Anda di halaman 1dari 7

RACK GEAR ( BATANG GIGI ) 

Roda gigi rack merupakan roda gigi dengan gigi-gigi yang dipotong lurus. Sedangkan
roda gigi penggeraknya dinamakan pinion. Roda gigi ini bertujuan untuk merubah gerak
puitar roda gigi menjadi gerak lurus. Pinion pada umumya mempunyai jumlah gigi dan
ukuran yang lebih kecil dengan gigi lurus ataupun helik. Beberapa contoh penggunaan rack
dan pinion ini adalah: pada penggerak eretan di mesin bubut, mekanisme kecepatan pada
mesin planning, dan pengatur ketinggian pada mesin bor.

1. Fungsi Rack Gear


Batang gigi ( rack gigi ) berfungsi sebagai transmisi untuk merubah gerak lurus menjadi
gerak putar atau sebaliknya.
2. Kelebihan dan kekurangan Rack gear
3. Langkah Kerja
Untuk pengefraisan roda gigi rack diperlukan langkah-langkah tertentu agar pembuatan
roda gigi yang dikerjakan pada mesin frais sesuai dengan rencana yang ditentukan.
Langkah-langkah pembuatan rack gear akan meliputi :
1. Penyiapan benda kerja termasuk penentuan dimensi
Pengefraisan roda gigi lurus dilakukan pada benda kerja dengan bentuk persegi. Proses
pembuatan roda gigi merupakan kelanjutan dari pekerjaan frais terutama daklam
menbuat bahan dasarnya (blank). Oleh karena itu diperlukan langkah cermat dalam
menyiapkan bahasn dasar melalui proses frais Dalam proses pembuatan bahan awal
rack, factor penting yang haris diperhatikan adalah kelrataan, kelurusan dan
ketegaklurusan masing-masing bidang . Ukuran bahan awal dari roda gigi rack sangat
tergantung dari fungsi dan kegunaannya, sehingga dimungkinkan vareasi yang amat
banyak. Untuk pembuatan roda gigi rack dapat digunakan mesin frais horizontal,
maupun universal. Mesin tersebut harus dilengkapi dengan beberapa kelengkapan
antara lain:
9 pisau frais dengan modul yang sama dengan modul giginya
9 alat-alat penjepit, klem dan alat-alat pembawa
9 alat-alat ukur, jangka sorong, jangka bengkok, penyiku dan lainnya
9 blok gores dan semacamnya
2. Pemasangan benda kerja
Dalam pengefraisan gigi rack, pencekaman benda kerja dapat dilakukan dengan
menjepit benda kerja pada ragum, menggunakan fixture dan dapat pula diklem langsung
di meja mesin. Pada pencekaman dengan ragum, benda kerja dicekam melintang
sebessar 90 terhadap meja. Sedangkan untuk pengefraisan dalam jumlah banyak dapat
dilakukan dengan menggunakan fixture guna mengurangi waktu setting. Pencekaman
dengan klem dapat dilakukan dnegan dua klem yang didikatkan pada alur T meja mesin
frais.

3. Pemilihan, pemasangan dan setting pisau frais


Dalam pemilihan, pemasangan dan pensetingan pisau pada pengefraisan rack pada
dasarnya sama dengan pemilihan, pemasangan maupun pensetingan pisau pada
pengefraisan roda gigi lurus.
4. Penentuan pitch dan kedalaman pemotongan
5. Kedalaman pemotongan harus ditentukan dan merupakan bahan pertimbangan dalam
menseting pisau frais. Pada umunya kedalaman pemotongan untuk system modul dan
Diametral pitch dapat dihitung sebagi berikut:
Kedalaman pemotongan = 2,25 x modul
Sedangkan untuk system diametral pitch:
,
Kedalaman Pemotongan =

Cara menseting kedalaman pemotongan


a. Gerakkan meja hingga benda kerja yang telah dicekam pada tempatb yang akan
disayat berada pada posisis tengah di bawah pisau.
b. Tempelkan kertas tipis yang telah dibasahi pada permukaan benda kerja
c. Hidupkan mesin hingga pisau frais berputar dan siap menyayat
d. Dekatkan benda kerja menuju pisau frais hingga menyentuh kertas tipis.
e. Bila pisau telah menyentuh kertas tipis, hentikan mesin dan setinglah ukuran pada
angka nol
f. Bebaskan benda kerja dengan menggerakkan lurus dan naikkan sesuai jedalaman
yang disyaratkan
g. Lakukan pemakanan hingga tercapai kedalaman yang ditentukan dan jumlah gigi
yang ditentukan
6. Pemotongan Gigi
Setelah pemasangan benda kerja, pengecekan kelurusan pahat, penentuan speed dan
feed, setting dalam pemotoingan, siap maka langkah selanjutnya adalah operasional
pemotongan.
a. sayatlah gigi pertama dengan poemakanan otomatis dan aturlah langkah meja
sehingga akan berhenti apabila pahat telah sdsmapi di ujung benda kerja
b. Setelah satu kalim openyeyatan telitilah ketepatan profil maupun ketepatan nukuran
agar dapat dilakukan perbaikan bila masih kurang
c. Lakukan pemakana npada gigi ke tiga dan selanjutnya hingga selesai.
Pitch pada pengefraisan rack pada dasarnya sama dengan pitch pada penegfraisan
roda gigi lurus. Pitch dapat dihitung dengan rumusan berikut:

Pitch = m x π mm

4. Metode Pembuatan
Dalam proses pembuatan rack gear terbagi menjadi 2 yaitu :
4.1. Metode ragum dimiringkan
Uraian Pembuatan rack gear dengan metode ragum dimiringkan :
9 Setting mesin menggunakan kepala/sumbu vertical mesin
9 Miringkan sumbu vertical searah jarum jam sebesar 90o
9 Pasang ragum pada meja mesin kemudian dial kesejajarannya terhadap meja mesin
menggunakan dial indicator. Kencangkan baut ( T-Slot ) untuk menguatkan ragum
terhadap meja mesin. Miringkan ragum sebesar 19o20’(20).
9 Setelah sejajar, pasang benda kerja pada ragum dan kencangkan secukupnya. Dial
kerataan benda menggunakan dial indicator. Kemudian kencangkan lagi.
9 Dial kesejajaran sumbu vertical mesin 90o terhadap benda kerja
9 Setelah cukup rata, pasang adaptor yang telah dipasangkan cutter pada kepala
mesin
9 Setting benda kerja terhadap cutter pada posisi nol. Penyetingan berlangsung pada
saat cutter berputar
9 Pasang kepala pembagi kemudian kencangkan menggunakan T-Slot. Rangkai roda
gigi sesuai perhitungan Pw = Pn ( gunakan guard pelindung roda gigi )
9 Bebaskan cutter terhadap benda, kemudian naikkan meja mesin setinggi “h”
9 Lakukan pemotongan awal sesuai jarak yang telah diperhitungkan
9 Pemotongan berikutnya dilakukan setelah cutter dibebaskan kemudian geser eretan
melintang sebesar pitch (jarak tiap puncak blok).
4.2 Metode meja dimiringkan
Pada dasarnya proses pemotongan menggunakan metode meja dimiringkan ada
kesamaan dengan metode benda dimiringkan. Tetapi ada juga perbedaannya sebagai
berikut :
9 Kemiringan ragum tetap pada posisi 0o (sejajar dengan meja)
9 Kemiringan ragum digantikan dengan memiringkan meja sebesar 19o20’ atau 20o
9 Rangkai roda gigi sesuai perhitungan Ps = Pn
5. Alat Perlengkapan Kerja

NO NAMA GAMBAR FUNGSI

Digunakan untuk membuka


1 Kunci pas dan mengencangkan baut
atau mur

Alat potong khusus untuk


2 Cutter modul
pembuatan alur roda gigi

Digunakan untuk
3 Ragum sederhana mencekam benda kerja
tanpa sudut tertentu
Digunakan untuk
4 Adaptor mencekam Cutter pada
sumbu vertical mesin

Digunakan untuk
5 Arbor mencekam cutter pada
sumbu horizontal mesin

Digunakan untuk membuka


6 Obeng minus dan mengencangkan baut
kepala minus

Untuk membuka dan


mengencangkan baut dan
7 Universal key
mur dengan ukuran
beragam

Digunakan untuk membuka


Kunci L ( Align Key
8 dan mengencangkan baut
)
inbus segienam

Digunakan untuk
9 Roda gigi mengubah dan
memindahkan putaran

Digunakan untuk menahan


10 Pemegang collect benda kerja pada saat
pemotongan berlangsung
Digunakan untuk
penyetingan kesejajaran
11 Kongkol penggores
dan center benda terhadap
cutter

Mengubah putaran poros


12 Kepala pembagi transporter menjadi 40 : 1
terhadap benda kerja

Untuk mencekam benda


13 Ragum sudut kerja dengan sudut kearah
horizontal

Digunakan pada saat


14 Kepala lepas mencekam benda ( center
to center )

Digunakan unutk
15 Dial indikator memeriksa kemiringan
suatu bidang

6. Perhitungan
Dik :
M = 1,5 ; Pt = 6 ; I = 40 : 1 ; nk = 20 ; β = 19o20` ; h = (2.1 – 2.2) . m
Tentukan :
Rangkaian roda gigi dengan 2 metode
9 Benda dimiringkan
9 Meja dimiringkan
Jawab :
Benda dimiringkan ….. Pn = Pw
Pw = π.m = 32.2725. 11 x 1,5 = 4,7127
R= i. Pwnk. Pt = 40. 32 . 27 . 1,520 . 25 . 11 . 6 = 5184033000 = 72 . 48 . 40 . 55
Sehingga didapatkan : z1 = 100 ; z2 = 50 ; z3 = 50 ; z4 = 60
Selisih Pw = z1 . z3 . nk . Ptz2 . z4 . I = 10 . 50 . 20 . 650 . 60 . 40 = 5
Selisih Pw = 5 – 4,994367093 = 0,005632907
Diketahui :
- Vc = 23
- Π = 3,14
- Diameter Cutter = 54,5 ( cutter m 1,5 ; no.4 ; α 20o ; 21 – 25 T )
- Feed per Teeth = 0,04 ( table RPM )
- Number of teeth = 14 ( cutter )