Anda di halaman 1dari 153

DAFTAR lSI

DAFTAR lSI .

PEN DAH ULUAN 1

I. Pendahuluan.......................................................................................... 1
II. Tujuan Pelatihan 3
III. Peserta Pelatihan . 3
IV. Organisasi Penyelenggaraan Pelatihan 4
V. Kurikulum................... 6
VI. Kegiatan, Jadwal dan Arus Proses Pelatihan 9
VII. Surat Tanda Mengikuti Pelatihan (STMP) 17
VIII. Waktu Dan Tempat Pelatihan 19
IX. Pembiayaan 19
X. Pembinaan Pasea Pelatihan 19
XI. Lain-lain 20
XII. Penutup 22

BAB I : PERKENALAN DAN KONTRAK BELAJAR 38


1. Langkah-Iangkah.................................................................................... 39
2. Tujuan Pelatihan 41
3. Jadwal Pelatihan 42
4. Lembar Informasi Kunei (UK) 43

BAB II: TUGAS-TUGAS KADER POSYANDU 44


1. Langkah-Iangkah........................ 45
2. Tugas-tugas Kader Posyandu
- Tugas-tugas Kader Posyandu Hari "H-" 47
- Tugas-tugas Kader Posyandu Hari "H" 48
- Tugas-tugas Kader Posyandu Hari "H+" 50
3. Lembar Informasi Kunei (UK) 51

BAB III: PELAKSANAAN LIMA LANGKAH KEGIATAN 01 POSYANDU 54


1. Langkah-Iangkah....................................... 55
2. Lembar Tugas Simulasi 56
3. Pelaksanaan 5 Langkah Di Hari "H" Posyandu 57
2. Lembar Informasi Kunci (UK) 58

BAB IV: TEKNIK MENGISI DAN MEMBACA KARTU MENUJU SEHAT (KMS) 60
1. Langkah-Iangkah.................................................................................... 61
2. Cara Mengisi KMS
- Cara Menentukan Titik Pad a Grafik KMS 64
- Aspek Yang Dimonitori Dalam Grafik KMS 65
- Cara Membaea Catatan KMS 66
- Cara Menentukan Berat Badan Tidak Naik 67
3. Lembar Kasus . 68
4. Membaea Catatan KMS 69
5. Lembar Informasi Kunei (UK) 70
I. PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Selama ini Kader Posyandu lebih sering menjadi pelaksana kegiatan saja, bukan pengelola
Posyandu. Pengelola Posyandu artinya bukan hanya melaksanakan kegiatan Posyandu saja,
tetapi juga merencanakan kegiatan dan mengaturnya. Kader Posyandu sebaiknya mampu
menjadi pengelola Posyandu, karena merekalah yang paling memahami kondisi kebutuhan
masyarakat di wilayahnya.

Namun sejalan dengan berjalannya waktu, muncul permasalahan yang dapat menghambat
jalannya penyelenggaraan Posyandu, sebagai berikut:

1. Dari hasil monitoring dan evaluasi terhadap kegiatan Posyandu akhir-akhir ini, diketahui
banyak Kader Posyandu yang tidak aktif lagi dan atau sangat kurang jumlahnya karena
berusia lanjut, meninggal dunia dan meninggalkan desa atau kelurahannya untuk bekerja
baik di kota-kota besar di Indonesia maupun bekerja di luar negeri.
2. Pengetahuan, sikap dan keterampilan kader Posyandu kurang, bahkan ada yang belum
memahami hal-hal baru berkaitan dengan kegiatan Posyandu.
3. Adanya perkembangan keadaan dan kebijakan-kebijakan baru yang berkaitan dengan
pengelolaan Posyandu.

Maka menurut temuan di lapangan oleh berbagai pihak terkait, maka perlunya merekrut
kader-kader Posyandu yang baru, dan menyelenggarakan pelatihan pelayanan masyarakat di
Posyandu bagi kader-kader yang lama sebagai refreshing dan tambahan pengetahuan serta
keterampilan baru bagi perkembangan dan kemajuan kader Posyandu

Untuk itu telah dilakukan revisi terhadap Modul Pelatihan Kader Posyandu yang sudah ada
sesuai dengan perkembangan keadaan dan kebijakan-kebijakan yang baru yang berkaitan
dengan pengelolaan Posyandu.

Modul Pelatihan Kader Posyandu yang sudah direvisi ini dimaksudkan untuk meningkatkan
pengetahuan dan mengembangkan sikap serta keterampilan kader melakukan pelayanan
masyarakat di Posyandu, baik mengenai pelayanan yang sudah dilakukan selama ini maupun
pelayanan tentang hal-hal yang baru sesuai perkembangan keadaan dan kebijakan-kebijakan
yang baru.
E. RUANG L1NGKUP

Ruang lingkup Pelatihan Kader Posyandu meliputi:


1. Materi pelatihan yang difokuskan pada Program Minimum Posyandu, termasuk masalah
gizi masyarakat, khususnya pada ibu hamil, ibu menyusui, Wanita Usia Subur (WUS) bayi
dan balita.
2. Materi pelatihan yang ditekankan pada upaya peningkatan kinerja para kader dalam
pengelola Posyandu, meliputi peningkatan pengetahuan, pengembangan sikap dan
keterampilan dalam mengelola dan melakukan pelayanan kesehatan dasar dalam
Posyandu.

II. TUJUAN PELATIHAN

A. TUJUAN UMUM PELATIHAN

Setelah selesai mengikuti Pelatihan Kader Posyandu, diharapkan para Kader Posyandu dapat
mengelola dan melaksanakan lima kegiatan di Posyandu.

B. TUJUAN KHUSUS PELATIHAN

Setelah selesai mengikuti Pelatihan Kader Posyandu, diharapkan para Kader Posyandu dapat:
1. memahami tugas-tugas Kader Posyandu dalam menangani Posyandu.
2. mengerjakan pengisian dan membaca Kartu Menuju Sehat.
3. melakukan penyuluhan.
4. melakukan pencatatan kegiatan posyandu.
5. melakukan penilaian masalah sasaran Posyandu.
6. memahami metode dan media diskusi serta sikap pemandu yang baik.
7. menggerakkan masyarakat.
8. melakukan upaya peningkatan gizi keluarga.
9. melaksanakan lima kegiatan di Posyandu.

III. PESERTA PELATIHAN

A. LATAR BELAKANG PESERTA

Peserta Pelatihan Kader Posyandu berasal dari tingkat desa / kelurahan, yang terdiri atas:
1. Kader Posyandu lama
2. Kader Posyandu yang baru direkrut, dan
3. Calon Kader Posyandu.

B. PERSYARATAN PESERTA

1. Aspek Fisik:
a. Pria atau wanita berusia antara 18-50 tahun.
b. Berbadan sehat jasmani dan rohani.
c. Mau bekerja secara sukarela mengelola Posyandu.

2. Aspek Pendidikan:
Kader Posyandu, baik yang lama maupun yang baru direkrut ataupun yang masih calon,
berpendidikan paling sedikit Sekolah Dasar atau yang sederajat.

3
3. Bendahara.
a. Menyusun anggaran biaya dan mengajukan kepada Ketua Penyelenggara untuk diambil
keputusan.
b. Menyelesaikan urusan pengajuan anggaran pembiayaan yang telah diputuskan.
c. Menyusun pertanggungjawaban penggunaan anggaran biaya pelatihan.

4. Seksi Umum
a. Membantu Sekretaris melaksanakan tugasnya.
b. Mempersiapkan dan menyampaikan surat pemanggilan calon peserta pelatihan aan
surat-surat lainnya.
c. Melaksanakan pengetikan dan penggandaan materi serta penyampaiannya kepada
peserta.
d. Menyelesaikan urusan surat-surat perjalanan bagi peserta pelatihan.
e. Menyiapkan akomodasi (tempat pelatihan / ruang sidang / kelas dan ruang diskusi /
kerja kelompok (serta asrama bila peserta diasramakan), konsumsi dan transportasi.
f. Mengatur ruang sidang / kelas, ruang diskusi / kerja kelompok beserta peralatan-
peralatan perangkat kerasnya guna kelancaran proses pembelajaran.
g. Memprogramkan acara selingan (olah raga dan rekreasi pada waktu-waktu tertentu).

5. Seksi Pelatihan
a. Mempersiapkan jadwal pelatihan.
b. Mempersiapkan materi, makalah, bahan dan media belajar.
c. Mempersiapkan pelatih / fasilitator.
d. Mempersiapkan lokasi praktek lapangan (apabila dijadwalkan) dan semua persyaratan
yang dibutuhkan.
e. Mempersiapkan pelaksanaan kegiatan praktek lapangan (apabila dijadwalkan).
f. Mengkoordinir para pelatih / fasilitator, sehingga jelas, lugas akan kewenangan masing-
masing pelatih / fasilitator.

6. Seksi Pemantauan dan Penilaian


a. Mempersiapkan format-format pemantauan dan penilaian / evaluasi belajar, reaksi
dan penyelenggaraan pelatihan.
b. Menyelenggarakan pemantauan seluruh kegiatan pelatihan.
c. Menyelenggarakan penilaian / evaluasi belajar dan penilaian / evaluasi reaksi untuk
Setiap bahasan, serta penilaian / evaluasi penyelenggaraan pad a akhir pelatihan.
d. Menganalisis informasi hasil pemantauan dan penilaian, dan memberikan umpan balik
kepada yang berkepentingan.

B. TIM PELATIH I FASILITATOR

Pelatih / Fasilitator terdiri atas Anggota Tim Penggerak PKK Kabupaten / Kota dan Pegawai
Dinas terkait Pemda Kabupaten / Kota.

Tugas dan tanggung-jawab Pelatih / Fasilitator adalah:


1. Menata acara belajar, menyiapkan materi, dan penyajian materi sesuai dengan bidangnya.
2. Menata situasi proses belajar dengan mengupayakan terjadinya interaksi proses belajar
mengajar.
3. Mengarahkan acara belajar dan menilai bahan belajar sesuai dengan rencana pelatihan.
4. Mengadakan bimbingan pada diskusi / kerja kelompok (dan peninjauan lapangan, bila
dijadwalkan );
5. Merumuskan kegiatan-kegiatan dan hasil-hasil kegiatan peserta.
6. Mengadakan evaluasi terhadap peserta dan proses pelatihan.

5
••••

WAKTU
NO POKOK BAHASAN SILABI
(@ 45 MENIT.I JP)
1 2 3 4

6.1 Pengertian Sistem Informasi


Pencatatan Kegiatan Posyandu (SIP)
6 135 Menit
Posyandu 6.2 Macam-macam Format SIP
6.3 Cara Mengisi Format SIP

7.1 Pengertian Masalah


7.2 Penilaian Masalah
7.3 Waktu Penilaian Masalah
Penilaian Masalah
7 7.4 Tiga Jenis Kegiatan 45 Menit
Sasaran Posyandu
7.5 Pemberian Rujukan
7.6 Kriteria sasaran yang perlu
dirujuk

8.1 Perlunya penggerakkan


masyarakat
8.2 Cara Penggerakkan masya-
rakat
8.3 Kunjungan rumah
Penggerakkan
- Pengertian dan Tujuan
8 Masyarakat dan 90 Menit
Kunjungan rumah
Kunjungan Rumah
- Sasaran kunjungan rumah
- Langkah-Iangkah
kunjungan Rumah
- Hambatan dan saran-saran
untuk kader
9.1 Pengertian zat gizi seimbang
9.2 Tiga kelompok utama dalam
Gizi seimbang.
9.3 Masalah gizi
Upaya Meningkatkan 9.4 Cara menyusun menu gizi
9 90 Menit
Gizi Keluarga seimbang
9.5 Hal-hal yang menghambat
usaha peningkatan gizi
9.6 Cara menghadapi faktor-
faktor penghambat
10.1 Evaluasi pelatihan
Evaluasi Pelatihan dan
10 10.2 Rencana tindak lanjut 90 Menit
Rencana Tindak Lanjut
pelatihan
Pembukaan dan - Pembukaan
90 Menit
Penutupan - Penutupan

1.125 Menit
Jumlah Jam Pelajaran
(25 Jam Pelajaran)

7
VI. KEGIATAN, JADWAL DAN ARUS PROSES PELATIHAN

A. KEGIATAN PENYELENGGARAAN PELATIHAN

Penyelenggaraan Pelatihan Kader Posyandu meliputi tahapan persiapan, pelaksanaan serta


pemantauan, penilaian dan pelaporan.

1. Persiapan Pelatihan

a. Paling sedikit dua minggu sebelum penyelenggaraan pelatihan, Panitia penyelenggara


sudah harus menyiapkan hal-hal sebagai berikut:

1) Penggandaan makalah dan bahan-bahan lainnya.


2) Menghubungi dan memanggil peserta pelatihan.
3) Menghubungi dan memberitahukan pelatih / fasilitator.
4) Pengiriman jadwal dan paket pelatihan kepada pelatih. dan meminta bahan-bahan
yang perlu digandakan.
5) Menyiapkan tempat pelatihan, akomodasi, perlengkapan dan alat-alat yang
diperlukan.
6) Memberitahukan pihak-pihak yang berwenang dan yang terkait dengan
penyelenggaraan pelatihan.
7) Menyelesaikan izin pelatihan kader yang diperlukan.

b. Selama seminggu sebelum pelaksanaan pelatihan, dilakukan kegiatan dan


pembahasan dengan segenap anggota Panitia Penyelenggara dan Tim Pelatih /
Fasilitator, meliputi:

1) Peninjauan persiapan pelatihan dan melakukan perubahan dan penyempurnaan


apabila diperlukan.
2) Persia pan bahan dan alat / media yang diperlukan.
3) Pengecekan kesiapan bahan dan alat / media yang diperlukan.

2. Pelaksanaan Pelatihan

a. Kegiatan pelatihan teori dan praktek dalam kelas dilaksanakan sesuai dengan jadwal
yang sudah disusun. Namun dapat disesuaikan dengan keadaan. Keberhasilan
kegiatan ini banyak ditentukan oleh penyediaan bahan-bahan, kesiapan pelatih /
fasilitator dan peserta pada waktu yang tepat.
b. Sehari sebelum pelatihan dimulai, diadakan pendaftaraan calon peserta pelatihan.
Pad a saat pendaftaran, calon peserta pelatihan diminta mengisi formulir, biodata,
dan menyerahkan pasfoto 4 x 6 berwarna sebanyak 3 lembar.
c. Hari-hari selanjutnya diselenggarakan pelatihan mencakup upacara pembukaan, bina
suasana, penyajian materi-materi pelatihan, evaluasi, rencana tindak lanjut dan
pembukaan pelatihan serta upacara penutupan.

3. Pemantauan, Penilaian, dan Pelaporan.


a. Pemantauan
..
'
Panitia penyelenggara harus melaksanakan pemantauan terus-menerus terhadap
seluruh proses pelatihan. Apabila ada permasalahan harus dicari jalan pemecahannya
seawal mungkin.

9
••

D. Analisis Hasil Evaluasi Penyelenggaraan Pelatihan


E. Hasil-hasil yang Dicapai Lainnya

IV. Permasalahan

V. Kesimpulan dan Saran

VI. Penutup

Lampiran-Iampiran, terdiri atas:


1. SK Penyelenggaraan
2. Sambutan Pembukaan dan Penutupan
3. Daftar Peserta
4. Hasil Evaluasi Belajar
5. Hasil Evaluasi Reaksi
6. Hasil Evaluasi Penyelenggaraan Pelatihan
7. Hasil Kegiatan Penyelenggaraan Pelatihan Lainnya, kalau ada
8. Rencana Tindak Lanjut Pelatihan yang disusun Peserta
9. Contoh Surat Tanda Mengikuti Pelatihan (STMP) yang diberikan kepada peserta
10. Bagan Arus Proses Pelatihan dan Alokasi Waktu
11. Jadwal Pelatihan
12. Foto-foto Kegiatan Pelatihan

11
A. PENJADWALAN PELAKSANAAN PELATIHAN

Penjadwalan pelaksanaan pelatihan meliputi pengaturan waktu pelatihan, arus proses


pembelajaran dan jadwal pelajaran, sebagai berikut.:

1. Pengaturan Waktu

a. Contoh Pengaturan jam penyajian materi setiap harinya adalah sebagai berikut:

HARI-HARI
No KECUALI HARI KEGIATAN HARI JUM'AT
JUMAT

08.30 - 09.00 Registrasi Peserta 08.30 - 09.00

1 09.00 - 09.45 Kegiatan pelatihan 1 09.00 - 09.45

2 09.45 - 10.30 sda. 2 09.45 - 10.30


10.30 - 10.45 Istirahat minum teh / snack 10.30 - 10.45
3 10.45-11.30 Kegiatan pelatihan 3 10.45-11.30
4 11.30 -12.15 Kegiatan pelatihan
11.30 -13.15
12.15 - 13.15 Ishoma
5 13.15-14.00 Keg. Pelatihan 4 13.15-14.00

6 14.00 - 14.45 Keg. Pelatihan 5 14.00 - 14.45

7 14.45 - 15.30 Kegiatan pelatihan 6 14.45 - 15.30


15.30 - 15.45 Istirahat, minum teh / snack 15.30 -: 15.45
8 15.45 - 16.30 Kegiatan pelatihan 7 15.45 - 16.30

2. Arus Proses Pembelajaran dan Alokasi Waktu

Arus proses pembelajaran menggambarkan alur jalannya kegiatan pelatihan mulai dari
upacara pembukaan pefatihan, dinamika kelompok, penyajian-penyajian materi,
penyusunan rencana tindak. lanjut pelatihan, pembulatan dan evaluasi belajar, sampai
dengan upacara penutupan pelatihan. Alur proses pelatihan digambarkan dalam bagan
arus di halaman berikut.

13
••
. ~

.•...
Contoh Jadwal penyajian materi pelatihan bagi peserta yang diasramakan:

, "" .... ~
JAM PELATIHAN HARI .••.,i ••
~:

Minggu Senin Selasa Rabu \.Kamis

06.00 - 06.30 SKJ SKJ SKJ PKTA


,06.30 - 08.00 POMP POMP POMP PKTA
PP & PPP /
08.00 - 08.45 PB 4 PB 9 PKTA
PUPB
08.45 - 09.30 UPB PB 5 PB 9 PKTA
09.30 - 10.15 PB 1 PB 5 PB10
10.15-10.30 IMT IMT IMT
10.30 -11.15 PB 1 PB 6 PB 10
11.15 -12.00 PB 2 PB 6 PB 10
.. 12.00 -12.45 PB 2 PB 7 PB 11
",' 12.45 - 14.00 IMS IMS IMS "
\
14.00 -14.45 PPPA PB 3 PB 7 PB 11 ..
~.:::'-/,.
14.45 ,...15.30 PPPA PB 3 PB 8 PUPT '".

15.30 - 16.00 PPPA IMT IMT IMT


16.00 - 16.45 PPPA PB4 PB 8 UPT
16.45 - 19.30 PKTA
"

Keterangan:
PPA = Pendaftaran Peserta PB 1 -11 = Penyajian-penyajian PB 1
(dan pengaturan akomodasi) sampai dengan PB 9 '
PPP = Penjelasan-penjelasan Panitia IMT = Istirahat Minum Teh / Snack
SKJ = Senam Kesegaran Jasmani IMS = Istirahat Makan Siang
POMP = Persiapan Oiri & Makan Pagi IMM = Istirahat Makan Malam
PUPB = Persiapan Upacara Pembukaan PUPT = Persiapan Upacara Penutupan
UPB = Upacara Pembukaan UPT = Upacara Penutupan
PKTA = Peserta Kembali ke TempatAsal

Oi dalani Penyelenggaraan pelatihan, jadwal tersebut di atas dipindahkan ke dalam format di


bawah ini:

15
VII. SURAT TANDA MENGIKUTI PELATIHAN (STMP)

A. PEMBERIAN SURAT TANDA MENGIKUTI PELATIHAN (STMP)

Kepada peserta yang mengikuti kegiatan Pelatihan Kader Posyandu hingga selesai, akan
diberikan SuratTanda Mengikuti Pelatihan (STMP).

B. PENANDATANGAN STMP
1. Halaman Depan
Halaman depan / halaman pertama STMP ditandatangani oleh Ketua TP-PKK setempat,
bersama instansi penyelenggara.

2. Halaman Belakang
Halaman belakang / halaman kedua, yang berisi Daftar Mata Pelatihan / Pokok Bahasan
dan alokasi jam pelatihan, tidak perlu ditanda tangani, dengan eatatan apabila halaman
depan dan belakang hanya terdiri atas 1 lembar kertas.

C. KETENTUAN STMP

1. Jenis dan Warna Kertas


Untuk meneetak STMP digunakan kertas tebal "buffalo" atau sejenisnya berwarna putih.

2. Ukuran STMP
Panjang : 32 em.
Lebar : 23 em.

3. Format STMP: tanpa garis tepi (palos).

4. Lambang TP-PKK dan Instansi Penyelenggara:


a. Ukuran Lambang.
Lebar : 2,3 em.
Tinggi : 2,3 em.

b. Warna Lambang: sesuai ketentuan yang beriaku.

17
VIII. WAKTU DAN TEMPAT PELATIHAN

A. WAKTU PELATIHAN

Lama Pelatihan Kader Posyandu selama 3 hari efektif, dengan jumlah jam = 25 jam pelatihan
(1 jam pelatihan =
45 menit). Dalam jumlah ini termasuk 90 menit untuk Upacara Pembukaan
dan Penutupan. Penjelasan-penjelasan Panitia supaya diusahakan sebelum pembukaan atau
pada waktu-waktu luang, sehingga tidak menyita waktu 25 jam pelatihan tersebut.

B. TEMPAT PELATIHAN

Pelatihan Kader Posyandu agar diupayakan diselenggarakan di wilayah kecamatan di tempat


yang layak misalnya di sekolah, kantor kecamatan, Puskesmas atau di tempat lain bila
dipandang perlu.

IX. PEMBIAYAAN

Sumber biaya Pelatihan Kader Posyandu dapat berasal dari APBN dan atau APBD Provinsi
dan atau APBD Kabupaten / Kota, dan atau bantuan dari Lembaga Donor, baik dari dalam
maupun luar negeri yang tidak mengikat.

X. PEMBINAAN PASCA PELATIHAN

Setelah Pelatihan Kader Posyandu berakhir, diperlukan usaha-usaha tindak lanjut, berupa
pendayagunaan kader yang telah dilatih dan pembinaannya, sebagai berikut:

A. PENDAYAGUNAAN

Kader yang telah dilatih agar didayagunakan sesegera mung kin secara penuh dan merata,
serta melibatkan berbagai pihak yang terkait dengan kegiatan Posyandu baik vertikal maupun
horizontal. Mereka agar segera dilibatkan dalam kegiatan secara terkoordinasi dan terintegrasi.

B. PEMBINAAN

Pembinaan pasca Pelatihan Kader Posyandu perlu dilakukan secara terus-menerus, sampai
dicapai suatu kondisi di mana para Kader Posyandu sudah benar-benar dapat melaksanakan
pengelolaan dan pelayanan masyarakat dalam Posyandu sesuai dengan yang sudah ditetapkan
dan mekanisme kegiatannya terkoordinasi dan terintegrasi.

Pembinaan pasca pelatihan ini dapat dilakukan dengan cara:


1. Pertemuan berkala TP-PKK Desa / Kelurahan dengan Kelompok-kelompok PKK termasuk
Kader-kader Dasawisma dan Kader-kader Posyandu di desa / kelurahannya serta pihak-
pihak lain yang terkait, membahas permasalahan yang dihadapi dalam melaksanakan
kegiatan Posyandu dan mencari jalan untuk mengatasinya.
'{
. 'I

,'•..
19
'.1
.,

2. Evaluasi Reaksi

Evaluasi ini dilakukan peserta:

a. Terhadap Penyajian Fasilitator untuk setiap mata pelatihan evaluasi ini dilakukan
pada akhir setiap penyajian Pokok Bahasan.

b. Terhadap Penyelenggaraan Pelatihan


Adalah evaluasi yang dilakukan untuk mengukur tingkat kepuasan peserta (apa yang
dipikirkan dan dirasakan) atas seluruh proses penyelenggaraan Pelatihan Kader
Posyandu setiap pelatihan, meliputi bahan belajar, pelatih / fasilitator, metodologi dan
isi pelatihan, serta sarana dan prasarana yang digunakan.

Evaluasi ini dilakukan pada akhir pelatihan,. merupakan bagian dari Pokok Bahasan
terakhir dari setiap pelatihan: Pembukaan dan Evaluasi Pelatihan, menggunakan format
evaluasi yang ada pada mata pelatihan tersebut.

Format Evaluasi Penyelenggaraan Pelatihan Kader Posyandu ada pada Pokok


Bahasan 10: Evaluasi Pelatihan dan Rencana Tindak Lanjut.

c. PERTIMBANGAN DALAM PENGELOMPOKAN PESERTA

Kegiatan-kegiatan dalam proses pembelajaran Pelatihan Kader Posyandu agar selalu


diupayakan dalam bentuk kerjasama tim, sehingga pengelompokan peserta pelatihan dalam
proses pembelajaran baik dalam diskusi dan kerja kelompok maupun bermain peran serasi
dan seimbang. Yakni perlu mempertimbangkan keseimbangan tingkat pengetahuan,
kemampuan dan pengalaman peserta antara satu kelompok dengan kelompok yang lain.

Demikian pula perlu mempertimbangkan waktu yang tersedia, apabila waktu tersedia cukup
banyak, dapat membagi peserta ke dalam jumlah kelompok yang lebih banyak, sehingga
jumlah anggota dalam masing-masing kelompok semakin kecil / sedikit. Ini berarti lebih banyak
peserta dapat berpartisipasi dalam diskusi atau kerja kelompok.

Jumlah ideal dalam pembagian kelompok untuk diskusi/ kerja kelompok antara 3-6 orang.

D. RAPAT TIM PELATIH I FASILITATOR DAN PANITIA PENYELENGGARA

Secara berkala, setiap hari setelah selesai pelatihan atau sewaktu-waktu sesuai kebutuhan,
selalu diadakan rapat-rapat, seperti:
1. Rapat Tim Pelatih / Fasilitator, yang dipimpin oleh Koordinator Fasilitator, dan atau.
2. Rapat Tim Fasilitator dengan Panitia Penyelenggara, yang dipimpin oleh Koordinator Tim
Fasilitator atau Ketua Panitia Penyelenggara.

Rapat-rapat tersebut dilakukan untuk:


1. membahas proses pelatihan yang sudah berlangsung, meliputi pencapaian hasil dan
permasalahan yang dihadapi serta umpan balik dari peserta pada hari itu;.
2. mencari jalan pemecahan masalah yang dihadapi dan upaya-upaya memenuhi keinginan
peserta yang disampaikan melalui umpan balik di pagi hari berikutnya;.
3. membahas proses pelatihan untuk jam / hari berikutnya, dengan mempertimbangkan hasil
monitoring dan evaluasi untuk meningkatkan mutu penyajian materi dan pelayanan kepada
peserta.

21
TATATERTIB Lampiran 1

1. TATA TERTIS ADMINISTRASI

a. Setibanya di tempat pelatihan, para peserta melapor kepada Sekretariat Panitia


Penyelenggara, dengan menyerahkan surat-surat yang diperlukan dan persyaratan
yang diminta serta mengisi biodata yang disediakan Panitia.

b. Para peserta memilih pengurus kelas, dalam sesi Kontrak Belajar, sebagai penghubung
dengan panitia penyelenggara atau pelatih/fasilitator.

C. Setiap pembagian diktat dan lain-lain, para peserta diminta menandatangani tanda
terima yang disediakan.

2. TATA TERTIS PELATIHAN

a. Para peserta harus sudah siap di ruang kelas, lima menit sebelum penyajian materi
dimulai.

b. Setiap ada kegiatan baik di dalam maupun di luar kelas, para peserta harus memakai
tanda peserta.

C. Para peserta diwajibkan mengikuti seluruh kegiatan yang telah diprogramkan. Setiap
meninggalkan tempat pelatihan, dengan terlebih dahulu mendapat ijin dari Penanggung
Jawab Pelatihan pada saat itu.

d. Para peserta diwajibkan mengisi daftar hadir yang telah disediakan setiap sesi.

e. Bagi para peserta yang tidak mengikuti pendidikan dan pelatihan 2 (dua) hari berturut-
turut, yang bersangkutan dinyatakan gugur sebagai peserta pendidikan dan
dikembalikan kepada instansi asal.

f. Peserta diwajibkan menempati meja / kursi yang telah ditetapkan oleh penyelenggara,
sesuai perubahan penataan setiap saat diperlukan.

g. Selama penyajian materi berlangsung, peserta tidak diperkenankan menerima tamu.

3. KESEHATAN

Obat-obatan untuk sakit ringan disediakan penyelenggara. Apabila peserta memerlukan


pertolongan dokter dan perawatan rumah sa kit, biaya pemeriksaan dan obat-obatan serta
perawatan rumah sa kit menjadi tanggungan peserta sendiri atau instansi pengirim.

23
MONITORING PERSIAPAN PELATIHAN KADER POSYANDU

Monitoring Minggu Ke Tanggal Lokasi:

Tingkat Penyelesaian
No Aspek Yang Oi Monitor
0% 25% 50% 75% 100 %

1 Perencanaan Kegiatan

Menghubungi pihak-pihak
2 yang berwenang

Menyiapkan SK
3 Penyelenggaraan, termasuk
lampiran Jadwal Pelatihan

4 Penyiapan tempat pelatihan

5 Penyiapan bahan pelatihan

Penyiapan alat &


6
perlengkapan

Pengiriman persyaratan
7
peserta

Pengecekan ketepatan
8 peserta dengan persyaratan
yang diharuskan

Penyiapan Surat Panggilan


9
Peserta

10 Pengiriman Surat Panggilan

Menghubungi Pelatih /
11 Fasilitator

12 Rapat-rapat Panitia

Rapat-rapat Panitia dengan


13 Tim Pelatih / Fasilitator

Pengecekan persia pan akhir


14 pelatihan

25
MONITORING PROSES PEMBELAJARAN PELATIHAN KADER POSYANDU
TERHADAP: <PELATIH I FASILITATOR>

Monitoring Minggu Ke Tanggal Lokasi:

Tingkat Penyelesaian
No Aspek Yang Di Monitor Keterangan
KS K C B BS

1 Kerajinan

2 Kedisiplinan

3 Sikap I etika

4 Cara menggunakan metode

5 Cara menggunakan media

Hubungan sesama
6
Fasilitator

7 Hubungan dengan Peserta

8 Hubungan dengan Panitia

Pemonitor:

Keterangan:
1. lsi dengan tanda cek ( .J )
2. KS = Kurang Sekali
K = Kurang
C = Cukup
B = Baik
BS = Baik Sekali

27
Pemeriksaan bahan-bahan pelatihan, media
belajar yang perlu difotokopi pada modul
pelatihan, dan alat-alat yang disiapkan panitia.

TAHAPPELAKSANAAN

Peran Pelatih Utama

Pelatihan Partisipatif akan berjalan baik jika dilakukan dengan kerjasama tim. Pelatih utama
memiliki peran memimpin proses belajar pada setiap Pokok Bahasan (PB) dengan langkah-
langkah sebagai berikut:

• Sesaat sebelum dimulai, pelatih utama mengumpulkan semua media belajar dan bahan
yang akan diperlukan selama memandu Pokok Bahasan yang bersangkutan
• Menyampaikan Judul, Tujuan dan Waktu yang di perlukan pada setiap Pokok Bahasan
(PB) dengan mengacu pada modul pelatihan.
• Memandu kegiatan belajar mengikuti langkah-Iangkah pada setiap Pokok Bahasan (PB)
sesuai dengan Modul Pelatihan.

29
Gambar A Gambar B

Gambar A: Pada diskusi pleno atau curah pendapat, pelatih utama sebaiknya mencatat
pendapat peserta pelatihan di atas kertas besar (plano) selama memandu Pokok Bahasan.
Catatlah pendapat yang telah disepakati oleh forum. Jika pelatih utama mengalami kesulitan
dalam menuliskan pendapat, dapat meminta bantuan pelatih pendamping sebagai pencatat.

Gambar B: Pada akhir setiap Pokok Bahasan, Pelatih utama menyampaikan masukan dengan
mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK) hanya pad a hal-hal yang belum dibahas atau
belum disampaikan pada langkah-Iangkah sebelumnya.

MEMANDU DISKUSI PLENO ATAU CURAH PENDAPAT

Gambar A Gambar B

Gambar A: Pelatih utama menggugah agar seluruh peserta pelatihan aktif berbicara dan
mengemukakan pendapat pada diskusi pleno. Jika banyak sukarelawati untuk permainan,
minta peserta yang diam untuk bermain. Dalam diskusi kelompok, untuk menyajikan hasilnya,
pilih seorang peserta pelatihan yang belum mendapat kesempatan untuk maju menyajikannya.

Gambar B: Pelatih pendamping duduk dengan peserta dan membantu pelatih utama jika
diperlukan. Dalam permainan, tim pelatih berbaur dengan peserta lain supaya mengembangkan
keakraban.

31
B. TEKNIK MEMANDU

MEMANDU LANGKAH-LANGKAH UMUM

Semua Pokok Bahasan (PB) memiliki langkah-Iangkah umum pelaksanaan kegiatan belajar.
Dalam memandu langkah-Iangkah pembahasan setiap Pokok Bahasan (PB), beberapa kegiatan
penting yang perlu dilakukan pelatih untuk memperlanear proses pelatihan, yaitu:

TUGAS KELOMPOK

• Setiap kali ada tugas kelompok, tuliskan tugas-tugas tersebut di atas papan tulis atau
kertas besar (plano). Tuliskan dengan huruf besar supaya terbaea dari jauh. Berikan
penjelasan seperlunya agar tugas kelompok dapat dipahami oleh peserta pelatihan.

• Bagilah peserta pelatihan dalam kelompok keeil seeara aeak, agar peserta pelatihan bisa
berbaur. Misalnya dengan meminta peserta untuk menghitung diri (yaitu, kalau ingin 4
kelompok, masing-masing peserta akan menghitung "1","2","3","4", "1","2" ,"3","4" ,seeara
berurutan sampai semua punya nomor) dan kelompok dibuat berdasarkan nomor peserta
masing-masing. Nomor 1 menjadi kelompok I, nomor 2 menjadi kelompok II, dan
seterusnya.

• Gambar kiri: ada banyak media berupa


kartu / gambar / tabel / bagan yang di
pakai untuk membantu diskusi kelompok
selama pelatihan ini. Para pelatih utama
dan pendamping perlu selalu memeriksa
untuk memastikan peserta pelatihan
mengerti isi media / gambar dan eara
menggunakanya sebelum mereka
memulai kegiatan diskusi kelompok

33
..•

Tak apa-apa kita


berbeda pendapat
tapi kita harus cari
jalan keluar yang Mengenai itu. saya kurang tahu.
Sebaiknya kita tanya kepada
terbaik ..... Bidan .....

Bersikap sederajat dan akrab: Hubungan dengan kader sebaikya dilakukan dengan cara
informal, akrab, dan santai, sehingga suasana kesederajatan bisa tercipta. Peserta akan dapat
belajar lebih banyak kalau mereka merasa akrab dengan Tim Pelatih. Sebaiknya kita
menghindari adanya "jarak" atau "perbedaan" antara Tim Pelatih dan kader Posyandu. Misalnya,
Tim Pelatih bisa mencoba memakai baju yang sama dengan kader Posyandu dan melepaskan
baju seragam yang terlalu formal.

Tidak menggurui: Proses belajar berlangsung sama dengan orang dewasa. Orang dewasa
memiliki pengalaman dan pendirian, karena itu pelatihan tidak akan berhasil apabila pelatih
bersikap sebagai guru yang serba tahu. Sebaiknya kita belajar dengan saling berbagi
pengalaman, agar diperoleh satu pemahaman yang kaya.

Tidak memihak, menilai, dan mengkritik: Mungkin dalam pelatihan, perbedaan pendapat
bisa muncul diantara peserta. Pelatih tidak boleh menilai dan mengkritik semua pendapat,
juga tidak boleh bersikap memihak. Secara netral pelatih harus berusaha memandu komunikasi
antara pihak-pihak yang berbeda pendapat untuk mencari kesepakatan dan jalan keluarnya.

Bersikap terbuka: Pelatih jangan segan untuk


Tidak ada pendapat berterus terang kalau merasa kurang
yang disalahkan
karena merupakan
mengetahui sesuatu. Dari contoh ini, kader
pengalaman bisa mempelajari bahwa mereka juga bisa
masing-masing
memiliki sikap terbuka dengan ibu-ibu di desa.

Bersikap positif: Seorang pelatih sebaikya


selalu membangun suasana yang positif.
Pelatihan seperlunya mendorong kader
mencari potensi diri sendiri. Jangan
memperdebatkan masalah untuk mencari
kesalahan seseorang, tetapi diskusikan jalan
keluarnya.

37
LANGKAH LANGKAH

Pengantar (3 men it)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan pokok bahasan 1 di atas papan tulis.
2. Pelatih mengajak Panitia dan Pelatih lainnya untuk ikut terlibat dalam proses perkenalan
ini.

Perkenalan (32 men it)

3. Pelatih meminta semua peserta, panita dan pelatih lainnya untuk berdiri membentuk
lingkaran dan melaksanakan proses perkenalan
4. Pelatih menugaskan peserta untuk mengingat semua nama peserta lainnya karena setelah
perkenalan, akan diadakan permainan untuk mengingat nama peserta lain.
5. Semua peserta memperkenalkan diri dengan eara sebagai berikut:
" Nama saya , tugas saya di Posyandu adalah melaksanakan " (Peserta
menyebutkan satu tugasnya di Posyandu, misalnya: Pendaftaran, menimbang bayi / balita,
meneatat / mengisi KMS, memberi penyuluhan, dsb. Sedangkan panitia dan pelatih
menyebutkan pekerjaan di lembaganya masing-masing).
6. Pelatih melempar bola kertas (kertas yang diremas berbentuk bola) kepada seseorang
yang harus menangkap bola tersebut, sambil menyebutkan nama peserta tersebut dan
tugas yang biasanya dilakukannya di Posyandu.
7. Demikian seterusnya sampai semua pesera mendapatkan lemparan bola.
8. Apabila terdapat peserta yang tidak bisa menyebutkan nama dan tugas peserta lain dengan
benar, maka peserta itu mendapat hukuman sesuai kesepakatan bersama.
9. Apabila terdapat peserta yang tidak bisa menyebutkan nama dan tugas peserta lain dengan
benar, maka peserta itu mendapat hukuman sesuai dengan kesepakatan bersama.
10. Pelatih kemudian menjelaskan manfaat permainan perkenalan ini dengan mengaeu pada
Lembar Informasi Kunei (UK)

Ungkapan Harapan Peserta (30 men it)

11. Pelatih memberikan kartu metaplan kepada masing-masing peserta dan meminta mereka
menuliskan harapannya mengikuti pelatihan ini yang berhubungan dengan tugas-tugas
mereka di Posyandu.
12. Apabila perlu, pelatih bisa memberikan beberapa eontoh harapan, antara lain:
• Saya ingin mengetahui lebih banyak mengenai materi tentang gizi.
• Saya ingin terampil mengisi KMS.
• Saya ingin sedikit eeramah tapi lebih banyak praktek.
• Saya ingin berbagi pengalaman dengan peserta lain.
13. Peserta menuliskan harapannya diatas kartu (1 kartu hanya untuk 1 harapan, ditulis dengan
huruf eetak dan ukuran besar agar bisa dibaea dari jarak yang agak jauh)
14. Pelatih menempelkan semua kartu harapan peserta diatas kertas dinding.
15. Pelatih membaeakan dan menyimpulkan garis besar harapan peserta dalam mengikuti
pelatihan.

Pembahasan Jadwal Pelatihan (15 menit)

16. Pelatih membaeakan dan menjelaskan tujuan pelatihan (LB.1.1.) serta jadwal pelatihan
(LB.1.2.) yang telah dipersiapkan sebelumnya diatas kertas dinding (plano).
17. Pelatih mengemukakan pertanyaan sebagai berikut:

39
TUJUAN PELATIHAN

Meningkatkan Keterampilan Peserta pelatihan


sebagai Pengelola Posyandu Berdasarkan
Kebutuhan Sasaran.

Meningkatkan Keterampilan Peserta Pelatihan


Dalam Berkomunikasi Dengan Masyarakat

Meningkatkan Keterampilan Peserta pelatihan


Menggunakan Metode dan Media Diskusi yang
Partisipatif

41
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. MANFAAT PERKENALAN

• Dengan adanya perkenalan antara peserta, pelatih dan panitia, akan menumbuhkan
suasana kekraban, kompak dan saling menghargai, yang dapat menunjang
keberhasilan proses pelatihan.
• Dalam perkenalan, dilaksanakan permainan "mengingat nama peserta lain (permainan
melempar bola)" untuk menghilangkan suasana pelatihan yang formal dan kaku,
sehingga menciptakan suasana belajar yang menyenangkan.
• Pelatihan ini dilaksanakan dengan cara-cara partisipatif, sehingga perlu diciptakan
suasana santai tapi serius agar peserta tidak merasa segan untuk terlibat dalam proses
belajar selama pelatihan.

B. MANFAAT MENGUNGKAPKAN HARAPAN PESERTA

• Dengan mengungkapkan harapan-harapan, peserta bisa menilai hal-hal apa saja yang
bisa atau tidak bisa tercapai dalam pelatihan ini.
• Sebuah pelatihan tidak mungkin memenuhi semua harapan peserta, karena itu kader
perlu belajar terus menerus meskipun telah mengikuti pelatihan ini.

C. MANFAAT PEMBAHASAN TUJUAN DAN JADWAL PELATIHAN

Dengan membahas tujuan pelatihan, peserta bisa memahami apa yang perlu dicapai bersama-
sama dalam pelatihan ini. Selain itu, peserta juga bisa menyumbangkan pengalamannya
sehingga tujuan pelatihan dapat tercapai.
Sedangkan dengan membahas jadwal pelatihan, peserta bisa memahami seluruh proses
pelatihan. Selain itu peserta juga bisa menyepakati jadwal pelatihan (kesepakatan jam mulai
selesainya kegiatan pelatihan setiap hari).

D. MANFAAT PEMBENTUKAN PENGURUS KELAS

• Dengan adanya pengurus kelas, proses pelatihan diharapkan akan berjalan lebih lancar.
Selain itu, peserta dapat berperan aktif untuk mencapai tujuan pelatihan.
• Tugas-tugas pengurus kelas yaitu:

Ketua kelas, bertugas untuk menjaga ketertiban dan kelancaran proses di kelas,
bertanggung jawab mengenai absensi dan pembagian tugas pengurus kelas.
Sekretaris, bertugas untuk membantu ketua kelas dalam hal pengisian absensi
peserta setiap harinya.
Penjaga waktu, bertugas untuk memantau penggunaan waktu, apakah sesuai
dengan jadwal yang disepakati. Kalau perlu, petugas penjaga waktu dapat
mengingatkan pelatihan dan peserta apabila penggunaan waktu telah melebihi
jadwal atau tidak disiplin.

43
LANGKAH - LANGKAH

Pengantar (5 menit)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan dan waktu yang diperlukan untuk
membahas pokok Bahasan -2 di atas papan tulis atau kertas dinding.
2. Pelatih menjelaskan apa yang disebut dengan kegiatan sebelum hari buka Posyandu
( H - ) pada hari buka Posyandu ( H ) dan sesudah hari buka Posyandu ( H +), dengan
mengacu pad a lembar Informasi Kunci (L1K).

Diskusi Kelompok ( 30 menit )

3. Pelatih membagi menjadi peserta 4-5 kelompok.


4. Pelatih membagikan media kartu bergambar (LB.2), kertas dinding, dan selotip, kepada
masing-masing kelompok.
5. Pelatih menjelaskan tugas kelompok, yaitu:

TUGAS KELOMPOK :

• Perhatikan dan pelajari setiap kartu bertuliskan tugas-tugas kader


• Susunlah kartu-kartu tersebut dalam 3 kelompok kartu, yaitu: kartu-kartu tugas
kader sebelum hari buka Posyandu (H - ), pad a hari buka Posyandu (H), dan
sesudah hari buka Posyandu (H +).
• Tempelkan ke-3 kelompok kartu tersebut di atas kertas dinding
• Apabila perlu, tambahkan tugas-tugas kader Posyandu yang masih kurang
dengan menuliskan di atas kartu kosong.

6. Kelompok melaksanakan tugas mereka selama 25 menit

Pleno ( 30 Menit )

7. Masing-masing kelompok menyampaikan hasil kelompoknya.


8. Pelatih kemudian mengajak peserta untuk membandingkan hasil semua kelompok dan
menyusun pengelompokkan tugas kader pada H -, H dan H + yang disepakati bersama.
9. Pelatih memberikan masukan dengan mengacu pad a Lembar Informasi Kunci (L1K)
10. Pelatih meminta masing-masing untuk memilih dua kartu sebagai berikut:
11. Masing-masing peserta menyampaikan alasannya memilih kartu yang menurut
pendapatnya merupakan tugas yang paling mudah atau sulit.
12. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan cara mengatasi kesulitan / masalah sesuai dengan
pengalaman di lapangan.

Penjelasan (20 Menit)

13. Pelatih menyampaikan bahwa tugas-tugas kader menyelenggarakan Posyandu dibagi


dalam 2 kegiatan, yaitu: kegiatan Pelayanan Minimal Posyandu dan kegiatan Pilihan di
Posyandu.
14. Pelatih memberikan penjelasan tentang kedua kegiatan ini dengan mengacu pada Lembar
Informasi Kunci (L1K).

45
TUGAS-TUGAS KADER POSYANDU
Hari " H - "

Menerima masukan catatan keberadaan Menyiapkan sarana kegiatan di Posyandu


ibu hamil, kelahiran. kematian bayi dan
kematian ibu melahirkan, nifas dari
kelompok dasawisma

Menghubungi Pokja Posyandu Menyiapkan PMT

Pendekatan tokoh masyarakat formal maupun Mengundang orang tua balita untuk datang ke
informal Posyandu

47
TUGAS-TUGAS KADER POSYANDU
Hari " H "

Memberikan Oralit, Vitamin A, Tablet Besi, Pemberian Rujukan


Pelayanan KB, dll

Evaluasi Bulanan dan Perencanaaan Kegiatan Membuat Catatan kegiatan Posyandu


Posyandu

49

I
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. PENGERTIAN

Tugas-tugas kader dalam rangka menyelenggarakan Posyandu, dibagi dalam 3 kelompok


yaitu:
• Tugas sebelum hari buka Posyandu atau disebut juga tug as pada H - Posyandu, yaitu
berupa tugas-tugas persiapan oleh kader agar kegiatan pad a hari buka Posyandu
berjalan dengan baik
• Tugas pada hari buka Posyandu atau disebut juga pada H Posyandu, yaitu berupa
tugas-tugas untuk melaksanakan pelayanan 5 kegiatan
• Tugas sesudah hari buka Posyandu atau disebut juga tugas pada H + Posyandu,
yaitu berupa tugas-tugas setelah hari Posyandu
• Penyelenggaraan Posyandu 1 bulan penuh, hari buka Posyandu untuk penimbangan
1 bulan sekali

B. TUGAS-TUGAS KADER

Tugas-tugas kader Posyandu pada H - atau saat persiapan hari buka Posyandu, meliputi:
• Menyiapkan alat dan bahan, yaitu: alat penimbangan bayi dan balita, Kartu Menuju
Sehat (KMS), alat peraga, alat pengukur LILA, obat-obatan yang dibutuhkan (tablet
besi, vitamin A, Gralit, dan lain-lain sesuai kebutuhan), bahan/materi penyuluhan dan
lain-lain
• Mengundang dan menggerakkan masyarakat, yaitu memberitahu ibu-ibu untuk datang
ke Posyandu, serta melakukan pendekatan tokoh yang bisa membantu memotivasi
masyarakat untuk datang ke Posyandu
• Menghubungi Pokja Posyandu, yaitu menyampaikan rencana kegiatan kepada kantor
desa / kelurahan dan meminta mereka untuk memastikan apakah petugas sektor bisa
hadir pada hari buka Posyandu
• Melaksanakan pembagian tugas, yaitu menentukan pembagian tug as diantara kader
Posyandu baik untuk persiapan maupun pelaksanaan kegiatan

Tugas-tugas kader pada hari buka Posyandu disebut juga dengan tugas pelayanan 5
langkah kegiatan meliputi:

Kegiatan 1, tugas-tugas kader sebagai berikut :


• Mendaftar bayi / Balita, yaitu menuliskan nama bayi / Balita pada KMS dan secarik
kertas yang diselipkan pad a KMS
• Mendaftar ibu hamil, yaitu menuliskan nama ibu hamil pada Formulir atau Register Ibu
Hamil

Kegiatan 2, tugas-tugas kader sebagai berikut :


• Menimbang bayi / balita
• Mencatat hasil penimbangan pada secarik kertas yang akan dipindahkan pada KMS

Kegiatan 3, tugas-tugas kader sebagai berikut :


• Mengisi KMS atau memindahkan catatan hasil penimbangan balita dari secarik kertas
ke dalam KMS anak tersebut.

51
• Ibu Hamil:
1. Pemeriksaan Kehamilan
2. Pemberian Makanan Tambahan (PMT) bagi Ibu kurang gizi atau Kurang Energi Kronis
(KEK)
3. Pemberian tablet tambahan darah (tablet besi)
4. Penyuluhan tentang gizi dan kesehatan ibu

• Ibu Nifas/Menyusui
1. Pemberian kapsul vitamin A
2. Pemberian Makanan Tambahan (PMT)
3. Pelayanan nifas bagi ibu dan bayinya dan pemberian tablet tambah darah
4. Pelayanan KB
5. KIE / Penyuluhan tentang makanan selama menyusui, ASI Eksklusif, perawatan nifas
dan perawatan bayi baru lahir, pengenalan tanda bahaya dan KB.

• Sedangkan kegiatan pilihan Posyandu merupakan kegiatan di luar kegiatan dasar yang
disesuaikan dengan masalah / kebutuhan yang dirasakan masyarakat di wilayah layanan
Posyandu masing-masing. Artinya, kegiatan ini tidak wajib dilaksanakan oleh setiap
Posyandu karena tergantung pada kebutuhan masing-masing, misalnya:
Program samijaga dan perbaikan lingkungan pemukiman
Perkembangan anak, termasuk kegiatan Bina Keluarga Balita (BKB, PAUO)
Penanggulangan penyakit end em is setempat, misalnya gondok, Oemam Berdarah
Dengue (OBO), malaria dan lain-lain.
Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat Oesa (UKGMO)
dan lain-lain.

53
LANGKAH-LANGKAH (PROSES)

Pengantar (5 menit)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan - 3 di atas papan tulis atau kertas dinding.
2. Pelatih mengajak peserta untuk mendiskusikan pengertian 5 kegiatan.
3. Pelatih memberikan masukan dengan mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).

Simulasi (40 men it)

4. Pelatih meminta peserta untuk melakukan simulasi 5 langkah kegiatan.


5. Pelatih memberikan kartu peran kepada masing-masing pemain yang disalin dari LB.3.1
6. Para pemain kemudian mempelajari perannya yang tercantum pada kartu tersebut.
7. Kartu peran masing-masing pemain ditempelkan di dada dengan menggunakan selotip
agar bisa dibaca oleh pemain lainnya.
8. Pelatih kemudian menjelaskan tug as masing-masing pemeran dan langkah-Iangkah
simulasi yang terdapat pada LB.3.1.
9. Pelatih mengajak para pemain mempersiapkan semua sarana 5 langkah kegiatan, yaitu:
• Mengatur meja-meja dan kursi
• Meletakkan alat dan bahan di meja yang tepat (Oacin, KMS, potongan kertas, bahan
penyuluhan, tablet tambah darah / besi, Vitamin A, oralit, dan sebagainya).

10. Peserta melakukan simulasi selama 15 menit


11. Sementara itu, peserta yang tidak ikut bermain menjadi pengamat yang bertugas untuk
mencatat apakah 5 kegiatan berjalan sesuai fungsinya.

Pleno (40 menit)

12. Setelah simulasi pelatih meminta pengamat untuk menyampaikan apakah langkah-Iangkah
kegiatan 1 s.d 5 dapat berjalan baik atau masih terdapat kekeliruan.
13. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan hasil simulasi tersebut dengan membahas satu
persatu pertanyaan berikut ini:

Oiskusi Pleno
• Oi dalam simulasi, apakah cara kader menghadapi peserta posyandu yang
bermacam-macam keadaannya sudah sesuai dengan tugas masing-masing ?
• Bagaimana langkah-Iangkah kegiatan 1 s.d 5 yang benar ?
• Oi lapangan, proses di meja berapa yang paling sulit dilaksanakan ? Mengapa ?
• Bagaimana cara mengatasi kesulitan tersebut ?

14. Pelatih membagikan LB.3.2. kepada semua peserta dan memberikan masukan dengan
mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).

PENUTUP (5 men it)

15. Pelatih memberikan kesempatan kepada peserta untuk meminta oenjelasan mengenai
hal-hal yang belum dimengerti.
16. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

55
LB.3.2
PELAKSANAAN 5 LANGKAH 01 HARI H POSYANOU

1. Pendaftaran Ibu Hamil I Balita 2. Penimbangan Balita

3. Penilaian Hasil Penimbangan

4. Penyuluhan I Nasehat 5. Pelayanan Kesehatan dan KB

57
Langkah lima:
Khusus untuk kegiatan ini utamanya hanya dapat dilakukan oleh petugas kesehatan, bidan,
atau PLKB yang memberikan layanan antara lain:
• Imunisasi
• Keluarga Berencana (KB)
• Pemberian tablet tambah darah (tablet besi), vitamin A, dan obat-obatan lainnya.

c. MASALAH-MASALAH YANG DITEMUKAN

• Oari hasil temuan lapangan, beberapa kesulitan yang dihadapi kader di masing-masing
meja adalah sebagai berikut:
• Oi kegiatan 1: balita biasanya tidak sabar menunggu giliran apabila peserta yang datang
banyak
• Oi kegiatan 2: bayilbalita biasanya menangis apabila ditimbang
• Oi kegiatan 3: kader seringkali kerepotan mencatat hasil penimbangan ke dalam KMS
apabila pesertanya banyak
• Oi kegiatan 4 (penyuluhan): merupakan proses yang paling sulit karena kader harus
melayani penyuluhan perorangan secara bergantian sedangkan keluarga dan balita
biasanya tidak sabar menunggu dan ingin segera pulang.

D. SARAN-SARAN UNTUK KADER AGAR 5 LANGKAH KEGIATAN POSYANDU DAPAT


BERJALAN DENGAN BAlK:

• Selama menunggu, berikan makanan PMT kepada balita supaya mereka bisa
menunggu dengan tenang, atau berikan alat mainan edukatif apabila ada
• Kader sebaiknya mengusahakan agar penimbangan ini seperti kegiatan bermain yang
gembira sehingga anak tidak merasa takut, mintalah para keluarga pengantar untuk
terlibat dalam menimbang balita
• Kader sebaiknya saling membantu, apabila tugas di mejanya sudah selesai, bantulah
kader lain yang masih sibuk melayani peserta
• Oalam melakukan penyuluhan, kader mengutamakan peserta yang keadaan balitanya
memang perlu diberi saran-saran atau penyuluhan; selain itu, kader juga bisa
melaksanakan penyuluhan kelompok sebelum pendaftaran / penimbangan
• Laksanakan kegiatan buka Posyandu dengan disiplin waktu, tidak perlu menunggu
keluarga balita yang terlambat, dengan demikian, ibu-ibu yang lain tidak merasa bosan
karena menunggu terialu lama.

59
LANGKAH-LANGKAH

Pengantar (20 men it)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan-4 ini diatas papan tulis atau kertas dinding.
2. Pelatih menjelaskan pengertian Kartu Menuju Sehat (KMS) dengan mengacu pada Lembar
Informasi Kunci (UK).
3. Pelatih mengajukan pertanyaan berikut ini satu persatu kepada peserta dan mengajak
mendiskusikannya:

BAHASAN DISKUSI
• Kapan dan dimana dilaksanakan pengisian KMS ?
• Catatan (informasi) apa saja yang terdapat dalam Kartu Menuju Sehat (KMS) ?
• Apa manfaat KMS ?

4. Pelatih memberikan masukan dengan mengacu pad a Lembar Informasi Kunci (UK).
5. Pelatih kemudian membagikan LBA.1. (4 halaman) mengenai langkah-Iangkah mengisi
KMS kepada semua peserta.
6. Pelatih menjelaskan langkah-Iangkah pengisian KMS dengan mengacu pada Lembar
Informasi Kunci (UK).
7. Pelatih menjelaskan satu persatu langkah-Iangkah pengisian KMS yang digambarkan pada
LBA.1
8. Pelatih memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang kurang
jelas.

Tugas Perorangan: Praktek pengisian KMS (70 menit)

9. Pelatih membagikan LBA.2 yang berisi 2 buah kasus dan KMS kepada semua peserta.
Pelatih meminta seorang peserta untuk membacakan kasus dengan suara keras.
10. Pelatih memberikan kesempatan pada peserta untuk menanyakan hal yang tidak dimengerti
pada kedua kasus dan menjelaskannya.
11. Pelatih meminta seluruh peserta berhitung dengan nomor 1 sampai 2 (diulang sampai
semua peserta mendapat nomor).
12. Pelatih menyampaikan tugas kepada peserta sebagai berikut:

TUGAS PERORANGAN:
• Setiap peserta yang mendapat nomor 1, mengerjakan kasus 1; sedangkan setiap
peserta dengan nomor 2, mengerjakan kasus 2 pada LBA.2
• Masing-masing peserta memasukkan data-data pada kasus (LBA.2.) ke dalam
Kartu Menuju Sehat (KMS)

13. Peserta melaksanakan praktek pengisian Kartu Menuju Sehat (KMS) selama 20 menit.

Pleno (35 menit)

14. Pelatih meminta peserta untuk menukarkan hasil pengisian KMS-nya dengan peserta lain
yang kasusnya serupa.
15. Pelatih meminta kedua peserta yang saling bertukar KMS untuk mendiskusikan perbedaan
hasil pengisian KMS mereka.
16. Pelatih berkeliling untuk ikut melihat hasil pengisian KMS pada peserta tersebut.

61
LB.4.1. CARA MENGISI KMS

1. Pad a balita yang baru pertama kali ditimbang, isilah nama, nomor pendaftaran dan identitas
balita pada KMS.
2. Cantumkan tanggal, bulan, tahun lahir balita pada kolom NOL.
3. Cantumkan bulan penimbangan sesuai dengan hasil setiap kali balita ditimbang.

Ingin lahu kesehalan anak Anda? ANAK SEHAT, BERTAMBAH UMUR BERT,AMBAH BERAT "~-3Iahun ,~
ill1c;n~;;:",;,"::~""
T1MBANGLAH ANAK ANDA
SElIAP BULAN!

}..of CtWCU" }..of enMv


PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ANAK

3_6bUI.n ~::::::::::;~.,.,.j
I p.d~polBi 1.lunVkup -

~12bulln:
i!~~:~~~:'~d~"''',
\\.
\,. \J

::::,~ 18-2'bul.n:
~l
~"~
rA
~ M ••

•• d
~,p_alMl ••n In

B.~.iarI dftlgan M~C:O•••I<O"~. ~ et';


1.>""""'",,,,,,.,.,, 5 Mev 2004 K9
16 ~ btrpeglngln dMlganlll1tuh. ~

"i,m",A.,." 15
'Bud.;,
lJhl~~ liI'l MJky.tlll.ITlI.ll.tl'" 14
1"""'fVI'JU I I ••' 2 A~ 2003 13 1
Il\'1JIR.><1.."W~klul~r C'J'~
12 1
NJrru"',.il, PC1l"CO"
11 11
!'~k'~J.l.I" Pet"""
NJrNlho"
10
TWtWM
I'd••.
'!'jJJ"

a
Al.m~
D~K"'1"'"
D_\<I"""K~ 7
C"! ••T•••NI'f ••••Bfll.l .••"I""'li".VSI8 .••VI 6
l1""U~ 0 6l1l"'~ 5""',oW": Sl8fllJ .•••, t"'t1UI'o'

""r "1"'" " " " " " · T Tr "'Tr T "


..•" ••Im"',~ Iii ~'''''''''~ .",U"" ••• !
o(G 4
0"
I I 3
(""P"
2
P~I,o
I I I 1
"~""',1"! I I
VJ>SUlIllT~" 0051$ TINGGl
~d_ob<'polod.lwI'ls.."IIul8rt(~'OO,OOOSil
"""_tw'<l.Il.~I,""
~llu~'eIIf
••••r__ 100000SQMl\l--'"
••••• \bfI"""" INGAT;
..,
,,'
....,,
T"""lQOOdot>e<,Qft
JANGAN TANYAKAN BERAPA UMUR
ANAK, TETAPI TANYAKAN BULAN
.....,
,,'
....."." KELAHIRANNYA.

63
LB.4.1. ASPEK YANG DIMONITOR DALAM GRAFIK KMS

(DUA KALI PENIMBANGAN ATAU LEBIH)

Tindak Lanjut oleh


No Aspek yang Dimonitor Arti
Kader
• Keluarga balita diberi
pujian dan diberi
1 Berat badan naik Anak sehat, gizi baik dukungan untuk
mempertahankan
kondisi anak sehat.
Anak memiliki • Oiberikan makanan
tambahan
kemungkinan makanannya
kurang dari segi jumlah • Penyuluhan gizi
seimbang
2 Berat badan tidak naik atau mutu gizinya, atau
terganggu kesehatannya • Perlu dirujuk ke
(misalnya: cacingan, sarana kesehatan
(Puskesmas/Rumah
panas, campak, dll)
Sakit)
• Perlu pemberian
• Anak perlu mendapatkan makanan tambahan
perhatian khusus dalam (PMT) yang
tumbuh kembangnya diselenggarakan oleh
• Anak belum tentu Posyandu
terganggu tumbuh • Perlu penyuluhan gizi
3 Oi Bawah Garis Merah kembangnya, perlu oleh kader/petugas
pengecekan panjang / gizi Puskesmas
tinggi badannya • Perlu dirujuk ke
• Anak tersebut memang sarana kesehatan
perlu perhatian khusus (puskesmas/Rumah
jika tubuhnya kurus sakit) untuk ditindak-
lanjuti
• Pendekatan dan
penyuluhan tentang
manfaat memantau
Titik-titik berat badan dalam Orang tua kurang giat
proses tumbuh
4 KMS terputus-putus (tidak memantau proses tumbuh
kembang anak
teratur) kembang anak
• Oiberi motivasi untuk
menimbang setiap
bulan

65
LB.4.1. CARA MENENTUKAN BERAT BADAN TIDAK NAIK

Berat badan tidak naik jika:


a. garis pertumbuhannya menurun

_
Garis perlumbuhannya menurun

..-.
,.••...

,,
~--
.-:=-- f> -
....
I
~

,
,
AI{ U I .. " UI(I II NI'"

"
"
,
..
,
.. ~
il
,
,
,

rj l:r iIlT T'


.: j 1l

b. garis pertumbuhannya mendatar

Garis pertumbuhannya mend.tar

...
~, - --
-- .

--
• "'jlOQIIOII~up

"')_
"'U18 ~ ~

c. garis pertumbuhannya naik tetapi pindah ke pita warna di bawahnya


Garis perlumbuhannya nalk lelapi
plndah k. pita wuna dl bewahny.

..
K=~~
--
- '.'1t1ul"
.~

. ...
. .. " "0< o. " o ••

"
".

,
..
,
.
~ ....... T1' T1'
r~....~lll~li1IT
67
L.B.4.3 MEMBACA CATATAN KMS (DUA KALI PENIMBANGAN ATAU LEBIH)

a. Hubungkan titik berat badan hasil penimbangan bulan lalu dan bulan ini

12
11

Umur 1 - 2 tahun
, .
1
Umur a - 1 tahun 13 14 15 16 17 18 19 20 Z1

0 ~ ~
] .c~ ~ "" '"""
1 2- 3 4 !> 6 7 8 9 10 11 12 .~
l ~
i .. t .~
g
~
~
~
~ ~
5 <;) p
1 i.... :< "'-
't
.~
:< ..., 1
...,

1l
2 i "'" 2'" '"
~ .~
~ ~~ t ~ .~ .~ 1 ~ *
'"
't ! <;)
'"
p
~ :< "'-
't
:< ..., ..., '"'t

b. Tentukan naik atau tidak naik, lalu catat dalam buku register
c. Bila bulan lalu balita tidak ditimbang atau bulan ini baru pertama kali ditimbang,
maka tidak dapat dinilai naik atau tidak naik

___
v 1----

12 --

Umur 1 - 2 t'ahun
1

1 14 I!> /6 11 IB '9 2.C 21 U 23


Umur O. 1tahun I~

0 I ,
!! ~~ i~ 1~~
I

1 2 .3 4 ,; (; 7 8 ~ 10 II ,1.
g
~
~ g ~
2
Z ]~ j "" .~ 2" <;)
'"
p

1 !
't. <;) 1
'"
t"p ~..., ;! ~ ~
:< "'-
't
.~
:<
.~
..., 1
...,
1
't

69
D. LANGKAH-LANGKAH MENCATAT PADA KMS:

Secara garis besar langkah-Iangkah mencatat pada KMS adalah sebagai berikut:
• Mencatat nama Posyandu, identitas anak-dan orang tua pada tabel di sebelah kiri atas.
• Mencatat pemberian imunisasi pada tabel di sebelah kiri tengah
• Mencatat pemberian vitamin A pada tabel di sebelah kiri bawah
• Mencatat hasil penimbangan balita (berat badan) pada grafik KMS, caranya:

1. Pad a kolom yang harus diisi bulan, cantumkan pada kolom pertama, bulan kelahiran
anak tersebut. Kolom selanjutnya diisi dengan bulan-bulan berikutnya. (Lihat LBA.1.
halaman pertama)
2. Masukkan data berat badan ke dalam grafik dengan cara membuat titik yang
mempertemukan garis datar dan garis tegak: garis tegak menunjukkan bulan
penimbangan, garis datar menunjukkan kilogram atau berat badan anak. (Iihat LBA.1.
halaman kedua)
3. Apabila bulan lalu anak ditimbang, sambungkan titik penimbangan bulan ini dengan
titik penimbangan bulan lalu. Apabila tidak, titik tidak disambungkan dengan titik
lainnya(misal titik 2 bulan sebelumnya). Hanya titik yang merupakan hasH penimbangan
secara berurutan yang boleh disambungkan.
4. Mencatat pemberian ASI saja (ASI eksklusif) pada bayi umur 0 sampai 6 bulan pada
kotak di bawah 6 kolom bulan pertama (Lihat LBA.1. halaman ketiga). Caranya :

a. Membuat tanda setrip (coret) pada kotak, apabila bayi diberi makanan / minuman
lain, selain ASI Mencantumkan kode EO sampai E6 pada kotak apabila bayi hanya
diberi ASI saja.
b. Mencatat lain-lain, yaitu catatan tentang sakit yang pernah dialami anak dan
penanganannya, ditulis di dalam garis-garis tegak pada grafik KMS. (Lihat LBA.1
halaman ke empat)

71
LANGKAH-LANGKAH

Pengantar (25 menit)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan 5 ini di atas papan tulis atau kertas dinding.
2. Pelatih mengajak peserta untuk mendiskusikan satu persatu hal-hal berikut ini:

BAHASAN DISKUSI:
• Apa yang dimaksud penyuluhan?
• Berapa menit kira-kira penyuluhan dilakukan untuk satu orang di kegiatan 4?

3. Pelatih membagikan LB.5.1. kepada semua peserta dan meminta seorang peserta untuk
menjelaskan arti gambar yang terdapat di dalamnya.
4. Pelatih mengajak peserta untuk mendiskusikan satu per satu hal-hal sebagai berikut ini.

BAHAN DISKUSI
• Apakah perbedaan utama antara gambar pertama (Penyuluhan) dan gambar
kedua (Diskusi Kelompok) pad a LB.5.1.? Jelaskan.
• Apa manfaat kegiatan diskusi kelornpok seperti yang diperlihatkan pada gambar
tersebut?

5. Pelatih memberikan masukan tentang pengertian diskusi kelompok, perbedaannya dengan


penyuluhan, serta manfaatnya dengan mengacu pad a Lembar Informasi Kunci (UK).
6. Pelatih menyampaikan masukan mengenai pengertian penyuluhan, kelemahan dan
kelebihannya, serta mengenai topik-topik penyuluhan yang wajib diberikan di kegiatan 4
dengan mengacu pada UK.
7. Pelatih membagikan LB.5.2. kepada semua peserta.
8. Pelatih meminta seorang peserta membacakan LB.5.2. tentang langkah-Iangkah
menyelenggarakan diskusi kelompok.
9. Pelatih memberikan kesempatan kepada peserta untuk meminta penjelasan mengenat
hal yang belum dimengerti dengan mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).

Penjelasan dan Diskusi Kelompok (45 menit)

10. Pelatih menjelaskan isi penyuluhan yang penting diperhatikan dengan mengacu pad a
UK.
11. Pelatih membagi peserta kedalam 4-5 kelompok
12. Pelatih menjelaskan tugas kelompok sebagai berikut:

TUGAS KELOMPOK
• Pilihlah satu topik penyuluhan dari Lembar Informasi Kunci (UK).
• Susunlah penyuluhan yang lamanya 2-3 menit dengan isi sebagai berikut:
Pesan-pesan pokok penyuluhan (pergunakan Buku Kader Posyandu untuk
mencari Bahan informasi)
Manfaat bila melaksanakan pesan penyuluhan tersebut

73
30. Pelatih mengajak peserta untuk menggunakan LB.5.6. sebagai bahan diskusi hasil
peragaan dengan membahas satu per satu beberapa hal sebagai berikut:

DISKUSI PLENO
• Hal-hal apa pada LB.5.6. yang dilanggar oleh peraga ?
• Apa perbedaan penggunaan media untuk penyuluhan dan untuk diskusi
kelompok?
• Bagaimanakah sikap seorang pemandu diskusi yang baik ?

31. Pelatih memberikan masukan dengan mengacu pad a LB.5.6. dan Lembar Informasi Kunci
(UK).

Penutupan (10 menit)

32. Pelatih mengajukan beberapa pertanyaan kunci kepada peserta untuk mengevaluasi
apakah proses pembelajaran bisa dipahami oleh peserta.

PERTANYAAN KUNCI
• Apakah yang disebut Penyuluhan
• Topik-topik Penyuluhan di Posyandu ?
• Apa saja isi penyuluhan itu ?
• Apa perbedaan penyuluhan dengan diskusi kelompok ?
• Kapan diskusi kelompok dilaksanakan oleh kader Posyandu ?
• Bagaimana langkah-Iangkah melaksanakan kegiatan diskusi kelompok ?
• Bagaimana sikap pemandu diskusi yang baik ?

33. Apabila masih ada hal yang perlu dijelaskan, pelatih memberikan masukan dengan
mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).
34. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

. "

75
LB.5.2.

LANGKAH - LANGKAH MELAKSANAKAN DISKUSI KELOMPOK

A. TAHAP PERSIAPAN
• Mengundang peserta
• Menetapkan waktu pertemuan
• Men.entukan tempat
• Pembagian tugas tim pemandu
• Persia pan materi belajar

B. TAHAP PELAKSANAAN
• Pengaturan tempat belajar
• Pelaksanaan kegiatan belajar

C. TAHAP SESUDAH PELAKSANAAN


• Mencatat hasil kegiatan pada buku bantu kader

77
LB.5.4.

MEDIA - MEDIA BELAJAR

lembar balik kartu konseling

bahan peraga poster

brosur buklet

79
lB.S.5.

APA YANG TIDAK BOlEH DllAKUKAN OlEH PEMANDU

,
1 Pemandu menggunakan media untuk banyak bicara (ceramah)

2 Pemandu tidak membuat peserta memegang dan menggunakan media

3 Pemandu tidak berusaha memancing peserta untuk bicara

4 Pemandu menyalahkan pendapat peserta

5 Pemandu memihak pada salah satu peserta

6 Pemandu membiarkan diskusi menjadi debat kusir

7 Pemandu menggunakan bahasa yang sulit dimengerti

8 Pemandu tidak memberi saran atau masukan bila peserta bingung atau salah

9 Pemandu tidak terbuka atau tidak mau mengakui hal yang tidak diketahuinya

10 Pemandu tidak membahas topik diskusi secara tuntas

81
Manfaat Oiskusi Kelompok :
• Karena caranya dengan saling bertukar pengalaman di antara masyarakat mengenai
cara melaksanakan upaya meningkatkan kesehatan ibu, anak dan keluarga, maka
kegiatan belajar menjadi lebih mudah dihayati oleh peserta.
• Menciptakan suasana belajar yang akrab dan santai sehingga masyarakat tidak merasa
seperti sedang belajar di kelas. Dengan demikian, diharapkan mereka menyukai
kegiatan belajar untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilannya mengenai
cara-cara meningkatkan kesehatan ibu, anak dan keluarga.

C. TOPIK PENYULUHAN 01 P05YANOU

• Penyuluhan tentang cara memantau pertumbuhan anak yang baik.


• Penyuluhan pemberian ASI saja (ASI Eksklusif) untuk bayi berusia 0-6 bulan
• Penyuluhan Pemberian Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) untuk bayi berusia 6
bulan sampai 2 tahun.
• Penyuluhan gizi dan pemberian Vitamin A untuk balita.
• Penyuluhan tentang manfaat imunisasi bagi balita
• Penyuluhan tentang perkembangan anak dan latihan (bimbingan) apa yang perlu
diberikan sesuai dengan usia anak, misalnya: latihan berjalan, berbicara, dan mandi
sendiri dan sebagainya.
• Penyuluhan tentang cara merawat ibu hamil / menyusui (pemeriksaan teratur,
perawatan gigi, imunisasi, istirahat dan sebagainya).
• Penyuluhan tentang gizi dan pemberian tablet tambah darah (tablet besi)
• Penyuluhan tentang persalinan yang aman
• Penyuluhan tentang Keluarga Berencana seletelah melahirkan
• Penyuluhan PHBS dan KADARZI
• Penyuluhan tentang merawat kesehatan Gigi dan mulut
• Penyuluhan lain sesuai kebutuhan daerah

Penyuluhan di Posyandu dilakukan melalui pendekatan perorangan, sehingga bukan merupakan


penyuluhan kelompok, melainkan merupakan penyuluhan perorangan. Meskipun demikian,
kader dan petugas kesehatan kadang-kadang melaksanakan penyuluhan kelompok pada hari
Posyandu atau luar hari posyandu.

O. 151PENYULUHAN

• Dalam menyusun informasi penyuluhan, sebaiknya memuat hal-hal sebagai berikut


sebagai isi penyuluhan:
• Pesan-pesan pokok: yaitu informasi yang diharapkan sasaran mau
melaksanakannya
• Manfaat: yaitu penjelasan mengenai manfaat apabila sasaran melaksanakan
pesan-pesan itu.
• Akibat: yaitu penjelasan mengenai apa akibatnya apabila hal itu tidak dilaksanakan

• Apabila masalah sudah terjadi pada sasaran: yaitu penjelasan tentang bagaimana
cara mengatasi masalah yang sudah terjadi, baik keluarga sendiri atau yang bisa
dibantu oleh Posyandu, atau yang perlu dirujuk.

83
d. Pembagian Tugas Tim Pemandu
• Apabila kelompok akan dipandu 2 orang kader, tentukan siapa yang menjadi
pemandu utama dan siapa yang menjadi pengamat.
• Kader perlu juga membagi tugas tentang siapa dan kapan akan mengundang
kembali para ibu (misalnya dengan undangan lisan dari mulut ke mulut).

e. Persiapan Materi Belajar


Kader Posyandu yang akan memandu diskusi kelompok harus menguasai materi
diskusi yang bersangkutan. Bacalah bahan-bahan mengenai materi yang bersangkutan
dari berbagai bacaan dan bahan pegangan untuk kader.

2. TAHAP PELAKSANAAN

a. Pengaturan Tempat
• Kader mengatur tempat belajar sedemikian rupa sehingga semua peserta bisa
duduk melingkar, tanpa ada seorang pun yang duduk di belakang orang lainnya.
• Kader menempatkan diri di antara peserta sehingga terlihat membaur tanpa jarak
dengan peserta lainnya. Suasana akan lebih santai apabila semua orang duduk di
atas tikar. Apabila cuaca baik, bisa dilakukan di bawah pohon atau di halaman.

b. Pelaksanaan Kegiatan Diskusi


• Kader memandu kegiatan belajar sesuai dengan topik yang sudah dipersiapkan.
• Kader menggunakan media untuk membantu proses diskusi.
• Disarankan agar diskusi dilaksanakan paling lama 1 jam saja.
• Kegiatan diskusi ditutup dengan rangkuman dan kesimpulan diskusi.

3. TAHAP SESUDAH PELAKSANAAN

Mencatat hasil kegiatan pad a Buku Bantuan Kader.

G. METODE BELAJAR

Metode belajar adalah cara melakukan kegiatan belajar untuk membahas suatu materi
tertentu. Kader sebaiknya mencoba menggunakan berbagai macam metode agar kegiatan
belajar lebih menarik dan bervariasi.

85
Bisakah Kader Membuat Media Sendiri?
• Kader Posyandu sebaiknya tidak tergantung pada media cetak yang mahal dan mung kin
sulit didapat. Kader bisa membuat sendiri media belajaryang sederhana.
• Misalnya: membuat kartu-kartu untuk bahan diskusi, yang digambar sederhana asalkan
bisa dimengerti. Bisa juga dengan mencari gambaryang sesuai dari majalah bekas atau
ditulis tangan saja, kemudian digunting sendiri.

CATATAN
Media bisa dipergunakan dengan cara partisipatif maupun tidak partisipatif :
• Media dipergunakan untuk penyuluhan (tidak partisipatif), artinya media Inl
dipergunakan untuk memberikan ceramah, dan penyuluh yang lebih banyak
bicara meskipun menggunakan media.
• Media dipergunakan untuk diskusi kelompok (partsipatif), artinya media ini
dipergunakan untuk membantu peserta agar bisa terlibat dalam diskusi. Artinya,
bukan pemandu melainkan pesertalah yang lebih banyak menggunakan media
dalam proses diskusi.

I. SIKAP PEMANDU YANG BAlK

Bersikap sabar :jika kurang sabar melihat proses pelatihan yang kurang lancar lalu mengambil
alih proses itu, berarti kita telah mengambil alih kesempatan belajar peserta. Biasanya pada
pelatihan yang partisipatif, proses akan sulit pada tahap-tahap awal karena suasana belum
cukup cairo Tetapi proses selanjutnya akan sangat hidup apabila pemandu terus bersabar
dalam mendorong proses partisipasi peserta.

Mendengarkan dan tidak mendominasi : karena pengalaman dari peserta yang paling penting
dalam pembelajaran, pemandu harus lebih banyak menjadi pemerhati dan pendengar proses
pelatihan. Pemandu harus percaya bahwa bagaimana cara mengelola Posyandu dengan baik
tidak mungkin berasal dari dirinya, melainkan berasal dari proses tukar-menukar pengalaman
kader sendiri sehingga mereka bisa mempelajari sendiri bagaimana melakukan kegiatan
Posyandu secara lebih baik.

Menghargai dan rendah hati : cara menghargai peserta adalah dengan menunjukkan minat
yang sungguh-sungguh pada pengetahuan dan pengalaman mereka. Kita sebagai orang luar
sering menganggap kemampuan kader Posyandu serba ketinggalan, sehingga sikap rendah
hati perlu kita sadari.

Mau belajar : pemandu perlu memiliki seman gat untuk belajar dari peserta karena ada banyak
hal yang bisa dipelajari dari kader Posyandu yang lebih berpengalaman dalam hal bekerja di
masyarakatnya sendiri. Selain itu, pemandu tidak akan berhasil apabila tidak memahami seluk
beluk pengalaman peserta karena materi yang disampaikan dengan dikaitkan pada pengalaman
peserta akan lebih bermakna.

Bersikap sederajat dan akrab : hubungan dengan kader sebaiknya dilakukan secara informal,
akrab, dan santai, sehingga suasana kesederajatan bisa tercipta. Peserta akan mempelajari
lebih banyak kalau mereka rasa nyaman dengan Tim Pemandu. Sebaiknya kita menghindari
adanya "jarak" atau "perbedaan" antara Tim Pemandu dan Kader Posyandu. Misalnya, Tim
Pemandu bisa coba memakai baju yang sama dengan kader Posyandu. Tidak
menggurui : proses be/ajar berlangsung sama dengan orang dewasa. Orang dewasa
memiliki pengalaman dan pendirian, karena itu tidak akan berhasil apabila pemandu

87
PENCATATAN KEGIATAN POSYANDU

• Peserta dapat menjelaskan pengertian SIP dan manfaatnya


• Peserta dapat menyebutkan nama-nama format SIP
• Peserta dapat mengenal format-format SIP

Diskusi Kelompok, Simulasi, curah pendapat

• LB.6.1. Format 1: Catatan Ibu hamil, Kelahiran, kematian bayi, dan


kematian ibu hamil, melahirkan/nifas
• LB.6.2. Format 2: Register bayi dalam wilayah kerja Posyandu
(selama 1 tahun) dan Register anak balita dalam wilayah kerja
Posyandu (selama 1 tahun)
• LB.6.3. Format 3: Register WUS/PUS dalam wilayah Kerja Posyandu
(selama 1 tahun)
• LB.6.4. Format 4: Register ibu hamil dalam wilayah kerja Posyandu
(selama 1 tahun)
• LB.6.5. Format 5: Data Posyandu
• LB.6.6. Format 6: Data hasil kegiatan Posyandu

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis, dan lain-lain

LB.6.1. sampai LB.6.7. difotokopi sebanyak peserta

135 menit

89
Pleno (35 men it)

11. Masing-masing kelompok menyampaikan hasil kelompoknya.


12. Pelatih meminta peserta untuk mendiskusikan lebih lanjut tentang cara-cara melaksanakan
tugas mengisi catatan Posyandu dengan baik.
13. Pelatih memberikan masukan dengan mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).

Penutupan (5 menit)

14. Pelatih mengajukan beberapa pertanyaan kunci kepada peserta untuk mengevaluasi
apakah proses pembelajaran bisa dipahami oleh peserta.

PERTANYAAN KUNCI
• Apakah yang disebut format SIP? Apa manfaatnya?
• Apakah format SIP dimaksudkan untuk MENAMBAH register / format lain yang
sudah ada di Posyandu ?
• Sebutkan nama-nama format SIP!

15. Apabila masih ada yang perlu dijelaskan, pelatih memberikan masukan dengan mengacu
pada Lembar Informasi Kunci (UK).
16. Pelatih merangkum hasil dikusi

91
C. CARA MENGISI FORMAT SIP

1. Catatan ibu hamil, kelahiran, kematian bayi, dan kematian ibu hamil, melahirkanl
nifas, dilaksanakan setiap bulan oleh kader Dasa Wisma dan disampaikan secara lisan
kepada Ketua Kelompok PKK RW / Dusun / Lingkungan melalui Ketua Kelompok RT dan
Kader Posyandu di wilayah yang bersangkutan.

2. Register bayi dan balita di Wilayah Kerja Posyandu, dilaksanakan oleh kader Posyandu
setiap bulan. Satu lembar format ini berlaku untuk 1 tahun.

3. Register ibu hamil di Wilayah Kerja Posyandu, dilaksanakan oleh kader Posyandu
untuk selama 1 tahun.

4. Register WUS-PUS di Wilayah Kerja Posyandu, dilaksanakan oleh kader Posyandu


untuk selama 1 tahun.

5. Data Posyandu, dilaksanakan oleh kader Posyandu setiap bulan setelah hari buka
Posyandu (atau setiap ada kegiatan).

6. Data Hasil Kegiatan Posyandu, dilaksanakan oleh kader Posyandu setiap bulan setelah
hari buka Posyandu (atau setiap ada kegiatan).

93
PENGISIAN CATATAN IBU HAMIL, KELAHIRAN, KEMATIAN BAYI DAN

PENJELASAN FORMAT 1
KEMATIAN IBU HAMIL, MELAHIRKAN I NIFAS

KOLOM PENJELASAN

1 Nomor urut

2 Diisi nama ibu hamil atau ibu yang mempunyai bayi di wilayah kerja Posyandu.

3 Diisi nama suami dari ibu hamil atau nama bapak bayi.

Diisi nama bayi yang lahir. Apabila belum mempunyai nama, maka kolom ini ditulis
4
nama ibunya sesuai kolom 2

Diisi tanggal, bulan, tahun lahirnya bayi. Apabila ada kelahiran bayi kembar, tanggal
lahir keduanya tetap harus ditulis (apabila ada bayi yang pindah dari Dasawisma
5
daerah lain, dan belum mencapai 12 bulan, maka nama ibu, bapak, bayi tersebut
dicatat juga).

Diisi tanggal, bulan, tahun meninggalnya bayi. Didalam kolom keterangan


6
disebutkan usia meninggal dan sebab meninggalnya.

Diisi tanggal, bulan, tahun meninggalnya ibu karena hamil, melahirkan dan masa
7
nifas.

Diisi dengan catatan beberapa hal sebagai kelengkapan informasi yang perlu
diketahui
• Lahir kembar
• Usia Meninggal
8
• Penyebab meninggalnya
• Berat bayi ketika lahir
• Usia kehamilan ibu
• Keguguran dan lain-lain

CATATAN:

Catatan ini merupakan rekap dari catatan yang sama dari Kelompok Dasawisma

95
PENJELASAN FORMAT 2
PENGISIAN REGISTER BAYI DAN BALITA 01 WILAYAH KERJA POSYANOU

KOLOM PENJELASAN

1 Nomor Urut

2 Diisi nama bayi / balita yang ada di wilayah kerja Posyandu saat ini.

Diisi tanggal, bulan, tahun kelahiran bayi tersebut. Apabila tidak mengetahui
3
tanggal, bulan, tahun kelahiran bayi, dapat diisi dengan umur.

4 Diisi be rat badan ketika lahir dalam ukuran Kg

5 Diisi nama ayah balita

6 Diisi nama ibu balita

7 Diisi nama kelompok Dasawisma tempat tinggalnya.


Diisi berat badan hasil penimbangan dalam Kg pada saat penimbangan bulan
itu.
Pada bagian atas ditulis berat hasil penimbangan.
Bagian bawahnya ditulis dengan huruf / tanda:
N : Apabila hasil penimbangannya naik dari penimbangan bulan lalu
T : Apabila hasil penimbangan tetap atau turun
8 s.d 19
o : Apabila bulan sebelumnya tidak datang menimbang.
B : Apabila bayi baru datang untuk pertama kalinya
~ : Apabila hasil penimbangan berada dibawah garis merah.
Ditengah tanda segitiga ( ~) diberi huruf-huruf sesuai hasil penimbangan
atau baru pertama kali

Diisi bulan saat pemberian sirup besi Fe 1-2


20 s.d 21 Sirup besi diberikan dua kali setahun (Dua bulan berturut-turut) pad a usia
balita

22 s.d 23 Diisi bulan saat pemberian Vitamin A

24 Diisi bulan saat bayi mendapatkan oralit pada bulan yang bersangkutan

25 Diisi tanggal dan bulan pemberian Imunisasi BCG

26 s.d 28 Diisi tanggal dan bulan pemberian imunisasi DPT I, II dan III

29 s.d 32 Diisi tanggal dan bulan pemberian imunisasi Polio I, II, III dan IV
33 Diisi tanggal dan bulan pemberian imunisasi Campak
34 s.d 36 Diisi tanggal dan bulan pemberian imunisasi Hepatitis B I, II dan III
D;;s; tanggal dan bulan bayi meninggal
37

Diisi Penjelasan / keterangan yang ada dan belum tertampung pada kolom-
38
kolom yang tersedia.

97
PENJELASAN FORMAT 3
PENGISIAN REGISTER WUS-PUS 01 WILAYAH KERJA POSYANOU

KOLOM PENJELASAN

1 Nomor urut

2 Diisi nama WUS / PUS di wilayah kerja Posyandu

3 Diisi umur WUS / PUS tersebut

Diisi nama suami dari WUS / PUS yang ada di kolom 2. Apabila kolom 2 yang
4
bersangkutan WUS, maka pada kolom ini diberi tanda garis keeil (-)

5 Diisi tahapan keluarga sejahtera sesuai klarifikasinya

6 Diisi nama kelompok dasawisma dimana WUS / PUS bertempat tinggal

7 Diisi jumlah anak yang hidup

Diisi jumlah anak yang meninggal, serta umur anak saat meninggal.
Contoh:
8
2 orang - 3 bulan
- 2 tahun

9 Diisi hasil pengukuran lingkar lengan atas (LILA) WUS yang kurang 23,5 em

Diisi tanggal, bulan pemberian kapsul Yodium. Kapsul Yodium hanya diberikan
10
satu tahun sekali.

11 S.D 15 Diisi tanggal dan bulan pemberian imunisasi TT I, II, III, IV dan V

'16 Diisi jenis kontrasepsi yang dipakai WUS / PUS saat ini.

Diisi jenis kontrasepsi apabila ada pergantian jenis kontrasepsi yang hanya
17
dipakai

Diisi penjelasan-penjelasan eatatan yang belum tereantum dalam kolom-kolom


yang ada.
Catatat:
18 WUS adalah Wanita Usia Subur, dimulai dari saat pertama kali mendapatkan
Haid sampai dengan terakhir kali mendapatkan haid.
PUS adalah Pasangan Usia Subur, suami istri pada usia-usia produktif untuk
mempunyai anak.

19 Diisi Penjelasan yang belum tertampung pada kolorn-kolom yang tersedia.

99
PENJELASAN FORMAT 4
PENGISIAN REGISTER IBU HAMIL 01 WILAYAH KERJA POSYANOU

KOLOM PENJELASAN

1 Nomor urut

2 Diisi nama ibu hamil yang ada di wilayah kerja posyandu

3 Diisi umur ibu hamil yang bersangkutan

4 Diisi nama kelompok Dasawisma (RT/RW) dimana ibu tinggal

5 Diisi tanggal dan bulan saat ibu datang pertama kali saat kehamilannya

Diisi dengan umur (berapa bulan) kehamilan, saat ibu tersebut datang pertama
6
kali ke posyandu

Diisi urutan kehamilan (yang ke berapa) termasuk diihitung juga anak yang
7
meninggal

8 Diisi hasil pengukuran dengan LILA

9 Diisi dengan tanggal dan bulan apabila menerima PMT pemulihan

Diisi dengan hasil penimbangan. Kolom atas diisi dengan BB hasil


10 s.d 21 penimbangan. Kolom bawah diisi dengan tanggal saat ibu hamil hadir
memeriksakan kehamilannya.

22 s.d 24 Diisi dengan jumlah berapa bungkus tablet tambah darah ke I, II, III diterima

25 s.d 29 Diisi dengan tanggal dan bulan penerimaan imunisasi TT I, II, III, IV dan V

30 Diisi dengan jumlah kapsul yodium yang diberikan

31 Diisi penjelasan-penjelasan yang belum tertampung dalam kolom yang ada

101
PENJELASAN FORMAT 5
PENGISIAN DATA POSYANDU

KOLOM PENJELASAN

1 Nomor Urut

2 Diisi bulan saat posyandu tersebut melaksanakan kegiatan

3 Diisi jumlah bayi umur 0 - 12 bulan yang datang ke Posyandu saat itu

.4 Diisi jumlah balita umur 1 - 5 tahun yang datang ke posyandu saat itu

5 Diisi jumlah WUS yang datang mendapatkan Pelayanan di Posyandu

6 Diisi jumlah PUS yang hadir mendapatkan pelayanan di Posyandu

7 Diisi jumlah ibu hamil yang datang mendapatkan pelayanan di Posyandu

8 Diisi jumlah ibu menyusui yang ada dalam wilayah kerja Posyandu tersebut

9 Diisi jumlah bayi yang lahir saat pertama kali Posyandu dibuka (bulan tertentu)

10 Diisi jumlah bayi yang meninggal saat itu

11 Diisi jumlah ibu hamil melahirkan, nifas yang meninggal saat itu

12 Diisi jumlah kader PKK yang hadir saat itu

13 Diisi jumlah PLKB yang hadir saat itu

14 Diisi jumlah tenaga medis dan paramedis yang hadir saat itu

15 Diisi penjelasan-penjelasan yang belum tertampung dalam kolom yang ada

103
PENJELASAN FORMAT 6
PENGISIAN DATA HASIL KEGIATAN POSYANDU

KOLOM PENJELASAN
1 Nomor Urut
2 Diisi bulan saat posyandu tersebut melaksanakan kegiatan
3 Diisi jumlah ibu hamil (bumil) yang datang ke Posyandu saat itu
4 Diisi jumlah bumil yang memeriksakan kehamilannya
5 Diisi jumlah bumil yang mendapat Fe
6 Diisi jumlah ibu menyusui yang datang ke Posyandu
Diisi jumlah peserta KB yang mendapat pelayanan berupa kondom, pil, dan
7 s.d 9
suntikan

Diisi jumlah semua balita yang ada di wilayah kerja Posyandu yang menjadi
10
sasaran pelayanan Posyandu (S)

11 Diisi jumlah balita yang punya KMS (K)


12 Diisi jumlah balita yang datang dan ditimbang (D)

13 Diisi Jumlah balita yang ditimbang dan naik timbangannya (N)

Diisi jumlah yang setelah penimbangan dan pencatatan diketemukan berada


14
di Bawah Garis Merah (BGM)

15 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Vitamin A


16 Diisi jumlah balita yang baru pertama kali datang dan baru diberikan KMS
17 s.d 18 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Fe I dan II
19 Diisi jumlah balita yang mendapatkan PMT
20 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Imunisasi BCG
21 s.d 23 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Imunisasi DPT I, II dan III
24 s.d 27 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Imunisasi POLIO I, II, III dan IV
28 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Imunisasi CAMPAK
29 s.d 31 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Imunisasi HEPATITIS B I, II dan III
32 s.d 33 Diisi jumlah balita yang mendapatkan Imunisasi TT I dan II
34 Diisi jumlah balita yang menderita Diare
35 Diisi jumlah balita Diare yang mendapatkan Oralit
Diisi penjelasa n-penjelasan / Keterangan yang belum tertampung dalam kolom
36
yang ada

105
LANGKAH-LANGKAH

Pengantar (10 menit)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan, dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan 6 ini diatas papan tulis atau kertas dinding.
2. Pelatih menanyakan kepada peserta apa artinya istilah "masalah".
3. Pelatih menanyakan pada peserta masalah-masalah apa yang sering dijumpai di Posyandu
dan apa upaya yang telah dilakukan.
4. Pelatih member! masukan dengan mengaeu pada Lembar Informasi Kunei (UK).

Diskusi (20 menit)

5. Pelatih membagikan LB.7.1. (4 halaman) dan LB.7.2. kepada semua peserta dan meminta
seorang peserta untuk membaeakan tulisan didalamnya.
6. Pelatih memberi penjelasan mengenai beberapa istilah yang berkaitan dengan masalah
pada LB.7.1. dengan menggunakan LB.7.2.
7. Pelatih membagikan LB.7.3. (3 halaman) dan LB.7.4. kepada semua peserta dan meminta
seorang peserta untuk membaeakan tulisan didalamnya.
8. Pelatih memberi penjelasan mengenai beberapa istilah yang berkaitan dengan LB.7.3.
dengan menggunakan LB.7.4.
9. Pelatih mengajak peserta untuk mendiskusikan satu per satu hal-hal sebagai berikut:

BAHAN DISKUSI
• Menurut pengalaman peserta, masalah-masalah apa saja pada LB.7.1. yang
paling sering ditemukan di Posyandu?
• Mengapa kader perlu memahami sebab-sebab dan akibat dari suatu masalah?

10. Pelatih memberikan masukan mengenai pengertian "Pembahasan masalah" dengan


mengaeu pada Lembar Informasi Kunei (UK).

Diskusi Kelompok (30 menit)

11. Pelatih membagi peserta menjadi 4-5 kelompok.


12. Pelatih meminta masing-masing kelompok untuk memotong/menggunting LB.7.1.
(4 halaman) dan LB.7.3. (3 halaman) agar berbentuk kartu-kartu.
13. Pelatih menuliskan tugas kelompok diatas papan tulis atau kertas dinding (plano), yaitu :

TUGAS KELOMPOK
• Pilihlah 3 kartu (masalah) dari LB.7.1. yang menurut kelompok merupakan
masalah yang paling sering terjadi di lapangan. Apabila masalah belum ada
pada LB.7.1. tuliskan pada kartu / kertas kosong.
• Pilihlah kartu-kartu dari LB.7.3. kegiatan-kegiatan yang perlu dan bisa dilakukan
untuk mengatasi 3 masalah tersebut. Apabila kegiatan belum ada pad a LB.7,3.
tuliskan pad a kartu / kertas kosong.
• Tempelkan kartu-kartu masalah dan kegiatannya diatas kertas plano.

14. Kelompok melaksanakan tugas mereka selama 20 menit.

107
LB.7.1

MASALAH-MASALAH KESEHATAN IBU

ibu hamil kurang gizi gondok

bengkak kaki muka dan tangan puslng dan muntah-muntah

keluar cairan kematian ibu

109
LB.7.1

MASALAH-MASALAH KESEHATAN ANAK

tetanus campak

linkungan kotor

sakit gigi banyak jajan

111
LB. 7.2

PENJELASAN MASALAH

Kurang Energi Protein (KEP) yaitu istilah untuk kurang gizi pada
Balita. Cara mengetahuinya adalah dengan melihat eatatan
pad a Kartu Menuju Sehat (KMS). Apabila berat badan Balita
Kurang Energi Protein (KEP)
berada di Bawah Garis Merah (BGM) berarti anak kurang gizi
atau menderita KEP.

Kurang Energi Kronis (KEK), yaitu istilah untuk kurang gizi pada
ibu hamil. Cara mengetahuinya adalah dengan mengukur LILA
Kurang Energi Kronis (KEK) (Lingkar Lengan Atas). Apabila LILA ibu hamil kurang dari 23.5
em berarti ibu hamil kurang gizi atau menderita KEK.

Kurang Vitamin A (KVA) terjadi karena orang kekurangan


makan sayuran dan buah-buahan berwarna serta makanan lain
sumber Vitamin A. Akibatnya antara lain: menurunnya daya
Kurang Vitamin A (KVA)
tahan tubuh terhadap serangan penyakit, seperti batuk, diare.
eampak, dan gangguan kesehatan mata.

Gangguan Akibat Kurang Yodium (GAKY) yaitu penyakit yang


diakibatkan karena orang tidak menggunakan garam beryodium
dalam makanannya sehari-hari. Akibatnya antara lain:
Gangguan Akibat Kurang kemampuan dan keeerdasan anak terhambat, pertumbuhan
YODIUM (GAKY) jasmani terhambat (kerdil, mengalami ketulian, pembengkakan
kelenjar gondok). Ibu hamil yang mengalami GAKY akan
membahayakan jiwa bayinya.

Lumpuh Layuh yaitu penyakit lumpuh yang disebabkan oleh


virus polio yang menyebabkan kaki anak menjadi layu (Iemas)
dan biasanya datang mendadak. Hal ini akan menjadi eaeat
Lumpuh Layu (POLIO) pad a anak sampai ia dewasa (seumur hidup). Cara
meneegahnya adalah dengan memberikan imunisasi polio pada
anak.

Kematian ibu merupakan istilah di bidang kesehatan. Artinya


yaitu kematian setiap ibu yang sedang hamil, bersalin, nifas
sampai 40 hari sesudah bersalin. Di luar saat kehamilan,
Kematian Ibu
persalinan dan 40 hari sesudah persalinan, dianggap kematian
biasa (tidak termasuk kematian ibu).

'Bayi Lahir Mati' yaitu kematian bayi usia 0-1 bulan. Apabila
anak mati di bawah usia 12 bulan. disebut 'Kematian Bayi',
Bayi lahir mati, kematian bayi
sedangkan anak mati dibawah 5 tahun, disebut 'Kematian
dan kematian balita
Balita'. Hal ini merupakan istilah-istilah dibidang kesehatan.

Kurang Darah (ANEMIA) yaitu kekurangan zat besi, yang terjadi


karena orang kurang memakan sayuran, terutama yang
berwarna hijau tua. Kurang darah biasa terjadi pada siapa saja
Kurang darah (ANEMIA) (wanita, pria, ibu hamil, ibu menyusui). Kurang darah bagi ibu
hamil akan membahayakan jiwa dirinya dan bayi yang
dikandung. Sedang bagi ibu yang menyusui, akan mengganggu
pertumbuhan anak yanq sedanq disusui.

113
LB.7.3

KEGIATAN.KEGIATAN UNTUK MENANGANI MASALAH

Membuang sampah di Tempatnya Memelihara kebersihan diri


(pribadi)

Memasak dengan garam beryodium Membawa anak sakit ke Puskesmas I


Rumah Sakit

PMT - Pemulihan PMT - Penyuluhan

Membiasakan anak cuci tangan


Mengadakan ambulan desa I sebelum I sesudah makan dan
alat transportasi sesudah buang air dengan sabun

Melatih anak berbicara Melatih anak berjalan

115
DAFTAR ISTILAH

ASI Eksklusif yaitu pemberian 'ASI saja' kepada bayi berumur 0


sampai 6 bulan tanpa memberikan makanan atau minuman lain.
ASI Eksklusif Menurut ahli kesehatan, bayi pada usia tersebut sudah terpenuhi
gizinya hanya dengan ASI saja. Manfaat ASI Eksklusif yaitu agar
bayi kebal terhadap berbagai penyakit pada usia selanjutnya.

MP-ASI yaitu makanan lain selain ASI yang diberikan untuk


memenuhi kebutu han gizi bayi. ASI dianjurkan diberikan sampai
Makanan Pendamping
bayi berusia 2 tahun. Tetapi, setelah bayi berusia diatas 6 bulan
ASI (MP - ASI)
sampai 2 tahun, kebutuhan gizi bayi tidak lagi bisa terpenuhi oleh
ASI saja sehingga harus MP-ASI yang sesuai tingkat usia bayi.

PMT Penyuluhan yaitu pemberian makanan tambahan kepada


masyarakat, khususnya yang mengalami kekurangan gizi.
Pemberian Makanan
Tujuannya adalah agar mereka lebih memahami perlunya
Tambahan (PMT)
meningkatkan pengetahuan tentng gizi. Pemberian PMT ini
merupakan salah satu kegiatan di Posyandu.

PMT Pemulihan yaitu pemberian makanan di luar porsi biasa yang


bertujuan untuk memperbaiki keadaan orang yang kekurangan gizi
kronis. Pemberian PMT pemulihan dilaksanakan oleh keluarga
Penyuluhan PMT
sehari-hari dirumahnya sendiri. Tetapi, pada saat ini terdapat
Pemulihan
program bantuan dari pemerintah maupun lembaga swadaya
masyarakat karena krisis moneter yang menyebabkan banyak
kasus orang kekurangan gizi kronis.

Bumil Resti yaitu ibu hamil yang memiliki gejala atau tanda-tanda
bahaya,seperti: pembengkakan kaki, mengalami kurang gizi (KEK),
perdarahan, usia di bawah atau di atas batas aman (di bawah 20
Ibu Hamil, Resiko Tinggi
tahun, di atas 35 tahun), pernah melahirkan prematur atau
(BUMIL RISTI)
keguguran, berat badan kurang dari 38 kg sebelum hamil, tinggi
badan kurang dari 140 em, jarak kelahiran dari anak terdahulu
kurang dari 2 tahun, telah melahirkan lebih dari 4 kali.

BKB yaitu upaya merawat anak bukan hanya dari segi kesehatan
Bina Keluarga Balita
fisik (pertumbuhan) saja, melainkan juga dari segi perkembangan
(BKB)
mental, keeerdasan, dan kepekaan sosialnya.

Pertumbuhan yaitu perubahan fisik anak yang ditandai dengan


bertambahnya berat dan tinggi badan anak. Pertumbuhan anak
yang normal bisa dipantau melalui penimbangan rutin di Posyandu.
Pertumbuhan Anak Perkembangan yaitu peningkatan kematangan mental, keeerdasan,
emosi dan kepekaan sosial anak. Perkembangan anak perlu dilatih
oleh kedua orang tua (ayah dan ibu) di rumah agar anak sehat
jasmani dan rohani.

Bayi yang baru lahir harus segera diimunisasi untuk meneegah


Perkembangan Anak tertularnya penyakit Hepatitis B baik dari ibunya maupun dari orang
tua lain.

117
C. UPAYA PEMECAHAN MASALAH

Dalam upaya menentukan pemecahan masalah yang ditemukan di Posyandu, kader sebaiknya
mengutamakan kegiatan yang bisa ditangani oleh masyarakat sendiri, kegiatan yang perlu
dikenal oleh kader antara lain, yaitu:

1. Kegiatan oleh masyarakat


• Melaksanakan kebiasaan perilaku hidup bersih dan sehat dalam keluarga (kebersihan
diri, lingkungan rumah, melaksanakan pola hidup sehat, memanfaatkan pekarangan
untuk menyediakan bahan makan~n bergizi bagi keluarga, dan sebagainya).
• Menggunakan pelayanan kesehatan yang terjamin untuk ibu hamil, bayi serta balita
yang sakit, dan sebagainya.
• Melaksanakan anjuran-anjuran dari kader Posyandu maupun petugas lainnya, seperti
memeriksakan kehamilan secara rutin, membawa anak untuk imunisasi, membawa
anak yang sa kit ke Puskesmas atau petugas kesehatan lain, dsb.

2. Kegiatan oleh Posyandu


• Kegiatan-kegiatan Posyandu yang paling dasar disebut sebagai Kegiatan Pelayanan
Minimal Posyandu, yang terdiri dari: kegiatan perbaikan gizi (termasuk paket PMT),
kesehatan ibu dan anak, Keluarga Berencana, imunisasi, penanggulangan diare.
• Kegiatan-kegiatan di luar paket minimal disebut Paket Pelayanan Pilihan Posyandu
yaitu kegiatan di luar paket minimal berdasarkan masalah / kebutuhan yang dirasakan
di wilayah masing-masing, sehingga berbeda pada setiap wilayah. Kegiatan-kegiatan
yang bisa dipilih antara lain: kesehatan lingkungan, perkembangan anak (termasuk
BKB, PAUD), penanggulangan penyakit menetap (demam berdarah, malaria, gondok,
dll). Usaha Kesehatan Gigi Masyarakat Daerah(UKGMD), dan sebagainya.

3. Rujukan oleh Kader


• Apabila kader tidak bisa membantu masyarakat untuk menangani suatu masalah kader
perlu memberikan rujukan ke Puskesmas agar orang tersebut segera ditangani oleh
petugas kesehatan.
• Kader posyandu melakukan rujukan ke Puskesmas pada hari buka Posyandu tetapi
bisa juga melakukan rujukan di luar hari buka Posyandu bila kader menemukan
masalah.

D. PENGERTIAN RUJUKAN

• Rujukan adalah pemberian surat pengantar kepada orang yang dianggap memiliki
tanda-tanda masalah. Surat itu biasanya ditujukan kepada Puskesmas.
• Meskipun memberi rujukan merupakan tugas utama dari petugas kesehatan yang
bertugas di langkah-5 pada hari buka Posyandu, tetapi kader perlu juga memberi
rujukan apabila diperlukan.
• Biasanya, kader memberikan rujukan di kegiatan 4, pada saat bertugas memberikan
penyuluhan. Tetapi bisa juga memberikan rujukan di luar hari Posyandu, ketika kader
menemukan suatu masalah.

119
PENGGERAKKAN MASYARAKAT DAN KUNJUNGAN RUMAH

• Peserta dapat menjelaskan cara-cara menggerakkan masyarakat


• Peserta dapat menjelaskan tujuan kunjungan rumah
• Peserta dapat menyebutkan langkah-Iangkah melaksanakan
kunjungan rumah
• Peserta dapat menyebutkan sasaran kunjungan rumah

Ceramah singkat, eragaan, curah pendapat (Pleno)

• LB.8.1. Langkah-Iangkah kunjungan rumah


• LB.8.2. Cara menggunakan media dalam kunjungan rumah
posyandu (selama 1 tahun)
• Kartu Konseling " Sehat dan selamat bagi ibu dan anak "

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis, Kartu Menuju Sehat
(KMS) dan lain-lain

• LB.8.1. dan LB.8.2 difotokopi sebanyak peserta


• Media kartu konseling disediakan sebanyak 2 eksemplar

90 menit

121
Peragaan Kunjungan Rumah (40 menit)

14. Pelatih membagikan LB.8.2. kepada semua peserta.


15. Pelatih meminta seorang peserta membaeakan LB.8.2. tentang eara menggunakan kartu
konseling dalam melaksanakan kunjungan rumah.
16. Pelatih memberikan penjelasan untuk setiap langkah tersebut.
17. Pelatih meminta dua orang peserta untuk melaksanakan peragaan kunjungan rumah
dengan menggunakan media kartu konseling, langkah-Iangkah peragaan, mengaeu pad a
LB.8.2.
18. Pelatih meminta tiga peserta lainnya menjadi ibu-ibu (masyarakat) yang akan dikunjungi
oleh kedua kader dengan peran-peran sebagai berikut:

• Satu (1) orang menjadi Bapak Siamet yang kesal pada kader karena istrinya
selalu dianjurkan ikut KB padahal bapak ini tidak setuju.
• Satu (1) orang menjadi Ibu Siamet yang sedang hamil 5 bulan, nampak pueat
dan lelah, tetapi takut pada suaminya.
• Satu (1) orang menjadi Ibu Kardi, mertua Ibu Siamet yang selalu menyindir-
nyindir kader sebagai orang yang suka meneampuri urusan orang lain.

Catatan: Bapak dan Ibu Siamet adalah petani dan memiliki 5 orang anak, yaitu 2 orang
balita (1 tahun dan 3 tahun), 2 orang masih di Sekolah Dasar, dan yang paling besar 15
tahun sudah tidak sekolah.

19. Pelatih meminta kedua kader (peraga) meneeritakan kesan dan kesulitannya melaksanakan
peragaan kunjungan rumah.
20. Pelatih meminta peserta untuk membahas hal-hal sebagai berikut:

• Apakah kader memiliki pengalaman diperlakukan oleh masyarakat seperti yang


diperagakan kader tadi? Ceritakan.
• Bagaimana sikap kader apabila diperlakukan demikian?
• Bagaimana eara melaksanakan kunjungan yang tidak menimbulkan hal-hal
seperti itu?
• Apakah memberikan masukan dengan mengaeu pada Lembar Informasi Kunci
(UK).

21. Pelatih memberikan masukan dengan mengaeu pada Lembar Informasi Kunci (UK).

Penutup (5 men it)

22. Pelatih mengajukan beberapa pertanyaan kunei kepada peserta untuk mengevaluasi
apakah proses pembelajaran bisa dipahami oleh peserta.

PERTANYAAN KUNCI
• Apa tujuan kunjungan rumah?
• Siapa sasaran kunjungan rumah?
• Bagaimana langkah-Iangkah melaksanakan kunjungan rumah?

23. Apabila masih ada hal-hal yang perlu dijelaskan, pelatih memberikan masukan dengan
mengaeu pada Lembar informasi Kunei (UK).

24. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

123
LB.8.2.

CARA MENGGUNAKAN MEDIA DALAM KUNJUNGAN RUMAH

Berikut ini adalah CONTOH langkah-Iangkah kunjungan rumah oleh kader dengan
menggunakan media kartu sebagai bahan 'obrolan' bersama sasaran:

1. Kader mengucapkan salam dan beramah-tamah terlebih dahulu sebelum sampai pad a
pokok tujuan.

2. Kader menyampaikan bahwa kedatangannya adalah untuk melihat keadaan ibu hamil, ibu
menyusui atau bayi dan balita di keluarga ini dalam rangka tugas sebagai kader Posyandu.

3. Kader menanyakan pad a keluarga / ibu tersebut tentang keadaan ibu hamil / ibu menyusui
/ bayi / balita dan alasan mengapa mereka tidak datang ke Posyandu.

4. Oi dalam obrolan, kader kemudian menyampaikan manfaat mengetahui informasi mengenai


kesehatan ibu hamil / ibu menyusui / bayi / balita di Posyandu.

5. Sebagai contoh, kader memperlihatkan kartu bergambar dengan keterangan di


belakangnya yang merupakan informasi mengenai kesehatan ibu hamil / ibu menyusui /
bayi / balita.

6. Kader kemudian mengajak keluarga / ibu untuk melihat gambar-gambar tersebut.

7. Kader meminta keluarga / ibu tersebut menjelaskan pengalaman keluarga mengenai hal
yang terdapat pad a gambar-gambar tersebut.

8. Keterangan di belakang gambar kemudian dibacakan. Kader juga menambahkan informasi


lainnya apabila perlu.

9. Sebelum berpamitan pulang, kader menanyakan apakah mereka berminat hadir pada
kegiatan Posyandu atau kegiatan belajar kelompok bersama kader. Kader memberitahukan
kapan dan dimana kegiatan tersebut akan dilaksanakan.

125
B. KUNJUNGAN RUMAH

Pengertian dan tujuan kunjungan rumah


Kunjungan rumah adalah salah satu kegiatan kader Posyandu yang bertujuan untuk
melakukan pendekatan kepada masyarakat tentang kegiatan di Posyandu dan manfaatnya.
Selain itu, kunjungan rumah juga dilakukan untuk menggerakkan mereka agar mau datang
ke Posyandu.

Sasaran Kunjungan Rumah


• Dalam menentukan sasaran yang perlu dikunjungi, kader bisa mempertimbangkan
beberapa hal berikut ini:
Sasaran yang pernah datang ke Posyandu tetapi kemudian tidak datang lagi.
Sasaran yang tidak pernah datang ke Posyandu dan tidak menggunakan sarana
kesehatan lainnya (misalnya langsung menggunakan pelayanan Puskesmas atau
dokter swasta).
• Sasaran yang perlu dikunjungi adalah sebagai berikut:
Ibu yang anak balitanya selama 2 bulan berturut-turut tidak hadir lagi ke Posyandu.
Ibu yang anak balitanya belum mendapat kapsul Vitamin A.
Ibu yang anak balitanya pada bulan lalu dikirim ke Puskesmas karena:
a. 2 (dua) bulan berturut-turut berat badannya tidak naik
b. Berat badannya di Bawah Garis Merah
c. Sakit
d. Balita kegemukan
Ibu hamil yang selama 2 bulan berturut-turut tidak menghadiri kegiatan di Posyandu.
Ibu yang kehamilannya baru saja diketahui (hamil baru).
Ibu yang mengalami kesulitan menyusui anaknya.
Ibu hamil dan ibu menyusui yang belum mendapat kapsul Yodium.
Ibu/bapak yang belum mau mengikuti KB.

c. LANGKAH-LANGKAH KUNJUNGAN RUMAH

1. TAHAP PERSIAPAN

Memilih sasaran yang akan dikunjungi


• lihat penjelasan sebelumnya tentang penentuan sasaran.

Pembagian tugas kader


• Apabila terdapat sejumlah keluarga / ibu yang harus dikunjungi, kader sebaiknya
melakukan pembagian tugas. Disarankan satu tim terdiri dari 2 orang kader yang
melakukan kunjungan bersama-sama.

Persiapan materi belajar


• Kader Posyandu yang akan melakukan kunjungan harus menguasai topik yang
bersangkutan.
• Bacalah dan pelajari bahan-bahan dan buku yang merupakan buku acuan kader.

SARAN UNTUK KADER POSYANDU


• Untuk mendapatkan informasi mengenai sasaran yang perlu dikunjungi, kader
bisa mengacu pada catatan-catatan kegiatan Posyandu.
• Selain itu, sasaran bisa ditentukan berdasarkan hasil temuan kader atau informasi
ibu-ibu lainnya di desa.

127
UPAYA MENINGKATKAN GIZI KELUARGA

• Peserta dapat menjelaskan pengertian gizi dalam keluarga dengan


benar
• Peserta dapat menyebutkan hal-hal penghambat upaya
meningkatkan gizi keluarga
• Peserta dapat menyusun menu makanan bergizi seimbang yang
murah dan mudah didapat

Ceramah sing kat, curah pendapat, diskusi kelompok

• LB.9.1. Masalah-masalah gizi yang perlu kita kenali (2 halaman)


• LB.9.2. Hal-hal yang menghambat upaya meningkatkan gizi keluarga
(1 halaman)
• LB.9.3. Pesan-pesan gizi untuk keluarga (2 halaman)

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis, Kartu Menuju Sehat
(KMS) dan lain-lain

• LB.9.1. dan LB.9.3 difotokopi sebanyak peserta

90 menit

129

Pleno (20 menit)

12. Masing-masing wakil kelompok menyampaikan hasil kerja kelompoknya.


13. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan satu per satu pertanyaan berikut ini

DISKUSI PLENO
• Apakah menu yang disusun setiap kelompok sudah memenuhi kebutuhan 3
gizi utama yang kita perlukan? Apa yang masih perlu diperbaiki?
• Sebagai kader, mengapa kita perlu memberikan pesan-pesan gizi yang sesuai
dengan kemampuan masyarakat?

14. Pelatih kemudian memberi eontoh daftar menu sederhana dengan mengaeu kepada Lembar
informasi Kunei (UK).

Curah Pendapat (20 men it)

15. Pelatih kemudian membagikan LB.9.2. kepada semua peserta dan meminta salah seorang
peserta untuk membaeakan isinya dengan suara keras dan jelas.
16. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan satu per satu pertanyaan berikut ini:

BAHAN DISKUSI
• Sebutkan 3 hal yang terdapat pada LB.9.2. yang masih sering diueapkan
masyarakat apabila mendapatkan anjuran tentang gizi?
• Bagaimana eara kader menghadapi masyarakat yang mengueapkan hal-hal itu?

17. Pelatih kemudian memberi masukan mengenai eara kader menghadapi faktor-faktor
penghambat seperti yang tereantum pada LB.9.2. dengan mengaeu kepada Lembar
Informasi Kunei (UK).
18. Pelatih membagikan LB.9.3. kepada semua peserta dan meminta salah seorang peserta
untuk membaeakannya.
19. Pelatih meminta peserta untuk memilih tiga anjuran tentang gizi pada LB.9.3. yang paling
penting untuk disampaikan kepada masyarakat.

Penutup (10 menit)

20. Pelatih mengajukan beberapa pertanyaan kunei kepada peserta untuk mengevaluasi
apakah proses pembelajaran bisa dipahami oleh peserta.

PERTANYAAN KUNCI
• Apakah yang disebut gizi? Apakah yang disebut masalah gizi?
• Sebutkan beberapa eontoh alasan dari masyarakat yang menghambat upaya
untuk meningkatkan gizi keluarga?

21. Apabila masih ada hal yang perlu dijelaskan, pelatih memberikan masukan dengan
mengaeu kepada Lembar Informasi Kunei (UK).
22. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

131
LB.9.1. MASALAH - MASALAH GIZI YANG PERLU KITA KENALI

KECERDASAN ANAK TERHAMBAT .'


MISAL: UMUR 3-4 TAHUN BELUM ANAK UMUR 2 TAHUN
BISA BICARA JELAS BELUM BISA BERJALAN

ANAK IIBU KURANG MINUM


ANAK KERDIL ATAU CEBOL (MINIMAL MINUM 6-8 GELAS
PERHARI)

IBU HAMIL KURUS IBU MELAHIRKAN BAYI KECIL


(BERAT BADAN KURANG) (BERAT BADAN LAHIR RENDAH)

IBU HAMIL MUDAH LELAH, PUCAT IBU HAMIL SERING PUSING


DAN LESU

133
LB.9.3. PESAN-PESAN GIZI UNTUK KELUARGA

Apabila memasak menggunakan


Biasakan makan pagi agar kita garam, pakailah garam beryodium,
memiliki tenaga untuk melaksanakan agar anak tumbuh lebih cerdas dan
pekerjaan atau kegiatan sehari-hari terhindar dari penyakit gondok ...

Utamakan untuk menyediakan


Usahakan menanami pekarangan I
makanan yang baik untuk keluarga
kebun sendiri dengan tanaman
pangan,sayu~sayuran, buah- daripada membeli barang-barang
buahan,dll yang bukan kebutuhan mendesak
atau menyimpan uangnya ...

Biasakan cuci tangan dengan sabun Berikan Vitamin A pad a balita sejak
sebelum dan sesudah makan. Anak usia 6 bulan sampai 5 tahun, setiap
yang mendapat makanan bergizi, 2 x setahun agar mata mereka sehat
tetapi tidak sehat apabila memiliki dan juga memiliki daya tahan
kebiasaan hidup tidak bersih ... terhadap penyakit

Usahakan makan secara teratur 3 x Peliharalah ternak kecil untuk


sehari serta minum air yang dimasak kebutuhan gizi keluarga (misalnya
minimal 6-8 gelas air setiap harinya ayam, itik, bebek, kelinci, atau ikan
kolam, dll)

Perut kenyang saja tidak cukup.


Makanlah beraneka ragam jenis Hindari kebiasaan merokok atau
makanan untuk memenuhi semua banyak jajan ... karena uangnya bisa
zat gizi yang dibutuhkan (makanan dipakai untuk membeli telur atau
pokok, sayuran, lauk pauk dan buah- makanan yang sehat ...
buahan)

8atasi jumlah dan aturlah jarak Supaya anak mau makan, masaklah
kelahiran anak, agar keluarga dapat makanan dirumah agar enak dan
memenuhi kebutuhan gizi mereka .... menarik, meskipun sederhana dan
murah ....

135
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. PENGERTIAN ZAT GIZI

• Zat gizi adalah unsur-unsur yang diperlukan oleh tubuh agar seseorang hidup sehat.
Zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh kita terdiri dari bermacam-macam unsur sehingga
kita perlu memakan berbagai jenis makanan.
• Setiap manusia memerlukan makanan untuk hidup. Makanan yang dibutuhkan oleh
tubuh kita bukan sekedar makanan yang mengenyangkan, tetapi makanan yang
mengandung zat gizi.
• Upaya memelihara gizi dalam keluarga perlu dilaksanakan terutama untuk anak-anak
usia 0-5 tahun, karena usia tersebut merupakan usia terpenting bagi pertumbuhan
jasmani dan perkembangan otak anak.

B. TIGA (3) KELOMPOK UTAMA ZAT GIZI

• MAKANAN POKOK DAN LEMAK / MINYAK yaitu makanan yang dibutuhkan tubuh
agar kita punya tenaga untuk bekerja dan melakukan kegiatan sehari-hari. Sumber-
sumber makanannya, antara lain yaitu:
Makanan Pokok yaitu makanan yang mengandung zat tepung, seperti: beras,
jagung, gandum, gula, umbi-umbian, kentang, sagu, rati, mie, dll
Makanan yang mengandung minyak atau lemak, seperti: minyak, mentega, santan,
dll.

• LAUK PAUK (PROTEIN) yaitu makanan yang dibutuhkan untuk membangun tubuh
dan otak kita. Sumber-sumber makanannya antara lain yaitu:
Lauk-pauk dari tumbuh-tumbuhan, seperti: kacang-kacangan, tempe, tahu, susu,
kacang kedelai, dll.
Lauk-pauk dari hewan, seperti: telur, ayam, daging, ikan, susu kambing / sapi, dll.

• SAYUR-SAYURAN DAN BUAH-BUAHAN, yaitu makanan yang dibutuhkan agar tubuh


kuat, segar dan tidak mudah sakit.

C. MASALAH GIZI

• Masalah gizi adalah masalah yang disebabkan oleh kekurangan gizi. Misalnya, tubuh
kita menjadi kurus, lemah, mudah sa kit, dan sebagainya. Masalah-masalah gizi yang
perlu dikenali oleh kader Posyandu tercantum pada LB.9.1.
• Meskipun anak tidak sakit dan makan banyak (merasa kenyang), apabila makanan itu
tidak memenuhi syarat gizi yang baik, maka tetap saja anak akan kekurangan gizi.
Akibat kekurangan gizi pada anak bisa sekarang dan bisa juga terjadi pada saat usia
dewasa. Seseorang menjadi mudah sakit dan daya tahan tubuhnya kurang karena
masalah gizi yang terjadi pada masa kanak-kanaknya.

137
• atau pisang di kerok saja sebagai makanan bayi.
• Kepercayaan yang sulit diubah, misalnya:
Secara turun menurun masyarakat menganggap bahwa perlu memberi bayi
makanan tambahan setelah usianya beberapa hari dan menganggap pemberian
ASI Eksklusif akan membuat bayi merasa lapar
Tidak memberi ikan kepada anak karena takut terkena cacingan
Anak gadis tidak boleh makan nanas atau pisang ambon, dsb.

F. CARA KADER MENGHADAPI TANTANGAN INI


• Karena berbagai faktor penghambat di atas, kader sebaiknya menguasai materi tentang
gizi sehingga bisa memberi penjelasan dengan tepat. Pesan-pesan gizi kepada
masyarakat ini harus praktis dan sesuai keadaan mereka. Pesan-pesan gizi ini bisa
dilihat pad a LB.9.3.

• Selain itu, kader menghadapi tantangan ini dengan cara menggiatkan pelayanan
Posyandu untuk memperkenalkan cara meningkatkan gizi keluarga. Kegiatan-kegiatan
itu antara lain adalah:
Kegiatan penyuluhan gizi: baik pada hari Posyandu, maupun pad a saat kegiatan
kelompok dan kunjungan rumah
Pemberian obat-obatan: tablet besi (untuk kasus kurang darah), Vitamin A, Gralit,
dll.
Pemberian Makanan Tambahan (PMT)
Demo mengolah (masak) makanan sehat.
Pemberian rujukan apabila menemukan kasus kurang gizi.
Menyelenggarakan 'Lomba Balita Sehat', misalnya pada saat perayaan 17 Agustus,
dan sebagainya.

• Kader Posyandu yang berhasil adalah kader yang bisa mendorong masyarakat
melaksanakan sendiri usaha-usaha meningkatkan kebiasaan makan bergizi.

139
LANGKAH - LANGKAH

Pengantar (5 menit)

Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan, dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan 10 ini di atas papan tulis atau kertas dinding.

Evaluasi (45 menit)

1. Pelatih menampilkan kembali kartu-kartu metaplan harapan yang disusun pada awal
pelatihan.
2. Pelatih meminta peserta menyepakati bersama penempelan kartu-kartu harapan tersebut
ke dalam tabel LB.1 0.1. yang telah disalin ke atas kertas dinding (plano), yang terdiri atas
2 kolom sebagai berikut:
• Harapan-harapan yang tercapai dalam pelatihan
• Harapan-harapan yang tidak tercapai dalam pelatihan
3. Pelatih kemudian menempelkan kertas dinding (plano) berisi tabel yang disalin dari LB.1 0.2.
yang memuat 3 gambar wajah sebagai berikut:
• Wajah sedih (materi kurang dimengerti)
• Wajah biasa (Iumayan, materi cukup dimengerti)
• Wajah senang / tertawa (bag us, materi bisa dimengerti)
4. Pelatih meminta semua peserta untuk menilai bersama keberhasilan belajar untuk setiap
Pokok Bahasan yang telah dilaksanakan (PB.1. sampai 9) dengan memberi tanda dot (.)
pad a kolom yang sesuai pad a tabel LB.10.2.
5. Setelah tabel LB.1 0.2. terisi penuh, pelatih meminta beberapa peserta untuk menjelaskan
alasan penilaiannya.
6. Pelatih kemudian meminta peserta mengungkapkan hal-hal yang belum dimengerti dari
materi PB.1. sampai 9.
7. Pelatih memberikan penjelasan yang diperlukan. Pelatih lainnya, juga bisa menambahkan
penjelasan-penjelasan apabila diperlukan.
8. Pelatih memberikan masukan mengenai hasil evaluasi dengan mengacu pada lembar
Informasi Kunci (UK).

Rencana Tindak Lanjut (RTL) (30 men it)

1. Pelatih menampilkan tabel dari LB.10.3. yang telah disalin ke atas kertas dinding.
2. Pelatih membagi peserta ke dalam kelompok, sesuai Posyandu masing-masing.
3. Pelatih meminta setiap kelompok (per Posyandu) untuk menyalin tabel LB.10.3. ke atas
kertas HVS dan mengisinya dengan rencana tindak lanjut di Posyandu masing-masing
(dibuat rangkap dua: 1 untuk pelatih dan 1 untuk kader).
4. Pelatih berkeliling dan membantu setiap kelompok apabila diperlukan, untuk mengisi tabel
RTL dengan baik. Rencana yang dibuat ini harus dibuat sesederhana mungkin agar benar-
benar bisa dilaksanakan oleh mereka.
5. Pelatih menyampaikan manfaat penyusunan RTL dengan mengacu pada Lembar Informasi
Kunci (UK).

Penutupan (10 menit)

1. Pelatih meminta seorang peserta untuk menyampaikan kesan-kesan sing kat tentang
kegiatan pelatihan.
2. Pelatih mengucapkan terima kasih atas partisipasi aktif peserta dalam kegiatan pelatihan.
Pelatihan ditutup dengan pembacaan do'a.

141
lB.10.2

lABEL EVAlUASI

I JUDULPOKOKBAHASAN

1 Perkenalan dan pembahasan Jadwal

2 Tugas-tugas kader posyandu

3 Pelaksanaan 5 kegiatan posyandu

4 Mengisi dan membaca data KMS

5 Penyuluhan di Kegiatan 4

6 Pencatatan kegiatan posyandu

7 Penilaian masalah sasaran posyandu

8 Pelaksanaan diskusi kelompok

9 Pelaksanaan kunjungan rumah

10 Upaya meningkatkan gizi keluarga

Catatan:
Beri tanda dot (.) pad a kolom yang sesuai dengan penilaian berikut ini:

@ = materi kurang dimengerti

@ = materi cukup dimengerti

@ = materi dapat / bisa dimengerti

143
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. MANFAAT EVALUASI

• Dalam setiap pelatihan kita perlu melaksanakan evaluasi untuk menilai seberapa jauh
materi-materi belajar bisa dipahami oleh peserta. Pada kesempatan ini, peserta masih
bisa menanyakan hal-hal yang perlu penjelasan kepada pelatih.
• Evaluasi juga bisa menilai apakah harapan-harapan peserta bisa terpenuhi dalam
pelatihan ini. Apabila harapan peserta kurang terpenuhi, sebaiknya dicarikan jalan
keluarnya melalui penyusunan RTL pribadi (masing-masing peserta).
• Beberapa saran untuk peserta adalah:

Sebuah pelatihan tidak dapat memenuhi seluruh kebutuhan peserta, karena itu
sebaiknya peserta terus-menerus belajar baik dari orang lain maupun membaca.
Belajar terus-menerus akan bermanfaat bagi diri pribadi kader sendiri maupun
untuk meningkatkan kemampuannya dalam membantu masyarakat di Posyandu.
Bahan belajar yang disarankan untuk dikuasai oleh kader adalah Buku Kader
UPGK yang memuat semua hal tentang tugas kader Posyandu. Selain itu, bisa
juga dimanfaatkan bahan-bahan belajar yang berasal dari berbagai sektor.

B. MANFAAT PENYUSUNAN RTL

• Penyusunan RTL diharapkan dapat menjadi bukti hasil pelatihan bagi peserta, untuk
dilaporkan kepada ketua dan pembina TP PKK di Desa/Kelurahannya masing-masing.
Dengan demikian, diharapkan kader mendapatkan dukungan.
• RTL yang disusun itu merupakan RTL peserta untuk masing-masing Posyandu yang
diharapkan bisa dilaksanakan oleh mereka sebagai upaya meningkatkan pelayanan
Posyandu di wilayahnya.

145
PESAN DASAR Gizi Seimbang

Buku ini menyampaikan 13 Pesan Utama Gizi


Seimbang yang meliputi jenis-jenis makanan
yang diperlukan oleh tubuh, bagaimana
perilaku mengkonsumsi makanan yang sehat
dan mencukupi gizi, serta bagaimana
mengukur orang yang kurang gizi atau
kelebihan gizi. Buku ini menarik karena disertai
banyak gambar berwarna yang memperjelas
isinya.

Buku ini diterbitkan oleh


Departemen Kesehatan, tahun 1996

BAHAN PENYULUHAN LEMBAR BALIK


MENUJU BALITA SEHAT

Lembar balik MENUJU BALITA SEHAT ini


~., Q"
INDONESIA
dibuat untuk membantu para kader di
~
'"~.' Men uj u
SEHAT
2010
Posyandu dalam melakukan konseling
pertumbuhan balita.

BALITA SEHAT Lembar balik ini dapat digunakan sebagai


pedoman bagi kader untuk memberikan
konseling kepada ibu/pengasuh balita
sesuai dengan masalah yang dihadapi,
meliputi:
• Balita yang pertama kali datang di
Posyandu
• Balita dengan berat badan naik dalam KMS
• Balita dengan be rat badan tidak naik dalam
KMS
• Balita yang datang tidak teratur ke
posyandu.

U EI' A R TE~I E:\ KES EHA TA N R I


Dirtktoral IIlnd Gizi Masprakal

j'u\li ''"
lila nj! I; i l i da n ~I a k3 nan

147
L
r------------- ---
DAFTAR BACAAN

Berikut ini adalah beberapa bacaan yang dianjurkan untuk menjadi bahan acuan, baik oleh
pelatih Kabupaten / Kecamatan yang akan memandu Pelatihan Pengelolaan Posyandu untuk
kader Posyandu, maupun oleh kader yang akan melaksanakan kegiatan di Posyandunya
masing-masing. Apabila membutuhkan, mudah-mudahan bacaan ini bisa diperoleh di dinas /
instansi yang menerbitkannya.

Buku ini merupakan buku 'wajib' kader


BUKU KADER POSYANDU
Posyandu karena berisi berbagai kegiatan
dalam Usaha Perbaikan Gizi Keluarga
Posyandu. Buku ini memuat lengkap semua
aspek kegiatan Posyandu, termasuk cara
mengelola pelayanan Posyandu di 4 kegiatan
(ditambah kegiatan ke 5), dan langkah-Iangkah
mengisi serta menilai data Kartu Menuju Sehat
(KMS). Buku ini juga menyertakan ringkasan
materi pokok penyuluhan Posyandu, baik yang
tercakup pad a UPGK maupun kegiatan lainnya.
Seluruh materi disampaikan dengan gambar
sehingga buku ini cukup menarik.

STANDAR PEMANTAUAN PERTUMBUHAN BALITA

Media ini berbentuk buku dengan ukuran 18 x


~ 23 em, 41 halaman full colour Jadi, terdapat 12
~
~ L:-J topik dengan 24 halaman pada kedua seri
lembar balik. Media ini dikembangkan bersama
Standar
poster cara menimbang balita dengan baik dan
Pertumbuhan
benar, sebagai alat bantu kader dalam
BALITA
melaksanakan kegiatan kelompok maupun
kunjungan rumah. Pada buku ini di lengkapi
daftar tilik, yaitu suatu alat sederhana untuk
melakukan pembinaan dan penilaian kepatuhan
terhadap pelaksanaan tahapan pemantauan
pertumbuhan balita

Buku ini diterbitkan oleh:


Departemen Kesehatan, tahun 2005

146
LB.10.3

TABEL RENCANA TINDAK LANJUT (UNTUK 3 BULAN)

SUMBER DAYA

NO KEGIATAN PENDUKUNG WAKTU


ORANG! ALAT & SUMBER
PELAKSANA BAHAN DAY A

1 2 3 4 5 6 7

CATATAN:

• Kegiatan dibuat sesuai dengan kemampuan Posyandu masing-masing agar RTL ini
benar-benar bisa dilaksanakan, misalnya: penyuluhan terarah

• Pendukung: bisa diisi dengan sektor atau lembaga yang bisa membantu terlaksananya
suatu kegiatan yang diusulkan, misalnya: bidan, petugas Puskesmas, PLKB.

• Waktu diisi dengan bulan dan tahun yang diperkirakan kegiatan bisa dilaksanakan

• Sumber daya: diisi sesuai dengan kebutuhannya, tidak harus selalu memerlukan biaya
berupa uang

144
LB.10.1

TABEL PENGELOMPOKKAN HARAPAN

HARAPAN-HARAPAN YANG TERPENUHI HARAPAN-HARAPAN YANG TIDAK


DALAM PELATIHAN TERPENUHI DALAM PELATIHAN

142
EVALUASI DAN RENCANA TINDAK LANJUT

• Peserta dapat menilai harapan-harapannya yang telah dan belum


tercapai dalam pelatihan ini
• Peserta dapat merencanakan tindak lanjut pelatihan untuk
posyandunya masing-masing

Ceramah sing kat, curah pendapat

• LB.1 0.1. Tabel Pengelompokan Harapan


• LB.10.2. Tabel Evaluasi' LB.10.3. Tabel RTL (untuk 3 bulan)

kertas dinding (plano), spidol, selotip, papan tulis, gunting, kartu


metaplan, kertas HVS.

• Kartu-kartu metaplan berisi ungkapan harapan peserta hasil


pembahasan PB 1 dipersiapkan kembali
• Kartu-kartu metaplan berisi ungkapan harapan peserta hasil
pembahasan PB 1 dipersiapkan kembali

90 menit

140
D. CARA MENYUSUN MENU BERGIZI

• Menu yang sehat dan bergizi sebaiknya memenuhi ke 3 gizi utama. Berikut ini adalah
contoh menu sederhana yang sehat dan bergizi:

WAKTU MENU

Pagi Nasi, telur dadar, tumis kacang panjang

Selingan Talam, ubi

Nasi, tempe / tahu goreng, sayur santan daun singkong dan teri, pepaya atau
Siang
pisang

Selingan Pisang goreng

Nasi, tempe / tahu bumbu kecap (bacem), sayur santan daun singkong dan
Sore / malam
bunga pepaya, teri goreng, pepaya atau pisang

• Dalam menyusun menu yang bergizi dan sehat, sebenarnya tidak perlu bahan makanan
yang mahal-mahal. Gunakan bahan-bahan lokal, baik yang berasal dari kebun /
pekarangan kita sendiri, maupun yang bisa dibeli dengan mudah dan murah.
• Sayuran yang biasanya mudah diperoleh adalah daun singkong, labu, pucuk daun
labu, kangkung, kacang panjang, sawi, bunga pepaya, dsb. Agar rasanya enak bisa
diolah sebagai sayur santan atau ditumis dengan bumbu sederhana.
• Sebagai sumber protein, bisa disesuaikan dengan bahan yang murah di wilayah kita.
Apabila ikan segar murah dan mudah diperoleh, akan lebih baik. Kalau tidak, usahakan
menyediakan tempe, tahu dan telur. Ikan kering seperti teri, juga merupakan sumber
protein yang tinggi. Peliharalah ayam untuk dimakan telur dan dagingnya oleh keluarga
paling tidak seminggu sekali, jangan dijual semuanya. Akan lebih baik apabila kita
bisa lebih sering makan telur, ikan atau daging.
• Sebaiknya sebagian makanan digoreng agar mengandung minyak / lemak yang
dibutuhkan oleh tubuh kita.

E. HAL-HAL YANG MENGHAMBAT USAHA PENINGKATAN GIZI

Pad a LB.9.2. terdapat sejumlah alasan yang menjadi penghambat perilaku makan yang sehat
dari masyarakat. Alasan-alasan ini disebabkan karena:

• Rendahnya pengetahuan masyarakat tentang gizi, misalnya: anak dibiarkan banyak


jajan padahal makanan tersebut tidak memenuhi syarat gizi yang baik.
• Rendahnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya gizi bagi masa depan anak,
misalnya: kebiasaan merokok dan menyimpan uang untuk kepentingan lain, sementara
untuk memenuhi gizi anak dan keluarga dinomor duakan.
• Kebiasaan yang sulit diubah, misalnya: hanya makan ikan dan daging tanpa sayuran
sehingga pola makannya kurang seimbang, memberikan nasi uleg (nasi yang di
haluskan)

138
:.'

LB.9.3. 'PESAN-PESAN GIZI UNTUK KELUARGA

Berikan ASI saja Berikan ASI pad a bayi secepatnya,


ASI (eksklusif) pada bayi usia yaitu % jam (30 men it) sesudah bayi
0-6 bulan karena gizinya cukup dan lahir. Dengan demikian ASI akan
akan meningkatkan kekebalan bayi terangsang untuk keluar lebih cepat
terhadap penyakit dan lebih banyak

Jangan berikan pisang, air, atau Setelah bayi berusia diatas 6 bulan,
makanan lain kepada bayi berusia ASI saja tidak cukup. Berikan ASI
o sampai 6 bulan karena pencernaan dan makanan bayi yang sehat untuk
bayi masih belum cukup kuat untuk bayi diatas usia 6 bulan
menerimanya

Berikan kuning telur setelah bayi


Berikan bubur beras sebagai
berusia 6 bulan dan hati ayam
makanan pertama bayi karena bahan
setelah berusia 8 bulan, telur 4 x
ini merupakan makanan yang sangat
seminggu dan hati ayam 1 x
baik bagi bayi
seminggu

Berikan Air Susu Ibu (ASI) sampai


Jangan batasi pemberian ASI pad a anak berusia 2 tahun karena ASI
bayi. Berikan sesering dan sebanyak merupakan makanan bergizi serta
mengandung zat kekebalan terhadap
yang bayi suka
penyakit

Kalau anak biasa jajan, mereka Peliharalah kebersihan lingkungan


menjadi tidak suka makan sayuran dengan cara memanfaatkan dan
atau makanan di rumah yang merawat jamban agar anak tidak
rasanya tidak segurih makanan dari kurang gizi akibat penyakit cacingan
jajanan atau diare

136
LB.9.2. HAL-HAL YANG MENGHAMBAT UPAYA MENINGKATKAN GIZI KELUARGA

Sudah kebiasaan masyarakat Bayi kami berumur seminggu, akan


kami untuk memberikan bubur cair menangis terus kalau hanya diberi
kepada bayi berumur beberapa ASI saja, .... mungkin karena bayi
hari. Hasilnya mereka gemuk dan kami masih merasa lapar ....
tidak sakit ....

Anak saya hanya makan nasi dengan Kami memberi bayi kami hanya nasi
lauk pauk atau ikan saja karena dia yang dihaluskan karena kamu tidak
tidak suka makan sayuran ... mampu membeli ikan, daging dan
telur ....

Kami hanya merebus saja makanan


kamu supaya gampang. Memasak Anak saya susah sekali kalau
dengan cara rumit akan menambah disuruh makan dirumah ... daripada
pekerjaan kami yang sudah dia tidak makan sarna sekali, saya
melelahkan .... biarkan saja dia jajan ....

Kami orang bodoh tidak mengerti


Kami sudah biasa hidup seadanya
soal gizi ... apalagi istilah-istilah
Bisa makan saja, kami sudah
yang dipakai kader dan petugas sulit
beruntung ...
dimengerti

Kami sudah biasa dengan cara Kami tidak tahu apa gunanya
seperti ini, orang tua kami yang memberikan kapsul Vitamin A untuk
mengajarkan hal ini berdasarkan balita umur 6 bulan sampai 5 tahun
pengalamannya ...

Kami tidak tahu gunanya


Bagi kami, yang penting anak-anak
cukup kenyang dan tidak sakit menimbang bayi I balita setiap
bulan ...

134

LB.9.1. MASALAH - MASALAH GIZI YANG PERLU KITA KENALI

ANAK KURUS ANAK UMUR 6 -12 BULAN


(BERAT BADAN BERKURANG) HANYA DIBERI MAKAN NASI
YANG DIHALUSKAN SAJA

ANAK UMUR 6 BULAN KE AT AS ANAK BERUMUR DI BAWAH 6


BELUM DIBERI MAKANAN BULAN SUDAH DIBERI MAKANAN
PENDAMPING ASI (MP-ASI) PADAT

ANAK MUDAH JATUH SAKIT


(MISAL: CAMPAK, DIARE, ANAK SULIT KEMBALI SEHAT
BATUK, PILEK) BILAMANA SUDAH JATUH SAKIT

JUMLAH MAKANAN YANG


BADANANAKLEMAH DAN LESU DIBERIKAN PADA BAYI KURANG
(MINIMAL 5 X SEHARI)

ANAK TIDAK SUKA MAKAN ANAK BANYAK MAKAN TETAPI


CACINGAN

132
LANGKAH-LANGKAH

Pengantar (5 menit)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan 9 ini di atas papan tulis atau kertas dinding (plano).

Diskusi (15 men it)

2. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan beberapa hal dengan mengajukan satu persatu
pertanyaan sebagai berikut:

BAHAN DISKUSI
• Apakah yang disebut dengan zat gizi ?
• Makanan-makanan apa saja yang merupakan sumber makanan bergizi ?
• Apa manfaat makanan bergizi ?

3. Pelatih menulis pengertian 'zat-zat gizi' di atas papan tulis (kertas dinding).
4. Pelatih memberikan masukan dengan mengaeu pad a Lembar Informasi Kunei (UK).
5. Pelatih membagikan LB.9.1. (2 halaman) kepada semua peserta.
6. Pelatih meminta seorang peserta untuk membaeakan LB.9.1.
7. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan beberapa hal dengan mengajukan satu per satu
pertanyaan berikut ini:

BAHAN DISKUSI
• Apakah yang disebut dengan masalah gizi?
• Menurut pengalaman peserta, masalah-masalah gizi apa saja pad a LB.9.1. yang
masih sering ditemukan di masyarakat?
• Sebutkan masalah lain yang belum tereantum pada LB.9.1.?

8. Pelatih memberikan masukan mengenai pengertian 'masalah gizi' dengan mengaeu pada
Lembar Informasi Kunei (UK).

Tugas Kelompok (20 menit)

9. Pelatih membagi peserta ke dalam 4-5 kelompok.


10. Pelatih menuliskan tugas kelompok di atas papan tulis atau kertas besar (plano), yaitu
sebagai berikut:

TUGAS KELOMPOK
Susunlah daftar menu untuk 1 hari, yaitu untuk sarapan pagi, makan siang, dan
makan sore / malam yang mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
• Bahannya sudah tersedia di kebun sendiri (tidak perlu membeli).
• Apabila harus membeli, mudah didapat dan harganya terjangkau oleh masyarakat
pedesaan.
• Memenuhi kebutuhan tiga (3) zat gizi utama.

11. Kelompok melaksanakan tugas kelompok.

130
2. TAHAP PELAKSANAAN KUNJUNGAN

• Kader mengucapkan salam dan beramah tamah terlebih dahulu sebelum sampai
pad a pokok tujuan, karena untuk meminta kesediaan waktunya.
• Kader menyampaikan tujuan kedatangannya.
• Kader kemudian berbincang-bincang dengan keluarga / ibu tersebut tentang
keadaan ibu hamil / ibu menyusui / bayi / balita.
• Apabila diperlukan, kader memberikan tablet besi, tablet Yodium, Vitamin A untuk
balita, dan sebagainya.
• Sebelum berpamitan pulang, kader mengajak keluarga/ibu tersebut untuk
menghadiri kegiatan Posyandu yang akan dilaksanakan.

3. TAHAP SESUDAH KUNJUNGAN

Membuat catatan kegiatan pada Buku Bantu Kader.

D. SARAN-SARANUNTUKKADER

• Banyak kader yang mengeluh bahwa kedatangan mereka seringkali dianggap sebagai
'gangguan' oleh sasaran. Apalagi bila sasaran itu termasuk orang yang sulit didekati
dan diajak melaksanakan kegiatan Posyandu.
• Berikut ini adalah beberapa saran untuk kader agar kunjungan rumah berjalan dengan
baik:
Kader sebaiknya bersikap ramah, sabar dan tidak 'menggurui', apalagi sambil
memarahi dan mengomeli sasaran.
Berikan penjelasan dengan cara sederhana, terutama tentang manfaat apabila
melaksanakan saran-saran yang diberikan.
Laksanakan kunjungan rumah dengan santai, seperti sedang bertamu dan
mengobrol biasa. jangan bertamu terlalu lama atau pad a jam-jam sibuk mereka.
Pergunakan media bantu (kartu konseling atau yang lainnya) hanya untuk sasaran
yang telah menerima kedatangan kader dengan baik. Jangan paksakan
penggunaan media bantu apabila itu tidak tepat.
Contoh cara melaksanakan kunjungan rumah dengan menggunakan media
gambar bisa dilihat pad a LB.8.2.

128
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. MENGGERAKKAN MASYARAKAT

Mengapa perlu menggerakkan masyarakat?


• Kader perlu terus-menerus menggerakkan dan memotivasi ibu-ibu atau masyarakat
agar mau memanfaatkan pelayanan di Posyandu. Karena, tidak gampang membuat
masyarakat bersedia menanggapi suatu ajakan, apalagi melaksanakan ajakan kita.

• Menggerakkan masyarakat merupakan tantangan bagi kader dikarenakan:

Masyarakat hanya mau melakukan sesuatu yang sudah pasti atau langsung
dirasakan manfaat atau keuntungannya, sedangkan Posyandu memiliki kegiatan
yang manfaat atau keuntungannya seringkali tidak secara langsung. Misalnya:
imunisasi dan penggunaan garam yodium, merupakan tindakan pencegahan yang
manfaat atau hasilnya tidak bisa langsung terlihat.
Masyarakat merasa sudah terbiasa dengan hal-hal yang secara turun-temurun
telah dilakukannya, sedangkan Posyandu memperkenalkan banyak hal baru yang
seringkali berbeda dengan kebiasaan masyarakat. Misalnya: cara memberi
makanan pertama pad a bayi.
Masyarakat lebih percaya pada contoh yang nyata daripada anjuran-anjuran saja,
Posyandu memperkenalkan cara hidup sehat yang seringkali sulit menjelaskannya
dengan contoh. Misalnya: apa hubungan Iingkungan yang kotor dengan berbagai
penyakit yang terjadi.
Masyarakat hanya bersedia melakukan sesuatu apabila hal itu merupakan masalah
yang sedang dialaminya dan tidak bisa dipecahkan sendiri, sedangkan Posyandu
bukan lembaga pelayanan kesehatan yang memiliki keahlian medis seperti
Puskesmas sehingga kemampuan kader terbatas. Misalnya: kader tidak dilatih
untuk me nolong orang sakit yang minta pertolongan.

Bagaimana cara menggerakkan masyarakat ?

• Menggerakkan atau memotivasi ibu-ibu (masyarakat) agar datang ke Posyandu


merupakan seni dalam bekerja untuk masyarakat. Hal ini perlu dilakukan dengan
gembira dan kesukarelaan.

• Untuk menghadapi berbagai alasan ibu-ibu (masyarakat) yang sulit digerakkan atau
dimotivasi antara lain dengan cara sebagai berikut:
Memberikan contoh langsung melalui penerapan hidup sehat pad a keluarga kader
sendiri agar mereka tergerak untuk meniru.
Melakukan pendekatan individu melalui KUNJUNGAN RUMAH. Kader sebaiknya
tidak bersikap menggurui kepada sasaran dalam melakukan kunjungan. Mengobrol
sambil memberi informasi tentang manfaat kegiatan Posyandu merupakan cara
yang lebih baik daripada menggurui. Untuk membina hubungan yang baik dengan
ibu-ibu, kader perlu bersikap ramah dan menghindari kebiasaan mengecam atau
memarahi masyarakat.
Melakukan pendekatan kepada tokoh masyarakat yang bisa membantu
menggerakkan atau memotivasi masyarakat. Misalnya: kepala desa, tokoh agama
(ulama), pemimpin adat, guru, dan sebagainya.
Mengembangkan kegiatan-kegiatan Posyandu secara menarik dan berdasarkan
kebutuhan masyarakat, sehingga mereka bisa merasakan manfaatnya.

126
LB.8.1

LANGKAH-LANGKAH KUNJUNGAN RUMAH

A. TAHAP PERSIAPAN

• Memilih sasaran yang akan dikunjungi


• Pembagian tugas kader
• Persiapan materi belajar

B. TAHAP PELAKSANAAN KUNJUNGAN

• Mengucapkan salam dan beramah-tamah


• Menyampaikan tujuan kedatangan
• Berbincang-bincang tentang keadaan ibu hamil / ibu menyusui / bayi / balita
• Memberi saran-saran praktis apabila ditemukan masalah
• Apabila diperlukan, memberikan tablet tambah darah (tablet besi), vitamin A dan
sebagainya
• Mengajak sasaran untuk menghadiri kegiatan Posyandu
• Berpamitan

C. TAHAP SESUDAH KUNJUNGAN

• Mencatat hasilnya di buku kader

124
LANGKAH-LANGKAH

Pengantar (5 menit)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan, dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan 8 ini di atas papan tulis atau kertas dinding.

Diskusi: Menggerakkan Masyarakat (20 menit)

2. Pelatih membagikan sebuah kartu atau potongan kertas kepada semua peserta.
3. Pelatih meminta masing-masing peserta untuk menuliskan hal sebagai berikut:

• SATU (1) alasan yang PALING SERING dilontarkan ibu-ibu apabila tidak mau
atau tidak bisa datang ke Posyandu.

4. Pelatih meminta peserta untuk saling bertukar kertas yang telah mereka tulisi itu dengan
peserta yang duduk di dekat / sebelahnya. Boleh di kiri boleh di kanan.
5. Pelatih meminta peserta untuk membaeakan kartu / kertas yang dipegangnya.
6. Pelatih kemudian mengajak peserta untuk mendiskusikan:

BAHAN DISKUSI
• Mengapa kader perlu menggerakkan masyarakat ?
• Bagaimana eara menggerakkan masyarakat ?

7. Pelatih memberikan masukan dengan mengaeu pad a Lembar Informasi Kunei (L1K).

Penjelasan dan Diskusi: Langkah-Iangkah kunjungan rumah (20 men it)

8. Pelatih menanyakan kepada peserta apakah mereka sering melakukan kunjungan rumah
dan apakah tujuannya.
9. Pelatih mengajak peserta untuk mendiskusikan:

BAHAN DISKUSI
• Siapa sasaran yang perlu dikunjungi ? Bagaimana eara menentukannya ?
• Menurut pengalaman kader, hambatan apa yang dialami dalam melaksanakan
kunjungan rumah ?

10. Pelatih memberikan masukan dengan mengaeu pada Lembar Informasi Kunei (L1K).
mengenai pengertian, tujuan, dan sasaran kunjungan rumah.
11. Pelatih membagikan LB.8.1. kepada semua peserta.
12. Pelatih meminta seorang peserta membaeakan LB.8.1. tentang langkah-Iangkah kunjungan
rumah.
13. Pelatih memberikan penjelasan untuk setiap langkah dalam melaksanakan kunjungan
rumah dengan mengaeu pada L1K.

122
ORANG-ORANG YANG PERLU DIRUJUK
• Balita yang berat badannya berada di BAWAH GARIS MERAH (BGM) atau kurus
• Balita yang berat badannya 2 kali berturut-turut TIDAK NAIK
• Balita yang terlalu gemuk
• Balita yang tampak sa kit, dengan tanda-tanda sebagai berikut:
Keadaan anak lemah, lesu, dan tidak bergairah
Badannya panas tinggi
Rewel dan tidak mau makan
Tidak mau menetek
Memiliki bercak putih pada matanya
Badan berbercak-bercak merah
Buang air terus menerus (diare) lebih dari 1 hari
Muntah-muntah
Tidak bisa kencing lebih dari Y:2 hari
Batuk lebih dari 100 hari
Batuk cepat disertai nafas sesak
Kelihatan kena penyakit kulit

• Ibu hamil yang mengalami tanda-tanda sebagai berikut:


Lingkar Lengan Atas (L1LA)-nya kurang dari 23,5 em atau kurus
Kepala sering pusing
Penglihatan berkunang-kunang
Muntah terus menerus
Nafsu makan kurang
Kakinya bengkak
Sesak nafas
Mengalami perdarahan pada usia kehamilan muda
Lesu, lemah, mudah capek dan mudah mengantuk
Kelopak mata bag ian dalam pucat
Mencret Lebih dari sehari semalam
Mencretnya mengandung darah

• Orang sa kit yang minta pertolongan kepada Kader.

120
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. PENGERTIAN MASALAH I KEBUTUHAN

• Masalah / kebutuhan adalah keadaan-keadaan yang dianggap mengganggu, menghambat


atau mengurangi kesejahteraan hidup masyarakat.

• Masalah I kebutuhan yang menjadi perhatian kader posyandu antara lain:


• Masalah dari kelompok sasaran umum: antara lain ibu hamil, ibu menyusui / ibu nifas,
bayi, balita dan pasangan usia subur.
• Masalah dari kelompok sasaran yang perlu perhatian segera, antara lain:

Ibu hamil / menyusui I nifas: ibu hamil risiko tinggi, ibu hamil kurang gizi dan
anemia, ibu hamil berisiko.
Bayi / balita: bayi berat lahir rendah, balita kurang gizi, balita yang belum di
imunisasi, balita yang mengalami rabun ayam (kekurangan vitamin A), balita di
daerah gondok, balita yang mengalami batuk dengan nafas sesak (gejala radang
paru-paru), balita yang sering sakit diare.
Pad a saat ini, kader sebaiknya mengutamakan untuk memperhatikan masalah
gizi masyarakat, khususnya gizi ibu hamil, ibu menyusui, bayi dan balita.

B. PEMBAHASAN MASALAH

• Yang dimaksud dengan pembahasan masalah adalah mendiskusikan masalah-masalah


yang berhasil ditemukan oleh kader di Posyandu untuk melihat apa penyebab dan akibat
suatu masalah.

• Manfaat pembahasan masalah antara lain adalah:


Kader bisa menentukan masalah yang paling mendesak untuk segera ditangani.
Kader bisa menentukan kegiatan yang tepat untuk menangani suatu masalah.

• Perlu diingat, kader Posyandu bukanlah satu-satunya orang yang mampu memecahkan
masalah masyarakat, tetapi masyarakat sendiri yang harus didorong agar berusaha
memecahkan masalah-masalahnya sendiri, dan sebaiknya mencegahnya agar tidak terjadi.

Kapan kader Melakukan Penilaian Masalah ?

• Kader bisa melakukan penilaian masalah pad a saat:


Kegiatan buka Posyandu atau pelayanan 5 langkah kegiatan karena pada saat itu
biasanya ditemukan sejumlah masalah Posyandu.
Kegiatan evaluasi bulanan bersama petugas sektor atau Puskesmas untuk
merencanakan kegiatan Posyandu bulan berikutnya.

• Bahan-bahan yang bisa dipergunakan untuk melihat masalah yaitu:


Data KMS / SIP dan catatan kegiatan Posyandu lainnya.
SKDN
SIP I buku catatan lain.
Buku Bantu Kader.

118
LB.7.3

KEGIATAN.KEGIATAN UNTUK MENANGANI MASALAH

Penyuluhan ASI EKSKLUSIF Penyuluhan MP - ASI

Penyuluhan gizi Penyuluhan KB

Penyuluhan kesehatan pribadi dan Pengadaan, pemanfaatan dan


lingkungan pemeliharaan Jamban

116
LB.7.3

KEGIATAN-KEGIATAN UNTUK MENANGANI MASALAH

penimbangan balita memeriksakan kehamilan secara


teratur

Pemberian kapsul vitamin A Pemberian tablet tam bah darah

Imunisasi Pemberian Air Susu Ibu (ASI)

Pemberian Makanan Pendamping Menjadi peserta KB


ASI ( MP-ASI)

Pemberian Dralit

114
LB.7.1

MASALAH-MASALAH KESEHATAN IBU DAN ANAK

kawin muda banyak anak

Ba ba ba .

belum bisa jalan belum bisa bicara

112
....
,
','

LB.7.1

MASALAH-MASALAH KESEHATAN ANAK

balita kurang gizi kematian bayi

diare kerdil

lumpuh [polio] batuk

110
Pleno (20menit)

15. Masing-masing wakil dari setiap kelompok menyampaikan hasil kelompoknya.


16. Pelatih meminta peserta untuk mendiskusikan satu per satu hal-hal sebagai berikut:

DISKUSI PLENO
• Apakah kegiatan-kegiatan yang dipilih oleh kelompok untuk menangani suatu
masalah sudah tepat ?
• Kegiatan-kegiatan mana yang bisa ditangani oleh masyarakat sendiri dan mana
yang perlu dibantu oleh Posyandu ?
• Mengapa kader harus mendorong masyarakat agar mampu memecahkan
masalahnya sendiri ?

17. Pelatih memberi masukan dengan mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK), mengenai
3 jenis kegiatan yang perlu diketahui kader.
18. Pelatih kemudian melanjutkan diskusi dengan mengajukan satu per satu pertanyaan
sebagai berikut:

DISKUSI PLENO: RUJUKAN


• Apa yang disebut rujukan ?
• Masalah-masalah apa saja yang bila ditemukan kader di Posyandu perlu
diberikan rujukan?

19. Pelatih memberi masukan dengan mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK), mengenai
pengertian rujukan dan orang yang perlu dirujuk.

Penutup (10 menit)

20. Pelatih mengajukan beberapa pertanyaan kunci kepada peserta untuk mengevaluasi
apakah proses pembelajaran bisa dipahami oleh peserta.
21. Apabila masih ada halyang perlu dijelaskan, pelatih memberikan masukan dengan mengacu
pada Lembar Informasi Kunci (UK).
22. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

108
PENILAIAN MASALAH SASARAN POSYANDU

• Peserta dapat menjelaskan pengertian / masalah kebutuhan


• Peserta dapat menyebutkan masalah-masalah yang sering
ditemukan di Posyandu
• Peserta dapat menyebutkan potensi/kemampuan yang dimiliki
• Peserta dapat menentukan kegiatan untuk menangani masalah yang
ada
• Peserta dapat menyebutkan masalah-masalah yang perlu dirujuk
ke sarana kesehatan

Ceramah sing kat, diskusi kelompok, pleno

• LB.7.1. Masalah-masalah ibu dan anak (4 halaman)


• LB.7.2. Penjelasan masalah (1 halaman)
• LB.7.3. Kegiatan-kegiatan untuk menangani masalah (3 halaman)
• LB.7.4. Daftar Istilah (1 halaman)

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis, Kartu Menuju Sehat
(KMS) dan lain-lain

LB.7.1. sampai LB.7.4. difotokopi sebanyak peserta

90 men it

106
vO~

1 NO ::"::"0-0
»mmo
CO(")(j)(j)
2 BULAN --»»-<
OJ
c
::"$--»
3 JUMLAH O»::"Z
:r: o::;::!mo
4 JUMLAH YANG MEMERIKSAKAN OIRI
J>
5: -< .•...
rc
, »ZC
:;0
5 JUMLAH YANG OAPAT Fe »
I
6 JUMLAH YANG MENYUSUI »
Z
7 KONOOM ~~:::"""U'-
crS2ccmc
8 PIL S;:~o-<(J)s:
z~>~gJs;:
GJ>;;?GJ~I
9 SUNTIK z'-l

10 JUMLAH BALITA SASARAN POSYANOU (S)


CD-o
J>m
11 YANG PUNYA KMS (K) Cz
);!~
12 YANG OITIMBANG (0) L:~
Cz
5:G")
13 YANG NAIK 'J>
ii;z
14 YANG 01 BGM
o
15 YANG OAPAT VIT A
~
L..
C »
16 KMS YANG KELUAR ,
5:
:I:
17 ~
J>
:r: »
YANG CD ~
,
J> r
18 N OAPAT Fe
~
,,'Tl
mO
19 YANG OAPAT PMT G'):::O
-s:
20 BeG ~»
»~
21 I zen
"'C
22 II
0
-0
-i
o
en
L..
23 III C ~
,
5: z
24 I J> o
:r:
CD
c
25 II -0
,
0 ,
;to>

26 III a ~
~
z
27 IV G")
g
28
~
C
29 I :c z
m U:i
:ii! J>
30 II -i ~
:::j
31 III U:i

32 I
-i
-i
33 II

34 JUMLAH BALITA ° ~
>:::jz~~
(Xl

::o>oz-
35 JUMLAH BALITA OAPAT ORALIT m ~G>~

A
zm
G")-i
36 J>m
z::O
=F"
FORMAT 5
DATA POSYANDU

POSYANDU
DESA/KELURAHAN
KECAMATAN
KAB / KODYA
,.-
JUMLAH PENGUNJUNG JUMLAH BAYI JML JUMLAH PETUGAS HADIR
KEMATIAN
IBU
NO BULAN BAYI BALITA IBU HAMIL KADER KETERANGAN
MEDIS DAN
0-12 1-5 WUS LAHIR MENINGGAL MELAHIRKAN PKK PLKB
PUS HAMIL MENYUSUI PARAMEDIS
BULAN TAHUN NIFAS POSYANDU

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

o
N

JUMLAH
oo~

"'/\0""0
1 NO »mmO
OJO(f)CJ)
2 NAMAIBU --.»»:-<
/\~--.»
O}>/\z

3 UMUR o~mo
---"
,c
);:zc
::u
4 ALAMAT KLP DASAWISMA »
I
"U
m
»
Z
5 TGL z
0
»""Tl
UMUR KEHAMILAN >!
6 :::0
(BLN) »z

7 HAMIL KE-

8 LILA
;:0
9 PMT PEMULIHAN m
G)
10 JANUARI en-l
m
11 FEBRUARI ;:0
OJ
c...
12 MARET »C
Z:::I:
13

»s:
o APRIL
;:0-
I _r
(f)
»(IJ eno"
14 MEl . -0
,
o c
0::E~
m "U 0-:::.
15 JUNI m
I
/\
»
z
s::
rn>~
m~.j:o.
o 16 JULI OJ
S::::I:
m »z
:::0 OJ;;li;
17 AGUSTUS GJ mm
»z ;:0;:0
c...
18 SEPTEMBER »
"'C
19 OKTOBER o
en
~
20 NOVEMBER Z
o
C
21 DESEMBER

22 -
o>!~
23 -
-
OJ
/\
»s::~
:::0 OJ ,
(IJ »»m
II-I
24 -
-
-
25 -
-
-
s::
26 - c
z
27 -
-
- (jj
»
~
28 <: -I
-I

29 <
30 CATATAN
FORMAT 3
REGISTER WUS DAN PUS DALAM WILAYAH KERJA POSYANDU
JANUARI S.D DESEMBER TAHUN ....

POSYANDU
DESA/KELURAHAN
KECAMATAN
KAB / KODYA

JUMLAH
« PEMBERIAN
ANAK <.9 PENGANTIAN
:!: z IMUNISASI TT z
en en ~
«...I
::::>
ll. -
:!: en
~
«
C ::J (f)
ino.
~ c-
~ «::J en ll. PENGUKURAN OJ w- w
en 0:::
::J
Z « ::J ~ ::!!: (f);2
z en
0 ::J en ~ c C ...10::: LILA
::J « « KETERANGAN
z :!: « ~ ::I: «::J <=ATAU>
is !Yct: ...I
0:
~
«
:!:
«
::J :!:
«
z
«
::I:
~
0
ll.
:!:
e"
Z
e,,:!:
e,,::J
Z
23,5 eM
0
>-
...I
I II III IV V
1--
zO
0
~
-e"
rc
...I
I-
z
0
~
z 0 ~ Z ::J (f) l- en
...I w en z Z
w :!: c. w
~ ;2
...., ..,
w

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19
96

1 No
2 Nama Balita/bayi

3 Tanggal,bulan,tahun Lahir

4 BBL (Kg)

5 AYAH z
»
~
5 IBU » ;:0
m
7 KELOMPOK DASA WISMA G')
CJ)
\ \ \ 1\1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 8 JANUARI -l
m
;:0
\ \ \ 1\1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 9 FEBRUARI
OJ

\ \ \ 1\1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 10 MARET
I
~
\ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 11 APRIL »
(j)
C
»
z
\ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 12 MEl r
-0 OJ
»
\ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 13 JUNI m
z I'

\ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 14 JULI ~
OJ
~
» C
»
\ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 15 AGUSTUS z
G) I'
»
\ \ \ 1\1\ \ \ \ 1\1\ \ \ \ \ 16 SEPTEMBER »
z 3:

\ \ \ 1\1\ \ \ \ '\ 1\ \ \ \ \ 17 OKTOBER ~


I'

\ \ \ 1\1\ \ \ \ 1\1\ \ \ \ \ 18 NOVEMBER ~


»
\ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 1\ \ \ \ \ 19 DESEMBER ::I:
20 BLN
SIRUP BESI m
or
"U "
m
;:0
c...
21 BLN -?(
OJ~
mz
»
""C

22 BLN ~~ o
VITAMIN A ~z CJ)
23 BLN z>:
z
G)
~
24 BLN ORALIT Z
C
25 BCG C
c...
26 I »
z
DPT c
27 II -0
m »
28 III ~ ~
OJ CJ)
29 I m C
;::0
30 II 5> c
z m
POLIO CJ)
31 III m
~ 3:
32 IV
c OJ
z m
33 CAMPAK (j) ;:0
»
(j)
34 I ~
::I:
HEPATITIS C
35 II Z
36 III
37 TGL BAYI MENINGGAL
38 CATATAN
FORMAT 1 : CATATAN IBU HAMIL, KELAHIRAN, KEMATIAN BAYI, DAN KEMATIAN IBU HAMIL, MELAHIRKAN/NIFAS

TANGGAL
NAMA MENINGGAL
NAMA TANGGAL
NO KETERANGAN
BAYI LAHIR
IBU BAPAK BAYI IBU

1 2 3 4 5 6 7 8

Catatan :
1. Jumlah Ibu hamil = orang
2. Jumlah Bayi Lahir = bayi
3. Jumlah bayi meninggal = bayi
4. Jumlah ibu hamil, melahirkan dan Nifas yang meninggal = orang
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. PENGERTIAN SISTEM INFORMASI POSYANDU (SIP)

• Sistem Informasi Posyandu (SIP) adalah seperangkat alat penyusunan data / informasi
yang berkaitan dengan kegiatan, kondisi dan perkembangan yang terjadi di setiap
Posyandu.

• Manfaat Sistem Informasi Posyandu (SIP) antara lain adalah:

1. Menjadi bahan acuan bagi Kader Posyandu untuk memahami permasalahan sehingga
bisa mengembangkan kegiatan yang tepat dan disesuaikan dengan kebutuhan sasaran.

2. Menyediakan informasi yang tepat guna dan tepat waktu mengenai pengelolaan
Posyandu, agar berbagai pihak yang berperan dalam pengelolaan Posyandu bisa
menggunakannya untuk membina Posyandu demi kepentingan masyarakat.

• Tujuan format SIP adalah untuk menata dan menyederhanakan tugas pencatatan kader
yang sangat banyak; untuk melaksanakan hal ini, kader perlu mendapatkan pelatihan
pengisian format SIP terlehih dahulu.

B. MACAM-MACAM FORMAT SIP

1. Catatan ibu hamil, kelahiran, kematian bayi dan kematian Ibu hamil, melahirkan,
nifas. Berisi catatan dasar mengenai sasaran Posyandu.

2. Registrasi bayi dan balita di Wilayah Kerja Posyandu. Berisi catatan pemberian tablet
besi, vitamin A, pemberian Oralit, tanggal imunisasi, dan tanggal bayi meninggal di wilayah
Kerja Posyandu tersebut.

3. Register ibu hamil di wilayah kerja Posyandu. Berisi daftar ibu hamil, catatan umur
kehamilan, pemberian tablet tambah darah, imunisasi, pemberian kapsul yodium,
pemeriksaan kehamilan, risiko kehamilan, tanggal dan penolong kelahiran, data bayi yang
hidup dan meninggal, serta data ibu meninggal di wilayah kerja Posyandu.

4. Register WUS-PUS di Wilayah Kerja Posyandu. Berisi daftar wanita dan suami-isteri
usia produktif yang memiliki kemungkinan mempunyai anak (hamil).

5. Data Posyandu. Berisi catatan jumlah pengunjung (bayi, balita WUS, PUS, ibu hamil,
menyusui, bayi lahir dan meninggal), jumlah petugas yang hadir (kader Posyandu, kader
PKK, PKB / PLKB, paramedis dan sebagainya).

6. Data hasil kegiatan Posyandu. Berisi catatan jumlah ibu hamil yang diperiksa dan
mendapat tablet tambah darah, jumlah ibu menyusui, peserta KB ulang yang dilayani,
penimbangan balita, semua balita yang punya KMS (K), balita yang timbangannya naik
dan yang di Bawah Garis Merah (BGM), balita yang mendapat vitamin A, KMS yang
dikeluarkan (dibagikan), balita yang mendapat sirup besi, dan imunisasi (OPT, polio, campak,
hepatitis B) serta balita yang menderita diare.

92
LANGKAH-LANGKAH

Pengantar (5 menit)

1. Pelatih menjelaskan dan menuliskan judul, tujuan, dan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan Pokok Bahasan 6 ini diatas papan tulis atau kertas dinding.

Penjelasan dan Diskusi (30 men it)

2. Pelatih meminta beberapa orang peserta untuk menyebutkan nama formulir / register /
catatan kegiatan posyandu yang biasa mereka lakukan.
3. Pelatih menuliskan semua nama formulir / register / catatan tersebut diatas papan tulis.
4. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan satu per satu hal-hal berikut ini:

BAHAN DISKUSI
• Informasi atau catatan apa saja yang terdapat pada formulir/register yang biasa
dilakukan oleh kader?
• Bagaimana cara mengumpulkan informasi atau catatan tersebut?

5. Pelatih menyampaikan pengertian Sistem Informasi Posyandu (SIP) dan manfaatnya


dengan mengacu pada Lembar Informasi Kunci (L1K).
6. Pelatih menyalin nama-nama format SIP berikut ini ke atas papan tulis atau kertas dinding
(plano ).

• Format 1: Catatan Ibu Hamil, Kelahiran, Kematian Bayi, dan Kematian Ibu (Hamil,
Melahirkan/Nifas).
• Format 2: Register Bayi dan Balita dalam Wilayah Kerja Posyandu (selatna 1 tahun)
• Format 3: Register WUS-PUS dalam Wilayah Kerja Posyandu (selama 1 tahun)
• Format 4: Register Ibu Hamil dalam Wilayah Kerja Posyandu (selama 1 tahun)
• Format 5: Data Hasil Kegiatan Posyandu.
• Format 6: Data Posyandu.

Diskusi Kelompok (60 men it)

7. Pelatih membagikan LB.6.1. sampai LB.6.6. yang merupakan 6 format Sistem Informasi
Posyandu (SIP) kepada semua peserta.
8. Pelatih membagi peserta ke dalam 4-5 kelompok.
9. Pelatih menuliskan 2 jenis tug as kelompok di atas papan tulis atau kertas dinding dan
meminta 1 kelompok melaksanakan hanya 1 jenis tugas saja.
10. Kelompok melaksanakan tugas mereka selama 15 menit.

TUGAS KELOMPOK
Tugas-1: Format 1 sampai 3
Tugas-2: Format 4 sampai 6

Pertanyaan untuk setiap kelompok:

1. Informasi atau catatan apa saja yang terdapat pada masing-masing format?
2. Bagaimana cara mengumpulkan informasi pada masing-masing format?

90
bersikap sebagai guru yang serba tahu. Sebaiknya kita belajar dengan saling berbagi
pengalaman, agar diperoleh satu pemahaman yang kaya.

Tidak memihak, menilai, dan mengkritik : mungkin dalam pelatihan perbedaan pendapat
bisa muncul antara peserta. Pemandu tidak boleh menilai dan mengeritik semua pendapat,
juga tidak boleh bersikap memihak. Secara netral pemandu mesti berusaha memandu
komunikasi antara pihak-pihak yang berbeda pendapat untuk mencari kesepakatan dan jalan
keluarnya.

Bersikap terbuka : pemandu jangan segan untuk berterus terang kalau merasa kurang
mengetahui sesuatu. Dari contoh ini, kader bisa mempelajari bahwa mereka juga bisa memiliki
sikap terbuka dengan ibu-ibu desa.

Bersikap positif : seorang pemandu sebaiknya selalu membangun suasana yang positif.
Pelatihan seharusnya mendorong kader mencari potensi diri sendiri dan bukan menekankan
hal-hal yang buruk.

88
Contoh metode-metode belajar dan sifatnya

Berikut ini adalah contoh-contoh metode belajar yang terdapat pada LB.5.3.

Metode ini kurang melibatkan peserta (tidak partisipasif) karena penyuluh


Penyuluhan akan menyampaikan materi belajar melalui ceramah sedangkan peserta
lebih banyak menjadi pendengar saja.

Metode ini mendorong peserta berpartisipasi secara aktif karena peserta


Diskusi Kelompok merupakan kelompok -kelompok keeil untuk melaksanakan pembahasan
suatu materi bersama-sama

Metode ini melibatkan semua peserta dalam sebuah permainan yang


menggambarkan proses yang sesungguhnya terjadi di masyarakat.
Misalnya : seseorang berperan sebagai kader Posyandu, sedangkan
Simulasi
peserta lain berperan sebagai masyarakat, kemudian melakukan sesuatu
seolah-olah berada dalamkeadaan yang sesungguhnya di desa. Hasil
simulasi kemudian didiskusikan.

Metode ini memerlukan beberapa peserta sebagai pemain, kemudian


melaksanakan sepenggal adegan/peristiwa. Peserta lainnya yang tidak
Sandiwara
ikut bermain, bertindak sebagai penonton. Setelah sandiwara, dilanjutkan
dengan diskusi tentang adegan tersebut.

Metode ini biasanya digunakan untuk memberikan eontoh dalam


melakukan sesuatu yang bersifat teknis. Misalnya : eara mengisi Kartu
Peragaan I
Menuju Sehat (KMS) dan eara membuat Larutan Gula Garam (LGG)
Demonstrasi
untuk anak yang diare. Setelah itu, peserta melakukan praktek (meneoba)
apa yang telah diperagakan.

Biasanya, demonstrasi dianggap eukup untuk memperkenalkan sesuatu


yang bersifat teknis (ketrampilan) sehingga kemudian dilakukan praktek.
Praktek
Misalnya : ibu-ibu mempraktekkan eara mengisi KMS dan membuat LGG
dibimbing oleh kader Posyandu

Metode ini digunakan untuk melihat langsung suatu keadaan dan


Kunjungan
kemudian membahas keadaan itu bersama-sama, langsung di lokasi
lapangan
kejadian.

H. MEDIA BELAJAR

• Media belajar adalah alat bantu dalam melakukan kegiatan belajar. Berbagai bentuk
media ini antara lain adalah : lembar balik, kartu konseling, poster, buklet, brosur,
lembar simulasi (beberan), lembar kasus, komik, alat peraga dan sebagainya (sebagian
bisa dilihat pad a LB.5.4.).
• Manfaat media belajar antara lain agar proses belajar menjadi lebih menarik serta
lebih mudah dilaksanakan.

86
• Agar kader bisa menjadi penyuluh yang baik, kader harus menguasai materi-materi
dan pesan-pesan pokok. Setiap topik penyuluhan yang wajib di kegiatan-4. earanya,
tentu saja dengan banyak belajar dari orang lain dan membaea.

E. BAGAIMANA CARANYAAGAR PENYULUHAN MENARIK

Agar kader bisa menjadi penyuluh yang baik, perlu mengikuti hal-hal sebagai berikut:

• Informasi dan saran-saran diberikan berdasarkan keadaan atau permasalahan peserta


yang datang ke posyandu, misalnya: keadaan yang terdapat pada data KMS atau
permasalahan yang disampaikan oleh peserta itu sendiri.
• Saran-saran yang disampaikan jelas dan eukup praktis sehingga bisa dilaksanakan
oleh ibu-ibu, misalnya: jenis makanan yang bergizi yang mudah didapat dan murah
diperoleh ibu-ibu di desa tersebut.
• Penjelasan dan saran diberikan dengan bahasa yang sederhana dan mudah dimengerti
oleh masyarakat, khususnya penjelasan tentang bahasa-bahasa kesehatan, misalnya:
Imunisasi, alat kontrasepsi, tablet tambah darah (tablet Besi), kurang darah (Anemia),
kurang gizi, dan sebagainya.
• Kader bersikap ramah dalam memberikan informasi dan saran-saran, tidak disertai
dengan keeaman atau omelan terhadap ibu atau seseorang yang bermasalah.
• Peserta diberi kesempatan untuk bertanya, bukan mendengarkan saja.

F. LANGKAH-LANGKAH PELAKSANAAN KEGIATAN DISKUSI KELOMPOK

1. TAHAP PERSIAPAN

a. Mengundang Peserta
• Kader akan mudah mengundang keluarga balita pada saat mereka hadir pada
hari buka Posyandu untuk menimbang bayi/balita mereka.
• Ingat, peserta dibatasi yaitu 12-15 orang saja, paling banyak 20 orang per kelompok.
Apabila banyak peserta yang berminat, bisa dibuat beberapa kelompok keeil yang
masing-masing dipandu oleh satu atau dua orang kader.

b. Menetapkan Waktu Diskusi Kelompok


• Apabila peserta diundang pad a hari Posyandu, sebaiknya kegiatan diskusi
kelompok ini dilaksanakan beberapa hari sesudah hari Posyandu.
• Bisa juga kegiatan ini dilakukan pada hari arisan atau hari pengajian, yaitu sesudah
kegiatan itu selesai.

e. fylenentukan Tempat Diskusi Kelompok


• Dari hasil diskusi dengan ibu-ibu, salah satu alasan yang membuat mereka enggan
datang ke Posyandu adalah jarak yang jauh dari rumah mereka. Untuk mengatasi
masalah jarak, kader sebaiknya membuat pertemuan kelompok untuk petugas
yang rumahnya berdekatan (kelompok dasa wisma).
• Pertemuan bisa dilaksanakan di rumah salah seorang ibu atau kader, di kantor
Posyandu, atau di tempat yang paling mudah dijangkau peserta. Sebaiknya tempat
pertemuan eukup untuk 12-15 orang bisa duduk melingkar tanpa ada yang duduk
di belakang.

84
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. PENGERTIAN PENYULUHAN

Penyuluhan merupakan penyampaian pesan / informasi dari satu orang atau kelompok kepada
satu orang atau kelompok lain mengenai berbagai hal yang berkaitan dengan suatu program.
Sesuai dengan Program Kegiatan Posyandu, penyuluhan yang diberikan di Posyandu lebih
banyak mengenai kesehatan ibu dan anak.

Kelebihan dan kekurangan Penyuluhan


• Kelebihan: cara ini bisa menjangkau lebih banyak orang dan kader bisa lebih mudah
mempersiapkan informasi-informasi apa saja yang akan disampaikan. Untuk mengatasi
kelemahan diatas, dalam melakukan penyuluhan, kader bisa memberi kesempatan
kepada sasaran untuk bertanya dan mengemukakan pendapat.

• Kekurangan: biasanya penyuluhan dilakukan dengan ceramah yang merupakan


proses komunikasi satu arah. Karena itu sasaran atau pendengar tidak bisa
menceritakan pendapat dan pengalamannya. Penyuluhan menjadi seperti guru yang
memberitahu segala sesuatunya pada peserta. Karena tidak dilibatkan, seringkali
peserta menjadi bosan dan kurang memperhatikan pembicaraan.

B. KEGIATAN DISKUSI KELOMPOK

Pengertian
Kegiatan diskusi kelompok di Posyandu yaitu kegiatan di luar hari buka Posyandu untuk
membahas suatu topik atau permasalahan, khususnya mengenai topik-topik kesehatan
keluarga, ibu dan anak.

Perbedaan penyuluhan dengan kegiatan diskusi kelompok penyuluhan :


• Penyuluhan adalah cara belajar yang kurang partisipatif atau tidak banyak melibatkan
peserta. Meskipun penyuluh bisa juga memberi kesempatan kepada peserta untuk
bertanya, tetapi masih lebih banyak peran penyuluh daripada peran peserta.
• Penyuluh bersikap seperti guru dan lebih banyak memberitahu peserta tentang cara
memecahkan masalah.

Kegiatan Diskusi Kelompok :


• Kegiatan kelompok belajar merupakan cara atau metode belajar yang bersifat partispatif
atau melibatkan peserta secara aktif. Pemimpin diskusi berperan sebagai pemandu,
bukan sebagai guru.
• Pemandu bertugas untuk mendorong peserta agar aktif mengemukakan pengalaman
dan gagasan tentang memikirkan cara memecahkan suatu masalah. Pemandu hanya
memberi saran-saran apabila diperlukan.

82
LB.5.5.

CARA MEMANDU DISKUSI KELOMPOK

Berikut ini adalah CONTOH langkah-Iangkah memandu diskusi kelompok yang menggunakan
GABUNGAN MEDIA LEMBAR BALIK dan KARTU KONSELING (maksimal 15-20 orang).

• Kader meminta peserta untuk saling memperkenalkan diri, juga menyebutkan jumlah
dan umur anak, serta berapa yang masih bayi / balita.

• Kader memperlihatkan lembar gambar dari LEMBAR BALIK dan menyampaikan topik
yang akan dibahas pada pertemuan ini.

• Kader meminta seorang ibu untuk memegang gambar dari LEMBAR BALIK tersebut
dan menjelaskan apa yang terdapat pada gambar kepada peserta lainnya. Peserta
lain menambahkan atau mengajukan pendapatnya tentang apa yang terdapat pada
gam bar.

• Kader memperlihatkan kartu-kartu keeil bergambar (KARTU KONSELlNG) kepada


peserta yang berhubungan dengan gambar besar (LEMBAR BALIK).

• Kader meminta beberapa ibu untuk memegang masing-masing 1 kartu/gambar keeil


(KARTU KONSELlNG) dan berdiskusi dengan teman di samping kiri-kanannya
tentang apa yang ada dalam gambar tersebut.

• Kader meminta masing-masing ibu yang memegang gambar keeil (KARTU


KONSELlNG) untuk menjelaskan kepada peserta lainnya. Peserta lain menambahkan
atau mengajukan pendapatnya tentang apa yang terdapat pada gambar.

• Setelah selesai, kader mengambil kembali gambar kecil (KARTU KONSELlNG) dan
memandu ibu-ibu untuk mendiskusikan materi dengan menggunakan "bahan diskusi"
yang terdapat di belakang gambar besar (LEMBAR BALIK).

• Bahaslah satu per satu pertanyaan yang ada di "bahan diskusi" dari gambar besar
(LEMBAR BALIK). Sampaikan hal-hal yang belum dikemukakan oleh peserta saja.

• Sebelum penutupan, kader mengajak peserta mengemukakan pendapatnya tentang


2 hal berikut ini :
Apa yang mereka pelajari dari proses belajar ini ?
Apa yang sudah atau ingin mereka terapkan dari materi belajar ini ?

• Kader kemudian merangkum dan menyampaikan kesimpulan hasil pertemuan.

80
LB.5.3.

METODE - METODE BELAJAR

ceramah diskusi kelompok

Serbuk
Oralll

demonstrasi

kunjungan lapangan

78
LB.5.1

PERBEDAAN PENYULUHAN DENGAN KEGIATAN DISKUSI KELOMPOK

Penyuluhan / Ceramah

Anak harus
diimunisasi lengkap
yaitu BeG, DPT,
polio dan campak .... Anak saya
tidak di
imunisasi
sehat-sehat
saja kok ...

\
Diskusi Kelompok

Hasilnya untuk
anak.anak kita,
jangan dijual
semua ....._.

Kitajuga
biasa pia,a
ayam .....

76
13. Pelatih membagikan LB.5.3. dan LB.5.4. kepada semua peserta.
14. Pelatih mengajak peserta untuk mendiskusikan satu per satu beberapa hal sebagai berikut:

BAHAN DISKUSI
• Metode-metode mana saja pada LB.5.3. yang biasa dipergunakan oleh kader?
Jelaskan pengalaman dalam melaksanakannya.
• Media-media mana saja pada LB.5.4. yang biasa dipergunakan oleh kader?
Jelaskan cara penggunaannya.

15. Pelatih menjelaskan pengertian, sifat dan manfaat Metode dan Media Belajar dengan
mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).
16. Kelompok melaksanakan tugasnya selama 30 menit.

Peragaan dan Pleno (55 menit)

17. Peserta yang dipilih memperagakan penyampaian pesan penyuluhan, sementara anggota
kelompoknya berperan sebagai ibu-ibu peserta Posyandu, sedangkan peserta lain
mengamati.
18. Setelah semua kelompok melaksanakan peragaan, Pelatih mengajak peserta untuk
mendiskusikan satu persatu hal-hal sebagai berikut:

DISKUSI PLENO
• Tepatkah isi pesan-pesan pokok penyuluhan yang disampaikan oleh masing-
masing peraga ? jelaskan !
• Kesulitan-kesulitan apa yang masih dirasakan kader dalam melaksanakan
penyuluhan di Posyandu ? Bagaimana cara mengatasinya ?
• Bagaimana caranya agar penyuluhan menarik perhatian sasaran ?

19. Pelatih memberikan masukan mengenai cara membuat penyuluhan yang menarik dengan
mengacu pad a Lembar Informasi Kunci (UK).
20. Pelatih memperlihatkan dan memperagakan cara penggunaan lembar balik dan kartu
konseling yang telah dikembangkan dalam rangka pelatihan ini.
21. Pelatih menjelaskan bahwa berikut ini akan dilakukan peragaan diskusi kelompok dengan
menggunakan media lembar balik dan kartu konseling.
22. Pelatih membagikan LB.5.5. kepada semua peserta dan meminta salah seorang peserta
untuk membacakannya dengan suara jelas.
23. Pelatih memberikan penjelasan pad a setiap langkah yang dibacakan dari LB.5.5.
24. Pelatih membagikan LB.5.6. kepada semua peserta dan meminta salah seorang peserta
untuk membacakannya dengan suara jelas.
25. Pelatih memberikan penjelasan pada setiap hal yang dibacakan dari LB.5.6.
26. Pelatih meminta seorang peserta untuk melaksanakan peragaan penggunaan media lembar
balik dan kartu konseling dengan memilih topik yang paling dikuasainya (lihat LB.5.5.).
27. Pelatih meminta 10 orang peserta lainnya untuk menjadi ibu-ibu (masyarakat) yang sedang
mengikuti diskusi kelompok dengan dipandu oleh peraga.
28. Tanpa sepengetahuan peserta lain, pelatih meminta kepada peraga untuk melaksanakan
diskusi dengan cara yang bertentangan dengan saran-saran pada LB.5.6.
29. Kemudian peragaan diskusi kelompok dilaksanakan selama 10 menit.

74
PENYULUHAN DI POSYANDU

• Peserta dapat menjelaskan pengertian penyuluhan


• Peserta dapat menjelaskan perbedaan antara penyuluhan dengan
diskusi kelompok
• Peserta dapat mengembangkan pesan-pesan penyuluhan di
Posyandu yang berhubungan dengan catatan KMS
• Peserta dapat menjelaskan langkah-Iangkah menyelenggarakan
diskusi kelompok
• Peserta dapat menyebutkan jenis-jenis media dan metode belajar
• Peserta dapat menyebutkan sikap pemandu diskusi kelompok yang
baik dan partisipatif

Ceramah singkat, diskusi kelompok, simulasi, curah pendapat (pleno)

• LB.5.1. Perbedaan Penyuluhan dengan Kegiatan Diskusi Kelompok


• LB.5.2. Langkah-Iangkah menyelenggarakan kegiatan diskusi
kelompok
• LB.5.3. Metode Belajar
• LB.5.4. Media-media belajar
• LB.5.5. Cara memandu diskusi kelompok
• LB.5.6. Apa yang tidak boleh dilakukan oleh pemandu belajar
• Kartu Menuju Sehat (KMS).
• Buku Kader Posyandu
• Panduan Konseling Gizi Balita.
• Lembar Balik Menuju Balita Sehat.

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis, Kartu Menuju Sehat
(KMS) dan lain-lain

• Kartu Menuju Sehat (KMS) dan Buku Kader Posyandu disiapkan


sebanyak peserta
• LB.5.1. sampai LB.5.6. difotokopi sebanyak peserta
• Media lembar balik dan kartu konseling disediakan sebanyak 2
eksemplar

135 menit

72
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. PENGERTIAN KARTU MENUJU SEHAT (KMS)

• KMS adalah kartu yang memuat data pertumbuhan serta beberapa informasi lain
mengenai perkembangan anak, yang dicatat setiap bulan dari sejak lahir sampai berusia
5 tahun.
• KMS juga dapat diartikan sebagai 'Raport' kesehatan gizi balita

B. JENIS CATATAN PADA KMS

Pengisian KMS dilakukan pada saat hari buka Posyandu, yaitu di kegiatan berikut ini:
• Oi Kegiatan 3:
Kader memindahkan catatn hasil penimbangan balita yang ditulis di atas secarik kertas ke
dalam KMS anak tersebut. Catatan yang dimaksud adalah catatan berat badan ke dalam
grafik.

• Oi Kegiatan 4:
Kader membaca data KMS, menjelaskan kepada ibu mengenai keadaan anak berdasarkan
catatan berat badan dalam grafik KMS. Kader juga menanyakan berbagai informasi yang
penting mengenai perkembangan tumbuh-kembang anak, kemudian dimasukkan ke dalam
KMS.
Oengan demikian, jenis-jenis catatan (informasi) pada KMS adalah:
• Berat badan anak (pertumbuhan anak)
• Pemberian Air Susu Ibu (ASI) Eksklusif untuk bayi berumur 0 sampai 6 bulan
• Imunisasi yang sudah diberikan pada anak
• Pemberian vitamin A
• Penyakit yang pernah diderita anak dan tindakan yang diberikan
• Selain itu, kader juga menggunakan KMS untuk menanyakan perkembangan anak,
yaitu kemampuan-kemampuan yang harus dimiliki anak sesuai dengan tingkat usianya
(misalnya: kemampuan merangkak, duduk, berjalan, bicara, dan sebagainya)

C. MANFAAT CATATAN IINFORMASI PADA KMS

Catatan / informasi pad a KMS merupakan alat pemantau keadaan balita yang bisa dijadikan
acuan untuk memberikan penyuluhan kepada ibu/keluarganya. Selain sebagai acuan
penyuluhan, catatan KMS juga dijadikan bahan acuan untuk memberikan rujukan, baik ke
langkah-5 maupun ke Puskesmas.
Rujukan balita ini diberikan pada bayi terdapat catatan berikut ini:
• Berat badan balita berada di Bawah Garis Merah (BGM) pada KMS dan dicurigai gizi
buruk
• Berat badan balita 2 kali (2 bulan) berturut-turut tidak naik
• Berat badan balita berada di atas normal pada KMS (terlalu gemuk)
• Balita sakit
• Balita belum diimunisasi dan mendapat kapsul vitamin A.

70
L.B.4.2 LEMBAR KASUS

KASUS-1 :

Anak pertama Bapak dan Ibu bernama Ani, lahir pada bulan Agustus 1998 dengan
be rat badan 2,8 kg. Pada usia 1 bulan, berat badan Ani 3,0 kg. Sedangkan pada 3
bulan berikutnya Ani tidak pernah ditimbang karena Ibu Amin bepergian. Sejak lahir
sampai umur 4 bulan, Ani hanya mendapatkan Air Susu Ibu (ASI) saja. Setelah itu,
atas saran Kader Posyandu, Ani mendapatkan makanan pendamping AS!.
Pad a umur 6 bulan Ani agak demam, tetapi tetap mendapatkan vitamin A, berat
badannya waktu itu 5,4 kg. Umur 7 bulan, Ani menderita mencret, kemudian dibawa
ke PUSKESMAS dan saat ditimbang berat badannya 5,4 kg. Hasil penimbangan
bulan April 1999, be rat badan Ani 5,7 kg.
Imunisasi yang telah diberikan Ani adalah BCG, 2x OPT, dan 2x polio.
Tugas:
• Isilah KMS Ani secara lengkap
• Siapkan penjelasan tentang keadaan pertumbuhan Ani

KASUS-2 :

Pada bulan April 1999, Yanto anak Bapak dan Ibu Hasan berumur 6 bulan. Pada
saat lahir, berat badan Yanto 3,1 kg. Sampai usia 1 bulan, Yanto hanya mendapatkan
Air Susu Ibu (ASI) saja. Tetapi, pad a saat Yanto berusia 2 bulan, ibunya memberikan
makanan berupa bubur dan pisang yang dilumatkan. Hal ini karena ketidaktahuan
Ibu Hasan. Saat berumur 4 bulan, tanggal 5 Februari 1999, untuk pertamakalinya
Yanto dibawa ke Posyandu, dengan be rat badan 4 kg, dan mendapatkan imunisasi
BCG walaupun sedang pilek, pada umur 5 bulan, berat badannya 3,9 kg dan
mendapatkan imunisasi OPT dan polio yang pertama. Pada 4 April 1999, Yanto
mendapatkan imunisasi OPT dan polio kedua, berat badannya saat itu 4,2 kg.
Tugas:
• Isilah KMS Yanto secara lengkap
• Siapkan penjelasan tentang keadaan pertumbuhan Yanto

68
LB.4.1. CARA MEMBACA CATATAN KMS

ANAK DIKATAKAN BERAT BADANNYA NAIK APABILA:


1. Garis pertumbuhannya naik mengikuti salah satu pita warna

Garis pertumbuhannya naik


menglkutl salah satu pita warna

3~5 bulan: Mengangkal kepala j"


~:~.;"~~~~lungkUP E,~
8-12 bulan:
Berjalan dengan ~
Kg 16~ berpegangan J, _
15 / . "

14
AK U EF AT N UK 1M NI AS
13

12

11

10

----
7

6 ---,""-::
•..•.. --
4

3 /'
/
2

1 2 3..,..4 5 6 7 8 9 10 11 12

2. Garis pertumbuhannya pindah ke Pita warna di atasnya

Garis pertumbuhannya Pindah


ke pita warna dl atasnya

3.5 bulan: Mengangkat


kepala j~
~.~. • pada poslsllelungkup "dJ \,.~

~~;a~a~a;~ngan
~
Kg 1 6 berpegangan ). f-

15 L ."
14
AK U E AT N UK 1M NI AS
13

12

11

10

-
7

6-I--
•..•.. --
:,../
5-~

/
,/

1 2 3 4 5

E
.
6 7 8 9 10 11 1

..
~ ;; , ~
,
.. ~

66
LB.4.1. CARA MENENTUKAN TITIK PADA GRAFIK KMS

Tentukan letak titik hasH penimbangan be rat badan pada KMS dengan cara menghubungkan
garis mendatar berat badan dan garis tegak umur pada grafik KMS, lalu buat titik yang mudah
terlihat.

ANAK SEHAT, BERTAMBAH UMUR


PERTUMBUHAN DAN PERKEMBANGAN ANAK
2_18 bulan:
3 - 6 bulan; Meng.nokat kepala Minum nodiri dari Golas
lanpa tumpah
.ng.nl'." -.¥
.
• pad. posisl talungkup
Pos Petayanan Terpadu Wosyandul

D~Suka.majw 9-12 bulan: 18-24 bulan:


B.rjalan deng.n f M.nco~t-eor.1

5 MeV 2005
~
Kg 16 b.rpegangan ~ deOl;;!an alilt luJi!

15

TRt,Latw 1.
v~. 2004 13
Gram
12

11
P,k'n~n PetCU'W
10
Nama Ibu Darm.-V
Pekerjaoln
•••Iama.
v"""'s~w
RT 03 R\<I06 N&. 9

CAMT"'" PfM8[RIAN IMUNlSA$1 SAY!


SAMrA' SE8HUM I TAHUN

3 • o 11 12

64
17. Pelatih mengajak peserta mendiskusikan hasil praktek tersebut dengan mengajukan satu
persatu pertanyaan ini:

DISKUSI PLENO
• Kesalahan apa yang masih terjadi dalam pengisian KMS ?
• Catatan (informasi) apa yang paling sering lupa dimasukkan kedalam KMS ?
• Bagaimana cara membaca atau mengartikan catatan pada KMS ?

18. Pelatih membagikan LBA.3. dan meminta seorang peserta untuk membacakan isinya
pelan-pelan, dan kemudian dibahas bersama.
19. Pelatih memberikan penjelasn tentang cara membaca KMS dengan mengacu pad a LBA.3.
tersebut.

Penutup (10 men it)

20. Pelatih memberikan kesempatan kepada peserta untuk menanyakan hal-hal yang masih
belum jelas tentang pengisian dan cara membaca KMS.
21. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

62
TEKNIK MENGISI DAN MEMBACA KARTU MENUJU SEHAT
(KMS)

• Peserta dapat melakukan pengisian Data Kartu Menuju Sehat (KMS)


• Peserta dapat menyebutkan catatan apa saja yang terdapat di dalam
KMS
• Peserta mengerti cara membaca KMS

Praktek, curah pendapat (Pleno), ceramah singkat

LBA.1. Cara mencatat di KMS (4 Halaman)


LBA.2. Lembar kasus (1 Halaman)
LBA.3. Cara Membaca KMS (2 Halaman)

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis, Kartu Menuju Sehat
(KMS) dan lain-lain

• Kartu Menuju Sehat (KMS) balita disediakan sebanyak peserta


• L.BA.1., L.BA.2., dan L.BA.3. difotokopi sebanyak peserta

135 men it

60
LEMBAR INFORMASI KUNCI (UK)

A. PENGERTIAN

• Lima langkah kegiatan Posyandu adalah kegiatan pelayanan yang dilaksanakan pada
hari buka Posyandu. Langkah satu sampai dengan empat dilaksanakan oleh para kader,
sedangkan langkah lima oleh petugas sektor, yaitu petugas kesehatan, PLKB atau sektor
yang lainnya.
• Lima langkah kegiatan bukan berarti benar-benar harus ada lima meja karena ini hanyalah
merupakan sistem kegiatan, artinya lima jenis kegiatan, dan bisa saja tidak semua kegiatan
menggunakan meja yang sesungguhnya (Lihat LB.3.2.)

B. LANGKAH-LANGKAH PELAKSANA KEGIATAN

Langkah satu:
• Kader mendaftar bayi / balita yang dibawa ibu-ibu: yaitu nama bayi / balita tersebut
ditulis pada secarik kertas yang kemudian diselipkan pada KMS-nya. Apabila balita
merupakan peserta baru, berarti KMS baru diberikan, nama anak ditulis pada KMS
dan secarik kertas yang kemudian diselipkan pad a KMSnya.
• Selain itu, kader juga mendaftar ibu hamil, yaitu nama ibu hamil tersebut ditulis pada
Formulir atau Register Ibu Hamil. Apabila ibu hamil tidak membawa balita, langsung
dipersilahkan menuju ke kegiatan 4.

Langkah dua:
• Kader di kegiatan 1 meminta orang tua balita untuk membawa bayi / balitanya dan
menyerahkan KMS kepada kader di kegiatan-2.
• Kader di kegiatan 2 menimbang dan mencatat hasil penimbangan bayi / balita tersebut
pada secarik kertas yang diselipkan dalam KMS.

Langkah tiga:
• Setelah ditimbang, kader meminta keluarga balita menyerahkan KMS dan kertas catatan
kepada kader di kegiatan 3. setelah itu kader memindahkan catatan hasil penimbangan
balita dari secarik kertas ke dalam KMS anak tersebut.
• Kader menyerahkan KMS kepada keluarga balita yang kemudian menuju ke
kegiatan 4.

Langkah empat:
• Kader yang bertugas menerima KMS anak dari keluarga balita membacakan dan
menjelaskan data KMS tersebut.
• Kader kemudian memberikan nasihat kepada keluarga balita, baik dengan mengacu
pada data KMS maupun pada hasil pengamatan terhadap anaknya.
• Apabila tidak ada petugas kesehatan di kegiatan 5 (pelayanan), kader dapat melakukan
rujukan ke tenaga kesehatan, bidan, PLKB, atau Puskesmas apabila ditemukan
masalah pad a balita, ibu hamil, atau ibu menyusui.
• Selain itu, kader juga dapat memberikan penyuluhan gizi atau pertolongan dasar,
misalnya Pemberian Makanan Tambahan (PMT), tablet tambah darah (tablet besi),
Vitamin A, Gralit dan sebagainya.

58
LB.3.1 LEMBAR TUGAS SIMULASI

PEMERAN
• Pemeran-1: Kader yang bertugas di kegiatan ke-1 (Pendaftaran)
• Pemeran-2: Kader yang bertugas di kegiatan ke-2 (Penimbangan)
• Pemeran-3: Kader yang bertugas di kegiatan ke-3 (Pencatatan)
• Pemeran-4: Kader yang bertugas di kegiatan ke-4 (Penyuluhan)
• Pemeran-5: Kader yang bertugas di kegiatan ke-5
• Pemeran-6: Ibu / Bapak yang membawa balita usia 2 tahun yang keadaannya
sangat kurus
• Pemeran-7: Ibu hamil dengan balita usia 1 tahun yang sedang Diare
• Pemeran-8: Ibu menyusui dengan bayi usia 8 bulan dan belum diimunisasi
• Pemeran-9: Ibu / Bapak yang membawa balita usia 15 bulan yang belum
mendapat imunisasi lengkap
• Pemeran-10: ibu hamil yang usianya lebih dari 37 tahun dan kedua kakinya
bengkak
• Pemeran-11: Ibu / Bapak yang sakit perut hebat sekali sehingga mengaduh-
aduh kesakitan dan meminta pertolongan kepada kader dan petugas kesehatan.

CATATAN:
Setiap orang yang jadi Pemeran 1 sampai 11 menuliskan perannya masing-masing pad a
kartu yang ditempelkan di dadanya sehingga semua orang bisa melihat.

LANGKAH-LANGKAH SIMULASI :
• Para kader dan petugas kesehatan bersiap-siap dan duduk di depan mejanya
masing-masing.
• Pemeran-6 dan 7 kemudian datang dan dilayani oleh kader sesuai langkah-
langkah yang seharusnya.
• Setelah itu, pemeran-8, 9 dan 10 datang menyusul dan juga dilayani sebagai
mana mestinya oleh para kader
• Pemeran-11 kemudian datang juga menyusul

56
PELAKSANAAN LIMA LANGKAH KEGIATAN 01 POSYANOU

• Peserta dapat menyebutkan pelaksanaan 5 langkah kegiatan pada


hari buka Posyandu
• Peserta dapat melaksanakan proses atau langkah-Iangkah kegiatan
dari langkah kegiatan 1 sampai langkah kegiatan 5

Simulasi, curah pendapat, ceramah singkat

LB.3.1. Lembar Tugas Simulasi


LB.3.2. Pelaksanaan 5 langkah kegiatan

• LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis, dan lain-lain.
• Sarana KMS, dacin, sarung, celana timbang meja, kursi, bahan
penyuluhan dan sebagainya

• Masing-masing peran pada L.B.3.1 disalin dan ditulis pada kartu


• L.B.3.2. difotokopi sebanyak peserta
• Sarana kegiatan dipersiapkan

90 menit

54
Kegiatan 4, tugas-tugas kader sebagai berikut:
• Menjelaskan data KMS atau keadaan anak berdasarkan data kenaikan be rat badan
yang digambarkan grafik KMS kepada ibu .dari anak yang bersangkutan.
• Memberikan nasehat kepada setiap ibu dengan mengacu pada data KMS anaknya
atau dari hasil pengamatan mengenai masalah yang dialami sasaran
• Memberikan rujukan ke Puskesmas apabila diperlukan, untuk balita, ibu hamil dan
menyusui berikut ini:
Balita: apabila berat badannya dibawah garis merah (BGM) pad a KMS, 2 kali
berturut-turut be rat badannya tidak naik, kelihatan sa kit (Iesu-kurus, busung lapar,
diare, rabun mata dan sebagainya)
Ibu hamil atau menyusui: apabila keadaannya kurus, pucat, bengkak kaki, pusing
terus menerus, pendarahan, sesak napas, gondokan dan sebagainya
Orang sakit
Memberikan pelayanan gizi dan kesehatan dasar oleh kader Posyandu, misalnya
pemberian tablet tambah darah (tablet besi), vitamin A, Oralit, dan lain sebagainya.

Kegiatan 5, merupakan kegiatan pelayanan sektor yang biasanya dilakukan oleh


petugas kesehatan, PLKB, dan lain-lain. Pelayanan yang diberikan antara lain:
• Pelayanan Imunisasi
• Pelayanan Keluarga Berencana (KB)
• Pengobatan
• Pemberian tablet tambah darah (tablet besi), vitamin A dan obat-obatan lainnya
• Pemeriksaan kehamilan bagi Posyandu yang memiliki sarana yang memadai dan lain-
lain sektor yang terkait.

Tugas-tugas kader setelah hari buka Posyandu, meliputi:


• Memindahkan catatan-catatan pada Kartu Menuju Sehat (KMS) kedalam buku
register atau buku Bantu kader
• Menilai (mengevaluasi) hasil kegiatan dan merencanakan kegiatan hari Posyandu
pad a bulan berikutnya
• Kegiatan diskusi kelompok (penyuluhan kelompok) bersama orang tua balita yang
lokasi rumahnya berdekatan (kelompok Dasawisma)
• Kegiatan kunjungan rumah (penyuluhan perorangan), sekaligus untuk tindak lanjut
/ rujukan dan mengajak orang tua balita datang ke Posyandu pada kegiatan bulan
berikutnya

C. KEGIATAN PELAYANAN MINIMAL DAN KEGIATAN PILIHAN POSYANDU

Paket Pelayanan Minimal Posyandu adalah kegiatan-kegiatan dasar yang merupakan tugas
utama kader untuk dilaksanakan di Posyandu. Artinya kegiatan ini harus dilaksanakan oleh
setiap Posyandu di Indonesia. Program yang termasuk dalam paket pelayanan minimal adalah:

• Bayi dan Balita:


1. Penimbangan bulanan dan penyuluhan gizi dan kesehatan
2. Pemberian paket pertolongan gizi: Pemberian vitamin A, pemberian paket Makanan
Pendamping ASI (MP-ASI), Pemberian Makanan Tambahan (PMT)
3. Imunisasi lengkap dan pemantauan kasus lumpuh layuh
4. Identifikasi gangguan/penyakit, pengobatan sederhana dan rujukan, terutama untuk
diare, radang paru-paru (pneumonia)

52
TUGAS-TUGAS KADER POSYANDU
Hari " H + "

Kunjungan rumah, kepada keluarga yang Melaksanakan kegiatan diskusi kelompok


tidak hadir di posyandu

Memberikan informasi hasil kegiatan


posyandu kepada pokja posyandu, pada
pertemuan bulanan, dan merencanakan
kegiatan posyandu yang akan datang.

50
TUGAS-TUGAS KADER POSYANDU
Hari " H "

Mendaftar Bayi/balita dan Ibu hamil Menimbang Balita

Mencatat hasH penimbangan di Kartu Menuju Sehatl Melakukan Pengukuran Lingkar Lengan Atas Ibu
KMS dan menilai Berat Badan Naik/ Tidak naik Hamil

Memberikan penyuluhan dan konseling Pemberian Makanan Tambahan (PMTJ

48
Penutup (5 Menit)

15. Pelatih mengajukan beberapa pertanyaan kunci untuk mengevaluasi apakah proses be/ajar
bisa dipahami mereka.

PERTANYAAN KUNCI

• Sebutkan tugas-tugas kader sebelum hari buka Posyandu, pada hari buka
Posyandu dan sete/ah hari buka Posyandu!
• Kegiatan-kegiatan apa yang harus diselenggarakan kader dalam rangka
melaksanakan Paket Pelayanan Minimal Posyandu?

16. Apabila masih ada hal yang perlu dijelaskan, pelatih memberikan masukan dengan
mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).
17. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

46
TUGAS-TUGAS KADER POSYANDU

• Peserta dapat menyebutkan tugas-tugas kader posyandu, baik


sebelum hari buka posyandu, pad a sa at buka posyandu, atau
sesudahnya.
• Peserta dapat menjelaskan apa yang disebut Paket Pelayanan
Minimal Posyandu dan Paket Pelayanan Pilihan Posyandu.

Diskusi kelompok, pleno, ceramah sing kat.

LB.2. Tugas-tugas kader Posyandu.

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipchart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis dan lain-lain

L.B.2. difotokopi sebanyak kelompok dan dipotong-potong (digunting)


sesuai ukuran kartu.

90 men it

44
JADWAL PELATIHAN

NO HARI DAN JAM KEGIATAN

1 Hari Ke - 1
08.00 - 09.00 Pendaftaran peserta
09.00 - 09.45 Pembukaan
09.45 - 11.15 PB.1. Perkenalan dan Kontrak Belajar
11.15 - 11.30 Rehat Kopi
11.30 - 13.00 PB.2. Tuqas-tuqas Kader
13.00 - 14.00 Ishoma
14.00 - 16.15 PB.3. Pelaksanaan Lima Lanqkah Keqiatan Posyandu
16.15 - 16.30 Rehat Kopi

2 Hari Ke - 2
09.00 - 11.15 PB.4. Teknik Mengisi dan Membaea KMS
11.15 - 11.30 Rehat Kopi
11.30 - 13.45 PB.5. Penyuluhan di Posyandu
13.45 - 14.45 Ishoma
14.45 - 17.00 PB.6. Peneatatan Keqiatan Posyandu
17.00 - 17.15 Rehat Kopi

3 Hari Ke - 3
09.00 - 09.45 PB.7. Penilaian Masalah Sasaran Posyandu
09.45 - 11.15 PB.8. Penqqerakkan Masyarakat dan Kunjunqan Ru mah
11.15 - 11.30 Rehat Kopi
11.30 - 13.00 PB.9. Upaya Meningkatkan Gizi Keluarqa
13.00 - 14.00 Ishoma
14.00 - 15.30 PB.10. Evaluasi Pelatihan dan Reneana Tindak Lanjut
15.30 - 15.45 Rehat Kopi
15.45 - 16.30 Penutupan

42
BAHAN DISKUSI

• Apakah tujuan dan jadwal pelatihan memenuhi harapan / kebutuhan peserta ?


• Apakah masih ada yang belum memenuhi harapan peserta ?

18. Pelatih kemudian menjelaskan maksud pembahasan tujuan, jadwal, dikaitkan dengan
ungkapan peserta, dengan mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK)

Pemilihan Pengurus Kelas (5 menit)



19. Pelatih untuk meminta peserta memilih ketua kelas dan sekretaris secara musyawarah.
Juga memilih "Petugas Penjaga waktu" untuk mengingatkan pelatih dan semua peserta
tentang disiplin waktu (bertugas per hari).
20. Pelatih menjelaskan manfaat pembentukan pengurus kelas, dan tugas mereka dengan
mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK).

Penutup (5 men it)



21. Pelatih mengajukan beberapa pertanyaan kunci kepada peserta untuk mengevaluasi
apakah proses dan isi bisa dipahami mereka.

PERTANYAAN KUNCI

• Apa tujuan dari pelatihan ini ?


• Apa materi materi pokok yang terdapat dalam pelatihan ini ?

22. Apabila masih terdapat hal yang perlu dijelaskan, Pelatih memberi masukan dengan
mengacu pada Lembar Informasi Kunci (UK)
23. Pelatih merangkum dan menutup hasil diskusi.

40
PERKENALAN DAN KONTRAK BELAJAR

• Peserta, pelatih, dan panitia dapat menciptakan suasana keakraban


selama pelatihan
• Peserta dapat menyebutkan tujuan pembelajaran
• Peserta dapat melaksanakan jadwal pelatihan

Penjelasan, permainan, eurah pendapat.

LB.1.1. Tujuan Pelatihan


LB.1.2. Jadwal Pelatihan

LCD, Komputer (Note Book), OHP, Flipehart, Kertas dinding (plano),


selotip, gunting, kartu metaplan, spidol, papan tulis dan lain-lain

• LB.1.1 dan LB.1.2. masing-masing disalin di atas kertas dinding


(plano)
• Menyiapkan ruangan belajar, yaitu menyusun meja dan kursi
berbentuk setengah lingkaran (huruf 'U').

90 menit

CATATAN UNTUK PELATIH

• Kartu metaplan adalah guntingan karton manila berwarna dengan ukuran


sekitar 11 x 20 em. manfaatnya untuk menuliskan berbagai pendapat peserta
pada kertas dinding

• Kartu-kartu ini akan ditempelkan diatas papan tulis atau kertas dinding (plano)
sehingga semua peserta bisa melihat dan membaeanya. Karena itu peserta
dianjurkan untuk menulis dengan ukuran besar dan huruf kapital

38
Oi de,a kami, ada
hantu pengganggu
bayi ,ehingga mendadak
,akit atau meninggal. .

c. SIKAP PELATIH YANG BAlK

Bersikap sabar: Jika kurang sabar melihat proses pelatihan yang kurang lancar lalu mengambil
alih proses itu, berarti kita telah mengambil alih kesempatan belajar peserta pelatihan. Biasanya
pada pelatihan yang partisipatif, proses akan sulit pada tahap-tahap awal karena suasana
belum cukup cairo Tetapi proses selanjutnya akan sangat hidup apabila pelatih terus bersabar
dalam mendorong proses partisipasi peserta pelatihan.

Mendengarkan dan tidak Mendominasi: Karena pengalaman dari peserta yang paling penting
dalam pembelajaran, pelatih perlu lebih banyak menjadi pemerhati dan pendengar selama
proses pelatihan. Pelatih perlu percaya bahwa bagaimana cara mengelola Posyandu dengan
baik tidak mungkin berasal dari dirinya.melainkan berasal dari proses tukar menukar
pengalaman kader sendiri sehingga mereka bisa mempelajari bagaimana melakukan kegiatan
Posyandu secara lebih baik.

Menghargai dan rendah hati: Cara menghargai peserta pelatihan adalah dengan menunjukan
minat yang sungguh-sungguh pada pengetahuan dan pengalaman mereka. Kita sebagai orang
luar sering menganggap kemampuan kader posyandu serba ketinggalan, sehingga sikap rendah
hati perlu kita sadari.

Mau belajar: Pelatih perlu memiliki


Ibu.ibu tidak ,uka IUD semangat untuk belajar dari peserta karena
katanya malu kalau
memasangnya ...
ada banyak hal yang bisa dipelajari dari
kader Posyandu yang lebih berpengalaman
dalam hal bekeja di masyarakatnya sendiri.
Selain itu, pelatih tidak akan berhasil
apabila tidak memahami seluk beluk
pengalaman peserta pelatihan dan
mengkaitkan dengan materi yang
disampaikan berdasarkan pengalaman
peserta pelatihan.

36
,.

TIPS UNTUK KERJASAMA TIM PELATIH

• Selama melibatkan diri dalam diskusi, perhatikan cara pelatih utama membawakan materi
Pokok Bahasan (PB) dan hindari perdebatan dengan sesama pelatih.

• Tunjukkan bagaimana cara berbeda pendapat yang baik, meskipun perbedaan pendapat
itu terjadi sesama pelatih, tetapi hindari perbedaan pendapat yang menjatuhkan pelatih
lainnya

• Amati peserta-peserta yang pasif dan bantulah pelatih utama untuk membangkitkan
partisipasi peserta pelatihan ini dengan cara mendorong agar mereka berani
mengemukakan pendapat

• Ciptakan suasana tim kerja yang positif dan saling membantu sepenuhnya selama proses
5 hari pelatihan. Pelatih sebaiknya tidak pernah keluar masuk ruangan seperti juga peserta
lainnya.

EVALUASI TIM PELATIH

Di tengah-tengah proses pelatihan, Tim Pelatih perlu memantau perkembangannya dengan


mengadakan pertemuan pendek (5-10 menit).

Dalam pertemuan ini, Tim Pelatih mengevaluasi


beberapa hal berikut ini:
EVALUASI
• Apakah semua peserta pelatihan terlibat ?
Siapa yang tidak cukup terlibat ? Mengapa ?

• Bagaimana kita bisa mendorongnya untuk


lebih aktif ?

• Apakah ada peserta yang mendominasi?


Bagaimana kita bisa mendorongnya untuk
memberi kesempatan kepada peserta
pelatihan lain?

• Apakah peserta pelatihan bisa menerima dan


menghargai perbedaan pendapat?

• Adakah yang bisa kita lakukan untuk


membangun suasana saling menghargai?

• Apakah Pelatih masih dominan dibandingkan peserta ? Bagaimana caranya agar peserta
semakin aktif dan peran pelatih semakin sedikit ?

• Pelatih kemudian menanyakan BAGAIMANA cara mengatasi keadaan tersebut?

• Pelatih perlahan-Iahan membiarkan peserta saling menceritakan pengalaman dan


melontarkan pendapatnya.

34
CARA MELIBATKAN PESERTA

Proses diskusi partisipatif pada awalnya sering mendapat kesulitan, karena metode belajar ini
masih relatif baru. Meskipun demikian, proses ini akan berjalan lancar apabila pelatih dengan
sabar melakukan usaha meningkatkan partisipasi peserta pelatihan.

Berikut ini adalah beberapa cara untuk melibatkan peserta pelatihan dalam proses diskusi:

• Pelatih mengajukan pertanyaan APA terlebih dahulu sehingga peserta bisa menceritakan
pengalamannya,serta KAPAN hal itu terjadi ?
• Pelatih kemudian menanyakan kepada beberapa peserta lain, apakah mereka juga
menemukan kejadian yang serupa ?

• Pelatih kemudian menanyakan mengapa hal tersebut terjadi ? (Apa sebabnya hal tersebut
terjadi ?)
• Kembali pelatih meminta tanggapan kepada beberapa peserta lainnya, apakah mereka
setuju pendapat peserta tersebut tentang penyebab suatu keadaan ?

32
r

Peran Pelatih Pendamping

Sementara satu orang menjadi pelatih utama yang memimpin kegiatan belajar, anggota Tim
Pelatih lainnya sebaiknya membaur dengan para peserta pelatihan. Beberapa peran Pelatih
Pendamping adalah:
• Membantu Pelatih Utama yang sedang bertugas apabila diperlukan, misalnya memancing
pertanyaan kepada peserta agar lebih aktif berbicara dan mengemukakan pendapatnya
• Ikut berdiskusi dengan peserta lainnya agar suasana membaur dan akrab, peserta lebih
aktif
• Mendampingi kegiatan kelompok kecil, satu pelatih perkelompok jika diperlukan.

Kalau ibu-ibu
mengerti man- Saya sudah sering
faatnya, pasti pelatih pendamping mengajak mereka
Saya malu
mereka datang
karena tidak
pandai bicara

Bagaimana caranya
agar masalah ini
Mengapa ada teratasi ?
ibu-ibu yang
sulit diajak ke
Posyandu?
Perlu kreatif
dalam membuat
kegiatan ....
r

30
PANDUAN PENYELENGGARAAN

A. PERAN DAN TUGAS TIM PELATIH

TAHAP PERSIAPAN

• Sebelum hari pelatihan, Tim Pelatih perlu


bertemu untuk mempersiapkan pelatihan.
Hal-hal yang perlu dipersiapkan adalah
pembagian tugas sebagai pelatih yaitu
menentukan satu pelatih untuk setiap Pokok
Bahasan (PB). Apabila terdapat 3-4 pelatih,
karena terdapat 11 PB, maka masing-masing
mendapat tugas untuk 2-3 PB.

• Pada hari pelatihan, persiapan yang perlu dilakukan Tim Pelatih adalah mengatur ruangan.
Pengaturan ruangan yang tepat untuk mendorong proses partisipasi para peserta adalah
bentuk setengah lingkaran atau huruf "U". Sebaiknya disediakan kursi yang memiliki
meja lengan sehingga tidak perlu meja lagi. Meja akan memenuhi ruangan dan menghalangi
ruang gerak peserta sehingga membatasi proses partisipasi.

28
r
MONITORING PROSES PEMBELAJARAN PELATIHAN KADER POSYANDU
TERHADAP:<PESERTA>

Monitoring Minggu Ke Tanggal Lokasi:

Tingkat Penyelesaian
No Aspek Yang Di Monitor Keterangan
KS K C B BS

1 Kerajinan

2 Kedisiplinan

3 Partisipasi

4 Prestasi Belajar

5 Hubungan sesama peserta

Hubungan dengan
6
Fasilitator

7 Hubungan dengan panitia

Pemonitor:

Keterangan:
1. lsi dengan tanda cek ( -V )
2. KS = Kurang Sekali
K = Kurang
C = Cukup
B = Baik
BS = Baik Sekali

26
4. LAIN - LAIN

Kegiatan lain di luar penyajian materi dapat dikoordinasikan oleh Pengurus Kelas dengan
Panitia Penyelenggara dan dapat dilaksanakan dengan memperhatikan keluangan waktu,
terutama di sore hari setelah kegiatan Pelatihan.

Apabila dikehendaki Tata Tertib ini dapat disesuaikan dengan kondisi yang ada.

24
r
E. TATA TERTIB

Untuk kepentingan kelancaran pelaksanaan pelatihan, perlu diberlakukan tata-tertib. Tata-


tertib pada Lampiran 1, dapat dikembangkan sesuai dengan situasi dan kondisi pad a saat
penyelenggaraan pelatihan dan seyogyanya dibahas bersama dan atau dimodifikasi oleh
peserta, agar peserta merasa memiliki sehingga akan melaksanakan tata tertib tersebut dengan
senang hati.

XII. PENUTUP

Buku Pedoman Penyelenggaraan ini dipergunakan sebagai acuan dalam


menyelenggarakan Pelatihan Kader Posyandu.

Penerapan Pedoman Penyelenggaraan ini agar disesuaikan dengan kondisi lokasi dimana
pelatihan ini diselenggarakan.

Hal-hal yang belum cukup diatur dalam pedoman ini agar diatur kemudian sesuai kebutuhan
setempat.

22
r
2. Diadakan bimbingan langsung kepada para Kader Posyandu di saat melaksanakan
pelayanan di Posyandu dari mulai penyusunan rencana (identifikasi kebutuhan, analisis,
dan pembahasan bersama), sampai kepada pelaksanaan serta monitoring dan evaluasinya.
3. Studi banding ke desa / kelurahan lain yang telah berhasil melaksanakan kegiatan
Posyandu.
4. Apabila ada perkembangan baru, para alumni pelatihan perlu diikutkan dalam Pelatihan
Penyegaran Kader Posyandu.
5. Pengiriman selebaran, buletin atau majalah berkala kepada para Kader Posyandu.
Catatan: rencana tindak lanjut pelatihan yang disusun oleh masing-masing peserta dapat
dipergunakan sebagai acuan pembinaan.

Setiap proses kegiatan pelayanan dalam Posyandu sebaiknya dilakukan monitoring, dimana
hasilnya dapat dipergunakan untuk:
1. meluruskan proses pelayanan yang sesuai dengan prosedur.
2. mengatasi permasalahan yang ada serta pemecahannya.
3. sebagai bahan evaluasi kinerja Posyandu
4. sebagai bahan umpan balik secara berjenjang

XI. LAIN-LAIN

A. MONITORING PROSES PEMBELAJARAN

Setiap proses penyajian Pokok Bahasan dilakukan monitoring, yang dapat dipergunakan untuk:
1. Perbaikan untuk proses Pokok Bahasan berikutnya
2. Alat ukur keberhasilan pembelajaran

B. EVALUASI

Setiap penyajian materi dan proses penyelenggaraan pelatihan dilakukan evaluasi. Evaluasi
yang dilakukan dalam pelatihan ini adalah:

1. Evaluasi Belajar

Evaluasi ini dilakukan fasilitator penyaji Pokok Bahasan yang bersangkutan untuk mengukur
tingkat penyerapan peserta terhadap materi yang diterimanya atau untuk mengetahui tingkat
pencapaian tujuan instruksional/ pembelajarannya. Evaluasi ini dilakukan melalui test tertulis
atau lisan pada akhir penyajian mata pelatihan, atau melalui pengamatan selama proses
penyajian terhadap kegiatan peserta beserta hasilnya, seperti diskusi kelompok / pleno,
kerja perorangan / kelompok, simulasi, bermain peran, dll.

Pada Pelatihan Kader Posyandu ini dilakukan evaluasi mandiri, menggunakan format
evaluasi yang ada pad a masing-masing Pokok Bahasan.

20
5. Contoh STMP:

Halaman Depan

Lambang
TP PKK

Nama

Alamat

Pekerjaan

Telah mengikuti Pelatihan Kader Posyandu yang diselenggarakan di _


dari tanggal s.d 20 _ dengan hasH baik.

Jakarta, 20
INSTANSI PENYELENGGARA TIM PENGGERAK PEMBERDAYAAN DAN KESEJAHTERAAN KELUARGA
Pejabat ybs. Ketua

Halaman Sebaliknya

JUMLAH JAM PELATIHAN KADER POSYANDU

1. Perkenalan dan Kontrak Belajar 2 Jp


2. Tugas-TugaskaderPosyandu 2 Jp
3. Pelaksanaan Lima langkah Kegiatan Posyandu 3 Jp
4. Teknik mengisi dan membaca Kartu Menuju Sehat 3 Jp
5. Penyuluhan di Posyandu 3 Jp
6. Pencatatan Kegiatan di Posyandu 3 Jp
7. Penilaian Masalah Sasaran Posyandu 1 Jp
8. Penggerakkan Masyarakat dan Kunjungan Rumah 2 Jp
9. Upaya Meningkatkan Gizi Keluarga 2 Jp
10. Evaluasi pelatihan dan Rencana Tindak Lanjut 2 Jp

23 Jp
* Pembukaan dan penutupan 2 Jp

Jumlah Jam Pelatihan seluruhnya 25 Jp

18
CONTOH FORMAT JADWAL PELATIHAN KADER POSYANDU
........................ , s.d 20 .

Hari / Jam Pokok


Fasilitator Keterangan
Tanggal Pelajaran Bahasan

1 2 3 4 5

16
B. BAGAN ARUS DAN ALOKASI WAKTU PROSES PELATIHAN KADER POSYANDU

JAM PELATIHAN JUMLAH


(1 JAM PELAJARAN =
45 MENIT) JAM PEL.

1 Jp 2 Jp 19 Jp 2 Jp 1 Jp 25 Jp

1 s.d 11

{ .
Keterangan :

No 1 : Upacara Pembukaan
No 2 : Kontrak Belajar
No 3 - 9 : Penyajian Materi Pelatihan (PB 3 s.d PB 9)
No 10 : Evaluasi Pelatihan dan Rencana Tindak Lanjut
No 11 : Upacara Penutupan

14

_. -... .•..._~ -
r

JADWAL SELURUH KEGIATAN PENYELENGGARAAN PELATIHAN

Minggu Ke

VII
NO KEGIATAN II III IV V VI
DST

2 3 4 5 6 7 8 9
PERSIAPAN

1. Perencanaan Kegiatan
2. Menghubungi pihak yang

-
berwenang
1. Menyiapkan SK
Penyelenggaraan
2. Penyiapan tempat, bahan, alat
dan perlengkapan pelatihan
••••••••••••••••

--
3. Pengiriman panggilan kepada
peserta
4. Menghubungi Fasilitator
5. Rapat-rapat panitia
••• •
6. Rapat-rapat panitia dengan
tim fasilitator
••• •
9. Pengecekan persiapan
pelatihan

PELAKSANAAN PELATIHAN

1. Upacara Pembukaan

II
2. Dinamika Kelompok
3. Kegiatan Pelatihan
4. RTL, Pembulatan dan
••
Evaluasi Pelatihan
5. Upacara Penutupan

MONITORING, EVALUASI DAN


TINDAK LANJUT

1. Monitoring & Evaluasi _


III 2. Penyusunan dan Pengiriman
Laporan
3. Tindak lanjut Pelatihan

12
r

Pemantauan dilakukan terhadap:


1) Bahan / alat belajar.
2) Administrasi (termasuk absensi).
3) Penyajian materi oleh fasititator / pelatih.
4) Peserta pelatihan.
5) Kegiatan pelatihan lainnya.

Hasil pemantauan merupakan bahan pertemuan rutin antara fasilitator dengan Panitia
Penyelenggara.

b. Penilaian I Evaluasi
Penilaian dilakukan terhadap proses pelatihan meliputi:

1) Penilaian terhadap fasilitator oleh peserta. Hasilnya sebagai masukan bagi fasilitator
untuk meningkatkan kemampuan atau cara penyajiannya, atau untuk mengadakan
koreksi terhadap penyajian fasilitator dengan waktu yang tepat.
2) Penilaian terhadap peserta selama proses dan akhir pelatihan, untuk mengetahui sejauh
mana pemahaman dan penguasaan peserta terhadap materi yang telah diterimanya.
3) Evaluasi ini dapat diperoleh dari hasil tes atau pengamatan selama proses pembelajaran
dan pad a akhir pelatihan.
4) Penilaian kegiatan dapat diperoleh dalam rapat atau pertemuan rutin atau sewaktu-
waktu selama pelatihan berlangsung untuk apabila ada permasalahan dapat segera
diatasi.

c. Pelaporan
Panitia Penyelenggara hendaknya sudah mempersiapkan Laporan Penyelenggaraan
Pelatihan Kader Posyandu seawal mungkin. Paling lambat satu minggu setelah selesai
pelatihan, laporan harus sudah siap dan dikirimkan kepada yang berwenang, terkait dengan
sistematika laporan seperti terurai di bawah ini.

Sistematika Laporan Pelatihan Kader Posyandu

I. Pendahuluan
A. Latar belakang
B. Dasar Hukum Penyelenggaraan Pelatihan

II. Pelaksanaan Pelatihan


A. Waktu dan Lama Pelatihan
B. Tempat Pelatihan
C. Peserta Pelatihan, Fasilitator dan Panitia Penyelenggara
D. Penyelenggaraan Pelatihan, mencakup:
1. Tujuan Pelatihan
2. Kegiatan Pelatihan
3. Pembiayaan
4. Kurikulum (Materi pelatihan dan alokasi waktunya, pendekatan pelatihan, serta
metode dan media pembelajaran)

III. Hasil Pelatihan


A. Analisis Hasil Secara Umum
B. Analisis Hasil Evaluasi Belajar
C. Analisis Hasil Evaluasi Reaksi

10
r
B. PROSES INSTRUKSIONAL DAN METODE BELAJAR

Proses pembelajaran Pelatihan Kader Posyandu dilakukan dengan pendekatan partisipatori-


andragogi, yakni pendekatan yang memperlakukan peserta pelatihan sebagai orang dewasa
yang mempunyai konsep diri, pengetahuan, sikap, kemampuan dan pengalaman, serta
mempunyai kecenderungan bersikap dan menentukan tujuan yang ingin dicapai sesuai dengan
kebutuhannya.

Proses pembelajaran dilakukan dengan melibatkan peserta sepenuhnya untuk berpartisipasi


aktif. Hal ini dilakukan dengan cara menggali pengetahuan, pengalaman dan permasalahan
peserta untuk dipergunakan sebagai acuan pembahasan materi yang disajikan dan
memecahkan permasalahannya. Dalam proses pembelajaran, kedewasaan peserta dihargai,
sehingga penyaji materi pelatihan bukan sebagai guru, tetapi sebagai fasilitator (yang
memberikan kemudahan belajar), komunikator dan motivator, serta ikut melibatkan diri di
dalamnya. Dengan demikian peserta selain sebagai peserta didik, juga sebagai nara sumber
yang pendapat dan pengalamannya dapat dipergunakan sebagai titik tolak pembahasan materi
yang disajikan.

Untuk melaksanakan proses pembelajaran sebagaimana dimaksudkan di atas, perlu


dipergunakan pula metode-metode belajar sebagai berikut:
1. Penugasan kerja perorangan. 7. Diskusi pleno
2. Penugasan kerja kelompok. 8. Bermain peran.
3. Diskusi kelompok. 9. Simulasi.
4. Studi kasus. 10. Tanya jawab.
5. Penyegaran. 11. Ceramah dan tanya jawab.
6. Curah pendapat. 12. Demonstrasi.

C. MEDIA BELAJAR

Setiap metode pembelajaran akan dilengkapi dengan satu atau lebih media pembelajaran.
Media pembelajaran yang dipergunakan berupa:

1. Perangkat Lunak, antara lain:


a. Lembar informasi proses penyajian f. Lembar skenario bermain peran
b. Lembar penugasan (diskusi g. Bagan
Kelompok / pleno, h. Format perencanaan
Kerja perorangan / kerja i. Tabel-tabel
kelompok, dll. j. Lembar kasus
c. Kartujodoh k. Lembar pengamatan proses
d. Kartu arus pembelajaran
e. Lembar petunjuk simulasi I. Lembar evaluasi

2. Perangkat Keras, antara lain:


a. LCD dan / atau OHP (overhead projector),
b. Papan tulis putih (white board) serta spidol non permanen.
c. Standar / papan lembar balik serta spidol permanen.
d. Sound sistem, dll

8
r

v. KURIKULUM

A. MATERI DAN ALOKASI WAKTU

Materi Pelatihan Kader Posyandu terdiri atas 11 Pokok Bahasan, dengan alokasi waktu
seluruhnya, termasuk untuk upacara pembukaan dan penutupan, 1.125 menit (25 jam pelatihan
@ 45 menit tiap jam pelajaran) untuk penyelenggaraan pelatihan selama 3 hari efektif.

MATERI PELATIHAN KADER POSYANDU

WAKTU
NO POKOK BAHASAN SILABI
(@ 45 MENIT.I JP)
1 2 3 4
Perkenalan dan 1.1 Perkenalan
1 90 Menit
Kontrak Belajar 1.2 Kontrak Belajar
2.1 Pengertian
2.2 Tugas-tugas Kader
Tugas-tugas Kader
2 Posyandu 90 Menit
Posyandu
2.3 Paket Pelayanan Minimal
2.4 Paket pilihan Posyandu
3.1 Pengertian Lima Langkah
Kegiatan Posyandu
3.2 Langkah-Iangkah pelaksana-
Pelaksanaan Lima an lima kegiatan Posyandu
3 Langkah Kegiatan 3.3 Kesulitan yang dihadapi 135 Menit
Posyandu Kader di masing-masing
Kegiatan Posyandu
3.4 Simulasi pelaksanaan Lima
Kegiatan di Posyandu
4.1 Pengertian KMS
4.2 Jenis catatan pada KMS
4.3 Manfaat catatan / informasi
Teknik Mengisi dan
pada KMS
4 Membaca Kartu Menuju 135 Menit
4.4 Langkah-Iangkah Pencatatan
Sehat
Pada KMS
4.5 Penilaian hasil penimbangan
pada KMS
5.1 Pengertian Penyuluhan
5.2 Kelebihan dan Kekurangan
penyuluhan
5.3 Topik Penyuluhan di
Posyandu
5.4 lsi Penyuluhan
Penyuluhan di 5.5 Cara Penyuluhan Yang
5 135 Menit
Posyandu baik dan menarik
5.6 Metode Belajar
- Jenis-jenis Metode Belajar
- Teknik Penggunaan Metode
Diskusi Kelompok
5.7 Media Diskusi
5.8 Sikap Pemandu yang baik

6
r

3. Aspek Administratif:
a. Tercatat sebagai penduduk desa / kelurahan terkait.
b. Dalam waktu sedikitnya 2 tahun tidak pindah ke tempat (desa / kelurahan) lain.
c. Disetujui oleh Kepala Desa / Kelurahan tempat tinggalnya.

C. JUMLAH PESERTA PER KELAS

Jumlah peserta Pelatihan Kader Posyandu yang ideal, sesuai dengan pendekatan pelatihan
partisipatif yang digunakan, adalah antara 12 - 20 orang per kelas, apabila keadaan
menghendaki dapat sampai sejumlah 24 - 30 per kelas dengan penyesuaian metode-metode
penyajiannya agar proses pembelajaran tetap partisipatif. Apabila peserta melebihi jumlah
yang telah ditentukan maka pelatihan dilakukan dengan beberapa kelas secara paralel.

Penyelenggara pelatihan terdiri atas Panitia Penyelenggara dan Tim Pelatih / Fasilitator.

IV. ORGANISASI PENYELENGGARAAN PELATIHAN

A. PANITIA PENYELENGGARA

Terdiri atas:
1. Ketua
2. Sekretaris
3. Bendahara
4. Seksi-seksi:
a. Seksi Umum
b. Seksi Pelatihan
c. Seksi Pemantauan dan Penilaian.

Tugas dan tanggung jawab Panitia Penyelenggara secara umum adalah:


1. Mempersiapkan kelengkapan administrasi dan logistik untuk penyelenggaraan kegiatan
pelatihan.
2. Mengatur agenda kegiatan pelatihan dan menyediakan dukungan administratif dan logistik
selama berlangsungnya pelatihan, dan
3. Menyusun laporan penyelenggaraan pelatihan dan laporan pertanggungjawaban keuangan
penyelenggaraan pelatihan.

Rincian tugas Panitia Penyelenggara adalah sebagai berikut:

1. Ketua
a. Mengadakan perencanaan dan persiapan pelaksanaan pelatihan.
b. Mengkoordinasikan kegiatan Sekretariat, Bendahara, Seksi Pelatihan, Seksi
Pemantauan dan Seksi Penilaian.
c. Memimpin dan mengawasi pelaksanaan pelatihan.
d. Untuk kelancaran tugasnya, Ketua Panitia Penyelenggara mengadakan hubungan
dengan pihak lain yang dipandang perlu.

2. Sekretaris
a. Membantu Ketua Panitia Penyelenggara dalam melaksanakan tugasnya.
b. Memimpin kegiatan-kegiatan kesekretariatan.

4
r

B. DASAR HUKUM

1. Surat Menteri Dalam Negeri Nomor: 411.2/1180/PMD tanggal 25 Agustus 2000, perihal
Revitalisasi Posyandu.
2. Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor: 411.3/116/SJ, tanggal13 Juni 2001, tentang
Pedoman Umum Revitalisasi Pos Pelayanan Terpadu (POSYANDU).

c. PENGERTIAN DAN SINGKATAN

1. ASI = Air Susu Ibu


2. BADUTA = Bawah Dua Tahun
3. BGM = Bawah Garis Merah
4. BKB = Bina Keluarga Balita
5. BALITA = Bawah Lima Tahun
6. BATITA = Bawah Tiga Tahun
7. BUMIL RESTI = Ibu Hamil Resiko Tinggi
8. DBD = Demam Berdarah Dengue
9. GAKY = Gangguan Akibat Kurang Yodium
10. KEK = Kurang Energi Kronis
11. KEP = Kurang Energi Protein
12. KIE = Komunikasi, Informasi dan Edukasi
13. KMS = Kartu Menuju Sehat
14. KVA = Kurang Vitamin A
15. LGG = Larutan Gula Garam
16. LILA = Lingkar Lengan Atas
17. MP-ASI = Makanan Pendamping Air Susu Ibu
18. PAB-PLP = Penyediaan Air Bersih dan Penyehatan Lingkungan
19. PMT = Pemberian Makanan Tambahan
20. SAMIJAGA = Sarana Air Minum dan Jamban Keluarga
21. SIP = Sistem Informasi Posyandu
22. TPA = Tempat Penitipan Anak
23. UKGMD = Usaha Kesehatan Gizi Masyarakat Desa

D. PAKET PELATIHAN

• Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Kader Posyandu


• Panduan Pelatih / Fasilitator, terdiri atas:
Garis-garis Besar Program Pengajaran (GBPP).
Satuan Acara Pelajaran (SAP).
• Pegangan / Bahan Bacaan Peserta Pelatihan, terdiri atas:
Himpunan Materi Pelatihan Kader Posyandu, dan
Buku-buku Referensi, seperti:
• Buku Kader Posyandu dalam UPGK
• Buku Standar Pemantauan Pertumbuhan Balita
• Lembar balik Menuju Balita Sehat
• dst.
(Semua buku pedoman kader untuk melaksanakan kegiatan Posyandu)

2
BAB V: PENYULUHAN DI POSYANDU 72
1. Langkah-Iangkah...... 73
- Perbedaan Penyuluhan dengan Kegiatan Diskusi Kelompok 76
- Langkah-Iangkah Melaksanakan Diskusi Kelompok 77
- Metode-metode Belajar 78
- Media-media Belajar 79
- Apa Yang Tidak Boleh Dilakukan Pemandu 81
4. Lembar Informasi Kunci (UK) 82

BAB VI: PENCATATAN KEGIATAN POSYANDU 89


1. Langkah-Iangkah... 90
2. Lembar Informasi Kunci (UK) 92
3. Bagan Format 1, Catatan Ibu Hamil 94
4. Bagan Format 2, Register Bayi Dan Balita 97
5. Bagan Format 3, Register Wus Dan Pus 98
6. Bagan Format 4, Register Ibu Hamil 100
7. Bagan Format 5, Data Posyandu 102
8. Bagan Format 6, Data Hasil Posyandu 104

BAB VII: PEMBAHASAN MASALAH SASARAN POSYANDU 106


1. Langkah-Iangkah 107
2. Masalah-masalah Kesehatan Ibu dan anak
- Masalah-masalah Kesehatan Ibu Hamil 109
- Masalah-masalah Kesehatan Anak 110
- Masalah-masalah Kesehatan Ibu Dan Anak 111
3. Penjelasan Masalah 113
4. Kegiatan-kegiatan Untuk Menangani Masalah 114
5. Daftar Istilah 117
6. Lembar Informasi Kunci (UK) 118

BAB VIII: PENGGERAKKAN MASYARAKAT DAN KUNJUNGAN RUMAH 121


1. Langkah-Iangkah 122
2. Langkah-Iangkah Kunjungan Rumah 124
3. Cara Menggunakan Media Dalam Kunjungan Rumah 125
4. Lembar Informasi Kunci (UK) 126

BAB IX: UPAYA MENINGKATKAN GIZI KELUARGA 129


1. Langkah-Iangkah 130
2. Masalah-masalah Gizi Yang Perlu Kita Kenali 132
3. Hal-hal Yang Dapat Menghambat Upaya Meningkatkan Gizi Keluarga 134
4. Pesan-pesan Gizi Untuk Keluarga 135
5. Lembar Informasi Kunci (UK) 137

BAB X: EVALUASI DAN RENCANA TINDAK LANJUT 140


1. Langkah-Iangkah 141
2. Tabel Pengelompokan Harapan 142
3. Tabel Evaluasi 143
4. Tabel Rencana Tindak Lanjut (Untuk 3 Bulan) 144
5. Lembar Informasi Kunci (UK) 145

DAFTAR BACAAN 146

ii