Anda di halaman 1dari 284

LAPORAN AKHIR 2009

KATA PENGANTAR

Laporan Akhir ini merupakan produk akhir dari proses kegiatan Pemantauan Dan Evaluasi
Program Pengembangan Infrastruktur Bidang Ke-PU-An (Bina Marga, Cipta Karya dan Sumber
Daya Air) Tahun Anggaran 2009. Laporan Akhir ini berisikan tentang Pendahuluan, Review
Pengembangan Infrastruktur Ke-PU-an Berbasis RTRWN dan Arahan/Kebijakan Terkait,
Metodologi Evaluasi, Evaluasi Program Pengembangan Infrastruktur (Bina Marga, Cipta Karya dan
Sumber Daya Air), Kesimpulan dan Rekomendasi

Kami sebagai pihak yang menyusun Laporan Akhir ini memohon agar pihak Tim Teknis dapat
mengkaji dengan baik laporan ini dan memberi arahan apabila ada kekurangan/kesalahan.

Pihak konsultan menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, namun demikian
mudah-mudahan agar dapat memberikan manfaat. Terima kasih kami sampaikan kepada semua
pihak yang telah berpartisipasi dalam penyusunan Pemantauan Dan Evaluasi Program
Pengembangan Infrastruktur Bidang Ke-PU-An (Bina Marga, Cipta Karya dan Sumber Daya Air)
Tahun Anggaran 2009 ini.

Jakarta, November 2009

Penyusun

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) i
LAPORAN AKHIR 2009

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................... i


DAFTAR ISI .............................................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................................. vi
DAFTAR DIAGRAM ................................................................................................................ vii

BAB 1. PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1-1


1.1. LATAR BELAKANG ........................................................................................................... 1-1
1.2. TUJUAN DAN SASARAN................................................................................................... 1-2
1.2.1. Tujuan ................................................................................................................. 1-2
1.2.2. Sasaran ................................................................................................................ 1-2
1.3. LINGKUP KEGIATAN ........................................................................................................ 1-3
1.3.1. Lingkup Substansi Kegiatan ................................................................................ 1-3
1.3.2. Lingkup Kawasan................................................................................................. 1-3
1.4. KELUARAN DAN MANFAAT YANG DIHARAPKAN ............................................................ 1-3
1.5. METODOLOGI ................................................................................................................. 1-4
1.6. SISTEMATIKA PEMBAHASAN .......................................................................................... 1-5

BAB 2. REVIEW PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR KE-PU-AN BERBASIS RTRWN DAN


ARAHAN/KEBIJAKAN TERKAIT .................................................................................... 2-1
2.1. KEBIJAKAN SEKTOR BINA MARGA .................................................................................. 2-1
2.1.1. Review Kebijakan Spasial Terkait Pengembangan Infrastruktur Jalan ............... 2-1
2.1.1.1. PP No 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN ................................................... 2-1
2.1.1.2. Kesimpulan .............................................................................................. 2-6
2.1.2. Review Arahan Sektor (Bina Marga)
Terkait Pengembangan Infrastruktur Jalan .......................................................... 2-38
2.1.2.1. Arahan UU No. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan ....................................... 2-38
2.1.2.2. Arahan PP No. 34 Tahun 2006 Tentang Jalan ........................................ 2-40
2.1.2.3. Arahan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 369/KPTS/M/2005
Tentang Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional ....................................... 2-47
2.1.2.4. Kesimpulan ............................................................................................ 2-47
2.1.3. Arahan/ Kebijakan Terkait Infrastruktur Bina Marga
Dari PP NO 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan.............. 2-55
2.1.4. Analisis Keterkaitan Antara Arahan Pengembangan Infrastruktur Jalan
Berdasarkan Kebijakan Sektor Dan Arahan RTRWN ............................................ 2-59
2.2. KEBIJAKAN SEKTOR cipta karya .................................................................................... 2-60
2.2.1. Arahan Pengembangan Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan
Berbasis Penataan Ruang ..................................................................................... 2-60
2.2.1.1. Arahan Pengembangan Kawasan Perkotaan ......................................... 2-61
2.2.1.2. Arahan Pengembangan Kawasan Perdesaan ........................................ 2-67
2.2.2. Arahan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN)
Terhadap Pengembangan Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan .......................... 2-70
2.2.3. Arahan/ Kebijakan Terkait Infrastruktur Perkotaan Dan Perdesaan
Dari PP NO 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan.............. 2-78
2.2.4. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Berdasarkan
Kebijakan Dan Strategi Nasional Pengembangan Perkotaan (KSNP – Kota) ........ 2-81

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) ii
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.4.1. Muatan Kebijakan Dan Strategi Nasional Pengembangan Perkotaan .. 2-81


2.2.4.2. Matriks Keterkaitan Substansi Rtrwn Dengan KSNP–Kota .................. 2-100
2.2.5. Peran Dan Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Terkait
Pengembangan Permukiman ............................................................................. 2-102
2.2.6. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan
Terkait Penyediaan Air Minum (KSNP - SPAM) .......................................... 2-109
2.2.6.1. Muatan KSNP – SPAM.......................................................................... 2-109
2.2.6.2. Matriks Keterkaitan Substansi RTRWN Dengan KSNP-SPAM .............. 2-120
2.2.7. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan
Terkait Penyelenggaraan Pengelolaan Persampahan ........................................ 2-122
2.2.7.1. Muatan KSNP – Sistem Pengelolaan Persampahan............................. 2-122
2.2.7.2. Matriks Keterkaitan Fungsi Eksternal (RTRWN) Dengan Muatan
KSNP – Sistem Pengelolaan Persampahan................................................. 2-133
2.2.8. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan
Terkait Pengelolaan Air Limbah ......................................................................... 2-135
2.2.8.1. Muatan Peraturan Perundang-Undangan
Terkait Pengelolaan Air Limbah ................................................................. 2-135
2.2.8.2. Muatan UU No. 7 Tahun 2004 Terkait Pengelolaan Air Limbah .......... 2-139
2.2.9. Peran Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan
Terkait Kebijakan Pengendalian Daya Rusak Air ................................................ 2-140
2.2.9.1. Muatan UU No. 7 Tahun 2004 Terkait
Pengendalian Daya Rusak Air ..................................................................... 2-140
2.2.9.2. Muatan UU No. 7 Tahun 2004 Terkait
Pengendalian Daya Rusak Air ..................................................................... 2-141
2.2.10. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan
Terkait Penataan Dan Revitalisasi Kawasan ....................................................... 2-142
2.2.10.1. Muatan Kebijakan Dan Strategi Penataan Dan Revitaliasi Kawasan . 2-142
2.2.10.2. Matriks Keterkaitan Fungsi Eksternal Di Dalam RTRWN Dengan
Kebijakan Dan Strategi Penataan Dan Revitaliasi Kawasan ....................... 2-144
2.2.11. Rekapitulasi Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan ............ 2-145
2.3. KEBIJAKAN SEKTOR SUMBER DAYA AIR (SDA) ............................................................ 2-148
2.3.1. Review Kebijakan Spasial Terkait Pengembangan Sumberdaya Air ............... 2-148
2.3.2. Arahan Dari Regulasi Sumberdaya Air ............................................................ 2-151
2.3.3. Kaitan/ Implikasi RTRWN Terhadap Pengembangan Infrastruktur SDA ......... 2-178
2.3.4. Arahan/ Kebijakan Terkait Infrastruktur Sumberdaya Air
Dari PP NO 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan............ 2-219
2.3.5. Review Kebijakan Pembangunan Nasional (RPJM)......................................... 2-224

BAB 3. METODOLOGI EVALUASI............................................................................................ 3-1


3.1. SISTEM EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR ............................... 3-1
3.2. INDIKATOR KESESUAIAN PENGEMBANGAN PROGRAM BIDANG BINA MARGA ............ 3-3
3.2.1. Indikator Kesesuaian Program Bidang Bina Marga............................................. 3-3
3.2.2. Indikator Kesesuaian Lokasi Bidang Bina Marga ................................................ 3-4
3.3. INDIKATOR KESESUAIAN PENGEMBANGAN PROGRAM BIDANG CIPTA KARYA ............. 3-5
3.3.1. Indikator Kesesuaian Program Bidang Cipta Karya............................................. 3-5
3.3.2. Indikator Kesesuaian Lokasi Bidang Cipta Karya................................................. 3-5
3.4. INDIKATOR KESESUAIAN PENGEMBANGAN PROGRAM BIDANG SUMBER DAYA AIR .... 3-6
3.4.1. Indikator Kesesuaian Program Bidang Sumber Daya Air .................................... 3-6
3.4.2. Indikator Kesesuaian Lokasi Bidang Sumber Daya Air ........................................ 3-6

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) iii
LAPORAN AKHIR 2009

BAB 4. EVALUASI USULAN PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR KE-PU-AN ............ 4-1


4.1. EVALUASI KONREG BIDANG BINA MARGA (BM) TAHUN 2009 ...................................... 4-1
4.1.1. Hasil Evaluasi Kesesuaian Program Pengembangan Bidang Bina Marga ........... 4-1
4.1.2. Hasil Evaluasi Kesesuaian Lokasi Pengembangan Bidang Bina Marga ............... 4-3
4.1.3. Rekapitulasi Kesesuaian Program, Lokasi Dan Alokasi Anggaran
Bidang Bina Marga ................................................................................................. 4-4
4.2. EVALUASI KONREG BIDANG CIPTA KARYA (CK) TAHUN 2009 ........................................ 4-9
4.2.1. Hasil Evaluasi Kesesuaian Program Pengembangan Bidang Cipta Karya ........... 4-9
4.2.2. Hasil Evaluasi Kesesuaian Lokasi Pengembangan Bidang Cipta Karya ............. 4-13
4.2.3. Rekapitulasi Kesesuaian Program, Lokasi Dan Alokasi Anggaran
Bidang Cipta Karya ............................................................................................... 4-16
4.3. EVALUASI KONREG BIDANG SUMBER DAYA AIR (SDA) TAHUN 2009 ........................... 4-19
4.3.1. Hasil Evaluasi Kesesuaian Program Pengembangan
Bidang Sumber Daya Air ....................................................................................... 4-19
4.3.2. Hasil Evaluasi Kesesuaian Lokasi Pengembangan
Bidang Sumber Daya Air ....................................................................................... 4-21
4.3.3. Rekapitulasi Kesesuaian Program, Lokasi Dan Alokasi Anggaran
Bidang Sumber Daya Air ....................................................................................... 4-22

BAB 5. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI ............................................................................. 5-1


5.1. KESIMPULAN ................................................................................................................... 5-1
5.2. REKOMENDASI ................................................................................................................ 5-4

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) iv
LAPORAN AKHIR 2009

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Arahan RTRWN Terkait Jalan ....................................................................................... 2-12


Tabel 2. 2 Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Pekerjaan Umum
Sub Bidang Bina Marga................................................................................................. 2-56
Tabel 2. 3 Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Pekerjaan Umum
Sub Bidang Perkotaan dan Perdesaan.......................................................................... 2-79
Tabel 2. 4 Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan KSNP - Kota ......................... 2-100
Tabel 2. 5 Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan PP 80 Tahun 1999 dan
PP Tentang Rumah Susun Terkait Fungsi Kawasan Perkotaan dan Perdesaan .......... 2-108
Tabel 2. 6 Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN Dengan KSNP SPAM –
Terkait Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan ................................................... 2-121
Tabel 2. 7 Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan Muatan KNSP
Sistem Pengelolaan Persampahan ............................................................................. 2-135
Tabel 2. 8 Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN
dengan Muatan Pengelolaan Air Limbah ................................................................... 2-139
Tabel 2. 9 Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan
Muatan UU No. Tahun 2004 Tentang Penanggulangan Daya Rusak AIr .................... 2-141
Tabel 2. 10 Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan
JAKSTRA Revitaliasi Kawasan .................................................................................... 2-144
Tabel 2. 11 Peran dan Fungsi Kawasan Perkotaan dan Perdesaan
Berdasarkan Peraturan Terkait ................................................................................. 2-145
Tabel 2. 12 Wewenang Pengelolaan dan Pelaksanaan Wilayah Sungai ..................................... 2-153
Tabel 2. 13 Arahan Pengelolaan SDA pada PP No 42 Tahun 2008
dan Implikasinya terhadap Tata Ruang .................................................................... 2-168
Tabel 2. 14 Wilayah Sungai Lintas Negara .................................................................................. 2-169
Tabel 2. 15 Wilayah Sungai Lintas Provinsi ................................................................................. 2-170
Tabel 2. 16 Wilayah Sungai Strategis Nasional ........................................................................... 2-171
Tabel 2. 17 Arahan Pengembangan Infrastruktur SDA (20 Tahun)
Berdasarkan Kaitan RTRWN (UU 7/2004, PP 26/2008)
Dengan Rencana Pengelolaan SDA (UU No 7/2004, PP 20/2006, PP 42/2008) ....... 2-182
Tabel 2. 18 Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Pekerjaan Umum
Sub Bidang Sumber Daya Air .................................................................................... 2-220
Tabel 3. 1 Tabulasi Indikator Kesesuaian Program dan Lokasi Bidang Bina Marga,
Cipta Karya dan Sumber Daya Air ................................................................................ 3-7
Tabel 4. 1 Hasil Analisis Kesesuaian Program Bidang Bina Marga .................................................. 4-1
Tabel 4. 2 Hasil Analisis Kesesuaian Lokasi Bidang Bina Marga...................................................... 4-5
Tabel 4. 3 Rekapitulasi Kesesuaian Program, Kesesuaian Lokasi dan
Alokasi Anggaran Bidang Bina Marga ............................................................................. 4-7
Tabel 4. 4 Hasil Analisis Kesesuaian Program Bidang Cipta Karya ................................................ 4-11
Tabel 4. 5 Hasil Analisis Kesesuaian Lokasi Bidang Cipta Karya .................................................... 4-14
Tabel 4. 6 Rekapitulasi Kesesuaian Program, Kesesuaian Lokasi dan
Alokasi Anggaran Bidang Cipta karya ........................................................................... 4-17
Tabel 4. 7 Hasil Analisis Kesesusian Program Bidang Sumber Daya Air ....................................... 4-20
Tabel 4. 8 Hasil Analisis Kesesuaian Lokasi Bidang Sumber Daya Air ........................................... 4-23
Tabel 4. 9 Rekapitulasi Kesesuaian Program, Kesesuaian Lokasi dan
Alokasi Anggaran Bidang Sumber Daya Air .................................................................. 4-25

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) v
LAPORAN AKHIR 2009

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Ilustrasi Peran Jalan Dalam Melayani Pusat Kegiatan Nasional


Dan Melayani Kelancaran Distribusi/Koleksi Ke/Dari Outlet
(Bandar Udara, Pelabuhan) ....................................................................................... 2-8
Gambar 2. 2 Ilustrasi Peran Jalan ................................................................................................... 2-9
Gambar 2. 3 Ilustrasi Peran Jalan Dalam Meningkatkan Akses Kawasan Strategis Nasional
Dan Membuka Keterisolasian Daerah ..................................................................... 2-10
Gambar 2. 4 Ilustrasi Pengendalian Dampak Akibat Jaringan Jalan ............................................. 2-11
Gambar 2. 5 Klasifikasi Jalan Berdasarkan Fungsinya................................................................... 2-44
Gambar 2. 6 Spesifikasi Kebutuhan Ruang Minimal untuk Jalan Arteri Primer ........................... 2-45
Gambar 2. 7 Spesifikasi Kebutuhan Ruang Minimal untuk Jalan Arteri Primer ........................... 2-45
Gambar 2. 8 Spesifikasi Kebutuhan Ruang Minimal Untuk Jalan Bebas Hambatan..................... 2-46
Gambar 2. 9 Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional Di Pulau Sumatera ................................... 2-49
Gambar 2. 10 Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional Di Pulau Jawa ........................................ 2-50
Gambar 2. 11 Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Bali ........................................... 2-51
Gambar 2. 12 Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Sulawesi................................... 2-52
Gambar 2. 13 Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Kalimantan .............................. 2-53
Gambar 2. 14 Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Papua....................................... 2-54
Gambar 2. 15 Fungsi Sistem Kota di Pulau Sumatera Sebagai Pusat Kawasan Andalan
dan Transportasi Antar Wilayah (sebagai contoh) .................................................. 2-65
Gambar 2. 16 Pola Pembangunan Perumahan dan Permukiman Berdasarkan
UU No. 4 Tahun 1992 ............................................................................................ 2-103
Gambar 2. 17 Ilustrasi Kawasan Permukiman Baru Serta Kasiba & Lisiba BS ............................ 2-105
Gambar 2. 18 Pola Pembangunan Kasiba/Lisiba di Kawasan Perkotaan....................................... 106
Gambar 2. 19 Konteks Pola Kasiba/Lisiba dalam Permukiman yang Telah Terbangun................. 107
Gambar 2. 20 Skema Kelembagaan Pengelolaan Irigasi ................................................................ 174

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) vi
LAPORAN AKHIR 2009

DAFTAR DIAGRAM

Diagram 2. 1 Matriks Konsepsi Pembangunan Infrastruktur Jalan Berbasis RTRWN ................... 2-60
Diagram 2. 2 Matriks Konsepsi Pengembangan Infrastruktur Keciptakaryaan
Berbasis RTRWN ...................................................................................................... 2-69
Diagram 2. 3 Matriks Konsepsi Pengembangan Infrastruktur SDA Berbasis RTRWN ................ 2-179
Diagram 3. 1 Metode Evaluasi Kesesuaian Usulan Program Infrastruktur Ke-PU-an..................... 3-2

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) vii
LAPORAN AKHIR 2009

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG

Pembangunan infrastruktur merupakan salah satu faktor yang memfasilitas kerjasama lintas
wilayah guna mewujudkan keterpaduan pembangunan. Dari berbagai jenis infrastruktur, yang
paling berperan penting dalam pengembangan wilayah nasional adalah infrastruktur jalan,
sumber daya air, dan perkotaan & perdesaan. Keberhasilan pembangunan wilayah nasional akan
sangat tergantung dari kualitas infrastrukturnya.
Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) menetapkan rencana struktur ruang dan pola
ruang wilayah nasional, yang antara lain memberikan arahan kebijakan pengembangan sistem
jaringan jalan, sumberdaya air, dan sistem perkotaan nasional. Arahan kebijakan ini diharapkan
dapat menjadi dasar dalam pembangunan infrastruktur ke-PU-an tersebut.
Permasalahan yang dihadapi adalah bagaimana mengharmonisasikan indikasi program utama
dalam RTRWN tersebut dengan program-program pembangunan yang diajukan tiap provinsi. Hal
ini diperlukan agar penyusunan program-program di sektor jalan, sumber daya air, dan perkotaan
& perdesaan, dilakukan dengan semangat mewujudkan RTRWN. Dengan demikian, keberhasilan
dalam mewujudkan hal tersebut akan sangat tergantung pada dua hal, yaitu :
1. Adanya kesepakatan institusi-institusi yang terlibat dalam pengembangan/pembangunan
infrastruktur jalan terhadap indikasi program utama dalam RTRWN,
2. Harmonisasi program infrastruktur ke-PU an (jalan, sumber daya air, dan perkotaan &
perdesaan) dengan indikasi program utama dalam RTRWN. Melalui kegiatan ini, dalam
jangka panjang diharapkan bahwa RTRWN dapat diwujudkan sesuai dengan yang
direncanakan. Sedangkan untuk jangka pendek dan menengah, program–program pada
sektor jalan dapat disusun dengan memperhatikan cita-cita dalam RTRWN. Dengan
adanya kesepahaman dan komitmen terhadap pelaksanaan RTRWN tersebut diharapkan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 1- 1
LAPORAN AKHIR 2009

pengembangan infrastruktur ke-PU an dapat dilakukan secara efektif dan efisien sekaligus
juga meminimalkan kemungkinan terjadinya konflik antar sektor.
Dalam perspektif tersebut, Departemen Pekerjaan Umum setiap tahun melakukan konsultasi
regional (KONREG) program pembangunan infrastruktur PU tahun anggaran satu tahun ke depan.
KONREG ini, merupakan media untuk melakukan seleksi kegiatan pembangunan infrastruktur
yang berbasis penataan ruang (RTRWN).
Untuk itu, Direktorat Jenderal Penataan Ruang tahun 2009 akan melakukan pemantauan dan
evaluasi program pembangunan infrastruktur bidang ke-PU-an yang berbasis pada penataan
ruang. Tindakan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan terhadap penyelenggaraan penataan
ruang merupakan kegiatan mengamati dengan cermat, menilai tingkat pencapaian rencana
secara objektif, dan memberikan informasi hasil evaluasi secara terbuka terhadap
penyelenggaraan penataan ruang, yang meliputi: pengaturan, pembinaan, pelaksanaan, dan
pengawasan.

1.2. TUJUAN DAN SASARAN

1.2.1. Tujuan

Tersusunnya indikator dan terselenggarakannya pemantauan dan evaluasi program


infrastruktur ke-PU-an berbasis wilayah (RTRWN) dan perkiraan dampak pembangunannya

1.2.2. Sasaran

Sasaran yang ingin dicapai dalam pelaksanaan kegiatan ini adalah:


1. Konsep pemantauan dan evaluasi infrastruktur;
2. Struktur dan pola pemanfaatan ruang 2008-2014 dan sinkronisasi program
pembangunan infrastruktur PU;
3. Hasil inventarisasi kebijakan pembangunan infrastruktur ke-PU-an;
4. Hasil inventarisasi program pembangunan infrastruktur ke-PU-an tahun 2009 (hasil
KONREG);
5. Hasil inventarisasi konsep pemantauan dan evaluasi pembangunan infrastruktur ke-
PU-an

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) 2
LAPORAN AKHIR 2009

1.3. LINGKUP KEGIATAN

1.3.1. Lingkup Substansi Kegiatan

Ruang lingkup kegiatan ini adalah:


1. Pengumpulan data dan informasi (survey pakar/primer dan sekunder);
2. Kajian literatur konsep pemantauan dan evaluasi infrastruktur PU;
3. Kajian kebijakan pembangunan infrastruktur PU (RTRWN/RTR Pulau, Renstra PU,
Kebijakan dan Strategi (JAKSTRA) masing-masing infrastruktur PU, Konsep Monev,
LAKIP, dan Rencana Terpadu (hasil 2008);
4. Inventarisasi karakteristik infrastruktur PU;
5. Perumusan indikator pemantauan dan evaluasi terkait dengan KONREG 2009;
6. Penyelenggaraan pemantauan dan evaluasi pembangunan PU (Sektor Jalan, Sumber
Daya Air/SDA dan Perkotaan dan Perdesaan) berbasis wilayah dan dampak
langsung/tidak langsung tahun 2009 dan prediksi 2010;
7. Perumusan profil wilayah dan sektor strategis berbasis infrastruktur ke-PU-an;
8. Fasilitasi penyelenggaraan Temu Pakar dan Focus Group Discussion (FGD) dengan
melibatkan Biro Perencanaan, Pustra, serta Satminkal eselon 1 Departemen PU,.
9. Pelaksanaan seminar/diseminasi,

1.3.2. Lingkup Kawasan

Lingkup kawasan kajian yang dianalisis adalah kawasan dalam kewenangan nasional dan
dilaksanakan di Jakarta.

1.4. KELUARAN DAN MANFAAT YANG DIHARAPKAN

Keluaran yang dihasilkan dari pelaksanaan pekerjaan ini adalah:


1. Indikator pemantauan dan evaluasi (berbasis RTRWN beserta dampak
pembangunannya);
2. Hasil pemantauan dan evaluasi 2008 serta perkiraan pemantauan dan evaluasi hasil
KONREG 2009;
3. Profil wilayah strategis dan sektor strategis berbasis infrastruktur ke-PU-an (jalan, sumber
daya air, dan perkotaan & perdesaan).

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) 3
LAPORAN AKHIR 2009

Adapun manfaat yang dihasilkan dari kegiatan ini antara lain:


1. Memberikan arahan bagi para stakeholder yang bertanggung jawab dalam pengembangan
infrastruktur ke-PU an, berupa arahan lokasi dan kuantitas/kualitas jalan yang perlu
dipersiapkan pada masing-masing lokasi,
2. Acuan dalam menyusun program pembangunan bagi pihak-pihak yang terlibat dalam
pengembangan infrastruktur ke-PU an,
3. Efisiensi dan efektifitas dalam penyediaan infrastruktur ke-PU an, dan
4. Meminimalkan kemungkinan terjadinya konflik antar sektor yang berpotensi menimbulkan
inefisiensi.

1.5. METODOLOGI

Metodologi pekerjaan Sinkronisasi Program Pengembangan Infrastruktur jalan secara prinsipil


meletakkan pada pengkajian terhadap substansi (materi) dan pendekatan para pemangku
kepentingan (stakeholders approach). Pendekatan substansi ditujan kepada pengkajian dari
arahan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) yang termuat didalam PP No. 26 Tahun
2008, kajian peraturan terkait fungsi dan peran jalan.
Metodologi yang digunakan dalam kegiatan ini adalah:
1. Analisis kebijakan pembangunan infrastruktur PU: RTRWN/RTR Pulau, RENSTRA PU,
Kebijakan dan Strategi (JAKSTRA) masing-masing infrastruktur PU, LAKIP, dan Rencana
Terpadu (hasil 2008);
2. Perumusan indikator pemantauan dan evaluasi terkait dengan KONREG 2009; berbasis
wilayah dan dampak langsung/tidak langsung dengan pendekatan kesesuaian program,
kesesuaian lokasi dan besaran anggaran, dilengkapi dengan kajian literatur konsep
pemantauan dan evaluasi infrastruktur PU;
3. Input hasil KONREG dan peta-peta dasar RTRWN
4. Kompilasi hasil pemantauan dan evaluasi dalam tabel dan peta;
5. Penyelenggaraan seminar/lokakarya

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) 4
LAPORAN AKHIR 2009

1.6. SISTEMATIKA PEMBAHASAN

Laporan Akhir ini disajikan dengan sistematika pembahasan sebagai berikut :

Bab 1 Pendahuluan
Bab ini berisi pembahasan latar belakang pekerjaan; tujuan, maksud dan sasaran;
lingkup kegiatan dan wilayah kegiatan; keluaran dan manfaat yang diharapkan;
metodologi yang digunakan, serta sistematika pembahasan.
Bab 2 Review Pengembangan Infrastruktur Ke-Pu-An Berbasis RTRWN Dan
Arahan/Kebijakan Terkait
Bab ini mereview berbagai peraturan atau kebijakan dari sisi keruangan, infrastruktur
ke-PU an (jalan, Sumber Daya Air/SDA, Perkotaan dan Perdesaan), maupun berbagai
kebijakan/ peraturan terkait lainnya, untuk memahami arahan dari berbagai kebijakan/
peraturan tersebut terhadap pengembangan sumberdaya air di Indonesia.
Bab 3 Metodologi Evaluasi
Bab ini berisi sistem evaluasi program pengembangan infrastruktur, indkator
kesesuaian program dan lokasi untuk Bidang Bina Marga, Cipta Karya dan Sumber Daya
Air, serta rumusan perhitungan yang digunakan.
Bab 4 Evaluasi Usulan Program Pengembangan Infrastruktur Ke-Pu-An
Bab ini mengevaluasi usulan program pengembangan infrastruktur Sumber Daya Air
(SDA) berdasarkan hasil KONREG Tahun 2009
Bab 5 Kesimpulan dan Rekomendasi
Bab ini berisi rumusan kesimpulan hasil MONEV KONREG tahun 2009 dan rekomendasi
bagi MONEV hasil KONREG berikutnya

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) 5
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 1. 1
Alur Pendekatan Monitoring dan Evaluasi KONREG 2009

Sektor ;
Masukan/Penajaman ;
1. Diskusi dengan Sektor

Pendekatan Pemantauan Dan Evaluasi;


1. Kesesuaian Program
Tinjauan Kebijakan
2. Kesesuaian Lokasi
1. RTRWN /PP NO. 26 thn 2008 Kompilasi ;
2. Sektor Bina Marga
3. Besaran Anggaran
1. Tabular (Hasil Evaluasi)
Seminar/
Rumusan ; Lokakarya
3. Sektor Sumber Daya Air 2. Peta (Visualisasi)
1. Kriteria
4. Sektor Cipta Karya
2. Indikator
3. Variabel

Survey Data ;
1. KONREG 2010
2. Peta GIS RTRWN

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 1- 1
LAPORAN AKHIR 2009

BAB 2.
REVIEW PENGEMBANGAN
INFRASTRUKTUR KE-PU-AN
BERBASIS RTRWN DAN
ARAHAN/KEBIJAKAN TERKAIT

2.1. KEBIJAKAN SEKTOR BINA MARGA

2.1.1. Review Kebijakan Spasial Terkait Pengembangan Infrastruktur Jalan

Dari sisi spasial, terdapat dua regulasi utama yang menjadi acuan dalam perencanaan
pembangunan berskala nasional, yaitu UU No 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan
PP No 26 Tahun 2008 tentang RTRWN

2.1.1.1. PP NO 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN

Sesuai dengan amanat Pasal 20 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang


Penataan Ruang, Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional yang selanjutnya disebut
RTRWN merupakan arahan kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah Negara
Kesatuan Republik Indonesia. RTRWN merupakan pedoman untuk: (1) penyusunan
rencana pembangunan jangka panjang nasional; (2) penyusunan rencana
pembangunan jangka menengah nasional; (3) pemanfaatan ruang dan pengendalian
pemanfaatan ruang di wilayah nasional; (4) mewujudkan keterpaduan, keterkaitan,
dan keseimbangan perkembangan antarwilayah provinsi serta keserasian antarsektor;
(5) penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; (6) penataan ruang kawasan
strategis nasional; dan (7) penataan ruang wilayah provinsi dan kabupaten/ kota.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2- 1
LAPORAN AKHIR 2009

Untuk mengantisipasi dinamika pembangunan, upaya pembangunan nasional juga


harus ditingkatkan melalui perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian
pemanfaatan ruang yang lebih baik. Untuk itu, salah satu hal penting yang dibutuhkan
adalah peningkatan keterpaduan dan keserasian pembangunan di segala bidang
pembangunan, yang secara spasial dirumuskan dalam RTRWN.
Penyusunan RTRWN didasarkan pada upaya untuk mewujudkan tujuan penataan
ruang wilayah nasional, antara lain meliputi perwujudan ruang wilayah nasional yang
aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan serta perwujudan keseimbangan dan
keserasian perkembangan antarwilayah. Semua itu diterjemahkan dalam kebijakan
dan strategi pengembangan struktur ruang dan pola ruang wilayah nasional.

A. Struktur Ruang Wilayah Nasional


Struktur ruang merupakan susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Kebijakan pengembangan struktur ruang wilayah nasional berdasarkan RTRWN
yang terkait dengan infrastruktur jalan meliputi (1) peningkatan akses pelayanan
perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan berhirarki,
serta (2) peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana
transportasi (termasuk di dalamnya prasarana jalan), telekomunikasi, energi, dan
sumber daya air yang terpadu dan merata di seluruh wilayah nasional.
Strategi untuk meningkatkan akses pelayanan perkotaan dan pusat
pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan berhirarki, khususnya yang
terkait dengan infrastruktur jalan adalah dengan menjaga keterkaitan
antarkawasan perkotaan, antara kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan,
serta antara kawasan perkotaan dan wilayah di sekitarnya. Adapun strategi
untuk peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan prasarana, khususnya yang
terkait dengan prasarana jalan adalah dengan meningkatkan kualitas jaringan
prasarana dan mewujudkan keterpaduan pelayanan transportasi darat, laut, dan
udara.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 2
LAPORAN AKHIR 2009

Dalam RTRWN, rencana struktur ruang wilayah nasional meliputi:

1) Sistem Perkotaan Nasional

Sistem pusat perkotaan nasional yang ditetapkan dalam RTRWN meliputi


pusat kegiatan nasional (PKN), pusat kegiatan wilayah (PKW) dan pusat
kegiatan strategis nasional (PKSN).
1) PKN (Pusat Kegiatan Nasional) ditetapkan dengan kriteria:
(1) kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul
utama kegiatan ekspor-impor atau pintu gerbang menuju kawasan
internasional;
(2) kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat
kegiatan industri dan jasa skala nasional atau yang melayani
beberapa provinsi; dan/atau
(3) kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul
utama transportasi skala nasional atau melayani beberapa provinsi
2) PKW (Pusat Kegiatan Nasional) ditetapkan dengan kriteria:
(1) kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul
kedua kegiatan ekspor-impor yang mendukung PKN;
(2) kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat
kegiatan industri dan jasa yang melayani skala provinsi atau
beberapa kabupaten; dan/atau
(3) kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul
transportasi yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten.
3) PKSN (Pusat Kegiatan Nasional) ditetapkan dengan kriteria:
(1) pusat perkotaan yang berpotensi sebagai pos pemeriksaan lintas
batas dengan negara tetangga;
(2) pusat perkotaan yang berfungsi sebagai pintu gerbang internasional
yang menghubungkan dengan negara tetangga;
(3) pusat perkotaan yang merupakan simpul utama transportasi yang
menghubungkan wilayah sekitarnya; dan/atau
(4) pusat perkotaan yang merupakan pusat pertumbuhan ekonomi
yang dapat mendorong perkembangan kawasan di sekitarnya.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 3
LAPORAN AKHIR 2009

2) Sistem Jaringan Transportasi Nasional

Rencana sistem jaringan transportasi nasional merupakan sistem yang


memperlihatkan keterkaitan kebutuhan dan pelayanan transportasi
antarwilayah dan antarkawasan perkotaan dalam ruang wilayah nasional,
serta keterkaitannya dengan jaringan transportasi internasional.
Pengembangan sistem jaringan transportasi nasional dimaksudkan untuk
menciptakan keterkaitan antarpusat perkotaan nasional serta mewujudkan
keselarasan dan keterpaduan antara pusat perkotaan nasional dengan sektor
kegiatan ekonomi masyarakat.
Pengembangan sistem jaringan transportasi nasional dilakukan secara
terintegrasi mencakup transportasi darat, laut, dan udara yang
menghubungkan antarpulau serta kawasan perkotaan dengan kawasan
produksi, sehingga terbentuk kesatuan untuk menunjang kegiatan sosial,
ekonomi, serta pertahanan dan keamanan negara dalam rangka
memantapkan kedaulatan wilayah nasional.
Sistem jaringan transportasi nasional terdiri atas sistem jaringan transportasi
darat, sistem jaringan transportasi laut, dan sistem jaringan transportasi
udara. Sistem jaringan transportasi darat terdiri atas jaringan jalan nasional,
jaringan jalur kereta api, serta jaringan transportasi sungai, danau, dan
penyeberangan. Sistem jaringan transportasi laut terdiri atas tatanan
kepelabuhan dan alur pelayaran. Sedangkan sistem jaringan transportasi
udara terdiri atas tatanan kebandarudaraan, dan ruang udara untuk
penerbangan. Dikarenakan fokus utama studi ini adalah jaringan jalan
nasional, maka pembahasan sistem transportasi nasional difokuskan pada
jaringan jalan nasional.
Jaringan jalan nasional terdiri atas jaringan jalan arteri primer, jaringan jalan
kolektor primer, jaringan jalan strategis nasional, dan jalan tol. Jaringan jalan
arteri primer dikembangkan secara menerus dan berhierarki berdasarkan
kesatuan sistem orientasi untuk menghubungkan:

1) antar-PKN;
2) antara PKN dan PKW; dan/atau

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 4
LAPORAN AKHIR 2009

3) PKN dan/atau PKW dengan bandar udara pusat penyebaran skala


pelayanan primer/sekunder/tersier dan pelabuhan
internasional/nasional.

Jaringan jalan kolektor primer dikembangkan untuk menghubungkan antar-


PKW dan antara PKW dan PKL. Jaringan jalan kolektor primer dikembangkan
pula untuk menghubungkan antaribukota provinsi.
Jaringan jalan strategis nasional merupakan jaringan jalan yang dikembangkan
untuk mendukung kebijakan pengembangan wilayah yang memiliki nilai
strategis nasional. Spesifikasi teknis jalan strategis nasional disesuaikan
dengan tingkat kebutuhan yang ada, sehingga tidak harus sama dengan
spesifikasi teknis jaringan jalan arteri primer atau kolektor primer. Jaringan
jalan strategis nasional dikembangkan untuk menghubungkan:

1) antar-PKSN dalam satu kawasan perbatasan negara;


2) antara PKSN dan pusat kegiatan lainnya; dan
3) PKN dan/atau PKW dengan kawasan strategis nasional

Adapun jalan tol dikembangkan untuk mempercepat perwujudan jaringan


jalan bebas hambatan sebagai bagian dari jaringan jalan nasional. Yang
dimaksud dengan “jalan bebas hambatan” adalah jalan umum untuk lalu
lintas menerus dengan pengendalian jalan masuk secara penuh dan tanpa
adanya persimpangan sebidang serta dilengkapi dengan pagar ruang milik
jalan.

3) Sistem jaringan energi nasional

Sistem jaringan energi nasional terdiri dari jaringan pipa minyak dan gas bumi,
pembangkit tenaga listrik, dan jaringan transmisi tenaga listrik.

4) Sistem jaringan telekomunikasi nasional

Sistem jaringan telekomunikasi nasional terdiri dari jaringan terrestrial dan


jaringan satelit.

5) Sistem jaringan sumberdaya air nasional

Sistem jaringan sumberdaya air (SDA) merupakan sistem SDA pada setiap
wilayah sungai (WS) dan cekungan air tanah. Wilayah sungai meliputi WS
lintas negara, WS lintas provinsi, dan WS strategis nasional

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 5
LAPORAN AKHIR 2009

B. Pola Ruang Wilayah Nasional


Pola ruang wilayah nasional merupakan distribusi peruntukkan ruang dalam
ruang wilayah Indonesia yang mencakup kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang memiliki nilai strategis nasional. Nilai strategis nasional yang dimaksud
adalah kemampuan kawasan tersebut untuk memacu pertumbuhan ekonomi
kawasan dan wilayah di sekitarnya, serta mendorong pemerataan
perkembangan wilayah.
Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan
sumberdaya buatan. Terdapat kebijakan pengembangan kawasan lindung yang
harus diperhatikan dalam pengembangan infrastruktur jalan, yaitu pencegahan
dampak negatif kegiatan manusia yang dapat menimbulkan kerusakan
lingkungan hidup. Strategi untuk mewujudkan kebijakan tersebut diantaranya
dengan (1) melindungi kemampuan lingkungan hidup dari tekanan perubahan
dan/atau dampak negatif yang ditimbulkan oleh suatu kegiatan agar tetap
mampu mendukung perikehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya; serta (2)
mencegah terjadinya tindakan yang dapat secara langsung atau tidak langsung
menimbulkan perubahan sifat fisik lingkungan yang mengakibatkan lingkungan
hidup tidak berfungsi dalam menunjang pembangunan yang berkelanjutan.
Adapun kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam,
sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan. Sedangkan kawasan andalan
adalah bagian dari kawasan budidaya (baik di ruang darat maupun ruang laut)
yang pengembangannya diarahkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi
bagi kawasan tersebut dan kawasan di sekitarnya
.

2.1.1.2. Kesimpulan

RTRWN telah memposisikan infrastruktur jalan nasional sebagai salah satu prasarana
pembentuk struktur ruang nasional. Secara fungsional, bersamaan dengan
infrastruktur lainnya, infrastruktur jalan nasional diarahkan untuk mendukung
perwujudan sistem struktur dan pola pemanfaatan ruang nasional. Jaringan jalan
nasional (jalan arteri primer, jalan kolektor primer, jalan strategis nasional dan jalan
tol) tersebut memiliki peran untuk:

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 6
LAPORAN AKHIR 2009

1. Melayani antar pusat kegiatan nasional


1) Antar-PKN dan/atau antara PKN dan PKW
2) Antar-PKW dan/atau antara PKW dan PKL
3) antar-PKSN dalam satu kawasan perbatasan negara; antara PKSN dan
pusat kegiatan lainnya; dan PKN dan/atau PKW dengan kawasan
strategis nasional
2. Melayani kelancaran distribusi/koleksi ke/dari outlet (bandar udara,
pelabuhan)
3. Meningkatkan akses kawasan andalan
4. Meningkatkan akses kawasan strategis nasional
5. Membuka keterisolasian daerah tertinggal/perbatasan
6. Pengendalian dampak akibat jaringan jalan yang melintasi kawasan lindung

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 7
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 1
Ilustrasi Peran Jalan Dalam Melayani Pusat Kegiatan Nasional
Dan Melayani Kelancaran Distribusi/Koleksi Ke/Dari Outlet (Bandar Udara, Pelabuhan)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2- 8
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 2
Ilustrasi Peran Jalan
Dalam Meningkatkan Akses Kawasan Andalan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 9
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 3
Ilustrasi Peran Jalan Dalam Meningkatkan Akses Kawasan Strategis Nasional
Dan Membuka Keterisolasian Daerah

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 10
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 4
Ilustrasi Pengendalian Dampak Akibat Jaringan Jalan
yang Melintasi Kawasan Lindung

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 11
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 1
Arahan RTRWN Terkait Jalan
Struktur Ruang Pola Ruang
Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
I. P.SUMATERA
1. Nanggroe - Lhokseuma - Sabang - Sabang - Sabang (I/2) - Sultan Iskandar - Kawasan Banda - Kawasan Industri - SM Rawa Singkil (I/B/2)
Aceh we (I/C/1) (I/C/1) (I/A/ 2) - Lhok`seuma Muda (III/5) Aceh dan Lhokseumawe (I/A/2) - CA Hutan Pinus Jhanto
Sekitarnya (I/A/1), - Kawasan Perdagangan Bebas (I/B/3)
Darussalam - Banda Aceh we (I/3) dan Pelabuhan Bebas
(II/E/1), - TN Gunung Leuser
(I/C/1), - Meulaboh (II/D/1),(I/G/1) Sabang (I/A/2) (I/A/4)
- Kawasan Pengembangan
(I/D/1) I/4) - Kawasan - THR Cut Nyak Dien
Ekonomi Terpadu Banda
- Takengon Lhokseumawe (Pocut Meurah Intan)
Aceh Darussalam (I/A/2)
(II/C/1) dan Sekitarnya (II/B/5)
- Kawasan Ekosistem Leuser
- Meulaboh (I/D/1),(III/A/2), (I/B/1) - TWA Laut Pulau Weh
(I/C/1), (I/F/2), - Kawasan Perbatasan Laut RI (I/A/6)
(I/D/1),
(II/B/2) termasuk pulau kecil terluar - TWA Laut Kepulauan
(II/C/3) - Kawasan Pantai Banyak (II/A/6)
(Pulau Rondo dan Berhala)
- Langsa Barat Selatan dengan negara India (I/E/2) - TWA Laut Perairan
(II/C/3) (IV/A/2),(II/F/2),(II - Kawasan Perbatasan Negara Pulau Pinang, Siumat,
I/C/2),(I/B/2) yang berhadapan dengan dan Simanaha (Pisisi)
laut lepas (I/E/2) (I/A/6)
- TWA Laut Sabang
(I/B/6)
- Taman Buru Lingga Isaq
(I/F)
2. Sumatera - Kawasan - Tebingtingg - - Belawan (I/1) - Kuala Namu - Kawasan - Kawasan Perbatasan Laut RI - SM Karang Gading dan
Utara Perkotaan i (II/C/1) - Sibolga (II/4) (I/2) Perkotaan termasuk pulau kecil terluar Langkat Timur Laut
Metropolitan Pulau Berhala dengan (II/B/2)
Medan- - Sidikalang - Tanjung Balai
Medan-Binjai-Deli negara Thailand/ Malaysia - SM Barumun (I/B/2)
Binjai-Deli (II/B) Asahan (I/3) Serdang-Karo (I/E/2) - SM Siranggas (II/B/2)
Serdang- - Pematang (Mebidangro) - Kawasan Perkotaan Medan - SM Dolok Surungan
Karo Siantar (I/D/1), (II/B/2), – Binjai – Deli Serdang – (II/B/2)
(I/E/1), (I/A/1), Karo (Mebidangro) (I/A/1) - CA Dolok Sibual-buali
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 12
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
(Mebidangr (I/C/1) (II/F/2) - Kawasan Danau Toba dan (II/A/3)
o) (I/C/3) - Balige - Kawasan Sekitarnya (I/B/1) - CA Dolok Sipirok (I/A/3)
Pematang Siantar - Kawasan Perbatasan Negara - CA Lubuk Raya (II/B/3)
(II/C/1)
dan Sekitarnya yang berhadapan dengan - CA Sei Ledong (II/B/3)
- Rantau (II/B/2), (I/A/1), laut lepas (I/E/2) - TN Gunung Leuser
Prapat (III/D/2), (II/E/2) (I/A/4)
(I/C/1) - Kawasan Rantau - TN Batang Gadis (II/A/4)
- Kisaran Prapat – Kisaran - THR Bukit Barisan
(II/C/1) (I/B/2), (I/H/1), (I/B/5)
(II/A/2), (II/F/2), - Taman Buru Pulau Pini
- Gu
(II/D/2) (I/F)
nung Sitoli - Kawasan Tapanuli
(I/D/1), dan Sekitarnya
(II/C/1) (II/B/2), (II/C/2),
- Padang (III/G/2), (II/A/2),
Sidempuan (II/D/2), (II/E/2)
- Kawasan Nias dan
(II/C/1)
Sekitarnya (I/E/2),
- Sibolga (I (IV/B/2), (II/F/2)
/C/1)
3. Sumatera - Padang - Pariaman - - Teluk (I/1) - Minangkabau - Kawasan Padang - Kawasan Stasiun Pengamat - SM Pagai Selatan
Barat (I/C/1) (II/C/1) (I/3) Pariaman dan Dirgantara Kototabang (II/B/2)
Sekitarnya (I/D/2), (I/D/2) - CA Rimbo Panti Reg. 75
- Sawahlunto
(II/G/2), (II/A/2), - Kawasan Hutan Lindung (II/B/3)
(II/C/1) (II/E/2), (II/F/2) Bukit Batabuh (I/B/1) - CA Lembah Anai (I/B/3)
- Muarasiber - Kawasan Agam- - Kawasan Lingkungan Hidup - CA Batang Pangean I
ut (II/C/2) Bukit Tinggi (PLTA Taman Nasional Kerinci (II/B/3)
- Bukittinggi Kuto Panjang) Seblat (I/B/1) - CA Batang Pangean II
- (I/C/1) (III/B/2), (I/E/2), - Kawasan Perbatasan Negara Reg. 49 (III/B/3)
(II/A/2) yang berhadapan dengan - CA Arau Hilir (II/B/3)
- Solok
- Kawasan laut lepas (I/E/2) - CA Melampah Alahan
(II/C/2) Mentawai dan Panjang (I/B/3)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 13
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
Sekitarnya - CA Gunung Sago (II/B/3)
(IV/A/2), (II/F/2) - CA Maninjau Utara Dan
- Kawasan Solok Selatan (II/B/3)
dan Sekitarnya - CA Gunung Singgalang
(Danau Kembar Tandikat (I/B/3)
Diatas/ Dibawah- - CA Gunung Merapi
PIP Danau (I/B/3)
Singkarak-Lubuk - CA Lembah Anai (I/B/3)
Alung-Ketaping) - CA Batang Pangean I
(III/C/2), (II/A/2), (II/B/3)
(III/B/2), (II/E/2), - CA Batang Pangean II
(III/D/2) Reg. 49 (III/B/3)
- CA Arau Hilir (II/B/3)
- CA Melampah Alahan
Panjang (I/B/3)
- CA Gunung Sago (II/B/3)
- CA Maninjau Utara Dan
Selatan (II/B/3)
- CA Gunung Singgalang
Tandikat (I/B/3)
- CA Gunung Merapi
(I/B/3)
- CA Air Putih (III/B/3)
- CA Barisan I (II/B/3)
- CA Air Terusan (II/B/3)
- TN Siberut (II/A/4)
- TN Kerinci Seblat
(I/A/4)
- THR Dr. M. Hatta
(II/B/5)
- TWA Laut Kepulauan
Pieh (II/B/6)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 14
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
4. Riau - Pekanbaru - Bangkinang - Dumai - Dumai) (I/2) - Hang Nadim - Kawasan - Kawasan Hutan Lindung - SM Kerumutan (II/B/2)
(I/C/1) (II/B) (I/A/1) - Perawang (I/1) Pekanbaru dan Mahato (I/B/1) - SM Danau Pulau
Sekitarnya - Kawasan Perbatasan Laut RI Besar/Danau Pulau
- Dumai - Taluk (I/3) - Sultan Syarif
(II/D/2), (I/B/2), dengan negara Malaysia/ Bawah (I/B/2)
(I/C/1) Kuantan - Sungai Kasim II (I/4) (II/A/2), (I/C/2) Vietnam/Singapura (Provinsi - SM Bukit Rimbang-Bukit
(II/C/1) Pakning - Pinang Kampai - Kawasan Duri- Riau dan Kepulauan Riau) Baling (III/B/2)
- Bengkalis (III/3) (I/5) Dumai dan (I/D/2) - SM Giam Siak Kecil
(II/B) - Kuala Enok Sekitarnya (I/D/2) - Kawasan Taman Nasional (II/B/2)
- Bagan (III/3) (I/B/2), (II/F/2) Bukit Tigapuluh (I/B/1) - SM Balai Raja (II/B/2)
- Kawasan Rengat- - SM Tasik Besar/Tasik
Siapi-api - Tanjung
Kuala Enok-Taluk Metas (II/B/2)
(II/B) Kedabu Kuantan- - SM Tasik Serkap/Tasik
- Tembilahan (III/3) Pangkalan Kerinci Sarang Burung (II/B/2)
(I/C/1) - Buatan (III/3) (I/B/2), (III/A/2), - SM Pusat Pelatihan
- Rengat - Pulau Kijang (II/D/2), (III/H/2) Gajah (II/B/2)
(II/C/1) (III/3) - Kawasan Ujung - SM Tasik Tanjung
Batu-Bagan Batu Padang (II/B/2)
- Pangkalan - Tembilahan
(I/D/2), (II/B/2) - SM Tasik Belat (II/B/2)
Kerinci (I/3) - SM Bukit Batu (II/B/2)
(II/C/1) - CA Bukit Bungkuk
- Pasir (I/B/3)
Pangarayan - TN Teso Nilo (I/A/4)
(I/C/1) - TN Bukit Tiga Puluh
(I/A/4)
- Siak Sri
- THR Sultan Syarif
Indrapura Hasyim (Minas) (II/B/5)
(II/C/1) - TWA Sungai Dumai
(I/A/6)
5. Kep. Riau - Batam - Tanjung - Batam - Batam (I/1) - Ranai (I/5) - Kawasan Zona - Kawasan Perbatasan Laut RI - TN Laut Anambas
(I/C/3) Pinang (I/A/1) - Tanjung Balai - Kijang (IV/5) Batam -Tanjung dengan negara Malaysia/ (II/B/4)
Pinang dan Vietnam/Singapura (Provinsi - TWA Muka Kuning
(I/C/1) - Ranai Karimun(III/3
Sekitarnya Riau dan Kepulauan Riau) (Batam) (I/B/6)
- Terempa (I/A/2) )
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 15
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
(II/B) - Tanjung (II/G/2), (I/E/2), (I/D/2)
- Daik Lingga Pinang (III/3) (I/D/2), (II/F/2) - Kawasan Batam, Bintan, dan
- Kawasan Natuna Karimun (I/A/2)
(II/B) - Pulau Sambu
dan Sekitarnya
- Dabo – (III/3) (I/C/1), (II/G/2)
Pulau - Dabo –
Singkep Singkep
(II/B) (III/3)
- Tanjung - Ranai (I/3)
Balai - Moro Sulit
Karimun (III/3)
(I/C/1)
6. Jambi - Jambi (I/C/1 - Kuala - - Kuala - Sultan - Kawasan Muara - Kawasan Lingkungan Hidup
- CA Kelompok Hutan
) Tungkal Tungkal (I/3) Thaha (I/5) Bulian Timur Taman Nasional Kerinci Bakau Pantai Timur
Jambi dan Seblat (I/B/1) (I/A/3)
(II/B)
Sekitarnya (I/B/2), - Kawasan Taman Nasional
- CA Cempaka (II/B/3)
- Sarolangun (III/A/2), (II/C/2), Berbak (I/B/1) - CA Sungai Batara
(II/B) (II/D/2), (IV/F/2), - Kawasan Taman Nasional (III/B/3)
- Muarabung (III/E/2) - TN Bukit Tiga Puluh
Bukit Tigapuluh (I/B/1)
o (I/C/1) - Kawasan Muara - Kawasan Taman Nasional (I/A/4)
- Muara Bungo dan - TN Bukit Dua Belas
Bukit Duabelas (I/B/1)
Sekitarnya (I/B/2), (I/A/4)
Bulian
(III/A/2), (II/H/2) - TN Berbak (I/A/4)
(II/C/1) - TN Kerinci Seblat
(I/A/4)
- THR Thaha Saifuddin
(II/B/5)
- TWA Sungai Bengkal
(II/B/6)
7. Sumatera - Palembang ( - Muara - - Tanjung Api- - Sult - Kawasan Muara - Kawasan Lingkungan Hidup - SM Gumai Pasemah
Selatan I/C/1) Enim Api (I/1) an Enim dan Taman Nasional Kerinci (II/B/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 16
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
(I/C/1) - Palembang MahmudBadaru Sekitarnya Seblat (I/B/1) - SM Gunung Raya (I/B/2)
- Kayuagung (I/1) ddin II (I/4) (III/A/2), (I/C/2), - SM Isau-Isau Pasemah
(II/B/2) (II/B/2)
(II/B)
- Kawasan Lubuk - SM Bentayan (I/B/2)
- Baturaja Linggau dan - SM Dangku (II/B/2)
(II/B) Sekitarnya - SM Padang Sugihan
- Prabumulih (IV/A/2), (II/B/2), (II/B/2)
(II/C/1) (IV/D/2) - TN Kerinci Seblat
- Lubuk - Kawasan (I/A/4)
Palembang dan - TN Sembilang (II/A/4)
Linggau (I
Sekitarnya (I/A/2),
/C/1) (I/D/2), (I/C/1),
- Sekayu (II/H/2), (III/F/2)
(II/B)
- Lahat (II/B)
8. Bengkulu - - Bengkulu - - Pulau Baai - Fatma - Kawasan - Kawasan Lingkungan Hidup - CA Danau Dusun Besar
(I/C/1) (III/3) wati (III/5) Bengkulu dan Taman Nasional Kerinci Reg. 61 (III/B/3)
Sekitarnya Seblat (I/B/1) - CA Air Ketebat Danau
- Manna
(II/A/2), (III/D/2), - Kawasan Perbatasan Negara Tes Reg. 57 (II/B/3)
(I/C/1) (II/B/2), (II/F/2), yang berhadapan dengan - CA Teluk Klowe Reg. 96
- Muko- (III/E/2) laut lepas (I/E/2) (III/B/3)
Muko - Kawasan Manna - TN Kerinci Seblat
(II/C/2) dan Sekitarnya (I/A/4)
- Curup (III/A/2), (II/B/2), - TN Bukit Barisan Selatan
(II/F/2), (II/D/2), (I/A/4)
(II/C/2)
(IV/E/2) - THR Raja Lelo (II/B/5)
- TWA Bukit Kaba (II/B/6)
- TWA Pantai Panjang -
Pulau Baai (I/B/6)
- TWA Laut Enggano
(II/B/6)
- Taman Buru Semidang

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 17
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
Bukit Kabu (II/F)
- Taman Buru Gunung
Nanu’ua (II/F)
9. Bangka - - Pangkal - - Tanjung - H. AS. - Kawasan Bangka - - CA G. Lalang, G.
Belitung Pinang Pandan (I/3) Hanandjoeddin (IV/A/2), (IV/B/2), Menumbing, G. Maras,
(II/D/2), (I/E/2), G. Mangkol, G.
(I/C/1) (I/5)
(II/F/2) Permisan, Jening
- Muntok - Depati Amir - Kawasan Belitung Mendayung (I/B/3)
(II/B) (I/5) (IV/A/2), (IV/B/2), - TWA Laut Perairan
- Tanjungpan (II/D/2), (I/E/2) Belitung (II/B/6)
dan (I/B)
- Manggar
(II/B)
10. Lampung - Bandar - M e t r o - - Panjang (I/1) - Radin - Kawasan Bandar - Kawasan Selat Sunda - CA Laut Pulau Anak
Lampung (I/ (II/C/1) Inten II (I/5) Lampung-Metro (III/A/2) Krakatau (I/A/3)
(I/B/2) - Kawasan Perbatasan Negara - TN Bukit Barisan Selatan
C/1) - Kalianda
(II/E/2), (II/D/2), yang berhadapan dengan (I/A/4)
(II/B) (IV/A/2), (IV/F/2) laut lepas (I/E/2) - TN Way Kambas (I/A/4)
- Liwa - Kawasan Mesuji - THR Wan Abdul
(II/C/2) dan Sekitarnya Rachman (I/B/5)
- Menggala (II/A/2), (IV/B/2), - TWA Laut Lampung
(II/B) (IV/D/2) Barat (I/B/6)
- Kawasan
- Kotabumi
Kotabumi dan
(I/C/1) Sekitarnya
- Kota Agung (IV/A/2), (II/B/2),
(II/B) (II/F/2)
- Kawasan Liwa-
Krui (IV/A/2),
(III/B/2), (III/G/2)

II. P. JAWA-BALI

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 18
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
1. DKI - Kawasan - - - Tanjungpriok - - Kawasan - Kawasan Instalasi - TN Laut Kepulauan
Jakarta Perkotaan (I/1) Perkotaan Jakarta Lingkungan dan Cuaca Seribu (I/A/4)
(I/D/2), (I/E/2), (I/D/2)
Jabodetabe
(II/F/2) - Kawasan Perkotaan
k (I/C/3) Jabodetabek-Punjur
termasuk Kepulauan Seribu
(I/A/1)
2. Banten - Serang - Pandeglang - - Bojonegara - Soekarno-Hatta - Kawasan - Kawasan Selat Sunda - CA Rawa Danau (II/B/3)
(I/C/1) (II/B) (I/1) (I/1) Bojonegara- (III/A/2) - CA Gunung Tukung
Merak-Cilegon - Kawasan Perkotaan Gede (I/B/3)
- Cilegon - Rangkas - Merak (I/4)
(I/D/2), (I/E/2), Jabodetabek-Punjur - TN Halimun – Salak
(I/C/1) Bitung (II/A/2), (II/F/2), termasuk Kepulauan Seribu (I/A/4)
(II/B) (I/C/2) (I/A/1) - TN Ujung Kulon (I/A/4)
- Kawasan - Kawasan Taman Nasional - TWA Pulau Sangiang
Perbatasan Ujung Kulon (I/B/1) (I/A/6)
Negara yang
berhadapan
dengan laut lepas
(I/E/2)
3. Jawa Barat - Kawasan - Sukabumi - - Arjuna (II/1) - Majalengka (I/3) - Kawasan Bogor- - Kawasan Perkotaan - SM Cikepuh (II/B/2)
Perkotaan (I/C/1) - Husein Sastra Puncak-Cianjur Jabodetabek-Punjur - SM Gunung Sawal
(Bopunjur dan termasuk Kepulauan Seribu (II/B/2)
Bandung - Cikampek – Negara (I/6)
Sekitarnya) (I/A/1) - CA Gunung Tangkuban
Raya (I/C/3) Cikopo - Cakrabhuwana (II/A/2), (I/E/2), - Kawasan Perkotaan Perahu (I/A/3)
- Cirebon(I/C/ (I/C/1) (IV/5) (II/D/2), (II/F/2) Cekungan Bandung (I/A/1) - CA Leuweung Sancang
1) - Pelabuhanr - Kawasan - Kawasan Fasilitas Uji (II/B/3)
atu (II/C/2) Sukabumi dan Terbang Roket Pamengpeuk - CA Gunung Tilu (II/B/3)
- Indramayu Sekitarnya (I/D/1) - CA Gunung Papandayan
(II/F/2), (III/A/2), - Kawasan Stasiun Pengamat (I/B/3)
(II/C/1)
(I/E/2), (III/B/2) Dirgantara Pamengpeuk - CA Gunung Burangrang
- Kadipaten - Kawasan (I/D/2) (I/B/3)
(II/C/2) Purwakarta, - Kawasan Stasiun Pengamat - CA Kawah Kamojang

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 19
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- Tasikmalay Subang, Karawang Dirgantara Tanjung Sari (II/B/3)
a (Purwasuka) (I/D/2) - CA Gunung Simpang
(I/A/1), (I/D/2), - Kawasan Stasiun (II/B/3)
- (I/C/1)
(II/E/2), (II/F/2) Telecomand (I/D/2) - CA Laut Leuweung
- Pangandara - Kawasan - Kawasan Stasiun Bumi Sancang (II/B/3)
n (II/C/2) Cekungan Penerima Satelit Mikro - TN Gunung Gede –
Bandung (I/D/1), (I/D/2) Pangrango (I/A/4)
(II/A/2), (I/E/2), - Kawasan Pangandaran – - TN Halimun – Salak
(I/B/2) Kalipuncang – Segara (I/A/4)
- Kawasan Cirebon- Anakan – Nusakambangan - TN Gunung Ciremai
Indramayu- (Pacangsanak) (I/B/1) (I/A/4)
Majalengka- - Kawasan Perbatasan Negara - TWA Gunung
Kuningan yang berhadapan dengan Tampomas (I/B/6)
(Ciayumaja laut lepas (I/E/2) - TWA Laut Cijulang
Kuning) dan (I/A/6)
Sekitarnya - Taman Buru Gunung
(II/A/2), (II/D/2), Masigit Kareumbi (II/F)
(I/F/2), (I/C/2)
- Kawasan Priangan
Timur-
Pangandaran
(II/A/2), (IV/D/2),
(II/B/2), (II/E/2),
(II/F/2)
4. Jawa - Surakarta - Boyolali - - Tanjung - Adi Sumarno - Kawasan - Kawasan Pangandaran – - CA Gunung Celering
Tengah (I/C/1) (II/B) Emas (I/1) (I/3) Surakarta, Kalipuncang – Segara (I/B/3)
Boyolali, Anakan – Nusakambangan - CA Geologi
- Kawasan - Klaten - Tanjung - Ahmad Yani
Sukoharjo, (Pacangsanak) (I/B/1) Karangsembung (II/B/3)
Perkotaan (II/C/1) Intan (I/1) (I/3) Karanganyar, - Kawasan Perkotaan Kendal – - TN Gunung Merapi
Semarang- - Salatiga Wonogiri, Sragen, Demak – Ungaran – Salatiga (I/A/4)
Kendal- (II/C/1) Klaten (Subosuko- – Semarang - Purwodadi - TN Gunung Merbabu
Demak- - Tegal Wonosraten) (Kedung Sepur) (I/A/1) (I/A/4)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 20
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
Ungaran- (II/C/1) (I/D/2), (I/E/2), - Kawasan Borobudur dsk - TN Laut Karimun Jawa
Purwodadi - Pekalongan (II/A/2) (I/B/2) (I/B/4)
- Kawasan Kedung - Kawasan Candi Prambanan - TWA Laut Daerah Pantai
(Kedungsep (I/C/1)
Sepur (Kendal, (I/B/2) Ujungnegoro – Roban
ur) - Kudus Demak, Ungaran, - Kawasan Taman Nasional (I/B/6)
(I/C/3) (I/C/1) Salatiga, Gunung Merapi (I/B/1)
- Cilacap - Cepu Semarang, - Kawasan Perbatasan Negara
(I/C/1) (II/C/1) Purwodadi) yang berhadapan dengan
- Magelang (II/A/2), (I/D/1), laut lepas (I/E/2)
(I/E/2), (I/F/2)
(I/C/1)
- Kawasan Bregas
- Wonosobo (II/A/2), (II/H/2),
(II/C/1) (II/D/1), (I/F/2)
- Kebumen - Kawasan Juwana,
(II/C/1) Jepara, Kudus,
- Purwokerto Pati, Rembang,
Blora
(II/C/1)
(Wanarakuti)
(II/A/2), (I/D/1),
(II/C/2), (I/F/2)
- Kawasan Jawa
Tengah Selatan
(Purwokerto,
Kebumen, Cilacap
dan Sekitarnya)
(II/A/2), (III/E/2),
(I/C/2), (I/D/1),
(II/F/2)
- Kawasan
Borobudur dan
Sekitarnya (I/E/2)
5. D.I - Yogyakarta ( - Bantul - - - Adisutjipto (I/3) - Kawasan - Kawasan Taman Nasional - TN Gunung Merapi

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 21
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
Yogyakart I/C/3) (I/D/1), Yogyakarta dan Gunung Merapi (I/B/1) (I/A/4)
a (II/C/1) Sekitarnya (I/E/1),
(II/A/2), (II/D/1),
- Sleman
(I/F/2)
(II/C/1)
6. Jawa - Kawasan - Probolingg - - Tanjung - Juanda (I/1) - Kawasan Gresik, - Kawasan Perkotaan Gresik – - SM Dataran Tinggi Yang
Timur Perkotaan o (II/C/1) Perak (I/1) - Abdulrachman Bangkalan, Bangkalan – Mojokerto – (I/B/2)
Mojokerto, Surabaya – Sidoarjo – - SM Pulau Bawean
(Gerbangker - Tuban - Tanjung Bumi Saleh (IV/E/5)
Surabaya, Lamongan (I/B/2)
tosusila) (I/C/1) (I/1) Sidoarjo, (Gerbangkertosusila) (I/A/1) - CA Pulau Nusa Barong
(I/C/3) - Kediri - Gresik (III/3) Lamongan - Kawasan Stasiun Pengamat (II/B/3)
- Malang (I/C/1) (Gerbangkertosusi Dirgantara Watukosek - CA Kawah Ijen Merapi
(I/C/1) - Madiun la) (II/A/2), (I/D/2) Ungup-Ungup (II/B/3)
(II/C/1) (II/F/2), (I/D/1), - Kawasan Perbatasan Negara - TN Alas Purwo (I/A/4)
(II/E/2) yang berhadapan dengan - TN Baluran (II/A/4)
- Banyuwang
- Kawasan Malang laut lepas (I/E/2) - TN Bromo Tengger-
i (I/C/1) dan Sekitarnya Semeru (I/A/4)
- Jember (II/A/2), (III/F/2), - TN Meru Betiri (I/A/4)
(II/C/2) (II/D/1), (II/B/2), - THR R. Suryo (I/B/5)
- Blitar (I/E/2)
(II/C/2) - Kawasan
Probolinggo-
- Pamekasan
Pasuruan-
(II/C/2) Lumajang
- Bojonegoro (III/A/2), (I/D/2),
(II/C/2) (II/C/2), (III/B/2),
- Pacitan (IV/E/2), (II/F/2)
(II/C/2) - Kawasan Tuban-
Bojonegoro
(III/E/2), (I/D/2),
(III/B/2), (III/A/2),
(II/F/2), (II/C/2)
- Kawasan Kediri-
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 22
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
Tulung Agung-
Blitar (III/A/2),
(II/B/2), (I/D/2),
(III/F/2), (III/E/2)
- Kawasan
Situbondo-
Bondowoso-
Jember (I/B/1),
(II/A/2), (II /D/1),
(III /E/2), (II/G/2)
- Kawasan Madiun
dan Sekitarnya
(III/A/2), (II/D/2),
(III/F/2), (III/B/2),
(III/E/2)
- Kawasan
Banyuwangi dan
Sekitarnya
(II/F/2), (III/A/2)
- Kawasan Madura
dan Kepulauan
(III/A/2), (III/B/2),
(II/D/2), (II/E/2),
(I/F/2)
7. Bali - Kawasan - Singaraja - - Benoa (I/2) - Ngurah Rai (I/1) - Kawasan - Kawasan Perkotaan - CA Batukahu I/II/III
Perkotaan (I/C/1) Singaraja dan Denpasar – Badung – (I/B/3)
Sekitarnya (Bali Gianyar - Tabanan - TN Bali Barat (I/A/4)
Denpasar- - Semarapur
Utara) (I/E/2), (Sarbagita) (I/A/1) - THR Ngurah Rai (I/B/5)
Bangli- a (II/B) (I/A/2), (II/F/2) - TWA Sangeh (I/B/6)
Gianyar- - Negara - Kawasan - TWA Danau Buyan dan
Tabanan (II/B) Denpasar-Ubud- Danau Tamblingan
(Sarbagita) Kintamani (Bali (I/B/6)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 23
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
(I/C/1) Selatan) (I/E/2), - TWA Laut Buleleng
(II/A/2), (I/D/4), (I/A/6)
(II/F/2)
III. P.KALIMANTAN
1. Kalimanta - Pontianak - Mempawa - Paloh – - Pontianak - Supadio (I/3) - Kawasan - Kawasan Pengembangan - Suaka Alam Laut
n Barat (I/C/1) h (II/B) Aruk (I/1) - Paloh (I/5) Pontianak dan Ekonomi Terpadu Sambas (I/B/1)
Sekitarnya Khatulistiwa (I/A/2) - CA Mandor (II/B/3)
- Singkawang (I/A/2) - Ketapang - Pangsuma (I/5)
(II/A/2), (I/D/2), - Kawasan Stasiun Pengamat - CA Gunung Raya Pasi
(I/C/1) - Jagoiba (II/3) - Susilo (I/5) (I/F/2), (II/E/2) Dirgantara Pontianak (I/D/2) (I/B/3)
- Sambas bang - Rahadi Usman - Kawasan - Kawasan Taman Nasional - CA Muara
(II/C/1) (I/A/2) (I/5) Singkawang dan Betung Kerihun (I/B/1) Kendawangan (II/B/3)
- Ketapang - Nangab Sekitarnya - Kawasan Perbatasan Darat - CA Niyut-Penrissen
(II/B) adau (III/A/2), (II/D/2), RI dan Jantung Kalimantan (I/B/3)
(I/B/2), (II/F/2) (Heart of Borneo)(I/E/2) - CA Laut Kepulauan
- Putussibau (I/A/2)
- Kawasan Karimata (I/B/3)
(II/C/1) - Entikon Ketapang dan - TN Betung Kerihun
- Entikong g Sekitarnya (I/A/4)
(I/C/1) (I/A/1) (II/A/2), (III/D/2), - TN Danau Sentarum
- Sanggau - Jasa (I/B/2), (II/F/2), (I/A/4)
(I/C/1) (II/A/2) (II/H/2) - TN Gunung Palung
- Kawasan Kapuas (II/A/4)
- Sintang
Hulu dan - TN Bukit Baka – Bukit
(II/C/1) Sekitarnya Raya (I/A/4)
(III/A/2), (I/H/2), - TWA Belimbing (II/B/6)
(II/B/2) - TWA Asuansang (II/B/6)
- Kawasan Sanggau - TWA Dungan (II/B/6)
(III/A/2), (II/H/2), - TWA Gunung Melintang
(I/B/2), (II/F/2) (I/B/6)
- TWA Bukit Kelam
Komplek (II/B/6)
- TWA Laut Bengkayang
(II/B/6)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 24
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
2. Kalimanta - Palangkaray - Kuala - - Kumai (I/3) - Cilik Riwut (I/5) - Kawasan Sampit - - Kawasan Perbatasan Darat - SM Lamandau (I/B/2)
n Tengah a Kapuas - Iskandar (I/5) Pangkalan Bun RI dan Jantung Kalimantan - CA Bukit Sapat Hawung
(Heart of Borneo)(I/E/2) (II/B/3)
(I/C/1) (II/C/1) (III/A/2), (II/H/2),
- Kawasan Pengembangan - CA Bukit Tangkiling
- Pangkalan (I/B/2), (III/F/2), Ekonomi Terpadu Daerah (II/B/3)
Bun (I/C/1) (II/D/2), (II/E/2) Aliran - CA Pararawen I/II
- Buntok - Kawasan Buntok Sungai Kahayan Kapuas dan (I/B/3)
(II/C/1) (III/A/2), (II/B/2), Barito (I/A/2) - TN Bukit Baka – Bukit
- Muaratewe (III/H/2), (III/E/2) - Kawasan Taman Nasional Raya (I/A/4)
Tanjung Puting (I/B/1) - TN Tanjung Puting
h (II/C/1) - Kawasan
(I/A/4)
- Sampit Muarateweh - TN Sebangau (I/A/4)
(I/C/1) (III/A/2), (II/B/2), - TWA Tanjung
(III/C/2), (II/H/2) Keluang/Teluk Keluang
- Kawasan Kuala (II/B/6)
Kapuas
(III/A/2), (II/B/2),
(I/H/2), (III/F/2)
3. Kalimanta - Banjarmasin - Amuntai - - Banjarmasin - Syamsuddin - Kawasan - Kawasan Pengembangan - SM Pleihari Martapura
n Selatan (II/B) (I/1) Noor (I/3) Kandangan dan Ekonomi Terpadu Batulicin (I/B/2)
- SM Kuala Lupak (II/B/2)
(I/C/1) - Martapura - Batulicin - Stagen (III/5) Sekitarnya (I/A/2)
- CA Teluk Kelumpang,
(II/B) (II/3) (III/A/2), (II/B/2), Selat Laut, Selat Sebuku
- Marabahan (III/E/2) (I/B/3)
(II/B) - Kawasan - CA Teluk Pamukan
- Kotabaru Banjarmasin Raya (II/B/3)
(I/C/1) dan Sekitarnya - CA Sungai Lulan Dan
Sungai Bulan (I/B/3)
(III/A/2), (I/D/2),
- CA Teluk Pamukan
(II/B/2), (II/E/2), (I/B/3)
(I/F/2) - - THR Sultan Adam
- Kawasan Batulicin (II/B/5)
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 25
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
(III/B/2), (II/H/2), - TWA Pleihari Tanah
(III/A/2), (II/D/2), Laut (II/B/6)
- TWA Laut Pulau Laut
(II/E/2), (I/F/2)
Barat – Selatan dan
Pulau Sembilan (II/B/6)
4. Kalimanta - Kawasan - Tanjung - Nunuka - Balikpapan - Kawasan Tanjung - Kawasan Perbatasan Darat
- Sepinggan (I/1) - Suaka Alam Laut Pulau
n Timur Perkotaan Redeb n (I/1) - Samarinda Baru Redeb dan RI dan Jantung Kalimantan Sebatik (I/B/1)
Sekitarnya (Heart of Borneo)(I/E/2) - CA Muara Kaman
Balikpapan - (I/C/1) (I/A/1) - Tarakan (I/1) (III/4)
(II/D/2), (II/H/2), - Kawasan Pengembangan Sedulang (II/B/3)
Tenggarong - Sangata - Simang - Nunukan - Juwata (IV/6) (I/C/2), (I/E/2), Ekonomi Terpadu - CA Padang Luwai
–Samarinda (I/B) garis (I/3) - Kalimarau- (II/F/2) Samarinda, Sanga-Sanga, (II/B/3)
- Bontang - Nunukan (I/A/2) - Samarinda(I/ Berau (I/5) - Kawasan Muara Jawa, dan Balikpapan - CA Teluk Apar (I/B/3)
(I/C/1) (I/B) - Long 3) - Nunukan (I/5) Sangkuriang, (I/A/2) - CA Teluk Adang (I/B/3)
- Tarakan - Tanjung Midang - Tanjung - Bontang (I/5) Sangata, dan - Kawasan Perbatasan Laut RI - TN Kayan Mentarang
Muara Wahau dengan negara Malaysia dan (I/A/4)
(I/C/1) Selor - (I/A/2) Sangata (I/3)
(Sasamawa) Philipina (I/E/2) - TN Kutai (I/A/4)
(II/C/1) - Long - Tanjung (I/D/2), (II/F/2), - THR Bukit Suharto
- Malinau Pahang Redep (I/3) (II/B/2), (II/H/2), (I/B/6)
(II/C/1) ai - Pasir/Tanah (I/C/2), (II/G/2), - TWA Laut Berau (II/B/6)
- - Tanlumbis - (II/A/2) Grogot (II/3) (III/E/2)
(II/B) - Long - Tanjung Selor - Kawasan Tarakan,
Tanjung Salas,
- Tanah Nawan (II/3)
Nunukan, Pulau
Grogot (II/A/2) - Tanjung Bunyu, dan
(II/C/1) Santan (II/3) Malinau
- Sendawar (Tatapanbuma)
(II/C/2) dsk (II/F/2),
(III/E/2), (III/B/2),
(II/H/2), (I/C/2),
(I/D/2)
- Kawasan
Bontang-

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 26
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
Samarinda -
Tenggarong,
Balikpapan
Penajam dsk
(Bonsamtebajam)
(I/D/2), (II/B/2),
(I/C/2), (II/H/2),
(II/F/2), (III/E/2)
IV. P.SULAWESI
1. Gorontalo - Gorontalo (I - Isimu - - Gorontalo - Kawasan
- Djalaludin (I/3) - - SM Nantu (II/B/2)
/C/1) (II/C/2) (I/3) Gorontalo (I/A/2), - CA Panua (II/B/3)
(II/F/2), (I/B/2), - CA Tanjung Panjang
- Kuandang
(III/C/2) (II/B/3)
(II/C/2) - Kawasan Marisa - TN Bogani Nani
- Tilamuta (III/A/2), (II/B/2), Wartabone (I/A/4)
(II/C/2) (I/F/2)
2. Sulawesi - Kawasan - Tomohon - Melong - Bitung (I/2) - Sam Ratulangi - Kawasan Manado - Kawasan Perbatasan Laut RI - SM Gunung Manembo -
Utara Perkotaan (I/C/1) uane (I (I/1) dan Sekitarnya dengan negara Malaysia dan nembo (II/B/2)
(I/G/2), (I/E/2), Philipina (I/E/2) - SM Karakelang Utara -
Manado - - Tondano /A/2) - Melonguane
(II/D/2), (II/C/2) - Kawasan Pengembangan Selatan (I/B/2)
Bitung (I/C/ (II/C/1) - Tahuna (III/5) - Kawasan Ekonomi Terpadu Manado – - Suaka Alam Laut Sidat
1) - Kotamobag (I/A/2) Dumoga- Bitung (I/A/2) (II/B/1)
u (I/C/1) Kotamobagu dan - Kawasan Konservasi dan - Suaka Alam Laut Selat
Sekitarnya Wisata Daerah Aliran Sungai Lembeh-Bitung (I/B/1)
(Bolaang Tondano (I/B/1) - CA Gunung Ambang
Mongondow) (I/B/3)
(II/A/2), (II/B/2), - CA Dua Saudara (II/B/3)
(I/F/2) - CA Tangkoko Batuangus
(II/B/3)
- TN Bogani Nani
Wartabone (I/A/4)
- TN Laut Bunaken (I/A/4)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 27
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- TWA Holiday Resort
(I/B/6)
3. Sulawesi - Palu (I/C/1) - Poso - - Pantoloan - Mutiara (I/3) - Kawasan Poso dsk - SM Tanjung Santigi
Tengah (II/C/3) (I/1) - Bubung (III/5) (IV/A/2) (III/F/2), - Kawasan Perbatasan Laut RI (I/B/2)
(II/E/1), (II/B/2), dengan negara Malaysia dan - SM Pati Pati (II/B/2)
- Luwuk - Donggala
(III/D/2) Philipina (I/E/2) - SM Lombuyan I/II
(II/C/1) (I/3) - Kawasan Toli-toli - Kawasan Pengembangan (II/B/2)
- Buol - Toli-toli (II/3) dan Sekitarnya Ekonomi Terpadu Batui - SM Bangkiriang (II/B/2)
(II/C/1) (II/C/2), (II/B/2), (I/A/2) - SM Pinjan/Tanjung
- Kolonedale (III/F/2), (III/A/2), - Kawasan Poso dan Matop (II/B/2)
(II/C/1) (III/E/2) Sekitarnya (I/C/1) - CA Morowali (I/B/3)
- Kawasan - Kawasan Kritis Lingkungan - CA Pangi Binangga
- Tolitoli
Kolonedale dan Balingara (I/B/1) (II/B/3)
(I/C/1) - CA Pamona (II/B/3)
Sekitarnya - Kawasan Kritis Lingkungan
- Donggala (III/A/2), (II/F/2), Buol-Lambunu (I/B/1) - CA Gunung Tinombala
(II/C/1) (III/E/2), (II/B/2), (I/B/3)
(II/D/2), (III/C/2) - CA Gunung Sojol (II/B/3)
- Kawasan Palu - CA Gunung Dako
dan Sekitarnya (II/B/3)
(I/C/2), (I/F/2), - CA Tanjung Api (II/B/3)
(II/D/2), (I/A/2), - CA Faruhumpenai
(III/B/2), (II/E/2) (II/B/3)
- CA Kalaena (II/B/3)
- TN Lore Lindu (I/A/4)
- TN Laut Kepulauan
Banggai (II/B/4)
- THR Poboya Paneki
(Palu) (III/B/5)
- TWA Bancea (II/B/6)
- TWA Laut Kepulauan
Togean dan Pulau
Batudaka (I/A/6)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 28
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- Taman Buru Landusa
Tomata (II/F)
4. Sulawesi - Kawasan - Pangkajene - - Makassar - Hasanuddin - Kawasan - Kawasan Perkotaan - SM Komara (II/B/2)
Selatan Perkotaan (II/C/1) (I/1) (I/2) Mamminasata Makassar – Maros – - TN Bantimurung –
dan Sekitarnya Sungguminasa - Takalar Bulusaraung (II/A/4)
Makassar- - Jeneponto - Parepare
(Makassar, (Mamminasata) (I/A/1) - TN Laut Taka Bonerate
Sunggumina (I/C/1) (II/3) Maros, - Kawasan Pengembangan (I/A/4)
sa-Takalar- - Palopo Sungguminasa Ekonomi Terpadu Parepare - THR Bontobahari
Maros (I/C/1) (Gowa, Takalar) (I/A/2) (II/B/5)
(Maminasat - Watampon (I/E/2), (I/D/2), - Kawasan Toraja dan - TWA Danau Matano
a) (I/C/3) e (II/C/1) (II/A/2), (I/D/2), Sekitarnya (I/C/1) (II/B/6)
(II/F/2), - Kawasan Stasiun Bumi - TWA Danau Mahalona
- Bulukumba
- Kawasan Palopo Sumber Alam Parepare (II/B/6)
(II/C/1) dan Sekitarnya (I/D/2) - TWA Danau Towuti
- Barru (I/E/2), (II/B/2), - Kawasan Soroako dan (I/B/6)
(II/C/1) (II/A/2), (I/F/2) Sekitarnya (I/D/2) - TWA Malino (II/B/6)
- Parepare - Kawasan - TWA Cani Sirenrang
(I/C/1) Bulukumba- (II/B/6)
Watampone - TWA Lejja (II/B/6)
(II/A/2), (II/B/2), - TWA Laut Kepulauan
(II/D/2), (IV/E/2), Kapoposang (I/B/6)
(I/F/2) - Taman Buru Komara
- Kawasan Pare- (II/F)
Pare dan - Taman Buru Bangkala
Sekitarnya (II/F)
(II/D/2), (III/A/2),
(II/F/2), (III/B/2)
5. Sulawesi - - Mamuju - - Belang- - Tampa Padang - Kawasan Mamuju - - SM Mampie Lampoko
Barat (I/C/1) Belang (II/4) (IV/5) dan Sekitarnya (II/B/2)
(I/B/2), (II/A/2),
- Majene
(II/H/2), (II/D/2),
(I/C/2) (II/F/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 29
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- Pasangkayu
(II/C/2)
6. Sulawesi - Kendari (I/C - Unaaha - - - Wolter - Kawasan - Kawasan Pengembangan - SM Buton Utara (II/B/2)
Tenggara /1) (II/C/1) Monginsidi (II/3) Asesolo/Kendari Ekonomi Terpadu Buton, - SM Tanjung Batikolo
- (III/D/2) Kolaka, dan Kendari (I/A/2) (II/B/2)
- Lasolo
- (III/C/2) - Kawasan Taman Nasional - SM Tanjung Peropa
(II/C/1) - (I/F/2) Rawa Aopa - Watumohai (II/B/2)
- Bau-Bau - (I/B/2) dan Rawa Tinondo (I/B/1) - SM Lambusango
(I/C/1) - (III/A/2) (III/B/2)
- Raha - (III/D/2) - TN Rawa Aopa –
(II/C/1) - (III/E/2) Watumohai (I/A/4)
- TN Laut Kepulauan
- Kolaka
Wakatobi (I/A/4)
(II/C/1) - THR Murhum (II/B/5)
- TWA Mangolo (II/B/6)
- TWA Laut Telok Lasolo
(II/B/6)
- TWA Laut Kepulauan
Padamarang (II/B/6)
- TWA Laut Selat Tiworo
(II/B/6)
- TWA Laut Liwutongkidi
(Buton) (II/B/6)
- Taman Buru Padang
Mata Osu (III/F)
V. KEP.NUSA TENGGARA
1. Nusa - Mataram - Praya (I/B) - - Lembar (I/3) - Selaparang/ - Kawasan Lombok - Kawasan Pengembangan - SM Gunung Tambora
Tenggara (I/C/1) - Raba (II/B) - Bima (I/3) Praya (I/4) dan Sekitarnya Ekonomi Terpadu Bima Selatan (I/B/2)
- CA Toffo Kota Lambu
Barat - Sumbawa - Labuhan - Muhammad (II/A/2), (I/G/2), (I/A/2)
(II/A/3)
Besar Lombok (I/3) Salahuddin (I/E/2), (II/D/1), - Kawasan Taman Nasional - CA Pulau Sangiang
(II/C/1) (IV/5) (II/C/2) Komodo (I/B/1) (I/A/3)
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 30
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- Kawasan Bima - Kawasan Gunung Rinjani - CA Gunung Tambora
(III/A/2) (I/B/1) Selatan (I/B/3)
- CA Pulau Panjang
(III/D/2), (II/E/2), - Kawasan Perbatasan Negara
(II/B/3)
(I/F/2) yang berhadapan dengan - CA Jereweh
- Kawasan laut lepas (I/E/2) (Sekongkang) (II/B/3)
Sumbawa dan - TN Gunung Rinjani
Sekitarnya (I/A/4)
(III/A/2), (II/E/2), - THR Nuraksa (I/A/5)
- TWA Bangko Bangko
(III/D/2), (III/C/2),
(II/B/6)
(I/F/2) - TWA Tanjung Tanpa
(II/B/6)
- TWA Danau Rawa
Taliwang (II/B/6)
- TWA Laut Gili Meno, Gili
Ayer, Gili Trawangan
(I/B/6)
- TWA Laut Pulau Moyo
(I/B/6)
- TWA Laut Pulau
Satonda (II/B/6)
- TWA Laut Gili Sulat dan
Gili Lawang (II/A/6)
- TWA Laut Pulau Gili
Banta (II/A/6)
- Taman Buru Gunung
Tambora Selatan (I/F)
- Taman Buru Pulau
Moyo (I/F)
2. Nusa - Kupang - Soe (II/B) - Atambu - Tenau (I/1) - Eltari (I/3) - Kawasan Kupang - Kawasan Pengembangan - SM Perhatu (III/B/2)
Tenggara (I/C/1) - Kefamenan a - Maumere - Wai Oti (IV/5) dan Sekitarnya Ekonomi Terpadu Mbay - SM Kateri (III/B/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 31
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
Timur u (II/B) (I/A/1) (I/3) - Hasan (IV/A/2), (II/D/2), (I/A/2) - SM Harlu (III/B/2)
- Ende - Kalabah - Waingapu Aroeboesman (I/E/2), (I/G/2), - Kawasan Perbatasan Darat - SM Ale Asisio (II/B/2)
- Suaka Alam Laut Sawu
(I/C/1) i (I/3) (I/5) (III/C/2) RI dengan negara Timor
(I/B/1)
- Maumere (II/A/2) - Mau Hau (I/5) - Kawasan Leste (I/E/2) - CA Riung (II/B/3)
(I/C/1) - Kefame - Haliwen (IV/5) Maumere-Ende - Kawasan Perbatasan Laut RI - CA Maubesi (RTK. 189)
- Waingapu nanu (III/H/2), (II/E/2) termasuk 5 pulau kecil (II/B/3)
(II/C/1) (I/A/2) (III/D/2), (I/F/2), terluar (Pulau Alor, Batek, - CA Way Wuul/Mburak
- Ruteng (IV/A/2), (III/B/2) Dana, Ndana, dan Mangudu) (II/B/3)
- CA Watu Ata (II/B/3)
(II/C/1) - Kawasan Komodo dengan negara Timor
- CA Wolo Tadho (II/B/3)
- Labuan dan Sekitarnya Leste/Australia (I/E/2) - CA Tambora (I/A/3)
Bajo (I/C/1) (I/E/2), (IV/A/2), - CA Gunung Mutis
(IV/B/2), (IV/D/2), (II/B/3)
(III /F/2), - TN Kelimutu (I/A/4)
- Kawasan Ruteng – - TN Laiwangi –
Wanggameti (II/A/4)
Bajawa (IV/B/2),
- TN Manupeu – Tanah
(II/F/2), (III/C/2), Daru (II/A/4)
(II/E/2), (IV/A/2) - TN Komodo (I/A/4)
- Kawasan Sumba - TN Laut Komodo (I/A/4)
(IV/A/2), (II/E/2), - TN Laut Selat Pantar
(III/B/2) (II/A/4)
- THR Prof. Ir. Herman
Yohannes (I/A/5)
- TWA Tuti Adagae
(II/B/6)
- TWA Kemang Beleng
(II/B/6)
- TWA Pulau Besar
(II/B/6)
- TWA Pulau Menipo

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 32
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
(II/B/6)
- TWA Ruteng (I/B/6)
- TWA Egon Illimedo
(II/B/6)
- TWA Laut Teluk Kupang
(I/A/6)
- TWA Laut Gugus Pulau
Teluk Maumere (I/A/6)
- TWA Laut Tujuh Belas
Pulau Riung (III/B/6)
- Taman Buru Dataran
Bena (II/F)
- Taman Buru Pulau Rusa
(I/F)
- Taman Buru Pulau
Ndana (II/F)
VI. KEP.MALUKU
1. Maluku - Ambon - Masohi - Saumla - Ambon (I/2) - Pattimura (I/5) - Kawasan Pengembangan - SM Pulau Baun (II/B/2)
(I/C/1) (I/C/1) ki - Dobo (I/3) - Olilit/Saumlaki Ekonomi Terpadu Seram - SM Pulau Kobror (I/B/2)
(I/A/2) - SM Tanimbar (I/B/2)
- Werinama (I/A/2) - Saumlaki Baru (IV/6)
- Kawasan Laut Banda (I/D/1) - SM Laut Pulau Kassa
(II/C/2) - Ilwaki (I/3) - Kawasan Perbatasan Laut RI (III/B/2)
- Kairatu (II/A/2) dengan negara Timor Leste/ - CA Pulau Nustaram
(II/C/1) - Dobo Australia (I/E/2) (II/B/3)
- Tual (II/A/2) - CA Pulau Nuswotar
(II/C/1) (II/B/3)
- CA Masbait (II/B/3)
- Namlea
- CA Daab (II/B/3)
(II/C/1) - CA Pulau Larat (I/B/3)
- Wahai - CA Bekau Huhun
(II/B) (II/B/3)
- Bula (II/B) - CA Tafermaar (II/B/3)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 33
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- CA Gunung Sahuwai
(II/B/3)
- CA Masarete (II/B/3)
- CA Tanjung Sial (II/B/3
- CA Laut Kepulauan Aru
Tenggara (I/B/3)
- CA Laut Banda (I/B/3)
- TN Manusela (I/A/4)
- TWA Laut Laut Banda
(I/B/6)
- TWA Laut Pulau Kasa
(II/B/6)
- TWA Laut Pulau
Marsegu dan Sekitarnya
(II/B/6)
- TWA Laut Pulau Pombo
(II/B/6)
2. Maluku - Ternate - Tidore - Daruba - Ternate (I/4) - Sultan Babullah - Kawasan Perbatasan Laut RI - CA Tobalai (II/B/3)
Utara (I/C/1) (I/C/1) (I/A/2) - Labuha (I/3) (I/5) dengan negara Palau (I/E/2) - CA Pulau Seho (II/B/3)
- CA Gunung Sibela
- Tobelo
(II/B/3)
(II/C/2) - CA Lifamatola (II/B/3)
- Labuha - CA Pulau Obi (I/B/3)
(II/C/1) - CA Taliabu (II/B/3)
- Sanana - TN Aketajawe –
(II/C/2) Lolobata (I/A/4)
VII. P.PAPUA
1. Papua - Sorong - Fak-Fak - - Sorong (I/2) - Waisai (IV/6) - Kawasan Perbatasan Laut RI - Suaka Alam Laut
Barat (I/C/1) (I/C/1) - Kaimana (I/3) - Domine Eduard dengan negara Palau (I/E/2) Kaimana (II/B/1)
- Kawasan Konservasi - SM Tanjung Mubrani –
- Manokwari - Manokwari Osok (I/5)
Keanekaragaman Hayati Sidei – Wibain I – II
(I/C/1) (I/3) - Rendani (I/5) Raja Ampat (I/B/1) (I/B/2)
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 34
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- Ayamaru - SM Pulau Venu (II/B/2)
(II/C/1) - SM Laut Kepulauan Raja
Ampat (I/B/2)
- SM Laut Pulau Sabuda
dan Pulau Tataruga
(II/B/2)
- SM Laut Kepulauan
Panjang (II/B/2)
- CA Pulau Waigeo Barat
(I/B/3)
- CA Pulau Batanta Barat
(II/B/3)
- CA Pegunungan Arfak
(II/B/3)
- CA Pulau Salawati Utara
(II/B/3)
- CA Biak Utara (I/A/3)
- CA Tamrau Selatan
(II/B/3)
- CA Pegunungan Yapen
Tengah (II/B/3)
- CA Pulau Supriori
(I/B/3)
- CA Pegunungan
Wondiboy (II/B/3)
- CA Pulau Waigeo Timur
(I/B/3)
- CA Pulau Misool (II/B/3)
- CA Pulau Kofiau (II/B/3)
- CA Laut Pantai Sausapor
(II/B/3)
- CA Teluk Bintuni (I/B/3)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 35
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
- CA Pegunungan Fak Fak
(I/B/3)
- CA Pegunungan
Kumawa (II/B/3)
- CA Tamrau Utara
(II/B/3)
- CA Tanjung Wiay
(II/B/3)
- CA Wagura Kote (II/B/3)
- TN Laut Teluk
Cendrawasih (I/A/4)
- TWA Beriat (III/B/6)
- TWA Klamono (III/B/6)
- TWA Laut Distrik Abun,
Sorong (II/B/6)
- TWA Laut Kepulauan
Padaido (II/B/6)
2. Papua - Timika - Biak (I/C/1) - Jayapur - Pomako (I/1) - Sentani (I/3) - Kawasan Perbatasan Laut RI - SM Pulau Dolok (II/B/2)
(I/C/1) - Nabire a - Biak (I/4) - Mopah (I/3) dengan negara Timor Leste/ - SM Jayawijaya (II/B/2)
Australia (I/E/2) - SM Mamberamo Foja
- Jayapura (II/C/1) (I/A/1) - Jayapura - Frank Kaisepo
- Kawasan Perbatasan Laut RI (II/B/2)
(I/C/1) - Muting - Tanah (I/4) (I/5) dengan negara Palau (I/E/2) - SM Danau Bian (II/B/2)
(II/C/2) Merah - Merauke - Wamena (II/5) - Kawasan Pengembangan - SM Anggromeos (II/B/2)
- Bade (I/A/1) (I/4) - Nabire (II/5) Ekonomi Terpadu Biak - SM Komolon (II/B/2)
(II/C/2) - Merauk - Timika (I/5) (I/A/2) - CA Cycloops (II/B/3)
- Merauke e - Kawasan Stasiun Bumi - CA Enarotali (II/B/3)
Satelit Cuaca dan - CA Bupul/Kumbe
(I/C/1) (I/A/1)
Lingkungan (I/D/2) (II/B/3)
- Sarmi - Kawasan Stasiun Telemetry - CA Pegunungan
(II/C/2) Tracking and Command Wayland (II/B/3)
- Arso (I/C/1) Wahana Peluncur Satelit - TN Lorentz (I/A/4)
- Wamena (I/D/2) - TN Wasur (I/A/4)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 36
LAPORAN AKHIR 2009

Struktur Ruang Pola Ruang


Pulau/
No Sistem Perkotaan Nasional Sistem Transportasi Nasional Kawasan Andalan Kawasan Lindung
Provinsi Kawasan Strategis Nasional
PKN PKW PKSN Pelabuhan Bandara Darat Nasional
(II/C/1) - Kawasan Timika (I/D/2) - TWA Teluk Youtefa
- Kawasan Taman Nasional (II/B/6)
Lorentz (I/B/1)
- Kawasan Konservasi
Keanekaragaman Hayati
Teluk Bintuni (I/B/1)
- Kawasan Perbatasan Darat
RI dengan negara Papua
Nugini (I/E/2)

Keterangan:
Sistem Perkotaan Nasional
I – IV: Tahapan Pengembangan
A : Percepatan Pengembangan kota-kota utama kawasan Perbatasan
A/1 : Pengembangan/Peningkatan fungsi
A/2 : Pengembangan Baru
A/3 : Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
B : Mendorong Pengembangan Kota-Kota Sentra Produksi
C : Revitalisasi dan Percepatan Pengembangan Kota-Kota Pusat Pertumbuhan Nasonal
C/1 : Pengembangan/Peningkatan fungsi
C/2 : Pengembangan Baru
C/3 : Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
D : Pengendalian Kota-kota Berbasis Mitigasi Bencana
D/1 : Rehabilitasi kota akibat bencana alam
D/2 : Pengendalian perkembangan kota-kota berbasis Mitigasi Bencana

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 37
LAPORAN AKHIR 2009

2.1.2. Review Arahan Sektor (Bina Marga) Terkait Pengembangan Infrastruktur Jalan

Terdapat beberapa regulasi sektor yang terkait dengan pengembangan infrastruktur jalan,
diantaranya adalah UU No. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan, PP No. 34 Tahun 2006 Tentang
Jalan, PP No. 15 Tahun 2006 Tentang Jalan Tol, Keputusan Menteri Permukiman dan
Prasarana Wilayah (Kepmenkimpraswil) No. 375/KPTS/M/2004 Tentang Penetapan Ruas-
ruas Jalan Dalam Jaringan Jalan Primer Menurut Perannya Sebagai Jalan Arteri, Jalan
Kolektor 1, Jalan Kolektor 2, dan Jalan Kolektor 3, Kepmenkimpraswil No. 376/KPTS/M/2004
Tentang Penetapan Ruas-ruas Jalan Menurut Statusnya Sebagai Jalan Nasional, Keputusan
Menteri Pekerjaan Umum No. 369/KPTS/M/2005 Tentang Rencana Umum Jaringan Jalan
Nasional, serta Renstra Ditjen Bina Marga 2005-2009.

2.1.2.1. Arahan UU NO. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan

Jalan sebagai bagian prasarana transportasi mempunyai peran penting dalam bidang
ekonomi, sosial budaya, lingkungan hidup, politik, pertahanan dan keamanan, serta
dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Peran utama jalan
diantaranya:
1. Jalan sebagai prasarana distribusi barang dan jasa merupakan urat nadi
kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara.
2. Jalan yang merupakan satu kesatuan sistem jaringan jalan menghubungkan
dan mengikat seluruh wilayah Republik Indonesia
Jalan sesuai dengan peruntukannya terdiri atas jalan umum dan jalan khusus. Jalan
umum dikelompokkan menurut sistem, fungsi, status, dan kelas. Dilihat dari
sistemnya, sistem jaringan jalan terdiri atas sistem jaringan jalan primer dan sistem
jaringan jalan sekunder. Sistem jaringan jalan primer merupakan sistem jaringan jalan
dengan peranan pelayanan distribusi barang dan jasa untuk pengembangan semua
wilayah di tingkat nasional, dengan menghubungkan semua simpul jasa distribusi
yang berwujud pusat-pusat kegiatan. Sedangkan sistem jaringan jalan sekunder
merupakan sistem jaringan jalan dengan peranan pelayanan distribusi barang dan jasa
untuk masyarakat di dalam kawasan perkotaan.
Dilihat dari fungsinya, jalan umum dikelompokkan ke dalam jalan arteri, jalan
kolektor, jalan lokal, dan jalan lingkungan. Jalan arteri merupakan jalan umum yang
berfungsi melayani angkutan utama dengan ciri perjalanan jarak jauh, kecepatan rata-

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 38
LAPORAN AKHIR 2009

rata tinggi, dan jumlah jalan masuk dibatasi secara berdaya guna. Sedangkan jalan
kolektor merupakan jalan umum yang berfungsi melayani angkutan pengumpul atau
pembagi dengan ciri perjalanan jarak sedang, kecepatan rata-rata sedang, dan jumlah
jalan masuk.
Jalan umum menurut statusnya dikelompokkan ke dalam jalan nasional, jalan
provinsi, jalan kabupaten, jalan kota, dan jalan desa. Jalan nasional merupakan jalan
arteri dan jalan kolektor dalam sistem jaringan jalan primer yang menghubungkan
antaribukota provinsi, dan jalan strategis nasional, serta jalan tol. Jalan strategis
nasional adalah jalan yang melayani kepentingan nasional atas dasar kriteria strategis
yaitu mempunyai peranan untuk membina kesatuan dan keutuhan nasional, melayani
daerah-daerah rawan, bagian dari jalan lintas regional atau lintas internasional,
melayani kepentingan perbatasan antarnegara, serta dalam rangka pertahanan dan
keamanan.
Selain itu, untuk pengaturan penggunaan jalan dan kelancaran lalu lintas, jalan dibagi
dalam beberapa kelas jalan. Pengaturan kelas jalan berdasarkan spesifikasi
penyediaan prasarana jalan dikelompokkan atas jalan bebas hambatan, jalan raya,
jalan sedang, dan jalan kecil. Jalan bebas hambatan (freeway) adalah jalan umum
untuk lalu lintas menerus yang memberikan pelayanan menerus/tidak terputus
dengan pengendalian jalan masuk secara penuh, dan tanpa adanya persimpangan
sebidang, serta dilengkapi dengan pagar ruang milik jalan, paling sedikit 2 (dua) lajur
setiap arah dan dilengkapi dengan median
Jalan itu sendiri terdiri atas bagian-bagian jalan yang meliputi ruang manfaat jalan,
ruang milik jalan, dan ruang pengawasan jalan. Ruang manfaat jalan adalah suatu
ruang yang dimanfaatkan untuk konstruksi jalan dan terdiri atas badan jalan, saluran
tepi jalan, serta ambang pengamannya. Badan jalan meliputi jalur lalu lintas, dengan
atau tanpa jalur pemisah dan bahu jalan, termasuk jalur pejalan kaki. Ambang
pengaman jalan terletak di bagian paling luar, dari ruang manfaat jalan, dan
dimaksudkan untuk mengamankan bangunan jalan. Ruang manfaat jalan meliputi
badan jalan, saluran tepi jalan, dan ambang pengamannya.
Ruang milik jalan (right of way) adalah sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat
jalan yang masih menjadi bagian dari ruang milik jalan yang dibatasi oleh tanda batas
ruang milik jalan yang dimaksudkan untuk memenuhi persyaratan keluasan keamanan
penggunaan jalan antara lain untuk keperluan pelebaran ruang manfaat jalan pada

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 39
LAPORAN AKHIR 2009

masa yang akan datang. Ruang milik jalan meliputi ruang manfaat jalan dan sejalur
tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan.

Adapun ruang pengawasan jalan adalah ruang tertentu yang terletak di luar ruang
milik jalan yang penggunaannya diawasi oleh penyelenggara jalan agar tidak
mengganggu pandangan pengemudi, konstruksi bangunan jalan apabila ruang milik
jalan tidak cukup luas, dan tidak mengganggu fungsi jalan. Terganggunya fungsi jalan
disebabkan oleh pemanfaatan ruang pengawasan jalan yang tidak sesuai dengan
peruntukannya. Ruang pengawasan jalan merupakan ruang tertentu di luar ruang
milik jalan yang ada di bawah pengawasan penyelenggara jalan

2.1.2.2. Arahan PP NO. 34 Tahun 2006 Tentang Jalan

Penyelenggaraan jalan umum dilakukan dengan mengutamakan pembangunan


jaringan jalan di pusat-pusat produksi serta jalan-jalan yang menghubungkan pusat-
pusat produksi dengan daerah pemasaran, pembangunan jaringan jalan dalam rangka
memperkokoh kesatuan. Penyelenggaraan jalan umum harus dapat:
1. mengusahakan agar jalan dapat digunakan sebesar-besar kemakmuran rakyat,
terutama untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional, dengan
mengusahakan agar biaya umum perjalanan menjadi serendah-rendahnya.
2. mendorong ke arah terwujudnya keseimbangan antardaerah, dalam hal
pertumbuhannya mempertimbangkan satuan wilayah pengembangan dan
orientasi geografis pemasaran sesuai dengan struktur pengembangan wilayah
tingkat nasional yang dituju.
3. mendukung pertumbuhan ekonomi di wilayah yang sudah berkembang agar
pertumbuhannya tidak terhambat oleh kurang memadainya prasarana
transportasi jalan, yang disusun dengan mempertimbangkan pelayanan
kegiatan perkotaan.
4. memperhatikan bahwa jalan merupakan satu kesatuan sistem jaringan jalan.
Jalan umum dikelompokkan dalam sistem jaringan jalan, fungsi jalan, status jalan, dan
kelas jalan. Sistem jaringan jalan merupakan satu kesatuan jaringan jalan yang terdiri
dari sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder yang terjalin
dalam hubungan hierarki.
Sistem jaringan jalan primer disusun berdasarkan rencana tata ruang dan pelayanan
distribusi barang dan jasa untuk pengembangan semua wilayah di tingkat nasional,

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 40
LAPORAN AKHIR 2009

dengan menghubungkan semua simpul jasa distribusi yang berwujud pusat-pusat


kegiatan sebagai berikut:
1. menghubungkan secara menerus pusat kegiatan nasional, pusat kegiatan
wilayah, pusat kegiatan lokal sampai ke pusat kegiatan lingkungan; dan
2. menghubungkan antarpusat kegiatan nasional.
Sistem jaringan jalan sekunder disusun berdasarkan rencana tata ruang wilayah
kabupaten/kota dan pelayanan distribusi barang dan jasa untuk masyarakat di dalam
kawasan perkotaan yang menghubungkan secara menerus kawasan yang mempunyai
fungsi primer, fungsi sekunder kesatu, fungsi sekunder kedua, fungsi sekunder ketiga,
dan seterusnya sampai ke persil.
Berdasarkan sifat dan pergerakan pada lalu lintas dan angkutan jalan, fungsi jalan
dibedakan atas arteri, kolektor, lokal, dan lingkungan. Fungsi jalan tersebut terdapat
pada sistem jaringan jalan primer dan sistem jaringan jalan sekunder.
Jalan berdasarkan fungsinya pada sistem jaringan primer dibedakan atas jalan arteri
primer, jalan kolektor primer, jalan lokal primer, dan jalan lingkungan primer.
Sedangkan pada sistem jaringan sekunder dibedakan atas jalan arteri sekunder, jalan
kolektor sekunder, jalan lokal sekunder, dan jalan lingkungan sekunder.
Jalan umum menurut statusnya dikelompokkan atas jalan nasional, jalan provinsi,
jalan kabupaten, jalan kota, dan jalan desa.Adapun jalan nasional terdiri atas:
1. jalan arteri primer;
2. jalan kolektor primer yang menghubungkan antaribukota provinsi;
3. jalan tol; dan
4. jalan strategis nasional.
Jaringan jalan arteri primer ditetapkan dengan kriteria:
1. menghubungkan secara berdaya guna antarpusat kegiatan nasional atau antara
pusat kegiatan nasional dengan pusat kegiatan wilayah.
2. Jalan arteri primer didesain berdasarkan kecepatan rencana paling rendah 60
(enam puluh) kilometer per jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 11
(sebelas) meter.
3. Jalan arteri primer mempunyai kapasitas yang lebih besar dari volume lalu lintas
rata-rata.
4. Pada jalan arteri primer lalu lintas jarak jauh tidak boleh terganggu oleh lalu
lintas ulang alik, lalu lintas lokal, dan kegiatan lokal.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 41
LAPORAN AKHIR 2009

5. Jumlah jalan masuk ke jalan arteri primer dibatasi sedemikian rupa sehingga
ketentuan di atas harus tetap terpenuhi.
6. Persimpangan sebidang pada jalan arteri primer dengan pengaturan tertentu
harus memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud pada ketentuan di atas.
7. Jalan arteri primer yang memasuki kawasan perkotaan dan/atau kawasan
pengembangan perkotaan tidak boleh terputus.
Jaringan jalan kolektor primer ditetapkan dengan kriteria:
1. menghubungkan secara berdaya guna antara pusat kegiatan nasional dengan
pusat kegiatan lokal, antarpusat kegiatan wilayah, atau antara pusat kegiatan
wilayah dengan pusat kegiatan lokal
2. Jalan kolektor primer didesain berdasarkan kecepatan rencana paling rendah 40
(empat puluh) kilometer per jam dengan lebar badan jalan paling sedikit 9
(sembilan) meter.
3. Jalan kolektor primer mempunyai kapasitas yang lebih besar dari volume lalu
lintas rata-rata.
4. Jumlah jalan masuk dibatasi dan direncanakan sehingga ketentuan di atas masih
tetap terpenuhi.
5. Persimpangan sebidang pada jalan kolektor primer dengan pengaturan tertentu
harus tetap memenuhi ketentuan di atas.
6. Jalan kolektor primer yang memasuki kawasan perkotaan dan/atau kawasan
pengembangan perkotaan tidak boleh terputus.
Jalan strategis nasional adalah jalan yang melayani kepentingan nasional dan
internasional atas dasar kriteria strategis, yaitu mempunyai peranan untuk membina
kesatuan dan keutuhan nasional, melayani daerah rawan, merupakan bagian dari
jalan lintas regional atau lintas internasional, melayani kepentingan perbatasan
antarnegara, melayani aset penting negara serta dalam rangka pertahanan dan
keamanan.
Jaringan jalan bebas hambatan ditetapkan dengan kriteria:
1. pengendalian jalan masuk secara penuh
2. tidak ada persimpangan sebidang, dilengkapi pagar ruang milik jalan, dilengkapi
dengan median
3. paling sedikit mempunyai 2 (dua) lajur setiap arah
4. dan lebar lajur paling sedikit 3,5 (tiga koma lima) meter.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 42
LAPORAN AKHIR 2009

Untuk lebih jelasnya, peran dari masing-masing jalan berdasarkan fungsinya (arteri
primer, kolektor primer, strategis nasional dan bebas hambatan) dapat dilihat
dapat gambar 2.5
PP No.34 Tahun 2006 ini juga mengatur mengenai spesifikasi kebutuhan ruang
untuk masing-maisng fungsi jalan. Bagian-bagian jalan meliputi

1. ruang manfaat jalan, meliputi badan jalan, saluran tepi jalan, dan ambang
pengamannya.
2. ruang milik jalan, meliputi ruang manfaat jalan dan sejalur tanah tertentu di
luar ruang manfaat jalan.
3. ruang pengawasan jalan. ruang tertentu di luar ruang milik jalan yang ada di
bawah pengawasan penyelenggara jalan.
Untuk lebih jelasnya, spesifikasi kebutuhan ruang untuk masing-masing jalan
berdasarkan fungsinya dapat dilihat pada gambar 2.6 hingga gambar 2.8, kecuali
untuk jalan strategis nasional dimana spesifikasi teknis jaringan jalan nasional
disesuaikan dengan tingkat kebutuhan yang ada.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 43
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 5
Klasifikasi Jalan Berdasarkan Fungsinya

PKN JALAN ARTERI PRIMER PKN

JALAN
JALAN KOLEKTOR JALAN ARTERI
PRIMER JALAN ARTERI
PRIMER
LOKAL PRIMER

PRIMER

JALAN KOLEKTOR PKW


PKW
PRIMER

JALAN JALAN KOLEKTOR JALAN KOLEKTOR


PRIMER PRIMER
LOKAL

PRIMER
PKL
PKL JALAN LOKAL PRIMER

JALAN LOKAL PRIMER

JALAN

LOKAL Pusat
Kegiatan
PRIMER Lingkungan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 44
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 6
Spesifikasi Kebutuhan Ruang Minimal untuk Jalan Arteri Primer

Gambar 2. 7
Spesifikasi Kebutuhan Ruang Minimal untuk Jalan Arteri Primer

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 45
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 8
Spesifikasi Kebutuhan Ruang Minimal Untuk Jalan Bebas Hambatan

Selain itu, peraturan pemerintah ini juga mengatur mengenai pengendalian


pemanfaatan ruang untuk jalan, walaupun masih bersifat umum, yaitu:
1. Setiap orang dilarang memanfaatkan ruang manfaat jalan yang
mengakibatkan terganggunya fungsi jalan.
2. Apabila terjadi gangguan dan hambatan terhadap fungsi ruang milik jalan,
penyelenggara jalan wajib segera mengambil tindakan untuk kepentingan
pengguna jalan.
3. Setiap orang dilarang menggunakan dan memanfaatkan ruang milik jalan
yang mengakibatkan terganggunya fungsi jalan.
4. Setiap orang dilarang menggunakan ruang pengawasan jalan yang
mengakibatkan terganggunya fungsi jalan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 46
LAPORAN AKHIR 2009

5. Dalam pengawasan penggunaan ruang pengawasan jalan, penyelenggara


jalan yang bersangkutan bersama instansi terkait berwenang mengeluarkan
larangan terhadap
kegiatan tertentu yang dapat mengganggu pandangan bebas pengemudi dan
konstruksi jalan, dan/atau berwenang melakukan perbuatan tertentu untuk menjamin
peruntukan ruang pengawasan jalan

2.1.2.3. Arahan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum NO. 369/KPTS/M/2005


Tentang Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional

Kepmen PU : Nomor : 369 / Kpts / M / 2005 Tentang Rencana Umum Jaringan Jalan
Nasional , Menetapkan rencana umum jaringan jalan nasional, yang terdiri dari
jaringan jalan nasional bukan jalan tol dan jaringan jalan nasional jalan tol. Jaringan
Jalan Tersebut dapat dilihat pada Gambar 2.9 hingga Gambar 2.14 (berdasarkan
pulau).

2.1.2.4. Kesimpulan

Jalan sebagai bagian sistem transportasi nasional mempunyai peranan penting


terutama dalam mendukung ekonomi, sosial budaya, lingkungan, politik, serta
pertahanan dan keamanan. Berdasarkan kajian peraturan perundangan terkait jalan,
dapat disimpulkan bahwa jalan memiliki peran sebagai berikut:

1. Jalan sebagai prasarana distribusi barang dan jasa merupakan urat nadi
kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara (UU 38/2004 Ttg Jalan)
2. Jalan yang merupakan satu kesatuan sistem jaringan jalan menghubungkan
dan mengikat seluruh wilayah Republik Indonesia (UU 38/2004 Ttg Jalan)
3. pelayanan distribusi barang dan jasa untuk pengembangan semua wilayah di
tingkat nasional, dengan menghubungkan semua simpul jasa distribusi yang
berwujud pusat-pusat kegiatan (UU 38/2004 Ttg Jalan)
4. Menghubungkan pusat-pusat produksi dengan daerah pemasaran (PP
34/2006)
5. Memperkokoh kesatuan wilayah nasional sehingga menjangkau daerah
terpencil. (PP 34/2006)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 47
LAPORAN AKHIR 2009

6. mendukung pertumbuhan ekonomi di wilayah yang sudah berkembang agar


pertumbuhannya tidak terhambat oleh kurang memadainya prasarana
transportasi jalan, yang disusun dengan mempertimbangkan pelayanan
kegiatan perkotaan. (PP 34/2006)
7. Sistem jaringan jalan primer disusun berdasarkan rencana tata ruang dan
pelayanan distribusi barang dan jasa untuk pengembangan semua wilayah di
tingkat nasional, dengan menghubungkan semua simpul jasa distribusi yang
berwujud pusat-pusat kegiatan sebagai berikut: (PP 34/2006)
1)menghubungkan secara menerus pusat kegiatan nasional, pusat kegiatan
wilayah, pusat kegiatan lokal sampai ke pusat kegiatan lingkungan; dan
2)menghubungkan antarpusat kegiatan nasional.
8. Jalan strategis nasional berperan mempunyai peranan untuk membina
kesatuan dan keutuhan nasional, melayani daerah rawan, merupakan bagian
dari jalan lintas regional atau lintas internasional, melayani kepentingan
perbatasan antarnegara, melayani aset penting negara serta dalam rangka
pertahanan dan keamanan. (PP 34/2006).
9. Penyelenggaraan jalan tol bertujuan meningkatkan efisiensi pelayanan jasa
distribusi guna menunjang peningkatan pertumbuhan ekonomi terutama di
wilayah yang sudah tinggi tingkat perkembangannya

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 48
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 9
Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional Di Pulau Sumatera

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 49
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 10
Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional Di Pulau Jawa

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 50
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 11
Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Bali

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 51
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 12
Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Sulawesi

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 52
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 13
Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Kalimantan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 53
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 14
Rencana Umum Jaringan Jalan Nasional di Pulau Papua

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 54
LAPORAN AKHIR 2009

2.1.3. Arahan/ Kebijakan Terkait Infrastruktur Bina Marga Dari PP NO 38 Tahun 2007
Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan

Dalam PP 38/2007 ini diatur pembagian urusan atau kewenangan pemerintahan, dari mulai
pemerintah pusat, pemerintah provinsi, hingga pemerintah kabupaten/ kota. Khusus untuk
pembagian urusan pemerintahan bidang pekerjaan umum, khususnya untuk sub bidang
bina marga, tabel berikut di bawah ini memperlihatkan pembagian urusan tersebut.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 55
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 2
Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Pekerjaan Umum Sub Bidang Bina Marga

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
Bina Pengaturan 1. Pengaturan jalan secara umum: 1. ...... 1. .....
Marga a. Pembentukan peraturan perundang- a. ..... a. ....
undangan sesuai dengan b. ..... b. ....
kewenangannya 2. Pengaturan jalan provinsi: 2. Pengaturan jalan kabupaten/kota:
b. Perumusan kebijakan perencanaan a. Perumusan kebijakan a. Perumusan kebijakan
c. Pengendalian penyelenggaraan jalan penyelenggaraan jalan provinsi penyelenggaraan jalan
secara mikro berdasarkan kebijakan nasional kabuapten/desa dan jalan kota
d. Penetapan norma, standar, prosedur di bidang jalan berdasarkan kebijakan nasional
dan kriteria pengaturan jalan b. Penyusunan pedoman di bidang jalan dengan
2. Pengaturan jalan nasional: operasional penyelenggaraan memperhatikan keserasian antar
a. Penetapan fungsi jalan arteria dan jalan provinsi dengan daerah dan antar kawasan
jalan kolektor yang menghubungkan memperhatikan keserasian b. Penyusunan pedoman
antar ibukota provinsi dalam sistem antar wilayah provinsi operasional penyelenggaraan
jaringan jalan primer c. Penetapan fungsi jalan dalam jalan kabupaten/desa dan jalan
b. Penetapan status jalan nasional sistem jaringan jalan sekunder kota
c. Penyusunan perencanaan umum dan dan jalan kolektor yang c. Penetapan status jalan
pembiayaan jaringan jalan nasional menghubungkan ibukota kabupaten/desa dan jalan kota
3. Pengaturan jalan tol: provinsi dengan ibukota d. Penyusunan perencanaan umum
a. Perumusan kebijakan perencanaan, kabuapten, antar ibukota dan pembiayaan jaringan jalan
penyusunan perencanaan umum, kabuapten, jalan lokal, dan kabupaten/desa dan jala kota
penetapan ruas jalan tol dan jalan lingkungan dalam sistem 3. .....
pembentukan peraturan perundang- jaringan jalan primer a. ....
undangan d. Penetapan status jalan provinsi b. ...
b. Pemberian rekomendasi tarif awal e. Penyusunan perencanaan
dan penyesuaiannya, serta umum dan pembiayaan
pengambilalihan jalan tol pada akhir jaringan jalan provinsi
masa konsesi dan pemberian 3. .....
rekomendasi pengoperasian a. ....
selanjutnya b. ....

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 56
LAPORAN AKHIR 2009

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota

Pembinaan 1. Pembinaan jalan secara umum dan jalan 1. Pembinaan jalan provinsi: 1. Pembinaan jalan kabuapten/kota:
nasional: a. Pemberian bimbingan a. Pemberian bimbingan
a. Pengembangan sistem bimbingan, penyuluhan serta pendidikan penyuluhan serta pendidikan dan
penyuluhan serta pendidikan dan dan pelatihan aparatur pelatihan para aparatur
pelatihan di bidang jalan penyelenggara jalan penyelenggara jalan
b. Pemberian bimbingan penyuluhan kabupaten/kota kabupaten/desa dan jalan kota
dan pelatihan aparatur di bidang jalan b. Pengkajian serta penelitian dan b. Pemberian izin, rekomendasi,
c. Pengkajian serta penelitian dan pengembangan teknologi dispensasi dan pertimbangan
pengembangan teknologi bidang jalan bidang jalan untuk jalan pemanfaatan ruang, manfaat
dan yang terkait provinsi jalan, ruang milik jalan dan ruang
d. Pemberian fasilitasi penyelesaian c. Pemberian fasilitasi pengawasan jalan
sengketa antar provinsi dalam penyelesaian sengketa antar c. ....
penyelenggaraan jalan kabupaten/kota dalam 2. Pengembangan teknologi terapan di
e. Penyusunan dan penetapan norma, penyelenggaraan jalan bidang jalan, untuk jalan
standar, kriteria dan pedoman d. ..... kabupaten/desa dan jalan kota
pembinaan jalan 2. Pengembangan teknologi terapan 3.
f. .... di bidang jalan untuk jalan
2. Pengembangan teknologi terapan di kabupaten/desa dan jalan kota
bidang jalan untuk jalan kabupaten/kota 3. ....
3. Pembinaan jalan tol, penyusunan
pedoman dan standar teknis, pelayanan,
permberdayaan serta penelitian dan
pengembangan
Pembangunan/ 1. Pembangunan jalan nasional: 1. Pembangunan jalan provinsi: 1. Pembangunan jalan kabupaten/kota:
Pengelolaan a. Pembiayaan pembangunan jalan a. Pembiayaan pembangunan a. Pembiayaan pembangunan jalan
nasional jalan provinsi kabupaten/desa dan jalan kota
b. Perencanaan teknis, pemograman dan b. Perencanaan teknis b. Perencanaan teknis,
penganggaran, pengadaan lahan, pemrograman dan pemrograman dan penganggaran,
serta pelaksanaan konstruksi jalan penganggaran, pengadaan pengadaan lahan, serta
nasional lahan, serta pelaksanaan pelaksanaan konstruksi jalan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 57
LAPORAN AKHIR 2009

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
c. Pengoperasian dan pemeliharaan konstruksi jalan provinsi kabupaten/desa dan jalan kota
jalan nasional c. Pengoperasian dan c. Pengoperasian dan pemeliharaan
d. Pengembangan dan pengelolaan pemeliharaan jalan provinsi jalan kabupaten/desa dan jalan
sistem manajemen jalan nasional d. Pengembangan dan kota
2. Pengusahaan jalan tol: pengelolaan sistem manajemen d. Pengembangan dan pengelolaan
a. Pengaturan pengusahaan jalan tol jalan provinsi manajemen jalan kabupaten/desa
meliputi kegiatan pendanaan, 2. .... dan jalan kota
perencanaan teknis, pelaksanaan 2. .....
konstruksi, dan/atau pemeliharaan
b. Persiapan pengusahaan jalan tol,
pengadaan investasi dan pemberian
fasilitas pembebasan tanah
3. ...
Pengawasan 1. Pengawasan jalan secara umum: 1. Pengawasan jalan provinsi 1. Pengawasan
a. Evaluasi dan pengkajian pelaksanaan a. Evaluasi kinerja
kebijakan penyelenggaraan jalan penyelenggaraan jalan provinsi
b. Pengendalian fungsi dan manfaat hasil b. Pengendalian fungsi dan
pembangunan jalan manfaat hasil pembangunan
2. Pengawasan jalan nasional: jalan provinsi
a. Evaluasi kinerja penyelenggaraan 2. ....
jalan nasional
b. Pengendalian fungsi dan manfaat hasil
pembangunan jalan nasional
3. Pengawasan jalan tol:
a. Pemantauan dan evaluasi pengaturan
dan pembinaan jalan tol
b. Pemantauan dan evaluasi
pengusahaan jalan tol dan terhadap
pelayanan jalan tol
Sumber : PP No 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan, Lampiran 3

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 58
LAPORAN AKHIR 2009

2.1.4. Analisis Keterkaitan Antara Arahan Pengembangan Infrastruktur Jalan Berdasarkan


Kebijakan Sektor Dan Arahan RTRWN

Jalan sebagai salah satu prasarana transportasi yang merupakan urat nadi kehidupan
masyarakat mempunyai peranan penting dalam usaha pengembangan kehidupan
berbangsa dan bernegara. Dalam kerangka tersebut, jalan mempunyai peranan untuk
mewujudkan sasaran pembangunan seperti pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya,
pertumbuhan ekonomi, dan perwujudan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Jalan sebagai bagian sistem transportasi nasional mempunyai peranan penting terutama
dalam mendukung ekonomi, sosial budaya, lingkungan, politik, serta pertahanan dan
keamanan. Dari aspek ekonomi, jalan sebagai modal sosial masyarakat merupakan
katalisator di antara proses produksi, pasar, dan konsumen akhir. Dari aspek sosial budaya,
keberadaan jalan membuka cakrawala masyarakat yang dapat menjadi wahana perubahan
sosial, membangun toleransi, dan mencairkan sekat budaya. Dari aspek lingkungan,
keberadaan jalan diperlukan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan. Dari aspek
politik, keberadaan jalan menghubungkan dan mengikat antardaerah, sedangkan dari aspek
pertahanan dan keamanan, keberadaan jalan memberikan akses dan mobilitas dalam
penyelenggaraan sistem pertahanan dan keamanan.

Tersebarnya lokasi, baik sumber alam, tempat produksi, pasar maupun konsumen akhir,
menuntut diikutinya pola efisiensi dalam menghubungkan tempat-tempat tersebut yang
digambarkan dengan terbentuknya simpul pelayanan distribusi.

Semua pusat kegiatan beserta wilayah pengaruhnya membentuk satuan wilayah


pengembangan. Pusat pengembangan dimaksud dihubungkan dalam satu hubungan
hierarkis dalam bentuk jaringan jalan yang menunjukkan struktur tertentu. Dengan struktur
tersebut, bagian jaringan jalan akan memegang peranan masing-masing sesuai dengan
hierarkinya. Kedudukan jaringan jalan sebagai bagian sistem transportasi menghubungkan
dan mengikat semua pusat kegiatan sehingga pengembangan jaringan jalan tidak dapat
dipisahkan dari upaya pengembangan berbagai moda transportasi secara terpadu, baik
moda transportasi darat, laut, maupun udara

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 59
LAPORAN AKHIR 2009

Diagram 2. 1
Matriks Konsepsi Pembangunan Infrastruktur Jalan Berbasis RTRWN

Arahan Peran Sektor Menghubungkan Meningkatkan Melayani kepentingan


Jalan Antarpusat Kegiatan efisiensi arus nasional dan
barang dan jasa internasional atas dasar
kriteria strategis
Arahan Peran dalam Arteri Kolektor Bebas
RTRWN Strategis Nasional
Primer Primer Hambatan
1. Melayani antar pusat kegiatan nasional
a. Antar-PKN dan/atau antara PKN dan √
PKW

b. Antar-PKW dan/atau antara PKW dan



PKL

c. antar-PKSN dalam satu kawasan


perbatasan negara; antara PKSN dan
pusat kegiatan lainnya; dan PKN √
dan/atau PKW dengan kawasan
strategis nasional

2. Melayani kelancaran distribusi/koleksi


√ √ √
ke/dari outlet (bandar udara, pelabuhan)

3. Meningkatkan akses kawasan andalan √ √ √

4. Meningkatkan akses kawasan strategis



nasional

5. Membuka keterisolasian daerah



tertinggal/perbatasan

6. Pengendalian dampak akibat jaringan


√ √ √ √
jalan yang melintasi kawasan lindung

2.2. KEBIJAKAN SEKTOR CIPTA KARYA

2.2.1. Arahan Pengembangan Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Berbasis Penataan


Ruang

Dari sisi spasial, terdapat dua regulasi utama yang menjadi acuan dalam perencanaan
pembangunan berskala nasional, yaitu UU No 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan
PP No 26 Tahun 2008 tentang RTRWN

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 60
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.1.1. Arahan Pengembangan Kawasan Perkotaan

Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional yang selanjutnya disebut RTRWN merupakan
arahan kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah Negara Kesatuan Republik
Indonesia yang. Bahkan di dalam UU No. 17 Tahun 2007 (RPJP Nasional) RTRWN
ditetapkan sebagai acuan kebijakan spasial bagi pembangunan di setiap sektor, lintas
sektor, maupun wilayah agar pemanfaatan ruang dapat sinergis, serasi, dan
berkelanjutan.
RTRWN yang telah ditetapkan di dalam Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008
merupakan produk hukum dengan substansi tujuan, kebijakan, strategi struktur, pola
ruang, arahan pemanfaatan ruang dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah nasioanl. Berkaitan dengan lingkup pekerjaan, RTRWN telah memberikan
arahan yang jelas terhadap keterkaitan antarkawasan perkotaan, pengendalian
kawasan perkotaan dan dukungan strategis terhadap fungsi kawasan perdesaan di
dalam kawasan andalan.
Berdasarkan kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang wilayah nasional,
disebutkan bahwa salah satu kebijakan pengembangan struktur ruang wilayah nasional
adalah peningkatan akses pelayanan perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi
wilayah yang merata dan berhieraki serta peningkatan kualitas dan jangkauan
pelayanan jaringan prasarana transportasi, telekomunikasi, energi, dan sumber daya
air yang terpadu dan merata di seluruh wilayah nasional (Pasal 4 – RTRWN) .
Untuk mewujudkan peningkatan akses pelayanan perkotaan dan pusat pertumbuhan
yang merata dan berhirarki tersebut maka strategi yang dilakukan antara lain:
1. Menjaga keterkaitan antarkawasan perkotaan, antara kawasan perkotaan dan
kawasan perdesaan, serta antara kawasan perkotaan dan wilayah di sekitarnya;
2. Mengendalikan perkembangan kota-kota pantai; dan
3. Mendorong kawasan perkotaan agar lebih kompetitif dan lebih efektif dalam
pengembangan wilayah di sekitarnya.
Untuk mewujudkan peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana,
maka strategi yang dilakukan meliputi:
1. Meningkatkan kualitas jaringan prasarana dan mewujudkan keterpaduan
pelayanan transportasi darat, laut, dan udara;
2. Mendorong pengembangan prasarana telekomunikasi terutama di kawasan
terisolasi;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 61
LAPORAN AKHIR 2009

3. Meningkatkan jaringan energi untuk memanfaatkan energi terbarukan dan tak


terbarukan secara optimal serta mewujudkan keterpaduan sistem penyediaan
tenaga listrik;
4. Meningkatkan kualitas jaringan prasarana serta mewujudkan keterpaduan
sistem jaringan sumber daya air; dan
5. Meningkatkan jaringan transmisi dan distribusi minyak dan gas bumi, serta
mewujudkan sistem jaringan pipa minyak dan gas bumi nasional yang optimal.
Penjabaran dari kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang wilayah nasional
tersebut kemudian dijabarkan di dalam penetapan sistem dan kriteria perkotaan
nasional. Sistem perkotaan nasional secara berhirarki ditetapkan terdiri atas Pusat
Kegiatan Nasional (PKN), Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dan Pusat Kegiatan Lokal (PKL)
serta Pusat Kegiatan Strategis Nasional.
PKN ditetapkan dengan kriteria:
1. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama
kegiatan ekspor-impor atau pintu gerbang menuju kawasan internasional;
2. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan
industri dan jasa skala nasional atau yang melayani beberapa provinsi; dan/atau
3. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul utama
transportasi skala nasional atau melayani beberapa provinsi.
PKW ditetapkan dengan kriteria:
1. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul kedua
kegiatan ekspor-impor yang mendukung PKN;
2. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan
industri dan jasa yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten;
dan/atau
3. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul transportasi
yang melayani skala provinsi atau beberapa kabupaten.
PKL ditetapkan dengan kriteria:
1. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai pusat kegiatan
industri dan jasa yang melayani skala kabupaten atau beberapa kecamatan;
dan/atau
2. Kawasan perkotaan yang berfungsi atau berpotensi sebagai simpul transportasi
yang melayani skala kabupaten atau beberapa kecamatan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 62
LAPORAN AKHIR 2009

Disamping itu, di dalam Rencana Struktur Ruang Nasional memuat tentang rencana
pengembangan PKSN (Pusat Kegiatan Strategis Nasional). Di dalam Pasal 13 ayat 1
disebutkan bahwa pengembangan PKSN ditujukan untuk mendorong pengembangan
kawasan perbatasan negara.
Adapun kriteria PKSN di dalam Pasal 15 PP No. 26 Tahun 2008 adalah:
1. Pusat perkotaan yang berpotensi sebagai pos pemeriksaan lintas batas dengan
negara tetangga;
2. Pusat perkotaan yang berfungsi sebagai pintu gerbang internasional yang
menghubungkan dengan negara tetangga;
3. Pusat perkotaan yang merupakan simpul utama transportasi yang
menghubungkan wilayah sekitarnya; dan/atau
4. Pusat perkotaan yang merupakan pusat pertumbuhan ekonomi yang dapat
mendorong perkembangan kawasan disekitarnya.
PKN, PKW, dan PKL tersebut diatas dapat berupa:
1. Kawasan megapolitan;
Kawasan megapolitan merupakan kawasan yang ditetapkan dengan kriteria
memiliki 2 (dua) atau lebih kawasan metropolitan yang mempunyai hubungan
fungsional dan membentuk sebuah sistem.
2. Kawasan metropolitan;
Kawasan metropolitan merupakan kawasan perkotaan yang ditetapkan dengan
kriteria:
1) Memiliki jumlah penduduk paling sedikit 1.000.000 (satu juta) jiwa;
2) Terdiri atas satu kawasan perkotaan inti dan beberapa kawasan perkotaan
di sekitarnya yang membentuk satu kesatuan pusat perkotaan; dan
3) Terdapat keterkaitan fungsi antarkawasan perkotaan dalam satu sistem
metropolitan.
3. Kawasan perkotaan besar;
Kawasan perkotaan besar merupakan kawasan perkotaan yang ditetapkan
dengan kriteria jumlah penduduk lebih dari 500.000 (lima ratus ribu) jiwa.
4. Kawasan perkotaan sedang; atau
Kawasan perkotaan sedang merupakan kawasan perkotaan yang ditetapkan
dengan kriteria jumlah penduduk lebih dari 100.000 (seratus ribu) sampai
dengan 500.000 (lima ratus ribu) jiwa.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 63
LAPORAN AKHIR 2009

5. Kawasan perkotaan kecil.


Kawasan perkotaan kecil merupakan kawasan perkotaan yang ditetapkan
dengan kriteria jumlah penduduk lebih dari 50.000 (limapuluh ribu) sampai
dengan 100.000 (seratus ribu) jiwa.
Sejalan dengan arahan kepada keterpaduan dan keterkaitan antarkegiatan budidaya
serta pengendalian kegiatan budidaya agar tidak melampui daya dukung dan daya
tampung lingkungan, maka arahan kepada pengembangan kawasan perkotaan
meliputi:
1. Mengembangkan perkotaan metropolitan dan kota besar dengan
mengoptimalkan pemanfaaatan ruang secara vertikal dan kompak;
2. Mengembangkan ruang terbuka hijau dengan luas paling sedikit 30% (tiga puluh
persen) dari luas kawasan perkotaan; dan
3. Membatasi perkembangan kawasan terbangun di kawasan perkotaan besar dan
metropolitan untuk mempertahankan tingkat pelayanan prasarana dan sarana
kawasan perkotaan serta mempertahankan fungsi kawasan perdesaan di
sekitarnya.
Berdasarkan uraian-uraian tersebut, maka dapat dirangkum muatan yang terdapat di
dalam RTRWN terkait dengan arah pengembangan kawasan perkotaan dan perdesaan
adalah :
1. Kawasan perkotaan ditetapkan di dalam sistem perkotaan nasional (SPN) yang
berhirarki yakni di dalam sistem PKN, PKW, PKL dan PKSN (pusat kegiatan di
kawasan perbatasan).
2. Kriteria PKN, PKW, PKL dan PKSN yang telah ditetapkan di dalam RTRWN
memberikan pengertian bahwa kawasan perkotaan memiliki fungsi eksternal
(fungsi sistem antarkota).
3. Fungsi eksternal yang dimiliki kawasan perkotaan dengan skala nasional dan
wilayah dapat dicirikan sebagai pusat pertumbuhan kawasan andalan, simpul
transportasi (darat, laut dan udara), simpul pelayanan prasarana lainnya
(jaringan listrik, telekomunikasi) dan simpul kegiatan industri dan jasa berskala
nasional.
4. Kawasan Perkotaan harus memperhatikan daya dukung dan daya tampung
lingkungan, terutama dalam pengendalian pemanfaatan ruang di kota-kota
pantai, kota metropolitan dan kota besar.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 64
LAPORAN AKHIR 2009

5. PKN dan PKW yang merupakan kota metropolitan dan besar diarahkan dengan
mengoptimalkan pemanfaaatan ruang secara vertikal dan kompak;
6. Kawasan perkotaan menyediakan RTH paling sedikit 30% dari luas kawasannya.
7. Kawasan perdesaan merupakan lokasi sentra-sentra produksi di kawasan
andalan bagi pengembangan sektor-sektor unggulan nasional.
Berdasarkan arahan-arahan tersebut, terlihat secara ilustratif fungsi eksternal sistem
kota dalam Rencana Struktur Ruang Nasional dengan mengambil contoh adalah Pulau
Sumatera (lihat gambar dibawah ini).

Gambar 2. 15
Fungsi Sistem Kota di Pulau Sumatera Sebagai Pusat Kawasan Andalan
dan Transportasi Antar Wilayah (sebagai contoh)

Dari arahan-arahan tersebut dapat dinyatakan bahwa keberadaan infrastruktur


perkotaan menjadi sangat penting dalam mendukung fungsi kawasan perkotaan baik
terhadap antarkawasan perkotaan, kawasan perkotaan dengan kawasan perdesaan
serta wilayah disekitarnya terutama infrastruktur yang mendukung kepada fungsi
eksternal kota.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 65
LAPORAN AKHIR 2009

Didalam rangka perwujudan sistem perkotaan nasional yang terdiri atas PKN, PKW,
PKL dan PKSN tersebut, maka didalam RTRWN telah mengarahkan empat program
utama perwujudan sistem perkotaan nasional yakni:
(1) Percepatan pembangunan kota-kota utama kawasan perbatasan, yang terdiri
dari sub program yakni:
1) Pengembangan/peningkatan fungsi
2) Pengembangan baru
3) Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
(2) Mendorong pengembangan kota-kota sentra produksi yang berbasis otonomi
daerah
(3) Revitalisasi dan percepatan pengembangan kota-kota pusat pertumbuhan
nasional. Program ini terdiri atas
1) Pengembangan/peningkatan fungsi
2) Pengembangan baru
3) Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
(4) Pengendalian kota-kota berbasis mitigasi. Program ini terdiri atas
1) Rehabilitasi kota-kota akibat bencana alam
2) Pengendalian perkembangan kota-kota berbasis mitigasi bencana
Mengingat lingkup lokasi pekerjaan ini adalah pada penjabaran indikasi program
utama dalam lima tahun pertama (2010-2014 untuk PKN, PKW dan PKSN (kawasan
perkotaan) dan kawasan perdesaan di dalam pengembangan kawasan andalan maka
dari segi jumlah adalah:
1. Berdasarkan Lampiran RTRWN tentang Daftar Sistem Perkotaan Nasional,
tercatat terdapat 233 kota dalam sistem perkotaan nasional yang meliputi 38
PKN, 177 PKW dan 26 PKSN. Dalam hal ini terdapat 8 kota memiliki dua fungsi
(PKN--PKSN atau PKW-PKSN) – Lihat Tabel dibawah ini. Sedangkan prioritas
lokasi dalam PJM I di dalam RTRWN adalah 109 kota dengan rincian adalah 38
PKN, 59 PKN dan 20 PKSN.
2. Sedangkan berdasarkan hasil tinjauan peraturan perundang-undangan
menyebutkan bahwa pengembangan infrastruktur perdesaan akan lebih
diarahkan kepada pengembangan Kawasan Andalan. Di dalam RTRWN terdapat
156 Kawasan Andalan yang terdiri dari 112 Kawasan Andalan Darat dan 44
Kawaasan Andalan Laut

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 66
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.1.2. Arahan Pengembangan Kawasan Perdesaan

Menurut UU No. 26 Tahun 2007, Kawasan perdesaan merupakan wilayah yang


mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk pengelolaan sumber daya alam
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan, pelayanan
jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
Mengingat sifat kegiatan ekonomi utama dari kawasan perdesaan merupakan
pertanian maka terkait dengan pengembangan kegiata usaha pertanian, maka
kawasan perdesaan dapat dikembangkan menjadi kawasan agropolitan sebagai basis
pengembangan sistem usaha pertanian.
Kawasan agropolitan merupakan kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat
kegiatan pada kawasan perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan pengelolaan
sumber daya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan
hierarki keruangan satuan sistem permukiman dan sistem agrobisnis.
Berdasarkan pengertian tersebut Kawasan Perdesaan merupakan sasaran utama dalam
pengembangan kawasan agropolitan dengan menciptakan sistem agribisinis
didalamnya. Dalam hal ini keterkaitan pengembangan infrastruktur perdesaan adalah
dalam rangka menunjang Kawasan Agropolitan dan Kawasan Andalan pada akhirnya.
Dalam rangka menunjang kegiatan usaha pertanian, maka terdapat nilai strategis dari
usaha pertanian tersebut yang menjadi perhatian secara nasional di kawasan
agropolitan yang dapat ditunjukkan dari prinsip pola pelayanan infrastruktur dan pola
pembangunan infrastruktur perdesaan.
A. Prinsip Pola Pelayanan Infrastruktur Pedesaan Berbasis Kawasan Agropolitan
Berdasarkan Konsepsi Pengembangan Kawasan Agropolitan, sistem
pengembangan infrastruktur pedesaan yang mendukung fungsi dan kegiatan
Kawasan Agropolitan dibangun berdasarkan tujuan-tujuan :
1. Mendukung kegiatan di tiap-tiap jenjang hirarkinya berdasarkan prioritas
desa.
2. Berperan dalam pengendalian pemanfaatan ruang berdasarkan karakteristik
kawasan agropolitan
3. Mengintegrasikan setiap komponen infrastruktur dalam pola interaksi
eksternal kawasan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 67
LAPORAN AKHIR 2009

B. Pola Pembangunan Infrastruktur di wilayah Kawasan Agropolitan


Berdasarkan karakteristik Sistem Kawasan Agropolitan, maka Pola Pembangunan
Infrastruktur Pedesaan adalah sebagai berikut :
1. Prioritas pelayanan di Pusat Kawasan (desa-desa agribisnis)
2. Sistem Jaringan terpadu dari hulu (desa-desa penghasil bahan baku) ke hilir
(desa-desa agribisnis) dengan memperhatikan perencanaan eksternal
kawasan.
3. Mengoptimalkan sumber daya dan ciri khas masing-masing tipe desa di
kawasan tersebut.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 68
LAPORAN AKHIR 2009

Diagram 2. 2
Matriks Konsepsi Pengembangan Infrastruktur Keciptakaryaan Berbasis RTRWN

KEGIATAN/PROGRAM POKOK CIPTA KARYA (CK


ARAHAN FUNGSI ARAHAN KETERPADUAN
CIPTA KARYA
SPASIAL 1. Program Pengembangan Ekonomi Lokal:
BERDASARKAN
RTRWN • Pengembangan Prasarana/Sarana Desa Agropolitan
• Penyediaan Infrastruktur Perdesaan Skala Komunitas
1. Kawasan Andalan dgn 2. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan &
Sektor Unggulan Pertanian Drainase:
PKN/PKW/PKSN: • Peningkatan Pengelolaan TPA/Sanitary Landfill/Sistem Regional
1. Simpul Transportasi • Pengembangan Sistem Drainase
2. Kawasan Andalan Laut dgn 3. Program Pengembangan Perumahan:
Darat/Laut/Udara Sektor Unggulan Perikanan • Penyediaan Infrastruktur Primer Perkotaan.
• Revitalisasi dan Penataan Bangunan dan Lingkungan
2. Simpul Pelayanan & Kelautan 4. Program Pemberdayaan Komunitas Perumahan:
Prasarana Lainnya. • Perbaikan Lingkungan Permukiman
• Perbaikan Kawasan Permukiman Nelayan
3. Simpul Ekspor-Impor 3. Kawasan Andalan Sektor 5. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum & Air
4. Simpul Air Unggulan Industri dan Jasa Limbah
• Penyediaan PS Air Minum pada Kawasan Strategis
Minum/Baku • Pembuangan Air Limbah Sistem Terpusat
4. PKN/PKW •
5. Pusat Kawasan •
Penyediaan IP B3 Regional
Penyediaan PS AM Kawasan Kumuh/Nelayan
Strategis Nasional • Penyediaan SPAM IKK/Kawasan
5. PKSN • Penyediaan SPAM di Desa Rawan Air, pesisir, terpencil (untuk
6. Pusat Kawasan kawasan terisolir)
Andalan 6. Program Pengembangan Wilayah Perbatasan:
KAWASAN ANDALAN: 6. KSN Cagar Budaya • Penyediaan PS Kawasan Perbatasan
7. Program Pemb Kota-Kota Besar dan Metropolitan:
1. Kawasan Andalan • Pengendalian Pembangunan Kota-Kota Besar Dan Metropolitan
7. KSN Kawasan Perbatasan • Revitalisasi/Peremajaan Kawasan Perkotaan
Negara (Termasuk Pulau- • Penyusunan RTBL
• Penyusunan RTH
Pulau Kecil) • Pembangunan Perumahan Vertikal Rusunawa
• Penataan Lingkungan Permukiman Rusunawa
8. KSN Metropolitan • Penataan Lingkungan Permukiman Tradisional/Sejarah
8. Program Pengembagnan Keterkaitan Pembangunan Antar Kota:
• Pengembangan Integrasi Perkotaan Nasional
9 . Kawasan Andalan dengan 9. Pengembagnan Kota-Kota Kecil dan Menengah:
• Pengembangan Kota-Kota Kecil dan Menengah
Sektor Unggulan Pariwisata

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 69
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.2. Arahan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) Terhadap


Pengembangan Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan

Berdasarkan Pasal 4 Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan


Pembangunan Nasional, Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional disusun sebagai
penjabaran dari tujuan dibentuknya pemerintahan Negara Indonesia yang tercantum dalam
Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 dalam bentuk
visi, misi dan arah pembangunan nasional. Dengan demikian, dokumen ini lebih bersifat
visioner dan hanya memuat hal-hal yang mendasar, sehingga memberi keleluasaan yang
cukup bagi penyusunan rencana jangka menengah dan tahunannya.
Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005–2025 merupakan kelanjutan dari
pembangunan sebelumnya untuk mencapai tujuan pembangunan sebagaimana
diamanatkan dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun
1945. Untuk itu, dalam 20 tahun mendatang sangat penting dan mendesak bagi bangsa
Indonesia untuk melakukan penataan kembali berbagai langkah-langkah, antara lain di
bidang pengelolaan sumber daya alam, sumber daya manusia, lingkungan hidup dan
kelembagaannya sehingga bangsa Indonesia dapat mengejar ketertinggalan dan mempunyai
posisi yang sejajar serta daya saing yang kuat di dalam pergaulan masyarakat Internasional.
Dengan ditiadakannya Garis-Garis Besar Haluan Negara (GBHN) sebagai pedoman
penyusunan rencana pembangunan nasional dan diperkuatnya otonomi daerah dan
desentralisasi pemerintahan dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia, maka untuk
menjaga pembangunan yang berkelanjutan, Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional sangat diperlukan. Sejalan dengan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang
Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (SPPN) yang memerintahkan penyusunan RPJP
Nasional yang menganut paradigma perencanaan yang visioner, maka RPJP Nasional hanya
memuat arahan secara garis besar.
Kurun waktu RPJP Nasional adalah 20 (dua puluh) tahun dan untuk memudahkan
pencapaiannya maka pelaksanaan RPJP Nasional 2005-2025 terbagi dalam tahap-tahap
perencanaan pembangunan dalam periodisasi perencanaan pembangunan jangka
menengah nasional 5 (lima) tahunan, yang dituangkan dalam RPJM Nasional I Tahun 2005–
2009, RPJM Nasional II Tahun 2010–2014, RPJM Nasional III Tahun 2015–2019, dan RPJM
Nasional IV Tahun 2020–2024.
Tujuan yang ingin dicapai dengan ditetapkannya Undang-Undang tentang RPJP Nasional
Tahun 2005–2025 adalah untuk: (a) mendukung koordinasi antarpelaku pembangunan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 70
LAPORAN AKHIR 2009

dalam pencapaian tujuan nasional, (b) menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi dan
sinergi baik antardaerah, antarruang, antarwaktu, antarfungsi pemerintah maupun antara
Pusat dan Daerah, (c) menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan,
penganggaran, pelaksanaan dan pengawasan, (d) menjamin tercapainya penggunaan
sumber daya secara efisien, efektif, berkeadilan dan berkelanjutan, dan (e) mengoptimalkan
partisipasi masyarakat.
Rencana pembangunan jangka panjang nasional diwujudkan dalam visi, misi dan arah
pembangunan nasional yang mencerminkan cita-cita kolektif yang akan dicapai oleh bangsa
Indonesia serta strategi untuk mencapainya. Visi merupakan penjabaran cita-cita berbangsa
sebagaimana tercantum dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945, yaitu terciptanya masyarakat yang terlindungi, sejahtera dan cerdas
serta berkeadilan. Bila visi telah terumuskan, maka juga perlu dinyatakan secara tegas misi,
yaitu upaya-upaya ideal untuk mencapai visi tersebut. Misi ini dijabarkan ke dalam arah
kebijakan dan strategi pembangunan jangka panjang nasional.
Di dalam Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) 2005-2025 mengingatkan akan
pentingnya pembangunan kawasan perkotaan dan perdesaan sebagai mesin pertumbuhan
wilayah. Namun harus diakui bahwa kondisi pembangunan di Kawasan Perkotaan dan
Perdesaan, saat ini adalah:
1. Walaupun secara bertahap berkurang, jumlah penduduk miskin masih cukup tinggi,
baik di kawasan perdesaan maupun di perkotaan, terutama pada sektor pertanian
dan kelautan. Oleh karena itu, kemiskinan masih menjadi perhatian penting dalam
pembangunan 20 tahun yang akan datang. Luasnya wilayah dan beragamnya kondisi
sosial budaya masyarakat menyebabkan masalah kemiskinan di Indonesia menjadi
sangat beragam dengan sifat-sifat lokal yang kuat dan pengalaman kemiskinan yang
berbeda. Masalah kemiskinan bersifat multidimensi, karena bukan hanya
menyangkut ukuran pendapatan, melainkan karena juga kerentanan dan kerawanan
orang atau masyarakat untuk menjadi miskin. Selain itu, kemiskinan juga menyangkut
kegagalan dalam pemenuhan hak dasar dan adanya perbedaan perlakuan seseorang
atau kelompok masyarakat dalam menjalani kehidupan secara bermartabat.
2. Dukungan prasarana sumber daya air untuk memenuhi kebutuhan air di Kawasan
Perkotaan maupun perdesaan masih belum memadai.
3. Dengan bertambahnya jumlah penduduk, kebutuhan perumahan hingga tahun 2020
diperkirakan mencapai lebih dari 30 juta unit sehingga kebutuhan rumah per tahun

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 71
LAPORAN AKHIR 2009

diperkirakan mencapai 1,2 juta unit. Data tahun 2004 mencatat bahwa sebanyak 4,3
juta jumlah rumah tangga belum memiliki rumah. Penyediaan air minum juga tidak
mengalami kemajuan yang berarti. Berdasarkan Data Statistik Perumahan dan
Permukiman Tahun 2004, jumlah penduduk (perkotaan dan pedesaan) yang
mendapatkan akses pelayanan air minum perpipaan baru mencapai 18,3 persen,
hanya sedikit meningkat dibandingkan dengan 10 tahun sebelumnya (14,7 persen).
Demikian juga halnya dengan penanganan persampahan di kawasan perkotaan dan
perdesaan baru mencapai 18,41 persen atau mencapai 40 juta jiwa, sedangkan
cakupan pelayanan drainase baru melayani 124 juta jiwa.
4. Pertumbuhan kota-kota besar dan metropolitan saat ini masih sangat terpusat di
pulau Jawa-Bali, sedangkan pertumbuhan kota-kota menengah dan kecil, terutama di
luar Jawa, berjalan lambat dan tertinggal. Pertumbuhan perkotaan yang tidak
seimbang ini ditambah dengan adanya kesenjangan pembangunan antarwilayah
menimbulkan urbanisasi yang tidak terkendali. Secara fisik, hal itu ditunjukkan oleh
(1) meluasnya wilayah perkotaan karena pesatnya perkembangan dan meluasnya
kawasan pinggiran (fringe-area) terutama di kota-kota besar dan metropolitan; (2)
meluasnya perkembangan fisik perkotaan di kawasan ‘sub-urban’ yang telah
‘mengintegrasi’ kota-kota yang lebih kecil di sekitar kota inti dan membentuk
konurbasi yang tak terkendali; (3) meningkatnya jumlah desakota; dan (4) terjadinya
reklasifikasi (perubahan daerah rural menjadi daerah urban, terutama di Jawa).
Kecenderungan perkembangan semacam itu berdampak negatif terhadap
perkembangan kota-kota besar dan metropolitan itu sendiri maupun kota-kota
menengah dan kecil di wilayah lain.
5. Dampak negatif yang ditimbulkan di kota-kota besar dan metropolitan, antara lain,
adalah (1) terjadinya eksploitasi yang berlebihan terhadap sumber daya alam di
sekitar kota-kota besar dan metropolitan untuk mendukung dan meningkatkan
pertumbuhan ekonomi; (2) terjadinya secara terus menerus konversi lahan pertanian
produktif menjadi kawasan permukiman, perdagangan, dan industri; (3) menurunnya
kualitas lingkungan fisik kawasan perkotaan akibat terjadinya perusakan lingkungan
dan timbulnya polusi; (4) menurunnya kualitas hidupmasyarakat di perkotaan karena
permasalahan sosial-ekonomi, serta penurunan kualitas pelayanan kebutuhan dasar
perkotaan; serta (5) tidak mandiri dan terarahnya pembangunan kota-kota baru
sehingga justru menjadi tambahan beban bagi kota inti. Dampak negatif lain yang

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 72
LAPORAN AKHIR 2009

ditimbulkan terhadap kota-kota di wilayah lain, yaitu (1) tidak meratanya penyebaran
penduduk perkotaan dan terjadinya ‘konsentrasi’ penduduk kota di Pulau Jawa,
khususnya di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek), (20 persen
dari total jumlah penduduk perkotaan Indonesia tinggal di sana); (2) tidak optimalnya
fungsi ekonomi perkotaan, terutama di kota-kota menengah dan kecil, dalam
menarik investasi dan tempat penciptaan lapangan pekerjaan; dan (3) tidak
optimalnya peranan kota dalam memfasilitasi pengembangan wilayah.
6. Kondisi sosial ekonomi masyarakat yang tinggal di perdesaan umumnya masih jauh
tertinggal dibandingkan dengan yang tinggal di perkotaan. Hal itu merupakan
konsekuensi dari perubahan struktur ekonomi dan proses industrialisasi, baik
investasi ekonomi oleh swasta maupun pemerintah, sehingga infrastruktur dan
kelembagaan cenderung terkonsentrasi di daerah perkotaan. Selain itu, kegiatan
ekonomi di wilayah perkotaan masih banyak yang tidak sinergis dengan kegiatan
ekonomi yang dikembangkan di wilayah perdesaan. Akibatnya, peran kota yang
diharapkan dapat mendorong perkembangan perdesaan justru memberikan dampak
yang merugikan pertumbuhan perdesaan.
Tantangan Pokok yang harus dihadapi dalam pembangunan jangka panjang kawasan
perkotaan dan perdesaan adalah:
1. Dalam 20 tahun mendatang, Indonesia menghadapi tekanan jumlah penduduk yang
makin besar. Jumlah penduduk yang pada tahun 2005 sebesar 219,9 juta orang
diperkirakan meningkat mencapai sekitar 274 juta orang pada tahun 2025. Sejalan
dengan itu berbagai parameter kependudukan diperkirakan akan mengalami
perbaikan yang ditunjukkan dengan menurunnya angka kelahiran, meningkatnya
usia harapan hidup, dan menurunnya angka kematian bayi. Meskipun demikian,
pengendalian kuantitas dan laju pertumbuhan penduduk penting diperhatikan untuk
menciptakan penduduk tumbuh seimbang dalam rangka mendukung terjadinya
bonus demografi yang ditandai dengan jumlah penduduk usia produktif lebih besar
daripada jumlah penduduk usia non-produktif. Kondisi tersebut perlu dimanfaatkan
secara optimal untuk meningkatkan kualitas SDM, daya saing, dan kesejahteraan
rakyat. Di samping itu, persebaran dan mobilitas penduduk perlu pula mendapatkan
perhatian sehingga ketimpangan persebaran dan kepadatan penduduk antara Pulau
Jawa dan luar Pulau Jawa serta antara wilayah perkotaan dan perdesaan dapat
dikurangi.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 73
LAPORAN AKHIR 2009

2. Disamping itu, meningkatnya kasus pencemaran lingkungan yang diakibatkan oleh


laju pertumbuhan penduduk yang terkonsentrasi di wilayah perkotaan
Arah pembangunan Kawasan Perkotaan dan Perdesaan di dalam RPJPN adalah mewujudkan
pembangunan perkotaan dan perdesaan yang lebih merata dan berkeadilan, dengan
sasaran utamanya adalah:
1. Terwujudnya lingkungan perkotaan dan perdesaan yang sesuai dengan kehidupan
yang baik, berkelanjutan, serta mampu memberikan nilai tambah bagi masyarakat
2. Pembangunan kota-kota metropolitan, besar, menengah, dan kecil diseimbangkan
pertumbuhannya dengan mengacu pada sistem pembangunan perkotaan nasional.
Upaya itu diperlukan untuk mencegah terjadinya pertumbuhan fisik kota yang tidak
terkendali (urban sprawl & conurbation), seperti yang terjadi di wilayah pantura
Pulau Jawa, serta untuk mengendalikan arus migrasi masuk langsung dari desa ke
kota-kota besar dan metropolitan, dengan cara menciptakan kesempatan kerja,
termasuk peluang usaha, di kota-kota menengah dan kecil, terutama di luar Pulau
Jawa. Oleh karena itu, perlu dilakukan peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi
sejak tahap awal.
3. Pertumbuhan kota-kota besar dan metropolitan dikendalikan dalam suatu sistem
wilayah pembangunan metropolitan yang kompak, nyaman, efisien dalam
pengelolaan, serta mempertimbangkan pembangunan yang berkelanjutan melalui
(1) penerapan manajemen perkotaan yang meliputi optimasi dan pengendalian
pemanfaatan ruang serta pengamanan zona penyangga di sekitar kota inti dengan
penegakan hukum yang tegas dan adil, serta peningkatan peran dan fungsi kota-
kota menengah dan kecil di sekitar kota inti agar kota-kota tersebut tidak hanya
berfungsi sebagai kota tempat tinggal (dormitory town) saja, tetapi juga menjadi
kota mandiri; (2) pengembangan kegiatan ekonomi kota yang ramah lingkungan
seperti industri jasa keuangan, perbankan, asuransi, dan industri telematika serta
peningkatan kemampuan keuangan daerah perkotaan; dan (3) perevitalan kawasan
kota yang meliputi pengembalian fungsi kawasan melalui pembangunan kembali
kawasan; peningkatan kualitas lingkungan fisik, sosial, budaya; serta penataan
kembali pelayanan fasilitas publik, terutama pengembangan sistem transportasi
masal yang terintegrasi antarmoda.
4. Percepatan pembangunan kota-kota kecil dan menengah ditingkatkan, terutama di
luar Pulau Jawa, sehingga diharapkan dapat menjalankan perannya sebagai ‘motor

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 74
LAPORAN AKHIR 2009

penggerak’ pembangunan wilayah-wilayah di sekitarnya maupun dalam melayani


kebutuhan warga kotanya. Pendekatan pembangunan yang perlu dilakukan, antara
lain, memenuhi kebutuhan pelayanan dasar perkotaan sesuai dengan tipologi kota
masing-masing.
5. Peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi di wilayah perkotaan dengan kegiatan
ekonomi di wilayah perdesaan didorong secara sinergis (hasil produksi wilayah
perdesaan merupakan backward linkages dari kegiatan ekonomi di wilayah
perkotaan) dalam suatu ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’. Peningkatan
keterkaitan tersebut memerlukan adanya perluasan dan diversifikasi aktivitas
ekonomi dan perdagangan (nonpertanian) di pedesaan yang terkait dengan pasar di
perkotaan.
6. Pembangunan perdesaan didorong melalui pengembangan agroindustri padat
pekerja, terutama bagi kawasan yang berbasiskan pertanian dan kelautan;
peningkatan kapasitas sumber daya manusia di perdesaan khususnya dalam
pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya; pengembangan jaringan infrastruktur
penunjang kegiatan produksi di kawasan perdesaan dan kota-kota kecil terdekat
dalam upaya menciptakan keterkaitan fisik, sosial dan ekonomi yang saling
komplementer dan saling menguntungkan; peningkatan akses informasi dan
pemasaran, lembaga keuangan, kesempatan kerja, dan teknologi; pengembangan
social capital dan human capital yang belum tergali potensinya sehingga kawasan
perdesaan tidak semata-mata mengandalkan sumber daya alam saja; intervensi
harga dan kebijakan perdagangan yang berpihak ke produk pertanian, terutama
terhadap harga dan upah.
Berdasarkan sasaran-sasaran tersebut maka telah diamanatkan di dalam RPJPN bahwa
Rencana tata ruang digunakan sebagai acuan kebijakan spasial bagi pembangunan di setiap
sektor, lintas sektor, maupun wilayah agar pemanfaatan ruang dapat sinergis, serasi, dan
berkelanjutan. Rencana Tata Ruang Wilayah disusun secara hierarki. Dalam hal ini RTRWN,
RTRWP, RTRWKab/Kota digunakan sebagai acuan dalam pembangunan perkotaan dan
perdesaan.
RPJP Nasional digunakan sebagai pedoman dalam menyusun RPJM Nasional. Pentahapan
rencana pembangunan nasional disusun dalam masing-masing periode RPJM Nasional
sesuai dengan visi, misi, dan program Presiden yang dipilih secara langsung oleh rakyat.
RPJM Nasional memuat strategi pembangunan nasional, kebijakan umum, program

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 75
LAPORAN AKHIR 2009

kementerian/lembaga dan lintas kementerian/lembaga, kewilayahan dan lintas


kewilayahan, serta kerangka ekonomi makro yang mencakup gambaran perekonomian
secara menyeluruh termasuk arah kebijakan fiskal dalam rencana kerja yang berupa
kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif.
RPJM sebagaimana tersebut di atas dijabarkan ke dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP)
yang merupakan rencana pembangunan tahunan nasional, yang memuat prioritas
pembangunan nasional, rancangan kerangka ekonomi makro yang mencakup gambaran
perekonomian secara menyeluruh termasuk arah kebijakan fiskal, serta program
kementerian/lembaga, lintas kementerian/lembaga kewilayahan dalam bentuk kerangka
regulasi dan pendanaan yang bersifat indikatif.
RPJMN I terhadap RPJPN adalah RPJMN 2005-2009. Di dalam RPJMN 2005-2009 telah
menjabarkan arah kebijakan pengembangan infrastruktur perkotaan dan perdesaan. Arah
kebijakan pembangunan perkotaan berdasarkan RPJMN 2004-2009 meliputi:

1. Menyeimbangkan pertumbuhan pembangunan antar kota-kota metropolitan, besar,


menengah, dan kecil secara hirarkis dalam ‘sistem pembangunan perkotaan
nasional’. Oleh karena itu perlu dilakukan peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi
(forward and backward linkages) sejak tahap awal mata rantai industri, tahap proses
produksi antara tahap akhir produksi (final process), sampai tahap konsumsi (final
demand) di masing –masing kota sesuai dengan hierarkinya. Hal ini perlu didukung,
antara lain, peningkatan aksesibilitas dan mobilitas orang, barang dan jasa
antarkota-kota tersebut, antara lain melalui penyelesaian dan peningkatan
pembangunan trans Kalimantan, trans Sulawesi.
2. Meningkatkan percepatan pembangunan kota-kota kecil dan menengah, terutama di
luar Pulau Jawa, sehingga diharapkan dapat menjalankan perannya sebagai ‘motor
penggerak’ pembangunan wilayah-wilayah di sekitarnya, maupun dalam melayani
kebutuhan warga kotanya. Pendekatan pembangunan yang perlu dilakukan, antara
lain, memenuhi kebutuhan pelayanan dasar perkotaan sesuai dengan tipologi kota
masing-masing.
3. Mendorong peningkatan keterkaitan kegiatan ekonomi di wilayah (hasil produksi
wilayah perdesaan merupakan ‘backward linkages’ dari kegiatan ekonomi di wilayah
perkotaan) dalam suatu ‘sistem wilayah pengembangan ekonomi’.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 76
LAPORAN AKHIR 2009

4. Mengendalikan pertumbuhan kota-kota besar dan metropolitan dalam suatu ‘sistem


wilayah pembangunan metropolitan’ yang compact, nyaman, efisien dalam
pengelolaan, serta mempertimbangkan pembangunan yang berkelanjutan.
5. Mengoperasionalisasikan ‘Rencana Tata Ruang’ sesuai dengan hierarki perencanaan
(RTRW-Nasional, RTRW-Pulau, RTRW-Propinsi, RTRW-Kabupaten/Kota) sebagai acuan
koordinasi dan sinkronisasi pembangunan antarsektor dan antarwilayah.
Adapun program-program yang terkait dengan pengembangan infrastruktur perkotaan dan
perdesaan, antara lain :

1. Program Pengembangan Keterkaitan Pembangunan Antar Kota yang meliputi


kegiatan pokok:
1) Peningkatan penyediaan jaringan transportasi wilayah yang menghubungkan
antar kota-kota secara hirarkis untuk memperlancar koleksi dan distribusi barang
dan jasa antara lain melalui:
2) Pembentukan forum kerja sama antar pemerintah kota untuk merumuskan kerja
sama pembangunan, khususnya: (a) pembangunan industri pengolahan yang
saling menunjang satu sama lain dalam suatu mata-rantai industri di masing-
masing kota secara hirarkis sesuai dengan tipologi kota; (b) pembangunan
infrastruktur yang mempersyaratkan ‘scale of economy’ tertentu; (c) pelestarian
sumber daya air dan banjir yang memerlukan keterpaduan pengelolaan, contoh
Jabodetabek-Bopunjur.
2. Program Pengembangan Kota Kecil Dan Menengah

1) Penyiapan dan pemantapan infrastruktur sosial dasar perkotaan di kota-kota kecil


dan menengah untuk dapat melayani fungsi internal dan eksternal kotanya,
terutama serta wilayah-wilayah yang masuk dalam satuan wilayah
pengembangan ekonomi.

2) Program Pengendalian Kota Besar dan Metropolitan diantaranya peningkatan


kerjasama pembangunan antar kota inti dan kota-kota satelit di wilayah
metropolitan, baik pada tahap perencanaan, pembiayaan, pembangunan,
maupun pemeliharaan, terutama dalam pembangunan sarana, prasarana, dan
utilitas perkotaan, khususnya yang mempersyaratkan adanya keterpaduan dan
skala ekonomi (scale of economy) tertentu, sehingga tidak efisien untuk dibangun
di masing-masing daerah.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 77
LAPORAN AKHIR 2009

3. Program peningkatan prasarana dan sarana perdesaan diantaranya meningkatkan


kuantitas dan kualitas penyediaan prasarana dan sarana perdesaan, merehabilitasi
dan mengoptimalkan pemanfaatannya, serta meningkatkan pemeliharaan prasarana
dan sarana yang telah terbangun. Prasarana dan sarana di sini meliputi jaringan
prasarana dan sarana sosial ekonomi dan permukiman.
4. Program Pengembangan Ekonomi Lokal, diantaranya adalah : Pemantapan dan
pengembangan kawasan agropolitan yang strategis dan potensial, terutama
kawasan-kawasan.
5. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum dan Air Limbah diantaranya
1) Pengembangan pelayanan air minum dan air limbah berbasis masyarakat.
2) Pengembangan pelayanan sistem pembuangan air limbah dengan sistem
terpusat pada kota metropolitan dan besar.
3) Penyediaan air minum dan prasarana air limbah bagi kawasan perumahan bagi
masyarakat berpenghasilan rendah.
6. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan dan Drainase
diantaranya
1) Peningkatan kualitas dan kuantitas pengangkutan persampahan.
2) Peningkatan kualitas pengelolaan tempat pembuangan akhir dengan standard
sanitary landfill system untuk kota besar.
3) Peningkatan dan normalisasi saluran drainase.
4) Pembangunan jaringan drainase primer dan sekunder bagi kota besar.
7. Peningkatan operasi dan pemliharaan jaringan drainase primer dan sekunder

2.2.3. Arahan/ Kebijakan Terkait Infrastruktur Perkotaan Dan Perdesaan Dari PP NO 38


Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan

Dalam PP 38/2007 ini diatur pembagian urusan atau kewenangan pemerintahan, dari mulai
pemerintah pusat, pemerintah provinsi, hingga pemerintah kabupaten/ kota. Khusus untuk
pembagian urusan pemerintahan bidang pekerjaan umum, khususnya untuk sub bidang
perkotaan dan perdesaan, tabel berikut di bawah ini memperlihatkan pembagian urusan
tersebut.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 78
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 3
Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Pekerjaan Umum Sub Bidang Perkotaan dan Perdesaan

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
Perkotaan 1. Pengaturan 1. Penetapan kebijakan dan strategi 1. Penetapan kebijakan dan strategi 1. Penetapan kebijakan dan strategi
dan nasional pembangunan perkotan dan wilayah provinsi dalam pembangunan perkotaan dan
Perdesaan perdesaan pembangunan perkotaan dan perdesaan wilayah kabupaten/kota
2. Penetapan norma, standar, prosedur dan prdesaan (mengacu kebijakan (mengacu pada kebijakan nasional
kriteria pengembangan perkotaan dan nasional) dan provinsi)
perdesaan 2. Penetapan Peraturan Daerah 2. Penetapan Peraturan Daerah
Provinsi mengenai pengembangan kabuapten/kota mengenai
perkotaan dan perdesaan mengacu pengembangan perkotaan dan
pada NSPK nasional perdesaan berdasarkan NSPK
Pembinaan 1. Fasilitasi peningkatan kapasitas 1. Fasilitasi peningkatan kapasitas 1. Fasilitasi peningkatan kapasitas
manajemen pembangunan dan manajemen pembangunan dan manajemen pembangunan dan
pengelolaan Prasarana dan Sarana pengelolaan Prasarana dan Sarana pengelolaan Prasarana dan Sarana
perkotaan dan perdesaan tingkat perkotaan dan perdesaan tingkat perkotaan dan perdesaan tingkat
nasional. provins kabupaten/kota
2. Fasilitasi pemberdayaan masyarakat dan 2. Fasilitasi pemberdayaan 2. Pemberdayaan masyarakat dan dunia
dunia usaha dalam pembangunan masyarakat dan dunia usaha dalam usaha dalam pembangunan perkotaan
perkotaan dan perdesaan secara pembangunan perkotaan dan dan perdesaan di wilayah
nasional perdesaan di wilayah provinsii kabuapten/kota

Pembangunan 1. Fasilitasi perencanaan program 1. Fasilitasi penyiapan program 1. Penyiapan progam pembangunan
pembangunan sarana dan prasarana pembangunan sarana dan sarana dan prasarana perkotaan dan
perkotaan dan perdesaan jangka panjang prasarana perkotaan dan perdesaan jangka panjang dan jangka
dan jangka menengah. perdesaan jangka panjang dan menengah kabupaten/kota dengan
2. Fasilitasi kerjasama/kemitraan tingkat jangka menengah di wilayah mengacu pada RPJP dan RPJM
nasional antara pemerintah/daerah kabupaten/kota nasional dan provinsi
dalam pengelolaan dan pembangunan 2. Fasilitasi kerjasama/kemitraan 2. Penyelenggaraan kerjsama/kemitraan
sarana dan prasarana perkotaan dan antara pemerintah/daerah dalam antara pemerintah daerah/dunia
perdesaan pengelolaan dan pembangunan usaha/masyarakat dalam pengelolaan
3. Penyelenggaraan pembangunan sarana dan prasarana perkotaan dan pembangunan sarana dan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 79
LAPORAN AKHIR 2009

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
Prasarana dan Sarana perkotaan dan dan perdesaan di lingkungan prasarana perkotaan dan perdesaan di
perdesaan di kawasan strategis nasional provinsi lingkungan kabupaten/kota
3. Penyelenggaraan pembangunan 3. Penyelenggaraan pembangunan
Prasarana dan Sarana perkotaan Prasarana dan Sarana perkotaan dan
dan perdesaan lintas perdesaan di wilayah kabupaten/kota
kabupaten/kota di lingkungan 4. Pembentuka lembaga/badan
wilayah provinsi pengelolaan pembangunan perkotaan
4. Fasilitasi pembentukan dan perdesaan di kabupaten/kota
lembaga/badan pengelola
pembangunan perkotaan dan
perdesaan lintas kabupaten/kota
Pengawasan 1. Pengawasan dan pengendalian program 1. Pengawasan dan pengendalian 1. Pengawasan dan pengendalian
pembangunan dan pengelolaan kawasan terhadap pembangunan dan terhadap pelaksanaan pembangunan
perkotaan dan perdesaan secara pengelolaan kawasan perkotaan dan pengelolaan kawasan perkotaan
nasional dan perdesaan di provinsi dan perdesaan di kabupaten/kota
2. Pengawasan dan pengendalian atas 2. Pengawasan dan pengendalian 2. Pengawasan dan pengendalian atas
pelaksanaan NSPK. pelaksanaan NSPk pelaksanaan NSPK
Sumber : PP No 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan, Lampiran 3

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 80
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.4. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Berdasarkan Kebijakan Dan
Strategi Nasional Pengembangan Perkotaan (KSNP – KOTA)

2.2.4.1. Muatan Kebijakan Dan Strategi Nasional Pengembangan Perkotaan

Arahan kebijakan dan strategi nasional pengembangan perkotaan secara jelas telah
termuat di dalam Peraturan Menteri PU No. 494/PRT/M/2005 yang tertuang di dalam
Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Perkotaan (KSNP-Kota). KSNP-Kota
merupakan kebijakan yang menggantikan kebijkaan sebelumnya yang termuat di
dalam Strategi Nasional Pengembangan Perkotaan tahun 1985 yang sudah dinilai perlu
direvisi kembali. Lahirnya kebijakan ini berasal dari adanya kebutuhan yang mendesak
dalam rangka penanganan wilayah perkotaan secara terpadu dengan pengelolaan
sumber daya alam dan lingkungan hidup secara berkelanjutan. Substansi dari KSNP-
Kota ini telah mengacu kepada berbagai undang-undang, peraturan pemerintah yang
terkait, diantaranya adalah undang-undang tentang perumahan dan permukiman,
sumber daya air, jalan, pemerintahan daerah, penataan ruang dan sebagainya dan
hasilnya jadilah KSNP Kota sebagai pedoman untuk penyusunan pengaturan dan
rencana pengembangan perkotaan.
KSNP-Kota meliputi uraian tentang tujuan, visi, dan misi pengembangan perkotaan; isu,
permasalahan, dan tantangan pengembangan perkotaan; serta kebijakan dan strategi
pengembangan perkotaan. KSNP-Kota digunakan sebagai pedoman untuk penyiapan
pengaturan dan rencana pengembangan perkotaan baik di tingkat Pusat maupun
Daerah sesuai dengan kondisi dan potensi setempat.
Untuk mencapai kehidupan perkotaan yang aman, damai, dan sejahtera, perlu
dirumuskan visi tentang kondisi kota yang ingin dicapai di masa depan. Kota-kota di
masa depan adalah kota yang dapat memberikan kehidupan yang sejahtera, nyaman
dan aman bagi warganya, yang layak huni bagi seluruh warganya tanpa terkecuali.
Secara umum kriteria kota yang ingin dicapai, yaitu:
1. Tempat di mana anak-anak, orang tua, dan bahkan para penyandang cacat
dapat berjalan-jalan, dan bermain-main bersama;
2. Tempat di mana kebersamaan dan canda dapat memecahkan permasalahan-
permasalahan yang muncul dalam lingkungan bertetangga;
3. Tempat di mana kita tidak hanya melindungi kawasan-kawasan bersejarah,
tetapi juga ruang terbuka hijau dan hutan-hutan kota yang memberikan nilai

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 81
LAPORAN AKHIR 2009

tambah tersendiri bagi kehidupan dan keindahan permukiman;


4. Tempat di mana tingginya kualitas hidup dapat menarik kegiatan usaha dan
tenaga kerja yang berbakat dan dengan demikian menghidupkan perekonomian
kota;
5. Tempat di mana kita dapat menghabiskan lebih banyak waktu bagi keluarga dan
bukan memboroskannya karena terjebak dalam kemacetan lalu-lintas;
6. Tempat di mana seluruh masyarakatnya dapat menyelenggarakan aktivitasnya
sehari-hari dengan aman dan tenang, yang terbebas dari kriminalitas serta
kerusuhan-kerusuhan sosial, dan ancaman terorisme.
Berdasarkan kriteria-kriteria tersebut, maka visi pengembangan perkotaan nasional
dapat dijabarkan sebagai berikut:
Terwujudnya kawasan perkotaan yang aman, layak huni, berkeadilan sosial,
sejahtera, berbudaya, produktif, dan berkembang secara berkelanjutan, serta
saling memperkuat, dalam mewujudkan pengembangan wilayah.
Visi perkotaan adalah suatu keadaan perkotaan yang ingin dicapai di masa depan
secara mandiri. Visi akan dapat terwujud melalui kegiatan-kegiatan yang dilakukan
oleh seluruh stakeholders, yang langsung terkait maupun yang tidak.
Perwujudan visi akan lebih optimal apabila terdapat kerjasama yang sinergis antar
stakeholder dari seluruh kegiatan-kegiatan. Dalam kerjasama ini pemerintah bertindak
sebagai pemberdaya dan masyarakat sebagai pelaksana. Untuk itu dibutuhkan
perumusan misi sebagai terjemahan dari visi atau kondisi yang diharapkan untuk
mengidentifikasi arah kebijakan yang akan ditempuh.
Upaya pencapaian visi tersebut di atas dilakukan melalui beberapa misi berikut ini:
1. Mengembangkan kota yang aman dan layak huni
1) Lingkungan kota yang nyaman:
 Tingkat kepadatan penduduk yang optimal (efisiensi pelayanan, sesuai
dengan daya dukung kota);
 Kersediaan prasarana dan sarana dasar dengan kualitas yang
memadai;
 Memiliki tingkat pelayanan dan jumlah fasilitas umum yang memadai;
 Memiliki penataan kawasan dan bangunan yang serasi dan terpelihara;
 Lingkungan sosial budaya yang mendukung keharmonisan kehidupan
masyarakat.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 82
LAPORAN AKHIR 2009

2) Lingkungan kota yang aman:


 Tingkat polusi udara yang rendah dan terkontrol;
 Tingkat pencemaran air dan tanah yang rendah dan terkontrol;
 Keamanan (tingkat kriminalitas rendah) dan ketertiban kota yang
terjaga;
 Tingkat pelayanan dan fasilitas kebakaran yang baik (berfungsi dan
mencukupi);
 Stabilitas sosial, ekonomi, politik.
2. Mengembangkan kota yang sejahtera
1) Tersedianya segala kebutuhan (sarana, prasarana, pelayanan dan
permukiman) yang terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat sesuai
dengan kebutuhan masing-masing (orang tua, anak-anak, diffable people,
dst);
2) Tersedianya lapangan pekerjaan bagi seluruh lapisan masyarakat;
3) Tidak adanya kesenjangan pendapatan yang besar antar seluruh lapisan
masyarakat.
3. Mengembangkan lingkungan kota yang berkeadilan sosial dan berbudaya
1) Kesamaan dan keadilan dalam perlindungan hukum;
2) Setiap individu, kelompok masyarakat mempunyai akses yang sama
terhadap kesempatan berperan serta dan mengaktualisasikan aspirasinya
dalam kehidupan kota;
3) Setiap individu atau kelompok masyarakat memiliki akses yang sama
terhadap kesempatan berusaha dan mengembangkan usaha;
4) Kesadaran dan peran aktif masyarakat dalam pemeliharaan dan
pengembangan budaya lokal.
4. Mengembangkan pembangunan kota yang berkelanjutan
Pengembangan kota yang berkelanjutan secara umum terwujud apabila ekonomi
kota berkembang, berdaya saing global, pendapatan masyarakat dan pemerintah
bertambah dan tetap dapat mempertahankan kualitas sumber daya alam dan
lingkungan. Hal ini antara lain mencakup:
1) Aspek ekonomi:
 Daya saing kota: faktor-faktor penentu daya saing adalah keunggulan
sumber daya dan kemampuan pengelolaan kota. Dalam hal ini

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 83
LAPORAN AKHIR 2009

pengefektifan keterkaitan kota dan desa menjadi sangat penting dalam


upaya meningkatkan daya saing kota dan mencegah menurunnya
ekonomi perdesaan;
 Pengembangan ekonomi kota;
 Pengembangan produk unggulan kota melalui pengembangan iklim
usaha yang kondusif;
 Menggali potensi kota melalui pelibatan seluruh stakeholders dalam
pembangunan;
 Mengembangkan inovasi untuk mempertahankan kualitas produksi
dan jasa;
 Pengelolaan sektor informal agar mandiri dan sinergis dengan sektor
formal;
 Pemecahan masalah pengangguran dan semi pengangguran;
 Kemampuan kota untuk siaga dan siap mengatasi bencana dan bangkit
dari bencana.
2) Aspek sosial budaya:
 Pemanfaatan dan pengembangan sumber daya sedemikian rupa
sehingga dapat meningkatkan kesetaraan dan keadilan sosial, dan juga
mengurangi gangguangangguan sosial. Upaya mencapai masyarakat
madani dilaksanakan melalui:
 Pemeliharaan keanekaragaman budaya;
 Kesamaan hak bagi setiap individu ataupun kelompok masyarakat
untuk memenuhi aspirasi budayanya;
 Peningkatan peran serta masyarakat dalam kehidupan perkotaan;
 Penyelesaian masalah dislokasipenduduk perkotaan berkaitan dengan
masalah lahan.
3) Aspek lingkungan:
 pengelolaan sumberdaya secara efisien dan berkelanjutan;
 pembangunan kota dilakukan dengan tetap menjaga kualitas
lingkungan;
 pengendalian dampak lingkungan akibat pembangunan;
 peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan lingkungan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 84
LAPORAN AKHIR 2009

5. Mengembangkan pola pengelolaan kota berdasarkan tata pemerintahan yang


baik
1) Pengembangan serta peningkatan mekanisme pelibatan masyarakat dan
dunia usaha: antara lain melalui forum diskusi dan koordinasi,
pengembangan pola-pola kemitraan, dan sebagainya;
2) Pengembangan struktur kelembagaan pengelolaan kota: penyesuaian
struktur dan kewenangan kelembagaan dalam rangka paradigma
pembangunan perkotaan yang baru yaitu transparan, partisipatif,
terdesentralisir serta efisien dan efektif;
3) Pengembangan sistem informasi: untuk mendukung pola pengelolaan
perkotaan dengan penerapan tata pemerintahan yang baik maka
diperlukan sistem informasi yang interaktif dari pemerintah, masyarakat
dan dunia usaha yang mudah diakses dan dimengerti semua pihak terkait;
4) Pengembangan potensi pendanaan: upaya-upaya peningkatan
kemampuan kota untuk memperoleh dana bagi pengelolaan dan
pembangunannya antara lain melalui peningkatan daya tarik bagi investor,
pengelolaan atau manajemen perusahaan daerah serta peningkatan
penerapan konsep kewirausahaan dalam pengelolaan pembangunan kota.
6. Mengembangkan keseimbangan dan keterkaitan antar kota dan antara kotadesa
1) Keterkaitan kota-desa
 Pengembangan perkotaan seiring dengan peningkatan efektifitas
keterkaitan sosial ekonomi antara kota dan desa (wilayah
hinterlandnya) agar saling menguntungkan dan memperkuat dalam
kerangka pengembangan kawasan;
 Pembangunan kota hendaknya dipadukan dengan perkembangan
daerah perdesaan di pinggirannya, karena daerah pinggiran tersebut
juga terkena dampak pembangunan dan urbanisasi.
 Peningkatan kemampuan perdesaan dalam pembangunan.
2) Keterkaitan antar kota
 Pengembangan sistem perkotaan dengan memperhatikan
pemantapan fungsi, peran dan hirarki kota sesuai dengan potensi dan
kedudukannya dalam pengembangan wilayah;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 85
LAPORAN AKHIR 2009

 Pengembangan kebijakan perkotaan sebagai upaya mencegah


terjadinya ketimpangan antar wilayah dan antar kota, terutama antara
kota-kota besar yang sangat potensial terintegrasi dalam sistem
perekonomian global, dengan kota-kota menengah dan kecil lainnya.

Secara khusus kebijakan dan strategi nasional ini dimaksudkan untuk mengatasi
permasalahan yang dihadapi dalam pengembangan perkotaan, terutama
permasalahan yang timbul sebagai akibat adanya urbanisasi dan globalisasi;
permasalahan eksternal kota seperti adanya ketidakseimbangan pertumbuhan antar
kota, kesenjangan pembangunan antara kota dan desa, belum berkembangnya
wilayah-wilayah strategis dan cepat tumbuh, masih kurangnya perhatian terhadap
wilayah perbatasan dan terpencil serta wilayah-wilayah tertinggal lainnya; serta
permasalahan internal kota, terutama masalah kemiskinan, kualitas lingkungan hidup,
serta keamanan dan ketertiban kota. Semua permasalahan tersebut akan ditangani
dengan berlandaskan pada konsep pembangunan yang berkelanjutan.
Atas dasar itu, maka kebijakan perkotaan nasional yang dirumuskan terdiri atas tiga
struktur pokok, yaitu kebijakan yang berkaitan dengan pengembangan peran eksternal
kota dalam sistem kota-kota nasional, kebijakan-kebijakan yang mendukung
pengembangan internal kota agar dapat melayani masyarakatnya dan berfungsi sesuai
dengan yang telah ditetapkan, dan kebijakan yang berkaitan dengan peningkatan
kapasitas kelembagaan dan SDM perkotaan. Kebijakan-kebijakan ini kemudian
dijabarkan dalam bentuk strategi-strategi sebagai cara untuk mencapai sasaran
kebijakan tersebut.
Dengan demikian, kebijakan pengembangan perkotaan nasional dirumuskan sebagai
berikut:

1. Kebijakan Pemantapan Peran dan Fungsi Kota dalam Pembangunan Nasional


Salah satu permasalahan pengembangan perkotaan di Indonesia adalah
menumpuknya investasi di kota-kota tertentu, terutama di kota-kota
metropolitan, sehingga kota-kota tersebut berkembang secara cepat.
Perkembangan yang sangat cepat ini tidak sejalan dengan perkembangan kota-
kota lainnya. Dengan demikian terjadi kesenjangan yang besar antara kota-kota
tersebut dengan kota-kota lain, apalagi dengan wilayah perdesaan. Kesenjangan
ini terjadi antara Metropolitan Jabodetabek dengan kota-kota lain, antara kota-

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 86
LAPORAN AKHIR 2009

kota di Pulau Jawa dengan kota-kota di luar Pulau Jawa, antara kota¬-kota di
Indonesia Bagian Barat dengan kota-kota di Indonesia bagian Timur, antara
perkotaan dan perdesaan.
Selain itu, perkembangan kota-kota metropolitan yang cepat tersebut menjadi
kurang terkendali sehingga menimbulkan berbagai permasalahan, seperti tidak
efisiennya pelayanan masyarakat, penurunan kualitas lingkungan hidup,
terjadinya pertumbuhan kota yang tidak terkendali (urban sprawl) dan
konurbasi, dan lain-lain. Perkembangan kota-kota yang tidak terkendali ini pada
akhirnya juga mengeksploitasi sumber daya alam sekitarnya
1) Strategi Penyiapan Prasarana dan Sarana Perkotaan Nasional untuk
Mendukung Pengembangan Ekonomi Nasional, Wilayah, Lokal Melalui
Pembangunan Perkotaan

Dalam membangun dan mengembangkan prasarana dan sarana nasional ini,


berbagai departemen yang terkait (Departemen Pekerjaan Umum,
Departemen Perhubungan, PLN, Telekomunikasi) harus mengacu pada suatu
rencana induk sistem nasional agar pengembangannya terpadu dan terarah.
Rencana induk sistem nasional ini dirumuskan berdasarkan pengembangan
yang telah ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Pulau yang ada, sebagai
bentuk operasional dari RTRWN. Hal ini perlu dilakukan mengingat dalam
Rencana Tata Ruang Pulau telah ditetapkan arahan pengembangan sistem
nasional ini dalam upaya mewujudkan sistem perkotaan nasional yang sesuai
dengan RTRWN.
Selain itu juga perlu disiapkan penguatan dukungan peraturan bagi
terciptanya kemitraan dan kerjasama antar kota dalam pengelolaan bersama
sarana dan prasarana yang berfungsi regional, sistem informasi dan
komunikasi, dan kepentingan antar kota lainnya.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Menetapkan dan membangun sistem infrastruktur nasional dengan
mengacu pada RTRWN, RTR Pulau dan RTR Provinsi, meliputi:
 Jaringan jalan, rel KA, serta fasilitas transportasi lainnya (stasiun dan
terminal); Perhubungan.
 Jaringan listrik, hubungan pusat-pusat generator listrik, dan sistem
distribusi.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 87
LAPORAN AKHIR 2009

 Jaringan komunikasi (telepon, internet).


 Jaringan sumberdaya air dan sistem distribusi.
 Sistem persampahan dan sanitasi.
(2) Pemerintah Pusat berperan menyusun kerangka struktur dalam lingkup
nasional, sedangkan Pemerintah Daerah berperan untuk mengisi dan
menerkaitkan sistem nasional dengan sistem daerah

2) Strategi Penyiapan Kota sebagai Simpul Pelayanan serta Simpul Aksesibilitas,


Koleksi, dan Distribusi dalam Wilayah

Pembangunan wilayah nasional dapat berlangsung dengan baik pada


dasarnya bila terjadi keterkaitan pembangunan perkotaan dan perdesaan
yang saling sinergis. Pada kenyataannya, keterkaitan antar kota dan antara
kota-desa yang berlangsung saat ini tidak semuanya saling mendukung dan
sinergis. Masih banyak diantaranya yang berdiri sendiri atau bahkan saling
merugikan. Akibatnya timbul ketimpangan pembangunan antarwilayah.
Untuk memperkecil ketimpangan pembangunan antarwilayah ini, maka
strategi ini disusun. Penetapan simpul-simpul utama pusat pengembangan
nasional beserta sistem jaringannya dilakukan dengan mengacu pada
RTRWN maupun RTR Pulau yang bersangkutan serta RTR Provinsi yang
terkait.
Pada dasarnya kota-kota kecil dan menengah di dorong perkembangannya,
misalnya dengan mengembangkan industri berbasis sumber daya, dsb.
Sementara kota-kota besar dan metropolitan lebih dikendalikan
perkembangannya dengan memantapkan fungsi dan konsolidasi perannya
dalam pengembangan wilayah. Dalam kaitannya dengan hal tersebut, peran
dan fungsi kota-kota satelit, termasuk kota baru, ditingkatkan supaya
menjadi kota yang berkelanjutan dengan sendirinya, dan mengurangi
ketergantungan penggunaan sarana, prasarana dan utilitas pada kota inti.
Selain itu penguatan kemampuan desa dan kota desa juga penting dilakukan,
antara lain dengan melalui pengembangan kegiatan non-pertanian,
peningkatan kapasitas sumber daya manusia, peningkatan akses ke berbagai
kota, pengembangan ekonomi lokal dan komoditas unggulan, dsb.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Menetapkan simpul-simpul utama pusat-pengembangan nasional beserta

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 88
LAPORAN AKHIR 2009

jaringan-jaringan serta fungsi-fungsi atau peran-peran simpul-simpul


tersebut dalam pembangunan nasional-wilayah dengan mengacu pada
RTR Pulau dan RTR Provinsi.
(2) Mendorong keterkaitan antar kota termasuk keterkaitan kota-desa.
(3) Mengembangkan kota-kota menengah dan kecil sebagai motor penggerak
ekonomi wilayah, serta mengendalikan pengembangan kota-kota besar
dan metropolitan.
(4) Pemerintah Pusat berperan menyiapkan dan mengembangkan
infrastruktur sosial ekonomi di simpul-simpul prioritas nasional,
sedangkan Pemerintah Daerah berperan mengembangkannya di kota-
kota terkait di daerahnya masing-masing

3) Strategi Pengembangan Kota-Kota Berfungsi Nasional/Internasional dan


Kawasan Kerjasama Internasional

Di era globalisasi ini, perkembangan yang terjadi di mancanegara tidak dapat


dielakkan akan mempunyai pengaruh yang besar terhadap perkembangan
kota-kota di Indonesia. Oleh karenanya perlu dilakukan dukungan bagi
penguatan kota-kota yang berfungsi nasional/internasional dan kawasan
kerjasama internasional sehingga kota-kota ini dapat mengambil manfaat
positif dari perkembangan yang terjadi di dunia internasional dan
berkompetisi dengan kota-kota manca negara. Selain itu perlu juga dilakukan
penguatan keterkaitan antara kota-kota nasional/internasional tersebut
dengan kota-kota lain di Indonesia agar tetap terjalin interaksi yang saling
mendukung.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Perencanaan pengembangan kota-kota berfungsi nasional dan
internasional serta kawasan kerjasama internasional dengan mengacu
pada RTR Pulau dan RTR Provinsi.
(2) Pentahapan dan penyiapan program pengembangan dan pembangunan.
(3) Pelibatan dunia usaha dan masyarakat dalam mengisi dan mendukung
pengembangan kota-kota yang berfungsi nasional/internasional serta
kawasan kerjasama internasional

4) Strategi Pengembangan Kota-Kota Khusus Berkembang Cepat,


Berkarakter Khusus, Kawasan Perbatasan, dan Kawasan Tertinggal

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 89
LAPORAN AKHIR 2009

Banyak wilayah yang memiliki produk unggulan dan lokasi strategis tetapi
belum dikembangkan secara optimal. Wilayah ini perlu mendapat perhatian
karena memiliki produk unggulan yang berdaya saing. Diharapkan dengan
berkembangnya wilayahwilayah tersebut, nantinya dapat berperan sebagai
penggerak bagi pertumbuhan ekonomi wilayah sekitarnya. Termasuk dalam
kategori kota-kota khusus di sini adalah kota-kota dengan peran politis, kota-
kota rawan bencana, maupun kota-kota yang memiliki keunikan warisan
budaya. Kota-kota ini membutuhkan penanganan khusus sesuai dengan
peran dan karakteristiknya masing-masing.
Wilayah perbatasan, termasuk pulau-pulau kecil terluar memiliki potensi
sumber daya alam yang cukup besar, atau merupakan wilayah yang sangat
strategis bagi pertahanan dan keamanan negara. Saat ini pembangunan di
beberapa wilayah perbatasan masih sangat jauh tertinggal dibandingkan
pembangunan di wilayah negara tetangga. Hal ini umumnya mengakibatkan
timbulnya berbagai kegiatan ilegal di daerah perbatasan yang dikhawatirkan
nantinya dapat menimbulkan berbagai kerawanan sosial. Oleh karenanya
Pemerintah perlu memberikan perhatian khusus bagi kesejahteraan
masyarakat di kawasan perbatasan ini. Penjagaan di wilayah perbatasan ini
juga masih sangat kurang, sehingga timbul kasus-kasus diklaimnya pulau-
pulau ini oleh negara tetangga.
Kawasan tertinggal perlu memperoleh perhatian dan keberpihakan
pembangunan yang besar dari pemerintah. Masyarakat yang berada di
kawasan tertinggal ini umumnya masih belum banyak tersentuh oleh
program-program pembangunan sehingga akses terhadap pelayanan sosial,
ekonomi, dan politik masih sangat terbatas dan kadang terisolir dari wilayah
di sekitarnya.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Menetapkan kota-kota khusus termasuk merencanakan pemenuhan
kebutuhannya, dan menyepakati dukungan masing-masing Pemerintah
Pusat dan Daerah.
(2) Pentahapan dan penyiapan program pengembangan dan pembangunan.
(3) Penetapan peran masyarakat dan dunia usaha dalam pengembangan
kota-kota khusus

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 90
LAPORAN AKHIR 2009

5) Strategi Penyiapan serta Pengembangan Arahan dan Panduan bagi Daerah


untuk Pembangunan Perkotaan yang Berkelanjutan

Pembangunan perkotaan yang berkelanjutan merupakan konsep


pembangunan perkotaan ke depan. Oleh karenanya penting baik bagi
pemerintah pusat maupun pemerintah daerah untuk memahami dan
menjalankan pembangunan nasional, wilayah, dan kota berdasarkan konsep
pembangunan yang berkelanjutan. Pembangunan yang berkelanjutan tidak
lagi hanya mencakup aspek fisik ekologis, tetapi juga ekonomi, sosial, politis
dan budaya. Untuk terwujudnya pembangunan yang berkelanjutan di
Indonesia dibutuhkan peningkatan kerjasama antara pusat dan daerah
maupun antar daerah dalam kerangka pengembangan wilayah. Selain itu
juga dibutuhkan keterkaitan antar kota dan keterkaitan kota-desa yang
saling mendukung dan sinergis untuk menunjang terwujudnya pembangunan
yang berkelanjutan.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Pengkajian dan penyiapan panduan pembangunan kota yang
berkelanjutan sesuai dengan rencana tata ruang pulau dan provinsi
yang bersangkutan.
(2) Uji coba kajian penyiapan arahan dan panduan pembangunan kota yang
berkelanjutan.
(3) Penetapan arahan dan panduan pembangunan kota yang berkelanjutan
sebagai produk hukum.

2. Kebijakan Pengembangan permukiman yang layak huni, sejahtera, berbudaya,


dan berkeadilan sosial

Perumahan dan permukiman merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia.


Pemerintah wajib memberikan akses kepada masyarakat untuk dapat
memperoleh permukiman yang layak huni, sejahtera, berbudaya, dan
berkeadilan sosial. Pengembangan permukiman ini meliputi pengembangan
prasarana dan sarana dasar perkotaan, pengembangan permukiman yang
terjangkau khususnya bagi masyarakat berpenghasilan rendah, proses
penyelenggaraan lahan, pengembangan ekonomi kota, serta penciptaan iklim
sosial budaya di perkotaan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 91
LAPORAN AKHIR 2009

Pengembangan permukiman hendaknya juga mempertimbangkan aspek-aspek


sosial budaya masyarakat setempat, agar pengembangannya dapat sesuai
dengan kondisi masyarakat dan alam lingkungannya. Aspek sosial budaya ini
dapat meliputi desain, pola dan struktur, serta bahan material yang digunakan
1) Strategi Pengembangan Prasarana dan Sarana Perkotaan dan Pelayanan
Dasar Perkotaan yang Memadai dan Berkeadilan
Dalam mengembangkan prasarana dan sarana perkotaan serta pelayanan
dasar perkotaan ini perlu memperhatikan peran dan fungsi masing-masing
kota agar dapat memenuhi kebutuhannya dalam melayani masyarakatnya
maupun daerah belakangnya, maupun berkompetisi dengan kota-kota
manca negara. Pengembangan PSP dan pelayanan dasar ini harus dapat
menjangkau seluruh lapisan masyarakat, khususnya masyarakat miskin dan
dirancang sedemikian sehingga dapat meningkatkan kualitas kehidupan
orang-orang dengan kebutuhan khusus. Dalam pengembangan PSP dan
pelayanan dasar ini juga harus memperhatikan keberlanjutan kota, terutama
dalam kaitannya dengan ketersediaan sumber daya air dan pengelolaan
sanitasi kota, serta penyediaan ruang terbuka hijau di perkotaan.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Penetapan standar prasarana dan sarana perkotaan serta pelayanan
dasar untuk mencapai kualitas lingkungan yang lebih baik.
(2) Penetapan prioritas kebutuhan di kota-kota berfungsi nasional maupun
kota-kota lainnya.
(3) Penetapan kewenangan, dukungan, dan peran Pemerintah Pusat dan
Daerah berdasarkan kesepakatan bersama
2) Strategi Pengembangan Perumahan dan Permukiman yang Layak Huni dan
Terjangkau
Perencanaan tata ruang wilayah perkotaan yang selama ini lebih merupakan
intervensi institusional dari pemerintah sebagai respon terhadap
kesenjangan antara kondisi lingkungan dengan syarat-syarat ideal pelayanan
sistem pendukung permukiman manusia, saat ini sudah harus berubah
sebagai bentuk intervensi sistematis dan inklusif dalam mengarahkan
investasi sumber daya atau energi, termasuk investasi modal industri dan
keuangan, untuk (1) mengurus keselamatan hidup warga perkotaan, (2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 92
LAPORAN AKHIR 2009

mengurus produktivitas masyarakat setempat, dan (3) mengurus


kelangsungan pelayanan lingkungan hidup. Perencanaan tata ruang ini
dilengkapi dengan tahapan program pemanfaatan ruang dan
pengendaliannya, serta dalam pelaksanaannya menjadi acuan dalam
perencanaan strategis daerah.
Penataan lingkungan (dan bangunan) pada skala kawasan digunakan untuk
memandu pengembangan kawasan yang responsif terhadap potensi sumber
daya pembangunan, serta memandu pengendalian perwujudan tata ruang
sesuai yang direncanakan. Penataan lingkungan dan (bangunan) ini akan
mengisi rencana struktur tata ruang, baik melalui pengembangan kawasan
dan lingkungan siap bangun, maupun dalam bentuk peremajaan kawasan
dan/atau revitalisasi kawasan.
Dalam mengembangkan perumahan dan permukiman perlu disusun standar
dan pedoman bagi pembangunan rumah sehat dan terjangkau yang
disesuaikan dengan kondisi sosial, budaya dan lingkungan setempat. Perlu
juga diupayakan berbagai kerjasama dengan pihak swasta, BUMN, dan
koperasi dalam penyediaan rumah layak dan murah.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Penataan ruang kota untuk mengarahkan investasi sumberdaya
pembangunan.
(2) Penataan lingkungan untuk menciptakan permukiman yang layak huni.
(3) Penetapan standar dan prioritas kebutuhan perumahan bagi masing-
masing kota (kabupaten).
(4) Penetapan pola pendanaan perumahan dan permukiman.
(5) Penetapan pola pelaksanaan, seperti dengan tribina, real estate, dan
lain-lain.
3) Strategi Pengembangan Proses-Proses Pendanaan dan Penyediaan Tanah
bagi Pembangunan Permukiman yang Partisipatif
Pengembangan perumahan harus didukung dengan pengembangan sistem
pembiayaan perumahan yang terjangkau oleh masyarakat miskin. Untuk
mendukung hal ini juga perlu dikembangkan konsep-konsep pemberdayaan
masyarakat dalam perbaikan perumahan dan permukiman. Dalam
penyediaan tanah ini perlu mempertimbangkan optimalisasi kawasan pusat

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 93
LAPORAN AKHIR 2009

kota, misalnya antara lain dengan mengembangkan pedoman penggunaan


lahan yang menekankan pada pembangunan yang saling mengisi dan
membatasi pengembangan kota ke daerah pinggiran.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Pengembangan model-model pendanaan dan penyediaan tanah untuk
permukiman melalui pengkajian peraturan perundangan, model-model
yang pernah dikembangkan di Indonesia dan contoh dari luar negeri.
(2) Pelaksanaan uji coba model di beberapa kasus terpilih.
(3) Penetapan peraturan perundangan yang diperlukan
4) Strategi Pengembangan Ekonomi Perkotaan Berdaya Saing Global
Pengembangan ekonomi kota yang dilakukan adalah pengembangan
ekonomi kota yang berorientasi lokal, yaitu produk komoditas unggulan
daerah tetapi dengan membuka jaringan pemasaran yang berorientasi
internasional dan nasional. Hal ini dapat dilakukan antara lain melalui
fasilitasi pengembangan klaster-klaster ekonomi. Pengembangan ekonomi
perkotaan yang berdaya saing global ini perlu didukung oleh berbagai hal
lainnya, seperti dukungan kebijakan dan peraturan dalam penciptaan iklim
yang kondusif bagi pengembangan kegiatan ekonomi dan investasi,
memperbaiki visi investasi melalui reformasi perpajakan, seperti
penyederhanaan restitusi, dsb, meningkatkan pengamanan dan pelayanan
kepelabuhan. Hal lain yang juga penting adalah pengembangan sistem
informasi kota-kota serta jaringan komunikasi dan perdagangan berbasis
internet.
Pembangunan infrastruktur perkotaan harus diimbangi oleh pembangunan
sosial budaya dan ekonomi masyarakat. Pembangunan ekonomi masyarakat
diperlukan untuk menjamin kesejahteraan dan keberlanjutan produktivitas
warga dalam berkehidupan dan agar dapat memanfaatkan infrastruktur
perkotaan secara optimal, sehingga mengurangi beban pengeluaran
masyarakat akibat akses yang lebih memadai terhadap infrastruktur dan
pelayanan kota.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Melakukan kajian potensi pengembangan lokal dan pemasaran
internasional.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 94
LAPORAN AKHIR 2009

(2) Penetapan kota-kota bagi pemasaran yang diprioritaskan.


(3) Penyiapan infrastruktur dan pelayanan, terutama sumber daya manusia
dalam rangka meningkatkan produktivitas
5) Strategi Penciptaan Iklim Kehidupan Sosial Budaya yang Saling Menghargai,
Saling Mendukung, serta Mengapresiasi Budaya dan Warisan Budaya
Termasuk dalam kehidupan sosial budaya yang saling menghargai dan saling
mendukung adalah jaminan kehidupan spiritual masyarakat yang inklusif
serta pengembangan kehidupan bermasyarakat yang bebas dari diskriminasi.
Hal ini antara lain dapat dilakukan melalui penguatan peraturan
perundangan, penghapusan peraturan yang tidak mendukung dan
penegakan hukum.
Hal penting yang perlu dilakukan oleh kota-kota di Indonesia adalah
menjadikan kotanya tempat yang aman dan mendukung bagi perkembangan
anak-anak sebagai SDM masa depan. Dalam hal ini keamanan dan ketertiban
kota merupakan hal yang penting. Tentu saja kota juga harus dapat menjadi
tempat pembelajaran yang baik bagi masyarakatnya, sehingga masyarakat
kota dapat berkembang sebagai individu yang menghasilkan modal sumber
daya manusia dan sebagai kelompok yang menghasilkan modal sosial. Hal
tersebut antara lain dapat dilakukan dengan memfasilitasi pengembangan
program-program serta fasilitas-fasilitas yang dapat menciptakan interaksi
sosial antar golongan di dalam masyarakat; pengembangan prasarana dan
sarana kota guna mendukung kebebasan berkreasi dan berkesenian;
mengembangkan konsep pendidikan masyarakat kota yang mampu
menyosialisasikan dan menanamkan kebudayaan dan peradaban kota;
memfasilitasi pengembangan program-program yang dapat meningkatkan
modal SDM (sikap mental/budipekerti, bakat, etos kerja, kreativitas,
kebugaran jasmani); memfasilitasi pengembangan gelanggang remaja
sebagai pusat komunitas untuk pengembangan bakat, kepribadian, kohesi
sosial; mengembangkan konsep-konsep inovatif untuk penyediaan ruang
terbuka yang bersifat berbasis masyarakat; mengembangkan kegiatan
pelestarian dan pengembangan kebudayaan nasional di perkotaan;
menetapkan peraturan perundangan bagi perlindungan dan pelestarian
warisan budaya yang menjadi warisan budaya nasional, dan sebagainya.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 95
LAPORAN AKHIR 2009

Pembangunan sosial budaya yang berhasil akan dapat mendukung


pembangunan perkotaan, melalui peningkatan kualitas dan peran
masyarakat serta interaksi positifnya dalam proses pembangunan, maupun
dalam pelaksanaan pembangunan yang berbasis pada masyarakat dan
pengutamaan nilai-nilai kearifan lokal.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Penilaian potensi dan kebutuhan sosial budaya di daerah.
(2) Penataan lingkungan untuk menciptakan kehidupan sosial budaya yang
saling menghargai dan mendukung.
(3) Penyiapan langkah tindak untuk pemantapan sosial budaya kota-kota di
daerah, termasuk keamanan dan ketertiban kota.
(4) Penyiapan kelembagaan dan sosialisasi untuk memperoleh kesepakatan
dan dukungan stakeholders.
(5) Fasilitasi studi banding dari dalam dan luar negeri

3. Kebijakan Peningkatan Kapasitas Manajemen Pembangunan Perkotaan


Kapasitas Pusat dan Daerah merupakan salah satu faktor penting dalam
pengembangan perkotaan, meliputi kelembagaan, pembiayaan, serta sumber
daya manusia. Peningkatan kapasitas kelembagaan dan SDM sangat diperlukan
dalam rangka pengelolaan perkotaan yang efektif dan efisien. Hal ini menjadi
sangat signifikan terutama di era globalisasi, serta desentralisasi dan otonomi
daerah saat ini.
Peningkatan kapasitas kelembagaan dan SDM dapat meliputi penyelenggaraan
tata pemerintahan yang baik, antara lain akuntabilitas, transparansi, dan peran
serta masyarakat dalam pengelolaan pembangunan. Selain masyarakat, sektor
dunia usaha juga merupakan salah satu pendukung dalam pengelolaan
perkotaan
1) Strategi Peningkatan Kapasitas SDM serta Kelembagaan Pusat dan Daerah
dalam Pengelolaan Pembangunan Perkotaan

Peningkatan kapasitas kelembagaan pusat dan daerah ini termasuk antara


lain penyiapan aparatur pemerintah yang berkualitas berdasarkan standar
kompetensi, peningkatan kapasitas keuangan pemerintah daerah, dan
penataan kelembagaan pemerintah daerah agar lebih proporsional dan
profesional sesuai kebutuhan nyata masing-masing daerah. Selain itu perlu

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 96
LAPORAN AKHIR 2009

juga adanya perbaikan sistem kepegawaian dan pengembangan sistem


pemetaan jenjang karir bagi aparat pemerintah pusat dan daerah. Pemetaan
jenjang karir ini juga diharapkan dapat menjaga kompetensi aparat terhadap
setiap jabatannya. Dalam pemetaan jenjang karir ditetapkan pula sistem
perekrutan, kompetensi, sistem penilaian dan uji kelayakan dan kepatutan
dari setiap jabatan yang ada.
Peningkatan kapasitas sumber daya manusia dalam pengelolaan perkotaan
baik di pusat maupun di daerah dapat dilakukan dengan pengembangan
program-program pendidikan dan pelatihan bagi aparatur pemerintah yang
diterapkan sesuai dengan kompetensinya. Hal lain yang sangat penting untuk
dilakukan adalah memperjelas pembagian kewenangan antar tingkat
pemerintahan.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Penetapan peraturan perundangan untuk mengelolaan perkotaan.
(2) Pengadaan pelatihan SDM di Pusat dan Daerah yang disesuaikan dengan
kondisi dan kebutuhan.
(3) Penyiapan lembaga pelatihan di Pusat dan Daerah

2) Strategi Peningkatan Kapasitas Pembiayaan Pemerintah Daerah


Besarnya kebutuhan pelayanan dan terbatasnya kemampuan pendanaan
pemerintah dalam pembangunan perkotaan perlu diatasi antara lain dengan
melakukan langkah-langkah seperti memberikan perhatian yang lebih besar
terhadap biaya operasional dan pemeliharaan yang harus dikeluarkan untuk
mempertahankan kinerja infrastruktur yang ada, pendekatan perencanaan
pembangunan yang berbasis pada life-cycle costing, dan penerapan
manajemen aset. Dengan demikian, salah satu aspek peningkatan kapasitas
yang utama untuk dikembangkan bagi pemerintahan kota adalah dalam
pengelolaan keuangan dan aset kota. Perbaikan sistem pengelolaan
keuangan kota perlu dilakukan, baik dalam pembenahan sistem akuntansi,
peningkatan manajemen aset, maupun pengembangan kemitraan dunia
usaha dan masyarakat.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Pengembangan sistem pembiayaan pembangunan perkotaan yang tidak
membebani masyarakat.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 97
LAPORAN AKHIR 2009

(2) Pengembangan pola-pola kemitraan dengan masyarakat dan dunia


usaha.
(3) Peningkatan kapasitas Pemerintah Daerah dalam pengelolaan aset
daerah.
(4) Perbaikan sistem akuntansi keuangan pemerintah daerah dari sistem
single entry ke double entry
3) Strategi Peningkatan Pola dan Mekanisme Pelibatan Stakeholders dalam
Pengelolaan Pembangunan Perkotaan yang Inklusif

Tata pemerintahan perkotaan yang baik (good urban governance) menjadi


persyaratan dalam penyelenggaraan perkotaan. Hal ini merupakan respon
terhadap berbagai permasalahan pembangunan kawasan yang dilaksanakan
oleh pemerintah yang akuntabel dan inklusif bersama-sama dengan unsur-
unsur masyarakat, serta yang secara konsisten menerapkan tata kelola
pemerintahan yang baik dan pelaksanaan otonomi daerah.
Pelibatan masyarakat dan stakeholder lainnya dalam pembangunan
perkotaan dilakukan dari tahap perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan.
Dalam tahap perencanaan perlu dilakukan sistem perencanaan yang
melibatkan peran serta seluruh stakeholder kota. Proses ini dilakukan agar
terjadi kerjasama yang harmonis diantara berbagai stakeholder dalam
pembangunan kota. Dalam pelaksanaan pembangunan kota, peran serta
masyarakat juga penting karenanya perlu dikembangkan berbagai model
program pelibatan masyarakat. Peran serta masyarakat dalam pemeliharaan
prasarana dan sarana kota merupakan salah satu keterlibatan yang secara
aktif harus dilaksanakan.
Masyarakat juga mempunyai peran penting dalam memantau berbagai
kegiatan pembangunan agar sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan
bersama. Hal ini merupakan suatu pengawasan yang paling efektif. Guna
menampung segala proses peran serta stakeholder kota tersebut di atas,
maka pemerintah perlu memfasilitasi pembentukan forum-forum diskusi
yang menjadi wadah berinteraksinya para stakeholder kota. Dalam forum ini
dapat dibicarakan berbagai rencana dan permasalahan pembangunan kota
untuk dipecahkan bersama sehingga meningkatkan rasa kepemilikan
masyarakat terhadap kotanya.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 98
LAPORAN AKHIR 2009

Pengadaan forum-forum diskusi untuk pengelolaan pembangunan perkotaan


dapat dilakukan melalui kegiatan seperti berikut:
(1) Penyiapan model-model untuk pelibatan masyarakat dalam
pengelolaan
pembangunan pekotaan yang inklusif.

(2) Uji coba model pelibatan masyarakat dalam pengelolaan pembangunan.

(3) Pelatihan metoda partisipatif dalam pengelolaan perkotaan

4) Strategi Pembentukan Sistem Informasi Perkotaan di Tingkat Nasional dan di


Tingkat Daerah

Sistem informasi perkotaan merupakan acuan bagi masyarakat dalam


melihat perkembangan dari pembangunan kotanya dan berbagai
permasalahannya. Sistem informasi ini bersifat interaktif sehingga dapat
menjaring aspirasi masyarakat dalam pembangunan kota.
Dalam pengembangan sistem informasi perkotaan ini perlu dilakukan
pengembangan konsep dan standar pengembangan sistem informasi dan
komunikasi yang dapat dijadikan acuan dasar oleh pemerintah kota dalam
mengembangkannya di kotanya masing-masing. Dengan adanya acuan ini
kota-kota akan dengan mudah mengembangkan sistem informasi kotanya
sesuai kebutuhan, dimulai dari yang paling dasar dan nantinya akan
berkembang sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan masing-masing
kota.
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Pengembangan jejaring yang sesuai di Pusat dan di Daerah.
(2) Penyiapan pusat pengolahan dan penyediaan informasi bagi
pengelolaan perkotaan di Pusat dan Daerah.
(3) Penyediaan perangkat keras dan lunak, di Pusat dan di Daerah.
(4) Sosialisasi dan pemanfaatan sistem informasi perkotaan.
Berdasarkan uraian kebijakan dan strategi nasional pengembangan
perkotaan yang komprehensif tersebut dapat dilihat bahwa pada prinsipnya
KSNP-Kota tersebut mengacu kepada kebijakan dan strategi pengembangan
struktur ruang wilayah nasional yang termuat didalam penetapan PKN, PKW,
PKL dan PKSN yang bermuara kepada perwujudan akses pelayanan yang
merata dan berhirarki dengan strategi mendasar kepada keterkaitan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 99
LAPORAN AKHIR 2009

antarkawasan perkotaan, antara kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan


maupun kawasan perkotaan dengan wilayah sekitarnya. Kemudian terhadap
pengendalian kota-kota pantai (pembangunan yang berkelanjutan) dan
mewujudkan kawasan perkotaan yang lebih kompetitif dan lebih efektif
dalam pengembanngan wilayah sekitarnya. Dengan kata lain KSNP-Kota
sangat mengapresasikan kepada muatan yang termuat didalam RTRWN.
Oleh karena itu diperlukan penengasan yang tertuang didalam muatan
kebijakan dan strategi pengembangan infrastruktur perkotaan dan
perdesaan yang berbasis penataan ruang.
Uraian KSNP – Kota sudah komprehensif dalam menjelaskan arah
pengembangan perkotaan dari berbagai aspek yakni pengembangan fungsi
dan peran perkotaan, pemenuhan kebutuhan permukiman yang layak huni
serta pengelolaan perkotaan yang sesuai dengan tata pemerintahan yang
baik. Bahkan di dalam KSNP-Kota telah tegas kepada arah pengembangan
sistem perkotaan nasional dan rencana induk sistem infrastruktur mengacu
kepada RTRWN dan RTRW Pulau

2.2.4.2. Matriks Keterkaitan Substansi Rtrwn Dengan KSNP–KOTA

Berdasarkan muatan di dalam KSNP-Kota, maka berikut ini diuraikan mengenai


keterkaitan muatan RTRWN (fungsi eksternal) dengan muatan KSNP-Kota. Dari tabel
dibawah ini memperlihatkan substansi yang terdapat di dalam KSNP-Kota
memperlihatkan bahwa kawasan perkotaan memiliki fungsi eksternal seperti yang
diarahkan didalam RTRWN.

Tabel 2. 4
Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan KSNP - Kota

RTRWN Muatan KSNP - Kota

Fungsi Eksternal Kawasan Impilikasi dan Pengembangan Infrastruktur


Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES

 Pusat Kawasan Andalan  Strategi 2 (Kebijakan 1)

 Penyiapan Kota sebagai Simpul


Pelayanan serta Simpul

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 100
LAPORAN AKHIR 2009

RTRWN Muatan KSNP - Kota

Fungsi Eksternal Kawasan Impilikasi dan Pengembangan Infrastruktur


Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES
Aksesibilitas, Koleksi, dan Distribusi
dalam Wilayah

Strategi 4 (Kebijakan 1)

 Pengembangan Kota-Kota Khusus


Berkembang Cepat, Berkarakter
Khusus, Kawasan Perbatasan, dan
Kawasan Tertinggal

 Simpul Transportasi Darat,  Strategi 2 dalam Kebijakan 1


Laut dan Udara
 Penyiapan Kota sebagai Simpul
Pelayanan serta Simpul
Aksesibilitas, Koleksi, dan Distribusi
dalam Wilayah

 Simpul Pelayanan  Strategi 1 (Kebijakan 1)


Prasarana Lainnya
(energi/listrik,  Penyiapan Prasarana dan Sarana
telekomunikasi) Perkotaan Nasional untuk Mendukung
Pengembangan Ekonomi Nasional,
Wilayah, Lokal Melalui Pembangunan
Perkotaan;

 Simpul kegiatan ekspor - - -


impor

 Simpul Kegiatan Industri  Strategi 1 (Kebijakan 1)


dan Jasa
 Penyiapan Prasarana dan Sarana
Perkotaan Nasional untuk Mendukung
Pengembangan Ekonomi Nasional,
Wilayah, Lokal Melalui Pembangunan
Perkotaan;

 Pintu gerbang Strategi 4 (Kebijakan 1)


internasional yang
menghubungkan negara  Pengembangan Kota-Kota Khusus
tetangga atau kawasan Berkembang Cepat, Berkarakter
internasional Khusus, Kawasan Perbatasan, dan
Kawasan Tertinggal

Sumber: Hasil Analisis, 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 101
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.5. Peran Dan Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Terkait Pengembangan
Permukiman

Berdasarkan penelahaan literatur, diperoleh beberapa peraturan perundang-undangan yang


dipertimbangkan memiliki keterkaiatan secara langsung terhadap fungsi eksternal
perkotaan, yakni:
1. PP No. 80 Tahun 1999 tentang Kasiba dan Lisiba BS
2. UU No. 16 Tahun 1984 Tentang Rumah Susun dan PP tentang Rumah Susun
Di dalam undang-undang perumahan dan permukiman dinyatakan bahwa tujuan penataan
perumahan dan permukiman tidak semata-mata kepada pemenuhan kebutuhan dasar atau
peningkatan kualitas permukiman, tetapi lebih jauh lagi terdapat unsur-unsur kepada
pengembangan wilayah dan penunjang pembanguan sosial, ekonomi atau bidang lain.
Artinya dari sisi tujuan, maka penataan perumahan dan permukiman memiliki nilai strategis
terhadap kawasan itu secara lebih luas.
Untuk mewujudkan kawasan permukiman berskala besar, pemerintah daerah menetapkan
satu bagian atau lebih dari kawasan permukiman menurut rencana tata ruang wilayah
perkotaan dan rencana tata ruang wilayah bukan perkotaan yang telah memenuhi
persyaratan sebagai kawasan siap bangun.
Pembangunan kawasan permukiman denan pola permukiman skala besar ditujukan untuk:
1. Menciptakan kawasan permukiman yang tersusun atas satuan-satuan lingkungan
permukiman;
2. Mengintegrasikan secara terpadu dan meningkatkan kualitas lingkungan perumahan
yang telah ada di dalam atau disekitarnya.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 102
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 16
Pola Pembangunan Perumahan dan Permukiman Berdasarkan UU No. 4 Tahun 1992

Sumber: Hasil Analisis, 2009

Satuan-satuan lingkungan permukiman satu dengan yang lain saling dihubungkan oleh
jaringan transportasi sesuai dengan kebutuhan dengan kawasan lain yang memberikan
berbagai pelayanan dan kesempatan kerja yang dilaksanakan sesuai dengan RTRW Kota atau
RTRW Kabupaten.
Pengembangan perumahan berskala besar melalui Kasiba atau Lisiba Berdiri Sendiri
memberikan pengertian bahwa pola ini merupakan pola pembangunan baru yang pada
gilirannya mampu mengembangkan satuan-satuan lingkungan permukiman yang
berdasarkan rencana tata ruang. Artinya pengembangan Kasiba memilki nilai strategis untuk
mengisi satuan-satuan lingkungan permukiman yang telah diarahkan di dalam RTRW Kota
atau RTRW Kabupaten.
Tujuan Pembangunan Kasiba/Lisiba BS
1. Mengarahkan pertumbuhan permukiman di kawasan perkotaan dan perdesaan agar
terbentuk struktur kawasan yang efisien dan efektif;
2. Mengendalikan harga tanah, yang berangkat dari paradigma bahwa lahan bukan
hanya komoditi tetapi lahan untuk kepentingan pengembangan sosial ekonomi kota;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 103
LAPORAN AKHIR 2009

3. Menyediakan perumahan yang layak dan terjangkau, sekaligus merupakan strategi


pembangunan permukiman di kawasan perkotaan sebagai upaya preventif
tumbuhnya permukiman kumuh.
Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 80 Tahun 1999 Tentang Kasiba dan Lisiba BS merupakan
amanat dari UU Nomor 4 Tahun 1992, Pasal 20, yang mengatur tentang:
1. Lokasi sebagai operasionalisasi RTRK/K;
2. Badan Pengelola/Badan Penyelenggara;
3. Pembangunan prasarana;
4. Pengaturan pembangunan Lisiba/Lisiba BS;
5. Pengaturan besaran Kasiba/Lisiba;
6. Pengaturan waktu pembangunan;
7. Pengaturan peralihan.
Maksud pembangunan perumahan dan permukiman yang dilaksanakan dengan pola Kasiba:
1. Agar memenuhi kebutuhan masyarakat akan perumahan yang berkualitas serta
mendukung kegiatan sosioekonomi masyarakat setempat,
2. Agar pembangunan perumahan dan permukman dapat lebih terarah dan terpadu
sesuai dengan arah pembangunan kabupaten/kota sehingga mengarahkan
pertumbuhan wilayah
3. Agar membentuk struktur wilayah yang lebih efisien dan efektif
4. Agar pemerintah daerah dapat mengendalian harga tanah dengan tujuan agar
seluruh memenuhi kebutuhan rumah.
Sasarannya adalah agar Pemerintah Kabupaten dan Kota dapat menyelenggarakan
pembangunan perumahan dan permukiman dengan menerapkan pola pengembangan
Kasiba dan Lisiba BS. Bila diperlukan dapat diberikan pendampingan oleh Pemerintah Pusat
dan Propinsi.
Untuk pola Kasiba dilakukan oleh :pemerintah dengan penyelenggaraan oleh Badan
Pengelola yaitu BUMN, BUMD atau badan lain yang dibentuk pemerintah sekaligus sebagai
pemberi izin perolehan tanah (Pasal 4 Permenpera No 33/2006), ... dst Penyelenggaraan
pembangunan perumahan dan permukiman Untuk Lisiba bagian dari Kasiba : Ditunjuk
atau ditetapkan oleh Badan Pengelola melalui kompetisi, dst.... (a.l. pasal 5 Permenpera No
33/2006) Indikator keberhasilan pembangunan perumahan dan permukiman pola Kasiba
dan Lisiba BS adalah terwujudnya pembangunan perumahan dan permukiman dengan pola
Kasiba dan Lisiba BS di berbagai daerah kabupaten/kota yang dilengkapi dengan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 104
LAPORAN AKHIR 2009

pembangunan prasarana dan sarana lingkungan serta utilitas umum yang diperlukan.
Permasalahan dalam pelaksanaan pembangunan perumahan dan permukiman dengan pola
Kasiba, yaitu : Aspek kesiapan Pemerintah Daerah, swasta dan masyarakat, Aspek
pembiayaan pembangunan yang cukup besar (khususnya peraturan pengelolaan Kasiba dan
Lisiba BS menjadi ancaman bagi pengembang swasta skala besar yang sudah menguasai
lahan cukup luas sementara pembangunannya belum selesai.

Gambar 2. 17
Ilustrasi Kawasan Permukiman Baru Serta Kasiba & Lisiba BS

KASIBA ADALAH

• SEBIDANG TANAH YANG DIPERSIAPKAN UNTUK


PEMB. P/ P SKALA BESAR

KAWASAN
• TERBAGI DALAM SATU LISIBA ATAU LEBIH
PERMUKIMAN • DILAKUKAN SECARA BERTAHAP

BARU
• DILENGKAPI DENGAN JARINGAN PRIMER &
SEKUNDER
• SESUAI RENCANA TATA RUANG

LISIBA ADALAH SEBIDANG TANAH

LISIBA BS ADALAH
• BAGIAN DARI KASIBA
• ATAU YG BERDIRI SENDIRI

• BUKAN BAGIAN DARI KASIBA, • TELAH DI-PERSIAPKAN &


DILENGKAPI DENGAN PSD
• DIKELILINGI OLEH LINGK.
PERUMAHAN YG SDH • SESUAI DENGAN PERSYARATAN,
TERBANGUN ATAU DIKELILINGI PEMBAKUAN YG BERLAKU
OLEH KAWASAN DNG FUNGSI
LAIN
Sumber: Hasil Analisis, 2009

Kebijakan Operasional Permukiman Baru Serta Kasiba / Lisiba BS


1. Pembangunan infrastruktur pada kawasan permukiman yang baru melalui
kemitraan antara pemerintah, swasta dan masyarakat mengacu pada Tata Ruang
Kota/Kabupaten
2. Kegiatan diarahkan pada Pendampingan dalam rangka pengembangan permukiman
baru serta Kasiba/Lisiba dan bantuan prasarana dan sarana

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 105
LAPORAN AKHIR 2009

3. Diprioritaskan pada Kota Metropolitan, Kota Besar cepat tumbuh serta Ibukota
kabupaten/propinsi baru

Gambar 2. 18
Pola Pembangunan Kasiba/Lisiba di Kawasan Perkotaan

KAWASAN

PERMUKIMAN
KOMUNIKASI /

AKSES
TEMPAT

KERJA
REKREASI

FAS-SOS /

FAS-UM

LISIBA BS

KASIBA

KPSB
PERUMAHAN YANG
CALON LISIBA
TELAH TERBANGUN

Sumber: Hasil Analisis, 2009

Pembangunan Infrastruktur Primer Fungsionalisasi Kasiba/Lisiba:


1. Jalan Primer
2. Drainase makro dan Flood Control
3. Sistem primer persampahan, penanganan air limbah domestik secara off-site dan
penyediaan air minum dan yang terintegrasi dengan sistem kota/kawasan
Dengan memperhatikan urutan penyelenggaraan Kasiba dan Lisiba BS, dan perkiraan
kebutuhan riil perumahan dan permukiman baru skala besar, prioritas diberikan kepada:
1. Kota Metropolitan (berada di lokasi PKN dan PKW).
2. Kota Besar Cepat Tumbuh/pusat pertumbuha (PKW),
3. Ibukota Kabupaten/Provinsi Baru (pemekaran) (PKW)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 106
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 19
Konteks Pola Kasiba/Lisiba dalam Permukiman yang Telah Terbangun

PERMUKIMAN
KASIBA

KPSB

LISIBA
LISIBA BS

Jalan dan Drainase


Sekunder

PERUMAHAN YANG
TELAH TERBANGUN

Sumber: Hasil Analisis, 2009

Berdasarkan muatan di dalam PP No. 80 Tahun 1999 dan PP tentang Rumah Susun, maka
berikut ini diuraikan mengenai keterkaitan muatan RTRWN (fungsi eksternal) dengan
muatan didalam PP tersebut. Dari tabel dibawah ini memperlihatkan substansi yang
terdapat di dalam peraturan pemerintah tersebut memperlihatkan bahwa kawasan
perkotaan memiliki fungsi eksternal dapat didukung melalui pengembangan KASIBA/LISIBA
dan Pengembangan Rumah Susun yang terkait dalam rangka mendukung fungsi kota sebagai
pusat kawasan andalan dan simpul kegiatan industri dan jasa berskala nasional

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 107
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 5
Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan PP 80 Tahun 1999 dan PP
Tentang Rumah Susun Terkait Fungsi Kawasan Perkotaan dan Perdesaan

RTRWN Muatan PP No. 80 Tahun 1999 (Kasiba/Lisiba BS) dan PP Tentang


Rumah Susun

Fungsi Eksternal Kawasan Implikasi dan Pengembangan Infrastruktur


Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES

 Pusat Kawasan Andalan   Mendukung fungsi kota sebagai pusat


kawasan andalan dengan pengembangan
permukiman baru berskala besar besar
(KASIBA/LISIBA) terutama di Kota Metro
dan Besar, cepat tumbuh dan ibukota
kabupaten/provinsi baru.

 Simpul Transportasi Darat, - -


Laut dan Udara

 Simpul Pelayanan Prasarana -


Lainnya (energi/listrik,
telekomunikasi)

 Simpul kegiatan ekspor - - -


impor

 Simpul Kegiatan Industri dan   Mendukung simpul kegiatan industri dan


Jasa jasa melalui pemenuhan kebutuhan
rumah skala besar (KASIBA/LISIBA) atau
vertikal (RUMAH SUSUN)

 Pintu gerbang internasional -


yang menghubungkan
negara tetangga atau
kawasan internasional
Sumber: Hasil Analisis, 2009

Pembangunan Rumah Susun tidak hanya dalam rangka pemenuhan kebutuhan rumah untuk
masyarakat berpenghasilan rendah tetapi secara jangka panjang adalah untuk meningkatkan
daya guna dan hasil guna tanah di daerah perkotaan dengan memperhatikan kelestarian
sumber daya alam dan menciptakan lingkungan pemukiman yang lengkap, serasi dan
seimbang (UU No. 16 Tahun 1985, Pasal 3 ayat 1b). Seperti diketahui keterbatasan lahan di
kawasan perkotaan terutama di Kota Metro menjadi salah satu penghambat daya tampung
kota tersebut, sehingga pembangunan rumah susun dapat menjadi solusi baik terhadap

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 108
LAPORAN AKHIR 2009

pemenuhan kebutuhan tetapi lebih jauh juga mendukung sistem kota sebagai simpul
kegiatan industri dan jasa yang terbatas akan lahannya

2.2.6. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Terkait Penyediaan Air
Minum (KSNP - SPAM)

2.2.6.1. Muatan KSNP – SPAM

Melalui Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No: 20/PRT/M/2006 telah menetapkan


Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum, yang
selanjutnya disingkat KSNP-SPAM.
KSNP – SPAM merupakan pedoman untuk pengaturan, penyelenggaraan, dan
pengembangan sistem penyediaan air minum, baik bagi pemerintah pusat maupun
daerah, dunia usaha, swasta dan masyarakat.
KSNP-SPAM digunakan sebagai pedoman untuk pengaturan, penyelenggaraan, dan
pengembangan sistem penyediaan air minum berkualitas, baik ditingkat pusat,
maupun daerah sesuai dengan kondisi daerah setempat.
KSNP-SPAM meliputi uraian tentang visi dan misi pengembangan sistem penyediaan air
minum, isu strategis, permasalahan, dan tantangan pengembangan SPAM,
tujuan/sasaran serta kebijakan dan strategi nasional pengembangan SPAM dengan
rencana tindak yang diperlukan.
Sasaran dari Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum (SPAM) melalui perpipaan dan non perpipaan terlindungi, antara lain sebagai
berikut:
1. Terwujudnya pengelolaan dan pelayanan air minum yang berkualitas dengan
harga terjangkau dengan peningkatan cakupan pelayanan melalui sistem
perpipaan yang semula 18% pada tahun 2004 menjadi 32% pada tahun 2009 dan
selanjutnya meningkat menjadi 60% pada tahun 2015.
2. Tercapainya peningkatan efisiensi dan cakupan pelayanan air dengan menekan
tingkat kehilangan air direncanakan hingga pada angka 20% dengan melibatkan
peran serta masyarakat dan dunia usaha.
3. Penurunan persentase cakupan pelayanan air minum dengan sistem non
perpipaan terlindungi dari tahun 2004 sebesar 37.47% menjadi 33% pada tahun

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 109
LAPORAN AKHIR 2009

2009 dan 20% pada tahun 2015, sehingga persentase penggunaan SPAM melalui
sistem non-perpipaan tidak terlindungi semakin menurun dari tahun ke tahun.
4. Pembiayaan pengembangan SPAM meliputi pembiayaan untuk membangun,
memperluas serta meningkatkan sistem fisik (teknik) dan sistem nonfisik. Dalam
hal pemerintah daerah tidak mampu melaksanakan pengembangan SPAM,
Pemerintah dapat memberikan bantuan pendanaan sampai dengan pemenuhan
standar pelayanan minimal sebesar 60 l/o/h yang dibutuhkan secara bertahap;
Bantuan Pemerintah diutamakan untuk kelompok masyarakat berpenghasilan
rendah dan miskin.
5. Tercapainya kepentingan yang seimbang antara konsumen dan penyedia jasa
pelayanan
Kebijakan pengembangan SPAM dirumuskan dengan menjawab isu strategis dan
permasalahan dalam pengembangan SPAM. Secara umum kebijakan dibagi menjadi
lima kelompok yaitu:
1. Kebijakan Peningkatan cakupan dan kualitas air minum bagi seluruh masyarakat
Indonesia
Kebijakan ini darahkan untuk meningkatkan cakupan dan kualitas pelayanan
secara konsisten dan bertahap, menurunkan tingkat kehilangan air melalui
perbaikan dan rehabilitasi serta memprioritaskan pembangunan untuk
masyarakat berpenghasilan rendah.
1) Strategi Mengembangkan SPAM dalam rangka pemenuhan kebutuhan
pelayanan minimal untuk memperluas jangkauan pelayanan air minum
terutama untuk masyarakat berpenghasilan rendah yang dilakukan secara
bertahap di setiap propinsi
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan fasilitasi perluasan pelayanan melalui penambahan kapasitas
& pengembangan jaringan untuk PDAM-PDAM sehat
 Bantuan teknis/ program fasilitasi penyelenggaraan SPAM dengan
pola Kerjasama Pemerintah Swasta (KPS) terutama di kota metro dan
besar maupun kawasan perumahan baru
 Bantuan Program Penyehatan PDAM melalui:
- Perluasan pelayanan bagi PDAM kurang sehat untuk
meningkatkan pendapatan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 110
LAPORAN AKHIR 2009

- Optimalisasi sistem dengan menurunkan kapasitas tak


termanfaatkan hingga < 10%
- Perluasan pelayanan hingga mencapai
skala ekonomis
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Bantuan fisik pembangunan baru SPAM untuk kota sedang/kecil
(IKK) diutamakan:
- Ibukota Kecamatan yang belum memiliki sistem
- Ibukota kabupaten/kota pemekaran
- Kawasan/desa rawan air, kawasan perbatasan, daerah pesisir,
pulaupulau terpencil
 Bantuan fisik pengembangan SPAM melalui perluasan pelayanan dari
wilayah tetangga yang sudah memiliki SPAM
 Bantuan fisik pengembangan SPAM untuk Masyarakat
Berpenghasilan Rendah di kawasan RSH
2) Strategi Mengembangkan aset manajemen SPAM dalam rangka
meningkatkan efisiensi dan efektifitas pengelolaan
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan teknis peningkatan manajemen dan optimalisasi asset
PDAM
 Bantuan program penurunan tingkat kehilangan air dari rata-rata
nasional 37% menjadi sekurang-kurangnya 20%
 Bantuan teknis penyusunan studi kelayakan kerja sama pengelolaan
antardaerah atas dasar pertimbangan ketersediaan air baku
dan/atau efektifitas dan efisiensi pengelolaan perusahaan (skala
ekonomis
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
Bantuan fisik pengembangan SPAM melalui kerjasama regional
pengembangan SPAM
3) Strategi Meningkatkan dan memperluas akses air yang aman melalui non
perpipaan terlindungi bagi masyarakat berpenghasilan rendah
(1) Bantuan teknis/fisik pengembangan baru prasarana air minum non-
perpipaan terlindungi

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 111
LAPORAN AKHIR 2009

(2) Bantuan program meningkatkan prasarana air minum menjadi terlindungi


(dari tidak terlindungi)
4) Strategi Mengembangkan penyediaan air minum yang terpadu dengan
sistem sanitasi
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
Bantuan teknis penyusunan rencana induk air minum terpadu sanitasi
dan penyusunan studi kelayakan
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
Bantuan teknis penyusunan rencana induk air minum terpadu sanitasi
dan penyusunan studi kelayakan
5) Strategi Mengembangkan pelayanan air minum dengan kualitas yang sesuai
dengan standar baku mutu
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan program adopsi ISO 4064 menjadi Standar Nasional
Indonesia (SNI), dan menetapkan sebagai SNI wajib.
 Bantuan teknis peningkatan pelayanan sekurang-kurangnya
mencapai standar pelayanan minimal sesuai NSPM yang berlaku
 Bantuan teknis peningkatan kualitas pelayanan sesuai dengan
standar baku mutu kualitas air minum berdasarkan ketentuan Dep.
Kesehatan
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Bantuan teknis pengawasan kualitas air minum
 Bimbingan teknis konstruksi SPAM individual/komunal
6) Strategi Mengembangkan sistem informasi dan pendataan dalam rangka
monitoring dan evaluasi kinerja pelayanan air minum
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan dan validasi database cakupan layanan
air minum
 Bantuan teknis pendidikan dan pelatihan teknis SDM
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
Bantuan teknis penyusunan dan validasi database cakupan layanan air
minum
2. Kebijakan Pengembangan pendanaan untuk penyelenggaraan SPAM dari

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 112
LAPORAN AKHIR 2009

berbagai sumber secara optimal


Arah kebijakan ini adalah untuk meningkatkan alokasi dana pembangunan SPAM
melalui pengembangan alternatif sumber dan pola pembiayaan serta
memperkuat kemampuan finansial PDAM
1) Strategi Mengembangkan sumber alternatif pembiayaan melalui penciptaan
sistem pembiayaan dan pola investasi
(1) Bantuan teknis fasilitasi peningkatan pendanaan melalui bank komersial
untuk PDAM sehat
(2) Bantuan teknis fasilitasi peningkatan pendanaan melalui lembaga non-
bank
(3) Bantuan teknis fasilitasi peningkatan pendanaan untuk pengembangan
SPAM melalui PHLN
(4) Bantuan teknis fasilitasi peningkatan pendanaan melalui penerbitan
obligasi daerah dan obligasi perusahaan
(5) Pengembangan pola pembiayaan melalui skema Water Fund
2) Strategi Meningkatkan peran dunia usaha/swasta & atau masyarakat
(koperasi) dalam pembiayaan sarana air minum
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan pre-studi kelayakan kerja sama
pemerintah dan dunia usaha/swasta
 Bantuan teknis peningkatan pendanaan melalui kerja sama
pemerintah dan dunia usaha/swasta
 Bantuan dana stimulan untuk mendorong pengembangan SPAM oleh
masyarakat secara mandiri
 Bantuan teknis penyusunan pola pembiayaan pengembangan SPAM
melalui koperasi dan masyarakat
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan pre-studi kelayakan kerja sama
pemerintah dan dunia usaha/swasta
 Bantuan teknis peningkatan investasi melalui dana masyarakat dan
dunia usaha/swasta
 Bantuan teknis penyusunan pola pembiayaan pengembangan SPAM
melalui koperasi dan masyarakat

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 113
LAPORAN AKHIR 2009

(3) Meningkatkan kemampuan finansial PDAM


 Restrukturisasi/penetapan tarif:
- Menerapkan tarif dengan prinsip pemulihan biaya penuh
- Menerapkan subsidi pemerintah daerah apabila tarif lebih rendah
dari tarif pemulihan biaya penuh
- Penetapan tarif:
 Untuk masyarakat mampu diberlakukan tarif pemulihan
biaya penuh dan progresif
 Untuk masyarakat berpenghasilan rendah, diberlakukan tarif
subsidi sampai dengan 60 L/o/h
 Restrukturisasi hutang melalui:
- Penjadwalan ulang
- Pengkondisian (peninjauan persyaratan) hutang
- Penghapusan denda
3. Kebijakan Pengembangan kelembagaan, peraturan dan perundang-undangan
Kebijakan ini diarahkan untuk memperkuat fungsi regulator dan operator dalam
penyelenggaraan SPAM, menerapkan prinsip kepengusahaan pada lembaga
penyelenggaraan dan menyusun peraturan perundangan
1) Strategi Memperkuat peran dan fungsi dinas/instansi di tingkat
kabupaten/kota dalam pengembangan SPAM
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan dan penyempurnaan tupoksi dinas-dinas
terkait pengembangan SPAM
 Bantuan teknis peningkatan SDM melalui:
- Sertifikasi ahli bidang air minum di semua tingkatan
- Pelatihan Operasi dan Pemeliharaan SPAM
 Peningkatan fungsi regulator dalam rangka perkuatan kelembagaan
melalui penyelenggaraan tugas dekonsentrasi dan pembantuan
 Pengisian jabatan struktural/fungsional oleh SDM yang memiliki
kompetensi yang sesuai
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan dan penyempurnaan tupoksi dinas-dinas
terkait pengembangan SPAM

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 114
LAPORAN AKHIR 2009

 Bantuan teknis peningkatan SDM melalui:


- Sertifikasi ahli bidang air minum di semua tingkatan
- Pelatihan Operasi dan Pemeliharaan SPAM
 Peningkatan fungsi regulator dalam rangka perkuatan kelembagaan
melalui penyelenggaraan tugas dekonsentrasi dan pembantuan
 Pengisian jabatan struktural/fungsional oleh SDM yang memiliki
kompetensi yang sesuai
2) Strategi Menerapkan prinsip-prinsip Good Governance dan Good Corporate
Governance terutama untuk penyelenggara/operator SPAM
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
Bantuan teknis untuk PDAM sehat:
 Bantuan teknis peningkatan SDM melalui:
- Sertifikasi ahli bidang air minum di semua tingkatan
- Pelatihan Operasi dan Pemeliharaan SPAM
 Meningkatkan tata kelola perusahaan yang baik berdasarkan prinsip-
prinsip good corporate governance
 Menerapkan sistem manajemen mutu dalam penyelenggaraan SPAM
 Peningkatan manajemen pengusahaan melalui pengisian jabatan
struktural/fungsional oleh SDM yang memiliki kompetensi yang
sesuai
 Evaluasi kinerja penyelenggaraan SPAM secara periodik
Bantuan Program Penyehatan PDAM:
 Peningkatan manajemen kepengusahaan melalui pengisian jabatan
struktural/fungsional PDAM oleh SDM dengan kompetensi yang
sesuai di setiap tingkatan
 Bantuan teknis peningkatan SDM melalui:
- Sertifikasi ahli bidang air minum di semua tingkatan
- Pelatihan manajerial
- Pelatihan Operasi dan Pemeliharaan SPAM
 Peningkatan tata kelola perusahaan yang baik berdasarkan good
corporate governance
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan dan penyempurnaan tupoksi dinas-dinas

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 115
LAPORAN AKHIR 2009

terkait pengembangan SPAM


 Bantuan teknis peningkatan SDM melalui:
- Sertifikasi ahli bidang air minum di semua tingkatan
- Pelatihan Operasi dan Pemeliharaan SPAM
 Peningkatan fungsi regulator dalam rangka perkuatan kelembagaan
melalui penyelenggaraan tugas dekonsentrasi dan pembantuan
 Pengisian jabatan struktural/fungsional oleh SDM yang memiliki
kompetensi yang sesuai
3) Strategi Melengkapi produk-produk peraturan perundangan dalam
penyelenggaraan SPAM
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan Kebijakan & Strategi Nasional
Pengembangan SPAM propinsi, kabupaten/kota
 Penyusunan NSPM pengembangan SPAM
 Penyusunan pedoman tentang kerjasama pemerintah dan dunia
usaha/swasta
 Penyusunan pedoman pola investasi dan sistem pembiayaan
pengembangan SPAM
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Bantuan teknis penyusunan Kebijakan & Strategi Nasional
Pengembangan SPAM propinsi, kabupaten/kota
 Penyusunan NSPM pengembangan SPAM
 Penyusunan pedoman tentang kerjasama pemerintah dan dunia
usaha/swasta
 Penyusunan peraturan tentang kerjasama koperasi dan masyarakat
 Penyusunan pedoman pembentukan kelembagaan pengelola SPAM
 Penyusunan pedoman pola investasi dan sistem pembiayaan
pengembangan SPAM
 Penyusunan pola pembiayaan pengembangan SPAM melalui
koperasi dan masyarakat
4. Peningkatan penyediaan Air Baku secara berkelanjutan
Arah dari kebijakan ini adalah untuk meningkatkan penyediaan air baku untuk
kebutuhan air minum, meningkatkan pengelolaan sumber daya air terpadu

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 116
LAPORAN AKHIR 2009

berbasis wilayah sungai serta meningkatkan perlindungan air baku dari


pencemaran
1) Strategi Konservasi wilayah sungai dan perlindungan sumber air baku
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Mengembalikan kapasitas DAS kritis
 Pengembangan pengelolaan dan konservasi melalui pemulihan
sungai, danau, dan sumber air lainnya
 Peningkatan efisiensi penyelenggaraan SPAM dan perlindungan air
baku
- Perlindungan air baku dari pencemaran
- Pengendalian laju permukiman
- Pengendalian penggunaan air tanah
- Keterpaduan antara penyelenggaraan SPAM dengan sanitasi
 Mendorong pemerintah daerah untuk membangun sumur-sumur
resapan terutama di daerah permukiman
 Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GN-RHL)
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Mendorong pemerintah daerah untuk membangun sumur-sumur
resapan terutama di daerah permukiman
 Rehabilitasi situ-situ dan tandon air
 Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan
2) Strategi Peningkatan dan penjaminan kuantitas dan kualitas air baku
terutama bagi kota metro dan besar
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Bantuan teknis identifikasi kebutuhan air baku untuk penyediaan air
minum nasional
 Pemeliharaan danau dan waduk untuk air baku
 Bantuan program penyediaan air baku melalui pembangunan
bendungan, intake, saluran transmisi, pembangunan embung,
rehabilitasi prasarana pengambilan dan pembawa, serta
pembangunan sumur air tanah
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
Penyediaan air baku untuk rumah tangga melalui penyediaan jaringan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 117
LAPORAN AKHIR 2009

pembawa air, khusus untuk kawasan terpencil, pulau-pulau kecil,


perbatasan, dan kawasan rawan air
3) Strategi Menyediakan air baku bagi daerah-daerah rawan air
(1) Pembuatan waduk-waduk lapangan, embung-embung, dan jaringan
pembawa
(2) Pembangunan sumur-sumur air tanah
(3) Rehabilitasi situ-situ dan tandon air
(4) Mendorong pemerintah daerah untuk membangun sumur-sumur resapan
terutama di daerah permukiman
4) Strategi Meningkatkan efisiensi dan efektifitas pengelolaan sumber daya air
melalui pendekatan berbasis wilayah sungai
Bantuan teknis dan fasilitasi dalam rangka mendorong kerja sama
antardaerah dalam penyelenggaraan SPAM
5. Peningkatan peran dan kemitraan dunia usaha, swasta dan masyarakat
Kebijakan ini diarahkan dalam rangka meningkatkan peran serta masyarakat dan
dunia usaha/swasta dalam penyelenggaraan SPAM.
1) Strategi Meningkatkan pemberdayaan masyarakat khususnya bagi
masyarakat berpenghasilan rendah
(1) Untuk daerah yang sudah dilayani SPAM
 Sosialisasi peran, hak dan kewajiban masyarakat dalam
penyelenggaraan SPAM
 Sosialisasi hidup bersih dan sehat
(2) Untuk daerah yang belum dilayani SPAM
 Sosialisasi peran, hak dan kewajiban masyarakat dalam
penyelenggaraan SPAM
 Sosialisasi hidup bersih dan sehat
 Penyebarluasan ciri keberhasilan kelompok masyarakat yang
membangun SPAM
 Sosialisasi NSPM SPAM berbasis masyarakat (khusus PAM berbasis
masyarakat)
 Mendorong pertumbuhan penyelenggara SPAM berbasis masyarakat
dengan konsep pemberdayaan terutama utk masyarakat miskin & yg
belum mendapatkan pelayanan air minum

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 118
LAPORAN AKHIR 2009

 Bantuan teknis pembentukan kelembagaan masyarakat pengelola air


minum
2) Strategi Menciptakan iklim investasi dengan pola insentif dan kepastian
hukum
Meningkatkan kapasitas masyarakat dalam penyelenggaraan SPAM melalui
fasilitasi kemitraan pemerintah dan dunia usaha/swasta/ masyarakat dalam
pengembangan SPAM
Berkaitan dengan pentingnya pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
(SPAM) maka pihak Direktorat Jenderal Sumber Daya Air (Ditjen SDA) –
institusi pelaksana pengembangan infrastruktur penyedia air baku, bersama
Direktorat Jenderal Cipta Karya akan melakukan sinkronisasi program air
baku dan program pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM).
Sinkronisasi dilakukan melalui kerjasama antara Balai Besar maupun Balai
Wilayah Sungai milik Ditjen SDA dengan Satuan Kerja (Satker) dari Ditjen
Cipta Karya di daerah. Sinkronisasi dilakukan untuk menghindari terjadinya
tumpang tindih pekerjaan. Dalam hal ini Dtijen SDA hanya melakukan
pengerjaan pengambilan air dari sumbernya hingga ke penampungan di bak
terdekat di pedesaan warga sementara distribusinya diserahkan ke Ditjen CK
atau pemerintah daerah (pemda).
Sebagaimana terdapat dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 16/2005
tentang Pengembangan SPAM, unit air baku merupakan sarana pengambilan
dan atau penyediaan air baku adalah wewenang Ditjen SDA yang batas
wilayahnya ditentukan kemudian.
Mengingat pengembangan SPAM yang berkaitan erat dengan ketersediaan
SDA atau air baku yang dapat berasal dari sumber air permukaan, cekungan
air tanah dan/atau air hujan yang memenuhi baku mutu tertentu sebagai air
baku untuk air minum, kedua Ditjen merasa perlu menyelaraskan program
pada TA 2010.
Air baku makin susah dicari, sebaiknya dipikirkan secara tidak parsial, karena
kedepannya permasalahan air baku dan penyediaan air minum ini bisa
semakin membebani, air minum bisa semakin mahal harganya oleh karena
itu sinkronisasi program menjadi penting.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 119
LAPORAN AKHIR 2009

Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 294/PRT/M/2005


tentang Badan Pendukung Pengembangan SPAM dan PP. No. 16/2005
tentang Pengembangan SPAM, disebutkan SPAM merupakan satu kesatuan
sistem fisik dan non fisik dari prasarana dan sarana air minum, yang
pengembangannya meliputi kegiatan yang bertujuan membangun,
memperluas dan/atau meningkatkan sistem fisik dan non fisik (kelembagaan,
manajemen, keuangan, peran masyarakat, dan hukum) dalam kesatuan yang
utuh untuk melaksanakan penyediaan air minum kepada masyarakat menuju
keadaan yang lebih baik.
Penyelenggara pengembangan SPAM adalah badan usaha milik
negara/badan usaha milik daerah, koperasi, badan usaha swasta, dan/atau
kelompok masyarakat yang merencanakan, melaksanakan konstruksi,
mengelola, memelihara, merehabilitasi, memantau, dan/atau mengevaluasi
sistem fisik (teknik) dan non fisik penyediaan air minum, yang pelak-
sanaannya dilakukan secara terpadu dengan pengembangan prasarana dan
sarana sanitasi.
Saat ini penyelenggaraan SPAM mengalami kesulitan dalam masalah
pendanaan untuk pengembangan, maupun operasional dan pemeliharaan
yang diantaranya disebabkan oleh masih rendahnya tarif dan masih tingginya
beban utang

2.2.6.2. Matriks Keterkaitan Substansi RTRWN Dengan KSNP-SPAM

Berdasarkan muatan di dalam KSNP SPAM, maka berikut ini diuraikan mengenai
keterkaitan muatan RTRWN (fungsi eksternal) dengan muatan didalam KSNP SPAM.
Dari tabel dibawah ini memperlihatkan bahwa kawasan perkotaan memiliki fungsi
eksternal yang didukung melalui pengembangan SPAM, kerjasama antardaerah dalam
pengembangan SPAM, standar baku mutu air dan konservasi WS dan perlindungan
sumber air baku.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 120
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 6
Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN Dengan KSNP SPAM –
Terkait Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan
RTRWN Muatan KSNP SPAM
Fungsi Eksternal Kawasan Implikasi dan Kebutuhan Pengembangan
Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan Infrastsruktur KOTDES
 Pusat Kawasan Andalan  Sebagai Pusat Kawasan Andalan Kota Besar
dan Metro diarahkan untuk mengembangkan
 SPAM secara bertahap di setiap provinsi
(Perpipaan dan Non Perpipaan Terlindung)
 Konservasi WS dan Perlindungan Sumber
Air Baku
 Peningkatan dan penjaminan kuantitas air
baku terutama bagi kota metro dan besar
 Kerjasama antar daerah dalam
penyelenggaraan SPAM
 Simpul Transportasi Darat, - -
Laut dan Udara
 Simpul Pelayanan Prasarana -
Lainnya (energi/listrik,
telekomunikasi)
 Simpul kegiatan ekspor - - -
impor
 Simpul Kegiatan Industri dan   Mendukung simpul kegiatan industri dan
Jasa jasa melalui pengembangan penyediaan
air minum yang terpadu dengan sistem
sanitasi
 Mengembangkan pelayanan air minum
dengan kualitas yang sesuai dengan
standar baku mutu (adopsi ISO 4064)
 Pintu gerbang internasional -
yang menghubungkan
negara tetangga atau
kawasan internasional
Sumber: Hasil Analisis, 2009

Dapat dikatakan bahwan “kekuatan KSNP – SPAM dalam konstelasi fungsi eksternal
kawasan perkotaan adalah pada perkuatan sebagai pusat kawasan andalan (didukung oleh
pengembangan SPAM, kerjasama antar daaerah, konservasi WS, penjaminan kuantitas air
baku bagi kota metro dan besar) dan mendukung kota sebagai simpul kegiatan industri dan
jasa melalui keterpadua sistem air minum dengan sistem sanitasi (drainase, prasarana dan
sarana pengelolaan persampahan dan prasarana dan sarana pengelolaan air limbah).

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 121
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.7. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Terkait Penyelenggaraan
Pengelolaan Persampahan

2.2.7.1. Muatan KSNP – Sistem Pengelolaan Persampahan

Acuan Penyelenggaraan pengelolaan persampahan telah diatur di dalam UU No. 18


Tahun 2008 tentang Pengelolaan Persampahan serta Peraturan Menteri PU No. 21
Tahun 2006 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengelolaan Persampahan.
Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan
dirumuskan sebagai berikut:
1. Kebijakan Pengurangan sampah semaksimal mungkin dimulai dari sumbernya
Pengurangan sampah dari sumbernya merupakan aplikasi pengelolaan sampah
paradigma baru yang tidak lagi bertumpu pada end of pipe system, dimaksudkan
untuk mengurangi volume sampah yang harus diangkut dan dibuang ke TPA dan
memanfaatkan semaksimal mungkin material yang dapat di daur ulang.
Pengurangan sampah tersebut selain dapat menghemat lahan TPA juga dapat
mengurangi jumlah angkutan sampah dan menghasilkan kualitas bahan daur ulang
yang cukup baik karena tidak tercampur dengan sampah lain. Potensi pengurangan
sampah di sumber dapat mencapai 50 % dari total sampah yang dihasilkan.
Untuk operasionalisasi kebijakan tersebut maka beberapa strategi ditetapkan
yaitu:
1) Strategi Meningkatkan pemahaman masyarakat akan upaya 3R (Reduce-
Reuse¬Recycle) dan pengamanan sampah B3 (Bahan Buangan Berbahaya)
rumah tangga
Mengingat upaya pengurangan volume sampah di sumber sangat erat
kaitannya dengan perilaku masyarakat, diperlukan suatu upaya penyadaran
dan peningkatan pemahaman untuk mendorong perubahan perilaku yang
dilakukan secara berjenjang baik melalui promosi yang dapat memberi
gambaran mengenai “nilai” pengurangan sampah di sumber dan dampaknya
bagi kualitas kesehatan dan lingkungan maupun kampanye yang terus
menerus untuk membangun suatu komitmen sosial. Pengurangan sampah di
sumber ini dilakukan melalui mekanisme 3 R, yaitu reduce (R1), reuse (R2) dan
recycle (R3).

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 122
LAPORAN AKHIR 2009

(1) R1 adalah upaya yang lebih menitikberatkan pada pengurangan pola


hidup konsumtif serta senantiasa menggunakan bahan "tidak sekali
pakai" yang ramah lingkungan.
(2) R2 adalah upaya memanfaatkan bahan sampah melalui penggunaan yang
berulang agar tidak langsung menjadi sampah.
(3) R3 adalah setelah sampah harus keluar dari lingkungan rumah, perlu
dilakukan pemilahan dan pemanfaatan/pengolahan secara setempat.
Selain itu, diperlukan juga penanganan sampah B3 rumah tangga (lampu neon,
kemasan pestisida, batu batere dan lain-lain) secara khusus.
Rencana tindak lanjut dari strategi ini adalah pelaksanaan promosi dan
kampanye 3R secara luas melalui berbagai media massa untuk menjangkau
masyarakat dari berbagai kalangan
2) Strategi Mengembangkan dan menerapkan sistem insentif dan disinsentif
dalam pelaksanaan 3R
Upaya pengurangan sampah di sumber perlu didukung dengan pemberian
insentif yang dapat mendorong masyarakat untuk senantiasa melakukan
kegiatan 3R.
Insentif tersebut antara lain dapat berupa pengurangan retribusi sampah,
pemberian kupon belanja pengganti kantong plastik, penghargaan tingkat
kelurahan dan lain-lain.
Penerapan mekanisme insentif/disinsentif tersebut harus diawali dengan
kesiapan sistem pengelolaan sampah kota yang memadai
Strategi ini dilaksanakan melalui rencana tindak sebagai berikut:
(1) Penyusunan pedoman insentif dan disinsentif dalam pengelolaan
persampahan di sumber
(2) Pelaksanaan uji coba/pengembangan dan replikasi 3R (pemanfaatan
sampah melalu pemilahan sampah di sumber, pembuatan kompos dan
daur ulang) di permukiman
(3) Pemberian insentif kepada masyarakat dan swasta yang berhasil
melaksanakan reduksi sampah
(4) Replikasi model-model best practice
3) Strategi Mendorong koordinasi lintas sektor terutama perindustrian &
perdagangan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 123
LAPORAN AKHIR 2009

Keterlibatan sektor industri dan perdagangan dalam hal ini akan sangat
signifikan dalam upaya reduksi sampah kemasan oleh masyarakat. Sedangkan
disinsentif juga perlu diperlakukan untuk mendorong masyarakat tidak
melakukan hal-hal diluar ketentuan. Disinsentif dapat berupa antara lain
peringatan, peningkatan biaya pengumpulan/pengangkutan untuk jenis
sampah tercampur dan lain-lain.
Rencana tindak selanjutnya adalah fasilitasi pembentukan forum koordinasi
interdepartemen untuk penerapan 3R sebagai wadah saling bertukar pikiran
dan penyusunan program untuk dapat diimplementasikan di masing-masing
Departemen terkait
2. Kebijakan Peningkatan peran aktif masyarakat dan dunia usaha/swasta sebagai
mitra pengelolaan
Untuk melaksanakan pengurangan sampah di sumber dan meningkatkan pola-pola
penanganan sampah berbasis masyarakat, diperlukan perubahan pemahaman
bahwa masyarakat bukan lagi hanya sebagai obyek tetapi lebih sebagai mitra yang
mengandung makna kesetaraan. Tanpa ada peran aktif masyarakat akan sangat
sulit mewujudkan kondisi kebersihan yang memadai.
Disamping masyarakat, pihak swasta / dunia usaha juga memiliki potensi yang
besar untuk dapat berperan serta menyediakan pelayanan publik ini. Beberapa
pengalaman buruk dimasa lalu yang sering membebani dunia usaha sehingga tidak
berkembang perlu mendapatkan upaya-upaya perbaikan. Swasta jangan lagi
dimanfaatkan bagi kepentingan lain, tetapi perlu dilihat sebagai mitra untuk
bersama mewujudkan pelayanan kepada masyarakat sehingga kehadirannya
sangat diperlukan
Untuk operasionalisasi kebijakan tersebut maka beberapa strategi ditetapkan
yaitu:
1) Strategi Meningkatkan pemahaman tentang pengelolaan sampah sejak dini
melalui pendidikan bagi anak usia sekolah
Upaya merubah perilaku pembuangan sampah seseorang yang sudah dewasa
terbukti tidak efektif; terutama dalam hal pemilahan sampah sejak dari
sumber. Untuk itu diperlukan strategi peningkatan yang lebih sistematik, yaitu
melalui mekanisme pendidikan masalah kebersihan / persampahan sejak dini

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 124
LAPORAN AKHIR 2009

di sekolah. Strategi ini perlu dilaksanakan secara serentak di seluruh kota di


Indonesia (SD, SMP dan SMA).
Rencana tindak yang diperlukan adalah pelaksanaan ujicoba / pengembangan
dan replikasi sekolah bersih dan hijau untuk memotivasi anak usia sekolah
secara dini mengenal dan memahami berbagai metode pengelolaan sampah
sederhana di lingkungan sekolahnya
2) Strategi Menyebarluaskan pemahaman tentang pengelolaan persampahan
kepada masyarakat umum
Pemerintah perlu menyusun berbagai pedoman dan penduan bagi masyarakat
agar mereka lebih memahami tentang pengelolaan persampahan sehingga
dapat bertindak sesuai dengan yang diharapkan. Berbagai produk panduan dan
pedoman ini perlu disebarluaskan melalui berbagai media terutama media
massa yang secara efektif akan menyampaikan berbagai pesan yang
terkandung di dalamnya.
Rencana tindak yang diperlukan akan mencakup : Penyusunan pedoman /
panduan pengelolaan persampahan dan penyebarluasannya melalui media
massa
3) Strategi Meningkatkan pembinaan masyarakat khususnya kaum perempuan
dalam pengelolaan sampah
Selain melalui pendidikan sejak dini yang hasilnya akan dirasakan dalam jangka
panjang, strategi pembinaan dalam rangka meningkatkan kemitraan
masyarakat terutama kaum perempuan juga sangat diperlukan. Perempuan
sangat erat kaitannya dengan timbulan sampah di rumah tangga (75 % sampah
kota berasal dari rumah tangga), sehingga diperlukan mekanisme pembinaan
yang efektif untuk pola pengurangan sampah sejak dari sumbernya. Forum
kaum perempuan yang saat ini eksis di masyarakat seperti PKK perlu dilibatkan
sebagai vocal point
Rencana tindak yang diperlukan adalah fasilitasi forum lingkungan oleh kaum
perempuan yang diharapkan dapat secara efektif berlanjut pada penerapan di
rumah dan kelompok masing-masing.
4) Strategi Mendorong pengelolaan sampah berbasis masyarakat
Masyarakat terbukti mampu melaksanakan berbagai program secara efektif
dan bahkan dengan tingkat keberhasilan yang sangat tinggi terutama bila

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 125
LAPORAN AKHIR 2009

keikutsertaan mereka dilibatkan sejak awal. Kegiatan ini dapat dilaksanakan


untuk meningkatkan pengelolaan sampah di lingkungan perumahan melalui
pemberdayaan masyarakat setempat, yang selanjutnya dapat dreplikasi di
tempat lainnya. Rencana tindak yang diperlukan adalah pelaksanaan
ujicoba/pengembangan/replikaasi pengelolaan berbasis masyarakat
5) Mengembangkan sistem insentif dan iklim yang kondusif bagi dunia
usaha/swasta
Iklim yang menarik dan kondusif bagi swasta serta berbagai insentif perlu
diciptakan dan dikembangkan agar semakin banyak pihak swasta yang mau
terjun dalam bisnis pelayanan publik persampahan. Peninjauan kembali
pedoman dan ketentuan penanaman modal swasta dalam bidang
persampahan perlu segera dilakukan untuk mengurangi hambatan faktor
resiko dan dapat menarik faktor keuntungan yang proporsional.
Pemerintah perlu memberikan fasilitasi dan melakukan ujicoba kerjasama
swasta dalam skala yang signifikan di beberapa kota percontohan. Kerjasama
ini hendaknya dilakukan secara profesional dan transparan sehingga dapat
menjadi contoh untuk multiplikasi di kota lainnya.
Rencana tindak yang diperlukan adalah :
(1) Penyusunan pedoman investasi dan kemitraan
(2) Fasilitasi Pelaksanaan pengembangan kemitraan pengelolaan sampah
(3) Replikasi pengembangan kemitraan pengelolaan sampah skala kawasan
3. Kebijakan Peningkatan cakupan pelayanan dan kualitas sistem pengelolaan
Tingkat pelayanan yang 40% pada saat ini menyebabkan banyak dijumpai TPS yang
tidak terangkut dan masyarakat yang membuang sampah ke lahan kosong / sungai.
Banyak anggota masyarakat yang tidak mendapatkan pelayanan pengumpulan
sampah secara memadai. Sementara itu berbagai komitmen internasional sudah
disepakati untuk mendorong peningkatan pelayanan yang lebih tinggi kepada
masyarakat. Sasaran peningkatan pelayanan nasional pada tahun 2015 yang
mengarah pada pencapaian 70% penduduk juga telah ditetapkan bersama.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 126
LAPORAN AKHIR 2009

Untuk operasionalisasi kebijakan tersebut maka beberapa strategi ditetapkan


yaitu:
1) Strategi Optimalisasi pemanfaatan prasarana dan sarana persampahan
Rendahnya tingkat pelayanan pengumpulan sampah sering diakibatkan oleh
rendahnya tingkat pemanfaatan armada pengangkut. Banyak kota masih
mengoperasikan truck sampah dengan ritasi tidak efisien (tidak lebih dari 2 rit /
hari). Sehingga diperlukan upaya untuk meningkatkan ritasi kendaraan
pengangkut dan peralatan lainnya sehingga lebih banyak sampah terangkut
dan lebih banyak masyarakat dapat terlayani.
Rencana tindak yang diperlukan adalah :
(1) Pelaksanaan evaluasi kinerja prasarana dan sarana persampahan
(2) Penyusunan pedoman manajemen asset persampahan
2) Strategi Meningkatkan cakupan pelayanan secara terencana dan berkeadilan
Pelayanan juga diharapkan dapat disediakan dengan jangkauan yang
memberikan rasa keadilan. Disamping pusat kota yang mendapat prioritas,
pelayanan juga tetap harus disediakan bagi masyarakat kelas ekonomi rendah
agar mereka juga dapat menikmati lingkungan permukiman yang bersih dan
sehat. Perluasan jangkauan pelayanan juga harus dilakukan secara terencana
dan terprogram dengan baik dengan mempertimbangkan kebutuhan dan
ketersediaan sumber daya
3) Strategi Meningkatkan kapasitas sarana persampahan sesuai sasaran
pelayanan
Dalam batas pemanfaatan optimal telah tercapai dan masih dibutuhkan
peningkatan cakupan pelayanan maka akan diperlukan adanya peningkatan
kapasitas sarana persampahan khususnya armada pengangkutan.
Rencana tindak yang diperlukan adalah penambahan sarana persampahan
khususnya armada pengangkut sampah sesuai dengan kebutuhan yang
direncanakan
4) Strategi Melaksanakan rehabilitasi TPA yang mencemari lingkungan
Pengelolaan TPA yang buruk dibanyak kota harus diakhiri dengan upaya
peningkatan pengelolaan sesuai ketentuan teknis yang berlaku. TPA yang jelas-
jelas telah menimbulkan masalah bagi lingkungan sekitarnya perlu segera

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 127
LAPORAN AKHIR 2009

mendapatkan langkah-langkah rehabilitasi agar permasalahan lingkungan yang


terjadi dapat diminimalkan.
Rencana tindak yang diperlukan adalah pelaksanaan rehabilitasi TPA yang
mencemari lingkungan sesuai dengan prioritas
5) Strategi Meningkatkan kualitas pengelolaan TPA ke arah sanitary landfi
TPA yang masih dioperasikan dengan jangka waktu relatif lama perlu segera
dilakukan upaya peningkatan fasilitas dan pengelolaan mengarah pada metode
sanitary landfiull dan Controlled landfill agar tidak menimbulkan masalah
lingkungan di kemudian hari.
Rencana tindak yang diperlukan adalah penyusunan pedoman peningkatan
pengelolaan TPA yang sangat diperlukan oleh daerah untuk perbaikan fasilitas
persampahan yang dmiliki.
6) Strategi Meningkatkan Pengelolaan TPA Regional
Kota-kota besar pada umumnya mengalami masalah dengan lokasi TPA yang
semakin terbatas dan sulit diperoleh. Kerjasama pengelolaan TPA dengan kota
/ kabupaten lainnya akan sangat membantu penyelesaian masalah dengan
mempertimbangkan solusi yang saling menguntungkan.
Rencana tindak yang diperlukan adalah :
(1) Penyusunan studi lokasi dan kelayakan pengembangan TPA regional sesuai
Tata Ruang
(2) Ujicoba pengelolaan TPA regional secara profesional
7) Strategi Penelitian, pengembangan, dan aplikasi teknologi penanganan
persampahan tepat guna dan berwawasan lingkungan
Kekeliruan dalam pemilihan teknologi seperti insinerator tungku yang banyak
dilakukan oleh Pemerintah Daerah perlu segera dihentikan dengan
memberikan pemahaman akan kriteria teknisnya. Disamping itu juga sangat
diperlukan aktivitas penelitian dan pengembangan untuk mendapatkan
teknologi yang paling sesuai dengan kondisi sampah di Indonesia pada
umumnya.
Rencana tindak yang diperlukan adalah :
(1) Penyusunan pedoman teknologi pengelolaan sampah ramah lingkungan
(2) Penyusunan pedoman pemanfaatan gas TPA
(3) Penyusunan pedoman waste-to-energy

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 128
LAPORAN AKHIR 2009

(4) Ujicoba waste-to-energy untuk kota besar /metro


4. Kebijakan Pengembangan kelembagaan, peraturan dan perundangan
Motor penggerak pengelolaan persampahan adalah institusi yang diberi
kewenangan untuk melaksanakan seluruh aspek manajemen untuk menghasilkan
kualitas pelayanan persampahan yang ramah lingkungan dan berkelanjutan. Untuk
itu diperlukan suatu kebijakan yang yang mendukung perkuatan kapasitas
kelembagaan pengelola persampahan. Perkuatan kelembagaan tersebut ditinjau
dari bentuk institusi yang memiliki kewenangan yang sesuai dengan tanggung
jawabya, memiliki fungsi perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian serta
didukung oleh tenaga yang terdidik dibidang manajemen persampahan.
Banyak kelemahan masih dilakukan oleh hampir semua pemangku kepentingan
persampahan dan belum ada langkah-langkah strategis untuk menyelesaikannya.
Beberapa kelemahan tersebut misalnya dapat dilihat pada beberapa contoh
berikut : Pengelola Kebersihan (Pemerintah Daerah) belum mengangkut sampah
dari TPS sesuai ketentuan; atau mengoperasikan pembuangan sampah secara open
dumping. Masyarakat juga memiliki andil kelemahan misalnya dalam hal tidak
membayar retribusi sesuai ketentuan, atau membuang sampah sembarangan.
Legislatif belum menyediakan anggaran sesuai kebutuhan minimal yang harus
disediakan. Pemerintah Pusat belum mampu menyediakan ketentuan peraturan
secara lengkap, dan lain-lain.
Untuk mengatasi hal tersebut maka sangat diperlukan adanya kebijakan agar
aturan-aturan hukum dapat disediakan dan diterapkan sebagaimana mestinya
untuk menjamin semua pemangku kepentingan melaksanakan bagian masing-
masing secara bertanggung jawab.
Untuk operasionalisasi kebijakan tersebut maka beberapa strategi ditetapkan
yaitu:
1) Strategi Meningkatkan Status dan kapasitas institusi pengelola
Peningkatan bentuk institusi pengelola persampahan menjadi setingkat
“Dinas” atau “Perusahaan Daerah” untuk kota besar dan metropolitan
didasarkan pada kebutuhan manajemen untuk menyelesaikan masalah
persampahan yang sudah cenderung lebih komplek. Sedangkan untuk kota
sedang dan kota kecil diperlukan institusi setingkat "Sub Dinas" atau "Seksi"

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 129
LAPORAN AKHIR 2009

atau "UPT" (unit pelaksana teknis). Rencana tindak yang diperlukan adalah
penyusunan pedoman kelembagaan pengelolaan persampahan.
2) Strategi Meningkatkan kinerja institusi pengelola persampahan
Institusi pengelola persampahan perlu meningkatkan diri secara terus menerus
dengan melakukan evaluasi kinerja pengelolaan sehingga dapat diidentifikasi
berbagai kelemahan yang ada dan melakukan upaya-upaya peningkatan yang
terarah. Rencana tindak yang diperlukan adalah meningkatkan pelaksanaan
evaluasi kinerja pengelola persampahan
3) Strategi Memisahkan fungsi / unit regulator dan operator
Profesionalisme pelayanan persampahan saat ini sudah mendesak untuk
segera diwujudkan. Sehingga satu institusi yang berperan ganda sebagai
operator sekaligus regulator sudah waktunya dipisahkan. Adanya dua peran
dalam satu institusi telah menyebabkan kerancuan dalam mekanisme
pengawasan pelaksanaan pengelolaan sampah, seperti yang saat ini terjadi.
Apabila intitusi akan berperan sebagai operator maka diperlukan intitusi
pengawas yang berperan sebagai regulator . Namun apabila untuk
menyelenggarakan pelayanan persampahan dikontrakkan dengan pihak ketiga,
maka Dinas/Sub dinas menjadi regulator dengan tetap berkordinasi dengan
instansi terkait.
Struktur organisasi suatu Dinas/Perusahaan Daerah/Sub Dinas/Seksi/UPT
sebaiknya hanya menangani masalah kebersihan saja dan perlu memiliki fungsi
perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian yang efisien dan efektif
Rencana tindak yang diperlukan adalah :
(1) Penyusunan Pedoman pemisahan fungsi regulator dan operator
(2) Bantuan teknis pemisahan fungsi regulator dan operator
4) Strategi Meningkatkan kerjasama dan koordinasi dengan pemangku
kepentingan lain
Perkuatan kapasitas kelembagaan juga akan sangat dipengaruhi oleh pola-pola
kerjasama horizontal maupun vertikal termasuk kerjasama antar kota dalam
penerapan pola pengelolaan sampah secara regional. Kerjasama antar instansi
dibutuhkan untuk berbagai hal yang berkaitan dengan kewenangan instansi
lain seperti pengelolaan sampah pasar, drainase / sungai, pihak
produsen/industri/perdagangan (penanganan sampah kemasan dan B3 rumah

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 130
LAPORAN AKHIR 2009

tangga dan bahan¬bahan daur ulang), pertanian/kehutanan (pemasaran


kompos), bidang pendidikan dan lain-lain. Selain itu kerjasama dengan pihak
PLN (kerjasama penarikan retribusi), pihak developer/kelurahan/LSM
(penanganan sampah skala kawasan berbasis masyarakat) dan perguruan
tinggi (penelitian dan pengembangan serta inovasi teknologi) juga sangat
diperlukan
5) Strategi Meningkatkan kualitas SDM manusia
Dalam rangka peningkatan kapasitas kelembagaan pengelola persampahan,
profesionalisme sumber daya manusia (SDM) merupakan salah satu unsur
utama yang dapat menggerakkan roda manajemen persampahan secara
menyeluruh. Peningkatan kualitas SDM menjadi sangat penting untuk
terselenggaranya suatu sistem pengelolaan persampahan yang berkelanjutan.
Rencana tindak yang diperlukan adalah pelaksanaan pendidikan dan pelatihan
baik ditingkat pusat, provinsi, dan kota / kabupaten
6) Strategi Mendorong pengelolaan kolektif atas penyelenggaraan persampahan
skala regional
Keterbatasan lahan TPA (tempat pengolahan akhir) sampah dikawasan
perkotaan, memerlukan solusi penanganan bersama secara regional agar lebih
efisien. Pengelolaan regional dikembangkan dengan memperhatikan azas
manfaat bagi setiap Pemerintah Daerah yang terlibat. Model pengelolaan
kolektif untuk 2 kota atau lebih perlu diterapkan secara lebih memadai.
Rencana tindak yang diperlukan adalah penyusunan pedoman organisasi
pengelola fasilitas regional
7) Strategi Meningkatkan kelengkapan produk hukum/NPSM sebagai landasan
dan acuan pelaksanaan pengelolaan persampahan
Produk hukum baik berupa Undang-Undang, Peraturan Pemerintah, Peraturan
Daerah, Peraturan Menteri, dll haruslah disediakan secara lengkap dan mampu
mengantisipasi segala perkembangan dinamika pengelolaan persampahan.
Rencana tindak yang diperlukan adalah penyusunan dan pengembangan NPSM
persampahan
8) Strategi Mendorong penerapan sistem pengawasan dan penerapan sanksi
hukum secara konsisten dalam rangka pembinaan aparat, masyarakat dan
pemangku kepentingan lainnya

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 131
LAPORAN AKHIR 2009

Semua pelaksanaan ketentuan hukum dan peraturan haruslah mendapat


pengawasan yang baik dan bila diperlukan dilakukan tindakan pengenaan
sanksi terhadap pelaku penyimpangan baik dari unsur Pemerintah,
Masyarakat, Swasta, dan lain-lain untuk membina setiap pemangku
kepentingan melaksanakan tugas dan kewajibannya secara bertanggung
jawab. Rencana tindak yang diperlukan adalah penyusunan pedoman
penarapan produk dan sanksi hukum persampahan
5. Kebijakan Pengembangan alternatif sumber pembiayaan
Pengelolaan persampahan memang bagian dari pelayanan publik yang harus
disediakan oleh Pemerintah untuk mensejahterakan masyarakat. Namun demikian
pengelolaan persampahan juga merupakan tanggung jawab masyarakat untuk
menjaga keberlanjutannya. Sharing dari masyarakat sangat diperlukan untuk
menjaga agar pelayanan pengelolaan persampahan dapat berlangsung dengan
baik dan memenuhi kebutuhan masyarakat. Salah satu bentuk sharing dari
masyarakat adalah melalui pembayaran retribusi kebersihan yang diharapkan
mampu mencapai tingkat yang dapat membiayai dirinya sendiri.
Pemerintah perlu melakukan langkah-langkah investasi untuk menyediakan
kebutuhan prasarana dan sarana yang memadai untuk mewujudkan pelayanan
tersebut; dan masyarakat secara bertahap memberikan kontribusi untuk
membiayai pelaksanaan pengelolaannya.
1) Strategi Penyamaan persepsi para pengambil keputusan
Tidak dapat dipungkiri bahwa banyak terdapat perbedaan persepsi akan
prioritas dan pentingnya pengelolaan persampahan termasuk perlunya
pemulihan biaya pengelolaan; bahkan diantara para pengambil keputusan di
Pemerintah Daerah. Untuk itu diperlukan upaya-upaya untuk membangun dan
menyamakan persepsi agar pengelolaan persampahan mendapatkan perhatian
yang seimbang.
Untuk dapat menyediakan anggaran dan menggali alternatif pembiayaan
persampahan, diperlukan proses penyamaan persepsi ditingkat para
pengambil keputusan baik pusat maupun daerah sehingga pemahaman akan
pentingnya pelayanan persampahan dapat dimiliki dan menjadi pertimbangan
dalam pengalokasian anggaran selanjutnya
Rencana tindak yang diperlukan adalah :

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 132
LAPORAN AKHIR 2009

(1) pelaksanaan sosialisasi prioritas pengelolaan persampahan bagi para


pengambil keputusan baik eksekutif maupun legislatif.
(2) Pengalokasian anggaran yang seimbang / adil bagi pengelolaan
persampahan agar dapat menyediakan pelayanan yang baik secara
kuantitas maupun kualitas
2) Strategi Mendorong peningkatan pemulihan biaya persampahan
Pemerintah Daerah perlu didorong untuk meningkatkan pemulihan biaya dari
pengelolaan persampahan agar subsidi bagi pelayanan publik ini dapat dibatasi
dan mengupayakan semaksimal mungkin pendanaan dari masyarakat.
Rencana tindak yang diperlukan adalah penyusunan pedoman dan aturan
untuk memudahkan Pemerintah Daerah melaksanakan upaya pemulihan biaya
pengelolaan persampahan. Pedoman dan aturan tersebut akan meliputi
pedoman penyusunan rencana biaya, pedoman pengelolaan keuangan,
pedoman penyusunan tarif retribusi; yang akan menjadi acuan yang
memudahkan Pemerintah Daerah dalam melaksanakan upaya-upaya
pemulihan biaya

2.2.7.2. Matriks Keterkaitan Fungsi Eksternal (RTRWN) Dengan Muatan KSNP –


Sistem Pengelolaan Persampahan

Pengelolaan persampahan (Prasarana dan Sarana) memiliki nilai strategis dalam


mendukung fungsi perkotaan maupun perdesaan secara eksternal di dalam hal
peningkatan kualitas permukiman. Peningkatan kualitas permukiman melalui
pengelolaan persampahan dapat terwujud apabila terpenuhinya hak dan kewajiban
masyarakat serta terlaksananya secara efektif kewenangan pemerintah, pemerintah
provinsi dan pemerintah kabupaten dan kota. Sesuai dengan kebutuhannya maka
kerjasama antar pemerintah daerah dalam pengelolaan sampah telah didorong dalam
undang-undang ini. Kerjasama inilah yang menjadi cikal bakal pengembangan TPA
Regional.
Kriteria Penanganan TPA Regional yang diarahkan pemerintah pusat antara lain:
1. Penetapan daerah yang akan memanfaatkan TPA regional
2. Penetapan daerah yang bersedia menyediakan tanah sebagai lokasi TPA
regional
3. Master Plan, FS dan DED telah dibuat oleh daerah (kab/kota)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 133
LAPORAN AKHIR 2009

4. Penyerahan urusan pengelolaan teknis TPA regional kepada kab/kota dimana


lokasi TPA regional berada di wilayahnya dengan memberikan kewenangan
membentuk/menetapkan unit pelaksana teknis pengelolaan TPA regional
5. Pelibatan peran serta swasta dan masyarakat dalam pengelolaan TPA regional
6. Penandatanganan kesepakatan (MoU) antar Bupati/Walikota yang sepakat
melakukan pengelolaan TPA regional
7. Pembentukan forum/tim yang melibatkan daerah penandatanganan MoU
sebagai forum/tim pengendalian pengelolaan TPA regional
Disamping mendorong kerjasama antar daerah dalam pengelolaan sampah, hal yang
juga strategis dilakukan adalah apa yang disebut Konsep Pengelolaan Sampah 3R.
Pengelolaan sampah skala kawasan di perkotaan dengan cara meningkatkan proses
pemberdayaan masyarakat dalam pemilahan sampah sejak dari sumbernya atau
desentraliasi pengelolaan sampah.
Lingkup kegiatan:
1. Merupakan kegiatan penanganan secara komunal untuk melayani sebagian atau
keseluruhan sumber sampah yang ada dalam area dimana pengelola kawasan
berada
2. Pengelolaan sampah tingkat kawasan harus mendorong peningkatan upaya
minimasi sampah untuk mengurangi beban pada pengelolaan tingkat kota,
khususnya yang akan diangkut ke TPA
3. Pengelolaan sampah kawasan harus harus mampu melayani masyarakat yang
berada dalam daerah pelayanan yang telah ditentukan
Pengurangan sampah dari sumbernya merupakan aplikasi pengelolaan sampah
paradigma baru yang tidak lagi bertumpu pada end of pipe system, dimaksudkan untuk
mengurangi volume sampah yang harus diangkut dan dibuang ke TPA dan
memanfaatkan semaksimal mungkin material yang dapat di daur ulang. Pengurangan
sampah tersebut selain dapat menghemat lahan TPA juga dapat mengurangi jumlah
angkutan sampah dan menghasilkan kualitas bahan daur ulang yang cukup baik karena
tidak tercampur dengan sampah lain. Potensi pengurangan sampah di sumber dapat
mencapai 50 % dari total sampah yang dihasilkan.
Kesimpulan yang dapat ditarik dari ketentuan tersebut adalah pengembangan
prasarana dan sarana pengelolaan persampahan dapat mendung fungsi eksternal kota
(dalam hal ini kualitas lingkungan permukiman yang sehat dan produktif) dan salah

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 134
LAPORAN AKHIR 2009

satu pengembangannya (sesuai dengan kebutuhan) adalah Pengelolaan TPA Regional


yang diikuti dengan pola pengurangan volume sampah melalui pengelolaan sampah
secara 3R

Tabel 2. 7
Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan Muatan KNSP
Sistem Pengelolaan Persampahan
RTRWN Muatan KSNP SPP
Fungsi Eksternal Kawasan Implikasi dan Kebutuhan Infrastruktur
Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES
 Pusat Kawasan Andalan   Sebagai Pusat Kawasan Andalan
memungkinkan meningkatkan
pengelolaan TPA Skala Regional (Kota
Besar dan Metro) melalui kerjasama
antardaerah.
 Sebagai pusat kawasan andalan
memungkinkan untuk mengembangkan
waste to energy (Kota Besar dan Metro)
 Simpul Transportasi Darat, - -
Laut dan Udara
 Simpul Pelayanan Prasarana - -
Lainnya (energi/listrik,
telekomunikasi)
 Simpul kegiatan ekspor - - -
impor
 Simpul Kegiatan Industri dan   Sebagai simpul kegiatan dan jasa, maka
Jasa didalam KSN SPP sangat strategis untuk
menerapkan sistem insentif dan
disinsentif dalam pelaksanaan 3R dan
mendorong koordinasi lintas sektor
terutama perindustrian dan perdagangan
 Pintu gerbang internasional - -
yang menghubungkan
negara tetangga atau
kawasan internasional
Sumber: Hasil Analisis, 2009

2.2.8. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Terkait Pengelolaan Air
Limbah

2.2.8.1. Muatan Peraturan Perundang-Undangan Terkait Pengelolaan Air Limbah

Disamping mewujudkan fungsi kota secara internal yakni mewujudkan permukiman


yang layak huni, pengelolaan air limbah juga bernilai strategis dalam mendukung fungsi

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 135
LAPORAN AKHIR 2009

kota secara eksternal (mewujudkan sistem kegiatan berskala nasional/wilayah). Dasar


peraturan perundang-undangan yang adalah:
1. UU No. 23 Tahun 1992, tentang KESEHATAN, pasal 22 (kesehatan lingkungan,
dan sanitasi lingkungan.
2. UU No. 23 Tahun 1997, tentang PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP , pasal 14
(Kelestarian Fungsi Lingkungan Hidup) dan pasal 16 (Pengelolaan Limbah).
3. UU No. 7 Tahun 2004, tentang SUMBER DAYA AIR.
Pasal 21 ayat (2), mengisyaratkan pentingnya pengaturan prasarana dan sarana
sanitasi (yang dalam undang-undang tersebut terdiri dari air limbah dan
persampahan) dalam upaya perlindungan dan pelestarian sumber air.Pasal 40
ayat (6) menyatakan bahwa pengaturan pengembangan sistem air minum
diselenggarakan secara terpadu dengan pengembangan prasarana dan sarana
sanitasi.
4. PP No. 16 Tahun 2005, tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
(SPAM) juga mengatur penyelenggaraan prasarana dan sarana sanitasi secara
terpadu dengan penyelenggaraan sistem penyediaan air minum khususnya
pada bab III yang mengatur mengenai Perlindungan Air Baku.
5. PERMEN PU No. 494/PRT/M/2005, tentang Kebijakan dan srategi nasional
Pengembangan Perkotaan (KSNP-KOTA)
6. PERMEN PU No. 21/PRT/M/2006, tentang Kebijakan dan Strategi Nasional
Pengembangan Sistem Pengelolaan Persampahan (KSNP-SPP)
Pentingnya sinkronsisasi terhadap penyelenggaran penyehatan lingkungan
permukiman adalah terkait dengan konservasi Sumber Air (UU 7/2004 SDA) dan
Perlindungan Air Baku (PP 16/2005 SPAM) serta pentingnya keterpaduan antara
penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum dan Penyelenggaraan Prasarana dan
Sarana Pengelolaan Air Limbah (salah satu PS Sanitasi).
Di dalam UNDANG-UNDANG NO 7 TAHUN 2004, Bab III (KONSERVASI SUMBER DAYA
AIR, menyebutkan bahwa:
1. Pasal 21 (1) Perlindungan dan pelestarian sumber air ditujukan untuk
melindungi dan melestarikan sumber air beserta lingkungan keberadaannya
terhadap kerusakan atau gangguan yang disebabkan oleh daya alam, termasuk
kekeringan dan yang disebabkan oleh tindakan manusia.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 136
LAPORAN AKHIR 2009

2. Pasal 21 (2) Perlindungan dan pelestarian sumber air sebagaimana dimaksud


pada ayat (1) dilakukan melalui a.l. (d) pengaturan prasarana dan sarana
sanitasi.
3. Pasal 24 setiap orang atau badan usaha dilarang melakukan kegiatan yang
mengakibatkan rusaknya sumber air dan prasarananya, mengganggu upaya
pengawetan air, dan atau mengakibatkan pencemaran air. (Ketentuan
pidananya di ps (94))
Di dalam UNDANG-UNDANG NO 7 TAHUN 2004, Bab IV : PENDAYAGUNAAN SUMBER
DAYA AIR, UU 7/2004 SDA menyebutkan bahwa ; Pasal 40 (6) : Pengaturan dan
pengembangan SPAM sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), ayat (3), dan ayat
(4) diselenggarakan secara terpadu dengan pengembangan Prasarana dan Sarana
Sanitasi.
Sedangkan dalam PERATURAN PEMERINTAH NO 16 TAHUN 2005 disebutkan bahwa :
1. Bab III : Perlindungan Air Baku
1) Pasal 14 (1) Perlindungan air baku dilakukan melalui kerterpaduan
pengaturan pengembangan SPAM dan Prasarana dan Sarana Sanitasi.
2) Pasal 14 (2) Prasarana dan Sarana Sanitasi sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) meliputi PS Air Limbah dan PS Persampahan.
2. Bab IV : Penyelenggaraan
1) Pasal 23 (1) : Penyelenggaraan SPAM harus dilaksanakan secara terpadu
dengan pengembangan Prasarana dan Sarana Sanitasi untuk menjamin
keberlanjutan fungsi penyediaan air minum dan terhindarnya air baku dari
pencemaran air limbah dan sampah.
2) Pasal 23 (2) : Keterpaduan pengembangan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) dilaksanakan pada setiap tahap tahapan penyelenggaraan
pengembangan.
3) Pasal 23 (3) : Apabila penyelenggaraan pengembangan sebagaimana yang
dimaksud pada ayat (1) belum dapat dilakukan secara terpadu pada semua
tahapan, sekurang-kurangnya dilaksanakan pada tahap perencanaan, baik
penyusunan rencana induk maupun dalam perencanaan teknik.
3. Ps 19 ayat 3
Setiap orang atau kelompok masyarakat dilarang membuang sampah ke sumber
air baku.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 137
LAPORAN AKHIR 2009

4. PS AIR LIMBAH: Ps 16 ayat 1


Berupa unit pengolahan kotoran manusia tinja dilakukan dengan sistem
setempat atau sistem terpusat agar tidak mencemari daerah tangkapan
air/resapan air baku.
Keterpaduan dalam Perencanaan dilakukan melalui:
1. Pengaturan alokasi ruang untuk prasarana dan sarana sanitasi (IPAL, IPLT),
dalam RTRW/ RDTRW Kota/Kabupaten.
2. Master Plan sektor untuk daerah perkotaan: Penyediaan Prasarana dan Sarana
Air Minum dan Air Limbah dilakukan dengan sistem Perpipaan (kondisi ideal).
3. Kawasan Permukiman dengan kepadatan tinggi (>300 orang/Ha), daya dukung
lingkungan yang rendah, Pengelolaan Air Limbah dilakukan dengan sistem Off
site sanitation dan Penyediaan Air Minumnya dilayani dengan sistem perpipaan.
4. Kawasan Permukiman dengan kepadatan tinggi, yang belum terlayani air
minum dengan sistem perpipaan, penanganan air limbahnya dilakukan dengan
Sistem sewerage (off site sanitation).
5. Kawasan Permukiman yang pengelolaan air limbahnya dilayani dengan sistem
perpipaan (off site sanitation), memungkinkan untuk memanfaatkan air tanah
sebagai penyediaan air bersih
6. Daerah Pengembangan Perumahan Baru, diwajibkan menggunakan sistem off
site sanitation.
7. Kriteria lokasi untuk pengembangan sistem pengelolaan air limbah secara
terpusat adalah kota besar/metro yang telah mempunyai sistem sewerege dan
mempunyai rencana yang jelas (PJM dan memorandum proyek).
Salah contoh pelaksanaan Sistem pengelolaan air limbah terpusat adalah di Bali yang
dikenal dengan Program DSDP. Denpasar Sewerage Development Project / DSDP atau
Pembangunan Prasarana Air Limbah Denpasar adalah merupakan upaya sistematis
dalam menjawab permasalahan pembuangan Air Limbah di Kota Denpasar dan
sekitarnya. Pulau Bali yang menjadi ikon pariwisata nasional, dan sebagai daerah
tujuan utama wisata berskala internasional, mengalami beban masalah lingkungan
yang sangat tinggi. Beban pencemaran sungai, pantai dan air tanah yang berat
berkaitan dengan pesatnya pertambahan penduduk dan aktivitas industri pariwisata,
menyebabkan semakin menurunnya kualitas sanitasi lingkungan di Pulau Bali,
terutama di pusat-pusat pertumbuhan seperti di wilayah Kuta, Sanur dan Denpasar.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 138
LAPORAN AKHIR 2009

Tingginya kepadatan penduduk di pusat Kota Denpasar sudah melebihi 200 orang per
hektar dan hal tersebut masih terus bertambah. Di sisi lain pada Tahun 2004,
kedatangan turis ke Bali mencapai 1,46 juta orang dan pendapatan daerah mencapai
50 juta US Dollar diperoleh dari sektor pariwisata. Selain sebagai sebuah tuntutan bagi
kebutuhan dasar penduduknya, kualitas sanitasi lingkungan menjadi salah satu
indikator terpenting bagi sebuah daerah tujuan wisata berskala internasional. Adanya
perkembangan penduduk dan industri pariwisata apabila tanpa diimbangi dengan
sarana penanganan Air Limbah yang memadai akan memperburuk kondisi lingkungan
di pusat-pusat industri pariwisata di Pulau Bali. Untuk itu oleh pemerintah,
pembangunan “DSDP” menjadi salah satu prioritas utama.
Di Pulau Bali berbagai persoalan berkaitan dengan masalah pencemaran lingkungan
telah menjadi isu strategis, karena selain menjadi indikator buruknya kualitas
kehidupan suatu masyarakat di suatu wilayah tertentu, dampaknya akan langsung
berkaitan dengan perekonomian masyarakat yang sangat bergantung pada sektor
pariwisata.
Hasil Studi DSDP tahun 1997-1998, menyebutkan :
1. Telah terjadi penurunan kualitas air (sungai, air tanah, dan laut) di bagian
selatan dan pusat Kota Denpasar, terutama sumur penduduk di mana 71% di
lokasi pengujian telah terpolusi bakteri (Fecal Coliform).
2. 65% dari wisatawan mancanegara tidak mau berkunjung kembali bila kualitas
lingkungan menurun terutama pencemaran terhadap pantai

2.2.8.2. Muatan UU NO. 7 Tahun 2004 Terkait Pengelolaan Air Limbah

Dapat dikatakan bahwa “kekuatan” pengelolaan air limbah dalam konstelasi fungsi
eksternal kawasan perkotaan adalah dengan mengupayakan kerjasama antar daerah
dalam pengembangan prasarana dan sarana pengelolaan air limbah secara terpusat
(off site system)
Tabel 2. 8
Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan Muatan Pengelolaan Air Limbah
RTRWN Muatan Peratuan Terkait Pengelolaan Air Limbah
Fungsi Eksternal Keterkaitan Implikasi dan Kebutuhan
Kawasan Perkotaan dan Pengembangan Infrastruktur KOTDES
Perdesaan
 Pusat Kawasan Andalan   Sebagai Pusat Kawasan Andalan
kerjasama dalam pengelolaan air limbah

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 139
LAPORAN AKHIR 2009

RTRWN Muatan Peratuan Terkait Pengelolaan Air Limbah


secara terpadu (Sewerege system) akan
didorong dengan pola insentif terutama
di kota besar dan metro
 Simpul Transportasi Darat, - -
Laut dan Udara
 Simpul Pelayanan Prasarana - -
Lainnya (energi/listrik,
telekomunikasi)
 Simpul kegiatan ekspor - - -
impor
 Simpul Kegiatan Industri dan - -
Jasa
 Pintu gerbang internasional - -
yang menghubungkan
negara tetangga atau
kawasan internasional
Sumber: Hasil Analisis, 2009

2.2.9. Peran Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Terkait Kebijakan Pengendalian Daya
Rusak Air

2.2.9.1. Muatan UU NO. 7 Tahun 2004 Terkait Pengendalian Daya Rusak Air

Berdasarkan UU No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air disebutkan bahwa
pengendalian daya rusak air dilakukan secara menyeluruh yang mencakup upaya
pencegahan, penanggulangan, dan pemulihan.
Pengendalian daya rusak air diutamakan pada upaya pencegahan melalui perencanaan
pengendalian daya rusak air yang disusun secara terpadu dan menyeluruh dalam pola
pengelolaan sumber daya air.
Pengendalian daya rusak air diselenggarakan dengan melibatkan masyarakat.
Pengendalian daya rusak air menjadi tanggung jawab Pemerintah, pemerintah daerah,
serta pengelola sumber daya air wilayah sungai dan masyarakat.
Kriteria Pemilihan Lokasi Pengendalian Daya Rusak Air terutama di Kawasan Perkotaan
adalah:

1. Daerah permukiman rawan genangan di kota metropolitan/besar


2. Kriteria Penanganan drainase di kawasan rawan genangan :
(1) Sistem, Sub Sistem drainase dan arah aliran telah teridentifikasi dan tertuang
lengkap pada Master Plan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 140
LAPORAN AKHIR 2009

(2) Pembuatan FS dan DED oleh Kab / Kota bersangkutan


(3) Diprioritaskan pembangunan untuk saluran drainase primer
(4) Lahan telah tersedia
(5) Dipastikan pemeliharaan akan dilakukan oleh Dinas PU kab/kota atau institusi
lain yang ditunjuk oleh Kepala Daerah
3. Lingkup Kegiatan
(1) Pembangunan saluran drainase primer
(2) Rehabilitasi saluran drainase primer/ sekunder beserta prasarana penunjangnya
(gorong-gorong, kolam retensi, dll)

2.2.9.2. Muatan UU NO. 7 Tahun 2004 Terkaitpengendalian Daya Rusak Air

Dapat dikatakan bahwan “kekuatan” mengendalikan daya rusak air dalam konstelasi
fungsi eksternal kawasan perkotaan adalah pada upaya yang sistemik untuk mitigasi
dampak kerugian (terhadap PDRB minimal 1%) daya rusak air.

Tabel 2. 9
Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan Muatan UU No. 7 Tahun 2004 Tentang
Penanggulangan Daya Rusak AIr
RTRWN Muatan UU No. 7 Tentang SDA (Bagian Pengendalian Daya Rusak Air)
Fungsi Eksternal Kawasan Implikasi dan Kebutuhan Pengembangan
Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan Infrastruktur KOTDES
 Pusat Kawasan Andalan   Sebagai Pusat Kawasan Andalan Pengendalian
Daya Rusak Air dapat memberikan
Pencegahan Kerugian Sosial-Ekonomi
(minimal kerugian PDRB 1%) melalui Mitigasi
Dampak Daya Rusak Air
 Simpul Transportasi Darat, - -
Laut dan Udara
 Simpul Pelayanan Prasarana - -
Lainnya (energi/listrik,
telekomunikasi)
 Simpul kegiatan ekspor - - -
impor
 Simpul Kegiatan Industri dan - -
Jasa
 Pintu gerbang internasional - -
yang menghubungkan
negara tetangga atau
kawasan internasional
Sumber: Hasil Analisis, 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 141
LAPORAN AKHIR 2009

2.2.10. Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan Terkait Penataan Dan
Revitalisasi Kawasan

2.2.10.1. Muatan Kebijakan Dan Strategi Penataan Dan Revitaliasi Kawasan

Penataan dan revitalisasi kawasan adalah rangkaian upaya untuk menata kawasan
yang tidak teratur, meningkatkan kawasan yang memiliki potensi dan nilai strategis
dan mengembalikan vitalitas kawasan yang telah atau mengalami penurunan, agar
kawasan-kawasan tersebut bisa mendapatkan nilai tambah yang optimal terhadap
produktivitas ekonomi, sosial dan budaya kawasan perkotaan. Kegiatan penataan dan
revitalisasi kawasan dilakukan melalui pengembangan kawasan-kawasan tertentu yang
layak untuk direvitalisasi baik dari segi setting kawasan sehingga kawasan perkotaan
akan lebih terintegrasi dalam satu kesatuan yang utuh dengan sistem kota,
terberdayakan pertumbuhan ruang ekonominya, meningkatkan prasarana, sarana dan
kenyamanan lingkungan kota, yang pada akhirnya berdampak pada peningkatan
kualitas hidup masyarakat.
Dengan adanya pelaksanaan penataan dan revitalisasi kawasan diharapkan dapat
memecahkan permasalahan perkotaan, antara lain meningkatnya vitalitas kawasan
perkotaan, berkurangnya kantong-kantong kawasan kumuh, meningkatnya pelayanan
jaringan sarana dan prasarana, dan hidup kembalinya tradisi sosial budaya kota.
Beberapa pengertian yang berkaitan dengan penataan dan revitalisasi kawasan
dimaksudkan untuk lebih mengenali tentang istilah yang sering digunakan, antara lain :
1. Kawasan adalah bagian kota seluas 30 – 60 Ha yang memiliki features dan
karakter yang relatif homogen dan dapat ditetapkan batas tepinya.
2. Vitalitas Kawasan adalah kondisi suatu kawasan dimana aktivitas manusia baik
ekonomi, sosial maupun budaya dapat berlangsung sesuai dengan daya
dukungnya.
3. Vitalitas Ekonomi adalah variabel ekonomi suatu kawasan yang berpengaruh
terhadap vitalitas suatu kawasan agar berfungsi maksimal.
4. Vitalitas Non Ekonomi adalah variabel non ekonomis suatu kawasan yang
berpengaruh terhadap vitalitas suatu kawasan agar berfungsi kembali.
5. Penataan dan revitalisasi kawasan adalah upaya untuk menghidupkan kembali
vitalitas kawasan kota.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 142
LAPORAN AKHIR 2009

Tujuan penataan dan revitalisasi kawasan adalah meningkatkan nilai kehidupan


kawasan melalui intervensi yang mampu menciptakan pertumbuhan dan stabilitas
ekonomi lokal, terintegrasi dengan sistem kota, layak huni, berkeadilan sosial,
berwawasan budaya dan berkelanjutan.
Kebijakan yang menjadi dasar dalam pelaksanaan penataan dan revitalisasi Kawasan
adalah:
1. Pemilihan lokasi diarahkan pada kawasan-kawasan yang menurun vitalitasnya,
kawasan berpotensi dan strategis yang tidak teratur dan yang kurang optimal
fungsinya secara ekonomi, sosial dan budaya.
2. Meningkatkan aksesibilitas, keterkaitan, serta fasilitas kawasan dalam rangka
mengintegrasikan kawasan dengan sistem kota.
3. Memberikan bantuan teknis dan stimulan untuk mengembangkan revitalisasi
kawasan yang berwawasan budaya lokal (kontekstual).
4. Mengembangkan manajemen revitalisasi (dan konservasi) kawasan yang
partisipatif serta bermuatan tridaya (pemberdayaan masyarakat, usaha dan
lingkungan).
5. Mengembangkan kapasitas institusi dan kesadaran pemerintah daerah komunitas
lokal dan perangkat hukum yang baik dalam rangka tata pemerintahan yang baik
(good governance dan management).
6. Menggerakkan terjadinya investasi pada kawasan kota lama dan kawasan
potensial malalui kerjasama antar pemerintah, dunia usaha/swasta dan
masyarakat.
Strategi pokok penataan dan revitaliasi kawsan adalah :
1. Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi kawasan perkotaan dengan
menggerakkan investasi melalui pemberian stimulan.
2. Meningkatkan kualitas pelayanan sarana dan prasarana, utilitas kawasan serta
aksesibilitas kawasan dalam rangka mewujudkan integrasi kawasan dengan
sistem kota.
3. Memprioritaskan pelaksanaan Penataan dan Revitalisasi Kawasan yang signifikan
secara sejarah, kultural dan ilmu pengetahuan dan layak untuk dikembangkan
baik secara teknis, ekonomis, lingkungan dan kelembagaan.
4. Menyusun agenda yang lebih partisipatif terhadap aspirasi dan permasalahan
komunitas lokal.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 143
LAPORAN AKHIR 2009

5. Menggali sumber-sumber pendanaan pembangunan lebih luas termasuk


mendorong inisiatif swasta untuk melakukan investasi pada kawasan.
6. Mendorong tumbuhnya komitmen untuk melakukan preservasi, restorasi,
rehabilitasi dan adaptasi terhadap kawasan kota lama termasuk pembentukan
kelembagaan pengelolaan kawasan.
7. Mendorong dan memnerdayakan institusi pemerintah kabupaten/kota dan
masyarakat agar lebih mampu merencanakan dan mengelola kawasan.
8. Mengembangkan sistem monitoring dan evaluasi yang efektif untuk
mengoptimalkan implementasi revitalisasi di lapangan.
9. Mendokumentasikan dan mendiseminasikan pengalaman-pengalaman
penanganan revitalisasi (good and bad practices).

2.2.10.2. Matriks Keterkaitan Fungsi Eksternal Di Dalam RTRWN Dengan Kebijakan


Dan Strategi Penataan Dan Revitaliasi Kawasan

Berdasarkan muatan di dalam JAKSTRA Penataan dan Revitaliasi Kawasan, maka


berikut ini diuraikan mengenai keterkaitan muatan RTRWN (fungsi eksternal) dengan
muatan didalam JAKSTRA tersebut. Dari tabel dibawah ini memperlihatkan bahwa
kawasan perkotaan memiliki fungsi eksternal yang didukung melalui stimulan investasi
kawasan kota yang mengalami degradasi fungsi secara ekonomi.
Dapat dikatakan bahwan “kekuatan JAKSTRA Penataan dan Revitaliasi Kawasan dalam
konstelasi fungsi eksternal kawasan perkotaan adalah pada upaya yang sistemik untuk
menghidupkan kembali fungsi bagian kawasan kota (metro/besar) terutama sebagai
simpul kegiatan industri dan jasa yang terkait bernilai sejarah/kultural atau ilmu
pengetahuan

Tabel 2. 10
Matriks Keterkaitan Substansi Antara RTRWN dengan JAKSTRA Revitaliasi Kawasan
RTRWN Muatan JAKSTRA Penataan dan Revitaliasi Kawasan
Fungsi Eksternal Kawasan Perkotaan dan Implikasi dan Kebutuhan Pengembangan
Keterkaitan
Perdesaan Infrastruktur KOTDES
 Pusat Kawasan Andalan - -
 Simpul Transportasi Darat, Laut dan - -
Udara
 Simpul Pelayanan Prasarana Lainnya - -
(energi/listrik, telekomunikasi)
 Simpul kegiatan ekspor - impor - -
 Simpul Kegiatan Industri dan Jasa  Mendukung revitaliasi kawasan perkotaan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 144
LAPORAN AKHIR 2009

RTRWN Muatan JAKSTRA Penataan dan Revitaliasi Kawasan


sebagai simpul kegiatan industri dan jasa
melalui:
 Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi
kawasan perkotaan dengan menggerakkan
investasi melalui pemberian stimulan.
 Meningkatkan kualitas pelayanan sarana
dan prasarana, utilitas kawasan serta
aksesibilitas kawasan dalam rangka
mewujudkan integrasi kawasan dengan
sistem kota.
 Memprioritaskan pelaksanaan Penataan
dan Revitalisasi Kawasan yang signifikan
secara sejarah, kultural dan ilmu
pengetahuan dan layak untuk
dikembangkan baik secara teknis,
ekonomis, lingkungan dan kelembagaan.
 Pintu gerbang internasional yang - -
menghubungkan negara tetangga
atau kawasan internasional
Sumber: Hasil Analisis, 2009

2.2.11. Rekapitulasi Peran Dan Fungsi Kawasan Perkotaan Dan Perdesaan

Berdasarkan peraturan terkait yang sudah dijelaskan didepan, maka diperoleh bahwa fungsi
eksternal yang termuat secara eksplisti adalah :
1. Kawasan Perkotaan memiliki fungsi eksternal sebagai pusat kawasan andalan dan
2. Sebagai simpul kegiatan industri dan jasa berskala nasional.
Rinicannya dapat dilihat pada tabel dibawah ini

Tabel 2. 11
Peran dan Fungsi Kawasan Perkotaan dan Perdesaan Berdasarkan Peraturan Terkait

RTRWN Muatan Peraturan Terkait

Fungsi Eksternal Kawasan Impilikasi dan Pengembangan Infrastruktur


Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES

 Pusat Kawasan Andalan  KNSP - Kota

 Penyiapan Kota sebagai Simpul Pelayanan


serta Simpul
Aksesibilitas, Koleksi, dan Distribusi dalam
Wilayah

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 145
LAPORAN AKHIR 2009

RTRWN Muatan Peraturan Terkait

Fungsi Eksternal Kawasan Impilikasi dan Pengembangan Infrastruktur


Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES

 Pengembangan Kota-Kota Khusus


Berkembang Cepat, Berkarakter Khusus,
Kawasan Perbatasan, dan Kawasan
Tertinggal

PP No. 80 Tahun 1999 dan PP Rumah Susun

 Mendukung fungsi kota sebagai pusat


kawasan andalan dengan pengembangan
permukiman baru berskala besar besar
(KASIBA/LISIBA) terutama di Kota Metro
dan Besar, cepat tumbuh dan ibukota
kabupaten/provinsi baru.

KSNP SPAM

Sebagai Pusat Kawasan Andalan Kota Besar


dan Metro diarahkan untuk mengembangkan

 SPAM secara bertahap di setiap provinsi


(Perpipaan dan Non Perpipaan Terlindung)

 Konservasi WS dan Perlindungan Sumber


Air Baku

 Peningkatan dan penjaminan kuantitas air


baku terutama bagi kota metro dan besar

 Kerjasama antar daerah dalam


penyelenggaraan SPAM

KNSP SPP :

 Sebagai Pusat Kawasan Andalan


memungkinkan meningkatkan
pengelolaan TPA Skala Regional (Kota
Besar dan Metro) melalui kerjasama
antardaerah.

Sebagai pusat kawasan andalan


memungkinkan untuk mengembangkan waste
to energy (Kota Besar dan Metro)

Peratuarn terkait Pengelolaan Air Limbah :

 Sebagai Pusat Kawasan Andalan


kerjasama dalam pengelolaan air limbah
secara terpadu (Sewerege system) akan
didorong dengan pola insentif terutama

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 146
LAPORAN AKHIR 2009

RTRWN Muatan Peraturan Terkait

Fungsi Eksternal Kawasan Impilikasi dan Pengembangan Infrastruktur


Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES
di kota besar dan metro

UU No. 7/2004 Terkait Pengendalian Daya


Rusak Air :

 Sebagai Pusat Kawasan Andalan


Pengendalian Daya Rusak Air dapat
memberikan Pencegahan Kerugian Sosial-
Ekonomi (minimal kerugian PDRB 1%)
melalui Mitigasi Dampak Daya Rusak Air

 Simpul Kegiatan Industri dan  KNSP Kota :


Jasa
 Penyiapan Prasarana dan Sarana
Perkotaan Nasional untuk Mendukung
Pengembangan Ekonomi Nasional,
Wilayah, Lokal Melalui Pembangunan
Perkotaan.

PP No. 80 Tahun 1999 (Kasiba) dan PP Rumah


Susun:

 Mendukung simpul kegiatan industri dan


jasa melalui pemenuhan kebutuhan
rumah skala besar (KASIBA/LISIBA) atau
vertikal (RUMAH SUSUN)

KSNP SPAM :

 Mendukung simpul kegiatan industri dan


jasa melalui pengembangan penyediaan
air minum yang terpadu dengan sistem
sanitasi

 Mengembangkan pelayanan air minum


dengan kualitas yang sesuai dengan
standar baku mutu (adopsi ISO 4064)

KSNP SPP (Sampah) :

 Sebagai simpul kegiatan dan jasa, maka


didalam KSN SPP sangat strategis untuk
menerapkan sistem insentif dan
disinsentif dalam pelaksanaan 3R dan
mendorong koordinasi lintas sektor
terutama perindustrian dan perdagangan

JAKSTRA Revitaliasi Kawasan :

Mendukung revitaliasi kawasan perkotaan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 147
LAPORAN AKHIR 2009

RTRWN Muatan Peraturan Terkait

Fungsi Eksternal Kawasan Impilikasi dan Pengembangan Infrastruktur


Keterkaitan
Perkotaan dan Perdesaan KOTDES
sebagai simpul kegiatan industri dan jasa
melalui:

 Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi


kawasan perkotaan dengan
menggerakkan investasi melalui
pemberian stimulan.

 Meningkatkan kualitas pelayanan sarana


dan prasarana, utilitas kawasan serta
aksesibilitas kawasan dalam rangka
mewujudkan integrasi kawasan dengan
sistem kota.

Memprioritaskan pelaksanaan Penataan dan


Revitalisasi Kawasan yang signifikan secara
sejarah, kultural dan ilmu pengetahuan dan
layak untuk dikembangkan baik secara teknis,
ekonomis, lingkungan dan kelembagaan

Sumber: Hasil Analisis, 2009

2.3. KEBIJAKAN SEKTOR SUMBER DAYA AIR (SDA)

2.3.1. Review Kebijakan Spasial Terkait Pengembangan Sumberdaya Air

Dari sisi spasial, ada dua regulasi yang menjadi acuan dalam perencanaan pembangunan
berskala nasional, yaitu UU No 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan PP No 26 Tahun
2008 tentang RTRWN.
UU No 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang menyebutkan bahwa penyelenggaraan
penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang aman, nyaman,
produktif dan berkelanjutan berlandaskan wawasan nusantara dan ketahanan nasional
dengan terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan,
terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumberdaya alam dan sumberdaya buatan
dengan memperhatikan sumberdaya manusia serta terwujudnya perlindungan fungsi ruang
dan pencegahan dampak negatif terhadap lingkungan akibat penataan ruang.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 148
LAPORAN AKHIR 2009

Adapun yang dimaksud dengan penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan
tata ruang, pemanfaatan ruang dan pengendalian ruang. Selanjutnya, PP 26/2008
menjabarkan dan mendetailkan perencanaan tata ruang wilayah berskala nasional tersebut.
Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) merupakan pedoman untuk : (1)
penyusunan rencana pembangunan jangka panjang nasional; (2) penyusunan rencana
pembangunan jangka menengah nasional; (3) pemanfaatan ruang dan pengendalian
pemanfaatan ruang di wilayah nasional; (4) mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan
keseimbangan perkembangan antarwilayah provinsi serta keserasian antarsektor; (5)
penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; (6) penataan ruang kawasan strategis
nasional; dan (7) penataan ruang wilayah provinsi dan kabupaten/ kota.
Untuk mengantisipasi dinamika pembangunan, upaya pembangunan nasional juga harus
ditingkatkan melalui perencanaan, pelaksanaan, dan pengendalian pemanfaatan ruang yang
lebih baik. Untuk itu, salah satu hal penting yang dibutuhkan adalah peningkatan
keterpaduan dan keserasian pembangunan di segala bidang pembangunan, yang secara
spasial dirumuskan dalam RTRWN.
Penyusunan RTRWN didasarkan pada upaya untuk mewujudkan tujuan penataan ruang
wilayah nasional, antara lain meliputi perwujudan ruang wilayah nasional yang aman,
nyaman, produktif, dan berkelanjutan serta perwujudan keseimbangan dan keserasian
perkembangan antarwilayah.
Semua itu diterjemahkan dalam kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang dan
pola ruang wilayah nasional.
1. Struktur Ruang Wilayah Nasional
Kebijakan pengembangan struktur ruang meliputi peningkatan akses pelayanan
perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan berhirarki, serta
peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarananya (termasuk di
dalamnya prasarana SDA) yang terpadu dan merata di seluruh wilayah nasional.
Strategi untuk peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan prasarana, khususnya
yang terkait dengan prasarana SDA adalah meningkatkan kualitas jaringan prasarana
dan mewujudkan keterpaduan sistem jaringan SDA
Struktur ruang wilayah nasional mencakup:
1) Sistem pusat perkotaan nasional.
Sistem pusat perkotaan nasional meliputi pusat kegiatan nasional (PKN), pusat
kegiatan wilayah (PKW) dan pusat kegiatan strategis nasional (PKSN). PKN

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 149
LAPORAN AKHIR 2009

adalah kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala


internasional, nasional, atau beberapa provinsi. PKW adalah kawasan perkotaan
yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa
kabupaten/kota. Sedangkan PKSN adalah kawasan perkotaan yang ditetapkan
untuk mendorong pengembangan kawasan perbatasan negara.
2) Sistem jaringan transportasi nasional
3) Sistem jaringan energi nasional
4) Sistem jaringan telekomunikasi nasional
5) Sistem jaringan sumberdaya air nasional
Sistem jaringan sumberdaya air (SDA) merupakan sistem SDA pada setiap
wilayah sungai (WS) dan cekungan air tanah. Wilayah sungai meliputi WS lintas
negara, WS lintas provinsi, dan WS strategis nasional.
2. Pola Ruang Wilayah Nasional
Pola ruang wilayah nasional mencakup kawasan lindung dan kawasan budidaya,
termasuk kawasan andalan dengan sektor-sektor unggulan yang prospektif
dikembangkan serta kawasan strategis nasional.
Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan sumberdaya
buatan. Adapun kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi
utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam,
sumberdaya manusia dan sumberdaya buatan. Sedangkan kawasan andalan adalah
bagian dari kawasan budidaya (baik di ruang darat maupun ruang laut) yang
pengembangannya diarahkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi bagi kawasan
tersebut dan kawasan di sekitarnya.
Kawasan-kawasan yang termasuk kedalam kawasan lindung adalah :
1) Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya, antara lain,
kawasan hutan lindung, kawasan bergambut dan kawasan resapan air.
2) Kawasan perlindungan setempat, anatara lain sempadan pantai, sempadan
sungai, kawasan sekitar danau/waduk dan kawasan sekitar mata air.
3) Kawasan suaka alam dan cagar budaya antara lain, kawasan suaka alam,
kawasan suaka alam laut dan perairan lainnya, kawasan pantai berhutan bakau,
taman nasional, taman hutan raya, taman wisata alam, cagar alam, suaka
margasatwa serta kawasan cagarbudaya dan ilmu pengetahuan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 150
LAPORAN AKHIR 2009

4) Kawasan rawan bencana alam, anatara lain. Kawasan letusan gunung berapi,
kawasan rawan gempa bumi, kawasan rawan longsor, kawasan rawan
gelombang pasang dan kawasan rawan banjir
5) Kawasan lindung lainnya, misalnya taman buru cagar biosfer, kawasan
perlindungan plasma nutfah, kawasan pengungsian satwa dan terumbu karang.
Adapun yang termasuk kedalam kawasan budidaya antara lain adalah kawasan hutan
produksi, kawasan hutan rakyat, kawasan pertanian, kawasan perikanan, kawasan
pertambangan, kawasan permukiman, kawasan industri, kawasan pariwisata, kawasan
pendidikan, dan kawasan pertahanan keamanan

2.3.2. Arahan Dari Regulasi Sumberdaya Air

Berbagai regulasi SDA terkait adalah UU no 7 tahun 2004 tentang Sumberdaya air, PP No 42
Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sumberdaya Air, PP No 43 tentang Air Tanah, Peraturan
Menteri PU Nomor 11A/PRT/M/2006 tentang Kriteria dan Penetapan Wilayah Sungai, dan
PP no 20 Tahun 2006 tentang Irigasi.
A. Arahan dari UU No 7 Tahun 2004

Kebijakan dan peraturan dalam upaya pemanfaatan dan pengembangan SDA,


sebagaimana yang ditekankan di dalam rencana rencana pembangunan jangka
menengah hingga jangka panjang mempunyai prinsip prinsip dasar sebagai berikut :
1. Optimalisasi Sumber daya yang bersifat terkendali, sehingga tidak menjurus
pada bentuk eksploitasi yang mengakibatkan kerusakan sumber daya air (SDA)
2. Pemanfaatan SDA yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan
3. Penentuan skala prioritas terhadap urgensi permasalahan yang timbul dan harus
mendapatkan penanganan khusus dari pihak pemerintah
4. Analisis teknis yang tepat sasaran dan berdaya guna.
Perumusan kebijakan maupun rencana strategi pengembangan sumberdaya air yang
terintegrasi merupakan kunci utama di dalam menentukan langkah langkah
pelaksanaan pembangunan yang berkelanjutan khususnya dari pemanfaatan
sumberdaya air. Keintegrasian dan keselarasan infrastruktur sumberdaya air dari
berbagai tingkat kepentingan maupun instansi terkait akan sangat mendukung
terciptanya dinamika pembangunan yang mampu mengakomodasi kepentingan dari
berbagai pihak.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 151
LAPORAN AKHIR 2009

Sesuai dengan arahan/kebijakan infrastruktur Sumberdaya Air dari UU no. 7/2004


Tentang Sumberdaya Air yang berkaitan dengan sinkronisasi program
pengembangan infrastruktur sumberdaya air adalah.:
1. Strategi pengendalian di dalam upaya tiap bentuk pemanfaatan sumberdaya air,
tergantung dari ketersediaan source (bahan baku) dan kelangsungannya untuk
masa depan, untuk itu sangat perlu dilakukan kajian rencana pengembangan
infrastruktur sampai tahun 2014 di lokasi terpilih dan kondisi existing saat ini.
2. Pemetaan rencana dan kondisi existing infrastruktur SDA tersebut sangat
berguna di dalam menentukan suatu rencana pengembangan, peningkatan dan
pemanfaatan sumberdaya air yang berkelanjutan dan optimalisasi instansi yang
mempunyai wewenang di dalam SDA supaya tidak mempunyai rencana yang
saling overlapping (tumpang tindih)
Arti dari pengelolaan sumberdaya air adalah upaya merencanakan, memantau
dan mengevaluasi penyelenggaraan konservasi sumberdaya air, pendayagunaan
sumberdaya air dan pengendalian daya rusak air. Sedangkan maksud dari
konservasi, pendayagunaan dan pengendalian daya rusak adalah;
3. Konservasi sumberdaya air adalah upaya memelihara keberadaan serta
keberlanjutan keadaan, sifat dan fungsi sumberdaya air agar senantiasa tersedia
dalam kuantitas dan kualitas yang memadai untuk emenuhi kebutuhan makhluk
hidup, baik pada waktu sekarang maupun yang akan datang.
4. Pendayagunaan Sumberdaya Air adalah upaya penatagunaan, penyediaan,
penggunaan, pengembangan, dan pengusahaan sumberdaya air secara optimal
agar berhasil guna dan berdaya guna.
5. Pengendalian daya rusak air adalah upaya untuk mencegah, menanggulangi dan
memulihkan kerusakan kualitas lingkungan yang disebabkan oleh daya rusak
air.
6. Pola pengelolaan sumberdaya air disusun berdasarkan wilayah sungai dengan
prinsip keterpaduan antara air permukaan dan air tanah.
7. Pengembangan sumberdaya air pada wilayah sungai ditujukan untuk
peningkatan kemanfaatan fungsi sumberdaya air guna memenuhi kebutuhan air
baku untuk rumah tangga, pertanian, industri, pariwista, pertahanan,
pertambangan, ketenagaan, perhubungan, dan untuk berbagai keperluan
lainnya.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 152
LAPORAN AKHIR 2009

8. Pengembangan sumberdaya air diselenggarakan berdasarkan rencana


pengelolaan sumberdaya air dan rencana tata ruang wilayah yang telah
ditetapkan dengan mempertimbangkan :
1) daya dukung sumberdaya air
2) kekhasan dan aspirasi daerah serta masyarakat setempat
3) kemampuan pembiayaan
4) kelestarian keanekaragaman hayati dalam sumber air
Dalam UU SDA Pasal 5 dan Pasal 6 Tentang Pengelolaan Sumberdaya Air, disebutkan
bahwa :
1. Pengelolaan sumberdaya air meliputi kegiatan konservasi, pendayagunaan dan
pengendalian daya rusak air.
2. Pengelolaan sumberdaya air ditetapkan berdasarkan wilayah sungai.
3. Pengelolaan sumberdaya air dilakukan dengan melibatkan seluas-luasnya peran
serta masyarakat.
4. Berdasarkan prinsip keterpaduan tanpa mengurangi Wewenang Pengelolaan
dan Pelaksanaan Pengelolaan Wilayah Sungai, ditetapkan ketentuan sperti pada
tabel sebagai berikut :

Tabel 2. 12
Wewenang Pengelolaan dan Pelaksanaan Wilayah Sungai
Wewenang Penetapan Wilayah Sungai,
Wilayah Sungai
Penetapan Pola dan Pelaksanaan
Pengelolaan SDA
Dalam satu Kabupaten/kota Bupati/Walikota
Lintas kabupaten/kota dalam satu Gubernur (konsultasi dengan Dewan Daerah
provinsi Sumberdaya Air)
Lintas Provinsi Menteri (konsultasi dengan Dewan Nasional
Sumberdaya Air)
Sungai Strategis Pemerintah (dengan persetujuan & dilakukan
bersama Pemerintah Daerah)
Sumber: UU No. 7 Tahun 2004.

Pengelolaan sumberdaya air memerlukan dukungan penuh dan terus-menerus dari


institusi jajaan pemerintah propinsi/kabupaten/kota dan stakeholders. Untuk itu
diperlukan suatu terobosan berupa suatu kesepakatan operasional pelayanan
sumberdaya air yang mengikutsertakan para penanggung jawab operasional di
lapangan, baik dari unsur pemerintah kabupaten/kota maupun pemerintah propinsi,

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 153
LAPORAN AKHIR 2009

termasuk para kelompok pengguna air di dalam pengelolaan sumberdaya air (P3A)

B. Arahan dari PP No 42 Tahun 2008 tentang Pengelolaan SDA

Pengaturan mengenai proses dan pelaksanaan pengelolaan sumber daya air yang
menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup dalam PP 42/2008 ini
dimaksudkan agar :
1. Pendayagunaan sumberdaya air dapat diselenggarakan dengan menjaga
kelestarian fungsi sumber dayaair secara berkelanjutan;
2. Tercipta keseimbangan antara fungsi sosial, fungsi lingkungan hidup, dan
fungsi ekonomi sumber daya air;
3. Tercapai kemanfaatan umum sumberdaya air secara efektif dan efisien;
4. Terwujud keserasian untuk berbagai kepentingan dengan memperhatikan sifat
alami air yang dinamis;
5. Terlindungi hak setiap warga negara untuk memperoleh kesempatan yang
sama untuk berperan dan menikmati hasil pengelolaan sumberdaya air;
6. Terwujud keterbukaan dan akuntabilitas pengelolaan sumberdaya air.

B.1. Kebijakan Pengelolaan Sumberdaya Air

Kebijakan pengelolaan sumber daya air merupakan arahan strategis yang


menjadi dasar dalam mengintegrasikan kepentingan pengembangan wilayah
administrasi dengan pengelolaan sumberdaya air yang berbasis wilayah sungai.
Kebijakan pengelolaan sumberdaya air disusun dengan memperhatikan kondisi
wilayah administratif, seperti, perkembangan penduduk, ekonomi, sosial
budaya, dan kebutuhan air.
Kebijakan pengelolaan sumber daya air disusun pada tingkat nasional, provinsi,
dan kabupaten/kota. Kebijakan pengelolaan sumber daya air pada tingkat
nasional menjadi acuan dalam penyusunan kebijakan pengelolaan sumberdaya
air pada tingkat provinsi dan pada tingkat kabupaten/kota secara berjenjang.
Kebijakan pengelolaan sumberdaya air pada tingkat nasional, yang selanjutnya
disebut kebijakan nasional sumberdaya air, disusun dan dirumuskan oleh
Dewan Sumberdaya Air Nasional dan ditetapkan oleh Presiden.

B.2. Penetapan Wilayah Sungai

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 154
LAPORAN AKHIR 2009

Sumberdaya air merupakan sumberdaya alam yang terbaharui dan secara


alamiah berada di dalam wilayah hidrografis yang disebut daerah aliran sungai
(DAS) yang mengikuti siklus hidrologis. Ketersediaan sumberdaya air dalam
setiap DAS sangat dipengaruhi oleh kondisi cuaca dan hidrogeologi setempat
sehingga mengakibatkan adanya DAS dengan ketersediaan air yang melimpah
(DAS basah) dan DAS yang sangat kekurangan air (DAS kering). Untuk
mewujudkan asas keseimbangan dan asas keadilan dalam pengelolaan
sumberdaya air, dapat dilakukan penyatuan beberapa DAS dalam satu wilayah
pengelolaan yang disebut wilayah sungai (WS) agar wilayah tersebut mampu
mencukupi kebutuhan sumberdaya air bagi wilayahnya. Penyatuan beberapa
DAS ke dalam satu WS tersebut harus mempertimbangkan efektivitas dan
efisiensi pengelolaannya. Selain itu, dengan pertimbangan yang sama,
kumpulan pulau kecil dapat pula digabungkan pengelolaannya menjadi satu WS.
Wilayah sungai ditentukan berdasarkan :
1. Efektivitas pengelolaan sumber daya air dengan kriteria:

1) dapat memenuhi kebutuhan konservasi sumber daya air dan


pendayagunaan sumber daya air
2) telah tersedianya prasarana sumber daya air yang menghubungkan
daerah aliran sungai yang satu dengan daerah aliran sungai yang lain.
2. Efisiensi pengelolaan sumber daya air dengan kriteria rentang kendali

pengelolaan sumber daya air; dan


3. Keseimbangan pengelolaan sumberdaya air pada DAS basah dan DAS kering

dengan kriteria tercukupinya hak setiap orang untuk mendapatkan air guna
memenuhi kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif.
Untuk WS strategis nasional, di samping harus memenuhi kriteria tersebut di
atas, juga harus memenuhi parameter sebagai berikut :
1. Potensi sumberdaya air pada WS yang bersangkutan  20% dari potensi
sumberdaya air pada provinsi;
2. Banyaknya sektor dan jumlah penduduk dalam WS yang bersangkutan:
1) Jumlah sektor yang terkait dengan sumberdaya air pada WS paling
sedikit 16 sektor; dan
2) Jumlah penduduk dalam WS paling sedikit 30% dari jumlah penduduk
provinsi.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 155
LAPORAN AKHIR 2009

3. Besarnya dampak terhadap pembangunan nasional:


1) Sosial :
 jumlah tenaga kerja pada lapangan kerja yang terpengaruh oleh
sumberdaya air paling sedikit 30% dari seluruh tenaga kerja pada
tingkat provinsi; atau
 pada WS terdapat pulau kecil atau gugusan pulau kecil yang
berbatasan dengan wilayah negara lain;
2) Lingkungan:
 terancamnya keanekaragaman hayati yang spesifik dan langka
pada sumber air yang perlu dilindungi atau yang ditetapkan dalam
konvensi internasional;
 perbandingan antara debit air sungai maksimum dan debit air
sungai minimum rata-rata tahunan pada sungai utama melebihi 75
(tujuh puluh lima); atau
 perbandingan antara kebutuhan air dan ketersediaan air andalan
setiap tahun pada WS yang bersangkutan melampaui angka 1,5
3) Ekonomi:
 terdapat paling sedikit 1 daerah irigasi yang luasnya  10.000 ha;
 nilai produktif industri yang tergantung pada sumberdaya air pada
WS paling sedikit 20 % dari nilai produktif industri pada tingkat
provinsi; atau
 terdapat produksi listrik dari pembangkit listrik tenaga air yang
terhubung dengan jaringan listrik lintas provinsi dan/atau
terhubung kedalam jaringan transmisi nasional;
4) Dampak negatif akibat daya rusak air terhadap pertumbuhan ekonomi
mengakibatkan kerugian ekonomi paling sedikit 1% dari PDRB provinsi.
Penetapan WS dapat ditinjau kembali apabila ada perubahan fisik dan/atau
nonfisik di WS yang bersangkutan yang mengakibatkan perubahan batas WS
dan/atau perubahan kelompok wilayah sungai.

B.3. Rancangan Pola Pengelolaan Sumberdaya Air

Sumberdaya air merupakan salah satu sumberdaya alam yang mempunyai sifat
mengalir dan dinamis serta berinteraksi dengan sumberdaya lain sehingga

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 156
LAPORAN AKHIR 2009

membentuk suatu sistem. Dengan demikian, pengelolaan sumberdaya air akan


berdampak pada kondisi sumberdaya lainnya dan sebaliknya Oleh karena itu,
agar pengelolaan berbagai sumberdaya tersebut dapat menghasilkan manfaat
bagi masyarakat secara optimal, diperlukan suatu acuan pengelolaan terpadu
antarinstansi dan antarwilayah, yaitu berupa pola pengelolaan sumberdaya air.
Penyusunan pola pengelolaan sumberdaya air harus dilakukan secara terbuka
melalui pelibatan berbagai pihak dan ditetapkan oleh pihak yang berwenang
agar pola pengelolaan sumberdaya air mengikat berbagai pihak yang
berkepentingan.
Pola pengelolaan sumberdaya air merupakan kerangka dasar dalam
merencanakan, melaksanakan, memantau, dan mengevaluasi kegiatan
konservasi sumberdaya air, pendayagunaan sumberdaya air, dan pengendalian
daya rusak air pada wilayah sungai. Prinsip utama yang digunakan dalam pola
pengelolaan sumberdaya air ini adalah prinsip keterpaduan antara air
permukaan dan air tanah serta keseimbangan antara upaya konservasi
sumberdaya air dan pendayagunaan sumberdaya air.
Pola pengelolaan sumberdaya air disusun dengan memperhatikan kebijakan
pengelolaan sumberdaya air pada wilayah administrasi yang bersangkutan. Pola
pengelolaan sumberdaya air memuat tujuan dan dasar pertimbangan
pengelolaan sumberdaya air, skenario kondisi WS pada masa yang akan datang,
strategi pengelolaan sumberdaya air, dan kebijakan operasional untuk
melaksanakan strategi pengelolaan sumberdaya air.
Rancangan pola pengelolaan sumberdaya air yang disusun untuk jangka waktu
20 tahun mengacu pada data dan/atau informasi mengenai:
1. Penyelenggaraan pengelolaan sumberdaya air yang dilakukan oleh
Pemerintah dan/atau pemerintah daerah yang bersangkutan;
2. Kebutuhan sumberdaya air bagi semua pemanfaat di WS yang
bersangkutan;
3. Keberadaan masyarakat hukum adat setempat;
4. Sifat alamiah dan karakteristik sumberdaya air dalam satu kesatuan
sistem hidrologis;
5. Aktivitas manusia yang berdampak terhadap kondisi sumberdaya air;
dan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 157
LAPORAN AKHIR 2009

6. Kepentingan generasi masa kini dan mendatang serta kepentingan


lingkungan hidup.
a. Rancangan Pola Pengelolaan Sumberdaya Air WS Lintas Provinsi
Di dalam pasal 19 disebutkan bahwa rancangan pola pengelolaan
sumberdaya air pada WS lintas provinsi dirumuskan oleh wadah koordinasi
pengelolaan sumberdaya air pada WS lintas provinsi, dan dibantu oleh unit
pelaksana teknis (UPT) yang membidangi sumberdaya air WS lintas provinsi.
Penyusunan rancangan pola pengelolaan sumberdaya air tersebut
dilakukan melalui konsultasi publik dengan instansi teknis dan unsur
masyarakat terkait.
Selanjutnya, rancangan pola pengelolaan sumberdaya air yang telah
dirumuskan tersebut setelah dikonsultasikan dengan para gubernur yang
bersangkutan diserahkan kepada Menteri untuk ditetapkan sebagai pola
pengelolaan sumberdaya air WS lintas provinsi.
Dalam hal wadah koordinasi pengelolaan sumberdaya air pada WS lintas
provinsi tidak atau belum terbentuk, rancangan pola pengelolaan
sumberdaya air yang disusun oleh UPT, setelah melalui konsultasi publik
dengan instansi teknis dan unsur masyarakat terkait, dibahas oleh gubernur
masing-masing dengan melibatkan bupati/walikota yang terkait dengan WS
yang bersangkutan.
Rancangan pola pengelolaan sumberdaya air tersebut kemudian
disampaikan kepada Menteri untuk ditetapkan menjadi pola pengelolaan
sumberdaya air WS lintas provinsi.
b. Rancangan Pola Pengelolaan Sumberdaya Air WS Lintas Negara
Rancangan pola pengelolaan sumberdaya air pada WS lintas negara
dirumuskan oleh Dewan Sumberdaya Air Nasional, yang dibantu oleh UPT
yang membidangi sumberdaya air WS lintas negara, dan dilakukan melalui
konsultasi publik dengan instansi teknis dan unsur masyarakat terkait.
Dalam perumusan rancangan pola pengelolaan sumberdaya air ini, Dewan
Sumberdaya Air Nasional mengikutsertakan bupati/walikota dan gubernur
yang bersangkutan, menteri yang membidangi pertahanan, dan menteri
yang membidangi hubungan luar negeri.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 158
LAPORAN AKHIR 2009

Rancangan pola pengelolaan sumberdaya air yang telah terumuskan


disampaikan oleh UPT yang bersangkutan kepada Menteri untuk ditetapkan
sebagai pola pengelolaan sumberdaya air WS lintas negara.Pola
pengelolaan sumberdaya air WS lintas negara ini digunakan sebagai bahan
penyusunan perjanjian pengelolaan sumberdaya air dengan negara yang
bersangkutan.
Dalam hal substansi perjanjian pengelolaan sumberdaya air tidak sesuai
dengan pola pengelolaan sumberdaya air WS lintas negara, pola
pengelolaan sumberdaya air harus disesuaikan dengan perjanjian
pengelolaan sumberdaya air yang telah disepakati.
Dalam hal belum ada perjanjian pengelolaan sumberdaya air dengan negara
yang bersangkutan, pengelolaan sumberdaya air pada WS yang berada
dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia didasarkan pada pola
pengelolaan sumberdaya air lintas negara yang telah ditetapkan oleh
Menteri.
c. Rancangan Pola Pengelolaan Sumberdaya Air WS Strategis Nasional
Rancangan pola pengelolaan sumberdaya air pada WS strategis nasional
dirumuskan oleh wadah koordinasi pengelolaan sumberdaya air pada WS
strategis nasional, yang dibantu oleh UPT yang membidangi sumberdaya air
WS strategis nasional, dan dilakukan melalui konsultasi publik dengan
instansi teknis dan unsur masyarakat terkait.
Selanjutnya, rancangan pola pengelolaan sumberdaya air yang telah
dirumuskan tersebut disampaikan oleh UPT yang bersangkutan kepada
Menteri untuk ditetapkan menjadi pola pengelolaan sumberdaya air WS
strategis nasional.
Dalam hal wadah koordinasi pengelolaan sumberdaya air pada WS strategis
nasional tidak atau belum terbentuk, setelah melalui konsultasi publik
dengan instansi teknis dan unsur masyarakat terkait, rancangan pola
pengelolaan sumberdaya air dibahas oleh Menteri bersama :
1. Bupati/ walikota untuk WS dalam satu kabupaten/kota; atau
2. Gubernur dengan melibatkan bupati/walikota yang bersangkutan untuk
WS lintas kabupaten/kota.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 159
LAPORAN AKHIR 2009

Selanjutnya, rancangan pola pengelolaan sumberdaya air tersebut


disampaikan kepada Menteri untuk ditetapkan menjadi pola pengelolaan
sumberdaya air WS strategis nasional.
Pola pengelolaan sumberdaya air yang sudah ditetapkan dapat ditinjau dan
dievaluasi paling singkat setiap 5 tahun sekali. Hasil peninjauan dan evaluasi
tersebut menjadi dasar pertimbangan bagi penyempurnaan pola
pengelolaan sumber daya air.

B.4. Substansi Rencana Pengelolaan Sumberdaya Air

Rencana pengelolaan sumberdaya air merupakan rencana induk yang menjadi


dasar bagi penyusunan program dan pelaksanaan kegiatan konservasi
sumberdaya air, pendayagunaan sumberdaya air, dan pengendalian daya rusak
air oleh setiap sektor dan wilayah administrasi yang bersangkutan.
Rencana induk tersebut memuat pokok-pokok program :
1. Konservasi sumberdaya air,
2. Pendayagunaan sumberdaya air, dan
3. Pengendalian daya rusak air
Keseluruhan program tersebut meliputi upaya fisik dan nonfisik, termasuk
prakiraan kelayakan serta desain dasar upaya fisik. Rencana pengelolaan
sumberdaya air merupakan salah satu unsur dalam penyusunan, peninjauan
kembali, dan/atau penyempurnaan rencana tata ruang wilayah.
Pelaksanaan kegiatan konservasi sumberdaya air, pendayagunaan sumberdaya
air, dan pengendalian daya rusak air, dilakukan melalui :
1. Pelaksanaan konstruksi prasarana sumberdaya air,
2. Operasi dan pemeliharaan sumberdaya air yang meliputi :
1) Pemeliharaan sumber air
2) Operasi dan pemeliharaan prasarana sumberdaya air.
Kegiatan konstruksi, operasi dan pemeliharaan yang dilaksanakan oleh
pemerintah dilakukan dengan melibatkan unsur masyarakat yang meliputi
perseorangan, kelompok masyarakat, dan badan usaha.
a. Konservasi Sumberdaya Air
Dengan mengacu pada pola pengelolaan sumberdaya air, untuk menjaga
kelangsungan keberadaan, daya dukung, daya tampung, dan fungsi
sumberdaya air dilakukan konservasi sumberdaya air melalui kegiatan :

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 160
LAPORAN AKHIR 2009

1. Pelindungan dan pelestarian sumber air, yang meliputi :


1) Pemeliharaan kelangsungan fungsi resapan air dan daerah
tangkapan air;
2) Pengendalian pemanfaatan sumber air melalui pemantauan dan
pengawasan berdasarkan ketentuan pemanfaatan zona pada
sumber air yang bersangkutan.
3) Pengisian air pada sumber air, antara lain dalam bentuk pengisian
air dari suatu sumber air ke sumber air yang lain dalam satu WS
atau dari WS yang lain; pengimbuhan air ke lapisan air tanah
(akuifer); peningkatan daya resap lahan terhadap air hujan di DAS
melalui penatagunaan lahan; atau pemanfaatan teknologi
modifikasi cuaca untuk meningkatkan curah hujan dalam kurun
waktu tertentu.
4) Pengaturan prasarana dan sarana sanitasi yang dilakukan melalui:
penetapan pedoman pembangunan prasarana dan sarana sanitasi;
pemisahan antara jaringan drainase dan jaringan pengumpul air
limbah pada kawasan perkotaan; pembuangan air limbah melalui
jaringan pengumpul air limbah pada kawasan perkotaan ke dalam
sistem instalasi pengolah air limbah terpusat; pembangunan
sistem instalasi pengolah air limbah terpusat pada setiap
lingkungan; dan/atau penerapan teknologi pengolahan air limbah
yang ramah lingkungan.
5) Perlindungan sumber air dalam hubungannya dengan kegiatan
pembangunan dan pemanfaatan lahan pada sumber air, yang
dilakukan melalui pengaturan terhadap kegiatan pembangunan
dan/atau pemanfaatan lahan pada sumber air.
6) Pengendalian pengolahan tanah di daerah hulu, yang dilakukan
untuk mencegah longsor; mengurangi laju erosi tanah;
mengurangi tingkat sedimentasi pada sumber air dan prasarana
sumber daya air; dan/atau meningkatkan peresapan air ke dalam
tanah.
7) Pengaturan daerah sempadan sumber air untuk mengamankan
dan mempertahankan fungsi sumber air serta prasarana sumber

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 161
LAPORAN AKHIR 2009

daya air, dengan cara mencegah pembuangan air limbah yang


tidak memenuhi baku mutu, limbah padat, dan/atau limbah cair;
mencegah pendirian bangunan dan pemanfaatan lahan yang dapat
mengganggu aliran air, mengurangi kapasitas tampung sumber air
atau tidak sesuai dengan peruntukannya; dan melakukan
revitalisasi daerah sempadan sumber air.
8) Rehabilitasi hutan dan lahan pada hutan rusak maupun lahan
kritis. Rehabilitasi hutan rusak dapat dilakukan dengan kegiatan
yang menyeluruh dan terpadu, melalui upaya vegetatif, dan/atau
manajemen budi daya hutan. Sedangkan rehabilitasi lahan kritis
dapat dilakukan dengan kegiatan yang menyeluruh dan terpadu,
melalui upaya vegetatif, sipil teknis dan/atau agronomis.
9) Pelestarian hutan lindung, kawasan suaka alam, dan kawasan
pelestarian alam.
2. Pengawetan air, yang dilakukan dengan cara:
1) menyimpan air yang berlebihan di saat hujan untuk dapat
dimanfaatkan pada waktu diperlukan, yang dapat dilakukan
melalui pembuatan tampungan air hujan, kolam, embung, atau
waduk;
2) menghemat air dengan pemakaian yang efisien dan efektif yang
dapat dilakukan dengan cara: menerapkan tarif penggunaan air
yang bersifat progresif; menggunakan air secara efisien dan efektif
untuk segala macam kebutuhan; mencegah kehilangan atau
kebocoran air pada sumber air, pipa atau saluran transmisi,
instalasi pengolahan air, jaringan distribusi, dan unit pelayanan;
mengembangkan dan menerapkan teknologi hemat air;
menerapkan praktek penggunaan air secara berulang; mendaur
ulang air yang telah dipakai; memberikan insentif bagi pelaku
penghemat air; dan memberikan disinsentif bagi pelaku boros air.
3) mengendalikan penggunaan air tanah yang dilakukan dengan
prinsip: mengutamakan penggunaan air dari sumber air
permukaan; dan membatasi penggunaan air tanah dalam hal
ketersediaan sumber air permukaan terbatas, dengan tetap

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 162
LAPORAN AKHIR 2009

mengutamakan penggunaan air tanah untuk pemenuhan


kebutuhan pokok sehari-hari.
3. Pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran air, yang
dilakukan dengan cara memperbaiki kualitas air pada sumber air dan
prasarana sumber daya air.
Perbaikan kualitas air pada sumber air dan prasarana sumber daya air
dilakukan oleh Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai dengan
wewenang dan tanggung jawabnya melalui:
1) penetapan kelas air dan baku mutu air pada sumber air;
2) pemantauan kualitas air pada sumber air;
3) pengendalian kerusakan sumber air;
4) penanggulangan pencemaran air pada sumber air; dan
5) perbaikan fungsi lingkungan untuk mengendalikan kualitas air.
Perbaikan kualitas air pada sumber air dan prasarana sumber daya air
dapat dilakukan melalui kegiatan, antara lain:
1) aerasi pada sumber air dan melalui prasarana sumberdaya air;
2) pemanfaatan organisme dan mikroorganisme yang dapat
menyerap bahan pencemar pada sumber air dan prasarana
sumber daya air;
3) pembuatan sumur infiltrasi di sepanjang pantai untuk
memperbaiki kualitas air tanah yang telah terkena intrusi air asin;
4) penggelontoran sumber air dalam keadaan yang mendesak.
Dalam pelaksanaan konservasi sumberdaya air, Pemerintah atau
pemerintah daerah sedapat mungkin mengutamakan kegiatan yang
bersifat nonfisik daripada yang bersifat fisik serta mendorong masyarakat
untuk melakukan upaya pengawetan dan penghematan air.
b. Pendayagunaan Sumberdaya Air
Pendayagunaan sumberdaya air bertujuan untuk memanfaatkan
sumberdaya air secara berkelanjutan dengan mengutamakan fungsi sosial
sumberdaya air guna mewujudkan pemenuhan kebutuhan pokok
kehidupan masyarakat terhadap air secara adil.
Pendayagunaan sumberdaya air dilakukan melalui :

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 163
LAPORAN AKHIR 2009

1. Penatagunaan sumberdaya air, yang dilakukan dengan


memperhatikan: daya dukung sumber air; jumlah dan penyebaran
penduduk serta proyeksi pertumbuhannya; penghitungan dan proyeksi
kebutuhan sumber daya air; dan pemanfaatan air yang sudah ada.
2. Penyediaan sumberdaya air, yang didasarkan pada prinsip :
mengutamakan penyediaan air untuk pemenuhan kebutuhan pokok
sehari-hari dan irigasi bagi pertanian rakyat pada sistem irigasi yang
sudah ada; menjaga kelangsungan penyediaan air untuk pemakai air
lain yang sudah ada; dan memperhatikan penyediaan air untuk
pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari bagi penduduk yang
berdomisili di dekat sumber air dan/atau sekitar jaringan pembawa air.
3. Penggunaan sumberdaya air, yang dilakukan berdasarkan prinsip:
penghematan penggunaan; ketertiban dan keadilan; ketepatan
penggunaan; keberlanjutan penggunaan; dan penggunaan yang saling
menunjang antara air permukaan dan air tanah dengan
memprioritaskan penggunaan air permukaan.
4. Pengembangan sumberdaya air, yang diselenggarakan berdasarkan
rencana pengelolaan sumber daya air dan rencana tata ruang wilayah
yang telah ditetapkan dengan mempertimbangkan: daya dukung
sumber daya air; kekhasan dan aspirasi daerah dan masyarakat
setempat; kemampuan pembiayaan; dan kelestarian keanekaragaman
hayati dalam sumber air.
5. Pengusahaan sumberdaya air, yang dapat dilaksanakan setelah
terpenuhinya keperluan air untuk kebutuhan pokok sehari-hari dan
pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada, dengan
memperhatikan fungsi sosial dan kelestarian lingkungan hidup.
Di dalam pendayagunaan sumberdaya air ini, dibahas pula mengenai
penetapan zona pemanfaatan sumber air, yang ditujukan untuk
mendayagunakan fungsi atau potensi yang terdapat pada sumber air
secara berkelanjutan. Kegiatannya meliputi :
1. inventarisasi jenis pemanfaatan yang sudah dilakukan di seluruh
bagian sumber air;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 164
LAPORAN AKHIR 2009

2. penelitian dan pengukuran parameter fisik dan morfologi sumber air,


kimia, dan biologi pada sumber air;
3. menganalisis kelayakan lingkungan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan; dan
4. menganalisis potensi konflik kepentingan antarjenis pemanfaatan yang
sudah ada.
Perencanaan penetapan zona pemanfaatan sumber air ini dilakukan
dengan memperhatikan prinsip:
1. meminimalkan dampak negatif terhadap kelestarian sumber daya air;
2. meminimalkan potensi konflik kepentingan antarjenis pemanfaatan;
3. keseimbangan fungsi lindung dan budi daya;
4. memperhatikan kesesuaian pemanfaatan sumberdaya air dengan
fungsi kawasan; dan/atau
5. memperhatikan kondisi sosial budaya dan hak ulayat masyarakat
hukum adat yang berkaitan dengan sumberdaya air.
c. Pengendalian Daya Rusak Air
Pengendalian daya rusak air perlu dilakukan terpadu, menyeluruh, dan
terkoordinasi serta mencakup upaya pencegahan, penanggulangan,
pemulihan dan/atau perbaikan akibat bencana dengan mengutamakan
upaya pencegahan.
d. Pencegahan
Upaya pencegahan dilakukan dengan peringatan dini, pemindahan,
dan/atau penyelamatan penduduk yang bermukim di kawasan rawan
bencana, serta penyebarluasan informasi dan penyuluhan kepada
masyarakat.
Kegiatan fisik dalam rangka pencegahan bencana dilakukan melalui
pembangunan sarana dan prasarana yang ditujukan untuk mencegah
kerusakan dan/atau bencana yang diakibatkan oleh daya rusak air.
Sedangkan kegiatan nonfisik dalam rangka pencegahan bencana dilakukan
melalui:
1. pengaturan, yang meliputi : penetapan kawasan rawan bencana
pada setiap wilayah sungai; penetapan sistem peringatan dini pada
setiap wilayah sungai; penetapan prosedur operasi standar sarana

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 165
LAPORAN AKHIR 2009

dan prasarana pengendalian daya rusak air; dan penetapan


prosedur operasi standar evakuasi korban bencana akibat daya
rusak air.
2. pembinaan, yang meliputi: penyebarluasan informasi dan
penyuluhan; dan pelatihan tanggap darurat.
3. pengawasan, yang meliputi: pengawasan penggunaan lahan pada
kawasan rawan bencana sesuai dengan tingkat kerawanan daerah
yang bersangkutan; dan pengawasan terhadap kondisi dan fungsi
sarana dan prasarana pengendalian daya rusak air.
4. Pengendalian, yang meliputi: pengendalian penggunaan lahan pada
kawasan rawan bencana sesuai dengan tingkat kerawanan daerah
yang bersangkutan; dan upaya pemindahan penduduk yang
bermukim di kawasan rawan bencana.
Adapun penyeimbangan hulu-hilir dilakukan dengan mekanisme penataan
ruang dan pengoperasian prasarana sungai sesuai dengan kesepakatan
para pemilik kepentingan.
e. Penanggulangan Daya Rusak Air
Upaya penanggulangan diutamakan untuk keselamatan jiwa manusia
dengan prioritas pemenuhan kebutuhan dasar dan bersifat segera. Upaya
pemulihan dan/atau perbaikan ditujukan untuk memfungsikan kondisi
lingkungan hidup serta sarana dan prasarana umum yang terkena
bencana.
f. Pemulihan Akibat Bencana
Pemulihan akibat bencana dilakukan oleh Pemerintah dan/atau
pemerintah daerah sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya
melalui kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi, yang ditujukan untuk
memulihkan fungsi lingkungan hidup serta sistem prasarana sumberdaya
air. Pemulihan fungsi lingkungan hidup dan pemulihan sistem prasarana
sumberdaya air tersebut diprioritaskan untuk pemenuhan kebutuhan
pokok sehari-hari.

B.5. Sistem Informasi Sumberdaya Air

Untuk mendukung pengelolaan sumberdaya air, Pemerintah dan pemerintah


daerah menyelenggarakan sistem informasi sumberdaya air sesuai dengan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 166
LAPORAN AKHIR 2009

kewenangannya. Sistem informasi sumberdaya air yang merupakan jaringan


informasi yang tersebar dan dikelola oleh berbagai institusi, baik pada tingkat
pusat maupun daerah, perlu dikelola secara terpadu sehingga informasi yang
tersedia dapat terjamin keakuratan, kebenaran, dan ketepatan waktunya serta
dapat diakses oleh berbagai pihak yang berkepentingan.

B.6. Pembiayaan Pengelolaan Sumberdaya Air

Pembiayaan pengelolaan sumberdaya air diperlukan untuk mendukung


terselenggaranya pengelolaan sumberdaya air secara berkelanjutan. Pengguna
sumberdaya air wajib menanggung biaya jasa pengelolaan sumberdaya air.
Biaya jasa pengelolaan sumberdaya air bukan merupakan pembayaran atas
harga air, melainkan merupakan penggantian sebagian biaya yang diperlukan
untuk pengelolaan sumberdaya air. Kewajiban itu dikecualikan bagi penggunaan
sumberdaya air untuk pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari dan untuk
pertanian rakyat. Pembebanan biaya jasa pengelolaan sumberdaya air
dimaksudkan sebagai instrumen agar masyarakat berhemat dalam penggunaan
air serta menumbuhkan peran serta masyarakat dalam menjaga dan
memelihara sumberdaya air ataupun prasarana sumberdaya air.

B.7. Perizinan sebagai Instrumen Pengendalian Penggunaan Sumberdaya Air

Perizinan dalam penggunaan sumberdaya air merupakan instrumen


pengendalian untuk mewujudkan ketertiban pengelolaan sumberdaya air,
melindungi hak masyarakat dalam memperoleh akses atas air bagi pemenuhan
kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang
telah ada, serta menjamin hak ulayat masyarakat hukum adat setempat.
Perizinan dalam pengelolaan sumber daya air diperlukan untuk kegiatan:
1. pelaksanaan konstruksi pada sumber air;
2. penggunaan sumber daya air untuk tujuan tertentu; meliputi penggunaan
sumber daya air untuk pemenuhan:
1) kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat yang dilakukan
dengan cara mengubah kondisi alami sumber air;
2) kebutuhan pokok sehari-hari yang dilaksanakan oleh kelompok orang
dan badan sosial;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 167
LAPORAN AKHIR 2009

3) keperluan irigasi pertanian rakyat di luar sistem irigasi yang sudah


ada;
4) kegiatan usaha yang menggunakan sumber daya air.
3. modifikasi cuaca.
Implikasi dari arahan yang ditetapkan dalam PP No 42 Tahun 2008 ini terhadap
ruang dapat dilihat pada tabel berikut di bawah ini.

Tabel 2. 13
Arahan Pengelolaan SDA pada PP No 42 Tahun 2008
dan Implikasinya terhadap Tata Ruang
Arahan SDA Bentuk Implikasi Terhadap Tata Ruang
KONSERVASI SDA
Perlindungan dan pelestarian Pengendalian pemanfaatan Perlunya pemanfaatan zona pada
sumberdaya air sumberdaya air lokasi sekitar sumber air
Peningkatan daya resap lahan Perlunya penatagunaan lahan yang
terhadap air hujan menyediakan kawasan ruang terbuka
hijau
Perlindungan terhadap sumber- Perlunya pengaturan pemanfaatan
sumber air lahan pada lokasi sekitar sumber air
Pengendalian pengolahan tanah  Perlunya penataan lahan di
di wilayah hulu wilayah hulu yang memungkinkan
peresapan air
 Perlunya kriteria batasan yang
jelas antara wilayah hulu dan hilir
Pengaturan daerah sempadan  Penataan ruang yang tidak
sumber air untuk mengganggu aliran air
mempertahankan fungsi sumber  Penyediaan lahan untuk
air (kualitas dan kuantitasnya) pembangunan IPAL
Pengawetan air Penyimpanan air yang berlebih Kebutuhan ruang untuk pembuatan
tampungan air (embung atau waduk)
Pengelolaan kualitas air Pembuatan sumur infiltrasi di Perlunya ruang untuk pembuatan
sepanjang pantai untuk sumur infiltrasi di kawasan pantai
memperbaiki kualitas air tanah yang terkena intrusi air asin
yang terkena intrusi air asin
PENDAYAGUNAAN SDA
Pengembangan sumberdaya air Pengembangan yang didasarkan Perlunya memasukkan pertimbangan
pada rencana pengelolaan SDA daya dukung sumberdaya air dalam
dan RTRW dengan penyusunan RTRW
mempertimbangkan daya dukumg
sumberdaya air

PENGENDALIAN DAYA RUSAK AIR


Pencegahan Pembangunan sarana dan Perlunya area untuk pembuatan
prasarana untuk mencegah tanggul di area sempadan sungai/
kerusakan (tanggul, pengamanan pantai
pantai)
Penetapan, pengawasan dan Perlunya arahan penataan ruang
pengendalian pada kawasan untuk kawasan rawan rawan bencana,

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 168
LAPORAN AKHIR 2009

Arahan SDA Bentuk Implikasi Terhadap Tata Ruang


rawan bencana di setiap WS antara lain misalnya penyediaan jalur
evakuasi
Penyeimbangan hulu-hilir melalui Perlunya penataan ruang yang
mekanisme penataan ruang terintegrasi antara kawasan hulu dan
sesuai kesepakatan para pemiliki hilir
kepentingan
Penanggulangan daya rusak air - -
Pemulihan akibat bencana Rehabilitasi dan konstruksi -

Sumber : PP No 42 Tahun 2008 tentang Pengelolaan SDA, diolah

C. Arahan Dari Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 11a/PRT/M/2006


Tentang Kriteria Dan Penetapan Wilayah Sungai

Peraturan Menteri PU Nomor 11A/PRT/M/2006 ini menetapkan berbagai wilayah


sungai di Indonesia. Wilayah sungai (WS) dibagi menjadi berbagai kategori, yaitu WS
lintas negara, WS lintas provinsi, WS strategis nasional, WS lintas kabupaten, WS
satu kabupaten. Pembagian WS ini juga terkait dengan institusi yang memilki tugas
dan kewenangan di wilayah sungai tersebut.
Peraturan tersebut menegaskan bahwa tugas dan kewenangan institusi di level
pusat/ nasional mencakup WS lintas negara, WS lintas provinsi, dan WS strategis
nasional.
Tabel 2. 14
Wilayah Sungai Lintas Negara
Kode Nama Nama-Nama
No Provinsi
WS Wilayah Sungai Daerah Aliran Sungai (DAS)
1 A1 - 1 Benanain NTT – Timor Leste Benanain, Mena
2 A1 - 2 Noel Mina NTT – Timor Leste Noel Mina, N Termanu, Nungkurus, (P
Rote), (P Sabu)
3 A1 - 3 Sesayap Kaltim – Serawak Sesayap, Sebakung, Sebakis, Sebuku,
Malaysia Sembaleun, Simenggaris, Noteh,
Sinualan, Itai, Sekata, Linuang Kayan,
Ansam, Belayau
4 A1 - 4 Memberamo-Tami- Papua – Papua Memberamo, Gesa, Bigabu, Sobger,
Apauvar Nugini Tariku, Nawa, Taritatu, Van Dalen,
Tami, Apauvar, Verkume, Tor, Biri,
Wiru, Sermo, Grime, Sentani
5 A1 - 5 Einlanden-Digul- Papua – Papua Einlanden, Digul, Maro, Kumbe, Bulaka,
Bikuma Nugini Bian, Dolak, Digul, Cemara
Sumber : Lampiran I Peraturan Menteri PU No 11A/PRT/M/2006

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 169
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 15
Wilayah Sungai Lintas Provinsi
Kode Nama Nama-Nama
No Provinsi
WS Wilayah Sungai Daerah Aliran Sungai (DAS)
1 A2 - 1 Alas-Singkil NAD - Sumut Lae Pardomuan, Lae Silabuhan, Lae
Siargian, Lae Singkil, Lae Kuala Baru
2 A2 - 2 Batang Natal - Batang Sumut – Sumbar Batang Batahan, Batang Natal
Batahan
3 A2 - 3 Rokan Riau – Sumbar - Rokan, Bangko, Rokan Kiri, Rokan Kanan,
Sumut Kubu, Sumpur, Sontang, Asik, Air Pesut,
Sibinail, Pagang, Pincuran Panjang,
Timbawan
4 A2 - 4 Kampar Riau – Sumbar Kampar, Kampar Kiri, Kampar Kanan, Bt
Kapur, Bt Mahat
5 A2 - 5 Indragiri Riau – Sumbar Kuantan, Indragiri, Gaung Anak Serka,
Guntung, Pateman, Palangki, Ombilin,
Sinamar
6 A2 - 6 Batanghari Jambi - Sumbar Btg Hari, Tungkal, Bentaro, Mandahara,
Lagan, Air Hutan, Jujuhan, Siat, Timpeh,
Kuko, Pangean, Momong, Sipotar, Sangir,
Talantam, Bangko, Gumanti, Pinti Kayu,
Pkl Duri Besar
7 A2 - 7 Musi Sumsel-Bengkulu- Musi, Lakitan, Kelingi, Rawas, Semangus,
Lampung Batang Hari, Leko
8 A2 - 8 Mesuji - Tulang Bawang Lampung – Sumsel Mesuji, Tlg Bawang, Tjg Pasir, Randam Bsr,
Sibur Besar, Tawar, Bati Dalam Kecil,
Randam Besar, Menham Kecil
9 A2 - 9 Teramang – Ipuh Bengkulu-Jambi Teramang Ipuh, Retak, Buluh, Selagan,
Bantal, Dikit, Manjuto
10 A2 - 10 Nasal – Padang Guci Bengkulu – Air Nasal, Air Sambat, Air Tetap, Air Luas,
Lampung Air Kinal, Air Padang Guci, Air Sulau, Air
Kedurang, Air Bengkenang, Air Manna
11 A2 - 11 Kepulauan Seribu DKI Jkt-Banten (Kepulauan Seribu)
12 A2 - 12 Cidanau – Ciujung – Banten – DKI Jkt – Cisadane, Ciliwung, Citarum, Cidanau,
Cidurian – Cisadane – Jabar Ciujung, Cidurian
Ciliwung – Citarum
13 A2 - 13 Citanduy Jabar – Jateng Citanduy, Cibeureum, Cimeneng,
Kadalmeteng, Cioutra Pinggan, Sapuregel,
Kawungaten, Cikonde, Cikembulan, Cihaur
14 A2 - 14 Cimanuk – Jabar – Jateng Cimanuk, Cisanggarung, Cipanas,
Cisanggarung Ciwaringin, Cikondang, Kasuncang,
Babakan, Kabuyutan, Kluwut
15 A2 - 15 Progo–Opak- Serang DI Yogya-Jateng Progo, Opak, Serang, Tangsi,Elo, Oyo
16 A2 - 16 Bengawan Solo Jatim-Jateng Keduwang, Jurang Gempal, Bengawan
Solo/ Jurug Solo, Grindulu, Lorong,
Lamong, K Gondang, K Sragen, Semawon,
Wungu, Semawun, Geneng, Sondang
17 A2 - 17 Jelai-Kandawangan Kalteng-Kalbar Jelai, Kendawangan
18 A2 - 18 Barito-Kapuas Kalsel-Kalteng Barito, Kapuas, Murung, Martapura, Riam
Kanan, Riam Kiwa, Negara, Ambawang,
Kubu, Landaj, Tapin
19 A2 - 19 Dumoga-Sangkup Sulut-Gorontalo Dumoga, Sangkup, Buyat, Lomboit,
Andagile, Bulawa, Tuliawa

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 170
LAPORAN AKHIR 2009

Kode Nama Nama-Nama


No Provinsi
WS Wilayah Sungai Daerah Aliran Sungai (DAS)
20 A2 - 20 Limboto-Bulango-Bone Gorontalo-Sulut Limboto, Bulango, Bone
21 A2 - 21 Randangan Gorontalo – Randangan
Sulteng
22 A2 - 22 Palu-Lariang Sulteng-Sulsel- Palu, Lariang, Watutela, Pasangkayu,
Sulbar Meangka, Surumba, Sibayu, Tambu
23 A2 - 23 Kaluku-Karama Sulbar-Sulsel Kaluku, Karama, Babbalalang, Malunda,
Mandar
24 A2 - 24 Pompengan-Larona Sulsel-Sultra Pompengan, Larona, Kalaena, Latuppa,
Bua, Lamasi, Makawa, Bungadidi, Kebo,
Ronkong, Balease
25 A2 - 25 Sadang Sulsel-Sulbar Sadang, Mamasa, Rapang, Libukasi,
Galang-galang, Lissu, Barru, Lakepo,
Lampoko, Kariango, Pangkajene, Bone-
bone, Segeri, Karajae, Malipi
26 A2 - 26 Lasolo-Sampara Sultra-Sulteng- Lasolo, Sampara, Lalindu, Aopa, Tinobu,
Sulsel Luhumbuti, Landawe, Amesiu
27 A2 - 27 Omba Papua-Irja Barat Omba, Lengguru, Madefa, Bedidi,
Bomberai
Sumber : Lampiran II Peraturan Menteri PU No 11A/PRT/M/2006

Tabel 2. 16
Wilayah Sungai Strategis Nasional
Kode Nama Nama-Nama
No Provinsi
WS Wilayah Sungai Daerah Aliran Sungai (DAS)
1 A3 - 1 Meureudo – Baro NAD Meureudu, Baro, Tiro, Pante Raja, Utue,
Putu, Trienggadeng, Pangwa, Beuracan,
Batee
2 A3 - 2 Jambo Aye NAD Jambo Aye, Geuruntang, Reungget, Lueng,
Simpang Ulim, Malehan, Julok Rayeu,
Keumuning, Gading, Idi Rayeuk, Lancang,
Jeungki, Peundawa Rayeuk, Peureulak,
Peundawa Puntong, Leugo Rayeuk
3 A3 - 3 Woyla – Seunagan NAD Woyla, Seunagan
4 A3 - 4 Tripa – Bateue NAD Tripa, Bateue
5 A3 - 5 Belawan-Ular-Padang Sumut Belawan, Ular, Deli, Belumai, Padang,
Martebing, Kenang, Serdang, Percut,
Bedagal, Belutu
6 A3 - 6 Toba - Asahan Sumut Danau Toba, Sei Asahan, Silau, Tanjung,
Suka
7 A3 - 7 Batang Angkola – Sumut Batang Angkola, Batang Gadis
Batang Gadis
8 A3 - 8 Siak Riau Siak, Siak Kecil, Bukit Batu, Palentung,
Tapung Kanan, Tapung Kiri, Masigit, Bulu
Kala, Mandau, Dumai

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 171
LAPORAN AKHIR 2009

Kode Nama Nama-Nama


No Provinsi
WS Wilayah Sungai Daerah Aliran Sungai (DAS)
9 A3 - 9 Reteh Riau Reteh, Gangsal
10 A3 - 10 P Batam – P Bintan Kepulauan Riau Pulau Batam, Pulau Bintan
11 A3 - 11 Anai-Kuranji-Arau- Sumbar Anai, Kuranji, Arau, Mangau, Antokan, Air
Mangau-Antokan Dingin, Tapakis, Ulakan, Andaman,
Pariaman, Manggung, Naras, Liamu,
Kamumuan, Paingan, Tiku, Bungus
12 A3 - 12 Sugihan Sumsel Burung, Gaja Mati, Pelimbangan, Beberi,
Olok, Daras, Medang, Padang
13 A3 - 13 Banyuasin Sumsel Banyuasin, Senda, Liamu, Ibul, Puntian,
Pangkalan Balai, Buluain, Kepayang,
Mangasang, Kedawang, Titikan, Mendes,
Tungkal, Leuang, Lalan, Supat, Lilin
14 A3 - 14 Way Seputih – Way Lampung Seputih, Sekampung, Wako, Kambas,
Sekampung Penet, Kuripan, Sabu, Sukamaju
15 A3 - 15 Pemali-Comal Jateng Pemali, Pemali Notog, Comal, Cacaban,
Waluh, Sengkarang, Sambong, Sragi
16 A3 - 16 Jratunseluna Jateng Jragung, Tuntang, Serang, Lusi, Juwana,
Bodri, Anyar, Klampok, Semarang, Garang,
Randuguntini
17 A3 - 17 Serayu-Bogowonto Jateng Serayu, Bogowonto, Bengawan, Ijo, Luk
Ulo, Cokroyasan, Sempor, Padegolan,
Tipar, Wawar, Telomoyo, Watugemulung,
Pasir, Tuk, Yasa, Srati, Donan
18 A3 - 18 Brantas Jatim Brantas, Santun, Punyu, Bango, Putih,
Widas, Konto
19 A3 - 19 Bali-Penida Bali Ayung, Ho, Balian, Daya, Sabah,
Panarukan, SanglangGede
20 A3 - 20 Pulau Lombok NTB Dodokan, Jangkok, Babak, Renggung,
Palung, Blimbing, Segara, Pemining,
Meninting, Sidutan
21 A3 - 21 Aesesa NTT Aesesa, Wae Mokel, Naggaroro,
Mautenda, Wolowona, Waiwajo, Nebe
22 A3 - 22 Kapuas Kalbar Kapuas, Ambawang, Kubu, Landak, Nipah,
Paduan, Peniti, Kapar, Mancar, Kerawang,
Melendang, Satai
23 A3 - 23 Pawan Kalbar Pawan, Simpang, Semandang, Semanai
24 A3 - 24 Seruyan Kalteng Seruyan
25 A3 - 25 Kahayan Kalteng Kahayan, Sebangau
26 A3 - 26 Mahakam Kaltim Mahakam, Semboja, Senipah, Semoi
27 A3 - 27 Sangihe Talaud Sulut Sangihe Talaud
28 A3 - 28 Tondano-Likupang Sulut Ranowangko, Ranoposo, Nimanga,
Marondor, Sosongae, Tondano, Likupang
29 A3 - 29 Paguyaman Gorontalo Paguyaman, Bola, Dulupi, Buntaya, Marisa

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 172
LAPORAN AKHIR 2009

Kode Nama Nama-Nama


No Provinsi
WS Wilayah Sungai Daerah Aliran Sungai (DAS)
30 A3 - 30 Parigi-Poso Sulteng Parigi, Poso, Tompis, Bambalemo, Podi,
Dolago, Tindaki
31 A3 - 31 Laa-Tambalako Sulteng Laa, Tambalako, Tirongan, Salato,
Morowali, Sumare, Bahonbelu, Bahodopi
32 A3 - 32 Walanae-Cenranae Sulsel Walanae, Cenranae, Paremang, Bajo,
Awo, Peneki, Keera, Ranang, Larompong,
Gilirang, Noling, Suli, Suto
33 A3 - 33 Jeneberang Sulsel Jeneberang, Jeneponto, Maros, Matulu,
Salangketo, Tangka, Aparang, Pamukulu
34 A3 - 34 Pulau Buru Maluku Pulau Buru
35 A3 - 35 P Ambon - P Seram Maluku Pulau Ambon, Pulau Seram
36 A3 - 36 Kepulauan Kei-Aru Maluku Kepulauan Kei-Aru
37 A3 - 37 Kep Yamdena-Wetar Maluku Kepulauan Yamdena-Wetar
Sumber 3 Lampiran III Peraturan Menteri PU No 11A/PRT/M/2006

D. Arahan Dari PP No 20 Tahun 2006 tentang Irigasi Arahan Mengenai Pembagian


Tugas dan Kewenangan

Beberapa ketentuan mengenai pembagian kewenangan berbagai lembaga dalam


hal pengelolaan irigasi, salah satunya diatur dalam PP No 20 Tahun 2006 tentang
Irigasi. Peraturan ini menetapkan bahwa kelembagaan pengelolaan irigasi meliputi
instansi pemerintah yang membidangi irigasi, perkumpulan petani pemakai air, dan
komisi irigasi.
Untuk daerah irigasi yang termasuk dalam lingkup nasional, maka kelembagaan
yang berperan adalah pemerintah yang membidangi irigasi serta komisi irigasi
antarprovinsi. Komisi irigasi antarprovinsi dapat dibentuk oleh para gubernur yang
bersangkutan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 173
LAPORAN AKHIR 2009

Gambar 2. 20
Skema Kelembagaan Pengelolaan Irigasi

Kelembagaan Pengelolaan Irigasi

Pemerintah yang Komisi Irigasi Perkumpulan petani


membidangi irigasi pemakai air (P3A)

Komisi irigasi Komisi irigasi Komisi irigasi


antarprovinsi provinsi kota/kab

Komisi Irigasi Antarprovinsi


(merupakan lembaga koordinasi &
komunikasi) beranggotakan :
- Wakil pemkab/kot terkait
- Wakil komisi irigasi terkait
- Wakil P3A
- Wakil pengguna jaringan irigasi

Tugas :
- Merumuskan kebijakan utk mempertahankan & meningkatkan
kondisi & fungsi irigasi
- Merumuskan rencana tahunan penyediaan air irigasi
- Merumuskan rencana tahunan pembagian dan pemberian air
irigasi bagi pertanian dan keperluan lainnya
- Merekomendasikan prioritas alokasi dana pengelolaan irigasi di
daerah irigasi lintas provinsi

Adapun wewenang dan tanggung jawab pemerintah dalam penyelenggaraan


urusan pemerintahan bidang pengembangan dan pengelolaan sistem irigasi diatur
dalam pasal 16, yang meliputi:
1. menetapkan kebijakan nasional pengembangan dan pengelolaan sistem
irigasi;
2. menetapkan status daerah irigasi yang sudah dibangun dengan melibatkan
pemerintah daerah yang terkait;
3. melaksanakan pengembangan sistem irigasi primer dan sekunder pada
daerah irigasi lintas provinsi, daerah irigasi lintas negara, dan daerah irigasi
strategis nasional;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 174
LAPORAN AKHIR 2009

4. melaksanakan pengelolaan sistem irigasi primer dan sekunder pada


daerah irigasi yang luasnya lebih dari 3.000 ha atau pada daerah irigasi
lintas provinsi, daerah irigasi lintas negara, dan daerah irigasi strategis
nasional;
5. memfasilitasi penyelesaian sengketa antarprovinsi dalam pengembangan
dan pengelolaan sistem irigasi;
6. menetapkan norma, standar, kriteria, dan pedoman pengembangan dan
pengelolaan sistem irigasi;
7. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengembangan
sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi lintas provinsi,
daerah irigasi lintas negara, dan daerah irigasi strategis nasional;
8. menjaga efektivitas, efisiensi, dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan
sistem irigasi primer dan sekunder pada daerah irigasi yang luasnya lebih
dari 3.000 ha atau pada daerah irigasi lintas provinsi, daerah irigasi lintas
negara, dan daerah irigasi strategis nasional;
9. memberi rekomendasi teknis kepada pemerintah kabupaten/kota atas
penggunaan dan pengusahaan air tanah untuk irigasi yang diambil dari
cekungan air tanah lintas provinsi dan cekungan air tanah lintas negara;
10. memberikan bantuan teknis dalam pengembangan dan pengelolaan sistem

irigasi kepada pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota;


11. memberikan bantuan kepada masyarakat petani dalam pengembangan dan

pengelolaan sistem irigasi yang menjadi tanggung jawab masyarakat petani


atas permintaannya berdasarkan prinsip kemandirian; dan
12. memberikan izin pembangunan, pemanfaatan, pengubahan, dan/atau

pembongkaran bangunan dan/atau saluran irigasi pada jaringan irigasi


primer dan sekunder dalam daerah irigasi lintas provinsi, daerah irigasi
lintas negara, dan daerah irigasi strategis nasional.

D.1. Arahan Mengenai Kerjasama Antar Kelembagaan

Dalam pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi primer dan sekunder


tersebut, pemerintah, pemerintah provinsi, dan/atau pemerintah
kabupaten/kota dapat saling bekerja sama atas dasar kesepakatan sesuai
dengan peraturan perundang-undangan. Sedangkan untuk sistem irigasi
tersier menjadi hak dan tanggung jawab masyarakat petani.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 175
LAPORAN AKHIR 2009

Apabila pemerintah provinsi belum dapat melaksanakan sebagian


wewenangnya, pemerintah provinsi dapat menyerahkan wewenang
tersebut kepada Pemerintah sesuai dengan peraturan perundangundangan
(pasal 23). Wewenang yang dapat diserahkan hanya meliputi pelaksanaan
pembangunan, peningkatan, atau rehabilitasi sistem irigasi. Pelaksanaan
penyerahan sebagian wewenang tersebut dilakukan berdasarkan usulan
penyerahan dari pemerintah provinsi kepada Pemerintah yang disertai
dengan alasan yang mencakup ketidakmampuan teknis dan/atau finansial.
Selanjutnya, pemerintah melakukan evaluasi atas usulan penyerahan, untuk
kemudian pemerintah dapat menyatakan menerima, baik sebagian maupun
seluruhnya usulan penyerahan wewenang pemerintah provinsi. Tahap
berikutnya, pemerintah dan pemerintah provinsi membuat kesepakatan
mengenai penyerahan wewenang pemerintah provinsi kepada Pemerintah.
Sesuai dengan kewenangannya, pemerintah, pemerintah provinsi, atau atau
pemerintah kabupaten/kota bertanggung jawab dalam hal (pasal 49, 52, dan
56):
1. Pembangunan jaringan irigasi primer dan sekunder
2. Peningkatan jaringan irigasi primer dan sekunder
3. Operasi dan pemerliharaan jaringan irigasi primer dan sekunder
Dalam operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi dilakukan pengamanan
jaringan irigasi untuk mencegah kerusakan jaringan irigasi (pasal 59).
Pengamanan jaringan irigasi tersebut dilakukan oleh instansi pemerintah,
perkumpulan petani pemakai air, dan pihak lain sesuai dengan tanggung
jawab masing-masing.
Dalam rangka pengamanan jaringan irigasi diperlukan penetapan garis
sempadan pada jaringan irigasi (pasal 60). Pemerintah, pemerintah provinsi,
dan pemerintah kabupaten/kota menetapkan garis sempadan pada jaringan
irigasi yang menjadi kewenangannya.

D.2. Arahan Mengenai Pengelolaan Aset Irigasi

Pengelolaan aset irigasi mencakup inventarisasi, perencanaan pengelolaan,


pelaksanaan pengelolaan, evaluasi pelaksanaan pengelolaan aset irigasi, serta
pemutakhiran hasil inventarisasi aset irigasi (ps 65).

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 176
LAPORAN AKHIR 2009

Aset irigasi terdiri dari jaringan irigasi dan pendukung pengelolaan irigasi.
Inventarisasi jaringan irigasi bertujuan untuk mendapatkan data jumlah,
dimensi, jenis, kondisi, dan fungsi seluruh aset irigasi serta data ketersediaan
air, nilai aset, dan areal pelayanan pada setiap daerah irigasi dalam rangka
keberlanjutan sistem irigasi. Sedangkan nventarisasi pendukung pengelolaan
irigasi bertujuan untuk mendapatkan data jumlah, spesifikasi, kondisi, dan
fungsi pendukung pengelolaan irigasi. Inventarisasi aset irigasi ini dilakukan
oleh pemerintah, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota, atau
pemerintah desa sesuai dengan kewenangannya dalam pengelolaan sistem
irigasi. Pembagiannya sebagai berikut :
1. Pemerintah kabupaten/kota melakukan kompilasi atas hasil
inventarisasi aset irigasi yang dilakukan oleh pemerintah desa dan yang
dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota.
2. Pemerintah provinsi melakukan kompilasi atas hasil inventarisasi aset

irigasi yang dilakukan oleh pemerintah kabupaten/kota dan yang


dilakukan oleh pemerintah provinsi.
3. Pemerintah melakukan kompilasi atas hasil inventarisasi aset irigasi

yang dilakukan pemerintah provinsi dan hasil inventarisasi aset irigasi


yang dilakukan oleh pemerintah.
Inventarisasi jaringan irigasi dilaksanakan setahun sekali pada setiap daerah
irigasi, sedangkan inventarisasi pendukung pengelolaan irigasi dilaksanakan 5
(lima) tahun sekali pada setiap daerah irigasi. Selanjutnya, pemerintah
mengembangkan sistem informasi irigasi yang didasarkan atas dokumen
inventarisasi aset irigasi. Sistem informasi irigasi tersebut merupakan
subsistem informasi sumber daya air.

D.3. Arahan Mengenai Perencanaan Pengelolaan Aset Irigasi

Perencanaan pengelolaan aset irigasi meliputi kegiatan analisis data hasil


inventarisasi aset irigasi dan perumusan rencana tindak lanjut untuk
mengoptimalkan pemanfaatan aset irigasi dalam setiap daerah irigasi (ps 68).
Pemerintah, pemerintah provinsi, atau pemerintah kabupaten/kota sesuai
dengan kewenangannya menyusun dan menetapkan rencana pengelolaan
aset irigasi 5 (lima) tahun sekali.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 177
LAPORAN AKHIR 2009

D.4. Arahan Mengenai Pembiayaan Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan


Irigasi

Pembiayaan pengembangan jaringan irigasi primer dan sekunder menjadi


tanggung jawab pemerintah, pemerintah provinsi, atau pemerintah
kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya (ps 74). Sedangkan
pembiayaan pengembangan jaringan irigasi tersier menjadi tanggung jawab
perkumpulan petani pemakai air.
Adapun pembiayaan pengembangan bangunan-sadap, saluran sepanjang 50
meter dari bangunan-sadap, boks tersier, dan bangunan pelengkap tersier
lainnya menjadi tanggung jawab Pemerintah, pemerintah provinsi, atau
pemerintah kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya.
Pembiayaan pengelolaan jaringan irigasi primer dan sekunder menjadi
tanggung jawab pemerintah, pemerintah provinsi, atau pemerintah
kabupaten/kota sesuai dengan kewenangannya (ps 75). Pembiayaan
pengelolaan jaringan irigasi primer dan sekunder ini didasarkan atas angka
kebutuhan nyata pengelolaan irigasi pada setiap daerah irigasi.
Ketentuan mengenai mekanisme pembiayaan pengembangan dan
pengelolaan jaringan irigasi ditetapkan dengan peraturan menteri yang
bertanggung jawab di bidang keuangan berdasarkan usulan dari Menteri

2.3.3. Kaitan/ Implikasi RTRWN Terhadap Pengembangan Infrastruktur SDA

Kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang dan pola ruang dalam RTRWN
tersebut memiliki keterkaitan dengan pengembangan infrastruktur SDA, dengan bentuk
kaitan sebagai berikut :
1. Kaitan Kebijakan Struktur Ruang terhadap Pengembangan Infrastruktur SDA:
1) Kebijakan penetapan sistem jaringan SDA nasional berupa penetapan WS.
Kaitannya terhadap pengembangan infrastruktur SDA berupa batasan
kewenangan pengelolaan SDA untuk menunjang berbagai aktivitas dan
kebutuhan di WS tersebut.
2) Kebijakan penetapan kota-kota PKN, PKW, dan PKSN. Kaitannya dengan
pengembangan infrastruktur SDA berupa kebutuhan pemenuhan air baku bagi
penduduk dengan berbagai aktivitasnya di ketiga kategori kota tersebut.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 178
LAPORAN AKHIR 2009

2. Kaitan Kebijakan Pola Ruang terhadap Pengembangan Infrastruktur SDA:


1) Kebijakan penetapan kawasan lindung. Dalam kaitannya dengan sumberdaya
air, penetapan kawasan lindung ini (kecuali kawasan cagar budaya dan suaka
margasatwa) relevan dengan upaya konservasi atau pelestarian sumberdaya
air.
Selanjutnya, dalam rangka pelaksanaan pelestarian lingkungan dalam rencana
tata ruang wilayah ditetapkan kawasan hutan paling sedikit 30% dari luas
daerah aliran sungai.
Di samping terkait dengan upaya konservasi, penetapan beberapa kawasan
lindung, seperti kawasan sempadan pantai dan sempadan sungai memiliki
keterkaitan dengan upaya pengendalian dari daya rusak air, yaitu dari
kemungkinan kerusakan akibat banjir dan aberasi pantai/ gelombang pasang.
2) Kebijakan berupa penetapan kawasan andalan dengan sektor unggulan.
Kegiatan budidaya unggulan merupakan kegiatan yang menjadi penggerak
utama perekonomian kawasan dan wilayah sekitarnya. Agar kegiatan budidaya
unggulan tersebut dapat berkembang dengan baik, perlu dikembangkan
prasarana dan sarana pendukung yang memadai, termasuk di dalamnya
prasarana SDA.
Dari sekian kawasan andalan tersebut, yang memiliki kaitan erat dengan
pengembangan infrastruktur SDA (berupa pendayagunaan SDA) adalah
kawasan pertanian dan kawasan perikanan (berupa kebutuhan akan irigasi),
serta kawasan industri, pariwisata, perdagangan dan jasa, berupa kebutuhan
akan pemenuhan air baku.
Bentuk keterkaitan atau implikasi RTRWN terhadap pengembangan SDA dapat
dilihat pada tabel berikut di bawah ini.

Diagram 2. 3
Matriks Konsepsi Pengembangan Infrastruktur SDA Berbasis RTRWN
ARAHAN RUANG RTRWN FUNGSI SUMBERDAYA AIR
Fungsi Pendayagunaan Pengendalian
Utama Fungsi Terkait Konservasi SDA Dari Daya Rusak
Irigasi Air Baku Air
WS Struktur Ruang
Nasional Sistem pusat perkotaan
V V
nasional (PKN,PKW,PKSN)
Pola Ruang

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 179
LAPORAN AKHIR 2009

ARAHAN RUANG RTRWN FUNGSI SUMBERDAYA AIR


Fungsi Pendayagunaan Pengendalian
Utama Fungsi Terkait Konservasi SDA Dari Daya Rusak
Irigasi Air Baku Air
Kawasan lindung (semua jenis
kawasan lindung kecuali cagar
budaya, suaka margasatwa, V
taman buru, taman wisata
alam laut)
Kawasan lindung (sempadan
pantai, sempadan sungai, V
kawasan rawan bencana)
Kawasan andalan dengan
sektor unggulan pertanian, V
perikanan
Kawasan andalan dengan
sektor unggulan industri, V
pariwisata, perdagangan, jasa
Kawasan strategis nasional
(KSN) dengan sudut V
kepentingan ekonomi
Kawasan strategis nasional
(KSN) dengan sudut V
kepentingan lingkungan hidup
Sumber : PP No 26 Tahun 2008 tentang RTRWN, diolah

Diagram 2.3 di atas memperlihatkan arahan pengembangan infrastruktur SDA, berdasarkan


pertimbangan yang mengkaitkan antara RTRWN (UU No 7/2004 dan PP No 26/2008) dengan pola
pengelolaan SDA (UU No 7/2004, PP 42/2008), dan kelembagaan terkait (PP 38/2007). Adapun
sebarannya secara spasial dapat dilihat pada peta-peta berikut di bawah ini.
Dari Diagram 2.3 terlihat sebaran masing-masing kawasan yang ditetapkan dalam kebijakan
struktur dan pola ruang nasional, seperti kota-kota PKN, PKW, PKSN, kawasan lindung, serta
kawasan andalan dengan sektor unggulan pertanian, perikanan, industri, pariwisata, dan jasa.
Semua kawasan dalam kebijakan level nasional tersebut tersebar di berbagai WS.
Implikasi dari sebaran berbagai kawasan tersebut adalah pengelola WS yang bersangkutan perlu
mengembangkan program (baik berupa penyediaan air baku, irigasi, pencegahan dari daya rusak
air, maupun konservasi air) untuk berbagai kawasan tadi, karena kawasan-kawasan tersebut
membutuhkan dukungan dari SDA untuk keberlanjutannya.
Beberapa kawasan dalam kewenangan nasional tersebut ada yang berlokasi di WS nasional (WS
strategis nasional, WS lintas provinsi, WS lintas negara), namun ada pula yang berlokasi bukan di
WS nasional, misalnya di WS provinsi. Ada pula kawasan-kawasan, umumnya berupa kawasan
andalan yang menempati 2 (dua) WS, baik WS nasional maupun WS bukan nasional. Di samping

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 180
LAPORAN AKHIR 2009

itu ada pula WS nasional yang ternyata di dalamnya tidak terdapat kota-kota PKN, PKW, PKSN
maupun kawasan andalan. Rincian kawasan-kawasan yang tidak berlokasi di WS nasional tersebut
dapat dilihat pada tabel, dengan tanda berupa tulisan bercetak miring berwarna merah.
Sedangkan kawasan yang menempati lebih dari satu WS ditandai dengan tulisan berwarna biru.
Seperti telah diuraikan di atas, beberapa kawasan nasional berlokasi di WS nasional, beberapa
kawasan nasional lainnya tidak berlokasi di WS nasional, ada beberapa kawasannasional yang
menempati lebih dari satu WS, serta adanya WS nasional yang dio dalamnya tidak ada kawasan
nasional.
Permasalahannya adalah :
1. Bagaimana pemenuhan kebutuhan SDA untuk kawasan berlevel nasional (kota-kota PKN,

PKW, dan PKSN, serta kawasan andalan nasional) yang tidak berlokasi di WS nasional.
2. Untuk kawasan berlevel nasional yang menempati lebih dari satu WS, baik WS nasional

maupun WS bukannasional, bagaimana pula pemenuhan kebutuhan SDA nya, bagaiman


bentuk kerjasama antar kedua WS yang bersangkutan.
3. Untuk WS nasional yang tidak ada di dalamnya kawasan berlevel nasional, lalu pelayanan

dari WS tersebut untuk apa.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 181
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 17
Arahan Pengembangan Infrastruktur SDA (20 Tahun)
Berdasarkan Kaitan RTRWN (UU 7/2004, PP 26/2008) Dengan Rencana Pengelolaan SDA (UU No 7/2004, PP 20/2006, PP 42/2008)
Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Pengamanan
Meureudu-
1. NAD SN pantai di pantai
Baro
barat
KSN Kaw
Ekosistem
Leuser (I/B/1) ; Kapet Banda
Pengamanan
Kaw lindung TN Banda Aceh Banda Aceh Banda Aceh dsk Banda Aceh Aceh
Krueng Aceh pantai di pantai
Gn Leuser dsk (I/A/1) (I/D/1), (I/C/1) (II/D/1) (II/E/1) Darussalam
barat
(I/A/4); CA (I/A/2)
Hutan Pinus
Jhanto (I/B/3)
Kaw
Perdaga-
Sabang
Sabang (I/C/1) ngan bebas
(I/A/2)
& pelabuhan
bebas (I/A/2)
Lhokseumase Kaw industri Pengamanan
Pase Lhokseumawe Takengon Lhokseumawe
dsk (III/A/2), Lhokseumaw pantai di pantai
Peusangan (I/C/I) (II/C/1) (I/D/1)
(I/F/2) e (I/A/2) barat
Jambo Aye SN
Tamiyang
Langsa (II/C/3)
Langsa
Kawasan
Kaw lindung Pantai Barat Pengamanan
Woyla-
SN THR Cut Nyak Selatan pantai di pantai
Seunagan
Dien (II/B/5) (IV/A/2), barat
((II/F/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 182
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw Pantai
Pengamanan
Barat Selatan Meulaboh
Tripa-Bateue SN pantai di pantai
(IV/A/2), (I/D/1), (II/C/1)
barat
((II/F/2)
Sidikalang Pengamanan
NAD-
Alas-Singkil LP (II/B), Kisaran pantai di pantai
Sumut
(II/C/1) barat
Kaw lindung CA
Kawasan
Dolok Sipirok Mebidangro
Belawan- Mebidangro Tebingtinggi Mebidangro Mebidangro perkotaan
2. Sumut SN (I/A/3); THR (I/A/1),
Ular-Padang (I/C/3) (II/C/1) (I/D/1) (I/E/1) Mebidangro
Bukit Barisan (II/F/2)
(I/A/1)
(I/B/5)
Kaw lindung CA Pematang Pematang Pematang
Pematang
Bah Bolon Dolok Sibual- Siantar dsk Siantar dsk Siantar dsk
Siantar (I/C/1)
buali (II/A/3) (I/A/1) (III/D/2) (II/E/2)
KSN Danau
Toba dsk Rantau
Kawasan
(I/B/1); Kaw Prapat- Rantau Prapat-
Toba-Asahan SN Balige (II/C/1) Danau Toba
lindung TWA KIsaran KIsaran (II/D/2)
dsk (I/B/1)
Holiday Resort (IIA/2), (II/F/2)
(I/B/6)
Kaw lindung CA Rantau
Barumun Lubuk Raya Prapat- Rantau Prapat Rantau Prapat-
Kualuh (II/B/3), CA Sei KIsaran (I/C/1) KIsaran (II/D/2)
Ledong (II/B/3) (IIA/2), (II/F/2)
Pengamanan
Nias dsk Gunung Sitoli
Nias Nias dsk (I/E/1) pantai di pantai
(II/F/2) (I/D/1), (II/C/1)
barat
Pengamanan
Sibundong- Tapanuli dsk Tapanuli dsk Tapanuli dsk
Sibolga (I/C/1) pantai di pantai
Batang Toru (II/A/2) (II/D/2) (II/E/2)
barat
Batang
Kaw lindung TN Padang Pengamanan
Angkola-
SN Batang Gadis Sidempuan pantai di pantai
Batang
(II/A/4) (II/C/1) barat
Gadis

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 183
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Batang Natal Pengamanan
Sumut-
– Batang LP pantai di pantai
Sumbar
Batahan barat
Bagan Siapi-api Duri-Dumai dsk
Riau- Duri-Dumai (II/B), Pasir (I/D/2), Ujung
Rokan LP
Sumbar dsk (II/F/2) Pangarayan Batu-Bagan
(I/C/1) Batu (I/D/2)
Bengkalis (II/B),
Duri-Dumai Siak Sri
KSN kawasan Pakanbaru
dsk (II/F/2), Indrapura Dumai Pakanbaru dsk
3. Riau Siak SN hutan lindung (I/C/1), Dumai
Pakanbaru dsk (II/C/1), (I/A/1) (II/D/2)
Mahato (I/B/1) (I/C/1),
(II/A/2) Pangkalan
Kerinci (II/C/1)
Riau- Bangkinang
Kampar SN
Sumbar (II/B)
Agam- Rengat (II/C/1),
Bukittinggi Tembilahan
(II/A/2), Solok (I/C/1), Taluk
KSN Kawasan dsk (II/A/2), Kuantan
Agam-Bukittinggi
hutan lindung Rengat-Kuala (II/C/1), Solok dsk
Indragiri SN (I/E/2), Solok dsk
Bukit Batabuh Enok-Taluk Sawahlunto (III/D/2)
(II/E/2)
(I/B/1) Kuantan- (II/C/1), Solok
Pangkalan (II/C/2),
Kerinci Bukittinggi
(III/A/2) (I/C/1)
KSN kaw TN
Bukit Tigapuluh
Riau- (I/B/1);
Jambi Kaw lindung TN
Bukit Tigapuluh
(I/A/4)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 184
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA Rengat-Kuala
Rengat-Kuala
Bukit Bungkuk Enok-Taluk
Enok-Taluk
(I/B/3); TN Teso Kuantan-
Riau Reteh SN Kuantan-
Nilo (I/A/4); Pangkalan
Pangkalan
TWA Sungai Kerinci
Kerinci (II/D/2)
Dumai (I/A/6) (III/A/2)
Kaw lindung
THR Sultan
Syarif Hasyim
(II/B/5)
KSN kaw
Batam-
Kaw lindung Batam-Tanjung Batam-Tanjung Batam,
Batam- Tanjung Tanjung Pinang Batam
4. Kep. Riau SN TWA Muka Batam (I/C/3) Pinang dsk Pinang dsk Bintan dan
Bintan Pinang dsk (I/C/1), (I/A/1)
Kuning (I/B/6) (I/D/2) (I/E/2) Karimun
(II/F/2)
(I/A/2):
Kadal Laut
Natuna-
Tarempa (II/B) Ranai (I/A/2) Natuna dsk
Anambas
(II/E/2)
Tanjung Balai
Karimun
Karimun (I/C/1)
Daik Lingga
Lingga (II/B), Dabo- Kadal Laut Batam
Singkep Pulau Singkep dsk (I/E/2)
(II/B)
Anai-Kuranji- Pariaman
Kaw lindung CA Padang- Padang- Padang- Pengamanan
Arau- (II/C/1),
5. Sumbar SN Lembah Anai Pariaman dsk Pariaman dsk Pariaman dsk pantai di pantai
Mangau- Bukittinggi
(I/B/3) (II/A/2), (II/F/2) (I/D/2) (II/E/2) barat
Antokan (I/C/1)
Kaw lindung CA
Pengamanan
Silaut Melampah
Padang (I/C/1) pantai di pantai
Tarusan Alahan Panjang
barat
(I/B/3)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 185
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Gn Singgalang Mentawai dsk Kadal laut Pengamanan
Siberut- Muarasiberut
Tandikat (IV/A/2), Mentawai dsk pantai di pantai
Pagai-Sipora (II/C/2)
(I/B/3); TN (II/F/2) (II/E/2) barat
Siberut (II/A/4)
Kaw lindung CA Pengamanan
Masang
Gn Merapi pantai di pantai
Pasaman
(I/B/3) barat
Kaw lindung CA
Rimbo Panti
Reg 75 (II/B/3),
CA Batang
Pangean I
(II/B/3), CA
Alau Hilir
(II/B/3), CA Gn
Sago (II/B/3)
Kaw lindung CA
Maninjau Utara
dan Selatan
(II/B/3), CA
Barisan I
(II/B/3)
Kaw lindung CA
Batang
Pangean II Reg
49 (III/B/3), CA
Air Putih
(III/B/3); THR Dr
M Hatta (II/B/5)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 186
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Muara Bulian
Muaro Bungo
Timur-Jambi
(I/C/1), Muaro Muara Bulian Muara Bulian
Sumbar- dsk (III/A/2),
Batanghari LP Jambi (I/C/1) Bulian (II/C/1), Timur-Jambi Timur-Jambi dsk
Jambi (IV/F/2),
Sarolangun dsk (II/D/2) (III/E/2)
Muaro Bungo
(II/B)
dsk (II/A/2)
Muara Bulian
Muara Bulian Muara Bulian
Pengabuan- Timur-Jambi Kuala Tungkal
Timur-Jambi Timur-Jambi dsk
Lagan dsk (III/A/2), (II/B)
dsk (II/D/2) (III/E/2)
(IV/F/2)
KSN kaw TN
Berbak (I/B/1),
Kaw lindung CA
Jambi Kelompok
Hutan Bakau
Pantai Timur
(I/B/3)
Kaw lindung TN
Bukit Dua Belas
(I/A/4); TN
Berbak (I/A/4)
Kaw lindung CA
Cempaka
(II/B/3); TWA
Sungai Bengkal
(II/B/6)
Kaw lindung CA
Sungai Batara
(III/B/3); THR
Thaha Syaifudin
(II/B/5)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 187
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
KSN kawasan
lingkungan
Jambi- hidup TN
Sumbar- Kerinci Seblat
Bengkulu- (I/B/1); kaw
Sumsel lindung TN
Kerinci Seblat
(I/A/4)
Kaw lindung
TWA Pantai
Bengkulu
Panjang Pulau
Baai (I/B/6)
Kaw lindung CA
Air Ketebat
Danau Tes Reg
57 (II/B/3); THR
Raja Lelo
(II/B/5)
Kaw lindung CA
Danau Dusun
Besar Reg 61
(III/B/3); CA
Teluk Klowe
Reg 96 (III/B/3);
TWA Bukit Kaba
(II/B/6)
6. Sumsel Sugihan SN

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 188
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Prabumulih
(II/C/1),
Palembang KayuAgung
dsk (I/A/2), (II/B), Sekayu
Palembang dsk
Sumsel- (III/F/2) (II/B), Baturaja
Palembang (I/D/2), Lubuk
Bengkulu- Musi LP Muara Enim (II/B), Lahat
(I/C/1) Linggau dsk
Lampung dsk (III/A/2), (II/B), Lubuk
(IV/D/2)
Lubuk Linggau Linggau (I/C/1),
dsk (IV/A/2) Muara Enim
(I/C/1), Curup
(II/C/2)
Ketahun Lais
Bengkulu dsk Pengamanan
dan Bengkulu Bengkulu dsk Bengkulu
(II/A/2), pantai di pantai
Bengkulu- (I/C/1) (III/D/2) (III/E/2)
(II/F/2) barat
Talo
Kaw lindung TN
Sumsel Banyuasin SN Sembilang
(II/A/4)
Kaw lindung CA
Gn Lalang, Gn
Menumbing,
Gn Maras, Gn Bangka Pangkal Pinang
7. Babel Bangka Mangkol, Gn (IV/A/2), (I/C/1), Muntok Bangka (II/D/2) Bangka (I/E/2)
Permisan, (II/F/2) (II/B)
Jening
Mendayung
(I/B/3)
Tanjung
Belitung Belitung
Belitung Pandan (I/B), Belitung (I/E/2)
(IV/A/2) (II/D/2)
Manggar (II/B)
Mesuji dsk
Mesuji- (II/A/2),
Sumsel- Mesuji dsk
Tulang LP Kotabumi dsk Menggala (II/B)
Lampung (IV/D/2)
Bawang (IV/A/2),
(II/F/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 189
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Bandar
Lampung-
Kaw lindung TN
Metro Metro (II/C/1),
Way Way Kambas Bandar Bandar
(IV/A/2), Kotabumi Bandar lampung-
8. Lampung Seputih-Way SN (I/A/4); THR Lampung Lampung-
(IV/F/2), (I/C/1), Metro (II/E/2)
Sekampung Wan Abdul (I/C/1) Metro (II/D/2)
Kotabumi dsk Kalianda (II/B)
Rahman (I/B/5)
(IV/A/2),
(II/F/2)
Liwa (II/C/2), Pengamanan
Liwa-Krui
Semangka Kota Agung pantai di pantai
(IV/A/2)
(II/B) barat
Bengkulu dsk Pengamanan
Bengkulu- Teramang- Muko-muko Bengkulu dsk Bengkulu
LP (II/A/2), pantai di pantai
Jambi Ipuh (II/C/2) (III/D/2) (III/E/2)
(II/F/2) barat
Kaw lindung TN Manna dsk Pengamanan
Lampung- Nasal- Manna dsk Manna dsk
LP Bukit Barisan (III/A/2), Manna (I/C/1) pantai di pantai
Bengkulu Padang Guci (II/D/2) (IV/E/2)
Selatan (I/A/4) (II/F/2) barat
Kawasan
DKI Jkt- Kepulauan Kadal Laut Pulau Kepulauan
9. LP
Banten Seribu Seribu (II/E/2) Seribu
(I/A/1)
Kaw lindung CA
Gn Tukung
Gede (I/B/3);
Banten TN Ujung Kulon
(I/A/4); TWA
Pulau Sangiang
(I/A/6)
Kaw lindung CA
Rawa Danau
(II/B/3)
Kaw lindung TN
Banten-
Halimun-Salak
Jabar
(I/A/4)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 190
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kawasan
Bojonegara-
Merak-Cilegon
(II/A/2)- Kawasan
(II/F/2); Kaw Bojonegara-
Kaw Bojonegara-
Bopunjur Merak-Cilegon
Merak-Cilegon Kawasan
(II/A/2)- (I/D/2);
Kawasan (I/E/2); Kaw perkotaan
Cidanau- (II/F/2); Kawasan
Jabodetabek Pandeglang perkotaan Jabodetabek
Ciujung- KSN kawasan Purwakarta, perkotaan
Banten- (I/C/3); Cilegon (II/B); Jakarta (I/E/2); (I/A/1),
Cidurian- taman nasional Subang, Jakarta (I/D/2);
DKI jkt- LP (I/C/1); Serang Rangkasbitung Kaw Bopunjur Kawasan
Cisadane- Ujung Kulon Karawang / Kawasan
Jabar (I/C/1); (II/B), Cikampek (I/E/2); perkotaan
Ciliwung- (I/B/1) Purwasuka Bopunjur
Bandung Raya (I/C/1) Purwasuka Cekungan
Citarum (I/A/1)- (II/D/2);
(I/C/3) (II/E/2); Bandung
(II/F/2); Purwasuka
Cekungan Bdg (I/A/1)
Cekungan (I/D/2);
(I/E/2)
Bandung Cekungan Bdg
(II/A/2); Kaw (I/D/1)
perkotaan
Jakarta
(II/F/2)
Cekungan
Bandung
(II/A/2);
Kawasan
Kaw lindung Cirebon- Indramayu Cekungan Bdg
Cimanuk- perkotaan
Cagar alam Gn Indramayu- (II/C/1); (I/D/1); Cekungan Bdg
10. Jabar Cisanggarun SN Cirebon (I/C/1) Cekungan
Tangkuban Majalengka- Kadipaten Ciayumajakunin (I/E/2)
g Bandung
Perahu (I/A/3) Kuningan dsk/ (II/C/2) g (II/D/2)
(I/A/1)
Ciayumajakuni
ng (II/A/2)-
(I/F/2)
Kaw lindung CA
Sukabumi
Gn Papandayan Sukabumi dsk
Cisadea- (I/C/1); Sukabumi dsk
(I/B/3), Gn (III/A/2)-
Cibareno Pelabuhan Ratu (I/E/2);
Burangrang (II/F/2);
(II/C/2)
(I/B/3)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 191
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw Pangan-
Kaw lindung TN daran-
Gn Gede Pang- Priangan Kalipu-cang-
rango (I/A/4); Timur- Priangan Timur- Priangan Timur- Segara
Ciwulan- Pangandaran
TN Gn Ciremai Pangandaran Pangandaran Pangandaran Anakan-
Cilaki (II/C/2)
(I/A/4); TWA (II/A/2)- (IV/D/2); (II/D/2); Nusa-
Gn Tampomas (II/F/2); kambangan/
(I/B/6) Pacangsanak
(I/B/1)
Kaw lindung CA
Leuweung
Sancang
(II/B/3), CA Gn
Tilu (II/B/3), CA
Kawah
Kamojang
(II/B/3), CA Gn
Simpang
(II/B/3)
Kaw Pangan-
daran-
Priangan Kalipu-cang-
Timur- Priangan Timur- Priangan Timur- Segara
Jabar- Tasikmalaya
Citanduy LP Pangandaran Cilacap (I/C/1) Pangandaran Pangandaran Anakan-
Jateng (I/C/1)
(II/A/2)- (IV/D/2); (II/D/2); Nusa-
(II/F/2) kambangan/
Pacangsanak
(I/B/1)
Kaw lindung Tegal (II/C/1);
Pemali- Kaw Bregas Kaw Bregas
11. Jateng SN Cagar Alam Gn Pekalongan
Comal (II/A/2)-(I/F/2) (II/D/1)
Celering (I/B/3) (I/C/1)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 192
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw Kedung
Sepur (Kendal,
Demak,
Ungaran,
Salatiga,
Kawasan
Semarang,
Semarang - Kawasan
Kaw lindung Purwodadi)
Kendal-Demak- Kedung Sepur Kawasan
Jratun- Taman Nasional (II/A/2)- Kudus (I/C/1); Kawasan Kedung
SN Ungaran- (I/D/1); Kaw Kedung
Seluna Gn Merbabu (I/F/2); Kaw Salatiga (II/C/1) Sepur (I/E/2)
Purwodadi / Wanarakuti Sepur (I/A/1)
(I/A/4) Juwana,
Kedungsepur (I/D/1)
Jepara, Kudus,
(I/C/3)
Pati,
Rembang,
Blora/
Wanarakuti
(II/A/2)-(I/F/2)
Kaw Juwana,
Jepara, Kudus,
Pati, Kaw
Wiso Gelis Rembang, Wanarakuti
Blora/ (I/D/1)
Wanarakuti
(II/A/2)-(I/F/2)
Purwokerto
Purwokerto,
(II/C/1); Purwokerto, Purwokerto,
Kebumen,
Serayu- Wonosobo Kebumen, Kebumen,
SN Cilacap dsk
Bogowonto (II/C/1); Cilacap dsk Cilacap dsk
(II/A/2)-
Kebumen (I/D/1) (III/E/2)
(II/F/2)
(II/C/1)
KSN kaw TN Gn
Magelang Borobudur dsk
Merapi (I/B/1); Yogyakarta Kawasan
Jateng- Progo-Opak- Yogyakarta (I/C/1); Bantul Yogyakarta dsk (I/E/2);
LP Kaw lindung TN dsk (II/A/2)- Borobudur
DIY Serang (I/C/3) (I/D/1)-(II/C/1); (II/D/1) Yogyakarta
Gn Merapi (I/F/2) dsk (I/B/2)
Sleman (II/C/1) (I/E/1)
(I/A/4)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 193
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw
Surakarta,
Boyolali,
Sukoharjo,
Karanganyar,
Wonogiri,
Sragen, Boyolali (II/B) ; Kawasan Kawasan
Klaten/ Klaten (II/C/1); Subosuko- Subosuko-
Subosuko- Cepu (II/C/1); Wonosraten Wonosraten Kawasan
Wonosraten Pacitan (II/C/2); (I/D/2); Tuban- (I/E/2); Tuban- perkotaan
Jateng- Bengawan Surakarta
LP (II/A/2); Madiun Bojonegoro Bojonegoro Gerbangkert
Jatim Solo (I/C/1)
Tuban- (II/C/1); (I/D/2); Madiun (III/E/2); Madiun osusila
Bojonegoro Bojonegoro dsk (II/D/2); dsk (III/E/2); (I/A/1)
(III/A/2)- (II/C/2); Tuban Gerbangkertos Gerbangkertosus
(II/F/2); (I/C/1) usila (I/D/1) ila (II/E/2)
Madiun dsk
(III/A/2)-
(III/F/2);
Gerbangkerto
susila (II/A/2)-
(II/F/2)

Malang dsk
Kaw lindung TN (II/A/2)-
Alas Purwo (III/F/2); Malang dsk Malang dsk
Kawasan
(I/A/4); TN Kediri-Tulung (II/D/1); Kediri- (I/E/2); Kediri-
Gerbangkertos perkotaan
Bromo- Agung-Blitar Kediri (I/C/1); Tulung Agung- Tulung Agung-
12. Jatim Brantas SN usila (I/C/3) ; Gerbangkert
Tengger- (III/A/2)- Blitar (II/C/2) Blitar (I/D/2); Blitar (III/E/2);
Malang (I/C/1) osusila
Semeru (I/A/4); (III/F/2); Gerbangkertos Gerbangkertosus
(I/A/1)
THR R Suryo Gerbangkerto usila (I/D/1); ila (II/E/2);
(I/B/5) susila (II/A/2)-
(II/F/2);

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 194
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Gerbangkerto
susila (II/A/2)- Gerbangkertos Gerbangkertosus Kawasan
Kaw lindung TN (II/F/2); usila (I/D/1); ila (II/E/2); perkotaan
Kepulauan Pamekasan
Meru Betiri Madura dan Madura dan Madura dan Gerbangkert
Madura (II/C/2)
(I/A/4) kepulauan kepulauan kepulauan osusila
(III/A/2)- (II/D/2) (II/E/2) (I/A/1)
(I/F/2)
Kawasan
Kawasan
Kaw lindung Probolinggo- Kaw Probolinggo
Probolinggo-
Welang Cagar Alam Pasuruan- Probolinggo -Pasuruan-
Pasuruan-
Rejoso Pulau Nusa Lumajang (II/C/1) Lumajang
Lumajang
Barong (II/B/3) (III/A/2)- (IV/E/2)
(I/D/2)
(II/F/2)
Kawasan
Probolinggo- Kawasan Kawasan
Kaw lindung
Pasuruan- Probolinggo- Probolinggo-
Cagar Alam
Lumajang Pasuruan- Pasuruan-
Kawah Ijen
Bondoyudo- (III/A/2)- Lumajang Lumajang
Merapi Ungup- Jember (II/C/2)
Bedadung (II/F/2); (I/D/2); (IV/E/2);
ungup (II/B/3);
Situbondo- Situbondo- Situbondo-
TN Baluran
Bondowoso- Bondowoso- Bondowoso-
(II/A/4)
Jember Jember (II/D/1) Jember (III/E/2)
(II/A/2)
Situbondo-
Situbondo- Situbondo-
Pekalen- Bondowoso-
Bondowoso- Bondowoso-
Sampean Jember
Jember (II/D/1) Jember (III/E/2)
(II/A/2)
Banyuwangi
Baru- Banyuwangi
dsk (III/A/2)-
Bajulmati (I/C/1)
(II/F/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 195
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Singaraja dsk
Batukahu I/II/III
(I/A/2),
(I/B/3); TN Bali Denpasar- Singaraja dsk
(II/F/2), SARBAGITA
Barat (I/A/4); Singaraja Ubud- (I/E/2),
Denpasar- (Denpasar- Kawasan
THR Ngurah Rai (I/C/1), Kintamani Denpasar- Ubud-
Ubud- Bangli-Gianyar- perkotaan
13. Bali Bali-Penida SN (I/B/5); TWA Semarapura (I/D/4) Kintamani
Kintamani Tabanan) Sarbagita
Sangeh (I/B/6); (II/B), Negara (I/E/2), Kadal
(II/A/2), (I/C/1) (I/A/1)
TWA Danau (II/B) Laut Bali dsk
(II/F/2).
Buyan & Danau (I/E/2)
Tamblingan
(I/B/6)
Kaw lindung TN
Pulau Lombok dsk Mataram Lombok dsk Lombok dsk
14. NTB SN Gn Rinjani Praya (I/B)
Lombok (II/A/2) (I/C/1) (II/D/1) (I/E/2)
(I/A/4)
Sumbawa dsk
KSN kawTN Sumbawa Besar Sumbawa dsk Sumbawa dsk
Sumbawa (III/A/2),
Komodo (I/B/1) (II/C/1) (III/D/2) (II/E/2)
(I/F/2)
KSN kaw Kawasan
Kawasan Bima Kawasan Bima Kapet Bima
Bima-Dompu Gunung Rinjani Bima (III/A/2), Raba (II/B)
(III/D/2) (II/E/2) (I/A/2)
(I/B/1) (I/F/2)
Kaw lindung CA
Gn Tambora
Selatan (I/B/3);
THR Nuraksa
(I/A/5)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 196
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung
CAToffo Kota
Lambu (II/A/3),
CA Pulau
Panjang
(II/B/3), CA
Jereweh
(II/B/3); TWA
Bangko bangko
(II/B/6), TWA Tj
Tanpa (II/B/6),
TWA Danau
Rawa Taliwang
(II/B/6)
Kaw lindungCA Maumere-Ende
Tambora (II/E/2),
(I/A/3); TN Kadal Laut Sawu
Kelimutu Maumere- Ende (I/C/1), Maumere-Ende dsk (II/E/2)
15. NTT Aesesa SN (I/A/4); THR Ende (IV/A/2), Maumere (III/D/2)
Prof Ir Herman (I/F/2) (I/C/1)
Yohanes
(I/A/5); TWA
Ruteng (I/B/6)

Flotim- Kawasan Kawasan Kawasan


Kaw lindung TN Kalabahi Komodo dsk
Lembata- Komodo dsk Komodo dsk
Komodo (I/A/4) (II/A/2) (I/E/2),
Alor (IV/A/2), (IV/D/2)
(III/F/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 197
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Riung (II/B/3),
CA Maubesi
RTK 189
(II/B/3), CA
Way Wuul/
Mburak
(II/B/3), CA
Watu Ata
(II/B/3), CA
Wolo Tadho
(II/B/3), CA Gn
Mutis (II/B/3);
TN Laiwangi-
Wanggameti
(II/A/4); TN
Manupeu-
Tanah Daru
(II/A/4), TWA
Tuti Adagae
(II/B/6), TWA
Kemang Beleng
(II/B/6), TWA
Pulau Besar
(II/B/6), TWA
Pulau Menipo
(II/B/6); TWA
Egon Illimedo
(II/B/6)
Atambua
NTT-
Kupang dsk Kefamenanu (I/A/1), Kupang dsk Kupang dsk
Timor Benanain LN
(IV/A/2) (II/B) Kefamenanu (II/D/2) (I/E/2)
Leste
(I/A/2)
Kupang dsk Kupang dsk Kupang dsk
Noel-Mina LN Kupang (I/C/1) Soe (II/B)
(IV/A/2) (II/D/2) (I/E/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 198
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw Sumba
Kawasan
Waingapu (II/E/2), Kadal
Pulau Sumba sumba
(II/C/1) Laut Sumba dsk
(IV/A/2)
(IV/E/2)
Ruteng- Labuan bajo Ruteng - Bajawa
Bajawa (I/C/1), Ruteng (II/E/2)
Wae-Jamal
(IV/A/2), (II/C/1)
(II/F/2)
KSN kaw TN Pontianak dsk Entikong
BetungKerihun (II/A/2), (I/C/1),
(I/B/1); Kaw (I/F/2), Mempawah
Pontianak Entikong
lindung TN Sanggau (II/B), KSN KAPET
(I/C/1) (I/A/1), Pontianak dsk Pontianak dsk
16. Kalbar Kapuas SN Betung Kerihun (III/A/2), Putussibau Khatulistiwa
Nangabadau (I/D/2) (II/E/2)
(I/A/4); TN (II/F/2), (II/C/1), (I/A/2)
(I/A/2)
Danau Kapuas Hulu Sanggau
Sentarum dsk (III/A/2) (I/C/1), Sintang
(I/A/4) (II/C/1)
Kaw lindung CA
Gn Raya Pasi Ketapang
Ketapang dsk
Pawan SN (I/B/3); TWA Gn dsk (II/A/2), Ketapang (II/B)
(III/D/2)
Melintang (II/F/2)
(I/B/6)
Singkawang Paloh-Aruk
Kaw lindung CA Singkawang
(I/C/1), Sambas (I/A/2), Singkawang dsk
Ws Sambas Niyut-Penrissen dsk (III/A/2),
(II/C/1) Jagoibabang (II/D/2)
(I/B/3) (II/F/2)
(I/A/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 199
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Mandor
(II/B/3), CA
Muara
Kendawangan
(II/B/3); TN Gn
Palung (II/A/4);
TWA Belimbing
(II/B/6); TWA
Asuansang
(II/B/6), TWA
Dungan
(II/B/6); TWA
Bukit Kelam
Komplek
(II/B/6)
Kaw lindung TN Sampit - Pangkalan Bun
Jelai- Sampit - Sampit -
Kalbar- Bukit Baka – Pangkalan (I/C/1)
Kendawanga LP Pangkalan Bun Pangkalan Bun
Kalteng Bukit Raya Bun (III/A/2),
n (II/D/2) (II/E/2)
(I/A/4) (III/F/2)
KSNTN Tanjung Sampit -
Puting (I/B/1); Pangkalan Sampit - Sampit -
17. Kalteng Seruyan SN Kaw lindung TN Bun (III/A/2), Pangkalan Bun Pangkalan Bun
Tjg Puting (III/F/2) (II/D/2) (II/E/2)
(I/A/4)
Kaw lindung CA Kuala Kapuas Palangkaraya
Pararawen I/II (III/A/2), (I/C/1)
Kahayan SN (I/B/3); TN (III/F/2)
Sebangau
(I/A/4)
WS Katingan Kuala Kapuas
(III/A/2),
(III/F/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 200
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Sampit -
Sampit - Sampit -
Pangkalan
WS Mentaya Sampit (I/C/1) Pangkalan Bun Pangkalan Bun
Bun (III/A/2),
(II/D/2) (II/E/2)
(III/F/2),
Kaw lindung CA
Bukit Sapat
Hawung
(II/B/3), CA
Bukit Tangkiling
(II/B/3); TWA Tj
Keluang (II/B/6)
Pertanian :
Buntok Kuala Kapuas
(III/A/2), (II/C/1),
Muara Teweh Martapura
KSN KAPET
(III/A/2), Kuala (II/B), Amuntai
Banjarmasin Banjarmasin Banjarmasin Kahayan
Kalteng- Barito- Kapuas (II/B),
LP (I/C/1) Raya dsk Raya dsk (II/E/2), Kapuas dan
Kalsel Kapuas (III/A/2), Marabahan
(I/D/2) Buntok (III/E/2) Barito
(III/F/2), (II/B), Buntok
(I/A/2)
Banjarmasin (II/C/1),
Raya dsk Muarateweh
(III/A/2), (II/C/1)
(I/F/2)
Cengal- Batulicin KSN KAPET
Batulicin
Batulicin (III/A/2), Batulicin (II/E/2) Batulicin
(II/D/2)
(I/F/2) (I/A/2)
Pulau Laut Kotabaru
(I/C/1)
Kaw lindung CA
Tlk Kelumpang,
Kalsel
Selat Laut, Selat
Sebuku (I/B/3)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 201
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Sungai Lulan
dan Sungai
Bulan (I/B/3)
Kaw lindung CA
Teluk Pamukan
(I/B/3)

Kaw lindung CA
Teluk Pamukan
(II/B/3); THR
Sultan Adam
(II/B/5); TWA
Pleihari Tanah
Laut (II/B/6)
Tarakan, Tarakan,
Nunukan
Tanjung Salas, Tanjung Salas,
Malinau (I/A/1), Long Tatapanbuma
Nunukan, Nunukan, Pulau
Kaltim- Tarakan (I/C/1) (II/C/1), Midang (III/E/2); Kadal
Sesayap LN Pulau Bunyu Bunyu dan
Serawak Nunukan (I/B), (I/A/2), Laut Bontang-
dan Malinau Malinau
Tanlumbis (II/B) Simanggaris Tarakan dsk
(Tatapanbuma (Tatapanbuma)
(I/A/2) (III/E/2)
) dsk (II/F/2) dsk (I/D/2)
Kaw lindung TN Tanjung Selor
Kayan (II/C/1)
Kayan
Mentarang
(I/A/4)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 202
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Bontang,
Bontang, Sama-
Samarinda, Bontang, Sa-
rinda-Tengga-
Kaw lindung Tenggarong, marinda,Tenggar
rong,
Cagar alam Balikpapan, ong,Balik-papan, KSN KAPET
Balikpapan
Teluk Apar Penajam dsk/ Balikpapan- Long Penajam dsk/ Samarinda,
Penajam dsk/
(I/B/3), CA Bonsamtebaja Tenggarong- Pahangai Bonsatebajam Sanga-sanga,
Sendawar(II/C/ Bonsamtebaja
18. Kaltim Mahakam SN Teluk Adang m (II/F/2) Samarinda- (II/A/2), (III/E/2) Muara Jawa
2) m (I/D/2)
(I/B/3); TN Sangkuriang, Bontang (I/C/1) Long Nawan Sangkuriang, dan
Sangkuriang,
Kutai (I/A/4); Sangata, (II/A/2) Sangata, Muara Balikpapan
Sangata, Muara
THR Bukit Muara Wahau/ (I/A/2)
Wahau/
Suharto (I/B/6) Wahau/ Sasamawa
Sasama-wa
Sasamawa (III/E/2)
(I/D/2)
(II/F/2)
Kaw lindung CA Sangkuriang, Sangata (I/B) Sangkuriang, Sangkuriang,
Muara Kaman Sangata, Sangata, Muara Sangata, Muara
Sedulang Muara Wahau/ Wahau/
Karangan
(II/B/3), CA Wahau/ Sasamawa Sasamawa
Padang Luwai Sasamawa (I/D/2) (III/E/2)
(II/B/3) (II/F/2)
Tanjung Tanjung Redep Tanjung Redep Tjg Redep dsk
Berau-Kelai Redep dsk (I/C/1) dsk (II/D/2) (I/E/2)
(II/F/2)
Kendilo Tanah Grogot
(II/C/1)
Tahuna
Sangihe- (I/A/2);
19. Sulut SN
Talaud Melonguane
(I/A/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 203
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Dua Saudara
(II/B/3); CA
Tang-koko Tomohon
KSN KAPET
Tondano- Batuangus Manado-Bitung (I/C/1); Manado dsk Manado dsk
SN Manado
Likupang (II/B/3); KSN (I/C/1) Tondano (II/D/2) (I/E/2)
Bitung(I/A/2)
kaw konservasi (II/C/1)
dan wisata DAS
Tondanoi
(I/B/1)
Kaw lindung CA
Gn Ambang
(I/B/3)
Kaw lindung CA
Dua Saudara
(II/B/3), CA
Tang-koko
Batuangus
(II/B/3)
Kaw lindung CA
Dumoga-
Gunung
Kotamobagu Kotamobagu
Sulut- Dumoga- Ambang (I/B3) ;
LP dsk (Bolaang (I/C/1)
Gorontalo Sangkup TN Bogani Nani
Mongondow)
Wartabone
(II/A/2)-(I/F/2)
(I/A/4)
Kawasan Isimu (II/C/2):
Limboto- Gorontalo
LP Gorontalo Kuandang
Bulango (I/C/1)
(I/A/2)-(II-F-2) (II/C/2)
Kaw lindung CA Kawasan
Panua (II/B/3); Marisa Tilamuta
20. Gorontalo Paguyaman SN
CA Tanjung (III/A/2)- (II/C/2)
Panjang (II/B/3) (I/F/2)
Gorontalo
Randangan LP
-Sulteng

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 204
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw Donggala
Palu dsk
Sulteng- lindungTHR (II/C/1); Palu dsk KSN KAPET
Palu-Lariang LP (I/A/2) - Palu (I/C/1) Palu dsk (II/E/2)
Sulsel Poboya Paneki Pasangkayu (II/D/2) Batui (I/A/2)
(I/F/2)
(III/B/5) (II/C/1)
Kaw lindung TN KSN
Poso dsk
Lore Lindu Poso dsk Kawasan
21. Sulteng Parigi-Poso SN (IV/A/2) - Poso (II/C/1) Poso dsk (II/E/1)
(I/A/4); TWA (III/D/2) Poso dsk
(III/F/2)
Bancea (II/B/6) (I/C/1)
Kaw lindung CA
Morowali
(I/B/3)
Kolonedale Kolonedale dsk
Laa- KSN kawasan Kolonedale Kolonedale dsk
SN dsk (III/A/2) - (Agroindustri)
Tambalako kritis (II/C/1) (III/E/2)
(II/F/2) (II/D/2)
lingkungan
Balingara
(I/B/1)
KSN kawasan
kritis
lingkungan Tolitoli dsk
Lambune- Buol (II/C/1); Toli Toli dsk
Buol-Lambunu (III/F/2) -
Buol Tolitoli (I/C//1) (III/E/2)
(I/B/1); CA Gn (III/A/2)
Tinombala
(I/B/3)
Kaw lindung
Bongka-
TWA Danau Luwuk (II/C/1)
Mentawa
Towuti (I/B/6)
Kaw lindung CA
Parigi Binangga
(II/B/3); CA Tjg
Api (II/B/3); CA
Pamona
(II/B/3); CA Gn
Sojol (II/B/3);
CA Gn Dako
(II/B/3)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 205
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung
TWA Danau
Matano
(II/B/6); TWA
Danau
Mahalona
(II/B/6); TWA
Bancea (II/B/6)
Mamuju dsk Mamuju Mamuju dsk
Sulteng- Kaluku-
LP (II/A/2)- (I/C/1); Majene (Agroindustri)
Sulbar Karama
(II/F/2) (I/C/2) (II/D/2)
CA
Sulteng- Palopo dsk
Pompengan- Faruhumpenai Palopo dsk
Sulsel- LP (II/A/2) - Palopo (I/C/1)
Lorena (II/B/3); CA (I/E/2)
Sultra (I/F/2)
Kalanea (II/B/3)
KSN kaw TN
Rawa Aopa-
Watumohai
dan Rawa KSN KAPET
Kawasan
Tinondo (I/B/1); Kawasan Kawasan Buton Kolaka
Poleang- Asesolo/Kend
22. Sultra Kaw lindung TN Kendari (I/C/1) Asesolo/ Asesolo/ Kendari Kendari/
Roraya ari (III/A/2)-
Rawa Aopa- Kendari (II/D/2) (III/E/2) BUKARI
(I/F/2)
Watumohai (I/A/2)
(I/A/4); THR
Murhum
(II/B/5)
Kawasan Kaw
Kaw lindung
Towari- Mowedong/K Mowedong/
TWA Mangolo Kolaka (II/C/1)
Lasusua olaka (III/A/2) Kolaka (agroin-
(II/B/6)
- (III/F/2) dustri) (III/D/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 206
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw.
Kapolimu- Kawasan
Kaw. Kapolimu-
Patikala Kapolimu-
Pulau Buton Bau Bau (I/C/1) Patikala Muna-
Muna-Buton Patikala Muna-
Buton (II/D/2)
(III/A/2)- Buton (III/E/2)
(II/F/2)
Kawasan
Kapolimu- Kawasan Kawasan
Patikala Kapolimu- Kapolimu-
Pulau Muna Raha (II/C/1)
Muna-Buton Patikala Muna- Patikala Muna-
(III/A/2)- Buton (II/D/2) Buton (III/E/2)
(II/F/2)
Parepare
Kaw lindung Pare-pare dsk (I/C/1); Parepare dsk KSN KAPET
Sulsel-
Sadang LP TWA Lejja (III/A/2)- Pangkajene (agro-industri) Parepare
Sulbar
(II/B/6) (II/F/2) (II/C/1): Barru (II/D/2) (I/A/2)
(II/C/1)
Kaw lindung
Walanae-
23. Sulsel SN TWA Danau
Cenranae
Towuti (I/B/6)
Kaw lindung
Maminasata
THR Jeneponto
dsk (II/A/2) - Maminasata Maminasata Maminasata dsk KSN
Bontobahari (I/C/1);
(II/F/2); (Makasar- dsk (I/D/2); (I/E/2); Kawasan
(II/B/5); TWA Bulukumba
Jeneberang SN Bulukumba- Sungguminasa- Bulukumba- Bulukumba- perkotaan
Malino (II/B/6); (II/C/1);
Watampone Takalar-Maros Watampone Watampone Maminasata
TWA Cani Watampone
(II/A/2) - (I/C/3) (II/D/2) (IV/E/2) (I/A/1)
Sirenrang (II/C/1)
(I/F/2)
(II/B/6)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 207
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Faruhumpenai
(II/B/3), CA
Kalaena
(II/B/3); TN
Bantimurung-
Bulusaraung
(II/A/4); TWA
Danau Matano
(II/B/6); TWA
Danau
Mahalona
(II/B/6); TWA
Lejja (II/B/6)
Sulsel-
Lasolo- Lasolo (II/C/1);
Sulteng- LP
Sampara Unaaha (II/C/1)
Sultra
CA Masbait; CA Kawasan Buru
Kawasan Buru
24. Maluku Pulau Buru SN Masarete (III/A/2)- Namlea (II/C/1)
(II/E/2)
(II/B/3) (III/F/2)
Kaw lindung CA Masohi (II/C/1);
Gn Sahuwai Werinama
Kepulauan Kawasan KSN KAPET
(II/B/3); CATjg (II/C/2); Kairatu Kawasan Seram
Ambon- SN Seram (I/F/2)- Ambon (I/C/1) Seram
Sial (II/B/3); TN (II/C/1); Wahai (I/E/2)
Seram (III/A/2) (I/A/2)
Manusela (II/B); Bula
(I/A/4) (II/B)
Kawasan Kei-
Kawasan Kei-
Kaw lindung CA Aru-Pulau
Aru-Pulau
Kepulauan Daab (II/B/3); Wetar-Pulau
SN Tual (II/C/1) Dobo (II/A/2) Wetar-Pulau
Kei-Aru CA Bekau Tanimbar
Tanimbar
Huhun (II/B/3) (III/A/2)-
(II/D/2)
(I/F/2)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 208
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Pulau Nustaram
Kawasan Kei-
(II/B/3); CA Kawasan Kei-
Aru-Pulau Saumlaki
Kepulauan Pulau Nuswotar Aru-Pulau
Wetar-Pulau (I/A/2);
Yamdena- SN (II/B/3); CA Wetar-Pulau
Tanimbar Ilwaki
Wetar Pulau Larat Tanimbar
(III/A/2)- (I/A/1)
(I/B/3); CA (II/D/2)
(I/F/2)
Tafermaar
(II/B/3)
Kaw lindung
TN Aketajawe –
Lolobata Kawasan Kawasan
(I/A/4); CA Ternate, Tidore, Ternate, Tidore,
Maluku Halmahera Tidore (I/C/1); Daruba
25. Tobalai (II/B/3); Ternate (I/C/1) Sidangoli, Sofifi, Sidangoli, Sofifi,
Utara Utara Tobelo (II/C/2) (I/A/2)
CA Gn Sibela Weda, dsk Weda, dsk
(II/B/3), CA (II/D/2) (II/E/2)
Lifamatela
(II/B/3)
Bacan-
Kaw lindung
Halmahera Halmahera
CA Taliabu Labuha (II/C/1)
Selatan Selatan
(II/B/3)
(III/A/2)
Kaw lindung
Kepulauan Kepulauan Kepulauan Sula
CA Pulau Obi Sanana (II/C/2)
Sula-Obi Sula (II/F/2) (III/D/2)
(I/B/3)
26. Papua Omba SN
Memberamo-
Papua- CA Cycloops Memberamo-
Memberamo Lereh Kadal laut
Papua (II/B/3); TWA Sarmi (II/C/2); Jayapura Lereh
-Tami- LN (Jayapura) dsk Jayapura (I/C/1) Jayapura-Sarmi
New Teluk Youtefa Arso (I/C/1) (I/A/1) (Jayapura) dsk
Apauvar (I/A/2)- (II/E/2)
Guinea (II/B/6) (II/D/2)
(III/F/2):

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 209
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
KSN kaw TN
Lorentz (I/B/1); Bade (II/C/2);
Merauke dsk Tanah
Kaw lindung TN Muting (II/C/2)
Einlanden- (II/A/2)- Merah
Lorentz (I/A/4); Merauke Merauke dsk
Digul- LN (I/F/2); Kaw (I/A/1);
TN Wasur (I/C/1); (III/D/2)
Bikuma Mawena dsk Merauke
(I/A/4); Wamena
(IV/A/2) (I/A/1)
CA Bupul/ (II/C/1)
Kumbe (II/B/3);
Kaw lindung CA Kaw Timika Kaw Timika dsk
KSN
Enarotali dsk (IV/A/2)- (III/E/2); Kaw
Wapoga- Kaw Timika dsk Kawasan
(II/B/3); TWA (III/F/2); Kaw Timika (I/C/1) Nabire (II/C/1) teluk
Mimika (II/D/2) Timika
Teluk Youtefa Nabire dsk Cendrawasih-
(I/D/2)
(II/B/6) (III/A/2) Biak (II/E/2)
Kaw. Fak-Fak
Kaw lindung CA Kawasan Fak-
Papua (Bomberai)
27. Osaka Pegunungan Fak-fak (I/C/1) Fak (Bomberai)
Barat (III/A/2)-
Fak-Fak (I/B/3) (II/D/2)
(I/F/2)
Kaw lindung CA
Kawasan Biak
? Biak Utara Biak (I/C/1) Biak (III/D/2) Biak (I/E/2)
(II/F/2)
(I/A/3)
Kaw lindung CA
Teluk Bintuni
(I/B/3); CA
Pegunungan
Arfak (II/B/3); Ayamaru
Kaw Bintuni Kawasan
Kamundan - CA Tamrau (II/C/1); Kawasan Raja KSN KAPET
(III/A/2)- Sorong (I/C/1) Sorong dsk
Sebyar Utara dan CA Manokwari Ampat (II/E/2) Biak (I/A/2)
(II/F/2) (II/D/2)
Tamrau Selatan (I/C/1)
(II/B/3); TWA
Beriat (III/B/6);
TWA Klamono
(III/B/6)
Kaw lindung CA
Pulau Waigeo
Barat (I/B/3),

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 210
LAPORAN AKHIR 2009

Pendayagunaan SDA
Air Baku
Kawasan Pendendali
Kategori Konservasi
No Provinsi Nama WS Kawasan Andalan an Daya
WS SDA * Irigasi Kota Kawasn
Kota PKN Kota PKW Andalan (Pariwisata, Rusak Air
PKSN Strategis
(Industri) Perdagangan
, Jasa)
Kaw lindung CA
Pegunungan
Yapen Tengah
(II/B/3); CA Peg.
Kumawa
(II/B/3); CA Tjg
Wiay (II/B/3);
CA Wagura
Kote (II/B/3);
CA Peg.
Wayland
(II/B/3)
Kaw lindung
TWA Beriat
(III/B/6); TWA
Klamono
(III/B/6)

Keterangan :
I-IV Tahapan Pengembangan (5 tahun ke I, 5 tahun ke II, 5 tahun ke III, 5 tahun ke IV)

1. Untuk Konservasi * : Lokasi tidak menunjukkan pada WS yang bersangkutan, melainkan pada provinsi yang bersangkutan
A/3 Rehabilitasi dan pemantapan fungsi kawasan cagar alam (CA)
A/4 Rehabilitasi dan pemantapan fungsi kawasan taman nasional (TN)
A/5 Rehabilitasi dan pemantapan fungsi kawasan taman hutan raya (THR)
A/6 Rehabilitasi dan pemantapan fungsi kawasan taman wisata alam (TWA)
B/3 Pengembangan pengelolaan kawasan cagar alam (CA)
B/4 Pengembangan pengelolaan kawasan taman nasional (TN)
B/5 Pengembangan pengelolaan kawasan taman hutan raya (THR)
B/6 Pengembangan pengelolaan kawasan taman wisata alam (TWA)
D Pengembangan pengelolaan kawasan hutan lindung nasional

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 211
LAPORAN AKHIR 2009

2. Untuk Irigasi :

A/1 Pengendalian kawasan andalan untuk pangan abadi


A/2 Pengembangan kawasan andalan untuk pertanian
F/1 Rehabilitasi kawasan andalan untuk perikanan
F/2 Pengembangan kawasan andalan untuk perikanan

3. Untuk Air Baku Kawasan Perkotaan :


A Percepatan pengembangan kota-kota utama kawasan perbatasan
A/1 Pengembangan/ peningkatan fungsi
A/2 Pengembangan baru
A/3 Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
B Mendorong pengembangan kota-kota sentra produksi
C Revitalisasi dan percepatan pengembangan kota-kota pusat pertumbuhan nasional
C1 Pengembangan/ peningkatan fungsi
C/2 Pengembangan baru
C/3 Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
D Pengendalian kota-kota berbasis mitigasi bencana
D/1 Rehabilitasi kota akibat bencana alam
D/2 Pengendalian perkembangan kota-kota berbasis mitigasi bencana

4. Untuk Air Baku Sektor Unggulan di Kawasan Andalan :


D/1 Rehabilitasi kawasan andalan untuk industri pengolahan
D/2 Pengembangan kawasan andalan untuk industri pengolahan
E/1 Rehabilitasi kawasan andalan untuk pariwisata
E/2 Pengembangan kawasan andalan untuk pariwisata

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 212
LAPORAN AKHIR 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 213
LAPORAN AKHIR 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 214
LAPORAN AKHIR 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 215
LAPORAN AKHIR 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 216
LAPORAN AKHIR 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 217
LAPORAN AKHIR 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 218
LAPORAN AKHIR 2009

2.3.4. Arahan/ Kebijakan Terkait Infrastruktur Sumberdaya Air Dari PP NO 38 Tahun 2007
Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan

Dalam PP 38/2007 ini diatur pembagian urusan atau kewenangan pemerintahan, dari mulai
pemerintah pusat, pemerintah provinsi, hingga pemerintah kabupaten/ kota. Khusus untuk
pembagian urusan pemerintahan bidang pekerjaan umum, khususnya untuk sub bidang
sumberdaya air, tabel berikut di bawah ini memperlihatkan pembagian urusan tersebut

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 219
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 2. 18
Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Pekerjaan Umum Sub Bidang Sumber Daya Air

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
Sumber 1. Pengaturan 3. Penetapan kebijakan nasional sumber 3. Penetapan kebijakan pengelolaan 3. Penetapan kebijakan pengelolaan
Daya Air daya air. sumber daya air provinsi. sumber daya air kabupaten/kota
4. Penetapan pola pengelolaan sumber 4. Penetapan pola pengelolaan 4. Penetapan pola pengelolaan sumber
daya air pada wilayah sungai lintas sumber daya air pada wilayah daya air pada wilayah sungai dalam
provinsi, wilayah sungai lintas negara, sungai lintas kabupaten/kota. satu kabupaten/kota.
dan wilayah sungai strategis nasional.
5. Penetapan rencana pengelolaan sumber 5. Penetapan rencana pengelolaan 5. Penetapan rencana pengelolaan
daya air pada wilayah sungai lintas sumber daya air pada wilayah sumber daya air pada wilayah sungai
provinsi, wilayah sungai lintas negara, sungai kabupaten/kota. dalam satu kabupaten/kota.
dan wilayah sungai strategis nasional.
6. Penetapan dan pengelolaan kawasan 6. Penetapan dan pengelolaan 6. Penetapan dan pengelolaan kawasan
lindung sumber air pada wilayah sungai kawasan lindung sumber air pada lindung sumber air pada wilayah
lintas provinsi, wilayah sungai lintas wilayah sungai lintas sungai dalam satu kabupaten/kota.
negara, dan wilayah sungai strategis kabupaten/kota.
nasional.
7. Pembentukan Dewan Sumber Daya Air 7. Pembentukan wadah koordinasi 7. Pembentukan wadah koordinasi
Nasional, wadah koordinasi sumber daya sumber daya air di tingkat provinsi sumber daya air di tingkat
air wilayah sungai lintas provinsi, dan dan/atau pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota dan/atau pada
wadah koordinasi sumber daya air kabupaten/kota. wilayah sungai dalam satu
wilayah sungai strategis nasional. kabupaten/kota.

8. Penetapan norma, standar, prosedur, 8. — 8. —


dan kriteria (NSPK) pengelolaan sumber
daya air.
9. Penetapan wilayah sungai dalam satu 9. — 9. —
kabupaten/kota, wilayah sungai lintas
kabupaten/kota, wilayah sungai lintas
provinsi, wilayah sungai lintas negara,
dan wilayah sungai strategis nasional
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 220
LAPORAN AKHIR 2009

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
10. Penetapan status daerah irigasi yang 10. — 10. —
sudah dibangun yang menjadi wewenang
dan tanggung jawab Pemerintah,
pemerintah provinsi, dan pemerintah
kabupaten/kota.
11. Pengesahan pembentukan komisi irigasi 11. Pembentukan komisi irigasi 11. Pembentukan komisi irigasi
antar provinsi provinsi dan pengesahan kabupaten/kota
pembentukan komisi irigasi antar
kabupaten/kota.

1. Pembinaan 1. Penetapan dan pemberian izin atas 3. Penetapan dan pemberian izin atas 3. Penetapan dan pemberian izin atas
penyediaan, peruntukan, penggunaan, penyediaan, peruntukan, penyediaan, peruntukan, penggunaan,
dan pengusahaan sumber daya air pada penggunaan, dan pengusahaan dan pengusahaan sumber daya air
wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sumber daya air pada wilayah pada wilayah sungai dalam satu
sungai lintas negara, dan wilayah sungai sungai lintas kabupaten/kota. kabupaten/kota.
strategis nasional.
2. Penetapan dan pemberian rekomendasi 4. Penetapan dan pemberian 4. Penetapan dan pemberian izin
teknis atas penyediaan, peruntukan, rekomendasi teknis atas penyediaan, peruntukan, penggunaan,
penggunaan, dan pengusahaan air tanah penyediaan, pengambilan, dan pengusahaan air tanah.
pada cekungan air tanah lintas provinsi peruntukan, penggunaan dan
dan cekungan air tanah lintas negara. pengusahaan air tanah pada
cekungan air tanah lintas
kabupaten/kota.
3. Menjaga efektivitas, efisiensi, kualitas, 5. Menjaga efektivitas, efisiensi, 5. Menjaga efektivitas, efisiensi, kualitas,
dan ketertiban pelaksanaan pengelolaan kualitas, dan ketertiban dan ketertiban pelaksanaan
sumber daya air pada wilayah sungai pelaksanaan pengelolaan sumber pengelolaan sumber daya air pada
lintas provinsi, wilayah sungai lintas daya air pada wilayah sungai lintas wilayah sungai dalam satu
negara, dan wilayah sungai strategis kabupaten/kota. kabupaten/kota.
nasional.
4. Pemberian bantuan teknis dalam 6. Pemberian bantuan teknis dalam 6. —
pengelolaan sumber daya air kepada pengelolaan sumber daya air
provinsi dan kabupaten/kota. kepada kabupaten/kota.
5. Fasilitasi penyelesaian sengketa antar 7. Fasilitasi penyelesaian sengketa 7. —
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 221
LAPORAN AKHIR 2009

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
provinsi dalam pengelolaan sumber daya antar kabupaten/kota dalam
air. pengelolaan sumber daya air.
6. Pemberian izin pembangunan, 8. Pemberian izin pembangunan, 8. Pemberian izin pembangunan,
pemanfaatan, pengubahan, dan/atau pemanfaatan, pengubahan, pemanfaatan, pengubahan, dan/atau
pembongkaran bangunan dan/atau dan/atau pembongkaran bangunan pembongkaran bangunan dan/atau
saluran irigasi pada jaringan irigasi dan/atau saluran irigasi pada saluran irigasi pada jaringan irigasi
primer dan sekunder dalam daerah jaringan irigasi primer dan primer dan sekunder dalam daerah
irigasi lintas provinsi, daerah irigasi lintas sekunder dalam daerah irigasi irigasi yang berada dalam satu
negara, dan daerah irigasi strategis lintas kabupaten/kota. kabupaten/kota.
nasional.
7. Pemberdayaan para pemilik kepentingan 9. Pemberdayaan para pemilik 9. Pemberdayaan para pemilik
dalam pengelolaan sumber daya air kepentingan dalam pengelolaan kepentingan dalam pengelolaan
tingkat pusat, provinsi, dan sumber daya air tingkat provinsi sumber daya air tingkat
kabupaten/kota. dan kabupaten/kota. kabupaten/kota.
8. Pemberdayaan kelembagaan sumber 10. Pemberdayaan kelembagaan 10. Pemberdayaan kelembagaan sumber
daya air tingkat pusat, provinsi dan sumber daya air tingkat provinsi daya air tingkat kabupaten/kota.
kabupaten/kota. dan kabupaten/ kota.
3. 4. Konservasi sumber daya air pada wilayah 3. Konservasi sumber daya air pada 3. Konservasi sumber daya air pada
Pembangun sungai lintas provinsi, wilayah sungai wilayah sungai lintas wilayah sungai dalam satu
an/ lintas negara, dan wilayah sungai kabupaten/kota. kabupaten/kota.
Pengelolaan strategis nasional.
5. Pendayagunaan sumber daya air pada 4. Pendayagunaan sumber daya air 4. Pendayagunaan sumber daya air pada
wilayah sungai lintas provinsi,wilayah pada wilayah sungai lintas wilayah sungai dalam satu
sungai lintas negara, dan wilayah sungai kabupaten/kota. kabupaten/kota.
strategis nasional.
6. Pengendalian daya rusak air yang 5. Pengendalian daya rusak air yang 5. Pengendalian daya rusak air yang
berdampak skala nasional. berdampak skala provinsi. berdampak skala kabupaten/kota.

7. Penyelenggaraan sistem informasi 6. Penyelenggaraan sistem informasi 6. Penyelenggaraan sistem informasi


sumber daya air tingkat nasional. sumber daya air tingkat provinsi. sumber daya air tingkat
kabupaten/kota.
8. Pembangunan dan peningkatan sistem 7. Pembangunan dan peningkatan 7. Pembangunan dan peningkatan
irigasi primer dan sekunder pada daerah sistem irigasi primer dan sekunder sistem irigasi primer dan sekunder
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 222
LAPORAN AKHIR 2009

Sub Sub - Sub Pemerintahan Daerah


Pemerintah Pemerintahan Daerah Provinsi
Bidang Bidang Kabupaten/Kota
irigasi lintas provinsi, daerah irigasi pada daerah irigasi lintas pada daerah irigasi dalam satu
lintas negara, dan daerah irigasi kabupaten/kota. kabupaten/kota.
strategis nasional.
9. Operasi, pemeliharaan dan rehabilitasi 8. Operasi, pemeliharaan dan 8. Operasi, pemeliharaan dan
sistem irigasi primer dan sekunder pada rehabilitasi sistem irigasi primer rehabilitasi sistem irigasi primer dan
daerah irigasi yang luasnya lebih dari dan sekunder pada daerah irigasi sekunder pada daerah irigasi dalam
3.000 ha atau pada daerah irigasi lintas yang luasnya 1.000 ha sampai satu kabupaten/kota yang luasnya
provinsi, daerah irigasi lintas negara, dengan 3.000 ha atau pada daerah kurang dari 1.000 ha.
dan daerah irigasi strategis nasional. irigasi yang bersifat lintas
kabupaten/kota.
10. Operasi, pemeliharaan dan rehabilitasi 9. Operasi, pemeliharaan dan 9. Operasi, pemeliharaan dan
pada sungai, danau, waduk dan pantai rehabilitasi pada sungai, danau, rehabilitasi pada sungai, danau,
pada wilayah sungai lintas provinsi, waduk dan pantai pada wilayah waduk dan pantai pada wilayah
wilayah sungai lintas negara dan wilayah sungai lintas kabupaten/kota. sungai dalam satu kabupaten/kota.
sungai strategis nasional.
4. Pengawasan 1. Pengawasan pengelolaan sumber daya 1. Pengawasan pengelolaan sumber 1. Pengawasan pengelolaan sumber
& Pengen- air pada wilayah sungai lintas provinsi, daya air pada wilayah sungai lintas daya air pada wilayah sungai dalam
dalian wilayah sungai lintas negara, dan kabupaten/kota. kabupaten/kota.
wilayah sungai strategis nasional.
Sumber : PP No 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan, Lampiran 3.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 223
LAPORAN AKHIR 2009

2.3.5. Review Kebijakan Pembangunan Nasional (RPJM)

Pembangunan infrastruktur merupakan bagian integral dari pembangunan nasional.


Infrastruktur merupakan roda penggerak pertumbuhan ekonomi. Dalam kaitannya dengan
infrastruktur sumberdaya air, dalam RPJM disebutkan bahwa pengelolaan sumber daya air
yang berkelanjutan menentukan tingkat kesejahteraan masyarakat.
Infrastruktur memiliki peran yang sangat penting dalam perkembangan suatu wilayah
apabila infrastruktur tersebut di bangun dan dikembangkan sesuai dengan kebutuhan yang
ada. Infrastruktur yang berkaitan dengan sumberdaya air seperti bendungan dan irigasi
memiliki peranan penting terutama dalam hal prasyarat kesusksesan pembangunan
pertanian dan sektor-sektor lainnya. Dalam konteks ini, ke depan pendekatan
pembangunan infrastruktur berbasis wilayah semakin penting untuk diperhatikan
Air merupakan kebutuhan pokok manusia untuk melangsungkan kehidupan dan
meningkatkan kesejahteraannya. Pembangunan di bidang sumberdaya air pada dasarnya
adalah upaya untuk memberikan akses secara adil kepada seluruh masyarakat untuk
mendapatkan air agar mampu berperikehidupan yang sehat, bersih, dan produktif. Selain
itu, pembangunan di bidang sumber daya air juga ditujukan untuk mengendalikan daya
rusak air agar tercipta kehidupan masyarakat yang aman.

A. Sasaran Pembangunan Sumberdaya Air


Sasaran umum pembangunan sumber daya air adalah:
1. Tercapainya pola pengelolaan sumberdaya air yang terpadu dan
berkelanjutan;
2. Terkendalinya potensi konflik air;
3. Terkendalinya pemanfaatan air tanah;
4. Meningkatnya kemampuan pemenuhan kebutuhan air bagi rumah tangga,
permukiman, pertanian, dan industri dengan prioritas utama untuk
kebutuhan pokok masyarakat dan pertanian rakyat;
5. Berkurangnya dampak bencana banjir dan kekeringan;
6. Terkendalinya pencemaran air;
7. Terlindunginya daerah pantai dari abrasi air laut terutama pada pulau-pulau
kecil, daerah perbatasan, dan wilayah strategis;
8. Meningkatnya partisipasi aktif masyarakat;
9. Meningkatnya kualitas koordinasi dan kerjasama antar instansi;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 224
LAPORAN AKHIR 2009

10. Terciptanya pola pembiayaan yang berkelanjutan;


11. Tersedianya data dan sistem informasi yang aktual, akurat dan mudah
diakses;
12. Pulihnya kondisi sumber-sumber air dan prasarana sumberdaya air,
ketersediaan air baku bagi masyarakat, pengendalian banjir terutama pada
daerah perkotaan, serta pulihnya kondisi pantai di Nanggroe Aceh
Darussalam dan sebagian wilayah Sumatera Utara akibat bencana alam.
B. Arah Kebijakan Pembangunan Sumberdaya Air
Pengelolaan sumber daya air dilaksanakan dengan memperhatikan keserasian
antara konservasi dan pendayagunaan, antara hulu dan hilir, antara pemanfaatan
air permukaan dan air tanah, antara pengelolaan demand dan pengelolaan supply,
serta antara pemenuhan kepentingan jangka pendek dan kepentingan jangka
panjang.
Pada masa lalu fokus pembangunan lebih ditujukan pada pendayagunaan. Ke
depan upaya konservasi akan lebih diutamakan sehingga akan terjadi
keseimbangan antara upaya untuk memenuhi kebutuhan jangka pendek dan upaya
untuk memenuhi kebutuhan jangka panjang. Selain itu, pola hubungan hulu-hilir
akan terus dikembangkan agar tercapai pola pengelolaan yang lebih berkeadilan.
Pengembangan dan penerapan sistem conjuctive use antara pemanfaatan air
permukaan dan air tanah akan digalakkan terutama untuk menciptakan sinergi dan
menjaga keberlanjutan ketersediaan air tanah. Untuk itu, pemanfaatan air tanah
akan dibatasi, terutama untuk pemenuhan kebutuhan air baku rumah tangga dan
usaha pertanian yang secara finansial mempunyai prospek menguntungkan. Upaya
yang terlalu menitikbertakan pada sisi penyediaan (supply) terbukti kurang efisien
dan efektif dalam rangka memecahkan masalah pengelolaan sumber daya air.
Untuk itu, upaya tersebut perlu disertai dengan upaya melakukan rasionalisasi
permintaan dan penggunaan air melalui demand management.
Pendekatan vegetatif dalam rangka konservasi sumber-sumber air adalah hal yang
sangat perlu dilakukan karena penting dan tak-tergantikannya fungsi vegetatif
dalam konteks lingkungan. Namun disadari bahwa hasil dari upaya vegetatif
tersebut bersifat jangka panjang. Untuk itu, dalam 5 (lima) tahun kedepan upaya
vegetatif perlu diimbangi upaya-upaya lain, antara lain rekayasa keteknikan, yang
lebih bersifat quick yielding. Pembangunan tampungan air berskala kecil akan lebih

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 225
LAPORAN AKHIR 2009

dikedepankan, sedangkan pembangunan tampungan air dalam sekala besar perlu


pertimbangan dengan lebih hati-hati karena menghadapi masalah yang lebih
kompleks, terutama terkait dengan isu sosial dan lingkungan. Pola pembangunan
berskala kecil ini akan mengurangi derajat konsentrasi biaya dan resiko pada suatu
areal dan penduduk tertentu.
Upaya konservasi sumber-sumber air dilakukan tidak hanya untuk melestarikan
kuantitas air, tapi juga diarahkan untuk memelihara kualitas air. Selain itu, upaya
konservasi air tanah terus akan ditingkatkan dengan pengisian kembali
(recharging), pembuatan sumur resapan, atau dengan aplikasi teknologi lain yang
tersedia dan layak. Untuk melindungi sumber daya air dan bencana banjir, maka
perlu dilakukan pelestarian situ-situ dan pengamanan daerah aliran sungai.
Pendayagunaan sumber daya air untuk pemenuhan kebutuhan air irigasi pada lima
tahun ke depan difokuskan pada upaya peningkatan fungsi jaringan irigasi yang
sudah dibangun tapi belum berfungsi, rehabilitasi pada areal irigasi berfungsi yang
mengalami kerusakan, dan peningkatan kinerja operasi dan pemeliharaan. Upaya
peningkatan fungsi jaringan akan dilakukan hanya pada areal yang ketersediaan
airnya terjamin dan petani penggarapnya sudah siap, dengan prioritas areal irigasi
di luar pulau Jawa. Upaya rehabilitasi akan diprioritaskan pada areal irigasi di
daerah lumbung padi. Mengingat luasnya jaringan irigasi yang belum berfungsi,
maka pada lima tahun ke depan tidak perlu lagi dilakukan upaya pengembangan
jaringan sawah beririgasi baru, kecuali menyelesaikan proyek-proyek yang sudah
dimulai dan tengah dikerjakan. Operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi
diselenggarakan dengan berbasis partisipasi masyarakat dalam seluruh proses
kegiatan. Untuk mengendalikan kecenderungan meningkatnya alih fungsi lahan,
akan dikembangkan berbagai skema insentif kepada petani agar bersedia
mempertahankan lahan sawahnya.
Pendayagunaan sumber daya air untuk pemenuhan kebutuhan air baku
diprioritaskan pada pemenuhan kebutuhan pokok rumah tangga terutama di
wilayah rawan defisit air, wilayah tertinggal, dan wilayah strategis. Pemanfaatan
air tanah untuk pemenuhan kebutuhan air baku akan dikendalikan dan sejalan
dengan itu akan dilakukan upaya peningkatan penyediaan air baku dari air
permukaan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 226
LAPORAN AKHIR 2009

Pengendalian daya rusak air terutama dalam hal penanggulangan banjir


mengutamakan pendekatan non-konstruksi melalui konservasi sumberdaya air dan
pengelolaan daerah aliran sungai dengan memperhatikan keterpaduan dengan
tata ruang wilayah. Peningkatan partisipasi masyarakat dan kemitraan di antara
pemangku kepentingan terus diupayakan tidak hanya pada saat kejadian banjir,
tetapi juga pada tahap pencegahan serta pemulihan pasca bencana.
Penanggulangan banjir diutamakan pada wilayah berpenduduk padat dan wilayah
strategis. Pengamanan pantai-pantai dari abrasi terutama dilakukan pada daerah
perbatasan, pulau-pulau kecil serta pusat kegiatan ekonomi.
Pengembangan dan pengelolaan sumber daya air memerlukan penataan
kelembagaan melalui pengaturan kembali kewenangan dan tanggung jawab
masing-masing pemangku kepentingan. Lembaga dewan sumber daya air dan
komisi irigasi akan dibentuk dan diperkuat, yang ditujukan selain sebagai
instrumen kelembagaan untuk mengendalikan berbagai potensi konflik air, juga
untuk memantapkan mekanisme koordinasi, baik antar institusi pemerintah
maupun antara institusi pemerintah dengan institusi masyarakat. Walaupun
domain kewenangan pemerintah, pemerintah provinsi dan kabupaten/kota telah
ditetapkan, upaya kerjasama kemitraan antar ketiga tingkatan pemerintah
tersebut akan terus didorong agar keterpaduan pengelolaan sumber daya air
dalam satu wilayah sungai dapat dijamin. Dalam upaya memperkokoh civil society,
keterlibatan masyarakat, BUMN/D dan swasta perlu terus didorong. Terkait
dengan hal tersebut dalam lima tahun ke depan, akan diselesaikan penyusunan
peraturan perundangan sebagai pelaksanaan Undang-undang Nomor 7 Tahun
2004 tentang Sumberdaya Air.
Peran modal sosial dalam pengelolaan sumber daya air sangat penting, terutama
dalam hal mendorong rasa memiliki masyarakat pengguna air, yang merupakan
faktor penting untuk menjamin keberlanjutan fungsi infrastruktur. Pengembangan
modal sosial akan dilakukan dengan pendekatan budaya, terutama untuk menggali
dan merevitalisasi kearifan lokal (local wisdom) yang secara tradisi bayak tersebar
di masyarakat Indonesia.
Kebijakan pengembangan dan pengelolaan sumber daya air perlu didukung dengan
ketersediaan data yang tepat, akurat dan dapat diakses dengan mudah oleh pihak-
pihak yang memerlukan. Untuk itu, penataan dan penguatan sistem pengolahan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 227
LAPORAN AKHIR 2009

data dan informasi sumber daya air dilakukan secara terencana dan dikelola secara
berkesinambungan sehingga tercipta basis data yang dapat dijadikan dasar acuan
perencanaan pengembangan dan pengelolaan sumber daya air. Potensi
pemerintah daerah, pengelola, dan pemakai sumber daya air perlu dimanfaatkan
seoptimal mungkin.
C. Program-program Pembangunan Sumberdaya Air
Untuk mencapai sasaran umum dan melaksanakan kebijakan di atas dilakukan
kegiatan-kegiatan yang tercakup dalam 5 program utama, yaitu:
1. Program pengembangan, pengelolaan, dan konservasi sungai, danau, dan
sumber air lainnya
Program ini ditujukan untuk meningkatkan keberlanjutan fungsi dan
pemanfaatan sumber daya air, mewujudkan keterpaduan pengelolaan, serta
menjamin kemampuan keterbaharuan dan keberlanjutannya sehingga dapat
dicapai pola pengelolaan sumber daya air yang terpadu dan berkelanjutan;
dan eksploitasi air tanah yang terkendali.
Adapun kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan meliputi :
1) Penatagunaan sumber daya air;
2) Menyelenggarakan konservasi air tanah pada wilayah kritis air, antara
lain di Jakarta, Bandung, Surabaya, Semarang, dan NTT
3) Operasi dan pemeliharaan waduk, danau, situ, embung, serta bangunan
penampung air lainnya;
4) Rehabilitasi 100 situ di wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan
Bekasi serta beberapa situ/danau di wilayah Jawa Tengah, Jawa Timur,
dan daerah lainnya;
5) Pembangunan beberapa waduk antara lain di Banten, Jawa Barat, Jawa
Tengah, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggara Timur,
dan Sulawesi Selatan;
6) Pembangunan sekitar 500 buah embung dan bangunan penampung air
lainnya dalam skala kecil terutama di Jawa, Nusa Tenggara Timur, dan
wilayah rawan kekeringan lainnya;
7) Peningkatan pemanfaatan potensi kawasan dan potensi air waduk,
danau, situ, embung, dan bangunan penampung air lainnya, termasuk
untuk pengembangan wisata tirta;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 228
LAPORAN AKHIR 2009

8) Melaksanakan pembiayaan kompetitif (competitive fund) untuk


konservasi air oleh kelompok masyarakat maupun pemerintah daerah;
9) Menggali dan mengembangkan budaya masyarakat dalam konservasi
air;
10) Perkuatan balai pengelolaan sumber daya air yang tersebar di berbagai
provinsi, antara lain Jawa Barat, Banten, Jawa Tengah, Daerah Istimewa
Yogyakarta, Jawa Timur, Lampung, Sumatera Selatan, Sumatera Utara,
Sumatera Barat, Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Barat, dan Nusa
Tenggara Timur;
11) Pengembangan teknologi tepat guna;
12) Penyusunan Norma, Standar, Pedoman, dan Manual (NSPM);
13) Pembangunan bangunan penampung air sederhana dan rehabilitasi
waduk dan bangunan penampung air lainnya pada wilayah bencana di
Nanggroe Aceh Darussalam dan sebagian Sumatera Utara.
2. Program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi, rawa, dan
jaringan pengairan lainnya
Program ini ditujukan untuk mewujudkan pengelolaan jaringan irigasi, rawa,
serta jaringan pengairan lainnya dalam rangka mendukung program
ketahanan pangan nasional sehingga kemampuan pemenuhan kebutuhan air
untuk pertanian dapat meningkat, dan pemanfaatan air tanah untuk irigasi
dapat terkendali.
Adapun kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan adalah:
1) Pemberdayaan petani pemakai air terutama dalam pengelolaan
jaringan irigasi;
2) Peningkatan jaringan irigasi yang belum berfungsi sekitar 700 ribu
hektar dengan prioritas di luar pulau Jawa ;
3) Rehabilitasi jaringan irigasi sekitar 2,6 juta hektar terutama pada daerah
penghasil pangan nasional dan jaringan rawa sekitar 0,8 juta hektar di
luar Jawa;
4) Pengelolaan jaringan irigasi sekitar 5,1 juta hektar dan rawa serta
jaringan pengairan lainnya sekitar 0,8 juta hektar yang tersebar di
seluruh provinsi;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 229
LAPORAN AKHIR 2009

5) Optimalisasi pemanfaatan lahan irigasi dan rawa yang telah


dikembangkan;
3. Program penyediaan dan pengelolaan air baku
Program ini ditujukan untuk meningkatkan penyediaan air baku untuk
memenuhi kebutuhan domestik, perkotaan, dan industri dalam rangka
memenuhi kebutuhan mayarakat dan mendukung kegiatan perekonomian
sehingga dapat meningkatkan kemampuan pemenuhan air baku untuk
rumah tangga, permukiman, dan industri dengan prioritas untuk kebutuhan
pokok mayarakat dan pemanfaatan air tanah untuk rumah tangga,
permukiman, dan industri dapat terkendali.
Adapun kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan adalah:
1) Operasi dan pemeliharaan serta rehabilitasi saluran pembawa dan
prasarana air baku lainnya;
2) Pembangunan prasarana pengambilan dan saluran pembawa air baku
terutama pada kawasan-kawasan dengan tingkat kebutuhan air baku
tinggi di wilayah strategis dan daerah tertinggal antara lain di Lampung,
Jakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Sulawesi Selatan,
dan Bangka Belitung;
3) Pembangunan sumur-sumur air tanah dengan memperhatikan prinsip-
prinsip conjuctive use pada daerah-daerah rawan air, pulau-pulau kecil,
dan daerah tertinggal;
4) Sinkronisasi kegiatan antara penyediaan air baku dengan kegiatan
pengolahan dan distribusi
4. Program pengendalian banjir dan pengamanan pantai
Program ini ditujukan untuk mengurangi tingkat risiko dan periode genangan
banjir, serta menanggulangi akibat bencana banjir dan abrasi pantai yang
menimpa daerah produksi, permukiman, dan sarana publik lainnya sehingga
dampak bencana banjir dan kekeringan dapat dikurangi dan terlindunginya
daerah pantai dari abrasi air laut terutama pada pulau-pulau kecil, daerah
perbatasan, dan wilayah strategis.
Adapun kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan adalah:
1) Operasi dan pemeliharaan serta perbaikan alur sungai terutama di
Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera Utara,

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 230
LAPORAN AKHIR 2009

Sumatera Barat, Riau, Sulawesi Utara, Gorontalo, Sulawesi Selatan, dan


Nusa Tenggara Barat;
2) Rehabilitasi, operasi dan pemeliharaan prasarana pengendali banjir dan
pengamanan pantai, termasuk tanggul dan normalisasi sungai terutama
di Jawa, Sumatera, dan Kalimantan;
3) Pembangunan prasarana pengendali banjir dan pengamanan pantai
terutama pada daerah-daerah rawan bencana banjir dan abrasi air laut
pada wilayah strategis, daerah tertinggal, serta pulau-pulau terluar di
daerah perbatasan antara lain di Nanggroe Aceh Darussalam, Sumatera
Barat, Sumatera Utara, Riau Kepulauan Bengkulu, Jawa, Bali,
Kalimantan Barat, dan Sulawesi Utara;
4) Mengendalikan aliran air permukaan (run off) di daerah tangkapan air
dan badan-badan sungai melalui pengaturan dan penegakkan hukum;
5) Menggali dan mengembangkan budaya masyarakat setempat dalam
mengendalikan banjir; serta
6) Melakukan pengamanan daerah pantai dengan memprioritaskan pada
pananaman tanaman bakau pada daerah pantai yang terkena bencana
alam di Nanggroe Aceh Darussalam dan sebagian wilayah Sumatera
Utara.
5. Program penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan
Program ini ditujukan untuk mewujudkan kelembagaan yang efektif sehingga
potensi konflik air dapat dikendalikan; partisipasi masyarakat, kualitas
koordinasi dan kerjasama antar instansi meningkat; pola pembiayaan yang
berkelanjutan dapat tercipta; tersedia data dan sistem informasi yang aktual,
akurat, dan berkelanjutan.
Adapun kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan adalah:
1) Penyusunan Peraturan Pemerintah tentang Pengelolaan Sumber Daya
Air, Peraturan Pemerintah tentang Sungai, Peraturan Pemerintah
tentang Pengusahaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai, Peraturan
Pemerintah tentang Irigasi, Peraturan Pemerintah tentang Pembiayaan
Pengelolaan Sumber Daya Air Wilayah Sungai, Peraturan Pemerintah
tentang Perum Jasa Tirta I, Peraturan Pemerintah tentang Perum Jasa
Tirta II;

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 231
LAPORAN AKHIR 2009

2) Peraturan Presiden tentang Pembentukan Dewan Sumber Daya Air


Nasional;
3) Penataan dan perkuatan kelembagaan pengelola sumber daya air
tingkat pusat, daerah provinsi, maupun daerah kabupaten/kota;
4) Pembentukan wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air tingkat
nasional, tingkat provinsi, tingkat SWS, dan/atau tingkat
kabupaten/kota;
5) Membangun sistem informasi dan pengelolaan data yang dapat
memenuhi kebutuhan data dan informasi yang akurat, aktual, dan
mudah diakses;
6) Pembentukan jaringan dan kelembagaan pengelola data dan sistem
informasi serta penyiapan dan pengoperasian decision support system
(DSS);
7) Peningkatan partisipasi masyarakat dalam pengembangan, pengelolaan,
dan konservasi sungai, danau, dan sumberdaya air lainnya;
8) Peningkatan kemampuan dan pemberdayaan masyarakat dan
perkumpulan petani pemakai air dalam hal teknis, organisasi, dan
administrasi pengembangan dan pengelolaan irigasi dan sumberdaya
air lainnya;
9) Penegakan hukum dan peraturan terkait dengan pengelolaan
sumberdaya air

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 2 - 232
LAPORAN AKHIR 2009

BAB 3.
METODOLOGI EVALUASI

3.1. SISTEM EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR

Evaluasi program merupakan proses penilaian yang dilakukan untuk menjaga agar tidak terjadi
ketidakkonsistenan program yang dilakukan dengan arahan rencana agar mencapai suatu tujuan
dan sasaran. Dalam hal ini, evaluasi program pengembangan infrastruktur jalan dilakukan agar
terwujud suatu program infrastruktur jalan yang sinkron antara sektoral (dalam hal ini Bina
Marga) dengan tata ruang. Untuk level nasional, maka yang dijadikan basis penataan ruang adalah
RTRWN.
RTRWN merupakan arahan kebijakan dan strategi pemanfaatan ruang wilayah Negara Kesatuan
Republik Indonesia, yang diterjemahkan dalam kebijakan dan strategi pengembangan struktur
ruang dan pola ruang wilayah nasional. Struktur ruang wilayah nasional mencakup sistem pusat
perkotaan nasional, sistem jaringan transportasi nasional (termasuk di dalamnya jaringan jalan
nasional), sistem jaringan energi nasional, sistem jaringan telekomunikasi nasional, dan sistem
jaringan sumber daya air. Adapun pola ruang wilayah nasional merupakan distribusi peruntukkan
ruang dalam ruang wilayah Indonesia yang mencakup kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang memiliki nilai strategis nasional
Evaluasi program pengembangan infrastruktur ke-PU-an, dilakukan secara bertahap, dimulai
dengan evaluasi kesesuaian program hingga evaluasi kesesuaian lokasi. Setiap kegiatan yang telah
memiliki kesesuaian program, akan dievaluasi lagi kesesuaian lokasinya dan setiap usulan kegiatan
yang telah sesuai lokasinya, diperhitungkan alokasi anggarannya (lihat Diagram 3.1).
Dalam evaluasi kesesuaian program setiap usulan kegiatan tahun 2010 yang terdapat dalam
KONREG tahun 2009 dievaluasi berdasarkan indikator kesesuaian program yang dirumuskan dari
arahan program yang terdapat dalam RENSTRA Sektoral (Bina Marga, Cipta Karya dan Sumber
Daya Air) dan arahan RTRW Nasional. Sedangkan dalam analisis kesesuaian lokasi maka setiap

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 1
LAPORAN AKHIR 2009

lokasi pada tiap kegiatan yang yang telah memiliki kesesuaian program, dievaluasi berdasrkan
indikator kesesuaian lokasi yang dirumuskan dari arahan lokasi dalam RTRWN melalui ploting
usulan kegiatan pada peta provinsi. Perlu dipahami, bahwa dalam mengidentifikasi kesesuaian
lokasi, setiap kegiatan yang diusulkan dapat mendukung beberapa lokasi sekaligus.

Diagram 3. 1
Metode Evaluasi Kesesuaian Usulan Program Infrastruktur Ke-PU-an

Sumber: Hasil Analisis, 2009

Dalam evaluasi kesesuaian hasil KONREG 2009, digunakan rumusan perhitungan kesesuaian
progam dan lokasi serta rumusan perhitungan persentase alokasi anggaran sebagai berikut:
1. Untuk menentukan persentase kesesuaian program, maka dilakukan pembandingan
antara jumlah kegiatan yang dinilai sesuai secara program terhadap jumlah kegiatan yang
diusulkan, lalu dikalikan 100%. Rincian penentuan persentase kesesuaian dari sisi program
dapat dilihat pada rumusan di bawah ini.

Persentase kesesuaian program (%) = Jumlah Kegiatan yang Sesuai Arahan RENSTRA dan RTRWN x 100%
Jumlah Kegiatan Yang Diusulkan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 2
LAPORAN AKHIR 2009

2. Untuk menentukan persentase kesesuaian lokasi kegiatan, maka dilakukan pembandingan


antara jumlah kegiatan yang dinilai sesuai dinilai sesuai secara lokasi terhadap jumlah
kegiatan yang diusulkan, lalu dikalikan 100%. Rincian penentuan persentase kesesuaian
dari sisi lokasi dapat dilihat pada rumusan di bawah ini.

Persentase kesesuaian program (%) = Jumlah Kegiatan yang Lokasinya Sesuai Arahan RTRWN x 100%
Jumlah Kegiatan Yang Diusulkan

3. Untuk menentukan persentase alokasi anggaran, maka besaran anggaran untuk setiap
kegiatan yang telah sesuai lokasinya dibandingkan dengan jumlah anggaran yang
diusulkan, lalu dikalikan 100%. Rincian penentuan persentase alokasi anggaran dapa
dilihat pada rumusan di bawah ini

Persentase alokasi anggaran (%) = Jumlah Anggaran pada Program yang Sesuai Arahan Lokasinya x 100%
Jumlah Kegiatan Yang Diusulkan

3.2. INDIKATOR KESESUAIAN PENGEMBANGAN PROGRAM BIDANG BINA MARGA

Berdasarkan hasil review terhadap Peraturan Perundangan Terkait Pengembangan Bidang Bina
Marga, RENSTRA PU Bidang Bina Marga, serta arahan RTRWN, maka diperoleh indikator
kesesuaian program dan lokasi untuk pengembangan Bidang Bina Marga.

3.2.1. Indikator Kesesuaian Program Bidang Bina Marga

Suatu program/kegiatan dinilai sesuai/sinkron apabila kegiatan yang diusulkan dalam


KONREG 2009 termasuk ke dalam lingkup jenis program yang ditangani Pemerintah di level
pusat. Program yang ditangani pada level pusat adalah program pemeliharaan dan
rehabilitasi jaringan jalan dan jembatan serta program peningkatan dan pembangunan
jaringan jalan dan jembatan.

1. Pemeliharaan jalan meliputi


a. Pemeliharaan rutin jalan merupakan kegiatan merawat serta memperbaiki
kerusakan-kerusakan yang terjadi pada ruas-ruas jalan dengan kondisi
pelayanan mantap. Jalan dengan kondisi pelayanan mantap adalah ruas-ruas
jalan dengan umur rencana yang dapat diperhitungkan serta mengikuti suatu
standar tertentu.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 3
LAPORAN AKHIR 2009

b. Pemeliharaan berkala jalan merupakan kegiatan penanganan terhadap setiap


kerusakan yang diperhitungkan dalam desain agar penurunan kondisi jalan
dapat dikembalikan pada kondisi kemantapan sesuai dengan rencana.
2. Rehabilitasi jalan merupakan kegiatan penanganan terhadap setiap kerusakan yang
tidak diperhitungkan dalam desain, yang berakibat menurunnya kondisi kemantapan
pada bagian/tempat tertentu dari suatu ruas jalan dengan kondisi rusak ringan, agar
penurunan kondisi kemantapan tersebut dapat dikembalikan pada kondisi
kemantapan sesuai dengan rencana.
3. Peningkatan jalan
a. Peningkatan struktur merupakan kegiatan penanganan untuk dapat
meningkatkan kemampuan ruas-ruas jalan dalam kondisi tidak mantap atau
kritis agar ruas-ruas jalan tersebut mempunyai kondisi pelayanan mantap
sesuai dengan umur rencana yang ditetapkan.
b. Peningkatan kapasitas merupakan penanganan jalan dengan pelebaran
perkerasan, baik menambah maupun tidak menambah jumlah lajur
4. Pembangunan jalan baru merupakan penanganan jalan dari kondisi belum tersedia
badan jalan sampai kondisi jalan dapat berfungsi

3.2.2. Indikator Kesesuaian Lokasi Bidang Bina Marga

Jaringan jalan dan jembatan dikategorikan sebagai tanggung jawab pemerintah pusat
apabila jaringan jalan dan jembatan tersebut:

1. Melayani perkotaan nasional sebagaimana ditetapkan dalam RTRWN, yaitu melayani


PKN, PKW, dan PKSN.

2. Melayani kawasan andalan yang telah ditetapkan dalam RTRWN.

3. Melayani Kawasan Strategis Nasional (KSN) yang telah ditetapkan dalam RTRWN.

4. Melayani pelabuhan (internasional dan nasional) dan bandar udara (pusat


penyebaran primer, pusat penyebaran sekunder, pusat penyebaran tersier)
sebagaimana ditetapkan dalam RTRWN.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 4
LAPORAN AKHIR 2009

3.3. INDIKATOR KESESUAIAN PENGEMBANGAN PROGRAM BIDANG CIPTA KARYA

Berdasarkan hasil review terhadap Peraturan Perundangan Terkait Pengembangan Bidang Cipta
Kara, RENSTRA PU Bidang Cipta Karya, serta arahan RTRWN, maka diperoleh indikator
kesesuaian program dan lokasi untuk pengembangan Bidang Cipta Karya.

3.3.1. Indikator Kesesuaian Program Bidang Cipta Karya

Suatu program/kegiatan dinilai sesuai/sinkron apabila kegiatan yang diusulkan dalam


KONREG 2009 termasuk ke dalam lingkup jenis program yang ditangani Pemerintah di level
pusat, yaitu:
1. Program Pengembangan Ekonomi Lokal

2. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan dan Drainase

3. Program Pengembangan Perumahan

4. Program Pemberdayaan Komunitas Perumahan

5. Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum & Air Limbah

6. Program Pengembangan Wilayah Perbatasan

7. Program Pengendalian Pembangunan Kota-kota Besar dan Metropolitan

8. Program Pengembangan Keterkaitan Pembangunan Antar Kota

9. Program Pengembangan Kota-kota Kecil dan Menengah

3.3.2. Indikator Kesesuaian Lokasi Bidang Cipta Karya

Arahan fungsi nasional kawasan perkotaan dan perdesaan berdasarkan RTRWN sebagai
berikut:

1. Mewujudkan fungsi eksternal yang dimiliki kawasan perkotaan:

1) Fungsi Pusat Kegiatan Nasional (PKN), Pusat Kegiatan Wilayah (PKW), dan Pusat
Kegiatan Strategis Nasional di kawasan perbatasan (PKSN).

2) Fungsi eksternal yang dimiliki kawasan perkotaan adalah:

 Pusat Kawasan Andalan: Industri Pengolahan dan Jasa Sektor Unggulan

 Simpul transportasi darat/Jalan, laut (Pelabuhan) dan udara (Bandara)

 Simpul Pelayanan Prasarana Lainnya (energi/listrik, telekomunikasi)

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 5
LAPORAN AKHIR 2009

 Simpul kegiatan ekspor impor

 Simpul Air Minum/Baku yang dilayani Wilayah Sungai

 Pusat Kawasan Strategis Nasional


2. Mewujudkan fungsi yang dimiliki kawasan perdesaan, yaitu sentra-sentra produksi
sektor unggulan pertanian nasional di kawasan andalan.

3.4. INDIKATOR KESESUAIAN PENGEMBANGAN PROGRAM BIDANG SUMBER DAYA AIR

Berdasarkan hasil review terhadap Peraturan Perundangan Terkait Pengembangan Bidang


Sumber Daya Air, RENSTRA PU Bidang Sumber Daya Air, serta arahan RTRWN, maka diperoleh
indikator kesesuaian program dan lokasi untuk pengembangan Bidang Sumber Daya Air.

3.4.1. Indikator Kesesuaian Program Bidang Sumber Daya Air

Suatu program/kegiatan dinilai sesuai/sinkron apabila kegiatan yang diusulkan dalam


KONREG 2009 termasuk ke dalam lingkup jenis program yang ditangani Pemerintah di level
pusat, yaitu:

1. Program Konservasi Sumber Daya Air, yaitu Suatu program/kegiatan dinilai


sesuai/sinkron apabila kegiatan yang diusulkan dalam KONREG 2009 termasuk ke
dalam lingkup jenis program yang ditangani Pemerintah di level pusat, yaitu:

2. Program Pendayagunaan Sumber Daya Air, yaitu Suatu program/kegiatan dinilai


sesuai/sinkron apabila kegiatan yang diusulkan dalam KONREG 2009 termasuk ke
dalam lingkup jenis program yang ditangani Pemerintah di level pusat, yaitu:

3. Program Pengendalian Daya Rusak Air, yaitu Suatu program/kegiatan dinilai


sesuai/sinkron apabila kegiatan yang diusulkan dalam KONREG 2009 termasuk ke
dalam lingkup jenis program yang ditangani Pemerintah di level pusat, yaitu:

3.4.2. Indikator Kesesuaian Lokasi Bidang Sumber Daya Air

Arahan lokasi pada RTRWN dalam pengembangan Bidang Sumber Daya Air, yaitu:
a. Arahan lokasi pengembangan Sumber Daya Air pada kawasan lindung, khususnya
yang terkait dengan fungsi hidrologis berupa infiltrasi air hujan untuk memasok

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 6
LAPORAN AKHIR 2009

ketersediaan air tanah (semua jenis kawasan lindung kecuali suaka margasatwa,
cagar budaya, taman buru dan taman laut), menjadi arahan lokasi dan kegiatan bagi
program konservasi SDA.
b. Arahan lokasi pengembangan Sumber Daya Air pada kawasan rawan bencana,
sempadan sungai, sempadan pantai menjadi arahan lokasi dan kegiatan bagi
program pengendalian daya rusak air (dari kemungkinan bencana banjir, aberasi dan
gelombang pasang).
c. Arahan lokasi pengembangan Sumber Daya Air pada kawasan andalan dengan sektor
unggulan berupa pertanian dan perikanan menjadi arahan lokasi bagi program
pendayagunaan SDA yang terkait dengan irigasi.
d. Arahan lokasi pengembangan Sumber Daya Air pada kota-kota berstatus PKN (pusat
kegiatan nasional), PKW (pusat kegiatan wilayah), dan PKSN (pusat kegiatan strategis
nasional) serta kawasan andalan dengan sektor unggulan industri, pariwisata,
perdagangan dan jasa menjadi arahan lokasi bagi program pendayagunaan SDA yang
terkait dengan air baku.

Tabel 3. 1
Tabulasi Indikator Kesesuaian Program dan Lokasi Bidang Bina Marga, Cipta Karya
dan Sumber Daya Air
No. Bidang Kesesuaian Jenis Program Kesesuaian Lokasi berdasarkan RTRWN
1. Bina Marga a. Program Rehabilitasi dan Pemeliharaan a. Melayani antar pusat kegiatan nasional
Jalan dan Jembatan (PKN, PKW, dan PKSN)
b. Program Peningkatan dan Pembangunan b. Melayani kelancaran distribusi/koleksi
Jalan dan Jembatan ke/dari outlet (bandar udara,
pelabuhan)
c. Meningkatkan akses Kawasan Andalan
d. Meningkatkan akses Kawasan Strategis
Nasional
2. Cipta Karya a. Program Pengembangan Ekonomi Lokal a. Berada pada pusat kegiatan nasional
(kws agropolitan) (PKN, PKW, dan PKSN)
b. Program Pengembangan Kinerja b. Berada pada Kawasan Andalan
Pengelolaan Persampahan dan Drainase c. Berada pada Kawasan Strategis
c. Program Pengembangan perumahan Nasional
d. Program Pemberdayaan Komunitas
Perumahan
e. Program Pengembangan Kinerja
Pengelolaan Air Minum dan Air Limbah
f. Program Pengembangan Wilayah
Perbatasan
g. Program Pengembangan Kota-kota Besar
dan Metropolitan
h. Program Pengembangan Keterkaitan

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 7
LAPORAN AKHIR 2009

No. Bidang Kesesuaian Jenis Program Kesesuaian Lokasi berdasarkan RTRWN


Pembangunan Antar Kota
i. Program pengembangan Kota-kota Kecil
dan Menengah
3. Sumber Daya a. Program Konservasi SDA d. Berada pada pusat kegiatan nasional
Air (SDA) b. Program Pendayagunaan SDA (PKN, PKW, dan PKSN)
c. Program Pengendalian Daya Rusak Air e. Berada pada Kawasan Andalan
a. Berada pada Kawasan Strategis
Nasional
b. Berada pada kawasan lindung nasional
Sumber : Hasil Analisis, 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 3 - 8
LAPORAN AKHIR 2009

BAB 4.
EVALUASI USULAN
PROGRAM PENGEMBANGAN
INFRASTRUKTUR KE-PU-AN

4.1. EVALUASI KONREG BIDANG BINA MARGA (BM) TAHUN 2009

4.1.1. Hasil Evaluasi Kesesuaian Program Pengembangan Bidang Bina Marga

Program (dan kegiatan di dalamnya) yang dievaluasi dalam pekerjaan ini adalah usulan
program dan kegiatan pengembangan jalan tahun 2010 untuk seluruh provinsi (33 provinsi)
di Indonesia, yang diselenggarakan melalui proses KONREG 2009 (konsultasi regional). Hasil
analisis kesesuaian dari aspek jenis program berdasarkan rumus di atas dapat dilihat pada
Tabel 4.1 berikut ini.

Tabel 4. 1
Hasil Analisis Kesesuaian Program Bidang Bina Marga
Σ Kegiatan Prog. Pemeliharaan dan Prog. Peningkatan Kegiatan yang Tidak
No. Provinsi yang Rehabilitasi dan Pembangunan Sesuai Program
diusulkan Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase
(a) (b) (c) (d) (e=d/c) (f) (g=f/c) (h=c-d-f) (i=h/c)
1 NAD 128 81 63.28% 37 28.91% 10 7.81%
2 SUMUT 82 42 51.22% 37 45.12% 3 3.66%
3 Riau 151 102 67.55% 43 28.48% 6 3.97%
4 Kepulauan Riau 74 36 48.65% 37 50.00% 1 1.35%
5 SUMBAR 126 107 84.92% 18 14.29% 1 0.79%
6 Jambi 76 48 63.16% 23 30.26% 5 6.58%
7 Bengkulu 88 42 47.73% 41 46.59% 5 5.68%
8 SUMSEL 161 96 59.63% 50 31.06% 15 9.32%
9 BABEL 85 41 48.24% 35 41.18% 9 10.59%

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 4- 1
LAPORAN AKHIR 2009

Σ Kegiatan Prog. Pemeliharaan dan Prog. Peningkatan Kegiatan yang Tidak


No. Provinsi yang Rehabilitasi dan Pembangunan Sesuai Program
diusulkan Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase
(a) (b) (c) (d) (e=d/c) (f) (g=f/c) (h=c-d-f) (i=h/c)
10 Lampung 147 107 72.79% 27 18.37% 13 8.84%
11 Banten 183 154 84.15% 19 10.38% 10 5.46%
12 DKI Jakarta 33 26 78.79% 6 18.18% 1 3.03%
13 JABAR 374 280 74.87% 86 22.99% 8 2.14%
14 JATENG 33 26 78.79% 6 18.18% 1 3.03%
15 DI Yogyakarta 159 139 87.42% 15 9.43% 5 3.14%
16 JATIM 631 542 85.90% 83 13.15% 6 0.95%
17 KALBAR 93 60 64.52% 32 34.41% 1 1.08%
18 KALTENG 157 84 53.50% 71 45.22% 2 1.27%
19 KALSEL 200 176 88.00% 18 9.00% 6 3.00%
20 KALTIM 68 42 61.76% 23 33.82% 3 4.41%
21 SULUT 263 229 87.07% 30 11.41% 4 1.52%
22 Gorontalo 37 29 78.38% 7 18.92% 1 2.70%
23 SULTENG 56 21 37.50% 33 58.93% 2 3.57%
24 SULSEL 384 327 85.16% 49 12.76% 8 2.08%
25 SULTRA 338 310 91.72% 21 6.21% 7 2.07%
26 SULBAR 84 31 36.90% 52 61.90% 1 1.19%
27 Bali 111 87 78.38% 12 10.81% 12 10.81%
28 NTB 125 83 66.40% 39 31.20% 3 2.40%
29 NTT 65 11 16.92% 53 81.54% 1 1.54%
30 Maluku 162 103 63.58% 49 30.25% 10 6.17%
31 Maluku Utara 96 24 25.00% 71 73.96% 1 1.04%
32 Papua 192 111 57.81% 61 31.77% 20 10.42%
33 Papua Barat 144 39 27.08% 99 68.75% 6 4.17%
Rata-rata 110 64.14% 39 31.74% 6 4.12%
Sumber : Hasil Analisis, 2009

Berdasarkan tabel 4.1 di atas, dapat diidentifikasi beberapa hal sebagai berikut:
1. bahwa rata-rata kesesuaian program pemeliharaan dan rehabilitasi jalan dan
jembatan (64,14%) lebih besar daripada rata-rata kesesuaian program peningkatan
dan pembangunan jalan dan jembatan (31,74%). Hal ini mengindikasikan bahwa pada
umumnya kondisi jaringan jalan dan jembatan di setiap provinsi baik hingga rusak
ringan, sehingga tidak membutuhkan upaya peningkatan jalan. Selain itu, jaringan
jalan dan jembatan yang ada saat ini, masih dianggap cukup untuk memberikan
pelayanan terhadap pusat-pusat pertumbuhan yang ada, karena belum ada pusat-
pusat pertumbuhan baru yang membutuhkan upaya pembangunan jalan dan
jembatan baru.
2. Provinsi yang memiliki kesesuaian program pemeliharaan dan rehabilitasi jalan &
jembatan tertinggi adalah Provinsi Sulawesi Tenggara (91,74%). Hal ini
mengindikasikan bahwa Provinsi Sulawesi Tenggara memprioritaskan upaya

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 4 - 2
LAPORAN AKHIR 2009

pemantapan dan pengembalian fungsi jaringan jalan yang ada untuk mendukung jalur
distribusi ekonomi yang menghubungkan pusat-pusat kegiatan ekonomi dengan
terminal, pelabuhan dan bandara.
3. Provinsi yang memiliki kesesuaian program peningkatan dan pembangunan jalan &
jembatan tertinggi adalah Provinsi Nusa Tenggara Barat (81,54%). Hal ini
mengindikasikan bahwa Provinsi Nusa Tenggara Barat sedang berupaya
mengembangkan pusat-pusat pertumbuhan baru.

4.1.2. Hasil Evaluasi Kesesuaian Lokasi Pengembangan Bidang Bina Marga

Hasil analisis kesesuaian lokasi untuk Bidang Bina Marga dilihat pada Tabel 4.2. Berdasarkan
tabel 4.2 di bawah, dapat diidentifikasi beberapa hal sebagai berikut:
1. Pada umumnya kegiatan yang diusulkan oleh setiap provinsi mendukung
pengembangan Kawasan Andalan (83,14%), dan secara beturut-turut mendukung
PKW (51,54%), mendukung PKN (18,73%), mendukung Kawasan Strategis Nasional
(12,15%), mendukung Simpul Transportasi Laut dan Udara Nasional (4,37%), dan
mendukung PKSN (2,63%). Hal ini mengindikasikan bahwa sebagian besar provinsi
berupaya mengembangkan kawasan andalan, sebagai bentuk pemanfaatan sumber
daya alam yang dimiliki secara optimal dengan pengembangan jaringan jalan dan
jembatan.
2. Provinsi yang usulan kegiatannya paling dominan mendukung PKN, Kawasan Strategis
Nasional dan Simpul Transportasi Laut dan Udara Nasional adalah Provinsi DKI
Jakarta, dengan kesesuaian 96,97% dan 21,21% . Hal ini mengindikasikan bahwa DKI
Jakarta sebagai ibukota negara berupaya meningkatkan peran jalan untuk
menghubungkan antarpusat kegiatan, meningkatkan efisiensi arus barang dan jasa,
serta melayani kepentingan nasional dan internasional atas dasar kriteria strategis,
3. Provinsi yang usulan kegiatannya paling dominan mendukung PKW adalah Provinsi
Jawa Tengah (93,94%). Hal ini mengindikasikan bahwa pengembangan pusat-pusat
kegiatan wilayah di Provinsi Jawa Tengah (Boyolali, Klaten, Salatiga, Tegal dan lainnya)
dilakukan secara intensif, melalui peningkatan peran jalan yang menghubungkan
antar pusat kegiatan
4. Provinsi yang usulan kegiatannya paling dominan mendukung PKSN adalah Provinsi
Papua (19,79%). Hal ini mengindikasikan bahwa Provinsi Papua, yang memiliki banyak

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 4 - 3
LAPORAN AKHIR 2009

kawasan perbatasan (Jayapura, Tanah Merah dan Merauke), berupaya membuka


keterisolasian kawasan tersebut melalui peningkatan peran jalan dalam melayani
kepentingan nasional dan internasional atas dasar kriteria strategis.
5. Provinsi yang usulan kegiatannya paling dominan mendukung Kawsan Andalan adalah
Provinsi Kepulauan Riau (98,65%). Hal ini mengindikasikan bahwa Provinsi Kepulauan
Riau, dengan potensi SDA nya yang tinggi, sedang menggiatkan percepatan
pembangunan dengan meningkatkan peran jalan yang menghubungkan antar pusat
kegiatan serta peran jalan dalam melayani kepentingan nasional dan internasional
atas dasar kriteria strategis.

4.1.3. Rekapitulasi Kesesuaian Program, Lokasi Dan Alokasi Anggaran Bidang Bina Marga

Hasil Rekapitulasi kesesuaian program, lokasi dan alokasi anggaran untuk Bidang Bina
Marga dilihat pada Tabel 4.3. Berdasarkan tabel 4.3 di bawah, dapat diidentifikasi beberapa
hal sebagai berikut:
1. Pada umumnya kesesuaian program dan lokasi di setiap provinsi cukup tinggi, yaitu
95,88% dan 91,10%. Hal ini mengindikasikan bahwa usulan kegiatan dari setiap
provinsi telah sinkron dengan arahan Departemen PU Bidang Bina Marga dan
RTRWN.
2. Usulan kegiatan yang memiliki kesesuaian tertinggi/paling sinkron dengan arahan
Departemen PU Bidang Bina Marga dan RTRWN adalah usulan kegiatan dari Provinsi
Sumatera Barat (99,21%) dengan alokasi anggaran 97,09% dari anggaran yang
diusulkan.
3. Usulan kegiatan yang memiliki kesesuaian terendah/tidak sinkron dengan arahan
Departemen PU Bidang Bina Marga dan RTRWN adalah usulan kegiatan dari Provinsi
NTT (58,46%) dengan alokasi anggaran 54,22% dari anggaran yang diusulkan.

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 4 - 4
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 4. 2
Hasil Analisis Kesesuaian Lokasi Bidang Bina Marga
Kegiatan yang Kegiatan yang
Kegiatan yang Kegiatan yang
Σ Kegiatan Kegiatan yang Kegiatan yang Mendukung Mendukung Simpul
Mendukung Mendukung
No. Provinsi yang Mendukung PKN Mendukung PKW Kawasan Strategis Transportasi Laut dan
PKSN Kawasan Andalan
diusulkan Nasional Udara Nasional
Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase
(a) (b) (c) (d) (e=d/c) (f) (g=f/c) (h) (i=h/c) (j) (k=j/c) (l) (m=l/c) (n) (o=n/c)
1 NAD 128 31 24.22% 59 46.09% 0 0.00% 65 50.78% 15 11.72% 18 14.06%
2 SUMUT 82 16 19.51% 35 42.68% 0 0.00% 76 92.68% 18 21.95% 11 13.41%
3 Riau 151 40 26.49% 49 32.45% 14 9.27% 110 72.85% 0 0.00% 4 2.65%
4 Kepulauan Riau 74 13 17.57% 35 47.30% 8 10.81% 73 98.65% 56 75.68% 14 18.92%
5 SUMBAR 126 54 42.86% 49 38.89% 0 0.00% 124 98.41% 0 0.00% 0 0.00%
6 Jambi 76 14 18.42% 29 38.16% 0 0.00% 57 75.00% 0 0.00% 0 0.00%
7 Bengkulu 88 0 0.00% 77 87.50% 0 0.00% 61 69.32% 0 0.00% 0 0.00%
8 SUMSEL 161 38 23.60% 82 50.93% 0 0.00% 121 75.16% 0 0.00% 3 1.86%
9 BABEL 85 0 0.00% 54 63.53% 0 0.00% 65 76.47% 0 0.00% 4 4.71%
10 Lampung 147 14 9.52% 80 54.42% 2 1.36% 117 79.59% 0 0.00% 2 1.36%
11 Banten 183 28 15.30% 132 72.13% 0 0.00% 162 88.52% 9 4.92% 9 4.92%
12 DKI Jakarta 33 32 96.97% 0 0.00% 0 0.00% 32 96.97% 32 96.97% 7 21.21%
13 JABAR 374 62 16.58% 210 56.15% 0 0.00% 262 70.05% 47 12.57% 8 2.14%
14 JATENG 33 1 3.03% 31 93.94% 0 0.00% 32 96.97% 1 3.03% 0 0.00%
15 DI Yogyakarta 159 13 8.18% 135 84.91% 0 0.00% 148 93.08% 3 1.89% 0 0.00%
16 JATIM 631 97 15.37% 252 39.94% 0 0.00% 559 88.59% 76 12.04% 1 0.16%
17 KALBAR 93 21 22.58% 54 58.06% 2 2.15% 87 93.55% 21 22.58% 0 0.00%
18 KALTENG 157 11 7.01% 74 47.13% 0 0.00% 144 91.72% 1 0.64% 0 0.00%
19 KALSEL 200 17 8.50% 147 73.50% 0 0.00% 174 87.00% 4 2.00% 3 1.50%
20 KALTIM 68 17 25.00% 29 42.65% 6 8.82% 62 91.18% 8 11.76% 0 0.00%
21 SULUT 263 33 12.55% 193 73.38% 20 7.60% 225 85.55% 33 12.55% 12 4.56%
22 Gorontalo 37 10 27.03% 18 48.65% 0 0.00% 33 89.19% 0 0.00% 5 13.51%
23 SULTENG 56 6 10.71% 28 50.00% 0 0.00% 44 78.57% 1 1.79% 8 14.29%
24 SULSEL 384 51 13.28% 148 38.54% 0 0.00% 356 92.71% 60 15.63% 2 0.52%
25 SULTRA 338 22 6.51% 284 84.02% 0 0.00% 322 95.27% 28 8.28% 5 1.48%
PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN
(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 4- 5
LAPORAN AKHIR 2009

Kegiatan yang Kegiatan yang


Kegiatan yang Kegiatan yang
Σ Kegiatan Kegiatan yang Kegiatan yang Mendukung Mendukung Simpul
Mendukung Mendukung
No. Provinsi yang Mendukung PKN Mendukung PKW Kawasan Strategis Transportasi Laut dan
PKSN Kawasan Andalan
diusulkan Nasional Udara Nasional
Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase
(a) (b) (c) (d) (e=d/c) (f) (g=f/c) (h) (i=h/c) (j) (k=j/c) (l) (m=l/c) (n) (o=n/c)
26 SULBAR 84 0 0.00% 54 64.29% 0 0.00% 62 73.81% 0 0.00% 0 0.00%
27 Bali 111 71 63.96% 12 10.81% 0 0.00% 94 84.68% 71 63.96% 5 4.50%
28 NTB 125 19 15.20% 69 55.20% 0 0.00% 105 84.00% 0 0.00% 9 7.20%
29 NTT 65 9 13.85% 16 24.62% 4 6.15% 34 52.31% 4 6.15% 2 3.08%
30 Maluku 162 30 18.52% 82 50.62% 12 7.41% 123 75.93% 0 0.00% 2 1.23%
31 Maluku Utara 96 1 1.04% 22 22.92% 13 13.54% 81 84.38% 0 0.00% 0 0.00%
32 Papua 192 39 20.31% 70 36.46% 38 19.79% 151 78.65% 18 9.38% 8 4.17%
33 Papua Barat 144 21 14.58% 102 70.83% 0 0.00% 118 81.94% 8 5.56% 4 2.78%
Rata-rata 25 18.73% 82 51.54% 4 2.63% 130 83.14% 16 12.15% 4 4.37%
Sumber : Hasil Analisis, 2009

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 4 - 6
LAPORAN AKHIR 2009

Tabel 4. 3
Rekapitulasi Kesesuaian Program, Kesesuaian Lokasi dan Alokasi Anggaran Bidang Bina Marga
Kesesuaian Lokasi (untuk
Ketidak Sesuaian Program
Σ Kegiatan Kesesuaian Program kegiatan yang memiliki Alokasi Anggaran
dan Lokasi
No. Provinsi yang Σ Anggaran kesesuaian program)
diusulkan
Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase

(a) (b) (c) (d) (e) (f=e/c) (g) (h=g/c) (i) (j=i/d) (k=c-g)) (l=k/c)
1 NAD 128 1,344,926 118 92.19% 115 89.84% 1,176,980 87.51% 13 10.16%
2 SUMUT 82 1,919,129 79 96.34% 78 95.12% 1,694,331 88.29% 4 4.88%
3 Riau 151 1,744,927 145 96.03% 136 90.07% 1,679,972 96.28% 15 9.93%
4 Kepulauan Riau 74 855,702 73 98.65% 73 98.65% 852,358 99.61% 1 1.35%
5 SUMBAR 126 333,482 125 99.21% 125 99.21% 323,769 97.09% 1 0.79%
6 Jambi 76 785,047 71 93.42% 67 88.16% 732,961 93.37% 9 11.84%
7 Bengkulu 88 696,074 83 94.32% 77 87.50% 638,270 91.70% 11 12.50%
8 SUMSEL 161 600,439 146 90.68% 138 85.71% 582,094 96.94% 23 14.29%
9 BABEL 85 317,003 76 89.41% 71 83.53% 272,974 86.11% 14 16.47%
10 Lampung 147 511,916 134 91.16% 129 87.76% 502,569 98.17% 18 12.24%
11 Banten 183 270,683 173 94.54% 171 93.44% 262,809 97.09% 12 6.56%
12 DKI Jakarta 33 2,073,539 32 96.97% 32 96.97% 2,059,147 99.31% 1 3.03%
13 JABAR 374 921,681 366 97.86% 351 93.85% 894,761 97.08% 23 6.15%
14 JATENG 33 943,988 32 96.97% 32 96.97% 932,817 98.82% 1 3.03%
15 DI Yogyakarta 159 171,653 154 96.86% 153 96.23% 162,575 94.71% 6 3.77%
16 JATIM 631 1,699,085 625 99.05% 613 97.15% 1,660,953 97.76% 18 2.85%
17 KALBAR 93 1,098,564 92 98.92% 88 94.62% 1,081,088 98.41% 5 5.38%
18 KALTENG 157 1,915,769 155 98.73% 149 94.90% 1,907,268 99.56% 8 5.10%
19 KALSEL 200 852,037 194 97.00% 192 96.00% 775,709 91.04% 8 4.00%
20 KALTIM 68 1,680,176 65 95.59% 63 92.65% 1,613,855 96.05% 5 7.35%
21 SULUT 263 439,242 259 98.48% 255 96.96% 429,184 97.71% 8 3.04%

PEMANTAUAN DAN EVALUASI PROGRAM PENGEMBANGAN INFRASTRUKTUR BIDANG KE-PU-AN


(BINA MARGA, CIPTA KARYA DAN SUMBER DAYA AIR) Bab 4- 7
LAPORAN AKHIR 2009

Kesesuaian Lokasi (untuk


Ketidak Sesuaian Program
Σ Kegiatan Kesesuaian Program kegiatan yang memiliki Alokasi Anggaran
dan Lokasi
No. Provinsi yang Σ Anggaran kesesuaian program)
diusulkan
Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase Jml Persentase

(a) (b) (c) (d) (e) (f=e/c) (g) (h=g/c) (i) (j=i/d) (k=c-g)) (l=k/c)
22 Gorontalo 37 363,610 36 97.30% 34 91.89% 355,704 97.83% 3 8.11%