Anda di halaman 1dari 170

KATA PENGANTAR

Penyusunan Laporan Akhir ini merupakan rentetan pekerjaan yang harus


diselesaikan sehubungan dengan adanya kerjasama Pusat Penelitian Oceanografi
(Program Rehabilitasi dan Pengelolaan Terumbu Karang/COREMAP II) LIPI dengan
Badan Penelitian dan Pengembangan Pengelolaan Sumberdaya Perairan dan
Lingkungan (BPP-PSPL) Universitas Riau. Kontrak penelitian tersebut dengan judul
“Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten
Lingga”.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui kondisi umum wilayah


penelitian; mengetahui lokasi yang potensial untuk mengembangkan usaha
budidaya laut; mengetahui kelayakan ekonomis dan finansial budidaya laut;
dan mendapatkan teknik budidaya yang cocok, skala dan pola pengembangan
usaha budidaya bedasarkan kajian kelayakan usaha.

Selanjutnya kami mengucapkan terimakasih kepada Pusat Penelitian


Oceanografi (Program Rehabilitasi dan Pengelolaan Terumbu Karang/COREMAP II)
LIPI yang telah memberikan kepercayaan kepada kami untuk melaksanakan
pekerjaan ini. Hal yang sama disampaikan kepada semua pihak yang telah banyak
memberikan bantuan sehingga tersusunnya laporan ini. Kritik dan saran sangat
kami harapkan untuk kesempurnaan laporan ini.

Pekanbaru, November 2009

Tim Peneliti

BPP-PSPL Universitas Riau


DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR ................................................................. i


DAFTAR ISI .......................................................................... ii
DAFTAR TABEL ..................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................. ix

BAB I. PENDAHULUAN ........................................................ 1-1


1.1. Latar Belakang ................................................... 1-1
1.2. Tujuan ............................................................ 1-2
1.3. Luaran ............................................................. 1-2

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................ 2-1


2.1. Budidaya Laut .................................................... 2-1
2.2. Budidaya Rumput Laut ......................................... 2-2
2.2.1. Biologi Rumput Laut .................................... 2-2
2.2.2. Kondisi Fisika, Biologi dan Kimia Lingkungan ....... 2-3
2.2.3. Metode Budidaya ........................................ 2-5
2.2.4. Pertumbuhan ............................................. 2-6
2.3. Budidaya Ikan dalam Keramba Jaring Apung ................ 2-9
2.3.1. Pemilihan Lokasi ........................................ 2-10
2.3.2. Persiapan Sarana Budidaya ............................ 2-12
2.3.3. Pengelolaan Sarana dan Ikan Peliharaan ........... 2-13
2.4. Budidaya Teripang ............................................. 2-14
2.4.1. Pemilihan Lokasi ........................................ 2-15
2.4.2. Metode Budidaya ........................................ 2-16

BAB III. METODOLOGI ........................................................... 3-1


3.1. Waktu dan Tempat .............................................. 3-1
3.2. Bahan dan Alat .................................................... 3-3
3.3. Pengumpulan Data .............................................. 3-3
3.4. Analisis Data ...................................................... 3-4
3.4.1. Kondisi Umum Wilayah ................................. 3-4
3.4.2. Kesesuaian Perairan untuk Budidaya Laut ........... 3-4
3.4.3. Kelayakan Ekonomi ..................................... 3-9
3.4.4. Kelayakan Finansial ..................................... 3-10
3.4.5. Penentuan Teknologi, Skala dan Pola Pengembangan
Usaha ...................................................... 3-10

BAB IV. KONDISI UMUM WILAYAH KABUPATEN LINGGA ................... 4-1


4.1. Letak dan Luas Wilayah ........................................ 4-1
4.2. Batas Wilayah .................................................... 4-1
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga ii
4.3. Geologi/Fisik Wilayah ........................................... 4-2
4.4. Iklim ............................................................... 4-2
4.5. Administrasi ...................................................... 4-3
4.6. Demografi ......................................................... 4-3
4.7. Sarana dan Prasarana Pendidikan ............................. 4-7
4.8. Sarana Ibadah dan Keagamaan ................................ 4-10
4.9. Kegiatan Perikanan .............................................. 4-10

BAB V. KONDISI UMUM KAWASAN COREMAP KABUPATEN LINGGA ..... 5-1


5.1. Desa Limbung .................................................... 5-1
5.1.1. Gambaran Umum ........................................ 5-1
5.1.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan ................. 5-2
5.1.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan ................ 5-3
5.1.4. Kegiatan Budidaya Perikanan ......................... 5-6
5.2. Desa Mamut ...................................................... 5-7
5.2.1. Gambaran Umum ........................................ 5-7
5.2.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan ................. 5-9
5.2.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan ................ 5-12
5.2.4. Kegiatan Budidaya Perikanan ......................... 5-15
5.3. Desa Benan ....................................................... 5-15
5.3.1. Gambaran Umum ........................................ 5-15
5.3.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan ................. 5-17
5.3.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan ................ 5-18
5.3.4. Kegiatan Budidaya Perikanan ......................... 5-20
5.4. Desa Batu Belobang ............................................. 5-21
5.4.1. Gambaran Umum ........................................ 5-21
5.4.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan ................. 5-22
5.4.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan ................ 5-23
5.4.4. Kegiatan Budidaya Perikanan ......................... 5-25
5.5. Desa Sekanah ..................................................... 5-25
5.5.1. Gambaran Umum ........................................ 5-25
5.5.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan ................. 5-26
5.5.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan ................ 5-28
5.5.4. Kegiatan Budidaya Perikanan ......................... 5-31
5.6. Desa Temiang .................................................... 5-31
5.6.1. Gambaran Umum ........................................ 5-31
5.6.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan ................. 5-32
5.6.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan ................ 5-34
5.6.4. Kegiatan Budidaya Perikanan ......................... 5-36
5.7. Kelurahan Senayang ............................................. 5-37
5.7.1. Gambaran Umum ........................................ 5-37
5.7.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan ................. 5-38
5.7.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan ................ 5-39
5.7.4. Kegiatan Budidaya Perikanan ......................... 5-42

BAB VI. KONDISI SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT NELAYAN DI LOKASI


STUDI .................................................................... 6-1
6.1. Pendidikan Responden ......................................... 6-1

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga iii
6.2. Jumlah Tanggungan ............................................. 6-1
6.3. Matapencaharian Tambahan ................................... 6-2
6.4. Pendapatan ....................................................... 6-2
6.5. Kepemilikan Aset Produksi ..................................... 6-2
6.5.1. Armada Penangkapan ................................... 6-2
6.5.2. Alat Tangkap ............................................. 6-3
6.6. Persepsi Terhadap Budidaya Laut ............................. 6-3

BAB VII. POTENSI PENGEMBANGAN BUDIDAYA LAUT ..................... 7-1


7.1. Kesesuaian Perairan ............................................. 7-1
7.1.1. Desa Limbung ............................................ 7-1
7.1.2. Desa Mamut .............................................. 7-7
7.1.3. Desa Benan ............................................... 7-12
7.1.4. Desa Batu Belobang ..................................... 7-17
7.1.5. Desa Sekanah ............................................ 7-22
7.1.6. Desa Temiang ............................................ 7-27
7.1.7. Kelurahan Senayang .................................... 7-32
7.2. Potensi Lahan Pengembangan Budidaya Laut ............... 7-37
7.3. Kelayakan Ekonomi .............................................. 7-37
7.3.1. Budidaya Rumput Laut .................................. 7-38
7.3.2. Budidaya Ikan Dalam Keramba Jaring Apung ..... 7-39
7.3.3. Budidaya Ikan Dalam Keramba Tancap .............. 7-40
7.3.4. Budidaya Teripang ...................................... 7-40
7.4. Kelayakan Finansial ............................................. 7-41
7.4.1. Budidaya Rumput Laut .................................. 7-41
7.4.2. Budidaya Ikan Dalam Keramba Jaring Apung ..... 7-43
7.4.3. Budidaya Ikan Dalam Keramba Tancap .............. 7-46
7.4.4. Budidaya Teripang ...................................... 7-50
7.5. Teknik Budidaya ................................................. 7-52
7.5.1. Rumput Laut ............................................. 7-52
7.5.2. Keramba Jaring Apung (KJA) .......................... 7-54
7.5.3. Keramba Tancap ......................................... 7-56
7.5.4. Budidaya Teripang ...................................... 7-57
7.6. Skala Usaha dan Pola Pengembangan ........................ 7-59
7.6.1. Skala Usaha ............................................... 7-59
7.6.2. Pola Pengembangan .................................... 7-60
7.7. Kelemahan dan Upaya yang Harus Dilakukan untuk
Pengembangan Usaha Budidaya Laut di Masing-Masing Desa .. 7-62
7.8. Prioritas Pengembangan Budidaya Laut di Masing-
masing Desa....................................................... 7-67

BAB VIII. REKOMENDASI ......................................................... 8-1

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga iv
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

3.1. Jenis dan Metoda Pengumpulan Data .................................. 3-3


3.2. Kesesuaian Lahan untuk Budidaya Rumput Laut ...................... 3-6
3.3. Kesesuaian Perairan untuk Budidaya Ikan Laut dalam Keramba ... 3-7
3.4. Kesesuaian Perairan untuk Budidaya Teripang ....................... 3-7
4.1. Kecamatan, Nama Ibukota Kecamatan, Jumlah Desa dan
Kelurahan di Kabupaten Lingga Tahun 2007 ........................... 4-3
4.2. Banyaknya Penduduk Kabupaten Lingga Menurut Jenis Kelamin
Tahun 2007 .................................................................. 4-4
4.3. Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Status Perkawinan
Tahun 2007 .................................................................. 4-4
4.4. Persentase (%) Penduduk Berumur 10 Tahun Ke Atas Menurut
Tingkat Pendidikan yang Ditamatkan dan Jenis Kelamin di
Kabupaten Lingga Tahun 2007 ........................................... 4-5
4.5. Persentase (%) Penduduk Berumur 15 Tahun Ke Atas yang Bekerja
Menurut Status Pekerjaan dan Jenis Kelamin di Kabupaten Lingga
Tahun 2007 .................................................................. 4-6
4.6. Persentase (%) Penduduk Berumur 15 Tahun Ke Atas yang Bekerja
Menurut Jenis Pekerjaan dan Jenis Kelamin di Kabupaten Lingga
Tahun 2007 .................................................................. 4-7
4.7. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Taman Kanak-Kanak (TK) di
Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008 .................................... 4-8
4.8. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Dasar (SD) di
Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2006/2007 .................................... 4-8
4.9. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Pertama
(SMP) di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008 .................................... 4-9
4.10. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Atas (SMA)
di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008 .................................... 4-9
4.11. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008 .................................... 4-10

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga v
4.12. Banyaknya Rumah Tangga Perikanan (RTP) di Kabupaten Lingga
Tahun 2007 .................................................................. 4-10
4.13. Volume Produksi Perikanan Laut Menurut Jenis Kegiatan di
Kabupaten Lingga Tahun 2007 ........................................... 4-11
4.14. Nilai Produksi Perikanan Laut Menurut Jenis di Kabupaten Lingga
Tahun 2007 .................................................................. 4-11
4.15. Armada Kapal/Perahu Penangkap Ikan Yang Beroperasi Menurut
Kecamatan di Kabupaten Lingga Tahun 2007 .......................... 4-12
4.16. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Lapangan Usaha di Kabupaten Lingga, 2004 – 2006 ........ 4-12
5.1. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Limbung ............ 5-4
5.2. Hasil Tangkapan Berdasarkan Alat Tangkap di Desa Limbung ....... 5-6
5.3. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Mamut .............. 5-13
5.4. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Benan ............... 5-19
5.5. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Batu Belobang ..... 5-23
5.6. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Sekanah ............ 5-29
5.7. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Temiang ............ 5-35
5.8. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Kelurahan Senayang .... 5-40
6.1. Tingkat Pendidikan Responden di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga .. 6-1
6.2. Jumlah Tanggungan Responden di Lokasi Coremap II Kabupaten
Lingga ........................................................................ 6-2
6.3. Mata Pencaharian Tambahan Responden di Lokasi Coremap II
Kabupaten Lingga .......................................................... 6-3
6.4. Pendapatan Responden di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga ... 6-3
6.5. Jenis Armada Penangkapan yang Digunakan Responden ............. 6-4
6.6. Jenis Alat Tangkap yang Digunakan Responden di Lokasi Coremap
II Kabupaten Lingga ....................................................... 6-5
6.7. Kepemilikan Kebun Oleh Responden di Lokasi Coremap II
Kabupaten Lingga .......................................................... 6-5
6.8. Frekuensi Terserang Penyakit, Jenis Penyakit dan Tempat Berobat
di Kabupaten Lingga Berdasarkan Kelurahan .......................... 6-6
6.9. Bahan Perumahan, Jenis Atap Rumah dan Alat Penerangan yang
Digunakan Responden di Lokasi Coremap II ............................ 6-7
6.10. Persepsi dan Sikap Terhadap Responden Terhadap Pengembangan
Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga .............. 6-7
7.1. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan
Perairan di Centeng ........................................................ 7-1
7.2. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-2

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga vi
7.3. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-3
7.4. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-4
7.5. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan
Perairan di Desa Mamut ................................................... 7-7
7.6. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-7
7.7. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-8
7.8. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-9
7.9. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan
Perairan di Desa Benan .................................................... 7-12
7.10. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-12
7.11. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-13
7.12. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-14
7.13. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan Perairan
di Berjung .................................................................... 7-17
7.14. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-17
7.15. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-18
7.16. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-19
7.17. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan Perairan
di Teregeh ................................................................... 7-22
7.18. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-22
7.19. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-23
7.20. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-24
7.21. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan Perairan
di Tajur Biru ................................................................. 7-27
7.22. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot .................. 7-27
7.23. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot .................. 7-28
7.24. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot .................. 7-29
7.25. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan
Perairan di Pena’ah ........................................................ 7-32
7.26. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-32
7.27. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-33
7.28. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot ................... 7-34
7.29. Potensi Lahan yang Sesuai dan yang Dapat Dimanfaatkan untuk
Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten
Lingga ........................................................................ 7-37
7.30. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Rumput Laut di Seluruh Lokasi ............................. 7-38

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga vii
7.31. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Ikan dalam KJA di Seluruh Lokasi .......................... 7-39
7.32. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Ikan dalam Keramba Tancap di Seluruh Lokasi .......... 7-40
7.33. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Teripang di Seluruh Lokasi .................................. 7-41
7.34. Kelemahan dan Upaya yang Harus Dilakukan Jika Akan
Mengembangkan Budidaya Laut di Setiap Desa ........................ 7-63
7.35. Prioritas Pengembangan Budidaya Laut di Masing-Masing Desa ..... 7-68
7.29. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Rumput Laut di Seluruh Lokasi ............................. 7-36
7.30. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Ikan dalam KJA di Seluruh Lokasi .......................... 7-37
7.31. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Ikan dalam Keramba Tancap di Seluruh Lokasi .......... 7-38
7.32. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Teripang di Seluruh Lokasi .................................. 7-39
7.33. Kelemahan dan Upaya Yang Harus Dilakukan Jika Akan Mengembangkan
Budidaya Laut di Setiap Desa ............................................. 7-61

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

3.1. Peta Lokasi Studi ........................................................... 3-2


7.1. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Limbung ........................ 7-6
7.2. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Mamut .......................... 7-11
7.3. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Benan ........................... 7-16
7.4. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Batu Belobang ................. 7-21
7.5. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Sekanah ......................... 7-26
7.6. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Temiang ........................ 7-31
7.7. Peta Kawasan Budidaya Laut di Kelurahan Senayang Lingga ........ 7-36
7.8. Rumput Laut Jenis Eucheuma cottonii ................................ 7-52
7.9. Metode Rakit Apung ........................................................ 7-54
7.10. Keramba Jaring Apung ..................................................... 7-55
7.11. Keramba Tancap ............................................................ 7-56

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga ix
Bab
1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Lingga adalah salah satu Kabupaten di Provinsi Kepulauan Riau,


dengan ibu kotanya di Daik. Kabupaten Lingga memiliki beberapa pulau
yang cukup besar antara lain Pulau Singkep dan Pulau Daik, sedangkan
pulau-pulau lainnya tergolong dari pulau kecil. Wilayah kabupaten ini
mempunyai perairan laut yang cukup luas serta terdiri dari hamparan
pulau-pulau kecil serta beberapa pulau yang besar. Apabila dilihat dari
luasan perairan laut dan pulau-pulau yang ada, dapatlah dikatakan wilayah
kabupaten ini tergolong dari kabupaten kepulauan.

Kabupaten Lingga yang dibentuk berdasarkan Undang-undang


Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 2003 dengan ibu kotanya Daik, luas
2.117,72 km2 dengan jumlah penduduk 86.894 Jiwa (2007) dengan
kepadatan 41 jiwa/km2. Terdiri dari 5 kecamatan (Kecamatan Lingga Utara,
Kecamatan Lingga, Kecamatan Senayang, Kecamatan Singkep Barat dan
Kecamatan Singkep).

Kabupaten Lingga merupakan salah satu kabupaten di wilayah Provinsi


Kepulauan Riau, memiliki perairan yang cukup luas dan pulau-pulau kecil yang
cukup banyak sehingga banyak terdapat kawasan yang terlindung. Kawasan
tersebut berpotensi untuk pengembangan budidaya laut.

Berkembangnya usaha budidaya laut dilokasi Coremap II Kabupaten


Lingga akan berimplikasi kepada beberapa hal : 1). Adanya sumber usaha
ekonomi baru sebagai disversifikasi usaha dalam meningkatkan pendapatan
masyarakat pesisir, 2). Mengurangi secara bertahap ketergantungan terhadap
kegiatan penangkapan ikan yang akhir-akhir ini hasil tangkapan ikan cendrung

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 1-1
semakin menurun dan 3). Mengurangi tekanan terhadap ekosistem terumbu
karang. Dengan demikian pengembangan budidaya laut merupakan salah satu
peluang usaha alternatif yang dapat diimplementasikan.

Sebagai langkah pertama untuk mendukung pengembangan budidaya


laut perlu dilakukan studi yang berhubungan dengan penentuan lokasi,
kelayakan ekonomi dan finansial, teknik budidaya, skala usaha dan pola
pengembangannya. Untuk itu perlu dilaksanakan suatu kegiatan Studi Potensi
Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga.

1.2. Tujuan

Tujuan dari kegiatan Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di


Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga adalah:

1. Mengetahui kondisi umum wilayah penelitian


2. Mengetahui lokasi yang potensial untuk mengembangkan usaha budidaya laut
3. Mengetahui kelayakan ekonomis dan finansial budidaya laut
4. Mendapatkan teknik budidaya yang cocok, skala dan pola pengembangan
usaha budidaya bedasarkan kajian kelayakan usaha

1.3. Luaran

Luaran dari kegiatan Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di


Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga adalah:

1. Tersedianya peta lokasi pengembangan budidaya laut di wilayah Coremap II


Kabupaten Lingga.
2. Diketahui layak tidaknya usaha budidaya laut dilihat dari aspek ekonomi
dan finansial.
3. Diketahuinya teknologi budidaya yang cocok, skala dan pola
pengembangan usaha bedasarkan kajian kelayakan usaha.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 1-2
Bab
2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Budidaya Laut

Secara geografis Indonesia dengan jumlah pulau lebih dari 17.000


dan panjang garis pantai sekitar 81.000 km menjadi salah satu negara
penghasil produk perikanan terbesar didunia. Namun produk perikanan itu
dihasilkan kurang lebih 77 % dari hasil tangkapan. Dengan adanya
kecendrungan semakin menipisnya sumberdaya perikanan laut diseluruh
dunia, serta semakin menguatnya lobi para pencinta lingkungan dan
binatang tampaknya produksi perikanan harus beralih kepada kegiatan yang
bersifat hemat sumberdaya alam. Dengan mengacu kepada kaidah yang
telah ditetapkan dalam Code of Conduct for Responsible Fisheries,
akuakultur; utamanya marine cultur dapat menjadi tumpuan produksi
perikanan di masa datang (Nurjana, 2001).

Selanjutnya dijelaskan bahwa selain sebagai pemasok penting dalam


produksi perikanan, mencegah kepunahan spesies tertentu dan
mengendalikan overfishing, marine culture dimasa yang akan datang
mempunyai peran lain yang strategis diantaranya : 1). Pemanfaatan dan
perlindungan sumberdaya alam, 2). Penyediaan lapangan usaha baru,
penyerapan tenaga kerja dan pengentasan kemiskinan, 3). Peningkatan
devisa negara. Beberapa jenis komoditi yang mempunyai harapan untuk
dibudidayakan diantaranya adalah rumput laut, ikan kerapu, teripang,
kepiting bakau, udang windu, udang putih, tiram, bandeng, baronang,
kakap, abalon dan kerang hijau.

Menurut Widodo, 2001 menjelaskan bahwa pemilihan terhadap spesies


yang akan dibudidayakan minimal mempunyai karakteristik ; 1). Laju
pertumbuhan dan produksi dibawah kondisi budidaya, 2). Spesies dapat
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-1
dipijahkan sehingga mudah mendapatkan benih, 3). Mau menerima pakan
buatan sehingga tidak sulit untuk mendapatkan makanan dan 4). Diterima
konsumen dan tersedianya pasar.

2.2. Budidaya Rumput Laut

Pengembangan budidaya rumput laut di Indonesia dirintis sejak tahun


1980-an dalam upaya merubah kebiasaan penduduk pesisir dari pengambilan
sumberdaya alam ke arah budidaya rumput laut yang ramah lingkungan dan
usaha budidaya ini dapat meningkatkan pendapatan masyarakat pembudidaya
juga dapat digunakan untuk mempertahankan kelestarian lingkungan perairan
pantai (Ditjenkan Budidaya, 2004).

Pengembangan budidaya rumput laut merupakan salah satu alternatif


pemberdayaan masyarakat pesisir yang mempunyai keunggulan dalam hal :
(1) produk yang dihasilkan mempunyai kegunaan yang beragam, (2) tersedianya
lahan untuk budidaya yang cukup luas serta (3) mudahnya teknologi budidaya
yang diperlukan (Departemen Kelautan dan Perikanan, 2001).

2.2.1. Biologi Rumput Laut

Rumput laut merupakan ganggang yang hidup di laut dan tergolong


dalam divisio thallophyta. Keseluruhan dari tanaman ini merupakan batang
yang dikenal dengan sebutan thallus, bentuk thallus rumput laut ada
bermacam-macam ada yang bulat seperti tabung, pipih, gepeng, bulat seperti
kantong, rambut dan lain sebagainya. Thallus ini ada yang tersusun hanya
oleh satu sel (uniseluler) atau banyak sel (multiseluler). Percabangan thallus
ada yang thallus dichotomus (duadua terus menerus), pinate (dua-dua
berlawanan sepanjang thallus utama), pectinate (berderet searah pada satu
sisi thallus utama) dan ada juga yang sederhana tidak bercabang. Sifat
substansi thallus juga beraneka ragam ada yang lunak seperti gelatin
(gelatinous), keras diliputi atau mengandung zat kapur (calcareous}, lunak
bagaikan tulang rawan (cartilagenous), berserabut (spongeous) dan
sebagainya (Soegiarto et al, 1978).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-2
Sejak tahun 1986 sampai sekarang jenis rumput laut yang banyak
dibudidayakan di Kepualauan Seribu adalah jenis Eucheuma cottonii.
Rumput laut jenis Eucheuma cottonii ini juga dikenal dengan nama
Kappaphycus alvarezii. Menurut Dawes dalam Kadi dan Atmadja (1988)
bahwa secara taksonomi rumput laut jenis Eucheuma dapat diklasifikasikan
sebagai berikut:

Divisio : Rhodophyta
Kelas : Rhodophyceae
Ordo : Gigartinales
Famili : Solieriaceae
Genus : Eucheuma
Spesies : Eucheuma cottonii

Genus Eucheuma merupakan istilah popular dibidang niaga untuk jenis


rumput laut penghasil karaginan. Nama istilah ini resmi bagi spesies Eucheuma
yang ditentukan berdasarkan kajian filogenetis dan tipe karaginan yang
terkandung di dalamnya. Jenis Eucheuma ini juga dikenal dengan Kappaphycus
(Doty, 1987 dalam Yusron, 2005).

Ciri-ciri Eucheuma cottonii adalah thallus dan cabang-cabangnya


berbentuk silindris atau pipih, percabangannya tidak teratur dan kasar
(sehingga merupakan lingkaran) karena ditumbuhi oleh nodulla atau spine
untuk melindungi gametan. Ujungnya runcing atau tumpul berwarna coklat
ungu atau hijau kuning. Spina Eucheuma cottonii tidak teratur menutupi
thallus dan cabang-cabangnya. Permukaan licin, cartilaginous, warna hijau,
hijau kuning, abau-abu atau merah. Penampakan thallus bervariasi dari
bentuk sederhana sampai kompleks (Ditjenkan Budidaya, 2004).

2.2.2. Kondisi Fisika, Biologi dan Kimia Lingkungan

Lokasi dan lahan budidaya untuk pertumbuhan rumput laut jenis


Eucheuma di wilayah pesisir dipengaruhi oleh berbagai faktor ekologi
oseanografis yang meliputi parameter lingkungan fisik, biologi dan kimiawi
perairan (Puslitbangkan, 1991)

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-3
a. Kondisi Lingkungan Fisika

• Untuk menghindari kerusakan fisik sarana budidaya maupun rumput laut


dari pengaruh angin topan dan ombak yang kuat, maka diperlukan lokasi
yang terlindung dari hempasan ombak sehingga diperairan teluk atau
terbuka tetap terlindung oleh karang penghalang atau pulau di depannya
untuk budidaya rumput laut (Puslitbangkan, 1991).
• Dasar perairan yang paling baik untuk pertumbuhan Eucheuma cottonii
adalah yang stabil terdiri dari patahan karang mati (pecahan karang) dan
pasir kasar serta bebas dari lumpur, dengan gerakan air (arus) yang cukup
20-40 cm/detik (Ditjenkan Budidaya, 2005).
• Kedalaman air yang baik untuk pertumbuhan Eucheuma cottonii adalah
antara 2-15 m pada saat surut terendah untuk metode apung. Hal ini akan
menghindari rumput laut mengalami kekeringan karena terkena sinar
matahari secara langsung pada waktu surut terendah dan memperoleh
(mengoptimalkan) penetrasi sinar matahari secara langsung pada waktu air
pasang (Ditjenkan Budidaya, 2005).
• Kenaikan temperatur yang tinggi mengakibatkan thallus rumput laut
menjadi pucat kekuning-kuningan yang menjadikan rumput laut tidak
dapat tumbuh dengan baik. Oleh karena itu suhu perairan yang baik untuk
budidaya rumput laut adalah 20-28°C dengan fluktuasi harian maksimum
4°C (Puslitbangkan, 1991)
• Tingkat kecerahan yang tinggi diperlukan dalam budidaya rumput laut.
Hal ini dimaksudkan agar cahaya penetrasi matahari dapat masuk
kedalam air. Intensitas sinar yang diterima secara sempurna oleh
thallus merupakan faktor utama dalam proses fotosintesis. Kondisi air
yang jernih dengan tingkat transparansi tidak kurang dari 5 meter
cukup baik untuk pertumbuhan rumput laut (Puslitbangkan, 1991).

b. Kondisi Lingkungan Kimia

• Rumput laut tumbuh pada salinitas yang tinggi. Penurunan salinitas akibat air
tawar yang masuk akan menyebabkan pertumbuhan rumput laut menjadi
tidak normal. Salinitas yang dianjurkan untuk budidaya rumput laut sebaiknya
jauh dari mulut muara sungai. Salinitas yang dianjurkan untuk budidaya
rumput laut Eucheuma cottonii adalah 28-35 ppt (Ditjenkan Budidaya, 2005).
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-4
• Mengandung cukup makanan berupa makro dan mikro nutrien. Menurut
Joshimura dalam Wardoyo (1978) bahwa kandungan fosfat sangat baik
bila berada pada kisaran 0,10-0,20 mg/1 sedangkan nitrat dalam kondisi
berkecukupan biasanya berada pada kisaran antara 0,01-0,7 mg/1.
Dengan demikian dapat dikatakan perairan tersebut mempunyai tingkat
kesuburan yang baik dan dapat digunakan untuk kegiatan budidaya laut.

c. Kondisi Lingkungan Biologi

• Sebaiknya untuk perairan budidaya Eucheuma dipilih perairan yang secara


alami ditumbuhi oleh komonitas dari berbagai makro algae seperti Ulve,
Caulerpa, Padina, Hypnea dan lain-lain, dimana hal ini merupakan salah
satu indikator bahwa perairan tersebut cocok untuk budidaya Eucheuma.
Kemudian sebaiknya bebas dari hewan air lainnya yang bersifat herbivora
terutama ikan baronang/lingkis (Siganus. spp), penyu laut (Chelonia
midos) dan bulu babi yang dapat memakan tanaman budidaya
(Puslitbangkan, 1991).

2.2.3. Metode Budidaya

Secara umum di Indonesia, budidaya rumput laut dilakukan dalam tiga


metode penanaman berdasarkan posisi tanaman terhadap dasar perairan
(Dirjen Perikanan Budidaya Direktoral Pembudidayaan, 2004). Ketiga budidaya
tersebut dijelaskan sebagai berikut:

1. Metode Dasar (bottom method)

Penanaman dengan methode ini dilakukan dengan mengikat bibit tanaman


yang telah dipotong pada karang atau balok semen kemudian disebar pada
dasar perairan. Metode dasar merupakan metode pembudidayaan rumput
laut dengan menggunakan bibit dengan berat tertentu.

2. Metode Lepas Dasar (off-bottom method)

Metode ini dapat dilakukan pada dasar perairan yang terdiri dari pasir,
sehingga mudah untuk menancapkan patok/pancang. Metode ini sulit
dilakukan pada dasar perairan yang berkarang. Bibit diikat dengan tali
rafia yang kemudian diikatkan pada tali plastik yang direntangkan pada
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-5
pokok kayu atau bambu. Jarak antara dasar perairan dengan bibit yang
akan dilakukan berkisar antara 20-30 cm. Bibit yang akan ditanam
berukuran 100-150 gram, dengan jarak tanam 20-25 cm. Penanaman dapat
pula dilakukan dengan jaring yang berukuran yang berukuran 2,5x5 m2
dengan lebar mata 25-30 cm dan direntangkan pada patok kemudian bibit
rumput laut diikatkan pada simpul-simpulnya.

3. Metode Apung (floating method)/Longline

Metode ini cocok untuk perairan dengan dasar perairan yang berkarang dan
pergerakan airnya di dominasi oleh ombak. Penanaman menggunakan
rakit-rakit dari bambu sedang dengan ukuran tiap rakit bervariasi
tergantung dari ketersediaan material, tetapi umumnya 2,5x5 m2 untuk
memudahkan pemeliharaan.

Pada dasarnya metode ini sama dengan metode lepas dasar hanya posisi
tanaman terapung dipermukaan mengikuti gerakan pasang surut. Untuk
mempertahankan agar rakit tidak hanyut digunakan pemberat dari batu
atau jangkar. Untuk menghemat area, beberapa rakit dapat dijadikan
menjadi satu dan tiap rakit diberi jarak 1 meter untuk memudahkan dalam
pemeliharaan. Bibit diikatkan pada tali plastik dan atau pada masing-
masing simpul jaring yang telah direntangkan pada rakit tersebut dengan
ukuran berkisar antara 100-150 gram.

2.2.4. Pertumbuhan

Pertumbuhan adalah perubahan ukuran suatu organisme yang dapat


berupa berat atau panjang dalam waktu tertentu. Pertumbuhan rumput laut
sangat dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor internal dan faktor eksternal.
Faktor internal yang berpengaruh antara lain jenis, galur, bagian thalus dan
umur. Sedangkan faktor eksternal yang berpengaruh antara lain keadaan fisik
dan kimiawi perairan. Namun demikian selain faktor-faktor tersebut ada
faktor lain yang sangat menentukan keberhasilan pertumbuhan dari rumput
laut yaitu pengelolaan yang dilakukan oleh manusia. Faktor pengelolaan yang
harus diperhatikan seperti substrat perairan dan juga jarak tanam bibit dalam
satu rakit apung (Syaputra, 2005).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-6
Pertumbuhan juga merupakan salah satu aspek biologi yang harus
diperhatikan. Ukuran bibit rumput laut yang ditanam sangat berpengaruh
terhadap laju pertumbuhan dan bibit thallus yang berasal dari bagian ujung
akan memberikan laju pertumbuhan lebih tinggi dibandingkan dengan bibit
thallus dari bagian pangkal. Menurut Puslitbangkan (1991), laju pertumbuhan
rumput laut yang dianggap cukup menguntungkan adalah diatas 3%
pertambahan berat perhari.

Rumput laut merupakan organisme laut yang memiliki syarat-syarat


lingkungan tertentu agar dapat hidup dan tumbuh dengan baik. Semakin sesuai
kondisi lingkungan perairan dengan areal yang akan dibudidayakan akan semakin
baik pertumbuhannya dan juga hasil yang diperoleh (Syaputra, 2005).

Soegiarto et al, (1978), menyatakan bahwa laju pertumbuhan rumput laut


berkisar antara 2-3 % per hari. Pada percobaan penanaman dengan menggunakan
rak terapung pada tiga lapisan kedalaman tampak bahwa yang lebih dekat
dengan permukaan (30 cm) tumbuh lebih baik dari lapisan kedalaman
dibawahnya karena cahaya matahari merupakan faktor penting untuk
pertumbuhan rumput laut. Pada kedalaman tidak terjangkau cahaya matahari,
maka rumput laut tidak dapat tumbuh. Demikian pula iklim, letak geografis dan
faktor oceanografi sangat menentukan pertumbuhan rumput laut.

Pertumbuhan rumput laut dikategorikan dalam pertumbuhan somatik dan


pertumbuhan fisiologis. Pertumbuhan somatik merupakan pertumbuhan yang
diukur berdasarkan pertambahan berat, panjang thallus sedangkan pertumbuhan
fisiologis dilihat berdasarkan reproduksi dan kandungan koloidnya.

Ukuran rakit berpengaruh terhadap laju pertumbuhan dan produktivitas


rumput laut. Laju pertumbuhan tertinggi mencapai 4,31% dan produktivitas
mencapai 7,33 kg/m2. Ukuran rakit yang optimal di Serewe adalah 10m x 10m,
sedangkan di Teluk Ekas 5m x 10m dan 5m x 5m (Nazam, et al, 1998).
Pertumbuhan rumput laut memerlukan gerakan/goyangan yang ditimbulkan
oleh ombak agar pertukaran air dapat merata ke seluruh permukaan rakit dan
mengenai setiap rumpun tanaman. Oleh karena itu ukuran rakit perlu
disesuaikan dengan besarnya ombak, agar gerakan/goyangan rakit optimal.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-7
Gerakan/goyangan rakit yang terlalu keras akan menyebabkan kerontokan
rumput laut. Metode rakit apung sangat cocok dikembangkan pada perairan
yang dasarnya terdiri dari karang dan pergerakannya didominasi oleh ombak.
Kelebihan dari metode rakit apung dibandingkan dengan metode lain adalah
pertumbuhan tanaman lebih baik karena pergerakan air dan intensitas cahaya
yang diterima oleh tanaman cukup baik. Selain itu tanaman lebih aman dari
gangguan bulu babi dan pemeliharaan tanaman lebih mudah dilakukan.

Waktu tanam berpengaruh pada pertumbuhan rumput laut dan yang


optimal adalah April s/d September (Prisdiminggo et al, 1998). Waktu tanam
berkaitan erat dengan perubahan iklim dan kondisi perairan. Suhu air yang tinggi
dan keadaan ombak yang tenang menyebabkan laju pertumbuhan terhambat.
Perubahan lingkungan juga biasanya diikuti oleh serangan penyakit ice-ice,
sehingga pertumbuhan tidak normal, warna pucat dan permukaan tanaman
ditutupi oleh debu air (salt) sehingga tallus mudah patah/rontok. Saat terjadinya
serangan ice-ice berbeda antar daerah. Serangan ice-ice di teluk Serewe dan
Ekas terjadi pada bulan September – akhir Januari. Pada musim penghujan sering
terjadi blooming lumut yang menutupi permukaan tanaman sehingga mengurangi
penetrasi cahaya dan pesaing dalam mendapatkan zat makanan sehingga
tanaman berwarna pucat, pertumbuhan terhenti dan akhirnya rontok.

Lembaga Penelitian Perikanan Laut Indonesia (1975) dalam Sugiarto, et al


(1983), menemukan bahwa terdapat suatu variasi musim pertumbuhan
E. spinosum yang dibudidayakan di Pulau Samaringa, Sulawesi Tengah. Variasi
pertumbuhan tersebut erat hubungannya dengan keadaan ombak atau
pergerakan air. Makin besar pergerakan air makin cepat perkembangan
pertumbuhannya. Hal ini terjadi pada bulan Desember dan Januari. Keadaan
laut yang tenang bervariasi dari satu tempat ke tempat lain. Mubarak, (1991),
mengamati bahwa di Pulau Seribu air laut sangat tenang terjadi antara bulan
Maret-Juni, sedangkan di Bali air laut sangat tenang terjadi pada bulan April-
Agustus. Selanjutnya Ismail (1992) mengemukakan bahwa produksi yang
dihasilkan dari budidaya rumput laut salah satunya ditentukan oleh laju/tingkat
pertumbuhan (growth rate).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-8
Laju pertumbuhan per hari sangat ditentukan oleh sesuai atau tidaknya
perairan tersebut bagi kehidupan tanaman. Salah satu faktor terpenting
adalah cukup kuat tidaknya gerakan air/arus yang berfungsi sebagai pembawa
makanan/zat hara tanaman. Kondisi perairan yang optimum untuk budidaya
E. spinosum adalah kecepatan air sekitar 20-40 cm per detik, dasar perairan
cukup keras tidak berlumpur, kisaran salinitas 28-34 ppt (optimum 33 ppt),
suhu air berkisar 20-28oC dengan fluktuasi harian maksimal 4oC, kecerahan
tidak kurang dari 5 m, pH antara 7,3 - 8,2 (Foscarini, et al, 1990; Cholik,
1991; Ismail, 1992).

Pengelolaan budidaya dengan menyediakan bibit yang dihasilkan sendiri


memberikan beberapa keuntungan antara lain dapat diperoleh bibit yang
berkualitas sehingga produktivitas meningkat dan tingkat ketergantungan
dengan nelayan lain dapat dikurangi dan menekan biaya usahatani khususnya
biaya bibit yang tinggi (Nazam et al, 1998). Rakit bibit harus terpisah dari
rakit budidaya. Umur bibit yang baik 25-30 hari. Sedangkan panen untuk
dikeringkan pada umur 45-50 hari. Perlu diatur waktu penanaman untuk rakit
bibit dan rakit usaha sedemikian rupa, sehingga bibit selalu tersedia pada saat
panen rakit usaha. Untuk itu penanaman untuk bibit dilakukan 10-15 hari
sesudah penanaman rakit usaha. Perbandingan rakit bibit dan rakit usaha yang
optimal adalah 1:3 (Nazam et al, 1998).

2.3. Budidaya Ikan dalam Keramba Jaring Apung


Budidaya laut merupakan salah satu usaha perikanan dengan cara
pengembangan sumber-dayanya dalam area terbatas baik di alam terbuka
maupun tertutup (BARDACH et al. 1972 ). Namun pertama-tama sangat
diperlukan adalah kualitas air yang cocok bagi kehidupan normal yang
dibudidaya. HICKLING ( 1962 ) menyebutkan misalnya bahwa Air laut normal
selalu bersifat basa dan kondisi demikian diperlukan bagi kehidupan biota
laut. Faktor-faktor lain yang mensifati kualitas air laut antaranya adalah
salinitas, suhu dan kandungan oksigen. Dari keadaan di atas maka persyaratan
kualitas air untuk budidaya laut yang dimasa silam tidak melibatkan banyak
parameter, sekarang harus dimasukkan pula berbagai jenis bahan pencemar
sebagai pertimbangan.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-9
Dalam kegiatan usaha budidaya ikan di perairan laut harus
mempertimbangkan beberapa faktor resiko. Faktor kemudahan lokasi
budidaya dan termasuk parameter fisika, kimia dan biologi perairan. Adapun
faktor resiko yang meliputi keterlindungan, pencemaran, manusia, perbedaan
kepentingan. Faktor kemudahan meliputi antara lain yaitu dekat dengan
tempat tinggal, listrik, penyedia barang, pasar dan lain-lain. Sedangkan untuk
spesifikasi lokasi meliputi kondisi pasang surut, arus, kedalaman air, oksigen
terlarut, salinitas, pH, suhu, kekeruhan dan sifat biologi perairan lainnya
(Rahardjo & Winanto, 1997).

2.3.1. Pemilihan Lokasi

Ada beberapa pertimbangan dalam menentukan lokasi untuk kegiatan


keramba jaring apung. Adapun hal yang menjadi pertimbangan dalam
penentuan lokasi untuk kegiatan budidaya laut menurut (Kordi, 2005) adalah
sebagai berikut:

• Arus berguna dalam kegiatan budidaya perairan. Arus berguna untuk


menambah kembali oksigen terlarut di dalam tempat pemeliharaan
(kurungan jaring apung), arus maksimum yang ideal untuk lokasi budiday
ikan di laut dalah 50 cm/detik. Sedangkan kecepatan arus antara 20-40
cm/detik merupakan kisaran yang baik untuk kegiatan budidaya ikan di
kurungan jaring apung.
• Kedalaman air yang baik minimum 5 m atau berjarak 2 m dari dasar jaring,
hal ini akan memberikan kesempatan terjadinya pergantian masa air
utamanya dibagian dasar jaring yang digunakan, serta menghindari adanya
gesekan dengan dasar perairan, selain itu, kedalaman perairan juga
bermanfaat untuk menghindari terjadinya penumpukkan pakan, gangguan
organisme dasar, kotoran ikan, dan kotoran lainnya di dalam dasar jaring.
• Pada pemasangan keramba jaring apung juga mempertimbangkan
keamanan lokasi dari gelombang dan arus. Lokasi perairan harus
terlindung dari badan dan gelombang. Sebaiknya lokasi yang dipilih
dekat dengan pulau-pulau kecil agar terlindung dari ancaman gelombang
dan arus laut.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-10
• Lokasi yang dipilih juga tidak tercemar oleh limbah industri, limbah rumah
tangga, limbah pertanian dan lain-lainnya. Untuk mempertimbangkan
lokasi bebas dari pencemaran adalah dengan mempertimbangkan BOD5
harus besar dari 5 mg/l, kadar amonia maksimal 0,1 ppm dan total bakteri
tidak boleh melampui 3.000 sel/m3.
• Untuk pemilihan lokasi sebaiknya mempertimbangkan lalu lintas perahu
atau kapal, sehingga tidak menganggu ketenangan ikan yang dibudidayakan
di keramba jaring apung, maka lokasi budidaya sebaiknya dipilih di teluk,
selat di antara pulau-pulau yang berdekatan atau perairan terbuka dengan
terumbu karang penghalang yang cukup panjang.
• Selain itu dapat mempertimbangkan ancaman predator. Beberapa hewan
laut yang sering mengganggu keramba, antara lain adalah ikan buntal dan
ikan-ikan besar yang ganas, misalnya hiu. Hewan yang merusak keramba
dan mengancam ketenangan ikan, sehingga produksi dapat berkurang atau
bahkan hilang sama sekali.
• Oksigen terlarut adalah satu jenis gas terlarut dalam air dengan jumlah yang
sangat banyak. Oksigen diperlukan ikan untuk pernapasannya dalam air.
Untuk pertumbuhan ikan-ikan laut, kandungan oksigen terlarut dalam air
minimal 4 ppm, sedangkan kandungan optimum adalah antara 5 – 6 ppm.
• pH air mempengaruhi tingkat kesuburan perairan karena mempengaruhi
kehidupan jasad renik. Perairan asam akan kurang produktif dan dapat
membunuh ikan. Untuk usaha budidaya ikan agar berhasil dengan baik pH
air sebaiknya berkisar antara 6,5 – 9,0 dan pertumbuhan optimal ikan
terjadi pada pH 7- 8.
• Suhu mempengaruhi aktivitas metabolisme organisme, karena penyebaran
organisme baik di lautan maupun diperairan tawar dibatasi oleh suhu
perairan tersebut. Suhu sangat berpengaruh terhadap kehidupan dan
pertumbuhan ikan. Suhu juga mempengaruhi selera makan ikan, ikan akan
lahap makan pada pagi dan sore hari sewaktu suhu air berkisar 27 – 28 oC.
Adapuan suhu optimal bagi kehidupan ikan adalah antara 24 – 32 oC.
• Salinitas adalah konsentrasi rata-rata seluruh larutan garam yang terdapat di
dalam air laut. Untuk keperluan budidaya ikan laut, maka salinitas disesuaikan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-11
dengan jenis ikan yang akan dibudidayakan. Ikan kerapu karang dan kerapu
bebek salinitas berkisar 33 – 35 ppt, kerapu lumpur antara 15 – 35 ppt,
Beronang pada salinitas antara 15 – 35 ppt, Kakap antara salinitas 30 – 35 ppt
sedangkan kakap putih pada salinitas antara 10 – 35 ppt.

2.3.2. Persiapan Sarana Budidaya

Untuk pemeliharaan ikan dalam keramba jaring apung memerlukan


sarana dan prasaran budidaya. Adapun sarana dan prasarana tersebut secara
umum (Risktek, 2001; Akbar dan Sudaryanto, 2001; Tang, Alawi dan Kusai,
2002; Ghufron, 2005,) adalah sebagai berikut

a. Kerangka/rakit
Kerangka berfungsi sebagai tempat peletakan kurungan, terbuat dari bahan
bambu, kayu, besi bercat anti karat atau paralon. Bahan yang dianjurkan
adalah bahan yang relatif murah dan mudah didapati di lokasi budidaya.
Bentuk dan ukuran rakit bervariasi tergantung dari ukuran yang digunakan.
Setiap unit kerangka biasanya terdiri atas 4 (empat) buah kurungan.

b. Pelampung
Pelampung berfungsi untuk melampungkan seluruh sarana budidaya
termasuk rumah jaga dan benda atau barang lain yang diperlukan untuk
kepentingan pengelolaan. Bahan pelampung dapat berupa drum
plastik/besi atau styrofoam (pelampung strofoam). Ukuran dan jumlah
pelampung yang digunakan disesuaikan dengan besarnya beban. Sebagai
contoh untuk menahan satu unit kerangka yang terdiri dari empat buah
kurungan yang masing-masing berukuran (3x3x3) m³ diperlukan pelampung
drum plastik/drum besi volume 200 liter sebanyak 9 buah, atau 11 buah
dengan perhitungan 2 buah, untuk menahan beban lain (10/4x9) buah
ditambah 2 buah untuk menahan beban tambahan. Pelampung diikat
dengan tali polyethyline (PE) yang bergaris tengah 0,8-1,0 cm.

c. Kurungan
Kurungan atau wadah untuk memelihara ikan, disarankan terbuat dari bahan
polyethline (PE) karena bahan ini disamping tahan terhadap pengaruh
lingkungan juga harganya relatif murah jika dibandingkan dengan bahan-bahan
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-12
lainnya. Bentuk kurungan bujur sangkar dengan ukuran (3x3x3) m³. Ukuran
mata jaring disesuaikan dengan ukuran ikan yang dibudidayakan. Untuk ukuran
ikan dengan panjang kurang dari 10 cm lebar mata yang digunakan adalah
8 mm (5/16 inchi). Jika panjang ikan berkisar antara 10-15 cm lebar mata
jaring digunakan adalah 25 mm (1 inchi), sedangkan untuk ikan dengan ukuran
panjang 15-40 cm atau lebih digunakan lebar mata jaring ukuran 25-50 mm
(1-2 inchi). Pemasangan kurungan pada kerangka dilakukan dengan cara
mengikat ujung tali ris atas pada sudut rakit. Agar kurungan membentuk
kubus/kotak digunakan pemberat yang diikatkan pada keempat sudut tali ris
bawah. Selanjutnya pemberat diikatkan ke kerangka untuk mempermudah
pekerjaan pengangkatan/penggantian kurungan untuk mencegah kemungkinan
lolosnya ikan atau mencegah serangan hewan pemangsa, pada bagian atas
kurungan sebaiknya diberi tutup dari bahan jaring.

d. Jangkar
Agar seluruh sarana budidaya tidak bergeser dari tempatnya akibat
pengaruh arus angin maupun gelombang, digunakan jangkar. Jangkar dapat
terbuat dari beton atau besi. Setiap unit kurungan jaring apung
menggunakan 4 buah jangkar dengan berat antara 25-50 kg. Panjang tali
jangkar biasanya 1,5 kali kedalaman perairan pada waktu pasang tinggi.

2.3.3. Pengelolaan Sarana dan Ikan Peliharaan

Agar sarana budidaya keramba jaring apung ini dapat dimanfaatkan secara
maksimal diperlukan pengelolaan yang baik, secara umum ada dua cara
pengelolaan dalam budidaya ikan dalam keramba jaring apung. Pengelolaan
tersebut berupa pengelolaan sarana budidaya dan pengelolaan ikan peliharaan.
Adapun pengelolaan sarana dan ikan peliharaan (Risktek, 2001; Akbar dan
Sudaryanto, 2001; Tang, Alawi dan Kusai, 2002; Ghufron, 2005) sebagai berikut:

• Pengelolaan Sarana

Sarana budidaya berupa kerangka/rakit, kurungan apung, pelampung dan


lain-lain harus mendapat perawatan secara berkala. Kendala yang biasa
terjadi pada budidaya jaring apung ini adalah pengotoran/penempelan oleh
organisme penempel ini seperti teritip, algae, kerang-kerangan dan lain-lain
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-13
dapat terjadi pada semua sarana budidaya yang terendam dalam air.
Penempelan organisme sangat menggangu pertukaran air dan menyebabkan
kurungan bertambah berat. Untuk menanggulangi organisme penempel ini,
dilakukan pembersihan jaring secara periodik paling sedikit 1 bulan sekali
atau tergantung pada banyak sedikitnya organisme yang menempel.
Penempelan oleh algae dapat ditanggulangi dengan memasukkan beberapa
ekor ikan herbivora (Siganus sp.) ke dalam kurungan agar dapat memakan
algae tersebut. Pembersihan kurungan dapat dilakukan dengan cara menyikat
atau menyemprot dengan air bertekanan tinggi.

• Pengelolaan Ikan

Kegiatan pengelolaan ikan yang dipelihara dikurungan adalah mengontrol dan


mengawasi ikan peliharaan secara berkala, guna untuk menghindari
terjadinya pertumbuhan yang tidak seragam karena adanya persaingan dalam
mendapatkan makanan. Penggolongan ukuran (grading) harus dilakukan bila
dari hasil pengontrolan itu terlihat ukuran ikan yang tidak seragam. Dalam
melakukan pengontrolan, perlu diperhatikan dan diusahakan jangan sampai
terjadi stress (keteganan) dan kerusakan fisik pada ikan.

2.4. Budidaya Teripang

Ketimun laut atau teripang atau trepang adalah istilah yang diberikan
untuk hewan invertebrata timun laut (Holothuroidea) yang dapat dimakan. Ia
tersebar luas di lingkungan laut diseluruh dunia, mulai dari zona pasang surut
sampai laut dalam terutama di Samudra Hindia dan Samudra Pasifik Barat
(id.wikipedia.org, 2009). Di beri nama “Sea Cucumber” karena bentuknya
seperti ketimun. Kelompok hewan ini adalah sea cucumbers atau holothurians
(disebut holothurians karena hewan ini dimasukkan dalam kelas
Holothuroidea). Kelompok timun laut yang ada di dunia ini lebih dari 1200
jenis, dan sekitar 30 jenis di antaranya adalah kelompok teripang
(id.wikipedia.org)

Teripang adalah hewan yang bergerak lambat, hidup pada dasar substrat
pasir, lumpur pasiran maupun dalam lingkungan terumbu. Teripang merupakan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-14
komponen penting dalam rantai makanan di terumbu karang dan ekosistem
asosiasinya pada berbagai tingkat struktur pakan (trophic levels). Teripang
berperan penting sebagai pemakan deposit (deposit feeder) dan pemakan
suspensi (suspensi feeder). Di wilayah Indo-Pasifik, pada daerah terumbu yang
tidak mengalami tekanan eksploitasi, kepadatan teripang bisa lebih dari 35 ekor
per m2, dimana setiap individunya bisa memproses 80 gram berat kering sedimen
setiap harinya (Purwati, 2005; Darsono, 2005; id.wikipedia.org, 2009).

Beberapa spesies teripang yang mempunyai nilai ekonomis penting


diantaranya: teripang putih (Holothuria scabra), teripang koro (Microthele
nobelis), teripang pandan (Theenota ananas), teripang dongnga (Stichopu ssp)
dan beberapa jenis teripang lainnya (Departemen Kelautan dan Perikanan,
2005).

2.4.1. Pemilihan Lokasi

Untuk mendapatkan lokasi budidaya teripang yang baik diperlukan


pemilihan lokasi budidaya. Kegiatan tersebut merupakan salah satu syarat
yang cukup menentukan untuk mencapai keberhasilan suatu usaha budidaya
teripang. Hal ini disebabkah lokasi atau tempat pemeliharaan teripang adalah
tempat yang secara langsung mempengaruhi kehidupannya. Adapun kriteria
pemilihan lokasi budidaya teripang (Departemen Kelautan dan Perikanan,
2005; Rustam, 2006) adalah sebagai berikut:

a. Tempat terlindung
Bagi budidaya teripang diperlukan tempat yang cukup terlindung dari
guncangan angin dan ombak.

b. Kondisi dasar perairan


Dasar perairan hendaknya berpasir, atau pasir berlumpur bercampur
dengan pecahan-pecahan karang dan banyak terdapat tanaman air
semacam rumput laut atau alang-alang laut.

c. Salinitas
Dengan kemampuan yang terbatas dalam pengaturan esmatik, teripang
tidak dapat bertahan terhadap perubahah drastis atas salinitas (kadar
garam). Salinitas yang cocok adalah antara 30 – 33 ppt.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-15
d. Kedalaman air
Di alam bebas teripang hidup pada kedalaman yang berbeda-beda menurut
besarnya. Teripang muda tersebar di daerah pasang surut, setelah tambah
besar pindah ke perairan yang dalam. Lokasi yang cocok bagi budidaya
sebaliknya pada kedalaman air laut 0,40 sampai 1,50 m pada air surut
terendah.

e. Ketersediaan benih
Lokasi budidaya sebaiknya tidak jauh dari tempat hidup benih secara
alamiah. Terdapatnya benih alamiah adalah indikator yang baik bagi lokasi
budidaya teripang;

f. Kondisi lingkungan
Perairan sebaiknya harus memenuhi standard kualitas air laut yang baik
bagi kehidupan teripang seperti :

• pH 6,5 – 8,5
• Kecerahan air laut 50 cm
• Kadar oksigen terlarut 4 – 8 ppm
• Suhu air laut 20 – 25° celcius
• Disamping itu, lokasi harus bebas dari pencemaran seperti bahan
organik, logam, minyak dan bahan-bahan beracun lainnya

2.4.2. Metode Budidaya

Metode yang digunakan untuk membudidayakan teripang (ketimun laut)


yaitu dengan menggunakan metode penculture. Metode penculture adalah
suatu usaha memelihara jenis hewan laut yang bersifat melata dengan cara
memagari suatu areal perairan pantai seluas kemampuan atau seluas yang
diinginkan sehingga seolah-olah terisolasi dari wilayah pantai lainnya
(Departemen Kelautan dan Perikanan, 2005).

Bahan yang digunakan ialah jaring (super-net) dengan mata jaring


sebesar 0,5 – 1 inci atau dapat juga dengan bahan bambu (kisi-kisi). Dengan
metode ini maka lokasi/areal yang dipagari tersebut akan terhindar dari
hewan-hewan pemangsa (predator) dan sebaliknya hewan laut yang dipelihara
tidak dapat keluar dari areal yang telah dipagari tersebut (Rustam, 2006).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-16
Pemasangan pagar untuk memelihara teripang, baik pagar bambu (kisi-
kisi) ataupun jaring super net cukup setinggi 50 cm sampai 100 cm dari dasar
perairan. Luas lokasi yang ideal penculture ini antara 500 – 1.000 m2
(Departemen Kelautan dan Perikanan, 2005).

Selanjutnya dijelaskan bahwa teripang yang dijadikan induk ialah yang


sudah dewasa atau diperkirakan sudah dapat melakukan reproduksi dengan
ukuran berkisar antara 20 – 25 cm. Sedangkan benih teripang alam yang baik
untuk dibudidayakan dengan metoda penculture adalah yang memiliki berat
antara 30 sampai 50 gram per ekor atau kira-kira memiliki panjang badan
5 cm sampai 7 cm. Pada ukuran tersebut benih teripang diperkirakan sudah
lebih tahan melakukan adaptasi terhadap lingkungan yang baru.

Faktor makanan dalam pemeliharaan (budidaya teripang tidak menjadi


masalah sebagaimana halnya hewan-hewan laut lainnya. Teripang dapat
memperoleh makanannya dari alam, berupa plankton dan sisa-sisa endapan
karang yang berada di dasar laut. Namun demikian untuk lebih mempercepat
pertumbuhan teripang dapat diberikan makanan tambahan berupa campuran
dedak dan pupuk kandang (kotoran ayam).

Teripang dapat hidup bergerombol ditempat yang terbatas. Oleh


karena itu dalam usaha budidayanya dapat diperlakukan dengan padat
penebaran yang tinggi. Untuk ukuran benih teripang sebesar 20 – 30 gram per
ekor, padat penebaran berkisar antara 15 – 20 ekor per meter persegi,
sedangkan untuk benih teripang sebesar 40 – 50 gram per ekor, padat
penebarannya berkisar antara 10 – 15 ekor per meter persegi.

Pemberian makanan tambahan sebaiknya dilakukan pada sore hari. Hal ini
disesuaikan dengan sifat hidup atau kebiasaan hidup dari teripang. Pada waktu
siang hari teripang tidak begitu aktif bila dibandingkan dengan pada malam hari,
karena pada waktu siang hari ia akan membenamkan dirinya dibawah dasar
pasir/karang pasir untuk beristirahat dan untuk menghindari/melindungi dirinya
dari pemangsa/predator, sedangkan pada waktu malam hari ia akan lebih aktif
mencari makanan, baik berupa plankton maupun sisa-sisa endapan karang yang
berada didasar perairan tempat hidupnya.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-17
Waktu yang tepat untuk memulai usaha budidaya teripang disuatu
lokasi tertentu ialah 2-3 bulan setelah waktu pemijahan teripang di alam
(apabila menggunakan benih dari alam). Benih alam yang berumur 2 sampai 3
bulan diperkirakan sudah mencapai berat 20 – 50 gram per ekor.

Pemungutan hasil panen dapat dilakukan setelah ukuran teripang


berkisar antara 4 sampai 6 ekor per kg (market size). Untuk mendapatkan
ukuran ini biasanya teripang dipelihara selama 6 – 7 bulan, dengan survival
yang dicapai kurang lebih 80% dari total penebaran awal. Panen dilakukan
pada pagi hari sewaktu air sedang surut dan sebelum teripang membenamkan
diri. Panen dapat dilakukan secara bertahap yaitu dengan memilih teripang
yang berukuran besar atau juga dapat dilakukan secara total, kemudian
dilakukan seleksi menurut golongan ukuran.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 2-18
Bab
3
METODOLOGI

3.1. Waktu dan Tempat

Penelitian Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Kabupaten Lingga


dilaksanakan dari bulan Mei sampai November 2009. Tempat/lokasi penelitian
di seluruh desa yang dijadikan Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga, yaitu Desa
Limbung (Centeng), Mamut, Benan, Batu Belubang (Berjung), Sekanah
(Trege), Temiang (Tajur Biru) dan Kelurahan Senayang (Pena’ah). Peta Lokasi
Studi dapat dilihat pada Gambar 1.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-1
Gambar 3.1. Peta Kawasan Studi

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-2
3.2. Bahan dan Alat

Bahan dan alat yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah peta
dasar, Echosounder, GPS, curren meter, refraktometer, pinggan sechi,
seperangkat komputer, panduan wawancara dan alat tulis.

3.3. Pengumpulan Data

Secara umum metoda penelitian yang digunakan adalah metoda survei.


Jenis data yang dibutuhkan adalah data primer dan sekunder. Data primer
diperoleh dari hasil pengukuran lapangan, analisa laboratorium, observasi
lapangan dan wawancara dengan responden. Sedangkan data sekunder
diperoleh dari instansi terkait seperti BPS, Bappeda, Dinas Kelautan dan
Perikanan, Kantor Camat, Kantor Lurah dan LSM. Jenis dan metoda
pengumpulan data dapat dilihat pada Tabel 3.1.

Tabel 3.1. Jenis dan Metoda Pengumpulan Data

No Komponen Variabel Jenis Data Metoda/Alat


1. Kondisi Geografis, Data Pencatatan BPS,
umum administrasi, sekunder/pri-mer Bappeda, Dinas
wilayah topografi, iklim, Kelautan dan
kependudukan, Perikanan, Kantor
matapencaharian, Camat, Lurah dan
pendidikan/keterampi LSM.. 0bservasi dan
lan dan perikanan wawancara
2. Kondisi a. Kecepatan arus Data primer Current meter
Perairan b. Kedalaman Data sekunder Echosonder
c. Ketinggian pasang Data sekunder Daftar Pasang Surut
d. Salinitas Data primer Refraktometer
e. Kecerahan Data primer Pinggan Shecci
f. Dasar perairan Data primer Observasi
g. Pencemaran Data primer Observasi dan
wawancara
h. Keterlindungan Data primer Observasi dan
wawancara
i. Keamanan Data primer Observasi dan
wawancara
j. Konflik kepentingan Data primer Observasi dan
wawancara
k. Kemudahan Data primer Observasi dan
wawancara

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-3
No Komponen Variabel Jenis Data Metoda/Alat
l. Hama/hewan Data primer Observasi dan
herbivora wawancara
3. Kelayakan Ketersediaan bahan Data primer Observasi dan
ekonomi baku/bibit, tenaga wawancara
kerja, pasar dan minat
masyarakat
4. Kelayakan Harga bahan dan Data primer Observasi dan
finansial peralatan budidaya laut wawancara

3.4. Analisis Data


3.4.1. Kondisi Umum Wilayah

Data yang diperoleh baik berupa data primer maupun data sekunder
dari kondisi umum wilayah akan ditabulasi yang selanjutnya dianalisis secara
deskriptif.

3.4.2. Kesesuaian Perairan untuk Budidaya Laut

Pemilihan lokasi dilakukan menggunakan proses pengambilan keputusan


secara akademis yaitu menggunakan perencanaan terpilih berdasarkan
pertimbangan menyeluruh (Mixed Scanning Planning Aproach), pendekatan ini
merupakan kombinasi Pendekatan Perencanaan Rasional Menyeluruh (Rational
Comprehensives Aproach) dan Pendekatan Perencanaan Terpilih (Disjointed
Incremental Planning Aproach), atas pertimbangan 1). Wilayah tersebut
memiliki karakteristik alami dengan habitat pesisir cukup lengkap dan terdiri
dari sistem sumberdaya pesisir dan lautan yang produktif dalam menunjang
perekonomian masyarakat setempat, 2). Ditetapkan sebagai kawasan
pengelolaan terumbu karang dan 3). Memiliki berbagai keunggulan untuk
pengembangan budidaya laut.

Penentuan lokasi untuk budidaya laut menuntut penerapan beberapa


kriteria. Penerapan kriteria sangat membantu dalam mengidentifikasi dan
memilih lokasi budidaya secara obyektif, dimana secara mendasar terdiri dari
atas kelompok kriteria kesesuaian ekologis dan sosial. Metode ini sering
digunakan didalam proses perencanaan yang umumnya selalu berhadapan
dengan variable/parameter yang berdimensi kualitatif.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-4
Prosedur penilaian tingkat kesesuaian perairan untuk budidaya laut
pada penelitian ini meliputi 2 metode yaitu : (1) Matrik Kesesuaian dan
(2) Pembobotan.

1. Matrik Kesesuaian

Metode ini mengadopsi teknik analisis kesesuaian lahan yang


dikembangkan oleh FAO dalam Anonymous 1990. Pada metode ini setiap
variabel/kriteria penetapan kesesuaian ruang diberi nilai yang dibagi dalam
3 kelas, yang didefinisikan sebagai berikut :

SS : Sangat Sesuai (Higly Suitable)


Daerah ini tidak mempunyai pembatas yang berat untuk suatu
penggunaan tertentu secara lestari, atau hanya mempunyai
pembatas yang kurang berarti dan tidak berpengaruh secara nyata
terhadap produksi/masukan tingkat perlakuan yang diberikan.

S : Sesuai (Suitable)
Daerah ini mempunyai pembatas yang agak berat untuk
penggunaan tertentu secara lestari. Pembatas tersebut akan
meningkatkan masukan/tingkatan perlakuan yang diberikan.

TS : Tidak Sesuai (Not Suitable)


Daerah ini mempunyai pembatas dengan tingkat sangat serius,
sehingga tidak mungkin untuk diperbaiki, dengan kata lain tidak
mungkin untuk dipergunakan terhadap sesuatu penggunaan
tertentu secara lestari.

2. Pembobotan dan Pengharkatan (Scooring)

Pada metode ini umumnya selalu berhadapan dengan variabel-variabel


yang bersifat kualitatif. Setiap variabel kesesuaian diberi bobot yang besarnya
ditentukan oleh kontribusi atau peranan yang diberikan oleh parameter
tersebut. Sampai berapa jauh suatu kawasan mampu memenuhi kriteria/sub-
kriteria yang ditetapkan untuk suatu variabel kesesuaian, menentukan jumlah
skor yang diperoleh.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-5
Metode scoring dengan menggunakan pembobotan untuk setiap parameter
dikarenakan setiap parameter memiliki andil yang berbeda dalam menunjang
kehidupan komoditas. Parameter yang memiliki peran yang besar akan
mendapatkan nilai lebih besar dari parameter yang tidak memiliki dampak yang
besar. Untuk komoditas yang berbeda, pembobotan pada setiap parameter juga
berbeda. Jumlah total dari semua bobot parameter adalah 100.

Khusus untuk parameter kesesuaian perairan untuk budidaya rumput


laut menggunakan kriteria yang telah ditetapkan oleh Direktorat
Pembudidayaan, Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya Departemen
Kelautan dan Perikanan (2004) seperti dilihat pada Tabel 3.2.

Tabel 3.2. Kesesuaian Lahan untuk Budidaya Rumput Laut


SS S TS
Parameter Bobot
Skor (3 ) Skor ( 2) Skor (1)
Keterlindungan 10 Terlindung Kurang Terbuka
terlindung
Kedalaman Perairan (m) 5 >4 - 6 1-4 <1 - >6
Oksigen terlarut (mg/I) 5 >6 4-6 <4
Salinitas (ppt) 10 28 - 36 18 - 28 <18
Suhu (0C) 5 26 - 32 20 - 26 <26 - >32
Kecerahan (%) 10 >75 50 - 75 <25
pH 5 7 – 8,5 8.5 – 8.7 <7
Kecepatan Arus m/det 5 0,6 - 0.7 0.5 – 0.6 <0.5
Dasar Perairan/substrat 5 Karang/Keras Pasir/Lumpur Lumpur
Tingkat pencemaran 10 Nol Rendah Tinggi
Hama/Hewan Herbivora 10 Tidak ada Tergantung Sepanjang
musim musim
Konflik kepentingan 10 Sesuai Kurang Tidak sesuai
dengan Sesuai dengan
RTRW dengan RTRW
RTRW
Akses 5 Mudah Sulit Sangat sulit
Keamanan 5 Aman Kurang aman Tidak aman

Sedangkan kesesuaian perairan untuk budidaya ikan laut khususnya


dalam keramba jaring apung mengacu kepada kriteria yang dikemukakan oleh
Hanny Handayani dan Sri Dewi Hastuti (2002) dan M. Ghufran (2005) seperti
pada Tabel 3.3.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-6
Tabel 3.3. Kesesuaian Perairan untuk Budidaya Ikan Laut dalam Keramba
SS S TS
Parameter Bobot
Skor (3 ) Skor ( 2) Skor (1)
Keterlindungan 10 Terlindung Kurang Terbuka
terlindung
Ketinggian Pasang (m) 10 > 1,0 0,5 – 1,0 < 0,5
Kedalaman Perairan (m) 10 > 10 4 – 10 <4
Oksigen terlarut (mg/I) 5 >5 3-5 <3
Salinitas (ppt) 5 > 30 20 - 30 < 20
Suhu (0C) 5 27 - 32 20 - 26 < 27 - >32
pH 5 7-8 8-9 <7
Kecepatan Arus m/det 10 0,2 – 0,4 0,05 – 0,2 0,4 – 0,5
Tingkat pencemaran 10 Nol Rendah Tinggi
Predator 5 Tidak ada Sedikit Banyak
Dasar Perairan 5 Pasir Pasir Lumpur
berlumpur
Konflik kepentingan 10 Sesuai Kurang Tidak sesuai
dengan Sesuai dengan
RTRW dengan RTRW
RTRW
Akses 5 Mudah Sulit Sangat sulit
Keamanan 5 Aman Kurang aman Tidak aman

Sementara itu kesesuaian perairan untuk budidaya teripang mengacu


kepada kriteria yang dikemukakan oleh Martoyo, Nugroho dan Winanto, 2007
seperti pada Tabel 3.4.

Tabel 3.4. Kesesuaian Perairan untuk Budidaya Teripang


SS S TS
Parameter Bobot
Skor (3 ) Skor ( 2) Skor (1)
Keterlindungan 10 Terlindung Kurang Terbuka
terlindung
Kedalaman Perairan (m) 10 0,5 - 1 > 1 – 1,5 > 1,5
Dasar Perairan 10 Landai, pasir Agak landai, Terjal, pasir
dan pecahan pasir dan dan pecahan
karang dan pecahan karang dan
berlumpur karang dan berlumpur
berlumpur
Kecerahan (cm) 5 50 - 100 101 - 150 > 150
Oksigen terlarut (mg/I) 5 4- 6 7-8 >8
Salinitas (ppt) 5 28 - 32 30 - 33 > 33
Suhu (0C) 5 24 - 30 31- 33 > 33
pH 5 6,5 – 7,0 7,1 – 8,5 > 8,5

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-7
SS S TS
Parameter Bobot
Skor (3 ) Skor ( 2) Skor (1)
Kecepatan Arus m/det 10 0,3 – 0,5 0,05 – 0,2 > 0,5
Tingkat pencemaran 10 Nol Sedikit Banyak
Keberadaan seagress 10 Banyak Sedikit Tidak ada
Konflik kepentingan 10 Sesuai Kurang Tidak sesuai
dengan Sesuai dengan
RTRW dengan RTRW
RTRW
Akses 5 Mudah Sulit Sangat sulit

Penghitungan kesesuaian dilakukan dengan mengalikan bobot dengan


skor serta menjumlahkan hasil perkalian tersebut untuk variabel kesesuaian.
Jika hasil yang diperoleh mencapai atau melebihi suatu nilai tertentu maka
kegiatan pemanfaatan yang ditinjau dapat dinyatakan layak/sesuai. Kisaran
dari setiap parameter ditentukan untuk menunjukkan nilai yang digunakan
untuk kesesuaian. Ada tiga kelas kesesuaian yaitu:

1. SS : sangat sesuai (skor 3)


2. S : sesuai (skor 2)
3. ST : tidak sesuai (skor 1)

Hasil perkalian bobot dan skor tertinggi adalah 300, sedangkan nilai
perkalian bobot dan skor terendah adalah 100. Untuk mengelompokkan
kesesuaian perairan kedalam 3 katagori yaitu Sangat Sesuai (SS), Sesuai (S) dan
Tidak Sesuai (TS) dapat dilihat dari hasil perkalian nilai bobot dengan skor. Untuk
perkalian bobot dengan skor berkisar antara > 200 - 300 termasuk katagori Sangat
Sesuai (SS), sedangkan perkalian bobot dengan skor berkisar antara >100 - 200
termasuk katagori Sesuai (S). Sementara itu perkalian bobot dengan skor yang
memiliki nilai 100 termasuk katagori Tidak Sesuai (TS).

Setelah menentukan nilai bobot dan skor tahap selanjutnya adalah


tahapan tumpang susun. Tahap tumpang susun ini berdasarkan pada tingkat
kepentingan parameter (layer) terhadap penentuan kesesuaian kawasan.
Tumpang susun/penampalan adalah suatu proses untuk menyatukan data
spasial (peta) dan merupakan salah satu fungsi efektif dalam SIG yang
digunakan dalam analisa keruangan. Sedangkan metode yang digunakan
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-8
adalah indeks overlay model (Bonham-Carter dalam Subandar, 1999 dalam
Ferry Eldwin, 2007). Dalam tumpang susun ini kriteria-kriteria fisik perlu
dirumuskan terlebih dahulu, kemudian setiap kriteria dinilai tingkat
pengaruhnya terhadap penentuan wilayah.

Setelah proses tumpang susun ini selesai, terbentuk peta kesesuaian


kawasan budidaya yang terdiri dari polygon-polygon area kesesuaian. Dalam
model ini, setiap coverage memiliki urutan kepentingan, coverage yang
memiliki pengaruh yang paling besar diberikan nilai lebih tinggi dari yang
lainnya. Adapun model matematisnya sebagaimana berikut:

∑ Sij x Wi
Sx =
∑ Wi

Dimana :
Sx = Indeks terbobot poligon terpilih
Sij = Score kelas ke-j dalam peta ke-i
Wi = Bobot peta ke-i

3.4.3. Kelayakan Ekonomi

Penentuan kelayakan budidaya laut yang akan dikembangkan


didasarkan pada pertimbangan empat variabel sebagai “Constrain” yakni:
ketersediaan bahan baku/sumberdaya alam, ketersediaan tenaga kerja,
peluang pasar dan minat masyarakat. Penilaian variabel tersebut dilakukan
dengan sistem “Rating Scale”, yakni dengan memberi bobot penilaian (Skor)
pada setiap variabel tersebut dilakukan sebagai berikut:

 Ketersediaan bahan baku (bahan, alat, bibit dan pakan) diberi skor 4 jika
seluruhnya tersedia dilokasi, skor 3 jika sebahagian kecil bahan baku
didatangkan dari luar, skor 2 jika sebahagian besar bahan baku dari luar
dan skor 1 jika seluruh bahan baku didatangkan dari luar daerah.
 Ketersediaan tenaga kerja diberi skor 4 (sangat banyak), 3 (banyak),
2 (kurang), 1 (tidak tersedia)
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-9
 Peluang pasar diberi skor 4 (sangat tersedia), 3 (tersedia), 2 (kurang
tersedia ), 1 (belum tersedia).
 Untuk minat diberi skor 4 (sangat tinggi), 3 (tinggi), 2 (rendah) dan
1 (sangat rendah).

Ranking dari setiap jenis usaha yang akan dikembangkan sangat


ditentukan oleh skor total dan nilai rata-rata skor. Ambang batas usaha yang
layak untuk dikembangkan adalah: total skor minimal 10 dan skor rata-rata
minimal 2,5 (Hidayat, 2001).

3.4.4. Kelayakan Finansial

Penentuan finansial budidaya laut digunakan rumus-rumus (Choliq,


Wirasasmita dan Hasan, 1999) sebagai berikut:

1. Modal Usaha (Total investasi) = Modal Tetap + Modal Kerja


2. Total biaya (Total Cost) = Biaya Tetap (Fixed Cost) + Biaya Variabel
(Variable Cost)
3. Penerimaan (Gross Income) = Jumlah Produksi (Q) x Harga (P)
4. Keuntungan (Net Income) = Penerimaan – Total Biaya
5. Kriteria Investasi:
a. Benefit Cost of Ratio (BCR) = Penerimaan/Total Biaya
Kriteria: BCR > 1, usaha layak dikembangkan
b. Efisiensi penggunaan modal diukur dengan ROI (Return Of Invesment)
ROI = Keuntungan/Modal Usaha x 100%
Kriteria, makin besar ROI, makin efisien penggunaan modal
c. Lama pengembalian modal, diukur dengan Payback Period of Capital (PPC)
PPC = Modal Usaha/Keuntungan x periode produksi (bulan/tahun)
Kriteria: Makin kecil nilai PPC, semakin baik

3.4.5. Penentuan Teknologi, Skala dan Pola Pengembangan Usaha

Penentuan teknologi, skala dan pola pengembangan usaha akan


dilakukan dengan cara mempelajari referensi dan pengalaman ditempat lain
dengan memperhitungkan kondisi lapangan yang ada.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 3-10
Bab
4
KONDISI UMUM WILAYAH
KABUPATEN LINGGA
4.1. Letak dan Luas Wilayah

Kabupaten Lingga terletak diantara 0020’ Lintang Utara dengan 00 40’


Lintang Selatan dan 1040 Bujur Timur dan 1050 Bujur Timur. Luas wilayah
daratan dan lautan mencapai 45.456,7162 km2 dengan luas daratan 2.117,72
km2 dan lautan 43.338,9962 km2. Wilayahnya terdiri dari 531 buah pulau kecil
dan besar. Tidak kurang dari 92 buah diantaranya sudah dihuni, sedangkan
sisanya 439 buah walaupun belum berpenghuni sebagiannya sudah
dimanfaatkan untuk berbagai aktivitas kegiatan pertanian, khususnya pada
usaha perkebunan.

4.2. Batas Wilayah

Adapun batas wilayah Kabupaten Lingga adalah berbatas dengan Laut


Cina Selatan, Laut Bangka dan Selat Berhala, perairan laut Kabupaten Bintan
dan Indragiri Hilir Provinsi Riau. Untuk lebih jelas batas wilayah Kabupaten
Lingga adalah sebagai berikut:

Batas-batas wilayah Kabupaten Lingga yaitu:

o Sebelah Utara : Kabupaten Bintan dan Laut Cina Selatan


o Sebelah Selatan : Laut Bangka dan Selat berhala
o Sebelah Barat : Laut Indragiri Hilir
o Sebelah Timur : Laut Cina Selatan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-1
4.3. Geologi/Fisik Wilayah

Kondisi topografi Kabupaten Lingga adalah sebahagian besar adalah


berbukit-bukit. Berdasarkan data dari Badan Pertahanan Nasional (BPN),
terdapat 73.947 ha yang berupa daerah berbukit-bukit, sementara daerah
datarnya hanya sekitar 11.015 ha.

Klasifikasi kemiringan lahan di Kabupaten Lingga dapat diklasifikasikan


menjadi 6 kelas lereng, yaitu:
œ 0–2%
œ 2–8%
œ 8 – 15 %
œ 15 – 25 %
œ 25 – 40 %
œ > 40 %.

Wilayah Kabupaten Lingga pada umumnya berupa daerah dengan


kemiringan yang cukup tinggi, dimana terdapat sebanyak 76,92 % wilayah yang
memiliki kemiringan lebih dari 15%. Sedangkan yang berupa daratan
(kemiringan kurang dari 2 %) hanya seluas 3,49 ha atau 3,14 % saja. Hal ini
sesuai dengan keadaan topografi Kabupaten Lingga yang didominasi daerah
yang berbukit-bukit.

Jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Lingga pada umumnya adalah


podsolik merah kuning, litosol dan organosol. Adapun lapisan tanahnya
berstruktur remah sampai gumpal. Sedangkan lapisan bawahnya berselaput
liat dan teguh. Sementara untuk jenis batu-batuannya, batuan Pluton Asam
(Acid Pluton) yang berupa batuan sejenis granit tersebar pada kawasan
Gunung Daik di bagian barat Pulau Lingga, selain itu terdapat juga batuan
endapan dari Zaman Prateseiser yang tersebar di seluruh Pulau Lingga.

4.4. Iklim

Kabupaten Lingga memiliki iklim tropis dan basah dengan variasi curah
hujan rata-rata 224,2 mm sepanjang tahun 2007. Setiap bulannya curah hujan
cenderung bervariasi. Sementara pada bulan September merupakan bulan
dengan curah hujan paling banyak. Temperatur udara di Kabupaten Lingga

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-2
rata-rata berkisar antara 24,8 0C sampai dengan 27,3 0C. Suhu minimum
terjadi pada bulan Februari, yaitu 20,3 0C dan suhu maksimum terjadi pada
bulan April yaitu 31,3 0C.

4.5. Administrasi

Kabupaten Lingga terdiri 5 kecamatan, yaitu Kecamatan Singkep Barat,


Kecamatan Singkep, Kecamatan Lingga, Kecamatan Lingga Utara dan Kecamatan
Senayang. Masing-masing kecamatan memiliki jumlah kelurahan/desa yang
berbeda-beda. Jumlah desa di kabupaten Lingga adalah 43 desa yang tersebar di
setiap kecamatan. Sedangkan jumlah keseluruhan kelurahan yang ada disana
adalah 3 kelurahan. Total desa dan kelurahan ada 46 di Kabupaten Lingga. Untuk
lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4.1. di bawah ini.

Tabel 4.1. Kecamatan, Nama Ibukota Kecamatan, Jumlah Desa dan


Kelurahan di Kabupaten Lingga Tahun 2007

Jumlah Jumlah
No. Kecamatan Nama Ibukota Total
Desa Kelurahan
1. Singkep Barat Kuala Raya 5 5
2. Singkep Dabo Singkep 5 1 6
3. Lingga Daik Lingga 17 1 18
4. Lingga Utara Duara 6 6
5. Senayang Senayang 10 1 11
Total 43 3 46
Sumber : BPS Kabupaten Lingga, 2007

4.6. Demografi

Pada tahun 2007, jumlah penduduk yang paling sedikit berada di


Kecamatan Lingga Utara, dimana hanya terdapat 10.672 jiwa dengan jumlah
laki-laki sebanyak 5.516 jiwa dan perempuan sebanyak 5.156 jiwa. Sedangkan
kecamatan yang didiami oleh 27.203 jiwa yaitu Kecamatan Singkep adalah
kecamatan yang paling besar jumlah penduduknya dengan jumlah perempuan
sebanyak 13.554 jiwa dan 14.149 jiwa laki-laki. Tabel 4.2. ini akan
menunjukkan banyaknya penduduk Kabupaten Lingga menurut jenis kelamin
pada tahun 2007.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-3
Tabel 4.2. Banyaknya Penduduk Kabupaten Lingga Menurut Jenis Kelamin
Tahun 2007

No. Kecamatan Laki-Laki Perempuan Jumlah


1. Singkep Barat 7.134 6.603 13.737
2. Singkep 14.149 13.554 27.703
3. Lingga 8.098 7.612 15.710
4. Lingga Utara 5.516 5.156 10.672
5. Senayang 9.923 9.148 19.072
Sumber : BPS Kabupaten Lingga, 2007

Penduduk di Kabupaten Lingga dapat dikelompokkan berdasar umur dan


status perkawinannya. Kisaran umur penduduk yaitu umur 0 – 4 tahun, 5 – 9
tahun, 10 – 14 tahun, 15 – 19 tahun, 20 – 24 tahun, 25 – 29 tahun, 30 – 34
tahun, 35 – 39 tahun, 40 – 44 tahun, 45 – 49 tahun, 50 – 54 tahun, 55 – 59
tahun, 60 – 64 tahun, 65 – 69 tahun, 70 – 74 tahun dan umur 75 tahun ke atas.
Status perkawinannya pun dapat dikelompokkan dalam status: kawin, belum
kawin, cerai hidup dan cerai mati. Di daerah ini, rata-rata penduduk
terbanyak menikah pada kisaran usia 25 – 39 tahun. Dapat dilihat pada umur
25 – 29 tahun jumlah penduduk yang berstatus kawin adalah 5.923 jiwa, usia
30 – 34 tahun adalah 5.494 jiwa dan yang paling banyak menikah adalah usia
35 – 39 tahun yaitu sebanyak 6.190 jiwa. Dalam hal perceraian, jumlah
penduduk yang cerai hidup terbanyak pada kisaran usia 45 – 49 yaitu 91 jiwa.
Serta untuk yang cerai mati berkisar pada usia 60 – 64 tahun, yaitu 852 jiwa.
Untuk kisaran umur dan status perkawinan lainnya tertera pada tabel 4.3.

Tabel 4.3. Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Status Perkawinan
Tahun 2007

Kelompok Belum Cerai Cerai


No. Kawin Jumlah
Umur Kawin Hidup Mati
1. 0–4 10.247 0 0 0 10.247
2 5–9 8.060 0 0 0 8.060
3 10 – 14 8.014 45 45 0 8.105
4 15 – 19 6.205 408 0 0 6.613
5 20 – 24 4.809 2.792 45 45 7.692
6 25 – 29 2.178 5.923 0 0 8.100
7 30 – 34 469 5.494 45 0 6.008
8 35 – 39 136 6.190 0 136 6.462

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-4
Kelompok Belum Cerai Cerai
No. Kawin Jumlah
Umur Kawin Hidup Mati
9 40 – 44 141 4.809 45 91 5.086
10 45 – 49 50 4.622 91 277 5.040
11 50 – 54 136 4.879 45 464 5.524
12 55 – 59 96 3.407 45 318 3.866
13 60 – 64 0 1.658 50 852 2.561
14 65 – 69 0 857 0 383 1.240
15 70 – 74 91 575 0 645 1.311
16 75 + 45 378 0 554 978
Jumlah 4.0677 42.038 413 3.765 86.894
Pria 22.940 20.823 181 877 44.821
Wanita 17.738 21.216 232 2.888 42.073
Sumber : BPS Kabupaten Lingga, 2007

Penduduk Lingga yang tidak/belum pernah sekolah berjumlah 10,49%.


Untuk yang tidak/belum tamat SD sebanyak 30,27%. Yang lulus
SD/MI/Sederajat terdata sebanyak 30,68%.untuk yang tamat SLTP sederajat
sejumlah 13,39%, SLTA sederajat 10,83% dan jenjang pendidikan di atasnya
adalah DI/DII/DIII/DIV/S1/S2/S3 sebanyak 4,34%. Lebih jelasnya, persentase
penduduk berumur 10 tahun ke atas menurut tingkat pendidikan yang
ditamatkan baik laki-laki maupun perempuan di Kabupaten Lingga Tahun 2007
dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 4.4. Persentase (%) Penduduk Berumur 10 Tahun Ke Atas Menurut


Tingkat Pendidikan yang Ditamatkan dan Jenis Kelamin di
Kabupaten Lingga Tahun 2007

No. Tingkat Pendidikan Laki-Laki Perempuan Jumlah


1. Tidak/Belum Pernah Sekolah 7,59 13,56 10,49
2. Tidak/Belum Tamat SD 29,99 30,56 30,27
3. SD/MI/Sederajat 30,79 30,55 30,68
4. SLTP Sederajat 14,53 12,19 13,39
5. SLTA Sederajat 13,29 8,23 10,83
6. DI/DII/DIII/DIV/S1/S2/S3 3,81 4,91 4,34
Jumlah 100,00 100,00 100,00
Sumber : BPS Kabupaten Lingga, 2007

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-5
Status pekerjaan dapat digolongkan menjadi berusaha sendiri, berusaha
dibantu buruh tidak dibayar, berusaha dibantu buruh dibayar,
buruh/karyawan/pegawai, pekerja bebas sektor pertanian, pekerja bebas
bukan sektor pertanian dan yang terakhir adalah pekerja yang tidak dibayar.
Laki-laki yang berstatus pekerjaan berusaha sendiri sebanyak 43,71%,
perempuannya sebanyak 40,38% dan jika dijumlahkan sebanyak 42,75%.
Penduduk laki-laki berusaha dibantu buruh yang tidak dibayar sebanyak 5,14%,
perempuan 3,01% dan jika dijumlahkan 4,53%. Untuk lebih jelasnya,
persentase penduduk berumur 15 tahun ke atas yang bekerja dan didata oleh
BPS Kabupaten Lingga menurut jenis kelamin pada tahun 2007 dapat dilihat
pada tabel di bawah ini.

Tabel 4.5. Persentase (%) Penduduk Berumur 15 Tahun Ke Atas yang Bekerja
Menurut Status Pekerjaan dan Jenis Kelamin di Kabupaten Lingga
Tahun 2007

No. Status Pekerjaan Laki-Laki Perempuan Lk + Pr


1. Berusaha Sendiri 43,71 40,38 42,75
2. Berusaha Dibantu Buruh Tidak Dibayar 5,14 3,01 4,53
3. Berusaha Dibantu Buruh Dibayar 2,16 - 1,54
4. Buruh/Karyawan/Pegawai 30,31 28,70 29,85
5. Pekerja Bebas Sektor Pertanian 6,24 1,52 4,88
6. Pekerja Bebas Bukan Sektor Pertanian 6,42 7,03 6,60
7. Pekerja Tidak Dibayar 6,02 19,36 9,85
Jumlah 100,00 100,00 100,00
Sumber : BPS Kabupaten Lingga, 2007

Menurut jenis pekerjaan, penduduk dibagi pada tenaga profesional,


teknisi dan yang sejenis, tenaga kepemimpinan dan ketatalaksanaan,
pejabat pelaksana, tenaga usaha dan yang sejenis, tenaga usaha penjualan,
tenaga usaha jasa, tenaga usaha pertanian, kehutanan, perburuan dan
perikanan, tenaga produksi, operator alat-alat angkutan dan pekerja kasar
dan jenis pekerjaan lainnya. Tenaga usaha pertanian, kehutanan,
perburuan dan perikanan untuk laki-laki yang paling besar persentasenya,
yaitu 47,84%. Sedangkan untuk wanita, jenis pekerjaan yang paling
dominan dilakukan adalah tenaga produksi, operator alat-alat angkutan dan
pekerja kasar, yaitu sebesar 23,84%. Dan jika digabungkan, jenis pekerjaan
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-6
yang paling banyak digeluti oleh laki-laki dan perempuan adalah tenaga
usaha pertanian, kehutanan, perburuan dan perikanan yaitu sebesar
38,97%. Persentase penduduk berumur 15 tahun keatas yang bekerja
menurut jenis pekerjaan dan jenis kelamin di Kabupaten Lingga Tahun 2007
terinci pada tabel berikut.

Tabel 4.6. Persentase (%) Penduduk Berumur 15 Tahun Ke Atas yang Bekerja
Menurut Jenis Pekerjaan dan Jenis Kelamin di Kabupaten Lingga
Tahun 2007

No. Jenis Pekerjaan Laki-Laki Perempuan Lk + Pr


1. Tenaga Profesional, Teknisi dan 4,64 13,06 7,05
yang Sejenis
2. Tenaga Kepemimpinan dan 0,44 0,00 0,31
Ketatalaksanaan
3. Pejabat Pelaksana, Tenaga Usaha 1,60 2,01 1,72
dan yang Sejenis
4. Tenaga Usaha Penjualan 13,02 30,27 17,98
5. Tenaga Usaha Jasa 5,03 13,89 7,58
6. Tenaga Usaha Pertanian, 47,84 16,93 38,97
Kehutanan, Perburuan dan
Perikanan
7. Tenaga Produksi, Operator Alat-alat 26,54 23,84 25,76
Angkutan dan Pekerja Kasar
8. Lainnya 0,88 0,00 0,63
Jumlah 100,00 100,00 100,00
Sumber : BPS Kabupaten Lingga, 2007

4.7. Sarana dan Prasarana Pendidikan

Di Kecamatan Singkep Barat, hanya terdapat 1 TK swasta dengan 4


orang guru dan 39 orang murid. Di Kecamatan Singkep terdapat 5 TK
swasta dengan 23 orang guru dan 305 orang murid. Berbeda di setiap
kecamatan, namun jika ditotal, pada tahun 2007/2008 Taman Kanak-
Kanak di Kabupaten Lingga berjumlah 11 sekolah, 524 murid dan 43 guru
dengan rasio murid terhadap guru 12,19 dan rasio murid terhadap sekolah
adalah 47,64.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-7
Tabel 4.7. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Taman Kanak-Kanak (TK) di
Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008
Sekolah Guru Murid
No. Kecamatan
Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta
1. Singkep Barat - 1 - 4 - 39
2. Singkep - 5 - 23 - 305
3. Lingga 1 1 7 2 33 27
4. Lingga Utara - 2 - 5 - 78
5. Senayang - 1 - 2 - 42
Total 1 10 7 36 33 491
Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga, 2007

Selanjutnya, pada tahun yang sama Sekolah Dasar di Kabupaten Lingga


berjumlah 114 sekolah dengan rincian 113 SD negeri dan 1 SD swasta. Jumlah
guru SD negeri sebanyak 1.259 orang dan 3 orang guru swasta. Untuk muridnya
sendiri, terdapat 10.482 murid SD negeri dan 28 siswa SD swasta yang tersebar
di seluruh kecamatan yang ada di Kabupaten Lingga. Lebih detailnya
banyaknya sekolah, guru dan murid Sekolah Dasar (SD) untuk setiap
kecamatan di Kabupaten Lingga dapat dilihat pada Tabel 4.8.

Tabel 4.8. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Dasar (SD) di
Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2006/2007
Sekolah Guru Murid
No. Kecamatan
Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta
1. Singkep Barat 19 - 208 - 1.862 -
2. Singkep 23 - 360 - 3.123 -
3. Lingga 28 - 289 - 1.810 -
4. Lingga Utara 15 - 173 - 1.160 -
5. Senayang 28 1 229 3 2.527 28
Total 113 1 1.259 3 10.482 28
Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga, 2007

Di Kabupaten Lingga, jumlah bangunan Sekolah Menengah Pertama


(SMP) adalah 27 sekolah dengan rincian 26 SMP negeri dan 1 SMP swasta.
Untuk guru SMP negeri terdapat sejumlah 259 orang dan 6 orang guru swasta.
Untuk muridnya sendiri, terdapat 2.957 murid SMP negeri dan 65 siswa SMP
swasta yang tersebar di seluruh kecamatan. Tabel 4.9. akan merinci
banyaknya sekolah, guru dan murid Sekolah Menengah Pertama (SMP) untuk
setiap kecamatan di Kabupaten Lingga.
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-8
Tabel 4.9. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Pertama
(SMP) di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008
Sekolah Guru Murid
No. Kecamatan
Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta
1. Singkep Barat 5 - 69 - 340 -
2. Singkep 4 - 64 - 1.135 -
3. Lingga 6 - 54 - 563 -
4. Lingga Utara 3 - 28 - 352 -
5. Senayang 8 1 44 6 567 65
Total 26 1 259 6 2.957 65
Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga, 2007

Tidak terdapat Sekolah Menengah Atas (SMA) swasta di kabupaten


Lingga. Keenam SMA disana adalah SMA negeri dengan total 144 guru dan
1.917 murid yang tersebar di setiap kecamatan, kecuali Kecamatan Singkep
Barat yang tidak memiliki SMA di daerahnya. Rasio murid terhadap guru SMA
adalah 13,31. Untuk banyaknya sekolah, guru dan murid yang ada di
Kecamatan Singkep, Kecamatan Lingga, Kecamatan Lingga Utara dan
Kecamatan Senayang dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 4.10. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Atas
(SMA) di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008
Sekolah Guru Murid
No. Kecamatan
Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta
1. Singkep Barat - - - - - -
2. Singkep 3 - 93 - 1157 -
3. Lingga 1 - 22 - 385 -
4. Lingga Utara 1 - 13 - 200 -
5. Senayang 1 - 16 - 175 -
Total 6 - 144 - 1917 -
Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga, 2007

Di Kabupaten Lingga, jumlah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) adalah


2 sekolah dengan rincian 1 SMK negeri dan 1 SMK swasta. Untuk guru SMK
negeri terdapat sejumlah 8 orang dan 15 orang guru swasta. Untuk muridnya
sendiri, terdapat 29 murid SMK negeri dan 169 siswa SMK swasta yang tersebar
di seluruh kecamatan. Rasio murid terhadap guru SMK adalah 8,61. Tabel
4.11. akan merinci banyaknya sekolah, guru dan murid Sekolah Menengah
Kejuruan (SMK) untuk setiap kecamatan di Kabupaten Lingga.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-9
Tabel 4.11. Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK) di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga Menurut
Kecamatan Tahun Ajaran 2007/2008
Sekolah Guru Murid
No. Kecamatan
Negeri Swasta Negeri Swasta Negeri Swasta
1. Singkep Barat - - - - - -
2. Singkep - 1 - 15 - 169
3. Lingga - - - - - -
4. Lingga Utara - - - - - -
5. Senayang 1 - 8 - 29 -
Total 1 1 8 15 29 169
Sumber : Dinas Pendidikan Kabupaten Lingga, 2007

4.8. Sarana Ibadah dan Keagamaan

Agama di Indonesia ada 5 agama yang diakui, yaitu Islam, Kristen


Protestan, Kristen Katolik, Buddha dan Hindu. Masing-masing penduduk boleh
melakukan ibadah di tempat peribadatannya masing-masing. Untuk penduduk
Kabupaten Lingga yang memeluk agama Islam bisa menjalankan sholat di 191
mesjid dan 75 mushalla yang tersebar di seluruh penjuru Kabupaten Lingga.
Begitu juga dengan agama lain yang sudah ada fasilitas peribadatannya, yaitu
15 gereja Kristen Protestan, 4 gereja Katolik, 8 buah vihara dan 10 kelenteng.

4.9. Kegiatan Perikanan


Banyaknya Rumah Tangga Perikanan (RTP) di Kabupaten Lingga adalah
8.656 jiwa yang terdiri dari 8.342 jiwa RTP penangkapan, 289 jiwa RTP
budidaya laut, 7 RTP budidaya air payau, 18 RTP budidaya air tawar. Jika
dimasukkan dalam tabel akan terlihat seperti ini.

Tabel 4.12. Banyaknya Rumah Tangga Perikanan (RTP) di Kabupaten Lingga


Tahun 2007

No. Rumah Tangga Perikanan Jumlah (Jiwa)


1. Penangkapan 8.342
2. Budidaya Laut 289
3. Budidaya Air Payau 7
4. Budidaya Air Tawar 18
Jumlah 8.656
Sumber : Dinas Sumber Daya Alam Kabupaten Lingga, 2007

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-10
Banyaknya produksi perikanan di Kabupaten Lingga adalah sebanyak
88.482,835 ton. Untuk penangkapan sebanyak 16.225,19 ton, untuk budidaya
laut 72.250 ton, untuk budidaya air payau sebesar 2.145 ton dan budidaya air
tawar sebanyak 5,5 ton. Untuk lebih jelasnya, produksi perikanan menurut
kecamatan terlihat dari tabel berikut.

Tabel 4.13. Volume Produksi Perikanan Laut Menurut Jenis Kegiatan di


Kabupaten Lingga Tahun 2007

No. Jenis Jumlah (Ton)


1. Penangkapan 16.225,19
2. Budidaya Laut 72.250
3. Budidaya Air Payau 2.145
4. Budidaya Air Tawar 5,5
Jumlah 88.482,835
Sumber : Dinas Sumber Daya Alam Kabupaten Lingga, 2007

Nilai produksi perikanan yang didata oleh Dinas Sumber Daya Alam
Kabupaten Lingga adalah sebanyak Rp. 199.173.413.000,- yang terdiri dari
pemasukan yang berasal dari penangkapan sebesar Rp. 194.702.280.000,
budidaya laut sebesar Rp. 4.335.008.000, budidaya air payau sebesar
53.625.000 dan budidaya air tawar sebanyak 82.500.000,- (Tabel 4.14.).

Tabel 4.14. Nilai Produksi Perikanan Laut Menurut Jenis di Kabupaten Lingga
Tahun 2007

No. Jenis Jumlah (Rp.000)


1. Penangkapan 194.702.280
2. Budidaya Laut 4.335.008
3. Budidaya Air Payau 53.625
4. Budidaya Air Tawar 82.500
Jumlah 199.173.413
Sumber : Dinas Sumber Daya Alam Kabupaten Lingga, 2007

Jumlah kapal/perahu penangkap ikan dari tahun ke tahun cenderung


mengalami penambahan, untuk jumlah kapal/perahu di Kabupaten Lingga dari
seluruh kecamatan adalah sejumlah 4.422 unit. Perahu motor berjumlah 2.746
unit (62,09%), motor tempel sebanyak 74 unit (1,67%) dan perahu tanpa motor
sebanyak 1.602 unit (36,23%). Untuk lebih jelasnya, lihat tabel di bawah ini.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-11
Tabel 4.15. Armada Kapal/Perahu Penangkap Ikan Yang Beroperasi Menurut
Kecamatan di Kabupaten Lingga Tahun 2007

No. Rumah Tangga Perikanan Jumlah (unit) Persentase (%)


1. Perahu Motor 2.746 62,09
2. Motor Tempel 74 1,67
3. Perahu Tanpa Motor 1.602 36,23
Jumlah 4.422 100,00
Sumber : Dinas Sumber Daya Alam Kabupaten Lingga, 2007

Lapangan usaha di Kabupaten Lingga dikategorikan atas Golongan I


dengan jenis usaha pertanian, peternakan, kehutanan dan perikanan.
Golongan II yaitu jenis usaha pertambangan dan penggalian. Golongan III
terdiri atas usaha industri pengolahan. Golongan IV adalah listrik, gas & air
bersih. Golongan V yaitu lapangan usaha bangunan. Golongan VI adalah
perdagangan, hotel & restoran. Golongan VII yaitu pengangkutan &
komunikasi. Golongan VIII adalah keuangan, persewaan dan jasa perusahaan.
Golongan terakhir yaitu golongan IX, yaitu lapangan usaha jasa-jasa. Total
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku pada tahun
2007 adalah sebesar 741.688,59. Untuk lebih jelasnya lagi dapat dilihat pada
tabel berikut.

Tabel 4.16. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Lapangan Usaha di Kabupaten Lingga, 2004 – 2006

No Lapangan Usaha 2004 2005 2006

1 Pertanian, peternakan, kehutanan & perikanan 257.690,52 274.951,68 291.138,50


2 Pertambangan dan penggalian 9.783,51 11.150,27 12.739,18
3 Industri Pengolahan 97.943,36 95.990,09 95.856,61
4 Listrik, Gas & Air Bersih 1.506,92 1.635,97 1.739,86
5 Bangunan 36.957,21 47.301,69 58.720,32
6 Perdagangan, Hotel & Restoran 115.814,11 132.385,58 150.183,91
7 Pengangkutan & Komunikasi 49.394,41 58.227,45 66.334,34
8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 22.280,35 25.683,58 28.919,75
9 Jasa-jasa 27.598,95 31.620,13 36.056,13
Jumlah 618.696,34 677.977,34 741.688,59
Sumber : BPS Kabupaten Lingga, 2007

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 4-12
Bab
5
KONDISI UMUM KAWASAN COREMAP
KABUPATEN LINGGA
5.1. Desa Limbung
5.1.1. Gambaran Umum

Posisi geografis Desa Limbung berapa pada Lintang Utara 0O10’38” dan
104O48’20” Bujur Timur dengan luas wilayah berkisar ± 40.408 km2.
Berdasarkan administrasi, Desa Limbung tidak memiliki laut yang luas
walaupun desa ini terletak di pesisir pantai Pulau Lingga. Sebagian besar
pulau-pulau yang ada di sekitar desa tercatat sebagai bagian dari wilayah
Kecamatan Senayang. Desa Limbung memiliki daratan yang lebih luas dan
pulau-pulau yang berdekatan antara lain P. Kekek, P. Telon, P. Seranggas,
P. Barok, P. Tikus dan P. Hantu.

Pusat Desa berada di dusun I tepatnya di Dusun Air Berani yang dapat
ditempuh dengan 1-2 jam perjalanan dari ibukota Kabupaten Lingga dengan
jarak 37 km, dengan menggunakan kendaraan bermotor. Sedangkan jarak ke
Kota Kecamatan 47 km. Untuk mencapai dusun-dusun yang lain biasanya
menggunakan jalan laut dengan pompong dan sampan karena jalan darat
kondisinya belum memadai.

Untuk mencapai Desa Limbung dari Tanjungpinang biasanya dengan


menggunakan fery reguler dengan tujuan akhir di Pancur (daerah persinggahan)
dan seterusnya perjalanan dilanjutkan dengan menggunakan pompong atau speet
boat. Untuk sampai di Dusun Centeng antara 45 menit - 1.5 jam, atau bisa juga
melalui jalan darat dengan terlebih dahulu menelusuri sungai Resun ke Desa
Resun. Dari Desa Resun naik ojek untuk sampai ke Dusun I Air Berani. Perjalanan
dari Pancur melalui darat ini mencapai 3 jam. Total Perjalanan dari
Tanjungpinang ke Desa Limbung ± 6 jam perjalanan.
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-1
Jumlah penduduk Desa Limbung Bulan Juli 2009 berjumlah 1.522 jiwa
yang terdiri dari 799 juwa laki-laki dan 723 perempuan dengan 436 KK yang
tersebar pada 6 RW dan 13 RT.

5.1.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan

Kondisi topografi Desa Limbung yang merupakan lengkukan Pulau


Lingga memiliki potensi desa yang baik dan perlu mendapat perhatian dalam
pemafaatannya secara berkesinambungan untuk kesejahteraan masyarakat.
Masyarakat Desa Limbung untuk memenuhi kehidupannya mempunyai
ketergantungan yang sangat tinggi terhadap kualitas dan kuantitas ikan.
Ekosistem hutan bakau dan ekosistem padang lamun merupakan potensi Desa
Limbung yang dapat mempengaruhi keberadaan kondisi terumbu karang demi
kelangsungan hidup berbagai sumberdaya ikan dan hewan laut lainnya.

a. Terumbu Karang

Masyarakat Desa Limbung mengenal terumbu karang sudah lama tetapi


mereka sebelumnya mengira bahwa karang adalah tumbuhan yang berwarna
warni dan ada yang mengira hanya batu, dimana kawasan terumbu karang bagi
masyarakat merupakan tempat atau lokasi yang baik untuk memacing dan
memasang bubu. Pengenalan penelitian secara partisifatif terhadap kondisi
terumbu karang yang pernah dilakukan masyarakat dengan metoda mantatow
dibeberapa lokasi antara lain Ujung Beting, Seranggas, Lengkuk dan Pulau Hantu.
Kegiatan mantatow dilakukan dalam cuaca agak mendung dengan visibility 2-3
meter dan pada kedalaman 3 - 5 meter. Dari hasil penelitian yang pernah
dilakukan di kawasan Desa Limbung tersebut, kondisi terumbu karang Limbung
dalam kategori sangat buruk, diantara 11,5% - 21,67% yang hidup dan sisanya
adalah karang mati dan bukan karang yang terdiri dari batu-batuan dan padang
lamun. Khusus di daerah Lengkuk dulunya merupakan daerah tangkapan nelayan
bubu, namun sekarang daerah tersebut sudah sangat rusak, karang mati
disebabkan oleh sedimentasi lumpur dan pasir dari darat, intensitas transportasi
pengangkutan pasir dipercaya oleh masyarakat kadang-kadang membuat daerah
tersebut keruh dan laut di sekitarnya tercemar oleh limbah buangan dari
perusahan yang beroperasi di daerah Lengkuk. Namun sekarang sejak adanya
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-2
pelarangan ekspor pasir laut dan darat pulau oleh pemerintah aktivitas
penambangan pasir di daerah ini sudah terhenti. Rata-rata kondisi terumbu
karang yang hidup di Desa Limbung ± 10% - 20 %, hal ini menunjukan kerusakan
yang sudah sangat parah, dengan berbagai pertimbangan untuk pengelolaan
lingkungan kearah yang lebih baik masyarakat sepakat untuk memutuskan Pulau
Hantu sebagai lokasi lindung terumbu karang.

b. Hutan Bakau

Desa Limbung kaya akan jenis tumbuhan bakau, dimana di daerah ini
banyak ditemui jenis bakau seperti Bakau Tumu, Bakau Duduk, Api-api,
Prepat, Nipah, Pandan dan lain-lain. Sebahagian sudah ada yang rusak karena
di daerah ini juga terdapat dapur arang yang terdapat di Pulau Pongo
walaupun di percaya kayu bakau tersebut berasal dari daerah Pulau Kongka
dan Kongki Kelurahan Senayang, namun tidak menutup kemungkinan ada
pemanfaatan bakau dari daerah sekitarnya. Karena adanya laporan dari
masyarakat yang mengatakan bahwa hutan bakau yang ada di Desa Limbung
banyak ditebangi oleh buruh-buruh dapur arang. Padang Lamun dapat ditemui
pada semua wilayah Desa Limbung melingkari sisi luar pantai dari kampung
Linau sampai Air Kelat dan ini sangat bermanfaat bagi nelayan karena
merupakan tempat yang sangat subur untuk perkembangbiakan jenis ikan,
Tripang, Kuda Laut, Moluska, Ketam Ranjungan, Gonggong dan binatang
lainnya. Mempertahankan kondisi bakau saat ini bermanfaat untuk jumlah
spesies yang cukup beragam, kepadatannya cukup baik, untuk itu diperlukan
aturan pemanfaatan bakau. Penentuan lokasi bakau untuk pengembangbiakan
Ketam akan memberikan pendapatan tambahan hasil bagi masyarakat dengan
cara tetap mempertahankan kondisi hutan bakau.

5.1.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Desa Limbung Kecamatan Lingga Utara merupakan salah satu lokasi


dampingan Program Pengelolaan Terumbu Karang Berbasis Masyarakat (CBM
Coremap II) di Kabupaten Lingga. Sumberdaya wilayah pesisir di Desa Limbung
cukup potensial untuk dikelola secara baik sehingga dapat memberikan nilai
manfaat bagi masyarakat lokal (berdaya guna dan berhasil guna).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-3
a. Pola Pemanfaatan

Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan di kawasan Desa Limbung


ditunjukkan dengan kebiasaan masyarakat dengan mengunakan bermacam
jenis alat tangkap. Pengunaan alat tangkap tertentu hanya digunakan pada
musim tertentu dan untuk jenis ikan atau target tangkap tertentu pula, hal ini
terutama penangkapan ikan-ikan karang. Pola pemanfaatan ini secara umum
sama disetiap kampung yang ada di kawasan-kawasan Kepulauan Riau
umumnya dan pada 7 (tujuh) lokasi Program Coremap II, Kabupaten Lingga.

Cara dan pola penangkapan seperti ini terbentuk dan terpola karena
kondisi alam. Kondisi iklim secara langsung telah membentuk kebiasaan
masyarakat dalam menggunakan alat tangkap yang berbeda-beda pada setiap
musimnya. Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan yang diterapkan seperti
ini sesuai dengan pola-pola pemanfaatan secara berkelanjutan dan secara
tidak langsung telah bersifat

Konservasi dengan menerapkan prinsip-prinsip konservasi secara umum.


Dengan adanya pertukaran alat tangkap dan sasaran tangkap pada setiap
musim, akan dapat memberikan kesempatan kepada ikan-ikan untuk
berkembang biak dan adanya masa pemulihan terhadap siklus biologi dan
pemulihan ekosistem di lokasi tangkap tersebut (fishing ground).

Tabel 5.1. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Limbung


Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Kelong - - - - - √ √ √ √ √ √ √
2. Tangkapan Teripang - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
3. Jaring Udang √ √ √ √ - - - - - - - -
4. Jaring Dingkis √ √ √ - - - - - - - - -
5. Jaring Rajungan √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
6. Bubu - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
7. Nyomek - - - √ √ √ √ - - √ √ √
8. Tangkapan Gonggong - - - √ √ √ √ √ √ √ √ -
9. Pancing - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
10. Rawai √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
11. Sorot Udang - - - √ √ √ √ √ √ - - -
Sumber : RPTK Desa Limbung, 2007

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-4
b. Armada Penangkapan

Armada penangkapan yang digunakan oleh masyarakat umumnya adalah


perahu motor, yang dalam bahasa masyarakat lazim disebut pompong.
Pompong yang dimiliki masyarakat umumnya berkekuatan mesin 6-12 PK
dengan bobot 0,5-1 GT, namun ada juga masyarakat yang masih mengunakan
sampan dan perahu layar. Bagi masyarakat yang mampu biasanya memiliki
armada yang lebih besar diatas 24 PK dengan bobot 4-8 GT dan biasanya
menjadi tauke. Bagi masyarakat yang tidak memiliki armada biasanya mereka
menumpang dengan yang lainnya. Masyarakat yang memiliki pompong aktivitas
mencari ikan biasanya ke kawasan yang lebih jauh dari pantai, sementara
perahu tanpa motor (sampan) di sekitar pantai. Kedua sarana tersebut juga
digunakan sebagai alat transportasi lokal bagi keluarga mereka.

c. Alat Tangkap

Penduduk Desa Limbung mencari ikan tidak terlalu jauh dari desanya,
pada umumnya mereka menangkap ikan disekitar desa hal ini dikarenakan
lingkungan laut yang ada masih memberikan hasil yang dapat dimanfaatkan oleh
masyarakat. Jenis alat tangkap yang banyak digunakan antara lain jaring ketam
(gillnet) yang dimodifikasi dengan ukuran lebar 50 cm - 100 cm dan panjang +
150 meter dengan mata jaring 3,5 - 4 inci dan ada sebagian jaring ikan (jaring
polo) yang digunakan hanya pada saat musim Utara untuk menangkap ikan
Dingkis, Belanak dan Udang. Jenis Ketam yang tertangkap biasanya adalah jenis
Rajungan antara lain Ketam Bulan (Carpilius Marculatus) dan Ketam Bokup
(ateragafis floridus). Alat tangkap bubu di buat sendiri oleh masyarakat dengan
membeli kawat bubu dimana 1 ikat atau gulung biasanya menghasilkan 9 - 13
buah bubu dan ikan yang tertangkap adalah ikan-ikan karang seperti ikan
Mentimun (Lutjanus Carponotatus), Kaci (Plectotinchus. Sp) Kerapu Lumpur,
Kepiting, Kerapu Sunu, Kitarap, dan lain-lain. Alat tangkap bubu juga ada yang
menangkap ketam ranjungan dan ketam bangkang dengan menggunakan umpan
ikan. Sedangkan kelong adalah jenis alat tangkap yang menggunakan lampu
petromak dioperasikan pada malam hari pada saat bulan gelap. Pada musim
Utara alat tangkap ini banyak yang tidak dapat dioperasikan karena gelombang
kuat. Hasil tangkapan yang diperoleh dari alat tangkap ini adalah Ikan Bilis,
Sotong dan ikan-ikan kecil.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-5
Tabel 5.2. Hasil Tangkapan Berdasarkan Alat Tangkap di Desa Limbung
Jumlah Ikan Tangkapan
No Alat Tangkap
Target Ikutan
1. Kelong Ikan Teri Selar
2. Tangkapan Tripang Tripang Sotong
3. Jaring Udang Udang Langgai
4. Jaring Dingkis Dingkis Tekok
5. Jaring ketam Ranjungan Deram
6. Bubu Sunu, Kerapu hitam Mata Kucing
7. Nyomek Cumi-cumi -
8. Tangkapan Gonggong Gonggong Teripang
9. Pancing Kurau, sengarat Pari
10. Rawai Kemejan Jahan
11. Sorot Udang Udang Kepiting bakau

5.1.4. Kegiatan Budidaya Perikanan

Melihat kondisi lingkungan perairan Desa Limbung yang dikelilingi hutan


mangrove (bakau) yang tebal, dasar perairan lumpur dan berpasir serta banyaknya
anak-anak sungai yang membawa unsur makanan dari daratan sebenarnya bisa
dikembangkan budidaya ikan dengan menggunakan keramba, namun hanya
beberapa lokasi saja yang memanfaatkan ini untuk usaha perikanan seperti daerah
Linau. Sedangkan di daerah lain seperti Air Kelat, Sungai Nona, Senempek,
Centeng dan Seranggas hanya ditemukan beberapa lokasi keramba rnasyarakat.
Daerah Limbung lebih landai dan apabila air surut maka perairannya pun menjadi
kering. Hal ini menyebabkan usaha ini tidak dapat dilakukan di daerah pemukiman
masyarakat. Kalaupun usaha ini di buat maka nelayan harus mencari lokasi baru
seperti di Pulau Telom, Pulau Seranggas dan Pulau Ponggo karena berdasarkan
pengalaman beberapa orang yang mencoba budidaya pembesaran Kerapu di dekat
Pulau Telom/Seranggas hasilnya cukup memuaskan. Begitu juga dengan
pembesaran Kepiting Bakau dalam kolam sudah dicoba di muara sungai Seranggas
hasilnyapun mulai nampak, pertumbuhan ketamnya cukup baik. Masyarakat Desa
Limbung telah biasa melakukan kegiatan budidaya perikanan. Kegiatan budidaya
ini dilakukan terutama oleh masyarakat yang mempunyai modal. Budidaya
dilakukan menggunakan cara sederhana. Tempat budidaya berupa kurungan
tancap yang terbuat dari kayu dan jaring yang dinamakan keramba tancap. Ikan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-6
yang dipelihara berupa kerapu sunu, kerapu lumpur dan kerapu macan.
Walaupun usaha keramba tancap ini telah berjalan cukup lama namun
perkembangannya sangat lambat. Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa hal
diantaranya: 1). Keterbatasan keterampilan; 2). Sulitnya mendapat benih dan
pakan; 3). Masih rendahnya motivasi; dan 4). Kurangnya modal untuk usaha.

5.2. Desa Mamut

5.2.1. Gambaran Umum

Lokasi Desa Mamut terletak diantara Pulau Sebangka dan Pulau Bakung
Besar. Desa ini memiliki pulau-pulau kecil dan besar yang berjumlah 39 buah
pulau, namun hanya 12 buah pulau yang didiami oleh masyarakat. Semua
pulau di Desa Mamut memiliki potensi hutan bakau yang mengelilingi pulau,
sedangkan pada laut terdapat potensi terumbu karang.

Secara geografis Desa Mamut berada pada posisi koordinat 0O6’2”


Lintang Utara dan 104O30’35” Bujur Timur. Jumlah Penduduk Desa Mamut
bulan April 2009 1352 jiwa dengan laki – laki 688 jiwa dan perempuan 664
jiwa, yang terdiri dari 2 Dusun 3 RW 8 RT dengan 108 KK di Pulau Mamut, 179
KK di Tanjung Lipat, dan 32 KK Ujung Kayu.

Secara Administrasi wilayah Desa Mamut sebelah Utara berbatasan


dengan Desa Rejai, sebelah Selatan berbatasan dengan Desa Sekanah, sebelah
Barat berbatasan dengan Desa Pasir Panjang dan sebelah Timur berbatasan
dengan Kelurahan Senayang. Budaya Melayu yang telah turun temurun masih
terlihat dengan jelas seperti bahasa dan prilaku, namun masuknya budaya luar
sudah banyak merubah cara hidup masyarakat.

Di Desa Mamut terdapat 4 (empat) etnis yang tinggal bersama dan


selalu hidup bermasyarakat, keempat etnis tersebut adalah Melayu, Cina,
Buton, dan Bugis yang saling hidup berdampingan dan hubungan komunikasi
terjalin dengan baik. Pada umumnya masyarakat nelayan telah memiliki
rumah sendiri. Masyarakat nelayan masih berdomisili di kawasan pantai atau
disebut rumah panggung atas air. Hanya beberapa diantaranya yang telah
mendiami daerah daratan. Sebagian kecil masyarakat Desa Mamut masih

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-7
bertempat tinggal diatas perahu/sampan terutama suku laut. Sisi negatif dari
kondisi rumah nelayan di sepanjang pantai ini membuat lingkungan
pemukiman menjadi kotor dan kumuh.

Desa Mamut memiliki topografi daerah yang terdiri dari pulau-pulau


yang berbukit. Kesulitan mendapatkan air bersih untuk kebutuhan sehari-hari
menjadi suatu hal yang yang perlu dicarikan solusinya. Semua sumber air
dimanfaatkan secara beramai-ramai oleh masyarakat. Sumber air yang ada
untuk setiap pemukiman di Desa Mamut hanya beberapa tempat saja dan
tidak sebanding dengan jumlah penduduk yang ada.

Penanganan pembangunan sumber air bersih (sumur) masih kurang layak


baik kedalaman, saluran pembungan limbah dan bentuk sumur itu sendiri.
Masyarakat Desa Mamut menggunakan air hujan hanya untuk kebutuhan mandi
dan mencuci. Disamping itu, pembangunan sumur bor masih memungkinkan
untuk membangun sarana sumber air dalam kapasitas besar dan berkelanjutan.
Dalam membangun sarana sumber air yang perlu diperhatikan adalah kedalaman,
bentuk sumur dan saluran pembuangan limbah. Sumur yang diharapkan adalah
sumur semenisasi sehingga pembuangan limbah dapat teratur dan terarah.
Sumber air yang ada sekarang perlu disemenisasi untuk menjaga agar kondisi
sumur tetap layak dimanfaatkan masyarakat.

Tingkat pendidikan masyarakat pada umumnya masih tergolong rendah.


Rata-rata hanya mampu menamatkan pendidikan Sekolah Dasar (SD) dan
hanya beberapa diantaranya yang mampu menamatkan pendidikan Sekolah
Lanjutan Tingkat Pertama (SMP) ataupun tingkat atas (SMA). Banyaknya anak
usia sekolah yang tidak melanjutkan pendidikannya dan adanya anak-anak
putus sekolah semakin memperburuk keadaan sumberdaya manusia dan
tingkat pendidikan masyarakat yang semakin rendah. Masyarakat Desa Mamut
umumnya kurang mendapatkan pendidikan informal sebagai penunjang tingkat
pendidikan dan pengetahuan masyarakat.

Desa Mamut memiliki sarana pendidikan sekolah dasar berstatus negeri


berjumlah 3 buah terletak di Mamut, Tanjung Lipat dan Tanjung Kelit.
Sedangkan untuk sekolah dasar berstatus lokal jauh berjumlah 2 buah terletak

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-8
di Ujung Kayu dan Secawar. Sekolah dasar di Desa Mamut sangat kekurangan
tenaga pengajar aktif untuk setiap sekolah, walaupun tercantum dalam daftar
tenaga pengajar tetap berjumlah 4 - 6 orang namun rata-rata memiliki tenaga
pengajar berjumlah 2 - 3 orang lengkap dengan kepala sekolah, sedangkan
untuk lokasi jauh hanya memiliki 1 orang tenaga pengajar. Kekurangan tenaga
pengajar ini disebabkan para guru dan tenaga pengajar yang ditempatkan di
pulau pada umumnya tidak betah untuk tinggal bersama masyarakat.

Disamping itu, sarana dan prasarana pendukung untuk sekolah masih


sangat kurang, seperti buku pelajaran, buku tambahan dan sarana penunjang
lainnya. Masyarakat Desa Mamut memiliki mata pencaharian pokok sebagai
nelayan. Nelayan desa ini pada umumnya nelayan tradisional dengan usaha
penangkapan, sangat sedikit yang merupakan nelayan pengolah dan nelayan
penampung. Mata pencaharian sampingan nelayan Desa Mamut diantara usaha
budidaya ikan, pengolahan hasil perikanan, berdagang, kerajinan, tukang,
berkebun dan pembuatan makanan/kue. Namun jumlahnya hanya sedikit
sekali. Hal ini yang sangat mendasar bahwa masyarakat pada umumnya masih
kurang memahami potensi lingkungan masing-masing, hubungan lingkungan
daratan dengan lingkungan perairan dan ketersediaan sumberdaya perikanan.
Disamping itu kurang didukung oleh pembinaan, pelatihan dan upaya
peningkatan sumberdaya manusia yang mampu meningkatkan tingkat
pemahaman dan pengetahuan masyarakat.

5.2.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan

Kondisi topografi Desa Mamut yang merupakan kawasan berpulau-pulau


memiliki potensi perikanan yang tinggi dan perlu mendapat perhatian dalam
pemafaatannya secara berkesinambungan untuk kesejahteraan masyarakat.
Masyarakat Desa Mamut untuk memenuhi kehidupannya mempunyai
ketergantungan yang sangat tinggi terhadap kualitas dan kuantitas ikan.
Ekosistem hutan bakau dan ekosistem padang lamun merupakan potensi Desa
Mamut yang dapat mempengaruhi keberadaan kondisi terumbu karang demi
kelangsungan hidup berbagai sumberdaya ikan dan hewan laut lainnya. Pulau
Mamut dan pulau-pulau di sekitarnya memiliki beragam burung antara lain: Elang

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-9
Laut, Camar, Tekukur, Punai, Peregam dan jenis dari Famili Laridae lainnya yang
terdapat di hutan Desa Mamut. Jenis molusca dan binatang laut lainnya juga
banyak terdapat di pesisir pantai seperti Kima (Tridacna squarmosa), Sakat Batu
(Tridacna crocea), Sotong Batu (Sepia latinanusa), Keretal Gurita (Octopus sp),
Nos/Sotong (Sepioteusthis lessoriana), Ranga (Strombus sp), Janik (Diadema
setosum), Sisik atau Penyu (Chelonia mydas), Bintang Laut (Linckin laevigata),
Jelatang (Acanthaster planci) Teripang Batu Keling (Holothuria fuscogilva),
Teripang Nabi (Holothuria fuscopunctata) dan Gamat Batu (Stichopus
noctivagus). Selain ikan ekonomis, beberapa jenis udang dan ikan karang juga
banyak terdapat di perairan sekitar areal pengelolaan terumbu karang.

a. Terumbu Karang

Pengenalan dan penelitian yang pernah dilakukan masyarakat terhadap


kondisi terumbu karang dengan metoda manta-tow di beberapa lokasi antara lain
Pulau Bugai Besar, Pulau Malin, Pulau Terumbu Panjang, Pulau Terumbu Malang,
Pulau Peragoi, bagian Barat Pulau Ujung Kayu, Pulau Tanjung Lipat, bagian Barat
Pulau Mamut dan Terumbu Semakau menunjukkan kondisi yang tidak baik.

Hasil penelitian masyarakat secara keseluruhan pada kondisi terumbu


karang di kawasan kelola sebagai berikut: pasir 16%, karang mati tertutup alga
22%, batu 33%, patahan karang 7%, karang mati 13%, karang hidup 6% dan
karang lunak 3%. Kerusakan karang yang terjadi di daerah ini terutama
disebabkan oleh aktivitas pengeboman dan beroperasinya pukat trawl. Dari
data diatas dapat diambil kesimpulan bahwa kondisi terumbu karang di
kawasan kelola dalam kondisi: 43,8% rusak dan mati sedangkan 23,6% dalam
keadaan baik dan sedang. Kawasan kelola Desa Mamut terletak di lokasi antar
pulau sehingga memiliki perairan yang berarus tidak kuat.

Dari hasil survey masyarakat menggunakan metoda manta-tow dihasilkan


beberapa lokasi yang masih memiliki terumbu karang yang rata-rata diatas 30%
dalam kondisi baik. Lokasi tersebut adalah di Tanjung Lipat, bagian Barat Pulau
Mamut dan bagian Barat Pulau Ujung Kayu. Bentuk pertumbuhan karang di lokasi
ini adalah bentuk pertumbuhan Coral Masive dengan jenis Acropora Tabbulate,
Acropora Branching, Acropora Digitata, Coral Foliose, Coral Submassive dan
Coral Mushroom. Keragaman Ganggang Laut dan Lamun banyak ditemui di lokasi

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-10
penelitian, seperti jenis Rengkam (Sargasum, sp) atau Turf Alga sangat
mendominasi. Jenis Red Alga (Nemastoma, sp) dan Padina gymnospora juga
temukan menyebar pada substrat berpasir. Ikan indikator jenis Chetodontoplus
Mesoleucus dan Chelmon Rostratus banyak dijumpai di sekitar perairan Desa
Mamut. Jenis Janik atau Bulu Babi (Diadema Seatosum) banyak di temui hidup di
antara terumbu karang di sekitar Pulau Mamut dan Bugai Besar.

Di Desa Mamut juga banyak ditemui batu-batu cadas dan pasir, dari
hasil manta-tow karang yang hidup paling kecil di Bugai Besar hanya tinggal
8% sedangkan paling tinggi bagian Barat Pulau Mamut sampai pada 42% yang
hidup dan bila ini dijaga dan diawasi maka daerah ini masih punya peluang
untuk melestarikan terumbu karang yang berada di sekitar Desa Mamut.

b. Hutan Bakau

Hutan bakau memiliki peran penting dalam melindungi pantai dari


gelombang, angin dan badai. Pengembangan hutan bakau ke arah laut dapat
menstabilkan substrat lumpur dan mengurangi kekuatan gelombang serta
memperlambat arus. Kondisi hutan bakau Desa Mamut berdasarkan hasil
penelitian bersama masyarakat diperoleh bahwa hutan bakau Desa Mamut
tumbuh dengan kerapatan rata-rata pohon dewasa 3 - 12 batang per plot,
pohon muda 8 - 20 pohon per plot dan pohon anakan 50 - 120 batang per plot.
Hal ini menunjukkan telah mulai berkurangnya bakau ukuran dewasa.
Kerusakan hutan bakau diakibatkan oleh penebangan hutan bakau yang
dilakukan oleh perusahaan arang kayu. Bakau di Desa Mamut banyak tumbuh
mengelilingi pulau-pulau yang ada. Hutan bakau yang tumbuh pada umumnya
pada bagian pulau yang langsung berhadapan dengan laut sampai hutan bakau
berair payau, seperti lazimnya hutan bakau yang tumbuh di pulau-pulau kecil.
Bakau yang teridentifikasi ada 6 (enam) jenis tumbuhan antara lain Bakau
Tumu (Bruguiera gymnorrhiza), Pandan (Pandanus odoratissma), Nyirih
(Xylocarpus rumphi), Perpat (Sonneratia caseolaris), Cingam (Scyphiphora
hydraphyllacea) dan Bakau Belukap (Rhizophora stylos).

Pemanfaatan hutan bakau di Desa Mamut adalah untuk keperluan rumah


tangga, gading kapal, bahan bangunan rumah, mendukung kebutuhan usaha
masyarakat dan pembuatan arang. Pemanfaatan hutan bakau dilakukan secara
perorangan dan secara berkelompok. Pemanfaatan secara perorangan dilakukan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-11
oleh masyarakat dengan kebutuhan untuk keperluan rumah tangga, pembuatan
gading kapal, keperluan bahan bangunan rumah dan mendukung usaha masyarakat
seperti untuk kebutuhan pembuatan keramba dan kelong ikan. Sedangkan
pemanfaatan secara berkelompok dilakukan oleh perusahaan dapur arang.

5.2.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Masyarakat Desa Mamut memiliki mata pencaharian pokok sebagai


nelayan. Nelayan desa ini pada umumnya nelayan tradisional dengan usaha
penangkapan, sangat sedikit yang merupakan nelayan pengolah dan nelayan
penampung. Potensi ikan di Desa Mamut cukup banyak, teridentifikasi lebih
dari 50 jenis ikan ekonomis dapat ditangkap para nelayan seperti ikan Ekor
Kuning (Casio Cuning), ikan Kerapu (Epinephalus sp), ikan Pari (Trygon sp),
ikan Kakap (Lutjhanus, sp ) dan sebagainya.

a. Pola Pemanfaatan

Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan di kawasan Desa Mamut tidak


jauh berbeda dengan yang ada di desa lainnya pada kawasan pulau-pulau di
Kabupaten Lingga. Pengunaan alat tangkap tertentu hanya digunakan pada
musim tertentu dan untuk jenis ikan atau target tangkap tertentu pula, hal ini
terutama penangkapan ikan-ikan karang.

Cara dan pola penangkapan seberti ini terbentuk dan terpola karena
kondisi alam. Kondisi iklim secara langsung telah membentuk kebiasaan
masyarakat dalam menggunakan alat tangkap yang berbeda-beda pada setiap
musimnya. Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan yang diterapkan seperti
ini sesuai dengan pola-pola pemanfaatan secara berkelanjutan dan secara
tidak langsung telah bersifat konservasi dengan menerapkan prinsip-prinsip
konservasi secara umum. Dengan adanya pertukaran alat tangkap dan sasaran
tangkap pada setiap musim, akan dapat memberikan kesempatan kepada
ikan-ikan untuk berkembang biak dan adanya masa pemulihan terhadap siklus
ekosistem di lokasi tangkap tersebut (fishing ground).

Kearifan lokal masyarakat Desa Mamut diantaranya:

• Pemanfaatan sumberdaya alam misalnya untuk penebangan kayu pada


tahun 1960-an. Penebangan kayu sangat selektif berdasarkan tebang pilih

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-12
yaitu hanya ukuran yang besar dan cukup tua yang boleh ditebang dan
kayu-kayu tersebut mendapat legalitas dari petugas kehutanan yang
disebut Manteri Kayu.
• Beberapa tempat untuk melakukan aktivitas di laut misalnya pemasangan
tiang pancang kelong, dimana masyarakat harus minta izin orang tua
(sesepuh masyarakat) yang diyakini sebagai penjaga kawasan tersebut dan
hal ini masih berlaku hingga saat ini.
• Penggunaan alat tangkap sondong dilarang menggunakan bahan sondong
dari tile (kelambu) tetapi harus dari bahan jaring halus. Penggunaan bahan
tersebut untuk alat tangkap sondong dipercaya dapat mengurangi jumlah
udang yang ditangkap. Namun kepercayaan ini sudah tidak berlaku pada
saat ini, dibuktikan dengan telah banyaknya masyarakat menggunakan
bahan tile (kelambu) untuk alat tangkap sondong.

Tabel 5.3. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Mamut


Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Bubu Ikan - - √ √ √ √ √ √ √ √ - -
2. Bubu Ketam √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
3. Kelong Ikan √ - - - - - - - - - √ √
4. Kelong Bilis - - - - - - - - - - √ √
5. Comek √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
6. Pancing √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
7. Candit √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
8. Jaring Karang - - - - - √ √ √ √ √ √ √
9. Jaring Pari √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
10. Rawai √ √ √ - - - - - √ √ √ √
11. Empang - - - - - √ √ √ √ - - -
12. Kelong Trawl - - √ √ √ √ √ √ √ √ √ -
13. Sondong Udang - - - - - - √ √ √ √ √ √
14. Sondong Bilis √ - - - - - - - - √ √ √
15. Bubu Bambu √ - - - - - - - - - √ √
16. Rompong √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
17. Jala Udang - - - - - √ √ √ √ √ √ -
18. Jaring Ketam √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
19. Nyuluh - - - √ √ √ √ √ √ √ - -
20. Tangkul - - - √ √ √ √ √ √ √ √ -
Sumber : RPTK Desa Mamut, 2007

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-13
b. Armada Penangkapan

Nelayan tangkap menggunakan sarana penangkapan (armada tangkap)


berupa perahu/sampan dan perahu motor/pompong dengan kekuatan mesin yang
kecil. Pompong yang dimiliki masyarakat umumnya berkekuatan mesin 6-12 PK
dengan bobot 0,5-1 GT. Bagi masyarakat yang tidak memiliki armada biasanya
mereka menumpang dengan yang lainnya. Masyarakat yang memiliki pompong
aktivitas mencari ikan biasanya ke kawasan yang lebih jauh dari pantai,
sementara perahu tanpa motor (sampan) di sekitar pantai. Kedua sarana
tersebut juga digunakan sebagai alat transportasi lokal bagi keluarga mereka.

c. Alat Tangkap

Penduduk Desa Mamut mencari ikan tidak terlalu jauh dari desanya,
pada umumnya mereka menangkap ikan di perairan sekitar desa. Alat tangkap
yang digunakan juga masih sederhana diantaranya pancing, jaring, bubu,
candit, comek dan pukat (menetap atau bergerak). Dari jenis alat tangkap
masih ditemui alat tangkap ilegal seperti pukat trawl walaupun telah diberi
nama Lempara Dasar. Penggunaan pukat trawl dalam ukuran besar dan kecil
sering dilakukan oleh masyarakat dari luar Desa Mamut. Namun beberapa
masyarakat Desa Mamut juga menggunakan alat ini untuk kegiatan, menangkap
ikan. Operasi pukat trwal ini sering terjadi di daerah yang berbatasan dengan
Desa Sekanah dan daerah yang berbatasan dengan Desa Batu Belobang. Konflik
alat tangkap dan upaya penanganan pukat trawl oleh masyarakat sudah terjadi
sejak tahun 1980, namun hingga saat ini masih terjadi. Kemarahan masyarakat
untuk melindungi lingkungannya diluapkan dalam aksi pembakaran pukat trwal
terutama yang terjadi di Dusun Tanjung Kelit.

Penggunaan bom untuk kegiatan penangkapan ikan sering juga


dilakukan oleh masyarakat baik dari dalam maupun dari luar Desa Mamut.
Kecelakaan akibat pengeboman dan penangkapan terhadap pelaku menjadi
bukti kuat bahwa di Desa Mamut terjadi konflik alat tangkap antara nelayan
tradisional dengan nelayan pengguna bom. Di Secawar, salah satu daerah di
Desa Mamut membuat kesepakatan tertulis antara mayarakat Secawar yang
diwakili Ketua RT dengan salah seorang nelayan Pulau Mamut tentang tidak

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-14
diperbolehkannya nelayan Pulau Mamut menggunakan alat tangkap empang di
perairan Secawar karena terindikasi menggunakan racun/akar tuba. Konflik
tersebut telah diselesaikan dengan baik berdasarkan kesepakatan tersebut.
Namun masih banyak nelayan lain yang menggunakan jenis pestisida dalam
kegiatan penangkapan ikan bukan saja oleh masyarakat Desa Mamut tapi juga
oleh masyarakat di luar Desa Mamut.

Alat tangkap Pukat Cincin telah menimbulkan keresahan masyarakat


karena beroperasi di kawasan nelayan tradisional sehingga dirasakan
mengurangi hasil tangkapan nelayan tradisional. Ketua RT Ujung Kayu
menjalin kesepakatan secara lisan dengan pengusaha perikanan dari luar Desa
Mamut yang memiliki alat tangkap Pukat Cincin untuk tidak beroperasi di
wilayah nelayan tradisional Ujung Kayu. Berikut jenis alat tangkap yang ada di
Desa Mamut berdasarkan musim.

5.2.4. Kegiatan Budidaya Perikanan

Potensi budidaya perikanan laut di desa Mamut merupakan potensi yang


besar. Hal ini dapat dilihat dengan topografi yang sangat mendukung
khususnya untuk kegiatan keramba tancap dan keramba jaring apung.
Kegiatan budidaya keramba tancap ini sudah lama dipraktekkan oleh
masyarakat Desa Mamut dengan memanfaatkan lokasi yang berada disekitar
daerah perumahan di dekat tubir karang. Walaupun sudah lama dikenali
masyarakat, namun pelaksanaan budidaya ini masih terkesan sambilan tidak
ada yang mengarah kepada usaha berskala bisnis. Persoalan yang dihadapi
masyarakat pada hampir disemua lokasi binaan Coremap II di Kabupaten
Lingga tidak terkecuali masyarakat Desa Mamut adalah: 1). Keterbatasan
keterampilan; 2). Sulitnya mendapat benih dan pakan; 3). Masih rendahnya
motivasi; dan 4). Kurangnya modal untuk usaha.

5.3. Desa Benan


5.3.1. Gambaran Umum

Secara geografis Desa Benan berapapada posisi koordinat 0O0 30’ 28”
Lintang Utara dan 1040 24’ 54” Bujur Timur. Desa Benan salah satu desa baru
di Kecamatan Senayang dengan ibu desa di Pulau Benan yang merupakan
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-15
pulau yang relatif kecil memiliki keindahan alam dengan hamparan pasir putih
di sebelah Utara pulau. Desa Benan berdiri atas pemekaran desa yang terjadi
dari desa induk Desa Benan.

Untuk Desa Benan, kawasan pengelolaan terumbu karang terletak pada


satu komunitas di Pulau Benan yang merupakan pusat pemerintahan desa.
Jumlah penduduk Desa Benan menurut data monografi desa tahun 2008 adalah
1.313 jiwa dengan 349 KK yang terdiri dari laki-laki 666 jiwa dan perempuan
649 jiwa yang tersebar di 7 RT.

Desa Benan letaknya relatif dekat dengan Kota Tanjungpinang. Untuk


mencapai Desa Benan dapat ditempuh dengan menggunakan transportasi
umum Ferry jurusan Tanjungpinang ke Kecamatan Senayang dengan jarak
tempuh 1 jam perjalanan, sedangkan ke kota Kecamatan jarak tempuhnya 2.5
jam dengan menggunakan perahu bermotor diesel atau ferry cepat yang
menyinggahi daerah ini.

Kondisi perumahan dan sebaran tempat tinggal masyarakat pesisir di


Desa Benan yang cendrung membangun rumah di wilayah pasang surut. Hanya
sebagian kecil masyarakat yang bermukim di bagian darat pulau. Kondisi
seperti ini menyebabkan tingkat kesadaran masyarakat tentang kesehatan dan
kebersihan lingkungan tempat tinggal sangat kurang. Tumpukan sampah dan
kotoran lainnya menumpuk di tepi pantai, hal ini tentu berpengaruh terhadap
tingkat kesehatan dan keindahan lingkungan.

Keberadaan tempat penampungan sampah dan sarana kesehatan di


Desa Benan telah diusahakan, baik oleh pemerintah daerah maupun program
Coremap, namun pemanfaatannya belum maksimal. Kondisi geografis dan
tofografi desa dengan pulau-pulau kecil membuat daerah ini cendrung
kekurangan air bersih pada musim kemarau. Masyarakat Desa Benan memiliki
struktur budaya Melayu yang kuat dengan sikap yang ramah dan sopan. Etnis
Melayu merupakan etnis mayoritas diantara etnis-etnis lainnya, secara sosial
masyarakat Melayu sangat terbuka terhadap pembaharuan dan kemajuan.
Namun karena latar belakang pendidikan yang minim masyarakat ini cendrung
menutup diri terhadap sesuatu kemajuan yang secara pemikiran mereka
kurang mendapat tempat.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-16
Sarana pendidikan yang tersedia di Desa Benan adalah SD sebanyak
5 sekolah, SMP dan SMA masing-masing satu sekolah. Walaupun sarana
pendidikan sudah cukup sampai tingkat pendidikan lanjutan atas, masih banyak
masyarakat yang berpendidikan SD sampai putus sekolah (tidak tamat SD).

5.3.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan

Berbagai kegiatan penangkapan ikan yang tidak ramah lingkungan


tertentu diindikasikan sebagai penyebab terjadinya kerusakan terumbu
karang, seperti penggunaan bom ikan dan racun (baik bahan kimia atau pun
alami berupa akar-akaran atau akar tuba), pemasangan bubu tambus,
pengambilan bulu babi dengan menginjak karang. Desa Benan juga memiliki
potensi perikanan yang baik didukung oleh ekosistem terumbu karang dan
bakau yang masih relatif baik pula. Potensi ini juga didukung oleh letak pulau-
pulau yang berada di wilayah desa berhadapan langsung dengan laut lepas,
seperti halnya Pulau Benan yang berhadapan dengan laut Cina Selatan yang
memiliki potensi perikanan yang sangat besar.

a. Terumbu Karang

Pada dua lokasi pulau yang ada di kawasan kelola, yaitu di Pulau Katang
dan Pulau Bakau telah dilakukan penelitian secara partisifatif oleh masyarakat.
Secara umum substrat yang dapat ditemui adalah pasir dan diketemukan juga
pecahan karang yang tersebar hampir merata di semua lokasi yang dijadikan
tempat penelitian. Dari penelitian didapat hasil bahwa rata-rata kondisi karang
di Desa Benan dalam keadaan rusak seperti di Pulau Katang 21,67% dalam kedaan
hidup dan 66% dalam keadaan mati, begitu juga di daerah Pulau Bakau 20,54%
dalam keadaan hidup dan 70,91% dalam keadaan mati.

b. Hutan Bakau

Bakau di Pulau Benan banyak mengalami kerusakan akibat abrasi laut


dan lebih-lebih disebabkan oleh penebangan liar. Pemanfaatan hutan bakau
oleh masyarakat adalah untuk tiang pagar, kandang ternak dan kadang-kadang
untuk tiang rumah sebagai pengganti tiang yang sudah rusak, daun bakau juga
digunakan sebagai makanan ternak. Pemanfaatan kayu bakau yang terbanyak
sebagai bahan baku dapur arang. Hutan bakau yang ada perlu di rehabilitasi,

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-17
dikarenakan fungsi hutan bakau sangat kuat kaitannya dengan menanggulangi
abrasi yang semakin hari semakin meluas.

Di Pulau Bakau, hutan bakau masih tumbuh dengan baik dengan


kerapatan tumbuh rata-rata pohon dewasa 10 - 61 batang per plot, pohon
muda 8 - 104 pohon per plot, pohon anakan 14 - 61 pohon per plot. Jenis
tumbuhan yang terdapat di hutan bakau Desa Benan tidak terlalu berfariasi,
hanya ditemukan 5 jenis pohon yaitu Bakau Tumu, Duduk, Prepat, Nyirih dan
Nipah. Dari pengamatan masyarakat bahwa rata-rata luas hutan bakau di
Desa Benan adalah 1 - 4,5 Ha dan ini menunjukkan bahwa keadaan hutan
bakau di desa ini cukup memprihatinkan dibandingkan dengan luas pulau atau
daratan yang ada di Desa Benan. Rata-rata lebar hutan bakau dari sisi terluar
sampai pada sisi dalam hutan bakau atau masuk pada hutan daratan yang
tidak dipengaruhi oleh pasang surut dan naik air laut di antara 10 - 30 meter,
sedangkan panjang dari luasan hutan bakau rata-rata mengelilingi sebuah
pulau dengan rata- rata panjang 1.000 - 1.500 meter.

5.3.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Penduduk Benan mencari ikan tidak terlalu jauh dari desanya, pada
umumnya mereka menangkap ikan di sekitar perairan desa. Jenis alat tangkap
yang digunakan beragam seperti bubu, rawai, jaring, kelong dan pancing ulur.
Sebahagian masyarakat ada yang memiliki rumpong di tengah laut untuk lokasi
pemancingan, namun ada juga nelayan yang menggunakan alat tangkap yang
illegal seperti bom dan racun ikan. Disinyalir Pulau Baru menjadi lokasi
tempat tinggal para pengebom. Keberadaan satwa langka berupa Penyu Sisik
sering terancam karena ulah manusia dengan banyak orang yang
mengkonsumsi telur sisik atau menjualnya. Hal ini terjadi diperkirakan karena
masyarakat belum mengetahui dan menyadari arti penting dari satwa langka
dan dampak negatif dari satwa-satwa langka terhadap keseimbangan alam dan
kehidupan manusia.

a. Pola Pemanfaatan

Sama halnya dengan desa-desa lain, pola pemanfaatan sumberdaya


perikanan di kawasan Desa Benan tidak jauh berbeda dengan yang ada di

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-18
desa lainnya pada kawasan pulau-pulau di Kabupaten Lingga. Pengunaan alat
tangkap tertentu hanya digunakan pada musim tertentu dan untuk jenis ikan
atau target tangkap tertentu pula, hal ini terutama penangkapan ikan-ikan
karang.
Cara dan pola penagkapan seberti ini terbentuk dan terpola karena
kondisi alam. Kondisi iklim secara langsung telah membentuk kebiasaan
masyarakat dalam menggunakan alat tangkap yang berbeda-beda pada setiap
musimnya. Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan yang diterapkan seperti
ini sesuai dengan pola-pola pemanfaatan secara berkelanjutan dan secara
tidak langsung telah bersifat konservasi dengan menerapkan prinsip-prinsip
konservasi secara umum. Dengan adanya pertukaran alat tangkap dan sasaran
tangkap pada setiap musim, akan dapat memberikan kesempatan kepada
ikan-ikan untuk berkembang biak dan adanya masa pemulihan terhadap siklus
ekosistem di lokasi tangkap tersebut (fishing ground).

Tabel 5.4. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Benan


Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Pancing - - - √ √ √ - - - √ √ √
2. Bubu - - - √ √ √ - - - √ √ √
3. Rawai √ √ √ - - - √ √ √ - - -
4. Jaring Karang √ √ √ - - - √ √ √ - - -
5. Lompong √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
6. Pukat Bawal - - - √ √ √ - - - √ √ √
7. Kelong Pantai √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
8. Candit √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
9. Comek - - - - √ √ √ √ - - √ -
10. Kelong Api √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
11. Bubu Ketam √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
Sumber : RPTK Desa Benan, 2007

b. Armada Penangkapan

Hampir sama dengan desa lainnya, masyarakat Desa Benan mempunyai


armada umumnya adalah perahu motor, yang dalam bahasa masyarakat
lazim disebut pompong. Pompong yang dimiliki masyarakat umumnya
berkekuatan mesin 6-12 PK dengan bobot 0,5-1 GT. Bagi masyarakat yang

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-19
tidak memiliki armada biasanya mereka menumpang dengan yang lainnya.
Masyarakat yang memiliki pompong aktivitas mencari ikan biasanya ke
kawasan yang lebih jauh dari pantai, sementara perahu tanpa motor
(sampan) di sekitar pantai. Kedua sarana tersebut juga digunakan sebagai
alat transportasi lokal bagi keluarga mereka.

b. Alat Tangkap

Potensi ikan di Desa Benan cukup banyak, teridentifikasi lebih dari 50


jenis ikan ekonomis dapat ditangkap seperti ikan Ekor Kuning (Casio cuning),
dan Kerapu (Epinephelus sp), Ikan Pari, Ikan Kakap (Lufcanus sp), Ikan Bulat,
Penggali, Lebam, Dingkis, Unga, Kerapu, Bilis, Tamban, Sagai, Tenggiri dan
Kemejan menjadi ikan yang diharapkan nelayan pada saat pergi ke laut.
Banyaknya jenis ikan ekonomis di Desa Benan ini sangat erat hubungannya
keragaman jenis alat tangkap yang di punyai masyarakat. Jenis alat tangkap
yang digunakan yang beragam tersebut, seperti pancing, jaring, bubu, comek,
pukat bilis, kelong, candit, sondong, empang dan rawai hingga kepada
penggunaan alat tangkap yang merusak seperti racun ikan dan bom. Jenis ikan
target tangkapan menurut masyarakat cenderung berkurang dibandingkan
tahun-tahun sebelumnya. Hal ini disebabkan karena rusaknya lingkungan hidup
ikan yaitu terumbu karang dan juga disebabkan karena penggunaan alat
tangkap yang merusak seperti bom dan tuba. Masyarakat telah mulai
memahami akibatnya, mereka menginginkan adanya tindakan yang tegas
terhadap penggunaan alat ini dan mereka juga menginginkan adanya
penyuluhan terhadap pengunaan alat tangkap yang ramah lingkungan.

5.3.4. Kegiatan Budidaya Perikanan

Potensi budidaya perikanan laut di Desa Benan merupakan potensi yang


juga besar. Hal ini juga dapat dilihat dengan topografi yang sangat
mendukung khususnya untuk kegiatan keramba tancap dan keramba jaring
apung. Kegiatan budidaya dalam keramba tancap ini sudah lama dipraktekkan
oleh masyarakat Desa Benan dengan memanfaatkan lokasi yang berada di
sekitar daerah perumahan di dekat tubir karang. Walaupun sudah lama
dikenali masyarakat, namun pelaksanaan budidaya ini masih terkesan
sambilan tidak ada yang mengarah kepada usaha berskala bisnis.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-20
5.4. Desa Batu Belobang

5.4.1. Gambaran Umum

Di Desa Batu Belobang site Program Coremap II terletak di Berjung


yang berada pada posisi geografis 000 10’ 36” Lintang Utara dan 1040 14’ 32”
Bujur Timur. Dalam pelaksanaan program Coremap Fase II di Desa Batu
Belobang komunitas yang dijadikan lokasi terletak pada komunitas Berjung.
Desa Batu Belobang merupakan pecahan dari Desa Pasir Panjang yang awalnya
ibu desa berada di Cempa. Untuk mencapai Berjung sebagai pusat desa dapat
ditempuh dengan menggunakan transportasi umum Ferry jurusan
Tanjungpinang - Dabo Singkep dengan jarak tempuh 2 jam perjalanan dengan
tujuan Cempa, kemudian melanjutkan perjalanan ke Berjung. Sedangkan dari
kota Kecamatan jarak tempuhnya 3,5 jam dengan menggunakan perahu
tradisionil bermotor diesel.

Berdasarkan data yang ada tingkat pendidikan masyarakat Desa Batu


Belobang termasuk kategori rendah. Hal ini diindikasikan dengan jumlah
tamat Sekolah Dasar sebanyak 65,75% dan tamat SLTP hanya sebanyak 1,5%.
Sedangkan tingkat kesejahteraan masyarakat berdasarkan hasil dari diskusi
kelompok (menurut persepsi masyarakat) dapat diketahui bahwa untuk Pulau
Berjung yang mayoritasnya penduduk Melayu tingkat kesejahteraannya
teridentifikasi 82% sedang.

Berdasarkan persepsi masyarakat melalui diskusi kelompok terfokus


bahwa sanitasi Desa Batu Belobang termasuk kurang baik. Hal ini diindikasikan
dengan tidak adanya aturan masyarakat untuk membuang sampah dan tidak
adanya bak penampungan. Akibatnya lingkungan darat dan laut menjadi
kotor. Sistem saluran pembuangan dan penampungan kotoran juga belum
teratur. Kebiasaan masyarakat pulau rnendirikan rumah ditepi laut dengan
rumah panggung mengakibatkan pantai menjadi kurang bersih karena sampah
rumah tangga. Kurang baiknya sanitasi lingkungan mengakibatkan tingkat
kesehatan masyarakat dalam kategori sedang yang diindikasikan munculnya
berbagai penyakit yang diderita masyarakat seperti infeksi saluran
pernafasan, malaria, dan penyakit kulit.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-21
5.4.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan

Kondisi topografi Desa Batu Belobang yang merupakan daerah berpulau


dan menghadap ke perairan laut lepas memiliki potensi desa yang baik dan
perlu mendapat perhatian dalam pemafaatannya secara berkesinambungan
untuk kesejahteraan masyarakat. Masyarakat Desa Batu Belobang untuk
memenuhi kehidupannya mempunyai ketergantungan yang sangat tinggi
terhadap kualitas dan kuantitas ikan.

a. Terumbu Karang

Kondisi terumbu karang yang dilihat dengan metoda manta-tow


dibeberapa lokasi menunjukkan secara keseluruhan kondisi terumbu karang di
lokasi kawasan pengelolaan sebagai berikut: pasir 22,8%, karang mati tertutup
alga 51,86 %, batu 1,5%, patahan karang 6,6%, karang mati 5,2%, karang hidup
10,3% dan karang lunak 1,7%. Dapat diambil kesimpulan bahwa kondisi
terumbu karang di kawasan kelola ini dalam kondisi, 63,6% rusak dan mati,
sedangkan 36,4% terumbu karang dalam keadaan baik dan sedang. Kawasan
Pengelolaan Terumbu Karang/Reef Management Area di Desa Batu Belobang
terletak dilokasi perairan yang berarus kuat, terbuka dan berhadapan
langsung dengan laut lepas. Bentuk pertumbuhan karang dilokasi ini adalah
jenis Acropora Tabbulate, Acropora Branching dan Acropora Digtata. Faktor
penyebab kerusakan terumbu karang tersebut diperkirakan dua hal yaitu
pertama, kegiatan pengeboman ikan, kedua sedimentasi terutama karena
operasi lampara dasar di sekitar laut Pulau Cempa.

b. Hutan Bakau

Bakau di kawasan kelola Desa Batu Belobang tidak begitu banyak hanya
di beberapa lokasi dan tumbuh berkelompok. Penelitian dengan menggunakan
metode transek yang dilakukan masyarakat menunjukan bahwa substrat hutan
bakau di kawasan ini pada umumnya berlumpur. Terdapat enam jenis
tumbuhan bakau seperti Perpat, Bebaru, Tumu, Duduk, Nyerih, dan Nipah.

Dilihat dari kecendrungan keberadaan bakau di kawasan ini dapat


dikategorikan dalam kondisi terancam. Hal ini dapat dilihat dari jumlah
anakan dan sedling yang ada yang sedikit. Hal ini menunjukkan bahwa
kesempatan beregenerasi bakau dikawasan ini peluangnya sangat sedikit.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-22
5.4.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Sebagaimana masyarakat interland lainnya, komunitas masyarakat yang


ada di Desa Batu Belobang juga sangat bergantung kepada perikanan laut
dengan mata pencaharian utama sebagai nelayan. Potensi besar yang terdapat
dikawasan ini sebelumnya, telah membentuk masyarakat menjadi sangat
tergantung dari hasil perikanan lautnya. Potensi lainnya yang masih terbiar
yang patut dikelola menjadi kekuatan ekonomi masyarakat adalah potensi
jasa lingkungan. Ditinjau dari aspek alamiah yaitu kondisi terumbu karang,
hutan bakau dan keindahan pantai yang dimiliki desa ini sangat potensial
dekembangkan sektor pariwisata bahari dan ekowisata lainnya.

a. Pola Pemanfaatan

Pemanfaatan sumberdaya alam khususnya dibidang sumberdaya laut


perikanan di Desa Batu Belobang pada umumnya dengan alat tangkap yang
beragam sesuai dengan potensi lokal. Hal ini juga membentuk pola-pola
penangkapan atau pemanfaatan tersendiri yang dibentuk oleh kondisi dan
situasi lokal termasuk potensi perikanan yang ada.

Potensi ikan di Desa Batu Belobang yang paling utama adalah ikan teri
atau bilis dan beberapa jenis lainnya seperti ikan Ekor Kuning (Casio cuning),
ikan merah, ikan Kerapu (Epinephelus sp), ikan Sunu, Ikan Pari, Ikan Kakap/
Sengarat (Lutcanus, sp) dan Udang. Kekayaan sumberdaya perikanan ini belum
dimanfaatakan secara maksimal dengan cara yang bertanggung jawab oleh
masyarakat.

Tabel 5.5. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Batu Belobang
Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Bubu √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
2. Jaring Bawal √ √ - - - - - - - - √ √
3. Jaring Dingkis - √ - - - - - - - - - -
4. Rawai - - - - √ √ √ √ √ - - -
5. Jaring Delah √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
6. Pancing √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
7. Comek √ - - - - - - - - √ √ √

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-23
Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
8. Jaring Pantai √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
9. Serampang - - - - - - - - - √ √ √
10. Nyandit √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
11. Bubu Ketam √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
12. Sondong Bilis - - - - - - - - √ √ √ √
Sumber : RPTK Desa Batu Belobang,2007

b. Armada Penangkapan

Armada penangkapan yang digunakan oleh masyarakat Desa Batu


Belobang hampir sama dengan desa lainnya, umumnya masyarakat Desa Batu
Belobang menggunakan armada tangkap berupa perahu motor, yang dalam
bahasa masyarakat lazim disebut pompong. Pompong yang dimiliki masyarakat
umumnya berkekuatan mesin 6-12 PK dengan bobot 0,5-1 GT. Bagi masyarakat
yang tidak memiliki armada biasanya mereka menumpang dengan yang
lainnya. Masyarakat yang memiliki pompong aktifitas mencari ikan biasanya ke
kawasan yang lebih jauh dari pantai, sementara perahu tanpa motor (sampan)
di sekitar pantai. Kedua sarana tersebut juga digunakan sebagai alat
transportasi lokal bagi keluarga mereka.

c. Alat Tangkap

Masyarakat Desa Batu Belobang pada umumnya adalah nelayan yang


bekerja sendiri atau ikut dengan pengusaha ikan. Jenis alat tangkap yang
digunakan beragam terdiri dari Pancing, Bubu, Rawai, Jaring, Sondong,
comek, Pukat Pantai, Pukat Cincin, sampai penggunaan alat tangkap yang
cenderung destruktif seperti Lampara Dasar. Pada umumnya alat tangkap
merupakan hak milik sendiri.

Penggunaan alat tangkap Lempara Dasar beroperasi semenjak tahun


1975 dan setiap tahun semakin meningkat jumlahnya. Alat tangkap ini dimiliki
oleh pengusaha ikan yang diawaki oleh pemuda-pemuda penduduk Desa. Alat
tangkap Lempara Dasar yang beroperasi di wilayah Desa Batu Belobang, selain
berasal dari dalam juga dari luar Desa Batu Belobang seperti dari Desa Rejai

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-24
dan Tanjungpinang sehingga jumlahnya semakin meningkat. Keberadaan alat
Lampara Dasar ini menyebabkan timbulnya potensi konflik alat tangkap yaitu
antara Lempara Dasar dengan alat tangkap tradisional seperti Pancing, Rawai,
Bubu, Jaring dan Comek. Dengan adanya alat tangkap Lampara Dasar yang
beroperasi di perairan laut Desa Batu Belobang mengakibatkan alat tradisional
yang lainnya tidak dapat bekerja dengan aman dan nyaman di area
tangkapnya sendiri.

5.4.4. Kegiatan Budidaya Perikanan

Potensi budidaya perikanan laut di Desa Batu Belobang merupakan potensi


yang juga besar. Hal ini juga dapat dilihat dengan topografi yang sangat
mendukung khususnya untuk kegiatan keramba tancap dan keramba jaring
apung. Kegiatan budidaya dalam keramba tancap ini sudah lama dipraktekkan
oleh masyarakat Desa Batu Belobang dengan memanfaatkan lokasi yang berada
disekitar daerah perumahan didekat tubir karang. Walaupun sudah lama dikenali
masyarakat, namun pelaksanaan budidaya ini masih terkesan sambilan tidak ada
yang mengarah kepada usaha berskala bisnis.

Persoalan yang di hadapi masyarakat pada hampir disemua lokasi binaan


Coremap II Kabupaten Lingga tidak terkecuali masyarakat Desa Batu Belobang
adalah: 1). Keterbatasan keterampilan; 2). Sulitnya mendapat benih dan pakan;
3). Masih rendahnya motivasi; dan 4). Kurangnya modal untuk usaha.

5.5. Desa Sekanah

5.5.1. Gambaran Umum

Desa Sekanah berada pada posisi geografis Lintang Utara 0O0 6’ 32” dan
Bujur Timur 1040 36’ 14” dengan ibu desa Teregeh. Desa Sekanah berada pada
pesisir utara Pulau Lingga yang merupakan salah satu desa di Kecamatan
Lingga Utara. Kondisi topografi berbukit dan memiliki hutan didaratan pulau
yang masih relatif baik berdampak pada kehidupan masyarakat yang berdiam
di desa ini. Jumlah penduduk Desa Sekana pada bulan Mei 2009 sebanyak 792
jiwa terdiri 416 laki-laki dan 376 jiwa perempuan. Jumlah KK sebanyak 237
KK. Desa ini terdiri dari 2 RW dan 5 RT serta 2 dusun.
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-25
Minat masyarakat terhadap pendidikan sangat rendah, hal ini
dikarenakan kurang sadarnya orang tua terhadap pentingnya pendidikan,
motivasi orang tua, faktor geografis daerah yang sangat berjauhan serta
faktor kurangnya dana untuk pendidikan. Tingkat pendidikan masyarakat Desa
Sekanah tergolong rendah, 39,42% masyarakat dalam keadaan buta aksara
atau tidak mampu membaca dan menulis. Dari orang yang pernah menerima
pendidikan sebagian besar hanya tamat Sekolah Dasar. Hal ini tentu saja
sangat berpengaruh pada rendahnya aspek pengetahuan dan keterampilan
kerja serta penerimaan pengetahuan baru.

Khusus bagi anak perempuan biasanya mereka hanya tamat SD atau


cukup hanya bisa membaca dan menulis saja. Mereka tidak melanjutkan
pendidikan yang lebih tinggi dan cenderung membantu orang tua di rumah,
sedangkan anak laki-laki membantu orang tua ke laut atau ke hutan. Di
samping itu hal yang menghambat pendidikan tersebut adalah karena untuk
melajutkan pendidikan mereka harus ke Pancur ibu Kota Kecamatan Lingga
Utara ataupun ke Daik ibu kota kabupaten dan atau ke Kecamatan Senayang.
Dari pendataan masyarakat Desa Sekanah bahwa tingkat kesejahteraan
masyarakat 37,6% dalam keadaan miskin. Kategori tingkat kesejatehteraan
masyarakat dalam kategori sangat kaya, kaya, sedang, miskin dan sangat
miskin di dasarkan pada kepemilikan alat tangkap, elektronik, motor dan
pompong. Kesempatan memberikan peluang kepada anak untuk sekolah dan
kebutuhan sehari-hari (konsumsi/pangan).

5.5.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan

Sumberdaya alam daratan serta lingkungan pesisir dan laut yang


dimiliki Desa Sekanah mengandung keanekaragaman hayati yang baik sehinga
perlu mendapat perhatian dalam pemanfaatannya secara berkesinambungan
untuk kesejahteraan masyarakat. Masyarakat Desa Sekanah dalam memenuhi
kehidupannya sangat tergantung terhadap kualitas dan kuantitas perikanan.

a. Terumbu Karang

Sama seperti halnya masyarakat yang berdiam di kawasan pesisir


lainnya di Kabupaten Lingga, masyarakat Desa Sekanah mengenal terumbu
karang sudah sangat lama. Karena belum adanya pemahaman yang baik

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-26
terhadap terumbu karang, mereka beranggapan bahwa terumbu karang adalah
batu yang ada di laut dan batu-batuan yang ada di bibir pulau yang beraneka
ragam warna. Terumbu dijadikan tempat memancing, memasang bubu dan
lain sebagainya untuk mencari ikan. Sebagian nelayan sebenarnya mengetahui
fungsi dan manfaat terumbu karang seperti tempat berkumpulnya ikan,
namun untuk memberikan larangan atau sangsi bagi pengrusak karang mereka
merasa tidak mempunyai wewenang dan tidak mampu bahkan takut. Melalui
Pengelolaan Berbasis Masyarakat Coremap mereka mulai sadar dan mau ikut
berperan serta dalam pengawasan terumbu karang dan mereka mengenal
lebih dekat dengan terumbu karang. Penilaian masyarakat terhadap terumbu
karang di kawasan kelola masyarakat Desa Sekanah menunjukan kondisi
terumbu karang sebesar 15 - 20% hidup. Kondisi ini menunjukkan terumbu
karang di kawasan kelola Desa Sekanah berada dalam kategori buruk.

Bentuk pertumbuhan karang dilokasi ini yang dijumpai adalah jenis


Acropora Tabbulate, Acropora Branching dan Acropora Digitata, Foliose dan
Coral Masive. Terumbu Karang di beberapa pulau dalam kawasan kelola Desa
Sekanah sangat memprihatinkan, dari hasil mantatow diperoleh nilai patahan
karang yang cukup besar yaitu 22,5 % akibat pengeboman. Karang mati yang
ditutupi alga dan karang mati sebesar 80,25%, sisanya Non Coral yang terdiri
dari hamparan pasir dan bebatuan.

b. Hutan Bakau

Kondisi bakau di Desa Sekanah tidak begitu luas dan tinggal sisa-sisa.
Dari empat dusun yang ada hanya beberapa dusun yang memiliki bakau,
seperti di Tanjung Awak, Lundang dan sedikit di Dusun Sasah. Sedangkan di
Teregeh sudah sangat memprihatinkan. Karena hanya tinggal beberapa batang
dan rumpun saja. Sedangkan bakau yang ada di beberapa pulau yang
berdekatan dengan Desa Sekanah juga mengalami kerusakan yang hebat.
Beberapa lokasi mangrove hanya terdapat di Pulau Berang, Pulau Tebing
Tinggi dan Anak Uleh sedangkan di pulau lainnya sangat sedikit. Hal ini
disebabkan karena adanya penebangan pohon bakau yang tidak terkontrol dan
juga kondisi pantai yang berpasir dan bercampur lumpur sehingga kondisi ini
tidak mendukung pertumbuhan serta perkembangan bakau di wilayah ini.
Sedangkan untuk keragaman jenis bakau disini dijumpai cukup beragam.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-27
5.5.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Sebagaimana masyarakat interland lainnya, komunitas masyarakat


yang ada di Desa Sekanah juga sangat bergantung kepada perikanan laut
dengan mata pencaharian utama sebagai nelayan. Walaupun begitu,
masyarakat Sekanah juga telah berorientasi pada pencaharian yang
terdapat di darat, hal ini dikarenakan daratan Pulau Lingga yang memiliki
potensi ekonomi yang besar juga. Dalam pemanfaatan sumberdaya
perikanan, masyarakat Desa Sekanah masih dominan mengunakan alat
tangkap tradisional. Walaupun pemanfaatan sumberdaya perikanan secara
tradisional, bagi masyarakat cukup untuk menupang kehidupan sehari-hari.
Eksploitasi dalam pemanfaatan secara tradisional ini telah menjadikan
sumberdaya perikanan di kawasan ini masih tetap terjaga
keberlanjutannya.

a. Pola Pemanfaatan

Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan di kawasan Desa Sekanah


tidak jauh berbeda dengan yang ada di desa lainnya pada kawasan pulau-
pulau di Kabupaten Lingga. Pengunaan alat tangkap tertentu hanya digunakan
pada musim tertentu dan untuk jenis ikan atau target tangkap tertentu pula,
hal ini terutama penangkapan ikan-ikan karang.

Cara dan pola penangkapan seberti ini terbentuk dan terpola karena
kondisi alam. Kondisi iklim secara langsung telah membentuk kebiasaan
masyarakat dalam menggunakan alat tangkap yang berbeda-beda pada
setiap musimnya. Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan yang diterapkan
seperti ini sesuai dengan pola-pola pemanfaatan secara berkelanjutan dan
secara tidak langsung telah bersifat konservasi dengan menerapkan prinsip-
prinsip konservasi secara umum. Dengan adanya pertukaran alat tangkap
dan sasaran tangkap pada setiap musim, akan dapat memberikan
kesempatan kepada ikan-ikan untuk berkembang biak dan adanya masa
pemulihan terhadap siklus ekosistem di lokasi tangkap tersebut (fishing
ground).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-28
Tabel 5.6. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Sekanah
Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Jaring Tenggiri √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
2. Bubu Ketam √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
3. Nyomek - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
4. Pancing - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
5. Rawai - - - √ √ √ - - - √ √ √
6. Jaring Tamban √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
7. Kelong √ √ √ √ √ √ √ √ √ - - √
8. Jaring Ketam √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
9. Kelong Dingkis √ √ √ - - - - - - √ √ √
10. Bubu Ikan √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
11. Pancing Selar √ √ √ - - - - - - - - -
12. Pukat Bilis √ √ - - - - - - - - √ √
Sumber : RPTK Desa Sekanah, 2007

b. Armada Penangkapan

Armada penangkapan yang digunakan oleh masyarakat Desa Sekanah


umumnya adalah perahu motor, yang dalam bahasa masyarakat lazim disebut
pompong. Pompong yang dimiliki masyarakat umumnya berkekuatan mesin 6-12
PK dengan bobot 0,5-1 GT. Bagi masyarakat yang tidak memiliki armada biasanya
mereka menumpang dengan yang lainnya. Masyarakat yang memiliki pompong
aktifitas mencari ikan biasanya ke kawasan yang lebih jauh dari pantai,
sementara perahu tanpa motor (sampan) disekitar pantai. Kedua sarana tersebut
juga digunakan sebagai alat transportasi lokal bagi keluarga mereka.

c. Alat Tangkap

Penduduk Desa Sekanah mencari ikan tidak terialu jauh dari desanya,
pada umumnya mereka menangkap ikan disekitar desa. Jenis alat tangkap
yang digunakan beragam bubu, rawai, jaring, pukat mini/trawl, kelong
tancap, kelong ikan pancing serta palas. Jaring menghasilkan tangkapan
berupa kepiting dan ikan.

Alat tangkap yang unik di daerah ini adalah Parit atau Garu yaitu
jenis alat tangkap berupa modifikasi jaring yang dibuat bingkai besi dengan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-29
berbentuk persegi panjang 3 meter dan lebar 30 cm yang diberi tangkai dan
ditarik dengan pompong. Hasil tangkapan alat ini berupa Tripang, dan ada
yang mengkhususkan hasil tangkapan berupa Gonggong dimana mata
jaringnya adalah 1 - 2 cm sedangkan untuk menangkap tripang dengan mata
jaring 4,5 inci, alat ini telah membuat konflik antara nelayan Desa Limbung
dan nelayan dari Dusun Tanjung Awak dan Lundang, sehingga terjadi
kesepakatan tidak boleh mengoperasikan alat tersebut di perairan Desa
Limbung.

Sedangkan mini trawl yang beroperasi di perairan Desa Sekanah


beroperasi sesuai kesepakatan masyarakat nelayan antara nelayan kelong
lampu dan nelayan trawl yaitu tidak boleh menangkap pada tanggal 8 - 20 hari
bulan. Namun hal ini sering di langgar oleh nelayan mini trawl. Hasil yang
diharapkan dari operasi mini trawl adalah udang dan ikan-ikan kecil, yang
jelas alat tangkap ini sangat besar dampaknya bagi nelayan kelong karena
perairan menjadi keruh dan ikan pun tidak mau lagi mendekat.

Dengan masuknya perusahaan pengolahan ketam menyebabkan


penangkapan ketam dilakukan tanpa kontrol yang selektif, dimana ketam yang
ukurannya kecil (2 atau 3 inci) juga laku terjual dengan harga yang relatif
tinggi, akibatnya bila hal ini terus berlanjut dikhawatirkan potensi ketam
(ranjungan) di Desa Sekanah akan punah. Menurut masyarakat Desa Sekanah
dari tahun ketahun terjadi penurunan hasil tangkapan yang sangat tajam
sehingga sekarang nelayan cendrung merubah mata pencariannya sebagai
pengrajin dan mencari kayu di hutan.

Masyarakat Desa Sekanah terbagi dari beberapa dusun, antar dusun


mempunyai ciri khas alat tangkap sendiri seperti Dusun Tanjung Awak dan
Lundang didominasi alat tangkap Parit, Dusun Sasah dan Teregeh masih di
jumpai mini trawl sedangkan alat tangkap lain seperti pancing, palas dan
jaring serta kelong merata di berbagai tempat dan dari pengoperasian alat
tersebut sebenarnya mereka sudah merasakan terjadinya penurunan hasil
tangkapan yang tajam namun masih ada sebahagian masyarakat yang belum
mau merubah kebiasaan tersebut karena hasilnya masih ada walaupun
menurun.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-30
5.5.4. Kegiatan Budidaya Perikanan

Potensi budidaya perikanan laut di Desa Sekanah tidak begitu besar.


Hampir sebagian besar masyarakat berdiam di daratan pulau. Hanya
sebahagian kecil yang tinggal di atas badan air karena topografi yang didak
mendukung.

5.6. Desa Temiang


5.6.1. Gambaran Umum

Desa Temiang secara geografi berada pada posisi koordinat 0O0 16’ 33”
Lintang Utara dan 1040 26’ 59” Bujur Timur. Desa Temiang awalnya memiliki
wilayah yang luas di banding sekarang. Sejak adanya pemekaran desa sebagian
wilayahnya di pecah menjadi dua desa yaitu Desa Temiang sendiri dan Desa
Pulau Batang. Desa Temiang dengan ibu desa di Tajur Biru sama halnya
sewaktu belum adanya pemekaran desa, sedangkan Desa Pulau Batang dengan
ibu desa di Tanjung Ambat.

Tingkat pendidikan masyarakat Desa Temiang tergolong rendah.


Sebahagian besar masyarakat Desa Temiang berpendidikan SD, ada beberapa
orang yang berpendidikan SMP dan SMA dan masih terdapat warga yang buta
aksara. Kondisi ini sangat berpengaruh terhadap aspek pengetahuan dan
keterampilan kerja serta penerimaan sesuatu yang baru. Rendahnya tingkat
pendidikan tidak terlepas dari kemampuan dan motivasi orang tua.
Ketersediaan sarana dan prasarana juga menjadi salah satu faktor, ditambah
letak geografis yang kurang mendukung.

Berdasarkan persepsi masyarakat terhadap tingkat kesejahteraan


masyarakat terdeteksi 75% penduduk tergolong kategori miskin. Persepsi ini
didasarkan atas hasil analisa dan perangkingan yang dilakukan masyarakat.
Dengan beberapa indikator antara lain penghasilan, kepemilikan, kemampuan
menyekolahkan anak dan konsumsi sehari-hari. Disiplin masyarakat untuk
membuang sampah secara baik masih sangat tipis terbukti dengan semakin
banyaknya sampah rumah tangga yang mengumpul di sungai/pantai.
Masyarakat cenderung tidak memikirkan dampak yang ditimbulkan dengan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-31
banyaknya tumpukan sampah di bawah-bawah rumah mereka di pinggir
pantai. Memang dampak secara nyata belum dialami oleh masyarakat seperti
terserang wabah penyakit hingga meninggal, tapi dengan tumpukan sampah
itu telah mengundang penyakit malaria, muntaber dan penyakit kulit, juga
binatang-binatang seperti lipan, nyamuk dan bermacam-macam binatang yang
mengindikasikan kekotoran.

Sanitasi dan kesehatan lingkungan desa belum memenuhi persyaratan


kesehatan. Kesadaran akan kebersihan masyarakat masih rendah, minat
masyarakat untuk memanfaatkan MCK juga sangat rendah. Beberapa WC
umum telah dibangun pemerintah namun masyarakat tidak mau
memanfaatkan dengan baik. Dengan pola pemukiman pinggir pantai yang
berada pada kawasan pasang surut secara langsung dimanfaatkan sebagai
pembuangan limbah. Kebiasaan ini sudah melekat dan memerlukan motivasi
tinggi untuk merubahnya. Kebersihan lingkungan seperti jalan desa dan sarana
umum lainnya belum mendapat perhatian masyarakat.

5.6.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan

Lingkungan pesisir dan sumberdaya terumbu karang kondisinya saat ini


perlu mendapat perhatian dan peningkatan kualitasnya. Demikian juga hutan
bakau dan padang lamun yang merupakan habitat penunjang yang penting
untuk sumberdaya perikanan. Sumberdaya alam pesisir dan laut dengan
kualitas yang baik sangat dibutuhkan oleh para nelayan agar dapat
menghasilkan tangkapan yang baik dan dapat dikonsumsi oleh seluruh
masyarakat baik dipesisir maupun daratan, di desa sampai ke kota.

a. Terumbu Karang

Terumbu karang menurut persepsi masyarakat Desa Temiang pada


awalnya dibagi atas dua kelompok. Pertama dinamakan Terumbu, adalah
karang yang hidup dan tidak menyatu dengan pulau atau hidup ditengah laut.
Terumbu karang seperti ini disebut juga "Terumbu Dalam". Kedua disebut
Karang Tubir, karang ini hidup menyatu dengan pulau dan biasanya
membentuk tubir atau lereng. Tingkat kemiringan tubir karang bervariasi
antara 30 - 50 derajat.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-32
Kondisi terumbu karang di wilayah Desa Temiang di beberapa lokasi
seperti Pulau Terayun, P. Selli dan P.Telur secara keseluruhan menunjukkan
kondisi terumbu karang di lokasi kawasan kelola menunjukkan 70-75% rusak
dan mati, sedangkan 25 - 30 % lainya dalam keadaan baik dan sedang. Pola
penyebaran karang mengikuti lingkar pulau seperti yang terdapat di Pulau
Seli dan Pulau Telur. Jenis terumbu karang yang terdapat di Desa Temiang
didominasi oleh jenis Masive dan Acropora. Beberapa jenis di temukan di
lokasi penelitian antara lain Coral Submasiv, Acropora Tabbulate, Acropora
Branching dan Acropora Digitata dan Coral Mushroom. Selain terumbu
karang, hidup juga berbagai biota lain seperti Rumput Laut, Sponge, Molusca
dan lain-lain.

Terumbu karang merupakan sebuah ekosistem dimana hidup berbagai


biota yang memiliki nilai ekonomis sangat tinggi. Oleh karena itu banyak
masyarakat atau kelompok yang memanfaatkan terumbu karang baik secara
langsung maupun tidak langsung. Semakin bertambahnya kebutuhan
masyarakat akan ikan, udang, jenis kerang-kerangan, teripang atau biota lain
menjadikan aktivitas dan tekanan terhadap penggunaan terumbu karang
semakin meningkat. Kerusakan terumbu karang akan menjadi lebih parah lagi
kalau masyarakat tidak memperhatikan kelestarian sumberdaya alam dengan
melakukan penangkapan ikan dengan bom atau racun serta penangkapan atau
perlakuan yang tidak ramah lingkungan lainnya (pukat, membuang jala diatas
karang dan lain-lain).

Masyarakat Desa Temiang sangat tergantung kepada terumbu karang,


hamper 85% stakeholder yang memanfaatkan terumbu karang baik secara
langsung maupun tidak langsung, selebihnya adalah masyarakat yang
menggantungkan kepentingannya kepada sektor lain. Dengan banyaknya
masyarakat yang mengambil manfaat dari terumbu karang, maka sangat
diperlukan pengelolaan untuk rehabilitasi dan pemanfaatannya secara
berkesinambungan.

b. Hutan Bakau

Sebagian masyarakat Desa Temiang sangat mengharapkan hasil dari


lebatnya hutan bakau, karena mereka adalah nelayan ketam, baik Ketam

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-33
Bangkang maupun Ketam Renjong. Selain itu adanya bakau juga dimanfaatkan
untuk mencari Kapis dan Udang. Sementara hutan bakau juga dimanfaatkan
masyarakat sebagai bahan baku pompong, bangunan rumah, perluasan wilayah
pemukiman. Mereka semua mengambil bahan baku dari lokasi desa setempat,
sementara masyarakat tidak mempunyai aturan atau kearifan lokal yang
mengatur pemanfaatan hutan bakau.

Jenis tumbuhan yang terdapat di hutan bakau Desa Temiang tidak


terlalu bervariasi, hanya ditemukan 13 jenis pohon yaitu Bakau Tumu,
Bakau Duduk, Prepat, Nyirih dan Nipah, Pandan, Cingam, Mentade, Penage,
Tenga, Pelampung dan beberapa jenis lainnya. Dengan substrat yang
berlumpur, kesempatan untuk tumbuh lebih baik. Kecendrungan bakau
muda jumlahnya sedikit membuktikan pada usia muda pohon bakau telah
ditebang. Bakau di Desa Temiang, saat ini jenisnya semakin sedikit dan
jumlah anakan semakin menurun. Diperlukan tindakan pemeliharaan dan
pengaturan dalam pemanfaatannya. Pengambilan kayu bakau dengan
ukuran tertentu, penggunaan lahan hutan bakau yang terencana dan
penanaman kembali jenis bakau yang mulai hilang.

5.6.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Kebergantungan masyarakat Desa Temiang terhadap sumberdaya


perikanan sangat tinggi. Sebagaian besar masyarakat di desa ini
mengantungkan pencahariannya terhadap hasil tangkapan ikan. Sebagan besar
masyarakat memanfaatkan sumberdaya perikanan dengan menggunakan
teknologi yang masih tergolong tradisional.

a. Pola Pemanfaatan

Pola-pola pemanfaatan yang dipraktekkan masyarakat dilakukan


dengan penyesuaian dengan musim. Tidak dijumpai cara-cara pemanfaatan
yang menjadi tearifan masyarakat. Informasi yang dapat dikumpul dari
berbagai masyarakat menunjukkan kearifan yang dimiliki telah terkikis dengan
masuknya berbagai etnis di daerah ini. Desa Temiang terdiri dari banyak pulau
menyebabkan sasaran yang paling aman oleh pelaku perusakan dengan
pengeboman dan peracunan karena disamping banyak tempat lindung juga
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-34
banyak lokasi sasaran. Pelaku pengeboman dan peracunan ada yang berasal
dari dalam desa dan ada juga yang berasal dari luar desa. Kebanyakan etnis
buton yang berprofesi sebagai pengebom seperti komunitas yang ada di Pulau
Senayang dan dari desa luar seperti Pulau Baru, Pulau Buyu, Pulau Tanjung
Lipat, tapi masyarakat Melayu juga ada yang melakukan pekerjaan itu seperti
di Tanjung Ambat. Sementara untuk pelaku peracunan kebanyakan dari
masyarakat setempat dan agak tersembunyi karena operasinya jarang
diketahui. Mereka biasa menggunakan tuba yang diperoleh dari desa sendiri
dan juga dengan racun tengkorak (racun rumput) yang dibeli di
Tanjungpinang. Sebetulnya masyarakat sangat mengutuk orang yang
melakukan perbuatan ini karena sangat mengganggu dan merusak, tapi
kemampuan dan keberanian yang terbatas untuk menindak sehingga mereka
cenderung pasrah terhadap kegiatan ini.

Tabel 5.7. Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Desa Temiang


Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Bubu √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
2. Pancing √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
3. Rompong - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
4. Candit √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
5. Kelong √ √ √ - - - √ √ √ √ √ √
6. Jaring √ √ √ - - - √ √ √ √ √ √
7. Comek - - - √ √ √ √ √ √ - - √
8. Pancing √ √ √ - - - - - - √ √ √
9. Tombak - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
10. Jaring Ketam √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
11. Bubu Kuriya √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
12. Bagan Api √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
13. Rawai - - - - - - - - √ √ √ √
14. Tangkul √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
Sumber : RPTK Desa Temiang, 2007

b. Armada Penangkapan

Sama dengan masyarakat pesisir pada wilayah Kabupaten Lingga di


desa-desa lainnya, armada penangkapan yang digunakan oleh masyarakat Desa
Temiang umumnya adalah perahu motor, yang dalam bahasa masyarakat lazim

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-35
disebut pompong. Pompong yang dimiliki masyarakat umumnya berkekuatan
mesin 6-12 PK dengan bobot 0,5-1 GT. Kapasitas lebih dari bobot tersebut
biasanya hanya dimiliki oleh pengusaha atau Toke. Bagi masyarakat yang tidak
memiliki armada biasanya mereka menumpang dengan yang lainnya.
Masyarakat yang memiliki pompong aktivitas mencari ikan biasanya ke
kawasan yang lebih jauh dari pantai, sementara perahu tanpa motor (sampan)
di sekitar pantai. Kedua sarana tersebut juga digunakan sebagai alat
transportasi lokal bagi keluarga mereka.

c. Alat Tangkap

Masyarakat Desa Temiang pada umumnya adalah nelayan yang bekerja


sendiri atau ikut dengan pengusaha ikan (Toke). Alat tangkap yang biasa
digunakan oleh nelayan yang ada di Tajur Biru adalah Pancing, Bubu, Kelong,
Jaring, Candit, Sondong, Suluh, Empang dan Nyomek. Masyarakat
menggunakan alat-alat ini dalam kegiatan sehari-harinya. Namun alat tangkap
bom dan racun telah banyak menggangu nelayan lain karena disamping
mengeksploitasi hasil laut juga merusak ekosistem yang ada dengan sangat
tidak bertanggung jawab.

5.6.4. Kegiatan Budidaya Perikanan

Potensi budidaya perikanan laut di Desa Temiang merupakan potensi yang


besar. Hal ini juga dapat dilihat dengan topografi yang sangat mendukung
khususnya untuk kegiatan keramba tancap dan keramba jaring apung. Kegiatan
budidaya dalam keramba tancap ini sudah lama dipraktekkan oleh masyarakat
Desa Temiang dengan memanfaatkan lokasi yang berada disekitar daerah
perumahan di dekat tubir karang. Walaupun sudah lama dikenali masyarakat,
namun pelaksanaan budidaya ini masih terkesan sambilan tidak ada yang
mengarah kepada usaha berskala bisnis. Sama halnya dengan masyarakat desa
lainnya, persoalan yang di hadapi masyarakat pada hampir disemua lokasi binaan
Coremap II tidak terkecuali masyarakat Desa Temiang adalah: 1). Keterbatasan
keterampilan; 2). Sulitnya mendapat benih dan pakan; 3). Masih rendahnya
motivasi; dan 4). Kurangnya modal untuk usaha.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-36
5.7. Kelurahan Senayang

5.7.1. Gambaran Umum

Program Coremap II di Kelurahan Senayang terdapat di Pulau Pena’ah.


Pulau Pena’ah letaknya terpisah dari Pulau Senayang sebagai Pusat Kelurahan
Senayang yang juga sekaligus menjadi pusat Kecamatan Senayang. Pulau kecil
ini menyimpan kekayaan berupa sumberdaya perikanan yang tinggi diwilayah
Kabupaten Lingga, sehingga acapkali diselenggarakan kegiatan lomba pancing
di daerah ini. Pulau Pena'ah dan sekitarnya adalah bagian dari Kelurahan
Senayang yang merupakan salah satu dari tujuh desa binaan Coremap yang
terdapat di Kecamatan Senayang dan Kecamatan Lingga Utara. Secara
geografis pulau Pena’ah berada pada posisi koordinat 0O0 10’ 1” Lintang Utara
dan 1040 49’ 27” Bujur Timur.

Kelurahan Senayang terdiri dari pulau-pulau besar dan kecil dengan luas
wilayah, 1122 km2 yang terdiri dari: daratan 73 km2 dan lautan 1.049 km2.
Batas Timur berbatasan dengan laut Cina Selatan, sebelah Selatan berbatasan
dengan laut Cina Selatan, sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Lingga
Utara dan sebelah Utara berbatasan dengan Desa Mamut.

Pusat pemerintahan kelurahan berada di P. Senayang yang dapat


ditempuh dengan 1 jam perjalanan dari P. Pena'ah dengan menggunakan
pompong. Untuk mencapai pulau-pulau lain biasanya menggunakan kendaraan
laut pompong/speed boat. Dari Tanjungpinang ke P. Pena'ah biasanya dengan
menggunakan ferry reguler yang berangkat pada pukul 12.00 - 13.00 dan
sampai di P. Senayang atau Pancur pada pukul 14.00 - 15.00 (dengan lama
perjalanan 4-5 jam perjalanan). Dari Senayang atau Pancur (daerah
persinggahan) seterusnya dilanjutkan perjalanan dengan menggunakan
pompong/speed boat menuju Pena'ah dengan waktu ± 1 - 1,5 Jam. Secara
umum, perumahan penduduk mengikuti alur pantai, sehingga pembuangan
sampah rumah tangga di buang ke laut dan perumahan di darat biasanya
dikumpulkan dan dibakar atau di buang ke laut. Kondisi kesehatan masyarakat
termasuk sedang dengan jenis penyakit tropis, infeksi saluran pernafasan,
diare dan malaria.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-37
Tingkat pendidikan masyarakat Kelurahan Senayang (khususnya Pulau
Pena’ah, Mensemut dan Puluh Buluh) umumnya Sekolah Dasar. Namun karana
Senayang sekaligus sebagai ibu kota Kecamatan tingkat pendidikan pada
kelurahan ini relatif lebih baik dari daerah lainnya.

5.7.2. Kondisi Sumberdaya dan Lingkungan

Lingkungan pesisir dan sumberdaya terumbu karang pada saat ini perlu
mendapat perhatian dari segenap kalangan. Dengan semakin meningkatnya
tekanan terhadap ekosistem perairan laut terutama ekosistem terumbu karang
menyebabkan semakin hari sumberdaya perikanan semakin merosot. Demikian
juga hutan bakau dan padang lamun yang merupakan habitat penunjang yang
penting untuk sumberdaya perikanan. Sumberdaya alam pesisir dan laut dengan
kualitas yang baik sangat dibutuhkan oleh para nelayan agar dapat menghasilkan
tangkapan yang baik untuk dapat meningkatkan kesejahteraannya.

a. Terumbu Karang

Masyarakat mengenal terumbu karang sudah lama, pengertian terumbu


karang pada awalnya adalah tumpukan batu-batu dengan beragam warna yang
terdapat di dasar perairan, tumbuh membesar dan digolongkan sebagai
tumbuhan karena berwarna warni seperti bunga atau dikenal dengan Bunga
Karang. Lokasi ini dimanfaatkan sebagai area penangkapan dan peletakan
bubu, memancing dan menyomek untuk menangkap sotong. Di Pulau Pena'ah,
Pulau Buluh dan Pulau Masemut terdapat beberapa terumbu yang letaknya
terpisah dari daratan pulau atau terumbu yang terdapat di tengah laut. Dari
berbagai terumbu telah memiliki nama seperti terumbu karang, dimana
tumpukan karang ini di temukan oleh orang yang bernama Fandi, Karang
Tapah yang diberi nama berdasarkan orang yang pertama menemukanya. Dan
ada juga karang-karang tersebut di beri nama alam seperti Terumbu Cawan
dan lain-lain. Kondisi karang di Pulau Pena'ah dan sekitarnya masih dalam
kategori baik dengan 50% karang hidup.

Kondisi ini terdapat di daerah Pulau Serangon, sedangkan di daerah-


daerah lain persentase karang hidupnya dijumpai relatif rendah atau dalam

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-38
kategori buruk. Kondisi ini cukup baik bila terus diperhatikan clan dilindungi.
Karang-karang di Pulau Pena'ah dan sekitarnya lebih banyak mati hal ini
disebabkan oleh bleaching coral, keadaan ini terjadi sudah cukup lama sekitar
tahun 1997 - 1998 dan sebahagian ada yang disebabkan oleh Bom, Jangkar/
sauh dan lain-lain.

Dipesisir pantai Selat Kongki dan Pulau Pena'ah beragam Ganggang


Laut (Algae) dan Sargassum merupakan jenis Ganggang Laut yang dominan,
secara alami Sargassum dapat hidup subur di daerah ini menunjukkan
potensi bagi pengembangan marinculture. Masih adanya terumbu karang
yang baik menunjukan lokasi ini potensi perikanannya baik. Namun
masyarakat menyadari kondisi ini akan menurun apabila tidak dikelola
dengan baik. Pulau Blading dan Serangon menjadi pilihan lokasi lindung
terumbu karang.

b. Hutan Bakau

Kelurahan Senayang khususnya di sekitar Pulau Pena'ah memiliki hutan


bakau yang sangat bagus. Kita dapat melihat di Selat Kongka dan Kongki hutan
bakau menyelimuti kedua pulau tersebut, namun penebangan bakau sering
dilakukan oleh orang luar dimana dulunya merupakan areal tebang bagi usaha
dapur arang yang terdapat di Pulau Pongo. Jenis tumbuhan bakau yang terdapat
di Pulau Kongka dan Kongki hanya diketemukan 13 jenis pohon yaitu Bakau
Tumu, Bakau Duduk, Prepat, Nyirih dan Nipah, Pandan, Cingam, Mentade,
Penage, Tenga, serta Pelampung. Pemanfaatan bakau di Pulau Kongka dan Pulau
Kongki oleh masyarakat masih sangat terbatas seperti untuk keperluan kayu api,
kayu sauh (jangkar), pancang dan kerangka bubu. Kadang-kadang untuk ukuran
yang besar digunakan untuk tiang rumah. Pengambilan kayu bakau secara besar-
besaran dilakukan oleh perusahaan arang bakau, atau usaha dapur arang.

5.7.3. Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan

Kekayaan sumberdaya perikanan Pulau Pena’ah telah memberi


sumbangsih yang besar kepada Kabupaten Lingga dari sektor perikanan
tangkap. Dengan kekayaan sumberdaya yang dimilikinya, Penaah disebut-
sebut sebagai pemasok perikanan tangkap terbesar di kawasan ini.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-39
a. Pola Pemanfaatan

Pola pemanfaatan sumberdaya perikanan di Kelurahan Senayang


khususnya dikawasan Pulau Pena’ah dan komunitas di pulau sekitarnya, masih
terbiasa dengan pemanfaatan secara musim. Cara dan alat tangkap yang
digunakan disesuaikan dengan musim yang berlaku. Kearifan lokal yang masih
dilaksanakan oleh masyarakat setempat adalah dalam hal pencacakan
pancang kelong (pendirian tiang kelong). Pancang kelong yang sudah ada tidak
poleh dipindah-pindah lagi sehingga dengan demikian potensi merusak
terumbu karang pun menjadi rendah.

Pola pemanfaatan lainnya hampir sama dengan masyarakat di desa-


desa lain dimana lokasi Coremap ada. Kebanyakan masyarakat Kelurahan
Senayang menggunakan Bubu dan Pancing pada musim Timur. Sementara
musim Utara biasanya masyarakat banyak tidak melaut, disebabkan
kondisi iklim yang tidak bersahabat seperti gelombang besar dan hujan
serta angin ribut.

Tabel 5.8 Jenis Alat Tangkap Berdasarkan Musim di Kelurahan Senayang


Musim/Bulan
No Alat Tangkap Utara Timur Selatan Barat
12 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Jaring Tamban √ √ √ - - - - - - - - -
2. Bubu Ketam √ √ √ - - - - - - - - -
3. Rawai √ √ √ - - - - - - - - -
4. Palas Selar/Pancing √ √ √ - - - - - - - - -
5. Bubu Ikan - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
6. Jaring Tenggiri - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
7. Nyomek - - - - - √ √ √ √ √ √ √
8. Pancing Tenggiri/Toned - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
9. Kelong Betawi - - - - - √ √ √ √ √ √ √
10. Kelong Ikan/Belat √ √ √ - - - - - - - - -
11. Empang Ikan √ √ √ - - - √ √ √ - - -
12. Jaring Batu - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
13. Jaring Ikan Kembung - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
14. Nyandet - √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √
15. Serampang/Nyuluh - - - √ √ √ √ √ √ √ √ √
Sumber : RPTK Kelurahan Senayang, 2007

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-40
b. Armada Penangkapan

Armada penangkapan yang digunakan oleh masyarakat Kelurahan


Senayang umumnya adalah perahu motor, yang dalam bahasa masyarakat
lazim disebut pompong. Pompong yang dimiliki masyarakat umumnya
berkekuatan mesin 6-12 PK dengan bobot 0,5-1 GT bahkan ada dengan
kekuatan mesin lebih dari 24 PK. Bagi masyarakat yang tidak memiliki
armada biasanya mereka menumpang dengan yang lainnya. Masyarakat
yang memiliki pompong aktivitas mencari ikan biasanya ke kawasan yang
lebih jauh dari pantai, sementara perahu tanpa motor (sampan) di sekitar
pantai. Kedua sarana tersebut juga digunakan sebagai alat transportasi
lokal bagi keluarga mereka.

c. Alat Tangkap

Masyarakat Pulau Pena'ah merupakan nelayan tangkap, mereka


menangkap ikan dengan berbagai alat tangkap dari jaring yang berukuran
2,5 inci sampai pada mata jaring yang berukuran 12 - 15 inci yang
digunakan untuk menangkap ikan Pari atau Hiu Kemejan. Jenis bubu yang
ada di P. Pena'ah biasanya berukuran besar dengan ukuran 2,5-3 meter dan
dioperasikan jauh kelaut serta jarang yang di sisi pulau, hasilnya adalah
ikan-ikan Karang seperti ikan Mentimun (Lutjanus Carponotatus), Kaci
(Plectotinchus, sp), Kerapu Lumpur, Kepiting, Kerapu Sunu, Kataraf, dan
lain-lain.

Sedangkan alat tangkap kelong diperoleh hasil tangkapan ikan bilis,


sotong dan ikan ikan kecil. Pancing dengan berbagai ukuran, khusus pancing
untuk ikan Tenggiri biasannya dilakukan pada musim Barat dan musim Timur
dengan cara tonda. Menonda disini adalah menarik mata pancing dengan
pompong dengan kecepatan sedang dengan umpan ikan Selar, Sotong dan
kadang-kadang umpan buatan. Sedangkan bagi kebiasaan Etnis Suku Laut yang
berada di Selat Kongki mereka biasanya menggunakan sampan untuk
memancing, menyuluh dan menyandit (memancing sotong) yang dilakukan di
sekitar pulau-pulau.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-41
5.7.4. Kegiatan Budidaya Perikanan

Potensi budidaya perikanan laut di Kelurahan Senayang merupakan


potensi yang besar. Hal ini juga dapat dilihat dengan topografi yang sangat
mendukung khususnya untuk kegiatan keramba tancap dan keramba jaring
apung. Kegiatan budidaya dalam keramba tancap ini sudah lama dipraktekkan
oleh masyarakat Kelurahan Senayang khususnya komunitas masyarakat yang
ada di pulau pena’ah dengan memanfaatkan lokasi yang berada disekitar
perumahan di dekat tubir karang. Walaupun sudah lama dikenali masyarakat,
namun pelaksanaan budidaya ini masih terkesan sambilan tidak ada yang
mengarah kepada usaha berskala bisnis.

Persoalan yang di hadapi masyarakat pada hampir disemua lokasi


binaan Coremap II tidak terkecuali masyarakat Kelurahan Senayang adalah:
1). Keterbatasan keterampilan; 2). Sulitnya mendapat benih dan pakan;
3). Masih rendahnya motivasi; dan 4). Kurangnya modal untuk usaha.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 5-42
Bab
6
KONDISI SOSIAL EKONOMI MASYARAKAT
NELAYAN DI LOKASI STUDI

6.1. Pendidikan Responden

Tingkat pendidikan masyarakat yang ada di suatu tempat dapat


menggambarkan kondisi kualitas sumberdaya manusia yang ada di wilayah
tersebut. Semakin tinggi tingkat pendidikan akan memperlihatkan semakin
baiknya kualitas sumberdaya manusia yang ada. Di wilayah studi kualitas
sumberdaya manusianya tergolong rendah. Hal ini disebabkan oleh rendahnya
tingkat pendidikan responden yang ada di lokasi tersebut. Hal ini dapat dilihat
dari jumlah responden yang tidak tamat sekolah dasar sejumlah 32 orang
(45,71 %), dan tamat SD sejumlah 38 orang (54,29 %).

6.2. Jumlah Tanggungan

Jumlah tanggungan kepala keluarga akan dapat menggambarkan tingkat


kesejahteraan keluarga secara keseluruhan. Semakin banyak jumlah
tanggungan akan berkibat semakin banyaknya pula kepala keluarga
mengalokasikan pendapatannya, sehingga masing-masing anggota keluarga
akan mendapat alokasi yang semakin sedikit, demikian pula sebaliknya.

Dari hasil survei diketahui jumlah tanggungan setiap kepala keluarga


responden berkisar 1 – > 6 orang. Untuk tanggungan sebanyak 1 – 2 jiwa
sebesar 24,29 % (17 keluarga), 3 – 4 jiwa sebesar 51,43 % (36 keluarga), 5 – 6
jiwa sebesar 14,29 (10 keluarga) dan > 6 jiwa sebesar 10,00 % (7 keluarga).
Dilihat dari jumlah tanggungan yang terbanyak adalah 3 – 4 jiwa, maka dapat
dikatakan bahwa tingkat kesejahteraan responden termasuk katagori sedang
(Hidayat, 2001).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 6-1
6.3. Matapencaharian Tambahan
Pada umumnya matapencaharian utama masyarakat di lokasi studi
adalah nelayan. Disamping matapencaharian utama, responden di lokasi
Coremap II Kabupaten Lingga mempunyai matapencaharian tambahan
seperti usaha tani/kebun dan buruh. Dari hasil tabulasi data, didapatkan
jumlah responden yang tidak mempunyai matapencaharian tambahan
sebanyak 41 orang (58,57 %), yang bermatapencaharian tambahan
tani/kebun sebanyak 10 orang (14,28 %), dan buruh sebanyak (27,14 %).
Disini dilihat bahwa hanya sebahagian kecil responden yang mempunyai
matapencaharian tambahan, sehingga sebahagian besar responden hanya
mempunyai matapencaharian utama sebagai nelayan. Dengan demikian
ketergantungan resposden terhadap sumberdaya perikanan sangat besar.

6.4. Pendapatan
Besar kecilnya pendapatan akan mempengaruhi tingkat kesejahteraan
rumah tangga. Pendapatan responden di lokasi studi cukup beragam, mulai dari
kisaran Rp. 500.000,- sampai Rp. 1.000.000,-; > Rp. 1.000.000,- sampai Rp.
1.500.000,- dan > Rp. 1.500.000,-. Untuk responden yang berpenghasilan antara
Rp. 500.000,- sampai Rp. 1.000.000,- didapatkan jumlah sebanyak 41 orang
(58,57 %), yang berpenghasilan antara > Rp. 1.000.000,- sampai Rp. 1.500.000,-
sebanyak 20 orang (34,29 %) dan yang memiliki pendapatan di atas Rp.
1.500.000,- sebanyak 5 orang (7,14 %).

6.5. Kepemilikan Aset Produksi


6.5.1. Armada Penangkapan

Jenis armada penangkapan ikan yang digunakan akan mempengaruhi


daerah penangkapan ikan. Penggunaan armada penangkapan yang bermotor
daerah operasinya akan lebih jauh jika dibandingkan dengan armada tanpa
motor. Dari hasil survei diketahui bahwa armada penangkapan yang
digunakan responden terdiri dari perahu tanpa motor sebanyak 20 armada
(28,57%) dan 50 armada (71,43%) merupakan armada perahu motor
(pompong).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 6-2
6.5.2. Alat Tangkap

Jenis – jenis alat tangkap yang digunakan oleh responden terdiri dari
Pancing, Bubu, Rawai, jaring, kombinasi antara Bubu dan Jaring, kombinasi
antara Pancing dan Jaring serta Kelong. Jumlah responden yang memakai alat
tangkap Pancing sebanyak 5 orang (7,14 %), alat tangkap Bubu sejumlah 17
orang (24,29 %), alat tangkap Rawai sebesar 20 orang (28,57 %), alat tangkap
Jaring sebanyak 13 orang (18,57 %), kombinasi antara alat tangkap Bubu dan
Jaring sebanyak 7 orang (10,00 %), kombinasi antara alat tangkap Pancing dan
Jaring sebanyak 3 orang (4,29 %) dan kelong adalah sejumlah 5 orang (7,14 %).

6.6. Persepsi Terhadap Budidaya Laut

Persepsi masyarakat tentang pengembangan budidaya laut penting


untuk diketahui karena menyangkut seberapa besar minat mereka terhadap
pengembangan usaha tersebut. Dari hasil wawancara diketahui persepsi
responden yang mengatakan bahwa budidaya laut sangat prospek untuk
dikembangkan di lokasi Coremap II Kabupaten Lingga adalah 70 orang
(100,00%). Sedangkan yang menyatakan setuju terhadap pengembangan
Budidaya laut sebanyak 68 orang (97,14%), yang tidak tahu sebanyak 1 orang
(1,43%) dan yang tidak setuju sejumlah 1 orang (1,43%).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 6-3
Bab
7
POTENSI PENGEMBANGAN BUDIDAYA LAUT

7.1. Kesesuaian Perairan

7.1.1. Desa Limbung

Dalam menentukan kesesuaian perairan untuk budidaya laut dilakukan


pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan perairan disekitarnya.
Untuk Desa Limbung pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan
perairan dilakukan di sekitar Centeng sebagai site Coremap yang hasilnya
seperti dapat dilihat pada Tabel 7.1.

Tabel 7.1. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan Perairan
di Centeng
Stasiun Pengamatan
No Parameter Yang Diukur Satuan
1 2
1. Keterlindungan - Kurang terlindung Kurang terlindung
2. Ketinggian pasang m 1,5 1,5
3. Kedalaman m 4,5 5,6
4. Oksigen terlarut mg/L 5,27 6,28
0
5. Salinitas /00 35 35
0
6. Suhu C 27,0 27,6
7. Kecerahan meter 4,5 4,0
8. pH - 8,11 8,13
9. Kecepatan arus (det/m) det/m 0,4 0,4
10. Dasar perairan - Pasir lumpur Pasir lumpur
11. Tingkat pencemaran - - -
12. Hama - Ikan Ikan
13. Konflik kepentingan - - -
14. Akses - Mudah Mudah
15. Keamanan - Aman Aman
Catatan : Pengukuran kondisi perairan pada waktu air pasang

Dengan mengacu kepada kesesuaian lahan untuk budidaya rumput laut


seperti telah dijelaskan pada Bab 3, maka untuk menentukan kesesuaian

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-1
lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-
masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan
dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.2).

Tabel 7.2. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x
Skor Skor Bobot x Skor
Skor
1 Keterlindungan 10 2 20 2 20
2 Kedalaman 5 2 10 2 10
3 Oksigen terlarut 5 2 10 3 15
4 Salinitas 10 3 30 3 30
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 10 3 30 3 30
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan arus (det/m) 5 1 5 1 5
9 Dasar perairan 5 2 10 2 10
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Hama 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 250 255

Dari Tabel 7.2. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara bobot
dan skor pada stasiun 1 nilainya 250 dan stasiun 2 nilainya 255. Dengan mengacu
kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi
tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya rumput laut.
Walaupun ada parameter yang tidak menunjang yaitu kecepatan arusnya yang
lemah, kondisi ini dapat diatasi dengan cara melakukan pembersihan rumput laut
dengan cara menggoyang-goyang pada saat pemeliharaan sehingga lumpur yang
menempel akan terlepas.

Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan untuk budidaya


ikan dalam keramba jaring apung (KJA) juga mengacu Bab 3. Penentuan
kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya
masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya
akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.3).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-2
Tabel 7.3. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 2 20 2 20
2 Ketinggian Pasang (m) 10 3 30 3 30
3 Kedalaman Perairan (m) 10 2 10 2 10
4 Oksigen terlarut (mg/I) 5 3 15 3 15
5 Salinitas (ppt) 5 3 15 3 15
6 Suhu (0C) 5 3 15 3 15
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan Arus m/det 10 3 30 3 30
9 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
10 Predator 5 2 10 2 10
11 Dasar Perairan 5 2 10 2 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 260 260

Dari Tabel 7.3. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 260. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya ikan dalam keramba jaring apung (KJA). Namun demikian karena
wilayahnya agak terbuka sehingga pada musim utara gelombang besar
dikhawatirkan sarana budidaya akan hancur pada musim tersebut. Oleh
karena itu KJA tidak direkomendasikan untuk dikembangkan di Desa
Limbung.

Dilihat dari aspek ini pada lokasi tersebut lebih cocok keramba tancap
untuk dioperasikan, karena keramba tancap cukup tahan terhadap terpaan
angin atau gelombang. Keramba tancap dapat dioperasikan pada lokasi yang
lebih dangkal yaitu 1 – 1,5 m pada waktu surut terendah. Lokasi yang
mempunyai kedalaman 4 – 5 m masih cocok untuk budidaya ikan dalam
keramba tancap. Hal ini dibuktikan dengan adanya masyarakat yang
mengoperasikan keramba tancap pada lokasi tersebut.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-3
Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan bagi budidaya teripang
juga mengacu Bab 3. Penentuan kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi
skor sesuai dengan kondisinya masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak
sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.4).

Tabel 7.4. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 2 20 2 20
2 Kedalaman 10 1 10 1 10
3 Oksigen terlarut 5 3 15 3 15
4 Salinitas 5 1 5 1 5
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 5 1 5 1 5
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan arus (det/m) 10 3 30 3 30
9 Dasar perairan 10 2 10 2 20
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Keberadaan seagress 10 1 10 1 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
Jumlah 100 205 205

Dari Tabel 7.4. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 205. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya teripang. Namun demikian khusus untuk kedalaman harus dicari
lokasi yang mengarah kepantai dimana pada saat surut terendah kedalaman
air masih dapat mencapai 0,5 m. Pada lokasi ini kecerahan akan semakin baik
dan bahkan dapat mencapai 50 cm. Disamping itu pada lokasi/wadah
budidaya dapat ditanam seagress sebagai pelindung.

Dari hasil perhitungan Sistem GIS dapat diketahui bahwa luas lokasi
budidaya laut di Desa Limbung seluas 1.591,42 ha. Dari luasan tersebut
dapat dikembangkan untuk budidaya rumput laut 568,28 ha, keramba tancap
(KJT) 542,08 ha dan untuk budidaya teripang 481,06 ha. Lebih jelasnya posisi
lokasi tersebut dapat dilihat pada Gambar 7.1.
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-4
Untuk budidaya rumput laut dan teripang, luas lahan yang dapat
dimanfaatkan mencapai 80% dari luas lahan yang sesuai (Handajani dan Hastuti,
2004). Kondisi ini dapat dilakukan karena kedua jenis budidaya ini tidak
memberikan dampak yang negatif besar terhadap lingkungan karena tidak
menggunakan pakan dalam pemeliharaannya. Ruang yang tersisa dapat
digunakan untuk aktivitas yang mendukung kegiatan budidaya seperti
transportasi. Dengan demikian luas lahan yang dapat dimanfaatkan untuk
budidaya rumput laut 454,62 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 18.185 unit
(1 unit 20 rakit ukuran 5 x 2,5 m). Khusus untuk teripang, luas lahan yang dapat
dimanfaatkan seluas 384,85 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 7.697 unit
(1 unit seluas 500 m2).

Sedangkan untuk budidaya ikan dalam KJT/KJA, luas lahan yang


dapat dimanfaatkan hanya 50% dari luas lahan yang sesuai untuk kegiatan
tersebut (Ghufran, 2004). Hal ini dikarenakan kegiatan budidaya
merupakan kegiatan yang tergolong berpotensi memberikan dampak negatif
yang besar terhadap lingkungan jika tidak dikelola dengan baik. Dampak
negatif ini ditimbulkan akibat limbah dari aktivitas budidaya seperti
limbah padat, sisa pakan dan feses. Dengan demikian untuk KJT dari luas
542,08 ha hanya dapat dimanfaatkan 325,25 ha dengan jumlah KJT yang
beroperasi sebanyak 216.832 unit (ukuran 3 x 5 m).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-5
Gambar 7.1. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Limbung

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-6
7.1.2. Desa Mamut

Hasil pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan perairan di


sekitar Desa Mamut hasilnya dapat dilihat pada Tabel 7.5.

Tabel 7.5. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan Perairan
di Desa Mamut
Stasiun Pengamatan
No Parameter Yang Diukur Satuan
1 2
1. Keterlindungan - Terlindung Terlindung
2. Ketinggian pasang m 1,80 1,80
3. Kedalaman m 4,0 5,0
4. Oksigen terlarut mg/L 5,67 5,06
0
5. Salinitas /00 32,0 32,16
0
6. Suhu C 28,0 27,8
7. Kecerahan meter 3,5 3,8
8. pH - 8,36 8,23
9. Kecepatan arus (det/m) det/m 0,3 0,35
10. Dasar perairan - Pasir, pecahan Pasir, pecahan
karang dan karang dan lumpur
lumpur
11. Tingkat pencemaran - - -
12. Hama - Ikan Ikan
13. Konflik kepentingan - - -
14. Akses - Mudah Mudah
15. Keamanan - Aman Aman
Catatan : Pengukuran kondisi perairan pada waktu air pasang

Dengan mengacu kepada kesesuaian lahan untuk budidaya rumput laut


seperti telah dijelaskan pada Bab 3, maka untuk menentukan kesesuaian
lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-
masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan
dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.6).

Tabel 7.6. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x
Skor Bobot x Skor Skor
Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 5 2 10 2 10
3 Oksigen terlarut 5 2 10 2 10
4 Salinitas 10 3 15 3 15
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 10 3 30 3 30

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-7
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x
Skor Bobot x Skor Skor
Skor
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan arus (det/m) 5 2 10 2 10
9 Dasar perairan 5 2 10 2 10
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Hama 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 255 255

Dari Tabel 7.6. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara bobot
dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 255. Dengan mengacu kepada
perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi tersebut
Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya rumput laut.

Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan untuk budidaya


ikan dalam keramba jaring apung (KJA) juga mengacu Bab 3. Penentuan
kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya
masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya
akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.7).

Tabel 7.7. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Ketinggian Pasang (m) 10 3 15 3 15
3 Kedalaman Perairan (m) 10 2 20 2 20
4 Oksigen terlarut (mg/I) 5 2 10 2 10
5 Salinitas (ppt) 5 3 15 3 15
6 Suhu (0C) 5 3 15 3 15
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan arus m/det 10 3 30 3 30
9 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
10 Predator 5 2 10 2 10
11 Dasar Perairan 5 3 15 3 15
12 Konflik kepentingan 10 2 20 2 20
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 245 245

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-8
Dari Tabel 7.7. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara bobot
dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 245. Dengan mengacu kepada
perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi tersebut
Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya ikan dalam keramba
jaring apung dan keramba tancap.

Sedangkan untuk menentukan kesesuaian lahan bagi budidaya teripang


juga mengacu Bab 3. Penentuan kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi
skor sesuai dengan kondisinya masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak
sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.8).

Tabel 7.8. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 10 1 10 1 10
3 Oksigen terlarut 5 3 15 3 15
4 Salinitas 5 2 10 2 10
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 5 1 5 1 5
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan arus (det/m) 10 3 30 3 30
9 Dasar perairan 10 2 20 2 20
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Keberadaan seagress 10 1 10 1 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
Jumlah 100 230 230

Dari Tabel 7.8. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 220. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya teripang. Namun demikian khusus untuk kedalaman harus dicari
lokasi yang mengarah kepantai dimana pada saat surut terendah kedalaman
air masih dapat mencapai 0,5 m. Pada lokasi ini kecerahan akan semakin baik
dan bahkan dapat mencapai 50 cm. Disamping itu pada lokasi/wadah budidaya
dapat ditanam seagress sebagai pelindung.
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-9
Luas lokasi budidaya laut di Desa Mamut mencapai 114,58 ha. Dari
luasan tersebut dapat dikembangkan untuk budidaya rumput laut dan atau
keramba jaring apung (KJA) 66,96 ha, keramba tancap (KJT) 30,92 ha, dan
untuk budidaya teripang 16,70 ha. Untuk lebih jelasnya posisi lokasi tersebut
dapat dilihat pada Gambar 7.2.

Dari luas lahan 66,96 ha, luas lahan yang dapat dimanfaatkan untuk
budidaya rumput laut 53,57 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 2.143 unit
(1 unit 20 rakit ukuran 5 x 2,5 m). Khusus untuk teripang, luas lahan 16,70 ha,
yang dapat dimanfaatkan seluas 13,36 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak
267 unit (1 unit seluas 500 m2).

Sedangkan dari luas lahan untuk KJA 66,96 ha, hanya dapat
dimanfaatkan seluas 40,18 ha dengan jumlah KJA yang dapat beroperasi
sebanyak 25.110 unit (ukuran 4 x 4 m). Sedangkan untuk KJT dari luas
30,92 ha hanya dapat dimanfaatkan 18,55 ha dengan jumlah KJT yang
beroperasi sebanyak 12.368 unit (ukuran 3 x 5 m).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-10
Gambar 7.2. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Mamut

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-11
7.1.3. Desa Benan

Hasil pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan perairan di


sekitar Desa Benan dapat dilihat pada Tabel 7.9.

Tabel 7.9. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan Perairan
di Desa Benan
Stasiun Pengamatan
No Parameter Yang Diukur Satuan
1 2
1. Keterlindungan - Kurang terlindung Terlindung
2. Ketinggian pasang m 1,5 1,5
3. Kedalaman m 3,0 1,2
4. Oksigen terlarut mg/L 6,4 7,2
0
5. Salinitas /00 34,0 35,0
0
6. Suhu C 27,0 27,8
7. Kecerahan meter 2,5 1,0
8. pH - 8,27 8,29
9. Kecepatan arus (det/m) det/m 0,5 0,3
10. Dasar perairan - Pasir dan Pasir dan pecahan
pecahan karang karang
11. Tingkat pencemaran - - -
12. Hama - Ikan Ikan
13. Konflik kepentingan - - -
14. Akses - Mudah Mudah
15. Keamanan - Aman Aman
Catatan : Pengukuran kondisi perairan pada waktu air surut

Dengan mengacu kepada kesesuaian lahan untuk budidaya rumput laut


seperti telah dijelaskan pada Bab 3, maka untuk menentukan kesesuaian
lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-
masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan
dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.10).

Tabel 7.10. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 2 20 3 30
2 Kedalaman 5 2 10 2 10
3 Oksigen terlarut 5 3 15 3 15
4 Salinitas 10 3 30 3 30
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 10 3 30 3 30

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-12
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan arus (det/m) 5 2 10 1 5
9 Dasar perairan 5 2 10 3 15
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Hama 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 265 285

Dari Tabel 7.10. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 265. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya rumput laut. Khusus kecepatan arus yang lemah pada stasiun 2
dapat diatasi dengan menggoyang rumput laut pada saat pemeliharaan seperti
telah dijelaskan diatas.

Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan untuk budidaya


ikan dalam keramba jaring apung (KJA) juga mengacu Bab 3. Penentuan
kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya
masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya
akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.11).

Tabel 7.11. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 2 20 3 30
2 Ketinggian Pasang (m) 10 3 30 3 30
3 Kedalaman Perairan (m) 10 1 10 1 10
4 Oksigen terlarut (mg/I) 5 3 15 3 15
5 Salinitas (ppt) 5 3 15 3 15
6 Suhu (0C) 5 3 15 3 15
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan Arus m/det 10 3 30 3 30
9 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-13
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
10 Predator 5 2 10 2 10
11 Dasar Perairan 5 3 15 3 15
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 265 265

Dari Tabel 7.11. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 265. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya ikan dalam keramba jaring apung (KJA).

Namun demikian jika diperhatikan kedalaman pada stasiun 2 yang hanya


1,2 m pada saat surut terendah dan kurang lebih 2,5 m pada saat pasang tinggi,
maka disekitar stasiun ini tidak cocok untuk budidaya KJA. Yang cocok untuk
kawasan ini adalah budidaya ikan dalam keramba tancap. Sedangkan
kedalaman pada stasiun 1 yang hanya 3,0 m pada waktu surut terendah dan
menjadi 4,5 m pada saat pasang masih cocok untuk lokasi KJA.

Sedangkan untuk menentukan kesesuaian lahan bagi budidaya teripang


juga mengacu Bab 3. Penentuan kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi
skor sesuai dengan kondisinya masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak
sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.12).

Tabel 7.12. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 2 20 3 30
2 Kedalaman 10 1 10 2 20
3 Oksigen terlarut 5 2 10 2 10
4 Salinitas 5 1 5 1 5
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 5 1 5 2 5
7 pH 5 2 10 2 10

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-14
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
8 Kecepatan arus (det/m) 10 3 30 3 30
9 Dasar perairan 10 1 10 3 30
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Keberadaan seagress 10 1 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
Jumlah 100 210 250

Dari Tabel 7.12. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 nilainya 210 dan stasiun 2 nilainya 250. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa
lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya
teripang. Namun demikian jika dilihat dari aspek kedalaman dimana stasiun 2
kedalamannya hanya 1,2 m, maka disini budidaya teripang sangat sesuai.
Sedangkan pada stasiun 1 yang kedalamannya mencapai 3,0 m dan dasar
perairannya terjal maka daerah ini tidak sesuai untuk budidaya teripang.

Luas lokasi budidaya laut di Desa Benan mencapai 583,78 ha. Dari
luasan tersebut dapat dikembangkan untuk budidaya rumput laut dan atau
keramba jaring apung (KJA) 356,34 ha, keramba tancap (KJT) 110,25 ha, dan
untuk budidaya teripang 117,19 ha. Untuk lebih jelasnya posisi lokasi tersebut
dapat dilihat pada Gambar 7.3.

Dari luas lahan 356,34 ha, luas lahan yang dapat dimanfaatkan untuk
budidaya rumput laut 285,07 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 11.403 unit
(1 unit 20 rakit ukuran 5 x 2,5 m). Khusus untuk teripang, luas lahan 117,19 ha,
yang dapat dimanfaatkan seluas 93,75 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak
1.875 unit (1 unit seluas 500 m2).

Sedangkan dari luas lahan untuk KJA 356,34 ha, hanya dapat
dimanfaatkan seluas 213,80 ha dengan jumlah KJA yang dapat beroperasi
sebanyak 133.628 unit (ukuran 4 x 4 m). Sedangkan untuk KJT dari luas 110,25
ha hanya dapat dimanfaatkan 66,15 ha dengan jumlah KJT yang beroperasi
sebanyak 44.100 unit (ukuran 3 x 5 m).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-15
Gambar 7.3. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Benan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-16
7.1.4. Desa Batu Belobang

Hasil pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan perairan


disekitar Desa Batu Belobang tepatnya di sekitar Berjung sebagai site Coremap
Kabupaten Lingga seperti dapat dilihat pada Tabel 7.13.

Tabel 7.13. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan


Perairan di Berjung
Stasiun Pengamatan
No Parameter Yang Diukur Satuan
1 2
1. Keterlindungan - Terlindung Terlindung
2. Ketinggian pasang m 1,4 1,4
3. Kedalaman m 2,1 1,0
4. Oksigen terlarut mg/L 5,9 6,6
0
5. Salinitas /00 31,0 32,0
0
6. Suhu C 28,0 27,8
7. Kecerahan meter 2,0 1,0
8. pH - 7,9 8,24
9. Kecepatan arus (det/m) det/m 0,3 0,3
10. Dasar perairan - Pasir dan Pasir dan pecahan
pecahan karang karang
11. Tingkat pencemaran - - -
12. Hama - Ikan Ikan
13. Konflik kepentingan - - -
14. Akses - Mudah Mudah
15. Keamanan - Aman Aman
Catatan : Pengukuran kondisi perairan pada waktu air surut

Dengan mengacu kepada kesesuaian lahan untuk budidaya rumput laut


seperti telah dijelaskan pada Bab 3, maka untuk menentukan kesesuaian
lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-
masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan
dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.14).

Tabel 7.14. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 5 2 10 2 10
3 Oksigen terlarut 5 2 10 3 15
4 Salinitas 10 3 30 3 30

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-17
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 10 3 30 3 30
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan arus (det/m) 5 1 5 1 5
9 Dasar perairan 5 3 15 3 15
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Hama 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 255 260

Dari Tabel 7.14. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 nilainya 255 dan stasiun 2 nilainya 269. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya rumput laut.

Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan untuk budidaya


ikan dalam keramba jaring apung (KJA) juga mengacu Bab 3. Penentuan
kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya
masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya
akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.15).

Tabel 7.15. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Ketinggian Pasang (m) 10 3 30 3 30
3 Kedalaman Perairan (m) 10 1 10 1 10
4 Oksigen terlarut (mg/I) 5 3 15 3 15
5 Salinitas (ppt) 5 3 15 3 15
6 Suhu (0C) 5 3 15 3 15
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan Arus m/det 10 3 30 3 30
9 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
10 Predator 5 2 10 2 10

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-18
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
11 Dasar Perairan 5 3 15 3 15
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 275 275

Dari Tabel 7.15. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 275. Dengan mengacu
kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi
tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya ikan dalam
keramba jaring apung (KJA). Namun apabila dilihat dari aspek kedalaman
perairan maka di kawasan ini yang paling cocok adalah budidaya ikan dalam
keramba tancap, sebagaimana banyak dilakukan oleh masyarakat.

Sedangkan untuk menentukan kesesuaian lahan bagi budidaya teripang


juga mengacu Bab 3. Penentuan kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi
skor sesuai dengan kondisinya masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak
sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.16).

Tabel 7.16. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 10 1 10 3 30
3 Oksigen terlarut 5 3 15 2 10
4 Salinitas 5 3 15 3 15
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 5 1 5 3 15
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan arus (det/m) 10 3 30 3 30
9 Dasar perairan 10 3 30 3 30
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Keberadaan seagress 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
Jumlah 100 255 280

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-19
Dari Tabel 7.16. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 nilainya 255 dan stasiun 2 nilainya 280. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya teripang. Sementara itu pada stasiun 1 dimana kedalaman perairan
2,1 m tidak cocok untuk budidaya teripang. Alternatif yang dapat dilakukan
dengan menggeser lokasi mendekati pantai sehingga kedalamannya memenuhi
persyaratan.

Luas lokasi budidaya laut di Desa Batu Belobang/Berjung mencapai


440,69 ha. Dari luasan tersebut dapat dikembangkan untuk budidaya rumput
laut dan atau keramba jaring apung (KJA) 206,43 ha, keramba tancap (KJT)
143,88 ha, dan untuk budidaya teripang 90,38 ha. Untuk lebih jelasnya posisi
lokasi tersebut dapat dilihat pada Gambar 7.4.

Dari luas lahan 206,43 ha, luas lahan yang dapat dimanfaatkan untuk
budidaya rumput laut 165,14 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 6.606
unit (1 unit 20 rakit ukuran 5 x 2,5 m). Khusus untuk teripang, luas lahan
90,38 ha, yang dapat dimanfaatkan seluas 72,30 ha dengan jumlah unit usaha
sebanyak 1.446 unit (1 unit seluas 500 m2).

Sedangkan dari luas lahan untuk KJA 206,43 ha, hanya dapat
dimanfaatkan seluas 123,86 ha dengan jumlah KJA yang dapat beroperasi
sebanyak 77.411 unit (ukuran 4 x 4 m). Sedangkan untuk KJT dari luas 143,88
ha hanya dapat dimanfaatkan 86,33 ha dengan jumlah KJT yang beroperasi
sebanyak 57.552 unit (ukuran 3 x 5 m).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-20
Gambar 7.4. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Batu Belobang

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-21
7.1.5. Desa Sekana

Hasil pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan perairan di


sekitar Desa Sekanah tepatnya di Trege dapat dilihat pada Tabel 7.17.

Tabel 7.17. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan


Perairan di Trege
Stasiun Pengamatan
No Parameter Yang Diukur Satuan
1 2
1. Keterlindungan - Terbuka Terbuka
2. Ketinggian pasang m 1,2 1,2
3. Kedalaman m 5,6 6,0
4. Oksigen terlarut mg/L 6,4 7,0
0
5. Salinitas /00 35,0 35,0
0
6. Suhu C 26,0 26,8
7. Kecerahan meter 4,5 5,0
8. pH - 8,41 8,41
9. Kecepatan arus (det/m) det/m 0,4 0,3
10. Dasar perairan - Pasir berlumpur Pasir berlumpur
11. Tingkat pencemaran - - -
12. Hama - Ikan Ikan
13. Konflik kepentingan - - -
14. Akses - Mudah Mudah
15. Keamanan - Aman Aman
Catatan : Pengukuran kondisi perairan pada waktu air pasang

Dengan mengacu kepada kesesuaian lahan untuk budidaya rumput laut


seperti telah dijelaskan pada Bab 3, maka untuk menentukan kesesuaian lahan
setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-masing
(Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan
nilai bobot (Tabel 7.18).

Tabel 7.18. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 1 10 1 10
2 Kedalaman 5 3 15 3 15
3 Oksigen terlarut 5 3 15 3 15
4 Salinitas 10 3 30 3 30
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 10 3 30 3 30
7 pH 5 3 15 3 15

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-22
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
8 Kecepatan arus (det/m) 5 1 5 1 5
9 Dasar perairan 5 2 10 2 10
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Hama 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 255 255

Dari Tabel 7.18. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 255. Dengan mengacu
kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi
tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya rumput
laut. Namun melihat kawasan Trege merupakan perairan yang terbuka, maka
yang paling aman untuk memelihara rumput laut adalah musim timur.

Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan untuk budidaya


ikan dalam keramba jaring apung (KJA) juga mengacu Bab 3. Penentuan
kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya
masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya
akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.19).

Tabel 7.19. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 1 10 1 10
2 Ketinggian Pasang (m) 10 3 30 3 30
3 Kedalaman Perairan (m) 10 2 20 2 20
4 Oksigen terlarut (mg/I) 5 3 15 3 15
5 Salinitas (ppt) 5 3 15 3 15
6 Suhu (0C) 5 2 10 2 10
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan Arus m/det 10 3 30 3 30
9 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
10 Predator 5 2 10 2 10
11 Dasar Perairan 5 2 10 2 10

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-23
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 230 230

Dari Tabel 7.19. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 230. Dengan mengacu
kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi
tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya ikan dalam
keramba jaring apung (KJA). Namun demikian karena kawasan ini tergolong
kawasan yang terbuka sehingga dipengaruhi oleh 4 musim angin yang ada, maka
yang lebih aman adalah pemeliharaan ikan dalam keramba tancap. Keramba
tancap lebih kokoh sehingga mampu bertahan akibat pengaruh angin jika
dibandingkan dengan keramba jaring apung.

Sedangkan untuk menentukan kesesuaian lahan bagi budidaya teripang


juga mengacu Bab 3. Penentuan kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi
skor sesuai dengan kondisinya masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak
sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.20).

Tabel 7.20. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 1 10 1 10
2 Kedalaman 10 1 10 1 10
3 Oksigen terlarut 5 3 15 2 10
4 Salinitas 5 1 5 1 5
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 5 1 5 1 5
7 pH 5 1 5 1 5
8 Kecepatan arus (det/m) 10 3 30 3 30
9 Dasar perairan 10 2 20 2 20
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Keberadaan seagress 10 1 10 1 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
Jumlah 100 200 195

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-24
Dari Tabel 7.20. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 nilainya 200 dan stasiun 2 nilainya 195. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa
lokasi tersebut Sesuai (S) untuk pengembangan kegiatan budidaya teripang.
Namun jika akan membudidayakan teripang sebaiknya lokasi diarahkan ke tepi
pantai dimana kedalamannya memenuhi persyarakatan dan kegiatan budidaya
dapat dilakukan selain musim angin utara.

Luas lokasi budidaya laut di Desa Sekanah mencapai 321,35 ha. Dari
luasan tersebut dapat dikembangkan untuk budidaya rumput laut 146,17 ha
keramba tancap (KJT) 90,57 ha, dan untuk budidaya teripang 84,61 ha. Untuk
lebih jelasnya posisi lokasi tersebut dapat dilihat pada Gambar 7.5.

Dari luas lahan 146,17 ha, luas lahan yang dapat dimanfaatkan untuk
budidaya rumput laut 116,94 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 4.677 unit
(1 unit 20 rakit ukuran 5 x 2,5 m). Khusus untuk teripang, luas lahan 84,61 ha,
yang dapat dimanfaatkan seluas 67,69 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak
1.354 unit (1 unit seluas 500 m2). Sedangkan untuk KJT dari luas 90,57 ha hanya
dapat dimanfaatkan 54,34 ha dengan jumlah KJT yang beroperasi sebanyak
36.228 unit (ukuran 3 x 5 m).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-25
Gambar 7.5. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Sekanah

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-26
7.1.6. Desa Temiang

Hasil pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan perairan di


sekitar Desa Temiang/Tajur Biru dapat dilihat pada Tabel 7.21.

Tabel 7.21. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan


Perairan di Tajur Biru
Stasiun Pengamatan
No Parameter Yang Diukur Satuan
1 2
1. Keterlindungan - Terlindung Terlindung
2. Ketinggian pasang m 1,30 1,25
3. Kedalaman m 3,8 5,6
4. Oksigen terlarut mg/L 7,4 8,0
0
5. Salinitas /00 35,0 35,0
0
6. Suhu C 28,0 28,8
7. Kecerahan meter 3,0 4,0
8. pH - 8,25 8,25
9. Kecepatan arus (det/m) det/m 0,3 0,3
10. Dasar perairan - Pasir berlumpur Pasir berlumpur
11. Tingkat pencemaran - - -
12. Hama - Ikan Ikan
13. Konflik kepentingan - - -
14. Akses - Mudah Mudah
15. Keamanan - Aman Aman
Catatan : Pengukuran kondisi perairan pada waktu air pasang

Dengan mengacu kepada kesesuaian lahan untuk budidaya rumput laut


seperti telah dijelaskan pada Bab 3, maka untuk menentukan kesesuaian
lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-
masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan
dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.22).

Tabel 7.22. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 5 2 10 3 30
3 Oksigen terlarut 5 3 15 3 15
4 Salinitas 10 3 30 3 30
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 10 3 30 3 30
7 pH 5 3 15 3 15

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-27
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
8 Kecepatan arus (det/m) 5 1 5 1 5
9 Dasar perairan 5 2 10 2 10
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Hama 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 270 270

Dari Tabel 7.22. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara bobot
dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 270. Dengan mengacu kepada
perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi tersebut
Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya rumput laut.

Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan untuk budidaya


ikan dalam keramba jaring apung (KJA) juga mengacu Bab 3. Penentuan
kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya
masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya
akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.23).

Tabel 7.23. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Ketinggian Pasang (m) 10 3 30 3 30
3 Kedalaman Perairan (m) 10 1 10 2 20
4 Oksigen terlarut (mg/I) 5 3 15 3 15
5 Salinitas (ppt) 5 3 15 3 15
6 Suhu (0C) 5 3 15 3 15
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan Arus m/det 10 3 30 3 30
9 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
10 Predator 5 2 10 2 10
11 Dasar Perairan 5 2 10 2 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 265 275

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-28
Dari Tabel 7.23. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dengan nilai 265 dan stasiun 2 dengan nilai
275. Dengan mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat
dijelaskan bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan
kegiatan budidaya ikan dalam KJA dan keramba tancap. Untuk stasiun 2 yang
hanya memiliki kedalaman 3,8 m masih memungkinkan untuk budidaya ikan
dalam KJA, karena masih dalam kisaran 4 m sebagai persyaratan minimal
untuk KJA.

Sedangkan untuk menentukan kesesuaian lahan bagi budidaya


teripang juga mengacu Bab 3. Penentuan kesesuaian lahan setiap
parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-masing (Sangat
Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan
nilai bobot (Tabel 7.24).

Tabel 7.24. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Skor Bobot x Skor Bobot x
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 10 1 10 1 10
3 Oksigen terlarut 5 2 10 2 10
4 Salinitas 5 1 5 1 5
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 5 1 5 1 5
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan arus (det/m) 10 3 30 3 30
9 Dasar perairan 10 2 20 2 20
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Keberadaan seagress 10 1 10 1 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
Jumlah 100 220 220

Dari Tabel 7.24. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 220. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, secara umum dapat
dijelaskan bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-29
kegiatan budidaya teripang. Namun demikian karena perairan ini cukup dalam
untuk budidaya teripang, maka lokasi budidaya disarankan lebih diarahkan ke
pantai dimana kedalamannya memenuhi persyarakatan untuk budidaya
teripang ( 0,5 – 1,5 m).

Luas lokasi budidaya laut di Desa Temiang mencapai 362,84 ha. Dari
luasan tersebut dapat dikembangkan untuk budidaya rumput laut dan atau
keramba jaring apung (KJA) 151,60 ha, keramba tancap (KJT) 139,98 ha, dan
untuk budidaya teripang 71,26 ha. Untuk lebih jelasnya posisi lokasi tersebut
dapat dilihat pada Gambar 7.6.

Dari luas lahan 151,60 ha, luas lahan yang dapat dimanfaatkan untuk
budidaya rumput laut 121,28 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 4.851 unit
(1 unit 20 rakit ukuran 5 x 2,5 m). Khusus untuk teripang, luas lahan 71,26 ha,
yang dapat dimanfaatkan seluas 57,01 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak
1.140 unit (1 unit seluas 500 m2).

Sedangkan dari luas lahan untuk KJA 151,60 ha, hanya dapat
dimanfaatkan seluas 90,96 ha dengan jumlah KJA yang dapat beroperasi
sebanyak 56.850 unit (ukuran 4 x 4 m). Sedangkan untuk KJT dari luas 139,98 ha
hanya dapat dimanfaatkan 83,99 ha dengan jumlah KJT yang beroperasi
sebanyak 55.992 unit (ukuran 3 x 5 m).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-30
Gambar 7.6. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Temiang

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-31
7.1.7. Kelurahan Senayang

Hasil pengukuran kualitas air dan pengamatan lingkungan perairan di


sekitar Kelurahan Senayang khususnya di perairan Pulau Pena’ah sebagai site
Coremap dapat dilihat pada Tabel 7.25.

Tabel 7.25. Hasil Pengukuran Kualitas Air dan Pengamatan Lingkungan


Perairan di Pena’ah
Stasiun Pengamatan
No Parameter Yang Diukur Satuan
1 2
1. Keterlindungan - Terlindung Terlindung
2. Ketinggian pasang m 1,25 1,25
3. Kedalaman m 4,0 6,0
4. Oksigen terlarut mg/L 6,8 7,2
0
5. Salinitas /00 35,0 35,0
0
6. Suhu C 27,0 27,0
7. Kecerahan meter 3,0 5,0
8. pH - 8,28 8,28
9. Kecepatan arus (det/m) det/m 0,3 0,4
10. Dasar perairan - Pasir berlumpur Pasir berlumpur
11. Tingkat pencemaran - - -
12. Hama - Ikan Ikan
13. Konflik kepentingan - - -
14. Akses - Mudah Mudah
15. Keamanan - Aman Aman
Catatan : Pengukuran kondisi perairan pada waktu air pasang

Dengan mengacu kepada kesesuaian lahan untuk budidaya rumput laut


seperti telah dijelaskan pada Bab 3, maka untuk menentukan kesesuaian
lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya masing-
masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya akan
dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.26).

Tabel 7.26. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 5 3 15 3 15
3 Oksigen terlarut 5 3 15 3 15
4 Salinitas 10 3 30 3 30

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-32
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 10 3 30 3 30
7 pH 5 3 15 3 15
8 Kecepatan arus (det/m) 5 1 5 1 5
9 Dasar perairan 5 2 10 2 10
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Hama 10 2 20 2 20
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 275 275

Dari Tabel 7.26. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara bobot
dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 275. Dengan mengacu kepada
perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi tersebut
Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya rumput laut.

Sementara itu untuk menentukan kesesuaian lahan untuk budidaya


ikan dalam keramba jaring apung (KJA) juga mengacu Bab 3. Penentuan
kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi skor sesuai dengan kondisinya
masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak sesuai 1). Selanjutnya
akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.27).

Tabel 7.27. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Ketinggian Pasang (m) 10 3 30 3 30
3 Kedalaman Perairan (m) 10 2 20 2 20
4 Oksigen terlarut (mg/I) 5 3 15 3 15
5 Salinitas (ppt) 5 3 15 3 15
6 Suhu (0C) 5 3 15 3 15
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan Arus m/det 10 3 30 3 30
9 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
10 Predator 5 2 10 2 10

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-33
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
11 Dasar Perairan 5 2 10 2 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
14 Keamanan 5 3 15 3 15
Jumlah 100 275 275

Dari Tabel 7.27. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 275. Dengan mengacu
kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan bahwa lokasi
tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan budidaya ikan dalam
keramba jaring apung (KJA). Untuk stasiun 1 selain KJA juga cocok untuk lokasi
keramba tancap.

Sedangkan untuk menentukan kesesuaian lahan bagi budidaya teripang


juga mengacu Bab 3. Penentuan kesesuaian lahan setiap parameter akan diberi
skor sesuai dengan kondisinya masing-masing (Sangat Sesuai 3, Sesuai 2 dan Tidak
sesuai 1). Selanjutnya akan dikalikan dengan nilai bobot (Tabel 7.28).

Tabel 7.28. Nilai Skor dan Hasil Perkalian Nilai Skor dan Bobot
Stasiun 1 Stasiun 2
No Parameter Yang Diukur Bobot Bobot x Bobot x
Skor Skor
Skor Skor
1 Keterlindungan 10 3 30 3 30
2 Kedalaman 10 1 10 1 10
3 Oksigen terlarut 5 2 10 2 10
4 Salinitas 5 1 5 1 5
5 Suhu 5 3 15 3 15
6 Kecerahan 5 1 5 1 5
7 pH 5 2 10 2 10
8 Kecepatan arus (det/m) 10 3 30 3 30
9 Dasar perairan 10 2 20 2 20
10 Tingkat pencemaran 10 3 30 3 30
11 Keberadaan seagress 10 1 10 1 10
12 Konflik kepentingan 10 3 30 3 30
13 Akses 5 3 15 3 15
Jumlah 100 220 220

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-34
Dari Tabel 7.28. diatas dapat diketahui bahwa hasil perkalian antara
bobot dan skor pada stasiun 1 dan 2 nilainya sama, yaitu 220. Dengan
mengacu kepada perhitungan pada Bab 3 di atas, maka dapat dijelaskan
bahwa lokasi tersebut Sangat Sesuai (SS) untuk pengembangan kegiatan
budidaya teripang. Namun demikian dari hasil pengamatan dilapangan
ternyata stasiun 2 tidak cocok untuk budidaya teripang karena pantainya yang
terjal sehingga memiliki pantai yang sempit pada saat air surut. Sedangkan
stasiun 2 dekat pemukiman dan memiliki pantai yang agak landai sehingga
masih cocok untuk budidaya teripang.

Luas lokasi budidaya laut di Kelurahan Senayang khususnya di Pulau


Pena’ah mencapai 321,35 ha. Dari luasan tersebut dapat dikembangkan
untuk budidaya rumput laut dan atau keramba jaring apung (KJA) 146,17 ha,
keramba tancap (KJT) 90,57 ha, dan untuk budidaya teripang 84,61 ha. Untuk
lebih jelasnya posisi lokasi tersebut dapat dilihat pada Gambar 7.7.

Dari luas lahan 146,17 ha, luas lahan yang dapat dimanfaatkan untuk
budidaya rumput laut 116,94 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak 4.677 unit
(1 unit 20 rakit ukuran 5 x 2,5 m). Khusus untuk teripang, luas lahan 84,61 ha,
yang dapat dimanfaatkan seluas 67,69 ha dengan jumlah unit usaha sebanyak
1.354 unit (1 unit seluas 500 m2).

Sedangkan dari luas lahan untuk KJA 146,17 ha, hanya dapat
dimanfaatkan seluas 87,70 ha dengan jumlah KJA yang dapat beroperasi
sebanyak 54.814 unit (ukuran 4 x 4 m). Sedangkan untuk KJT dari luas 90,57 ha
hanya dapat dimanfaatkan 54,34 ha dengan jumlah KJT yang beroperasi
sebanyak 36.228 unit (ukuran 3 x 5 m).

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-35
Gambar 7.7. Peta Kawasan Budidaya Laut di Kelurahan Senayang

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-36
7.2. Potensi Lahan Pengembangan Budidaya Laut

Secara keseluruhan potensi lahan yang sesuai untuk pengembangan


budidaya perikanan di wilayah Coremap II Kabupaten Lingga seluas 3.736,01
ha. Dalam mengembangkan budidaya laut yang ramah lingkungan, tidak semua
lahan tersebut dapat dimanfaatkan. Setelah dihitung, ternyata luas lahan
yang dapat dimanfaatkan 2.759,16 ha (rumput laut, KJT dan teripang), dan
4.204,76 ha (KJA, KJT dan teripang). Untuk lebih jelasnya rincian luas lahan
yang sesuai untuk budidaya perikanan dan luas lahan yang dapat dimanfaatkan
untuk kegiatan tersebut di setiap lokasi dapat dilihat pada Tabel 7.29.

Tabel 7.29. Potensi Lahan yang Sesuai dan yang Dapat Dimanfaatkan untuk
Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten
Lingga
Luas Lahan
Potensi Lahan yang Sesuai (Ha) Total
Yang Dapat Dimanfaatkan (Ha)
Lokasi Rumput
Rumput
Laut & KJT Teripang Total KJA KJT Teripang * **
Laut
atau KJA
Limbung 568,28 542,08 481,06 1.591,42 454,62 - 325,25 384,85 1.164,72 1.874,82
Mamut 66,96 30,92 16,70 114,58 53,57 40,18 18,55 13,36 85,48 117,39
Benan 356,34 110,25 117,19 583,78 285,07 213,80 66,15 93,75 444,97 604,88
B Blbg 206,43 143,88 90,38 440,69 165,14 123,86 86,33 72,30 323,78 482,41
Sekanah 146,17 90,57 84,61 321,35 116,94 - 54,34 67,69 238,97 361,00
Temiang 151,60 139,98 71,26 362,84 121,28 90,96 83,99 57,01 262,28 403,27
Senayang 146,17 90,57 84,61 321,35 116,94 87,70 54,34 67,69 238,97 361,00
Jumlah 1.641,95 1.148,25 945,81 3.736,01 1.313,56 556,50 688,95 756,65 2.759,16 4.204,76

Ket : * : apabila lahan dimanfaatkan untuk budidaya rumput laut, KJT dan teripang
** : apabila lahan dimanfaatkan untuk budidaya KJA, KJT dan teripang

7.3. Kelayakan Ekonomi

Kelayakan secara ekonomi terhadap pengembangan budidaya laut


diseluruh lokasi didasarkan pada pertimbangan empat variabel sebagai
“Constrain” yakni: ketersediaan bahan baku/sumberdaya alam (bibit),
ketersediaan tenaga kerja, peluang pasar dan minat masyarakat. Untuk itu
akan dijelaskan kelayakan ekonomi budidaya rumput laut, budidaya ikan
dalam KJA dan keramba tancap serta budidaya teripang.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-37
7.3.1. Budidaya Rumput Laut

Dari hasil perhitungan tentang kelayakan ekonomi pengembangan


budidaya rumput laut diseluruh lokasi dapat dilihat pada Tabel 7.30.

Tabel 7.30. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan


Budidaya Rumput Laut di Seluruh Lokasi
No Variabel Skor
1 Ketersediaan bahan baku 3
2 Ketersediaan tenaga kerja 3
3 Peluang pasar 1
4 Minat Masyarakat 2
Jumlah 9

Dari Tabel 7.30. dapat dilihat bahwa diseluruh lokasi rencana


pengembangan budidaya rumput laut, bibit harus didatangkan dari luar.
Sementara itu bahan dan peralatan yang akan digunakan untuk membuat
tempat budidaya tersedia di seluruh lokasi. Sementara itu jika dilihat dari
ketersediaan tenaga kerja, diseluruh lokasi banyak tersedia tenaga kerja lokal
baik yang berstatus kepala rumah tangga maupun pemuda yang belum
mempunyai pekerjaan. Walaupun mereka belum mempunyai pengetahuan dan
keterampilan untuk membudidayakan rumput laut, hal tersebut dapat
diperoleh dengan memberikan pelatihan dan bimbingan teknis kepada
mereka. Sedangkan peluang pasar rumput laut diseluruh lokasi belum
tersedia, kondisi ini menyebabkan budidaya rumput laut baik dilokasi studi
belum berkembang. Hal ini berpengaruh terhadap minat masyarakat yang
rendah untuk mengusahakan budidaya rumput laut. Minat yang rendah ini juga
dipengaruhi oleh pengalaman masa lalu dimana masyarakat telah
membudidayakan rumput laut namun tidak laku dijual.

Dari Tabel 7.30 diatas juga dapat dilihat bahwa total nilai skor
keseluruhan variabel hanya 9. Ambang batas usaha yang layak untuk
dikembangkan adalah: total skor minimal 10 dan skor rata-rata minimal 2,5
(Hidayat, 2001). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa kegiatan
pengembangan budidaya rumput laut diseluruh lokasi secara ekonomi
belum layak.
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-38
7.3.2. Budidaya Ikan dalam Keramba Jaring Apung

Kelayakan ekonomi untuk budidaya ikan dalam keramba jaring apung


(KJA) difokuskan pada komoditi Ikan Kerapu Sunu dan Kerapu Macan. Kedua
jenis ikan ini mepunyai nilai ekonomi yang cukup tinggi dan cocok untuk
kondisi perairan di lokasi Coremap Kabupaten Lingga. Hasil perhitungan
tentang kelayakan ekonomi pengembangan budidaya ikan dalam KJA
diseluruh lokasi dapat dilihat pada Tabel 7.31.

Tabel 7.31. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan


Budidaya Ikan dalam KJA di Seluruh Lokasi
Skor
No Variabel
Ikan Kerapu Sunu Ikan Kerapu Macan
1 Ketersediaan bahan baku 3 2
2 Ketersediaan tenaga kerja 3 3
3 Peluang pasar 4 3
4 Minat Masyarakat 4 3
Jumlah 14 11

Dari Tabel 7.31 dapat djelaskan bahwa untuk budidaya Ikan Kerapu
Sunu dalam KJA sebahagian kecil bahan untuk membuat KJA harus
didatangkan dari luar daerah, sedangkan bibit tersedia di setiap lokasi
walaupun jumlahnya tidak banyak. Sementara untuk Ikan Kerapu Macan,
disamping bahan KJA sebahagian kecil harus didatangkan dari luar daerah,
bibitnya juga harus demikian. Disisi lain peluang pasar Ikan Kerapu Sunu
sangat tersedia dengan harga yang menjanjikan jika dibandingkan Ikan Kerapu
Macan sehingga minat masyarakat pun sangat besar.

Sampai saat ini budidaya ikan dalam KJA di seluruh lokasi belum
berkembang. Hal ini disebabkan karena biaya untuk pembuatan KJA cukup
besar. Usaha KJA hanya dilakukan oleh beberapa orang pengusaha (Tauke)
yang memiliki modal yang kuat. Namun demikian usaha budidaya ikan dalam
KJA ini secara ekonomis layak untuk dikembangkan.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-39
7.3.3. Budidaya Ikan dalam Keramba Tancap

Seperti halnya kelayakan ekonomi untuk budidaya ikan dalam keramba


jaring apung (KJA), budidaya ikan dalam keramba tancap juga difokuskan
pada komoditi Ikan Kerapu Sunu dan Kerapu Macan. Hasil perhitungan tentang
kelayakan ekonomi pengembangan budidaya ikan dalam keramba tancap
diseluruh lokasi dapat dilihat pada Tabel 7.32.

Tabel 7.32. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan


Budidaya Ikan dalam Keramba Tancap di Seluruh Lokasi
Skor
No Variabel
Ikan Kerapu Sunu Ikan Kerapu Macan
1 Ketersediaan bahan baku 4 3
2 Ketersediaan tenaga kerja 3 3
3 Peluang pasar 4 3
4 Minat Masyarakat 4 3
Jumlah 15 12

Jika dibandingkan dengan KJA, keramba tancap ternyata lebih populer.


Keramba tancap telah lama dikenal sehingga telah berkembang dimasyarakat.
Hal ini tidak terlepas dari teknologinya yang sederhana dan biaya
pembuatannya lebih murah jika dibandingkan KJA. Pemeliharaan Ikan Kerapu
Sunu dalam keramba tancap dilakukan oleh nelayan sebagai upaya
membesarkan ikan dari hasil tangkapan bubu yang ukurannya masih keci
(dibawah 200 gram). Sedangkan pemeliharaan Ikan Kerapu Macan dilakukan
oleh masyarakat yang tergabung dalam Program Coremap dengan benih ikan
didatangkan dari luar daerah. Pemeliharaan kedua jenis komoditi ini dalam
keramba tancap secara ekonomis layak untuk dikembangkan.

7.3.4. Budidaya Teripang

Teripang merupakan komoditi perikanan yang mempunyai nilai


ekonomi tinggi. Di Tanjungpinang dalam keadaan kering teripang harganya
mencapai Rp. 300.000/kg. Dari hasil perhitungan tentang kelayakan
ekonomi pengembangan budidaya teripang diseluruh lokasi dapat dilihat
pada Tabel 7.33.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-40
Tabel 7.33. Hasil Perhitungan Tentang Kelayakan Ekonomi Pengembangan
Budidaya Teripang di Seluruh Lokasi
No Variabel Skor
1 Ketersediaan bahan baku 3
2 Ketersediaan tenaga kerja 3
3 Peluang pasar 3
4 Minat Masyarakat 3
Jumlah 12

Dari Tabel 7.33 dapat dijelaskan bahwa ketersediaan bahan baku


terutama bibit masih diperlukan suplai dari kawasan sekitarnya. Disetiap
lokasi studi masih ditemukan bibit teripang, namun jumlahnya sedikit. Melihat
potensi pasar yang besar untuk pemasaran teripang, mengakibatkan minat
masyarakat untuk membudidayakan teripang juga menjadi tinggi. Melihat dari
kondisi ini dengan skor analisis sebesar 12 menunjukkan pengembangan
budidaya teripang layak secara ekonomi.

7.4. Kelayakan Finansial

7.4.1. Budidaya Rumput Laut

Kelayakan finansial dilakukan terhadap usaha budidaya rumput laut


dengan dengan kriteria :

 Menggunakan metode rakit apung 1 unit (20 rakit, ukuran setiap rakit 5 x
2,5 m).
 Kebutuhan bibit 600 Kg
 Berat bibit setiap rumpun 100 gram
 Setiap rakit terdiri dari 300 rumpun
 Berat panen 7 kali berat awal (laju pertumbuhan harian + 4%)
 Produksi Basah 4.200 Kg
 Persediaan bibit untuk musim tanam berikutnya 600 Kg
 Berat kering (Setiap 8 kg berat basah menjadi 1 kg berat kering)
 Berat kering panen setelah diambil untuk bibit (450 Kg)
 Sarana budidaya bertahan untuk 6 kali musim tanam

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-41
1. Investasi
Harga Satuan Total
No. Bahan Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Bambu/Kayu Batang 60 20.000 1.200.000
2 Tali Jangkar 10 mm Gulung 4 25.000 100.000
3 Tali Rentang 4 mm Gulung 20 20.000 400.000
4 Tali Pengikat Gulung 3 15.000 45.000
4 Jangkar Unit 20 25.000 500.000
5 Tempat Penjemuran Unit 1 500.000 500.000
Total Investasi 2.745.000

2. Total Biaya (Biaya Produksi/Operasional)


Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Bibit Kg 600 2000 1.200.000
2 Tali Rapia Gulung 5 5.000 25.000
3 Tenaga Kerja Orang 2 750.000 1.500.000
4 Penyusutan Investasi (17 %) 457.500
Total Biaya Produksi 3.182.500

3. Penerimaan
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Hasil penjualan kering Kg 450 7.000 3.150.000
2 Penjualan Bibit Kg 600 2.000 1.200.000
Pendapatan Kotor 4.350.000

4. Keuntungan (Net Income) = Penerimaan – Total Biaya


= Rp. 4.350.000 – Rp. 3.182.500 = Rp. 1.167.500

5. Modal Usaha (Total investasi) = Modal Tetap + Modal Kerja


= Rp.2.745.000 + Rp. 3.182.500 = RP 5.927.500

6. BCR = Benefit Cost of Ratio (BCR) = Penerimaan/Total Biaya


= Rp. 4.350.000 : Rp. 3.182.500 = 1,37

BCR > 1, maka usaha budidaya rumput laut layak diusahakan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-42
7. Efisiensi penggunaan modal diukur dengan ROI (Return Of Invesment) =
Keuntungan/Modal Usaha x 100%
= (Rp. 1.167.500 : RP 5.927.500 x 100 % = 19,70 %
Semakin besar ROI, makin efisien penggunaan modal

8. Lama pengembalian modal, diukur dengan Payback Period of Capital (PPC)


PPC = Modal Usaha/Keuntungan x periode produksi (bulan)
PPC = (RP 5.927.500 : Rp. 1.167.500) x periode produksi
PPC = 5 kali periode produksi (7,5 bulan)
Kriteria: Makin kecil nilai PPC, semakin baik

7.4.2. Budidaya Ikan dalam Keramba Jaring Apung (KJA)

a. Budidaya Ikan Kerapu Sunu

Kelayakan finansial dilakukan terhadap usaha budidaya Ikan Kerapu


Sunu dengan dengan kriteria :

 Ukuran KJA 4 x 4 m
 Kebutuhan bibit 1600 ekor
 Mortalitas 50 %
 Konversi pakan 1 : 10
 Berat rata-rata panen 800 gram
 Produksi 640 kg
 Lama pemeliharaan 6 bulan
 Sarana budidaya bertahan untuk 3 kali priode produksi

1. Investasi
Harga Satuan Total
No. Bahan Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Drum plastik Unit 8 200.000 1.600.000
2 Kayu beloti Batang 10 30.000 300.000
3 Jaring Kg 50 50.000 2.500.000
4 Tali pengikat jaring Gulung 2 30.000 60.000
5 Papan Lembar 8 30.000 240.000
6 Paku Kg 5 25.000 125.000
7 Pemberat/jangkar Unit 4 250.000 1.000.000
8 Tali pengikat rakit Gulung 1 100.000 100.000
Total Investasi 5.925.000

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-43
2. Total Biaya (Biaya Produksi/Operasional)
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Bibit Ekor 1600 30.000 48.000.000
2 Pakan Kg 6400 3.000 19.200.000
3 Tenaga Kerja Orang 1 700.000 4.200.000
4 Penyusutan Investasi 1.975.000
5 Perawatan keramba Paket 1 1000.000 1000.000
6 Obat-obatan Paket 1 500.000 500.000
Total Biaya Produksi 74.875.000

3. Penerimaan
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Hasil penjualan Kg 640 180.000 115.200.000
Pendapatan Kotor 115.200.000

4. Keuntungan (Net Income) = Penerimaan – Total Biaya


= Rp.115.200.000 – Rp. 74.875.000 = Rp. 40.325.000

5. Modal Usaha (Total investasi) = Modal Tetap + Modal Kerja

= Rp. 5.925.000 + Rp. 74.875.000 = RP. 80.800.000

6. BCR = Benefit Cost of Ratio (BCR) = Penerimaan/Total Biaya

= Rp. 115.200.000 : Rp. 74.875.000 = 1,53

BCR > 1, maka usaha budidaya ikan kerapu sunu dalam KJA layak diusahakan

7. Efisiensi penggunaan modal diukur dengan ROI (Return Of Invesment) =


Keuntungan/Modal Usaha x 100%

= (Rp. 40.325.000 : RP 80.800.000 x 100 % = 49,91 %

Semakin besar ROI, makin efisien penggunaan modal

8. Lama pengembalian modal, diukur dengan Payback Period of Capital (PPC)


PPC = Modal Usaha/Keuntungan x periode produksi (bulan)

PPC = (RP. 80.800.000 : Rp. 40.325.000 ) x periode produksi


PPC = 2,0 x 6 bulan
PPC = 12 bulan.
Kriteria: Makin kecil nilai PPC, semakin baik
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-44
b. Budidaya Ikan Kerapu Macan

Kelayakan finansial dilakukan terhadap usaha budidaya Ikan Kerapu


Macan dengan dengan kriteria :

 Ukuran KJA 4 x 4 m
 Kebutuhan bibit 1600 ekor
 Mortalitas 25 %
 Konversi pakan 1 : 10
 Berat rata-rata panen 800 gram
 Produksi 960 kg
 Lama pemeliharaan 6 bulan
 Sarana budidaya bertahan untuk 3 kali priode produksi

1. Investasi
Harga Satuan Total
No. Bahan Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Drum plastik Unit 8 200.000 1.600.000
2 Kayu beloti Batang 10 30.000 300.000
3 Jaring Kg 50 50.000 2.500.000
4 Tali pengikat jaring Gulung 2 30.000 60.000
5 Papan Lembar 8 30.000 240.000
6 Paku Kg 5 25.000 125.000
7 Pemberat/jangkar Unit 4 250.000 1.000.000
8 Tali pengikat rakit Gulung 1 100.000 100.000
Total Investasi 5.925.000

2. Total Biaya (Biaya Produksi/Operasional)


Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Bibit Ekor 1600 17.000 27.200.000
2 Pakan Kg 9600 3.000 28.800.000
3 Tenaga Kerja Orang 1 700.000 4.200.000
4 Penyusutan Investasi 1.975.000
5 Perawatan keramba Paket 1 1000.000 1000.000
6 Obat-obatan Paket 1 500.000 500.000
Total Biaya Produksi 63.675.000

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-45
3. Penerimaan
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Hasil penjualan Kg 960 90.000 86.400.000
Pendapatan Kotor 86.400.000

4. Keuntungan (Net Income) = Penerimaan – Total Biaya

= Rp. 86.400.000 – Rp. 63.675.000 = Rp. 22.725.000

5. Modal Usaha (Total investasi) = Modal Tetap + Modal Kerja

= Rp. 5.925.000 + Rp. 63.675.000 = RP. 69.600.000

6. BCR = Benefit Cost of Ratio (BCR) = Penerimaan/Total Biaya

= Rp. 86.400.000 : Rp. 63.675.000 = 1,36

BCR > 1, maka usaha budidaya ikan kerapu macan dalam KJA layak
diusahakan

7. Efisiensi penggunaan modal diukur dengan ROI (Return Of Invesment) =


Keuntungan/Modal Usaha x 100%

= (Rp. 22.725.000 : RP 69.600.000 x 100 % = 32,65 %

Semakin besar ROI, makin efisien penggunaan modal

8. Lama pengembalian modal, diukur dengan Payback Period of Capital (PPC)


PPC = Modal Usaha/Keuntungan x periode produksi (bulan)

PPC = (Rp. 69.600.000 : Rp. 22.725.000) x periode produksi


PPC = 3 x 6 bulan
PPC = 18 bulan.
Kriteria: Makin kecil nilai PPC, semakin baik

7.4.3. Budidaya Ikan dalam Keramba Tancap

a. Budidaya Ikan Kerapu Sunu

Kelayakan finansial dilakukan terhadap usaha budidaya Ikan Kerapu


Sunu dengan dengan kriteria :

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-46
 Ukuran keramba tancap 3 x 5 m
 Kebutuhan bibit 1500 ekor
 Mortalitas 50 %
 Konversi pakan 1 : 10
 Berat rata-rata panen 800 gram
 Produksi 600 kg
 Lama pemeliharaan 6 bulan
 Sarana budidaya bertahan untuk 3 kali priode produksi

1. Investasi
Harga Satuan Total
No. Bahan Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Kayu Batang 50 30.000 1.500.000
2 Jaring Kg 40 50.000 2.000.000
3 Tali pengikat Gulung 3 30.000 90.000
4 Papan Lembar 10 30.000 300.000
5 Paku Kg 10 25.000 250.000
Total Investasi 4.140.000

2. Total Biaya (Biaya Produksi/Operasional)


Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Bibit Ekor 1500 30.000 45.000.000
2 Pakan Kg 6000 3.000 18.000.000
3 Tenaga Kerja Orang 1 700.000 4.200.000
4 Penyusutan Investasi 1.380.000
5 Perawatan keramba 500.000
6 Obat-obatan Paket 1 500.000
Total Biaya Produksi 69.580.000

3. Penerimaan
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Hasil penjualan Kg 600 180.000 108.000.000
Pendapatan Kotor 108.000.000

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-47
4. Keuntungan (Net Income) = Penerimaan – Total Biaya

= Rp. 108.000.000 – Rp. 69.580.000 = Rp. 38.420.000

5. Modal Usaha (Total investasi) = Modal Tetap + Modal Kerja

= Rp. 4.140.000 + Rp. 69.580.000 = RP. 73.720.000

6. BCR = Benefit Cost of Ratio (BCR) = Penerimaan/Total Biaya

= Rp. 108.000.000 : Rp. 69.580.000 = 1,6

BCR > 1, maka usaha budidaya ikan kerapu sunu dalam KJT layak
diusahakan

7. Efisiensi penggunaan modal diukur dengan ROI (Return Of Invesment) =


Keuntungan/Modal Usaha x 100%

= (Rp. 38.420.000 : RP 73.720.000 x 100 % = 52,11 %

Semakin besar ROI, makin efisien penggunaan modal

8. Lama pengembalian modal, diukur dengan Payback Period of Capital (PPC)


PPC = Modal Usaha/Keuntungan x periode produksi (bulan)

PPC = (RP. 73.720.000 : Rp. 38.420.000 ) x periode produksi


PPC = 1,9 x 6 bulan
PPC = 11,4 bulan.
Kriteria: Makin kecil nilai PPC, semakin baik

b. Budidaya Ikan Kerapu Macan

Kelayakan finansial dilakukan terhadap usaha budidaya Ikan Kerapu


Macan dengan dengan kriteria :

 Ukuran keramba tancap 3 x 5 m


 Kebutuhan bibit 1500 ekor
 Mortalitas 25 %
 Konversi pakan 1 : 10
 Berat rata-rata panen 800 gram
 Produksi 900 kg
 Lama pemeliharaan 6 bulan
 Sarana budidaya bertahan untuk 3 kali priode produksi

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-48
1. Investasi
Harga Satuan Total
No. Bahan Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Kayu Batang 50 30.000 1.500.000
2 Jaring Kg 40 50.000 2.000.000
3 Tali pengikat Gulung 3 30.000 90.000
4 Papan Lembar 10 30.000 300.000
5 Paku Kg 10 25.000 250.000
Total Investasi 4.140.000

2. Total Biaya (Biaya Produksi/Operasional)


Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Bibit Ekor 1500 17.000 25.500.000
2 Pakan Kg 9000 3.000 27.000.000
3 Tenaga Kerja Orang 1 700.000 4.200.000
4 Penyusutan Investasi 1.380.000
5 Perawatan keramba 500.000
6 Obat-obatan Paket 1 500.000
Total Biaya Produksi 59.080.000

3. Penerimaan
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Hasil penjualan Kg 900 90.000 81.000.000
Pendapatan Kotor

4. Keuntungan (Net Income) = Penerimaan – Total Biaya

= Rp. 81.000.000 – Rp. 59.080.000 = Rp. 21.920.000

5. Modal Usaha (Total investasi) = Modal Tetap + Modal Kerja

= Rp. 4.140.000 + Rp. 59.080.000 = RP 63.220.000

6. BCR = Benefit Cost of Ratio (BCR) = Penerimaan/Total Biaya

= Rp. 81.000.000 : Rp. 59.080.000 = 1,37

BCR > 1, maka usaha budidaya ikan kerampu macan dalam KJT layak
diusahakan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-49
7. Efisiensi penggunaan modal diukur dengan ROI (Return Of Invesment) =
Keuntungan/Modal Usaha x 100%

= (Rp. 21.920.000 : RP 63.220.000 x 100 % = 34,67 %

Semakin besar ROI, makin efisien penggunaan modal

8. Lama pengembalian modal, diukur dengan Payback Period of Capital (PPC)


PPC = Modal Usaha/Keuntungan x periode produksi (bulan)

PPC = (RP. 63.220.000 : Rp. 21.920.000 ) x periode produksi


PPC = 2,8 X 6 bulan
PPC = 16,8 bulan
Kriteria: Makin kecil nilai PPC, semakin baik

7.4.4. Budidaya Teripang

Kelayakan finansial dilakukan terhadap usaha budidaya teripang dengan


dengan kriteria :

 Ukuran penkultur seluas 500 m2


 Padat tebar 15 ekor setiap m2
 Kebutuhan bibit 7500 ekor
 Mortalitas 20 %
 Berat rata-rata panen 200 gram
 Produksi basah 1200 kg
 Produksi kering 120 kg
 Lama pemeliharaan 7 bulan
 Sarana budidaya bertahan untuk 3 kali priode produksi

1. Investasi
Harga Satuan Total
No. Bahan Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Kayu Batang 30 30.000 900.000
2 Jaring Kg 120 50.000 6.000.000
3 Tali pengikat Gulung 3 30.000 90.000
Total Investasi 6.990.000

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-50
2. Total Biaya (Biaya Produksi/Operasional)
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Bibit Ekor 7500 6.000 45.000.000
2 Pakan tambahan Kg 2000 1.500 3.000.000
3 Tenaga Kerja Orang 1 700.000 4.900.000
4 Penyusutan Investasi 2.330.000
5 Perawatan penkultur Paket 1 300.000 900.000
6 Biaya pengeringan Paket 1 1.000.000 2.000.000
Total Biaya Produksi 58.130.000

3. Penerimaan
Harga Satuan Total
No. Rincian Satuan Jumlah
(RP) (Rp)
1 Hasil penjualan Kg 120 800.000 96.000.000
Pendapatan Kotor

4. Keuntungan (Net Income) = Penerimaan – Total Biaya


= Rp. 96.000.000 – Rp. 58.130.000 = Rp. 37.870.000
5. Modal Usaha (Total investasi) = Modal Tetap + Modal Kerja
= Rp.6.990.000 + Rp. 58.130.000 = RP 65.120.000
6. BCR = Benefit Cost of Ratio (BCR) = Penerimaan/Total Biaya
= Rp. 96.000.000 : Rp. 58.130.000 = 1,65
BCR > 1, maka usaha budidaya teripang layak diusahakan.
7. Efisiensi penggunaan modal diukur dengan ROI (Return Of Invesment) =
Keuntungan/Modal Usaha x 100%
= (Rp. 37.870.000 : RP 65.120.000 x 100 % = 58,15 %
Semakin besar ROI, makin efisien penggunaan modal
8. Lama pengembalian modal, diukur dengan Payback Period of Capital (PPC)
PPC = Modal Usaha/Keuntungan x periode produksi (bulan)

PPC = (RP. 65.120.000 : Rp. 37.870.000 ) periode produksi


PPC = 1,7 X 7 bulan
PPC = 11,9 bulan
Kriteria: Makin kecil nilai PPC, semakin baik

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-51
7.5. Teknik Budidaya
7.5.1. Rumput Laut

a. Jenis Rumput Laut yang Dibudidayakan

Jenis rumput laut yang akan dibudidayakan adalah jenis Eucheuma


Cottonii. Eucheuma Cottonii termasuk kelas Rhodophyceae, ordo Gigartinales,
famili Siliriaceae. Mempunyai tallus yang silindris, berduri kecil-kecil dan
menutupi tallus. Percabangannya tidak teratur sehingga merupakan lingkaran,
ujungnya runcing berhijau. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 7.8.

Gambar 7.8. Rumput Laut Jenis Eucheuma cottonii

b. Metode Budidaya

Melihat dari kondisi lingkungan disemua lokasi studi dan jenis metode
budidaya yang umum digunakan, maka metode budidaya rumput laut yang
direkomendasikan adalah metode rakit apung.

Metode rakit apung adalah cara membudidayakan rumput laut dengan


menggunakan rakit yang terbuat dari bambu/kayu. Metode ini cocok
diterapkan pada perairan berpasir atau berkarang dimana pergerakan airnya
didominasi oleh ombak. Ukuran setiap rakit sangat bervariasi tergantung pada
ketersediaan material. Ukuran rakit dapat disesuaikan dengan kondisi perairan
tetapi pada prinsipnya ukuran rakit yang dibuat tidak terlalu besar untuk
mempermudah perawatan rumput laut yang ditanam.

Untuk menahan agar rakit tidak hanyut terbawa oleh arus, digunakan
jangkar dengan tali PE yang berukuran 10 mm sebagai penahannya. Untuk
menghemat areal dan memudahkan pemeliharaan, beberapa rakit dapat
digabung menjadi satu dan setiap rakit diberi jarak sekitar 1 meter. Bibit
50 – 100 gram diikat di tali plastik berjarak 20-25 cm pada setiap titiknya.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-52
Pertumbuhan tanaman yang menggunakan metode apung ini, umumnya
lebih baik dari pada metode lepas dasar, karena pergerakan air dan intensitas
cahaya cukup memadai bagi pertumbuhan rumput laut. Metode apung
memiliki keuntungan lain yaitu pemeliharaannya mudah dilakukan, terbebas
tanaman dari gangguan bulu babi dan binatang laut lainnya, berkurangnya
tanaman yang hilang karena lepasnya cabang-cabang, serta pengendapan
kotoran pada tanaman lebih sedikit.

Agar pemeliharaan bisa lebih efektif dan efisien, maka pada umumnya 1
unit usaha terdiri dari 20 rakit dengan masing-masing rakit berukuran 5 x 2,5
meter. Satu rakit terdiri dari 24 tali dengan jarak antara tali masing-masing 20
cm. Untuk setiap tali dapat diikatkan 9 rumpun tanaman, dan jarak antara
rumpun yang satu dengan yang lainnya adalah 25 cm. Jadi dalam satu rakit akan
terdiri dari 300 rumpun dengan berat rata-rata per 100 gram atau dibutuhkan
bibit sebanyak 30 kg (asumsi : bambu tidak digunakan untuk mengikat bibit).

Sarana dan peralatan yang diperlukan untuk 1 unit rakit apung usaha
budidaya rumput laut yang terdiri dari 20 buah rakit berukuran 5 x 2,5 meter
adalah sebagai berikut :

• Bambu berdiameter 10 – 15 cm sebanyak 60 batang


• Tali jangkar PE berdiameter 10 mm sebanyak 4 gulung
• Tali rentang PE berdiameter 4 mm sebanyak 20 gulung
• Jangkar 4 buah (dari semen)
• Tali Tali Pengikat 3 gulung
• Tempat penjemuran 1,2 x 100 m
• Bibit sebanyak 600 kg ( 30 kg/rakit)

Hasil produksi yang akan diperoleh dari 1 unit yang terdiri dari 20 rakit
ukuran 2,5 x 5 meter (asumsi : hasil panen 7 kali berat awal) adalah sebesar
4.200 kg rumput laut basah permusim tanam (MT) atau 525 kg rumput laut
kering (dengan konversi sekitar 8 : 1). Gambar metode budidaya rumput laut
dengan menggunakan metode rakit dapat dilihat pada Gambar 7.9.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-53
Gambar 7.9. Metode Rakit Apung

c. Waktu Pemeliharaan

Mengingat lokasi budidaya rumput laut di Desa Limbung dan Benan


termasuk kawasan yang kurang terlindung serta Sekanah termasuk perairan
terbuka, maka waktu pelaksanaan budidaya sangat dipengaruhi oleh musim
angin. Kegiatan budidaya tidak dapat dilakukan pada waktu musim angin Utara
(November – Februari), karena angin kencang dan gelombang cukup besar.
Dengan demikian kegiatan budidaya rumput laut lokasi tersebut hanya dapat
dilakukan selama 8 – 9 bulan setiap tahunnya. Sementara itu untuk lokasi Desa
Mamut, Batu Belobang, Temiang dan Kelurahan Kelurahan Senayang, kegiatan
budidaya rumput laut dapat dilakukan sepanjang tahun. Hal ini disebabkan
kondisi lokasi terlindung sehingga terhindar dari musim Utara.

7.5.2. Keramba Jaring Apung (KJA)

a. Jenis Ikan

Jenis ikan yang potensial dibudidayakan dalam keramba jaring apung


(KJA) di lokasi studi adalah Ikan Kerapu Sunu (Plectropoma aerolatus) dan
Kerapu Macan ( Epinephelus fuscoguttatus).

b. Metoda Budidaya

Keramba jaring apung yang disarankan mempunyai ukuran 4 x 4 m


dengan jumlah unitnya tergantung dari kemampuan finansial pemiliknya.
Dengan memiliki 1 unit saja secara finansial telah menguntungkan.

Kerangka KJA dibuat dari kayu beloti 6 x 12 yang panjangnya 6 m.


Jenis kayu dipilih adalah jenis yang keras sehingga daya tahannya cukup

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-54
lama. Ukurannya kerangka 6 x 6 m, sedangkan ukuran jaring 4 x 4 m. Dengan
demikian kiri kanan jaring dapat dibuat jalan dari papan yang lembarnya
kurang lebih 1 m. Kedalaman jaring sebaiknya 3 m. Untuk pelampung
dipergunakan drum plastik sebanyak 8 buah sehingga daya apungnya cukup
sempurna. Agar KJA tidak hanyut maka diberi jangkar diempat sisinya,
dengan berat jangkar minimal masing-masing 50 kg dengan panjang tali
jangkar 1,5 kali kedalaman perairan pada waktu pasang tinggi. Jangkar
dapat dibuat dari beton atau besi (Gambar 7.10.).

Gambar 7.10. Keramba Jaring Apung

Kedalam KJA ditebar benih dengan padat tebar 100 ekor/m2. Benih
diberi pakan sebanyak 5 – 10% dari berat tubuh dengan frekwensi pemberian
pakan 2 sampai 3 kali sehari. Panen dilakukan setelah ikan berumur 6 bulan
dengan berat rata-rata 800 gram setiap ekornya.

c. Waktu Pemeliharaan

Untuk Desa Limbung dan Benan termasuk kawasan yang kurang


terlindung serta Sekanah termasuk perairan terbuka, maka waktu pelaksanaan
budidaya sebaiknya tidak dilakukan pada musim Utara. Sementara itu untuk
lokasi Desa Mamut, Batu Belobang, Temiang dan Kelurahan Kelurahan
Senayang, kegiatan budidaya KJA dapat dilakukan sepanjang tahun. Hal ini
disebabkan kondisi lokasi terlindung sehingga terhindar dari musim Utara.
Namun demikian diseluruh lokasi harus dicermati pada musim Timur, dimana
kondisi perairan sangat tenang sehingga arusnya sangat lemah. Kondisi seperti
ini biasanya dapat memperburuk kualitas air sehingga penyakit ikan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-55
berkembang. Pengalaman pembudidaya membuktikan bahwa pada musim
Timur ikan banyak terserang penyakit.

7.5.3. Keramba Tancap

a. Jenis Ikan

Jenis ikan yang potensial dibudidayakan dalam keramba jaring apung


(KJA) di lokasi studi adalah Ikan Kerapu Sunu (Plectropoma aerolatus) dan
Kerapu Macan ( Epinephelus fuscoguttatus).

b. Metoda Budidaya

Keramba tancap yang disarankan mempunyai ukuran 3 x 5 m dengan


jumlah unitnya tergantung dari kemampuan finansial pemiliknya. Dengan
memiliki 1 unit saja secara finansial telah menguntungkan.

Pembuatannya dilakukan dengan menancapkan kayu dengan jarak kurang


lebih 30 cm pada kedalaman minimal 1 m pada saat surut terendah. Bahagian
atas dipakukan kayu sehingga terbentuk empat persegi panjang yang ukurannya
3 X 5 M. Kedalamnya digantungkan jaring dimana dasar jaring sampai ke dasar
perairan. Jaring hagaian dasar juga diikat pada tiang-tiang keramba tancap
sehingga jaring tidak mudah terangkat kepermukaan. Kedalaman jaring berkisar
antara 3 – 5 m. Kedalam keramba ditebar benih dengan padat tebar
100 ekor/m2. Benih diberi pakan sebanyak 5 – 10% dari berat tubuh dengan
frekwensi pemberian pakan 2 sampai 3 kali sehari. Panen dilakukan setelah ikan
berumur 6 bulan dengan berat rata-rata 800 gram setiap ekornya. Gambar
keramba tancap dapat dilihat pada Gambar 7.11.

Gambar 7.11. Keramba Tancap


Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-56
c. Waktu Pemeliharaan

Keramba tancap dapat dioperasikan pada seluruh lokasi baik pada


kawasan terbuka, kurang terlindung dan terlindung sepanjang tahun. Hal
ini dikarenakan kondisi keramba tancap yang kokoh sehingga tidak mudah
rusak akibat gangguan gelombang/angin. Namun demikian diseluruh lokasi
harus dicermati pada musim Timur, dimana kondisi perairan sangat tenang
sehingga arusnya sangat lemah. Kondisi seperti ini biasanya dapat
memperburuk kualitas air sehingga penyakit ikan berkembang. Pengalaman
pembudidaya membuktikan bahwa pada musim Timur ikan banyak
terserang penyakit.

7.5.4. Budidaya Teripang

a. Jenis Teripang

Beberapa spesies teripang yang mempunyai nilai ekonomis penting untuk


dibudidayakan diantaranya: teripang putih (Holothuria scabra), teripang koro
(Microthele nobelis), teripang pandan (Theenota ananas), teripang dongnga
(Stichopu ssp) dan beberapa jenis teripang lainnya (Departemen Kelautan dan
Perikanan, 2005). Khusus dilokasi studi jenis yang banyak dijumpai adalah
teripang susu atau teripang putih (Holothuria scabra).

b. Metoda Budidaya

Metode yang digunakan untuk membudidayakan teripang (ketimun laut)


yaitu dengan menggunakan metode penculture. Metode penculture adalah
suatu usaha memelihara jenis hewan laut yang bersifat melata dengan cara
memagari suatu areal perairan pantai seluas kemampuan atau seluas yang
diinginkan sehingga seolah-olah terisolasi dari wilayah pantai lainnya
(Departemen Kelautan dan Perikanan, 2005).

Bahan yang digunakan ialah jaring (super-net) dengan mata jaring


sebesar 0,5 – 1 inci atau dapat juga dengan bahan bambu (kisi-kisi). Dengan
metode ini maka lokasi/areal yang dipagari tersebut akan terhindar dari
hewan-hewan pemangsa (predator) dan sebaliknya hewan laut yang dipelihara
tidak dapat keluar dari areal yang telah dipagari tersebut. Pemasangan pagar

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-57
untuk memelihara teripang, baik pagar bambu (kisi-kisi) ataupun jaring super
net cukup setinggi 50 cm sampai 100 cm dari dasar perairan. Luas lokasi yang
ideal penculture ini antara 500 – 1.000 m2(Departemen Kelautan dan
Perikanan, 2005).

Teripang dapat hidup bergerombol ditempat yang terbatas. Oleh


karena itu dalam usaha budidayanya dapat diperlakukan dengan padat
penebaran yang tinggi. Untuk ukuran benih teripang sebesar 20 – 30 gram per
ekor, padat penebaran berkisar antara 15 – 20 ekor per meter persegi,
sedangkan untuk benih teripang sebesar 40 – 50 gram per ekor, padat
penebarannya berkisar antara 10 – 15 ekor per meter persegi.

Faktor makanan dalam pemeliharaan (budidaya teripang tidak menjadi


masalah sebagaimana halnya hewan-hewan laut lainnya. Teripang dapat
memperoleh makanannya dari alam, berupa plankton dan sisa-sisa endapan
karang yang beraca di dasar laut. Namun demikian untuk lebih mempercepat
pertumbuhan teripang dapat diberikan makanan tambahan berupa campuran
dedak dan pupuk kandang (kotoran ayam).

Pemberian makanan tambahan sebaiknya dilakukan pada sore hari. Hal ini
disesuaikan dengan sifat hidup atau kebiasaan hidup dari teripang. Pada waktu
siang hari teripang tidak begitu aktif bila dibandingkan dengan pada malam hari,
karena pada waktu siang hari ia akan membenamkan dirinya dibawah dasar
pasir/karang pasir untuk beristirahat dan untuk menghindari/melindungi dirinya
dari pemangsa/predator, sedangkan pada waktu malam hari ia akan lebih aktif
mencari makanan, baik berupa plankton maupun sisa-sisa endapan karang yang
berada didasar perairan tempat hidupnya.

Pemungutan hasil panen dapat dilakukan setelah ukuran teripang


berkisar antara 4 sampai 6 ekor per kg (market size). Untuk mendapatkan
ukuran ini biasanya teripang dipelihara selama 6 – 7 bulan, dengan survival
yang dicapai kurang lebih 80% dari total penebaran awal. Panen dilakukan
pada pagi hari sewaktu air sedang surut dan sebelum teripang membenamkan
diri. Panen dapat dilakukan secara bertahap yaitu dengan memilih teripang
yang berukuran besar atau juga dapat dilakukan secara total, kemudian
dilakukan seleksi menurut golongan ukuran.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-58
c. Waktu Pemeliharaan

Pemeliharaan teripang diseluruh lokasi dapat dilakukan sepanjang


tahun tanpa memperhatikan musim angin. Oleh karena teripang dipelihara
pada perairan yang dangkal (0,5 -1,5 m pada surut terendah), maka pengaruh
musim angin termasuk musim utara tidak menjadi permasalahan. Dengan
demikian pemeliharaan teripang dapat dilakukan sepanjang tahun.

7.6. Skala Usaha dan Pola Pengembangan

7.6.1. Skala Usaha

Dari hasil analisis finansial usaha budidaya rumput laut dengan metode
rakit apung diatas dapat diketahui bahwa, usaha ini baru mendapatkan
keuntungan yang lumayan jika dipergunakan rakit berukuran 2,5 X 5 m
sebanyak 20 unit. Sedangkan benih yang ditanam sebanyak 100 gram/setiap
rumpun. Dengan masa pemeliharaan 45 hari petani mendapat keuntungan
bersih sebesar Rp. Rp. 1.167.500.

Sedangkan untuk budidaya ikan kerapu sunu dan kerapu macan dalam KJA
sudah menguntungkan dengan memakai ukuran KJA 4 X 4 m. Sebagai gambaran
dari hasil analisis finansial untuk budidaya ikan kerapu sunu di KJA selama 6 bulan
memperoleh keuntungan sebesar Rp. 40.325.000 atau Rp. 6.720.833 per bulan.
Sedangkan untuk kerapu macan Rp. 22.725.000 atau Rp. 3.787.500 per bulan.

Untuk usaha budidaya ikan kerapu sunu dan kerapu macan dalam
keramba tancap sudah menguntungkan hanya dengan menggunakan keramba
tancap ukuran 3 X 5 m. Hasil analisis finansial untuk budidaya ikan kerapu
sunu selama 6 bulan memperoleh keuntungan sebesar Rp. 38.420.000 atau
Rp. 6.403.333 setiap bulannya. Sedangkan untuk kerapu macan
Rp. 21.920.000 atau setiap bulannya berpenghasilan Rp. 3.653.333

Sementara itu untuk budidaya teripang sudah menguntungkan dengan


menggunakan penkultur yang mempunyai luas 500 m2. Dari hasil analisis
finansial menunjukkan dalam pemeliharaan selama 7 bulan dapat
berpenghasilan sebesar Rp. 37.870.000 atau Rp. 5.410.000 perbulannya.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-59
7.6.2. Pola Pengembangan

Pola pengembangan budidaya laut sebaiknya mengembangkan pola-pola


yang sudah ada dimasyarakat dengan memperhatikan kekuatan dan
kelemahan pola-pola yang ada tersebut. Membentuk pola-pola baru akan
dapat menimbulkan masalah baru, karena mengacaukan pola-pola yang telah
terbina selama ini dan telah bersifat sangat mapan. Pola tersebut adalah pola
patron clien atau sistem tauke.

Pada pola ini peranan tauke sangat dominan sehingga posisi nelayan
menjadi lemah. Dalam kegiatan bisnis peranan tauke yang sangat dominan
adalah penentuan harga secara sepihak sampai kepada kemungkinan
penolakan komoditi jika harga tidak sesuai. Sementara itu harga-harga
kebutuhan pokok dan sarana investasi yang dibutuhkan
nelayan/pembudidaya juga ditentukan secara sepihak dengan harga yang
relatih lebih mahal.

Namun demikian tidak terbayangkan oleh kita jika tidak ada tauke di
komunitas-komunitas nelayan. Nelayan akan sangat sulit untuk
mendapatkan kebutuhan pokok, peralatan investasi dan menjual ikan hasil
tangkapan atau hasil budidaya. Disamping itu nelayan akan kesulitan untuk
mencari pinjaman/hutang bila mereka membutuhkan pembiayaan hidup
sehari-hari, penyediaan alat tangkap, kebutuhan biaya untuk pesta
perkawinan, sunatan dan uang masuk sekolah. Sementara itu lembaga
keuangan yang ada belum mampu menjangkau wilayah dimana komunitas
masyarakat itu berada. Seandainya telah ada kemampuannyapun masih
sangat terbatas dan dibarengi dengan berbagai persyaratan yang
memberatkan.

Mengingat demikian strategisnya posisi tauke/pengusaha lokal dalam


menentukan sistem perekonomian setempat, maka peranan ini perlu
dipertahankan dan ditingkatkan. Peningkatan peran ini dapat dilakukan
dengan mengembangkan “Pola Kemitraan Antara Tauke/Pengusaha Lokal
dengan Pembudidaya”. Pola kemitraan ini pada prinsipnya mensejajarkan
posisi tauke dan pembudidaya dimana mereka saling membutuhkan dan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-60
dilakukan secara transparan. Untuk mengembangkan kelembagaan ini
diperlukan kelembagaan :

1. Petani
2. Kelompok
3. Tauke/Pengusaha
4. Instansi Pemerintah (Fasilitator)

Agar pola kemitraan ini dapat diimplementasikan, maka perlu diatur


apa yang menjadi hak dan kewajiban masing-masing yang terlibat dalam
mengembangkan pola ini. Hak/kewajiban tersebut diantaranya adalah:

Hak Pembudidaya:

1. Mendapatkan pembinaan dan bimbingan teknis


2. Mendapatkan harga penjualan yang layak yang ditentukan berdasarkan
kesepakatan bersama pengusaha
3. Adanya jaminan pemasaran terhadap komoditi yang dihasilkan
4. Mendapatkan pinjaman modal usaha dari pengusaha

Kewajiban Pembudidaya:

1. Menyediakan lahan/tempat untuk budidaya


2. Menghimpun diri dalam anggota kelompok
3. Melakukan pemeliharaan terhadap usaha budidaya dan pengelolaan pasca
panen yang sesuai dengan petunjuk teknis untuk mendapatkan mutu
produk yang baik.
4. Wajib menjual hasil usahanya kepada pengusaha/pengumpul sebagai
pemodal

Hak Pengusaha:

1. Mendapatkan jaminan ketersediaan komoditi pembudidaya secara


berkelanjutan
2. Mendapatkan jaminan komoditi yang bermutu
3. Mendapatkan harga yang sesuai dengan kesepakatan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-61
Kewajiban Pengusaha:

1. Memberikan pinjaman modal usaha kepada pembudidaya


2. Membantu pembudidaya dalam pengadaan sarana produksi (bibit,
keramba, pakan dll).
3. Melakukan pengawasan terhadap cara pemeliharaan, cara panen dan
pengelolaan pasca panen.
4. Melakukan pembelian produksi hasil budidaya.

Kewajiban Pemerintah Daerah (Dinas Kelautan Dan Perikanan):

1. Memfasilitasi kerjasama antara pengusaha dan pembudidaya


2. Membuat regulasi hubungan antara pembudidaya dengan pengusaha.
3. Melakukan pengawasan terhadap regulasi yang telah dibuat.
4. Memberikan sanksi kepada pembudidaya dan pengusaha yang tidak
mematuhi aturan di dalam perjanjian kerjasama.
5. Memberikan bantuan pembinaan teknis budidaya dan penanganan hasil
6. Memfasilitasi penguatan modal bagi pengusaha
7. Melakukan pembinaan teknis dan pengawasan terhadap cara pemeliharaan,
cara panen dan pengelolaan pasca panen.

7.7. Kelemahan dan Upaya yang Harus Dilakukan untuk


Pengembangan Usaha Budidaya Laut di Masing-Masing
Desa
Untuk mengembangkan usaha budidaya laut disetiap desa perlu
diketahui keunggulan dan kelemahan yang dimiliki oleh setiap desa, sehingga
hal ini dapat dijadikan sebagai masukan bagi investor/pengusaha yang akan
menanamkan modalnya. Untuk mengetahui kelemahan dan upaya yang harus
dilakukan jika akan mengembangkan budidaya laut disetiap desa dapat dilihat
pada Tabel 7.34.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-62
Tabel 7.34. Kelemahan dan Upaya yang Harus Dilakukan Jika Akan
Mengembangkan Budidaya Laut di Setiap Desa

No. Desa/Kel. Jenis Kelemahan Upaya Yang Dilakukan


1. Limbung Rumput Laut 1. Pasar tidak ada 1. Harus diciptakan peluang
(Centeng) 2. Musim utara lokasi pasar
diterpa angin dan 2. Pada musim utara jangan
gelombang melakukan usaha
3. Bibit tidak tersedia budidaya
4. Arus lemah 3. Bibit untuk tahap awal
5. Keterampilan SDM harus didatangkan dari
kurang luar
4. Dalam pemeliharaan,
rumput laut sering
digoyang-goyang
5. Perlu pelatihan teknis
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu 1. Benih kerapu sunu
Tancap Sunu tersedia akan tambahan harus
tetapi jumlahnya didatangkan dari luar
terbatas 2. Benih kerapu macan
2. Benih Ikan Kerapu seluruhnya harus
Macan tidak tersedia didatangkan dari luar
3. Keterampilan SDM 3. Perlu pelatihan teknis
kurang 4. Pemantauan terhadap
4. Musim timur kualitas ikan yang dipelihara
air menurun dilakukan secara intensif
Teripang 1. Lokasi agak dalam 1. Lokasi diarahkan ke
2. Tidak ada seagress pantai
3. Ketersediaan bibit 2. Seagrees ditanam di
terbatas wadah budidaya
4. Keterampilan SDM 3. Perlu tambahan bibit
kurang dari luar
4. Perlu pelatihan teknis
2. Mamut Rumput Laut 1. Pasar tidak ada 1. Harus diciptakan peluang
2. Bibit tidak tersedia pasar
3. Keterampilan SDM 2. Bibit untuk tahap awal
rendah harus didatangkan dari
luar
3. Perlu pelatihan teknis
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu Sunu 1. Benih kerapu sunu
Jaring Apung tersedia akan tetapi tambahan harus
(KJA) jumlahnya terbatas didatangkan dari luar
2. Benih Ikan Kerapu 2. Benih kerapu macan
Macan tidak tersedia seluruhnya harus
3. Keterampilan SDM didatangkan dari luar
kurang 3. Perlu pelatihan teknis
4. Musim timur kualitas 4. Pemantauan terhadap ikan
air menurun yang dipelihara dilakukan
secara intensif
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu Sunu 1. Benih kerapu sunu
Tancap tersedia akan tetapi tambahan harus
jumlahnya terbatas didatangkan dari luar

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-63
No. Desa/Kel. Jenis Kelemahan Upaya Yang Dilakukan
2. Benih Ikan Kerapu 2. Benih kerapu macan
Macan tidak tersedia seluruhnya harus
3. Keterampilan SDM didatangkan dari luar
rendah 3. Perlu pelatihan teknis
4. Musim timur kualitas 4. Pemantauan terhadap ikan
air menurun yang dipelihara dilakukan
secara intensif
Teripang 1. Lokasi agak dalam 1. Lokasi diarahkan ke pantai
2. Tidak ada seagress 2. Seagrees ditanam di wadah
3. Ketersediaan bibit budidaya
terbatas 3. Perlu tambahan bibit dari
4. Keterampilan SDM luar
kurang 4. Perlu pelatihan teknis
3. Benan Rumput Laut 1. Pasar tidak ada 1. Harus diciptakan peluang
2. Bibit tidak tersedia pasar
3. Keterampilan SDM 2. Bibit untuk tahap awal
rendah harus didatangkan dari luar
4. Kecepatan arus agak 3. Perlu pelatihan teknis
lemah 4. Dalam pemeliharaan,
rumput laut sering
digoyang-goyang
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu 1. Benih kerapu sunu
Jaring Apung Sunu tersedia akan tambahan harus
(KJA) tetapi jumlahnya didatangkan dari luar
terbatas 2. Benih kerapu macan
2. Benih Ikan Kerapu seluruhnya harus
Macan tidak tersedia didatangkan dari luar
3. Keterampilan SDM 3. Perlu pelatihan teknis
kurang 4. Pemantauan terhadap
4. Musim timur kualitas ikan yang dipelihara
air menurun dilakukan secara
intensif
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu 1. Benih kerapu sunu
Tancap Sunu tersedia akan tambahan harus
tetapi jumlahnya didatangkan dari luar
terbatas 2. Benih kerapu macan
2. Benih Ikan Kerapu seluruhnya harus
Macan tidak tersedia didatangkan dari luar
3. Keterampilan SDM 3. Perlu pelatihan teknis
rendah 4. Pemantauan terhadap
4. Musim timur kualitas ikan yang dipelihara
air menurun dilakukan secara intensif
Teripang 1. Ketersediaan bibit 1. Perlu tambahan bibit
terbatas dari luar
2. Keterampilan SDM 2. Perlu pelatihan teknis
kurang
4. Batu Rumput Laut 1. Pasar tidak ada 1. Harus diciptakan peluang
Belobang/ 2. Bibit tidak tersedia pasar
Berjung 3. Arus lemah 2. Bibit untuk tahap awal
4. Keterampilan SDM harus didatangkan dari
rendah luar

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-64
No. Desa/Kel. Jenis Kelemahan Upaya Yang Dilakukan
3. Dalam pemeliharaan,
rumput laut sering
digoyang-goyang
4. Perlu pelatihan teknis
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu Sunu 1. Benih kerapu sunu
Jaring Apung tersedia akan tetapi tambahan harus
(KJA) jumlahnya terbatas didatangkan dari luar
2. Benih Ikan Kerapu 2. Benih kerapu macan
Macan tidak tersedia seluruhnya harus
3. Keterampilan SDM didatangkan dari luar
rendah 3. Perlu pelatihan teknis
4. Musim timur kualitas 4. Pemantauan terhadap ikan
air menurun yang dipelihara dilakukan
secara intensif
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu 1. Benih kerapu sunu
Tancap Sunu tersedia akan tambahan harus
tetapi jumlahnya didatangkan dari luar
terbatas 2. Benih kerapu macan
2. Benih Ikan Kerapu seluruhnya harus
Macan tidak tersedia didatangkan dari luar
3. Keterampilan SDM 3. Perlu pelatihan teknis
rendah 4. Pemantauan terhadap
4. Musim timur kualitas ikan yang dipelihara
air menurun dilakukan secara intensif
Teripang 1. Lokasi 1 agak dalam 1. Lokasi diarahkan ke
2. Tidak ada seagress pantai
3. Ketersediaan bibit 2. Seagrees ditanam di
terbatas wadah budidaya
4. Keterampilan SDM 3. Perlu tambahan bibit
kurang dari luar
4. Perlu pelatihan teknis
5 Sekana/ Rumput Laut 1. Pasar tidak ada 1. Harus diciptakan peluang
Trege 2. Musim utara lokasi pasar
diterpa angin dan 2. Pada musim utara jangan
gelombang melakukan usaha
3. Bibit tidak tersedia budidaya
4. Arus lemah 3. Bibit untuk tahap awal
5. Keterampilan SDM harus didatangkan dari luar
kurang 4. Dalam pemeliharaan,
rumput laut sering
digoyang-goyang
5. Perlu pelatihan teknis
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu Sunu 1. Benih kerapu sunu
Tancap tersedia akan tetapi tambahan harus
jumlahnya terbatas didatangkan dari luar
2. Benih Ikan Kerapu 2. Benih kerapu macan
Macan tidak tersedia seluruhnya harus
3. Keterampilan SDM didatangkan dari luar
kurang 3. Perlu pelatihan teknis
4. Musim timur kualitas 4. Pemantauan terhadap ikan
air menurun yang dipelihara dilakukan
secara intensif

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-65
No. Desa/Kel. Jenis Kelemahan Upaya Yang Dilakukan
Teripang 1. Lokasi agak dalam 1. Lokasi diarahkan ke pantai
2. Tidak ada seagress 2. Seagrees ditanam di wadah
3. Ketersediaan bibit budidaya
terbatas 3. Perlu tambahan bibit dari
4. Keterampilan SDM luar
kurang 4. Perlu pelatihan teknis
6 Temiang/ Rumput Laut 1. Pasar tidak ada 1. Harus diciptakan peluang
Tajur Biru 2. Bibit tidak tersedia pasar
3. Arus lemah 2. Bibit untuk tahap awal
4. Keterampilan SDM harus didatangkan dari luar
kurang 3. Dalam pemeliharaan,
rumput laut sering
digoyang-goyang
4. Perlu pelatihan teknis
Keramba 5. Benih Ikan Kerapu Sunu 1. Benih kerapu sunu
Jaring Apung tersedia akan tetapi tambahan harus
(KJA) jumlahnya terbatas didatangkan dari luar
6. Benih Ikan Kerapu 2. Benih kerapu macan
Macan tidak tersedia seluruhnya harus
7. Keterampilan SDM didatangkan dari luar
rendah 3. Perlu pelatihan teknis
8. Musim timur kualitas 4. Pemantauan terhadap ikan
air menurun yang dipelihara dilakukan
secara intensif
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu Sunu 1. Benih kerapu sunu
Tancap tersedia akan tetapi tambahan harus
jumlahnya terbatas didatangkan dari luar
2. Benih Ikan Kerapu 2. Benih kerapu macan
Macan tidak tersedia seluruhnya harus
3. Keterampilan SDM didatangkan dari luar
kurang 3. Perlu pelatihan teknis
4. Musim timur kualitas 4. Pemantauan terhadap
air menurun ikan yang dipelihara
dilakukan secara
intensif
Teripang 1. Lokasi agak dalam 1. Lokasi diarahkan ke
2. Tidak ada seagress pantai
3. Ketersediaan bibit 2. Seagrees ditanam di
terbatas wadah budidaya
4. Keterampilan SDM 3. Perlu tambahan bibit
kurang dari luar
4. Perlu pelatihan teknis
7 Senayang/ Rumput Laut 1. Pasar tidak ada 1. Harus diciptakan peluang
Penaah 2. Bibit tidak tersedia pasar
3. Arus lemah 2. Bibit untuk tahap awal
4. Keterampilan SDM harus didatangkan dari
kurang luar
3. Dalam pemeliharaan,
rumput laut sering
digoyang-goyang
4. Perlu pelatihan teknis

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-66
No. Desa/Kel. Jenis Kelemahan Upaya Yang Dilakukan
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu 1. Benih kerapu sunu
Jaring Apung Sunu tersedia akan tambahan harus
(KJA) tetapi jumlahnya didatangkan dari luar
terbatas 2. Benih kerapu macan
2. Benih Ikan Kerapu seluruhnya harus
Macan tidak tersedia didatangkan dari luar
3. Keterampilan SDM 3. Perlu pelatihan teknis
kurang 4. Pemantauan terhadap
4. Musim timur kualitas ikan yang dipelihara
air menurun dilakukan secara
intensif
Keramba 1. Benih Ikan Kerapu 1. Benih kerapu sunu
Tancap Sunu tersedia akan tambahan harus
tetapi jumlahnya didatangkan dari luar
terbatas 2. Benih kerapu macan
2. Benih Ikan Kerapu seluruhnya harus
Macan tidak tersedia didatangkan dari luar
3. Keterampilan SDM 3. Perlu pelatihan teknis
kurang 4. Pemantauan terhadap
4. Musim timur kualitas ikan yang dipelihara
air menurun dilakukan secara
intensif
Teripang 1. Lokasi agak dalam 1. Lokasi diarahkan ke
2. Tidak ada seagress pantai
3. Ketersediaan bibit 2. Seagrees ditanam di
terbatas wadah budidaya
4. Keterampilan SDM 3. Perlu tambahan bibit
kurang dari luar
4. Perlu pelatihan teknis

7.8. Prioritas Pengembangan Budidaya Laut di Masing-Masing


Desa

Dari hasil yang disajikan pada Tabel 7.35 dapat diketahui berbagai
hal yang menjadi faktor pembatas/kelemahan-kelemahan untuk
pengembangan budidaya laut secara optimal di masing-masing desa. Dari
kondisi tersebut dicoba disusun prioritas pengembangan budidaya laut di
masing-masing desa, prioritas dilihat berdasarkan urutan seperti dilihat
pada Tabel 7.35.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-67
Tabel 7.35. Prioritas Pengembangan Budidaya Laut di Masing-Masing Desa
No. Desa/Site Coremap Urutan Prioritas
1. Limbung KJT, Teripang dan Rumput Laut
2. Mamut KJT, KJA, Teripang dan Rumput Laut
3. Benan KJT, KJA, Teripang dan Rumput Laut
4. Berjung KJT, KJA, Teripang dan Rumput Laut
5. Skana KJT, Teripang dan Rumput Laut
6. Temiang KJT, KJA, Teripang dan Rumput Laut
7. Pena’ah KJT, KJA, Teripang dan Rumput Laut

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-68
Gambar 7.2. Peta Kawasan Budidaya Laut di Desa Mamut

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga 7-11
Lampiran Dokumentasi Lapangan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga L-1
Lampiran Dokumentasi Lapangan

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga L-2
DAFTAR PUSTAKA

Atmaja, WS, A. Kadi, Sulistijo dan Rahmaniar, 1996. Pengenalan Jenis-Jenis


Rumput Laut Indonesia. Puslitbang Oseanologi LIPI.
BPS Kabupaten Lingga, 2007. Kabupaten Lingga Dalam Anggka. BPS
Kabupaten Lingga
COREMAP II Kabupaten Lingga. 2007. Rencana Pengelolaan Terumbu Karang
(RPTK) Desa Limbung, Mamut, Benan, Batu Belobang, Skana, Temiang
dan Kelurahan Senayang.
Coliq.A, Wirasasmita,R dan Hasan, S. 1999. Evaluasi Proyek (Suatu Pengantar).
Pionir Jaya Bandung. 138 Halaman.
Departemen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia. 2005. Budidaya
Teripang.
Darsono, P ……….."Teripang (Holothurians) Perlu Dilindungi
http://isoi.blogspot.com/2005/03/teripang-holothurians-perlu-
dilindungi.html
Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Lingga Tahun 2007. Laporan
Tahunan. Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Lingga.
Departemen Pertanian, 1990. Petunjuk Teknis Budidaya Rumput Laut. Pusat
Penelitian Pengembangan Perikanan.
Direktorat Pembudidayaan, Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya
Departemen Kelautan dan Perikanan (2004). Petunjuk Teknis Budidaya
Rumput Laut. Direktorat Pembudidayaan, Direktorat Jenderal
Perikanan Budidaya Departemen Kelautan dan Perikanan
Ghufran, M, 2004. Budidaya Ikan Laut di Keramba Jaring Apung, Rineka Cipta,
Jakarta.
Handajani, H. Hastuti, S. D. 2002. Budidaya Perairan, Bayu Media, Malang.
Hidayat, S, 2001. Model Ekonomi Kerakyatan, Penebar Swadaya, Jakarta.
http://id.wikipedia.org/wiki/Teripang
Kantor Kepala Desa Limbung, Mamut, Benan, Batu Belobang, Skana, Temiang
dan Kelurahan Senayang, 2009. Monografi Desa Limbung, Mamut,
Benan, Batu Belobang, Skana, Temiang dan Kelurahan Senayang
Martoyo, J. Nugroho Aji dan T. Winanto. 2007. Seri Agribisnis; Budidaya
Teripang. Penebar Swadaya Jakarta.
Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga DP-1
Nurjana, L.M. 2001. Prospek Sea Farming di Indonesia. Dalam Buku Teknologi
Budidaya Laut dan Pengembangan Sea Farming di Indonesia.
Departemen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Kerjasama
dengan Japan International Cooperation Agency. Halaman 1 -9.
Purwati,P. 2005. "Teripang Indonesia Komposisi Jenis dan sejarah perikanan",
Oseana, Volume XXX, Nomor 2, 2005 : 11 - 18
Rahardjo, B.B., & T.Winanto, 1997. Pemilihan Lokasi Budidaya Ikan di Laut.
Buletin Budidaya Laut. No.11 hal 35-43
Soegiarto. A, Sulistijo, WS. Atmadja dan H. Mubarok.1978. Rumput Laut,
Manfaat, Potensi dan Usaha Budidayanya. LON-LIPI SDE 45, 1978.
Widodo, J. 2001. Prinsip Dasar Pengembangan Akuakultur di Indonesia.
Dalam Buku Teknologi Budidaya Laut dan Pengembangan Sea Farming
di Indonesia. Departemen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia
Kerjasama dengan Japan International Cooperation Agency. Halaman
10 -20.

Laporan Akhir, Studi Potensi Pengembangan Budidaya Laut di Lokasi Coremap II Kabupaten Lingga DP-2

Beri Nilai