakukan dengan melanjutkan penghapusan fiskal luar negeri bagi WP orang pribadi yang  mempunyai NPWP.  yang  penyelesaiannya  membutuh  waktu  cukup  lama  (2009 – 2013)  Optimalisasi  penerimaan  perpajakan  tahun  2011  juga  didukung  dengan  upaya  peningkatan  kualitas  pemeriksaan  pajak. (3) meningkatkan koordinasi dengan berbagai  54  .  penggalian  potensi  juga  dilakukan  melalui  pemberian  pendidikan  perpajakan  (tax  education)  dalam  rangka  meningkatkan  kepatuhan  WP  (tax  payer  compliance).0  persen  dari  perkiraannya  di  tahun  2010.  antara  lain  melalui  program  Project  for Indonesia  Tax  Administration  Reform  (PINTAR).  serta  aplikasi  optimalisasi  pemanfaatan  data  perpajakan  (OPDP).4 persen) berasal dari PNBP.  yang  berarti  mengalami  kenaikan  9.  dalam  tahun  2011  diperkirakan  pendapatan  negara  dan  hibah  akan  mencapai  Rp1. (2) melakukan kajian  atas perlakuan PPN untuk barang hasil tambang.  Langkah‐langkah  tambahan  tersebut  antara  lain  dalam  bentuk  perbaikan  administrasi perpajakan.  khususnya  dari  perpajakan  yang  semakin  dominan  menopang  pendapatan  negara.  yang  berarti  meningkat  13.

 (4) implemetasi kawasan pelayanan pabean terpadu. Pemerintah akan menyempurnakan  mekanisme atas keberatan dan banding.  dan  (4)  harmonisasi  undang‐undang  Ketentuan  Umum  Perpajakan.  (2)  penyempurnaan  implementasi  INSW  di  5  kantor  pabean  (Tanjung  Priok.  antara  lain  dengan  (1)  melanjutkan  reformasi  birokrasi.  undang‐undang Kepailitan.  melakukan  pendeteksian  dini  terhadap  pelanggaran.  Tanjung Perak.  juga  akan  dilakukan  peningkatan  pelayanan. serta undang‐undang terkait tentang hak mendahulukan negara atas  piutang pajak terhadap WP yang dinyatakan pailit.  (3)  otomatisasi  pelayanan.  dan  Belawan).  Tanjung  Emas.  Di  bidang  kepabeanan.  Bandara  Soekarno  Hatta.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  instansi  terkait  sehubungan  dengan  pencairan  piutang  pajak  dan  prioritas  pencairan  kepada  penunggak  pajak  terbesar.  penerapan  pola  profiling  secara  sistematis  dalam  rangka  risk  management. serta (5) konsistensi pelayanan  kepabeanan  24  jam  sehari  dan  7  hari  seminggu  di  empat  pelabuhan  utama  (Tanjung  Priok.  Terkait  dengan  upaya  peningkatan  pengawasan  di  bidang  kepabeanan.  Dalam rangka mendukung optimalisasi penerimaan pajak.  optimalisasi  penerimaan  cukai  juga  dilakukan  melalui  ekstensifikasi barang kena cukai.  Tanjung  Perak.  dan peningkatan pengawasan di daerah perbatasan. kebijakan pada tahun 2011 tetap diarahkan pada konsistensi pelaksanaan road  map  cukai  hasil  tembakau.  Pemerintah  akan  menyusun  kembali  grand  strategy  untuk  meningkatkan  pengawasan.  pemanfaatan  informasi  teknologi  di  55  .  serta  meningkatkan  fungsi  ligitasi  agar  Pemerintah  dapat  memenangkan sengketa dalam sidang banding dan gugatan di Pengadilan Pajak.  Sejalan  dengan  langkah  optimalisasi  di  bidang  kepabeanan.  guna  menghindari  dan  mengurangi  penyalahgunaan  wewenang.  beberapa  kebijakan  yang  diambil  adalah  dengan  melakukan  penataan  hubungan  kerja  antar  unit  pengawasan. terutama jalur rawan penyelundupan. peningkatan  efektivitas pemeriksaan fisik barang.  Selain  itu. pelekatan pita cukai atau tanda pelunasan cukai lainnya untuk  minuman  mengandung  etil  alkohol  (MMEA)  golongan  A.  Selain  itu.  optimalisasi  penerimaan  dalam  tahun  2011  dilakukan  antara  lain  melalui peningkatan akurasi penelitian nilai pabean dan klasifikasi barang impor.  Di bidang cukai. serta perbaikan bisnis proses audit dan revitalisasi fungsi audit.  otomatisasi  proses  pengawasan  secara  vertikal  dan  horisontal. peningkatan kolektibilitas piutang kepabeanan dan cukai. antara lain melalui kegiatan optimalisasi pemanfaatan  informasi dari putusan pengadilan pajak serta keputusan keberatan dan non keberatan sebagai  bahan  untuk  penggalian  potensi  perpajakan.  melalui  pembentukan  Kantor  Pengawasan  dan  Pelayanan  Bea  dan  Cukai  madya  dan  penyempurnaan  birokrasi  di  lingkungan  internal. serta  optimalisasi fungsi unit pengawasan melalui peningkatan patroli darat dan laut. Makasar dan Belawan).

 (2) percepatan  realisasi proses penyelesaian bea cukai di luar pelabuhan dengan implementasi tahap pertama  Custom  Advance  Trade  System  (CATS)  di  dry  port  Cikarang.  maka  Pemerintah  melakukan standarisasi kegiatan eksplorasi dan eksploitasi minyak bumi dan gas alam melalui  penyusunan rancangan peraturan pemerintah (RPP) tentang Cost Recovery Migas di tahun 2010  guna mendorong peningkatan kapasitas lifting sumur‐sumur yang ada.  dan  (3)  pengembangan  Kawasan  Ekonomi Khusus (KEK) dilakukan melalui pengembangan KEK di 5 lokasi melalui skema Public­ Private Partnership sebelum 2014.   Adapun  penerimaan  dari  bagian  pemerintah  atas  laba  BUMN  akan  dipengaruhi  dinamika  sektoral yang lebih heterogen dengan siklus bisnis yang lebih beragam.  Menimbang bahwa penurunan harga komoditas sumber daya alam membuka peluang investasi  pada  tingkat  imbal  hasil  yang  lebih  efisien  sehubungan  dengan  korelasi  penurunan  harga  minyak  bumi  terhadap  turunnya  harga  faktor  dan  peralatan  pertambangan.  di  sisi  kebijakan  kepabeanan  dan  cukai.  terutama  dari  penerimaan  SDA  dan  Bagian  Pemerintah  atas  Laba  BUMN.  kecuali  perseroan  dengan  akumulasi  rugi  dan/atau  perseroan  jasa  asuransi.  khususnya  sektor  perbankan  dan  keuangan. Menimbang arti penting  pengembangan  BUMN.  maka  dalam  tahun  2011  kebijakan penerimaan dari laba BUMN mengutamakan strategi realokasi kegunaan dana terbaik  antara  penarikan  deviden  untuk  APBN  dibandingkan  dengan  laba  ditahan  untuk  investasi  perseroan  yang  didasarkan  pada:  (1)  tingkat  dividen  20‐55  persen. kebijakan tahun 2011 akan terus diupayakan untuk mengoptimalkan penerimaan  dari  sumber  PNBP.   Di sisi PNBP.  (2)  penyehatan  BUMN  krisis  melalui  penyertaan modal negara (PMN) atau restrukturisasi neraca. (ii) efisiensi Cost Recovery dengan berpedoman pada peraturan  pemerintah  yang  ada.  Sementara  itu. di samping mendorong  investasi sumur‐sumur baru di tahun 2011. (3) penetapan margin atas BUMN  yang  melakukan  public  service  obligation  (PSO)  dan/atau  domestic  market  obligation  (DMO).Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  bidang  pelayanan  cukai  dan  peningkatan  pengawasan  di  bidang  cukai.  dan  (iii)  melakukan  secara  insentif  penagihan  penjualan  hasil  migas  bagian negara.  akan  terus  diupayakan  perbaikan  sistem  informasi.   (4)  konsolidasi  dan  ekspansi  BUMN  dengan  prospek  pertumbuhan.  pemerintah  akan  mengoptimalkan  penerimaan  terutama  dari  penerimaan  SDA  Migas  antara  lain  melalui  upaya  (i)  peningkatan  produksi  minyak  mentah  dengan didukung insentif fiskal.  (5)  peningkatan  56  .  dalam  rangka  mendukung  sasaran  pertumbuhan  investasi  sesuai  dengan  RKP  2011.  serta  optimalisasi  sosialisasi di bidang cukai.  Dari  sumber  penerimaan  SDA.  Upaya  tersebut  dilaksanakan  melalui  (1)  pengoperasian  secara  penuh  Indonesia  National Single Window (INSW) untuk impor (sebelum 2010) dan untuk ekspor.

   (ii)  pembangunan  jaringan  prasarana  dan  penyediaan  sarana  transportasi  antar‐moda  dan  antar‐pulau  yang  terintegrasi  sesuai  dengan  sistem  transportasi  nasional  dan  cetak  biru  transportasi multimoda.  sasaran  utama yang hendak dicapai di bidang ekonomi adalah tingkat pertumbuhan ekonomi sekitar 6.  Untuk  bidang  energi.5 persen. daging sapi. optimalisasi penerimaannya diupayakan antara lain  melalui:  (i)  peningkatan  pelayanan  dan  perbaikan  administrsai  PNBP  kementerian/lembaga.  pengendalian  laju  inflasi.  dan  Papua.  Nusa  Tenggara  Barat.  Nusa  Tenggara  Timur. meningkatnya angka partisipasi minimum di  tingkat sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.4  persen. jagung.  serta  peningkatan pemanfaatan energi panas bumi.  pembangunan  kesejahteraan  ditujukan  untuk meningkatkan produksi komoditi pangan (padi.  Pembangunan  kesejahteraan  di  bidang  pendidikan  akan  ditujukan  untuk  meningkatkan  rata‐ rata lama sekolah.  Di  bidang  pangan.  Jawa.  Sulawesi.2  –  6.  perkuatan  pembangunan  demokrasi. dan pengurangan tingkat kemiskinan ke 11.  dan  (iii)  melakukan  monitoring. kedelai). sasaran pembangunan yang hendak  dicapai  dalam  tahun  2011  adalah  pembangunan  kesejahteraan.  dan ikan.0  persen. menurunkan angka buta aksara.  (ii)  melakukan  penyempurnaan  beberapa  peraturan  terkait  dengan  jenis  dan  tarif  PNBP  kementerian/lembaga.  peningkatan  rasio  elektrifikasi.  peningkatan  produksi  minyak  bumi.  penurunan  tingkat  pengangguran  (terbuka)  ke  7.  2.  Demikian  pula  untuk  sasaran  pembangunan  57  . Kebijakan Belanja Negara  Berdasarkan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2011. serta gula.  Untuk PNBP lainnya dan pendapatan BLU.  serta  menurunkan  disparitas  partisipasi  dan  kualitas  pelayanan  pendidikan. sasaran pembangunan kesejahteraan  di  bidang  infrastruktur  diarahkan  utamanya  untuk  :  (i)  pembangunan  jalan  lintas  Sumatera. dan (iii) perbaikan sistem dan jaringan  transportasi di beberapa kota  besar di Indonesia.  Dalam  pembangunan  kesejahteraan  tahun  2011.  Selain  itu.  pembangunan  kesejahteraan  diarahkan  pada  peningkatan  kapasitas  pembangkit  listrik. meningkatnya angka partisipasi kasar di  tingkat  sekolah  menengah  atas  dan  perguruan  tinggi.  Kalimantan. Selanjutnya.  sasaran  pembangunan  dalam  perkuatan  pembangunan  demokrasi  ditujukan  untuk  meningkatkan  kualitas  demokrasi  Indonesia.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  pengendalian  internal  dan  mutu  penyajian  laporan  keuangan  melalui  adaptasi  international  financial reporting standards (IFRS) di tahun 2012.5 – 12.  evaluasi  dan  koordinasi  pelaksanaan  pengelolaan PNBP kementerian/lembaga.  dan  penegakan  hukum.

 kreativitas.  (iii)  kesehatan.  Ketujuh. Keempat.9 triliun.  relevansi.  Dengan  anggaran  belanja  pemerintah  pusat  dalam  tahun  2011  yang  direncanakan  akan  mencapai  Rp840.  penyempurnaan  kualitas  data  dan  informasi  kependudukan  sebagai  dasar  dalam  menerbitkan dokumen kependudukan.  dan  pasca  konflik.  (v)  ketahanan  pangan.  arah  kebijakannya  akan ditujukan sebagai berikut.  Prioritas  pembangunan  yang  pertama.8 persen)  dan  anggaran  transfer  ke  daerah  sebesar  Rp364. Anggaran belanja pemerintah pusat dalam tahun 2011 tersebut akan dimanfaatkan  untuk  mendukung  11  prioritas  pembangunan. (c) peningkatan kualitas.  yaitu  :  (i)  reformasi  birokrasi  dan  tata  kelola. penataan kelembagaan pemerintahan melalui proses  konsolidasi  struktural  dan  peningkatan  kapasitas  kementerian/lembaga  yang  menangani  aparatur  negara.204.  Guna mencapai sasaran utama pembangunan dalam tahun 2011 tersebut di atas.2  persen).  sehingga  terwujud  pelayanan  publik  yang  berkualitas. baik  di tingkat pusat maupun daerah melalui upaya harmonisasi dan sinkronisasi. Kelima.  reformasi  birokrasi  dan  tata  kelola.  serta  restrukturisasi  lembaga  pemerintah.  menunjukkan  kenaikan  sekitar  7.   (ii)  pendidikan.  terluar.  Dengan  perkiraan  alokasi  anggaran  belanja  negara  dalam  tahun  2011  tersebut. serta terjaganya ketertiban umum.  serta   (xi) kebudayaan.9 triliun (69.  (ix)  lingkungan  hidup  dan  pengelolaan  bencana.  Keenam.  (vii)  iklim  investasi  dan  iklim  usaha.  maka  berarti  menunjukkan   kenaikan 7.   (b) peningkatan akses.  peningkatan  integrasi  serta  integritas  penerapan  dan  penegakan  hukum.  Pertama. dan inovasi teknologi.1  triliun  (30.  (d)  peningkatan  profesionalisme  dan  pemerataan  58  .  (iv)  penanggulangan  kemiskinan. dari sisi fiskal  direncanakan akan didukung dengan alokasi anggaran belanja negara sebesar Rp1.  dan  daya  saing  pendidikan  tinggi. penetapan  dan  penerapan  sistem  indikator  kinerja  utama  pelayanan  publik  yang  selaras  antara  pemerintah  pusat  dan  pemerintah  daerah.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  penegakan  hukum  akan  ditujukan  pada  tercapainya  suasana  dan  kepastian  keadilan  melalui  penegakan hukum (rule of law).  pendidikan.  (x)  daerah  tertinggal. pembenahan peraturan perundang‐undangan nasional.  akan  diarahkan  kebijakannya  pada:   (a)  peningkatan  kualitas  wajib  belajar  pendidikan  dasar  sembilan  tahun  yang  merata.  terdepan.  Ketiga.   (vi)  infrastuktur.0 persen dari anggaran belanja negara pada tahun 2010.  keuangan  dan  aparatur  pemerintah  daerah. kualitas.  penyempurnaan  manajemen  kepegawaian  berbasis  sistem  merit  dalam  rangka  peningkatan  kinerja  dan  profesionalisme pegawai.  yang akan dialokasikan melalui belanja pemerintah pusat sebesar Rp840.  (viii)  energi.6  persen  dari  anggarannya  dalam  tahun 2010. dan relevansi pendidikan menengah.  pemantapan  pelaksanaan  desentralisasi dalam rangka memantapkan pembagian urusan pemerintahan serta peningkatan  kapasitas  kelembagaan.  Prioritas  pembangunan  yang  kedua.9  triliun.  Kedua.

 penerapan asuransi kesehatan nasional untuk masyarakat miskin dan diperluas secara  bertahap untuk seluruh penduduk (universal coverage).  Keenam. infrastuktur.  Kedua.  (ii)  meningkatkan  kualitas  kebijakan  dan  program  penanggulangan  kemiskinan  melalui  kebijakan  afirmatif/keberpihakan.  penanggulangan  kemiskinan.  terutama  obat  esensial  generik.  penurunan  tingkat  kematian  ibu.  pemantapan  cadangan  pangan  pemerintah  dan  percepatan  penganekaragaman  konsumsi  pangan  masyarakat.  diarahkan  kebijakannya  sebagai  berikut. akan diarahkan kebijakannya dalam bentuk  berikut.  bahan  strategis  dan  non‐strategis  untuk  seluruh  masyarakat.  (h)  peningkatan  kualitas  pendidikan  agama  dan  keagamaan.  Pertama.  kesehatan. Ketiga.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  distribusi  guru  dan  tenaga  kependidikan.  Keempat. peningkatan sarana kesehatan  melalui penyediaan dan peningkatan kualitas layanan rumah sakit berakreditasi internasional.  Prioritas  pembangunan  yang  ketiga.  Prioritas  pembangunan  yang  keempat.  keamanan  dan  kualitas  pelayanan  transportasi  yang memadai dan merata. pelaksanaan perluasan lahan pertanian dan perikanan sesuai dengan kaidah  pembangunan berkelanjutan dan tata ruang.  stabilisasi  harga  bahan  pangan  dalam  negeri.  serta  tingkat  kematian  bayi.  Keempat.  diarahkan  kebijakannya  sebagai  berikut.  ketahanan  pangan.  peningkatan  ketersediaan.  penyediaan  akses  sumber  air  bersih  dan  akses  terhadap  sanitasi  dasar  berkualitas.  serta  jalan  usaha  tani  dan  produksi  di  daerah  sentra  produksi.  jaminan ketersediaan pupuk dan pengembangan pupuk organik melalui perbaikan mekanisme  subsidi pupuk.  khususnya  jaringan  irigasi.  (g)  pemantapan  pelaksanaan  sistem  pendidikan  nasional.  Prioritas pembangunan yang keenam.  dan  (iii)  meningkatkan  efektivitas  pelaksanaan penurunan kemiskinan di daerah. Kedua.  revitalisasi  program  KB  melalui peningkatan kualitas dan jangkauan layanan KB. Pertama.  Pertama.  lebih  diarahkan  kebijakannya  pada:  (i)  mendorong  pertumbuhan  yang  pro‐rakyat  miskin  dengan  memberi  perhatian  khusus  pada  usaha‐usaha  yang  melibatkan  orang‐orang  miskin  dan  orang‐orang  dengan  kondisi  khusus. pelaksanaan program kesehatan preventif terpadu yang meliputi pemberian imunisasi  dasar.  penyediaan  benih/bibit  unggul  dan  dukungan  terhadap  pengembangan  industri  hilir  pertanian  dan  perikanan  hasil  inovasi  penelitian  dan  pengembangan  dalam  rangka  meningkatkan  kualitas  dan  produktivitas  hasil  pertanian.  Kelima.  Prioritas  pembangunan  yang  kelima.  meningkatkan  keselamatan. perbaikan dan pembangunan infrastruktur  pertanian  dan  perikanan.  dan  keterjangkauan  obat.  Kelima.  (f)  peningkatan  akses  dan  kualitas  pendidikan  anak  usia  dini. serta (i) peningkatan efisiensi dan efektivitas manajemen pelayanan pendidikan. guna mewujudkan sistem logistik nasional yang menjamin distribusi  bahan  pokok.  Kedua.  Ketiga.  59  .  (e)  peningkatan  kualitas  dan  relevansi  pendidikan  non‐formal.

  meningkatkan  penerapan  sistem  informasi  dan  manajemen  pertanahan.  Di  samping  itu.  dan  kabupaten/kota. Kelima. serta penggunaan  teknologi informasi dan komunikasi (TIK ) secara efektif.  pengembangan  dan  peningkatan  kerjasama  pemerintah  dan  swasta  dalam  pembangunan  dan  pemanfaatan  sarana  dan  prasarana  energi  dan  ketenagalistrikan  guna  mendorong peran serta pemerintah daerah. iklim investasi dan iklim usaha.  termasuk  daerah  terpencil  dan  pengembangan  jaringan  gas  kota. Pertama.  serta  peningkatan  akses  layanan  pertanahan  melalui  Layanan  Rakyat  untuk  Sertifikasi Tanah (LARASITA) di kabupaten/kota. memfasilitasi pembangunan infrastruktur komunikasi dan informatika  yang modern.  dukungan  pertanahan  untuk  membangun  iklim  investasi   diarahkan  kebijakannya  pada  penataan  dan  penegakan  hukum  pertanahan.  perusahaan.  Ketiga.  percepatan  penyelesaian  pembangunan  sarana  dan  prasarana  pengendali  banjir.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  pembangunan  infrastruktur  transportasi  yang  mampu  menciptakan  keterhubungan  antarwilayah  (domestic  connectivity)  dan  menjamin  kelancaran  distribusi  barang  di  seluruh  wilayah  Indonesia.  energi.  peningkatan  kapasitas  sarana  dan  prasarana  energi  dan  ketenagalistrikan.  Ketiga.  Keenam.  lembaga  legislatif  tingkat  propinsi.  sarana.  Kelima.  Keempat. koperasi dan badan usaha lainnya.  fasilitasi  dan  stimulasi  pembangunan  baru  perumahan  swadaya.  13  Tahun  2003  kepada  serikat  pekerja.   Prioritas pembangunan yang ketujuh.  baik  yang  terbarukan  maupun  yang  tidak  terbarukan.  restrukturisasi  kelembagaan.   (2)  peningkatan  kualitas  hubungan  industrial  antara  pekerja  dan  pemberi  kerja  dalam  rangka  mendorong  pencapaian  proses  negosiasi  bipartite. (3) perkuatan kapasitas organisasi serikat pekerja dan  asosiasi pengusaha. serta  (4)  pemberian  pemahaman  dan  menyamakan  persepsi  tentang  peraturan/kebijakan  ketenagakerjaan.  dan  utilitas  kawasan  perumahan  dan  permukiman. arah kebijakannya adalah  sebagai  berikut. swasta.  dengan  meningkatkan  teknik‐teknik  bernegosiasi.  Keempat.  terkait  dengan  komunikasi  dan  informatika  yaitu  melanjutkan  upaya  pengurangan blank spot. serta prioritasi pembangunan dan pemanfaatan energi terbarukan terutama  untuk  kelistrikan  desa. diversifikasi energi serta peningkatan efisiensi dan konservasi energi  yang  diarahkan  guna  penganekaragaman  pemanfaatan  energi.  meningkatkan  pelayanan  sarana  dan  prasarana  sesuai  dengan  standar  pelayanan  minimal  (SPM)  melalui  penyediaan  rumah  susun  sederhana  sewa.  fasilitasi  pembangunan  prasarana.  Untuk  ketenagakerjaan  diarahkan  kebijakannya  melalui:  (1)  sosialisasi  rancangan  amandemen  Undang‐undang  No.  peningkatan  keselamatan  dan  60  .  asosiasi  pengusaha.  termasuk  penyempurnaan  regulasi  untuk  mengakomodasikan  perkembangan  sektor  energi  dan  ketenagalistrikan.  kebijakan  harga  energi  yang  menitikberatkan  pada  nilai  keekonomian agar tercipta efisiensi ekonomi dengan tetap memperhatikan keadilan sosial bagi  seluruh  masyarakat.  terutama  pada  daerah  perkotaan  dan  pusat‐pusat  perekonomian.  Kedua. meningkatkan kualitas penyediaan dan pemanfaatan informasi.  serta  fasilitasi  dan  stimulasi  peningkatan  kualitas  perumahan  swadaya.  Prioritas  pembangunan  yang  kedelapan.  arah  kebijakannya  diutamakan  untuk  infrastruktur  energi  dan  ketenagalistrikan  serta  ketahanan  dan  kemandirian  energi  adalah  sebagai berikut.  sehingga  dapat  mengurangi  potensi  sengketa.

  Prioritas pembangunan yang kesepuluh.  meningkatkan  upaya  pengembangan  dan  perlindungan  warisan  budaya  dan  karya  seni. juga untuk mendukung  pembangunan di daerah sejalan dengan prioritas pembangunan nasional.  Dalam  penanggulangan  perubahan  iklim  antara  lain  diarahkan  dengan  mengurangi  lahan  kritis  melalui  rehabilitasi  dan  reklamasi  hutan.  Ketujuh.1  triliun  telah  menunjukkan  kenaikan  sekitar  5. terdepan.  mengurangi  ketergantungan  yang  berlebihan  terhadap  minyak  bumi  melalui  penganekaragaman  energi  primer. terluar. peningkatan kualitas kebijakan konservasi dan pengendalian  kerusakan  hutan  dan  lahan  yang  terpadu.  (3)  peningkatan  pertumbuhan  ekonomi  kawasan  perbatasan.  dan  jaringan  iptek  nasional  serta  upaya  inovasi  di  bidang‐bidang  teknologi yang strategis.  arah  kebijakannya  adalah  penguatan  kelembagaan  dan  peningkatan  kesadaran  masyarakat.  menjamin  keamanan  pasokan  energi  dengan  meningkatkan  eksplorasi  dan  optimalisasi  produksi  minyak  dan  gas  bumi.  (2)  peningkatan  upaya    pertahanan.  Kenaikan  anggaran  transfer  ke  daerah tersebut.  meningkatkan  produktivitas pemanfaatan energi melalui gerakan efisiensi dan konservasi.  Adapun  arah  kebijakan  untuk  penanggulangan  bencana  adalah  terlaksananya  penyelamatan  dan  evakuasi  korban  bencana  yang  cepat.  Selanjutnya.  kreativitas.  Untuk  sistem  peringatan  dini.  61  .  Prioritas  pembangunan  yang  kesebelas.  serta  bahaya  kebakaran  hutan. selain untuk meningkatkan kemampuan fiskal daerah.  arah  kebijakannya  adalah  pertama.  mitigasi  dan  penanganan  bencana.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  lindungan  lingkungan  dalam  pembangunan  energi  dan  ketenagalistrikan  nasional.  dan  pendirian  Pusat  Basis  Data  dan  Informasi  yang  terintegrasi.  arah  kebijakannya  antara  lain  adalah  peningkatan  kapasitas  sumber  daya  manusia  dan  penguatan  kelembagaan.  (4)  peningkatan  pelayanan  sosial  dasar.  serta  dukungan  terhadap  penelitian  dan  pengembangan  untuk  penurunan  gas  rumah  kaca  dan  adaptasi  perubahan  iklim.  dan  tersedianya  peta  rawan bencana.  adalah  sebagai  berikut. daerah tertinggal.  penyusunan  dan  sosialisasi  panduan  kesiapsiagaan  masyarakat  pendayagunaan  teknologi  mitigasi  bencana.  anggaran  transfer  ke  daerah  yang  direncanakan  sebesar  Rp364.  terlaksananya  peningkatan  kapasitas  aparatur  pemerintah  dan  masyarakat  dalam  usaha  pengurangan  risiko.  dan   (5)  penguatan  kapasitas  kelembagaan  dalam  pengembangan  kawasan  perbatasan  secara  terintegrasi.  Dalam  pengendalian  kerusakan  lingkungan.  keamanan.  serta  penegakan  hukum.  lingkungan  hidup  dan  pengelolaan  bencana.  kebudayaan. sejalan dengan semakin bertambahnya volume belanja negara dalam tahun 2011.  evaluasi  pemanfaatan  ruang  berdasarkan  daya  dukung  dan  daya  tampung  lingkungan  yang  bersifat  lintas  kementerian/lembaga.  efektif  dan  terpadu.  peningkatan  pengelolaan  kualitas ekosistem lahan gambut.  Kesembilan.  sumberdaya. dan pasca konflik.6  persen  dari  anggarannya  di  tahun  2010.  diarahkan kebijakannya pada: (1) penyelesaian penetapan dan penegasan batas wilayah negara.  penguatan  sistem  inovasi  nasional  melalui  penguatan  kelembagaan.   Prioritas  pembangunan  yang  kesembilan.  dan  inovasi  teknologi.  Kedua.  serta  mendorong  berkembangnya  apresiasi  masyarakat  terhadap  kemajemukan  budaya  untuk  memperkaya  khazanah  artistik  dan  intelektual  bagi  tumbuh‐ mapannya  jati  diri  bangsa.  Kedelapan.  peningkatan  akurasi  jangkauan  dan  kecepatan  penyampaian  informasi.

  (2)  melaksanakan  rekonsiliasi  PNBP/DBH  secara  transparan  dan  akuntabel. (iii) mengurangi kesenjangan dan memperbaiki kualitas pelayanan publik.  Pelaksanaan kebijakan transfer ke daerah didasarkan pada Undang‐undang No.  Pemerintah Pusat juga akan mengalihkan salah satu sumber penerimaan pajaknya berupa Bea  Perolehan  Hak  atas  Tanah  dan  Bangunan  (BPHTB)  menjadi  pajak  daerah  mulai  tahun  2011.  Adapun alokasi DAK tahun 2011 akan dilaksanakan sesuai dengan program‐program prioritas  yang  tertuang  dalam  Rencana  Kerja  Pemerintah  (RKP)  pada  tahun  yang  sama  dengan  mempertimbangkan  kemampuan  APBN.5  persen  dari  DBH  SDA  migas.  kecuali  daerah  yang  sudah  mendapatkan  dana  otonomi  khusus.  Alokasi  dana bagi hasil (DBH) didasarkan pada proporsi tertentu untuk masing‐masing jenis DBH.   (3) menyalurkan DBH dengan tepat jumlah dan waktu.  Alokasi  DAK  akan  diproritaskan  untuk  membantu  daerah‐daerah  yang  mempunyai  kemampuan  keuangan  yag  relatif  rendah.  Alokasi  DAK  tahun  2011  ditujukan  untuk:  (1)  mendanai  kegiatan  penyediaan  62  .  maka  pemerintah  mengalokasikan dana transfer ke daerah yang berfungsi sebagai instrumen fiskal dalam rangka  membantu  pendanaan  pembangunan  di  daerah.  Selain  itu  untuk  memperkuat  kapasitas  fiskal  di  daerah.  Pada tahun 2011 DAU dialokasikan sebesar 26  persen dari penerimaan dalam negeri neto.  Tambahan  alokasi  DBH  SDA  migas  ini  dialokasikan  kepada  seluruh  daerah.  serta  jumlah  kebutuhan  dana  yang  telah  diusulkan  oleh  kementerian/lembaga  terkait.  alokasi  transfer  ke  daerah  ditujukan untuk: (i) melaksanakan desentralisasi fiskal guna mendukung pelaksanaan otonomi  daerah  secara  konsisten.  Untuk  itu.  Pelaksanaan  kebijakan  alokasi  DBH  dilakukan  dengan:  (1)  meningkatkan  koordinasi  untuk  mendapatkan  data  yang  lebih  berkualitas  untuk  perencanaan  alokasi  dan  perhitungan  penyaluran.  Bidang‐bidang  yang  akan  dibiayai  dengan  DAK  akan  disesuaikan  besaran  alokasinya  sesuai  dengan  urutan  prioritas  nasional. dan (4) penyelesaian kurang bayar DBH  SDA dan DBH Pajak. penguatan taxing power daerah. baik  DBH  pajak  maupun  DBH  SDA.  Alokasi  DAU  juga  memperhitungkan daerah‐daerah pemekaran yang baru sebagai penerima DAU secara mandiri.  (ii)  mengurangi  kesenjangan  fiskal  antara  pusat  dengan  daerah  dan  antar‐daerah. 33 Tahun 2004  tentang  Perimbangan  Keuangan  Antara  Pemerintah  Pusat  dan  Pemerintahan  Daerah. dan sinkronisasi dana desentralisasi dengan  dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan.  kebijakan  desentralisasi  fiskal  tahun  2011  diarahkan  pada  upaya  penyempurnaan  dan  reformulasi  transfer ke daerah.  Untuk  menyempurnakan  kebijakan  alokasi  DAU  beberapa  hal  yang  dilakukan:   (1) mengupayakan tingkat pemerataan kapasitas fiskal antar daerah yang lebih baik dari tahun  ke tahun. DAU  dialokasikan berdasarkan formula sesuai dengan UU No.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Kebijakan desentralisasi pada dasarnya ditujukan untuk mengurangi kesenjangan fiskal antar‐ daerah  guna  memperbaiki  kualitas  pelayanan  publik  di  daerah.   Dalam  rangka  melaksanakan  kebijakan  desentralisasi  fiskal  tersebut. dan (2) meningkatkan koordinasi dengan institusi penyedia data.  Pada  tahun  2011.33  Tahun  2004 tentang Perimbangan  Keuangan  Antara  Pemerintah  Pusat  dan  Pemerintahan  Daerah.  Untuk  membantu  pendanaan  pelaksanaan  pendidikan  dasar  di  daerah  maka  dialokasikan  tambahan  dana  0.

  serta  penyempurnaan  terhadap  penerapan  kriteria  penentuan  DAK.  penyempurnaan  formulasi  DAU  yang  dilakukan  secara  konsisten  dan  mengarah  kepada  fungsi  pemerataan  kemampuan  keuangan  daerah. Kebijakan Pembiayaan Anggaran  Dengan  arah  kebijakan  defisit  anggaran  pada  tahun  2011  sekitar  1.  maka  beban  pembiayaan  anggaran di  tahun 2011  berkurang   dari Rp133.  63  . dan mengurangi risiko bencana.  penganggaran.7 triliun menjadi Rp118.  pelaksanaan.  (5)  menjaga  dan  meningkatkan  kualitas  lingkungan  hidup  serta  mencegah  kerusakan lingkungan hidup.  serta  sejalan  dengan  kerangka  fiskal  periode  2010  –  2014.  maka  Pemerintah  mengajak  seluruh  komponen  bangsa  untuk  menyikapinya  dengan  tetap  memperhatikan  prinsip  equality.7  persen  PDB. dan  (6) mendukung penyediaan  prasarana pemerintahan di daerah yang terkena dampak pemekaran daerah. dan diversifikasi ekonomi  terutama di pedesaan. sehingga dapat memacu perbaikan kualitas pengelolaan keuangan daerah.  3.3 triliun.   Implementasi  kebijakan  transfer  ke  daerah  tahun  2011  akan  dilakukan  antara  lain  melalui   penyempurnaan  pola  pembagian  DBH  yang  lebih  transparan  dan  akuntabel.  Undang‐Undang  tersebut  bertujuan  memberikan  fleksibilitas  kepada  daerah  dalam  menentukan  kebijakan  perpajakannya  untuk  meningkatkan  penerimaan  daerah  dengan  tetap  mempertahankan  iklim  usaha  yang  kondusif  bagi  perekonomian  daerah.  Dana  Penyesuaian  tahun  2011  akan  ditujukan  untuk    membiayai  tambahan  DAU  untuk  tunjangan  guru  PNS  daerah  serta  dana  insentif  kepada  daerah.  yang  lebih  rendah  dari  rencana  defisit  anggaran  di  tahun  2010  sebesar  2. Selain itu untuk  meningkatkan  kapasitas  daerah  dalam  menggali  potensi  ekonomi  daerah.  Dukungan  pendanaan  di  daerah  juga  akan  dilakukan  oleh  Pemerintah  melalui  kebijakan  pengalihan secara bertahap dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan ke DAK.1  persen  PDB. serta kepentingan nasional.   (3) mendorong peningkatan produktivitas.  mulai  dari  perencanaan.  akuntansi  dan  pelaporan keuangan transfer ke daerah berjalan dengan lebih baik.  khususnya  untuk  meningkatkan  PAD.  Terkait dengan pandangan anggota Dewan untuk memperhatikan kepentingan daerah pemilih.   (2)  menunjang  percepatan  pembangunan  sarana  dan  prasarana  di  daerah  tertentu.  Dengan  demikian.  telah  ditetapkan  Undang‐Undang  Nomor  28  Tahun  2009  tentang  Pajak  Daerah  dan  Retribusi  Daerah. perluasan lapangan kerja.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  sarana  dan  prasarana  fisik  pelayanan  dasar  yang  sudah  merupakan  urusan  daerah.  Kebijakan pengendalian defisit anggaran tersebut sangat penting guna menjaga kesinambungan  fiskal  dalam  jangka  menengah.  penatausahaan.  diharapkan  keseluruhan  siklus  pengelolaan  anggaran  transfer  ke  daerah.  dan  mempertimbangkan  pembangunan  kewilayahan  antardaerah dalam kerangka NKRI.  Dana  insentif  tersebut  antara  lain  diberikan  kepada  daerah  yang  mendapatkan  opini  laporan  keuangan  Wajar  Tanpa  Pengecualian. (4) meningkatkan akses penduduk miskin terhadap pelayanan dasar dan  prasarana  dasar.

  Sasaran yang diharapkan adalah penurunan rasio utang terhadap  PDB  secara  konsisten.  secara  garis  besar  merupakan  kelanjutan  dari  kebijakan  tahun  2010  diantaranya  adalah  (i)  mengutamakan  penerbitan  SBN  rupiah  di  pasar  dalam  negeri  guna  mendukung  pengembangan  pasar  uang  dan  pasar  modal  domestik  dalam  memperkuat  sistem  keuangan.  mendorong  terciptanya  investment  oriented  society.  memberikan  certainty  dan  predictibility  di  pasar  keuangan. (iii) penerbitan SBN valas (global bond. global sukuk.  serta  pengembangan  pasar.  serta  (iv)  penarikan  pinjaman  luar  negeri  diupayakan  berasal  dari  kreditor  multilateral  dan  bilateral  yang  tidak  mempunyai  keterikatan  politik  dan  menawarkan term & conditions yang mempunyai jangka pengembalian panjang dan biaya relatif  murah (favourable).  64  .  dan    menghindari  crowding  out  di  pasar  obligasi  domestik. dan  menggunakan  pinjaman  proyek  untuk  membiayai  kegiatan  prioritas  kementerian/lembaga. Sedangkan.  serta  mendukung  pengelolaan  moneter  yang  efisien.  dan  akuntabel.  serta  (v)  pengelolaan  risiko  fiskal  utang  untuk  menurunkan  tekanan  (exposure)  terhadap risiko suku bunga.  menambah  cadangan  devisa.  dengan  memperhatikan  kondisi  dan  proyeksi  kas  pemerintah.  (iv)  penerapan  manajemen  yang  tepat  dalam  rangka  menjaga  stabilitas  pasar  surat  berharga. dan risiko pembiayaan kembali. nilai tukar.  atau penerusan pinjaman.  secara  bertahap  akan  diikuti  dengan  pengendalian  kenaikan pembiayaan utang.    diversifikasi  instrumen  pembiayaan  guna  memperluas  pasar  surat  berharga.  transparan. strategi pengelolaan utang dalam tahun 2011 akan diarahkan melalui (i) penerapan  strategi  kebijakan  utang  secara  terukur  dalam  penerbitan  surat  berharga  negara  (SBN)  untuk  memanfaatkan  momentum  pasar  di  awal  tahun.  Untuk  itu  kebijakan  pengurangan  defisit  anggaran  dalam  jangka  menengah. pembiayaan melalui utang harus dilakukan  secara  prudent.  mengarahkan  pinjaman  program untuk mendukung kebijakan pencapaian MDGs. dan infrastruktur.  (ii)  mengurangi  stok  penjaman  luar  negeri  secara  konsisten  dengan   mempertahankan  tambahan  pinjaman  luar  negeri  neto  tetap  negatif. maka dalam waktu ke  depan.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Seiring dengan semakin terbatasnya sumber pembiayaan dari non‐utang.  (iii)  diversifikasi  instrumen  SBN  untuk  meningkatkan  basis  investor  dan  daya  serap  pasar. climate change.  Kebijakan  yang  akan  ditempuh  dalam  pengelolaan  utang  di  tahun  2011. samurai bond)  bersifat  sebagai  komplementer  terhadap  penerbitan  SBN  di  pasar  domestik.  benchmarking  bagi  obligasi  global  swasta  di  pasar  internasional.  sumber  pembiayaan  dari  utang  menjadi  andalan.  Sebagai sumber utama pembiayan defisit anggaran.  walaupun  nominal  stok  utang  tetap  meningkat  sebagai  konsekuensi  kebijakan defisit.  (ii)  penerbitan  SBN  secara  reguler  untuk  meningkatkan  likuiditas  pasar  sekunder.

  terutama  dari  rekening  dana  investasi  (RDI).7 742.126.  serta  hasil  pengelolaan  aset.3 247.0) (1.5 344.  dan  pembiayaan anggaran.  dalam  bentuk  investasi  pemerintah  dan  fasilitas  likuiditas  perumahan.3) (1.  belanja  negara. Di sisi lain.047.    Pengungkapan  risiko  fiskal  diperlukan  terutama  dalam  rangka  keterbukaan  (transparency)  dan  kesinambungan  fiskal  (fiscal  sustainability).6) PEMBIAYAAN 98.2 1. HIBAH BELANJA NEGARA a.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Walaupun nilai sumber pembiayaan dari dalam negeri semakin terbatas.3 Sumber: Kementerian Keuangan    4.  65  . Risiko Fiskal   Dalam  rangka  mendukung  kesinambungan  fiskal   dan  meningkatkan  asas  keterbukaan  dalam  pengelolaan  keuangan  negara. namun pemenuhannya  akan  tetap  diupayakan.5 3.  Kemudian  juga  akan  dilanjutkan  pembiayaan  untuk  revitalisasi  program  kredit  usaha  rakyat  (KUR)  guna  meningkatkan  kapasitas  penjaminan.7 725.  Selanjutnya  dapat  dilihat  dalam  Tabel  IV.9 1.7 839.  dalam  rangka  menciptakan  keterbukaan  tentang  posisi  fiskal  Pemerintah  dan  untuk  lebih  menjamin  terjaganya  kesinambungan  pendapatan  negara.086.  maka  sejak  tahun  2008  dalam  dokumen  Nota  Keuangan  dan  RAPBN  disampaikan  analisis  mengenai  risiko  fiskal.204.7) APBN-P 992.2.1) 949.2 322.2 1. PENERIMAAAN PERPAJAKAN b.1 781.4 (98. TRANSFER KE DAERAH SURPLUS/DEFISIT ANGGARAN % defisit thd PDB 2011 Proyeksi 1.4 1. Pemerintah juga dalam tahun 2011 akan terus melakukan pembiayaan untuk  infrastruktur.5 1.7 205.9 364.9 243.0 133.1 (118.6 (133.  proyeksi  APBN  tahun  2010  yang  menjadi  dasar  penyusunan  pokok‐pokok kebijakan fiskal tahun 2011.7 118.4 743.  TABEL IV.9 840.7) (2.3   RINGKASAN APBN TAHUN 2010 – 2011   (Triliun Rupiah)  2010 Uraian APBN PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH a. PENERIMAN NEGARA BUKAN PAJAK c.  serta  penjaminan  infrastruktur. BELANJA PEMERINTAH PUSAT (K/L & NON K/L) b.

0 4.2  persen.  Pertumbuhan Ekonomi.9 0. Deviasi (Risiko) Sumber: Asia Pacific Consensus Forecast per Maret 2010 Nilai  Tukar.35 Market Consensus (mean) Std.5  persen  dengan  nilai  tengah sebesar 6.2 5.1 3.2 2008 0. Bahkan di beberapa negara. risiko utang pemerintah pusat.9  RISIKO PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA    7.0 6.0 2.  sementara  di  tahun  2011  angka  tersebut  membesar  menjadi  0.  Risiko  yang  bersumber  dari  dinamika  ekonomi  makro  terutama  berasal dari pertumbuhan ekonomi.2 – 6.7 6.1 persen.  Pemerintah  menargetkan  pertumbuhan  ekonomi  tahun  2011  adalah sebesar 6. nilai tukar.6  persen  dan  terendah  5.0 1. sinyal pengetatan sudah  terlihat  dengan  adanya  kebijakan  untuk  menaikkan  reserves  ratio  masing‐masing  sebesar  50  bps dan 75 bps.0 3.  Prospek  perekonomian  domestik  yang  cukup  solid  serta  spread  imbal  hasil  investasi rupiah yang masih tinggi di antara negara kawasan Asia mampu menopang stabilitas  pergerakan rupiah.  dimana  angka  estimasi  % GRAFIK IV.  baik  global  maupun  domestik.  0.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Risiko  fiskal  tahun  2011  dikelompokan  pada  empat  jenis  risiko.0 6. Relatif tingginya spread imbal hasil investasi rupiah ini disebabkan terutama  oleh  kondisi  ekses  likuiditas  dan  kebijakan  the  Fed  serta  bank  sentral  utama  lainnya  untuk  menjaga suku bunga di tingkat rendah telah  mendorong arus masuk aliran dana termasuk ke  negara  emerging  markets  termasuk  Indonesia  sehingga  terjadi  trend  penguatan  nilai  tukar  rupiah terhadap dolar. Sebagaimana ditunjukan pada grafik di atas.    Dinamika  Ekonomi  Makro.4 pertumbuhan  ekonomi  Indonesia  di  2011  tertinggi  adalah  6. Sinyal pengetatan kebijakan moneter ini juga diperlihatkan oleh beberapa bank  66  . Sementara  itu.  Pada  tahun  2007  (dimana  perekonomian  relatif  stabil)  angka  standar  deviasi  dari  market  consensus  hanya  sebesar  0.  Dengan  semakin  pesatnya  pemulihan  ekonomi  dan  meningkatnya  tekanan  inflasi  di  negara  Asia  memicu  respon  beberapa  bank  sentral  di  Asia  untuk  menahan  penurunan  suku  bunga lebih lanjut.4 persen. seperti Cina dan India. tingginya ketidakpastian  pertumbuhan  ekonomi  Indonesia  di  tahun  2011  dapat  dilihat  dari  besarnya  standar  deviasi  angka  estimasi  pertumbuhan  ekonomi  berdasarkan  market  consensus.  yaitu  risiko  yang  berasal  dari  dinamika  ekonomi  makro. terdapat faktor risiko yang dapat  membalikkan trend  penguatan ini.  kewajiban  kontinjensi  pemerintah  pusat.3 2009 Max Min 2010 0. dan risiko yang berasal dari desentralisasi fiskal.35  persen. Namun demikian. dan harga minyak.3 2011 0.0 5.0 2007 6. yaitu dengan mulai munculnya  sinyal pengetatan kebijakan moneter di beberapa  negara.

 Pelemahan nilai tukar rupiah dapat  meningkatkan penerimaan negara  yang diterima dalam bentuk valuta asing.  dari  sisi  pembiayaan  pelemahan  nilai  tukar  akan  meningkatkan beban pembayaran pokok utang luar negeri.  namun  di  sisi  lain  juga  memberikan  tambahan  risiko.3 persen dibandingkan  proyeksi  bulan  Januari  2010).   Sementara  itu.2 persen (lebih tinggi 0.  dan  Norwegia.  Sementara  itu. Tertahannya pemulihan di negara maju ditengarai akibat masih tingginya  angka pengangguran dan tersendatnya penyaluran kredit perbankan. Hal ini terlihat dari  semakin berkurangnya intensitas dan  skala injeksi likuiditas dan pembelian aset‐aset bermasalah (toxic assets). Lebih lanjut dikatakan peningkatan harga ini disebabkan  terutama  oleh  potensi  kenaikan  permintaan  minyak  dunia  karena  peningkatan  pertumbuhan/aktifitas  perekonomian  dunia.  sementara di tahun 2010 diprediksi mencapai 4.  dimana  pertumbuhan  ekonomi  dunia  di  tahun  2011  diproyeksikan  sebesar  4.  Departemen  Energi  Amerika  Serikat  memprediksi  harga  minyak  dunia  (WTI/West  Texas  Intermediate)  pada  akhir  tahun  2011    diperkirakan  mencapai  US$87  per  barel  dibandingkan  prediksi  akhir  tahun  2010  yang hanya mencapai US$84 per barel.  Subsidi  Listrik  dan  transfer  67  .  Dari  sisi  pengeluaran.  serta  menurunnya  surplus  kapasitas  produksi  minyak  mentah  dari  negara‐negara OPEC.  Inggris.  proses  pemulihan  ekonomi  negara  maju  terus  berlangsung  meski  dengan  laju  yang lebih moderat. Trend positif perekonomian  dunia  ini  tercermin  dari  angka  World  Economic  Outlook  yang  dikeluarkan  oleh  IMF  per  April  2010.   Risiko  fiskal  yang  berasal  dari  potensi  pelemahan  nilai  tukar  ini  ditransmisikan  melalui  sisi  penerimaan. Sisi penerimaan melalui kenaikan penerimaan PPh  Migas.3  persen.  Perekonomian  global  masih  berkembang  dalam  trend  yang  positif  ditopang  oleh  kokohnya  pertumbuhan  negara  berkembang.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  sentral utama seperti AS dan Inggris.  Di  samping  faktor  permintaan.  PNBP  migas  maupun  penerimaan  yang  berasal  dari  Domestic  Market  Obligation  (DMO)  minyak.  terutama  yang  berasal  dari  kawasan  Asia‐Pacifik  dan  Timur  Tengah.  berupa  potensi  peningkatan  harga  komoditi  utama  terutama  minyak.  baik penerimaan  perpajakan  maupun  penerimaan  bukan  pajak.  pelemahan  nilai  tukar  rupiah  di  antaranya  dapat  meningkatkan  pembayaran  bunga  utang  luar  negeri  serta  peningkatan  subsidi  energi. paket  stimulus fiskal di AS dan Jepang telah mampu mendorong penguatan permintaan domestik yang  tercermin dari meningkatnya pengeluaran konsumsi rumah tangga. pengeluaran dan sisi pembiayaan pada APBN. Risiko fiskal yang berasal dari kenaikan harga minyak ini ditransmisikan  secara langsung melalui dua sisi pada APBN.   Harga  Minyak  Mentah.  Perkembangan  ini  di  satu  sisi  memberikan  dampak  positif  bagi  pertumbuhan  ekonomi  domestik  melalui  peningkatan  kinerja  ekspor.  khususnya  di  kawasan  Asia.  serta  sisi  pengeluaran  melalui  peningkatan  subsidi  BBM.  Di  dalam  short­term  energy  outlook  yang  di  rilis  awal  Mei  2010.  kenaikan  harga  minyak  juga  berpotensi  terjadi  karena  penurunan  produksi  alamiah  yang  terjadi  di  beberapa  negara  seperti  Meksiko. Meskipun demikian.

Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Dana Bagi Hasil  ke daerah.  Sensitivitas  Variabel  Ekonomi  Makro  terhadap  Risiko  Fiskal  BUMN. harga minyak dan  nilai tukar akan menimbulkan dampak pada kinerja  keuangan  BUMN  yang  pada  akhirnya  dapat  mempengaruhi  kontribusi  BUMN  terhadap  APBN.  Risiko  yang  dihadapi  dalam  pengelolaan  utang  bersumber  dari  lingkungan  eksternal dan internal organisasi pengelola utang.  Untuk  mengetahui  sampai  seberapa  jauh  perubahan  tersebut  Pemerintah  telah  melakukan  pengujian  sensitivitas  atau  macro  stress  test  dengan  menggunakan  beberapa  indikator  risiko  fiskal  yang  meliputi:  (i)  kontribusi  bersih  BUMN  terhadap  APBN.  baik  pada  saat  ini  maupun  pada  masa  mendatang.  (ii)  utang  bersih  BUMN. nilai  tukar.  sehingga  dapat  mengganggu  momentum  pertumbuhan  ekonomi  domestik. risiko tingkat bunga dan risiko likuiditas  yang  timbul  sebagai  akibat  dari  ketidakpastian  kondisi  pasar  Keuangan  yang  dinamis. Sejak tahun 2010 simulasi macro stress test dilakukan  dengan  menggunakan  sampel  22  BUMN  dari  berbagai  sektor. risiko fiskal yang berasal dari kenaikan harga  minyak  ditransmisikan  melalui  potensi  kenaikan  ekspektasi  inflasi  yang  menahan  upaya  penurunan  suku  bunga. sedangkan risiko tingkat bunga terutama bersumber dari pinjaman luar  68  .   Risiko pasar terdiri dari risiko nilai tukar.  Simulasi  ini  dilakukan  sebagai  upaya  untuk  dapat  mengidentifikasikan  secara  dini  risiko  fiskal  yang  bersumber  dari  BUMN.  Di  samping  secara  langsung memengaruhi APBN.  Risiko  pasar  akibat  perubahan  nilai  tukar  dan  tingkat  bunga  berpotensi  menambah  beban  pembayaran  kewajiban  utang.  Risiko  Utang  Pemerintah  Pusat.  Pengelolaan  risiko  utang  diperlukan  agar  target  pembiayaan  utang  dapat  diperoleh  dengan  biaya yang wajar dan tidak menimbulkan penumpukan beban utang yang tidak terkendali pada  masa  mendatang. pengelolaan risiko utang harus dilakukan dengan baik dan terukur.  Sebagai  salah  satu  sumber  risiko  fiskal  yang  memiliki  pengaruh cukup signifikan.  Dengan  demikian  hasilnya  diharapkan dapat lebih mewakili exposure risiko fiskal yang berasal dari BUMN.  sehingga  kesinambungan APBN dapat lebih terjaga. risiko utama yang dihadapi dalam pengelolaan utang antara lain adalah:  a. Secara tidak langsung. pergerakan variabel makro seperti pertumbuhan ekonomi.  dan  (iii)  kebutuhan  pembiayaan  bruto  BUMN.     Secara garis besar.  Risiko  nilai  tukar  terutama  berasal  dari  utang  melalui  pinjaman  luar negeri. Risiko keuangan berupa risiko pasar dan risiko pembiayaan kembali (refinancing risk).  Pergerakan  pertumbuhan ekonomi.  dan  harga  minyak  juga  mempengaruhi  risiko  fiskal  melalui  BUMN.  Penurunan  kontribusi  ini  merupakan  bagian  dari  risiko  fiskal  yang  bersumber  dari  BUMN.

  Penerapan  strategi  pengelolaan  utang  yang  tidak  konsisten  tersebut  terutama  sebagai  konsekuensi  perubahan  kebijakan  yang  lebih  besar. Risiko  reputasi  kebijakan  merupakan  risiko  penurunan  kredibilitas  pengelolaan  utang  dari  sudut  pandang  investor  dan  lender  yang  disebabkan  oleh  rendahnya  tingkat  kepastian  dan  konsistensi  penerapan  strategi  pengelolaan  utang.  Kewajiban Kontinjensi.  yaitu:  dukungan  pemerintah  pada  proyek  pembangunan  69  . Risiko nilai tukar dan tingkat  bunga  dapat  diminimalkan  antara  lain  melalui  transaksi  lindung  nilai  dan  melalui  pengadaan utang baru yang mengutamakan mata uang rupiah atau mata uang yang  kurang  volatile  dan  tingkat  bunga  tetap.   Sampai  saat  ini.  dan  unit  terkait  serta  melalui  penetapan kebijakan yang telah mempertimbangkan kemampuan berutang yang wajar.  c. pengembangan instrumen dan  perluasan basis investor SBN.  lender.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  negeri berbasis LIBOR dan SBN berbasis SBI 3 bulan.  b.  Risiko  pasar  akibat  likuiditas  berpotensi  mengurangi  daya  serap  pasar  SBN  yang  dapat  menyebabkan  peningkatan  biaya  penerbitan  SBN  baru.  Selain  itu. Sumber risiko fiskal pada tahun 2011 juga dipengaruhi oleh beberapa  kewajiban  kontinjensi  diantaranya.  risiko  ini  juga  dapat  berupa  ketidakmampuan  sumber  daya    sehingga  menyebabkan  kualitas  pengelolaan  utang  menjadi  rendah.  Risiko  ini  antara  lain  dapat  berupa  gagal  bayar  akibat  kelalaian  manusia  atau  kegagalan  sistem  yang  berdampak  pada  penurunan  sovereign  credit  rating.  Mitigasi  risiko  operasional  antara  lain  dilakukan  melalui  peningkatan  kapasitas  sumber  daya  manusia  serta  pembenahan  proses bisnis dan sistem yang diperlukan.  Mitigasi  risiko  ini  antara  lain  melalui  restrukturisasi  pinjaman luar negeri dan debt switch/buyback SBN sehingga beban kewajiban utang  pada tahun/periode tertentu dapat diturunkan dan struktur pembayaran kewajiban  utang tidak terkonsentrasi pada tahun/periode tertentu.   Risiko pembiayaan kembali disebabkan oleh besarnya pembayaran kewajiban utang  pada  tahun/periode  tertentu.  Risiko  reputasi  dapat  diminimalkan  melalui  peningkatan  komunikasi  dengan  investor.  upaya‐upaya  mitigasi  risiko  keuangan  tersebut  telah  dilakukan  oleh  Pemerintah  kecuali  mitigasi  risiko  melalui  transaksi  lindung  nilai  karena  belum  tersedianya aturan hukum dan aturan pelaksanaannya. Risiko operasional merupakan risiko yang antara lain disebabkan oleh kegagalan pada  orang.  Risiko  likuiditas  dapat  diminimalkan  dengan  meningkatkan  daya serap pasar SBN melalui pengembangan pasar. proses bisnis dan sistem di unit terkait serta risiko yang ditimbulkan oleh aspek  legal.

   Selain  dari  ketentuan  perundang‐undangan  di  atas.  Kewajiban  kontinjensi  Pemerintah  terkait  dengan  pemberian  dukungan  pada  proyek  pembangunan  monorail  Jakarta  diperkirakan  sudah  tidak  ada  pada  tahun  2011  mengingat  proyek  monorail  belum  beroperasi  hingga  Peraturan  Menteri  Keuangan  (PMK)  Nomor  30/PMK. menyatakan bahwa dalam hal rasio modal  terhadap  kewajiban  moneter  Bank  Indonesia  kurang  dari  3  persen. sektor keuangan.  percepatan  penyediaan  air  minum. Risiko fiskal yang terkait dengan proyek pembangunan infrastruktur berasal dari dukungan  atau  jaminan  yang  diberikan  oleh  Pemerintah  terhadap  beberapa  proyek.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  infrastruktur.  mengenai  permodalan  Bank  Indonesia  juga  diatur  dalam  pasal  3  ayat  2  butir  (f)  kesepakatan  bersama  antara  Pemerintah  dan  Bank  Indonesia  mengenai  penyelesaian  bantuan  likuiditas  Bank  Indonesia  (BLBI)  serta  hubungan  keuangan  Pemerintah  dan  Bank  Indonesia  yang  ditandatangani pada tanggal 1 Agustus 2003.  dan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia. keanggotaan pada organisasi  dan lembaga keuangan internasional.  yaitu  proyek  percepatan  pembangunan  pembangkit  tenaga  listrik  10. tuntutan hukum kepada Pemerintah.  proyek  pembangunan  jalan  tol  Trans  Jawa. Program Pensiun dan Tunjangan Hari Tua (THT)  Pegawai Negeri Sipil (PNS). sehingga pemberian  dukungan pemerintah batal dan tidak berlaku.  untuk  melaksanakan  tugas  tersebut  modal  Bank  Indonesia  ditetapkan  berjumlah  sekurang‐ kurangnya  Rp2  triliun.02/2007 habis masa berlakunya pada tanggal 15 Maret 2010.000  MW.  dan  Lembaga  Pembiayaan  Ekspor  Indonesia)  jika  modal  lembaga  keuangan  tersebut  di  bawah  modal  sebagaimana  diatur  dalam  peraturan  perundang‐ undangan.  Dalam  hal  terjadi  risiko  atas  pelaksanaan  tugas  dan  wewenang  Bank  Indonesia  yang  mengakibatkan  modal  tersebut  menjadi  kurang  dari  Rp2  triliun  (pasal  62).  Lembaga  Penjamin  Simpanan. serta bencana alam.  1) Bank Indonesia   Sebagaimana  diatur  dalam  pasal  6  ayat  (1)  Undang‐undang  tentang  BI. Sektor Keuangan  Kewajiban kontinjensi Pemerintah pada sektor keuangan terutama  berasal dari kewajiban  Pemerintah  untuk  menambah  modal  lembaga  keuangan  (Bank  Indonesia.  dan  pendirian  guarantee  fund  untuk  infrastruktur.  proyek  pembangunan  jalan  tol  Jakarta  Outer  Ring  Road  II  (JORR  II).  b. Lembaga Penjamin Simpanan.  a.  maka  Pemerintah  wajib  menutup  kekurangan  dimaksud  yang  dilaksanakan  setelah mendapat persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat.  disepakati  bahwa  70  . yang terdiri atas Bank Indonesia.

   Jumlah  nilai  simpanan  yang  dijamin  oleh  LPS  sejak  tanggal  13  Oktober  2008  paling  banyak  Rp2  miliar  per  nasabah  per  bank  (sebelumnya  Rp100  juta). Pada tahun 2011 jumlah modal LPEI  diperkirakan mencapai Rp6.9 triliun.  apabila  rasio  modal  terhadap  kewajiban  moneter  Bank  Indonesia  mencapai  di  atas  10  persen. modal awal LPEI ditetapkan paling sedikit Rp4 triliun.  Pemerintah  dengan  persetujuan  DPR  menutup  kekurangan tersebut.  Sampai  dengan  akhir  tahun  2009. Demikian pula dalam hal LPS mengalami kesulitan likuiditas.  Namun  sebaliknya. 24 Tahun 2004 tentang Lembaga Penjamin Simpanan  (LPS).  2) Lembaga Penjamin Simpanan  Berdasarkan Undang‐Undang No.  maka  Bank  Indonesia  akan  memberikan  bagian  kepada  pemerintah  atas  surplus  BI  sebagaimana  diatur  dalam  ketentuan  perundangan  tentang BI.  c.  Pemerintah  menutup  kekurangan  tersebut  dari  dana APBN berdasarkan mekanisme yang berlaku. Program Pensiun dan Tunjangan Hari Tua (THT) Pegawai Negeri Sipil (PNS)   Risiko  fiskal  yang  berasal  dari  program  pensiun  PNS  terutama  berasal  dari  peningkatan  jumlah  pembayaran  manfaat  pensiun  dari  tahun  ke  tahun. fungsi  LPS  adalah  menjamin  simpanan  nasabah  di  bank  dan  turut  aktif  memelihara  stabilitas  sistem perbankan sesuai kewenangannya. Dalam hal modal LPEI  menjadi  berkurang  dari  Rp4  triliun.  Untuk  menjalankan  fungsinya.   3) Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia  Sesuai dengan Undang‐undang No.  LPS  pada  awal  berdirinya  tahun  2005  telah  diberikan  modal  awal  oleh  Pemerintah    sebesar  modal  minimal  LPS  yaitu  Rp4  triliun. 2 Tahun 2009 tentang Lembaga Pembiayaan Ekspor  Indonesia.54 triliun.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  Pemerintah  membayar  charge  kepada  Bank  Indonesia  sebesar  kekurangan  yang  diperlukan. 24 Tahun 2004 tentang LPS diatur bahwa  dalam hal modal  LPS  menjadi  kurang  dari  modal  awal. sebagaimana telah diubah dengan Undang‐Undang Nomor 7 Tahun 2009.  modal  (ekuitas)  LPS  telah  berkembang  menjadi  sebesar  Rp10.  sedangkan  bank  yang berada dalam penyehatan oleh LPS sejak tanggal 24 November 2008 adalah Bank  Mutiara (sebelumnya Bank Century). LPS  dapat memperoleh pinjaman dari Pemerintah.   Dalam Undang‐Undang No.  karena  sejak  tahun  anggaran  71  .

  mencapai  sekitar  Rp11.  serta  sekitar  Rp5.  jumlah  dana  APBN  yang  diperlukan  untuk  membayar  manfaat  pensiun  diperkirakan  akan  terus mengalami peningkatan yakni sebesar Rp44.  Jumlah  tersebut  belum  tentu  menjadi  pengeluaran  Pemerintah  mengingat  sebagian  perkara  masih  dalam  proses  hukum  dan  Pemerintah  berpeluang  untuk  menang  dalam perkara gugatan sehingga tebebas dari tuntutan.  24  Tahun  2008. Keanggotaan pada Organisasi dan Lembaga Keuangan Internasional  Keanggotaan  Indonesia  pada  organisasi  dan  lembaga  keuangan  internasional  dapat  menimbulkan risiko fiskal terkait dengan adanya komitmen pemerintah untuk memberikan  kontribusi  dan  penyertaan  modal  kepada  organisasi‐organisasi  atau  lembaga  keuangan  internasional  tersebut.  d.  PT  Taspen  mencatat  adanya  akumulasi  unfunded liability yang timbul akibat kebijakan  Pemerintah menaikkan gaji pokok PNS sejak  tahun 2007 sampai dengan 2009.6 triliun pada tahun 2010 menjadi Rp48.3  triliun  tuntutan  ganti  rugi  immateriil.  serta  adanya  pembayaran  Dana  Kehormatan  sesuai  dengan  PP  No.  Tuntutan  hukum  tersebut  dapat  berpotensi  menimbulkan  pengeluaran  negara  yaitu.5  triliun  pada  tahun  2011. Berdasarkan data yang diperoleh dari 20 institusi pemerintah. meningkatnya  pensiun  pokok  PNS.  72  .  tanah  longsor.  baik  yang  masih  dalam  proses  hukum  (banding  hingga  kasasi)  maupun  yang  sudah  mempunyai  kekuatan  hukum  tetap.  f.3  juta.  dengan  sering  terjadinya  gempa  bumi.8  miliar dibayar melalui Kementerian Keuangan.  tsunami. Bencana Alam  Indonesia  terletak  pada  salah  satu  titik  rawan  bencana  paling  aktif  di  muka  bumi.8  miliar  dengan  perincian  Rp300  miliar  disalurkan  melalui  Kementerian  Luar  Negeri  dan  Rp736.036.  Sementara  risiko  fiskal  yang  berasal  dari  progam  Tunjangan  Hari  Tua  PNS  terutama  berasal  dari    unfunded  liability.  Jumlah  penyertaan  modal  dan  trust  fund  pada  organisasi  dan  lembaga  keuangan  internasional  pada  tahun  2011  diperkirakan  sebesar  Rp1.  yang  berupa  tuntutan  ganti  rugi  materiil.  potensi  pengeluaran  negara  yang  ditimbulkan  akibat  tuntutan  hukum  kepada  Pemerintah. Tuntutan Hukum kepada Pemerintah  Pemerintah  seringkali  mendapatkan  tuntutan  hukum  dari  pihak  ketiga.  banjir. meningkatnya gaji pokok PNS.  Berdasarkan  asumsi  kenaikan  pensiun  pokok  sebesar  5  persen  setiap  tahun.  Beberapa  faktor  yang  mempengaruhi  besaran  kenaikan  pembayaran  manfaat  pensiun  diantaranya:  jumlah PNS yang mencapai batas usia pensiun.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  2009  pendanaan  pensiun  PNS  seluruhnya  (100  persen)  menjadi  beban  APBN.  dimana  Pemerintah  kalah dalam suatu perkara.7  triliun  dan  US$2.  e.  letusan  gunung  berapi.

  penambahan  daerah  otonom  baru  memiliki  dampak  terhadap  APBN  (maupun  APBD)  yaitu  pada  (1)  Dana  Alokasi  Umum  (DAU).   Risiko  Fiskal  yang  berasal  dari  Desentralisasi  Fiskal.  (2)  Dana  Alokasi  Khusus  (DAK). Biaya rehabilitasi atau pemulihan  infrastruktur  publik  dan  rumah  tangga.  dan  kebakaran  hutan.  yang  sebagian  besar  tidak  memiliki  perlindungan  keuangan.  Sementara  itu.  73  . kekeringan (24  persen).  dan   (3) kebutuhan pada instansi vertikal.  Sebagai  contoh.6 triliun untuk Yogyakarta.  bencana  tsunami  Aceh/Nias  tahun  2004  menimbulkan  kerusakan  dan  kerugian  lebih  dari  Rp40  triliun.  risiko  fiskal  yang  berasal dari desentralisasi fiskal terutama berasal dari kebijakan pemekaran daerah.  Pemerintah  menghabiskan  anggaran  rekonstruksi  senilai  lebih  dari  Rp37  triliun  untuk Aceh dan Nias serta sekitar Rp1.  Data  bencana  Indonesia  yang  ada  di  Badan  Nasional  Penanggulangan Bencana (BNPB) menunjukkan bahwa antara tahun 2001 dan 2007 terjadi  lebih dari 4.Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok­pokok Kebijakan Fiskal 2011  kekeringan. dan badai (9 persen).  memberikan  beban  besar  pada  pengeluaran  publik.000 bencana alam di Indonesia. tanah longsor (11 persen). Dari sudut  pandang  fiskal. antara lain banjir  (37 persen).  sedangkan  kerugian  untuk  gempa  bumi  Yogyakarta  tahun  2006  lebih  dari  Rp29  triliun.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->