Anda di halaman 1dari 211

LAPORAN AKHIR

PENYUSUNAN MASTERPLAN
PEMBANGUNAN EKONOMI DAERAH
(KAWASAN AGROPOLITAN CIWIDEY)

PEMERINTAH KABUPATEN BANDUNG


BADAN PERENCANAAN DAERAH
2007
Laporan Akhir

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................. i


SAMBUTAN BUPATI BANDUNG ............................................................. ii
DAFTAR ISI .............................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ....................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... x

BAB 1. PENDAHULUAN ....................................................................... I-1


1.1. Latar Belakang .................................................................. I-1
1.2. Tujuan ............................................................................... I-3
1.3. Sasaran ............................................................................. I-3
1.4. Ruang Lingkup Wilayah ..................................................... I-4

BAB 2. KERANGKA PEMIKIRAN ........................................................... II-1

BAB 3. TINJAUAN KEBIJAKAN ............................................................. III-1


3.1. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang ................................................................................ III-1
3.2. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
Kabupaten Bandung Tahun 2005-2010 ............................. III-2
3.2.1. Visi Kabupaten Bandung ........................................ III-2
3.2.2. Misi Kabupaten Bandung ....................................... III-3
3.2.3. Prioritas Pembangunan Daerah di Kabupaten
Bandung ................................................................ III-3
3.3. Rencana Umum Tata Ruang Wilayah Kabupaten Bandung
2007-2006 ....................................................................... III-5
3.3.1. Rencana Struktur Tata Ruang Kota ........................ III-6
3.3.2. Rencana Pola Pemanfaatan Ruang ....................... III-7
3.3.3. Rencana Pengembangan Sarana Transportasi ...... III-7
3.3.4. Pengendalian .......................................................... III-9
3.4. Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTR) Kota Ciwidey
2004-2014 ....................................................................... III-10
3.4.1. Struktur Pusat-pusat Pelayanan ............................. III-10
3.4.2. Rencana Pemanfaatan Ruang ............................... III-12
3.4.3. Rencana Moda Angkutan Umum ........................... III-16
3.5. Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah)
(RIPPDA) Kabupaten Bandung 2004-2009 ........................ III-17
3.5.1. Arah Kebijakan Pengembangan Kebudayaan dan
Pariwisata Kabupaten Bandung ............................. III-17
3.5.2. Rencana Pengembangan Pariwisata Partisipatif .... III-17
3.5.3. Rencana Pembangunan Kawasan Lingkungan
(Kawasan Agro Ciwidey) ......................................... III-19

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah i


Laporan Akhir

BAB 4. METODOLOGI ........................................................................... IV-1


4.1. Metode Pendekatan ........................................................... IV-1
4.2. Metoede Analisis ............................................................... IV-4
4.2.1. Metode Analisis Kesesuaian Lahan ........................ IV-4
4.2.2. Metode Partisipatif ................................................. IV-6
4.2.3. Analisis Perkembangan Wilayah ............................ IV-11
4.2.4. Keterkaitan Biofisik Tata Ruang ............................. IV-18

BAB 5. GAMBARAN UMUM ................................................................... V-1


5.1. Batas Administrasi Wilayah dan Batas Fisik Kota .............. V-1
5.2. Fisik Dasar ....................................................................... V-4
5.2.1. Hidrologi ................................................................. V-5
5.2.2. Geologi/Bahan Induk .............................................. V-7
5.2.3. Topografi ................................................................ V-9
5.2.4. Tanah ..................................................................... V-11
5.2.5. Penggunaan Lahan ................................................ V-22
5.3. Kependudukan .................................................................. V-24
5.3.1. Jumlah dan Persebaran Penduduk ........................ V-24
5.3.2. Jumlah Angkatan Kerja .......................................... V-26
5.3.3. Struktur Mata Pencaharian Penduduk .................... V-27
5.3.4. Tingkat Pendidikan Penduduk ................................ V-29
5.4. Kondisi Perekonomian ....................................................... V-30
5.4.1. Pertumbuhan dan Struktur Ekonomi Regional ........ V-30
5.4.2. Pemusatan Ekonomi Penduduk ............................. V-38
5.4.3. Keterkaitan Sektor Pertanian, Industri dan
Perdagangan ......................................................... V-39
5.5. Kondisi Sarana dan Prasarana .......................................... V-40
5.5.1. Sarana Pendidikan ................................................. V-40
5.5.2. Sarana Kesehatan ................................................. V-42
5.5.3. Air Bersih ............................................................... V-44
5.5.4. Sarana Peribadatan ............................................... V-45
5.5.5. Sarana dan Prasarana Informasi dan
Telekomunikasi ....................................................... V-45
5.5.6. Perdagangan dan Jasa .......................................... V-47
5.5.7. Koperasi ................................................................. V-50
5.5.8. Transportasi ........................................................... V-51
5.6. Pertanian ........................................................................... V-58
5.7 Rantai Tata Niaga Komoditas Unggulan ............................ V-61

BAB 6. POTENSI DAN PERMASALAHAN PENGEMBANGAN................. VI-1


6.1. Kesesuaian Lahan ............................................................. VI-1
6.2. Komoditas Unggulan Partisipatif ........................................ VI-6
6.2.1. Sub Sektor dan Jenis Komoditas ........................... VI-6
6.2.2. Sebaran Jenis Komoditas ...................................... VI-7
6.2.3 Komoditas Unggulan Kawasan .............................. VI-9
6.2.4. Komoditas Unggulan Prioritas ................................ VI-10
6.2.5. Kajian per Komoditas Unggulan Prioritas ............... VI-11
6.2.6. Permasalahan......................................................... VI-23
6.2.7. Strategi Pelaksanaan .............................................. VI-29
6.3. Analisis Finansial Komoditas Unggulan ............................. VI-30
6.3.1 Komoditas Unggulan ................................................ VI-30
6.3.2 Home Industry .......................................................... VI-34
6.4. Pusat-Pusat Pertumbuhan Wilayah ................................... VI-36
Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah ii
Laporan Akhir

6.4.1. Skalogram .............................................................. VI-36


6.4.2. Analisis SQ dan SSA ............................................. VI-40
6.5. Dinamika Kependudukan ................................................... VI-51
6.5.1. Kecamatan Ciwidey ............................................... VI-53
6.5.2. Kecamatan Rancabali ............................................ VI-55
6.5.3. Kecamatan Pasirjambu ........................................... VI-56
6.6. Aksesibilitas Wilayah ......................................................... VI-58
6.6.1. Kondisi Jalan .......................................................... VI-58
6.6.2. Moda Angkutan Umum ........................................... VI-60
6.6.3. Lalu Lintas .............................................................. VI-62
6.6.4. Aksesibilitas Informasi dan Komunikasi .................. VI-63

BAB 7. RENCANA PENGEMBANGAN


7.1. Penetapan Zona Pengembangan ...................................... VII-1
7.2. Penetapan Pusat-Pusat Pengembangan ........................... VII-3
7.3. Rencana Pengembangan Aksesibilitas Wilayah ................ VII-8
7.4. Kesimpulan ........................................................................... VII-9
7.5. Penutup ................................................................................ VII-11

DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR LAMPIRAN

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah iii


Laporan Akhir

DAFTAR TABEL

No. Teks Halaman

3.1 Pengendalian Pemanfaatan Ruang per WP ........................... III-8


4.1. Daftar Peserta Pelatihan ......................................................... IV-7
4.2. Sebaran Sumber Daya Manusia pada Proses Pelaksanaan .. IV-8
4.3. Jadwal Pelaksanaan RRA dan FGD tiap Desa ....................... IV-10
4.4. Jenis dan Kriteria Penetapan Kawasan Budidaya
Berdasarkan Undang-undang No. 47 Tahun 1997 ................. IV-19
4.5. Pemanfaatan Ruang dan Kesesuaiannya untuk Kegiatan
Pertanian ................................................................................. IV-22
4.6. Alokasi Ruang dan Kesesuaiannya untuk Kegiatan Pertanian IV-23
4.7. Interaksi Matriks Penggunaan Lahan dan Rencana Alokasi
Pemanfaatan Ruang ............................................................... IV-24
5.1. Luas Wilayah per Desa ........................................................... V-3
5.2. Jumlah Curah Hujan di Daerah Penelitian .............................. V-4
5.3. Temperatur Rata-rata,Maksimum dan Minimum Daerah
Cirata dan pada Ketinggian 1000 meter di atas permukaan
laut .......................................................................................... V-6
5.4. Sebaran Bahan Induk di Kawasan Agropolitan Ciwidey ......... V-7
5.5. Bentuk Wilayah Kawasan Agropolitan Ciwidey ....................... V-9
5.6. Sebaran Landform Kawasan Agropolitan Ciwidey .................. V-11
5.7. Legenda Peta Tanah Kawasan Agropolitan Ciwidey .............. V-13
5.8. Penggunaan Lahan Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun
2006 ........................................................................................ V-22
5.9. Jumlah dan Persebaran Penduduk Kawasan Agropolitan
Ciwidey Tahun 2000-2006 ...................................................... V-24
5.10. Kepadatan Penduduk Rata-rata per Desa Kawasan
Agropolitan Ciwidey (jiwa/ha) Tahun 2006 .............................. V-25
5.11. Jumlah Angkatan Kerja per Kecamatan Kawasan Agropolitan
Ciwidey .................................................................................... V-26
5.12. Persentase Angkatan Kerja per Kecamatan Kawasan
Agropolitan Ciwidey ................................................................ V-26
5.13. Jumlah Angkatan Kerja Kawasan Agropolitan Ciwidey
Menurut Kelompok Umur ........................................................ V-27

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah iv


Laporan Akhir

Lanjutan Daftar Tabel

No. Teks Halaman

5.14. Persentase Angkatan Kerja Kawasan Agropolitan Ciwidey


.................................................................................................. V-27
5.15. Jumlah Penduduk per Lapangan Usaha ................................ V-28
5.16. Persentase Penduduk per Lapangan Usaha .......................... V-28
5.17. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2006 ............................................ V-29
5.18. Jumlah Unit Sekolah (Sekolah Negeri dan Swasta) di
Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006 (jiwa) ................... V-30
5.19. PDRB Kecamatan Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2005-
2006 (juta rupiah) .................................................................... V-31
5.20. PDRB Kabupaten Bandung Atas Harga Konstan (juta rupiah)
Tahun 2005-2006 .................................................................... V-32
5.21. PDRB Kecamatan Sektor Kegiatan Atas Dasar Harga
Konstan (juta Rp) Tahun 2005-2006 ....................................... V-33
5.22. Distribusi Persentase PDRB Kecamatan Ciwidey Atas Dasar
Harga Konstan Tahun 2006 (% persen) ................................. V-36
5.23. Laju Pertumbuhan PDRB Kecamatan Ciwidey Atas Dasar
Harga Konstan Tahun 2006 (% persen) ................................. V-37
5.24. Nilai LQ Ketiga Kecamatan Berdasar Lapangan Usaha di
Kabupaten Bandung Tahun 2006 ........................................... V-39
5.25. Jumlah Sekolah (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun V-41
2006 ........................................................................................
5.26. Jumlah Lembaga Pendidikan/Keterampilan (unit) Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2006 ............................................ V-42
5.27. Jumlah Sarana Kesehatan (unit) Kawasan Agropolitan
Ciwidey Tahun 2006 ............................................................... V-43
5.28. Sumber Air Bersih untuk Minum Kawasan Agropolitan
Ciwidey Tahun 2006 ............................................................... V-44
5.29. Jumlah Sarana Peribadatan (unit) Kawasan Agropolitan
Ciwidey Tahun 2006 ............................................................... V-45
5.30. Jumlah Sarana dan Prasarana Infokom (unit) Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2006 ............................................ V-46
5.31. Jumlah Sarana Perdagangan dan Jasa (unit) Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2006 ............................................ V-48
5.32. Jumlah Koperasi (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun V-50
2006 ……….............................................................................
5.33. Jarak dan Waktu Tempuh Desa-Ibukota Kecamatan ............. V-51

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah v


Laporan Akhir

Lanjutan Daftar Tabel

No. Teks Halaman

5.34. Kondisi Aksesibilitas di Kawasan Agropolitan Ciwidey ........... V-52


5.35. Kondisi Kelas Jalan di Kawasan Agropolitan Ciwidey ............ V-52
5.36. Perbandingan Volume Lalu-Lintas (smp/jam) Tahun 2002-
2006 ........................................................................................ V-57
5.37. Perbandingan Pertumbuhan Volume Lalu-Lintas (%) Tahun
2002-2006 ............................................................................... V-57
5.38 Jumlah Kendaraan (unit) per Jenis ......................................... V-58
5.39. Persentase Kendaraan (%) per Jenis ..................................... V-58
5.40 Rata-Rata Produksi Komoditas Pertanian (Kw/Ha) di
Kawasan Agropolitan Ciwidey ................................................. V-58
6.1. Komoditas dan Kelas Kesesuaian Lahan ............................... VI-1
6.2. Ketidaksesuaian Penggunaan Lahan ..................................... VI-3
6.3 Kelas Kesesuaian Lahan di Kawasan Agropolitan .................. VI-4
6.4. Matriks Sebaran Jenis Komoditas per Desa ........................... VI-8
6.5. Luas Areal, Mulai Dikelola, dan Jasa Wisata .......................... VI-21
6.6. Pengelolaan dan Perawatan ................................................... VI-22
6.7 Jumlah Pengunjung ................................................................ VI-22
6.8. Matriks Masalah per Komoditas .............................................. VI-24
6.9. Analisis Finansial dari Berbagai Komoditas Unggulan
Kawasan Agropolitan Ciwidey ................................................. VI-31
6.10. Hasil Analisis Skalogram Kawasan Agropolitan Ciwidey ........ VI-37
6.11. Pola Pemusatan Sektor Kegiatan Kawasan Agropolitan
Ciwidey .................................................................................... VI-42
6.12. Pola Pemusatan Berdasarkan Luas Tanam Hortikultur dan
Palawija Tahun 2006 Kawasan Agropolitan Ciwidey .............. VI-44
6.13. Pola Pemusatan Komoditas Berdasarkan Luas Panen
Hortikultura dan Palawija Kawasan Agropolitan Ciwidey
Tahun 2006 ............................................................................. VI-45
6.14. Nilai Shift share Analysis Sektor Kegiatan Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2005-2006 ................................... VI-47
6.15. Nilai Shift share Analysis Luas Tanam Hortikultura Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2005-2006 ................................... VI-50
6.16 Nilai Shift Share Analisis Luas Panen Hortikultura Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2005-2006 ................................... VI-51
7.1. Luas Kegiatan per Zone Pengembangan Kawasan
Agropolitan Ciwidey ............................................................... VII-2

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah vi


Laporan Akhir

Lanjutan Daftar Tabel

No. Teks Halaman

7.2. Luas Kegiatan per Zone Pengembangan Kawasan


Agropolitan Ciwidey ................................................................ VII-4
7.3. Pembagian Zona Pengembangan I di Kawasan Agropolitan
Ciwidey .................................................................................... VII-5
7.4. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program
Pengembangan Komoditas ..................................................... VII-12
7.5. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Tata Ruang...... VII-18

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah vii


Laporan Akhir

DAFTAR GAMBAR

No. Teks Halaman

1.1. Peta Situasi Lokasi Studi ……………………………………….. I-5


2.1. Pendekatan Permasalahan …………………………………….. II-3
3.1. Rencana Struktur Ruang Kota Kabupaten Bandung ……….. III-6
3.2. Rencana Pola Pemanfaatan Ruang Kabupaten Bandung ….. III-7
3.3. Rencana Peningkatan Pembangunan Terminal dan
Pengembangan Sarana Angkutan Massal Tahun 2026 …….. III-8
4.1. Kerangka Pendekatan …………………………………………... IV-3
4.2. Proses Kajian Lapang Komoditas Unggulan …………………. IV-7
5.1. Peta Administrasi Kawasan .................................................... V-2
5.2. Peta Sebaran Bahan Induk Kawasan Agropolitan Ciwidey .... V-8
5.3. Peta Kemiringan Lereng Kawasan Agropolitan Ciwidey ......... V-10
5.4. Peta Jenis Tanah Kawasan Agropolitan Ciwidey .................... V-20
5.5. Peta Penggunaan Lahan Kawasan Agropolitan Ciwidey ........ V-23
5.6. Persentase PDRB per Kecamatan di Ciwidey Tahun 2006 .... V-31
5.7. Kontribusi PDRB per Sektor di Kecamatan Ciwidey Tahun
2006 ........................................................................................ V-34
5.8. Kontribusi PDRB per Sektor di Kecamatan Rancabali Tahun
2006 ........................................................................................ V-35
5.9. Kontribusi PDRB per Sektor di Kecamatan Pasirjambu
Tahun 2006 ............................................................................. V-38
5.10. Rata-rata Produksi Padi Sawah (Kw/Ha) .............................. V-59
5.11. Rata-rata Produksi Padi Ladang (Kw/Ha) .............................. V-59
5.12. Rata-rata Produksi Palawija (Kw/Ha) ..................................... V-60
5.13. Rata-rata Produksi Hortikultura (Kw/Ha) ................................ V-60
5.14. Rantai Tata Niaga Komoditas Hortikulutura ............................ V-61
5.15. Rantai Tata Niaga Komoditas Strawberry ............................... V-62
5.16. Rantai Tata Niaga Komoditas Padi Sawah ............................ V-62
5.17. Rantai Tata Niaga Komoditas Teh Rakyat .............................. V-63
6.1. Jumlah Jenis Komoditas Unggulan untuk Setiap Sub Sektor
Agribisnis ................................................................................. VI-6
6.2. Sebaran Komoditas Unggulan per Desa ................................. VI-7
6.3. Sebaran Komoditas Unggulan per Sub-Sektor Agribinis ........ VI-10
6.4. Jumlah Jenis Komoditas yang Menjadi Prioritas di Kawasan
Ciwidey .................................................................................... VI-11
6.5. Strategi Pelaksanaan .............................................................. VI-29
6.6. Analisis Tujuan ........................................................................ VI-30

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah viii


Laporan Akhir

Lanjutan Daftar Gambar

No. Teks Halaman

6.7. B/C Ratio Rata-rata Komoditas Unggulan di Kawasan


Agropolitan Ciwidey ................................................................ VI-32
6.8. L/R Rata-rata Komoditas Unggulan di Kawasan Agropolitan
Ciwidey .................................................................................... VI-32
6.9 Analisis B/C Ratio Home Industry di Kawasan Agropoliitan VI-35
Ciwidey ....................................................................................
6.10. Peta Hirarki Desa .................................................................... VI-39
6.11. Pertumbuhan Penduduk di Kawasan Agropolitan Ciwidey ..... VI-35
6.12. Pertumbuhan Penduduk di Tiga Kecamatan .......................... VI-52
6.13. Pertumbuhan Penduduk Desa di Kecamatan Ciwidey ........... VI-53
6.14. Kepadatan Penduduk Desa di Kecamatan Ciwidey Tahun
2006 ........................................................................................ VI-53
6.15. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas per Tingkat
Pendidikan di Kecamatan Ciwidey .......................................... VI-54
6.16. Pertumbuhan Penduduk Desa di Kecamatan Rancabali ........ VI-55
6.17. Kepadatan Penduduk Desa di Kecamatan Rancabali Tahun
2006 ........................................................................................ VI-56
6.18. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas per Tingkat
Pendidikan di Kecamatan Rancabali ...................................... VI-56
6.19. Pertumbuhan Penduduk Desa di Kecamatan Pasirjambu ...... VI-57
6.20. Kepadatan Penduduk Desa di Kecamatan Pasirjambu Tahun
2006 ........................................................................................ VI-57
6.21. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas per Tingkat
Pendidikan di Kecamatan Pasirjambu .................................... VI-58
6.22. Persentase Kerusakan Jalan di Kecamatan Ciwidey .............. VI-59
6.23. Persentase Kerusakan Jalan di Kecamatan Rancabali .......... VI-59
Persentase Kepemilikan Telepon Kabel per Keluarga Tahun
2006 ........................................................................................ VI-63
7.1. Peta Pola Pemanfaatan Ruang Kawasan Agropolitan VII-5
Ciwidey.....................................................................................
7.2 Peta Struktur Pemanfaatan Ruang Kawasan Agropolitan VII-6
Ciwidey.....................................................................................

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah ix


Laporan Akhir

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Salah satu misi pembangunan Kabupaten Bandung tahun 2005-2010


adalah meningkatkan kesejahteraan sosial ekonomi masyarakat Kabupaten
Bandung melalui pengembangan potensi ekonomi daerah. Hal ini telah
tercantum dalam visi Kabupaten Bandung yaitu ”Terwujudnya Masyarakat
Kabupaten Bandung yang Repeh Rapih Kertaraharja, melalui Akselerasi
Pembangunan Partisipatif yang Berbasis Religius, Kultural dan Berwawasan
Lingkungan, dengan Berorientasi pada Peningkatan Kinerja Pembangunan
Desa”. Sebagaimana telah ditetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka
Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bandung Tahun 2005-2010.
Kabupaten Bandung merupakan daerah yang memiliki potensi ekonomi
yang cukup tinggi terutama pada sektor pertanian dan industri, sehingga
paradigma pembangunan ekonomi di Kabupaten Bandung harus dititikberatkan
pada keselarasan pengembangan pertanian yang kuat dengan industri yang
maju dengan bertumpu pada pengembangan potensi sumberdaya lokal. Selain
itu, pengembangan potensi ekonomi daerah juga harus membuka ruang bagi
terciptanya demokrasi ekonomi yang bertumpu pada ekonomi kerakyatan.
Pemanfaatan dan pengembangan potensi ekonomi daerah sesuai
sumber daya alam yang dimiliki Kabupaten Bandung merupakan salah satu
kebijakan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten Bandung.
Pengembangan pertanian (agribisnis) merupakan salah satu kekuatan inti (core
business) perekonomian daerah yang secara alami mempunyai prospek tidak
dalam skala lokal dan regional, namun harus mampu bersaing dalam skala
nasional maupun internasional.
Salah satu yang menjadi core pembangunan perdesaan dan pertanian di
Indonesia saat ini adalah konsep agropolitan. Sejak ditetapkannya 8 kawasan
perintis agropolitan tahun 2002, konsep ini semakin dikenal oleh banyak daerah.
Konsep ini semakin diperkuat dengan keluarnya Undang-Undang Nomor 26

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah I-1


Laporan Akhir

Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (sebagai revisi Undang-Undang 24 Tahun


1992).
Pengembangan kawasan pertanian di Kabupaten Bandung diprioritaskan
pada kawasan pertanian yang berpotensi menjadi kawasan agropolitan, melalui
kegiatan:

(1) Pemberdayaan masyarakat pelaku agribisnis agar mampu meningkatkan


produksi, produktivitas komoditi pertanian serta produk-produk olahan
pertanian yang dilakukan dengan pengembangan sistem dan usaha
agribisnis yang efisien dan menguntungkan serta berwawasan lingkungan
(2) Penguatan kelembagaan petani
(3) Pengembangan kelembagaan sistem agribisnis (penyedia agroinput,
pengolahan hasil, pemasaran dan penyedia jasa),
(4) Pengembangan kelembagaan penyuluh pembangunan terpadu
(5) Pengembangan iklim yang kondusif bagi usaha dan investasi
(6) Peningakatan sarana dan prasarana umum
(7) Peningkatan sarana dan prasarana kesejahteraan sosial

Sehubungan dengan itu, kegiatan pengembangan kawasan agropolitan di


Kabupaten Bandung diperlukan sebagai dasar perencanaan pembangunan
pertanian, khususnya menyangkut keterpaduan kegiatan pembangunan
infrastruktur yang mendukung terhadap peningkatan produksi pertanian agar
memiliki daya saing dan bernilai jual tinggi. Penyusunan masterplan
pengembangan kawasan agropolitan pertama kali dilaksanakan di Kabupaten
Bandung tahun 2006, yaitu Kawasan Agropolitan Pangalengan. Pada tahun 2007
dilakukan penyusunan Masterplan Kawasan Agropolitan Ciwidey, yang meliputi
tiga kecamatan yaitu: (1) Kecamatan Ciwidey; (2) Kecamatan Pasirjambu; dan
(3) Kecamatan Rancabali.
Hasil pengembangan Kawasan Agropolitan Ciwidey diharapkan dapat
mewujudkan: (1) Keberimbangan pembangunan per kawasan; dan (2)
Pembangunan perdesaan yang berbasis pertanian.
Hasil masterplan tersebut diharapkan dapat menjadi arahan bagi
penyelenggara pengembangan agribisnis secara menyeluruh dan terpadu yang
didasarkan pada kondisi, potensi, permasalahan, dan kebutuhan nyata serta
dapat mengakomodasi aspirasi masyarakat tumbuh dan berkembang.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah I-2


Laporan Akhir

1.2. Tujuan

Tujuan kegiatan pengembangan Kawasan Agropolitan Ciwidey ini adalah


menyusun Masterplan Pembangunan Kawasan Agropolitan Ciwidey yang
dipergunakan sebagai kerangka acuan dan panduan bagi wilayah Kabupaten
Bandung, khususnya pengembangan kawasan agropolitan di wilayah Ciwidey
(Kecamatan Ciwidey, Pasirjambu dan Rancabali).

1.3. Sasaran

Sasaran yang akan dicapai melalui penyusunan Masterplan Kawasan


Agropolitan Ciwidey ini adalah:
1. Teridentifikasinya permasalahan tata ruang kawasan studi
2. Teridentifikasinya potensi kawasan pada masing-masing wilayah yang
termasuk ke dalam wilayah studi Kawasan Agropolitan Ciwidey.
3. Teridentifikasinya komoditas unggulan di masing-masing daerah yang
termasuk dalam wilayah studi Kawasan Ciwidey.
4. Teridentifikasinya sebaran pusat-pusat kegiatan yang meliputi pusat
produksi, pusat permukiman, pusat perdagangan dan lain sebagainya yang
tersusun dalam rangkaian orde kota-kota kecamatan di wilayah studi.
5. Teridentifikasinya aliran barang dan manusia di dalam kawasan studi
(internal) dan interaksinya dengan kawasan di sekitarnya (eksternal).
6. Teridentifikasinya kebutuhan prasarana sistem jaringan infrastruktur
wilayah yang meliput sistem transportasi, listrik, air bersih, drainase, air
kotor dan telekomunikasi.
7. Teridentifikasinya sarana dan prasarana sosial ekonomi yang meliputi
pusat kegiatan masyarakat (civic centre) seperti fasilitas perdagangan,
pendidikan, kesehatan, keuangan, koperasi dan lembaga lainnya.
8. Teridentifikasinya kebutuhan sarana dan prasarana kegiatan ekonomi dan
sosial
9. Tersusunnya struktur tata ruang kawasan studi.
10. Tersusunnya lokasi prioritas pengembangan pada tiap unit kawasan
agropolitan berdasarkan potensi, masalah dan arahan pengembangannya.
11. Tersusunnya skenario pengembangan dan rencana tata ruang kawasan.
12. Tersusunnya skenario kawasan terpilih yang mencakup fungsi kawasan
berdasarkan hierarki sistem pusat-pusat pengembangan (ordo-ordo kota

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah I-3


Laporan Akhir

kecamatan) yang didalamnya memuat fungsi kegiatan ekonomi, sosial,


permukiman, sistem produksi, sistem sarana dan prasarana, sumberdaya
air, komunikasi dan pemasaran lain sebagainya.
13. Tersusunnya memorandum (indikasi) program dalam perwujudan Kawasan
Agropolitan Ciwidey dalam skala program pembangunan jangka menengah
yang dijabarkan dalam kegiatan tahunan selama 5 (lima) tahun.

1.4. Ruang Lingkup Wilayah

Pengembangan kawasan agropolitan pada intinya tidak terikat oleh batasan


wilayah administratif, melainkan lebih ditekankan pada skala ekonomi dan struktur
kawasannya. Sesuai dengan arahan kebijakan pembangunan wilayah Kabupaten
Bandung, maka ruang lingkup lokasi penyusunan Masterplan Kawasan Agropolitan
Ciwidey ini akan mencakup 3 (tiga) wilayah administrasi tingkat kecamatan, yang
termasuk dalam wilayah barat daya Kabupaten Bandung yang meliputi: (1)
Kecamatan Pasirjambu; (2) Kecamatan Ciwidey; dan (3) Kecamatan Rancabali.
Wilayah-wilayah tersebut saat ini merupakan wilayah-wilayah yang berpotensi untuk
pengembangan pertanian termasuk peternakan, perkebunan dan wisata (Peta situasi
lokasi studi dapat dilihat pada (Gambar 1.1).

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah I-4


Laporan Akhir

Soreang

Ciwidey

Rancabali

Pasir Jambu
Lokasi Studi

Gambar 1.1. Peta Situasi Lokasi Studi

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah I-5


Laporan Akhir

BAB 2
KERANGKA PEMIKIRAN

Paradigma lama dalam pembangunan ekonomi yang lebih


mengutamakan dominansi beberapa kelompok pelaku ekonomi ternyata tidak
mampu menghasilkan fundamental perekonomian yang kuat. Eksistensi para
pengusaha kecil di tengah krisis ekonomi memberikan bukti bahwa
pengembangan ekonomi kerakyatan harus dilakukan untuk mendorong
terbangunnya struktur perekonomian yang lebih tangguh dan stabil.
Disisi lain otonomi daerah dapat mengakibatkan munculnya fenomena
persaingan antar wilayah (inter regional competition), dimana pengukuran
eksistensi suatu wilayah ditentukan berdasarkan kemampuannya menciptakan
basis keunggulan wilayahnya masing-masing. Pertumbuhan ekonomi di daerah
dapat dicapai melalui:
1) Kesuksesan menjual produk dan jasa di dalam dan di luar daerah.
2) Peningkatan pendapatan daerah melalui pendapatan ekspor yang didapat
dari jual beli barang dan jasa.
3) Keterkaitan ekonomi yang efisien antara produsen, pedagang dan pasar di
wilayah perdesaan dan perkotaan.
Pengembangan ekonomi terpadu di setiap wilayah atau kawasan
merupakan kebutuhan suatu daerah untuk mendayagunakan seluruh potensi dan
sumber daya yang dimilikinya dengan jalan memadukan antara pendekatan
berorientasi kepada sumberdaya (resources based oriented) dan pendekatan
berorientasi kepada manusia (people centered approach). Usaha
mengembangkan ekonomi daerah dimulai dari pemetaan kebutuhan dan
kesempatan pasar. Untuk mengubah cara berpikir dan membangun kepercayaan
diri masyarakat, dibutuhkan pendekatan-pendekatan kepada para stakeholder,
pengusaha kecil, perusahaan swasta, pegawai pemerintah dan DPRD. Untuk
memberdayakan kemitraan pemerintah-swasta-masyarakat, diperlukan
pengembangan kapasitas yang dilakukan secara intensif, kontinyu dan
komprehensif.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah II - 1


Laporan Akhir

Pembangunan pertanian pada era otonomi daerah harus mampu


berperan dalam:
1) Pemanfaatan sumber daya lahan secara optimal,
2) Peningkatan produktivitas lahan,
3) Peningkatan peran petani dalam pengelolaan sumber daya,
4) Peningkatan daya saing produk pertanian,
5) Mekanisme yang sehat dalam penentuan harga yang mencerminkan
pembagian keuntungan secara adil di antara para pelaku agribisnis.

Hal ini secara jelas terlihat pentingnya interaksi antara pembangunan


ekonomi daerah dan kebijakan pemerintahan daerah. Bila tidak, harapan bahwa
otonomi daerah bermakna peningkatan kesejahteraan masyarakat kemungkinan
tidak akan menjadi kenyataan. Pembangunan pertanian dengan memperhatikan
peran-peran tersebut akan mampu meningkatkan taraf hidup masyarakat petani,
mengurangi tingkat pengangguran yang selama ini menjadi masalah utama
dalam pembangunan wilayah. Pengembangan kawasan agropolitan yang
merupakan penguatan sentra-sentra produksi pertanian yang berbasiskan
kekuatan internal mampu berperan sebagai kawasan/kluster pertumbuhan
ekonomi yang mempunyai daya kompetensi inter dan intra regional.
Permasalahan pengembangan pertanian pada dasarnya dapat dikelompokan
menjadi 4 (empat) kelompok utama, yaitu: (1) Lemahnya posisi tawar petani;
(2) Belum optimalnya pengelolaan SDA; (3) Rendahnya mutu SDM; dan
(4) Ketersediaan Infrastruktur Penunjang (Gambar 2.1).
Keberhasilan petani dalam peningkatan produksi ternyata tidak serta
merta meningkatkan pendapatan usahatani. Nilai tambah ekonomi ternyata tidak
hanya berasal dari usahatani tapi juga dari kegiatan off-farm nya. Dari paradigma
pendekatan pembangunan ekonomi berbasis pertanian harus diubah, dari yang
semula lebih banyak bertumpu pada pembangunan produksi (sub sistem
budidaya), kepada pembangunan sistem agribisnis dimana seluruh sub-sistem
agribisnis (budidaya, sarana-prasarana produksi, pengolahan hasil, pemasaran
dan jasa), dibangun secara silmutan dan harmonis. Penyusunan masterplan
kawasan agropolitan pada kawasan agribisnis merupakan program
pembangunan ekonomi berbasis pertanian di kawasan agropolitan yang
dirancang dan dilaksanakan dengan jalan mensinergikan berbagai potensi yang
ada untuk mendorong berkembangnya sistem dan usaha agribisnis yang

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah II - 2


Laporan Akhir

berdaya saing, berbasis kerakyatan berkelanjutan dan terdesentralisasi, yang


digerakkan oleh masyarakat dan difasilitasi oleh pemerintah.

Gambar 2.1. Pendekatan Permasalahan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah II - 3


Laporan Akhir

BAB 3
TINJAUAN KEBIJAKAN
Penyusunan Masterplan Kawasan Agropolitan Ciwidey diarahkan pada:
(1) keberimbangan pembangunan per kawasan; dan (2) pembangunan
perdesaan berbasis pertanian. Sehubungan dengan hal tersebut, penyusunan
masterplan ini mengacu pada: (1) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang (UU Penataan Ruang); (2) Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah (RJPMD) Kabupaten Bandung 2005-2010;
(3) Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Bandung 2007-2026;
Rencana Detil Tata Ruang Kota (RDTR) Kota Ciwidey 2004-2014; dan Rencana
Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (RIPPDA) Kabupaten Bandung 2004-
2009.

3.1. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang


Penataan Ruang

Menurut UU Nomor 26 Tahun 2007, kawasan agropolitan adalah


kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat kegiatan pada wilayah perdesaan
sebagai sistem produksi pertanian dan pengelolaan sumber daya alam tertentu
yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki keruangan
satuan sistem permukiman dan sistem agrobisnis.
Rencana tata ruang kawasan agropolitan merupakan rencana rinci tata
ruang 1 (satu) atau beberapa wilayah kabupaten. Rencana tata ruang kawasan
agropolitan memuat:
a. Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang kawasan agropolitan;
b. Rencana struktur ruang kawasan agropolitan yang meliputi sistem pusat
kegiatan dan sistem jaringan prasarana kawasan agropolitan;
c. Rencana pola ruang kawasan agropolitan yang meliputi kawasan lindung dan
kawasan budi daya;
d. Arahan pemanfaatan ruang kawasan agropolitan yang berisi indikasi program
utama yang bersifat interdependen antardesa; dan
e. Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan agropolitan yang berisi

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -1


Laporan Akhir

arahan peraturan zonasi kawasan agropolitan, arahan ketentuan perizinan,


arahan ketentuan insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi.

3.2. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah


Kabupaten Bandung Tahun 2005-2010

3.2.1. Visi Kabupaten Bandung

Berdasarkan potensi, permasalahan, dan peluang yang dimiliki


Kabupaten Bandung dengan memperhatikan nilai-nilai visi daerah, aspirasi, dan
dinamika yang berkembang pada masa kepemimpinan tahun 2005-2010, visi
Kabupaten Bandung adalah:
“Terwujudnya Masyarakat Kabupaten Bandung yang Repeh Rapih Kertaraharja,
melalui Akselerasi Pembangunan Partisipatif yang Berbasis Religius, Kultural,
dan Berwasasan Lingkungan dengan Berorientasi pada Peningkatan Kinerja
Pembangunan Desa”

Makna dari visi tersebut adalah:


 Repeh Rapih Kertaraharja adalah tujuan yang ingin dicapai yaitu suatu
kondisi masyarakat Kabupaten Bandung yang hidup dalam keadaan aman,
tertib, tenteram, damai, sejahtera, dan senantiasa berada dalam lindungan,
bimbingan, dan rahmat dari Allah.
 Akselerasi Pembangunan atau Percepatan Pembangunan adalah segala
upaya yang dilakukan untuk membuat proses pembangunan lebih cepat
sehingga manfaatnya dapat langsung segera dirasakan oleh masyarakat.
Percepatan pembangunan tersebut mengandung maksud menciptakan
situasi dan kondisi yang kondusif bagi cepatnya pertumbuhan dan
perkembangan pembangunan di Indonesia
 Partisipatif merupakan pendekatan yang diterapkan dalam upaya
pencapaian tujuan, dengan pengertian bahwa masyarakat mempunyai
kesempatan yang sangat luas untuk berperan aktif dalam keseluruhan proses
pembangunan mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan hingga
pengawasan. Sesuai dengan paradigma kepemerintahan yang baik bahwa
kedudukan masyarakat dalam pembangunan adalah sebagai subjek yang
turut menentukan arah pembangunan sesuai dengan prakarsa, tuntutan,
kehendak dan kebutuhannya secara proporsional dan bertanggung jawab.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -2


Laporan Akhir

 Religius mengandung pengertian bahwa nilai-nilai, norma, semangat, dan


kaidah agama, khususnya islam yang diyakini dan dianut serta menjadi
karakter dan identitas mayoritas Kabupaten Bandung, harus menjiwai,
mewarnai, menjadi ruh dan pedoman seluruh aktivitas kehidupan, termasuk
penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan, dengan tetap
menjunjung tinggi toleransi dan kerukunan hidup beragama.
 Kultural mengandung pengertian bahwa nilai-nilai budaya Sunda yang baik,
melekat dan menjadi jati diri masyarakat Kabupaten Bandung, harus tumbuh
dan berkembang seiring dengan laju pembangunan, serta menjadi perekat
keselarasan dan stabilitas sosial. Pengembangan budaya Sunda tersebut
dilakukan dengan tetap menghargai pluralitas kehidupan masyarakat secara
proporsional.
 Berwawasan Lingkungan mengandung pengertian dan kepedulian yang
tinggi terhadap keseimbangan alam dan kelestarian lingkungan yang didasari
oleh kesadaran akan fungsi strategis lingkungan terhadap keberlangsungan
kehidupan manusia. Daya dukung dan kualitas lingkungan harus menjadi
acuan utama segala aktivitas pembangunan, agar tercipta tatanan kehidupan
yang seimbang, nyaman, dan berkelanjutan.

3.2.2. Misi Kabupaten Bandung

Untuk mewujudkan visi di atas, dirumuskan 8 (delapan) misi, yaitu:


1. Mewujudkan kepemerintahan yang baik;
2. Memelihara stabilitas kehidupan masyarakat yang aman, tertib, tenteram,
dan dinamis;
3. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia;
4. Meningkatkan kesejahteraan sosial ekonomi masyarakat;
5. Memantapkan kesalehan sosial berlandaskan iman dan taqwa;
6. Menggali dan menumbuhkembangkan budaya sunda;
7. Memelihara keseimbangan lingkungan dan pembangunan berkelanjutan;
8. Meningkatkan kinerja pembangunan desa.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -3


Laporan Akhir

3.2.3. Prioritas Pembangunan Daerah di Kabupaten Bandung

• Di dalam pembangunan, manusia mempunyai kedudukan dan peranan


sangat penting. Pada satu sisi, manusia adalah subjek pembangunan yang
bertindak sebagai pelaku (stakeholders), pada sisi yang lain, manusia juga
merupakan sasaran yang harus menikmati hasil-hasil pembangunan. Oleh
karena itu, segala aktivitas pembangunan yang dilaksanakan di Kabupaten
Bandung pada hakekatnya merupakan upaya peningkatan kualitas manusia
(human development).
• Sehubungan dengan pemikiran tersebut, pada hakekatnya perencanaan
strategis pembangunan Kabupaten Bandung diarahkan pada terpenuhinya
kebutuhan-kebutuhan dasar manusia yang semuanya bermuara pada Indeks
Pembangunan Manusia.
• Indeks Pembangunan Manusia (IPM) adalah indikator keberhasilan
pembangunan yang merupakan gabungan komposit dari tiga komponen
pokok, yaitu pendidikan, kesehatan, dan daya beli masyarakat.
• Berdasarkan pada kondisi, permasalahan, potensi, dan peluang yang dimiliki
Kabupaten Bandung, dengan tetap memandang semua bidang
pembangunan dalam kedudukan yang penting, ditetapkan prioritas
pembangunan sebagai berikut:
1. Peningkatan pemahaman nilai-nilai luhur agama dan budaya serta
penerapannya dalam kehidupan bermasyarakat dan berpemerintahan.
2. Peningkatan akses masyarakat terhadap pendidikan yang berkualitas
melalui peningkatan kualitas pelayanan pendidikan, peningkatan
kualitas dan kesejahteraan tenaga kependidikan, peningkatan
sarana/prasarana pendidikan dan penuntasan wajar diknas 9 tahun.
3. Peningkatan perekonomian daerah, melalui pemberdayaan ekonomi
masyarakat (UMKM), revitalisasi pertanian, pengembangan industri
manufaktur, dan pengembangan iklim usaha yang kondusif.
4. Peningkatan derajat kesehatan masyarakat, melalui peningkatan
kesadaran budaya sehat, peningkatan akses masyarakat terhadap
pelayanan kesehatan yang berkualitas, peningkatan sarana/prasarana
kesehatan, dan perbaikan gizi masyarakat.
5. Peningkatan ketersedian dan kualitas infrastruktur sebagai upaya
mendukung percepatan pembangunan, peningkatan keterpaduan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -4


Laporan Akhir

pemanfaatan ruang kota dan pusat pertumbuhan, peningkatan gairah


investasi serta aktivitas ekonomi lainnya.
6. Peningkatan kualitas, daya dukung dan daya tampung lingkungan serta
pencegahan dini terhadap bencana.
7. Peingkatan kualitas pelayanan publik melalui peningkatan
profesionalisme, efektivitas, dan efisiensi kinerja birokrasi, serta
peningkatan partisipasi masyarakat dan dunia usaha dalam
pembangunan.
8. Peningkatan optimalisasi pengawasan dan penegakan hukum
berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku dengan
menjunjung tinggi hak asasi manusia dan prinsip keadilan.
9. Peningkatan kinerja pembangunan desa, melalui peningkatan kapasitas
pemerintahan desa, peningkatan keberdayaan masyarakat desa,
pengembangan ekonomi dan pembangunan kawasan perdesaan, serta
pengembangan alokasi dana desa (ADD).

3.3. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Bandung


2007-2026

RTRW Kabupaten Bandung 2007-2026 telah mengalokasikan


pemanfaatan ruang secara rinci dalam: (1) Rencana Struktur Ruang Kota
(Gambar 3.1); (2) Rencana Pola Pemanfaatan Ruang (Gambar 3.2);
(3) Rencana Peningkatan, Pembangunan Terminal, dan Pengembangan
Prasarana Angkutan Massal Tahun 2026 (Gambar 3.2). Sedangkan untuk
Pengendalian Pemanfaatan Ruang tertera pada Tabel 3.1.

3.3.1. Rencana Struktur Ruang Kota


Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -5
Laporan Akhir

Struktur Ruang Kota Kabupaten Bandung


NON WP
CILENGKRANG - CIMENYAN
Konservasi, Permukiman, Pertanian,
WP CILEUNYI - RANCAEKEK
Pariswisata dan Jasa & Perdagangan
CILEUNYI (Rancaekek)
Permukiman, Jasa & Perdagangan,
Industri Non Polutif, Pertanian dan
NON WP Konservasi
MARGAHAYU -MARGAASIH
Industri Non Polutif, Permukiman dan Jasa &
Perdagangan

WP SOREANG-KATAPANG
SOREANG (Katapang, Ciwidey,
Pasirjambu, Rancabali)
WP CICALENGKA
Pemerintahan, Jasa & Perdagangan,
Permukiman, Pertanian, Pariwisata dan CICALENGKA (Nagreg, Cikancung)
Industri Non Polutif
Industri Non Polutif, Jasa &
Perdagangan, Pertanian dan
Permukiman
WP BANJARAN
BANJARAN (Pangalengan, Cangkuang,
Cimaung, Arjasari, Pameungpeuk)
Industri Non Polutif, Jasa & Perdagangan,
Permukiman, Pertanian, dan Pariwisata WP MAJALAYA
MAJALAYA (Ciparay,
Solokanjeruk, Pacet, Kertasari,
Paseh dan Ibun)
WP BALEENDAH Industri Non Polutif, Permukiman,
BALEENDAH (Dayeuhkolot, Bojongsoang) Pertanian, Jasa & Perdagangan
Jasa & Perdagangan, Pertanian, Industri Non
Polutif, Permukiman dan Pendidikan

Gambar 3.1. Rencana Struktur Ruang Kota Kabupaten Bandung

Sesuai dengan rencana struktur ruang 2007 – 2026, Kabupaten Bandung


terbagi ke dalam beberapa WP (Wilayah Pengembangan) yaitu :
1. WP Soreang-Katapang dengan pusat Kota Soreang, meliputi Kecamatan
Soreang, Katapang, Ciwidey, Pasirjambu, Rancabali.
2. WP Banjaran dengan pusat Kota Banjaran, meliputi Kecamatan
Banjaran, Pameungpeuk, Cangkuang, Arjasari, Cimaung, Pangalengan.
3. WP Baleendah dengan pusat Kota Baleendah, meliputi Kecamatan
Baleendah, Dayeuhkolot, Bojongsoang.
4. WP Majalaya dengan pusat Kota Majalaya, meliputi Kecamatan
Majalaya, Ciparay, Solokanjeruk, Pacet, Kertasari, Paseh, dan Ibun.
5. WP Cileunyi-Rancaekek dengan pusat kota Cileunyi meliputi Kecamatan
Cileunyi, dan Rancaekek
6. WP Cicalengka dengan pusat kota Cicalengka meliputi Kecamatan
Cicalengka, Nagreg, dan Cikancung.
7. Non WP (yang merupakan bagian dari PKN Kota Bandung) meliputi
Kecamatan Margahayu, Margaasih, Cilengkrang dan Cimenyan.
3.3.2. Rencana Pola Pemanfaatan Ruang

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -6


Laporan Akhir

Rencana Pola Pemanfaatan Ruang Kabupaten Bandung


Kawasan Budidaya Pertanian 46.444,71 Ha (26,35%)
Kawasan Lindung 46.204,86 Ha (26,26 %)
Taman Hutan Raya 265,37 Ha (0,15%) Pertanian Lahan Basah23.055,68 Ha (13,08%)
Cagar Alam/Wisata Alam 8.592,14 Ha (4,88%) Pertanian Lahan Kering 22.534,83 Ha (12,79%)
Sempadan 1.029,93 Ha (0,58%)
Perikanan 746,93 Ha (0,42%)
Hutan Lindung 23.137.54 Ha(13,13%)
Peternakan 107,27 Ha (0,06%)
Ruang Terbuka Hijau ha 348,20 (0,20%)
Perairan 1.008,91 Ha (0,57%)
Hutan Produksi Terbatas 11.102,85 Ha (6,30%)

Kawasan Budidaya Berfungsi Lindung 43.809,59 Ha 24,86 %


Hutan Produksi Tetap 40,29 Ha (0,002%)
Tanaman Tahunan/Perkebunan 40.891,91 Ha (23,20%)
Hutan Rakyat 2.877,40 Ha (1,63%)

Kawasan Budidaya Non Pertanian 39.699,51 Ha 22,53 %


Pariwisata Terpadu 86,32 Ha 0,05%)
Peruntukan Industri 5.752,64 Ha (3,26%)
Pemerintahan/Fasum 696,25 Ha (0,40%)
Permukiman 31.075,93 Ha (17,63%)
Hankam 596,91 Ha (0,34%)
Perdaganagn & Jasa 1.491,50 Ha (0,85%)
Tertentu 166,60 Ha (9,4%)

Gambar 3.2. Rencana Pola Pemanfaatan Ruang Kabupaten Bandung

3.3.3. Rencana Pengembangan Sarana dan Prasarana

A. Rencana Pengembangan Transportasi


A.1. Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Jalan
 Peningkatan jalan sepanjang ± 649 Km
 Rencana pembangunan jalan baru sepanjang ± 240 Km
 Panjang total peningkatan jalan dan rencana pembangunan jalan baru
di Kabupaten Bandung sampai tahun 2026 adalah ± 889 Km

A.2. Rencana Pengembangan Sistem Transportasi

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -7


Laporan Akhir

 Pengembangan sistem angkutan massal (Monorail, Busline, LRT dan


peningkatan jalur Kereta Api ) (Gambar 3.3)

Gambar 3.3. Rencana Peningkatan Pembangunan Terminal dan


Pengembangan Prasarana Angkutan Massal Tahun 2026

B. Rencana Sistem Telekomunikasi


 Tahun 2006, penyediaan kebutuhan telepon sebanyak ± 117.641 SST
sampai tahun 2026 sebanyak ± 215.448 SST atau mengalami kenaikan
180.14%
 Sedangkan untuk kelompok sosial ekonomi lemah sebanyak ± 3529 SST
pada tahun 2006 dan pada tahun 2026 diperkirakan ± 6463 SST atau
mengalami kenaikan sekitar 183.14%

C. Rencana Sistem Prasarana Energi


 Rencana penyediaan kebutuhan energi listrik untuk kebutuhan rumah tangga
pada tahun 2006 adalah 52.938.535 kAV dan pada tahun 2026
diperkirakan 96.951.741 kAV atau mengalami kenaikan sebesar 83%.
 Untuk kelompok sosial ekonomi rencana penyediaan kebutuhan energi Listrik
pada tahun 2006 sebanyak 21.175.414 kAV dan pada tahun 2026
sebanyak 38,780,696 kAV atau mengalami kenaikan sebesar 83%.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -8


Laporan Akhir

 Untuk penerangan jalan rencana penyediaan kebutuhan energi listrik pada


tahun 2006 7.940.780 kAV dan pada tahun 2026 sebanyak 14.542.761
kAV atau mengalami kenaikan sebesar 83%.

3.3.4. Pengendalian
Pengendalian pemanfaatan ruang merupakan faktor kunci agar
alokasi pemanfaatan ruang tidak melanggar dari alokasi pemanfaatan
ruang yang sudah ditetapkan. Derajat perangkat pengendalian untuk
masing-masing Wilayah Pengembangan (WP) tertera pada Tabel 3.1.

Tabel 3.1. Pengendalian Pemanfaatan Ruang per WP

Wilayah Pengembangan
PERANGKAT PENGENDALIAN PEMANFAATAN WP WP WP WP
No. WP WP
RUANG
Baleendah Cileunyi- Cicalengka
Soreang Majalaya Banjaran
Rancaekek
1. PERIJINAN
1.1 Pendayagunaan perijinan yang terkait dengan
pemanfaatan ruang

Perijinan pemanfaatan ruang

(Izin pemanfaatan tanah)


*** *** *** *** *** ***
Ijin Mendirikan Bangunan (IMB)
** ** ** ** ** **
Perijinan lingkungan *** *** *** *** *** ***

(Amdal, RPL, RKL, Ijin Gangguan)

Perijinan khusus (pengambilan air tanah, dll)


** *** *** *** *** ***
1.2 Penerapan perijinan perubahan pemanfaatan lahan
melalui prosedur khusus, dengan mekanisme
disinsentif :

— Development charge sesuai dengan jenis


ketidaksesuaian RTRW
— Pengenaan biaya dampak pembangunan sesuai
dengan dampak yang harus diatasi
*** *** *** *** *** ***
2. PENGAWASAN
2.1 Pengawasan terhadap pemanfaatan ruang dan
penyimpangan/pelanggaran RTRW Kabupaten
*** *** *** *** *** ***

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -9


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 3.1.


Wilayah Pengembangan
PERANGKAT PENGENDALIAN PEMANFAATAN WP WP WP WP
No. WP WP
RUANG
Baleendah Cileunyi- Cicalengka
Soreang Majalaya Banjaran
Rancaekek
3. PENERTIBAN
3.1 Inventarisasi jenis pelanggaran pemanfaatan ruang:
• Pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan fungsi
ruang
• Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang
tetapi intensitas pemanfaatan ruang menyimpang
• Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang
tetapi tidak sesuai dengan ketentuan teknis
• Pemanfaatan ruang sesuai dengan fungsi ruang
tetapi bentuk tidak sesuai dengan ketentuan teknis
*** *** *** *** *** ***
3.2 Tindakan Penertiban Pemanfaatan Ruang :
• Peringatan dan/atau teguran
• Penghentian sementara ** ** **
• Pencabutan ijin ** ** **
• Pemulihan fungsi ruang / kawasan
• Pembongkaran
• Pelengkapan/pemutihan perijinan
• Pengenaan denda dan/atau sanksi

** : Sedang, *** : Tinggi

3.4. Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTR) Kota


Ciwidey 2004-2014

Ruang lingkup wilayah RDTR Kota Ciwidey 2004-2014 adalah


Kecamatan Pasirjambu dan Ciwidey, dengan lingkup kawasan perkotaan yang
meliputi 7 desa di Kecamatan Pasirjambu dan 4 desa di Kecamatan Ciwidey.
Desa-desa tersebut adalah sebagai berikut: Desa Ciwidey, Lebak Muncang,
Panyocokan, Panundaan, Cisondari, Marga Mulya, Cukang Genteng,
Pasirjambu, Mekarmaju, Tenjolaya, dan Sugihmukti.

3.4.1. Struktur Pusat-Pusat Pelayanan

Bagian Wilayah Kota (BWK) Kota Ciwidey dibagi 3 (tiga) bagian menjadi:
o Bagian Utara (sub BWK Pasir Jambu)
o Bagian Tengah (Pusat BWK Ciwidey)
o Bagian Selatan (sub BWK Panundaan)

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -10


Laporan Akhir

Pusat BWK Ciwidey melayani 2 sub BWK dan seluruh unit lingkungan di
kawasan perencanaan. Untuk pelayanan skala unit lingkungan dikembangkan
pusat-pusat lingkungan pada masing-masing desa sebagai unit lingkungan
terkecil.
Fungsi utama Pusat BWK Ciwidey adalah sebagai pusat kota. Adapun
fungsi penunjangnya adalah:
o Komersial (perdagangan dan jasa)
o Perkantoran
o Fasilitas sosial dan pemerintahan
Fungsi utama Sub BWK Pasirjambu adalah pertanian berbasis agribisnis.
Adapun fungsi penunjangnya adalah:
o Komersial (perdagangan dan jasa)
o Perumahan
o Fasilitas sosial dan pemerintahan
Fungsi utama Sub BWK Panundaan adalah jasa pendukung kegiatan
pariwisata. Adapun fungsi penunjangnya adalah:
o Fasilitas pemerintahan
o Pertanian berbasis agribisnis
o Perumahan
o Fasilitas sosial
Arahan komponen-komponen utama kegiatan Kota Ciwidey adalah
sebagai berikut:
1. Pusat kota dengan kegiatan utama perdagangan dan jasa, diarahkan pada
bagian central wilayah perencanaan, yaitu Desa Ciwidey.
2. Perumahan, akan dikembangkan di Sub BWK Pasirjambu dan Sub BWK
Panundaan dengan mengikuti jaringan jalan utama dan pada daerah kosong
yang potensial.
3. Komersial (perdagangan dan jasa), dikonsentrasikan pada kawasan pusat
kota termasuk Pasar Ciwidey dan juga pada koridor jalan utama kota, dengan
struktur sebagai berikut:
• Koridor primer/utama: sepanjang jalan Ciwidey
• Koridor sekunder: sepanjang jalan Lebak Muncang, jalan Panyocokan,
dan jalan baru Terminal-Panyocokan
4. Pengembangan fasilitas pendidikan dan fasilitas umum lainnya di Desa
Panyocokan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -11


Laporan Akhir

5. Ruang Terbuka (open space) dengan struktur sebagai berikut:


• Bersifat linier, yaitu sempadan sungai di kawasan perencanaan, dan
sepanjang jalan utama Ciwidey
• Bersifat modern, yaitu pada kawasan:
o Pertigaan jalan Ciwidey dan Cisondari
o Taman kota alun-alun Ciwidey

3.4.2. Rencana Pemanfaatan Ruang

A. Rencana Penggunaaan Lahan Pusat BWK A (BWK Ciwidey)


• Pengembangan kawasan pemerintahan dan fasilitas penunjangnya
• Pengembangan fasilitas umum dan perkantoran sebagai pendukung
kegiatan pemerintahan
• Pengembangan kawasan komersial perdagangan dan jasa berupa
pertokoan pada koridor jalan raya Ciwidey dan pengembangan ke koridor
jalan raya Lebak Muncang
• Pengembangan fasilitas jasa
• Pengembangan kegiatan komersial yang bersatu dengan pasar
Cibeureum yang saat ini telah ada, sebagai pengembangan
• Pelestarian kembali fasilitas stasiun kereta api, dengan melakukan
kerjasama dengan pihak PT KAI melalui Pemerintah Kabupaten Bandung
atau instansi lain yang berhubungan
• Pengalihan lokasi kantor Polsek Ciwidey ke sebelah selatan taman Kota
Ciwidey, yaitu tanah milik Pemerintah Kabupaten Bandung bekas Dinas
Pekerjaan Umum
• Peningkatan jaringan jalan dari terminal menuju jalan Lebak Muncang,
sebagai alternatif jalan utama Ciwidey dari arah objek wisata Rancabali
menuju Bandung
• Pengembangan permukiman perkotaan
• Pengembangan RTH pada koridor jalan raya Ciwidey dekat lokasi pasar
Cibeureum sebagai buffer kegiatan perdagangan dan kegiatan lainnya
• Pengembangan taman kota dilengkapi fasilitas rekreasi anak, dekat alun-
alun sebagai salah satu sarana rekreasi kota dan juga pendukung taman
kota yang telah ada

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -12


Laporan Akhir

B. Rencana Penggunaan Lahan Sub BWK Pasir Jambu


Sub BWK Pasir jambu dibagi dalam 4 blok, yaitu:

B.1. Blok Utara 1 (Desa Cukang Genteng)


• Pengembangan guna lahan kawasan industri kecil, sekitar koridor jalan
Raya Ciwidey dan memanjang ke arah Desa Cukang Genteng
• Pengembangan guna lahan fasilitas jasa pelayanan, sepanjang jalan
raya Ciwidey
• Guna lahan untuk perumahan penduduk pedesaan
• Pengembangan guna lahan sebagai kawasan pertanian yang berbasis
agribisnis, sebagai rencana guna lahan yang memiliki proporsi luas
lahan yang lebih besar diantara rencana guna lahan lainnya

B.2. Blok Utara 2 (Desa Mekar Maju)


• Direncanakan tetap sebagai kawasan dengan guna lahan kegiatan
pertanian dan peternakan
• Pengembangan kegiatan perdagangan pada jalur jalan Ciwidey-
Mekarmaju
• Pengembangan kegiatan permukiman.

B.3. Blok Utara 3 (Desa Pasirjambu)


• Tetap sebagai kawasan perkantoran kecamatan dengan
pengembangan guna lahan fasilitas perkantoran dan fasilitas umum
penunjang kegiatan pemerintahan
• Pengembangan kawasan areal olahraga sebagai sarana kegiatan
olahraga bagi aktivitas perkantoran dan juga sekaligus sebagai RTH
bagi lingkungan Kecamatan Pasirjambu
• Penggunaan dominan pada blok ini seperti halnya wilayah lain adalah
sebagai kawasan pengembangan pertanian berbasis agribisnis dan
juga guna lahan bagi permukiman penduduk pedesaan.

B.4. Blok Utara 4 (Desa Panyocokan)


• Lebih didominasi oleh penggunaan lahan untuk kegiatan pertanian yang
berbasis agribisnis dan permukiman penduduk

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -13


Laporan Akhir

• Pengembangan campuran penggunaan lahan perdagangan sepanjang


jalan Lebak Muncang-Mekar Maju
• Pengembangan fasilitas penunjang pemerintahan Kecamatan Ciwidey
terutama pada perbatasan Desa Lebak Muncang.

C. Rencana Penggunaan Lahan Sub BWK Panundaaan


Sub BWK Panundaan dibagi dalam 6 blok, yaitu:

C.1. Blok Selatan 1 (Desa Lebak Muncang)


• Pengembangan fasilitas pemerintahan dan fasilitas penunjangnya
• Pengembangan perkantoran dan fasilitas umum penunjang kegiatan
pemerintahan
• Pengembangan area olahraga sebagai pemenuhan kebutuhan fasilitas
pemerintahan dan perkantoran
• Pengembangan permukiman perkotaan terutama pada wilayah
perbatasan dengan Desa Ciwidey
• Pengembangan kawasan perdagangan skala lokal
• Pengembangan kegiatan perkebunan dan perikanan dengan berbasis
agribisnis dan komoditi penunjang kegiatan pariwisata, yang merupakan
rencana dominasi penggunaan lahan blok ini
• Pengembangan permukiman penduduk perdesaan.

C.2. Blok Selatan 2 (Desa Panundaan)


• Pengembangan fasilitas penunjang kegiatan pariwisata, seperti:
(a) Pengembangan penginapan atau hotel; (b) Pengembangan rumah
makan; dan (c) Pengembangan kawasan perdagangan penjaja cindera
mata bagi pengunjung pariwisata
• Pembangunan areal parkir, sebagai sarana penunjang kegiatan
pariwisata, pada kawasan penunjang pariwisata
• Pembangunan sub terminal agribisnis, sebagai sarana penunjang
kegiatan pertanian Desa Panundaan khususnya dan juga Kota Ciwidey
umumnya
• Pengembangan pertanian hortikultura berbasis agribisnis dengan
komoditas yang mempunyai nilai pasar tinggi dan dapat digunakan
sebagai cindera mata bagi pengunjung pariwisata

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -14


Laporan Akhir

• Pengembangan kegiatan pariwisata penunjang pariwisata Bandung


Selatan dengan lebih mencirikan budaya Ciwidey ataupun bernuansa
lainnya yang berbeda dengan objek wisata yang sudah ada di Kawasan
Bandung Selatan

C.3. Blok Selatan 3 (Desa Marga Mulya)


• Pengembangan kawasan permukiman, sebagai penunjang kawasan
CBD (BWK Ciwidey)
• Pengembangan fasilitas jasa pelayanan/rukan pada koridor jalan raya
Ciwidey sebagai pendukung kegiatan pusat Kota Ciwidey
• Pengembangan penggunaan lahan campuran antara kegiatan
permukiman dengan kegiatan perdagangan sepanjang koridor jalan
Desa Margamulya
• Pengembangan kegiatan pertanian perkebunan yang berbasis pada
agribisnis.

C.4. Blok Selatan 4 (Desa Tenjolaya)


• Pengembangan perdagangan skala kecil berupa pertokoan pada
koridor jalan raya Ciwidey
• Pengembangan untuk pembangunan perumahan oleh pengembang
terutama pada area perbatasan dengan pusat kota
• Pengembangan kegiatan pertanian dengan basis agribisnis dan
mempunyai nilai jual yang baik
• Pengembangan perumahan bagi penduduk setempat.

C.5. Blok Selatan 5 (Desa Cisondari)


• Pengembangan fasilitas jasa pelayanan/rukan sepanjang koridor jalan
raya Ciwidey
• Pengembangan kawasan pendidikan semua tingkatan pada suatu
kawasan, terutama tingkat SLTP dan SLTA dengan skala kota yang
didukung oleh pengembangan sarana dan prasarana penunjang
pendidikan, seperti perpusatakaan umum, balai penelitian, GOR, kolam
renang, RTH, dan ruang terbuka lainnya yang dapat menunjang
kegiatan pendidikan, bahkan dapat dikembangkan kegiatan jasa usaha
pelayanan pendidikan, seperti toko buku, percetakan, fotokopi, dan
usaha sejenis lainnya
Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -15
Laporan Akhir

• Pengembangan kegiatan pertokoan sepanjang koridor jalan utama


Desa Cisondari
• Pembangunan taman pada pertigaan jalan raya Ciwidey-jalan Cisondari
• Pengembangan permukiman penduduk dan kegiatan pertanian dengan
basis agribisnis sebagai dominasi guna lahan blok ini.

C.6. Blok Selatan 6 (Desa Sugih Mukti)


• Pengembangan permukiman sebagai penunjang kegiatan perkotaan
CBD ataupun penunjang aktivitas Sub BWK Panundaan sebagai
kawasan penunjang kegiatan pariwisata
• Pengembangan kegiatan berbasis agribisnis dengan jenis komoditas
menyesuaikan dengan pengembangan komoditas pertanian Desa
Panundaan
• Pengembangan permukiman penduduk dan pengembangan kegiatan
pertanian sebagai dominasi penggunaan lahan blok ini.

3.4.3. Rencana Moda Angkutan Umum

Rute angkutan yang ada saat ini adalah:


• Rute terminal Ciwidey-Soreang
• Rute terminal Ciwidey-Gambung
• Rute terminal Ciwidey-Panyocokan-kawasan wisata Bandung Selatan
Dengan mempertimbangkan rute angkutan yang ada, ada beberapa
wilayah yang tidak terlayani. Ada pertimbangan perencanaan rute angkutan baru,
yaitu:
• Rute angkutan Terminal Ciwidey-jalan Lebak Muncang-jalan Desa Mekar
Maju-jalan Pasir Jambu-Terminal Ciwidey
• Pengaturan rute angkutan delman agar tidak lagi beroperasi di kawasan
pusat Kota Ciwidey. Hal ini karena Jalan Ciwidey merupakan jalan regional
sehingga akan mengganggu kelancaran lalu-lintas. Beberapa alternatif yang
bisa digunakan sebagai angkutan delman adalah:
a. Rute jalan Desa Panyocokan-Terminal Ciwidey
b. Rute jalan Desa Pasirjambu yang menuju kantor Kecamatan Pasirjambu
c. Rute rencana pengembangan jalan terminal-Panundaan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -16


Laporan Akhir

d. Rute pelayanan bagi penduduk yang berada di bagian timur dan selatan
pusat kota, yaitu diantaranya jalan Desa Tenjolaya, jalan Desa Marga
Mulya, bahkan bisa juga jalan Desa Sugih Mukti
e. Intinya arahan rute angkutan delman ini melayani penduduk yang tidak
terlayani angkutan kota
• Mengaktifkan kembali jalur kereta api Ciwidey-Kota Bandung.

3.5. Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah


(RIPPDA) Kabupaten Bandung 2004-2009
3.5.1. Arah Kebijakan Pengembangan Kebudayaan dan Pariwisata
Kabupaten Bandung

Sejalan dengan visi dan misi pembangunan Kabupaten Bandung, maka


Dinas Kebudayaan dan Kepariwisataan Kabupaten Bandung telah menentukan
satu strategi visi dan misi dalam bidang kebudayaan dan kepariwisataan, yaitu:
“Terwujudnya kelestarian seni budaya daerah yang menunjang
pembangunan pariwisata menuju Kabupaten Bandung sebagai daerah
tujuan wisata”. Sebagai implementasi dari visi tersebut dituangkan dalam misi
pembangunan kebudayaan dan kepariwisataan Kabupaten Bandung sebagai
berikut:
a. Meningkatkan kualitas SDM kebudayaan dan kepariwisataan yang
profesional dan pelayanan prima;
b. Menggali dan menumbuhkembangkan budaya lokal, terutama yang berciri
khas sebagai pembentuk moral bangsa;
c. Meningkatkan kualitas usaha kebudayaan dan kepariwisataan kearah
berbudaya dan berwawasan lingkungan;
d. Meningkatkan pemberdayaan masyarakat pariwisata dengan pola kemitraan
yang berbasis ekonomi kerakyatan;
e. Mendorong pariwisata sebagai sektor unggulan dan penggerak
perekonomian daerah dalam menyongsong perdagangan bebas.

3.5.2. Rencana Pengembangan Pariwisata Partisipatif


Kabupaten Bandung dalam upaya pengembangan kepariwisataan lebih
banyak memanfaatkan kekayaan alam, sehingga banyak berkembang objek dan
daya tarik wisata alam, oleh karena itu dalam pengusahaan dan pengelolaan
ODTW perlu memperhatikan beberapa aspek penting seperti:

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -17


Laporan Akhir

1. Konservasi sumber daya alam dan ekosistemnya;


2. Kemampuan untuk mendorong dan meningkatkan perkembangan ekonomi,
sosial budaya yang dihasilkan oleh pengembangan wisata alam;
3. Penduduk setempat memiliki peranan yang efektif dalam proses pembuatan
keputusan tentang bentuk pariwisata yang memanfaatkan kawasan
lingkungannya;
4. Pelestarian budaya dan mutu lingkungannya;
5. Keamanan dan ketertiban masyarakat
Rencana pengembangan wisata alam atau ODTW alam harus didasarkan
pada satu perencanaan partisipatif yang mengikutsertakan ketiga pilar
pembangunan yaitu pemerintah, dunia usaha dan masyarakat dengan
memperhatikan beberapa prinsip tertentu yang tercermin dalam berbagai
kebijakan seperti:
1. Prinsip adil dan merata, kebijakan ini berprinsip bahwa setiap pembangunan
dan pengembangan objek dan daya tarik wisata dalam pelaksanaannya tidak
membeda-bedakan pihak manapun yang berkepentingan. Apabila ada biaya
yang harus dikeluarkan untuk memelihara hasil pembangunan
kepariwisataan di satu daerah tertentu, biaya itu harus ditanggung bersama
secara adil dan merata diantara semua pihak yang berkepentingan melalui
suatu koordinasi perencanaan yang mengikutsertakan berbagai instansi
terkait.
2. Prosedur penyusunan kebijaksanaan melalui satu mekanisme dengan tetap
mengarahkan segala upaya untuk menampung berbagai keinginan, harapan,
kebutuhan dan semua pihak yang berkepentingan. Proses persiapan dan
perumusan kebijaksanaan program harus se-transparan mungkin.
3. Peran serta masyarakat dalam pembangunan dan pengembangan ODTW
alam harus merupakan hasil usaha bersama dari sektor pemerintah, dunia
usahan dan masyarakat setempat. Oleh karena itu setiap kebijaksanaan dan
program instansi terkait harus mampu mendukung terhadap perkembangan
usaha pariwisata. Partisipasi pada hakekatnya adalah usaha bersama untuk
menghasilkan sinergi.
4. Pembangunan pariwisata harus bertumpu kepada masyarakat artimya setiap
upaya pembangunan usaha pariwisata harus bertumpu dan melayani usaha
masyarakat yang bekerja dan tinggal di daerah pembangunan itu

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -18


Laporan Akhir

berlangsung. Kesinambungan usaha ODTW hanya dapat dipertaruhkan bila


sejalan dengan minat dan kepentingan masyarakat setempat.
5. Perencanaan tidak akan menghilangkan semua masalah yang muncul dari
pengembangan pariwisata, namun demikian proses perencanaan yang
disusun dengan baik setidak-tidaknya akan memberikan mekanisme
penanganan masalah sehingga manfaat dapat dioptimalkan dan kerugian
diminimumkan.

3.5.3. Rencana Pengembangan Kawasan Lingkungan (Kawasan Agro


Ciwidey)

Pada Kawasan Agro Ciwidey, fungsi pariwisata dapat dilakukan sejalan


dengan fungsi budi daya pertanian dan permukiman perdesaan sekaligus fungsi
konservasi. Adapun perwujudan kawasan wisata agro didukung atara lain:

A. Fisik
Tanah dikawasan wisata agro Ciwidey cukup subur dan memiliki banyak
sumber air disekelilingnya serta iklim yang cukup nyaman. Adapun keluasan
lahan pertanian yang pada dasarnya dapat dimanfaatkan sebagai wisata agro di
daerah Bandung Selatan khususnya di Kecamatan Ciwidey. Secara fisik
kawasan wisata agro Ciwidey memiliki keanekaragaman hasil pertanian
perkebunan dan kehutanan.

B. Tipologis
Kawasan wisata agro Ciwidey memiliki tipologis yang sangat bervariasi
oleh karena didukung keanekaragaman hasil pertanian seperti sayur mayur,
kebun strawberry, kebun buah, dan hasil perkebunan teh.

C. Sosial dan Biotis


Penduduk yang berada pada kawasan wisata agro Ciwidey pada
umumnya bermata pencaharian sebagai petani yang mengolah kebun sayur,
kebun buah strawberry, pemetik teh dan mengolah hasil hutan. Disamping
mereka memelihara hewan piaraan seperti sapi, ayam, domba, dan lain-lain yang
mendorong terciptanya suasana wisata agro pedesaan.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -19


Laporan Akhir

D. Tata Ruang
Tata ruang kawasan wisata Ciwidey termasuk kedalam kawasan pangan
basah, kawasan pangan lahan kering, kawasan hutan produksi, kawasan
tanaman tahunan perkebunan sebagaimana diatur dalam Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) Kabupaten Bandung.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah III -20


Laporan Akhir

BAB 4
METODOLOGI

4.1. Metode Pendekatan

Kawasan agropolitan merupakan kota pertanian yang tumbuh dan


berkembang karena berjalannya sistem dan usaha agribisnis serta mampu melayani,
mendorong, menarik, menghela kegiatan pembangunan pertanian (agribisnis) di
wilayah sekitarnya. Kawasan agropolitan terdiri dari kota pertanian dan desa-desa
sentra produksi pertanian yang ada disekitarnya, dengan batasan yang tidak
ditentukan oleh batasan administratif pemerintahan, tetapi lebih ditentukan dengan
memperhatikan skala ekonomi kawasan yang ada. Suatu kawasan agropolitan harus
memiliki ciri-ciri yaitu sebagian besar kegiatan masyarakat di kawasan tersebut
didominasi oleh kegiatan pertanian dan/atau agribisnis dalam suatau sistem yang
utuh dan terintegrasi mulai dari :

1. Pusat Agropolitan yang mencakup :


a. Pusat perdagangan dan transportasi pertanian (agricultural trade/ transport
center);
b. Penyedia jasa pendukung pertanian (agricultural support services) seperti
perbankan, asuransi, dan pusat penelitian dan pengembangan;
c. Pasar konsumen produk non-pertanian (non agricultural consumers market);
d. Pusat industri pertanian (agro-based industry);
e. Penyedia pekerjaan non pertanian (non-agricultural employment);
f. Pusat agropolitan dan hinterlandnya terkait dengan sistem permukiman
nasional, propinsi, dan kabupaten (RTRW Propinsi/ Kabupaten).
2. Unit-unit Kawasan Pengembangan (Hinterland) yang mencakup :
a. Pusat produksi pertanian (agricultural production);
b. Intensifikasi pertanian (agricultural intensification);
c. Pusat pendapatan perdesaan dan permintaan untuk barang-barang dan jasa
non pertanian (rural income and demand for non-agricultural goods and
services).

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -1


Laporan Akhir

d. Produksi tanaman siap jual dan diversifikasi pertanian (cash crop production
and agricultural diversification).
3. Terdapatnya Sektor Unggulan yang merupakan:
a Sektor unggulan yang sudah berkembang dan didukung oleh sektor hilirnya;
b Kegiatan agribisnis yang banyak melibatkan pelaku dan masyarakat yang
paling besar (sesuai dengan kearifan lokal);
c Mempunyai skala ekonomi yang memungkinkan untuk dikembangkan
dengan orientasi ekspor.
4. Memiliki Sistim Kelembagaan yang mendukung berkembangnya kawasan
agropolitan seperti adanya organisasi petani, organisasi produsen agribisnis, dan
lain-lain.
5. Memiliki Sarana Prasarana dan Infrastruktur yang memadai untuk mendukung
pengembangan sistem dan usaha agribisnis seperti jalan, sarana irigasi, air
bersih, pasar, terminal, jaringan telekomunikasi, listrik, pusat informasi
pengembangan agribisnis, fasilitas umum, dan fasilitas sosial.

Berkaitan dengan upaya untuk mewujudkan konsepsi pengembangan


wilayah agropolitan tersebut, maka diperlukan penyusunan Masterplan
Agropolitan yang benar-benar mampu menjadi acuan dalam melakukan
pembangunan kawasan agropolitan. Adapun kerangka pendekatan tahapan
pelaksanaan kegiatan penyusunan Masterplan Kawasan Agropolitan dapat dilihat
pada bagan alir pada Gambar 4.1.
Untuk membuat sebuah masterplan agropolitan diperlukan input data yang
beragam jenisnya serta proses analisis yang juga beragam dan panjang. Analisis
yang dipakai bisa merupakan analisis dari satu jenis data dan analisis lebih dari satu
jenis data.
Secara umum data yang digunakan terdiri dari data peta dan non-peta. Data
peta yang dibutuhkan sebagai input awal adalah sebagai berikut:
1. Peta tanah, peta penggunaan lahan;
2. Peta administratisi desa/kecamatan
3. Peta RTRW kabupaten;
4. Peta RDTR kawasan.

Adapun data non-peta yang digunakan sebagai input awal adalah sebagai
berikut:

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -2


Laporan Akhir

Rencana Tata Ruang Kawasan /


Pengaturan Zonasi Kawasan
Peta
Topografi
Peta Peta
Tanah Peta Data Peta Arahan pemanfaatan Ruang/
Batas Peta RTRW
Pengguna PODES RDTR Penggunaan Lahan
Adm Kabupaten
an Lahan BPS Kawasan
Desa/Kec
Analisis
Spasial (GIS)
Survei dan Cek Analisis Disain sistem Aliran dan Jaringan
Lapang Spasial Perdagangan dan Ekonomi
(GIS) Analisis
Skalogram

Evaluasi Peta
Peta
Kemampuan Kemampuan dan
Dasar Disain Sistem/ Hirarki/Lokasi
dan Kesesuaian Kesesuaian
(Lapang) Pusat-pusat Pelayanan/pemukiman
Lahan Lahan Analisis Tata
Survei & Cek
Ruang Kawasan
Lapang
Partisipatif
Luas
Penggunaan
Lahan/ Luas
Tanam & Tingkat RRA, PRA, FGD
Produksi Program-program Pengembangan
sarana dan prasarana produksi,
transportasi dan permukiman
Statistik
Analisis LQ &
Produksi
SSA
Pertanian

Program-program Pengembangan
Analisis Pertanian Sektor/komoditas
Marjin Unggulan (Primer, olahan & jasa)
Pemasaran
Statistik/Data
Analisis Analisis Potensi
Perdagangan Komoditas- Komoditas
Survei sistem Analisis Identifikasi pengembangan
Pertanian Lokal, komoditas Olahan
Tata Niaga Potensi Komoditas Agroindustri dan
Regional, Primer Unggulan
dan Pasar Pasar Primer Analisis Nilai
Nasional & Unggulan Prospektif
Unggulan Tambah Disain Program Pengembangan
Internasional
Partisipatif Masyarakat, Capacity Building dan
Analisis Pendampingan
Kelayakan
Finansial dan
Ekonomi
Disain Program-program
Analisis Sistem
Pengembangan institusi Penunjang
Data Survei Kelembagaan Petani/
(permodalan, koperasi, swasta,
Kependudukan Ketenagakerjaan, Masyarakat Petani,
perdagang, lembaga pendidikan/
dan sosial dan Pengolah Pedagang
pelatihan, dll)
Ketenagakerjaan kelembagaan dan Jasa Sektor/
Komoditas Unggulan

Struktur Sosial
Masyarakat, Survei RRA, PRA, FGD, Disain Pengembangan
Organisasi Analisis Kelembagaan Kelembagaan Pengelola Kawasan
Lembaga Pengelolaan Kawasan Agropolitan
Pemerintahan Agropolitan
Terkait

Gambar 4.1. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan Penyusunan


Kawasan Agropolitan Ciwidey

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -3


Laporan Akhir

1. Data PODES BPS;


2. Statistik produksi pertanian;
3. Statistik/data perdagangan pertanian lokal, regional, nasional, dan internasional;
4. Data kependudukan dan ketenagakerjaan;
5. Data struktur sosial masyarakat, organisasi lembaga pemerintahan terkait.
Untuk analisis yang pertama, yaitu analisis kemampuan dan kesesuaian lahan
serta analisis identifikasi komoditas unggulan secara partisipatif dilakukan untuk
menentukan kawasan lindung dan budidaya.

4.2. Metode Analisis


4.2.1. Metode Analisis Kesesuaian Lahan

Dalam menentukan kawasan budidaya yang tidak kalah penting adalah


diketahuinya kesesuaian lahan yang ada di suatu wilayah atau kawasan
pengembangan karena semuanya akan berpengaruh pada sistem budidaya yang
akan ditetapkan.
Penentuan kelas kesesuaian lahan untuk berbagai komoditas menggunakan
sistem kriteria lahan FAO (1976), sedangkan untuk masing-masing komoditas
menggunakan kriteria Djaenudin et.al (2003). Metode ini dipakai untuk klasifikasi
kuantitatif maupun kualitatif. Kerangka dari system klasifikasi ini meliputi :
Order : Menunjukkan apakah suatu lahan sesuai atau tidak untuk
penggunaan tertentu.
Kelas : Menunjukkan tingkat kesesuaian suatu lahan
Sub-kelas : Menunjukkan jenis pembatas atau macam perbaikan yang
harus dijalankan dalam masing-masing kelas.
Unit : Menunjukkan perbedaan-perbedaan kecil yang berpengaruh
dalam pengelolaan suatu sub-kelas.

 Kesesuaian lahan pada tingkat Order


Pada tingkat order ditunjukkan apakah suatu lahan sesuai atau tidak sesuai
untuk suatu tipe penggunaan lahan tertentu. Dikenal ada dua order, yaitu :

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -4


Laporan Akhir

1. Order S (Sesuai) :
Lahan yang termasuk order ini adalah lahan yang dapat digunakan dalam
jangka waktu yang tidak terbatas untuk suatu tujuan yang telah
dipertimbangkan

2. Order N (Tidak sesuai) :


Lahan yang termasuk order ini adalah lahan yang apabila dikelola
mempunyai kesulitan sedemikian rupa. Lahan digolongkan sebagai tidak
sesuai untuk digunakan suatu usaha pertanian karena berbagai
penghambat.

 Kesesuaian lahan pada tingkat Kelas


Kelas kesesuaian lahan adalah pembagian lebih lanjut dari order dan
menunjukkan tingkat kesesuaian dari order tersebut. Kelas diberi nomor urut
yang ditulis dibelakang simbol order dimana nomor ini menunjukkan tingkat kelas
yang makin jelek bila makin tinggi nomornya.
Banyak kelas dalam tiap order sebetulnya tidak terbatas, akan tetapi dianjurkan
hanya memakai tiga sampai lima kelas ialah order S dan dua kelas dalam order
N. Jumlah kelas tersebut harus berdasar keperluan minimum untuk mencapai
tujuan-tujuan penafsiran.
Jika tiga kelas yang dipakai dalam order S dan dua kelas dalam order N, maka
pembagian serta definisi secara kualitas adalah sebagai berikut:

1. Kelas S1 : Sangat sesuai (Highly suitable). Lahan tidak mempunyai batas


yang besar untuk pengelolaan yang diberikan atau hanya
mempunyai pembatas yang tidak secara nyata berpengaruh
terhadap produksi dan tidak akan menaikkan masukan yang
telah biasa diberikan.

2. Kelas S2 : Cukup sesuai (Moderately suitable). Lahan mempunyai


pembatas-pembatas yang agak besar untuk mempertahankan
tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan
mengurangi produksi atau keuntungan dan meningkatkan
masukan yang diperlukan.

3. Kelas S3 : Hampir sesuai (Marginally suitable). Lahan mempunyai


pembatas-pembatas yang besar untuk mempertahankan
tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan
mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih
meningkatkan masukan yang diperlukan.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -5


Laporan Akhir

4. Kelas N1 : Tidak sesuai pada saat ini (Currently not suitable). Lahan
mempunyai pembatas yang lebih besar, tapi masih
memungkinkan diatasi, tetapi tidak dapat diperbaiki dengan
tingkat pengelolaan dengan modal normal. Keadaan
pembatas sedemikian besarnya sehingga mencegah
penggunaan dalam jangka panjang.

5. Kelas N2 : Tidak sesuai untuk selamanya (Permanently not suitable).


Lahan mempunyai pembatas permanen yang mencegah
segala kemungkinan penggunaan jangka panjang.

Karakteristik lahan yang digunakan sebagai parameter pada tingkat kelas


dan sub-kelas penilaian adalah: topografi (ketinggian), iklim (curah hujan dan pola
hujan), kondisi perakaran (kedalaman efektif, drainase, tekstur), retensi hara (pH,
KTK, KB, C-organik), toksisitas (kejenuhan Al), dan terrain. Berdasarkan parameter
tersebut, kelas kesesuaian lahan dibedakan menjadi 4 (empat) kelas, yaitu: Sangat
Sesuai (S1), Cukup Sesuai (S2) dan Sesuai Marginal (S3) dan Tidak Sesuai (N)

4.2.2. Metode Partisipatif

A. Persiapan

Rancangan riset

Rancangan riset dilakukan untuk melakukan kajian data, baik primer maupun
sekunder dan memberikan pemahaman yang utuh bagi setiap permasalahan.
Rancangan riset telah disusun dengan memperhatikan butir-butir penting yang harus
dilakukan secara tahap per tahap (Gambar 4.2).

Kajian Data Sekunder


Kajian data sekunder dilakukan agar diperoleh informasi dasar tentang
wilayah kajian yaitu topografi, kesesuaian lahan, demografi, dan komoditas
unggulan.

Pelatihan Tim Lapangan


Untuk mempermudah pelaksanaan program, sekaligus meningkatkan
kapasitas sumber daya manusia, maka kegiatan ini melibatkan enam orang PPL
(Petugas Penyuluh Lapangan) se-Kawasan Ciwidey yang didampingi dua orang staf
Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -6
Laporan Akhir

P4W dan seorang tenaga ahli P4W., termasuk lima orang dari Bapeda Kabupaten
Bandung (Tabel 4.1).

PERSIAPAN PELAKSANAAN PELAPORAN

Desain Riset RRA DESA


Pencarian
data primer
kajian
data sekunder FGD tingkat
desa
Pelatihan tim
lapangan

Uji silang Data


pembagian
ANALISA TIM dan analisa bersama
tugas
masyarakat

Gambar 4.2. Proses Kajian Lapang Komoditas Unggulan

Tabel 4.1. Daftar Peserta Pelatihan

No Nama Instansi Kontak


1 Dudi Taryono PPL Disnakkan 0813 2007 5024
2 Oban Sobana PPL Pertanian 0813 9466 6253
3 Wawan Kusnadi PPL Disnakkan 0856 5938 6580
4 H. Muchtar Effendi PPL Pertanian 0813 2112 5480
5 Asep Supriatna PPL pertanian 0852 2073 7956
6 Elly Hernawan PPL pertanian 0813 2116 0553
7 Dadang Harisuddin Bapeda Kab. Bandung 0812 1469 224
8 Undang Husni Tamrin Bapeda Kab. Bandung 0852 254 8685
9 Yayan Agustian Bapeda Kab. Bandung 0811 214 990
10 Ruli Isnani Bapeda Kab. Bandung 0813 2178 0717
11 Wachyu Nugraha Bapeda Kab. Bandung 0815 6031 445
12 Ahmad Baehaqie P4W IPB 0815 1400 3566
13 M. Arifin P4W IPB 0815 6914 041
14 Yadi P4W IPB 0818 0225 2692

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -7


Laporan Akhir

Dari hasil kajian data sekunder yang diberikan oleh PPL yang menjadi
dirujukan awal dalam melakukan kajian primer di masyarakat, maka dapat diperoleh
sebaran komoditas di masing-masing desa.
Penyusunan form isian disesuaikan dengan hasil dari kajian data sekunder,
yang bertujuan untuk memudahkan PPL sebagai enumerator dan masyarakat
sebagai responden dalam pengisian form. Beberapa form yang dibuat yaitu:
 Tanaman pangan
 Sayuran
 Perkebunan
 Peternakan
 Kawasan
 Industri rumahan
 Budidaya ikan air tawar
 Perdagangan

Pembagian Tugas Tim FGD


Dari hasil pelatihan, kemudian dilakukan pembagian tugas yang disesuaikan
dengan tanggung jawab wilayah untuk setiap PPL (Tabel 4.2).

Tabel 4.2. Pembagian Wilayah dan Petugas Surveyor

Wilayah Surveyor
Kecamatan Desa Nama Asal Instasi
Cipelah H. Muhtar Efendi PPL Pertanian
Sukaresmi H. Muhtar Efendi
Rancabali Indragiri Dudi Taryono PPL Disnakkan
Patengan Dudi Taryono
Alam Endah Tim Pelatihan
Panundaan Asep Supriatna PPL Pertanian
Ciwidey Asep Supriatna
Lebak Muncang Asep Supriatna
Ciwidey Rawabogo Elli Hernawan PPL Pertanian
Panyocokan Elli Hernawan
Nengkelan Elli Hernawan
Sukawening Elli Hernawan
Sugihmukti Oban Sobana PPL Pertanian
Margamulya Wawan Kusnadi
Tenjolaya Oban Sobana
Pasirjambu Oban Sobana
Cisondari Tim Pelatihan
Pasir Jambu
Cibodas Wawan Kusnadi PPL Disnakkan
Mekarsari Wawan Kusnadi
Cukanggenteng Wawan Kusnadi
Cikoneng Oban Sobana
Mekarmaju Oban Sobana

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -8


Laporan Akhir

B. Pelaksanaan Lapang

Pengumpulan data primer dilakukan untuk mendapatkan data terkini tentang


komoditas unggulan yang sedang diusahakan oleh masyarakat. Metode yang
dilakukan adalah melalui kajian wilayah perdesaan secara cepat (Rapid Rural
Appraisal) dan kelompok diskusi terfokus.

Kajian Cepat
Melakukan kajian singkat dan cepat dalam waktu sehari sebelum dilakukan
kelompok diskusi terfokus tentang sumber daya alam, sumber daya manusia, modal
sosial, ketersediaan infrastruktur, akses keuangan, dan permasalahan yang ada di
desa.

Kelompok Diskusi Terfokus


Pengambilan data komoditas unggulan dan permasalahan dilakukan di
setiap desa terpilih. Untuk mempercepat proses dan mendapatkan data yang valid,
maka dilakukan metode Kelompok Diskusi Terfokus yang melibatkan responden
terkait dengan komoditas terpilih. Rincian prosesnya dilakukan sebagai berikut :
 Peserta menentukan tiga (3) buah komoditas unggulan yang terdapat di
desanya;
 Pengelompokan terhadap seluruh komoditas unggulan yang sudah ditentukan;
 Menentukan prioritas dengan mengurutkan komoditas unggulan;
 Pengisian form yang sudah dipersiapkan sebelumnya dan sesuai dengan jenis
komoditas unggulan terpilih;
 Identifikasi masalah dilakukan pada setiap komoditas unggulan terpilih di setiap
desa.

Uji Silang Tim dan Analisa Bersama Masyarakat

Hasil dari lapangan (potensi dan permasalahan) kemudian diuji silang oleh
tim untuk mengetahui keakuratan data, yang kemudian dilakukan analisa bersama
dengan masyarakat lainnya yang akhirnya memiliki legitimasi dalam pengambilan
kesimpulan.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -9


Laporan Akhir

Proses umum pada setiap komoditas unggulan terpilih dalam perumusan


masalah yaitu:
 Identifikasi masalah yang dilakukan di 22 desa dengan melibatkan beberapa
perwakilan desa;
 Pengelompokan masalah dilakukan oleh enam PPL berdasarkan pada
pengetahuan umum yang dimiliki dalam memahami masalah setiap desa,
sehingga akhirnya dapat dilakukan pengelompokan masalah;
 Lakukan pemetaan permasalahan yang terjadi di setiap desa terpilih, sehingga
diketahui penyebaran masalahnya;
 Lakukan analisa kerangka logis dari seluruh permasalahan yang telah
dikelompokan, analisa kerangka logis ini merupakan sebuah metode untuk
melihat hubungan sebab akibat munculnya permasalahan, sehingga akhirnya
diketahui akar masalah yang harus diselesaikan.
Perumusan tujuan adalah upaya yang dilakukan untuk mengetahui arahan program
ke depan. Pola ini dilakukan dengan membuat pernyataan positif dari permasalahan.

C. Penyusunan Jadwal RRA dan FGD per Desa


Pelaksanaan RRA dan FGD untuk masing-masing desa dilakukan dengan
mempertimbangkan lokasi dan tenaga yang tersedia. Jadwal pelaksanaan FGD
tertera pada Tabel 4.3.

Tabel 4.3. Jadwal Pelaksanaan RRA dan FGD tiap Desa

September Oktober
Desa 28 29 30 1 2 3 4 5 6 7 8 9-19 20 21 22 23 24 25 26 27-31
Kec Cipelah 1
Rancaba

Sukaresmi 1
Indragiri 1
Patengan 1
li

Alam Endah 1
Panundaan 1
Ciwidey 1
Lebak Muncang 1
Rawabogo 1
Ciwidey

Panyocokan 1
Nengkelan 1
Sukawening 1
Sugihmukti 1
Margamulya 1
Tenjolaya 1
Pasirjambu 1
Cisondari 1
Pasir Jambu

Cibodas 1
Mekarsari 1
Cukanggenteng 1
Cikoneng 1
Mekarmaju 1
Pelatihan Libur Idul Fitri Cleaning Data

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -10


Laporan Akhir

4.2.3. Analisis Perkembangan Wilayah

Secara detil beberapa konsep logis dan perhitungan matematis dari


beberapa teknik analisis di atas akan diuraikan sebagai berikut :

A. Teknik Analisis LQ
Location Quotient merupakan metode analisis yang umum digunakan di
bidang ekonomi geografi. Namun demikian, LQ ini sering juga digunakan di bidang
ilmu yang lain. Blakely (1994) menyatakan bahwa LQ ini merupakan suatu teknik
analisis yang digunakan untuk melengkapi analisis lain yaitu shift share analysis.
Secara umum, metode analisis ini digunakan untuk menunjukkan lokasi
pemusatan/basis (aktifitas). Disamping itu, LQ juga bisa digunakan untuk
mengetahui kapasitas ekspor perekonomian suatu wilayah serta tingkat kecukupan
barang/jasa dari produksi lokal suatu wilayah.

Asumsi, Persamaan, dan Intepretasi Hasil


Location Quotient (LQ) merupakan suatu indeks untuk membandingkan
pangsa sub wilayah dalam aktifitas tertentu dengan pangsa total aktifitas tersebut
dalam total aktifitas wilayah. Secara lebih operasional, LQ didefinisikan sebagai
rasio persentase dari total aktifitas pada sub wilayah ke-i terhadap persentase
aktifitas total terhadap wilayah yang diamati. Asumsi yang digunakan dalam analisis
ini adalah bahwa (1) kondisi geografis relatif seragam, (2) pola-pola aktifitas bersifat
seragam, dan (3) setiap aktifitas menghasilkan produk yang sama. Persamaan dari
LQ ini adalah :

LQ = X /X
IJ I.
IJ
X /X
.J ..

Dimana:
Xij : derajat aktifitas ke-j di wilayah ke-i
Xi. : total aktifitas di wilayah ke-I
X.j : total aktifitas ke-j di semua wilayah
X.. : derajat aktifitas total wilayah

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -11


Laporan Akhir

Data yang biasa digunakan untuk analisis ini antara lain : data tenaga kerja,
data luas atau total suatu komoditas, data PDRB atau data lain. Data tersebut harus
mempunyai beberapa unit sampel dan dapat diketahui jumlah total populasinya yang
lengkap. Sebagai contoh adalah data produksi yang ada dalam unit-unit kecamatan,
oleh karenanya harus diketahui jumlah total produksi tersebut dalam tingkat
kabupaten secara keseluruhan. Semua data yang bisa digunakan sebagai
penerapan analisis shift share menggunakan data dalam minimal dua titik waktu
sedangkan LQ bisa dilakukan untuk data satu titik waktu.
Interprestasi hasil analisis LQ, adalah sebagai berikut :
• Jika nilai LQij > 1, maka hal ini menunjukkan terjadinya konsentrasi suatu aktifitas
di sub wilayah ke-i secara relatif dibandingkan dengan total wilayah atau terjadi
pemusatan aktifitas di sub wilayah ke-i.
• Jika nilai LQij = 1, maka sub wilayah ke-I tersebut mempunyai pangsa aktifitas
setara dengan pangsa total atau konsentrasai aktifitas di wilayah ke-I sama
dengan rata-rata total wilayah.
• Jika nilai LQij < 1, maka sub wilayah ke-I tersebut mempunyai pangsa relatif lebih
kecil dibandingkan dengan aktifitas yang secara umum ditemukan diseluruh
wilayah.

B. Teknik Analisis SSA

Shift-share analysis merupakan salah satu dari teknik analisis untuk


memahami pergeseran struktur aktifitas di suatu lokasi tertentu dibandingkan
dengan suatu referensi (dengan cakupan wilayah lebih luas) dalam dua titik waktu.
Pemahaman struktur aktifitas dari hasil analisis shift-share juga menjelaskan
kemampuan berkompetisi (competitiveness) aktifitas tertentu di suatu wilayah secara
dinamis atau perubahan aktifitas dalam cakupan wilayah lebih luas.
Hasil analisis shift-share menjelaskan kinerja (performance) suatu aktifitas di
suatu sub wilayah dan membandingkannya dengan kinerjanya di dalam wilayah
total. Analisis shift-share mampu memberikan gambaran sebab-sebab terjadinya
pertumbuhan suatu aktifitas di suatu wilayah. Sebab-sebab yang dimaksud dibagi
menjadi tiga bagian yaitu : sebab yang berasal dari dinamika lokal (sub wilayah),

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -12


Laporan Akhir

sebab dari dinamika aktifitas/sektor (total wilayah) dan sebab dari dinamika wilayah
secara umum. Contohnya hasil analisis shift-share bisa digunakan untuk
membandingkan tingkat pertumbuhan aktifitas pertanian di Kawasan Agropolitan
Ciwidey atau kabupaten lain di Jawa Barat dibandingkan secara relatif dengan
tingkat pertumbuhan aktifitas pertanian di Propinsi Jawa Barat diantara dua titik
tahun 1980 dan 1990. Dari hasil analisis ini akan diketahui dinamika cakupan yang
mana yang menjadi penyebab utama pergeseran (peningkatan/penurunan) tersebut.
Kemungkinan penyebabnya adalah dinamika yang terjadi di dalam Kawasan
Agropolitan Ciwidey sendiri, dinamika sektor tertentu di Jawa Barat, atau dinamika di
Propinsi Jawa Barat.

Persamaan
Sebagaimana dijelaskan dalam pendahuluan di atas, dari hasil analisis shift
share diperoleh gambaran kinerja aktifitas di suatu wilayah. Gambaran kinerja ini
dapat dijelaskan dari 3 komponen hasil analisis, yaitu :
1. Komponen Laju Pertumbuhan Total (Komponen share). Komponen ini
menyatakan pertumbuhan total wilayah pada dua titik waktu yang menunjukkan
dinamika total wilayah.
2. Komponen Pergeseran Proporsional (Komponen proportional shift). Komponen
ini menyatakan pertumbuhan total aktifitas tertentu secara relatif, dibandingkan
dengan pertumbuhan secara umum dalam total wilayah yang menunjukkan
dinamika sektor/aktifitas total dalam wilayah.
3. Komponen Pergeseran Diferensial (Komponen differential shift). Ukuran ini
menjelaskan bagaimana tingkat kompetisi (competitiveness) suatu aktifitas
tertentu dibandingkan dengan pertumbuhan total sektor/aktifitas tersebut dalam
wilayah. Komponen ini menggambarkan dinamika (keunggulan/ketakunggulan)
suatu sektor/aktifitas tertentu di sub wilayah tertentu terhadap aktifitas tersebut di
sub wilayah lain.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -13


Laporan Akhir

Persamaan analisis shift-share ini adalah sebagai berikut :

 X ..   X X ..   X X 
= − 1 +  − + − 
( t1) i ( t 1) ( t1) ij ( t 1) i ( t 1)
SSA      
 X ..
(t 0)   X i (t 0) X ..
(t 0)   X ij ( t 0 ) X i (t 0 ) 

a b c
dimana : a = komponen share
b = komponen proportional shift
c = komponen differential shift, dan
X.. = Nilai total aktifitas dalam total wilayah
X.i = Nilai total aktifitas tertentu dalam total wilayah
Xij = Nilai aktifitas tertentu dalam unit wilayah tertentu
t1 = titik tahun akhir
t0 = titik tahun awal

C. Teknik Analisis Skalogram

Metode ini digunakan untuk menentukan hirarki wilayah. Dalam metode


skalogram, seluruh fasilitas umum yang dimiliki oleh setiap unit wilayah didata dan
disusun dalam satu tabel. Metode skalogram ini bisa digunakan dengan menuliskan
jumlah fasilitas yang dimiliki oleh setiap wilayah, atau menuliskan ada/tidaknya
fasilitas tersebut di suatu wilayah tanpa memperhatikan jumlah/kuantitasnya.
Selain itu, melalui metode ini juga dapat diidentifikasi jenis, jumlah dan
karakteristik infrastruktur yang diperlukan sebagai SOC yang akan mendukung
perkembangan perekonomian di kawasan Agropolitan. Infrastruktur ini akan
mencakup tiga kelompok prasarana utama yaitu :
• Hardware Infrastructure, meliputi :
Jaringan jalan, listrik, gas, air bersih, telekomunikasi, dan sebagainya.
• Software Infrastructure, meliputi :
Kualitas sumberdaya manusia (SDM), sikap kewirausahaan, manajemen,
kemampuan menghimpun informasi pasar dan pemasaran, dan konsultasi.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -14


Laporan Akhir

• Institutional Infrastructure, meliputi :


Pendidikan dan latihan, promosi, perdagangan, penelitian, asosiasi
produsen, pedagang dan eksportir, dan sebagainya.

Tahapan dalam penyusunan skalogram

Tahap-tahap dalam penyusunan skalogram adalah sebagai berikut:


1. Menyusun fasilitas sesuai dengan penyebaran dan jumlah fasilitas di dalam unit-
unit wilayah. Fasilitas yang tersebar merata di seluruh wilayah diletakkan dalam
urutan paling kiri dan seterusnya sampai fasilitas yang terdapat paling jarang
penyebarannya di dalam seluruh unit wilayah yang ada diletakkan di kolom tabel
paling kanan. Angka yang dituliskan adalah jumlah fasilitas yang dimiliki setiap
unit wilayah.
2. Menyusun wilayah sedemikian rupa dimana unit wilayah yang mempunyai
ketersediaan fasilitas paling lengkap terletak di susunan paling atas, sedangkan
unit wilayah dengan ketersediaan fasilitas paling tidak lengkap terletak di
susunan paling bawah.
3. Menjumlahkan seluruh fasilitas secara horizontal baik jumlah jenis fasilitas
maupun jumlah unit fasilitas di setiap unit wilayah.
4. Menjumlahkan masing-masing unit fasilitas secara vertikal sehingga diperoleh
jumlah unit fasilitas yang tersebar di seluruh unit wilayah.
5. Dari hasil penjumlahan ini diharapkan diperoleh urutan, posisi teratas merupakan
sub wilayah yang mempunyai fasilitas terlengkap. Sedangkan posisi terbawah
merupakan sub wilayah dengan ketersediaan fasilitas umum paling tidak
lengkap.
6. Jika dari hasil penjumlahan dan pengurutan ini diperoleh dua daerah dengan
jumlah jenis dan jumlah unit fasilitas yang persis, maka pertimbangan ke tiga
adalah jumlah penduduk. Sub wilayah dengan jumlah penduduk lebih tinggi
diletakkan pada posisi di atas.

Disamping cara sebagaimana telah dijelaskan pada metode skalogram (1)


tersebut juga terdapat metode lain yang merupakan modifikasi dari metode
skalogram yang disebut dengan penentuan indeks sentralitas dengan berdasarkan
jumlah penduduk dan jenis fasilitas pelayanan.
Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -15
Laporan Akhir

Tahapan dalam penyusunan skalogram dengan indeks sentralitas adalah:


1. Pekerjaan pertama yang dilakukan sama dengan yang dilakukan pada
penyusunan skalogram 1 (poin 1 dan 2). Jika dari hasil pengurutan dengan
metode skalogram 1 sudah diperoleh, maka pekerjaan selanjutnya adalah
dengan melakukan penggantian seluruh nilai fasilitas dengan nilai 1 jika ada
fasilitas tersebut di suatu wilayah atau 0 jika tidak ada fasilitas yang di maksud
di suatu wilayah.
2. Disamping data fasilitas umum, maka data yang perlu ditabelkan adalah data
populasi.
3. Setelah diperoleh hasil dari penyusunan skalogram (1) point 1 dan (2), dihitung
nilai standar deviasi dari keseluruhan jumlah penduduk yang ada di total wilayah.
Nilai ini akan digunakan untuk menghitung nilai sentralitas dan mengelompokkan
unit wilayah dalam kelas-kelas yang dibutuhkan. Kita asumsikan bahwa
kelompok yang diperoleh berjumlah 3, yaitu Kelompok I dengan tingkat
perkembangan tinggi, Kelompok II dengan tingkat perkembangan sedang dan
Kelompok III dengan tingkat perkembangan rendah. Selanjutnya ditetapkan
suatu konsensus misalnya jika nilai rata-rata kepadatan penduduk adalah lebih
besar atau sama dengan (2 x standar deviasi + nilai rata-rata) maka
dikategorikan tingkat perkembangan tinggi, kemudian jika tingkat kepadatan
penduduk antara nilai rata-rata sampai (2 x standar deviasi + nilai rata-rata)
maka termasuk tingkat pertumbuhan sedang dan jika nilai kepadatan penduduk
ini kurang dari nilai rata-rata maka termasuk dalam nilai pertumbuhan rendah.
Secara matematis kelompok tersebut adalah :

X +2 Stdev ≤ Kel.I untuk Kelompok I (Tingkat Perkembangan

Tinggi)

X +2 St − dev > Kelompok II ≥ X (Tingkat Perk. Sedang)

Kelompok III < X untuk Kelompok III (Tingkat Perkembangan Rendah)

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -16


Laporan Akhir

4. Nilai rata-rata jumlah penduduk setiap kelompok (I, II, III) dibagi dengan 1000.
Selanjutnya dari tabel fasilitas pelayanan yang tersusun, batasi wilayah yang
berisi fasilitas untuk tiap kelompoknya. Batas tersebut digunakan sebagai acuan
untuk menuliskan indeks setiap kelompok. Fasilitas yang berada di kolom paling
kiri otomatis akan diisi dengan indeks terkecil (nilai rata-rata populasi/1000 Kel.
III), sedangkan fasilitas yang berada di paling kanan akan diisi dengan indeks
paling besar (nilai rata-rata populasi/1000 Kel. I).
5. Selanjutnya seluruh indeks dari kolom fasilitas yang telah terisi dijumlahkan.
Indeks ini bisa digunakan untuk membandingkan dukungan fasilitas terhadap
jumlah penduduk di setiap wilayah.

D. Analisis Kelayakan Finansial

Untuk melihat kelayakan usaha suatu komiditas/sektor serta suatu kegiatan


investasi seperti dalam pengembangan kawasan pertanian, maka tidak cukup
hanya melihat dari segi fisik saja, faktor terpenting lainnya adalah dari segi
investasi. Dari segi investasi dapat dilakukan dengan dua pendekatan, yaitu
pendekatan ekonomi dan pendekatan finansial. Analisis biaya manfaat dipilih
dengan mempertimbangkan bahwa saat ini hampir semua alternatif atau skenario
pembangunan dinilai dari segi biaya dan manfaatnya. Hampir semua pihak,
terutama pemerintah dan investor, dalam memperhitungkan suatu skenario
investasi selalu menilainya dari segi manfaat dan biaya yakni dengan menghitung
besarnya nilai NPV, Net Benefit-Cost Ratio (Net B/C), Internal Rate Of Return (IRR)
dan Sensitivitas.

Benefit-Cost Ratio Financial


Analisis B/C ratio finansial bertujuan untuk menentukan kelayakan usaha
suatu komoditas tertentu. Analisis dilakukan dengan melakukan wawancara
terhadap pelaku usahatani komoditas yang bersangkutan berkaitan dengan biaya
dan pendapatan usahatani.
Kriteria ini merupakan perbandingan dimana sebagai pembilang terdiri atas
nilai total dari manfaat bersih yang bersifat positif (total manfaat dikurangi total
biaya), sedangkan sebagai penyebut terdiri total biaya. Jika B/C ≥ 0 maka proyek

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -17


Laporan Akhir

dikatakan layak diterima, sedangkan B/C < 0 maka proyek dikatakan tidak layak
diterima. Persamaan tersebut dapat dirumuskan sebagai berikut :

B/C = Σ (Bi – Ci) / Σ Ci

Keterangan:
Bi = benefit (manfaat)
Ci = cost (biaya)

Land Rent

Land rent merupakan pendapatan bersih per meter persegi lahan per tahun
untuk penggunaan tertentu. Semakin tinggi nilai land rent semakin menguntungkan
nilai lahan tersebut. Secara matematis, rumus land rent adalah:

Land Rent (LR) = [Σ (Yi x Pi) – Σ Ci] / m2)


Keterangan:
Yi = Produksi
Pi = Harga
Ci = Biaya

Satuan produksi, harga, dan biaya berdasarkan satuan luas dalam hektar
(Ha). Oleh karena itu perlu dibagi dengan 10.000 m2 untuk mendapatkan satuan
Rp/m2/tahun.

4.2.4. Keterkaitan Biofisik Tata Ruang

Analisis tata ruang digunakan untuk mengidentifikasi daerah dan lokasi mana
serta seberapa luas yang dapat diidentifikasi sebagai kawasan sentra produksi.
Analisis ini pada tahap awal akan menentukan mana sebagai wilayah pemukiman,
lahan pertanian, kawasan pertambangan dengan kawasan hutan lindung dan lain
sebagainya. Analisis awal ini akan mengacu kepada alokasi ruang yang telah
ditentukan di dalam RTRW. Penataan dan alokasi ruang ini dapat ditempuh dengan
menetapkan pembagian ruang berdasar fungsi dan kegiatan, yang mana dalam
pembagian ini kawasan dibagi menjadi kawasan lindung dan kawasan budidaya.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -18


Laporan Akhir

• Identifikasi Kawasan Lindung


Kawasan lindung dimaksudkan untuk memelihara dan mewujudkan kelestarian
fungsi lingkungan hidup dan mencegah timbulnya kerusakan lingkungan hidup.
Penetapan kawasan lindung dilakukan dengan mengacu pada Keputusan
Presiden No.32 Tahun 1992. Dalam konteks ini, kawasan lindung yang perlu
menjadi perhatian meliputi kawasan hutan lindung, kawasan resapan air,
kawasan sempadan sungai, kawasan sekitar mata air, kawasan pantai berhutan
bakau, kawasan rawan bencana alam, garis sempadan sungai dan kawasan
lain.
• Identifikasi Kawasan Budidaya
Yang dimaksud dengan kawasan budidaya adalah kawasan tempat
pengembangan berbagai usaha dan kegiatan, pengembangan pemukiman,
transportasi, energi, jaringan listrik dan jaringan telekomunikasi serta jaringan
prasarana dan sarana air. Analisis ini didasarkan atas kriteria penetapan
kawasan budidaya berdasarkan UU No 47 tahun 1997 yang dapat dilihat dalam
Tabel 4.4.

Tabel 4.4. Jenis dan Kriteria Penetapan Kawasan Budidaya Berdasarkan Undang-
Undang No. 47 Tahun 1997

Jenis Kawasan Budidaya Kriteria Penetapan


Kawasan hutan dengan mempertimbangkan lereng,
jenis tanah intensitas hujan. Secara ruang apabila
Kawasan hutan produksi
digunakan memberi manfaat perkembangan
pembangunan dan ekonomi, dan fungsi lindung,
Luas minimal 0.25 ha, mempunyai fungsi lindung, luas
Kawasan hutan rakyat penutupan tajuk minimal 50% dan tanaman cepat
tumbuh. Manfaat ekonomi, lindung, pelestarian.
Kawasan pertanian Memungkinkan dilihat dari faktor teknis
Memungkinkan dilihat dari faktor teknis dan tidak
Kawasan pertambangan
mengganggu kelestarian fungsi lingkungan hidup
Kawasan industri 200 m sekeliling mata air
Memungkinkan dilihat dari faktor teknis dan tidak
Kawasan pariwisata
mengganggu kelestarian fungsi lingkungan hidup
Memungkinkan dilihat dari faktor teknis dan aman dari
Kawasan pemukiman bahaya bencana alam maupun buatan manusia, sehat
dan ada akses untuk kesempatan usaha

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -19


Laporan Akhir

Khusus untuk analisis kawasan budidaya pertanian, penentuan atau batasan


sebuah kawasan umumnya didasarkan pada undang-undang maupun peraturan
pemerintah. Khusus untuk kawasan budidaya pertanian perundangan yang
melandasi adalah:
1. Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945;
2. Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor 115, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 3501);
3. Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 60, Tambahan
Lembaran Negara Nomor 3839);
4. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1997 Nomor 96,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 3721);
5. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung;

Berdasar perundangan maupun peraturan pemerintah yang ada itu kawasan


budidaya pertanian dapat diartikan sebagai kawasan yang ditetapkan dengan fungsi
utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam,
sumber daya manusia dan sumber daya buatan. Kawasan ini dapat berupa:
1. Kawasan budidaya pertanian tanaman tahunan/perkebunan, yaitu berupa
kawasan budidaya pertanian dengan tanaman tahunan/perkebunan sebagai
tanaman utama yang dikelola dengan masukan teknologi sederhana sampai
tinggi, dengan memperhatikan asas konservasi tanah dan air. Kawasan ini bisa
berupa perkebunan besar, perkebunan rakyat, maupun hutan produksi.
2. Kawasan budidaya pertanian lahan basah, yaitu kawasan budidaya pertanian
yang memiliki sistem pengairan tetap yang memberikan air secara terus
menerus sepanjang tahun, musiman atau bergilir dengan tanaman utama padi.
3. Kawasan budidaya pertanian tanaman pangan lahan kering, yaitu areal lahan
kering yang keadaan dan sifat fisiknya sesuai bagi tanaman pangan, hortikultura,
perkebunan dan peternakan. Kawasan ini berupa areal pertanian dengan sistem
pengelolaan lahan kering dengan kegiatan utama pertanian tanaman pangan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -20


Laporan Akhir

dan dapat dikombinasikan dengan perkebunan tanaman hortikultura dan atau


usaha tani peternakan.
Kriteria lain yang digunakan sebagai indikator penentuan kawasan budidaya
adalah ketinggian tempat dan kemiringan lereng. Ketentuan yang ada selama ini
mengisyaratkan bahwa kawasan budidaya adalah kawasan yang berada pada
ketinggian di bawah 1.000 m dari permukaan laut, kemiringan lereng dibawah 40 %
dan bukan merupakan kawasan penyangga maupun jalur hijau.
Untuk menentukan kawasan budidaya secara baik dan benar bukanlah
perkara mudah karena hal itu berkaitan dengan kondisi lahan dan sosial ekonomi
masyarakat. Terdapat beberapa ketentuan yang harus dipenuhi, diantaranya adalah:
1. Kesesuaian lahan harus didasarkan pada penggunaan lahan untuk tujuan
tertentu, karena penggunaan yang berbeda memerlukan syarat yang berbeda
pula. Misalnya, tanah yang digenangi air tidak cocok untuk tanaman lahan
kering, tetapi cocok untuk padi sawah.
2. Diperlukan perbandingan antara biaya dan keuntungan dalam penggunaan
lahan yang disewakan.
3. Diperlukan pendekatan berbagai disiplin ilmu, seperti misalnya ahli tanah, sosial
ekonomi, agronomi dan lain sebagainya.
4. Harus relevan dengan sifat-sifat fisik, ekonomi dan sosial daerah yang dimaksud.
5. Berdasar atas penggunaan untuk waktu yang tidak terbatas (Sustand basis)
dengan harapan jangan sampai dikemudian hari menyebabkan kemunduran
lingkungan meskipun dalam jangka pendek menguntungkan.
Yang dimaksud dengan “ketersediaan lahan” disini adalah ketersediaan
lahan bagi pengembangan komoditas pertanian (secara umum) yang layak untuk
dikembangkan di suatu kawasan agropolitan. Secara fisik identifikasi ketersediaan
lahan untuk pengembangan wilayah agropolitan minimal dapat dilakukan dengan
memanfaatkan data penggunaan lahan dan rencana tata ruang wilayah. Data
penggunaan lahan dapat memberikan gambaran kondisi eksisting di lapangan
sehingga dapat dipilih tipe penggunaan lahan yang bisa dikembangkan di suatu
wilayah agropolitan. Misalnya dari informasi peta penggunaan lahan dapat diketahui
lokasi-lokasi seperti permukiman ataupun daerah pertambangan yang tentunya tidak
mungkin dikembangkan untuk budidaya komoditas pertanian, sehingga sejak awal
lokasi-lokasi tersebut sudah dapat diidentifikasi sebagai wilayah yang tidak termasuk
Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -21
Laporan Akhir

alternatif pilihan. Selain kondisi fisik, karena ada aturan-aturan dalam pengalokasian
ruang suatu wilayah, maka dalam mengindentifikasi ketersediaan lahan tersebut
perlu juga dipertimbangkan aturan penataan ruang yang berlaku. Faktor-faktor lain
yang berpengaruh seperti kondisi fisik tanah, kesuburan, kelerengan dan lain-lain
juga perlu dipertimbangkan. Pada bagian ini yang akan dibahas adalah faktor
penggunaan lahan dan tata ruang wilayah, sedangkan mengenai kondisi fisik tanah
dan lain-lain akan dibahas pada bab terpisah.
Pemanfaatan teknologi SIG (Sistem Informasi Geografi) dalam melakukan
analisis-analisis spasial seperti di atas akan sangat membantu. Proses-proses
seperti overlay, penghitungan luas dan lain-lain sangat mudah dilakukan dengan
SIG. Adanya lapisan-lapisan data yang berjumlah banyak memerlukan
pengorganisasian yang terstruktur secara baik, sehingga memudahkan dalam
proses pemanggilan, pembaharuan, dan penyajian. Dalam konteks identifikasi
ketersediaan lahan untuk pengembangan wilayah agropolitan, secara spasial perlu
ditetapkan terlebih dahulu unit-unit spasial baru yang didalamnya berisi semua
informasi yang diperlukan dalam mengidentifikasi ketersediaan lahan tersebut. Tidak
semua jenis penggunaan lahan dan alokasi ruangnya sesuai untuk pengembangan
kawasan ini. Tabel 4.5 menguraikan jenis penggunaan lahan dan status
kesesuaiannya.

Tabel 4.5. Pemanfaatan Ruang dan Kesesuaiannya untuk Kegiatan Pertanian

Status
No Penggunaan Lahan
Sesuai Tidak Sesuai
1 Hutan/Vegetasi Lebat √
2 Kebun Campuran √
3 Pemukiman √
4 Perkebunan √
5 Sawah Irigasi √
6 Sawah Tadah Hujan √
7 Semak/Belukar √
8 Tanah Kosong √
9 Badan Air √
Sumber : Hasil Analisis

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -22


Laporan Akhir

Untuk jenis penggunaan lahan jenis perkebunan, dianggap masih bisa


dikembangkan untuk kawasan agropolitan jika jenis perkebunannya adalah
perkebunan rakyat. Karena pada peta penggunaan lahan ini tidak membedakan
antara perkebunan rakyat dan selainnya, maka diasumsikan perkebunan pada peta
ini adalah bukan perkebunan rakyat. Demikian juga dengan hutan, jika dapat
dibedakan jenis-jenis hutannya apakah hutan produksi atau hutan lindung, maka
alokasinya dapat lebih detil dibagi. Informasi tentang ini bisa di dapat dari lapisan
data yang lain yaitu data tentang rencana tata ruang wilayah Kabupaten Bandung.
Pada Tabel 4.6 menunjukkan jenis alokasi ruang yang ada di wilayah Kabupaten
Bandung.

Tabel 4.6. Alokasi Ruang dan Kesesuaiannya untuk Kegiatan Pertanian


Luas
No RTRW
Sesuai Tidak Sesuai
1 Kawasan Hutan Lindung √
2 Kawasan Hutan Produksi √
3 Kawasan Pengembangan Perkotaan √
4 Kawasan Perdesaan √
5 Kawasan Perkebunan √
6 Kawasan Permukiman Perkotaan √
7 Kawasan Pertambangan dan Galian √
8 Kawasan Pertanian Lahan Basah √
9 Kawasan Pertanian Lahan Kering √
10 Kawasan Tanaman Tahunan √
11 Danau √
12 Waduk √
Sumber : Hasil Analisis

Untuk mengidentifikasi, lokasi-lokasi yang benar-benar tersedia secara fisik,


maka kedua kriteria dari dua tabel tersebut di atas digabungkan, sehingga menjadi
interaksi matriks seperti yang dapat dilihat pada Tabel 4.7. Pada tabel tersebut,
menunjukkan semua kombinasi yang mungkin jika kriteria kedua tabel tersebut
digabungkan.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -23


Laporan Akhir

Tabel 4.7. Interaksi Matriks Penggunaan Lahan dan Rencana Alokasi


Pemanfaatan Ruang

RENCANA TATA RUANG WILAYAH

Kawasan Pertambangan dan

Kawasan Tanaman Tahunan


Kawasan Pertanian Lahan

Kawasan Pertanian Lahan


Kawasan Pengembangan
Kawasan Hutan Produksi
Kawasan Hutan Lindung

Kawasan Permukiman
Kawasan Perkebunan
Kawasan Perdesaan
Perkotaan

Perkotaan

Waduk
Danau

Galian

Kering
Basah
Badan Air
Hutan/Vegetasi
Lebat
PENGGUNAAN LAHAN

Kebun Campuran √ √ √ √
Pemukiman
Perkebunan √ √ √ √
Sawah Irigasi √ √ √ √
Sawah Tadah Hujan √ √ √ √
Semak/Belukar √ √ √ √
Tanah Kosong √ √ √ √
Sumber : Hasil Analisis

Evaluasi lahan adalah suatu proses untuk menilai lahan untuk tujuan
penggunaan tertentu. Hasil evaluasi lahan adalah informasi kesesuaian penggunaan
lahan berdasarkan potensi atau daya dukungnya, sehingga kerusakan lahan dapat
ditekan seminimal mungkin. Evaluasi kesesuaian lahan ini dilakukan dengan cara
mencocokkan (matching) lahan yang terdiri dari tanah dan iklim dengan persyaratan
tumbuh tanaman. Karakteristik lahan diwakili dengan satuan-satuan lahan hasil
analisis dari Peta Rupa Bumi Indonesia, kompilasi data-data terdahulu dan hasil
pengamatan lapang. Sedangkan tanaman-tanaman yang dinilai merupakan calon
komoditas unggulan hasil analisis data statistik dan survey di lapangan. Tanaman-
tanaman yang dinilai meliputi jenis tanaman palawija ubi jalar dan ubikayu; tanaman
buah-buahan berupa pisang, manggis, rambutan dan pepaya; serta tanaman keras
berupa cengkeh.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah IV -24


Laporan Akhir

BAB 5
GAMBARAN UMUM

5.1. Batas Administrasi Wilayah dan Batas Fisik Kota

Posisi geografis Wilayah Pengembangan Kawasan Agropolitan Ciwidey


menurut Peta Rupa Bumi Bakorsurtanal adalah antara 107031’30” BB –
107031’30”BT dan 702’15” LU – 7018’00”LS (Gambar 5.1). Adapun batas-batas
wilayah Kawasan Agropolitan Ciwidey adalah :
• Sebelah Utara : Kabupaten Bandung Barat
• Sebelah Timur : Kabupaten Bandung
• Sebelah Selatan : Kabupaten Cianjur
• Sebelah Barat : Kabupaten Cianjur

Wilayah Pengembangan Agropolitan Ciwidey mempunyai luas wilayah


yaitu 40.674,67 Ha, yang terdiri dari 3 Kecamatan, yaitu Kecamatan Ciwidey,
Kecamatan Rancabali, dan Kecamatan Pasirjambu, dimana terbagi dalam 21
desa. Untuk lebih rinci nama-nama desa tersebut adalah sebagai berikut:

A. Kecamatan Ciwidey terdiri atas :


1. Desa Panundaan
2. Desa Ciwidey
3. Desa Panyocokan
4. Desa Lebakmuncang
5. Desa Rawabogo
6. Desa Nengkelan
7. Desa Sukawening

B. Kecamatan Rancabali terdiri atas :


1. Desa Cipelah
2. Desa Sukaresmi
3. Desa Indragiri

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-1


Laporan Akhir

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-2

Gambar 5.1. Peta Administrasi Kawasan


Laporan Akhir

4. Desa Patengan
5. Desa Alamendah

C. Kecamatan Pasirjambu terdiri atas :


1. Desa Sugihmukti
2. Desa Margamulya
3. Desa Tenjolaya
4. Desa Cisondari
5. Desa Mekarsari
6. Desa Cibodas
7. Desa Cukanggenteng
8. Desa Pasirjambu
9. Desa Mekarjambu
10. Desa Cikoneng

Adapun rincian luas wilayah per kelurahan yang ada di Kawasan


Agropolitan Ciwidey dapat dilihat pada Tabel 5.1 :

Tabel 5.1. Luas Wilayah Per Desa


No Kecamatan Desa Luas (Ha)
1 Kecamatan Ciwidey Ciwidey 211.707
2 Lebakmuncang 1672.578
3 Nengkelan 442.845
4 Panundaan 314.977
5 Panyocokan 408.068
6 Rawabogo 1056.787
7 Sukawening 739.959
8 Kecamatan Pasirjambu Cibodas 878.910
9 Cikoneng 370.664
10 Cisondari 2295.583
11 Cukanggenteng 489.908
12 Margamulya 740.205
13 Mekarmaju 165.767
14 Mekarsari 1822.711
15 Pasirjambu 246.056
16 Sugihmukti 10077.262
17 Tenjolaya 6870.584
18 Kecamatan Rancabali Alam Endah 1296.938
19 Cipelah 4434.920
20 Indragiri 2484.280
21 Patengan 4640.673
22 Sukaresmi 1980.170
Grand Total 43641.552
Sumber : Hasil Analisis Peta Rupa Bumi

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-3


Laporan Akhir

Dari Tabel 5.1 dapat disimpulkan bahwa Desa Sugihmukti memiliki luas
wilayah yang paling besar yaitu 14725,8 Ha, sedangkan untuk luas wilayah yang
paling kecil adalah Desa Mekarmaju yaitu sebesar 180,0 Ha.

5.2. Fisik Dasar

Keadaan zone agroklimat di ketiga kecamatan termasuk ke dalam zone


agroklimat B1, B2, dan B3. Zone agroklimat B1, B2 dan B3 mempunyai bulan-
bulan basah selama 7 sampai 9 bulan berturut-turut dan bulan kering kurang dari
2 bulan (Zone B1) atau bulan kering antara 2 – 3 bulan (Zone B2) atau bulan
kering lebih dari 3 bulan (Zone B3). Lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.2.
Berdasarkan kondisi bulan-bulan basah tersebut, maka pada wilayah yang
mempunyai zone agroklimat B1, B2 dan B3, peruntukannya bagi sawah tadah
hujan bisa dilakukan selama 2 kali dalam setahun.

Tabel 5.2. Jumlah Curah Hujan Rata-Rata di Daerah Penelitian

Bulan Banjaran Ciwidey Psr Jambu Pangalengan Bandung Cimeta Psr Angin Psr Kuntul
Januari 252 223 260 338 172 259 267 285
Februari 256 246 182 315 154 208 194 224
Maret 295 250 240 304 297 275 202 240
April 182 226 208 220 209 213 181 282
Mei 149 172 151 206 145 170 89 111
Juni 99 82 74 117 71 101 71 86
Juli 63 71 60 86 43 82 41 82
Agustus 85 47 35 59 60 66 64 43
September 139 105 104 106 82 88 84 48
Oktober 155 216 194 187 150 177 138 122
Nopember 218 288 223 325 258 164 266 173
Desember 258 236 246 338 216 210 297 161
Jumlah 2.152 2.163 1.977 2.603 1.857 2.12 2188 1718
Zone B1 B1 B2 B1 B3 B1 B1 B3
Agroklimat

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-4


Laporan Akhir

Temperatur udara

Data temperatur udara diperoleh dari stasiun pengamat di Cirata (+ 250


m di atas permukaan laut) yang tercatat dalam periode 1993-2003 (Tabel 5.3).
Temperatur udara rata-rata tahunan di daerah Cirata dan sekitarnya adalah
26,0oC. Sedangkan temperatur maksimum rata-rata tahunan adalah 30,4oC dan
temperatur minimum rata-rata tahunan adalah 21,7oC. Temperatur rata-rata
bulanan tertinggi terjadi pada bulan September sebesar 27,2oC dan terrendah
terjadi pada bulan Januari sebesar 25,0oC. Dari data tersebut terlihat bahwa
perbedaan temperatur antara bulan terpanas dan terdingin sebesar 2,2oC.
Dari data pada Tabel 5.3 terlihat bahwa temperatur rata-rata tahunan
sebesar 21,5oC. Temperatur terendah terjadi pada bulan January sebesar 20,5oC
dan temperatur tertinggi sebesar 22,5oC. Hasil perhitungan tersebut dapat
digunakan sebagai parameter dalam penilaian kesesuaian lahan untuk tanaman-
tanaman dataran tinggi, seperti halnya untuk daerah sentra sayur.

5.2.1. Hidrologi

Keadaan hidrologi dari suatu wilayah mencerminkan kondisi tata air dari
wilayah tersebut yang terlihat dari keadaan sungai-sungai yang mengalir,
disamping faktor iklim terutama curah hujan. Daerah penelitian merupakan
daerah aliran sungai (DAS) Citarum. Di daerah ini terdapat situ yang bisa
digunakan pembangkit tenaga listrik, yaitu situ Patengang, sungai dari daerah
penelitian adalah S. Ciwidey.
Jaringan sungai/anak sungai yang terbentuk secara alami sangat
ditentukan oleh kondisi strata batuan, dan topografi. Jaringan sungai/anak
sungai tersebut dikenal dengan nama pola drainase. Pola drainase di daerah
penelitian dikelompokkan kedalam 2 pola utama, yakni drainase radial dan
subparalel. Pola drainase radial merupakan pola drainase yang terdapat pada
daerah-daerah volkan yang mempunyai bentuk kerucut. Pola ini ini terdapat di
bagian hulu dari sungai-sungai daerah penelitian. Bagian hulu dari semua sungai
yang ada di daerah poenelitian berasal dari G. Malabar, G. Tilu, G. Puntang dan
G. Tanjaknangsi Pola aliran sub-paralel merupakan pola drainase dari sungai-
sungai yang berada di bagian hilir anak-anak sungai Citarum yang mengalir di
wilayah utara dan bermuara di Sungai Citarum.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-5


Laporan Akhir

Tabel 5.3. Temperatur Rata-Rata, Maksimum dan Minimum Daerah Cirata dan
pada Ketinggian 1000 Meter Di Atas Permukaan

o
Temperatur ( C)
Bulan Ketinggian
Rata-rata Maksimum Minimum
1.000 m
Januari 25,0 28.5 21,6 20,5
Februari 25,1 29,1 21,0 20,6
Maret 26,5 30,9 22,0 22,0
April 25,5 29,7 22,1 21,0
Mei 26,0 30,6 21,8 21,5
Juni 25,4 29,9 20,9 20,9
Juli 26,1 30,6 21,6 21,6
Agustus 26,9 31,9 21,8 22,4
September 27,2 32,7 21,9 22,7
Oktober 26,3 31,1 21,6 21,8
Nopember 26,1 30,5 21,8 21,6
Desember 25,7 29,8 21,8 21,2
Rata-rata 26,0 30,4 21,7 21,5

Seperti telah dikemukakan diatas bahwa sungai atau anak-anak sungai


yang ada di daerah penelitian bermuara di Sungai Citarum Dilihat dari debit air
sungai nampaknya perbedaaan debit antara musim hujan dan musim kemarau
semakin besar. Artinya bahwa debit air pada musim musim hujan semakin
berlebihan sedangkan pada musim kemarau debit air semakin kecil. Keadaan ini
akan berdampak kepada berkurangnya pasokan air sebagai sumber pembangkit
tenaga listrik di musim kemarau yang pada akhirnya akan menyebabkan
berkurangnya pasokan tenaga listrik untuk kebutuhan masyarakat. Dari segi
pertanian keadaan yang demikian semakin tidak menguntungkan, karena disaat
musim hujan, dapat menyebabkan banjir pada lahan-lahan pertanian, sedangkan
dimusim kemarau lahan-lahan pertanian akan kekurangan air.
Kondisi sungai-sungai tersebut di atas mencerminkan bahwa kondisi
hidroorologis dari sungai-sungai yang mengisi situ sungai tersebut mulai
mengalami degradasi. Hal ini terutama disebabkan oleh berubahnya keadaan
penggunaan lahan di daerah ini, terutama perubahan dari hutan atau tanaman
tahunan menjadi tanaman semusim lahan kering. Ratio antara hutan/tanaman
tahunan dengan tanaman semusim semakin kecil. Oleh karena itu untuk
menjaga agar situ - situ tersebut tidak mengalami pendangkalan dan kekurangan
pasokan air pada musim kemarau, maka perbaikan kondisi penggunaan lahan di
daerah tangkapan perlu dilakukan.
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-6
Laporan Akhir

5.2.2. Geologi/Bahan Induk

Bahan induk merupakan bahan anorganik atau organik yang menurunkan


komponen-komponen tanah baik berupa bahan mineral maupun organik.
Berdasarkan data geologi, bahan induk yang terdapat di daerah penelitian terdiri
dari : Aluvium, Aluvium/koluvium, Batu gamping dan batu liat, batu liat/batu pasir,
batuan andesit, breksi, basalts, koluvium liat, koluvium volkan, tufades, dan
andesit. Bahan induk yang paling luas penyebarannya adalah batu gamping dan
batu liat, yaitu di Kecamatan Pasirjambu dengan luas 13.348,3 Ha atau sekitar
32 % dari total luas lahan ketiga kecamatan tersebut.
Aluvium terdiri dari endapan pasir, debu, dan liat. Endapan ini berasal dari
campuran berbagai bahan baik volkan maupun endapan aluvium. Endapan
koluvium merupakan endapan yang disebabkan oleh adanya proses koluviasi
(gravitasi). Bahan ini biasanya berada pada daerah dataran volkan, kaki
perbukitan atau pada lereng pegunungan volkan. Bahan induk yang paling luas
penyebarannya adalah Batu gamping dan batu liat di Kecamatan Pasirjambu.
Sebaran bahan induk di Kawasan Ciwidey secara rinci dapat dilihat pada Tabel
5.4 dan Peta sebaran induk dapat dilihat pada Gambar 5.2.

Tabel 5.4. Sebaran Bahan Induk di Kawasan Agropolitan Ciwidey

No BAHAN_INDUK CIWIDEY PASIRJAMBU RANCABALI Total


1 Aluvium 108,4 380,1 92,3 580,8
2 Aluvium/koluvium 832,8 1230,8 297,6 2361,2
3 Batu gamping dan batu liat 1066,0 13348,3 5108,5 19522,8
4 Batu liat/ batu pasir 34,4 389,4 858,4 1282,2
5 Batuan andesit 19,4 5967,3 5986,7
6 Breksi dan basalts 12,2 12,2
7 Koluvium liat 1058,3 1058,3
8 Koluvium volkan 1246,1 4004,3 751,9 6002,2
9 Tufacies dan andesit 607,5 992,7 260,2 1860,4
10 (blank) 690,2 741,4 576,1 2007,7
Total 4585,3 22176,8 13912,3 40674,4
Sumber : Hasil Analisis

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-7


Laporan Akhir

Gambar 5.2. Peta Sebaran Bahan Induk Kawasan Agropolitan Ciwidey

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-8


Laporan Akhir

5.2.3. Topografi

Topografi wilayah Ciwidey merupakan daerah dengan topografi relatif


bergelombang dan sedikit datar. Daerah ini terletak pada ketinggian kurang lebih
1100 meter di atas permukaan air laut. Bentuk wilayah yang terdapat di ketiga
kecamatan tersebut adalah berbukit (15 – 25 %), bergelombang (8 – 15 %),
berombak (3 – 8 %), dan datar (0 – 3 %). Daerah bergelombang dan berombak
sebagian besar terdapat di Kecamatan Pasirjambu, yaitu seluas 12749,6 Ha
untuk luas wilayah bergelombang (8 – 15%). Untuk melihat lebih jelas kondisi
bentuk wilayah di wilayah Ciwidey dapat dilihat pada Tabel 5.5 dan Gambar 5.4
bahwa bentuk wilayah bergelombang mendominasi wilayah pengembangan
agropolitan Ciwidey.

Tabel 5.5. Bentuk Wilayah Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

No BENTUK_WILAYAH CIWIDEY PASIRJAMBU RANCABALI Total


1 Datar ( 0 - 3 % ) 108,4 230,2 92,3 430,9
2 Berombak ( 3 - 8 %) 1667,8 5518,9 3459,3 10646,0
3 Bergelombang ( 8 - 15 % ) 445,5 12749,6 3958,1 17153,2
4 Berbukit ( 15 - 25 %) 1673,4 2936,8 5826,4 10436,6
5 (Blank) 690,2 741,4 576,1 2007,7
Grand Total 4585,3 22176,8 13912,3 40674,4
Sumber : Hasil Analisis

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V-9


Laporan Akhir

Gambar 5.3. Peta Kemiringan Lereng Kawasan Agropolitan Ciwidey

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 10


Laporan Akhir

5.2.4. Tanah

Tanah-tanah didaerah kawasan agropolitan Ciwidey berkembang dari


batuan Lava andesit dan basalts, penyebarannya cukup luas dan dijumpai pada
relief berombak bergelombang sampai berbukit. Tanah bervariasi dari agak
dalam sampai sangat dalam, berdrainase baik, dan reaksi tanah masam sampai
agak masam. Diklasifikasikan sebagai tanah Ultisols, Alfisols, Inceptisols,
Andisols dan Mollisol. Lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.6.

Tabel 5.6. Sebaran Landform Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

No. Landform Ciwidey Pasir Jambu Rancabali Total


1 Dataran aluvial 149,9 149,9
2 Dataran bekas danau 108,4 230,2 92,3 430,9
3 Dataran Tektonik 34,4 12145,8 2560,1 14740,2
4 Dataran Volkan 490,9 2682,1 3173,0
5 Jalur aliran 787,4 272,1 297,6 1357,1
6 Kaki Pegunungan Volkan 800,6 3018,5 6719,1 10538,3
7 Perbukitan Tektonik 1066,0 2662,4 3406,8 7135,2
8 Perbukitan Volkan Tua 607,5 274,4 260,2 1142,1
9 (blank) 690,2 741,4 576,1 2007,7
Grand Total 4585,3 22176,8 13912,3 40674,4
Sumber : Hasil Analisis

Tanah-tanah yang berkembang dari bahan alluvium dan koluvium


umumnya di daerah dataran, jalur aliran sungai, dataran bekas danau dan
koluvium volkan yang umumnya disawahkan dan sebagian ditanami palawija dan
tanaman sayuran. Tanah umumnya dalam sampai sangat dalam, drainase agak
terhambat sampai sangat terhambat, reaksi tanah sedikit masam sampai netral.
Diklasifikasikan sebagai tanah Inceptisols dan Andisols (Aquands)
Penyerbarannya disekitar Kecamatan Ciwidey, Pasir Jambu dan Rancabali.
Tanah–tanah di daerah penelitian diklasifikasikan menurut sistem
klasifikasi Soil Taxonomy (Soil Survey Staff, 1988 ) sampai tingkat Sub Grup.
Klasifikasi tanah ditetapkan berdasarkan sifat-sifat morfologi yang dapat diamati
di lapang, dan data hasil analisis laboratorium. Pada tingkat Ordo tanah yang
dijumpai di daerah penelitian adalah sebagai berikut : ANDISOLS, ULTISOLS,
ALFISOLS dan INCEPTISOLS (Fakultas Pertanian Unpad, 2005).

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 11


Laporan Akhir

Andisols

Andisols dikenal dengan nama tanah Andosol tingkat perkembangan


tanahnya masih lemah dicirikan oleh perkembangan struktur masih lemah juga
iluviasi liat masih lemah, mempunyai sifat andik, retensi fosfat tinggi (> 85 %). Di
daerah penelitian tanah ini dijumpai pada landform Krucut volkan, lereng volkan,
kaki volkan dan lungur volkan dengan relief berombak, bergelombang sampai
berbukit dan bergunung.
Aquands – tanah ini dicirikan oleh adanya sifat andik (tekstur licin dan
menyabun), tanah lapisan atas berwarna kelabu (10 YR 5/1 ) dan kelabu
kecoklatan ( 10 YR 5/2 ), tanah lapisan bawah berwarna kelabu (10 YR 5/1);
tekstur lempung liat berdebu; konsistensi agak lekat agak plastis; reaksi tanah
masam.

Ultisols

Tanah ini dikenal dengan nama Podsolik penyebarannya tidak terlalu luas
di daerah penelitian dijumpai pada landform lereng bawah dan kaki volkan,
secara morfologis tanah ini dicirikan oleh adanya horison bawah argilik atau telah
adanya peningkatan liat. Pada tingkat grup Ultisols diklasifikasikan sebagai
Hapludults. Tanah ini dicirikan oleh kedalaman tanah yang agak dalam dan
dalam, adanya peningkatan liat pada hoprison dibawahnya, warna tanah lapisan
atas coklat gelap ( 10 YR 4/3, 7.5 YR3/4 dan 7.5 YR 4/4 ) dan coklat gelap
kekuningan ( 10 YR 3/4,10 YR 4/4, 10 YR 4/6, 5/6 ); tekstur liat; struktur cukup
kuat gumpat agak bersudut; konsistensi teguh, lekat dan plastis; reaksi tanah
masam.

Alfisol
Tanah ini dikenal dengan nama Mediteran, penyebarannya tidak terlalu
luas di daerah penelitian dijumpai pada landform lereng bawah dan kaki volkan.
Secara morfologis tanah ini dicirikan oleh adanya horison bawah argilik atau
telah ada peningkatan liat dan kejenuhan basa > 35 %.

Inceptisols

Inceptisols adalah tanah dengan tingkat perkembangan lemah yang


dicirikan oleh adanya horizon penciri kambik, struktur tanah dan iluviasi liat yang
masih lemah dan terdapatnya karatan pada lahan basah. Penyebaranya dijumpai

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 12


Laporan Akhir

baik pada lahan basah yang sudah disawahkan berdrainase jelek, dicirikan oleh
sifat hidromorfik yang dominan (rejim kelembaban aquik) maupun pada lahan
kering yang berdrainase baik . Relief bervariasi dari datar sampai bergunung,
kedalaman tanah bervariasi dari dangkal sampai dalam, reaksi tanah bervariasi
dari masam, agak masam sampai netral.
Klasifikasi tanah pada tingkat Sub Group, tanah di kawasan Agropolitan
Ciwidey dapat dikelompokkan kedalam 20 Sub Group (Tabel 5.7 dan Gambar
5.4).
Tabel 5.7. Legenda Peta Tanah Kawasan Agropolitan Ciwidey
No. Klasifikasi tanah Bentuk wilayah/
Proporsi Land form Bahan Induk Profil Pewakil
SPT (USDA) Lereng
Tanah Pada Ketinggian 400 - 700 m DPL
2 Aquic Eutrudepts 70 Jalur Berombak Aluvium AR 55,56
Typic Endoaquepts 30 aliran JH66
9 Typic Hapludults 50 Kaki volkan Bergelombang Andesit/ B JH53
Andic Eutrudepts 25 8 – 15 JH63
Typic Kandiudalfs 25 JH 56
10 Typic Hapludults 50 Kaki volkan Berbukit Andesit/Basalt KM60
Andic Eutrudepts 30 15 – 45 KM64
Typic Kandiudalfs 20 JH63
Ketinggian Tempat 1000-1500 mdpl
11 Typic Endoaquands 50 Lereng bawah Bergelombang Koluvium AR 2
volkan
Typic Epiaquands 30 8 – 15 JH 48
Aquic Hapludands 20 KAR 12
Lereng bawah
12 Typic Epiaquands 50 Berbukit Koluvium JH30
volkan
Aquic Hapludandns 30 15 – 30 KAR 12
Typic Endoaquands 20 JH 48
Lereng bawah
13 Ultic Hapludands 50 Bergelombang Andesit dan tuf JH50
volkan
Andic Dystrudepts 25 8 – 15 KM57
Typic Hapludands 25 AR5,
Lereng bawah
14 Ultic Hapludands 50 Berbukit Andesit dan tuf KM41, AR41
volkan
Andic Dystrudepts 30 15 - 45 KMA 9
Typic Hapludands 20 KAK 1
Lereng bawah
15 Typic Kandiudalfs 50 Bergunung Andesit dan tuf KM59
volkan
Andic Eutrudepts 25 > 45 JH50
Ultic Hapludands 25 AR 47
16 Ultic Hapludands 70 Aliran lava/ lahar Melandai Andesit/basalt AR12
dan
Typic Melanudands 30 1–5 tuf KM16
17 Typic Hapludands 60 Aliran lava/ lahar Bergelombang Andesit/basalt AR 6, 21
dan
Ultic Hapludands 40 tuf KM13
18 Ultic Hapludands 50 Aliran lava/ lahar Berbukit Andesit/ basalt KM5, 11,17
dan
Lithic Hapludands 30 15 – 45 tuf KM57
Andic Dystrudepts 20 AR 9
Aliran lava/ lahar Bergunung Andesit/ basalt
19 Typic Hapludands 60 KM 1, 15,19
dan
Lithic Hapludands 40 >45 tuf KPT 31

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 13


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 5.7.


Ketinggian Tempat > 1500 m dpl
22 Typic Melanudands 50 Dataran volkan Bergelombang Tuf dan abu AR 39
volkan
Typic hapludands 25 JH 21
Pachic Melanudands 25 AR 41, KM32
Lereng tengah
23 Typic Epiaquands 50 Bergelombang Koluvium JH30
volkan
Aquic Hapludands 25 8 – 15 JH41
Typic Endoaquands 25 JH47
Lereng tengah
24 Ultic Hapludands 60 volkan Berbukit Andesit dan tuf JH 20, 1, R44
Typic Melanudands 40 15 – 45 AR26,
KM17,30
Lereng tengah
25 Ultic Hapludands 70 volkan Berbukit Andesit dan tuf ,KAR 10, 12
Lithic Hapludands 30 15 – 45 AR 37, 43
26 Typic Hapludands 60 Lereng tengah Bergunung Andesit dan tuf AR23, 15, 60
volkan
Lithic Hapludands 40 > 45 KM11
Lereng tengah
27 Ultic Hapludands 70 Bergunung Andesit dan tuf AR32,34
volkan
Lithic Hapludands 30 >45 KM11
Typic Hapludands
Lereng atas
28 Ultic Hapludands 50 Bergunung Andesit dan tuf AR29, 54
volkan
Andic Dystrudepts 25 > 45 AR 18, 47
Lithic Hapludands 25 KM7, KAR 47
29 Lithic Hapludands 60 Krucut volkan Bergunung Andesit dan tuf KM11
Ultic Hapludands 40 > 45 AR 32

Uraian Satuan Peta Tanah

Satuan Peta Tanah 2. Aquic Eutrudepts dan Typic Endoaquepts, pada


landform jalur aliran, dengan bentuk wilayah berombak, terbentuk
dari bahan induk aluvium, ketinggian tempat antara 400 – 700 m
dpl.
Satuan Peta Tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu (150 ha),
dijumpai pada landform jalur aliran dengan bentuk wilayah berombak
Penggunaan lahan sebagian besar terdiri dari sawah irigasi teknis, kebun
campuran, sawah irigasi sederhana, semak belukar dan tegalan.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Aquic Eutrudepts (dominan) dan Typic
Endoaquepts. SPT ini merupakan jalur aliran sungai, bentuk wilayah berombak
(lereng 3 – 8 %), bahan induk aluvium; kedalaman tanah dalam sampai sangat
dalam, drainase terhambat. Pada SPT ini terdapat tanah lain yang mirip dengan
Typic Endoaquepts yaitu Aeric Endoaquepts penyebarannya sangat sempait < 5
%. Faktor penghambat pada SPT ini adalah unsur hara yang rendah.

Satuan Peta Tanah 9. Typic Hapludults, Andic Eutrudepts dan Typic


Kandiudalfs, pada landform kaki volkan, dengan bentuk wilayah
bergelombang, terbentuk dari bahan induk andesit/basalt,
ketinggian tempat antara 700 – 1000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Pasirjambu 12 ha, dijumpai pada
landform kaki volkan dengan bentuk wilayah bergelombang. Penggunaan lahan
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 14
Laporan Akhir

sebagian besar terdiri dari kebun campuran, tegalan, sawah irigasi teknis, sawah
irigasi sederhana dan semak belukar.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Hapludults (dominan), Andic
Eutrudepts,dan Typic Kandiudalfs, SPT ini merupakan kaki volkan , bentuk
wilayah bergelombang (lereng 8 - 15 %), bahan induk basalt dan andesit;
kedalaman tanah dalam dan dangkal, drainase baik . Faktor penghambat pada
SPT ini adalah lereng yang terjal dan sebagian tanah dangkal.

Satuan Peta Tanah 10. Typic Hapludults, Andic Eutrudepts dan Typic
Kandiudalfs, pada landform kaki volkan, dengan bentuk wilayah
berbukit, terbentuk dari bahan induk andesit/ basalt, ketinggian
tempat antara 700 – 1000 m dpl.
Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu ( 17 ha), dijumpai
pada landform kaki volkan, dengan bentuk wilayah berbukit. Penggunaan lahan
sebagian besar terdiri dari kebun campuran, semak belukar, tegalan, sawah
irigasi teknis, sawah irigasi sederhana dan kebun teh.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Hapludults (dominan), Andic
Eutrudepts dan Typic Kandiudalfs, SPT ini merupakan landform kaki volkan,
bentuk wilayah berbukit (lereng 15 – 25 %), bahan induk basalt dan andesit;
kedalaman tanah dalam dan dangkal, drainase baik. Pada SPT ini terdapat tanah
lain yang penyebarannya sempit < 10 % yaitu Typic Eutrudepts. Faktor
penghambat pada SPT ini adalah lereng yang agak terjal dan sebagian tanah
ada yang kedalamannya dangkal.

Satuan Peta Tanah 11. Typic Endoaquands, Typic Epiaquands dan Aquic
Hapludands, pada landform lereng bawah volkan, dengan bentuk
wilayah bergelombang, terbentuk dari bahan induk koluvium,
ketinggian tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah ini penyebarannya tersebar di Kecamatan Ciwidey (45 ha)
dan Kecamatan Pasirjambu 959 ha, dijumpai pada landform lereng bawah volkan
dengan bentuk wilayah bergelombang. Penggunaan lahan sebagian besar terdiri
dari sawah irigasi sederhana, kebun campuran, tegalan, hutan Eucalyptus,
semak belukar dan hutan primer.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Endoaquands (dominan), Typic
Epiaquands dan Aquic Hapludands, SPT ini merupakan lereng bawah volkan,
bentuk wilayah bergelombang (lereng 8 – 15 %), bahan induk koluvium volkan;
kedalaman tanah dalam, drainase terhambat. Pada SPT ini terdapat tanah lain
yang penyebarannya sempit < 10 % mirip dengan Typic Endoaquands yaitu
Aeric Endoaquands. Factor penghambat drainase terhambat untuk tanaman
tahunan dan untuk tanaman semusim.

Satuan Peta Tanah 12. Typic Epiaquands, Aquic Hapludands dan Typic
Endoaquads, pada landform lereng bawah volkan, dengan bentuk
wilayah berbukit, terbentuk dari bahan induk koluvium volkan,
ketinggian tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Ciwidey 787 ha, Kecamatan
Pasirjambu 272 ha dan Kecamatan Rancabali 298 ha, dijumpai pada landform
lereng bawah volkan dengan bentuk wilayah berbukit. Penggunaan lahan
sebagian besar terdiri dari sawah irigasi sederhana, sawah irigasi teknis, semak

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 15


Laporan Akhir

belukar, kebun campuran, tegalan, kebun teh, hutan primer dan hutan
eucalyptus.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Epiaquands (dominan), Aquic
Hapludands dan Typic Endoaquands, SPT ini merupakan lereng bawah volkan ,
bentuk wilayah berbukit (lereng 15 – 30 %), bahan induk koluvium volkan;
kedalaman tanah dalam, drainase agak terhambat dan terhambat. Pada SPT ini
terdapat tanah lain penyebarannya sempit < 5 % yaitu Typic Hapludands. Factor
penghambat

Satuan Peta Tanah 13. Ultic Hapludands, Andic Dystrudepts dan Typic
Hapludands, pada landform lereng bawah volkan, dengan bentuk
wilayah bergelombang, terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf,
ketinggian tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Ciwidey (108 ha), Kecamatan
Pasirjambu 230 ha, dan Kecamatan Rancabali 92 ha dijumpai pada landform
lereng bawah volkan dengan bentuk wilayah bergelombang. Penggunaan lahan
sebagian besar terdiri dari tegalan, kebun campuran, sawah irigasi, semak
belukar, hutan primer dan hutan eucalyptus.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ultic Hapludands (dominan),Andic
Dystrudepts dan Typic Hapludands. SPT ini merupakan lereng bawah volkan,
bentuk wilayah berombak (lereng 3 - 8 %), bahan induk andesit dan tuf;
kedalaman tanah dalam, drainase terhambat. Pada SPT ini terdapat tanah lain
yang penyebarannya sempit < 10 % mirip dengan Ultic Hapludands yaitu Typic
Melanudands. Faktor penghambat pada SPT ini adalah drainase yang buruk
untuk tanaman tahunan.

Satuan Peta Tanah 14. Ultic Hapludands, Andic Dystrudepts dan Typic
Hapludands, pada landform lereng bawah volkan, dengan bentuk
wilayah berbukit, terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf,
ketinggian tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah ini terdapat di Kecamatan Ciwidey 445 ha dan Kecamatan
Pasirjambu 1005 ha dijumpai pada landform lereng bawah volkan dengan bentuk
wilayah berbukit. Penggunaan lahan sebagian besar terdiri dari tegalan, kebun
campuran, semak belukar, hutan primer, sawah irigasi sederhana seluas, sawah
irigasi teknis seluas, kebun teh, hutan sekunder dan hutan eucalyptus.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ultic Hapludands (dominan), Andic
Dystrudepts dan Typic Hapludands, SPT ini merupakan dataran volkan, bentuk
wilayah berbukit (lereng 15 – 45 %), bahan induk koluvium volkan; kedalaman
tanah dalam, drainase agak terhambat dan terhambat. Pada SPT ini terdapat
tanah lain penyebarannya sempit < 10 % mirip dengan Oxyaquic Eutrudepts
yaitu Aquic Eutrudepts.

Satuan Peta Tanah 15. Typic Kandiudalfs, Andic Eutrudepts dan Ultic
Hapludands, pada landform lereng bawah volkan, dengan bentuk
wilayah bergunung, terbentuk dari bahan induk ndesit dan tuf,
ketinggian tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah ini terdapat di Kecamatan Ciwidey 801 ha dan Kecamatan
Pasirjambu 2.688 ha, dijumpai pada landform lereng bawah volkan dengan

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 16


Laporan Akhir

bentuk wilayah bergunung. Penggunaan lahan sebagian besar tegalan, hutan


eucalyptus, hutan primer, hutan sekunder, kebun teh, kebun campuran, semak
belukar, sawah irigasi teknis, sawah irigasi sederhana.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Kandiudalfs (dominan), Andic
Eutrudepts dan Ultic Hapludands. SPT ini merupakan lereng bawah volkan,
bentuk wilayah bergunung (lereng >45 %), bahan induk basalt dan andesit;
kedalaman tanah dalam, drainase terhambat dan agak terhambat. Pada SPT ini
terdapat tanah lain yang penyebarannya sempit < 10 % mirip dengan Andic
Eutrudepts yaitu Typic Eutrudepts.

Satuan Peta Tanah 16. Ultic Hapludands dan Typic Melanudands, pada
landform aliran lava dan lahar, dengan bentuk wilayah melandai,
terbentuk dari bahan induk andesit/basalt dan tuf, ketinggian
tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu (311 ha) dan
Kecamatan Rancabali 752 ha, dijumpai pada landform aliran lava dan lahar
dengan bentuk wilayah melandai. Penggunaan lahan sebagian besar terdiri dari
kebun teh, semak belukar, hutan primer, tegalan.
Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ultic Hapludands (dominan) dan Typic
Melanudands. SPT ini merupakan daerah aliran lava dan lahar, bentuk wilayah
melandai (lereng 2 – 5 %), bahan induk basalt, andesit dan tuf volkan;
kedalaman tanah dalam sampai sangat dalam, drainase agak terhambat dan
terhambat. Pada SPT ini terdapat tanah lain penyebarannya sempit < 10 % mirip
dengan Ultic Hapludands yaitu Typic Hapludands.

Satuan Peta Tanah 17. Typic Hapludands dan Ultic Hapludands, pada
landform aliran lava dan lahar, dengan bentuk wilayah
bergelombang, terbentuk dari bahan induk andesit/basalt dan tuf,
ketinggian tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu (19 ha), dan Kecamatan
Rancabali 2.303 ha, dijumpai pada landform aliran lava dan lahar dengan bentuk
wilayah bergelombang. Penggunaan lahan sebagian besar terdiri dari kebun teh,
semak belukar, dan hutan primer.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Hapludands (dominan) dan Ultic
Hapludands. SPT ini merupakan daerah aliran lava dan lahar, bentuk wilayah
bergelombang (lereng 8 – 15 %), bahan induk batuan andesit, basalt dan tuf
kedalaman tanah dalam sampai sangat dalam, drainase baik. Pada SPT ini
terdapat tanah lain penyebarannya sempit < 10 % yaitu Andic Dystrudepts.

Satuan Peta Tanah 18. Ultic Hapludands, Lithic Hapludands dan Andic
Dystrudepts, pada landform aliran lava dan lahar, dengan bentuk
wilayah berbukit, terbentuk dari bahan induk andesit/basalt dan
tuf, ketinggian tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Rancabali (1.505 ha),
dijumpai pada landform aliran lava dan lahar dengan bentuk wilayah berbukit.
Penggunaan lahan sebagian besar terdiri dari kebun teh, semak belukar, hutan
primer, hutan sekunder, tegalan dan kebun campuran masing-masing.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 17


Laporan Akhir

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ultic Hapludands (dominan), Lithic
Hapludands dan Ultic Hapludands. SPT ini merupakan daerah aliran aliran
lava dan lahar, bentuk wilayah berbukit (lereng 15 – 45 %), bahan induk batuan
andesit; basalt dan tuf kedalaman tanah dalam sampai sangat dalam, drainase
baik. Pada SPT ini terdapat tanah lain penyebarannya sempit < 10 % mirip
dengan Andic Dystrudepts yaitu Typic Hapludands.

Satuan Peta Tanah 19. Typic Hapludands dan Lithic Hapludands, pada
landform aliran lava dan lahar, dengan bentuk wilayah bergunung,
terbentuk dari bahan induk andesit/basalt dan tuf, ketinggian
tempat antara 1000 – 1500 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu (2.159 ha),
dijumpai pada landform aliran lava dan lahar dengan bentuk wilayah bergunung.
Penggunaan lahan sebagian besar terdiri kebun teh, semak belukar, hutan
primer, hutan sekunder, hutan damar, tegalan, kebun campuran dan sawah
irigasi sederhana.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Hapludands ( dominan ), Lithic
Hapludands. SPT ini merupakan daerah aliran lava dan lahar, bentuk wilayah
bergunung (lereng > 45 %), bahan induk batuan andesit, basalt dan tuf
kedalaman tanah dalam sampai sangat dalam, drainase baik. Faktor
penghambat pada SPT ini adalah keadaan lereng yang terjal.

Satuan Peta Tanah 22. Typic Melanudands, Typic Hapludands dan Pachic
Melanudands, pada landform dataran volkan, dengan bentuk
wilayah bergelombang, terbentuk dari bahan induk tuf dan abu
volkan, ketinggian tempat antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu 718 ha, dijumpai
pada landform dataran volkan dengan bentuk wilayah bergelombang.
Penggunaan lahan sebagian besar terdiri dari kebun teh, semak belukar, hutan
primer, hutan sekunder, tegalan dan padang rumput.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Melanudands (dominan), Typic
Hapludands dan Pachic Melanudands. SPT ini merupakan dataran volkan,
bentuk wilayah bergelombang (lereng 8 – 15 %), bahan induk tuf dan abu volkan;
kedalaman tanah sangat dalam, drainase baik. Pada SPT ini terdapat tanah lain
penyebarannya sempit < 10 % mirip dengan tanah Typic Hapludands yaitu Ultic
Hapludands.

Satuan Peta Tanah 23. Typic Epiaquands, Aquic Hapludands dan Typic
Endoaquands, pada landform lereng tengah volkan, dengan
bentuk wilayah bergelombang, terbentuk dari bahan induk
koluvium volkan, ketinggian tempat antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Ciwidey (607 ha), Kecamatan
Pasirjambu 274 ha dan Kecamatan Rancabali 260 ha, dijumpai pada landform
lereng tengah volkan dengan bentuk wilayah bergelombang. Penggunaan lahan
sebagian terdiri dari tegalan, kebun teh, kebun campuran, hutan primer, semak
belukar, sawah irigasi, hutan eucalyptus dan hutan sekunder.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 18


Laporan Akhir

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Epiaquands (dominan), Aquic
Hapludands dan Typic Endoaquands. SPT ini merupakan lereng tengah volkan,
bentuk wilayah bergelombang (lereng 8 - 15 %), bahan induk koluvium volkan;
kedalaman tanah dalam sampai sangat dalam, drainase baik. Pada SPT ini
terdapat tanah lain penyebarannya sempit < 10 % mirip dengan Aquic
Hapludands yaitu Typic Hapludands.

Satuan Peta Tanah 24. Ultic Hapludands dan Typic Melanudands, pada
landform lereng tengah volkan, dengan bentuk wilayah berbukit,
terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf, ketinggian tempat
antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu 1.058 ha,
dijumpai pada landform lereng tengah volkan dengan bentuk wilayah berbukit.
Penggunaan lahan sebagian besar terdiri dari kebun teh, tegalan, hutan primer,
semak belukar, rumput dan kebun campuran.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ultic Hapludandss (dominan) dan Typic
Melanudands. SPT ini merupakan lereng tengah volkan, bentuk wilayah berbukit
(lereng 15 – 45 %), bahan induk andesit dan tuf; kedalaman tanah dalam,
drainase terhambat. Pada SPT ini terdapat tanah lain yang penyebarannya
sempit < 5 % mirip Ultic Hapludands yaitu Typic Hapludands.

Satuan Peta Tanah 25. Ultic Hapludands dan Lithic Hapludands, pada
landform lereng tengah volkan, dengan bentuk wilayah berbukit,
terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf, ketinggian tempat
antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Ciwidey 34 ha, Kecamatan
Pasirjambu 372 ha dan Kecamatan Rancabali 858 ha, dijumpai pada landform
lereng tengah volkan dengan bentuk wilayah berbukit. Penggunaan lahan
sebagian besar terdiri dari kebun teh, hutan eucalyptus, semak belukar, hutan
primer, hutan sekunder, kebun campuran, tegalan dan hutan pinus.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ultic Hapludands (dominan), dan Lithic
Hapludands. SPT ini merupakan lereng tengah volkan, bentuk wilayah berbukit
(lereng 15 – 45 %), bahan induk andesit dan tuf, kedalaman tanah dalam sampai
sangat dalam, drainase baik.

Satuan Peta Tanah 26. Typic Hapludands dan Lithic Hapludands, pada
landform lereng tengah volkan, dengan bentuk wilayah bergunung,
terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf, ketinggian tempat
antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Kecamatan Pasirjambu 5.996
ha dan Kecamatan Rancabali 1.233 ha, dijumpai pada landform lereng tengah
volkan dengan bentuk wilayah bergunung. Penggunaan lahan sebagian besar
terdiri dari kebun teh, hutan primer, semak belukar, hutan eucalyptus, tegalan,
hutan sekunder dan sawah irigasi.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 19


Laporan Akhir

Gambar 5.4. Peta Jenis Tanah Kawasan Agropolitan Ciwidey

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 20


Laporan Akhir

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Typic Hapludands (dominan) dan Lithic
Hapludands. SPT ini merupakan lereng tengah volkan, bentuk wilayah
bergunung (lereng > 45 %), bahan induk andesit dan tuf; kedalaman tanah dalam
sampai sangat dalam, drainase baik.

Satuan Peta Tanah 27. Ultic Hapludands, Lithic Hapludands dan Typic
Hapludands, pada landform lereng tengah volkan, dengan bentuk
wilayah bergunung, terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf,
ketinggian tempat antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah ini terdapat di Kecamatan Pasirjambu 3.424 ha, dijumpai pada
landform lereng tengah volkan dengan bentuk wilayah bergunung. Penggunaan
lahan sebahagian besar terdiri dari hutan primer, semak belukar, kebun teh,
hutan sekunder, hutan pinus dan tegalan.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ulthic Hapludands (dominan), Lithic
Hapludands dan Typic Hapludands. SPT ini merupakan lereng tengah tengah
volkan, bentuk wilayah bergunung (lereng > 45 %), bahan induk andesit dan tuf;
kedalaman tanah dalam sampai sangat dalam, drainase baik Factor
penghambat

Satuan Peta Tanah 28. Ultic Hapludands, Andic Dystrudepts dan Lithic
Hapludands, pada landform lereng atas volkan, dengan bentuk
wilayah bergunung, terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf,
ketinggian tempat antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Ciwidey 987 ha, Kecamatan
Pasirjambu 2.633 ha dan Kecamatan Rancabali 3.407 ha, dijumpai pada
landform lereng atas volkan dengan bentuk wilayah bergunung. Penggunaan
lahan sebahagian besar terdiri dari hutan primer 7.954 ha, kebun teh, semak
belukar, hutan sekunder, kebun campuran, hutan pinus, tegalan, hutan
eucalyptus dan sawah irigasi seluas.

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Ulthic Hapludands (dominan), Andic
Dystrudepts dan Lithic Hapludands. SPT ini merupakan lereng atas volkan,
bentuk wilayah bergunung (lereng > 45 %), bahan induk andesit dan tuf;
kedalaman tanah dalam dan dangkal, drainase baik. Faktor penghambat pada
SPT ini adalah keadaan lereng yang terjal dan sebagian kedalaman tanah
dangkal.

Satuan Peta Tanah 29. Lithic Hapludands dan Ultic Hapludands, pada
landform kerucut volkan, dengan bentuk wilayah bergunung,
terbentuk dari bahan induk andesit dan tuf, ketinggian tempat
antara 1500 – 2000 m dpl.

Satuan peta tanah (SPT) ini terdapat di Kecamatan Ciwidey 79 ha, Kecamatan
Pasirjambu 1.294 ha dan Kecamatan Rancabali 469 ha, dijumpai pada landform
krucut volkan dengan bentuk wilayah bergunung. Penggunaan lahan sebahagian
besar terdiri dari hutan primer, kebun teh, semak belukar, hutan sekunder dan
hutan eucalyptus.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 21


Laporan Akhir

Komposisi tanah pada SPT ini adalah Lithic Hapludans (dominan) dan Ulthic
Hapludands. SPT ini merupakan krucut volkan, bentuk wilayah bergunung
(lereng > 45 %), bahan induk andesit dan tuf, kedalaman tanah dangkal dan
sedang, drainase baik. Pada SPT ini terdapat tanah lain penyebarannya sempit <
10 % yaitu Typic Hapludands kedalaman tanahnya dalam.

5.2.5. Penggunaan Lahan


Penggunaan lahan yang terjadi di Ciwidey dipengaruhi oleh faktor alami
maupun faktor non alami. Secara alami faktor yang mempengaruhi penggunaan
lahan Ciwidey antara lain kemiringan tanah, jenis tanah, curah hujan, kandungan
air tanah dan sebagainya, sedangkan faktor non alami yang mempengaruhi
penggunaan lahan yaitu aktivitas yang terjadi di masyarakat, mata pencaharian,
jumlah penduduk, sebaran penduduk.
Penggunaan lahan di wilayah Ciwidey ini di dominasi oleh penggunaan lahan
untu kebun teh, yaitu seluas 12.771,1 Ha atau sebesar 31,4 % dari total luas
penggunaan lahan. Kawasan ruang terbangun adalah sebesar 4,79 % yang
digunakan untuk pemukiman. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.8
dan Gambar 5.5.

Tabel 5.8. Penggunaan Lahan Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

Penggunaan Lahan Luas (Ha) Persentase (%)


Badan Air 67,1 0,16
Hutan Damar 126,4 0,31
Hutan Eucalyptus 1929,4 4,74
Hutan Lebat (Primer) 12132,3 29,83
Hutan Sekunder/Belukar 908,4 2,23
Kebun Campuran-1 1777,3 4,37
Kebun Campuran-2 56,8 0,14
Kebun Teh 12771,1 31,40
Pemukiman 1946,9 4,79
Rumput 16,0 0,04
Sawah Irigasi Sederhana 1653,0 4,06
Sawah Irigasi Semi Teknis 769,7 1,89
Sawah Tadah Hujan 1488,2 3,66
Semak Belukar 3293,7 8,10
Tegalan (palawija) 0,3 0,00
Tegalan (Sayuran Dataran Tinggi) 1738,3 4,27
Total 40674,7 100,00

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 22


Laporan Akhir

Gambar 5.5. Peta Penggunaan Lahan Kawasan Agropolitan Ciwidey

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 23


Laporan Akhir

5.3. Kependudukan

5.3.1. Jumlah Dan Persebaran Penduduk

Jumlah Penduduk pada ketiga kecamatan tersebut pada tahun 2000


sebanyak 162.280 Jiwa, dengan jumlah penduduk tertinggi terdapat di Desa
Alamendah Kecamatan Rancabali yaitu 15.441 Jiwa, sedangkan untuk daerah
yang jarang penduduknya terdapat di Desa Nengkelan Kecamatan Ciwidey yaitu
4.238 Jiwa. Sampai pada tahun 2006 jumlah penduduk Kawasan Agropolitan
Ciwidey terus bertambah menjadi 184.145 Jiwa, dengan jumlah penduduk
tertinggi masih berada di Desa Alamendah Kecamatan Rancabali mencapai
17.353 Jiwa atau sekitar 38,6 % dari total jumlah penduduk Rancabali,
sedangkan yang terkecil jumlah penduduknya berada di Desa Indragiri
Kecamatan Rancabali dengan jumlah penduduk mencapai 4.376 jiwa atau
sekitar 9,74 % dari total jumlah penduduk Kecamatan Rancabali. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.9.

Tabel 5.9. Jumlah dan Persebaran Penduduk Kawasan Agropolitan Ciwidey


Tahun 2000−2006
Luas (ha) Penduduk (jiwa)
Kecamatan Desa
2000 2003 2006 2000 2003 2006
1. Panundaan 332 321 321,3 9440 10129 10863
2. Ciwidey 218 218 218,3 12097 13035 13727
3. Panyocokan 712 389 389,2 8194 8714 9802
Ciwidey 4. Lebakmuncang 800 800 800 9880 10636 10459
5. Rawabogo 485 760 759,8 5970 6384 6650
6. Nengkelan 373 346 346,2 4238 4580 4969
7. Sukawening 700 700 700,2 7712 8641 9123
8. Cipelah 1.947 502 606,7 7278 7792 8987
9. Sukaresmi 3.511 3.511 113,9 7965 8463 8829
Rancabali 10. Indragiri 1.160 2.642 191 4783 2317 4376
11. Patengan 2.462 2.614 2538 5300 5130 5385
12. Alamendah 506 506 226,5 15441 16301 17353
13. Sugihmukti 4.378 392 9985 10283 12597 11910
14. Margamulya 304 386 386,1 6487 12885 6932
15. Tenjolaya 1.000 1.000 3661 9997 10190 11190
16. Cisondari 2.024 701 2024 7149 7607 8648
17. Mekarsari 52 1.228 1196 4538 4454 4938
Pasirjambu
18. Cibodas 130 1.859 1926 6310 6757 7089
19. Cukanggenteng 489 477 463 4700 7040 5488
20. Pasirjambu 146 145 145,1 5840 6109 6768
21. Mekarmaju 139 140 140 4418 4609 5696
22. Cikoneng 474 472,1 4260 4418 4963
Jumlah 22.341 19.637 27.610 162.280 178.788 184.145
Sumber: Potensi Desa Jawa Barat Tahun 2000, 2003, dan 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 24


Laporan Akhir

Kepadatan penduduk Kawasan Agropolitan Ciwidey rata-rata 6 jiwa/ha. Dari


Tabel 5.10 terlihat bahwa pada tahun 2006, kecamatan yang mempunyai tingkat
kepadatan penduduk tertinggi terdapat di Desa Pasirjambu Kecamatan Pasirjambu
dengan tingkat kepadatan 78 jiwa/ha, sedangkan kepadatan penduduk terendah
berada di Desa Cukanggenteng Kecamatan Pasirjambu dengan tingkat kepadatan 1
jiwa/ha. Secara keseluruhan penyebaran penduduk di Kawasan Agropolitan Ciwidey
sudah cukup merata, namun bila dilihat berdasarkan rata-rata kepadatan penduduk
yang ada, masih terdapat penumpukan penduduk pada sentral dari Kawasan
Agropolitan Ciwidey, yaitu di Desa Pasirjambu Kecamatan Pasirjambu dan Desa
Panundaan Kecamatan Ciwidey. Untuk lebih jelasnya dapat di lihat pada Tabel 5.10.

Tabel 5.10. Kepadatan Penduduk Rata-Rata Per Desa Kawasan Agropolitan


Ciwidey (Jiwa/Ha) Tahun 2006
Jumlah Rata-rata
Luas
Kecamatan Desa Penduduk Kepadatan
(ha)
(jiwa) (jiwa/ha)
1. Panundaan 321,3 10863 34
2. Ciwidey 218,3 13727 63
3. Panyocokan 389,2 9802 25
Ciwidey 4. Lebakmuncang 800 10459 13
5. Rawabogo 759,8 6650 9
6. Nengkelan 346,2 4969 14
7. Sukawening 700,2 9123 13
8. Cipelah 606,7 8987 15
9. Sukaresmi 113,9 8829 78
Rancabali 10. Indragiri 191 4376 23
11. Patengan 2538,3 5385 2
12. Alamendah 226,5 17353 77
13. Sugihmukti 9985 11910 1
14. Margamulya 386,1 6932 18
15. Tenjolaya 3661,3 11190 3
16. Cisondari 2024 8648 4
17. Mekarsari 1196 4938 4
Pasirjambu
18. Cibodas 1926 7089 4
19. Cukanggenteng 463 5488 12
20. Pasirjambu 145,1 6768 47
21. Mekarmaju 140 5696 41
22. Cikoneng 472,1 4963 11
jumlah 27.610 184.145 509
Sumber: Potensi Desa Jawa Barat Tahun 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 25


Laporan Akhir

5.3.2. Jumlah Angkatan Kerja

Angkatan kerja adalah mereka yang berumur 10 tahun ke atas dan


selama seminggu yang lalu mempunyai pekerjaan, baik yang bekerja maupun
sementara tidak bekerja karena suatu sebab seperti yang sedang menunggu
panen, pegawai yang sedang cuti dan pekerja bebas profesional (dukun, dalang)
yang sedang menunggu pekerjaan berikutnya. Sedangkan bukan angkatan kerja
adalah mereka yang berumur 10 tahun ke atas dan selama seminggu yang lalu
hanya sekolah, mengurus rumah tangga, melakukan kegiatan lainnya dan tidak
melakukan sesuatu kegiatan yang dapat dimasukkan dalam kategori bekerja,
sementara tidak bekerja atau mencari pekerjaan. Untuk lebih jelasnya jumlah
angkatan kerja di daerah penelitian dapat dilihat pada Tabel 5.11.

Tabel 5.11. Jumlah Angkatan Kerja Per Kecamatan Kawasan Agropolitan


Ciwidey

Angkatan Bukan Angkatan


No Kecamatan Total (jiwa)
Kerja (jiwa) Kerja (jiwa)
1 Ciwidey 36631 62289 98920
2 Rancabali 23996 39267 63263
3 Pasirjambu 38123 62155 100278
Total 98750 163711 262461
Sumber : Data Sosial Ekonomi Masyarakat Kab. Bandung 2006

Dari Tabel 5.12 dan Tabel 5.13 terlihat bahwa sebagian besar penduduk
ketiga kecamatan tersebut adalah bekerja, dimana kelompok umur 25–34 tahun
adalah kelompok yang paling banyak seperti yang ditunjukkan pada Tabel 5.14.

Tabel 5.12. Persentase Angkatan Kerja Per Kecamatan Kawasan Agropolitan


Ciwidey

Angkatan Kerja (%) Bukan Angkatan Kerja (%)


Jumlah Mengurus Total
No Kecamatan Mencari Sekolah Lainnya
Bekerja (%) Rumah (%)
Kerja
Tangga
1 Ciwidey 86,47 13,53 100 32,39 56,4 11,21 100

2 Rancabali 91,07 8,93 100 36,22 46,41 17,38 100

3 Pasirjambu 94,11 5,89 100 47,73 43,61 8,66 100


Sumber : Data Sosial Ekonomi Masyarakat Kab. Bandung 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 26


Laporan Akhir

Tabel 5.13. Jumlah Angkatan Kerja Kawasan Agropolitan Ciwidey Menurut


Kelompok Umur

Kelompok Umur (orang)


No Kecamatan
10 - 24 25 - 34 35 - 44 45 - 54 55+
1 Ciwidey 5029 8327 7172 4759 6386

2 Rancabali 2303 7536 5956 4673 1386

3 Pasirjambu 6740 9861 9561 6097 3620


Sumber : Data Sosial Ekonomi Masyarakat Kab. Bandung 2006

Tabel 5.14. Persentase Angkatan Kerja Kawasan Agropolitan Ciwidey Menurut


Kelompok Umur

Kelompok Umur (%)


No Kecamatan Total (%)
10 - 24 25 - 34 35 - 44 45 - 54 55+
1 Ciwidey 15,88 26,29 22,64 13,03 20,16 100

2 Rancabali 10,54 34,48 27,25 21,38 6,34 100

3 Pasirjambu 18,79 27,48 26,65 16,99 10,09 100


Sumber : Data Sosial Ekonomi Masyarakat Kab. Bandung 2006

5.3.3. Struktur Mata Pencaharian Penduduk

Penduduk merupakan salah satu indikator perkembangan dan


pembangunan wilayah sehingga laju pertumbuhan penduduk perlu diperhatikan
dengan baik. Salah satu indikator keberhasilan pembangunan suatu Wilayah
adalah dengan melihat pertumbuhan ekonomi dan sumber daya manusia yang
handal di wilayah tersebut. Dalam pembangunan ekonomi, sektor
ketenagakerjaan merupakan salah satu sektor penting khususnya dalam upaya
pemerintah untuk mengurangi jumlah penduduk miskin. Kelompok penduduk
dapat dilihat dari penduduk yang bekerja dan penduduk yang sedang mencari
kerja. Lapangan usaha yang terdapat di wilayah Ciwidey terdiri dari pertanian,
industri, perdagangan, dan jasa. Sebagian besar penduduk di ketiga kecamatan
bekerja pada lapangan usaha pertanian seperti yang ditunjukkan Tabel 5.15 dan
Tabel 5.16.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 27


Laporan Akhir

Tabel 5.15. Jumlah Penduduk per Lapangan Usaha

Lapangan Usaha (orang)


Jumlah
(orang)
No Kecamatan Pertanian Industri Perdagangan Jasa Lainnya

1 Ciwidey 16665 2811 4588 2106 5503 31679

2 Rancabali 17262 822 1086 1588 1096 21854

3 Pasirjambu 23875 3525 4229 1733 2517 35879


Sumber : Data Sosial Ekonomi Masyarakat Kab. Bandung 2006

Tabel 5.16. Persentase Penduduk per Lapangan Usaha

Lapangan Usaha (%)


No Kecamatan Jumlah (%)
Pertanian Industri Perdagangan Jasa Lainnya

1 Ciwidey 52,62 8.88 14.49 6.65 17.37 100

2 Rancabali 78.89 3.76 4.97 7.27 5.02 100

3 Pasirjambu 66.54 9.82 11.79 4.83 7.02 100


Sumber : Data Sosial Ekonomi Masyarakat Kab. Bandung 2006

Laju pertumbuhan penduduk yang tinggi akan mencerminkan laju


pertumbuhan angkatan kerja yang tinggi pula. Mata pencaharian penduduk di
Kawasan Agropolitan Ciwidey sebagian besar adalah sebagai petani (buruh tani).
Faktor ini disebabkan dengan keadaan alam di Kawasan Agropolitan Ciwidey
yang subur sehingga cocok untuk lahan pertanian. Sehingga masyarakat
Kawasan Agropolitan Ciwidey lebih memilih sebagai petani sebagai mata
pencaharian. Selain sebagai buruh tani sebagian penduduk Kawasan
Agropolitan Ciwidey ada yang berprofesi sebagai TKI. Untuk lebih jelasnya dapat
di lihat pada Tabel 5.17. Dari tabel dapat dilihat bahwa telah terjadi penurunan
jumlah petani di Kawasan Agropolitan Ciwidey, seperti yang terlihat di Desa
Panundaan, Patengan, dan Indragiri.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 28


Laporan Akhir

Tabel 5.17. Jumlah Penduduk Menurut Mata Pencaharian Kawasan Agropolitan


Ciwidey Tahun 2006

Keluarga Pertanian (%)


Kecamatan Desa
2003 2006
1. Panundaan 60 10
2. Ciwidey 55 30
3. Panyocokan 60 80
Ciwidey 4. Lebakmuncang 50 45
5. Rawabogo 95 30
6. Nengkelan 90 90
7. Sukawening 65 60
8. Cipelah 15 15
9. Sukaresmi 52 15
Ranca Bali 10. Indragiri 77 10
11. Patengan 90 10
12. Alamendah 76 75
13. Sugihmukti 56 80
14. Margamulya 61 48
15. Tenjolaya 75 60
16. Cisondari 60 80
17. Mekarsari 60 60
Pasirjambu
18. Cibodas 66 65
19. Cukanggenteng 65 60
20. Pasirjambu 50 60
21. Mekarmaju 57 40
22. Cikoneng 67 75
Sumber: Data Potensi Desa Kabupaten Bandung tahun 2003 & 2006

5.3.4. Tingkat Pendidikan Penduduk

Pendidikan merupakan hal yang sangat penting bagi kemajuan suatu


Bangsa serta merupakan faktor yang utama untuk peningkatan sumber daya
manusia (SDM). Jumlah penduduk Kawasan Agropolitan Ciwidey didominasi
oleh penduduk dengan tingkat pendidikan SD. Jumlah penduduk menurut tingkat
pendidikan akan berimplikasi pada keadaan sumber daya manusia baik dari segi
kualitas maupun kuantitasnya. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel
5.18.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 29


Laporan Akhir

Tabel 5.18. Jumlah Penduduk menurut Ijazah Tertinggi Tahun 2006

Jumlah Penduduk (orang)


Tidak/Belum
Kecamatan Punya Ijazah SD SLTP SLTA PT
Ciwidey 13379 31217 10715 6587 931
Rancabali 4743 23715 8721 2142 306
Pasirjambu 9060 33206 15242 3772 875
Sumber: Suseda Kabupaten Bandung, 2006

Tingkat pendidikan di wilayah Kawasan Agropolitan Ciwidey dapat


digolongkan menjadi beberapa jenjang pendidikan diantaranya: TK, SD, SLTP,
SLTA, dan perguruan tinggi. Hal itu akan sangat mempengaruhi tingkat
pertumbuhan daerah tersebut, karena semakin tinggi tingkat pendidikan yang
dicapai maka semakin tinggi kemampuan ekonomi, sosial, dan budaya serta
kemampuan sumber daya manusianya. Dalam tahapan analisis ini aspek sosial
kependudukan menampilkan tabel jumlah penduduk menurut jenjang pendidikan
di ketiga kecamatan.

5.4. Kondisi Perekonomian

5.4.1. Pertumbuhan dan Struktur Ekonomi Regional

Suatu kota perkembangan dan pertumbuhannya, serta kemajuan


pembangunan baik yang telah dan hendak dicapai itu dapat terlihat dari
karakteristik kegiatan perekonomiannya. Tingkat perkembangan dan
pertumbuhan merupakan suatu indikator atau elemen yang sangat mudah dan
efektif untuk mengobservasi suatu hasil pembangunan, dimana laju pertumbuhan
ekonomi suatu kota dapat menentukan kemajuan pembangunan yang
digambarkan dengan pendapatan perkapita kota tersebut. Selain itu kota dapat
diketahui tingkat pertumbuhan dan perkembangannya dilihat dari kemampuan
ekonomi dan sektor kegiatannya yang mana sebagai cerminan hasil kegiatan
usaha perekonomian yang berlangsung di kota tersebut, yang dapat diukur dari
PDRB dan penerimaan daerahnya sendiri.
PDRB merupakan nilai tambah yang didapat oleh suatu kota dari suatu
sektor kegiatan ekonomi, sehingga dapat memberikan kontribusi atau
pemasukan berupa pendapatan kepada kota tersebut. Laju pertumbuhan
ekonomi yang ada di ketiga kecamatan dilihat dari kontribusi PDRB dari tahun ke

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 30


Laporan Akhir

tahun relatif meningkat, dimana diketahui dari tahun 2005 sampai tahun 2006
terlihat perubahan yang sangat mencolok dari ketiga kecamatan.
Berdasarkan PDRB dilihat dari kontribusinya per kecamatan, maka dapat
diketahui kecamatan yang memberikan kontribusi yang paling besar adalah
Kecamatan Pasirjambu sebesar Rp. 351.976,- juta pada tahun 2005 dan Rp.
372.576,- juta pada tahun 2006. Sedangkan kecamatan yang memberikan
kontribusi yang paling kecil yaitu terdapat pada Kecamatan Ciwidey, yaitu
sebesar Rp. 280.099,- pada tahun 2005 dan mengalami kenaikan pada tahun
2006 menjadi Rp. 297.046,- juta. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel
5.19 dan Gambar 5.6.
PDRB Kabupaten Bandung juga mengalami kenaikan, dimana diketahui
PDRB Kabupaten Bandung pada tahun 2005 sebesar Rp. 20.878.293,-
mengalami kenaikan yang relatif tinggi yaitu sebesar Rp. 22.058.759,- pada
tahun 2006. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.20.

Tabel 5.19. PDRB Kecamatan Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2005-2006
(Juta Rupiah)
PDRB
NO KECAMATAN
2005 2006

1 Ciwidey 280,099.13 297,046.14

2 Rancabali 304,277.90 321,352.40

3 Pasirjambu 351,976.35 372,576.90

Sumber : PDRB Kabupaten Bandung 2005 -2006

30%
38%
Ciwidey
Rancabali
Pasirjambu

32%

Sumber: Hasil Analisis, 2007


Gambar 5.6. Persentase PDRB per Kecamatan d Ciwidey Tahun 2006
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 31
Laporan Akhir

Tabel 5.20. PDRB Kab. Bandung Atas Harga Konstan (Juta Rupiah) Tahun
2005 – 2006

NO. TAHUN PDRB

1. 2005 20.878.293,-
2. 2006 22.058.759,-
Sumber : PDRB Kabupaten Bandung 2005 -2006

Berdasarkan distribusi persentase PDRB ketiga kecamatan atas dasar


harga konstan, maka dapat dilihat tingkat distribusi PDRB di ketiga kecamatan
tersebut pada tahun 2006 terdapat beberapa sektor yang memberikan distribusi
paling besar pada masing-masing kecamatan. Di Kecamatan Ciwidey, sektor
perdagangan, hotel, dan restoran memberikan kontribusi paling besar, yaitu
sebesar 30,45 % diikuti oleh sektor pertanian sebesar 27,50 %. Sektor industri
pengolahan memberikan kontribusi terbesar bagi Kecamatan Rancabali,
distribusi persentasenya sebesar 55,75 % diikuti oleh sektor pertanian dengan
distribusinya sebesar 17,88 %. Sementara itu, sektor pertanian memberikan
distribusi persentase PDRB paling besar bagi Kecamatan Pasirjambu, yaitu
sebesar 32,39 % diikuti oleh industri pengolahan sebesar 30,10 %.
Kecamatan Ciwidey dan Rancabali memilki potensi perkembangan yang
cukup baik di bidang pertanian. Sektor pariwisata merupakan sektor yang
memberikan masukan yang cukup besar bagi Kecamatan Ciwidey karena di
daerah ini terdapat banyak potensi wisata yang cukup menarik yang didukung
oleh sektor perhubungan yang cukup baik. Di Kecamatan Pasirjambu terdapat
beberapa faktor pendukung sistem pertanian yang telah terorganisir secara baik
disamping memilki potensi fisik alam untuk pengembangan pariwisata. Keadaan
ini yang menjadi pertimbangan Kecamatan Pasirjambu memilki fungsi sebagai
distributor/kolektor pertanian. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.21
dan Gambar 5.7.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 32


Laporan Akhir

Tabel 5.21. PDRB Kecamatan Sektor Kegiatan Atas Dasar Harga Konstan
(Juta Rp)Tahun 2005 – 2006

CIWIDEY RANCABALI PASIRJAMBU


NO SEKTOR KEGIATAN
2005 2006 2005 2006 2005 2006
1. Pertanian : 76,830.05 81,683.50 54,338.11 57,467.23 114,039.20 120,686.05
 Tanaman Bahan 54,198.38 57,928.97 22,568.36 24,049.10 68,639.57 73,019.77
Makanan 16,426.44 17,224.93 30,005.52 31,564.08 38,608.91 40,525.69
 Perekebunan 4,638.48 4,876.37 680.38 710.93 5,241.44 5,507.17
 Peternakan 446.18 474.70 312.96 335.17 388.96 414.34
 Kehutanan 1,120.57 1,178.54 770.89 807.95 1,160.31 1,219.08
 Perikanan
2. Pertambangan dan 761.58 808.25 23.80 25.64 690.18 736.50
Penggalian : 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
 Minyak dan gas bumi 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
 Pertambangan tanpa 761.58 808.25 23.80 25.64 690.18 736.50
gas
 Penggalian
3. Industri Pengolahan : 40,161.07 42,328.15 170,263.26 179,162.58 106,324.98 112,134.61
 Industri migas 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
 Industri tanpa gas 40,161.07 42,328.15 170,263.26 179,162.58 106,324.98 112,134.61
4. Listrik Gas Dan Air : 5,217.68 5,528.16 3,817.27 4,069.83 4,224.38 4,459.80
 Listrik 5,124.38 5,321.58 3,643.61 3,872.50 4,045.68 4,268.76
 Gas 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
 Air bersih 193.30 206.58 183.66 197.33 178.70 191.05
5. Bangunan / Konstruksi 10,162.01 10,795.11 7,369.35 7,879.45 9,292.06 9,920.13
6. Perdagangan, Hotel, dan 85,379.47 90,442.01 40,071.31 42,460.23 69,528.71 73,818.65
Restoran: 78,925.47 83,467.53 35,869.02 37,915.06 56,392.49 59,620.63
 Perdagangan besar 21.66 23.15 19.49 21.38 433.10 469.70
dan eceran 6,432.34 6,951.34 4,182.81 4,523.79 12,703.12 13,728.33
 Hotel
 Restoran
7. Pengangkutan Dan 34,752.59 37,010.48 12,735.93 13,595.79 27,808.09 29,540.05
komunikasi : 33,034.72 35,154.23 12,072.44 12,877.33 25,421.18 26,963.38
1. Pengangkutan 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0/00
 Angkutan rel 31,696.61 33,738.06 11,553.47 12,333.84 24,328.38 25,813.16
 Angkutan jalan 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
raya 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
 Angkutan laut 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00 0.00
 Angkutan sungai 1,338.11 1,416.17 518.97 543.49 1,092.80 1,150.22
 Angkutan udara 1,717.87 1,856.25 663.50 718.47 2,368.91 2,576.67
 Jasa penunjang
kegi
atan
2. Komunikasi
8. Keuangan, Persewaan,
Dan Jasa Perusahaan : 12,239.63 12,898.91 6,312.25 6,613.74 8,384.62 8,799.04
 Bank 2,577.96 2,786.65 0.00 0.00 584.93 633.82
 Lembaga keuangan 632.01 646.38 168.54 171.18 442.41 451.02
bukan bank 8,150.63 8,545.24 5,910.72 6,198.39 6,562.97 6,881.62
 Sewa bangunan 879.03 920.64 233.00 244.17 794.31 832.58
 Jasa perusahaan
9. Jasa – Jasa : 14,595.05 15,551.57 9,336.62 10,077.91 11,684.13 12,481.07
a. Pemerintahan Umum 5,106.28 5,336.06 3,055.90 3,308.23 4,146.02 4,331.82
b. Swasta 9,488.76 10,215.51 6,280.71 6,769.68 7,538.11 8,150.25
 Sosial 3,353.44 3,698.02 2,124.88 2,344.88 3,592.46 3,958.89
kemasyarakatan 63.52 67.94 1,119.93 1,196.2 42.35 45.08
 Hiburan dan 6,071.80 6,449.55 3,035.90 3,228.78 3,903.30 4,146.28
rekreasi
 Perorangan dan
rumah tangga
PDRB 280,099.13 297,046.14 304,277.90 321,352.40 351,976.30 371,576.90
Sumber: Kecamatan dalam Angka Kabupaten Bandung Tahun 2006
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 33
Laporan Akhir

Pertanian Pertambangan dan Penggalian


Industri Pengolahan Listrik Gas Dan Air
Bangunan / Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran
Pengangkutan Dan komunikasi Keuangan, Persewaan, Dan Jasa Perusahaan
Jasa – Jasa
4% 5%
28%
12%

0%
14%
31%
4% 2%

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 5.7. Kontribusi PDRB per Sektor di Kecamatan Ciwidey Tahun 2006

Struktur perekonomian merupakan suatu susunan utama dari sektor-


sektor kegiatan ekonomi suatu kota yang dapat memicu pertumbuhan ekonomi
kotanya sendiri. Suatu kota dalam perkembangan ekonominya itu tidak hanya
ditunjang oleh satu sektor kegiatan saja, tetapi ditunjang oleh sektor-sektor yang
lainnya. Sektor kegiatan ekonomi di suatu kota dapat dilihat dari peranannya
dalam memberikan kontribusi atau pemasukan kepada setiap kecamatan dalam
bentuk total PDRB. Besar kecilnya kontribusi tiap sektor dapat dipergunakan
untuk mengidentifikasi dan mengetahui potensi dan perkembangan kota, dan
juga tingkat kemajuan teknologi yang mendukung seluruh sektor.
Berdasarkan jumlah PDRB kecamatan pada tahun 2005 sebesar Rp.
280.099,13 juta pada Kecamatan Ciwidey, Rp. 304.277,90 juta pada Kecamatan
Rancabali, dan Rp. 351.976,30 pada Kecamatan Pasirjambu. Sektor kegiatan
yang memberikan kontribusi atau proporsi yang paling besar terhadap PDRB
Kecamatan Ciwidey tahun 2005 adalah sektor perdagangan, hotel, dan restoran,
yaitu sebesar Rp. 85.379,47 juta, berupa perdagangan besar dan eceran,
sedangkan sektor kegiatan yang memberikan kontribusi terkecil yaitu sektor
pertambangan dan penggalian yaitu sebesar Rp. 761,58 juta, yang didominasi
oleh kegiatan penggalian. Pada tahun 2006, PDRB Kecamatan Ciwidey
mencapai Rp. 297.046,14 juta dan sektor kegiatan yang paling besar
memberikan kontribusi terhadap Kecamatan Ciwidey yaitu tetap sektor
perdagangan, hotel, dan restoran sebesar Rp. 90.442,01 juta. Sedangkan sektor

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 34


Laporan Akhir

kegiatan yang memberikan kontribusi terkecil yaitu sektor pertambangan dan


penggalian sebesar Rp. 808,25 juta yang berupa kegiatan penggalian.
Pada tahun 2006 jumlah PDRB untuk Kecamatan Rancabali dan
Pasirjambu mengalami peningkatan yang cukup besar, yaitu mencapai Rp.
321.352,40 juta untuk Kecamatan Rancabali dan Rp. 371.576,90 untuk
Kecamatan Pasirjambu. Sektor industri pengolahan memberikan kontribusi
terbesar, bagi Kecamatan Rancabali, yaitu berupa industri non migas sebesar
Rp. 179.162,58 juta dimana lebih besar dari nilai tahun sebelumnya, sedangkan
Kecamatan Pasirjambu mendapatkan kontribusi paling besar dari sektor
pertanian, yaitu Rp. 114.039,20 juta pada tahun 2005 dan mengalami
peningkatan pada tahun 2006, yaitu mencapai 120.686,05 juta. Secara lebih
detail dapat dilihat pada Tabel 5.22 dan Gambar 5.8.

Pertanian Pertambangan dan Penggalian


Industri Pengolahan Listrik Gas Dan Air
Bangunan / Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran
Pengangkutan Dan komunikasi Keuangan, Persewaan, Dan Jasa Perusahaan
Jasa – Jasa

4% 2% 3% 18%
13% 0%
2%

1%

57%
Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 5.8. Kontribusi PDRB per Sektor di Kecamatan Rancabali Tahun 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 35


Laporan Akhir

Tabel 5.22. Distribusi Persentase PDRB Kecamatan Ciwidey Atas Harga


Konstan Tahun 2006 (% Persen)

NO SEKTOR KEGIATAN CIWIDEY RANCABALI PASIRJAMBU


1. Pertanian : 27.50 17.88 32.39
 Tanaman Bahan Makanan 19.50 7.48 19.60
 Perekebunan 5.80 9.82 10.88
 Peternakan 1.64 0.22 1.48
 Kehutanan 0.16 0.10 0.11
 Perikanan 0.40 0.25 0.33
2. Pertambangan dan Penggalian : 0.27 0.01 0.20
 Minyak dan gas bumi 0.00 0.00 0.00
 Pertambangan tanpa gas 0.00 0.00 0.00
 Penggalian 0.27 0.01 0.020
3. Industri Pengolahan : 14.25 55.75 30.10
 Industri migas 0.00 0.00 0.00
 Industri tanpa gas 14.25 55.75 30.10
4. Listrik Gas Dan Air : 1.86 1.27 1.20
 Listrik 1.79 1.21 1.15
 Gas 0.00 0.00 0.00
 Air bersih 0.07 0.06 0.05
5. Bangunan / Konstruksi 3.63 2.45 2.66
6. Perdagangan, Hotel, dan 30.45 13.21 19.81
Restoran: 28.10 11.80 16.00
 Perdagangan besar dan 0.01 0.01 0.13
eceran 2.34 1.41 3.68
 Hotel
 Restoran
7. Pengangkutan Dan komunikasi : 12.46 4.23 7.93
1. Pengangkutan 11.83 4.01 7.24
 Angkutan rel 0.00 0.00 0.00
 Angkutan jalan raya 11.36 3.84 6.93
 Angkutan laut 0.00 0.00 0.00
 Angkutan sungai 0.00 0.00 0.00
 Angkutan udara 0.00 0.00 0.00
 Jasa penunjang kegiatan 0.48 0.17 0.31
2. Komunikasi 0.62 0.22 0.69
8. Keuangan, Persewaan, Dan Jasa 4.34 2.06 2.36
Perusahaan : 0.94 0.00 0.17
 Bank 0.22 0.05 0.12
 Lembaga keuangan bukan 2.88 1.93 1.85
bank 0.31 0.08 0.22
 Sewa bangunan
 Jasa perusahaan
9. Jasa – Jasa : 5.24 3.14 3.35
c. Pemerintahan Umum 1.80 1.03 1.16
d. Swasta 3.44 2.11 2.19
 Sosial kemasyarakatan 1.24 0.73 1.06
 Hiburan dan rekreasi 0.02 0.37 0.01
 Perorangan dan rumah 2.17 1.00 1.11
tangga
PDRB 100.00 100.00 100.00
Sumber : Kecamatan dalam Angka Kabupaten Bandung Tahun 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 36


Laporan Akhir

Sektor-sektor kegiatan lainnya dari tahun ke tahun sebagian besar


mengalami peningkatan, namun ada pula yang mengalami penurunan kontribusi
terhadap masing-masing kecamatan dikarenakan perkembangan dan pengaruh
sumberdaya yang ada. Secara lebih detail dapat dilihat pada Tabel 5.23 dan
Gambar 5.9.

Tabel 5.23. Laju Pertumbuhan PDRB Kecamatan Ciwidey Atas Dasar Harga
Konstan Tahun 2006 (% Persen)
NO SEKTOR KEGIATAN CIWIDEY RANCABALI PASIRJAMBU
1. Pertanian : 12.96 13.64 5.83
 Tanaman Bahan Makanan 12.61 12.91 6.38
 Perekebunan 13.99 14.15 4,96
 Peternakan 13.17 14.75 5.07
 Kehutanan 14.05 13.88 6.53
 Perikanan 12.79 13.67 5.07
2. Pertambangan dan Penggalian : 13.57 15.09 6.71
 Minyak dan gas bumi 0.00 0.00 0.00
 Pertambangan tanpa gas 0.00 0.00 0.00
 Penggalian 13.57 15.09 6.71
3. Industri Pengolahan : 15.56 15.70 5.46
 Industri migas 0.00 0.00 0.00
 Industri tanpa gas 15.56 15.70 5.46
4. Listrik Gas Dan Air : 14.65 14.77 5.57
 Listrik 14.70 14.84 5.51
 Gas 0.00 0.00 0.00
 Air bersih 13.18 13,18 6.91
5. Bangunan / Konstruksi 15.78 15.91 6.76
6. Perdagangan, Hotel, dan 14.07 16.76 6.17
Restoran: 13.95 16.91 5.71
 Perdagangan besar dan 15.51 16.99 8.45
eceran 15.71 15.36 8.07
 Hotel
 Restoran
7. Pengangkutan Dan komunikasi : 15.17 14.74 6.23
1. Pengangkutan 15.36 14.86 6.07
 Angkutan rel 0.00 0.00 0.00
 Angkutan jalan raya 15.53 14.98 6.10
 Angkutan laut 0.00 0.00 0.00
 Angkutan sungai 0.00 0.00 0.00
 Angkutan udara 0.00 0.00 0.00
 Jasa penunjang 11.44 12.18 5.25
kegiatan 11.51 12,51 7.95
2. Komunikasi
8. Keuangan, Persewaan, Dan 14.02 13.93 4.94
Jasa Perusahaan : 15.78 0.00 8.36
 Bank 15.81 16.47 1.95
 Lembaga keuangan bukan 13.66 14.02 4.86
bank 12.12 10.08 4.82
 Sewa bangunan
 Jasa perusahaan
9. Jasa – Jasa : 14.89 16.18 6.83
e. Pemerintahan Umum 10.98 13.98 4.48
f. Swasta 16.85 17.18 8.12
 Sosial kemasyarakatan 16.83 17.91 10.20
 Hiburan dan rekreasi 13.22 13.75 6.45
 Perorangan dan rumah 16.90 17.89 6.23
tangga
PDRB 14.25 15.42 5.85
Sumber : Kecamatan dalam Angka Kabupaten Bandung Tahun 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 37


Laporan Akhir

Pertanian Pertambangan dan Penggalian


Industri Pengolahan Listrik Gas Dan Air
Bangunan / Konstruksi Perdagangan, Hotel, dan Restoran
Pengangkutan Dan komunikasi Keuangan, Persewaan, Dan Jasa Perusahaan
Jasa – Jasa
2% 3%
8%
33%

20%

0%
3%1%
30%
Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 5.9. Kontribusi PDRB per Sektor di Kecamatan Pasirjambu Tahun


2006

5.4.2. Pemusatan Ekonomi Penduduk

Untuk mengetahui kemampuan suatu daerah dalam sektor kegiatan


tertentu digunakan teknik analisis Location Question (LQ). Pada dasarnya teknik
menyajikan perbandingan relatif antara kemampuan suatu sektor di daerah yang
diselidiki dengan kemampuan sektor yang sama pada daerah yang lebih luas.
Angka LQ memberikan indikasi sebagai berikut:
1. LQ > 1, menunjukan sektor yang bersangkutan mempunyai potensi untuk
dikembangkan
2. LQ < 1, menunjukan sektor tersebut mempunyai potensi yang kurang untuk
dikembangkan
3. LQ = 1, menunjukan sektor tersebut seimbang (mencukupi kebutuhan
sendiri)

Setelah dilakukan analisa dengan melihat LQ lapangan usaha tahun 2006


yang berdasarkan pada jumlah penduduk, maka yang menjadi sektor basis di
Kecamatan Ciwidey, Rancabali, dan Pasirjambu adalah pertanian. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada Tabel 5.24.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 38


Laporan Akhir

Tabel 5.24. Nilai LQ Ketiga Kecamatan Berdasar Lapangan Usaha di


Kabupaten Bandung Tahun 2006

Lapangan Usaha (LQ)


No Kecamatan
Pertanian Industri Perdagangan Jasa Lainnya
1 Ciwidey 2,0 0,3 0,8 0,6 1,0

2 Rancabali 3,1 0,1 0,3 0,7 0,3

3 Pasirjambu 2,6 0,4 0,6 0,4 0,4

Sumber : Hasil Analisis, Tahun 2006

Kecamatan Ciwidey, Rancabali, dan Pasirjambu termasuk ke dalam


kawasan budidaya pertanian yang terdiri dari kawasan hutan produksi, kawasan
pangan lahan basah, kawasan pangan lahan kering, kawasan tanaman tahunan,
dan kawasan agro industri.
Berdasarkan hasil analisis LQ maka dapat diketahui suatu perubahan
peringkat tiap sektor menurut peranannya dengan asumsi dilihat dari paling
besar yang memberikan kontribusi. Dimana di Kecamatan Ciwidey, Kecamatan
Rancabali, dan Kecamatan Pasirjambu peringkat pertama diprioritaskan pada
sektor pertanian.

5.4.3. Keterkaitan Sektor Pertanian, Industri, dan Perdagangan

A. Pertanian

Kawasan Agropolitan Ciwidey dilihat dari sebaran sektor pertanian,


potensi yang ada cukup besar akan sumber daya yang ada berupa lahan untuk
kegiatan pertanian, dimana bentuk kawasan budidaya kegiatan pertanian berupa
pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, hutan produksi, dan agroindustri.
Berdasarkan nilai PDRB, sektor pertanian dapat dikatakan merupakan sektor
unggulan karena dilihat dari peranannya berdasarkan kontribusi cukup besar,
yaitu 27,5 % untuk Kecamatan Ciwidey, 17,8% untuk Kecamatan Rancabali, dan
32,4% untuk Kecamatan Pasirjambu. Namun, laju pertumbuhan sektor pertanian
di ketiga kecamatan ini relatif kecil dibandingkan dengan sektor lainnya.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 39


Laporan Akhir

B. Sektor Industri Pengolahan

Berdasarkan nilai PDRB yang ada, sektor industri memberikan kontribusi


yang cukup besar terhadap PDRB Kawasan Ciwidey dengan nilai yang terus
meningkat. Hal ini ditunjukan bahwa laju pertumbuhan PDRB sektor ini
meningkat dari tahun 2005 ke tahun 2006 hal ini dikarenakan sektor industri
memiliki potensi ekspor berupa hasil pengolahan industri non migas sehingga
kontribusinya cukup besar.

C. Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran

Sektor ini merupakan sektor yang memberikan kontribusi terbesar bagi


PDRB Kecamatan Ciwidey dan merupakan sektor yang memberikan kontribusi
terbesar ketiga bagi PDRB Kecamatan Rancabali dan Pasirjambu. Bila dilihat
dari nilai LQ sektor perdagangan di Kawasan Ciwidey ini kurang berpotensi
karena memilki nilai <1.

5.5. Kondisi Sarana dan Prasarana

5.5.1. Sarana Pendidikan

Sarana pendidikan formal di Kawasan Ciwidey cukup terpenuhi meskipun


ada beberapa desa yang mempunyai SD sangat banyak seperti di Desa
Cukanggenteng. Setiap kecamatan juga mempunyai SMU dengan jumlah
minimum 2. Kawasan ini sendiri tidak mempunyai akademi/perguruan tinggi
(Tabel 5.25).
Jumlah lembaga pendidikan diluar bangku sekolah maupun keterampilan
tidak banyak. Hanya ada lembaga pendidikan/keterampilan bahasa, komputer,
dan menjahit/tata busana. Lembaga pendidikan bahasa hanya terdapat di
Pasirjambu. Lembaga pendidikan komputer hanya terdapat di Desa Ciwidey,
Margamulya, dan Pasirjambu. Adapun lembaga menjahit/tata busana terdapat di
Desa Lebakmuncang dan Pasirjambu (Tabel 5.26).

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 40


Laporan Akhir

Tabel 5.25. Jumlah Sekolah (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006
Kecamatan Desa TK SD SLTP SMU SMK Akademi/PT SLB Madrasah
Ciwidey Panundaan 0 5 1 0 0 0 0 4
Ciwidey 4 10 3 2 1 0 0 3
Panyocokan 0 5 1 2 0 0 0 4
Lebakmuncang 1 5 0 0 0 0 0 2
Rawabogo 0 6 1 0 0 0 0 2
Nengkelan 1 5 1 1 0 0 0 3
Sukawening 1 6 1 1 0 0 0 2
Ranca Bali Cipelah 3 7 1 0 0 0 0 1
Sukaresmi 3 9 1 1 0 0 0 2
Indragiri 2 5 1 1 0 0 0 1
Patengan 2 6 1 0 0 0 0 0
Alamendah 1 10 2 0 0 0 0 1
Pasirjambu Sugihmukti 2 6 2 0 0 0 0 0
Margamulya 0 5 0 0 0 0 0 0
Tenjolaya 1 9 0 0 0 0 0 0
Cisondari 2 9 1 0 0 0 0 0
Mekarsari 1 2 0 0 0 0 0 0
Cibodas 1 5 1 0 0 0 0 0
Cukanggenteng 2 30 0 0 0 0 0 0
Pasirjambu 1 3 3 2 0 0 0 0
Mekarmaju 0 3 0 0 0 0 0 2
Cikoneng 0 8 0 0 0 0 0 3
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 41


Laporan Akhir

Tabel 5.26. Jumlah Lembaga Pendidikan/Keterampilan (unit) Kawasan


Agropolitan Ciwidey Tahun 2006
Menjahit/Tata
Kecamatan Desa Bahasa Komputer
Busana
Ciwidey Panundaan 0 0 0
Ciwidey 0 4 0
Panyocokan 0 0 0
Lebakmuncang 0 0 1
Rawabogo 0 0 0
Nengkelan 0 0 0
Sukawening 0 0 0
Ranca Bali Cipelah 0 0 0
Sukaresmi 0 0 0
Indragiri 0 0 0
Patengan 0 0 0
Alamendah 0 0 0
Pasirjambu Sugihmukti 0 0 0
Margamulya 0 1 0
Tenjolaya 0 0 0
Cisondari 0 0 0
Mekarsari 0 0 0
Cibodas 0 0 0
Cukanggenteng 0 0 0
Pasirjambu 1 1 1
Mekarmaju 0 0 0
Cikoneng 0 0 0
Sumber: BPS 2006

5.5.2. Sarana Kesehatan

Kawasan Ciwidey tidak memiliki rumah sakit baik pemerintah maupun


swasta, hanya terdapat satu rumah sakit bersalin di Desa Ciwidey. Untuk
beberapa sarana kesehatan lainnya cukup tersebar merata di masing-masing
kecamatan (Tabel 5.27).

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 42


Laporan Akhir

Tabel 5.27. Jumlah Sarana Kesehatan (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

Jumlah Jumlah
Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Toko
Jumlah Tempat Tempat Jumlah Jumlah Jumlah
Kecamatan Desa Rumah Sakit Poliklinik/Balai Puskesmas Khusus
Puskesmas Praktek Praktek Posyandu Polindes Apotik
Bersalin Pengobatan Pembantu Obat/Jamu
Dokter Bidan
Ciwidey Panundaan 0 0 0 1 0 2 18 1 0 1
Ciwidey 1 0 1 0 4 3 29 0 3 1
Panyocokan 0 1 0 0 0 1 21 1 0 0
Lebakmuncang 0 0 0 1 0 1 25 1 0 1
Rawabogo 0 2 1 0 0 0 11 0 0 1
Nengkelan 0 1 0 0 0 1 9 1 0 0
Sukawening 0 2 0 1 0 1 21 1 0 0
Ranca Bali Cipelah 0 0 0 1 0 1 6 1 0 1
Sukaresmi 0 1 0 1 0 1 9 0 0 0
Indragiri 0 2 0 0 0 1 7 0 0 0
Patengan 0 2 1 0 0 0 8 1 0 0
Alamendah 0 0 0 1 1 1 30 1 0 1
Pasirjambu Sugihmukti 0 1 1 0 0 1 12 0 0 0
Margamulya 0 1 0 1 1 2 15 0 1 0
Tenjolaya 0 1 0 1 1 1 18 0 0 0
Cisondari 0 1 0 1 1 1 20 1 0 0
Mekarsari 0 1 0 1 0 0 10 1 0 0
Cibodas 0 0 0 1 0 0 10 0 0 0
Cukanggenteng 0 1 0 1 0 0 10 0 0 0
Pasirjambu 0 5 1 0 2 3 10 0 1 2
Mekarmaju 0 0 0 0 1 3 8 0 0 0
Cikoneng 0 0 0 1 0 0 11 0 0 0
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 43


Laporan Akhir

5.5.3 Air Bersih


Penduduk di Kawasan Ciwidey mengambil air bersih dari berbagai
sumber. Penduduk di Kecamatan Ciwidey pada umumnya mengambil air bersih
dari sumur. Penduduk di Kecamatan Ranca Bali mengambil dari mata air,
adapun penduduk di Kecamatan Pasirjambu mengambil air bersih dari beragam
sumber (Tabel 5.28).

Tabel 5.28. Sumber Air Bersih untuk Minum Kawasan Agropolitan Ciwidey
Tahun 2006

Kecamatan Desa Keperluan Air untuk Minum


Ciwidey Panundaan Sumur
Ciwidey Sumur
Panyocokan Sumur
Lebakmuncang Sumur
Rawabogo Sumur
Nengkelan Sumur
Sukawening Sumur
Ranca Bali Cipelah Mata air
Sukaresmi Mata air
Indragiri Mata air
Patengan Mata air
Alamendah Mata air
Pasirjambu Sugihmukti Mata air
Margamulya Sumur
Tenjolaya Mata air
Cisondari Mata air
Mekarsari Air hujan
Cibodas Sumur
Cukanggenteng Mata air
Pasirjambu Pompa listrik
Mekarmaju Sumur
Cikoneng Mata air
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 44


Laporan Akhir

5.5.4 Sarana Peribadatan

Penduduk di Kawasan Agropolitan Ciwidey hampir 100 % beragama


islam. Jumlah sarana peribadatan saat ini sudah cukup memadai. Lebih jelasnya
dapat dilihat pada Tabel 5.29.

Tabel 5.29. Jumlah Sarana Peribadatan (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey


Tahun 2006

Gereja Gereja Vihara/


Kecamatan Desa Masjid Langgar Protestan Katolik Pura Klenteng
Ciwidey Panundaan 34 10 0 0 0 0
Ciwidey 21 42 1 0 0 0
Panyocokan 19 48 0 0 0 0
Lebakmuncang 23 46 0 0 0 0
Rawabogo 28 56 0 0 0 0
Nengkelan 16 40 0 0 0 0
Sukawening 17 64 0 0 0 0
Ranca Bali Cipelah 27 16 0 0 0 0
Sukaresmi 27 12 0 0 0 0
Indragiri 9 4 0 0 0 0
Patengan 11 12 0 0 0 0
Alamendah 36 30 0 0 0 0
Pasirjambu Sugihmukti 23 13 0 0 0 0
Margamulya 15 7 0 0 0 0
Tenjolaya 24 19 0 0 0 0
Cisondari 19 8 0 0 0 0
Mekarsari 10 3 0 0 0 0
Cibodas 16 27 0 0 0 0
Cukanggenteng 11 30 0 0 0 0
Pasirjambu 18 7 0 0 0 0
Mekarmaju 11 20 0 0 0 0
Cikoneng 15 27 0 0 0 0
Sumber: BPS 2006

5.5.5 Sarana dan Prasarana Informasi dan Telekomunikasi

Pelanggan telepon kabel terbanyak terdapat di Desa Mekarmaju,


Kecamatan Pasirjambu. Setiap desa di Kecamatan Ciwidey dan Pasirjambu
mempunyai penduduk yang berlangganan telepon kabel (Tabel 5.30). Hanya
Kecamatan Rancabali yang memiliki beberapa desa dengan penduduk yang

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 45


Laporan Akhir

tidak berlangganan telepon. Salah satu kendala informasi dan komunikasi


teknologi maju yang tidak terdapat di Kawasan Ciwidey adalah internet.
Secara umum, Kecamatan Rancabali adalah kecamatan yang paling
terisolir karena minimnya akses informasi dan komunikasi yang tersedia,
termasuk sinyal HP yang tidak ada.

Tabel 5.30. Jumlah Sarana dan Prasarana Infokom (unit) Kawasan


Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

Telepon Wartel/
Kantor Pos Sinyal
Kecamatan Desa Kabel Kiospon Warnet (unit)
Pos Keliling HP
(Keluarga) (unit)
Ciwidey Panundaan 525 4 0 0 Ada Kuat
Ciwidey 319 19 0 Ada 0 Kuat
Panyocokan 22 2 0 0 Ada Kuat
Lebakmuncang 18 3 0 0 Ada Kuat
Rawabogo 9 2 0 0 0 Kuat
Nengkelan 10 3 0 0 Ada Kuat
Sukawening 11 3 0 0 Ada Kuat

Ranca Bali Cipelah 0 1 0 0 0 Tidak


Sukaresmi 0 0 0 0 0 Tidak
Indragiri 0 0 0 0 0 Tidak
Patengan 5 1 0 0 0 Lemah
Alamendah 25 7 0 0 Ada Kuat

Pasirjambu Sugihmukti 8 9 0 0 Ada Lemah


Margamulya 47 3 0 0 Ada Kuat
Tenjolaya 150 30 0 0 Ada Kuat
Cisondari 72 4 0 0 Ada Kuat
Mekarsari 45 1 0 0 Ada Lemah
Cibodas 30 2 0 0 0 Kuat
Cukanggenteng 150 1 0 0 Ada Kuat
Pasirjambu 60 4 0 0 Ada Kuat
Mekarmaju 1536 2 0 0 Ada Kuat
Cikoneng 58 1 0 0 Ada Lemah
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 46


Laporan Akhir

5.5.6 Perdagangan dan Jasa

Di Kawasan Ciwidey terdapat beberapa desa yang mempunyai kelompok


perdagangan/pertokoan seperti di Desa Ciwidey, Cipelah, dan Pasirjambu.
Kecuali Kecamatan Pasirjambu, semua kecamatan mempunyai pasar
permanen/semi permanen. Sarana perdagangan yang paling banyak terdapat di
desa adalah warung. (Tabel 5.31).

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 47


Laporan Akhir

Tabel 5.31. Jumlah Sarana Perdagangan dan Jasa (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

Pasar Pasar Non- Super Restoran/ Bank


Kelompok Toko/ Warung Hotel Penginapan
Kecamatan Desa Permanen/ Permanen Market/ Mini Rumah Warung (unit) Umum BPR (unit)
Pertokoan Kelontong (unit) (unit) (unit)
Semi (unit) Market (unit) makan (unit) (unit)
Ciwidey Panundaan 0 0 0 0 0 96 0 1 0 0 0
Ciwidey Ada Ada 0 4 5 96 414 1 2 8 3
Panyocokan 0 0 0 0 0 96 0 0 0 0 0
Lebakmuncang 0 0 0 0 2 96 12 0 0 0 0
Rawabogo 0 0 0 0 0 96 0 0 0 0 0
Nengkelan 0 0 0 0 0 43 0 0 0 0 0
Sukawening 0 0 0 0 0 96 0 0 0 0 0
Ranca Bali Cipelah Ada 0 Ada 0 4 30 6 0 0 0 0
Sukaresmi 0 0 0 0 0 68 0 0 0 0 0
Indragiri 0 0 Ada 0 1 26 2 0 0 0 0
Patengan 0 0 0 0 0 50 2 0 6 0 0
Alamendah 0 Ada 0 0 1 96 5 0 3 0 0
Pasirjambu Sugihmukti 0 0 0 0 56 0 0 0 0 0 0
Margamulya 0 0 0 0 0 12 8 0 0 0 0
Tenjolaya 0 0 0 0 1 48 6 0 1 0 0
Cisondari 0 0 0 0 96 0 7 0 0 0 0
Mekarsari 0 0 0 0 0 0 10 0 1 0 0
Cibodas 0 0 0 0 0 0 50 0 3 0 0
Cukanggenteng 0 0 0 0 0 65 0 0 1 0 0
Pasirjambu Ada 0 0 0 1 38 12 0 1 0 3
Mekarmaju 0 0 0 0 0 26 2 0 0 0 0
Cikoneng 0 0 0 0 0 21 0 0 0 21 0
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 48


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 5.31. Jumlah Sarana Perdagangan dan Jasa (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

Tempat
Bengkel Bengkel Biro/Agen Persewaan
Usaha Foto Pangkas Bengkel
Kecamatan Desa ATM Mobil/ Motor Elektronik Perjalanan Salon (unit) Alat Pesta
Kopi (unit) Rambut Las (unit)
(unit) (unit) Wisata (unit) (unit)
(unit)
Ciwidey Panundaan 0 6 4 0 0 0 2 2 1
Ciwidey 0 15 7 7 0 12 8 5 7
Panyocokan 0 5 3 1 0 1 1 7 3
Lebakmuncang 0 3 1 0 0 2 1 0 1
Rawabogo 0 2 2 0 0 2 3 0 0
Nengkelan 0 2 0 0 0 0 1 2 0
Sukawening 0 2 3 1 0 1 6 3 2
Ranca Bali Cipelah 0 4 1 1 0 2 1 3 0
Sukaresmi 0 0 0 0 0 1 0 0 2
Indragiri 0 2 0 1 0 1 0 0 0
Patengan 0 2 0 0 0 0 0 2 1
Alamendah 0 7 5 0 0 2 0 1 1
Pasirjambu Sugihmukti 0 0 0 0 0 0 0 2 0
Margamulya 0 3 2 0 0 0 2 1 1
Tenjolaya 0 2 2 0 0 1 1 0 0
Cisondari 0 1 0 1 0 0 1 0 1
Mekarsari 0 1 0 1 0 0 0 0 0
Cibodas 0 1 0 0 0 0 1 0 2
Cukanggenteng 0 1 0 0 0 0 0 0 1
Pasirjambu 0 4 1 2 1 0 1 0 0
Mekarmaju 0 1 0 0 0 0 1 2 1
Cikoneng 0 0 0 0 0 0 0 1 0
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 49


Laporan Akhir

5.5.7 Koperasi

Koperasi merupakan salah satu bentuk usaha ekonomi yang berazaskan


kebersamaan. Kondisi koperasi di Kawasan Agropolitan Ciwidey dapat dilihat
pada Tabel 5.32.

Tabel 5.32. Jumlah Koperasi (unit) Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

Koperasi
Koperasi
Koperasi KUD Kopinkra Simpan
Kecamatan Desa Non KUD
(unit) (unit) (unit) Pinjam
(unit)
(unit)
Ciwidey Panundaan 2 0 0 2 0 2
Ciwidey 6 1 0 5 0 2
Panyocokan 7 0 0 1 6 2
Lebakmuncang 3 0 0 3 0 2
Rawabogo 0 0 0 0 0 2
Nengkelan 2 0 0 2 0 2
Sukawening 2 0 0 1 1 2
Ranca Bali Cipelah 2 0 0 2 0 2
Sukaresmi 1 0 0 1 0 2
Indragiri 2 0 0 0 2 2
Patengan 2 0 0 2 0 2
Alamendah 5 0 0 5 0 2
Pasirjambu Sugihmukti 2 0 0 1 1 1
Margamulya 0 0 0 0 0 2
Tenjolaya 1 0 0 1 0 1
Cisondari 3 0 1 2 0 2
Mekarsari 0 0 0 0 0 2
Cibodas 1 0 0 1 0 1
Cukanggenteng 1 0 0 1 0 2
Pasirjambu 3 1 0 1 1 1
Mekarmaju 3 0 3 0 0 1
Cikoneng 2 0 0 1 1 1
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 50


Laporan Akhir

5.5.8. Transportasi
A. Jarak dan Waktu Tempuh
Tabel di bawah menunjukkan seberapa jauh dan seberapa lama sebuah
desa dapat mengakses ibukota kecamatan masing-masing. Untuk Kecamatan
Ciwidey, Desa Sukawening dan Panyocokan adalah desa terjauh dari ibukota
Kecamatan Ciwidey; adapun Desa Lebakmuncang adalah desa terdekat. Untuk
Kecamatan Rancabali, Desa Cipelah adalah desa terjauh; adapun Desa
Patengan adalah desa terdekat. Untuk Kecamatan Pasirjambu, Desa Mekarsari
adalah desa terjauh; adapun Desa Pasirjambu adalah desa terdekat.

Tabel 5.33. Jarak dan Waktu Tempuh Desa-Ibukota Kecamatan


Waktu
Jarak Tempuh
Desa- Desa-
Ibukota Ibukota
Kecamatan Kecamatan
Kecamatan Desa (km) (menit)
Ciwidey Panundaan 3.2 5
Ciwidey 3 10
Panyocokan 7 15
Lebakmuncang 0.2 5
Rawabogo 3 15
Nengkelan 3.5 15
Sukawening 7 15
Rancabali Cipelah 16 60
Sukaresmi 10 30
Indragiri 5 15
Patengan 0.8 1
Alamendah 8.1 5
Pasirjambu Sugihmukti 7 20
Margamulya 4.5 45
Tenjolaya 3 17
Cisondari 1.5 10
Mekarsari 8 37
Cibodas 2 30
Cukanggenteng 1 10
Pasirjambu 0.2 10
Mekarmaju 2 16
Cikoneng 3.5 30
Sumber: BPS 2006

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 51


Laporan Akhir

B. Kondisi Jalan

Jalan Negara hanya ada di Kecamatan Rancabali dengan panjang 23 km.


Adapun panjang Jalan Propinsi dan Kabupaten yang terpanjang juga ada di
Kecamatan Rancabali. Hal ini wajar mengingat Kecamatan Rancabali adalah
kecamatan yang berbatasan langsung dengan kabupaten lainnya. Kondisi
aksesibilitas jalan di kawasan Ciwidey dapat dilihat pada Tabel 5.34.

Tabel 5.34. Kondisi Aksesibilitas di Kawasan Agropolitan Ciwidey

Jenis Jalan Rancabali Ciwidey Pasirjambu


Jalan Negara (km) 23 -
Jalan Propinsi (km) 21 5 4
Jalan Kabupaten (km) 65 23 27
Jalan Desa (km) 109 147 115
Jumlah 218 175 146
Sumber: Monografi Kecamatan, 2006

Dari sisi kualitas jalan, terlihat bahwa kualitas jalan untuk semua kelas
jalan di Kecamatan Pasirjambu tidak mengalami kerusakan. Adapun kerusakan
jalan yang paling banyak terjadi di Kecamatan Ciwidey dan Rancabali adalah
pada jalan desa. Kondisi kelas jalan di kawasan Ciwidey dapat dilihat pada
Tabel 5.35.

Tabel 5.35. Kondisi Kelas Jalan Kawasan Ciwidey

Ciwidey
Jalan Kelas I (km) Rusak 0
Jalan Kelas II (km) Rusak 0
Jalan Kelas III (km) Rusak 16
Jalan Kelas IV (km) Rusak 0
Jalan Desa (km) Rusak 21
Jumlah (km) 37
Rancabali
Jalan Kelas I (km) Rusak 0
Jalan Kelas II (km) Rusak 14
Jalan Kelas III (km) Rusak 3
Jalan Kelas IV (km) Rusak 3
Jalan Desa (km) Rusak 20
Jumlah (km) 40
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 52
Laporan Akhir

Pasirjambu
Jalan Kelas I (km) Rusak 0
Jalan Kelas II (km) Rusak 0
Jalan Kelas III (km) Rusak 0
Jalan Kelas IV (km) Rusak 0
Jalan Desa (km) Rusak 0
Jumlah (km) 0
Sumber: Monografi Kecamatan, 2006

B. Moda Transportasi

B.1. Kendaraan Roda Empat

Terminal Ciwidey
Terdapat satu terminal pusat di Kawasan Agropolitan Ciwidey yang
bernama Terminal Ciwidey terletak di Desa Cibeureum (Kecamatan Ciwidey).
Terminal ini melayani rute internal dan eksternal kawasan, termasuk antar
kota/kabupaten lain. Letak terminal ini berdampingan dengan pasar terbesar di
kawasan ini (Pasar Ciwidey). Terminal Ciwidey melayani beberapa (8) rute moda
angkutan umum:
1. Rute Ciwidey-Rancabali
Jenis moda angkutan umum yang digunakan adalah angkot kuning dengan
jumlah 30-35 unit per hari. Angkot ini beroperasi antara jam 04.00-18.00
WIB
2. Rute Ciwidey-Kota Bandung
Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ini ada dua jenis. Yang
pertama adalah bis. Ada 12 unit bis yang beroperasi di trayek ini. Jam
operasi bis antara jam 04.00-15.00 WIB. Khusus di hari ahad, bis ini
beroperasi antara jam 04.00-17 WIB. Jenis moda yang lainnya adalah colt.
Ada 45 unit colt yang beroperasi di trayek ini dengan jam operasi antara
jam 04.00-17.00 WIB.
3. Rute Ciwidey-Cipelah (Rancabali)
Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ini adalah colt dengan
jumlah 5 unit. Sebenarnya jumlah colt ini adalah 15 unit. Moda ini
beroperasi antara jam 06.00-15.00 WIB.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 53


Laporan Akhir

4. Rute Ciwidey-Batukarut (jalan belakang)-Soreang


Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ini adalah angkot berwarna
hijau dengan jumlah 4 unit. Moda ini beroperasi antara jam 05.00-16.00
WIB
5. Rute Ciwidey-Cimaskara (Cianjur)
Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ini adalah elf dengan
jumlah 4 unit. Moda ini beroperasi antara jam 06.00-16.00 WIB
6. Rute Ciwidey-Rawabogo (Ciwidey)
Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ini adalah jenis mobil lama
yang sekarang sudah tidak lagi beroperasi. Adapun jumlah moda di rute ini
sebanyak 2 unit dengan jam operasi antara 06.00-16.00 WIB.
7. Rute Ciwidey-Gambung
Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ini adalah angkot dengan
warna berbeda-beda. Jumlah moda yang beroperasi sebanyak 11 unit
dengan jam operasi antara 04.00-15.00 WIB
8. Rute Ciwidey-Garut
Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ini adalah bis dengan
jumlah 4 unit. Moda ini beroperasi antara jam 04.00-18.00 WIB. Keempat
bis ini merupakan milik pribadi (Haji Udis).

Terminal Lama (Alun-Alun)


Pada umumnya jika sudah sore, banyak dari moda umum ini yang tidak
lagi berhenti di Terminal Ciwidey melainkan di terminal lama (alun-alun),
khususnya untuk rute Ciwidey-Rancabali. Selain ada moda angkutan umum
legal, ada juga moda angkutan gelap (mobil preman). Moda ini berjenis colt dan
carry yang biasa beroperasi sehabis maghrib dengan tujuan Bandung. Moda ini
biasa mangkal di terminal lama (alun-alun).
Selain itu, di alun-alun ini juga terdapat moda transportasi komoditas
pertanian. Moda ini berjenis truck dan pick up. Ada sekitar 6 unit truck dan 15 unit
pick up yang mangkal di alun-alun. Moda angkutan komoditas pertanian ini pada
umumnya melayani rute Caringin (Bandung), Cibitung, dan Bogor. Standar tarif
yang diterapkan adalah berdasarkan berat (ton) dan jauhnya daerah tujuan.
Untuk tujuan Caringin ditetapkan tarif Rp 120.000,- untuk tiap 1,5 ton, Rp
350.000,- ke Cibitung, dan Rp 400.000,- ke Bogor. Namun semakin kesini jumlah
permintaan moda angkutan ini semakin berkurang. Hal ini diakibatkan oleh makin
banyaknya pedagang pengumpul yang memiliki truck/carry up pribadi.
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 54
Laporan Akhir

B.2. Delman
Moda delman ini beroperasi di kawasan perkotaan Kecamatan
Pasirjambu-Ciwidey. Namun lebih banyak yang mangkal di kawasan perkotaan
Ciwidey. Rute angkutan ini adalah Terminal Ciwidey-Sukarane (Desa
Panyocokan-Kecamatan Ciwidey) dan Terminal Ciwidey-Desa Cisondari
(Kecamatan Pasirjambu). Keberadaan delman ini cukup memberikan dampak
terhadap arus lalu-lintas di Jalan Utama Pasirjambu-Ciwidey karena moda ini
relatif lambat.

B.3. Ojek Motor


Moda ojek motor merupakan moda dengan jumlah terbanyak dan
mempunyaii kecenderungan yang semakin banyak. Peningkatan jumlah ojek ini
pada satu sisi telah mematikan moda transportasi lainnya terutama di rute-rute
yang biasa dilewati moda lainnya. Pada sisi lainnya, moda ojek ini telah
meningkatkan aksesibilitas ke daerah-daerah yang belum terjangka moda
lainnya.
Tidak ada jumlah ojek motor secara pasti. Yang pasti, ojek motor dibawah
koordinasi pihak Kepolisian Sektor per Kecamatan. Ojek motor untuk Kecamatan
Pasirjambu dibawah koordinasi Polsek Pasirjambu. Adapun ojek motor untuk
Kecamatan Ciwidey dan Ramcabali berada dibawah koordinasi Polsek Ciwidey.
Ada sekitar 1200 ojek motor di Kecamatan Pasirjambu dengan pangkalan
menyebar dimana-mana. Kebanyakan dari ojek motor (pangkalan) ini
menggunakan sistem antri untuk melayani penumpangnya. Jumlah ojek motor
per pangkalan ini sekitar 50 unit. Keberadaan ojek motor ini lebih terkoordinir
oleh Polsek (Pasirjambu) daripada keberadaan ojek di Kecamatan Ciwidey-
Rancabali. Setiap pengemudi ojek motor memiliki kartu identitas yang
dikeluarkan oleh Kepolisian Resort Kabupaten Bandung. Kartu ini diperbarui 1
tahun sekali. Selain itu juga Polsek Pasirjambu mengecek kelegalan motor
ojegnya.
Ada sekitar 1000 ojek motor di Kecamatan Ciwidey-Rancabali dengan
pangkalan menyebar dimana-mana. Kecuali di Terminal Ciwidey, kebanyakan
dari ojek motor (pangkalan) ini menggunakan sistem antri untuk melayani
penumpangnya. Keberadaan ojek motor ini kurang terkoordinir oleh Polsek
(Ciwidey). Pengemudi ojek tidak memiliki kartu identitas yang dikeluarkan oleh

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 55


Laporan Akhir

Kepolisian Resort Kabupaten Bandung. Dulu ada sticker yang dipasang di motor,
namun sekarang sudah tidak lagi diterapkan.

C. Gambaran Umum 3 Ruas Jalan Utama


Gambaran umum ini akan memberikan kondisi lalu-lintas di 3 ruas jalan
utama di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Tiga ruas jalan tersebut adalah sebagai
berikut:
1. Soreang-Pasirjambu
2. Pasirjambu-Ciwidey
3. Ciwidey-Patenggang

C.1. Kepadatan Volume Lalu Lintas


Menurut hasil analisis Dinas Perhubungan Kabupaten Bandung tahun
2006, volume lalu lintas (smp) tertinggi (jam puncak) untuk dua ruas jalan utama
adalah:

Soreang-Pasirjambu
06.45 – 07.45 : 609,20
12.00 – 13.00 : 651,20
16.45 – 17.45 : 730,20
Ciwidey-Patenggang
07.00 – 08.00 : 354,40
12.45 – 13.45 : 273,10
16.15 – 17.15 : 455,80

C.2. Kinerja Ruas


Kinerja ruas (tingkat pelayanan) atau dalam bahasa Inggrisnya disebut
sebagai level of service (LOS) dengan adalah bagaimana kapasitas jalan mampu
memenuhi volume lalu lintas yang ada (volume-capacity ratio – V/R). Kinerja ini
merentang dari A ke F, dimana A adalah kondidi dimana jalan sangat kosong, F
adalah kondisi dimana jalan sangat macet. Untuk kedua ruas jalan utama (pada
yahun 2006), kinerja ruasnya adalah:
• Soreang-Pasirjambu : B (V/C = 0,40)
• Ciwidey-Patenggang : A (V/C = 0,18)

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 56


Laporan Akhir

C.3. Tingkat Pertumbuhan Lalu-Lintas


Tingkat pertumbuhan lalu-lintas ini melihat bagaimana tren lalu-lintas
(khususnya volume kendaraan) yang melewati ruas-ruas jalan utama Kawasan
Agropolitan Ciwidey. Volume lalu-lintas dan tingkat pertumbuhannya di 3 ruas
jalan tersebut dapat dilihat pada Tabel 5.36 dan Tabel 5.37.

Tabel 5.36. Perbandingan Volume Lalu-Lintas (smp/jam) Tahun 2002-2006

No Ruas 2002 2003 2004 2005 2006

1 Soreang-Pasirjambu 952,60 783,10 598,40 702,60 730,2

tidak tidak
2 Pasirjambu-Ciwidey 1151,90 963,50 762,20
disurvey disurvey

3 Ciwidey-Patenggang 688,60 727,50 370,90 413,20 455,80


Sumber: Dinas Perhubungan, 2006

Tabel 5.37. Perbandingan Pertumbuhan Volume Lalu-Lintas (%) Tahun 2002-


2006

No Ruas 2002/2003 2003/2004 2004/2005 2005/2006

1 Soreang-Pasirjambu -17,79 -23,59 17,41 3,93

2 Pasirjambu-Ciwidey -16,36 -20,89 - -

3 Ciwidey-Patenggang 5,65 -49,02 11,40 10,31


Sumber: Dinas Perhubungan, 2006

D.4. Komposisi Kendaraan

Komposisi kendaraan adalah untuk mengetahui kendaraan apa saja yang


melewati ruas jalan tertentu. Adapun komposisi kendaraan untuk 2 ruas jalan
utama di Kawasan Agropolitan Ciwidey (pada tahun 2006) dapat dilihat pada
Tabel 5.38 dan Tabel 5.39. Dari tabel di bawah, dapat dilihat bahwa komposisi
sepeda motor adalah yang tertinggi untuk kedua ruas jalan utama. Sepeda motor
disini bisa berarti motor pribadi maupun ojek. Adapun, tertinggi yang kedua
adalah mobil penumpang. Adanya truk dan pick up menunjukkan adanya
kebutuhan akan layanan moda angkutan komoditas pertanian.

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 57


Laporan Akhir

Tabel 5.38. Jumlah Kendaraan (unit) per Jenis

Sepeda Mobil Pick


No Ruas Bus Angkot Truk Sepeda Delman TOTAL
Motor Penumpang Up
1 Soreang-
13.499 2.136 103 760 528 1.025 175 824 19050
Pasirjambu
3 Ciwidey-
10.206 920 134 695 325 708 0 0 12988
Patenggang
Sumber: Dinas Perhubungan, 2006

Tabel 5.39. Persentase Kendaraan (%) per Jenis

No Ruas Sepeda Mobil Bus Angkot Truk Pick Sepeda Delman TOTAL
Motor Penumpang Up
1 Soreang-
70,86 11,21 0,54 3,99 2,77 5,38 0,92 4,33 100
Pasirjambu
3 Ciwidey-
78,58 7,08 1,03 5,35 2,50 5,45 0 0 100
Patenggang
Sumber: Dinas Perhubungan, 2006

5.6. Pertanian

Pengembangan kawasan agropolitan tentunya perlu mengetahui


gambaran umum kondisi pertaniannya khususnya menyangkut komoditas-
komoditas pertanian. Ada 16 ragam rata-rata produksi komoditas pertanian
(diluar buah-buahan) yang ada di Kawasan Agropolitan Ciwidey di tahun 2004
dan 2005. Secara lebih jelas, gambaran rata-rata produksi per komoditas
pertanian dapat dilihat pada Tabel 5.40.

Tabel 5.40. Rata-Rata Produksi Komoditas Pertanian (Kw/Ha) di Kawasan


Agropolitan Ciwidey
Ciwidey Rancabali Pasirjambu
No Komoditas 2004 2005 2004 2005 2004 2005
1 Padi Sawah 53.17 52.97 52.14 53.52 53.82 53.84
2 Padi Ladang 30.00 32.47 27.20 35.26 31.98 39.92
3 Ubi Kayu 138.02 155.78 132.31 148.42 132.82 159.66
4 Ubi Jalar 98.32 101.86 95.69 99.12 98.71 103.65
5 Jagung 45.47 45.36 42.42 43.23 42.10 45.23
6 Kacang Tanah 13.93 13.86 14.21 14.21
7 Kacang Merah 99.25 97.54 74.73 100.59 87.28
8 Bawang Daun 121.37 132.01 156.86 160.86 122.88 140.10
9 Bawang Merah 105.20 187.94 178.08 103.78 88.11
10 Bawang Putih 102.33 173.29 195.33 102.60 103.57
11 Kubis 273.78 373.80 297.86 373.15 272.57 366.06
12 Tomat 238.83 235.56 240.42 211.05 241.09 224.63
13 Cabe Besar 64.33 103.67 71.73 75.86 78.87 80.18
14 Kentang 194.28 194.94 226.99 218.96 190.60 188.12
15 Petsai/Sawi 231.71 232.16 209.29 224.30 198.96 185.40
16 Wortel 239.62 228.71
Sumber: Kabupaten Bandung dalam Angka, 2004-2006
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 58
Laporan Akhir

Tren rata-rata produksi komoditas padi sawah untuk setiap kecamatan


berbeda-beda (Gambar 5.10). Kecamatan Ciwidey mengalami penurunan
meskipun tidak terlampau banyak. Kecamatan Rancabali mengalami kenaikan
rata-rata produksi yang cukup signifikan. Adapun, Kecamatan Pasirjambu
cenderung berproduksi stabil.

54

53.5

53
2004
52.5
2005
52

51.5

51
Ciwidey Rancabali Pasirjambu

Gambar 5.10. Rata-Rata Produksi Padi Sawah (Kw/Ha)

Secara umum, rata-rata produksi komoditas padi ladang mengalami


kenaikan untuk ketiga kecamatan (Gambar 5.11). Kecamatan Ciwidey
mengalami tingkat kenaikan rata-rata produksi terkecil dibandingkan dengan dua
kecamatan lainnya.

45
40
35
30
25 2004
20 2005
15
10
5
0
Ciwidey Rancabali Pasirjambu

Gambar 5.11. Rata-Rata Produksi Padi Ladang (Kw/Ha)

Rata-rata produksi komoditas palawija (Jagung, Kacang Tanah, Kacang


Merah) di Kawasan Agropolitan Ciwidey mengalami penurunan (Gambar 5.12).
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 59
Laporan Akhir

Tingkat penurunan rara-rata produksi yang paling tinggi terjadi di Kecamatan


Ciwidey.

180

160

140

120

100 2004
80 2005

60

40

20

0
Ciwidey Rancabali Pasirjambu

Gambar 5.12. Rata-Rata Produksi Palawija (Kw/Ha)

Rata-rata produksi komoditas hortikultura (Bawang Daun, Bawang Merah,


Bawang Putih, Kubis, Tomat, Cabe Besar, Kentang, Petsai, Wortel) di tiga
kecamatan mengalami tren berbeda (Gambar 5.13). Kecamatan Rancabali dan
Pasirjambu mengalami rata-rata peningkatan produksi. Adapun Kecamatan
Ciwidey mengalami tren yang sebaliknya.

2000
1800
1600
1400
1200
2004
1000
2005
800
600
400
200
0
Ciwidey Rancabali Pasirjambu

Gambar 5.13. Rata-Rata Produksi Hortikultura (Kw/Ha)


5.7 Rantai Tata Niaga Komoditas Unggulan

A. Komoditas Hortikultura
Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 60
Laporan Akhir

Komoditas hortikultura meliputi tomat, buncis, bawang daun, dan seledri.


Adapun rantai tataniaga yang terjadi pada komoditas sayur-sayuran 100 %
ditampung oleh bandar atau tengkulak dari petani. Setelah itu bandar membawa
barang langsung ke Pasar Ciwidey kemudian ke Soreang. Namun aliran barang
juga terjadi dari bandar langsung ke pasar-pasar di Bandung (Gambar 5.14)

PETANI BANDAR/ PASAR


TENGKULAK CIWIDEY
(100%)

BANDUNG PASAR
SOREANG

Gambar 5.14. Rantai Tata Niaga Komoditas Hortikultura

B. Komoditas Strawberry
Untuk komoditas strawberry memiliki rantai tata niaga yang berbeda
dengan komoditas hortikultura lainnya karena ada beberapa tipe pola pemasaran
yang terjadi untuk komoditas ini. Pertama, untuk komoditas strawberry “petik
sendiri”, aliran barang langsung terjadi dari petani ke konsumen atau pembeli.
Para wisatawan yang ingin membeli strawberry bisa langsung mendatangi
kebun-kebun strawberry yang biasanya terletak di pinggir jalan. Untuk pola
pemasaran seperti ini memiliki nilai tambah yang tinggi, namun dalam
pemeliharaannya juga membutuhkan biaya yang tinggi. Kedua, pola pemasaran
langsung dari petani ke penjual strawberry. Pola pemasaran seperti ini biasanya
terjadi di dekat kawasan-kawasan wisata, karena biasanya para penjual
strawberry menjajakan strawberry segar kepada para wisatawan. Untuk
mencapai tempat wisata, strawberry harus dalam keadaan baik dan segar, oleh
karena itu perkebunan strawberry setempat menjadi referensi utama dalam
pemasok strawberry untuk dijajakan di kawasan wisata. Terakhir, pola
pemasaran dari petani ke industri rumah tangga olahan strawberry. Pola
pemasaran seperti ini biasanya untuk meningkatkan nilai tambah produk
strawberry yang memilki kualitas kurang baik. Adanya pola pemasaran seperti ini
dapat menyelamatkan produk-produk yang tidak terpakai untuk dijual secara

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 61


Laporan Akhir

langsung dan dapat meningkatkan nilai jual dari produk strawberry tersebut
(Gambar 5.15)

PENJUAL
STRAWBERRY

PETANI “petik sendiri” KONSUMEN

INDUSTRI
OLAHAN
STRAWBERRY

Gambar 5.15. Rantai Tata Niaga Komoditas Strawberry

C. Komoditas Padi Sawah


Rantai tata niaga yang berlangsung untuk komoditas padi sawah terbagi
menjadi dua, yakni dari petani langsung menjual ke tengkulak/pengumpul
dengan persentasi 40% dan dikonsumsi sendiri oleh keluarga sebesar 60%. Dari
tengkulak/pengumpul biasanya barang dialirkan ke pasar-pasar terdekat mulai
dari Ciwidey, Soreang sampai Bandung (Gambar 5.16)

TENGKULAK/
PENGUMPUL
(40%)

PETANI PASAR

KELUARGA (60%)
(KONSUMSI
SENDIRI)

Gambar 5.16. Rantai Tata Niaga Komoditas Padi Sawah

D. Komoditas Teh rakyat

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 62


Laporan Akhir

Rantai tata niaga untuk komoditas teh rakyat berlangsung dari petani
hingga pabrik-pabrik besar untuk pemasaran. Para petani membawa hasil produk
mereka ke pengumpul-pengumpul lokal, kemudian para pengumpul membawa
hasil pertanian tersebut ke pabrik pengolahan teh. Di pabrik pengolahan
dilakukan proses pengolahan tahap awal seperti shortasi atau pemilihan dan
pemisahan daun-daun teh, pengeringan daun-daun teh, kemudian penggilingan
teh. Selanjutnya hasil pengolahan daun teh dibawa ke pabrik-pabrik besar untuk
pengemasan, labelisasi, dan kemudian dipasarkan (Gambar 5.17).

PENGUMPUL PABRIK BESAR


PETANI PABRIK
PENGOLAHAN UNTUK
PEMASARAN

Gambar 5.17. Rantai Tata Niaga Komoditas Teh Rakyat

E. Komoditas Susu Sapi Perah


Untuk komoditas sapi perah, hampir semua hasil produksi susu sapi
petani dikumpulkan oleh KUD. Para petani mau tidak mau harus mengumpulkan
hasil produksi mereka ke KUD karena tidak adanya pasar yang dapat
menampung hasil produksi mereka. Dari KUD susu langsung dikirim ke pabrik-
pabrik besar yang umumnya berada di Bandung untuk dijadikan bahan baku dari
produk mereka, seperti susu kaleng, permen, keju, dan lain-lain. Namun ada juga
sebagian kecil dari produksi susu yang dikonsumsi sendiri maupun dibeli
langsung oleh wisatawan (Gambar 5.18).

PENGUMPUL KUD 100% IPS


PETANI (Industri
Pengolahan Susu)

Gambar 5.18. Rantai Tata Niaga Komoditas Susu sapi Perah

F. Komoditas Home Industry

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 63


Laporan Akhir

Industri Rumah Tangga ada tiga, yakni bilik bambu, olahan strawberry
dan kaluah jeruk. Untuk industri bilik bambu, rantai tata niaga terjadi dari
pengrajin langsung ke consumer atau pembeli yang pada umumnya berasal dari
kota-kota besar seperti Bandung, Jakarta, Bogor, hingga Surabaya. Kebanyakan
para peminat bilik bambu ini sengaja datang langsung ke Ciwidey atau karena
tidak sengaja saat berwisata ke daerah tersebut.
Untuk industri olahan strawberry, 50% produknya dijual ke kios-kios
penjaja oleh-oleh yang kemudian dibeli oleh para wisatawan dan 50% rantai tata
niaga lainnya berlangsung dari pengrajin langsung ke konsumen/wisatawan.
Biasanya pola pemasaran yang kedua ini berlangsung jika para wisatawan tahu
dan langsung datang ke lokasi industri tersebut.
Terakhir, industri rumah tangga kaluah jeruk. Rantai tata niaga yang
berlangsung pada industri ini langsung dari pengrajin ke konsumen yang
dijajakan di kios-kios yang umumnya milik mereka sendiri. Pada umumnya
konsumen yang membeli produk kaluah jeruk ini adalah para turis atau
wisatawan yang sedang bertamasya di kawasan Ciwidey (Gambar 5.19)

BILIK BAMBU PENGUMPUL KONSUMEN


(PENGRAJIN)

OLAHAN PEDAGANG KONSUMEN


STRAWBERRY OLEH - OLEH

KALUAH JERUK PEDAGANG KONSUMEN


(PENGRAJIN) OLEH – OLEH

Gambar 5.19. Rantai Tataniaga Komoditas Home Industry

Penyusunan Masterplan Perencanaan Ekonomi Daerah V - 64


Laporan Akhir

BAB 6
POTENSI DAN PERMASALAHAN
PENGEMBANGAN

6.1. Kesesuaian Lahan


Berdasarkan karakteristik lahan yang meliputi topografi, iklim, kondisi
perakaran, retensi hara, toksisitas dan terrain, maka kesesuaian lahan untuk
berbagai komoditas adalah sebagai tertera pada Tabel 6.1. untuk masing-masing
komoditas (Tabel 6.1) yang mengacu pada kriteria untuk masing-masing
komoditas di Kawasan Ciwidey (Tabel 6.3) menunjukkan sebagian besar
tergolong kelas S3 (sesuai marginal) dan hanya padi sawah yang tergolong
kelas S2 (sesuai).

Tabel 6.1. Komoditas dan Kelas Kesesuaian Lahan

Komoditas Kelas Faktor Pembatas


Padi Sawah S2, nr Retensi hara
Padi Gogo S3, nr Retensi hara
Palawija* S3, nr Retensi hara
Sayuran ** S3, eh, nr Retensi hara
Perkebunan *** S3, eh Erosi
S3, nr,tc Retensi hara, Temperatur
Buah-buahan**** S2, nr Retensi hara
S3, tc Temperatur
N Kedalaman solum,
Kemiringan lereng
* jagung, kacang tanah, ubi kayu, ubi jalar
** kacang panjang, kubis, kembang kol, cabe, tomat petsai, bawang daun, kentang,
wortel, buncis, mentimun
*** Teh, cengkeh
**** Pisang, pepaya, durian, alpukat, duku, jeruk, rambutan, kelapa, jambu, melinjo

Padi sawah dan Padi Gogo


Berdasarkan penilaian seperti pada Tabel 6.1 menunjukkan bahwa faktor
pembatas untuk tanaman padi sawah adalah retensi hara terutama ditunjukkan
oleh kandungan P tersedia yang rendah (11,5 – 12,7 ppm), K total yang rendah

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-1


Laporan Akhir

adalah untuk melakukan pemupukan yang berimbang terutama pemupukan


Nitrogen, pospat dan kalium. Untuk padi gogo disamping unsur hara yang
rendah adalah bahaya erosi dan temperatur sehingga peningkatan produktivitas
dapat dilakukan dengan pemberian hara dan pembuatan teras.
Produktivitas padi sawah untuk saat ini berkisar antara 5,1 – 5,3 ton/ha,
sedangkan padi gogo berkisar antara 3,0 – 3,1 to/ha.

Palawija
Faktor pembatas untuk tanaman palawija adalah unsur hara yang rendah
dan faktor ketinggian, sehingga apabila unsur hara itu dapat diatasi maka
potensinya akan lebih meningkat. Produktivitas untuk tanaman palawija
terutama jagung berkisar antara 4,3 – 4,5 ton/ha, ubi kayu 12,5 – 12,9 ton/ha, ubi
jalar 0,6 – 1,2 ton/ha, kacang tanah terutama di Pasir Jambu produksinya 14,4
ton/ha.

Sayuran
Untuk tanaman sayuran, khususnya sayuran dataran tinggi faktor
pembatasnya adalah kandungan hara yang rendah dan bahaya erosi, sehingga
untuk pengembangan sayuran perlu dilakukan pemupukan terutama NPK dan
terasering yang baik. Apabila faktor-faktor tersebut dapat diperbaiki, maka
produktivitasnya akan lebih baik. Produktivitas tanaman sayuran berkisar antara
16 ton/ha.

Buah-buahan
Faktor pembatas untuk tanaman buah-buahan adalah retensi hara dan
temperatur. Untuk unsur hara dapat diatasi dengan pemupukan. Apabila diatasi
maka potensinya dapat berkembang, sedangkan untuk temperatur sulit untuk
diatasi kecuali dengan teknologi khusus yang cukup mahal.

Perkebunan
Untuk tanaman teh dan kopi faktor pembatasnya adalah bahaya erosi,
retensi hara dan temperatur. Untuk faktor retensi hara dan erosi relatif lebih
mudah diatasi, yaitu dengan pemupukan, pembuatan terasering dan penanaman
menurut kontur. Sedangkan faktor temperatur relatif sulit untuk diatasi. Untuk

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-2


Laporan Akhir

tanaman teh rakyat perlu mendapat perhatian khusus, karena pada saat ini
umumnya tanaman teh rakyat ini kurang memperhatikan kaidah-kaidah
konservasi, sehingga erosi yang terjadi masih cukup besar.
Kelas N
Kelas N berarti tidak sesuai untuk selamanya. Tanah-tanah yang
tergolong kelas N terdapat pada SPT 15, 19, 26, 28. Tanah tersebut mempunyai
faktor pembatas lereng dan kedalaman solum. Saat ini, tanah tersebut sebagian
berbentuk hutan lindung, hutan produksi, dan kawasan wisata.
Hasil overlay penggunaan lahan eksisiting dengan RTRW Kabupaten
Bandung 2007-2026 menunjukkan terjadinya ketidaksesuaian penggunaan lahan
(berwarna hijau) yang secara lebih detail dapat dilihat pada Tabel 6.2. Untuk itu,
diperlukan kebijakan pengendalian penataan ruang agar penyimpangan yang
terjadi tidak semakin luas.
Tabel 6.2. Ketidaksesuaian Penggunaan Lahan

kawasan tanaman tahunan/p


kawasan pertanian lhn bas
cagar alam/wisata alam

kawasan pert lhn kering


hutan produksi terbatas

Grand Total (ha)


hutan lindung

permukiman

waduk/situ
(blank)
KODE

Uraian

H1 Hutan Lebat (primer) 5781 4098 1302 105 953 6 10 4 12259


H2 Hutan sekunder/belukar 184 490 25 1 142 62 9 913
Kc1 Kebun campuran (tegalan,pekarangan) 263 11 126 165 359 715 112 13 1764
Kc2 Kebun campuran (cengkeh,teh,buah2an) 20 9 1 8 17 55
R Kawasan Reboisasi 7 9 0 16
Rd Kawasan Reboisasi 122 5 127
Re Kawasan Reboisasi 156 225 296 962 229 62 1930
SB Semak, belukar dan singkapan batuan 438 690 53 144 91 2021 3 5 3445
Si1 Sawah irigasi semi teknis 2 28 574 75 88 5 772
Si2 Sawah irigasi sederhana 113 128 103 1010 59 238 0 1651
Sr Sawah tadah hujan 33 98 17 1020 353 1521
Tg1 Tegalan (palawija) 0 0
Tg2 Tegalan (sayuran dataran tinggi) 78 170 1013 216 202 75 8 1762
Th Perkebunan teh 1013 1536 280 150 52 10409 80 3 13523
X1 Badan Air 2 0 6 7 52 1 53 1 122
X2 Kota, Pemukiman, pekarangan dll 33 51 82 168 691 443 620 1 2089
Grand Total (Ha) 7870 7467 2575 2874 4392 15066 1593 72 40 41949
Sumber: RTRW Kab. Bandung 2007-2026 dan Hasil Analisis 2007

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-3


Laporan Akhir

Tabel 6.3. Kelas Kesesuaian Lahan di Kawasan Agropolitan Ciwidey

Kelas Kesesuaian Lahan untukTanaman


No. SPT

Kc. Panjang
Padi Sawah

Padi Gogo

Kemb. Kol

Mentimun
Kc.Tanah

Ubi Kayu

Ubi Jalar

Kentang
Tombat
Kedelai
Jagung

Buncis
Wortel

Nenas
Petsai
Kubis

Cabe
2 S2,nr S3,nr S3,nr S3,nr S3,nr S2,nr S2,nr S3,nr N N S3,nr S3,nr S3,nr N N S3,nr S3,nr S2,nr
9 N S3,eh S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh S3,eh S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr S3,eh,nr
10 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
11 N S3,tc S3,nr N N N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N
12 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
13 N S3,tc S3,tc N N N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N
14 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
15 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
16 N S3,tc S3,nr N N N N N S3,nr S3,nr N N N S3,nr S3,nr N N N
17 N S3,tc S3,nr N N N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N
18 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
19 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
22 N N N N N N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N
23 N N N N N N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N S3,eh,nr S3,eh,nr N N N
24 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
25 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
26 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
27 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
28 N N N N N N N N N N N N N N N N N N
29 N N N N N N N N N N N N N N N N N N

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-4


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 6.3.

Kelas Kesesuaian Lahan untuk Komoditas


No. SPT

Rambutan
Cengkeh

Manggis
Mangga

Jamabu
Alpukat
Pepaya

Melinjo
Kelapa
Pisang

Durian

Kakao
Jeruk

Karet
Duku
The
2 S3,nr S3,nr S2,nr N S2,nr S2,nr S2,nr S2,nr N N S2,nr S3,nr S2,nr S2,nr N N
9 S3,eh,nr S3,eh,nr S2,nr N S3,nr S3,nr S3,nr S3,nr N N S3,nr S3,tc S3,nr S3,nr N N
10 N N N S3,eh N N N N N N N N N N N N
11 S3,tc S3,tc N N S3,tc S3,tc S3,tc S3,tc N N S3,tc N S3,tc S3,tc N N
12 N N N S3,eh N N N N N N N N N N N N
13 S3,eh,tc S3,eh,tc N S2,nr S3,tc S3,tc S3,tc S3,tc N N S3,tc N S3,tc S3,tc N N
14 N N N S3,eh N N N N N N N N N N N N
15 N N N N N N N N N N N N N N N N
16 S3,tc S3,tc N S2,nr S3,tc S3,tc S3,tc S3,tc N N S3,tc N S3,tc S3,tc N N
17 S3,eh,tc S3,eh,tc N S2,nr S3,tc S3,tc S3,tc S3,tc N N S3,tc N S3,tc S3,tc N N
18 N N N S3,eh N N N N N N N N N N N N
19 N N N N N N N N N N N N N N N N
22 N N N S3,nr,tc N N N N N N N N N N N N
23 N N N S3,nr,tc N N N N N N N N N N N N
24 N N N S3,eh N N N N N N N N N N N N
25 N N N S3,eh N N N N N N N N N N N N
26 N N N N N N N N N N N N N N N N
27
28 N N N N N N N N N N N N N N N N
29

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-5


Laporan Akhir

6.2. Komoditas Unggulan Partisipatif

6.2.1. Sub Sektor dan Jenis Komoditas

Berdasarkan hasil Forum Group Discussion (FGD) di 22 desa yang diikuti


oleh instansi terkait (PPL), tokoh masyarakat, tokoh tani, aparat desa dan
lembaga swadaya masyarakat, telah teridentifikasi 40 jenis komoditas yang
dapat dikelompokkan kedalam 8 (delapan) sub sektor (Gambar 6.1), yaitu
masing-masing;

perdagangan 1

perikanan 1
Sub sektor agribisnis

tanaman pangan 2

kawasan 5

perkebunan 5

peternakan 6

sayuran 9
home industri 11

0 2 4 6 8 10 12
Jumlah jenis komoditas

Gambar 6.1. Jumlah Jenis Komoditas Unggulan untuk Setiap Sub Sektor
Agribisnis

1. Sub sektor tanaman pangan, memiliki dua jenis komoditas, yaitu padi dan
jagung;
2. Sub sektor sayuran memiliki sembilan jenis komoditas, yaitu tomat, buncis,
kentang, seledri, petsai, salada air, bawang daun, jamur tiram, cabe gebog;
3. Sub sektor perkebunan, memiliki lima jenis komoditas, yaitu strawberry, kopi,
terong belanda/terong kori, bunga, teh rakyat;
4. Sub sektor peternakan, memiliki enam jenis komoditas, yaitu sapi perah,
ayam ras pedaging, domba, kambing perah, penggemukan sapi, kelinci;

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-6


Laporan Akhir

5. Sub sektor kawasan, memiliki lima jenis komoditas, yaitu Kawah Putih,
Cimanggu, Ranca Walini, Ranca Upas, Situ Patenggang;
6. Sub sektor home industri, memiliki 11 jenis komoditas, yaitu bilik, pande besi,
maranggi, kalua jeruk, pindang, konveksi, makanan ringan, tahu tempe,
olahan strawberry, gula aren, bandrek;
7. Sub sektor perikanan, memiliki satu jenis komoditas, yaitu ikan nila;
8. Sub sektor perdagangan, memiliki satu jenis komoditas, yaitu ikan mas dan
mujaer.

Detail mengenai sebaran jenis komoditas per desa dapat dilihat pada
Tabel 6.4 dibawah ini.

6.2.2 Komoditas Unggulan per Desa

Sebaran komoditas unggulan terbanyak terdapat di Desa Tenjolaya


dengan tujuh buah komoditas, sedangkan Desa Indragiri sama sekali tidak
memiliki komoditas unggulan karena semua lahan merupakan milik perkebunan
teh swasta dan negara. Selengkapnya lihat Gambar 6.2 berikut.

8
7
Jumlah jenis komoditas unggulan

7
6 6 6 6
6
5 5 5 5 5
5
4 4 4 4 4 4
4
3 3 3 3
3
2
2

1
0
0
Cibodas
Cipelah

Patengan

Alam Endah

Panundaan

Panyocokan

Nengkelan

Margamulya

Tenjolaya

Pasirjambu

Mekarmaju
Cikoneng
Lebak Muncang

Sukawening

Cukanggenteng
Rawabogo
Sukaresmi

Indragiri

Ciwidey

Cisondari
Sugihmukti

Mekarsari

Rancabali Ciwidey Pasir Jambu

Sebaran jenis komoditas per Desa

Gambar 6.2. Sebaran Komoditas Unggulan per Desa

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-7


Laporan Akhir

Tabel 6.4. Matriks Sebaran Jenis Komoditas per Desa


Komoditas Unggulan Desa

Ikan Mas dan Mujaer Perdagangan


perikanan
tanaman
pangan
sayuran perkebunan peternakan kawasan home industri

Jumlah
Kecamatan No. Desa

Penggemukan Sapi
Ayam ras pedaging

olahan strowberi
Situ Patenggang

Makanan ringan
Kambing Perah
Bawang Daun

Ranca Walini
Kawah Putih
Jamur Tiram

Cabe Gebog

Tahu Tempe
Ranca Upas

Kalua Jeruk
Terong kori

Teh Rakyat

Pande besi
Strawberry

Sapi perah

Cimanggu
Salada air

Gula aren
Maranggi

Konveksi

Ikan nila
Kentang

Bandrek
Pindang
Jagung

Domba
Buncis

Kelinci
seledri

Bunga
Tomat

Petsai

Kopi

Bilik
Padi

Rancabali 1 Cipelah 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 3
2 Sukaresmi 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4
3 Indragiri 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
4 Patengan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 5
5 Alam Endah 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 6
Ciwidey 1 Panundaan 0 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4
2 Ciwidey 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 5
3 Lebak Muncang 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 5
4 Rawabogo 1 0 1 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4
5 Panyocokan 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 5
6 Nengkelan 1 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4
7 Sukawening 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3
Pasir Jambu 1 Sugihmukti 1 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 1 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 6
2 Margamulya 1 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 6
3 Tenjolaya 1 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 7
4 Pasirjambu 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2
5 Cisondari 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 5
6 Cibodas 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 6
7 Mekarsari 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4
8 Cukanggenteng 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 3
9 Cikoneng 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 4
10 Mekarmaju 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4
Jumlah dominan 14 1 5 5 1 4 2 1 3 1 1 4 3 1 1 7 10 1 2 1 1 2 1 1 1 1 1 3 1 3 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 95
Jumlah Prioritas 9 0 1 2 0 0 0 1 1 0 0 0 0 1 0 1 2 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 0 25

Keterangan : Rangking komoditas ditingkat desa 1 : Ada


kooditas unggulan 1 komoditas unggulan 4 komoditas unggulan 7 0 : Tidak ada
komoditas unggulan 2 komoditas unggulan 5
komoditas unggulan 3 komoditas unggulan 6

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-8


Laporan Akhir

Sebagai contoh, dari Gambar 6.2 yang merupakan ringkasan dari Tabel
6.4 dapat terlihat desa mana saja yang memiliki komoditas unggulan dari jenis
manapun. Desa Tenjolaya (Kecamatan Pasirjambu) memiliki 7 jenis komoditas
unggulan yang terdiri dari (data Tabel 6.4):
• Padi
• Tomat
• Buncis
• Bunga
• Teh rakyat
• Domba
• Kalua jeruk

Dari Tabel 6.4 ini juga dapat dilihat komoditas unggulan apa saja yang
ada di masing-masing desa di Kawasan Agropolitan Ciwidey

6.2.3 Komoditas Unggulan Kawasan

Secara perspektif kawasan, sebaran jenis komoditas (Gambar 6.3) untuk


setiap sub-sektor agribisnis menunjukkan bahwa jenis komoditas unggulan yang
teridentifikasi menjadi pilihan paling banyak adalah padi yang tersebar di 14
desa, kemudian sapi perah 10 desa, teh rakyat (7 desa), buncis (6 desa), tomat
(5 desa). Tiga jenis komoditas masing-masing tersebar di empat desa, yaitu
strawberry, seledri dan kopi. Tiga jenis komoditas masing-masing tersebar di tiga
desa, yaitu maranggi, bilik, dan bawang daun. Enam jenis komoditas masing-
masing tersebar di dua desa, yaitu pindang, petsai, makanan ringan, kelinci,
kalua jeruk, dan domba. Gambar 6.3 ini sendiri merupakan ringkasan dari Tabel
6.4.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-9


Laporan Akhir

16

Jumlah komoditas unggulan


14
14
12
10
10
8 7

6 5 5
4 4
4 3 3 3 3
2 2 2 2 2
2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

olahan strowberi
Strawberry

Bilik
Kelinci
Kawah Putih

Ikan nila
Teh Rakyat
Salada air

Jamur Tiram
seledri

Bawang Daun

Maranggi

Makanan ringan
Tahu Tempe

Ikan Mas dan


Tomat
Buncis

Ayam ras

Kalua Jeruk
Padi

Petsai

Kopi
Terong

Sapi perah

Kambing Perah

Cimanggu

Situ

Pande besi

Pindang

Gula aren
Ranca Upas

Bandrek
Jagung

Kentang

Cabe Gebog

Bunga

Domba

Penggemukan

Walini
tanaman sayuran perkebunan peternakan kawasan home industri x x
pangan
Sebaran jenis komoditas per sub sektor agribisnis

Gambar 6.4. Sebaran Komoditas Unggulan per Sub-Sektor Agribisnis

6.2.4. Komoditas Unggulan Prioritas

Dari berbagai komoditas unggulan yang teridentifikasi di Kawasan


Agropolitan Ciwidey, kemudian dilakukan skala prioritas terhadap setiap
komoditas unggulan untuk setiap desa. Komoditas unggulan prioritas adalah
komoditas unggulan yang menjadi prioritas pertama di setiap desa. Hal ini dapat
dilihat pada Tabel 6.4 diatas dengan warna kolom merah. Dengan demikian
terdapat 15 komoditas unggulan yang menjadi prioritas, yaitu:
• Padi
• Tomat
• Buncis
• Salada air
• Bawang daun
• Terong kori
• Teh rakyat
• Sapi perah
• Kawah Putih
• Cimanggu
• Walini
• Ranca Upas

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-10


Laporan Akhir

• Situ Patengan
• Tahu tempe
• Gula aren

Jenis komoditas terbanyak yang menjadi prioritas adalah padi yang


tersebar di sembilan desa, kemudian buncis dan sapi perah menjadi prioritas di
dua desa, sedangkan jenis komoditas yang menjadi prioritas hanya di satu desa
adalah bawang daun, kawasan cimanggu, gula aren, kawasan kawah putih,
kawasan ranca upas, kawasan ranca walini, salada air, kawasan situ
patenggang, tahu tempe, teh rakyat, terong belanda, dan tomat. Untuk lebih
jelasnya dapat dilihat pada Gambar 6.4.

Tomat 1

Terong Belanda 1

Teh Rakyat 1

Tahu Tempe 1

Situ Patenggang 1

Salada air 1
Jenis komoditas

Ranca Walini 1

Ranca Upas 1

Kawah Putih 1

Gula aren 1

Cimanggu 1

Bawang Daun 1

Sapi perah 2

Buncis 2

Padi 9

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Jumlah
Jumlah jenis Desa yang menjadi prioritas
komoditas

Gambar 6.4. Jumlah Jenis Komoditas Unggulan yang Menjadi Prioritas di


Kawasan Agropolitan Ciwidey

6.2.5. Kajian per Komoditas Unggulan Prioritas

Kajian ini akan membahas lebih detail per komoditas unggulan prioritas.
Seperti dijelaskan sebelumnya bahwa komoditas unggulan prioritas adalah
komoditas unggulan yang mempunyai prioritas pertama di setiap desa. Meskipun
demikian, untuk kajian jumlah lokasi per komoditas unggulan prioritas masih

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-11


Laporan Akhir

menggunakan sebaran lokasi komoditas unggulan dari prioritas pertama sampai


prioritas ketujuh. Sebagai contoh, padi merupakan komoditas unggulan di 14
desa; namun, padi hanya menjadi komoditas unggulan prioritas (pertama) di 9
desa. Pembahasan padi, tetap dalam lingkup 14 desa tersebut.

A. Padi
1 Tersebar di 14 desa yang tersebar di dua kecamatan
2 Masa tanam dalam setahun 2 kali tanam. Kalender tanam dalam
budidaya padi terbagi dalam 14 tahapan, yaitu pembuatan persemaian,
sebar benih, pemupukan persemaian, pengolahan tanah, PHT
persemaian, cabut benih, pemupukan dasar, tanam, penyiangan,
pemupukan susulan, pengendalian hama, pengairan, panen, dan pasca
panen.
3 Varitas bibit yang digunakan sejumlah 20 jenis, yaitu Segon, Berem lokal,
Mota, Borneng, Midun, Tasmal, Cianjur, Mastem, Setra, Ciherang, Udil,
Sigli, Badigul, Sarinah, Hawara salak, Galur harapan, Torondol, Himer,
Situ Bagendit, Cigeulis. Penggunaan rata-rata kebutuhan bibit 29,3 kg/ha.
4 Pemupukan untuk komoditas padi menggunakan tujuh buah jenis pupuk,
yaitu Urea, TSP, KCl, SP 36, ZA, NPK, dan Ponska.
5 Dua puluh satu obat-obatan yang digunakan dalam budidaya komoditas
padi telah teridentifikasi, jenis Fastac adalah jenis obat-obatan paling
banyak digunakan.
6 Produktifitas yang dihasilkan secara rata-rata adalah 4.644,44 kg/ha,
dengan varitas Cianjur memiliki produktifitas tertinggi yaitu 6.000kg/ha,
sedangkan produktifitas terendah adalah varitas Udil yaitu 3.850 kg/ha.
7 Distribusi hasil produksi komoditas padi menunjukkan bahwa secara rata-
rata 57% dikonsumsi sendiri, 24% dipasarkan di dalam desa, dan sekitar
19% dipasarkan di luar desa. Desa Panyocokan adalah desa yang
memasarkan hasil produksinya ke luar desa terbanyak, yaitu 80%,
sedangkan presentasi terbesar konsumsi padi untuk kepentingan sendiri
sebesar 80% berada Desa Cikoneng.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-12


Laporan Akhir

B. Buncis
1 Tersebar di lima desa (Rawabogo, Panyocokan, Nengkelan, Margamulya,
Tenjolaya) di dua kecamatan Ciwidey dan Pasirjambu
2 Varitas bibit Lokal, lembang, Lebat, TW, Putih
3 Jenis pupuk yang digunakan Urea, NPK, Kandang, TSP, KCl, Postal, dan
SP 36
4 Jenis pestisida yang digunakan Akodan, ruotin, antrakol, gm, rinos, ditro,
cukor, agroduk, kocid, curakron, ditan , Gpm, caonlik, Promaneb, Fastak
5 Produktifitas dari lokal (78,33 kwintal/ha), lembang (75,00 kwintal/ha),
Lebat (50,00 kwintal/ha), TW (70,00 kwintal/ha), Putih (65,00 kwintal/ha)
6 Pemasaran dikonsumsi sendiri 1,80%, dipasarkan di pasar lokal desa
5,40%, dipasarkan di luar desa 92,80%.

C. Sapi Perah
1 Tersebar di 10 desa di dua kecamatan, yaitu Rancabali dan Pasirjambu
2 Pelaku usaha terbanyak terdapat di Desa Cisondari
3 Populasi terbanyak sapi perah ada di Desa Cibodas
4 Rasio kepemilikan tertinggi justru berada di Desa Mekarmaju yaitu 1:5
artinya satu orang peternak memiliki 5 ekor sapi, dengan rasio
kepemilikian rata-rata 1:2,4
5 Produktivitas sapi perah rata-rata 10 bulan setiap tahun selama 7-8 tahun
6 Rata-rata hasil susu sapi yang diperah dari seekor setiap hari sebanyak
11,5 lt.
7 Produksi susu dari kawasan Ciwidey dalam satu hari keluar 61.853 liter
8 Secara umum kalender peternakan sapi perah terbagi menjadi enam
tahap, yaitu penyediaan kandang, pengadaan bibit, pemeliharaan, kawin
(IB=inseminasi buatan), melahirkan dan produksi.
9 Jenis bibit yang digunakan FH (Fries Holstein) yang merupakan sapi
program Banpres tahun 1970-an. Rata-rata di Kawasan Ciwidey ada 754
buah kandang.
10 Pakan sapi perah di kawasan Ciwidey teridentifikasi 12 jenis, terdiri dari
rumput-rumputan, daun-daunan dan dedak. Rumput-rumputan ada 3 jenis
yaitu rumput lapang, rumput gajah dan king grass. Kemudian daun-
daunan ada 7 jenis yaitu daun jagung, jerami, daun pisang, daun kacang-

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-13


Laporan Akhir

kacangan, daun ubi jalar dan limbah sayuran yang biasanya berbentuk
daun. Dedak terdiri dari 2 macam yaitu konsentrat yang merupakan
“makanan wajib” sapi perah untuk meningkatkan produktivitas susu, dan
ampas tahu (dage).
11 Obat-obatan yang teridentifikasi adalah 11 jenis, yaitu obat cacing,
vitamin, antibiotik, antihistamin, antinyeri (tympanol), analgesik, mineral,
obat kembung, kalsium dan jamu gayemi.
12 Dalam pemasaran, lebih dari 98 % susu sapi dijual ke luar desa. Di
kawasan Ciwidey ada 2 koperasi besar yang menampung susu sapi yaitu
KUD Pasirjambu dan KUD Tani Mukti Ciwidey. Selain 2 KUD tersebut,
ada perusahaan swasta yang membeli susu sapi dari peternak yaitu
HKSP di Pasirjambu, dan beberapa penampung perorangan yang
menjual langsung eceran susu murni.

D. Bawang Daun
1 Tersebar di tiga desa, yaitu Alam Endah, Panundaan, dan Sugihmukti
2 Kalender musim terdiri dari berbagai tahapan pengolahan tanah,
pemupukan, penanaman, pemeliharaan, dan pemanenan
3 Bibit yang digunakan Bawang Papak, Bawang Jalu, dan Bawang Jawa
4 Pupuk yang digunakan adalah pupuk kandang, Urea, TSP, KCl, ZA, dan
NPK.
5 Jenis pestisida yang dipakai Dithane m-45, Rhidomil, Amstartop, Perekat,
proclem, Tricer, Curakron, Padan, Ripcor, Pitablum, Supergro, Pilaram,
NapEl, dan Dusbran
6 Produktivitas bawang daun dari jenis bibit Bawang Papak (316,67
kwintal/ha), Bawang Jalu (350,00 kwintal/ha) dan Jawa (250,00
kwintal/ha)
7 Dikonsumsi sendiri 0,62%, Tidak ada yang Dipasarkan di pasar lokal
desa, sisanya dipasarkan di luar desa (99,38%)

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-14


Laporan Akhir

E. Gula Aren
1. Industri rumahtangga pembuatan gula aren hanya teridentifikasi di 1 desa
yaitu Desa Cipelah, Kecamatan Rancabali. Pelaku usaha industri gula
aren ada 50 orang dengan pekerja sebanyak 150 orang. Usaha ini telah
dilakukan selama 47 tahun dan biasanya dilakukan secara turun temurun.
2. Industri ini tidak bisa dilaksanakan di setiap desa, karena berhubungan
dengan bahan baku yaitu pohon aren dan ketersediaan kayu bakar untuk
memasaknya.
3. Setiap hari keluar sekitar 350 kg gula aren dalam motif gandu dari Desa
Cipelah menembus pasaran untuk dikonsumsi karena merupakan
kebutuhan sehari-hari.
4. Bahan baku gula aren seluruhnya berasal dari Desa Cipelah. Hal ini
terjadi karena di Desa Cipelah banyak sekali pohon aren dan banyak
pengrajin yang sudah pengalaman dalam membuat gula aren.
5. Pembuatan gula aren memerlukan kemahiran tersendiri. Apabila ada
yang salah dalam salah satu kegiatan bisa mengakibatkan gula tidak jadi
atau aren tidak mengeluarkan niranya.
6. Dalam pembuatan gula aren rata-rata terserap 57,1 tenaga kerja.
7. Pemasaran gula aren tidak sulit karena merupakan kebutuhan pokok
sehari-hari. Pesentase gula aren yang dipasarkan ke luar desa sejumlah
90%, sisanya dipasarkan di dalam desa.
8. Penggunaan teknologi dalam pembuatan gula aren masih manual dan
alat sederhana mulai dari mengambil nira (nyadap) sampai mengolah.
Tapi dengan manual dan alat sederhana ini menjadi ciri khas gula aren.

F. Salada Air
1. Hanya terdapat di desa Panundaan
2. Varitas bibit yang digunakan salada hitam dan salada putih yang
menggunakan perbandingan hitam 40% putih 60% untuk setiap luas
tanam.
3. Jumlah bibit yang digunakan 7.000 kg/ha.
4. Jenis pupuk yang digunakan adalah urea dan pestisidanya secore.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-15


Laporan Akhir

5. Produktivitas yang dihasilkan adalah enam kali setahun dan produksi 10,5
tonsetiap kali panen.
6. Seluruh hasilnya dipasarkan ke luar desa.
G. Tahu Tempe
1. Industri rumah tangga pembuatan tahu tempe hanya teridentifikasi di
Desa Ciwidey, Kecamatan Ciwidey.
2. Pelaku usaha industri Pengrajin tahu tempe terdiri dari pemilik (10 orang)
dengan keseluruhan pekerja sebanyak (29 orang). Usaha ini telah
dilakukan selama 13 tahun, dengan rasio pelaku usaha sangat kecil.
3. Setiap hari terjual tahu (7 kwintal) dan tempe (3 kwintal) dari Desa
Ciwidey menembus pasaran untuk dikonsumsi.
4. Bahan baku Pengrajin tahu tempe seluruhnya berasal dari luar Desa
Ciwidey. Hal ini terjadi karena di Desa Ciwidey tidak ada petani kedelai.
Pada tabel di bawah ini terlihat jumlah produksi dan asal bahan baku
pengrajin tahu tempe di Desa Ciwidey.
5. Pembuatan tahu dan tempe bisa dipelajari oleh siapa saja karena
tahapannya sudah jelas dan baku.
6. Dalam pembuatan tahu tempe rata-rata terserap 2,9 orang tenaga kerja.
Dibutuhkan rata-rata 5,25 tenaga kerja pembuatan tahu dan 1 tenaga
kerja pembuatan tempe.
7. Pemasaran tahu tempe tidak sulit, karena merupakan kebutuhan sehari-
hari. Tahu tempe dari Ciwidey 50% dipasarkan di dalam dan ke luar desa.
8. Penggunaan teknologi dalam pembuatan tahu tempe baru sampai semi
mekanik.

H. Teh Rakyat
1. Teh rakyat menjadi komoditas unggulan terdapat di tujuh desa yaitu Desa
Cipelah, Desa Lebak Muncang, Margamulya, Tenjolaya, Cisondari,
Cibodas, dan Mekarsari. Dari tujuh desa yang memiliki komoditas
unggulan teh rakyat, teridentifikasi satu desa yang menjadikan teh rakyat
sebagai prioritas di desanya adalah Desa Cisondari Kecamatan Pasir
Jambu.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-16


Laporan Akhir

2. Rasio pelaku usaha dari 7 desa yang memiliki keunggulan teh rakyat dari
jumlah pelaku keseluruhan 344 orang berbanding jumlah KK 14251
keluarga adalah 2,41. Rasio paling banyak terdapat di Desa Cisondari
kecamatan pasir jambu (5,93), sedangkan rasio paling kecil adalah di
Desa Lebakmuncang kecamatan Ciwidey (0,52) .
3. Luas keseluruhan teh rakyat dari 7 desa kajian adalah 373.9 ha,
sedangkan persentase penggunaan lahan dari total luas 10.600 ha
keseluruhan desa adalah 3,53 %. Persentase lahan paling besar adalah
Desa LebakMuncang (13,75%), dan persentase lahan paling kecil adalah
Desa Tenjolaya kecamatan Pasirjambu (1,91%).
4. Tanaman teh rakyat merupakan jenis tanaman tahunan. Umur rata-rata
dari 7 desa adalah 15 tahun. Umur tanaman paling tua terdapat di desa
Lebakmuncang (23 tahun), sedangkan umur tanaman paling muda
terdapat di Desa Cibodas (5 tahun).
5. Adapun penanaman perkebunan teh dilakukan sekali pada tahun
pertama, selanjutnya dilakukan pemeliharaan dan pemanenan. Tahapan
penanaman dibagi dalam 4 tahapan yaitu persiapan lahan, penanaman,
pemeliharaan, dan pemanenan.
a. Tahapan persiapan lahan yang dilakukan adalah pembersihan
lahan, pembuatan lubang, pemupukan , dan persiapan bibit.
Secara keseluruhan desa, tahapan persiapan lahan bervariasi dari
bulan Januari sampai Desember. Intensitas paling tinggi dilakukan
pada bulan Agustus dan Oktober.
b. Tahapan penanaman dilakukan dari bulan Januari sampai Mei
dan bulan September sampai November. Intensitas paling tinggi
pada bulan Januari, Februari, Maret, September dan Oktober.
c. Tahapan pemeliharaan terdiri dari pengobatan, pemupukan,
penyiangan, penyulaman, Intensitas pemeliharaan paling tinggi
pada bulan Desember. Tahapan pemanenan dilakukan tiap bulan.
Intensitas pemanenan paling tinggi dilakukan pada bulan Agustus,
September, Oktober dan Januari.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-17


Laporan Akhir

d. Pada tahun ke dua dan seterusnya, kegiatan yang dilakukan


adalah pemeliharaan dan pemanenan. Tahapan pemeliharan
semakin bertambah tahun, intensitasnya semakin tinggi karena
banyak penyulaman. Sedangkan pemanenan dilakukan secara
rutin tiap bulan, apabila pada musim hujan dilakukan sebulan 2
kali.
6. Kebutuhan bibit teh rakyat yang digunakan sudah memakai varitas unggul
yaitu kiara, PS, Gambung dan TRI. Sementara jenis varitas yang
digunakan adalah jenis kiara.
7. Penggunaan pupuk yang paling dominan adalah pupuk kandang (rata-
rata 1000 kg/ha). Adapun penggunaan pupuk yang lainnya masih sangat
sedikit.
8. Penggunaan bibit dengan keragaan tertinggi terdapat di Desa Tenjolaya,
adapun dengan keragaan terendah terdapat di Desa Cipelah,
Lebakmuncang, dan Cisondari.
9. Rata-rata penggunaan pestisida terbesar adalah ekstrak suren (5 liter/ha)
dan nurdoc (100 kg/ha). Adapun desa dengan penggunaan pestisida
terbesar adalah Desa Cipelah dengan jenis pestisida ekstrak suren dan
Desa Cibodas (nurdoc).
10. Produktivitas teh rakyat tertinggi terdapat di Desa Cipelah (22.500
kg/ha/tahun). Adapun desa dengan produktivitas terendah terdapat di
Desa Cibodas dan Mekarsari (10.800 kg/ha/tahun). Produktivitas rata-rata
di 8 desa adalah 12.512,5 kg/ha/tahun.
11. Setiap desa memiliki lokasi pemasarannya sendiri. Desa Cipelah
merupakan desa dengan persentase tertinggi untuk konsumsi sendiri
(10%). Desa Tenjolaya adalah desa dengan persentase tertinggi untuk
pemasaran di pasar lokal desa (100%). Desa Lebakmuncang dan
Cisondari adalah desa dengan pemasaran tertinggi untuk pemasaran di
luar desa. Secara umum, teh tidak dikonsumsi sendiri. Desa Cipelah,
Lebakmuncang, Cisondari, dan Cobodas dipasarkan di luar desa. Desa
Margamulya dan Tenjolaya dipasarkan di pasar lokal desa. Desa
Mekarsari mempunyai keberimbangan pemasaran (60% di pasar lokal
desa, 40% di pasar luar desa). Pemasaran bervariasai, ada yang lewat
pengumpul maupun KUD.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-18


Laporan Akhir

I. Terong Belanda
1. Komoditas unggulan terong Belanda terdapat di satu desa yaitu Desa
Sukaresmi Kecamatan Rancabali. Luas area 10 ha dan pelaku usaha
terdiri dari 4 orang.
2. Umur tanaman sampai saat ini antara 3 sampai 5 tahun. Komoditas
terong belanda tergolong tanaman tahunan. Buahnya setelah panen bisa
tahan disimpan sampai 45 hari dan digunakan sebagai bahan manisan
dan pembuatan jus minuman.
3. Tahapan budidaya terong belanda yaitu pembibitan, pengolahan tanah,
penanaman dan panen. Tahapan pembibitan dan pengolahan tanah
dilakukan pada bulan Januari, tahapan penanaman dilakukan pada bulan
februari. pemeliharaan dilakukan setelah selesai penanaman pada bulan
februari. panen pertama dilakukan pada bulan Agustus. Pada tahun
berikutnya kegiatan yang dilakukan adalah pemeliharaan dan pemanenan
sampai tanaan berumur 4 tahun dilakukan penanaman kembali.
4. Tanaman terong belanda sebagaian besar dilakukan di tahan tumpang
sari dengan Perhutani di wilayah desa.
5. Populasi tanaman sampai sekarang mencarai 10.000 pohon jenis bibit
yang digunakan terdapat 2 jenis yaitu jenis hitam (2000 pohon/ha) dan
kuning (3000 pohon/ha), merupakan jenis bibit unggul.
6. Pupuk yang digunakan perhektarnya adalah pupuk kandang 5000kg/ha
dan pupuk cair organik 5000 liter.
7. Dalam penanganan hama dan penyakit tanaman tidak menggunakan
pestisida. Produktivitas yang dihasilkan per tahun mencapai 600
ton/tahun.
8. Pemasaran hasil hampir 98 % dipasarkan ke luar desa melalui pengepul.
Sedangkan dijual di lokal desa dan dikonsumsi sendiri masing-masing 1
%. Karena harga jual di luar mencapai Rp. 11.000, dan di desa harganya
Rp. 6000 per kilonya.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-19


Laporan Akhir

J. Tomat
1. Tersebar di lima desa, yaitu Rawabogo, Panyocokan, Margamulya,
Tenjolaya, dan Cibodas.
2. Varietas bibit, yaitu marta, permata, Cosmonot, Warani, Antarloka,
Samina, dan Monika.
3. Pupuk yang digunakan adalah UREA, TSP, KCl, Pupuk Kandang, SP 36,
NPK, adalah ZA
4. Jenis obat-obatan yang biasa dipakai pilaram, curakron, daconil, supergo,
rohadil, rodor, antracol, ditane, Vandozeb, cocid, atabron, ripkor, cix,
Propil, Agrimek, Noxone, pand2 lb, afsa 800
5. Produktivitas [ton/ha/musim tanam] untuk setiap marta (43,80), permata
(45,25), cosmonot (35,33) warani (43,00), antarloka (45,00) samina
(50,00), monika (40,00)
6. Dikonsumsi sendiri 1,32%, Dipasarkan di pasar lokal desa 2,20%, dan
Dipasarkan di luar desa 95,98%

K. Kawasan Taman Wisata Alam


Kawasan Ciwidey sebenarnya memiliki delapan (8) Taman Wisata
Alam/TWA yang semuanya terdapat di Kecamatan Rancabali, dan terbagi ke
dalam dua desa yaitu Desa Alam Endah dan Desa Patenggang.
Desa Alam Endah memiliki TWA Kawah Putih dan Pemandian Air Panas
Punceling, sedangkan Desa Patenggang memiliki Cimanggu, Rancawalini, Bumi
Perkemahan Rancaupas, Situ Patenggang, Kawah Rengganis, dan Pemandian
Air Panas Rancaupas.
Dari delapan TWA tersebut, lima TWA menjadi komoditas unggulan
prioritas yaitu Kawah Putih, Cimanggu, Rancawalini, Bumi Perkemahan
Rancaupas dan Situ Patenggang. Tiga kawasan sisanya tidak menjadi komoditas
unggulan yaitu Kawah Rengganis yang masih dalam penataan dan
pengembangan oleh PTPN VIII, pemandian air panas Rancaupas dan Punceling
yang belum ditata dan masih sedikit sekali pengunjung.
Lima kawasan wisata yang ada di kawasan Ciwidey mempunyai brand
masing-masing dan sesuai dengan UU 41/1999 tentang Kehutanan semuanya
merupakan komoditas alami bukan buatan sehingga menjadi Taman Wisata
Alam (TWA). Brand masing-masing TWA tersebut adalah Patenggang dengan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-20


Laporan Akhir

brand danau alamnya, Rancawalini dan Cimanggu dengan pemandian air


panasnya, Rancaupas dengan wana wisata areal perkemahannya dan Kawah
Putih dengan danau kawahnya.
Kawasan wisata Situ Patenggang merupakan wilayah terluas (68 ha)
sebagai objek wisata dengan jenis jasa wisata paling banyak yang bisa dinikmati
(6 jenis). Sedangkan luas dan jenis jasa wisata terkecil adalah Rancawalini (2 ha)
dengan tiga jenis jasa wisata yaitu pemandian air panas dan penginapan.
Lamanya pengelolaan kawasan wisata diketahui bahwa Situ Patenggang
adalah kawasan yang dikelola paling lama sejak tahun 1976 (29 tahun),
Rancawalini merupakan kawasan yang paling baru dikelola yaitu sejak tahun
1994 (13 tahun). Penginapan ada di 5 kawasan dengan berbagai jenis seperti
bungalow di Situ Patenggang, villa di Rancawalini, pondokan di Cimanggu dan
Kawah Putih, atau menginap dalam tenda di Rancaupas untuk menikmati alam
bebas. Rincian luas areal, mulai dikelola dan jasa wisata yang dapat dinikmati
bisa dilihat pada tabel di bawah ini (Tabel 6.5).
Pengelolaan 5 kawasan wisata tersebut di atas dilaksanakan oleh 3
lembaga atau instansi yaitu Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa
Barat, PT Perkebunan Nusantra VIII, dan Perhutani. Ada 2 kawasan wisata yang
dikelola bersama oleh 2 lembaga yaitu Situ Patenggang dan Cimanggu.
Perhutani mengelola di 3 kawasan wisata, BKSDA dan PTPN VIII di 2 kawasan
wisata. Dari 5 kawasan wisata, Rancawalini mempunyai karyawan terbanyak
yaitu 15 orang. Perawatan atau pemeliharaan kawasan paling sering dilakukan di
Situ Patenggang dan di Rancaupas yaitu setiap hari, sedangkan di Kawah Putih
3 bulan sekali. Pada tabel di bawah ini dapat dilihat rincian pengelola, jumlah
karyawan dan frekuensi perawatan (Tabel 6.6).

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-21


Laporan Akhir

Tabel 6.5. Luas Areal, Mulai Dikelola, dan Jasa Wisata


Luas Areal Mulai Dikelola
No. Nama Kawasan Jasa Wisata yang ada
(ha) (Tahun)
1. Situ Patenggang 1. Danau Alam
2. Tunggangan Perahu
3. Wana wisata Hutan Cagar Alam
68 1976
4. Penginapan (bungalow)
5. Areal perkemahan
6. Tempat memancing
2. Rancawalini 1. Pemandian air panas
2 1994 2. Penginapan (villa)
3. Agrowisata Kebun teh
3. Cimanggu 1. Pemandian air panas
2. Penginapan (pondokan)
5 1987 3. Outbound
4. Kuda tunggang
5. Wana Wisata Hutan Rimba
4. Bumi Pekemahan 1. Areal perkemahan
Rancaupas 45 1981 2. Penangkaran rusa
3. Wana Wisata Hutan Rimba
5. Kawah Putih 1. Danau kawah
2. Jasa angkutan wisata
5 1992
3. Pondokan (penginapan)
4. Wana Wisata
Jumlah 125
Sumber: Hasil Analisis, 2007

Tabel 6.6. Pengelolaan dan Perawatan


Jumlah
Lembaga/Instansi Perawatan
No. Nama Kawasan TWA Karyawan
Pengelola (kali/bulan)
(orang)
1. Situ Patenggang BKSDA dan PTPN VIII 15 30
2. Rancawalini Puskopkar PTPN VIII 22 4
3. Cimanggu Perhutani dan BKSDA 7 4
4. Bumi Pekemahan Perhutani
4 30
Rancaupas
5. Kawah Putih Perhutani 4 0,3
Sumber: Hasil Analisis, 2007
Total pengunjung ke 5 kawasan wisata di Kawasan Ciwidey adalah
39.600 orang/bulan. Rancawalini dan Situ Patenggang merupakan kawasan
yang paling banyak dikunjungi yaitu 12.000 orang/bulan. Sedangkan Rancaupas
hanya dikunjungi oleh sekitar 600 orang/bulan. Tetapi karena Rancaupas
merupakan bumi perkemahan, maka 1 kali kunjungan bisa lebih dari 1 hari.
Pengunjung yang datang pun hampir seluruhnya dari dalam negeri (domestik).
Pengunjung dari luar negeri hanya sedikit yaitu 0,7 % ke Situ Patenggang
dan 0,1 % ke Kawah Putih setiap bulannya. Rata-rata pengunjung paling banyak
adalah seminggu sekali atau 4 kali dalam sebulan, kecuali ke Kawah Putih 2 kali
seminggu. Jadi puncak pengunjung biasanya pada akhir pekan atau pada masa
libur. Rincian jumlah pengunjung dapat di lihat pada tabel di bawah ini (Tabel
6.7)

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-22


Laporan Akhir

Tabel 6.7. Jumlah Pengunjung


Pengunjung
Jumlah
Domestik Luar Negeri
Pengunjung
(%) (%)
(orang/bulan)
1. Situ Patenggang 12.000 99,3 0,7 4
2. Rancawalini 12.000 100 0 4
3. Cimanggu 7.000 100 0 4
4. Bumi Pekemahan
600 100 0 4
Rancaupas
5. Kawah Putih 8.000 99,9 0,1 8
Jumlah 39.600
Sumber: Hasil Analisis, 2007

Masyarakat sekitar kawasan Ciwidey, khususnya masyarakat desa di


mana kawasan itu berada, merasakan manfaat dengan adanya 5 kawasan
wisata tersebut. Masyarakat bisa melakukan berbagai kegiatan di 5 kawasan
wisata tersebut. Ada 12 jenis kegiatan yang dilakukan masyarakat terkait dengan
kawasan wisata dan memberikan penghasilan bagi mereka. Masyarakat yang
mempunyai kegiatan di kawasan wisata sebagaian besar dari dalam desa.
Bahkan di Kawah Putih masyarakat yang ikut berkegiatan di kawasan wisata
100% dari dalam desa yaitu Desa Alam Endah.
Sedangkan untuk 4 kawasan lain di Desa Patengan, 10% masyarakat
yang ikut berkegiatan di kawasan bukan dari masyarakat Desa Patengan.
Kegiatan masyarakat terbanyak ada di kawasan Taman wisata Alam Cimanggu
yaitu 8 jenis kegiatan, sedangkan di kawasan lain rata-rata 4 jenis kegiatan.
Kegiatan lain yang kosong dari masyarakat dan diperlukan untuk menunjang
wisata, biasanya dilakukan oleh pengelola. Di Cimanggu ada pemandu outbound
yang 100% berasal dari luar desa, karena dari lokal desa belum ada yang
menguasai outbound.

6.2.6. Permasalahan

Secara kawasan, teridentifikasi 63 jenis masalah yang dapat


dikelompokkan menjadi 13 isu utama yang muncul dari keseluruhan 35
komoditas unggulan yang terdapat di 21 desa kajian. Desa Indragiri tidak
dimasukkan dalam kajian karena tidak memiliki komoditas unggulan. Setiap
komoditas mempunyai masalah yang beragam. Detail tentang jenis masalah per
komoditas unggulan dapat dilihat pada Tabel 6.8 dibawah. Tabel tersebut

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-23


Laporan Akhir

menampilkan keselurahan masalah komoditas unggulan di Kawasan Agropolitan


Ciwidey. Warna kolom dimaksudkan untuk mengelompokkan mana saja yang
termasuk ke dalam komoditas unggulan prioritas. Perbedaan warna
dimaksudkan untuk membagi komoditas unggulan prioritas ke dalam sub-sektor
agribisnis. Isu utama yang ada adalah sebagai berikut (13 isu):
1. Lemahnya permodalan di masyarakat
2. Kurangnya infrastruktur pendukung produksi
3. Kurangnya bahan baku (bibit, bahan baku, pakan)
4. Kurangnya lahan dan kepemilikan usaha
5. Kualitas bahan baku rendah
6. Harga saprotan mahal
7. Banyaknya hama dan penyakit

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-24


Laporan Akhir

Tabel 6.8. Matriks Masalah per Komoditas

Penggemukan Sapi
Ayam ras pedaging

Perdagangan ikan
olahan strowberi
Kawasan wisata

Makanan ringan
Kambing Perah
Bawang Daun

Cabe Gebog

Tahu Tempe
Jamur Tiram

Kalua Jeruk
Teh Rakyat
Terong kori

Pande besi
Strawberry

Sapi perah
Salada air

Gula aren
Maranggi

Bandrek
Kentang

Ikan nila
Pindang
Jagung

Domba

Jumlah
Seledri
Buncis

Kelinci
Bunga
Tomat

Petsai
Padi

Kopi

Bilik
No Isu Utama No Identifikasi masalah
1 Lemahnya 1 Kurang permodalan usaha 4 1 5 1 1 1 1 3 1 1 3 3 0 0 5 5 0 1 0 1 1 1 2 1 3 2 1 1 1 2 1 0 0 0 56
3
permodalan di 2 Kurangnya akses 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 6

masyarakat permodalan 0
2 Kurangnya 3 Kurang peralatan usaha 2 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 1 2 1 0 3 6 0 0 0 0 0 2 0 0 0 0 0 3 0 3 0 2 0 0 27

infrastruktur 4 Belum ada sarana 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 2 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 5

pendukung pengolahan
produksi 5 Jalan tidak memadai 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3

6 Kurang transportasi 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

7 Jalan rusak 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 2 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 6

8 Saluran irigasi rusak 2 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3

9 Saluran air kurang lancar 3 0 2 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 7


1
3 Kurangnya 10 Kurang bibit 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 2 0 0 1 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 6

bahan baku 11 Kurangnya kebutuhan pakan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2 0 2 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 6

(bibit, bahan 12 Kekurangan bahan baku 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 2 2 1 0 0 0 1 0 0 0 8


baku, pakan) 13 Tidak ada bibit unggul 7 0 0 0
1
0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 1 0 1 13

4 Kurangnya 14 Lahan terbatas 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 1 1 0 2 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 8

lahan dan 15 Kepemilikan lahan kurang 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

kepemilikan 16 Kurangnya kepemilikan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3


usaha usaha oleh masyarakat
5 Kualitas 17 Bibit unggul kurang bagus 2 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 6

bahan baku 18 Kualitas pakan rendah 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4

rendah
6 Harga 19 Harga bahan baku mahal 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 1

saprotan 20 Harga bibit mahal 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4

mahal 21 Harga pupuk mahal 6 0 3 1


2
1 1 0 0 0 0 0 2 0 0 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 19

22 Harga obat mahal 3 0 3 1 3 1 0 2 0 0 2 1 0 0 4 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 23


2
23 Harga pakan tinggi 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

24 Harga peralatan mahal 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

25 Ongkos tenaga kerja mahal 4 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 5

26 Tenaga kerja minim 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4


1
7 Banyaknya 27 Banyak gulma 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

hama dan 28 Banyak serangan hama 2 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4

penyakit penyakit
29 Hama tikus 4 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4

30 Hama burung 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 4
1
31 Penyakit 1 0 0 0 0 0 2 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 4

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-25


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 6.8


8 Kurangnya 32 Kurangnya pengetahuan dan 1 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 3 0 2 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10

pengetahuan teknik produksi 1


masyarakat 33 Tidak ada pengaturan tanam 1 0 0 0 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 1 0 0 2 0 0 0 7

34 Pengolahan tanah masih 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2

tradisional 1
35 Penggunaan alat masih 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 3

manual
36 Kurang 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 5

perawatan/pemeliharaan
37 Tidak tahu cara penanganan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 3

penyakit
38 Kurang penanganan hasil 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3

produksi
39 Kurang penataan lokasi 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

usaha
40 Banyak penggunaan obat- 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

obatan
41 Belum ada penanganan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3

limbah
42 Kurang kebersihan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 2

43 Hasil produksi minim 3 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 5

44 Kualitas hasil masih rendah 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 3 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 5

9 Ketidak 45 Harga hasil produksi rendah 5 1 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 5 8 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 25

pastian 46 Fluktuasi harga 2 0 3 0


4
3 2 0 0 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 16

pemasaran 47 Pemasaran dikuasai 1 0 0 0 0 2 0 0 1 0 0 1 0 0 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 7

tengkulak
48 Kurang akses pemasaran 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 0 0 0 2 1 2 0 2 0 0 1 0 0 0 0 13
1
49 Penjualan sistim tebas 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

(spekulasi)
50 Pemasaran ilegal 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2

51 Belum ada kemitraan usaha 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

52 Belum ada fasilitas 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 1 2 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 5

pemasaran
53 Over produksi 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2

10 Kurangnya 54 kurang penyuluhan dan 5 0 0 0 0 0 1 0 0 0 2 0 0 1 1 3 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 16

perhatian dan pelatihan dari Pemerintah 1


peran 55 tidak ada perhatian 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2

pemerintah pemerintah
11 Lemahnya 56 kurang pemberdayaan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

kelembagaan kelompok 1
usaha di 57 belum ada kelompok 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 2

masyarakat 58 kurang kerjasama antar 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

kelompok
12 Masalah 59 Penipuan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

sosial 60 pungutan liar 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

61 Keamanan 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

13 Masalah 62 Bencana alam 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1

lingkungan 63 Kekurangan air musim 1 0 1 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 5

kemarau 1
Jumlah 6 3 2 6 2 1 1 3 9 4 1 1 1 4 7 2 6 4 1 3 2 7 8 9 5 8 6 6 6 3 7 7 2 2 4 39
6 3 1 6 2 5 2 9 2 5 7

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-26


Laporan Akhir

8. Kurangnya pengetahuan masyarakat


9. Ketidak pastian pemasaran
10. Kurangnya perhatian dan peran pemerintah
11. Lemahnya kelembagaan usaha di masyarakat
12. Masalah sosial
13. Masalah lingkungan

A. Identifikasi Masalah Kawasan


Sepuluh masalah yang paling banyak muncul (berdasarkan tingkat
banyaknya masalah) dari 35 komoditas unggulan adalah:
1. Kurang permodalan usaha
2. Kurang peralatan usaha
3. Harga hasil produksi rendah
4. Harga obat mahal
5. Harga pupuk mahal
6. Fluktuasi harga
7. Kurang penyuluhan dan pelatihan dari pemerintah
8. Tidak ada bibit unggul
9. Kurang akses pemasaran
10. Kurangnya pengetahuan dan teknik produksi

Adapun secara isu utama, ada 5 isu utama yang menjadi paling dominan
dari 35 komoditas unggulan adalah sebagai berikut:
1. Lemahnya permodalan di masyarakat
2. Ketidakpastian pemasaran
3. Kurangnya pengetahuan masyarakat
4. Kurangnya bahan baku (bibit, bahan baku, pakan)
5. Kurangnya infrastruktur pendukung produksi

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-27


Laporan Akhir

B Permasalahan per Komoditas


Dari permasalahan per komoditas unggulan prioritas yang berjumlah 11
komoditas (5 kawasan wisata dijadikan 1 kawasan), didapat komoditas dengan
peringkat permasalahan berikut, yaitu:
1. Padi
2. Sapi perah
3. Teh rakyat
4. Tomat
5. Bawang daun
6. Kawasan Wisata
7. Gula aren
8. Buncis
9. Terong kori
10. Salada air
11. Tahu dan Tempe

Padi merupakan komoditas unggulan prioritas dengan permasalahan


terbanyak. Adapun salada air dan tahu tempe merupakan komoditas unggulan
prioritas dengan permasalahan tersedikit.

C. Analisa Masalah
Dari identifikasi permasalahan komoditas unggulan di Kawasan
Agropolitan Ciwidey secara umum adalah hasil produksi masih kurang
mencukupi kebutuhan masyarakat. Ada empat faktor yang mempengaruhi yaitu
rendahnya hasil produksi, harga hasil produksi yang rendah, kurangnya
kepemilikan lahan dan usaha, dan masalah sosial dan lingkungan yang semakin
menurun.
Rendahnya hasil produksi disebabkan karena kesulitan saprodi,
banyaknya hama penyakit, kualitas saprodi, dan kekurangan air pada musim
kemarau. Kesulitan produksi, banyaknya hama dan kualitas saprodi rendah
disebabkan karena kurangnya pengetahuan dan tehnik produksi. Kesulitan
saprodi juga disebabkan karena harga saprodi mahal. Kekurangan air pada
musim kemarau disebabkan karena irigasi tidak memadai.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-28


Laporan Akhir

Harga hasil produksi rendah disebabkan oleh dua faktor yaitu lemahnya
pemasaran dan produksi yang melimpah. Lemahnya pemasaran banyak
disebabkan karena kurangnya infrastruktur dalam pemasaran. Sedangkan
produksi yang melimpah disebabkan karena kurangnya pengetahuan dan tehnik
dalam produksi. Faktor lain yang mempengaruhi adalah mahalnya harga
produksi saprodi, irigasi tidak memadahi dan kurangnya lahan, serta terbatasnya
kepemilikan lahan disebabkan karena kurangnya permodalan masyarakat.
Sedangkan kurangnya pengetahuan dan tehnik produksi di sebabkan karena
lemahnya kelembagaan usaha di masyarakat dan kurangnya penyuluhan dan
pelatihan dari PPL.
Dari hasil analisa masalah ditemukan lima (5) isu strategis yang
menyebabkan hasil produksi kurang mencukupi kebutuhan masyarakat, yaitu :
1. Lemahnya permodalan,
2. Kurangnya penyuluhan dan pelatihan dari PPL,
3. Lemahnya kelembagaan usaha masyarakat,
4. Kurangnya infrastruktur pemasaran, dan
5. Masalah sosial dan lingkungan.

C. Akar Masalah
Dari keseluruhan permasalahan, ditemukan dua (2) akar permasalahan
yang mempengaruhi kurang mencukupinya hasil produksi untuk memenuhi
kebutuhan masyarakat yaitu (a) kurang adanya perhatian pemerintah dan
(b) masalah sosial dan lingkungan. Selengkapnya lihat analisa kerangka logis
berikut (Gambar 6.5).

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-29


Laporan Akhir

Gambar 6.5. Strategi Pelaksanaan

6.2.7 Strategi Pelaksanaan

Untuk menyelesaikan permasalahan komoditas unggulan di Kawasan


Ciwidey, pemerintah harus lebih meningkatkan perhatiannya kepada para pelaku
usaha pertanian dengan empat strategi umum, yaitu :
1. Memperkuat akses permodalan
2. Menguatkan kelembagaan usaha masyarakat
3. Meningkatkan SDM masyarakat dalam bidang produksi dan pengolahan
4. Meningkatkan pembangunan infrastruktur pemasaran
Lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 6.6.

Pelaksanaan strategi tersebut harus melibatkan instansi dan dinas terkait


sehingga tercapai sinergi yang optimal dari kegiatan yang dilaksanakan sehingga
manfaatnya dapat langsung dirasakan oleh petani.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-30


Laporan Akhir

Empat
Empat isu
kebijakan
strategis
strategis

Meningkatkan
Lemahnya permodalan
permodalan

Melakukan revitalisasi
Kurangnya penyuluhan
penyuluhan dan
dan pelatihan dari PPL
pelatihan untuk PPL
Lemahnya Memperkuat
kelembagaan kelembagaan
usaha usaha
masyarakat masyarakat
Peningkatan
Kurangnya infrastruktur
infrastruktur
pemasaran
pemasaran

Kurangnya kesejahteraan petani Meningkatkan kesejahteraan petani

Gambar 6.6. Analisa Tujuan

6.3. Analisis Finansial Komoditas Unggulan

6.3.1. Komoditas Unggulan

Dari Tabel 6.9, Gambar 6.7 dan Gambar 6.8, hasil analisis kelayakan
finansial komoditas unggulan di Kawasan Agropolitan Ciwidey, didapat B/C ratio
dan nilai land rent rata-rata setiap komoditas unggulan. Untuk urutan B/C ratio
komoditas unggulan dari yang paling tinggi sampai yang paling rendah ditempati
oleh komoditas strawberry, buncis, padi sawah, tomat, bawang daun, seledri, teh
rakyat, dan sapi perah. Strawberry menempati B/C ratio paling tinggi sebesar
2.34. Nilai ini cukup tinggi, dikarenakan komoditas strawberry dua tahun terakhir
(2005-2007) berkembang dan menjadi primadona dengan harga jual yang tinggi.
Selain itu lahan yang digunakan untuk pertanian strawberry tidak terlalu besar,
sehingga nilai land rent-nya pun sangat tinggi yaitu Rp 48.885,- per meter
persegi untuk satu tahun. Tingginya nilai land rent suatu komoditas biasanya
akan menimbulkan pergeseran penggunaan lahan dari penggunaan lahan yang
land rent-nya rendah ke penggunaan lahan yang land rent-nya tinggi.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-31


Laporan Akhir

Tabel 6.9. Analisis Finansial dari Berbagai Komoditas Unggulan Kawasan


Agropolitan Ciwidey

Usaha Tani B/C Ratio Land rent


Tomat 0.80 3,950
Padi Sawah 1.11 1,281
Buncis 1.81 4,876
Bawang daun 0.69 5,897
Strawberry 2.34 48,885
Seledri 0.60 10,940
Teh Rakyat 0.46 141
Sapi Perah 0.14 62800

Jika hal ini dibiarkan akan terjadi over product di pasaran yang
menyebabkan anjloknya nilai jual strawberry. Untuk mengantisipasi hal tersebut,
selain terus meningkatkan kualitas produk juga perlu diversifikasi panganan
strawberry dengan mendirikan industri-industri rumah tangga atau pabrik
pengolahan strawberry yang bisa menghasilkan produk seperti selai, dodol,
sirup, dan berbagai panganan lainnya dari strawberry. Dengan adanya industri
pengolahan, selain akan mengendalikan kelebihan produk di pasaran juga akan
meningkatkan nilai jual dari strawberry tersebut. Terbukti dari nilai B/C ratio yang
cukup tinggi pada industri olahan strawberry yakni sebesar 1,01.
Nilai B/C yang tertinggi setelah strawberry adalah komoditas buncis
sebesar 1,81 dengan nilai land rent Rp 4.876,-. Nilai ini cukup tinggi
dibandingkan komoditas pertanian lainnya, dikarenakan hanya dapat tumbuh
pada kondisi iklim dan ketinggian tertentu saja. Setelah itu yang memiliki B/C
rasio tertinggi yakni komoditas padi sawah sebesar 1,11 dengan nilai land rent
Rp 1.281,-. Selain sebagai komoditas unggulan, padi sawah juga termasuk
dalam komoditas strategis, yaitu komoditas yang meskipun tidak menguntungkan
secara ekonomi namun tetap ditanam karena mempertimbangkan aspek sosial
dan kebiasaan masyarakat. Setelah itu komoditas yang memiliki nilai B/C
tertinggi adalah komoditas tomat sebesar 0,80 dengan nilai landrent Rp 3.950,-.
untuk komoditas tomat sebenarnya hampir sama karakteristiknya dengan
komoditas buncis, yakni hanya dapat tumbuh pada kondisi iklim dan ketinggian
tertentu saja.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-32


Laporan Akhir

B/C Ratio Komoditas Unggulan

2.50 2.34

2.00 1.81

1.50 1.11
B/C rata-rata
1.00 0.80 0.69 0.60
0.46
0.50 0.14
0.00

un

ah
at

ri
rry
ah

t
s

ya
ed
ci
m

da

er
aw

be
un

ak
To

el

iP
w
iS

R
B

S
an

tr a

ap
h
ad

Te
w

S
P

ba

Gambar 6.7. B/C Ratio Rata-rata Komoditas Unggulan di Kawasan Agropolitan


Ciwidey

LR Rata-Rata Komoditas Unggulan Di Kawasan


Ciwidey

70,000 62800
60,000 48,885
50,000
40,000
30,000 LR rata-rata
20,000 10,940
10,000 3,950 1,281 4,876 5,897 141
0
un

ah
rry

t
ah

ri
at

ya
ed
ci
m

da

er
aw

be

ak
un
To

el

iP
w
iS

R
B

S
an

tr a

ap
h
ad

Te
w

S
P

ba

Gambar 6.8. L/R Rata-rata Komoditas Unggulan di Kawasan Agropolitan


Ciwidey

Selanjutnya yang memiliki nilai B/C Rasio paling tinggi adalah komoditas
bawang daun sebesar 0,69 dengan nilai ladrent Rp 5.897,-. Biasanya bawang
daun ditanam secara tumpang sari dengan komoditas seledri, namun tetap lebih
dominan ditanam secara monokultur agar hasil yang didapat optimal. Komoditas
selanjutnya yang tertinggi setelah bawang daun adalah komoditas seledri
sebesar 0,60 dengan nilai land rent Rp 10.940,-. Nilainya tidak jauh berbeda

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-33


Laporan Akhir

dengan nilai B/C dari bawang daun karena kebiasaan masyarakat disana yang
menumpangsarikan seledri dengan bawang daun. Hal ini didasarkan pada
persamaan karakteristik baik tanah maupun kesesuaian lahan. Selanjutnya teh
rakyat menjadi komoditas yang nilai B/C ratio-nya cukup rendah sebesar sebesar
0,46 dengan nilai land rent Rp 141,-. Hal ini dikarenakan produktivitas yang
masih rendah akibat teknologi yang masih sangat sederhana yang diusahakan
oleh petani teh. Selain itu masa produksi yang sangat lama (sekitar 60 tahunan)
membuat banyak pertanian teh rakyat terlantar sehingga otomatis angka
produksinya pun menurun.
Sementara untuk nilai B/C paling rendah ditempati oleh komoditas
unggulan sapi perah sebesar 0,14 dengan nilai land rent Rp 62.800,-. Nilai B/C
yang kecil berlaku selama kredit dari KUD belum lunas. Lama kredit sekitar
empat tahun untuk satu ekor sapi, sementara masa produktif sapi perah sekitar
enam laktasi atau setara dengan delapan tahun. Selain itu keuntungan yang
didapat dari pertanian sapi perah adalah anak dari sapi tersebut. Bila sapi sudah
tidak memproduksi susu lagi, biasanya dijual oleh petani sebagai sapi potong
dengan harga Rp 2.000.000,- sampai Rp 3.000.000,- per ekor.
Secara keseluruhan nilai B/C berbanding lurus dengan nilai land rent
kecuali sapi perah. Perbedaan nilai menjelaskan adanya manfaat ekonomi yang
berbeda untuk masing-masing komoditas sehingga dikhawatirkan akan terjadi
konversi dari land rent yang rendah ke land rent yang tinggi, tetapi konversi ini
perlu dicermati karena harga sayur-sayuran yang tidak stabil atau fluktuatif
sehingga perlu analisis pasar yang mendalam dari setiap perubahan permintaan
maupun perubahan musim.
Selanjutnya yang memiliki nilai B/C Rasio paling tinggi adalah komoditas
bawang daun sebesar 0,69 dengan nilai land rent Rp 5.897,-. Biasanya bawang
daun ditanam secara tumpang sari dengan komoditas seledri, namun tetap lebih
dominan ditanam secara monokultur agar hasil yang didapat optimal. Komoditas
selanjutnya yang tertinggi setelah bawang daun adalah komoditas seledri
sebesar 0,60 dengan nilai landrent Rp 10.940,-. Nilainya tidak jauh berbeda
dengan nilai B/C dari bawang daun karena kebiasaan masyarakat disana yang
menumpangsarikan seledri dengan bawang daun. Hal ini didasarkan pada
persamaan karakteristik baik tanah maupun kesesuaian lahan. Selanjutnya teh
rakyat menjadi komoditas yang nilai B/C rasionya cukup rendah sebesar 0,46

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-34


Laporan Akhir

dengan nilai land rent Rp 141,-. Hal ini dikarenakan produktivitas yang masih
rendah akibat teknologi yang masih sangat sederhana yang diusahakan oleh
petani teh. Selain itu masa produksi yang sangat lama (sekitar 60 tahunan)
membuat banyak pertanian teh rakyat terlantar sehingga otomatis angka
produksinya pun menurun.
Sementara untuk nilai B/C paling rendah ditempati oleh komoditas
unggulan sapi perah sebesar 0,14 dengan nilai land rent Rp 62.800,-. Nilai B/C
yang kecil berlaku selama kredit dari KUD belum lunas. Lama kredit sekitar
empat tahun untuk satu ekor sapi, sementara masa produktif sapi perah sekitar
enam laktasi atau setara dengan delapan tahun. Selain itu keuntungan yang
didapat dari pertanian sapi perah adalah anakan dari sapi tersebut. Bila sapi
sudah tidak memproduksi susu lagi, biasanya dijual oleh petani sebagai sapi
potong dengan harga Rp 2.000.000,- sampai Rp 3.000.000,- per ekor.

6.3.2. Home Industry

Selain komoditas unggulan pertanian, di kawasan pengembangan


agropolitan Ciwidey juga terdapat potensi pengembangan industri rumah tangga
(home industry) berbahan baku hasil pertanian setempat, diantaranya industri
pengolahan strawberry, industri kaluah jeruk, dan industri bilik bambu.
Untuk industri olahan strawberry, bahan baku yang diperlukan adalah
strawberry segar yang dibeli secara borongan dari para petani setempat. Dalam
sekali produksi rata-rata diperlukan 1 kwintal buah strawberry segar yang dibagi
menjadi tiga adonan yakni dodol, sirup, dan selai. Dari ketiga output produksi
yang dihasilkan dari industri olahan strawberry ini yang memiliki keuntungan
paling besar hingga mencapai B/C ratio 3,32 adalah sirup, sementara selai
menempati urutan kedua dengan B/C ratio sebesar 1,16 dan yang terakhir
adalah dodol dengan B/C ratio sebesar 0,34. Industri olahan strawberry berfungsi
selain dari meningkatkan nilai tambah dari komoditas srawberry sendiri juga
berfungsi sebagai alat penampung dari fenomena over product yang terjadi di
pasaran, sebab tingginya harga dan permintaan akan strawberry mengakibatkan
saling berlomba-lombanya antar petani untuk
memproduksi strawberry. Padahal jika jumlah strawberry di pasaran berlebihan
dengan jumlah konsumen yang terbatas akan menimbulkan kejenuhan dari

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-35


Laporan Akhir

konsumen sehingga harga strawberry pun akan menurun. Oleh karena itu, perlu
dilakukannya diversifikasi olahan strawberry agar nilai tambah strawberry lebih
meningkat.

B/C Rata-Rata

1.20
1.00

0.80
0.60 B/C Rata-Rata

0.40

0.20

0.00
Olahan Kaluah Jeruk Bilik Bambu
Strawberry

Gambar 6.9. Analisis B/C Ratio Home IndustrI di Kawasan Agropolitan


Ciwidey

Sementara untuk industri rumah tangga kaluah jeruk merupakan industri


yang sudah lama ditekuni oleh masyarakat ciwidey, kurang lebih sejak awal
tahun 90-an industri ini sudah mulai berkembang meskipun dengan bahan baku
yang bukan berasal dari daerah tersebut. Untuk menghasilkan satu kwintal
kaluah jeruk diperlukan setidaknya 100 buah jeruk dengan harga sekitar Rp 500,-
- Rp 1000,- per buahnya. Kulit jeruk yang dijadikan bahan baku berasal dari
daerah Madiun, namun sekarang sedang mulai dikembangkan di daerah Ciwidey
karena melihat permintaan yang cukup tinggi dan untuk menghindari
ketergantungan bahan baku terhadap daerah lainnya. Sentra industri kaluah
jeruk ini terdapat di Kecamatan Ciwidey dekat Pasar Ciwidey. Rata-rata tiap kios
yang menjajakan kaluah jeruk merupakan hasil produksi mereka sendiri, bukan
titipan atau sistem bagi hasil lainnya.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-36


Laporan Akhir

Industri bilik bambu memiliki sentra produksi dan penjualan di Kecamatan


Pasirjambu. Bahan baku bambu untuk produksi bilik ini diperoleh dari daerah
setempat. Namun jika jumlah bambu sedang menurun atau sedang
meningkatnya permintaan pasar, ada pasokan bambu dari daerah Cianjur.
Industri ini sekarang sangat berpotensi, mengingat bilik sedang menjadi trend di
kota-kota besar belakangan ini dengan mengacu pada konsep ”back to nature”.
Tidak heran permintaan pun banyak datang dari kota-kota besar seperti
Bandung, Jakarta, Bogor, Semarang, dll. Rata-rata kendala yang diungkapkan
dari industri bilik bambu ini adalah terkadang susahnya mendapatkan bahan
baku bambu dan apabila saat musim panen padi tenaga kerja pun menjadi sulit
sebab sebagian tenaga kerja pengrajin bilik memiliki pekerjaan utama sebagai
petani padi sawah. Oleh karena itu, perlu adanya manajemen atau pengelolaan
yang lebih baik pada industri bilik bambu ini mengingat potensi yang dimilikinya
cukup besar untuk dikembangkan.

6.4. Pusat-Pusat Pertumbuhan WIlayah

6.4.1. Skalogram
Tingkat perkembangan wilayah per desa dapat diukur dengan kondisi dari
karakteristik potensi dari ketersediaan sumberdaya, kelembagaan, sumberdaya
manusia, ketersediaan infrastruktur dasar wilayah serta sarana dan fasilitas
penunjang lainnya yang mendukung terhadap perkembangan aktivitas. Salah
satu metode untuk penentuan tingkat perkembangan yaitu dengan menggunakan
analisis hirarki wilayah (analisis skalogram) yang didasarkan pada ketersediaaan
sarana dan prasarana wilayah menurut jumlah dan jenis unitnya. Semakin tinggi
kelengkapan dari jumlah jenis dan jumlah unit dari sarana dan prasarana yang
dimiliki oleh suatu wilayah maka hirarki wilayah tersebut akan tinggi, sedangkan
wilayah yang dengan jumlah jenis dan jumlah unit yang sedikit, maka hirarki
wilayah tersebut rendah. Lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 6.10. dan
Gambar 6.10.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-37


Laporan Akhir

Tabel 6.10. Hasil Analisis Skalogram Kawasan Agropolitan Ciwidey


Jumlah Jumlah
Kecamatan Desa Hirarki
Unit Jenis
Ciwidey Ciwidey 119.743 53 hirarki I
Pasirjambu Pasirjambu 95.218 49 hirarki I
Ciwidey Nengkelan 53.780 37 hirarki II
Ranca bali Indragiri 50.606 38 hirarki II
Cwidey Panyocokan 46.998 39 hirarki II
Pasirjambu Cibodas 46.023 35 hirarki II
Ciwidey Sukawening 45.919 40 hirarki II
Pasirjambu Cisondari 44.052 39 hirarki III
Ciwidey Lebakmuncang 41.968 38 hirarki III
Ciwidey Rawabogo 41.314 34 hirarki III
Ranca bali Patengan 41.234 37 hirarki III
Ranca bali Cipelah 39.189 33 hirarki III
Ranca bali Alamendah 37.604 45 hirarki III
Pasirjambu Margamulya 36.419 35 hirarki III
Pasirjambu Mekarmaju 36.195 34 hirarki III
Ciwidey Panundaan 35.992 37 hirarki III
Pasirjambu Cukanggenteng 35.038 33 hirarki III
Ranca bali Sukaresmi 34.758 32 hirarki III
Pasirjambu Cikoneng 32.632 33 hirarki III
Pasirjambu Tenjolaya 30.863 36 hirarki III
Pasirjambu Mekarsari 30.407 31 hirarki III
Pasirjambu Sugihmukti 30.176 36 hirarki III
Sumber : Hasil Analisis

Beberapa data yang digunakan untuk menentukan hirarki wilayah ini


adalah (i) data sarana dasar pendidikan yang terdiri dari sekolah TK, SD, SLTP,
SMU, SMK, Akademi/Perguruan Tinggi, SLB, Pesantren/Madrasah, Lembaga
Pendidikan Keterampilan; (ii) data sarana kesehatan meliputi jumlah rumah sakit,
jumlah rumah sakit bersalin, poliklinik/balai pengobatan, puskesmas, puskesmas
pembantu, tempat praktik dokter, tempat praktik bidan, posyandu, polindes,
apotek, toko khusus obat/jamu; (iii) data sarana peribadatan meliputi masjid,
surau/langgar, gereja kristen, gereja katolik, pura, vihara/klenteng; (iv) data
sarana perekonomian dan perbelanjaan meliputi Terminal, wartel, warnet, kantor
pos, KUD, supermarket, restoran, hotel, penginapan, bank umum, bank
perkreditan rakyat.
Berdasarkan hasil analisis, dapat terlihat bahwa desa-desa dengan hirarki paling
tinggi (hirarki I) adalah Desa Ciwidey (Kecamatan Ciwidey) dan Desa Pasirjambu
(Kecamatan Pasirjambu) dengan tingkat kelengkapan jumlah jenis dan jumlah
unit paling tinggi dibandingkan dengan desa lainnya.
Kelengkapan sarana pada hirarki I ini meliputi (i) kelengkapan sarana
dasar pendidikan yang terdiri dari sekolah TK, SD, SLTP, SMU, SMK, SLB,

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-38


Laporan Akhir

pesantren/madrasah, lembaga pendidikan keterampilan; (ii) kelengkapan sarana


kesehatan meliputi jumlah rumah sakit bersalin, poliklinik/balai pengobatan,
puskesmas, tempat praktik dokter, tempat praktik bidan, posyandu, apotek, toko
khusus obat/jamu; (iii) kelengkapan sarana peribadatan meliputi masjid,
surau/langgar, dan gereja kristen; (iv) kelengkapan sarana perekonomian dan
perbelanjaan meliputi terminal, wartel, warnet, kantor pos, supermarket, restoran,
hotel, penginapan, bank umum, dan bank perkreditan rakyat.
Wiayah hirarki I merupakan wilayah pusat pelayanan bagi daerah di
sekitarnya terkait dengan lengkapnya jumlah jenis dan jumlah unit yang dimiliki
daerah tersebut. Desa Ciwidey merupakan pusat kota, pusat perdagangan dan
jasa serta perkantoran. Sedangkan Desa Pasirjambu memiliki pertumbuhan
relatif cepat dibandingkan dengan wilayah-wilayah lainnya terutama dalam
kegiatan perdagangan dan jasa. Di Kecamatan Pasirjambu juga terdapat pusat
pemerintahan kecamatan sebagai pusat administrasi Kecamatan Pasirjambu.
Daerah hirarki II terdiri dari 5 desa dengan tingkat kelengkapan sebagai
berikut: (i) kelengkapan sarana dasar pendidikan yang terdiri dari sekolah TK,
SD, SLTP, SMU, dan Pesantren/Madrasah; (ii) kelengkapan sarana kesehatan
meliputi jumlah rumah sakit bersalin, poliklinik/balai pengobatan, tempat praktik
bidan, dan posyandu; (iii) kelengkapan sarana peribadatan meliputi masjid dan
surau/langgar;(iv) kelengkapan sarana perekonomian dan perbelanjaan meliputi
terminal, wartel, kantor pos, restoran, hotel, dan penginapan. Desa-desa yang
termasuk ke dalam kelompok hirarki II yaitu Desa Nengkelan (Kecamatan
Ciwidey), Desa Indragiri (Kecamatan Rancabali), Desa Panyocokan (Kecamatan
Ciwidey), Desa Cibodas (Kecamatan Pasirjambu), dan Desa Sukawening
(Kecamatan Ciwidey). Wilayah hirarki II merupakan wilayah pusat pelayanan
dengan tingkat perkembangan wilayah lebih maju dibandingkan dengan wilayah-
wilayah lainnya, seperti di Desa Panyocokan yang terdapat banyak industri
rumah tangga.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-39


Laporan Akhir

Gambar 6.10. Peta Hirarki Desa

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-40


Laporan Akhir

Daerah yang termasuk ke dalam kelompok hirarki III adalah daerah


dengan karakteristik kelengkapan dan ketersediaan sarana yang paling sedikit,
diantaranya: (i) kelengkapan sarana dasar pendidikan yang terdiri dari sekolah
TK, SD, SLTP, dan pesantren/madrasah; (ii) kelengkapan sarana kesehatan
meliputi jumlah rumah sakit bersalin, poliklinik/balai pengobatan, tempat praktek
bidan, dan posyandu; (iii) kelengkapan sarana peribadatan meliputi masjid dan
surau/langgar;(iv) kelengkapan sarana perekonomian dan perbelanjaan meliputi
terminal, wartel, kantor pos, restoran, hotel, dan penginapan. Wilayah hirarki III
memiliki kapasitas pelayanan yang paling rendah dibandingkan dengan wilayah
hirarki lainnya, sehingga wilayah tersebut merupakan wilayah hinterland dari
wilayah yang memilki hirarki lebih tinggi. Desa-desa yang termasuk ke dalam
kelompok hirarki III diantaranya Desa Cisondari (Kecamatan Pasirjambu), Desa
Lebakmuncang (Kecamatan Ciwidey), Desa Rawabogo (Kecamatan Ciwidey),
Desa Pategan (Kecamatan Rancabali), Desa Cipelah (Kecamatan Rawabogo),
Desa Alamendah (Kecamatan Rancabali), Desa Margamulya (Kecamatan
Pasirjambu), Desa Mekarmaju (Kecamata Pasirjambu), Desa Panundaan
(Kecamatan Ciwidey), Desa Cukanggenteng (Kecamatan Pasirjambu), Desa
Sukaresmi (Kecamatan Pasirjambu), Desa Sukaresmi (Kecamatan Rancabali),
Desa Cikoneng (Kecamatan Pasirjambu), Desa Tenjolaya (Kecamatan
Pasirjambu), Desa Sugihmukti (Kecamatan Pasirjambu), dan Desa Mekarsari
(Kecamatan Pasirjambu).

6.4.2. Analisis LQ dan SSA

A. Pola Pemusatan Sektor Kegiatan, Luas Tanam, dan Luas Panen


Komoditas

Penentuan pusat-pusat aktivitas (sektor kegiatan) dapat dilihat dari hasil


analisis Location Quotient (LQ). Data yang digunakan dalam analisis ini adalah
data PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) Kecamatan yang termasuk
wilayah Kabupaten Bandung tahun 2006. Apabila nilai LQ < 1 maka pada daerah
tersebut tidak terjadi pemusatan, apabila nilai LQ > 1 maka pada daerah tersebut
terjadi pemusatan. Sedangkan jika nilai LQ sama dengan 1 maka daerah
tersebut mempunyai pangsa aktivitas setara dengan pangsa total.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-41


Laporan Akhir

Lokasi pusat sektor kegiatan tersebut didasarkan kepada nilai Location


Quotient maksimal, yaitu diambil sebaran nilai LQ terbesar. Hasil perhitungan
Location Quotient disajikan pada Tabel 6.11. Dari tabel terlihat pola pemusatan
di Kecamatar Ciwidey meliputi (i) sektor pertanian yang terdiri dari sub sektor
tanaman bahan pangan, perkebunan, peternakan, kehutanan, dan perikanan; (ii)
sektor listrik, gas, dan air yang meliputi sub sektor air bersih; (iii) sektor
perdagangan, hotel, dan restoran meliputi sub sektor perdagangan besar dan
eceran; (iv) sektor bangunan/konstruksi; (v) sektor pengangkutanan dan
komunikasi yang meliputi angkutan jalan raya; (vi) sektor keuangan, persewaan,
dan jasa perusahaan yang terdiri dari sub sektor bank, lembaga keuangan bukan
bank, dan sewa bangunan; dan (vii) sektor jasa-jasa meliputi jasa sosial
kemasyarakatan. Nilai LQ terbesar terdapat pada sub sektor perkebunan yang
termasuk ke dalam sektor pertanian, yaitu dengan nilai LQ 4.2, diikuti oleh sub
sektor angkutan jalan raya dengan nilai LQ 3.2 dan sub sektor tanaman bahan
makanan yang termasuk ke dalam sektor pertanian dengan nilai LQ 3.0.
Pola pemusatan sektor kegiatan di Kecamatan Rancabali meliputi (i)
sektor pertanian yang terdiri dari sub sektor tanaman bahan pangan,
perkebunan, dan kehutanan; (ii) sektor industri pengolahan meliputi sub sektor
industri tanpa gas; (iii) sektor listrik, gas, dan air yang meliputi sub sektor air
bersih; (iv) sektor bangunan/konstruksi; (v) sektor pengangkutanan dan
komunikasi yang meliputi angkutan jalan raya; (vi) sektor keuangan, persewaan,
dan jasa perusahaan meliputi sub sektor sewa bangunan; dan (vii) sektor jasa-
jasa meliputi sub sektor jasa sosial kemasyarakatan dan sub sektor hiburan dan
rekreasi. Pola pemusatan aktivitas untuk sub sektor hiburan dan rekreasi di
Kecamatan Rancabali memiliki nilai LQ terbesar, yaitu 9.68, diikuti oleh sub
sektor perkebunan dan sub sektor kehutanan.
Pola pemusatan kegiatan di Kecamatan Pasirjambu meliputi pemusatan:
(i) sektor pertanian yang terdiri dari sub sektor tanaman bahan pangan,
perkebunan, peternakan, kehutanan, dan perikanan; (ii) sektor listrik, gas, dan air
yang meliputi sub sektor air bersih; (iii) sektor perdagangan, hotel, dan restoran
meliputi sub sektor hotel, perdagangan besar dan eceran; (iv) sektor
bangunan/konstruksi; (v) sektor pengangkutan dan komunikasi yang meliputi
angkutan jalan raya dan jasa penunjang angkutan komunikasi; (vi) sektor
keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan yang terdiri dari sub sektor lembaga

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-42


Laporan Akhir

keuangan bukan bank dan sewa bangunan; dan (vii) sektor jasa-jasa meliputi
jasa sosial kemasyarakatan. Pola pemusatan untuk sub sektor perkebunan
memiliki nilai LQ terbesar di Kecamatan Pasirjambu, yaitu 7.9, diikuti oleh nilai
LQ sub sektor tanaman bahan makanan sebesar 3.0, dan sub sektor kehutanan
sebesar 2.0.

Tabel 6.11. Pola Pemusatan Sektor Kegiatan Kawasan Agropolitan Ciwidey


No Sektor Kegiatan CIWIDEY RANCABALI PASIRJAMBU
1. Pertanian : 0,00 0,00 0,00
Tanaman Bahan Makanan 3,03 1,16 3,04
Perkebunan 4,23 7,16 7,93
Peternakan 1,27 0,17 1,14
Kehutanan 2,93 1,91 2,04
Perikanan 1,37 0,87 1,13
2. Pertambangan dan Penggalian : 0,00 0,00 0,00
Minyak dan gas bumi 0,00 0,00 0,00
Pertambangan tanpa gas 0,00 0,00 0,00
Penggalian 0,92 0,03 0,67
3. Industri Pengolahan : 0,00 0,00 0,00
Industri migas 0,00 0,00 0,00
Industri tanpa gas 0,28 1,09 0,59
4. Listrik Gas Dan Air : 0,00 0,00 0,00
Listrik 0,54 0,36 0,34
Gas Kota 0,00 0,00 0,00
Air bersih 1,30 1,15 0,96
5. Bangunan / Konstruksi 1,78 1,20 1,30
6. Perdagangan, Hotel, dan Restoran : 0,00 0,00 0,00
Perdagangan besar dan eceran 2,12 0,89 1,21
Hotel 0,10 0,08 1,61
Restoran 0,32 0,19 0,51
7. Pengangkutan Dan komunikasi : 0,00 0,00 0,00
1. Pengangkutan 0,00 0,00 0,00
Angkutan rel 0,00 0,00 0,00
Angkutan jalan raya 3,18 1,07 1,94
Angkutan laut 0,00 0,00 0,00
Angkutan sungai &
penyebrangan 0,00 0,00 0,00
Angkutan udara 0,00 0,00 0,00
Jasa penunjang angkutan 1,05 0,37 0,68
2. Komunikasi 0,92 0,33 1,02
8. Keuangan, Persewaan, Dan Jasa
Perusahaan : 0,00 0,00 0,00
Bank 2,34 0,00 0,42
Lembaga keuangan bukan bank 2,53 0,62 1,41
Sewa bangunan 1,78 1,19 1,14
Jasa perusahaan 0,75 0,18 0,54
9. Jasa – Jasa : 0,00 0,00 0,00
a. Pemerintahan Umum 0,80 0,46 0,52
b. Swasta 0,00 0,00 0,00
Sosial kemasyarakatan 1,99 1,17 1,70
Hiburan dan rekreasi 0,60 9,68 0,31
Perorangan dan rumah tangga 0,98 0,45 0,50
Sumber : Hasil Analisis

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-43


Laporan Akhir

Pola pemusatan kegiatan untuk sub sektor perkebunan Kawasan


Agropolitan Ciwidey terdapat di Kecamatan Pasirjambu kemudian Kecamatan
Rancabali dan Kecamatan Ciwidey dengan nilai LQ berturut-turut 7.9, 7.2, dan
4.2. Pemusatan sub sektor perkebunan berkaitan dengan luas penggunaan
lahan kebun (kebun campuran dan kebun teh) di kawasan Agropolitan mencapai
35 % dari total penggunaan lahan yang ada di Kawasan Agropolitan Ciwidey.
Pola pemusatan untuk sub sektor tanaman bahan makanan memusat di
Kecamatan Ciwidey dan Kecamatan Pasirjambu dengan niali LQ masing-masing
3.0 dan Kecamatan Rancabali dengan nilai LQ 1.2. Pola pemusatan kegiatan sub
sektor hiburan dan rekreasi memusat di Kecamatan Rancabali berkaitan dengan
terdapatnya tempat wisata Situ Patenggang, Pemandian Cimanggu, Perkemahan
Rancaupas, dan Rancawalini.
Pola pemusatan komoditas yang terdapat di kawasan Agropolitan
Ciwidey dapat diketahui berdasarkan luas tanam dan luas panen masing-masing
komoditas pada tahun 2006. Berdasarkan luas tanam komoditas tanaman
hortikultura dan tanaman palawija di Kecamatan Pasirjambu terjadi pola
pemusatan komoditas bawang daun, cabe besar, buncis, seledri, cabe rawit,
petsai, kacang merah, tomat, padi sawah, padi gogo, dan kacang tanah. Di
Kecamatan Ciwidey terjadi pola pemusatan komoditas bawang daun, cabe
besar, buncis, seledri, petsai, tomat, dan padi sawah, sedangkan di Kecamatan
Rancabali terjadi pemusatan komoditas bawang daun, cabe besar, buncis,
seledri, cabe rawit, wortel, bawang putih, kacang merah, tomat, padi gogo, padi
sawah, kacang tanah, ubi kayu, dan ubi jalar.
Pola pemusatan komoditas seledri mendominasi pola pemusatan
tanaman hortikultur di Kecamatan Ciwidey dan Kecamatan Pasirjambu, dimana
nilai LQ komoditas seledri di Kecamatan Ciwidey dan Kecamatan Pasirjambu
paling tinggi dibandingkan dengan nilai LQ komoditas lain yang terdapat di kedua
kecamatan tersebut. Di Kecamatan Rancabali selain komoditas seledri juga
terjadi pola pemusatan komoditas bawang putih. Nilai LQ komoditas bawang
putih di Kecamatan Rancabali paling tinggi dibandingkan nilai LQ komoditas
lainnya di Kecamatan Rancabali dan kawasan Agropolitan Ciwidey. Hasil analisis
LQ terhadap luas tanam komoditas dapat dilihat pada Tabel 6.12.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-44


Laporan Akhir

Tabel 6.12. Pola Pemusatan Berdasarkan Luas Tanam Hortikultur dan Palawija
Tahun 2006 Kawasan Agropolitan Ciwidey

No Kecamatan Pasirjambu Ciwidey Rancabali


1 Bawang merah 0,00 0,00 1,05
2 Bawang daun 3,49 4,96 4,78
3 Kubis 0,94 0,54 0,29
4 Wortel 0,00 0,00 1,06
5 Cabe Besar 1,48 1,54 1,62
6 Kacang panjang 0,00 0,00 0,00
7 Buncis 4,47 3,85 1,38
8 Kangkung 0,00 0,00 0,00
9 Lobak 0,00 0,00 0,00
10 Seledri 7,47 14,92 15,94
11 Cabe Rawit 4,71 0,00 4,86
12 Bawang putih 0,00 0,00 36,00
13 Kentang 0,71 0,34 0,40
14 Petsai/sawi/sosin 2,36 1,58 0,73
15 Kacang merah 2,12 0,00 1,43
16 Tomat 1,80 1,77 1,10
17 Terung 0,00 0,00 0,00
18 Ketimun 0,00 0,00 0,00
19 Bawang 0,00 0,00 0,00
20 Labu siam 0,00 0,00 0,00
21 Kembang Kol 0,00 5,86 2,37
22 Jamur 0,00 0,00 0,00
23 Padi Sawah 1,10 1,28 0,22
24 Padi Gogo 1,27 0,19 1,80
25 Jagung 0,48 0,34 2,02
26 Kedelai 0,00 0,00 0,00
27 Kacang Tanah 1,81 0,00 8,95
28 Kacang Hijau 0,00 0,00 0,00
29 Ubi Kayu 0,51 0,35 3,06
30 Ubi Jalar 0,90 0,82 5,55
Sumber : Hasil Analisis

Untuk melihat pola pemusatan aktivitas pertanian tanaman sayuran,


analisis pemusatan dilakukan dengan menggunakan data luas panen dari
masing-masing jenis komoditas tanaman sayuran. Dilihat dari nilai LQ luas panen
terbesar dari komoditas tanaman hortikultur dan tanaman palawija di Kawasan
Agropolitan Ciwidey, maka Kecamatan Ciwidey dan Kecamatan Pasirjambu
menjadi sentra komoditas seledri dengan nilai LQ luas panen terbesar
dibandingkan komoditas lainnya yang ada di masing-masing kecamatan,
sedangkan Kecamatan Rancabali menjadi sentra komoditas bawang putih selain

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-45


Laporan Akhir

sentra komoditas seledri. Nilai LQ komoditas bawang putih dan seledri di


Kecamatan Rancabali paling tinggi dibandingkan komoditas lainnya di kawasan
Agropolitan Ciwidey. Hasil perhitungan nilai LQ dapat dilihat pada Tabel 6.13.

Tabel 6.13. Pola Pemusatan Komoditas Berdasarkan Luas Panen Holtikultura


dan Palawija Kawasan Agropolitan Ciwidey Tahun 2006

No Kecamatan Pasirjambu Ciwidey Rancabali


1 Bawang merah 0,00 0,00 1,29
2 Bawang daun 3,70 4,60 4,81
3 Kubis 0,90 0,64 0,29
4 Wortel 0,00 0,00 0,94
5 Cabe Besar 1,36 1,97 1,52
6 Kacang panjang 0,00 0,00 0,00
7 Buncis 4,08 3,51 1,47
8 Kangkung 0,00 0,00 0,00
9 Lobak 0,00 0,00 0,00
10 Seledri 9,63 15,31 20,37
11 Cabe Rawit 4,79 0,00 4,13
12 Bawang putih 0,00 0,00 31,73
13 Kentang 0,66 0,35 0,39
14 Petsai/sawi/sosin 2,18 1,66 0,82
15 Kacang merah 1,50 0,00 0,96
16 Tomat 2,07 2,13 1,13
17 Terung 0,00 0,00 0,00
18 Ketimun 0,00 0,00 0,00
19 Bawang 0,00 0,00 0,00
20 Labu siam 0,00 0,00 0,00
21 Kembang Kol 0,00 4,73 2,02
22 Kacang Tanah 1,26 0,00 11,68
23 Ubi Jalar 1,15 0,68 8,29
24 Padi Gogo 0,92 0,16 2,53
25 Jagung 0,36 0,23 1,89
26 Ubi Kayu 0,42 0,20 1,49
27 Padi Sawah 1,15 1,30 0,26
28 Jamur 0,00 0,00 0,00
29 Kedelai 0,00 0,00 0,00
30 Kacang Hijau 0,00 0,00 0,00
Sumber : Hasil Analisis

Dengan demikian komoditas yang memusat di Kecamatan Pasirjambu


diantaranya bawang daun, cabe besar, buncis, seledri, cabe rawit, petsai, kacang
merah, tomat, kacang tanah, ubi jalar, dan padi sawah. Kecamatan Ciwidey
menjadi lokasi pemusatan bawang daun, cabe besar, buncis, seledri, petsai,
tomat, kembang kol, dan padi sawah, sedangkan Kecamatan Rancabali menjadi

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-46


Laporan Akhir

lokasi pemusatan seledri, bawang daun, bawang merah, cabe besar, buncis,
cabe rawit, tomat, kembang kol, kacang tanah, ubi jalar, padi gogo, jagung, dan
padi sawah. Pola pemusatan dari masing-masing komoditas tersebut
menunjukkan bahwa wilayah-wilayah tersebut memiliki tingkat keunggulan
komparatif untuk pengembangan komoditas tertentu. Desa-desa tertentu memiliki
keunggulan komparatif untuk pengembangan luas panen untuk jenis komoditas
tertentu dibandingkan terhadap agregat wilayah pengembangan.

B. Analisis Kompetitif Sektor Kegiatan

Perkembangan sektor perekonomian di Kawasan Agropolitan Ciwidey


terhadap perkembangan ekonomi Kabupaten Bandung dapat dilihat melalui
analisis Shift Share. Indikator yang digunakan berupa data PDRB yang disajikan
pada tahun 2005-2006. Besarnya aktivitas suatu sektor pada ketiga kecamatan
di Kawasan Agropolitan Ciwidey dan pertumbuhan wilayah ketiga kecamatan
dapat dibandingkan. Hasil analisis Shift Share dapat dilihat pada Tabel 6.14.
Perbandingan laju sektor-sektor perekonomian di Kawasan Agropolitan
Ciwidey dengan laju pertumbuhan perekonomian Kabupaten Bandung dapat
dilihat dengan analisis yang sama, sehingga dapat diketahui sektor ekonomi
yang memiliki keunggulan kompetitif di Kawasan Agropolitan Ciwidey.
Berdasarkan hasil analisis nilai differential shift sub sektor sosial
kemasyarakatan mencapai nilai differential shift positif tertinggi di Kawasan
Agropolitan Ciwidey, dimana Kecamatan Rancabali memilki nilai lebih tinggi
dibandingkan Kecamatan Ciwidey dan Kecamatan Pasirjambu, yang
menandakan bahwa laju pertumbuhan sub sektor sosial kemasyarakatan di
Kecamatan Rancabali memiliki tingkat kompetitif lebih tinggi dibandingkan
dengan sektor-sektor yang lain pada ketiga kecamatan di Kawasan Agropolitan
Ciwidey. Dalam hal ini tingkat pertumbuhan sektor jasa sosial kemasyarakatan
0.05 lebih tinggi dibandingkan tingkat pertumbuhan sub sektor sosial
kemasyarakatan secara umum di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Sebaliknya laju
pertumbuhan lembaga keuangan bukan bank di kawasan agropolitan memiliki
tingkat kompetitif rendah.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-47


Laporan Akhir

Tabel 6.14. Nilai Shift Share Analysis Sektor Kegiatan Kawasan Agropolitan
Ciwidey Tahun 2005-2006

DIFFERENTIAL SHIFT PROPORTIONAL


No SEKTOR KEGIATAN
CIWIDEY RANCABALI PASIRJAMBU SHIFT
1. Pertanian : 0,00 0,00 0,00 0,00
Tanaman Bahan Makanan 0,01 0,01 0,01 -0,04
Perekebunan -0,01 0,00 -0,01 -0,04
Peternakan -0,01 -0,01 -0,01 -0,03
Kehutanan 0,00 0,01 0,01 -0,10
Perikanan -0,01 -0,01 -0,01 0,03
2. Pertambangan dan Penggalian : 0,00 0,00 0,00 0,00
Minyak dan gas bumi 0,00 0,00 0,00 -0,07
Pertambangan tanpa gas 0,00 0,00 0,00 0,00
Penggalian 0,00 0,02 0,01 -0,04
3. Industri Pengolahan : 0,00 0,00 0,00 0,00
Industri migas 0,00 0,00 0,00 0,00
Industri tanpa gas -0,01 0,00 0,00 -0,05
4. Listrik Gas Dan Air : 0,00 0,00 0,00 0,00
Listrik 0,00 0,01 0,00 -0,05
Gas Kota 0,00 0,00 0,00 0,00
Air bersih 0,01 0,02 0,01 -0,11
5. Bangunan / Konstruksi 0,00 0,01 0,01 -0,04
6. Perdagangan, Hotel, dan
Restoran : 0,00 0,00 0,00 0,00
Perdagangan besar dan eceran 0,00 0,00 0,00 -0,04
Hotel 0,00 0,00 0,00 -0,03
Restoran 0,02 0,03 0,02 1,25
7. Pengangkutan Dan komunikasi : 0,00 0,00 0,00 0,00
1. Pengangkutan 0,00 0,00 0,00 0,00
Angkutan rel 0,00 0,00 0,00 0,00
Angkutan jalan raya 0,00 0,01 0,00 -0,03
Angkutan laut 0,00 0,00 0,00 0,00
Angkutan sungai &
penyebrangan 0,00 0,00 0,00 0,00
Angkutan udara 0,00 0,00 0,00 0,00
Jasa penunjang angkutan 0,00 -0,01 -0,01 -0,04
2. Komunikasi 0,02 0,03 0,02 0,02
8. Keuangan, Persewaan, Dan Jasa
Perusahaan : 0,00 0,00 0,00 0,00
Bank 0,02 0,00 0,03 -0,03
Lembaga keuangan bukan bank -0,04 -0,04 -0,04 -0,08
Sewa bangunan -0,01 -0,01 -0,01 -0,05
Jasa perusahaan -0,01 -0,01 -0,01 -0,06
9. Jasa – Jasa : 0,00 0,00 0,00 0,00
a. Pemerintahan Umum -0,02 0,03 -0,01 -0,05
b. Swasta 0,00 0,00 0,00 0,00
Sosial kemasyarakatan 0,04 0,05 0,04 0,00
Hiburan dan rekreasi 0,01 0,01 0,01 -0,03
Perorangan dan rumah tangga 0,00 0,01 0,00 -0,04
Sumber : Hasil Analisis

Laju pertumbuhan sub sektor bank, restoran, komunikasi, air bersih,


tanaman bahan makanan, hiburan, dan rekreasi memiliki keunggulan kompetitif
relatif besar dibandingkan sektor-sektor lain.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-48


Laporan Akhir

Berdasarkan nilai proportional shift sub sektor restoran, perikanan, dan


komunikasi mempunyai laju pertumbuhan lebih besar dibandingkan dengan laju
pertumbuhan total di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Dalam hal ini, laju
pertumbuhan restoran 1.25 lebih besar dibandingkan dengan laju pertumbuhan
di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Sebaliknya sektor kehutanan, lembaga
keuangan bukan bank, minyak dan gas bumi, jasa perusahaan memilki laju
pertumbuhan yang lebih rendah dibandingkan dengan laju pertumbuhan total di
kawasan Ciwidey.
Dengan melihat tingkat kompetitif dari setiap sektor dapat diketahui sektor
kegiatan apa yang memberikan kontribusi terbesar bagi perkembangan
perekonomian di kawasan Agropolitan Ciwidey

C. Analisis Kompetitif Hortikultura

Perbandingan laju pertumbuhan luas tanam komoditas yang ada di


kawasan Agropolitan Ciwidey dengan laju pertumbuhan komoditas di seluruh
Kabupaten Bandung dapat dilihat dengan analisis SSA dengan menggunakan
data luas tanam dan luas panen sehingga dapat diketahui luas tanam dan luas
panen komoditas apa yang memiliki keunggulan kompetitif di kawasan
Agropolitan Ciwidey.
Berdasarkan hasil analisis nilai differential shift tertinggi dicapai oleh
Kecamatan Ciwidey pada komoditas bawang daun dengan nilai 1.8 yang
menandakan bahwa laju pertambahan luas tanam komoditas bawang daun di
Kecamatan Ciwidey mempunyai tingkat kompetitif lebih tinggi dibandingkan
dengan komoditas lain di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Oleh karena itu,
pengembangan komoditas bawang daun pada saat itu lebih menguntungkan.
Dalam hal ini tingkat pertambahan luas tanam komoditas kacang panjang adalah
sebesar 1.8 lebih tinggi dibandingkan tingkat pertambahan luas tanam komoditas
bawang daun secara umum di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Di Kecamatan
Rancabali laju pertambahan luas tanam komoditas bawang daun memiliki tingkat
kompetitif lebih tinggi dibandingkan dengan komoditas lain, sehingga
pengembangan komoditas bawang daun akan memberikan keuntungan. Tingkat
pertambahan luas tanam komoditas bawang daun 1.2 lebih tinggi dibandingkan
tingkat pertambahan luas tanam bawang daun secara umum di Kawasan
Agropolitan Ciwidey, sedangkan di Kecamatan Pasirjambu laju pertambahan luas

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-49


Laporan Akhir

tanam kentang memiliki tingkat kompetitif lebih tinggi dibandingkan dengan laju
pertambahan luas tanam komoditas lain. Tingkat pertambahan luas tanam
komoditas kentang 1.6 lebih tinggi dibandingkan tingkat pertambahan luas tanam
komoditas kentang secara umum di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Oleh karena
itu, pengembangan luas tanam komoditas bawang daun di Kecamatan Ciwidey
dan Kecamatan Rancabali akan memberikan keuntungan.
Berdasarkan nilai proportional shift luas tanam komoditas bawang daun,
wortel, buncis, cabe rawit, bayam, petsai, kembang kol, terung, kangkung,
kacang panjang, ketimun, dan jamur mempunyai laju pertambahan luas tanam
lebih besar dibandingkan dengan laju pertumbuhan total di Kawasan Agropolitan
Ciwidey. Dalam hal ini, laju pertambahan luas tanam komoditas jamur memiliki
nilai terbesar, yaitu 1.83 lebih besar dibandingkan dengan laju pertumbuhan luas
tanam di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Sebaliknya luas tanam komoditas lain
memilki laju pertumbuhan yang lebih rendah dibandingkan dengan laju
pertumbuhan total luas tanam komoditas di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Hasil
analisis SSA luas tanam hortikultur dapat dilihat pada Tabel 6.15.
Dari Tabel 6.15 dapat diketahui bahwa nilai differential shift tertinggi
dicapai oleh Kecamatan Pasirjambu pada komoditas kentang dengan nilai 2.0,
yang menandakan bahwa laju pertambahan luas panen komoditas kentang di
Kecamatan Pasirjambu mempunyai tingkat kompetitif lebih tinggi dibandingkan
dengan luas panen komoditas lain di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Dalam hal ini
tingkat pertambahan luas panen komoditas kentang adalah sebesar 2.0 lebih
tinggi dibandingkan tingkat pertambahan luas panen komoditas kentang secara
umum di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Di Kecamatan Rancabali laju
pertambahan luas panen komoditas bawang daun memiliki tingkat kompetitif
lebih tinggi dibandingkan dengan luas panen komoditas lain. Tingkat
pertambahan luas panen komoditas bawang daun untuk Kecamatan Rancabali
masing-masing adalah 1.4 lebih tinggi dibandingkan tingkat pertambahan luas
panen bawang daun secara umum di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Sementara
itu di Kecamatan Ciwidey laju pertambahan luas panen komoditas kembang kol
memiliki tingkat kompetitif tertinggi dibandingkan komoditas lainnya yang ada di
Kawasan Agropolitan Ciwidey dengan tingkat pertumbuhan 1.1 lebih tinggi
dibandingkan dengan luas panen komoditas kembang kol secara keseluruhan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-50


Laporan Akhir

Tabel 6.15. Nilai Shift Share Analysis Luas Tanam Hortikultura Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2005-2006

Differential Shift
No Kecamatan Proportional Shift
Pasirjambu Ciwidey Rancabali
1 Bawang Daun 0,7 1,8 1,2 0,086
2 Bawang Merah -0,4 -0,4 0,2 -0,435
3 Bawang Putih 0,0 0,0 1,0 -0,859
4 Bayam 0,0 0,0 0,0 0,244
5 Buncis 0,0 0,2 -0,2 0,189
6 Cabe Besar 0,9 0,4 0,8 -0,490
7 Cabe Rawit 0,3 0,0 0,3 0,224
8 Jamur 0,0 0,0 0,0 1,838
9 Kacang Merah 0,6 -0,7 1,1 -0,128
10 Kacang Panjang 0,0 0,0 0,0 0,737
11 Kangkung 0,0 0,0 0,0 0,561
12 Kembang Kol 0,0 1,7 -0,6 0,516
13 Kentang 1,6 0,9 0,5 -0,529
14 Ketimun 0,0 0,0 0,0 0,995
15 Kubis 0,5 0,5 -0,2 -0,144
16 Labu Siam 0,0 0,0 0,0 -0,763
17 Lobak 0,0 0,0 0,0 -0,192
18 Petsai/Sawi/Sosin 0,1 0,4 -0,2 0,364
19 Seledri 0,0 0,0 0,0 0,000
20 Terung 0,0 0,0 0,0 0,535
21 Tomat 0,5 0,7 0,3 -0,237
22 Wortel 0,0 0,0 -0,1 0,141
Sumber : Hasil Analisis

Komoditas lain yang mempunyai laju pertambahan dengan tingkat


kompetitif relatif tinggi di Kecamatan Pasirjambu adalah kacang merah dan kubis,
di Kecamatan Ciwidey adalah komoditas bawang daun, kentang, tomat, kubis,
cabe besar, dan petsai, sedangkan di Kecamatan Rancabali komoditas lain yang
mempunyai laju pertambahan dengan tingkat kompetitif relatif tinggi adalah
komoditas wortel, kacang merah, cabe besar, tomat, bawang merah, kentang,
petsai, dan buncis.
Berdasarkan nilai proportional shift luas panen komoditas labu siam,
seledri, kangkung, bawang putih, bawang merah, kacang merah, kentang,
bayam, cabe besar, jamur, kacang panjang, lobak, dan kubis mempunyai laju
pertambahan luas panen lebih besar dibandingkan dengan laju pertumbuhan
total di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Dalam hal ini, laju pertambahan luas
panen komoditas labu siam memiliki nilai terbesar, yaitu 0.69 lebih besar

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-51


Laporan Akhir

dibandingkan dengan laju pertumbuhan luas panen di kawasan Agropolitan


Ciwidey. Sebaliknya luas tanam komoditas lain memilki laju pertumbuhan yang
lebih rendah dibandingkan dengan laju pertumbuhan total luas panen komoditas
di kawasan Ciwidey. Hasil analisis SSA luas panen hortikultur dapat dilihat pada
Tabel 6.16.
Tabel 6.16. Nilai Shift Share Analisis Luas Panen Hortikultura Kawasan
Agropolitan Ciwidey Tahun 2005-2006

Differential Shift
No Kecamatan Proportional Shift
Pasirjambu Ciwidey Rancabali
1 Bawang Merah -0,5 -0,5 0,2 -0,3
2 Bawang Putih -0,7 -0,7 0,0 0,0
3 Bawang Daun 0,7 0,7 1,4 0,3
4 Kentang 2,0 0,4 0,2 0,0
5 Kubis 0,3 0,2 -0,2 0,0
6 Petsai/Sawi/Sosin 0,4 0,1 0,2 0,1
7 Wortel -0,1 -0,1 1,0 -0,7
8 Kacang Merah 0,6 -0,9 1,0 0,1
9 Cabe Besar 1,4 0,2 0,9 -0,2
10 Tomat 0,4 0,2 0,4 0,0
11 Kacang Panjang 0,0 0,0 0,0 0,5
12 Terung 0,0 0,0 0,0 0,2
13 Buncis 0,3 0,0 0,1 0,1
14 Ketimun 0,0 0,0 0,0 0,7
15 Kangkung 0,0 0,0 0,0 0,5
16 Bayam 0,0 0,0 0,0 0,1
17 Lobak 0,0 0,0 0,0 -0,7
18 Labu Siam 0,0 0,0 0,0 -0,7
19 Seledri 0,0 0,0 0,0 0,0
20 Kembang Kol 0,0 1,1 -0,1 0,2
21 Cabe Rawit -0,1 0,0 -0,1 0,4
22 Jamur 0,0 0,0 0,0 0,4
Sumber : Hasil Analisis

6.5. Dinamika Kependudukan

Semua wilayah, jika tidak ada kondisi yang sangat khusus, akan
mengalami pertambahan penduduk. Begitupun dengan Kawasan Agropolitan
Ciwidey. Pertumbuhan penduduk di Kawasan Agropolitan Ciwidey mengalami
peningkatan dari tahun ke tahun. Persentase pertumbuhan penduduk tahun
2000-2003 adalah 10,17 %. Adapun persentase pertumbuhan penduduk tahun
2003-2006 adalah 3%. Hal ini juga terlihat pada Gambar 6.11 dimana adanya

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-52


Laporan Akhir

kecenderungan penurunan percepatan pertumbuhan penduduk. Fenomena ini


tentunya positif mengingat daya dukung lahan (luas) yang tetap. Ada beberapa
alasan yang bisa diajukan untuk menggambarkan fenomena ini yang antaranya
adalah telah terjadinya percepatan migrasi keluar dari kawasan ini.

KA Ciwidey

190
185
180
175
170
165
160
155
150
2000 2003 2006

KA Ciwidey

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.11. Pertumbuhan Penduduk di Kawasan Agropolitan Ciwidey

Adanya penurunan percepatan pertumbuhan penduduk juga dipengaruhi


oleh percepatan pertumbuhan di 3 kecamatan (Gambar 6.12). Kecamatan
Ciwidey mengalami percepatan pertumbuhan yang cenderung naik. Kecamatan
Pasirjambu mengalami pertumbuhan pendudukan yang menurun, kemudian naik
lagi. Adapun Kecamatan Rancabali mengalami pertumbuhan yang cenderung
untuk menurun.
Pola pertumbuhan penduduk di Kecamatan Rancabali menunjukkan tidak
adanya tren yang bisa dipegang. Kemungkinan besar penyebabnya adalah pola
migrasi masuk dan keluar yang tinggi di Kecamatan Pasirjambu.
Secara umum Kecamatan Rancabali terletak pada wilayah yang lebih
tinggi dari dua kecamatan lainnya dan memiliki topografi yang lebih curam,
sebagian besar merupakan hutan lindung dan cagar alam. Kondisi wilayah
tersebut menjadi salah satu sebab pergerakan penduduk yang terbatas.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-53


Laporan Akhir

90000
80000
76666
73622
70000
63982 65593
60000 62119
57531
50000
44930
40000 40767 40003
30000
20000
10000
0
2000 2003 2006

Ciwidey Rancabali Pasirjambu

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.12. Pertumbuhan Penduduk di 3 kecamatan

6.5.1. Kecamatan Ciwidey


Pertumbuhan penduduk di desa-desa di Kecamatan Ciwidey cenderung
sama dan stabil (Gambar 6.13). Pertumbuhan tertinggi terjadi di Desa Ciwidey
dengan persentase 13,27 %. Persentase ini yang tertinggi kedua di Kawasan
Agropolitan Ciwidey. Pola ini tentunya menuntut diperlukannya rekayasa
kependudukan mengingat kepadatan penduduk di Desa Ciwidey yang semakin
tinggi (Gambar 6.14).

16000
14000
12000
10000
8000
6000
4000
2000
0
2000 2003 2006

panundaan ciwidey panyocokan


lebakmuncang rawabogo nengkelan
sukawening

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-54


Laporan Akhir

Gambar 6.13. Pertumbuhan Penduduk Desa di Kecamatan Ciwidey

8%
8% 20%
5%

8%

15% 36%

panundaan ciwidey panyocokan


lebakmuncang rawabogo nengkelan
sukawening

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.14. Kepadatan Penduduk Desa di Kecamatan Ciwidey Tahun 2006

Pertumbuhan penduduk stabill naik yang terjadi di Kecamatan Ciwidey


kurang diiringi dengan kenaikan persentase tingkat pendidikan penduduk yang
signifiikan. Selain itu, persentase penduduk yang tidak/belum memilki ijazah tidak
mengalami penurunan (Gambar 6.15).

60

50

40
Ciwidey 2004
30
Ciwidey 2006
20

10

0
Tdk/Blm SD SLTP SLTA PT
Punya Ijazah

Gambar 6.15. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas per Tingkat Pendidikan


di Kecamatan Ciwidey

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-55


Laporan Akhir

6.5.2. Kecamatan Rancabali


Pertumbuhan penduduk di desa-desa di Kecamatan Rancabali beragam.
Pertumbuhan tertinggi terjadi di Desa Alamendah dengan persentase 17,353 %
(Gambar 6.16. dan Gambar 6.17). Persentase ini yang tertinggi di Kawasan
Agropolitan Ciwidey. Pola ini tentunya berbarengan dengan kepadatan penduduk
di Desa Alamendah yang relatif tinggi. Pola pertumbuhan penduduk yang
berbeda dari yang lainnya adalah di Desa Indragiri.
Pertumbuhan penduduk di Kecamatan Rancabali diiringi (secara positif)
dengan kenaikan persentase pendidikan penduduknya secara signifikan
khususnya untuk kenaikan sampai pendidikan SD. Hal ini juga diiringi dengan
menurunnya persentase penduduk yang tidak/belum memiliki ijazah. Kenaikan
persentase juga dialami oleh semua tingkat pendidikan lainnya (Gambar 6.18).

20000
18000
16000
14000
12000
10000
8000
6000
4000
2000
0
2000 2003 2006

cipelah sukaresmi indragiri


patengan alamendah

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.16. Pertumbuhan Penduduk Desa di Kecamatan Rancabali

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-56


Laporan Akhir

8%

39%

40%

1%
12%

cipelah sukaresmi indragiri


patengan alamendah

Gambar 6.17. Kepadatan Penduduk Desa di Kecamatan Rancabali Tahun 2006

70

60

50

40 Rancabali 2004
30 Rancabali 2006

20

10

0
Tdk/Blm SD SLTP SLTA PT
Punya Ijazah

Gambar 6.18. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas per Tingkat Pendidikan


di Kecamatan Rancabali

6.5.3. Kecamatan Pasirjambu

Pertumbuhan penduduk di desa-desa di Kecamatan Pasirjambu beragam


(Gambar 6.19 dan Gambar 6.20). Hampir semua desa mengalami pertumbuhan
penduduk yang positif kecuali Desa Margamulya dan Cukagenteng. Kedua desa
tersebut mengalami perbelokan percepatan pertumbuhan yang cukup drastis.
Hal ini dapat disebabkan oleh adanya migrasi keluar yang besar. Fenomena
migrasi keluar juga terjadi Desa Sugihmukti meskipun perbelokan percepatan
pertumbuhannya tidak setajam kedua desa tersebut.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-57


Laporan Akhir

14000
12000
10000
8000
6000
4000
2000
0
2000 2003 2006

sugihmukti margamulya tenjolaya


cisondari mekarsari cibodas
cukanggenteng pasirjambu mekarmaju
cikoneng

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.19. Pertumbuhan Penduduk Desa di Kecamatan Pasirjambu

8% 1% 12%
2%3%
3%
28% 3%

8%

32%

sugihmukti margamulya tenjolaya


cisondari mekarsari cibodas
cukanggenteng pasirjambu mekarmaju
cikoneng

Gambar 6.20. Kepadatan Penduduk Desa di Kecamatan Pasirjambu Tahun 2006

Persentase penduduk dengan tingkat pendidikan tertentu di Kecamatan


Pasirjambu cukup beragam (Gambar 6.21). Terjadi penurunan persentase
penduduk yang tidak/belum berijazah SD. Penurunan persentase juga dialami
pada tingkat pendidikan SD dan SLTA. Adapun kenaikan persentase penduduk
per tingkat pendidikan dialami pada tingkat pendidikan SLTP. Ketidakberaturan
pola tingkat pendidikan ini bisa dipengaruhi oleh tajamnya arus migrasi keluar-
masuk yang terjadi.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-58


Laporan Akhir

60

50

40
Pasirjambu 2004
30
Pasirjambu 2006
20

10

0
Tdk/Blm SD SLTP SLTA PT
Punya Ijazah

Gambar 6.21. Persentase Penduduk 10 Tahun Keatas per Tingkat Pendidikan


di Kecamatan Pasirjambu

6.6. Aksesibilitas Wilayah

Akesibilitas wilayah didefinisikan oleh dua faktor, yang pertama adalah


transportasi, yang kedua adalah prasarana telekomunikasi. Prasarana
telekomunikasi diperlukan mengingat aksesibilitas di zaman sekarang tidak lagi
berkaitan dengan pertukaran barang dan jasa secara langsung tetapi juga
kecepatan mendapatkan informasi.

6.6.1. Kondisi Jalan


Secara umum kondisi jalan di Kawasan Agropolitan Ciwidey baik dengan
tingkat kerusakan yang relatif sedikit. Kerusakan jalan terbanyak terjadi di
Kecamatan Rancabali. Selain itu, beberapa desa di Kecamatan Rancabali relatif
lebih sulit untuk dijangkau. Kecamatan Pasirjambu adalah kecamatan yang tidak
mempunyai jalan yang rusak. Kebanyakan jalan rusak di Kecamatan Ciwidey dan
Rancabali adalah jalan desa (Gambar 6.22 dan Gambar 6.23).

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-59


Laporan Akhir

0%

43%

57%

0%

Jalan Kelas I Jalan Kelas II Jalan Kelas III Jalan Kelas IV Jalan Desa

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.22. Persentase Kerusakan Jalan di Kecamatan Ciwidey

Kerusakan jalan adalah salah satu komponen aksesibilitas wilayah


karena semakin rusak jalan, semakin sulit/terhambat akses ke wilayah lainnya.
Dari sisi aksesibiltas berdasarkan kerusakan jalan, akses ke desa-desa di
Kecamatan Rancabali relatif kurang aksesibel dibandingkan dengan desa-desa
di 2 kecamatan lainnya.

0%

35%

49%

8%
8%

Jalan Kelas I Jalan Kelas II Jalan Kelas III Jalan Kelas IV Jalan Desa

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.23. Persentase Kerusakan Jalan di Kecamatan Rancabali

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-60


Laporan Akhir

Aksesibiltas antar kecamatan di Kawasan Agropolitan Ciwidey sangat


baik karena kualitas jalan kelas I tidak ada yang rusak. Selain itu, jalan utama
Pasirjambu-Ciwidey-Rancabali juga berkaitan dengan akses ke Kabupaten
Cianjur sehingga pergerakan antar daerah (Ciwidey-Cianjur) juga terakses
dengan baik.

6.6.2. Moda Angkutan Umum

A. Aksesibilitas Eksternal Kawasan

Moda angkutan umum antar kota cukup memadai kecuali ke Kabupaten


Cianjur. Meskipun secara kondisi jalan utama Pasirjambu-Ciwidey-Rancabali
baik, namun akses ke Kabupaten Cianjur dilihat dari sisi moda sangat minim.
Jenis moda angkutan umum yang melayani rute ke Kabupaten Cianjur (dari
Terminal Ciwidey) ini hanya 4 unit elf.
Namun melihat kecenderungan yang ada, tampaknya interaksi manusia
maupun barang dan jasa antara Kawasan Agropolitan Ciwidey dengan
Kabupaten Cianjur tidak sekuat interaksi dengan Kabupaten Bandung (Kota
Soreang). Oleh karena itu, meskipun secara aksesbilitas umum, antara Kawasan
Agropolitan Ciwidey dengan Kabupaten Cianjur kurang aksesibel (moda),
kebutuhan akan interaksi ini pun tidak terlalu signifikan.
Yang paling signifikan secara interaksi eksternal kawasan adalah
interaksi Kawasan Agropolitan Ciwidey dengan Kabupaten dan Kota Bandung.
Aksesibilitas pergerakan manusia antara Kawasan Agropolitan Ciwidey dengan
Kabupaten Bandung cukup baik. Rute ini dilayani oleh dua jenis moda angkutan
umum yaitu colt dan bis. Bis maupun colt memiliki keunggulannya masing-
masing. Secara moda, interaksi rute ini terlayani dengan baik. Kedua moda ini
beroperasi sampai dengan maghrib. Diatas waktu itu, interaksi Kawasan
Agropolitan Ciwidey dengan Kabupaten Bandung juga terakses dengan cukup
baik mengingat adanya mobil preman yang mangkal di terminal lama (alun-alun).
Selain itu terdapat 4 bis yang melayani rute Ciwidey-Kabupaten Garut. Meskipun
jumlah unitnya tidak banyak, namun cukup memadai sesuai dengan permintaan
penumpang yang ada.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-61


Laporan Akhir

Untuk pergerakan komoditas pertanian keluar kawasan dilayani oleh


moda angkutan barang (truk dan pick up) yang mangkal di terminal lama alun-
alun. Dengan melihat kecenderungan yang ada diketahui bahwa permintaan
angkutan barang cenderung menurun dikarenakan para pedagang pengumpul
sudah memiliki moda sendiri. Artinya, secara aksesibilitas komoditas tidak ada
masalah.

B. Aksesibilitas Internal Kawasan

Ada beberapa moda angkutan umum yang melayani rute antar desa
maupun antar kecamatan di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Rute yang paling
banyak dilayani adalah Ciwidey-Rancabali. Adapun rute lainnya mulai
menunjukkan gejala penurunan penumpang karena keberadaan moda ojek
motor yang tidak terkendali. Meskipun secara umum moda ojek motor
memperbaiki aksesibilitas internal kawasan, namun keberadaannya di rute moda
angkutan yang sudah ada membuat persaingan yang tidak kompetitif. Hal ini
diakibatkan oleh besarnya tarif dan kecepatan waktu ojek motor yang kompetitif
dengan moda angkutan umum. Keberadaan delman juga memberikan variasi
tingkat aksesibilitas internal kawasan khususnya di kawasan perkotaan
Pasirjambu-Ciwidey.
Keberadaan ojek motor di Kecamatan Ciwidey-Rancabali lebih tidak
terkoordinasi oleh pihak Polsek Ciwidey (dibandingkan Polsek Pasirjambu). Hal
ini membuat identitas pengemudi ojek dan motornya tidak teridentifikasi dengan
baik. Keberadaan ojek yang terlampau banyak khususnya di rute-rute yang
sudah terlayani moda transportasi lainnya membuat persaingan semakin jenuh.
Di hampir setiap sudut jalan utama Pasirjambu-Ciwidey saja ditemui pangkalan
ojek di setiap titik. Tentunya ini menandakan bagaimana supply ojek sudah
terlampau banyak, khususnya di tempat-tempat yang sudah terakses dengan
baik. Selain itu, keberadaan ojek motor di Terminal Ciwidey juga terlihat
menggangu. Tidak ada sistem antri ojek di terminal. Pengemudi ojek seringkali
menghampiri secara massal mobil umum yang masuk ke terminal untuk berebut
penumpang. Hal ini tentunya turut menurunkan jumlah penumpang yang
menggunakan moda angkutan umum (roda empat).

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-62


Laporan Akhir

6.6.3. Lalu Lintas

Secara umum, pelayanan jalan di hampir seluruh ruas jalan di Kawasan


Agropolitan Ciwdey sangat baik. Jalan-jalan desa yang kecil tidak menjadi
masalah. Yang menjadi masalah adalah tanjakan dan turunan jalan yang
seringkali tajam. Jalan utama Pasirjambu-Ciwidey-Rancabali pun tidak
mengalami masalah berarti di hari-hari biasa.
Yang perlu mendapatkan antisipasi di masa depan adalah ruas jalan
Soreang-Pasirjambu karena LOS-nya (tahun 2006) bernilai B. Ada kemungkinan
peningkatan volume di ruas jalan ini mengingat adanya peningkatan volume
kendaraan dari tahun 2004. Fenomena peningkatan ini juga terjadi di 2 ruas jalan
lainnya dimana mengalami peningkatan mulai tahun 2004. Ada sebuah tren
dimana volume kendaraan selalu menurun dari tahun 2002 sampai 2004.
Fenomena titik balik (turning point) tahun 2004 ini belum bisa dijelaskan secara
spesifik. Yang pasti adalah adanya struktur kegiatan di Kawasan Agropolitan
Ciwidey sehingga penurunan volume kendaraan sampai tahun 2004 kembali
meningkat sampai sekarang.
Volume ruas jalan Pasirjambu-Ciwidey lebih tinggi daripada volume ruas
jalan Soreang-Pasirjambu. Meskipun tidak ada data mengenai LOS ruas jalan ini,
namun tentunya tidak akan lebih baik dari LOS ruas jalan Soreang-Pasirjambu
mengingat kapasitas jalannya yang relatif sama. Tentunya ruas jalan ini perlu
mendapatkan perhatian yang paling banyak di Kawasan Agropolitan Ciwidey
terutama di titik-titik kawasan perkotaan Pasirjambu-Ciwidey. Di ruas ini terutama
di titik persimpangan tempat mangkal delman sampai titik alun-alun menjadi
menyempit dikarenakan keberadaan delman dan angkutan umum yang mangkal
serta pedagang kakl lima (PKL) di pinggir jalan. Selain itu, di antara dua titik ini
juga terdapat kawasan pertokoan dimana mobil biasanya parkir secara on-street.
Di hari biasa, ruas jalan ini tidak bermasalah. Begitupun di hari sabtu dan ahad.
Yang menjadi masalah utama adalah di hari-hari libur nasional seperti tahun
baru, lebaran, dan sebagainya dimana banyak bis besar yang lewat.
Selain itu, ruas jalan Ciwidey-Patenggang juga hanya mengalami
masalah jika di hari-hari libur nasional karena banyak kendaraan pribadi yang
berlibur ke kawasan-kawasan wisata bercampur dengan bis-bis besar yang
harus menempuh perjalanan yang menanjak dan berkelok.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-63


Laporan Akhir

Tidak terlalu bermasalahnya ruas jalan utama di Kawasan Agropolitan


Ciwidey dikarenakan oleh jenis kendaraan yang banyak dipakai adalah sepeda
motor. Namun etika berkendaran di kawasan ini perlu diperbaiki mengingat
kecenderungan bertambahnya jumlah sepeda motor (pribadi maupun ojek).

6.6.4. Aksesibilitas Informasi dan Komunikasi

Di zaman sekarang, kebutuhan akan informasi dan komunikasi yang


cepat (khususnya dalam rangka pengembangan kawasan agropolitan) sangat
penting. Sehingga yang dinamakan aksesibilitas tidak hanya berupa akses
terhadap transportasi saja, melainkan juga akses terhadap informasi dan
komunikasi. Dilihat dari aksesibilitas transportasi, terlihat bahwa akses ke
Kecamatan Rancabali merupakan yang terendah di kawasan, terutama akses ke
desa-desanya.
Dari sisi komunikasi, kepemilikan telepon keluarga juga penting
mengingat kebutuhan komunikasi dan informasi yang cepat khususnya untuk
mengetahui informasi perekonomian dan pertanian. Adapun persentase
kepemilikan telepon kabel per keluarga per kecamatan di Kawasan Agropolitan
Ciwidey ditampilkan pada Gambar 6.24.

14.00 11.71

12.00

10.00

8.00
5.57
6.00

4.00

2.00 0.27

0.00 Ciwidey Rancabali Pasirjambu

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Gambar 6.24. Persentase Kepemilikan Telepon Kabel per Keluarga Tahun 2006

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-64


Laporan Akhir

Dari Gambar 6.24 dapat terlihat bahwa kepemilikan telepon kabel


tertinggi ada di Kecamatan Pasirjambu (11,71 %). Adapun hanya 0,27 %
keluarga di Kecamatan Rancabali yang memiliki telepon kabel. Selain itu,
terdapat juga wartel sebagai prasarana komunikasi umum di setiap kecamatan.
Desa Ciwidey mempunyai jumlah wartel terbanyak di Kecamatan Ciwidey (19),
Desa Alamendah di Kecamatan Rancabali (7), Desa Tenjolaya di Kecamatan
Pasirjambu (30). Kedua hal ini menandakan bahwa aksesibilitas wilayah dari sisi
informasi dan komunikasi yang paling rendah adalah di Kecamatan Rancabali.
Selain melihat dari jaringan komunikasi konvensional, handphone (HP)
juga mulai menjadi kebutuhan sehari-hari. Keberadaan HP tentunya perlu
dibarengi dengan adanya sinyal di suatu wilayah tertentu. Sinyal HP di seluruh
desa di Kecamatan Ciwidey kuat. Adapun di Kecamatan Pasirjambu, secara
umum sinyalnya kuat kecuali di Desa Sugihmulti, Mekarsari, dan Cikoneng
(lemah). Kecamatan Rancabali adalah kecamatan dengan aksesibilitas informasi
dan komunikasi yang paling rendah dan dapat dilihat dari sinyal HP yang ada
dimana hanya Desa Alamendah saja yang mempunyai sinyal kuat, Patengan
bersinyal lemah, desa-desa lainnya tidak mempunyai sinyal HP.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VI-65


Laporan Akhir

BAB 7
RENCANA PENGEMBANGAN

7.1. Penetapan Zona Pengembangan

Penetapan zona pengembangan di Kawasan Agropolitan Ciwidey


berdasarkan beberapa pertimbangan. Pertimbangan yang pertama adalah
adanya batasan kawasan lindung yang mengacu pada RTRW Kabupaten
Bandung 2007-2026. Batasan yang pertama ini membuat luas pemanfaatan
lahan untuk dikembangkan menjadi terbatas. Hal ini dikarenakan tidak bolehnya
kawasan lindung yang sudah ada terkonversi menjadi kawasan budidaya.
Pertimbangan yang kedua adalah prioritas pengembangan wilayah.
Pengembangan wilayah kawasan agropolitan tentunya memperhatikan
komoditas yang sesuai dengan potensi sumber daya lahannya. Selain itu adalah
karena sudah ada kegiatan-kegiatan yang menjadi kebiasaan dan budaya
masyarakat di Kawasan Agropolitan Ciwidey dan sudah menyebar secara luas
Pertimbangan ketiga adalah adanya klastering yang terbentuk secara
alamiah (topografi, penggunaan lahan eksisiting, dan kondisi iklim) dan buatan
sehingga membentuk klaster pengembangan wilayah menjadi dua area.
Berdasarkan 3 pertimbangan tersebut maka dapat ditetapkan 2 Zona
Pengembangan, yaitu:
Zona Pengembangan 1
Zona ini berada di sebelah utara Kawasan Agropolitan Ciwidey. Zona ini
mempunyai kegiatan utama: 1) permukiman dan komersial, 2) pertanian tanaman
pangan (pertanian lahan basah, pertanian lahan kering, sawah), 3) wisata/cagar
alam. Adapun kegiatan penunjangnya adalah: 1) perkebunan, 2) pertanian
tanaman tahunan, dan 3) RTH.
Zona Pengembangan 2
Zona ini berada di sebelah selatan Kawasan Agropolitan Ciwidey. Zona
ini mempunyai kegiatan utama: 1) perkebunan, 2) wisata alam. Adapun kegiatan
penunjangnya adalah: (1) pertanian tanaman tahunan, (2) hutan produksi
terbatas, dan (3) pertanian lahan basah.
Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 1
Laporan Akhir

Berdasarkan pembagian Zona Pengembangan 1 dan 2 di Kawasan


Agropolitan Ciwidey, luas masing-masing kegiatan di masing-masing Zona
Pengembangan tertera pada Tabel 7.1.

Tabel 7.1. Luas Kegiatan per Zona Pengembangan Kawasan Agropolitan


Ciwidey

Zona Pengembangan Pola Pemanfaatan Ruang Luas (Ha)

Cagar Alam/Wisata Alam 182


Danau/Waduk 11
Hutan Lindung 675
Hutan Produksi Terbatas 2930
Perkebunan/Kebun 1302
Pertanian Lahan Basah 1556
I Pertanian Lahan Kering 1385
Pertanian Tanaman Tahunan 927
Perumahan /Komplek Permukiman 1366
Rawa 1
RTH 213
Sawah 2547
Sub Total I 13096
Cagar Alam/Wisata Alam 340
Danau/Waduk 108
Hutan Lindung 298
Hutan Produksi Terbatas 697
Industri 2
II Perkebunan/Kebun 7387
Pertanian Lahan Basah 171
Pertanian Lahan Kering 81
Pertanian Tanaman Tahunan 2677
Perumahan /Komplek Permukiman 347
Rawa 3
Sawah 30
Sub Total II 12141
Cagar Alam/Wisata Alam 8472
Kawasan Lain Hutan Lindung 5104
Hutan Produksi Terbatas 682
Perkebunan/Kebun 1903
Pertanian Lahan Basah 1
Pertanian Lahan Kering 26
Pertanian Tanaman Tahunan 632
Perumahan /Komplek Permukiman 68
RTH 18
Sawah 31
Sub Total Kawasan Lain 16937
Total 42174
Sumber: RTRW Kab. Bandung 2007-2026 dan Hasil Analisis 2007
7.2. Penetapan Pusat-Pusat Pengembangan

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 2


Laporan Akhir

Setiap zona pengembangan mempunyai beberapa pusat pengembangan.


Pusat-pusat pengembangan ini dipilih berdasarkan pertimbangan analisis yang
dilakukan pada studi ini dan juga keterkaitanya dengan rencana tata ruang
eksisting lainnya. Menurut RTRW Kabupaten Bandung 2007-2026, Kota Ciwidey
termasuk kota berhierarki III. Hierarki ini merupakan hierarki tertinggi di Kawasan
Agropolitan Ciwidey. Menurut analisis skalogram yang dilakukan, juga didapat
bila Kota Ciwidey merupakan kota dengan hierarki tertinggi. Oleh karena itu,
sesuai dengan RTRW dan hasil analisis maka ditetapkan Kota Ciwidey sebagai
pusat Kawasan Agropolitan Ciwidey.
Selain ditetapkannya Kota Ciwidey sebagai pusat kawasan agropolitan
perlu ditetapkan pusat-pusat lainnya yang bisa mendukung kegiatan utama di
Kawasan Agropolitan Ciwidey. Di Zone Pengembangan 1, ada tiga pusat
pengembangan, yaitu: (1) Ciwidey sebagai pusat pengembangan permukiman
dan komersial, (2) Pasirjambu sebagai pusat pengembangan agribisnis, dan
(3) Panundaan sebagai pusat pendukung pariwisata (Tabel 7.2).
Menurut RDTR Kota Ciwidey 2004-2014, Desa Ciwidey ditetapkan
sebagai pusat BWK. Adapun Desa Pasirjambu dan Panundaan ditetapkan
sebagai pusat Sub-BWK.
Desa Ciwidey dipilih sebagai pusat permukiman dan komersial karena
sesuai dengan RTRW Kabupaten Bandung 2007-2026, RDTR Kota Ciwidey
2004-2014, analisis skalogram, dan hasil lapangan. Desa Pasirjambu dipilih
sebagai pusat agribisnis karena fasilitas perkotaan yang dimiliki (hierarki
skalogram yang tinggi), RDTR Kota Ciwidey 2004-2014, dan keberadaan 4
komoditas unggulan di Kecamatan Pasirjambu. Adapun Desa Panundaan dipilih
sebagai pusat pendukung pariwisata karena merujuk pada RDTR Kota Ciwidey
2004-2014 dan lokasi strategisnya yang terletak antara Zona I dan II.
Desa Patengan dipilih sebagai pusat wisata karena menurut RTRW
Kabupaten Bandung 2007-2026 termasuk kota hierarki IV. Selain itu, banyak
terdapat lokasi ekowisata yang tersebar di desa tersebut. Desa Indragiri dipilih
sebagai pusat perkebunan karena mempunyai area perkebunan yang luas dan
keberadaan infrastruktur yang relatif lebih baik.
Sedangkan peta pola pemanfaatan dan struktur ruang tertera pada
Gambar 7.1.dan 7.2

Tabel 7.2. Pembagian Zona Pengembangan di Kawasan Agropolitan Ciwidey

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 3


Laporan Akhir

Zona
Desa Pusat
Pengembangan

Kec. Ciwidey Desa Pasirjambu


(Ciwidey,Lebakmuncang, (agribisnis)
Nengkelan, Panundaan,
Panyocokan, Rawabogo, Desa Ciwidey
Sukawening); (permukiman & komersial)

Kec.Pasirjambu Desa Panundaan


I (Cibodas, Cikoneng, (pendukung pariwisata)
Cisondari,
Cukanggenteng,
Margamulya, Mekarmaju,
Mekarsari, Pasirjambu,
Sugihmukti, Tenjolaya);

Kec.Rancabali
(Alamendah,Patengan)

Kec.Pasirjambu Desa Patengan


(Sugihmukti,Tenjolaya); (wisata)

II Kec.Rancabali Desa Indragiri


(Alamendah,Cipelah, (perkebunan)
Indragiri,Patengan,
Sukaresmi)

Sumber: Hasil Analisis, 2007

Merujuk pada RDTR Kota Ciwidey 2004-2014 yang membagi Kota


Ciwidey menjadi 3 BWK, Zona Pengembangan I Kawasan Agropolitan Ciwidey
pun dibagi menjadi 3 bagian yang disesuaikan dengan pembagian BWK Kota
Ciwidey. Zone I A merupakan wilayah BWK Pasirjambu plus beberapa desa
sekitarnya, Zona I B merupakan wilayah BWK Ciwidey, dan Zona I C merupakan
wilayah BWK Panundaan plus beberapa desa sekitarnya. Dengan demikian,
pembagian Zona Pengembangan I dengan desa-desanya secara lebih detail
dapat dilihat pada Tabel 7.3 di bawah ini:

Tabel 7.3. Pembagian Zona Pengembangan I di Kawasan Agropolitan Ciwidey


Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 4
Laporan Akhir

No Zona I Desa Kecamatan Desa Pusat Zona


1 Nangkelan
2 Panyocokan
Ciwidey
3 Rawabogo
4 Sukawening
Pasirjambu
5 A Cibodas
(agribisnis)
6 Cikoneng
7 Cukanggenteng Pasirjambu
8 Mekarmaju
9 Pasirjambu
10 Ciwidey Ciwidey Ciwidey
B
(permukiman & komersial)
11 Lebakmuncang
Ciwidey
12 Panundaan
13 Cisondari
14 Margamulya
Panundaan
15 C Mekarsari Pasirjambu
(pendukung pariwisata)
16 Sugihmukti
17 Tenjolaya
18 Alamendah
Rancabali
19 Patengan
Sumber: Hasil Analisis, 2007

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 5


Laporan Akhir

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 6


Laporan Akhir

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 7


Laporan Akhir

7.3. Rencana Pengembangan Aksesibilitas Wilayah

Rencana pengembangan aksesibilitas berdasarkan isu-isu strategis


aksesibilitas yang ada di Kawasan Agropolitan Ciwidey. Ada 4 (empat) isu
strategis aksesibilitas di wilayah studi, yaitu:
1. Akses komunikasi rendah di Kecamatan Rancabali
2. Akses transportasi rendah ke desa-desa di Kecamatan Rancabali
3. Manajemen ojek
4. Potensi kemacetan di ruas jalan Pasirjambu-Ciwidey

A. Akses Komunikasi Rendah di Kecamatan Rancabali


Keterbatasan jumlah sambungan telepon kabel, telepon umum, dan
lemahnya jaringan telepon genggam (HP) membuat kecamatan ini relatif paling
terisolir diantara kecamatan lainnya. Oleh karena itu, kebijakan untuk
memecahkan isu ini adalah meningkatkan akses wilayah di/ke Kecamatan
Rancabali. Kebijakan ini kemudian diturunkan (menjadi lebih spesifik) ke dalam
strategi, yaitu strategi peningkatan akses komunikasi.

B. Akses Transportasi Rendah di Kecamatan Rancabali


Kualitas jalan desa dan aksesibilitas moda transportasi yang relatif paling
rendah di wilayah studi membuat Kecamatan Rancabali terisolir. Sama halnya
dengan isu yang pertama, kebijakan (kebijakan yang sama dengan sebelumnya)
untuk memecahkan isu ini adalah meningkatkan akses wilayah di/ke
Kecamatan Rancabali. Kebijakan ini kemudian diturunkan (menjadi lebih
spesifik) ke dalam strategi, yaitu strategi peningkatan akses transportasi.

C. Manajemen Ojek
Isu ini meliputi isu-isu seputar ojek yang relatif banyak. Seperti diketahui,
beberapa isu seputar ojek adalah jumlah ojek yang banyak, rute ojek yang
seringkali bersinggungan dengan moda transportasi umum lainnya, dan
manajemen kelembagaan ojek. Oleh karena itu, kebijakan isu ini adalah
Mengelola jumlah dan rute ojek agar tidak berlebih dan bersaing secara
tidak sehat. Kebijakan ini kemudian dibagi kedalam 3 (tiga) strategi, yaitu:
1. Manajemen organisasi ojek
2. Manajemen jumlah ojek
3. Manajemen rute ojek

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 8


Laporan Akhir

D. Potensi Kemacetan di Ruas Jalan Pasirjambu-Ciwidey


Meskipun secara umum tidak terjadi masalah di ruas-ruas jalan di
Kawasan Agropolitan Ciwidey, namun ada ruas jalan utama di kawasan ini
(Pasirjambu-Soreang) yang mempunyai LOS B. Potensi kemacetan ini terjadi
diantara titik tempat mangkal delman sampi titik alun-alun terutama di hari-hari
libur nasional. Kebijakan untuk isu ini adalah manajemen transportasi dalam
rangka mengatasi kemacetan. Ada 3 (tiga) strategi dalam rangka menjabarkan
kebijakan ini, yaitu:
1. Manajemen kegiatan eksternal
2. Manajemen kendaraan
3. Manajemen lalu-lintas

7.4. Indikasi Program

Penyusunan indikasi program didasarkan pada peranan komoditas


didalam pengembangan ekonomi wilayah. Berdasarkan aspek strategis dari
masing-masing komoditas terhadap kontribusinya terhadap PDRB dan
kesejahteraan masyarakat, maka komoditas di Kawasan Agropolitan Ciwidey
dapat dikelompokkan menjadi 3 kelompok komoditas, yaitu:

A. Komoditas Unggulan
Komoditas unggulan mempunyai kriteria: (1) diminati masyarakat dan
sesuai dengan potensinya, (2) bersifat khas dan meningkatkan pendapatan bagi
masyarakat, (3) permintaan pasar yang tinggi dan kontinyu serta mempunyai
manfaat ekonomi yang tinggi (B/C ratio dan land rent tinggi), (4) dari segi teknik
budidaya, petani sudah berpengalaman dan ramah lingkungan, (5) didukung
infrastruktur yang memadai.
Di Kawasan Agropolitan Ciwidey yang termasuk komoditas unggulan
adalah: (1) sayuran, (2) sapi perah, (3) teh rakyat, (4) agro dan ekowisata

B. Komoditas Strategis
Komoditas strategis mempunyai kriteria: (1) ditanam cukup luas dan
hampir ada di setiap desa, (2) mempunyai nilai ekonomi yang tidak tinggi tetapi
tetap diusahakan sebagai upaya food security. Di Kawasan Agropolitan Ciwidey
yang termasuk komoditas strategis adalah padi sawah.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 9


Laporan Akhir

C. Komoditas Prospektif
Komoditas prospektif mempunyai kriteria: diusahakan masyarakat pada
tempat-tempat tertentu tetapi mempunyai prospek yang cukup baik karena
mempunyai potensi permintaan yang cukup besar.
Di Kawasan Agropolitan Ciwidey yang termasuk komoditas prospektif
adalah: (1) strawberry, (2) kopi.
Berdasarkan karakteristik komoditas, potensi sumber daya wilayah, dan
manfaat ekonomi dari masing-masing komoditas, disusun indikasi program yang
tertera pada Tabel 7.3

7.5. Kesimpulan

A. Zone Pengembangan
Kawasan Agropolitan Ciwidey dapat dikelompokkan ke dalam 2 Zona
Pengembangan, yaitu:
1. Zona Pengembangan I, dengan kegiatan utama pertanian tanaman
pangan, sayuran, dan wisata alam:
- Pusat pengembangan agribisnis di Desa Pasirjambu Kecamatan
Pasirjambu
- Pusat pendukung pariwisata di Desa Panundaan Kecamatan
Pasirjambu
- Pusat pengembangan permukiman dan komersial di Desa Ciwidey
Kecamatan Ciwidey
2. Zona Pengembangan II, dengan kegiatan utama di bidang perkebunan
dan wisata alam
- Pusat pengembangan perkebunan di Desa Indragiri Kecamatan
Rancabali
- Pusat pengembangan pariwisata di Desa Patengan Kecamatan
Rancabali

B. Komoditas

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 10


Laporan Akhir

Komoditas untuk masing-masing zona pengembangan adalah sebagai


berikut:
1. Zona Pengembangan I
a. Komoditas unggulan : sayuran, sapi perah, teh rakyat
b. Komoditas strategis : padi

2. Zona Pengembangan II
a. Komoditas unggulan : eko/agro-wisata, teh rakyat
b. Komoditas perspektif : kopi, strawberry

C. Aksesibilitas Wilayah
Aksesibilitas wilayah untuk masing-masing zona pengembangan adalah
sebagai berikut:
1. Zona Pengembangan I : aksesibilitas zone ini relatif baik
2. Zona Pengembangan II : aksesibilitas zone pengembangan ini khususnya
di desa-desa Kecamatan Rancabali kurang baik

D. Infrastruktur Wilayah
1. Zona Pengembangan I : mempunyai infrastruktur perkotaan yang relatif
baik
2. Zona Pengembangan II : dibandingkan dengan Zona Pengembangan I,
infrastruktur perkotaan di zona ini relatif kurang baik. Hal ini terkait
dengan kegiatan utama zona ini yang tidak berbasis pada permukiman
dan komersial

7.6. Penutup

Masterplan ini dapat digunakan sebagai arahan pemanfaatan dan


penyusunan struktur Tata Ruang Kawasan Agropolitan Ciwidey. Keberhasilan
pengembangan Kawasan Agropolitan Ciwidey sangat ditentukan oleh adanya
komitmen dan kerjasama dari Pemda Kabupaten Bandung, seluruh instansi
terkait, dan para stakeholders, sehingga dapat tercapai keserasian, keselarasan,
dan keberkelanjutan dalam pengembangan Kawasan Agropolitan Ciwidey.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 11


Laporan Akhir

Tabel 7.3. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Pengembangan Komoditas


Komoditas Unggulan
Jenis Tahun Instansi
Isu-isu Strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Desa
Komoditas 2008 2009 2010 2011 2012 Pelaksana

perbaikan dan Dinas PU,


perbaikan perbaikan pompanisasi, Panyocokan, Nengkelan,
keterbatasan air penambahan Dinas
infrastruktur irigasi cekdam Tenjolaya, Cisondari
infrastruktur irigasi Pertanian

fluktuasi harga penguatan Lebakmuncang, Rawabogo,


kelembagaan STA yang Dinas PU, Nengkelan, Sugihmukti,
petani, bidang berfungsi menjaga pembangunan STA Dinas Margamulya, Tenjolaya,
keterbatasan modal pengadaan sarana kestabilan harga Pertanian Cikoneng, Sukaresmi,
produksi Alamendah

Panundaan, Ciwidey,
Lebakmuncang, Rawabogo,
Sayuran penguatan Panyocokan, Nengkelan,
Dinas KUKM,
kelembagaan mengfasilitasi pengadaan kredit Sugihmukti, Margamulya,
Dinas
pemasaran usaha akses permodalan syariah usaha tani Tenjolaya, Cisondari,
Perindag
tani sayuran Cibodas, Mekarsari,
Sukaresmi, Patengan,
Alamendah
harga saprodi mahal
Dinas KUKM,
peningkatan mutu Lebakmuncang, Nengkelan,
sortasi dan pengemasan Dinas
produk sayuran Mekarsari
Perindag
peningkatan nilai Dinas KUKM,
mengfasilitasi kemitraan petani dan
tambah produk Dinas Panundaan
jaringan pasar pengusaha retail
sayuran Perindag
Rawabogo, Tenjolaya,
penggunaan pupuk konversi penggunaan Dinas
Cisondari, Cibodas,
organik pupuk organik Pertanian
Mekarsari, Sukaresmi

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 12


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 7.3. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Pengembangan Komoditas
Komoditas Unggulan
Jenis Tahun Instansi
Isu-isu Strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Desa
Komoditas 2008 2009 2010 2011 2012 Pelaksana

penguatan mengfasilitasi
kurang modal kelembagaan akses permodalan
petani bidang kepada petani Cipelah, Margamulya,
fasilitasi kredit usaha
pengadaan sarana Dinas KUKM Cisondari, Cibodas,
harga rendah tani
produksi dan pemberdayaan Mekarsari
saprodi mahal penampungan kelembagaan
hasil usaha tani
kelembagaan lemah
memfasilitasi Dinas KUKM,
belum ada industri pengadaan industri pabrik pengolahan
pengadaan industri Dinas Cisondari
Teh Rakyat pengolahan pengolahan industri rakyat
pengolahan Perindag

Lebakmuncang,
Dinas
pembuatan demplot Margamulya, Tenjolaya,
Pertanian
Cisondari
tehnologi budidaya perbaikan
intensifikasi
masih rendah teknologi budidaya
Lebakmuncang,
Dinas
penyuluhan Margamulya, Tenjolaya,
Pertanian
Cisondari

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 13


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 7.3. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Pengembangan Komoditas
Komoditas Unggulan
Jenis Tahun Instansi
Isu-isu Strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Desa
Komoditas 2008 2009 2010 2011 2012 Pelaksana

mendorong
belum ada memfasilitasi Dinas Lebakmuncang, Cisondari,
berkembangnya
diversifikasi produk pembagunan Pertanian, Cibodas, Mekarsari,
industri
olahan pengolahan susu Dinas KUKM Mekarmaju
pengolahan

kurangnya sarana Dinas


penetapan lokasi untuk Cibodas, Tenjolaya,
pengolahan susu Peternakan &
padang rumput Cisondari
(cooling) Perikanan

Dinas
pemeliharaan pengembangan industri Lebakmuncang, Cisondari,
penanganan limbah Peternakan &
ternak yang ramah rumah tangga dari Cibodas, Mekarsari,
yang belum optimal Perikanan,
lingkungan produk susu Mekarmaju
Dinas KUKM
mengalokasikan
Sapi Perah pengadaan lahan Dinas
keterbatasan lahan lahan tertentu penguatan kelompok
untuk rumput Peternakan & Cibodas, Mekarsari
rumput untuk tanaman peternak
secara kelompok Perikanan
rumput
tidak meratanya memperluas
distribusi bantuan kesempatan memfasilitasi kredit pengadaan lokasi Dinas
Alamendah, Tenjolaya,
mendapatkan untuk usaha khusus peternakan sapi Peternakan &
kesulitan mendapat Mekarmaju
bantuan/kredit sapi peternakan perah Perikanan
akses kredit ternak ternak
mendorong
kemitraan peternak Dinas
monopoli pemasaran terbentuknya wadah Pertanian, Sugihmukti, Margamulya,
dengan pabrik
pengolahan pelaku usaha Dinas KUKM, Cisondari, Cukanggenteng,
peternakan sapi Dinas Cibodas, Mekarsari
peningkatan Perindag
harga susu rendah
kualitas hasil susu

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 14


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 7.3. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Pengembangan Komoditas
Komoditas Unggulan
Jenis Tahun Instansi
Isu-isu Strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Desa
Komoditas 2008 2009 2010 2011 2012 Pelaksana

kurangnya modal mendorong


perdagangan penguatan kemitraan Dinas
terbentuknya wadah
kelembagaan pedagang dengan Pariwisata, Alamendah, Patengan
organisasi pedagang
manajemen pedagang pengelola objek Dinas KUKM
Agro/Ekowisata pedagang yang wisata
masih rendah
terciptanya manajemen Dinas
meningkatkan manajemen Ciwidey, Patengan,
kemacetan menuju transportasi yang Perhubungan,
akses transportasi Alamendah, Patengan
ke kawasan wisata mengurangi kemacetan Dinas PU

Komoditas Strategis
Jenis Tahun Instansi
Isu-isu Strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Desa
Komoditas 2008 2009 2010 2011 2012 Pelaksana

perbaikan dan Dinas PU, Tenjolaya, Cikoneng,


perbaikan perbaikan pompanisasi,
keterbatasan air penambahan Dinas Panyocokan, Mekarmaju,
infrastruktur irigasi cekdam
infrastruktur irigasi Pertanian Nengkelan, Pasirjambu

masih menggunakan Dinas


varietas lokal program Pertanian
perbaikan teknik Rawabogo, Nengkelan,
Padi Sawah peningkatan peran intensifikasi
tehnik budidaya budidaya Dinas Sukawening, Mekarmaju
penyuluh pertanian
masih tradisional pertanian Pertanian
mengfasilitasi
penguatan
Harga saprodi mahal akses permodalan Dinas KUKM
kelembagaan Ciwidey, Sukawening,
kepada petani fasilitasi kredit usaha
petani, bidang Sugihmukti, Pasirjambu,
Harga jual rendah pemberdayaan tani
pengadaan sarana Tenjolaya
kelembagaan Dinas KUKM
keterbatasan modal produksi
usaha tani

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 15


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 7.3. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Pengembangan Komoditas
Komoditas Prospektif

Jenis Tahun Instansi


Isu strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Desa
Komoditas Pelaksana
2008 2009 2010 2011 2012
penguatan
kelembagaan
petani bidang memfasilitasi
memfasilitasi Lebakmuncang,
harga saprodi mahal pengadaan sarana perkreditan dengan Dinas KUKM
akses permodalan Mekarsari, Cipelah
produksi dan bunga rendah
penampungan
hasil
Dinas
penguatan
pembuatan warung KUKM,
harga pemasaran rendah kelompok usaha Cipelah, Mekarsari
saprodi Dinas
petani
Kopi Perindag
Dinas
warung penampungan KUKM,
kurang permodalan Cipelah
hasil Dinas
Perindag
mendorong
tumbuhnya
pengadaan perbaikan teknologi
belum ada pabrik industri Dinas
industri budidaya dan Mekarsari
pengolahan pengolahan yang Pertanian
pengolahan pengolahan
dikelola oleh
masyarakat
perbaikan
area terbatas intensifikasi
teknologi budidaya penyuluhan Dinas Mekarsari
sistim tumpangsari Pertanian
(sambilan)
tehnologi budidaya masih Dinas
pembuatan demplot Cipelah
rendah Pertanian

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 16


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 7.3. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Pengembangan Komoditas
Komoditas Prospektif
Jenis Tahun Instansi
Isu strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Desa
Komoditas 2008 2009 2010 2011 2012 Pelaksana
mendorong
pengembangan berkembangnya Dinas KUKM,
pembangunan industri
Stowberi over produksi industri industri pengolahan Dinas Alamendah, Sugihmukti
pengolahan
pengolahan dan diversifikasi Perindag
produk
pemerintah Dinas KUKM,
memperluas kemitraan petani dan
fluktuasi harga memfasilitasi Dinas Alamendah, Sugihmukti
jaringan pasar pengusaha retail
jaringan pasar Perindag
penguatan
efisiensi
kelembagaan
penggunaan sprodi perbaikan teknologi Dinas
saprodi mahal petani, bidang Sukaresmi
dan pemanfaatan budidaya Pertanian
pengadaan sarana
pupuk organik
produksi
Dinas PU,
kesulitan air pengaturan efisiensi
pompanisasi Dinas Sukaresmi
(kemarau) penyediaan air penggunaan air
Pertanian

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 17


Laporan Akhir

Tabel 7.4 Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Tata Ruang


Tahun
Komponen Isu Strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Instansi Pelaksana
2008 2009 2010 2011 2012

Hierarki desa
Menentukan
Integrasi dengan RTR Mengintegrasikan penetuan Penetapan pusat-
pusat-pusat di
Struktur ruang eksisiting terkait pusat-pusat berdasar RTR pusat di kawasan Bappeda, Dinas PU
kawasan
eksisiting terkait dan analisis agropolitan
agropolitan
Pengembangan pusat-
pusat fungsional

Mengembangkan Pembagian zone


Pengembangan wilayah wilayah pengembangan (budidaya)
berdasarkan Penetapan 2 zone Dinas PU, Dinas
Pola pemanfaatan ruang
homogenitas pengembangan Lingkungan Hidup
potensi
Penyalahgunaan lahan pengembangan Penetapan kawasan lindung

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 18


Laporan Akhir

Lanjutan Tabel 7.4. Matriks Kebijakan, Strategi, Indikasi Program Tata Ruang
Tahun
Komponen Isu Strategis Kebijakan Strategi Indikasi Program Instansi Pelaksana
2008 2009 2010 2011 2012
Penguatan sinyal HP
Meningkatkan
Akses komunikasi akses wilayah Peningkatan akses Pembuatan sentra
telepon per unit PT. Telkom
rendah di Kec. Rancabali di/ke Kec. komunikasi
Rancabali pengelompokkan di
desa

Meninggkatkan Perbaikan jalan desa


Akses transportasi
Akses Peningkatan akses Penyediaan sarana
rendah ke desa-desa di Dinas PU, Bappeda
Transportasi Antar transportasi transportasi yang
Kec. Rancabali
Desa sesuai
Pembuatan SOP
kelompok ojek
Peningkatan
Mengelola jumlah Manajemen organisasi ojek koordinasi polsek-
dan rute ojek agar kelompok ojek
Aksesibilitas Dinas Perhubungan,
Manajemen ojek tidak berlebih dan Reorganisasi ojek di
Bappeda, Polres
bersaing secara Terminal Ciwidey
tidak sehat
Pembatasan jumlah
Manajemen jumlah ojek
ojek per area
Pembatasan rute
Manajemen rute ojek
ojek
Manajemen kegiatan
Penataan PKL
eksternal
Pengendalian angkot
& delman yang
Manajemen mangkal
Potensi kemacetan di Manajemen kendaraan Bappeda, Dinas
transportasi dalam
ruas jalan Pasirjambu- Manajemen on-street Perhubungan, Dinas
rangka mengatasi
Ciwidey parking PU
kemacetan
Tersedianya jalur
Manajemen lalu-lintas alternatif di saat
waktu macet

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah VII - 19


Laporan Akhir

DAFTAR PUSTAKA
BAPEDA [Badan Perencanaan Daerah] Kabupaten Bandung kerjasama dengan
Lembaga Pengabdian Kepada Masyarakat UNPAD. 2006. Dokumen
Teknis Rancangan Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD)
Kabupaten Bandung Tahun 2005 – 2025 Tahun Anggaran 2006. Badan
Perencanaan Daerah (BAPEDA) Kabupaten Bandung dengan Lembaga
Pengabdian Kepada Masyarakat UNPAD. Bandung.

BPS [Badan Pusat Statistik] Kabupaten Bandung 2006. 2006. Data Sosial
Ekonomi Masyarakat Kabupaten Bandung Tahun 2006 Publikasi Hasil
SUSEDA 2004. Badan Pusat Statistik Kabupaten Bandung dengan
Pemerintah Kabupaten Bandung. Bandung.

BPS [Badan Pusat Statistik] Kabupaten Bandung. 2006. 2006. Kecamatan dalam
Angka Tahun 2006.Badan Pusat Statistik Kabupaten Bandung. Bandung.

Hardjowigeno, S dan Widiatmaka. 2001. Kesesuaian Lahan dan Perencanaan


Tataguna Tanah. Departemen Ilmu Tanah dan Manajemen Sumberdaya
Lahan. Fakultas Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Bogor.

Pemerintah Kabupaten Bandung Kecamatan Ciwidey. 2007. Data Monografi


Semester 1 Tahun 2007. Pemerintah Kabupaten Bandung Kecamatan
Ciwidey. Bandung.

Pemerintah Kabupaten Bandung Kecamatan Rancabali. 2007. Data Monografi


Semester 1 Tahun 2007. Pemerintah Kabupaten Bandung Kecamatan
Ciwidey. Bandung.

Pemerintah Kabupaten Bandung Kecamatan Pasirjambu. 2007. Data Monografi


Semester 1 Tahun 2007. Pemerintah Kabupaten Bandung Kecamatan
Ciwidey. Bandung.

Pemerintah Kabupaten Bandung. 2004. Rencana Detail Tata Ruang Kota


Ciwidey 2004-2014. Pemerintah Kabupaten Bandung. Bandung.

Pemerintah Daerah Kabupaten Bandung. 2006. Rencana Pembangunan Jangka


Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Bandung Tahun 2005-2010.
Pemerintah Daerah Kabupaten Bandung. Bandung.

Rustiadi, E. 2007. Perencanaan dan Pengembangan Wilayah. Fakultas


Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Bogor.

Penyusunan Masterplan Pembangunan Ekonomi Daerah