Anda di halaman 1dari 178

SOLUSI SISTEM PENGGERAK LISTRIK BELT FEEDER

DENGAN MENGGUNAKAN MOTOR INDUKSI


DI PLTU SURALAYA

TUGAS AKHIR

Disusun Oleh :

IMAM RUSTONO
NIM 2003 – 11 – 036

TEKNIK ELEKTRO

STT - PLN

SEKOLAH TINGGI TEKNIK – PLN


JAKARTA
ii

2008
ii

LEMBAR PENGESAHAN

Tugas akhir ini berjudul

SOLUSI SISTEM PENGGERAK LISTRIK BELT FEEDER


DENGAN MENGGUNAKAN MOTOR INDUKSI
DI PLTU SURALAYA

Disusun Oleh :

IMAM RUSTONO
NIM. 2003 – 11 – 036

Diajukan untuk memenuhi persyaratan pada kurikulum


pendidikan Sarjana Strata Satu (S1) pada

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN

Jakarta, 22 Januari 2008

Mengetahui, Disetujui,

Ir. Sampurno SP, MT. Ir. Masgunarto Budiman, Msc.


Ketua Jurusan Teknik Elektro Dosen Pembimbing

ii
iii

LEMBAR KEASLIAN TUGAS AKHIR

Dengan ini saya menyatakan bahwa Tugas Akhir (Skripsi) ini merupakan karya

tulis saya sendiri dan bukan merupakan tiruan, salinan atau duplikat dari Tugas

Akhir yang telah dipergunakan unutk mendapatkan gelar Kesarjanaan baik di

lingkungan STT-PLN maupun di Perguruan Tinggi lain, serta belum pernah

dipublikasikan.

Pernyataan ini dibuat dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab serta

bersedia memikul segala resikonya jika ternyata pernyataan diatas tidak benar.

Jakarta, 20 Februari 2008

IMAM RUSTONO

2003 – 11 - 036

iii
iv

UCAPAN TERIMA KASIH

Dengan ini saya menyampaikan banyak terima kasih kepada :

Bapak Ir. Masgunarto Budiman, Msc.

Selaku dosen pembimbing yang dengan kesabarannya telah memberikan

petunjuk, saran-saran serta bimbingannya sehingga Tugas Akhir ini dapat

diselesaikan tepat pada waktunya.

Jakarta, 20 Februari 2008

IMAM RUSTONO

2003 – 11 - 036

iv
v

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN...................................................................................... ii

LEMBAR KEASLIAN TUGAS AKHIR.................................................................... iii

UCAPAN TERIMA KASIH...................................................................................... iv

DAFTAR ISI............................................................................................................ v

DAFTAR GAMBAR................................................................................................ xi

DAFTAR TABEL....................................................................................................xiv

ABSTRAK.............................................................................................................. xv

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang...................................................................................

1.2 Tujuan Penulisan............................................................................... 2

1.3 Batasan Masalah............................................................................... 3

1.4 Metode Penulisan.............................................................................. 3

1.5 Sistematika Penulisan....................................................................... 4

BAB II PERMASALAHAN BELT FEEDER DAN SOLUSI SISTEM

PENGGERAKNYA PADA PLTU SURALAYA

2.1 PLTU

Suralaya.................................................................................. 5

2.2 Coal

Handling.................................................................................... 6

2.2.1 Bagian-bagian Conveyer system............................................ 8

v
vi

2.3 Belt Feeder dan masalahnya

...........................................................13

2.3.1 Motor penggerak belt feeder.......................................................14

2.3.2 Belt Feeder dengan pengasutan langsung.................................15

2.3.3 Rangkaian daya motor penggerak belt feeder............................15

2.3.4 Kontaktor magnetik.....................................................................15

2.3.5 Unjuk kerja sistem pengasutan langsung

...................................16

2.3.6 Masalah sistem belt feeder.........................................................17

2.4 Solusi permasalahan dengan mengganti sistem penggerak listrik...19

2.4.1 Sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel ...................19

2.4.1.1 Kelebihan pengaturan kecepatan dengan frekuensi

Variabel...............................................................................19

2.4.1.2 Pengatur kecepatan dengan frekuensi variabel..................20

2.4.1.2.1 Rectifier.......................................................................20

2.4.1.2.2 Inverter........................................................................22

2.4.1.3 Rangkaian daya dengan pengaturan frekuensi..................25

2.4.2 Alternatif solusi lain yang ditawarkan..........................................26

2.4.2.1 Sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

pada motor induksi 54 kW...................................................27

2.4.2.2 Sistem penggerak listrik dengan perubahan belitan Y-∆....27

2.4.2.3 Sistem penggerak listrik dengan autotrasformator..............28

2.4.2.4 Sistem penggerak listrik dengan tahanan variabel

pada belitan stator...............................................................29

vi
vii

2.4.2.5 Sistem penggerak listrik dengan tahanan variabel

pada rotor............................................................................29

2.4.3 Analisa.........................................................................................3

BAB III PERTIMBANGAN PENGGUNAAN MOTOR INDUKSI UNTUK BELT

FEEDER

3.1 Perbandingan motor DC dengan motor AC......................................32

3.1.1 Motor

DC.....................................................................................32

3.1.1.1 Motor penguatan

terpisah...................................................33

3.1.1.2 Motor

paralel.......................................................................34

3.1.1.3 Motor

Seri............................................................................34

3.1.1.4 Motor

kompon.....................................................................35

3.1.2 Motor AC.....................................................................................36

3.1.1.1 Motor

Induksi.......................................................................37

3.1.1.2 Motor

sinkron......................................................................37

3.2 Pemilihan sistem yang tepat untuk belt feeder.................................38

3.2.1 Sistem pengaturan kecepatan dengan merubah frekuensi

vii
viii

jala-jala........................................................................................38

3.2.2 Sistem dengan pengaturan kecepatan berdasarkan

perubahan tegangan jala-jala......................................................39

3.2.3 Sistem dengan pengaturan kecepatan menggunakan

rheostat.......................................................................................39

3.3 Motor Induksi....................................................................................40

3.3.1 Rotor

sangkar..............................................................................40

3.3.2 Rotor

belitan................................................................................41

3.3.3 Konstruksi Motor

Induksi.............................................................42

3.3.4 Cara Kerja Motor

Induksi.............................................................43

3.3.5 Kecepatan

sinkron.......................................................................44

3.3.6 Slip dan pengaruhnya pada frekuensi dan tegangan

rotor.........44

3.3.6.1 Pengaruh slip terhadap frekuensi rotor

..............................45

3.3.6.2 Pengaruh slip terhadap tegangan rotor

..............................46

3.3.7 Rangkaian Ekivalen Motor

Induksi..............................................47

viii
ix

3.3.8 Neraca daya, effisiensi dan faktor

daya......................................53

3.3.8.1 Neraca

daya........................................................................53

3.3.8.2 Effisiensi..........................................................................

....54

3.3.8.3 Faktor

daya.........................................................................54

3.3.9 Torsi motor..................................................................................54

3.3.10 Torsi maksimum dan daya mekanis

maksimum.......................56

3.3.10.1 Torsi

maksimum..................................................................56

3.3.10.2 Daya mekanis

maksimum...................................................57

3.3.11 Karakteristik Mekanis Motor induksi

.........................................59

3.4 Unjuk kerja motor induksi.................................................................63

3.5 Pertimbangan penggunaan motor induksi untuk belt feeder............64

BAB IV SOLUSI SISTEM PENGGERAK LISTRIK UNTUK BELT FEEDER

DAN INSTALASINYA

4.1 Studi pemilihan daya dan tipe motor induksi untuk belt feeder........65

4.1.1 Kondisi kerja belt feeder..............................................................65

ix
x

4.1.1.1 Kondisi kerja

kontinu...........................................................65

4.1.1.2 Kondisi kerja

singkat...........................................................66

4.1.1.3 Kondisi kerja

intermiten.......................................................67

4.1.1.4 Metode perhitungan daya

motor.........................................67

4.1.1.5 Kondisi kerja motor induksi belt

feeder...............................71

4.1.2 Pemilihan daya motor induksi untuk belt feeder.........................72

4.1.3 Pemilihan tipe proteksi motor induksi terhadap lingkungan........72

4.1.3.1 Kelas isolasi........................................................................72

4.1.3.2 Indek proteksi......................................................................73

4.2 Perbandingan

System......................................................................75

4.2.1 Sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

...................77

4.2.1.1 Karakteristik Mekanis Motor Induksi 75

kW........................77

4.2.1.2 Karakteristik Mekanis Pembebanan Motor

Induksi.................................................................................80

4.2.1.3 Konsumsi

daya....................................................................84

x
xi

4.2.1.4 Gambar rangkaian

daya......................................................87

4.2.2 Solusi

alternatif............................................................................88

4.2.2.1 Sistem penggerak listrik dengan perubahan

ferkuensi variabel motor 54 kW...........................................88

4.2.2.1.1 Karakteristik Mekanis Motor Induksi 54

kW...................88

4.2.2.1.2 Karakteristik Mekanis Pembebanan Motor

Induksi........90

4.2.2.1.3 Konsumsi

daya..............................................................92

4.2.2.2 Sistem penggerak listrik dengan pengaturan

autotransformator pada motor induksi 54 kW.....................95

4.2.2.2.1 Karakteristik Mekanis Motor Induksi 54

kW...................95

4.2.2.2.2 Karakteristik Mekanis Pembebanan Motor

Induksi........95

4.2.2.2.3 Gambar rangkaian

daya..............................................100

4.2.2.3 Penggunaan motor induksi 54 kW dengan prinsip Y↔∆..101

4.2.2.3.1 Karakteristik Mekanis

Pembebanan............................102

xi
xii

4.2.2.3.2 Pemakaian

daya..........................................................105

4.2.2.3.3 Gambar rangkaian

daya..............................................107

4.2.2.4 Sistem penggerak listrik dengan tahanan stator ..............107

4.2.2.4.1 Karakteristik Mekanis

Pembebanan............................109

4.2.2.4.2 Pemakaian

daya..........................................................114

4.2.2.4.3 Gambar rangkaian

daya..............................................115

4.2.2.5 Penggunaan motor induksi rotor belitan dengan

pengaturan tahanan..........................................................116

4.2.1.4.1. Karakteristik Mekanis Motor

Induksi............................116

4.2.1.4.2. Karakteristik Mekanis Pembebanan Motor

Induksi......119

4.2.1.4.3 Pemakaian

daya..........................................................123

4.2.1.4.4 Gambar rangkaian

daya..............................................126

BAB V

KESIMPULAN...........................................................................................131

xii
xiii

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................132

LAMPIRAN...........................................................................................................133

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Layout PLTU Suralaya.......................................................................6

Gambar 2.2 Coal handling sistem..........................................................................8

Gambar 2.3 Belt Conveyor System........................................................................9

Gambar 2.4 Belt Feeder.......................................................................................14

Gambar 2.5 Rangkaian daya motor induksi.........................................................15

Gambar 2.6 Penyearah 3 phasa gelombang penuh.............................................21

Gambar 2.7 Output penyearah 3 phasa gelombang penuh.................................21

Gambar 2.8 Filter penyearah 3 phasa gelombang penuh....................................22

Gambar 2.9 Susunan Inverter 3 phasa................................................................23

Gambar 2.10 Bentuk gelombang yang dibangkitkan oleh inverter 3 phasa,

penghantaran 1800...........................................................................24

xiii
xiv

Gambar 2.11 Rangkaian daya motor induksi dengan AC motor drive...................25

Gambar 2.12 Rangkaian daya hubungan segitiga-bintang dengan menggunakan

saklar TPDT......................................................................................27

Gambar 2.13 Rangkaian daya hubungan segitiga-bintang dengan menggunakan

kontaktor...........................................................................................28

Gambar 2.14 Rangkaian daya dengan menggunakan autotransformator.............28

Gambar 2.15 Rangkaian daya dengan menggunakan tahanan pada belittan

stator.................................................................................................29

Gambar 2.16 Pengaturan kecepatan dengan menggunakan tahanan yang diseri

dengan tahanan rotor.......................................................................30

Gambar 3.1 Rangkaian motor penguatan terpisah................................................34

Gambar 3.2 Rangkaian motor penguatan paralel..................................................35

Gambar 3.3 Rangkaian motor penguatan seri.......................................................36

Gambar 3.4 Rangkaian motor kompon panjang...................................................37

Gambar 3.5 Rangkaian motor kompon pendek....................................................37

Gambar 3.6 Pengaturan kecepatan dengan merubah frekuensi dan tegangan

jala-jala.............................................................................................39

Gambar 3.7 Pengaturan kecepatan dengan tegangan jala-jala.............................40

Gambar 3.8 Pengaturan kecepatan dengan tahanan rotor....................................41

Gambar 3.9 Rotor sangkar.....................................................................................42

Gambar 3.10 Rangkaian rotor sangkar..................................................................42

Gambar 3.11 Rotor belitan.....................................................................................43

Gambar 3.12 Rangkaian rotor belitan....................................................................43

Gambar 3.13 Kontruksi motor induksi....................................................................44

xiv
xv

Gambar 3.14 Rangkaian ekivalen motor induksi...................................................38

Gambar 3.15 Rangkaian ekivalen rotor.................................................................50

Gambar 3.16 Rangkaian ekivalen motor induksi...................................................51

Gambar 3.17 Modifikasi rangkaian ekivalen motor induksi....................................52

Gambar 3.18 Pendekatan rangkaian ekivalen motor induksi.................................52

Gambar 3.19 Diagram vektor dari rangkaian ekivalen motor induksi

Gambar 3.20 Karakteristik motor induksi hubungan Torsi dengan Slip.................63

Gambar 3.21 Unjuk kerja motor induksi.................................................................63

Gambar 4.1 Kondisi kerja kontinu .......................................................................66

Gambar 4.2 Kondisi kerja singkat.........................................................................66

Gambar 4.3 Kondisi kerja intermiten....................................................................67

Gambar 4.4 Kondisi kerja motor induksi pada beban yang berubah-ubah

secara...............................................................................................68

Gambar 4.5 Grafik kondisi kerja motor induksi......................................................71

Gambar 4.6 Karakteristik mekanis beban..............................................................77

Gambar 4.7 Karakteristik mekanis motor induksi 75 kW.......................................79

Gambar 4.8 Karakteristik mekanis pembebanan motor induksi 75 kW.................80

Gambar 4.9 Karakteristik mekanis motor 75 kW pada beberapa kondisi..............83

Gambar 4.10 Rangkaian daya dengan AC motor drive pengaturan frekuensi......87

Gambar 4.11 Karakteristik mekanis asli motor induksi 54 kW...............................90

Gambar 4.12 Karakteristik mekanis motor 54 kW pada beberapa kondisi

pengaturan.......................................................................................91

Gambar 4.13 Karakteristik mekanis pembebanan motor induksi 54 kW...............95

xv
xvi

Gambar 4.14 Karakteristik pada saat torsi maksimum 400 Nm.............................98

Gambar 4.15 Rangkaian daya dengan autotransformer......................................100

Gambar 4.16 Karakteristik motor induksi hubungan segitiga...............................102

Gambar 4.17 Karakteristik mekanis pembebanan hubungan segitiga-bintang....103

Gambar 4.18 Rangkaian daya dan pengendali motor induksi pengaturan Y↔∆.107

Gambar 4.19 Karakteristik pada saat torsi maksimum 400 Nm...........................110

Gambar 4.20 Karakteristik motor induksi torsi maksimum 600 Nm.....................112

Gambar 4.21 Rangkaian daya motor rotor sangkar dengan pengaturan

rheostat...........................................................................................115

Gambar 4.22 Karakteristik mekanis motor belitan...............................................118

Gambar 4.23 Karakteristik mekanis motor rotor belitan pada lima tahap............119

Gambar 4.24 Rangkaian daya dan pengendali motor induksi rotor belitan.........126

DAFTAR TABEL

Table 2.1 Kerja thyristor.........................................................................................25

Tabel 2.2 Klasifikasi sistem penggerak listrik.........................................................31

Tabel 4.1 Waktu kondisi kerja motor induksi..........................................................71

Tabel 4.2 Indek proteksi menurut PUIL tahun 2000..............................................74

Tabel 4.3 Kemampuan motor induksi 75 kW pada beberapa kondisi....................83

Tabel 4.4 Kemampuan motor induksi 54 kW pada beberapa kondisi....................91

Tabel 4.5 Klasifikasi kemampuan sistem penggerak listrik belt feeder................127

xvi
xvii

Abstrak

Belt Feeder sebagai penyuplai batubara dari hopper ke Belt Conveyor di

PLTU Suralaya tidak beroperasi secara kontinu yaitu tergantung dari kedatangan

kapal pengangkut batubara, namun sekali beroperasi Belt Feeder ini dioperasikan

secara terus-menerus dengan kecepatan konstan, untuk mempercepat proses

pembongkaran batubara. Belakangan ini sering terjadi gangguan mekanis pada

Belt Conveyor yang diakibatkan oleh curahan batubara yang mengenai idler.

Gangguan tersebut adalah berupa overload dan belt menyimpang dari jalurnya

sehingga mengganggu proses pembongkaran karena motor induksi penggerak

Belt Conveyor trip. Permasalahan tersebut dapat diatasi dengan menurunkan

kecepatan Belt Feeder minimum sebesar 86% pada saat terjadi ganguan untuk

xvii
xviii

mengembalikan belt keposisi semula, itu artinya diperlukan suatu pengaturan

kecepatan pada Belt Feeder tersebut. Solusi yang telah diterapkan pada Belt

Feeder dianggap terlalu berlebihan karena menggunakan motor induksi baru yang

dayanya jauh lebih besar (yaitu sebesar 75 kW) dari kapasitas maksimum Belt

Feeder (sebesar 53 kW) sehingga investasinya besar, padahal dalam

kenyataannya beban yang diberikan terhadap Belt Feeder tersebut hanya sebesar

75% dari kapasitas maksimumnya. Pada tugas akhir ini membahas tentang solusi

sistem penggerak listrik Belt Feeder dan beberapa solusi alternatif lainnya yang

memiliki tingkat ekonomis yang berbeda-beda. Dengan solusi sistem penggerak

listrik tersebut diharapkan mampu mengatasi permasalahan tanpa mengeluarkan

biaya yang mahal dan beroperasi secara optimal.

xviii
1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Agar proses pembangkitan energi listrik pada PLTU batubara berjalan

secara optimal maka peralatan pendukung yang menunjang proses tersebut harus

baik, salah satunya adalah penanganan batubara mulai dari pembongkaran

sampai ke bunker ataupun ke stock area yang kemudian diteruskan ke dapur

pembakaran melalui serangkaian sistem alat pengangkut.

Belt Feeder adalah bagian dari sistem tersebut, sejak beroprasinya PLTU

Suralaya pada tahun 1984 Belt feeder ini beroperasi pada kecepatan konstan

dengan kapasitas maksimum 2000 ton/jam, namun belakangan ini diperlukan

suatu pengaturan kecepatan karena adanya gangguan mekanis pada Belt

Conveyor, gangguan tersebut diantaranya adalah overload yang disebabkan oleh

kelebihan muatan pada beltnya, overload tersebut terjadi pada saat idler pada

Belt Conveyor putarannya melambat karena terkena curahan batubara. Dengan

melambatnya putaran Belt Conveyor, pasokan batubara akan terus bertambah

karena curahan dari Belt Feeder konstan sebesar 0.56 ton/detik pada putaran

1420 rpm. Jika dibiarkan pasokan batubara akan terus bertambah dan putaran

belt akan menyimpang dari jalurnya, apabila penyimpangan tersebut melewati

batas yang ditentukan, motor listrik penggerak Belt Conveyor akan berhenti

bekerja (trip).

Permasalahan tersebut bisa diatasi dengan mengurangi pasokan

batubara dari belt feeder yaitu dengan menurunkan putarannya, karena dengan

1
2

mengurangi pasokan dari Belt Feeder pada saat putaran Belt Conveyor melambat,

pasokan yang diterima oleh Belt Conveyor akan berkurang sehingga beban yang

ditanggung oleh motor penggerak Belt Conveyor ikut berkurang. Sehingga dengan

waktu tertentu yang tadinya belt sedikit menyimpang dari jalurnya akan kembali

ke posisi semula, mengingat pada Belt Conveyor dipasang saklar indikator batas

aman jalur belt.

Dengan adanya perubahan pada sistem penggerak listrik belt feeder

tersebut, apabila indikator batas aman bekerja maka putaran Belt Feeder

dikurangi sampai indikator tersebut berhenti. Untuk itu diperlukan suatu sistem

yang tepat untuk mengatasi permasalahan tersebut.

Pada tugas akhir ini membahas tentang solusi sistem penggerak listrik

Belt Feeder dan beberapa solusi alternatif lainnya yang memiliki tingkat ekonomis

yang berbeda-beda. Dengan berbagai solusi sistem penggerak listrik tersebut

diharapkan mampu mengatasi permasalahan tanpa mengeluarkan biaya yang

mahal.

1.2 TUJUAN PENULISAN

Pada dasarnya tujuan tugas akhir ini dibuat untuk persyaratan

menyelesaikan pendidikan srata satu ( S1 ).

Adapun tujuan dipilihnya judul “Solusi Sistem Penggerak Listrik Belt

Feeder Dengan Menggunakan Motor Induksi Di PLTU Suralaya” adalah untuk

membahas beberapa sistem penggerak listrik Belt Feeder yang diharapkan

mampu mengatasi permasalahan mekanis yang timbul pada Belt Conveyor dan

didapatkan solusi yang tepat untuk mengatasi permasalahan tersebut.

2
3

1.3 BATASAN MASALAH

Dalam penulisan tugas akhir ini saya membatasi ruang lingkup penulisan

dan penelitian yaitu tentang hal-hal yang berhubungan dengan sistem penggerak

listrik belt feeder yang menggunakan motor induksi sebagai penggerak utamanya

yang berada di PLTU Suralaya.

1.4 METODE PENULISAN

Untuk memperoleh data informasi secara lengkap, tepat dan jelas,

maka penulis menerapkan beberapa metode pengumpulan data sehingga

diharapkan agar kebenaran data yang dikumpulkan terjamin. Adapun metode-

metode tersebut ialah:

a. Metode Observasi.

Metode observasi adalah suatu cara mengumpulkan data dengan

cara mengadakan pengamatan secara langsung terhadap objek kegiatan

yang ada hubungannya dengan penelitian.

b. Metode wawancara

Metode wawancara adalah suatu cara mengumpulkan data dengan

tanya jawab sambil bertatap muka antara si penanya dengan

pewawancara.

c. Metode Dokumentasi

Metode dokumentasi adalah suatu cara pengumpulan data dengan

cara mempelajari, memahami, data bersumber dari catatan atau dokumen

yang tersedia.

3
4

1.5 SISTEMATIKA PENULISAN

Untuk mempermudah dalam memahami isi tugas akhir ini, penulis

menggunakan sistematika sebagai berikut:

BAB I : PENDAHULUAN

Bab ini berisi tentang latar belakang, tujuan penulisan, batasan masalah,

metode penulisan dan sistematika penulisan.

BAB II : PERMASALAHAN BELT FEEDER DAN SOLUSI SISTEM

PENGGERAKNYA PADA PLTU SURALAYA

Bab ini berisi tentang permasalahan yang timbul dan solusi yang

ditawarkan untuk mengatasi permasalahan yang timbul pada Belt

Conveyor

BAB III : PERTIMBANGAN PENGGUNAAN MOTOR INDUKSI UNTUK

BELT FEEDER

Bab ini berisi tentang pemilihan sistem dan jenis penggerak motor induksi

yang digunakan serta teori tentang motor induksi.

BAB IV : SOLUSI SISTEM PENGGERAK LISTRIK DAN

INSTALASINYA

Bab ini berisi tentang perbandingan sistem penggerak listrik untuk Belt

Feeder dan solusi alternatif lain yang ditawarkan serta studi pemilihan

motor induksi untuk penggerak listrik Belt Feeder di PLTU Suralaya.

BAB V : KESIMPULAN

Bab ini berisi tentang kesimpulan.

4
5

BAB II

PERMASALAHAN BELT FEEDER DAN SOLUSI SISTEM

PENGGERAKNYA PADA PLTU SURALAYA

2.5 PLTU Suralaya

Dalam rangka memenuhi peningkatan kebutuhan akan tenaga listrik

khususnya di Pulau Jawa sesuai dengan kebijaksanaan pemerintah serta untuk

meningkatkan pemanfaatan sumber energi primer dan diversifikasi sumber energi

primer untuk pembangkit tenaga listrik, maka PLTU Suralaya dibangun dengan

menggunakan batubara sebagai bahan bakar utama.

Beroperasinya PLTU Suralaya diharapkan akan menambah kapasitas

dan keandalan tenaga listrik di sistem Jawa-Bali-Madura yang terhubung dalam

sistem interkoneksi, dan juga untuk mensukseskan program pemerintah dalam

rangka untuk penganekaragaman sumber energi primer untuk pembangkit tenaga

listrik sehingga lebih menghemat BBM, juga meningkatkan kemampuan bangsa

Indonesia dalam menyerap teknologi maju, penyediaan lapangan kerja,

peningkatan taraf hidup masyarakat, dan pengembangan wilayah sekitarnya

sekaligus meningkatkan produksi dalam negeri.

Proses pembangkitan energi listrik pada PLTU Suralaya tidak lepas dari

peranan suatu sistem penyaluran bahan bakar batubara (Coal Handling System)

yang didalamnya terdapat suatu rangkaian proses penyaluran yang melalui

beberapa peralatan.

5
6

Gambar 2.1 layout PLTU Suralaya

2.6 Coal Handling

Berdasarkan pada uraian sebelumnya telah dijelaskan bahwa PLTU

Suralaya merupakan Pembangkit Listrik dengan menggunakan bahan bakar

batubara. Batubara sebagai bahan bakar utama yang dipakai di unit

pembangkitan memerlukan penangan yang baik. Sistem penanganan batubara ini

disebut Coal Handling System dan tujuan akhir dari sistem ini adalah tercapainya

pengisian bunker secara optimal dan kontinu.

Coal Handling System meliputi sistem transportasi batubara dari dermaga

menuju ke stok area atau bunker. Coal Handling System di Suralaya

menggunakan dua Conveyor system yang pertama adalah Belt Conveyor System

dan Scraper Conveyo System. Pembongkaran batubara dari kapal dilakukan

6
7

dengan dua cara tergantung dari sistem transportasi batubara yang datang ke

PLTU Suralaya.

Untuk pembongkaran batubara terbagi menjadi tiga tempat antara lain:

1. SPJ (Semi Permanen Jetty)

Untuk batubara yang datang ke PLTU Suralaya dengan

menggunakan tongkang, pembongkaran dilakukan dengan alat bantu

berupa unloader dan truk untuk diangkut ke stock area.

2. Dermaga I

Pembongkaran batubara di dermaga 1 hanya untuk kapal

pengangkut batubara yang dilengkapi dengan Belt Conveyor. Batubara dari

kapal ini ditransportasikan langsung menuju hopper A yang selanjutnya

dikirim ke stok area atau bunker dengan menggunakan Belt Conveyor.

3. Dermaga II

Untuk batubara yang datang ke PLTU Suralaya dengan kapal yang

tidak dilengkapi sistem pembongkaran conveyor dilakukan di dermaga ini

dengan menggunakan ship unloader, pada dermaga ini juga dilengkapi

dengan fasilitas pembongkaran batubara untuk kapal yang dilengkapi

dengan conveyor. Selanjutnya batubara dimasukan ke loading hopper dan

dikirim ke stok area atau dipakai ke bunker dengan menggunakan belt

conveyor.

Penyaluran batubara yang dilakukan pada Coal Handling System

semuanya menggunakan Belt Conveyor sebagai sarana transpotasi, mulai dari

Ship Unloader sampai coal bunker.

7
8

LOKASI S/U . 0 1 /0 2
PENELITIAN M /H . & C OAL HANDLING SYSTEM
COAL
B F .32 /33
C oal Ship

BC 32
SURALAYA POWER
POWE R PLANT
JH. “H”
BC 33 UNITS 1 ~ 7
B S.3 4 /3 5
BC

ST / RE 2
35.

C oal Ship
BC

R H .” A” & B S.0 2
.3

Be BC. 02
4

B F .03 /04
W lt JH . “G ”
ei g
he & 40
r
H G 3 6 /3 7 , BC. Telescopic
BC Chute
. 03
H G 4 0 /0 2
Coal stock area
BC J H .” B ” B S.3 6 /3 7
.0

1
4 &

RE
C S. &

/
ST
M S.0 3 /0 4 R H . “D ”
&
BC. 0 B F.09/1 0
5

BC . 3 6 /3 7 BC. 0
C HCR BC. 10
Telescopic
BC. 09
6
Chute .0
1
7
JH. “J” .0 BC
BC. 1 BC
& 5 A JH. ”C” 8
H G . A/B BC. .0
BS. 1 16 A
& BC
7A M C C,
BC. BC. 15 B F .11 /12 , BC. 11 JH . “E”
1 7A
M S.0 9 /1 0 BC. 12 &
BS.1 8 /1 9 JH.”F” B C . 1 6
C o al
Sam pl in g
C OALA NAL IS Y S BC .1 8/1 9
BC. 17

B e lt
Plant D istribute H opper & W e ighe r
BF 501A/B, BF 601A /B, BF 701A /B
BC. 13

BC. 14

BC. 702A
BC. 702B BC. 26 H o ppe r “ K” & B C. 2 0
H o ppe r “ M ” B F .20 /21 , H o ppe r “ L ”
B C . 2 7 B F 26 /27 ,M S.1 3 /14B C. 2 1
BC. 703A BC . 6 0 2 A BC. 502A SC.3 0 SC . 2 8 SC . 2 4 SC . 2 2
BC. 703B BC . 6 0 2 B BC. 502B SC. 3 1 SC . 2 9 SC . 2 5 SC . 2 3

Unit 7 Unit 6 Unit 5 Unit 4 Unit 3 Unit 2 Unit 1


COAL B UNKER C OAL B UNKER

Gambar 2.2 coal handling sistem

2.6.1 Bagian-bagian Conveyor system

• Belt Conveyor

Belt Conveyor System adalah mesin yang dipergunakan untuk

mentransportasikan batubara dari hopper menuju bunker. PLTU Suralaya

mempunyai Belt Conveyor System dengan line ganda, yang setiap line

mempunyai kapasitas berbeda-beda sesuai dengan kebutuhannya. Contohnya BC

8
9

32 dan 33 mempunyai kapasitas 2000 ton/jam, BC 34 dan 35 3500 ton/jam.

Berikut adalah contoh dari Belt Conveyor System.

Gambar 2.3 Belt Conveyor System

Prinsip kerja Belt Conveyor :

Gerakan pada belt pengangkut batubara pada awal mulanya berasal dari motor

induksi yang berfungsi untuk merubah energi listrik menjadi energi mekanik yang

berupa putaran poros rotor motor induksi sebesar 1486 rpm. Energi mekanik

yang berupa putaran tersebut diteruskan oleh Fluid Coupling ke Gear Box dengan

menggunakan fluida minyak.

Putaran Fluid Coupling tersebut masih teramat tinggi untuk

menggerakkan Belt Conveyor yang berkisar 1440 rpm, maka diperlambat oleh

Reducer / Gear Box menjadi lebih rendah yaitu berkisar 112,4 rpm dengan tujuan

agar bisa digunakan untuk memutar Drive Pulley melalui kopling tetap yaitu N-

Eupex Coupling.

Drive Pulley atau Head Pulley sendiri mempunyai fungsi memutar Belt

Conveyor, sehingga dengan putaran Drive Pulley 112,4 rpm menjadikan Belt

Conveyor berjalan dengan kecepatan sekitar 3,3 m/s. Belt Conveyor yang

9
10

mempunyai lebar 1800 mm dan berjalan dengan kecepatan 3,3 m/s digunakan

untuk mengangkut batubara dari sisi Tail Pulley ke sisi Head Pulley untuk

dilanjutkan ke tempat yang lain.

Begitulah seterusnya Belt Conveyor System bekerja dengan bantuan

peralatan pendukung lainnya untuk menjaga kelancaran dan keandalan

operasinya.

• Belt Weigher

Belt Weigher adalah alat yang digunakan untuk mengukur berat/jumlah

dari batubara yang diterima oleh conveyor setelah batubara dibersihkan dari

kandungan logam asing dengan menggunakan Magnetik Sparator (MS). Selain

itu, tujuan penggunaan Belt Weigher juga dugunakan untuk mengetahui jumlah

batubara yang diterima oleh Coal Jetty dan dapat juga digunakan untuk

mengetahui jumlah batubara yang dipakai sebelum masuk ke hopper K di unit 1-4.

• Magnetic Separator

Batubara yang masuk kedalam hopper dari hasil pembongkaran kapal

tidak sepenuhnya batubara murni melainkan terdapat juga material-material yang

lain seperti logam yang terbawa dari hasil penggalian tambang batubara. Untuk

mengatasi hal tersebut maka dipasanglah Magnetic Separator yang mana alat

tersebut berfungsi untuk mengambil material logam yang tercampur dengan

batubara.

Prinsip dasar dari Magnetik Sparator adalah suatu elektro magnet yang

ditimbulkan oleh kumparan sehingga akan menimbulkan medan magnet yang

mampu menarik material bersifat logam.

10
11

• Scraper Conveyor

Scraper Conveyor (SC) terletak diatas bunker, yang berfungsi untuk

mendorong atau menyalurkan batubara dari unit distribusi hopper masuk ke

bunker. Untuk unit 1-4 mempunyai lima buah bunker setiap unitnya. Jadi jumlah

bunker yang ada di unit ini berjumlah 20 buah, sedangkan jumlah Scraper

conveyor sebanyak 8 unit dimana setiap unitnya mempunyai dua buah Scraper

conveyor.

Scraper conveyor mampu membawa batubara pada kapasitas maksimum

dengan kecepatan tertinggi 30 m/menit. Scraper conveyor digerakan oleh motor

Head Shaft melalui suatu penghubung berupa rantai penggerak yang diaktifkan

oleh Hight dan Low control level pada bunker.

Bagian-bagian dari Scraper conveyor adalah sebagai berikut :

a. Conveying Chain (rantai conveyor)

Conveying Chain disebut juga T plate, yang berfungsi untuk mendorong

batubara masuk ke bunker. T plate terbagi menjadi dua jenis. yaitu T

plate bersayap dan jenis T plate tak bersayap.

b. Conveyor Casing

Conveying Casing adalah tempat penampungan batubara untuk didorong

oleh rantai Conveyor. masuk kedalam bunker. Rantai conveyor bergerak

ke rantai conveyor casing pada alur (wearing Strip) yang ada disepanjang

conveyor casing.

• Silogate

11
12

Silogate atau out leet slide adalah pintu pada out leet chute scraper

conveyor yang berfungsi untuk mengatur batubara masuk ke bunker agar sesuai.

Silogate dapat dioperasikan secara otomatis berdasarkan level control didalam

bunker dan dapat dioperasikan secara manual dari control tower sesuai

kebutuhan.

• Bunker

Bunker adalah tempat penampung batubara sebelum masuk kedalam

pulverizer (mill) untuk dihaluskan. Setiap unit pembangkitan mempunyai lima buah

bunker dengan kapasitas masing-masing unit 500 ton. Dalam setiap bunker

memiliki level control yang dapat menetukan ketinggian atau level batubara yang

dapat dilihat dari control room atau control tower. Besarnya level batubara dalam

bunker dinyatakan dalam persen (%).

• Stacker & Reclaimer (ST & RE)

Stacker & Reclaimer adalah mesin yang dapat digunakan untuk

pembongkaran (stacker) atau pengisian ulang (reclaimer). ST & RE terletak di BC

01 dan BC 02 yang dapat bergerak sepanjang rel untuk melakukan pengisian dan

pembongkaran. Untuk pengoprasian ST dan RE dapat dilakukan secara manual.

ST dan RE bergerak secara vertikal (Luffing) dan bergerak secara horizontal

(Slewing).

• Isolating Shuttle (IS)

Perpindahan batubara dari satu belt conveyor ke belt conveyor lainnya

dilakukan melalui suatu Chute (Feed Chute). Didalam chute terdapat suatu

peralatan yang disebut “ Isolating Shuttle” yang akan menyerahkan aliran

12
13

batubara sesuai yang kehendaki. Isolating shuttle digerakan dengan actuator

listrik yang bergerak diluar shute.

• Telescopik Chute

Adalah alat yang berfungsi untuk mencegah terjadinya debu batu bara

Suwf Stocking (pembongkaran) ke stock area.

• Belt feeder

2.7 Belt Feeder dan masalahnya

Belt feeder adalah salah satu alat untuk menunjang kesiapan kontinuitas

suplai batubara ke unit pembangkit. Dalam proses produksi listrik akan dibutuhkan

suplai batubara yang tergantung dari jumlah kapasitas daya yang dibutuhkan,

semakin besar daya yang harus dibangkitkan, maka semakin besar pula suplai

batubara yang dibutuhkan untuk proses pembakaran.

Dalam hal ini Belt Feeder sebagai media transfortasi batubara dari hopper

ke Belt Conveyor sangat berperan penting untuk mensuplai batubara sesuai

dengan kapasitas yang dibutuhkan untuk proses pembakaran di dapur

pembakaran. Sehingga akan memerlukan suatu kontrol kecepatan tertentu untuk

motor induksi yang berperan sebagai penggerak utama, agar suplai batubara

yang didistribusikan sesuai dengan kebutuhan.

Prinsif Kerja Belt Feeder

Prinsif kerja Belt Feeder ini sesuai dengan fungsinya yaitu untuk

mengalirkan batubara yang berada di hopper, jika motor induksi sebagai

penggerak utama diputar secara otomatis Belt Feeder yang dikopel melalui gear

13
14

box, akan bergerak dan membawa batubara yang berada diatas belt. Dalam

pengoperasiannya Belt Feeder ini akan dioperasikan setelah Belt Conveyor yang

di depannya sudah dioperasikan, hal tersebut untuk menghindari penumpukan

batubara pada Belt Conveyor tersebut.

Gambar 2.4 Belt Feeder

2.7.1 Motor penggerak belt feeder

Motor penggerak listrik yang digunakan untuk menggerakan Belt Feeder

adalah motor induksi jenis rotor sangkar karena disamping andal, harganya juga

murah dan kontruksinya sederhana sehingga memudahkan dalam

pemeliharaannya.

Spesifikasi dari motor induksi yang digunakan sebagai penggerak listrik

utama Belt Feeder adalah sebagai berikut :

1. Product/merk : SIEMENS

2. Daya keluaran : 54 kW

3. Tegangan terminal : 380 volts

4. Arus Line : 102 A

14
15

5. Putaran nominal : 1475 rpm

6. Jumlah kutub :4

7. Cos φ : 0,86

8. Kelas Isolasi :B

9. Indek Proteksi : IP54

2.7.2 Belt Feeder dengan pengasutan langsung

Sistem Belt Feeder ini, pada sistem kerjanya motor induksi sebagai

penggerak utama distart secara langsung tanpa adanya suatu pengaturan

kecepatan, sehingga pada kondisi kerjanya Belt Feeder dengan sistem ini

kecepatannya konstan.

2.7.3 Rangkaian daya motor penggerak belt feeder

FUSE/breaker kontaktor
Rele termis
R

MOTOR
S INDUKSI

T

Gambar 2.5 rangkaian daya motor induksi

2.7.4 Kontaktor magnetik

Kontaktor adalah suatu komponen listrik yang berfungsi untuk

menghubungkan arus listrik, yang biasanya dipakai untuk instalasi tenaga

misalnya motor listrik. Bagian dasar dari pengendali magnet adalah kontaktor

magnetik. Kumparan kerja diletakkan pada inti besi sehingga jika arus mengalir

melalui kumparan, inti besi dimagnetkan. Ini akan menarik jangkar besi yang

dapat digerakkan yang membawa satu atau lebih kontaktor listrik. Jika jangkar

15
16

digerakan mendekati inti, kontak gerak digerakkan menuju kontak stasioner.

Kontak dihubungkan seri dengan alat yang dikendalikan, seperti rangkaian jangkar

motor, sehingga terbentuklah rangkaian ketika kumparan diberi energi. Jika

rangkaian kumparan kerja dibuka, inti besi melepaskan magnet dan jangkar

dilepas, kembali pe posisi membuka oleh pegas. Karena kontak dari kontaktor

magnetik dapat dirancang agar dapat mengalirkan arus yang besar, maka dengan

demikian arus yang besar dapat dikendalikan oleh arus kumparan yang relatif

kecil yaitu yang digunakan sebagai pemberi energi pada kumparan kerja.

Pada kontaktor magnetik selain sebagai kontak atau penghubung arus

listrik, dengan rangkaian pengendali yang sedemikian rupa mampu mengunci

hubungan suplai energi ke kumparannya sendiri dengan memanfaatkan kontak

dari magnetik kontaktornya sendiri, sehingga pengendalian dari jarak jauh tidak

harus menekan tombol secara terus-menerus. Pada sistem belt feeder ini

menggunakan magnetik kontaktor sebagai switch untuk mengoperasikannya

yang dikendalikan dari tiga tempat, adapun kontaktor yang digunakan pada sistem

Belt Feeder memiliki spesifikasi sebagai berikut :

SIEMENS 3FF50

V 230 240 400 415 500 690 1000


kW 37 37 55 63 76 100 55
HP 50 50 75 84 101 134 73

2.7.5 Unjuk kerja sistem pengasutan langsung

Dari hasil penelusuran dan pengamatan bahwa pada Belt Feeder System

yang lama untuk menjalankan motor penggerak listrik Belt Feeder dapat dilakukan

di tiga tempat yang berbeda yaitu :

16
17

1. Control Room (Tower G), ditempat ini pengoperasian dilakukan secara

otomatis menggunakan PLC.

2. Local Equipment (Lokasi motor), ditempat ini pengoperasian dilakukan

secara manual.

3. Ruang MCC/MD (Lokasi Breaker Panel), ditempat ini juga pengoperasian

dilakukan secara manual.

Pada sistem penggerak listrik Belt Feeder ini prinsip starter dilakukan

secara langsung yaitu dengan menghidupkan kontaktor sebagai switch, sehingga

pada sistem ini motor induksi tidak mengalami soft-starter yang berakibat naiknya

arus hingga mencapai lima sampai tujuh kali arus nominal dari motor tersebut, dan

motor langsung berputar pada kecepatan nominalnya.

Dan pada sistem ini tidak ada proses pengaturan kecepatan motor induksi

untuk mengatur flowrate batubara ke Belt Conveyor, flowrate batubara dilakukan

dengan cara membatasi jumlah/volume batubara yang masuk melewati belt

secara mekanik.

2.7.6 Masalah sistem Belt Feeder

Fungsi Bellt Feeder adalah mentransfortasikan batubara dari hopper ke

Belt Conveyor setelahnya yang kemudian dilanjutkan sampai ke bunker dan stock

area melalui serangkaian Belt Conveyor. Semenjak dibangunnya PLTU Suralaya

Belt Feeder ini dioperasikan dengan kecepatan konstan yaitu 0.5 m/s dengan

kapasitas maksimum 2000 ton/jam. Tetapi kenyataannya kapasitas yang diberikan

hanya 75% saja.

17
18

Belakangan ini pasokan batubara dari hopper menuju ke bunker maupun

ke stock area terganggu karena adanya gangguan pada Belt Conveyor setelah

Belt Feeder. Dari pengamatan dilapangan dtemukan bahwa permasalahan

tersebut disebabkan oleh permasalahan mekanis yaitu overload dan belt tracking

akibat curahan batubara yang tidak tepat dan curahan batu bara tersebut

mengenai carrying idler yang berputar sehingga putaran dari idler tersebut

menjadi terhambat. Dengan terhambatnya putaran idler tersebut mengakibatkan

putaran Belt Conveyor yang membawa batubara menjadi lambat, sedangkan

pasokan batubara dari Belt Feeder tidak berubah. Apabila hal tersebut dibiarkan

terlalu lama maka batubara yang berada di Belt Conveyor akan semakin banyak

dan melebihi beban maksimum dari Belt Conveyor.

Apabila Belt Conveyor melebihi beban maksimum maka arus motor

penggerak Belt Conveyor akan menjadi tinggi, dan jika arus tersebut mencapai

nilai maksimum maka motor induksi sebagai penggerak Belt Conveyor dan Belt

Feeder akan trip karena keduanya dalam sistem interlock.

Selain itu dengan beban yang terus bertambah terkadang mengakibatkan

belt yang berjalan tidak sesuai dengan jalurnya (menyimpang) dan jika dibiarkan

terlalu lama akan melewati batas yang ditentukan sehingga motor akan trip.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut maka diperlukan suatu kontrol

kecepatan untuk penggerak listrik Belt Feeder, agar pasokan batubara pada saat

terjadi gangguan bisa dikurangi minimum 86% yaitu dengan memperlambat laju

Belt Feeder.

18
19

2.8 Solusi permasalahan dengan mengganti sistem penggerak listrik

Sesuai dengan permasalahan diatas maka perlu dilakukan penurunan

kecepatan yang sesuai, agar bisa mengatasi permasalahan tersebut. Karena

pada sistem yang lama tidak ada suatu pengaturan kecepatan, itu artinya motor

bekerja pada putaran yang tidak bisa diatur. Solusi yang dilakukan diantaranya

adalah dengan mengatur kecepatan motor induksi berdasarkan perubahan

frekuensi.

2.8.1 Sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

Pengaturan frekuensi untuk mengendalikan kecepatan motor induksi

biasanya diikuti dengan pengaturan tegangan masuk yang sebanding dengan

frekuensi tersebut, karena untuk mendapatkan fluks yang konstan .

2.8.1.1 Kelebihan sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

Ada beberapa kelebihan mengunakan sistem penggerak listrik dengan

frekuensi variabel, yaitu :

1. Kecepatan dapat diatur dari 0 sampai 100% speed, yang

berarti flow rate/aliran batubara dapat diatur dari 0 sampai 2000

ton/hour sesuai kebutuhan disisi pembangkit dan kemampuan

conveyor itu sendiri. Dengan kata lain memudahkan operasional

dalam penyaluran batubara.

2. Pemakaian daya atau energi lebih kecil dari sistem lama,

karena sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel dapat

19
20

memperbaiki cost ϕ dan energi yang digunakan sesuai dengan

kecepatan motor.

3. Start dan stop motor tanpa terjadi hentakan (smoothly

running), sehingga tidak merusak sistem mekanik, dan tidak terjadi

lonjakan arus yang besar pada saat starting (soft starter) lain halnya

apabila starting tanpa AC Motor Drive akan terjadi lonjakan arus

mencapai lima sampai tujuh kali arus nominalnya.

2.8.1.2 Pengatur kecepatan dengan frekuensi variabel

Ini adalah alat kontrol elektronik berupa Inverter 3 fasa yang khusus

digunakan untuk mengatur kecepatan motor dari putaran 0 sampai putaran

nominal motor atau lebih. Disamping itu alat ini juga berfungsi sebagai soft starter

pada sistem start dan stop motor, sehingga dapat mereduksi arus start yang

sering terjadi pada motor AC (inrush current) dan hentakan tekanan yang tiba-tiba

pada saat start dapat dihindari.

2.8.1.2.1 Rectifier

Rectifier adalah suatu bagian dari pengatur kecepatan dengan frekuensi

variabel dimana fungsi dari rectifier ini adalah sebagai penyearah tegangan AC 3

fasa yang memiliki frekuensi jala-jala 50 hz. Dibawah ini adalah gambar rangkaian

dari sebuah rectifier 3 fasa gelombang penuh :

20
21

va
L1

Beban
vb
L2 VL
vc
L3

Gambar 2.6 Penyearah 3 phasa Gelombang Penuh

Bentuk tegangan keluarannya dapat dilihat pada gambar b, pada

penyearah ini, proses konversi dari tegangan AC ke DC masih kurang sempurna,

terlihat dari gambar b, oleh karena itu maka dipasang komponen L dan C pada

penyearah tersebut agar tegangan DC yang dihasilkan makin baik dengan factor

ripple sangat kecil. Adapun rangkaian dan bentuk gelombang yang dihasilkan

adalah seperti pada gambar c dan d.

VL va vb vc
v1

v2

Gambar a
VL

VL = V1-V2
t
T

Gambar b

Gambar 2.7 Output Penyearah 3 phasa Gelombang Penuh

21
22

D L

BEB AN
C
AC Vs (t)

Gam bar c
vo

Gam bar d

Gambar 2.8 Filter Penyearah 3 phasa Gelombang Penuh

2.8.1.2.2 Inverter

Inverter adalah suatu alat yang berfungsi untuk merubah tegang DC

menjadi tegangan AC, dimana frekuensi dari tegangan tersebut dapat diatur

sesuai dengan kebutuhan. Inverter yang memberikan daya pada frekuensi yang

dapat diubah-ubah bagi sistem pengerak motor AC biasanya merupakan inverter

3-fasa. Suatu batere dapat disiapkan pada bis arus DC untuk dipergunakan

sebagai cadangan bila sumber tegangan AC yang diberikan terputus. Inverter 3-

fasa paling sedikit mempunyai 6 buah thyristor yang ditata merupakan rangkaian

jembatan seperti tampak pada skema gambar dibawah ini.

22
23

TR1 TR3 TR5

DC
IN
TR4 TR6 TR2

v ab v bc
a vac c
U/T1 V/T2 W/T3

Gambar 2.9 Susunan Inverter 3 Phasa

Thyristor-thyristor tersebut dihubungkan secara berurutan untuk meniru

suatu himpunan tegangan 3-fasa pada terminal-terminal AC jembatan inverter

yang selanjutnya diberikan pada motor. Rangkaian inverter praktis memerlukan

adanya pertukaran arus dari satu thyristor ke thyristor yang lain pada saat

thyristor-thyristor tersebut dihubungkan.

Contoh bentuk gelombang tegangan saluran ke netral va0 dan vb0 dan

tegangan saluran ke saluran vab yang diperlihatkan pada gambar, yang

menggambarkan setiap thyristor menghantar arus tepat setengah gelombang

(1800).

23
24

+V0
Tegangan v a0

ωt

-V0
00 600 120 0 180 0 240 0 300 0 3600 60 0 120 0

Tahap Tahap Tahap Tahap Tahap Tahap Tahap Tahap


I II III IV V VI VII VIII

+V0

Tegangan v b0

ωt

-V0

+V0
Tegangan v ab
(jala -jala ke jala -jala )

ωt

-V0

Gambar 2.10 Bentuk Gelombang Yang Dibangkitkan oleh Inverter 3 Phasa, Penghantaran 1800

Tabel thyristor memperlihatkan setiap thyristor pada jembatan gambar

2.9 dibeberapa tahap bentuk gelombang gambar 2.10, setiap tahap sesuai

dengan sudut 600 pada bentuk gelombang keluaran. Tegangan saluran ke saluran

merupakan pulsa-pulsa positip dan negatip yang lebarnya 1200. Pada saat

tegangan inverter diberikan pada motor, motor akan menggapai frekuensi dasar

24
25

dan frekuensi harmonik dari bentuk gelombang tersebut untuk menghasilkan torsi

positip dan pengereman serta rugi-rugi normal dan rugi-rugi tambahan. Dengan

beberapa teknik dapat dibuat inverter yang menghasilkan bentuk gelombang

keluaran yang mengandung harmonik yang lebih kecil. Misalnya, keluaran dari

dua buah inverter yang bentuk gelombangnya berlainan fasa dapat dijumlahkan,

sehinga beberapa harmonik akan saling meniadakan.

Tabel 2.1 kerja thyristor

Tahap TR1 TR2 TR3 TR4 TR5 TR6


I Hidup Mati Mati Mati Hidup Hidup
II Hidup Hidup Mati Mati Mati Hidup
II Hidup Hidup Hidup Mati Mati Mati
IV Mati Hidup Hidup Hidup Mati Mati
V Mati Mati Hidup Hidup Hidup Mati
VI Mati Mati Mati Hidup Hidup Hidup

2.4.1.4 Rangkaian daya sistem penggerak listrik dengan frekuensi

FUSE/breaker Pengatur frekuensi variabel

R
rectifier inverter
MOTOR
S INDUKSI
f=var

T

variabel

Gambar 2.11 rangkaian daya motor induksi dengan AC motor drive

25
26

2.8.2 Alternatif solusi lain yang ditawarkan

Dengan adanya permasalahan tersebut memang pengaturan kecepatan

menggunakan sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel karakteristiknya

halus dan bagus, akan tetapi membutuhkan biaya yang tidak sedikit mengingat

dalam mengatasi permasalahan tersebut dibutuhkan alat pengatur dengan

frekuensi variabel dan motor yang baru yang dayanya jauh lebih besar. Padahal

dilihat dari permasalahannya Belt Conveyor yang mengalami gangguan akan

teratasi apabila pasokan batubara dari Belt Feeder dikurangi, itu artinya

dibutuhkan kecepatan Belt Feeder yang lebih rendah dari kecepatan semula, dan

kecepatan akan kembali kekecepatan semula apabila permasalahan sudah

teratasi.

Apabila Belt Feeder pada suatu kecepatan tertentu bisa mengatasi

permasalahan tersebut maka bisa dibuat suatu karakteristik kecepatan motor

induksi dengan beberapa kecepatan tanpa diperlukannya sistem penggerak listrik

dengan frekuensi variabel.

Pada permasalahan ini penulis menawarkan solusi alternatif untuk

mangatasi permasalahan tersebut mengingat dengan solusi yang sudah dilakukan

motor induksi dan kontaktor yang lama tidak dipakai. Ada beberapa solusi yang

saya tawarkan yang diantaranya adalah dengan memanfaatkan motor induksi

yang lama, sehingga akan mengurangi biaya pemasangan.

26
27

2.4.3.1 Sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

dengan motor induksi 54 kW

Pada prinsipnya sama dengan solusi yang sudah dilakukan tetapi motor

induksi yang dipakai menggunakan motor induksi yang lama dengan daya 54 kW

agar biaya investasi tidak terlalu besar.

2.4.3.2 Sistem penggerak listrik dengan perubahan belitan Y-∆

Pada pengaturan kecepatan menggunakan prinsip bintang segitiga ini

terbatas hanya ada dua tingkat kecepatan motor induksi. Karena pada sistem ini

prinsip yang digunakan adalah dengan memberikan tegangan fasa yang berbeda

pada tiap kondisinya. Pada saat belitan stator motor induksi dihubung bintang

akan memberikan tegangan fasa yang lebih kecil dibandingkan pada saat belitan

stator dihubung segitiga, sehingga akan menghasilkan torsi maksimum yang

berbeda. Dengan sistem ini juga bisa dimanfaatkan untuk starting sehingga akan

mengurangi arus pada saat motor dihidupkan.

Pada pengaturan kecepatan menggunakan prinsip bintang-segitiga ini

peralatan yang dibutuhkan adalah sebuah saklar TPDT (Triple Pole Double

Throw) atau dua buah kontaktor magnetik.


R
S
T

breaker

kontaktor
Belitan stator

TPDT

Gambar 2.12 rangkaian daya hubungan segitiga-bintang dengan menggunakan saklar TPDT

27
28

R S T

breaker

K1
Belitan stator

K3 K2

Gambar 2.13 rangkaian daya hubungan segitiga-bintang dengan menggunakan kontaktor

Kondisi segitiga kontaktor K1 dan K2 bekerja, kondisi bintang K1 dan K3 bekerja

2.4.3.3 Sistem penggerak listrik dengan autotrasformator

Pada prinsipnya sama dengan sistem menggunakan segitiga-bintang

hanya saja pengaturan tegangan suplainya disuplai oleh transformator.

R S T

1 1 1
2 2 2

3 3

Motor
Induksi

Gambar 2.14 rangkaian daya dengan menggunakan autotransformator

Urutan awal kerja

1. tutup 1 dan 3

2. buka 1 dan 3

3. tutup 2

28
29

Pada pengaturan kecepatan menggunakan autotransformator ini alat

yang dibutuhkan adalah autotransformator.

2.4.3.4 Sistem penggerak listrik dengan tahanan variabel pada

belitan stator

Pada sistem ini juga pada prinsipnya sama dengan menggunakan

transformator karena tahanan yang dipasang seri pada stator motor akan

mengakibatkan suplai tegangan motor induksi berubah tergantung besarnya

tahanan.

R=var

MOTOR
S INDUKSI

T

Gambar 2.15 rangkaian daya dengan menggunakan tahanan pada belittan stator

Dengan menggunakan prinsip ini rugi-rugi berada pada tahanannya

sehingga aman buat motor induksi. Dan peralatan yang dibutuhkan hanya

tahanan variabel (rheostat)

2.4.3.5 Sistem penggerak listrik dengan tahanan variabel pada

rotor

Pengaturan kecepatan motor induksi dengan menambahkan tahanan

yang diseri dengan tahanan rotornya memilik karakteristik pengaturan kecepatan

yang lebih lebar dibandingkan dengan pengaturan yang mengunakan tegangan

29
30

variabel yang daerah kerjanya lebih sempit. Pada pengaturan kecepatan ini

memiliki rugi-rugi yang besar pada tahanan tambahannya.

R=var
FUSE/breaker kontaktor
Rele termis
R

S rotor

T stator

Gambar 2.16 pengaturan kecepatan dengan menggunakan tahanan yang diseri dengan tahanan

rotor

Peralatan yang diperlukan adalah tahanan variabel (rheostat) dan motor

induksi jenis rotor belitan.

2.4.4 Analisa

Dari uraian diatas maka dapat dibuat suatu tabel yang menyatakan

perbandingan dari solusi sistem.

Tabel 2.2 klasifikasi sistem penggerak listrik

pengaturan Jenis motor Sarana diperlukan Keterangan


Variabel frekuensi rotor sangkar Pengatur frekuensi Pengaturan

variabel kecepatan lebar

dari 0-100%
Perubahan Y↔∆ Rotor sangkar - sakla Pengaturan

r TPDT kecepatan sempit

- 2bua

h kontaktor
Tegangan suplai Rotor sangkar Auto Pengaturan

transformator kecepatan sempit


Tahanan stator Rotor sangkar rheostat Pengaturan

30
31

kecepatan sempit
Tahanan rotor - rotor belitan - rheostat Pengaturan

- motor induksi kecepatan lebar

dari 0-100%

Dengan memperhatikan penjelasan diatas maka dapat disimpulkan

bahwa solusi sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel memiliki

pengaturan kecepatan yang baik yaitu pengaturan dapat dilakukan dari 0-100%.

Sementara itu untuk solusi sistem penggerak listrik berdasarkan

perubahan tegangan ada tiga cara yaitu dengan autotransformator, segitiga

bintang dan tahanan stator. Dari ketiga solusi tersebut menggunakan

autotransformator lebih baik karena pengaturan kecepatan tergantung dari suplai

tegangan yang diberikan sehingga rugi-rugi yang terjadi sedikit dibandingkan

dengan sistem penggerak listrik dengan tahanan di stator. Akan tetapi pengaturan

kecepatan dengan autotransformator ini kemungkinan mahal dan daerah

pengaturannya sempit.

Solusi lain yaitu sistem pengerak listrik menggunakan tahanan di rotor

pada sistem ini rugi-ruginya besar tetapi daerah pengaturannya lebar dan

harganya lebih murah dari sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel.

31
32

BAB III

PERTIMBANGAN PENGGUNAAN MOTOR INDUKSI

UNTUK BELT FEEDER

3.2 Perbandingan motor DC dengan motor AC

Motor listrik merupakan mesin yang berfungsi merubah energi listrik

menjadi energi mekanis dalam bentuk putaran pada poros rotornya. Selanjutnya

energi mekanis ini dikirim langsung melalui gawai penyalur mekanis

keperlengkapan mekanis mesin untuk mengoperasikan dan melaksanakan fungsi

mesin yang sebenarnya.

Ada dua jenis motor listrik yaitu motor arus searah (DC) dan motor arus bolak-

balik (AC) yang masing-masing bekerja sesuai dengan karakteristiknya.

3.1.3 Motor DC

Motor dc selain harganya relatif lebih tinggi dari motor induksi, motor ini

juga memerlukan sumber tegangan DC yang pengadaannya memerlukan suatu

alat yang disebut rectifier, mengingat pasokan listrik yang tersedia berupa

tegangan arus bolak-balik. Namun motor arus searah juga banyak digunakan

pada beberapa mesin produksi, mesin pengangkat ataupun alat transportasi

tertentu yang memerlukan karakteristik dan pengaturan yang khusus.

Adapun keuntungan dari motor arus searah ini adalah memiliki

karakteristik mekanis dan pengaturan yang lebih baik mengingat karateristik

pengaturan kecepatannya mudah diubah-ubah dengan memberikan catu daya

32
33

atau pun resistan yang variabel hanya saja pada pengaturan menggunakan

resistan memiliki rugi-rugi yang besar sesuai dengan tingkat pengaturan

kecepatannya, karena semakin diperlukan pengaturan kecepatan yang rendah

semakin besar nilai tahanan yang disisipkannya.

Motor dc dapat dibedakan berdasarkan sistem penguatannya, motor

tersebut adalah:

1. Motor DC dengan penguatan terpisah

2. Motor DC dengan penguatan paralel

3. Motor DC dengan penguatan seri

4. Motor DC dengan penguatan kompon panjang dan pendek

3.1.3.1 Motor penguatan terpisah

Motor penguatan terpisah adalah salah satu jenis motor DC yang

penguatannya terpisah, itu artinya pada motor ini memiliki suplai tegangan yang

yang berbeda sehingga tegangan penguatannya bisa diubah-ubah tanpa

mempengaruhi tegangan suplainya.

Ip IL + Ip = Arus Penguatan
IL = Arus line
E = ggl
penguatan E V
V = Tegangan

rheostat
-

Gambar 3.1 Rangkaian motor penguatan terpisah

Kelebihannya adalah motor ini memiliki karakteristik kecepatan yang linear sesuai

dengan perubahan tegangan penguatannya.

33
34

3.1.3.2 Motor paralel

Motor paralel atau motor shunt adalah jenis motor arus searah yang

penguatannya diparalel dengan belitan jangkarnya. Sehingga motor dengan

penguatan ini suplai tegangan yang menuju ke belitan jangkar sama dengan

tegangan suplai yang menuju ke belitan penguatannya.

IL +
Ip Ia
Ia = Arus jangkar
E Ip = Arus Penguatan
penguatan V
I L = Arus line
E = ggl
-
V = Tegangan

Gambar 3.2 Rangkaian motor penguatan paralel

Kelebihan :

1. untuk arus masuk yang sama torsi mula motor tidak setinggi torsi motor

seri.

2. kecepatan dapat diatur dengan perubahan tegangan dan dengan tahanan.

3.1.3.3 Motor Seri

Motor seri adalah motor arus searah yang penguatannya diseri dengan

belitan jangkarnya. Sehingga pada motor ini tegangan suplai yang diberikan

antara belitan penguatan dengan belitan jangkarnya berbeda, semakin besar

tahanan penguatannya semakin jauh perbedaan suplai tegangannya. Pada motor

ini tegangan di belitan penguatannya lebih besar dari tegangan di belitan

jangkarnya.

34
35

IL = Ip =Ia
+
penguatan
Ia = Arus jangkar
Ip = Arus Penguatan
V
E IL = Arus line
E = ggl
- V = Tegangan

Gambar 3.3 Rangkaian motor penguatan seri

Kelebihan :

1. Kecepatannya variabel

2. Memiliki torsi mula yang tinggi

3. Kecepatnnya dapat diatur bervariasi

3.1.3.4 Motor kompon

Lain halnya pada motor kompon panjang, pada motor tersebut disisipkan

tahanan yang diseri dengan belitan jangkarnya dan penguatannya diparalel antara

ujung-ujung belitan jangkar dan tahanan sisipan, sedangkan pada motor kompon

pendek belitan penguatannya diparalel dengan belitan jangkarnya dan kaki salah

satu ujung tahanan diletakan antara belitan jangkar dan belitan penguatannya.

Dengan demikian dapat dibedakan tegangan pada belitan jangkar di motor

kompon panjang lebih besar dengan tegangan jangkarnya, sedangkan pada motor

kompon pendek tegangan di belitan jangkar sama dengan tegangan di belitan

penguatannya.

35
36

+
Ip Ia IL
Rs Ia = Arus jangkar
Ip = Arus Penguatan
I L = Arus line
penguatan E V
E = ggl
V = Tegangan
- Rs = Tahanan sisipan

Gambar 3.4 Rangkaian motor kompon panjang

+
Ip Ia Rs IL Ia = Arus jangkar
Ip = Arus Penguatan
penguatan V IL = Arus line
E E = ggl
V = Tegangan
- Rs = Tahanan sisipan

Gambar 3.5 Rangkaian motor kompon pendek

Kelebihan :s

1. Memiliki kecepatan yang variabel

2. Memiliki torsi mula yang tinggi

3. Kecepatannya dapat diatur bervariasi

3.1.4 Motor AC

Motor AC atau motor arus bolak-balik banyak sekali digunakan selain catu

dayanya yang mudah didapatkan mengingat pasokan listrik dari PLN berupa

tegangan arus bolak-balik motor ini harganya relatif lebih murah dari motor DC.

Dan karakteristik pengaturan kecepatannya pun tidak kalah dengan motor DC.

Misalnya pada motor induksi rotor sangkar pengaturannya bisa lebih halus dengan

pengaturan frekuensi walaupun dengan biaya yang mahal, dan pada motor

induksi rotor belitan pengaturan kecepatannya bisa dilakukan dengan menyisipkan

36
37

tahanan yang diseri dengan tahanan rotornya melalui cincin geser dan biayanya

relatif lebih murah.

Kriteria yang diperlukan dalam merancang suatu alat produksi tentunya

hal pertama yang dilakukan adalah tingkat ekonomis dari peralatan tersebut untuk

menghindari pengeluaran yang besar. Berdasarkan kriteria tersebut maka motor

listrik yang cocok digunakan sebagai penggerak listrik adalah motor arus bolak-

balik, karena dengan memilih motor tersebut catu daya yang diperlukan sudah

tersedia tanpa alat tambahan. Lain halnya dengan motor arus searah yang

memerlukan rectifier untuk mengubah arus AC menjadi arus DC sebagai sumber

tegangannya sehingga akan menambah biaya.

3.5.1.1 Motor Induksi

Motor induksi merupakan motor arus bolak-balik (Alternating Current)

yang paling banyak digunakan didunia industri. Pemberian nama motor induksi

berasal dari prinsif kerjanya yaitu arus yang terinduksi sebagai akibat adanya

perbedaan relatif antara putaran rotor dengan medan putar (rotating magnetic

field) yang dihasilkan oleh arus stator.

3.5.1.2 Motor sinkron

Motor sinkron adalah jenis motor arus bolak-balik yang memiliki

karakteristik kecepatan yang konstan dan biasanya memiliki faktor daya yang

besar mendekati 1. Biasanya motor jenis ini digunakan untuk peralatan yang tidak

sering distart dan stop dan motor ini digunakan khusus untuk suatu sistem yang

memerlukan kecepatan konstan.

37
38

Maka dari segi ekonomis dan kebutuhan akan pengaturan kecepatan

dipilihlah motor induksi.

3.6 Pemilihan sistem yang tepat untuk belt feeder

Agar sistem beroperasi secara optimal maka diperlukan suatu sistem Belt

Feeder yang tepat, agar proses pembangkitan energi listrik tidak terganggu.

Dalam memilih suatu sistem Belt Feeder faktor ekonomis juga harus diperhatikan

untuk mengurangi biaya produksinya.

3.6.1 Sistem pengaturan kecepatan dengan merubah


frekuensi jala-jala
Kecepatan serempak suatu motor induksi dapat diatur dengan merubah

frekuensi jala-jala. Agar dapat dijaga kerapatan fluks yang kira-kira tetap,

tegangan jala-jala juga perlu diubah secara langsung sebanding dengan frekuensi.

Cara ini banyak digunakan selain kemajuan teknologi karena harganya murah

cara ini juga lebih efektif karena bisa diatur secara variable.

f4 f3 f2 f1
Tm
Torsi

beban

n4 n3 n2 n1
0
Kecepatan

Gambar 3.6 Karakteristik pengaturan kecepatan dengan merubah frekuensi dan tegangan jala-jala.

38
39

3.6.2 Sistem dengan pengaturan kecepatan berdasarkan


perubahan tegangan jala-jala
Torsi dalam yang dihasilkan suatu motor induksi besarnya sebanding

dengan pangkat dua tegangan yang diberikan pada terminal-terminal primernya,

seperti terlihat pada kedua karakeristik kecepatan torsi pada gambar dibawah ini.

Bila beban memiliki karakteristk kecepatan-torsi yang nampak dengan garis putus-

putus, kecepatannya akan berkurang dari n1 menjadi n2. metode pengaturan

kecepatan ini umumnya dipergunakan dengan motor-motor sangkar tupai kecil

yang menggerakan kipas angin.

Tm

V1
beban
Torsi

0.5V1

n2 n1
0 Kecepatan

Gambar 3.7 Karakteristik pengaturan kecepatan dengan tegangan jala-jala.

3.6.3 Sistem dengan pengaturan kecepatan menggunakan


tahanan rotor
Pengaturan kecepatan dengan menggunakan tahanan rotor yaitu dengan

cara menyisipkan tahanan secara seri dengan tahanan rotornya. Dengan cara

tersebut kecepatan akan berubah tergantung besarnya tahanan yang disisipkan.

Dapat dilihat dari gambar tiga karakteristik motor dengan tahanan sisipan yang

berbeda-beda dibawah ini. Dari gambar tersebut terlihat bahwa semakin besar

tahanan yang disisipkan maka putaran dari motor induksi akan semakin rendah.

39
40

Tm

beban

Torsi
n3 n2 n1
0 Kecepatan

Gambar 3.8 Karakteristik pengaturan kecepatan dengan tahanan rotor

3.7 Motor Induksi

3.7.1 Rotor sangkar

Motor induksi jenis ini mempunyai rotor dengan kumparan yang terdiri

atas beberapa batang konduktor yang disusun sedemikian rupa sehingga

menyerupai sangkar tupai (lihat gmbar 3.9). Kontruksi rotor seperti ini sangat

sederhana bila dibandingkan dengan rotor mesin listrik lainya. Dengan demikian

harganyapun murah. Karena kontruksinya yang demikian, maka tidak mungkin

diberikan pengaturan tahanan luar seperti pada motor induksi dengan rotor

belitan. Untuk membatasi arus mula yang besar, tegangan sumber harus

dikurangi dan biasanya digunakan autotransformator atau saklar Y − ∆ (lihat

gambar 3.10) tetapi berkurangnya arus akan berakibat berkurangnya torsi awal.

Rotor jenis sangkar ganda dapat digunakan untuk mengatasi berkurangnya torsi

awal tersebut.

Keuntungan penggunaan motor ini adalah kontruksinya yang sederhana,

harganya murah dan andal, serta karakteristik pengaturan kecepatan yang halus

bisa dilakukan dengan menggunakan jenis pengaturan frekuensi variabel.

40
41

Gambar 3.9 Rotor sangkar

R
S
T

CB
Belitan stator

Gambar 3.10 Rangkaian daya start motor induksi rotor sangkar dengan prinsip segitiga-bintang

3.7.2 Rotor belitan

Motor jenis ini mempunyai rotor dengan belitan kumparan tiga fasa sama

seperti kumparan stator. Kumparan stator dan rotor juga mempunyai jumlah kutub

yang sama. Seperti terlihat pada gambar penambahan tahanan luar sampai harga

tertentu, dapat membuat torsi mula mencapai harga torsi maksimumnya. Torsi

mula yang besar memang diperlukan pada waktu start. Motor induksi dengan rotor

belitan memungkinkan penambahan (pengaturan) tahanan luar. Tahanan luar

yang dapat diatur ini dihubungkan ke rotor melalui cincin geser. Selain untuk

41
42

menghasilkan torsi mula yang besar, tahanan luar tersebut diperlukan untuk

membatasi arus mula yang besar pada saat start. Disamping itu dengan

mengubah-ubah tahanan luar, kecepatan motor dapat diatur.

Keuntungan motor jenis ini memiliki kerakteristik pengaturan yang baik,

torsi mula yang dapat diatur dan dalam penggunaannya bisa sering distart dan

distop.

Gambar 3.11 Rotor belitan

R
S
T

CB
stator rotor

Slip ring
Tahanan luar

Gambar 3.12 Rangkaian daya start motor induksi rotor belitan dengan prinsip tahanan rotor

3.7.3 Konstruksi Motor Induksi

Motor induksi memiliki dua komponen penting yaitu stator dan rotor.

Stator adalah bagian dari motor induksi yang diam dan rotor adalah bagian yang

berputar. Motor induksi juga memiliki dua tipe ditinjau dari rotor yang digunakan

yaitu motor induksi dengan rotor belitan dan motor induksi dengan rotor sangkar.

42
43

Gambar 3.13 Kontruksi motor induksi

3.7.4 Cara Kerja Motor Induksi

Saat stator dihubungkan dengan sumber listrik, arus listrik akan mengalir

kebelitan stator. Tegangan tiga fasa yang dipasok pada stator akan menghasilkan

arus 3 fasa yang berbeda sudut 120o dan kemudian akan menimbulkan flux

medan magnet putar pada belitan stator. Flux medan magnet putar, disebut juga

dengan medan putar (rotating field), yang dihasilkan oleh arus 3 fasa pada belitan

stator dapat disamakan dengan medan magnet yang dihasilkan oleh sebuah

magnet permanen dan berputar pada arah tertentu mengelilingi rotor. Medan

magnet yang berputar akan memotong konduktor-konduktor pada rotor dengan

sebuah kecepatan tertentu yang disebut sebagai kecepatan sinkron. Sehingga

pada rotor akan timbul tegangan induksi, dan karena rotor merupakan rangkaian

tertutup maka pada belitan rotor akan timbul arus listrik. Arus ini kemudian akan

menimbulkan flux pada belitan rotor. Interaksi antara flux medan magnet putar

dengan flux medan magnet rotor akan menghasilkan torsi yang memutar rotor

searah dengan medan putarnya.

43
44

3.7.5 Kecepatan sinkron

Kecepatan medan putar, yang disebut sebagai kecepatan sinkron,

sebanding dengan frekuensi dari tegangan sumber yang berbanding terbalik

dengan jumlah pasangan kutub. Secara matematis dapat dituliskan sebagai

berikut :

f1 2 × f1
ns = = r s
P 2 P
(3.1)
120 × f 1
ns = r min
P

3.7.6 Slip dan pengaruhnya pada frekuensi dan tegangan

rotor

Perbedaan antara kecepatan flux putar dan kecepatan rotor disebut

sebagai slip kecepatan. Dan perbandingan antara slip kecepatan terhadap

kecepatan sinkron disebut sebagai slip. Dalam bentuk persamaan dapat ditulis:

n = ns - nr (3.2)

ns − nr
s= (3.3)
nr

Dimana :

n = slip kecepatan (rpm)

ns = kecepatan sinkron (rpm)

nr = kecepatan rotor (rpm)

s = slip (pu)

44
45

Besarnya slip bergantung pada besarnya beban mekanis pada batang

rotor (dengan asumsi tegangan sumber dan frekuensi tetap konstan). Menaikkan

beban mekanis akan menurunkan kecepatan rotor, sehingga menaikkan slip.

3.7.6.1 Pengaruh slip terhadap frekuensi rotor


Frekuensi dari tegangan induksi pada rotor akibat medan magnet putar

dapat ditulis dalam persamaan sebagai berikut :

P ×n
f2 = (3.4)
120

Dimana :

f2 = frekuensi rotor (Hz)

P = jumlah kutub stator

n = slip kecepatan (r/min)

Dengan mensubstitusikan persamaan (2.2) ke persamaan (2.4), maka :

P (n s − nr )
f2 = (3.5)
120

Dari persamaan (2.3)

ns – nr = s.ns

Dengan mensubstitusikannya ke persamaan (2.5)

sPn s
f2 = (3.6)
120

45
46

Pada keadaan rotor diam atau sering disebut keadaan rotor terkunci (locked

rotor), yaitu pada saat s=1, persamaan (2.6) akan menjadi :

Pn s
f BR = (3.7)
120

Dimana fBR = frekuensi dari tegangan pada saat rotor terkunci. Substitusi

persamaan (2.7) ke persamaan (2.6) akan menghasilkan persamaan umum untuk

frekuensi rotor dalam bentuk slip dan frekuensi rotor terkunci, yaitu :

f2 = s.fBR (3.8)

Pada saat rotor terkunci, tidak ada gaya relatif antara rotor dan stator, slip = 1, dan

frekuensi dari tegangan yang dihasilkan di rotor akan sama dengan frekuensi yang

diterapkan pada tegangan stator. Atau :

f2BR = f1

3.7.6.2 Pengaruh slip terhadap tegangan rotor


Ketika stator diberi tegangan maka timbul medan magnet putar pada

belitan stator yang akan memotong konduktor2 pada rotor sehingga timbul

tegangan induksi pada rotor. Besarnya tegangan induksi yang dibangkitkan pada

rotor sebanding dengan :

E2 = 4,43 Nf2Φ max (3.9)

Dengan mensubstitusikan persamaan (2.8) ke persamaan (2.9)

E2 = 4,43 NsfBRΦ max (3.10)

Pada saat rotor terkunci, s=1 persamaan (2.10) akan menjadi:

46
47

E2BR = 4,43 NfBRΦ max (3.11)

Substitusi persamaan (2.11) ke persamaan (2.10)

E2 = s.EBR (3.12)

Persamaan (2.12) adalah bentuk umum untuk tegangan induksi di belitan rotor

pada setiap kecepatan dalam bentuk tegangan ggl pada saat rotor terkunci dan

slip.

3.7.7 Rangkaian Ekivalen Motor Induksi

Rangkaian ekivalen motor induksi dapat diturunkan dengan cara yang

sama seperti pada transformator. Rangkaian ekivalen motor induksi dapat

digambarkan seperti pada gambar 2.3

R1 jX1 R2 X2

Io I2
I1 Φ
Ns Nr

V1 Xm Rm E1 E2

Stator R otor
Medan magnet
berputar

Gambar 3.14 Rangkaian ekivalen motor induksi

Keterangan :

I1 = arus stator

R1 = tahanan stator

X1 = reaktansi induktif stator

47
48

E1 = tegangan induksi pada stator

I0 = arus magnetisasi

Rm = tahanan magnetisasi

Xm = reaktansi flux utama

Ns = jumlah konduktor pada stator

Nr = jumlah konduktor pada rotor

I2 = arus rotor

R2 = tahanan rotor

X2 = reaktansi induktif rotor

E2 = tegangan induksi rotor

Seperti telah dijelaskan bahwa besarnya tegangan induksi pada beragam

slip yang berbeda akan memenuhi persamaan (2.12) yaitu :

E2 = s.EBR

Dan frekuensi dari tegangan induksi pada kondisi slip yang beragam

diberikan oleh persamaan (2.8), yaitu:

f2 = s.fBR

Reaktansi induktif rotor bergantung pada induktansi rotor dan frekuensi

dari tegangan pada tegagan induksi rotor. Jika induktansi rotor adalah Lr, maka

besarnya reaktansi rotor diberikan dengan persamaan :

X2 = ωr.Lr = 2.π .fr.Lr (3.13)

48
49

Jika peramaan (2.8) dimasukkan kedalam persamaan (2.13) maka :

X2 = 2.π .s.fBR.Lr

= s(2.π .fBR.Lr)

X2 = s.XBR (3.14)

Dimana XBR adalah reaktansi induktif pada saat rotor terkunci.

Sehingga rangkaian ekivalen untuk rotor dapat digambarkan sebagai berikut:

I2 jX2 R2 I2 jX2B R R2/s

E2 E 2B R
f2 fBR

Gambar 3.15 Rangkaian ekivalen rotor

Dengan :

E2
I2 =
R 2 + jX 2
E2
I2 =
R 2 + jsX BR (3.15)
E BR
I2 =
R2 + jX BR
s

Dan Z 2 = R 2 + jX BR (3.16)
s

Untuk menyederhanakan rangkaian ekivalen lebih lanjut, rangkaian rotor

perlu diacu terhadap stator. Seperti pada trafo, besaran-besaran tegangan, arus,

dan impedansi rotor diacu terhadap stator dengan menggunakan perbandingan

jumlah konduktor pada stator (Ns) dan jumlah konduktor pada rotor (Nr).

49
50

Karena

Ns
=a (3.17)
Nr

Maka :

E ' 2 = aE 2 (3.18)

I2
I '2 = (3.19)
a

R 
Z ' 2 = a 2  2 + jX BR  (3.20)
 s 

Sehingga :

R' 2 = a 2 R2
(3.21)
X ' 2 = a 2 X BR

Dengan demikian rangkaian ekivalen yang telah diacu terhadap stator dapat

digambarkan sebagai berikut:

R1 jX1

Io I’2 jX ’2 R ’2/s
I1

jXm Rm
V1

Gambar 3.16 Rangkaian ekivalen motor induksi

50
51

Komponen R’2/s dapat diubah menjadi komponen R’2 dan komponen tahanan

1 −s
mekanis R ' 2 , seperti pada persamaan dibawah ini:
s

R'2 1−s
= R' 2 + R'2 (3.22)
s s

Sehingga rangkaian ekivalen pada gambar 2 dapat dirubah kembali menjadi

seperti digambarkan dibawah ini;

R1 jX1

Io I’2 jX’2 R ’2/s


I1

V1
jXm Rm 1− s
R2
s

Gambar 3.17 Modifikasi rangkaian ekivalen motor induksi

Pada umumnya rangkaian ekivalen yang digunakan dalam analisa adalah

rangkaian ekivalen dengan cabang rangkaian magnetisasi digeser keposisi dekat

terminal tegangan. Pendekatan seperti ini diperlihatkan dalam gambar 3.18

R1 jXT =j(X1+X ’2) R ’2

I1 Io I’2

jXm Rm 1− s
V1 R'2
s

Gambar 3.18 Pendekatan rangkaian ekivalen motor induksi

51
52

Dalam banyak kasus cabang rangkaian magnetisasi dapat diabaikan.

Sedangkan reaktansi bocor pada stator dan rotor dapat dijumlahkan dan diberi

nama sebagai reaktansi total XT.

Rangkaian ekivalen pada gambar 3.17 secara vektoris dapat digambarkan

sebagai berikut :

φT

I1
Io
-I2
I1R1
-E1 θ1 E 1=E’2
θ2
I 1Z1
V1 R'2
- I'2
s I2

Gambar 3.19 Diagram vektor dari rangkaian ekivalen motor induksi

Dari diagram vektor diatas hubungan arus antara I1, I’2 dan I0 dapat diturunkan

dengan menjadi

I1 = Io + (-I’2) (2.23)

Dimana: Io = Ife + IM (2.24)

V1 V1
Dan I fe = ; Im =
Rm jX m

Jika mengacu pada rangkaian ekivalen gambar 2.7 maka komponen -I’2 dapat

dinyatakan dengan persamaan:

V1
− I '2 = (2.25)
R1 + R ' 2 / s + jX T

Dengan V1 dijadikan referensi, maka persamaan diatas menjadi:

52
53

V1
I '2 = (2.25a)
2
( R1 + R' 2 / s) 2 + X T

Dengan sudut

 XT 
θ 2 = tan −1   (2.25b)
 R1 + R'2 / s 

3.7.8 Neraca daya, effisiensi dan faktor daya

3.7.8.1 Neraca daya

Daya aktif input pada motor induksi yang dipasok melalui stator dapat

dinyatakan sebagai :

Pin = 3V1 I 1 cos θ (3.26)

Sebelum daya ini disalurkan ke bagian rotor, pada stator terdapat rugi-rugi

yang harus diperhitungkan. Setelah dikurangi dengan rugi-rugi pada bagian stator

daya yang disalurkan ke bagian rotor disebut sebagai daya masuk rotor atau

dapat disebut juga sebagai daya gap (Pgap)

R' 2
Pgap = 3.I ' 22 = Pin − 3.I 12 .R1 (3.27)
s

R' 2  (1 − s ) 
dapat ditulis sebagai I ' 2 . R ' 2 +R ' 2
2
Dimana I ' 22  , sehingga
s  s 

daya masuk poros atau dapat juga disebut sebagai daya mekanis (P mech) dapat

ditulis sebagai

Pout = Pgap −3.I ' 22 R ' 2 = (1 − s ). Pgap (3.28)

53
54

Dan daya keluar poros (Pshaft) adalah

Pout = Pmech – rugi-rugi gesekan dan angin (3.29)

Daya keluar poros adalah daya yang tercantum pada name plate.

3.7.8.2 Effisiensi

Efisiensi dari motor adalah perbandingan antara daya output dengan daya

input. Dalam bentuk persamaan dituliskan sebagai berikut:

Pout
η= (3.30)
Pin

3.7.8.3 Faktor daya

Faktor daya adalah perbandingan antara daya aktif dengan daya semu.

Jadi, untuk motor induksi, faktor daya adalah:

Pin
Pf = (3.31)
Sin

Dimana: S in = 3Vll .I line (3.32)

Keterangan:

Pf : power factor (pu)

Pin : daya aktif input (W)

Sin : daya semu input (VA)

3.7.9 Torsi motor

54
55

Persamaan torsi yang dihasilkan oleh motor induksi dapat dituliskan sebagai:

Pout
T = (3.33)
ωr

ωr = ωs (1 − s ) (3.34)

Dengan ωr adalah kecepatan sudut pada rotor dan ωs adalah kecepatan sudut

sinkron.

Sementara kecepatan sudut sinkron ωs, adalah:

2π .n s
ωs = (3.35)
60

Sehingga,

1 2 R' 2
T = .3.I ' 2 (3.36)
ωs s

Dengan T dalam Newton-meter (Nm).

Torsi merupakan fungsi dari sllip. Dari persamaan (3.33) dapat disimpulkan

bahwa perkalian antara torsi dengan slip akan berbanding lurus dengan total rugi-

rugi tembaga pada rotor. Ini berarti, pada kondisi rotor terkunci (s=1), torsi akan

berbanding lurus dengan tahanan rotor, dan mengindikasikan perlunya torsi start

yang sangat besar sesuai dengan tahanan rotor yang sangat besar.

Jika persamaan (3.25) disubstitusikan kedalam persamaan (3.33) maka

persamaan torsi akan menjadi:

55
56

2
1 V1 R' 2
T = .3. ×
ω s ( R1 + R' 2 / s ) 2 + X T 2 s
2
(3.37)
3V1 ( R' 2 / s)
T=
ω s ( R1 + R' 2 / s ) 2 + X T 2

3.7.10 Torsi maksimum dan daya mekanis maksimum


3.7.10.1 Torsi maksimum
Seperti telah dijelaskan diatas (pada persamaan (3.38)), torsi yang

dihasilkan oleh motor induksi adalah :

2
3V ( R' 2 / s )
T= 1
ω s ( R1 + R' 2 / s ) 2 + X T 2

Torsi maksimum terjadi pada saat

∂T
=0
∂( R 2 s )

Hasilnya adalah :

2
2 2  R' 
R1 + X T = 2 
 s 

Dari persamaan diatas didapat slip pada saat torsi maksimum

R '2
sm = (3.39)
2 2
R1 + X T

Dengan demikian

56
57

R '2 2 2
= R1 + X T (3.40)
sm

Dengan mensubstitusikan persamaan (2.40) kedalam persamaan (2.38), maka:

3V 2
Tmax = (3.41)
2.ωs ( R1 + R12 + X T2 )

Jika resistansi dari stator diabaikan maka,

R '2
sm = (3.42)
XT

Dan

3V 2
Tmax = (3.43)
2.ωs . X T

Dari penurunan rumus diatas didapati bahwa torsi maksimum tidak

tergantung pada tahanan rotor (R’2).

3.7.10.2 Daya mekanis maksimum


Daya mekanis yang dihasilkan oleh motor induksi dapat dianalisa dengan

cara yang sama seperti dalam analisa torsi. Persamaan daya mekanis dapat

dituliskan sebagai:

1−s
Pout = 3I '22 R '2 (3.44)
s

Dengan mensubstitusikan arus pada rotor, maka akan didapat:

R'2 (1 − s) / s
Pout = 3V1 2 (3.45)
( R1 + R'2 / s ) 2 + X T

57
58

R' 2
Jika =a
s

2 a − R '2
Maka: Pout = 3V1 2 (3.46)
( R1 + a) 2 + X T

Daya mekanis maksimum dihasilkan pada saat ∂Pmech / ∂a = 0 , sehingga:

2
( R1 + a ) 2 + X T + 2( R1 + a )(R' 2 − a ) = 0

Persamaan diatas dapat disederhanakan menjadi:

2
a 2 − 2aR' 2 −[ X T + R1 ( R1 + 2 R ' 22 )] = 0

Jika:

~ 2
X T2 = X T + R1 ( R1 + 2 R '22 )

~
Dan jika tahanan stator diabaikan, maka X T = X T . Sehingga kondisi daya

~ 2 ~
maksimum terjadi pada saat a 2 − 2aR' 2 − X T = 0 , dan a = R' 2 + R' 2 2 + X T 2 .

Sebagai hasilnya slip pada saat daya mekanis maksimum terjadi pada saat:

R' 2
s= (3.47)
R ' 2 +Z B

~
Dimana ZB adalah impedansi rotor terkunci yang adalah: Z B = R ' 2 2 + X T 2

Sehingga daya mekanis maksimum dapat didefinisikan sebagai :

2 2
3V1 3V1
Pm max = atau Pm max = (3.48)
2( R1 + a) 2( R1 + R ' 2 +Z B )

58
59

Slip pada saat daya mekanis mencapai nilai maksimum akan lebih kecil dari slip

pada saat torsi maksimum. Hal ini dibuktikan dengan :

R '2
sm =
2
R12 + X T

Sehingga jika dilakukan perbandingan :

sm R' 2 + Z B
= (3.49)
sm R12 + X T
2

Jadi persamaan (3.49) membuktikan bahwa slip saat daya mekanis

maksimum akan lebih kecil dari pada slip pada saat torsi maksimum, karena nilai

perbadingan persamaan (3.49) akan lebih dari 1 karena ZB lebih dari R12 + X T2

3.7.11 Karakteristik Mekanis Motor induksi

Karakteristik mekanis motor induksi hubungan arus dengan slip terdapat

pada persamaan (3.25a) dibawah ini :

V1
I '2 =
2
( R1 + R' 2 / s) 2 + X T

Karena pada permasalahan ini parameter-parameter dari motor induksi tidak

diketahui maka akan dilakukan hubungan karakteristik mekanis torsi terhadap slip

dengan menggunakan rumus pendekatan.

Daya elektromagnetik yang dipindahkan oleh medan magnet putar dari

stator ke rotor adalah berbanding lurus dengan torsi elektromagnetik dan

kecepatan sudut medan putar rotornya sendiri, hal tersebut dapat dilihat dari

persamaan :

59
60

Pem = Tem ω0 (3.50)

dimana : Tem = Torsi Elektromagnetik

ω0 = Kecepatan sudut medan putar

Dalam proses pemakaian daya, sebagian kecil daya tersebut hilang di

belitan rotor dalam bentuk panas, yang biasa disebut dengan rugi tembaga dan di

inti besi yang biasa disebut rugi besi. Rugi besi yang terdiri dari rugi arus putar

dan rugi hysterisis, pada kondisi kerja normal frekuensinya rendah sehingga

biasanya nilai tersebut diabaikan karena besarnya yang sangat kecil. Oleh karena

adanya rugi-rugi tersebut rotor tersebut menjadi panas apabila sedang bekerja,

sehingga sebagian besar energi tersebut berubah menjadi daya mekanis pada

poros motor yang besarnya :

P = Pem - 3I22.R2

Apabila dinyatakan dalam Torsi dan kecepatan sudut :

Tem. ω = Tem. ω0 - 3I22.R2

2
3I 2 .R2
Tem =
(ω0 − ω)

Dari sini dapat diperoleh persamaan untuk torsi motor induksi sebagai

berikut :

2
3I 2 .R2
Tem = (3.51)
ω0 s

ω0 − ω
dimana : s=
ω0

s = slip motor

ω= kecepatan putar rotor (detik-1)

60
61

Tem ω0 s
I2 = (3.52)
3R2

Persamaan arus rotor, jika dikaitkan dengan tegangan suplai, harus harus

dinilai ke primer sebagaimana terlihat pada rangkaian pengganti motor induksi.

Nilai arus I2 ini bisa diperoleh dari rangkaian pengganti sesuai dengan persamaan

(3.25a)

Karena nilai resistan R1 biasanya jauh lebih kecil dari (X1 + X2) dan

biasanya diabaikan. Oleh karenanya dengan memasukan nilai arus rotor yang

dinilai ke stator, persamaan tersebut menjadi :

V
Tem ω0 s
= R2 2
3R2 ( ) + ( X1 + X 2 )2
s

2
R 
3R2 .V = Tω0 s *  2  + ( X1 + X 2 ) 2 * 12
 s 

 R2  2 
2
3.R2.V = T.ω0.s.   + ( X 1 + X 2 ) 
2
 s  

3V 2 .R2
T =  R2  2 
2 (3.53)
ω 0 .s   + ( X 1 + X 2 ) 
 s  

Momen berubah tergantung dari slip (s) dan mempunyai nilai maksimum

yang disebut dengan torsi kritis (Tmak) yang besarnya :

3V 2 2π.n0
Tmak = ± ω0 =
2ω0 x k 60

61
62

3V 2
= ± 2π.n0
2 .x k
60

3V 2

0,21 n0 x k

14 ,3V 2

n0 x k

Tm .2ω0 .x k
U2 =
3

Nilai torsi tersebut dicapai pada saat slip mencapai harga maksimum yaitu :

R2
sm = ± dimana xk = (X1+X2)
X1 + X 2

Persamaan torsi terebut diatas mudah digunakan untuk analisa motor

induksi atau motor tak serempak, tetapi penggunaanya untuk maksud-maksud

perhitungan dan pembuatan karakteristik mekanis menjadi sukar karena data-data

X1 dan X2 biasanya tidak diberikan dalam catalog-katalog mesin tak serempak.

Dalam praktek hanya dengan memanfaatkan data-data dikatalog yang ada, dibuat

karakteristik mekanis secara pendekatan (sederhana) tetapi cukup baik hasilnya.

Dari persamaan torsi T, slip maksimum sm dan Tm bisa didapatkan persamaan

karakteristik motor yang lebih sederhana yaitu dengan memasukan harga-harga

diatas maka akan didapatkan persamaan torsi sebagai berikut :

 2T ω x 
3 m 0 k .R2
 3 
T =  R  2 
2
ω 0 .s  2  + ( X 1 + X 2 ) 
 s  

2Tm x k R2
2
=  R2 
s  + s ( X 1 + X 2 )
2

s
 

62
63

2Tm ( X 1 + X 2 ) s k ( X 1 + X 2 )
= sm 2 ( X 1 + X 2 )
2

+ s( X 1 + X 2 )
2

2Tm s m
1
= sm 2 *
+s sm
s

2Tm
= s s
+ m
sm s

Dengan persamaan torsi tersebut maka dapat dibuat suatu grafik

persamaan motor induksi hubungan antara Torsi dengan slip yang digambarkan

sebagai berikut :

Tm
Torque (Nm)

0 sm
% slip

Gambar 3.20 Karakteristik motor induksi hubungan Torsi dengan Slip

3.8 Unjuk kerja motor induksi

Unjuk kerja motor induksi dapat dilihat pada kurva berikut ini.

63
64

Gambar 3.21 Unjuk kerja motor induksi

Dari kurva tersebut dapat dilihat bahwa motor induksi pada setiap

pembebanan yang berbeda-beda akan merubah setiap besaran yang dimilikinya.

3.9 Pertimbangan penggunaan motor induksi untuk belt feeder

Dari uraian diatas maka dapat disimpulkan bahwa penggunaan motor

induksi dari segi teknis mempunyai keunggulan yaitu

1. Kontruksinya sederhana

2. Harganya murah dibandingkan dengan motor DC

3. Pemeliharaannya mudah

4. Dari segi pengaturan kecepatan motor induksi memiliki pengaturan

kecepatan yang sama dengan motor DC bahkan bisa lebih baik

dengan pengaturan frekuensi.

64
65

BAB IV

SOLUSI SISTEM PENGGERAK LISTRIK BELT FEEDER

DAN INSTALASINYA

4.3 Studi pemilihan daya dan tipe motor induksi untuk belt feeder

Untuk memilih Motor Induksi yang tepat, kita harus tahu mekanisme

sistem kerja yang digerakan oleh motor penggerak. Ada baiknya sebelum

menentukan daya motor mengikuti uraian tentang kondisi kerja motor yaitu kondisi

kerja kontinu, kondisi kerja singkat dan kondisi kerja intermiten, karena dari

kondisi kerja tersebut akan menentukan berapa daya motor yang diperlukan untuk

menggerakan sistem tersebut.

65
66

4.3.1 Kondisi kerja belt feeder

4.3.1.1 Kondisi kerja kontinu

Yang dimaksud dengan kondisi kerja kontinu adalah suatu motor listrik

yang bekerja hingga pada akhir periode kerjanya, suhu dari motor tersebut

mencapai suhu maksimum yang diijinkan oleh pabrik pembuatnya. Pada kondisi

ini motor bekerja pada tingkat maksimum karena proses kerja dari motor tersebut

mengakibatkan proses pemanasan secara maksimum pada kawat penghantarnya.

Adapun gambaran dari permasalahan tersebut dapat dituangkan dalam sebuah

gambar, kurva hubungan antara Torsi (T), Waktu (t) dan Suhu ( τ ).
Nm

tkerja
0C

Ʈmax

Gambar 4.1 Kondisi kerja kontinu

4.3.1.2 Kondisi kerja singkat

Yang dimaksud dengan kondisi kerja singkat adalah suatu motor listrik

yang bekerja hingga pada akhir periode kerjanya, suhu dari motor tersebut belum

mencapai suhu maksimum yang diijinkan, dan motor tersebut akan digunakan

kembali apabila suhu dari motor tersebut telah mencapai suhu ruang di lingkungan

66
67

motor tersebut berada. Gambar kurva hubungan antara Daya (P), Waktu (t) dan

Suhu ( τ ) nya adalah sebagai berikut :


Nm

t kerja
t
0C Tperiode

Ʈmax

Gambar 4.2 Kondisi kerja singkat

4.3.1.3 Kondisi kerja intermiten

Suatu motor induksi dikatakan mengalami kondisi kerja intermiten apabila

motor tersebut bekerja hingga pada akhir periode kerjanya suhu motor tersebut

tidak mencapai suhu maksimum yang diijinkan, dan sebelum suhu dari motor

tersebut mencapai suhu ruang, motor tersebut dijalankan kembali. Begitu

seterusnya hingga suhu dari motor tersebut mencapai suhu maksimum yang

diijinkan.

67
68

Nm

t kerja
t
Tperiode
0C

Gambar 4.3 Kondisi kerja intermiten

4.3.1.4 Metode perhitungan daya motor

1. Metode Rugi Rata-rata

Untuk beban motor yang berubah-ubah daya motor dipilih

berdasarkan daya beban atau torsi beban rata-rata dengan diberi cadangan

sedikit lebih. Kemudian setelah diagram beban dibuat, dibuat perhitungan

untuk mengecek apakah pemilihan daya benar.

Dasar metode ini, jika dalam suatu siklus kerja rugi-rugi motor

tidak melampaui rugi nominal motor tersebut, maka suatu kerja yang

dicapai tidak akan melampaui batas. Rugi rata-rata hasil perhitungan

dibandingkan dengan rugi-rugi motor pada beban nominal saat kerja

kontinu.

68
69

P1 P2 P3 P4 Pn P1

0
t1 t2 t3 t4 tn t1

t perioda

Gambar 4.4 Kondisi kerja motor induksi pada beban yang berubah-ubah secara

periodik

∆P1t1 + ∆P2 t 2 + ....... + ∆Pn t n


∆Prata-rata =
t1 + t 2 + ...... + t n

∑∆P t
i =1
i i

∆Prata-rata = n

∑t i =1
i

∆Pnom ≥ ∆Prata-rata

Bila tidak demikian maka disarankan untuk memilih daya motor yang

lebih besar. Cara ini memerlukan perhitungan yang baik tetapi cukup

akurat. Diperlukan bila memerlukan perhitungan pemilihan motor

dengan presisi tinggi.

2. Metode Arus Ekivalen

69
70

Arus ekivalen Iek arus tetap kontinu lewat motor selama periode

kerja, yang memberikan rugi daya sama dengan rugi daya yang timbul pada

motor pada kerja sesungguhnya pada berbagai macam beban.

Rugi daya motor terdiri

o ∆P1 = Rugi tetap yang terjadi dalam motor. Terdiri dari rugi besi,

rugi mekanis dan rugi gesekan.

o ∆P1 = Rugi tidak tetap adalah rugi-rugi tembaga (I2R)

Rugi dalam motor selama satu periode :

n n n

∑ (∆P + I ∆P1 ∑ t i + R ∑ I i t i
2 2
1 i R )t i
i =1 i =1 i =1
∆P = ∆P1 + Iek2R = n = n

∑t
i =1
i ∑t
i =1
i

∑I
2 tp
ti
∫i
i 2
i =1 dt
Iek = n
atau Iek = 0

∑t i =1
i tp

Dimana tp = waktu periode kerja

Apabila motor mengalami istirahat sebentar selama siklus kerja maka rugi

tetap selama masa istirahat tidak dihitung, karena cukup kecil sehingga

diabaikan. Dan persamaannya adalah sebagai berikut :

∑I
2
i ti
i =1
Iek = n

∑t
i =0
i

3. Metode Torsi Ekivalen

70
71

Bila selama periode kerja fluksi motor tetap, ini untuk motor paralel

maka dapat digunakan metode ini.

∑T
2
i ti
i =1
Tek = n

∑t i =1
i

Karena T = k. φ.I = C.I dimana C = k. φ

Untuk motor induksi metode torsi ekivalen kurang tepat karena ada

kesalahan mengingat torsi motor induksi tidak hanya tergantung dari arus

dan fluksi saja melainkan faktor daya cos φ. Metode ini cukup teliti bila

digunakan untuk motor induksi yang bekerja pada slip rendah.

Untuk penggerak listrik dengan kecepatan tetap

P = ω.T = C.T

Diperoleh metode daya ekivalen.

4. Metode Daya Ekivalen

∑P
2
i ti
i =1
Pek = Iek = n

∑t i =1
i

Penggunaan metode ini terbatas,

o Grafik beban tidak ada periode start dan pengereman.

o Perubahan torsi beban tidak menyebabkan perubahan kecepatan.

4.3.1.5 Kondisi kerja motor induksi belt feeder

71
72

Dari data pada tanggal 10-11 Maret 2006 pada saat kapal pengangkut

batubara saraswati bongkar muatan didapatkan grafik kondisi kerja motor induksi

sebagai berikut :

Tabel 4.1 Waktu kondisi kerja motor induksi

Kondisi ON pada jam Kondisi OFF pada jam

4.15 5.30

5.40 12.25

12.30 14.00

14.20 16.15

16.20 18.10

18.15 20.40

P (watt)
4.15

5.30
5.40

12.2 5
12.3 0

14.0 0
14.20

16.1 5
16.2 0

18.1 0
18.1 5

20.40

4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 t
(waktu)

Gambar 4.5 Grafik kondisi kerja motor induksi

Dari data diatas kerja motor yang terberat ditunjukan pada saat antara

jam 5.40 sampai dengan jam 12.25. Motor secara terus menerus bekerja selama 6

jam 45 menit. Maka kondisi kerja tersebut dapat digolongkan pada kondisi kerja

kontinu.

Ada beberapa cara dalam pengecekan terhadap daya motor yang dipilih

apabila motor diberikan beban yang berubah-ubah yaitu sebagai berikut :

72
73

4.3.2 Pemilihan daya motor induksi untuk belt feeder

Dari uraian diatas maka kita dapat menentukan daya motor induksi

dengan memperhatikan kondisi kerja dan mekanisme yang digerakan. Karena

pada studi kasus ini motor induksi menggerakan mekanisme yang memiliki kondisi

kerja kontinu maka daya motor yang dipilih harus lebih besar 10-15% dari daya

beban. Dengan pertimbangan hal tersebut maka harus digunakan motor induksi

dengan daya sebesar :

P = 53000+53000*15%

P = 60950 watt

Karena pada katalog tidak ada motor induksi yang dayanya persis

sebesar daya tersebut, maka dicari motor yang memiliki daya mendekati nilai

tersebut. Dari katalog didapatkan daya motor sebesar 55 kW. Pemilihan motor

dengan daya sebesar itu dianggap layak karena pada kenyataannya sejak

beroperasinya PLTU suralaya belt feeder dibebani sebesar 75%.

4.3.3 Pemilihan tipe proteksi motor induksi terhadap

lingkungan

4.3.3.1 Kelas isolasi

Selain pemilihan daya motor yang harus sesuai dengan

kebutuhan, perlu diperhatikan juga tingkat keamanan dari motor tersebut,

terutama kelas isolasinya karena pada masing-masing motor memiliki kelas isolasi

yang berbeda sesuai dengan kondisi kerja mekanisme yang digerakan.

73
74

Kelas isolasi dari motor yang digunakan sebagai penggerak listrik pada

belt feeder ditinjau dari suhu sekitar mekanisme yang digerakan karena motor

tersebut diletakan diluar yang memiliki suhu berkisar antara 35 0C-400C maka

harus dipilih kelas isolasi yang ketahanannya lebih besar terhadap suhu kerjanya.

Y : 900 C E : 1200C A : 1050C B: 1300C

Dan kelas isolasi lain :

F : 1550C H : 1800C C : > 1800C

Dari macam kelas isolasi diatas maka untuk motor induksi yang bekerja diarea

tersebut dipilih motor induksi yang memiliki kelas isolasi B.

4.3.3.2 Indek proteksi

Indek proteksi motor induksi yang digunakan biasanya ditinjau dari segi

lingkungan dimana motor tersebut digunakan. Karena penempatan dari motor

induksi ini berada di tempat yang berdebu dan ada kemungkinan adanya

pancaran air, maka dipilih motor induksi yang memiliki tingkat keamanan terhadap

masuknya benda padat dan benda cair yang memenuhi persyaratan. Dalam hal ini

adalah motor induksi yang memiliki kode IP55.

IP : Internacional Protection.

5 : Karakteristik pertama untuk proteksi terhadap debu.

5 : Karakteristik kedua untuk proteksi terhadap pancaran air.

Kode tersebut didapatkan dari standar yang dikutip dari buku PUIL tahun

2000 yang menyatakan sebagai berikut :

74
75

Tabel 4.2 Indek proteksi menurut PUIL tahun 2000

Untuk proteksi Untuk proteksi manusia dari

perlengkapan dari sentuh langsung kebagian

masuknya benda asing berbahaya dengan

padat
Angka 0 Tanpa proteksi Tanpa proteksi

karakteristik 1 Diameter ≥ 50 mm Belakang telapak tangan

pertama 2 Diameter ≥ 12.5 mm Jari

3 Diameter ≥ 2.5 mm Perkakas

4 Diameter ≥ 1.0 mm Kawat

5 Debu Kawat

6 Kedap debu kawat


Dari masuknya air dengan

efek merusak
Angka 0 Tanpa proteksi

karakteristik 1 Tetesan air secara vertical

kedua 2 Tetesan air (miring 150)

3 Semprotan dengan butir

air halus

4 Semprotan dengan butir

air lebih besar

5 Pancaran air

6 Pancaran air yang kuat

7 Perendaman sementara

8 Peredaman kontinu
Dari sentuh langsung

75
76

kebagian berbahaya dengan


Huruf A Belakang telapak tangan

Tambahan B Jari

(opsi) C Perkakas

D kawat
Informasi suplemen

khusus untuk
Huruf H Aparat tegangan tinggi

suplemen M Gerakan selama uji air

(opsi) S Stasioner selama uji air

W Kondisi cuaca

4.4 Perbandingan Sistem

Untuk membandingkan sistem mana yang lebih unggul dan ekonomis

sesuai dengan mekanisme belt feeder maka perlu diketahui karakteristik mekanis

beban yang diputar oleh motor induksi.

Karakteristik mekanis beban dari motor induksi ditentukan oleh besar

kecilnya pembebanan yang diberikan, yaitu sesuai dengan kapasitas dari beban

yang digerakan oleh motor induksi. Pada permasalahan ini beban dari motor

induksi adalah berupa mekanisme pembawa batubara yang biasa disebut dengan

Belt Feeder. Alat tersebut memiliki kapasitas maksimum sebesar 2000 ton/jam.

Dengan daya sebesar 53 kW pada pada kecepatan 1420 rpm. Belt feeder tersebut

dihubungkan ke poros gigi-gigi reduksi yang memiliki spesifikasi sebagai berikut :

76
77

No.166.11.004-2-2
KDN 320 P=53 kW
n1=1420 n2=15
VG460 90 liter

Dengan spesifikasi dari gigi-gigi reduksi tersebut didapat torsi sebesar:

Diketahui : P = 53000 Watt

n = 1420 rpm

2πn
P = Tω → ω =
60

2πn
=T
60

60 P
T =
2πn

60 * 53000
=
2 * π * 1420

= 356.4 Nm

Karena beban tersebut dianggap konstan maka karakteristik dari beban

tersebut adalah berupa garis lurus.

Karakteristik Torsi Beban


400
350
300
250
Torsi

200
150
100
50
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
Slip

Gambar 4.6 Karakteristik mekanis beban

4.4.1 Sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

77
78

Sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel adalah solusi yang

telah dilakukan untuk mengatasi permasalahan yang timbul, adapun uraiannya

sebagai berikut :

4.4.1.1 Karakteristik Mekanis Motor Induksi 75 kW

Spesifikasi motor induksi yang digunakan sebagai penggerak utama Belt

Feeder adalah sebagai berikut :

1. Product/merk : Elektrim

2. Daya keluaran : 75 kW

3. Tegangan terminal : 380 volts

4. Arus Line : 133 A

5. Putaran nominal : 1480 rpm

6. Jumlah kutub :4

7. Cos φ : 0,87

8. Indek Proteksi : IP 55

9. Kelas Isolasi :F

10. Berat : 510 kg

Dengan data tersebut diatas maka karakteristik mekanis dari motor

induksi dapat dibuat dengan cara pendekatan yaitu sebagai berikut :

Pnom * 60
Tnom =
2π * n nom

75000 * 60
=
2π *1480

=484 Nm

78
79

Karena pada name plate tidak terdapat nilai torsi maksimum maka dapat

diasumsikan bahwa nilai torsi maksimum dari motor adalah 2.5 Torsi nominal

Tnom
maka, nilai λ = = 2.5
Tmak

Tmak = 2.5 Tnom

= 2.5*484

= 1210 Nm

120 f
ns = p

120 * 50
=
4

=1500 rpm

n s − n nom
snom =
ns

1500 −1480
=
1500

= 0.013

Smak = snom(λ+ λ2 −1 )

= 0.013 (2.5+ 2.5 2 −1 )

= 0.062

Maka didapatkan persamaan torsi terhadap slip

2Tmak
T = s s
+ m
sm s

2 * 1210
= s 0.062
+
0.062 s

79
80

2420
= s + 0.062
0.062 s

karakteristik mekanis asli motor induksi


1400
1200
1000
800
Torsi

600
400
200
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
Slip

Gambar 4.7 Karakteristik mekanis motor induksi 75 kW

4.4.1.2 Karakteristik Mekanis Pembebanan Motor Induksi

Karakteristik pembebanan motor induksi adalah dengan menggabungkan

antara karakteristik mekanis asli motor induksi dengan karakteristik mekanis

beban.

80
81

Karakteristik Pembebanan Motor Induksi


Karakteristik Mekanis Asli Motor Induksi
Karakteristi Mekanis Beban
1400
1200
1000
800
Torsi

600
400
200
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
Slip

Gambar 4.8 Karakteristik mekanis pembebanan motor induksi 75 kW

Dari grafik tersebut dapat dicari slip pembebanannya yaitu dengan

mensubtitusikan nilai torsi beban kedalam persamaan karakteristik mekanis asli

motor induksi.

2420
T = s 0.062
+
0.062 s

Dan nilai slip pada nilai torsi pembebanannya adalah :

2420
356.4 = s + 0.062
0.062 s

2420
s
= s + 0.062 *
s
0.062 s

2420 * s
= s2
+ 0.062
0.062

356 .4 2
2420s = s + 0.062 * 356 .4
0.062

0 = 5748.4 s2 – 2420 s + 22.1

81
82

Dengan menggunakan rumus ABC maka nilai s tersebut dapat dihitung yaitu

− b ± (b 2 − 4ac )
s1,s2 =
2a

dimana a = 5748.4

b = - 2420

c = 22.1

maka didapatkan nilai s sebesar :

s1 = 0.412

s2 = 0.0093

Dari nilai s diatas maka diambil nilai s yang kecil yaitu s2 = 0.0093.

Dari perhitungan tersebut maka dapat diketahui bahwa pembebanan

motor induksi berada pada slip 0.0093 dan putaran rotor sebesar :

nr = n0(1 – s)

= 1500(1 – 0.0093)

= 1486 rpm

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1486 * 15
n2’ =
1420

= 16 rpm

16
Kecepatan naik sebesar *100% = 106.67%
15

Kapasitas yang disalurkan = 2000 * 106.67%ton/jam

= 2133.33 ton/jam

82
83

= 0.593 ton/detik

itu artinya pada torsi beban sebesar T = 356.4 Nm motor induksi berputar pada

kecepatan 1486 rpm, dan mampu menyalurkan batubara sebanyak 0.593 ton/detik

Selanjutnya untuk mendapatkan kecepatan yang diinginkan yaitu dengan

menaikan atau menurunkan tegangan dan frekuensinya. Perubahan tegangan dan

frekuensi harus sebanding untuk menjaga fluk celah udara tetap konstan. Dengan

merubah tegangan dan frekuensinya maka akan merubah ns dan nnom tetapi tidak

merubah nilai torsi maksimum dan slip nominalnya ataupun slip pembebanannya

karena torsi beban konstan.

Untuk beberapa kondisi %pengaturan frekuensi digunakan program

microsoft excel dengan berpedoman pada perhitungan seperti diatas. Dan

karakteristik pada masing-masing kecepatan adalah sebagai berikut

1500

1000

100%
90%
500 80%
70%
60%
Torsi (Nm)

50%
0
40%
0 250 500 750 1000 1250 1500
30%
20%
-500 10%
beban

-1000

-1500
putaran (rpm)

Gambar 4.9 Karakteristik mekanis motor 75 kW pada beberapa kondisi

83
84

Tabel 4.3 kemampuan motor induksi 75 kW pada beberapa kondisi

pada V/f 100% pada V/f 90% pada V/f 80%


V (volt) 380 V (volt) 342 V (volt) 304
Ns (rpm) 1500 Ns(rpm) 1350 Ns(rpm) 1200
Nr(rpm) 1480 Nr(rpm) 1332 Nr(rpm) 1184
nB(rpm) 1485.564 nB(rpm) 1337.008 nB(rpm) 1188.451
n2'(rpm) 15.69258 n2'(rpm) 14.07042 n2'(rpm) 12.50704
kap (t/h) 2084.507 kap (t/h) 1876.056 kap (t/h) 1667.606
kap (t/s) 0.57903 kap (t/s) 0.521127 kap (t/s) 0.463224

pada V/f 70% pada V/f 60% pada V/f 50%


V (volt) 266 V (volt) 228 V (volt) 190
Ns (rpm) 1050 Ns (rpm) 900 Ns (rpm) 750
Nr (rpm) 1036 Nr (rpm) 888 Nr (rpm) 740
nB (rpm) 1039.895 nB (rpm) 891.3384 nB (rpm) 742.782
n2' (rpm) 10.94366 n2' (rpm) 9.380282 n2' (rpm) 7.816901
kap (t/h) 1459.155 kap (t/h) 1250.704 kap (t/h) 1042.254
kap (t/s) 0.405321 kap (t/s) 0.347418 kap (t/s) 0.289515

pada V/f 40% pada V/f 30% pada V/f 20%


V (volt) 152 V (volt) 114 V (volt) 76
Ns (rpm) 600 Ns (rpm) 405 Ns (rpm) 300
Nr (rpm) 592 Nr (rpm) 399.6 Nr (rpm) 296
nB (rpm) 594.2256 nB (rpm) 401.1023 nB (rpm) 297.1128
n2' (rpm) 6.253521 n2' (rpm) 4.221127 n2' (rpm) 3.126761
kap (t/h) 833.8028 kap (t/h) 562.8169 kap (t/h) 416.9014
kap (t/s) 0.231612 kap (t/s) 0.156338 kap (t/s) 0.115806

pada V/f 10%


V (volt) 38
Ns (rpm) 150
Nr (rpm) 148
nB (rpm) 148.5564
n2' (rpm) 1.56338
kap (t/h) 208.4507
kap (t/s) 0.057903

4.4.1.3 Konsumsi daya

Konsumsi daya dari motor induksi tergantung pada pengaturan

kecepatannya penulis memperhitungkan konsumsi daya pada tiga kondisi yaitu

pada saat pengaturan 10%,50%,dan 100%

84
85

Torsi nominal motor tersebut adalah :

Pnom * 60 75000 * 60
Tnom = = = 484 Nm
2π * n nom 2π * 1480

Torsi beban yang diberikan terhadap motor tersebut adalah :

Tbeban = 356.4 Nm

= 0.736Tnom

Daya input dari motor tersebut adalah :

Pin = 3 VI cos φ

= 3 *380*133*0.87

= 76157.9 watt

Pout
η= *100%
Pin

75000
= *100%
76157.9

= 98%

Karena Pin (daya masuk) berbanding lurus dengan Pout maka untuk mengetahui

Pin’ (daya masuk pada saat pengaturan E/f konstan) dapat dicari dengan

membandingkan effisiensinya

Pout
Pin’ =
η

 Kondisi 10%

E = 38 Volt f = 5 Hz

n0 = 150 rpm nnom = 148 rpm

Tnom 2πn nom


Pout’ =
60

85
86

484 * 2π * 148
=
60

= 7501.29 Watt

Pout '
Pin’ =
η

7501.29
=
0.98

= 7654.37 Watt

Prugi total’ = Pin’ - Pout’

=7654.37 - 7501.29

= 153.08 Watt

 Kondisi 50%

E = 190 Volt f = 25 Hz

n0 = 750 rpm nnom = 740.25 rpm

Tnom 2πn nom


Pout’ =
60

484 * 2π * 740 .25


=
60

= 37519.10 Watt

Pout '
Pin’ =
η

37519.10
=
0.98

= 38284.80 Watt

Prugi total’ = Pin’ - Pout’

=38284.80 - 37519.10

86
87

= 765.8 Watt

 Kondisi 100%

E = 380 Volt f = 50 Hz

n0 = 1500 rpm nB = 1486 rpm

TB 2πn B
Pout’ =
60

356 .4 * 2π * 1486
=
60

= 55460.67 Watt

Pin = 3 VI cos φ

= 3 *380*133*0.87

= 76157.9 watt

Prugi total = Pin - Pout

= 76157.9 - 75000

= 1157.9 Watt

4.4.1.4 Gambar rangkaian daya

87
88

L1

380 V L 2

L3

1 3 5
13 21 31 43

Q1
160 /250 A
2 4 6
14 22 32 44

7/3

3/6
5

5
k

T1
150 /1A

2 4 6

L1

L2

L3

ACDRIVE
W

PE U

X01
1 2 3 4

PE

75 kW M
ࡱ~

Gambar 4.10 Rangkaian daya dengan AC motor drive pengaturan frekuensi

Peralatan yang diperlukan:

 Circuit Breaker sebagai pengaman tegangan sentuh.

 Pengatur kecepatan (ac motor drive) berdasarkan frekuensi variabel,

berdasarkan survey harga pada tanggal 11 maret 2008 untuk AC motor

drive daya 75 kW £ 5359, 55 kW £4838

4.2.2 Solusi alternatif

Mengingat solusi yang telah dilakukan terlalu berlebihan maka penulis

memberikan solusi alternatif yang memungkinkan untuk mengatasi permasalahan

tersebut sehingga bisa mengurangi biaya pengeluaran untuk pemasangan. Solusi

tersebut dapat dilihat pada uraiai berikut ini:

4.2.2.1 Sistem penggerak listrik dengan AC motor drive motor 54 kW

4.2.2.1.1 Karakteristik Mekanis Motor Induksi 75 kW

Spesifikasi motor induksi yang digunakan sebagai penggerak listrik utama

Belt Feeder adalah sebagai berikut :

88
89

10. Product/merk : SIEMENS

11. Daya keluaran : 54 kW

12. Tegangan terminal : 380 volts

13. Arus Line : 102 A

14. Putaran nominal : 1475 rpm

15. Jumlah kutub :4

16. Cos φ : 0,86

17. Kelas Isolasi :B

18. Indek Proteksi : IP54

Dengan data tersebut maka karakteristik mekanis motor induksi dapat

dibuat dengan cara pendekatan yaitu sebagai berikut :

Pnom * 60
Tnom =
2π * n nom

54000 * 60
=
2π *1475

=350 Nm

Karena pada name plate tidak terdapat nilai torsi maksimum maka dapat

diasumsikan bahwa nilai torsi maksimum motor adalah 2.5Torsi nominal

Tmak = 2.5 Tnom

= 2.5*350

= 875 Nm

120 f
ns = p

120 * 50
=
4

89
90

=1500 rpm

n s − n nom
snom =
ns

1500 −1475
=
1500

= 0.017

Smak = snom(λ+ λ2 −1 )

= 0.017(2.5+ 2.5 2 −1 )

= 0.081

Maka didapatkan persamaan torsi terhadap slip

2Tmak
T = s s
+ m
sm s

2 * 875
= s + 0.081
0.081 s

1750
= s + 0.081
0.081 s

Karakteristik Mekanis Asli Motor Induksi


1000
900
800
700
600
Torsi

500
400
300
200
100
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
Slip

90
91

Gambar 4.11 Karakteristik mekanis asli motor induksi 54 kW

4.2.2.1.2 Karakteristik Mekanis Pembebanan Motor Induksi

Karakteristik pembebanan motor induksi 54 kW ditinjau dari beberapa

kondisi pengaturan E/f konstan. Dalam perhitungan saya menggunakan program

micrisoft excel dengan 10 kondisi pengaturan. Karakteristik pembebanannya

seperti terlihat pada gambar grafik berikut ini.

1000

800 100%
90%
600
80%
400 70%
200 60%
Torsi (Nm)

50%
0
40%
0 250 500 750 1000 1250 1500
-200 30%

-400 20%
10%
-600 Tb
-800

-1000
Putaran (rpm)

Gambar 4.12 Karakteristik mekanis motor 54 kW pada beberapa kondisi pengaturan

Tabel 4.4 kemampuan motor induksi 54 kW pada beberapa kondisi

pada V/f 100% pada V/f 90% pada V/f 80%


V (volt) 380 V (volt) 342 V (volt) 304
Ns (rpm) 1500 Ns(rpm) 1350 Ns(rpm) 1200
nr 1475 nr 1327.5 nr 1180
nB 1474.467 nB 1327.02 nB 1179.573
n2' 15.58099 n2' 14.02289 n2' 12.46479
kap (t/h) 2077.465 kap (t/h) 1869.718 kap (t/h) 1661.972
kap (t/s) 0.577074 kap (t/s) 0.519366 kap (t/s) 0.461659

pada V/f 70% pada V/f 60% pada V/f 50%

91
92

V (volt) 266 V (volt) 228 V (volt) 190


Ns (rpm) 1050 Ns (rpm) 900 Ns (rpm) 750
nr 1032.5 nr 885 nr 737.5
nB 1032.127 nB 884.68 nB 737.2334
n2' 10.90669 n2' 9.348592 n2' 7.790493
kap (t/h) 1454.225 kap (t/h) 1246.479 kap (t/h) 1038.732
kap (t/s) 0.403951 kap (t/s) 0.346244 kap (t/s) 0.288537

pada V/f 40% pada V/f 30% pada V/f 20%


V (volt) 152 V (volt) 114 V (volt) 76
Ns (rpm) 600 Ns (rpm) 405 Ns (rpm) 300
nr 590 nr 398.25 nr 295
nB 589.7867 nB 398.106 nB 294.8933
n2' 6.232394 n2' 4.206866 n2' 3.116197
kap (t/h) 830.9859 kap (t/h) 560.9155 kap (t/h) 415.493
kap (t/s) 0.230829 kap (t/s) 0.15581 kap (t/s) 0.115415

pada V/f 10%


V (volt) 38
Ns (rpm) 150
nr 147.5
nB 147.4467
n2' 1.558099
kap (t/h) 207.7465
kap (t/s) 0.057707

4.2.2.1.3 Konsumsi daya

Torsi nominal motor tersebut adalah :

Pout * 60 54000 * 60
Tnom = = = 350 Nm
2π * n nom 2π * 1475

Torsi beban yang diberikan terhadap motor tersebut adalah :

Tbeban = 356.4 Nm

= 1.018Tnom

92
93

Daya input dari motor tersebut adalah :

Pin = 3VI cos φ

= 3*380*102*0.86

= 57735.49 watt

Pout
η= *100%
Pin

54000
= *100%
57895.20

= 93%

 Kondisi 10%

E = 38 Volt f = 5 Hz

n0 = 150 rpm nnom = 148 rpm

Tnom 2πn nom


Pout’ =
60

350 * 2π * 148
=
60

= 5424.48 Watt

Pout '
Pin’ =
η

5424.48
=
0.93

= 5832.78 Watt

Prugi total’ = Pin’ - Pout’

= 5832.78 – 5424.48

= 403 Watt

93
94

 Kondisi 50%

E = 190 Volt f = 25 Hz

n0 = 750 rpm nnom = 740.25 rpm

Tnom 2πn nom


Pout’ =
60

350 * 2π * 740 .25


=
60

= 27131.58 Watt

Pout '
Pin’ =
η

27131.58
=
0.93

= 29173.74 Watt

Prugi total’ = Pin’ - Pout’

=29173.74 – 27131.58

= 1468.38 Watt

 Kondisi 100%

E = 380 Volt f = 50 Hz

n0 = 1500 rpm nB = 1474 rpm

TB 2πn B
Pout’ =
60

356 .4 * 2π * 1474
=
60

= 55012.8 Watt

Pin = 3 VI cos φ

= 3 *380*102*0.86

94
95

= 57735.49 watt

Prugi total = Pin - Pout

= 57735.49 - 54000

= 3735.49 Watt

4.2.2.2 Sistem penggerak listrik dengan pengaturan autotransformator pada

motor induksi 54 kW

4.2.2.2.1 Karakteristik Mekanis Motor Induksi 54 kW

Karakteristik mekanis motor induksi sama seperti uraian sebelumnya.

4.2.2.2.2 Karakteristik Mekanis Pembebanan Motor Induksi

Karakteristik pembebanan motor induksi adalah dengan menggabungkan

dua karakteristik, yaitu karakteristik mekanis asli motor induksi dengan

karakteristik torsi beban. Dengan memperhatikan hal tersebut maka kurva

karakteristiknya sebagai berikut :

Karakteristik Mekanis Pembebanan


Karakteristik Mekanis Asli Motor Induksi
Karakteristik Mekanis Beban

1000
900
800
700
600
Torsi

500
400
300
200
100
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
Slip

Gambar 4.13 Karakteristik mekanis pembebanan motor induksi 54 kW

95
96

Saat motor beroperasi pada tegangan nominalnya, motor induksi akan

berputar pada kecepatan nominalnya. Sesuai dengan karakteristik aslinya sebagai

berikut :

1750
T = s 0.081
+
0.081 s

Apabila motor tersebut diberikan beban sebesar TB maka untuk

mengetahui kecepatan pada nilai torsi tersebut adalah dengan mensubtitusikan

nilai torsi kedalam persamaan sehingga akan didapatkan nilai s (slip).

1750
356.4 = s 0.081
+
0.081 s

1750
s
= s + 0.081 *
s
0.081 s

1750 * s
= s2
+ 0.081
0.081

356 .4 2
1750s = s + 0.081 * 356 .4
0.081

0 =4400 s2 – 1750 s + 28.87

Dengan menggunakan rumus ABC maka nilai s tersebut dapat dihitung:

− b ± (b 2 − 4ac )
s1,s2 =
2a

dimana a = 4400

b = -1750

c = 28.87

96
97

maka didapatkan nilai s sebesar :

s1 = 0.38

s2 = 0.0172

Dari nilai s diatas maka diambil nilai s yang kecil yaitu s2 = 0.0172.

Dari perhitungan tersebut dapat diketahui bahwa pembebanan motor

induksi berada pada slip 0.0172 dan putaran rotor :

nr = n0(1 – s)

= 1500(1 – 0.0172)

= 1474 rpm

Dengan putaran motor induksi sebesar itu akan memberikan putaran

output pada gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1474 * 15
n2’ =
1420

= 15.57 rpm

15.57
Kecepatan naik sebesar *100% = 103.8%
15

Kapasitas yang disalurkan = 2000 * 92.23%ton/jam

= 2076 ton/jam

= 0.577 ton/detik

itu artinya pada torsi beban sebesar T = 356.4 Nm motor induksi berputar pada

kecepatan 1474 rpm, dan mampu menyalurkan batubara sebanyak 0.577 ton/detik

Pada pengaturan kecepatan menggunakan sistem ini memanfaatkan

perubahan tegangan suplainya, sehingga torsi maksimum yang dihasilkan motor

97
98

induksi akan berubah. Untuk menentukan batas minimum pengaturan tegangan

suplai, torsi maksimum yang dihasilkan harus lebih besar dari torsi beban dengan

kata lain torsi maksimum ditentukan sendiri. Dan tegangan tersebut sebesar.

Tm
Vmin = *V380
Tm 380

Dengan torsi beban sebesar TB = 356.4 Nm, torsi maksimum ditentukan

sebesar Tmak = 400 Nm maka tegangan minimumnya

400
Vmin = * 380
875

= 173.71 volt

Smak = snom(λ+ λ2 −1 )

Dan karakteristiknya menjadi seperti pada gambar dibawah ini

800
T = s 0.081
+
0.081 s

Karakteristik Mekanis Motor Induksi


torsi maksimum 400 Nm
450
400
350
300
250
torsi

TB
200
bintang
150
100
50
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
slip

Gambar 4.14 Karakteristik pada saat torsi maksimum 400 Nm

Pada pengaturan tegangan tersebut akan menghasilkan putaran motor sebagai

berkut

98
99

800
356.4 = s 0.081
+
0.081 s

800
s
= s 0.081 *
+ s
0.081 s

800 * s
2
= s
+ 0.081
0.081

356 .4 2
800s = s + 0.081 * 356 .4
0.081

0 =4400 s2 – 800 s + 28.87

Dengan menggunakan rumus ABC maka nilai s tersebut dapat dihitung yaitu:

− b ± (b 2 − 4ac )
s1,s2 =
2a

dimana a = 4400

b = -800

c = 28.87

maka didapatkan nilai s sebesar :

s1 = 0.1321

s2 = 0.0496

nr = n0(1 – s)

= 1500(1 – 0.0496)

= 1425 rpm

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

99
100

n1 '*n2
n2’ =
n1

1425 * 15
n2’ =
1420

= 15.05 rpm

15.05
Kecepatan turun menjadi *100% = 96.66%
15 .57

Kapasitas yang disalurkan = 2076 * 96.66%ton/jam

= 2006.67 ton/jam

= 0.557 ton/detik

itu artinya pada torsi beban sebesar T = 356.4 Nm motor induksi berputar pada

kecepatan 1486 rpm, dan mampu menyalurkan batubara sebanyak 0.557 ton/detik

4.2.2.2.3 Gambar rangkaian daya


R S T

CB

fuse
K1 K1 K1 Start n2 Start n1
K2 K2 K2 stop
K1 K2

K2 K1 TR1 TR2

K2 K1
K1 K1

TR2 TR1

Motor
Induksi

Gambar 4.15 Rangkaian daya dengan autotransformator

Peralatan yang diperlukan :

 Circuit Breaker sebagai pengaman dari tegangan sentuh

100
101

 Autotransformator sebagai pengubah tap tegangan

 Kontaktor sebagai saklar penghubung

 Push button sebagai saklar pada rangkaian pengendali

 Fuse sebagai pengaman ganguan hubung singkat

 Termis Relay (TR) sebagai pengaman terhadap gangguan hubung

singkat pada motor.

4.2.2.3 Penggunaan motor induksi 54 kW dengan prinsip Y↔∆

 Kondisi belitan dihubung segitiga

Pada saat belitan stator dihubung segitiga karakteristik motor induksi

sama seperti karakteristik mekanis pada uraian diatas. Yaitu pada saat tegangan

fasanya sebesar 380 volt.

 Kondisi belitan dihubung bintang

Sementara pada kondisi belitan dihubung bintang tegangan fasanya

sebesar 220 volt maka torsi maksimum motor induksi akan berubah sebesar
2
V 
Tmak =  220  * Tmak 380 v
 V380 

2
 220 
=  * 250 %Tnom
 380 

= 145%Tnom

= 507.5 Nm

Maka persamaan karakteristik mekanisnya menjadi:

101
102

2Tmak
T = s s
+ m
sm s

2 * 507 .5
= s + 0.081
0.081 s

1015
= s 0.081
+
0.081 s

Dan gambar karakteristik mekanisnya seperti gambar dibawah ini :

Karakteristik Mekanis Motor Induksi hubungan


segitiga
600

500

400
torsi

300

200

100

0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
slip

Gambar 4.16 Karakteristik motor induksi hubungan segitiga

4.2.2.3.1 Karakteristik Mekanis Pembebanan

 Hubungan segitiga

Pada hubungan ini motor akan memberikan kecepatan putaran rotor

sebesar sama dengan uraian sebelumnya pada saat v=380 Volt:

nr = 1474 rpm

102
103

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1474 * 15
n2’ =
1420

= 15.57 rpm

15 .57
Kecepatan naik sebesar % = 103.8%
15

Kapasitas yang disalurkan = 2000 * 103.8

= 2076 ton/jam

= 0.577 ton/detik

itu artinya pada torsi beban sebesar T = 356.4 Nm motor induksi berputar pada

kecepatan 1474 rpm, dan mampu menyalurkan batubara sebanyak 0.577 ton/detik

Karakteristik Mekanis Motor Induksi


segitiga-bintang
1000
900
800
700
600 TB
torsi

500
segitiga
400
bintang
300
200
100
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
slip

Gambar 4.17 Karakteristik mekanis pembebanan hubungan segitiga-bintang

103
104

 Hubungan bintang

Pada saat belitan motor dihubung bintang torsi maksimum motor akan

berkurang sehingga karakteristik pembebanan akan berubah, dan akan

memberikan putaran sebesar

1015
T = s + 0.081
0.081 s

1015
356.4 = s + 0.081
0.081 s

1015
s
= s 0.081 *
+ s
0.081 s

1015 * s
= s2
+ 0.081
0.081

356 .4 2
1015s = s + 0.081 * 356 .4
0.081

0 =4400 s2 – 1015 s + 28.87

Dengan menggunakan rumus ABC maka nilai s tersebut dapat dihitung yaitu:

− b ± (b 2 − 4ac )
s1,s2 =
2a

dimana a = 4400

b = -1015

c = 28.87

maka didapatkan nilai s sebesar :

s1 = 0.197

s2 = 0.0332

104
105

nr = n0(1 – s)

= 1500(1 – 0.0332)

= 1450 rpm

Dengan putaran sebesar itu akan memberikan putaran output pada gigi

reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1450 * 15
n2’ =
1420

= 15.32 rpm

15 .32
Kecepatan turun sebesar % = 98.4%
15 .57

Kapasitas yang disalurkan = 2076 * 98.4%

= 2042.67 ton/jam

= 0.567 ton/detik

itu artinya pada torsi beban sebesar T = 356.4 Nm motor induksi berputar pada

kecepatan 1450 rpm, dan mampu menyalurkan batubara sebanyak 0.567 ton/detik

4.2.2.3.2 Pemakaian daya

 Pemakaian daya pada saat hubungan segitiga

Pin = 3 VI cos φ

= 3 *380*102*0.86

= 57735.49 watt

TB 2πnr
Pout =
60

105
106

356 .4 * 2π * 1475
=
60

= 55050.12 watt

Prugi total = Pin - Pout

= 57735.49 - 55050.12

= 2685.36 Watt

 Pada saat hubungan bintang

Pin = 3VI cos φ

= 3*220*102*0.86

= 57895.2 watt

TB 2πnr
Pout =
60

356 .4 * 2π * 1450
=
60

= 54117.06 watt

Prugi total = Pin - Pout

= 57895.2 - 54117.06

= 3778.12 Watt

4.2.2.3.3 Gambar rangkaian daya

106
107

T S R

CB

K FUSE
start
stop K TR2 TR1

TR2 TR1

K
start
K KY
K
Belitan KY K
stator
KY K

KY

Gambar 4.18 Rangkaian daya dan pengendali motor induksi pengaturan Y↔∆

Peralatan yang diperlukan :

 Circuit Breaker sebagai pengaman dari tegangan sentuh

 Kontaktor sebagai saklar penghubung

 Push button sebagai saklar pada rangkaian pengendali

 Fuse sebagai pengaman ganguan hubung singkat

 Termis Relay (TR) sebagai pengaman terhadap gangguan hubung

singkat pada motor.

4.2.2.4 Sistem penggerak listrik dengan tahanan stator

Motor induksi yang digunakan memanfaatkan motor yang ada. Pada

prinsifnya pengaturan kecepatan motor induksi sangkar dengan menggunakan

rheostat pada belitan statornya adalah dengan memberikan tegangan suplai yang

107
108

variabel, yang perlu diingat adalah kita harus menentukan torsi maksimum yang

paling rendah terlebih dahulu, karena motor tidak akan berputar apabila torsi

beban lebih besar dari torsi motor.

 Misal kondisi torsi maksimum terendah sebesar Tm = 400

Nm maka tegangan terminal yang harus diberikan adalah sebesar

Tm
Vmin = *V380
Tm 380

400
Vmin = * 380
875

= 173.71 volt

Perubahan tegangan sebanding dengan perubahan arus

173 .71
I = * 102
380

= 46.63 A

Dan besarnya tahanan yang harus diberikan adalah sebesar

R 46.63 A

380 V Z 173.71 V

- 380 + 46.63R + 173.71 =0

- 206.29 + 46.63R =0

206.29
R =
46 .63

= 4.424 Ω/fasa

108
109

 Kondisi Tmak = 600 Nm

600
Vmin = * 380
875

= 260.57 volt

260 .57
I = * 102
380

= 69.94 A

Dan besarnya tahanan yang harus diberikan adalah sebesar

- 380 + 69.94R + 260.57 =0

- 119.43 + 69.94R =0

553 .71
R =
69 .94

= 1.708 Ω

4.2.2.4.1 Karakteristik Mekanis Pembebanan

 Karakteristik pembebanan pada saat torsi maksimum Tm =

400 Nm dapat dilihat pada uraian dibawah ini :

800
T = s 0.081
+
0.081 s

109
110

Karakteristik Mekanis Motor Induksi


torsi maksimum 400 Nm
450
400
350
300
250
torsi
200
150
100
50
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
slip

Gambar 4.19 Karakteristik pada saat torsi maksimum 400 Nm

Sehingga pada pengaturan tegangan sebesar V = 173.71 volt atau torsi

maksimum motor sebesar 400 Nm motor akan berputar pada kecepatan:

800
356.4 = s 0.081
+
0.081 s

800
s
= s 0.081 *
+ s
0.081 s

800 * s
2
= s
+ 0.081
0.081

356 .4 2
800s = s + 0.081 * 356 .4
0.081

0 =4400 s2 – 800 s + 28.87

Dengan menggunakan rumus ABC maka nilai s dapat dihitung yaitu:

− b ± (b 2 − 4ac )
s1,s2 =
2a

110
111

dimana a = 4400

b = -800

c = 28.87

maka didapatkan nilai s sebesar :

s1 = 0.1321

s2 = 0.0496

nr = n0(1 – s)

= 1500(1 – 0.0496)

= 1425 rpm

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1425 * 15
n2’ =
1420

= 15.05 rpm

15 .05
Kecepatan turun sebesar % = 96.67%
15 .57

Kapasitas yang disalurkan = 2076 *96.67%

= 2006.67 ton/jam

= 0.557 ton/detik

itu artinya pada torsi beban sebesar T = 356.4 Nm motor induksi berputar pada

kecepatan 1425 rpm, dan mampu menyalurkan batubara sebanyak 0.557 ton/detik

 Kondisi Tmak = 600 Nm

111
112

Dan persamaannya menjadi

1200
T = s 0.081
+
0.081 s

Karakteristik Mekanis Motor Induksi


torsi maksimum 600 Nm
700
600

500
400
torsi

300
200

100
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
slip

Gambar 3.20 Karakteristik motor induksi torsi maksimum 600 Nm

Dan putaran rotor motor berada pada kecepatan

1200
356.4 = s 0.081
+
0.081 s

1200
s
= s + 0.081 *
s
0.081 s

1200 * s
= s2
+ 0.081
0.081

356 .4 2
1200s = s + 0.081 * 356 .4
0.081

0 =4400 s2 – 1200 s + 28.87

112
113

Dengan menggunakan rumus ABC maka nilai s tersebut dapat dihitung yaitu:

− b ± (b 2 − 4ac )
s1,s2 =
2a

dimana a = 4400

b = -1200

c = 28.87

maka didapatkan nilai s sebesar :

s1 = 0.246

s2 = 0.0267

nr = n0(1 – s)

= 1500(1 – 0.0267)

= 1460 rpm

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1460 * 15
n2’ =
1420

= 15.42 rpm

15 .42
Kecepatan turun sebesar % = 99%
15 .57

Kapasitas yang disalurkan = 2076 * 99%

= 2056 ton/jam

= 0.571 ton/detik

113
114

itu artinya pada torsi beban sebesar T = 356.4 Nm motor induksi berputar pada

kecepatan 1460 rpm, dan mampu menyalurkan batubara sebanyak 0.571 ton/detik

4.2.2.4.2 Pemakaian daya

Pemakaian daya pada motor induksi dengan pengaturan tahanan

rheostat pada stator

 Pada saat pengaturan tegangan sebesar V = 173.71 volt.

Pin = 3 VI cos φ

= 3 *173.71*46.63*0.86

= 12065.61 watt

Pout 380 * Pin


Pout =
Pin 380

54000 * 12065 .61


=
57735 .49

= 11284.97 Watt

Daya masuk ketahanan tambahan

P = 3VRI cos φ

= 3(380-173.71)*46.63*0.86

= 24817.8 watt

Prugi total = P+(Pin - Pout)

= 24817.8+(12065.61 – 11284.97)

= 25598.44 Watt

 Pada saat pengaturan tegangan sebesar V = 260.57 volt

Pin = 3 VI cos φ

= 3 *260.57*69.94*0.86

114
115

= 27146.2 watt

Pout 380 * Pin


Pout =
Pin 380

54000 * 27146.2
=
57735 .49

= 25389.84 Watt

Daya masuk ketahanan tambahan

P = 3VRI cos φ

= 3(380-260.57)*69.94*0.86

= 21550.57 watt

Prugi total = P+(Pin - Pout)

= 21550.57+(27146.2 – 25389.84)

= 23306.93 Watt

4.2.2.4.3 Gambar rangkaian daya


T S R

CB

K FUSE
start
stop K TR2 TR1

TR2 TR1

R t=var

stator

Gambar 4.21 Rangkaian daya motor rotor sangkar dengan pengaturan rheostat

Peralatan yang diperlukan :

115
116

 Circuit Breaker sebagai pengaman dari tegangan sentuh

 Kontaktor sebagai saklar penghubung

 Rt ( Rheostat) sebagai alat pengatur tegangan suplai

 Push button sebagai saklar pada rangkaian pengendali

 Fuse sebagai pengaman ganguan hubung singkat

 Termis Relay (TR) sebagai pengaman terhadap gangguan hubung

singkat pada motor.

 Motor rotor sangkar, survey harga pada tanggal 11 maret 2008, untuk

motor 55 kW produk Elektrim Rp 17 juta

Pada ketiga pengaturan kecepatan berdasarkan perubahan tegangan tersebut

diatas dianggap tidak mampu mengatasi permasalahan, maka solusi alternatif lain

adalah dengan motor induksi rotor belitan.

4.2.2.5 Penggunaan motor induksi rotor belitan dengan pengaturan tahanan

4.2.1.4.3. Karakteristik Mekanis Motor Induksi

Spesifikasi motor induksi yang digunakan sebagai penggerak listrik utama

Belt Feeder adalah sebagai berikut :

1. Daya keluaran : 55 kW

2. Tegangan terminal : 380 volt

3. Arus rotor nominal : 95 A

4. GGL rotor : 345 volt

5. Arus Line : 105 A

6. cos φ : 0.86

116
117

7. Putaran nominal : 1475 rpm

8. Jumlah kutub :4

Dengan data tersebut diatas maka karakteristik mekanis motor induksi

dapat dibuat dengan cara pendekatan yaitu :

Pnom * 60
Tnom =
2π * n nom

55000 * 60
=
2π * 1475

=356 Nm

Karena pada name plate tidak terdapat nilai torsi maksimum maka dapat

diasumsikan bahwa nilai torsi maksimum dari motor adalah 2.5Torsi nominal

Tmak = 2.3 Tnom

= 2.3*356

= 818.8 Nm

120 f
ns = p

120 * 50
=
4

=1500 rpm

n s − n nom
snom =
ns

1500 −1475
=
1500

= 0.0167

Smak = snom(λ+ λ2 −1 )

= 0.0167(2.3+ 2.3 2 −1 )

= 0.073

117
118

Maka didapatkan persamaan torsi terhadap slip

2Tmak
T = s s
+ m
sm s

2 * 818 .8
= s + 0.073
0.073 s

1637 .6
= s + 0.073
0.073 s

E 2 s nom
R2 =
3I 2 nom

345 * 0.0167
=
3 * 95

= 0.035 Ω

Karakteristik Asli Motor Induksi

900
800
700
600
500
Torsi

400
300
200
100
0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9
Slip

Gambar 4.22 Karakteristik mekanis motor belitan

4.2.1.4.4. Karakteristik Mekanis Pembebanan

Motor Induksi

118
119

Dengan mengambil daerah kerja positif pada karakteristik motor induksi

motor rotor belitan, maka didapatkan karakteristik pembebanannya sebagai

berikut :

n (rpm ) T (Nm)

370

795
1500 a
1475
b
1436
c
1360 d Tahap I
1350

e Tahap II
1200
1192 .5

1050

900
f Tahap III
840

750

600

450

375

Tahap IV
150

g
0

Gambar 4.23 Karakteristik mekanis motor rotor belitan pada lima tahap

119
120

Dari grafik didapatkan titik pertemuan antara karakteristik buatan dan

karakteristik torsi beban yang dinotasikan dengan angka warna biru yaitu pada

titik.

b = 1475 c = 1436 d = 1360

e = 1192.5 f = 840

dan titik a = 1500

sehingga besarnya tahanan pada masing-masing tahap adalah

Tahap I

bc 1500 −1436
Rt1 = R2 = 0.035 = 0.0896 Ω
ab 1500 −1475

Tahap II

cd 1436 −1360
Rt2 = R2 = 0.035 = 0.1064 Ω
ab 1500 −1475

Tahap III

de 1360 −1192 .5
Rt3 = R2 = 0.035 = 0.2345 Ω
ab 1500 −1475

Tahap IV

ef 1192 .5 − 840
Rt4 = R2 = 0.035 = 0.4935 Ω
ab 1500 −1475

Maka resistan tambahan totalnya :

Rt = Rt1+Rt2+Rt3+Rt4

Rt = 0.0896 +0.1064 +0.2345 +0.4935

Rt = 0.924 Ω

Dari grafik diatas didapatkan putaran motor induksi pada masing karakteristik yaitu

yang dinotasikan dengan angka warna biru.

120
121

 Pada karakteristik asli n = 1475 rpm

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1475 * 15
n2’ =
1420

= 15.58 rpm

15 .58
Kecepatan naik menjadi *100% = 103.9%
15

Kapasitas yang disalurkan = 2000 * 103.9%ton/jam

= 2077.33 ton/jam

= 0.57 ton/detik

 Pada Tahap I n = 1436 rpm

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1436 * 15
n2’ =
1420

= 15.16 rpm

15 .16
Kecepatan turun menjadi *100% = 97.3%
15 .58

Kapasitas yang disalurkan = 2077.33 * 97.3%ton/jam

= 2021.33 ton/jam

= 0.561 ton/detik

 Pada Tahap II n = 1360 rpm

121
122

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1360 * 15
n2’ =
1420

= 14.37 rpm

14.37
Kecepatan turun menjadi *100% = 92.23%
15 .58

Kapasitas yang disalurkan = 2077.33 * 92.23%ton/jam

= 1915.99 ton/jam

= 0.532 ton/detik

 Pada Tahap III n = 1192.5 rpm

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

1192 .5 * 15
n2’ =
1420

= 12.59 rpm

12.59
Kecepatan turun menjadi *100% = 80.8%
15 .58

Kapasitas yang disalurkan = 2077.33 * 80.8%ton/jam

= 1678.66 ton/jam

= 0.466 ton/detik

 Pada Tahap IV n = 840 rpm

122
123

Dengan putaran motor sebesar itu akan memberikan putaran output pada

gigi reduksi sebesar

n1 '*n2
n2’ =
n1

840 * 15
n2’ =
1420

= 8.87 rpm

8.87
Kecepatan turun menjadi *100% = 56.9%
15 .58

Kapasitas yang disalurkan = 2077.33 * 56.9%ton/jam

= 1182.66 ton/jam

= 0.329 ton/detik

4.2.1.4.5 Pemakaian daya

Pada dasarnya pemakaian daya yang dipakai pada masing masing

karakteristik buatan adalah sama dengan pemakaian daya pada saat beban

penuh, perbedaanya adalah pada karakteristik buatan rugi-ruginya lebih besar.

Semakin kecil putarannya semakin besar rugi-ruginya, karena banyak daya yang

terbuang pada tahanan tambahannya.

Besarnya rugi-rugi tersebut adalah

 Pada saat beban penuh

123
124

Pin = 3 VI cos φ

= 3 *380*105*0.86

= 59433.59 watt

Prugi total = Pin - Pout

= 59433.59 – 55000

= 4433.59 Watt

 Pada karakteristik tahap I

T 2πnr
Pout =
60

356 .4 * 2π * 1436
=
60

= 53594.57 Watt

Prugi total = Pin - Pout

= 59433.59 – 53594.57

= 5839.02 Watt

 Pada karakteristik tahap II

T 2πnr
Pout =
60

356 .4 * 2π * 1360
=
60

= 50758.08 Watt

Prugi total = Pin - Pout

= 59433.59 – 50758.08

= 8675.51 Watt

 Pada karakteristik tahap III

124
125

T 2πnr
Pout =
60

356 .4 * 2π * 1192 .5
=
60

= 44506.63 Watt

Prugi total = Pin - Pout

= 59433.59 – 44506.63

= 14926.96 Watt

 Pada karakteristik tahap IV

T 2πnr
Pout =
60

356 .4 * 2π * 840
=
60

= 31350.58 Watt

Prugi total = Pin - Pout

= 59433.59 – 31350.58

= 28083.01 Watt

4.2.1.4.6 Gambar rangkaian daya

125
126

T S R

CB

K FUSE
K TR2 TR1

TR2 TR1

K
stator

rotor

R t =var

Gambar 4.24 Rangkaian daya dan pengendali motor induksi rotor belitan

Peralatan yang diperlukan :

 Circuit Breaker sebagai pengaman dari tegangan sentuh

 Kontaktor sebagai saklar penghubung

 Push button sebagai saklar pada rangkaian pengendali

 Rt (rheostat) sebagai pengatur kecepatan

 Fuse sebagai pengaman ganguan hubung singkat

 Termis Relay (TR) sebagai pengaman terhadap gangguan hubung

singkat pada motor.

 Motor induksi rotor belitan

Survey harga tanggal 11 maret 2008, 15-20% diatas harga motor rotor

sangkar dan motor susah didapatkan (harus pesan).

126
127

Dari uraian perhitungan diatas dapat dibuat suatu tabel kemampuan dari

masing-sistem penggerak listrik belt feeder

Tabel 4.5 Klasifikasi kemampuan sistem penggerak listrik belt feeder

pengaturan Jenis/Daya Sarana Kemampuan


kecepatan kapasitas % penurunan
Motor diperlukan
Variabel - rotor AC motor drive 0

frekuensi sangkar dengan frekuensi 0 – 100% s/d 0

- daya variabel 0.57903 s/d

75 kW 100%
AC motor drive 0

Variabel Rotor dengang 0 – 100% s/d 0

frekuensi sangkar frekuensi variabel 0.577074 ton/det s/d

54 kW 100%
- s 1450 rpm 0.567 ton/detik

Perubahan Tetap aklar TPDT dan Dan

Y↔∆ 54 kW - 2 1475 rpm 0.577 ton/detik 98.4%

buah

kontaktor
Tegangan Tetap Auto 1425 rpm 0.557 ton/detik

suplai 54 kW transformator 1474 rpm 0.571 ton/detik 96.66%


1425 rpm 0.557 ton/detik

Tahanan Tetap rheostat 1460 rpm 0.571 ton/detik 96.66%

stator 54 kW 1475 rpm 0.577 ton/det


840 rpm 0.329 ton/detik

Tahanan rotor belitan - rheostat 1192.5 rpm 0.466 ton/detik

rotor daya - motor induksi 1360 rpm 0.532 ton/detik 56.9%

55 kW rotor belitan 1436 rpm 0.561 ton/detik

1475 rpm 0.57 ton/detik

Dari tabel diatas maka dapat diambil kesimpulan bahwa :

127
128

 Untuk sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

menggunakan motor induksi 75 kW pengaturan bisa dari 0-100% dengan

kapasitas penyaluran 0 s/d 0.57903 ton/det atau 0-100% tetapi solusi ini

perlu biaya investasi yang besar, selain itu motor induksi 54 kW dan

kontaktor yang lama tidak dipakai padahal masih baik.

 Untuk sistem penggerak listrik dengan frekuensi variabel

menggunakan motor induksi 54 kW pengaturan bisa dari 0-100% dengan

kapasitas penyaluran 0 s/d 0.577074 ton/det atau 0-100% dan biaya

investasi lebih kecil dari yang pertama karena memakai motor induksi

yang ada, yang dibutuhkan hanya alat pengatur kecepatannya,

sebenarnya solusi ini lebih baik dari yang pertama, karena biaya

pengeluaran bisa berkurang.

 Untuk sistem penggerak listrik dengan pengaturan segitiga

bintang hanya ada dua pengaturan kecepatan dan kemampuannya pada

saat dihubung :

• Segitiga, Kecepatan 1475 rpm, kemampuan penyaluran 0.577

ton/det

• Bintang, Kecepatan 1450 rpm, kemampuan penyaluran 0.567

ton/det

Dengan pengaturan sistem ini biaya lebih murah dari sistem yang

pertama hanya saja daerah pengaturan kecepatannya kecil dan hanya

mampu menurunkan sampai 98.4% saja

 Untuk sistem penggerak listrik dengan autotransformator

tergantung pada tegangan output yang disuplai oleh trasformatornnya.

128
129

Pada perhitungan diatas ada dua pengaturan kecepatan pada saat

kecepatan 1425 rpm, kemampuan penyalurannya 0.557 ton/det dan pada

kecepatan 1474 rpm, kemampuan penyalurannya 0.571 ton/det. Dengan

sistem ini juga daerah pengaturannya terbatas hanya mampu

menurunkan sampai 96.66%

 Untuk pengaturan tahanan stator motor hanya mampu

memberikan kecepatan minimum sebesar 1425 rpm karena tegangan

suplai minimumnya harus dibatasi

• Pada kecepatan 1425 rpm kemampun penyalurannya 0.557

ton/det.

• Pada kecepatan 1460 rpm, kemampuan penyalurannya 0.571

ton/det.

• Pada kecepatan 1475 rpm, kemampuan penyalurannya 0.577

ton/det.

Pada pengaturan ini biaya yang digunakan cukup murah karena bahan

yang dibutuhkan hanya menambahkan rheostat pada stator motor, tapi

pada cara ini daerah pengaturan kecepatannya sempit, hanya mampu

mengurangi penyaluran sampai 96.66%.

 Untuk sistem penggerak listrik dengan tahanan rheostat pada

belitan rotor, motor induksi yang digunakan harus jenis rotor belitan. Pada

perhitungan diatas motor bisa diatur dengan lima pengaturan kecepatan

yaitu satu pada karakteristik aslinya dan empat pada karekteristik buatan.

Yang masing-masing:

• Kecepatan 840 rpm, kemampuan penyaluran 0.329 ton/det.

129
130

• Kecepatan 1192.5 rpm, kemampuan penyaluran 0.466

ton/det.

• Kecepatan 1360 rpm, kemampuan penyaluran 0.532 ton/det.

• Kecepatan 1436 rpm, kemampuan penyaluran 0.561 ton/det.

• Kecepatan 1475 rpm, kemampuan penyaluran 0.57 ton/det.

Dari uraian sebelumnya telah dikemukakan bahwa belt feeder

dioperasikan dengan kecepatan konstan, diperlukannya suatu pengaturan

kecepatan karena adanya gangguan pada belt conveyor setelahnya, itu

artinya kecepatan motor akan dikembalikan kekecepatan semula apabila

gangguan sudah teratasi. Dengan demikian pengaturan sistem

penggerak listrik menggunakan tahanan rotor dianggap lebih tepat karena

bisa menurunkan (untuk pengaturan ini) sampai 56.9%

Dengan solusi yang sudah dilakukan yaitu memakai pengaturan

kecepatan dengan frekuensi variabel memang bagus tetapi pemakaian

teknologi yang bagus akan menjadi sia-sia apabila jarang digunakan,

mengingat pengaturan kecepatan tersebut dilakukan pada saat gangguan

saja.

Dengan alasan mekanis pengaturan kecepatan dengan frekuensi

variabel akan menjadi baik apabila alat pengatur kecepatan dengan

frekuensi variabel lebih murah dari motor induksi rotor belitan tetapi motor

induksi yang digunakan memanfaatkan motor induksi yang ada yaitu

motor induksi 54 kW.

Tetapi berdasarkan survey harga yang telah dilakukan sistem

dengan tahanan rotor lebih murah dari pada sistem pengaturan dengan

130
131

frekuensi variabel walaupun masih menggunakan motor induksi yang

lama.

BAB V

KESIMPULAN

Dari hasil pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa

1. Solusi pemilihan sistem penggerak listrik belt feeder memakai motor induksi

75 kW dianggap terlalu berlebihan mengingat kapasitas daya yang digerakan

sebesar 53 kW, bahkan pada kenyataanya pembenanan hanya 75%, yang

mengakibatkan pemakaian motor induksi tidak mencapai 100%.

2. Ditinjau akan kebutuhan tentang pengaturan kecepatan, pemakaian sistem

penggerak listrik dengan pengaturan frekuensi variabel dianggap terlalu

berlebihan karena pengaturan kecepatan dibutuhkan pada saat terjadi

gangguan saja, karena pada keadaan normal kecepatan dijaga konstan.

3. Berdasarkan survey harga sistem penggerak listrik dengan tahanan rotor

memiliki harga lebih murah dari sistem penggerak listrik dengan pengaturan

frekuensi variabel tetapi dalam pengoperasiannya sistem penggerak listrik

dengan tahanan rotor memiliki rugi-rugi yang besar.

4. Sedangkan pada sistem penggerak listrik dengan pengaturan frekuensi

harganya mahal tetapi pada pengoprasiannya memiliki rugi-rugi yang lebih

kecil dibandingkan dengan sistem penggerak listrik dengan pengaturan

tahanan rotor dan ditinjau dari segi mekanis sistem penggerak listrik dengan

131
132

pengaturan frekuensi variabel lebih baik karena perubahan kecepatan halus

sehingga aman bagi bearing.

DAFTAR PUSTAKA

1. SIEMENS, Instruction Manual For Unit 1-4 PLTU UBP Suralaya.

2. LENS, Maintenance Manual Handbook . “ AC Drive System” .

3. Zuhal, 1995, Dasar Teknik Tenaga Listrik Dan Elektronika Daya, (Jakarta:

PT. Gramedia Pustaka Utama,1995).

4. Masgunarto Budiman, Diktat Kuliah Penggunaan Motor Listrik, (Jakarta:

STT-PLN, 2003).

5. Eugene C.Lister, Mesin Dan Rangkaian Listrik, Edisi Keenam, Penerbit

Erlangga, Jakarta, 1993.

6. Chapman, SJ, Electric Machinery Fundamental, McGraw-Hill Book

company,1985

7. Badan Standart Nasional (BSN), Peraturan Umum Instalasi Listrik. Tahun

2000

8. Bolswara, YM, Grachewa, YA, Samowera, ML, Katalog Instalasi Listrik

Untuk Industri, 2nd

9. Hubert Charles I. ,Electric Machines: Theory, Operation, Aplications,

Adjustment, and Control – 2nd edition (New Jersey: Prentice Hall, 2002)

132
133

LAMPIRAN

133
134

134
1

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

s TB T s TB T
1E-100 356.4 3.9E-96 0.5125 356.4 288.5382
0.0125 356.4 468.8457 0.525 356.4 281.8595
0.0375 356.4 1071.663 0.5375 356.4 275.4788
0.05 356.4 1182.535 0.55 356.4 269.3769
0.0625 356.4 1209.961 0.5625 356.4 263.5361
0.075 356.4 1188.404 0.575 356.4 257.9402
0.0875 356.4 1141.584 0.5875 356.4 252.5743
0.1 356.4 1083.791 0.6 356.4 247.4247
0.1125 356.4 1022.985 0.6125 356.4 242.4787
0.125 356.4 963.3263 0.625 356.4 237.7246
0.1375 356.4 906.8252 0.6375 356.4 233.1516
0.15 356.4 854.3122 0.65 356.4 228.7496
0.1625 356.4 805.9933 0.6625 356.4 224.5092
0.175 356.4 761.7569 0.675 356.4 220.4218
0.1875 356.4 721.3415 0.6875 356.4 216.4794
0.2 356.4 684.4266 0.7 356.4 212.6744
0.2125 356.4 650.6804 0.7125 356.4 208.9999
0.225 356.4 619.7837 0.725 356.4 205.4492
0.2375 356.4 591.4415 0.7375 356.4 202.0163
0.25 356.4 565.3865 0.75 356.4 198.6955
0.2625 356.4 541.3796 0.7625 356.4 195.4813
0.275 356.4 519.2087 0.775 356.4 192.3688
0.2875 356.4 498.6864 0.7875 356.4 189.3533
0.3 356.4 479.6471 0.8 356.4 186.4303
0.3125 356.4 461.9447 0.8125 356.4 183.5956
0.325 356.4 445.4503 0.825 356.4 180.8453
0.3375 356.4 430.05 0.8375 356.4 178.1758
0.35 356.4 415.643 0.85 356.4 175.5835
0.3625 356.4 402.1397 0.8625 356.4 173.0651
0.375 356.4 389.4607 0.875 356.4 170.6177
0.3875 356.4 377.5351 0.8875 356.4 168.2381
0.4 356.4 366.2997 0.9 356.4 165.9237
0.4125 356.4 355.6978 0.9125 356.4 163.6718
0.425 356.4 345.6787 0.925 356.4 161.4799
0.4375 356.4 336.1968 0.9375 356.4 159.3457
0.45 356.4 327.2109 0.95 356.4 157.267
0.4625 356.4 318.6839 0.9625 356.4 155.2416
0.475 356.4 310.5823 0.975 356.4 153.2674
0.4875 356.4 302.8755 0.9875 356.4 151.3427
0.5 356.4 295.5358 1 356.4 149.4655

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW

1
2

PENGATURAN 100%

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 0.483333 306.7687
356.4 0.983333 152.6762 356.4 0.466667 317.3478
356.4 0.966667 155.2869 356.4 0.45 328.6674
356.4 0.95 157.9881 356.4 0.433333 340.8062
356.4 0.933333 160.7845 356.4 0.416667 353.8539
356.4 0.916667 163.6813 356.4 0.4 367.9137
356.4 0.9 166.6838 356.4 0.383333 383.1042
356.4 0.883333 169.7979 356.4 0.366667 399.5624
356.4 0.866667 173.03 356.4 0.35 417.4476
356.4 0.85 176.3869 356.4 0.333333 436.945
356.4 0.833333 179.8758 356.4 0.316667 458.2718
356.4 0.816667 183.5047 356.4 0.3 481.6825
356.4 0.8 187.2821 356.4 0.283333 507.4769
356.4 0.783333 191.2173 356.4 0.266667 536.0089
356.4 0.766667 195.3202 356.4 0.25 567.6964
356.4 0.75 199.6019 356.4 0.233333 603.0313
356.4 0.733333 204.074 356.4 0.216667 642.5894
356.4 0.716667 208.7496 356.4 0.2 687.0335
356.4 0.7 213.6426 356.4 0.183333 737.1032
356.4 0.683333 218.7686 356.4 0.166667 793.5682
356.4 0.666667 224.1443 356.4 0.15 857.1038
356.4 0.65 230.0674 356.4 0.133333 927.9895
356.4 0.633333 235.721 356.4 0.116667 1005.424
356.4 0.616667 241.9648 356.4 0.1 1086.008
356.4 0.6 248.5447 356.4 0.083333 1160.483
356.4 0.583333 255.4881 356.4 0.066667 1207.211
356.4 0.566667 262.8256 356.4 0.05 1181.367
356.4 0.55 270.5913 356.4 0.033333 1006.755
356.4 0.533333 278.8231 356.4 0.016667 604.2773
356.4 0.516667 287.5638 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.5 296.861

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 90%

2
3

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 0.425926 346.4872
356.4 0.981481 152.9619 356.4 0.407407 361.5328
356.4 0.962963 155.8792 356.4 0.388889 377.907
356.4 0.944444 158.9094 356.4 0.37037 395.7877
356.4 0.925926 162.0593 356.4 0.351852 415.3843
356.4 0.907407 165.3359 356.4 0.333333 436.945
356.4 0.888889 168.7471 356.4 0.314815 460.765
356.4 0.87037 172.3012 356.4 0.296296 487.197
356.4 0.851852 176.0075 356.4 0.277778 516.6642
356.4 0.833333 179.8758 356.4 0.259259 549.6753
356.4 0.814815 183.9169 356.4 0.240741 586.8417
356.4 0.796296 188.1426 356.4 0.222222 628.895
356.4 0.777778 192.5658 356.4 0.203704 676.6979
356.4 0.759259 197.2004 356.4 0.185185 731.238
356.4 0.740741 202.0621 356.4 0.166667 793.5682
356.4 0.722222 207.1676 356.4 0.148148 864.6187
356.4 0.703704 212.5357 356.4 0.12963 944.6951
356.4 0.685185 218.187 356.4 0.111111 1032.227
356.4 0.666667 224.1443 356.4 0.092593 1120.759
356.4 0.648148 230.4328 356.4 0.074074 1192.051
356.4 0.62963 237.0808 356.4 0.055556 1202.13
356.4 0.611111 244.5062 356.4 0.037037 1063.099
356.4 0.592593 251.584 356.4 0.018519 661.0586
356.4 0.574074 259.5137 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.555556 267.9529 356.4 -0.01852 -661.059
356.4 0.537037 276.9514 356.4 -0.03704 -1063.1
356.4 0.518519 286.566 356.4 -0.05556 -1202.13
356.4 0.5 296.861 356.4 -0.07407 -1192.05
356.4 0.481481 307.9098 356.4 -0.09259 -1120.76
356.4 0.462963 319.7967 356.4 -0.11111 -1032.23
356.4 0.444444 332.6185

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 80%

3
4

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 0.354167 412.8328
356.4 0.979167 153.3206 356.4 0.333333 436.945
356.4 0.958333 156.6259 356.4 0.3125 463.9182
356.4 0.9375 160.0762 356.4 0.291667 494.261
356.4 0.916667 163.6813 356.4 0.270833 528.5976
356.4 0.895833 167.4516 356.4 0.25 567.6964
356.4 0.875 171.3988 356.4 0.229167 612.5005
356.4 0.854167 175.5356 356.4 0.208333 664.156
356.4 0.833333 179.8758 356.4 0.1875 724.016
356.4 0.8125 184.4348 356.4 0.166667 793.5682
356.4 0.791667 189.2294 356.4 0.145833 874.1412
356.4 0.770833 194.2782 356.4 0.125 966.0133
356.4 0.75 199.6019 356.4 0.104167 1065.926
356.4 0.729167 205.2233 356.4 0.083333 1160.483
356.4 0.708333 211.168 356.4 0.0625 1209.993
356.4 0.6875 217.4643 356.4 0.041667 1118.387
356.4 0.666667 224.1443 356.4 0.020833 727.9863
356.4 0.645833 231.2436 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.625 238.8025 356.4 -0.02083 -727.986
356.4 0.604167 246.8668 356.4 -0.04167 -1118.39
356.4 0.583333 255.4881 356.4 -0.0625 -1209.99
356.4 0.5625 265.3098 356.4 -0.08333 -1160.48
356.4 0.541667 274.6464 356.4 -0.10417 -1065.93
356.4 0.520833 285.3284 356.4 -0.125 -966.013
356.4 0.5 296.861 356.4 -0.14583 -874.141
356.4 0.479167 309.348 356.4 -0.16667 -793.568
356.4 0.458333 322.9104 356.4 -0.1875 -724.016
356.4 0.4375 337.69 356.4 -0.20833 -664.156
356.4 0.416667 353.8539 356.4 -0.22917 -612.5
356.4 0.395833 371.6003 356.4 -0.25 -567.696
356.4 0.375 391.1654

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 70%

Tm Sm TB

4
5

1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 0.261905 544.7205
356.4 0.97619 153.7843 356.4 0.238095 592.5315
356.4 0.952381 157.5965 356.4 0.214286 648.6229
356.4 0.928571 161.6017 356.4 0.190476 714.9063
356.4 0.904762 165.8148 356.4 0.166667 793.5682
356.4 0.880952 170.2523 356.4 0.142857 886.5939
356.4 0.857143 174.9325 356.4 0.119048 994.0472
356.4 0.833333 179.8758 356.4 0.095238 1108.547
356.4 0.809524 185.1049 356.4 0.071429 1198.741
356.4 0.785714 190.6451 356.4 0.047619 1167.652
356.4 0.761905 196.5248 356.4 0.02381 807.1241
356.4 0.738095 202.7761 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.714286 209.4349 356.4 -0.02381 -807.124
356.4 0.690476 216.5422 356.4 -0.04762 -1167.65
356.4 0.666667 224.1443 356.4 -0.07143 -1198.74
356.4 0.642857 232.2943 356.4 -0.09524 -1108.55
356.4 0.619048 241.0529 356.4 -0.11905 -994.047
356.4 0.595238 250.4901 356.4 -0.14286 -886.594
356.4 0.571429 260.687 356.4 -0.16667 -793.568
356.4 0.547619 271.7378 356.4 -0.19048 -714.906
356.4 0.52381 283.7525 356.4 -0.21429 -648.623
356.4 0.5 297.8725 356.4 -0.2381 -592.531
356.4 0.47619 311.2166 356.4 -0.2619 -544.72
356.4 0.452381 327.0021 356.4 -0.28571 -503.633
356.4 0.428571 344.4371 356.4 -0.30952 -468.033
356.4 0.404762 363.7868 356.4 -0.33333 -436.945
356.4 0.380952 385.3743 356.4 -0.35714 -409.597
356.4 0.357143 409.5965 356.4 -0.38095 -385.374
356.4 0.333333 436.945 356.4 -0.40476 -363.787
356.4 0.309524 468.0334 356.4 -0.42857 -344.437
356.4 0.285714 503.6332

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 60%

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

5
6

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 0.138889 903.5598
356.4 0.972222 154.4068 356.4 0.111111 1032.227
356.4 0.944444 158.9094 356.4 0.083333 1160.483
356.4 0.916667 163.6813 356.4 0.055556 1202.13
356.4 0.888889 168.7471 356.4 0.027778 900.2009
356.4 0.861111 174.1348 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.833333 179.8758 356.4 -0.02778 -900.201
356.4 0.805556 186.0059 356.4 -0.05556 -1202.13
356.4 0.777778 192.5658 356.4 -0.08333 -1160.48
356.4 0.75 199.6019 356.4 -0.11111 -1032.23
356.4 0.722222 207.1676 356.4 -0.13889 -903.56
356.4 0.694444 215.3246 356.4 -0.16667 -793.568
356.4 0.666667 224.1443 356.4 -0.19444 -703.06
356.4 0.638889 233.71 356.4 -0.22222 -628.895
356.4 0.611111 244.1195 356.4 -0.25 -567.696
356.4 0.583333 255.4881 356.4 -0.27778 -516.664
356.4 0.555556 267.9529 356.4 -0.30556 -473.63
356.4 0.527778 281.6779 356.4 -0.33333 -436.945
356.4 0.5 296.861 356.4 -0.36111 -405.357
356.4 0.472222 313.7427 356.4 -0.38889 -377.907
356.4 0.444444 332.6185 356.4 -0.41667 -353.854
356.4 0.416667 356.0777 356.4 -0.44444 -332.618
356.4 0.388889 377.907 356.4 -0.47222 -313.743
356.4 0.361111 405.357 356.4 -0.5 -296.861
356.4 0.333333 436.945 356.4 -0.52778 -281.678
356.4 0.305556 473.6299 356.4 -0.55556 -267.953
356.4 0.277778 516.6642 356.4 -0.58333 -255.488
356.4 0.25 567.6964 356.4 -0.61111 -244.119
356.4 0.222222 628.895 356.4 -0.63889 -233.71
356.4 0.194444 703.0602 356.4 -0.66667 -224.144
356.4 0.166667 793.5682

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 50%

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 -0.03333 -1006.76

6
7

356.4 0.966667 155.2869 356.4 -0.06667 -1207.21


356.4 0.933333 160.7845 356.4 -0.1 -1086.01
356.4 0.9 166.6838 356.4 -0.13333 -927.99
356.4 0.866667 173.03 356.4 -0.16667 -793.568
356.4 0.833333 179.8758 356.4 -0.2 -687.034
356.4 0.8 187.2821 356.4 -0.23333 -603.031
356.4 0.766667 195.3202 356.4 -0.26667 -536.009
356.4 0.733333 204.074 356.4 -0.3 -481.682
356.4 0.7 213.6426 356.4 -0.33333 -436.945
356.4 0.666667 224.1443 356.4 -0.36667 -399.562
356.4 0.633333 235.721 356.4 -0.4 -367.914
356.4 0.6 248.5447 356.4 -0.43333 -340.806
356.4 0.566667 262.8256 356.4 -0.46667 -317.348
356.4 0.533333 278.8231 356.4 -0.5 -296.861
356.4 0.5 296.861 356.4 -0.53333 -278.823
356.4 0.466667 317.3478 356.4 -0.56667 -262.826
356.4 0.433333 340.8062 356.4 -0.6 -248.545
356.4 0.4 367.9137 356.4 -0.63333 -235.721
356.4 0.366667 399.5624 356.4 -0.66667 -224.144
356.4 0.333333 436.945 356.4 -0.7 -213.643
356.4 0.3 489.7786 356.4 -0.73333 -204.074
356.4 0.266667 536.0089 356.4 -0.76667 -195.32
356.4 0.233333 603.0313 356.4 -0.8 -187.282
356.4 0.2 687.0335 356.4 -0.83333 -179.876
356.4 0.166667 793.5682 356.4 -0.86667 -173.03
356.4 0.133333 927.9895 356.4 -0.9 -166.684
356.4 0.1 1086.008 356.4 -0.93333 -160.785
356.4 0.066667 1207.211 356.4 -0.96667 -155.287
356.4 0.033333 1006.755 356.4 -1 -150.151
356.4 0 #DIV/0!

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 40%

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 -0.29167 -494.261
356.4 0.958333 156.6259 356.4 -0.33333 -436.945
356.4 0.916667 163.6813 356.4 -0.375 -391.165

7
8

356.4 0.875 171.3988 356.4 -0.41667 -353.854


356.4 0.833333 179.8758 356.4 -0.45833 -322.91
356.4 0.791667 189.2294 356.4 -0.5 -296.861
356.4 0.75 199.6019 356.4 -0.54167 -274.646
356.4 0.708333 211.168 356.4 -0.58333 -255.488
356.4 0.666667 224.1443 356.4 -0.625 -238.803
356.4 0.625 238.8025 356.4 -0.66667 -224.144
356.4 0.583333 255.4881 356.4 -0.70833 -211.168
356.4 0.541667 274.6464 356.4 -0.75 -199.602
356.4 0.5 296.861 356.4 -0.79167 -189.229
356.4 0.458333 322.9104 356.4 -0.83333 -179.876
356.4 0.416667 353.8539 356.4 -0.875 -171.399
356.4 0.375 391.1654 356.4 -0.91667 -163.681
356.4 0.333333 436.945 356.4 -0.95833 -156.626
356.4 0.291667 494.261 356.4 -1 -150.151
356.4 0.25 567.6964 356.4 -1.04167 -144.189
356.4 0.208333 664.156 356.4 -1.08333 -138.681
356.4 0.166667 793.5682 356.4 -1.125 -133.576
356.4 0.125 1113.696 356.4 -1.16667 -128.833
356.4 0.083333 1160.483 356.4 -1.20833 -124.415
356.4 0.041667 1118.387 356.4 -1.25 -120.288
356.4 0 #DIV/0! 356.4 -1.29167 -116.426
356.4 -0.04167 -1118.39 356.4 -1.33333 -112.804
356.4 -0.08333 -1160.48 356.4 -1.375 -109.4
356.4 -0.125 -966.013 356.4 -1.41667 -106.195
356.4 -0.16667 -793.568 356.4 -1.45833 -103.172
356.4 -0.20833 -664.156 356.4 -1.5 -100.316
356.4 -0.25 -567.696

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 30%

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 -0.72222 -207.168
356.4 0.944444 158.9094 356.4 -0.77778 -192.566
356.4 0.888889 168.7471 356.4 -0.83333 -179.876
356.4 0.833333 179.8758 356.4 -0.88889 -168.747
356.4 0.777778 192.5658 356.4 -0.94444 -158.909

8
9

356.4 0.722222 207.1676 356.4 -1 -150.151


356.4 0.666667 224.1443 356.4 -1.05556 -142.305
356.4 0.611111 244.1195 356.4 -1.11111 -135.236
356.4 0.555556 267.9529 356.4 -1.16667 -128.833
356.4 0.5 296.861 356.4 -1.22222 -123.008
356.4 0.444444 332.6185 356.4 -1.27778 -117.686
356.4 0.388889 377.907 356.4 -1.33333 -112.804
356.4 0.333333 436.945 356.4 -1.38889 -108.311
356.4 0.277778 516.6642 356.4 -1.44444 -104.161
356.4 0.222222 628.895 356.4 -1.5 -100.316
356.4 0.166667 793.5682 356.4 -1.55556 -96.7453
356.4 0.111111 1032.227 356.4 -1.61111 -93.4194
356.4 0.055556 1202.13 356.4 -1.66667 -90.3142
356.4 0 #DIV/0! 356.4 -1.72222 -87.4086
356.4 -0.05556 -1202.13 356.4 -1.77778 -84.6839
356.4 -0.11111 -1032.23 356.4 -1.83333 -82.1237
356.4 -0.16667 -793.568 356.4 -1.88889 -79.7136
356.4 -0.22222 -628.895 356.4 -1.94444 -77.4408
356.4 -0.27778 -516.664 356.4 -2 -75.2939
356.4 -0.33333 -436.945 356.4 -2.05556 -73.2627
356.4 -0.38889 -377.907 356.4 -2.11111 -71.3382
356.4 -0.44444 -332.618 356.4 -2.16667 -69.5121
356.4 -0.5 -296.861 356.4 -2.22222 -67.777
356.4 -0.55556 -267.953 356.4 -2.27778 -66.1264
356.4 -0.61111 -244.119 356.4 -2.33333 -64.5542
356.4 -0.66667 -224.144

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 20%

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 -1.58333 -95.0533
356.4 0.916667 163.6813 356.4 -1.66667 -90.3142
356.4 0.833333 179.8758 356.4 -1.75 -86.0247
356.4 0.75 199.6019 356.4 -1.83333 -82.1237
356.4 0.666667 224.1443 356.4 -1.91667 -78.5608
356.4 0.583333 255.4881 356.4 -2 -75.2939
356.4 0.5 296.861 356.4 -2.08333 -72.2877

9
10

356.4 0.416667 353.8539 356.4 -2.16667 -69.5121


356.4 0.333333 436.945 356.4 -2.25 -66.9416
356.4 0.25 567.6964 356.4 -2.33333 -64.5542
356.4 0.166667 793.5682 356.4 -2.41667 -62.3312
356.4 0.083333 1160.483 356.4 -2.5 -60.2562
356.4 0 #DIV/0! 356.4 -2.58333 -58.3147
356.4 -0.08333 -1160.48 356.4 -2.66667 -56.4944
356.4 -0.16667 -793.568 356.4 -2.75 -54.7842
356.4 -0.25 -567.696 356.4 -2.83333 -53.1745
356.4 -0.33333 -436.945 356.4 -2.91667 -51.6566
356.4 -0.41667 -353.854 356.4 -3 -50.223
356.4 -0.5 -296.861 356.4 -3.08333 -48.8667
356.4 -0.58333 -255.488 356.4 -3.16667 -47.5818
356.4 -0.66667 -224.144 356.4 -3.25 -46.3626
356.4 -0.75 -196.904 356.4 -3.33333 -45.2044
356.4 -0.83333 -179.876 356.4 -3.41667 -44.1026
356.4 -0.91667 -163.681 356.4 -3.5 -43.0532
356.4 -1 -150.151 356.4 -3.58333 -42.0526
356.4 -1.08333 -138.681 356.4 -3.66667 -41.0974
356.4 -1.16667 -128.833 356.4 -3.75 -40.1846
356.4 -1.25 -120.288 356.4 -3.83333 -39.3115
356.4 -1.33333 -112.804 356.4 -3.91667 -38.4755
356.4 -1.41667 -106.195 356.4 -4 -37.6743
356.4 -1.5 -100.316

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 75 kW


PENGATURAN 10%

Tm Sm TB
1210 0.062 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 150.1514 356.4 -4.16667 -36.1681
356.4 0.833333 179.8758 356.4 -4.33333 -34.7776
356.4 0.666667 224.1443 356.4 -4.5 -33.49
356.4 0.5 296.861 356.4 -4.66667 -32.2944
356.4 0.333333 436.945 356.4 -4.83333 -31.1811
356.4 0.166667 793.5682 356.4 -5 -30.1421
356.4 0 #DIV/0! 356.4 -5.16667 -29.1701
356.4 -0.16667 -793.568 356.4 -5.33333 -28.2588
356.4 -0.33333 -436.945 356.4 -5.5 -27.4027

10
11

356.4 -0.5 -296.861 356.4 -5.66667 -26.5969


356.4 -0.66667 -224.144 356.4 -5.83333 -25.8372
356.4 -0.83333 -179.876 356.4 -6 -25.1196
356.4 -1 -150.151 356.4 -6.16667 -24.4408
356.4 -1.16667 -128.833 356.4 -6.33333 -23.7978
356.4 -1.33333 -112.804 356.4 -6.5 -23.1877
356.4 -1.5 -100.316 356.4 -6.66667 -22.6081
356.4 -1.66667 -90.3142 356.4 -6.83333 -22.0568
356.4 -1.83333 -82.1237 356.4 -7 -21.5317
356.4 -2 -75.2939 356.4 -7.16667 -21.0311
356.4 -2.16667 -69.5121 356.4 -7.33333 -20.5531
356.4 -2.33333 -64.5542 356.4 -7.5 -20.0965
356.4 -2.5 -60.2313 356.4 -7.66667 -19.6596
356.4 -2.66667 -56.4944 356.4 -7.83333 -19.2414
356.4 -2.83333 -53.1745 356.4 -8 -18.8406
356.4 -3 -50.223 356.4 -8.16667 -18.4561
356.4 -3.16667 -47.5818 356.4 -8.33333 -18.0871
356.4 -3.33333 -45.2044 356.4 -8.5 -17.7324
356.4 -3.5 -43.0532 356.4 -8.66667 -17.3915
356.4 -3.66667 -41.0974 356.4 -8.83333 -17.0634
356.4 -3.83333 -39.3115 356.4 -9 -16.7474
356.4 -4 -37.6743

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

s TB T s TB T
1E-100 356.4 2.16049E-96 0.5125 356.4 269.8448001
0.0125 356.4 263.7798206 0.525 356.4 263.7223321
0.0375 356.4 667.1844112 0.5375 356.4 257.8648733
0.05 356.4 782.1984328 0.55 356.4 252.2560271
0.0625 356.4 846.3899305 0.5625 356.4 246.8806822
0.075 356.4 872.4150665 0.575 356.4 241.7248937
0.0875 356.4 872.3997257 0.5875 356.4 236.7757766
0.1 356.4 855.9265745 0.6 356.4 232.0214098
0.1125 356.4 829.8208641 0.6125 356.4 227.4507505
0.125 356.4 798.6455422 0.625 356.4 223.0535568
0.1375 356.4 765.3211477 0.6375 356.4 218.8203181

11
12

0.15 356.4 731.6506658 0.65 356.4 214.7421928


0.1625 356.4 698.7047752 0.6625 356.4 210.8109519
0.175 356.4 667.0857312 0.675 356.4 207.0189274
0.1875 356.4 637.1015587 0.6875 356.4 203.3589671
0.2 356.4 608.8786753 0.7 356.4 199.8243922
0.2125 356.4 582.4338108 0.7125 356.4 196.4089594
0.225 356.4 557.7195467 0.725 356.4 193.1068273
0.2375 356.4 534.6529347 0.7375 356.4 189.9125243
0.25 356.4 513.1333169 0.75 356.4 186.8209208
0.2625 356.4 493.0532781 0.7625 356.4 183.827203
0.275 356.4 474.3052345 0.775 356.4 180.9268494
0.2875 356.4 456.7852629 0.7875 356.4 178.1156096
0.3 356.4 440.3951906 0.8 356.4 175.3894837
0.3125 356.4 425.0435988 0.8125 356.4 172.7447055
0.325 356.4 410.6461591 0.825 356.4 170.1777248
0.3375 356.4 397.1255673 0.8375 356.4 167.6851931
0.35 356.4 384.4112474 0.85 356.4 165.2639491
0.3625 356.4 372.4389303 0.8625 356.4 162.9110064
0.375 356.4 361.1501773 0.875 356.4 160.6235415
0.3875 356.4 350.4918891 0.8875 356.4 158.3988827
0.4 356.4 340.4158236 0.9 356.4 156.2345005
0.4125 356.4 330.8781401 0.9125 356.4 154.1279984
0.425 356.4 321.838973 0.925 356.4 152.077104
0.4375 356.4 313.2620421 0.9375 356.4 150.0796613
0.45 356.4 305.1142968 0.95 356.4 148.1336236
0.4625 356.4 297.3655951 0.9625 356.4 146.2370464
0.475 356.4 289.9884145 0.975 356.4 144.3880813
0.4875 356.4 282.9575921 0.9875 356.4 142.5849704
0.5 356.4 276.2500926 1 356.4 140.8260403

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 100%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 0.483333 286.768
356.4 0.983333 143.969 356.4 0.466667 296.4146
356.4 0.966667 146.4165 356.4 0.45 306.7088
356.4 0.95 148.948 356.4 0.433333 317.7151
356.4 0.933333 151.568 356.4 0.416667 329.5061
356.4 0.916667 154.2809 356.4 0.4 342.1642
356.4 0.9 157.092 356.4 0.383333 355.7823
356.4 0.883333 160.0065 356.4 0.366667 370.4663
356.4 0.866667 163.0302 356.4 0.35 386.3361
356.4 0.85 166.1692 356.4 0.333333 403.5279
356.4 0.833333 169.4303 356.4 0.316667 422.1962
356.4 0.816667 172.8206 356.4 0.3 442.5157

12
13

356.4 0.8 176.3479 356.4 0.283333 464.6824


356.4 0.783333 180.0206 356.4 0.266667 488.9141
356.4 0.766667 183.8477 356.4 0.25 515.4481
356.4 0.75 187.8389 356.4 0.233333 544.5342
356.4 0.733333 192.0051 356.4 0.216667 576.4185
356.4 0.716667 196.3578 356.4 0.2 611.3117
356.4 0.7 200.9095 356.4 0.183333 649.3265
356.4 0.683333 205.6741 356.4 0.166667 690.3601
356.4 0.666667 210.6665 356.4 0.15 733.8786
356.4 0.65 216.3493 356.4 0.133333 778.5226
356.4 0.633333 221.4024 356.4 0.116667 821.4044
356.4 0.616667 227.1838 356.4 0.1 856.9033
356.4 0.6 233.2691 356.4 0.083333 874.7719
356.4 0.583333 239.6826 356.4 0.066667 857.7349
356.4 0.566667 246.4507 356.4 0.05 780.2409
356.4 0.55 253.6031 356.4 0.033333 613.4332
356.4 0.533333 261.1724 356.4 0.016667 343.6944
356.4 0.516667 269.1951 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.5 277.7118

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 90%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 0.425926 322.854
356.4 0.981481 144.2369 356.4 0.407407 336.4257
356.4 0.962963 146.9716 356.4 0.388889 351.13
356.4 0.944444 149.8113 356.4 0.37037 367.1052
356.4 0.925926 152.7619 356.4 0.351852 384.5101
356.4 0.907407 155.8302 356.4 0.333333 403.5279
356.4 0.888889 159.0231 356.4 0.314815 424.369
356.4 0.87037 162.3485 356.4 0.296296 447.2747
356.4 0.851852 165.8145 356.4 0.277778 472.5188
356.4 0.833333 169.4303 356.4 0.259259 500.4081
356.4 0.814815 173.2057 356.4 0.240741 531.2759
356.4 0.796296 177.1512 356.4 0.222222 565.4652
356.4 0.777778 181.2787 356.4 0.203704 603.2896
356.4 0.759259 185.6007 356.4 0.185185 644.9489

13
14

356.4 0.740741 190.1312 356.4 0.166667 690.3601


356.4 0.722222 194.8854 356.4 0.148148 738.8198
356.4 0.703704 199.8801 356.4 0.12963 788.3486
356.4 0.685185 205.1337 356.4 0.111111 834.4464
356.4 0.666667 210.6665 356.4 0.092593 867.8589
356.4 0.648148 216.501 356.4 0.074074 871.0707
356.4 0.62963 222.662 356.4 0.055556 814.6355
356.4 0.611111 229.7944 356.4 0.037037 659.404
356.4 0.592593 236.0775 356.4 0.018519 378.3164
356.4 0.574074 243.3971 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.555556 251.1743 356.4 -0.01852 -378.316
356.4 0.537037 259.4525 356.4 -0.03704 -659.404
356.4 0.518519 268.2801 356.4 -0.05556 -814.636
356.4 0.5 277.7118 356.4 -0.07407 -871.071
356.4 0.481481 287.8097 356.4 -0.09259 -867.859
356.4 0.462963 298.6441 356.4 -0.11111 -834.446
356.4 0.444444 310.295

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 80%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 0.354167 382.2503
356.4 0.979167 144.5732 356.4 0.333333 403.5279
356.4 0.958333 147.6715 356.4 0.3125 427.114
356.4 0.9375 150.9044 356.4 0.291667 453.355
356.4 0.916667 154.2809 356.4 0.270833 482.6499
356.4 0.895833 157.8107 356.4 0.25 515.4481
356.4 0.875 161.5043 356.4 0.229167 552.2337
356.4 0.854167 165.3733 356.4 0.208333 593.4786
356.4 0.833333 169.4303 356.4 0.1875 639.5305
356.4 0.8125 173.6893 356.4 0.166667 690.3601
356.4 0.791667 178.1656 356.4 0.145833 745.0137
356.4 0.770833 182.8759 356.4 0.125 800.4525
356.4 0.75 187.8389 356.4 0.104167 849.18
356.4 0.729167 193.0753 356.4 0.083333 874.7719
356.4 0.708333 198.6079 356.4 0.0625 845.1843
356.4 0.6875 204.4622 356.4 0.041667 709.5377

14
15

356.4 0.666667 210.6665 356.4 0.020833 420.1211


356.4 0.645833 217.2527 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.625 224.2565 356.4 -0.02083 -420.121
356.4 0.604167 231.718 356.4 -0.04167 -709.538
356.4 0.583333 239.6826 356.4 -0.0625 -845.184
356.4 0.5625 249.1319 356.4 -0.08333 -874.772
356.4 0.541667 257.3335 356.4 -0.10417 -849.18
356.4 0.520833 267.1448 356.4 -0.125 -800.453
356.4 0.5 277.7118 356.4 -0.14583 -745.014
356.4 0.479167 289.1222 356.4 -0.16667 -690.36
356.4 0.458333 301.4769 356.4 -0.1875 -639.531
356.4 0.4375 314.8929 356.4 -0.20833 -593.479
356.4 0.416667 329.5061 356.4 -0.22917 -552.234
356.4 0.395833 345.4748 356.4 -0.25 -515.448
356.4 0.375 362.984

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 70%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 0.261905 496.2496
356.4 0.97619 145.0079 356.4 0.238095 535.9488
356.4 0.952381 148.5811 356.4 0.214286 581.2149
356.4 0.928571 152.3334 356.4 0.190476 632.6519
356.4 0.904762 156.2785 356.4 0.166667 690.3601
356.4 0.880952 160.4316 356.4 0.142857 752.9969
356.4 0.857143 164.8094 356.4 0.119048 815.5597
356.4 0.833333 169.4303 356.4 0.095238 864.4107
356.4 0.809524 174.3151 356.4 0.071429 867.5098
356.4 0.785714 179.4867 356.4 0.047619 762.4881
356.4 0.761905 184.9708 356.4 0.02381 471.2797
356.4 0.738095 190.7963 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.714286 196.9955 356.4 -0.02381 -471.28
356.4 0.690476 203.6051 356.4 -0.04762 -762.488
356.4 0.666667 210.6665 356.4 -0.07143 -867.51
356.4 0.642857 218.2268 356.4 -0.09524 -864.411
356.4 0.619048 226.3398 356.4 -0.11905 -815.56
356.4 0.595238 235.0669 356.4 -0.14286 -752.997

15
16

356.4 0.571429 244.4791 356.4 -0.16667 -690.36


356.4 0.547619 254.6581 356.4 -0.19048 -632.652
356.4 0.52381 265.6988 356.4 -0.21429 -581.215
356.4 0.5 279.3164 356.4 -0.2381 -535.949
356.4 0.47619 290.8268 356.4 -0.2619 -496.25
356.4 0.452381 305.1962 356.4 -0.28571 -461.395
356.4 0.428571 321.0005 356.4 -0.30952 -430.691
356.4 0.404762 338.4539 356.4 -0.33333 -403.528
356.4 0.380952 357.8122 356.4 -0.35714 -379.381
356.4 0.357143 379.3812 356.4 -0.38095 -357.812
356.4 0.333333 403.5279 356.4 -0.40476 -338.454
356.4 0.309524 430.6915 356.4 -0.42857 -321
356.4 0.285714 461.3946

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 60%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 0.138889 763.6525
356.4 0.972222 145.5915 356.4 0.111111 834.4464
356.4 0.944444 149.8113 356.4 0.083333 874.7719
356.4 0.916667 154.2809 356.4 0.055556 814.6355
356.4 0.888889 159.0231 356.4 0.027778 534.6285
356.4 0.861111 164.0634 356.4 0 #DIV/0!
356.4 0.833333 169.4303 356.4 -0.02778 -534.628
356.4 0.805556 175.1565 356.4 -0.05556 -814.636
356.4 0.777778 181.2787 356.4 -0.08333 -874.772
356.4 0.75 187.8389 356.4 -0.11111 -834.446
356.4 0.722222 194.8854 356.4 -0.13889 -763.652
356.4 0.694444 202.4733 356.4 -0.16667 -690.36
356.4 0.666667 210.6665 356.4 -0.19444 -623.636
356.4 0.638889 219.539 356.4 -0.22222 -565.465
356.4 0.611111 229.1773 356.4 -0.25 -515.448
356.4 0.583333 239.6826 356.4 -0.27778 -472.519
356.4 0.555556 251.1743 356.4 -0.30556 -435.547
356.4 0.527778 263.7944 356.4 -0.33333 -403.528
356.4 0.5 277.7118 356.4 -0.36111 -375.618
356.4 0.472222 293.1301 356.4 -0.38889 -351.13

16
17

356.4 0.444444 310.295 356.4 -0.41667 -329.506


356.4 0.416667 333.0082 356.4 -0.44444 -310.295
356.4 0.388889 351.13 356.4 -0.47222 -293.13
356.4 0.361111 375.6181 356.4 -0.5 -277.712
356.4 0.333333 403.5279 356.4 -0.52778 -263.794
356.4 0.305556 435.5474 356.4 -0.55556 -251.174
356.4 0.277778 472.5188 356.4 -0.58333 -239.683
356.4 0.25 515.4481 356.4 -0.61111 -229.177
356.4 0.222222 565.4652 356.4 -0.63889 -219.539
356.4 0.194444 623.6356 356.4 -0.66667 -210.667
356.4 0.166667 690.3601

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 50%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 -0.03333 -613.433
356.4 0.966667 146.4165 356.4 -0.06667 -857.735
356.4 0.933333 151.568 356.4 -0.1 -856.903
356.4 0.9 157.092 356.4 -0.13333 -778.523
356.4 0.866667 163.0302 356.4 -0.16667 -690.36
356.4 0.833333 169.4303 356.4 -0.2 -611.312
356.4 0.8 176.3479 356.4 -0.23333 -544.534
356.4 0.766667 183.8477 356.4 -0.26667 -488.914
356.4 0.733333 192.0051 356.4 -0.3 -442.516
356.4 0.7 200.9095 356.4 -0.33333 -403.528
356.4 0.666667 210.6665 356.4 -0.36667 -370.466
356.4 0.633333 221.4024 356.4 -0.4 -342.164
356.4 0.6 233.2691 356.4 -0.43333 -317.715
356.4 0.566667 246.4507 356.4 -0.46667 -296.415
356.4 0.533333 261.1724 356.4 -0.5 -277.712
356.4 0.5 277.7118 356.4 -0.53333 -261.172
356.4 0.466667 296.4146 356.4 -0.56667 -246.451
356.4 0.433333 317.7151 356.4 -0.6 -233.269
356.4 0.4 342.1642 356.4 -0.63333 -221.402
356.4 0.366667 370.4663 356.4 -0.66667 -210.667
356.4 0.333333 403.5279 356.4 -0.7 -200.909
356.4 0.3 455.0112 356.4 -0.73333 -192.005

17
18

356.4 0.266667 488.9141 356.4 -0.76667 -183.848


356.4 0.233333 544.5342 356.4 -0.8 -176.348
356.4 0.2 611.3117 356.4 -0.83333 -169.43
356.4 0.166667 690.3601 356.4 -0.86667 -163.03
356.4 0.133333 778.5226 356.4 -0.9 -157.092
356.4 0.1 856.9033 356.4 -0.93333 -151.568
356.4 0.066667 857.7349 356.4 -0.96667 -146.416
356.4 0.033333 613.4332 356.4 -1 -141.601
356.4 0 #DIV/0!

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 40%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 -0.29167 -453.355
356.4 0.958333 147.6715 356.4 -0.33333 -403.528
356.4 0.916667 154.2809 356.4 -0.375 -362.984
356.4 0.875 161.5043 356.4 -0.41667 -329.506
356.4 0.833333 169.4303 356.4 -0.45833 -301.477
356.4 0.791667 178.1656 356.4 -0.5 -277.712
356.4 0.75 187.8389 356.4 -0.54167 -257.333
356.4 0.708333 198.6079 356.4 -0.58333 -239.683
356.4 0.666667 210.6665 356.4 -0.625 -224.257
356.4 0.625 224.2565 356.4 -0.66667 -210.667
356.4 0.583333 239.6826 356.4 -0.70833 -198.608
356.4 0.541667 257.3335 356.4 -0.75 -187.839
356.4 0.5 277.7118 356.4 -0.79167 -178.166
356.4 0.458333 301.4769 356.4 -0.83333 -169.43
356.4 0.416667 329.5061 356.4 -0.875 -161.504
356.4 0.375 362.984 356.4 -0.91667 -154.281
356.4 0.333333 403.5279 356.4 -0.95833 -147.671
356.4 0.291667 453.355 356.4 -1 -141.601
356.4 0.25 515.4481 356.4 -1.04167 -136.008
356.4 0.208333 593.4786 356.4 -1.08333 -130.837
356.4 0.166667 690.3601 356.4 -1.125 -126.042
356.4 0.125 800.4525 356.4 -1.16667 -121.585
356.4 0.083333 874.7719 356.4 -1.20833 -117.431
356.4 0.041667 709.5377 356.4 -1.25 -113.551

18
19

356.4 0 #DIV/0! 356.4 -1.29167 -109.917


356.4 -0.04167 -709.538 356.4 -1.33333 -106.508
356.4 -0.08333 -874.772 356.4 -1.375 -103.304
356.4 -0.125 -800.453 356.4 -1.41667 -100.286
356.4 -0.16667 -690.36 356.4 -1.45833 -97.4383
356.4 -0.20833 -593.479 356.4 -1.5 -94.7478
356.4 -0.25 -515.448

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 30%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 -0.72222 -194.885
356.4 0.944444 149.8113 356.4 -0.77778 -181.279
356.4 0.888889 159.0231 356.4 -0.83333 -169.43
356.4 0.833333 169.4303 356.4 -0.88889 -159.023
356.4 0.777778 181.2787 356.4 -0.94444 -149.811
356.4 0.722222 194.8854 356.4 -1 -141.601
356.4 0.666667 210.6665 356.4 -1.05556 -134.239
356.4 0.611111 229.1773 356.4 -1.11111 -127.601
356.4 0.555556 251.1743 356.4 -1.16667 -121.585
356.4 0.5 277.7118 356.4 -1.22222 -116.109
356.4 0.444444 310.295 356.4 -1.27778 -111.102
356.4 0.388889 351.13 356.4 -1.33333 -106.508
356.4 0.333333 403.5279 356.4 -1.38889 -102.278
356.4 0.277778 472.5188 356.4 -1.44444 -98.3693
356.4 0.222222 565.4652 356.4 -1.5 -94.7478
356.4 0.166667 690.3601 356.4 -1.55556 -91.3828
356.4 0.111111 834.4464 356.4 -1.61111 -88.2481
356.4 0.055556 814.6355 356.4 -1.66667 -85.3207
356.4 0 #DIV/0! 356.4 -1.72222 -82.5809
356.4 -0.05556 -814.636 356.4 -1.77778 -80.0113
356.4 -0.11111 -834.446 356.4 -1.83333 -77.5964
356.4 -0.16667 -690.36 356.4 -1.88889 -75.3227
356.4 -0.22222 -565.465 356.4 -1.94444 -73.1783
356.4 -0.27778 -472.519 356.4 -2 -71.1524
356.4 -0.33333 -403.528 356.4 -2.05556 -69.2355
356.4 -0.38889 -351.13 356.4 -2.11111 -67.419

19
20

356.4 -0.44444 -310.295 356.4 -2.16667 -65.6952


356.4 -0.5 -277.712 356.4 -2.22222 -64.0573
356.4 -0.55556 -251.174 356.4 -2.27778 -62.499
356.4 -0.61111 -229.177 356.4 -2.33333 -61.0146
356.4 -0.66667 -210.667

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 20%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 -1.58333 -89.7882
356.4 0.916667 154.2809 356.4 -1.66667 -85.3207
356.4 0.833333 169.4303 356.4 -1.75 -81.2758
356.4 0.75 187.8389 356.4 -1.83333 -77.5964
356.4 0.666667 210.6665 356.4 -1.91667 -74.2351
356.4 0.583333 239.6826 356.4 -2 -71.1524
356.4 0.5 277.7118 356.4 -2.08333 -68.3152
356.4 0.416667 329.5061 356.4 -2.16667 -65.6952
356.4 0.333333 403.5279 356.4 -2.25 -63.2686
356.4 0.25 515.4481 356.4 -2.33333 -61.0146
356.4 0.166667 690.3601 356.4 -2.41667 -58.9155
356.4 0.083333 874.7719 356.4 -2.5 -56.9559
356.4 0 #DIV/0! 356.4 -2.58333 -55.1223
356.4 -0.08333 -874.772 356.4 -2.66667 -53.403
356.4 -0.16667 -690.36 356.4 -2.75 -51.7876
356.4 -0.25 -515.448 356.4 -2.83333 -50.267
356.4 -0.33333 -403.528 356.4 -2.91667 -48.8331
356.4 -0.41667 -329.506 356.4 -3 -47.4786
356.4 -0.5 -277.712 356.4 -3.08333 -46.1972
356.4 -0.58333 -239.683 356.4 -3.16667 -44.9831
356.4 -0.66667 -210.667 356.4 -3.25 -43.8312
356.4 -0.75 -183.559 356.4 -3.33333 -42.7367
356.4 -0.83333 -169.43 356.4 -3.41667 -41.6956
356.4 -0.91667 -154.281 356.4 -3.5 -40.7039
356.4 -1 -141.601 356.4 -3.58333 -39.7583
356.4 -1.08333 -130.837 356.4 -3.66667 -38.8556
356.4 -1.16667 -121.585 356.4 -3.75 -37.993
356.4 -1.25 -113.551 356.4 -3.83333 -37.1678

20
21

356.4 -1.33333 -106.508 356.4 -3.91667 -36.3777


356.4 -1.41667 -100.286 356.4 -4 -35.6204
356.4 -1.5 -94.7478

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


PENGATURAN 10%

Tm Sm TB
875 0.081 356.4

Tb s T Tb s T
356.4 1 141.6014 356.4 -4.16667 -34.1967
356.4 0.833333 169.4303 356.4 -4.33333 -32.8824
356.4 0.666667 210.6665 356.4 -4.5 -31.6654
356.4 0.5 277.7118 356.4 -4.66667 -30.5352
356.4 0.333333 403.5279 356.4 -4.83333 -29.4828
356.4 0.166667 690.3601 356.4 -5 -28.5006
356.4 0 #DIV/0! 356.4 -5.16667 -27.5817
356.4 -0.16667 -690.36 356.4 -5.33333 -26.7202
356.4 -0.33333 -403.528 356.4 -5.5 -25.9108
356.4 -0.5 -277.712 356.4 -5.66667 -25.1491
356.4 -0.66667 -210.667 356.4 -5.83333 -24.4308
356.4 -0.83333 -169.43 356.4 -6 -23.7524
356.4 -1 -141.601 356.4 -6.16667 -23.1107
356.4 -1.16667 -121.585 356.4 -6.33333 -22.5027
356.4 -1.33333 -106.508 356.4 -6.5 -21.9259
356.4 -1.5 -94.7478 356.4 -6.66667 -21.3779
356.4 -1.66667 -85.3207 356.4 -6.83333 -20.8567
356.4 -1.83333 -77.5964 356.4 -7 -20.3602
356.4 -2 -71.1524 356.4 -7.16667 -19.8868
356.4 -2.16667 -65.6952 356.4 -7.33333 -19.435
356.4 -2.33333 -61.0146 356.4 -7.5 -19.0032
356.4 -2.5 -56.9156 356.4 -7.66667 -18.5902
356.4 -2.66667 -53.403 356.4 -7.83333 -18.1947
356.4 -2.83333 -50.267 356.4 -8 -17.8158
356.4 -3 -47.4786 356.4 -8.16667 -17.4522
356.4 -3.16667 -44.9831 356.4 -8.33333 -17.1033
356.4 -3.33333 -42.7367 356.4 -8.5 -16.768
356.4 -3.5 -40.7039 356.4 -8.66667 -16.4456
356.4 -3.66667 -38.8556 356.4 -8.83333 -16.1353
356.4 -3.83333 -37.1678 356.4 -9 -15.8366

21
22

356.4 -4 -35.6204

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI ROTOR BELITAN 55 kW

Tm Sm TB
818.8 0.073 356.4

s TB T s TB T
1E-100 356.4 2.24E-96 0.5125 356.4 228.6197
0.0125 356.4 272.4233 0.525 356.4 223.3854
0.0375 356.4 665.5922 0.5375 356.4 218.3808
0.05 356.4 763.4743 0.55 356.4 213.5914
0.0625 356.4 809.0252 0.5625 356.4 209.004
0.075 356.4 818.501 0.575 356.4 204.6062
0.0875 356.4 805.5424 0.5875 356.4 200.3867
0.1 356.4 779.8604 0.6 356.4 196.335
0.1125 356.4 747.7678 0.6125 356.4 192.4416
0.125 356.4 713.1383 0.625 356.4 188.6974
0.1375 356.4 678.2439 0.6375 356.4 185.0942
0.15 356.4 644.3537 0.65 356.4 181.6242
0.1625 356.4 612.1278 0.6625 356.4 178.2804
0.175 356.4 581.864 0.675 356.4 175.0559
0.1875 356.4 553.6498 0.6875 356.4 171.9447
0.2 356.4 527.4539 0.7 356.4 168.941
0.2125 356.4 503.182 0.7125 356.4 166.0392
0.225 356.4 480.7088 0.725 356.4 163.2344
0.2375 356.4 459.8975 0.7375 356.4 160.5219
0.25 356.4 440.6109 0.75 356.4 157.8972
0.2625 356.4 422.7171 0.7625 356.4 155.3561
0.275 356.4 406.0926 0.775 356.4 152.8948
0.2875 356.4 390.6238 0.7875 356.4 150.5096
0.3 356.4 376.207 0.8 356.4 148.197
0.3125 356.4 362.7485 0.8125 356.4 145.9539
0.325 356.4 350.1637 0.825 356.4 143.7771
0.3375 356.4 338.3762 0.8375 356.4 141.6638
0.35 356.4 327.3176 0.85 356.4 139.6112
0.3625 356.4 316.9262 0.8625 356.4 137.6168
0.375 356.4 307.1468 0.875 356.4 135.6783
0.3875 356.4 297.9293 0.8875 356.4 133.7932
0.4 356.4 289.2289 0.9 356.4 131.9594

22
23

0.4125 356.4 281.005 0.9125 356.4 130.1749


0.425 356.4 273.221 0.925 356.4 128.4377
0.4375 356.4 265.8438 0.9375 356.4 126.746
0.45 356.4 258.8434 0.95 356.4 125.098
0.4625 356.4 252.1924 0.9625 356.4 123.492
0.475 356.4 245.8662 0.975 356.4 121.9266
0.4875 356.4 239.8421 0.9875 356.4 120.4001
0.5 356.4 234.0995 1 356.4 118.9111

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


TORSI MAKSIMUM 400 Nm

Tm Sm TB
400 0.081 356.4

s TB T s TB T
1E-100 356.4 9.87654E-97 0.5125 356.4 123.3576229
0.0125 356.4 120.5850609 0.525 356.4 120.5587804
0.0375 356.4 304.998588 0.5375 356.4 117.881085
0.05 356.4 357.5764264 0.55 356.4 115.317041
0.0625 356.4 386.9211111 0.5625 356.4 112.8597404
0.075 356.4 398.8183161 0.575 356.4 110.5028085
0.0875 356.4 398.8113032 0.5875 356.4 108.240355
0.1 356.4 391.2807198 0.6 356.4 106.0669302
0.1125 356.4 379.3466807 0.6125 356.4 103.977486
0.125 356.4 365.095105 0.625 356.4 101.9673402
0.1375 356.4 349.8610961 0.6375 356.4 100.0321454
0.15 356.4 334.4688758 0.65 356.4 98.16785958
0.1625 356.4 319.4078972 0.6625 356.4 96.37072086
0.175 356.4 304.9534771 0.675 356.4 94.63722397
0.1875 356.4 291.2464268 0.6875 356.4 92.96409927
0.2 356.4 278.3445373 0.7 356.4 91.34829356
0.2125 356.4 266.2554564 0.7125 356.4 89.78695289
0.225 356.4 254.9575071 0.725 356.4 88.27740677
0.2375 356.4 244.4127701 0.7375 356.4 86.81715397
0.25 356.4 234.5752306 0.75 356.4 85.4038495
0.2625 356.4 225.3957843 0.7625 356.4 84.03529278
0.275 356.4 216.82525 0.775 356.4 82.70941688
0.2875 356.4 208.8161202 0.7875 356.4 81.42427865
0.3 356.4 201.3235157 0.8 356.4 80.17804971
0.3125 356.4 194.3056452 0.8125 356.4 78.96900823
0.325 356.4 187.7239584 0.825 356.4 77.79553134
0.3375 356.4 181.5431165 0.8375 356.4 76.65608826
0.35 356.4 175.730856 0.85 356.4 75.54923388
0.3625 356.4 170.2577967 0.8625 356.4 74.47360295
0.375 356.4 165.0972239 0.875 356.4 73.42790468
0.3875 356.4 160.2248636 0.8875 356.4 72.41091779
0.4 356.4 155.6186622 0.9 356.4 71.42148596
0.4125 356.4 151.2585783 0.9125 356.4 70.45851357

23
24

0.425 356.4 147.1263877 0.925 356.4 69.52096183


0.4375 356.4 143.205505 0.9375 356.4 68.60784518
0.45 356.4 139.4808214 0.95 356.4 67.71822793
0.4625 356.4 135.9385578 0.9625 356.4 66.8512212
0.475 356.4 132.5661323 0.975 356.4 66.00598003
0.4875 356.4 129.3520421 0.9875 356.4 65.18170074
0.5 356.4 126.2857566 1 356.4 64.37761845

KARAKTERISTIK MEKANIS MOTOR INDUKSI 54 kW


TORSI MAKSIMUM 600 Nm

Tm Sm TB
600 0.081 356.4

s TB T s TB T
1E-100 356.4 1.48148E-96 0.5125 356.4 185.0364343
0.0125 356.4 180.8775913 0.525 356.4 180.8381706
0.0375 356.4 457.497882 0.5375 356.4 176.8216274
0.05 356.4 536.3646397 0.55 356.4 172.9755615
0.0625 356.4 580.3816666 0.5625 356.4 169.2896106
0.075 356.4 598.2274742 0.575 356.4 165.7542128
0.0875 356.4 598.2169548 0.5875 356.4 162.3605325
0.1 356.4 586.9210796 0.6 356.4 159.1003953
0.1125 356.4 569.0200211 0.6125 356.4 155.9662289
0.125 356.4 547.6426575 0.625 356.4 152.9510104
0.1375 356.4 524.7916442 0.6375 356.4 150.0482181
0.15 356.4 501.7033137 0.65 356.4 147.2517894
0.1625 356.4 479.1118458 0.6625 356.4 144.5560813
0.175 356.4 457.4302157 0.675 356.4 141.955836
0.1875 356.4 436.8696403 0.6875 356.4 139.4461489
0.2 356.4 417.5168059 0.7 356.4 137.0224403
0.2125 356.4 399.3831845 0.7125 356.4 134.6804293
0.225 356.4 382.4362606 0.725 356.4 132.4161102
0.2375 356.4 366.6191552 0.7375 356.4 130.225731
0.25 356.4 351.8628459 0.75 356.4 128.1057742
0.2625 356.4 338.0936764 0.7625 356.4 126.0529392
0.275 356.4 325.2378751 0.775 356.4 124.0641253
0.2875 356.4 313.2241803 0.7875 356.4 122.136418
0.3 356.4 301.9852736 0.8 356.4 120.2670746
0.3125 356.4 291.4584678 0.8125 356.4 118.4535123
0.325 356.4 281.5859376 0.825 356.4 116.693297
0.3375 356.4 272.3146747 0.8375 356.4 114.9841324
0.35 356.4 263.5962839 0.85 356.4 113.3238508
0.3625 356.4 255.386695 0.8625 356.4 111.7104044
0.375 356.4 247.6458359 0.875 356.4 110.141857
0.3875 356.4 240.3372954 0.8875 356.4 108.6163767
0.4 356.4 233.4279933 0.9 356.4 107.1322289
0.4125 356.4 226.8878675 0.9125 356.4 105.6877704
0.425 356.4 220.6895815 0.925 356.4 104.2814428
0.4375 356.4 214.8082574 0.9375 356.4 102.9117678

24
25

0.45 356.4 209.2212321 0.95 356.4 101.5773419


0.4625 356.4 203.9078367 0.9625 356.4 100.2768318
0.475 356.4 198.8491985 0.975 356.4 99.00897004
0.4875 356.4 194.0280631 0.9875 356.4 97.77255111
0.5 356.4 189.4286349 1 356.4 96.56642767

25