P. 1
2010

2010

|Views: 430|Likes:
Dipublikasikan oleh nadiaseptember
buku harian saya tahun 2010
buku harian saya tahun 2010

More info:

Published by: nadiaseptember on Jan 18, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/19/2012

pdf

text

original

Sections

JANUARI 2010

01 Januari 2010 New Year 2010 HAPPY NEW YEAR 2010. Aku ngerayain tahun baru bareng Ririn, Nonik, Sarah, Ayu, Riang, Rieza. Eh ada Thomas juga deng. Kita nginep di rumah baru Nonik di Tembalang. Aku janjian kumpul di sekolah sama Sarah, Riang, Rieza. Tapi si Rieza telat banget. Akhirnya kita naik taksi sampe ke Patung Kuda Universitas Diponegoro. Disana kita nunggu Ririn. Terus dijemput Nonik dan langsung menuju rumah Nonik. Lokasinya di Vila Mulawarman. Begitu sampe, kita bikin mie buat makan siang. Gile si Rieza bikin mie rebus masa airnya dikit bgt deh, hampir nggak ada malah ckck. Sambil nunggu Ayu dateng, kita nonton TV. Terus main TRUTH OR DEATH. Main sambung kata pake bhs inggris, yg kalah dikasih pertanyaan dan harus jawab jujur. Ketawa mulu deh. Yang paling mengejutkan tuh pengakuan Nonik dan Riang. Pipi pegel ngakak terus. Sorenya, Nonik sama Rieza beli bakso. Mereka lamaaa bgt. Ya maklum sih emang jauh tempatnya. Jam tujuh kita makan malam dan berniat nonton Angel's Diary. TERNYATA GA ADA. Malahan adanya acara tahun baruan gt. Grr kita kecewa.

menikmati bakso Habis makan, kita main kembang api & petasan. Wow ini pertama kalinya aku main petasan. Bagus loh. Di langit udah mulai muncul kembang api tapi

gatau dari mana. Bulannya bagus bgt padahal ini bukan waktunya bulan purnama.

petasan Pas kita nyobain nyalain tungku masa nggak bisa-bisa. Mana nggak ada minyak tanah lagi. Akhirnya Ririn sm Thomas cari minyak tanah. Warnanya ungu lhoo favoritnya Sarah. Setelah bersusah payah, bara arang nyala juga dan kita langsung bakar jagung hehe baunya enak.

bakar jagung Terus kita ngasih surprise buat Rieza Amalia. Yuhuu dia ultah tgl 1 Januari tepat pukul 00.00. Angka cantik (jgn ge-er za). Aku yg beli cake blackforest. Udah sweet seventeen, dia nggak mau dipanggil hambun lagi.

rieza amalia on her sweet seventeen

terompet Jam satu lebih, kita memutuskan buat tidur. Semuanya pada tidur di ruang tengah, tapi aku sama Ririn milih tidur di kamar. Lebih enak ada spring bed heheh. Jam setengah lima aku bangun dan lihat hape. Awalnya aku mau solat tapi aku mikir, ah masih jam segini tidur dulu aja. Nanti jam lima kan alarm-ku bunyi. Tapi pas aku bangun ternyata udah jam enam! Kok alarmku nggak bunyi ya ckck. Aku sama Ririn langsung solat dan tidur lagi. Bangun jam sembilan. It's my best new year ever :) 08 Januari 2010 Bad Day Hari ini adalah hari burukku hiks. Kan olahraganya lari MIB (muterin imam bonjol). Aku benci bgt deh MIB. Trus kan pas ada jalan tikus aku sama Evany bimbang mau lewat situ apa enggak. Eh tiba-tiba Osy dengan santainya langsung belok ke jalan tikus dan gaya larinya bikin aku inget bebek. Maka aku dan anak-anak (bandel) lainnya lari lewat jalan tikus sambil ngakak dan tiba-tiba... bruk. aku tengkurep. AZKA KENAPA? Ya aku jatoh kepleset di genangan air! Azab lewat jalan tikus kali ya. 15 Januari 2010 Gara-gara Film Hari ini pas jam makan siang kelasku di ruang Mat 3. Kita nonton film Scary Movie 2 yg dibawa Wendy. Awalnya filmnya lucu yaiyalah orang film komedi.

Tapi lama-lama agak vulgar gitu ya namanya juga film hollywood. Ga disensor pula soalnya ini DVD. Nah pas muncul adegan itu, kita langsung heboh. Ada yg madep belakang ga mau liat, ada yg geleng-geleng, dll. Waktu aku madep belakang, eh ternyata ada Bu S. Itu lho guru killer yg pernah protes tanda tanganku, baca http://nadiaazka.blogspot.com/2009/12/tanda-tangan.html. Dia dengan wajah (sok) shock memandang proyektor yang menampilkan film yg kebetulan yg pas itu lagi ada adegan jorok. Hampir ga ada anak yg sadar kalo Bu S ada dibelakang. Mbak Welas sbg operator berniat mempercepat filmnya biar adegan itu ga muncul eh tapi si Wendy malah bilang jangan dicepetin soalnya adegannya bentar doang. Akhirnya nggak jadi dicepetin. Tapi ternyata makin lama adegannya makin jorok. OMG. DASAR WENDY BEGO. Mbak Welas langsung nutup Windows Media Player-nya. Anak-anak dengan begonya malah bingung dan komentar, "Lhoo kok dimatiin,". Mereka nggak sadar kalo ada guru killer di belakang kelas. Bu S langsung marah-marah. Dia bilang, "Hari Jumat bukannya cari berkah malah cari maksiat. Gitu ya tontonan sekolah internasional?". Ya ampun aku takut semua takut. Gimana ini. Gimana kalo Bu S ngadu?! Mending kalo cuma ke wali kelas, nah kalo ngadunya ke bagian kesiswaan atau bahkan kepala sekolah? Mati aja kita. Sejak saat itu bisa dipastikan kelas kami nggak pernah berani nonton film di ruang Mat 3. 16 Januari 2010 Sabtu Sibuk Hari ini aku berangkat ke sekolah jam delapan seperempat. HAHA GAK NIAT SEKOLAH EMANG. Kan aku ke sekolah niatnya mau main hehe. Di depan koperasi ngobrol sama Ilaq dan Osy. Jam setengah sebelas aku sama tementemen kelas sepuluh lima dulu langsung ke RS Elizabeth buat jenguk Winindya Aprilia yg lagi sakit tipus plus DB. Sebenernya aku udah ada janji juga sama Sarah dkk, tapi ini aku BELA-BELAIN JENGUK biar bisa kumpul sama ex X5. Abis jenguk Nindya, aku langsung ke Roemah Coklat. Tempat favorit aku dan teman-teman sepermainan. Disana langsung makan cepet banget soalnya laper. Minumanku choco volcano hm enak. Habis itu, ada kejadian yg rada nyebelin. Gamau cerita disini secara detail. Privat. Emosi berat pokoknya. 21 Januari 2010 Ligasha 2010

ELF's (singkatannya apa nih wkwk?) Hari ini pertandingan LIGASHA pertamaku di kelas sebelas. KANGEN. Nggak terasa udah setahun. Lawan kali ini adalah X4 apa X9 yaa aku lupa haha bodo amat. Lokasinya di lapangan PDAM. Tapi pertandingan kali ini agak kurang heboh sih. Kita nggak punya yel-yel sih. Teriaknya juga nggak seheboh dulu. Pemainnya bahkan nggak keringetan! Apa karena lawannya gampang yaa? (congkak) Ah yang penting menang. Banyak juga yang nonton kelasku tanding. Ada kelas XI IA 5 yang tanding sesi kedua. Tapi banyak juga yang dari kelas XI IS 1 (dana, icak), XI IS 2 (rio), XI IA 4 (afi) dan XI IA 8 (dimas, tegar, arda). Kalo ada yg nggak kesebut sori ya. NGOMONG-NGOMONG TADI MENANGNYA BERAPA GOL SIH? 28 Januari 2010 Nostalgila Akhir-akhir ini aku sama temen-temen lagi nostalgila. Dimulai dari pelajaran english yg membosankan. Maka aku dan sohib-sohib ngomongin telenovela jadul. Mulai dari Rosalinda, Paulina, Maria Bellen, Amigos, dll. Wendy sinting. Dia cari liriik soundtrack Carita de Angel dan nyanyi lagu itu seharian. Lanjut deh pas pelajaran PKn kita ngomongin soundtrack anime jadul. Ada Captain Tsubasa, Ranma 1/2, Creamy Mamy, Minky Momo, Azuki Bunny, Ghost at School, dll. Aduh aku merasa beruntung banget pas kecil

banyak kartun bagus nggak kayak jaman sekarang. Aku sama temen-temen nyanyi lagu soundtracknya. Favoritku soundtrack Tsubasa.

Genzo Wakabayashi paling ganteng Ukirkan dalam hati kapten masa depan Lebih tangguh dari pada yang kita duga Daripada terbawa hati yang gelisah Cobalah tuk menangis saja Demi meraih masa depan terlihat Tak perlu ragu jadilah diri yang baru Bukan demi 'tuk siapapun juga Cukup mencoba untuk jadi lebih hebat Dragon Screamers Way I do I do Ho! Bagai naga yang terbang Way I do I do Ho! Cahya kemasan panggilan masa depan Dan kan bimbing kita semua Dragon Screamers Dragon Fever No Question! 29 Januari 2010 Bad Friday (again) Hari ini bad friday ketigaku setelah dua minggu yg lalu kelasku dimarahin Bu S soal film itu. Baca http://nadiaazka.blogspot.com/2010/01/gara-garafilm.html. Dan Jum'at minggu sebelumnya aku jatoh kena azab lewat jalan tikus. Bagusnya Jum'at kali ini jadi bad friday lagi.

Ujian seni tari dan aku belom apal gerakannya. Palingan dapet jelek -_- Terus tadi dibagiin hasil ulangan kimia dan aku dapet jelek. Hahaha tapi nilaiku sama kayak nilai si ketua OSIS. Aku bener-bener bete selama jam makan siang. Nggak bisa senyum deh pokoknya. Aku cuman duduk diem ngelamun sampe Riang ngira aku lagi denger musik. Untungnya jam selanjutnya pelajaran kosong. Lumayan bisa refreshing. Aku sama temen-temen nyetel mp3 Captain Tsubasa dan nyanyi-nyanyi. Kita lupa kalo di ruangan itu ada Bu S. Dan kita dimarahin. Katanya nggak boleh nyetel lagu keras-keras dan nggak boleh nonton film di kelas. Untuk menghilangkan rasa bete. Aku usul cerita horor. Eh tau-tau tementemen malah ngumpul di tempat dudukku dan langsung bagi-bagi cerita horor mereka. Ada yang cerita tentang hantu noni belanda, hantu kepala sapi, pocong, dll. Pas Veda lagi cerita horor, tau-tau BU S MUNCUL! Kita diceramahin. Iya deh emang kita yang salah.

FEBRUARI 2010
06 Februari 2010 Sepakbola Kala Hujan

Sabtu, 6 Februari 2010 ada Ligasha lagi. Jam 12.30, Nia dan Ririn baru sampe ke rumahku. Kita mau ngerjain tugas biologi. Niatnya sih mau ngerjain tugas kimia juga. Tapi malah mainan laptop. Jam 13.00 hujan. Temen-temen pada sms bingung mau nonton Ligasha apa enggak soalnya hujan. Aku, Nia, Ririn tetep main laptop dan kita baru sadar kalo udah jam 14.00. Kita langsung melancong ke lapangan. Ternyata pertandingannya baru dimulai. Kita tanding lawan kelas X-11. Walaupun gerimis, angin kenceng, dan becek, kita tetep nonton dan kasih semangat dari bawah payung. Dan walaupun kalah 3-1, kita tetep seneng kok. Yang penting kebersamaan dan kebahagiaan :)

NB: dani si ketua OSIS a.k.a kiper cuman ikut di babak kedua gara-gara di sekolah sibuk ngurusin kedatangan wapres Boediono. Ih gara-gara Boediono gawang kita kebobolan. versi lain baca di: http://niabetha.blogspot.com/2010/02/ligasha-seru.html http://blognyarieza.blogspot.com/2010/02/wapres-budiono-ke-sma3_06.html Paranormal Activity 2 Hari ini pas jam makan siang di Ruang Civic 1, kelasku nonton filmnya Ilaq, yaitu PARANORMAL ACTIVITY 2. Ini reviewnya dari http://www.kaskus.us/showthread.php?t=2970666 Nggak beda jauh dengan Paranormal Activity 1, masih ber-setting di rumah sebuah keluarga, menggunakan handycam. Yang membedakan adalah kali ini adalah tidak sepasang kekasih melainkan sebuah keluarga tanpa seorang ayah, hanya ada Ibu, dan 2 orang anak-nya yang sudah dewasa, ialah Thomas Finley anak pertama dan adiknya Samantha, disini yang menjadi sosok kunci atau yang sering dihantui. Kisah dimulai tanggal 2 Oktober. Keluarga ini sudah merasakan ada sesuatu yang ganjil di rumah yang mereka tempati. Mereka ingin tahu apa yang terjadi saat malam. Saat mereka tertidur lelap, dipasanglah kamera di setiap sudut kamar, dan yang ditunggu2 pun nongol, mulai dari telepon berbunyi, suara2 aneh, tv menyala sendiri, selimut tertarik, lalu Samantha teriakteriak, dll. Karna sudah tidak tahan dengan apa yang terjadi dirumah, mereka pun memanggil pawang hantu agar menerawang apa yang terjadi dirumah ini. Lantas entah ada apa malah Samantha membunuh pawang hantu ini dan akhirnya bunuh diri (mungkin kerasukan). 15 Februari 2010 Mataku Bangun tidur siang, aku bersiap nonton Brilliant Legacy. Tapi rasanya mata kiriku gimana gitchu. Kemudian aku berkaca. YAELAH MATA KIRIKU KENAPA JADI SIPIT GINI. Gak sipit sih tp bengkak jd kelopak matanya besar alhasil jadi kelihatan lbh sipit dari mata yg kanan. Jam lima aku memutuskan untuk ke dokter mata di RS Elizabeth. Ternyata dokter spesialis matanya jam prakteknya jam 4-5. Berhubung aku telat, jadinya aku ke RS William Booth. Ngantrinya nggak lama-lama amat sih. Pertamanya aku diperiksa suster. Terus kepalaku ditaroh di alat apa gitu trus

masa ada angin masuk ke mataku. Nggak sakit sih tapi kaget! Habis itu aku diperiksa dokter. Kepalaku ditaruh di suatu alat lagi tapi beda. TERUS KELOPAK MATAKU DIUTIK-UTIK. Nggak sakit tp takut zzz -_Dokter: Oh kamu cuma bintitan Nadia: Hah bintitan?! Dokter: Iya nanti dikompres sama dikasih salep ya. Nadia: (bersyukur. untung ga disuruh operasi) Dokter: Untung kamu masih awal bintitannya. Nadia: Hm dok, kalo dikompres trus nggak berhasil gimana? Dokter: Ya nanti terpaksa diambil Nadia: Ngambilnya gmn dok? Dokter: Matanya dilukai, trus dicungkel. Nadia: EH NGGAK ADA CARA LAIN? Gile. Semoga perawatan mataku berhasil deh masa musti dicungkel segala ckck parah deh ogah bgt kalo sampe begitu. Hm ngomong-ngomong soal bintitan, aku ceritain deh soal temenku pas di Tangerang, namanya Indro. Hahaha Indro itu matanya sipit, aku sama temen-temen ngira dia bintitan (maklum dulu masih kecil). Padahal sebenernya Indro cuman keturunan cina aja bukannya bintitan. Hihi sekarang apakabar ya si Indro. 16 Februari 2010 Selamat Jalan Ibunya Oza Kemaren sore aku dapet sms pemberitahuan bahwa Ibunya Oza meninggal dunia karena kanker getah bening. Innalilahi wa innailaihi rajiun. Aku kaget banget. Oza itu temenku waktu di X-5. Ramadhan kemaren, aku sama anakanak X-5 buka bersama di rumahnya. Baca http://nadiaazka.blogspot.com/2009/08/buka-bersama.html. Hari ini sebenernya masuk jam 10 karena ada try out buat kelas 12. Tapi aku sama temen-temen ex X-5 kumpul di sekolah jam tujuh. Kita berangkat dari sekolah jam delapan menuju rumah Oza di Jatingaleh. Apadeh ya masa aku sama sembilan anak cewek lain yg nggak bawa motor naik bus ke Jatingaleh. Terus di depan PLN dijemput sama yg cowok. Oza mukanya kelihatan berusaha tetep tenang tapi siapa yang tahu hatinya kayak gimana. Aduh aku cuman bisa bilang semoga dia dan keluarganya tabah. Berhubung jenazahnya udah dimakamin semalem, jadi di rumah Oza kita cuma ngobrol. Rencananya sih mau pada bolos. Dasar tuh Rahma, Ais, Afi bolos soalnya mereka temen sekelasnya Oza. Tapi si Lia, Dani, Risti sama Vivin ikut-ikutan bolos ckck. Aku sih mau-mau aja ya kalo temen sekelasku bolos juga. Tapi berhubung kita rajin, jadinya enggak bolos deh hehe.

Kan aku sama anak-anak yg nggak bawa motor harus naik bis. Kita berangkat 15 menit sebelum jam 10. Nekat emang. Aku jadi takut kalo misalnya Fauzan sama Thomas udah nyampe sekolah duluan (mereka bawa motor) terus aku telat sendirian di kelas. Terus aku minta ditungguin disekolah biar kalo telat ya barengan. Pas aku masuk kelas, curang banget deh si Thomas ternyata udah nyampe kelas! Tapi kok Fauzan malah nggak ada. Lho aneh kan masa bawa motor malah telat. Yaudah aku masuk ke kelas duluan aja. Hahaha untung nggak telat. Aku percaya keajaiban. 20 Februari 2010 Unpredicted Saturday Hari ini hari Sabtu. Sejak minggu lalu ada eskul TOEFL di sekolah. Jadi sekarang kalo Sabtu aku harus ke sekolah (terpaksa). Pas selesai mandi, Nonik sms. nonik: udh brngkt? ini TOEFL udh mau mulai nadia: hah aku baru selesai mandi nonik: oh yaudah. cepet! santai aja. GIMANA SIH. Maksudnya dia nyuruh aku cepet-cepet apa santai aja. Nggak jelas. Aku berangkat dari rumah jam sembilan. Di jalan macet. Pas nyampe di sekolah aku jalan buru-buru ke ruang TOEFL. Pas masuk ternyata semua kursi penuh. Aku duduk bertiga sama Anindita dan Anisa. Hahaha aku telat 25 menit. Ih salah gurunya dong masa mulainya jam 09.00. Padahal di jadwal tuh sesi dua mulai jam 09.30. Ruangannya rame gara-gara anak TOEFL yang ikut sesi satu pada telat. Contoh: Rieza, Anisa, Anin Aishah. Selesai TOEFL rencananya aku sama sohib-sohib mau jenguk Riang di RS Tlogorejo. Habis dari situ aku mau ke Citraland janjian sama Ibuku. Ternyata si Riang udah pulang ke rumahnya di Tlogosari. Gyaa masa aku jenguk kesana. Jauh kan. Akhirnya aku cuma ikut patungan duit buat beli oleh-oleh. Yang jenguk kesana cuma Anin sama Ayu. Aku, Sarah, Wendy naik BRT. Mereka berdua mau ke Gramedia. Aku turun di halte Citraland. Terus jalanjalan deh sama Ibuku. Beli sepatu hihi. 22 Februari 2010 I Love Monday I LOVE MONDAY. Haha nggak biasa kan. Jadi gini hari ini nggak ada upacara. Untung deh soalnya topiku kan rusak. Terus yang paling bikin seneng adalah HARI INI PULANG CEPET. Pulang jam 12.10 karena ada

pemilihan apa gitu. Yaudah aku dan geng teratai memutuskan untuk bikin tugas PKn sepulang sekolah. Aku pulang dulu ke rumah dianterin Nia. Di rumah cuma naroh tas dan ngambil laptop. Pas di perjalanan mau balik ke sekolah, tiba-tiba Nia sadar, "EH AZKA KOK NGGAK PAKE HELM?". Wah iya ya aku lupa untung deh belom jauh dari rumah. Kita balik lagi ke rumahku ngambil helm. Hehe sori ya Nia. Di sekolah abis ngerjain tugas PKn, aku ngobrol dulu sama Nia dan Osy. Nia ada latihan kempo jam empat. Osy ada latihan paduan suara jam setengah empat. Ada bermacam kebegoan dan topik aneh yang kami bahas :D Terus jam setengah tiga aku dijemput dan pulang. 23 Februari 2010 Pertandingan Ligasha Penentuan Sore ini LIGASHA lagi. Ligasha ketigaku di kelas 11. Kali ini lawannya kelas X Olimpiade. Aku berangkat nebeng Kamal. Tadi Sarah nebeng Bram. Ciee hahaha. Trus Sarah langsung dihujat BFC (Bram Fans Club). Hahaha. Pertandingan kali ini seru banget. Sayangnya ada beberapa yg nggak dateng. Ada yg latihan kempo, les, ada juga yg tdk diketahui alasannya. Belom ada 5 menit pertandingan dimulai, kita udah dapet gol dari Bram. Beberapa menit kemudian Fauzan ngegolin. Gol ketiga dicetak oleh ketua teratai, yaitu Wawan. Gol selanjutnya aku lupa digolin siapa hehe. Di tengah pertandingan gerimis turun. Makin lama makin deres tapi kita tetep di lapangan buat semangatin tim kita. Mottonya MAHO DI KELAS, MACHO DI LAPANGAN. Suaraku abis, tenggorokan kering buat teriak2. Nggak papa, semua terbayar dengan kemenangan. Semalem aku mimpi kelasku menang dgn skor 7-1. Tapi ternyata kelasku MENANG TELAK 8-0 Horeee. Dengan begini, kelasku lolos ke babak berikutnya. Eh iya masa Kamal ninggalin aku deh. Ternyata dia udah pulang duluan karena hujan. Mana dia nggak pamit sm aku pula. Tapi akhirnya aku dianterin pulang Riang. Makasih ya Riang baik deh. 24 Februari 2010 Jaketku Sayang, Jaketku Malang Jam terakhir di Ruang Civic 2, aku duduk bertiga bareng Nia dan Ilaq. Kita ngobrol sambil dengerin kelompoknya Veda yang lagi presentasi tentang UNHCR. Tiba-tiba aku inget jaketku (jaket kelas). Mana ya jaketku? Apa ketinggalan di Ruang Biologi? Aku balik badan ke belakang. Ada Karyo, Rizki Eka, dan Fauzan. Si Rizki Eka (terkenal dengan giginya) lagi pegang jaket.

Nadia: Riz, itu jaket siapa? Rizki Eka: JAKETKU (mantap jawabnya) Nadia: Hah masa? Rizki Eka: Iya bener! (ngelap mukanya pake jaket) Setelah dilihat ukuran jaketnya ternyata S. Berarti itu jaketku, bukan jaket Rizki Eka! Berarti tadi jaketku dibuat lap muka dan giginya Rizki Eka! Eh dasar udah ngaku-ngaku jaket orang, dibuat lap pula. Jaketku sayang, jaketku malang. 25 Februari 2010 Praktikum URIN Hari ini praktikum Biologi meneliti urin. Aku di kelompok 1 bareng Nonik, Wendy, Ais (Daris), dan Pramu. Kemaren kita bingung yang suruh bawa urin siapa. Aku minta Ais yg bawa soalnya kalo nyuruh Pramu ntar takutnya dia lupa. Awalnya Ais nggak mau tapi setelah dipaksa nurut juga. Pagi-pagi aku sms Ais cuma bilang, "jangan lupa pipis". Hahaha konyol ya abisnya gimana kan aku takut Ais lupa. Di sekolah, pagi-pagi si Veda nunjukkin urinya. Enek! Terus aku liat Pramu bawa-bawa botol berisi urin. Lho kan kelompokku pake urin Ais. Ngapain si Pramu bawa urin juga. Aku suruh Nonik tanya. Nonik: Pram, kamu bawa urin? Pramu: He-eh lho ya. Nonik: Ngapain? Pramu: Lha katanya aku yg disuruh bawa Nonik: Nggak kok. Kita pake urin Ais. Pramu: HEH KEMAREN SIAPA YG NYURUH AKU BAWA? Eh santai dong, Pram. Masa kamu marah gara-gara urinmu nggak kepake sih. Ckckck sensitif amat. Gampang emosi. Tapi aku sama temen-temen ngakak gara-gara kebodohannya Pramu. Praktikum pun dimulai. Kita bagi tugas praktek. Kirain Pramu bakal magabu (makan gaji buta) alias titip nilai. Ternyata nggak juga. Dia ada inisiatif bantuin lah. Lumayan. Nonik tadi agak jijik gitu hahaha wajar sih. Ohiya pas lagi bakar urin pake spiritus malah muncrat hihihi dasar. Seru deh praktikum kali ini. 27 Februari 2010

Hujan Sore Ini Sabtu ini aku sebenernya nggak mau ikut ekskul TOEFL karena males. Tapi dipaksa masuk. Okelah kalau begitu. Sambil nunggu jam masuk TOEFL sesi 1, aku ketemu Denis dan kita ngobrol bentar. Denis: Gimana nilai2mu? Nadia: Menurun banget! Denis: Aku juga turun banget nilainya. Nadia: Nilai fisikamu brp? Denis: 92 Eh congkak banget ni anak. Masa nilai 92 dibilang menurun. Setelah Ririn dan Widi datang, kita langsung ke Ruang Japanese 1 (tempat TOEFL). Gurunya kok beda, bukan mas-mas yg dulu. Ya sebodo amat sih nggak peduli. Osy telat datengnya haha. Selama TOEFL berlangsung, kita ngobrol terus. Selesai TOEFL, aku ketemu Ayu dan nyontek laporan praktikum biologinya. Aku nulis ditemenenin Ririn. Berhubung kita mau nonton Apresiasi Sastra dan Musikalisasi Puisi: HUJAN SORE INI, aku nitip tiket ke Riang. Pas aku lagi nyontek laporan, si Osy dan Nying-nying bawel banget. Mereka nyuruh aku cepet nulis laporan. Padahal aku udah nyuruh mereka naik ke aula duluan aja tapi Nying-nying nggak mau kalo enggak sama aku :) Hehe apadeh nying. Setelah selesai nyontek, aku sama Ririn langsung nyamperin Osy dan Nyingnying. Kita naik ke aula. Ternyata acaranya belom mulai. Masih check sound zzz -_- Eh sia-sia dong tadi aku nulis buru-buru sampe tulisanku kayak cakar ayam. Mana di aula panas dan aku haus. Setelah nunggu 15 menit, akhirnya boleh masuk juga.

ini kertas berisi puisi yg ditampilkan Di awal acara ada penampilan dari Teater Ganesha SMA 3. Cukup bagus. Pas Mbak Disa maju diiringi Mas Toni Insomniac juga bagus. Ada performance dari Pak Edi dan Pak Tarisno juga. Ada Andromeda Kanginan (Mutiara Hikma Mahendratta) dari SMA 1 dan Ridho dari Sipilis (Sindikat Penulis Muda Semarang). Mereka berdua baca puisi tentang pelacur kota Jakarta. Keren banget deh! Ada band musikalisasi puisi namanya PSALMN Poet' Musical. Mereka ngiringin Erna Hernandith, dan beberapa pembaca puisi lain. Puisinya bagus-bagus mulai dari Lelaki Bermata Malam, Gumam, dll. Ah pokoknya bagus banget deh!!! Puncak acara, mereka ngiringin pembacaan puisi Hujan Sore Ini. HUJAN SORE INI apa lagi yang harus kutuliskan semua sudah terbawa oleh hujan sore ini berikut dengan yang tersisa dariku tak juga terpahamikah olehmu aku telah basah oleh hujan dan kau masih kunci pintumu haruskah kuketuk lagi? Atau maukah kau keluar bawakan payung untukku atau bersama kita telanjang menikmati hujan sore ini Ini pertama kalinya aku nonton acara kayak begini. Nggak nyesel deh udah beli tiketnya. Kalo ada lagi pengen nonton lagi. Hehe sukses ya buat Teater Ganesha dan Openmind Community.

MARET 2010
06 Maret 2010 Balada Masa Kecil Hari ini Ibuku lagi di Jakarta buat nengok Utih, Uwak yg abis operasi, dan nengokin bayinya tanteku, Fathan dan Fathul yang lucu-lucu. Siang sekitar jam dua belas, aku sms. Nadia: Lagi ngapain? Ibu: Wah asyik nih lg main sm fathan n fathul lg maem nyam2 Hahaha lucu ya. Terus aku blogwalking dan nemu artikel yg bikin nangis. Klik disini. Sensitif ya. Abis gimana dong. Ohiya terus aku buka facebook dan liat foto-foto Rieza Amalia. Eh aneh-aneh fotonya tapi dia pas kecil cantik (mudah-mudahan kalo baca nggak ge-er). Ehiya aku mau tampilin fotofotoku pas kecil dan yang pasti lebih lucu dari Rieza hehe.

ini di rumah Utih

aku pernah lecet pake sepatu itu

itu sama mas iwan. wah bodongnya keliatan!

ini sama ayah

aku yang pake baju mikimos dikuncir dua udah lupa nama temen TK siapa aja cuma inget Putri (udh meninggal krn DB) 07 Maret 2010 Si Belo Yang Lucu Berikut adalah foto-foto sepupuku, Muhammad Fathan Rinakit kata tanteku sih dia mirip sm aku waktu bayi

waktu masih gembul

lucu banget ya

kalo senyum manis

lagi sedih (mungkin ngantuk)

abis makan es krim langsung mainan sendok 10 Maret 2010 Life is Never Flat Aku inget iklan chitato yang life is never flat. Bener tuh iklan. Hidup emang nggak pernah datar. Tiap hari pasti ada aja kejadian lucu, aneh, bego, dll. Tapi akhir-akhir ini hidupku selain dipenuhi kelucuan dan kebodohan juga diwarnai sama yang namanya masalah -_- Mungkin bagi kalian nggak penting tapi bagi anak SMA kelas dua yang berumur 16 tahun ini masalah yang sangat penting. Sampe-sampe kebawa mimpi saking terlalu kepikiran. Terus sekarang aku jadi agak trauma sama "sesuatu" yang tidak perlu diceritakan disini ntar malah diketawain. Yaudah dadah. 12 Maret 2010 Problemo

Tadi di sekolah beberapa temenku stress mikirin masalah nilai sekolah. Ada yang sampe nangis segala. Aku mah enggak nangis walaupun stress. Cuman kebawa mimpi aja hehe. Tadi kan dibacain nilai UTS Kimia. Alhamdulillah aku tuntas. Nying-nying kan nggak tuntas, terus dia stress. Selama pelajaran dia bete, diem. Dia bilang aku nggak ngerti perasaannya gimana. Woy sadar! Dulu aku juga pernah nggak tuntas nilainya dan dia cuma bilang, "Sabar. Santai aja". Berhubung aku ngerti gimana rasanya dapet nilai jelek, aku nggak bakal nyuruh orang itu untuk sabar atau santai. Nggak ngefek. Diemin aja. Palingan besok juga ceria lagi. Temen-temen yang pada nangisin nilai pada enggak mandang nilaiku kali ya? Perasaan nilaiku juga jelek-jelek mungkin lebih jelek dari mereka -_- zzz. Eh akhir-akhir ini nilaiku meningkat, aku jadi semangat tobat nih. semoga rapot mid semester dua kali ini bagus :) rapot mid semester dua pas aku kelas satu bagus lho. cek di http://nadiaazka.blogspot.com/2009/04/rapot-mid-semester.html 13 Maret 2010 Today was a Fairytale

Sabtu ini jadwalku padat wuhuu. Tapi seneng punya banyak temen :) BELI NOVEL SPRING IN LONDON Dimulai dari pukul 09.00 aku ke Gramedia, berencana beli novel terbarunya Ilana Tan, Spring in London. Eh tapi kan aku belum baca yg Autumn in Paris. Jadi aku sms Sarah buat tanya bagusan yg mana. Dia bilang bagusan Autumn in Paris eh tapi aku udah terlanjur beli Spring in London. Tadi juga ketemu Adriana Rizka (adek kelas pas smp). KETEMUAN DI SEKOLAH Lanjut deh aku ke sekolah buat ketemuan sama Fitri (dia ultah trus mau mentraktir). Emosi berat sumpah sm Rieza. Sori deh ya za soalnya aku lagi ada konflik internal. Tapi kan aku marahnya marah becanda ye gak. Dan ternyata jadinya kita makan-makan di Citraland. Wuuu tau gitu dari Gramedia aku langsung ke Citraland aja ngapain jauh-jauh ke sekolah segala. Di sekolah kita ketemu Karyo. Dia mau ngambil hapenya yg disita Mr. Arif tapi yg ngambil mamahnya Fauzan. Nah loh bingung kan. Ternyata hapenya Karyo disita waktu lagi dimainin Fauzan. Berhubung Karyo lagi nggak ada handphone, jadi Rieza berbaik hati minjemin hapenya. Dan kita cewek-cewek langsung melancong ke Citraland. DITRAKTIR MAKAN Kita makan ber-13 wow sesuai tanggal ultahnya juga 13. Ada aku, Nia, Sarah, Kamalia, Rieza, Faila, Diva, Dewi, Farah, Ima, Nae, Anindita, dan Fitri pastinya. Nah ternyata makanannya sisa satu porsi. Jadilah Karyo di-sms suruh dateng kesini karena ada sisa satu porsi makanan. sekalian balikin handphonenya Rieza. Tapi dia malah bales gini, "Pesenin 3 porsi lagi. Aku mau kesana". Woo ternyata dia bawa Fadhil sama Ajib segala. Untung deh daripada bawa Pramu. Eh gila temen-temennya Fitri pas kelas 10 pada kalem-kalem gitu. Aku sama temen-temen mulu yg ngelawak.

BERBURU KADO Selesai makan, aku, Nia, Sarah, Kamalia dan Rieza cabut. Kita cari kado buat Nonik dan Fitri. Pusing banget deh cari kado buat Fitri abisnya dia misterius gitu kita nggak tau dia suka apa. Habis itu kita beli ice cream dan nongkrong bentar di McDonald. Sekitar jam setengah tiga kita bubar. Waktu di Lavender, aku liat mbak Nadia Ayu tapi nggak berani nyapa. Takutnya dia lupa sm aku wkwk. BELI KOMIK MIIKO FAN BOOK

Berhubung jam 15.30 aku ada janji di sekolah, aku memutuskan ke Gramedia (lagi) buat ngulur waktu. Disana ketemu Veda. Dia lagi cari novel. Terus ngobrol-ngobrol tentang novelnya Dee Lestari. Aku jadi pengen beli deh tapi mahal harganya 110.000. Eh ternyata Miiko 22 belom terbit. Tapi ada fan booknya. Beli aja hehe. RAPAT DAN SURPRISE ULTAH INTAN Jam setengah empat kumpul di depan Ruang Kesenian bareng Tika, Dimas, Intan, Savira, Arda, Tegar, Fauzan, Dita, Chacha, Rahma, Aiz, dan Sina. Ya pertamanya ngelawak dulu lah. Ketawa-ketawa dulu baru deh abis itu rapat. Kita rapat buat bikin rencana main ke Desa Plososari (lokasi live in tahun lalu). Baca http://nadiaazka.blogspot.com/2009/03/live-in-sma-negeri-3semarang-2009.html. Kita rapat tentang transportasi kesana. Ada 4 pilihan. Terus kita kasih surprise buat Intan yang baru ulang tahun. Terus foto-foto deh.

sweet seventeen Martinda Intan Permatahati

sohib sohib tercinta Aku sampe rumah jam enam. Langsung mandi. Langsung online. Banyak kepentingan deh malam ini. Pokoknya aku seneng banget deh hari ini. Today was a fairytale (kayak lagunya Taylor Swift). 19 Maret 2010 Gile lu, ndro!

Saat ini di kelas XI IA 6 sedang muncul wabah warkop. Semua berawal dari Rizki Eka Laktomo yang populer dengan giginya (mirip dono). Fauzan ngatain Rizki Eka, "Gile lu ndro". Kemudian Nia mempopulerkan kata-kata tersebut wkwk. Kayaknya emang nggak nyambung ya, Rizki mirip Dono tapi malah dikatain Indro. Yasudahlah yang penting virusnya gila. 3 kalimat ini jadi ngetop: "Gile lu ndro!" "Becanda lu don" "Diem lu kas" Edan. Kita jadi sering ngomong diawali kata-kata itu. Misalnya, "Gile lu ndro, rapot mid semesterku pasti jelek". Bahkan kita sampe pasang status facebook kompakan, yaitu "Gile lu ndro". Kalo mau liat postingan versi lain, baca di: http://blognyarieza.blogspot.com/2010/03/gila-lu-ndro.html http://niabetha.blogspot.com/2010/03/today-was-colorfull-day.html

home facebook, isinya status gile lu ndro semua

di facebook-ku isinya juga gile lu ndro GILE LU NDRO, i love my class ^_^ 20 Maret 2010 Serunya Sabtu Sabtu ini aku kembali melancong bersama sohib-sohib tercinta. Kali ini yang ikut ada Nonik, Ririn, Rieza, Riang, Ayu, Sarah, dan Kamalia. Sayangnya Nia nggak bisa ikut karena dia hari ini nggak bisa bawa motor, jadinya dia males naik angkot! Janjinya kita kumpul di Citraland jam 10. Jam 9.20 aku baru selesai mandi dapet sms dari Ayu. Dia minta aku buru-buru berangkat soalnya dia udah di jalan. Pas aku mau berangkat, si Ayu sms. Ayu: MY GOD! angkot yg aku naikin bannya kempes. huahauhuhu. Nadia: gile lu ndro, aku jg naik angkot nih. Ayu: aku mah hrs naik 2x. angkot sm BRT. gile lu ndro mana halte BRT msh jauh. Nadia: becanda lu don. naik angkot lg dong. Ayu: masalahnya angkotnya langka, gmn nih ndro? Nadia: tunggu aja don. Ayu: eh untung supirnya bs benerin ban, don. udh ampe mn? Nadia: gile lu ndro, simpanglima ditutup! macet nih lwt thamrin.

Ayu: gile lu ndro aku jalan dr manggala smpe cl. Nadia: GO NDRO! JANGAN MENYERAH Hahaha kita sms-an pake virus Gile lu, ndro. Tapi bener-bener gile gara-gara simpang lima ditutup, si Ayu dari manggala jalan ke citraland. Gile lu ndro! Baru kita berdua yang sampe on time. Akhirnya kita ke McD dulu beli es krim sambil duduk nungguin yang lain yang pd kumpul dulu di sekolah. Gile lu ndro, lama banget nungguin mereka satu jam. Gile lu ndro, terrnyata Riang kecelakaan! Motornya keserempet motor anak SMK. Wuu dasar anak SMK nggak bertanggung jawab! Mereka nggak minta maaf pula. Tapi Riang nggak parah-parah amat. Cuma kukunya ada yg patah, dan perutnya agak sakit. Yang aku herankan, Sarah yang nebeng Riang malah sehat wal afiat wkwk. Akhirnya kita berdelapan sampe Shibuya dan langsung pesen makanan. Gile lu ndro, mas pelayannya gila banget. Pas kita lagi liat-liat menu, dia ngoceh apadeh tau. Kan Kamalia sama Ririn pesen green tea.

Mas-masnya: Green tea-nya tawar dan pahit, mbak. Ririn: hah pait? nggak jadi deh kalo gitu. Riang: oh koucha itu ya? (inget pljrn bhs jepang) Mas-masnya: ya koucha itu ya ya Sotoy deh mas-nya nyambung aja. Abis itu dia jelasin panjang lebar nggak tau ngomong apa tapi intinya kita dapet bonus sushi. Setelah ke dapur, dia balik lagi ke meja kita. Mas-masnya: tadi ada dua yg beda pesenannya. Kamalia: ya mas. saya kare udon. dia ramen. Mas-masnya: oke, good job!

Nadia Azka dan Rieza

Riang dan Nonik HUAHHAUHU. Kita langsung ngakak. Apa deh mas aneh banget apa hubungannya sama "good job"? Gile lu mas! Terus pas dia nganterin makanan buat kita, dia bilang gini, "Ini makanannya. Santai aja mbak". Gile lu ndro daritadi kita udah santai kaleee. Eh sushi bonusnya enggak enak. Yaeyalah nggak enak orang isinya cuma acar. Tapi menu yg aku pesen enak tuh hehe.

Selesai makan, kita nemenin Nonik yang hunting dress buat dateng ke ultah temennya. Setelah muter-muter satu setengah jam, akhirnya dapet dress yang cocok di Valerie. Habis itu kita sebagai anak yang baik shalat zuhur dong di Al-Fath. Ehehe sempet foto-foto juga disana. Gile lu ndro, aku cantik banget pake mukena Al-Fath wkwkwk tanya aja yg laen kalo gak percaya. Terus kita foto-foto di kamar pas! Hahaha bagus loh fotonya. Gile lu ndro, I love today. Jalan sama kalian emang bikin stress-ku ilang.

foto di kamar pas Al-Fath

APRIL 2010
01 April 2010 Ligasha Penuh Perjuangan Kamis sore ini kelasku ikut Ligasha lawan kelas X8. Pulang sekolah tiba-tiba hujan dan beberapa anak berniat batal nonton. Tapi aku tetep mantap nonton dong secara rumahku kan di daerah lokasi Ligasha. Di lapangan masih ujan rintik-rintik sedikit. Pertandingan molor setengah jam, mungkin gara-gara hujan. Semua anak pake jaket kelas, kecuali Rieza. Dia trauma pas pertandingan sebelumnya dia pake jaket kelas dan akhirnya kelas kita kalah. Makanya sekarang dia nggak pake jaket kelas biar kelas kita menang. Konyol emang. Pertandingan kali ini ada beberapa pemain yang enggak ikut. Riza nggak ikut karena urusan rohis. Dani nggak ikut karena latihan paskibra. Karyo nggak

ikut (mungkin lupa bawa baju). Kita lumayan tegang karena kali ini Kecap alias Fadhil jadi kiper menggantikan Dani. Babak pertama cukup seru. Kita teriak-teriak. Eh kali ini Bram nggak jadi idola lagi di kelas. Berhubung dia udah jadian sama Sarah, kali ini yang jadi idola adalah Daris (biasa dipanggil Ais). Orang gila seperti Evany dan Veda teriak-teriak buat Ais, "NOMOR 88 SEMANGAT!" atau "NOMOR 88 JANGAN DISAKITI". Babak pertama kita berhasil daapet satu gol. Babak kedua bikin deg-degan karena lawan berhasil dapet satu gol. Mana ada offside pula ckck. Pertandingan berakhir seri walaupun udah ada perpanjangan waktu. Akhirnya ada penalti dan kita yang menang dengan dua gol penalti dari Majid dan Rizki Eka. Entah kenapa Ligasha kali ini bikin terharu. 03 April 2010 Sabtuku untuk Citraland Sabtu ini aku berangkat pagi demi ikut TOEFL sesi satu yang mulai jam 07.30. Aku nungguin di depan koperasi bareng temen-temen tapi ternyata hari ini nggak ada TOEFL. Ngik ngek ngok tau gitu aku nggak usah buru-buru ke sekolah tadi. Niatnya, pulang TOEFL aku mau cari kado buat Ais di Gramedia tapi tiba-tiba diajakin ke citraland. Tujuanku ke Citraland ada dua: Aku ke citraland bareng Ririn, Rieza, dan Hanan. Kita baru muter-muter bentar dan tiba-tiba adeknya Hanan minta dijemput di Nasima. Akhirnya Hanan jemput adeknya terus pulang deh. Rieza dan Ririn nemenin aku ke toko gunung agung. Berhubung dulu Ais suka nulis diary di binder, aku jadi pengen ngasih diary. Gile lu ndro banyak diary yang lucu-lucu. Aku sampe bingung mau pilih yang mana. Berhubung kita bertiga laper, akhirnya makan dulu. Pengennya sih makan sushi di Shibuya tapi nggak jadi akhirnya kita makan di Mr. Big. Selesai makan, aku ketemu Sina, Caca, Dita, dkk di McDonald. Mereka ngajakin beli kado patungan buat Ais. Tapi kan aku udah terlanjur milih kado sendiri. Aku minta maaf nolak ajakan mereka. Jadi nggak enak nih tadi mukanya Caca kecewa gitu. Di toko jam tangan PARIS (punya keluarganya Ais yang kursi roda) ada Vivin, Widi, dan Inta. Mereka patungan beli jam tangan mahal buat Ais Rohedy. Untung dapet diskon karena itu punya keluarganya Ais kursi roda (sori nggak tau nama lengkapnya). Baru keluar dari toko jam, mereka ketemu Caca juga dan diajakin beli kado patungan. Tapi mereka udah terlanjur beli jam tangan. Aku dan Rieza ke gunung agung lagi buat nyamperin Ririn. Kita liat-liat buku tentang desain interior. Eh tau-tau PIIIP sama Bahari nyamperin. Mereka

ngajak nonton. Bahari kayaknya memohon banget biar aku ikut nonton sampe mau bayarin aku wkwk. Hari ini lumayan menghibur. 09 April 2010 Kenapa Aku Benci Pramuka Aku benci pramuka. Kenapa aku benci pramuka? Waktu kelas dua SD, aku mulai aktif ikut kegiatan pramuka di sekolah. Pembina pramuka-ku dulu adalah Bapak N (nama dirahasiakan). Ya, dia adalah orang yang berperan penting atas kebencianku terhadap pramuka. Setahun kemudian ada lomba Pesta Siaga. Beberapa anak dipilih untuk latihan persiapan Pesta Siaga, salah satunya aku. Sebagai anak kecil yang baru pertama kali disuruh ikut lomba, aku seneng banget. Aku rajin ikut latihan. Rela mengorbankan waktu demi pramuka (enggak gitu juga sih). Sampai suatu hari, hari terakhir latihan untuk persiapan Pesta Siaga, hari dimana aku mulai benci sama pramuka. Hari itu pembinaku si Bapak N bilang ke aku dan temenku, "Eh kamu dan kamu nggak usah ikut lomba ya. Soalnya kalian PENDEK!". Sebagai anak kecil yang udah rela berkorban segalanya demi persiapan Pesta Siaga, aku jelas shock dan sedih berat waktu si pembina jahat itu bilang gitu. Emangnya aku sependek apa hah?! Ada temenku di SMA yang udah ikut Jambore Nasional bahkan lebih pendek dari aku (sori Kamalia). Lagipula harusnya kalo si pembina jahat nggak mau mengikutsertakan aku di Pesta Siaga, harusnya dia bilang dari awal dong! Nggak usah ngasih harapan kosong! Terus apa gunanya aku latihan keras hah. Eh jadi emosi gini. Semoga Allah membalas si pembina jahat yang telah melukai hati anak kecil seperti aku. Dan sejak saat itulah aku benci pramuka. Mungkin untuk seumur hidup. 11 April 2010 Buku Harian Hari ini aku mau cerita tentang buku harian. Aku mulai nulis buku harian sejak kelas empat SD. Tapi sekarang buku harian yang banyak itu udah ilang entah kemana. Kayaknya sih aku buang hahaha bego ya padahal lumayan bisa buat kenang-kenangan. Buku harian terakhirku yang masih ada sampe sekarang adalah buku harian yang aku beli waktu akhir kelas dua SMP. Aku mulai nulis buku ini 2 hari sebelum kenaikan kelas dan berakhir nulis buku ini 2 hari setelah kenaikan kelas. Walaupun cuma dikit, tapi isi buku ini jujur

banget. Mungkin bisa dibilang norak juga hahaha aku pasti ketawa kalo baca buku ini.

ini buku harian yang aku beli di toko buku Merbabu Ehiya isinya kegiatan tentang classmeeting dan hari-hari terakhir bersama kelas 8a. Aku seneng banget deh di kelas ini seru walaupun kita agak bandel. Ini foto salah satu tulisan (norak) - ku. Hari terakhir di kelas 8a. Sebenernya ada Pentas SISI (Kreasi dan Apresiasi) yang diselenggarakan oleh sekolahku tiap akhir semester. Berhubung kelasku di lantai tiga jadi males turun ke bawah liat Pentas SISI, aku main monopoli bareng Fara, Dicky, Bahari, Pradip, Dana, Faris, dan Kamal. Mereka bestfriend-ku deh waktu kelas delapan. Eh kecuali Dana deng wkwk. Terus terus hari itu juga Ine pamit mau pindah ke Tegal hiks hiks. Sms-an aku sama Ine juga aku tulis disitu wahahah parah.

ada bagian yg nggak aku potret. dikarenakan banyak mengandung rahasia. Ya pokoknya dan intinya aku menghimbau kepada kalian, mari tulis buku harian. 12 April 2010 Honda DBL di Minggu Malam Sekarang udah musim Honda DBL (Development Basketball League) lagi. Sesuai janjiku tahun lalu, aku bakal nonton lagi tahun ini. Lokasi tahun ini di GOR Yadora yang sekarang jadi milik Yayasan Karangturi dan berubah nama jadi Knight Stadium (baru tau dari Fadhil dan Bahari). Kemaren aku janjian nonton bareng temen-temen SAPISENAM (kelasku). Kita janjian kumpul di sekolah jam empat sore. Awalnya aku dan Ayu agak bimbang gara-gara hujan turun tapi kita nggak menyerah dong demi nonton DBL, apalagi Fadhil alias Ketchup/ Kecap ikut main hari ini. Fadhil juga temen sekelasku dan dia ketua GANKETZ (klub basket di sekolahku). Memang sulit dipercaya. Dan soal Karyo ketua Sinematografi juga sulit dipercaya. Oh iya ini anak SAPISENAM yang ikut nonton: Cowok: Hanung, Karyo, Fauzan, Wawan, Bram, Ilaq, Rizki Eka Cewek: Aku, Ayu, Evany, Sarah, Veda, Osy, Vania Kita pake dresscode hitam karena kita dukung sekolah kita. Ih masa Rizki Eka pake kemeja hitam wkwk emangnya mau kondangan! Tapi dia nggak lebih parah dari Vania yg malah pake baju putih. Eh eh kan Veda nggak dapet tebengan, terus masa kayaknya Ajib dia pelet deh soalnya Ajib mau nganterin Veda padahal Ajib nggak nonton DBL. Di depan balaikota kita ketemu Ririn, Ifa, Widi. Mereka anggota PMR yang abis jaga Islamic Festival di balaikota. Sampai di Knight Stadium aku kaget. Gimana bisa GOR Yadora yang 2 tahun lalu masih butut dan nggak terawat bisa jadi keren kayak begitu.

suporter SMA 3 Pertandingan pertama yaitu basket putri. SMA 5 vs SMA Kesatrian 2. Awalnya SMA 5 lebih unggul tapi akhirnya malah SMA Kesatrian 2 yang menang. Aku duduk di sebelah Karyo dan Hanung mereka heboh dukung SMA Kesatrian 2. Hm cheerleadernya bagusan SMA 5 tapi sayang kostumnya agak aneh (menurutku). Pas nemenin Ayu ke toilet, aku ketemu Ayu Karimah, Nurul, dll. Pertandingan kedua yaitu basket putra. SMA 3 - ku tercinta vs SMA 8. Kita dan anak-anak SMA 3 yang lain langsung berdiri dan nyanyi Mars SMA 3 dipandu SSC (School Security Club). SSC itu klub yang bertugas jaga-jaga tiap ada event tapi mereka juga bertugas sebagai suporter setiap SMA 3 ikut lomba. Kita juga dikasih kertas yang isinya yel-yel. Di awal pertandingan, SMA 8 udah ketinggalan jauh. Akhirnya kita menang telak 33 - 4. Hore! Selesai nonton DBL niatnya kita makan dulu. Kita diskusi cukup lama di depan stadium. Ehiya pake ada acara mati lampu segala. Akhirnya daripada kita diskusi selamanya disitu, kita ambil motor dulu. Trus kan pas kita mau ke parkiran, kita ketemu Pramu (temen sekelasku yg anggota SSC). Kita berniat mau sombong dan nggak nyapa Pramu eh tapi Wawan malah nyamperin Pramu dan salaman hahaha terlalu baik.

menang. nyanyi mars SMA 3. Kita naik motor ngikutin Hanung. Tapi Hanung malah berhenti di deket DP Mall. Katanya sih Rizki Eka mau pipis. Tapi berhubung Hanung ada urusan akhirnya kita nggak jadi makan juga. Lagian Wawan juga nggak mau katanya takut aku nggak boleh pulang kemaleman, padahal aku boleh pulang malem. Terus akhirnya kita pulang deh. Eh aku ditipu Fauzan! Fauzan bilang Wawan rumahnya di daerah Sampangan, ternyata bukan! Gile untung aku dianterin sampe rumah. Hm kasian si Ayu malem2 sms katanya dia ditinggal Fauzan dipinggir jalan dan dia takut ckck. Untung nasibku nggak seburuk itu. Sampe rumah jam 9 malem tapi aku twitteran dulu sampe setengah sepuluh. 13 April 2010 DBL SMA 3 vs SMA Krista Mitra Hari ini aku nonton DBL lagi. Dari pagi, aku sama Ayu sms-an. Kita berusaha cari solusi gimana caranya Ayu bisa dapet ijin pulang malem. Dia cerita perjuangannya mendapatkan ijin dan aku saranin aja dia minta ijin sambil nangis hehehe.Kita janjian kumpul di sekolah jam setengah tiga. Habis mandi, sms-pun mulai berbondong-bondong masuk ke handphone. Ayu bilang strategi minta ijin sambil "nangis" berhasil. Fauzan ternyata belom makan siang dan belom mandi trus minta kumpulnya ditunda. Nonik sms katanya dia lagi di lapangan voli. Uniek tanya aku udah berangkat apa belom. And the blablabla. Sampe di sekolah udah ada Osy, Uniek, Mbak Tria, dan Veda. Nggak lama kemudian Ayu dan Vania dateng. Sayangnya kali ini anak-anak cowok pada nggak dateng. Karyo punggungnya sakit, Hanung nggak bisa ditelpon, Rizki Eka nggak tau tuh kenapa. Kita semua udah ngumpul. Nungguin Sarah dan

Bram yang datengnya lama (sudah biasa). Terakhir nunggul Fauzan yang telat satu jam. Karena kehabisan tiket presale, akhirnya kita beli tiket on the spot. Terus pas mau masuk ke stadium kan aku bawa botol aquaria. Masa disita coba. Kan yang bawa tas juga dicek tuh. Pas panitia lagi sibuk ngurusin botol aquariaku, si Osy yang ada di depanku malah kabur! Padahal dia bawa tas dan didalemnya ada botol minum wkwk curang. Kali ini Knight Stadium lebih penuh dari pertandingan sebelumnya. Lebih banyak yang dateng sih. Jam empat, mulai pertandingan SMA 3 vs SMA Krista Mitra. Seperti biasa, kita para suporter nyanyi Mars SMA 3 dulu. Tapi aku nggak konsen banget nyanyinya karena lagi balesin sms. Udah gitu Adli pake sms nggak penting: Teteh, buku gambar A3-ku dimana???. Berhubung lagi sibuk. Aku boongin aja: Udah abis, dli. Hahaha. Eh iya ada juga sms yang membingungkan. Si Nia nyuruh aku nyariin ada Ulfah nggak, si Bahari nanyain ada si PIIIP nggak. Gile lu ndro mana bisa aku nyariin satu orang diantara puluhan anak SMA 3.

tim berdoa sebelum bertanding (foto dari sini) Di awal pertandingan, SMA Krista Mitra unggul. Tapi kita masih optimis pasti kita bakal lebih unggul nanti. Tapi lama-lama makin pesimis karena tiap babak SMA Krista Mitra unggul mulu walaupun beda tipis skornya. Lima menit terakhir SMA 3 akhirnya unggul. Tiga menit terakhir SMA Krista Mitra unggul lagi. Gila lu ndro kita stress. Dua menit terakhir SMA 3 berhasil masukkin bole ke ring dan unggul sampe akhir pertandingan. Kita menang dengan susah payah 23-21. Alhamdulilah deh.

Aku sebenernya masih mau nonton SMA Karangturi vs SMA Theresiana. Pengen liat gimana cara Karangturi membantai lawan hahaha. Tapi berhubung temen-temenku nggak pada nonton aku juga nggak nonton deh. Pulang ke rumah jam enam. Nggak terlalu malem tapi kenapa rasanya kali ini lebih capek. Pagi ini aku baca koran. Hahaha setelah pertandingan sebelumnya nggak masuk koran, akhirnya kali ini sekolahku masuk koran. Lengkap dengan fotonya. Tapi yang mukanya keliatan cuma muka Yudha. Oh iya ini korannya mau aku potret tapi korannya lagi ilang nanti kalo udah ketemu aku masukkin blog deh. Lumayan buat kenang-kenangan nanti kalo aku udah tua renta. Besok Kamis ada DBL lagi. SMA 3 vs SMA Tri Tunggal. Pengennya sih nonton soalnya kabarnya lawannya cukup berat. Tapi aku capek banget. Osy juga capek banget tapi dia bela-belain nonton buat PIIIIP (belom ngadain konferensi pers jadi disensor dulu). Mana besok Kamis sore ada tanding sepakbola kelasku pula. Jadi aku mau hemat tenaga buat semangatin SAPISENAM besok kamis!!! 15 April 2010 The Last Ligasha Sore ini kelasku ikut Ligasha (Liga Ganesha) lagi. Kali ini kita main lawan XI IA 4. Kabarnya lawan kita ini cukup tangguh soalnya ketua Ganesha Football Club, yaitu Kalih ada di kelas tsb. Tapi aku sama temen-temen optimis dong bakal menang. Kali ini suporternya dikit. Yang cewek cuma ada aku, Sarah, Evany, Uniek, Osy, Nonik, dan Kamalia. Yang cowok ada Karyo dan Ilaq. Banyak temen-temen yang berhalangan hadir sih. Pertandingan dimulai jam 3. Awalnya para pemain pada loyo dan nggak bersemangat. Mungkin karena suporternya dikit. Langit mendung tapi nggak hujan. Cocok banget cuacanya buat pertandingan. Babak pertama kita unggul 1-0 dengan gol dari Ajib. Yeye kita optimis. Pertahanan kita cukup kuat kok dengan Fadhil sbg kiper dan pemain belakang yg mati-matian menghalau bola. Tapi di babak kedua kita kurang beruntung karena ada gol bunuh diri dari Hanung. Pas kita lagi stress, tiba-tiba anak IA 9 yang bakal main sesi dua nanti malah lari-lari muterin lapangan. Jadinya lapangan kurang sedap dipandang gitu. Osy: Eeeh itu ngapain lagi pada lari! Mereka pikir indah apa kalo mereka lari-lari?! Ilaq: Iya tuh! Yang indah kan cuma O*** sama I*** !!! Gile lu ndro. Sempet amat mikirin "keindahan". Oh iya terus lawan dapet tendangan bebas gitu (mungkin karena offside atau pelanggaran). Akhirnya

di menit -menit terakhir mereka berhasil cetak gol lagi. Kelasku kalah 2-1 deh. Hiks. Kalah nggak papa. Karena menang bukan tujuan utama kita. Yang paling penting adalah kenangannya. Kenangan kebersamaan dan perjuangan kita. Aku samasekali nggak nyesel atas kekalahan ini. Aku nggak pernah absen nonton Ligasha selama 2 tahun ini lho! Karena aku nggak mau melewatkan satu momen-pun. Soundtrack of the day: I don't wanna miss a thing by Aerosmith 23 April 2010 Misteri Kamar Mandi Pagi ini aku mau pipis dan minta dianterin Ayu ke toilet deket X4. Bagi kalian yang satu sekolah sama aku mungkin udah ngerti gimana keadaan toilet itu. Ada 3 ruang yaitu 2 toilet dan 1 gudang. Gudang itu samasekali nggak pernah dibuka. Waktu aku dateng sama Ayu, kedua toilet itu kosong. Aku pipis di salah satu toilet itu, sementara Ayu nunggu di depan pintu keluar toilet. Tapi begitu Ayu balik badan ke belakang, tiba-tiba ada anak cewek pake baju pramuka. Ayu kaget. Logikanya kalo anak itu masuk setelah aku dan Ayu dateng ke toilet, harusnya Ayu bisa liat siapa yang masuk toilet karena Ayu nunggu di depan pintu. Logikanya lagi kalo anak itu udah ada sebelum aku dan Ayu dateng ke toilet, kenapa toiletnya kosong dua-duanya? Emangnya anak itu dari gudang? Hmm siapa tau... Siangnya di kelas kimia, aku nganterin Osy pipis. Aku ajak dia ke toilet deket X4 karena lokasinya lebih deket. Tapi dia ogah. Dia ngotot nggak mau di toilet situ. Dia malah pipis di toilet deket X1 yang lebih jauh. Setelah aku tanya, ternyata Osy pernah ngalamin sesuatu yang horor disitu. 28 April 2010 Aku (Belum) Percaya Hari ini Ilaq bawa Majalah HAI langganannya ke sekolah. Ada artikel menarik. Majalah HAI kali ini memuat artikel tentang 13 SMA Terbaik di Indonesia. Ya inilah yang bikin aku dan temen-temen kaget bukan main. Di artikel itu tertulis: SMA Negeri 3 Semarang adalah SMA terbaik di Indonesia Itu termasuk diantara SMA Negeri dan SMA Swasta. Nggak percaya? Aku aja sebagai murid disini juga enggak percaya. Bahkan dulu waktu sekolahku dimuat Majalah GADIS dan ditulis bahwa sekolahku adalah peringkat tujuh se-Indonesia, aku nggak percaya. Gimana mau percaya kalo sekarang malah

ditulis jadi peringkat satu?! Menurut Majalah HAI, data-data ini diambil dari Depdiknas langsung. Shock tapi seneng juga. Pulang sekolah, aku bilang sama Ayah. Ternyata Ayah juga udah dikasih tau sama Bi Ida (adek Ayah di Pandeglang). Katanya rata2 UAN di sekolahku 85. Aku merasa bego, masa iya aku sekolah di SMA terbaik? Kalo inget gimana perjuanganku untuk masuk ke sini (asal coba-coba), aku merasa seperti nggak tau diuntung. dan sampai sekarang... aku masih belum percaya 30 April 2010 Jalan Sehat Hari ini ada senam dan jalan sehat bersama di depan Balaikota dalam rangka memperingati Ulang Tahun Kota Semarang tanggal 2 Mei nanti. Nasib kelas yang jam pertamanya olahraga yaitu disuruh partisipasi dalam acara melelahkan ini. Disuruh kumpul jam 06.00 di sekolah. Aku sih berangkat seperti biasa jam 06.15 dari rumah. Pasrah aja. Muncul banyak penolakan ikut senam dan jalan sehat dari temen-temen sekelas. Mereka sengaja berangkat telat dan pake baju OSIS demi cabut. Akhirnya cuma dikit yang ikut. Aku, Faila, Anisa, Rieza, Anin Beruang, Anin Gajah, Vania, Veda, Sarah, Nonik, Osy dan Ilaq. Niatku ikut jalan sehat biar bisa cabut pas pelajaran seni rupa dengan alasan capek. Senam di jalan pemuda berlangsung amat sangat lancar. Apalagi instrukturnya lucuuu banget! Gayanya bikin ngakak melulu. Kita senam sambil ketawa-ketiwi. Terus lanjut deh jalan sehat yang rutenya 2,4 kilo (kata Veda). Pas aku lagi jalan, tiba-tiba Anisa nampar mukaku! Dasar bocah gila. Nggak ada angin, nggak ada ujan masa tiba-tiba nampar. Iya nggak sakit sih tapi kaget!!! Anisa langsung ngacir. Banyak orang yang malah belok ke jalan kecil sebelah DP Mall. Padahal mereka ibu-ibu bapak-bapak gitu deh. Kita aja anak SMA sportif, masa mereka enggak (sebenernya aku pengen ikut belok tapi nggak boleh sama guru). Tapi setan menggoda lagi. Di jalan kecil sebelah Sekolah Musik Purnomo, aku sama temen-temen berniat belok. Dibolehin sama guru. Horee. Akhirnya kita belok :D eh tapi ada mas-mas yang sirik gitu teriak WUUU ke kita. Eh ngiri aja deh mas. Namanya juga anak SMA menikmati masa muda lewat jalan tikus dong. Pas lagi jalan, aku sama Rieza lagi ngomongin kos-kosannya Dani. Eh tibatiba ada bapak-bapak naik motor berhenti di sebelah kita. Bapak itu: Dek SMA mana?

Rieza: SMA 3, pak. Bapak itu: Kemaren lulus 100%? Rieza: Enggak pak. Ada satu yg nggak lulus. Nadia: Kecelakaan pak. Jadi belum ikut UN. Bapak itu: Hah kecelakaan? Nadia: Iya pak. Orangnya kecelakaan malem2 pas pulang belajar bersama. Bapak itu: Wah kalo kecelakaannya setelah UN mah nggak masalah ya. Kita: (dalem hati: itu mah kita juga udah tau) Bapak itu: Makanya lebih baik kita sewajarnya sajalah bla bla bla ... Bapak itu malah menceramahi kita. Zzz kirain tadi dia berhenti mau tanya alamat, eh malah tanya-tanya beginian. Ngomong-ngomong soal kakak kelas yg nggak lulus karena kecelakaan, aku tau beritanya dari postingan blog kakak kelas juga, yaitu Mbak Rayna dan Mbak Vita. Ini link-nya. http://weatherwings.blogspot.com/2010/03/cepatlah-sadar-temanku.html http://superrayna.blogspot.com/2010/03/open-your-eyes-dearest-redho.html

MEI 2010
02 Mei 2010 Orang Bau di Bus Damri Ini hari Minggu, tapi aku ke sekolah buat upacara memperingati Hari Pendidikan Nasional dan Ulang Tahun Kota Semarang. Ada food festival lho di jalan Pemuda. Eh iya berhubung Ayah lagi kondangan ke Salatiga, jadi aku nggak dijemput dan harus pulang naik bus bareng Nia dan Ririn. Kita bertiga duduk di jok belakang. Asik juga di damri. Nyaman. Kenyamananku direnggut oleh sepasang Ibu dan Bapak tua umurnya sekitar 40 tahun. Si Ibu yang pake tank top merah dan jaket jeans itu duduk di sebelahku. Sebelum dia duduk, aku liat keteknya basah! Gila mana dia duduk di sebelahku pula. Bauuuu!!! Aku noleh ke Nia. Rupanya Nia juga mencium bau tak sedap dari Ibu paruh baya yang sok seksi itu. Sedangkan Ririn? Seperti biasa dia innocent. Dasar anak baik. Waktu si kernet narikin duit ongkos, si Ibu sok seksi dan Bapak bertato itu berantem. Si Ibu sok seksi maunya si Bapak bertato yg bayar, tapi si Bapak bertato nyuruh si Ibu sok seksi yg bayar. Dasar! Bau bau kok berantem. Aku berharap bus ini cepetan jalannya biar aku bisa cepet turun. Udah gak tahan sama baunya. Ehiya setelah aku turun, ternyata Bapak bertato pindah duduk di sebelah Nia. Kata Nia bau juga wkwk. Please buat orang bau: pake deodoran/ bedak dong!

04 Mei 2010 Latah Jangan salah sangka dulu, "latah" yang aku maksud kali ini adalah latah makanan. Bingung? Maksudnya, aku itu orangnya latah kalo soal makanan alias pengenan. Berikut contohnya: 1. Jam makan siang, aku liat Ririn bawa bekal mie jawa. Aku minta eh ternyata rasanya enak banget. Aku pengen. Aku sms Ibuku: Beliin mie jawa dong. Berhubung warung mie jawa bukanya malem, jadi malemnya aku beli mie jawa. Hmm enak! 2. Aku lagi baca komik Hai Miiko! Si Miiko lagi praktikum tata boga bikin spageti. Keliatannya enak gitu. Aku langsung bikin spageti. Sambil makan spageti, aku baca komik itu lagi. Hahaha bodo amat dibilang gila. 3. Aku nonton tipi acara wisata kuliner tentang soto seafood. Aku iri. Terus aku minta dibikinin sop udang sama Ibu. Enak banget rasanya! Sopnya aku abisin. Adekku nggak dapet bagian. 4. Aku liat tentanggaku disuapin pake ceker ayam di depan rumahnya. Aku pengen. Terus aku minta dibikinin sop ceker ayam sama Ibu. Baru besoknya sih dibikinnya berhubung di rumah lagi nggak ada ceker ayam. Terus besoknya aku makan ceker banyak banget. Masih banyak latah makananku yang lain tapi malu ah ditulis disini. Hm keliatannya aku ngerepotin banget ya jadi anak. Untung keinginanku bisa terkabul. Yaudah dadah bye! 06 Mei 2010 Satu Nama Dua Orang Sebelumnya aku mau memperkenalkan dua temenku dulu. Pertama, Brillianti Ramadhani (temen sekelas pas kelas 10), biasa dipanggil Dani. Kedua, Aziz Azindani (temen sekelasku sekarang) biasa dipanggil Dani juga, dia adalah Mitratama alias Ketua OSIS. Pas jam makan siang, aku lagi jalan ketemu Diah Ayu dan dia tanya, "Dani ada di kelas gak?". Berhubung Dani adalah Mitratama yang selalu sibuk dan jarang di kelas, jadi aku jawab aja, "Nggak tau. Nanti aku sms kamu deh kalo Dani ada di kelas,". Sesampainya di kelas, ternyata ga ada Dani. Jadi aku berniat sms Diah Ayu. Aku bilang, "Dani nggak ada di kelas". EH AKU MALAH SALAH KIRIM! Aku malah ngirim ke Dani. Tapi dibalesnya lama banget, dibalesnya sekitar satu jam kemudian pas pelajaran biologi. Jadi gini percakapan via sms: Nadia: Dani nggak ada di kelas. Dani: Ha? Kamu ngomong apa?

Nadia: Eh salah kirim. Tadi Diah Ayu nyariin kamu. Dani: Woo dasar. Aku mikir. Kan Dani sekelas sama aku. Ngapain dia bales lewat sms. Ngomong langsung bisa kali. Setelah aku ngeliatin ke arah Dani, dia lagi sibuk ngobrol gitu sama Riza Maul. Aku cuek aja. Sekitar satu bulan kemudian, aku liat-liat kontak di hp-ku dan ternyata ada dua nama Dani. Yaitu "Dani" dan "Dani Aziz". Dan aku baru sadar, yang dulu aku sms dan bales sms-ku adalah Dani Brillianti Ramadhani. Hahaha. Beberapa hari yang lalu tetanggaku minta dicariin nomer hp guru SMA 3 karena dia mau cari info buat anaknya yang mau masuk sekolahku itu. Aku berniat tanya Dani Mitratama berhubung dia ketua OSIS pasti banyak tau nomer guru kan. Jadilah aku sms si Dani. Nadia: Dan, minta no hp guru SMA 3 dong yg punya jabatan penting. Dani: Sori aku nggak punya hehe. Gile ini ketua OSIS kok nggak punya nomer hp guru sih. Aneh. Setelah merenung sejenak, aku sadar. Yang aku sms itu ternyata Dani Brillianti Ramadhani. Aku bodoh. Kemaren sore, ada sms masuk dari Dani tapi bahasanya kok sok imut gitu kayak cewek hahaha. Gini rinciannya: Dani: Divaa tolong jgn lupa dikopiin filmnya. Data2ku hapus aja yaa. Nadia: Mitratama kok salah kirim sms. (aku mikir kok si Dani sok imut kyk cewek bahasanya) Dani: Hah? Aku bukan mitratama! Azka, woy sadar! Nadia: Eh? Hehe sori aku kira Dani temen sekelasku. (sudah sadar) Dani: HAHAHA Azka salah orang! Berarti kita 1-1! Yak, intinya walaupun dua orang ini udah aku bedain namanya di kontak handphone, tapi kenapa aku selalu salah mulu ya. Mudah-mudahan lain kali enggak salah lagi. Amin. 08 Mei 2010 Demi Apapun Saya Capek Berhubung hari ini ada tes TOEFL, aku yang hobi bolos jadi terpaksa berangkat. Dari rumah jam 07.10. Padahal aku berniat ikut sesi pertama yang dimulai jam 07.30. Untung nggak telat. Tapi udah kehabisan tempat duduk. Untung lagi ada Osy, akhirnya aku duduk sama dia. Kali ini dalam satu ruangan muridnya dibatasin. Banyak anak-anak yang diusir karena kursi udah penuh. Tes TOEFL hari ini listening 50 soal dan suaranya nggak jelas,

plus 40 soal apagitu. Dikerjakan dalam satu jam. Susah? Banget. Nyontek dong hahaha. Selesai TOEFL, aku nonton acara pemilihan PAPI SMAGA (Putra Putri SMA 3) . Wakil kelasku, Bram lolos 12 besar dan hari ini ada acara adu bakat para finalis di lapangan depan. Bram tampil urutan terakhir. Aku bosen gitu nungguin Bram tampil. Aku, Rieza, Nonik, dan Ayu mau beli cireng di depan sekolah. Eh ternyata nggak ada. Terus kita jalan ke depan SMA 5 sampe tau ada tukang jualan apakek. Eh ternyata nggak ada juga. Gila mana panas, kaki pegel. Akhirnya kita duduk di pinggir jalan sambil ngelawak bentar. Terus masuk lagi deh ke sekolah.

suasana pemilihan papi smaga

juri-juri Aku udah haus dan laper berat. Terus ke kantin sama Faila, Anisa, Rieza, Vania, Veda, dan Mbak Welas. Aku beli susu ultra rasa stroberi, aqua gelas, sama mendoan. Setelah ngobrol-ngobrol, aku dapet sms katanya Bram mau tampil sebentar lagi. Kita langsung ke lapangan depan dan nonton Bram baca puisi plus nyanyi.

ini mukanya Bram Aku, Nia, Rieza, Nonik, Kamal, Ayu, dan Sarah berniat makan di es rumpi. Lokasinya di pujasera sebelah DP Mall. Kita jalan kaki kesana. Pas sampe sana, ternyata es rumpinya libur. Kecewa banget! Mana aku udah kepanasan dan kakiku pegel. Akhirnya kita ke DP Mall, disana lagi ada pameran mumi fir'aun. Tiketnya 15000. Ah palingan palsu tuh bukan mumi fir'aun, cuman mumi biasa. Terus kita makan di foodcourt DP Mall ditraktir Sarah (FYI= perayaan dua bulanannya Sarah dan Bram). Tadi ketemu Faila sama Pulung juga. Woo Faila katanya mau pulang malah mbojo hahaha. Sambil makan, kita ngobrol dan ngelawak nggak jelas. Dan disana terjadi fitnah luar biasa. Rieza: Pokoknya sekarang kalo ngata-ngatain orang harus pake nama Aska. Nia: Iya itu adalah umpatan paling kasar Rieza: Dasar Aska! Aska lu! Nadia: ???!!!@@#$%^*^&(* Rieza: Eh kalo kita mau ngomong "Nauzubillah min dzalik", diganti "kurnia afsari" Nadia: Kalo ngomong "astagfirullah" diganti "rieza amalia" Nia: Heh jahat. Nadia: Kalo nge-escort diganti apa dong? Rieza: Nge-wendy wkwk. (percakapan ini hanya dipahami oleh anggota kelasku) Selesai makan, kita melancong ke Paragon. Aku, Nia, dan Kamal belom pernah kesana hahaha. Sekalian kita cari gembok lucu buat loker di sekolah. Bayangkan, kita ber-7 jalan kaki dari DP Mall ke Paragon. Capek!!! Mutermuter dari satu toko ke toko lainnya, kita nggak nemu gembok lucu. Berhubung pegel, kita keluar aja. Saking pegelnya kaki, si Nia, Nonik, dan Kamal numpak duduk di J.Co. Gile malu-maluin ah mana mereka enggak beli. Hehe dasar. Aku, Rieza, dan Ayu jalan dari Paragon ke halte BRT. Capek woy. Aku pulang

sendiri naik bus. Kernet busnya tipu banget. Si kernet bilang gini, "Kosong! Kosong! Nanti di DP Mall turun semua!". Eh situ kalo boong kira-kira kek! Tipu tipu. Aku berdiri terus di bus. Mana pake ngetem pula. Nasib nasib. Dan demi apapun hari ini, aku capek dan pegel setengah mati. sumber foto dari faris aid=109026&id=1262597900 12 Mei 2010 SAPISENAM = 38 Idiots Pagi ini diawali dengan kelas fisika yang selalu mendebarkan. Hari ini laporan praktikum fisika harus dikumpulin, jadi anak-anak kelasku pada sibuk bikin laporan. Pak Narno marah karena seharusnya laporan dikerjain di rumah. Semua anak disuruh berhenti bikin laporan, dan langsung disuruh ngerjain soal-soal di Buku Gama Yudha. Yang punya buku merek begitu cuma ada dua orang di kelas. Jadi pada ngerubung deh. Berhubung aku bingung mau ngapain, jadi aku gabung sama Evany, Daris, dan Wawan. Kita pura-pura sibuk ngerjain soal fisika, padahal kita ngobral-ngobrol. http://www.facebook.com/album.php?

3 idiots Jam makan siang, kita ngelanjutin nonton film 3 IDIOTS. Filmnya bagus banget aku kasih rating 5! Aku sampe nangis saking terharunya. Ngomongngomong, pemeran utamanya si Rancho itu mukanya mirip Pak Ilyas (guru sejarah pas kelas satu SMP). Aku pernah dimarahin sama Pak Ilyas bareng Tyas. Jadi pas nonton film, aku sms si Tyas.

Nadia: udh nonton 3 idiots? wajib nonton! tokoh utamanya mirip pak ilyas! Tyas: hahaha aska aska, ntar kalo dimarahin sama dia lagi gmn? Nadia: hehe sumpah ni mukanya kayak pak ilyas. ini aku lg nangis terharu. Tyas: sempet ya kamu nangis sambil sms aku. Selesai nonton film dilanjutkan dengan ulangan Pkn. Mana aku belom belajar pula. Yaudah pasrah aja. Aku dapet contekan dari Nonik dan Karyo makasih ya teman. Ehiya pas aku mau liat lembar jawabnya Karyo, tulisannya nggak bisa dibaca zzz ruwet. Terus aku suruh dikte aja, tapi suaranya juga nggak bisa didenger, ruwet juga. Untung ada Nonik yang membantu :D Pokoknya wajib nonton 3 idiots! Film paling bagus (menurutku)! 15 Mei 2010 Berperang Dahulu, Berpesta Kemudian SESI PERANG Sabtu ini aku berangkat dari rumah jam tujuh kurang seperempat demi ikut eskul TOEFL sesi satu. Waktu aku sampe sekolah, aku liat Evany, Sarah, dan Anisa berdiri di depan Ruang Jepang 1 (ruangan yg digunakan untuk TOEFL). Aku bingung kenapa mereka nggak masuk. Ternyata anak XI IA 8, udah pada duduk di depan ruang itu. Ada BLP (baju lengan panjang khusus anak MPK dan OSIS) yg digantung di pintu ruang tsb. Aku nggak ngerti maksud mereka apa, yang aku tau mereka berniat booking sesi satu untuk kelas mereka. Mungkin mereka dendam karena sabtu minggu lalu kelas mereka nggak dapet tempat di sesi satu, jadinya mereka ngambek nggak mau ikut TOEFL. Kata Veda, kita ngalah aja karena kasian sama anak XI IA 8. Jadi walaupun anak kelasku (XI IA 6) udah pada dateng pagi demi ikut sesi satu, kita memutuskan untuk ikut sesi dua aja. Untuk menunggu sesi dua dimulai, kita ngobrol di depan koperasi. Tiba-tiba Ilaq dateng dan dia bingung kenapa kita nggak ikut sesi satu. Setelah kita jelasin apa yang terjadi, Ilaq langsung emosi. Mungkin dia lagi khilaf. Jadi dia dobrak pintu ruang toefl dan marahmarah di kelas yang isinya anak-anak XI IA 8. Ada salah satu cowok XI IA 8 yang ngata-ngatain dengan kalimat yang menurutku amat sangat nggak sopan, bisa dibilang melecehkan. Pada saat kejadian, aku kabur dari lokasi karena aku nggak suka liat orang perang mulut. Pukul 09.00, kita kira sesi satu udah selesai. Kita nunggu di depan ruang TOEFL bareng anak-anak XI IA 7 dan XI IA 9. Mungkin karena ramai, tentor TOEFL keluar dan negur kita biar jangan rame karena TOEFL-nya masih lama selesainya. Jelas kita kaget dong. Minggu lalu aja kita selesai jam setengah sembilan, kok sekarang jam sembilan belum selesai. Berikut percakapan yg terjadi:

Tentor: Ini masih lama selesainya. Faila: Kok masih lama? Minggu lalu aja kita selesai setengah sembilan. Tentor: Soalnya kelas XI IA 8 minggu lalu blm tes. Jadi hari ini 3 tes sekaligus. Rieza: Maklum deh ya kita kan disiplin waktu. Anisa: Kok gitu sih? Curang dong masa mereka pake kelas ini dua sesi. Tentor: Minggu lalu kan mereka nggak ikut tes gara-gara dibooking kelas kalian. Kalimat yg terakhir itu yang bikin nyesek. Kesel rasanya si tentor itu soktau banget. Perlu diketahui minggu lalu sesi satu enggak dibooking kelasku. Jelas-jelas dua deret XI IA 6, dua deret XI IA 7, dan sisanya beberapa anak XI IA 9. Omongannya si tentor bikin sakit hati. Akhirnya si tentor menyarankan kita untuk ke kelas cadangan. Setelah kita ke kelas cadangan, ternyata udah penuh. Berhubung udah capek nunggu berjam-jam dan mood udah hancur, ditambah ketidakjelasan ruang, kita memutuskan untuk enggak ikut TOEFL sekelas. Tapi pas kita baru mau bilang, tiba-tiba si tentor keluar dan teriak dengan nada penuh emosi, "SIAPA YANG BERISIK?!". Disitulah terjadi perang mulut antara si tentor dan Ilaq. Aku kabur bersama Usi ke kamar mandi karena kita nggak suka liat orang adu mulut. Mood kita tambah hancur. Untung ada Mr. Arif yang bantuin kita nyelesain masalah ini. Thank you Mr. Arif. Tapi kita udah terlanjur capek hati capek pikiran. Mood hancur gara-gara tentor itu. Dan kita udah bener-bener nggak peduli sama yang namanya sertifikat TOEFL. Menurutku dalam masalah ini, semua pihak harus saling introspeksi diri. Untuk Ilaq: nggak baik benci sama kelas XI IA 8 hanya karena kamu punya masalah pribadi dengan beberapa orang di dalamnya. kan kasian anak-anak lainnya yang nggak salah apa-apa masa iya dimusuhin juga. tapi aku kagum karena kamu berani frontal, nggak cuma bisik-bisik di belakang alias parietal. Untuk XI IA 8: nggak baik memonopoli ruang tsb untuk sesi 1 dan 2 karena kalian nggak ikut tes minggu lalu. itu namanya egois dan mengorbankan kepentingan anak XI IA 6, 7, dan 9. Untuk tentor: nggak baik jadi orang soktau dan emosian. apalagi anda guru seharusnya punya kesabaran berlebih dan memberi kesempatan pada murid untuk berpendapat. seumur hidup, aku baru sekali ini liat guru ngamuknya kayak situ. jadi tolong emosinya dijaga.

SESI PESTA Awalnya aku dan temen-temen berencana makan-makan di Ben Tuman ditraktir Nia, Ayu, dan Ririn. Terus lanjut liat Festival Budaya di Museum Ronggowarsito. Tapi mood terlanjur hancur gara-gara kejadian diatas, jadi kita bimbang. Akhirnya semua berubah total. Nia, Ririn, dan Ayu yang tanggal ultahnya berdekatan bawa cake coklat dan lilin.

small cake but bring big happiness

happy birthday to nia, ririn, ayu Kita mengadakan sesi potong kue di depan koperasi. Kita bingung mau nyalain lilin pake apa, alhamdulilah Dama XI IA 9 bawa korek api karena dia juga mau ngadain surprise cake buat temennya yg ultah. Kita pinjem koreknya, terus nyalain lilin dan mulai nyanyi HAPPY BIRTHDAY buat Nia, Ririn, dan Ayu. Setelah tiup lilin, mereka bertiga gantian potong kue. Pas lagi makan, tiba-tiba Fauzan ngolesin krim coklat ke muka Nia. Padahal nggak meleset, tapi kenapa tasku juga kena hah?! Tasku dilumuri krim coklat hiks. Yasudah terjadilah perang krim coklat diantara kita. Aku ngakak banget tuh waktu Ririn dengan pasrahnya menerima tangan Fauzan yg penuh coklat mendarat di mukanya. Si Rieza malah kabur ke toilet. Terus yang paling ngagetin pas aku lagi jalan tiba-tiba ada orang naroh tangan penuh coklatnya ke mukaku. Itu paraah sampe jilbabku kotor. Eh tapi warnanya sama-sama coklat sih. Habis itu kita membersihkan diri bersama di toilet. Oh iya kupingnya Ayu kemasukan coklat juga lhoo! Lanjut deh kita ke WS ber-17. Wow angka cantik sesuai umur mereka bertiga. Yang ikut itu aku, Faila, Rieza, Hanung, Karyo, Mbak Welas, Bram, Fauzan, Ilaq, Nonik, Sarah, Kamalia, Riang, Ayu, Nia, Ririn, Anin. Sebelum makan kita berdoa buat mereka bertiga dipimpin Ilaq. Doanya gila bin sinting. Habis makan, kita balik ke sekolah lagi mau solat zuhur disana. Eh kan pas berangkat si Rieza nebeng Karyo, trus motornya Karyo jadi kempes. Karyo ogah nebengin Rieza. Akhirnya Rieza nebeng Nonik. Dan ... motornya Nonik jadi kempes juga! Wkwk ah parah bgt nih.

17 sapi gila Abis solat, aku, Nonik, Riang, Rieza, Sarah, Bram, dan Fauzan ke citraland. Kita mau cari kado buat Nia, Ririn, dan Ayu. Kan kita masuk ke Lavender dan mikir panjang nentuin kado apa buat mereka. Baru berapa menit di dalem, Bram sama Fauzan ngilang. Palingan bete nungguin kita lama milihnya. Dan tebakanku bener, mereka di toko gunung agung. Pas Sarah nyamperin Bram, Bram malah bilang gini, "Lho kok kalian disini? Udah dapet? Udah yuk buruan pulang,". Wooo satu kado aja belom dapet. Ya tapi makasih kalian sudah mau menunggu. Kita cari kado cuma satu setengah jam. Wow cepet kan. Akhirnya setelah kita dapet, kita pulang deh :)

eh ini bagus ya 19 Mei 2010 Maafkan XI IA 6, Pak Gimin Kami XI IA 6 telah membuat Bapak F.A Sugimin, guru mapel PKn merasa kecewa terhadap kelas kami sebanyak 3 kali (kayaknya sih). Pelajaran Pkn ada di hari Rabu pada jam terakhir yaitu jam ke 8 dan 9. Tepat setelah istirahat kedua. Lokasinya di ruang Civic 1. Semua kesalahan kita berhubungan dengan yg namanya nonton film. 10 Februari 2010 Sebelum Pak Gimin masuk, kita nonton film Paranormal Activity 2. Nggak terlalu serem sih menurutku. Pas Pak Gimin dateng, kita tutup filmnya. Kita lanjut pelajaran. Kita ngemis-ngemis minta diijinin nonton film. Akhirnya kita dapet ijin nonton, kemudian Pak Gimin keluar karena ada urusan sebentar. Kita agak kaget juga film horror Hollywood ternyata ada scene dimana pemainnya cuma pake baj u dalem. Kita heboh, tapi kita pikir ah palingan cuma itu adegan yg vulgar. Lama-kelamaan ada adegan di kamar mandi dimana pemainnya topless! Dan Pak Gimin masuk kelas tepat pas adegan itu muncul. Aaaa. Kita nggak dimarahin. Cuma ditutup filmnya dan lanjut pelajaran. 12 Mei 2010 Pada saat jam makan siang, kita numpang makan di ruang sebelah karena kita dilarang makan di Ruang Civic 1 oleh Pak Sanusi (pemilik ruangan). Sambil makan sambil ngelawak sambil ngelanjutin nonton film 3 Idiots. Bel tanda istirahat selesai sudah berbunyi, tapi kita tetap lanjut nonton. Emang sih hari itu harusnya ada ulangan dan kita belum belajar, tapi Pak Gimin juga belum dateng. Jadi kita tetep aja nonton 3 Idiots. Pas banget filmnya selesai, pas banget bel pergantian jam bunyi, dan pas banget juga Pak Gimin dateng. Nampaknya beliau agak kesal ngeliat kita bukannya belajar untuk ulangan tapi malah nonton di ruang sebelah. Tapi beliau sabar untungnya. Beliau nggak marah. 19 Mei 2010 Seperti biasa saat jam makan siang kita numpang makan di ruang sebelah sambil ngelanjutin nonton film Confession of a Shopaholic. Bel tanda masuk udah berbunyi. Ada adek kelas yang bilang bahwa Pak Gimin nggak masuk dan kita dikasih tugas. Kita males ngerjain. Akhirnya kita tetep di ruang sebelah nonton film itu ampe selesai. Setelah filmnya selesai, kita mau nonton film 17 Again. Baru sekitar 30 menit diputer, tiba-tiba Pak Gimin dateng. Gyaaaaa gimana sih katanya nggak masuk. Kita panik lah. Pak Gimin marah karena ruang kelas kosong dan nggak ada yang ngerjain tugas.

Kita dimarahin. Diceramahin. Untung Mami Veda sebagai ketua kelas bisa ngasih alasan logis. Hebat ve!!! Gini alasannya, “Hari ini kita ulangan tiga kali, Pak. Fisika, Bahasa Jawa, dan Biologi. Kita capek banget pak. Jadi ketika kita melihat ada jam kosong, kita pengen memanfaatkan waktu itu untuk refreshing. Kita nggak ngerjain tugas dari Bapak karena nggak ada ketentuan yg mengharuskan tugas itu ditumpuk hari ini. Jadi kita pikir kita bisa mengumpulkannya besok,”. Jawaban yg jujur dan hebat kan. Begonya, pas Pak Gimin lagi marah, si Uniek malah ngakak keras. Gile. Dia disuruh keluar deh wkwk Uniek aneh deh. Maafkan kami ya Pak Gimin. 20 Mei 2010 Sesat Ulangan Pascal Kamis ini begitu menyebalkan. Jam ke 6-7, pelajaran TIK. Ulangan! Ini kedua kalinya ulangan materi Pascal yang sulitnya kayak Fisika. Ulangan pertama aku bisa-bisa aja, soalnya satu komputer dua orang dan aku dapet contekan data dari anak kelas lain. Parahnya, ulangan kedua ini duduknya urut absen! Nggak boleh contekcontekan kayak dulu. Awalnya aku seneng-seneng aja duduk urut absen berhubung bisa deket Jundi (absen sebelumku) dan minta dicontekin. Tapi ternyata... Komputer Jundi rusak. Dan ternyata... komputer Osy (absen setelahku) juga rusak. Akhirnya mereka berdua pindah tempat. Ngik. Aku sendirian. Tiba-tiba tukang benerin komputer dateng dan ngebenerin komputernya Jundi. Aku berharap banget Jundi kembali ke komputernya. Eh tapi malah si Karyo yang nempatin komputer itu gara-gara komputernya dia rusak -__Kecewa. Dan apakah anda tahu, si Karyo bukannya cari contekan malah main game!!! Sempet ya?! Prihatin kek sama keadaan kita yang nggak bisa bikin program. Dan di akhir jam pelajaran, aku sama Karyo cuma berhasil bikin dua program dari tiga program yang diwajibkan. Bu Indah (guru TIK) udah keliling sambil ngasih nilai anak-anak. Aku udah panik. Sementara Karyo lagi nyontek programnya Jundi. Kenapa nggak daritadi hah? Tiba-tiba Fauzan dateng dan bilang sama Karyo, "Ini programnya beda jauh sama punyaku tadi!". Woo bukannya ngasih semangat malah mengecilkan nyali. Ya aku optimis aja deh. Ini kan cuma ulangan harian. Jadi masih bisa remidi. Seingetku nilai TIK di rapotku bagus lho. Sembilan lebih. Iyalah itu kan berkat Jundi. Dan Nia bilang gini, "Kamu sih enak kalo ulangan depanmu Jundi. Lha

aku?! Depanku Karyo!". Mungkinkah Karyo membawa kesesatan? Sabar ya Nia! NB: Kata Hanung, anak sekolah lain TIK-nya nggak ada pelajaran pascal. Malah masih word excel, dll. Gila ya sekolahku kenapa materinya kayak beginian. Tapi udah resiko sih mau gimana lagi. 22 Mei 2010 Controversial Photos Berikut beberapa foto kontroversial di kelas XI IA 6

rizka (rizki eka) dengan pita yang cantik

wawan kissed pramu at the library

salah satu keajaiban dunia: pramu solat. khusyuk lho ini.

big scandal of fauzan and mbak bee pollen dari institut gizi

menyiksa kecap / babe / fadhil

"ADA CICAK, WEN?" dicolong veda dari hasil webcam di laptopnya wendy comment foto ini di facebook:

SUMPAH INI WENDY HAHAHA!!! THE BITCH! see you at "Controversial Facebook Status" coming soon. 23 Mei 2010 6 Hours with XI IA 6 Sebelumnya, aku mau ngucapin terimakasih dan happy sweet seventeen buat Anindita Henindya P. alias Abul alias Anin Bule. Si Anin ngundang kita makan-makan di Gama Resto. Kita janjian kumpul di sekolah jam 10. Seperti biasa pada ngaret. SARAH & BRAM BALIKAN Disaat lagi bete nungguin temen-temen yang belom dateng, kita ngobralngobrol. Nadia: Eh Sarah mana ya? Osy: Emang Sarah ikut?

Ilaq: Emang siapa yg skrg mau nganterin Sarah? (FYI= Sarah & Bram baru putus) Rieza: Wakaka jahat. Tiba-tiba Sarah nongol bareng Bram dan motornya. Wah mereka panjang umur banget, baru diomongin langsung muncul. Ternyata udah balikan ciee. RIZKI EKA SALAH KOSTUM Ehiya ngomong-ngomong si Rizki Eka tuh emang selalu pantas ya untuk ditertawakan. Masa dia dateng pake kaos oblong, celana pendek, dan sendal jepit?! Emangnya kita mau ke pantai apa. Rizki Eka emang gila. Waktu nonton DBL, dia malah pake baju kondangan. Eh sekarang ke acara ultah malah pake baju santai. Hidupmu penuh dengan saltum. SURPRISE GARING Setelah semua dateng, kita berniat langsung ke rumah Anin di Padepokan Ganeca buat ngasih surprise. Tapi rupanya ada yang tertinggal, yaitu Wawan. Akhirnya kita nungguin Wawan dulu. Untung aja rumahnya deket -_Setelah itu, kita langsung ke rumah Anin. Di jalan panas banget, aku dehidrasi. Tadi lewat Pasar Burung segala pula. Macet!!! Eh sebenernya aku baru pertamakali lewat daerah situ :p Terus kita sempet nyasar juga sih gara-gara kepisah sama Ilaq. Kita kira mau langsung ke rumah Anin. Ternyata ke rumah Faila dulu, jemput si Faila dulu. Untung Yudha tau jalannya. Sesampainya di Padepokan Ganeca, surprise kita nyaris gagal! Si Anin udah di mobil, baru mau berangkat untungnya. Kita dateng sambil bawa cake dan nyanyi happy birthday. Sementara si Ilaq ngasih bunga. Tau nggak ekspresinya Anin gimana? Datar. Sumpah ya Abul nih udah 17 tahun masa sifat antagonisnya nggak ilang-ilang :) Gakpapa deh walaupun garing, yang penting kebersamaan. ACARA MAKAN-MAKAN

@ Gama Resto Di Gama Resto, ada beberapa temennya Anin pas kelas sepuluh juga. Temen-temennya kalem-kalem, tidak suka melawak, bangsanya Ima, Farah, Fitri, Diva, dll. Sementara aku dan temen-temen ngelawak seperti biasa. Eh masa aku dituduh kayak Manohara gara-gara pipiku gembul! Dasar gila yang penting Manohara cantik wkwk. Eh masa Uniek gila-nya kambuh. Gini ceritanya... Nia: Eh kalo ada yang sambelnya sisa, kasih aku dong! Uniek: Nih aku kasih (ngelempar sambel ke piring Nia). Uniek gila!!! Trus masa Faila juga ikut sinting deh. Faila: Az, hati-hati jangan salah makan. Nadia: Hah? Aku salah makan apa emangnya? Faila: Salah makan jarimu. Kan gembul-gembul. Nadia: ??!@#@$%#%#$^%$ Faila kamu jahat. Kita juga ngomongin mau ngasih kado apa buat Anin. Temen-temen emang gila semua, masa aku dinobatin jadi ketua pengurus kado?! Ogah!!! Dasar kalian gila.

NASIB HELM Keluar dari Gama Resto, kita langsung ke parkiran dan aku shock. Kenapa tiba-tiba helm-ku ditaroh di jok motornya Fauzan? Padahal tadi aku naroh helm-ku di spion kirinya motor Ojan. Malah helm-nya Osy yang tiba-tiba ada di spion kiri. Dan parahnya... kaca helm-ku pecah -_- Aaa padahal sekitar dua minggu yang lalu kaca helm itu baru dibenerin gara-gara dipecahin adikku. Temen-temen cuma bisa ketawa liat nasib helm-ku. Difoto si Rieza pula! Dan diketawain Karyo dengan sangat tidak terhormat. Eh tadi Rieza bilang gini, "Karyo tuh emang kalo ketawa jelek!". Ini yang bilang Rieza lho bukan aku. Trus kan kita berencana ke Masjid Agung tp bimbang gitu eh tau-tau Wawan udah pulang duluan padahal aku mau nebeng zzz. MASJID AGUNG Aku, Nonik, Ririn, Nia, Rieza, Riang, Sarah, Osy, Vania, Faila, Bram, Fauzan, dan Karyo main ke Masjid Agung Jawa Tengah. Kita mau numpang solat sekalian rekreasi. Baru berapa meter jalan dari parkiran masjid, helm-ku jatoh lagi. Helm gila hobi kok jatoh. Trus kita masuk ke masjid agung ada batas sucinya (harus lepas alas kaki). Kita lepas alas kaki dan lari-lari saking panasnya. Nggak kebayang kalo MIB (muterin imam bonjol) tanpa alas kaki kayak gitu.

besties

di deket menara Abis solat Zuhur, kita foto-foto sambil nunggu azan Ashar. Abis solat Ashar, kita foto-foto sambil jalan-jalan. Masjid Agung lagi rame banget. Banyak orang yang lagi piknik. Ada bule, anak TK, dan rombongan dari Wonosobo haha tempat asalnya Faila. Sebenernya kita mau naik menara, tapi berhubung ngantri gak jadi deh. PULANG = BERPETUALANG Jam empat kita pulang. Aku nebeng Nonik. Kita ngikutin motornya Bram. Tapi tiba-tiba kepisah lampu merah. Nonik: Eh az, kalo ke kiri ini jalan ke mana ya? Nadia: SIMPANG LIMA (mantap) Nonik: (Belok kiri, jalan terus) Nadia: Eh jalan apaan nih? Nonik: Yakin nih az ini ke simpang lima? Nadia: Hm kayaknya. Lurus aja ntar juga nyampe. Nonik: Kok jalannya asing ya? Nadia: Udahlah anggap aja petualangan. Nonik: Eh ini dimana nih? Nadia: Eh ada mall! Itu DP Mall kali ya? Nonik: Kalo dugaanku malah Java Mall. Nadia: Kalo ngaco kira-kira dong. Ternyata itu adalah Sri Ratu. Nah kalo udah sampe situ kita udah ngerti deh jalan pulang. Sebelum pulang, aku ke tukang helm dulu buat ngebenerin kaca helmku yg pecah. Harganya 10.000 lho.

27 Mei 2010 Dibalik Semuanya Dibalik kemewahan dunia ini, tersimpan sesuatu yang berbanding terbalik dengan semuanya. Dibalik tawa canda anak balita yang sedang menonton TV sambil makan es krim, ada anak balita lain yang kepanasan di pinggir jalan dan kehausan karena ibunya nggak mampu membeli minum. Anak kecil itu "dipaksa" sabar oleh keadaan yang mengharuskan ia mengikuti ibunya meminta-minta. Dibalik anak kecil yang berlarian dengan temannya di halaman sekolah, ada anak kecil lain yang menatapnya dengan penuh rasa iri karena ia juga ingin sekolah, namun terhalang oleh kurangnya biaya. Dibalik remaja yang berjalan-jalan di mall dan menonton bioskop, ada remaja lain yang harus bekerja demi membantu keuangan keluarganya dan ia harus rela kehilangan masa remajanya. Dibalik ketidakadilan dunia atas hidupnya, mereka masih bisa tersenyum. Atas segala karunia Tuhan yang telah diberikan di kehidupan kita, seringkali kita lupa untuk bersyukur. Seringkali kita mengeluh atas cobaan yang tidak ada apa-apanya. Seharusnya kita belajar dari mereka. Belajar untuk lebih bersyukur. 29 Mei 2010 Tangisan Tengah Malam Mengapa semua akan berakhir? Saat aku baru saja merasa bahwa semua ini baru saja dimulai Dan mengapa semua harus berakhir, saat aku tak ingin ini diakhiri Kau yang buatku tersenyum saat aku hanya ingin menangis Kau yang buatku tertawa saat aku hanya ingin teriak Kau pula yang buatku semangat bersekolah saat aku jenuh dengan semua yang ada Cuplikan note dari Vania di facebook, aku buka tepat tengah malem. Hampir nangis bacanya., keluar air mata sih sebenernya Shock dan terharu garagara comments temen-temen. Mulai dari cewek-cewek yang nangis kejer, sampe yang paling bikin kaget tuh comment dari Pramu. Nggak nyangka sumpah.

comments from my sapisenam

pram janji bakal nangis pas perpisahan nanti Dibilang enggak mau pisah, emang aku nggak mau pisah. Dibilang sayang banget, emang aku sayang banget. Dibilang pengen nangis, emang aku pengen nangis. Tapi kalo udah takdir sisa waktu kita cuma tiga minggu, mau gimana lagi. Aku beruntung banget punya temen-temen kayak kalian. Dan kalo kelas tiga kita memang harus pisah, semoga itu bisa jadi pendewasaan buat kita.

JUNI 2010
04 Juni 2010 Oh no. I miss UNO, you know? Aku kangen banget main UNO. Bukan cuma kangen mainnya tapi kangen juga sama temen-temenku yang suka main UNO bareng, yaitu temen-temen SMP. Aku kangen main UNO pas jam istirahat, jam makan siang, bahkan jam pelajaran. Kangen curang-curangan juga.

UNO numero uno. (diambil dua tahun yg lalu) Aku punya kenangan khusus gara-gara UNO. Jadi ceritanya waktu kelas dua SMP, pas jam makan siang aku sama temen-temen main UNO. Sama Fara, Pradip, Bahari, Dicky, Faris, dan Kamal (kalo nggak salah). Aku sama mereka tiada hari tanpa main UNO. Ada waktu longgar dikit langsung main UNO, nggak bosen-bosen pokoknya. Nah pas kita lagi main, adzan zuhur bunyi. Kita nggak langsung turun ke masjid karena sholat jamaah zuhur sesi satu itu buat anak SMA dulu, yang SMP sesi dua. Jadi kita tetep main UNO. Tiba-

tiba guru seni musik yang "galak tapi aneh" bernama Pak Dodo masuk ke kelasku dan bilang, "Eh kok kalian malah main kartu. Ayo turun solat!". UNOpun disita -___Pas ke ruang guru mau minta UNO-nya dibalikin, aku kira Pak Dodo bakal marah-marah. Eh ternyata dia malah ngomong gini, "Itu cara mainnya gimana sih?". Untung nggak dimarahin hahaha. Oh iya guru-guru juga suka main UNO lho. Pas kita lagi outbound di Gonoharjo dan duduk-duduk di kafetarianya, kita main UNO bareng. Kelas tiga walaupun mau ujian tetep aja main UNO dengan frekuensi yang sangat sering. Aku suka banget waktu kita abis solat zuhur, terus main sekelas di atas karpet hijau. Catat: sekelas. Iya sekelas. Berhubung dulu sekelas cuma 28 jadi tetep bisa main sekelas. Dulu aku coba main UNO sama temen-temen baru. Tapi ternyata rasanya beda. Bukan berarti nggak suka lho, tapi kan setiap orang punya kenangan tersendiri. Kalo soal main UNO, nggak ada yang ngalahin mereka. 09 Juni 2010 Adek Kelas Yang Sadarnya Lama Pagi ini masih Ujian Kenaikan Kelas. Hari ke sembilan. Aku dateng kepagian. Di depan ruang ujian belom ada satupun temenku yang dateng. Aku duduk. Nggak jauh dari tempatku duduk, ada anak kelas satu yang juga lagi duduk. Pertama, dia lihat aku. Ngapain sih ini anak liat-liat. Kedua, dia nunjuknunjuk aku dengan agak heboh. Ngapain sih ini anak nunjuk-nunjuk. Ketiga, dia nyamperin. Berhubung aku nggak merasa disamperin, aku cuek aja. Adek kelas: Mbak! Nadia: (cuek) Adek kelas: Ini mbak kalkulatormu. Nadia: (nengok kanan-kiri. ternyata dia beneran ngomong sama aku) Adek kelas: Nih kalkulatormu, mbak. Nadia: Hah? Adek kelas: Iya nih punyamu. Nadia: (Geleng-geleng) Adek kelas: Lho? (bingung) Bukan Mbak Faila ya? Kok mirip?! Nadia: Bukan! Adek kelas: Aduh maaf ya mbak. Jangan bilang siapa-siapa ya. Nadia: (aku senyum. padahal dalem hati nahan ngakak) Woy dek, sadarnya lama amat! Untuk informasi anda, Failasofia itu temen sekelasku. Emang banyak orang yang bilang muka kita mirip. Kayaknya si adek kelas itu satu ruang ujian sama Faila deh. Jadinya dia salah orang deh!

Mending kalo salahnya dari jauh, nah ini salahnya dari deket. Udah ngobrol di depan mukaku masih aja dia salah. Oh iya, maaf ya dek aku nggak bisa janji untuk nggak cerita soal ini ke siapa-siapa. Hahaha. 11 Juni 2010 Friday Night at Bakol Desa 11 Juni 2010 --> Hari anak SMA 3 ngerasa udah bebas karena ini hari terakhir UKK. Malam ini aku dan anak-anak sapisenam mau ke pesta ulangtahunya Uniek di Bakol Desa. Sebenernya ultah aslinya tanggal 1 Juni. Tapi perayaannya ditunda sampe selesai UKK. Aku dan beberapa anak yang nggak ngerti dimana lokasi Bakol Desa kumpul dulu di sekolah jam setengah tujuh. Pas aku sampe sana udah ada Anisa, Sarah, Bram, Wawan, dll. Terus baru deh muncul Jundi, Karyo, Eka, dan Kecap. Anisa geregetan karena Hanung belom muncul juga (dia nebeng Hanung). Aku udah usulin gimana kalo kita langsung tancap gas, Hanung ditinggal aja, kan banyak cowok yang motornya kosong. Ehehe nggak ding, nung. Hampir jam tujuh, akhirnya Hanung dateng. Hanung: Yo ndang mangkat! Bram: Sek sek. Nunggu Fauzan. Hanung: Ngopo Fauzan mrene mbarang? Bram: Dekden rak ngerti alamate. Hanung: As* . Padahal aku wis buru-buru. -__- Buru-buru dari hongkong kamu nung?! Padahal sama-sama ngaretnya.

S ingkat kata, kita pulang jam setengah sepuluh. Ayo buruan pulang biar yang mau nonton piala dunia bisa cepet nonton. Eh iya pas mau pulang, motornya Wawan hampir nabrak motor orang di jalan pemuda. Untung nggak jadi nabrak dan kita selamat sampai tujuan. 12 Juni 2010 Serba Serbi UKK 31 Mei - 11 Juni 2010 sekolahku lagi Ujian Kenaikan Kelas alias UKK. Khusus mapel eksak, ujiannya dua kali yaitu dari sekolah dan dari pemkot. Berikut aneka macam kejadian ketika UKK berlangsung. DITANYAIN ADEK KELAS Kali ini kelasku seruangan bareng kelas X6. Adek yang duduk disebelahku namanya Melati Citra Anggraeni. Hari pertama kan Kimia. Walaupun ada yang nggak teliti, aku ngerjain sendiri 100%. Oh iya kan si Melati tanya ke aku soal kimia, dia tanya gasoline itu apa n-heptana bla bla. Aku nggak bisa

jawab hahaha maaf ya dek. Lupa sih. Jadi inget, dulu mas-nya sebelahku pernah bilang gini, "Sori lho dek aku nggak bisa bantuin kamu apa-apa. Aku pelajaran kelas dua aja lupa, apalagi kelas satu". Bener juga katanya. LUPA NUMPUK TUGAS PACSAL TIK Terus selesai tes, aku ngobrol ketawa ketiwi bareng Osy dan Nia. Gara-gara mereka, aku lupa numpuk tugas pascal TIK -____- Pas aku mau pulang sama Nia, aku baru sadar. Ternyata punya Nia udah ditumpukdi Wendy. Akhirnya kita ke Lab Komputer. Sampe disana ada Tika dan Ais (anak IA 9) yang juga mau ngumpulin tugas. Kata mereka, ruang lab komputer sama ruang guru komputer dikunci. Aku nelpon Wendy hapenya nggak aktif. Aku ke ruang transit, nggak ketemu Bu Indah (guru TIK-ku). Yaudah pasrah. Pas aku sampe rumah, Wendy baru sms, "Kata Bu Indah disuruh titip di meja depan ruang transit". Shit ya wen. Aku udah sampe rumah!!! Terus aku sms Osy. Nadia: Kamu belom numpuk tugas pascal? Osy: Ehiya. Aku masih di sekolah sih. Nadia: Tadi anak-anak udah pada numpuk di Wendy. Osy: Aku tumpuk di ruang guru TIK, nih. Nadia: Hah kan dikunci? Osy: Dibuka kok. Aaaaaa kenapa tadi pas aku kesana dikunci!!! Kayaknya aku emang nggak direstui ngumpulin tugas TIK hari itu. TEMANKU HILANG Jam 1 siang, Ilaq telpon. Dia tanya tadi pas selesai tes aku ngeliat Anin nggak. Selidik punya selidik, kakaknya Anin tadi jemput ke sekolah, tapi ditungguin lama si Anin nggak keluar2, akhirnya ditinggal dan jam segitu dia belom pulang. Ditelpon nggak diangkat, sms nggak dibales. Aku mau tanya ke Rieza tapi dia ditelpon nggak diangkat juga. Aku sama Osy panik takut mereka ilang. Aku tidur siang sampe mimpi mereka!!! Sorenya aku telpon mereka berdua nggak diangkat juga. Makin khawatir. Trus aku nelpon Fitri, Fitri juga khawatir. Dan nyebelinnya, jam 6 aku nelpon rumah Rieza ternyata dia udah di rumah!!!! Dan ternyata lagi, Anin juga udah di rumah!!! Ah kenapa sih mereka nggak ilang aja, kan seru kalo mereka ilang. INSOMNIA Gara-gara tidur siang selama dua jam yang terlalu nyenyak dan minum kopi susu pada sore hari, aku jadi nggak bisa tidur. Padahal jam sembilan aku udah selesai belajar. Udah berusaha tidur sambil dengerin musik. Tapi sampe jam dua belas belom bisa tidur. Bahari (raja insomnia) menyarankan minum decolgen dijamin langsung tidur. Tapi aku takut overdosis dan nggak baik buat kesehatan *sok sehat. Berhubung aku orang pintar, aku minum tolak angin. Jam satu pagi aku berhasil tidur, dan bangun jam setengah lima.

Ujian Matematika dan Sejarahku sukses suram. MINTA BANTUAN ADEK KELAS Dimana-mana adanya kan adek kelas minta bantuan kakak kelas. Nah, pas ujian Fisika aku tuh lupa gimana caranya nentuin sin cos tan, yang mana x y r. Berhubung itu materi kelas satu, aku tanya adek sebelahku aja. Hahaha untung dia bisa makasih lho dek. Terus dia juga tanya beberapa soal Fisika, untung aku bisa jawab. 13 Juni 2010 Controversial Status Berikut sebagian status-status kontroversial sapi senam. kiriman Veda untuk Wendy

status ini ditulis Wendy setelah kelas kami membuat marah guru

Pramu Adji ganti nama jadi Pramu Saputra

Wendy, King of Bitch

maho teriak maho

Wendy capek mangkal

Wendy dan blog barunya

kenapa isinya wendy semua? karena dia congkak. king of bitch. 14 Juni 2010 Berbanding Terbalik Aku Aku Aku Aku Aku Aku menulis apa yang tidak ingin aku tulis berkata apa yang tidak ingin aku katakan bercerita apa yang tidak ingin aku ceritakan merasakan apa yang tidak ingin aku rasakan memikirkan apa yang tidak ingin aku pikirkan melakukan hal yang tidak ingin aku lakukan

17 Juni 2010 Classmeeting Sapi Senam

fotografer: Uniek Anggrayunita Rahma tulisan menyusul :) Ngawul is Cool Minggu pagi ini, aku dan anak-anak sapi senam janjian ngawul. Ngawul itu adalah istilah "jualan pakaian bekas di lapangan simpang lima". Biasanya dilakukan malam Minggu atau Minggu pagi. Pada saat kayak begitu, banyak orang jualan. Barang-barang yang diperjualbelikan macem-macem. Mulai dari pakaian, makanan, sampai alat-alat rumah tangga. Tujuan kita adalah cari dana tambahan untuk biaya perpisahan kelas. Kita janjian jam lima pagi di depan Masjid Baiturrahman. Pas aku sampe sana cuma Anisa yang udah dateng. Kita sibuk nelponin anak-anak yang lain. Ternyata, Sarah & Bram udah gelar tikar di tengah lapangan. Aku sama Anisa langsung kesana. Sewaktu kita baru mulai tata barang dagangan, udah ada calon pembeli. Ihir! Dia mau beli celana jeans. Masa dia minta celana jeans gucci dihargain 5000 perak. Woo enak aja! Lama kelamaan makin banyak pembeli yang liat-liat barang dagangan kita. Ini pengalaman pertama kita ngawul. Kita nggak ngerti kisaran harga yg biasa dipakai. Jadi kita kira-kira aja deh. Dua kemeja batik harganya 10.000. Tiga kaos anak harganya 10.000. Kita sempet jealous gara-gara orang yang ngawul di sebelah kita lebih sering didatengin pembeli. Ternyata susah jadi sales. Oh iya anak-anak yang ikut ngawul itu ada aku, Anisa, Sarah, Kamalia, Riang, Ayu, Bram, Fauzan, Karyo, Hanung, Wawan, Ajib, Thomas, dan Ilaq. Aku sama Anisa sempet jalan-jalan di lapangan. Ngeliat anak XI IA 4 yang lagi ngawul juga, panitia Pensaga juga ngawul. Trus ada tukang "cuci mata". Cuci mata kali ini bener-bener mencuci mata. Alatnya aneh. Menurutku sih itu nggak ngefek, cuma mata diciprat-ciprat air. Jam delapan kita udah capek jualan karena matahari mulai panas dan kita laper karena belom makan. Lagipula kita udah berhasil dapet berapa ratus ribu. Sisa barang dagangan dimasukin plastik dan nanti mau dikiloin. Trus kita cari tukang bubur buat sarapan. Kita sih ngikutin Ilaq yang tau dimana lokasi tukang bubur ayam. Kan aku bingung cari Anisa dimana soalnya aku mau sampein sms-nya Faila. Trus kata Karyo, Anisa di depan tuh. Yaudah aku ngikutin Karyo jalan. Tiba-tiba Ilaq teriak, "Azka! Karyo! Jalannya kesini!". Gila lu yok, sesat. Kalo apa-apa sama Karyo pasti sesat. Pas kita lagi makan, banyak banget pengamen yang dateng silih berganti. Ada kakek-kakek aneh. Dia minta-minta, terus dia ngasih kertas aneh. Isinya gambar, tulisan, dan sidik jari nggak jelas. Apaan sih itu. Serem kayak mantra. Kata Ilaq, si Majid yang abis ngawul bareng panitia pensaga mau

nyamperin kita tapi udah telat sih. Sabar aja ya jid. Abis makan bubur ayam, kita pulang deh. Perut kenyang, hati senang. 20 Juni 2010 Perjuangan Panitia Perpisahan kelas... hampir semua anak kelas sebelas di sekolahku ngadain perpisahan kelas. Termasuk kelasku dong salah satunya. Momen ini harus ada biar kita bisa nikmatin saat-saat terakhir bareng temen-temen sekelas yang udah nemenin kita setahun ini. Waktu kelasku rapat ngurusin perpisahan kelas, aku ditunjuk jadi bendahara. Langsung aku tolak mentah-mentah. Selain aku nggak berani berurusan sama yang namanya duit orang banyak, aku bukan tipe orang yang rajin narikin duit biar temen-temen bayar secepatnya. Jadi aku minta Vania buat gantiin. Thanks van :) Tapi entah kenapa aku pengen jadi bagian sie. acara. Jadilah aku bergabung dengan Osy, Nia, Tria, Majid, dan Eka. Aku sempet rapat bertiga bareng Osy dan Nia. Si Tria, Majid, dan Eka enggak ikut rapat karena mereka nggak masuk sekolah. Kita bertiga nentuin macem-macem games yang bakal diadakan di villa nanti. Dengan berbekal kertas, pensil, dan otak yang pas-pasan, akhirnya kita berhasil nentuin empat macam game dan membagi anak-anak sapi senam dalam kelompok. Aku cukup puas dengan hasil rapat pertama. Di rumah, aku rapat online (canggih) pake Yahoo Messenger bareng Tria. Tria: Kata Evany kita suruh bikin random. Apaan ya itu. Nadia: Hah?! Random?! Apa itu. Gile bukannya random itu artinya acak ya. Ngomong apaan sih si Evany tembem. Trus malemnya, aku chat sama Nia di facebook. Nia: Azka udah bikin rundown? Nadia: Apaan itu? Nia: Jadwal kegiatan. Yg bikin kamu apa Osy? Nadia: ... (berarti si Tria tadi salah denger. bukan random tapi rundown. wkwk) Nah pagi ini aku pulang ngawul bareng temen-temen jam sembilan sampe rumah. Jam sepuluh disuruh ikut arisan kantor. Padahal capek banget. Acaranya selesai jam dua siang. Aku bener-bener ngantuk dan capek. Tapi entah kenapa nggak mood tidur. Malah buka facebook dan dikejutkan dengan isi home facebook. Aku nemu note-nya XI IA 9 tentang persiapan perpisahan mereka. Gila udah siap semuanya. Aku sebagai salah satu sie. acara ngerasa bersalah karena nggak punya rundown/ jadwal kegiatan. Trus

Fauzan ngasih tau note-nya XI IA 3. Ini lebih gila lagi. Lebih mateng persiapannya. Minder jadinya kenapa kelasku belom oke persiapannya sedangkan besok udah harus berangkat. Aku bikin rundown seadanya. Rundown ngawur-ngawuran karena aku dan sie. acara yg lain juga belum tau pasti bakal ngapain aja di villa nanti. Akhirnya aku minta bantuan Tria, Ilaq, dan Fauzan. Mereka aku suruh online YM, trus kita conference chat. Dan berkat bantuan sms penjelasan dari Evany dan Faila juga akhirnya aku berhasil bikin rundown dadakan yg jauh dari kata sempurna. Nadia: Kita dapet catering pas jam makan kpn aja? Evany: Aduh gatau teh. Aku anak yg polos gatau apa2. Itu urusannya Faila. Nadia: (sadar salah tanya orang tapi pura2 berkelit) Iya tapi aku butuh bla bla bla. Malemnya... Evany: Eh yg make up test di LIA jadinya transportnya gmn? Nadia: Hah? Gatau aku. Itu mah bagiannya sie. transportasi. Evany: Eh iya deng teh. Aku salah tanya. Selain bingung ngurusin jadwal makan, aku juga bingung ngurusin games. Apalagi games yg idenya dari Nia. Kita butuh piring empat. Yaudah aku sms Eka aja minta dibawain piring plastik empat. Dua jam kemudian baru dibales, "Oye,". Lamaaaa mana tadi udah terlanjur minta dibawain Majid pula zzz. Nah, aku juga bingung karena gamesnya butuh sampur/ selendang juga. Sebenernya ini bagian Osy, tapi kan Osy cuma punya sampur satu. Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please? Fitri: Jangan aku. Bawaanku udah banyak soalnya. Nadia: Oh maaf. Oke. Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please? Nonik: Ah besok aku naik bis. Males bawa berat-berat. Nadia: Woy sampur ngga ada setengah kilo <-- pengennya sih ngomong gini, tapi kasian juga si nonik Nadia: Besok bawain sampur satu ya, please? Rieza: Kuning gakpapa ya? Hahaha repot ya sie. acara. Nadia: Besok kamu bawa sampur, pensil 3 dan kartu remi ya. Osy: Oke. Eh yang bikin rundown aku kan? Nadia: -_____- Udah aku bikin. Aku gatau kalo itu tugasmu. Osy: Hehehe alhamdulilah beban ilang. Doain aku lagi usaha telpon guru nih.

Ya telpon guru. Beberapa orangtua protes karena nggak ada guru yg bertanggung jawab dalam acara perpisahan ini. Kita udah berusaha tanya walikelas tapi beliau nggak bisa ikut. Beberapa anak terancam nggak ikut karena nggak dapet ijin. Sekarang, pukul 20.00 kakiku pegel. Otak juga pegel kali ya. Dan disaat pikiranku masih penuh, Sarah sms. Sarah: Az, cateringnya kita tuh di kardus atau bawa alat makan sendiri sih? Nadia: Maaf sar kalo bagian konsumsi tanya aja ke Faila. Hiks. Ini cuma sebagian perjuanganku. Belum termasuk pengorbanan panitia lain di bagian konsumsi, transportasi, dll. Pasti mereka juga ngorbanin waktu luangnya buat perpisahan ini. Bagaimanakah perpisahan kelas besok? Apakah berhasil? Apakah perjuangan saya terbayar? Apakah? Apakah? Apakah? Tunggu dua hari lagi. Intinya hari ini aku belajar bahwa mengatur orang itu suliiiit banget. Jadi ayo bangsa Indonesia, hargailah pemimpin kalian! Jangan cuma bisa protes tapi harus ada kerjasama antara rakyat dan pemimpin. Semoga perjuangan ini pasti terbayar dengan senyuman temen-temen sapisenam karena acaranya yang berkesan. Amin :) 22 Juni 2010 Perpisahan SapiSenam Perpisahan kelas XI IA 6 alias SapiSenam (Satuan Pencari Ilmu Sebelas Ipa Enam) diadakan tanggal 21- 22 Juni 2010 di villa El Roi kawasan Bandungan :) Sesuai motto, perpisahan SapiSenam berlangsung simple tapi berkesan. Tapi mudah-mudahan ini bukan terakhir kalinya kita kumpul bareng, masih ada waktu lain. Kita berangkat dari sekolah jam delapan pagi naik bus sewaan, dan beberapa cowok naik motor. Sedangkan beberapa anak ada yang nyusul karena ikut test di LIA. Nggak disangka, ternyata jalan ke arah Bandungan cukup lancar. Kita sewa satu villa besar buat cewek dan dua villa kecil buat cowok. Ternyata villa-nya lebih enak dari yang aku bayangkan. Sampai disana aku langsung pilih kamar dan akhirnya sekamar sama Nia, Faila, Rieza, Osy, Ayu & Anisa. Aku dan sie acara lain bagiin angket SapiSenam Awards. Semua anak kumpul di villa cewek, termasuk yang cowok pada main PS.

Ais & Pram main PS GAMES BERKELOMPOK Setelah anak-anak yang ikut tes di LIA nyusul ke Bandungan, aku dan sie. acara langsung ngajak semua ke luar villa. Acara games dimulai!!! Game 1: Cari koin dalam tepung Peserta harus cari koin dalam tepung pake mulut, nggak boleh pake tangan. Lucu mukanya temen-temen putih-putih kena tepung. Pas aku ngitung koin yang berhasil di kumpulin masing-masing kelompok, ada kejanggalan. Kok ada koin warna kuning?! Panitia cuma ngasih koin warna putih di piring isi tepung. Emang dasar aneh-aneh sapi senam. Harusnya satu piring cuma ada enam koin, tapi kok ada kelompok yang berhasil ngumpulin delapan koin. Wkwk ketauan curang. Game 2: Ikat kaki kelompok Repot ngiketin kaki-kaki para peserta -_- Tapi berbagai gaya kelompok mereka bikin ketawa. Ada yang teriak "wek wok wek wok" jadi inget bebek, ada yang jatoh di tengah jalan, ada juga yang keseret-seret. Hahaha ada yang pipis dicelana juga!

persiapan lomba ikat kaki Game 3: Tebak lagu Ini kayak acara missing lyrics. Perwakilan kelompok disuruh memperagakan judul lagu lewat bahasa tubuh. Ilaq gila banget, meragain lagu Syukur malah kayak ibu hamil terus melahirkan. Trus Majid juga lucu pas meragain lagu Manis Manja yang ternyata aku salah tulis. Harusnya judulnya bete.

maho-ers Game 4: Cium kartu

Game ini yaitu menyalurkan kartu dari satu orang ke orang lainnya, tapi dengan mulut! Sie acara sengaja ngurutin kelompoknya. Habis cewek trus cowok trus cewek lagi. Dan sebagian besar urutannya yaitu pasanganpasangan kontroversial. Wkwk aku ngakak liat Karyo protes kenapa dia sama Rieza. Trus aku sengaja naroh Jundi di sebelah Rieza. Rieza bilang, "Sialan. Si Karyo tadi kok pake jinjit-jinjit gitu sih?". Sie acara juga sengaja menyelipkan Veda diantara dua cowok ganteng, yaitu Ajib dan Kecap. Wkwk. Di akhir acara games, celananya Rizki Eka dipelorotin sama Ajib! Gilaaa aku sama anak-anak lain ketawa sampe perut sakit. Tapi mukanya Rizki Eka kayak enggak malu gitu zzz. Setelah games selesai, acaranya mandi. Tapi ada beberapa anak yg enggak mandi. Abis mandi, aku main-main ayunan di taman. Dikasih gethuk goreng juga. Enak manis rasanya.

foto-foto di kamar PEMBAGIAN SAPISENAM AWARDS Habis magrib, kita makan malam. Aku makan di meja makan di luar dengan menu nasi padang. Aku makannya habis padahal porsi nasi padang itu gede. Pengen nambah malah. Selanjutnya, aku dan sie acara ngumpulin tementemen di taman. Pembagian SapiSenam Awards. Selamat bagi para pemenang (nggak dpt hadiah sih hahaha): Sapi termaho: Anugrah Tri Putranto Sapi terbitch: Wendy Shabirin Kadarsyah

Sapi terkalem: Jundi Arrofi Sapi terantagonis: Anindita Heniindya Sapi terplengeh: Rizki Eka Laktomo Sapi teraniaya: Rieza Amalia Pasangan sapi paling hot: Vania Desy R - Ajib Sari Putra

panitia eksis saat pembagian awards teraniaya (Rieza) GAME SEKELAS Selanjutnya kita ngadain games sambung kata pake bahasa Inggris. Yang kalah disuruh milih jujur atau tantangan. Tantangannya sie acara yg bikin (aku hahaha), macem-macem mulai dari nembak temen, nyanyi, dansa bareng kecap, peluk ajib, sampe pencet tahi lalat veda & uniek. Sayangnya mainnya bentar doang padahal seru. Ajib selalu bilang "Bedjo" sambil ngelus dada tiap dia berhasil nyambung kata hahaha. BAKAR JAGUNG Pukul 20.00 kita ngadain acara jagung bakaran. Aku bantuin ngupas jagung, ngurus bumbu, dll. Sambil istirahat, aku sama Rieza duduk di rumput dan dengerin lagu. Oh iya si Rieza nyanyi, "Lihatlah bulan yang sama agar kita merasa dekat. Lihatlah bulan yang sama agar kita tetap dekat". Soundtrack Kambing Jantan. Di langit lagi nggak ada bintang, adanya cuma bulan yang kelihatannya bergerak jalan. Aku udah bantuin bikin jagung bakar dan lama nunggu, tapi belum dapet jatah jagung. Sedangkan Hanung yang nggak

ngapa-ngapain udah asik makan jagung bakar. Aku tuduh aja si Hanung, "Magabu (Makan Gaji Buta)". Hahaha. Berhubung kita kasian sama mas-mas di villa sebelah yg sok-sokan bakar-bakaran tapi nggak ada yg dibakar, kita ngasih jagung sisa ke mereka. Kita baik ya. NONTON VIDEO, SAYANGNYA BATAL Nia udah bikin video tentang kebersamaan SapiSenam selama setahun dan dimasukkin CD. Tapi sayangnya nggak bisa diputer karena kesalahan teknis. Wah padahal videonya bagus. Tapi nggak papa deh. Makasih buat cowokcowok yang udah bantuin benerin DVD Playernya. SESI CURHAT Awalnya aku pesimis acara ini bakal berlangsung karena aku liat tementemen cewek udah pada ngantuk dan capek karena ini udah jam sepuluh malem. Tapi akhirnya acara ini berlangsung mengharukan selama dua setengah jam. Berbagai kenangan dilontarkan dari mulut-mulut sapiku. Ada cerita dari Ais (Daris) yang begitu jujur wkwk. Dia bilang, "Kalo mau ujian, aku deket-deket Wawan. Pokoknya jauh-jauh dari Pramu". Hahaha jujur banget!!! Susah banget nih mau nangis. Tiap mau nangis, tiba-tiba ada aja lelucon gila. Jadi ketawa deh. SALAM-SALAMAN Selesai sesi curhat, kita semua gantian jabat tangan ke Veda (ketua kelas) dan Fauzan (wakil ketua). Terus lanjut deh salam-salaman dan peluk-pelukan sekelas urut absen. Berhubung aku perempuan, aku nggak malu buat nangis. Begitu juga dengan cewek-cewek yg lain. Ada beberapa cowok yang nangis juga walaupun nggak kejer-kejer amat, eh lebih terpatnya keluar air mata. Pramu nangis lho sesuai janjinya dulu. Aku terharu deh pokoknya. Tapi ada juga cowok-cowok yang sok cool gamau nangis hahaha. HARUSNYA TIDUR, TAPI MALAH NONTON FILM Waktu udah menunjukkan pukul setengah satu pagi ketika semua acara udah selesai. Anak cowok udah balik ke villa mereka. Anak cewek malah nonton film Lovely Bones. Dulu kita pernah nonton film itu tapi belom selesai. Katanya juga nonton film apa gitu yg agak vulgar <-- sudah biasa bagi SapiSenam. Cuma tiga orang yg memilih untuk langsung tidur, yaitu aku, Faila, dan Osy. Sekitar jam tiga atau empat pagi alarm hapenya Ayu bunyi melulu. Bunyinya lagu teletubbies yg suaranya keras banget. Mana hapenya si Ayu dikamarku pula, tapi Ayunya tidur di depan tv. Jam lima pagi aku bangun, solat Subuh, terus mandi. Kasian amat villa cewek kehabisan air. Kerannya nggak nyala. Jadi kalo butuh air harus ke villa cowok. Cuci piring dan bagi yg belom mandi harus numpang di villa cowok. Wah villa mereka sederhana tapi kaya air. Kita sarapan nasi goreng jam tujuh pagi. Aduh kasian banget ada yg nggak

kebagian nasi. Mungkin karena pada nambah dan banyak yg ngambil porsi gede. Tapi akhirnya sie konsumsi pesen nasi tambahan. Selesai sarapan, aku numpang cuci piring di villa cowok. Kirain semua cowok udah pada kumpul di villa cewek, eh ternyata si Pramu masih tidur! Yaudah dibangunin aja. Abis itu, aku main-main ayunan di taman. Ayu nggak mau naik ayunan yg bagus karena ada Hanung lagi ngerokok. Akhirnya kita naik ayunan lain. Aku & Ayu mau numpang pipis di villa cowok. Yah ada Hanung lagi wkwk. Hanung itu gila masa dia enggak mandi, enggak sikat gigi. Terus kita main poker bentar sama Jundi, Karyo & Eka. Abis itu balik lagi ke villa cewek karena mau minta gethuk goreng dan takut kehabisan. Ehiya tadi di villa cowok aku liat ada tolak angin di meja wkwk, ternyata semalem mereka taruhan main kartu trus yg kalah buka baju jadi masuk angin! Kita dijemput bus jam sembilan pagi. Sebelum pulang, kita foto-foto dulu. Di jalan supirnya ngebut. Ehiya aku udah tau nama jalanan yang enggak aku suka. Kata Fauzan dan Hanung, namanya jalan Sultan Agung. Aku nggak suka jalanan itu karena serem, nanjaknya keliatan banget. Hm sampe sekarang, aku suka ketawa sendiri kalo inget kejadian-kejadian di Bandungan.

versi lain baca di ... http://blognyarieza.blogspot.com/2010/06/yang-terakhir-dari-mereka.html http://blognyarieza.blogspot.com/2010/06/yang-terakhir-dari-mereka-ii.html http://riang16.blogspot.com/2010/06/kenangan-terindah-dalam-hidupku.html http://niabetha.blogspot.com/2010/06/24-hours-with-sapi-senam.html http://noniksayscheese.blogspot.com/2010/06/bukan-perpisahan-biasa.html

http://noniksayscheese.blogspot.com/2010/06/bukan-perpisahan-biasa-2ndpart.html http://fauzanirfandy13.blogspot.com/2010/06/acara-pelepasansapisenam.html http://ozella.blogspot.com/2010/06/perpisahaan-uyee-uyeeee-d.html http://sarrsnadya.blogspot.com/2010/06/simple-tapi-berkesan.html http://sarrsnadya.blogspot.com/2010/06/simple-tapi-berkesan-part-2.html http://ayparamudita.blogspot.com/2010/06/sapisenam-farewell-party.html 27 Juni 2010 Cita-cita Cita-cita tiap orang pasti berubah-ubah. Cita-cita kita sewaktu masih polos saat TK pasti berbeda dengan cita-cita kita saat ini yang berstatus sebagai ababil alias ABG labil. Cita-cita berubah seiring perubahan pola pikiran kita. Cita-cita anak kecil lebih rumit karena pikiran mereka simpel. Mereka selalu bercita-cita tinggi macam presiden, pilot, ilmuan, dll. Karena pikiran mereka sederhana alias simpel, mereka nggak pernah memikirkan bagaimana cara agar mereka bisa meraih cita-cita itu. Cuma satu yang mereka tau --> rajin belajar. Dengan begitu mereka pikir akan mudah mencapai cita-cita yang mereka inginkan. Cita-cita remaja seperti kita lebih simpel karena pikiran kita rumit. Berbanding terbalik dengan cita-cita anak kecil. Kita lebih memilih cita-cita yang wajar, yang nggak susah-susah amat untuk dicapai. Karena pikiran kita rumit. Kita mulai pesimis, bisakah kemampuan kita yang hanya seperti ini meraih cita-cita? Karena di usia yang mulai dewasa ini kita mulai paham bahwa persaingan dunia begitu ketat, rajin belajar nggak cukup untuk mencapai cita-cita. Butuh kemampuan sosialisasi yang baik dan relasi di berbagai perusahaan. Seiring berubahnya cita-cita kita, kita harus sadar bahwa kita bukan lagi anak kecil yang selalu bermimpi tanpa mengetahui betapa sulitnya menggapai cita-cita. Tapi satu yang bisa kita tiru dari anak kecil, berpikir postitif :) 29 Juni 2010 Mangkal di Jateng Fair Setelah seminggu nggak ketemu, akhirnya aku bisa main bareng lagi sama maho-ers dan bitches. Kita janjian jam tiga sore di sekolah, terus main ke Jateng Fair di PRPP. Yang ikut main yaitu aku, Anin bule, Osy, Nia, Sarah, Ayu, Fadhil, Fauzan, Rizki Eka, Hanung, Ajib, Bram. Sore itu sekolah kok rame karena dipake buat daftar ulang murid baru.

Belum ada temen-temen yang dateng. Aku liat ke arah parkiran, eh ada Osy sama Yudha. Aku nitip helm disitu, terus aku beli pulsa di depan gerbang. Tiba-tiba ada cowok naik motor pake jaket sapisenam berhenti di depan TIC. Aku nggak tau itu siapa tapi dari helm-nya sih kayaknya Bram. Aku samperin Osy dan ngajak dia ke depan TIC *maaf ya Yudha. Waktu aku & Osy lewat depan pos satpam, ada bapak-bapak soktau yang bilang gini, "Oh kalian yang ikut ujian paket C juga ya?". HEH ENGGAK YA PAK! Emang muka kita keliatan bego apa. Kita anak SMA 3 tau, pak! (sekolahku dipake buat tempat ujian paket C Semarang).

Kita ngaret dua jam! Selain emang pada telat, kita juga nungguin Sarah yang baru selesai reuni SD. Tapi alasan utamanya adalah nungguin Kecap alias Fadhil. Padahal rumahnya deket tapi lama datengnya. Berhubung udah mau senja, kita ke Pantai Marina. Disana cuma ngobrol-ngobrol dan liat laut. Cewek-cewek juga ngomongin rencana mau berenang bareng. Anin: Udah kita renangnya di Atlantis aja! <-- gaya antagonis Osy: Aaah di siwarak aja lebih murah dan seru Anin: Tapi transportnya susah. Kan di ungaran. Osy: Kan ada motor. Anin: Bensinnya kan mahal. Osy: Yee itu mah urusannya cowok-cowok. Setelah solat magrib di mushola Pantai Marina, kita langsung ke Jateng Fair. Ih ternyata bayar ya masuk sana. Kirain cuma bayar parkir doang. Di Jateng Fair kita bingung mau ngapain. Banyak permainan tapi lagi pada bokek. Setelah muter-muter dan kaki pegel, kita cari makan malem. Nemu paket murah 5000 tapi yang cowok ogah <-- congkak.

Akhirnya kita nemu tempat makan lain yang paket 10.000 dan makan disitu. Hanung nggak pesen makan karena tadi di sekolah udah beli mie ayam. Tapi parahnya Hanung "nyolong" makanan dan minuman kita zzz. Pake pegangpegang makananku pula! Makanannya Ajib jadi sasaran empuk temen-temen karena dia pesen yang paling mahal. Kecap aneh bin bego. Kan kita semua pesen nasi ayam goreng kremes, kecuali Fauzan pesen nasi uduk. Setelah pesanannya dibagiin semua, si Kecap lagaknya bingung gitu. Dia kayak orang lagi nungguin pesanannya dateng, padahal pesanannya udah dateng! Dasar. Setelah tau bahwa pesanannya itu porsi kecil, dia bilang gini, "Masa ini? Rak nyenggol!". Wkwk. Mentang-mentang kuli. Kalo mau porsi gede, beli yang mahal sono.

tiket masuk jateng fair Setelah itu, kita lanjut muter-muter lagi. Ternyata disana ada semacam permainan IPTEK gitu, mirip Puspa IPTEK yang di Bandung. Aku sama Osy jadi keinget Pak Narno karena hampir semua mainannya berdasarkan ilmu fisika. Kita sempet foto-foto di mainan apa tuh ya namanya yang ada anginanginnya terus bolanya bisa terbang. Fotonya berkali-kali. Kasian anak kecil yang pada ngantri mau mainan. Terakhir, kita maksa Hanung mainan suatu alat yang bisa bikin rambut bergerak keatas. Hahaha seru seru.

Sekitar jam 20:15, kita pulang deh. Sampe rumah kakiku pegel-pegel. Berasa abis lari-lari. Padahal cuma jalan-jalan sebentar doang.

JULI 2010
09 Juli 2010 3 Jam Karaoke Aku, Anin, Tyas, Pradip, Bahari, Rina, & Menur janjian jam satu siang buat karaoke di Family Fun. Kita ngaret lebih dari setengah jam. Sebelumnya di sampangan aku nebeng Pradip. Gile lama banget nunggunya sekitar 15 menitan, mana panas pula. Anin cukup on time untungnya. Eh ngomongngomong, aku masih inget tanggal berapa tepatnya aku terakhir ketemu masing-masing dari mereka karena datanya ada di blog hahaha hebat ya aku. Tyas dan Rina belum berangkat karena taksi yg mereka pesen lama. Jadi aku, Anin, Bahari, Pradip, dan Menur langsung masuk ke Family Fun buat pesen tempat. Ini pertama kalinya kita semua ke Family Fun. Kita pilih ruang untuk 10 orang dengan harga 65.000/ jam. Anin & Bahari udah ngeluarin

dompet (siap-siap mau bayar), petugasnya bilang, "Bayarnya kalau sudah selesai,". Wkwk ya maaf deh mbak kita kan baru pertama kali. Awalnya kita masih ogah-ogahan, pada saling maksa eh kamu duluan sono yg nyanyi. Bahari usul, "Hompimpah yok ntar yg kalah nyanyi duluan". Berhubung ada UNO, sekalian aja main UNO trus nanti yg kalah nyanyi duluan. Akhirnya kita main UNO sambil nyetel musik Justin Bieber - Baby. Tiba-tiba petugasnya masuk ruangan kita, "Lho mas kenapa? Ada trouble ya komputernya?". Hahaha petugasnya heran karena ruang karaoke kita sepi. Bukannya nyanyi malah main kartu -__Parahnya lagi, Bahari kalah! Dia yg usul malah dia yg kalah wkwk. Akhirnya Bahari nyanyi pertama, yaitu Lady Gaga - Telephone. Kita semua ngakak karena Bahari gila nyanyinya terlalu semangat. Pradip milih lagu Sweet Child O'mine, waaa video clipnya mesum! Menur pilih Westlife - If I Let You Go. Anin pilih Taylor Swift - Teardrops on My Guitar, wkwk Anin kayak dubbing. Aku pilih Avril Lavigne - Innocence. Setelah nyanyi solo. Kita mulai enjoy dan tidak malu-malu lagi bernyanyi sekeras mungkin, apalagi setelah Tyas & Rina dateng kita nambah satu jam. Kita duet, trio, bahkan nyanyi bareng-bareng. Ini daftar duetku yg aku inget (nggak penting sih): Rina: Sahabat Sejati (Sheila on 7), Especially For You, Pelan-pelan Saja (Kotak) Bahari: I don't wanna miss a thing (Aerosmith), Lucky (Jason Mraz) Anin: Hot (Avril), Fall For You (Secondhand Serenade), Eternal Flame, Mirror (M2M), dll. Menur: Masih (Ada Band) Tyas: Anak Mami (Sherina) Aku nggak duet sama Pradip hahaha. Pas jam berapa gitu si operatornya ngirim pesan ke komputer kita. Isinya gini: Mow tambbha 1 jam lagi ea? Wkwk alay operatornya. Sebenernya kita mau bales gini: nD4ck uCaH Tapi nggak jadi deh hahaha aku balesnya dengan sopan dong "Tidak usah mbak. Terimakasih". Tapi ujung-ujungnya kita nambah satu jam lagi deng. Abisnya seru sih! Ketagihan. Pas kita lagi asik karaoke, si operator ngirim pesan lagi. Operator: mow tammbha lagi? <-- tetep alay Kita: lho emang udah mau abis ya mbak? Operator: msh 20 menit. Kita: yaudah nggak usahlah mbak -__-

Kita sempet main UNO lagi sementara Anin & Rina berduet maut. Oh iya bisa ada lampu-lampu diskonya lho hahaha. Di dinding ruangan ada sesuatu. Kita kira itu kamera cctv, ternyata lampu disko kedip-kedip. Terakhirnya, Bahari mau nyanyi lagi (lagunya lady gaga lagi pula) tapi malah waktunya udah abis wkwk. Akhirnya kita pulang! Wahaha seru banget hari ini pokoknya. Kapankapan pengen gini lagi yuk sebelum Anin, Devi & Fadhil kuliah di luar kota :D 11 Juli 2010 Shocking Saturday Night Semalem adalah malam minggu paling mengejutkan seumur hidupku (kayaknya). Dimulai dengan rencana yg batal agak mendadak. Selanjutnya aku buka twitter dan timeline isinya heboh ngomongin pembagian kelas. Menurut twitter @whatsupsmaga, pembagian kelas duabelas udah bisa diliat sore tadi di depan TU. Kaget, panik, penasaran deh aku langsung sms Osy buat ngabarin kejadian ini. Tiba-tiba Sarah sms, "Az, kamu di 12 IPA 11. Tapi kayaknya nggak ada yg dari kelas kita deh,". Hee shock berat aku. Tapi Sarah bilang ada Sara Muthia, aku nggak begitu kenal sih cuma tau aja tapi sepertinya dia orang baik. Aku langsung minta nomer hp Sara lewat Diva yg sama-sama lagi penasaran soal pembagian kelas. AKU LANGSUNG TELPON SARA MUTHIA. wkwk aku gila. Timeline twitter amat sangat heboh. Aku makin stress. Jadi aku buka facebook aja, disana nggak terlalu heboh. Sempet chat sama Pinasthika & Bearly. Ternyata mereka malah gatau kalo kelasnya udah dibagi. Aku makin stress gara-gara gaktau temen sekelasku nanti siapa aja. Aku sms-an sama Ayu, dia kasian sama aku hiks. Sempet cerita juga sama vokalis Lyla alias Tegar wkwk. Ternyata dia sekelas sama Fauzan di 12 IPA 7. Ada Nindya juga. Asik amat deh pada udah kenal. Di twitter pada mulai kenal-kenalan tuh sama temen barunya. Lha aku??? Ga ada yg update status yg menyatakan anak ipa 11. Eh ada tp cuma satu yaitu si Ridho. Aku retweet. Trus dia bilang, "Kok sepi ya kelas kita,". WAAA. Makin stress. Curhat sama Ifa juga, tapi dia gila. aku: kamu kelas mana fa? aku di ipa 11 sendirian nih. ifa: aku ipa 9 ka. aku: aku sendirian ga ada temen. ifa: pasti ada yg kamu kenal. kalo ga ada ya kenalan. walau bandel, kamu kan kocak.

Selain itu, curhat juga sama baim wong abal-abal alias Bahari. bahari: jgn tergantung temen az. dulu pas masuk karangturi aku ga kenal siapa2. aku: bla bla bla bahari: AZ, LIAT TRANS TV SEKARANG. BURUAN. aku: JP? emang kenapa JP Millenix? bahari: ignorance! yg aku nyanyiin kemaren! aku: -__satu jam kemudian aku: masih kepikiran gimana nih bahari: just take it easy. ga usah terlalu dipikirin. aku: eh tadi dewi persik nyanyi wakawaka di tpi. bahari: tadi aku denger radio juga ada wakawaka. curhat yg tidak ngefek -_Aku juga curhat sama gita gutawa palsu yaitu Rieza. aku: aku mau nangis taugak rieza: ya allah ka kamu beneran sendirian to. aku: iya. aku gatau temenku siapa aja hiks. rieza: kamu begadang to? aku: engga. aku insom. kamu blm tidur? abis ditelpon e*** hahaha? rieza: hee jangan ketawa dulu kamu ka, prihatin! Wkwk iya emang seharusnya aku prihatin sama diriku sendiri. Tapi mau gimana lagi coba hahaha. Sekitar jam sebelasan gitu aku masih main twitter dan ternyata Fauzan udah liat secara langsung pembagian kelas di sekolah. Langsung aku interogasi. Fauzan bilang dia juga cuma liat namaku di ipa 11 ga ada anak sapisenamnya. Shoooock. Tapi katanya ada Dani (temen kelas sepuluh). Aku langsung sms Dani lho. Tengah malem tuh!!! Dengan begonya, aku sms, "Dani kamu udah bobo?". Wkwk ya pastilah udah. Tapi aku masih sms-an sm Rieza sekitar jam segitu. Aku nemuin banyak jam bagus lho. Tadi aku liat 22.22, trus 23.23, trus 00.00. Hahaha. Paginya aku curhat sama Lia. Sms-an sama Vaness, Nonik juga, trus Fauzan

bawa kabar gembira! fauzan: kayaknya kamu sekelas sm anisa dian juga! aku: serius nggak? fauzan: iya insya allah. gimana seneng ? aku: SENANG. MAKASIH OJAN. fauzan: IYA SAMA-SAMA BELO. Alhamdulilah banget ternyata ada temen sekelas dari kelas lama. Senang sekali akyu. Jam delapan, aku dapet sms dari Vaness. Dia bilang dia udah di depan TU. Langsung aku telpon, trus dia sudi ngebacain anak-anak ipa 11 dari absen 1 - 38. Makasih banget ya, nes. Absen bawahku si Nana Dyki anaknya om Teddy. Oh iya masa ternyata Ifa tuh masuk ipa 11, bukan ipa 9. Gimana sih si Ifa aneh deh. Akhirnya aku langsung sms Ifa. Nah, barusan ini aku online facebook dan dikasih link sama Fauzan. Isinya potret daftar anak-anak 12 IPA 11. Alhamdulilah deh bisa ngeliat walaupun nggak begitu banyak yg kenal. Ini rajin amat deh yg upload namanya Indri Nyunyu. Dia upload semua data kelas duabelas. Aku juga dikasi tau Hani jadwal pelajaran kelasku. Katanya udah ada di facebook. Gilaaaaaaa masa hari pertama udah pelajaran. Uh stress deh aku.

teman baru, semoga menyenangkan :D

jadwal pelajaran -__16 Juli 2010 Minggu Pertama Rangkuman kegiatan seminggu pertama sekolah bareng kelas baru XII IA 11 SENIN Upacara tahun ajaran baru langsung sama kelas baru hiks. Masih kangen temen kelas lama. Aaaa masa banyak banget yg pake jilbab di kelasku ada 12 orang -_- Kenalan-kenalan sama temen baru. Aku banyak yg enggak kenal. Tapi optimis aja semoga kita kompak. Eh ada masalah juga di hari pertama ini rasanya mau nangis. Bukan karena nggak cocok sama kelasnya lho. Tapi enggak mau aku publikasikan ah. Rahasia. SELASA Jam istirahat pertama aku nemenin Nia ke ruang wakasek untuk nemuin Pak Kamta. Dia mau minta pindah kelas ke kelasku. Alasannya karena dia nggak kenal siapa-siapa di kelas itu. Pak Kamta malah bilang, "Itu tantangan buat kamu!". Hahaha iya sih bener juga kata Pak Kamta. Gimana nanti pas jadi mahasiswa kalo sekarang aja udah nyerah ketemu orang baru. Di mushola aku, Nia dan Hasna (temennya Nia) ketemu Faila dan Rieza. Kita ngobrol bentar. Terus masa aku dikira kembarannya Faila. Dasar! Wah jadi inget postingan http://nadiaazka.blogspot.com/2010/06/adek-kelas-yangsadarnya-lama.html.

RABU Jam pertama kimia, materinya ada molaritas dan molalitas. Seketika aku inget Uniek si cadel. Gimana ya caranya dia ngebedain dua kata itu kalo lagi ngomong wkwk. Jam kedua matematika, gurunya Pak Kamto lucu banget dia cerita-cerita dengan gaya bahasa yang puitis. Jam ketiga kita harus ke Ruang Biologi 5. Yang cowok jalan di depan, yang cewek jalan ngikutin cowok. Eh ternyata mereka malah ke toilet hahaha. Jam Bhs Jawa nggak ada gurunya. Aku cabut nonton pensi MOS di Aula bareng Meika, Anisa, Aul, Lita, Riska, Depe & Lulu. Sempet ditahan sama anak SSC, tapi kita cuek terobos. Berani apa mereka sama kakak kelas hahaha. Disana liat demo klub teater bagus! Intan nyanyi musikalisasi puisi Hujan Sore Ini. Habis itu ada demo klub Perisai Diri ada Hanung wkwk. Terus kita balik ke kelas. Nonton spongebob versi jawa lewat youtube di komputer kelas. Lucu banget ngakak melulu nih http://www.youtube.com/watch? v=Z5FtLMJa8QM. Judulnya Warung Mie Ayam kalo nggak salah. Trus ada juga yg judulnya Gara-gara TV wkwk lucu. Kita juga nonton Naruto Jawa, Obama Ngefans Dewi Persik, Bleach Renji Dikejar Bencong. Selanjutnya kita pelajaran Agama Islam, tapi ternyata ruangannya lagi dipake buat koperasi yang ngurus seragam siswa baru. Kita memutuskan buat ke ruang seni tari (pelajaran selanjutnya). Ternyata di ruangan itu masih ada kelas lain yang lagi pelajaran. Kita duduk di luar sambil ngobrol. Jam istirahat kedua, kita makan bekal bareng lho :) Eh ternyata cukup banyak yg bawa bekal asik asik. Habis makan juga solat Zuhur bareng hehe. Abis solat, aku, Meika, Onne, Putri, Vina, Satria & Aris ngobrol-ngobrol, eh lebih tepatnya ngomongin orang wkwk. Onne provokator ngomong melulu padahal lagi puasa. Kita membahas Aryo. Mulai dari jaman SMP pas masih nakal, dan tiba-tiba tobat. Pas lagi asik gosip, eh Aryo nongol! Langsung deh itu pacok-pacokan Aryo sama Onne. Vina sama Satria juga bikin skandal hahaha. Abis itu lama-lama ngumpul deh ngobrol sekelas. Nentuin PK (Perwakilan Kelas) yaitu Rendi dan Deppi. Kan disuruh mencantumkan no hp tuh ya trus si Deppi mau nulis no hp bapaknya wkwk tapi gakjadi deng. KAMIS Pelajaran Pak Soleh ternyata asik. Lucu sih. Dikasih tugas jangka panjang bikin berita. Aku di kelompok lima bareng Intan, Nurul, Adit/Pujo, Aris, Aryo, dan satu lagi lupa siapa wkwk. Jam terakhir Matematika, jam kosong hore!!! Kita buka youtube lagi yuhuu. Langsung cari-cari video dubbing jawa. Mulai dari spiderman, batman, sampe wagiman wkwk apaan nih kayaknya cowokcowok punya banyak perbendaharaan video lucu. Ngakak melulu. Eh kita juga nemu kartun dubbing bahasa kalimantan hahaha tapi kita nggak mudeng jadinya diganti.

JUMAT Jam Olahraga gurunya Pak Solikhin -_- kita malah disuruh PBB. Yang telat dateng disuruh lari muterin lapangan, yang cowok juga hahaha. Yang cewek malah disuruh istirahat. Terus kita MIB (Muterin Imam Bonjol). Lewat jalan tikus dong!!! Tapi aku nggak bernasib sial seperti dulu di postingan http://nadiaazka.blogspot.com/2010/01/bad-day.html. Alhamdulilah aku dan teman-teman selamat serta nggak ketahuan. Jam terakhir matematika kosong lagi. Dan lagi-lagi (sepertinya sudah menjadi hobi kelasku) kita buka youtube dan nonton video lucu. Kali ini nggak cari dubbing jawa lagi, kita nonton kejadian-kejadian lucu macam american funniest video gitu. Hari ini pulang cepet lho. Oye! Kumpul sama para bitches, kita makan di kantin. Terus nemenin Rieza pipis, kita kabuuur. Ngumpet wkwk diliatin orang-orang gara-gara kita heboh. Lanjut deh luntang-luntung di DP Mall. Eh si Rieza naik escalator sendirian hahaha kita ketawain dah dia!!! Senengnya udah lama nggak nyiksa orang. Peace za :D Di foodcourt ketemu mami Veda, Tria, Epp dan Ganjar. Trus kita nemenin Sarah beli spageti, nia beli es krim, yang lain numpang duduk doang hahaha. Gakpapa lah gini aja udah seru. Kangen sih abisnya. Aku suka Jumat sore, bebas dari rutinitas sekolah. Welcome weekend!!! 17 Juli 2010 Welcome Weekend Sabtu ini aku janjian sama bitches buat main bareng. Yang ikut itu aku, Nia, Rieza, Sarah, Ayu, Nonik, Riang & Kamal. Kita karaokean di Family Fun. Sebenernya pengen ngajakin maho-ers juga tapi bingung pada mau apa engga, lagipula kita menghormati Sarah yg nampaknya malu kalo karaokean sama cowok-cowok apalagi kalo ada mantannya. Jadi karaoke bareng mahoers kapan-kapan aja ya. Di jalan aku ngobrol sama Nia & Rieza wakaka aku cerita kenakalku ngejahatin temen pas SMP, sebut saja Bunga. Kakak kelasku yang namanya Mbak Dini juga suka nyiksa Bunga. Parah banget dia pernah ngibulin Bunga, tapi si Bunganya bego juga sih wkwk. Ternyata Mbak Dini itu kakak kelasnya Rieza pas SD. Dulu Rieza & Bilal (putra smaga berprestasi 2010) juga pernah dibegoin sama Mbak Dini wkwk. Mbak Dini ngajakin mereka bikin KTT (Konferensi Tingkat Tinggi). Saat itu si Rieza & Bilal blm ngerti KTT itu apa. Pas mereka tanya KTT apaan, Mbak Dini bilang, "Ya pokoknya kita kumpul, terus makan-makan". Wkwkwk dasar Mbak Dini cuma mau numpang makan! Sesampainya di Family Fun, kita pilih ruangan untuk 10 orang dgn harga 65.000/jam. Terus dianterin petugasnya. Ternyata kita dapet ruangan yang minggu lalu aku pake juga wkwk hoki. Kita nyanyi Sahabat Sejati (Sheila on

7). Nyanyi barengan semua. Aaaa seneng banget. Video klipnya kayak kenangan kita, lebih indah kenangan kita malah wkwk. Kita nyanyi beberapa lagu tentang persahabatan. Tapi nyanyi Justin Bieber juga dasar si Kamal & Sarah penggemarnya. Ayu semangat bgt nyanyi Ignorance (Paramore) sendirian wkwk. Terakhirnya kita nyanyi Sahabat Kecil lhoooo.

Keluar dari ruangan, kita menyempatkan diri buat foto disana mumpung banyak cermin wkwk biar ada kenangan dokumentasi gitu lho. Tapi tiba-tiba ada mas-mas lewat dan ternyata itu kakak kelas kita gyaaa maluuu. Kita kabur ke toilet. Eh di depan toilet ada kaca lagi. Kitapun mencoba foto disitu. Eh si kakak kelas muncul lagi! Dia mau ke toilet cowok dan kita dengan heboh masuk ke toilet cewek wkwk malu lagi. Keluar dari toilet, kita mencoba foto lagi. Sebelumnya liat kanan-kiri depan-belakang untuk memastikan nggak ada kakak kelas tadi. Kita mencoba foto dan tiba-tiba si kakak kelas muncul lagi! Wkwkwkwkwk ampun deh malu bgt kita. Ternyata di ruangan sebelah itu isinya kakak-kakak kelas lagi karaokean.

Selesai dari Family Fun, kita lanjut ke Gramedia. Di jalan, si Nia liat bapakbapak duduk diatas motor sambil mainin 'itu'nya. Iiiih dasar itu penyakit abnormal. Oh iya si Nonik ditilang polisi gara-gara dia nggak sadar nerobos lampu merah. Polisinya orang Ambon/Papua, dia minta 80.000. Tapi Nonik ngaku-ngaku anak kos-an dari Surabaya yg cuma punya duit 40.000 hahaha akhirnya bebaslah dia dengan merelakan duit 40.000. Di gramedia, Rieza heboh banget liat anak kecil. Dia bilang, "Adeknya ganteng banget ka!". Ngomongnya keras banget pula bikin malu aja. Padahal menurutku si bocil yg kira-kira umur 3 tahun itu biasa aja. Lebih cakepan dan lucuan sepupuku si Fathan. Tapi si Rieza tetep aja heboh ngotot anak itu ganteng. Kamu nggak pedofil kan, za? <-- ketularan Hanung. Kita nggak niat beli apa-apa, cuma mau liat-liat. Aku, Rieza, Nia & Ayu liat-liat buku tentang arsitektur. Aku & Rieza pengen masuk jurusan itu tapi kita takut nggak punya bakat. Kita berempat juga liat-liat buku desain interior. Waaah bagus banget buku tentang aneka macam desain kamar tidur anak. Selain itu kita juga liat-liat buku tentang resep makanan, dan desain cake unik. Weekend pertama sebagai anak kelas tiga SMA ini masih aku habiskan bareng temen-temen sapisenam. Wajar kan baru seminggu pisah, masih kangen-kangennya. Aaaa besok senin sekolah lagi aku males. 20 Juli 2010 Chat sama Mbak Dini aku: mbak dini kenal rieza amalia? katanya dia adek kelasmu pas SD. mbak dini: kenal kok. dulu masih sering nyapa kalo ketemu.

aku: kemaren dia cerita katanya dulu pernah dikibulin kamu. mbak dini: mesti jaman sd! aku: katanya kamu ngajak dia & temennya bikin KTT. mbak dini: udah-udah jangan ditulis. aku: tapi ternyata kamu cuma mau numpang makan. mbak dini: stop-stop jangan ditulis lagi. aku: wakakak. mbak dini: padahal aku nggak ngerasa ngibulin dia lho. aku: trus aku cerita pas SMP kamu pernah ngibulin ais. mbak dini: gyaaa wes ojo diumbar meneh aibku. aku: namanya juga masa lalu mbak. mbak dini: wah sialan si risa pake cerita segala. pengen aku cubit! >..< aku: kmrn tuh aku lg cerita soal kenakalanku jahatin ais, trus malah inget kamu jg. mbak dini: please ya dek jangan cerita catatan kelamku lagi ya. aku: beres mbak. mbak dini: aku berasa jadi wanita paling suram -__aku: kuliah dimana kamu mbak? mbak dini: undip aja nih. aku: aku bingung mau masuk jurusan apa. mbak dini: FK aja. aku: ogah. susah dan mahal. mbak dini: muraah! snmptn cuma 3,9 juta!!! aku: haa masaa?! kamu ikut UM nggak sih mbak? mbak dini: ikut FK. aku ngisi sumbangan 100 juta nggak diterima. aku: heeh gila. mbak dini: sekarang aku ngakak2 bs masuk FK dengan 3,9 juta. aku: aaaa doain aku ya mbak! mbak dini: kamu aku doain tiap solat deh asal jangan cerita-cerita aibku sama risa ya. 21 Juli 2010 Dituduh Mirip Sherina Waktu itu aku lagi ngobrol bareng temen-temen di kelas. Tiba-tiba Sara nyeletuk, "Az, kamu mirip Sherina ya!". Haaaaa?! Aku bingung harus seneng apa sedih. Di satu sisi aku seneng dipuji mirip Sherina. Tapi disisi lain aku tau itu nggak bener kayaknya -___Dulu, dulu banget. Jamannya aku masih kelas lima atau enam SD. Pas aku lagi jalan, ada orang nggak dikenal bisik-bisik sama temennya sambil nunjuk aku, "Eh ada Sherina kecil". Wkwkwk. Serius aku nggak bohong. Tapi ini mah termasuk wajar kan dulu mukaku masih polos tanpa dosa. Siang ini jam pelajaran seni tari, Yuan ngeliat mukaku dan bilang, "Kamu tuh mirip siapa ya ka...". Sara dateng dan bilang, "Sherina!". Wkwkwk. Dani sirik

banget tuh aku dimirip-miripin Sherina. Ehiya kata Yuan, senyumnya si Della mirip Pevita Pearce. Woow. Pulang sekolah, aku ketemu Rieza dan Nia. Terus aku ceritain soal ini. aku: eh za taugak, masa aku dibilang mirip sherina sama temen sekelasku! rieza: lho emang kan? aku: hah? rieza: iya kan kayaknya dulu pernah ada yg bilang gitu. aku: siapa? temen sekelas kita dulu? rieza: iya deh kayaknya tapi aku lupa siapa. hahuahuaha. Sekali lagi, aku masih nggak merasa mirip Sherina. Tapi kalo dituduh gitu sih mau gimana lagi deh makasih aja lah. 24 Juli 2010 Kalian Semangatku Dua minggu terakhir ini, aku jadi orang yang cuma suka hari jumat, sabtu, dan minggu. Aku nggak suka senin sampai kamis. Bukan berarti aku benci sama kelas baru. Tapi aku benci nggak ada "semangat". Semangat yang biasanya selalu ada tiap pagi. Semangat yang bisa bikin aku suka sama semua hari. Bahkan, aku pernah benci libur. Aku benci libur yang terlalu sering. Kalau libur, aku nggak punya semangat. Karena kalau libur, aku nggak bisa ketemu kalian. Aku inget waktu libur aku nulis status "pengen cepet sekolah, pengen cepet ketemu kalian", terus kalian rame-rame nge-like statusku. Kalian yang bisa bikin aku lebih suka sekolah daripada libur. another version... http://sarrsnadya.blogspot.com/2010/07/kontradiktif.html http://blognyarieza.blogspot.com/2010/07/pengakuan-kangenku.html http://noniksayscheese.blogspot.com/2010/07/kalian-memang-spesial.html

23 Juli 2010 Minggu Kedua Seingetku banyak kejadian yg cukup seru bareng kelas baru di minggu kedua ini. Tapi nggak semua aku inget. Jadi sebagian aja ya. Senin, jam Bahasa Indonesia kosong. Oye. Aku dan kelompokku rapat. Kita disuruh bikin tugas liputan. Bingung mau ngeliput apaan. Pertamanya mau ngeliput isu pulang jam setengah empat di smaga. Lama-lama malah berubah jadi liputan wisata kuliner asiiik kita mau ke pecinan lho! Selasa, jam TIK kosong asik! Ada tugas dari guru tapi kelasku enggak bikin wkwk malah internetan. Aku main game horor. Satria malah ketawa ngeliat komputerku, "Hahahah opo kuwi ireng tok!". Ini loading bego -___- Lulu sepertinya tertarik dengan game horor ini. Dia makan siang sambil main game horor. Jam terakhir pelajaran sejarah juga nggak ada gurunya. Kita dikasih tugas. Tapi (lagi-lagi) nggak pada ngerjain. Cewek-cewek malah mainan peta dunia. Misalnya, "Kalo abis makan kita ...". Nah berarti jawabannya negara Kenya wkwk. Sedangkan anak cowok sedang sibuk dengan game. Habis itu aku dan cewek-cewek berbagi cerita horor. Yang serem tuh ceritanya Meika diikutin setan dari Bali. Woow. Pas suasana lagi seru-serunya, di belakangku bunyi "kriit kriit". Kaget! Ternyata si Depe narik kursi ke deketku! Wooh bikin kaget aja. Rabu, di jam senitari kita main game duduk bersender di tembok. Dikasitau Dani, Yuan, Sara & Hilmi. Game lucuuu lho. Yuan main saking semangatnya sampe punggunya sakit kejedot tembok dan rahangnya kram gara-gara ngakak. Kamis, aku lupa kita ngapain. Cuma inget aku pasrah banget pas pelajaran fisika. Nggak semangat karena gurunya juga nggak semangat. Jumat, hari terakhir sekolah asik. Jam makan siang, aku makan bareng sama temen-temen sekelas. Tiba-tiba Rieza dan Osy dateng. Mereka "numpang" di kelasku karena kelas mereka sepi hahaha. Akhirnya jam istirahat kedua itu aku habiskan dengan curhat dan melawak bareng mereka. Kangen deh liat bitchy Osy, begonya Rieza. Ada kejadian yang tak terduga ketika lagi ngebitch bareng. aku: sekarang aku udah nggak pernah ngomong bitch lagi di kelas. Meika: HAH? AZKA NGOMONG GITU? <--temen sekelasku yg baru

aku: -____- mei biasa aja kalo di kelasku dulu ngomong begitu. nih osy lebih parah. osy: hehe *nyengir kuda Ampun deh mei bukan berarti aku anak bandel cuma karena ngomong gitu. Setelah itu si Rieza malah bahas Rizki Eka. Rese banget sumpah si hambun. Tapi aku biarin ajalah dia ngomong panjang lebar. Toh kapan lagi bakal ada kesempatan kayak gini. Pulangnya aku ketemu Faila dan langsung cerita soal dituduh mirip sherina. Kan Faila dituduh mirip aku, berarti secara nggak langsung dia juga dituduh mirip sherina. aku: Fai, aku dibilang mirip Sherina sama temen sekelasku lho. Faila: aku pas kecil juga dibilang gitu. Wooow kita sama Fai hahaha apaansi aku nggak penting -__27 Juli 2010 Vina dan Paimin Siang itu Vina nulis nomor hp-nya di buku catatan bhs inggrisku. Malemnya aku buka lagi buku itu dan masukkin no hp Vina ke kontak hp-ku. Aku sms Vina buat ngasih tau nomor hp Anisa sekalian. Soalnya tadi siang Vina bilang malem ini mau sms Anisa. aku: vina, ini azka. nih no hp anisa 081326XXX vina: azka, ini bukan vina. tapi paimin. aku: hahaha iya percaya deh! dasar vina tukang bercanda. terus si vina sms anisa (aku diceritain anisa) vina: halo anisa. apa kabar? anisa: ini vina ya? besok jgn lupa bawain dorama-nya ya. <-- anisa inget nomor belakang hpnya vina vina: hah bawa kemana? aku bukan vina. tapi PAIMIN. kemudian, anisa sms aku. anisa: kamu ngasih nomerku ke siapa? kok ada orang namanya paimin sms aku. aku: itu vina dodol. anisa: serius? sumpah ya ... aku: wakaka anisa: malah wakaka. emangnya lagu. kemudian, aku sms vina.

aku: vin kasian tuh lho anisa kamu kerjain. vina: q ga ngerjain. q emang bukan vina, tp PAIMIN. u dpt no ini dr cp? <-ALAY -_Aku bingung. kok si vina nggak ngaku-ngaku kalo dirinya vina. malah tetep ngaku paimin. Aku cek lagi buku catatan bhs inggrisku. Ternyata aku salah masukkin nomor! Nomornya Vina harusnya 085225XXX, tapi aku malah masukkin 085228XXX. Wakaka aku keinget nomorku soalnya depannya 228. JADI YANG TADI ITU PAIMIN BENERAN! Terus abis itu si Paimin sms-sms aku mulu -____- tapi nggak aku bales. 29 Juli 2010 Ngomongin Guru? Hati-hati! Bu Umi (guru senitari) Rabu sepulang sekolah aku ke depan TU, ngobrol bentar bareng Rieza, Anin Nying-nying, Nia, Hilda, Prita. Si Anin cerita, dia bilang gini, "Eh masa tuh ya kemaren BU UMI ... ". Tiba-tiba Rieza sama Nia nunjuk-nunjuk ke belakang Anin sambil menahan tawa. Aku shock ngeliat Bu Umi ada persis di belakangnya Anin! !@#@$%#^rftr&^%& SHOCK SAMBIL NGAKAK!!!!! Pak Narno (guru fisika) Kamis sepulang sekolah aku ke depan TU (lagi). Ngobrol bentar bareng temen-temen (lagi). Rieza nunjukkin gantungan kunci lokernya yang berbentuk huruf R. Inisial Raka wakakak. rieza: Nih bagus kan ... *nunjukkin gantungan R itu aku: ah aku mau beli yang huruf N ah! rieza: hah N? siapa emang? NARNO?! Seketika itu juga Pak Narno guru fisika kita lewat persis di sebelah Rieza. Dia dengan mulut setengah ketawa dan kumisnya yang khas ngeliatin kita. Aku nunjuk-nunjuk ke arah Rieza. AKU HAMPIR PIPIS DI CELANA SAKING LUCUNYA! Wkwk kok bisa pas gitu yah. Dia bilang nggak kepikiran kalo huruf N yang aku maksud itu Nadia. Dia malah kepikiran N itu Narno. Pak Saroji (guru fisika) Ini aku nggak ngalamin secara langsung. Diceritain orang yang bersangkutan. Jadi waktu itu Nia dan Faila lagi ngobrol. Nia mau cerita, "PAK SAROJI tuh ...". Ternyata Pak Saroji ada di belakang Nia lagi naik tangga wkwkwk. Ya makanya hati-hati ya kalo mau nyebutin nama guru. Liat kanan kiri sampe tau ada guru lagi wara-wiri.

30 Juli 2010 Seminggu Seru KEONG RACUN Sekarang lagi heboh video Keong Racun dari Shinta dan Jojo. Sebenernya aku udah tau dari lama sih (dikasih tau Osy pas liburan). Tapi baru nonton sekarang bareng kelasku. Nggak terlalu lucu tuh menurutku. Selanjutnya kelasku malah nonton video dubbing orang filipina, nama usernya "moymoypalaboy" wkwk lucu banget nih kalo yg ini. FOTO KELAS PERTAMA KALI Kita luntang-luntung nggak dapet ruang karena jadwalnya tubrukan sama kelas lain. Duduk-duduk sambil foto sekelas pake hp-nya Della. Hilmi yg motret. Terus kita mau Hilmi ikut difoto, kita cari sasaran adek kelas! Untung mau disuruh ahuhahauhu kasian semoga dia nggak telat masuk kelas. Tibatiba Abu dateng. Dia ngeluarin "sarung" yang dibuntel-buntel, ternyata isinya kamera SLR! Aneh-aneh aja si Abu ke sekolah bawa kamera, dibuntel sarung pula! Terus kita difoto satu kali doang karena memorinya penuh. SERAGAM SEPAKBOLA NYASAR Jam pelajaran PKn, Pak Gimin nemu kaos warna hitam di pojok kelas, di deket komputer. Rasanya nggak asing liat kaos itu. Ya ampon ternyata itu seragam Ligasha kelas 11-ku dulu! Dan setelah dilihat namanya, ternyata itu punya Eka -___- hih malu-maluin kelas aja. ANGKET VINA vina: kenapa cowok pilih cewek yg lebih pendek? husein: biar seimbang! aku: ah aneh. masa seimbang. kalo seimbang mah tingginya sama. husein: lho enggak dong. justru seimbang kalo tinggi pendek. vina: yg so sweet dong alesannya. husein: hm apa ya. biar dia bisa mendekap aku deh! fahmi: eh tanya aku dong! aku: iya nih fahmi alesannya apa? fahmi: GENGSI DONG! masa ceweknya lebih tinggi. vina: yang so sweet dong alesannya. fahmi: hm alesan so sweet? gak ada. alesannya tetep GENGSI. Dua cowok ini jawabannya aneh-aneh. Kenapa nggak ada yg jawab, "biar bisa ngelindungin ceweknya". Wkwk jadi inget angketku jaman dulu http://nadiaazka.blogspot.com/2009/05/meaning-of-friendship.html

NONTON PERCY JACKSON Jam terakhir nonton si Logan Lerman di ruang Indonesia 3. Aku duduk di depan sama Meika. Dingin kena AC. Si Della heboh, kalap kalap! Di pojok ruangan deket pintu masuk ada Ridho dan Husein lagi main PSP. Gayanya Ridho maho banget bikin ngakak sekelas wkwk. Ini lagi Diki dengan badan gedenya bolak balik di depan ngehalangin layar. Diki: Lhoo kok ono aku kuwi! *nunjuk Percy Jackson . Kuwi aku biyen! Deppi: Biyen pas jek kurus yo dik! Diki: Lha kuwi ono Ridho! *nunjuk kambing jadi-jadian temennya Percy Jackson lima menit kemudian Diki: Iki sakjane film opo to? Kita: JARENE FILM-MU DHEWE KOK LALI. SEPAKBOLA CEWEK Sambil nungguin guru olahraga yang telat, kita (cewek-cewek) main sepakbola. Seruuu!!! Rebutan bola sama temen satu group sendiri wkwk. Satu bola dirubungin sepuluh orang. Ada yang nendang sambil ketawa. Bola out, ditendang ke lapangan eh malah out lagi gyahaha Lita bilang, "Kita dari out langsung out lagi". Sering out melulu kita, wasitnya Pujo/Adit jadi bolakbalik ngambilin bola yg terlalu jauh. Walaupun diketawain yang cowok, main sepakbola cewek ini makin seruuu. 31 Juli 2010 Pesantren Ramadhan 2005 Aku mau cerita soal "Pesantren Ramadhan". Di sekolah negeri nggak ada beginian, adanya cuma Pesantren Kilat. Aku mau cerita yang pas tahun 2005. Pas aku masih kelas satu SMP, lokasinya masih di Puspanjolo. Ini pesantren yang paling berkesan menurutku. Aku dateng siang sekitar jam satu bersama keluarga hahaha. Ngangkutin barang-barang dari mobil menuju kamarku yg lokasinya di lantai tiga. Berat, aku bawa kasur lipat, guling, bantal, bed cover, koper, empat botol gede aqua, snack, wakaka banyak banget lah. Ternyata kamarku udah penuh oi. Udah pada dateng. Jadinya aku dapet di pojokan, di sebelah kasurnya Tyas. Satu kamar isinya 20 orang. Ada dari 7a (kelasku), 7b, dan kakak kelas 8a. Kita ngobrol-ngobrol satu kamar dan sialnya ternyata ada gosip buruk mengenai kamar yg kita pake (ruang kelas 4 SD). Dulu ada anak berinisial M

(penderita leukimia) yg meninggal disitu. Kabarnya dia sering main bekel di pojokan. Gyaaaa kasurku kan di pojokan!!! Kalau si M masih hidup, sekarang dia udah kelas dua SMP. Aku langsung tanya Mbak Shinta (kakak kelas yg dulu alumni SD Nasima). Ternyata beneran kalo si M suka main bekel di pojok kelas. Malam pertama pesantren, AKU NGGAK TIDUR. Mana lampu kamar dimatiin, jadi tambah takut. Paginya abis solat duha ada acara baca Al-Qur'an di hall, AKU TIDUR hahaha. Malem-malem pas tarawih, aku dan Tyas cuma ikut beberapa rakaat. Selanjutnya TIDUR sampe selesai kultum. Gayaku sujud melulu padahal tidur. Trus kalo mulai witir, aku dibangunin kakak kelas, habis itu solat lagi wkwk padahal kalo tidur wudhunya batal. MANDI Hari pertama bingung mau mandi dimana. Kamar mandi deket kamarku penuh antrian. Jadi aku numpang mandi di rumah Arun. Rumahnya di belakang sekolah. Banyak juga kakak kelas yg numpang mandi disana. Abis mandi, aku ke wartel sama Mbak Sinta. Berhubung nggak boleh bawa hp, jadi kalo mau telpon ke wartel. Sekalian jalan-jalan pagi keliling puspanjolo. Abis itu ke hall, nontonin Mbak Siska main dakon. Sempet ya bawa beginian. Aku sempet main ke kamar sebelah juga. Gila si Arun nggak bawa kasur, cuma bawa karpet doang. Laras cuma ikut pesantren satu hari doang. Dia bawa springbed ukuran double!!! Waktu dia pulang, spring bednya malah ditinggal. Langsung aja dipake Arun buat tidur. ESQ Agak nyebelin nih. Tiap malam abis tarawih kan udah ngantuk. Tapi malah ada acara beginian melulu. Mau nggak mau pasti kebawa suasana dan jadi nangis waktu acara ini. Ohiya ada kejadian bego seputar ESQ. Malam itu, ada ESQ. Aku males dengerin jadi aku TIDUR aja hahaha. Aku masih pake mukena bekas solat tarawih. Tiba-tiba pas aku bangun, semua orang nangis. Aku bingung malam ini ESQ lagi bahas apaan. Di sebelahku ada Anin lagi nangis meraung-raung (serius). YAUDAH AKU IKUT NANGIS AJA. Wakakak. Terus kita nangis sambil peluk-pelukan gitu. Ternyata tema ESQ malem itu "dosa kpd orang tua". ADA SETAN? Habis ESQ, biasanya ada jam kunjung keluarga. Sekitar jam sepuluh malem, orangtua kita bisa jenguk ke sekolah. Berhubung aku nggak dijenguk, aku langsung ke kamar buat tidur. Sebelum tidur aku berniat minta makanannya Mbak Weni. Dia habis dijenguk kakaknya, dibawain satu plastik gede berisi snack. Tiba-tiba jendela kamar kita ada ngetok-ngetok!!! Padahal kamar kita paling ujung di lantai tiga lho! Lia dan Selva bilang ada tangan nenek-nenek. Kita teriak dan kabur keluar kamar.

KUNJUNGAN PANTI ASUHAN Sore terakhir pesantren, kita mampir ke Panti Asuhan dimana gitu aku lupa. Hem kecil tapi mewah tuh tempatnya. Itu pertama kalinya aku ke panti asuhan lho. Masa pengasuh panti bilang anak-anak Nasima gendut-gendut. Sialan. Hari terakhir ada pembagian zakat buat orang-orang kurang mampu yang tinggal di sekitar Puspanjolo. Acaranya bareng-bareng sama unit Playgroup, TK, dan SD.

pembagian zakat Postingan berikutnya aku mau lanjut cerita soal pesantren ramadhan tahun 2005 dan 2006. Tapi digabung jadi satu aja ah biar enggak kebanyakan.

AGUSTUS 2010
06 Agustus 2010 Kemerdekaan yang Berkesan merah putih teruslah kau berkibar di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini merah putih teruslah kau berkibar di ujung tiang tertinggi di indonesiaku ini merah putih teruslah kau berkibar ku akan selalu menjagamu Langsung flashback jaman-jaman SMP. Perayaan hari kemerdekaan

Indonesia yang berkesan waktu SMP selalu bikin kangen karena nggak aku temuin selama tiga tahun terakhir. Tahun 2005 yang paliiiing berkesan. Aku selalu suka kegiatan sekolah di tahun 2005 karena aku suka Kampus I di Jl. Puspanjolo. Selain karena suka bentuk gedungnya, disana juga lebih ramai karena semua unit dari Playgroup sampe SMP gabung jadi satu. Jaman ini, anak Playgroup - SD harus pakai baju adat, sedangkan anak SMP ditugaskan pakai baju profesi. Kelasku 7a di ruang Kediri, dapet jatah pakai baju guru hehehe. Aku pinjem baju tetangga! Kelas 7b dapet nelayan, 7c dapet petani (kalo nggak salah). Kakak kelas ada yg dapet profesi atlit segala. Upacara 17 Agustus dilaksanakan di luar sekolah karena lapangan sekolah udah penuh dengan panggung, bazar, dll. Seru rasanya samasekali nggak capek. Setelah upacara, ada banyak acara di panggung. Mulai dari baca puisi, pidato, dll. Ada yang sampe nangis baca puisinya. Selain itu aku juga beli makanan di bazar bareng temen-temen. Menjelang siang ada penampilan apa tuh ya semacam tarian kuda-kuda gatau namanya apaan. Di akhir acara ada pengumuman menangnya lomba-lomba yang sudah diadakan seminggu sebelumnya. Kelasku menang lomba menghias kelas!!! Juara satu tingkat unit SMP, dan juara tiga tingkat semua unit. Juara satunya anak kelas empat SD -__- Wah nggak nyangka banget padahal kita udah minder karena kelas lain banyak yang bagus hiasannya. Horeee. Tahun 2006 aku udah kelas dua dan lokasi SMP pindah ke Kampus II di Jl. Tri Lomba Juang. Kali ini aku pake baju adat sumatera. Sumatera mana ya gatau yang jelas pake songket. Aku inget banget si Tyas pake baju adat Bali warna merah huahaha bajunya kegedean. Perayaan tahun ini nggak semeriah tahun kemarin karena di Kampus II cuma ada unit SMP dan SMA. Tetep ada panggung, tapi nggak ada bazar. Oh iya band-nya Pak Dodo yang namanya "Singgasana" tampil lho hahaha lucu. Acara selesai cuma sampe jam 10, aku langsung ke Gramedia sama tementemen. Kelasku 8a ruang Masohi, kayaknya nggak menang lomba apa-apa karena kelas ini samasekali nggak niat wkwk badung deh pokoknya tapi seru. Oh iya untung ada Rio, jadi mading kelas kita yang bernuansa biru muda - hitam cukup bagus. Tahun 2007 aku nggak pake baju adat karena harus jadi salah satu petugas

upacara. Aku iri pengen pake baju adat kayak temen-temen yang lain. Tapi cukup seru juga walaupun cuma ngeliatin temen-temen pake baju adat. Ada pembacaan naskah proklamasi tepat jam berapa lewat berapa (lupa), pokoknya jam yg sama ketika Soekarno baca proklamasi. Selain itu juga ada tokoh pejuang yang diundang. Aku dan beberapa temen nangis waktu Pak Pram baca pidato. Terus kita teriak MERDEKA bareng-bareng! Oh iya ada lomba pemilihan putra-putri Nasima juga. Kelasku diwakilin Arun Fadhil. Yang bikin aku dan temen-temen ngakak tuh tingkahnya Mas Aldi (kakak kelas di SMA) parah dan lucu banget wkwk. Hm trus apa lagi ya aku lupa hahaha. Setelah aku lulus SMP dan masuk ke SMA 3, aku sempet kecewa karena lomba maupun upacaranya kurang berkesan. Iri banget karena kata Dara (adek kelas di SMP), Nasima ngundang orang Irian!!! Waaaa seru. Orang Irian itu bilang dia baru pertama makan nasi setelah dateng ke Nasima.

07 Agustus 2010 Guru Terinspirasi oleh novel Totto-chan yang baru selesai aku baca minggu lalu, novel itu bercerita tentang kisah nyata seorang anak perempuan bernama

Tetsuko Kuroyanagi. Ia menulis tentang kehidupan SD Tomoe sekitar tahun 1944 dan novel itu didedikasikan untuk Sosaku Kobayashi, kepala sekolah yang sangat ia kagumi. Guru yang aku kagumi tidak begitu banyak. Bahkan aku rasa cuma satu, yaitu Bapak Supramono atau Pak Pram. Beliau adalah mantan kepala sekolah ketika aku SMP, sekligus guru seni rupa.

ini fotonya hasil dari googling Awal kekagumanku terhadap guru ini ketika upacara penerimaan murid baru saat aku duduk di kelas satu SMP Nasima. Cara beliau bicara dengan penuh semangat terlihat hebat. Suatu hari aku pernah melihat salah seorang temanku minum sambil berdiri. Pak Pram menghampirinya dan membawa dia ke depan sebuah kursi, kemudian berkata, "Minum itu baiknya sambil duduk,". Unik sekali cara beliau mengingatkan orang lain. Suatu pagi ketika kelas dua SMP, aku baru sampai di sekolah. Aku lihat Pak Pram baru turun dari motornya dan berjalan di depanku. Aku jalan pelanpelan. Tiba-tiba Pak Pram membungkuk dan mengambil sebuah daun yang jatuh di dekat tiang bendera, kemudian membuangnya di tempat sampah. Menurutku itu keren, disaat orang-orang nggak ada yang peduli dengan sebuah sampah daun yang jatuh di halaman sekolah, beliau ada rasa kepedulian untuk membuangnya. Kelas tiga SMP, aku nggak terlalu sering melihat beliau karena beliau dapat beasiswa dan kuliah di Bandung. Hingga saat ini, beliau guru yang paling hebat dimataku. 11 Agustus 2010 Shooting Liputan Part. 1

Sehari sebelum puasa, aku dan kelompok tugas Bahasa Indonesia-ku memutuskan buat shooting liputan. Tapi kita ditinggal yg cowok. Aryo dinas ke Blora bareng anak-anak GFC (Ganesha Football Club), Aris pulang kampung ke Purwodadi, Pujo magabu nggak ada kabar. Akhirnya yang shooting hari ini cuma cewek-cewek, yaitu aku, Nurul, Eka, Lita, dan Intan. Kita janjian di sekolah jam sembilan pagi. Tapi pada ngaret semua kecuali aku <-- selalu ontime. Cengo di sekolah nggak ada temen. Untung ketemu Sara. Aku gabung aja sama kelompoknya Sara, Amin, Hilmi, Della, dan Lulu. Setelah mereka berangkat, untung aku ketemu Rida Zuro. Dia juga lagi nungguin kelompoknya yg pada ngaret. Jam sepuluh kita udah kumpul semua dan langsung ke Toko Satria. Itu toko asesoris yang lokasinya 200 meter sebelum Pasar Johar (kata Uniek), disana kita nggak cuma bisa beli dgn harga murah, tapi juga bisa belajar bikin gratis. Kita jadi nggak enak sama pegawai sana soalnya kemaren kita udah bikin janji sama mereka jam sembilan eh malah ngaret satu jam. Disana langsung potret dan rekam sana-sini. Sambil menunggu Eka yg jadi host dan Intan yg jadi kamerawoman, aku, Lita, dan Nurul liat-liat barang dagangan toko yg lucu-lucu. Keinginan membeli-pun muncul. Lita pengen beli kalung, aku pengen beli bros/pin tapi gatau mau dipake kapan. Nurul sibuk cari kancing baju dari batok kelapa. Buntut-buntutnya, aku malah beli manik-manik bebek dari kayu warna warni, Lita dan Nurul beli bros (mereka lama banget milihmilihnya).

aneka gelang di toko satria Setelah dua jam di Toko Satria, kita lanjut ke Roemah Coklat. Mau ngeliput wisata kuliner ceritanya. Kita belum bikin janji mau ngeliput, jadi kita minta ijin dulu ke salah satu pegawainya. Si Pegawai nelpon dulu ke pemilik buat minta ijin, tapi si pemilik lagi sibuk dan nggak mau dihubungi. Eh sial sombong amat. Kita frustasi dan bingung mau ngeliput tempat makan dimana. Aku dan Lita pengen ke Dapur Keju, tapi pada nggak setuju karena jauh. Pengen di Toko Es Krim Oen, tapi mahal. Akhirnya kita menuju SS (Spesial Sambel).

menunggu pesanan Itu pertama kalinya aku kesana wkwk. Rame banget ternyata. Alhamdulilah dapet ijin ngeliput. Aku & Intan motret dan ngerekam dapurnya. Sibuuuk semua. Trus si ibu pegawai yg bikin sambel malu-malu ketawa gitu pas aku rekam hahaha. Tiba saatnya memesan makanan. Masing-masing anak pesen satu sambel. Aku pilih sambel bawang goreng, lauknya udang goreng, minumnya es coklat. Abis itu kita shooting disini. Aku jadi hostnya ahuahah. Nurul bilang aku cocok jadi host wisata kuliner. Apa maksudnya hah -___- Terus mereka ketawa gitu tingkah dan 'nada bicara'-ku. Katanya lucu. Heh aku lagi enggak ngelawak ya. Sial banget masa aku liat hasil rekamannya ternyata pipiku terlihat gembul!!! Aku minta rekam ulang tapi kata mereka, "Nggak papa. Lucu kok!". zzzz. Yak akhirnya pesanan tiba. Perut kami sudah sangat lapar. Lagi-lagi aku direkam. Disuruh makan gitu. Aku makan jamur dicocolin ke sambel. Aku bilang, "Ini namanya sambel teroris. Pedes banget lho,". Padahal itu sambel tomat wkwkwk aku nggak berani makan sambel teroris yg dipesen Nurul. Uwowo aku berkali-kali take adegan minum sampe-sampe minumku hampir habis setengah! Selesai aku direkam. Kita berlima mulai makan dan saling mencicipi lauk serta sambal yg dipesan masing-masing. Gila ternyata sambel bawang goreng yg aku pesen itu pedas nian! Yang enak tetep sambel tomat tapi lama-lama pedes juga. Nggak kuat. Ngomong-ngomong lauknya enak-enak, terutama jamurnya. Sambelnya pada enggak habis. Kita liat ke meja sebelah, tadi ada dua orang cewek makan. Mereka pesen ayam gede, tempe

dan tahu buanyak, sambel buanyak, satu orang minumnya tiga gelas, dan mereka makan tanpa sisa <-- serius. Kaget banget lah kita. Setelah dua jam makan disana. Kita akhirnya pulang dengan perut kenyang.

gelang buatanku (manik-manik bebek dari toko satria) 12 Agustus 2010 Hilman dan Lupus

Aku paling suka Hilman Hariwijaya dengan buku Lupus-nya. Hilman lahir di Jakarta, 25 Agustus 1964. Karirnya dimulai dengan menulis cerpen Lupus di Majalah HAI tahun 1986. Lama-kelamaan ia

menulis serial Lupus dalam bentuk puluhan novel yang sudah tersebar hingga jutaan eksempelar. Waktu kecil, aku suka nonton Lupus di Indosiar dengan soundtracknya yaitu Kita - Sheila on 7. Adegan yang paling aku inget yaitu adegan Gusur pingsan dengan gaya badan jatuh ke belakang. Aku praktekin adegan itu di ... kasur! Waktu itu aku belum tau apa-apa soal Hilman Hariwijaya, penulisnya. Sekitar kelas lima SD, aku pergi ke Gramedia sama Ayah. Aku yang saat itu samasekali nggak suka novel. Bacaanku cuma komik, komik, dan komik. Ayah menyarankan aku beli buku Napak Tilas Para Hantu karya Hilman Hariwijaya dan Boim Lebon. Ayah bilang penulis itu terkenal dan bukunya dijamin lucu dan enggak serem seperti judulnya. Pertama kali baca novel rasanya seru juga. Apalagi novel itu bercerita soal kehidupan keluarga hantu yang dikemas secara kocak. Sejak saat itu, aku jadi rajin baca buku-bukunya Hilman. Buku berikutnya yg aku beli adalah Iih Syerem (serial Lupus) dan Sereem (serial Lupus). Ternyata ada serial Lupus Kecil juga, aku pertamanya beli JJS alias Jalan-jalan Seram. Aku beli yg judulnya horor-horor karena aku suka horor. Hampir semua buku serial Lupus, Lupus ABG, dan Lupus Kecil udah aku baca dari pinjem di persewaan maupun beli sendiri. Selain serial Lupus, aku juga pernah baca serial Lulu yang judulnya Sohib Gaib dan SMA Elite. Yang paling aku suka yaitu serial Lupus Kecil. Aku udah baca semua serial ini. Cerita-cerita di serial ini bikin nostalgia masa kecil. Yang paling aku suka yaitu cerita Sepeda Iko-iko dan Kucing Asuh Bernama Mulan. Saking sukanya, dua cerita itu aku jadiin drama tugas sekolah. Sepeda Iko-iko aku tampilin pas kelas enam SD, Kucing Asuh Bernama Mulan buat bahan film pas kelas dua SMP. Nggak semua buku Lupus itu lucu. Ada juga yg romantis dan menyedihkan, yaitu serial Lupus Milenia. Yang pertama kali aku baca yaitu Lupus Milenia 1: Boneka di Taman Sekolah. Hampir nangis waktu baca ini. Buku ini aku pinjem dari persewaan. Buku lanjutannya yaitu Lupus Milenia 2: Bete, aku beli di Gramedia Bintaro pas lagi mudik Lebaran. Aku belum tamat karena belum baca Lupus Milenia 3: PDKT. 13 Agustus 2010 Puasa di Sekolah Ini hari pertama sekolah di bulan puasa! Hari kecepit, kan liburnya sampe Kamis dan sekolahku Sabtu libur. Entah kenapa nggak ada rasa males atau niatan pengen bolos. Rajin ya aku!!! Jam pertama hari ini olahraga. Berhubung puasa, harusnya materi teori tapi

gurunya nggak masuk. Kelasku seperti biasa nonton youtube. Karena ini bulan Ramadhan, kita nonton video yg religius wkwk disesuaikan. Mulai dari penampakan malaikat di atas kakbah, siksa kubur, azab anak durhaka, sampe video pemain sepakbola yg mati waktu lagi pertandingan. Ujung-ujungnya kita balik nonton video lucu. Video dubbing lagu Begadang Rhoma Irama yg dinyanyikan oleh Guns n' Roses. Lagu Mbah Dukun oleh Korn. Slipknot dangdut, dll. Kita juga nonton video bayi lucu unyuuu. Oh iya besok tiba-tiba disuruh masuk!!! Ada acara pengembangan diri apaan gitu. Padahal aku udah janjian mau nonton sama temen-temen kelas sepuluh. Mudah-mudahan acara itu cepet selesainya ah. 14 Agustus 2010 Karaoke saat Puasa Hari ini masuk sekolah karena ada promosi dari UMN (Universitas Multimedia Nusantara) di Serpong dan PPA BCA (sekolah akuntansi). Kurang begitu menarik minat. UMN mahal banget namanya juga universitas swasta. Kalo yg dari BCA sih gratisan kuliah 30 bulan, tapi nggak dapet gelar! Yee sama aja boong. Kita kuliah nggak semata-mata mencari ilmu, tapi juga mencari gelar. BCA licik menurutku. Nanti kalo orang-orangnya udah selesai ambil pendidikan di PPA BCA, kan nanti direkrut jadi karyawan. Tapi mereka lamaran kerjanya kan pake ijazah SMA/SMK karena nggak dapet gelar apaapa dari PPA BCA, jadi gaji yg diberikan adalah standar gaji lulusan SMA/SMK. Selesai promosi, aku udah janjian mau main sama temen-temen. Tertunda dari Kamis kemaren karena terbentur jadwal les. Niatnya kita mau nonton. Tapi berhubung enggan menghabiskan uang banyak, kita memutuskan buat karaoke. Aku, Rahma, Dani, Tegar, Oza, dan Fauzan capcus ke Family Fun. Berhubung aku & Oza enggak bawa helm, jadi kita nebengnya harus lewat jalan pintas hahaha. Aku, Dani, Rahma, dan Tegar nunggu di deket pos satpam sementara Fauzan dan Oza ambil motor di parkiran. Lama banget mereka, jadi kita berempat ngobrol dulu. Tiba-tiba Oza sms, "wis tekan" artinya "udah sampe". Gyaa kita merasa tertipu! Udah ditungguin daritadi, eh mereka berdua malah udah sampe Family Fun duluan! Akhirnya kita berempat keluar gerbang dan ternyata Fauzan & Oza masih nunggu kita di gerbang wkwk. Oh maksudnya "udah sampe" itu "udah sampe gerbang" -___Di Family Fun, kita pesen ruangan buat enam orang. Lagu pertama adalah Keong Racun versi Shinta dan Jojo <-- permintaan Rahma. Kita ketawain habis-habisan. Kasian mereka enggak tau kalo lagi diketawain orang banyak. Selanjutnya lagu-lagu Sheila on 7. Selain itu, kita juga nyanyi lagu Bolo-bolo versi Tina Toon. Oh iya kita juga nyanyi lagi "Selamat Ulang Tahun" buat Rahma yg ulangtahun kemaren. Oh iya Ais, Amang, dan Arda juga nyusul.

Pas lagi nyanyi Flying Without Wings, tiba-tiba Fauzan bilang kalo modelnya itu mirip Nikita Willy. Hahaha padahal enggak mirip woo ketauan nge-fans. Tapi Fauzan lebih nge-fans sama Gita Gutawa katanya. Selesai karaoke dua jam, kita ke toilet. Pas yg cewek-cewek keluar dari toilet, yang cowok-cowok juga udah keluar, kecuali Fauzan. Tiba-tiba mas pegawai Family Fun dateng, "Tadi kalian yg di ruang 14? Ini ada dompet ketinggalan". Ternyata dompetnya Fauzan. Wah kebetulan banget kita kerjain aja sekalian. Pas lagi bayar di kasir, Fauzan ngecek dompetnya ternyata nggak ada. Panik lah dia, terus ngemis-ngemis minta dianterin Arda nyariin ke ruangan tadi. Tapi ujung-ujungnya malah dianter Tegar. Sementara Fauzan dan Tegar cari dompet, tasnya Fauzan ditinggal. Dompetnya langsung kita masukkin ke tasnya. Terus mas pegawai Family Fun bilang, "Lho tadi ada dompet ketinggalan sudah saya kasih ke temen-temennya kok". Hyahahaha ketauan. Ojan ceroboh sih tadi jam tangan ketinggalan, dompet juga. Pulangnya, aku enggak berani nyebrang jalan pandanaran yg rame itu sendirian -__- trauma pernah hampir ketabrak. Tapi akhirnya berhasil juga. Panas banget perjalanan pulang bikin haus. Sabar. Sabar. 17 Agustus 2010 Arti Kata Kampret Kampret. Kata yang sering diucapkan untuk menyatakan rasa kesal. Tapi sebenarnya apakah arti kata "kampret" itu? Selama ini aku taunya "kampret" berarti "kelelawar". Aku tau dari Ibuku hahaha. Suatu hari, aku belajar ke rumah Faila bareng Rieza. Kita mendiskusikan arti kata "kampret". Sebelumnya Faila cuma tau kalo "kampret" itu semacam kata sialan yang nggak ada artinya. Rieza dikasih tau Echa katanya "kampret" itu artinya "babi". Heeeh jauh amat babi. Bukannya kelelawar ya? Aku protes. Tapi mereka berdua samasekali ngotot kalau "kampret = babi". Kalo dipikir-pikir bener juga ya masa kata makian artinya kelelawar. Babi lebih cocok jadi kata makian. Misalnya gini, "Kampret lu!". Masa iya artinya "Kelelawar lu!" hahaha gak lucu dong. Lebih cocok artinya "Babi lu!". Aku bilang sama Ibuku, "Masa kata temen-temenku, kampret itu artinya babi". Ibuku heran. Selama bertahun-tahun hidup di dunia, Ibu taunya kampret itu artinya kelelawar. Mungkin dalam bahasa Jawa artinya babi kali ya? Pagi ini waktu sahur aku nonton Para Pencari Tuhan 3. Ada dialog.

Chelsea: Kampret lu juk! Juki: Batman kali. Nah, batman itu kelelawar kan? Bukan babi kan? Nah berarti kampret itu artinya kelelawar! Yeyeye.

65 Tahun Indonesiaku MERDEKA INDONESIA!!! Mungkin ini terakhir kalinya aku upacara merayakan hari kemerdekaan. Ini kan tahun terakhir aku sekolah (amin). Kalo udah kuliah nggak bakal ada upacara lagi. Kalau semisal nanti udah kerja juga nggak bakal ada upacara, kecuali kalo kerjanya di BUMN atau sekolahan. Walaupun lagi-lagi tahun ini perayaan kemerdekaan sangatlah standar. Aku sudah maklum, jadi tetep semangat demi Indonesiaku!!! Setelah upacara, aku kumpul sama sapisenam di depan koperasi, terus pindah ke lorong BPD. Tiba-tiba Osy bilang, "Akhirnya kamu tahun ini bawa topi". Gyahaha jadi inget tahun lalu aku sok-sokan nggak bawa tas tapi malah lupa bawa topi http://nadiaazka.blogspot.com/2009/08/independenceday.html. Rencananya kita mau buka puasa bersama hari Jum'at. Ada dua usulan tempat makan. Di Resto Amarta (bener nggak nih namanya) daerah Karang Ayu dan di Basecamp Cafe daerah Sampangan. Besok aku survey tempat ke Basecamp Cafe karena rumahku deket sana. Besok Sabtu rencananya aku bakal bolos Pesantren Kilat seperti tahun lalu hahaha. Soalnya aku dan kelompok liputan bhs indonesia mau shooting di Masjid Agung. Deadline!!! 18 Agustus 2010 Cerita dari Lukisan Thomas Kinkade? Mungkin namanya terdengar asing di telinga kalian. Dia adalah seorang pelukis asal Amerika. Sekitar kelas satu SMP, aku dapet game "Jigsaw Puzzle Gamehouse". Salah satu puzzlenya itu isinya lukisanlukisannya Thomas Kinkade. Lukisannya bagus-bagus. Kelihatan nyata. Lukisan yang paling aku suka yaitu "Sunday Outing":

rumah sebuah keluarga kecil (judul lukisan: Sunday Outing) Entah kenapa aku suka banget sama lukisan yang satu ini, sampe-sampe bikin cerita yang terinspirasi dari sini. Hahaha aneh ya aku. Cerita yang aku buat berkisah tentang kehidupan keluarga kecil di sebuah kota kecil. Tokoh utamanya adalah seorang anak perempuan berusia 8 tahun bernama ... lupa. Sebut saja Bunga. Ayahnya adalah seorang pedagang sibuk yang sering bepergian ke kota besar. Cerita ini aku buat enam tahun lalu. Semuanya terinspirasi dari lukisan-lukisan Thomas Kinkade. Agak-agak lupa aneka percakapan yang terjadi di dalam cerita, jadi aku tulis garis besarnya aja. Inilah Sunday Outing karya Nadia Azka. Di suatu Minggu pagi yang mendung, dimana jalan setapak masih tergenang oleh air hujan sisa semalam, Ayah Bunga berpamitan kepada keluarganya untuk pergi ke kota Boston (kota Boston ini juga pernah dilukis oleh Thomas Kinkade). Sayangnya di perjalanan Ayah Bunga mengalami mushibah. Barangnya dirampok dan ia terbunuh.

suasana kota Boston (judul lukisan: Boston) Bunga dan keluarganya sangat sedih ketika menerima berita tersebut. Ngomong-ngomong, si Bunga ini sangat suka menari balet. Sayangnya bakatnya kurang terasah karena ia tinggal di kota kecil dimana samasekali tidak ada sarana dan fasilitas untuk belajar. Setelah mendapat kabar bahwa Ayahnya meninggal, Bunga dan keluarganya mengunjungi nenek yang tinggal di desa untuk mengabarkan berita duka tersebut. Bunga sangat menyukai suasana di desa tempat neneknya tinggal. Musim panas yang cerah. Penuh bunga warna-warni. Kuda-kuda yang jinak dan cantik. Kebetulan sekali saat keluarga Bunga tiba disana, ada salah seorang tetangga nenek yang sedang mampir bernama Sir John. Beliau adalah guru piano di salah satu sekolah musik di Boston. Sir John punya banyak koneksi. Orkestranya sering bekerjasama dengan sekolah balet untuk mengadakan pertunjukkan. Ketika ia melihat Bunga sedang menari balet "seadanya namun indah", ia bisa membaca bahwa Bunga memiliki bakat yang luar biasa. Maka dari itu beliau menawarkan Bunga ikut tinggal dengannya di Boston dan mengikuti sekolah balet. Bunga setuju. Meskipun awalnya Ibunya menentang kepergiannya karena Ibunya berpendapat bahwa kota Boston adalah kota yang sial karena disanalah suaminya dibunuh, akhirnya ia menyetujuinya karena melihat kesungguhan Bunga untuk mempelajari balet. Salah satu tujuan Bunga pergi kota Boston adalah menemukan orang yang telah membunuh Ayahnya.

Terdengar konyol, namun itulah apa yang ada di dalam pikiran anak berusia delapan tahun. Maka dimulailah kehidupan Bunga di kota Boston. Akankah ia berhasil belajar di sekolah balet? Akankah ia menemukan perampok yang telah merenggut nyawa Ayahnya? Cerita berakhir disini. Aku belum sempet nulis lanjutannya, tapi malah udah kehapus datanya. maklum udah sekitar enam tahun lalu cerita ini dibuat. Lagipula males ngelanjutin cerita bodohku ini hahaha. Sebenernya banyak cerpen-cerpen aneh lainnya yang aku buat waktu SD. Tapi datanya udah ilang seiring rusaknya komputer yang diracuni virus. 19 Agustus 2010 Kisah Aneh dari Telepon Waktu kecil, salah satu hobi anehku adalah mainan telepon. Tau buku "yellow pages" yang tebel itu? Yang isinya semua nomor pengguna telepon di kota Semarang. Kadang-kadang aku nelponin secara acak aneka nomor disitu wkwk iseng. Ini berbagai pengalaman anehku dari telepon. MEONG, GUK, dan 001 Pengalaman paling seru terjadi ketika aku menelepon 001. Nomor itu semacam customer service. Kita bisa tanya berbagai nomor telepon rumah orang asal kita menyebutkan alamat rumah dan nama pemiliknya. Tapi tujuanku telepon 001 samasekali bukan cari nomor telepon rumah orang, tapi cuma main-main hahaha. Mulailah aku tekan tombol 001. Operatornya yang angkat. Bukan mesin, tapi manusia. Seorang mbak-mbak. 001: Halo selamat pagi ada yang bisa saya bantu? aku: MEONG MEONG 001: Halo? Halo? aku: MEONG!!! 001: Halo? Maaf ini dengan siapa? aku: MEONG MEONG MEONG!!! Telepon ditutup oleh pihak 001. Beberapa detik kemudian, aku telpon lagi. Kali ini yang angkat adalah mas-mas. 001: Halo selamat pagi ada yang bisa saya bantu? aku: MEONG! 001: Ya, halo?

aku: MEONG MEONG Aku ngakak dalam hati. Puas ngerjain orang. Teleponnya langsung aku tutup. Beberapa detik kemudian, telepon rumahku berbunyi. Langsung aku angkat dong. aku: halo? (unknown): GUK GUK GUK aku: halo? halo? ini siapa sih? (unknown): GUK GUK!!! aku: eh jangan main-main dong! (unknown): ya anda tadi juga jangan main-main dong! Wkwk kaget banget aku. Pasti pihak 001 yang nelpon ke rumahku hahaha. Pengalamanku seru kan!!! TEMEN TK Selain itu pernah ada yang nelpon aku. Ngaku-ngaku sebagai temen TK-ku. Padahal TK-ku di Tangerang. Kan sekarang aku udah pindah ke Semarang. Masa iya dia tau nomor telepon rumahku. Kan nggak mungkin. temenTKabal-abal: halo? nadia azka? aku: ya. ini dengan siapa? temenTKabal-abal: aku temen TK kamu. aku: hah? kok bisa tau nomor rumahku. kan aku udah pindah. temenTKabal-abal: bisa dong. aku: ih boong. coba sebutin siapa guru kita? siapa kepala sekolah kita? temenTKabal-abal: ya pokoknya itu. aku lupa. aku: wuu boong. temenTKabal-abal: nggak kok beneran. kamu lupa ya sama aku? aku: OH, AKU INGET! KAMU YANG DULU SUKA NGOMPOL ITU KAN? HAHAHA. telepon ditutup oleh si temen TK abal-abal. wkwk cerdas juga aku ngelawak. NOMORNYA SAMA? Pengalaman aneh ini benar-benar terjadi. Waktu itu aku sendirian di rumah (kayaknya sih sama adek). Orangtua lagi pergi. Tiba-tiba ada telepon masuk. Suaranya sih mirip mas-mas kuliah tingkat akhir wkwk ngasal. Sebut saja M. aku: halo? M: halo. ini dengan nomor 8315***? aku: iya. M: bisa bicara dengan bapak?

aku: maaf orangtua saya sedang keluar. M: oh gini ya mbak, titip pesan aja untuk bapak anda. aku: ya. pesan apa? M: ini nomor telepon saya itu sama persis dengan nomor rumah anda. aku: hah? ya nggak mungkin lah mas. M: lho ini serius. tiap temen-temen saya nelpon saya, selalu nyasar ke rumah anda. aku: ah masa. nggak mungkin dong. M: kalau mbak nggak percaya, mbak bisa telpon nomor rumah mbak sendiri. pasti nanti nyambungnya ke saya. aku: hahaha ya ya saya coba. saya tutup ya telponnya. Telpon aku tutup. Aku pikir orang itu bego. Mana bisa ada telepon yang nomernya sama. Dasar payah. Tapi aku coba juga nelepon ke nomer rumahku. Di pikiranku saat itu, teleponnya nggak bakal nyambung. Ya iyalah masa nelepon ke nomor sendiri mana bisa. Tapi ternyata nyambung!!! Suer. M: halo mbak? nah bener kan apa kata saya! aku: (bingung shock kaget speechless) eh iya ya mas. M: nah makanya mbak tolong bilangin orangtua anda. suruh ganti nomor telepon. jangan nyama-nyamain saya. aku: hem iya mas. Setelah Ayah & Ibu pulang, aku langsung cerita soal telepon barusan itu. Ayah ketawa, "Ya nggak mungkin lah!". Aku ngotot itu beneran. Terus Ayah nyuruh aku buktiin dengan coba nelepon ke nomor rumahku sendiri. Aku sih optimis bakal nyambung karena tadi aku udah coba sendiri. Tapi sekarang malah nggak nyambung!!! Ayah pasti mikir aku aneh. Huuh padahal kan beneran! Kok bisa gitu ya. Sampe saat ini, telepon itu masih jadi misteri. 20 Agustus 2010 Buka Bersama Sapi Senam Hore akhirnya bisa kumpul lagi sama temen-temen XI IA 6 alias SapiSenam. Rencana awal adalah di Kedai Amarta, Karangayu atau di Basecamp Cafe, Sampangan. Batal di Kedai Amarta karena tempatnya sudah dibooking. Batal di Basecamp Cafe karena mahal. Hampir aja kita berencana buka puasa di pinggir jalan, untungnya Ilaq alias Amila Pramianshar bersedia menampung kita. Makasih banyak ya, laq. Bagi yang enggak tau rumahnya Ilaq dimana, kumpul dulu di sekolah jam empat sore. Terlalu awal ya? Itu antisipasi kalo pada ngaret. Waktu aku sampe, di sekolah baru ada Anisa & Wawan. Disusul Rieza & Fitri. Aku sms-in anak-anak yg telat. Aku bilang, "Buruan kesini! Semua udah dateng. Tinggal tunggu kamu aja!". Oh iya ada kejadian bego. Bram bales sms gini, "Ini siapa? Aku ada acara di smaga". Aku langsung bilang sama temen-temen.

aku: eh, bram nggak ikut. katanya ada acara di smaga. wawan: lho bram kan jemput vania. rieza: bego! bram kan gatau nomermu. maksudnya acara di smaga tuh ya sm kita. Wkwk iya deng kan Bram gatau kalo yg sms itu Azka. Kita juga ketemu Osy. Dia nggak bisa ikut karena ada acara padus mendadak. Kemudian muncul deh berurutan Karyo, Eka, Fauzan, Bram, Vania, Riang. Pas baru sampe, Hanung bilang mau isi bensin dulu dan dia minta ditungguin Anisa (Anisa mau nebeng Hanung). Tapi berhubung waktu udah menunjukkan hampir setengah enam, kita memutuskan untuk berangkat duluan. Di lampu merah jalan pemuda, Kamal bilang, "Az, tadi Hanung di smaga bingung tuh nyariin Anisa,". Aku kira Hanung bakal langsung nyusul ke rumah Ilaq, jadi aku cuek aja. Tiba-tiba pas aku udah sampe gajahmungkur, si Ayu sms. (Ayu ga ikut buka bersama kita karena udah ada janji duluan di smaga) ayu: az, ini hanung nyariin anisa! aku: anisa sama eka. hanung suruh nyusul aja. ayu: yaah telat. hanung udah pergi. dia gatau rumah ilaq. Waduh! Hanung pergi kemana? Jangan-jangan pulang. Kasian amat. Ngomong-ngomong jalanan saat itu cukup padat, jadi agak bingung ngikutin motor-motor temen yg lain. Dan di lampu merah, aku & Wawan kepisah sama yang lain! Eh tapi ada Fitri & Kamal untungnya. Tapi lama-lama kita juga kepisah!!! Wawan nggak tau rumahnya Ilaq dimana. Di daerah gombel, Anisa sms tanya aku udah sampe mana. Ternyata si Anisa, Eka, Karyo & Hanung masih jauh di belakang hahaha. Lho ternyata Hanung ikut. Di jalan udah magrib. Dan kita masih nyasar. Akhirnya aku suruh Wawan berhenti dulu di pinggir jalan. Untung aku bawa minum, jadi kita batalin puasa dulu. Aku nelpon Rieza. Ternyata dia sama Fauzan udah sampe di pinggir jalan Pizza Hut. Aku minta ditungguin disana. Sekalian Anisa dkk aku suruh ke Pizza Hut. Pas kita berempat lagi melaju kencang, ada cowok-cewek pake jaket sapisenam teriak-teriak heboh. Ternyata itu Ririn & Thomas yang lagi nyasar wkwk. Akhirnya kita menuju ke rumah Ilaq rame-rame. Disana udah rame lagi pada makan es buah dan cemilan.

Abis cemal-cemil, kita wudhu di kamar. 3 maho yaitu Hanung, Fauzan, dan Majid masuk ke kamar mandi barengan dan teriak ketawa aneh ala gay. Dasar. Kita solat jamaah dipimpin oleh Riza Maulana alias Pak Ustadz. Aku solat di sebelahnya Veda. Ih masa pas solat ada bocil-bocil lewat depan rumah Ilaq sambil teriak "amin! amin!" keceng bgt. Aku geli. Jadi nahan tawa deh pas solat. Parahnya si Veda malah batal solat gara-gara ngeliatin aku, "Hwikikik Azka ketawa!!!". Heh dasar gila, aku memutuskan untuk batal juga karena nggak kuat ketawa gara-gara Veda. Kita berdua memutuskan untuk solat di kamar berdua. Daripada disana nanti malah ngakak. Tapi di kamar ngakak juga huahahuhau.

solat jamaah. aku yg pake mukena orange. Selanjutnya kita makan malam. Menunya ayam goreng lombok ijo. Kita berdoa dulu. Makan diiringi dengan lawakan-lawakan seperti biasa. Oh iya makasih banyak buat Kurnia Afsari yang bersedia nyiapin makanan buat kita. Habis makan, kita foto-foto sekelas.

beloved class Cowok-cowok ternyata bawa kartu remi. Mereka taruhan. Yang kalah harus "jujur". Hahaha si Kecap kena giliran pertama. Dia harus ngaku siapa cewek yang pernah dia taksir di XI IA 6. Soal ini sepertinya udah jadi rahasia umum ya hahaha. Tapi belum ada pengakuan secara terang-terangan dari mulut yang bersangkutan. Lama banget nungguin si Kecap ngaku. Hanung bilang dia mau jujur asal Kecap jujur. Majid ngancem, "Pokoknya kalo nggak jujur, nanti ketabrak. Kalo nggak ketabrak, ya ntar aku yg nabrakin". Huahahah. Akhirnya Kecap menyebutkan satu nama dan kita semua langsung tepuk tangan. Gantian deh giliran Hanung yang jujur. Dia bilang, "RI" anak ipa 3. He piye nung rak jelas. Bram yang tau itu siapa. Majid maksa Bram, "Kasih tau Bram. Kasian nanti kalo Hanung ketabrak". Hahaha lucu banget mereka. Aku & Rieza punya rekamannya. Terus cowok-cowok ngatur strategi gimana caranya biar Eka kalah wkwk. Kartunya sengaja dipilihin yg jelek-jelek. Majid kualat dia hampir kalah. Tapi akhirnya Ajib yang kalah dan dia dapet pertanyaan jujur yang konyol, "Apa makanan favoritmu?". Hyahaha. Lanjut mereka main poker lagi, kali ini Eka yg kalah. Eka juga disuruh bikin pengakuan sama kayak Kecap. Lamaa banget ngakunya. eka: Ini simpati lho, cuma simpati majid: mentari mbek IM3 yo rak popo eka: jadi dulu ...

kita: ya? eka: dulu... kita: wis rak sah nganggo dulu-dulu eka: jadi dulu tuh ... Wkwk banyak amat dulu-dulunya. Akhirnya disebutkanlah suatu nama yang sama kayak yang disebutin Kecap tadi hahaha ayo tarung-tarung. Kita pulang sekitar jam setengah sembilan. Di jalan, Wawan ngebut karena jalanan juga nggak terlalu padat. Aku sempet sms-an sama Ayu lho hahaha. Ternyata rumahnya Ilaq jauh banget ya. Bukti bahwa rumahnya Ilaq sangat jauh adalah: pantat kram karena kelamaan duduk di motor. Ini buka puasa bersama yang paling berkesan seumur hidup lho. 21 Agustus 2010 Shooting Liputan Part. 2 Kelompokku liputan tugas bahasa Indonesia-ku yang hancur ini akhirnya selesai shooting juga setelah sekitar dua minggu yang lalu yang shooting cuma para cewek (http://nadiaazka.blogspot.com/2010/08/shooting-tugasliputan.html). Setelah ikut pesantren kilat tahap 1, aku cabut bersama Intan, Nunggil, Lita, dan Aris. Aryo sang host cowok nanti nyusul katanya. Kita berniat ke kotalama <-- usulanku lho. Yang cewek bingung mau naik apa kesana. Lita usul kita naik taksi aja. Daripada naik bus kan capek harus jalan kaki dulu. Kita panggil taksi blue bird yang mangkal di depan Bank Jateng. Sesampainya di Gereja Blenduk, kita duduk-duduk sambil cari view yang bagus buat take adegan sekalian bikin narasi buat host-nya. Tiba-tiba Lita sadar handphone-nya nggak ada! Udah dicari di kantong dan di-tas juga nggak ada. Dia ngerasa hilangnya mungkin ketinggalan di taksi, soalnya sampe tadi di depan sekolah, dia masih liat jam di handphone.

nunggil, intan, nadia azka Lita & Nunggil balik ke tempat kita turun dari taksi. Sampe tau hp-nya jatuh. Ternyata nggak ada. Langsung aku telpon blue bird dan ngabarin kalo ada hp ketinggalan di taksinya Pak Zuhri (aku inget namanya karena tadi duduk di jok depan). Pihak Blue Bird bilang nanti mereka cek dan kalo ketemu, mereka bakal ngabarin ke nomorku. Tak disangka tak dinyana, baterai kamera habis. Aris beli baterai alkaline sekalian nganterin Lita balik ke sekolah nyariin taksinya Pak Zuhri. Sementara nungguin Aris & Lita, kita bertiga (aku, Intan, Nunggil) bikin narasi. Tiba-tiba ada seorang kakek-kakek nyamperin kita dan tanya, "Kok bawa tripod? Mau ngapain disini?". Kita deg-degan. Kita kira nggak boleh shooting disini. Tapi ternyata si kakek malah heboh setelah tau bahwa kita dari SMA 3. Dia nyerocos pake bahasa inggris -___- Ya kita jawab aja semampunya. Dia juga ngomong soal pelajaran bhs indonesia. Dia juga bilang bahwa bhs inggris itu paling sulit di pronounciation (bener gak nih tulisannya). Kita disuruh ngucapin kata TOEFL, community, dll. Akhirnya Lita & Aris balik. Tapi ternyata mereka nggak nemu taksi Pak Zuhri. Aku & Lita jalan kaki ke Stasiun Tawang. Sampe tau ada Pak Zuhri di rombongan taksi yang lagi mangkal. Ehm berasa termehek-mehek ya nyariin orang. Disana kita ketemu segerombolan supir taksi Blue Bird. aku: pak, kenal supir taksi yang namanya Pak Zuhri? supirtaksi: ooo kayaknya hari ini dia nggak mangkal tuh. lita: lho tadi kami barusan naik taksinya.

supirtaksi: kenapa emangnya mbak? lita: hp saya ketinggalan. supirtaksi: orangnya yg agak tua itu kan? aku: iya pak bener.

Pak supir taksi yang tak dikenal itu membantu kami menghubungi pihak Blue Bird. Tapi lagi-lagi pihak Blue Bird cuma bilang "Ya nanti di cek". Ah payah. Pak supir taksi menyarankan kita buat nelpon pihak Blue Bird lagi dan tanyain nomor hp-nya Pak Zuhri, pasti dikasih katanya. Kita nelpon pihak sana lagi. lita: pak, saya minta data supir taksi yang namanya Pak Zuhri. bluebird: pak zuhri apa pak zarkoni? lita: pak zuhri. bluebird: pak zuhri hari ini nggak operasi. lita: lho tadi saya habis naik taksinya kok. saya minta nomor hp aja deh. bluebird: maaf, kami tidak punya data pegawai. Heiiii, perusahaan macam apa yang nggak punya data pegawai??? Aku & Lita putus asa. Kita balik ke Gereja Blenduk. Ternyata host cowok alias Aryo masih belum datang. Aaaa kita udah dua jam nungguin dia doang. Udah pada emosi semuanya. Tahan tahan puasa.

aryo & intan Akhirnya Aryo dateng juga. Pantesan daritadi bilang macet-macet, pake mobil sih. Kalo pake motor kan bisa cepet. Kita take adegan sekita 45 menit. Sempet foto bersama juga, tapi di hp-nya Aryo. Abis itu kita balik deh ke sekolah. Lita mau les GO, aku pulang, Intan mau ngajar nyanyi di Tlogosari. Sekitar jam lima sore, aku telpon hp-nya Lita. Sampe tau si Pak Zuhri udah sadar ada hp ketinggalan di jok belakang. Tapi ternyata yang angkat telponku si Lita. Hp-nya ketemu di depan ruang C2. Tadi sebelum berangkat sih aku & Lita emang duduk-duduk disitu. Tapi Lita yakin banget dia pegang hp itu sebelum naik taksi. Waah alhamdulillah deh ketemu. 23 Agustus 2010 Aku, Makanan, dan Minuman Sebelum acara buka bersama tiga hari yang lalu, aku tanya ke Nia (sie. konsumsi). aku: menu minumannya apaan? nia: es buah. aku: hah? aku nggak bisa makan buah kalo yg ngupas bukan Ibuku sendiri. tria: aku malah nggak bisa makan buah aku: kenapa? tria: aku takut biji. Terdengar ledakan tawa dari temen-temen. Ya dari dulu aku emang nggak

suka makan buah kalo yang ngupas bukan Ibuku atau aku sendiri. Alasannya satu: "takut nggak higienis" wkwk. Sekalipun itu es buah buatan restoran hotel bintang lima sekalipun, aku nggak suka! Hahaha. Kalo soal makanan dan minuman, aku masih bisa kompromi. Tapi kalo soal buah, tidak! Mutlak aku nggak mau sembarangan. Ngomong-ngomong, aku juga cukup berhati-hati soal makanan. Masakan Ibu emang paling spesial dan meyakinkan. Itu salah satu alasan aku nggak suka ke kantin. Terus terang, aku kurang suka kalo beli makanan besar di kantin (kecuali mie instan). Terutama soal sayur dan makanan yang berkuah. Sulit sulit. Aku juga kurang suka beli minuman di kantin (kecuali minuman kemasan macam aqua, frestea, dll). Apalagi macamnya minuman yg ada cincaunya gitu dicampur sirop, kolangkaling, aku nggak sukaaa. Bukan nggak suka minumannya, tapi nggak suka beli disitu. Eh sebenernya nggak suka beli dimana-mana sih. Untung Ibuku selalu masak. Hampir nggak pernah beli makanan di luar. Waktu itu pernah aku makan telur balado yang ada di meja makan. Dan aku shock setelah merasakan bahwa tuh balado telur rasanya enggak enak. aku: ih, ini kok rasanya nggak enak? nggak kayak biasanya. Ibu: oh itu yang masak mbak Asih (pembantuku) Tuh kan pantesan wowow lidahku hebat banget kan bisa bedain mana masakan Ibu dan mana yang bukan. Akhirnya aku nggak makan deh tuh balado telur yang rasanya ngaco itu. Postingan ini bukan berarti aku nggak suka semua makanan yang bukan dimasak Ibuku lho, tapi intinya aku bukan tipe orang yang suka jajan/ makan di luar serta orang yang memperhatikan kehigienisan makanan wkwk. 28 Agustus 2010 Antara Capek dan Senang Berjuang Demi VCD Ini masih menyangkut soal tugas liputan bahasa Indonesia yang mengganjal pikiran akhir-akhir ini. Urusanku nggak cuman tugas liputan ini, jadi rasanya pengen banget tugas ini selesai dan buruan ditumpuk! Lita dapet info tukang edit video yang ternyata di daerah Sampangan -___Nasibku aku yang ngurusin ini karena rumahnya yang lokasinya deket sini. Kemaren ditemenin sih, tapi hari ini aku sendirian.

Bayangkan, aku mulai mengarahkan mas Moko (pemiliknya) sejak jam 10.00 pagi sampai jam 15.30 sore. Ada aja yang terjadi. Mulai dari listrik konslet, ada tamu lain, video eror, rekaman suara nggak pas, sampe printer rusak. Pokoknya hari ini aku sabar banget. Saking sabarnya sampe nangis. Serius ya tapi nggak kejer-kejer amat, cuma netes air mata gitu. Sebodo amat hasilnya sempurna apa enggak yang penting selesai dan buruan ditumpuk! Berjuang Demi Masa SMA Walaupun capek setengah mati, aku bela-belain dateng ke acara Nuzulul Qur'an terakhirku di SMA 3 (amin). Kaget juga waktu Rida Juju bilang kalo absensi udah ditutup sejak jam tiga. Tapi biarin aja deh. Tujuanku kesini bukan buat absen, tapi buat menikmati masa SMA wkwk. Dani bandel banget coba. Kan pas masih perjalanan, aku sms tanya XII IA 11 pada kumpul dimana, takutnya ntar cengo di sekolah nyariin mereka. aku: pada dimana? dani: dihatimu. akakak. aku: heh serius -,dani: dihatimuuu. zet zet zet. Nyebelin ah. Untung pas aku nyampe sekolah tiba-tiba Onne manggil, "Azkaa disini!!!". Alhamdulilah aku enggak perlu repot-repot cari kelasku. Langsung deh anak-anak pada ketawa. Nampaknya mereka berkomplot dengan Dani soal sms itu. Oh iya baru dateng langsung foto-foto sama Meika hahaha. Selanjutnya ada penampilan dari nasyid smaga. Wahaha ternyata Rio. Sejak kapan dia ikut beginian ya. Nasyid smaga cukup bagus lho. Mereka nyanyi lagu judulnya ABG.

nasyid smaga Kalau dua tahun sebelumnya tiap acara Nuzulul Qur'an selalu nampilin AWAN Nasyid, kali ini bintang tamunya beda. Namanya FATIH Nasyid dari Jogja. Mereka juara lomba nasyid nasional. Nggak kalah keren kok sama AWAN Nasyid. Kelasku rameee lhooo :D Menu makanan kita pesen di tetangganya Vari. Tapi sie konsumsinya si Depe. Oh iya pas kita baca doa mau makan, ada kejadian bego. kita: allahumma bariklana ... depe: allahumma lakasumtu ... kita: fima rozaktana depe: HEH SALAH! kita: kamu yang salah -__- wkwk Terus pas lagi makan. vari: ini sambelnya pedes nggak sih? depe: mana sambelnya az? kok aku ga ada ya. aku: lho ini apaan? (nunjuk sambel yg dipegang depe) depe: oh iya hehehe

retweet Wkwk. Habis makan, kita foto-foto lagi yeyeye. Pake kameranya Abu juga. Sekitar jam tujuh aku minta dijemput. Sebenernya malem ini diajak main sama Sarah & Ayu. Tapi berhubung aku capek berat, nggak ikut deh. Tahun lalu kita main bareng lho setelah acara Nuzulul Qur'an --> http://nadiaazka.blogspot.com/2009/09/sabtu-yang-begitu-panjang-dan.html. Oh iya tadi Rieza jealous gitu liat kelasku. Aku juga pernah jealous baca blognya tentang kelas barunya. Hm ya gimana lagi ntar suatu saat kita juga bakal punya kehidupan masing-masing kan. Tapi nggak boleh saling lupa ya! Capek tapi senang. Senang tapi capek. Hari ini antara capek dan senang.

muka frustasi (candid by satria) 29 Agustus 2010 Buku Penuh Makna Berhubung ini lagi bulan Ramadhan, aku mau nulis review tentang bukubuku yang religius. Semuanya buku non fiksi. Empat jempol untuk masingmasing dari ketiga buku ini. 1. Jilbab dalam Pelukan Uncle Sam (Meidya Derni, dkk)

Buku ini yang paling aku suka dari semuanya. Berisi kisah nyata belasan perempuan Indonesia yang tetap berjuang untuk bertahan hidup di Amerika dengan susah payah karena tragedi WTC tahun

2001. Bagaimana perjuangan mereka ketika harus dipandangi dengan wajah tidak enak oleh masyarakatan Amerika, bagaimana mereka didiskriminasi, bagaimana mereka harus merasa ketakutan, dan hingga akhirnya mereka mendapat kebahagiaan yang setimpal atas perjuangan yang mereka lakukan. Salah satu ceritanya bisa dilihat di http://nurcha.wordpress.com/2008/02/08/jilbab-dalam-pelukan-uncle-sam/. Kalau di-film-kan, jadinya akan seperti film My Name is Khan. Tapi seperti yang sudah kita ketahui, membaca buku lebih asyik daripada menonton film. 2. Jilbab Pertamaku (Asma Nadia)

Buku ini berisi kumpulan pengalaman berbagai penulis ketika mereka pertama kali mendapat keinginan untuk mengenakan jilbab. Banyak pengalaman mereka yang unik. Salah satu cerita yang paling aku suka yaitu kisah seorang penulis yang waktu SMA dia ikut pertukaran pelajar ke Jepang selama satu tahun. Waktu itu sekitar tahun 90-an, dimana jilbab belum banyak dikenakan oleh masyarakat Indonesia dan Islam belum begitu dipahami masyarakat dunia. Perjuangan dia hidup di Jepang selama satu tahun bener-bener hebat! 3. Jangan Jadi Muslimah Nyebelin (Asma Nadia)

Ini buku non fiksi pertamanya Asma Nadia. Buku ini termasuk jenis buku pengembangan diri. Semacam buku untuk memperbaiki diri kita. Mulai dari memperbaiki penampilan fisik, sampai kelakuan kita. Setelah baca buku ini, aku sadar ternyata banyak hal kecil yang kita lakukan tetapi menyakiti perasaan orang lain atau membuat orang lain ilfeel. Mulai dari kelakukan yang sok bossy, suka mengeluh, lelet, manja, dan celetukceletuk yang tanpa kita sadari bikin hari orang lain tersakiti. Bagusss banget lah pokoknya buku ini. Kapan-kapan aku bakal nulis review khusus buat buku ini.

SEPTEMBER 2010
02 September 2010 Seputar UHT Tanggal 25 Agustus - 2 September 2010 ada UHT (Ulangan Harian Terprogram). Ini UHT pertama bareng kelas baruku XII IA 11 alias Retweet. Tahun ini UHT nggak dipisah kelasnya. Alhamdulillah jadi lebih mudah kerjasama (?) Aku duduk sebelahan sama Amin. Belakangku Anisa & Diki. Depanku Pujo & Moses. Sebelah kiriku ada Dani. Oh iya Intan kasian amat duduk sendirian di pojok depan guru karena kelasku muridnya ganjil. Aku kalo jadi Intan udah stress berat. Berikut denahnya:

Berhubung satu kelas satu ruangan, soal ujiannya jadi kanan-kiri. Hopeless kalau mau nyontek Diki atau Moses. Untung aja si Amin tergolong pintar dan baik. Aku jadi banyak dibantu (eh minta bantuan). Selama ujian, kayaknya Diki terlalu pasrah. Gatau belajar apa enggak. Padahal sering cabut lho. Dia bilang, nilainya bakal tetep bagus kalo duduk sebelahan sama Anisa. Hahaha. Ada kejadian bego waktu ujian Bhs Jepang. Diki buta huruf, cuman tau huruf "n" hiragana, jadi dia tanya beberapa jawaban ke aku. diki: apa binatang kesukaan ayu? aku: kelinci diki: apa? BABI? Jauh amaaaat dengernya. Aku nggak terlalu inget dulu Diki itu pinter apa enggak. Yang aku inget adalah Diki pernah bawa kaos kaki item bekas pramuka plus tali waktu les Bhs Inggris -__- Selain itu ada juga cerita soal Moses. Dia pindahan dari Bekasi pas kelas 11, jadi dia enggak bisa apa-apa pas ujian Bhs Jawa. Nah, pas dia mau bikin kalimat dia tanya. moses: selesai itu bhs jawanya apa? aku: kayaknya "sampun" (wkwk salah ya padahal) moses: kalo bhs jawanya "warga" itu jadi "wargi" ya? Gyahaha aku ketawa cukup lama. Bisa-bisanya warga jadi wargi. Dulu aku juga pernah ngerasain susahnya ujian Bhs Jawa sampe muntah, jadi aku contekin aja walaupun nanti jawabannya Moses sama kayak aku. Semoga Bu Asih maklum. Calon nilai suram kayaknya adalah Pkn, Sejarah, Biologi (semoga enggak). Aduh tau ah. Besok malem, aku udah mudik. Selamat liburan semuanya!!!

07 September 2010 17

Sebagai orang yang tumbuh besar bukan di kota kelahirannya, aku samasekali nggak pernah berpikir maupun berharap bisa merayakan ulang tahun disini. Dan sebagai orang yang tidak tinggal satu kota dengan keluarga besar lainnya, aku juga samasekali tidak pernah berpikir maupun berharap bisa merayakan ulang tahun bersama mereka lagi. Merayakan ulang tahun di kota kelahiran bersama keluarga besar terakhir kali aku rasakan sekitar sepuluh tahun yang lalu. Mungkin bagi orang lain momen seperti itu biasa saja, tapi bagiku rasanya spesial sekali bisa merasakan momen itu lagi. Apalagi ulang tahun kali ini bertepatan dengan bulan Ramadhan. Kalau saja dulu aku nggak pindah ke Semarang dan tetap tinggal di Jakarta, mungkin momen ini nggak akan terasa spesial. Ternyata takdir berkata lain. Kejadian ini bikin aku sadar bahwa skenario hidup itu udah diatur Allah sedemikian rupa. Kita yang semula berpikir bahwa kita nggak bahagia dengan kehidupan kita, suatu saat akan sadar bahwa semua ini adalah yang terbaik. Aku nggak tahu harus minta apalagi sama Allah. Ironis rasanya, aku yang belum bisa memenuhi kewajiban yang Ia berikan, tapi aku selalu "meminta" kepadaNya. Semoga Allah memberikan semua yang terbaik untukku. Nadia Azka Jakarta, 7 September 2010

08 September 2010 Pra Lebaran 4 September Naik kereta Semarang-Jakarta hari Jum'at malem. Nggak terlalu ramai arus mudik karena aku melawan arus. Kebanyakan penumpang adalah anak-anak kuliahan. Sampe rumah Utih di Ulujami, Jaksel sekitar jam lima pagi. Disambut di depan gerbang sama Kakung & si ganteng yg tetep lucu, Fathan. Ya ampun lucu banget udah mandi wangi pula. Sekarang udah 1,5 tahun dia udah bisa jalan dan ngomong. Canggih. Jam delapan pagi si Yeyek Iah dan Fathur dateng. Fathur udah 2,5 tahun udah bisa ngomong juga. Tapi masih kolokan dan cengeng.

fathur nangis dipakein bando

fathan lucuuu Ini kakak adek rebutan mainan mulu. Fathur sukanya ngerebut apa-apa yg dipegang Fathan. Kalo lagi sabar ya si Fathan diem aja cari mainan lain. Tapi kalo udah jengkel, Fathan bakal nangis dan cakar-cakar abangnya. Oh iya akhirnya kesampean juga ngidamku makan sate padang. Tadinya Ibu mau beliin sate padang yg di deket kantor pajak belakang rumah Utih, tapi Yek Iah bilang belinya di Pondok Aren aja lebih enak. Sekalian kesana karena ada buka bersama keluarga besar Yayasan Amalina. Sate padang yg disitu adalah sate padang yg pertama kali aku makan lho. Rasanya emang enak banget walaupun agak pedes.

5 September Pagi ini Om Nano nganterin Sayyid dan Ipeh ke rumah Utih buat nginep. Fattah masih di Ciputat, dua hari lagi nyusul sama Ibunya (Yek Ai). Aku dikasih jam tangan oleh-oleh umroh dari Om Nano, dikasih jilbab putih dari Yek Ai. Makasih hore. Rencananya Ibu minta ditemenin beli baju bayi buat anaknya Teh Heni di Bintaro Plaza sekalian ke toko buku beli novel Totto-chan buat aku. Tapi kok jauh amat ke Bintaro. Jadi kita ke Cipulir aja. Dari rumah Utih ke Cipulir, jalan kaki lebih cepet daripada naik mobil. Mungkin bener, beberapa tahun ke depan Jakarta bakal lumpuh total. Cipulir itu semacam pusat perbelanjaan. Rameee banget. Tapi seru!

6 September Hari ini keluar kota tapi abal-abal. Cuma dari Jakarta ke Tangerang. Mau ke rumah Yek Ai (tanteku) di Ciputat. Sepanjang jalan Ulujami macet, hujan pula. Sesampainya di rumah Yek Ai, disambut Fattah yang lari turun dari tangga sambil teriak, "Teteeeh!!!". Terus dipeluk deh kangen. Internet di rumah Yek Ai sangatlah cepat wow. Nggak ada tuh yg namanya buffering youtube. Mereka sekomplek pake fastnet. Bayarnya cuma 50.000/ bulan. Setelah ngomongin dinas pendidikan Tangerang Selatan yang katanya paling korup se Jabodetabek (sekolah nggak gratis, ditarikin biaya mulu), Yek Ai bikinin kue coklat buat aku karena besok aku ulangtahun. Aku bantu-bantu dikit sih. Baunya enak!!! Hore makasih Yeyek!!! Pulang ke Ulujami sekitar jam tiga bareng Fattah sekalian mau nginep. Eh masih tetep macet aja tuh dijalan. 7 September Alhamdulillah Allah masih memberi kesempatan bertambah umur tahun ini. Makasih banyak buat temen-temen yg ngucapin lewat sms dan telpon pagipagi buta. Di kamar depan, aku, Ibu, dan Ipeh (sepupu) nemu kunci buat buka sebuah laci. Di laci itu isinya foto-foto jadoel dan buku harian milik Ibu. Gyahaha ada foto Ayah juga. Jadoel bener. Selain itu ada buku kumpulan pantun yg ditulis Ibu. Hih aneh-aneh aja sih bu kok pake nulis pantun ampe satu buku gitu wkwk. Untuk buku harian Ibu semasa SMA, akan aku bahas pada postingan khusus Menu buka puasa hari ini adalah ONCOM. Utih spesial beliin makanan kesukaanku ini karena di Semarang nggak ada yg jual. Satu piring oncom aku habisin sendiri. Enak tau. 8 September Pagi ini Ayah dateng dari Semarang. Keretanya telat, jadinya Ayah sahur di stasiun. Siangnya ke rumah Uwa Mumung (kakak Ayah). Lokasinya deket dari rumah Utih. Naik delman seperti biasanya. Berhubung udah kelas 3 SMA, mereka pada nanyain aku ntar mau kuliah dimana jurusan apa. Keluarga Uwa Mumung dan Uwa Ipul (istrinya) yang semua anaknya adalah alumnus UI menyarankan aku buat masuk FK UI. zzz. wa mumung: masuk FK dong! Biar keluarga kita ada yg jadi dokter gitu.

aku: nggak ah. takut malpraktik! ntar dituntut deh. wa mumung: terus mau masuk mana emang? aku: pengennya sih STAN, wa. kan deket di Tangerang. wa mumung: iih STAN juga bisa malpraktik tau! aku: hah? apaaan emang? wa mumung: itu GAYUS TAMBUNAN. Setelah dari rumah Wa Mumung, aku sekeluarga mampir ke rumah istrinya alm. Mbah Leman. Beliau tetangga Wa Mumung. Keluarga Ibu kenal dengan istri alm. Mbah Leman karena mereka dulu pernah tinggal disekitar situ juga. Setiap tahun, kita mengunjungi istri alm. Mbah Leman. Kasian lho dia hidup sendirian nggak punya anak. Suaminya udah meninggal dua tahun yg lalu. Alhamdulillah beliau sehat walaupun materi nggak mencukupi. Ya Allah semoga beliau diberi kesehatan dan kebahagiaan. Amin. Sore ini Yek Ai nginep di rumah Utih dan bikinin risol enak banget! Isinya telur, sosis, mayonaise, keju. Kulit risol dilumuri tepung tempura kemudian digoreng. Enak bangeeet!!!

11 September 2010 Lebaran 1431 H Kamis, 9 September Jam tujuh pagi berangkat dari Jakarta menuju Pandeglang, Banten. Tahun ini jatahnya lebaran di kampung halaman Ayah. Jakarta sepi banget, jalanan lancar. Ciri khas Sunda, banyak daerah yang dinamai mengandung huruf "eu". Misalnya Cileunyi, Cihideung, dll. Di jalan ada papan nama "SD Cipeucang". Aku niruin, "Cipecang". Cara baca huruf e-nya seperti kata Jeruk. Tapi kata Ayah salah. Harusnya, "Cipeucang". Aku bisa niruin tapi sulit lah jelasin cara bacanya. "Nah, gitu dong baru orang sunda!". Wkwk sunda abal-abal iya. Sejak kecil aku mengamati sepanjang perjalanan Jakarta - Pandeglang maupun sebaliknya, banyak rumah dan instansi yang pagarnya dicat putih biru. Heran deh kenapa pada seragam gitu ya warna catnya. Ternyata

karena pemimpin Pandeglang itu adalah anggota Partai yg warna dasarnya biru hahaha aneh-aneh aja. Satu lagi yang menjadi ciri khas mudik di Pandeglang. Setiap bus mudik berhenti dan penumpang turun, banyak tukang ojek yang siap menanti penumpang di depan pintu. Cara mereka menawari penumpang, terkesan "memaksa". Layaknya preman, penumpang ditarik-tarik tas atau bajunya. Bahkan ketika penumpang enggan dan lari kabur, tukang ojek bakal mengejar. Serem lah. Masalahnya, tukang ojek ini sangat banyak! Benerbener ada di sepanjang rute mudik. Dasar tukang ojek sinting. Walaupun rumah Mbah Menes (ibu Ayah) lokasinya di sebelah masjid, tapi malam takbiran terasa sepi karena speaker masjid rusak. Jadi cuma suara bedug aja yang terdengar.

Jum'at, 10 September Selamat Hari Raya Idul Fitri 1431 H. Minal aidzin wal faidzin. Mohon maaf lahir dan batin. Seperti lebaran-lebaran sebelumnya di Pandeglang, aku dan para perempuan di desa situ solat Ied di Madrasah. Sedangkan laki-laki solat di Masjid. Kalau digabung nggak bakal cukup, jadinya dipisah gitu. Sambil menunggu solat dimulai, aku memperhatikan orang-orang sekeliling. Tiba-tiba ada seorang perempuan agak tua, bergigi ompong, berwajah aneh dan memakai kaos mickey mouse menepuk pundakku. Dia berkata, "Ie mah ngalamun bae. Salaman atuh!". Oke, aku salaman sama orang aneh itu. Perasaan aku nggak kenal deh, bukan keluarga pula. Siapa sih orang ini. Tak lama kemudian, salah seorang Ibu-ibu berkata, "Sadeng" sambil menunjuk si perempuan aneh itu. Sadeng dalam bahasa Sunda berarti setengah gila alias kentir dalam bahasa jawa. Si perempuan aneh manggilmanggil beberapa orang sambil teriak, "Minta THR". Dasar kentir. Oh iya ceramahnya pake Bahasa Sunda. Aku cuma ngerti pembukaannya doang, selanjutnya meneketehe tu orang ngomong apa. Eh eh Mbah-ku punya handphone lhooo. Berani jamin. Di desa situ mbahmbah yg punya hp palingan cuma Mbah-ku doang. Hahaha. Jadi pagi itu ada telepon. Terus Mbah mencet tombol jawab. Tapi bukannya ngomong sama si penelepon, Mbah malah ngeliatin layar hp sambil ngomong, "Saha ie. Nteu aya namina,". Wakakak. Itu artinya siapa ini kok nggak ada namanya. Emang

kalo nggak ada namanya nggak boleh telepon gitu, Mbah? Hp Mbah memang cuma diisi kontak-kontak keluarga dekat aja. Setelah itu mulailah berdatangan aneka macam sanak saudara. Mbah-ku termasuk "sepuh" dalam keluarga besar kami. Jadi aku nggak perlu repotrepot mengunjungi berbagai saudara di desa lain. Justru mereka yang mengunjungi. Sukur deh nggak perlu capek. Malamnya, kita sekeluarga ke Cikiray (ke rumah sodaranya Mbah). Disana aku makan "kikiping". Makanan khas Sunda. Agak mirip lemper, tapi dibakar dan isinya rada aneh gatau apaan. Enak tapi. Oh iya aku dikasih uang THR dari Aa Helmi. Tapi dikasihnya lewat Wa Ii (ibunya Aa Helmi). Katanya Aa Helmi malu kalo ngasihin sendiri wkwk ini gaji pertamanya Aa Helmi lho. Sabtu, 11 September Pagi-pagi ternyata udah ada Wa Amir (kakak Ayah) dan Wa Iip (istrinya). Aa Agung dan Bagus juga ada. Mereka berempat sampe sini tadi malem. Ngobrol di meja makan sama Wa Iip dan lagi-lagi ditanyain "Mau kuliah dimana? Jurusan apa?". Jam setengah delapan langsung ke Jakarta. Naik mobil bareng keluarga Wa Ii (kakak Ayah) dan Wa Edy (suaminya). Mereka mau ke Cirebon. Tapi ke Jakarta dulu nganterin keluargaku dan sekalian mampir ke rumah keluarga Wa Mumung yang tahun ini nggak sempet ke Pandeglang. Rumah Wa Mumung rame. Cucu-cucunya pada kumpul. Kecuali keluarga Teh Ina karena lagi di rumah sakit. Setelah itu kita sampe deh di rumah Utih. Keluarga Wa Ii mampir bentar. Terus lanjut ke Cirebon. Ayah juga langsung ke Semarang karena tgl 13 ada acara reuni kampusnya. Di rumah Utih, sudah disambut dengan Bakso dan Puding Coklat Vla ala Yek Ai. Aku ngambil bakso, eh malah ditarik-tarik Fathur dan Fathan. Mereka minta nyicipin. Tapi buntut-buntutnya malah mereka yg makan, aku yg nyuapin. Pas baksonya udah abis, Fathur bilang, "Kakak mau baco lagi!". Dasar bocil. Sorenya, si Fathur ribut minta permen Chacha. Dikasih THR 50.000 dari Ibuku. Dia ke Indomaret ditemenin Sayyid dan Adli. Dasar anak umur 2,5 tahun mau aja dikibulin. Sayyid dan Adli sekalian beli es krim dan aneka cemilan pake duitnya Fathur ahuahhau.

Malam itu hujan. Aku, Sayyid, dan Fathur lagi duduk di ruang tamu. Fathur mulai petingkah. Dia mau buka pintu padahal di luar ujan deres. aku: hiii di luar ada hantu lho. fathur: *ngibrit dengan muka takut ke arah Sayyid sayyid: hii disini ada hantu. fathur: *ngibrit ke arahku. Kita ngakak liat kelakuannya. Mulai timbul niat untuk ngerjain bocil ini. sayyid: *lagi makan cumi goring fathur: itu appah? *gangguin Sayyid sayyid: ini hantu! hantu kepala cumi!!! fathur: aaaaaa huwee ada atu. ada atu. *nangis. lari ke ruang tengah WAKAKAK MASA TAKUT SAMA KEPALA CUMI GORENG???? Setelah itu, mulailah si Fathur gangguin aku makan kacang. fathur: ini appah? *nunjuk bawang goring aku: itu hantu. fathur: hiii atu. teteh mamam atu. Gyahaha hebat ya Teteh bisa makan hantu.

kakak atut cama atu kepala cumi 17 September 2010 Pasca Lebaran 12 September Happy Birthday buat Salma Afifah alias Ipeh. Sayangnya dia udah balik ke rumahnya di Ciputat. Hari ini aku dipaksa Sayyid dan Adli ke Bintaro Plaza. Nemenin mereka ke timezone, sekalian aku mau ke gramedia. Berangkat bertiga doang okelah. Aku sebel jalan-jalan sama Adli. Rese nggak sabaran! Yang namanya milihmilih buku itu lama. Rese bgt ni anak pengen buruan main game. Akhirnya aku beli buku Totto-chan's Children (Tetsuko Kuroyanagi) dan After Orchard (Margareta Astaman). Setelah lama nemenin Sayyid dan Adli main game di timezone, akhirnya kita balik ke gramedia. Beli boneka pinguin gede buat kado ulang tahun si Ipeh. Pas sampe rumah, ternyata ada tamu dari keluarga Mbah Kardin (adik Mbah Kakung) dari Depok. Rame bgt. Mayoritas mereka bilang, "Aduh cantiknya," waktu salaman sama aku wkwk. Selain itu ada tamu juga dari tetangga di Cileduk, yaitu keluarganya Bu Eeh. Ludes semua bakso dan puding coklat buat menyambut tamu-tamu ini.

13 September

Sarapan pagi dengan nasi goreng buatan Utih. Pas aku liat kok nasinya coklat banget. Kata Yek Ibas, itu kebanyakan kecap. Jadi aku nambahin lada agak banyak biar nggak kemanisan. Setelah aku makan, rasanya PEDES BANGET. Ternyata nasi goreng yg kebanyakan kecap itu udah pedes. Malah aku tambahin lada banyak.

14 September

Malam ini aku dibeliin sate padang oleh Yek Ibas. Ketauan Fathur dan Fathan. Mereka ngikutin aku ke dapur dan bilang, "Mau sate! Mau sate!". Daripada ribut, aku kasih masing-masing satu. Malah cuma dijilat-jilat doang! Giliran satenya dimakan, si Fathur malah ngelepeh, si Fathan kepedesan. Mulutnya monyong sambil bilang, "Huu hah. Huu hah". Lucu!!! Fathan nggak kuat sama pedes.

Ini ada bonus foto Fathur dan Fathan...

fathan dan fathur

fathur dan fathan ibak berdua 15 September Mumpung sore lagi nggak hujan, aku ke rumah Mbah Merpati sama Ibu, Adli, dan Sayyid. Mbah Merpati itu adiknya Kakung. Tinggalnya di jalan Merpati.

Pas lagi ngobrol, suaminya Mbah Merpati tanya, "KASSA, tahun depan udah mulai kuliah ya?". zzz sejak kapan namaku jadi nama kain -_- Pulang dari sana, kita beli kebab di depan Alfamart. Enak!

Malam ini kita para anak-anak tua memperdaya anak-anak kecil. Sayyid habis makan chiki males buang sampah. Dia manggil Fathan dan ngomong, "Gua kasih tau ya, lu dari sini lurus aja. Terus belok kiri. Nah, disono ada tempat sampah. Buangin ini ya?". Parahnya, si Fathan mau aja diperdaya Sayyid wkwk.

Kita juga sering memperdaya Fathur ketika ada tamu datang. Nah waktu itu si Fathur cuma pake kaos dalem sama celana dalem doang. Dia lagi mainan panci. Kita bilang, "Kakak ke ruang tamu gih sana. Terus joget-joget kayak badut disana,". Fathur melaksanakan! Wkwk kayak orang gila dia di ruang tamu. Padahal lagi banyak orang. Huhahauh.

16 September Hari ini Adli dan Sayyid jalan-jalan berdua doang ke daerah Kota. Kalo di Semarang, ya mirip-mirip Kotalama lah. Mereka berdua mau ke Museum Fatahillah, Museum Wayang, Museum Keramik, dll. Tadinya aku diajak. Tapi ogah. Mendingan pergi sama Ibu beli baju, kerudung, dll. Hari ini Jakarta tumben cerah. Sorenya, Yek Ai dateng ke rumah Utih bareng Fattah dan Ipeh. Dibikinin scootel enak. Ngobrol di kamar sama Ibu, Ipeh, dan Yek Ai. Kita bahas soal makanan. Betapa repotnya Yek Ai karena anak-anaknya cuma mau makan yg enak, nggak suka makanan yg bukan dimasak Ibunya sendiri. Iya sih masakan Yek Ai emang kreatif dan enak-enak. Malamnya aku, Adli, Sayyid, Fattah dan Ipeh main UNO di kamar Yek Ibas. Kita mainnya di ubin. Aku menang terus ih jadi males. Tiba-tiba Sayyid nyanyi, "Asereje". Aku bilang aja itu lagu setan karena liriknya nggak ada artinya. Wkwk Sayyid langsung ketakutan. Kita pindah main UNO diatas kasur. Terus cerita horror. Cari di google nemu cerita humor horror bikin

ngakak. Baca horor.html. 17 September

deh

http://humorterbaik.blogspot.com/2007/08/cerita-

Pulang ke Semarang pagi-pagi

20 September 2010 Sweet Seventeen Surprise Ulangtahunku emang udah dua minggu yang lalu http://nadiaazka.blogspot.com/2010/09/17.html. Tapi hari ini di hari pertama masuk sekolah setelah liburan, ada kejadian tak terduga. Jam istirahat kedua, sebelum ke ruangan berikutnya di Lab Biologi, aku ke solat di masjid dulu bareng Rida Zuro. Sebelum masuk masjid, aku ke lokerku. Mau naruh buku-buku yg berat. Semua jadwal hari itu udah aku masukkin loker, kecuali buku Biologi (karena jam terakhir adalah Biologi). Abis itu kita berdua langsung ke Lab Biologi dan makan siang disana. Selesai makan, aku buka tas dan ternyata buku catatan Biologi-ku nggak ada di tas! Padahal aku yakin 100% tadi ada! Yaudah, aku pikir ketinggalan di loker. Jadi aku balik lagi ke loker buat ngecek. Ternyata di loker juga nggak ada. Aku pikir, oh mungkin ketinggalan di rumah kali ya. Biarin aja deh. Toh masih ada LKS Bio dan Buku Paket di tas. Setelah bel masuk berbunyi, aku buka tas. Siap-siap mau ngeluarin LKS dan Buku Paket. Tapi ternyata juga nggak ada! Aku pikir ketinggalan di loker juga. Jadi aku balik lagi ke loker. Isi loker udah aku cek semua satu persatu, tapi nggak ada tuh yang namanya Buku Biologi. Aduh heraaan banget. Masa' Buku Biologiku ilang semua?! Sepanjang pelajaran aku resah gelisah (serius) mikirin keanehan lenyapnya semua Buku Biologi. Pengen cepet-cepet bel pulang bunyi dan buruan sampe rumah buat ngecek Buku Biologiku ketinggalan di rumah apa enggak. Padahal aku yakin banget tadi aku bawa ke sekolah. Pulangnya, aku nungguin Nia di depan koperasi. Eh ternyata dia di depan Lab TIK (padahal tadi sms-nya minta ditungguin di depan koperasi). Yaudah aku kesana aja. Disana temen-temen pada ngumpul. Aku langsung

mengabarkan bahwa hari ini aku kena mushibah (kehilangan buku biologi). Ya disana kita ngobrol ngalor-ngidul seperti biasa. Terus si Rieza bilang, "Ka, pinjem kacamatamu bentar. Melotot deh coba,". Aku pikir, dia mau mirip-miripin mataku sama mata sepupuku, Fathan, yang aku pajang sebagai header blog. Aku ogah. Tapi tumben amat dia ngotot banget kali ini. Tiba-tiba ... kacamataku diambil secara paksa, mata diiket pakai kain, tangan diiket. Ini pada ngapain sih??? Biasanya ngelawak nggak gini-gini amat! Pas mereka teriak, "Eh foto bareng dulu yuk!". Diiih kenapa mau foto bareng tapi keadaanku tersiksa gini? Nah barulah aku sadar, aku dikerjain -___- Aku cium aroma bakar-bakaran gitu korek api. Aku tanya, "Apaan nih kok bau beginian?". Osy bilang, "Ini buku biologimu lagi dibakar". Lanjut deh aku dibawa berjalan-jalan keliling sekolah. MALUUU BANGET (walaupun mataku ditutup). Sepanjang jalan, aku minta dipegangin karena takut jatuh, kesandung, atau nabrak. Masa' mereka bilang aku manja?! "Udah tujuhbelas tahun, harus bisa jalan sendiri dong", gitu katanya. Udah gitu mereka ngerjain juga pas aku lagi jalan. Bilang ada tangga, kakiku udah ngangkat siap-siap mau naik, ternyata nggak ada tangga! Hampir ketabrak pohon, dll. Dan akhirnya aku dibawa ke deket greenhouse dan dilepas deh ikatan mataku. Di depan udah berdiri si Abul yang lagi megang kue ultah warna coklat. Nyanyi selamat ulang tahun dulu. Aku kira mereka bakal ngelepasin ikatan tangan, tapi aku malah disuruh motong kue pake mulut! Aneh-aneh aja. Tiba-tibaaaa Abul numplekin kue ke mukaku!!! Ini sumpah nggak nyangka banget. Aku pikir kuenya bakal dimakan bareng-bareng dan mereka nggak bakal tega numpahin kue ke muka dan bajuku karena lagi pake seragam dan nanti aku harus pulang naik bus. Ternyataaa mereka lebih kejam dari yang aku kira. Aku nggak mau "pasrah" dong. Kejar-kejaran deh tuh buat ngolesin krim coklat ke mereka. Sarah kena! Ayu kena nggak ya? Nonik dan Ririn selamat. Nia kena jaketnya. Hamboen selamat sial ya ni anak padahal kue ultahnya waktu itu nggak aku tumplekin ke mukanya. Osy dan Kamal kabur. Terus siapa lagi ya lupa. Mereka ngasih kado. Lagi-lagi disuruh buka kadonya pake mulut. Tapi aku ogah. Jadi pake tangan aja walaupun tanganku masih diiket. Dan tau nggak isinya apa??? Buku Biologi dan tupperware-ku!!! Kalo tupperware-ku

mungkin diambilnya pas tadi tas-ku dipegang mereka. Nah, kalo Buku Biologi? Selidik punya selidik, Awul (temen sekelasku yg juga temennya Nia) punya andil dalam mencuri buku ini. Selain itu, aku juga dikasih surat yang kalimat terakhir abal-abal banget. Dibaliknya ada tanda tangan tementemen. Yah abis itu ujan deres. Dan aku berusaha membersihkan diri dari krim coklat sambil nongkrong di depan Ruang Sejarah. Bareng Riang, Rieza, Nia, Fauzan, Wawan, Pramu (pacar Nia), Ajib (selingkuhan Nia), dan Bram. Tadi ketemu Hanung juga deng. Aku bingung gimana ntar pulangnya. Lagi nggak ada yg jemput. Aaaa stress. Dan akhirnya pas aku naik bus, ada yg tanya, "Mbak, itu bajunya kenapa?". Aku bilang aja kena coklat. Ada juga ibu-ibu yang frontal, "Ulangtahun ya, Mbak?". Aduh sebenarnya saya nggak ulangtahun bu. Sudah dua minggu yg lalu saya ulangtahunnya. Pas lagi jalan menuju rumah, ada juga mas-mas yg komentar sama temennya. Aku sih cuek aja nerusin jalan, pura-pura gatau. "Heh ada yg ulangtahun" "Masa?" "Iya bajunya coklat semua" Heh apa pedulimu ya mas kalo saya ulangtahun. Kenal juga enggak kok pake komentar keras pula. Walaupun malu berat, tapi makasih banyak buat teman-temanku tercintaaa!!! Padahal aku samasekali nggak kepikiran bakal dikerjain karena ultahku itu pas liburan dan udah dua minggu yg lalu. Sekali lagi makasih banyak!!!

25 September 2010 Buku Harian Ibu Ini sepercik kisah masa muda yang aku baca dari buku harian Ibu ketika masih duduk di bangku SMA. Ceritanya ini tentang perpisahan kelasnya waktu kelas tiga. Sedikit informasi, Ibu sekolah di SMA 3 Jakarta. Nah ini perpisahan kelasnya ke Pantai Carita, Pandeglang (kampung halaman Ayah). Aku ngetiknya capek, tapi akhirnya selesai juga. Mari baca! Rabu, 18 April 1984

Aku berangkat jam ya kira-kira setengah delapan langsung naik delman mau nunggu bis kapok takut kayak kemaren udah nunggu lama banget eh malah penuh. turun velbak naik PPD terus naik becak. sampai sana yg datang baru berapa orang. Santi, Andria sih udah datang. Ke rumah ani numpang pipis. sambil nunggu dari rumah ani eh si Jacky ada sukur deng kalo dia ikut. Kita baru setengah satu berangkat gara-gara susah cari kendaraan (gimana sih panitia). Tapi sambil nunggu bu Ratna aturan kan dia nggak bisa ikut kalau kita berangkat jam sepuluhan. Senang deng bu Ratna ikut. Akhirnya kita naik metromini. Ya ampun pegelnya, panas lagi. Nggak apa deng asal selamat. Sampai di carita sekitar jam lima lah. Wah hujan lagi, tapi nggak lama berhenti. Laut lagi surut, karang-karang yg dipinggir kelihatan. Tadi aku kira tanah lho waktu di bis. Lalu kita jalan-jalan diatas karang. Berani nih ya ceritanya, coba kalo pasang mana berani. Aku sore ini nggak mandi. Ih airnya asin. Selesai makan malam duduk-duduk menghadap ke laut sambil becanda. Seneng deng. Tadi aku makan cuma pakai supermi. Aku lihat ih dapurnya amis lagipula kotor. Ngomong-ngomong disini nggak pakai listrik lho, pakai petromak. Bu Ratna main remi tuh sama cowo-cowo. Lalu Bu Ratna ngajak tidur ya udah kita sekamar ikut semua masuk ke kamar berenam, Bu Ratna, Santi Andria, aku, Jacky, Neneng, Rosa. Kamis, 19 April 1984 Bangun pagi eh udah jam 6. Terus kita jalan ditepi pantai belum mandi nih sambil nyari kerang. Kita jalan cuma bertiga. Aku, Jacky, Santi. Si Neneng tadi masih tidur sama Bu Ratna, Rosa semalam nggak tidur sama-sama habis udah dikunci kamarnya dia nggak mau dibangunin ya nggak bisa masuk. Tau tuh tidur di kamarnya siapa. Semalam anak-anak cowoknya pada nggak tidur. Katanya jaga, padahal orang situ udah ada yg jaga. Kita jalan-jalan sampai batu Bali (batunya mirip pulau Bali). Terus kembali lagi mau pulang. Di jalan ketemu Utie, Santi ndut, uh banyak deh bawa foto. Eh si Jacky sama Santi pengen ikut. Ya udah dia ikut. Aku sih mau pulang uh suruh bawain kerangnya sama si Ujang. Sampai villa, Bu Ratna masih tidur. Aku lalu mandi sisiran soalnya kemarin nggak sisiran. Setelah rapi, Neneng, Santi, Jacky datang. Lalu mereka pada mandi. Lalu aku jalan-jalan sama Jacky. Santi ama Neneng nggak mau diajak. Ya udah kita jalan aja berdua. Kita kesebelah kanan jalan. Sampai villanya orang asing kita minta izin

masuk sama penjaganya boleh. Lalu kita duduk di tepi pantai. Mereka sedang mandi di laut. Mungkin di negara mereka tidak ada laut atau lautnya tidak seindah di Indonesia. Duduk-duduk sebentar terus pulang. Sampai villa diajak si Matullah jalan-jalan. Eh nggak deng sarapan dulu. Katanya sih nasi goreng tapi uek aku pengen muntah. Kalo nggak terpaksa takut mati kelaparan aku nggak mau makan tuh. Setelah selesai sarapan baru deh jalan-jalan. Kita foto di jembatan. Terus nemu warung. Lumayan nih ada pisang goreng baru dimasak. Aku makan pisang goreng satu, bolu satu, si Jacky minum es kelapa segala, es sirupnya nggak asin pula cuma Rp. 25 lho. Untuk dibawa ke villa, aku beli kue bolu sebungkus. Menu makan siangnya sayur asem sama ikan goreng. Waktu mau makan, piringnya aku cium oek ... serasa aku nggak mau makan tapi aku takut mati kelaparan ya udah aku makan sedikit. Rencana kita mau ke Karang Bolong. Tapi nggak jadi karena kata penjaga villa nggak ada bisnya buat pulang. Tapi kalau ke Labuan ada. Minta dianterin anak cowok nggak ada yg mau. Ya udah aku berangkat bertiga sama Jacky dan Santi ndut. Di pasar Labuan si Jacky beli celana 3/4, Santi beli obat buat kakinya yg kena karang, aku beli kue bolu dua bungkus Rp. 400. Terus pulang eh naik mobil yg tadi juga kayak berangkatnya. Kayak antar jemput aja. Hari udah sore banget. Mandi terus nunggu makan malam deh. Kali ini yg masak Santi dan Utie. Enak kok tapi cuma aku yg nggak kebagian makanan. Dikasih sayur toge sama Jacky lalu aku ambil nasi makan sedikit daripada kelaparan. Setelah makan malam baru deh mulai sesi acara di pinggir pantai ada permainan. Terus ujan. Balik deh ke villa terus main disana. Jam duabelas ke pantai lagi ngadain renungan. Maju satu-satu ngomong. Ngasih saran dan dikasih saran. Terus kita bikin lingkaran, maaf-maafan, berdoa, sambil nyanyi "Yakinku teguh" sampai lagu "Jaya-jayalah SMA 3".

Jum'at, 20 April 1984 Bangun mandi. Terus pergi ke Labuan nukerin foto. Sampai villa hujan deh. Kita udah ditunggu lho sama bisnya. Sampai Jakarta udah magrib deh. Kok aneh ya perpisahan kelasnya? -___- Kalau dibandingkan dengan perpisahan kelasku http://nadiaazka.blogspot.com/2010/06/perpisahansapisenam.html, lebih seru jaman sekarang. Terus itu Ibu kenapa protes

mulu soal makanan. Yayaya sampai sini dulu cerita dari buku harian Ibu. Kapan-kapan aku tampilin puisi yang ditulis Ibu di buku hariannya. Dadah!

29 September 2010 Ibu 28 September. Waktu lagi nulis tanggal di buku catatan, aku baru inget kalau hari itu Ibu ulangtahun. Sambil nemenin temenku ke toilet, aku iseng telpon. Belum diangkat, udah langsung aku matiin telponnya. Toh aku cuma iseng dan nggak berharap Ibu bakal ngangkat karena masih jam kerja. Tapi ternyata aku malah ditelpon balik! ibu: tadi teteh nelpon ibu? aku: hm... iya ibu: kenapa? aku: nggak papa. cuma mau ngucapin selamat ulangtahun aja. kan tadi lupa. ibu: ooh iya. hehe. aku: selamat ulangtahun ya, bu *nahan tangis ibu: iya makasih ya saying aku: iya ibu: ini kamu lagi istirahat? aku: enggak. aku lagi ijin ke toilet. udahan ya, aku mau masuk. Entah kenapa abis nutup telpon itu aku langsung nangis. Selamat ulang tahun Ibu! Semoga panjang umur, sehat, dan selalu berada di jalan lurus Allah. Ibu dan hari-hariku Ibuku biasa bangun jam setengah lima pagi. Setelah solat, langsung memasak buat sarapan dan bekal makan siangku.

Setiap pagi sebelum berangkat ke sekolah, aku selalu cium pipi kanan dan kirinya. Entah sejak kapan hal ini berlangsung. Kadang, kalau hari itu akan ada ulangan, aku bilang, "Ntar aku ulangan ini lho. Doain ya,". Jam makan siang, aku makan bekal masakan Ibu. Selain alasanku nggak suka kantin karena penuh sesak dan panas, aku juga "kurang cocok" dengan masakan rumahan kalau yang memasak bukan Ibu. Pulang sekolah, kadang aku mengeluh, "Uh tadi bus-nya lama" atau "Capek banget". Lalu tidur-tiduran di samping Ibu sambil cerita aneka kejadian yang terjadi hari itu. Topik bisa bermacam-macam. Soal teman, nilai, guru, pelajaran, atau sekadar tentang hal-hal kecil yang aku temui selama perjalanan pulang. Selanjutnya, gantian Ibu yang cerita soal kesibukannya, teman-temannya, dll. Ibu nggak akan tidur kalau anak-anaknya belum makan malam, kecuali kalau benar-benar capek, yang penting makanan sudah tersedia di meja.

Ibu suka bereksperimen dengan makanan Kadang Ibu bikin makanan yang aneh. Contohnya tadi pagi Ibu bikin semur daging kacang. Ya rasanya sih enak. Dan akhir-akhir ini Ibu berencana bikin pangsit udang rebus. Ibu beli alat-alat masak yang aneh seperti teflon yang bentuknya bola-bola, wajan happy call, dll. Aku dan Ibu pernah bikin brownies (yang seharusnya dimasukkan ke dlm oven) tapi malah dimasak dengan teflon bola-bola itu. Dan hasilnya, bagian bawah brownies gosong! Tapi enak sih. Pertama kali aku dan Ibu bikin bolu kukus, kita males nuangin adonan dikitdikit ke cetakan yang kecil. Jadi semua adonan langsung kita tuang ke tempat yang besar, kemudian dikukus <-- pengen praktis. Hasilnya enak dan langsung aku habiskan dalam sekejap. Ibu liat Farah Quinn mengukus kentang sekitar 30 menitan di tv. Ibu coba bereksperimen dengan happycall. Mengukus kentang hanya butuh 10 menitan! Ibu punya prinsip aneh, "Jangan beli makanan di luar kalau makanannya nggak lebih enak dari buatan Ibu,"

Ibu lucu Ibu seorang guru. Murid-muridnya pernah bilang bahwa cara bicara Ibu lucu. Aku dan adikku juga suka ketawa kalo Ibu aneh ngomongnya. Misalnya waktu itu ketika aku, Ibu, dan Adli lagi ngomongin seorang anak bernama Y. aku: bu, si Y itu anak guru? ibu: anak aku: hah? anak guru bukan? ibu: ya anak adli: ih ibu mah aneh! gitu harusnya jawabannya "ya" atau "enggak" ibu: loh bener dong ibu jawabnya "anak" aku: aneeeh!!! atau aku: ih aku stress. besok ujian seni tari ibu: kok nggak selesai-selesai sih ujiannya aku: tau tuh. mana bingung bikin gerakan pula. ibu: *nari nari jawa ga jelas aku: gyahaha aneh ah malu-maluin tau gerakannya ibu: yee yang penting gerak

Aku suka cium pipi Ibu Ibu kan gembul. Ya enak aja gitu kalo cium pipinya. Sehari bisa berkali-kali. Ibu lagi bobo, cium. Ibu lagi nonton tipi, cium. Wkwk. Kadang suka godain Ibu. Towel towel dagu atau pipinya hahaha.

Masih banyak lagi cerita soal Ibu yang nggak akan habisnya bila aku tulis. Setiap anak pasti menganggap bahwa Ibunya adalah yang terbaik kan. Begitu juga aku.

OKTOBER 2010
01 Oktober 2010 17 Again Jum'at yang santai. Tadi pagi upacara memperingati hari kesaktian Pancasila. Dilanjutkan dengan kerja bakti <-- nggak nyambung kan? Emang aneh nih walikota ngadain acara beginian. Sekolahku sudah cukup bersih tuh. Di kelas, bukannya bersih-bersih, kita malah main UNO hyahaha. Lagi asikasiknya main, tiba-tiba Della masuk kelas dan bilang, "Eh Pak Hari lagi muter-muter!". Kalap deh kita langsung berhenti main UNO takut ketauan. Tapi bukannya ganti baju olahraga dan bersih-bersih kelas, kita lagi-lagi berleha-leha. Ngobrol ngalor-ngidul. Membahas teknologi masa depan, jaman batu, dan masa kecil.

Selanjutnya, Onne bawa film 17 Again. Dan kita nonton ini selama pelajaran biologi karena Pak Agus ada urusan.Aku pernah nonton film ini tanggal 19 Mei 2010 lalu, tapi karena ada suatu hal jadinya aku cuma sempet nonton bagian awal doang. 17 Again berkisah mengenai Mike O'Donnell. diusianya yang telah mencapai 37 dan memiliki segalanya, merasa ada sesuatu yang hilang dari hidupnya. Ia merasa menyesal karena di masa mudanya dulu, ketika ia sedang menjadi bintang basket di sekolahnya dan telah mendapat beasiswa olahraga untuk kuliah, ia terburu-buru mengambil keputusan untuk melepaskan semuanya dan menikahi pacarnya saat itu Scarlett, yang sedang hamil. Bukannya karena ia merasa tidak cinta lagi dengan Scarlett sekarang, namun dengan kehidupan yang sekarang, ia merasa semuanya berjalan terlalu datar. Ia pun berharap seandainya ia bisa menjadi seorang Mike O'Donnell muda (Zac Efron) lagi dan memperbaiki keputusan-keputusan yang dianggapnya salah. Suatu hal yang tak ia sadari akan segera berubah menjadi sebuah kenyataan. (sumber resensi: kaskus) FILMNYA BAGUS!!! Wajib tonton!!!

02 Oktober 2010

Mengintip Sisi Lain Singapura After Orchard karya Margareta Astaman. Pertama kali melihat buku ini, aku tertarik karena desain covernya yang keren. Setelah aku lihat tulisan di bagian belakang buku yang menjelaskan bahwa buku itu berisi pengalaman Margareta saat kuliah di Singapura, aku sempet negative thinking. Pasalnya, banyak buku berisi pengalaman saat kuliah yang dikemas dalam bentuk "diary-komedi". Aku bosan dengan buku-buku semacam itu karena kebanyakan gaya penulis mirip-mirip dengan Raditya Dika. Tapi setelah melihat bahwa penerbitnya adalah Kompas, aku mantap bawa buku itu ke kasir. Biasanya, penerbit berkelas seperti Kompas pasti selalu menerbitkan buku-buku yang bagus.

Margareta Astaman adalah salah satu anak Indonesia yang telah menjadi alumni NTU (Nanyang Technical University), Singapura. Itu lho tempat dimana David, mahasiswa Indonesia, dikabarkan bunuh diri setelah membunuh profesornya. Buku ini mengulas tentang kehidupan Margareta selama tinggal di Singapura. Bukan semata tentang berbelanja di Orchard Road, kehidupan kota yang rapi dan bersih, ataupun tempat-tempat wisata. Tetapi Margareta mengajak pembaca untuk mengintip sisi lain kehidupan di Singapura. Sisi lain dibalik gemerlapnya negara Singapura. Masyarakat Singapura dituntut perfeksionis dalam segala hal. Tidak terbatas pada kalangan pekerja saja, melainkan juga anak kecil. Sejak kecil, mereka telah dididik di lingkungan dengan sistem hukum yang ketat dan dunia penuh persaingan. Itu sebabnya masyarakat Singapura memiliki budaya kiasu alias takut kalah.

Salah satu efeknya tingginya tekanan hidup di Singapura karena masyarakat dituntut selalu sempurna dalam segala hal adalah banyaknya kasus bunuh diri. Mulai dari para pelajar hingga para pekerja juga tak luput dari kasus ini. Banyak mahasiswa yang mencelakai dirinya sendiri karena stress tuntutan kuliah. Bahkan ada yang harus dilarikan ke Rumah Sakit Jiwa saking stressnya. Selain itu, tekanan hidup di Singapura mengakibatkan masyarakatnya tidak sempat untuk bersosialisasi, sehingga mereka seakan-akan menjadi robot yang hanya melakukan hal yang menjadi tugasnya saja. Hidup dituntut serba efisien. Sosialisasi dianggap membuang-buang waktu. Itu sebabnya bangkubangku di taman yang indah selalu kosong. Mereka tidak sempat untuk bersantai-santai disana. Bahkan salah satu masyarakat Singapura yang tinggal di blok 986 tidak tahu dimana letak blok 987. Sekali lagi, semua itu karena mereka tidak memiliki waktu untuk bersosialisasi. Sistem hukum yang sangat ketat juga membuat aku kaget ketika membaca buku ini. Seorang supir truk didenda besar karena meludah di jalan. Alasannya karena ada lalat masuk ke mulutnya. Ia jelas tidak mau jika harus menelan lalat itu demi mematuhi hukum. Tapi Singapura tidak mau tahu apapun alasannya. Hukum yang menentukan, tidak ada yang namanya "memahami orang lain". Singapura juga sangat membatasi kebebasan berpendapat. Semua hal yang dianggap tabu (yang membicarakan tentang sisi buruk negara ini) dilarang diterbitkan di media massa. Oleh sebab itu kita di Indonesia tidak pernah tahu bahwa banyak kasus bunuh diri di Singapura. Kita tidak pernah tahu tentang sisi lain Singapura. Semua karena hal tersebut dilarang dipublikasikan ke masyarakat luas. Dan bagi yang melanggarnya, tentu saja dikenai denda. Buku ini dikemas dengan gaya bahasa yang ringan dan santai, namun isi buku ini penuh makna dan berbobot. Buku ini baru terbit Agustus 2010 lalu. Harganya Rp. 38.000. Dijamin nggak rugi deh kalau beli buku ini!

08 Oktober 2010 Thanks God, It's Friday "Thanks God, It's Friday"

Kata-kata yang banyak diucapkan orang karena Jum'at adalah hari efektif kerja/ belajar yang terakhir. Sabtu dan Minggu adalah weekend. Tapi kasian pelajar yang sekolah di sekolah negeri dimana hari Sabtu masih masuk. Kalau sekolah swasta (yang bagus), hari Sabtu pasti libur. Untungnya walaupun aku sekolah di sekolah negeri, tapi hari Sabtunya nggak ada kegiatan belajar. Nah, ini hari Jum'at-ku bersama orang-orang ini: Retweet yang Suwung.

Kebegoan Hambun Pagi ini jam pertama adalah olahraga. Sebelum bel bunyi, aku dan tementemen duduk di depan Tata Usaha. Tiba-tiba Rieza ada dibelakangku dan bilang, "Ka, aku minta pulsa sms dong! Tolong tanyain temen sekelasku, kelasnya dimana. Hapeku ketinggalan. Aku nggak tau jadwal. Aku udah muterin satu sekolahan, nggak ketemu kelasku!". Eh sumpe bego banget ini anak nggak sembuh-sembuh. Untung tadi si Abul (temen sekelasnya) lewat, jadi dia nggak nyasar kelas. Olahraga ala Tentara Nah, pelajaran olahraga-pun dimulai. Guruku, sebut saja Pak X, bisa dibilang guru olahraga yang cukup aneh. Beliau sangat menyukai PBB (Pelatihan Baris Berbaris). Memang nggak ada yang salah dengan PBB karena hal itu memang diperlukan. Tapi, rasanya "bukan pada tempatnya" jika kita berlatih

PBB ketika pelajaran olahraga. Yah nggak papalah. Itung-itung kenangan lucu. Dimulai dengan baris, lencang sana sini, balik sana balik sini. Kemudian lari muterin lapangan sekolah dengan barisan. Jangan sampai berpencar dan hancur barisannya. Gilaaa ini aneh tapi lucu. Kita sekelas nyanyi-nyanyi tepuk tangan. Setelah itu disuruh baris lagi. Kali ini cowok disuruh lari tanpa yang cewek, begitu juga sebaliknya. Nyanyi-nyanyi lagi. "Plok 3X. S. Plok 3X U. Plok 3X W. Plok 3X U. Plok 3X N. Plok 3X G. SUWUNG!". Sinting. Kita juga berniat teriak, "Please deh pak. Please deh pak". Wkwk tapi gak jadi untungnya. ABC Jam biologi kosong. Awalnya mau nonton The Expendables, tapi gak jadi. Akhirnya malah main game Married in Manhattan. Seru nyari barang-barang gitu ceritanya. Berhubung suwung, aku main ABC sama Yuan, Lita, Rida Zuro, Depe, Vari, dan Lulu. Ini temanya, "Nama-nama temen seangkatan, guru dan karyawan SMA 3". Hahaha seru!!!! Tema selanjutnya adalah "Nama-nama Iklan". Ini juga lucuuu. Huruf pertama K, dan Depe bilang, "Kotex". Jam terakhir Pelajaran terakhir Bhs Indonesia juga kosong! Asiiik uye. Setelah makan siang, minumku habis. Aku dan Rida ke kantin mau beli "hidup". Air = Hidup. Abis itu nonton The Expendables bentar sama Onne, Dani, dan Aul. Setelah cowok-cowok selesai Jum'atan, kita diusir suruh solat. Ternyata mereka mau nonton film pake laptop. Terus Abu ngeluarin kamera dan motret. Kita berdiri di atas meja bergaya haha hihi desek-desekan gyahaha gila takut jatoh. Sampai akhirnya kita bener-bener hampir jatoh gara-gara Deppi goyang-goyang. Lanjut foto-foto lagi khusus yang cewek. Ganti tempat, tapi masih dengan pose diatas meja. Sesi pemotretan lanjut ke luar kelas. Aduh banyak hal lucu yang sulit dituangkan dalam tulisan.

09 Oktober 2010 Azka Kecil

Itu potret rapot-ku waktu TK di TK Islam Amalina Pondok Aren, Tangerang. Aku mau nulis tentang kejadian-kejadian yang masih aku inget pada jamanjaman doeloe di TK. Aku nggak ikut TK A, langsung TK B, tapi dua tahun Berhubung tanteku (Yek Iah) guru TK Amalina, jadi aku udah sering dibawa kesana sebelum umurku empat tahun. Setelah cukup umur untuk masuk TK, aku dimasukkan ke TK A alias TK kecil dulu kan. Nggak bisa sama Yek Iah karena Yek Iah ngajar TK B alias TK besar.

Kalau di Amalina, TK B itu di bagian depan. Sedangkan TK A di bagian belakang. Hari pertama masuk sekolah, aku ditemenin oleh Mbak Mis (pengasuhku). Aku nangis karena Mbak Mis nggak diperbolehkan masuk kelas oleh guruku. Hari berikutnya, ketika jam istirahat, aku langsung keluar kelas dan mencari Mbak Mis. Tapi ternyata nggak ada! Aku nangis. Salah seorang pengasuh temanku bilang bahwa Mbak Mis lagi cuci muka di kamar mandi. Aku langsung lari ke kamar mandi, menemukan Mbak Mis lagi mencuci muka, kemudian nangis sekeras-kerasnya. Gara-gara hal itu, aku dipindahkan ke TK B, ke kelas dimana Yek Iah yang mengajar. Lagipula aku udah bisa membaca dan menulis sebelum masuk TK. Untung deh hahaha. Jadi sejak itu, si Mbak Mis udah nggak pernah nemenin aku sekolah. Kan udah ada Yek Iah. Aku jadi nggak butuh lagi dong. Sejak saat itu pula aku nggak pernah nangis lagi. Ehiya aku dua tahun di TK B dengan wali kelas tanteku sendiri. Rio yang cengeng Waktu aku masih di TK B yang tahun pertama, ada seorang temen sekelas yang bernama Rio. Waktu itu kami lagi ngerjain tugas, kemudian bel istirahat berbunyi. Yek Iah bilang kalau kita udah selesai ngerjain tugas, kita boleh istirahat. Aku udah selesai dan bersiap keluar kelas. Tapi si Rio ini mewek. "Huwee Azka tungguin aku. Aku belom selesai" "Ih yaudah kerjain sendiri. Aku mau main" "Huwee gamau. Tungguin aku" Akhirnya aku tungguin deh ini anak yang cengeng. Putri meninggal dunia Di kelas, murid-murid duduk dikelompokkan berdasarkan nama-nama kendaraan seperti mobil, pesawat, dll. Ada satu kelompok yang terdiri dari tiga orang cewek yang badannya tinggi (untuk ukuran anak TK), namanya kelompok kereta. Salah satu yang aku inget, cewek yang duduk di tengah itu bernama Putri. Dia meninggal karena demam berdarah. Itu salah satu sebab aku takut sama demam berdarah sampai saat ini. Ian, Esti, Akmal, Fajar

Aku sering main bareng sama keempat anak ini. Mereka berempat anaknya guru-guru TK Amalina. Ian (Ryan) udah SD, anaknya Bu Siti (tukang masak di TK). Akmal seumuran sama aku, anaknya Bu Rika (bagian Tata Usaha). Sedangkan Esti dan Fajar lebih kecil dari kami, dan aku lupa mereka anaknya siapa. Aku dan Esti suka main masak-masakan sepulang sekolah. Pasir dicampur daun dicampur bunga dicampur batu dicampur air kolam renang, kemudian dimasukkan ke dalam botol aqua. Selanjutnya, kita minta Ian buat minum ini. Dan tentu saja si Ian ogah. Soal Fajar dan Akmal, aku agak-agak pikun. Tapi di album foto, paling banyak itu foto-fotoku bareng Fajar dan Esti. Oh iya, banyak yang bilang aku dan Akmal mirip lho. Waktu itu (lagi mudik) aku ikut ke TK Amalina sama tanteku. Aku mainan ayunan. Tiba-tiba ada seorang guru yang nyamperin. guru itu: eh sodaranya akmal ya? keponakannya bu rika? aku: bukan. yek iah: keponakan gue tuh. yang dulu sekolah disini. guru itu: eeeh ya ampun. ini si azka yang kecil itu ya? udah gede ya! Lalu ketika aku ikut Yek Iah ke acara buka bersama keluarga besar Amalina, ada orang yang ngomongin. ibu-ibu: itu siapa sih? mukanya mirip anak bu rika. yek iah: eh sembarangan. itu keponakan gue tau. ibu-ibu: kok mirip si akmal ya? jodoh kali.

Jodoh mbahmu! Oh iya si Akmal ini masih kelas dua SMA sekarang. Dia TKnya 3 tahun wkwk. Takut pelajaran renang

Setiap hari Kamis ada pelajaran berenang di sekolah. Aku takut air, jadi nggak pernah mau ikut renang. Suatu hari, aku tiba-tiba pengen ikut. Oh iya guru renangnya tuh si Pak siapa gitu lupa. Aku masuk ke kolam tanpa ban. Awalnya aku aman-aman aja. Tapi tiba-tiba aku tenggelem!!! Ya Allah aku pertama kali berenang langsung tenggelem. Di dalam air, aku bingung. Rasanya hampir mati. Nggak bisa teriak, nggak bisa naik ke permukaan. Satu-satunya yang ada di pikiranku adalah aku harus hidup. Aku liat rok renangnya temenku dan aku tarik. Alhamdulillah, mukaku nongol ke permukaan. Aku diem aja, nggak bilang sama gurunya kalau barusan aku tenggelam. Dan sejak itu, aku nggak pernah ikut pelajaran renang lagi. Bang Milly Dia adalah tukang ojek. Suaminya Bu Siti, tukang masak di sekolah. Berhubung tanteku guru, jadi aku harus nungguin tanteku kalau mau pulang. Guru kan berada di sekolah lebih lama daripada murid, ngurus ini itu. Aku jadi ngantuk kalo sampe siang. Kalo aku ngantuk, Yek Iah nggak bisa ngajak aku naik angkot. Harus naik ojek. Nah, Bang Milly adalah langganan. Bertahun-tahun Yek Iah langganan Bang Milly lho. Walaupun ada motor nganggur di rumah, Yek Iah jarang pake. Dan waktu aku lagi di rumah Yek Iah, Bang Milly dateng nganterin apa gitu. Terus dia kaget ngeliat aku, "Ini keponakannya yang dulu pas kecil SUKA TIDUR itu ya? Wah udah gede ya sekarang". Yek Iah bilang dia nggak tau nama asli Bang Milly siapa. Jangan-jangan Sarmili wkwk. Masuk TV Pas TK aku pernah masuk TV dua kali lhooo hahaha. Pertama, di acara panggung musik anak-anak apa gitu ya namanya aku lupa. Terus kan pas artisnya tampil, ada asap-asap warna warni gitu kan di panggung. Kedua, di acaranya Kak Ria dan Susan. Akhirnya impianku ketemu Susan terkabul juga. Paling disayang?

Entah kenapa aku ngerasa tanteku adalah guru yang paling disayang oleh Bu Yeti (Kepala Sekolah sekaligus pemilik Yayasan Sekolah Amalina). Aku juga ngerasa sebagai murid yang paling disayang wkwk. Aku sering main ke rumah Bu Yeti. Rumahnya di Pondok Aren. Aku kenal sama ketiga anak Bu Yeti. Aku manggilnya om dan tante. Padahal waktu aku kecil, mereka masih SD lho. Oh iya Bu Yeti ini orang sunda tulen. Nama panjangnya Yeti Kusyeti. Kata Ayahku, pengulangan nama seperti itu merupakan ciri khas nama Sunda.

10 Oktober 2010 Bahagia itu Pilihan "Aku iri sama kamu" "Apa?" "Hidupmu seru. Kamu selalu seneng." "Pikir dua kali sebelum kamu bilang gitu" "Setidaknya kamu nggak punya masalah kan" "Ngaco. Darimana kamu tau?" "Dari blog." Itu adalah percakapan antara aku dan temanku lewat telepon semalam, sebut saja Bunga. Hanya atas dasar membaca blogku, dia jadi iri sama kehidupanku. Dia pikir aku selalu bahagia dan nggak pernah punya masalah selain nilai-nilai sekolah yang menjadi masalah universal anak-anak SMA pada umumnya. Aku jelaskan bahwa nggak semua hal aku tulis di blog ini. Aku hanya mempublikasikan tulisan yang mau aku bagi secara bebas kepada temanteman. Kalau menurutku tulisanku nggak pantas untuk dibaca umum, nggak akan aku publikasikan. Jadi kalau Bunga mengira aku nggak pernah punya masalah karena aku nggak pernah menuliskan masalah di blog, itu salah besar. Semua orang punya masalah kok. Bunga nggak akan tahu apa yang ada di mimpiku kalau sedang ada

masalah. Dia nggak akan tahu gimana rasanya ketika aku sedih ataupun tertekan. Dan dia juga nggak akan pernah tahu ketika aku nangis berharihari. Apakah sopan kalau aku menyebarluaskan semua isi pikiranku? Nggak semuanya pantas dipublikasikan. Lebih baik cerita kepada teman daripada berkoar-koar di dunia maya. Walaupun sebenarnya semua orang bebas menulis apapun di dunia maya selama nggak melanggar norma dan hukum, tapi masing-masing individu boleh punya batasan tersendiri kan. Bunga memang pernah membahas soal hidupnya yang akhir-akhir ini nggak bahagia. Tapi setiap orang punya masalah tersendiri yang nggak akan sama dengan masalah orang lain. Dan kalau soal bahagia, itu pilihan. Jika kamu memilih untuk stress dan terpaku dengan masalahmu, berarti kamu memilih untuk menyia-nyiakan hidup. Buat apa seperti itu? Memilih bahagia bukan berarti kamu cuek bebek dengan masalahmu, tapi berusaha mencari jalan keluar untuk masalahmu, mencari hikmahnya, dan bersyukur dengan apa yang ada. Lihatlah ke bawah, maka kamu akan bersyukur dengan segalanya Lihatlah ke atas, jadikan itu motivasi, bukan ambisi

Express it with a Song Paramore - Playing God Can’t make my own decisions, or make any with precision Well maybe you should tie me up, so I don’t go where you don’t want me You say that I been changing, that I’m not just simply aging Yeah how could that be logical? Just keep on cramming ideas down my throat

You don’t have to believe me, but the way I, way I see it Next time you point a finger, I might have to bend it back Or break it, break it off Next time you point a finger, I’ll point you to the mirror If God’s the game that you’re playing, well we must get more acquainted Because it has to be so lonely, to be the only one who’s holy It’s just my humble opinion, but it’s one that I believe in You don’t deserve a point of view, if the only thing you see is you I know you won’t believe me, but the way I, way I see it Next time you point a finger, I might have to bend it back Or break it, break it off Next time you point a finger, I’ll point you to the mirror

14 Oktober 2010 Bohong Kamu! Alkisah pada suatu hari, jam pelajaran English, kami disuruh bikin dialog yang mengandung ungkapan possibility, impossibility, accusing, dan promise. Kita bingung mikirin jalan cerita dialognya agar tampak menarik #gaya. Yuan tanya, "Eh Az, dialogmu gimana?" Aku-pun menceritakan apa yang ada di isi otakku buat jalan cerita dialog itu. Jadi gini ceritanya: (dalam bahasa Indonesia) A: aduh aku lupa bikin tugas seni rupa nih. B: ih gawat. dikumpulin dua hari lagi lho. A: aku nggak punya crayon pula. bisa nggak kalo besok aku pinjem crayonmu? (possibility) B: nggak bisa. gimana mau minjemin, kan aku nggak punya crayon. (impossibility) A: bohong kamu! kamu punya crayon kan?! aku tau kok! (accusing)

B: apa kamu menuduhku? yaudah deh aku janji ntar malem aku beliin buat kamu. (promise) Hidih si Yuan ngakak ngetawain aku. Langsung aja dia heboh cerita-cerita ke temen-temen tentang dialogku. Padahal kan ya dialogku nggak ada salahnya. Udah mengandung empat unsur ungkapan yang diminta. Tapi si tokoh B agak bego juga sih. Abisnya aku bingung mau bikin dialog kayak gimana. Gara-gara ini Dani sering tiba-tiba ketawa kalo liat aku. Dan gara-gara ini juga Aul, Meika, Yuan, Ifa tiba-tiba suka bilang, "Bohong kamu!" pake nada bicaraku yang indah.

20 Oktober 2010 20-10-2010 Hari ini hari terakhir Ujian Tengah Semester!!! Materinya fisika. Kemaren selesai UTS, aku belajar bareng temen-temen sampe jam satu apa setengah dua gitu lupa. Tapi tetep aja belom paham sama fisika. Sampe rumah capek tapi nggak bisa tidur. Abis magrib baru bisa tidur. Niat bangun jam delapan buat belajar eh malah bablas sampe jam sembilan. Akhirnya cuma belajar satu jam. Pagi ini ujiannya sukses gagal. Soalnya susah-susah. Mau nyontek juga bingung, temen-temen juga pada nggak bisa. Pengawasnya ketat pula. Pasrah. Selesai UTS, seperti yang sudah ditentukan kemarin, aku mau main sama temen-temen XII IA 11. Karaoke di Family Fun. Tapi sebelumnya aku diajak ngasih surprise buat Oza bareng temen-temen kelas sepuluh. Udahgitu si Nia sms ngajak main. Laris kan aku? Hahaha gakdeng. Akhirnya, aku, Awul, Vina, Anisa, Meika, Dani, Nurul, Lulu, Intan, dan Rida Ayu ke Family Fun. Disana Awul parkir di tengah-tengah tempat parkir -__Kita suruh pindah ke deket motornya Anisa, tapi Awul malah pindah ke bagian yang lain (tetep tengah-tengah tapi). Terus diusir mas pegawai-nya. Disuruh balik ke tempat tengah-tengah pertama. Tapi akhirnya parkir juga di sebelah motor Anisa.

Awul dan Dani ke gelael dulu buat beli cemilan wkwk. Pas mereka balik ke Family Fun, mereka bawa Pocari Sweat ukuran besar lengkap dengan 8 gelas plastik, happy tos, pilus garuda, crackers, dan aqua ukuran sedang. Jadilah kita nyanyi sambil ngemil. Ehiya tadi kita nyanyi lagu yang oke-oke. Diantaranya Hau Siang Hau Siang (spesial buat Cik Mei), Kuch Kuch Hota Hai, I Think I Love You, Cinta Satu Malam, dll. Video klipnya saru, si Dani heboh <-- padahal dia tetep nonton. Capek juga nyanyi sambil joget-joget naik ke atas kursi, teriak-teriak. Dan endingnya, kita nyanyi Netral - Garuda di Dadaku. Semoga Pensaga sukses!

21 Oktober 2010 Ide Brillian dari Brillianti Waktu kelas satu, aku pernah tanya soal cara belajar ke Manda dan Ike. Ike sih rajin tiap hari belajar. Dan yang masih aku inget, dia pernah stress garagara nilai kimianya cuma dapet 85 <-- serius! Dia takut nilainya nggak mencukupi buat masuk jurusan IPA. Kalo Manda sih belajarnya tergantung mood, tapi dia bisa begadang sampe jam setengah satu pagi buat belajar kalo lagi ujian. Dia bilang nggak bisa tidur kalo belajarnya kurang mantep.

Jauh berbeda dengan aku yang belajar sesuka hati. Kalo udah capek ya aku langsung tidur. Aku nggak paham gimana temen-temen bisa belajar sampe larut malam. Apa mereka nggak suntuk ya? Pertanyaanku terjawab oleh si ratu ketawa setan, yaitu Brilliati Ramadhani alias Dani. Ternyata orangtuanya membiasakan nggak boleh nyetel TV tiap malam, kecuali malam Sabtu dan malam Minggu karena besoknya libur. Dan ketika Dani mulai suntuk belajar, dia bilang harus cari mainan dulu. Refreshing bentar. Main game atau apa kek. Ntar dilanjutin lagi belajarnya. Aku bilang sama Ibu dan Ayah buat ngikutin idenya Dani buat matiin TV tiap malem. Kesepakatannya mulai jam enam sampe jam delapan. Ibu mah sanggup-sanggup aja. Ayah setuju. Nah tinggal si Adli yang bete. Ide Dani soal refreshing kalo suntuk belajar juga berguna ternyata. Beneran lho. Kalo suntuk, ngemil dulu, ngobrol dulu, dll. Abis itu lanjut belajar lagi.

Enak ternyata. Dan hasilnya, aku bisa belajar sampe jam setengah sepuluh malem! Lumayan peningkatan dari yang biasanya jam sembilan udah tidur. Ternyata enak belajar tanpa gangguan suara TV. Hari berikutnya, Adli bilang dia nggak sanggup kalo TV dimatiin mulai jam 68. Akhirnya kita bikin kesepakatan baru, yaitu jam 7-8. Adli setuju. Ya nggak papalah namanya juga masih masa percobaan. Mudah-mudahan bulan depan ada peningkatan. Amin!!!

22 Oktober 2010 Aku dan Adli Jaman Kecil Aku baru aja ngobrol sama Adli (adikku) soal masa kecil kita HAHAHAH. Banyak hal gila. 1. Main rumah-rumahan Kita biasa main ini di lantai atas. Gelar kain, dijadiin rumah. Bolpen dibuat kursi. Tutup botol galon dibuat meja. Saputangan dibuat kasur. Keluargaku bapaknya Power Ranger Ungu, ibunya Sailormoon Ungu (kita kasih nama Sailorni), anaknya Dragon Ball. Keluarganya Adli itu bapaknya Power Ranger Pink, ibunya Sailormoon Biru (kita kasih nama Ami), anaknya Mickey Mouse. Ada pasar, ada sekolahan juga. Ada hari pengambilan rapot juga. Kalo ceritanya lagi malem, lampunya dimatiin, korden ditutup. Ntar kalo ceritanya udah pagi, lampu dinyalain, korden dibuka, dan ada suara "Kukuruyuk Pagi Bentok!". Ada acara piknik juga. Tempat crayon digunakan sebagai mobil. Enak banget lah mainan ini. 2. Lomba Masak Hal ini biasanya kita lakukan sore hari. Kita bikin masakan dan ngasih nama masakan kita masing-masing. Kalo udah jadi, kita makan bareng-bareng deh. Masaknya sih yang gampang-gampang kayak sosis telor, mie diapain gitu kek. 3. Lomba Prakarya

Ini kita lakukan siang hari di kamarku. Alat-alatnya adalah lem, gunting, kardus bekas, kertas warna, dll. Aku pernah bikin mobil-mobilan pake kardus bekas sabun. Adli bikin topeng. Hahaha apa lagi ya. 4. Lomba Gambar Sambil Merem Aku agak lupa sama yang satu ini. Yang ngingetin si Adli nih. Katanya sih kita ngambil masing-masing satu kertas. Terus merem dan ngasih instruksi. Gambar lingkaran! Gambar sapu, dll. Ntar yang paling bagus berarti yang menang. Oh iya, ngomong-ngomong, aku dan Adli suka banget gambar. Kita dibeliin satu rim kertas buram tiap bulan khusus buat gambar. Aku suka gambar orang, gambar denah rumah, dan bikin resep aneh-aneh (contoh: donat bayam). Kalo Adli sukanya gambar orang main bola. 5. Harta Karun Aku suka mainan harta karun juga. Misalnya ada silver queen di rumah, terus aku umpetin. Aku bikin peta biar Adli nyariin. Petunjuknya sinting, misalnya: maju dua langkah, naik tangga, belok kiri. Ini terinspirasi oleh Blues Clues dan Dora.

6. Nonton VCD/DVD Dulu kita punya banyak kartun dan film. Yang paling kita suka itu film Casper Meets Wendy. Nggak bosen-bosen lah nonton ini. Kita juga suka dipinjemin VCD disney. Selain itu kita pernah nonton film 7 Days in Ghost House. Kagak serem. 7. Acak Banyak hal-hal seru waktu kecil. Mulai dari loncat-loncat di kasur. Ngelepas seprei dan gerak-gerakin biar kayak ombak. Latihan tahlil (guling sbg pocong). Bikin tenda di dalam rumah wkwk apalagi ya banyak deh!!!

Be a Good Mom

My Lovely Star (Nana Podungge)

Aku pernah ketik keywords "sekolah nasima" di google, dan nggak sengaja masuk ke blog ini. Berisi catatancatatan tentang anaknya, Angie. Mbak Angie ini dulu sekolah di TK Nasima, dan setelah lama-lama aku baca, ternyata Mbak Angie ini juga sekolah di SMA 3. Lho ternyata kakak kelasku. Suatu hari, saat aku mengikuti acara Mangrove For Life (kegiatan pecinta alam) di sekolah, aku mendengar nama "Dzikrina Angie" disebut. Wah ternyata ini yang namanya Mbak Angie. Waktu itu guru mapel Bahasa Indonesia juga pernah menunjukkan video drama kelompoknya Mbak Angie. Dan ternyata, Mbak Angie juga punya blog http://freezinghearty.blogspot.com. Intinya, aku kagum sama mama-nya Mbak Angie. Dia bisa memposisikan diri sebagai "sahabat" anaknya dan terbuka dalam segala hal. Sayangnya sekarang blog My Lovely Star sudah enggak keurus lagi sejak Mbak Angie lulus SMA.

Bunda's Corner (Aisyah Falihah)

Aku nemu blog ini waktu lagi cari template di ipietoon.com. Bagus deh isinya. Kebanyakan tentang seni menata bekal makanan alias bento. Pasti anak-anaknya bahagia banget makan bekal yang lucu-lucu begini. Penulis blog ini ahli menata bekal agar kelihatan menarik. Selain itu, dia juga menjual alat-alat untuk menata bekal seperti cetakan, tempat saus, dll. Impor langsung dari Jepang.

24 Oktober 2010 Puisi 24 Tahun Lalu pagi cerah pagi kelabu hati senang hati susah berangkat juga ke sekolah biar pelajaran mudah biar pelajaran susah pasti ada tawa padahal hati kusut dari rumah pantas orang senang sekolah haruskah kita berpisah? padahal hati ini terasa berat kalau kita pergi, kan kemanakah kita? diambil dari buku harian Ibu, kelas 3 SMA Jakarta, 10 Maret 1986 yang ada di pikiran Ibu dua puluh empat tahun yang lalu, sama dengan apa yang ada di pikiranku sekarang

26 Oktober 2010 Masalah Menjelang Pensaga Trouble he will find you no matter where you go, oh oh No matter if you're fast, no matter if you're slow, oh oh The eye of the storm or the cry in the mourn, oh oh You're fine for a while but you start to lose control Setelah ujian tengah semester selesai, salah satu event besar yang dinantinantikan anak SMA 3 yaitu Pensaga (Pentas Seni SMA 3) 2010 Jong Heroism! Panitia sudah sibuk sejak jauh-jauh hari. Aku juga udah janjian sama temen-temen bakal nonton bareng tahun ini. Segala hal tentang Pensaga tahun ini udah ada di bayangan. Aku berpikir sangat positif dan sangat optimis sampai-sampai yakin nggak akan ada masalah yang datang menerjang. Tapi sore itu, Ayah bilang beliau bakal ke Makassar tanggal 31 Oktober ini. Aku shock, eh cuma kaget campur kecewa sih. Kalo Ayah pergi, ntar yang jemput aku siapa dong? Seperti yang kita ketahui, pensi itu selesainya sekitar jam satu malam. Masa aku pulang sendirian? Aku nangis dikit, lebih tepatnya netesin air mata diam-diam. Sedih. Aku terancam nggak bisa nonton pensi terakhirku sebagai anak SMA (amin). Tapi setelah aku lihat kalender, ternyata hari Sabtu itu tanggal 30 (red: Pensaga itu malam Minggu)! Wah untung deh. Aku langsung bilang Ayah. Ternyata Ayah bilang beliau tanggal segitu udah berangkat ke Surabaya, tanggal 31 dari Surabaya ke Makassar. Sedih lagi deh aku. Aku cari akal gimana caranya biar bisa dateng Pensaga. Nginep! Terpikir buat nginep di kost-an-nya Putri (temen sekelas). Tapi aku mikir lagi, kan aku nggak nonton Pensaga sama Putri, masa tiba-tiba pulangnya nginep disana. Aku cerita ke Ayu. Dia malah bilang minta dianterin R.E aja. Dasar, masih bawa gosip abal-abal segala. Ayu juga bilang minta dianterin Wawan (sumber tebengan tiap main pas kelas sebelas) aja. Nah masalahnya kan aku nontonnya nggak sama Wawan, masa pulang-pulang minta dianterin. Aku hampir putus asa dan mulai mencoba ikhlas menerima takdir bahwa aku nggak bisa nonton Pensaga tahun ini, sampai akhirnya aku sms Rieza.

"aku ga nonton pensaga. ayahku ke makassar tgl 30. ga ada yg jemput" "HAH lho kaa. gimana kalo kita nginep aja. dimana gitu kaa" "eh iya juga ya. rumah faila gmn?" "iya tanya aja ka! pokoknya kamu harus ikut ah" "tapi ntar kamu juga ikut nginep ya" "iya. ini katanya si abul (anin bule) juga mau ikut nginep" Wahaha kok mereka rela-relanya nemenin aku nginep. Faila bilang dia dengan senang hati ngebolehin aku nginep bersama Rieza dan Abul. Aaaa seneng banget. Rasanya terharu dibantuin menyelesaikan masalah sama mereka. Uyee kuputuskan buat nginep di rumah Faila. Sorenya, Ayah bilang beliau ternyata berangkat dari Semarang tgl 31, bukan 30, jadi masih bisa jemput aku tengah malem. Yaah gimana sih Ayah. Aku langsung sms Faila dan Rieza buat ngabarin hal ini, sekaligus berterimakasih walaupun ternyata aku nggak jadi nginep. Selamat tinggal masalah, jangan datang lagi :D

29 Oktober 2010 Classmeet Flashbacking tahun lalu http://nadiaazka.blogspot.com/2009/10/classmeet.html. Ternyata classmeeting selama seminggu sebelum perayaan ulang tahun sekolah itu seruuu dan seminggu paling membahagiakan diantara yang lainnya. Pelajaran cuma sampai jam keempat, selanjutnya kegiatan lomba. Pokoknya santai deh! 26 Oktober

Ke basecamp kita di ruang Fisika Tiga. Mainan kartu asah otak barengan Dhandhot & Ipong. Selanjutnya nonton futsal di lapangan depan. Gile super duper panas silau menyengat. Kita semangatin mati-matian. Sayangnya kalah. Eh tapi mah ambil sisi positifnya aja, kita jadi nggak perlu panas-panasan di lapangan lagi hahaha. Selanjutnya di kelas nonton film Wanted. Akhir-akhir ini kelasku suka nonton film yang berbau darah-darah dan kesadisan. Beberapa hari sebelumnya, kita udah nonton Orphan (tentang psikopat) dan Man on Fire (tentang bodyguard yang sanggup membunuh keji. aku terharu nonton ini). Dan sekarang kita nonton film soal pembunuh bayaran. Sempurna. Jalan ceritanya bagus. Tapi di tengah-tengah, aku ketiduran. Pas bangun tau-tau filmnya udah mau selesai. Tapi tetep paham jalan ceritanya. Kasian bener endingnya tapi keren. Hari ini kita juga voting untuk nama kelas. Ada banyak pilihan: Retweet, Nduasmuu, Lha Nduasmuu, Dispersi, Dispenser. Dan yang terpilih adalah ... DISPENSER (Dua Belas IPA Sebelas Pancen Super). Yeyeye. Kita main website makemebabies.com (atas usulku). Upload fotonya tementemen misalnya ntar anaknya Aryo dan Dani mukanya kayak gimana. Wakaka masa jadinya lucu lho anaknya. Terus tuh ya anaknya Depe sama Moses jadinya jelek banget! Jidatnya lebar hahaha. Anaknya Dani sama Moses juga jelek. Apa Moses sumber kejelekan ya? 27 Oktober

Hari ini Onne bawa segumpal komik. Di kelas nyanyi-nyanyi sambil nonton film apaan gitu gatau judulnya, yang jelas masih berhubungan dengan darah dan kekejian. Ini kenapa nggak pada bosen-bosen nonton beginian. Aku memutuskan buat baca komik aja. Tadi sepanjang hari si Cik Mei agak gila. Dia ngulang kata "Bohong kamu" berkali-kali. Sadarlah cik. Jadwal lomba hari ini yaitu ada 3 on 3, tapi kita di WO karena telat 6 menit wkwk sebodo amat. Lanjut lomba band. Seharusnya yang nyanyi si Intan diiringi Moses (gitar). Tapi tiba-tiba Intan nggak bisa karena harus padus. Tahukah apa yang terjadi? Moses gitaran sambil nyanyi nggak jelas bersama Gema. GYAHAHAH adek-adek kelas pada ngumpul dan ketawa. Mereka mau nyanyi apa ngelawak sih. Itu padahal Gema bukan anak kelasku lho. Akhirnya Vari dan Fahmi yang nyanyi diiringi Moses. Ini masih kayak ngelawak juga. Selesai tiga lagu, kita dan adek-adek kelas masih mau dengerin, tapi kata panitia waktunya udah abis. Hahaha seru seru. 28 Oktober Selamat Hari Sumpah Pemuda!!! Hari ini ada upacara dan aku ketauan ngobrol pas upacara oleh Pak Sanusi. Idih orang aku liat guru-guru yang berdiri di tempat adem begitu juga pada ngobrol. Ckck.

Nonton film lagi! Berhubung udah bosen sama adegan darah-darahan, kita nonton film lawak dong. Judulnya Date Night. Eh tapi ada saru-sarunya (baca: jorok). Rata-rata kita semua udah pada punya KTP kok. Selanjutnya,

kita nonton film Jepang judulnya gatau apaan. Masa tuh ya si tokoh utamanya mirip Arda! SUER. Lulu juga setuju bahwa itu mirip Arda gyahaha! Silahkan googling: Kamenashi Kazuya. 29 Oktober Katanya sih hari ini ada pelajaran jam ke 1 dan 2. Kelasku jadwalnya olahraga, jadi aku & temen-temen sekelas sepakat pake baju olahraga dan nggak usah bawa baju OSIS. Hari ini aku sampe sekolah jam enam pagi karena ada jam pelajaran tambahan kimia (hari sabtu guru kimiaku nggak bisa ngajar).

Setelah itu kita menuju basecamp di Ruang Fisika 3. Tapi lagi dipake pelajaran. Akhirnya kita naroh tas ke Ruang Multiclass C3 yang ada disebelahnya. Aku, Meika, dan Tifa jalan-jalan ngeliat persiapan Bazar Pensaga. Suwung. Akhirnya kita nyamperin anak cewek yang nongkrong di depan lapangan basket sambil ngeliatin yang cowok main bola. Karena suwung, kita balik ke kelas dan bernyanyi ... Mulai dari lagu Sherina, Jamrud, Project Pop, Tangga, dll. Yahaha puas nyanyi keras-keras. Hari ini ada lomba Triplek Painting khusus kelas 12. Kita dengan semangat membara langsung gambar. Lebih tepatnya mendoakan Rendi, Aryo, dan Satria. Mereka bertiga yang gambar. Rendi sang seniman mengambil bagian paling banyak. Go Rendi Go Rendi Go! Yang cewek-cewek bertugas menyiapkan cat. Repot mencampuradukkan aneka warna cat dasar biar bisa

muncul warna baru. Tapi seru ngeratain cat pake tangan walaupun tangan jadi warna-warni. Kita nyanyi biar semangat. Dispenser siapa yang punya? Joko! wkwk ngawur bener. Atau sekedar nyanyi lagu Menikmati Hari, yel-yel sepakbola, Semangat Bang Rendi! Semangat! Ndang bar, ndang balik! sampai lagu maju tak gentar buat semangatin Dani, tapi buntut-buntutnya nyambung ke lagu Helly Gukgukguk.

Aku jalan-jalan sama Lita buat liat gimana triplek paintingnya anak kelas lain. Lewat beberapa kelas, aku masih bilang, "Ah bagusan kelas kita *congkak". Sedetik kemudian, "Shit. Yang ini lebih bagus". Prediksiku yang menang itu kelas aksel deh. Pada saat kelas lainnya masih sibuk bikin sketsa, mereka satu-satunya kelas yang udah mulai nge-cat. Mental akselerasi.

Aah masih banyak hal yang nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata.

30 Oktober 2010 Express it with a Song (Part. 2) Simple Plan - Shut Up! There you go, you're always so right. It's all a big show, it's all about you You think you know what everyone needs. You always take time to criticize me It seems like everyday I make mistakes. I just can't get it right It's like I'm the one you love to hate, but not today So shut up, shut up, shut up. Don't wanna hear it Get out, get out, get out. Get out of my way Step up, step up, step up. You'll never stop me Nothing you say today is gonna bring me down There you go, you never ask why, It's all a big lie whatever you do You think you're special but I know, and I know And I know, and we know that you're not You're always there to point out my mistakes and shove them in my face It's like I'm the one you love to hate, but not today

Don't tell me who I should be, and don't try to tell me what's right for me Don't tell me what I should do I don't wanna waste my time, I'll watch you fade away Lagu ini satu tema dengan lagu yang sebelumnya aku posting disini. 31 Oktober 2010 Pensaga 2010

Pensaga 2010 ... Tahun ini yang jadi panitia adalah angkatanku! Mereka sudah sibuk cari dana sejak beberapa bulan yang lalu. Ada yang sampai nginep segala. Event tahunan ini beda dari tahun-tahun sebelumnya. Atmosfir semangat terasa banget karena tahun ini ada konvoi motor & mobil pada malam minggu, konvoi sepeda pada minggu pagi, dan bazar pada h-1. Tahun ini Pensaga bertema Jong Heroism! Entah kenapa aku selalu ngerasa bahwa pensi sekolahku itu yang paling hebat hahaha. Insiden tiket dan es rumpi ...

Sekitar 2-3 hari yang lalu, ketua kelas bilang tiket bisa diambil jam satu sampe jam dua siang di sekolah. Hingga Sabtu pagi waktu aku baca status facebooknya Sara, feelingku nggak enak. Langsung aku tanya temen-temen di kelas lain, mereka ambil tiket jam berapa. Ya ampoen kelas lainnya ngambil tiket jam delapan, kenapa kelasku disuruh ambil jam satu. Jam sembilan baru dikasih jarkom. Tiket bisa diambil mulai sekarang sampe jam sepuluh. Heh sialan. Udah salah info, waktu pengambilan dibatasin pula. Kalo kayak gini kasian dong yang rumahnya jauh. Untung akhirnya waktu pengambilan nggak dibatasin. Ya memang seharusnya gitu resiko info dadakan. Setelah ambil tiket, rasanya sia-sia kalau langsung pulang. Jadinya aku, Depe, dan Putri memutuskan buat ke Es Rumpi di Pujasera Lawang Sewu. Eh ini pertama kalinya aku kesini lho. Dulu pernah mau kesini tapi malah tutup. Disana ketemu Nia dan temen-temen sekelasnya. Aku pesen es choco lover, Depe pesen es blue sapphire, Putri pesen es lembah hijau (kalo ga salah). Namanya juga es rumpi, jadi kita makan sambil ngerumpi. Cerita-cerita soal kehidupan anak kos-an, tentang kelas-kelas lain, tentang kelas kita juga pastinya. Wah semua fakta terungkap! Pensaga dimulai ... Udah dari berbulan-bulan yang lalu aku janjian nonton Pensaga 2010 bareng sohib-sohib tercinta. Seperti Pensaga 2009, kita janjian kumpul di depan TIC pukul 18.30. Tapi tahun ini Rieza & Ayu telat. Kita mau masuk duluan enggak mungkin karena tiket mereka dibawa kita. Akhirnya kita masuk jam 19.00. Tahun ini lebih rame dari tahun lalu! Pas kita dateng, lagi ada band si gondrong alias band yang nggak jelas suaranya. Kita ketemu maho-ers juga. Ternyata mereka lagi nonton bareng. Band berikutnya yaitu After School, bagus nyanyi lagu Cinta-cinta Indonesia. Selanjutnya ada performance dari karawitan. Ada yang nyinden lho hebat. Terus performance padus & ansamble digabung. Yaah padahal aku berharap padus tampil sendiri kayak tahun lalu. Dilanjutkan aksi teatrikal. Cizeee pacarnya Rieza manggung wkwk si Karyo jadi rakyat jelata. Bagus banget teaternya!!! Pas adegan Jong Berjuang melawan Belanda juga hebat! Eh si Hanung jadi Belanda hahaha. Modern dance-nya bagusan tahun ini juga. Ada freestyle gyahaha si Kecap tampil.

Tiba-tiba banyak anak cowok yang mulai maju-maju ke depan panggung. Dan ... Seringai tampil!!! Gyaa kita bisa terancam kalo tetep berada di depan. Langsung kita mundur menghindari para laki-laki yang kami anggap rusuh itu. Berhubung pegel, kita memutuskan buat duduk-duduk di kanopi, ternyata malah ketemu Ririn. Istirahat dulu lah kaki capek. Jam sembilan, Netral tampil! Aku dan temen-temen langsung maju ke depan. Mereka bawain sekitar 8-9 lagu <-- aku & Ririn ngitung. Waktu mereka nyanyi Cinta Gila, Pertempuran Hati, dan Garuda di Dadaku rasanya gimana gitu ... Ini baru yang namanya pensi!!! Sulit diungkapkan deh pokoknya. Kemudian dilanjutkan RAN, cowok-cowok yang tadinya di depan langsung pada mundur digantikan cewek-cewek hahaha.

Acara selesai jam 23.30. Cepet banget ya kalau dibandingkan Pensaga 2008 dan Pensaga 2009. Aku dan temen-temen nunggu dijemput di depan TIC. Tadi ketemu Anin lho, ngobrol bentar doang tapi. Ohiya tadi juga samarsamar kayaknya ada Adel. Pensaga 2010 berkesan banget!!! Pensi terakhir sebagai anak SMA, entah nanti kalau udah kuliah bisa dateng kesini lagi nggak ya ...

NOVEMBER 2010
01 November 2010 133 Tahun SMA 3 Semarang

Sugeng Ambalwarsa SMA 3 Semarang!!! Pagi ini ada beberapa karangan bunga ucapan selamat dari Alste (komunitas alumni). Masih sama seperti tahun-tahun sebelumnya,

tradisi ketika sekolah ini ulang tahun akan diawali dengan upacara bendera, dilanjutkan dengan Desanov (Demo Satu November). Pembicaraan pagi diantara murid-murid masih membahas soal Pensaga dan kejadian-kejadian di sekitar event tersebut. Banyak hal lucu, menyenangkan, tapi ada juga cerita yang bikin miris. Dian Andi, salah satu pemeran tokoh tentara Belanda dalam acara teatrikal di Pensaga, kecelakaan saat malam gladi bersih. Kabarnya pipinya sobek. Uh. Sepanjang upacara, ngobrol sama temen. Kalau Pak Anw*** ngeliatin, kita bakal diem dan bilang "Kode A. Kode A". Kalau Pak San*** yang ngeliatin, kita bakal bilang, "Kode S. Kode S". Topik pembicaraan macam-macam, mulai dari Intan yang menang lomba nyanyi Indomaret, sampe topik pheromone (katanya kalau siklus menstruasi kita sama dengan seseorang, berarti pheromone kita cocok).

Setelah upacara, tiba saatnya Desanov. Tahun ini kita para siswa kelas XII sudah nggak begitu antusias liat Desanov. Apalagi demo yang dari 4P (ekskul terbesar di sekolah: paskibra, pramuka, pmr, pks) ya gitu-gitu aja. Sama kayak tahun-tahun sebelumnya, tapi aku salutnya sama PKS (Patroli Keamanan Sekolah) yang tiap tahun keliatan "beda"-nya. Tahun 2008, mereka nampilin baris-berbaris, tahun 2009 mereka nampilin senam PKS, tahun 2010 ini mereka nampilin cara berkendara yang baik disertai sedikit dramatisasi dengan munculnya geng motor ugal-ugalan hahaha.

Selain demo dari 4P, ada juga demo dari beberapa ekskul lain seperti karawitan, modern dance, tari tradisional, paduan suara, dan cheerleader. Tahun ini ada demo perdana dari ekskul taekwondo. Keren lho. Kreatif! Tadi ngobrol banyak sama Awul, Meika, dan Lulu. Eh sama Vina & Puspa juga. Kita ngomongin jaman SMP, soal geng-gengan, soal labrak-labrakan. Meika pernah dilabrak kakak kelas karena rok-nya dianggap kependekan (padahal roknya panjang kok). Kapan-kapan aku bahas ini di postingan khusus.

04 November 2010
Kota Burung Hantu
Baru-baru ini aku tau Owl City (parah ya) dan langsung suka!!! Owl City merupakan proyek musik bergenre synthpop yang dibuat oleh Adam Young. Proyek ini berawal dari pengalaman insomnia-nya. Owl City sudah mengeluarkan dua album, yaitu Maybe I'm Dreaming (2008) dan Ocean Eyes (2009). Berikut lagu-lagu yang baru aku download.

Fireflies I’d like to make myself believe That planet earth turns slowly It’s hard to say that I’d rather stay awake when I’m asleep Cause everything is never as it seems (when I fall asleep) Vanilla Twilight When violet eyes get brighter And heavy wings grow lighter I'll taste the sky and feel alive again And I'll forget the world that I knew But I swear I won't forget you Oh, if my voice could reach Back through the past I'd whisper in your ear Oh darling, I wish you were here

The Bird and The Worm

You and I left our troubles far behind (troubles far behind) But I still have just one more question on my mind For all my pals who live in the oceans and the seas With friends like these well, who needs enemies To The Sky Birdseye view, awake the stars 'cause they're all around you Wide eyes will always brighten the blue Chase your dreams, and remember me, sweet bravery Because after all those wings will take you, up so high So bid the forest a fond goodbye, as you brace the wind and Take to the sky

06 November 2010
Tiga Tahun Blogging
Aku nggak tau kapan hari pastinya blog ini berulang tahun. Postingan pertamaku soal kegiatan Napak Tilas Hari Pahlawan, tanggal 10 November 2007. Seingatku, aku bikin blog ini pada jam pelajaran TIK, dan saat itu aku memakai seragam abuabu, itu dipakai tiap hari Selasa, jadi aku kira blog ini lahir tanggal 6 November 2007. Tapi ketika aku lihat profilku di blogger, disitu tercantum bahwa aku bergabung dengan blogger pada bulan Oktober 2007. Jadi mungkin sebenernya blog ini lahir pada tanggal 30 Oktober 2007 (hari Selasa). Mudeng nggak? Aku pernah menulis tentang sejarah blog ini pada edisi spesial ultah blog, tapi nulisnya telat karena aku kelupaan kalau blog ini ultah. Asal mula blog ini bisa dibaca disini. Oh iya alamat blog yang sekarang adalah nadiaazka.blogspot.com. Ini kedua kalinya aku ganti url. Sekarang (kayaknya) aku udah resmi tiga tahun menjadi blogger. Jumlah post sudah mencapai 258 entri, termasuk draft yang tidak dipublikasikan. Blogging sendirian Waktu jaman-jaman awal aku punya blog, belum banyak anak-anak yang suka blogging. Jadi aku cuma nulis tanpa mampir ke blog siapa-siapa. Jaman ini, aku cuma nulis kegiatan sekolah karena sekolahku sering melakukan kunjungan belajar/ kegiatan outdoor. Tujuanku nulis disini bukan biar tulisanku dibaca orang banyak atau difollow orang. Aku nulis disini karena hobi dan niat untuk mengabadikan aneka momen dalam hidup, jadi blogging sendirian tetep seru. Kalau ada yang baca dan difollow orang, itu sebagai bonusnya. Yang penting nulis!

Dunia Blogger Sekitar akhir tahun 2008, ada beberapa blogger yang mampir ke blogku dan meninggalkan identitas blog mereka di chatboxku. Salah satu dari mereka ada yang menulis "wanna exchange link?". Istilah excange/tukeran link maksudnya aku majang link blog dia, dan dia bakal majang link blogku. Tapi aku lupa nama orangnya.

Dari blog orang tersebut, aku mulai nemu "dunia blogger" yang selama ini aku caricari, menemukan aneka blogger yang saling bertukar link, comment post, dan berbagi cerita. Mereka dari berbagai daerah, ada yang dari Bontang, Solo, Bandung, bahkan luar negeri (aku inget namanya Clarita, dia orang Yogya yang tinggal di Saudi Arabia.) Waktu jaman ini, aku mulai tau caranya pake old blogger template yang menggunakan kode html. Tinggal ambil dari www.blogskins.com dan kita edit sendiri. Itu website template blog yang paling lengkap dan keren, tapi sayangnya agak repot karena harus ngedit kode html. Saking banyaknya template lucu, aku sering gonta-ganti. Suatu hari, blogger yang bernama Kak Pupuy bilang dia mau comment di blogku, tapi nggak bisa. Aku bilang itu gara-gara templateku pakai kode html. Kak Pupuy bilang seharusnya tetep bisa walaupun pakai kode html, dia nawarin mau ngajarin aku lewat YM buat ngedit kode html biar postingan kita tetep bisa dicomment. Berhubung aku nggak punya YM, Kak Pupuy dengan berbaik hati mau ngetik caranya di ms.word dan ngirim ke emailku. Baik ya? Kak Pupuy ini blogger Indonesia yang kuliah di Malaysia lho. Selain itu, juga banyak temen blogger yang lain. Ada Pink alias Abel (dia juga kuliah di Malaysia. ahli desain, jago gambar, fotografi, dan puisi), Ririn (yang neneknya tinggal di Semarang), Melonrasaduren, Alvis, Gina (dengan postingan kebodohannya yang sama-sama pernah aku lakukan) dan masih banyak lagi. Bahkan ada blogger yang alumnus SMA 3 Semarang, aku kira dia anak kuliahan, ternyata umurnya udah 30-an. Dia punya peliharaan ular. Di dunia blogger, ada kegiatan PR dan AWARDS. PRnya diforward dan diberikan kepada beberapa orang yang kita pilih, nanti mereka juga wajib jawab soal dari PR tersebut dan memberikannya lagi ke orang-orang yang mereka pilih. Begitu juga sistem AWARDS.

Sayangnya, ketika aku memutuskan untuk mengganti alamat blog dari thefundiary.blogspot.com menjadi nadiaazka.blogspot.com (awal kelas dua SMA), kita lost contact. Blog temen-temen sekelas Aku suka buka blog tiap pelajaran TIK. Akhirnya banyak juga temen-temen sekelas yang pada bikin blog juga. Kita gila, kita saling follow dan banyak postingan kita yang sama karena kegiatan kita memang sama. Apa yang kita lakukan setiap ada kejadian "menakjubkan" di sekolah? Apa yang kita lakukan tiap habis pergi jalan-jalan bareng? Intinya setiap kita habis dapet suatu pengalaman bareng-bareng, kita bakal nyuruh posting satu sama lain. Kalau ada yang belum posting tentang kegiatan tersebut, kita bakal ngejar-ngejar, "Ayo dong! Tinggal kamu nih yang belom posting!". Kita suka baca blog lewat hp bareng-bareng. Sering ketawa-ketawa baca kebodohan masing-masing. Atau ketika tulisan salah satu dari kita terlalu frontal, kita bakal ketawa dan bilang, "Gyahaha blogmu vulgar". Rasanya seru kalau bisa melihat suatu kejadian nggak hanya dari sudut pandang kita, melainkan juga dari sudut pandang orang lain. Walaupun menulis tentang kegiatan yang sama, kita punya cerita masing-masing dengan detil yang berbeda. Ketika akhir tahun ajaran, kita sedih karena nanti nggak bakal ada lagi cerita-cerita yang sama. Dan pasti nama-nama yang disebut nanti bukan lagi nama-nama kita, melainkan nama temen-temen baru. Hahaha jealous. Ya biarin lah. Biar ini jadi ciri khas kita. Nasib blog ke depan Aku dan temen-temen pernah berencana. Nanti kalau kita udah lulus SMA, blog ini bakal kita print, terus kita jilid. Kan jadi buku harian masa SMA. Keren kan!!! Tapi tiba-tiba aku mikir, gila aja ratusan entri di-blog kita harus diprint, apa nggak makan biaya banyak buat kertas dan tinta. Aku sempet mikir bikin scrapbook. Beberapa foto yang berkesan dicetak, dan bikin ringkasan soal masing-masing foto (nggak sebanyak dan sedetil di blog tapi). Hal ini aku utarakan waktu lagi ngobrol di BRT, seminggu yang lalu. aku: daripada kita cetak ratusan entri di blog, kenapa ga bikin scrapbook aja. ayu: lho jangan. ntar ga original. postingan kita kan lengkap.

rieza: iya lagian repot. ayu: aku malah lagi cari-cari penerbit! aku: mana ada yang mau nerbitin blog kita. rieza: percetakan aja! aku: ehiya bener! rieza: ntar masing2 blog kita cetak agak banyak, trus tuker2an. aku: ntar aku punya buku hariannya ayu, nonik, rieza, sarah, faila, riang, osy, nia, dll. ayu: iya ntar bagiin ke temen2 yg lain juga, tapi mereka bayar kita hahaha.

Seru juga ya ide ini. Kami mau cari percetakan ecek-ecek (jangan yg mahal) buat nyetak blog ini sekitar sepuluh buku. Nanti blog temen-temen juga dicetak dan kita tuker-tukeran. Wah seru!!! Nggak papalah ngeluarin duit ekstra, daripada cuman diprint doang kan kurang bagus hasilnya. Eh jadi nggak sabar pengen lulus. HAPPY BLOGGING!!!

07 November 2010
Crazy Teacher: Mr. O
Waktu SMP, sekolahku punya ekstrakulikuler wajib bahasa Inggris yang disebut ECY (English Conversation for Youngster). Dilaksanakan tiap Jum'at jam dua siang dengan tenaga pengajar berasal dari luar sekolah.

Satu angkatan dibagi menjadi empat kelas dengan kuota sekitar 20 anak perkelas. Aku masuk kelas A dengan guru Miss siapa gitu lupa. Dia lagi hamil pokoknya. Aku dan Dhea nggak suka sama dia karena hal yang tidak perlu dijelaskan disini.

Di kelas B, tenaga pengajarnya bernama ... kita sebut saja Mr. O. Menurut tementemenku yang ada di kelas B, si Mr. O ini orangnya suka ngelawak tapi garing krik krik krik. Hahaha. Mr. O ini tinggi, putih, dan bermuka agak oriental.

Beberapa hari sebelum UN, aku dan temen-temen seangkatan datang ke ruang

guru dan minta doa restu. Waktu itu aku kesana bertiga bareng Dhea dan Anin. Tiba-tiba si Mr. O ini tanya.

mr. O: Hey Azka, temenmu yang cantik itu siapa namanya? aku: yang mana sir? Anin? (biasanya yg suka dipuji cantik kan si anin) mr. O: no. yang sipit itu lho. aku: ooh ini namanya Dhea. mr. O: wah cantik ya. dhea: #salting guru-guru: ciee ciee aku: kami pamit dulu ya bu, pak. mr. O: eh, Dhea hati-hati ya.

Gyahaha gila bener. Mentang-mentang sipit, sukanya sama cewek sipit juga.

Untuk ujian praktikum Bahasa Inggris, kami ditugaskan untuk oral speech dan mengumpulkan materi speech ke dalam powerpoint. Guru yang ngurus ujian praktikum kelasku adalah si Mr. O. Suatu malam, sekitar jam 11-an, aku udah tidur dong. Tiba-tiba ada sms begini.

"Hello. Is it Nadia Azka's phone?"

Nggak aku bales. Males amat ye lagi tidur terus bangun buat bales sms. Kemudian ada sms lagi dari nomor yang sama.

"I'm Mr. O. I just watched your powerpoint and that's so cool. How can you make it? Can you meet me at teacher's room with Fajar Pradipta tomorrow? You should teach me how to make a good presentation"

Egila. Jadi si Mr. O ini sms aku malem-malem cuma buat muji-muji dan minta ketemu besok. Smsnya tetep nggak aku bales. Hahaha abisnya males sih ngantuk.

Dan tahukan Anda, beberapa hari setelah malam perpisahan SMP Nasima, si Mr. O ngirim email ke saya. Begini isinya:

printscreen-nya silahkan di zoom copy paste: congrutulation 4 you and frieds graduation party azka. sorry so much i could not come. i had a plan to come to your gaduation party on friday night but actually i missed it coz i had to join another important activity held by SMA Muhammadiyah. it was picnic to Bromo mountaion. it's the first time for me 2 go there. i wish i could have more experience by joining this activity. Allah The Greatest creating that place. amazing, outstanding and incredible. i climed it up by riding a horse. but it's only under the stairs of bromo. so that i had 2 climed ut on foot myself. unbealivable, i saw everyone getting tired of the stairs, but the more i climed the stair the happines will be. do u knoe why? b'couze i was accompanied by tourist from Germany. we made a rather long conversation during the stairs. reaching on peak i met french and new jersey people. wow i had never dreamed it yet. 10 minutes liked a very short time spending time with them. i pretended as a reporter so that they allowed me to desturb them. (a liar) ha...ha..ha...) they believed me. 10 minutes to go, i tried to get in touch with georgians. 15 minutes we discussed obout the different of our own culture.

they said indonisian are polite but dont have a rule bussines. indonesians sell things to bule expensively. it's not fair they said. one more, most of indonesians are not on time on plan ( tdk disiplin waktu) changeble time and schedule. i felt emberrased that time. it's OK coz that's the fact. be always succes azka. titip salam untuk teman2 mu ya. wasalamualaikum wr. wb

Email ini tidak saya balas. Tapi kemudian, si Mr. O mampir ke blog saya dan ngasih comment. Setelah aku buka email, ternyata si Mr. O ini ngirim email lagi. Begini isinya:

printscreen-nya silahkan di zoom copy paste: asslmkm. wah gagal deh planning nya. dont u know that i'm GATECK (gagap tekcnologi) buat pwrpoint aja ga bisa bagus. so that's why i'd like to learn it from u. nevertheless, the time is over. gmana coba. fajar pradipjuga susah dihubungi. i should thank 4 u coz when i saw your blogger i have a spirit to learn how to make E-MAIL. thats not stupid but improvement. is that true azka. how is SMA 3? if u meet my X-Students (Citta arunika, inov, tia, ajeng n farah (olympic class). give my best regard to them. see u azka Berhubung aku kasian. Masa smsnya ga aku bales-bales, email yg pertama juga nggak aku bales, akhirnya email kedua ini aku bales. Hahaha gila. Untuk nulis postingan ini, aku bela-belain buka email lamaku lho biar dapet printscreennya secara langsung. Ohiya si Mr. O ini sempet bikin blog juga. Tapi aku nggak nemu alamatnya.

17 November 2010 VD Vina (pernah aku ceritakan dalam entri Vina dan Paimin) adalah wanita penggoda Rendi. Bang Rendi adalah orang yang berjiwa seni tinggi. Terbukti dengan jagonya dia menggambar dan mewarnai triplek painting kelas pada classmeet lalu, selain itu dia juga ahli gunung (anak gaputa) dan pernah sering masak nasi goreng di gunung tapi gagal. Wkwk ada videonya lho. mrs. prill: next time, we will watch a movie vina: what movie, maam? aris nakal: YAMA vin. YAMA! (red: Yama itu artis kesukaan Vina) vina: rendiii, kamu bisa nggak menyingkirkan Aris sekarang? rendi: #senyumindah sulit vin. aku: vin, bilang dong, "emangnya kamu gak jealous kalo aris godain aku?" vina: eh eh rendi! rendi: apa? vina: emangnya kamu gak jealous kalo aris godain aku? rendi: *mukul aris Gyahaha Rendiii! Ehiya, akhir-akhir ini Vina lagi suka anime apatuh namanya kuro-kuro apa gitu ah lupa. Dia nemu pin-up (poster) anime tersebut di majalah Animonster milik Rida. Dia minta, dikasih Rida, tapi disuruh motong sendiri (pin-upnya nempel sama majalah). vina: eh ada yang mau guntingin ini buat aku gak? riska: sini! sini! aku aja. ini kan gampang. vina: ini cutternya.

robek dikit

riska: aaah tau ah. aku jadi stress <-- lari dari tanggung jawab Tiba-tiba Lita langsung duduk di lantai sambil bawa majalah itu dan cutter. Dia motong dengan teliti. Ya ampun teganya Vina memperalat Lita -__- Dan Lita yang lagi polos cuma bilang, "Gakpapa kok! Aku lagi pengen motongin". Cape deh.

Aku pernah mimpiin Vina lho #stress. Gara-gara Vina sering minta diingetin "Jangan jajan!" karena dia lagi nabung buat beli baju. Saking seringnya ngingetin, aku mimpi Vina ngajak aku ke kantin. Tapi aku ngingetin dia jangan jajan, eh dianya malah kabur ke kantin. Demikian postingan ini saya buat dengan paksaan dari Vina Darissurayya. Sekian.

Aku Mau Teman Selamanya Nggak semua orang punya sahabat-sahabat dekat atau bisa dibilang geng (tentu saja mereka nggak mau disebut geng). Bisa dikarenakan kurang kemampuan bersosialisasi, terlalu tertutup, merasa hidupnya sudah bahagia jd nggak perlu sahabat (ini pasti abal), dll. Sayang sekali, padahal seru lho. Untung aku punya mereka ya.

(bisa di-klik lho) pensaga upacara di balaikota bali roemah coklat tahun baru jagung bakar muterin imam bonjol nonton film ligasha bad friday nilai jelek sweet seventeen traktiran cari kado bareng-bareng gile lu ndro! shibuya WS bee's honda DBL makan siang cumi ridho nasi goreng daging babi capcay papi smaga sesi perang sesi pesta dimarahin guru gama resto masjid agung bakul desa controversial photos and status classmeet ngawul bandungan jateng fair karaoke gossiping buka bersama bitches and many more ...

Ten 2 Five - Teman teman, adalah hal terbaik yang pernah kumiliki selama hidupku, selama masaku walau tak mungkin selamanya slalu berdekatan, slalu beriringan terhalang jarak dan waktu untuk bicara, tertawa dan bercanda tumpahkan kekesalan menangis saat ku putus cinta aku mau teman selamanya berbagi tangis dan tawa tak mau sendiri, merasa sepi teman berikan aku ketenangan teman buatku rasakan bahagia

pertemuan yang lama sudah kutunggu bebaskan hati ini dari rasa rindu

bonus: http://www.youtube.com/watch?v=HzhTBg9wcoA

19 November 2010 18 untuk Riang

Happy 18th Birthday Riang Anggraini Rahmanisa!!! Tanggal 16 November lalu, si Riang gembira ini ulangtahun yang ke delapanbelas. Tahun kemaren, seperti yang ditulis Rieza di blognya, Riang nraktir kita di Bee's DP Mall. Aku inget banget, waktu itu hari Jum'at selesai ujian semesteran, kita pengen banget ditraktir Mie Ayam Bedagan. Tapi ternyata malah tutup gara-gara tukangnya mau solat Jum'at. Akhirnya kita ke Bee's.

Sejak hari Selasa (tgl 16), aku dan sohib-sohib berencana ngerjain Riang. Selain dengan cara nyuekin Riang dari hari Selasa (tugas utama Sarah dan Ayu sbg temen sekelasnya), kita juga ngirimin surat gombalan ke lokernya Riang. Pura-puranya dari secret admirer gitu deh wkwk. Surat pertama (Selasa): Riang, kamu suka kimia kan? Aku ingin mereaksikan hatiku dan hatimu agar terbentuk senyawa yang disebut cinta. Surat kedua (Kamis): Riang, maaf ya kalo aku ganggu kamu dengan nulis-nulis surat seperti ini. Aku mau kamu tau kalo aku udah lama merhatiin kamu. Aku sebenernya adek kelasmu. Maaf ya aku nggak panggil kamu kakak/ mbak. Bla bla bla. With love. Mr. X Surat ketiga (Jum'at): Loving You Love is everything about you, the way you talk the way I say I love you Listen to what I'm saying baby, and don't think twice if it's true Cause from the day I found you, I fell in love with yo

Masa tuh ya, hari Kamis jam sepuluh malem si Nia sms, ngasih kabar ternyata si Riang nulis postingan judulnya "Surat Alay". Bisa dibaca sini. Gyahaha. Besoknya, jam istirahat kedua, kita kumpul di kelasnya Nonik buat bahas rencana. Kan rencananya ntar Riang ditelpon. Kita ngaku-ngaku sebagai pacarnya si adek kelas yang ngirim surat ke lokernya Riang. Kita bakal marah-marah karena Riang ngerebut pacar. Kita nentuin siapa yang ntar bakal nelpon Riang. Kita minta bantuan Amel (temennya Nonik, orang Palembang). Tapi nggak jadi karena takutnya ntar si Amel malah ketawa pas

nelpon. Niatnya juga minta bantuan Sina, tapi nggak jadi karena Sina mau langsung pulang. Pulang sekolah, aku dan sohib-sohib kumpul di depan Pos Satpam. Dan mulai nelpon Riang. Telpon pertama berhasil, si Riang marah dan matiin telpon. Telpon kedua, minta ketemuan di depan Pos Satpam buat bahas masalah baik-baik. Langsung aku sms Nia: Iket Riang sekarang! Aku, Sarah, Ayu, Ririn, Nonik, Faila, dan Kamalia nungguin di depan pos satpam lamaa banget. Padahal kita udah nyalain api ke lilin kue lho. Pas kita sms Nia, dia bilang: Bentar. Ngiket Riang susah. Ecapedeh. Aku & Faila nyusul ke depan koperasi, tempat dimana Riang lagi berusaha diiket sama Nia, Rieza, dan anak-anak PMR. Gile susah ngiketnya. Padahal dulu pas aku diiket, gampang lho. Bukan berarti aku lemah, berarti aku penurut! Selanjutnya, kita menuju lapangan depan. Riang sempet jatoh nabrak tong sampah hahaha. Di lapangan depan, kita bikin lingkaran dan nyanyi happy birthday. Lanjut deh Riang disiram pop ice duren huweeekkk. Riang harus nyuci selendang2 temen-temen yg dipake buat ngiket dirinya karena kena pop ice duren. Abis itu si Riang tanya hp-nya dimana. Kita sumpeh nggak tau. Ternyata hpnya di Hambun. Mau dibalikin, tapi Riang udah keburu menuju masjid. Akhirnya dibawa Nia dan Kamalia yang ntar malam sama-sama les di Neutron bareng Riang. Kebetulan tuh diumpetin dulu aja. Yeyeye. Semoga panjang umur, Riang!!! Versi lain bisa dibaca di: http://riang16.blogspot.com/2010/11/thanks-god-its-friday.html utama) http://sarrsnadya.blogspot.com/2010/11/hbd-riang.html http://ayparamudita.blogspot.com/2010/11/riang-tambah-usia.html (tokoh

20 November 2010 Bandelhati Sabtu ini seperti biasa, ada pelajaran tambahan di sekolah. Jam pertama Biologi, jam kedua seharusnya kosong karena Kimia diganti hari Jum'at pagi (gurunya ga bisa ngajar kalau Sabtu), tapi malah diisi oleh Matematika, jam ketiga diisi Bhs. Indonesia tapi cuma setengah jam. Alhasil pukul 09.30 kita udah selesai menerima pelajaran kecuali Fisika. Kita harus nunggu dua jam lagi sampai pukul 11.30 kalau mau ikut kelas Fisika.

Daripada suwung menjadi pengangguran di kelas, aku, Ifa, Riska, Vina, Meika, Awul, Intan, Dhandhot, Vari, dan Onne memutuskan buat ke Gramedia Pemuda. Ternyata eh ternyata segerombolan cowok-cowok juga cabut ke Lab Komputer buat main game.

Waktu naik eskalator, di depanku sama Riska ada anak kecil yang digendong baby sitter-nya. Aku towel-towel deh tu anak karena lucu. Riska malah ketawa (tanpa suara). Di Gramedia, kita liat-liat komik dan buku. Ada novel parodi Twilight Saga wkwk judulnya Tuilet, E'pliss (yg New Moon lupa judulnya parodinya apa). Ya ampoen ternyata Miiko 22 udah terbit!!! Ih mau beli tapi aku ke Gramedia cuma membawa diri tanpa dompet dan handphone.

Setelah itu, ternyata ada talkshow bersama penulis Teenlit, Esti Kinasih. Novel karangannya antara lain: Fairish, Still, Jingga, Cewek!!!, Dia Tanpa Aku, Jingga dan Senja. Kita ber-10 duduk dengerin talkshow itu. Asik kok sebenernya. Tapi ketika udah hampir jam 11.30, kita bingung gimana caranya kita kabur dari situ dan balik ke sekolah. Kan nggak enak kalo kita bareng-bareng pergi, kasian ntar nggak ada yg dengerin talkshownya. Akhirnya aku, Riska, dan Vina yang kabur duluan. Kita bertiga langsung ke sekolah.

novel karangan Esti Kinasih Di kelas, cuma ada Rina dkk lagi cerita horor. Yang cowok cuma ada Amin dkk. Kosong melompong. Ternyata Pak Joko (guru Fisika) hari ini nggak ngajar. ZZZ. Aku, Vina, dan Riska berniat balik lagi ke Gramedia. Tapi sebelumnya, aku dan Riska naroh buku-buku di loker dulu (pemalas ya). Tiba-tiba aku liat Bu X (guru Fisika lain) masuk kelas. Ih sepertinya dia gantiin Pak Joko ngajar kelasku. Gyaa gimana ini, tas-ku masih di kelas. Gimana caranya aku cabut. Vina sih udah di luar kelas bawa tas dan bersiap ke Gramedia sama Riska (nggak bawa tas). Aku langsung masuk kelas. Soksok nggak tau apa-apa, beres-beres buku, ambil tas, keluar kelas dan teriak, "Vinaa! Riskaa! Aku ikut!!!". Ya ampun bandelhati nih kita. Abisnya Bu X itu kalau ngajar enggak enak, mending cabut. Kita duduk nonton talkshow lagi. Intan dan Onne dapet novel Still dan Dia Tanpa Aku. Terus kita foto-foto deh sama Mbak Esti Kinasih. Ehiya, aku baru tau kalo Luna Torashyngu itu laki-laki, kirain perempuan. Abis itu aku beli Miiko 22 (udah ambil dompet). Ih Awul bilang, "Eh aku baru inget, Miiko kan bandelhati juga kayak kamu!". Pelis. Terus kita turun ke lantai bawah. Liat-liat benda-benda lucu (dan mahal). Dhandhot ngajak nonton harpot besok. Tapi kalo hari Minggu aku malas keluar rumah... Kapan ya aku nontonnya.

23 November 2010 Waktu dan Uang

pembicaraan kami saat lelah menunggu orang (lupa siapa) : waktu adalah uang! aku: tapi punya banyak waktu luang bukan berarti punya banyak uang sara: padahal waktu luang bisa digunakan untuk mencari uang

26 November 2010 Classical Household Jum'at ini kita nganggur, jadingobrol ngalor ngidul soal kehidupan pasca pernikahan. Ini cita-cita kami: aku: toko roti dan toko bunga (bukan bunga kematian) Rida Z: Event Organizer bareng Nurul Rida A: butik Riska: toko kerajinan tangan Pagi dimulai pukul 04.00. Solat Subuh, kemudian masak buat sarapan. Jam 05.00, bangunin suami dan anak. Beresin kamar, terus bantuin anak nyiapin keperluan sekolah. Jam 05.45 sarapan pagi bersama. Terus berangkat kerja dianterin suami, sekalian nganter anak ke sekolah. (kalo kerja kantoran) tapi kita kan nggak mau kerja kantoran, jadi begini rencananya: Suami berangkat kerja. Kita (istri) nganterin anak ke sekolah. Untuk hari pertama masuk sekolah ditungguin, berikutnya enggak. Lanjut ke kantor usaha kita. Di rumah udah ada pembantu pocokan yang bersih-bersih dan nyuci. Siangnya, jemput anak di sekolah. Pulang ke rumah. Siapin makan siang, nyuruh anak tidur. Sorenya, anak main sama tetangga. Nonton TV juga boleh. Kita siapin makan malam buat suami. Shalat magrib berjamaah. Makan malam bersama. Terus duduk-duduk bersama, nonton TV sambil cerita-cerita. Ntar anak kita cerita tadi di sekolah ngapain aja. Terus abis solat Isya, anak-anak belajar. Kita sama suami ngobrol atau nerusin pekerjaan. Sebelum tidur, ke kamar anak dulu.

Dongengin, cium kening, terus nungguin sampe anak tidur. Kembali ke pagi berikutnya. Kita berencana masukkin anak kita ke sekolah swasta biar hari Sabtu libur. Hari Sabtu, anak kita ikut les. Ada yang pengen anaknya ikut les musik, karate, atau sanggar tari. Ntar terserah anaknya mau apa. Terus kadangkadang nanti kita saling mampir ke rumah masing-masing. Hari Minggu pagi rencananya harus jalan-jalan sekeluarga. Entah ke pantai, kolam renang, atau joging bersama. Habis itu bersih-bersih rumah. Hahaha keluarga bahagia yang klasik ya.

30 November 2010 Belajar Bersama Dua hari sebelum UAS, kita Dispenser alias Dua Belas IPA Sebelas Pancen Super janjian belajar bersama. Daripada hari Sabtu nongkrong di rumah suwung, kita janjian belajar di rumah Cik Mei. Oh iya ini yang ikut 16 orang: betina: aku, Lulu, Nurul, Rida Zura, Vina, Anisa, Meika, Depe, Intan jantan: Aryok, Amin, Lufi, Satria, Ridho, Aris, dan Abu Rendi, Deppi, dan Rida Ayu nggak jadi ikut karena ternyata mereka ada latihan Gaputa (klub pecinta alam). Setelah Ridho dateng dari bank (dia liat ada orang bawa tas pasar, isinya 400 juta) dan setelah kita capek nunggu Amin & Lufi, akhirnya kita memutuskan buat langsung ke rumah Meika. Anak-anak cowok tetep nungguin Amin & Lufi di sekolah, kecuali Satria yg ikut kita ke rumah Meika. Disana, kita bagi-bagi soal ujian tahun lalu. Belajar dikit. Nggak lama kemudian, anak-anak cowok tanya ancer-ancernya rumah Meika dimana. Satria ke jalan raya nungguin mereka. Tapi malah Aryo, Ridho, Aris, Amin, dan Lufi yang nyampe ke rumah Meika. Satria malah ilang gatau kemana. Pertama-tama, kita ngerjain soal matematika integral semelekete itu. Aryo

nerangin di papan tulis. Lanjut soal vektor, Lufi, guru besar kami yang menerangkan. Ohiya, Cik Mei baik banget maaf ngerepotin. Kita dikasih aneka snack. Tiba-tiba Abu sms: (tadi nggak kumpul di sekolah dulu) Ancer-ancer omahe ning ndi? Isine wong cino kabeh (terjemahan: petunjuk rumahnya kmn? isinya orang cina semua) Abis solat zuhur di mushola deket rumah Meika, kita makan siang. Terus Ridho dan Abu mau fotokopi catetan karena mereka nggak punya bahan buat belajar. Aku nitip fotokopiin soal-soal ujian tahun lalu. Nurul & Lulu ikut ke fotokopian karena mereka mau nitip tapi ribet karena Abu & Ridho bingung. Lamaaa banget nunggu fotokopian. Kita belajar Biologi dulu, akhirnya si Lulu, Nurul, Ridho, dan Abu balik juga. Pas banget waktunya pas Amin, Lufi, dan Aris mau pulang. "Heh iki sing fotokopi soal duite kurang 3000 per orang" "Haa mosok? Larang men" "Kandani ndes. Iki lho fotokopi entek 50.000" Wkwk masa fotokopian 19.000. Kita (yang nitip Setelah semua dapet, fotokopian soal-nya abis! abu: masa nggak ada? aku: tadi kalian fotokopi brp? ridho: sepuluh! vina: tadi yg mesen ada brp? abis 51.300 padahal mereka cuma dikasih duit fotokopian soal) mulai ngambilin hasil fotokopian. Ridho nyari-nyari jatahnya dan Abu. Ternyata Mereka nggak dapet jatah.

ridho: delapan! tambah aku & abu jadi sepuluh.

Kita ngitung siapa yang tadi mesen. Ada tujuh orang yg masih disitu yang tadi mesen fotokopian. Kalo ditambah Amin dan Lufi seharunya fotokopian masih sisa satu. Tapi malah lenyap entah kemana. Abu dan Ridho mencurigai Aris. Kita ngitungin duit mulu dari tadi. Gyahaha sampai Abu dan Ridho berniat nyamperin Aris ke kos-annya. ridho: duitku tadi 80.000, sekarang 61.000. kurang! aku: lha kan tadi kamu fotokopi catetan banyak ridho: iya tapi tadi aku abisnya kurang dari 15.000 nurul: udah anggep aja 15.000 ridho: yo. berarti sekarang kurang 4000 lulu: eh duitku kok malah nambah ya? ridho: duitku tuh duitku lulu: tadi duitku 70.000 skrg malah bla bla (ngitung) vina: lho pas dong kelebihan 4000 lulu: gitu ya? yaudah nih aku kasian sm kamu, ini 4000 ridho: (seneng) nurul: kamu kok kasian? nih aku kasih (ngasih cepek) Abu dan Ridho tetep masih nggak terima duit mereka ilang 5000. Ridho udah dapet ganti dari Nurul, tapi kan Abu belum. Akhirnya Abu nelpon Aris. abu: heh ris, mau kowe ndak mbayar fotokopi? (eh ris tadi kamu bayar fotokopian?) aris: aku rak njupuk ok (aku nggak ngambil kok) abu: oh yowis. (oh yaudah)

Wkwkwkwk kasian bgt si Aris difitnah daritadi. Setelah dicek lagi, ternyata masih ada satu paket fotokopian soal lagi, tadi nggak keliatan karena banyak kertas berserakan. Untung Abu dan Ridho belum nyamperin Aris ke kos-an. Kita pulang jam tiga kurang. Untung aku belajar bersama, kalo di rumah doang pasti aku nggak akan belajar. Ntar jam setengah tujuh belajar matematika lagi. Haaah capek!!!

04 Desember 2010 Mangkal dan Gossip Walaupun hari Sabtu, kita tetep masuk sekolah karena ada Ujian Akhir Semester 1. Hari ini materinya Matematika (Pemkot) dan Sejarah. Penjaganya Mr. Arif & Mrs. Gema. Dua guru yang sangat anti dalam urusan mencontek. Untung Matematikanya lumayan. Nggak sesulit soal Matematika yang dari sekolah. Tadi masa Diki kan mau beli roti De Almond, terus dilempar ke arah Diki, eh rotinya malah masuk tempat sampah! Wkwkwk tapi tetep dimakan gyahaha. Harga diri, Dik! Harga diri! Hari ini aku udah janjian sama sohib-sohib. Kita mau makan-makan ditraktir Riang & Kamal. Ada Faila, Nonik, Rieza, Nia, Ririn, Sarah, Ayu, dan Abul. Tadi Ririn hampir nggak mau ikut dengan alasan yang teramat konyol, yaitu: capek abis ulangan dan besok senin masih ulangan. Heeh kita harus hepi-hepi, ini hari Sabtu. Belajarnya Minggu aja! Akhirnya Ririn ikut uye! Sebelum berangkat, kita kumpul dulu di depan koperasi. aku: eh itu yang jalan di lorong mirip pacarnya rieza deh ayu: ha? siapa? tahu pong? aku: bukan! karyo lah! darimana kita tau mukanya tahu pong. faila: kan udah liat fotonya ayu: mirip steven william ya aku: steven william kan jelek -_-

Lanjut. Kan aku & Rieza nebeng Nia & Kamal, aku kira nunggunya di depan lapangan basket aja. Biar motornya mereka lewat sini. Ngomong-ngomong tadi maho-ers juga lagi biasa mangkal di parkiran greenhouse. Terus aku & Rieza lama nunggu, ternyata temen-temen udah pada siap di motor, udah pada di depan pintu gerbang, tinggal nungguin aku & Rieza wkwk sesat. Kita ke Sirlo Steak di daerah Indraprasta. Kita pilih tempat duduk yang lesehan biar lebih santai. Topik pembicaraan selama hampir dua jam agak gila. Tentunya nggak bisa dipublikasikan disini. Capek berat ketawa terus. Selanjutnya, kita balik ke sekolah buat numpang solat Zuhur. Tadi aku nongkrong bentar di taman bersama Trio PMR (Titin, Rida Zura, Nunggil) yang lagi nongkrong gak jelas. Ehiya pas Nia lagi pake sepatu, tiba-tiba Sarah bilang.

sarah: daritadi kancingnya nia kebuka! ayu: gyahaha wkwk sarah: aku tuh udah sadar dari pas kita berangkat, tapi tiap aku mau ngomong, kalian ngelawak terus, aku jadi lupa mau bilang riang: ih pantesan tadi tukang parkirnya mukanya gimana gitu ayu: mukanya mesum! aku: jangan-jangan ngeliatin Nia riang: iya, tadi dia bilang parkirnya 500 aja gakpapa. pasti gara-gara Nia. nia: haa aku malu. berarti aku seksi. rieza: #ketawasampejatoh Terus kita memutuskan buat jalan-jalan di acara Semarang Great Sale. Banyak stand-stand di jalan pemuda. Mulai dari jualan batik, tas, makanan, sampe mobil. Ada stand STREETBUCKS, saingannya STARBUCKS hahaha. Hih tadi masa aku ketemu G*****, orang yang nularin aku penyakit cacar pas

jaman dulu! Tadi pas liat-liat stand yang jualan tas, kita berencana bakal pake tas mentel (mentel=centil) kalau kita udah kuliah nanti wkwk. Haaah pokoknya seneng-senenglah hari ini. Tapi efeknya, mataku capek dan ngantuk berat. versi lain: http://riang16.blogspot.com/2010/12/makan-makan-bareng-sapisenam_04.html http://faifaila.blogspot.com/2010/12/kumpul-sapi-senam.html http://blognyarieza.blogspot.com/2010/12/sapi-senam-at-sirlo-steak.html

07 Desember 2010 Pitnah

saha nu bilang urang sunda teu tiasa ngucapkeun “F”, pitnah! siapa bilang orang sunda nggak bisa ngomong "F", pitnah!

Nggak semua orang sunda begini sih hahaha tapi mungkin dalam keseharian mereka tanpa sadar menyamakan huruf f/v=p. Sepupuku 100% orang sunda tulen. Namanya Ifan. Tapi seluruh keluarga besar manggil dia Ipan.

Sepertinya orang sunda juga sering mengganti huruf Z dengan J. Kadangkadang kalau ngucapin namaku suka kepleset jadi Ajka.

10 Desember 2010 Hamburkan Energi di Karaoke Bermain sehabis ujian selesai di hari terakhir seakan jadi rutinitas anak SMA. Aku & temen-temen udah ngerencanain hal ini dari jauh-jauh hari. Kami bingung, apa lagi hiburan yang asik, murah meriah, dan nggak membosankan di Semarang ini? Pilihannya (lagi-lagi) jatuh di karaoke. Di akhir ujian tengah semester kemarin, kami karaoke di Family Fun. Tapi kali ini kita pilih di Inul Vizta.

Sebelumnya kita kumpul dulu di kantin. Sambil nunggu jam sepuluh, sambil nunggu Depe yang lagi ujian susulan bahasa Inggris. Tadi Tifa & Rina minta di sms kalau udah mau berangkat. aku: kumpul di kantin tifa: aku & rina ga ikut kumpul. ntar kalo mau berangkat, baru kamu sms ya. aku: kumpul dulu di kantin. kita ga akan berangkat kalo blm kumpul semua Itu kalimat yang terakhir aku disuruh Cik Mei dan Juan lho. Tapi tiba-tiba malah kita pindah dari kantin menuju depan koperasi wkwk lho ini gmn sih trus ntar kalo Tifa & Rina nyusul gimana dong. Akhirnya Lulu yang sms Tifa. lulu: tif, ga jadi kumpul di kantin. ini kita di dpn koperasi tifa: eh aku ga jadi ikut deh Ya ampoen si Tifa malah nggak jadi ikut. Kita takut jangan-jangan Tifa & Rina nggak ikut karena tadi diputer-puterin. aku: tif maaf ya. kamu ga jadi ikut gara-gara diputer-puterin kita ya?

tifa: enggak ka. tadi aku & rina coba jajan di warteg tapi ternyata mahal. duit kita abis. Oh untung deh kirain ngambek. Akhirnya aku, Meika, Vina, Riska, Lita, Sara, Vari, dan Onne jalan kaki menuju Thamrin Square lewat jalan tembus. Sementara Dani & Awul beli snack. Terus Yuan dan Lulu nungguin Depe yang lagi ujian susulan. Eh pas di jalan, aku liat spanduk aneh. aku: ih aneh amat slogannya masa "Lawan HIV AIDS dengan KASIH SAYANG" vina: harusnya lawan dengan kondom dong! lita: padahal KASIH SAYANG MEMPERBANYAK HIV AIDS Ini karaoke ke-lima-ku wkwk tapi ini yang pertama di Inul Vizta. Ada tulisan "no out food and drink". Katanya sih ntar pas masuk tasnya dicek gitu biar ga ada makanan maupun minuman dari luar. Awul dan Dani naroh snacknya di motor karena kita takut tasnya dicek. Tapi ternyata gak dicek! Oh iya, kita kan ber-13, sedangkan ada ruangan yang untuk 12 orang. Masa kita nggak boleh pake yang itu (padahal cuma kelebihan satu), kita disuruh pake ruangan yang untuk 16 orang. Harganya 81.000 rb/jam. Untung ada diskon 40%. Tempatnya lebih mewah daripada Family Fun. Layarnya lebih gede, soundnya lebih oke, kursinya lebih luas, meja lebih banyak dan kuat. Dari lagu pertama, langsung lonjak-lonjak joget diatas kursi dan meja. Aku duet sama Onne nilainya 87 gyahaha nyanyinya pake hati kata Onne. Gatau rasanya capek aku teriak-teriak waktu nyanyi. Pas lagi nyanyi goyang inul sementara yang lain masih joget dangdut, aku & Lulu tepar. Sumpah ya kalian merusak Lita! Ohiya dompetnya Lulu ketinggalan di motor wkwk ngawur banget. Aku jadi inget dompetnya Nia bernasib sama waktu kita lagi di Gama Resto. Endingnya karaoke rasanya sama terus yah. Kita nyanyi Thanks God It's Friday, dilanjutkan dengan Garuda di Dadaku. Haaah energiku habis!!! Lulu

sinting. Abis ini dia janjian nonton sama Bochul, terus malemnya les intensif UM UNDIP di GO. Nyawanya ada berapa sih. Selesai karaoke, kita mau foto-foto tapi ruangannya gelap. Jadinya kita foto di toilet. Kacanya gede. Pas lagi bergaya gitu tiba-tiba... Grek... Pintu toilet dibuka. Ada orang masuk. Gyaaa maluuu!!! Eh ternyata adek kelas wkwk, kita cuek bebek langsung bergaya lagi. Ngik aku jadi inget pas di Family Fun sama bitches lagi foto ketauan kakak kelas tiga kali! Malu berat.

11 Desember 2010 Belah aku mau belah badanku jadi dua aku pengen bisa berduplikasi biar kalau ada yang ngajak pergi dalam waktu bersamaan, aku bisa menemani mereka semua tanpa harus menolak dan berkata, “maaf, aku udah ada janji”

12 Desember 2010 Maya Itu Bebas Ada yang kirim message di facebook. Katanya aku sombong enggak mau confirm dia jadi temen(maya)ku, dia paksa aku confirm. Aku nggak kenal dia. Waktu aku tanya dia siapa, dia malah jawab, "Kamu sombong bgt berasa artis. Aku add kamu tiga kali di-ignore terus!". Aku bilang, "Iya aku memang bukan artis. Terus buat apa kamu maksa aku confirm padahal aku bukan artis, bukan orang yang kamu kenal juga". Dia nggak balas lagi. Beberapa bulan lalu, aku hapus banyak teman di facebook. Kecuali mereka yang aku kenal dan mereka yang tergabung dalam grup sekolahku (ada beberapa yg nggak aku kenal. tapi nggak aku hapus karena kita satu sekolah).

Soal twitter, aku cuma follow orang-orang yang aku kenal, atau setidaknya satu sekolah sama aku. Kalau ada orang asing minta follow balik, nggak pernah aku turutin. Ya buat apa gitu yah follow orang nggak dikenal yang nggak ada untungnya buat aku. Kecuali kalau mereka adalah sumber informasi dalam hal-hal tertentu yang ingin aku cari tahu. Aku orang yang sangat malas mencari teman baru di dunia maya. Dunia maya itu penuh kepalsuan (walaupun nggak semuanya). Di dunia maya, beberapa orang enggak bersikap sama selayaknya di dunia nyata. Mereka bisa jadi apapun yang mereka mau., tanpa kita tahu itu sifat mereka yang sama ketika mereka ada di dunia nyata atau tidak. Kemampuan sosialisasi seseorang di dunia maya tidak berarti orang tersebut memiliki sosialisasi yang bagus ketika di dunia nyata. Mari kita bedakan orang-orang yang "pengen eksis" dengan orang yang "pengen cari teman untuk berbagi info". Orang yang pengen eksis, biasanya kenalan di situs jejaring sosial tanpa pandang bulu. Add sana sini walaupun nggak kenal. Tulis wall sana sini walaupun mereka benar-benar nggak kenal. Bukan temennya orang yang dia kenal, bukan pula orang satu sekolah/kampus. Orang yang pengen cari teman untuk berbagi info, biasanya ikut grup tentang passion atau kesukaan mereka. Misalnya grup penyuka boneka wkwk. Terus saling berbagi info soal hobi mereka yang sama. Atau ini deh grup Rumah Blogger, bagi pengalaman, bagi cerita. Aku nggak mempermasalahkan apa yang orang-orang tulis di jejaring sosial. Mau itu soal umpatan kasar yang dijadikan status, atau curahan hati, semua nggak aku permasalahkan jika nggak merugikan aku secara moril maupun materiil. Tapi orang-orang tidak dikenal yang sering ngajak chat tiba-tiba waktu aku online itu sangat mengganggu. Jadi wajar kan kalau aku remove? Aku lebih suka cari teman baru di dunia nyata, karena nyata itu asli dan orang-orang nggak bisa bertindak semaunya sendiri.

Yah setiap orang memang bebas melakukan apapun di dunia maya selama itu nggak melanggar norma agama, moral, budaya, maupun hukum.

15 Desember 2010 Survey Social Care Social Care adalah program pendidikan karakter dari sekolah yang wajib diikuti siswa kelas tiga. Kalau kelas satu ada Live In (tinggal di desa, jadi anak asuh), nah kelas tiga ini ada Social Care (kerja sosial di panti). Siswa dibagi jadi beberapa kelompok, masing-masing kelompok harus kerja sosial di panti yang ditentukan sekolah. Ada yang di panti orang gila, panti anak cacat, panti jompo, dll. Kelompokku dapet yang standar, yaitu di panti asuhan. Kelas 12 IPA 1 sampai 12 IPA 7 dijadwalkan social care tahap satu, tanggal 13-16 Desember 2010. Sedangkan 12 IPA 8 sampai 12 IPA 11, serta 12 IPS 1 & 2 dijadwalkan social care tahap 2, tanggal 27-30 Desember 2010. Aku googling dan nemu tulisan kakak kelas mengenai social care mereka. http://just-myownblog.blogspot.com/search/label/Sosial%20Care http://ippaparazzi.blogspot.com/2008/12/panti-asuhan-nur-penggaron.html http://blognyaavie.blogspot.com/2009/01/social-care-sma-n-3-semarang.html http://tiw-uwi.blogspot.com/2009/01/experiencing-social-care.html Minggu ini classmeeting yang paling nggak menarik seumur hidup. Hari ini cuma ada 11 anak yang masuk. Aku & kelompokku udah janjian mau survey ke panti asuhan yang jadi sasaran social care. Namanya Panti Asuhan Darul Hadlonah di daerah Mangkang. Vari enggak berangkat. Intan lagi ujian susulan. Akhirnya cuma kita berenam (aku, Lulu, Meika, Lita, Moses, Husein) yang survey. Mangkang jauh banget. Macet, penuh truk besar. Pas sampai di panti, dari luar keliatan ada pendopo (bener nggak ini namanya), kalau aku bilang sih hall. Aku jadi inget,

aku pernah kesini! Waktu SMP pas bulan Ramadhan, ada kunjungan kesini. Baca doa bersama di pendopo itu, tapi aku tidur wkwk. Kita disambut oleh ketua panti, namanya Bu Salma. Kita diajak masuk ke ruang tamu panti. Lantainya basah-basah gitu. Ternyata mereka baru kebanjiran. Iya sih daerah Mangkang emang rawan banjir. Kita tanya-tanya soal anak-anak panti, relawan, kegiatan di panti, dan tentunya jam kerja kita. Yang social care tahap satu, jam kerjanya mulai pukul 13.00-17.00 karena kalau pagi-pagi anak-anak panti pada sekolah. Sedangkan kita kan social care tahap dua, jadi jam kerja kita mulai pukul 08.00-13.00. Kan tanggal 27-30 anak-anak panti lagi libur. Bu Salma bilang, sebaiknya kita mengadakan kegiatan yang "bernilai ekonomis" wkwk nggak janji ya bu. Kita diajak keliling panti cewek. Pada keluar kamar dan salim sama kita. Jadi enggak enak pada salim. Padahal banyak yang seumuran sama kita. Anak SMA di panti ada 50 orang lho. Oh iya waktu kita masuk ke ruang keterampilan, ada empat cewek panti (kayaknya seumuran sama kita) lagi ngobrol. Ada yang agak cantik, tapi mukanya agak jutek (kata tementemen). Abis itu kita pamit pulang deh. Sebenernya kita udah nemu kelompok tahap 1 yang pantinya sama kayak kita, yaitu kelompoknya Beti 12 IPA 2. Kata Beti, kalau perempuan yang social care disitu wajib pake jilbab. Tapi tadi pas kita survey, Bu Salma enggak bilang harus pake jilbab. Lulu bilang, "Kayaknya Bu Salma nggak bilang karena dia liat Meika itu cina". Hahaha masa iya. Ehiya, hari ini ada kakek-kakek aneh gitu di depan sekolah. Dia pakai baju pramuka, bawa peluit, dan berlagak jadi polisi yang ngawasin daerah situ -_Freak. Wkwk ternyata tuh kakek negur Nonik gyahaha baca deh blognya Nonik yang judulnya Polisi Nyasar.

17 Desember 2010 Rapot

Alhamdulilllah Rapot semester ganjilku ini nggak menyemburkan api. Kemarin Ayah ke Jakarta, jadi yang ngambil rapot Ibu deh. Daridulu aku nggak pernah ikut ambil rapot, alasannya: takut shock. Jam sembilan, Ibu sms, "Teh ambil rapot di ruang mana. Katanya TU tadi udah dikasih tau disuruh ambil dimana. Ibu telat,". Aku sms beberapa temen yang kira-kira ikut ke sekolah, tapi aku dapet tiga jawaban yang berbeda. Rida Zura: fisika 3 Riska: matematika 3 Lita: matematika 1 Nah loh. Ini kenapa beda-beda semua. Untung si Dani sms dan bilang ambil rapotnya di matematika 3. Aku percaya jawaban terbanyak aja deh. Siangnya, aku sama Ibu ke Sri Ratu. Ketemu Lita, katanya sama mamanya juga.

23 Desember 2010 Nemenin Bocil Bocil-bocil sepupu yang lagi liburan di Semarang katanya pada bosen di rumah. Aku bingung mau ajak mereka kemana. Nggak ada tempat yang menarik disini. Akhirnya kita ke Museum Mandala Bhakti. Di pintunya ada satpam yang jaga. Beliau tanya kita darimana. Iyalah ngapain gitu orang Semarang jalan-jalan kesitu. Eh tapi itu pertama kalinya aku masuk kesana. Gratis lho. Isi museumnya berkaitan dengan sejarah, terutama jaman penjajahan. Ada senjata, bom, mobil perang, baju perang, foto pahlawan, dll. Sepi banget karena cuma kami pengunjungnya.

fattah, aku

terpesona Sebelum pulang, satpamnya nyuruh kita nulis pesan dan kesan buat museum itu. Beliau tanya aku sekolah dimana. Eh dia malah nitip salam buat salah satu guruku. Temen SMA-nya katanya.

tiga bersaudara Sebenernya kita pengen ke Lawang Sewu. Tapi berhubung masuknya mahal. 10.000/ orang. Belum lagi sewa guide-nya. Lagipula disana enggak ada apaapaan. Tapi tadi ada banyak bule lagi kunjungan. Kita menuju foodcourt DP Mall buat makan di Sushi Donbouri. Iya bocilbocil ini belum pernah makan sushi. Mereka kepengen gara-gara mainan game Youda Sushi Chef. Kebetulan aku punya voucher Sushi Donbouri yang masih berlaku sampe akhir tahun nanti.

Emang foodcourt DP Mall itu paling aneh. Baru duduk, naroh tas. Langsung dikerubutin pegawai dari berbagai stand makanan. Ditawarin ini itu. Ada tujuh orang kalo nggak salah. Yang paling ngotot tuh dari Istana Mie. Capek tau ngomong "Maaf, nggak. Terimakasih." berulang-ulang. Bahkan saat aku lagi ngomong sama pegawai Sushi Donbouri mereka tetep nawar-nawarin ini itu. Akhirnya aku dengan agak kesel ninggalin meja dan bilang sama pegawai Sushi Donbour, "Mbak, pesennya disana aja". Hah untung terhindar dari jutaan tawaran makanan. Setelah aku balik lagi ke meja, mereka (aneka pegawai dari aneka toko) langsung datengin aku lagi. Aku pindah ke meja sebelahnya wkwk. Rese sih abisnya. Pesenanpun datang. Kita pesen empat porsi yang berbeda. Bayarnya cuma

setengah harga hahaha untung ada voucher. Pas nunjukkin voucher disuruh nunjukkin KTP juga tapi gatau buat apa. Alamatku dicatet. Mudah-mudahan dikasih hadiah hahaha. sayyid: teh, sushi kan ikan mentah. aku: itu mah sashimi sayyid: eh iya deng aku: ini coba gimana rasanya? fattah: biasa aja sih teh ipeh: ih ini rumput lautnya susah amat digigit Akhirnya tercapai juga keinginan bocil-bocil ini makan sushi.

24 Desember 2010 Heboh Persiapan Social Care Aku belum berhenti mengunjungi jalan Pemuda setiap hari. Senin-Rabu pelajaran tambahan, Kamis makan di DP Mall, dan sekarang Jum'at aku ke sekolah dalam rangka rapat kelompok social care.

Ngomong-ngomong kemaren aku dapet pinjeman LCD. Udah aku coba ke laptopku, tapi nggak bisa. Padahal udah sesuai prosedur lho. Tapi tetep aja nggak bisa dan cuma muncul tulisan "tidak ada sinyal". Padahal katanya LCD nggak rusak, baru malah! Berarti laptopku emang yang gila. Jadi hari ini berhubung mau kumpul, aku mau bawa LCD dan nyuruh Husein yg bawa laptop. Aku & Meika sms Husein tapi nggak dibales-bales Di sekolah, aku rapat bareng Lita, Lulu, dan Intan. Ada banyak orang. Yang aku liat sih tadi anak 12 IPA 4-5. Pelajaran tambahan mereka dimajuin karena gurunya pengen cepet libur hahaha. Satu setengah jam selesai bikin program kegiatan buat 4 hari. Meika nggak jadi dateng karena lagi try out ujian nasional di Neutron. Lulu ada les nyetir jam 10.00-11.00. Jadi aku, Lita, dan Intan nungguin Lulu selesai di Gramedia. Sekalian mau liat-liat buku tentang kerajinan tangan,

biar kita bisa ngasih keterampilan buat anak panti asuhan alias melakukan kegiatan yang bernilai ekonomis. Ehiya tadi ketemu Sarah sendirian. Berhubung lapar berat gara-gara liat buku resep masakan, kita berniat cari makan yang murah di DP Mall. Pertamanya mau ke Bee's karena kayaknya ada diskon gitu. Udah duduk disana tapi kita malah nggak jadi. Kita menuju 0-mama-mia. Aku & Intan pesen disitu. Sementara Lita malah balik lagi ke Bee's. Gyahaha gila padahal jarak counter Bee's sama tempat duduk kita cukup jauh. Nggak lama kemudian Lulu dateng dan pesen di o-mama-mia juga. Selesai makan, baru kita rapat yang serius. Nentuin barang-barang yang diperlukan, siapa yang bawa, dan nentuin penanggung jawab untuk setiap acara. Kita bener-bener ribet ngurusin ini. Tadi berniat bikin acara masak puding tapi batal karena "harga gula mahal". Lagi ngakak karena stress, tiba-tiba Husein telpon. Aku suruh Lulu yang angkat. Tapi Lulu malah tambah ngakak. Suaranya Husein nggak kedengeran gara-gara di foodcourt terlalu rame. Akhirnya aku sms Husein dan nyuruh dia bawa kain putih yg lebarnya 1,5 m. Ternyata Meika juga udah nyuruh Husein bawa laptop. Sementara Lulu nyuruh Husein bawa rol kabel juga. Ya ampoen kasian amat banyak bawaan tapi biarin aja wkwk.

Kami sudah siap menangani 115 anak panti dengan jadwal kegiatan yang fix ini! Yeyeye.

26 Desember 2010 Liburan Singkat Hari ini sebenernya ada Try Out STAN dan aku udah beli tiketnya. Tapi mendadak diajak pergi sama keluarga. Kalo aku nggak ikut Try Out, aku emang rugi 18.000 (biaya tiket) tapi aku lebih rugi kalo nggak ikut jalanjalan. Jadi mendingan jalan-jalan kan?

Borobudur Pertama kalinya aku kesitu waktu kelas tiga SD. Sama keluargaku juga. Aku inget, pagi itu aku nggak minum susu tapi aku kuat naik tangga sampai lantai paling atas. Nah sekarang kita kesini karena bocil-bocil sepupu belom pernah kesitu. Mumpung lagi ada di jawa. Sekalian gitu. Di jalan, ada palang bertuliskan "Ke Candi Belok Kanan". Kita belok kanan tapi rasanya ada yang janggal. Masa ke Candi Borobudur lewat jalan kampung? Sialan mana udah bayar parkir 8000! Ini mah akal-akalannya warga. Masa letak parkirannya jauh banget dari pintu masuk. Akhirnya kita muter cari parkiran yang legal alias resmi. Harga parkiran resmi cuma 5000. Cukup rame lah Borobudur. Jalanannya masih ketutup banyak pasir bekas Merapi. Jadi sebel gara-gara pake sandal. Borobudur masih mempesona. Dilihat dari manapun tetep bagus. Namanya juga mantan salah satu tujuh keajaiban dunia. Utih, Ibu, Ayah, dan Fathan nggak naik karena males dan capek. Jadi cuma aku, Adli, Ipeh, Sayyid, dan Fattah yang muter-muter dan naik-naik.

Dari sound central kedengeran suara "dilarang memanjat dinding candi". Tapi kita dan pengunjung lain tetep bandel naik dinding candi demi mendapatkan hasil foto yang bagus. Eh iya karena masih ada pembersihan candi pasca letusan Merapi di lantai 8,9, dan 10, jadi pengunjung cuma boleh sampai lantai 7. Banyak bule ditemani tour guide. Yang paling berkesan yang ini nih: tour guide (orang jawa): anoman is a monkey you know. bule: yes I know. yes I know. Selain itu juga ada objek wisata Candi Manohara. Pelis. Itu candi buatan yang menceritakan kehidupan Manohara wkwk. Ada juga pameran orang terpendek di dunia. Ah pasti foto doang. Masa iya orangnya dipajang berharihari gitu kasian amat. Liat Jurang Di perjalanan nemu jurang dalem banget dan ada pohon-pohon tingginya. Berhenti bentar buat istirahat dan foto-foto.

Umbul Sidomukti Tadinya kita bingung mau kemana lagi. Kalo ke Jogja mau kemana? Parangtritis kejauhan. Akhirnya menuju Ketep, Merapi. Tapi setelah lihat parkirannya penuh banget, nggak jadi deh. Kita memutuskan ke Umbul Sidomukti. Aku belom pernah kesitu sih tapi kemarin sempet cari info Desa Wisata Sidomukti di internet. Ih kenyataan soal desa wisata ini jauh banget dari iklan di internet. Jalanannya sempit. Satu jalur doang pula. Tapi lumayanlah ngeliat ijo-ijo alias sawah. Tadi ada orang naik gunung juga. Kirain kalo naik gunung tuh lewat hutan-hutan. Eh ternyata lewat desa. Ah nggak seasik yang aku kira.

Akhirnya sampe juga di puncak gunung Ungaran. Tempat outboundnya Sidomukti. Kalo udah sampe atas begini, baru bagus pemandangannya. Rencananya pengen berenang. Tapi karena dingin banget (kita sampe situ jam empat sore), nggak jadi deh. Lagian nggak ada orang yang berenang. Malu dong berenang sendiri gitu ntar diliatin orang banyak.

Adli, Ayah, dan Sayyid naik flying fox. Serem. Beda sama yang di Nglimut. Disini bener-bener jauh lintasannya dan tinggi pula. Hii.

27 Desember 2010 Social Care (1) Aku sama temen-temen sekelas ngumpul di depan laboratarium komputer (padahal nggak janjian). Kita nungguin anggota kelompok masing-masing. Kelompok yang dapet jatah Panti Jompo pada pake seragam batik dan bawa puding buat dibagiin ke eyang-eyang disana.

Kelompokku yang cewek janjian di sekolah dulu (kecuali Intan), kita mau nebeng Meika. Husein langsung ke panti, Moses nggak ikut karena masih di Bekasi. Udah feeling pasti hari pertama bakal telat. Padahal janjian jam tujuh, tapi jam setengah delapan masih belom kumpul semua. Kelompoknya Anisa & Aryo sibuk nelponin Aris dan curiga jangan-jangan Aris masih di Purwodadi (red: dia orang situ) padahal surat tugasnya dibawa dia.

meika: ngapain nungguin aris? emang aris bawa apa?

aryo: bawa masalah

Wkwk. Kelompoknya Dani yang udah lengkap malah nggak berangkatberangkat. Husein kasian di panti udah nyampe sendirian. Makanya pas Husein sms Meika dan tanya kita udah dimana, kita bohongin "udah on the way". Abisnya nggak tega kalo bilang "belom berangkat". Kita masih nunggu Vari yang kesiangan bangun.

Jam kerja kita dimulai jam delapan, tapi kita baru berangkat dari sekolah jam delapan hahaha. Untung jalanan nggak macet. Sampe di panti, kita heran kok suasananya sepi. Kata Husein, ibu ketua pantinya (Bu Salma) nggak ada di ruangan. Kamar-kamar juga keliatan sepi.

Tiba-tiba ada cewek yang keluar kamar, namanya Ulfah. Dia bilang Bu Salma lagi ke Purwodadi. Hahaha jangan-jangan dia lagi jemput Aris! Panti sepi karena banyak anak-anak yang pulang. Lho? Aku kira yang tinggal di panti asuhan itu anak-anak yatim piatu semua jadi pada nggak punya rumah. Ternyata banyak juga anak-anak yang kurang mampu dititipin disana dan mereka pulang kalau lagi liburan.

Shock. Kita kira bakal rame ternyata sepi. Lebih shock lagi waktu si Ulfah bilang di panti cewek cuma 10 orang yang nggak pulang. 5 orang lagi pelajaran tambahan di sekolah. Jadi yang di panti cuma ada 5 orang. Kita dianterin ke panti cowok. Sepi juga karena pada pulang dan disitu cuma ada tiga orang! Harusnya ada 10 yang nggak pulang. Yang 2 orang lagi pelajaran tambahan di sekolah, tau deh sisanya kemana. Anak-anak panti yang semula kita kira ada 115 anak yang ikut (sesuai data), ternyata cuma 8 anak yang ada.

Di aula, aku coba nyambungin LCD ke macbooknya Husein. Tapi ternyata nggak ada colokannya di macbook! Harusnya pake laptop normal aja. Setelah anak-anak panti yang ada pada ngumpul di aula, kita mulai acara garing ini.

Dimulai dengan pembukaan oleh Husein. Kayak pidato. Terus kita memperkenalkan diri, selanjutnya mereka yang memperkenalkan diri. Gila suaranya pada kecil-kecil banget. Terlalu kaku karena pake bahasa resmi. Yang bikin geli tuh mereka perkenalannya pake nyebut kelas di sekolah mereka. Misalnya, "Nama saya Bumbum Bimbim. Kelas 11 IPS 3 di SMA Bembem".

Kita main game tukar kertas. Gini caranya (copy dari laporan kegiatan): Setiap anak panti diberi masing-masing kertas. Mereka menuliskan nama mereka di kertas tersebut. Kemudian kertas diputar dua kali ke kanan (berkali-kali), maka mereka akan mendapatkan kertas bertuliskan nama teman mereka. Mereka diminta menulis tentang sifat baik maupun sifat buruk teman mereka yang namanya tertera, selain itu mereka juga diminta menuliskan nama artis yang mirip dengan teman mereka serta pesan untuk teman mereka. Ohiya soal mirip-miripan artis, kebanyakan dari mereka nulis si ini maupun si itu mirip Julia Perez. Ada juga yang dituduh mirip Dewi Persik. Gyahaha. Masa ada anak cowok panti yang dituduh mirip Rezky Aditya -_- Ada juga yang dikatain mirip Sule. Intan yang baru nyusul ke panti langsung shock mendapat kejutan bahwa anak-anak panti yang kita kira bakal ada 115 anak ternyata tinggal 8 anak! Selanjutnya, kita nonton film "August Rush" lewat macbook berhubung LCDnya nggak bisa disambungin, lagipula cuma 8 orang anak pantinya. Agak ribet milih film yang cocok karena kita menghindari adegan-adegan "itu". Ya tau sendiri kan hampir semua film hollywood pasti begitu. Seinget Lulu, Intan dan Lita (yang udah pernah nonton), film August Rush nggak ada adegan yang vulgar. Tapi ternyata ada kissing & hugnya. Ya menurut kita emang biasa aja. Toh kissingnya nggak french kiss. Tapi anak-anak panti pada gimana gitu tadi. Hahaha. Tadi ketua panti cowok yang bernama Slamet berdiskusi sama Husein. Lagaknya serius gitu. Tapi pas aku tanya Husein, dia malah ngekek sambil pasang muka gondok. Slamet ngajak mainan "game perkenalan". Sumpah aneh banget gamenya. Aku mau ketawa tapi harus balik badan dulu wkwk.

Jadi gini caranya: Kita baris. Kalo si Slamet nunjuk Husein sambil bilang "merah", berarti Husein harus memperkenalkan orang yang ada di sebelah kanannya. Misalnya Lulu ada di sebelah kanan Husein. Berarti Husein bilang, "Ini namanya Lulu". Dimana asiknya -_Okelah selesai nonton kita turutin si Slamet. Meika bilang, "Yaudah sekarang giliran kalian yang ngasih game buat kita. Kan tadi kita udah ngasih". Gyahaha ini siapa yang social care sih? Ternyata beneran si Slamet ngelakuin! Dia berlagak jadi koordinator. Kita jadi peserta. Selanjutnya kita main game konsentrasi (usulnya si Slamet lagi), game Go Back Jump (usul Lita) dan game Boom (usul Lita juga). Lumayan lah jadi lebih akrab sama mereka. Ya gini nih maksud kita tuh biar mereka anggap kita sebagai temen kita sendiri. Mereka minta besok kita datengnya siang aja biar anak-anak panti yang ikut partisipasi lebih banyak. Kan kalo siang yang pelajaran tambahan udah pada pulang. Makanan yang dibawa Meika sisa banyak banget. Yaiyalah makanan untuk 115 anak! Sedangkan tadi cuma ada 8 anak! Padahal kita udah ngasih setengah dari makanan itu ke panti. Tapi tetep aja masih banyak sisa. Tadinya kita mau ngasih makanan ini ke pantinya Dani (deket sekolah). Tapi ternyata kegiatan social carenya Dani diundur karena anak pantinya terlalu sedikit gara-gara banyak yang pulang. Aku liat banyak anak-anak kecil daerah situ yang lagi main bola di halaman panti. Yaudah kita bagi-bagiin aja. Ludes!!! Mereka heboh ngambil banyak (kita yang nyuruh sih). Abis itu mereka bawa temen-temen ke panti. Mungkin mereka bilang "Ada yang bagiin makanan". Tapi ternyata sekarang udah abis. Makanya ada yang bilang "Mana? Bohong ya kamu!". Hahaha. Yak semoga acara besok sukses! (dan anak panti yang ikut lebih banyak juga :p)

28 Desember 2010 Social Care (2)

Berhubung jam kerja hari ini mulai jam satu siang, kelompokku janjian dulu di sekolah sekitar jam sebelas. Waktu aku dateng, baru ada Lulu. Kita coba nyambungin LCD ke laptop dan berhasil! Ohiya si Lita sms. lita: aku lagi on the way #inibeneranlho. kalian dmn? aku: kita di kantin #sebentarlagi Abis itu ke kantin dan pesen makan. Meika & Lita dateng pesen makan juga. Vari lagi kejebak macet. Disela-sela obrolan, Lita bilang pita yang dia beli buat acara bikin pembatas buku itu hilang. Yaudah kita sepakat nggak jadi bikin pembatas buku hari ini. Kertas lipatnya ditaruh di lokerku kemarin. Spidol warna ditaruh di lokernya Lulu. Karena udah jam 12, kita sms Vari: var, kamu nyampe mana? #jujur. Hahaha. Sampai di panti, ternyata Bu Salma (ketua panti) udah balik. Kita disuruh nunggu Husein di kantornya. Parahnya kita malah ngomongin anak panti di kantor itu padahal ada Bu Salma.

KEGIATAN HARI KEDUA Setelah Husein dateng, baru kita menuju aula dan mulai acara game perkenalan (lagi) karena hari ini anak panti yang ikut lebih banyak. Ada 25 orang (14 cewek, 11 cowok). Kali ini cara mainnya agak beda. Kita pake buah perkenalan wkwk gatau itu namanya buah apa. Bikin lingkaran dan saling melempar buah itu. Ntar yang nangkep haru memperkenalkan dirinya sendiri

di aula Kedua, kita main game bentuk kelompok. Kita sebagai anggota social care juga ikut. Pemandunya Intan. Kalau Intan bilang Liberty, semua harus bikin lingkaran besar. Traffic Light berarti harus bikin kelompok tiga orang. Bunga matahari berarti harus bikin kelompok lima orang. Di game ini aku & Meika kalah bersama empat anak panti lainnya, Dihukum nyanyi lagu keong racun. Pelis masa diantara yg dihukum yang nyanyi keras cuma aku -_-

cewek-cewek panti

aku, Meika, dan dua anak panti lagi dihukum Selanjutnya, mereka dibentuk jadi empat kelompok. Mereka wajib bikin yelyel dan nama kelompok. Ada kelompok Sweety, Superstar, Marginal, dan Garuda. Terus kita main game lipat koran. Kaki mereka harus bisa ada diatas koran semua bagaimanapun caranya. Kali ini kita (anggota social care) nggak ikut main. Cuma jadi instruktur dan pengawas.

game lipat koran Setelah capek main dan bagi-bagiin hadiah, kita makan-makan snack yang dibawa Meika. Lumayan hari ini habis lebih banyak. Anak-anak kecil yang kemarin kita kasih makan, hari ini datang lagi dan ngeliatin kegiatan kita. Akhirnya kita bagi mereka beberapa snack. Kasian udah ngarep dikasih.

Permainan selesai pukul tiga sore, tepat azan asar. Kita suruh mereka solat asar. Gile kitanya malah sibuk nyiapin LCD dan laptop buat acara selanjutnya. Yah mau gimana lagi, kita lagi dapet. Kita nonton video In The Womb, perkembangan janin dalam rahim Ibu. Awalnya ngerasa nggak enak karena takut menyinggung perasaan anakanak panti yang udah nggak punya ibu. Tapi nggak papa lah ya. Acara selesai jam empat sore. Ngomong-ngomong, kalo mulainya dari pagi, berarti kita 5 jam social care. Kalo mulainya siang, berarti cuma 3 jam hahaha. Untung! DIGODAIN ANAK PANTI Ada yang bilang ke Intan, "Mbak, taun baru di simpanglima ya!" Ada yang bilang ke Meika, "Mbak, call me ya!" Gyahaha. INSIDEN SI JUTEK Eh eh ada kejadian nyebelin. Waktu baru sampe panti, Meika tanya, "Eh itu anak panti yang jutek dulu itu ya?". Berhubung aku nggak begitu merhatiin, aku cuma bilang, "Ha? Masa sih?". By the way, si jutek adalah cewek yang kita temui waktu survey dulu. Mukanya lumayan cantik tapi jutek. Kemarin dia nggak ada, hari ini ada. Nah tadi pas bikin lingkaran, aku duduk sebelah Meika. Aku ngeliatin cewek panti yang paling pojok. Reflek aku bilang. aku: iya tuh mei. itu anak yang jutek. meika: nah iya kan ka! Bego banget kita. Nggak sadar kalo di sebelah Meika itu adalah anak panti juga, dan dia ngeliatin kita -_- Nah abis para anak panti solat asar dan istirahat, si jutek ngeliatin aku terus. Pasti dia dibilangin temennya deh. Shit ah terserah.

29 Desember 2010

Social Care (3) Sebelumnya innalillahi wa innailaihi rajiun karena ibu temenku, Arun, meninggal dunia. Begitu dapet kabar ini, aku langsung mandi dan layat bareng Menur. Semoga beliau diterima disisiNya. Amin. Kemarin kita para cewek janjian mau beli buku buat kenang-kenangan panti asuhan. Janji kumpul jam sepuluh tapi biasa... ngaret :p Akhirnya jam sebelas langsung ke Gramedia bareng Meika, Lulu, dan Intan. Kita beli tiga buku. Jam duabelas langsung ke foodcourt DP Mall buat makan siang. Lita dan Vari juga udah dateng. Sementara Husein bilang dia bakal telat karena mau layat ke rumah Arun dulu. Ya kebetulanlah kita telat semua aja sekalian. Kita telpon panti asuhan buat minta ijin telat. Lita bilang sama panti, "Maaf kami nanti telat karena mau melayat ibunya teman dulu,". Hahaha padahal cuma Husein yang layat, kita malah makan siang. Di foodcourt, kita ketemu sama temen-temen yang sebelumnya social care di panti yang sama, mereka bilang kegiatan mereka kemarin pada garing karena anak-anaknya kurang antusias. Wah masa sih. Padahal sama kegiatan kita mereka ketawa-ketawa. Alhamdulillah ajalah. Nggak lama setelah kita (para cewek) sampai di panti, Moses dateng. Anakanak panti langsung kumpul di aula. Rencana hari ini adalah bikin pembatas buku. Kita pikir, sebaiknya dalam satu kelompok itu cowok dan cewek digabung. Cewek-cewek panti minta mereka nentuin sendiri kelompoknya, sedangkan cowok-cowok panti minta mereka ditentuin kita kelompoknya. Nah loh. Bingung kan. Akhirnya Lita & Meika ngurusin cowok-cowok panti buat bagi kelompok. Mereka diminta berhitung satu sampai empat buat nentuin kelompok. Tapi si sotoy Slamet malah ribet dan bilang, "Caranya salah mbak!". Hih kita jadi males ngurusin yang cowok. Dengan terpaksa daripada ribet akhirnya kelompoknya cowok sendiri dan cewek sendiri. Nggak digabung.

Diluar dugaan, mereka kelihatan antusias bikin pembatas buku! Hahaha hore seneng deh. Mereka kreatif. Aku juga bikin bareng salah satu kelompok cewek panti lho. Pembatas buku buatan kelompok yang cowok ada yang lucu gyahaha ada tulisannya "Lomba Mencari Cinta". Kreatif!!! Tapi ada juga yang sinting malah bikin pembatas buku bergambar softex -_Setelah istirahat dan solat ashar, seharusnya kita presentasi tentang budaya dunia. Tapi berhubung udah sore jadi males pasang LCD, nyalain laptop, nyiapin layar, akhirnya kita main games sambung lagu dengan instruktur Intan & Meika (ini si Meika penghianat nih dia pengen jadi instruktur biar nggak dihukum pas kalah wkwk.). Kelompok cewek vs kelompok cowok. Seruuu. Yang cowok termasuk hebat hahaha pada bisa nge-rap dan rata-rata punya banyak pengetahuan tentang lagu. Selesai permainan, ada anak panti yang bilang, "Lho kok udah selesai". Ehehe artinya mereka seneng kan ya main sama kita. Acara ditutup dengan duduk membentuk lingkaran dan evaluasi kegiatan hari ini diwakili Ummul (inceran Moses) dari kelompok cewek dan Abdul Aziz pengguna celana ijo dari kelompok cowok. Ternyata si Abdul Aziz bisa ngomong serius juga hahaha. Mereka bilang mereka seneng banget ada kita karena kita menghibur dan ngasih banyak manfaat. Waaah terharu!!!

Social care emang seru ya!

30 Desember 2010 Social Care (4) Kegiatan hari ini diawali dengan presentasi kebudayaan negara-negara di dunia plus liat video pendek tentang budaya negara tersebut. Kan kemarin-kemarin udah nonton film, bikin prakarya, dan main games. Masa kita social care nggak ada belajar-belajarnya gitu, ya makanya biar afdol kita kasih pengetahuan umum biar nggak membosankan. Sayangnya layarnya kurang jelas sih.

Selanjutnya ada kegiatan vision board. Mereka dibagi dalam empat kelompok dan disediakan alat-alat seperti kertas asturo, kertas warna, gunting, lem, dll. Karena ini akhir tahun, mereka harus bikin resolusi atau impian mereka untuk tahun 2011. Kemudian mereka wajib presentasi mengenai impian mereka. Hasilnya cukup oke walaupun ada satu kelompok, yaitu kelompok Slankers, yang ngawur acakadut, masa vision boardnya ada kiss-kiss-nya gitu, mana ada foto Intan Nuraini pula wkwk gapapalah menghibur. Habis istirahat dan solat ashar, kita lanjut main games ikat kaki dan gelas dorong. Nggak disangka mereka ahli game ikat kaki, terutama cowok-cowok geng slankers. Pas main game gelas dorong, si geng slankers jadi juara lagi. Hebat hebat! Terakhir seperti biasa kita duduk melingkar di aula sambil ngemil, bagi-bagi hadiah buat pemenang game sekaligus evaluasi kegiatan hari ini. Mereka ngasih julukan buat kita kakak ter- apa dan kita ngasih julukan mereka terapa. Kita juga bagi-bagiin kertas biar mereka nulis pesan dan kesan buat kita selama empat hari ini. Salah seorang anak panti bernama Abdurrohim, katanya temen-temennya sih dia mirip Andika Pratama hahaha, dia bilang, "Mungkin kemarin kakak-kakak bagus bikin acaranya, tapi hari ini lebih bagus!". Eh ada cewek panti yang baru ikut kegiatan kita hari ini lho, dia imut banget namanya Rika. Ini nih baru yang "murni" wkwk. Terus kita foto bareng, mereka tanya alamat facebook, dan ada juga yang tuker-tukeran nomor hp. Kita salam-salaman, saling minta maaf dan mereka semua bilang, "Jangan lupain kita ya, kak". Hiks. Terus mereka bilang mereka mau minta foto kita. anak-anak panti: *siap-siap motret kita pake hp mereka meika: lho kenapa kalian nggak ikut foto sekalian? aku: iya biar orang lain aja yang motret anak-anak panti: nggak ah mbak. kalo kita foto sih udah biasa hahaha.

Ehehe. Senangnyoo. Habis itu kita pamit sekalian ngasih kenang-kenangan ke Bu Salma, ketua Panti Asuhan Darul Hadlonah. Bu Salma bilang kerja kita sangat bagus dan dia ngucapin terimakasih. Dia juga bilang dia mau ngundang kita pada acara maulid nabi kalau kita berkenan. Di mobil, kita shock bahagia karena kita dikasih nilai 90 dan A semua, kecuali Moses yg dapet 87 karena dua hari nggak masuk. Selain itu, kita baca-baca kertas yang isinya pesan dan kesan. Isinya bikin terharu. Ini beberapa cuplikan tulisan yang aku inget. Kakak-kakak SMA 3 semua cantik, ganteng, dan asyik. Kami udah terhibur sejak hari pertama kakak-kakak dateng. Makasih mau berbagi pengamalan sama kami. Sering-sering main kesini ya kak. Jangan lupain kita! hiks. justru kami yang makasih karena kalian juga bagi banyak pengalaman sama kami. Kakak-kakak sekelompok semua asyik-asyik dan nggak monoton seperti kelompok dari SMA 3 yang sebelumnya. hahaha alhamdulillah. Kakak jangan lupakan kenangan terpahit di panti ini ya. Jangan lupa kalau kita ini pernah main bareng dan ketawa bareng di panti ini. nggak ada kenangan pahit kok. kalian juga jangan lupain kita.

Kakak semua semoga jadi orang sukses. Jangan lupa belajar karena sebentar lagi ujian. Kapan-kapan main kesini lagi ya kak. semoga kalian juga jadi sukses dan sama-sama belajar juga karena kita sama-sama mau ujian. Kita sama-sama berdoa supaya dikasih kesempatan supaya bisa kesana lagi. Amin. Eh ngomong-ngomong memory card kameraku rusak. Padahal semua foto kegiatan social care ada disitu. Tapi untungnya ada beberapa foto yang

udah aku copy pas hari kedua dan ada beberapa di hpnya Lita & Vari. Cobaan akhir tahun.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->