Anda di halaman 1dari 4

Ekonomi Syari’ah dan Revitalisasi Entrepenership Umat Islam

Perkembangan ekonomi syariah dalam bentuk lembaga perbankan dan


keuangan syariah yang sangat pesat saat ini, seharusnya dibarengi dengan
peningkatan etos entrepreneurship umat Islam. Semangat entrepreneurship
tersebut harus dianggap sebagai salah satu unsur terpenting dalam gerakan
ekonomi syariah yang sedang berlangsung. Lembaga pendidikan Islam, harus
menjadikan entrepreneurship sebagai salah satu materi dalam kurikulum
pendidikan, baik pendidikan menengah maupun pendidikan Tinggi. Demikian
pula ormas Islam harus turut mendorong anggotanya untuk mengembangkan
entrepreneurship. Para ulama, ustaz atau da’i juga seyogianya mendorong
jamaahnya untuk merevitalisasi etos entrepreneurship yang sekian lama
kurang dianggap penting dalam konstruksi peradaban Islam.
Upaya membangun kembali semangat dan jiwa kewirausahawaan
umat Islam Indonesia, merupakan sebuah keniscayaan yang tak bisa ditawar-
tawar. Setidaknya, ada tiga dasar pemikiran mengapa rekonstruksi
entrepreeusuship umat Islam menjadi penting .
Pertama, umat Islam sejak kelahirannya, memiliki jiwa dan etos
kewirausahaan yang tinggi. Nabi Muhammad dan sebagian besar sahabat
adalah para pedagang dan entrepreneur manca negara. Proses penyebaran
Islam ke berbagai penjuru dunia sampai abad 13 M, dilakukan oleh para
pedagang muslim. Masuknya Islam ke Indonesia dan upaya penyebarannya
di Asia Tenggara, juga dibawa oleh para pedagang tersebut. Bukti nyata hal
ini terlihat bahwa di setiap pesisir pantai Indonesia dan Nusantara
penduduknya beragama Islam. Dengan demikian, etos entrepreneurship
sesungguhnya memang sangat melekat dan inheren dengan diri umat Islam.
Ajaran Islam sangat mendorong entrepreneurship bagi umatnya, karena itu
bagi seorang muslim, jiwa kewirausahaan tersebut, seharusnya sudah
menjadi bagian dari hidupnya. Islam mengajarkan kepada pemeluknya agar
bekerja dan beramal, “Bekerjalah kamu, maka Allah, Rasulnya dan orang
beriman, akan melihat pekerjaanmu” (QS.9:105). Dalam ayat lain Allah
berfirman, “Apabila kamu telah melaksanakan shalat, maka bertebaranlah
kamu di muka bumi dan carilah rezeki Allah dan ingatlah Allah sebanyak-
banyaknya agar kamu beruntung (QS 62:10). Tidak terhitung pula banyaknya
hadits Nabik yang mendorong pengembangan semangat entrepreneurship.
”Hendaklah kamu berdagang, karena di dalamnya terdapat 90 persen pintu
rezeki (H.R.Ahmad). ”Sesungguhnya sebaik-baik mata pencaharian adalah
seorang pedagang (entrepreneur)”. (H.R.Baihaqy)
Kedua, Kondisi ekonomi umat Islam Indonesia sudah sekian lama terpuruk,
maka perlu revitalisasi entrepreneurship umat Islam. Amin Rais, dalam buku
“Islam di Indonesia Suatu Ikhtiar Mengaca Diri” (1986) menyatakan
keprihatinannya yang sangat mendalam tentang fenomena kemerosotan
umat Islam di bidang ekonomi. Para wiraswastawan di bidang tenun, batik
dan lainnya menurut Amin, telah mengalami kemunduran karena tidak fit lagi
dalam survival test proses perekonomian bangsa yang mengarah pada
kapitalisme komparador. Di mana terjadi proses alienasi dan deprivatisasi
ekonomi rakyat (baca: umat Islam).
Umat Islam sudah sangat letih dihadapkan pada kesulitan ekonomi yang
panjang, problem kemiskinan dan keterbelakangan akibat termarginalkan
dalam ekonomi dan bisnis. Kinilah saatnya kita mengembangkan dan
membangun pengusaha-pengusaha pemerataan ekonomi yang dicita-citakan
oleh umat Islam (pribumi) yang tangguh dalam jumlah besar. Tujuannya
untuk mewujudkan negara ini. Lebih dari itu, kinilah momentumnya kita
membangun landasan yang kokoh, yakni memperbanyak pilar para
pengusaha pribumi itu yang menyangga bangunan ekonomi bangsa.
Ketiga, Kehadiran lembaga-lembaga perbankan dan keuangan tersebut
hendaknya diimbangi dengan tumbuhnya para entrepreneur syariah.
Tumbuhnya etos entrepreneurship yang tinggi -khususnya bagi generasi
umat- akan berdampak positif terhadap kemajuan dan kebangkitan ekonomi
umat sebagaimana yang terjadi di masa silam sekaligus berdampak positif
bagi lembaga perbankan dan keuangan itu sendiri. Karena itu, para
pengusaha muslim hendaknya dapat memanfaatkan lembaga perbankan dan
keuangan tersebut dalam mengembangkan usahanya.

Entrepreneurship Santri
Secara historis dan antropologis, umat Islam Indonesia memiliki naluri bisnis
yang luar biasa. Penelitian para ahli sejarah dan antropologi menunjukkan
bahwa pada masa sebelum penjajahan, para santri memiliki semangat dan
gairah yang besar untuk terjun dalam dunia bisnis, sebagaimana yang
diajarkan para pedagang muslim penyebar agama Islam. Hal ini mudah
dipahami karena Islam memiliki tradisi bisnis yang tinggi dan menempatkan
pedagang yang jujur pada posisi terhormat bersama Nabi, syuhada dan
orang-orang sholih. Islam, sebagaimana disebut di atas, sangat mendorong
entrepreurship (kewirausahaan) bagi umatnya. Karena itu, para santri adalah
pioner kewirausahaan di kalangan pribumi sehingga mereka selalu
diidentikkan dengan kelas pedagang (orang pasar).
Karena itu, tidak aneh bila daerah-daerah santri selalu menjadi konsentrasi
perdagangan dan industri, seperti Bukit Tinggi, Aceh Pidie, Pekajangan,
Laweyan, Bekonang dengan batik dan tenunnya. dsb. Masyarakat santri di
inclave ini dikenal luas sebagai memiliki gairah ekonomi dan etos
entrepreneurship yang tinggi. Di masa lampau para santri adalah pedagang
dan menjadi kelompok borjuis, yang kadang selalu menyebut priyayi secara
pejoratif sebagai tidak sembahyang dan tidak punya uang.
Secara sosiologis-antropologis, pengusaha santri (muslim) adalah mereka
yang dipengaruhi oleh etos kerja Islam yang hidup di lingkungan di mana
mereka bekerja. Fakta ini merupakan hasil studi antropolog AS, Clifford
Geertz, terutama dalam bukunya “The Religion of Java” (1960), dalam upaya
untuk menyelidiki siapa di kalangan muslim yang memiliki etos
entrepreneurship seperti “Etik Protestantisme”, sebagaimana yang dimaksud
oleh Max Weber. Dalam penelitian itu, Geertz menemukan, etos itu ada pada
kaum santri yang ternyata pada umumnya memiliki etos kerja dan etos
kewiraswastaan yang lebih tinggi dari kaum abangan yang dipengaruhi oleh
elemen-elemen ajaran Hindu dan Budha.
Dari hasil penelitian itulah timbul dugaan kuat bahwa etos kerja semacam itu
hidup di sentra-sentra industri kecil dan kerajinan di Jawa. Studi Dawam
Raharjo dan pakar lainya, melihat etos yang sama pada suku-suku bangsa
Indonesia yang kuat pengaruh Islamnya, khususnya suku-suku Minang Kabau,
orang-orang Pidie, Orang Aklabio di antara suku Banjar, suku Bugis Sulawesi
selatan atau Gorontalo Sulawesi atau orang-orang Bali Muslim (Dawam,
1999).
Dalam buku Pedlers and Princes, (1955), Clifford Geertz juga menyatakan
bahwa di Jawa, para santri reformis mempunyai profesi sebagai pedagang
atau wirausahawan dengan etos entrepreneurship yang tinggi. Selanjutnya
Geertz memprediksi bahwa di masa depan, para santri itu akan tampil
sebagai elite pengusaha pribumi di negeri ini. Dalam waktu yang panjang
(bahkan sampai tahun 2000an), prediksi Geertz tersebut dipandang keliru,
karena ternyata kaum santri marginal dalam bidang ekonomi dan bisnis.
Tetapi perkembangan terkini kelihatannya akan membenarkan prediksi
Geertz tersebut. Karena gerakan ekonomi syariah turut mendorong
tumbuhnya etos entrepreneurship itu kembali. Dengan perkembangan
ekonomi syariah, muncul horizon baru untuk merekonstruksi etos
entreprenership tersebut.
Dalam perspektif antropologis dan historis, satu satunya kader paling
potensial untuk tampil sebagai pengusaha adalah kelompok santri. Mereka
adalah para pengusaha yang gigih dan puritan secara etik, hemat dan
sederhana, tetapi memiliki etos entrepreneurship yang sangat tinggi.
Nama-nama pengusaha muslim yang berhasil pada zaman Hindia Belanda, di
antaranya Abdul Ghany Aziz, Agus Dasaad, Djohan Soetan, Perpatih, Jhohan
Soetan Soelaiman, Haji Samanhudi, Haji Syamsuddin, Niti Semitro dan
Rahman Tamin. Daftar tersebut menjadi lebih panjang ketika dilaksanakan
apa yang dikenal dengan sebutan Program Benteng antara tahun 1949-1959.
Oleh karena tingginya etos entrepreneurship umat Islam Indonesia masa
lampau, maka hampir semua peneliti mengakui bahwa santri memiliki jiwa
entrepreneurship yang tinggi, melebihi kelompok manapun, termasuk orang
Tionghoa.
Dalam konteks sejarah dunia pun, etos bisnis umat Islam memang
mengungguli etos bisnis bangsa manapun di dunia ini, sehingga pedagang
Arab menguasai bisnis di banyak negara di dunia ini. Peter L. Bernstein
dalam buku The Power of Gold , John Wiley and Sons, 2000, p, 66-67,
menjelaskan secara eksplisit tentang kehebatan para pedagang muslim.
The Arabs had no difficulty accumulating a massif golden
treasure.Their ceativity at the task was impressive… (they) outsmarted
their competitors at trade. The Arabs soon succeeded in eating deeply
in to the hearth of Byzantine economic power by setting themselves
up as traders of extraordinary acumen and persistence. In time, They
dominated the major commercial contract that and served Byzantine
so well for so long. Throghout all of the Byzantine sphere of influence,
even as the built new commercial relationships all along the shouthern
Mediteranean. The Arab ships plied the sea down the east coast of
Afrika and across the oceans to India, and China in search of profit.
They even reveled northward, through the river highways Of Russia, to
the Scandanavian countries, trading merchandise acquired from across
the seas for furs, amber, honey and slaves
Jika dibandingkan etos bisnis orang Tionghoa dengan etos bisnis umat Islam
masa lampau, ternyata naluri, budaya dan etos bisnis umat Islam lebih tinggi
dari bangsa manapun di dunia ini. Namun dalam sejarahnya etos
entrepreneurship tersebut mengalami penurunan oleh berbagai faktor, ada
faktor internal dan ada pula faktor eksternal sebagaimana yang akan
dijelaskan nanti.
Melalui Indonesia Syari’ah Expo pertama yang digelar di era kebangkitan
ekonomi syariah ini, etos entrepreneurship umat Islam hendaknya dapat
bangkit kembali yang selama ini meredup dalam perjalanan sejarahnya.
DIPOSTING OLEH Agustianto | April 4, 2008