Anda di halaman 1dari 15

Pendekatan psikodinamik

Ernest L. Stech

Deskripsi

Pengalaman pertama kami dengan kepemimpinan terjadi pada hari kita dilahirkan.
Ayah dan Ibu menjadi pemimpin kita, setidaknya untuk beberapa tahun. Itu adalah
premis paling dasar dari pendekatan psikodinamik untuk kepemimpinan. Orangtua kami
membuat, terutama di tahun-tahun awal masa kanak-kanak, perasaan yang mendalam
tentang kepemimpinan. Gambar orangtua disorot adalah bisnis ketika kita merujuk ke
korporasi sebagai "paternalistik." Hill (1984) telah menulis tentang "hukum ayah",
pemeriksaan psikodinamik kepemimpinan. Anggota AS. Angkatan Udara kadang-kadang
merujuk kepada pelayanan mereka sebagai "Big Blue Ibu", tentu saja mengacu pada
warna seragam dan "sana biru liar". Metafora keluarga sering digunakan dalam organisasi
bahwa istilah sendiri "satu besar keluarga yang bahagia", dengan konsekuensi alami yang
para pemimpin adalah orang tua. Anak dan pengalaman remaja dalam keluarga tercermin
dalam reaksi terhadap pola paternalistik, maternalistic, dan keluarga kepemimpinan dan
manajemen. Lainnya pemberontak.
Yang paling penting, bagaimanapun, perkembangan psikologis memproduksi tipe
kepribadian, dan kunci dari kepemimpinan yang efektif adalah memahami jenis dan
perbedaan mereka.

Munculnya pendekatan psikodinamik kepemimpinan berakar pada karya-karya


Sigmund Freud dalam pengembangan tentang psikoanalisis (Freud, 1938). Freud
mencoba untuk memahami dan membantu pasien yang memiliki masalah yang tidak
menanggapi jenis konvensional pengobatan hari itu. Jadi ia pindah ke hipnosis dan
menemukan bahwa ia dapat membantu beberapa pasien, yang menderita dari apa yang
kemudian dikenal sebagai kelumpuhan histeris, untuk mengatasi kesulitan mereka.
Kemudian ia menemukan hypnosis yang tidak perlu. Cukup pasien yang berbicara
tentang masa lalu mereka cukup untuk efek penyembuhan.
karya Freud melahirkan sejumlah besar cabang. Salah satu muridnya yang terkenal
adalah Carl Jung, yang akhirnya mengembangkan tubuhnya sendiri tulisan psikologis.
Hari Jung psikologi adalah diterima dengan baik, sedangkan psikoanalisis klasik telah
menemukan penerimaan kurang dalam beberapa tahun terakhir. Namun itu adalah dari
karya-karya baik Freud dan Jung bahwa pendekatan psikodinamik terhadap
kepemimpinan telah dibangun.

Seorang pendukung terkemuka dari pendekatan psikodinamik untuk


kepemimpinan adalah Abraham Zaleznik (1997), seorang profesor manajemen di
Harvard. Pendekatan psikodinamik juga balik banyak menulis tentang pemimpin
karismatik (Hummel, 1975; Schiffer, 1973; Winer, Jobe, Ferrono, 1984-1985). Salah satu
cabang dari teori psikodinamik disebut psychohistory dan terdiri dari upaya untuk
menjelaskan perilaku tokoh sejarah seperti Lincoln dan Hitler. Studi ini mengkaji catatan
sejarah dari pemimpin dan menyelidiki latar belakang keluarga juga. Ada beberapa ide
umum dasar yang mendasari pendekatan psikodinamik berbagai kepemimpinan.
Konsep penting dalam pendekatan psikodinamik untuk kepemimpinan meliputi keluarga
asal, pematangan atau individuasi, ketergantungan dan kemandirian, regresi, dan
bayangan diri. Masing-masing memainkan peran unik dalam proses kepemimpinan.
Keluarga Asal

Konsep pertama, keluarga asal, mendasari setiap pemahaman tentang perilaku


orang dewasa. Setiap dari kita lahir dalam keluarga. Keluarga tradisional terdiri dari dua
orang tua dan satu atau lebih anak. Hari ini, tentu ada banyak orang tua tunggal keluarga
juga. Tidak peduli jenis keluarga, peran orang tua adalah untuk mensosialisasikan anak
ke dalam masyarakat. Pandangan psikodinamik adalah bahwa anak mulai hidup dasarnya
sebagai yang sangat egois ini, lebih binatang daripada manusia. Peran orangtua dalam
masa awal adalah untuk memenuhi kebutuhan anak. Di satu sisi, orangtua memiliki
kontrol atas anak sangat tergantung, tetapi pada saat yang sama anak tersebut memiliki
tingkat kontrol yang sama, melalui dirinya nya atau kebutuhan, lebih dari orangtua.
Setiap kali bayi menangis, orang tua merespon dengan makanan, sentuhan, atau popok
bersih.

Pematangan atau Individuasi

Dengan berjalannya waktu, anak menjadi lebih independen induk, membutuhkan


kepuasan tidak langsung dengan kebutuhan. Hal ini berlangsung melalui TK, prasekolah,
dan tahun sekolah dasar dan menengah. Dengan setiap tahap perkembangan berikutnya,
anak drift jauh dari rumah orangtua. Namun, anak benar disosialisasikan, membawa
orang tua dalam mengawasi terus-menerus, menganalisis, dan menilai.
Semua melalui proses pematangan, yang psikolog panggilan individuasi, isu utama
adalah hubungan antara anak untuk figur otoritas, yang pada gilirannya berhubungan
dengan bagaimana orangtua bertindak dalam perannya atau. Sangat otoriter orang tua
dapat menyebabkan baik sangat penurut atau sikap yang sangat resisten pada anak.
Sebuah laissez-faire orang tua, di sisi lain, dapat membuat bingung anak yang mengalami
kesulitan menentukan batas dan batas. Ketika individu seperti itu tidak menghadapi pihak
yang berwenang, reaksi bisa sulit diprediksi. (Ada berbagai isu-isu lain yang berkembang
dalam keluarga asal, misalnya, masalah keintiman. Untuk keperluan yang berhubungan
dengan kepemimpinan, namun, tema figur otoritas adalah fokus kami di sini.
Ketergantungan dan Kemerdekaan

Orang dewasa mungkin menemukan dirinya dalam suatu hubungan dengan


seorang pemimpin otoriter atau satu dengan gaya yang lebih partisipatif, dan reaksi dari
anggota tim dewasa untuk pemimpin akan fungsi dari cara tokoh otoritas, khususnya
orangtua, berperilaku yang ditangani dengan di masa lalu . Psychodynamically, seorang
individu dapat bereaksi terhadap seorang pemimpin di counterdependent, tergantung,
atau secara independen. Ketergantungan yang cukup jelas. Reaksi counterdependent
adalah pemberontakan, menolak arahan dari pemimpin.
Kemerdekaan terjadi ketika bawahan menilai upaya kepemimpinan dengan
melakukan tes realitas, yaitu, dengan menilai probabilitas relatif dan manfaat dari
berbagai kursus tindakan. Seperti seorang individu akan menerima arahan yang masuk
akal dan pertanyaan yang tidak.
Demikian pula, cara seorang pemimpin bersikap terhadap bawahan-nya adalah
terkait dengan cara di mana pemimpin dibesarkan. otoriter orangtua ketat dapat membuat
seorang pemimpin otoriter yang sama ketat. Individu yang bereaksi terhadap jenis asuhan
cenderung untuk mengambil gaya laissez faire-lebih.

Hal ini dimungkinkan untuk orang dewasa untuk belajar dan dilatih dalam cara
yang tepat dalam bersikap sebagai pemimpin. Dengan membaca buku dan pergi ke
seminar pelatihan, pemimpin dapat mempelajari perilaku yang sesuai untuk menangani
berbagai bawahan dalam berbagai macam situasi. Hal ini darat pada kepribadian
individu. Namun bila ditempatkan dalam situasi yang sangat menegangkan, pemimpin
dapat kembali ke pola dasar lebih perilaku. Ini disebut regresi dalam pendekatan
psikodinamik dan merupakan konsep yang ditemukan di setidaknya satu bab lain dalam
buku ini.

Represi dan Shadow Diri

Perbedaan antara pendekatan psikodinamik dan orang lain yang dijelaskan dalam
buku ini ditemukan dalam gagasan psikologi mendalam. psikologi perilaku mengambil
posisi bahwa perilaku saja, yang dapat dilihat, mendengar, atau merasa, patut belajar.
Versi lain dari psikologi berpendapat bahwa kita juga bisa mempelajari apa yang orang
berpikir dan merasa, ide-ide dan emosi yang kita sadar. Tapi psikologi mendalam
mengatakan bahwa sebagian dari apa yang mendorong kita untuk bertindak tertentu dan
perasaan di bawah ke tingkat sadar, yaitu, berada di alam bawah sadar.
Orang tua, untuk membawa tema yang kembali ke diskusi, dibebankan dengan tanggung
jawab sosialisasi anak. Itu berarti mengajar orang muda perbedaan antara benar dan
salah, antara apa yang diterima dan tidak bisa diterima dalam masyarakat. Perilaku yang
salah dan tidak bisa diterima akan dihukum. Sebagai contoh, kebanyakan orangtua
mengajar anak mereka bahwa itu salah untuk memukul seseorang dan khususnya untuk
memukul orangtua. Namun anak masih memiliki dorongan untuk menyerang keluar pada
seseorang yang baru saja diderita sakit. Hukuman oleh orang tua-yang mungkin
merupakan teguran lisan atau beberapa "keluar waktu" di sudut-mengajarkan anak untuk
tidak memukul tetapi mungkin, pada akhirnya, bahkan mengajarkan anak tidak
merasakan kemarahan.

Istilah teknis untuk hasil dari proses ini adalah represi. Kami dimasukkan ke
dalam relung pikiran pikiran-pikiran dan perasaan yang dianggap dapat diterima oleh
masyarakat. Namun ketika seseorang terluka oleh seseorang, reaksi psikologis masih
terjadi. Sesuatu yang pada akhirnya akan terjadi. Ini mungkin dalam bentuk maag. Ini
mungkin dalam bentuk ucapan sarkastis ke teman. Kedalaman psikologi mengatakan
bahwa setidaknya beberapa dari perilaku kita tidak dapat dipahami hanya dari segi
stimulus langsung sebelumnya atau bahkan penjelasan verbal yang ditawarkan oleh
individu. Untuk mendapatkan di alasan yang mendasari untuk beberapa tindakan, orang
tersebut harus duduk dan berbicara, mencoba mengingat pengalaman masa lalu, dan
mengeruk sampai perasaan mengasosiasikan dengan pengalaman mereka. Lalu dia atau
dia dapat mulai 'menjelaskan' mengapa tindakan saat ini terjadi.

Psikologi Jung memperkenalkan konsep bayangan (Jung, 1923). Hal ini agak
terkait dengan ide represi. bayangan seorang individu adalah bagian dari kepribadian
yang tidak dapat diterima secara sadar dan keberadaan yang karena itu menolak. Sebagai
contoh, seorang pemimpin mungkin bangga dirinya pada standar etika yang sangat tinggi
dan integritas yang sempurna. Namun wanita yang mungkin juga menjadi individu yang
sangat politis cerdik yang mampu bertahan dalam array kompleks hubungan dalam
perusahaan dengan hati-hati kata-kata dia laporan dan sisa ambigu pada beberapa
masalah. Ini sisi kepribadiannya tidak cocok dengan dirinya sendiri-gambar dan akan
ditolak, namun orang lain akan melihat bahwa dia secara politik tangkas dan bahkan
mengaguminya untuk itu. Bayangan itu seringkali jelas kepada orang lain meskipun
ditolak oleh orang.

Konsep-konsep seperti individuasi, counterdependence, dan represi keluar dari


literatur sangat teknis psikoanalisis, psikiatri, dan psikologis konseling dan digunakan
oleh profesional untuk membahas klien mereka dan teknik klinis. diskusi tersebut dapat
muskil dan tidak mudah dimengerti oleh orang awam. Telah ada upaya untuk membuat
teori psikodinamik lebih mudah diakses.

Analisis Relasional

Sebuah dipopulerkan dan model psikodinamik populer diciptakan oleh Eric Berne
dan berjudul "analisis transaksional" (Berne, 1961; Harris, 1967). Hal ini juga bisa
disebut "analisis relasional". Bern menyatakan ego berlabel tiga: orang tua, dewasa, dan
anak. Istilah-istilah ini jelas berhubungan dengan peran keluarga. Dalam pandangan
Berne itu, negara ego orang tua cenderung beone yang baik mengendalikan atau
mengasuh. Negara ego anak dapat berupa bermain atau memberontak. Akhirnya, negara
ego dewasa adalah satu di mana individu melakukan tes realitas, mencari tahu apa yang
keadaannya benar-benar seperti, pilihan yang tersedia, dan hasil kemungkinan tindakan
khususnya. Titik penting dalam bentuk analisis adalah dalam transaksi antara orang-
orang yang ditunjukkan pada Gambar 10.1
EADER Bawahan

Seorang Anak Induk


Transaksi

Gambar 10.1 Ego Negara Pemimpin dan Bawahan

Seorang pemimpin bertindak keluar dari negara ego orang tua adalah
kemungkinan untuk mendapatkan reaksi dari seorang pengikut yang keluar dari negara
ego anak. Ini adalah transaksi orangtua-anak dan hubungan. Demikian pula, seorang
bawahan yang bertindak dalam cara yang tergantung dan karena itu anak kecil akan
cenderung menarik keluar respon orangtua dari pemimpin. Istilah teknis dalam
psikoanalisis untuk cathecting ini. Setiap orang cenderung cathect atau menarik diri dari
orang lain pola respon yang sesuai. Dalam hubungan satu sama lain, dan tidak cukup
hanya untuk melihat kepribadian pemimpin atau bawahan.
Bagaimana Kerja Pendekatan psikodinamik?

Dari awal dengan Freud, teori psikodinamik dan metode yang dimaksudkan untuk
menghasilkan perubahan di klien. mendasari ini terus berlanjut sepanjang sejarah bidang
psikologi, termasuk munculnya pekerjaan sosial dan konseling pastoral individu. Pada
tahun 1960, prosedur dikembangkan untuk menerapkan metode ini untuk orang tanpa
gangguan mental serius dan datang untuk menjadi tahu sebagai gerakan potensi manusia
dan kemudian sebagai pertumbuhan pribadi atau pengembangan pribadi. Ini melahirkan
serangkaian buku, seminar, lokakarya, dan ceramah sehingga hari ini bahwa ada bagian
seluruh rak toko buku dikhususkan hari ini untuk subjek.

Satu asumsi mendasari semua teknik ini pertumbuhan psikodinamik dan pribadi.
Para dokter, fasilitator lokakarya, dan penulis menganggap bahwa wawasan ke masa lalu
psikologis individu akan mengakibatkan perubahan dalam perasaan, sikap, dan perilaku.
Misalnya, seseorang yang dibesarkan di sebuah keluarga otoriter asal dapat mengenali
bahwa pola asuh anak dan melalui pemahaman itu mengatasi kecenderungan untuk
menjadi baik tergantung atau counterdependent dalam hubungan dengan tokoh otoritas.
Demikian pula, seorang individu mungkin memiliki bayangan diri yang cenderung
memelihara dan baik hati, namun situasi kerja yang mendorong orang untuk mengambil
yang agak lama, bahkan kritis, sikap. Jika wawasan tentang bayangan diri dapat dibawa
tentang individu yang mungkin akan lebih mudah untuk mengekspresikan sisi mengasuh
di tempat kerja atau mungkin ingin mencari pekerjaan dalam situasi di mana kebaikan
diterima sebagai norma.

Pengembangan wawasan adalah proposisi jangka panjang. Penganut model


psikodinamik akan berkata, pada kenyataannya, bahwa itu adalah usaha seumur hidup
terus. Banyak sehat dan 'normal' orang melihat konselor, terapis, dan panduan secara
teratur. Orang-orang menghadiri seminar, workshop, dan retret. Mereka membaca
ekstensif mengenai hal ini dan terus menilai dan menilai kembali kehidupan mereka
sendiri sejarah, nilai-nilai, reaksi emosional, dan hubungan.

Dari sudut pandang model psikodinamik, semua berbagai tes dan evaluasi gaya
kepemimpinan yang berguna untuk wawasan yang mereka hasilkan. Seorang pemimpin
yang mengerti gaya nya akan lebih efektif dari satu orang yang buta untuk itu. Bahkan
lebih penting, bagaimanapun, adalah kemampuan pemimpin untuk memahami bagaimana
gaya yang muncul, dari keluarga asal, dari berurusan dengan otoriter atau laissez-faire
guru dan pelatih, atau dari interaksi sosial yang mendorong represi perasaan.

Kekuatan

Kekuatan terbesar dari pendekatan psikodinamik adalah bahwa hasil adalah


analisis hubungan antara pemimpin dan pengikut. Penekanan transaksi penting dan harus
ditekankan bahwa itu adalah transaksi antara dua orang. Pada beberapa model
kepemimpinan, pemimpin seharusnya menunjukkan perilaku yang tepat tertentu yang
akan menciptakan respon yang diinginkan dalam bawahan. Pemimpin, dalam jenis
model, adalah tidak benar-benar merupakan manusia biasa tetapi seseorang yang selalu
dapat bertindak dengan cara yang paling tepat. Pendekatan psikodinamik mengambil
posisi bahwa baik pemimpin dan bawahan memiliki kebutuhan dan perasaan, tidak semua
yang sadar tersedia, dan hubungan mereka akan menjadi hasil dari campuran kebutuhan
dan perasaan.

Kekuatan kedua adalah universalitas pendekatan psikodinamik. Banyak teori yang


mendasari pendekatan ini, pada zaman sekarang, didasarkan pada mencari kebenaran
universal dalam kehidupan manusia, dan ini dilakukan melalui ketergantungan pada studi
mitos. Jung (1923, 1961), serta Freud, sangat bergantung pada mitos Yunani ke label
tindakan psikologis dan reaksi seperti kompleks Oedipus. Selanjutnya, Joseph Campbell
(1949, 1988) menghabiskan hidupnya mempelajari cerita-cerita mistis dari budaya
seluruh dunia, dan ia mampu menunjukkan bahwa ada tema dasar yang mendasari semua
cerita dari semua budaya ia belajar. kerja ini telah terkait dengan konsep arketipe
psikologis yang mungkin berlaku lintas budaya.

Lain kekuatan-dari pendekatan psikodinamik adalah bahwa ia menekankan


perlunya untuk wawasan di pihak pemimpin. Wawasan diri diperoleh dengan membawa
ke dalam kesadaran dan berurusan dengan masalah-masalah dari masa kanak-kanak dan
keluarga asal. Dengan berbicara dan menulis tentang isu-isu ini, pemimpin memperoleh
wawasan yang kemudian memungkinkan dia atau dia untuk memahami perasaan yang
muncul dalam situasi ini. Pada gilirannya, kemampuan untuk memantau perasaan dan
perilaku yang mereka hasilkan memungkinkan pemimpin untuk menimpa mereka.
Pemimpin juga mendorong, dalam pendekatan ini, untuk mendapatkan informasi tentang
reaksi dari subordinasi. Daripada mengambil tanggapan mereka pada nilai nominal,
pemimpin mampu memahami mengapa suatu tindakan tertentu diambil. Ini harus izin
pemimpin toleransi yang lebih besar dari tindakan pengikut.
Pendekatan psikodinamik, berikut dari komentar sebelumnya, mendorong pemimpin
untuk mengejar program pertumbuhan pribadi dan pengembangan yang dapat
mengakibatkan tidak hanya dalam kepemimpinan yang lebih baik, tetapi juga dalam
kehidupan yang lebih bermanfaat. Pemimpin mungkin menemukan kepuasan di lebih dari
sekedar perolehan kekuasaan atau pencapaian tujuan besar.
Terakhir, pendekatan psikodinamik, setidaknya dalam bentuknya yang paling modern,
menghambat teknik manipulatif dalam kepemimpinan. Ini dibahas lebih lengkap pada
bagian aplikasi. Kepemimpinan yang efektif dengan menggunakan pendekatan
psikodinamik didasarkan pada pemahaman diri dan empati dengan perasaan dan reaksi
pengikut. Pada akhirnya, pemimpin yang efektif, dengan menggunakan pendekatan ini,
menjadi seorang guru dan konselor serta setter tujuan, pemberi arahan, dan semua peran
pemimpin tradisional lainnya.

Kritik

Ada, tentu saja, kritik dari pendekatan psikodinamik. Satu jelas adalah bahwa
banyak dari karya awal pendekatan ini didasarkan pada pengamatan klinis dan
pengobatan orang dengan kesulitan serius. Ini adalah psikologi abnormal daripada
normal. Psikiater bekerja, untuk sebagian besar, dengan orang-orang yang mengalami
masalah. Dengan demikian, pengamatan yang mereka buat mungkin bias oleh masalah
klien mereka. Dalam beberapa kali, telah ada lebih menekankan pada psikodinamika
individu sehari-hari, khususnya di bidang psikologi humanistik dan pertumbuhan pribadi,
tetapi bias akademis dan klinis masih terhadap disfungsional dan bermasalah.
Bahkan lebih jelas adalah sifat subjektif dari temuan psikolog klinis. Wawasan yang
diperoleh terutama psikiater atau psikolog akan tergantung, jelas, pada informasi yang
dibawa oleh klien atau set klien, tapi wawasan mereka juga akan diwarnai oleh dan
bahkan mungkin diarahkan oleh predisposisi sadar dokter. Para profesional
mempersiapkan untuk pekerjaan mereka dengan pergi melalui proses pengembangan
wawasan, biasanya dengan bekerja dengan individu sebelumnya terlatih. Dengan kata
lain, setiap psikoanalis telah mengalami psikoanalisis. Setiap konselor harus telah
mengalami konseling ketat. Proses tersebut tidak menjamin bahwa individu tersebut tidak
bias dan predisposisi.
Kita semua melihat apa yang kita inginkan atau perlu melihat, dan itu termasuk
bahkan dokter paling sangat terlatih dan berpengalaman.
Penelitian di daerah psikodinamik cenderung terdiri dari laporan studi kasus dari psikiater
individu. Jika diterapkan untuk kepemimpinan, seperti yang terlihat mungkin akan
diwarnai oleh bias dari pengamat kejiwaan. Seorang psikiater yang dirinya agak
counterdependent mungkin menguraikan kepemimpinan yang efektif di laissez-faire atau
istilah demokratis dan merendahkan bentuk yang lebih otoriter.
Berkaitan erat dengan isu subjektif dan mungkin lebih penting adalah bias budaya yang
dibawa oleh psikolog individu. karya awal Freud didasarkan pada perlakuan atas kelas
menengah Wina-perempuan dalam sebuah masyarakat yang sangat patriarkal. Freud
sendiri, tentu saja, adalah laki-laki dan ia berhubungan dengan laki-laki berpendidikan
dan makmur. Hampir semua psikolog selama bertahun-tahun, menurut definisi, adalah
berpendidikan dan relatif baik tentang finansial. pasien mereka, untuk sebagian besar,
berasal dari latar belakang yang sama, khususnya pasien yang membayar untuk
pengobatan mereka sendiri. Kebanyakan dari pasien, di masa lalu, telah putih dan
setidaknya kelas menengah, dengan latar belakang Yahudi-Kristen. Kami tidak tahu
sejauh mana gambaran yang kita miliki tentang jiwa manusia adalah sama berlaku untuk
orang dengan Hispanik. Afrika-Amerika, atau latar belakang budaya Asia. Jadi setiap
model kepemimpinan yang dikembangkan dari literatur psikodinamik atau praktek yang
mungkin paling sesuai bagi individu kelas menengah putih dengan asuhan Yahudi-
Kristen.

Lebih lanjut, banyak dari karya awal psikodinamika didasarkan pada dua keluarga
induk tradisional asal. Saat ini, banyak anak tumbuh di keluarga orang tua tunggal, dan
mungkin bahkan lebih sering terjadi, di keluarga terdiri dari keluarga langkah-langkah
orang tua dan saudara kandung. Perceraian dan pernikahan kembali membuat set
kompleks hubungan.

Pendekatan psikodinamik juga terbatas pada yang berfokus terutama pada jiwa
pemimpin dan pada faktor-faktor psikologis yang menentukan sifat hubungan antara
pemimpin dan pengikut. Dengan kata lain, tidak memperhitungkan organisasi-faktor. Ini
dapat mencakup budaya organisasi, struktur, dan jenis tertentu tantangan dan tugas yang
dihadapinya.
Keterbatasan akhir adalah bahwa pendekatan psikodinamik tidak meminjamkan diri
untuk pelatihan dalam arti konvensional. Pemimpin harus menjalani proses pertumbuhan
pribadi dan pengembangan wawasan, dan idealnya melanjutkan bahwa proses selama ia
berada di posisi kepemimpinan.

Aplikasi

Pendekatan psikodinamik untuk kepemimpinan adalah unik karena tidak secara


khusus ditujukan kepada pertanyaan kepemimpinan tetapi untuk masalah yang lebih
besar dari eksistensi manusia dan hubungan. Seperti dijelaskan sebelumnya, konsep-
konsep yang membentuk pendekatan ini muncul dari praktek klinis daripada melalui
metode standar ilmu sosial penelitian kuantitatif dan kualitatif. Pendekatan ini
menempatkan penekanan besar pada pertumbuhan pribadi bagi para pemimpin. Misalnya,
karya psikolog humanistik (Maslow, 1962, 1972; Rogers, 1961; Shostrom, 1967) telah
melahirkan berbagai seminar, lokakarya, dan sesi pelatihan yang ditujukan untuk individu
memberikan kesempatan untuk belajar tentang perilaku manusia dan pengalaman.
Klinis kerja dan gerakan pertumbuhan pribadi kedua menekankan pengembangan
wawasan dengan individu. Dasar dari psikodinamika didasarkan pada sadar dan
pengembangan pola-pola respons emosional pada anak usia dini dalam keluarga asal.
Orang-orang yang menyadari pola-pola ini dipelajari dan yang mampu mengartikulasikan
mereka kemudian dapat memilih untuk berperilaku berbeda. Pertama, datang-wawasan,
maka perubahan perilaku.

Oleh karena itu, penerapan pendekatan psikodinamik untuk kepemimpinan


melibatkan pengembangan wawasan dengan pemimpin ke dalam respon emosionalnya
atau nya-sendiri dan asal-usul mereka. Pemimpin juga bisa menjadi agak dididik dalam
psikodinamika dan berusaha untuk memahami dan menekankan dengan reaksi bawahan.
Idealnya, pengikut mampu mendapatkan wawasan dalam perasaan nya dan perilaku.
Laporan ini tidak berarti bahwa baik pemimpin atau bawahan harus terlibat dalam
psikoterapi. Pilihan yang tersedia untuk rentang wawasan pembangunan dari membaca
beberapa buku yang banyak tersedia pada pertumbuhan pribadi untuk mengikuti
workshop dan seminar yang memberikan umpan balik dari orang lain atau melalui hasil
tes psikologis.

Salah satu metode yang saat ini digunakan untuk mengembangkan hubungan yang
lebih baik antara pemimpin dan bawahan, khususnya dalam organisasi bisnis, adalah
memiliki individu menilai gaya pribadi mereka melalui inventarisasi kepribadian. Hal ini
tidak umum untuk mendapatkan semua personil melibatkan, baik manajer, profesional,
staf, atau karyawan baris, mengambil persediaan psikologis standar seperti Myers-Briggs
Type Indicator yang menghasilkan nilai pada empat dimensi kepribadian. Hasil uji
kemudian dibuat tersedia dan dibahas oleh peserta. Setiap orang menjadi sadar "tipe"
setiap individu lain. Secara umum, hasil ini dalam pemahaman yang lebih besar dan
toleransi untuk cara orang bekerja sama. Pemimpin disertakan dalam proses ini sehingga
ia menjadi sadar akan jenis masing-masing anggota tim dan mereka, pada gilirannya,
dapat melihat "tipe" pemimpin. Tidak ada fitur evaluatif terhadap hasil Myers-Briggs. Itu
hanya mewakili cara yang berbeda dari fungsi psikologis. Kroeger Dan Thuesen (1992)
telah menulis sebuah buku tentang jenis psikologis dan implikasinya terhadap orang di
tempat kerja.

Penggunaan hasil uji untuk memahami dan membandingkan gaya menunjukkan


tujuan akhir dari pendekatan psikodinamik untuk kepemimpinan dalam istilah praktis.
Manusia mampu menggunakan bahasa, dan salah satu menggunakan lebih penting adalah
berbicara tentang hubungan. hubungan manusia yang efektif berevolusi ketika para pihak
dapat berbicara tentang hubungan serta tentang diri mereka sendiri sebagai individu dan
tentang pekerjaan yang mereka lakukan. Namun kebanyakan orang sulit untuk
memunculkan semacam ini komunikasi relasional. Penggunaan Myers-Briggs atau hasil
kuesioner yang sama adalah salah satu cara untuk mendorong orang untuk membahas
hubungan mereka.

Studi Kasus

Pada bagian ini, studi kasus (kasus 10.1, 10.2, dan 10.3) kepemimpinan dalam
organisasi disediakan yang dapat dijelaskan dengan menggunakan pendekatan
psikodinamik. Pertanyaan yang diberikan pada akhir masing-masing kasus akan
membantu Anda menganalisis situasi.
Kasus 10.1

Jim Ferris adalah presiden dan CEO sebuah perusahaan manufaktur kecil yang
memproduksi logam dan komponen plastik untuk bisnis lokal yang lebih besar. Delapan
bulan lalu, jim mempekerjakan seorang manajer operasi yang diberi tanggung jawab atas
semua kontrol, fabrikasi persediaan, kualitas, dan terkait fungsi di lantai toko. Hal,
manajer operasi, melangkah tepat di dan sangat efektif dalam meningkatkan efisiensi
seluruh toko.

Beberapa bulan setelah Hal lelah, Jim mulai memiliki pertemuan kajian mingguan
formal yang mencakup Hal dan pengawas di bawah arahannya. Pertemuan pertama
berjalan sangat baik. Baru-baru ini, Hal telah mulai bertindak dengan cara yang sangat
reserved kontras dengan tingkah lakunya sangat antusias dan energik dalam bulan-bulan
sebelumnya. Jim cukup pintar untuk menyadari bahwa perubahan perilaku mulai hanya
satu bulan atau lebih setelah ia mulai mengalami pertemuan tinjauan.
Karena Hal itu merupakan faktor penting dalam profitabilitas perusahaan saat ini dan
pertumbuhan, Jim ingin mengidentifikasi masalah dan menghadapinya. Dia tetap seorang
psikolog industri sebagai konsultan yang kemudian datang ke pabrik dan mewawancarai
Hal dan semua pengawas produksi. Laporan psikolog menunjuk masalah. Hal mengalami
kesulitan bekerja bagi para pemimpin otoriter. Jim tidak melihat dirinya seperti itu, tapi
psikolog menunjukkan bahwa Jim telah bergeser dari membiarkan. Hal pergi sendiri
untuk melembagakan pertemuan tinjauan.
Pertanyaan
• Apa yang bisa intervensi psikolog industri membuat untuk meminimalkan masalah?
• Apa yang bisa Jim lakukan untuk mengambil reaksi Hal ke dalam rekening dan tetap
mempertahankan kontrol Somme alih operasi?
• Apa yang akan membantu Hal melihat, memahami, dan mengubah perilakunya?

Kasus 10,2

Jenny Folsom adalah manajer dari kelompok spesialis pemasaran. Dia memiliki
hubungan yang baik dengan sebagian besar timnya kecuali Connie Perez. Jenny berada di
ambang melepaskan. Connie hanya tidak bisa bekerja sampai harapan bahwa Jenny telah.
Selama tahun lalu, Jenny telah empat sesi review kuartalan dengan Connie. Dalam setiap
satu Jenny menunjukkan harapan dan mana Connie jatuh pendek. Connie terus bertindak
dalam cara yang sama meskipun dia merasa ia berusaha untuk memperbaiki.
Sebelum pergi ke langkah drastis dan terakhir dari pemberhentian karyawan, Jenny telah
pergi ke personil Departemen dan khusus untuk pelatihan dan kelompok Pengembangan.
Dia telah disajikan masalah ke dua pelatihan dan ahli pembangunan.
Inilah yang dia berkata: "Connie tampaknya terjebak dalam rincian. Aku
memberi-nya sebuah proyek untuk bekerja pada dan satu set tujuan secara keseluruhan.
Lalu, ketika saya berbicara dengannya, saya menemukan bahwa ia dikubur di beberapa
masalah kecil, mendapatkan semua informasi yang dia dapat, berbicara dengan orang lain
tentang masalah ini. Ini membuat saya gila. Saya perlu mendapatkan proyek selesai dan
dia pindah ke sesuatu yang lain. Aku ingin dia melihat gambaran besar. Kami memiliki
banyak yang harus dilakukan, strategi keseluruhan untuk melaksanakan. Aku tidak
mampu untuk memiliki seseorang mendapatkan menutup telepon pada detail kecil. "

Para spesialis pelatihan dan pengembangan rasa bahwa ada perbedaan besar
dalam gaya pribadi antara Jenny dan Connie. Mereka mengundang Jenny untuk kembali
keesokan harinya, di mana waktu ia diberikan briefing pada gaya pribadi. Dengan cepat
menjadi jelas bahwa Jenny adalah NT (kode dijelaskan nanti dalam bab ini) temperamen,
seorang "pemikir intuitif", dalam tipe kepribadian Jung. Dia baik dari pada
konseptualisasi dan perencanaan yang sistematis. Dia dapat melihat prinsip dasar
organisasi dan sistem.
Dengan setiap pemenuhan kelompoknya, Jenny bisa melihat tiga atau empat tantangan
besar yang baru. Ketika spesialis pelatihan dan pengembangan berbicara dengan cara ini
untuk Jenny dia langsung setuju dengan deskripsi mereka tentang dirinya.
Connie, di sisi lain tampaknya menjadi temperamen SF (sensor-peraba) berdasarkan
uraian Jenny. Connie sangat praktis dan turun ke bumi. Dia sebenarnya cukup baik pada
pemecahan masalah secara langsung. Dan dia sangat akal, dapat menemukan informasi
dan jawaban. Sayangnya, ia hanya bukan tipe untuk melihat "gambaran besar".
Pertanyaan Jenny ke spesialis pelatihan dan pengembangan adalah: Jadi apa yang harus
saya lakukan?
Pertanyaan
• Jenny Seharusnya sesi dengan Connie sendiri?
• Apakah dia memiliki sesi dengan spesialis pelatihan dan pengembangan?
• Haruskah Connie diberikan hasilnya untuk dirinya dan untuk Jenny?
• Apa jenis masalah harus kedua wanita bicarakan?
• Apa jenis tugas Jenny harus menetapkan untuk Connie di masa depan?
Kasus 10.3

Gerry mengepalai tim personil yang staf pusat salinan ritel besar. Dia memiliki
asisten manajer, dua pemimpin shift, dan staf dari 16 anggota tim yang terlatih. Toko
terbuka 7 hari minggu dan 24 jam sehari. Gerry bangga dengan cara fungsi timnya. Ada
beberapa omset karena anggota tim yang membayar tarif per jam yang relatif rendah.
Namun, toko terlibat dalam rencana bagi hasil bahwa suplemen cek membayar anggota
tim 'cukup baik setiap bulan. Gerry pikir mereka bisa berbuat lebih baik.

Dalam 6 bulan sebelumnya, Gerry telah mencoba semua teknik motivasi standar
yang dijabarkan dalam buku teks dan seminar. Sekarang ia memutuskan untuk
mengambil langkah berani. Pada Minggu sore, Gerry mengadakan rapat tim. Dia
berbicara tentang penjualan mereka saat ini tingkat profitabilitas dan menunjukkan bahwa
ia mengira mereka bisa berbuat lebih baik. Anggota tim tidak menanggapi satu atau cara
lain untuk pernyataan ini. Gerry kemudian memberitahu mereka bahwa ia ingin
melakukan dua hal hari itu. Pertama, ia ingin mereka menuliskan, anonim, kesan mereka
tentang dia sebagai pemimpin dan bagaimana ia dapat meningkatkan kinerja. Setelah itu
selesai, ia membuka lantai untuk diskusi tentang bagaimana mereka dapat meningkatkan
kinerja mereka secara keseluruhan.

Pada awalnya ada beberapa keengganan pada sebagian dari anggota tim untuk
menawarkan sesuatu yang luar biasa saran, sebagian besar yang telah dicoba pada satu
waktu atau yang lain. Kemudian Gerry mengatakan: "Marilah kita berani. Mari kita pergi
mengambil risiko dan mencoba beberapa hal yang belum kita coba sebelumnya. Apakah
ada yang punya ide "Pada awalnya ada keheningan?. Kemudian salah satu anggota tim
menawarkan saran bahwa setiap orang diberi kesempatan untuk melakukan beberapa
pekerjaan penjualan selain untuk menjalankan mesin fotokopi dan staf di counter depan.
Beberapa orang menyatakan keraguan mereka, terutama tentang kemampuan sendiri
untuk melakukan penjualan. Gerry menunjukkan bahwa siapa pun yang ingin melakukan
penjualan bisa melakukannya, dan yang lainnya bisa mencari cara lain untuk mencari
tugas-tugas yang lebih menarik.

Pertanyaan
• Apa yang harus Gerry lakukan selanjutnya dalam pertemuan tersebut?
• Apa yang harus dia lakukan dengan saran yang dihasilkan oleh tim?
• Apa yang harus ia bereaksi apa-apa yang dia anggap negatif?
# Haruskah ia menyusun umpan balik dan menunjukkan kepada anggota tim di
pertemuan berikutnya?
• Jika ya, bagaimana seharusnya itu ditangani?

Instrumen Kepemimpinan

Myers-Briggs Type Indicator, berdasarkan jenis psikologis Jung, adalah alat


multi-pertanyaan yang biasanya dikelola oleh seorang dokter atau pekerja penelitian.
Pengujian hak cipta dan penggunaan terbatas pada orang yang memiliki kualifikasi
profesional untuk mengelola dan menginterpretasikan hasilnya. Ada tes lain psikologis,
Jung Type Survey (Gray, tukang roda, & tukang roda, nd), yang juga berhak cipta tetapi
tidak terbatas pada praktisi bersertifikat digunakan. Format pertanyaan pada Myers-
Briggs Type Indicator dan Jung Jenis Survey adalah seperti ini:

Dalam memecahkan masalah pribadi, apakah Anda lebih memilih:


a. Membaca buku tentang subjek
b. Consulting seorang teman terpercaya

Setiap pertanyaan menimbulkan situasi dan memberikan dua tanggapan alternatif.


Ada empat dimensi dasar bagi Myers-Briggs, dan 16 tipe kepribadian. (Jenis
diidentifikasi oleh serangkaian dari empat huruf, misalnya, ISFJ, dan sebutan surat akan
diuraikan secara singkat di bawah). Transaksi Survei Jung Jenis dengan tiga dimensi dan
jenis kepribadian delapan bukan empat dan 16 dalam versi Myers-Briggs. Baik kuesioner
adalah alat kepemimpinan dalam arti biasa. Namun, mereka menyediakan cara bagi
pemimpin untuk mengevaluasi berbagai gaya pribadinya dan dengan demikian
keuntungan atau wawasan. Selain itu, mereka mengizinkan pemimpin untuk
membandingkan gaya nya untuk orang-orang bawahan.

Dimensi pertama terdiri dari dua istilah yang telah menemukan cara mereka ke
dalam bahasa sehari-hari kita: extraverts (E) dan introvert (I). Skala ini meliputi sumber
energi seseorang. introvert adalah orang yang reflektif, berfokus secara internal, dan
mendalam yang suka untuk memikirkan hal-hal melalui sebelum bicara, sedangkan
ekstravert jauh lebih ramah, eksternal terfokus, dan suka berteman dan cenderung
berbicara sebelum berpikir.

Dimensi kedua diberi label "sensor versus intuitors". Sebelum melanjutkan,


perhatikan bahwa istilah yang digunakan tidak boleh ditafsirkan secara harfiah dan secara
akal sehat. Tipologi Jung dan tata-nama yang unik. Ini dimensi pertama jenis kepribadian
berhubungan dengan bagaimana orang mengumpulkan informasi. Sensor (S) cenderung
praktis, realistis, faktual, dan spesifik dalam pengumpulan informasi mereka sedangkan
intuitors (N) lebih konseptual, teoritis, umum, dan acak dalam fungsi yang sama.
Sekarang ada empat kombinasi yang mungkin: ES, EN, IS, dan IN.
Dimensi ketiga berkaitan dengan pengambilan keputusan, dan dua jenis di sini diberi
label sebagai pemikir (T) dan antena (F). Yang pertama adalah perusahaan, hanya, jelas,
dan terpisah dalam pendekatan mereka untuk membuat keputusan. Antena di sisi lain,
bersandar lebih terhadap keputusan manusia, harmonis, subyektif, dan terlibat
pembuatan. Jumlah kombinasi sekarang sampai delapan: EST, ESF, THT, ENF, IST, ISF,
INT, dan INF.

Dimensi keempat dan terakhir membedakan antara judgers (J) dan perceivers (P),
perbedaan bagaimana orang menghadapi lingkungan mereka dan menciptakan gaya
hidup mereka. Judgers menekankan kontrol, perencanaan, struktur, dan jadwal dalam
hidup mereka. Perceivers cenderung lebih ke arah kemampuan beradaptasi, fleksibilitas,
spontanitas, dan keterbukaan. Menambahkan perbedaan ini ke 8 jenis yang tercantum di
atas menghasilkan dari akhir 16 tipe kepribadian. Dimensi ini tidak digunakan dalam
Survey Jenis Jung.
Sebuah pendekatan pertama mentah untuk menemukan tipe kepribadian dapat diperoleh
dengan meninjau empat deskriptor bawah setiap dimensi dan melingkari orang yang
tampaknya berlaku untuk individu, diri sendiri atau bawahan. Sebuah daftar periksa
untuk menilai gaya Anda sendiri psikodinamik disediakan dalam bagian ini.
Ingat bahwa tidak ada niat atau agenda tersembunyi untuk mana masing-masing
pasangan ini lebih baik daripada yang lain. Jika Anda membuat penilaian terhadap satu
atau yang lain, yang mungkin karena cocok dengan gaya Anda sendiri. Jika Anda peraba,
maka sifat-sifat gaya yang akan terlihat dan terdengar lebih baik untuk Anda.
Perlu diketahui bahwa hasil analisis tipe Jung dan instrumen Myers-Briggs tidak
menyarankan bahwa satu gaya lebih tepat daripada yang lain untuk pemimpin.
Sebaliknya, titik penting adalah bahwa pemimpin harus membandingkan nya gayanya
atau kepada setiap bawahan untuk memahami mana hubungan dapat berjalan dengan
lancar atau mungkin memerlukan beberapa pekerjaan. Jika ada yang cocok gaya, sedikit
perbedaan dan konflik akan menghasilkan. Seorang pemimpin INTJ berurusan dengan
pengikut INTJ akan menemukan sebuah hubungan umumnya kompatibel. Bahwa
pemimpin yang sama, dalam berhadapan dengan ESFP, mungkin akan sulit untuk
memahami bagaimana dan mengapa bawahan itu melakukan tugas-tugas tertentu, dan
bawahan akan memiliki beberapa masalah dalam bekerja untuk pemimpin itu. Namun
jika kedua orang itu untuk membawa keluar gaya mereka dan perbedaan dalam gaya
mereka, mereka akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk bekerja bersama-sama
meskipun perbedaan.
Kunci pendekatan psikodinamik tidak mencoba untuk mencocokkan pemimpin
dan pengikut, tugas hampir tidak mungkin dalam situasi kehidupan nyata, melainkan
untuk membawa ke permukaan dan mendiskusikan tipe kepribadian (atau masalah
psikologis) secara terbuka. Asumsinya adalah bahwa proses tersebut akan mengizinkan
dua orang untuk bekerja sama secara efektif.

Gaya psikodinamik Checklist Extravert versus introvert


Bergaul reflektif
Suka berteman mendalam
Eksternal difokuskan berfokus secara internal
Berbicaralah sebelum berpikir berpikir sebelum berbicara

SENSOR versus INTUITOR


Praktis konseptual
Realistis teoritis
Faktual acak
Khusus umum

Peraba versus PEMIKIR


Manusiawi perusahaan
Terlibat terpisah
Tujuan Subyektif
Hanya Harmonis
Perseptor versus JUDGER
Beradaptasi dikendalikan
Fleksibel direncanakan
Spontan jadwal
Buka struktur

Ringkasan

Pendekatan psikodinamik untuk kepemimpinan muncul dari pengembangan


metode yang berhubungan dengan individu emosional terganggu dan keluar dari teori
psikologis dari pengembangan kepribadian. Freud dan Jung adalah dua pelopor dalam
upaya ini.

Klinis bekerja dan berteori menyebabkan perkembangan konsep keluarga asal,


individuasi, ketergantungan, counter-ketergantungan, kemandirian, regresi, represi, dan
bayangan diri. versi Dipopulerkan pendekatan psikodinamik yang dibuat, yang paling
dikenal analisis transaksional.

Asumsi penting dari pendekatan psikodinamik adalah bahwa seseorang dapat


mengubah perilaku dan perasaan dengan mendapatkan wawasan tentang pendidikan nya,
hubungan sebelumnya, dan perkembangan psikologis. Kuncinya adalah untuk
menyediakan mekanisme seperti lokakarya, sesi konseling, atau penilaian kepribadian
yang mengarah ke wawasan.

Kekuatan dari pendekatan psikodinamik termasuk penekanan pada analisis


hubungan antara pemimpin untuk bawahan. Sebuah upaya universalitas pengalaman
manusia, kebutuhan pengembangan wawasan dengan pemimpin, dorongan pertumbuhan
pribadi, dan penolakan terhadap teknik manipulatif dalam berhubungan dengan manusia
lainnya termasuk bawahan.

Kritik utama adalah bahwa banyak dari teori ini adalah berdasarkan perlakuan
terhadap orang-orang dengan kesulitan emosional serius atau krisis. Bagian utama dari
teori psikodinamik muncul dari kesan subjektif dari dokter dan menggunakan satu orang
studi kasus. Ada juga potensi bias budaya dalam penciptaan penjelasan psikodinamik
perilaku, termasuk asumsi dari keluarga asal terdiri dari dua orang tua. keterbatasan A
juga terjadi pada bahwa pendekatan psikodinamik berfokus pada psikologi jika pemimpin
individu dan mengabaikan norma budaya dan sosial organisasi. Akhirnya, pendekatan ini
membatasi kemampuan untuk melatih individu karena menekankan kebutuhan untuk
wawasan ketimbang pengembangan keterampilan.

Dalam aplikasi, pendekatan psikodinamik menunjukkan bahwa pemimpin dengan


wawasan kepribadiannya atau nya-sendiri dan ke orang-orang dari bawahan akan
berfungsi efektif. Ini dipraktekkan ketika anggota organisasi diberi persediaan
kepribadian dan hasilnya dibagi di antara semua. Para peserta tersebut kemudian lebih
mudah dapat memahami dan menerima perbedaan mereka.
Ada persediaan kepribadian banyak digunakan dalam penerapan pendekatan
psikodinamik untuk kepemimpinan, tetapi yang paling umum adalah Myers-Briggs Type
Indicator. Hasil instrumen penilaian ini memberikan perbedaan pada empat dimensi:
ekstravert atau introvert, sensor atau intuitor, pemikir atau peraba, dan judger atau
perseptor. Akibatnya, ada 16 jenis kepribadian potensial. Berbagi tipe kepribadian
pemimpin dan orang-orang anggota tim diasumsikan untuk meningkatkan pemahaman di
antara para peserta.