Anda di halaman 1dari 15

JAMUR FILAMEN

A. CHROMOBLASTOMYCOSIS
Infeksi jaringan subkutaneus yang kronik, terlokalisasi yang disebabkan oleh
beberapa spesies jamur "dematiaceous". Tiga agen yang paling sering adalah:
1. Fonsecaea pedrosoi (gambar 1)
2. Cladosporium carrionii (gambar 2 dan 4)
3. Phialophora verrucosa (gambar 3)

Gambar 1

Slide kultur dari jamur Fonsecaea pedrosoi ini, mengungkapkan keberadaan phialide dengan phialospora
penyertanya. Fonsecaea pedrosoi adalah satu dari pathogen penyebab yang bertanggung jawab terhadap
infeksi yang dikenal sebagai chromoblastomycosis, terutama pada bagian dunia yang lebih hangat. Secara
normal jamur ini ditemukan diantara kayu yang membusuk dan tanah. CDC/Dr. Lucille K. Georg

Gambar 2

Cladosporium (Cladophialophora) carrionii, diperbesar 475X. Jamur C. carrionii adalah penyebab yang
biasa dari infeksi chromoblastomycosis, dan prevalen di daerah dengan curah hujan yang sedikit (arid) dan
semi arid, seringkali di daerah tropis dan subtropics. CDC/Dr. Lucille K. Georg

15 ‫ من‬1 ‫صفحة‬
Gambar 3

Conidia-laden conidiophores dari jamur Phialophora verrucosa dari kultur slide. Perhatikan phialides dengan
bentuk "flask", yang masing-masingnya dibatasi oleh sebuah collarette. Setiap phialide berakhir dalam
kumpulan bundaran, ke konidia ovoid. Phialophora spp. Dikenal menyebabkan chromoblastomycosis, dan
phaeohyphomycosis. CDC/Dr. Libero Ajello

Gambar 4

Piringan kultur Cladosporium carrionii, pada minggu keempat pertumbuhan. Infeksi C. carrionii merupakan
penyebab yang paling lazim dari chromoblastomycosis, dan prevalen di arid dan semi-arid, paling banyak
ditemukan di daerah tropis dan subtrofik. CDC/Dr. Lucille K. Georg

Jamur-jamur ini, yang dikenal dengan berbagai macam nama, merupakan


"saprobe" (organisme yang mengambil makan dari pembusukan) yang terletak di
tanah dan tumbuhan yang membusuk. Jalan masuk ke tubuh biasanya melalui
trauma. Lesinya subkutaneus dan permukaannya dapat rata atau verukosa.

15 ‫ من‬2 ‫صفحة‬
Lesinya membutuhkan waktu beberapa tahun untuk berkembang. Organisme ini
disebut jamur "dematiaceous", karena mereka berwarna hitam pada dinding sel
miseliumnya (pada kultur dan pada jaringan). Di dalam jaringan, jamur ini
membentuk badan sklerotik yang merupakan bentuk reproduksi yang membelah
dengan memecah. Organisme ini merangsang reaksi granulomatosa. Agen
penyebab dari kromoblastomikosis adalah berseptum, seperti jamur, bercabang,
berpigmen gelap yang menghasilkan spora aseksual yang disebut konidia. Kami
mengidentifikasi jamur ini dalam kultur dengan bentuk dan pembentukan
konidia. Jamur ini tersebar di seluruh dunia terutama di iklim yang lebih hangat
seperti daerah tropis atau bagian selatan Amerika Serikat. Melanin dalam pigemn
dapat merupakan factor virulensi. Organisme ini tersebar diseluruh dunia. Tidak
ada terapi yang benar-benar berhasil. Eksisi dan pemanasan setempat sebagian
telah berhasil. Flucytosine (5-FC), thiabendazole dan itraconazole juga telah
digunakan untuk mengobati (atau mengendalikan) penyakit ini. Tidak ada tes
serologis untuk membantu diagnosis.

B. MYCETOMA (Maduromycosis)
Mycetoma (tumor jamur) adalah juga infeksi kronis, subkutaneus (gambar 5).
Jamur ini disebut mycetoma eumycotic (tumor yang disebabkan oleh jamur yang
sebenarnya kebalikan dengan yang disebabkan oleh actinomycetes) (gambar 6).
Tumor ini seringkali menginvasi jaringan penghubung, terutama tulang.
Diagnosis dari agen etiologi adalah esensial bagi penanganan pasien karena
prognosis dan terapinya berbeda. Karakteristik mycetoma:
1. pembengkakan jaringan
2. bergranul – berbagai macam warna (putih, coklat, kuning, hitam)
3. mengosong saluran sinus

Tiga agen penyebab utama adalah:


1. Madurella mycetomatis (gambar 7 dan 8)
2. *Exophiala jeanselmei (gambar 9)
3. *Pseudallescheria boydii (gambar 10 dan 11)

*Paling sering di Amerika Serikat. Organisme ini berhubungan dengan tanah,


jadi anda melihat berbagai macam infeksi pada kaki dan tungkai bawah.

Spesimen klinis untuk diagnosis:


1. pus – dengan granul
2. jaringan – untuk pemeriksaan histologis

Warna, ukuran dan tekstur dari granul merupakan bantuan diagnosis dari
mycetoma. Agen mycetoma adalah jamur filamen yang membutuhkan 7-10 hari
untuk melihat pertumbuhannya pada media kultur dan kemudian beberapa hari
lagi untuk identifikasi khusus. Jamur ini diidentifikasi dengan morfologi koloni,
pembentukan konidia dan reaksi biokimia. Spesies jamur tidak dapat dibedakan
dengan histopatologi potongan jaringan. Terapinya sangat sulit, tetapi
ketoconazole dan itraconazole telah digunakan dengan beberapa keberhasilan.

15 ‫ من‬3 ‫صفحة‬
Gambar 5

Black grain mycetoma: nodul subkutaneus karena Madurella Mycetomatis, pembesaran x 100 © Bristol
Biomedical Image Archive. Used with permission

Gambar 6

Mycetoma dengan keberadaan geotrichum © Bristol Biomedical Image Archive. Used with permission

15 ‫ من‬4 ‫صفحة‬
Gambar 7

Tampilan histopatologi dari “black grain mycetoma” karena Madurella mycetomatis menggunakan pewarnan
Gridley. “Black grain mycetoma”, meskipun biasanya sebuah infeksi yang terlokalisasi, dapat melibatkan
tidak hanya lapisan superfisial dari kulit, tetapi juga fascia dibawahnya dan tulang, dengan masuknya
patogen jamur ke dalam tubuh melalui luka traumatik. CDC/Dr. Libero Ajello

Gambar 8

Spesimen dari jaringan fibroadipose mengandung “black grain” mycetoma karena jamur Madurella grisea.
Sebagian Madurella spp. menyebabkan mycetoma, sebuah infeksi jamur yang ditandai dengan sclerotia,
atau banyaknya hifa. Jamur masuk ke tubuh manusia melalui trauma, yang biasanya mempengaruhi kaki.
Penyakit ini berkembang selama beberapa tahun. CDC

15 ‫ من‬5 ‫صفحة‬
Gambar 9

Conidiophores dari jamur Exophiala jeanselmei. Exophiala jeanselmei, adalah patogen manusia yang sudah
dikenal. Manifestasi klinisnya meliputi mycetoma, infeksi kutaneus yang terlokalisasi, kista subkutaneus,
endokarditis, keterlibatan otak, dan infeksi tersebar secara sistemik. CDC/Dr. Libero Ajello.

Gambar 10

Conidiophores degnan conidia dari jamur Pseudallescheria boydii dari kultur slide. Pseudallescheria boydii
patogen pada manusia, terutama mereka yang mengalami penurunan daya tahan tubuh, menyebabkan
infeksi pada hampir semua bagian tubuh, dan diklasifikasikan dibawah judul besar “Pseudallescheriasis”.
CDC/Dr. Libero Ajello

15 ‫ من‬6 ‫صفحة‬
Gambar 11

Eumycotic mycetoma karena jamu Pseudallescheria boydii. Pseudallescheria boydii adalah agen penyebab
yang paling sering berhubungan dengan eumycetoma di Amerika Serikat. Penyakit ini adalah infeksi kronik
kutaneus dan subkutaneus dimana kaki merupakan tempat lesi yang paling sering. CDC/Dr. Hardin

C. ZYGOMYCOSIS
Juga dikenal sebagai mucomycosis dan phycomycosis. Zygomycosis adalah
peradangan akut dari jaringan lunak, biasanya dengan invasi jamur pada
pembuluh darah. Penyakit yang mematikan dengan cepat ini disebabkan oleh
beberapa spesies yang berbeda dari kelas ini. Zygomycetes, seperti spesies
Candida, ada dimana-mana dan jarang sekali menimbulkan penyakit pada hospes
yang sehat. Beberapa kondisi karakteristik yang mendasari penyebab kerentanan
adalah: diabetes, luka bakar yang berat, penekanan daya tahan tubuh atau
penggunaan obat-obat intravena.

Tiga genera umum penyebab gejala klinis ini adalah:


1. Spesies Rhizopus (gambar 12)
2. Spesies Mucor (gambar 13)
3. Spesies Absidia

Karakteristiknya: distribusi di seluruh dunia, umumnya di tanah, makanan, debris


organik, ditemukan pada sayuran yang busuk dalam lemari es dan roti yang
berjamur. Infeksi rhinocerebral sering ditemukan. Penyakit ini sering ditemukan
pada diabetes yang tidak terkontrol. Kasus yang khas: Pasien dengan diabetes
yang tidak terkontrol datang ke ruang gawat darurat (mungkin dalam kondisi
koma, bergantung pada status diabetesnya) dan pertumbuhan yang seperti katun
tampak pada langit-langit mulut atau dalam hidung. Ada hifa dari organisme. Jika
tidak diterapi, pasien akan meninggal dalam waktu beberapa jam atau hari. Apa
yang harus anda lakukan pertama kali untuk menolong pasien ini?
Mengendalikan status diabetesnya merupakan yang paling penting sebelum
memberikan amphotericin.

15 ‫ من‬7 ‫صفحة‬
Jamu ini memiliki kecenderungan untuk menginvasi pembuluh darah (khususnya
arteri) dan memasuki otak melalui pembuluh darah dan dengan perluasan
langsung melalui lempeng ciribriformis. Inilah yang menyebabkan kenapa
kematian begitu cepat terjadi.

Kultur: pertumbuhan yang cepat, jarang, jamur putih yang dapat dilihat dalam
waktu 24-48 jam. Semakin tua kulturnya, dan pembentukan sporangia, koloni
menjadi abu-abu gelap. Sporangia mengandung spora gelap. Miseliumnya, lebar
(10-15 mikron), mirip pita dan tidak berseptum (coenocytic). Penampakan yang
sama ini jelas dalam potongan jaringan. Spesies diidentifikasi melalui morfologi
di kultur.

Terapi terdiri dari debridement dan amphotericin.

Ada tes imunodifusi, tetapi dokter tidak dapat menunggu hasilnya sebelum
intervensi yang cepat dan sangat kuat. Diagnosis dan terapi harus segera dan
terutama berdasarkan pada observasi klinis.

Gambar 12

Perubahan histopatologi dilihat pada zygomycosis karena Rhizopus arrhizus menggunakan teknik
pewarnaan FA. Rhizopus arrhizus, Rhizopus spp. yang paling lazim, dikenal sebagai penyebab
zygomycosis, sebuah penyakit pembuluh darah, yang bermakna bahwa ia cenderung menginvasi pembuluh
darah, oleh karena itu, membantu penyebaran sistemiknya. CDC/Dr. William Kaplan

15 ‫ من‬8 ‫صفحة‬
Gambar 13

Perubahan histopatologi terlihat dalam katup jantung karena zygomycosis yang disebabkan oleh Mucor
pusillus. Menggunakan pewarnaan methenamine silver, seseorang dapat mendeteksi keberadaan unsur
jamur yang berhubungan dengan zygomycosis, termasuk hifa yang berseptum, diantara proses peradangan
akut dengan beberapa pulau granulomatosa kronik. CDC/Dr. Libero Ajello

Gambar 14

Pasien ini menunjukkan kasus infeksi jamur di sekitar mata yang dikenal sebagai mucormycosis, atau
phycomycosis. Mucormycosis adalah infeksi jamu yang berbahaya, biasanya terjadi pada pasien yang

15 ‫ من‬9 ‫صفحة‬
mengalami penurunan daya tahan tubuh, mempengaruhi bagian mata, hidung, dan melalui pertumbuhannya
merusak jaringan periorbital, dan mengivasi rongga otak. CDC/Dr. Thomas F. Sellers/Emory University
Gambar 15

Sporangia muda dari jamur Mucor spp. Mucor adalah jamur dalam lazim di dalam ruangan, dan diantara
jamur yang menyebabkan kelompok infeksi yang dikenal sebagai zygomycosis. Infeksi khususnya
melibatkan daerah rhino-facial-cranial, paru, saluran pencernaan, kulit atau organ lain. CDC/Dr. Lucille K. Georg

D. ASPERGILLOSIS
Aspergilli menghasilkan berbagai variasi dari penyakit. Seperti zygomycetes,
mereka ada dimana-mana di alam dan memainkan peran yang signifikan dalam
penghancuran tumbuhan menjadi kompos. Mirip dengan Candida dan
Zygomycetes, mereka jarang menginfeksi hospes yang normal. Organisme ini
terdistribusi di seluruh dunia dan umumya ditemukan di tanah, makanan, lukisan
dan ventilasi udara. Mereka dapat tumbuh dan disinfektan. Ada lebih dari seratus
spesies dari aspergilli. Agen penyebab yang paling sering dari Aspergillosis di
Amerika Serikat adalah:
1. Aspergillus fumigatus
2. Aspergillus niger
3. Aspergillus flavus

Ada tiga jenis klinis dari aspergillosis paru:


1. Alergi – hipersensitivitas terhadap organisme. Gejala dapat bervariasi dari
distres pernapasan yang ringan sampai fibrosis alveolar.
2. Invasi jaringan yang agresif. Penyakit paru primer, tetapi aspergilli dapat
menyebar ke berbagai organ. Mereka dapat menyebabkan endokarditis,
osteolitis, otomycosis dan lesi kutaneus.
3. Bola jamur yang secara karakteristik dilihat dalam kavitas yang sudah lama
dari pasien TB. Hal ini dengan mudah dikenal dengan roentgen, karena lesi
(sebenarnya koloni jamur yang tumbuh dalam kavitas) berbentuk seperti
setengah bulan (pertumbuhan semi-lunar). Pasien dapat membatukkan keluar
unsur jamur karena organisme seringkali menginvasi bronkus. Rantai konidia
kadang-kadang dapat dilihat dalam sputum.

15 ‫ من‬10 ‫صفحة‬
Kultur: Aspergilli membutuhkan waktu 1-3 minggu untuk tumbuh. Koloni mulai
sebagai miselium yang padat yang kemudian membentuk berbagai macam warna,
bergantung pada spesiesnya, berdasarkan warna dari konidia. Hifanya bercabang-
cabang dan berseptum-septum. Perbedaan spesies didasarkan pada pembentukan
spora sebagaimana warna, bentuk dan tekstur mereka.

Histopatologi: hifa berseptum lebar dan membentuk cabang yang dikotomi,


misalnya sebuah hifa bercabang menjadi dua, dan kemudian miselium terus
bercabang dengan cara ini.

Serologi: Ada tes serologi yang baik untuk aspergillosis yaitu tes imunodifusi.
Ada 1-5 presipitasi ”band”. Tiga atau lebih ”band” biasanya mengindikasikan
meningkatnya keparahan penyakit, misalnya invasi jaringan.

Terapi: Itraconazole dan Amphotericin B

Conidia: phialoconidia dari Aspergillus fumigatus CDC

Photomicrograph ini menggambarkan bentuk dari sebuah conidiophore dari jamur Aspergillus flavus.
Aspergillus spp. berfilamen, tersebar di seluruh dunia dan ditemukan dimana-mana di alam, umumnya
diisolasi dari tanah, debris tumbuhan, dan lingkungan dalam rumah, dan merupakan jamur berfilamen yang
paling sering diisolasi dari infeksi yang invasif. CDC/Dr. Libero Ajello

15 ‫ من‬11 ‫صفحة‬
Foto roentgen dada ini menunjukkan kemungkinan aspergillosis dengan sebuah aspergilloma, atau bola
jamur di bagian lobus atas dari paru kanan. Penyakit paru yang merusak paru menyebabkan kavitas yang
membuat orang tersebut lebih rentan terhadap berkembangnya aspergilloma, atau bola jamur. Jamur dapat
mengeluarkan toksik dan produk yang menimbulkan alergi, yang dapat membuat seseorang merasa sakit.
CDC/M. Renz

15 ‫ من‬12 ‫صفحة‬
Photomicrograph ini menunjukkan kepala konidia dari jamur Aspergillus niger. Kepala konidia dari
Aspergillus niger besar, berbentuk seperti bola, dan coklat gelap, dan mengandung spora jamur, membantu
reproduksi dari organisme. Ini adalah spesies yang paling lazim dihubungkan dengan “aspergillosis paru”
yang invasif. CDC/Dr. Lucille K. Georg

Aspergillosis. Mulut manusia. Pewarnaan Gomori's silver methenamine © Bristol Biomedical Image
Archive. Used with permission

15 ‫ من‬13 ‫صفحة‬
Paru: Hifa Aspergillus dalam pneumonia akibat jamur © Bristol Biomedical Image Archive. Used with
permission

Granuloma jamur dalam paru yang disebabkan oleh Aspergillus fumigatus © Bristol Biomedical
Image Archive. Used with permission

15 ‫ من‬14 ‫صفحة‬
Aspergillus pneumonia di dalam paru rusa © Bristol Biomedical Image Archive. Used with permission

Aspergillosis hidung © Bristol Biomedical Image Archive. Used with permission

15 ‫ من‬15 ‫صفحة‬