Anda di halaman 1dari 3

sebuah renungan di akhir tahun2010

warta kedalingan 

  

Dulu ketika orde baru berkuasa, kita 
semua,  Bangsa  Indonesia  sangat  Banyak  hal  telah  kita  lakukan,  dengan  terus 
akrab  dengan  kata  membangun,  berupaya  membenahi  semua  infrastruktur  dan 
namun  seiring  bergulirnya  waktu  sarana  prasarana  yang  kita  punya,  semua  ini 
dan  berubahnya  arah  angin  bukan untuk sesaat saja tapi kita semua berharap 
kekuasaan  di  Bumi  Pertiwi,  seakan  terus  ada  kelanjutannya.  Program  pemerintah 
berubah  pula  arti  kata  membangun  yang telah kita terima, baik ADD yang merupakan 
tadi.  jatah wajib maupun PNPM PPIP selama dua tahun 
Punya  cita‐cita  menciptakan  Desa  berturut‐turut  membuat  kita  semua  gembira, 
Kedalingan  yang  modern  dengan  semoga  ke  depan  kita  lebih  mandiri  lagi  dalam 
kemajuan  di  segala  bidang,  membangun  Desa  kita  tercinta  ini  dan  mampu 
ekonomi,  sosial  kemasyarakatan,  menciptakan  kesejahteraan  warga  secara  otonom 
spiritual  dan  kesejahteraan  dan berkesinambungan. 
masyarakat  bukan  hanya  menjadi 
cita‐cita  Joko  Waluyo  sebagai 
Kepala  Desa  seorang,  tapi  tentu 
harapan semua masyarakat. 

Kuncinya  adalah  kebersamaan.  Manunggaling  Kawulo  Gusti  dalam  konteks  ini,  adalah  guyubnya  warga 
masyarakat  dengan  Kepala  Desa  sebagai  pucuk  pemerintahan  di  Desa  Kedalingan.  Warga  wajib 
nyengkuyung  semua  program  pemerintah  sebagaimana  kades  (baca  :  pemerintah  desa)  juga  Handarbeni, 
Hangayomi  turut  serta  merasakan  apa  yang  dirasakan  warganya,  dalam  bahasa  kiasan  dikatakan  petinggi 
ojo mangan wareg yen rakyate ijeh keluwen.... 

Jalan kebersamaan yang harus ditempuh tidak untuk hari ini saja juga bukan demi kontrak politik saja, tapi 
demi kemajuan dan kesejahteraan bersama yang dilandasi rasa ikhlas dan ketulusan hati. 
peningkatan  pembangunan  sarana 
prasarana  fisik  baik,  jalan  jembatan 
maupun  tempat‐ tempat  ibadah  dan 
madrasah  seyogyanya  juga 
diikuti  oleh  semakin  tingginya  kesadaran 
akan  ibadah  sosial  seperti  kepedulian 
terhadap  sesama  yang  masih 
kekurangan,  fakir  miskin dan anak‐anak 
yang  perlu  uluran  tangan  kita  semua. 
Sehingga  ibadah  makh  dloh,  ritual 
keagamaan  dan  perayaan‐perayaan 
hari  besar  keagamaan  bukan  hanya  menjadi  kemenangan  bagi  pribadi‐pribadi  yang  melakukan  tapi  turut 
serta  dirasakan  oleh  masyarakat  sekitar,  sebagaimana  ajaran  Agama  Islam  (yang  dianut  oleh  masyoritas 
Masyarakat  Desa  Kedalingan)  mengajarkan  untuk  sholat  dan  zakat  dalam  waktu  yang  beriringan,  artinya 
ritual  keagamaan  harus  membekas  dalam  tingkah  laku  sosial  kemasyarakatan  ,  semakin  tingi  tingkat 
keimanan seseorang kepada Allah SWT semakin tinggi pula kepeduliannya terhadap lingkungan. 

 
Beberapa  rencana  yang  coba  kami  susun  guna  mewujudkan 
  pengurangan tingkat kemiskinan di Desa Kedalingan ke depan 
antara lain: 
 
1. Membentuk team kerja (panitia); yana terdiri dari orang‐
  orang  yang  punya  kemampuan  dan  kemauan  untuk 
membantu  sesama  dengan  ikhlas  dan  sepaham  dengan 
  ide ini. 

  2. Menyusun  rencana  kerja  dan  menyiapkan  proposal‐


proposal  bantuan  serta  mengidentifikasi  potensi  donasi 
  dari dalam Desa Kedalingan maupun luar daerah. 
3. Mendata  calon  penerima  donasi  dan  menyalurkan 
 
bantuan  kepada  mereka  sesuai  kebutuhan  dan 
  kecukupan dana. 
4. Menyiapkan  pembukuan  dan  pelaporan  bantuan  serta 
 
menginformasikan  kepada  khalayak  umum  terutama 
  para donatur.
sebuah renungan di akhir tahun2010 

 
sebuah renungan di akhir tahun2010

5.  
Mempertemukan  para  donatur  dengan  penerima 
bantuan dalam event‐event tertentu. 
 
6. Mendokumentasikan  setiap  detil  kegiatan  baik  yang 
 
berbentuk  laporan  pertangung  jawaban  maupun 
kegiatan‐kegiatan sosial yang berhubungan. 
 
7. Membangun  kemitraan  dengan  pihak‐pihak  luar,  dari 
dinas  instansi  terkait,  semisal  Dinas  Tenaga  Kerja  dan   
Transmigrasi  untuk  memberikan  pelatihan2  bagi  anak2 
muda  kita  yang  ingin  memperoleh  ketrampilan,  Dinas   
Kesehatan  untuk  memastikan  warga  kita  yang  kurang 
 
mampu  tetap  mendapatkan  pelayanan  kesehatan  yang 
baik  serta  tidak  tertutup  kemungkinan  bekerja  sama 
 
dengan  pihak2  swasta  yang  punya  kepedulian  dengan 
sesama.   

Selain  strategi  di  atas  kami  juga  merencanakan  untuk  membangun  koperasi  desa  yang  akan  membantu 
warga secara ekonomi, menghidupkan kembali semangat lumbung deso yakni dengan membeli gabah dari 
petani dengan harga yang pantas supaya tidak terkena permainan para tengkulak. Khusus bagi warga yang 
tidak  mampu  secara  fisik,  manula  dan  warga  yang  tidak  produktif,  kita  rencanakan  untuk  memberikan 
pelatihan  dan  pengembangan  kapasitas  dengan  melatih  membuat  anyaman,  serta  ketrampilan2  tangan 
yang pemasarannya nanti kita bantu dengan membentuk team kerja yang lain lagi. 

 
Disadari  atau  tidak,  dalam  masyarakat  kita  masih  banyak  kelompok2  yang  antara  yang  satu  dengan 
  yang lain masih terjadi perbedaan. Kelompok agama dengan yang lain, penganut kepercayaan dengan 
sesamanya dan kelompok2 yang berbeda karena pandangan politik atau partai. 
Semua  itu  sesungguhnya  adalah  potensi  dimana  warga  bisa  saling  berbagi  pengetahuan  dan  belajar 
dalam  berdemokrasi,  karena  dalam  keyakinan  apapun  tidak  dibenarkan  pemaksaan  dalam 
pelaksanaannya  serta  tidak  ada  kebenaran  mutlak  dalam  sebuah  idealisme,  masing‐masing  punya 
kelebihan  dan  kelemahan.  Perbedaan  pandangan  hendaknya  menjadikan  kita  kaya  akan  khazanah 
kehidupan bukan untuk menciptakan kesenjangan apalagi menebar kebencian. 
Tantangan  ke  depan  masih  sangat  banyak  walaupun  kita  merasa  telah  melakukan  banyak  hal,  sebab 
selama  hayat  masih  dikandung  badan  tantangan  akan  terus  ada  sebagai  tenaga  pendorong  atau 
dinamisator bagi keberlangsungan kehidupan baik sebagai pribadi perorangan maupun sebagai bagian 
dari  warga  masyarakat,  oleh  karenanya  tiap  kali  ada  hambatan  dalam  perencaan  kita  harus  segera 
carikan solusinya dengan harapan masalah akan bisa kita atasi setahap demi setahap.